Anda di halaman 1dari 28

KEPEMIMPINAN DAN Manajemen KEPERAWATAN

(Perencanaan DALAM KEPERAWATAN)


DISUSUN OLEH KELOMPOK i 1. Noperius telaumbanua (081121032) 2. Verawaty simanjuntak (091121062) 3. Rohaya (101121001) 4. Lasma j. Simanjuntak (101121002) 5. Arlia septiana (101121003) 6. Martina tratilova (101121005) 7. Votranica. n siregar (101121006) 8. Raden hidayat nst (101121007) 9. Tety hariani p (101121008) 10. Nurul Qomariah (101121009)

Universitas sumatera utara Fakultas ilmu keperawatan Program sarjana ekstensi keperawatan 2011 KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan berkat karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini yang berjudul Perencanaan dalam Keperawatan. Makalah ini diajukan untuk memenuhi tugas dalam pembelajaran mata kuliah Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan. Dalam menyelesaikan makalah ini penulis banyak mendapatkan dukungan, bimbingan dan bantuan baik di lapangan maupun secara teori, maka dari itu penulis mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat :
1. Dosen Pembimbing Mata Kuliah Kepemimpinan dan Manajemen

Keperawatan di Universitas Sumatera Utara. 2. Segenap rekan-rekan satu kelompok dan semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan dan kejanggalan, baik dari segi materi, tata bahasa maupun penyusunan, hal ini disebabkan karena keterbatasan pengetahuan, waktu yang tersedia maupun keterbatasan sumber-sumber yang ada, maka penulis dengan rendah hati mengharapkan saran dan kritikan yang membangun demi kesempurnaan makalah ini di masa mendatang. Akhirnya penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua khususnya bagi pelayanan sesama yang membutuhkan.

Medan,

November 2011

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................... i ................................................................................................................................. DAFTAR ISI.......................................................................................................... ii ................................................................................................................................. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang................................................................................ 1 .........................................................................................................
B. Tujuan Penulisan............................................................................. 3

BAB II

TINJAUAN TEORITIS
A.......................................................................................P

engertian.......................................................................................... 4 .........................................................................................................
B.......................................................................................M

anfaat Perencanaan.......................................................................... 4
C.......................................................................................S

yarat-syarat Perencanaan................................................................ 7
D.......................................................................................L

angkah-langkah Perencanaan.......................................................... 7 BAB III PEMBAHASAN


A........................................................................................D

eskripsi Rumah Sakit....................................................................... 8 1. Visi Rumah Sakit........................................................................ 2. Misi............................................................................................. 3. Motto Rumah Sakit..................................................................... 4. Tugas Pokok............................................................................... 5. Falsafah Keperawatan................................................................. 6. Tujuan Pelayanan Keperawatan................................................. 7. Tujuan Pelayanan Keperawatan di Ruang rawat inap Kardiologi................................................................................... B......................................................................................................A plikasi Perencanaan Metode Penugasan di Ruangan Cardiovaskuler Care Unit RSUP HAM Medan........................................................

BAB III P E N U T U P
A.

Kesimpulan...................................................................... 13 Saran................................................................................ 13

B. DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perencanaan dapat didefinisikan sebagai upaya untuk memutuskan apa yang akan dilakukan, siapa yang melakukan, dan bagaimana, kapan dan dimana hal tersebut dilakukan. Oleh karena itu semua perencanaan menuntut individu untuk menetukan pilihan diantara beberapa alternatif. Perencanaan merupakan fungsi yang dituntut dari semua manajer sehingga tujuan dan kebutuhan individu maupun organisasi dapat terpenuhi ( Marquis. 2010). Perencanaan merupakan inti kegiatan manajemen, karena semua kegiatan manajemen diatur dan diarahkan oleh perencanaan tersebut. Dengan perencanaan tersebut memungkinkan para pengambil keputusan atau manajer untuk menggunakan sumber daya mereka secara berhasil guna dan berdaya guna. Keberhasilan suatu kegiatan, seberapa besarnya, sangat tergantung pada perencanaan yang seksama artinya merencanakan segala sesuatunya sebelum mulai, memikirkan tindakan secara terus-menerus, mengubah rencana apabila perlu, dan menilai seberapa efektif kegiatan yang akan dilakukan (Anonim, 2006). Perencanaan yang adekuat mendorong pengelolaan terbaik sumber daya yang ada. Dalam perencanaan yang efektif, manajer harus mengidentifikasi tujuan jangka pendek dan jangka panjang serta melakukan perubahan yang diperlukan untuk menjamin kontinuitas pencapaian tujuan oleh unit, sehingga

diperlukan kreatifitas dan ketrampilan oleh manajer tersebut. Perencanaan merupakan proses yang sangat penting dan menjadi prioritas dalam fungsi manajemen lainnya (Marquis, 2010). Manajemen keperawtan merupakan suatu proses keperawatan yang menggunakan konsep-konsep manajemen yang di dalamnya meliputi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan dalam rangka mencapai tujuan tertentu. Unsur-unsurnya dikelola oleh seorang manajer yang meliputi orang, metode, materi, anggaran, waktu dan pemasaran (Kusnanto, 2006). Manajemen keperawatan di Indonesia di masa depan perlu mendapatkan prioritas utama dalam pengembangan keperawatan, hal ini berkaitan dengan tuntutan profesi dan tutuan global bahwa setiap perkembangan dan perubahan memerlukan pengelolaan secara profesional dengan memperhatikan setiap perubahan yang terjadi (Nursalam, 2002). Pelayanan keperawatan dapat dilihat dari pelayanan yang diberikan semua perawat di ruangan setiap rumah sakit dan salah satu diantarnay adalah ruangan CVCU yang hampir sama dengan ICU. Ruangan ini merupakan ruang rawat yang diperuntukkan bagi pasien yang membutuhkan perawatan secara intensive khusus bagi pasien dengan gangguan kardiovaskuler. Sehingga harus selalu diupayakan memberikan pelayanan yang bermutu baik dari segi SDM nya maupun saran dan prasarana/fasilitas untuk mendukung proses keperawatan tersebut dan mampu memberikan kepuasaan akan kebutuhan yang diperlukan oleh pasien maupun keluarganya. Dengan demikian, kelompok merasa perlu mengkaji situasi dan kondisi ruangan CVCU RSUP HAM Medan yang hasilnya diharapkan dapat menemukan masalah untuk dicari solusinya yang berhubungan dengan perencanaan khususnya ketenagaan, sehingga pelayanan dan asuhan keperawatan di CVCU meningkat. B. Tujuan Penulisan Penulisan makalah ini bertujuan untuk :

1.

Agar mahasiswa mengetahui konsep teoritis dari fungsi perencanaan yang terdiri dari : a. b. c. d. Pengertian Manfaat Perencanaan Syarat-syarat Perencanaan Langkah-langkah Perencanaan pengertian perencanaan.

2. Agar mahasiswa mengetahui aplikasi manajemen keperawatan dalam

proses perencanaan sebuah organisasi Rumah Sakit yang terdiri dari :


a.

Deskripsi Rumah Sakit yang meliputi visi rumah sakit, misi, motto rumah sakit, tugas pokok, falsafah keperawatan, tujuan pelayanan keperawatan, tujuan pelayanan keperawatan di ruang rawat inap kardiologi.

b. Aplikasi perencanaan metode penugasan di ruangan Cardiovaskuler

Care Unit RSUP HAM Medan.

BAB II TINJAUAN TEORITIS


A. Pengertian

Perencanaan ddidefinisikan sebagai upaya memutuskan apa yang akan dilakukan; siapa yang akan melakukan; dan bagaimana, kapan dan dimana hal tersebut dilakukan (Marquis, 2010). Perencanaan kesehatan adalah sebuah proses untuk merumuskan masalahmasalah kesehatan yang berkembang di masyarakat, menentukan kebutuhan dan sumber daya yang tersedia, menetapkan tujuan program yang paling pokok, yang menyusun langkah-langkah praktis untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan tersebut (Muninjaya, 2004). Perencanaan akan menjadi efektif jika perumusan masalah sudah di lakukan berdasarkan fakta-fakta, dan bukan berdasarkan emosi atau anganangan saja. Fakta-fakta di ungkapkan dengan menggunakan data untuk menunjang perumusan masalah. Perencanaan juga merupakan suatu keputusan untuk mengerjakan sesuatu di masa yang akan datang yaitu suatu tindakan yaitu suatu tindakan yang di proyeksikan di masa yang akan datang. Salah satu tugas manajer yang terpenting di bidang perencanaan adalah menetapkan tujuan jangka panjang dan pendek organisasi berdasarkan analisis situasi di luar (eksternal) dan di dalam (internal) organisasi. B. Manfaat Perencanaan

Ada beberapa manfaat yang dapat diperoleh oleh staf dan pimpinan jika organisasi kesehatan (rumah sakit/puskesmas) memilliki sebuah perencanaan (Muninjaya, 2004). Mereka akan mengetahui:
a. Tujuan yang ingin dicapai dan cara mencapainya.

b. Jenis dan struktur organisasi kesehatan (rumah sakkit/puskesmas) yang di butuhkan c. Jenis dan jumlah staf yang di inginkan, dan uraian tugasnya
d. Sejauh mana efektifitas kepemimpinan dan pengarahan yang diperlukan

e. Bentuk dan standar pengawasan yang akan dilakukan. Selain itu, dengan perencanaan akan diperoleh keuntungan sebagai berikut:
a. Perencanaan akan menyebabkan berbagai macam aktivitas organisasi

kesehatan (rumah sakit/puskesmas) untuk mencapai tujuan tertentu dan dapat dilakukan secara teratur.
b. Perencanaan akan mengurangi atau menghilangkan jenis pekerjaan yang

tidak produktif. c. Perencanaan dapat dipakai untuk mengukur hasil kegiatan yang telah dicapai karena dalam perencanaan datetapkan berbagai standar. Perencanaan memberikan suatu landasan pokok fungsi manajemen lainnya, terutama untuk fungsi pengawasan. Sebaliknya, kelemahan yaitu:
a. Perencanaan mempunyai batasan mengukur informasi dan fakta-fakta di

pimpinan

dan

staf

organisasi

kesehatan

(Rumah

sakit/puskesmas) juga perlu memahami bahwa perencanaan juga memiliki

masa yang akan datang.


b. Perencanaan yang baik memerlukan sejumlah dana. c. Perencanaan mempunyai hambatan psikologis bagi pimpinan dan staf

karena harus menggukur dan melihat hasil yang akan di capai.


d. Perencanaan

menghambat timbulnya inisiatif gagasan baru untuk

mengadakan perubahan harus di tunda sampai tahap perencanaan berikutnya


e. Perencanaan juga akan menghambat tindakan baru yag harus di ambil

oleh staf.

C. Syarat-syarat perencanaan Suatu perencanaan yang baik tentunya harus dirumuskan. Perencanaan yang baik paling tidak memiliki berbagai persyaratan yang harus di penuhi, yaitu faktual dan realisis, logis dan rasional, fleksibel, dan komprehensif. a. Actual atau realistis. Artinya bahwa perencanaan yang akan ditetapkan oleh organisasi kesehatan Rumah sakit/puskesmas harus sesuai dengan fakta dan kondisi tertentu yang akan di hadapi oleh organisasi kesehatan tersebut.
b. Logis dan rasional.

Artinya bahwa perencanaan yang akan dirumuskan dapat diterima oleh akal (logis) dan rasional sehingga dapat dilakukan. c. Fleksibel Artinya bahwa oaerencanaan yang baik sifatnya fleksibel dan sifatnya tidak kaku. Perencanaan tersebut harus bisa beradaptasi dengan perubahan-perubahan yang akan terjadi dimasa mendatang. d. Komitmen Artinya perencanaan yang baik harus memilih melahirkan komitmen terhadap seluruh anggota organisasi untuk dapat bersama-sama berupaya mewujukdan tujuan organisasi.
e. Komprehensif

Artinya terhadap

bahwa suatu

perencanaan organisasi

yang

baik

harus (rumah

menyeluruh

dan

mengkoordinasi aspek-aspek yang terkait langsung maupun tidak langsung kesehatan sakit/puskesmas). Perencanaan yang baik tidak hanya terkait denagan satu bagian saja, akan tetapi juga kan mempertimbangkan koordinasi dan integrasi dengan bagian lain dalam organisasi kesehatan tersebut.
f. Rencana harus mempermudah pencapaian tujuan organisasi.

Perlu kita ketahui bahwa rencana yang kita susun agar dengan maksud guna mempermudah realisasi pencapaian tujuan dasar organisasi yang sudah dari awal mempunyai visi dan misi bersama yang sudah pasti dan terperinci pelaksanaannya dengan tidak mempersulit tujuan awal dan dasar

organisasi. Rencana harus dibuat oleh orang orang yang benar-benar memenuhi tujuan organisasi kesehatan (Rumah sakit/puskesmas) rencana herus dibuat oleh orang-orang yang benar-benar mendalami teknik perencanaan. g. Rencana harus diteliti secara merinci Ketelitian dalam penyusunan rencana sangat diperlukan, karena ini menyangkut berhasil tidaknya suatu rencana dalam perealisasinya. Langkah pertimbangan sebelum perealisasian sangat penting untuk merinci dan menentukan apa saja yang benar-banar diperlukan baik dalam hal perencanaannya maupun perealisasiannya. h. Rencana tidak boleh lepas dari pemikiran pelaksanaan Rencana yang dibuat harus benar-benar konsisten terhadao tujuan dan tidak lepas dari pemikiran pelaksanaan agar tidak terjadinya pemyimpangan dari tujuan awal dan mempercepat proses perealisasian denngan secara efektif dan efisien. D. Hierarki Perencanaan Terdapat banyak tipe perencanaan dan sebagian besar organisasi membuat rencana dalam bentuk hirarki. Dalam bentuk ini, rencana teratas mempengaruhi semua rencana dibawahnya. Seperti digambarkan dalam piramida hirarki, hirarki melebar pada tingkatan lebih bawah yang menggambarkan banyaknya jumlah komponen. Selain itu, komponen perencanaan pada hirarki teratas lebih umum dibandingkan komponen di bawahnya yang lebih spesifik (Marquis, 2010).

Gambar 1 Hierarki Perencanaan (Marquis, 2010)

Kriteria penyusunan masing-masing tujuan sesuai dengan hierarki perencanaan di atas adalah sebagai berikut (Marquis, 2010) : 1. Visi dan Misi Pernyataan misi adalah pernyataan singkat yang mengidentifikasi alasan keberadaan organisasi dan tujuan serta fungsi organisasi di masa depan.

2. Filosofi Filosofi menjadi dasar yang mengarahkan semua perencanaan selanjutnya sesuai misi tersebut dan menggambarkan perangkat nilai dan keyakinan tentang semua tindakan organisasi, dimana nilai dan prinsip tersebut menjadi parameter pengambilan keputusan untuk menentukan hal yang sangat penting bagi organisasi.
3. Tujuan umum

Tujuan umum didefinisikan sebagai hasil yang diinginkan melalui usaha yang dilakukan secara terarah yang harus dapat diukur dan ambisius, tetapi realistis.

4. Tujuan khusus

Tujuan khusus dapat memotivasi orang menuju akhir yang spesifik dan jelas, dapat diukur, dapat diobservasi atau dapat diulang, dan dapat dicapai. Tujuan khusus dapat berfokus pada proses yang diinginkan serta hasil yang diharapkan. 5. Kebijakan Kebijakan adalah rencana dalam bentuk pernyataan atau konstruksi yang mengarahkan organisasi dalam pengambilan keputusan, yang menjelaskan pencapaian tujuan umum dan menuntun kegiatan secara umum dan lingkup aktivitas organisasinya, serta kebijakan tersebut terdiri dari kebijakan tersirat dan kebijakan tersurat. 6. Prosedur Prosedure adalah rencana yang menghasilkan metode lazim atau mudah diterima dalam melaksanakan tugas spesifik dalam bentuk urutan langkah suatu tindakan. 7. Aturan Aturan atau regulasi adalah rencana yang membatasi tindakan spesifik atau sesuatu yang bukan tindakan. E. Unsur-unsur Perencanaan Unsur-unsur yang terlibat dalam perencanaan adalah:
1. Meramalkan (forecasting), misalnya memperkirakan kecenderungan

masa depan (peluang dan tantangan)


2. Menetapkan tujuan (establishing objective), misalnya menyusun acara

yang urutan kegiatannya berdasarkan skala prioritas


3. Menyusun

jadwal

pelaksanaan

(scheduling),

misalnya

menetapkan/memperhitungkan waktu dengan tepat


4. Manyusun anggaran (budgeting), misalnya mengalokasikan sumber

yang tersedia (uang, alat, manusia) dengan memperhitungkan waktu yang tepat

5.

Mengembangakan prosedur, misalnya menentukan tata cara dengan tepat

6. Menafsirkan dan menetapkan kebijakan (interpreting and establishing

policy), misalnya menafsirkan kebijakan alasan dan menetapkan kebijakan operasional (Suarli, 2009). F. Jenis Perencanaan Ada dua jenis perencanaan, yaitu: 1. Perencanaan strategi Perencanaan strategi merupakan perencanaan yang sifatnya jangka panjang yang ditetapkan oleh pemimpin dan merupakan arahan umum suatu organisasi. Perencanaan jangka panjang digunakan untuk mengembangkan pelayanan keperawatan yang diberikan kepada pasien, juga digunakan untuk merevisi pelayanan yang sudah tidak sesuai lagi dengan keadaan masa kini. 2. Perencanaan operasional Perencanaan operasional menguraikan aktivitas dan prosedur yang akan digunakan serta menyusun jadwal waktu pencapaian tujuan, menentukan siapa orang-orang yang bertanggung jawab untuk setiap aktivitas, menetapkan orang-orang prosedur untuk serta bekerja menggambarkan dan metode cara untuk menyiapkan

mengevaluasi perawatan pasien. G. Langkah-Langkah Dalam Perencanaan Langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk membuat perencanaan adalah: 1) Pengumpulan data.
2) Analisis Lingkungan (SWOT: Strength, Weakness, Opportunities,

Threats). 3) Pengorganisasian data: memilih data yang mendukung dan data yang menghambat.

4) Pembuatan rencana: tentukan objektif, uraian kegiatan, prosedur, target, waktu, penanggung jawab, sasaran, biaya, peralatan, metode yang digunakan.

H. Hubungan Fungsi Perencanaan dengan Fungsi lain Fungsi perencanaan adalah fungsi yang paling dasar dari fungsi manajemen lainnya. Fungsi perencanaan dan fungsi-fungsi manajemen lainnya adalah saling berhubungan, saling ketergantungan dan saling berinteraksi. Dalam fungsi pengorganisasian, fungsi perencanaan menunjukkan cara dan perkiraan bagaimana mengorganisasikan sumber daya dalam suatu organisasi untuk mencapai keefektivitasan yang paling tinggi. Dalam fungsi pengarahan, perencanaan menentukan kombinasi paling baik dari sumber daya yang diperlukan untuk mengarahkan, mempengaruhi dan memberi motivasi terhadap staff pegawai. Sedangkan dalam fungsi pengawasan, perencanaan sangat erat kaitannya dengan pengawasan dimana pengawasan bertindak sebagai kriteria penilaian pelaksanaan kerja terhadap rencana dalam suatu organisasi. I. Perencanaan dalam Hakekat Ketenagakerjaan Hakekat ketenagakerjaan pada intinya adalah pengaturan, mobilisasi potensi, proses motivasi, dan pengembangan suber daya manusia dalam memenuhi kepuasan melalui karyanya. Hal ini berguna untuk tercapainya tujuan individu, organisasi, ataupun komunitas dimana ia berkarya. Keputusan yang diambil tentang ketenagakerjaan sangat dipengaruhi oleh falsafah yang dianut oleh pimpinan keperawatan tentang pendayagunaan tenaga kerja dan konsep tentang tenaga keperawatan. Dari pandangan dasar tersebut akan terbentuk pola ketenagakerjaan yang di sesuaikan dengan gambaran pimpinan. 1. Perekrutan dan seleksi tenaga kerja

Menerima pegawai adalah tugas yang sulit dan dapat menyebabkan kecemasan. Akan tetapi, disatu sisi hal ini merupakan kesempatan penting untuk mengadakan perubahan dan pengembangan staf. Ketenagakerjaan memerlukan koordinasi antara bagian-bagian pelayanan keperawatan. Biasanya, bagian personalia mengadakan penerimaan pegawai sesuai dengan permintaan yang diajukan dari bagian lain. Langkah pertama dalam prekutan adalah mengstimulasi calon untuk mengisi posisi yang dibutuhkan. Hal ini tidak sederhana karena tidak hanya segi teknis kualifikasi, melainkan juga kulaitas individu harus sesuai dengan pekerjaan, susunan, dan tujuan organisasi. Usaha perekrutan tenaga kerja jangan dilakukan tergesa-gesa karena dapat mengakibatkan hasil seleksi yang tidak memuaskan. Selain itu, penempatan tenaga kerja harus tepat agar tercipta kondisi kerja yang efisien. Dalam perekrutan, ada lima criteria yang perlu diperhatikan. Kriteria perekrutan yang dimaksud adalah : a. b. c. d. Profil keperawatan saat ini. Program perekrutan Metode perekrutan Program pengembangan tenaga baru kualifikasi dasar seleksi, proses seleksi, dan prosedur lamaran. Selain kriteria perekrutan diatas, hal-hal lain yang perlu diperhatikan sebagai berikut : a. Syarat yang harus dipenuhi dalam perekrutan : 1) Data biografi, berisi tentang riwayat calon, latar belakang pendidikan, riwayat dan pengalaman kerja, serta data lain yang bias menunjang 2) Surat rekomendasi/refrensi dari perusahaan/instansi di mana calon bekerja sebelumnya.

e. Prosedur penerimaan, yang melalui tahap seleksi, penentuan

3) Wawancara, untuk mencari informasi, memberi informasi, dan menentukan apakah calon memenuhi persyaratan untuk posisi tertentu. 4) Psikotes, untuk mengetahui tingkat pengetahuan, keterampilan, bakat dan sikap umum calon. b. Orientasi dan pengembangan dalam kaitannya dengan perekrutan : 1) Orientasi institusi yang melibatkan penjelasan tentang : misi Rumah sakit, riwayat, dan tujuan spesifik RS/organisasi, struktur kepemimpinan, kebijakan personalia, evaluasi kerja, promosi, cuti, perilaku yang diharapkan, pengembangan staf, program pembinanan yang ada, hubungan antara karyawan, dan hubungan dengan pimpinan. 2) Orientasi pekerjaan yang melibatkan tindakan untuk : memahami tujuan keperawatan dan bagaimana tujuan diterjemahkan ke dalam deskripsi pekerjaan, memahami tujuan keperawatan dalam hubungannya dengan tujuan individu, menciptakan hubungan interpersonal, memperkenalkan pekerjaan, prosedur, dan kebijakan yang ada, melakukan orientasi tempat, fasilitas, dan perlengkapan yang ada, menjelaskan deskripsi pekerjaan sesuai dengan tugas dan posisi yang diberikan. 3) Pengembangan staf, yang berlaku sesuai orientasi. Hal ini dilakukan untuk melanjutkan edukasi secara bebas dan mengembangkan potensi secara penuh dari seseorang dengan estetika, teknis, dan pendidikan profesional. c. Penghargaan yang bias diberikan pada pegawai/karyawan, berupa : 1) Promosi kenaikan pangkat: merupakan riwot untuk individu yang berprestasi atau kesempatan Adapaun pengembangan, manfaat dari mempertimbangakan senioritas.

promosi ini adalah mempertinggi semangat kerja bagi yang berprestasi, menciptakan keseimbangan, dan memotifasi

2) Mutasi, yaitu pemindahan dari suatu pekerjaan/jabatan ke pekerjaan/jabatan lain. Adapun tujuan mutasi ini adalah pengembangan, mengurangi kejenuhan, perorganisasi, memperbaiki penempatan ketenagakerja yang kurang cocok, member kepuasan kerja, dan memperbaiki kondisi kesehatan. 2. Pengembangan staff Tujuan pengembangan staff adalah membantu individu untuk meningkatkan diri dalam pengetahuan, keterampilan, serta pengalaman di bidangnya, melalui kegiatan pendidikan yang berkelanjutan, program pelatihan dan lain sebagainya. Aktifitas pengembangan ini dibuat untuk keuntugan indibidu perawat serta untuk peningkatan produkfitas pada pasien. Berbagai macam pengembangan, penerapanya disesuaikan dengan kebutuhan, baik pelatihan maupun pendidikan, yang bermanfaat untuk pekerjaan, pengetahuan, keterampilan serta sikap perawat. Adapun kegiatan yang dilakukan dalam pengembangan staff meliputi a. b. c. a. Pelatihan awal (indroduction training) untuk karyawan baru Orientasi pendidikan dalam pengerjaan (education on the job) Pendidikan berlanjutan baik formal maupun informal RS yang besar terdapat bagian tersendiri yang ada kaitannya pada bagian pesonalia.
b. Bagian keperawatan membuat komisi atau diklat.

Pengaturan dalam pengembangan staff meliputi :

Menurut Minette dan Hurchinsun (1975) dalam Gillies (1994), waktu yang dibutuhkan untuk perawatan langsung didasarkan pada kategori berikut:
a) Perawatan mandiri (self care) adalah x 4 jam= 2 jam

Klien memerlukan bantuan minimal dalam melakukan tindakan keperawatan dan pengobatan. Klien melakukan aktivitas perawatan diri secara mandiri.

b) Perawatan sebagian (partial care) adalah x 4 jam= 3 jam

Klien memerlukan bantuan sebagian dalam tindakan keperawatan dan pengobatan tertentu misalnya pemberian obat intravena, mengatur posisi, dsb.
c) Perawatan total (total care) adalah 1-1/2 x 4 jam=4-6 jam

Klien memerlukan bantuan secara penuh dalam perawatan diri dan memerlukan observasi secara ketat
d) Perawatan intensif (intensif care) adalah 2x 4 jam=8 jam

Klien memerlukan observasi dan tindakan keperawatan yang terus menerus.

BAB III ANALISA SITUASI RUANG CVCU RSUP HAM MEDAN

A. Deskripsi Rumah Sakit RSUP H. Adam Malik Medan merupakan rumah sakit pemerintah yang terletak di Jl. Bunga Law no. 17 Kelurahan Kemenangan Tani, Kecamatan Medan Tuntungan yang memberikan pelayanan kesehatan yang dimulai dari pelayanan kesehatan dasar sampai dengan pelayanan holistik. Selain itu

rumah sakit ini juga merupakan rumah sakit tipe A dan juga rumah sakit pendidikan. 1. Visi Rumah Sakit Visi RSUP H. Adam Malik adalah menjadi pusat rujukan, pelayanan kesehatan, pendidikan dan penelitian yang mandiri dan unggul di Sumatera tahun 2015. 2. Misi Misi RSUP H. Adam Malik : a. b.
c.

Melaksanakan pelayanan kesehatan yang paripurna, bermutu dan terjangkau. Melaksanakan pendidikan, pelatihan serta penelitian kesehatan yang profesional Melaksanakan kegiatan pelayanan dengan prinsip efektif, efisien, akuntabel dan mandiri

Misi pelayanan keperawatan : a. b. c. Memberikan pelayanan keperawatan yang paripurna, bermutu dan terjangkau oleh semua lapisan masyarakat. Berperan aktif dalam pelaksanaan pendidikan, pelatihan dan penelitian kesehatan yang profesional. Melaksanakan pelayanan keperawatan dengan prinsip efektif, efisien dan akuntabel. 3. Motto Rumah Sakit Motto RSUP H. Adam Malik adalah mengutamakan keselamatan pasien dengan pelayanan PATEN (Pelayanan cepat, Akurat, Terjangkau, Efisien, Nyaman). Motto keperawatan adalah 3 S (Sapa dengan ramah, Senyum yang manis, Sentuh dengan kasih sayang). 4. Tugas Pokok

Tugas pokok RSUP HAM adalah melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan mengutamakan upaya penyembuhan dan pemulihan yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan dan pencegahan serta melaksanakan upaya rujukan. 5. Falsafah Keperawatan Falsafah keperawatan adalah :
a.

Manusia adalah individu yang memiliki kebutuhan biopsiko sosial dan spiritual yang unik. Kebutuhan ini harus selalu dipertimbangkan dalam setiap memberikan asuhan keperawatan.

b.

Keperawatan adalah bantuan bagi umat manusia yang bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan secara optimum kepada semua yang membutuhkan dengan tidak membedakan bangsa, suku, agama/ kepercayaan dan statusnya di setiap tempat pelayanan kesehatan.

c. d.

Tujuan asuhan keperawatan dapat dicapai melalui usaha bersama dari semua anggota tim kesehatan pasien dan keluarganya. Dalam memberikan asuhan keperawatan, perawat menggunakan proses keperawatan dengan lima tahapan (pengkajian, diagnosa keperawatan, rencana keperawatan, tindakan keperawatan dan evaluasi keperawatan) untuk memenuhi kebutuhan kesehatan pasien dan keluarganya.

e.

Perawat bertanggung jawab, bertanggung gugat, memiliki wewenang melakukan asuhan keperawatan secara utuh berdasarkan standar asuhan keperawatan.

f.

Pendidikan keperawatan berkelanjutan harus dilaksanakan secara terus menerus untuk pertumbuhan dan perkembangan staf dalam pelayanan keperawatan.

6. Tujuan Pelayanan Keperawatan Tujuan pelayanan keperawatan :

a.

Memberikan pelayanan keperawatan yang optimum dan profesional kepada pasien dan keluarganya serta masyarakat sekitar. bahwa semua bantuan diarahkan untuk memenuhi

b. Menjamin

kebutuhan pasien dan mengurangi/ menghilangkan kesenjangan


c.

Mengembangkan standar asuhan keperawatan yang ada. Memberikan kesempatan kepada semua tenaga keperawatan untuk mengembangkan tingkat kemampuan profesionalnya. Memelihara hubungan kerja yang efektif dengan semua tim kesehatan. Melibatkan pasien dalam perencanaan dan pelaksanaan pelayanan kesehatan. Memberikan penyuluhan kesehatan kepada pasien/ keluarga pasien sesuai kebutuhan.

d. e. f. g.

h. Menciptakan iklim kerja yang kondusif untuk menunjang kegiatan

proses

belajar

mengajar

dalam bagi

pendidikan/

perkembangan yang

keperawatan
i.

khususnya

mahasiswa

keperawatan

menggunakan rumah sakit sebagai lahan praktek klinik keperawatan. Menunjang program pendidikan berkelanjutan bagi pertumbuhan dan perkembangan pribadi tenaga keperawatan. 7. Tujuan Pelayanan Keperawatan Di Ruang Rawat Inap Kardiologi a. Memberikan pelayanan asuhan keperawatan kepada pasien dewasa, anak dengan berbagai macam kasus penyakit kardiologi berdasarkan standar asuhan keperawatan (SAK) dan standar operating prosedur (SOP)
b. Memberikan asuhan keperawatan berdasarkan bio psiko sosio

spiritual.
c.

Memberikan penyuluhan kesehatan dalam upaya mempersiapkan fisik dan mental pasien serta keluarga dalam perawatan lanjut di rumah. Mencegah terjadinya infeksi nosokomial. Memberikan motivasi kepada pasien/ keluarga untuk melaksanakan kegiatan rehabilitasi dini untuk mepercepat proses penyembuhan.

d.
e.

f.

Menciptakan iklim kerja yang kondusif untuk menunjang kegiatan proses belajar mengajar keperawatan mahasiswa dalam pendididkan/ pengembangan khususnya bagi mahasiswa yang

menggunakan rumah sakit sebagai lahan praktek klinik keperawatan.


g. Mencegah terjadinya kecelakaan dan kecacatan akibat kerja.

B. Aplikasi Perencanaan Metode Penugasan di Ruangan Cardiovasculer Care Unit RSUP HAM Medan
1. Analisa Kasus dengan SWOT

2. Analisa Masalah 3. Prioritas Masalah 4. Planning of Action Dalam makalah ini kelompok membahas sistem perencanaan metode penugasan di ruangan CVCU RSUP HAM Medan. Ruang lingkup tanggung jawab perawatannya meliputi ruangan CVCU dan HCU , yang mana ruangan CVCU memiliki tujuh tempat tidur dan tujuh monitor yang terhubung dengan satu monitor sentral yang ada di nurse station dan ruangan HCU memiliki kapasitas enam tempat tidur dan enam monitor tetapi tidak terhubung langsung dengan monitor sentral yang ada di nurse station dan ruangan HCU letaknya berada berhadapan dengan ruangan CVCU. Ruangan ini memiliki 13 orang perawat dengan kualifikasi tugas yaitu kepala ruangan 1 orang dan perawat pelaksana 12 orang. Adapun jenjang pendidikan yang dimiliki oleh perawat di ruangan ini adalah Sarjana Keperawatan sebanyak 4 orang, Diploma III sebanyak 9 orang dan 2 orang sedang melanjutkan pendidikan S1. Jumlah pasien saat pengumpulan data sebanyak 9 orang dengan kriteria partial care dan intensive care. Pembagian jam kerja dalam ruangan CVCU terdiri dari 3 shift yaitu :
1. Shift pagi 2. Shift sore 3. Shift malam

: 3 6 orang : 2 orang : 2 orang

Metode penugasan yang diterapkan di ruangan ini adalah metode kasus, dimana perawat melaksanakan asuhan keperawatan secara menyeluruh kepada pasien pada saat berdinas. Perawat pelaksana memberi laporan langsung kepada kepala ruangan. Perawat melaksanakan asuhan keperawatan sesuai dengan proses keperawatan mulai dari pengkajian sampai evaluasi serta melakukan pendokumentasian keperawatan, dimana mulai sejak pasien masuk ruangan sampai pasien meninggalkan ruangan CVCU. Perawat yang bekerja di ruangan CVCU juga mematuhi setiap peraturan yang telah ditetapkan oleh pihak Rumah Sakit dalam segala hal baik dalam berpakaian, jadwal kerja, dan lain sebagainya. Dalam menyusun standart kebutuhan alat keperawatan mengacu pada standart peralatan keperawatan di sarana kesehatan, dan disesuaikan dengan kebutuhan. Peralatan Rumah sakit, dan rencana kebutuhan logistik keperawatan disusun setiap tahun pada bulan Agustus, yang meliputi : a. Alat tenun Pengamprahan barang dilakukan dua kali pertahun. b. Alat keperawatan (alat kesehatan dasar) Pengamprahan barang dilakukan satu kali seminggu. c. Alat rumah tangga Pengamprahan barang dilakukan pertriwulan. d. Alat tulis kantor Pengamprahan alat tulis/kantor dilakukan pertriwulan. 5. Identifikasi Masalah Kesulitan yang dialami oleh staf adalah adanya dua (2) ruangan yang terpisah yang harus dikelola pada saat bersamaan terutama pada shift sore dan shift malam. Dimana pada saat shift sore dan malam hanya ada 2 orang perawat yang bertugas sedangkan pasien memerlukan monitor secara intensif. 6. Menentukan Tujuan Program

Tujuan ruangan CVCU Memberikan pelayanan asuhan keperawatan kepada pasien dewasa, anak dengan berbagai macam kasus penyakit kardiologi meliputi bio psiko sosio spiritual. 7. Mengkaji Hambatan dan Kelemahan melalui analisa SWOT (perencanaan) Berdasarkan pengkajian yang diatas diperoleh beberapa analisa sebagai berikut : STRENGTH WEAKNESS OPPORTUNITY 1. Rumah 1. Perawat 1. Ada kebijakan sakit memiliki yang ruangan untuk visi, misi, bertugas melanjutkan motto serta setiap shift pendidikan ke tujuan sebagai kususnya jenjang yang acuan dalam shift sore lebih tinggi bagi melaksanakan dan malam semua perawat kegiatan harus yang bekerja di pelayanan. mengelola ruangan CVCU. 2. Model dua ruangan 2. Ada kebijakan MAKP yang pasien yang ruangan untuk digunkan terpisah. mengirim semua adalah model Dimana perawat yang kasus. pada saat bekerja untuk 3. Adapun shift sore mengikuti jenjang dan malam pelatihan pendidikan hanya ada 2 ketrampilan yang dimiliki orang keperawatan oleh perawat di perawat khususnya dalam ruangan ini yang bidang adalah S1 bertugas kardiovaskuler. sebanyak 4 sedangkan orang, DIII pasien sebanyak 9 memerlukan orang dan 2 monitor orang sedang secara melanjutkan intensif. pendidikan S1. 4. Perawat THREATS 1. Tuntutan tentang mutu pelayanan keperawatan. 2. Persaingan yang ketat dengan rumah sakit swasta dalam pemberian pelayanan keperawatan pada pasien khususnya kardiovaskuler.

yang senior selalu mau membimbing perawat yang mungkin belum terlalu mahir saat melakukan ketrampilan keperawatan pada pasien. Daftar prioritas masalah yang didapat adalah perawat yang bertugas setiap shift kususnya shift sore dan malam harus mengelola dua ruangan pasien yang terpisah. Dimana pada saat shift sore dan malam hanya ada 2 orang perawat yang bertugas sedangkan pasien memerlukan monitor secara intensif, sehingga pelayanan yang diberikan kepada setiap pasien kurang optimal.
5. Menyusun Rencana Kerja Operasional melalui Planning of Action

No 1

Masalah Perawat yang bertugas setiap shift kususnya shift sore dan malam harus mengelola dua ruangan pasien yang terpisah. Dimana pada saat shift sore dan malam

Tujuan

Strategi

Tujuan 1. Kepala ruangan jangka berkoordinasi panjang : dengan Kapokja Ruang untuk CVCU mengusulkan memiliki 1 kepada direktur ruangan rumah sakit yang agar memenuhi membangun standart ruangan yang baik dari cukup memadai segi sumber bagi pasien daya khusus CVCU manusianya serta dilengkapi yakni sarana dan jumlah prasarana yang

Hari/ Penanggung TGL Jawab Proses Kepala pemban Ruangan gunan sedang berlang sung.

hanya ada 2 orang perawat yang bertugas sedangkan pasien memerlukan monitor secara intensif, sehingga pelayanan yang diberikan kepada setiap pasien kurang optimal.

tenaga cukup memadai perawat dan berkualitas. yang profesional 2. Kepala ruangan serta sarana berkoordinasi dan dengan Kapokja prasarana untuk yang mengusulkan lengkap. kepada direktur rumah sakit Tujuan untuk jangka menambah pendek : SDM khusus Perencanaa tenaga perawat n jumlah yang tenaga kerja profesional perawat (yakni lulusan disesuaikan Sarjana pada jumlah Keperawatan). dan keadaan pasien 3. Kepala ruangan setiap berkoordinasi pembagian dengan Kapokja shift baik untuk pagi, sore mengusulkan maupun kepada direktur malam. rumah sakit memberi kebijakan dalam meningkatkan kualitas SDM melalui pelatihanpelatihan dasar khususnya tentang cardiologis. 4. Kepala ruangan mengatur atau menyusun kembali jadwal

Kepala Ruangan

Kepala Ruangan

Kepala Ruangan

kerja para stafnya dan disesuaikan dengan jumlah tempat tidur dan keadaan pasien dalam setiap shift baik pagi, sore maupun malam hari.

BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan Perencanaan merupakan fungsi yang penting karena akan menentukan fungsi-fungsi manajemen yang lainnya dan merupakan landasan dasar dari

fungsi manajemen secara keseluruhan, dimana tampak dalam hierarki perencanaan yang terdiri dari visi organisasi, misi organisasi, filosofi organisasi, tujuan umum dan tujuan khusus dari organisasi, kebijakan yang diperlukan selama proses organisasi berlangsung, prosedur serta aturan / regulasi terhadap tenaga kerja/para staf pegawai dalam organisasi tersebut untuk mencapai tujuan yang telah disepakati sebelumnya secara efisien dan efektif mungkin. Secara keseluruhan dalam pembahasan kelompok mengenai perencanaan pada ruangan CVCU di RSUP HAM Medan sudah sesuai dengan hierarki perencanaan dimana terdapat visi, misi, motto serta tujuan dari ruangan tersebut dalam memberikan pelayanan keperawatan yang holistik terhadap seluruh pasien khusunya dengan gangguan kardiovaskuler, namun dengan adanya salah satu hambatan saja bisa membuat pasien tidak nyaman, maka dari itu seorang kepala ruangan sebagai manajer harus mampu mengelola dan mengatasi hambatan tersebut dengan menganalisa masalah tersebut melalui analisa SWOT serta membuat perencanaan yang strategis melalui Planning of Action (POA) yang harus dilaksanakannya untuk memperbaiki masalah tersebut. B. Saran Dari hasil pembahasan di Bab sebelumnya, maka : 1. Disarankan kepada kepala ruangan untuk menentukan jumlah tenaga perawat yang sesuai dengan kondisi atau standar yang ideal dalam sebuah ruangan intensive seperti CVCU tersebut sehingga bisa mengoptimalkan pelayanan keperawatan terhadap seluruh pasien sesuai dengan metode penugasan yang telah direncanakan. 2. Disarankan kepada kepala ruangan jika merencanakan sistem penugasan asuhan keperawatan terhadap pasien di ruangan khusus intensive seperti CVCU adalah sistem penugasan kasus harus menyesuaikannya dengan kemampuan staf perawat yang akan bekerja di ruangan tersebut.