PENDAHULUAN

Perang Dunia I adalah perang besar yang terjadi yang berpusat di Eropa dari periode musim panas 1914 sampai dengan November 1918 antara pihak Triple Entente (Sekutu) dengan pihak Triple Alliance (Central Powers) yang melibatkan lebih dari 70 juta personil militer (60 juta dari Eropa). Korbannya mencapai 9 juta personil militer yang sebagian besar diakibatkan kemajuan besar dalam teknologi persenjataan. Ini adalah konflik yang paling banyak memakan korban jiwa no 2 dalam sejarah barat.
http://forum.detik.com/perang-dunia-t270437.html

PROSES PEMBENTUKAN ALIANSI A. PEMBENTUKAN ALIANSI SEBELUM PERANG DUNIA 1 1. Triple Alliance (1882)

The Triple Alliance in 1913, shown in red. The Triple Alliance was the military alliance between Germany, Austria–Hungary, and Italy, (as opposing the Triple Entente which consisted of an alliance between Britain, France and Russia), that lasted from 1882 until the start of World War I in 1914. Each member promised mutual support in the event of an attack by any other great powers, or for Germany and Italy, an attack by France alone. In a supplementary declaration, Italy specified that its undertakings could not be regarded as being directed against Great Britain. Shortly after renewing the Alliance in June 1902, Italy secretly extended a similar guarantee to France. When Germany and Austria–Hungary found themselves at war in August 1914 with the rival Triple Entente (Britain, France, and the latter's ally, Russia), Italy pledged to support the Central Powers: Germany, Austria-

Hungary, and later the Ottoman Empire (Turkey). However, because Germany and Austria–Hungary had taken the offensive while the Triple Alliance was supposed to have been a defensive alliance, Italy did not enter into the war. Later on, Italy entered the conflict on the side of the Entente against Austria– Hungary in May 1915 and Germany in August 1916. Austria–Hungary By the late 1860s, Austrian ambitions in both Italy and Germany had been choked off by the rise of new national powers. With the decline and failed reforms of the Ottoman Empire, Slavic opposition in the occupied Balkans grew and both Russia and Austria–Hungary saw an opportunity to expand in this region. In 1876, Russia offered to partition the Balkans, butAndrássy declined because Austria–Hungary was already a "saturated" state and it could not cope with additional territories.[3] The whole Empire was thus drawn into a new style of diplomatic brinkmanship, first conceived of by Andrássy, centering on the province of Bosnia and Herzegovina, a predominantly Slav area still under the control of the Ottoman Empire. On the heels of the Great Balkan Crisis, Austro-Hungarian forces occupied Bosnia and Herzegovina in August 1878 and the empire eventually annexed Bosnia and Herzegovina in October 1908 as a common holding under the control of the finance ministry, rather than attaching it to either territorial government. The occupation of Bosnia-Herzegovina was a step taken in return to Russian advances into Bessarabia. Unable to mediate between Turkey and Russia over the control of Serbia, Austria–Hungary declared neutrality when the conflict between the two powers escalated into the Russo-Turkish War (1877– 1878).[3] In order to counter Russian and French interests in Europe, an alliance was concluded with Germany in October 1879 and with Italy in May 1882. Italy Like Germany, Italy had been formed from a collection of former states. At first, its main concerns were to get its government established; by 1914, however, Italy was settled and was looking to "flex its muscles". Like some of the other European powers, it wanted to set up colonies and build up an overseas empire. With this aim in mind, Italy joined the German-Austrian Alliance to form the Triple Alliance, partly in anger at the French seizure of Tunisia in 1881, which many Italians had seen as a potential colony, partly to guarantee herself support in case of foreign aggression: the main alliance compelled any signatory country to support the other parties if two other countries attacked. At the time, most

European countries tried to ensure similar guarantees, and because of the Tunisian crisis Italy found no other big potential ally than her historical enemy, Austria–Hungary, against which Italy had fought three wars with in the 34 years before the first treaty signing. However, Italian public opinion remained unenthusiastic about their country's alignment with Austria–Hungary, a past enemy of Italian unification, and whose Italian populated districts in the Trentino and Istria were seen as Italia irredenta ("unredeemed Italy"). In the years before World War I, many distinguished military analysts predicted that Italy would change sides. This prediction was strengthened by Italy′s invasion and annexation of Tripoli, bringing it into conflict with the German-backed Ottoman Empire. There is some evidence that Germany and Austria–Hungary did not entirely trust their ally. Italy's ideas for maintaining the balance of power in Europe clearly gravitated towards major alliances, even if she was a passive member. Italy's reasoning for not siding with the Central Powers was that the Triple Alliance was a defensive alliance, but Germany and Austria–Hungary had taken the offensive. It is also thought that Britain and Italy had an agreement about the Mediterranean. Britain needed access to the Mediterranean, so that she could access her African and Indian colonies easily. Because Italy is surrounded by the Mediterranean, it could not afford to fall out with Britain. This is thought by many leading historians to be another reason that Italy changed sides.
http://en.wikipedia.org/wiki/Triple_Alliance_(1882)

2. Triple Entente

European military alliances prior to World War I. The Triple Entente (from French entente means "good will") was the name given to the alliance among Britain, France and Russia after the signing of the Anglo-

Emperor Franz Joseph I and Kaiser Wilhelm I.) Origins Russia's alignment League of the Three Emperors Russia had previously been a member of the League of the Three Emperors with Austria-Hungary and Germany. he feared France had revanchist aspirations and might try to regain her 1871 losses. many former Ottoman provinces struggled for independence. an alliance established in 1873 between Tsar Alexander II. Due to the alliance between Russia and France. Brazil. and Bismarck′s exclusion of Russia from the German financial market in 1887. Japan. the United States. However. The alliance of the three powers. with the rise of nationalism and the continued decline of the Ottoman Empire. the League faced great difficulty with the growing tensions between the Russian Empire and Austria-Hungary. These tensions revolved mainly over the Balkans where. Yet despite the treaty. Reinsurance Treaty and Russian alliance with France In an attempt to stop Russia from allying with France. . Austria-Hungary. and to fight against radical sentiments the conservative rulers found unsettling. assuring both parties would remain neutral toward each other should war break out. (Italy had concluded an additional secret agreement with France. Bismarck signed the secret Reinsurance Treaty of 1887. and Italy. supplemented by various agreements with Portugal. the treaty was not renewed. ending the alliance between Germany and Russia. such as the First International. Canada. effectively nullifying their alliance with Germany. which left Russia feeling cheated of her gains made in the Russo-Turkish War led to the League not being renewed in 1885. and Spain. The situation in the Balkans (especially in the wake of the Serbo-Bulgarian War) and the 1878 Treaty of Berlin.Russian Entente in 1907. The alliance was part of the German Chancellor Otto von Bismarck′s plan to isolate France diplomatically. constituted a powerful counterweight to the Triple Alliance of Germany. the Russian leadership was alarmed at the country′s diplomatic isolation and entered the Franco-Russian Alliance in 1892.

. France and Britain had signed five separate agreements regarding spheres of influence in North Africa in 1904. It was partly a response to growing German antagonism. Britain—traditionally having control of the seas—saw this as a serious threat to its own empire and navy. but with the apparent threat of German imperialism. the Franco-Russian Alliance—which had seemed weak during Russia′s defeat in the Russo-Japanese War—later appeared the more powerful alignment. with its primary focus on its massive overseas empire. France. 3.British neutrality The Entente heralded the end of British neutrality in Europe. This display of weakness resulted in less concern over Russian imperialism and encouraged Russia to secure its position elsewhere. British sentiments began to change. Ironically. Russia was defeated in the Russo-Japanese War. the United Kingdom had regarded France and Russia as its two most dangerous rivals. 2. Britain seemed to have adopted a foreign policy of "splendid isolation". as expressed in the expansion of the Kaiserliche Marine (Imperial Navy) into a battle fleet that could threaten British naval supremacy. The three main reasons were: 1. This was not the first time Britain. and Russia had co-operated diplomatically. France was already allied to Russia in the Dual Alliance. However. by the early 1900s the European theatre began to change dramatically. when Russia unexpectedly and rapidly recovered from the defeat and from the Russian Revolution of 1905. Britain was extremely concerned about the rising threat of German imperialism. Some in Britain thought it was in need of allies. For most of the 19th century. Kaiser Wilhelm II had announced to the world his intentions to create a global German empire and to develop a strong navy. This became known as the Entente Cordiale. and when Britain was added as a partner. Participating nations United Kingdom Main article: United Kingdom of Great Britain and Ireland In the last decade of the 19th century. The Tangier Crisis which followed encouraged co-operation between the two countries. They had done so before during the Greek War of Independence. given their mutual fear of apparent German expansionism.

relations had been at an all time low. the Anglo-Russian Entente was agreed. French Third Republic Main article: French Third Republic During the Franco-Prussian War of 1870-1871. and to regain Alsace-Lorraine. Russian Empire Main article: Russian Empire Russia possessed by far the largest manpower reserves of all the six European powers. Afghanistan and Tibet. The upper inscription reads "agreement". France developed a strong bond with Russia by joining the Franco-Russian Alliance. which was designed to create a strong counter to the Triple Alliance. France—worried about the escalating military development of Germany—began building up its own war industries and army as a deterrent to German aggression.In 1907. Russia shared France′s . resulting in the establishment of the Third Republic. The uncertain Britannia (right) and Marianne(left) look to the determined Mother Russia (centre) to lead them in the coming war. as well as helping to address British fears about German expansion in the Near East. which attempted to resolve a series of long-running disputes over Persia. but was also the most backward economically. Prussia defeated the Second French Empire. France′s main concerns were to protect against an attack from Germany. Prussia forced France to cede Alsace-Lorraine to the new German Empire. As another measure. In the Treaty of Frankfurt. 1914 Russian poster. Ever since.

worries about Germany.wikipedia. a vital trade artery which accounted for two fifths of Russia's exports. Russia signed the Anglo-Russian Convention of 1907with Britain to counteract the threat of the Triple Alliance. History PARTISIPAN PERANG DUNIA 1 Allies of World War I Original alliance opposed to the Central Powers was the Triple Entente. in the European theatre it was invaluable. resulting in a revolutionary uprising and transformation into a constitutional monarchy. Japan joined the Entente. On August 23. and was viewed as a collaborationist State by the Entente Powers: Luxembourg never became part of the Allies. Austria-Hungary had recently annexed Bosnia and Herzegovina.org/wiki/Triple_Entente B. Of the two Low Countries. the two neutral States ofBelgium and Luxembourg were immediately occupied by German troops as part of the German Schlieffen Plan. This was also coupled with Russia's long history of rivalry with Austria-Hungary. which was formed by three Great European Powers:    United Kingdom Russia France The war began with the Austrian attack invasion of Serbia on July 28. which then . Luxembourg chose to capitulate. 1914. and only narrowly avoided Belgian efforts of annexation. Although it was perceived as useless during the war with Japan. To counteract Austria-Hungary′s aggression into the Balkans. The Austrian Empire followed with an attack on Serbian allies Montenegro on August 8.[citation needed] On the Western Front. in response to the assassination of Archduke Franz Ferdinand. angering Russia immensely. http://en. Russia feared that they would come to control the Dardanelles. To counter its enemies militarily and politically. Russia had considered itself the leader of the Slavic world (PanSlavism) and viewed the invasion as another step towards annexing Serbia and Montenegro. After the Germans started to reorganize the Turkish army. Russia had also recently fought the grueling Russo-Japanese War in 1905. Russia sought to revive the Franco-Russian Alliance. Russia pledged to aid Serbia militarily if invaded. at the conclusion of hostilities in 1919.

[citation needed]. On May 23. openly 29 October 1914 Kingdom of Bulgaria: 14 October 1915 . The Central Powers were composed of the following nations:     Austro-Hungarian Empire: entered the war on 28 July 1914 German Empire (including German colonial forces): 1 August 1914 Ottoman Empire: secretly 2 August 1914. This alignment originated in the Triple Alliance. The Russian withdrawal allowed for the final structure of the alliance.org/wiki/Allies_of_World_War_I Central Powers The Central Powers (were one of the two warring factions in World War I (1914–18). and fought against the Allied Powers that had formed around the Triple Entente. and the Kingdom of Bulgaria. which was based on five Great Powers:      United Kingdom United States France Italy Japan http://en. 1917. with the entrance of the United States and its American allies. Russia left the alliance and ended formal involvement in the war.wikipedia. by the signing of the treaty of Brest Litovsk in November effectively creating a separate peace with the Central Powers. the Austro-Hungarian Empire. 1915. Montenegro capitulated and left the Entente. and two nations joined. The direction of the war changed on April 6. the Ottoman Empire. composed of the German Empire. Italy had been a member of the Triple Alliancebut had remained neutral since the beginning of the conflict.counted seven members. The name "Central Powers" is derived from the location of these countries. however the Balkan State declared war on Central Powers again on November 10. Liberia. all four were located between the Russian Empire in the east and France and the United Kingdom in the west. Portugaland Romania. The entrance of the British Empire brought Nepal into the war. Italy entered the war on the Entente side and declared war on Austria. After the October Revolution. China. previously.Siam and Greece also became allies. In 1916. This was followed by Romanian cessation of hostilities. 1918.

This is a list of countries that participated in World War I. The Entente Forces The Entente Forces are sometimes also referred to as the Entente Powers or Allies of World War I. 1. Those fighting on the side of the Triple Entente are depicted in green. and neutral countries in grey. the Central Powers in orange. sorted by alphabetical order.http://en.wikipedia.               Andorra Belgium Brazil China Costa Rica Cuba Czechoslovak Legions France Greece Guatemala Haiti Honduras Italy Japan .org/wiki/Central_Powers Map of the World showing the participants in World War I.

The Central Powers  Austria-Hungary (now Austria. parts of northeast Italy. Federated States . partially Greece. Slovakia.        Liberia Montenegro Nepal Nicaragua Panama Portugal Romania Russia  Russian SFSR until Treaty of Brest-Litovsk     San Marino Serbia Siam (now Thailand) United Kingdom[1]        Australia Canada India (now India. Romania. Cameroon. small parts of People's Republic of China. Czech Republic. Bangladesh.and Ukraine)   Bulgaria (now Bulgaria. Croatia. Slovenia. partially Republic of Macedonia) Germany (at the time the empire occupied Burundi. Marshall Islands. Burma and Pakistan) Newfoundland New Zealand South Africa British crown colonies Alaska Hawaii Philippines Puerto Rico Other unincorporated territories  United States      2. partially Poland. partially Gabon. Bosnia and Herzegovina. Germany. Hungary. Ghana.

mainland Tanzania. Rwanda. Samoa. most of Turkey) 3.Occupied by British and Russian troops. Neutral states  Afghanistan .Gave naval assistance to the United Kingdom. Spain . Norway . northern Papua New Guinea.Financially supported Germany.Never declared war on the Central Powers despite being invaded and occupied by Germany. Syria. northeastern Nigeria.received a German diplomatic mission trying to convince it to act against the British in Africa Liechtenstein . Lebanon. partially Poland. Switzerland . Sweden .Switzerland did declare a "state of siege". Palau.Traded with both sides. Luxembourg .                    .received a German diplomatic mission trying to convince it to act against the British in India Argentina Belgium Bolivia Bhutan Chile Colombia Denmark .Had a customs and monetary union with Austria-Hungary. partially Saudi Arabia. Paraguay Persia . Mexico . Israel. Jordan.An ally of the United Kingdom by treaty.Declined an alliance with Germany (see Zimmermann Telegram). Traded with both sides.of Micronesia. Namibia.Also treaty bound ally to the United Kingdom. Netherlands . and Togo)  Ottoman Empire (now Iraq. Republic of the Congo. El Salvador Ethiopia .

SIAPA V. Declarations of War European military alliances prior to the war. early August 1914. mid 1918.4. SIAPA The following table shows the timeline of the several declarations of war among the belligerent powers. Allies and Central Powers.S. Date Declarer On 1914 July 28 Austria-Hungary Serbia . not actual declarations of war. Entries on a yellow background show severed diplomatic relations only. Allies and Central Powers.

August 1 Germany Russia August 3 Germany France Germany August 4 United Kingdom Belgium Germany August 5 Montenegro Austria-Hungary Austria-Hungary August 6 Serbia Russia Germany August 9 Montenegro Germany August 11 France Austria-Hungary August 12 United Kingdom Austria-Hungary August 22 Austria-Hungary Belgium August 23 Japan Germany August 25 Japan Austria-Hungary November 1 Russia Ottoman Empire November 2 Serbia Ottoman Empire .

November 3 Montenegro Ottoman Empire November 5 United Kingdom France Ottoman Empire 1915 May 23 Italy Austria-Hungary June 3 San Marino Austria-Hungary August 21 Italy Ottoman Empire October 14 Bulgaria Serbia October 15 United Kingdom Montenegro Bulgaria October 16 France Bulgaria October 19 Italy Russia Bulgaria 1916 March 9 Germany Portugal March 15 Austria-Hungary Portugal August 27 Romania Austria-Hungary .

Italy Germany August 28 Germany Romania August 30 Ottoman Empire Romania November 1 Bulgaria Romania 1917 April 6 United States Germany April 7 Cuba Germany April 10 Bulgaria United States April 13 Bolivia Germany April 20 Ottoman Empire United States July 2 Greece Germany Austria-Hungary Ottoman Empire Bulgaria July 22 Siam Germany Austria-Hungary August 4 Liberia Germany August 14 China Germany Austria-Hungary .

October 6 Peru Germany October 7 Uruguay Germany October 26 Brazil Germany December 7 United States Austria-Hungary December 7 Ecuador Germany December 10 Panama Austria-Hungary December 16 Cuba Austria-Hungary 1918 April 23 Guatemala Germany May 8 Nicaragua Germany Austria-Hungary May 23 Costa Rica Germany July 12 Haiti Germany July 19 Honduras Germany November 10 Romania Germany .

Pasukan Jerman (di barat. Medan Pertempuran di Serbia Pasukan Serbia yang bertempur melawan pasukan Austria-Hongaria. Sebelumnya rencana penempatan pasukan sudah diperbaharui pada awal 1914. Tetapi Jerman malah mengira bahwa Austria-Hongaria akan mengarahkan sebagian besar pasukan mereka untuk melawan Rusia. Pimpinan Austria-Hongaria berpikir bahwa Jerman akan melindungi sisi utara mereka terhadap Rusia. Sebuah rencana yang menggambarkan strategi dan arah perang Jerman dan kondisi di mana Jerman berhadapan dengan pihak Sekutu dibuat oleh Kanselir Jerman : Theobald Von Bethmann-Hollweg. Jerman berjanji untuk mendukung invansi AustriaHongaria ke Serbia. SEPTEMBERPROGRAMM . yang pada permulaannya gerakan pasukan Jerman ini sangat sukses.wikipedia. Di timur. Hari terakhir dari perang ini menandai berakhirnya peperangan di barat. Rencana ini memerintahkan sayap kanan dari gerakan maju pasukan Jerman untuk berkumpul di Paris. tetapi tidak pernah dicoba dalam suatu latihan perang.org/wiki/Participants_in_World_War_I REAKSI MASING-MASING PARTISIPAN DI MEDAN PERANG Pembukaan Peperangan (1) Kebingungan di antara negara Central Powers Terjadi salah komunikasi di antara negara Central Powers. Pada 9 September 1914. yaitu suatu desain untuk serangan secara cepat melintasi Belgia yang netral sebelum berputar ke arah selatan untuk mengadakan pengepungan terhadap Pasukan Perancis di perbatasan Jerman. dan ketika Rusia menyerang daerah ini. Pembukaan Peperangan (2) Medan Pertempuran di Afrika Beberapa pertempuran awal yang melibatkan pasukan kolonial Inggris. sementara Jerman menghadapi Perancis. Tetapi strategi ini tidak pernah diterapkan.http://en. Akibatnya. Pembukaan Peperangan (3) Pasukan Jerman di Belgia dan Perancis Saat pecahnya Perang Dunia I. tetapi dukungan tersebut diartikan berbeda oleh kedua belah pihak. yang merupakan kemenangan pertama pasukan Sekutu dalam perang dan membuyarkan harapan AustriaHongaria untuk suatu kemenangan cepat di medan pertempuran ini. Perancis dan Inggris menginvansi proktetorat Jerman di Togoland. Kesalah pahaman ini mengakibatkan Austria-Hongaria membagi pasukannya menjadi 2 yaitu menghadapi Rusia dan Serbia. menguasai dan mengambil posisi defensive di sebelah selatan Sungai Drina dan Sava. Pasukan Perancis dengan bantuan dari Pasukan Inggris berhasil menghentikan laju pergerakan Pasukan Jerman di bagian timur kota Paris yang dikenal sebagai "First Battle of Marne (5-12 September). Jerman berhasil mengalahkan . hanya ada satu kesatuan tentara yang menjaga Prusia Timur. Austria-Hongaria harus mempertahankan jumlah pasukan yang banyak di medan ini. yang dimulai sejak tanggal 12 Agustus. yang terdiri dari tujuh kesatuan tentara) melaksanakan versi yang sudah dimodifikasi dari Schlieffen Plan. Pada 10 Agustus. Pasukan Jerman yang bermarkas di Afrika Barat Daya (Namibia) menyerang Afrika Selatan. Pasukan kolonial Jerman di Afrika Timur dibawah pimpinan Kolonel Paul Emil von Lettow-Vorbeck melancarkan perang gerilya selama Perang Dunia I dan menyerah 2 minggu setelah gencatan senjata diberlakukan di Eropa. Pada 7 Agustus. Pertempuran sporadis dan pertempuran sengit terus berlangsung selama berlangsungnya Perang Dunia I. yang melemahkan kekuatannya untuk melawan Rusia. Perancis dan Jerman terjadi di Afrika. menyebabkan Jerman pengalihan kekuatan Jerman yang diperuntukan di Front Barat. Offensive Perancis ke Jerman dimulai tanggal 7 Agustus dalam perang "Battle of Mulhouse" dengan sukses yang terbatas. terutama pada Perang "Battle of Frontiers" (14-24 Agustus). Di tanggal 12 September. Dalam waktu 2 minggu serangan pasukan Austria-Hongaria dapat dipukul mundur dengan kerusakan berat pada pihak pasukan AustriaHongaria.

kedua belah pihak memulai sejumlah manuver pengepungan. Pada 11 September .2 September).000 tentara Perancis dan Inggris. tetapi pengalihan pasukan tersebut menhasilkan permasalahan yaitu kelambatan pergerakan pasukan yang tidak diprediksi sebelumnya oleh German General Staff. yang menyebabkan tentara Perancis yang sudah kelelahan di ambang kehancuran. membuat peperangan di medan terbuka sangat sulit. Artileri . yaitu kematian yang lambat dan menyakitkan. di mana korban tentara mencapai 57. Setelah First Battle of Marne. Inggris dan Perancis mengambil posisi offensive. Para komandan dari kedua belah pihak gagal untuk mengembangkan taktik menembus parit perlindungan tanpa memakan korban yang besar. walaupun hal ini tidak dapat menentukan menangkalahnya sesuatu pertempuran. termasuk gerakan tentara Jerman di Verdun tahun 1916. Keseluruhan gerakan offensive Somme ini tentara Inggris mengerahkan hampir setengah juta tentara. yang disebut Perlombaan Menuju Laut. Parit perlindungan Jerman dibangun lebih baik dari pihak Sekutu. Pasukan laut Australia mendarat di pulau Neu Pommern (New Britain). Tahap Awal Peperangan (1) Dimulainya Perang Parit Perlindungan Taktik militer sebelum Perang Dunia I gagal berkembang mengikuti perkembangan teknologi. yang tidak berhasil memenangkan dalam sebagian besar peperangan. Pada Third Battle of Ypres. kekuatan Sekutu berhasil menduduki semua koloni Jerman di Pasific. Bagaimanapun. sementara Jerman mempertahankan daerah yang sudah diduduki. Tentara Kanada kemudian menutup penerobosan ini di Second Battle of Ypres. sedangkan Jerman menggunakan tank rampasan dan sejumlah kecil design mereka sendiri. pihak Sekutu melakukan beberapa usaha untuk menembus pertahanan Jerman. Dilihat dari strategi. lebih mematikan dibandingkan pada periode tahun 1870. Inggris dan Perancis akhirnya menghadapi pertahanan parit perlindungan Jerman dari Lorraine sampai ke Pantai Belgia. Kawat berduri digunakan sebagai alat untuk menahan laju pasukan infantri. Inggris dan Perancis menderita kerugian yang lebih besar daripada Jerman. Senjata ini mempunyai efek yang sangat mengerikan.Pada 22 April 1915. Pasukan Jerman harus bertempur sepanjang pergerakannya untuk memperoleh posisi defensive yang baik di dalam wilayah Perancis dan berhasil melumpuhkan lebih dari 230. Hal ini ditandai dengan pembangunan sistem pertahanan yang kuat. Jepang menduduki koloni Mikronesia milik Jerman. Taktik ini . yang merupakan bagian dari German New Guinea. problem komunikasi dan perintah yang tidak dilaksanakan menyebabkan Jerman untuk memperoleh kemenangan awal. Pihak Jerman mempergunakan untuk pertama kalinya gas beracun. Asia dan Pasific Selandia Baru menduduki Jerman-Samoa (Samoa Barat) pada tanggal 30 Agustus. dan setelah "Siege of Tsing Tao" Jepang mengambil alih pelabuhan Qingdao di semenanjung Shandong. Sebagian besar korban berjatuhan pada jam pertama pertempuran. pada Second Battle of Ypres.Rusia pada beberapa pertempuran yang secara kolektif dikenal sebagai "First Battle of Tannenberg (17 Agustus . Selain hal ini. Jerman hanya melakukan 1 gerakan offensive di Verdun .240 orang tentara tewas pada hari pertama Battle of the Somme. Tentara infanteri Perancis dan Inggris mengalami kerugian besar pada usaha yang sia-sia pada perang frontal dan menyebabkan meluasnya pemberontakan di dalam tentaranya. Periode 1915-1917. terutama pada Nivelle Offensive. Dalam beberapa bulan . dan gas beracun menjadi salah satu senjata yang paling menakutkan dalam perang. Tentara Kanada dan ANZAC menduduki desa Passchendaele. yang digunakan secara cepat oleh pihak Jerman untuk menduduki Kitchener's Wood. Kedua belah pihak berusaha memecahkan kebuntuan perang ini dengan menggunakan kemajuan ilmiah dan teknologi masing-masing. kecuali perompak dan kekuatan yang masih bertahan di New Guinea. yang digabungkan dengan senapan mesin. yang mengakibatkan lubang sepanjang 6 km pada pertahanan pihak Sekutu. doktrin komandan Jerman Erich Ludendorff "elastic defence" sesuai untuk peperangan parit perlindungan. tentara Inggris mengalami hari paling berdarah dalam perang ini. Inggris dan Perancis adalah pengguna utamanya. juga pertempuran berdarah di Somme. yang merupakan taktik kedaluarsa. Dilhat dari taktik. Tentara Aljazair mundur ketika di gas. Central Powers tidak bisa memperoleh kemenangan secara cepat dan harus bertempur di dua Front. yang kemudian dipergunakan oleh kedua belah pihak.470 orang . Parit Inggris Perancis dibangun hanya sebagai alat perlindungan sementara sebelum pasukan mereka dapat menembus pertahanan Jerman. termasuk didalamnya 19. Tidak ada dari kedua belah pihak yang bertempur yang mampu memberikan pukulan yang menentukan dalam 2 tahun peperangan kemudian. Jerman (dengan melanggar konvensi Hague) menggunakan gas chlorine untuk pertama kalinya dalam perang di Front Barat. dalam masa ini mulai diproduksi senjata offensive yang baru yaitu Tank. yang disebabkan oleh pemilihan taktik dan strategi dalam peperangan tersebut. Tahap Awal Peperangan (2) Pada 1 Juli 1916.

Peperangan ini adalah penghindaran diri angkatan laut Jerman terhadap angkatan laut Inggris yang berjumlah lebih besar. Jerman juga berharap tanggapan yang serupa untuk taktiknya yaitu peperangan kapal selam tidak terbatas. Tahap Awal Peperangan (3) Pada pertempuran di Menin Road Ridge. Inggris menerapkan blokade laut terhadap Jerman. Pasukan penyerbu untuk pertama kalinya berhasil mengusir musuh dan kemudian memperkuat di ridge untuk mempertahankan dataran Douai yang kaya dengan batubara. di Battle of Aras." Sekitar 1. mengoperasikan a-month-long-four-stage-rotation system. Front ini berupa parit perlindungan sepanjang 9. Tahap Awal Peperangan (4) Pertempuran Laut Pada awal peperangan. Angkatan laut Jerman dibawah pimpinan Vice Admiral Reinhard Scheer berhadapan dengan angkatan laut Inggris dibawah pimpinan Admiral Sir John Jellicoe. Kekuatan serangan tidak terletak pada tank. Tahap Awal Peperangan (5) Battle of Jutland merupakan pertempuran laut terbesar yang terjadi pada peperangan ini.memiliki pertahanan lebih ringan di posisi depan dan pertahanan lebih kuat di posisi yang berada di luar jarak tembak artileri musuh. walaupun blokade ini melanggar hukum internasional yang diterapkan dalam 2 abad terakhir. yang mana menunjukan keunggulan dari pihak penyerang terhadap pihak bertahan. yang mana dari posisi ini dapat segera diadakan gerakan counter-offensive. juga berhasil menenggelamkan sebuah kapal penjelajah Rusia dan sebuah kapal perusak Perancis. tetapi mereka berhasil dihancurkan juga pada Battle of Mas a Tierra. berhasil menenggelamkan 2 kapal penjelajah berat di Battle of Coronel. Kekuatan serangan terletak pada artileri. Jerman mempunyai kapal penjelajah (cruisers) tersebar di seluruh dunia. tetapi tanpa dibantu tank dalam serangan ini. secara strategis Inggris mempertahankan penguasaan mereka terhadap laut. dengan tujuan untuk meloloskan diri sambil berusaha menimbulkan kerusakan pada pihak Inggris lebih besar dari kerusakan yang mereka alami. kami menemukan bahwa tank menyusahkan bagi pihak kami. kecuali jika terjadi gerakan offensive.. Inggris menyebar ranjau di perairan internasional untuk mencegah kapal mendekati seluruh perairan yang diblokade. dimana memotong jalur supply militer dan sipil Jerman.1 Juni 1916. dan bertempur dengan armada Inggris dalam perjalanannya ke Jerman. yang sering berada di wilayah Poperinge atau Amiens. Setiap batalion menjaga sektornya masing-masing selama seminggu sebelum bergerak kembali ke arah support line yang kemudian bergerak ke reserve lines seminggu sebelum keluar dari front. hasilnya adalah sama. di mana hanya Dresden dan beberapa kapal pembantu yang berhasil lolos. yang pada kenyataannya artileri kami tidak berhasil mengakibatkan kerusakan serius pada tentara infanteri musuh.. Ludendorff menulis : "Sebuah serangan dilancarkan pada posisi kami tanggal 20 September .Serangan gencar musuh pada posisi tentara ke 20 berhasil dengan sukses. Seribu batalion menduduki sektor yang merupakan garis dari laut Utara sampai dengan Sungai Orne. Sebagai contoh : Pihak Jerman meluncurkan kapal penjelajah ringan SMS Emden. sebagian di antaranya dipergunakan untuk menyerang kapal-kapal dagang pihak Sekutu. Tetapi bagaimanapun. Amerika Serikat . yang terjadi di Laut Utara lepas pantai Jutland pada 31 Mei . walaupun dengan kemampuan yang tidak layak dalam usahanya untuk melindungi kapal-kapal dagang pihak Sekutu. berhasil menangkap dan menghancurkan 15 kapal dagang. Karena hanya ada sedikit tanggapan dari dunia atas taktik ini. yang mengakibatkan anak buah kapal dari kapal dagang yang diserang hanya memiliki sedikit kemungkinan untuk hidup.1 juta sampai dengan 1. Angkatan Laut Inggris secara sistematis memburu mereka. yang menyebabkan bahaya bagi kapal2 termasuk juga kapal dari negara netral. Peperangan kapal selam digambarkan sebagai serangan umumnya berlangsung tanpa peringatan. Pada tahun 1917. penjelajah ringan Nurmberg dan Leipzig dan 2 buah kapal transport tidak diperintahkan untuk menyerang kapal-kapal mush.600 km. Segera setelah pecahnya permusuhan... Kapal selam Jerman (U-Boats) berusaha untuk memutuskan jalur supply dari Amerika Utara ke Inggris. tetapi hampir dihancurkan seluruhnya di dalam Battle of the Falkland Islands pada Desember 1914. Armada kecil Jerman bersama dengan Dresden. satu-satunya kemenangan mutlak Inggris adalah merebut Vimy Ridge oleh tentara Kanada di bawah pimpinan Sir Arthur Curie dan Julian Byng. Strategi ini berhasil efektif . Tetapi Skuadron AsiaTimur Jerman yang didalamnya terdiri dari kapal penjelajah berat Scharnhorst dan Gneisenau.2 juta tentara dari Inggris dan persemakmurannya berada di front barat (West Front). yang tergabung di dalam skuadron Asia-Timur yang bermarkas di Tsing Tao. dan sebagian besar armada laut Jerman tetap berada di pelabuhan sepanjang berlangsungnya perang.

menempatkan mereka di bawah perlindungan aturan penjelajah yang mensyaratkan peringatan kalau diserang dan menempatkan anak buah kapal di "tempat yang aman" (sebuah standar yang belum terpenuhi pada lifeboats). Sistim konvoi menyebabkan melambatnya jalur supply karena kapal dagang harus menunggu untuk berlayar sampai konvoi kapal-kapal terbentuk. Serangan balik pihak Serbia pada Battle of Kolubara sukses memukul mundur pihak musuh ke perbatasan pada akhir tahun 1914.melancarkan protes. tetapi hanya mampu untuk mempertahankan dan mengoperasikan hanya 5 buah kapal selam jarak jauh. Yunani. dan menderita kerugian 178 buah kapal selam. Serangan dimulai pada bulan Oktober 1915 dimana pihak Central Powers mengadakan serangan dari arah utara. Hal yang tidak menguntungkan bagi pihak Sekutu terjadi karena Raja Yunani : Constantine I yang pro Jerman menjatuhkan pemerintahan Yunani pimpinan Eleftherios Venizelos yang pro Sekutu. Kapal selam Jerman berhasil menenggelamkan hampir 5000 buah kapal Sekutu. Tentara gabungan Perancis-Inggris mengadakan pendaratan di Salonika. dan dan digantikan oleh putra keduanya Pangeran Alexander. dan Jerman kemudian mengadakan perubahan terhadap aturan peperangan tersebut. Ancaman serangan kapal selam Jerman berkurang di tahun 1917. ketika kapal dagang berlayar secara berkonvoi yang dikawal oleh kapal-kapal perusak. dan Bosnia menyediakan tentara bagi pemerintah pusat untuk menyerbu Serbia sekaligus berperang dengan Rusia dan Italia. Venizelos kembali ke Athena pada 29 Mei 1917 dan Yunani secara resmi terjun dalam peperangan di pihak Sekutu. Serbia dapat dikuasai dalam waktu lebih dari sebulan. kemudian mengundurkan diri ke Albania. yang membuat kapal perusak yang mengawal konvoi dapat menyerang kapal selam dengan tingkat keberhasilan yang memadai. Tentara Serbia dikalahkan di Gnjilane dalam Battle of Kosovo. Propinsi-propinsi dari Austria-Hongaria yaitu : Slovenia. Perang Dunia I juga merupakan perang di mana kapal induk pertama kali dipergunakan dalam peperangan. Setelah Serbia ditaklukan. Tujuannya adalah untuk memberikan bantuan serta tekanan kepada pemerintah Yunani untuk menyatakan perang kepada pihak Central Powers. Gerakan mundur ini tertahan hanya sekali karena harus berhadapan dengan Bulgaria. karena sudah memperkirakan bahwa Amerika Serikat akan terjun dalam peperangan ini berhadapan dengan mereka. Tentara Serbia berperang di 2 front dan menderita kekalahan mutlak. Akhirnya pada tahun 1917. yang mana secara signifikan ancaman ini makin berkurang setelah ditemukan dan diperkenalkannya hydrophone dan depth charges. Jerman menerapkan peperangan kapal selam tanpa batas. Para diplomat Jerman dan Austria-Hongaria berhasil membujuk pihak Bulgaria untuk bergabung menyerang Serbia. Untuk 10 bulan pertama dimulai awal tahun 1915. Pihak Montenegro melindungi gerakan mundur pasukan Serbia menuju pantai Adriatik dalam Battle of Mojkovac pada 6-7 Januari 1916. Solusi dari hambatan ini adalah usaha pembangunan kapal-kapal dagang secara ekstensif. 4 hari kemudian Bulgaria bergabung dengan menyerang Serbia dari timur. Setelah sejumlah perundingan dan sebuah pertempuran bersenjata di Athena antara pihak Sekutu dengan pihak kerajaan Yunani (dlm peristiwa ini disebut Noemvriana) . Austria-Hongaria hanya dapat mengerahkan sepertiga dari angkatan perangnya untuk menyerang Serbia. Setelah peristiwa penenggelaman terhadap kapal penumpang RMS Lusitania di tahun 1915 yang terkenal tersebut. Sedangkan Montenegro bersekutu dengan pihak Serbia. akhirnya Austria-Hongaria berhasil menguasai ibukota Serbia : Beograd. Setelah menderita kerugian yang besar. juga merupakan pangkalan untuk blimps yang digunakan untuk patroli anti kapal selam. sebelum kekuatan bantuan dari pihak Sekutu tiba. Jerman berusaha menempatkan pertahanannya di alur pendaratan pihak Sekutu sebelum pihak Amerika Serikat mengirimkan tentaranya lewat laut. Jerman berjanji untuk tidak menyerang kapal penumpang. yaitu wilayah yang loyal kepada raja dan pemerintahan sementara yang baru terbentuk dibawah pimpinan Venizelos yang berkedudukan di Salonika. Taktik ini mempersulit kapal selam mencari targetnya. Austria-Hongaria mempergunakan sebagian besar kekuatannya di medan selatan untuk memerangi pihak Italia. yang mana membagi Yunani menjadi 2. Pasukan Serbia dievakuasi memakai kapal laut ke Yunani. Seluruh tentara Yunani dimobilisasi dan mulai berpartisipasi dalam peperangan melawan Central Powers di front Macedonia. Drama Peperangan di Selatan (1) Peperangan di Balkan Berperang melawan Rusia. sementara pihak Inggris mempersenjatai kapal dagang mereka. Kroatia. Raja Yunani : Constantine I mengundurkan diri. Permusuhan antara pihak Raja Yunani dengan pihak Sekutu berkelanjutan yang menghasilkan National Schism. tetapi pada akhirnya Austria-Hongaria berhasil menguasai Montenegro juga. yaitu HMS Furious yang meluncurkan Sopwith Camel (kapal terbang Inggris) yang berhasil menjalankan misi serangan terhadap hanggar Zeppelin di Tondern pada Juli 1918. Bulgaria melancarkan gerakan . Drama Peperangan di Selatan (2) Pada akhir tahun 1915. wilayahnya dibagi antara Austria-Hongaria dan Bulgaria. Kapal pengangkut pasukan mempunyai kecepatan yang jauh lebih cepat daripada kapal selam dan tidak berlayar secara konvoi di samudera Atlantik Utara.

.000 tentara di bawah pimpinan Jendral Franchet d'Esperey untuk melakukan serangan Ke Budapest Dan Wina. Nicholas berencana untuk membangun jalan kereta api dari Georgia (wilayah kekuasaan Rusia) ke wilayah yang telah diduduki dari Turki.30 divisi tentara Jerman) yang sebelumnya menjaga garis pertahanan di front Macedonia. Grand Duke Rusia : Nicholas mengambil alih komando Front Kaukasus. pihak Central Powers telah kehilangan kekuatan 278 batalion tentara infanteri dan 1500 meriam (setara dengan 25 . kota Baghdad berhasil dikuasai Inggris pada Maret 1917. Inggris berhasil menguasai Yerusalem pada Desember 1917. Serangan ke Sinai dan Palestina . dengan Dro sebagai komisioner sipil untuk daerah administrasi Armenia Barat. Tzar Rusia digulingkan dalam Revolusi Februari dan Tentara Kaukasus Rusia bubar. yang bertujuan untuk membuat jalur suply bagi persiapan serangan yang akan dilaksanakan pada tahun 1917. tetapi beberapa hari kemudian mereka berhasil mengalahkan pihak Inggris dan Yunani dalam Battle of Doiran.5 tahun dalam Siege of Medina. Di Gallipoli. berdasarkan persetujuan rahasia "Aliansi Jerman-Ottoman" yang ditandatangani pada Agustus 1914. Drama Peperangan di Selatan (4) Kesultanan Turki-Ottoman Pihak Turki-Ottoman bergabung di pihak Central Powers dalam Perang Dunia I. dipimpin oleh Sherif Hussein dari Mekah. Dia melancarkan serangan terhadap Rusia di Front Kaukasus pada Desember 1914 dengan mengerahkan 100. Tetapi pada Maret 1917. Komando tertinggi Jerman hanya mampu untuk meresponnya dengan mengirimkan hanya 7 divisi infanteri dan 1 divisi kavaleri. Bulgaria kemudian menandatangani gencatan senjata pada tanggal 29 September 1918. Dengan menyerahnya Bulgaria. setelah mengadakan rapat dengan pejabat pemerintahan mendesak untuk diadakan persetujuan perdamaian dengan pihak Sekutu. yang kemudian untuk menghindari terjadinya pendudukan Sekutu terhadap wilayahnya.Tentara reguler lainnya di bawah pimpinan Kolonel Korganian. Turki berhasil memukul mundur serangan Inggris. Turki mengalami kekalahan serta menderita kerugian kehilangan 86% tentaranya di Battle of Sarikamish.000 gerilyawan Armenia ditempatkan bersama dengan kekuatan utama. Jendral Yudenich pada tahun 1915-1916.000 tentara dan memaksakan perang frontal terhadap tentara Rusia yang berposisi di pegunungan pada saat musim dingin. Pemberontakan Arab terjadi dengan bantuan dari Inggris pada Juni 1916 di Battle of Mecca. Garis depan berkekuatan 3 divisi utama dibawah komando Movses Silikyan. Korps tentara yang terdiri dari sukarelawan Armenia disusun kembali di bawah komando Jendral Tovmas Nazarbekian. setelah Siege of Kut (1915-1916). Perancis. pemimpin tertinggi tentara Turki berambisi dan bermaksud untuk menguasai kembali wilayah Asia Tengah dan wilayah yang telah direbut Rusia dari Turki pada perang sebelumnya. meletuslah Toplica Uprising. Tentara Mesir dibawah pimpinan Field Marshal Edmund Allenby. Hindenburg dan Ludendorff menyimpulkan bahwa keseimbangan strategi dan operasional mengalami perubahan terhadap kondisi dari pihak Central Powers dan sehari setelah pihak Bulgaria menyerah . tetapi kekuatan ini jauh dari cukup untuk mengembalikan kondisi suatu front. Hal ini mengancam kekuasaan Rusia di wilayah Kaukasia dan jalur suply dan komunikasi Inggris dengan India melalui Terusan Suez. berhasil menghancurkan tentara Turki pada Battle of Megiddo di September 1918. Jatuhnya Front Macedonia ke pihak Sekutu berarti terbukanya jalan bagi paukan Sekutu yang berkekuatan 670. dengan merebut kembali Bitola pada 19 November 1916. Namun Enver Pasha adalah komandan yang buruk. Inggris dan Perancis membuka front di luar daerah mereka yaitu Serangan ke Gallipoli (1915) dan Serangan ke Mesopotamia. Tentara Rusia yang terbaik berkedudukan di Kaukasia. Setelah wajib militer dilaksanakan terhadap penduduk Serbia di daerah pendudukan untuk bergabung ke tentara Bulgaria. Makin ke barat. Hanya pada masa akhir peperangan pihak Sekutu berhasil menembus pertahanan pihak Central Powers yaitu setelah sebagian besar dari pasukan Jerman dan Austria-Hongaria ditarik mundur. Tahun 1917. melarang pemakaian huruf cyrillic Serbia dan Gereja Kristen Orthodox Serbia. berhasil mengusir Turki dari sebagian besar daerah Kaukasus Selatan dalam sederatan kemenangan perang. Drama Peperangan di Selatan (3) Front Macedonia termasuk dalam front yang kondisinya statis. Pihak Serbia merebut kembali sebagian daerah dari Macedonia . Andranik dan Mikhail Areshian. Karena anjuran dari Biro Arab dari kantor luar negeri dan persemakmuran Inggris. Komandan Turki di Medinah mengadakan perlawanan selama 2. Fakhri Pasha. Pemberontakan ini berhasil dihancurkan oleh gabungan tentara Bulgaria dan Austria-Hongaria pada akhir Maret 1917. Komandan Rusia. Pemberontak Serbia berhasil membebaskan wilayah di antara pegunungan Kopaonik hingga daerah selatan Sungai Morava untuk suatu periode waktu yang singkat. Enver Pasha. dan berakhir dengan Turki menyerah di Damaskus. Kebalikannya terjadi di Mesopotamia. dan ANZAC (Australia & Selandia Baru). Lebih daro 40. Bulgaria menderita satu-satunya kekalahan mereka dalam peperangan yaitu pada Battle of Dobro Pole.Bulgarianisasi kepada penduduk Serbia di daerah pendudukan mereka.

Pada musim gugur 1917. Pihak Central Powers melancarkan serangan besar-besaran pada 26 Oktober 1917. dengan menawarkan koloni Perancis di Tunisia sebagai imbalan bagi sikap netralnya. posisi tentara Austria-Hongaria diuntungkan oleh faktor medan pegunungan. Serangan Rumania ini berhasil memukul mundur tentara Austria-Hongaria di Transylvania. dan pada 27 Agustus 1916 tentara Rumania melancarkan serangan terhadap Austria-Hongaria dengan dukungan yang terbatas dari Rusia. menuju ke arah Verona dan Padua pada musim semi 1916. Drama Peperangan di Selatan (5) Partispasi Italia Italia sudah terikat aliansi dengan Jerman dan Austria-Hongaria sejak tahun 1882 sebagai negara anggota Triple Alliance. Pemberontakan ini berhasil ditumpas pada pertengahan tahun 1916. yang menyebabkan pemerintah Italia mempersenjatai semua pemuda yang sudah berumur 18 tahun ke atas (Ragazzi del '99). Pada musim panas 1916. Italia menolak untuk mengerahkan tentaranya dengan alasan Triple Alliance adalah aliansi yang bersifat defensive. Hal ini memaksa Inggris untuk menempatkan 12. mengadakan perang gerilya skala kecil terhadap tentara Sekutu. Rumania tidak berkewajiban untuk turut serta dalam peperangan. dengan alasan karena Austria-Hongaria sendiri yang mendeklarasi perang terhadap Serbia. Italia berhasil menguasai kota Gorizia. 15 bulan kemudian Italia menyatakan perang kepada Jerman. Istria dan Dalmatia. Mereka memperoleh kemenangan di Caporetto. Tentara Italia mundur sejauh lebih dari 100 km untuk menyusun kembali kekuatan dan membuat pertahanan di Sungai Piave. termasuk di dalamnya tentara Jerman : Stormtroopers dan pasukan elit Alpenkorps. Pada permulaan permusuhan. Hal ini kemudian ditindaklanjuti dengan ditandatanganinya Treaty of London. tentara Italia menderita kerusakan besar. Ini merupakan rencana perang ala Napoleon yang mana tidak mempunyai kemungkinan yang realistis untuk sukses pada masa perang yang sudah mempergunakan kawat berduri. Drama Peperangan di Selatan (6) Partisipasi Rumania Rumania sudah bersekutu dengan pihak Central Powers sejak tahun 1882. Austria-Hongaria mengadakan serangan balasan di Altopiano of Asiago. Setelah kemenangan kecil ini . suku Senussi yang dipersenjatai dan didukung oleh Turki. senapan mesin dan dukungan secara tidak langsung dari tembakan artileri yang dikombinasikan dengan medan yang berbukit dan medan pegunungan. kondisi Front tidak banyak berubah. Field Marshal Luigi Cardona. meskipun Italia mengadakan beberapa kali penyerangan. yang dipelopori oleh Jerman. Sejak Battle of Caporetto. Secara militer . Tetapi kelebihan ini tidak bisa dimanfaatkan bukan hanya karena medan pertempuran yang berbukit-bukit juga karena penerapan strategi dan taktik perang. Pemerintah Austria-Hongaria memulai negosiasi untuk menjamin kenetralan Italia. sementara tentara Austria : Kaiserschutzen dan Standschutzen terlibat pertempuran sengit dengan tentara Italia : Alpini dalam pertempuran sepanjang musim panas. Julian March dan wilayah pantai Dalmatia akan diserahkan ke pihak Italia setelah Austria-Hongaria berhasil dikalahkan. tentara Italia dibawah pimpinan Cardona melancarkan 11 serangan pada Front Isonzo di sepanjang Sungai Isonzo.Di sepanjang perbatasan Libya-Italia dan Mesir-Inggris. Tetapi ketika peperangan dimulai mendeklarasikan dirinya sebagai negara netral. mempunyai impian untuk menembus pertahanan AustriaHongaria sampai ke dataran tinggi Slovenia. Austria-Hongaria gagal untuk menembus pertahanan Italia dalam serangkaian pertempuran di Sungai Piave dan akhirnya berhasil dikalahkan dalam pertempuran yang menentukan di Battle Vittorio Veneto pada Oktober 1918. sebelah timur laut Trieste. Pada tahun 1902 Roma menandatangani perjanjian rahasia dengan Perancis yang mengabaikan ikatannya dengan Triple Alliance. Italia bergabung dengan Triple Entente dan menyatakan perang kepada Austria-Hongaria pada 23 Mei. Austria-Hongaria menerima bantuan pasukan dalam jumlah besar. Pada tahun 1918. Pihak Sekutu mengajukan penawaran tandingan kepada Italia untuk berpihak kepada Sekutu yaitu wilayah Austria-Hongaria di Tyrol Selatan. dan menganggap Austria-Hongaria sebagai pihak agresor. dengan semakin membaiknya kondisi di front Timur.000 tentaranya untuk menhadapi perang gerilya tersebut. yang mempunyai penduduk etnis Rumania dalam jumlah yang besar sebagai imbalan jika Rumania berperang di pihak Sekutu. Semua serangan tersebut dapat dipatahkan oleh tentara Austria-Hongaria. Pada Front Trentino. Pemerintah Rumania membatalkan netralitas mereka. yang berkedudukan di daerah yang lebih tinggi. kondisi front statis dalam jangka waktu setahun. Tetapi Italia mempunyai maksud untuk memperoleh wilayah Austria-Hongaria di Trentino. yang menguntungkan bagi pihak yang bertahan. Austria-Hongaria menyerah pada awal November 1918. Kemudian didorong oleh invansi Sekutu ke Turki pada April 1915. Setelah Italia berhasil dipukul mundur. tetapi kemajuan yang dicapai adalah kecil. tetapi serangan balasan dari Central Powers berhasil memukul mundur tentara . Pada awal 1915. menduduki Ljubljana untuk mengancam Wina. Ketika pihak Sekutu menjanjikan Rumania wilayah sebelah timur dari Hongaria yaitu Transylvania dan Banat. penganut setia taktik perang frontal. Italia memiliki kelebihan dalam jumlah tentara.

Rumania terpaksa harus menandatangani gencatan senjata dengan pihak Central Powers pada 9 Desember 1917 yang diakibatkan mundurnya Rusia dari peperangan sebagai diakibatkan oleh terjadinya Revolusi Oktober.Rusia-Rumania dan hasil dari Battle of Bucharest. Korban di pihak India selama berlangsungnya perang adalah 47. Sebagai imbalannya.000 orang bail militer maupun sipil. Front Timur/Eastern Front (1) Aksi Awal Ketika font barat (western front) terjadi kebuntuan perang. Walaupun serangan awal Rusia ke Galicia berhasil mengalami kemenangan besar. dan di bulan Mei pihak Central Powers berhasil mengadakan penembusan pertahanan Rusia hingga front di Polandia Selatan. India dibawah kekuasaan Inggris memberikan kontribusi yang besar bagi Inggris dalam hal penyediaan personil milter dan sumber daya alam untuk peperangan ini. Kelemahan dalam kekuatan industri dan ketidak efektifan kepemimpinan militer Rusia merupakan faktor kelemahan Rusia. Ini dilakukan oleh pihak Kongres India dengan harapan Inggris nantinya mau memberikan pemerintahan sendiri kepada India. Drama Peperangan di Selatan (7) Peranan India Peperangan dimulai simpati yang besar terhadap pihak Inggris. Total korban perang dari pihak Rumania periode 1914-1918 adalah 748. menghasilkan kebuntuan perang bagi pihak Central Powers. serangan mereka ke Prusia Timur berhasil dipatahkan oleh Hindenburg dan Ludendorff di Tannenberg dan di danau Masurian pada Agustus dan September 1914. perang berkelanjutan di Eropa Timur. 140. Rumania mengontrol wilayah Bessarabia yang ditinggalkan oleh tentara Rusia. Rencana awal perang Rusia adalah menyerang secara simultan Galicia (milik Austria-Hongaria) dan Prusia Timur (Jerman). pihak Central Powers berhasil menduduki Bucharest pada 6 Desember 1916. berlawanan dengan kekhawatiran pihak Inggris terhadap kemungkinan India mengadakan pemberontakan. Afrika dan Timur Tengah. Perjanjian ini dibatalkan pada Oktober 1918 oleh pemerintahan Alexandru Marghiloman dan Rumania terjun lagi ke peperangan pada tanggal 10 November 1918.000 orang di Timur Tengah.000 orang berpartisipasi di medan Barat (West Front) dan hampir 700. Keberhasilan Rusia tersebut dirusak oleh keengganan jendral-jendral yang lain untuk mendukung peperangan guna mencapai kemenangan. India dikecewakan oleh Inggris karena tidak diberikan pemerintahan sendiri. yang menuju era Gandhian dalam sejarah India. Pada 5 Agustus Central Powers berhasil menduduki Kota Warsawa dan mengusir Rusia dari Polandia. uang dan amunisi. semakin berkembang perasaan ketidakpuasan masyarakat Rusia terhadap kebijaksanaan pemerintah Rusia perihal peperangan. Pada Januari 1918. Pihak Sekutu dan Rusia merasa terbantu untuk sementara waktu ketika Rumania ikut berperang di pihak mereka pada 27 Agustus. Walapun sudah ditandatanganinya perjanjian antara Rumania dengan Rusia-Bolshevik setelah perundingan yang terjadi pada 5-9 Maret 1918 perihal penarikan mundur Rumania dari Bessarabia dalam waktu 2 bulan. Sekitar 1. Di kemudian hari Treaty of Bucharest dibatalkan berdasarkan perjanjian gencatan senjata di Compiegne.3 juta tentara dan buruh India bertugas di Eropa. pada 27 Maret 1918 Rumania menganeksasi Bessarabia ke dalam wilayah Rumania.746 tewas dan 65. Tentara India jumlahnya jauh melebihi pihak Inggris pada permulaan peperangan. Pertempuran di Moldova berkelanjutan di tahun 1917. Central Powers mengakui kedaulatan Rumania atas Bessarabia. Dalam perjanjian tersebut Rumania mengadakan gencatan senjata dan memberikan konsesi wilayah yang kecil yaitu : beberapa terusan di pegunungan Karpatia kepada Austria-Hongaria dan konsensi minyak untuk Jerman. . Pada musim semi 1915. Rusia mundur ke Galicia. di mana pemerintah India dan pangeran-pangeran India mengirimkan suply dalam jumlah besar berupa makanan. Front Timur/Eastern Front (2) Revolusi Rusia Walaupun meraih kesuksesan dalam Brusilov Offensive di sebelah timur Galicia pada Juni 1916. Jerman mengirimkan bantuan kepada pihak Austria-Hongaria di Transylvania dan Bucharest berhasil diduduki Central Powers pada 6 Desember.126 luka-luka. Rumania secara resmi menandatangani perjanjian damai dengan Central Powers pada Treaty of Bucharest tgl 7 Mei 1918.

Jerman memilih untuk menolak usulan tersebut dan menanggapinya sebagai tukar pandangan secara langsung. pihak Sekutu bebas untuk membuat tuntutan-tuntutan sebagai respon mereka pada 14 Januari. daerah taklukan tersebut menjamin ketersediaan bahan pangan dan material-material lainnya.000 ton sebulan. sehingga memaksa Inggris harus mengadakan perdamaian setelah 5-6 bulan. Kepada Pres. pihak Sekutu meminta garansi yang akan mencegah dan membatasi peperangan di masa yang akan datang.000 ton. Kerugian kapal laut Inggris diperkirakan tinggi sekali. Setelah bulan Juli. karena Jerman tidak mengajukan proposal yang spesifik. Kebutuhan personil Jerman untuk bekas daerah Rusia yang diduduki Jerman kemungkinan besar memberikan andil terhadap gagalnya Spring Offensive.Kerusuhan terus meningkat di Rusia. Dengan diadopsinya Treaty of Brest-Litovsk. dari bulan Februari . Setelah dengan pertimbangan yang dalam . yang berisi penghentian keikutsertaan Rusia dalam peperangan dan menyerahkan wilayah yang luas meliputi : Finlandia. Blokade laut Inggris terhadap Jerman mulai memberikan dampak serius bagi Jerman. Sebagai respon. Kemenangan Bolshevik pada bulan November kemudian diikuti dengan perundingan dan gencatan senjata dengan Jerman pada bulan Desember.Juli Inggris menderita kehilangan kapal laut rata-rata 500. Jerman berusaha untuk mengadakan perundingan damai dengan pihak Sekutu. menandakan bahwa AS sudah berada di ambang terjun ke dalam kancah peperangan untuk memerangi Jerman sebagai akibat kekejaman peperangan kapal selam yang dilakukan oleh Jerman.000 ton sebulan. yang dilengkapi dengan sanksi setiap kondisi dari persetujuan damai. Tetapi. Inggris . Pihak Sekutu mengadakan invansi kecil ke Rusia dengan tujuan untuk menghentikan Jerman mengeksploitasi sumber daya alam Rusia dan tujuan yang lain untuk mendukung pihak Rusia-Putih dalam perang saudara di Rusia. sebelum keterlibatan Amerika Serikat menimbulkan dampak bagi peperangan. Presiden AS : Wilson berusaha menjadi penengah. di mana puncaknya terjadi di bulan April Jerman berhasil menenggelamkan kapal-kapal Inggris dengan volume 860. Mereka menuntut ganti rugi kerusakan akibat peperangan. Negosiasi gagal dan pihak Entente menolak usulan Jerman. tetapi ketika Jerman meneruskan peperangan dan maju mendekati Ukraina tanpa perlawanan. Tentara menjadi tidak efektif. yang menyebabkan meningkatnya kepopuleran Partai Bolshevik yang dipimpin oleh Vladimir Lenin. mereka mengambil usulan Wilson sebagai dukungan terpisah. Slavia.sementara Tsar Rusia berada di front pertempuran. Pemerintahan Ratu Alexandra yang tidak kompeten semakin memperburuk keadaan sehingga menimbulkan kecaman-kecaman dan menyebabkan terbunuhnya orang kepercayaannya : Rasputin di akhir tahun 1916. Pada awalnya kaum Bolshevik menolak usulan pihak Jerman. Rumania. pengembalian daerah-daerah yang direbut. Inggris menggunakan sistim konvoi untuk menanggulangi aksi Jerman tersebut dan berhasil secara efektif mengurangi bahaya serangan kapal selam. Triple Entente bubar. pihak Entente mengemukakan bahwa mereka tidak memulai perundingan damai sebelum Central Powers mundur dari wilayah yang mereka rebut dan bersedia membayar ganti rugi terhadap semua kerusakan yang terjadi. Wilson. Untuk permasalahan keamanan. menanyakan kepada kedua belah pihak untuk memberikan tuntutan-tuntutan mereka. demonstrasi meletus di Petrograd yang berpuncak pada digulingkannya Tsar Nicholas II dan pembentukan pemerintahan sementara yang lemah di mana harus berbagi kekuasaan dengan Petrograd Sovyet yang sosialis. Yang mana juga diperkirakan taktik perang ini akan membuat Amerika Serikat terlibat di dalam konflik. Cekoslowakia dan pembentukan sebuah Polandia yang bebas dan bersatu. Ini meliputi pengakuan untuk etnis Italia. setelah perang brutal di Battle of Verdun selama 10 bulan dan serangan yang sukses ke Rumania. Perencana-perencana Jerman mengestimasikan peperangan kapal selam tanpa batas ini akan menyebabkan Inggris menderita kerugian kehilangan kapal-kapal lautnya sebesar 600. pemerintahan baru Rusia menyetujui Treaty of Brest-Litovsk pada 3 Maret 1918. Kenyataannya. Pada Maret 1917. Tentara Sekutu melakukan pendaratan di Archangel dan di Vladivostok.1918 Perkembangan Peperangan di tahun 1917 Peristiwa-peristiwa di tahun 1917 menentukan terjadinya akhir dari peperangan. Periode 1917 . Proposal Central Powers untuk Memulai Perundingan Damai Pada Desember 1916. Kondisi ini menimbulkan kebingungan dan kekacauan baik di medan pertempuran maupun di dalam negeri Rusia. Staf jendral Jerman meyakinkan Kanselir Theobald von Bethmann-Hollweg untuk mendeklarasikan peperangan kapal selam tanpa batas dengan tujuan untuk memaksa Inggris menderita kelaparan yang berujung keluar dari peperangan. Menanggapi respon dari Jerman. Perang dan pemerintah semakin tidak populer. pampasan perang bagi Perancis. Pihak Inggris menganggap usaha Jerman tersebut sebagai taktik untuk memecah belah pihak Sekutu. Propinsi-propinsi Baltik. sebagian daerah Polandia dan Ukraina kepada Central Powers. Rusia dan Rumania dan pengakuan keberagaman etnis. Dia menjanjikan akan menghentikan keikutsertaan Rusia dalam peperangan dan dia berhasil memperoleh kekuasaan. walaupun pengaruhnya baru terasa di tahun 1918. Sementara pihak Sekutu masih berdebat untuk menanggapi usulan Wilson.

Tuntutan tersebut dipenuhi oleh Jerman.berhasil menyelamatkan diri dari bahaya kelaparan sementara hasil produksi Jerman turun. Deklarasi Perang Amerika Serikat kepada Jerman Setelah tenggelamnya 7 buah kapal dagang Amerika Serikat dan penyebaran luas perihal tawaran Zimmermann. Kekuatan Sekutu yang lain diserang dan menderita kerugian yang hebat. Dia mengulangi peringatannya bahwa Amerika Serikat tidak akan mentolerir terhadap peperangan kapal selam tanpa batas. Tetapi karena panggilan rasa patriotik dan tugas. Wilson menyebarkan informasi tentang tawaran Zimmermann ini kepada masyarakat Amerika Serikat yang memandangnya sebagai suatu keharusan untuk berperang. dan hukuman kekerasan tidak segera diterapkan. walaupun tentara Perancis menolak untuk ikut dalam gerakan offensive lebih lanjut. dan mengajak Mexico untuk berperang di pihak Jerman melawan Amerika Serikat. Wilayah Mexico yaitu : New Mexico dan Arizona telah direbut Amerika Serikat dalam Mexican-American War 70 tahun yang lalu. tetapi mereka mengharapkan keberhasilan dari suatu serangan cepat yang menentukan. New Jersey dan peledakan Kingsland. Kemenangan Austria-Hongaria dan Jerman pada Battle of Caporetto membuat pihak Sekutu di dalam Konferensi Rapallo untuk membentuk Supreme War Council/ Dewan Peperangan Tertinggi untuk mengkoordinasikan gerakangerakan serta rencana perang pihak Sekutu. Kemudian pemberontakan juga terjadi pada Divisi ke 54 Perancis dan 200. Terjunnya Amerika Serikat ke dalam kancah peperangan (2) . Kedua belah pihak berkepentingan terhadap suatu kemenangan yang menentukan. penentuan hasil dari peperangan akan ditentukan di Front Barat.Sebelumnya. Jerman memberlakukan kembali peperangan kapal selam tanpa batas. Di bulan Desember.000 tentaranya melarikan diri. Central Powers menandatangani gencatan senjata dengan Rusia. di mana terdapat 128 warga Amerika Serikat sebagai penumpang. Wilson memerintahkan untuk berperang dengan Jerman. juga dikarenakan penahanan massal dan diadakannya pengadilan bagi yang membelot. yang merupakan veteran dari Battle of Verdun. Terjunnya Amerika Serikat ke dalam kancah peperangan (1) Politik Non Intervensi Amerika Serikat pada mulanya menganut kebijaksanaan non intervensi agar terhindar dari konflik serta berperan sebagai juru damai. (gudang-gudang amunisi di Amerika Serikat). Dengan balabantuan Jerman dan terjunnya tentara Amerika Serikat . membangkang terhadap perintah yang diberikan. mengundurkan diri dari jabatannya karena perbedaannya dengan presiden. Divisi Kolonial ke 2 Perancis yang sudah dalam kondisi letih. di mana kemudian Kongres Amerika Serikat mendeklarasikan perang kepada Jerman pada 6 April 1917. Hal ini membuat Jerman dapat mengerahkan sejumlah besar tentara dari front Timur ke front Barat. selama Nivelle Offensive . Menlu Jerman : Zimmermann Telegram memberikan informasi kepada pihak Mexico keikursertaan Amerika Serikat di dalam peperangan dimulai ketika peperangan kapal selam tanpa batas kembali dilancarkan. tiba di medan sambil mabuk dan tanpa persenjataan. Pemimpin-pemimpin dari Central Powers dan Sekutu juga bertambah khawatir terhadap kerusuhan sosial dan revolusi di Eropa. Presiden Woodrow Wilson mengeluarkan pernyataan "Amerika terlalu angkuh untuk bertempur" dan menuntut penghentian penyerangan terhadap kapal penumpang. Pada 15 Mei Robert Nivelle dibebastugaskan sebagi komandan yang kemudian diganti oleh Jendral Philippe Petain. tentara Inggris dan Perancis berperang di bawah komando yang terpisah. Kemarahan publik Amerika Serikat terjadi karena adanya dugaan keterlibatan Jerman sabotase pihak Jerman di Black Tom. Keinginan Wilson untuk memperoleh kursi pada perundingan pada saat perang berakhir serta peran dari Liga Bangsa-Bangsa. Pada Januari 1917. karena hal tersebut bertentangan dengan hukum internasional dan kebijakan Amerika Serikat dalam hal hak asasi manusia. Pihak Central Power mengetahui bahwa mereka tidak dapat memenangkan sebuah perang yang panjang. Jersey City. Wilson gagal dalam usahanya untuk menjadi penengah untuk menyelesaikan peperangan. dan Amerika Serikat terjun ke dalam peperangan lebih dini dari antisipasi Jerman. Perwira mereka tidak mampu untuk menghukum seluruh tentara dalam divisi. William Jennings Bryan yang mana pandangannya diabaikan. Sebagai imbalannya Jerman akan mengirimkan uang kepada Mexico dan membantu Mexico untuk merebut kembali wilayah Texas dari Amerika Serikat. yang menunda serangan besar-besaran. membuat tentara kembali untuk membela parit perlindungan mereka. Ketika kapal selam Jerman menenggelamkan kapal Lusitania pada tahun 1915. Menlu Amerika Serikat. Wilson yang berada dalam tekanan dari mantan presiden Amerika Serikat terdahulu Theodore Roosevelt yang menyebut tindakan Jerman sebagai bajak laut. 3 Mei 1917.

usaha ini diketahui oleh Jerman yang mengakibatkan rusaknya hubungan diplomatik kedua belah pihak. Unit-unit ini kemudian ditugaskan untuk menggantikan unit-unit Inggris dan Perancis pada 28 Maret. Berhentinya offensive secara mendadak juga disebabkan oleh 4 divisi tentara Australia (Australia Imperial Force/AIF) yang mampu menghentikan gerakan maju tentara Jerman. Doktrin dari AEF adalah penggunaan penyerbuan frontal . Pada 1917. diadakan wajib militer 2. bersama dengan saudara laki-laki istrinya Sixtus sebagai penengah di Belgia.Partisipasi Awal Amerika Serikat dalam Peperangan Amerika Serikat tidak pernah secara resmi menyatakan diri sebagai anggota dari pihak Sekutu tetapi menyebut dirinya sebagai kolega dari pihak Sekutu. Situasi ini diperburuk dengan dengan bertambah panjangnya jalur suply mereka akibat kemajuan yang mereka peroleh. Pershing. Pada waktu itu Divisi ke 1 tentara Australia secara tergesagesa dikirim ke arah utara lagi untuk mencegah penembusan kedua kalinya tentara Jerman. Irlandia dan armada kapal selam untuk mengawal konvoi. Banyak penduduk Jerman mengira kemenangan tealh dekat bagi Jerman. Offensive ini bertujuan untuk membelah tentara Inggris dan Perancis dengan serangkaian serangan dan serangan pura-pura. Kekurangan jumlah tank dan kendaraan artileri. tanpa sepengetahuan pihak Jerman. J. Sebagai perkecualian . Amerika Serikat hanya mempunyai sejumlah kecil tentara. Serangan Jerman ini menghasilkan hasil yang tidak terduga. Jendral Foch ditunjuk sebagai komandan tertinggi tentara Sekutu. Offensive awal ini sangat sukses sehingga Kaisar Jerman mengumumkan 24 Maret sebagai hari libur nasional. Setelah pertempuran hebat. Ludendorff hanya menggunakan tembakan artileri secara singkat dan menyusupkan sekelompok kecil tentara infanteri ke titik-titik yang lemah. karena menyangka Amerika Serikat akan memerlukan waktu berbulan-bulan untuk dapat mengirimkan tentara dalam jumlah besar ke Eropa. Offensive Jerman pada Musim Semi 1918 Jendral Jerman : Erich Ludendorff membuat rencana perang yang diberi nama Operation Michael untuk sebuah offensive pada Front Barat di tahun 1918. sebagai bagian dari Jones Act. Beberapa resimen dari marinir AS juga dikirim dan ditempatkan di Perancis. Front pertempuran bergeser hingga radius 120 km dari Paris. Pihak Inggris dan Perancis menginginkan bantuan dari Amerika Serikat untuk membantu pihak mereka di medan pertempuran dan tidak membuang-buang kekuatan untuk mengirimkan dan membawa perbekalan. armada kapal perusak ke Queenstown. Petain dan Pershing . Belleau Wood dan Sechault. Sebelumnya. ia memperbolehkan resimen tentara Afrika-Amerika untuk ditempatkan di Divisi tentara Perancis. Jendral Foch menekankan untuk mempergunakan tentara Amerika Serikat yang baru tiba sebagai bantuan bagi unitunit yang berperang. komandan tentara Ekspedisi Amerika Serikat (AEF) menolak untuk memecah-mecah unit tentara Amerika untuk memperkuat unit-unit tentara Inggris dan Perancis. Jendral John. Haig. Amerika Serikat menolak usulan awal dan menerima untuk usulan kedua. tetapi setelah diluluskannya Selective Service Act . dan melewatkan titik-titik yang pertahanannya kuat. Permintaan Austria untuk perdamaian yang terpisah Pada tahun 1917. Harlem Hellfighters yang bergabung dengan Divisi ke 16 tentara Perancis memperoleh tanda jasa Croix de Guerre dalam aksi peperangan mereka di Chateau-Thierry. Tiga buah meriam heavy Krupp Railway Gun menembakan 183 tembakan ke Paris. Parit-parit perlindungan Inggris dan Perancis dapat ditembus dengan mempergunakan taktik baru : infiltration tactics. serangan digambarkan sebagai serangan artileri jarak jauh yang diikuti dengan serbuan massal. yang mana hal tersebut akan dicegah dengan penyerangan kapal selam. Usul ini ditolak oleh Jendral Pershing yang menginginkan tentara Amerika Serikat berperang sebagai unit-unit tersendiri. taktik yang sudah lama ditinggalkan oleh Komandan tentara Inggris dan Perancis karena besarnya korban yang akan ditimbulkan. Ketika perundingan gagal. Keberhasilan Jerman amat tergantung kepada sifat kejutan dalam serangannya. Mereka menyerang area komando dan logistik musuh. Amerika Serikat memberikan kewarganegaraan Amerika Serikat bagi orang Puerto Rico yang turut serta menjadi tentara Amerika Serikat untuk peperangan ini.000 tentara baru ke Perancis setiap hari. menyebabkan banyak penduduk Paris yang mengungsi keluar kota. Jerman telah melalukan kesalahan perhitungan dalam hal ini. yaitu pergerakan maju sejauh 60 km. Dewan tertinggi peperangan untuk pihak Sekutu kemudian dibentuk pada konferensi Doullens 5 November 1917. Angkatan Laut Amerika Serikat mengirimkan armada kapal perang ke Scapa Flow untuk bergabung dengan armada laut Inggris. Kemudian tentara infanteri tersebut dipersenjatai secara kuat dan kemudian menghancurkan titiktitik kuat yang sudah dikepung tadi. Kaisar Charles I dari Austria secara rahasia mengadakan usaha perundingan damai secara terpisah dengan Clemenceau. Pimpinan Jerman berharap akan suatu keberhasilan dalam memenangkan peperangan sebelum kekuatan Amerika Serikat yang berjumlah besar tiba. Operasi ini dimulai pada 21 Maret 1918 dengan serangan yang dilancarkan pada pihak Inggris yang berlokasi di daerah dekat Amiens. tetapi offensive macet.8 juta orang dan pada musim panas 1918 mengirimkan 10. yang juga dinamakan Hutier Tactics yang diciptakan oleh Jendral Oskar Von Hutier. Tetapi pada offensive ini. Jerman tidak mampu menggunakan keuntungan mereka.

200 meriam dan dataran tinggi Aisne untuk mengawasi dan mengancam posisi Jerman di sebelah utara Vesle. Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (1) Serangan balik pihak Sekutu yang dikenal sebagai Hundred Days Offensive dimulai pada 8 Agustus 1918. dengan tujuan untuk mengepung Reims dan dimulainya Second Battle of Marne. pihak Turki memenangi peperangan selanjutnya dan menghancurkan tentara Armenia. dan komando tentara Inggris. Gerakan anti perang semakin sering dilakukan dan moral tentara Jerman merosot. dunia internasional mengakui kedaulatan dan berdirinya negara Republik Demokrasi Azerbaijan. Jendral Charles Mangin mengerahkan tentara ke-10 Perancis untuk bergerak maju di Soissons pada 20 Agustus dan berhasil menawan 8. Foch lebih berperan sebagai koordinator daripada berperan untuk memberikan perintah langsung.mempertahankan kuasa taktik untuk masing-masing tentara mereka.000 tentara Jerman. Pada awal 1918. menuju Paris. tentara Turki-Ottoman menyerang Rep. yang diawali dengan Hundred Days Offensive. Erich Ludendorff menyebut peristiwa tersebut sebagai Hari Hitam bagi Tentara Jerman (Black Day of The German Army). ketika ditempatkan di posisi sebelah kanan dari tentara ke-1 Perancis dan mampu bergerak maju sejauh 6 km membebaskan Lassigny dalam pertempuran yang berlangsung hingga 16 Agustus. Sementara itu kondisi Jerman memburuk di dalam negerinya sendiri. Jerman melancarkan Operation Georgette ke pelabuhan-pelabuhan di selat Channel di sebelah utara Perancis.000 orang yang didalamnya banyak terdapat tentara stormtrooper yang kawakan. Enver Pasha memerintahkan pembentukan tentara baru yang dinamakan dengan Tentara Islam. Partai Dashnaks yang merupakan bagian dari gerakan pembebasan nasional Armenia mendeklarasikan berdirinya Republik Demokrasi Armenia di dalam kongres Armenia untuk Armenia Timur (gabungan dari dewan nasional Armenia) setelah bubarnya negara Republik Federasi Demokrasi Transkaukasia. Perancis dan Amerika Serikat adalah independen satu sama lainnya. Demokrasi Armenia.000 personil tentara. Demokrasi Armenia yang baru terbentuk. Offensive ini sangat ditentang oleh Jerman. Tovmas Nazarbekian menjadi pemimpin pertama dari Rep. Tentara Jerman tidak pernah mengadakan inisiatif penyerangan lagi. Hasilnya adalah serangan balasan tentara Sekutu. Tentara ke-3 Perancis menambah panjang front Amiens pada 10 Agustus. yang menandai kesuksesan pertama offensive pihak Sekutu dalam peperangan. dan Korps tentara Australia dan Kanada sebagai pasukan pelopor dalam serangan ini di posisi tengah ke Harbonnieres. Dia memerintahkan tentara tersebut melakukan penyerbuan ke Rep. Operation Marne dilancarkan pada tanggal 15 Juli. Negara-Negara Baru yang terbentuk di zona peperangan Pada tahun 1918. Pasukan Australia dan Kanada yang menjadi pasukan pelopor pada Battle of Amiens. Negara-negara tersebut belakangan akhirnya ditaklukan dan dikuasai oleh Azerbaijan dan Turki. Mereka berhasil menembus hingga 12 km ke dalam daerah yang dikuasai Jerman hanya dalam tempo 7 jam. setelah tentara ke-4 Inggris berhasil maju sejauh 23 km dan menghentikan pertempuran di posisi tersebut. Armenia kemudian menandatangani Treaty of Batum pada Juni 1918. Pada tahun 1918. Dalam tahun tersebut juga berdiri negara Kediktatoran Centrocaspian dan Republik Kaukasia Barat Daya yang tidak diakui oleh dunia internasional. Kemudian tentara Jerman bergerak ke arah selatan dalam Operation Blutcher and Yorck. Ketika pertahanan Jerman terhadap serangan tentara ke-4 Inggris di Amiens diperkuat. Serangan ini melibatkan 414 buah tank type Mark IV dan Mark V dan 120. Korban di pihak Jerman pada Maret dan April 1918 berjumlah 270. Sebuah hari hitam lagi bagi tentara Jerman yang diungkapkan oleh Ludendorff. Republik Demokrasi Armenia dan Republik Demokrasi Georgia yang mempunyai perbatasan dengan Turki Ottoman dan Rusia. Sampai dengan 20 Juli. membantu mendorong gerakan tentara Inggris ke arah utara dan gerakan tentara Perancis ke arah selatan. Tentara ke-1 Perancis pada posisi sayap kanan. Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (2) . Demokrasi Armenia dengan tujuan untuk menguasai kota Baku di danau Kaspia. Pada Battle of Amiens serangan dilancarkan oleh Korp III Tentara ke-4 Inggris pada posisi sayap kiri. tanpa memperoleh hasil. Berdasarkan phase terakhir ini dalam peperangan di Front Barat. Walapun pihak Armenia berhasil mengalahkan Turki dalam Battle of Sardarabad. Pihak sekutu menahan offensive ini dengan kehilangan sedikit wilayah kepada Jerman. Hasil industri Jerman adalah 53% dari hasil industri di tahun 1913. Tentara Jerman mundur sampai permulaan garis Kaiserschlacht mereka. yang merupakan awal dari kekalahan Jerman. Untuk malanjutkan Operation Michael. Di sebelah selatan dari posisi tentara ke-3 Perancis.

Dari catatan Jerman "Setiap hari dilalui dengan pertempuran berdarah melawan serangan musuh yang hebat. Hindenburg. meninggalkan tanpa perlawanan wilayah yang direbut pada bulan April. Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (4) . tentara ke-2 dan ke-5 Inggris selama Agustus dan September berhasil bergerak maju serta menawan tentara musuh dan menduduki posisi yang sebelumnya menghambat mereka. dan malam dilalui tanpa tidur di tempat istirahat sampai ke garis pertahanan yang baru". Korps tentara Kanada telah kembali ke garis depan dari Tentara ke-1 Inggris bergerak maju ke arah timur 8 km menghindari Arras-Cambrai yang mempunyai pertahanan yang kuat sebelum mencapai pertahanan sebelah luar dari Hindenburg Line. Sejak "The black day of the German Army" pimpinan tertinggi Jerman menyadari bahwa mereka telah kalah perang dan berusaha untuk membuat suatu akhir peperangan yang memuaskan. Kaisar menolaknya dengan mengatakan "Saya menyadari bahwa kita harus menyerang untuk suatu kondisi yang seimbang. Kita hampir mencapai batasan kekuatan kita dalam bertahan. yang mana ditindaklanjuti oleh Kaisar dengan memerintahkan Hintz untuk meminta pertolongan mediasi dari Ratu Belanda. Ke arah selatan tentara ke-1 dan ke-3 Perancis bergerak maju secara perlahan ketika tentara ke-10 Perancis. mampu untuk memukul musuh lagi di Amiens dan menduduki Peronne dan Mont Saint-Quentin pada 31 Agustus." Pada tanggal 11 Agustus dia mengajukan permohonan pengunduran dirinya kepada Kaisar. Bahkan di sebelah utara Flanders . adalah sangat memungkinkan bagi Jerman bencana datang terlebih dahulu." Pada 13 Agustus. tetapi kita tidak harus mengalami kekalahan juga. masih mendahului gerakan tentara ke-4 Inggris . yang merupakan awal dari Battle of Albert. dan ke arah garis pertahanan di sebelah timur Lys di utara. semua tawaran perdamaian Jerman ditolak dan OHL menginformasikan kepada pimpinan di Berlin bahwa perjanjian gencatan senjata tidak dapat dihindari. Pangeran Rupprecht memperingatkan Pangeran Max dari Baden "Situasi militer kita memburuk secara drastis . Tentara ke-3 Inggris yang berposisi 24 km di sebelah utara Albert melanjutkan pertempuran ke arah posisi musuh yang mana tentara musuh telah mundur . Austria mengirimkan pemberitahuan kepada semua negara yang berperang dan negara-negara netral mengusulkan perundingan untuk pembicaraan damai di negara netral dan pada 15 September Jerman menawarkan perdamaian kepada Belgia. di belakang Canal Du Nord pada front Korps Kanada Tentara ke-1 Inggris. Korps tentara Kanada mengepung Hindenburg Line dengan menembus pertahanan di posisi Wotan. Ludendorff mengatakan kepada Kolonel Mertz "Kita tidak bisa memenangkan peperangan lagi. Menurut Ludendorff "Kita harus mengakui keharusan untuk menarik mundur front dari Scarpe ke Vesle" Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (3) Menjelang jangka waktu 4 minggu pertempuran sejak 8 Agustus. di Spa . Kanselir dan Menlu Hintz menyetujui bahwa peperangan tidak dapat diakhiri secara militer dan pada hari yang berikutnya Dewan Mahkota Jerman memutuskan kemenangan di medan pertempuran adalah hal yang mustahil. Austria dan Hongaria memperingatkan bahwa mereka hanya dapat melanjutkan peperangan hingga bulan Desember dan Ludendorff merekomendasikan agar diadakannya perundingan damai secepatnya. Pada 2 September .000 oleh pihak Inggris dan sisanya oleh Perancis. Peperangan harus diakhiri. Tentara ke-4 Inggris dibawah pimpinan Rawlinson mampu menggerakan sayap kiri dari tentaranya untuk bertempur di wilayah antara Albert dan Somme sehingga dapat ditarik garis lurus antara posisi dari gerakan maju tentara ke-3 Inggris dan Front Amiens yang mana dapat menguasai kembali Albert pada waktu yang sama. Sehari setelah peperangan. yang sekarang sudah melintasi Ailette dan telah berposisi di sebelah timur Chemin des Dames. Pada 26 Agustus Tentara ke-1 Inggris yang berada di posisi sebelah kiri Tentara ke-3 Inggris digerakan ke dalam pertempuran dan memperpanjang gerakan ke arah utara melampaui Arras. memerintahkan serangan dengan 200 tank ke Bapaume. Pada 24 September. Pemimpin Sekutu sekarang menyadari bahwa melanjutkan penyerangan setelah pertahanan musuh diperkuat akan mengakibatkan banyak jatuhnya korban dan adalah lebih baik membelokan/mengubah arah serangan daripada mencoba menembus pertahanan yang sudah diperkuat tersebut.setelah terhenti selama sehari tehadap garis pertahanan utama musuh. Ludendorff. 75. sekarang berposisi di dekat posisi Alberich pada Hindenburg Line. Serangan dilakukan secara cepat untuk mendapatkan keuntungan dari keberhasilan gerakan maju tentara pada sisi sayap dan menghentikan serangan jika telah kehilangan keuntungan. lebih dari 100. Pada 14 September. yang memungkinkan untuk tentara ke-3 Inggris bergerak maju dan mengirimkan ancaman di sepanjang Front barat.000 tentara Jerman berhasil ditawan." Pada 10 September . Bapaume jatuh pada 29 Agustus kepada Divisi Selandia Baru dari tentara ke 3 Inggris dan tentara Australia. untuk mengadakan pengepungan front musuh" (yang bertempur dengan tentara ke-4 Inggris di Amiens). Selama minggu terakhir bulan agustus pihak sekutu melakukan tekanan dan serangan tak henti-hentinya terhadap garis pertahanan Jerman sepanjang 113 km. kemudian menembus mereka pada 28 dan 29 Agustus. dengan perintah khusus "Menghancurkan pertahanan musuh. Pada hari yang sama Oberste Heeresleitung (OHL) tidak ada pilihan lain selain memerintahkan penarikan mundur 6 kesatuan tentara ke Hindenburg Line di selatan. saya memperkirakan kita bisa bertahan hingga musim dingin.Sementara itu Jendral Byng dari tentara ke-3 Inggris. Hindenburg mendorong upaya perdamaian kepada Kaisar Charles dari Austria dan menyerukan kepada Belanda sebagai penengah. yang melaporkan kekuatan musuh pada frontnya menurun karena adanya gerakan mundur yang terbatas dari musuh.

Tentara-tentara yang bertempur di Front barat akan mundur dari posisinya masing-masing. Kekaisaran Jerman telah berakhir. Jerman yang baru telah lahir. pada 11 am di 11 November 1918. Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (5) Serangan tentara Sekutu terhadap Hindenburg Line dimulai pada tanggal 26 September dengan melibatkan juga tentara Amerika Serikat. Dengan musnahnya garis pertahanan pendahuluan dari posisi Siegfried dan Alberich. Tetapi Italia melanjutkan serangan. Jerman sekarang mundur bertahan di Hindenburg Line. desa. dengan hanya menghasilkan sedikit serangan yang berhasil dan hanya bersifat sementara. Pihak Sekutu menguasai Serbia dan Yunani. Lebih lanjut kemajuan kecil berhasil dicapai tentara ke-4 Inggris di Epheny pada 18 September mengikuti kemenangan Tentara ke-3 Inggris di Ivincourt pada 12 September dan Perancis menguasai Essigny-le-Grand keesokan harinya.441 tentara Jerman pada minggu terakhir bulan September. Tentara Amerika Serikat yang belum berpengalaman diangkut dengan kereta api perbekalan dalam jumlah yang besar di medan yang sulit.000 tentara per hari.Di bulan September. maju mencapai Trento. dekat Padua pada 3 November. Mengalami kerugian lebih dari 6. Admiral Reinhard Scheer dan Ludendorff memutuskan untuk melancarkan usaha terakhir untuk mengembalikan kewibawaan dan keberanian dari angkatan laut Jerman. dataran dan parit-parit perlindungan pada posisi Hindenburg Line sedikit demi sedikit berhasil dikuasai pihak Sekutu. Gencatan senjata dengan pihak Austria-Hongaria ditandatangani di Villa Giusti.000 orang korban perang. Sementara itu berita bakal kalahnya tentara Jerman menyebar di kalangan angkatan perang Jerman. Ancaman terjadinya pemberontakan meluas. yang menandai berakhirnya tentara Austria-Hongaria sebagai suatu kekuatan tempur yang efektif. Kaisar melarikan diri ke Belanda. Jerman melanjutkan pertempuran dengan mempertahankan secara gigihgaris belakang pertahanan dan melancarkan banyak serangan balik posisi-posisi yang telah direbut musuh. Pangeran Maximilian dari Baden diangkat menjadi kanselir dan bernegosiasi dengan Sekutu. Kota-kota. Serangan ini juga menimbulkan disintegrasi dari Kekaisaran Austria-Hongaria. Cadangan telah dipergunakan. Tidak ada perlawanan ketika Philipp Scheidemann dari sosial demokrat mendeklarasikan Jerman sebagai sebuah republik. Banyak diantara pelaut tersebut yang memberontak serta ditahan karena menolak berpartisipasi di dalam serangan angkatan laut yang akan dilancarkan oleh pimpinan mereka karena menganggap sebagai bunuh diri. Ini menunjukan Jerman tidak bisa lagi bisa menyusun pertahanan yang efektif. Pada 24 September serangan akhir dilancarkan oleh Inggris dan Perancis pada front sepanjang 6 km yang berjarak 3 km dari St. Ketika Bulgaria menandatangani gencatan senjata dengan Sekutu pada 29 September. Pada 30 Oktober Turki-Ottoman menyerah kepada Sekutu di Moudros (dengan menandatangani gencatan senjata Moudros). Meskipun demikian rencana serangan yang akan dilakukan tersebar di antara pelaut di Kiel. Ludendorff bertanggung jawab akan hal tersebut dan Kaisar memecatnya pada 26 Oktober. Italia mulai mengadakan tekanan yang secara cepat dapat menguasai kembali wilayahnya yang hilang dalam Battle of Caporetto. Selama minggu terakhir bulan Oktober. Austria dan Hongaria menandatangani gencatan senjata terpisah setelah jatuhnya Dinasti Habsburg. gencatan senjata akan berlaku. Republik Weimar. republik diproklamirkan pada 9 November. Ludendorff tidak memberitahukan kepadanya. dalam kondisi harapan sia-sia akan suatu tuntutan yang lebih baik oleh Inggris dan Perancis kemudian. Tentara Kanada :George Lawrence Prince . Dengan posisi pertahanan di Wotan yang sudah ditembus musuh dan posisi Siegfried berada dalam bahaya untuk diserang dari utara. Kota terakhir di Belgia yang berhasil dibebaskan sebelum penandatanganan gencatan senjata adalah Ghent. Quentin. Perundingan secara telegraph dengan presiden Wilson dimulai secepatnya. AustriaHongaria mengirimkan bendera gencatan senjata untuk permohonan gencatan senjata. Pada 29 Oktober Austria-Hongaria mengajukan permintaan gencatan senjata kepada Italia. Pada 3 November . Sebagai lanjutan dari kekacauan dan kerusuhan pada Revolusi Jerman. Mengetahui bahwa pemerintah di bawah Pangeran Maximilian dari Baden akan memveto usaha tersebut. Presiden Wilson juga menuntut Kaisar Jerman diturunkan. Ini mencapai puncaknya pada Battle of Vittorio Veneto. Jerman berniat untuk berdamai. Pihak Jerman memendekan front pertahanan mereka dan menggunakan perbatasan Belanda sebagai jangkar dalam pertempuran pertahanan belakang. tetapi tentara Amerika Serikat terus berdatangan dengan jumlah kedatangan rata-rata 10. Seminggu kemudian serangan bersama tentara Amerika Serikat dan Perancis menembus pertahanan Jerman di Champagne pada Battle of Blanc Mont Ridge. Runtuhnya front Balkan menyebabkan Jerman akan kehilangan suply utamanya yaitu makanan dan minyak. Praha dan Zagreb.000. Udine dan Trieste. Pada 11 November gencatan senjata dengan Jerman ditandatangani dalam gerbong kereta api di Compiegne. memaksa tentara Jerman mundur dari dataran tinggi dan menutup perbatasan Belgia. Tuntutan-tuntutan yang disusun dan dikirim lewat telegraph dari pihak Sekutu di Paris kepada pimpinan Austria-Hongaria dikabulkan oleh AustriaHongaria. dengan Inggris berhasil menawan 30. tibalah waktunya serangan Sekutu ke sepanjang garis pertahanan Jerman. deklarasi kemerdekaan diumumkan di Budapest. Bulgaria yang pertama menandatangani gencatan senjata pada 19 September 1918 di Saloniki. Pada 24 Oktober . Gencatan Senjata dan Pernyataan Menyerah Keruntuhan Central Powers terjadi secara cepat.

detik. Kemudian diikuti oleh Austria.detik. sampai ditandatanganinya Treaty of Versailles antara Sekutu dengan Jerman pada 28 Juni 1919.58. tetapi kondisi kontras terjadi pada peringatan hari berakhirnya perang dirayakan pada gencatan senjata 11 November 1918.com/perang-dunia-t270437. yang utamanya dilakukan oleh kaum Yahudi.html http://forum.detik. Bulgaria dan Turki-Ottoman.tercatat sebagai orang tentara terakhir yang tewas dalam peperangan ini. Hal ini menyebabkan the stab-in-the-back-legend yang mana Jerman dianggap kalah perang bukan karena tidak mampu untuk melanjutkan peperangan (walaupun hampir sejuta tentaranya menderita wabah flu 1918 dan tidak dalam kondisi siap untuk berperang) . Secara resmi persetujuan-persetujuan perdamaian yang terakhir belum ditandatangani sampai dengan waktu ditandatanganinya Treaty of Lausanne. namun pada waktu penandatanganan gencatan senjata.html http://forum. http://forum. Tetapi persetujuan yang berikutnya dengan Turki-Ottoman diikuti oleh peristiwa Perang Turki untuk kemerdekaan dan akhirnya persetujuan damai ditandatangani oleh pihak Sekutu dengan Republik Turki di Lausanne pada 24 Juli 1923. pada November 1918 Pada November 1918.detik. Dalam isi perjanjian pihak Sekutu melepaskan Konstantinople kepada Republik Turki pada 23 Agustus 1923.com/perang-dunia-t270437p5. Hongaria. Dia ditembak oleh penembak jitu Jerman pada pukul 10. Beberapa monumen peringatan perang menyebutkan bahwa perang berakhir ketika Treaty of Versailles ditandatangani pada tahun 1919.html . tidak ada tentara Sekutu yang sudah melewati perbatasan Jerman dan Berlin masih berjarak 1400 km dari Front Barat.57 dan tewas pada pukul 10. Tentara Jerman juga mundur dari medan pertempuran dalam kondisi yang teratur yang memungkinkan Hindenburg dan pemimpin senior Jerman yang lain menyebarkan teori bahwa tentara Jerman belum dapat dikalahkan. tetapi karena masyarakat Jerman gagal untuk memenuhi panggilan patriotik untuk berperang dan adanya sabotase internasional pada peperangan.html http://forum.com/perang-dunia-t270437p2. Pihak Sekutu mempunyai banyak suply tentara dan perbekalan untuk menginvansi Jerman. Kondisi perang antara kedua belah pihak tetap diberlakukan dalam jangka waktu tujuh bulan kemudian.com/perang-dunia-t270437p4.html http://forum. Sosialis dan Bolsheviks. Superioritas Pihak Sekutu dan The stab-in-the-back-legend.detik.com/perang-dunia-t270437p3.

Operasi ini dimulai pada 21 Maret 1918 dengan serangan yang dilancarkan pada pihak Inggris yang berlokasi di daerah dekat Amiens. tetapi setelah diluluskannya Selective Service Act . bersama dengan saudara laki-laki istrinya Sixtus sebagai penengah di Belgia. Amerika Serikat memberikan kewarganegaraan Amerika Serikat bagi orang Puerto Rico yang turut serta menjadi tentara Amerika Serikat untuk peperangan ini. sebagai bagian dari Jones Act. Amerika Serikat menolak usulan awal dan menerima untuk usulan kedua. Angkatan Laut Amerika Serikat mengirimkan armada kapal perang ke Scapa Flow untuk bergabung dengan armada laut Inggris. Pihak Inggris dan Perancis menginginkan bantuan dari Amerika Serikat untuk membantu pihak mereka di medan pertempuran dan tidak membuang-buang kekuatan untuk mengirimkan dan membawa perbekalan. karena menyangka Amerika Serikat akan memerlukan waktu berbulan-bulan untuk dapat mengirimkan tentara dalam jumlah besar ke Eropa. yang juga dinamakan Hutier Tactics yang diciptakan oleh Jendral Oskar Von Hutier. Jerman telah melalukan kesalahan perhitungan dalam hal ini. Permintaan Austria untuk perdamaian yang terpisah Pada tahun 1917. Terjunnya Amerika Serikat ke dalam kancah peperangan (2) Partisipasi Awal Amerika Serikat dalam Peperangan Amerika Serikat tidak pernah secara resmi menyatakan diri sebagai anggota dari pihak Sekutu tetapi menyebut dirinya sebagai kolega dari pihak Sekutu. ia memperbolehkan resimen tentara Afrika-Amerika untuk ditempatkan di Divisi tentara Perancis. armada kapal perusak ke Queenstown. di mana kemudian Kongres Amerika Serikat mendeklarasikan perang kepada Jerman pada 6 April 1917. usaha ini diketahui oleh Jerman yang mengakibatkan rusaknya hubungan diplomatik kedua belah pihak. serangan digambarkan sebagai serangan artileri jarak jauh . yaitu pergerakan maju sejauh 60 km. J. Ketika perundingan gagal. komandan tentara Ekspedisi Amerika Serikat (AEF) menolak untuk memecah-mecah unit tentara Amerika untuk memperkuat unit-unit tentara Inggris dan Perancis. Irlandia dan armada kapal selam untuk mengawal konvoi. Pershing. Offensive ini bertujuan untuk membelah tentara Inggris dan Perancis dengan serangkaian serangan dan serangan purapura. Sebagai perkecualian . Amerika Serikat hanya mempunyai sejumlah kecil tentara. Harlem Hellfighters yang bergabung dengan Divisi ke 16 tentara Perancis memperoleh tanda jasa Croix de Guerre dalam aksi peperangan mereka di Chateau-Thierry.000 tentara baru ke Perancis setiap hari. Kaisar Charles I dari Austria secara rahasia mengadakan usaha perundingan damai secara terpisah dengan Clemenceau. Pada 1917. Wilson memerintahkan untuk berperang dengan Jerman. Offensive Jerman pada Musim Semi 1918 Jendral Jerman : Erich Ludendorff membuat rencana perang yang diberi nama Operation Michael untuk sebuah offensive pada Front Barat di tahun 1918. Beberapa resimen dari marinir AS juga dikirim dan ditempatkan di Perancis. yang mana hal tersebut akan dicegah dengan penyerangan kapal selam. diadakan wajib militer 2. taktik yang sudah lama ditinggalkan oleh Komandan tentara Inggris dan Perancis karena besarnya korban yang akan ditimbulkan. Jendral John. tanpa sepengetahuan pihak Jerman. Parit-parit perlindungan Inggris dan Perancis dapat ditembus dengan mempergunakan taktik baru : infiltration tactics. Doktrin dari AEF adalah penggunaan penyerbuan frontal . Pimpinan Jerman berharap akan suatu keberhasilan dalam memenangkan peperangan sebelum kekuatan Amerika Serikat yang berjumlah besar tiba.Setelah tenggelamnya 7 buah kapal dagang Amerika Serikat dan penyebaran luas perihal tawaran Zimmermann. Serangan Jerman ini menghasilkan hasil yang tidak terduga.8 juta orang dan pada musim panas 1918 mengirimkan 10. Belleau Wood dan Sechault. Sebelumnya.

Setelah pertempuran hebat. Pihak sekutu menahan offensive ini dengan kehilangan sedikit wilayah kepada Jerman. Dia memerintahkan tentara tersebut melakukan penyerbuan ke Rep. Operation Marne dilancarkan pada tanggal 15 Juli. Sementara itu kondisi Jerman memburuk di dalam negerinya sendiri. Dalam tahun tersebut juga berdiri negara Kediktatoran Centrocaspian dan Republik Kaukasia Barat Daya yang tidak diakui oleh dunia internasional. Front pertempuran bergeser hingga radius 120 km dari Paris. Tovmas Nazarbekian menjadi pemimpin pertama dari Rep. Enver Pasha memerintahkan pembentukan tentara baru yang dinamakan dengan Tentara Islam.000 orang yang didalamnya banyak terdapat tentara stormtrooper yang kawakan. Gerakan anti perang semakin sering dilakukan dan moral tentara Jerman merosot. Foch lebih berperan sebagai koordinator daripada berperan untuk memberikan perintah langsung. Ludendorff hanya menggunakan tembakan artileri secara singkat dan menyusupkan sekelompok kecil tentara infanteri ke titik-titik yang lemah. tentara Turki-Ottoman . Petain dan Pershing mempertahankan kuasa taktik untuk masing-masing tentara mereka. dunia internasional mengakui kedaulatan dan berdirinya negara Republik Demokrasi Azerbaijan.yang diikuti dengan serbuan massal. tetapi offensive macet. Republik Demokrasi Armenia dan Republik Demokrasi Georgia yang mempunyai perbatasan dengan Turki Ottoman dan Rusia. dan melewatkan titik-titik yang pertahanannya kuat. Offensive awal ini sangat sukses sehingga Kaisar Jerman mengumumkan 24 Maret sebagai hari libur nasional. Mereka menyerang area komando dan logistik musuh. Jendral Foch menekankan untuk mempergunakan tentara Amerika Serikat yang baru tiba sebagai bantuan bagi unit-unit yang berperang. Kemudian tentara Jerman bergerak ke arah selatan dalam Operation Blutcher and Yorck. Dewan tertinggi peperangan untuk pihak Sekutu kemudian dibentuk pada konferensi Doullens 5 November 1917. Korban di pihak Jerman pada Maret dan April 1918 berjumlah 270. Situasi ini diperburuk dengan dengan bertambah panjangnya jalur suply mereka akibat kemajuan yang mereka peroleh. Hasilnya adalah serangan balasan tentara Sekutu. Usul ini ditolak oleh Jendral Pershing yang menginginkan tentara Amerika Serikat berperang sebagai unit-unit tersendiri. menyebabkan banyak penduduk Paris yang mengungsi keluar kota. Demokrasi Armenia. Kekurangan jumlah tank dan kendaraan artileri. Kemudian tentara infanteri tersebut dipersenjatai secara kuat dan kemudian menghancurkan titik-titik kuat yang sudah dikepung tadi. Tiga buah meriam heavy Krupp Railway Gun menembakan 183 tembakan ke Paris. Demokrasi Armenia dengan tujuan untuk menguasai kota Baku di danau Kaspia. Negara-Negara Baru yang terbentuk di zona peperangan Pada tahun 1918. Jendral Foch ditunjuk sebagai komandan tertinggi tentara Sekutu. Unit-unit ini kemudian ditugaskan untuk menggantikan unit-unit Inggris dan Perancis pada 28 Maret. Jerman tidak mampu menggunakan keuntungan mereka. Hasil industri Jerman adalah 53% dari hasil industri di tahun 1913. Tentara Jerman tidak pernah mengadakan inisiatif penyerangan lagi. yang diawali dengan Hundred Days Offensive. Pada tahun 1918. Jerman melancarkan Operation Georgette ke pelabuhan-pelabuhan di selat Channel di sebelah utara Perancis. Pada waktu itu Divisi ke 1 tentara Australia secara tergesa-gesa dikirim ke arah utara lagi untuk mencegah penembusan kedua kalinya tentara Jerman. dan komando tentara Inggris. Berhentinya offensive secara mendadak juga disebabkan oleh 4 divisi tentara Australia (Australia Imperial Force/AIF) yang mampu menghentikan gerakan maju tentara Jerman. Tetapi pada offensive ini. Pada awal 1918. Offensive ini sangat ditentang oleh Jerman. Banyak penduduk Jerman mengira kemenangan tealh dekat bagi Jerman. Untuk malanjutkan Operation Michael. yang menandai kesuksesan pertama offensive pihak Sekutu dalam peperangan. Tentara Jerman mundur sampai permulaan garis Kaiserschlacht mereka. Partai Dashnaks yang merupakan bagian dari gerakan pembebasan nasional Armenia mendeklarasikan berdirinya Republik Demokrasi Armenia di dalam kongres Armenia untuk Armenia Timur (gabungan dari dewan nasional Armenia) setelah bubarnya negara Republik Federasi Demokrasi Transkaukasia. tanpa memperoleh hasil. menuju Paris. Negara-negara tersebut belakangan akhirnya ditaklukan dan dikuasai oleh Azerbaijan dan Turki. Perancis dan Amerika Serikat adalah independen satu sama lainnya. Haig. Sampai dengan 20 Juli. Keberhasilan Jerman amat tergantung kepada sifat kejutan dalam serangannya. dengan tujuan untuk mengepung Reims dan dimulainya Second Battle of Marne. Berdasarkan phase terakhir ini dalam peperangan di Front Barat.

000 tentara Jerman. Bapaume jatuh pada 29 Agustus kepada Divisi Selandia Baru dari tentara ke 3 Inggris dan tentara Australia. Tentara ke-3 Inggris yang berposisi 24 km di sebelah utara Albert melanjutkan pertempuran ke arah posisi musuh yang mana tentara musuh telah mundur . Di sebelah selatan dari posisi tentara ke-3 Perancis.000 personil tentara. 200 meriam dan dataran tinggi Aisne untuk mengawasi dan mengancam posisi Jerman di sebelah utara Vesle. Selama minggu terakhir bulan agustus pihak sekutu . dan Korps tentara Australia dan Kanada sebagai pasukan pelopor dalam serangan ini di posisi tengah ke Harbonnieres. Armenia kemudian menandatangani Treaty of Batum pada Juni 1918. Pada Battle of Amiens serangan dilancarkan oleh Korp III Tentara ke-4 Inggris pada posisi sayap kiri. Korps tentara Kanada telah kembali ke garis depan dari Tentara ke-1 Inggris bergerak maju ke arah timur 8 km menghindari Arras-Cambrai yang mempunyai pertahanan yang kuat sebelum mencapai pertahanan sebelah luar dari Hindenburg Line. kemudian menembus mereka pada 28 dan 29 Agustus. membantu mendorong gerakan tentara Inggris ke arah utara dan gerakan tentara Perancis ke arah selatan. Pemimpin Sekutu sekarang menyadari bahwa melanjutkan penyerangan setelah pertahanan musuh diperkuat akan mengakibatkan banyak jatuhnya korban dan adalah lebih baik membelokan/mengubah arah serangan daripada mencoba menembus pertahanan yang sudah diperkuat tersebut. Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (1) Serangan balik pihak Sekutu yang dikenal sebagai Hundred Days Offensive dimulai pada 8 Agustus 1918. dengan perintah khusus "Menghancurkan pertahanan musuh. untuk mengadakan pengepungan front musuh" (yang bertempur dengan tentara ke-4 Inggris di Amiens). Ketika pertahanan Jerman terhadap serangan tentara ke-4 Inggris di Amiens diperkuat. setelah tentara ke-4 Inggris berhasil maju sejauh 23 km dan menghentikan pertempuran di posisi tersebut. Pasukan Australia dan Kanada yang menjadi pasukan pelopor pada Battle of Amiens. Mereka berhasil menembus hingga 12 km ke dalam daerah yang dikuasai Jerman hanya dalam tempo 7 jam. memerintahkan serangan dengan 200 tank ke Bapaume. Serangan ini melibatkan 414 buah tank type Mark IV dan Mark V dan 120. Demokrasi Armenia yang baru terbentuk. ketika ditempatkan di posisi sebelah kanan dari tentara ke-1 Perancis dan mampu bergerak maju sejauh 6 km membebaskan Lassigny dalam pertempuran yang berlangsung hingga 16 Agustus. Tentara ke-3 Perancis menambah panjang front Amiens pada 10 Agustus. Ke arah selatan tentara ke-1 dan ke-3 Perancis bergerak maju secara perlahan ketika tentara ke-10 Perancis.menyerang Rep.setelah terhenti selama sehari tehadap garis pertahanan utama musuh. Erich Ludendorff menyebut peristiwa tersebut sebagai Hari Hitam bagi Tentara Jerman (Black Day of The German Army). mampu untuk memukul musuh lagi di Amiens dan menduduki Peronne dan Mont Saint-Quentin pada 31 Agustus. yang sekarang sudah melintasi Ailette dan telah berposisi di sebelah timur Chemin des Dames. yang melaporkan kekuatan musuh pada frontnya menurun karena adanya gerakan mundur yang terbatas dari musuh. masih mendahului gerakan tentara ke-4 Inggris . Pada 26 Agustus Tentara ke-1 Inggris yang berada di posisi sebelah kiri Tentara ke-3 Inggris digerakan ke dalam pertempuran dan memperpanjang gerakan ke arah utara melampaui Arras. Jendral Charles Mangin mengerahkan tentara ke-10 Perancis untuk bergerak maju di Soissons pada 20 Agustus dan berhasil menawan 8. Tentara ke-1 Perancis pada posisi sayap kanan. Tentara ke-4 Inggris dibawah pimpinan Rawlinson mampu menggerakan sayap kiri dari tentaranya untuk bertempur di wilayah antara Albert dan Somme sehingga dapat ditarik garis lurus antara posisi dari gerakan maju tentara ke-3 Inggris dan Front Amiens yang mana dapat menguasai kembali Albert pada waktu yang sama. pihak Turki memenangi peperangan selanjutnya dan menghancurkan tentara Armenia. sekarang berposisi di dekat posisi Alberich pada Hindenburg Line. Walapun pihak Armenia berhasil mengalahkan Turki dalam Battle of Sardarabad. yang merupakan awal dari Battle of Albert. Sebuah hari hitam lagi bagi tentara Jerman yang diungkapkan oleh Ludendorff. yang merupakan awal dari kekalahan Jerman. Serangan dilakukan secara cepat untuk mendapatkan keuntungan dari keberhasilan gerakan maju tentara pada sisi sayap dan menghentikan serangan jika telah kehilangan keuntungan. Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (2) Sementara itu Jendral Byng dari tentara ke-3 Inggris.

Kanselir dan Menlu Hintz menyetujui bahwa peperangan tidak dapat diakhiri secara militer dan pada hari yang berikutnya Dewan Mahkota Jerman memutuskan kemenangan di medan pertempuran adalah hal yang mustahil." Pada tanggal 11 Agustus dia mengajukan permohonan pengunduran dirinya kepada Kaisar. Bahkan di sebelah utara Flanders ." Pada 13 Agustus. Ludendorff. tentara ke-2 dan ke-5 Inggris selama Agustus dan September berhasil bergerak maju serta menawan tentara musuh dan menduduki posisi yang sebelumnya menghambat mereka. saya memperkirakan kita bisa bertahan hingga musim dingin. Jerman sekarang mundur bertahan di Hindenburg Line. Pada 24 September serangan akhir dilancarkan oleh Inggris dan Perancis pada front sepanjang 6 km yang berjarak 3 km dari St. Pada 24 September. dengan Inggris berhasil menawan 30. Peperangan harus diakhiri. meninggalkan tanpa perlawanan wilayah yang direbut pada bulan April. 75. Korps tentara Kanada mengepung Hindenburg Line dengan menembus pertahanan di posisi Wotan.melakukan tekanan dan serangan tak henti-hentinya terhadap garis pertahanan Jerman sepanjang 113 km. Jerman melanjutkan pertempuran dengan mempertahankan secara gigihgaris belakang pertahanan dan melancarkan banyak serangan balik posisi-posisi yang telah direbut musuh. lebih dari 100. adalah sangat memungkinkan bagi Jerman bencana datang terlebih dahulu. Ludendorff mengatakan kepada Kolonel Mertz "Kita tidak bisa memenangkan peperangan lagi. Austria mengirimkan pemberitahuan kepada semua negara yang berperang dan negara-negara netral mengusulkan perundingan untuk pembicaraan damai di negara netral dan pada 15 September Jerman menawarkan perdamaian kepada Belgia. dan malam dilalui tanpa tidur di tempat istirahat sampai ke garis pertahanan yang baru". Pangeran Rupprecht memperingatkan Pangeran Max dari Baden "Situasi militer kita memburuk secara drastis . Austria dan Hongaria memperingatkan bahwa mereka hanya dapat melanjutkan peperangan hingga bulan Desember dan Ludendorff merekomendasikan agar diadakannya perundingan damai secepatnya. desa. Sehari setelah peperangan. Pada 14 September. tetapi kita tidak harus mengalami kekalahan juga. Pada 2 September ." Pada 10 September . Hindenburg mendorong upaya perdamaian kepada Kaisar Charles dari Austria dan menyerukan kepada Belanda sebagai penengah.000 oleh pihak Inggris dan sisanya oleh Perancis. Kota-kota. dan ke arah garis pertahanan di sebelah timur Lys di utara. Dari catatan Jerman "Setiap hari dilalui dengan pertempuran berdarah melawan serangan musuh yang hebat. Menurut Ludendorff "Kita harus mengakui keharusan untuk menarik mundur front dari Scarpe ke Vesle" Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (3) Menjelang jangka waktu 4 minggu pertempuran sejak 8 Agustus. Kita hampir mencapai batasan kekuatan kita dalam bertahan. semua tawaran perdamaian Jerman ditolak dan OHL menginformasikan kepada pimpinan di Berlin bahwa perjanjian gencatan senjata tidak dapat dihindari. Sejak "The black day of the German Army" pimpinan tertinggi Jerman menyadari bahwa mereka telah kalah perang dan berusaha untuk membuat suatu akhir peperangan yang memuaskan.000 tentara Jerman berhasil ditawan. Pada hari yang sama Oberste Heeresleitung (OHL) tidak ada pilihan lain selain memerintahkan penarikan mundur 6 kesatuan tentara ke Hindenburg Line di selatan. di belakang Canal Du Nord pada front Korps Kanada Tentara ke-1 Inggris. yang mana ditindaklanjuti oleh Kaisar dengan memerintahkan Hintz untuk meminta pertolongan mediasi dari Ratu Belanda. Kaisar menolaknya dengan mengatakan "Saya menyadari bahwa kita harus menyerang untuk suatu kondisi yang seimbang. Dengan posisi pertahanan di Wotan yang . dataran dan parit-parit perlindungan pada posisi Hindenburg Line sedikit demi sedikit berhasil dikuasai pihak Sekutu. yang memungkinkan untuk tentara ke-3 Inggris bergerak maju dan mengirimkan ancaman di sepanjang Front barat. di Spa . Quentin. Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (4) Di bulan September. Hindenburg.441 tentara Jerman pada minggu terakhir bulan September. Dengan musnahnya garis pertahanan pendahuluan dari posisi Siegfried dan Alberich. Lebih lanjut kemajuan kecil berhasil dicapai tentara ke-4 Inggris di Epheny pada 18 September mengikuti kemenangan Tentara ke-3 Inggris di Ivincourt pada 12 September dan Perancis menguasai Essigny-le-Grand keesokan harinya. dengan hanya menghasilkan sedikit serangan yang berhasil dan hanya bersifat sementara.

Mengetahui bahwa pemerintah di bawah Pangeran Maximilian dari Baden akan memveto usaha tersebut. Ini menunjukan Jerman tidak bisa lagi bisa menyusun pertahanan yang efektif. Gencatan senjata dengan pihak Austria-Hongaria ditandatangani di Villa Giusti. Ini mencapai puncaknya pada Battle of Vittorio Veneto. Tuntutan-tuntutan yang disusun dan dikirim lewat telegraph dari pihak Sekutu di Paris kepada pimpinan Austria-Hongaria dikabulkan oleh Austria-Hongaria. Bulgaria yang pertama menandatangani gencatan senjata pada 19 September 1918 di Saloniki. Cadangan telah dipergunakan.000 orang korban perang. Runtuhnya front Balkan menyebabkan Jerman akan kehilangan suply utamanya yaitu makanan dan minyak. memaksa tentara Jerman mundur dari dataran tinggi dan menutup perbatasan Belgia. . Sebagai lanjutan dari kekacauan dan kerusuhan pada Revolusi Jerman.000 tentara per hari. Pada 11 November gencatan senjata dengan Jerman ditandatangani dalam gerbong kereta api di Compiegne. Praha dan Zagreb. Tentara Amerika Serikat yang belum berpengalaman diangkut dengan kereta api perbekalan dalam jumlah yang besar di medan yang sulit. Kaisar melarikan diri ke Belanda. Kota terakhir di Belgia yang berhasil dibebaskan sebelum penandatanganan gencatan senjata adalah Ghent. Ketika Bulgaria menandatangani gencatan senjata dengan Sekutu pada 29 September. tetapi tentara Amerika Serikat terus berdatangan dengan jumlah kedatangan rata-rata 10. Ancaman terjadinya pemberontakan meluas. Tetapi Italia melanjutkan serangan. Jerman yang baru telah lahir. Ludendorff tidak memberitahukan kepadanya. dalam kondisi harapan sia-sia akan suatu tuntutan yang lebih baik oleh Inggris dan Perancis kemudian. Pada 3 November . republik diproklamirkan pada 9 November. Tidak ada perlawanan ketika Philipp Scheidemann dari sosial demokrat mendeklarasikan Jerman sebagai sebuah republik. Seminggu kemudian serangan bersama tentara Amerika Serikat dan Perancis menembus pertahanan Jerman di Champagne pada Battle of Blanc Mont Ridge. Banyak diantara pelaut tersebut yang memberontak serta ditahan karena menolak berpartisipasi di dalam serangan angkatan laut yang akan dilancarkan oleh pimpinan mereka karena menganggap sebagai bunuh diri. yang menandai berakhirnya tentara Austria-Hongaria sebagai suatu kekuatan tempur yang efektif. Jerman berniat untuk berdamai. Serangan ini juga menimbulkan disintegrasi dari Kekaisaran Austria-Hongaria. Gencatan Senjata dan Pernyataan Menyerah Keruntuhan Central Powers terjadi secara cepat. Presiden Wilson juga menuntut Kaisar Jerman diturunkan. Mengalami kerugian lebih dari 6. Kemenangan Sekutu : Musim panas dan musim gugur 1918 (5) Serangan tentara Sekutu terhadap Hindenburg Line dimulai pada tanggal 26 September dengan melibatkan juga tentara Amerika Serikat. Italia mulai mengadakan tekanan yang secara cepat dapat menguasai kembali wilayahnya yang hilang dalam Battle of Caporetto. Meskipun demikian rencana serangan yang akan dilakukan tersebar di antara pelaut di Kiel. Republik Weimar. Pihak Sekutu menguasai Serbia dan Yunani. Pada 30 Oktober Turki-Ottoman menyerah kepada Sekutu di Moudros (dengan menandatangani gencatan senjata Moudros). Selama minggu terakhir bulan Oktober. tibalah waktunya serangan Sekutu ke sepanjang garis pertahanan Jerman. Pada 29 Oktober Austria-Hongaria mengajukan permintaan gencatan senjata kepada Italia. Perundingan secara telegraph dengan presiden Wilson dimulai secepatnya. Austria dan Hongaria menandatangani gencatan senjata terpisah setelah jatuhnya Dinasti Habsburg.000. Sementara itu berita bakal kalahnya tentara Jerman menyebar di kalangan angkatan perang Jerman. Udine dan Trieste. dekat Padua pada 3 November.sudah ditembus musuh dan posisi Siegfried berada dalam bahaya untuk diserang dari utara. Ludendorff bertanggung jawab akan hal tersebut dan Kaisar memecatnya pada 26 Oktober. Pangeran Maximilian dari Baden diangkat menjadi kanselir dan bernegosiasi dengan Sekutu. deklarasi kemerdekaan diumumkan di Budapest. Kekaisaran Jerman telah berakhir. Pihak Jerman memendekan front pertahanan mereka dan menggunakan perbatasan Belanda sebagai jangkar dalam pertempuran pertahanan belakang. Austria-Hongaria mengirimkan bendera gencatan senjata untuk permohonan gencatan senjata. Pada 24 Oktober . Admiral Reinhard Scheer dan Ludendorff memutuskan untuk melancarkan usaha terakhir untuk mengembalikan kewibawaan dan keberanian dari angkatan laut Jerman. maju mencapai Trento.

Tentara Jerman juga mundur dari medan pertempuran dalam kondisi yang teratur yang memungkinkan Hindenburg dan pemimpin senior Jerman yang lain menyebarkan teori bahwa tentara Jerman belum dapat dikalahkan. Tentara-tentara yang bertempur di Front barat akan mundur dari posisinya masing-masing. Bulgaria dan Turki-Ottoman.detik.detik. Tentara Kanada :George Lawrence Prince tercatat sebagai orang tentara terakhir yang tewas dalam peperangan ini. Hal ini menyebabkan the stab-in-theback-legend yang mana Jerman dianggap kalah perang bukan karena tidak mampu untuk melanjutkan peperangan (walaupun hampir sejuta tentaranya menderita wabah flu 1918 dan tidak dalam kondisi siap untuk berperang) .detik.com/perang-dunia-t270437p2.com/perang-dunia-t270437.html http://forum. gencatan senjata akan berlaku.com/perang-dunia-t270437p3.detik. Dalam isi perjanjian pihak Sekutu melepaskan Konstantinople kepada Republik Turki pada 23 Agustus 1923.com/perang-dunia-t270437p4. Kemudian diikuti oleh Austria.57 dan tewas pada pukul 10. Beberapa monumen peringatan perang menyebutkan bahwa perang berakhir ketika Treaty of Versailles ditandatangani pada tahun 1919. Kondisi perang antara kedua belah pihak tetap diberlakukan dalam jangka waktu tujuh bulan kemudian. tidak ada tentara Sekutu yang sudah melewati perbatasan Jerman dan Berlin masih berjarak 1400 km dari Front Barat.html http://forum. Sosialis dan Bolsheviks.detik.pada 11 am di 11 November 1918. Dia ditembak oleh penembak jitu Jerman pada pukul 10. Secara resmi persetujuan-persetujuan perdamaian yang terakhir belum ditandatangani sampai dengan waktu ditandatanganinya Treaty of Lausanne.html . sampai ditandatanganinya Treaty of Versailles antara Sekutu dengan Jerman pada 28 Juni 1919. http://forum. pada November 1918 Pada November 1918. namun pada waktu penandatanganan gencatan senjata. tetapi karena masyarakat Jerman gagal untuk memenuhi panggilan patriotik untuk berperang dan adanya sabotase internasional pada peperangan.html http://forum. Pihak Sekutu mempunyai banyak suply tentara dan perbekalan untuk menginvansi Jerman. Hongaria. yang utamanya dilakukan oleh kaum Yahudi.com/perang-dunia-t270437p5.html http://forum. tetapi kondisi kontras terjadi pada peringatan hari berakhirnya perang dirayakan pada gencatan senjata 11 November 1918. Tetapi persetujuan yang berikutnya dengan Turki-Ottoman diikuti oleh peristiwa Perang Turki untuk kemerdekaan dan akhirnya persetujuan damai ditandatangani oleh pihak Sekutu dengan Republik Turki di Lausanne pada 24 Juli 1923. Superioritas Pihak Sekutu dan The stab-in-the-back-legend.58.