Anda di halaman 1dari 42

1

LAPORAN KASUS SEORANG ANAK LAKI-LAKI 11 BULAN DENGAN BRONKIOLITIS DAN GIZI BAIK
Diajukan guna melengkapi tugas Kepaniteraan Senior Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro

Oleh : SITI YUSNIA W N 22010110200146

Pembimbing : dr. Diah Astika R Penguji : dr. Gatot Irawan Sarosa, SpA

BAGIAN ILMU KESEHATAN ANAK FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2011

HALAMAN PENGESAHAN

Nama NIM Bagian Fakultas Universitas Judul

: : : : : :

Siti Yusnia W N 22010110200146 Ilmu Kesehatan Anak Kedokteran Diponegoro Seorang Anak Laki-laki 11 Bulan dengan Bronkiolitis dan Gizi Baik.

Penguji Pembimbing

: :

dr. Gatot Irawan Sarosa, SpA dr. Diah Astika R

Semarang, 21 Mei 2011

Penguji

Pembimbing

dr. Gatot Irawan Sarosa, SpA

dr. Diah Astika R

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya, sehingga Laporan Kasus Seorang Anak Laki-laki 11 bulan dengan Bronkiolitis, dan Gizi Baik ini dapat penulis selesaikan. Laporan kasus ini disusun untuk memenuhi tugas dan syarat dalam menempuh kepaniteraan klinik di Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang. Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada : 1. dr. Gatot Irawan Sarosa, SpA selaku penguji 2. dr. Diah Astika R, selaku pembimbing Akhir kata, penulis berharap agar laporan ini dapat bermanfaat bagi yang memerlukan.

Semarang,

Mei 2011 Penulis

SITI YUSNIA W N

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. ii KATA PENGANTAR .............................................................................................. iii DAFTAR ISI ............................................................................................................. iv BAB I ................................................................................................................. A. PENDAHULUAN................................................................................ 1 1

B. TUJUAN ..................................................................................................... 2 C. MANFAAT .................................................................................... ........... 2 BAB II. PENYAJIAN KASUS ................................................................................ 3 A. IDENTITAS PENDERITA ......................................................................... 3 B. DATA DASAR ........................................................................................... 3 C. DIAGNOSIS BANDING ............................................................................ 13 D. DAFTAR MASALAH ................................................................................ 13 E. PENATALAKSANAAN...................................................................... ...... F. CATATAN KEMAJUAN .................................................................... 13 15

BAB III. PEMBAHASAN............................................................................. ........... 19 A. DIAGNOSIS 19 I. BRONKIOLITIS.................................................................................... 19 II. GIZI BAIK............................................................................................ 23 B. PENGELOLAAN 24 C. PROGNOSIS .............................................................................................. 27 D. BAGAN PERMASALAHAN.. 29 BAB IV. RINGKASAN................................................................................ ........... 30 BAB V. LAPORAN KUNJUNGAN RUMAH. 31 DAFTAR PUSTAKA................................................................................................ 37

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) masih merupakan penyebab utama kesakitan dan kematian balita di Indonesia. Tergolong ke dalam ISPA adalah Bronkiolitis yang secara anatomik merupakan salah satu ISPA bawah.1,2 Bronkiolitis diartikan sebagai penyakit obstruktif akibat inflamasi akut pada saluran nafas kecil (bronkioli). Sering terjadi pada anak berusia di bawah 2 tahun dengan insiden tertinggi umur 2-8 bulan1. Respiratory Syncytial Virus merupakan agen penyebab pada 50 90 % kasus, sisanya oleh virus para influenza, mikoplasma, adenovirus dan virus lainnya. Infeksi primer oleh bakteri penyebab belum dilaporkan.1-4 Perbandingan insiden antara laki-laki dan wanita sekitar 1,5 : 1. Lebih sering mengenai kelompok sosial ekonomi rendah, keadaan tempat tinggal yang penuh sesak dan lingkungan perokok. Penularannya dapat melalui droplets, kontak dengan benda yang telah terkontaminasi seperti pakaian, perabot atau nosokomial.
5

infeksi

Walaupun gejala bronkiolitis dapat menghilang dalam waktu 1 3 hari, pada beberapa kasus dapat lebih berat, bahkan dapat menyebabkan kematian. Mortalitasnya kurang dari 1 %, biasanya meninggal karena jatuh dalam keadaan apnu yang lama, asidosis respiratorik yang tidak terkoreksi, atau karena dehidrasi yang disebabkan oleh takipnu dan kurang makan - minum. Disamping itu dapat pula memberikan dampak jangka panjang berupa batuk berulang, mengi, hiperreaktivitas bronkus sampai beberapa tahun, bronkiolitis obliterasi, dan sindrom paru hiperlusen unilateral (Swyer-James Syndrome).6 Berikut ini laporan kasus mengenai bronkiolitis dengan gizi baik pada seorang anak lai-laki berumur 11 bulan yang dirawat di IRNA C1L1 HND RSUP Dr. Kariadi Semarang dari tanggal 19 April 2011.

B. TUJUAN

Tujuan dari penulisan ini adalah untuk mengetahui cara mendiagnosis dan mengelola penderita dengan bronkiolitis dan gizi baik, sekaligus mencoba membandingkan tindakan yang diberikan berdasarkan kepustakaan yang ada, sehingga dapat mengarah kepada penatalaksanaan yang lebih tepat dan rasional.

C. MANFAAT

Laporan ini diharapkan dapat membantu mahasiswa kedokteran untuk belajar mendiagnosis dan mengelola penderita bronkiolitis dengan gizi baik

BAB II PENYAJIAN KASUS

A. IDENTITAS PENDERITA Nama Jenis kelamin Umur Alamat : By. Rasya Aditya Putra : Laki-laki : 11 bulan/ 1 Mei 2010 : Sapta Marga III Gabeng RT 07/01, Kecamatan Tembalang, Semarang Masuk RSDK Keluar RSDK No CM : 19 April 2011, pukul 01.20 WIB : 22 April 2011, pukul 13.00 WIB : 6596561

IDENTITAS ORANG TUA Nama Ayah Umur Pendidikan Pekerjaan Nama Ibu Umur Pendidikan Pekerjaan : Tn S : 26 tahun : STM : Pegawai swasta : Ny A : 21 tahun : SMK : Tidak bekerja

B. DATA DASAR 1. Anamnesis Alloanamnesis dengan orangtua penderita tanggal 19 April 2011 pukul 14.00 WIB Keluhan utama : sesak nafas a. Riwayat penyakit sekarang : 3 hari anak batuk (+), dahak (+) tidak dapat dikeluarkan, pilek (+), sesak (-), ngik-ngik (-), demam (+) anget-anget, bintik-bintik merah seperti digigit nyamuk (-), gusi berdarah (-), mimisan (-), keluar cairan dari telinga (-), nyeri tekan belakang telinga (-), nyeri telan (-), muntah 1x/hari setelah batuk @2 sendok

makan, berisi dahak (+) warna putih encer (+) bercampur susu, BAB dan BAK tidak ada kelainan, anak masih bermain seperti biasa, makan dan minum tidak terganggu. 1 hari anak masih batuk dan makin bertambah parah, dahak tidak dapat dikeluarkan, sesak (+), ngik-ngik (+), sesak tidak berkurang dengan perubahan posisi dan cuaca (+), dan tidak bertambah saat bermain, biru-biru disekitar mulut (-), demam (+) tidak tinggi terus menerus, bintik-bintik merah seperti digigit nyamuk (-), gusi berdarah (-), mimisan (-), keluar cairan dari telinga (-), nyeri tekan belakang telinga (-), nyeri telan (-), anak rewel (+), muntah 1x/hari 2-3 sendok makan berisi dahak kental warna putih dan susu, nafsu makan dan minum susu anak terganggu, buang air besar dan buang air kecil tidak ada kelainan, kemudian dibawa ke puskesmas Ngesrep diberi obat kotrimoksazol dan surat pengantar ke RSDK, karena batuk yang terus bertambah dan disertai sesak, anak kemudian dibawa ke RSDK.

b. Riwayat penyakit dahulu : Riwayat alergi telur (+) Riwayat tersedak sebelumnya disangkal Riwayat sesak sebelumnya dan nafas berbunyi (mengi) disangkal. Riwayat bepergian ke daerah endemis malaria (-) Tidak pernah sakit batuk lama, tidak ada riwayat sering berkeringat malam hari, tidak ada keluhan berat badan turun atau sulit naik. Riwayat ruam /alergi susu saat bayi disangkal. Riwayat batuk/bersin saat pagi hari/subuh (-)

c. Riwayat penyakit keluarga : Tidak ada anggota keluarga yang sakit seperti ini atau batuk-batuk lama. Ayah pasien alergi telur (+), ayah perokok aktif (+). Tidak ada anggota keluarga yang sakit seperti ini. Riwayat asma pada anggota keluarga disangkal. Lingkungan : memelihara binatang (+), karpet (-).

d. Riwayat sosial ekonomi : Ayah bekerja sebagai pegawai swasta. Ibu tidak bekerja. Menanggung 1 orang. Penghasilan per bulan Rp 1.000.000. Biaya pengobatan ditanggung jamkesmas.

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

13 14

Kriteria BPS Untuk Menentukan Rumah Tangga Miskin Luas bangunan tempat tinggal kurang dari 8 m2 perorang Jenis lantai tempat tinggal terbuat dari tanah, bambu, kayu murahan Jenis dingding tempat tinggal dari bambu/rumbia/kayu berkualitas rendah/tembok tanpa diplester Tidak memilki fasilitas buang air besar/bersama dengan rumah tangga lain Sumber penerangan rumah tangga tidak menggunakan listrik Sumber air minum berasal dari sumur/mata air tidak terlindung/sungai/air hujan Bahan bakar untuk memasak sehari-hari adalah kayu bakar/arang/minyak tanah Hanya mengkonsumsi daging/susu/ayam/satu kali dalam seminggu Hanya membeli satu stel pakaian baru dalam setahun Hanya sanggup makan hanya satu/dua kali dalam sehari Tidak sanggup membayar pengobatan dipuskesmas/poliklinik Sumber penghasilan kepala keluarga adalah petani dengan luas lahan 500m2, buruh tani, nelayan, buruh bangunan, buruh perkebunan, dan atau pekerjaan lainya dengan pendapatan dibawah Rp 600.000 perbulan Pendidikan tertinggi kepala keluarga : tidak bersekolah/tidak tamat SD/hanya SD Tidak memiliki tabungan/barang yang mudah dijual dengan nilai minimal Rp 500,0000, seperti sepeda motor kredit/nonkredit, emas, ternak, kapal motor, atau barang modal lainya.

Ya

Tidak

Kesan : sosial ekonomi kurang.

e. Riwayat pemeliharaan antenatal : Periksa kehamilan di bidan sebanyak 6 kali, penyakit kehamilan disangkal, obatobatan yang diminum berupa vitamin, tablet tambah darah, dan mendapat imunisasi TT 2 kali.

f. Riwayat persalinan. No Kehamilan dan Persalinan Tgl lahir

Laki-laki lahir dari seorang ibu G1P0A0 20 tahun, umur kehamilan 01/05/2010 9 bulan, lahir spontan, langsung menangis, biru-biru (-), ditolong bidan, berat lahir 3500 gram. Panjang badan lahir 49 cm

g. Riwayat pemeliharaan post natal : Pemeliharaan postnatal di posyandu, keadaan anak sehat.

h. Riwayat keluarga berencana : Ibu mengikuti program KB suntik 3 bulan. Sikap terhadap KB yakin dan percaya.

i. Riwayat Penyakit Yang Pernah Diderita


Morbili Pertusis Varisela Difteri Malaria Tetanus Operasi Pneumonia Bronkitis TBC Batuk belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah (+) Diare Kejang Kecacingan Disentri basiler Disentri amuba Demam tifoid Fraktur Tuberkulosis Alergi obat/makanan Hepatitis Pilek (+) belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah belum pernah (+)

j. Riwayat imunisasi : BCG Polio Hepatitis Dipteri Pertusis Tetanus Campak : 1 kali, umur 1 bulan, skar positif. : 4 kali, umur 0,2,4,6 bulan. : 3 kali, umur 2,4,6 bulan. : 3 kali, umur 2,4,6 bulan : 3 kali, umur 2,4,6 bulan : 3 kali, umur 2,4,6 bulan : 1 kali, umur 9 bulan

Kesan : vaksinasi dasar lengkap.

k. Riwayat makan dan minum : Umur 0 1 bulan Umur 0 6 bulan : Anak mendapat Asi sesuai kemauan bayi (dihentikan karena asi tidak keluar dan puting susu yang datar) : Anak diberi SGM 1 10-12x/hari @ 90 cc (3 sendok takar habis) sesuai keinginan anak

10

Umur 6 bulan- sekarang

: Anak diberi susu SGM II 8-10x sehari @ 120 cc habis dan habis. bubur susu 3 x sehari @ mangkuk kecil -

Umur 6 - 8 bulan Umur 8- sekarang

: Anak diberi bubur susu bungkus 3x/hari habis. : Anak diberikan nasi tim 3x/hari mangkuk kecil + ati/ayam/tahu/tempe + sayur

Buah

: pisang, jeruk, pepaya (mulai diberikan umur 4 bulan 2x @2-3 sedok teh habis)

Kesan : kualitas dan kuantitas cukup, ASI tidak eksklusif, dan penyapihan dini.

l. Riwayat pertumbuhan dan perkembangan anak : Pertumbuhan : Berat badan lahir 3500 gram, panjang badan lahir 49 cm, lingkar kepala waktu lahir tidak tahu. Berat badan bulan lalu 8 kg. Berat badan sekarang 8,3 kg, panjang badan sekarang 71 cm, lingkar kepala 52 cm (mesosefal).

11

Kesan : Gizi baik, perawakan normal, arah pertumbuhan sesuai garis pertumbuhan Perkembangan :
NO 1 KPSP Pada Anak Umur 12 Bulan Jika anda bersembunyi di belakang sesuatu/dipojok, kemudian muncul dan menghilang secara berulang-ulang dihadapan anak,apakah ia mencari anda atau mengharapakan anda mucul kembal? Letakan pensil di telapak tangan bayi. Coba ambil pensil tersebut dengan perlahan-lahan. Sulitkah anda mendapatkan pensil itu kembali? Apakah anak dapat berdiri selama 30 detik atau lebih dengan berpegangan pada kursi/meja? Apakah anak dapat mengatakan 2 suku kata yang sama, misalnya:mama. da-da, pa-pa. jawab YA bila ia mengeluarkan salah satu suara tadi. Apakah anak dapat mengangkat badanya ke posisi berdiri tanpa bantuan anda? Ya Tidak

2 3 4

12

7 8 9 10

Apakah anak dapat membedakan anda dengan orang yang belum ia kenal? Ia akan menunjukan sikap malu-malu atau ragu-ragu pada saat permulaan bertemu dengan orang yang belum dikenalnya? Apakah anak daoat mengambil benda kecil seperti kacang atau kismis, dengan meremas di antara ibu jari dan jarinya? Apakah anak dapat duduk sendiri tanpa bantuan? Sebutkan 2-3 kata yang dapat ditiru oleh anak (tidak perlu kata-kata yang lengakap).Apakah ia mencoba meniru menyebutkan kata-kata tadi? Tanpa bantuan, apakah anak dapat mempertemukan dua kubus yang ia pegang?

Kesan : perkembangan anak sesuai dengan tahap perkembanganya

2. Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan fisik pada tanggal 19 April 2011 , pukul 14.30 WIB di ruang HND C1L1 Seorang anak laki-laki, umur 11 bulan, berat badan 8,3 kg, panjang badan 71 cm. Kesan umum : sadar, tampak sesak , tidak sianosis , ada napas spontan , adekuat. Tanda vital : Nadi : 124 x/menit, isi dan tegangan cukup. RR : 55 x/menit

Suhu : 37C Kepala : mesosefal, lingkar kepala 45 cm. ubun-ubun besar datar dan belum menutup. Rambut Mata : hitam, tidak mudah dicabut. : konjungtiva palpebra anemis (-), sklera tidak ikterik, pupil isokor diameter 2 mm/2 mm, reflek cahaya (+) N / (+) N. reflek kornea +N/+N, reflek bulu mata +N/+N. Hidung Telinga Mulut : nafas cuping hidung (-), tidak ada sekret. : tidak ada sekret . : bibir tidak sianosis, selaput lendir tidak kering, lidah tidak kotor, gusi tidak berdarah, gigi incicvus sudah tumbuh. Tenggorok Leher Kulit Dada : T1-1, faring tidak hiperemis. : simetris, tidak ada pembesaran kelenjar limfe. : tidak ikterus : simetris, ada retraksi epigastrial. : simetris, statis, dinamis.

Paru depan : I

13

Pa Pe A

: stem fremitus kanan = kiri : sonor seluruh lapangan paru : suara dasar vesikuler normal suara tambahan : ronkhi basah (-)/(-) wheezing (+)/(+) hantaran (+)/(+) eksperium memanjang (+)/(+)

Paru belakang: I Pa Pe A

: simetris, statis, dinamis. : stem fremitus kanan = kiri : sonor seluruh lapangan paru : suara dasar vesikuler normal suara tambahan : ronkhi basah (-)/(-) wheezing (+)/(+) hantaran (+)/(+) Eksperium memanjang (+)/(+)

paru depan

paru belakang

Vesikuler, ST (+) Jantung :I Pa Pe A : sulit dinilai : sulit dinilai : sulit dinilai

Vesikuler ST (+)

Vesikuler, ST (+)

: suara jantung I-II normal, tidak ada bising, tidak ada gallop, irama reguler, frekuensi jantung 120 x / menit, M1>M2, A1<A2, P1<P2.

Abdomen

:I Pa

: datar, tidak ada venektasi. : datar, lemas, tidak nyeri tekan. Hepar Lien : tidak teraba : tidak teraba

14

Pe A

: timpani, pekak sisi (+) normal, tidak ada pekak alih. : bising usus (+) normal.

Alat kelamin : laki-laki, testis (+) 2 buah, epispadi (-), hipospadia (-), fimosis (-), hiperemis (-) Ekstremitas : superior (-)/(-) (-)/(-) (-)/(-) <2 (+)N/(+)N inferior (-)/(-) (-)/(-) (-)/(-) <2 (+)N/(+)N (-)/(-) (-)/(-) 555 (+)N/(+)N 555 (+)N/(+)N

Sianosis Oedem Akral dingin Cap. refill Reflek fisiologis Reflek patologis Clonus Kekuatan Tonus Kelainan lain : Tidak ada

3. Pemeriksaan Penunjang a. Pemeriksaan darah (tanggal 19 April 2011) Hemoglobin Hematokrit Eritrosit Lekosit Trombosit MCV MCH MCHC Kesan : 12,4 gram /dl : 36,6 % : 4,87 juta/mm3 : 14 ribu/mm3 : 549 ribu/mm3 : 75,2 femtoliter : 25,4 pikogram : 33,8 gr/dl : Trombositosis

Preparat darah hapus (tanggal 20 April 2011) : Eosinofil Basofil :3% :0%

15

Batang Segmen Limfosit Monosit AMC 1%

:0% : 28 % : 65 % :3%

Sistem eritropoetik

: anisositosis ringan (+), Mikrosit (+), poikilositosis ringan (+), tear drop sell (+), pear shape sell (+), ovalosit (+), sferosit (+).

Sistem granulopoetik Sistem trombopoetik Kesan

: jumlah tampak normal, limfosit teraktivasi (+). : jumlah meningkat, bentuk normal.

: Gambaran infeksi virus.

d. X-foto thorak : (tanggal 19 April 2011) Cor Pulmo : CTR 47%, retrocard dan retrosternal space tidak menyempit. : Corakan vaskular meningkat Tampak bercak pada perihiler dan parakardial kanan Hilus kanan kiri tampak menebal Hemidiafragma kanan setinggi kosta 9 posterior Sinus kostofrenikus kanan dan kiri lancip Kesan : Cor dalam batas normal Gambaran bronkopneumonia dengan penebalan hilus kanan kiri, proses spesifik belum dapat disingkirkan e. Pemeriksaan lain Scoring TB : Kontak TB Uji tuberkulin Gizi Demam Batuk Pemb.nnll Pemb. Sendi 0 0 0 0 0 0 0

16

Foto thoraks Total C. DIAGNOSIS Diagnosis Banding 1. Assesment : IRA

1 1

DD/ Atas Bawah DD/ Bronkopneumonia Bronkiolitis 2. Gizi baik. Diagnosis Sementara 1. Bronkiolitis 2. Gizi baik D. DAFTAR MASALAH No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Masalah Aktif Batuk8 Pilek8 Demam tidak tinggi8 Sesak nafas8 Wheezing8 Retraksi dada8 Trombositosis8 Bronkiolitis Gizi baik Tgl 19/04/11 19/04/11 19/04/11 19/04/11 19/04/11 19/04/11 19/04/11 19/04/11 19/04/11 No. 1. Masalah Pasif Sosial kurang ekonomi Tgl 19/04/11

E. PENATALAKSANAAN 1. Ass Dx : Bronkiolitis : S : Sesak napas, panas nglemeng, ngik-ngik, tarikan dinding dada O : darah rutin, preparat darah hapus, diff count, gambaran darah tepi

17

Rx

: - O2 masker 5 liter/menit - Infus 2A1/2 N 480/20/5 tetes mikro/menit

Kebutuhan 24 jam 2A N 3x lunak 5x 120 cc susu JUMLAH % AKG

Cairan 830 cc 480 cc 300 cc 600 cc 1380 cc (166%)

Kalori 990 kkal 81,6 1100 393 1584 kkal (160%)

Protein 19,8 g 39 11,4 50,4 g (230%)

- Peroral : - Parasetamol 100 mg bila t 38 C - Ambroxsol 3 x 4 mg - Nebulizer : pulmicort respul Nacl 0,9% 4 cc (pkl 04.00, 08.00, 16.00 22.00) Mx : Pengawasan keadaan umum, tanda vital, distress respirasi, dan pengawasan jalan napas ( isap lendir jika perlu) Ex : a. Penjelasan kepada keluaraga tentang penyakit, prosedur pengobatan serta prognosis penderita b. Edukasi mengenai perlunya menjaga kebersihan lingkungan rumah dan badan penderita c. Edukasi tentang penghindaran dari asap rokok serta kurang nya ventilasi udara dirumah

F. CATATAN KEMAJUAN
Tanggal 19-4-2011 Keluhan Keadaan umum Pemeriksaan Fisik Sesak napas (+),batuk (+) sadar,kurang aktif, sianosis(-), napas spontan(+) , adekuat Laboratorim, Konsul Assesment Laboratorium Darah : Hb : 12,4 g / dl Ht : 36,6 % Eritrosit : 4.870.000/ mm3 Lekosit : 14.000 / mm Trombosit : 549.000 /mm MCV : 75,2 femtoliter MCH : 25,4 picogram MCHC : 33,8 gr/dl Pemeriksaan darah hapus : -Sistem eritropoetik : anisositosis ringan (+), poikilositosis ringan(+), tear drop sell (+), pear shape sell (+), ovalosit (+), sferosit (+). -Sistem granulopoetik : jumlah tampak normal, limfosit teraktivasi (+) -Sistem trombopoetik : jumlah meningkatl, bentuk normal. Pemeriksaan x-photo thorak : -Cor : CTR < 47%, retrocard dan retrosternal space tidak menyempit. -Pulmo : - Corakan vaskular meningkat - Tampak bercak pada perihiler dan parakardial kanan - Hilus kanan kiri tampak menebal - Hemidiafragma kanan setinggi kosta 9 posterior - Sinus kostofrenikus kanan dan kiri lancip Terapi, Program O2 masker 5 liter/menit Infus 2A1/2 N 480/20/5 tetes mikro/ menit Peroral : - Paracetamol 4-6 x100 mg jika t 38.50C - Ambroxsol 3 x 4 mg Nebulizer : pulmicort respul Nacl 0,9% 4 cc ( pkl 04.00, 08.00, 16.00 22.00) Diet : 3 x Diet lunak 5 x 120 cc SGM II Program : - Pengawasan keadaan umum, tanda vital. - Pengawasan jalan napas - Pengawasan distress respirasi. - Isap lendir teratur jika perlu Scoring TB : Kontak TB Uji tuberkulin Gizi Demam Batuk Pemb.nnll Pemb. Sendi Foto thoraks Total

Pemeriksaan Fisik TV : nadi RR Suhu Kepala Mata Hidung Mulut Tenggorok Leher Thorak 124x/menit, i/t cukup 55 x/menit 37C Mesosefal, LK:45 cm, UUB datar, belum menutup Konjungtiva palpebra anemis (-), sklera ikterik (-), Nafas cuping (-), sekret (+) Bibir sianosis (-), selaput lendir kering (-), lidah kotor (-) T1-1, faring hiperemis (-) Simetris, pembesaran limfonodi (-). Simetris, statis, dinamis, retraksi epigastrial (+). BJ I-II normal, bising (-), gallop(-) SD vesikuler, ronkhi basah halus (-/-), wheezing (+/+), suara hantaran (+/+), eksperium memanjang (+)/(+) Datar, lemas, venektasi (-), bising usus (+) normal. tak teraba. tak teraba. Sup Inf Sianosis -/-/Akral dingin -/-/Capillary refil < 2 II < 2 II

Jantung Pulmo Abdomen Hepar Lien Ekstremitas

0 0 0 0 0 0 0 1 1

Tanggal Refleks

Pemeriksaan Fisik Reflek Fisiologi s +/+ + /+ ReflekPatologis -/Clonus -/Kekuatan 555 555 Tonus +N/+N +N/+N

Laboratorim, Konsul Assesment Kesan : Cor : tidak membesar. Pulmo : Gambaran bronkopneumonia dengan penebalan hilus kanan kiri, proses spesifik belum dapat disingkirkan Assesment : Bronkiolitis Gizi baik

Terapi, Program

20-4-2011

Keluhan: Keadaan umum Pemeriksaan Fisik TV: Nadi RR Suhu Kepala Mata Hidung Mulut Tenggorok Leher Thorak

Sesak napas (+) menurun, batuk(-) sadar, aktif, napas spontan, adekuat(+), sianosis (-).

Assesment : Bronkiolitis Gizi baik

O2 nasal 2 liter/menit jika perlu Infus 2A1/2 N 480/20/5 tetes mikro/ menit Peroral : - Paracetamol 4-6 x100 mg jika t 38.50C - Ambroxsol 3 x 4 mg Diet : 3 xDiet lunak 5 x 120 cc SGM II Nebulizer : pulmicort respul Nacl 0,9% 4 cc ( pkl 04.00, 08.00, 16.00 22.00 Program : - Pengawasan keadaan umum, tanda vital. - Pengawasan jalan napas - Pengawasan distress respirasi. - Isap lendir teratur jika perlu - Preparat darah hapus, diff.count, gambaran darah tepi Naik C1L2

120/menit, i/t cukup 35x/menit 36,5C Mesosefal, LK:45 cm, UUB datar, belum menutup Konjungtiva palpebra anemis (-), sklera ikterik (-), Nafas cuping (-), sekret (-) Bibir sianosis (-), selaput lendir kering (-), lidah kotor (-), gusi berdarah (-) T1-1 ,faring hiperemis (-) Simetris, pembesaran limfonodi (-). Simetris,statis, dinamis, retraksi epigastrial (+). BJ I-II normal, bising (-), gallop(-) SD vesikuler, ronkhi basah halus (-/-), wheezing (-/-), suara hantaran (+/+) Datar, lemas, venektasi (-), bising usus (+) normal.

Jantung Pulmo Abdomen

Tanggal Hepar Lien Ekstrmitas

Pemeriksaan Fisik Tak teraba. Tak teraba. Sup Inf Sianosis -/-/Akral dingin -/-/Capillary refil < 2 II < 2 II Reflek fisiologis +/+ +/+ Reflek patologis -/-/Clonus -/Kekuatan 555 555 Tonus +N/+N +N/+N Batuk (-), sesak (-) sadar, aktif, napas spontan, adekuat(+), sianosis (-).

Laboratorim, Konsul Assesment

Terapi, Program

21-4-2011

Keluhan: Keadaan umum Pemeriksaan Fisik TV: Nadi RR Suhu Kepala Mata Hidung Mulut Tenggorok Leher Thorak

Assesment : Bronkiolitis Gizi baik

O2 nasal 2 liter/menit jika perlustop Infus 2A1/2 N 480/20/5 tetes mikro/ menit stop Peroral : - Paracetamol 4-6 x 100 mg jika t 38,50

110/menit, i/t cukup 30x/menit 36,8C Mesosefal, LK:45 cm, UUB datar, belum menutup Konjungtiva palpebra anemis (-), sklera ikterik (-), Nafas cuping (-), sekret (-) Bibir sianosis (-), selaput lendir kering (-), lidah kotor (-), gusi berdarah (-) T1-1 ,faring hiperemis (-) Simetris, pembesaran limfonodi (-). Simetris, statis, dinamis, retraksi suprasternal (-), intercostal (-),epigastrial (-). BJ I-II normal, bising (-), gallop(-) SD vesikuler, ronkhi basah halus (-/-), wheezing (-/-), suara hantaran (-/-)

Diet : 3 x Diet lunak 5 x 120 cc SGM II Program : - Pengawasan keadaan umum, tanda vital. - Pengawasan jalan napas - Pengawasan distress respirasi. - Rencana pulang

Jantung Pulmo

Tanggal Abdomen Hepar Lien Ekstremitas

Pemeriksaan Fisik datar, lemas, venektasi (-), bising usus (+) normal. tak teraba. tak teraba Sup Inf Sianosis -/-/Akral dingin -/-/Capillary refil < 2 II < 2 II Reflekfisiologis +/+ + /+ Reflekpatologis -/-/Clonus -/Kekuatan 555 555 Tonus +N/+N +N/+N

Laboratorim, Konsul Assesment

Terapi, Program

22

BAB III PEMBAHASAN

A. DIAGNOSIS 1. BRONKIOLITIS Defenisi Bronkiolitis diartikan sebagai penyakit obstruktif akibat inflamasi akut pada saluran nafas kecil (bronkioli) yang sering terjadi pada anak di bawah 2 tahun dengan insiden tertinggi umur 2-8 bulan.1-4 Etiologi Respiratory Syncytial Virus merupakan agen penyebab pada 50 90 % kasus, sisanya oleh virus para influenza, mikoplasma, adenovirus dan virus lainnya. Infeksi primer oleh bakteri penyebab belum dilaporkan.1,-4,7 Patofisiologi Secara harfiah pernafasan berarti pergerakan oksigen dari atmosfir menuju ke sel-sel dan keluarnya karbondioksida dari sel-sel ke udara bebas. Jika hal ini diuraikan lagi akan terbagi menjadi pernafasan eksternal (difusi oksigen dan kabondioksida melalui mambran kapiler alveoli) dan pernafasan internal (rekasireaksi kimia intraseluler dimana oksigen dipakai dan karbondioksida dihasilkan sewaktu sel memetabolismekan karbohidrat dan substansi lain untuk membangkitkan ATP dan pelepasan energi).8 Setelah melewati hidung dan faring, udara didistribusikan kedalam paru melalui trakea, bronkus dan bronkioli. Satu masalah yang paling penting pada semua jalan pernafasan adalah memelihara agar tetap terbuka, sehingga aliran udara keluar masuk alveoli berjalan lancar. Cincin kartilago pada trakea dan bronkus berfungsi untuk mempertahankan rigiditas dan menjaga terjadinya kolap. Adapun bronkiolus dindingnya hanya terbentuk oleh otot polos dan diameternya sangat kecil yaitu 1 1,5 mm, sehingga mudah terjadi obstruksi baik oleh proses inflamasi maupun spasme otot itu sendiri.8 Patofisiologi bronkiolitis berawal dari invasi virus pada percabangan bronkus kecil, menyebabkan nekrosis epitel yang kemudian berproliferasi

23

membentuk sel yang kuboid atau gepeng tanpa silia. Rusaknya sel epitel bersilia menyebabkan gangguan mekanisme pertahanan lokal. Jaringan peribronkial mengalami infiltrasi lekosit, sel plasma dan makrofag, dan sebagian limfosit bermigrasi diantara sel epitel sehingga timbul udem, akumulasi mukus dan debris seluler hingga terjadi obstruksi lumen bronkiolus.9 Resistensi aliran udara meningkat pada fase inspirasi maupun fase ekspirasi. Tetapi karena radius saluran napas kecil selama fase ekspirasi, maka terdapat mekanisme klep hingga udara akan terperangkap dan menimbulkan hiperinflasi dada. Atelektasis dapat terjadi bila obstruksi total dan udara diserap. Proses patologik ini mengganggu pertukaran udara di paru, menyebabkan ventilasi berkurang dan hipoksemia. Sebagai kompensasi frekuensi napas akan meningkat. Umumnya hiperkapnia tidak terjadi kecuali pada penyakit yang sangat berat. Penyembuhan terjadi secara bertahap. Regenerasi lapisan basal mulai hari ke 3 4 dan regenerasi silia terjadi setelah 15 hari.9
Skema 1. Patofisiologi Bronkiolitis
Infeksi virus dari saluran pernafasan bagian bawah

Udem Kerusakan epitel Hipersekresi

Obstruksi saluran nafas kecil

Atelektasisdan hiperinflasi Penurunan kompliansi paru

Peningkatan kerja pernafasan

Kelelahan otot pernafasan Hiperkarbi

Hipoksemi

Apneu

Asidosis

Syok Henti nafas dan jantung

24

Dasar Diagnosis

a.Anamnesis Pada bayi dengan bronkiolitis biasanya mempunyai riwayat terpajan pada anak yang lebih tua atau orang dewasa yang mempunyai penyakit pernafasan ringan pada minggu sebelum mulainya penyakit. Bayi mula-mula menderita penyakit infeksi ringan pada saluran pernafasan disertai batuk pilek untuk beberapa hari, biasanya tanpa kenaikan suhu atau hanya subfebril. Anak mulai mengalami sesak napas, makin lama makin hebat, pernapasan dangkal dan cepat dan disertai dengan serangan batuk. Pada kasus ringan gejala menghilang dalam 1 3 hari. Pada penyakit yang lebih berat gejala-gejala dapat berkembang dalam beberapa jam dan perjalanan penyakit menjadi berlarut-larut.1-4 b.Pemeriksaan fisik Pada pemeriksaan fisik, anak nampak gelisah, sesak napas, napas cepat dan dalam (60-80x/menit), napas cuping hidung, sianosis sekitar hidung dan mulut, retraksi otot pernapasan akibat penggunaan otot-otot asesoris pernafasan karena paru terus-menerus terdistensi oleh udara yang terperangkap. Overinflasi paru dapat mengakibatkan hati dan limpa teraba di bawah tepi kosta. Pada perkusi terdengar suara hipersonor. Ronki basah halus dapat terdengar pada akhir inspirasi dan awal ekspirasi. Fase ekspirasi pernafasan diperpanjang dan mengi/wheezing dapat terdengar. Pada sebagian besar kasus berat, suara pernafasan hampir tidak dapat didengar bila obstruksi bronkiolus hampir total.1-5 c.Pemeriksaan X-foto thorax Pemeriksaan X-foto thorax mungkin masih normal atau menunjukkan adanya hiperinflasi paru (hiperaerasi) dengan diafragma datar dan kenaikan diameter anteroposterior pada foto lateral. Nampak penebalan peribronkial pada 50 % kasus, area konsolidasi pada 25 % kasus, dan area kolaps segmen atau lobar pada 10 %, atau ditemukan bercak-bercak pemadatan akibat atelektasis sekunder tehadap obstruksi atau inflamasi alveolus. Pneumonia bakteri secara dini tidak dapat disingkirkan dengan hanya pemeriksaan radiologik saja.1-6

25

d.Pemeriksaan Penunjang Lainnya Lekosit dan hitung jenis biasanya dalam batas normal. Limfopenia yang sering ditemukan pada penyakit virus lain jarang ditemukan pada bronkiolitis. Uji faal paru menunjukan peningkatan Functional Residual Capacity, bertambahnya tahanan paru dan turunnya compliance. Setelah 4 5 hari fungsi paru membaik dan setelah 10 hari tahanan paru dan compliance kembali normal. Analisis gas darah menunjukan PaO2 rendah sedangkan PaCO2 normal atau meningkat. Derajat peningkatan PaCO2 tidak berhubungan dengan beratnya penyakit. sekresi nasofaring biakan.1-6 Pada penderita ini data-data yang mendukung diagnosis bronkiolitis adalah riwayat batuk yang makin lama makin berat, ada panas subfibril, sesak, tetapi tidak tampak sianosis dan ada riwayat mengi. Pemeriksaan fisik didapatkan dispenu dengan frekuensi pernafasan 55x /menit, suhu 37 oC, terdapat retraksi epigastrial. Pada auskultasi paru terdapat wheezing, hantaran, eksperium memanjang. Pada pemeriksaan laboratorium terdapat trombositosis, lekosit dan hitung jenis terdapat kesan limfosit teraktivasi dan gambaran infeksi virus. Adapun hasil pemeriksaan X-foto thorax memberikan gambaran corakan bronkovaskuler yang meningkat, dan tampak bercak perihiller dan parakordial kanan. Hal ini kurang sesuai untuk bronkiolitis yang ditandai dengan hiperaerasi paru dan peningkatan diameter anteroposterior pada foto lateral serta diafragma lebih rendah.3,4 Diagnosis banding yang paling lazim dari bronkiolitis adalah asma bronkiale dan bronkopneumoni yang disertai dengan overinflasi paru. Wujud lain yang dapat dirancukan dengan bronkiolitis adalah gagal jantung kongestif, pertusis, kistik fibrosis, benda asing di trakea dan keracunan organofosfat.3 Diagnosis banding asma bronkiale dapat disingkirkan atas dasar bahwa pada penderita ini tidak dijumpai keadaan yang mendukung asma berupa : riwayat atopy pada keluarga , serangan/episode sesak yang berulang-ulang, mulainya Biakan nasofaring menunjukkan flora bakteri yang normal. Virus dapat diperagakan pada dengan deteksi antigen (misalnya ELISA) atau dengan

26

mendadak tanpa infeksi yang mendahului, ekspirasi yang sangat memanjang. Asma juga jarang terjadi pada umur kurang dari satu tahun dan memberikan respon yang baik terhadap suntikan adrenalin atau albuterol aerosol.3,4 Sedangkan diagnosis banding bronkopneumoni memang cukup sulit, apalagi didukung dengan gambaran X-foto thorax, namun keadaan klinis dan laboratoris tidak mendukung ke arah bronkopneumoni, yaitu pada bonkopneumoni panasnya tinggi, dari auskultasi paru didapatkan ronki basah halus nyaring, jarang atau tidak dijumpai wheezing maupun eksperium memanjang. Derajat sesaknya juga sesuai dengan temuan klinis (banyaknya infiltrat paru), sedangkan penderita ini terjadi sesak tanpa sianosis. Bronkopneumoni tidak berespon terhadap pemberian kortikosteroid.3 Pemeriksaan penunjang lain pada penderita ini belum diperlukan. Analisa gas darah (BGA) tidak dilakukan dengan alasan sudah terjadi perbaikan klinis

setelah pemberian nebulizer . Deteksi agen penyebab dengan serologi masih jarang dilakukan. Demikian pula screening tuberkulosis dengan PPD 5 TU atau BCG tes tidak dilakukan karena anamnesis maupun pemeriksaan fisik tidak mendukung.

2. GIZI BAIK Status gizi adalah keadaan tubuh sebagai interaksi antara masukan makanan dan kemampuan tubuh untuk menggunakannya. Status gizi dipengaruhi oleh faktor eksternal berupa diet, obat-obatan, lingkungan, penyakit dan faktor internal termasuk genetik, riwayat kehamilan, etnik dan lain-lain.12 Penilaian status gizi dapat dilakukan dengan : 12 a. Anamnesis untuk menilai masukan diet. b. Klinis dengan menilai ada tidaknya tanda-tanda kurang gizi. c. Penilaian antropometri atau Z score yang disesuaikan dengan standar tertentu (WHO/NCHS) d. Pemeriksaan laboratorium dengan melihat kadar hemoglobin, protein, dan kolesterol.

27

Menurut Z score, penderita ini termasuk gizi baik karena diadapatkan score WAZ = -1,6 SD, WHZ = -0,5SD, HAZ = 1,4 (masih didalam rentang -2<x<2).

B. PENGELOLAAN Guna mencapai hasil pengobatan yang optimal, maka pengelolaan terhadap penderita haruslah bersifat menyeluruh, meliputi aspek keperawatan,

medikamentosa, dietetik, dan edukatif. Pembahasan di bawah ini dimaksudkan untuk pengelolaan bronkiolits. Adapun trombositosis tidak dilakukan

pengelolaan khusus karena diperkirakan hal ini akibat dari infeksi akut bronkiolitis sehingga penanganannya dengan mengobati penyebabnya. Terapi bronkiolitis dapat bersifat simtomatis/suportif maupun kausatif. Namun pada umumnya, terapinya bersifat suportif. 1. Aspek Keperawatan. Indikasi rawat inap pada penderita ini adalah didapatkannya tanda-tanda distres respirasi. Pada bronkiolitis terjadi obstruksi jalan nafas kecil yang salah satunya disebabkan akumulasi mukus yang berlebihan, sehingga perlu dilakukan intervensi sebagai berikut : 13,14,15 Mengatur posisi kepala dan dada sedikit terangkat 10 30 derajat sehingga leher agak terekstensi Membersihkan jalan nafas dengan suction (penghisap lendir) secara teratur. Pemberian oksigen. Monitoring keadaan umum, tanda vital dan komplikasi yang mungkin terjadi perlu dilakukan secara intensif. Peningkatan suhu tubuh sehubungan dengan proses infeksi dapat diatasi dengan : o Memberikan kompres dingin pada dahi dan atau ketiak, apabila suhu > 38 0 Celcius perlu diberi antipiretik. o Memberikan pakaian yang mudah menyerap keringat.

28

2. Aspek Medikamentosa a. Suportif / Simtomatis : 1,3,4,13,15 Oksigen yang dilembabkan, kecepatan aliran 1 2 liter/menit atau konsentrasi 28 % , bertujuan untuk mengatasi hipoksemia, mengurangi

kehilangan air insensibel akibat takipnu, mengurangi dispnu, menghilangkan kecemasan dan kegelisahan. Jika keadaannya lebih berat, oksigen sebaiknya diberikan dengan konsentrasi 40 % menggunakan head box yang dipantau dengan pulse oximetri, dan kemudian konsentrasi oksigen diturunkan sesuai perbaikan saturasinya. Penderita ini tidak terdapat sesak nafas yang hebat, tidak sampai sianosis, sehingga diberikan oksigen 28% dengan masker atau nasal canul. Menjamin hidrasi yang adekuat melalui cairan parenteral maupun enteral untuk mengimbangi pengaruh dehidrasi akibat takipnu. Penderita ini selama sakit makan dan minumnya berkurang, sehingga diberi cairan parenteral berupa infus 2A N 480/20/5 tetes mikro/menit. Pemberian kortikosteroid sampai saat ini masih kontroversial. Umumnya diberikan pada kasus yang gawat / kritis.Titik tangkap kortikosteroid adalah sebagai anti inflamasi sehingga dapat meringankan obstruksi pada bronkioli. Obat yang dipilih adalah deksametason inisial 0,5 mg/KgBB, dilanjutkan 0,5 mg/KgBB/hari dibagi 3 4 dosis, atau hidrokortison 5 10 mg/KgBB/hari tiap 6 8 jam sampai klinis membaik. Penderita ini datang dengan distres respirasi, maka diberikan kortikosteroid nebulizer pulmicort respul. Antipiretik diberikan bila suhu 38 0 Celcius Obat mukolitik dipertimbangkan pemberiannya dalam kaitannya dengan adanya hipersekresi mukus. Penderita ini diberi ambroksol 3 x 4 mg.

Ambroksol adalah suatu benzylamin derivat vasicine, berguna dalam meningkatkan sekresi mukus dan mengurangi viskositas/kekentalannya serta memperbaiki transport mukosilier. b. Kausatif : 3,4,14,15

29

Obat anti virus Ribavirin (virazol), suatu nukleotida sintetis, telah digunakan di luar negeri sebagai terapi spesifik. Pemberiannya secara inhalasi terusmenerus 12 20 jam/hari selama 3 5 hari, cukup efektif mengurangi gejala bronkiolitis jika diberikan sedini mungkin (pada awal perjalanan infeksi). Namun dalam suatu penelitian melaporkan bahwa pemberian ribavirin tidak begitu menurunkan lama rawat inap di rumah sakit dan angka mortalitas. Pengaruh jangka lama masih belum diketahui. Karenanya, penggunaannya hanya terindikasi pada bayi yang amat sakit atau pada bayi berisiko tinggi, seperti bayi dengan penyakit jantung kongenital sianotik, displasia bronkopulmoner berat, atau immunodefisiensi berat. Penderita ini tidak diberikan. Antibiotika sebenarnya tidak mempunyai nilai terapeutis, tetapi karena sulit dibedakan dengan pneumonia bakteri, antibiotika tetap diberikan secara empris, terutama pada keadaan umum yang kurang membaik dan kecurigaan adanya infeksi sekunder. Biasanya diberikan ampisilin 100 mg/kgBB/24 jam, dalam 4 dosis atau eritromisin 50 mg/kgBB/24 jan dalam 4 dosis. Pada penderita ini tidak diberikan. 3. Aspek Dietetik. Status gizi penderita ini baik. Pemberian diet disesuaikan dengan kebutuhan gizinya. Berat badan penderita 8300 gram, suhu 370 Celcius. Kebutuhan cairan selama 24 jam sebesar 100 cc x 8,3 kg = 830 cc. Kebutuhan kalori sebesar 990 kkal, sedangkan proteinnya 19,3 gram. Kebutuhan ini dicukupi dengan pemberian infus 2A N, diet lunak, dan susu SGM II. Tabel 4. Kecukupan gizi penderita hari ke-1 Kebutuhan 24 jam Cairan 830 cc Infus 2A N 5x120cc SGM II Diet lunak 480cc 600 cc 300 cc Kalori 990 kkal 81,6 kkal 393 kkal 1100 kkal Protein 19,8 gram 11,4gr 39 gr

30

Jumlah Prosentase AKG

1380 166 %

1584,6 160 %

50,4 250 %

4. Aspek Edukatif Peranan edukasi sangat penting dalam mengurangi morbiditas dan mortalitas akibat penyakit yang diderita serta mencegah kekambuhan di masa mendatang. Edukasi yang diberikan meliputi upaya preventif, promotif dan rehabilitatif. a. Preventif. 14,15 Menjaga higiene dan sanitasi lingkungan rumah, serta kebersihan bahan/alat-alat makan. Menghindari kontak dengan penderita batuk, pilek dan perokok. Mencegah terjadinya penyebaran nosokomial dengan memperhatikan teknik asepsis dalam merawat penderita. b. Promotif.14 Meningkatkan daya tahan tubuh dengan cara menjaga kualitas dan kuantitas makanan agar tetap sesuai dengan angka kecukupan gizi, baik bagi ibu maupun penderita, serta melakukan imunisasi sesuai jadwal. Segera membawa ke tempat pelayanan kesehatan jika anak sakit. Menciptakan rumah yang sehat dengan memperbaiki ventilasi dan merubah perilaku hidup sehat yang masih kurang. c. Rehabilitatif.14 Melakukan latihan pengeluaran lendir saluran pernafasan dengan postural drainase (penderita dalam posisi tengkurap dan dilakukan masase/tepuktepuk pada punggung). Melakukan mobilisasi terhadap penderita secara bertahap. C. PROGNOSIS Pada penderita ini, prognosis untuk kehidupannya (quo ad vitam) adalah ad bonam, karena walaupun datang dengan distres respirasi, dapat ditangani dengan

31

segera dan tepat, sehingga masa-masa kritisnya terlewati. Sedangkan prognosis untuk kesembuhan (quo ad sanam) adalah ad bonam, dikarenakan pengelolaan terhadap penderita rasional dan menyeluruh meliputi aspek keperawatan, medikamentosa, dietetik dan edukatif. Infeksi bronkiolitis akut berat pada bayi bisa berkembang menjadi asma. Ehlenfield dkk mengatakan jumlah eosinofil pada saat bronkiolitis lebih banyak pada bayi yang nantinya akan menderita mengi pada usia 7 tahun, yaitu median 98 sel/mm3. Adanya eosinofilia dimungkinkan bahwa mengi akan berlanjut pada masa kanak-kanak. minor. 1,15 - Faktor risiko major yaitu asma pada orang tua dan eksema pada anak. - Faktor risiko minor adalah Rinitis alergi, mengi diluar selesma dan eosinofilia. Pada pasien ini kemungkinan belum bisa berkembang menjadi asma. Hal ini dapat disebabkan karena hanya memenuhi 1 kriteria minor yaitu pasien mengalami riwayat wheezing pada usia < 2 tahun. Faktor resiko gejala yang berulang sehingga kemungkinan dapat berkembang menjadi asma : sosial ekonomi yang rendah, lingkungan rumah yang tidak sehat, jumlah anggota keluarga yang besar tinggal dalam 1 rumah, ayah seorang perokok aktif dan anak tidak mendapatkan ASI sejak lahir karena puting susu terbenam. Kriteria yang menjadi faktor risiko asma adalah

didapatkannya 2 faktor risiko mayor atau 1 faktor resiko mayor + 2 faktor risiko

32

D. BAGAN PERMASALAHAN

Bayi laki-laki, umur 11 bulan

Infeksi saluran pernapasan bagian bawah

Lingkungan : -Kebersihan -Higiene sanitasi Perilaku: - Pendidikan orang tua- K e - Kebiasaan makan makanan kurang bernilaibgizi e - Pelayanan tentang kesehatan r s i h a n - H i g i e n e s a n i t a s i

Bronkiolitis sesak batuk pilek mengi Retraksi

Preventif Promotif Rehabilitatis

Asuh Asih Asah

Tumbuh kembang optimal

33

BAB IV RINGKASAN

Pada tulisan ini dilaporkan kasus seorang anak dengan bronkiolitis dan gizi baik dengan pembahasan, diagnosis, pengelolaan dan prognosisnya. Telah dilaporkan seorang anak laki-laki, 11 bulan, BB 8300 gram, PB 71 cm. Pada anamnesis didapatkan bahwa anak mengalami batuk dan sesak yang dalam 3 hari terus bertambah. Pada pemeriksaan fisik, didapatkan anak sadar, tampak sesak, tidak ada sianosis, napas spontan adekuat. Anak panas nglemeng, laju pernapasan meningkat, retraksi epigastrial. Pada pemeriksaan paru didapatkan suara hantaran, wheezing, eksperium memanjang di kedua lapangan paru. Pemeriksaan jantung dan lain-lain dalam batas normal. Pada pemeriksaan laboratorium darah ditemukan gambaran trombositosis dan limfosit teraktivasi. Gambaran X-foto thorak menunjukan jantung tidak membesar dan gambaran bronkopneumonia dengan penebalan hilus kanan kiri, proses spesifik belum dapat disingkirkan. Pada pemeriksaan antropometri dengan Z score, anak digolongkan sebagai gizi baik Berdasarkan gambaran klinis dan pemeriksaan yang dilakukan, anak didiagnosis bronkiolitis. Pengelolaan pada penderita ini secara umum terdiri dari keperawatan, medikamentosa dan pemberian diet. Selama perawatan didapatkan perbaikan keadaan umum penderita. Edukasi diberikan pada keluarga penderita mengenai segala usaha untuk mencegah kemungkinan timbulnya penyakit yang sama atau penyakit yang lainnya.

34

BAB V LAPORAN KUNJUNGAN RUMAH

Anamnesa keadaan rumah dilakukan pada tanggal 1 Mei 2011 pukul 14.00 WIB. 1. Keadaan rumah Status Ukuran Halaman Teras Dinding Lantai Ruangan : rumah milik kakek penderita : 45 m2 : 4,5 m2 : 4,5 m2, bersih : kayu : tanah : 1 ruang tamu ukuran 3 x 5 m, 3 buah ruang tidur masingmasing ukuran 2 x 2,5 m, 1 ruang makan 2 x 2,5 m,1 dapur ukuran 2 x 2,5 m, 1 kamar mandi sekaligus WC ukuran 2 x 2,5 m. Ventilasi : cukup memadai, sirkulasi udara berasal dari pintu depan, pintu belakang dan jendela yang hanya ada di bagian depan rumah, kamar mempunyai jendela Pencahayaan Kebersihan : cukup kecuali untuk ruang tidur pencahayaan kurang. : lantai disapu satu kali sehari Kesan : bersih. Sumber listrik Sumber air Tempat sampah : PLN, 700 Watt : sumur gali milik tetangga, kualitas air baik, warna jernih : ada di belakang rumah dan dibakar tiap hari

2. Kebiasan Sehari-hari Anak diasuh oleh ibu, dan nenek penderita. Makanan dan minuman dimasak dahulu sebelum dimakan. Alat makan dicuci bersih dengan sabun. Makanan di meja ditutup dengan tudung saji. Ganti pakaian 1x sehari dan pakaian kotor dicuci tiap hari sekali. Rumah disapu 1 kali sehari.

35

3. Lingkungan Rumah penderita terletak di Tembalang Semarang. Jarak antar rumah berjauhan. Sekitar rumah kotor dan sangat berdebu. Selokan dapat mengalir dengan lancar Jalanan di depan rumah adalah jalan aspal kecil dan sering dilalui motor, dengan lebar 3 m. 4. Denah Rumah

5. Keadaan Anak Seorang anak laki-laki, umur 12 bulan, berat badan 8,5 g, panjang badan 71 cm. Keluhan : -

Kesan umum : sadar, tidak tampak sesak , tidak sianosis , ada napas spontan , adekuat. Tanda vital : Nadi RR : 126 x/menit, isi dan tegangan cukup. : 30 x/menit

Suhu : 36,8 C Kepala : mesosefal, lingkar kepala 45 cm, ubun-ubun besar datar dan belum menutup Rambut : hitam, tidak mudah dicabut.

36

Mata

: konjungtiva palpebra tidak anemis, sklera tidak ikterik, pupil isokor diameter 2 mm/2 mm, reflek cahaya (+) N / (+) N, reflek kornea +N/+N, reflek bulu mata +N/+N.

Hidung Telinga Mulut

: nafas cuping hidung tidak ada, tidak ada sekret. : tidak ada sekret . : bibir tidak sianosis, selaput lendir tidak kering, lidah tidak kotor, gusi tidak berdarah, gigi belum tumbuh.

Tenggorok Leher Kulit Dada Paru depan

: T1-1, faring tidak hiperemis. : simetris, tidak ada pembesaran kelenjar limfe. : tidak ikterus : simetris, tidak ada retraksi : I : simetris, statis, dinamis.

Pa : stem fremitus kanan = kiri Pe : sonor seluruh lapangan paru A : suara dasar vesikuler normal suara tambahan : ronkhi basah halus (-)/(-) wheezing (-)/(-) hantaran (-)/(-) ekspirium memanjang (-) Paru belakang: I : simetris, statis, dinamis.

Pa : stem fremitus kanan = kiri Pe : sonor seluruh lapangan paru A : suara dasar vesikuler normal suara tambahan : ronkhi basah halus (-)/(-) wheezing (-)/(-) hantaran (-)/(-) ekspirium memanjang (-) Jantung :I : sulit dinilai

Pa : sulit dinilai Pe : sulit dinilai

37

: suara jantung I-II normal, tidak ada bising, tidak ada gallop, irama reguler, frekuensi jantung 120 x / menit, M1>M2, A1<A2, P1<P2.

Abdomen

:I

: datar, tidak ada venektasi.

Pa : datar,lemas, tidak nyeri tekan. Hepar: tidak teraba Lien : tidak teraba Pe : timpani, pekak sisi (+) normal, tidak ada pekak alih. A : bising usus (+) normal.

Alat kelamin : laki-laki, testis (+) 2 buah, epispadi (-), hipospadia (-), fimosis (-), hiperemis (-) Ekstremitas Sianosis Oedem Akral dingin Cap. refill Reflek fisiologis Reflek patologis Clonus Kekuatan Tonus Kelainan lain Tidak ada : 555 (+)N/(+)N : superior (-)/(-) (-)/(-) (-)/(-) <2 (+)N/(+)N (-)/(-) inferior (-)/(-) (-)/(-) (-)/(-) <2 (+)N/(+)N (-)/(-) (-)/(-) 555 (+)N/(+)N

38

FOTO-FOTO HASIL KUNJUNGAN RUMAH

39

40

DAFTAR PUSTAKA

1.

Sidhartani M. Bronkiolitis. Dalam : Buku Ajar Respirologi Anak. Edisi pertama. Jakarta: UKK Respirologi PP Ikatan Dokter Anak Indonesia, 2008: 333-347

2.

Wastoro D. Infeksi pernafasan akut pada anak. Dalam : Kuliah pulmonologi tahun 1996. Semarang. Bagian IKA FK UNDIP. 1996 : 1 8

3.

Staf Pengajar FK UI. Bronkiolitis akut. Dalam : Buku kuliah ilmu kesehatan anak jilid 3. Jakarta. Bagian IKA FK UI. 1991 : 1233 1234

4.

Trastotenojo MS, Sidhartani M, Wastoro D. Pulmonologi anak. Dalam : Hartantyo I, Susanto R, Tamam M dkk editor. Pedoman pelayanan medik anak edisi kedua. Semarang. Bagian IKA FK UNDIP. 1997 : 83 85

5.

Mansjoer, Suprohaita, dkk. Bronkiolitis akut. Dalam : Kapita selekta kedokteran jilid 2. Jakarta. Media Ausculapius FK UI. 2000 : 468 469

6.

Orenstein DM. Bronkiolitis. Dalam : Behrman, Kliegman, Arvin editor. Nelson, ilmu kesehatan anak edisi 15. Jakarta. EGC. 2000 : 1484 1486

7.

McIntosh K. Virus sinsitial respiratori. Dalam : Behrman, Kliegman, Arvin editor. Nelson, ilmu kesehatan anak edisi 15. Jakarta. EGC. 2000 : 1112 1114

8.

Guyton. Buku ajar fisiologi kedokteran jilid II edisi 7. Jakarta. EGC. 1994 : 158 159

9.

Price SA, Wilson LM. Patofisiologi jilid II edisi 4. Jakarta. EGC. 1995 : 645 648 Soemantri AG, Tamam M. Hematologi Onkologi . Dalam : Hartantyo I, Susanto R, Tamam M dkk editor. Pedoman pelayanan medik anak edisi kedua. Semarang. Bagian IKA FK UNDIP. 1997 : 149 172

10.

11.

Camitta BM. Anemia. Dalam : Behrman, Kliegman, Arvin editor. Nelson, ilmu kesehatan anak edisi 15. Jakarta. EGC. 2000 : 1680 1682

12.

Widiharto J. Hubungan antara kelengkapan imunisasi dengan ISPA, diare akut, dan status gizi. Semarang. FK UNDIP. 1999 : 5 31

41

13.

Bagian/SMF IKA FK UNDIP.

Prosedur tetap algoritma pengelolaan

penderita bayi/anak per sub bagian. Semarang. FK UNDIP. 1997 : 33 14. Sidhartani M. Bronkiolitis. Dalam : Riwanto I, Sidartani M editor. Penatalaksanaan terpadu sesak nafas. Semarang. Badan Penerbit UNDIP. 1998 : 52 57 15. J.Zorc Joseph, Caroline Breese Hall. Bronchiolitis: Recent Evidence On Diagnosis And Management. Official journal of the American of Pediatric.125(2). 2010. 342-349 Availabel from : http://pediatrics.aappublications.org/content/125/2/342.full