P. 1
KASUS GIZI BURUK

KASUS GIZI BURUK

|Views: 415|Likes:
Dipublikasikan oleh Fariz Adhitya

More info:

Published by: Fariz Adhitya on Dec 28, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/01/2014

pdf

text

original

TIM PENYUSUN Pengarah

Dr. H. Taswin Yacob,Sp.S Kepala Dinas Kesehatan Propinsi Riau Penanggungjawab H. Katijo Sempono,S.IP, M.Kes Kepala Tata Usaha Dinas Kesehatan Propinsi Riau Ketua Dr. Erna Swadesi,M.Kes Kepala Subbag. Perencanaan Dinas Kesehatan Propinsi Riau Sekretaris Nita Cahyaning,SKM Anggota Dewira Heniyenti,S.Sos Rina Susanti,Amd Selamat Ismituti,BA Saryan Kontributor Subdin Yankes & Gizi Subdin Promosi Kesehatan Subdin Prasarana Kesehatan Subdin Sarana Kesehatan Subbag. Perencanaan Subbag.Kepegawaian Dinas Kabupaten / Kota se Propinsi Riau

KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-Nya kami telah dapat menyusun “ PROFIL KESEHATAN PROPINSI RIAU TAHUN 2006 “ yang dilaksanakan dengan melibatkan pemegang program maupun pengelola data di Dinas Kesehatan Propinsi dan Kabupaten/ Kota. Profil Kesehatan Propinsi Riau Tahun 2006 sebagai suatu sarana yang dapat digunakan untuk menggambarkan keberhasilan pembangunan kesehatan Propinsi Riau melalui pencapaian Indikator Indonesia Sehat 2010/ Riau Sehat 2008 dan Indikator Standar Pelayanan Minimal bidang kesehatan. Profil ini diharapkan dapat memberikan data dan informasi sebagai pedoman perencanaan pembangunan kesehatan pada tahun mendatang sehingga program pembangunan kesehatan dapat berjalan secara efektif , efisien dan dapat dipertanggungjawabkan (akuntabel). Kami menyadari bahwa buku Profil Kesehatan ini masih terdapat kekurangan disana sini yang perlu mendapatkan masukan dan kritikan dari berbagai pihak. Ucapan terima kasih kami yang sebesar – besarnya kepada semua pihak yang telah

berperan aktif dalam menyusun dan menyelesaikan Profil Kesehatan Propinsi Riau Tahun 2006. Semoga keberadaan buku ini dapat kita manfaatkan dalam pelaksanaan Pembangunan Kesehatan di Propinsi Riau, sejalan dengan Visi Riau 2020 dalam skenario Pembangunan Riau kedepan. PEKANBARU, NOVEMBER 2007 KEPALA DINAS KESEHATAN PROPINSI RIAU Dr.H. TASWIN YACOB,Sp.S PEMBINA UTAMA MUDA NIP. 140 119 248 i
Profil Kesehatan Prop.Riau 2006

ii DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR................................................................................................ i DAFTAR ISI............................................................................................................... ii DAFTAR LAMPIRAN.............................................................................................. v I. PENDAHULUAN................................................................................................. 1 1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1 1.2 Sistimatika Penyajian.................................................................................... 3 II. GAMBARAN UMUM DAN LINGKUNGAN................................................... 5 A. GAMBARAN UMUM PENDUDUK............................................................... 5 1. Luas Wilayah ................................................................................................ 5 2. Kependudukan .............................................................................................. 8 2.1 Jumlah Penduduk .................................................................................... 8 2.2 Kepadatan Penduduk............................................................................... 9 2.3 Distribusi Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin................................................................................................... 10 2.4.Tingkat Pendidikan ................................................................................. 12 B. KEADAN LINGKUNGAN DAN PERILAKU KESEHATAN...................... 13 1. Keadaan Lingkungan ...................................................................................... 13 1.1 Rumah Sehat .............................................................................................. 14 1.2 Fasilitas Sumber Air Minum...................................................................... 14 1.3 Fasilitas Tempat Buang Air Besar ............................................................. 15 1.4 Fasilitas Tempat Sampah dan Pengelolaan Air Limbah ............................ 16 1.5 Jenis Lantai Rumah.................................................................................... 17 1.6 Jenis Atap Perumahan ............................................................................... 18 2. Keadaan Perilaku Masyarakat........................................................................ 19
Profil Kesehatan Prop.Riau 2006

iii III. SITUASI DERAJAT KESEHATAN................................................................. 20 A. MORTALITAS................................................................................................. 20 1. Angka Kematian Bayi ( AKB ).................................................................... 20 2. Angka Kematian Ibu Maternal (AKI) .......................................................... 21 3. Angka Kematian Balita (AKABA) .............................................................. 21 4. Angka Kematian Kasar (AKK).................................................................... 22 5. Umur Harapan Hidup ( Eo )......................................................................... 23 B. MORBIDITAS .................................................................................................. 24

1. Angka Kesakitan Penyakit Menular............................................................. 24 1.1 Malaria ................................................................................................. 26 1.2 DBD ..................................................................................................... 28 1.3 Filariasis ............................................................................................... 30 1.4 Penyakit ISPA ...................................................................................... 31 1.5 Diare..................................................................................................... 32 1.6. TBC Paru.............................................................................................. 34 1.7 Kusta ................................................................................................... 35 1.8 Frambusia............................................................................................. 36 1.9 Rabies................................................................................................... 37 1.10 Infeksi Menular Seksual (IMS) & HIV/AIDS ..................................... 37 1.11 Avian Influensa .................................................................................... 41 2. Angka Kesakitan Penyakit Tidak Menular (PTM) ..................................... 43 2.1 Kunjungan Hipertensi dan Diabetes Melitus di Puskesmas................. 43 2.2 Kunjungan Penyakit tidak menular berbasis data Rumah Sakit .......... 44 3. Pola Penyakit................................................................................................ 47 3.1 Pola Penyakit Rawat Jalan di Puskesmas............................................. 47 3.2 Pola Penyakit Rawat Jalan di Rumah Sakit ........................................ 48
Profil Kesehatan Prop.Riau 2006

iv 3.3 Pola Penyakit Rawat Inap di Rumah Sakit ............................................. 49 3.4 Pola Penyakit Penyebab Kematian di Rumah Sakit................................ 50 C. STATUS GIZI................................................................................................... 51 1. Status Gizi Ibu Hamil................................................................................. 51 2. Status Gizi Bayi ......................................................................................... 53 3. Status Gizi Balita ....................................................................................... 54 IV. SITUASI UPAYA KESEHATAN A. PELAYANAN KESEHATAN DASAR........................................................... 60 1. Pelayanan ................................................................................................... 60 1.1 Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil ............................................................ 60 1.2 Pelayanan Kesehatan Ibu Bersalin .......................................................... 66 1.3 Pelayanan Kesehatan Bayi dan Balita..................................................... 67 1.4 Pelayanan Kesehatan Anak Sekolah ...................................................... 73 B. PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN DAN PENUNJANG.................... 75 C. PENGENDALIAN PENYAKIT MENULAR .................................................. 76 1. Pengendalian Penyakit Polio........................................................................ 77 2. Pengendalian Penyakit Malaria.................................................................... 79 3. Pengendalian Penyakit DBD........................................................................ 82 4. Pengendalian Penyakit Filaria...................................................................... 82 5. Pengendalian Penyakit ISPA ....................................................................... 83 6. Pengendalian Penyakit TB – Paru................................................................ 86 7. Pengendalian Penyakit KUSTA................................................................... 90 8. Penanggulangan Penyakit IMS dan HIV/AIDS........................................... 91
Profil Kesehatan Prop.Riau 2006

v D. PEMBINAAN KESEHATAN LINGKUNGAN DAN SANITASI

... Kegiatan JPKM dan JPKMM ................8 : Persentase Rumah Tangga dg Jenis Lantai Terluas . 10 Gambar 2. 93 2.............................................5 : Target dan Realisasi Cakuapan Rumah sakit Tahun 2004/2005 14 Gambar 2.............................................................................. ..................... 103 2..................... ........ Puskesmas Keliling ( pusling )... 105 3............................ Upaya Kesehatan Kerja............ PENUTUP.... .......................... PROMOSI KESEHATAN .............DASAR . Posyandu ........................ .................... 92 E... Puskesmas Pembantu ( Pustu ).... 18 BAB II : Gambar 3.......................... Penyuluhan Kadarzi di Daerah Rawan Pangan dan Gizi................... 17 Gambar 2.......................................... Pembinaan dan Pengembangan Program PKM ............................................. .. ANGGARAN KESEHATAN ..................................... 120 Profil Riau Sehat 2005 v DAFTAR GAMBAR BAB II : Gambar 2......3 : Trend Penyakit Demam Berdarah Dengue Lima Tahunan... 9 Gambar 2................................ 103 A...... ..................................... 108 C............... ....... 12 Gambar 2........ ................ .........7 : Jumlah Penderita AIDS menurut Jenis Pekerjaan....................... 37 Gambar 3............ .....6 : Persentase rumah Tangga dengan sumber air Minum ..................................... SITUASI SUMBER DAYA MANUSIA...................... ....................................4 : Persentase Penduduk Umur 10 Th Keatas Menurut Tingkat Pendidikan Prpinsi Riau Th 2006 ............................................. Upaya Kesehatan Sekolah............................................ SARANA KESEHATAN ..1 : Jumlah Penduduk Propinsi Riau 2004 s/d 2006.... 103 1... ........... 8 Gambar 2.2 : Rata – rata jiwa Per Rumah Tangga Menurut Kab/Kota Propinsi Riau tahun 2006 .. ...................9 : Persentase Rumah Tangga dg Jenis Lantai Terluas .........7 : Persentase Rumah Tangga dengan Fasilitas Buang Air Besar 16 Gambar 2.................. SARANA PRODUKSI DAN DISTRIBUSI FARMASI DAN ALAT KESEHATAN..... 101 5............... 111 E.......................... 106 4............................................. ........5 : Komulatif Kasus AIDS di propinsi Riau 1997 – 2006 ..................................... 30 Gambar 3......... 29 Gambar 3....................................................................... 38 . 118 VI.............................. ........... 109 2.....1 : AMI ( Anual Malaria Incidence per 1000 Penduduk 1998-2006 27 Gambar 3........................................... 102 V................................. ........................... . 36 Gambar 3.. ... TENAGA KESEHATAN .................... ......... 33 Gambar 3.............. ................................................................. 109 1...................................................... 110 D.................3 : Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur Prop Riau Th 2006....... Puskesmas ............................................................................................................................ 95 4...... Penilaian Kinerja Posyandu . 107 B............. ..........................2 : Angka Kesekitan DBD ( IR/Incidence Rate )....4 : IR semua umur per kab/kota Jan – Des 2006................................................................... 101 6................ 93 3............ SARANA KESEHATAN BERSUMBER DAYA MASYARAKAT............. Poskesdes dan Desa Siaga...........6 : Jumlah Penderita AIDS Menurut Kelompok Umur..................................... 93 1.............................................. 15 Gambar 2................................................ Rumah Sakit................................

......................... 47 Gambar 3................... 45 Gambar 3............20 : Persentase Bayi BBLR .................................................................. 56 Profil Riau Sehat 2005 vi Gambar 3................. Kelompok Umur....4 : Cakupan Persalinan ditolong Tenaga Kesehatan .............................. 60 Gambar 4......... 56 Gambar 3.............. 57 BAB IV : Gambar 4..........................9 : Data Kasus Hipertensi dan Diabetes Meletus di Puskesmas .........8 : Jumlah Penderita AIDS Menurut faktor Resiko .......... 49 Gambar 3....................15 : 10 besar penyakit rawat jalan di Rumah sakit.....................2 : Persentase Ibu Hamil Mendapat Tablet Fe3 ...................... 53 Gambar 3....19 : Persentase Penyebab Kematian Maternal ....... 43 Gambar 3...........11 : Kematian Akibat PTM Pada Kasus Rawat Inap ..........26 : Trend Gizi Lebih 2002 – 2006 .................................... 63 Gambar 4.......... Jumlah Penduduk.....13 : Jumlah Kasus Baru dan Kunjungan Penderita Penyakit tidak Menular ............... 43 Gambar 3...................................3 : Cakupan Imunisasi TT1 & TT2 Ibu Hamil .............5 : Persentase Cakupan Pelayanan Kesehatan Bayi & Balita .... 46 Gambar 3..............24 : Trend Gizi Kurang 2002 – 2006 ..Gambar 3........1 : Cakupan Kunjungan Ibu Hamil ( K4 ). Jumlah Desa..........7 Tabel 1 : Luas Wilayah.............................18 : Persentase Anemia Gizi Bumil ............................................... 51 Gambar 3.................................10 : Jumlah kasus Penyakit PTM Rawat Inap di RS........................ 65 Gambar 4........................................21 : Gambaran status Gizi Balita berdasarkan Indikator BB/U ..23 : Trend Gizi Buruk 2002 – 2006 .................... Jumlah Rumah Tangga..14 : Persentase 10 Penyakit terbesar di prop Riau .. 51 Gambar 3..........17 : 10 Penyakit Terbesar Penyebab Kematian... 48 Gambar 3...................... 62 Gambar 4...22 : Prevalensi Gizi Buruk . dan Kepadatan Penduduk menurut Kecamatan Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 2 : Jumlah Penduduk menurut Jenis Kelamin................. 55 Gambar 3..........16 : 10 Besar Penyakit Rawat Inap di Rumah sakit .......... 39 Gambar 3........... 42 Gambar 3................ Rasio Beban Tanggungan. 67 Gambar 4........................................................... 54 Gambar 3...... 43 Gambar 3........... 55 Gambar 3...25 : Trend Gizi Baik 2002 – 2005......12 : Angka Kesakitan & Kematian disebabkan oleh Penyakit Kardiovaskultor.... Rasio Jenis Kelamin menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 3 : Jumlah Penduduk menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 4 : Persentase Penduduk Laki-Laki dan Perempuan Berusia 10 Tahun Keatas dirinci menurut Tingkat Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 5 : Jumlah Kelahiran dan Kematian Bayi menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 6 : Jumlah dan Kematian Ibu Maternal Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 7 : Jumlah Kasus dan Angka Kesakitan Penyakit Menular menurut Kabupaten/Kota dan Puskesmas Propinsi Riau Tahun 2005 ......

Imunisai TT1 dan TT2 menurut Kabupaten dan Puskesmas Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 22 : Jumlah Bayi yang Diberi Asi Ekslusif menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 23 : Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 24 : Persentase Pelayanan Kesehatan Kerja Pada Pekerja Formal menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 25 : Persentase Keluarga Miskin Mendapat Pelayanan Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 26 : Pesebaran Tenaga Kesehatan menurut Unit Kerja menurut Kabupaten /Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Profil Riau Sehat 2005 viii Tabel 27 : Jumlah tenaga Kesehatan di Sarana Pelayanan Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 28 : Jumlah Tenaga Medis di Sarana Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 29 : Jumlah Tenaga Kefarmasian dan Gizi di Sarana Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 30 : Jumlah Tenaga Keperawatan di Sarana Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 . menurut Jenis KLB. CFR. Jumlah Kecamatan dan Desa yang Terserang menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 21 : Jumlah Ibu Hamil yang mendapatkan Pelayanan Fe1.Tabel 8 : Jumlah Kecamatan Rawan Gizi dan Status Gizi Bayi & Balita menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 9 : Persentase Rumah Sehat menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Profil Riau Sehat 2005 vii Tabel 10 : Persentase Tempat Umum dan Pengelolaan Makanan (TUPM) Sehat menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 11 : Persentase Rumah Tangga Berperilaku Hidup Bersih Sehat menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 12 : Jumlah dan Presentase Posyandu menurut Strata dan Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 13 : Jumlah Penduduk yang Memanfaatkan Sarana Puskesmas dan Rumah Sakit menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 14 : Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan menurut Kemampuan Labkes dan Memiliki 4 Spesialis Dasar di Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 17 : Persentase Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 18 : Persentase Cakupan Desa/Kelurahan UCI menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 19 : Jumlah dan Persentase Desa/Kelurahan Terkena KLB yang Ditangani < 24 Jam menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 20 : Jumlah Penderita dan Kematian. Kabupaten. Fe3. KLB.

menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 7 : Persentase Balita Yang Naik Berat Badanya dan Balita Bawah Garis Merah menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm . Bayi dan Bayi BBLR yang ditangani menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2004 Tabel spm 3 : Cakupan Deteksi Tumbuh Kembang Anak Balita. Peserta KB.Rawat Inap. Peserta KB Baru dan KB Aktif Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 37 : Jumlah Peserta KB Aktif Menurut Jenis Kontrasepsi Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 38 : Pelayanan KB Baru Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 39 : Jumlah Kejadian Kecelakaan Lalu Lintas dan Rasio Korban Luka dan Meninggal terhadap Jumlah Penduduk diperinci Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2004 Tabel 40 : Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun Keatas yang Melek Huruf Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Profil Riau Sehat 2005 ix II. TABEL INDIKATOR SPM Tabel spm 1 : Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4.Balita Dan bumil Yang mendapat pelayanan Kesehatan menurut Kabupaten Dan Pukesmas Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 9 : Persentase Akses Ketersedian Darah untuk Bumil Dan Neonatus yg Dirujuk Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 10 : Jumlah Dan Persentase Ibu Hamil dan Neonatal Risiko Tinggi/Komplikasi Ditangani Menurut Kecamatan Dan Puskemas Kabupaten /Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 11 : Persentase Sarana Kesehatan Dengan kemampuan gawat Darurat . Pemeriksaan Siswa SD dan Pelayanan Kesehatan Remaja Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 4 : Cakupan Peserta KB Aktif Menurut Kabupaten dan Puskesmas Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 5 : Peserta Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child Imunization (UCI) menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 6 : Jumlah Kunjungan Rawat Jalan.Pelayanan Gangguan Jiwa di sarana Pelayanan Kesehatan.Tabel 31 : Jumlah Tenaga Kesehatan Masyarakat dan Sanitasi di sarana Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 32 : Jumlah Tenaga Teknisi Medis di Sarana Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 33 : Penduduk Peserta Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Kabupaten/Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 34 : Anggaran Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 34 (a) : Anggaran Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 35 : Persentase Keluarga Memiliki Akses Air Bersih Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel 36 : Jumlah PUS.8 : Cakupan Bayi . Ibu Hamil Risti dan Persalinan ditolong Tenaga Kesehatan menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 2 : Cakupan Kunjungan Neonatus.

Ketersediaan Obat Esensial dan Obat Generik Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 24 : Persentase Penulisan Resep Obat Generik menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 25 : Cakupan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Pra Bayar menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 26 : Cakupan Pelayanan Kesehatan Keluarga Miskin dan JPKM GAKIN menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 27 : Persentase Pelayanan Kesehatan Kerja pada Pekerja Formal menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Profil Riau Sehat 2005 xi Tabel spm 28 : Cakupan Pelayanan Kesehatan Pra Usila & Usila menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 31 : Persentase Penderita Malaria Diobati menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 32 : Persentase Penderita Kusta Selesai Berobat menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 33 : Kasus Penyakit Filaria Ditangani menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 34 : Persentase Cakupan Imunisasi Bayi menurut Kabupaten/Kota Propinsi . Pengadaan. Penanggulangan dan Penyalahgunaan NAFZA menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 23 : Kebutuhan. dan Pneumonia Balita Ditangani menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2004 Profil Riau Sehat 2005 x Tabel spm 14 : HIV/AIDS Ditangani. % TB Paru Sembuh. Tabel spm 12 : Persentase Desa /Kel Dengan KLB Ditangani < 24 Jam dan Kec Bebas Rawan Gizi menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 13 : AFP RATE. Infeksi Menular Seksual Diobati dan DBD Ditangani menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 15 : Persentase Institusi Dibina Kesehatan Lingkungannya menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 16 : Persentase Rumah /Bangunan yang Diperiksa Jentik Nyamuk Aedes dan Persentase Rumah Bangunan Bebas Jentik Nyamuk Aedes menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 17 : Persentase Tempat-Tempat Umum (TTU) Sehat menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 18 : Persentase Rumah Tangga Sehat menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 19 : Jumlah Bayi yang diberi Asi Ekslusif menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 20 : Persentase Desa/Kelurahan dengan Garam Beryudium yang Baik menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 21 : Jumlah dan Persentase Posyandu menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 22 : Penyuluhan Pencegahan.Propinsi Riau Tahun 2005 .

Riau Tahun 2005 Tabel spm 35 : Jumlah Kasus dan Angka Kesakitan Penyakit Menular yang dapat di cegah dengan Imunisasi PD3I menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel spm 36 : Keluarga dengan Kepemilikan Sarana Sanitasi Dasar menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Indikator Pelayanan RS : Indikator Pelayanan Rumah Sakit menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Indikator Pelayanan RS 2 : Indikator Penilaian Pelayanan Rumah Sakit Propinsi Riau Tahun 2005 III. Puskesmas Pembantu dan Puskesmas Keliling menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Sarana 3 : Alamat Rumah Sakit Se Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Sarana 4 : Alamat Puskesmas Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Sarana 5 : Ratio Sarana Kesehatan Dasar Per 100. TABEL LINGKUNGAN Tabel Lingk 1 : Persentase Rumah Tangga Dengan Fasilitas Sumber Air Minum Menurut Kabupaten/ Kota di Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Lingk 2 : Persentase Rumah Tangga Berdasarkan Luas Lantai Rumah Menurut Kabupaten/ Kota di Propinsi Riau Tahun 2005. TABEL SARANA KESEHATAN Tabel Sarana 1 : Rumah Sakit menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Sarana 2 : Jumlah Puskesmas. Tabel Lingk 3 : Persentase Rumah Tangga Dengan Fasilitas Tempat Buang Air Besar Menurut Kabupaten/ Kota di Propinsi Riau Tahun 2005. Profil Riau Sehat 2005 xiii Profil Riau Sehat 2006 v . TABEL POLA PENYAKIT Tabel Penyakit 1 : Pola Penyakit Penderita Rawat Jalan Puskesmas Untuk Semua Golongan Umur Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Penyakit 2 : 10 Peringkat Utama Per DTD / Sebab-sebab Sakit Pasien Rawat Inap di Rumah Sakit Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Penyakit 3 : 10 Perangkat Utama Per DTD /Sebab-sebab Sakit Pasien Rawat Jalan di Rumah Sakit Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Penyakit 4 Profil Riau Sehat 2005 xii : 10 Perangkat Utama Kematian Per DTD di Rumah Sakit di Propinsi Riau Tahun 2005 IV. Balai Pengobatan.000 Penduduk menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Tabel Sarana 6 : Jumlah Dokter Praktek. Laboratorium Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 V.

Jumlah Desa.DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Luas Wilayah. dan Kepadatan Penduduk menurut Kecamatan Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 2 : Jumlah Penduduk menurut Jenis Kelamin. Jumlah Penduduk. Infeksi Menular Seksual Diobati. % TB Paru Sembuh dan Pnemonia Balita Ditangani Menurut Kab/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 10 : HIV/AIDS Ditangani . Rasio Jenis Kelamin menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 3 : Jumlah Penduduk menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 4 : Persentase Penduduk Laki-Laki dan Perempuan Berusia 10 Tahun Keatas dirinci menurut Tingkat Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 5 : Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun Keatas Yang Melek Huruf Menurut Kab/Kota Proppinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 6 : Jumlah Kelahiran dan Kematian Bayi menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 7 : Jumlah dan Kematian Ibu Maternal Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 8 : Jumlah Kejadian Kecelakaan Lalu Lintas dan Korban Luka dan Meninggal terhadap Jumlah Penduduk Diperinci Menurut Kabupaten /Kota Tahun 2006 Lampiran 9 : AFP Rate. Kelompok Umur. Bayi dan Bayi BBLR yang Ditangani menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Lampiran 16 : Status Gizi Balita dan Jumlah Kabupaten Rawan Gizi menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Lampiran 17 : Cakupan Kunjungan Ibu Hamil (K4) dan Persalinan Ditolong Tenaga Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 18 : Cakupan Deteksi Dini Tumbuh Kembang Anak Balita. Pemeriksaan Kesehatan Siswa SD/SMP/SMU menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 . Rasio Beban Tanggungan. Jumlah Rumah Tangga. DBD Ditangani dan Diare PAda BAlita Ditangani Menurut Kab/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 11 : Persentase Penderita Malaria Diobati menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Profil Riau Sehat 2006 vi Lampiran 12 : Persentase Penderita Kusta Selesai Berobat Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 13 : Kasus Penyakit Filaria Ditangani menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 14 : Jumlah Kasus dan Angka Kesakitan Penyakit Menular yg dapat di Cegah Dengan Imunisasi (PD3I) Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 15 : Cakupan Kunjungan Neonatus.

Balita yg Mendapat pelayanan Kesehatan menurut Kabupaten /Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 25 : Jumlah Ibu Hamil yg Mendapatkan Tablet Fe1. Jumlah Kecamatan dan Jumlah Desa yg Terserang menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 31 : Jumlah Bayi yang diberi Asi Eksklusif menurut Kabupaten/Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 32 : Persentase desa/Kelurahan Dengan Garam Beryudium yg baik menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 33 : Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut di Puskesmas menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 34 : Penyuluhan Pencegahan. KLB Menurut jenis KLB. Peserta KB. Peserta KB Baru dan KB Aktif Menurut Kab/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 20 : Jumlah Peserta KB Aktif Menurut Jenis Kontrasepsi Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 21 : Pelayanan KB Baru menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2005 Lampiran 22 : Persentase cakupan Desa/Kelurahan UCI menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 23 : Persentase Cakupan Imunisasi Bayi menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 24 : Cakupan Bayi. Fe3. CFR.Lampiran 19 : Jumlah Pus. Imunisasi TT1 dan TT2 menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Profil Riau Sehat 2006 vii Lampiran 26 : Persentase Akses Ketersediaan darah Untuk Ibu Hamil dan Neonatus yg dirujuk menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 27 : Jumlah & Persentase Ibu Hamil dan Neonatal Risiko Tinggi/Komplikasi ditangani menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 28 : Persentase sarana Kesehatan dengan Kemampuan gawat darurat menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 29 : Jumlah dan Persentase desa/kelurahan Terkena KLB yg ditangani < 24 Jam menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 30 : Jumlah Penderita dan Kematian . Penaggulangan dan Penyalahgunaan NAPZA Bersih Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 35 : Cakupan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Pra Bayar Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 36 : Cakupan Pelayanan Kesehatan Penduduk Miskin dan JPKM Gakin Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 37 : Persentase Penduduk Miskin Mendapat Pelayanan Kesehatan Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 38 : Persentase pelayanan Kesehatan Kerja Pada Pekerja Formal Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 39 : Rekapitulasi Program Kesehatan Usia Lanjut Propinsin Riau Th 2006 Lampiran 40 : Cakupan Wanita Usia Subur Mendapat Kapsul Yodium Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau 2006 Profil Riau Sehat 2006 viii .

Lampiran 51 : Keluarga dengan kepemilikan sarana sanitasi dasar menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 52 : Persentase Tempat Umum dan Pengelola Makanan (TUPM) menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 53 : Persentase Institusi Dibina Kesehatan Lingkungannya menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 54 : Persentase Rumah/Bangunan yg diperiksa jentik nyamuk Aedes dan persentase rumah/bangunan Bebas jentik nyamuk Aedes menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 55 : Persebaran Tenaga Kesehatan Menurut Unit Kerja menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Profil Riau Sehat 2006 ix Lampiran 56 : Jumlah Tenaga kesehatan di sarana kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 57 : Jumlah Tenaga Medis Di Sarana Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 58 : Jumlah Tenaga Kefarmasian dan Gizi di Sarana Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 59 : Jumlah Tenaga Keperawatan di Sarana Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 60 : Jumlah Tenaga Kesehatan Masyarakat dan Persentase Posyandu menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 61 : Jumlah Tenaga Teknisi Medis Di Sarana Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 62 : Anggaran Kesehatan Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 63 : Jumlah sarana Pelayanan Keksehatan ( Pem . Ketersediaan Obat Esensial dan Obat Generik Kab/Kota Se Propinsi Riau 2006 Lampiran 45 : Ketersediaan Oabat Generik Berlogo Meneurut Jenis Obat menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 46 : Persentase Penulisan Resep Obat Generik Menurut Kabupaten/kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 47 : Persentase Rumah tangga Ber Perilaku Hidup Bersih Sehat menurut Kab/Kota Prop Riau Th 2006 Lampiran 48 : Jumlah dan Persentase Posyandu menuurt Propinsi Riau Tahun 2005 Lampiran 49 : Persentase Rumah Tangga Sehat Menurut Kecamatan Dan Puskemas Kabupaten /Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 50 : Persentase Keluarga memiliki Akses Air Bersih menurut Propinsi Riau Tahun 2006 .Lampiran 41 : Persentase Donor Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Th 2006 Lampiran 42 : Jumlah Kunjungan Rawat Jalan. Pelayanan Gangguan Jiwa di sarana Pelayanan Kesehatan Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 43 : Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan Menurut Kabupaten dan Puskesmas Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 44 : Kebutuhan. Rawat Inap.Kab/Kota) menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Lampiran 64 : Indikator Pelayanan Rumah sakit menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau . Pengadaan.

LATAR BELAKANG Tertuang dalam Renstra Propinsi Riau tahun 2004 – 2008 ada tiga strategi pembangunan antara lain Pengentasan Kemiskinan . Pembangunan Sumber Daya Manusia dan Pembangunan Infrastruktur. penyembuhan dan pemulihan serta rehabilitasi .000 Penduduk menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Sarana 6 : Jumlah Dokter Praktek. tenaga kesehatan dan sistem informasi kesehatan. Balai Pengobatan. Sistem Informasi Kesehatan bermanfaat untuk mendukung pencapaian Indonesia Sehat 2010. Profil Kesehatan Kabupaten/ Kota maupun Profil Kesehatan Propinsi berisi berbagai data/ informasi yang terkait dengan pencapaian Indikator Kabupaten / Kota Sehat maupun Propinsi Sehat serta hasil pemantauan kinerja pelayanan kesehatan dari indikator Standar Pelayanan Minimal bidang kesehatan. demikian pula Propinsi Sehat akan tercapai apabila seluruh Kabupaten/ Kota di Propinsi tersebut telah mencapai Kabupaten / Kota Sehat. Apotik dan Toko Obat menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Sarana 10 . sejak dalam kandungan sampai usia lanjut.1.Tahun 2006 Profil Riau Sehat 2006 x LAMPIRAN SARANA KESEHATAN Sarana 1 : Rumah Sakit menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Sarana 2 : Jumlah Puskesmas. Upaya pembangunan kesehatan tersebut perlu didukung dengan kesiapan prasarana dan sarana kesehatan. Profil Kesehatan Propinsi Riau Tahun 2006 sebagai informasi kesehatan bertujuan . Institusi Pendidikan Tenaga Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Sarana 11 : Sarana Kesehatan dasar menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006. Jumlah Pedagang Besar Farmasi. ___________________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop. Pembangunan Kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan lingkungan yang saling mendukung dengan pendekatan paradigma sehat yang memberikan prioritas pada upaya : peningkatan kesehatan. pencegahan. Perjalanan menuju Kabupaten Sehat. Laboratorium Kesehatan menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Sarana 9 .Riau Th 2006 1 BAB I PENDAHULUAN 1. Puskesmas Pembantu dan Puskesmas Keliling menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Sarana 3 : Alamat Rumah Sakit Se Propinsi Riau Tahun 2006 Sarana 4 : Alamat Puskesmas Propinsi Riau Tahun 2006 Sarana 5 : Ratio Sarana Kesehatan Dasar Per 100. Indikator Propinsi Sehat dan indikator Indonesia Sehat. Indonesia Sehat akan tercapai apabila seluruh Propinsi telah mencapai Propinsi Sehat. Propinsi Sehat dan Indonesia sehat akan dimonitor dengan menggunakan indikator yang disebut sebagai Indikator Kabupaten Sehat.

5 % dan 14.1 % dan gizi kurang sebesar 9. Sementara angka kematian balita didapati 59/ 1000 balita pada tahun 1997. ( RPJK 2005 . Pada tahun 2005 gizi kurang meningkat menjadi 11.4 penduduk pada tahun 2005. yang terdiri atas indikator – indikator untuk pelayanan kesehatan. Pada tahun 2004 didapati gizi buruk di Propinsi Riau sebesar 2.(SDKI 2003). Penyebab langsung kurang gizi adalah makanan anak yang tidak seimbang dan penyakit infeksi yang mungkin diderita anak.5/ 1000 kelahiran hidup). manajemen kesehatan dan kontribusi sektor terkait. Pada tahun 1994 sebesar 72/ 1000 kelahiran hidup. akses & mutu pelayanan kesehatan serta (3) indikator proses dan masukan . yang terdiri atas indikator – indikator untuk keadaan lingkungan. Sementara gizi buruk pada tahun 2005 meningkat menjadi 2.5 %.6 / 1000 penduduk pada tahun 2000 menjadi 2. SISTEMATIKA PENYAJIAN Sistematika penyajian Profil Kesehatan Propinsi Riau tahun 2005 sebagai berikut : Bab-1 : Pendahuluan Bab ini secara ringkas menjelaskan maksud dan tujuan disusunnya Profil Kesehatan Propinsi dan uraian secara ringkas isi dari Profil Kesehatan Propinsi Riau.untuk memberikan gambaran situasi kesehatan di Propinsi Riau Tahun 2006. Dengan tersusunnya Profil Kesehatan Propinsi Riau Tahun 2006 ini diharapkan dapat bermanfaat untuk mendukung informasi dan sistem manajemen kesehatan yang lebih baik dalam rangka pencapaian Riau Sehat 2008.8 % pada tahun 2006.9 pada tahun 2002 menjadi 70.000 kelahiran hidup Tahun 2003 menjadi 262/ 100. Ditambah dengan indikator SPM bidang Kesehatan . administratif dan informasi lainnya. ___________________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.2025). Angka kematian Ibu ( AKI) sebesar 307/ 100.07 pada tahun 2006.( angka nasional 32. sumber daya kesehatan. Untuk melihat kondisi derajat kesehatan masayarakat di suatu wilayah baik atau tidak status gizi menjadi suatu nilai penentu. Angka kematian kasar penduduk Riau mengalami penurunan. yang terdiri atas indikator – indikator untuk mortalitas. (2) indikator hasil antara.Riau Th 2006 2 morbiditas dan status gizi. Selain uraian tentang keadaan geografis . Status gizi masyarakat merupakan salah satu indikator derajat kesehatan masyarakat. BPS). Indikator Riau Sehat digolongkan ke dalam: (1) indikator derajat kesehatan sebagai hasil akhir.7 % dan 4.000 kelahiran hidup.( Susenas. menjadi 43/ 1000 kelahiran hidup. Derajat kesehatan masyarakat Propinsi Riau secara umum cenderung meningkat. hal ini dapat dilihat dari 2.4 % pada tahun 2006. hal ini dapat dilihat dari beberapa indikator yang mengalami penurunan antara lain Angka Kematian Balita (AKB). Umur harapan hidup ( UHH) mengalami peningkatan dari 67. perilaku hidup masyarakat. secara signifikan turun dari Tahun 1986 sebesar 111/ 1000 balita. ___________________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.pada tahun 2005. . bab ini juga mengulas faktor – faktor yang berpengaruh terhadap kesehatan dan faktor – faktor lainnya misalnya kependudukan . Bab-2 : Gambaran Umum dan Lingkungan Bab ini menyajikan tentang gambaran umum Propinsi Riau.2.Riau Th 2006 3 1. berdasarkan hasil pemantauan kinerja pelayanan kesehatan dari indikator Standar Pelayanan Minimal bidang Kesehatan.

Di samping itu di daerah lautan yang berbatasan dengan negara lain diperkirakan luas daerah Zone Ekonomi Ekslusif adalah 379 000 km². Sungai Rokan (400 km) dengan kedalaman lebih kurang 6 m dan Sungai Indragiri (500 km) dengan kedalaman 6-8 m. untuk tercapainya dan berhasilnya program – program pembangunan di bidang kesehatan.61 km². persentase pencapaian cakupan pelayanan kesehatan rujukan dan berbagai upaya lain yang berupa gambaran pelayanan program kesehatan lainnya. Pada bab ini juga akan dijelaskan tentang jumlah dan ___________________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop. GAMBARAN UMUM PENDUDUK 1. Selain keberhasilan juga diungkapkan hal – hal yang masih kurang dalam menuju Riau Sehat 2008. terletak antara 01º 05´ 00 ´´ Lintang Selatan sampai 02 º 25´ 00 ´´ Lintang Utara atau antara 100º 00´ 00 ´´ Bujur Timur.. umur harapan hidup. LUAS WILAYAH Propinsi Riau terdiri dari daerah daratan dan perairan. Ke 4 sungai yang membelah dari pegunungan dataran tinggi Bukit Barisan bermuara di Selat Malaka dan Laut Cina Selatan itu dipengaruhi pasang surut laut. diantaranya ada 4 sungai yang mempunyai arti penting sebagai prasarana perhubungan seperti Sungai Siak (300 km) dengan kedalaman 8 – 12 m. Di daerah daratan terdapat 15 sungai. angka kesakitan dan keadaan status gizi.ekonomi. Keberadaannya membentang dari lereng Bukit Barisan sampai dengan Selat Malaka. Bab-3 : Situasi Derajat Kesehatan Bab ini berisi uraian tentang hasil – hasil pembangunan kesehatan sampai dengan Tahun 2006 yang mencakup tentang angka kematian. Bab-4 : Situasi Upaya Kesehatan Bab ini berisi uraian tentang upaya – upaya kesehatan yang telah dilaksanakan oleh bidang kesehatan sampai tahun 2006.33 persen) merupakan daerah lautan dan hanya 94 561. Gambaran tentang upaya kesehatan yang telah dilakukan itu meliputi persentase pencapaian cakupan pelayanan kesehatan dasar. sarana dan fasilitas kesehatan yang ada di Propinsi Riau sampai dengan tahun 2006. sebesar 235 306 km² (71.61 km² (28. Batas – batas daerah Riau adalah : • Sebelah Utara : Selat Malaka dan Propinsi Sumatera Utara . Bab ini juga mengulas faktor – faktor lingkungan dan perilaku.67 persen) daerah daratan. dengan luas lebih kurang 329 867. Bab-5 : Situasi Sumber Daya Kesehatan Bab ini menguraikan tentang sumber daya pembangunan bidang kesehatan sampai dengan tahun 2006 ini. pendidikan. Bab-6 : Kesimpulan Bab ini berisi tentang sajian tentang hal – hal penting yang perlu disimak dan ditelaah lebih lanjut dalam program Pembangunan Kesehatan Propinsi Riau di tahun mendatang .Riau Th 2006 4 penyebaran sarana pelayanan kesehatan yang terdiri dari rumah sakit dan puskesmas termasuk puskesmas pembantu dan puskesmas kelililng serta fasilitas kesehatan lainnya. BAB II GAMBARAN UMUM DAN LINGKUNGAN A. Gambaran tentang keadaan sumber daya sampai dengan tahun 2006 ini mencakup tentang keadaan tenaga.

Kabupaten Bengkalis : .Sebelah Selatan : Propinsi Jambi .Sebelah Utara : Kabupaten Bengkalis . 3. • Sebelah Barat : Propinsi Sumatera Barat dan Propinsi Sumatera Utara Sedangkan batas – batas Kabupaten/ Kota dalam Propinsi Riau adalah : _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.Sebelah Barat : Propinsi Sumatera Barat.Sebelah Timur : Kabupaten Karimun. 2. . .Sebelah Selatan : Kabupaten Kampar dan Pelalawan .Sebelah Barat : Kabupaten Kuantan Singingi .Sebelah Utara : Kabupaten Pelalawan. Kabupaten Siak : .Sebelah Barat : Propinsi Sumatera Barat . Kabupaten Rokan Hulu : . . 8. Kabupaten Indragiri Hilir : . Indragiri Hulu dan Indragiri Hilir .• Sebelah Selatan : Propinsi Jambi dan Propinsi Sumatera Barat • Sebelah Timur : Propinsi Kepulauan Riau dan Selat Malaka.Sebelah Selatan : Kabupaten Kuantan Singingi .Sebelah Utara : Kabupaten Siak dan Kabupaten Bengkalis . . Kabupaten Kuantan Singingi : .Sebelah Timur : Kabupaten Kampar.Sebelah Selatan : Kabupaten Kuantan Singingi.Sebelah Selatan : Kabupaten Kampar .Sebelah Barat : Kabupaten Rokan Hulu dan Propinsi Sumatera Barat.Sebelah Barat : Kabupaten Kampar dan Kota Pekanbaru 5.Riau Th 2006 5 1.Sebelah Timur : Kabupaten Bengkalis dan Pelalawan 6.Sebelah Utara : Kabupaten Kampar dan Kabupaten Pelalawan.Riau Th 2006 6 7.Sebelah Selatan : Propinsi Jambi . Kabupaten Kampar : .Sebelah Timur : Kabupaten Indragiri Hulu.Sebelah Utara : Kota Pekanbaru dan Kabupaten Siak .Sebelah Timur : Kabupaten Indragiri Hulu. Kabupaten Indragiri Hulu : .Sebelah Timur : Kabupaten Pelalawan dan Siak.Sebelah Utara : Kabupaten Rokan Hilir dan Propinsi Sumatera Utara . .Sebelah Utara : Kabupaten Pelalawan. _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.Sebelah Selatan : Propinsi Jambi . Kabupaten Pelalawan : . 4.Sebelah Barat : Kabupaten Bengkalis dan Kota Pekanbaru .Sebelah Barat : Kabupaten Indragiri Hulu .

Sebelah Timur : Kota Dumai 10. penduduk Propinsi Riau Tahun 2006 berjumlah 4.Sebelah Selatan : Kabupaten Pelalawan .Sebelah Barat : Kabupaten Siak . dapat dilihat pada gambar 2.000 – 3.Sebelah Utara : Propinsi Sumatera Utara dan Selat Malaka .Sebelah Barat : Propinsi Sumatera Utara . Jumlah Penduduk Berdasarkan Proyeksi SUPAS tahun 2005.Sebelah Utara : Selat Rupat .762.Sebelah Timur : Kabupaten Kepulauan Riau 9.1..Sebelah Selatan : Kabupaten Bengkalis .Sebelah Timur : Kabupaten Kampar 11. naik 3. Keadaan penduduk dari tahun 2004 (sejak berpisahnya Kepulauan Riau) sampai dengan tahun 2006 .930 jiwa).Riau Th 2006 7 2.614.Sebelah Timur : Kabupaten Bengkalis Daerah Riau beriklim tropis basah dengan rata – rata curah hujan berkisar antara 15.1 Jumlah Penduduk Propinsi Riau 2004 s. KEPENDUDUKAN Penduduk merupakan modal pembangunan tetapi juga beban dalam pembangunan.Sebelah Barat : Kabupaten Rokan Hilir . _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop. Kabupaten Rokan Hilir : . karena itu pembangunan sumber daya manusia dan pengarahan mobilitas penduduk perlu diarahkan agar mempunyai ciri dan karateristik yang mendukung pembangunan. 000 mm per tahun.Sebelah Selatan : Kabupaten Siak . yang dipengaruhi oleh musim kemarau dan musim hujan.653 jiwa.1.Sebelah Barat : Kabupaten Rokan Hilir .Sebelah Utara : Kabupaten Siak .d 2006 4350000 4400000 4450000 4500000 4550000 4600000 4650000 4700000 4750000 4800000 .Sebelah Utara : Selat Malaka . Kota Pekanbaru : .Sebelah Selatan : Kabupaten Bengkalis . Wilayah Propinsi Riau dengan bentangan yang sedemikian luas dengan penduduk jarang dan tersebar tidak merata menyebabkan sulitnya perjangkauan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. 2. Kota Dumai : .1 % dari tahun 2005 (4. berikut : Gambar 2.

rata jiwa per RT _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.70 3.99 4.05 3. Rata – Rata Jiwa Per Rumah Tangga Menurut Kabupaten/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 4.27.38 orang per Km².Tahun 2004 Tahun 2005 Tahun 2006 Series1 Sumber : BPS.90 4.2.38 4.21 4.97) per rumah tangga.Riau Th 2006 8 2. Rata-rata jiwa per rumah tangga pada tahun 2006 di Propinsi Riau adalah 4.46 4.02 4.46 3. Kepadatan penduduk Propinsi Riau tahun 2005 adalah 53. Keadaan ini dapat dilihat di tabel lampiran (tabel 1) Dari tabel dapat dilihat bahwa rata – rata jiwa per rumah tangga tertinggi adalah Kota Dumai (4.40 4.99).2. Rata–rata jiwa per rumah tangga menurut kabupaten/kota dapat dilihat pada gambar ini: Gambar .00 4.30 4.3 Distribusi Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin Jumlah penduduk perempuan dan laki-laki menurut kelompok umur lebih banyak pada kelompok umur produktif (15-64 tahun) dari pada kelompok umur tidak .46 4.Riau Th 2006 9 2.54 orang per Km².47 4.29 4.20 4. Proyeksi SUPAS Tahun 2005 _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.192. Kota Pekanbaru yang memiliki luas terkecil dari pada kabupaten/kota lainnya (632.22 4.47) dan terendah adalah Kabupaten Pelalawan (3.80 3. Kepadatan Penduduk Penyebaran penduduk yang tidak merata merupakan salah satu ciri demografi Propinsi Riau. terjadi sedikit kenaikan pada tahun 2006 yaitu 58.87 orang per Km2. baik perpindahan penduduk dari Kab/ Kota di Riau ataupun dari Sumatera Utara. Hal ini disebabkan karena tingkat urban yang cukup tinggi . Hal ini menjadikan kepadatan penduduk yang berbeda di Kabupaten/Kota. Sumatera Barat dan Jawa karena pertumbuhan ekonomi yang pesat di Kota Pekanbaru. sedikit naik dibanding Tahun 2005 (3.50 Pekanbaru Kampar Rohul Inhu Kuansing Pelalawan Inhil Bengkalis Siak Dumai Rohil Rata .10 4.2.26 Km2) memiliki kepadatan penduduk tertinggi sebesar 1.

Perbandingan jumlah penduduk usia produktif terhadap jumlah penduduk usia tidak produktif ini menunjukkan rasio beban tanggungan.8).54) dan tertinggi di Kabupaten Kampar (60.62% 2.63%1.laki 1. Rasio beban tanggungan terendah di Kabupaten Indragiri Hulu (48.52 .07% 50.Riau Th 2006 10 Tingginya persentase penduduk usia produktif merupakan potensi sumber daya manusia bagi Propinsi Riau.68) yang berarti di Indragiri Hulu setiap 100 orang usia produktif menanggung 49 orang usia tidak produktif sedangkan di Kabupaten Kampar setiap 100 orang usia produktif menanggung 61 orang usia tidak produktif.SUPAS TAHUN 2005 15 . Jumlah penduduk laki-laki lebih banyak dari pada perempuan terdapat di seluruh kabupaten/kota.d 2006 dapat dilihat dari tabel berikut: Tabel 2.48 35.14 Sumber : BPS.44 45 .3 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur Riau 2006 Penduduk Laki . Keadaan ini dapat dilihat pada gambar berikut: Gambar 2. Sex ratio dan proporsi usia produktif di Propinsi Riau tahun 2001 s.84% 8.25% 12.28% 21. <1 1-4 5-14 15-44 45-64 >=65 Penduduk Perempuan 8.produktif (0-14 thn dan ≥ 65 thn).96% <1 1-4 5 .64 >=65 _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.07% 50% 23. Di Propinsi Riau penduduk laki-laki berjumlah lebih banyak dari pada penduduk perempuan (sex ratio 104.69% 13.26% 53.1 Sex Ratio dan Persentase Usia Produktif Penduduk Riau Tahun 2001 s/d 2006 Tahun Sex Rasio Persentase Usia Produktif Pesentase Usia Tidak Produktif 2001 105 64.83% 2.

98 persen dan yang menamatkan Akademi / Diploma (Diploma I.Riau Th 2006 11 2. III.4 Persentase Penduduk Umur 10 Tahun Keatas Menurut Tingkat Pendidikan Propinsi Riau 2006 _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.95 36. IV) sebesar 1. SLTP/MTs/Sederajat sebesar 19.37 persen serta Universitas sebesar 2. Gambar 2.81 2004 106 63.05 2006 105 65.82 _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.18 34.97 persen.98 persen dan yang menamatkan Akademi / Diploma (Diploma I. II.55 34.37 persen serta Universitas sebesar 2.4.97 persen.Laki 10 15 Perempuan 0 5 Tdk/ tidak/ D/M SLTP SMU/ AK/D Univer belum pe belum I /Mts . SMU/SMA/Kejuruan/Sederajat sebesar 23. IV) sebesar 1. Persentase tamatan SLTP/MTs/Sederajat sebesar 19. tetapi ketika mereka mau melanjutkan sekolah yang lebih tinggi jarak sekolah relatif jauh sedangkan secara ekonomi masyarakat terpencil juga tidak mendukung. jarak sekolah di tingkat SD masih mudah dijangkau. Hal ini disebabkan karena kondisi geografis di Propinsi Riau terutama di daerah – daerah terpencil . II. III.2002 101 65. Sedangkan persentase penduduk perempuan umur 10 tahun keatas yang memiliki ijazah tertinggi adalah SD/MI/Sederajat sebesar 31. Dari data yang ada menunjukkan bahwa tingkat pendidikan di Propinsi Riau masih perlu ditingkatkan mengingat persentase terbesar penduduk umur 10 Tahun keatas yang memiliki ijazah adalah SD/MI/ sederajat.Riau Th 2006 12 35 25 30 20 Laki . TINGKAT PENDIDIKAN Berdasarkan data Survei Sosial Ekonomi Propinsi Riau Tahun 2006 diketahui persentase penduduk laki – laki umur 10 tahun keatas yang memiliki ijazah tertinggi adalah SD/MI/Sederajat sebesar 30 persen.45 2003 105 65.25 persen.05 2005 105 63. SMU/SMA/Kejuruan/Sederajat sebesar 23.95 36. Distribusi tingkat pendidikan menurut kabupaten/kota dapat dilihat pada tabel 4.55 persen.19 34.55 persen.

akan disajikan indikator – indikator persentase rumah sehat dan persentase Tempat – Tempat Umum dan Pengelolaan Makanan (TUPM) sehat.94 Tidak/belum tamat SD 21.55 Sumber : Susenas.2 Persentase Ijazah Tertinggi yang Dimiliki Penduduk Umur 10 Tahun Keatas Menurut Jenis Kelamin di Propinsi Riau Tahun 2006 Ijazah Tertinggi yang Dimilki Perempuan Laki-laki Tidak/ belum pernah sekolah 3.15 SD/MI/Sederajat 31.20 SLTA/MA/Sederajat 19. Rumah dan lingkungan yang tidak memenuhi syarat kesehatan akan beresiko menjadi sumber penularan berbagai jenis penyakit. KEADAAN LINGKUNGAN Untuk menggambarkan keadaan lingkungan . dan beberapa indikator persentase perumahan sehat (jenis lantai rumah dan jenis atap perumahan).11 2.berikut ini : 0 20 40 60 80 .25 30. KEADAAN LINGKUNGAN DAN PERILAKU KESEHATAN 1.00 SLTP/MT/Sederajat 19. yaitu persentase rumah tangga menurut sumber air minum.20 19. Keadaan ini dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 2. ventilasi rumah yang baik. tempat pembuangan sampah.72 23. kepadatan hunian rumah yang sesuai dan lantai rumah tidak terbuat dari tanah.71 20. sarana air bersih. Selain itu disajikan pula beberapa indikator tambahan yang dianggap masih relevan. _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.1. Cakupan rumah sehat tahun 2005 mencapai 72 persen.SMA iploma sitas rnah sekolah tamat SD S Tingkat pendidikan penduduk perempuan lebih rendah dari pada penduduk laki-laki.5. mengalami peningkatan dibandingkan dengan tahun 2004 ( 40 persen). data dapat dilihat pada Gambar 2.37 Universitas 2.98 AK/Diploma 2. sarana pembuangan air limbah. BPS Riau 2006 B.Rumah Sehat Rumah sehat adalah bangunan rumah tinggal yang memenuhi syarat kesehatan. yaitu rumah yang memiliki jamban yang sehat.95 1.Riau Th 2006 13 1. persentase rumah tangga menurut menurut Tempat Penampungan Akhir Kotoran/ Tinja.00 1. data Tahun 2006 tidak ada.

92 4 9.61 persen).2.96 0.18 persen). Kabupaten Siak merupakan Kabupaten yang mempunyai persentase terbesar rumah tangga dengan sumber air minum milik sendiri (84.2941 16.6 PERSENTASE RUMAH TANGGA DENGAN SUMBER AIR MINUM MENURUT .Fasilitas Sumber Air Minum Badan Pusat Statistik melalui Susenas Tahun 2006.63 76.29 70.18 7.47 persen) dan Kabupaten Indragiri Hulu mempunyai persentase terkecil _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.336.6 persen.76 16.94 58.5 TARGET DAN REALISASI CAKUPAN RUMAH SEHAT TAHUN 2004/ 2005 Target Realisasi Sumber : LAKIP Dinkes Prop. bersama.323. Persentase rumah tangga yang memiliki sumber air minum sendiri merupakan persentase terbesar di Propinsi Riau ( 72.08 84.76 78.8 1012.4 2.63 persen).56 151. Kabupaten Bengkalis mempunyai persentase si ng Pe la an Inhi l Be ngk is k Du a i Rohil Propi i Gambar 2.27 16.7 1. Sedangkan rumah tangga yang tidak ada sumber air minum persentase terbesar berada di Kabupaten Bengkalis (24. Pemerintah daerah Kabupaten Bengkalis seharusnya perhatian terhadap hal ini karena Pemda tersebut mempunyai dana yang cukup besar.06.09 12.3.Riau Tahun 2004/2005 1. sumber air minum yang digunakan rumah tangga dikategorikan berdasarkan kepemilikan yaitu : sendiri. umum dan tidak ada.47 72.CAKUPAN RUMAH SEHAT 2004 2005 TAHUN Gambar 2..99 1.77 59.34 27. tetapi masih ada rumah tangga yang tidak ada sumber air minum ( 9.93 77.089 18.61 66.56 8.6 berikut : 0.49 12.05 persen) dan terkecil berada di Kota Pekanbaru ( 0.9 persen).913.77 70.349 66.84 0.Fasilitas Tempat Buang Air Besar Kepemilikan dan penggunaan fasilitas tempat buang air besar juga diperhatikan dalam menentukan kualitas hidup penduduk.63 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 Pe Ka Ro In Ku kanb ar u mpar hul hu an 1.46 18. umum dan tidak ada.2.99 9.05 14.Riau Th 2006 14 (58.4 74.842.57 13. bersama.78 24. tetapi masih ada rumah tangga yang tidak ada sumber air minummya yaitu 7. Persentase rumah tangga yang memiliki fasilitas tempat buang air besar sendiri merupakan persentase terbesar di Propinsi Riau (80.49 9.47 2. Persentase rumah tangga dengan sumber air minum menurut Kab/Kota di Propinsi Riau Tahun 2006 dapat dilihat pada gambar 2.96 3.05 72. Badan Pusat Statistik melalui Susenas Tahun 2006 membagi rumah tangga berdasarkan kepemilikan fasilitas tempat buang air besar terdiri dari : sendiri.96 persen).

13 1.63 7.31 1.15 persen).93 persen.98 2.51 0.13 10 .18 55.96 7.Riau Th 2006 15 terbesar rumah tangga dengan fasilitas tempat buang air besar sendiri (94. Jenis lantai yang tidak kedap air ini memungkinkan timbulnya penyakit kulit dan paru – paru.2 2 68.66 persen. jauh lebih banyak dibandingkan dengan yang tidak memenuhi syarat kesehatan ( lantai tanah) sebanyak 6.3 80.16 1.05 0.6 tidak ada umum bersama sendiri 0 20 40 60 80 100 _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.68 persen ) sedangkan persentase terkecil KK yang memiliki pengelolaan air limbah adalah Kabupaten Indragiri Hilir ( 25.41 persen) dan Kabupaten Indragiri Hulu mempunyai persentase terkecil (55.31 persen) dan persentase terkecil di Kota Pekanbaru (0.34 persen. Propinsi Riau Tahun 2006 persentase KK yang memiliki tempat sampah 70.24 4. Menurut hasil dari Susenas Tahun 2006 jenis lantai perumahan yang memenuhi syarat kesehatan (kedap air) sebanyak 93.7 Persentase Rumah Tangga Dengan Fasilitas Buang Air Besar Menurut Kab/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 1.48 6.5.8 0. Sedangkan rumah tangga yang tidak ada tempat buang air besar persentase terbesar berada di Kabupaten Kuantan Singingi (24.16 6.47 78.78 2.7 berikut : 87.95 10.76 12.Riau Th 2006 16 1.1 11. Fasilitas Tempat Sampah dan Pengelolaan Air Limbah Fasilitas sanitasi dasar selain jamban adalah kepemilikan tempat sampah dan pengelolaan air limbah.48 88.91 Gambar 2.34 1 0.KAB/KOTA TAHUN 2006 law al Si a m ns tidak ada umum bersama sendiri _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.01 13.7 77.6 2. Persentase terkecil KK yang memiliki tempat sampah berada di kabupaten Rokan Hilir ( 39.9 91. Kabupaten Indragiri mempunyai persentase tertinggi rumah tangga dengan jenis .03 persen).27 persen sedangkan persentase KK yang memiliki pengelolaan air limbah adalah 81.15 0.18 24.4.87 70.86 7.74 11.82.Jenis Lantai Rumah Salah satu syarat rumah sehat adalah jenis lantai rumah kedap air / bukan tanah.78 19.41 1.38 63.92 94. 2.76 persen).12 0.14 9.7 9. Gambaran Persentase Rumah Tangga Dengan Fasilitas Buang Air Besar Menurut Kab/Kota Propinsi riau tahun 2006 dapat dilihat pada gambar 2.18 17.62 11.64 8.25 92.76 16.153.

8 80.36 92.9.66 93.13 88.488. jenis atap lain yang memenuhi syarat kesehatan adalah beton (2.8 Persentase Rumah tangga Dengan Jenis Lantai Terluas Menurut Kab/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 Tanah Bukan Tanah _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop.87 8.8.99 5.17 2.26.94 90. Sedangkan atap perumahan tidak kedap air yang banyak digunakan adalah terbuat dari ijuk / rumbia (4.2155.6.3.4 11.05 92.76 81.27 94.38 persen) dan bahan lainnya 3 persen.52 1.6.72 9.92 72.62 persen dan yang tidak memenuhi syarat kesehatan (tidak kedap air) sebesar 7.95 8. Jenis Atap Perumahan Dari data Susenas Propinsi Riau Tahun 2006 diketahui jenis atap yang memenuhi syarat kesehatan (kedap air) sebanyak 92.49 86.06 11. Atap perumahan kedap air yang banyak digunakan terbuat dari bahan seng (84.67 1.14 9.9 .61 01.32 6.85 5 6.665.96 persen)Perumahan dengan jenis lantai yang tidak memenuhi syarat kesehatan (lantai tanah) menurut Kab/Kota dapat dilihat pada gambar 2.2457.21 21.33 95.34 0 20 40 60 80 100 Pekanbaru Kampar Rohul Inhu Kuansing Pelalawan Inhil Bengkalis Siak Dumai Rohil Propinsi Gambar 2.38 persen.0451.6353.75 0.49 02.04 0 9.73 4.486 84.3.27 persen) dan genteng (2.46 7.0180. berikut : 97.. 7.27 02.135.54 91.86 93.41 12.76489.67 85.96 98.19 79.07 persen).12.01 92.5644 90.64 6.04 7.46 persen).lantai tanah (11.2.88 0.19 01.13 persen) sedangkan Kota Dumai persentase terkecil (1.07 90.01 84.Riau Th 2006 17 1.04 01.89 81.01 91.5 7.07 0 20 40 60 80 100 Gambar 2.3. Rincian jenis atap perumahan dapat dilihat pada gambar 2.

Gambaran persentase rumah tangga ber PHBS menurut Kab/Kota adalah sebagai berikut : 0 10 20 30 40 50 60 Pekanbaru Kampar Rohul Rohil Dumai Pelalawan Kuansing Bengkalis Siak Inhu Inhil Gambar 2. Disamping itu kejadian kematian juga dapat digunakan sebagai indikator dalam penilaian keberhasilan pelayanan kesehatan dan program pembangunan kesehatan lainnya.Riau Th 2006 18 2. Rincian bisa dilihat pada lampiran Tabel 47. morbiditas dan status gizi masyarakat. KEADAAN PERILAKU MASYARAKAT Untuk menggambarkan keadaan perilaku masyarakat yang berpengaruh terhadap derajat Kesehatan antara lain persentase rumah tangga berperilaku hidup bersih dan sehat.Riau Th 2006 19 Profil Kesehatan Prop. menurun jika dibandingkan dengan Tahun 2005 yaitu 47.62 persen.58 persen. A.10 PERSENTASE RUMAH TANGGA BER PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT MENURUT KAB/ KOTA PROPINSI RIAU TAHUN 2006 Persentase _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop. Angka kematian pada umumnya dapat dihitung . MORTALITAS Gambaran perkembangan derajat kesehatan masyarakat dapat dilihat dari kejadian kematian dalam masyarakat dari waktu ke waktu. Tahun 2006 persentase rumah tangga ber PHBS adealah 33.Persentase Rumah Tangga Dengan Jenis Atap Terluas Menurut kab/Kota Propinsi Riau Tahun 2006 lainnya ijuk/rumbia seng genteng Beton _____________________________________________________________________ Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 20 BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN Situasi derajat kesehatan masyarakat Propinsi Riau disajikan situasi mortalitas.

dengan melakukan berbagai survei dan penelitian. Perkembangan tingkat kematian dan penyakit – penyakit penyebab utama kematian yang terjadi pada periode terakhir akan diuraikan dibawah ini. 1. ANGKA KEMATIAN BAYI (AKB) Data kematian yang terdapat pada suatu komunitas dapat diperoleh melalui survei. Angka Kematian Bayi (AKB) di Propinsi Riau cenderung menurun dari tahun 1994 – 2002. Keadaan ini menggambarkan kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan terhadap perinatal semakin membaik.
Tabel 3.1 Angka Kematian Bayi ( AKB ) Per 1.000 Kelahiran Hidup Riau Tahun 1994, 1997, dan 2002

Tahun AKB Sumber Data 1994 72 SDKI 2002 – 2003 1997 60 SDKI 2002 – 2003 2002 43 SDKI 2002 – 2003
Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 21

2. ANGKA KEMATIAN IBU MATERNAL (AKI) Angka Kematian Ibu Maternal menggambarkan status gizi dan kesehatan, tingkat pelayanan kesehatan terhadap ibu hamil, ibu melahirkan dan masa nifas. AKI sampai saat ini baru diperoleh dari survei-survei terbatas. Angka yang di dapat dari berbagai survei tersebut dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 3.2. Angka Kematian Ibu Maternal (AKI) Per 100.000 Kelahiran Hidup Indonesia
Data AKI

SKRT 1980 150 SKRT 1986 450 SKRT 1992 425 SDKI 1994 390 SKRT 1995 373 SDKI 2002-2003 307 Bila dilihat dari tabel di atas, AKI mengalami penurunan dari tahun 1980 – 2002. Keadaan ini mencerminkan status gizi ibu hamil, cakupan pelayanan kesehatan ibu hamil/ibu melahirkan oleh tenaga kesehatan serta kualitas pelayanan kesehatan serta sosial ekonomi ibu maternal terjadi peningkatan. Meningkatnya derajat kesehatan Ibu Maternal berdampak positif terhadap menurunnya angka kematian bayi (lihat tabel 3.1 AKB). 3. ANGKA KEMATIAN BALITA (AKABA) AKABA adalah jumlah kematian anak umur 5 tahun per 1.000 penduduk. AKABA menggambarkan tingkat permasalahan kesehatan anak dan faktor-faktor lain yang berpengaruh terhadap kesehatan anak balita seperti gizi, sanitasi, penyakit infeksi dan kecelakaan. Angka Kematian Balita di Propinsi Riau dapat dilihat pada tabel berikut:
Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 22

Tabel 3.3 Estimasi Angka Kematian Balita (AKABA) Per 1.000 Balita Riau Tahun

AKABA 1986 111 1993 81 1997 59
Sumber: BPS Riau

Dari tabel diatas terlihat angka kematian balita terjadi penurunan dari tahun 1986 – 1997. Penurunan angka kematian balita ini menggambarkan keadaan sanitasi lingkungan dan pelayanan kesehatan balita, baik itu berupa pencegahan penyakit, perbaikan gizi dan pola asuh anak di Propinsi Riau tahun 1986 sampai dengan tahun 1997 semakin membaik. SDKI tahun 2002 – 2003 Angka Kematian Balita Propinsi Riau adalah 60 per 1000 kelahiran hidup. Angka yang diharapkan sampai dengan tahun 2010 secara nasional adalah 58 per 1000 kelahiran hidup. Jika dilihat dari angka tahun 1997 sudah hampir mendekati angka target tahun 2010, seharusnya seandainya dilakukan survei tahun ini diharapkan sudah melebihi target nasional. 4. ANGKA KEMATIAN KASAR (AKK) Estimasi Angka Kematian Kasar (AKK) berdasarkan Hasil Proyeksi Penduduk 2000 – 2025 menunjukkan AKK di Propinsi Riau secara umum dapat dilihat pada tabel berikut:
Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 23

Tabel 3.4 Angka Kematian Kasar Per 1.000 Penduduk Propinsi Riau Hasil Proyeksi Penduduk 2000 - 2025 AKK Tahun 2,6 2000 2,4 2005 2,5 2010 2,7 2015 3,1 2020 4,1 2025
Sumber : Badan Pusat Statistik

5. UMUR HARAPAN HIDUP (Eo) Derajat kesehatan masyarakat Propinsi Riau pada umumnya telah meningkat pada tahun 2002 jika dibandingkan dengan tahun 1999. Dari sumber data DepKes RI dan BPS Riau, umur harapan hidup dari mereka yang dilahirkan pada tahun 1999 yaitu 67,8 tahun sedangkan mereka yang dilahirkan pada tahun 2000 umur harapan hidupnya 67,9 tahun. Hasil Susenas Tahun 2006 umur harapan hidup di propinsi Riau meningkat menjadi 70,07 tahun. Unur harapan hidup di Propinsi Riau dari tahun ke tahun dapat digambarkan pada table sebagai berikut :
Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 24

Tabel 3.5 Estimasi Umur Harapan Hidup (Eo) Propinsi Riau
Tahun Eo

Sumber Data 1992 63,98 Lamp. Profil Kes Indonesia 2000, DepKes RI 1997 66,06 Lamp. Profil Kes Indonesia 2000, DepKes RI 1999 67,8 Lamp. Profil Kes Indonesia 2000, DepKes RI 2002 67,9 Indeks Pembangunan Manusia Riau 2002, BPS Riau 2005 70,07 Indeks Pembangunan Manusia Riau 2005,BPS Riau

B. MORBIDITAS 1. ANGKA KESAKITAN PENYAKIT MENULAR Penyakit Menular masih merupakan masalah di Propinsi Riau, dengan angka kesakitan yang bervariasi. Kasus penyakit menular yang menjadi kasus luar biasa tahun 2006 adalah Demam Berdarah Dengue (DBD). Gambaran pencapaian indikator penyakit menular di Propinsi Riau Tahun 2006 dapat dilihat pada tabel berikut :
Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 25

Tabel 3.6 Indikator Pemberantasan Penyakit Menular di Propinsi Riau Tahun 2006 Nilai Penyakit Menular Indikator Target Realisasi Malaria AMI 25 Per 1000 Pddk 6,51 Per 1.000 Pddk ( berhasil) DBD IR 15 Per 100.000 Pddk 21,0 Per 100.000 Pddk Filariasis Mikrofilaria Rate (Mf.Rate) < 2 % > 2% ISPA Angka Penemuan Kasus Pneumonia ( CDR) 30% 15,6 % TB Paru Angka Penemuan penderita Baru (BTA+) 60 % 38,3 % Kusta Prevalensi Kusta < 1 Per 10.000 Pddk 0,241 per 10.000 penduduk Frambusia Prevalensi Frambusia < 1 Per 10.000 Pddkk 0,004 per 10.000 penduduk Rabies Kasus Rabies pada Manusia

432 0 6.29 per 1.Hilir 821 0 1.70 9.64 10.57 Provinsi Riau 28.161 0 7. Bengkalis 3.7 DATA MALARIA KLINIS & INDIKATOR ANNUAL MALARIA INCIDENCE (AMI) PER 1000 PENDUDUK DI PROVINSI RIAU TAHUN 2006 JUMLAH No Kab/Kota Malaria Klinis Meninggal AMI per 1000 1.51 Profil Kesehatan Prop. Kuansing 3.29 5. Rokan Hulu 1.33 8. Riau Th 2006 27 AMI(Annual Malaria Incidence per 1000 penduduk di Propinsi Riau Tahun 1998 .102 0 6.209 0 12.28 – 22.618 kasus). Pelalawan yaitu 16. MALARIA Tahun 2006 jumlah kasus malaria klinis sebanyak 28. Pekanbaru 194 0 0.78 4. Riau Th 2006 26 1.Hulu 2.91 2.54 7.000 penduduk) .1(kasus tinggi) Profil Kesehatan Prop.200 0 10.000 penduduk.7 . Siak 3. Dumai 1.3 10.28 2. Angka ini sedikit lebih rendah jika dibandingkan AMI tahun 2005 (0.137 0 4. Ind. Jumlah ini mengalami penurunan dari tahun 2005 (31.361 0 3. Rokan Hilir 5.44 3.1. Pelalawan 3. Kab/Kota di Propinsi Riau termasuk dalam katagori Low Incidence Area (LIA < 50 per 1.102 kasus.28 – 16.000 penduduk dan AMI tertinggi di Kab. AMI terendah di Kota Pekanbaru yaitu 0. untuk lebih rinci lihat tabel dibawah ini : Tabel 3.411 0 16.735 0 13.6 15.06 11.0 kasus 3 Kasus HIV/AIDS Prevalensi HIV (Persentase kasus terhadap penduduk beresiko) 0.28 per 1.441 0 6.000 penduduk.05).55 6. Kampar 3. Ind. Annual Malaria Incidence (AMI) Provinsi Riau berada pada kisaran antara 0.90 per 1.8 7 7.2006 13.

82 3441 0 6. jenis plasmodium yang paling banyak ditemukan adalah plasmodium falciparum.79 3200 0 10. Sungai Sembilan) dengan jumlah penderita sebanyak 322 orang.28 Kampar 3.51 TABEL 3.378 0 4. 1.Untuk mengantisipasi .44 Rohul 630 0 1.2 194 0 0.37 3411 0 16.97 5. KLB Malaria ini terjadi pada bulan Januari (31 orang).7 Dumai 621 0 3 1432 0 6.999 0 6. namun tidak ada penderita yang meninggal dunia.25 4. April (61 orang).937 0 12.64 Rohil 4.194 0 5.98 2161 0 7.294 0 3.979 0 11.1 PMPM P. DBD Penyakit demam berdarah dengue (DBD) sampai saat ini masih merupakan masalah kesehatan masyarakat di Propinsi Riau yang memerlukan perhatian serius dari semua pihak.06 Siak 2. Riau Th 2006 28 KLB Malaria selama tahun 2006 terjadi sebanyak 1 kejadian yaitu di Kota Dumai (Kec.05 3209 0 12.33 Bengkalis 2.55 Kuansing 2.Baru 141 0 0.54 Inhil 681 0 1. Hasil laboratorium.603 0 12.44 3137 0 4. mengingat penyakit ini sangat potensial untuk terjadi Kejadian Luar Biasa (KLB) dan merupakan ancaman bagi masyarakat luas.29 Inhu 1. Maret (42 orang).8 MALARIA KLINIS / AMI PER 1000 PENDUDUK DI PROVINSI RIAU TAHUN 2005 DAN 2006 Gambar 3.94 0 5 10 15 20 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 6. Pebruari (46 orang). Mei (142 orang).78 Pelalawan 2.5.11 821 0 1.9428102 0 6.92 1361 0 3.34 5735 0 13.57 Propinsi 22.299 0 7.51 Kab/Kota Thn 2006 AMI Per AMI Per Thn 2005 Profil Kesehatan Prop.2.

3 35.8 10.0 140.8 12.0 9.8 10.5 Jumlah 948 18 21. P.6 11. Dumai 19 1 8. Kampar 105 1 19.6 8.3 0.0 1. Kab Inhu.7 31.9 Jumlah Kasus dan Kematian DBD di Propinsi Riau Tahun 2006 Sumber : Laporan Bulan P2 DBD Kab/Kota Kab/Kota P Mati IR/100. Inhil 100 5 15.5 3. Inhu 101 2 35.1 25.2 33.0 8.0 5.9 78. Kuantan Singingi 3 1 1.0 6.000 penduduk Angka Kesakitan DBD (IR/Incidence Rate) Tahun 2005 dan Tahun 2006 Se Provinsi Riau 119.9 5.0 Kab/Kota In cid en ce R ate/ IR Tahun 2005 Tahun 2006 Tahun 2005 119.000 CFR(%) 1.0 100.0 3.3 7. Rohul 33 1 10.5 2.5 1.9 44.2 11.1 9. dan Siak melebihi Indikator Nasional Angka kesakitan 20/100.5 3.4 50.0 4.8 30.6 19. Rohil 8 1 1.9 78.2 15.0 0.4 Tahun 2006 50.9 2.3 35.0 60.9 Profil Kesehatan Prop.6 8.9 1.9 41.9 14.2 11.8 Pekanbaru Kampar Rokan .0 19.3 10. Riau Th 2006 29 Asumsi : Angka kesakitan DBD (IR) tertinggi tercatat pada Kota Pekanbaru. Pelalawan 20 0 9.9 44.1 3.1 9.8 21.Baru 347 3 50.6 19.8 30.7 31.0 120.0 40.9 2.1 10.6 0.0 80.9 5.9 0.9 41.8 20.5 1. Bkls 95 0 14.8 1.munculnya masalah DBD perlu direncanakan tindakan-tindakan antisipatif yang lebih rasional dan berani serta terus mendorong semua pihak agar terbeban terhadap ancaman DBD tersebut Tabel 3.1 10.9 14.8 21. Siak 117 3 41.1 25.0 19.0 1.2 15.

Singingi Ind.3 Trend Penyakit Demam Berdarah Dengue Lima Tahunan Tahun 2002 s. menimbulkan gejala akut (demam berulang.3. Riau Th 2006 30 Gambar 3. Dari data yang ada kasus kronis Filariasis masih terdapat di 10 Kabupaten/Kota dengan jumlah kasus elephantiasis(Kaki gajah) yang dilaporkan sebanyak 281 kasus yang ditemui di 126 desa. Hilir Bengkalis Dumai Siak Rokan Hilir Gambar 3.d Tahun 2006 134 114 434 115 165 132 64 185 288 308 208 199 51 68 20 34 23 27 17 14 21 36 33 40 0 50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 Bulan Jum lah K asu s Max 2002-2006 Min 2002-2006 Max 2002-2006 134 114 434 115 165 132 64 185 288 308 208 199 Min 2002-2006 51 68 20 34 23 27 17 14 21 36 33 40 . Penderita filaria terbanyak di kabupaten Indragiri Hulu (109 kasus) dan terendah di Kota Pekanbaru (1 kasus).Hulu K. (lihat lampiran Asumsi : Berdasarkan grafik min-max 5 tahunan (Grafik II) terlihat bahwa terjadi kenaikan K k ti i d B l M td B l A t i d Data Kasus DBD Di Provinsi Riau Tahun 2002 s. Hidrokel).2 Dari Grafik di atas dapat dilihat bahwa angka incidence rate (IR) tahun 2006 jika dibandingkan dengan tahun 2005 yang lalu pada beberapa kabupaten/kota yang Incidence Ratenya tinggi yaitu Pekanbaru.000 penduduk . oedema) dan gejala kronis elephantiasis.d 2006 1.Hulu Pelalawan Ind. peradangan kelenjar getah bening. Profil Kesehatan Prop. Penyakit ini merupakan masalah kesehatan masyarakat di Indonesia khususnya di Propinsi Riau. Inhu dan Siak melebihi indicator nasional 20 /100. FILARIASIS Filariasis adalah penyakit menular menahun yang disebabkan oleh infeksi cacing filarial pada saluran kelenjar getah bening.

5 5 Indragiri Hulu 2 .843 3 7 1. Dalam upaya pencegahan dan menghindari peningkatan kejadian pnemoni yang berakibat kematian balita disebabkan pneumonia dilakukan upaya program deteksi dini ISPA pada balita.139 4 29 20. Profil Kesehatan Prop.418 6 0 2.000 balita per tahun. artinya bahwa Filariasis masih merupakan masalah kesehatan yang penting dan memerlukan kegiatan tindak lanjut seperti pemetaan daerah endemis.4 2 Kampar 5 .5 9 Dumai 2 .914 6 . Riau Th 2006 32 Tabel 3. Kejadian Pnemonia di Indonesia pada balita diperkirakan antara 10% .6 Penemuan Kasus . Riau Th 2006 31 Tabel 13).973 28.000 balita atau berkisar 150.Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agus Sep Okt Nop Des W asp ad a W a s p ad a Asumsi Berdasarkan grafik min-max 5 tahunan terlihat terjadi kenaikan kasus yang cukup tinggi pada bulan Maret.795 3 60 12. 1. Cakupan pneumonia pada balita di Propinsi Riau masih memprihatinkan karena cakupan hanya 15.6 4 Rokan Hulu 3 . survey darah jari. agustus dan Oktober.6 3 Pelalawan 2 .Meskipun tidak menimbulkan kematian namun penyakit ini dapat menurunkan produktifitas kerja dan menimbulkan terjadinya cacat yang menetap.252 1 63 3.4.987 1 5. dalam rangka eliminasi Filariasis yang ditargetkan tahun2020.498 1 .1 10 Siak 2 . Pnemonia merupakan salah satu penyebab utama tingginya angka kesakitan dan kematian pada golongan bayi dan anak balita.9 11 Rokan Hilir 4 .153 2 29 10. Secara umum microfilaria Rate (Mf-Rate) di Propinsi Riau sampai dengan tahun 2003 masih diatas 1 % ( > 1 %). Sehingga pada bulan februari dan Juli adalah bulan meningkatkan kewaspadaan dengan PSN ( Pembrantas Sarang Nyamuk ) melalui 3 M Plus Profil Kesehatan Prop.3 6 Kuansing 2 .5 8 Bengkalis 6 .309 1 .8 4 4. perawatan kasus pada kasus kronis dan lain-lain. pengobatan masal. Dibawah ini adalah tabel realisasi penemuan penderita Pneumonia balita per kabupaten/kota.285 5 37 8.6 persen masih jauh dari target (30 persen).10 Penemuan Penderita Pneumonia Balita per Kabupaten/Kota Tahun 2006 Jumlah % 1 Pekanbaru 6 .266 19.20% per tahun.5 7 Indragiri Hilir 6 .283 4 12 12. Perkiraan angka kematian Pnemonia ialah 6 per 1.521 28.939 1 . Kematian balita akibat ISPA terjadi karena Pnemonia yang tidak cepat ditolong secara dini dan diberikan pengobatan yang tepat. Penyakit ISPA Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) khususnya Pnemonia masih merupakan masalah kesehatan di Indonesia.

5 20. Secara teoritis diperkirakan 10% dari penderita diare akan meninggal. diikuti oleh kabupaten Kampar 29.000 penduduk). Kematian balita akibat diare terjadi karena tidak ditolong secara dini dan tidak diberikan pengobatan yang tepat. akibat terjadinya proses dehidrasi berat bila tidak diberi pengobatan. bila ditinjau dari angka kesakitan atau kematian yang ditimbulkannya.d Desember 2006 di Propinsi Riau Insiden Rate 9.12 19.000 penduduk. Kabupaten Siak mempunyai angka kesakitan paling tinggi yaitu 43. Jumlah penderita yang meninggal karena Diare tidak ada (CFR = 0%). Riau Th 2006 34 Selama tahun 2006 telah terjadi KLB Diare sebanyak 1kali kejadian yaitu di Kab.4 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 IR p e r 1 . Gambar 3.99 per 1.81 P.5 per 1.0 0 0 p e n d u d u k Insiden Rate (IR) Diare Semua Umur Per Kab/Kota Bulan Januari s. Angka kesakitan Diare di Propinsi adalah 20.13 25. kecuali pada bulan tertentu seperti pasca banjir. Melaksanakan kegiatan pengamatan ke lokasi kejadian guna memastikan adanya KLB . pada balita terjadi 55. Upaya yang telah dilakukan antara lain : a.000 penduduk dan Kabupaten Bengkalis 27.000 penduduk.99 15.47 20.000 penduduk.13 per 1./Kota Target Penemuan Pneumonia Balita 1.2 18.000 balita).79 27.Baru Kampar Pelalawa n Rohul Inhu Kuansing Inhil Bengkalis Dumai Siak Rohil Prop.32 43.000 kematian (2. setiap tahunnya terdapat 112. Angka kematian diare yang didapat dari hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT 1995) bila diproyeksikan pada penduduk Indonesia. musim kemarau atau akibat bencana lain.81 per 1.000 penduduk.000 kematian pada semua golongan umur (54/100.5 per 1. Dilihat dari angka kesakitan diare saat ini belum menjadi masalah kesehatan pada masyarakat Propinsi Riau . Berdasarkan kajian dan analisis dari beberapa survei yang dilakukan.Propinsi No Kab. Siak (JCH Siak) dengan jumlah 51 penderita.83 29. Pada golongan balita episode diare adalah 1.76 6. Profil Kesehatan Prop.5 kali per tahun. Angka tersebut masih berada dibawah angka nasional (374 per 1. Riau Th 2006 33 rendah ( 33. Diare Penyakit diare masih merupakan masalah kesehatan masyarakat Indonesia. tetapi kemungkinan masih terjadi under reporting/ belum validnya data sehingga angka kesakitan diare rendah padahal masyarakat yang ber PHBS di Propinsi Riau masih Profil Kesehatan Prop.58 persen) dan diare masih menduduki peringkat kedua dari 10 besar penyakit rawat inap Rumah Sakit.15 18.5.000 penduduk). angka kesakitan diare pada semua golongan umur pada saat ini adalah 280/1.

000 penduduk 130 122 115 115 160 KONVERSI Target > 80 % > 80 % > 80 % > 80 % > 80% Pencapaian 81 % 80 % 80 % 83% 74 % SUCCES RATE Target > 85 % > 85 % > 85 % > 85 % > 85% Pencapaian 90 % 92 % 88 % 92% Case Notification Rate BTA (+) per 100.6.7.597 kasus (CDR 38.3% Estimasi per 100.b. Frambusia Penyakit frambusia adalah penyakit menular menahun dan kambuh-kambuhan yang disebabkan oleh kuman treponema pertenue. Hal ini memberikan indikasi bahwa program belum bermakna dalam memutuskan mata rantai penularan penyakit Tuberkulosis.1 32 45. tetapi ditemukan suspek kusta sebanyak 6 orang. Penyakit ini biasanya menyerang anak-anak usia dibawah 15 tahun. Riau Th 2006 35 Tabel. dengan rincian di SD Negeri Tualang Kabupaten Siak ditemukan 4 orang suspek sementara di SD Sorek Dua dan Dundangan ditemukan 2 orang suspek. Mengambil sampel penderita untuk diperiksa di laboratorium c. artinya tidak ada penderita baru penyakit kusta di Propinsi Riau. 1. Dengan perkataan lain baik kuantitas dan kualitas kinerja program TB mengalami penurunan. KUSTA Pada tahun 2006 dilakukan survey dan hasilnya tidak ditemukan penyakit kusta. Demikian juga pencapaian konversi mengalami penurunan.8% 38. TBC Paru Tahun 2006 angka penemuan kasus baru dengan BTA positif mengalami penurunan dibanding tahun 2005 yaitu 2.8.3%) dari suspek yang diperiksa sebanyak 5. Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 36 1.9 61 1.534 (32%). 3. Melakukan penyuluhan kepada masyarakat bersama dengan petugas Kabupaten dan Puskesmas serta sektor terkait.11 Penemuan dan Pengobatan Penderita di Propinsi Riau Deskriptif 2002 2003 2004 2005 2006 CDR Target 30 % 40 % 60 % 70 % 70% Pencapaian 20.000 penduduk 25. Ditemukannya kasus Frambusia di masyarakat .7 % 30 % 40 % 47.8 54. Profil Kesehatan Prop. Berbagai masalah dapat diterangkan antara lain terputusmnya GF ATM ( Global Fun AIDS TB Malaria) pada bulan April 2006 dan lemahnya fungsi manajerial dan supervisi di Kab/Kota. Sedangkan penderita yang ada sampai dengan Tahun 2006 adalah 115 orang ( lampiran tabel 12).

SD Negeri 001 Batu Panjang Bengkalis 156 134 290 0 0 .12 LOKASI JUMLAH MURID JUMLAH MURID YG DIPERIKSA No SURVEY LK PR TOT AL MNLR TDK MNLR SUSPE K NEGA TIF KET 1. Pemeriksaan terhadap kulit anak SD dimaksudkan untuk mengetahui ada tidaknya penyakit frambusia dan penyakit kulit lainnya. SD Negeri 004 Bangko Rokan Hilir 190 187 377 0 0 0 377 3. Survei & penanggulangan fokus frambusia ini dilaksanakan pada bulan September 2006.menunjukkan indikator keterbelakangan suatu negara atau daerah. Hasil pemeriksaan kulit tersebut dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 3. SD Negeri 001 Bangko Rokan Hilir 235 210 445 0 0 0 445 2. Mengingat dampak dari penyakit Frambusia di masyarakat yaitu dapat menimbulkan penderitaan pada anakanak yang merupakan generasi penerus bangsa. maka diperlukan pemberantasan penyakit frambusia secara intensif dan terpadu untuk mencapai eradikasi tahun 2010.

XIII Koto Kampar) dan Kab.9. Infeksi Menular Seksual (IMS) & HIV/AIDS Kasus AIDS yang ada di Propinsi Riau. SD Negeri 002 Batu Panjang Bengkalis 154 181 335 0 0 0 335 5. Kampar (Desa Gunung Bungsu. Rabies KLB Rabies selama tahun 2006 terjadi sebanyak 2 kejadian yaitu di Kab. Pelalawan ( Desa Pangkalan Kerinci) dengan jumlah 2 penderita dengan kematian 2 orang (CFR = 100%). Faktor penyebab kematian kemungkinan disebabkan oleh kurangnya pengetahuan masyarakat tentang rabies dan penderita yang tidak meminta pertolongan segera ke unit pelayanan kesehatan yang ada (hanya diobati sendiri). Selama ini koordinasi lintas program dalam hal ini Dinas Peternakan belum dilaksanakan dengan baik baik di Kab/Kota maupun di Propinsi.702 orang murid yang diperiksa ditemukan penyakit kulit lainnya sbb : a. SD Negeri 003 Batu Panjang Bengkalis 145 112 257 2 0 0 255 JUMLAH 880 824 1. Kec. hasil dari surveilans pasif yaitu dengan . Riau Th 2006 37 1.10.702 Dari 1.0 290 4. Penyakit Panu : 237 orang Profil Kesehatan Prop. Penyakit Kudis : 163 orang b. 1.70 4 2 0 0 1.

Grafik. di atas. menggunakan jarum suntik bersama dalam mengkonsumsi narkoba suntik (injection drugs users).9 %). Data juga diperoleh dari pelayanan klinik VCT di RSUD Arifin Ahmad Pekanbaru dan Rumah sakit Jiwa Tampan.d 10 tahun ) yang lalu pernah melakukan kegiatan berisiko tinggi misalnya .d Desember 2006 0 . Riau Th 2006 39 Gambar. dan kegiatan tindakan medis lainnya yang tidak memperhatikan universal precaution. dari tahun 1997 sampai dengan bulan Desember 2006.merekapitulasi laporan surveilans AIDS dari Rumah Sakit. 3.6 Jumlah Penderita AIDS di Propinsi Riau Menurut Kelompok Umur Tahun 1997 s.5 Kumulatif Kasus AIDS di Provinsi Riau Tahun 1997 s. Riau Th 2006 38 Dari grafik.d Desember 2006 0 5 10 15 20 25 30 35 40 AIDS 5-14 15-19 20-24 25-29 30-34 35-39 40-44 45-49 >50 tdk diket Umur Dari grafik di atas. terlihat bahwa dari tahun ke tahun jumlah penderita meningkat tajam. jumlah penderita AIDS di Propinsi Riau menurut kelompok umur bahwa jumlah penderita AIDS terbanyak adalah pada kelompok usia produktif yaitu 25 – 29 tahun sebanyak 37 orang (38. Melihat keadaan tersebut dapat dikatakan bahwa kelompok usia produktif tersebut beberapa tahun yang lalu ( 3 s. tidak menggunakan kondom dalam melakukan hubungan sex dengan yang bukan pasangan tetap. jumlah penderita AIDS di Propinsi Riau selama tahun 1997 sampai dengan 2006 sebanyak 95 orang.3. 30 – 34 tahun sebanyak 30 orang (31.d Desember 2006 10010 4 1 17 38 33 11122 67 24 62 95 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 Tahun kumulatif AIDS AIDS Kumulatif Profil Kesehatan Prop.7 Jumlah Penderita AIDS di Propinsi Riau Menurut Jenis Pekerjaan Tahun 1997 s.6 %). Profil Kesehatan Prop. Gambar 3.

9 Hasil Sero Survei PMS/HIV Pada Populasi WPS. jumlah penderita AIDS di Propinsi Riau menurut faktor risiko terdapat 68.8 Jumlah Penderita AIDS di Propinsi Riau Menurut Faktor Risiko Tahun 1997 s. Pramupijat dan NAPI yang ada di Lapas. mahasiswa sebanyak 11 orang (11.4 28.4 % dan sisanya sebanyak 3.4 Hetero IDU T. Dari hasil pemeriksaan laboratorium terhadap sampel yang diambil. Profil Kesehatan Prop. jumlah penderita AIDS di Propinsi Riau menurut Jenis Pekerjaan bahwa kelompok wiraswasta menempati rangking pertama yaitu sebanyak 54 orang (56. Pramupijat & NAPI Di Provinsi Riau Tahun 2006 N o Kab / Kota Lokasi Jumlah . Pada tahun 2006 telah dilakukan juga dilakukan sero survei di 7 Kabupaten/Kota dengan sasaran survei terdiri dari Wanita Penjaja Seks (WPS) langsung dan NAPI di Lapas.8 %).10 20 30 40 50 60 AIDS wira swasta mahasiswa karyawan/buruh PNS PSK IRT Pelaut NAPI POLRI tdk diket Jenis Pekerjaan Series1 Dari grafik di atas. Angka tersebut jauh lebih tinggi dibanding dengan hasil sero survei tahun-tahun sebelumnya.0 %. dapat diterangkan bahwa kasus AIDS sudah sampai pada kelompok berisiko rendah yaitu ibu rumah tangga.2 %) dimana riwayat risiko penularannya adalah dari pasangan (suami).2 % dari faktor risiko yang tidak diketahui. yang nantinya akan menambah penderita baru melalui anak yang dilahirkan oleh wanita – wanita tersebut. karyawan/ buruh sebanyak 5 orang (5.3 %) dan yang sangat menarik adalah data ibu rumah tangga sebanyak 4 orang (4. Hasil kegiatan sero survei tahun 2006 dapat dilihat seperti tabel berikut : 3.4 % dari kelompok hetero seksual dan kelompok IDU (injection drug users) sebanyak 28.2 68. Riau Th 2006 40 Gambar 3. Riau Th 2006 41 Tabel 3.6 %) . Sasaran kegiatan sero survei yang dilaksanakan tahun 2006 adalah Wanita Penjaja Seks (WPS) langsung yang ada di lokasi.Diket Profil Kesehatan Prop.d Desember 2006 Dari grafik di atas. diperoleh Angka Prevalence HIV tertinggi di Kabupaten Pelalawan yaitu sebesar 8.

3 7 Rokan Hilir Perbatasan 44 6 13.LAPAS 114 5 4.LAPAS 294 7 2.3 5 Pelalawan Sepakat & Sawitan 87 8 9.6 2 Dumai .6 3 Rokan Hulu .4 1 0.6 0 .6 .8 3 2.1 0 4 Siak .Ujung Batu 65 2 3.4 3 2.Rawa Panjang 114 2 1.Sampel Diperiksa Siphilis % HIV (+) % 1 Indragiri Hilir Sungai Dugil & Kempas Jaya 76 0 2 2.2 7 8.0 6 Pekanbaru Panti Pijat 300 0 7 2.

Hal ini berakibat laporan dari beberapa Kab/Kota tidak masuk dan format belum baku sehingga bervariasi formatnya. Angka Kesakitan Penyakit Tidak Menular (PTM) Program penyakit tidak menular merupakan program baru sehingga belum semua Kabupaten/Kota mempunyai pengelola program tersebut. Rokan Hilir.1 Kunjungan Hipertensi dan Diabetes Melitus di Puskesmas. Rohul. 10 wilayah sudah merupakan daerah terjangkit virus H5N1 pada unggas kecuali Kab. .11. Namun di Kabupaten Rokan Hilir penderita shipilis relatif tinggi yaitu 13. oleh karena IMS merupakan pintu masuk menuju infeksi HIV. Riau Th 2006 42 Dengan kondisi ini dapat diartikan bahwa di lokasi yang ada di Kabupaten Pelalawan sudah digolongkan pada tingkat concentrated level epidemic (> 5%). 4 kasus di Kab.6 %). 1. Rohil dan Kab.Dari tabel diatas diketahui bahwa di lokasi Sepakat & Sawitan Kabupaten Pelalawan mempunyai angka prevalensi HIV paling tinggi yaitu 8. Profil Kesehatan Prop. Kab. Indragiri Hilir yang merupakan daerah bebas H5N1 pada unggas.3 – 2.0% dan sifilis 9. Selama tahun 2006 di Propinsi Riau terdapat 6 kasus suspek AI pada manusia yang ditemukan di 3 Kabupaten yaitu : 1 kasus di Kab.6 persen. Profil Kesehatan Prop. sementara 10 wilayah lainnya sudah merupakan wilayah positf H5N1 pada unggas dan 3 Kabupaten yang ditemukan kasus suspek AI pada manusia yaitu : Kab. Kampar.2%. Indragiri Hilir. Rokan Hulu dan 1 kasus di Kab. Riau Th 2006 43 2. 2.1 diatas terlihat hanya wilayah Kab. selebihnya data diambil dari laporan STP yang kevalidannya masih diragukan. Data dibawah ini hanya 2 Kab/Kota yang berasal dari pengelola program PTM yaitu Kabupaten Kuansing dan Kabupaten Rokan Hulu. yang artinya HIV telah menyebar di populasi umum. Gambaran kasus ini dapat dilihat pada diagram berikut : = Daerah bebas H5N1 pada unggas = Daerah H5N1 positif pada unggas = Kasus Suspek AI Bengkalis Siak Pekanbaru Kampar Pelalawan Kuansing Indragiri Hulu Indragiri Hilir Rokan Hulu Kota Rokan Dumai Hilir Dari Diagram 3.Avian Influenza (AI) Tahun 2006 belum ada kegiatan untuk Surveilans AI selain melakukan investigasi terhadap kasus suspek AI pada manusia. hal ini merupakan ancaman yang harus diwaspadai. Sedangkan di lokasi lainnya angka prevalensi HIV berada pada kisaran (0. Kampar. Dari 11 Kabupaten/Kota di Propinsi Riau. Tingkat epidemic ini menunjukkan tingkat perilaku berisiko yang cukup aktif menularkan di dalam suatu sub populasi tertentu.

Dari gambar 3. sedangkan sarana untuk pemeriksaan laboratorium di daerah lain masih kurang.2 Kunjungan Penyakit tidak menular berbasis data Rumah Sakit. Riau Th 2006 44 lain mungkin disebabkan oleh karena penegakan diagnosa Diabetes Melitus didasarkan pada hasil pemeriksaan laboratorium. 1)Data Rawat Inap.9 0 500 1000 1500 2000 2500 3000 3500 4000 KNS INHU INHIL PLLW SIAK KPR ROHUL BKLS ROHIL PKU DUM RIAU KAB/KOTA DATA KASUS BARU HIPERTENSI DAN DIABETES DI PUSKESMAS PROVINSI RIAU TAHUN 2006 H D Sumber data : Laporan STP dan PTM Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota tahun 2006.10 0 100 200 300 400 500 600 NGHSE NGBP NGP NGS DMBI DMTBI DMBM DMTYTD DMYTT HE(P) H lain IMA Angina P Stroke JUMLAH KASUS PENYAKIT PTM RAWAT INAP . Gambar 3. Rendahnya penjaringan kasus Diabetes Melitus di daerah Profil Kesehatan Prop.9 terlihat bahwa kasus baru Hipertensi tertinggi selama tahun 2006 berasal dari kabupaten Rokan Hilir.Gambar 3. sedangkan kasus baru Diabetes Melitus tertinggi berasal dari kota Pekanbaru. 2.

11 0 50 100 150 KEMATIAN AKIBAT PTM PADA KASUS RAWAT INAP DI PROVINSI RIAU TAHUN 2006 KEMATIAN KEMATIAN 9 4 4 4 6 35 0 4 19 18 10 14 11 143 NGHSE NGBP NGP NGS DMBI DMTBI DMBM DMTYT D DMYTT HE(P) H lain IMA Angina P Stroke Sumber Data : laporan RL 2a. maka didapatkan gambaran sebagai berikut : Gambar 3. IMA : Infark Miokard Akut 13. H Lain : Penyakit Hipertensi Lainnya 12. HE (P) : Hipertensi Essensial (Primer) 11. Jika penyakit tersebut dikelompokkan berdasarkan golongan besar penyakit. NGS : Neoplasma Ganas Serviks 5. NGP : Neoplasma Ganas Payudara 4. NGBP : Neoplasma Ganas Bronkus dan Paru 3. Riau Th 2006 45 Keterangan : 1. DMYTD :Diabetes Melitus TYTD yang lainnya 9.DI RS DI PROVINSI RIAU TAHUN 2006 KASUS Gambar 3. Stroke : Stroke Tidak Menyebut Perdarahan / Infark Dari data di atas didapatkan bahwa kasus rawat inap terbanyak adalah kasus stroke diikuti oleh Hipertensi Esensial Primer. NGHSE : Neoplasma Ganas Hati & Saluran Empedu 2.12 Angka Kesakitan & Kematian disebabkan oleh Penyakit Kardiovaskular . Laporan Rawat Inap RS Pemerintah se-provinsi Riau tahun 2006 yang diterima oleh Dinas Kesehatan Provinsi. DMBI : Diabetes Melitus Bergantung Insulin 6. DMBM : Diabetes Melitus Berhubungan Malnutrisi 8. Angina P : Angina Pektoris 14. DMTBI : Diabetes Melitus Tidak Bergantung Insulin 7. DMYTT : Diabetes Melitus YTT 10. Profil Kesehatan Prop. Sedangkan penyebab kematian tertinggi pada tahun 2006 adalah kasus stroke diikuti oleh kasus Diabetes Melitus bergantung Insulin.

13 Jumlah Kasus Baru dan Kunjungan Penderita Penyakit Tidak Menular Se-Propinsi Riau Tahun 2006 0 1000 2000 3000 4000 5000 6000 Baru 3 19 85 50 211 568 36 1250 888 2677 1224 183 551 681 1814 Kunj 6 50 495 107 323 2551 72 1959 3545 4226 5284 1072 2851 2471 3986 NGHSE NGBP NGP NGS DMBI DMTBI DMBM DMTYT D DMYTT HE(P) H lain IMA Angina P Stroke PPOK Sumber data : Laporan RL 2b dari Rumah Sakit Pemerintah Provinsi se Provinsi Riau yang diterima Dinkes Provinsi Riau.0 200 400 600 800 1000 1200 1400 1600 NEOPLASMA DIABETES KARDIOVASK KASUS MATI Sumber data : Form RL 2a RS Pemerintah yang diterima Dinkes Provinsi Riau th 2006 Dari data terlihat bahwa angka kesakitan dan kematian tertinggi di provinsi Riau pada tahun 2006 disebabkan oleh penyakit kardiovaskular. Profil Kesehatan Prop. Keterangan : 1 NGHSE : Neoplasma Ganas Hati dan Saluran Empedu 2 NGBP : Neoplasma Ganas Bronkus dan Paru 3 NGP : Neoplasma Ganas Payudara 4 NGS : Neoplasma Ganas Serviks 5 DMBI : Diabetes Melitus bergantung Insulin 6 DMTBI : Diabetes Melitus tidak bergantung Insulin 7 DMBM : Diabetes Melitus Berhubungan Malnutrisi 8 DMTYTD : Diabetes Melitus TYTD lainnya 9 DMYTT : Diabetes Melitus YTT 10 HE(P) : Hipertensi Esensial ( Primer ) 11 H lain : Penyakit Hipertensi lainnya 12 IMA : Infark Miokard Akut 13 Angina P : Angina Pektoris 14 Stroke : Strok Tidak Menyebut Perdarahan atau Infark 15 PPOK : Penyakit Paru Obstruktif Kronik Dari grafik 3.42 diatas didapatkan bahwa kasus baru dan kunjungan kasus tertinggi yang didapatkan adalah hipertensi. disusul oleh PPOK dan Diabetes Melitus. Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 . Riau Th 2006 46 Gambar 3.

47

3. POLA PENYAKIT Propinsi Riau merupakan daerah berkembang, beriklim tropis dengan rata-rata curah hujan antara 1.500-3.000 mm per tahun. Pola penyakit masih mendominasi adalah penyakit infeksi. Keadaan ini dapat dilihat dari Pola Penyakit penderita rawat jalan di Puskesmas dan Rumah Sakit. 3.1.Pola Penyakit Rawat Jalan di Puskesmas Pola penyakit rawat jalan di puskesmas setiap tahun tertinggi penyakit ISPA, begitu juga tahun 2006 yang tertinggi ISPA 35 % yang diikuti oleh penyakit sistem otot dan jaringan pegikat sebanyak 11 %, sedangkan penyakit karies gigi masuk dalam 10 penyakit terbanyak puskesmas sebanyak 4 %. Penyakit saluran nafas akut dari tahun ketahun selalu merupakan penyakit prioritas, hal ini disebabkan oleh kondisi lingkungan dimana hampir setiap tahun Propinsi Riau selalu dapat bencana asap sehingga berpengaruh terhadap saluran pernafasan serta berbagai faktor penyebab lainnya. Banyak program sudah dilakukan untuk menekan penurunan penyakit ISPA ini tapi belum menujukan penurunan hasil cakupan penyakit ISPA. Gambaran 10 penyakit terbanyak di Puskesmas sebagai berikut Gambar 3.14 Pola Penyakits Rawat Jalan di Puskesmas Kab/KotaSe Prop Riau Th 2006
35 11 9 8 8 8 7 5 4 4
0 4 8 12 16 20 24 28 32 36

Persentase

Infeksi Saluran Nafas Akut Peny. stm Otot & Jrg Pengingkat Diare Penyakit Kulit Infeksi Penyakit Kulit Alergi Penyakit Akut Pada ISPA Hipertensi Infeksi Usus Lain Karies Gigi ASMA

PERSENTASI 10 PENYAKIT TERBESAR DI PROPINSI RIAU TAHUN 2006

Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 48

3.2. Pola Penyakit Rawat Jalan di Rumah Sakit Pola penyakit rawat jalan di Rumah Sakit Propinsi Riau persentase terbesar dari 10 penyakit adalah penyakit sistem cerna (17 persen) diikuti dengan penyakit sistem nafas (15 persen) dan penyakit sistem sirkulasi (15 persen). Penyakit sistem nafas di Rumah Sakit maupun infeksi sistem pernafasan di Puskesmas persentasenya tinggi, hal ini mungkin disebabkan karena di Propinsi Riau hampir setiap tahun terjadi kabut asap (karena kebakaran hutan).Tetapi belum ada kasus yang serius sehingga infeksi saluran nafas masih sekedar pasien rawat jalan, sedangkan masih tingginya angka penyakit sistem cerna di Rumah sakit menggambarkan masih rendahnya kesehatan lingkungan dan PHBS masyarakat Riau. Keadaan 10 peringkat penyakit Rawat jalan di Rumah Sakit Propinsi Riau dapat dilihat gambar berikut ini ( data yang masuk hanya 4 RSUD) : Gambar 3.15
17 15 15 12 8 8

77 6 5 2 4 6 8 10 12 14 16 18
Persentase

10 Besar Penyakit Rawat jalan rumah Sakit di Propinsi Riau tahun 2006
Series1 17 15 15 12 8 8 7 7 6 5 peny.sistem cerna Peny.sistem nafas Peny sistem sirkulasi darah Gejala tanda & penemuan lab klinik Penyakit neoplasma Peny.mata & adneksia peny.kulit & jr sub kutan Penyakit endokrin, nutrisi & Peny.sistem kemih kelamin ISPA

Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 49

3.3. Pola Penyakit Rawat Inap di Rumah Sakit Data Pola penyakit di Rumah Sakit yang bisa direkap adalah Rumah Sakit Pemerintah saja dan ada 2 Kabupaten tidak masuk datanya. Pola penyakit rawat inap tahun 2006 di Rumah Sakit untuk semua golongan umur penderita terbanyak adalah penyakit kehamilan, persalinan dan masa nifas (17,8 persen) diikuti dengan penyakit diare (13,89 persen) dan penyakit cedera dan keracunan (12,29 persen). Penyakit kehamilan, persalinan dan masa nifas tinggi berarti program (AMP) Audit Maternal dan Perinatal perlu mendapatkan perhatian, karena kasus tersebut menjadi kasus yang agak berat karena dirujuk ke Rumah Sakit dan dirawat inap. Tetapi penyakit infeksi masih menduduki peringkat kedua yaitu penyakit diare (13,89 persen), pada tahun 2005 menduduki peringkat pertama (24,04 persen).Keadaan ini dapat dilihat pada gambar berikut : Gambar 3.16
17,9 13,89 12,29 9,02 7,54 7,42 6,81 6,17 6,09 6,05

0 2 4 6 8 10 12 14 16 18
Persentase

10 Besar Penyakit Rawat Inap rumah Sakit di Propinsi Riau tahun 2006
Series1 17,9 13,89 12,29 9,02 7,54 7,42 6,81 6,17 6,09 6,05 Penyakit Kehamilan & persalinan Diare Penyakit cedera dan keracunan Penyakit sistem cerna gejala tanda & penemuan lab.klinik Demam yang tidak diketahui Penyakit neoplasma Cedera YDT lainnya TB Paru Dispepsia

Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 50

3.4. Pola Penyakit Penyebab Kematian di Rumah Sakit Pola penyakit penyebab kematian di Rumah Sakit tahun 2006 persentase terbanyak adalah penyakit sistem sirkulasi darah ( 21,63 persen ) diikuti oleh penyakit tertentu bermula pada perinatal (14,45 persen) dan penyakit cedera & keracunan (12,61persen). Keadaan ini dapat dilihat pada gambar berikut : Gambar 3.17
0 5 10 15 20 25

10 PENYAKIT TERBESAR PENYEBAB KEMATIAN PROPINSI RIAU TAHUN 2006
Series1 21,63 14,45 12,61 8,84 8,49 8,23 8,06 7,27 5,43 4,99 Penyakit Sistem Sirkulasi Darah Penyakit tertentu bermula pd perinatal Penyakit Cedera dan Keracunan Penyakit sistem Cerna Penyakit saluran nafas TB Paru BTA Stroke tak menyebut pendarahan atau Penyakit Endokrin nutrisi & metabolik Gejala tanda & penemuan Lab Klinik abnormal Penyakit

Di Propinsi Riau angka anemia gizi masih cukup tinggi walaupun tiap tahun mengalami penurunan . Anemia dan KEK akan mengakibatkan turunnya kesehatan wanita tersebut. maka ia akan cenderung dengan Hb < 11 gr persen atau disebut anemia. Masalah gizi di Propinsi Riau terutama masalah status gizi buruk dan gizi kurang terutama pada kelompok rentan terhadap masalah gizi yaitu ibu hamil.5 %) . kecerdasan. 17. WUS dan ibu hamil status gizinya kurang. dan aktivitas/produktivitas. Status Gizi Ibu Hamil Wanita usia sumbur (WUS) dan ibu hamil yang mengalami kekurangan gizi disebut Kekurangan Energi Kalori (KEK). bayi dan balita yang berkunjung ke pelayanan kesehatan di Propinsi Riau. tahun 2006 menurun menjadi 47.23 eklamsi. pemantauan status gizi dan laporan penimbangan bulanan balita dapat menggambarkan perkembangan status gizi masyarakat pada ibu hamil. Gambar 3. Gizi salah adalah gangguan kesehatan yang disebabkan oleh kekurangan/kelebihan dan atau ketidakseimbangan zatzat gizi yang diperlukan untuk pertumbuhan. Riau Th 2006 51 C. Profil Kesehatan Prop.18 Tingginya persentase ibu hamil Anemia memungkinkan banyak ibu hamil mengalami pendarahan waktu melahirkan dan melahirkan anak BBLR.32 lainnya.2 % .neoplasma Profil Kesehatan Prop. 2.5 infeksi. Anemia yang umumnya terjadi pada ibu hamil adalah anemia gizi besi.8 %. Dari laporan PWS-KIA Dinas Kesehatan Propinsi Riau.tahun 2003 ibu hamil yang anemia 64 % menjadi 55 % pada tahun 2004 dan tahun 2005 menurun lagi menjadi 53. STATUS GIZI Status gizi adalah keadaan gizi seseorang yang dapat dinilai untuk mengetahui apakah seseorang itu normal atau bermasalah (gizi salah).19 perdarahan. Riau Th 2006 52 Gambar 3. Berdasarkan penyebab kematian maternal perdarahan masih memiliki proporsi cukup besar ( 33. 1. 46. Data dari laporan Pemantauan Wilayah Setempat Kesehatan Ibu dan Anak (PWSKIA).93 0 10 20 30 40 50 Persentase . 33. bayi dan balita. dari ibu hamil yang melakukan pemeriksaan kehamilan serta diperiksa kadar Hb-nya dapat diketahui apakah ibu hamil tersebut menderita anemia gizi atau tidak.

Diharapkan setiap ibu hamil dapat minum tablet besi setiap hari paling sedikit 90 tablet selama kehamilannya.2 47. angka tersebut jauh dari target K4 Propinsi Riau Tahun 2006 (92%).13 persen di Pelalawan dan 1.500 gram) atau disebut BBLR .Persentase Penyebab Kematian Maternal di Propinsi Riau tahun 2006 perdarahan infeksi eklamsi lainnya 0 10 20 30 40 50 60 70 Persentase Anemia Gizi Bumil Propinsi Riau Tahun 2003 s/d Tahun 2006 ANEMIA BUMIL 64 55 53. Riau Th 2006 54 1. Intervensi ini dilakukan melalui kegiatan UPGK di Posyandu maupun Puskesmas.01 persen di Inhu. Pemberian tablet besi diberikan kepada seluruh ibu hamil sejak awal kehamilan. diketahui 9.677 kelahiran. remaja.46 persen). Gambaran persentase bayi BBLR menurut kabupaten/kota dapat dilihat pada grafik berikut: Profil Kesehatan Prop.14 persen (888 kasus) bayi lahir dengan berat badan rendah dari 106. Status gizi bayi lahir dengan berat badan rendah (< 2. Tingginya persentase bayi BBLR di Kota Pekanbaru disebabkan karena tahun 2006 laporan kasus terbesar dari RSUD Pekanbaru. 2. dan wanita usia subur belum ditangani. sedangkan kelompok lainnya seperti anak sekolah. RSUD Pekanbaru menangani kasus rujukan dari semua Kab/Kota. Tingginya persentase bayi BBLR di Kabupaten Pelalawan dan Indragiri Hulu dapat disebabkan terganggunya kesehatan dan gizi ibu selama hamil dan masih rendahnya cakupan pemeriksaan kehamilan oleh tenaga kesehatan atau K4 (K4 di Kabupaten Pelalawan = 73. pekerja berpenghasilan rendah.23 0.91 .57 persen. Riau Th 2006 53 Selama ini upaya penanggulangan anemia gizi difokuskan pada sasaran ibu hamil. Klinik bersalin dan Rumah sakit.23 persen (262 kasus). Data bayi BBLR dari Laporan PWS-KIA. Status Gizi Bayi Status gizi bayi dilihat dari berat bayi waktu lahir.22 persen dan K4 di Kabupaten Inhu = 70.58 0. Intervensi yang dilakukan adalah dengan cara pemberian suplementasi langsung zat besi berupa tablet besi ( Fe ) kepada ibu hamil. dimana tahun – tahun sebelumnya tidak ada laporan dari RSUD. Persentase Bayi BBLR terbanyak terdapat di Kota Pekanbaru yaitu 1. Cakupan ibu hamil yang mendapat 90 tablet Fe tahun 2006 adalah 73.8 2003 2004 2005 2006 Profil Kesehatan Prop. Kabupaten Pelalawan dan Indragiri Hulu juga mempunyai persentase BBLR cukup besar yaitu 1.

Pada tabel berikut dapat dilihat gambaran status gizi balita secara Kabupaten/kota se Propinsi Riau pada tahun 2006.40 0. gizi baik sebesar 77. Status gizi balita ditentukan melalui standar baku dari WHO. Bila dibandingkan dengan hasil pemantauan pada tahun 2005.20 1.34 0.8 persen.80 1. Profil Kesehatan Prop. Pekan Bulan Penimbangan dilakukan di 1405 desa yang ada di Propinsi Riau.14 Sebaran Balita Menurut Status Gizi di Kab/kota .40 Pekanbaru Kampar Rohul Inhu Kuansing Pelalawan Inhil Bengkalis Siak Dumai Rohil Gambar 3.4 persen.20 0.60 0. pada periode umur ini anak tumbuh dan berkembang secara optimal.1. kemudian balita yang menderita gizi kurang sebesar 14.4 persen dan gizi lebih sebesar 3.52 1. Status Gizi Balita Balita adalah anak yang usianya 0-4 tahun.00 0.93 0.70 0. Pekan Bulan Penimbangan adalah satu bentuk pengembangan dari Pemantauan Status Gizi (PSG) yang merupakan salah satu komponen Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG) yang telah dilakukan semenjak Pelita IV dengan tujuan memberikan informasi gambaran besaran masalah kurang gizi secara berkala.85 0.01 0. Hasil pemantauan pada tahun 2006 diperoleh balita yang mengalami gizi buruk sebesar 4.13 0.20 Persentase Bayi BBLR Menurut Kabupaten/Kota di Riau 2006 3.4 persen. Riau Th 2006 55 Tabel 3. terjadi peningkatan persentase balita yang mengalami gizi buruk.00 1. gizi kurang pada tahun 2006.93 0.

427 1.9 5.6 5.Di Propinsi Riau tahun 2006 ANAK YANG STATUS GIZI KAB/KOTA DITIMBANG BURUK KURANG BAIK LEBIH (N) n % n % n % n % KSING 13.21 Gambaran Status Gizi Balita Di Propinsi Riau Berdasarkan Indikator Berat Badan Menurut Umur (BB/U) Tahun 2006 4.404 78.5 29.290 3.2 IND-HILIR 38.8 2. Riau Th 2006 56 Gambar 3.3 1.305 1.722 3.228 5.908 1.6 5.5 3 3.343 6.4 Gambar 3.691 73.7 4.002 75.5 4 6.8 3 3.566 14.5 IND-HULU 17.1 Propinsi 318.3 4.536 14.053 76.3 BKLIS 31.6 KPAR 37.0 DUMAI 21.6 3.5 4 4.2 26.9 4.3 6.680 1.983 5.8 3.517 4.366 11.4 14.209 2.5 1 1.6 1.165 3.045 676 4.5 5 GIZI BURUK 3.406 3.4 gizi buruk gizi kurang gizi lebih gizi baik Profil Kesehatan Prop.545 16.6 8.9 10.0 392 3.7 2.424 14.7 PLLWAN 13.2 13.162 4.5 1.22 PREVALENSI GIZI BURUK DI KAB/KOTA TAHUN 2006 Gambar 3.458 11.1 23.4 2002 2003 2004 2005 2006 Profil Kesehatan Prop.1 16.662 17.5 2.7 27.4 77. Riau Th 2006 57 Gambar 3.4 855 2.1 1.0 767 2.8 246.448 17.513 2.4 KSING INHU INHIL PLLW SIAK KPR ROHU L BKLIS ROHIL PKU DMI PROP 0 0.2 40.257 81.3 3.539 6.0 SIAK 33.4 ROHIL 21.23 TREND GIZI BURUK DI PROPINSI RIAU DARI TAHUN 2002-2006 0 1 2 3 4 5 6 7 GIZI BURUK 3.8 1.4 31.344 3.837 13.6 5.182 16.0 4.5 2.3 2.011 1.771 5.446 77.913 3.922 75.171 407 3.8 9.24 .3 2.4 764 3.535 80.939 77.606 1.206 14.004 459 3.752 14.6 ROHUL 52.2 17.3 1.779 75.6 541 3.966 14.1 3.866 731 3.530 79.4 47.2 584 4.6 PBARU 38.6 5.4 10.334 79.5 2 2.0 2.

Riau Th 2006 58 Gambar 3.TREND GIZI KURANG DI PROPINSI RIAU DARI TAHUN 2002-2006 Gambar 3.15 KECAMATAN RAWAN GIZI DI PROPINSI RIAU TAHUN 2006 KECAMATAN BEBAS RAWAN GIZI KECAMATAN NO KABUPATEN/KOTA JUMLAH RAWAN GIZI KECAMATAN JUMLAH % JUMLAH % 1 Kuantan Singingi 12 1 8.5 10 Pekanbaru 12 7 58.7 11 Dumai 5 3 60.9 16 94.26 TREND GIZI LEBIH DI PROPINSI RIAU DARI TAHUN 2002-2006 Secara keseluruhan pada tahun 2006 ini terjadi peningkatan kecamatan rawan gizi.3 11 91.5 8 61.5 1 1.5 5 45.1 7 Rokan Hulu 14 4 28.0 .4 8 Bengkalis 13 0 0.5 6 Kampar 17 1 5.5 4 4.5 2 2.7 5 Siak 11 5 45.5 11.6 10 71.7 2 Indragiri Hulu 13 5 38.0 9 Rokan Hilir 11 6 54.0 4 Pelalawan 12 4 33.5 3.3 8 66.5 3 Indragiri Hilir 20 5 25.5 6 54.5 3 3.5 GIZI LEBIH 4 3.3 5 41.2 3. Gambaran kecamatan rawan gizi tahun 2006 di masing-masing kabupaten/kota adalah sebagai berikut : Tabel 3.0 13 100.5 14.8 2002 2003 2004 2005 2006 Profil Kesehatan Prop.0 15 75.4 2002 2003 2004 2005 2006 0 2 4 6 8 10 12 14 16 GIZI KURANG 12.25 TREND GIZI BAIK DI PROPINSI RIAU DARI TAHUN 2002-2006 0 0.0 2 40.8 3.6 12 9.

2 kasus diintervensi berasal dari dana APBN . Untuk PMT Pemulihan diberikan pada 9 kasus .3 77. sedangkan 9 kasus diintervensi dari APBD. .sudah dilakukan penanganan kasus Gizi Buruk di semua Desa tersebut oleh Tenaga kesehatan.2 82. namun Tim Propinsi telah melakukan Investigasi kelokasi tempat tinggal kasus.3 99 70. sampai dengan Desember tahun 2006 ada beberapa Kabupaten yang melaporkan kasus gizi buruk : Kasus Gizi Buruk yang dilaporkan berjumlah 41 kasus. sedangkan pada saat Investigasi KLB Gizi di Kabupaten Indragiri Hilir . dan masih dalam perawatan di Rumah Sakit kasus meninggal . 1 kasus belum sempat diintervensi dengan PMT Pemulihan .16 JUMLAH DESA YANG MENGALAMI KLB GIZI BURUK PROPINSI RIAU TAHUN 2006 NO Kab/Kota W1 diterima Jlh Kasus Gizi Buruk Jlh Desa KLB Gizi % Penanganan KLB 1 Pekanbaru 1 4 4 100 2 Kampar 1 1 1 100 3 Inhu 0 0 0 4 Inhil 2 4 4 100 5 Pelalawan 2 6 6 100 6 Rohul 2 20 20 100 7 Rohil 0 0 0 8 Kuansing 2 6 6 100 9 Dumai 0 0 0 10 Bengkalis 0 0 0 11 Siak 0 0 0 Jumlah 10 41 41 100 Dari 10 Desa yang melaporkan W 1 Gizi Buruk ke Propinsi sampai akhir Desember 2006 . Uraian Investigasi KLB Gizi Buruk dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 3.7 72 74 76 78 80 82 84 86 GIZI BAIK 79.1 85. sehingga kasus yang ditemukan menjadi 4 kasus.4 2002 2003 2004 2005 2006 Profil Kesehatan Prop.1 81. Riau Th 2006 59 Investigasi KLB Gizi Buruk yang telah dilaksanakan berdasarkan adanya laporan kasus ataupun W1 yang dikirim oleh Kabupaten/Kota. Untuk Kasus Gizi Buruk semuanya mendapat Perawatan di sarana Kesehatan baik di Rumah sakit . pada Kecamatan Gaung Anak serka ditemukan lagi 2 kasus gizi buruk .Propinsi Riau 140 41 29. dan tidak ditemukan kasus Gizi Buruk yang lain. Puskesmas ataupun tatalaksana Gizi Buruk di Rumah tangga. kasus yang telah diinvestigasi /diintervensi oleh Propinsi berjumlah 11 Kasus .

4 70.46 persen). Gangguan kesehatan yang dialami seorang ibu yang sedang hamil bisa berpengaruh pada kesehatan janin dalam kandungan hingga kelahiran dan masa pertumbuhan bayi dan anaknya.99 persen).12 persen).46 90. Berikut ini diuraikan situasi upaya kesehatan khususnya untuk tahun 2006.12 73. Cakupan K4 tersebut belum mencapai target karena berdasarkan Kebijakan Direktorat Ibu dan Anak Depkes RI diharapkan Tahun 2006 target K4 : 90 persen.14 81. 1..1. diharapkan sebagian besar masalah kesehatan masyarakat dapat diatasi. Hal ini harus menjadi perhatian dari pemegang program untuk meningkatkan program pelayanan kesehatan terhadap ibu hamil dan memberikan kesadaran kepada masyarakat (ibu hamil) untuk memeriksakan kesehatannya. Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil Pemeriksaan kesehatan ibu hamil oleh tenaga kesehatan selama masa kehamilan mencakup timbang berat badan. Riau Th 2006 60 BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN Dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.66 persen) dan Kabupaten Siak (90. Gambaran cakupan K4 menurut kabupaten/kota dapat dilihat pada tabel 17 sedangkan peta yang menunjukkan keberhasilan per Kab/ Kota bisa dilihat gambar berikut : Gambar 4. 1) Pemeriksaan Kesehatan Ibu Hamil oleh Tenaga Kesehatan Cakupan pemeriksaan kesehatan ibu hamil oleh tenaga kesehatan sebanyak K4 selama kehamilan di Propinsi Riau tahun 2006 sebesar 84. apalagi dengan target ”Riau sehat 2008”( tahun 2006 K4 = 92 persen). A. ukur tinggi badan. pemberian tablet besi minimal 90 tablet serta ukur tinggi fundus uteri. Tetapi jika kita lihat target Riau Sehat 2008 .15 persen).15 91.52 79.15 . Riau Th 2006 61 mencapai target yaitu Kabupaten Kuantan Singingi (90.37 persen.1 84. terutama Kabupaten Indragiri Hulu yang cakupannya terendah (70. PELAYANAN KESEHATAN DASAR Pelayanan kesehatan dasar merupakan langkah awal yang sangat penting dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. imunisasi TT. terjadi penurunan dibandingkan Tahun 2005 (84. Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak Seorang ibu mempunyai peran yang sangat besar di dalam pertumbuhan bayi dan perkembangan anak.22 88. Kabupaten Bengkalis (91. belum ada Kab/Kota yang mencapai target. Berdasarkan Kebijakan Direktorat Ibu dan Anak Depkes RI ada 3 Kab/Kota yang Profil Kesehatan Prop. 1.66 90. Dengan pemberian pelayanan kesehatan dasar secara cepat dan tepat. ukur tekanan darah.Profil Kesehatan Prop. telah dilakukan berbagai upaya pelayanan kesehatan masyarakat. Pemeriksaan kesehatan ibu hamil selama kehamilan paling sedikit 4 (empat) kali pemeriksaan.37 78.

Riau Th 2006 63 Masih rendahnya cakupan pemberian Fe tersebut. Pencapaian cakupan pemberian Fe tersebut masih jauh dari target (Tahun 2006 target Fe3: 90 persen) dan tidak ada Kab/Kota yang mencapai target.95 persen ). kurang pengetahuan ibu hamil tentang manfaat mengkonsumsi tablet Fe. karena target tahun 2006 mengalami penurunan jika dibandingkan dengan pencapaian tahun 2005 ( 73. mungkin terjadi karena kurang meratanya tablet Fe yang didistribusi kepada tenaga kesehatan. Pemberian Tablet Tambah Darah Peta 4.57 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 PEKANBARU KAMPAR ROHUL ROHIL DUMAI PELALAWAN KUANSING BENGKALIS SIAK INHU INHIL Prop CAKUPAN KUNJUNGAN IBU HAMIL ( K4) MENURUT KAB/KOTA PROPINSI RIAU TAHUN 2006 K4 Profil Kesehatan Prop.2 87.89. padahal Tahun 2005 ada Kab/ Kota yang sudah mencapai target yaitu Kabupaten Kuantan Sengingi (91.29 persen).1 Untuk meningkatkan kadar Hemoglobin ibu hamil sehingga dapat menghindari terjadinya anemia ibu hamil dan pencegahan pendarahan pada saat melahirkan. Gambar 4. Riau Th 2006 62 2).57 persen. Profil Kesehatan Prop. Hal ini harus mendapat perhatian dari pemegang program agar bisa meningkatkan cakupan tersebut pada tahun mendatang. Cakupan ibu hamil yang mendapat 90 tablet Fe Propinsi Riau tahun 2006 mencapai 73.2 73.57 52 . Pencapaian cakupan pemberian tablet Fe menurut kabupaten/kota dapat dilihat pada lampiran tabel 25 dan gambar dibawah ini. maka ibu hamil diberikan Tablet Tambah Darah (TTD) minimal sebanyak 90 tablet (Fe3) selama kehamilan.13 persen) dan Kabupaten Indragiri Hilir ( 52 persen ). Kabupaten / Kota yang terlalu rendah pencapaiannya perlu diperhatikan secara khusus yaitu Kabupaten Pelalawan ( 55.

53 persen. begitu juga dengan imunisasi TT2.59 persen. Kabupaten Rokan Hilir TT1 = 63.14 persen. Kabupaten Rokan Hulu 95.3 .6 55. tetapi masih ada beberapa Kab/Kota lain yang cakupannya terlalu rendah antara lain Kota Pekanbaru TT1= 63.13 89.05 persen.43 76.51 86.39 persen dan Kabupaten Indragiri Hulu 85. Cakupan imunisasi ibu hamil di Propinsi Riau tahun 2006. Cakupan TT1 dan TT2 belum mencapai target ( 80 persen ).4 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 PEKANBARU KAMPAR ROHUL ROHI L DUMAI PELALAWAN KUANSING BENGKALIS SIAK INHU INHIL prop PERSENTASE IBU HAMIL MENDAPAT TABLET Fe3 MENURUT KAB/KOTA PROPINSI RIAU TAHUN 2006 Fe3 Peta 4.2 Profil Kesehatan Prop.79.92 73. Cakupan terendah imunisasi TT1 adalah Kabupaten Pelalawan (61.46 persen.14 persen).74 persen).8985.89 persen. Kabupaten Indragiri Hilir TT1= 63.13 persen dan Kabupaten Rokan Hulu 81. tetapi ada beberapa Kab/Kota yang lebih dari target antara lain TT1 ( Kabupaten Kampar 95. TT2 = 57. Gambaran cakupan imunisasi TT ibu hamil menurut kabupaten/kota dapat dilihat pada lampiran tabel 25 dan gambar berikut : Gambar 4.86 persen pada tahun 2005 persen menurun menjadi 67. Riau Th 2006 64 3) Imunisasi Tetanus Toxoid (TT) Tetanus Neonatorum pada bayi dan ibu hamil dapat dicegah dengan pemberian imunisasi TT.12 48. Ibu hamil diberikan Imunisasi TT sebanyak 2 (dua) kali selama kehamilan.66 persen ).2 persen pada Tahun 2006. Kabupaten Bengkalis 80. imunisasi untuk TT1: 75.20 persen.27 persen TT2 = 53.66 persen.dari 75. TT2 ( Kabupaten Kampar 92. terjadi sedikit penurunan dibandingkan dari tahun 2005 (75. Kabupaten Siak TT2 = 61.08 persen).64 80. Kabupaten/Kota tersebut perlu mendapatkan perhatian khusus untuk peningkatan cakupan TT1 dan TT2.95 persen TT2 = 56.76 persen) sedangkan imunisasi TT2 cakupan terendah adalah Kabupaten Rokan Hilir (53.23 82.

89 70.2. Kabupaten/ Kota yang cakupannya lebih dari target antara lain Kota Pekanbaru (105.4371.68 persen).4 Profil Kesehatan Prop.1935.76 85.67.2 75.59 57. Riau Th 2006 65 Peta 4.73 54. Pelayanan Kesehatan Ibu Bersalin Pelayanan kesehatan terhadap Ibu bersalin berupa pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan.239. Tetapi masih ada .3 Peta 4.39 767.14 63.30 persen meningkat dibandingkan dari Tahun 2005 (69.42 persen) dan Kota Dumai (83.7 persen) walaupun belum mencapai target tahun 2006 ( 80 persen).523.66 61. Riau Th 2006 66 1. Cakupan Ibu bersalin yang ditolong oleh tenaga kesehatan di Propinsi Riau tahun 2006 mencapai 75.08 959.05 63.46 63.41 80.39 77.95 78.12 61.66 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 PEKANBARU KAMPAR ROHUL ROHIL DUMAI PELALAWAN KUANSING BENGKALIS SIAK INHU INHIL prop CAKUPAN IMUNISASI TT1 & TT2 IBU HAMIL MENURUT KAB/KOTA PROPINSI RIAU TAHUN 2006 TT1 TT2 Profil Kesehatan Prop.27 81.2 56.76 67. Kedua Kota tersebut besar cakupannya karena fasilitas kesehatan juga memang lebih banyak dibandingkan dengan Kabupaten/Kota yang lain.29 53.

42 0 20 40 60 80 100 120 PEKANBARU KAMPAR ROHUL ROHIL DUMAI PELALAWAN KUANSING BENGKALIS SIAK INHU INHIL prop CAKUPAN PERSALINAN DITOLONG TENAGA KESEHATAN MENURUT KAB/KOTA PROPINSI RIAU TAHUN 2006 DITOLONG NAKES Profil Kesehatan Prop.99 73. Cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan menurut kabupaten/kota dapat dilihat pada lampiran tabel 17 dan peta berikut : Gambar 4.13 73.04 60.33 103.75 persen). Pencapaian pelayanan kesehatan bayi di Propinsi Riau Tahun 2006 tergambar dibawah ini. pemberian vitamin A. peningkatan penggunaan ASI Ekslusif dan pemberian makanan pendamping ASI (MPASI) bagi bayi keluarga miskin.19 83.75 79.04 persen) dan Kabupaten Indragiri Hilir (60.36 74.36101.7 64. Profil Kesehatan Prop.3693. pemberian imunisasi.57 105.72 51.3 60.5 1. Pelayanan Kesehatan Bayi dan Balita Upaya meningkatkan pertumbuhan bayi dan balita serta penurunan angka kesakitan dan kematiannya di Propinsi Riau dilakukan dengan tindakan preventif berupa kunjungan neonatus oleh tenaga kesehatan.32 77.3.09 94. kurang merata penempatan tenaga bidan dan jauh jarak unit pelayanan kesehatan dari masyarakat. Riau Th 2006 67 Peta 4.4 75.Kabupaten/ Kota yang perlu mendapatkan perhatian karena cakupannya terendah antara lain Kabupaten Indragiri Hulu (60.38 .55 69. Riau Th 2006 68 79.68 63. Rendahnya cakupan pada Kabupaten ini kemungkinan disebabkan tingkat pendidikan ibu rendah.

perawatan tali pusat dan pemberian imunisasi bayi.41 persen). Peta 4.17 persen). Riau Th 2006 69 1) Kunjungan Neonatus oleh Tenaga Kesehatan Tenaga kesehatan memberikan pelayanan kesehatan kepada Neonatus (bayi berumur 0-28 hari) sebanyak 2 kali berupa tindakan pemeriksaan kesehatan. Hal ini berarti cakupan imunisasi cukup berhasil dan perlu dipertahankan.5 Persentase Pencapaian Cakupan Pelayanan Kesehatan Bayi & Balita Di Propinsi Riau Tahun 2006 Sumber : Subdin yankes & Gizi Dinas Kesehatan Propinsi & Profil Kab/Kota Profil Kesehatan Prop.89 persen).99. hampir mencapai target (80 persen).38 persen meningkat dibandingkan tahun 2005 (93.35 persen ). Cakupan kunjungan neonatus (KN) di Propinsi Riau tahun 2006 adalah 79.49 persen). target DPT3. Drop out (DO) imunisasi yaitu 6.32 persen).72 persen menurun dibandingkan tahun 2005 (84.21 persen) dan Kabupaten Pelalawan (61. Polio. Semuanya sudah melebihi target (target BCG & DPT1 90 persen.61 persen) .36 persen meningkat dibandingkan tahun 2005 (91. cakupan imunisasi BCG : 103. Polio4 : 93.65 persen. Di Propinsi Riau tahun 2006. tetapi meningkat dibandingkan tahun 2005 (75.44 persen).09 persen meningkat Profil Kesehatan Prop. Hepatitis3 80 persen). karena target nasional angka DO kurang dar 10 persen. Sedangkan Kabupaten yang cakupannya tertinggi adalah Kabupaten Bengkalis ( 90. DPT.35 meningkat juga dibanding tahun 2005 (91. Campak dan Hepatitis.78 0 20 40 60 80 100 120 Persentase Kunjungan neonatus Bayi Gakin dpt MP-ASI Balita dpt Vit A 2x BCG DPT1 DPT3 Polio4 Campak Hepatitis B3 Gambar 4.6 2) Imunisasi Bayi Imunisasi diberikan bayi untuk mendapatkan perlindungan terhadap penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi yaitu imunisasi BCG. Gambaran keberhasilan per Kab/Kota bisa dilihat berikut ini : . berarti drop out Propinsi Riau termasuk tidak bermasalah.Rincian cakupan imunisasi bayi menurut kabupaten/kota dapat dilihat pada lampiran tabel 23. Cakupan belum mencapai target karena ada Kabupaten/ Kota yang terlalu rendah yaitu Kabupaten Indragiri Hulu (58. Polio4. Riau Th 2006 70 dibandingkan tahun 2005 (90. Campak.35 77.78 persen. DPT3: 101. kecuali imunisasi Hepatitis B3 masih dibawah target 77. Campak : 93.

33 persen) menjadi 79.973 orang (61.Peta 4.8 Peta 4. Jumlah bayi Gakin yang mendapat MP-ASI menurut Kabupaten/Kota dapat dilihat pada tabel 24.4.9 Profil Kesehatan Prop. Cakupan Imunisasi BIAS tahun 2006 untuk tiap Kabupaten/Kota berada di atas 90% namun secara propinsi masih rendah yaitu : untuk Profil Kesehatan Prop. Pelayanan Kesehatan Anak Sekolah BIAS ( Bulan Imunisasi Anak Sekolah) merupakan bulan dimana dilaksanakan vaksinasi pada anak sekolah dasar (SD) dan sederajat dimana jenis vaksinasi yang diberikan meliputi : DT untuk anak kelas 1 dan TT untuk anak kelas 2 dan kelas 3.7 Profil Kesehatan Prop. Kuansing dan Indragiri Hilir.43 persen) dan Kota Dumai (95. Cakupan terendah adalah Kabupaten Siak ( 53. TT kelas 2 sebesar 65. tetapi ada Kab/Kota yang sudah mencapai target yaitu Kabupaten Rokan Hilir (92. Riau Th 2006 74 cakupan Imunisasi DT kelas 1 sebesar 69 % . Keadaan ini belum mencapai target (90 persen).825 siswa kelas 3.732 siswa kelas 2 dan 93. Untuk pencegahan penyakit kebutaan.28 persen).1% dan TT kelas 3 sebesar 64.432 SD.24 persen).28 persen.00 UI sebanyak 2 kali per tahun.23 persen). Riau Th 2006 73 3) Vitamin A Balita Balita merupakan kelompok umur yang sensitif terhadap masalah kesehatan dan gizi.10 Peta 4. mendorong pertumbuhan dan meningkatkan daya tahan tubuh bayi dan balita diberikan vitamin A 100. Adapun jumlah sekolah yang menjadi target BIAS tahun 2006 sebanyak 2. Tabel 4. 4) Pemberian Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) Keluarga miskin rawan terhadap masalah gizi dan kesehatan. 95.11 Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 71 Peta 4.553 sekolah yang terdiri dari : 2. Cakupan pemberian vitamin A balita di Propinsi Riau 2006 meningkat dibandingkan tahun 2005 (73.411 siswa yang terdiri dari 117. Data cakupan BIAS masih ada beberapa Kab/Kota yang belum melaporkan yaitu Pekanbaru.854 siswa kelas 1.6 %. dimana pada mereka diberikan paket makanan pendamping ASI guna memenuhi kebutuhan gizinya. 115 MI dan lain-lain 6 sekolah. Sedangkan sasaran murid sekolah yang divaksinasi sebanyak 307. Bayi berumur > 4 (empat) bulan dari keluarga miskin (Gakin) di Propinsi Riau yang mendapat pelayanan kesehatan dasar dan gizi sebanyak 23. 1.1 Cakupan Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) Imunisasi DT Siswa Kelas 1 Propinsi Riau Tahun 2006 NO. Riau Th 2006 72 Peta 4. KABUPATEN / KOTA SASARAN KELAS 1 .

0 Dari Tabel 4.77 4.1 diatas dapat dilihat bahwa Cakupan Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) untuk Siswa Kelas 1 di Propinsi Riau masih rendah yaitu : 69 %.140 6.847 10.0 5 Indragiri Hulu 10.608 16.519 . hal ini disebabkan karena belum semua Kabupaten / Kota melaksanakan BIAS.0 Propinsi 118. persentase pasien keluar yang meninggal (GDR) dan persentase pasien keluar yang meninggal <24 jam perawatan (NDR).0 4 Pelalawan 8.040 80..CAKUPAN (%) 1 Pekanbaru 16.5 0 10 20 30 40 50 60 BOR LOS TOI GDR NDR PENCAPAIAN INDIKATOR STANDAR PELAYANAN .1 3 Rokan Hulu 12.3 9 Dumai 6.2 Kampar 17.5 10 Rokan Hilir 10.047 98.8 Bengkalis 18. Riau Th 2006 75 B. Pencapaian indikator pelayanan kesehatan di rumah sakit Tahun 2006 terlihat di gambar dibawah ini : Gambar 4.695 92..552 .7 Indragiri Hilir .208 97.mutu dan tingkat efisiensi pelayanan. rata – rata selang waktu pemakaian tempat tidur (TOI).406 69. rata – rata tempat tidur dipakai (BTO).522 93. terutama Rumah Sakit swasta ( 7 RSU swasta tidak masuk datanya). rata – rata lama hari perawatan (LOS).810 99.26 4. Beberapa indikator standar terkait dengan pelayanan kesehatan di rumah sakit yang dipantau antara lain pemanfaatan tempat tidur ( BOR).196 92. PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN DAN PENUNJANG Penilaian tingkat keberhasilan pelayanan di rumah sakit biasanya dilihat dari berbagai segi yaitu tingkat pemanfaatan sarana. Profil Kesehatan Prop.087 7. Data pencapaian indikator tidak semua Rumah Sakit masuk.13 39.778 11.11 Siak 16.14 18.928 96.7 50.744 17.7 6 Kuansing .695 10. hal ini dikarenakan tahun 2006 juga dilaksanakan kampanye imunisasi sehingga masih ada kegiatan yang belum bisa dilaksanakan.

RSJ Pekanbaru( 105. Dilihat dari angka berarti tingkat efisiensi cukup bagus. untuk mencari kemungkinan adanya virus polio liar yang berkembang di masyarakat dengan pemeriksaan spesimen tinja dari kasus AFP yang dijumpai.2 Acuan Kinerja Surveilans AFP Propinsi Riau Tahun 2006 NO. Uraian singkat berbagai upaya tersebut seperti berikut ini : Profil Kesehatan Prop. misalnya RSU Pekanbaru ( 93. Riau Th 2006 76 tempat tidur tinggi adalah Rumah sakit yang berada di Pekanbaru dan Rumah Sakit dumai. di Propinsi Riau NDR dan GDR termasuk ideal karena NDR 18.62 persen. Kinerja Surveilans AFP Propinsi Riau Tabel 4. Tetapi masih banyak Rumah sakit yang mempunyai BOR rendah. Disamping itu itu pelayanan lain yang diberikan adalah upaya pencegahan dengan pemberian imunisasi . idealnya adalah 6 – 9 hari. Tingkat efisiensi pelayanan dilihat dari LOS di Propinsi Riau termasuk rendah yaitu LOS 4.82 ( ideal : < 45 per 1000 penderita) C. Mutu pelayanan bisa diukur dari angka NDR dan GDR.05 persen).26 . upaya pengurangan faktor resiko melalui kegiatan untuk peningkatan kualitas lingkungan serta peningkatan peran serta masyarakat dalam upaya pemberantasan penyakit menular yang dilaksanakan melalui berbagai kegiatan. jika penyakit yang ada penyakit berat maka kemungkinan perawatan akan lebih lama.RUMAH SAKIT DI PROPINSI RIAU TAHUN 2006 INDIKATOR RS TH 2006 Sumber : Profil Kesehatan Kab/Kota Tahun 2006 Dari gambar diatas menunjukkan bahwa Propinsi Riau tingkat pemanfaatan Tempat tidur hampir mendekati BOR ideal ( 60 – 85%). Kampar. KEGIATAN / SATUAN UKURAN REALISASI .Kegiatan surveilans AFP Propinsi Riau Tahun 2006 sebagai berikut : a.3 ( ideal : < 25 per 1000 penderita) sedangkan GDR 37.01. tetapi TOI masih diatas ideal ( 1 – 3 hari) . RSU di Kab/Kota BOR masih rendah kemingkinan karena jumlah penduduk lebih sedikit atau kemungkinan masyarakat yang dekat dengan Pekanbaru seperti Siak. Rumah Sakit yang mempunyai BOR / tingkat pemanfaatan Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 77 1. Pengendalian Penyakit Polio Upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit Polio telah dilakukan melalui imunisasi polio dan ditindaklanjuti dengan kegiatan surveilans epidemiologi secara aktif terhadap kasus – kasus Acute Flaccid Paralysis (AFP) kelompok umur < 15 tahun hingga dalam kurun waktu tertentu. tetapi penyakit – penyakit ringan ataupun akut akan lebih pendek lama perawatannya. PENGENDALIAN PENYAKIT MENULAR Upaya pemberantasan penyakit menular lebih ditekankan pada pelaksanaan surveilans epidemiologi dengan upaya penemuan penderita secara dini yang ditindaklanjuti dengan penanganan secara cepat melalui pengobatan penderita. TOI Propinsi Riau 4. Pelalawan lebih memilih ke Pekanbaru karena dari psesialis lebih lengkap demikian juga fasilitasnya. tetapi tingkat efisiensi pelayanan harus melihat juga jenis penyakit yang sering dirawat di Rumah Sakit.6 persen) dan RSUD Dumai 74.

Dari 34 kasus hanya ada 4 kasus spesimen yang tidak adekuat. Realisasi penemuan kasus AFP Propinsi Riau menurut Kabupaten/Kota Pada gambar 4. Kunjungan ulang 60 hari setelah tanggal mulai lumpuh dilakukan hanya kepada 4 kasus yang spesimen tidak adekuat ( 11. Memenuhi syarat Hasil Pemeriksaan Spesimen < 28 hari Kunjungan ulang 60 hari setelah tanggal mulai lumpuh 2.2 terlihat bahwa disemua Kabupaten / Kota sudah ditemukan kasus yaitu 34 kasus.10 % 100 % 80 % 100 % 80 % 100 % 11. Kabupaten/ Kota yang terbanyak ditemukan kasus AFP adalah : Kab.1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 AFP Rate Non-Polio Penemuan Kasus AFP Kelengkapan laporan Nihil Kecepatan laporan Nihil Pelacakan kasus < 48 jam Spesimen adekuat Spesimen tiba di Laboratorium < 3 hari Kondisi Spesimen tiba di Lab.76 persen).76 % b.8 6 5 7 1 3 1 3 .11 % 81. Realisasi Penemuan Kasus AFP per Kabupaten/Kota adalah sbb: Gambar 4. Kampar sebanyak 5 kasus.41 % 34 92. Rokan Hulu sebanyak 7 kasus dan diikuti oleh Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 78 Kota Pekanbaru sebanyak 6 kasus dan Kab.

Spesimen Adekuat Dari 34 kasus yang diambil spesimennya. sedangkan 2 kasus dilacak > 48 jam dimana hal ini terjadi di Kab. Riau Th 2006 79 e. Kelengkapan Laporan Nihil Kelengkapan laporan nihil sangat penting dalam program Eradikasi Polio karena merupakan bukti tertulis bahwa setiap Puskesmas sudah melakukan pengamatan dan pencarian penderita. Penderita Malaria yang berobat ke unit pelayanan kesehatan. umumnya masih diobati secara pengobatan klinis. yaitu pemberian obat anti malaria selain gejala klinis. Rokan Hilir dan Kab. Kuansing. Selama tahun 2006 kasus yang dilacak < 48 jam sebanyak 32 kasus (94. 6 kasus tidak adekuat karena pot spesimen bocor setibanya di laboratorium serta 2 kasus dilacak > 14 hari setelah lumpuh. mikroskop). sedangkan petugas kesehatan bersifat menunggu.11 %). Target untuk kegiatan ini adalah 28 kasus. 2. Jadi belum diberikan Pengobatan Radikal. minimnya kemampuan/keterampilan petugas (tenaga mikroskopis malaria) dan tidak memadainya dana operasional program P2 Malaria (Khususnya di Kab/Kota dan Puskesmas). yaitu pemberian obat anti malaria hanya berdasarkan gejala klinis saja. Pelacakan Kasus < 48 jam dari Tanggal Laporan Diterima Target untuk kegiatan ini adalah 100 %.11 2 4 0 1 2 3 4 5 6 7 J U M L A( OH RKAANSGU )S P k b K m pr R ohul P llw n Inhu K . antara lain keterbatasan saran/prasarana yang dibutuhkan (reagensia. juga harus berdasarkan konfirmasi laboratorium. Di seluruh wilayah kerja Kab/Kota yang ada di Provinsi Riau sampai akhir tahun 2006 secara umum masih melaksanakan Penemuan Penderita dengan cara Passive Case Detection. dimana masyarakat atau pasien yang aktif mencari pengobatan ke sarana kesehatan. d. Pengobatan terhadap penderita malaria yang dilaksanakan di Indonesia ada 2 (dua) . Kondisi ini terjadi karena beberapa faktor. Pengendalian Penyakit Malaria Penegakan diagnosa secara cepat dan pengobatan yang tepat merupakan salah saru upaya penting dalam rangka pemberantasan penyakit malaria disamping pengendalian vektor potensial.S ing Inhil B k ls D um ai R ohil S iak K A B U P A T EN / K O T A G R AF IK T E M U AN K AS U S AF P P R O P IN S I R IAU T AH U N 2006 c. Profil Kesehatan Prop.

7 %). karena sampel yang diperiksa belum representatif. Sampai saat ini.233 690 55.161 333 112 33.3 %).01 Ind.432 1. dan mix 9 SD (0.159 47.52 %.57 Siak 3. masih banyak propinsi yang masih melaksanakan pengobatan malaria klinis.353 1.97 %). Pengobatan Malaria Klinis merupakan pemberian Obat Anti Malaria hanya berdasarkan gejala klinis saja. Berdasarkan kajian dan penelitian yang dilakukan oleh Depkes RI. sebab pengobatan dengan cara ini tidak berdasarkan hasil pemeriksaan sediaan darah (Konfirmasi Laboratorium).52 Dari tabel 2 terlihat angka Slide Positif Rate (SPR) berkisar antara 0 – 83. Dari 6. Hasil laporan pemeriksaan slide darah di Propinsi Riau belum bisa memberikan arti khusus secara epidemiologis. Profil Kesehatan Prop. Angka cakupan pemeriksaan slide darah ini cukup rendah jika dibandingkan dengan angka klinis malaria. yaitu Pengobatan Malaria Klinis dan Pengobatan Radikal.06 Pelalawan 3.3 persen).382 SD (43. Riau Th 2006 81 Upaya Pemberantasan Vektor a.jenis. dengan klasifikasi sebagai berikut : Falciparum sebanyak 1.3 DATA HASIL PEMERIKSAAN SLIDE DARAH DAN ANGKA SPR DI PROVINSI RIAU TAHUN 2006 Kab/Kota Malaria Klinis SD Diperiksa SD (+) SPR (%) Pekanbaru 194 69 5 7. Vivax sebanyak 1.735 2. Hasil pemeriksaan slide darah yang dilakukan oleh Dinkes Kab/Kota dalam rangka menegakkan diagnosa malaria selama tahun 2006 sebagai berikut : Profil Kesehatan Prop.96 Rokan Hilir 5.267 659 52. termasuk Propinsi Riau. sebagai contoh di kabupaten Indragiri Hilir yang merupakan daerah endemis hanya 6 slide dengan hasil positif 5 slide ( 83.648 Slide Darah (SD) yang diperiksa ternyata 3.361 47 24 51.137 634 37 5.411 9 0 0 Ind.200 428 219 51.52 %).768 SD (55.84 Dumai 1. Penyemprotan Rumah Tahun 2006 telah dilaksanakan penyemprotan rumah di beberapa Kab/Kota antara .648 3.33 %.57 Rokan Hulu 1.17 PROVINSI 28.33 Bengkalis 3.159 SD positif malaria (SPR=47.209 1.Hulu 2. Riau Th 2006 80 Tabel 4.441 269 171 63.25 Kampar 3.Hilir 821 6 5 83. ternyata pengobatan dengan cara ini sering menimbulkan terjadinya kegagalan pengobatan bagi penderita malaria klinis.6 Kuansing 3. sedangkan Pengobatan Radikal adalah pemberian Obat Anti Malaria yang berdasarkan hasil konfirmasi laboratorium.105 6. dengan rata-rata Provinsi mencapai 47.237 52.

dengan menggunakan larvasida Sumilarv. b. Siak dalam rangka pemberantasan tempat perindukan nyamuk Anopheles Sp. Larvasiding Kegiatan larvasiding telah dilaksanakan di beberapa Kab/Kota. Siak. dari hasil penyelidikan epidemiologi ditemukan positif jentik. Berdasarkan hasil ini. antara lain Kabupaten Rokan Hilir. Menutup dan Mengubur) plus menabur larvasida. Pengendalian Penyakit Filaria Untuk memberantas penyakit Filaria secara tuntas WHO. Penanggulangan fokus dilakukan bila. Kab. . Dari 300 Sediaan Darah (SD) yang diperiksa semuanya negatif. Pengadaan Insektisida Tahun 2006 Provinsi Riau diadakan buffer stock berupa insektisida Vectron sebanyak 130 Kg yang nantinya akan dipergunakan untuk membantu Kab/Kota dalam penanggulangan KLB Malaria yang terjadi. Rokan Hulu dan Kab. Hilir. Magang Mikroskopis Malaria Dinas Kesehatan Provinsi Riau bekerjasama dengan Labkesda Pekanbaru. Kab. Siak.lain : Kab.masing-masing memakan 1 tablet sekali setahun selama 5 – 10 tahun guna memutuskan rantai penularan. c. Rokan Hilir. melaksanakan Magang Mikroskopis Malaria bagi Petugas Puskesmas se Provinsi Riau sebanyak 5 (lima) angkatan dengan jumlah peserta sebanyak 25 orang.Pengendalian Penyakit DBD Upaya pemberantasan DBD dititikberatkan pada penggerakan potensi masyarakat untuk berperan dalam pemberantasan sarang nyamuk dengan gerakan 3 M ( Menguras. 4. Malariometrik Survey Kegiatan Malariometrik Survey (MS) telah dilaksanakan di Kabupaten Rokan Hilir di Kecamatan Sinaboi (Desa Sinaboi dan Desa Sungai Bakau) dan Kecamatan Bangko (Desa Bagan Barat). antara lain : a. Kab. Pengobatan masal kepada penduduk di daerah endemis filariasis dengan menggunakan DEC (Diethyl Carbamazine Citrat) dengan dosis DEC : a. Umur : 2 – 5 tahun 1 tablet b. Ind. Upaya lain yang dilakukan pemerintah adalah Penanggulangan Fokus DBD. Profil Kesehatan Prop. b. Rokan Hulu dan Kab. telah menetapkan kesepakatan global untuk mengeliminasi Filariasis (Global goal for Elimination of Lymphatic Filariasis as a Public Health Problem by the Year 2020) melalui 2 (dua) pilar kegiatan yaitu: 1. penularan malaria tidak terjadi dilingkungan pemukiman. Ind. Umur : 14 tahun keatas 3 tablet Yang di kombinasikan dengan Albendazole 400 mg. penyebaran ikan pada tempat penampungan air serta kegiatan lain yang mencegah / memberantas nyamuk Aedes Aigypti berkembang biak. Hilir. Kota Dumai. Untuk penyemprotan rumah insektisida yang dipergunakan adalah dan Vectron 20 WP. Kab. selanjutnya dilakukan penyemprotan rumah dengan radius 100 meter dari tempat kasus DBD dan dilakukan 2 siklus dengan jarak waktu 1 minggu. Kab. Kegiatan lain dalam rangka pengendalian penyakit malaria . Riau Th 2006 82 3. Umur : 6 – 14 tahun 2 tablet c. karena tidak satupun SD yang positif.

Namun sebenarnya angka tersebut belum menunjukkan pencapaian yang sebenarnya karena dari jumlah laporan bulanan rutin yang dikirim oleh kabupaten/kota masih belum lengkap.I Propinsi Riau telah dialokasikan dana Pengobatan masal sebesar Rp.5 20. Pembinaan program P2 ISPA ke kab.1 12.9 3. alat bantu hitung napas sound timer yang berfungsi untuk menjaring balita dengan klasifikasi Pneumonia tidak digunakan secara optimal.8 15.6 10.5 19. tidak ada satupun kabupaten/kota yang mencapai target.5 8.Baru Kampar Pelalawa n Rohul Inhu Kuansing Inhil Bengkalis Dumai Siak Rohil Propinsi Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa dari target 56% penemuan kasus Pneumonia balita tahun ini.0 30. Perawatan kasus kronis dan klinis akut Penyakit Kaki gajah guna mencegah/ mengurangi kecacatan. Pengendalian Penyakit ISPA Prioritas kegiatan Pemberantasan Penyakit ISPA ditujukan untuk mendukung kebijakan dan strategi yang telah ditetapkan.5 1. Peningkatan koordinasi program ISPA dan KIA dalam monitoring dan evaluasi pelaksanaan MTBS di Puskesmas. Profil Kesehatan Prop. melalui dana APBD.Profil Kesehatan Prop. Secara Propinsi realisasi penemuan penderita Pneumonia balita hanya 15. walaupun petugas telah mendapatkan pelatihan MTBS. Pekanbaru.3%. Artinya kepatuhan petugas untuk melakukan hitung napas pada balita yang datang dengan batuk sangat rendah walaupun sudah dibekali dengan pengetahuan yang memadai.9 Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita di Propinsi Riau Bulan Januari s. Di beberapa puskesmas yang sudah mempunyai tenaga terlatih MTBS ternyata belum menjalankan secara konsisten sehingga tidak memberikan daya ungkit untuk meningkatkan cakupan penemuan penderita Pneumonia Balita. Kabupaten yang paling rendah cakupannya Indragiri Hulu hanya 1.0 50.0 10. Namun demikian Kab.4 28. Sehubungan dengan hal tersebut diatas pada tahun 2006.0 60.6 12.3 2.d Desember 2006 0. .0 20.0 40. Riau Th 2006 83 5. Angka ini tidak berbeda jauh dengan cakupan beberapa tahun lalu. Dumai dan Bengkalis mempunyai cakupan lebih tinggi dibandingkan dengan kabupaten lainnya. Kabupaten yang masih jauh dari lengkap yaitu Siak./kota 2. Pengobatan masal Filariasis dilaksanakan pada daerah endemis penyakit Filaria dengan sasaran masyarakat yang berumur 2 tahun keatas. Kampar.000.0 Cakupan (%) Cakupan 28. Gambar 4.2. Keseluruhan kabupaten/kota yang melapor ke propinsi dapat dilihat pada tabel dibawah ini.6 Target 56 56 56 56 56 56 56 56 56 56 56 56 P. dan ada pula puskesmas yang mengaku belum mempunyai alat bantu hitung napas sound timer ini.6%. Riau Th 2006 84 Dari hasil pemantauan di puskesmas pada saat supervisi diperoleh beberapa penyebab rendahnya cakupan penemuan penderita Pneumonia Balita seperti . Kegiatan program P2 ISPA yang dilakukan pada tahun 2006 ini sebagai berikut : 1.000.60.

Tabel 4. Penemuan penderita Pneumonia terendah di Kabupaten Pelalawan 2. sehingga belum bisa dievaluasi. kemudian diikuti oleh Kota Pekanbaru 20.97%.564 1. Tabel.16%. Bengkalis 25.824 balita atau CDR 13. Sedangkan Kabupaten Rokan Hulu selama periode tahun 2006 ini belum melaporkan hasil kegiatan program P2 ISPA ke Propinsi.5 Hasil pencapaian program per kabupaten/kota tahun 2006 Penemuan Kasus No Kab.000 balita.79 per 1.d Oktober 2006 sebanyak 5.351 20. Pencapaian tertinggi di Kabupaten Siak sebesar 52.58%. 4.25%. Insiden Rate (IR) Pneumonia 11. secara Propinsi cakupan program masih rendah (13. Riau Th 2006 85 Penemuan penderita Pnemonia balita Bulan Januari s. Hulu Kuansing Ind.padahal kabupaten ini mempunyai penduduk cukup tinggi sehingga dapat memberikan daya ungkit untuk meningkatkan cakupan program di Propinsi Riau.71%. Hilir Bengkalis Dumai Siak Rohil 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Januari 16-01-06 27-03-06 13-03-06 26-02-2007 29-06-06 27-03-06 06-07-06 19-04-06 01-0306 26-04-06 03-02-06 Februari 02-08-06 11-04-06 26-02-2007 29-06-06 27-03-06 06-07-06 19-04-06 27-03-06 26-0406 19-04-06 Maret 02-08-06 16-05-06 01-07-06 21-09-06 29-06-06 23-06-06 06-07-06 15-03-2007 15-05-06 02-05-06 April 02-08-06 31-05-06 16-05-06 21-09-06 29-06-06 23-06-06 06-07-06 17-07-06 15-05-06 3105-06 Mei 02-08-06 06-07-06 17-07-06 21-09-06 29-06-06 23-06-06 06-07-06 17-07-06 19-06-06 2806-06 Juni 02-08-06 01-07-06 21-09-06 01-07-06 28-12-06 15-03-2007 18-07-06 03-07-06 Juli 01-09-06 07-09-06 21-09-06 05-09-06 08-09-06 28-12-06 15-03-2007 07-09-06 01-09-06 Agustus 09-10-06 17-11-06 05-10-06 26-02-2007 29-09-06 28-12-06 15-03-2007 05-10-06 2509-06 20-10-06 September 19-10-06 17-11-06 07-11-06 26-02-2007 08-12-06 19-10-06 28-12-06 15-03-2007 07-11-06 20-10-06 01-12-06 Oktober 13-12-06 08-12-06 08-12-06 26-02-2007 08-12-06 08-12-06 28-12-06 15-03-2007 2012-06 01-12-06 Nopember 03-01-07 14-02-07 26-02-2007 19-12-06 28-12-06 15-03-2007 20-12-06 26-12-06 Desember 29-01-07 14-02-07 26-02-2007 14-02-07 15-03-2007 19-02-07 29-01-07 Bulan/Kab-Kota ABSENSI LAPORAN PROGRAM P2 ISPA TAHUN 2006 Profil Kesehatan Prop./kota cakupannya mengalami peningkatan yang cukup signifikan./Kota Target Penemuan Jumlah % 1 Pekanbaru 6.Baru Kampar Pelalawan Rohul Ind.58 2 Kampar .4 P. Kab. Walaupun beberapa kab.71%) dibandingkan target program yang harus dicapai yaitu 46% pada tahun 2006.

Riau Th 2006 .5.147 1.18 3 Pelalawan 2.024 320 15.644 1.037 46 2.84 6 Kuansing 2.946 206 3.25 4 Rokan Hulu 3.023 963 19.547 25.287 56 2.689 76 2.16 9 Dumai 2.33 Propinsi Angka yang tertera pada tabel ini belum menunjukkan angka yang sebenarnya karena belum semua Kab.46 8 Bengkalis 6. Profil Kesehatan Prop.106 5 Indragiri Hulu 2.401 52.80 10 Siak 2.97 11 Rokan Hilir 4.022 174 4.46 7 Indragiri Hilir 5.Kota melpor setiapbulan secara teratur dan lengkap.

Pengendalian Penyakit TB .8% 38. Strategi DOTS di Propinsi Riau telah dimulai pada tahun 1996 dan seluruh Puskesmas telah melaksanakannya.Paru Upaya pencegahan dan pemberantasan TB-Paru dilakukan dengan pendekatan DOTS (Directly Observed Trestment Shortcource Chemotherapy) atau pengobatan TB – Paru dengan pengawasan langsung oleh Pengawas Menelan Obat (PMO). sedangkan angka penemuan penderita TBC dengan BTA positif untuk tahun 2005 sebesar 2.000 penduduk.Des 2006 BTA Pos No Kab/Kota Jml Penduduk Estimate BTA Pos 1.6 Penemuan dan Pengobatan Penderita di Propinsi Riau Deskriptif 2002 2003 2004 2005 2006 CDR Target 30 % 40 % 60 % 70 % 70% Pencapaian 20. Dari Hasil Survey Prevalensi tahun 2004 diperkirakan angka insiden dan prevalensi penderita TBC dengan BTA positif di Propinsi Riau adalah 160 per 100. 4.000 penduduk 25.9 61 Profil Kesehatan Prop.372 atau 35 % .000 penduduk 130 122 115 115 160 KONVERSI Target > 80 % > 80 % > 80 % > 80 % > 80% Pencapaian 81 % 80 % 80 % 83% 74 % SUCCES RATE Target > 85 % > 85 % > 85 % > 85 % > 85% Pencapaian 90 % 92 % 88 % 92% Case Notification Rate BTA (+) per 100.8 54. 4.7 % 30 % 40 % 47.3% Estimasi per 100. Permasalahan utama adalah masih rendahnya angka penemuan kasus baru BTA positif dari perkiraan kasus yang ada dan angka kesalahan Laboratorium ( eror rate) yang masih tinggi.7 Data Penemuan Penderita per Kabupaten / Kota COVERAGE JAN .86 6. Riau Th 2006 87 Tabel.1 32 45.6/1000 peddk Estimate Suspect Target CDR Tahun 2006 70% Suspect % Semua . dinyatakan sembuh 67% dengan succes Rate 84% dengan angka kesalahan Laboratorium dengan range 0 – 35 % dan Puskesmas Lab yang error Rate < 5% sebanyak 76% Tabel.

104 896 8.210 487 4. Riau Th 2006 88 Gambar.7 3 8 .211 66 340 318 65 5 Indr.766 4.995 48 218 216 52 6 Kuansing 234.088 216 1.8 5 0 5 7 .2 3 8 .191 293 1.987 309 3.6 4 6 .378 45 226 158 51 10 Siak 308.3 31 4 3 .8 2 8 .235.4 51 5 8 .554 459 1.965 23 430 288 34 3 Pelalawan 184.962 627 2.538 33 517 425 39 2 Kampar 532.7 52 6 7 .1 2 8 .5 3 6 .650 32 3.445 375 3.130 639 2.159 18 313 199 30 Propinsi 4.924 419 4.935 345 1.647 655 6.777 67.2 46 4 6 . 4.6 25 3 7 .597 38 Profil Kesehatan Prop.5 30 4 1.944 206 708 24 835 92 31 4 okanhulu 304.Kasus Abs % 1 Pekanbaru 676.8 65 3 8 .4 2 3 2 6 .751 263 1.5 6 8 .028 294 2.3 0 10 20 30 40 50 6 0 7 0 8 0 9 0 10 0 Pku Kpr P lwn Rohul In h u K s in g In h i l B k ls Dmi S ia k .10 Perbandingan Case Detection Rate Propinsi Riau 2004-2005. Hilir 570.4 9 1.473 39 221 188 50 7 Indr.6 3399.244 25 237 231 25 8 Bengkalis 560.744 21.468 852 8.5 34 3 4 .532 1.2 4 8 .2006 4 5 .825 758 3.6 54 41 37 6 0 .442 494 4. Hulu 261.458 27 476 369 41 9 Dumai 192.613 913 9.987 2.870 341 3.521 31 174 113 23 11 Rohil 409.519 596 1.400 6.082 10.

8 1.10 dan 4.6 0. 4. Riau Th 2006 89 Gambar.R o hil P ro pins i '2006 '2005 '2004 Gambar.2 0.12 0.000 penduduk Profil Kesehatan Prop.11 yang merupakan kinerja penemuan kasus baru BTA positif dan terlihat bahwa setiap tahunnya terjadi peningkatan kasus.4 0.0 Pekanbaru Kampar Pelalawan Rohul Inhu Kuansing Inhil Bengkalis Dumai Siak Rohil Propinsi Extra Paru Neg Rel Pos Proportion of patients Diagnosis TB Propinsi Riau Tahun 2006 Dari Gambar 4.11 61 56 47 33 28 0 10 20 30 40 50 60 70 2002 2003 2004 2005 2006 CASE NOTIFICATION RATE TAHUN 2002 – 2006 Per 100. Pada tahun 2006 Case Detection Rate (CDR) menurun walaupun angka absolut . 4.0 0.

000 penduduk. Bta Negatif Rontgen positif (Neg) Relaps (Rel) dan BTA Postif kasus baru (Pos).11 yaitu Case Notification Rate (CNR) BTA positif per 100.000 penduduk terlihat setiap tahun meningkat walau belum mencapai target Nasional Gambar 4. Pengendalian Penyakit KUSTA Kegiatan ini dilakukan dengan cara pemeriksaan anak sekolah (school survey) yang merupakan penemuan penderita secara aktif. SD Negeri 012 Tualang Siak 314 218 532 0 0 3 529 2. SD Negeri 003 Tualang Siak 119 108 227 0 0 1 226 3.8 LOKASI JUMLAH MURID JUMLAH MURID YG DIPERIKSA No SURVEY LK PR TOTAL PB MB SUSPEK NEGATIF KET 1. Profil Kesehatan Prop. Pada Gambar 4. Agustus dan September 2006 dengan hasil sebagai berikut : Tabel . Survey Kusta dilaksanakan pada bulan Juli.meningkat dari tahun sebelumnya karena pada tahun 2006 Propinsi Riau menggunakan working estimasi sesuai dengan hasil Surkenas 2004 yaitu untuk wilayah sumatera 160 per 100.4. Riau Th 2006 90 7.12 Diagnosis TB Propinsi Riau menunjukan proporsi tipe penderita yaitu Extra Paru (EP). SD Negeri 006 Sorek Dua Pelalawan 163 128 291 0 0 1 290 . Pemeriksaan ini dilakukan oleh petugas kesehatan (tim kesehatan) yang sudah terlatih (berpengalaman) mendiagnosa penyakit kusta.

Kegiatan sero survei dilaksanakan dengan prosedur tetap sebagai berikut : Penyuluhan kepada populasi sasaran. Angka tersebut jauh lebih tinggi dibanding dengan hasil sero survei tahun-tahun sebelumnya.0 %. Riau Th 2006 . Sero survei a. Pemantauan dan evaluasi surveilans AIDS b. Sero Survei Surveilans sentinel Human Immunodefisiency Virus (HIV) atau sero surveilans HIV adalah suatu cara pengamatan epidemi HIV dengan melakukan pengumpulan data HIV melalui pengambilan dan pemeriksaan serum darah. Surveilans infeksi HIV merupakan salah satu komponen dari surveilans HIV generasi kedua yang pada saat ini merupakan kegiatan surveilans HIV global. Kegiatan sero survei ini dilaksanakan untuk mengetahui besarnya masalah dan tren/kecenderungan HIV dan Infeksi Menular Seksual (IMS) di Propinsi Riau.4. Selain itu juga diperoleh data dari pelayanan klinik VCT di RSUD Arifin Ahmad Pekanbaru dan Rumah sakit Jiwa Tampan. Riau Th 2006 91 8. Pada tahun 2006 telah dilakukan sero survei di 7 Kabupaten/Kota dengan sasaran survei terdiri dari Wanita Penjaja Seks (WPS) langsung dan NAPI di Lapas. SD Negeri 008 Dundangan Pelalawan 199 169 368 0 0 1 367 JUMLAH 795 623 1. Dari hasil pemeriksaan laboratorium terhadap sampel yang diambil. Profil Kesehatan Prop. Penanggulangan Penyakit IMS dan HIV/AIDS Dalam dalam rangka penanggulangan Pemberantasan Pencegahan Penyakit Menular Seksual adalah : a.424 Dari 1. Penderita Panu : 12 orang. Kegiatan sero survei ini dilakukan secara rutin setiap tahun di lokasi sentinel dan adhoc yaitu lokasi yang dicurigai terjadi transmisi infeksi HIV dan Infeksi Menular Seksual (IMS). dari tahun 1997 sampai dengan bulan Desember 2006. Penderita Kudis : 10 orang. Profil Kesehatan Prop.418 0 0 6 1. diperoleh Angka Prevalence HIV tertinggi di Kabupaten Pelalawan yaitu sebesar 8.424 orang murid yang diperiksa ditemukan : Suspek Kusta 6 orang. b. Pemantauan dan Evaluasi Surveilans AIDS Evaluasi kasus AIDS yang ada di Propinsi Riau diperoleh dari surveilans pasif yaitu dengan merekapitulasi laporan surveilans AIDS dari Rumah Sakit. Pada pemeriksaan anak di SD Negeri Tualang Kabupaten Siak ditemukan 4 orang suspek sementara di SD Sorek Dua dan Dundangan ditemukan 2 orang suspek.

Upaya pembinaan kesehatan lingkungan dan sanitasi dasar pada prinsipnya dimaksudkan untuk memperkecil atau meniadakan faktor resiko terjadinya penyakit atau gangguan kesehatan akibat dari lingkungan yang kurang sehat. Rincian Persentase Tempat Umum dan Pengelolaan Makanan ( TUPM ) sehat Menurut Kab/Kota Tahun 2006 bisa dilihat pada lampiran Tabel 52 dan gambar berikut : Gambar 4.4. antara lain melakukan pembinaan kesehatan lingkungan pada masyarakat dan institusi. Bentuk upaya yang dilakukan dalam peningkatan kualitas lingkungan. D.92 Mengambil sample darah kelompok WPS yang ada di lokalisasi.6 65. Kab/Kota Dokter Kecil .61 0 20 40 60 80 Hotel Restor an/Rmakan Pasar TUPM lainnya Persentase Tempat Umum dan Pengelolaan Makanan ( TUPM) sehat Propinsi Riau Tahun 2006 Profil Kesehatan Prop. Melakukan pemeriksaan sampel untuk sifilis dan HIV di Labkes Pekanbaru Memberikan pengobatan terhadap WPS berdasarkan hasil pemeriksaan laboratorium yang dinyatakan positif menderita sifilis (IMS) Sasaran kegiatan sero survei yang dilaksanakan tahun 2006 adalah Wanita Penjaja Seks (WPS) langsung yang ada di lokasi.16 JUMLAH KADER SEKOLAH MENURUT KAB/ KOTA PROVINSI RIAU TAHUN 2006 No. Riau Th 2006 93 E.13 73.02 37. 12 buah di Kabupaten Indragiri Hulu. surveilans vektor dan pengawasan Tempat – Tempat Umum ( TTU). 1 buah Pos di Pelalawan. 2.38 50. dan 23 buah di Kabupaten Indragiri Hilir. Usaha Kesehatan Sekolah ( UKS ) Tabel e. Upaya Kesehatan Kerja ( UKK ) Jumlah Pos Upaya Kesehatan Kerja Propinsi Riau berjumlah 74 buah pos yang terdiri dari 38 buah Pos di Kota Pekanbaru. PROMOSI KESEHATAN Upaya kesehatan dibidang promosi kesehatan Propinsi Riau Tahun 2006 adalah sebagai berikut : 1. Pramupijat & NAPI. Pramupijat dan NAPI yang ada di Lapas. PEMBINAAN KESEHATAN LINGKUNGAN DAN SANITASI DASAR Faktor lingkungan mempunyai peran yang sangat besar dalam proses timbulnya gangguan kesehatan baik secara individual maupun masyarakat umum.

261 4 Inhu 143 26 .....Kader kesehatan Remaja (KKR) P M R Santri Husada Peer Concelor 1 Pekanbaru 138 73 366 .2 Pelalawan 214 69 .5 Inhil 167 5 . Kab/Kota TK/ RA SD/ MI SMP/ MTs SMA/ SMK/ MA 1 Pekanbaru 2 69 22 24 2 Pelalawan 96 12 2 3 Kampar 285 7 4 4 Inhu 132 13 2 5 Inhil 256 4 1 6 Siak 274 6 2 7 Rohul 189 6 4 8 Rohil 185 7 2 .18 SEKOLAH YANG TELAH MELAKSANAKAN PENJARINGAN KESEHATAN DI PROVINSI RIAU TAHUN 2006 No.7 Rohul 98 32 ..Jumlah 3260 876 366 261 Profil Kesehatan Prop..11 Bengkalis 28 16 .RIAU TAHUN 2006 No. Kab/Kota TK/ RA SD/ MI SMP/ MTs SMA/ SMK/ MA 1 Pekanbaru 2 69 22 24 2 Pelalawan 96 12 2 3 Kampar 285 7 4 4 Inhu 132 13 2 5 Inhil 256 4 1 6 Siak 274 6 2 7 Rohul 189 6 4 8 Rohil 185 7 2 9 Dumai 90 45 24 10 Kuansing 187 19 7 11 Bengkalis 385 35 15 Jumlah 2 2148 176 88 Tabel 4..10 Kuansing 45 17 .9 Dumai 56 23 .6 Siak 286 24 . Riau Th 2006 94 Tabel 4.3 Kampar 2001 579 ..8 Rohil 84 12 .17 SEKOLAH MELAKSANAKAN PROGRAM UKS DI PROP..

19 JUMLAH PONDOK PESANTREN DI PROVINSI RIAU TAHUN 2006 3.00 20. Kegiatan JPKM & JPKMM a.00 50.00 40.00 Persentase TARGET CAKUPAN PEKANBARU KAMPAR ROKAN HULU KUANSING INHU INHIL PELALAWAN DUMAI BENGKALIS ROKAN HILIR SIAK PERSENTASE CAKUPAN KEPEMILIKAN KARTU ASKESKIN DI PROVINSI RIAU TAHUN 2006 Profil Kesehatan Prop.00 80.00 100.16 58.00 70.47 88.30 88.00 10.00 30.13 Cat : Dumai : data blm mask ke dinkes No.9 Dumai 90 45 24 10 Kuansing 187 19 7 11 Bengkalis 385 35 15 Jumlah 2 2148 176 88 Profil Kesehatan Prop.11 -51.00 90. Riau Th 2006 95 Tabel 4.34 76.00 49.00 60.87 87. Cakupan Kepemilikan Kartu Askeskin Gambar 4.88 100. Kab/Kota Jlh Ponstren Jlh Santri Jlh Poskestren % 1 Pekanbaru 14 5999 5 36 2 Pelalawan 10 1227 4 40 3 Kampar 22 6870 7 32 4 Inhu 6 808 2 33 5 Inhil 27 7759 4 15 6 Siak 16 2623 8 50 7 Rohul 11 1723 4 36 8 Rohil 11 2601 7 64 9 Dumai 5 709 1 20 10 Kuansing 6 815 3 50 11 Bengkalis 11 2908 5 46 Jumlah 139 34042 50 36 100. Riau Th 2006 96 Dari grafik diatas menunjukan bahwa belum semua masyarakat miskin memilki kartu .

100 68.841 76.Masyarakat miskin di Kartu Askeskin terkadang tidak ada daerah tersebut.241 62.305 93.715 50.Tidak semua Lurah tanggap dalam pendistribusian Kartu Askeskin .000 40.Pendistribusian kartu ke desa sulit .00 3.000 133.Kartu belum di cetak .382 95.841 132.176 95.000 120.313 71. Kepesertaan Askeskin Gambar 3.000 100.000 PEKANBARU KAMPAR ROKAN HULU KUANSING INHU INHIL PELALAWAN DUMAI BENGKALIS ROKAN HILIR SIAK JUMLAH KEPESERTAAN ASKESKIN MENURUT KABUPATEN/KOTA PROVINSI RIAU TAHUN 2007 SASARAN ASKESKIN ASKESKIN TERDAFTAR Jml Orang Profil Kesehatan Prop. 76.07 .219 38.305 176.Kurang lancar dan tidak ada distribusikan Kartu Askeskin .000 180.000 140.294 20.askeskin.525 71.13 Jumlah Kepesertaan Askeskin Menurut Kab/Kota Prov Riau Th 2007 Cat : Dumai : laporan tdk ada Dari gambar diatas terlihat bahwa sasaran Askeskin di Kabupaten Indragiri Hilir lebih banyak bila dibandingkan dengan Askeskin terdaftar hal ini terjadi karena jumlah masyarakat miskin lebih banyak dari pada data masyarakat miskin yang dikeluarkan BPS.000 160.Data dari PT ASKES belum diberikan ke Dinkes Bengkalis b. hal ini disebabkan oleh : .000 60.176 123. Riau Th 2006 97 15.515 123.920 99. .777 136.198 70.525 93.Jumlah kartu tidak cukup .000 80.241 95.

05% . Dumai. Hal ini perlu lebih ditingkatkan sosialisasi ke masyarakat tentang pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin.77 3.14 Cat : Pelalawan. 79 %. Kab. Bengkalis 1.91 -1.33 13. 39 % dan terendah di Kab. Siak : data tidak ada Dari gambar diatas menunjukan masih rendahnya pemanfaatan pelayanan kesehatan di Puskesmas oleh masyarakat miskin.00 6.00 10.22 -- 2.00 8. . Inhu 8.00 4.00 12. Cakupan Kunjungan Rawat jalan Askeskin di Puskesmas Gambar 4.79 3.00 Persentase T A RG E T P EK A NB A RU K AM P A R RO KA N HU LU K UA NS IN G INHU INHIL P EL AL AW AN DU M AI B EN G K AL IS RO KA N HILIR S IA K CAKUPAN KUNJUNGAN RAWAT JALAN ASKESKIN DI PUSKESMAS MENURUT KABUPATEN/KOTA PROVINSI RIAU TAHUN 2006 c.4.05 8.00 14. Kuantan Singingi 13.39 5. Dan bisa juga dikaitkan dengan adanya program Puskesmas gratis yang dilaksanakan oleh Juga karena program puskemas gratis sepropinsi Riau maka gakin yang datang berobat ke Puskesmas tdk membawa askeskin sehingga kunjungan rawat jalan dengan identitas askeskin menjadi rendah. yang paling banyak di Kab.00 16.

00 90.00 70.00 PERSENTASE TA RGE T P EKA NBA R U KA MPA R R OHUL KUA NS IN G INH U INH IL P E LA LA W AN D UMA I B ENGKA LIS R OHIL S IA K CAKUPAN PEMERIKSAAN KEHAMILAN ASKESKIN (K4) OELH NAKES MENURUT KABUPATEN/KOTA PROVINSI RIAU TAHUN 2006 Profil Kesehatan Prop.00 55. Riau Th 2006 99 JUMLAH PENGGUNAAN IDENTITAS PELAYANAN KESEHATAN DI PUSKESMAS OLEH MASKIN MENURUT KABUPATEN/KOTA PROVINSI RIAU TAHUN 2006 6.00 40.00 50. Cakupan Pemeriksan Kehamilan Askeskin (K4) oleh Nakes Gambar 4.00 10.00 15.00 85.00 75.00 30.00 60.00 20. Riau Th 2006 98 d.00 35.00 25. 5.458 .00 80.00 65.00 45.Profil Kesehatan Prop. hal ini ditandai dengan tidak adanya Kab/kota memenuhi target cakupan pemeriksaan kehamilan askeskin (K4) oleh tenaga kesehatan.14 Dari grafik diatas menunjukan masih rendahnya ibu hamil dari masyarakat miskin untuk memeriksakan kehamilan kepada petugas kesehatan.

578 10. Pelayanan Kesehatan di Puskesmas Gambar 4.464 2.329 46 .15 Dari grafik diatas menunjukan bahwa hampir di semua Kab/Kota kecuali Kab.2 341 1.000 PEKANBARU KA M PAR R OHUL KUANSIN G INHU IN H IL PELALAWAN D U M AI BENGKALIS R O HI L SIA K KARTU ASKESKIN KARTU LAINNYA SKTM e.000 10.000 14.039 12.686 695 2.000 12.660 9.158 303 23 15 1.147 1.000 6.360 9. . Bengkalis masyarakat miskin dalam memanfaatkan pelayanan kesehatan dasar lebih banyak menggunakan kartu Askeskin bila dibandingkan SKTM dan kartu lainnya.646 5.000 4.634 198 1.740 2.6.010 1.000 8.318 953 39 662 165 6 80 23 2.

092 7.889 3.000 60.988 9.-1 21 50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 550 600 650 700 750 800 PEKANBARU KAMPAR ROHUL KUANSING INHU INHIL PELALAWAN DUMAI BENGKALIS ROHI L SIAK JML PENGGUNAAN IDENTITAS PELAYANAN KESEHATAN DI RSUD KABUPATEN/KOTA OLEH MASKIN PROVINSI RIAU TAHUN 2006 ASKESKIN KARTU LAINNYA SKTM 664 1. g.10.153 .000 50.504 58.000 40.227 2.16 Ternyata masyarakat miskin dalam pemanfaatan pelayanan rujukan di Rumah Sakit ( RS ) lebih banyak menggunakan SKTM ( Surat Keterangan Tidak Mampu ) bila dibandingkan dengan kartu Askeskin dan lainnya. Riau Th 2006 100 f.366 18.17 8383 166 39 343 55 1 139 8 4 11 47 927 1.676 17 4 1 744 -450 .000 SCABIES DEMAM MALARIA CARIES/JAR PULPA HIPERTENSI ASMA RHEUMATIK DERMATITIS GASTRITIS ISPA SEPULUH PENYAKIT TERBANYAK DARI KUNJUNGAN ASKESKIN KE PUSKESMAS .000 20.309 7. Hal ini disebabkan karena belum seluruh masyarakat miskin mendapatkan kartu Askeskin.914 13.Profil Kesehatan Prop. Pelayanan Kesehatan di Rumah Sakit Gambar 4.000 30. Pola Penyakit Masyarakat Miskin Gambar 4.

Pemutaran Film Kesehatan PEMUTARAN FILM TAHUN ANGGARAN 2006 LOKASI JUDUL FILM KABUPATEN PELALAWAN 1. Diare KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1. Diare 2. Gizi Seimbang 5. Malaria KABUPATEN INDRAGIRI HULU 1. Gizi Seimbang KABUPATEN KAMPAR 1. Kabupaten Rokan Hilir dan Kabupaten Indragiri Hilir. Singingi ( Pusk. Demam Berdarah 2. Singingi ) Kabupaten Kuansing Juara II : Posyandu Sadar Sehat Kec. Malaria 2. Malaria 2. Dan pemenang kinerja Posyandu terbaik Propinsi riau tahun 2006 yakni : Juara I : Posyandu Melati Kec. Malaria KABUPATEN ROKAN HILIR 1. Pembinaan dan Pengembangan Program PKM a) Media Elektronik . Penilaian Kinerja Posyandu Penilaian dilaksanakan bersama dengan Tim Penggerak PKK Propinsi Riau.Tambang( Pusk. Posyandu KABUPATEN BENGKALIS 1. Riau Th 2006 101 4. HIV/AIDS KABUPATEN KUANTAN SINGINGI 1. Demam Berdarah KABUPATEN ROKAN HULU 1. Malaria 2.Tambang) . Riau Th 2006 102 6. Flu Burung 2. Kabupaten Kampar.Dialog Inter aktif di RTV dan RRI . HIV/AIDS KOTA PEKANBARU 1. Gizi Seimbang 2. Profil Kesehatan Prop. Penyuluhan Kadarzi di daerah rawan pangan dan gizi Penyuluhan kadarzi dilaksanakan di 6 Kabupaten yaitu Kabupaten Siak. Flu Burung 2. Gizi Seimbang 2.DAN RSUD KABUPATEN/KOTA PROVINSI RIAU TAHUN 2006 Profil Kesehatan Prop. Kabupaten Kuantan Singingi. Kabupaten Rokan Hulu. Gizi Seimbang KOTA DUMAI 1. HIV/AIDS KABUPATEN SIAK 1. Flu Burung.. 2.Radio Spot di Radio Swasta . Malaria 2.

Harapan I : Posyandu Bunga Tanjung Kec.01) dan ratio terkecil di Kabupaten Siak (4.97). Ini berarti 1 (satu) tempat tidur RS melayani 47 . Distribusi rumah sakit menurut kabupaten/kota dapat dilihat pada lampiran tabel sarana 1. Riau Th 2006 103 penurunan dibandingkan tahun 2005.Puskesmas dan Pustu Propinsi Riau Th 2004-2005-2006 RS Puskesmas Pustu 1. Rasio tempat tidur rumah sakit (TT RS) menunjukkan ketersediaan fasilitas perawatan inap Rumah Sakit. Puskesmas dan Puskesmas Pembantu Riau Tahun 2004 s/d 2006 692 702 744 155 158 162 31 35 34 2004 2005 2006 RS Puskesmas Pustu Jumlah Rumah Sakit.7. RS BUMN berjumlah 4 RS dan RS TNI/Polri berjumlah 3 RS. RSUD sebanyak 12 RS. Tempat Tidur Rumah Sakit. Jika dibandingkan dengan tahun 2004 ada peningkatan fasilitas Rumah sakit tetapi mengalami Profil Kesehatan Prop.1 Jumlah Rumah Sakit. Fasilitas Kesehatan Swasta telah menjangkau sebagian besar masyarakat sampai ke daerah-daerah sehingga diharapkan sebagian besar masyarakat terutama masyarakat pedesaan mendapatkan pelayanan kesehatan yang mudah dicapai dan bermutu. . Bengkalis Kab.48 orang. Ratio tertinggi di Kota Pekanbaru (164. sedangkan RS Zaenab Ibu dan Anak ternyata ijinnya masih termasuk Rumah sakit Yayasan Abdurrab.000 penduduk di Propinsi Riau tahun 2006 yaitu 47.Kabupaten Kampar Juara III : Posyandu Dahlia Kec. Kunto Darusalam) Kabupaten Rokan Hulu. Siak) Kabupaten Siak Harapan II : Posyandu Pare Kec. Sarana Kesehatan Penyediaan sarana kesehatan melalui peningkatan jumlah Rumah Sakit. Gambaran ratio tempat tidur terhadap penduduk dapat dilihat pada gambar berikut. Rumah Sakit Rumah Sakit yang ada di Propinsi Riau Tahun 2006 sebanyak 34 buah dengan jumlah tempat tidur sebanyak 2. Bengkalis BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN A. Kunto Darusalam (Pusk. Mempura (Pusk. Gambar 5. RS Swasta berjumlah 15 buah.227 buah. Rasio TT RS terhadap 100. Puskesmas. Puskesmas Pembantu. hal ini disebabkan karena RS CPI Rumbai disatukan dengan RS yang ada di Duri.

Semakin tinggi ratio Puskesmas terhadap penduduk.064.praktek dokter.34 Profil Kesehatan Prop. Penyebaran dan pelayanan Puskesmas terhadap masyarakat lebih merata di Kabupaten Kuantan Singingi ( ratio = 6.2 Ratio Tempat Tidur Rumah Sakit Terhadap100. Hal ini mungkin karena Kota Pekanbaru fasilitas kesehatan yang lain sudah banyak baik rumah sakit.41 ) dan kurang merata di Pekanbaru (ratio = 1.000 penduduk. Hal ini berarti sarana Puskesmas di Propinsi Riau sudah mencukupi/ sesuai target nasional (1 Puskesmas melayani 30.000 penduduk ada ± 3 Puskesmas.99). Ratio Puskesmas Propinsi Riau terhadap penduduk sebesar 3.9120. Gambaran ratio Puskesmas terhadap penduduk menurut kabupaten/kota dapat dilihat .Rumah Bersalin.91 21. makin merata penyebaran dan pelayanan Puskesmas terhadap masyarakat.28 17 7.000 Penduduk Menurut Kabupaten/Kota Riau 2006 164.Gambar 5.412 penduduk atau setiap 100.40 per 100.97 86. balai pengobatan .04 40. Artinya 1(satu) Puskesmas dapat melayani 29.37 0 40 60 80 100 120 140 180 nbaru Kampar Rohul Inhu Kuansing Pelalawan Inhil Bengkalis Siak Dumai Rohil 160 Rasio 20 Peka 2) Puskesmas Puskesmas di Propinsi Riau tahun 2006 berjumlah 162 buah.01 34. Riau Th 2006 104 14.000 penduduk).78 51.

000 Penduduk Menurut Kabupaten/Kota Riau Tahun 2006 1.42 4.6 2. ternyata menurun di Tahun 2006 (32 %).Riau Rasio Penyediaan sarana Puskesmas harus dibarengi dengan akses dan mutu pelayanan kesehatan .4 0 1 2 3 4 5 6 7 Pekanbaru Kampar Rohul Inhu Kuansing Pelalawan Inhil Bengkalis Siak Dumai Rohil Prop.4 4. Pada tahun 2005 persentase kunjungan Puskesmas terhadap penduduk sebesar 38. Persentase kunjungan Puskesmas per Kabupaten / Kota sebagai berikut . Riau Th 2006 105 5.04 2. hal ini terjadi karena bertambahnya fasilitas kesehatan yang lain baik swasta maupun pemerintah.3 3.08 6.61 Profil Kesehatan Prop. kunjungan Puskesmas di Propinsi Riau masih cukup baik.3 Ratio Puskesmas Terhadap 100.99 3.pada gambar berikut. pencapaian pada Standar Pelayanan Minimal 15 %. salah satu indikatornya adalah persentase penduduk memanfaatkan Puskesmas.5 %. Tetapi jika dibandingkan dengan target nasional .41 4.37 3. Gambar 5.34 3.

44 Tahun 2005 menjadi 4.13 7.5 Pustu.65 4. Rasio Pustu terhadap Puskesmas dapat dilihat pada gambar berikut : Profil Kesehatan Prop.4 11% 22% 55% 22% 40% 21% 46% 35% 25% 19% 20% 32% 0% 10% 20% 30% 40% 50% 60% PESENTASI KUANSING INHU INHIL PELALAWAN SIAK KAMPAR ROHUL BENGKALIS ROHI L PEKANBARU KABUPATEN PERSENTASI JUMLAH KUNJUNGAN PUSKESMAS TAHUN 2006 DUMAI PROPINS 3) Puskesmas Pembantu (Pustu) Puskesmas Pembantu di Propinsi Riau tahun 2005 berjumlah 702 buah.31 1.5 Ratio Pustu Terhadap Puskesmas Menurut Kabupaten/Kota Riau 2006 2.Gambar 5. meningkat di Tahun 2006 yaitu 744 buah.59 di Tahun 2006. Berarti 1 (satu) Puskesmas di Propinsi Riau mempunyai 4 . Ratio Pustu terhadap Puskesmas Tahun 2006 naik dibandingkan tahun 2005 tetapi tidak significan yaitu dari 4.8 0 1 2 3 4 5 6 7 8 .47 5. Riau Th 2006 106 Gambar 5.67 3.45 4.26 4.94 3.06 5.86 5.

yaitu dari 138 buah menjadi 147 buah.Pekanbaru Kampar Rohul Inhu Kuansing Pelalawan Inhil Bengkalis Siak Dumai Rohil Rasio Ratio Pustu terhadap Puskesmas menggambarkan luasnya jangkauan pelayanan Puskesmas kepada masyarakat. Gambaran sarana Puskesmas keliling Propinsi Tahun 2005/ 2006 menurut Kab/Kota sebagai berikut: Profil Kesehatan Prop. Semakin tinggi rationya maka makin luas jangkauan pelayanan Puskesmas kepada masyarakat. Gambaran sarana produksi dan distribusi farmasi Tahun 2005 – 2006 sebagai berikut : 71 71 239 295 631 665 0 . Riau Th 2006 107 0 5 10 15 20 25 30 Pekanbaru Kampar Rohul Inhu Kuansing Pelalawan Inhil Bengkalis Siak Dumai Rohil Gambar 5. 4) Puskesmas Keliling (Pusling) Jumlah sarana Puskesmas Keliling di Propinsi Riau pada tahun 2006 meningkat dibandingkan dengan Tahun 2005. Sarana Produksi dan Distribusi Farmasi dan Alat Kesehatan Salah satu indikator penting untuk menggambarkan ketersediaan sarana pelayanan kesehatan adalah jumlah sarana produksi dan distribusi farmasi.6 Jumlah Puskesmas Keliling Propinsi Riau Menurut Kab/Kota Tahun 2005/ 2006 Tahun 2005 Tahun 2006 B. Indragiri Hulu dan Rokan Hilir dan tersempit di Pekanbaru dan Dumai. Dari gambar jangkauan pelayanan Puskesmas kepada masyarakat terluas terdapat di Kampar .

290 Posyandu dimana rata-rata desa memiliki 2 atau 3 Posyandu. namun dari segi kualitas masih harus ditingkatkan.32 persen. utamanya untuk mempercepat penurunan angka kematian ibu dan bayi. 741 356 4290 123 44 111 0 500 1000 1500 2000 2500 3000 3500 4000 4500 Bidan Desa Posyandu Pos UKK Gambar 5. Toga (Tanaman Obat Keluarga). Polindes ( Pondok Bersalin Desa). Apotik dan Toko Obat di Propinsi Riau Tahun 2005 & 2006 Tahun 2005 Tahun 2006 Profil Kesehatan Prop.8 Jumlah Bidan Desa dan UKBM di Propinsi Riau Tahun 2006 Tahun 2006 1. oleh. Posyandu Posyandu merupakan salah satu bentuk Upaya Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat (UKBM) yang dikelola dan diselenggarakan dari. Jumlah Posyandu di Propinsi Riau Tahun 2006 sebanyak 4. Riau Th 2006 108 C. Upaya Kesehatan Bersumber Masyarakat (UKBM) diantaranya adalah Posyandu ( Pos Pelayanan Terpadu). guna memberdayakan masyarakat dan memberikan kemudahan kepada masyarakat dalam memperoleh pelayanan kesehatan dasar. Sarana Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat Dalam rangka meningkatkan cakupan pelayanan kesehatan kepada masyarakat berbagai upaya telah dilakukan dengan memanfaatkan potensi dan sumber daya byang ada di masyarakat.100 200 300 400 500 600 700 Pedagang besar farmasi apotik Toko Obat Gambar 5.7 Jumlah PBF. Posyandu Madya Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 . Jumlah Posyandu di Riau sudah cukup memadai. Dimana Posyandu dilihat dari tingkat kemandirian: Posyandu Pratama 26. POD (Pos Obat Desa) dan sebagainya. untuk dan bersama masyarakat dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan.

Aadapun desa tersebut antara lain : Desa Tenayan Kota Pekanbaru.000).17 (Nasional 24:100. Ratio dokter spesialis terhadap 100. Masih banyaknya Posyandu pada tingkatan Pratama dan Madya. Posyandu Purnama 20.36 persen. Desa Banjar Semanai Siak dan desa Teluk Latah Bengkalis.19.8 pada Tahun 2006 Rasio dokter spesialis ini cenderung meningkat bahkan melebihi standar nasional (6:100. Poskesdes dan Desa Siaga Desa siaga adalah desa yang penduduknya memiliki kesiapan sumber daya dan kemampuan serta kemauan untuk mencegah dan mengatasi masalah – masalah kesehatan.5.000). Desa Kembang Sari Pelalawan. Oleh karena itu tingkat validasi dan akurasi seringkali menjadi permasalahan utama. namun belum memenuhi standar nasional yaitu 40 per 100.000 penduduk.000 penduduk adalah 15. Profil Kesehatan Prop. terjadi peningkatan pada tahun 2006 yaitu 16.000 penduduk adalah 21.32 50. meninjau kembali kelengkapan peralatan posyandu sehingga diharapkan jumlah Posyandu Purnama dan Mandiri meningkat.109 50.12 persen.21 persen dan Posyandu Mandiri 3. Desa Harapan Raya Inhil. Riau Th 2006 110 D. Desa Sintong Rohil. Untuk masa mendatang masih diperlukan penambahan dokter spesialis khusus penanganan kedaruratan mengingat lokasi . perlu dilakukan pembinaan. Desa Pisang Berebus Kuansing.000 penduduk 4.21 3. Propinsi Riau tahun 2006 mencanangkan desa siaga sebanyak 11 desa. Poskesdes adalah Upaya Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat (UKBM) yang dibentuk di desa dalam rangka mendekatkan/ menyediakan pelayanan kesehatan dasar bagi masyarakat desa. terfokus pada ibukota Propinsi. Pada tahun 2005 rasio dokter terhadap 100. seringkali keluar/ masuk tanpa sepengetahuan maupun dilaporkan ke Dinas Kesehatan Propinsi. Bentuk pengumpulan data kepegawaian salah satunya dilakukan melalui pembuatan Profil kesehatan Kabupaten/ Kota yang dikompilasi di tingkat Propinsi.96 di Tahun 2005 dan menjadi 7. Desa Tanjung Berulak Kampar. bencana dan kegawatdaruratan kesehatan secara mandiri.12 20. Pada tahun 2004 rasio dokter (umum dan spesialis) terhadap 100. Desa Bono Tapung Rohul. penyegaran kader.9 Persentase Tingkat Kemandirian Posyandu Menurut Kab/ Kota Propinsi Riau Tahun 2006 26. Desa Bagan Dumai. Desa Kampung Hulu Inhu.Walaupun rasio ini sudah melampaui namun dilapangan distribusi penempatan tidak merata.36 Pratama Madya Purnama Mandiri 2. Tenaga Kesehatan Salah satu dampak dari otonomi adalah kesulitan dalam menginventaris tenaga kesehatan . Gambaran tingkat kemandirian Posyandu di Propinsi Riau per Kab/ Kota bisa dilihat pada grafik berikut : Gambar 5. Tenaga kesehatan yang bekerja di Kab/Kota.

Tenaga sanitasi merupakan fasilitator dan inovator dalam menjembatani perbaikan lingkungan yang sehat termasuk air bersih. tahun 2006 menjadi 94. menurun menjadi 4. Rasio tenaga gizi di Propinsi Riau di Tahun 2005 sebesar 3. masalah ini erat kaitannya dengan mutasi.8 per 100. Keberadaan tenaga apoteker di Propinsi Riau Tahun 2005 memiliki rasio 4.000 penduduk adalah 61. Namun demikian angka ini masih jauh dari standar nasional ( 40 : 100.85 di tahun 2004.000 penduduk).98 per 100.000 penduduk adalah 25.000).24 per 100.000 penduduk. Distribusi dan pengawasan obat di Puskesmas maupun bidang farmasi menjadi tugas dan tanggungjawab asisten apoteker.74 per 100. Ratio dokter gigi terhadap 100.79 di Tahun 2005. meningkat di tahun 2005 menjadi 90.memang terjadi peningkatan tiap tahun. khususnya dalam penanganan kesehatan lingkungan. mengingat standar nasional rasio tenaga gizi adalah 22 per 100. Kedepan diharapkan penempatan dan pengangkatan tenaga gizi dapat menjadi prioritas pemenuhan tenaga kesehatan. meningkat menjadi 4. Pada tahun 2005 rasio tenaga sanitasi di Propinsi Riau 5.9 per 100.3 tahun 2004. Angka ini jauh dibawah target nasional (11:100.000 penduduk. Untuk itu peranan sanitasi didalam peningkatan upaya kesehatan masyarakat akan berdampak terhadap keberhasilan pembangunan kesehatan.000 penduduk menurun menjadi 1.24 per 100.terjadi penurunan pada tahun 2006 menjadi 4. masih belum memenuhi target nasional ( 40 per 100. Pada tahun 2005 rasio tenaga kesehatan masyarakat di Propinsi Riau adalah 3.000 penduduk).6 per 100. penyediaan air bersih dan penyiapan sarana infrastruktur lainnya. Keberhasilan pembangunan kesehatan tidak lepas dari kontribusi lintas program dan lintas sektor. Dalam mendukung terwujudnya konsep paradigma sehat peranan tenaga kesehatan masyarakat merupakan ujung tombak pada tingkat pelayanan kesehatan dasar di Puskesmas.85 per 100. Dalam penyelenggaraan upaya pelayanan kesehatan baik tingkat dasar maupun tingkat rujukan pertama ketersediaan obat merupakan salah satu faktor penentu.000 penduduk . Tahun 2005 menjadi 31.000 penduduk ).000 penduduk di tahun 2006.Peluang pengangkatan ini pada dasarnya sangat memungkinkan mengingat Propinsi Riau mempunyai dana cukup dan keberadaan Sekolah Tinggi di Propinsi Riau. Profil Kesehatan Prop.000). Sedangkan rasio bidan terhadap 100.000).59 dan pada tahun 2006 menjadi 36.8.dan geografis Propinsi Riau yang terdiri dari pulau – pulau dan daerah – daerah sulit guna perluasan jangkauan pelayanan. Merujuk kepada visi Depkes ” Masyarakat Yang Mandiri Untuk Hidup Sehat” seyogyanya keutuhan tenaga kesehatan masyarakat menjadi prioritas pengangkatan pegawai sesudah tenaga medis dan paramedis. Disamping itu kebijakan Menteri Kesehatan RI dengan menetapkan status desa siaga pada setiap desa mau tidak mau penambahan jumlah bidan mutlak diperlukan.5:100.000 penduduk.000 penduduk 5.Namun dilapangan . Riau Th 2006 111 Rasio tenaga gizi di Propinsi Riau masih kekurangan. Rasio perawat terhadap 100.000 penduduk.81.000 penduduk. Tetapi angka tersebut masih menunjukkan kekurangan tenaga bidan di Propinsi Riau yang sangat significant (Nasional 100:100. hampir 70 persen tenaga gizi adalah wanita.000 pendduduk.92 per 100.000 penduduk.39 per 100. pada Tahun 2006 dijumpai peningkatan menjadi 4. Secara umum kebutuhan perawat masih merupakan prioritas mengacu kepada standar atau target nasional (117.000 penduduk di tahun 2006. masih jauh dari target nasional ( 10 per 100. Hal ini sangat mempengaruhi operasional dan pelayanan upaya perbaikan gizi masyarakat.

tanggungjawab yang sesuai dengan kompetensi yang dimiliki. Tenaga kesehatan di Propinsi Riau baik kuantitas maupun kualitas masih merupakan masalah.7 2. didukung dengan penempatan. 16. Berbicara mengenai sumber daya manusia kesehatan meliputi 3 pokok program : perencanaan. Ketiga faktor tersebut harus saling terkait satu sama lain dan dilakukan evaluasi secara terus menerus.000 penduduk). Dari data – data diatas secara umum dapat diambil kesimpulan bahwa secara kuantitas tenaga kesehatan di Propinsi Riau masih belum mencukupi. walaupun jika dibandingkan dengan standar nasional masih sangat kurang ( 30 : 100.kekurangan tenaga – tenaga ini disubsitusi dengan tenaga asisten apoteker. Riau Th 2006 .10 Peta 5. Untuk itu salah satu langkah awal kedepan adalah pemetaan tenaga kesehatan disertai dengan analisis kebutuhan berdasarkan problema spesifik dan kewilayahan.5 4. Riau Th 2006 112 asisten apoteker di Tahun 2006 adalah 333 orang ( rasio = 7 per 100.5 13.75 15. Tenaga Sanitasi.32 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Dokter Dokter Spesialis Bidan Peraw at Tenaga Gizi Tenaga sanitasi tenaga kesmas Rasio Dokter. Jumlah tenaga Profil Kesehatan Prop. Kesmas dan Apotekerdi Propinsi Riau Tahun 2006 Dokter Dokter Spesialis Bidan Perawat Tenaga Gizi Gambar 5.000 penduduk).96 35 90.1 Profil Kesehatan Prop. pendayagunaan tenaga kesehatan dan pengelolaan tenaga kesehatan.Perawat. Bidan.Tenaga Gizi. disamping itu distribusi belum merata. sehingga di daerah sulit masih banyak yang belum tersedia tenaga – tenaga kesehatan yang utama.

82 persen). berarti setiap Tahun meningkat karena Tahun 2004 (2. Riau Th 2006 114 Peta 5. Indragiri Hulu ( 2. anggaran kesehatan bersumber APBD kabupaten/kota sebesar 458 milyar rupiah ( 32. Anggaran Kesehatan Keseluruhan anggaran kesehatan se Provinsi Riau setiap tahun mengalami peningkatan. Secara rinci dapat dijabarkan. Sedangkan proporsi anggaran kesehatan terhadap total APBD terendah adalah Kab. Berdasarkan data yang diperoleh. Riau Th 2006 118 Gambar 5. APBN 137 milyar rupiah (9.7 Profil Kesehatan Prop.11 Persentase Anggaran Kesehatan Kab/Kota Terhadap Total APBD Kab/Kota Menurut Kabupaten/Kota di Riau 2006 2. Pada tahun mendatang seharusnya lebih ditingkatkan lagi karena untuk meningkatkan derajat kesehatan hal ini perlu mendapat perhatian dari para pengambil keputusan.42 .5 Profil Kesehatan Prop. Riau Th 2006 116 Peta 5. Siak( 5. Demikian juga anggaran kesehatan Propinsi Riau dibandingkan APBD secara keseluruhan juga masih belum mencapai standar ideal ( 12.113 ta 5.28 persen) dan sumber dana lain 288 milyar rupiah ( 21.4 Peta 5. tahun 2004 adalah 268 milyar meningkat pada tahun anggaran 2005 dari menjadi 357 milyar rupiah dan tahun 2006 mengalami peningkatan yang cukup significant yaitu 1 trilyun rupiah. Siak (1. APBD Provinsi Riau 227 milyar rupiah (16. Riau Th 2006 117 E.7 trilyun) dan Bengkalis (1.2 Profil Kesehatan Prop.67 persen).80 persen).32 3. (selengkapnya dapat dilihat pada lampiran tabel 62).29 persen).98 persen ). Berikut ini gambaran persentase anggaran kesehatan Kab/ Kota terhadap anggaran total APBD Kab/ Kota Tahun 2006.09 persen) dan persentase tertinggi Kab.93 persen ). Profil Kesehatan Prop.85 persen) dan sumber anggaran pinjaman hibah luar negeri sebesar 281 milyar rupiah (21. Riau Th 2006 115 Peta 5. kabupaten yang mempunyai dana APBD kabupaten/kota tinggi adalah Kabupaten Rokan Hilir (2 trilyun).45 persen) walaupun jika dibandingkan dengan standar idealnya ( 15 persen) masih jauh.Hal ini berarti Kabupaten Siak meningkat proporsi alokasi dana Kesehatan terhadap total APBD dibandingkan dengan Tahun 2005 (4.8 Profil Kesehatan Prop.47 persen) tetapi jika dibandingkan dengan Tahun 2005 meningkat secara significan (3. Anggaran yang ada akan berpengaruh besar terhadap pelaksanaan peningkatan derajat kesehatan.6 trilyun) dan terendah adalah Kabupaten Indragiri Hilir (500 milyar).

Untuk perbaikan ke depan terhadap substansi penyajian ataupun waktu terbit dari Profil Kesehatan Propinsi Riau dibutuhkan komitmen bersama. Semoga Profil ini dapat dimanfaatkan oleh berbagai pihak terutama bagi para pengambil keputusan. Riau Th 2006 119 BAB VI PENUTUP Profil Kesehatan Propinsi Riau Tahun 2006 merupakan potret situasi kesehatan masyarakat serta upaya peningkatan kesehatan masyarakat di Propinsi Riau pada tahun 2006.3.96 2.65 0 1 2 3 4 5 6 Peka Persentase nba ru Kampar Rohul Inhu Kuansing Pelalawan Inhil Bengkalis Siak Dumai Rohil Profil Kesehatan Prop.79 4. Data dan informasi yang terdapat dalam Profil Kesehatan Propinsi Riau ini adalah berdasarkan pencapaian Indikator Indonesia Sehat 2010 ( IIS) / Riau Sehat 2008 dan Indikator Standar Minimal ( SPM) bidang Kesehatan sebagai penilaian kinerja Kabupaten/ Kota di Propinsi Riau.01 3. baik sebagai sumber data dan informasi internal di jajaran kesehatan Propinsi Riau maupun pihak lain yang memerlukannya.79 3.67 3.83 5.09 2.942. keseriusan dan dukungan dari segala pihak khususnya pemegang program dilingkungan Dinas Kesehatan Propinsi Riau dan pengelola data di Kabupaten Kota agar penyajian Profil Kesehatan Propinsi Riau ini baik .

substansi maupun waktu terbitnya menjadi lebih baik dan lebih cepat dari tahun – tahun sebelumnya. Demikianlah penyajian Profil Kesehatan Propinsi Riau Tahun 2006 . sehingga tujuan agar Profil Kesehatan dapat menjadi salah satu sumber data dan informasi dapat tercapai.Riau Th 2006 120 . Profil Kesehatan Prop. walaupun masih jauh dari yang diharapkan semoga narasi dan lampiran ini dapat memenuhi kebutuhan akan data dan informasi kesehatan untuk melihat seberapa jauh perubahan yang telah dicapai dari tahun ke tahun terhadap pembangunan kesehatan secara menyeluruh.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->