Anda di halaman 1dari 3

Siklus Akuntansi

Pengertian Dasar
Siklus Akuntansi adalah langkah-langkah dalam pekerjaan akuntansi mulai dari mencatat
transaksi (journalizing) , mengklasifikasi transaksi ke dalam akun-akun yang sesuai (posting) , mengikhtisarkan masing-masing akun ke dalam susunan Debet dan Kredit (summarizing into Trial Balance) , membuat penyesuain-penyesuaian (adjustment) , hingga menyusun laporan keuangan (Financial Statement) . Siklus ini tidak pernah berhenti sepanjang perusahaan masih terus berdiri dan melakukan berbagai transaksi . Dan digambarkan sebagai berikut :

Journalizing

Ledger & Subsidiar

Trial Balance

Post Closing Trial Balance

Adjusted Trial Balance

Closing Entries

Financial Statement : Income Statement & Balance Sheet

Sebelum mempelajari setiap langkah dalam siklus akuntansi , terlebih dahulu harus dipahami tentang account , chart of account , dan debet-credit .

Account / Akun
Account / Akun merupakan catatan individu mengenai kenaikan atau penurunan masingmasing pos dalam golongan assets/asset , liabilities/kewajiban atau owners equity/ekuitas pemilik . Bentuk yang lazim dijumpai untuk setiap account ini adalah bentuk T-account / akun T , yang ditunjukkan pada gambar berikut ini : Kas (cash) Debet Kredit Persediaan (Inventory) Debet Kredit

Untuk memudahkan pekerjaan akuntansi , masing-masing akun diberi nomor kode dan dikelompokkan sesuai golongannya yang dinamakan bagan akun (chart of account) . Sebuah ilustrasi bagan aku ditunjukkan berikut ini :

Debet (Dr) dan Kredit (Kr)


Debet dan Kredit menunjukkan posisi dalam T-account atau akun-T , dimana devet berada di sebelah kiri sedangkan kredit di sebelah kana . Hal ini dibutuhkan karena ilmu akuntansi menganut system berpasangan yang berarti setiap transaksi harus dicatat kedalam 2 sisi (sebelah kanan dan kiri) yang masing-masing jumlahnya harus seimbang / balance . Prosedur pencatatan debet atau kredit untuk masing-masing golongan (asset , kewajiban , ekuitas pemilik atau biaya) tidaklah sama , dimana harus diketahui terlebih dahulu pengaruhnya terhadap akun yang dicatat , apakah menambah atau mengurangi jumlahnya . Sebagai contoh , Slamet membeli perlengkapan senilai $500 yang dibayar tunai . Transaksi tersebut harus dicatat : Dr. Perlengkapan (Supplies) Kr. Kas (Cash) $500 $500

Jika pembelian tersebut dilakukan secara kredit , maka dicatat : Dr. Perlengkapan (Suppplies) Kr. Utang Usaha (Accounts Payable) $500 $500

1. ASET (ASSETS) Kas (Cash) Bank Piutang Usaha (Accounts Receivables) Perlengkapan (Supplies) Tanah (Land) Bangunan (Buildings) Peralatan (Equipment) Akumulasi Penyusutan (Accum Depr)

4. PENDAPATAN (REVENUES) Pendapatan Jasa (Service Revenues) Pendapatan Sewa (Rent Revenues) Pendapatan Bunga (Interest Revenues)

5. BIAYA (EXPENSE) Biaya Pemasaran (Marketing expense) Biaya Iklan (Advertising expense) Biaya Transportasi (Transport Expense) Biaya Komisi (Commision expense)

2. KEWAJIBAN (LIABILITIES) Utang Usaha (Accounts Payable) Utang Gaji (Salaries Payable) Utang Bunga (Interest Payable) Utang ke Bank (Bank Loan) Utang Obligasi (Bonds Payable) Utang Hipotik (Mortgage Payable)

Biaya Administrasi & Umum Biaya Gaji (Salary Expense) Biaya Perlengkapan (Supplies Expense) Biaya Rutin (Utility Expense) Biaya Penyusutan (Depr. Expense )

3. EKUITAS PEMILIK (OWNERS EQUITY) Modal Saham (Capital Stock) Laba Ditahan (Retained Earning) Penarikan (Drawings)

Biaya Lain-lain (Other Expense) Biaya Sewa (Rent Expense) Biaya Pajak (Tax Expense)

BY : INDAH NOOR KHOIRIA DEWI B12.2011.01874