Anda di halaman 1dari 259

Rosmah

Peristiwa ini berlaku sekitar di awal tahun 80an di sebuah


perkampungan tepi sungai di Negeri Pahang. Samada kisah ini benar
atau rekaan semata-mata terpulang kepada anda para pembaca untuk
menilainya. Saya sebagai penulis cuma melakarkan kisah yang sering
berlaku dalam masyarakat sejak dahulu hingga ke hari ini.
Rosmah bte Idris (bukan nama sebenar) adalah seorang gadis sunti
berusia 16 tahun dan masih bersekolah dalam tingkatan 4 di sebuah
sekolah menengah di kampungnya. Beliau tinggal bersama dengan ibunya
dan seorang adik lelaki berusia 13 tahun. Manakala abang sulungnya
melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Bapanya pula bertugas sebagai
buruh binaan di Singapura yang jarang
sekali balik ke kampung.

Ibunya seorang pekerja di sebuah kilang di pekan berhampiran.


Walaupun dengan gaji yang tidak sebanyak mana tapi mampulah untuk
menampung perbelanjaan mereka 3 beranak. Rosmah bersekolah pada
sebelah pagi manakala adiknya sebelah petang. Walaupun Rosmah tinggal
keseorangan pada sebelah petang tapi beliau tidak sunyi. Ramai kawan-
kawan beliau sering berkunjung ke rumahnya dan sudah tentu mereka
sering bermain di sungai yang pemandanganya cukup indah.

Di antara kawan-kawan Rosmah, Shukorlah yang paling rapat dengan


beliau. Shukor adalah kawan Rosmah sejak kecil lagi. Sama-sama mandi
telanjang sejak masa mereka masih di zaman anak-anak. Tambahan pula
Shukor tinggal di seberang sungai yang secara kebetulan bertentangan
dengan rumah Rosmah. Rakit tempat Rosmah mandi manda dan membasuh
pakaian adalah tempat sampan Shukor mendarat samada untuk pergi ke
sekolah maupun ke pekan yang berhampiran. Walaupun Shukor lebih tua
setahun dari Rosmah tapi perhubungan mereka tetap akrab sejak kecil
lagi.

Oleh itu tidak hairanlah kalau bibit-bibit cinta mulai tumbuh di


antara mereka berdua. Selain sering bertemu malah mereka sering
bermain bersama. Kalau setakat peluk cium tu dah lali buat mereka.
Namun batas perhubungan mereka tetap terjaga kerana Shukor bukanlah
seorang yang suka mengambil kesempatan. Ini mungkin disebabkan mereka
mengenali antara satu sama lain sejak kecil lagi.

Namun syaitan tetap mengoda setiap anak adam di muka bumi ini tak
kira siapa mereka. Maka tidak terkecuali Shukor dan Rosmah. Mereka
akhirnya tewas juga dengan permainan dunia terutama Rosmah yang
kurang kasih sayang dan perhatian dari seorang lelaki.
Pada suatu hari selepas balik dari sekolah Rosmah terus mengikut
Shukor ke seberang. Memang selalu Rosmah ke rumah Syukur dan ibubapa
Syukur melayanya dengan baik kerana keluarga mereka bersahabat sejak
dulu. Tambahan pula Rosmah kesunyian lagilah belas kesihan mereka
tertumpah sepenuhnya.

Selepas makan mereka berdua belajar bersama. Emak Shukor turun ke


sungai untuk mandi dan sembahyang Zuhor. Bapanya pula pergi ke hutan
mencari rotan. Jadi tinggalah mereka berdua. Memang dah biasa
mereka berkeadaan macamtu dan ibu syukur maupun emak Rosmah tidak
pernah menaruk syak wasangka terhadap mereka. Malah syukurlah yang
membantu Rosmah dalam menghadapi peperiksaan SRP tahun lepas.

Sedang mereka asyik membuat kerja sekolah, tiba-tiba pen Rosmah


kehabisan dakwat. Jadi Shukur menyuruh Rosmah mengambil pen di dalam
beg sekolahnya. Semasa Rosmah mahu mengambil pen ia terlihat sebuah
buku berjudul "Mona Gersang" lalu Rosmah bertanya pada Syukur buku
apatu. Syukur terdiam dan tak dapat buat apa-apa bila Rosmah telah
mengeluarkan buku tersebut dengan hiasan seorang perempuan dalam
keadaan separuh bogel.

"Abang Kur baca buku lucah ya." Rosmah cuba meneka dan syukur
tersenyum malu. Namun dalam padatu sempat juga Syukur meminta Rosmah
agar jangan bagi tau sesiapa.

"Kalau Mah nak baca Mah ambilah…" pelawa Syukur dan Rosmah terus
menyimpan kembali buku tersebut ke dalam beg. Mereka terus membuat
kerja sekolah hingga jam 4.30 petang barulah Syukur mengajak Rosmah
pulang ke rumahnya.

Seperti biasa bila sampai di rakit Rosmah, Syukur akan mandi manda
dulu bersama Rosmah. Sementara menunggu Rosmah mengambil kain
basahan Syukur telah terjun dulu ke dalam sungai dan terus berenang
menuju pepohon rendang dipinggir sungai. Di bawah pokok tersebut yang
merimbun agak selesa kerana terlindung dari pandangan baik dari hilir
sungai maupun dari hulu sebelah rakit Rosmah.

Tidak lama kemudian Rosmah tiba di bawah pokok di mana Syukur telah
lama menunggu. Dengan berkemban Rosmah cuba naik ke atas pokok.
Sementara Syukur menghulurkan tangan untuk menarik Rosmah naik. Bila
syukur menarik tangan Rosmah ke atas dengan tidak semena-mena kain
yang Rosmah pakai terlucut akibat tersangkut di hujung kayu di dalam
air.

Apa lagi mata Syukur tidak berkelip-kelip melihat keindahan payudara


Rosmah yang sedang mekar. Di celah pehanya Syukur tidak nampak apa-
apa kecuali beberapa helai rambut yang tumbuh halus membuatkan
hatinya kian berdebar. Rosmah juga tergamam seketika dan cuba
melepaskan tangannya dari genggaman Syukur untuk mengambil kainnya
yang telah hanyut. Namun syukur lebih pantas terjun untuk mengambil
kain Rosmah.

Dihulurnya kain tersebut dalam keadaan muka Rosmah kemerahan kerana


menahan malu. Namun hinggapan bibir Syukur di pipinya membuatkan
Rosmah tersenyum dan belum sempat Rosmah memakai kain Syukur telah
memeluknya erat. Rosmah terdiam dan membalas ciuman Syukur.
Nafasnya kian kencang kerana ia tidak pernah mengalami keadaan
seperti itu. Selalunya dia memang biasa berpeluk dan bercium dengan
Shukur tapi bukan dalam keadaan telanjang macam sekarang.

"Mah!…tetek Mah cantik. Kulitnya putih bersih" puji Syukur yang


membuatkan Rosmah tersenyum antara suka dan menahan malu.

Syukur meraba-raba belakang Rosmah yang tidak beralas kain lagi.


Terasa daging pejal Rosmah melekap didadanya dan kian erat dipeluknya
Rosmah. Kedalaman air paras dada membuatkan mereka selesa berdiri
dan berpeluk antara satu sama lain. Tangan Syukur mula liar ke
punggung Rosmah. Di raba dan diramasnya daging pejal dipunggung
Rosmah makin lama makin kuat. Rosmah ada masanya mengeliat kegelian
dan menahan kesedapan.

Peha Rosmah diusap-usap kian ke atas dan akhirnya sampai dipangkal


peha. Tangan Syukur cuba masuk ke celah peha Rosmah namun Ros menolak
tangan Syukur. Syukur tidak memaksa dan tanganya kembali mengusap
peha Rosmah dan kembali ke belakang badan Rosmah. Rosmah diciumnya
kembali dan bibir Rosmah di sedutnya dalam-dalam. Rosmah khayal dan
membalas kembali ciuman Syukur. Tanpa disedarinya tangan Syukur
telah berada di dadanya. Bila Syukur melihat Rosmah tidak cuba
menahan maka tangan tersebut terus mendarat di dada pejal Rosmah. Di
elus-elus lembut daging pejal Rosmah. Kedengaran kocakan air bersama
gerakan
tangan Syukur memainkan ke dua-dua tetek Rosmah.

Dalam masa yang sama nafsu syukur kian memuncak. Dia merapatkan
badanya dengan lebih rapat lagi dan memeluk pinggang Rosmah agar
melekap. Dengan itu kekerasan batang Syukur sejak melihat Rosmah
terlucut kain tadi hinggap di peha Rosmah. Rosmah dapat merasakan
kekerasan batang tersebut dan dia dapat mengagak bahawa itu bukan
kayu yang hanyut di sungai.

"Abang!…sudahlah tu. Mah takut nanti ada orang nampak." Rosmah


menahan kemaraan tangan Syukur sekali lagi ke arah kemaluannya.
Tangan Syukur terhenti dan dalam hatinya berkata betul juga. Mana
tau ada di antara rakan-rakan mereka yang datang nanti.

"Ok, abang tak teruskan….tapi boleh tak kalau kita mandi telanjang
macam kita masa kecil-kecil dulu."

"Tak maulah nanti ada orang nampak."

"Ala mana ada orang nampak lagi pun kalau ada orang yang menuju ke
sini cepat-cepat Mah pakai balik kain tu." Akhirnya Rosmah akur dan
meletakan kainnya di dahan pokok begitu juga Syukur. Mereka sama-
sama berenang mengelilingi pokok tersebut dan sesekali memandang ke
arah rakit agar tiada orang yang mara ke arah mereka berdua.
Sementara Syukur pula asyik memerhatikan
punggung Rosmah yang pejal dan sesekali dapat juga melihat keindahan
payudara dan apam Rosmah yang tembam. Ada masanya sengaja dia
menyelam untuk melihat lebih dekat lagi. Rosmah tahu apa yang Syukur
buat dan inginkan darinya. Tapi perasaan malu-malu kucing masih ada
dijiwanya.

Tiba-tiba Syukur memeluk Rosmah dari belakang dan merapatkan badanya


melekap ke belakang Rosmah. Terasa oleh Rosmah benda keras menyucuk
punggungnya. Manakala tangan Syukur terus melekap di dada Rosmah dan
meramasnya dengan penuh nafsu.

"Abang geramlah tengok tetek Mah." Rosmah cuma ketawa kecil bila
mendengar luahan perasaan Syukur. Dibiarkannya tangan Syukur
bergerak aktif di payudaranya. Sementara tangan kanan Syukur
mengusap perut Rosmah dan akhirnya singgah di celah peha Rosmah.
Kali ini Rosmah tidak membantah dan kian merenggangkan peha bila
dirasanya tangan Syukur cuba masuk dicelahnya. Syukur berjaya
mengusap apam Rosmah yang ditumbuhi bulu-bulu halus yang masih
sedikit. Dicarinya alur rekahan apam dan bila berjaya diusapnya
celahan tersebut dengan
satu jari.

Rosmah kesedapan dan membiarkan apa saja perlakuan Syukur. Lebih-


lebih lagi bila jari Syukur menyentuh bijinya yang tersembunyi.
Belum ada jari lelaki lain yang mampu sampai ke situ kecuali jari
jemari Syukur. Sementara itu tangan Syukur menarik tangan Rosmah dan
meletakkannya di batangnya yang telah lama keras. Rosmah memegang
batang balak Syukur. Walaupun terasa takut-takut tapi dalam keadaan
kesedapan Rosmah mengikut saja kehendak Syukur. Digenggamnya erat
balak Syukur membuatkan Syukur kian kesedapan.

"Sedap bila Mah pegang anu abang." Serentak dengan itu Syukur terus
mencium Rosmah.

"Abang!, kita main kejar-kejar nak bang." Cadang Rosmah

"Kita main macam ni lagi sedap."

"Ala abang ni…nanti orang nampak malu kita."

"Ok, kalau abang dapat tangkap Mah, apa hadiah agaknya."

"Abang ni teruklah, main kejar-kejar pun nak hadiah."

"Saja suka-suka - abang dapat pegang Mah pun dah cukup." Mereka
ketawa dan Rosmah terus berenang meninggalkan Syukur. Syukur
mengejarnya dari belakang akhirnya dapat juga dia mencapai kaki
Rosmah dan di tariknya menyebabkan Rosmah terlentang memperlihatkan
kedua-dua tempat sulitnya. Melihatkan Rosmah hampir lemas cepat-
cepat Syukur melepaskan kakinya dan Rosmah terus berenang
meninggalkan Syukur. Syukur terus mengejar dan disebabkan Syukur
menghalang laluannya menyebabkan Rosmah tiada arah lain lagi kecuali
menuju tempat air cetek.

Akhirnya Syukur berjaya menangkap Rosmah dan menarik Rosmah ke dalam


pelukannya. Bila mereka berdiri air betul-betul paras peha dan
memperlihatkan keseluruhan badan mereka berdua. Rosmah malu dan
cepat-cepat cuba menutup kedua-dua tempat rahsianya disamping cuba
lari dari Syukur. Dalam keadaan meronta-ronta akhirnya mereka berdua
tumbang dan kali ini betul-betul di tempat air bawah paras lutut.
Rosmah tidak dapat berbuat apa-apa kerana Syukur telah menindih
badanya. Dia menyerah kalah dan Syukur dapat melihat segala-gala
miliknya kini.

Mata Syukur sekali lagi mengukur kecantikan tubuh badan Rosmah.


Kalau selama ini dia cuma dapat membayangkan tetapi kini bukan sahaja
dapat melihat kawasan sulit Rosmah di dalam air malah lebih jelas
lagi bila Rosmah terbaring di atas pasir. Diciumnya Rosmah sambil
tangannya meramas payudara Rosmah. Rosmah memejamkan mata dan dia
khayal dan alpa dengan keadaan sekeliling. Rosmah terus menikmati
kenikmatan. Biarlah Syukur yang mengawasi segala-galanya termasuk
dirinya yang bogel tanpa halangan lagi.

Setelah puas bermain di dada tangan Syukur merayap di peha Rosmah.


Kawasan yang amat diminatinya sejak tadi. Dibelai rerambut halus
yang tumbuh meliar dicelah peha tersebut. diusapnya apam Rosmah
dengan lembut sekali. Bila Syukur meramas celah peha Rosmah
melebarkan lagi kawasan tersebut. Syukur amat gembira kerana dapat
melihat rekahan kemerah-merahan yang amat indah pada pandanganya.
Kalau sebelumnya cuma diketahui melalui buku tapi kini di depan
matanya sendiri.

Suasana senyap sunyi yang hanya kedengaran deruan air sungai yang
mengiringi nafas mereka berdua. Namun dalam kesunyian itu terdengar
dikejauhan riuh rendah suara menuju rakit yang tak jauh dari
kedudukan mereka. Apa lagi Rosmah yang sedang menikmati kedamaian
dan ketenangan di masa itu bingkas menolak Syukur ke tepi dan meluru
berenang mencapai kainnya. Syukur yang menyedari turut berbuat
demikian.

"Hoi Ros….kau ada di sana tak." Terdengar suara Leha memanggil


Rosmah. Lapang dada Rosmah dan Syukur kerana mereka sempat memakai
kembali pakaian mereka sebelum Leha dan kawan-kawan yang lain turun
menuju ke arah mereka.

Rosmah dan Syukur tersenyum bila nampak mereka berenang ke arahnya.

"Kami baru lagi turun." Syukur berbohong pada mereka.

Dah jadi kebiasaan mereka akan mandi dan main bersama di bawah
pepohon rendang di tepian sungai. Namun kali ini Syukur dan Rosmah
tidak begitu gembira dengan kehadiran mereka. Keseronokan mereka
berdua terganggu dan ingin saja Syukur menghalau mereka balik. Pada
jam 7.00 malam mereka balik ke rumah masing-masing. Kegembiraan
mereka tidak sama dengan kegembiraan Syukur dan Rosmah. Mereka
memperolehi pengalaman baru dalam kehidupan.

Sepanjang malam Rosmah termenung mengingatkan kejadian di sungai


tadi. Terasa akan keseronokannya. Ingin saja dia mengulangi lagi
peristiwa tadi. Dia pasti Syukur juga sedemikian dan mereka akan
mengulangi lagi kalau ada kesempatan.
Setelah puas termenung Rosmah mencapai beg sekolahnya untuk
mengulangkaji pelajaran pada hari ini. Namun bukan buku pelajaran
yang dicapainya. Sebaliknya dia mencapai buku bertajuk "Mona Gersang"
yang dijumpainya dalam beg sekolah Syukur. Rosmah termenung
memikirkan macamana buku tersebut berada dalam begnya. Adakah dia
tersalah masuk semasa menyimpan buku tersebut.
Rosmah terus membelek dan membaca sedikit dari apa yang tertulis di
dalamnya. Ternyata buku tersebut adalah buku lucah. Sedikit demi
sedikit dibaca dan sedikit demi sedikit pula terasa keseronokannya.
Akhirnya habis satu buku dibaca dan dia terus tertidur selepas
berkhayal seketika dengan apa yang dibaca dan dialaminya di sungai
"ROSMAH TELAH BASAH "
Permulaan

Kisah memori ini adalah kisah benar yang berlaku antara aku dan Sal,
kami berkenalan melalui internet beberapa tahun lepas dan kini kami
lagi berhubung lagi antara satu sama lain walaupun kadang kadang ada
benda yang kami saling tidak puashati.
Dulu apa apa yang aku buat dengan Sal selalu aje aku masukkan dalam
diari aku dari mula mula aku cium hinggalah melakukan hubungan itu
boleh dikatakan aku tanda berapa kali aku lakukan kadang kadang tu
dalam sehari adalah sampai 4 kali hinggalah aku punya tu rasa sakit
bila ajer nak lagi.

Peristiwa yang aku tidak dapat lupaka ialah bila kali pertama aku
melakukan hubungan seks dengan Sal, masa itu aku dalam proses untuk
pindah rumah ke Taman Sri Murni tingkat 5. Hari itu ialah hari yang
boleh dikatakan amat mengembirakan kerana aku telah mendapat kunci
rumah itu dengan kos sewa RM500.00 sebulan. Setelah aku mendapat
kunci aku terus pergi menjemput Sal di salah satu College di Jalan
Klang Lama adalah dalam 2 Jam gak kau tunggu dan sememangnya kami
telah
berjanji yang hari itu kami akan berjumpa.

Selepas berjumpa kami pun pergi makan di tempat biasa di Kotaraya dan
masa makan tu aku telah memberitahu Sal yang kunci telah dapat so tak
payah lah lagi kita kehulu hilir tanpa arah tujuan masa kita tiada
wang nak jumpa kita jumpa ajer kat rumah dan boleh berbual panjang
panjang aku memberi cadangan walaupun kadang kadang cadangan ku itu
takut juga Sal tidak setuju itu pun untuk jimatkan kos maklumlah
tinggal di KL sambung ku lagi dan Sal setuju dengan cadangan ku
itu. "Lepas ni nak kemana kita ayang" aku bertanya ? Nak pergi tengok
rumah kita ke..?? Aku bertanya lagi lagipun deposit rumah itu ada
juga duit Sal. "Boleh Gak bang, Barang dah angkut ke
belum..?? "Belum……" aku jawab. " Kalau begitu kita pergi cucilah"
Sal cadangkan. "Okay juga" sampuk ku lagi. Lantas lepas makan dan
minum kami pun terus mengambil bas intrakota 60 ke Taman Sri Murni.

Kami sampai dalam pukul 2.30 Petang masa ini aku tidak kerja kena
retrench dan masih ada banyak wang hasil wang pampas an tapi berjimat
sikit. Aku pun belilah berus, penyapu dan Mop untuk mencuci lantai,
Aku memberi kunci agar Sal merasmikan lantas dia membuka pintu dan
bila pintu di tutup kami berpelukan dan bercium.
Selepas itu kami mula menadah air kedalam baldi dan mencuci bili air,
Bilik tidur, Dapur dan ruang tamu. Kami turun kebawah untuk minum dan
kemudian kembali semula. "Bang, Sal letihlah bang" "Rehatlah aku
balas". Sal pun mengambil bantal yang baru dibeli masa di Kotaraya
dan duduk bersandar didinding ruang tamu. Selepas aku membersihkan
apa yang patut aku pun turut
sama pergi kesamping nya dan berbual bual bertanyakan macamana dengan
kelasnya dan kawan-kawannya. Lepas itu aku pun terus memeluknya
sambil mengucapkan terima kasih kerana membantu aku membersihkan
rumah ini dan aku terus mengucup bibirnya puas puas sambil mengulum
lidah…..mesra dan Sal tidak sedikit pun menolak malah membalas
kucupan aku itu dengan hangat sekali hingga aku sendiri makin mula
hilang pertimbanga. Tangan aku mula mengusap usap buah dada nya dari
luar, pada mulanya Sal menolak tetapi bila dia menolak aku buat tidak
tahu ajer terus juga mengusap lantas dibiarkan malah menarik lidah
aku menghisap lidah aku makin kuat lagi aku sendiri mengerti yang Sal
makin seronok.

Aku makin tidak tahan mana boleh jadi mengusap ajer lantas aku
masukkan tangan aku kedalam bajunya yang berbutang didepan itu dan
mula masukkan tangan aku kedalam branya dan bila dapat ajer aku terus
mengentel gentel nipplenya hingga makin tegang…aku teruskan lagi
dengan mula membuka butang bajunya dan masa ini bibir kami masih lagi
berkucupan kalau dilepaskan nanti aku
bimbang Sal hilang ghairah pasti dia menolak. Aku keluarkan buah
dadanya emmm masih kecil lagi tapi segar dan cantik….aku mula
mengalihkan bibir aku dan terus menghisap putingnya sambil menjilat
jilat dan hisap lagi bergilir gilir kiri dan kanan. Masa ini juga aku
dapat rasakan dada Sal seperti nak pecah rentak jantung nya yang amat
laju itu…..iyalah lagipun ini penglaman yang pertama. Aku mula
merebahkan Sal dengan posisi aku berada diatas sambil aku menekan
bahagian itu dengan rentak seperti berkayuh kebahagian sensitive Sal
dan lebih menyedapkan lagi Sal berposisi
mengangkang kerana masa aku menindih dia itu aku terus kecelah
kelangkang dia agar dia tidak sempat menutup kelangkangnya. Aku
hayakkan keatas kebawah dan aku tengok mata Sal kuyu ajer.

Aku bergilir gilir dengan mengucup bibirnya dan menghisap putingnya…


dan masa itu aku amat nak sekali. Sal pada hari ini dia memakai kain
yang tidak bersarung yang mana kalau dibuka dia menjadi hamparan,
kalau hendak memakainya ambil sahaja kain itu dan lilit dipinggang
dan cangkuk serta
butangkan yang bahagian dalam dan bila dia berada dalam keadaan
terlentang begitu maka mudahlah
tersingkap semuanya. Aku pun pada masa mengucup bibirnya mula
menyelak bahagian dalam kain agar menampakkan seluar dalamnya.
Senjata aku pada masa ini amat tegang sekali lebih lagi bila aku
tempelkan betul betul kebahagian burid Sal walaupun masih lagi
beralas dengan kain. Kami terus beroman berkucupan dan aku telah
berjaya menampakkan seluar dalam putih yang Sal pakai….. nasib baik
tidak red light (period) dalam diam diam aku membuka zip seluar aku
dan mengeluarkan
barang aku terus aku letak diatas seluar dalamnya dan membisik kat
Sal "Ayang abg nak letak kat sipi-sipi dia yah" "ikut abg lah" Sal
menjawab. Aku terus menghayak lagi dan aku dapati seluar dalam Sal
telah lejun basah yang amat sangat.

Bila aku mendengar Sal cakap begitu mula lah bab yang aku nak sangat
sebab aku tahu Sal amat ghairah sekarang (tengah hight) Aku
mengangkat celah seluar dalam Sal dan mula pandukan Batang aku
ketengah lurahnya dan mencari lubang sedap itu….Sal mula rasa tidak
kena dan merintih tidak mahu bang dia cakap aku terus menghayak lagi
kemudia dia diam dan aku mula dapat menghidu yang aku dah jumpa
lubang sedap itu…dengan air yang banyak itu aku pun terus menekan
perlahan lahan masuk pada mula tu Sal merintih bang sakit tak nak…aku
jawab tahan lah sikit ayang aku pun terus menekan lagi dan tarik
perlahan lahan dan tekan…..lurah Sal makin basah dan becak aku dah
tak tahan terus tekan lagi dan aku mula rasa batang aku dah mula
pecahkan selaut daranya dan mula masuk kepalanya aku tarik sekejap
dan terus tekan lagi sambil bibir aku mengulum lidah Sal dan biarkan
dia khayal aku pun terus masukkan tanpa berhenti emmm sedap sekali
aku terus menghayun perlahan lahan dan mula laju sikir sambil melihat
Sal yang terus memejamkan mata.

Dalam 20 minit aku hayun lubang sedap Sal yang baru aku teroka itu
aku pun terus mencabut dan melepaskan air mani aku diluar. Sedap
ayang aku bisik ditelingnya…."abang nie kata sipi sipi masuk dalam
pulak" kata Sal "tak tahan ayang" aku membalas. "Sakitlah bang" "Abg
jangan lari tau kalau jadi aper aper" "Iya ayang". "Sal nak kencing
lah bang" "Pergi lah" Sal pun ke bilik air masa aku keluarkan batang
aku dari buridnya aku tengok ada kesah darah dicelah seluar dalam
Sal.

Best nya.

Sekian hingga jumpa lagi


Midah Anak Buahku
Balik raya hari yang baru lepas ni, adik ipar aku mengadu kat bini
aku, pasal anak buah dia orang (anak perempuan akak ipar aku yang
sulong). Kiranya, dah jadi anak buah aku jugakla…. Disebabkan jarak
umur bini aku dengan akak dia, emak si Midah tu agak jauh juga,…
jadi, Midah tu dah dewasa jugakle, dah masuk 20tahun…

Walaupun masih muda lagi, si Midah ni pulak, dah ada anak satu. Tapi,
nasib dia agak kurang baik sebab dapat laki mat gian….udahnya…bila
dia dapat tau…dia orang ni berpisahle…si Midah balik rumah nenek dia,
mertua aku le… laki dia duduk kat rumah mak dia…Midah ni memang dari
kecik duduk ngan nenek dia

Kiranya sampai la ni…dah dekat dua tahun jugak le…dia orang berdua tu
berpisah.. Masa dia kawin hari tu pun umur Midah baru nak masuk
17tahun, simanis 17 leee….bila umur 18 tahun… beranak satu… masa anak
dia umur 6 bulan…. berpisah pulak dengan laki dia…. Disebabkan kena
gantung tak bertali….nak cari laki lain pun tak boleh….begitula
lebihkurang background Midah ni……Bila dah jadi camtu kesian juga aku
kat dia……tapi nak buat camna….kang aku lebih-lebih nak tolong…. apa
pulak kata bini aku…..betul tak?

Masa bini aku sembang dengan adik ipar aku tu…aku dengarje la…rupanya
sejak kebelakangan ni si Midah ni dah mula nak buat perangai….keluar
dengan balak… yang tak syoknya balak Cina pulak tu…. satu tempat
kerja dengan dia kat kilang tak jauh dari rumah mertua aku.

Bila dia orang tanya pendapat aku…aku pun suruh bini aku ajak si
Midah ni duduk dengan kita orang kat KL, tolong-tolong bini aku buat
kerja rumah…. Masa tu pun bini aku tengah sebuk suruh cari pembantu,
pasal pembantu Indon aku …lari …ikut jantan. Lagi pun masa dia belum
kawin dulu pun , dia tinggal rumah aku…tolong-tolong bini aku buat
kerja rumah…. Pikir punya pikir…bini aku pun setuju….

Besoknya, bini aku pun bincang dengan Midah, mula-mula dia pun agak
berat juge…. tapi , bila mak mertua aku masuk campur…dia pun terpaksa
la ikut cakap nenek dia..

Cerita pasal Midah ni, walaupun dah beranak satu, dia punya badan …
pehhhh…..memang solid …agak berisi sikit ..tapi tak gemuk…nampak
pejalje…. ….tinggi lebih kurang 5 kaki 2 inci…muka pun boleh tahan…
kulit putih…dua ketul daging kat dadanya pun masih nampak `firm'
lagi. Kalau ikutkan …sesekali …geram juga aku bila pandang dia….kalau
aku dapatle….abih nak buat camne…anak buah bini aku….tahanjela nafsu.

Selepas dah dua tiga bulan duduk dengan kita orang, aku takdela
pasang niat apa-apa…sampaila pada satu malam yang tak disangka-sangka…
bermulalah kisah skandal seks aku dengan Midah…. kalau diikutkan
cerita ni pun kira masih fresh lagi… oklah

Insiden Pertama……..Bulan Mac 2002

Lebih kurang pukul 12mlm, aku masih lagi buat kerja aku kat bilik
study, bini aku awal lagi, lebih kurang 9mlm dah naik atas masuk
tidur….penat katanya, siang tadi sibuk tolong kat rumah kenduri
kawin….Bilik tempat aku buat kerja tu…. kat tingkat bawah…sebelah
bilik tu pulak, dulunya bilik pembantu Indon…jadi sekarang ni, bilik
tu Midah yang duduk…

Bila rasa agak mengantuk, aku pun teringat…kalau kena kopi baik juga
ni…bila aku nak pergi dapur…aku kena lalu depan bilik Midah. Aku
tengok…pintu bilik dia tak tutup rapat…lampu bilik terang lagi. Kot-
kot dia belum tidur lagi ..boleh aku suruh dia bancuhkan kopi.

Mula-mula aku nak ketuk pintu bilik tu…tapi…bila aku dengar bunyi
lain macam je aku pun tak jadi…Pelan-pelan aku intai dari balik pintu
yang terbuka sikit….dalam bilik tu memang aku bagi TV dengan CD
player….Aku tengok TV kat hujung katil Midah …ada show baik
punya….Atas katil….aku nampak sepasang kaki Midah samapai ke lutut
nya kelihatan terserlah …..
Bila aku selak sikit pintu…jenguk dalam sikit…kat atas katil… ….jari-
jemari Midah tengah asyik membelek pantat dia…kedua belah kakinya
terkangkang dengan kain batiknya tersingkap sampai keatas perut…
sambil menyandar dikepala katil dengan beralaskan bantal…tangan
kirinya sibuk meramas-ramas dagil pejal disebalik t-shirt yang
dipakainya….manakala sebelah tangan kanannya pula aktif menggosok-
gosok belahan cipapnya……Bila adegan dalam TV makin rancak…kedua
tanganya makin galak…ekspresi mukanya membayangkan kenikmatan …
sampaikan kepala aku yang terjengul kat pintu biliknya pun dia tak
perasa. Masa tu …aku terkedu…tak tau nak buat apa…

Entah macamana….tiba-tiba aku terbatuk…Midah pun apa lagi


….menggelabah dia betulkan kain dan t-shirtnya , terus duduk bersila
atas katil dengan muka merah padam dan tersipu-sipu pandang aku….

"Ehhh…. Pakcik… ? a..a…aa… ada apa pakcik?… kenapa tak ketuk dulu? "
suara Midah agak menggeletar.

"Boleh bancuhkan kopi tak.." aku buat selamba je…tapi dalam hati
risau juga ..takut dia menjerit… tuduh aku intai dia…

"Oooo…Pakcik nak kopi ya….sat lagi saya buat noo" dengan pelat
utaranya. Bila aku terus pandang dia je…dia bersuara lagi " Nanti
saya antarkan.."

Aku pun beredar pergi bilik kerja aku balik…tapi dalam kepala aku dah
mula terbayang ….hi…kalau la aku dapat meratah si Midah ni…

Aku pun sambung balik kerja aku…mengadap computer …membelakangkan


pintu bilik….. tiba-tiba… aku dengan suara Midah… "Air ni nak letak
mana Pakcik?"

"Letak je la atas meja kecik tu…". Aku jawab tanpa menoleh kat Midah.

Kat tepi bilik tu ..disebelah kanan meja komputer…..ada satu kerusi


sofa panjang, tempat aku duduk sambil baca buku. Lepas dia letakkan
gelas kopi aku, Midah pun duduk kat sofa…. aku masih concentrate kat
PC aku….

Tak lama lepas tu dia bersuara," Pakcik jangan bagi tau Makcik ye"

"Bagi tau apa?" aku saja buat bodoh

"Alaa..yang tadi tu la"

"Yang tadi ?....Apa dia?" saja je aku buat lagi bodoh

"Alaa…..takkan pakcik tak nampak " suara dia lagi menggeletar

"Abis tu…kalau pakcik cerita kat makcik ko kenapa?" aku acah dia

"Janganle pakcik…tolongla jangan bagi tau" Midah merayu

"Tak ada apelah..biasa la tu.." aku redakan perasaan dia.

"Pakcik jangan cerita dengan sapa-sapa tau…" dia merayu aku

"OK la….tapi kena bagi upah le" saja aku sakat dia

"Jangan la macam tu pakcik…pakcik nak upah apa?" dia tanya aku balik

"Takdelah…saja je…pakcik acah ko"

"Terimakasih pakcik…terimakasih banyak-banyakla pakcik…nanti saya


buatkan air pakcik sedap-sedap "
"Ehh…air yang Midah buat memangla sedaapppp….tapi, Midah punya air
lagi sedap"

"Apala pakcikni…pakcik jangan menggatal…saya bagi tau makcik


nanti..baru tau"

"Takpa…ko bagi tau makcik…nanti pakcik bocorkan rahsia ko….nak tak?"


sambil aku berpusing mengadap dia…

"Janganla camtu pakcik…saya gurau je"

" Macam tu la….sama-sama cover.."sambil tu aku pun bangun dan duduk


atas sofa kat sebelah Midah…..sambil tangan aku berlingkar kat atas
tempat sandar..belakang tubuh Midah

"Masa buat tu Midah bayangkan sapa…..teringat laki ya?" saja aku usik
dia

"Ish…pakcik jangan sebut pasal dia lagilah.." Midah menundukkan


kepalanya memandang kelantai…

"Janganla sedih….kalau ada apa-apa yang pakcik tolong…Midah cakapje


dengan pakcik" ..Entah macamana, tiba-tiba, tangan kiri aku mula
menggosok-gosok belakang Midah…pelan-pelan aku gosok keatas dan
kebawah….sambil aku picit pelan-pelan…Midah tunduk diam je…
pandanganya masih lagi tertumpu keatas lantai…..suasana sunyi
seketika….

"Meh..pakcik urut belakang ko…bagi relak sikit" aku bersuara

"Pandai ke pakcik urut" dia pandang muka aku

"Hai…satu badan pun pakcik boleh urut….kalau ko nak le"

"Itu dah urut lain tu pakcik"

"Apa pulak lainnya…. urut betul-betul la…Midah ingat urut apa?"

"Eh…makcik nampak nanti..apa pulak yang dia ingat"

"Ala…makcik ko dah tidor….awal lagi tadi" aku meyakinkan dia

"OK lah….pakcik jangan lebih-lebih tau…."

"Iyalah….ko ingat pakcik ni perogol ke?"


Dia pun pusingkan badannya membelakangkan aku. Pelan-pelan aku urut
bahu Midah, sambil tu aku lurut-lurut belakang dia turun sampai
kebahagian pinggang…Bila aku tekan kat belakang pinggang dia..Midah
menggeliat sikit…

Masa aku urut belakang dia …kepala aku dah takde lain lagi…ligatje
cari jalan macamana nak makan si Midah…tapi takdela cara paksa….kes
rogol kang…naya aku…….tapi dalam hati…aku rasa kalau kena strategi,
tewas Midah malam ni…

"Dah dekat dua tahun kena tinggal laki…Midah tak teringin ke?" aku
mula mengayat

"Teringin apa pakcik?"

"Ala …apa lagi…ko kan dah kawin..takkan buat tak tau pulak"

"Sapa yang tak teringin pakcik…tapi….takkan la perigi nak cari timba"


dia balas balik dengan suara yang perlahan…agaknya sedap kena urut
kot…

"Ai…. pakcik kan ada" aku acah dia lagi…pasang perangkap

"Mana boleh …nanti makcik tau…."

"Kalau takde sapa bagitau dia…macamana dia nak tau" aku dah boleh
rasa umpan aku dah nak mengena….

"Saya pun bukannya cantik ….mana ada laki yang nak…"

" Eh…sapa kata Midah tak cantik…..muka cun…badan solid lagi…. kalau
orang tak tau…. macam anak dara lagi.." aku jek Midah lagi.

"Betul ke pakcik….pakcik puji lebih-lebih ni …."

Sambil dia bercakap, aku makin terasa berat badan dia menekan
kebelakang… sambil aku gosok-gosok belakang dia…pelan-pelan aku tarik
bahu dia kebelakang…. sampai akhirnya badan Midah menyandar kat badan
aku….

"Wah …ini sudah bagus….macam nak menyerah je" kataku dalam hati…
sambil tu kedua-dua tangan aku mula melingkar dan memaut bahagian
pinggang dia….

Midah menguak rambut ke sebelah kiri bahunya….bahagian leher kanannya


terserlah depan mata aku bila ..dia menyandarkan kepalanya kebahu
kiri aku….matanya terpejam rapat…aku rasa dia pun ada rasa takut juga…
mungkin rangsangan nafsunya yang mula membara…membuatkan dia
memberanikan dirinya…

Nafas Midah kedengaran semakin laju….dadanya mula berombak semakin


kuat….aku makin pasti yang Midah mengharapkan sesuatu….sesuatu yang
sudah terlalu lama di inginkan dari seorang lelaki….periginya yang
sudah kering kontang kini mengharapkan hujan yang akan memenuhkannya
dengan air penawar…

Takpa… Relak….jangan gopoh…aku cuba tenangkan hati…. buat dia betul-


betul sampai tak boleh tahan…. sampai dia mintak sendiri… barula aku
bagi… kaw-kaw punya sampai dia tak larat

Midah masih membisu…matanya terus dipejamkan….belakang tubuhnya terus


menyandar kat badan aku ….tangan aku yang berlingkar kat pinggang dan
tapak tangan ku yang melekap diatas perutnya mula menjalar keatas
….menuju kebahagian dadanya…. Midah menggeliatkan badannya…kehangatan
tubuhnya makin terasa membuatkan nafsu aku semakin terangsang…
perlahan-lahan batang ku semakin mengeras….

Kedua tapak tangan ku kini melekap diatas kedua daging pejal


didadanya yang terselindung disebalik kain tshirtnya…terasa buah
dadanya yang agak montok itu memenuhi kedua tapak tangan aku …
perlahan-lahan aku mula membelai kedua-dua teteknya….rupanya Midah
tak pakai coli….. maklumla nak tidur… takkan nak pakai coli…….
semakin lama semakin keras ….kedua-dua putingnya yang agak kecil
semakin menegang….

Nafas Midah makin keras…bila dia terasa geli…badannya menggeliat–


geliat sedikit…aku selukkan kedua tangan ku kedalam tshirt
Midah…..terus melekap diatas kedua daging pejalnya yang montok …
terasa kedua teteknya semakin keras membengkak…seterusnya…..puting
teteknya pula menjadi sasaran gentelan jarijemariku…..semakin rancak
aku gentel putting teteknya semakin tegang putingnya menjojol……
Desahan nafas Midah makin keras….

Sambil tu…pipiku mula menggesel-gesel pipi Midah….perlahan-lahan aku


hembuskan nafasku di leher dan pangkal telingannya yang terdedah
depan muka aku….rengekan suaranya mula kedengaran….matanya yang
terpejam mula terbuka sedikit…kuyu

Midah mula memberikan tindakbalas….tangan kanannya merayap atas peha


aku….dan melekap kemas menggenggam batang aku yang semakin keras
menunjal kain pelikat yang aku pakai…Perlahan-lahan tangannya
mengurut-urut lembut batangku…

Aku dah tau….yang lampu hijau dah menyala…gear aku pun Midah dah
pegang…..tunggu masaje nak masuk gear. Kini tangan kanan ku pula
menjalar turun kebawah perut Midah… menuju kesasaran
utama….tembammmm….terasa tundunnya yang masih terselindung dibalik
kain batiknya, bila tapak tangan ku sampai dicelah kedua pehanya…..
aku ramas-ramas perlahan daging pejal terbelah yang tersembul
dicelah kangkangnya…

Bila terasa tapak tanganku melekap ditundun cipapnya….Midah


mengerengkan sedikit tubuhnya dan mengalihkan mukanya mengadap
aku…..matanya yang kuyu menggambarkan gairah perasaannya yang semakin
bergelora…nafasnya semakin kencang….tangan kananya melepaskan
genggaman keatas batangku….dan beralih memeluk pinggang ku…

Tangan kiriku kemas memaut pinggangnya…bibir mulutnya yang berair dan


terbuka sedikit…pantas ku sambar dengan mulutku….bibir ku dan bibir
Midah kini bertaut rapat…. mulut kami bersilihganti menyedut bibir
satu sama lain…agak lama juga kami berkucupan….. Midah menjulurkan
lidahnya meminta disedut….untuk seketika kami silih berganti menyedut
lidah masing-masing….yang bestnya….midah pulak memang cekap dan
pandai melayan…. permainan lidahnya memang bagus….lagi bagus dari
bini aku…Berdecit-decit mulut aku dan mulut Midah …berlawan sedutan
dan kuluman lidah.

Tapak tangan kananku masih terus meramas-ramas tundun cipapnya…


perlahan-lahan aku rngkaikan ikatan kain batiknya dan menyingkapnya
kebawah…..kini tiada apa lagi yang menutupi tundunnya yang montok dan
tembam itu….bulu cipapnya yang tak berapa tebal aku sikat dengan jari
jemariku…puas aku ramas tundunnya…jari-jemari ku mula menyelak bibir
cipapnya untuk memudahkan jari hantuku menyelinap dicelah belahan
daging montok dicelah pehanya yang putih dan gebu….

Puas mulut kami berkucupan…lidah ku mula menjilat-jilat dibawah leher


dan telinganya…..Rengekan Midah semakin jelas….Bila aku hembuskan
nafas aku kat lubang telinganya….matanya semakin kuyu….bila dah tak
tahan agaknya….Midah mendengus kuat sambil mengelak-elak lembut…

Bila jari hantuku mula mencelah masuk kebelahan cipapnya…Midah


mengepitkan pehanya….geli agaknya….lepas seketika, dia melonggarkan
semula kepitannya…jari hantuku mula mengorek perlahan celah cipapnya
yang terasa agak lembap dan mula berlendir….permainan jariku semakin
lancar…..Midah mendesah perlahan…

"Uhhh…sedap pakcik…pelan-pelan….. jangan kuat sangat"


Jari hantuku memulakan penerokaan kedalam lubang cipapnya semakin
dalam…aku jolokkan jari hantu aku sampai habis kepangkal …terasa otot
dinding lubang cipapnya mengemut kuat jariku….aku relak sekejap dan
biarkan pantatnya menikmati jolokan jariku….kehangatan lubang
cipapnya…terasa menjalar diseluruh urat tanganku…Bila kemutannya dah
reda…aku mainkan jari hantuku mengorek dasarnya lubang cipapnya yang
semakin licin berlendir…sambil aku jolok keluar dan
masuk…..berulangkali tanpa henti

"Midah sedap tak?" aku saja merangsang nafsunya

"Uhh…Uhh…sedap… lagi pakcik…buat lagi…." pintanya sambil merengek


lembut….tubuh Midah mengelongsor kebawah dan berbaring diatas peha
aku….

Sambil membaringkan badan Midah disebelah dalam sofa…kedua tanganku


menarik tshirtnya keatas …dan melucutkan dari kepalanya…kain
batiknya aku kuis kebawah Terhidanglah didepan aku sekujur tubuh anak
buah iparku…tanpa seurat benang…montok dan gebu …yang selama ini aku
idam-idamkan….bagaikan menyerah dan menanti untuk diratah…..

Tanpa membuang masa…aku terus baring disebelahnya ….mulutku pantas


menyambar mulutnya ……bertaut rapat dan saling menyedut lidah satu
sama lain …tangan ku menyelinap dicelah tubuh kami dan mula meramas-
ramas teteknya yang montok dan pejal….

Puas berkucupan…mulut dan lidah ku mula menjalar kebawah menuju kedua


daging pejal yang menggunung diatas dada Midah….tubuhnya yang tadinya
agak mengereng kini terlentang….. aku ambilkan bantal kecik untuk
mengalas kepalanya dihujung sofa Kedua putingnya yang agak kecil
berwarna merah kehitaman …terus menjadi sasaran mulutku…..Bersilih
ganti aku nyonyot kedua-dua putingnya….Midah makin mendesah…. Bila
aku nyonyot putingnya agak kuat…dadanya terangkat-angkat keatas….

Puas menyonyot putingnya….habis seluruh kedua-dua teteknya aku jilat


dan sedut….

Sambil tu tangan kanan ku mengerjakan lubang cipapnya yang semakin


basah berlendir….. Midah meluaskan kangkangnya……puas aku korek dan
jolok dengan jari….biji kelentitnya pula aku gosok dan gentel
berulangkali….Sesekali punggung Midah terangkat-angkat menahan
kesedapan…..

Kedua teteknya yang lencun dengan air liur …aku tinggalkan….lidahku


mula menjalar ke bawah….sampai dicelah pehanya..tundunnya yang tembam
aku gigit-gigit dan aku hisap geram……punggung Midah terangkat ….
pehanya makin mengangkang lebih luas bagaikan menyuakan lagi
tundunnya untuk ku pepah….

Lubang cipapnya tak berapa tengik….masa tu pun aku dah tak kisah….
nikmat menjilat lubang cipap Midah membuatkan aku tak hiraukan lagi
bau tengik cipapnya….

Aku angkat bahagian atas tubuh Midah dan menyandarkannya dibahagian


sandaran sofa ….pehanya terkangkang luas dengan punggungnya duduk di
birai sofa …bagaikan menyerlahkan tundunnya yang tembam dan
kelihatan basah berair…..

Dengan lampu bilik study aku yang terang benderang….aku menikmati


seluruh tubuh Midah dengan rasa kagum dan berselera sekali untuk aku
lapah sebentar lagi….

Tanpa membuang masa ..aku pun membenamkan mukaku kecelah kelangkang


peha Midah….Lidah ku pantas meneroka belahan cipapnya yang terbuka
sedikit….menjilat-jilat dinding lubang cipapnya….dan sesekali
menghisap-hisap lembut biji kelentit warna pink kemerahan…… yang
tersembunyi dicelah hujung atas belahan cipapnya….

Rengekan Midah makin jelas…."Uhh…Ahhh…Uhhh…sedap pakcik….jilat lagi


pakcik….uhh…ssssedapppp…Midah tak tahan lagi pakcik" sambil
punggungnya terangkat-angkat…dan pehanya mengepit kuat kepala ku yang
terbenam dicelah kelangkangnya…dan mulutku yang sedang membaham
lubang pantatnya yang semakin berair..Midah mengerang makin
kuat…..kedua-dua tangannya meramas-ramas teteknya sendiri.

Jilatan demi jilatan keseluruh bahagian dalam lubang pantat Midah…


hisapan demi hisapan keatas biji kelentitnya …pepahan demi pepahan
keatas bibir cipapnya….sampai habis mulut aku berlendir dengan air
cipap Midah….mana yang adah masuk mulut aku telan je….masa tu dah tak
ingat apa lagi….air pantat Midah pun aku telan ….sedap…dia punya
menggelinjat jangan ceritala….sekejap dibuka kangkangnya luas-
luas….ditonjolkan-tonjolkan tundun cipapnya kemuka aku….sekejap
dikepitnya kepala aku yang terbenam kat celah pehanya….sekjap
tangannya meramas teteknya sendiri….sekejap menggagau mencengkam
kulit sofa….sekejap meramas rambut aku sambil menekan kepala aku ke
lubang cipapnya….aku tak kisah …..aku biarkan. Midah menikmati
kegairahannya….biar dia puas….aku bukan apa …kesian kat dia….daripada
dia bagi kat oranglain….baik dia bagi kat aku….laki makcik dia….

"Uhh…Uhhh…lagi pakcik…jilat lagi ..laju lagi…Midah tak tahan ni…


unnhhhh…unhh…nak keluar pakcik…Midah nak sampai..Unhh…unhhh…
unnhhhhhhhh" tubuh Midah menggelapar…….terasa air hangat berlendir
menyerbu keluar dari lubang pantatnya….pehanya kuat mengepit kepala
aku yang masih terbenam dicelah pehanya….tundun cipapnya ditonjol-
tonjolkan kemuka aku…….Aku terus sedut-sedut biji kelentitnya makin
rancak…seketika kemudian Midah melonggarkan kepitan pehanya….masa tu
pun aku rasa dah nak naik lemas dibuatnya….

Sambil melepaskan kepitan pehanya…..Midah tersandar disofa…nafasnya


yang laju semakin perlahan…terbayang diair mukanya…raut kepuasan….

Aku pun bangun…lap muka aku dengan kain batik Midah dan duduk
disebelahnya….badannya yang agak berpeluh aku peluk….nafsu syahwat ku
sudah mengawal diriku sepenuhnya…aku pun dah tak ingat lagi…tubuh
yang aku peluk…adalah tubuh anak buah iparku sendiri….

"Midah puas…?" aku bisik pelan kat telinga dia

"Emmhhh.." sambil mencium pipi aku

"Midah nak lagi?" aku tanya dia lagi

"Emmhh…nak…" dia memeluk tubuhku makin erat

Aku mulakan kembali adegan ringan….teteknya yang masih tegang aku


ramas-ramas….puting teteknya yang menonjol tegang aku gentel-gentel
perlahan…Midah menggeliat….lidahnya menjilat-jilat dadaku dan mencari
puting kecikku…lantas menyedut dengan lembut….batang ku yang dah agak
kendur kembali terpacak menjulang kain pelikat yang masih ku pakai….

Midah merungkaikan ikatan kainku dan melurutnya kebawah….batangku


yang terselindung dari tadi kini bingkas bebas….dengan pantas Midah
menyambut batangku dengan mulutnya….. lidahnya menjilat-jilat
keliling batangku ….puas menjilat….batangku sedikit demi sedikit
dimasukkan kedalam mulutnya….sambil berterusan mengulum batangku dari
pangkal kekepala butuhku….mulutnya mengepam-ngepam sambil lidahnya
terus bermain-main dikeliling batangku…..

Puas mengulum batangku….buah kerandutku menjadi sasaran hisapan dan


jilatan nya…

Sebelah tangan ku terus mengerjakan buah dadanya yang pejal dan


montok… dan sebelah lagi terus mengorek-ngorek lubang cipapnya yang
basah berlendir….biji kelentitnya terus aku gentel-gentel….

Tak tahan lagi agaknya..bila biji kelentitnya kena tenyeh….Midah


memandang mukaku dengan matanya yang agak kuyu….lantas memeluk dan
mengucup bibir dan menyedut lidahku dengan dalam….
Dalam keadaan aku yang bersandar …Midah duduk bercelapak diatas peha
aku..sambil tundun cipapnya digeselkan ke butuh aku yang tegang
terpacak…..daging pejal teteknya aku sambar dengan mulutku…dan
putingnya aku nyonyot-nyonyot…Punggungnya yang masih pejal aku ramas-
ramas….sambil jari hantuku menjolok-jolok perlahan lubang
duburnya…..Midah semakin galak menggeselkan tundunnya kebutuh
ku….mulutnya mendesah dan merengek perlahan

"Enhhh….Enhhh….Tak tahan lagi pakcik….Midah nak pakcik….masukkanla


pakcik…." pintanya sambil merengek manja

"Midah nak pakcik punya?" aku minta kepastian

"Unhhh..Midah nak pakcik punya….ccepat la masukkan pakcik…." Rayunya


lagi sambil mulutnya menyambar dan mengucup mulutku

Aku angkat punggungnya sedikit dan acukan batangku menuju sasaran


dibelahan cipapnya yang sedia terbuka untuk ditujah….lubang cipapnya
yang sudah sedia basah dan licin berlendir memudahkan kepala butuh
aku mencelah masuk kebelahan cipapnya ….dengan perlahan aku lepaskan
punggungnya menekan kebawah…dan sedikit demi sedikit lubang cipapnya
membaham butuhku yang keras menegang….kehangatan lubang cipapnya
mengalir diseluruh uratsarafku sampai ke kepala….

Pantat yang sudah hampir dua tahun tidak dijengah ….terasa sendat
dengan kemutan yang ketat mengelilingi butuhku….membaham butuhku
santak sampai kepangkal… Terasa kenikmatan yang tak terhingga bila
dinding lubang pantat Midah mengemut-ngemut butuhku….aku biarkan
Midah menikmati butuhku yang terbenam mencodak lobang pukinya….

Sambil bercelapak diatas pehaku….Midah mula menghayunkan punggungnya


keatas kebawah perlahan….aku relak sambil menahan henyakan pantatnya
kebutuhku….Teteknya yang berayun-ayun didadanya aku tangkap dan
kuramas-ramas kedua-duanya….Midah makin melajukan gerakan
punggungnya…… bersungguh-sungguh Midah menghenyak butuhku dengan
lubang cipapnya…..sambil mulutnya tak berhenti mendesah kesedapan….
unhh.. anhhh…. unhhhh… anhh… tak berhenti… sesekali Midah perlahankan
gerakan turun naik punggungnya… sambil punggung nya naik keatas….
dilurutnya batang aku keluar dari lubang cipapnya sambil mengemut
kuat… sampai kat hujung kepala butuh ….di lurutnya balik butuh aku
masuk menujah lubang cipapnya…..adal sepuluh kali dia buat
camtu….Midah hayun laju-laju balik…..

Pehhh…dia punya nikmat masa dia lurut batang aku tu….tak boleh cerita…
aku pun tak tahu dari mana dia belajar…tapi Midah memang best….nasib
baik dia dapat mat gian….kalau tak ..tak merasa la aku….

Puas menghenyak keatas kebawah….punggungnya diayak kedepan kebelakang


sambil pantatnya padat membaham butuhku….terasa kepala butuhku
menggesel-gesel g-spot didasar lubang pantat nya….Midah makin galak
mengayak-ayakkan punggungnya…. sambil meramas-ramas punggungnya aku
turut membantu menghayunkan punggungnya …. Ayunan punggungnya terus
tak berhenti….sekejap laju sekejap perlahan…. Melihatkan aksinya yang
semakin ganas…. aku angkat punggungnya ….lantas sambil berdiri… terus
menghayunkan butuhku menghenyak lubang cipapnya…kedua kaki Midah
memaut kuat punggungku dan turut membalas hayunanku dnegan
menghenyakkan lubang cipapnya kebutuhku….

Letih berdiri…aku baringkan tubuh Midah kesofa…dan menindih tubuhnya


dengan butuhku terus melekat dipantatnya ….Kali ini giliran aku pula
menghenyak lubang cipapnya dari atas…..tubuhku dan tubuh Midah basah
bermandikan peluh….peluh kami dan berbaur menjadi satu.

Sambil kedua tanganku bertahan diatas kedua daging montok teteknya


dan meramas-ramas teteknya… aku terus menghayunkan butuhku keluar
masuk lubang cipapnya yang semakin lencun dibasahi air
cipapnya….Midah bagaikan melepaskan geram…terus mengayak dan
mengayunkan punggungnya melayan tujahan butuhku…

"Unhh..anhh…unhhh….anhhh…..sedap pakcik….hayun lagi


pakcik….unhh….Midah sedap pakcik…..hayun kuat lagi pakcik…unhh…
unhhh….laju pakcik..laju lagi unhh….anhhhh" Midah merengek sambil
tubuhnya menggelinjat kesedapan…tangannya yang memaut kuat pinggangku
terus menarik tubuhku kearah tubuhnya bagaikan meminta aku terus
menghenyak lubang cipapnya….

Aku pelbagaikan gerakan dan kelajuan tujahan butuh ku ke lubang


cipapnya…. sekejap laju… sekejap perlahan….. Midah cukup pandai
melayan gerakan butuh ku…. Bila aku henjut perlahan….. bila pangkal
butuh aku dan tundunnya hampir bertemu …dihenyak lagi tundunnya lagi
kuat….betul-betul dia nak lepaskan geram…bila aku tarik butuh aku
keluar perlahan…dikemutnya batang aku kuat-kuat macam tak nak bagi
lepas….Nasib baikla aku rajin juga buat exercise dan amalkan
pergerakan senaman untuk bagi tahan lama…kalu tak …memang tewas…

Kedua kakinya yang mengangkang …kini memaut pinggangku…punggungnya


terus dihayunkan keatas kebawah melawan pergerakan butuhku….dan..

"Midah tak tahan lagi pakcik….hayun lagi pakcik….air nak keluar lagi…
unhhh…. unhhh…. unhhhh…. laju lagi …. unhhh…. unhhh…. unhhhhhhhh"
kedua kaki Midah semakin kuat memaut pinggangku…. kedua tangannya
erat memeluk tubuh ku sambil tundun cipapnya ditekan rapat kepangkal
butuhku…. terasa air cipapnya hangat membanjiri butuhku yang terbenam
padu….

Kemutan lubang pantatnya yang kejap dan kehangatan air


cipapnya….membuatkan aku tidak mampu lagi untuk mengawal butuhku dari
meledakkan air yang telah bersedia dihujung lubang kepala butuhku…
untuk dilepaskan

Sambil membalas pelukan Midah…aku menghenyakkan butuhku santak


kelubang pantat Midah lantas meledak dari lubang butuhku…….
cruttt…. cruttt… crutttt… crutttt…. air pekat…. memancut memenuhi
lubang pantat Midah yang sudah pun dibanjiri air cipapnya…. Terasa
air maniku dan air cipap Midah yang bercampur baur …meleleh keluar
membasahi pangkal peha kami berdua…. mulut kami yang bertaut
rapat ..berdecit-decit menyedut air liur satu sama lain….

Untuk seketika tubuhku terus menindih tubuh Midah… sehinggalah


kenikmatan mencapai klimaks persetubuhan semakin reda…. perlahan-
lahan aku tarik butuhku keluar dari lubang cipap Midah…

Sambil melonggarkan kemutannya…. Midah memandang ku dengan penuh rasa


kepuasan…. kegersangan yang menghantuinya selama hampir dua tahun
kini telah terubat….

Jam menunjukkan hampir 2 pagi….. aku tarik tangan Midah menyuruhnya


bangun… sambil berdiri kami berpelukan sambil berkucupan ….

"Midah puas?"

"Emhhh…pakcik?"

"Puas…Midah punya memang best…. ketat lagi…. dia punya kemut … tak
tahan pakcik…… Midah nak lagi?"

"Pakcik punya panjang… besar pulak tu… senak Midah tau"

"Abih tu… nak lagi tak?" aku usik dia lagi

"Emhhh…. tadi dah bagi… tanya pulak…. nanti… minta hari-hari baru
tau…. "

"OK la… kalau Midah nak… cakapje… tapi ini rahsia kita berdua aje
tau"

"Ala... pakcik ni.. pandai makan… pandai simpan la"


Semenjak hari tu Midah lagi seronok tinggal rumah aku….. bila cukup
bulan …. selain dari duit gaji yang bini aku bagi……. aku tambah sikit
lagi…. imbuhan…. bukan apa…. untuk beli jamu…. bagi persembahan nya
atas katil lagi power….

Kalau nak tau …. round kedua aku belasah pantat Midah…eh…bukan Midah
yang belasah butuh aku…..tunggule….
Rakan Sekelasku Wani
Nikmatilah kisah hidupku ini

Cerita ni dah lama berlaku. Lebih kurang 2 tahun yang lepas, masa aku
tengah study dekat SMK NAZRIEN SHAH lagi. Wani ni sepupu aku masa tu
pun tengah belajar dekat UM. Dia ni dua tahun tua daripada aku.
Orangnya cantik, iras-iras siti nurhaliza penyanyi tu, kulitnya
cerah, tinggi aku rasa lebih kurang 5 kaki, badannya sederhana aja
(masa itu lah). Orangnya pakai tudung sentiasa, maklumlah dulu
sekolah agama . Tapi yang buat aku stim dekat dia ni pasal dia ada
banyak bulu. Korang lelaki tentu ada bulu dengat jari kaki kan?
Sepupu aku Aidah ni ada bulu dekat jari kaki, tempat lain aku tak tau
lagilah masa tu.

Wani (nama betul – korang bukan kenalpun) rapat dengan aku sejak
kecil lagi. Sampai kononnya orang usik aku dengan Aidah ni bertunang
sejak kecil. Tapi dia taklah duduk sekampung dengan aku, dia duduk
pekan pasal orang tua dia mengajar tak amacam orang tua aku yang
kerja kampung aja. Jadi kitaorang ni selalulah berutusan surat. Aku
belajar dekat Perak masa tu. Kira lonely juga pasal tak ada
girlfriend, kalau adapun sekejap aja dah cabut. Kalau tulis surattu,
kitaorang biasa gunakan bahawa jiwa-jiwa, alah panggil sayang-sayang
ajalah. Dia ni aku rasa memang ada boyfriend masa tu, tapi always ada
problem. Kiranya aku ni tempat mengadu dialah.

Aku pulak memang jenis baik ngan dia. Dapat gak aku jadi dia punya
rakan kesayangan dia. Nak dijadikan cerita, time balik dia panggil
aku. Member aku plak dah blah. Tak dapat aku tumpang moto member
aku. Camna nih, malam semakin mengundang. Takkan takde orang aku
boleh tumpang.

" Hey Wan, awak tak balik lagi? Mana member awak tu?"

"Dia dah blah , sorang la saya ni"

" Jom la tumpang saya dulu, nanti lepas magrib saya hantar awak
balik, ok?"

Camna ni...? Rumah aku ngan rumah dia memang jauh berbeza. Bukan
duduk satu taman perumahan pun. Tiba tiba aku teringat yang dia ni
tinggal sorang. Untung untung boleh aku rasa pantat dia hari ni.

"Baiklah, saya ikut awak."


Wani tersenyum panjang bila kau bagi jawapan positif. AKu terlihat
betisnya yang putih melepak masa dia singkap kain nak naik moto. Mata
aku memang tak lepas. Kena pulak pakaian sekolah yang lut sinar. Apa
lagi, gunung dua buah tu memang tersembul le. Bergoyang takyah cakap
le. Jalan plak berlenggang.

"Hei, tengok apa tu? Nakal betul awak ni Wan." Aku tesenyum malu.
Moto Wani meluncur laju membelah malam. Masa perjalanan tu aku tanya
macam macam kat dia. Tetiba je soalan cepu mas keluar. "Wani boleh
tahan ke camni?"

"Maksud Wan, tahan camna tu?"

"Alah, keluarga jauh. Tak rindu ngan diorang."

"Apa nak buat Wan. Terpaksa, lagi pun diorang akan berpindah kat sini
dalam setahun lagi. Tahan je la. Dulu tinggal dengan keluarga,
sekarang sorang".

Berderau darah aku aku bila Wani cakap camtu. Ah, apa hal pun aku
nak juga rasa pantat dia hari ni. Mana tahan tengok barang dia. Nak
jugak pegang.

Kami pun sampai ke destinasi. Aku terus keluar dan mengiringi Wani
masuk ke rumah teres dua tingkat miliknya.

" Wan duduk dulu ye, Wani nak masuk bilik jap"

"Oklah"

Wani jalan berlenggang masuk ke biliknya. Aku pulak mengelamun


sorang. Aku pun bangun nak tengok album gambar Wani semasa kecil.
Masa tu aku tengok pintu bilik Wani terbukak sikit. Mak aihh, first
time aku tengok pompuan bogel secara live. Dia tengah lap badan dia.
Tetek memang besar. Punggung pulak bulat dan licin. Dia mengelap
celah kangkangnya sambil main ngan jari. Tiba tiba Wani terpandang
aku.

"Eh, Wan ingat sapa tadi. Masuklah."

Aku pun perlahan lahan menghampiri Wani yang masih bertelanjang


bulat. Dia pegang tangan aku dan meletakkan ke atas teteknya.

"Wani tahu Wan selalu tengok tetek Wani. Hah, pegang lah puas." Aku
macam tak caya je. Apa lagi pulunlah. Aku hisap putingnya dengan
rakus sekali. Malam masih larut. Aku masih lagi pakai baju seragam
sekolah. Aku stop kejap. Bukak baju aku pastu sambung. Aku tengok dia
rilek aje aku hisap tetek dia. Dia suruh aku stop. Pastu dia bukak
seluar aku.

"You tak pakai seluar dalam Wan? Patutlah asyik tersembul daripada
tadi" Aku senyum aje. Nah tu dia, batang aku 8 inci tersembul kat
muka dia.

Dia main kepala pastu dia kulum sedalam dalamnya. Aku dah tak boleh
nak bayangkan camna nikmat sekali bila konek aku kena kulum. Dia
jilat habis ngan telur aku sekali. Mata aku terbeliak manahan nikmat
bergelora. Lama gak dia kulum. Pastu aku bangunkan dia dan mula start
french kiss. Nafas aku ngan dia dah takleh kontrol. Tangan aku
merayap ke cipapnya yang tembam dari mak aku. Aku dapat rasakan air
makin banyak. Batang aku pulak menunjal nunjal ke perut dia. Dia aku
peluk semahu mahunya. Pastu aku baringkan badan dia. Aku kangkang
kaki dia dan smerbak bau pantat menerjah ke lubang idung aku. AKu
terus menghumban muka aku ke pantatnya. Kelentit dia aku jilap dan
gigit semahunya. Rasa geli dah hilang plak lantaran nafsu dah sampai
kat
kepala.

"Uhhh, ahhh, uuuhh, jilat lagi Wan..uhhhh" Tetiba dia tarik rambut
aku dan dia klimaks kali pertama.

"Wan cepat Wan masukkan batang Wan dalam pantat Wani,Wani tak tahan
dah ni"

" Rileks la Wani"

Aku pegang batang aku dan mainkan di sekitar pantatnya. Perlahan


lahan aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya.

"Uhhhh, besarnya Wan, pelan pelan sikit"

Mungkin kerana dia tak pernah kena, pantat jadik ketat.

"Tarik dulu Wannnnnn, ughhhhh"

"Emmmmm"

Lega sikit Wani setelah aku tarik sikit batang aku. Kepala je masih
dalam pantat dia.

"Tekan Wan....jangan sampai habis...uoghhhh'


Aku pun memulakan sorong tarik.

"Uhhh... dalam lagi.... Wani boleh terima lagi.. dalam lagi.. uhhh..
ahh."

Berdecup decup aku bunyi batang aku berlaga ngan pantat dia. Aku
hayun semahu mahunya. Berkeriut bunyi spring katil.

"Wani dah nak pancut ni Wannnnnnnnnnnnnn"

Wani samapai terangkat punggungnya. Tangannya yang lembut memegang


erat pada lengan kau yang bertongkat di kiri kanan dada Wan. Aku pun
sambung hayun balik. Aku tekan sampai santak hingga ke pintu rahim.
Matanya terbeliak menahan serangan aku yang bertubi tubi.

"Ahhh.. Wannnnn.... Wani pancuut lagi iee.. ahhhh"

Klimaks kali kedua sedangkan aku belum rasa apa apa lagi.

"Ouhhhh,emmmmm, iyahhhh, laju Wan."

Dia punya suara satu bilik berkumandang. AKu terus hayun. Pantat nya
terus mengemut batang aku. Sampai nak tercabut rasanya. Dah 15 minit
masa berlalu. Sampai satu ketika aku rasa nak pancut. Aku melajukan
hayunan batang aku.

"Ouhhhhhhhhh,emmmmmmm,yahhhhh, laju Wannn, Wani9 pancuttt lagiiii"

Punggungnya terangkat angkat. Kepalanya menggeleng ke kana ke kiri


menahan nikmat tak terhingga. Tangannya memegang pinggang aku.
Kemutan pantatnya yang bertalu talu menyebabkan aku hilang kawalan.

"Wani, Wan nak pancutttt niiii,ahhhhhhhhhh.hahhhhh"

Aku tekan sampai santak. Matanya terbeliak ketika aku memuntahkan air
mani aku ke dalam pantatnya. Berdas das aku tembak. Pantatnya tak
henti henti mengemut batang aku. Aku pun mencium dia tanda terima
kasih kasih. AKu tarik batang aku dan dia hisap air mani yang lebih
sampai habis.

"Awak punya power la Wan"

"Biasalah, sentiasa power katakan"

"So amacam....? Wani nak lagi kena cucuk kat situ...?" aku pura pura
tanya..
"Lain kali lah yangggg, penat lah....!?" katanya dengan nada suara
serba manja.

"Mari tunggeng sini... i nak lihat mana rupa kat jubur yang baru
lepas kena balun tu... mana tau kot kot ada luka lak...?"kataku lalu
memusingkan dan menonggengkan dia. Aku pun belek belek dengan teliti
di persekitaran lubang juburnya. Lubang juburnya nampak membengkak
kemerahan.

"Sikit jer yang, tak der ape ni....! Jum pakai pakaian kita semula…"
kataku.

Kami mengambil masa sepuluh minit mengenakan pakaian masing masing….


kemudian dia pandang aku, aku pandang dia, masing tertawa bersama…

"Lain kali ok...? Main lagi cam ni....?"tanya aku..

"Jika i gian kat you, i call you, ok Wan, mari kita balik.....!"
katanya seraya mencium aku di pipi.

"Thanks Wani, lain kali yer sayang....!?" kataku.

"Ermmm" sahutnya sambil kami terus saja bergerak untuk pulang. Aku
sengaja biarkan dia jalan depan aku supaya dapat aku memerhatikan
keadaannya. Aku lihat jalannya agak terkangkang kangkang sedikit.....
jelas menandakan bontotnya masih lagi terasa sakit. Aku tersenyum
lebar dan berasa amat bangga dengan penghasilan penangan nafsu aku
tu.....

Selepas hari yang bertuah itu, pantang saja ada peluang, kami pasti
tak lepaskan kesempatan untuk bersesi memantatYang kami tau hanyalah
sejak dari hari pertama itu.... hampir setiap hari dan kadang kadang
beberapa kali sehari kami memantat anak orang.Aku berbaring di
sebelahnya sampai bermain main ngan teteknya. Tangan Wani plak kat
batang aku.

Nak tahu sambungannya tunggu tauuuuuuuuuuuuuu Rakan sekelas ku Wani-


2
Puan Juliana
Pembaca situs 17Tahun yang molek-molek. N meneruskan adventurenya di
sebuah pekan baru di pantai timur. Keluarganya menyewa di Bkt S. Di
Kuantan. Perumahan sewaan itu membawa banyak kisah-kisah yang membuka
ruangan baru kepada kedewasaannya.

Persekolahan dan aktiviti ko-korikulumnya membuatkan N terbuka kepada


keadaan luaran yang menakjubkan. Rakan-rakan baru di luar kawasan
kepolisian memberikan pengalaman-pengalaman yang bagus dan menarik. N
menyelusurinya dengan kekagetan dan dengan kejutan-kejutan yang
membahagiakan. N seorang ahli olahraga belapan. Dia pelari pecut. Mula
mencipta nama di bidang itu di tempat barunya. Dia juga seorang
orator/public speaker yang sering memasuki pertandingan syarahan dan
pidato. Yang juga memenangi pertandingan tersebut.

N adalah seorang pemimpin yang in-born. Dia memperlihatkan kematangan


dan kewibawaannya. Boleh dikatakan dia all rounder di sekolahnya. Tahun
ini juga dia menghadapi perperiksaan LCE. Biarpun sibuk dengan aktiviti
persekolahan dan sosial, N juga tidak mensia-siakan waktu untuk belajar.
Dia sedar pelajaran akan membawa dia jauh-baik dari segi pengetahuan
mahupun perjalanan.

Puan Juliana (32thn) adalah guru Persatuan Bahasa Melayu. Orangnya


rendah, chubby dan sederhana. Wajahnya ada iras-iras penyanyi Maria
Bachok. Dia adalah wanita keturunan Cina tetapi berkahwin dengan seorang
pemuda Melayu dan memeluk agama Islam. Dia sudah 4 tahun menikah dan
masih belum mempunyai cahayamata.

N mempunyai rakan-rakan rapat di sekolah. Rakan-rakan ini pula adalah


anak-anak orang berada. Malah bapa mereka ada yang bertitel Tan Sri dan
Dato. Maka ibu-ibu mereka bergelar Puan Sri dan Datin. Ada masa N
berpeluang ke rumah rakan-rakan rapatnya ini dan diperkenalkan kepada
ibu-ibu mereka.

*****

Juliana.. O Puan Juliana..

Dalam rest house di Temerloh.. Malam itu selesai pertandingan pidato.. N


menang dan membawa pulang sbuah piala sebagai johan. Puan Juliana merasa
megah dan bertuah kerana anak didiknya N telah mengharumkan nama
sekolah. Puan Juliana meracau-racau layaknya.. Memalingkan muka ke kiri
ke kanan.. Rambutnya brkaran.. Bibirnya merah delima merfekah.. Lidahnya
pendek.. Lidahnya manis bila dikulom oleh N.. Lidahnya nakal..
Lidah Puan Juliana bermain di kepala kote N.. Diputar-putarkan.. N
merasa geli.. Tangannya mengentel puting payudara Puan Juliana yang
sebesar jari kelinking.. Kemudianmeramas payudara yang sederhana besar
itu. Muat tangannya mengenggam..

"Uhh..," desah Puan Juliana bercelaru.. N mengangkat punggung Puan Juliana..


"Cikgu kangkang letak cipap cikgu kat muka saye.."

Maka Puan Juliana membetulkan posisi 69. Dia berada di atas.. Memegang
penis N sambil membelai dan mengocoknya. Dia mengulum kepala kote N.
Memainkan lidahnya. Kemudian menjilat dari pengkal kote ke kepala kote
mengulum semula dan bertindak sedemikian semau-maunya. N terasa geli dan
mengeliatkan tubuhnya.

N mengkuak pepet Puan Juliana. Mencium aroma cipap yang menusuk hidung
menaikkan syahwatnya. Puki yang tembam dengan bulu kerinting. Lidah N
menjulur menjila lurah merah yang beair nipis. Menjilat kelentit,
mengulom kelentit dan menghisap kelentit membuatkan Puan Juliana
mendesih.. Sambil Puan Juliana mengulom dan menyedutkepala kote N. Dia
cuba mengulom batang zakar N namun tak mampu nak deep throat sampai ke
pangkal.

"Kote kau besar dan panjang untuk budak seusia kau.." kata Puan Juliana
sambil membelai batang zakar N.

Dia mengeluh, mendesah dan menahan nikmat yang amat sangat. Mulutnya
dikumnam bibir digertap dan giginya rapat menahan N menyedut lubang
faraj dan meminum jus yang ada di situ..

"Arghh.. Sedapp.. Pandai kau N.." puji Puan Juliana yang merasa nikmat
bila jus madunya disedut oleh N dari lubang farajnya.

N meneruskan. Menjilat lubang anal Puan Juliana. Puan Juliana merasa


kegelian yang amat sangat. Belum pernah dia merasakan lubang analnya
dijilat dan dilidahkan sedemikian rupa. Sensasinya bagaikan karan
listrik menyelinap keseluruh liang dan urat nadinya. Tubunya terasa kejang.

Bila N mula menjulurkan lidah ke dalam lubang faraj, memasuk an menarik


keluar mengikut irama, Puan Juliana memainkan bunutnya mengikut irama
lidah N. Dia benar-benar tidak tahan akibat geli di dinding lubang
farajnya. Sambil dia mengulom kepala zakar N dengan kuat sambil mengigit
manja membuatkan buntut N pula terangkat-angkat antara ngilu, geli dan
sakit.

Dalam blik di rest house itu, Puan Juliana menikmati tubuh muda N.
Menikmati penis N yang besar dan panjang. Dia terkejut melihat kote yang
tegak, keras dan panjang milik anak muridnya. Kebetulan dekat dua bulan
dia tidak bersetubuh dengan suaminya. Suaminya berkursus di luar negara.

Puan uliana berkedudukan menungging, menghalakan cipap dan buntutnya ke


N yang berdiri ti tubir katil. Dia mengemaskan keduduka tangannya di
atas katil yang empuk itu.

N menyediakan kepala zakarnya ke mulut lubang faraj Puan Juliana. Dia


menekannya..

"Fluupp.." bunyi kepala zakar masuk..


"Aduii.. Plan sakit N.." jerit halus Puan Juliana mengemaskan kedudukan..

Kini mula merasa kepala kote dan batang zakar mencanak masuk ke dalam
lubang farajnya. Dia berasa sendat dan nikmat. Lubang farajnya masih
ketat dan kuat. N mengerakkan henjutannya keluar dan masuk.. Sambil
kedua belah tangannya meramas payudara Puan Juliana. Sementara itu Puan
Juliana mengikut rentak henjutan N-ke depan dan ke belakang.

"Uuu.. Aaa.. Arghh.. Besarnya penis kau.. Iii.. Sakitt.. Iii.. Uuu..
Sedapp.." kata Puan Juliana dalam nikmat dipompa dari belakang oleh N.
Tubuhnya yang chubby itu terhinggut-hinggut dan teteknya terbuai-buai
dipegang kemas oleh N lalu meramasnya kuat-kuat. Puan Julia menjerit,
mendesar. Meracau, mengerang dan mengeluh dalam persetubuhan itu..

"ARghh aku kuar.. Aku kuar N.."

N meneruskan henjutan dan pompaan-cepat dan perlahan, kuat dan keras.


Dia tahu Puan Juliana sudah mula klimaks kali pertama.. Dan beberapakali
seterusnya..

"Ooo.. Lemah saya N.. Ooo.. sudah tiga kali saya klimaks.." desah Puan
Juliana kelelahan dan berpeluh dalam bilik berhawa dingin itu. Pantas N
menarik keluar batang zakarnya yang berkilat dengan air madu Puan
Juliana membasahi.
"Cikgu baring buka kaki cikgu luas-luas.. Saya nak makan cipap cikgu.."
kata N dan bingkas Puan Juliana membalikkan tubuhnya berbaring dan
mengangkat kedua belah kaki gebunya ke atas. Lalu N menyembamkan mukanya
ke cipap Puan Juliana. Menjilat jus yang melimpah dan meminumnya.

Puan Juliana mengelinjang bila lidah N sudah menjalar di pepetnya. N


pantas menangkap kelentit Puan Juliana dengan lidah nakalnya.

"Waa.. Uwaa.. Sedapp.. Jilat N.. Jilat.." kata Puan Juliana yang kesedapan.
N meneruskan kerja menjilatnya sambil tangannya meramas buah dada Puan
Juliana. Puan Juliana meracau halus, mengerang kuat dan Nmula
menhentakkan kepala zakarnya ke lubang faraj Puan Juliana semula. Kali
ni batang zakarnya masuk tepat dan rapat sampai ke dinding'g' Puan
Juliana di dalam faraj itu. Puan Juliana benar-benar mengelinjang dan
meraung.. Bla N menghenjut pantas dan kuat.. Puan Juliana meraung dan
menjerit kuat..

"Arghh.. Uuu.. Aaa.. Sedappnyaa.." racau Puan Juliana dan dia mengapuk
buntut N dengan kedua belah kakinya.

Namun N meneruskan pompaannya yangmengelinjangkan tubuh Puan juliana


yang membuatkan bunutnya terangkat-angkat mengikut rentak zakar N yang
keras menujah.

"Uuu.. Aaa.. Aku keluar N.. Aku kuarr.." jerit Puan Juliana sambil zakar
N menujah masuk cepat dan mantap di lubang farajnya yang sudah membecak.

N meneruskan kerja menghenjut. Sambil mulutnya melumat dan megucup bibir


Puan Juliana.. Puan Juliana cuba menandingi fitness anak muda dalam N,
namun dia tidak berupaya kerana sudah tiga kali dia klimaks dalam
pompaan itu, namun N masih terus mengerjakannya. Dia mula merasakan
bibir farajnya pedih bila air maninya menerobos lubang vaginanya. Dia
mengetap birnya menahan pedih dan menahan nikmatnya ujahan zakar N ke
dalam lubang sehingga mencecah dinding dalam farajnya.

Akhirnya untuk kesekian kalinya Puan Juliana klimaks dan dia menjerit
kuat sekali.. Sambil N mendengus melepaskan air maninya ke dalam lubang
faraj Puan Juliana. Hangat dan mesra dirasai oleh Puan juliana pada
lubang farajnya. Banyak sekali air mani yang keluar hasil persetubuhan
nikmat dengan guru pidatonya, Puan Juliana.

"I love u boy.. I love u N.. U are a good lover.." kata Puan Juliana
mengucup bibir N. Dia walah dan keletihan dan begitu juga N yang hanya
bertindak dan tidak berkata-kata.

N meneruskan henjutanya. penisnya yang tegang dan keras itu berada dalam
lubang faraj Puan Juliana. Kote itu disorong dan ditarik dengan perlahan
dan cepat. Puan Juliana juga merasakan kegelian untuk kesekian kalinya.

"O boyy.. I m cumingg.." jerita Puan Juliana mengejangkan tubuhnya


sambil mencengkam dada N.
"Cikguu.. Saya kuarr.." sekali lagi N menyemprutkan spermanya ke dalam
liang faraj Puan Juliana.
"Huu.. Sedap N kongkekan kau.. U fuck me well dear.." ringis Puan
Juliana lagi merasakan cipapnya kesendatan.
Namun Puan Juliana merasakan nikmat mengongkek dengan N adalah
kenikmatan yang dikecapinya yang tiada tolok bandingnya. Bermula dari
rest house itu, membawa lah ke rumah kediaman Puan Juliana. Dalam
sebulan adalah empat kali Puan Juliana akan membawa N ke rumahnya
selepas waktu sekolah. Dan sebaik sampai ke rumah mereka berdua akan
berkongkek sehingga waktu kerja tamat. Itulah masa yang dipergunakan
oleh Puan Juliana untuk memuaskan nafsunya.

*****

"Kau kuat dan pandai N.. U r a good lover and fucker.." kata Puan
Juliana selepas mereka bersetubuh satu petang.
N senyum."Harap cikgu enjoy.."
"Sure I enjoy and love it.. Selagi u ada di sini, cikgu mahu N senaniasa
menghubungi cikgu.. I can't afford to loose u.. I boleh tiada suami but
a fucker like u.. I tak leh hilang.." tambah Puan Juliana mengucup bibir N.

N tidak terkata apa-apa. Keperluan Puan Juliana dipenuhi malah Puan


Juliana sanggup mengadakan keperluan persekolahan dan memberi bimbingan
kepada N tentang mata pelajaran bila mereka bertemu untuk memuaskan
nafsu nafsi mereka.

Pembaca yang budiman.. Peminat-peminat kisah-kisahku.. Mana wanita yang


mahu mengenaliku sila hubungi melalui 17tahun.

Tamat
Rakan Baruku Mira dan Diana
Salam sejahtera buat buat pembaca-pembaca 17Tahun. Setelah sering kali
melihat dan membaca karya-karya yang di hantar oleh rakan-rakan
sekalian, timbul minatku ingin mencuba menghantar pengalamanku kepada
pembaca-pembaca sekalian. Mungkin apa yang ingin saya kongsikan agak
sama dengan apa yang pernah kalian semua lalui. Cuma apa yang sering
kalian tatapi adalah karya-karya rakan kita dari Seberang tetapi ingin
kusiratkankan adalah pengalamanku untuk pembaca-pembaca di Malaysia.

*****

Aku lebih dikenali oleh rakan-rakan dengan panggilan Zack. Usiaku kini
mencecah 28 tahun, dengan ketinggian 170 cm dan berbadan tegap membuat
ramai gadis-gadis di tempat kerja cuba untuk mendekatiku. Namun aku yang
sering sibuk dengan tugasan di pejabat membuatkan aku kekurangan masa
untuk melayan karenah mereka yang kadang-kadang sering mengusikku di
tempat kerja.

Aku masih ingat lagi, waktu itu umurku dalam lingkungan 23 tahun. Aku
sering bergiat cergas dalam bidang sukan yang merupakan minat aku sejak
dari kecil lagi, oleh itu aku sering dikerumi oleh gadis-gadis yang cuba
untuk berkenalan denganku setiap kali selepas upacara penyampaian
hadiah. Dalam ramai-ramai yang cuba mendekatiku, aku cukup tertarik
dengan seorang gadis yang bekerja di sebuah syarikat swasta di Johor
Bahru. Aku mendapat tahu namanya Diana, dengan wajahnya yang berkacukan
melayu-Cina, melihatkan kulitnya putih kekuningan dengan wajahnya penuh
dengan keayuan. Ini membuatkan aku sering menelan air liur apabila
memandangnya. Aku cuba merisik dari kawan-kawanku dan aku mendapat tahu
dia tinggal di rumah sewa bersama teman sepejabatku, Mira. Melalui
Miralah aku dapat mengenalinya dengan lebih rapat lagi. Selepas beberapa
pertemuan demi pertemuan, hubungan aku dengannya semakin akrab dan apa
saja cerita mengenainya semuanya aku banyak ketahui melalui teman
baiknya Mira. Namun dia masih belum memberitahuku di mana dia tinggal.
Apa yang kutahu, mereka tinggal di sekitar kawasan perumahan Senai.

Suatu hari sewaktu pulang dari pejabat, aku lihat hari semakin gelap dan
hujan mula menitik-nitik turun. Aku segera menuju ke keretaku dan
bercadang ingin pulang segera takut jalan sesak disebabkan hujan lebat.
Sewaktu aku hendak beredar aku lihat Mira pun baru hendak keluar dari
pejabat jadi aku dengan senang hati cuba menghampiri Mira kerana
cadanganku dapatlah aku menghantarnya pulang dan tahulah aku di mana
mereka tinggal. Keretaku segera menghampiri Mira dan ia tanpa banyak
bicara segera menerima pelawaanku.
Hujan turun semakin lebat sewaktu aku sampai di rumahnya, Mira
mencadangkan agar aku singgah dulu ke rumahnya kerana dalam keadaan
hujan sebegini lebat, agak sukar melihat jalan walaupun dengan memasang
air-cond. Aku seperti orang mengantuk disorongkan bantal, tidak menolak
segera mengikuti Mira dari belakang.

"Zack rehatlah dulu, Mira pergi tukar baju dulu" beritahu Mira dan terus
berlalu pergi.
"Diana tak pulang lagi ke?, aku bertanya kepada Mira kerana aku lihat
senyap aje dirumahnya.

Mira memberitahuku yang Diana ada tugasan di Kuala Lumpur dan dia
memberitahu mungkin lambat sedikit pulangnya. Melihat lenggang-lengok
Mira, membuatkan aku terbayangkan bentuk tubuhnya yang lansing dengan
payudara dan punggungnya yang agak besar membuatkan aku tak senang
duduk, terasa adik kecilku semakin mengeras dan memanjang seakan-akan
mahu keluar dari sarangnya.

Dalam suasana yang dingin ini, tiba-tiba aku terdengar suara jeritan
Mira. Aku segera bergegas mencari dari mana datangnya suara Mira. Aku
menghampiri biliknya, dan memanggilnya.

"Mira.. Miraa.. Buka pintu ni", suara jeritanku semakin kuat kerana
kulihat tiada tanda-tanda yang Mira akan membuka pintu.

Aku cuba memutarkan tombol pintunya, mujurlah pintu tak berkunci. Aku
lihat Mira yang hanya bertuala, mengigil ketakutan dengan matanya
terpejam rapat.

"Kenapa Mira"? soalku meminta kepastian.

Mira tidak menjawap, dengan matanya yang terpejam rapat dan tanpa
berkata-kata hanya menundingkan jari menunjuk ke bilik air. Aku segera
ke bilik air untuk melihat apakah yang telah berlaku. Aku mematikan paip
semburannya dan bajuku basah kerana terkena simbahan paip airnya yang
bocor. Mataku melilau-lilau mencari apakah yang membuatkan Mira
ketakutan, dan aku juga hampir terperanjat apabila aku memandang ke atas
ada sesuatu benda hitam terjuntai ke bawah. Rupa-rupanya getah pengikat
paipnya terlepas dan Mira ketakutan kerana disangkanya ada ular cuba
hendak mematuknya.

Dengan rasa nak tergelak melihat gelagat Mira, aku membawa keluar getah
tadi dan menunjukkan kepada Mira. Dengan muka yang merah kerana menahan
malu disebabkan getah tadi yang disangkanya ular dan disebabkan dirinya
hanya bertuala menampakkan alur di dadanya serta keputihan pehanya yang
tersingkap kerana tuala mandinya yang yang kurang besar. Aku yang sudah
kebasahan terasa kedinganan dan tiba-tiba nafsuku terasa meluat-luat
bila melihatkan keadaan Mira yang sedemikan rupa.

"Bukan sahaja rupamu sahaja cantik tetapi tubuhmu juga membuatkan siapa
sahaja yang melihat pasti akan terliur dibuatnya". Dengan nada yang
tersekat-sekat, hanya itu sahaja yang dapat kukeluarkan dari kerongkongku

Aku lihat Mira hanya memejamkan sahaja matanya apabila aku


mengusap-ngusap lembut rambutnya dan memcium lembut dahinya. Melihatkan
tiada bantahan dan tepisan daripadanya, aku memberanikan diri untuk
mendapatkan bibirnya yang merah memekar.

Perlahan-lahan bibirku dan bibirnya bertaut menjadi satu, terdengar


nafasnya tidak kekeruan dan kelemasan "ehmm. Arghh.. " kedengaran
renggekan Mira bila aku mengulum-ngulum lidahnya dan Mira mula membalas
dengan menyedut dan memain-mainkan lidahku. Terlepas dari bibirnya yang
merah mekar itu, ku jilat telinganya dan Mira mengerang kegelian.
Kulihat Mira semakin kuat menarik rambutku bila ku ku jelajahi lehernya
dan menyedut-nyedut lehernya yang putih jinjang itu. Tanganku kini
berjalan mencari punca pengikat tuala yang dipakainya, dengan mudah
terlorotlah tualanya dan tersergamlah segalanya apa yang diselindungi
dan dibalutinya apabila berjumpanya di tempat kerja.

Sememang Mira yang tadinya hendak mandi telah menanggalkan segalanya


dari badannya. Tidak dapat ku ceritakan betapa hebatnya nafsuku memuncak
bila melihat dua puncak bukit yang tersergam indah dengan benjolan merah
kehitaman di tengah-tengah bukit itu. Kini kususuri pula perjalananku
menerokai bukit bukau untuk mencari sebuah kenikmatan yang tidak pernah
kuimpikan sebelum ini. Seperti anak kecil yang kehausan, kusedut,
kugigit dan kuusap-usap sehingga habis madu yang disimpan megar di dalam
dua kepongpongnya. Mira kini semakin hilang rasa malunya dan mula
bertindak membalas pergerakkanku, bajuku yang sejak tadi sudah basah
segera dibukanya dan kini tangannya cuba pula menanggalkan seluarku dan
aku turut serta membantu membuka pakaianku, dan tersembullah keluar adik
kecilku yang sememang dari tadi ingin keluar dari sarangnya.

"Wah! besar dan panjangnya batang u Zack" luahan Mira yang seakan
terperanjat melihat batangku yang beukuran hampir 7 inci panjangnya kini
hanya menanti untuk merasai pelayaran baru.

Kini kami berdua sama-sama berdiri di dalam sebuah bilik tanpa seurat
benang pun menyalutinya, ku angkat tubuhnya ke tilam, dengan kedudukan
"69" Mira mula memainkan peranannya, selepas puas meramas-ramas batangku
kini sedikit demi sedikit batangku dimasukkan ke dalam mulutnya.
"Bluup.. Bluupp" terdengar apabila ia menyorong dan menarik batangku ke
mulutnya "Arghh.. Arhh" terasa aku bertapa nikmatnya kerana sering kali
hanya tanganku sendiri sahaja yang memainkan peranan melosok-losok
batangku hingga boleh dibuat corak di dalam bilik airku terkena simbahan
lava dari batangku. "croot.. Croot" aku sering melayari kenikmatan sendiri.

"Ohh.. Mira sedapnya" luahanku sambil aku mencari-cari sebiji berlian


kecil yang tersembul keluar di balik semak-semak halus yang dijaga rapi
oleh seorang penunggu yang setia.

Kini giliran Mira pula ku lihat bagaikan orang berzikir gamaknya,


sekejap ke kanan, sekejap ke kiri kepalanya menahankan kegelian dan
kenikmatan apabila aku menjilat-jilat biji kelentitnya dan tanganku
mengorek-ngorek lurangnya yang sudah kebasahan dari tadi. Setelah puas
kugali biji timah kini lidahku beralih ke cipapnya dan tanganku terus
meramas-ramas payudaranya. Aku lihat punggungnya terangkat-rangkat dan
badan keras mengejang.

"Argghh.. Erkhh Zack I sudah nak terpancut ni". Dan ia menekan kuat
mukaku ke cipapnya.
"Buur.. Burr.. "terasa lecak mukaku terkena air hangatnya kerana sejak
tadi aku masih lagi menjihat-jilat cipapnya.

Terasa masin dan payau tekakku apabila kujilat air hangat tadi sehingga
habis bersih cipapnya, semakin lama aku jilat terasa sedap rasanya.

"Kau memang hebat Zack, aku tak pernah rasa dijilat sebegini hebat"
luahan Mira dengan wajah keletihan.
"Kau tak pernah rasa dijilat ke?", soalku inginkan kepastian.
"Kau tahu Zack, inilah kali pertama aku melakukan.. " jelas Mira dengan
malu-malu.
"kalau begitu, aku akan pastikan kau benar-banar puas hari ini. "
"Bumm" aku dengar punyi pintu tertutup.

Berderau darahku apabila kutoleh kepintu, kulihat Diana sedang tercegat


memerhatikan gelagat kami. Tidak dapat kupastikan bilakah ia pulang
kerana sememang Diana mempunyai kunci pintu rumahnya dan aku memangnya
tidak mengunci pintu bilik ni kerana kelam-kabut ingin menolong Mira
tadi. Hanya aku sahaja yang tahu bertapa kuatnya jantungku berdenyut
kerana pasti Diana akan marah dan pasti meninggalkanku. Aku dan Mira
hanya mampu berpelukkan kaku dalam keadaan keletihan atas pelayaran
sebentar tadi. Aku lihat dengan wajah yang bersahaja ia terus
menghampiri kami, sangkaanku meleset apabila ia membuka satu persatu bajunya

"Ohh! Buat projek diam-diam tak ajak aku. " Sergah Diana dan terus
menghampiri kami.
Aku yang menelan air liur melihatkan tubuh Diana yang sudah lama aku
idamkan.

"Tuah ayam nampak di kaki, Tuah aku siapa yang tahu" kini aku terpaksa
melayari dua kapal dengan satu kemudi.

Mulutku kini telah bersatu dengan Mira yang kini sudah mendapat tenaga
kembali untuk meneruskan pelayaran manakala Diana yang dari tadi
memerhatikan kami sudah tidak sabar-sabar untuk mendapatkan batangku
yang kini menegang kembali melihatkan payudaranya yang lebih besar
sedikit dari Mira dan cipapnya yang bercukur bersih membuatkan darahku
membuak-buak menahan gelodak nafsuku. Setelah puas kubercumbuan dengan
Mira, kini Mira mencari sasaran barunya dengan menjilat-jilat cipap
Diana, terangkat-angkat punggungnya apabila biji kelentitnya
digentil-gentil oleh Mira. Tanganku pula puas meramas-remas payudara
Diana yang sememang mengkal dan montok, cukup besar dengan tapak
tanganku. Diana masih belum puas, digigit-gigitnya kepala takukku
membuatkan seperti hendak terkencing menahan ngilu di batangku dan kini
yang hanya kedengaran hanya dengusan nafas yang tidak kekeruan dari kami
bertiga. Kini kuubahkan pula posisi kami, kupusingkan pula tubuh Mira
dalam keadaan menelentang di tilam manakala Diana duduk menggangkang
diatas muka Mira di atas tilam. Sememangnya dari tadi batangku telah
mengeras kuhalakan batangku kini ke cipap Mira yang sememangnya sudah
dari tadi kebasahan dan mulutnya masih lagi belum puas membersihkan
perigi Diana, kumasukkan sedikit batangku ke cipapnya dan baru sahaja
aku nak menekan masuk,

"Aduhh.. Zack pelan-pelan sikit" suara Mira kedengaran samar-samar dan


baru aku teringat yang Mira masih mempunyai selaput dara lagi.

Aku sapukan sedikit minyak dan masukkan sedikit demi sedikit, mungkin
kerana badannya yang agak kecil membuatkan cipapnya sedikit kecil dan
menyukarkan untuk aku melabuhkan pelayaran. Semakin lama aku sorong dan
tarik, semakin hilang suara kesakitan kedengaran dan hanya kedengaran
suara renggekan kesedapan. Aku dan Diana terus berciuman dan lidah
sering digigit olehnya yang bertindak sedikit ganas berbanding Mira dan
aku dapat merasakan ada lelehan merah mengalir keluar dari cipap Mira,
rupa-rupanya ia sememangnya mempunyai dara lagi dan akulah berasa bangga
menjadi orang pertama yang menebuknya.

"Arghh.. Erghh.. Arghh" suara kami bersilih ganti kedengaran menahan


kesedapan. "Buur.. Burr" kulihat Diana pula mengejang menandakan ia
sudah sampai klimaknya.

Hampir penuh muka Mira dengan tumbahan lava dari gunung berapi Diana.
Dan selepas itu terdengar pula suara Mira
"Laju sikit Zack, aku dan nak keluar ni" dan mengalirlah air hangat
bercampur dengan darahnya dibatangku.

Mira sudah dua kali mencapai orgasmenya manakala batangku masih lagi
tegang berdiri. Aku lihat Diana seakan faham hasratku dengan tidak
berlengah lagi ditariknya batangku menghala ke cipapnya, dan kurasakan
sedikit longgar cipap Diana berbanding dengan Mira. "Clupp.. Clupp..
Clupp" berbunyi tolakan dan tarikanku ke cipap Diana, Rupa-rupanya Diana
sudah tidak mempunyai dara lagi dan aku pun tidak tahu siapakah yang
berjaya merobeknya. Dengan pengalamannya yang ada, kurasakan
berdenyut-denyut batangku disepit oleh kemutannya dan aku menahan
kesedapan apabila ia mengoyang-goyangkan punggungnya seperti melakukan
tarian arab. Semakin lama semakin kuat kayuhanku.

"Zack, I rasa sudah nak keluar ni"


"Tahan sikit Diana, I pun sudah nak sampai ni" dan aku mencepatkan lagi
kayuhanku apabila melihatkan Diana yang hampir sampai klimaknya untuk
kali kedua.
"Dekat mana I nak pancutkan ni"
"Di dalam sahaja" beritahu Diana yang dari seperti orang kelemasan.

Aku dapat merasakan kenikmatan batangku yang besar dan panjang menerjah
ke dasar pemukaan vaginanya.

"Croot.. Croott" terpanjutlah segala peluru jernihku di dalam lembah


keramat Diana dan keluarlah juga lelehan air hangat menyimbah-nyimbah di
batangku.

Aku terkulai keletihan kerana pelayaranku telah sampai ke destinasinya,


Aku, Diana dan Mira saling tindih-menindih antara satu sama lain dan
kulihat kudua-duanya sudah membuaikan mimpi indah kerana keletihan dan
aku juga tanpa disedari turut tertidur dengan diapit oleh dua bidadari
yang mungil dengan tubuh yang tidak seurat benang pun melekan di tubuh
mereka.

Aku tersedar dari tidur apabila kudengar seperti ada bunyi rengekan dan
keluhan-keluhan kelemasan membuatkan aku tidak senang tidur. Apabila
kubukakan mata, kulihat Diana dan Mira sedang bertungkus lumus memuaskan
nafsu masing-masing. Dengan posisi "69", kedua-duanya masih sibuk
mencuci perigi masing-msing menghilangkan lumut-lumut yang masih bersisa
tadi. Barulah aku mengerti kenapa Diana tidak memarahi aku bila melihat
aku dan Mira sedang projek, rupa-rupanya mereka sering beraksi untuk
mencapaikan orgasme masing-masing bila diperlukan.

Semenjak dari peristiwa itu, hubungan kami bertiga semakin akrab dan
tidak pernah kulepaskan peluang bila dapat bertemu mereka. Pasti ada
sahaja adegan baru yang akan kami taruhkan setiap kali kami ketemu.
Kadang kala aku bersama Mira dan kadangkala aku bersama Diana tapi
sering kali kami lakukan projek bersama kedua-duanya sekali dan pernah
sekali aku lakukan bersama 3 orang lagi rakannya yang boleh tahan
hebatnya pukulan dari mereka bertiga. Kisah tu mungkin akan aku
ceritakan dalan ceritaku yang akan datang dan buat awek-awek, isteri
atau mak janda yang ingin berkenalan dan mendengar kisah
pengalaman-pengalamanku, bolehlah menghantar e-mail dan akan kupastikan
bahawa kalian akan mendapat apa yang kalian inginkan.

Tamat
Pandai Makan Pandai Simpan

Ada orang pandai makan pandai simpan. Ada orang pandai makan simpan
tidak maka bongkarlah rahsia. Namun rahsia tidak perlu diketahuin oleh
keluarga. Suasana pagi di sebuah Kampung di tepi Laut Cina Selatan ini
cukup tenang. Rumah bapa saudara Sofia ini agak besar juga. Boleh
dikatakan kebanyakan rumah-rumah di kampung ini bertiang tinggi. Ini
bagi mengelakkan daripada ditenggelami air apabila banjir melanda. Boleh
dikatakan bapa saudaranya itu dari kalangan orang berada juga.

Aku agak kepenatan kerana perjalanan jauh juga dan aku terlena di bilik
rumah Pak Long Sofia selepas solat subuh tadi. Aku tersedar dari lena
apabila telingaku disapa suara yang sayup-sayup kedengaran.

"Baru bangun tuan puteri?" tegur Sofia apabila melihat aku menggeliat
kemalasan. Dia baru sahaja selesai mandi.
"Letih sangat naik bas semalam." Alasanku. Segan juga aku bila
memikirkan anak dara bangun tengah hari kat rumah orang pula. Nanti
dikata orang anak dara pemalas.

Aku dan Sofia rakan akrab. Semenjak kami di menara gading lagi. Kami
anak KL. Dibesar dan mendapat pendidikan di KL. Kini kami terpaksa
mengharungi masa sekarang dan masa depan kami di sebuah bandar di tepi
laut Cina Selatan. Aku berkulit cerah, tinggiku sekitar 160cm dan
sedikit kurus. Aku rasa macam itulah walaupun tubuhku berisi pejal.
Sofia pula tinggi sama dengan aku tetapi dia chubby. Kulitnya sawo
matang. Senyumannya manis dan menawan. Aku jarang senyum melainkan
diper-lukan.

Kini kami berdua bertugas di Kuantan. Nama tempat kerja rahsia. Cukuplah
maklumat di mana kami berada dan duduk. Setelah tiga bulan duduk
menumpang di rumah Pak Long, kami mengorak langkah menyewa sebuah rumah
di Taman Tas. Aku mula merasa senang kerana tidak menumpang lagi. Sofia
juga begitu. Kami inginkan angin dan udara kebebasan. Rumah sewaan kami
itu kami lengkapkan termasuklah dengan komputer.

"Ko masih chatting Sofia?" tanyaku sengih kerang sambil membetulkan


jubah hijau jernihku.
"Habis apa nak buat lagi?Kalau ada masa senang dan boring chatlah."
balas Sofia yang berkemeja T dan berkain batik.

Tidak memakai coli. Kelihatan puting teteknya menujah kemeja T lembutnya.


"Aku ada sorang chater veteran. sudah dua tahun aku chat dengan dia.
Sekali sekala kami bersms. Aku rasa dia OK-jarang cakap lucah banyak
memberi pandangan dan nasihat bila aku memintanya. Aku panggil dia Abang
N," jawab Sofia senang.
"Tengoklah gambar dia," kataku ingin tahu. "Dia kat KL, ko tak pernah
meet dia ke Sofia oi."
"Adalah.. Sekali dua jer.. Dia tu cool oldman, tetapi aku suka kat dia.
Dia bertimbang rasa. Ada juga bantu aku bab-bab pelajaran ni." balas
Sofia sambil membuka homepage Abang N.

Homepage Abang N memenuhi skrin komputer. Segak, kool, tinggi dan slim
fit orangnya berkulit cerah sambil tersenyum. Gambar dari dua sudut dan
gambar penuh.

"Patut ko tangkap ngam dengan dia Sofia, awet muda skit," kataku
mengusik Sofia.
"Bolehlah bukan nak buat suami.. Buat member dan kawan menden-gar
masaalah masing-masing.." kekeh Sofia dengan teteknya terhinggut-hinggut.
"Ye kerr takat tu aje," aku mula mengacah. Benar aku dengan Sofia
berkawan baik tetapi cerita kami hanya setakat itu sahaja.

Kini kami sudah dua bulan duduk serumah di Taman Tas. Kami bergilir
chatting bila ada kelapangan atau kami kebosanan. Di KL Sofia dengan
halnya di luar kampus. Kami baik hanya di dalam kampus. Kalau kami
keluarpun hanya jumpa untuk makan dan nonton wayang. Itu di KL. Selain
itu apa aktiviti Sofia aku tak tahu.

Sofia memandang tepat ke wajahku. Dia senyum mulus. Dia mengenyit-kan


matanya. Aku masih tidak mendapat apa-apa cerita darinya.

"Aku rasa dalam bab chatting ni ko lebih terbuka dan open dari aku.
Lebih-lebih lagi berkawan dengan veteran atau oran yang lebih tua dari
ko," kataku ingin tahu.
"Kalau kau rajin chat kau tahu. Nak explore tahu tak mahu sahaja. Kalau
kau nak explore lebih macam-macam boleh jadi. Tepuk dada tanya selera.."
jawab Sofia kekeh.
"Chatroom tu macam-macam. Beragam. Aku pun pelik semua nak sex. Kita
mana tahu. Kekadang jangal bila mereka menyebut kata-kata lucah itu,"
balasku. "Ee gelilah.. Takut aku."
"Gelii tu sedapp.." balas Sofia tersengih dan ketawa.
"Geli apa pula yang sedap Sofia?" tanyaku dan nyata aku memang tidak
tahu dan faham.
Sofia hanya ketawa. "Bila lelaki bersama wanita atau sebalik-nya. Paling
tidak pegang-pegang tangan. Itu minima."
"Habis ko biasalah.. Lebih berat ker dari pegang-pegang tangan," tanyaku
ingin tahu.
"Hehehe ko ni Ika.. Apa lagi? Aku make love dan have sexlah. Aku enjoy
difuck. Sedap dan mengapungkan aku diawang-awang. Macam bidadari terbang
menerawang.. Mengasyikkan," jelas Sofia membetulkan kainnya.

Mulutku melopong. Aku benar-benar terkejut bagaikan aku ditibai ribut


petang.

"O ye kerr.. Ko tak citer kat akupun. Dengan saper ko main Sofia? Sape
dapat dara ko?"
"Dengan Abang N akulah. Dia yang mengenalkan aku dunia asmara dana ni,"
jawab Sofia memegang buah dadanya, "Aku kesedapan. Orang lama lah
katakan. Aku suka dan tidak melarangnya."
"O migodd.. Aku tak sangka. Ko nampak decent jerr kat kolej," kataku
mengeleng bagaikan tidak percaya, "Macamana ko boleh memulakan Sofia.
Interesting juga adventure ko. Apa rasanya?"
"Fitrah manusia. Aku rasa sedaplah. Seronok menenangkan fikiran dan
sakit waktu mula-mula kena fuck." sahut Sofia sambil bangun mendapatkan
kuih lapis. Kuih itu diMamah dan ditelannya sambil meneguk air teh
suam-suam.
"Selepas itu ia cukup mengasyikkan. Macam satu iyadah. Berpeluh bila
waktu berpeluh. Ia satu kerja keras dan kerja kuat untuk mendapat kepuasan."
"Ko tak takut ke kote tu.. Apa rasa kote tu masuk dalam cipap? Nanti ko
ngandung camana?" tanyaku bertubi-tubi ingintahu.
"Memamnglah takut mula-mulanya. Tapi bila difikirkan mana ada kote
lelaki sebesar kepala bayi yang lahir.. Kalau kepala bayi boleh keluar
dari lubang cipap itu, kote tak lah besar mana. Sure lubang cipap boleh
terima walaupun tubuh kita kecil atau besar," tambah Sofia lagi terkekeh
kecil.
"Aku akui mula-mula kena kongkek memang sakit, koyak bibir faraj pedih
kena air, lubang cipap kita ketat pada masa itu dan zakar yang menujah
keras tak kira kecil atau besar. Sure dara kita pecah dan berdarah.
Darah ada yang sikit dan ada yang banyak. Belum tentu sedkali fuck kita
sudah habis dara. Itu yang I kata sakit. It all depends. Macam I kena
fuck empat kali satu hari satu malam, baru dara I pecah baru batang
Abang N masuk habis rapat dinding perutnya dengan dinding tundun I yang
tembam ni."
"Fulamakk reallah ko Sofia.. Selalu ke ko make love dengan Abang N di
KL?" tanyaku lagi dengan dadaku berdebar kencang mendengar dan
menanggapi cerita Sofia difuck oleh Abang N, chaternya.

Sofia yang merelakan dirinya difuck. Itu pengakuannya. Terasa juga


janggal dan geli dengan penjelasan Sofia yang berterus terang dan
bersahaja itu.

"Selalu juga. Bila takde kuliah dan bila Abang N free. Kan aku pernah
kenalkan ko dulu masa dia datang kolej ambil aku. Aku kenalka dia bapa
sedara aku kat ko. Cuba tengok gambar tu betul-betul, aku rasa ko lupa,"
jelas Sofia senang hati. Ketawa.

Aku melihat semula homepage Abang N. It strikes me. Aku senyum. Memang
ngam Abang N. Seingat ku semula. Hormat dan baik nampaknya.

"Masa dan hari itulah aku ikut Abang N. Hari aku kenalkan ko kepada
Abang N tahun lalu. Hari itulah aku hilang dara aku," tambah Sofia
girang, "Yes hari itu.. Petang dan malamnya aku bersama Abang N. Dia uli
tubuhaku. Dia urut, jilat, nyonyot, gigit, hisap, sedut semua
bahagian-bahagian sulit dan sensitif di tubuhku. Dia yang kali keempat
malam itu berjaya menjadikan aku seorang wanita dengan masuk zakarnya
yang besar, panjang dan keras ke dalam puki aku, Ika. You got it?Selepas
itu aku senantiasa mahu difuck oleh Abang N."
"Makk.. I never knew. Surprising hari ini ko cerita habis kepadaku hal
ko dengan chaters kesayangan ko Abang N, patutlah dia layan ko baik,"
kataku terasa juga nak menjadi seperti Sofia tetapi aku belum berani.

Sofia sengih.

"Ada satu citer lagi ko tak cayer. Kisah ini takde kena mengena dengan
chaters. Ni kisah dengan lecturer kita, Dr. Majid. Ko ingat aku sudah
terover dengan assignment aku. Kan aku kena panggil. Apa aku buat untuk
lulus paper tu?"
Aku mengerutkan dahi. "Apa ko kena buat Sofia?"
"Aku blow job kote dia. Kote dia pendek dan kecil. Usia dia sebaya Abang
N. Kemudian aku strip panty aku, selak kain, suruh dia fuck aku doggie
style, bukan main suker dia. Dia unzip zipper dia, keluarkan kote, dia
yang tegang dan masukkan dari belakang buntut aku. Aku tidak rasa
apa-apa. Kejap ajer dia fuck aku dia sudah cumm.. Pastu aku tahu aku
lulus. Hehehehe.." ketawa Sofia menceritakan.
"Is that true? Hebat ko Sofia. Pandai ko simpan rahsia masa kita kat
kolej." kataku dengan mataku hampir terbeliak dan nafasku tersekat
kerana terkejut.
"Biasalah. Ko sorang aje yang tahu nih. Janji lulus lagipun bukan luak.
Hehehehe.." tambah Sofia mendepangkan tangannya.

Aku melopong. Itulah realiti kehidupan. Wanita yang bertudung, pijak


semut tak mati namun berani dengan adventurenya. Semua ini adalah
sebahagian realiti yang berlaku dalam masyarakat. Mungkin juga telah
banyak kita mendengar formula dan saranan bagi mewujudkan sebuah
keluarga yang utuh.

"Selagi manusia bernama manusia, selagi itu tidak wujud perfection.


Malah kita bukan mahu perfection, memadailah semua perlakuan baik
pengucapan mahupun tindakan biarlah ada muzakarah, perbincangan dan
concensus," ujar Abang N sambil mengulum gula-gula Hacks.

Abang N mengulurkan bungkusan gula-gula itu kepada Kartika, yang sedang


duduk berdepan dengannya. Ika sudah menghidangkan air milo buat Abang N.
Kartika menyambut dan mengambil satu gula-gula hacks, membuka kertas
pembalut lalu memasukkan gula-gula angin itu ke dalam mulutnya. Dia juga
turut mengulum. Abang N tidak merokok. Dari dekat jelas dahinya sudah
bergaris namun kulitnya tegang dan ototnya masih keras. Abang N
menghirup milo suam-suam itu penuh nikmat. Milo memang favourite drink
Abang N.

"Payah nak cakap Bang.. Hidup kita ini memang sudah nyata direncanakan
oleh Tuhan kita. Kita hanya melayarinya dan melakunkannya sahaja. Tuhan
meminta kita insaf dan mengagungkan-nya dalam payah, resah dan susah
kita," jelasku pula kepada Abang N yang datang ke rumah sewa kami untuk
berjumpa dengan Sofia.
"Sofia ke Kertih Bang. Due back tomorrow..," kataku kepada Abang N.
"Apapun duduk dan minum dulu Bang."
"You sihat nampak. Macam i jumpa kat kolej dulu. Steady dan maintain.
Hari ni baru nampak real you. Dulu you bejubah semua tutup, sekarang ni
lawa dan cantik, rambut ikal.. So swiitt," puji Abang N tergeli kelenjarku.

Kembang kuncup hidungku bila dipuji.

"Biasa je Bang. Tq compliment tu. Ika tak rasa apa-apa," jawabku sedikit
gugup dan merasa ronggaku berangin.
"You tahu apa makna nya "hacks" tu?" tanya Abang N sengih.
"Hanya (H) aku (a) cintakan (c) kau (k) sahaja (s).." jawabku pantas dan
sengih. Mata Abang N jalang menjilat dadaku. Memerhatikan kaki dan
tumitku yang kemerah-merahan.

Abang N bertepuk tangan. Senja sudah berlabuh dan langit mula gelap. Aku
bangun memetik suis lampu di ruang tamu rumah sewa kami. Terang ruang
tamu kami dan aku kembali duduk semula menghadap Abang N.

Dia menambah, "Ada satu makna lagi tapi no offence ok.. Hak (h) aku (a)
cipap (c) kau (k) sayang (s).."

Aku tersipu-sipu malu.. Menundukkan wajahku dengan hatiku sarat dengan


debaran.

"Isshh Abang ni pandai jerr.. Kalau Sofia ada nih sure dia ketawa
kuat-kuat."
"Ahh, Ika pun boleh juga kalau mahu. Tu sudah makan gula-gula hacks tu,
mau kerr," tanya Abang N yang bangun dari duduknya.
Kini Abang N tercegat di depan kedudukanku. Hatiku dub dab kencang. Aku
membisu walaupun di hatiku tercuit juga dengan 'hacks' Abang N.

"Jom kita dinner, duduk rumah anak dara lama-lama pun tak bagus juga.
Nanti pencegah maksiat datang, buang masa nak explain. Nak join Abang
tak Ika?" ajak Abang N sengih kerang dan mengusap dadanya. Orangnya
tinggi dan kacak.

Aku ni kawan girlfriend Abang N, kawan chater dia Sofia.

"Cuba Abang fon Sofia, beritahu Abang datang cari dia."


"Tak apa Ika, let her finish her work. Nanti boleh jumpa dia petang
esuk," jawab Abang N, "Are you joining me for dinner dear?"

Aku senyum. Fikiran berat nak ikut tetapi hatiku menyuruh aku menguntit
dan menemani Abang N. Takat dinner apa salahnya. Sofia pun bukan jelous
atau marah. Too bad, kalau Sofia ada sure malam ni dia akan have a good
fuck with Abang N.

"I will,"jawabku,"Tapi let me change. Nak salin poakaian sekejap. Boleh


Abang tunggu?"
"Ok Ika.. Take your time.. Abang tunggu di luar ok," jawab Aban g N.
"Okk.." balasku sambil terus bangun menuju ke bilikku untuk bertukar
pakaian.

Abang N menutup pintu depan dan keluar.

*****

Abang N menaupkan bibirnya ke bibirku. Aku berada dalam pelukannya.


Mukaku tersembam ke dadanya. Bibirnya menjalar ke leherku. Aku mula
merenggek dan mengerang. Bila lidahnya menjulur dan bermain dengan
lidahku, aku kaku dan tubuhku mengigil seram dan sejuk dalam dakapan dan
jilatannya.

Wajahku-sentuhan telapak tangan Abang N ke wajahku lembut. Hidungnya


mula mencium pipiku dan membenamkannya ke leherku semula.
Dadaku-nikmat.. Fuyoo.. Nikmat.. Bahagian sulit yang sensitif. Baik
disentuh mahupun dijilat lebih lagi. Puting tetekku sebesar siling
sepuluh sen-tubuh ku mengeliat dan mengelinjang bila puting susuku
dinyonyot, dijilat, dihisap dan disedut oleh mulut Abang N.

Tetekku-35 saiznya bentuk pear-diramas aku mengigil baik perlahan atau


kuat. Cepat mengeras dan mencanak. Tambah dijilat di bawah pelipat
tetekku. Aku merenggek, mendesah, meraung dan mengerang. Mataku terpaku
melihat batang zakar Abang N. Memang besar, panjang dan mencanak ke depan.
Perutku-larian lidah sentuhan tangan cukup mengusarkan aku. Geli namun
nikmat. Bila sentuhan telapak tangan Abang n perlahan mengusap dan
mengurut tundun ku yang terangkat ke atas. Cipapku-'hacks" hak aku cipap
kau sayang--desah halus Abang N ke telingaku.. Lurah cipap-dia menguak
lurah cipapku.. Menjilat lurah cipapku perlahan dan manja sambil
punggungku terangkat-angkat. Kenapa dan mengapa tubuh ku bertindak
sedemikian aku tidak tahu. It acts naturally.

Kelentitku-lidahnya bermain di kelentitku.. Aku kelemasan aku mengerang


dan menjerit-jerrit halus. Tubuhku terkedu dan aku mengeliunjang menahan
diperutku yang dipenuhi kupu-kupu. Lubang faraj-kini lidah Abang N
bermain di sekeliling lubang farajku. Di situ sudah berlendir sejak
Abang N fuck payudara aku. Aku mengerang, mendesah, merenggek dengan
nafasku kasar dan kuat. Kini aku merasa kehangatan walaupun aku berada
dalam kamar aircond hotel grandcon di mana Abang N menginap.

Batang zakar-aku memegang, mengurut batang zakar Abang N yang tebal,


berurat dan keras. Kepala kote Abang N mengembang macam cendawan. Bulat
macam mentol lampu philips. Kedengaran Abang N asyik masyuk. Dia
mempersiapkan aku unuk satu persetubuhan yang manis.

Perasaanku-takut sudah hilang. Aku tidak menolak bila Abang N mengajak


aku ke biliknya selepas dnner. Perasaanku yang gusar dapat kukawal, aku
tertarik dengan manusia Abang N ini. Bila aku ditelanjangkan dia
melakukannya dengan lemah lembut perlahan dan memanjakan aku. Mencumbui
aku sambil membisikkan pujian tentang bodyku ke cuping telinga sambil
menjilat dan mengigit cuping telingaku manja.

Disetubuh kali pertama -yess.. Abang N bersedia dan mempesiapkan aku


untuk disetubuhi. Walaupun lubang farajku berlendir yang bertindak
sebagai pelincir.. Aku menjeritt kuat dan menolak dada Abang N meminta
dia pelan-pelan memperlakukan persetubuhan kerana aku kesakitan dan
keperitan.

Abang N mengucup aku, meramas buah dadaku, menjilat kelentitku semula.


Aku tetap kebasahan dan mengangkangkan kakiku seluas-luasnya.
Menyediakan cipapku untuk menjadi 'hacks' Abang N.

Disetubuh kali kedua sejam kemudian-aduhh.. Masih perit dan sakit


walaupun kepala kote sudah lepas dari mulut lubang faraj.. Aku
memejamkan mata, mulutku bertitir, gigiku dingertap, bibirku
dikumam-pukiku keperitan dan kesakitan ditujah kepala kote Abang N.
Terasa besar dan sendat walaupun dinding faraj mula mengembang. Aku
menolak semula dada Abang N. Aku merasa tidak selesa dengan kesendatan
dan kepadatan batang Abang N dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan
denyutan kepala kote dan batang Abang N ke dinding farajku.

Abang N menghembus wajahku.. "Rileks sayang.. Ika take a nap sekejap..


Mula-mula memanglah sakit.. Dont worry sedap it wont kills you."

Aku senyum dan sudah tidak malu tubuhku bogel dengan lelaki yang bogel
memeluk aku. Sudah menjelajah tubuhku dan sudah mula masuk ke dalam
kewanitaanku.

"Khayal dan asyik Bang.. Sedap dan geli Abang jilat dan hisap," kataku
perlahan kepada Abang N. "Abang lick and suck my clit.. Plzz"

Sekali lagi Abang N menyembamkan mukanya ke cipapku dan menjulurkan


lidahnya untuk melakukan permintaanku. Bila rentak jilatannya maju dari
pelahan ke kuat, aku mengelinjang, kepalaku ke kiri dan ke kanan menahan
nikmat yang menyerata tubuhku. Aku menjerit-jerit dan mengerang.. Dalam
pada itu tanpa kusedari Abang n memasukkan zakarnya. Lubang cipapku
dapat menerima zakarnya..

"Aduhh.. Sedapp.. Sakitt.. Sedapp bangg N.."

Dan Abang N mula menghenjut zakarnya dengan tujahan yang perlahan dan
kuat. Aku terjerit-jerit dan melihat cadar katil ditompoki darah merah
yang segar.. Persetubuhan kali ketiga sebelum subuh itu menghilangkan
daraku dimakan oleh zakar Abang N yang besar, panjang dan keras. Apa
hendak kukata.. Aku bukan lagi anak dara. Tiada apa yangmahu kukesali,
sebab aku yang mahukan.

Barulah aku tahu kenapa dan mengapa Sofia suka dan idak dapat
menceritakan rasa hatinya. Kin i aku faham sebab aku sudagh merasakan
zakar di dalam kewanitaanku. Memang sedap dan lazat. Bila siang aku idak
ke tempat kerja. Aku pohon cuti emergency dan siang itu aku digerudi
oleh Abang N semaksimanya. Kami sama-sama fuck each other hearts out.
Biarpun puki ku rabak dan pedih bila terkena kencing atau air, namun aku
mahu difuck oleh Abang N. Aku merasakan nikmat klimaks yang amat sangat.
Dan bermulalah pembelajaran bersetubuh yang menakjubkan dengan Abang N..

"Ni rahsia kita berdua Ika, Not even Sofia mesti tahu. Nanti susah
implikasinya ok," Abang N menasihatkan.
"Yes Bang I tahu. Too bad you dapat kami berdua masih virgin, but
frankly I am happy.." kataku memeluk Abang N manja sambil menghisap
puting kecil dadanya. Abang N kegelian.

Abang N ketawa kecil.

"Love both of you. Tapi you banyak kena belajar."


"Yess I mahu belajar Bang."
"Sofia sudah pandai.."
"Ika pun nak pandai dan bijak menjaga keperluan sex lelaki Bang," kataku
bangga.
"You will my dear Ika, we will do it and fuck each other dari masa ke
masa.. Setuju?"
"Yerr bangg.. Fuck me again.. Fuck me again bangg!" pohonku sambil
meramas zakar Abang N yang lentok terkulai.

Aku tahu petang nanti Abang N akan bertemu Sofia dan bersama dengan
rakan akrabku itu.. Dalam hal ini aku yang kena pandai menyimpan rahasia.

Tamat
Terlena di Pelukan Ayah Tiri

Nama aku Suzana.. Nama manja aku Sue. Dari kecil lagi Mama dan Papa aku
bercerai. Aku dijaga dengan penuh kasih sayang oleh Mama yang bergelar
usahawan berjaya. Setahun lepas, ketika aku baru menginjak umur 17 tahun
Mama berkahwin untuk kali keduanya dengan seorang duda tak der anak.

Nama bapa tiri aku namanya Rafie.. Aku panggil Uncle Rafie jer.. Dia ni
ada iras-iras Yusuf Haslam, cuma bedanya dia ni kurus skit dan badannya
tegap walaupun sudah umur 42 tahun. Aku hairan sebab aper la Uncle Rafie
ni tergila-gila nak kahwin dengan Mama aku yang lapan tahun lebih tua
dari dia. Agaknya sebab Mama ni banyak duit kot.. Tu yang dia terikat
dengan Mama. Hai.. Nasib dia lah tak der anak dengan Mama sebab buat
pengetahuan korang semua, Mama aku sudah monopos pun. Tak der redeki lar
nak menimang anak. Aku pun tak ingin dapat adik. Aku lebih senang jadi
anak tungal dalam keluarga.

Hubungan aku dengan uncle Rafie pun bukannyer rapat sangat. Kalau aku
tak nak tengok muka dia kat rumah waktu cuti minggu, aku pergilah lepak
dengan kawan aku kat rumah diorang.. Tak pun aku kunci bilik dan
senyapkan diri aku. Memang aku jarang bercakap dengan dia ni. Tak tahu
lah sebab apa.. Mungkin aku rasa dia agak muda dari Mama. Uncle Rafie ni
memang hensem.. Macho, orang kata makin sudah injak umur 40-an.. Makin
tu diorang hebat. Entah lah.. Pada aku tak pun. Makin sudah 40 tu, makin
tua lah..

Nak dipendekkan ceritanya.. Suatu hari, Mama terpaksa pergi ke


Switdeland sebab ada urusan kat sana yang melibatkan cawangan syarikat
Mama kat sana. Aku memang tak penah ditinggalkan Mama lagipun waktu tu
aku masih menghadapi SPM kertas terakhir. Aku bukannyer apa.. Tak der
orang nak temankan.. Lagipun rumah aku mana ada pembantu rumah. Takkan
aku kena tinggal dengan Uncle Rafie kot. Ish! Nak muntah aku bila
mengenangkan laki tu.. Last Mama pujuk aku.. Tiga empat hari lagi dia
balik lah.. Bukannyer lama pun. Akhirnyer aku termakan pujuk Mama. Pagi
tu Mama berangkat ke Switdeland dengan ditemani Unce Rafie ke airport.
Aku pula cepat2 pegi ke perpustakaan negeri nak study sebelum last paper
SPM petang nanti.

Bila sudah habis exam tu, aku pun lepak kejap kat shopping complex
dengan member aku. sudah nak dekat senja baru aku balik. Aku tengok tak
der kereta uncle Rafie.. So aku pun lega lah. Terus masuk rumah guna
kunci spare dan masuk bilik aku utk mandi. Habis bersihkan badan aku,
aku pun lap2 badan aku. Then, aku pun sarungkan baju tidur nipis aku
warna merah jambu kegemaran aku. sudah malam kan.. Malas aku nak pakai
coli. Cuma aku pakai panti warna pink jer.. Takut jadi apa-apa, naya aku
nanti.

Aku tutup lampu utama bilik aku dan buka lampu meja bagi cerah skit
bilik aku. Hawa dingin dari aircond bilik aku menyebabkan aku
kedinginan. Aku rebahkan badan aku kat katil aku sambil menarik selimut
tebal membaluti tubuh aku. Dalam samar-samar dari lampu meja, aku mula
menguap dan mataku antara pejam dan tak pejam. Telingakuseakan mendengar
pintu bilikku diselak. Terkejut dengan bunyi tu, aku terus bangkit
mendadak. Tersembul muka Uncle Rafie di balik pintu. Dia sudah siap
pakai pijama warna biru laut. Perlahan, dia hampiri aku dan duduk di
tepi katil ku bersebelahan denganku yang terduduk di birai katil. Aku
jadi tergamam bila dia masuk macam tu jer ke bilik aku.

"Sudana sudah makan ker?," tanya uncle Rafie. Suara dia.. Alahai,
romantik nyer tanya aku macam aku ni bini dia plak. Aku angguk. Malas
nak jawab.
"Mama ada telefon uncle tadi.. Bagi tahu yang dia sudah selamat sampai
kat sana," beritahunya lagi. Aku angguk lagi.
"Erm.. Cam mana dengan last paper tadi? Susah tak?" tanya uncle rafie
lagi, membuatkan aku sudah tak senang duduk. Ni sudah melampau lah tanya
macam2.. Aku sudah ngantuk giler ni. Penat seharian kat luar.
"Susah tu susah lah. Kalau senang cam kacang, bukan exam nama nyer.."
aku menjawab selamba.

Aku ingat dia nak marah lah aku sebab aku macam kurang ajar kat dia.
Alih-alih, dia ketawa kecil. Menyampah aku tengok dia cam tu.
Mengada-ada.. Nak tunjuk dia tu macho lah tu.. Jangan harap!!, bentak
aku dalam hati.

"Kalau cam tu.. Keluar result nanti.. Memang boleh lulus lah ni.."
katanya lagi.
"Bukan setakat lulus.. Lulus dengan cemerlang punya,"jawabku.

Tanpa aku sedar, tangan aku tersentuh tangannya yang kasar. Uncle Rafie
terus menggenggam erat tanganku. Aku rasa bila tangannya genggam tangan
aku yang kesejukkan tu, aku rasa selesa. Tangan dia yang suam-suam panas
tu, memberi keselesaan pada aku yang memang kesejukkan. Aku cuba tarik
balik tangan aku dari dipegang uncle Rafie. Tapi, aku tak berdaya
melawan kudratnya yang lebih kuat.

"Tangan Sudana sejuk.. Selesa tak bila uncle pegang?" tanya uncle Rafie.

Aku geleng kepala, pada hal aku mmang selesa dengan genggaman tangan dia
tu. Tapi, uncle Rafie masih boleh senyum lagi. Walau pun dia memang
hensem dan gentleman.. Tapi aku rasa menyampah sangat tengok muda dia.
Mungkin sebab aku cemburu bila uncle Rafie jadi milik Mama yang memang
tak sepadan dengan dia yang jauh lebih muda.

"Uncle.. Lepas kan tangan Sue.." rayuku bila makin kuat genggaman
tanganku hinggakan dari rasa selesa, aku rasa sakit sebab genggaman dia
terlalu kuat bagi diriku yang hanya gadis yang lemah. Perlahan, dia
melonggarkan genggaman tangan ku tapi masih memegang tanganku, tak ingin
dilepaskan. Aku sendiri tak tahu apa yang bermain di fikiran uncle Rafie
sekarang ni.

Uncle Rafie mula menginjak ke arahku. Dari tepi katil, dia kini duduk
berhadapan dengan ku. Dari cahaya lampu meja, aku tengok dia sedang
mengamati aku. Hairan nyer.. Aku tak halang pun dia dari berada bersama
aku di atas katil. Dalam aku menolak, aku merelakan perbuatannya itu.

Uncle Rafie mendekatkan bibirnya ke telingaku dan aku dapat rasa dadanya
yang bidang itu tersentuh buah dadaku yang tak memakai coli.

"Uncle tahu Sudana perlukan uncle malam ni.." bisiknya dengan nada
seksi. Baru lah aku faham maksud dia kini.
"Eh! Mana ada.. Sue tak takut pun.. Dan tak perlukan uncle sampai
bila-bila.." aku menjawab sombong.

Uncle Rafie tenang dengan jawapan aku yang kasar itu. Aku hairan dengan
perangai dia yang begitu tenang menghadapi telatah ku yang nakal.

Tiba-tiba, dia memegang pehaku. Baju tidur nipis aku sudah terselak ke
pangkal peha waktu dia datang tadi. Aku tersentak bila dia mengusap
lembut pehaku. Aku mengetap bibirku menahan godaannya. Mata aku dan mata
dia bertentangan sambil tangannya menjalar ke celahan pehaku yang putih
gebu itu. Kaki ku tergerak ke atas akibat usapan yang merangsang aku.
Tak pernah aku mengalami keadaan begini. Memang aku agak jahil dalam bab
ni walaupun aku sudah menginjak remaja.

Melihat aku yang tak menolak sentuhannya, tangan ku yang digenggamnya


dilepaskan lalu badannya cuba rapat pada badanku. Muka kami agak rapat
bertentangan. Dadanya bersentuhan sekali lagi dengan dadaku. Aku rasa
ada sesuatu sedang menusuk ke perutku. Aku pegang benda panjang itu dan
wajah uncle Rafie serta merta berubah. Dia tundukkan kepalanya bila aku
usap benda tu. Dia kelihatan menahan kesedapan yang amat sangat.

"Ooohh!!" dia berbisik kesedapan.

Rupanya, aku telah memegang batangnya yang telah lama menegang sejak dia
bersentuhan dengan dadaku. Cepat-cepat aku lepaskan, dan wajahnya
mendongak semula menatap wajahku yang betul-betul dekat dengan muka dia.
Aku yang bersandar di birai katil tertolak ke belakang akibat ditindih
badannya yang besar. Pinggangku yang ramping dipegang kemas oleh
tangannya lalu dia mengucup bibirku.

Aku betul-betul terkejut dengan tindakkannya itu. Seumur hidup aku


inilah pertama kali dicium oleh lelaki. Tanpa aku sedari, aku menendang
perutya. Dia tertolak ke belakang, dan kesempatan inilah yang aku
gunakan untuk melarikan diri. Aku tak sanggup menyerahkan tubuhku kepada
lelaki yang bukan milikku. Lagipun, bukan kah aku memang membenci dia?

Pintu yang terbuka memudahkan aku melarikan diri dari cengkaman bapa
tiriku. Entah bilik mana yang kumasuk pun, aku sudah tak ingat. Uncle
Rafie mengejar ku ke bilik yang aku masuk. Pintu bilik sudah ku kunci.
Air mata bergenang di kelopak mataku. Aku ketakutan bila pintu bilik
diketuk berkali-kali. Aku mendiamkan diri di atas katil. Tiba-tiba,
pintu itu terbuka. Uncle Rafie memeluk tubuhnya sambil merenungku yang
ketakutan. Aku bangkit semula bila dia cuba mendekati aku. Macam mana
aku nak lepaskan diri dari dia?

"Kalau Sue nak lari pun.. Takkan lari ke bilik uncle dan Mama?" soalnya
sambil tersenyum. Aku baru perasan yang bilik ini adalah bilik Mama dan
uncle.
"Please uncle.. Jangan buat Sue macam ni.." aku mula menangis.

Dia mula bergerak ke arah ku, sedang aku cuba menjauhkan diri darinya.
Bila dia semakin jauh dari pintu bilik cepat2 aku cuba keluar dari bilik
itu. Tapi, kali ni tubuhku cepat disambar oleh ayah tiriku. Aku
meronta-ronta minta dilepaskan. Pelukkan nya erat, agar ku tak terlepas
seperti tadi. Dengan mudah dia mengendong badanku. Aku semakin liar cuba
untuk melepaskan diri. Baju tidur ku terkoyak tanpa ku sedari. payudara
kiriku terkeluar dari baju tidurku yang nipis, sedangkan tangan kasar
ayah tiriku tersentuh putingku yang tiba-tiba menjadi kejang.

Badanku dihumban ke atas katil Mama dan uncle Rafie. Aku cuba menutup
payudara kiriku yang jelas memuncak, teransang dengan sentuhan ayah
tiriku itu. Uncle Rafie membuka baju pijamanya. Di hadapan ku kini,
tubuh sasa seorang lelaki yang bernama Rafie.
Dia cuba menindih tubuhku yang dua kali ganda kecil darinya. Aku
meronta-ronta bila baju tidurku direntap rakus.

"Uncle.. Jangan.." rayuku, namun tidak diendahkannya.

Tubuhku digomol semahu-mahunya. Terasa satu benda panjang menyucuk di


celah pehaku yang kebasahan. Aku sudah tak sanggup menghadapi sitiasi
itu lagi. Katil tempat tidur Mama ku dan ayah tiriku kini menjadi medan
peperangan kami. Bibirku dikucup rakus. Tangannya memegang erat tanganku
yang meronta-ronta minta dilepaskan.

Lidahnya cuba membolosi mulutku yang terbuka sedikit. Dijolok2 nya


lidahnya dengan melagakan lidahku membuatkan aku kegelian sekejap.
Permainan lidah uncle Rafie membuatkan aku semakin layu dalam
pelukkannya. Penolakkanku bertukar kepada penerimaan. Aku memegang
pinggangnya sambil cuba mengulum lidahnya bagi membalas serangannya
terhadap lidah ku. Kami bermain-main lidah hampir lima minit. Ternyata
unce Rafie hebat ketika di ranjang. Dari mulut, dia menjalarkan lidahnya
ke leherku.

"Aaarhh.." aku mendesis kesedapan.

Dicium nya leherku bertalu-talu membuatkan aku kegelian dalam keenakkan


sambil mendongak kepalaku bagi memudahkan dia memainkan peranannya.
Leher ku seakan dijerut oleh tali bila dia mengulum kuat isi kulitku
pada leher. Mungkin ini lah yang selalu orang panggil "love bite". Aku
mengerang kesedapan yang amat sangat. Kucupan hangat dari bibir nya
memberi satu kepuasan yang tak terhingga. Ketika dia mula menjalarkan
mulut nya ke dadaku, aku mula rebah perlahan lahan. Badanku yang tadi
meronta-rota inta dilepaskan, kini aku terbaring lemah.

Aku rasa macam ada cecair yang keluar dari kemaluanku. Aku berada di
celahan kaki Uncle rafie yang sedang berlutut. Dia memandang ku. Aku
dapat rasakan.. Dia seorang romantik org nya. Dia menghadiahkan ciuman
pada dahiku dengan penuh kasih sayang. Rambut depanku diselak ke tepi
sambil mengusap lembut pipiku. Aku usap lembut dadanya yang berbulu
nipis itu. Agak kebasahan dek peluh walaupun bilik Mama berhawa dingin.
Dia cuba merapatkan badannya ke badanku, dan aku rasa tertindih dek
kerana badannya yang sasa dan besar itu. Ciuman di jalarkan ke pangkal
dadaku yang separuh terselak.

"Hemm.. Puting Sue sudah menegang.." katanya bila dia menyentuh buah
dadaku yang melonjak naik bila tersentuh tapak tangan uncle Rafie.

Aku menggeliat bersama erangan berbaur nikmat itu. Tak tahan dengan
erangan aku itu, uncle Rafie terus menjilat putingku hinggakan kebasahan
buah dadaku. Aku memegang erat besi katil sambil kepalaku bergoyang
kanan dan kiri. Eranganku bertambah bila dia cuba menggigit putingku.
Rambutnya kuramas kuat sambil menekan-nekan kepalanya pada buah dadaku
yang pejal dan tegang itu.

"Ooohh.. So good..!! Eeerrmmpphh.. Please uncle.." rayuku meminta agar


dia meneruskan gigitannya itu. Pengalaman pertama dijilat dan digigit
pada putingku menjadikan aku tak keruan dibuatnya.
"So.. Please make me feel so good Rafiee..!!" jeritku bila dia
mengentel-gentel putingku dan meramas-ramas buah dadaku yang bagaikan
buah betik itu.

Aku kelemasan dan lemah longlai diperlakukan begini buat pertama kalinya
seumur hidup aku. Tanganku terkulai layu. Uncle Rafie pegang tanganku
dan meletakkan kedua-dua tanganku ke atas bagi memudahkan dia
menanggalkan baju tidurku. Aku hanya menurut saja keinginan lelaki itu.

Bila tali baju tidurku direntap sekali, maka terlerailah baju tidur ku
dari tubuhku yang selama ini aku tatang bagai minyak yang penuh. Entah
kemana dia melontar baju tidur aku pun, aku tak pasti. Kini aku menjadi
perhatian matanya yang agak terkejut dengan rupa buah dadaku. Diramasnya
perlahan-lahan, sambil membuat pusaran pada buah dadaku yang melentik ke
atas. Bila dia memusarkan usapan ada buah dadaku, aku meronta-ronta
kesedapan sambil meracau-racau tak sedarkan diri akibat terlalu nikmat.
Aku agak, pantiku sudah tak dapat menampung kebasahan yang membanjiri
celah kangkangku. Malu pun ada bila lutut uncle Rafie tersentuh pehaku
yang sudah basah dek air nikmatku.

Uncle Rafie mula menjilat putingku kiriku dengan hujung lidahnya. Aku
tergerak ke atas sambil mengeliat sehabis-habisan. Kepuasannya hanya aku
dan dia yang mengerti. Buah dada sebelah kanan ku diramas-ramas sambil
mengentel-gentel putingku. Batangnya terasa tercucuk-cucuk pada celahan
pehaku.

"Uncle.. Uuuhh!! Noo.. Uncle.. Eeerrmmss.. Hhhaa.." aku


memanggil-manggil nya diiringi dengan erangan yang mengasyikkan. Aku
mula terasa kesemua air nikmatku seakan-akan menghambur keluar dari
lubang cipapku yang berbalut panti itu. Uncle Rafie melepaskan buah dada
kananku lalu merayap ke taman laranganku. Usapan lembut menyentuh
cipapku kemudian dia merasa di lurah cipapu yang banjir teruk.

"Hmm.. Tat"s mean, u already climax," bisik uncle Rafie.

Dalam sedar tak sedar akibat menghamburkan air nikmat tadi, aku bertanya.
"Climax tu apa Uncle?" tanyaku kebodohan. Uncle Rafie mencium bibirku.
"Tandanya.. Sue sudah mengalami puncak nikmat hubungan kita ni.. Bila
rasa macam sudah terkeluar, bagi tahu lah kat Uncle yang Sue sudah
cumming atau climax.." ajar uncle Rafie sambil meraba-raba cipapku.

Antara dengar tak dengar aku angguk jer.. Nikmat yang dberikan oleh
uncle Rafie kepadaku malam ini membuatkan aku khayal sekejap. Kemudian,
aku dapat rasakan pehaku dikuak perlahan-lahan oleh uncle Rafie. Sedikit
demi sedikit aku terkangkang luas yang mana memberi kemudahan pada uncle
Rafie untuk becelapak di tengah. Malu dengan renungan nya, aku
merapatkan kembali pehaku.

"Kenapa ni..? don't do this to me.." pujuk Uncle Rafie sambil menguak
kembali pehaku seluas yang mungkin. Dirapat kepalanya ke arah celah
kangkangku.

Dia menjilat-jilat cipapku yang masih berbalut panties pink. Lidahnya


menjolok-jolok lurah cipapku.

"Usshh aarrgghh.." erangku sambil tanganku mulai meramas buah dadaku


sendiri dan sebelah lagi mencapai kepala uncle Rafie. Dia mulai menarik
seluar dalamku sambil terus mengucup ari ari kepunyaanku.

Dan bila mana terbuka saja panties maka terserlahlah cipapku yang nampak
timbul tembam dengan bulu yang sedikit sekitar cipapku. Aku lihat uncle
Rafie tersenyum melihat keindahan lurah cipapku yang kebasahan. Tanpa
melengahkan masa, dia terus membenamkan muka nya kecelah kelangkangku
dan mulai menjilat biji kelentitku.

"Argghh ishhs sisshh uuoohh.." aku mengerang lagi serentak dengan


mengangkat punggungku. Terasa air ku bertambah banyak yang keluar
sehingga seluruh mulut dan hidung uncle Rafie telah cukup basah.

"Hmm.. Taste really good.." katanya sambil menjilat-jilat baki lendir ku


yang melekat di tepi bibirnya. Agaknya, bau airku menyegarkan uncle
Rafie serta menyelerakan membuat dia tambah kuat ingin menjilat cipapku.
Ini lah pertama kali seumur hidupku cipapku di jilat oleh seorang lelaki
dan aku tak menyangka lelaki yang pertama medapat tubuhku ialah ayah
tiriku sendiri..

Dia teruskan jilatannya sambil tangannya terus meramas tetekku yang


asyik berlaga antara satu sama lain bila badanku menggigil kenikmatan
setiap kali biji kelentitku di hisap dan disedut berkali-kali. Nikmat
tak terhingga.. Aku puas dengan layanan istimewa uncle Rafie. Dari
perasaan benci, timbul perasaan sayang kepada lelaki yang 14 tahun tua
dari aku.
Akhirnya..

"Aaabbngg unncllee.. Aaarrgghh.." serentak itu aku mengepit kepalanya


dengan kuat dan tangan ku menekan-nekan kepala nya kuat ke cipapku
sehingga aku rasakan hidungnya terbenam dalam lubang cipapku membuat
uncle Rafie agak sukar bernafas, tanganku sebelah lagi memegang tangan
nya yang meramas buah dadaku dan menekan dengan kuat disitu.

Aku dapat merasakan air hangat seakan-akan melimpah keluar dari lubang
cipapku. Lama aku mengepit uncle rafie sehingga aku mengangkat tinggi
punggungku. Tetiba aku menjatuh punggung ku dan membuka kelangkangku
semula.. Sempatlah uncle Rafie bernafas seketika namun belum sempat dia
menarik nafas sekali lagi aku terkepit dan punggungku terangkat tinggi
dan menjerit..

"Uuunnccllee!! Help mee!!"

Setelah beberapa saat baru aku menjatuhkan punggungku dan melepaskan


kepala uncle Rafie dari sepitan pehaku. Satu keluhan berat keluar dari
mulutku "hhaarrhh". Air nikmatku mengalir lagi dari lubang cipapku. Aku
klimaks kali kedua. Aku terkulai layu. Uncle Rafie memelukku unuk
mententeramkan perasaan ku yang sudah keletihan. Tak sanggup rasanya
untuk meneruskan perjuangan yang entah bila akan selesai. Aku mencium
lehernya dan meraba-raba punggungnya yang pejal.

"I love you.." bisiknya padaku. Aku tersentuh dengan ucapan nya itu. Ku
usap belakangnya lalu kubisikkan ke telinganya.
"I love you too.." tanpa kusedar aku mengaku yang aku memang
menyintainya sejak mula dia sah menjadi suami Mamaku. Rambutku yang
serabut diusap penuh kasih sayang.

Dalam itu uncle Rafie menindih tubuhku, kedua lututku dibengkukkan ke


atas dan uncle Rafie berada ditengah-tengahnya, taman milikku ternganga
menghadap uncle Rafie yang mengacu batangnya ke arah lubang cipapku.

Aku yang tiba-tiba tersedar kehendak sebenar uncle Rafie mula merayu
minta jangan dimasukkan batangnya yang panjang 7 inci itu ke dalam
lubang cipapku. Aku masih belum sedia menyerahkan mahkotaku kepada
lelaki yang bergelar bapa tiriku. Aku takut aku benih uncle Rafie dan
aku akan bercambah dalam rahimku yang subur. Kalau itu terjadi, macam
mana aku nak terangkan pada Mama? Sanggupkah dia menerima yang suaminya
mempunyai anak bersama anak gadisnya sendiri? Aku mula menangis merayu
pada uncle Rafie. Perlahan, uncle Rafie merangkak ke atasku dan mengucup
pangkal dadaku yang putih melepak.
"Oohh.. Uncle.. No.. Please.." aku menangis di hadapannya. Jelas sekali
aku dalam ketakutan dengan tindakkan yang aku lakukan ini. Uncle Rafie
mengesat air mata yang mengalir di pipiku. Aku tahu dia tak akan
memaksaku melakukan perkara yang aku tak suka.

"Why Sue? Tadi Sue kelihatan bahagia bersama abang. Kenapa menolak
permintaan uncle? Please.. Uncle perlukan Sue untuk melengkapkan saat
bahagia kita ni, "pujuk uncle Rafie sambil membelai pipiku. Pujukkan
uncle Rafie membuatkan aku terleka.
"Sue takut.. Uncle suami Mama.. Kalau benih uncle tersemai dalam rahim
Sue.. Macam mana sue nanti?" tanyaku tersesak-esak.

Sebenarnya aku memang ingin merasai kenikmatan bila batang uncle Rafie
masuk ke dalam lubangku dan kami mencapai klimaks bersama. Tapi, aku tak
cukup yakin dengan tindakkan ku meniduri uncle Rafie.

"Then.. Uncle akan bertanggung jawab. Mama sue tak kan tahu perkara
ini.. Abang akan carikan ikhtiar untuk sue. Uncle akan beri nama abang
kepada anak kita nanti.." pujuk uncle Rafie. Aku yang termakan pujuk
rayunya mengangguk dalam terpaksa. Uncle Rafie kemudiannya merangkak
menuruni celah kangkangku yang terbuka luas.

Taman larangan ku ternganga menadah batang yang mengacu ke arahnya,


uncle Rafie sengaja menggesel kepala batangnya yang berkilat itu ke arah
celah yang terbuka supaya kepala tersebut bertambah licin akibat cecair
yang melilih dari rongga ku yang keghairahan, geselan tersebut
menimbulkan rasa semakin sedap buat ku. Erangan kuat terkeluar dari
mulutku. Uncle Rafie tidak gelojoh untuk menghunuskan senjatanya ke
dalam alat sulit ku. Aku mula hilang sabar untuk menikmati nikmat bila
dia cuba melengah-lengahkan tujahan berbisa batangnya itu.

"Unncllee.. Pleasee.. Hurryy.. Let it come in my pussyy.." rayuku tanpa


sedar meminta bapa tiriku sendiri segerakan menyetubuhinya.
"Come down honey.. We play our game slowly and smooth.. " bisik uncle
Rafie ditelinga ku dengan nada yang berahi.
"Hold on Sue.. Abang nak masukkan" bisik uncle Rafie sambil menggomol
payudaraku.

Tanpa lengah-lengah lagi aku menggemgam alat kelakiannya dengan


mengarahkan kelubukku yang telah sedia menanti, dengan perlahan uncle
Rafie menekan senjatanya ke dalam. Lantas bibir ku dikulumnya serentak
buah dadaku diramas diikuti menambah tekanan ke arah lubang yang sempit.
Uncle Rafie ketika itu berkerut dahinya bila dia dapat merasakan
kehangatan lubuk yang telah sebahagian ditembusi senjatanya walaupun
sempit tetapi dapat ditembusi kerana ruang tersebut berlendir dan
bengkak, uncle Rafie cuba menambah tusukan, sesuatu telah ditembusi
membuatkan aku mengaduh.

"Aduh.. Sakit.. Uncle.. Please.. You hurt me.." lantas aku menolak tubuh
uncle Rafie yang menindihku serta merapatkan peha agar tidak ditikam lagi.
"Please open it.. Honey.. You will not feel hurt anymore.." rengek uncle
Rafie membujukku.
"Sakit uncle.." balas ku yang sudah tidak dapat menikmati keenakan
dibelai lelaki sebagaimana tadi.

Pedih celah kelengkangku direjah oleh senjata bapa tiriku masih


dirasainya tapi aku cuba juga membukakan kelengkangku untuk uncle Rafie
menambah benamannya ke dalam lubukku walaupn kesakitan dirasai akibat
rayuan dan pujukan uncle Rafie.

Kulihat uncle Rafie begitu bersemangat tapi berhati-hati menghunus


senjatanya supaya aku tidak terlalu sakit. Dia melakukan aktiviti
menyorong tarik perlahan cuma setakat separuh sahaja, sementara itu
punggung aku diramasnya manakala kedua buah dadaku menjadi uliannya,
mulut ku dikucupnya membuatkan aku bagaikan tak bernafas membiarkan
diriku digomol dan dipaku oleh uncle Rafie. Uncle Rafie merasa terlalu
nikmat walaupun senjatanya tidak sepenuh meneroka lubang kemaluan anak
tirinya ini, nafsu membuak-buak. Aku tidak merasa nikmat sebalik menahan
kepedihan celah kelangkang yang dicucuk, walaupun uncle Rafie begitu
lancar mencucuk kelangkangku.

Daripada merasa sakit, aku kembali ke keadaan normal orang bersetubuh.


Kenikmatan yang dirasai akibat tujahan batang uncle Rafie yang
panjangnya 7 inci itu membuatkan aku hilang pedoman, hilang kewarasan ku
selama ini dan juga aku lupa yang kini aku sedang bermadu kasih dengan
bapa tiriku sendiri. Farajku terasa sengal bila batang uncle Rafie ku
kemut dengan rakus, aku harap uncle Rafie faham yang aku tak ingin
batangnya dicabut keluar waktu itu.

Mungkin menyedari aku masih berupaya mengemut batang nya, uncle Rafie
kembang-kembangkan kelopak cendawannya agar batangnya itu membengkak
dalam farajku. Aku menahan kesedapan yang diterima dari uncle Rafie. Aku
pejam mata kuat-kuat sambil badanku menggigil-gigil bila kelopak
cendawan uncle Rafie mengembang dan mengucup dalam farajku. Aku
kegelian. Bahuku dipegang kuat oleh uncle Rafie, cuba menahan aku
daripada terus menggigil yang menyebabkan dia hilang rentak. Tapi, aku
tak peduli, apa yang kurasakan ini lebih membuatkan aku lebih bertenaga
untuk melawan pegangannya yang memang kuat itu.

Perbuatan uncle Rafie itu itu membuatkan faraj ku kian bertambah kuat
kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Kini aku
dapat merasa yang uncle Rafie mengeluh kesedapan bila batangnya ku kemut
kuat-kuat. Aku takkan benarkan ia tercabut dari tubuhku. Aku dapat
melihat wajah hensem uncle Rafie berkerut menahan nikmat yang aku
berikan padanya. Kadang-kadang, dia mengetap bibirnya. Akhirnya tubuhnya
turut menggigil penuh nafsu sepertiku tadi. Aku sempat tersenyum melihat
uncle Rafie kian lemah dengan perbuatan aku mengemut batangnya. Kemudian
aku menutup mataku. Kami mengayuh dengan penuh bertenaga. Aku peluk
dpinggangnya dan aku menggerakkan tubuh kami atas bawah agar batangnya
tak lari dariku. Nafasku semakin cemas. Tapi, orang berpengalaman
seperti uncle Rafie membuatkan aku kagum dengan sikapnya yang lebih
matang dalam menangani situasiku kini. Lalu, biji kelentitku digentel
dengan laju dalam keadaan batangnya masih terendam kuat dan padat dalam
lubang farajku yang kian rakus kemutannya.

Tak semena-mena kemudian aku melonjak sedikit. Nafasku terhenti helaan.


Kemutku menyepit. Aklu dapat rasa basahnya batangnya uncle Rafie di
dalam lubangku. Aku mengetap bibirku. Dahiku berkerut merasakan kemuncak
berahi yang amat ladat. Lama.. Hampir tiga empat minit, mencecah lima
minit. Dan sudahnya, gelinjatku tenang semula. Dadaku mulai berombak
semula. Nafasku terhela lesu. Dan bibirku tak diketap lagi tapi aku
ingin membicarakan sesuatu dengan uncle Rafie. Farajku berdenyut
perlahan dan basah. Perlahan-lahan aku membuka kelopak mataku dengan
perasaan malu. Tadi aku menolak, sekarang lain yang jadinya.

"Got it.. Honey?" Tanya uncle Rafie.


"Yes honey.. I got it.. Ooohh..!! I"m feel so horny.." balasku dengan
suaraku yang serak akibat terlalu lama menjerit kesedapan. Kakiku
terdampar luas menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi,
ianya terkancing rapat.

Tiba-tiba uncle Rafie mendakapku erat dan dalam keadaan batangnya masih
terbenam rapat dalam faraj ku, dia berpaling posisi dengan susah payah
sehinggakan akhirnya, kini uncle Rafie pula berada terlentang di bawah
dan aku duduk di atas. Posisi itu membuatkan batang uncle Rafie makin
terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajku sehingga menganjak pintu
rahimku yang berbonggol pejal.

Tiba-tiba aku rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa tiriku
dapat melihat buah dadaku yang subur gebu, perutku yang slim, pinggangku
yang ramping, dan semak halus di bawah perutku yang kini menelan
sepenuhnya tongkol keras batang bapa tiriku ini. Aku sentuh perut uncle
Rafie yang berotot pejal itu. Aku usap dengan rahimku masih bersatu
dengan batang uncle Rafie yang tajam dan keras itu. Uncle Rafie
merenungku dalam. Aku tahu dia begitu kagum dengan keindahan tubuhku
yang kini menghadapnya yang sedang berbaring.

"How do you feel rite now? If you really want to give up.. Terserah
lah.. Uncle tak ingin memaksa Sue.." katanya perlahan.

Kami bagaikan pasangan suami isteri yang bahagia. Memang aku amat
bahagia sekarang ni. Uncle Rafie memenuhinya dengan perasaan yang tulus
ikhlas.

"Kalau Sue tak suka, terserah pada Sue.. Uncle tahu Sue memang inginkan
perhatian daripada uncle selama ini. Cuma uncle tak berkesempatan
bersama dengan Sue.. Kalau Sue tak suka, uncle tak layak menghalang
kehendak Sue sebab uncle sudah berada di bawah.." Uncle Rafie sengaja
mahu menguji emosiku ketika ini.

Dia tahu yang aku mula menerima keindahan yang kami kecapai tadi.
Mungkin dia inginkan kepastian samada ingin meneruskan lagi atau
berundur dari medan perang ini. Ku lihat, uncle Rafie mendepangkan
tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu ku.

Dia terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang


memadatkan ruang dalaman faraj ku supaya aku terus merasakan tekanan
yang memberangsangkan. Perlahan-lahan aku mengangkat pinggulnya
melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajku. Kelihatan licin kulit
batang uncle Rafie itu diselaputi benih ku tadi. Keruh dan lendir. dat
yang menikmatkan. Dan aku benar-benar terasa kecundang sebab terpaksa
juga aku melepaskan batang Uncle Rafie itu dalam keadaan yang begitu
berat melepaskan kepala cendawan bapa tirku yang kejang membesar itu.
PLOP! Terlepas dari farajku dan aku terus berbaring meniarap dengan
kepala terteleng ke arah yang bertentangan dari bapa tirku ini.

Uncle Rafie tersenyum. Aku nekad untuk mengharungi malam ini bersamanya.
Melihat aku berbaring disebelahnya, uncle Rafie dapat mengagak yang aku
telah mengambil keputusan yang nekad berhubung hubungan kami berdua. Aku
ingin meneruskan perjuangan kami yang belum selesai. Diambilnya minyak
baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil.

Lalu dituangkannya minyak itu ke pinggulku sehingga mengalir turun ke


alur farajku. Kemudian digosokkannya minyak itu penuh menyelaputi
pinggul ku yang keras dan pejal itu. Dan sekali sekala dia melajakkan
jarinya itu ke faraj ku yang masih menginginkan tusukan tumpul batangnya
yang setongkol 7 inci itu.

Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang


ku lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul ku yang
pejal itu. Aku berdiam membiarkan. Aku ingin dia meneruskan dengan
membiarkannya tanpa bantahan. Uncle Rafie gesel dari bawah ke atas. Bila
pelirnya mengena celah peha ku, ianya kurasa memukul sedikit pintu dubur
dan pintu faraj ku secara bergilir sebelum dilayangkan semula naik ke
alur pinggul ku.

Lama juga uncle Rafie berbuat macam tu. Aku menahan kesedapan. Mataku
terpejam rapat setiap kali batang pelirnya digesel atas bawah dan
memukul duburku dan pintu farajku. Tanpa di suruh, aku tertonggek
pinggulku kepada uncle Rafie yang menindih tubuhku. Aku tunjukkan
kepadanya rekahan pintu farajku yang sudah basah diminyakkan olehnya
tadi dengan baby oil Johnson tadi.

Dengan agak gelojoh, pantas uncle Rafie merendamkan kembali kepala


cendawannya masuk melalui liangku yang indah lagi nikmat itu. Berdesup
masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya. Aku pegang dengan
kuat-kuat birai besi katilku. Aku memberikan tindak balas berlawanan
bagi membantu uncle Rafie menelan batang nya supaya tertujah lebih jauh
lagi ke dalam farajku.

Uncle Rafie sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian


sorong lagi dan tarik lagi. Pada setiap kali sorongan masuk, aku
melonjak ke belakang ke arah uncle Rafie, pada masa sorongan tarik
keluar, aku makin menganjak ke arahnya kerana tidak mahu batangnya
terkeluar dariku.

Lalu dia memulakan gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten,
mengikut rentak ku yang sudah naik berahi semula menerima asakan demi
asakan dari tenaga batang yang sungguh besar dan panjang, dan memenuhi
keperluannya ketika itu.

"You like it Sue..?" uncle Rafie sengaja mengusik.

Tapi aku tak mampu membalas usikkan itu dan hanya melepaskan keluhan
manja anak kecilku yang seakan menagihkan belaian yang lebih
merangsangkan dari semua itu.

"Emm.. Emm.. Ooouuhh.." itu sahaja yang keluar dari bibirku yang basah
dijilat berkali-kali oleh lidahnya.

Sekejap kemudian dia melajukan henjutannya. Dan keluhan ku kian semakin


laju seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin aku
tak karuan. Bunyinya seperti enjin sangkut tetapi kuasa enjinnya Ferrari
pulak. Bila uncle Rafie santak habis ke dalam, terasa pinggulku yang
pejal dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. Dan itu merangsangkan
uncle Rafie untuk makin mengganas.

Rambutku di tariknya kuat. Aku mengerang. Pinggulku diramasnya. Aku


merengek. Pinggulku ditamparnya. Aku mengaduh. Dan kemudian..
"Ahh ahh ahh ahh ahh.. Eieiikkhh.." aku mula mengejang dan menggelinjat
sehingga kepalaku terlonjak ke belakang sedangkan kakiku kian rapat
menjadikan kemutan farajku jadi sendat dan mengetat menggrip pelir uncle
Rafie. Aku berada di kemuncak kedua. Tapi, uncle Rafie masih beraksi
selamba.

Sepanjang lima minit aku menikmati orgasm yang panjang tidak berhenti
itu, uncle Rafie terus mengepam laju memberikan kepuasan batin kepada
ku, kepuasan yang pertama kali aku nikmati dari bapa tiriku sendiri.
Kepuasan yang dicapaiku adalah tahap optimum. Tiada bandingan. Batang
pelir uncle Rafie masih basah digenangi kolam ku yang membasah oleh
cairan keruh kenyal dari terbitan mata air berahi kemuncak indali dari
dalam faraj ku.

"Emm.." nafas aku lega semula tetapi masih lagi aku dapat merasakan
keladatan kerana pergerakan konsisten bapa tiriku yang masih belum
menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya. Aku semakin hilang
kesabaran ingin merasai benih jantan bapa tiriku walaupun aku tahu
akbiat yang bakal aku terima nanti. Aku ingin merasa bagaimana nikmatnya
bila benih bapa tiriku bercantum dengan benihku pada masa dan pertemuan
yang serupa. Aku ingin bila uncle Rafie terpancut, aku juga terpercik.
Aku ingin uncle Rafie kejang, aku juga ingin erang sama. Aku mahu uncle
Rafie menggelisah kerana aku juga ingin menggelinjat sama. Tapi aku malu
hendak bertanya bila uncle Rafie akan kemuncak bersama-sama denganku.

Perlukah aku berterus terang dengan uncle Rafie kehendakku?Agaknya


bagaimana reaksi uncle Rafie bila aku inginkan dia sampai ke kemuncak
syahwat bersama-saman denganku. Agak sesudah lega dari klimaks keduanya,
uncle Rafie cabut kembali pelirnya. Kali ini aku tak terkejut. Dan tidak
menghalang atau menahan. Sebab aku tahu aku akan menerimanya lagi.

Perlahan-lahan aku merangkak. Dan kemudian berpaling kepada uncle Rafie


yang tersenyum manja kepadaku. Pangkat bapa tiri bagiku, hilang
seketika. Aku duduk merengkok dekat kepala katil. Tapi kakiku dilipatkan
mengangkang selepas duduk di atas bantal. Melihat reaksi ku begitu,
uncle Rafie faham dengan fesyen ku ini. Dan tanpa banyak kerenah terus
memenuhi kekosongan ruang di antara celah kelangkangan aku yang kian
memberontak.

"Boleh?" Tanyanya sebelum mengasak masuk.

Aku menggeleng sambil tersenyum penuh makna. Aku pegang batang uncle
Rafie lalu ditarik naik ke atas. Uncle Rafie terdorong sehingga berdiri
dengan batang pelirnya tersua ke mulut ku. Diasaknya perlahan sehingga
aku dapat mencapai lidahku yang tajam ke kepala cendawannya.
NGAP! Seinci tenggelam dalam mulutku. Dan aku menikmati jus-jus
buah-buahan yang tadinya terpalit dari farajku ke batang uncle Rafie.
Hmm.. Sedap rasanya bila air mani kami berdua dicampur. Tiada lagi
perasaan geli untuk menikmati air jus hasil nafsu syahwatku bersama bapa
tiriku ini.

"Sedapnya Sue.. Emm.. Pandai Sue.. Sedut Sue.. sedut kuat sikit.." Uncle
Rafie memberikan pujian perangsang kepadaku untuk memberi galakan
berterusan yang sudahnya memberikan hasil yang baik kepada kaedah
kuluman vakum yang ketat itu.
"Mmm.. Mmm.." aku tiba-tiba terasa tercekik dan terbelahak bila kepala
cendawan itu menutup tekakku sehingga menyukarkanku bernafas tetapi
kemudian aku cuba adjust.

Dan dapat menerima hampir tujuh inci itu dalam mulut, mencecah tekak ku.
Uncle Rafie mengepam bila tangan ku penat. Bila kepalaku semakin lesu,
uncle Rafie mengepam lagi bagi membantuku. Aku hanya perlu sedut vakum.
Uncle Rafie cuba usahakan segalanya demiku.

"Mmm.." aku rasa lemas.


Kupandang tepat ke wajah bapa tiriku sambil menggeleng. Dicabut pelirnya
semula lalu turun mencelapak antara celah kelangkangku.

"Sue sudah basah lenjun ni.." usik Uncle Rafie sambil tersenyum.

Farajku kebasahan dek kerana rasa berahi yang amat sangat. Tanpa banyak
lengah, Uncle Rafie memacu batangnya ke arah lubangku. Pendayung
direndam. Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam. Tapi aku terasa
kurang selesa.

"Kejap uncle.." rayuku sambil menahan dada tiriku.


"Kenapa Sue?" Uncle Rafie manja sekali melayani anak tirinya ini. Minta
apa saja pun pasti dibaginya.
"Lenguh lah uncle.." aku beralih mendekati tebing katil.

Pinggulku diletakkan betul-betul di tebing tilam. Kakiku terjuntai ke


bawah sehingga tapak kakiku mencecah ke lantai. Aku menguak luas
kelangkangku. Uncle Rafie turun ke lantai. Di lututkannya kaki mencium
faraj milikku sepuas hati. Dijilat dan dikemamnya biji kelentit ku yang
memerah, sebelum berdiri mengacu senapangnya semula. Aku menguak kaki
luas-luas sambil menguak kelopak mawarku dengan jari tangan kedua belah
menunjukkan pintu farajku yang sedikit terbuka.

Slow-slow bapa tiriku meletakkan kepala cendawannya. Aku pula membantu


dengan menggunakan tangan kiriku. Dipacukannya ke liang. Sehinggalah
bapa tiriku menerjah ke dalam barulah aku melepaskannya. Masa Uncle
Rafie mulai mengepam, aku memautkan tanganku ke leher Uncle Rafie.
Merengkok badanku sambil ditujah laju oleh bapa tiriku dengan penuh nikmat.

Tidak ada rasa yang lebih bagus dari pertemuan dua alat kelamin itu
dalam posisi itu. Geselan kulit batang yang keras berurat itu dengan
dinding faraj yang penuh menyimpan urat sensitif segala rasa geli dan
berahi, membuatkan aku tak karuan haluan. Kepala cendawan Uncle Rafie
juga menyimpan urat geli berahinya tetapi kematangan Uncle Rafie
membuatkan dia mudah mengawal urat geli berahinya supaya tidak cepat
membawa dia ke penghujung upacara.

"Uncle.. Ooohh.." aku mulai berkata-kata dalam mimpi nyata.


"Kenapa Sue.." Uncle Rafie merenung rapat matanya ke buah dada ku yang
bergetar kencang selaras dengan kelajuan pelirnya yang mengepam.
"Cepatlaa.." ringkas jawapanku.
"Awal lagi sayang.." Uncle Rafie memujuk.
"Sue tak tahan.. Uncle.. Hemm"
"Hem?"
"Sue nak sekarang.."
"Sekarang? Takkan cepat sangat?"
"Dahh.. sudah sejaamm.."
"Tak suka lama?" Uncle Rafie cabut pelirnya lalu mengetuk ke biji
kelentit ku untuk mengimbangi rasa sedapnya.
"Nakk.. Tapi nanti buatlah lagii.."

Uncle Rafie tersenyum.

"Baiklah.. Kejap lagi.. Ya sayang" Uncle Rafie memasukkan semula


pelirnya ke dalam farajku yang begitu mudah memberikan laluan itu,
tetapi masih begitu sempit untuk digeledah oleh bapa tiriku.
"Kita naik atas Uncle..," aku mengajak bapa tiriku mengesot semula naik
ke atas. Pelirnya tercabut semula. Aku naik menelentang menggalas
punggungku dengan bantal. Uncle Rafie naik merangkak mencelapak tengah
kelangkang.
"Cantik.." puji Uncle Rafie melihat faraj ku. Tapi aku sudah tidak sabar.

Jariku mengutil-ngutil biji kelentitnya dalam keadaan yang paling


mengghairahkan

"Please hurry.. Uncle.." cepat-cepat aku menarik tangan bapa tiriku.

Uncle Rafie itu terdorong mendepang tangan antara rusuk kanan kiri ku.
Aku merangkul pinggul Uncle Rafie dengan kakiku seraya memberi bukaan
luas dengan jariku supaya batang pelir Uncle Rafie dapat menyelinap
dengan mudah.
"Lembut? Kasar?" Tanya Uncle Rafie.

Aku hanya melayukan pandangan matanya. Kelopak mataku mengecil. Sedikit


demi sedikit Uncle Rafie memainkan peranannya sekali lagi. Dia mengambil
posisi sedap. Dengan kaki celapak katak, peha ku di atas pehanya, Uncle
Rafie mula maju.

"Ahh!!" aku mengerang manja menerima kemasukan batang Uncle Rafie.

Liang farajku membuka perlahan. Seinci menjelajah masuk.

"Uncle.." aku memanggilnya lemah.


"Kenapa?" Uncle Rafie berhenti mengasak.
"Sedaappnyaa.." aku melepaskan kelopak mawarku bila kelopak cendawan
Uncle Rafie sudah ditelan oleh farajku yang tercungak tinggi atas
galasan pinggul di bantal.
"Lagi.." seinci lagi masuk, tinggal lima lagi. Aku cuba menahan geli
bila Uncle Rafie menggentel biji kelentitku. Aku cuba menahan tangan
Uncle Rafie dari meneruskan gentelen itu tetapi Uncle Rafie tetap
beraksi bagi menerbitkan segera berahiku.
"Masuklaah laagi.." aku merintih manja. Bibirku mengetap erat menahan
rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya ke inderaloka.

Seinci lagi menerjah. Tinggal empat inci lagi untuk memenuhi hajatku.

"Padatnyaa.." aku menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur


dari peparangan terancang itu.

Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Aku dapat merasakan liang dalam
kepunyaanku yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala
cendawan bapa tiriku. Tinggal tiga lagi. Faraj ku terasa semakin lincir.

"Uncle.. Sue tak tahan uncle.." aku semakin mengeluh dalam. Keindahan
ini tak mungkin dapat aku kecapi dari mana-mana lelaki.. Uncle Rafie
menolak lagi seinci ke dalam membuatkan tinggal lagi dua inci..

Aku terasa ingin mengemut tapi aku cuba menahannya. Batang pelir bapa
tiriku terasa begitu besar lagi mengembang dan mengeras di dalam
farajku. Terasa lebih besar dari yang tadi. Atau sebenarnya aku terasa
begitu ghairah amat dengan nikmat yang hendak dicapai dengan Uncle Rafie
sekejap lagi bersama-sama bila Uncle Rafie menyemburkan benihnya ke
dalam farajku yang turut akan bersama memercikkan benih untuk ditemukan
dengan benih Uncle Rafie

"Santak uncle.. Dalam lagi.." aku merayu-rayu.


"NAH!!"
DUPP!

"Aahh!!" Aku seperti orang yang kena hysteria bilabatang pelir bapa
tiriku menyantak kuat lubang farajku ytang mengemut kuat.
"Yeaasshh!!"

CLOP! CLOP! CHLUP!

Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang pelir Uncle Rafie
keluar masuk liang sempit ku yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan
merangsang.

"Laju lagi.. Uncle.. Laju.. Dont give up!!" aku menjungkit-jungkit


pinggulku hendak merasakan santakan yang lebih ganas.
"Sempitnyaa.." ucap Uncle Rafie tak pernah merasa reaksi sebegitu rupa
dariku.

Aku sudah kemaruk sangat!! Aku tak sangka begitu indah sekali peperangan
antara aku dan bapa tiriku. Lima inci tarik, enam inci membenam. Seakan
tumbuh seinci. Tarik enam, simpan satu, masuk tujuh jadi lapan.

"Uncle!!" aku mengejang serta merta.


"Kenapa sayang..?" Uncle Rafie terus mengasak laju macam kereta lumba
yang baru kena minyak pelincir baru.
"Cepat uncle.. Sue tak tahan.. Help me please.." Milah makin tak tentu
arah bila Uncle Rafie gigit puting buah dadaku dari sebuah ke sebuah.
"Don't do this to me!!" aku menjerit lagi. Agaknya rumah sebelah pun
boleh mendengar jeritan kesedapan yang aku nikmati ni..
"Relax.." Uncle Rafie memujuk.
"No.. I can't.. Please uncle.. Sue nak sekarangg!!" Aku memang sudah tak
tentu arah lagi sebab aku sudah bertahan begitu lama.

Aku menahan percikan benihku dari tadi. Aku menahan pancaran berahiku
yang menggila dari tadi. Aku sudah semakin hampir ke pantai berahi yang
indah. Cuma aku tinggal hendak terjun ke laut untuk berenang ke tepian
sahaja. Tinggal Uncle Rafie untuk mengemudikan nafsuku ini.

"Uncle.. don't leave me alloonnee..!!" Aku menarik-narik kemasukan


batang Uncle Rafie sambil merapatkan pehaku supaya laluan Uncle Rafie
jadi lebih sempit.

Asakan kian laju. Bantal galas dipinggul sudah terbang entah ke mana.
Cadar sudah bersepah bertebaran ke lantai. Tidak ada apa lagi yang mahu
diingati oleh kami berdua kecuali mengecapi kemuncak berahi mereka
bersama-sama.
"Suuee.." Uncle Rafie tak tahu hendak laju mana lagi.

Gear lima sudah masuk. Sudah pun berpindah ke gear tinggi lori kontena.
Sorong tariknya sudah hilang tempo. Peluh membasah di merata-rata
menitik-nitik ke tubuh dan muka Milah. Peluh di celah kelangkang
menambahkan kelinciran.

"Unncclee.. Sue sudah nak hampir ni.." aku menggentel kelentitku yang
kebasahan.
"Sabar Sue.. Uncle jugaa.." Uncle Rafie sudah tak tahan sama
terikut-ikutkan berahiku.
"Cepat Unclee!!"
"Sssuuee..!! Sempitnya lubang sue.." Uncle Rafie menindih badanku. Buah
dada ku menjadi pelantar kusyen yang empuk di dada uncle Rafie.

Dipeluk tubuhku sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam, lagi kuat
pelukannya itu. Aku sendiri sudah mencakar-cakar Uncle Rafie di
belakangnya dengan kuku ku yang panjang. Agaknya Uncle Rafie terasa
calar dan melukakan. Tapi aku dapat agak Uncle Rafie sudah naik stim.

Uncle Rafie juga semakin sampai. Kami berdua sudah dekat ke penambang.
Laut bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang
membanyak buih dan busa di tepian. Licin. Enak. Empuk.

"Suuee..!" kerandut dakar Uncle Rafie berdenyut mengepam cairan benih


yang likat dari kilangnya naik melalui salurnya.
"Unccllee!!" aku mengemut kian kuat dan kencang. Badanku menggigil kuat
akibat kesepana yang amat sangat.
"Sue.. This is it.." Uncle Rafie bisik ke telinga sambil meneran.

Faraj ku mengemut kuat. Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih


Uncle Rafie memenuhi ruang dan memancut di dalam.

"Sue.. Uncle tak pernah rasa pancaran sebegini.." bisiknya ke telingaku.

Aku tersenyum bila dia meluahkan isi hatinya. Aku pula seakan-akan
menyedut-nyedut air mani bapa tiriku masuk ke dalam rahimku sesudah
bertemu dengan percikan madiku sendiri. Basah seluruhnya. Tidak ada yang
lebih basah dari mandian peluh dan mandian mani kami berdua.. Aku dan
bapa tiriku tercungap-cungap kelesuan. Tak pernah dirasakan keladatan
yang sebegitu indah.

"Uncle.. Sedap nya.. You're great..,"


"Sue pun hebat walaupun this is your first time.." balas Uncle Rafie
sambil pelirnya terus kekal keras terendam setelah habis melepaskan saki
baki maninya dalam faraj ku. Kalau kena gayanya, aku bakal mengandungkan
anak bapa tiriku sendiri yang akan menjadi cucunya.

Walaupun aku bersikap enggan menyerah pada mulanya, tetapi dengan 1001
penyerahan yang wujud di lubuk hatiku, aku lihat Uncle Rafie sangat
puas. Kita saling serah menyerahkan dengan keadaan yang sungguh
mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini berbeda dari yang
pertama tadi. Amat luar biasa perkongsian kita. Amat nikmat bagi Sue
yang menerima dan jelas juga-amat nikmat baginya yang memberi. Nikmat
kita berdua. Untuk kita. Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa aku
sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuk Uncle Rafie. Seakan-akan
tidak mahu melepaskan bapa tiriku.

Waktu itu, kita seumpama sudah sebati. Kita terdampar!! Lesu.. Lesu.
Tidak lagi bermaya lagi. Kini kita longlai. Kita terus berpelukan.
Erat-erat. Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda.
Uncle masih mendakap ku. Uncle balikkan tubuh ku telentang. Kita berpaut
antara satu sama lain. Kita ingin sama-sama kembali ke dunia kita yang
penuh sadar. Kita mahu sedar bersama. Kita mau seiringan kembali kedunia
sebenar. Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang
uncle masih lagi dalam cipap ku.

Uncle Rafie seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga diriku. Aku tidak
tahu berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kita
sama-sama seperjuangan. Kita sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama
menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak
mungkin dapat diceritakan.

Kita terlena dalam dakapan itu.. Berpelukan. Kita masih telanjang.


Terkapai.. Terlena dan tertidur. Sebelum terlena, aku terfikir,
bagaimana aku dapat melakukan hubungan asamara tadi? Uncle Rafie nampak
cukup puas bersetubuh dengan Sue! Sue mencapai klimaks orgasma
bertalu-talu. Kita benar-benar bersatu..!!

Tamat
Zainah Istri Pertama
Kehidupan ini satu adventure yang menakjubkan. Para pembaca situs
17Tahun. N ucapkan salam bahagia. Berbahagialah membaca kisah-kisah yang
dilalui oleh N. Banyak kisah suka dan duka yang berlaku di kompleks
kepolisian di mana N menetap/tinggal.

Hati N sedih. Hujung tahun 1967 N terpaksa meninggalkan kompleks


kepolisian itu. Pindah mengikut abahnya yang ditukarkan ke Kuantan,
Pahang pula. Dia terpaksa meninggalkan kakak-kakak dan makcik-makcik
gersang yang telah mengajarnya tentang sex dan bagaimana hendak
memuaskan naluri perasaan seorang wanita di atas katil dan juga
memuaskan dirinya. Pelajaran-pelajaran itu menjadi senjata saktinya
dalam meladeni wanita baik yang muda mahu pun tua dan tidak kira dari
apa bangsa.

Tubuhnya makin sasa dan dia tampak segak. Tinggi dan athletis. Sudah
mencecah 170cm.. Masih juga tidak suka pakai seluar dalam. Masih juga
gemar konolnya ditibai angin dalam celana atau seluarnya.. Hihihi..
Itulah N..

N menjadi amat pening. Rezekinya untuk memuaskan nafsu makcik-makcik


gersang seperti yang telah dilaluinya tidak berlaku di tempat barunya.
Sebab abahnya tidak mendapat kemudahan berek dalam kompleks polis dan
mereka sekeluarga terpaksalah duduk di rumah sewa.

Abahnya menyewa sebuah rumah kampong dari enam buah rumah dalam kebun
getah. Bkt. S nama kampong itu. Rumah-rumah sewa itu milik seorang
bernama Rahim(35thn) dan isterinya seorang ah, ah Zainah(29thn). Rumah
mereka sebuah bangalo letaknya di depan rumah sewaan yang didiami oleh N
dan keluarganya.

Rumah-rumah sewa yang enam buah itu dibuat sebaris melintang dengan
jarak dalam 50 kaki antara sebuah rumah dengan sebuah rumah yang lain.
Terletak dalam kebun getah dan di belakang rumah sewaan pula semak
samun. Ada juga pokok buah rambutan, macang, mangga dan manggis di tanam
oleh penghuni-penghuni rumah sewa yang lalu. Bila pokok membesar, si
penanam tidak dapat merasai buah-buahnya melainkan warga penyewa yang
masih kekal menyewa di situ.

Rumah sewa yang diduduki oleh N ialah No 1, di depan ialah bangalo tuan
Rumah Rahim. No 2 di duduki oleh Pakcik Sulaiman (40thn), anggota polis
berpangkat koperal, isterinya Makcik Sawiyah(38thn), surirumah dan dua
orang anak mereka, No 3 milik Abang Tukiman (30thn), seorang buruh LLN
dan isterinya Kak Sakinah(24thn), seorang suri rumah, tiada anak, No. 4
Pakcik Hilmi (35thn) kerani LLN, isterinya Makcik Mirah (34thn) juga
kerani LLN dan dua orang anak mereka dijaga oleh Makcik Sawiyah, No 5
Pakcik Hakim (45thn), seorang posman, isterinya, MakcikSharifah(43thn),
pandai menjahit baju dan mengambil upah, anak mereka seramai tiga orang
bersekolah di sekolah asrama penuh dan No 6 milik Bang Harun (28thn)
kerani sekolah dan istrinya Cikgu Limah (25thn) yang mengajar di salah
sebuah sekolah menengah di pekan.

Itulah kehidupan yang dilalui oleh N dalam kelompok kebun getah dengan
sebuah masyarakat yang kecil terdiri dari tujuh keluarga. Dengan
kebenaran tuan rumah, Rahim penghuni dibenarkan berkebun dan memelihara
ayam dan itik. Maka kerja-kerja bercucuk tanam, mendirikan reban ayam
dan itik, memberi makan ayam dan itik menjadi kerja harian N apabila
balik dari sekolah. Dan N juga membina sebuah pondok yang kemas di
hujung kebun, jauh dari reban ayam dan itik di bawah pohon manggis yang
rendang dan tersorok.

Pondok itu berlantaikan papan, berdinding papan separuh, separuh dengan


buluh di bahagian atasnya, bertingkap dan pintunya hanya di tutup dengan
bidai buluh bila hujan. Atapnya dari zinc dan boleh dibuat tempat dia
belajar dan memuatkan tiga hingga empat orang. Di situlah N selalu
menghabiskan waktu-waktu luangnya. Manakala daun tingkap juga diperbuat
dari buluh yang dianyamnya dengan baik. Pondok itu agaktersorok.. Lantai
beralaskan tikar dengan rak buku dari buluh dan dua buah bantal lusuh.

Sekali sekala N tersenyum bila mengingatkan pondok yang dibina dengan


bantuan abahnya itu. Pondok dulu di kompleks lama, tempat dia mula-mula
bersetubuh dengan makcik Anum.. Apakah pondok yang kini di dudukinya
akan menjadi tempat dia bercengkerama?Bersetubuh dengan makcik Anum
adalah kenangan paling manis dan mereka mengulanginya selalu di situ. N
mengelengkan kepalanya.. Apakah makcik-makcik yang menjadi jirannya ada
yang gersang? Apakah dia berpeluang menjadi pengintai kerana letak duduk
rumah sewa di situ agak sukar juga untuk melakukan perbuatan tersebut..
Kecuali di waktu malam, boleh mengintai melalui celah-celah tingkap atau
daun-daun papan rumah sewa yang sekah.. Apakah ada makcik-makcik atau
kakak-kakak yang gersang di situ?N tidak mampu menjawab sedangkan
penisnya sering mencanak tegak bila mengenangkan apa yang sudah
dilaluinya. Sudah masuk tiga bulan penisnya tidak merasa cipap wanita,
semenjak berpindah ke Bkt S.

Selalunya N akan berada di pondok itu selepas makan di rumahnya, sebaik


balik dari sekolah. Sekiranya ada latihan sukan, dia berada di pondok
itu untuk jangkawaktu yang sekejap.

*****
ah Zainah, isteri tuan rumah, tidaklah tinggi orangnya. Bertubuh macam
penyanyi S. Mariam. Memiliki dua buah gunung kembar yang sederhana dan
punggungnya lebar. Orangnya pendiam tetapi sering tersenyum mulus. Dia
mengajar di sebuah sekolah agama rakyat bersama-sama dengan suaminya.
Mereka belum dikurniai anak walaupun sudah lima tahun menikah.

Selalunya ah Zainah ada di rumah selepas tengahari, habis mengajar


sedangkan suaminya akan balik selepas maghrib. Ada tiga atau empat hari
dalam seminggu suaminya tiada di malam hari. Tinggallah ah Zainah
sendirian di rumah pada waktu itu.

Ada waktunya N melihat ah Zainah akan duduk di depan rumahnya menung dan
murung. N amat menghormati ah Zainah dan dia selalu menyapa kalau dia
melihat ah Zainah ketika dia balik dari sekolah. N geram juga dan merasa
senang kalau ah Zainah dapat disetubuhinya..

N memerhati sekeliling. Dia tahu kawasan rumah sewa itu terbuka tidak
berpagar dan bebas. Bila malam agak gelap kecuali sinar datang dari
lampu-lampu dari rumah sewa. Dia dapat melihat dengan jelas ke dalam
bilik ah Zainah yang disinari dengan lampu tidor yang berwat kecil dari
tepi katil besar bercadar biru muda. Matanya ditekap ke dinding sebab
dia mendapati kereta Rahim tidak ada di depan rumah. Dia mlihat ah
Zainah berbaring, hanya memakai kain batik dan baju kurung kedah di atas
katilnya sambil merenung siling bilik itu. Tiada yang menarik dan tiada
aktiviti cuma ah Zainah kelihatan merenung jauh. Entah apa yang
difikirkannya..

N gegas menuju ke rumah Abang Tukiman. Dia menyusur ke tepi bahagian


bilik di sebelah luar mencari lubang di dinding. Dia dapat mendengar
bunyi desahan dan jeritan halus. Hati N berdebar. Dia melekapkan kelopak
matanya ke lubang yang ada. Dia dapat melihat kamar yang hanya dihiasi
dengan lampu tidor yang malap. Namun dia melihat punggung dan batang
lelaki sedang keluar masuk ke dalam lubang faraj. Kini pompaan pungung
itu agak perlahan.. Sedang lubang faraj yang menerima penis itu
mengeluarkan cecair..

"Iee abang ni.. '"suara Kak Sakinah kedengaran mengerutu..

Abang Tukiman sudah tidak menghenjut lagi lalu berbaring menindih tubuh
Kak Sakinah. Kemudian mengalihkan tubuhnya dan N dapat melihat penis
Abang Tukiman yang sudah lembik. Kak Sakinah merempan sambil duduk
memandang suaminya.

Dia memukul punggung Abang Tukiman.. Mukanya masam.. N dapat melihat


payudara Kak Sakinah berbuai. Puting susunya panjang berwarna cokelat
cerah. Buah dadanya sederhana cantik dan keras tegak. Kulitnya halus.
"Apalahh abang nii.." cubit Kak sakinah ke peha Abang Tukiman. "Lom
apa-apa abang sudah kuar.. Inah tak dapat apa-apa bang.. Ina tak Puass.."
"Huhh.. Kamu tuu asyik-asyik tak puas.." balas Abang Tukiman dengan
suara garau lalu kemudian berdengkur.

Kak Sakinah mengelap vaginanya lalu memakai semula baju dan kain batik
jawanya. Dia duduk di atas katil. Hatinya mengkal.

"Dia je yang puas.. Kita ni apa.." rungutnya.. Lalui kembali duduk di


atas katil menyandarkan tubuh mungilnya. Memeluk bantal guling di celah
kelangkangnya.

N beredar dari aktiviti mengintainya. Cuma N tidak melakukan onani sebab


dia tidak suka dengan pekerjaan tersebut kerana diangapnya sebagai
menipu diri. Namun nafsunya bergejolak juga. Tambah melihat payudara Kak
Sakinah yang tegang dan mengeras itu.

*****

Mana kucing melepaskan umpan. Mana kucing menjauhkan tikus. Maka


takkanlah N mahu melepaskan rezeki yang datang bergolek.. Pucuk dicita
ulam mendatang.

"Ieeaa.. Uuuaa.. Iiaa.. Uuaa.. Ssseddapp.." ah Zainah mengepit pehanya


ke pipi N ketika N menjilat pukinya sambil dia mendesah, mengeluh dan
merenggek.
"Uwaa.. Uwaa.."

ah Zainah mengeliat ke kiri ke kanan kemudian membangkitkan tubuhnya


sambil memandang kepada N yang sedang menjilat kelentit, mengulom
kelentit memainkan lidahnya di clit itu, ah Zainah mengerang dan
menjerit-jerit halus sambil menangkat-angkat buntutnya dengan menungkat
tangannya ke tilam di biliknya petan yang sunyi itu.

N meneruskan kerja sambil menjulur lidahnya ke dalam lubang faraj ah


Zainah, sambil mwenyedut lubang itu yang sudah berair..

"OOoo N.. Ooo N.. Pandai kau.. Pandai.. Sedapp," desah ah Zainah
mengoyangkan kepalanya yang sedang kenikmatan dan kesedapan. Dia
meramas-ramas kepala N.

N mengentel puting susu ah zainah yang keras dan tegang. Dia


meramas-ramas payudara yang sederhana besar itu hinga tegang. ah zainah
bagaikan dirasuk kesedapan.
"Uwa.. Uwa.. Urghh.. N.. Bagus kau," kata ah Zainah, N mengangka mukanya
dari pepet ah Zainah lalu berdiri bogel di depan ah Zainah.
"Iee besarnya kote kau.. Panjangnya butuh kau N," mata ah zainah
bagaikan terbeliak sekejap.

Segera N merebahkan ah zainah di atas ilamnya yang empuk itu. Dia


mengangkangkan lebar-lebar peha ah Zainah. Kelihatan puki ah Zainah
terbuka, liang warna merah muda dengan air membecak pukinya. Pantas N
memegang batang zakarnya lalu meletakkan ke mulut lubang faraj ah Zainah.

"Uuu.. Pelan-pelan N.. Takutt.." jerit kecil ah zainah membiarkan bibir


farajnya di kuak oleh jejari N.
Kini N menekan kepala zakarnya.." Plup.. Plup.." Kepala zakar N sudah
masuk ke lubang faraj ah Zainah..
"Aduh.. Adu.. Aduhh.. N pelan.." ah zainah merasakan lubangnya ang
sempit dan sendat itu ditujah oleh satu objek yang besar dan kental
namun rasa itu kini bertukar.. Mendatangkan sensasi yang ngilu dan
bergetar.. Diunding vaginanya yang berair memberi laluan kepada batang
zakar N untuk keluar masuk di lubang farajnya.. ah zainah mengoyang
danmengayak pinggulnya dan ke depan ke belakang mengikut hentakan dan
henjutan N..

Ah Zainah merasakan kegelian bermain di semua dinding dalam lubang


farajnya. Dia mengerang.. Dia mendesar.. Dia menjerit.. Tubuhnya
mengikut rentak.. Tangan N meramas teteknya kuat-kuat.. Dan nikmat
menjalar ke seluruh tubuhnya..

"Sedap Ah.. Sedap ke.. Rasa ke?" tanya N yang terus mempompa batangnya
ke lubang yang sempoit dan mencengkam itu.
"Sedapp.. Nikmat N.. Ko pandai.. tak reti.. sekejap je main.." kata ah
Zainah yang kini pendek-pendek danb kasar nafasnya. Dia mengeluinjang..
Dia menahan nikmat dan penis N yang besar itu menujah dan menghunjam
ganas ke lubang faraj dan mengenai dinding 'g' nya.. Ah zainah kewalahan

"Uwa.. Uwa.. Urghh.. Hihuu.. Urghh.. N.. Tak tahan.. Tak tahan dahh..
Uuurghh.." jeritan Ah Zainah mengetar terasaseka di kerongkongnya.
"Arghhaa.. Kuarr"

N merasakan batang zakarnya berair lembab. Dia terus menghenjut sambil


memegang kedua belah bahu ah zainah sambil mengucup bibir manis ah
zainah dan mereka berkulom lidah dan bertukar air liur. N terus
menghenjut laju, keras dan tepat. Dia merapatkan pangkal penisnya ke
dinding faraj ah zainah sambil mengali.

Kaki ah Zainah terkial-kial.. "Urghh saya kuar lagii N." Ah zainah


memeluk erat belakang tubuh N dengan kedua belah tangannya, sambil
kakinya melipat punggung N yang rakus menghenjut pendek dan pantas.

N meneruskan pergerakannya lama. Henjutanya berkali-kali membuatkan ah


Zainah tidak tentu hala. ah zainah merasakan dia seakan-akan hilang
pedoman. Belum pernah dia merasakan nikmat bersetubuh sebeginbi asyik
dan sedapnya. Dia mengalami klimaks sebanyak lima kali sedangkan N masih
fit dan cergas menghenjut lubang pukinya. Sungguh inilah nikmat
bersetubuh yang baru pertamakali dirasainya dengan seorang budak berusia
lima belas tahun.

"Ahh.. Tunggu mani saa.." kata N yang menghenjut lajuu bagaikan idak
mahu berhenti akhirnya N menjeritt..
"Ah air mani saa kuar.."

Ah Zainah memainkan punggungnya dan menerima air mani N dalam lubang


farajnya yang kini mula teras hangat di sekeliling dinding vaginanya.
Hemburan sprema itu membuatkan mata hitamnya ke aas dan maa putihnya
kuyu kelihatan denga nafasnya ditahan-tahan akibat menerima kesedapan
yang amat sangat..

*****

Keadaan yang dialami oleh N seperti petang itu berlanjutan bila ah


Zainah memerlukannya. ah zainah kagum dan merasa nikmat serta amat
senang dengan permainan yang diuberikan oleh N.

"Jaga rahsia kita ni N.. Tak siapa boleh tahu.." kaat ah Zainah yang
meemluk N manja. N mengucup bibir ah zainah.
"Baik ah.. Saya jaga.. Saya suka kongkek ah.. Lubang ah sempit.."kata N
memuji.
"Ya.. Kote, suami saya tak sebesar dan panjang kote kau.. Melecet bibir
puki ah ni pedihh.. Namun tetap sedap.. Kote kau memberi nikmat yang ak
terhingga.." puji ah Zainah sambil meramas penis N.
"Tak bagi ah cukup ke?" tanya N mengerling sambil memegang payudara ah
Zainah.
"Tidak.. Dia main kejap. Lagipun dia agak ah ni mandul dan dia berbini
muda seorang lagi. Madu ah tu baru berusia 18 tahun lepasan SPM," jelas
ah Zainah kecewa," Tapi tak apa kau ada untuk hilangkan dahaga ah kan?
Sayang kat kamu.." Ah Zainah memberi senyum ke N sambil memegang dagu N.
"Ya ah.. Saya ada dan pangil bila ah mahu.. Saya suke katah juga.."
jawab N ketawa kecil.

Kini N mengongkek ah Zainah sambil mendukungnya mengelilingi bilik tidor


ah Zainah. Dia meletakkan ah zainah ke meja solek, lalu menghenjut
beberapa kali dengan kuatnya ke lubang puki ah zainah. ah zainah terasa
dirasuk kesedapan dan menjerit-jerit sambil mengelus menerima
keserronokan yang sedang dialaminya. Nikmat bila kontl N mengenai
kawasan sensitif dalam farajnya.

"Urghh.." mereka berdua berdakapan, alu menjerit bersama-sama dan sampai


ke kemuncak syurga nikmatt..

Hilang ah bila pukinya kehausan.. Hilang ah bila butuh N menerjah masuk


dan menguasainya..

*****

Itu adventure pertama N di kawasan baru rumah sewaan ayahnya di Bkt S.


Hilanglah giannya setelah beberapa bulan idak menikmati cipap wanita.
Dengan adanya ah Zainah, isteri tuan rumah sewaan, menghilangkan
kepinginnya. Di harap pembaca dapat berhibur dengan kisah N yang sudah
lima belas tahun dalam tingkatan tiga sekolah menengah rendah. Tahun ini
N menghadapi perperiksaan LCE. Para isteri, andalusia, janda dan
makxik-makcik yang suka nak berkenalan dengan N majukan email ke aku.

Tamat
Nikmatnya Isteri Orang Rakan Chatting
Birokrasi pejabat kerajaan selalunya melelahkan namun dalam kelelahan
dan sakit hati itu, ada juga peluang yang menarik.. Peluang yang sukar
dilepaskan atau peluang meminta favour dan dibalas dengan favour. Satu
petang Jumaat di Kem. Kesihatan Malaysia, Jalan Cenderasari, KL.

Aku, "(Setelah tulis nama di buku pelawat). Boleh saya jumpa dengan Pn.
Zaiton?"
Kerani, "Untuk urusan apa Encik?"
Aku, "Berkenaan pertukaran isteri saya, Juru pulih Cara kerja dari
Hospital Kota Bahru ke Hospital Putrajaya."
Kerani, "Ohh.. Itu kena jumpa dengan En. Hamad. Dia ada sekarang ni,
Encik nak jumpa dia?" (tak paham bahasa)
Aku, "Takmau. Saya nak jumpa Pn. Zaiton! Saya sudah jumpa En. Hamad dulu
dan dia tak dapat buat apa-apa untuk tolong saya."

Kerani pergi dan terus ke bilik Pn. Zaiton. Aku duduk dan buat-buat tak
nampak Pn. Zaiton datang. Sambil mengerling boleh tahan wanita ini
conggak aku dalam 39thn. Sederhana tapi payudara besar, muka bulat
senyum lebar, buntut besar, bukanlah gemuk but presentable.. Depan
kaunter yang ramai staff

Pn. Zaiton, "Iya, ada apa.. Boleh saya bantu?"


Aku, "Pn. Zaiton, saya Hamid, suami Nurwani. Saya nak tahu tentang
kedudukan permohonan tukar isteri saya itu."

Sambil itu aku terangkan permohonan sejak Januari dan sehingga kini
belum ada sebarang tindakan oleh KKM. Sudah banyak kali telefon, sudah
buat surat aduan tapi masih belum ada apa berita dari KKM

Pn. Zaiton, "Ooo.. Itu kami belum buat mesyuarat lagi. Kita kena tunggu
lepas mesyuarat baru dapat buat keputusan."
Aku, "Mesyuarat? Berapa lama lagi nak mesyuarat? Takkan selama 5 bulan
tak jumpa satu hari untuk buat meeting. Kalau kira 5 hari bekerja
seminggu pun, ada 80 hari tak termasuk Sabtu. Tak boleh cari 1 hari
untuk buat meeting? Takkan sepanjang masa bos takde, cuti, sakit bla
bla..? Dulu masa saya telefon En. Mohamad, alasan sama jugak dia bagi.
Tunggu bawa ke mesyuarat lah.. Tunggu dapat kelulusan lah. Pastu Pegawai
takde, cuti, bos pegi kursus, bos cuti sakit.. Sampai bila nak macam ni?"

Staff lain kat belakang mula curi pandang dan dengar.

Pn. Zaiton, "Bukan begitu Encik, kita ada prosedur yang perlu diikuti.."
Aku, "Prosedur? Boleh terangkan kepada saya apa prosedur untuk
pertukaran? Berapa lama jangka masa untuk tukar? Bukankah isteri saya
sudah ada pengganti untuk bertukar suka sama suka dengan kawannya dari
Putrajaya?"

Staff lain makin pasang telinga.

Pn. Zaiton, "Ohh.. Sekarang ni kami tak buat lagi pertukaran suka sama
suka. Semuanya kena melalui prosedur biasa. Kena ada meeting.. Kena ada
kelulusan."
Aku, "Okay, jadi berapa lama harus kami tunggu?"
Pn. Zaiton, "Bergantung, tetapi biasanya semua permohonan dibuat sekali
dengan perlantikan staff baru. Kami baru je selesai temuduga untuk
posting staff baru."
Aku, "Habis, kalau takde pengambilan staff baru, kena tunggu tak kira
berapa tahun gitu?

Aku makin naik angin.

"Tuu.. Kat dinding tu.."

Sambil menunjuk ke dinding.

"Apa guna Piagam Pelanggan tu? Bukankah kat situ tertulis proses
pertukaran staff haruslah dibuat dalam masa 2 bulan! Kalau saya tahu
gini punya lambat, baik tak payah mintak ke Putrajaya. Baik mintak ke
HKL atau Hosp. Selayang, dekat sikit. Ingat sudah ada pengganti tu dapat
cepatlah.."
Pn. Zaiton, "Err.. Itu untuk prosedur lama. Kami sekarang tidak buat
lagi suka sama suka. Mesti selepas pengambilan baru."

Tak menjawab soalan dengan tepat.

Aku, "(Angin lagi) Okaylah, sekarang saya nak tanya. Kenapa ada staff di
department isteri saya, sudah dapat pun bertukar ke Perlis walaupun
takde orang datang ganti? Walhal dia baru buat permohanan 2 bulan lepas.
Selepas sebulan, dia sudah pun dapat surat pertukaran, 1 April lepas
sudah melapor diri ke Perlis. Apa ni? Semata-mata dia ada 'cable' atau
orang dalam yang boleh tolong?"
Pn. Zaiton, "Itu mungkin sebab kuota kat Hosp. Kota Bahru yang beri..
Mungkin kat Perlis perlukan orang.."
Aku, "Kuota? Kuota apanya? Dia ke Perlis sebab suaminya kena pindah ke
Perlis. Bukan Perlis yang mintak tambah staff!!"
Pn. Zaiton, "Mungkin Kota Bahru takde masalah melepaskan staff tu.."
Aku, "Takde masalah? Puan.. Untuk pengetahuan Puan, Hosp. Kota Bahru
sedang kekurangan kakitangan, terutamanya Jurupulih Carakerja. Ada empat
orang je termasuk isteri saya. Sekarang beban kerja isteri saya
bertambah, terpaksa cover lebih kerja. Sebabnya ada orang gunakan
pengaruh orang lain untuk kepentingan sendiri. Kenapa permohonan orang
lain yang sudah sediakan pengganti masih belum lulus? Tapi orang lain
pulak senang-senang dapat pindah? Semata-mata kerana ada orang dalam..
Ada cable?"
Pn. Zaiton, "Hmm.. Itu saya tak tahu.. Mungkin.."
Aku, "Macam mana boleh tak tahu?" Surat kelulusan KKM sini yang keluarkan!?"
Pn. Zaiton, "Err.. Itu saya tak dapat jawab.. Tapi kita kadang-kadang
kita ikut arahan orang atas. Tapi permohanan isteri Encik sedang diproses.."
Aku, "Berapa lama lagi nak tunggu? Isteri saya sekarang ni sudah 5 bulan
pregnant.. (suara aku mula kendur). Sakit pening dia takde orang nak
jaga.. Kadang-kadang dia sesak nafas dan sakit dada waktu malam takde
sapa dapat temankan. Kami hanya berhubung melalui telefon.. (aku sudah
mula panas dan menggigil tapi kuatkan semangat). Kena pulak hari minggu
kerja.. Macam mana saya nak jenguk dia pagi buta macam tu?" (Aku tak
berupaya menyembunyikan muka geram, sakit hati, marah dan kecewa aku)
Pn. Zaiton, "Kami paham masalah Encik.."
Aku, "Tak.. Puan tak paham. Kalau Puan paham, sudah lama Puan tolong.
Memang Puan takde kuasa meluluskan. Tapi Puan boleh beri sikit perhatian
ke atas permohonan isteri saya. Kalau benda ni terkena kat sedara mara
Puan, tentu Puan akan buat sedaya upaya untuk tukarkan mereka kan! Puan
kan Ketua Setiausaha jabatan Sumber Manusia. Tentu sikit sebanyak
termasuk dalam bidang tugas Puan.."

Sambil tu aku serahkan salinan surat aduan 3 muka yang sudah aku poskan
ke Pengarah KKM. Aku melihat dia senyum kepada aku.. Satu senyuman sinis
atau suka melihat gelagat aku yang tengah frust.

Aku, "Ni.. Puan tengok ni.. Surat ni saya sudah pos ke KKM sebulan
lebih. Seminggu lepas tu ada fax dari KKM ke bahgian Sumber Manusia
menyatakan aduan saya sedang diberi perhatian."

Aku tunjuk salinan fax tu). Ingatkan lepas dapat salinan fax ni, okayle
sikit. Sedap le hati sebab sudah diambil perhatian. Ini sudah sebulan
lebih pun masih sama jugak. Angin naik balik.

Pn. Zaiton, "Eh, saya taktahu pun pasal fax ni?"


Aku, "Kenapa Puan tanya saya? Tanyalah semua staff Puan yang rajin buat
kerja tu"

Sambil memandang ke staff yang pasang telinga. Semua secara spontan


buat-buat sibuk.

Pn. Zaiton, "Macam nilah. Kami memang sudah habis temuduga jawatan baru.
Dan bulan ni kami akan keluarkan surat."
Aku, "Dulu pun sama jugak janji yang En. Mohamad beri pada saya. Surat
akan dikeluarkan sebelum akhir bulan April. Sekarang mana suratnya? Saya
sudah letih dengan alasan-asalan macam ni. Soalnya, bila isteri saya
dapat tukar?"
Pn. Zaiton, "Kami paham.. Kami paham. InsyaAllah hujung bulan ni keluar.
Awak sabarlah dulu."
Aku, "Saya sudah cuba bersabar Puan. Dulu 2 hari saya terpaksa ambik
cuti untuk jumpa dengan Encik Hamad tu. Takde apa-apa pun perkembangan..
Hari ni pun saya ambik cuti separuh hari lagi."
Pn. Zaiton, "Laa.. Tak perlu datang sebenarnya. Telefon je boleh."
Aku, "Untuk apa telefon? Sekadar nak dengan alasan-alasan remeh tadi?
Bos takde, bos cuti, bos pegi bank, tunggu meeting la.. Bla bla.."
Pn. Zaiton, "Ni fon saya, call me boleh?"

Wanita ini senyum sekali lagi memandang tepat ke mata aku sambil
memberikan kadnya, aku pantas memberikan kad aku semula. Ini peluang nak
cakap personal.

Aku, "Puan, saya bukan marah. Tapi Puan kena paham keadaan saya. Saya
sudah tak tahan orang buat main macam ni. Saya yakin kalau saya ni
'somebody' takkan jadi macam ni. Karenah birokrasi tak abih-abih. Saya
mintak maaflah kalau terkasar bahasa. Saya sebenarnya nak jumpa puan
secara persendirian dalam bilik puan. Tapi puan yang datang jumpa saya
kat depan kaunter ni.."
Pn. Zaiton, "Yelah.. Saya paham. Encik sabarlah sikit masa lagi."
Aku, "Ok lah Puan, saya mintak diri dulu. Terima kasih. I will call you.."

Aku tunduk dan Puan Zaiton beredar sambil aku sempat melihat
punggung-nya bergoyang dalam jubah labuhnya. That phone call was a
goldmine.. Hamid bertepuk tangan, menarik lafaz lega, senyum sendirian..
Pertemuan yang hangat dan panas melepas rasa dan geram di kaunter
bertukar menjadi hangat panas sedap dan ghairah di bilik kondo Hamid-It
was a surprise indeed..

"Uwaa.. O my godd.. Nicee.. Harder dear.. Pump me harder.. Arghh..


Sedapp," rintih Puan Zaiton menerima batang zakar Hamid dalam lubang
pukinya.

Buntutnya yang lebar terangkat-angkat. Tubuhnya yang chubby dilentikkan.


Puan Zaiton menahan kesedapan sambil mukanya berpaling ke kiri dan ke
kanan, berkerut menahan jolokan zakar Hamid yang keras panjang itu. Bulu
pukinya ditrim dan kelihatan air putih lendir meleleh membecakkan liang
vaginanya.

"U love it sayang..?" tanya Hamid dalam cunggapnya sambil menindih dan
menghenjut zakarnya yang keras itu ke dalam lubang puki Pn Zaiton yang
basah.
"Tak puas kah dengan suami you sayang?"
"Tak suami tak power cam u.. Henjutan u nicee and bess dear.. Arghh
oohh.. Ohh arghh," Pn Zaiton mengigit dada Hamid sambil
menhinggut-hinggutkan punggungnya menentukan liang vaginanya dapat
menerina kelelakian Hamid dalam telaga madu nya yang berlengas. Dan kni
mampu mengemut batang zakar Hamid. Hamid dapat merasakan gigitan vagina
Pn Zaiton ke zakarnya.

"O love oh love.. O migodd.. Mid I am comingg.. Mid i tak tahan..


Gelii.. Sedapp, Mid i kuarr," jerit Pn Zaiton mencapai klimaksnya sambil
mengeluh dan menjerit-jerit sedangkan tubuhnya melintuk dan melentik
kemudia kejang.

Hamid meneruskan pompaannya membuatkan Pn Zaiton senak namun sedap..

"Ohh darling.. Ohh.. I juga kuarr.." jerit Hamid lalu mengomol dan
melumati bibir Pn Zaiton dan menghisap puting susu Pn Zaiton yang kecil
keras menegang itu.

Mereka berpeluh dengan banyaknya, nafas mereka berdua


tercunggap-cunggap, batang zakar Hamid diselaputi oleh lendir air mani
Pn zaiton dan Hamid masih merasakan kemutan kuat Pn Zaiton pada zakarnya..

"O dear.. I suka.. Good fuck.. Sedapp Mid, i thank you.." kata Pn Zaiton
dalam bilik mandi memegang kontol N dan menyabunnya. Mereka berdua
berendam dalam bathtub.
"I juga dear.. Love your cunt.. Suka pussy you.. Kuat kemutnya.. Nice.."
kata Hamid senang sambil mereka berkucup semula.
Pn Zaiton senyum melebar membiarkan Hamid mengen-tel puting dan meramas
susunya. "You nak wife you tukar ke?"

Hamid senyumm.. Terasa juga.. Tersentuh juga di hatinya.

"Kalau you bawa isteri you ke sini, kesianlah kat I.. I sukar nak make
love dengan you lagi.." rayu Pn Zaiton sambil menjilat dada Hamid yang
bidang dan mascular itu.
"Kena dan terpaksa dear.. Tapi kita masih boleh make love kan, kenapa
tidak..?" balas hamid lagi menyabun cipap Pn Zaiton dan memainkan clit
dengan jarinya. Pn Zaiton mendesah..
"Ikut you dear.. As long as we can make love.. nanti esuk I uruskan
posting wife you ok.. Don't worry but i want you to fuck me again,"
janji dan pohon Pn Zaiton sementara Hamid lega mendengarnya.

Ya Hamid tidak sangka dia surprise rupa-rupanya Pn Zaiton adalah chat


lovernya di Yahoo Mgr yang tidak pernah dikenalinya. Mereka hanya di
chenel dan Pn Zaiton tidak pernah memberikan identitinya selama enam
bulan mereka chatting. Hanya Hamid sahaja yang memberikan gambarnya.
Dari gambar itulah Pn Zaiton berani meminta Hamid call semula dan
berakhir di ranjang dalam bilik Hamid sendiri.

Tit-For-Tat.. Favour-for-favour.. Namun Pn.Zaiton kepuasan yang amat


sangat. Masih terasa-rasa batang zakar Hamid di dalam lubang vaginanya.

Hamid merasa megah dan banggaisterinya dapat arahan bertukar dan mereka
dapat bersama, di samping itu dia boleh bertukar selera dengan chat
lovernya Pn Zaiton yang tak cukup diberikan makan oleh suaminya.

Tamat
Semalam Bersama Pelajarku
Salam buat pembaca sekalian, kepada pembaca-pembaca yang telah membaca
karyaku "Rakan baruku Mira dan Diana" mungkin menantikan cerita
pengalamanku yang terbaru. Inginku kongsi kini kisah yang berlaku
sewaktu aku mengajar di salah sebuah kolej swasta yang terletak di Johor
Bahru.

*****

Kisah ini berlaku sewaktu aku mengikuti satu perkhemahan yang telah
dianjurkan oleh anak muridku. Aku telah menempah dua buah van untuk
membawa mereka ke sebuah pulau yang terletak di daerah Mersing. Setelah
mereka semua siap sedia dengan kelengkapan masing-masing, seramai 18
orang pelajar yang mengikuti perkehemahan ini. Mereke terdiri 8 orang
pelajar lelaki dan 10 orang pelajar perempuan dan aku ditugaskan untuk
memerhati peserta-peserta tersebut bersama seorang guru perempuan turut
hadir sama.

Dalam ramai-ramai pelajar perempuan itu, ada seorang anak pelajarku yang
agak nakal sedikit di dalam bilik kuliahku. Ramai kawan-kawannya
mengelarkannya 'EZ' kerana sikapnya yang sering mengganggu dan
mengusikku di dalam kelas. Untuk menyakat dan menggosipkan kami, mereka
telah sambungkan namanya "Esya" dengan nama aku "Zack" menjadi "EZ" dan
aku pun terikut-ikut dengan panggilan EZ. Memandangkan perjalanan kami
ke Mersing yang agak jauh mungkin mengambil masa dalam 3 jam baru
sampai, maka aku cadangkan agar kami semua bertolak pada awal pagi
sekitar jam 3.30 pagi.

Sewaktu perjalanan menuju ke destinasi, aku duduk di bangku belakang


sekali bersama EZ kerana diperlawanya berkali-kali membuatkan aku tidak
dapat menolaknya walaupun pada hakikatnya memang itu yang aku harapkan.
Hanya aku berdua sahaja yang duduk di bangku bahagian belakang bersama
beg-beg anak muridku yang lain. Perjalanan menuju ke Mersing memerlukan
perhatian yang lebih daripada pemandu kerana melalui banyak
selekoh-selekoh yang berbahaya kerana perjalanannya yang melalui kawasan
yang berbukit-bukit.

Cuaca agak sejuk pada pagi itu, aku lihat ramai pelajarku sudah
menyambung kembali mimpi mereka sewaktu van bergerak laju menuju ke
destinasi. Begitu juga dengan EZ yang tadinya rancak berbual denganku,
sudah terlentok rapat kepalanya ke bahuku. EZ yang memakai baju yang
agak sendat dan kolar bajunya yang agar lebar, menampakkan aku alur
bukit di dadanya. EZ sememangnya seorang gadis yang memikat, melihatkan
kulitnya yang putih serta bentuk tubuhnya yang padat di setiap sudut
pasti akan membuatkan ramai anak pelajar lelaki menoleh untuk kali kedua
apabila memandangnya.

Perlahan-lahan aku turunkan kepalanya ke pehaku agar memberikan


keselesaan kepada EZ, ia masih tidak sedarkan diri mungkin kerana
keletihan berkemas malam tadi. Aku lihat baju yang dipakainya terselak
sedikit menampakkan pusat dan kulitnya yang putih kekuningan akibat
ditiup angin yang masuk melalui tingkap. Nasfu mudaku mula teransang
apabila terasa kehangatan badan EZ ke pehaku. Sememangnya dari tadi adik
kecilku telah medongak naik menegakkan tiang bendera yang berukuran
hampir 7 kaki panjangnya.

Perlahan-lahan aku masukkan tanganku melalui bahagian bawah bajunya dan


tidak dapat aku gambarkan betapa hebat denyutan jantungku bila tersentuh
2 bukit yang pejal walaupun masih dibaluti bra yang beralas nipis itu.
Aku seluk sedikit di bahagian dalam branya dan terasa agak sempit kerana
kepadatan payudaranya yang mengkal dan branya yang agak sendat. Terasa
hangat jariku bila sentuhan jariku terkena rapat ke pusat bukitnya. Aku
merasakan puting payudaranya menyeras terus bila aku mainkan jariku ke
putingnya yang sentiasa setia menjadi teman kepada dua bukit pejal itu.
Aku lihat mata EZ seakan-akan terbuka dan aku terus menarik kembali
tanganku keluar dari dalam bajunya kerana takut ia tesedar. Aku
pura-pura tidur kerana takut EZ sedar akan perbuatanku tetapi aku
rasakan seperti ada satu tarikan yang membawa tangan aku kembali ke
dalam bajunya.

"Syyhh, pelan-pelan nanti orang depan sedar" EZ seolah-olah berbisik


denganku.

Aku cuba membuka mata dan aku lihat Ez tersenyum memandang aku.
Nampaknya apa yang aku idamkan akan dapat ku santapi pada kali ini. Aku
menatap matanya dan EZ yang masih terbaring di pehaku, ia menarik
tengkukku rapat ke mukanya. Dua bibir kami kini menjadi satu, dapat
kurasakan kemegaran bibirnya yang lembap dengan rekahan bibirnya yang
nipis membuatkan aku merasa begitu ghairah merangkulnya. Kusedut
lidahnya dan memutar-mutarkan lidahku di dalam mulutnya dan EZ seperti
berpengalaman membalas kembali perbuatanku. Lama juga mulutku dan
mulutnya bersatu dan aku mula mencari sasaran baru. Aku seluk sedikit
dibelakang badannya untuk mencari penyangkut butang branya dan dengan
mudah telerailah penghadang dua bukit pejal yang menjadi sasaranku kini.

"Arghh.. Sedapnya Abang Zack.. Teruskan lagi" suara Ez berbisik kerana


takut penghuni lain mendengarnya dan menyedari perbuatan kami walaupun
cuaca masih samar-samar cerah.
Aku terus mencium lehernya dan mengigit-gigit manja telinganya sambil
tanganku masih terus meramas payudaranya. Setelah puas kujilat dan ku
jelajahi leharnya, kini ku singkap pula baju yang di pakainya ke atas.
Aku merasakan payudaranya semakin menyeras, sebelah kusedut-sedut dan ku
gigit-gigit kecil putingnya manakala sebelah lagi kuramas-ramas hingga
tak muat tapak tanganku menampung payudaranya yang besar menyeras.
Terangkat-angkat punggungnya bila aku mejilat-jilat lubang pusatnya dan
tangannya mencakar-cakar belakangku menahan kegelian. Aku cuba untuk
menanggalkan seluar jeannya walaupun agak sukar kerana ruangan belakang
yang agak terhad dan untuk melindungi diri dari pengetahuan yang lain,
membuatkan pergerakan kami terbatas.

"Wah! tembam juga cipap awak ni.." sambil tanganku mengosok-gosok diluar
seluar dalamnya yang sudah basah.
"Agghh.. Abang Zack ni ada-ada ajelah," sambil tangannya mencubit pipiku.

Aku sentap seluarnya dan terlihatlah cipapnya yang sedang masak ranum,
dengan warna yang kemerah-merahan menantikah saat untuk menikmati
kelazatannya. Aku tarik badannya ke atas sedikit dan terus memainkan
lidahku di sebalik lalang-lalang lembut untuk mencari sebutir mutiara di
dalam kelopak tiram. Aku terus menjilat-jilat biji kelentitnya dan
mengorek-ngorek lubang cipapnya. Melihatkan EZ yang sudah tidak kekeruan
dengan kepala sekejap ke kanan dan sekejap ke kiri, membuatkan geramku
ke atas cipapnya semakin menjadi. Semakin lama semakin kuat ku korek
cipapnya dan terasa air hangatnya mula mengalir keluar lagi.

"Arghh.. Arghh.. Masuk dalam lagi bang," dan tubuh EZ mengejang


kekerasan menahan klimaknya mungkin kali kedua atau ketiga.
"Sekarang ni giliran abang pulak" beritahu Ez sambil membetulkan
badannya membongkok menghala ke pehaku.

Perlahan-lahan ia membuka zip seluarku dan aku turut membantu


menanggalkan seluarku. Aku lihat EZ seperti sudah berpengalaman dalam
hal ni menjadikan aku yang serba tak kena dibuatnya. Sememang aku tidak
memakai seluar dalam kerana tidak selesa rasanya apabila ia menegang.
Terbuka sahaja jeanku maka terpaculkan batangku yang dari tadi
sememangnya keras.

"Batang abang ni boleh tahan juga besarnya, panjang pulak tu"


"Cepatlah sikit, abang sudah tak tahan sudah ni", terus aku menekan
kepalanya ke pehaku.
"Sabarlah abang ni, tak lari gunung dikejar"
"Gunung memang tak lari, ni ha! Lava gunung berapi ni rasa sudah nak
terpancut ni.."

Aku mengeliat kesedapan apabila lidahnya memain-mainkan lubang


kencingku, terasa begitu keras batangku menahan kenikmatan. Memang aku
tidak nafikan EZ memang cukup berpengalaman dalam hal ni, sampai ke
telur-telur aku di kulumnya. Bukan setakat itu sahaja, naik terangkat
punggung aku bila lubang dubur aku dijilatnya juga. Tak pernah aku
dikerjakan sedemikan rupa.

"Cloopp.. Claapp" batangku berbunyi apabila di sorong dan tarik mulutnya


menelan batangku.

Kepala takukku dimasukkan lagi ke dalam mulutnya, terasa gigi halusnya


bergesel dengan batangku kemudian dia mainkan lagi lidahnya di lubang
kencing aku. Aku terasa sudah nak keluar sangat ni, namun aku tahan lagi
bagi membiarkan EZ hilang kehausan menjilat ais-krimku. Setelah hampir
20 minit, aku sudah tidak tahan lagi dan terasa macam nak terpancut.

"Ekhuukk.. Ekhuukk.." terdengar seperti orang berbatuk.

Batukkannya membuatkan saluran maniku seperti tersekat dan aku segera


membetulkan kembali dudukku takut ada yang perasan. Rupa-rupanya van
yang kami naiki sudah hampir sampai ke Jeti Perlabuhan Mersing. Walaupun
sudah semakin hampir dan niatku tidak kesampaian untuk menghabiskan
pelayaran yang tengelam di tengah jalan. Aku tidak melepaskan peluang
untuk mencium bibir EZ sebelum sampai ke destinasi.

Aku dan EZ memakai kembali pakaian masing-masing kerana tempat yang tuju
semakin menghampiri. Sedang kami sibuk memakai kembali pakaian, aku
lihat dari celahan kerusi ada sepasang mata yang sedang memerhatikan
pelakuan kami. Aku agak terkejut juga kerana nama baikku mungkin akan
tercemar jika ia hebohkan kepada rakan-rakannya yang lain. Aku cuba
melihat gerangan siapakah di sebalik kerusi itu yang sedang memerhati
kami. Namun wajahnya agak samar-samar untuk aku memastikannya kerana
cahaya pagi masih kesamaran untuk menyuluh tuan empunya diri. Van yang
kami naiki akhirnya sampai ke tepi jeti perlabuhan Mersing tempat untuk
kami menaiki bot menuju ke pulau. Aku bergegas turun untuk melihat
kelibat siapakah yang memerhatikan aksiku dengan EZ sebentar tadi.

Aku melihat seorang gadis berambut panjang berbaju merah mendahului


rakan-rakan yang lain berjalan menghampiri bot yang akan kami naiki.
Namun langkahku terhenti apabila pemandu van yang kami naiki itu
memanggil agar segera menurunkan barang-barang di dalam vannya kerana ia
ingin segera beredar. Setelah selesai memindahkan segala barangan dan
beg-beg yang ingin di bawa ke dalam bot yang kami naiki, aku segera
mencari kembali siapakah pelajarku yang berbaju merah itu tadi.
Percarianku berhasil kerana bot kami naiki tidaklah terlalu besar, maka
mudahlah aku untuk mengesannya. Aku sudah dapat memastikan bahawa yang
memerhatikan aku di dalam van itu adalah Julia. Namun aku tidak terus
mendekatinya kerana ruangan untuk aku mendekati agar sempit dan
menyukarkan pegerakkanku.

Sampai sahaja di pulau tersebut aku segera mengumpulkan semua anak


pelajarku dengan dibantu oleh seorang guru perempuan. Kawasan tempat
yang ingin kami dirikan khemah ini agak jauh sedikit dari kawasan
perkampungan yang ada di pulau itu. Terdapat juga Resort yang
menyediakan chalet-chalet untuk tumpangan pelancong tetapi kami lebih
mementing keseronokan perkhemahan dengan kehidupan yang lebih berdikari.

Memandangkan cuaca yang hampir panas kerana jam telah menunjukkan pukul
11.00 pagi, aku membahagikan tugas masing-masing agar segala kerja
mendirikan khemah, menyediakan makanan dan membersihkan kawasan dapat
dilakukan dengan cepat. Setelah siap segala tugas dan kami pun makan
bersama-sama. Perkhemahan yang kami adakan ini tidaklah begitu ketat
disiplinnya, cuma yang aku tekankan adalah keselamatan pelajar itu
sendiri. Setelah selesai makan mereka memohon untuk mandi di pantai dan
aku membenarkannya tetapi dengan syarat mandi dalam kelompok yang besar.
Aku pun turut mandi bersama-sama dengan anak-anak pelajarku.

Semasa mandi aku melihat Julia turut sama mandi bersama dengan kumpulan
kami. Aku melihat bentuk badan Julia sungguh menarik berbanding dengan
EZ Julia yang memakai baju yang agak nipis, menampakkan susuk tubuhnya
yang padat apabila baju yang dipakainya basah terkena air. Payudaya yang
tergantung megar di dadanya membuatkan aku tidak senang untuk mandi
bersama EZ. Perlahan-lahan aku menghampiri Julia. Aku terus berenang dan
menyelam ke dasar kaki Julia. Julia yang hanya memakai seluar pendek
yang agak longgar, menampakkan pehanya yang putih apabila seluar yang
dipakainya terselak-selak apabila ia melompat. "Auwww.. Auwww.. Apa ni?", teriak Julia apabila
aku terpegang kakinya.
"Burr.. Burr", aku keluar dari dalam air sambil merencis-renjis air ke
mukanya.
"Hai cikgu, tak cukup lagi ke?," perli Julia yang membuatkan
rakan-rakannya yang lain tertanya-tanya.

Hanya aku dan Julia sahaja yang tahu apa yang dimaksudkannya. Aku segera
memberi isyarat agar Julia tidak menceritakannya kepada pelajar-pelajar
lain. Kami mandi sepuas-puasnya sambil bergurau senda antara satu dengan
lain. Sambil itu aku sempat juga menraba-raba punggung dan payudara
Julia. Almaklumlah sudah ramai-ramai kena pegang dan tersentuh pun tak
heran. Setelah puas bermain air, kami semua balik ke khemah kerana siang
hampir melabuhkan tirainya. Berhampiran dengan khemah kami ada sebuah
perigi yang disediakan untuk membilas badan, sementara menantikan
giliran aku berjalan-jalan di persisiran pantai sambil mataku meliar
mencuci mata melihat pelancong-pelancong asing yang hadir di pulau ini.
Dalam kegelapan malam yang hanya disuluhi cahaya rembulan, aku lihat
seperti ada seorang gadis bertenggek di atas batu di hujung persisiran
pantai. Aku merapatinya dan alangkah bertuahnya badan kerana gadis yang
ada di depanku adalah Julia.

"Hai jauh mengelamun, ingatkan pakwe ke." teguranku mengejutkan Julia.


"Eh! Cikgu, buat apa kat sini" sambil membetulkan seluar pendeknya yang
sedikit naik ke atas.
"Sepatutnya saya yang tanya awak, buat apa kat sini?" aku terus memanjat
batu yang didudukinya.
"Boleh saya duduk?", tanyaku meminta persetujuan.
"Cikgu tak pergi makan ke?", soalnya seolah-olah resah dengan kehadiranku
"Apa cikgu-cikgu pulak, panggil Abang Zack je.. Ni bukannya di dalam
bilik kuliah."

Aku cuba mencari idea bagaimana hendak menjinakkan anak muridku yang
satu ni. Sedang asyik aku mengelamun, tiba-tiba naik seekor anak ketam
merayap ditanganku.

"Yes, inilah peluang aku yang terbaik", Kataku di dalam hati.

Sambil aku berbual-bual, anak ketam tadi ku patahkan sepit kecilnya dan
kuhalakan ke belakang bajunya. Perlahan-lahan anak ketam tadi merayap
masuk ke dalam bajunya. Aku menantikan tindak balas Julia terhadap anak
ketam tadi.

"Eh! apa yang yang merayap dalam baju ni"

Dengan keadaan terperanjat, ia mengibas-ngibas bajunya tetapi anak ketam


tadi masih melekat kuat pada bajunya. Seperti yang aku harapkan, Julia
terus memegang aku meminta pertolongan untuk melihat apa yang masuk
dalam bajunya. Aku segera menyelak sedikit bajunya dan menepis keluar
anak ketam itu, namun anak ketam tersebut seperti meminta aku memasukkan
tanganku ke dalam baju Julia untuk menanggalnya.

"Abang Zack cepatlah, benda tu ada lagi dalam baju ni," melentik-lentik
badannya menahan kegelian.
"Benda ni melekat kuat dekat baju tu, tidak mahu tanggal",
"Habis tu takkan nak biarkan aje, cepatlah tanggalkan" sambil tangannya
menarik tanganku agar segera menanggalkannya.

Aku memasukkan tanganku ke dalam bajunya dan menepis keluar anak ketam
tersebut namun tanganku tidak segera keluar dari dalam bajunya. Jari
jemariku mengusap-ngusap lembut di badannya.

"Abang jangan macam ni, nanti orang nampak" Julia minta dirinya
dilepaskan apabila tanganku terus memeluk rapat badannya ke dadaku yang
bidang ini.

Tanganku terus meramas-ramas payudaranya yang masih berbungkus kemas


dengan branya yang berwarna hitam itu. Julia cuba menarik tanganku
keluar dari dalam bajunya, namun aku tak mempedulikannya malah aku terus
mencium lembut cuping telinga dan memain-mainkan lidahku ke dalam lubang
telinganya. Kemudian mulutku terus mencium lembut leher jinjangnya.

"Abang Zack, Julia tak biasalah macam ni.. Abang Zack kan sudah ada EZ".

Sambil tangannya masih berusaha untuk melepaskan dirinya daripada


pelukkanku.

"Tapi, Julia punya punggung dan payudara lebih besar dan pejal dari EZ"
dan jariku terus menanggalkan penyangkut branya.

Tersentap saja penghadang payudaranya, tanganku terus mengentel-ngentel


putingnya. Tangan Julia semakin lemah untuk menepis tanganku dari terus
bermain di payudaranya, kini hanya membiarkan sahaja tanganku terus
bermain di bukit pejalnya itu. Mata Julia tertutup rapat menahan
kesedapan dan nafasnya kini sudah tidak kekeruan lagi. Perlahan-lahan ku
pusingkan badannya mengadap diriku, Julia kini hanya menanti sahaja apa
tindakan aku seterusnya terdadap dirinya.

Melihatkan wajahnya yang ayu dan bibirnya lembab kemerahan, membuatkan


nafsuku bertambah bergelora untuk merasai kenikmatan tubuhnya yang pejal
dan putih itu. Julia hanya memejamkan matanya sahaja bila aku daratkan
bibirku di dahinya dengan kucupan yang lembut, kemudian aku cium pipinya
dan terus menuju ke bibirnya yang merah itu. Julia memeluk erat badanku
dan aku terus memain-mainkan lidahku di dalam mulutnya. Julia yang
tadinya seperti kekok dengan gerakannya kini mula memainkan peranannya.
Lidahnya kini memutar-mutar di dalam mulutku serta menyedut-nyedut
lidahku. Lama juga aku bermain-main bercumbuan dan bermain-main lidah
dengan Julia. Setelah puas bercumbuan aku mencari batu yang mendatar dan
membaringkan tubuhnya.

"Abang Zack cukuplah.. Nanti mereka mencari kita pulak" rayu Julia yang
cuba untuk bangun.
"Jangan risau mereka tidak akan nampak kita di sini, lagi pun Julia
bersama cikgu".

Aku terus mencium kembali mulutnya agar ia berhenti dari berkata-kata


dan tanganku cuba untuk membuka bajunya. Walaupun dalam cuaca yang agak
sejuk tapi aku tidak merasainya kerana apa yang aku rasai kini hanya
kehangatan tubuh Julia yang berada di depanku kini. Aku ramas-ramas
payudaranya dan memain-mainkan lidahku ke putingnya yang berwarna coklat
kemerahan itu. Gigitan-gigitan manja ke putingnya membuatkan Julia
hilang kerisauan, yang dengar hanya keluhan dan rengekkan kenikmatan
dari mulutnya.

"Eheem.. Arghh" suara manjanya memecahkan kesunyian malam.

Aku terus melurut turun lidahku ke pusatnya dan terangkat-rangkat juga


punggungnya menahan kegelian. Aku dapat melihat bulu-bulu halus tumbuh
di bawah pusatnya dan aku merasakan berapa lebatnya bulu jembutnya yang
masih tertutup dengan seluar pendeknya. Julia cuba menahan aku dari
menanggalkan seluarnya namun aku dapat merasakan yang yang tangannya
seperti berpura-pura menahan tetapi pada hakikatnya ia menyuruh aku
terus memainkan cipapnya. Aku menarik turun seluar pendeknya, rupanya
Julia tidak memakai seluar dalam.

"Pehh! Mampat seh" Seperti yang aku jangkakan memang lebat bulunya
tetapi tersusun rapi menghuni di sebalik lurang yang sempit ini.

Tangan Julia cuba menutup lubang cipapnya mungkin kerana malu apabila
aku melihat dengan penuh tekun lubang cipapnya. Aku rasa tak seronok
jika aku seorang sahaja yang bekerja mengemudi sedangkan Julia hanya
menadah kesedapan. Aku terus melucut baju dan seluarku sekali gus. Mata
Julia seperti hendak tekeluar bila melihat batangku menegang menghala ke
mukanya. Tangannya ku angkat dan kuletakkan ke batangku.

"Betulke abang punya sebegini besar sebab lihat adik Julia punya kecil
aje" soal Julia seperti tidak percaya melihat batangku yang besar dan
panjang yang hampir mencecah 7 inici.
"Ohh! Buat projek dengan adik ye.." tanyaku meminta kepastian.
"Tak adalah.. Ternampak aje masa adik tengah mandi" Julia memberikan
kepastian.

Aku tidak menghiraukan apa pun yang berlaku antara Julia dengan adiknya,
yang pasti Julia sedang berada di depan mataku kini tanpa seurat benang
pun melekat di badannya. Aku membetulkan kedudukan aku dalam posisi "69"
agar kedua-duanya dapat merasai kenikmatannya. Julia seperti tidak sabar
terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya dan pula terus
memain-mainkan biji kelentitnya yang terjuntai keluar dari cipapnya dan
jariku memain-mainkan cipapnya. Kadang-kadang terlepas juga batangku
dari mulutnya kerana tidak tahan menahan jilatanku terhadap cipapnya.

"Arghh.. Sedapnya" punggungnya terangkat dan tubuhnya menyejang.

Serentak dengan itu juga lecaklah kolam cipapnya dengan air limpahan
dari saluran cipapnya. Melihatkan Julia sudah sampai orgasmenya. Aku
terus menjilat bersih air limpahannya dan terasa kesedapan yang tiada
dijual di café-café atau restoran-restoran di tepi jalan. Aku juga tidak
mahu menunggu lama kerana tidak sabar rasanya nak merasai ketembaman
cipap Julia. Aku lihat Julia masih lagi menjilat dan mengolum-ngolum
telorku. Aku menarik batangku dan menghalakan tepat ke cipapnya. Aku
kangkangkan sedikit pahanya agar memudahkan lagi perlayaranku untuk
mendayung pelayaran baru. Perlahan-lahan aku masukkan kepala takukku ke
dalam lurangnya yang yang terbelah mekar itu.

"Aduhh.. Bang, sakitnya."


"Pelan-pelan bang".
"Sekejap aje, nanti hilanglah sakitnya" dan aku menyapukan sedikit air
ludahku bagi melicinkan perjalananku untuk meneroka lubang gua ini.

Sedikit demi sedikit aku masukkan, akhirnya tujahanku sampai juga ke


dindingnya. Pelan-pelan ku tarik dan ku tolak batangku masuk ke dalam
liang cipapnya dan kini tidak lagi kedengaran suara kesakitan daripada
Julia tetapi rengekan-rengekan yang lemah dan kenikmatan yang hanya di
dengari.

"Arghh.. Lagi bang.. Arghh teruskan bang".

Bergoyang-goyang punggungnya menahan hentakkanku ke atas cipapnya. Aku


merasakan batang panas terkena lelehan air hangat yang keluar dari
cipapnya serentak dengan itu juga aku lihat ada cairan berwarna merah
mengalir keluar bersama air hangat tersebut. Sekali lagi aku rasa
beruntung kerana dapat merasai daging segar yang belum pernah dijamah
olah mana-mana lelaki. Sememang Julia masih lagi seorang perawan dan aku
sekali lagi berjaya memecahkan dara untuk kali ke berapa aku sendiri pun
tidak dapat memastikannya kerana sudah banyak juga gadis tewas di tanganku.

Setelah puas menadah kini aku biarkan pula Julia berada di atasku.
Melenggok-lenggok punggung memainkan batangku. Mungkin kerana sudah
beberapa kali mencapai klimak membuatkan kakinya tidak dapat bertahan
lama mengangkang di atas badanku. Aku memegang punggungnya dan membantu
menolak naik dan turun punggung agar terus memberikan kenikmatan
kepadaku. Setelah hampir 1 jam berjuang dan belayar bersama Julia aku
rasa batangku semakin mengeras dan berdenyut-denyut. Namun belum semput
aku menarik batangku keluar dari cipapnya,

"Croott.. Croot.. Croott" limpahan air lavaku menujah masuk ke dalam


cipapnya.
"Arghh.. Arghh." Julia juga melepaskan nafasnya tanda kenikmatan yang
tidak terhingga.

Aku dan Julia terdampar seketika dengan satu pelukan erat seperti tidak
mahu dilepaskan. Angin yang dingin dan deruan ombak mengejutkan aku dari
terus berhayal kerana malam yang semakin larut. Aku dan Julia segera
memakai kembali pakaian dan pulang ke tapak perkhemahan.

Pengalaman aku di pulau itu cukup menyeronokkan dan aku tidak melepaskan
peluang untuk bersama Julia bila ada kelapangan waktu seminggu berada
sana dan EZ juga telah merasa kenikmatan batangku semasa berada di pulau
tersebut. Namun aku tidak lagi dapat menghubungi mereka setelah tamatnya
mereka di kolej tersebut.

Tamat
Seks Dengan Bomoh
Namaku Salmiah. Aku seorang guru. Di kampung aku lebih dikenali dengan
panggilan Cikgu Miah. Aku ingin menceritakan satu pengalaman hitam yang
berlaku ke atas diriku sejak enam bulan yang lalu dan berterusan hingga
kini. Ianya berlaku kerana kesilapanku sendiri.

Kisahnya begini: kira-kira enam bulan yang lalu aku mendengar cerita
yang suamiku ada menjalinkan hubungan dengan seorang guru di sekolahnya.
Suamiku seorang guru di sekolah menengah di kampungku. Dia berkelulusan
ijazah dari universiti tempatan sedangkan aku cuma guru maktab sahaja.
Aku tanpa usul periksa terus mempercayai cerita tersebut.

Aku cuma terbayangkan nasib dua anakku yang masih kecil itu. Akupun
boleh tahan juga dari segi rupa dan bentuk badan kerana kedua-dua anakku
menyusu botol. Cuma biasalah lelaki walau secantik manapun isterinya,
tetap akan terpikat dengan orang lain, fikir hatiku. Diam-diam aku telah
pergi kerumah seorang bomoh yang pernah aku dengar ceritanya dari
rakan-rakanku di sekolah. Aku pergi tanpa pengetahuan sesiapa walaupun
teman karibku. Pak Itam adalah seorang bomoh yang tinggal di kampung
seberang, jadi tentulah orang-orang kampungku tidak akan tahu rahsia aku
berjumpa dengannya.

Di situlah bermulanya titik hitam dalam hidupku hingga ke hari ini. Aku
masih ingat lagi apabila Pak Itam mengatakan bahawa suamiku telah
terkena buatan orang dan menyuruh aku meminum air penawar untuk
mengelakkan dari terkena sihir wanita tersebut. Selepas kira-kira lima
minit meminum air penawar tersebut kepala aku menjadi ringan dan
perasaan ghairah yang tidak dapat dibendung melanda secara tiba-tiba.

Pak Itam kemudian mengarahkan aku berbaring menelentang di atas tikar


mengkuang di ruang tamu rumahnya dan mula membacakan sesuatu yang tidak
aku fahami dan menghembus berulang kali ke seluruh badanku. Saat itu aku
masih lengkap berpakaian baju kebarung untuk kesekolah pada petangnya.
Selepas aku berasa agak khayal dan antara lena dan terjaga aku merasakan
tangan Pak Itam bermain-main di butang baju kebarungku.

Aku tidak berdaya berbuat apa-apa melainkan berasa ghairah yang amat
sangat dan amat memerlukan belaian lelaki. Kedua-dua buah dadaku terasa
amat tegang di bawah braku. Putingku terasa menonjol, dan celah
kemaluanku terasa hangat dan mula becak. Aku dapat merasakan Pak Itam
mengangkat kepalaku ke atas bantal dan seterusnya menanggalkan pakaianku
satu persatu.

Setelah aku berbaring tanpa sebarang pakaian, Pak itam mula menjilat
bahagian dadaku dahulu seterusnya mengulum puting tetekku dengan rakus.
Ketika itu aku terasa mat berat untuk membuka mata. Setelah aku mendapat
sedikit tenaga semula aku berasa sangat ghairah dan kemaluanku sudah
mula banjir. Aku berdaya menggerakkan tanganku dan terus mencapai kepala
Pak Itam yang sedang berada di celah kelengkangku.

Aku menekan-nekan kepala Pak Itam dengan agak kuat supaya jilatannya
lidahnya masuk lebih dalam lagi. Aku mengerang sambil membuka mataku
yang lama terpejam. Alangkah terkejutnya aku apabila aku membuka mata
aku terlihat dalam samar-samar itu dua lembaga lain sedang duduk bersila
menghadap aku dan memandangku dengan mata yang tidak berkedip.

"Cikgu" tegur seorang lelaki yang masih belum aku kenali duduk di
sebelah kanan badanku yang telanjang bulat. Setelah aku amat-amati
barulah aku kenal.
"Leman" detik hatiku.

Leman adalah anak Pak Semail tukang kebun sekolahku yang baru sahaja
habis peperiksaan SPMnya. Aku agak kelam-kabut dan malu. Aku cuba
meronta untuk melepaskan diri dari genggaman Pak Itam. Menyedari yang
aku telah sedarkan diri Pak Itam mengangkat kepalanya dari celah
kelangkangku dan bersuara.

"Tak apa Cikgu, diorang berdua ni anak murid saya" ujarnya sambil
jarinya mengulit-ulit sambil menggosok kemaluanku yang basah bencah.

Sebelah lagi tangannya digunakan untuk menolak semula kepalaku ke


bantal. Aku seperti orang yang sudah kena pukau terus baring semula dan
membesarkan kangkanganku tanpa di suruh. Aku memejamkan mata semula. Pak
Itam mengangkat kedua-dua kakiku dan diletakkanya ke atas bahunya.
Apabila dia menegakkan bahunya punggungku juga ternaik sekali. Pak Itam
mula menjilat semula bibir cipapku dengan rakus dan terus di jilat
sehingga keruang antara cipap dan duburku. Apabila lidahnya yang basah
itu tiba di bibir duburku terasa sesuatu yang menggelikan berlegar-legar
di situ. Aku merasa kegelian serta nikmat yang amat sangat.

"Leman, Kau pergi ambil minyak putih di hujung katil, kau Ramli, ambil
kemenyan dan bekasnya sekali di hujung tu." Arah Pak Itam kepada
kedua-dua anak muridnya. Aku tersentak dan terus membuka mata.
"Cikgu ni rawatan pertama, duduk ya."

Arah Pak Itam kepada aku. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus
mengikut arahan PakItam. Aku duduk sambil sebelah tangan menutup buah
dadaku yang tegang dan sebelah lagi ku capai pakaianku yang berterabur
untuk menutup bahagian kemaluanku yang terdedah. Setelah mencapai kain
kebarungku ku tutupi bahagian pinggang kebawah dan kemudian menutupi
buah dada.

Setelah barang-barang yang diminta tersedia dihadapan Pak Itam beliau


menerangkan kaedah rawatan sambil kedua-dua muridnya malu-malu mencuri
pandang ke arah dadaku yang dilitupi tetapi berbalam-balam kelihatan.

"Ni saya Nak bagitahu ada sihir yang dah terkena bahagian-bahagian
tertentu dibadan Cikgu, punggung Cikgu dah terkena penutup nafsu dan
perlu dibuang." Aku cuma angguk.
"Sekarang Cikgu sila meniarap" aku memandang tepat ke arah Pak itam dan
kemudian pandanganku beralih kepada Leman dan Ramli.
"Tak apa diorang ni belajar, kenalah tengok" balas Pak Itam seakan-akan
mengerti perasaanku.

Aku pun terus meniarap di atas tikar mengkuang itu. Pak Itam menarik
kain baju kebarungku lalu dilempar ke sisi. Pelahan-lahan dia mengurut
punggungku yang pejal putih berisi dengan minyak yang di ambil Leman.
Aku berasa khayal semula, punggungku terkemut-kemut menahan kesedapan
lumuran minyak Pak Itam. Kemudianku rasakan tangan Pak Itam menarik
bahagian pinggangku keatas seakan-akan menyuruh aku menonggeng dalam
keadaan meniarap tersebut. Aku memandang kearah Pak itam yang duduk
disebalah kiri punggungku.

"Ha angkat punggung" jelasnya seakan memahami.

Aku menurut kemahuannya. Sekarang aku berada dalamposisi meniarap, muka


dan dada di atas tikar sambil punggungku terangkat ke atas. Pak Itam
menolak kedua-dua kakiku agar berjauhan dan mula melumurkan minyak ke
celah-celah bahagian rekahan punggungku yang terbuka. Tanpa dapat
dikawal satu erangan kesedapan terkeluar dari mulutku. Pak Itam
menambahkan lagi minyak ditangannya dan mula bermain di bibir duburku.
Aku meramas bantal kesedapan. Sambil itu jarinya cuba menyucuk lubang
duburku.

"Jangan kemut biarkan sahaja" terdengar suara Pak Itam yang terlekat di
rongga.

Aku cuba merilekskan otot duburku dan menakjubkan jari Pak Itam yang
licin berminyak dengan mudah masuk sehingga ke pangkal. Setelah berjaya
memasukkan jarinya Pak Itam mula menggerakkan jarinya keluar masuk
lubang duburku. Aku cuba membuka mataku yang kuyu kerana kesedapan untuk
melihat Leman dan Ramli yang sedang membetulkan sesuatu di dalam seluar
mereka.

Aku berasa satu macam keseronokan pula melihat mereka sedang


memerhatikan aku berubat. Setelah perjalanan jari Pak Itam lancar keluar
masuk duburku dia mula berdiri dibelakangku sambil jarinya masih
terbenam kemas dalam duburku. Aku memandang Pak Itam yang sekarang
menyingkap kain pelikatnya ke atas dan terhunuslah pedangnya yang
panjang dan bengkok ke atas itu.

"Buat apa ni Pak cik".


"Jangan risau ni Nak buang sihir" katanya sambil melumur minyak ke
padangnya yang agak besar bagi seorang yang kurus dan agak rendah.

Selesai berkata-kata Pak Itam menarik jarinya keluar dan terus menusuk
pedangnya ke lubang duburku.

"Arrgghh" Aku terjerit kengiluan sambil mengangkat kepala dan dadaku ke


atas.
"Jangan kemut teran sikit" arah Pak Itam yang sedang merenggangkan
daging punggungku.

Setelah aku meneran sedikit hampir separuh pedang Pak Itam terbenam ke
dalam duburku. Aku melihat Leman dan Ramli sedang mer4amas sesuatu di
dalam seluar masing-masing. Setelah berjaya memasukkan setengah zakarnya
Pak itam menariknya kelaur semula dan memasukkan kembali sehingga semua
zakarnya masuk kedalam rongga duburku. Dia berhenti disitu.

"Sekarang Cikgu merangkak keliling bara kemenyan ni tiga kali" arahnya


sambil zakarnya terbenam kemas dalam duburku.

Aku sekarang seakan-akan binatang berjalan merangkak sambil zakar Pak


Itam masih tertanan kemas dalam duburku. Pak Itam mengikutku bergerak
sambil memegang pinggangku. Kedua-dua murid Pak Itam telah mengeluarkan
zakar masing-masing sambil melancap. Aku berasa sangat malu tetapi
terlalu nikmat. Zakar Pak Itam terasa berdenyut-denyut dalam duburku.

Aku terbayang wajah suamiku seakan-akan sedang memerhatikan tingkah


lakuku yang sama seperti binatang itu. Sambil aku merangkak sesekali Pak
Itam menarik senjatanya keluar dan menujah dengan ganas. Setiap kali
menerima tujahan Pak Itam setiap kali itulah aku mengerang kesedapan.
Setelah selesai tiga pusingan Pak Itam menyuruh aku berhenti dan mula
melakukan pergerakan tujahan dengan laju. Sebelah tangan memegang
pinggang dan sebelah lagi menarik rambutku ke belakang seperti peserta
rodeo.

Aku menurut gerakan Pak Itam sambil mengayak-ayakkan punggungku ke atas


dan ke bawah. Tiba-tibaku rasakan sesuatu yang panas mengalir dalam
rongga duburku. Banyak sekaliku rasakan cecair tersebut. Aku memainkan
kelentitku dengan jariku sendiri sambil Tok Itam merapatkan badannya
memeluk aku dari belakang. Tiba-tiba sisi sebelah kiri pinggangku pula
terasa panas dan basah, Leman rupanya terpancut. Ramli merapatkan
zakarnya yang berwarna unggu ke sisi buah dadaku dan terpancut membasahi
hujung putingku. Aku terus mengemut-ngemut zakar Pak Itam dan bekerja
keras untuk mencapai klimaks.

"Arghhrgh" Aku klimaks sambil tertiarap di atas tikar mengkuang. Pak


Itam segera mencabut zakarnya dan melumurkan cairan yang melekat
dizakarnya ke atas punggungku.
"Jangan basuh ni sampailah waktu maghrib" Katanya sambil melondehkan
kain pelikatnya.

Aku masih lagi tertiarap. Aku merasakan bibir duburku sudah longgar dan
berusaha mengemut untuk meneutralkannya semula. Setelah itu aku bangun
dan mencapai pakaianku yang bersepah satu persatu. Setelah mengenakan
pakaian dan bersedia untuk pulang setelah dimalukan begitu rupa, Pak
Itam berpesan.

"Pagi besok datang lagi, bawa sedikit beras bakar".

Aku seperti orang bodoh mencapai beg sekolahku dan terus menuruni tangga
rumah Pak itam.

Tamat
Merogol Murid Montokku
Cerita yang akan aku bawakan pada kali ini adalah pengalaman yang baru sahaja terjadi seminggu
lalu. Sebelum ini, aku mengatakan bahawa diriku masih teruna, tapi seminggu lepas, akhirnya aku
menikmati vagina sebenar pereempuan. Aku sebenarnya telah melakukan suatu dosa besar, iaitu
merogol anak dara orang yang baru berumur 14 tahun. Bagi yang pernah membaca karyaku pertama,
Tiga Wanita Mangsa Intai, tahulah bahawa saya ini masih teruna sehinggalah minggu lalu. Cerita ini
akan aku sampaikan dalam bentuk kronologi supaya lebih tersusun dan mudah difahami.
Keseluruhan masa yang aku laburkan untuk menjayakan projek ini adalah sebulan. Aku akan
ceritakan seminggu demi seminggu.

Minggu 1 (3 Julai 2004)

Aku baru menghabiskan kerja sebagai pelajar praktikal di sebuah syarikat di Johor. Kepalaku pening
setelah berhadapan dengan komputer selama 8 jam. Bayangkan.. Hehe, tapi ada juga masanya aku
luangkan untuk ww.17Tahun. Dipendekkan cerita, aku pun berhenti untuk makan di sebuah restoran.
Itu kali pertama aku singgah di restoran itu.

Sambil menunggu makanan, aku pun memerhatikan sekeliling. Biasalah, nak melihat sama ada
terdapat gadis gadis jelita. Tanpa menunggu lama, aku ternampak seorang gadis yang pada
pandanganku paling tua pun hanyalah 16 tahun. Ini berdasarkan tingginya yang hanya sekitar 140cm
dan saiz teteknya yang masih bersaiz A pada pandangan mata kasarku. Aku pun memikirkan
pelbagai jenis strategi untuk mengenali anak gadis ini dengan lebih dekat.

Aku memerhatikan anak gadis ini adalah anak kepada tauke kedai menjual pakaian. Maka, aku pun
saja sajalah tanya kepada anak gadis ini sama ada kedai itu menjual pakaian lelaki atau tidak. Sial,
dia menjawab sambil lewa dan menyuruh saya melihat sendiri. Habis rancangan aku! Maka, aku pun
menukar strategi dan berpura pura menjadi seorang guru tusyen. Aku katakan kepadanya yang aku
ini sebenarnya seorang guru tusyen yang baru, bekerja secara part time dan sedang mencari pakaian
yang sesuai untuk diriku.

Menjadi! Dari situ, aku lanjutkan perbualan dan bertanyakan kepada dirinya sama ada perlukan
tusyen. Aku pun tahulah namanya adalah Lin. Lin adalah pelajar bermasalah di sekolahnya dan
selalu mendapat tempat 5 terakhir di kelasnya. Aku pun menemui ibunya dan meminta kebenaran
untuk memberikan anaknya itu tusyen. Ibunya pun bersetuju tetapi meminta harga yang murah. Aku
pun bersetuju saja sebab Lin memang seorang anak gadis yang cantik, cukuplah bayarannya jika aku
dapat menikmati badannya yang masih berkembang itu seminggu dua kali.

Kami bersetuju kelas pertama akan bermula pada Hari Isnin 7 pm 10 Julai 2004. Seminggu aku akan
mengajar Lin subjek Matematik dan Bahasa Melayu pada Isnin dan Rabu,7 pm hingga 9 pm. Ini
bermakna aku dapat melihat tubuhnya berkembang setiap hari, alangkah bahagianya.

Minggu 2 (10 Julai 2004)

Selepas habis kerja pada pukul 6 pm, aku pun makan malam cepat-cepat sebelum bergegas ke rumah
Lin. Lin dan ibunya menyambut aku dengan baik. Untuk tidak mengganggu kami, Ibu bapanya
membiarkan aku dan Lin di sebuah bilik yang agak jauh dari ruang tamu. Memang baik layanan Ibu
bapanya kepada aku. Mungkin mereka berharap agar aku betul betul dapat membantu Lin
memperbaiki pelajaran.

Lin berpakaian agak jarang, bukan seperti yang aku perhatikan semasa kali pertama bertemu
dengannya. Lin memakai T-shirt putih yang nipis sehinggakan menampakkan bra-putihnya dengan
jelas di sebalik T-shirtnya itu. Seluarnya pula pendek, hanya cukup untuk menutup separuh dari
pehanya. Mungkin suasana panas pada malam itu menyebabkannya berpakaian seperti itu.

Aku sebenarnya tiada pengalaman mengajar tusyen. Maka, aku pun menyuruh Lin mengambil buku
buku latihannya di sekolah untuk aku semak. Baulah aku tahu betapa sukarnya untuk memperbaiki
keadaan akademik Lin kerana Lin tidak mempunyai asas Bahasa Melayu dan juga Matematik yang
kukuh semasa sekolah rendah lagi. Bayangkan,4 rumus No Negatif juga masih bercelaru di dalam
otaknya! Maka, aku pun katakan kepada Lin supaya bermula dari pelajaran sekolah rendah semula.
Begitulah berakhirnya kelas pertama pada Hari Isnin.

Minggu 2 (12 Julai 2004)

Hari Rabu.. Kelas kedua aku. Seperti biasa, aku memulakan pengajaran pada pukul 7 pm. Namun,
aku melihat Lin sangat gelisah pada malam itu. Aku mengajarkan banyak benda kepadanya,
semuanya tak masuk otak. Susah betul mengajar budak ini! Sepanjang 2 jam aku mengajar Lin,
seolah olah tiada apa yang lekap di otaknya. Sebelum aku menamatkan kelas, aku bertanya kepada
Lin tentang keadaan dirinya. Lin hanya mengatakan bahawa dia berasa pening kepala dan sakit
perut. Dalam hati aku, aku dapat meneka bahawa Lin sedang datang haid. Maka, aku pun
menamatkan kelas lebih awal pada 8.30 pm.

Minggu 3 (17 Julai 2004)

Setelah semua orang pulang kerja pada jam 6 pm, aku pun mengambil kesempatan untuk melayari
situs 17Tahun. Habis kepala aku penuh dengan nafsu. Aku melihat jam, sudah 6.45 pm. Aku tidak
sempat untuk melancap bagi melepaskan nafsuku yang telah mendadak! Aku terus pergi ke rumah
Lin dan memulakan pengajaran.

Pada hari ini, Lin memakai baju berkolar bulat yang rendah. Seluarnya pendek seperti biasa
menampakkan pehanya yang mulus. Namun, hari ini aku nampak Lin memakai bra hitam, bukan
putih seperti dua hari sebelumnya. Aku pun memberikan beberapa soalan Matematik untuk Lin.
Selepas 10 minit, Lin datang bertanyakan soalan kepadaku. Oleh kerana dia bertentangan denganku,
dia terpaksa menunduk untuk melihat penjelasanku. Tersirap darah aku semasa melihat teteknya
yang diselaputi bra hitam terpampang di depan mataku. Ini menjadikan penjelasan aku tentang
soalan Matematik itu menjadi tidak menentu. Lin hanya berpura pura faham dan kemudian beredar
untuk meneruskan latihannya.

Oleh kerana ingin melihat teteknya dengan lebih jelas, aku memberikannya soalan yang lebih susah.
Menjadi!! Lin datang bertanya soalan, dan aku meneruskan pemerhatian terhadap teteknya itu. Pada
kali ini, Lin tahu bahawa aku sedang memerhatikan teteknya dan Lin menggunakan tangannya untuk
menghalang kolar bajunya. Aku pun menjadi malu kerana tertangkap oleh anak muridku sendiri.
Kemudian, aku tidak dapat menahan nafsu lagi dan terus bergegas ke tandas untuk melancap. Oleh
kerana aku dalam suasana yang terburu-buru, aku terlupa menutup pintu.

Aku ini jenis lelaki yang melancap lama baru keluar air mani. Biasanya 5 minit aku kocokkan penis,
barulah berhasil. Sepanjang proses aku mengocok penis, aku tidak sangka segala perlakuan di dalam
bilik air disaksikan oleh Lin. Selepas meledakkan air mani di dinding, barulah aku buka mataku dan
nampak Lin memerhatikan di luar bilik air dengan pandangan yang pelik. Habis! Apa yang perlu aku
jelaskan kepadanya??

Oleh kerana tidak mahu Lin memecahkan temberang, aku katakan itu adalah cara lelaki kencing. Lin
tidak percaya kerana dia kata Adik lelakinya tidak kencing seperti itu. Aku pun ketandusan idea.
Tiba tiba aku mendapat idea gila! Alang-alang aku sudah tertangkap, mengapa tidak aku gunakan
peluang ini untuk menikmati tubuh gadis ini!

Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana cara adiknya kencing. Dia kata adiknya hanya berdiri saja
dan tidak mengocok penisnya untuk kencing. Aku pun menjawab itu adalah cara kencing biasa dan
apa yang aku buat adalah cara "kencing nikmat". Lin tercengang mendengar penjelasan aku. Untuk
memastikan penjelasan aku logik, aku katakan perempuan juga ada cara untuk "kencing nikmat".
Seperti biasa, Lin akan tertanya-tanya setiap kali aku menjelaskan sesuatu perkara yang baru.

Aku mengatakan kepadanya untuk berjanji merahsiakan perkara ini daripada pengetahuan Ibu
bapanya jika mahu aku ajarkan cara "kencing nikmat". Lin bersetuju saja. Menjadi nampaknya idea
aku itu! Tapi bila aku melihat jam tangan, masa sudah menunjukkan 9 pm. Shit, nampaknya acara
meniduri gadis ini terpaksa aku tangguhkan ke hari Rabu. Tapi pada malam itu, aku melancap 2 kali
lagi sambil membayangkan Lin memerhatikan cara aku melancap di rumahnya.

Minggu 3 (19 Julai 2004)

Apabila aku mengetuk pintu pada malam Rabu, Lin yang membuka pintu. Biasanya ibunya yang
membuk pintu. Lin menjelaskan ibunya pergi melawat neneknya yang sakit di Melaka. Bapanya pula
seperti biasa hanya akan balik apabila kelas aku tamat pada 9 pm. Kadang-kadang belum balik lagi
semasa aku menamatkan kelas. Nampaknya, kali ini strategi aku pasti menjadi!

Sebaik sahaja kelas bermula pada 7 pm, aku terus tanyakan kepada Lin samada dia menceritakan
peristiwa pada Hari Isnin kepada Ibu bapanya. Nasib baik, Lin mengikut perintahku. Kemudian, Lin
menuntut janji untuk mengetahui cara kencing nikmat untuk wanita. Aku pun tanpa melengahkan
masa mengeluarkan"desktop" atau moblie computer aku. Nampak canggih sungguh pelajaran pada
malam Rabu itu, perlu menggunakan"desktop"!

Aku pun memasang VCD lucah yang aku bawa dari rumah. Lin malu malu apabila menonton VCD
itu tapi aku tegaskan pelajaran itu hanya dapat diajar selepas menonton VCD itu. Jadi, Lin pun
terpaksa tengok VCD itu sambil tersipu-sipu. Adegan pun bermula dengan seorang perempuan
menanggalkan pakaiannya satu persatu di bilik mandi. Kemudian, heroin itu pun menyabuni
badannya. Apabila menyabuni teteknya, heroin itu menggunakan lotion khas dan agak lama heroin
itu menumpukan di teteknya.
Aku pun menjelaskan kepada Lin bahawa cara itu adalah permulaan untuk mendapatkan "kencing
nikmat". Lin hanya mengangguk dan meneruskan menonton VCD itu. Kemudian, adegan
bersambung dengan hero VCD itu masuk ke bilik mandi dan menolong menyapu body shampoo ke
seluruh badan heroin itu. Selepas itu, kedua-duanya mandi bersama sama. Hero itu pun mula
menjilat seluruh badan dari telinga sehinggalah ke vagina heroin itu.

Pada masa itu, aku perhatikan nafas Lin sudah mula tidak menentu dan aku merasakan inilah
saatnya. Aku pun meraba raba payudara Lin. Lin agak terkejut dengan perbuatanku dan hampir
menjerit! Tetapi aku sempat menutup mulutnya dan terus meraba teteknya dengan sebelah tangan
lagi. Sambil meraba-raba teteknya, aku mengangkat bajunya dan terus meraba dengan coli Lin masih
berbungkus rapat. Kemudian, tangan kiri aku meraba ke dalam colinya dan menggentel puting
kanannya. Tangan kanan aku masih menutup mulut Lin tetapi selepas beberapa lama, Lin tidak lagi
memberontak. Aku pun melepaskan tangan kananku dan meraba kedua-dua teteknya.

Sambil meraba-raba teteknya, aku membuka bajunya dan kemudian colinya. Lin hanya terusap usap
nafasnya sambil menutup mata. Perkataan yang aku dengar dari mulutnya adalah "Ahh.. Ahh.."
sahaja. Kemudian, aku pun menjilat teteknya dengan teknik pusaran. Teknik ini adalah dengan
membuat satu bulatan yang semakin mengecil dari luar dan menumpu ke puting payudara Lin. Aku
belajar cara ini dari VCD lucah yang aku lihat tadi. Teknik ini aku lakukan sekitar 10 minit.

Kemudian, aku lihat hero di dalam VCD itu telah mula melakukan doggie style di bathtub. Sambil
terus menjilat jilat teteknya dan satu tangan meraba raba teteknya yang satu lagi, aku menanggalkan
seluarnya dengan tangan yang satu lagi. Agak susah kerja ini kerana seluarnya ketat. Lin juga
menghalang tetapi aku gunakan segala tenagaku untuk menghalang Lin dari bergerak. Akhirnya aku
berhasil menanggalkan seluarnya. Sial, rupanya Lin tidak memakai seluar dalam!

Ah, peduli apa, yang penting kerja aku jadi lebih senang! Aku memerhatikan vagina pertama yang
dapat aku lihat buat kali pertama dalam sejarah hidupku. Bulunya masih pendek jika dibandingkan
dengan heroin di dalam VCD itu. Sekitar 2 cm sahaja pada pandangan mataku. Aku pun meraba raba
vaginanya dan cuba mencari biji kelentit. Aku tak ada banyak pengalaman dan mengambil masa
agak lama sebelum jari aku mengesan sebiji benda sebesar kacang.

Lin seperti terkena kejutan elektrik semasa aku tersentuh klitorisnya! Aku pun terus menggentel-
gentelnya. Dalam masa yang singkat sahaja, tubuh Lin kekejangan dan tangan aku terasa basah
dengan pancutan air maninya. Wajah Lin berpeluh peluh pada masa itu dan Lin nampak keletihan.
Tapi, batang aku yang telah tegak sejak 30 minit lalu belum lagi dipuaskan!

Aku melihat adegan di mobile computer aku telah memaparkan aksi hero dan heroin yang lain.
Heroin sedang mengulum zakar hero. Aku menjelaskan kepada Lin bahawa apa yang dinikmatinya
tadi adalah kencing nikmat untuk wanita. Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana rasanya. Lin
mengatakan:"Memang luar biasa, cikgu! Lin tak pernah rasa macam ini! Memang hebat kalau
"kencing nikmat". Aku hanya tertawa kepuasan kerana dapat mengajar erti orgasme kepada Lin.

Aku meminta Lin untuk membantu aku pula untuk mencapai kencing nikmat. Lin bertanya
bagaimana. Aku menyuruhnya mengikut sahaja adegan heroin mengulum zakar hero di dalam
komputer. Lin menolak! Aku pun menjelaskan bagaimana aku tadi sanggup menjilat vaginanya dan
membantunya mencapai kencing nikmat sambil merayu rayu kepadanya. Dia menolak juga,
akhirnya aku menyuruh Lin mengocok penis aku seperti yang aku buat di dalam bilik air Isnin lalu.
Lin bersetuju!

Lin pun mula mengocokkan penis aku. Geli seluruh badan aku bila Lin menyentuh batangku! Lin
tidak mahir mengocok batang aku. Kukunya kadang-kadang terkena kulit batangku dan aku merasa
sakit. Akhirnya, aku pun menggenggam tangannya dan mengocok penisku. Tangan Lin yang lembut
memang lebih sedap jika dibandingkan dengan tangan aku sendiri yang mengocok penisku. Tidak
berapa lama, aku merasakan air maniku akan meledak. Tanpa Lin sedari, aku tolak kepalanya
sehingga batangku berada dalam mulutnya.

Aku pun memancutkan air maniku di dalam mulutnya. Lin terus pergi ke tandas untuk muntah
selepas itu. Aku yang kelesuan pun membiarkan sahaja Lin. Aku melihat jam, sudah pukul 8 pm
rupanya! sudah 1 jam aku menikmati tubuh Lin! Selepas itu, Lin mandi sebelum aku meneruskan
pengajaran aku.

Malam itu, aku hanya mengajar untuk 1 jam saja. Satu jam telah aku gunakan untuk bersetubuh
dengan Lin dan juga membantunya mencapai orgasm pertama dalam hidupnya. Aku kini sudah
bebas untuk mengajarnya Matematik sambil meraba teteknya. Tentulah ini semua dilakukan semasa
ibunya tiada di rumah! Alangkah bahagianya aku dapat menikmati semua ini..
Nakal di Kampung Nelayan
Salam dari Kuantan sekitar tahun '70. Angin Laut Cina Selatan membelai tubuh-tubuh kerdil di
Tanjung Lumpur. Sebuah kampung yang penghuninya rata-rata nelayan.

Datanglah bercanda ke kampung ini


Pesisir pantainya bersih dan putih
Kutiplah siput kutiplah karang
Datang berjemput sayang nak pulang
Naiklah bot payang berpayang
Seberangilah sungai gendang bergendang

N mengikuti Seman, rakan setingkatannya. Sudah lama dia mahu ke kampung nelayan namun
kesempatan tiada. Hujung minggu itu Seman mengajak N, pulang ke kampung nelayan, ke
rumahnya di salah sebuah kampung di Tanjung Lumpur. Seman anak muda yang berotot-otot
tubuhnya. Tangannya kasar, otot-otot yang berketak-ketak keras. Dia anak kelahiran Tanjung
Lumpur. Duduk di asrama sebab sukar mahu berulang alik. Lama N tidak mengikutinya ke
rumahnya. Kira-kira N sudah biasa dan mesra dengan keluarga Seman.

Ayah Seman, Pak Kadir(48thn) adalah nelayan sejati.. Mengikut jejak langkah datuk neneknya,
turun temurun. Orang yang bertubuh tegap dan rendah ini tidak pernah takut akan laut dan
ombaknya. Sanggup berumah di tepian pantai dan mengharung gelora mencari rezeki untuk
membesarkan anak zuriatnya.

Mama Zu (44thn) ibu Seman, turut sama memberikan sokongan dan kerjasama kepada suaminya,
Pak Kadir. Berat sama dijinjing senang sama dirasa. Rumah kampung tinggalan bapa mentuanya
menjadi tempat mereka anak beranak berlindung, dipusakai oleh suaminya. Mama Zu orangnya
rendah, bermuka bulat, mulutnya becuk, bibirnya halus, teteknya besar dan kulitnya bersih kuning
langsat.

"Oi N, jangan asyik merenung laut tu.." jerit Mama Zu sengih sambil mengutip ikan asin dari
jemuran.
"Kalau ya pun tolonglah makcik nii."

N mengalihkan pandangan dan melihat kelibat Mama Zu yang hanya berkemban dengan kain batik
dan kepalanya dibalut dengan kain batik juga. Bahagian tengkok dan dadanya terbuka kepada
cumbuan angin laut dan dia memasukkan ikan masin jemurannya ke dalam guni. Dia bangun dan
pantas mendapatkan Mama Zu yang sedang sengih.

"Rajin Mama buat ikan masin" kata N yang sudah mendapatkan Mama Zu sambil mengambl guni
kosong untuk membantu mengutip ikan-ikan masin yang dijemur di beberapa buah para depan
rumah mereka.
"Kena rajin N. Nak hidupkan anak-anak. Semua nak pakai duit, takde pitih susah juga," jawab Mama
Zu, "Tambah Mama sudah ada cucu. Kak Zizah kau sudah jadi janda dan balu. Suami dia maut
dilaut."
"Ya ampun, mana akak Zizah?" tanya N pula.
"Belum balik dari pekan. Dia bawa anak dia ke sepital sebab cucu makcik tu tak sihat. Kejap lagi
baliklah dia."

N angguk. Dia ingat lagi pada Kak Zizah(19thn), Kakak sulung kepada Seman. Orangnya saling tak
tumpah dengan Mama Zu. Cuma Kak Zizah bertubuh sedap tidak besar sangat. Kini sudah menjadi
janda kerana suaminya ditelan laut sehinggakan mayatnya tidak ditemui dalam satu kejadian ribut
tiga bulan lalu. Itulah cabaran menjadi nelayan. Kak Zizah mungkin redha dengan pemergian
suaminya. Dia cuba mengikut jejak Mama Zu yang bersuamikan seorang nelayan. Kak Zizah
menikah di usia muda selepas kandas dalam perperiksaan LCEnya.

"Nape tak ikut bapaknya dan Seman ke laut N?" tanya Mama Zu yang mengikat muncung guni. Dia
meneruskan memngutip ikan kering jemurannya.
"Tak berani Mama, takut dengan laut. Takut dengan airnya tapi suka pada ikan-ikan yang ditangkap.
Suka makan ikan, sotong, keta dan udang tapi risau nak ikut mereka" tambah N menyeringai.
"Tak salahkan kamu, kalau ak biasa tak usah. Nanti apa-apa jadi susah pula kami sekeluarga nak
bersoal jawab dengan mak bapa kamu pula" sahut Mama Zu ketawa kecil terhinggut-hinggut
dadanya.

Mama Zu meneruskan kutipan dan N juga. Sekali sekala N menjelau ke dada Mama Zu yang turun
naik itu. Buah dada Mama Zu bergayutan di sebalik kembannya.

Petang sudah berlabuh senja mengikut dan matahari berada di kaki horizon dengan warna merah
suramnya.

"Malam karang Mama bakarkan ikan buat kamu," kata Mama Zu sengih memandang N yang
berlenggeng hanya bercelana sahaja, "Kamu suka kan? Mak abah kamu sihat?"
"Yaa.. Mereka kirim salam" kata N.

Mama Zu membongkok dan N melhat pungung Mama Zu yang lebar tanpa memakai celana dalam
kerana tiada kesan di kain kemban yang dipakainya. Kontol N mula mengembang, puas N
mengawalnya sebab dia tidak memakai seluar dalam seperti biasa. Bentuk kontolnya jelas kelihatan
juga dari luar celananya.

Seman mengikut ayahnya, Pak kadir ke laut. Memang semalamanlah mereka diharung gelombang.
Paling awal esuk pagi mereka balik. Lagipun cuaca cerah dan tidak nampak awan hitam di langit.
Bila wajah bulan kelihatan, maka Seman dan ayahnya, Pak kadir akan berada di laut semalamanlah
nampaknya. Pasti mereka akan mendapat ikan dengan banyaknya. N dan Mama Zu masih mengutip
ikan masin yang banyak di jemuran.

"Eh kau N.. Bila datang. Tengahari tadi.." jawab N yang memandang kepada Kak Zizah, berpakaian
kemeja T sendat dengan jeans sambil mendukung anaknya yang tidor dan sebuah bag. N pantas
mendapatkannya dan mengambil bag lalu membawanya ke rumah menguntit di belakang Kak Zizah.
Punggung Kak Zizah bergetar bergoyang menyentak nafsu mudanya. N melepaskan keluhan.

Kemudian N keluar semula menolong Mama Zu dengan mengangkat guni-guni yang sudah penuh
dengan ikan masin dan berikat, lalu diangktnya masuk ke dalam setor di tepian rumah.

"Kak Zizah sudah balik Mama" kata N.


"Baguslah.. Taklah risau nak menunggu dia." sahut Mama Zu sengih dan mengelap tangannya
dengan tuala yang ada di situ.

N duduk di jeti depan rumah Mama Zu melihat matahari berlabuh dan menutup tirai siang, lalu
mengeluarkan tirai malam dengan bulan penuh mengambang disambut dengan canda angin laut Cina
Selatan. N meraskan nikmatnya.

Kawasan rumah di kampong itu agak jauh juga jaraknya antara satu sama lain. Kebetulan rumah
Seman hampir dengan gigi laut dan deburan ombak menjadi muzik paling enak didengar oleh
telinga. Di belakang rumah Mama Zu ada kali-airnya sejuk dan di situ di perbuat kolam mandi dan
tempat membasuh.

Rumah itu besar juga mempunyai ruang yang luas dan tiga buah bilik. Mama Zu dan Pak kadir
mempunyai dua oang anak sahaja. Kak Zizah dan Seman. Kini mereka sudah mempunyai
mempunyai seorang cucu berusia setahun. Kak Zizah pula menjadi balu dan janda muda. Belum
puas lagi hidup bersuami.

N ke belakang rumah mendapatkan kolam mandi di kali. Cahaya bulan menyinari kawasan kolam
mandi itu. Kali itu ditakung airnya dengan bersempadankan batu sungai yang diatur dan disusun
dengan bagus. Tebing yang dijaga rapi dan terdapat sebuah batu besar yang berupa lantai dijadikan
tempat membasuh pakaian dari mengonyoh dengan sabun sehingga membanting cucian dengan air
kali itu. Di sekelilingnya ditumbuhi semak dan lalang serta pokok gajus, dua tiga batang yang
merimbun.

N sampai ke gigi air kali. Jernih dan wajah bulan terpantul di permukaan air. Dapat melihat beberapa
ekor ikan bermain dengan riangnya. N maki asyik. Dia tahu tidak ada sesiapa yang melihatnya.
Mama Zu dan Kak Zizah di atas rumah sedang membakar ikan dan memasak nasi dan sayur. Bunyi
TV kedengaran sampai ke kolam di kali. Jauh-jauh sayup kedengaran bunyi injin bot memekak.
Masih ada yang buru-buru ke laut disebabkan cuaca yang bagus.

N memandang keliling da pasti tiada sesiapa. Lantas dia menanggalkan tualanya dan meletakkan di
atas batu leper itu. Dia terjun ke dalam takungan air yang agak sejuk itu. N menyelam dan berenang
seketika. Puas seluruh tubuhnya dicumbui air. N mengesat leher, ketiak dan menonyoh daki-daki di
badan, selangkang, peha dan kakinya.

Dia mengambil sabun lalu menyabun tubuhnya. Tidak lupa kontolnya yang terkulai menunduk dan
telurnya yang kecil mengecut. Senjata sulit dan buah zakarnya disabun bersih-bersih. Kemudian N
meletajkkan sabun lalu mencelup zakar dan telor nya ke dalam air sambil mengosok-gosok
kelelakiannya supaya tidak berbau dan bersih.

Sepasang mata yang berselindung di sebalik pokok gajus memerhatikan dengan debaran di dadanya.
Melihat anak muda baya adiknya, sedan mandi bogel dan telanjang. Dan dengan jelas dapat melihat
susuk ubuh lelaki yang tinggi, berdada bidang dengan zakar yang terkulai layu agak besar msuk ke
dalam. Kepala kontol macam mentol lampu tidor. Dia meneguk air liurnya. Memegang cipapnya di
sebalik kain batiknya.

N masih berenang dan mandi manda. Mengumur air dan membuangnya beberapakali. Kemudian
berdiri tegak menghadap ke lembaga yang sedang melihatnya. Memainkan zakarnya dan menarik-
narik ke depan.

Lembaga yang melihat perbuatan N itu menjadi ghairah yang amat sangat. Tidak pernah dia melihat
lelaki berkeadaan sedemikian. Waktu dia bersuami dulu pun, jarang dia dapat melihat kontol aruah
suaminya. Yang dia tahu hanyalah merasakan kontol itu berada didalam vaginanya. Kontol suaminya
taklah sebegitu melainkan kontoL sahaja. Tapi yang ini lain sungguh. Tengah tidurpun sudah besar
dan panjang.. Apatah lagi semasa ereksi.

N terdengar sesuatu. Dia macam merasakan ada orang sedang melihatnya mandi dalam keadaan
telanjang itu. N berheni mengocak air dan memandang ke sebatang pokok gajus. Bulu romanya
menegak dan N meremang. Dia buat tidak tahu dan memainkan kontolnya. Memperlihatkan
kontolnya yang jinak belum meradang.

Kini N merasa lega. Dia merasakan mata yang mengawasinya sudah hilang. N pantas mengelap
tubuhnya dan mengenakan tuala untuk balik semula ke rumah.

N memakai kemeja T nike warna biru tua dan celana pendek nike tanpa seluar dalam sebaik masuk
ke bilik Seman. Bilik eman menjadi biliknya malam ini kerana Seman mengikut ayahnya, Pak kadir
ke laut.

"N.. Mari makan" jerit halus Kak Zizah di permukaan pintu.


"Baik kak" sahut N sambil menyikat rambutnya.

Dia keluar mndapatkan Mama Zu dan Kak Zizah di kepala rumah. Mereka makan di lantai di depan
rumah sambil menikmati laut yang tenang dengan bulan yang mengambang. Mama Zu yang
berkemban dengan kain batik lembut. Mama Zu sering begitu baik siang mahupun malam. Dia
berpakaian betul bila keluar rumah sahaja. Kak Zizah pula memakai kaftan labuh berwarna jingga
tua.

"Hah, tunggu apa lagi, mari kita makan" pelawa Mama Zu sengih, "Ka suka ikan pari sudah makcik
bakar, juga sotong. Ketam makcik masak masam manis. Itu aja yang ada. Nak makan dengan nasi
boleh nak rataHPun boleh."
"Makan N, makan. Bukan selalu kau ke umah akak ni," sambut Kak Zizah menjelau.
"Baik Kak tima kasih. Buat susah-susah aja" balas N yang mula mengambil ikan pari yang dibakar.
Dia mencecah dengan air asam yang dibuat oleh Mama Zu.
"Alaa setakat ikan dan hasil laut, Itu kemudahan yang ada dengan kami. Tak susahnya ya tak mak?"
tanya Kak Zizah.
"Uhh.. Uhh.. Tak susah, makan lerr." tambah Mama Zu yang turut menikmati makanan itu.

Sekali sekala N dapat melihat mata Kak Zizah melihat ke kelangkangan-nya. Gitu juga dengan
Mama Zu melihat benjolan di seluarnya. N pura-pura buat tidak tahu dan meneruskan ratahannya.
Selepas pari ketam dan sotong. Dia berasa kenyang dan nikmat. Sikit pun nasi tidak dijamahnya. Dia
senang meratah danbla dia sendawa, N memberhentikan makannya. Dia membasuh tangan dengan
buah limau purut untuk menghilangkan bau maung.

Kak Zizah mengemaskan pinggan mangkuk dan membawa ke dapur. Anaknya sudah tidor nyenyak.
Mama Zu pula duduk berlunjur di depan pintu rumah menarik nafas lega melihat ke arah laut. N pula
menjuntaikan kakinya dari lantai jeti di depan pintu rumah. Angin laut berhembus. Mama Zu diam
sebentar melayan fikirannya sambil meman-dang ke ombak yang menghiasi dada laut.

"Mari duduk Kak Mama ni N.." ajak Mama Zu yang menyandarkan tubuhnya ke dinding rumah
sambil menjulurkan kakinya di atas jeti depan rumah. Tiada oran yang lalu di kawasan itu sebab
rumah itu rumah penghujung.
"Baik Mama" sahut N bangun dan duduk sebelah Mama Zu.

Malam merangkak. Kak Zizah tidak timbul-timbul selepas makan malam itu. Mungkin dia keletihan.
Mama Zu dan N, duduk sebelah menyebelah memandang ke laut dan mendengar deburan ombak.

"Apa yang kau fikirkan N," tanya Mama Zu senyum.

N memandang ke depan dan ekor matanya melirik melihat Mama Zu tersenyum manis.

"Takde apa-apa Mama. Hanya melihat laut dan rezeki yang ada didalam-nya" jawab N bersahaja.
"Ini kehidupan Mama. Ada waktunya takut, khuatir suami ke laut. Ada waktunya bongeng bosan dan
sendirian sebab suami juga ke laut. Tapi sudah lama-lama, tak kisah. Bosan tu yang buat Mama
resah," kata Mama Zu mengusuk kakinya yang putih melepak dengan betisnya bunting padi. Jari
kaki dan tangannya kecil dan pendek. Hidung N terbau aroma tubuh Mama Zu yang menyenangkan.

Mama Zu meletakkan telapak tangannya ke peha N yang bogel. Dia melihat lekuk dan bentuk kontol
dari luar seluar N. Perlahan-lahan dia mengusap peha N yang menyetir sensasi terus ke kontolnya.
Nmenutup matanya sambil menyandarkan kepalanya ke dinding. Membiarkan angan Mama Zu
meraba-raba pehanya kemudian menyentuh kontolnya dari luar seluar. Sentuhan itu membuatkan
dada N berdebar.. Kini Mama Zu sudah memegang kontol N dengan kedua belah tangannya dari luar
celananya. Membelai dan mengocok perlahan dan N mendesah.

N pula melondehkan kemban Mama Zu. Dia membuka mata dan melihat sepasang buah dada yang
segar dengan puting warna hitam. Kecil lalu Nmenynyotnya. Mama Zu menarik nafas dan menutup
matanya.

"Uuu N apa ni, panjang besar kontol kau. Mama nak tengok," kata Mama Zu lalu dia mengeluarkan
butuh N dari celah celana, "Wahh.. Besar."
"Payudara Mama juga lawo. Masih keras. Tegang" kata N sambil meramas buah dada Mama Zu.

Wanita sebaya itu mengerang. Dalam pada itu angan N sudah menyelak kemban Mama Zu dan
memegang cipap tembam wanita itu. Dia menguak dengan jari jemarinya dan cipap itu sudah terasa
basah lalu N menjolok jarinya ke dalam lubang faraj Mama Zu. Mama Zu tersenak dan mengalihkan
buntutnya, memandang semula ke muka N lalu mengucup bibir N. N menyambut dan mengulom
sambil bermain lidah Mama Zu.

Mama Zu melepaskan pegangan di kontol N. Dia membetulkan kembannya, lalu bangun. Tangan N
ditariknya" Jom ke bilik Mama." N bangun dan menguntit tanpa berkata-kata. Mama Zu mengunci
pintu depan. Dalam bilik Mama Zu..

Lampu bilik tidak berpasang. Tingkap berbuka luas. Angin laut menyerbu deras mendatangkan
kediginan. Daun pintu bilik ditolak. Ada sebuah almari pakaian. Sebuah meja bercermin, meja
soleklah. Sebuah kerusi sedangkan tilam di atas lantai beralaskan cadar warna merah muda. Bantal
dan bantal peluk. Lampu tidak dihidupkan hanya mengharapkan sinaran bulan..

Mama Zu melurut celana N dan menaikkan kemeja T N membuka melalui tangannya mendepang ke
atas. Lantas dia membuka kembannya dan erlihatlah mata N akan tubuh Mama Zu yang dipanah
cahaya bulan. Buah Dadanya yang besar, perutnya yang sedikit buncit dan pepetnya merimbun
dengan bulu yang lebat kehitaman. Peha yang putih dan debab, kaki yang berbunbing padi.

N merangkul Mama Zu dan melumai bibir wanita itu. Mama Zu memegang kontol N sambil
mengocok dan membelainya manja. Butuhnya sudah menegang, mengeras, kuat dan panjang.
Mereka berkucupan bertukar ai lidah dan mengulum lidah. N meramas buah dada Mama ZU yang
kini sudah mengerang.. Lantas N membaringkan Mama Zu di atas tilam di bilik itu.

Mama Zu terlentang membuka kakinya. N menindih.. Dia mengacah-acahkan kontolnya ke cipap


Mama Zu. N memulakan permainan lidahnya di tengkut dan cuping telinga Mama Zu sambil puting
susu digentel dan susu diramas oleh N. Mama Zu mengerang dan menjerit halis. Dia merintih.

"Aku rindukan butuh ni N.. Pakcik kau sudah tak boleh, Lama aku inginkan kontol ni, tapi.. Isshh
tapi kau punya besar sunguh.." kata Mama Zu sambil memegang keras dan meramas2 kepala zakar
N.

N menjilat payudara Mama ZU, menjilat dipangkal payudara dan bawah payudara, Mama Zu
mengeliat. Dia meracau-racau. N pantas melekapkan mukanya ke puki Mama Zu. Di situ dia
mulamenjilat clit, menjilat alur cipap, menjilat, melidahkan lubang faraj Mama Zu.. Lama dia
bermukim di situ dengan lidah dan mulutnya. Menjilat, menghisap, menyedut dan memakan cipap
Mama Zu semaunya.

"Urghh.. Arghh.. Mama gelii. Mama kegelian N.."jerita Mama Zu membiarkan pukinya dijilat dan
disedut. Dia mengenjut bunutnya menerimalidah N di dalam lubang pukinya.
"Masukkan butuh kau.. Mama tak tahan sudah nii.. Mana nak sangat.."

N menyediakan kedudukan untuk melakukan penetrasi. Lalu N memegang kontolnya yang keras
besar dan panjang itu lalu dirodoknya ke lubang cipap Mama Zu.. Mama Zu mengangkat
punggungnya menerima tujahan itu, lalu dia menjerit haluss..

"Arghh pelan N.. Sakit.. Butuh pakcik tak besar dan panjang camni.. Pelan-pelan," ujar Mama Zu
menahan sambil mengertap bibir bawahnya. Matanya kuyu dan nafasnya semput, .
Kini N mencuba merapatkan kontolnya dan menujah batang zakarnya masuk ke lubang cipap Mama
ZU yang sudah berair..

"Uuu sedapp uu.. Gelinyaa.." Mama Zu mennerima kontol N yang panjang walaupun dia menolak
dada N hila kontol itu mahu dirapatkan lagi.

Mama Zu membetulkan kedudukanya dengan membuka luas kakinya dan mahukan kon tol itu habis
ditelan lubang cipapnya. N menghenjut dan baang zakarnyamerasakan lubang faraj Mama Zu
mengizinkan zakarnya dimakan habis sampai ke akhir liang cipap.

"Ooo. Ooo, Arghh.. Urghh.. N akak sampai puncak.."jerita dan erang Mama Zu sambil ligat
menguyang pinggulnya melawan henjutan N ke dinding vaginanya.

Dia merasakan dinding itu ditujah oleh kepala kontol N dengan ganas dan kasar. Mama Zu
merasakan kegatalan vaginanya membuatkan dia mengemut zakar N. Dia menjerit, mengekang dan
menegang tubuhnya menahan nikmat yang amat sangat. Nikmat membuatkan dia sudah tiga kali
orgasme.. Kini kegelian permainan batang N di lubang cipapnya membuatkan dia hendak klimaks
lagi.

"Ooo.. Urghh," jerit Mama Zu panjang dan kuat.

Mengepit cipapnya dan dia merintih-rintih dan meracau-racau kebahagiaan sedang N terus memacu
dan mempompa zakarnya tepat laju dan kuat ke dinding vagina Mama ZU yang sudah kebasahan
dan kebanjiran. Akhirnya N sendiri menjerit kuat dan berpeluh.

"Mamaa.. N sampai.." N mengejangkan tubuhnya dan membiarkan butuh tegang dan kerasnya
berendam dalam vagina Mama Zu. Mama Zu mengoyang-goyangkan punggung dan kakinya di
langit menahan hentakan zakar N dalam vaginanya.

N menghenjut lagi. Mama Zu menerima henjutan N.. Akhirnya mereka kewalahan dan Mama Zu
tercunggap-cunggap.. Bagitu juga dengan N menarik nafas sambil mencium Mama Zu dan meramas
teteknya dengan kuat dan keras.

"Aku puass.. Kau bagus buat Mama puass.." kata Mama Zu mencubit hidung N, "Sakit juga cipap
Mama tapi Mama senang seluruh butuh kau leh masuk dalam lubang Mama.." Mama Zu menghela
nafas dan ketawa berdekah-dekah.

Persetubuhan yang cukup memberikan nikmat yang amat sangat membuatkan kedua mereka
bermandian peluh dan terasa pegal-pegal di seluruh badan. Mama Zu yang kewalahan dan keletihan
kini sudah lelap dan berdengkur. N memerhatikan ombak dada Mama Zu.

Teman-teman pembaca situs 17Tahun yang disenangi. Mama Zu sudah N kongkek. Mama Zu
walaupun sudah berusia angka 4.. Dia tetap anggun mengongkek. Cipapnya masih ampuh dan
berkemutan kuat.
*****

N memandang ke laut luas melalui jendela. Bulan mengambang dengan terang. Lidah ombak
memantulkan cahaya bulan dengan diiringi angin laut yang menderu. Mama ZU yang keletihan
sudah berdengkur. Dia tetap berkemban menutup tubuh mungilnya. Dia sudah diMamah mimpi
agaknya sehingga tidak sedar yang N masih belum tidor. Dari tengah jndela N melihat ke arah Mama
Zu yang tergeletak di atas tilam. Dadanya berombak dan nafasnya kasar. Dia telah mengongkek
Mama kawannya, Mama Zu yang kepingin untuk dipenuhi nafsu birahinya.

Dalam pada itu N merenung ke daun pintu bilik yang terbuka sedikit. Dia melihat sepasang mata di
situ.. Hati N berdesau.. Mulutnya gugup.. Lalu N mengamati dan bergerak ke pintu bilik. Bagaikan
sepasang mata itu memerhati dan melambai..

N membuka daun pintu lalu keluar dan menutup pintu bilik Mama Zu rapat-rapat di belakangnya.
Kak Zizah berdiri di depan pintu menunjukkan isyarat supaya hati-hati dan senyap.. Jari telunjuk
menyilang di bibirnya.. Ssshh..

"Akak naper..?" tanya N berbisik.


Kak Zizah memegang tangan N lembut. "SSsshh.. Diam Mama sudah tidur nyenyak ke?"
"Dahh.. Naper kak?" N tertanya-tanya melihat keadaan Kak Zizah dalam kaftannya.
"Diam jer.. Jangan buat bising nanti Mama terjaga," kata Kak Zizah lalu menarik tangan N bergerak
dari depan pintu menuju ke biliknya pula.

Kak Zizah membuka pintu biliknya lalu menyelinap bersama N ke dalam bliknya dan daun pintu
dikunci rapat-rapat. Laksana orang ketakutan atau bersembunyi khuatir dilihat oleh makhluk lain.
Bilik Kak Zizah bersih. Tilam juga di atas lantai kayu dan bercadar cerah yang bagus. Anaknya
sedang nyenyak tidur tidak bergerak. Jendela biliknya juga dibuka seluas-luasnya. Angin menderu
masuk.

N duduk menyandarkan tubuhnya ke dinding bilik. Kak Zizah di depannya. N menarik nafasnya. N
berlunjur dan Kak Zizah duduk hampir dengan pangkal peha menghadapnya.

Kak Zizah memandang tepat ke muka N. Wajahnya sayu dan sepi. Wajah yang lembut seiras dengan
wajah Mamanya, Mama Zu. Bentuk tubuhnya kecil sedikit dari Mama Zu, buah dada dan
pinggulnya sederhana besarnya. Bibirnya basah merah merekah.

N memeluk tubuhnya melihat dada Kak Zizah berombak dan dia masih belum bersuara sesudah
duduk. Hati n dub dab juga. Di kepalanya berbagai persoalan muncul. Apakah Kak Zizah mengintai
dia menyetubuhi Mama Zu, ibunya? Alamakk.. Risau juga N.. Apa kah Kak Zizah akan menyembur-
nya.. Ini membuat hati N tidak berapa sedap.

"Akak sedih.. Akak frust.." Kak Zizah bersuara. Ayatnya itu membuatkan N berasa tak keruan.
"Naper sedih? Naper frust kak?" tanya N bersahaja memegang dan memilin tangan Kak Zizah yang
lembut. Kak Zizah membiarkan tangannya diramas-ramas dan dicium oleh N. Dia suka. Dia berasa
dia dibelai dan dimanja dan dia diapresiasi.
"Akak sudah janda N, akak sudah jadi balu. Akak yang muda ni masi belum puas bersuami kini
sudah ditinggalkan" katanya dalam nada yang sayu dan serak-serak basah.
"Sabar kak, akak masih muda.. Ada peluang lagi nak bersuami.." balas N yang memebelai dan
mengusuk-ngusuk telapak tangan Kak Zizah.

Kak Zizah menundukkan kepalanya. Kemudian mengangkat semula.

"Siksa batin akak ni N. Siksa.. Frust akak. Banyak akak rugi rasanya. Tambah ada anak ni..
Harapkan Mama dan abah jer nih menanggung cucu.."
"Mereka tu ibu bapa yang baik akak.. Cucu mereka tak akan mereka biar-kan kelaparan" tambah N
kini mula membelai rambut Kak Zizah. Kak Zizah meraba-raba dada N kemudian singgah di puting
payudara N. Mengetelnya. N merasa geli. N memegang tangan Kak Zizah.

Kak Zizah menjelau ke seluar N yang sudah membonjol dan membengkak.

"Camne masa bersuami dulu Kak?" tanya N menyabarkan gelora jiwa Kak Zizah.
"Biasa jerr.. Adat isteri macam Mama juga" jawab Kak Zizah selamba.
"Citer malam pertama akak?" tanya N.. Kak Zizah menundukkan muka dan kepalanya. Dia berasa
malu juga.
"Isshh malu lahh nak citer" balas Kak Zizah mencubit peha N. Dia senyum mulus dan melirik sambil
menyentuh dan menjeling seluar N yang berbongol.
"Iee.." Kak Zizah ketawa. Dia mengeletik pinggang dan perut N. N kegelian dan mengelinjang.
"Citerlah kak.. N nak tahu ler camne.. Akak sudah ada pengalaman.. Nanti N boleh buat iktibar
pelajaran akak.. Taulah N nanti nak hadap masa N nikah dengan bini N nanti" pujuk N sambil
memegang buah dada Kak Zizah dari luar kaftannya.
"Jahat kau ni N.. Nak tahu citer tu lak" jawab Kak Zizah.
"Kongsilah kak.. Nak tahu perasaan akak masa mula buat, masa sudah kena buat, masa lepas dibuat..
Apa rasa akak.. Dan seterusnya persetubuhan akak" balas N memegang tangan Kak Zizah.
Kak Zizah ketawa kecil."Kau memang adik yang nakal. Kau lagi matang dari Seman. Kau memang
bijakk, tambah.. Hehehe.. Tambah.."
"Tambah.. Apa lak kak?" tanya N ingin tahu. Kak Zizah ketawa
"Tambah akak terpegun terkejut nengok butuh kau yang besar dan panjang tuu.." kata Kak Zizah
menarik nafass, "Takut akak.. Tak sangka kau ada senjata semacam tu N."

N sengih. Dia tertanya-tanya. Risau juga kalau dia mengintai N bersetubuh dengan Mamanya.

"Mana akak tengok ni.." N menanya ingin tahu, "Akak serkap jarang aje nii."
"Akak nampak. Kau tak nampak akak. Tadi masa kau mandi telanjang tadi. Akak nampak kau tengah
menyabun kontol kau tu. Jelas akak lihat. Tu tengok kontol kau bergerak-gerak balik seluar tu.. Jahat
kontol kau ni.." ketawa Kak Zizah sambil menepuk kontol N yang mula mengeras dari luar seluar.

N pura-pura mengaduh dan memegang kontolnya dari luar seluar. Kak Zizah pantas memegang
kontol N dari luar seluar dan meramasnya.

"Mak oii besarnya, keras.. Sakit ke N?"


"Sakitlah.. Sengal juga.. Citelah Kak malam pertama akak" pinta dan rayu N.
Kak Zizah menyeluk dan untuk pertamakalinya memegang batang butuh N dengan tangan kecilnya.
Matanya bagaikan terbelalak

"Huu besarnya.. Dua tapak tangan akak pegang masih lebih, kepala kontol kau mengembang macam
kepala ular tedung.. N. Huhh takut akak.."
"Takdelahh.. Biasa jer.." balas N ketawa kecil lalu memeluk dan mengu-cup bibir Kak Zizah dan
sekejapan itu mereka bertukar kuluman lidah dan air liur.

Sempat N meraba dan meramas buah dada Kak Zizah dari celah ketiak kaftannya, sederhana besar
dan mengeras. Kak Zizah mengerang haluss..

"Malam pertama akak di bilik nilah juga. Hati akak dub dab dan aruah suami pandai juga memujuk
dan mencumbu. Malu ada, takut ada, silu ada tapi mau pun ada. Kontol dia taklah besar kau nyer..
Kecik jerr.. Yang jelas sakit mula-mula.. Tiga kali cuba malam tu sakit tak masuk habis walaupun
kote dia kecil. Malam kedua kami cuba lagi. Maka malam kedua ulah baru semua habis masuk.
Mula-mula sakit kemudian ada rasa sedapnya.. Aruah suami akak selalu main waktu siang sebab dia
nak ke laut waktu petang. Kalau balik dari laut dia nak main juga. Tapi main dia gitu-gitulah.. Cium
akak, pegang payudara kemudian dia masuklah dalam cipap akak bila kote dia tegang. Persetubuhan
kami selalunya tidak lama. Aruah suami akak cepat kuarr. Selalunya akak takde apa-apa dia sudah
habis game.."

Kak Zizah mengeluh bila N meraba pehanya yang putih melepak.

"Ooo akak tak puaslah?"


"Yerr jarang sekali akak puas.. Yang puas aruah suami akak jerr.."

Kak Zizah mengelus bila N meramas dua buah dadanya. Kak Zizah sudah bebaring, kaftannya sudah
disingkap oleh N. Jelas kelihatan pepetnya yang berbulu halus, bibir farajnya terjueh keluar dan
tundunnya yang tembam. Kecil sebesar tapak tangan Kak Zizah sendiri, berada dibawah perutnya
yang masih bersih, putih dan gebu.

"Tadi akak lihat kau puaskan Mama, sekarang akak nak kau puaskan akak pula.. Semua yang akak
lihat kau buat kat Mama akak adalah permainan yang baru. Akak tak pernah merasakan camtu
selama bersuami.." rayu Kak Zizah membuka kaftannya.

N terpempan. Dia terkejut sangat. Rupanya Kak Zizah melihat N menyetubuhi maknya.

"Camne akak lihat?" tanya N yang celananya telah dilurut turun oleh Kak Zizah.
"Sudah Mama bising sangat.. Masa tu akak nak ke dapur untuk buat air minum. Akak dengar bunyi
yang pelik kemudian bunyi Mama mengerang dan menjerit, Akak terkejut juga lalu pergi ke bilik
Mama, tapi daun pintu tak rapat, akak nak mengetuk pintu tapi akak dapat melihat kau tengah
mengerudi Mama dan Mama pula bernafsu, akak lihatlah permainan kau dan Mama sehingga
selesai. Akak bernafsu sangat." jelas Kak Zizah bernafsu..
"Alamakk.. Akak leh intai.." Kak Zizah yang sudah mengomoli N.

Melumat bibir N dengan bibirnya. Mereka berkucupan lama sambil N meramas-ramas buah dada
Kak Zizah. Kak Zizah megerang, mengelus dan memeluk N rapat ke tubuhnya. N mengangkangkan
kaki Kak Zizah. Meluaskan pehanya. N menyembamkan mukanya ke cipap Kak Zizah. Kak Zizah
menjerit halus dan mengoyangkan pinggulnya. Tubuhnya mengelinjang ke kiri dan ke kanan semasa
N menjilat kelentit Kak Zizah dan aroma puki Kak Zizah dihidu oleh N dengan senang dan
merangsangkan syahwatnya.

N menjilat alur puki dan lubang cipap Kak Zizah. Air di lubang itu berkenjaran dan banyak. N
melekapkan mulutnya ke lubang faraj, emmainkan lidah ke lubang kemudian menyedut sekuatnya
membuatkan Kak Zizah menjerit, mengelinjang, mengeroh dan menahan nikmat sambil
mengejangkan tubuh kecilnya. Kak Zizah mengeluh, mengeroh dan nafasnya mula semput-semput
dan tubuhnya bergerak-gerak ke kiri dan ke kanan kencang.

"Huu.. Ahh.. Ooo.. Sedapp N.. Uuu" Kak Zizah mengerang dan meracau, "Ooo.. Iss.. Siiss.. Sedapp..
Akak sampaii N.." Kak Zizah menjerit langsing selepas sedutan N begitu lama di mulut lubang faraj
Kak Zizah.

N menghirup jus madu Kak Zizah yang terdiam sekejap akibat orgasme pertamanya. Dia mengambil
nafas sedang N membelai tubuh mungil dan kecil itu. N mendukung Kak Zizah, mengangkangkan
peha Kak Zizah dan memasukkan kepal kontolnya dari bawah seang Kak Zizah memaut tengkok N.

"Ohh adui.. Adui.. Pelan-pelan N," kata Kak Zizah bila kepala kontol N sudah masuk..
"OO sendat sakit.. Ketat.. Hati-hati N."

N memperlahankan sedikit tekanannya. Batang kontolnya dijolok perlahan-lahan sambil dia maju
mundur dalam lubang faraj Kak Zizah. Kak Zizah melentikkan kepalanya menahan sodokan zakar N
ke lubang farajnya. Dia berasa sedikit ketat menerima batang kontol N yang keras, besar dan
panjang itu.

N kembali dalam ke kedudukan berbaring. Kak Zizah mencangkung dan berada di atas N. Dia
mengemudikan kontol N untuk dimasukkan ke lubang farajnya. Kak Zizah sendiri yang menekan.

"Uuuhh.. Haa.. Akak tekan ni N.. Akak tekan.. Kontol kau masuk ni.. Sakitt.. Iii.. Eee.. Sedapp..
Wow sudah masuk tiga suku N.."

Kak Zizah mengemut sedkit demi sedikit dan dia menekan lubang farajnya ke kontol N yang
mencanak keras itu. Kemudian dia memainkan cipapnya mengelilingi kontol N dan memasukkan
sepenuhnya sehingga Kak Zizah merasa senak di dinding faraj dan penuh sehingga rapat ke perut N.
Kemudian dia mula maju dan mundur perlahan-lahan dengan punggungnya naik turun atas kontol N
yang kesasar lubang cipap Kak Zizah.

Kak Zizah menghenjut dari atas sambil mengangkang kakinya, matanya kuyu dan ertutup, dia
memegang bahu N. Sedang N menghisap dan menyonyot puting susu Kak Zizah dan meramas kuat-
kuat sedang Kak Zizah menghenjut memasukkan kontol N keras dan kuat ke dalam lubang farajnya
sehingga habis penis N itu. Dia menjerit, dia mengeruh, dia mengerang dan dia bekerja keras..

"Uuhh. Akak geli N, akak ngilu N, akak rasa pedihh.. Ooo sedapp.." racau dan rintih Kak Zizah yang
meneruskan gerakan menghenjut untuk menerima penis N ke dalam lubang vaginanya yang sudah
memberikan interaksi yang menyedapkan dan kemutan sekeliling batang zakar N yang
menyeronokan.

"Arghh.. Urghh.. Arghh N.. Akan sampai nii.."jeritan Kak Zizah langsing.
N menyambutt, "Akak.. Urghh.. Huu. Saya pun sampaii."

N menujahkan kontolnya ke lubang cipap N dalam kedudukan beerbaring itu. Kak Zizah
mengoyangkan punggungnya memBHuatkan zakar N mengikut goyang Kak Zizah. Kelihatan air
mani N mengalir keluar dari lubang cipap Kak Zizah. Kak Zizah berpeluh dan terkulai layu
mengejang-kan tubuhnya dan menindih N. N memeluk sambil mengurut belakang tubuh Kak Zizah
yang kecil itu. N masih merasakan kemutan vagina Kak Zizah pada penisnya. Keperrkasaan dan
keprwiraan zakar N berada dan berendam dalam telaga madu di taman birahi Kak Zizah.

"Sakit cipap akak, pedih dan ngilu.. Tapi sah sedap kau kongkek akak Puas.. Lom pernah akak rasa..
Patut Mama menjerit-jerit rupanya kesedapan.. Baru akak tahu.. Baru akak rasa kesedapannya
camne.. Baru inilah akak rasa kepuasan yang tak terhingga sampai akak keletihan dan sengal-sengal
seluruh sendi dan cipap akak," kata Kak Zizah ketawa kecil sambil memeluk dan berkucupan dengan
N.

Dan selepas berehat 30 minit, Kak Zizah dan N bersetubuh lagi. Kali ini satu persetubuhan yang
cukup lama, dengan beberapa posisi yang belum perna dibuat oleh Kak Zizah, sehingga Kak Zizah
menikmati beberapakali klimaks membuatkan dia keletihan yang amat sangat dan tidur berpelukan
dengan N sehingga pagi hari.

Demikian penyelusuran N di kampung nelayan Tanjung Lumpur. Mengongkek emak dan anaknya
yang kehausan..
Tamat
Baru Nak Belajar
Ni nak cerita lah pasal pengalaman zaman persekolahan dulu. Hari tu kelas abis awal, macam biasa
aku ajak member pergi lepak kat taman riadah, port kita orang. Kalau dah lepak dengan member
tempat camtu biasa lah apa lagi kalau tak bersembang pasal awek masing-masing. Cuma aku aje
yang belum ade lagi, mungkin sebab aku ni memilih sangat sejak break-off dengan awek aku. Ego
lah katakan.

Tiba-tiba saja ternampak 2 orang awek dari sekolah perempuan dekat kawasan tu sedang berjalan
seperti mencari satu tempat untuk mereka duduk. Aku pun apa lagi, pasang susuk lah! Ini lah 'chan'
aku nak tunjuk terror kat depan member-member.

Akupun mulakan langkah macam seorang perwira.. Tunjuk macho lah konon..

"Hai" aku menyapa kat dia orang. Mereka hanya balas senyuman kat aku.
"U berdua ni baru balik sekolah ke?" tanya aku lagi.
"Ya.." dengan nada sombong mereka menjawab.
"Eh jual mahal nampak?" aku bertanya dalam hati. Tak Pa, ikan pasti makan umpan, salah seekor
mesti dapat punya.
"By the way, nama I Lan and U?" tanya aku lagi dengan konfiden.
"I Yati dan yang nih sepupu I, Yuni.."

Si Yati, 15 tahun, ni putih gebu dan si Yeni, baru 13 tahun, kulit 'sawo matang' macam aku juga.
Lepas tu mulalah aku jual minyak kat diaorang. Member-Member aku pun berbulu mata diaorang
sebab aku dapat layan dua awek, sekor pun aku tak offer nak kenal kan untuk dia orang.. Dalam
diam member-member hilang entah kemana. Ternampak pulak couple kat depan tengah syok
beromen. Kita pun apa lagi ketawa-ketawa malu lah konon nampak macam tu..

"U all tak pernah ke nampak benda macam tu atau pun pernah tak buat benda macam tu?" dengan
tak sengaja aku tertanya kat diaorang.
"Eh tak lah! Gila ke, kita ni masih sekolah lagi mana boleh buat macam tu.." jawab Yuni yang tiba-
tiba bersuara.
"Ai? Apasal pulak kita masih sekolah tak boleh buat pulak? Ingat orang dah kerja aje boleh buat?"
Aku jawab dengan sahaja.
"Kalau I ringan-ringan pernah juga dengan ex-bf I" celah Yati.
"Oh ye ke? Macam mana best tak?" aku tanya dengan sungguh-sungguh nak tahu.
"OK lah tapi tak rasa apa pun mungkin my ex tu tak tau romen lah" sambung Yati lagi. Yuni hanya
seyum sinis dengar jawapan dari Yati tu.

Hai nampak nya kenduri besar lah aku malam ni..

"Kalau gitu I jadi bf you lah I boleh bagi U feeling punya" jawab aku dengan berseloroh. Kee! Kee!
Kee! Ketawa gatal bercampur miang memecah senja tu.
"U mesti dah expert eh!" tanya Yuni.
"Expert tu tidak lah tapi boleh tahan experience jugalah" jawabku lagi.
"Betul ke? Dengan siapa? Dah banyak ke girl yang U buat cam tu?" tanya Yati.
"Yang tu tak leh jawab dulu, kalau U nak tau kenalah cuba dengan I dulu, nanti U mesti tau punya.."
sambil tu aku merapatkan lagi tempat duduk aku dengan Yati.
Yati berbisik kat aku, "I nak, tapi Yuni siapa nak handle dia?"
"No problem I tahu macam mana nak handle dia" sambil aku tarik tengkok Yati dan berbisik.

Sempat aku jilat telinganya untuk memulakan adengan yang memberahikan. Uhh.. Yati mengeluh
kesedapan dengan jilatan lidah api aku.

"Eh korang buat apa ni!?" tanya Yuni.


"Tak de apa apa, ringan-ringan aja, U relax lah tengok kita buat, kalau nak belajar teknik-teknik
beromen, sambil tu tengokkan kalau ada orang OK!" perintahku. Sambil tu aku suruh Yuni duduk
kat sebelah aku.

Yati sudah mula hayal dek pelukkan elektrik aku sambil mengusap-usap tengkok dia, ni lah
kelemahan perempuan, bibir aku pun mula mendekati bibir Yati. Kita berciuman basah sambil lidah
kami bergomol antara satu sama lain. Yuni hanya perhatikan kelakuan kami berdua. Tanganku
meraba-raba ke tetek Yati yang agak padat tu. Hmm besar juga tetek dia, Yati biarkan apa yang aku
buat. Tak cukup dengan tu aku pun menyapai tangan Yati untuk meraba pelir aku, dia turutkan
kemahuanku, uhh sedapnya. Satu demi satu aku tanggalkan butang uniform Yati, ternampak
longkangnya yang gebu tu, aku menyelokkan tanganku ke dalam colinya dan meramas-ramas tetek
si Yati. Dia mengerang kesedapan, makin keras dia memicit buah pelir aku. Dalam itu aku pun
melepaskan butang coli Yati, aku pun menyelaknya dan lidah apiku pun mula mencari sasarannya
nya.

"Eerrgghh..", Yati mendesah lagi mungkin sedap atau mungkin tak tahan geli.

Aku tak peduli sambil cuba memasukkan payudaranya ke mulutku sambil menggigitnya. Rasa
macam nak telan aje gunung tu. Tanganku mula menjelajah ke peha Yati yang putih gebu itu, dengan
perlahan aku meraba selengkangnya. Aku mengusap-usap seluar dalam cotton-nya yang dah basah
sejak tadi lagi.

Tiba-tiba Yati menarik Yuni mendekati kami, diambil tangan Yuni ke riba aku. Aku terasa panas,
mungkin si Yuni pun dah naik stim. Aku mula menurun kan zipku dan mengeluarkan 'pedang
pemecah langit'ku dengan dibantu Yati. Dia merosotkan seluarku ke paras lutut, maka terlihatlah
pedang yang terhunus bersama dua biji bebola besi.

Yati terus melancapkan aku. Yuni seperti dirasuk, mula mengikut apa yang dibuat Yati tadi. Dia mula
bermain dengan bebolaku. Aku pun begitu juga, mula memasukkan jariku ke alor sungai yang
sempit itu. Semakin laju jariku berdayung, begitu juga dengan Yati yang seperti lagi menumbuk
sambal.

"Aahh.. Aahh.. Aahh..", kata Yati yang dah tak tahan itu, tapi aku tak pedulikannya, aku terus
mendayung sampai dia klimaks!

Sudah itu dengan matanya yang setengah buka setengah tutup berbisik kat aku..
"U memang best, I tak pernah rasakan macam ni" aku senyum sahaja.

Kapal tak sampai lagi. Aku menyorong kepala Yati ke konekku yang mengeras macam batang besi
tadi. Dia tahu apa yang harus dia lakukan walaupun nampaknya dia belum pernah kerja-tiup
(blowjob) tu. Aku mula merangkul Yuni dan menciumnya. Dia tak melawan dan ikutkan saja apa
yang aku buat.

Tetek Yuni tak sebesar tetek Yati tapi padat dan kenyal. Aku menyelak uniform serta coli Yuni.
Sambil tangan kananku pula menyelak seluar dalam Yuni yang pun dah basah kuyup. Kedua-dua
awek ni tak de bulu cipap lagi. Jari-jariku mula bermain di celah selengkang Yuni yang lubangnya
terlalu kecil lagi sempit itu.

Sekarang giliran Yuni pula untuk menikmati kelazatan zakar aku sambil Yati memerhatikan
perbuatan adik saudaranya tu. Yati menjilat-jilat pula pelir aku. Waah aku bagaikan raja dilayan
dayang-dayang. Aku meramas tetek kedua awek tu. Kiri dan kanan.

Hari sudah gelap tak nampak satu manusia dikeliling kami. Aku suruh Yati baring di kerusi panjang
tempat kita duduk. Aku baring diatas Yati.

"Bang! Yati takut pregnant"


"Don't worry sayang I tak pancutkan kat dalam" pujukku.

Aku menyuruh Yuni mengarahkan batangku ke mulut cipap Yati, ni first time dapat buat adengan
berat sebab tu belum tau shooting lagi, dengan pelahan Yuni memasukkan dan aku membantu
dengan menolak pelahan juga.

"Aaww..", jerit Yati.


"Sshh.., Sikit lagi sayang" rayuku pada Yati.

Zitt.. Terasa dara Yati terkoyak olehku.

"Ooh..", Yati kesakitan.

Aku mengulum lidah Yati supaya dia tidak dapat menjerit lagi. Aku pula mula menghayunkan
badanku. Kami berdua mula mengimbangi permainan kami. Yati dah tak tahan lagi langsung
klimaks! Dia menciumku dengan kuat, meyedut lidahku kepuasan biar pun sakit pada mulanya.

Kini Yuni pula merebahkan dirinya di depanku, bagaikan minta di'fuck'. Aku menguakkan kakinya
tinggi dengan dibantu Yati.

"Ti sakit tak?" tanya Yuni pada Yati.


"Sikit je lepas seminit tu tak sakit lagi" pujuk Yati pada Yuni agar melayani nafsuku.

Aku pun rasa dah tahu kat lubang mana aku nak sental, aku pun mula dengan pelahan. Tapi kali ini
batangku rasa perit sedikit sebab lubang Yuni yang masih terlalu kecil lagi untuk batang aku yang
5.5" tu dan bulatnya adalah sebesar bulat duit syiling 50 sen.

"Aahh!!"

Setelah selaput daranya dirobek Yuni menjerit kesakitan. Yati menutup mulut Yuni supaya jangan
menjerit. Aku pun suruh Yati menghalakan selengkangnya ke arah mulut Yuni. Dan menyuruh Yuni
menjilat pantat Yati. Yuni menghirup sisa-sisa air alor Yati tadi. Srrp srrp.. Terdengar jilatan Yuni.
Yati yang kesedapan memejamkan matanya. Yuni mula rasa keenakan dek buayan syurgaku. Dengan
pantas aku meneraju kapal yang hampir berlabuh itu.

Yuni klimaks, aku tahu kemutan dan rasa kehangatan air cipapnya yang menyembur batangku di
dalam, kemudian aku suruh mereka berlutut di depanku sambil melancap depan muka dua saudara
tu. Crrutt crrutt crutt air maniku memancut dengan banyaknya ke muka mereka sambil kusuruh
mengeluarkan lidah masing-masing. Hhmm sedapnya mereka kata kat aku.. Rasa sakit di puki dia
orang dah hilang kini batang aku pulak yang melecet sebab mengoyak dan merobek dua dara sunti
sekali goes. Aku mengaku itulah pengalaman make love aku yang pertama dan mereka pun rasa
beruntung juga sebab dapat bujang aku pada malam tu.

Satu hari tu pemeriksaan dah nak dekat, jadi Yuni pun ajaklah member dia sorang tu nak belajar
sama. Nama dia Juniati tapi dipanggil Juni aje lah! Dia bengap. Sekejap nak tanya aku pasal tu dan
ni. Terkadang tu sengaja aku gesel tetek dia yang agak besar kalau dibandingkan dengan gadis yang
seumur dengannya. Paras dia dikatakan lebih cantik dari Yuni atau Yati. So agaknya aku dah bosan
dok layan pertanyaan dia, aku sengaja masuk kan batang pensil ke celah longkang dia.

"Eh apa ni?" tanya Juni.


"Tak de ape saj nak tengok berapa besar U punya dengan Yuni dan Yati.." jawab aku berseloroh.
"Ya lah mari kita tengok siapa punya yang besar!" celah Yuni.
"OK aku setuju" sokong Yati"
"Tak nak lah! Malu lah ada Abang!" jawab Yuni.
"Apa nak malu kita orang dah biasa tengok masing telanjang!" kataku lagi.

Dengan tak cakap banyak, Yuni dan Yati pun memaksa bukak baju Juni dengan diperhatikan olehku.

"Eh tak nak! Tak nak! Apasal ni korang?" ronta Juni.


"He he he padan muka kau tadi suruh buka elok-elok tak mau kan dah kena paksa" Yuni bersenda.

Akhirnya terdedah juga badan Juni di hadapanku. Dia memakai coli putih brand Bee Dees
menampakkan teteknya yang keras. Lalu aku sengaja menyelak skirt uniform Juni.

"Ha pakai seluar dalam pun Bee Dees lah!" Juni ni anak orang berada jadi pakaian dia boleh
dikatakan Branded. Benar sangkaan aku, dia memakai baju dan seluar yang sepasang.
"Eh pakai branded, apasal nak tutup pulak tunjuk kan lah, U mesti bangga dengan Branded stuff U!"
kataku lagi.

Yuni dan Yati pun dah buka pakaian masing-masing, hanya tinggal baju dan seluar dalam mereka
sahaja yang menantikan perasmian dari aku.
"Ia lah Juni buka lah skirt kau Juni, kalau tak kita paksa lagi nak tak?" Yati mengugut Juni.
"OK OK OK aku buka, tapi untuk apa korang buat ni?" Tanya Yuni dengan tersipu.
"Alah nanti tau lah kau.." jawab Yati.

Wah rupa rupa nya payudara Juni lebih besar kalau dibandingkan payudara Yuni dan Yati. Kita orang
pun tengok lah cerita blue yang kita buat sendiri. Untuk pengetahuan korang, kita ada rakamkan
adegan seks kita. Sebab Ayah Yuni ni juru video jadi diam kita pakailah sendiri.

"Eh tu korang ke Yuni, Yati?" tanya Juni dengan terperanjat.


"Siapa lagi kalau tak kita, saja kita tape buat kenangan.." jawab Yuni.
"Ee, tak sangka korang boleh buat benda cam ni, takulah" jawab Juni lagi.

Sebelum apa-apa aku pun merangkul leher Juni dan menciumnya. Juni meronta tapi aku terus jilat
telinga, leher dan kelongkangnya. Juni pun tak terdaya nak melawan lagi kerana keenakan jilatanku.
Uhh Juni mendesah, "Sedapnya.." katanya halus.

Yuni dan Yati mula mendekati kami. Juni kita baringkan di sofa. Yati dan Yuni memegang peha Juni
kiri dan kanan. Juni hanya dapat memejamkan matanya kerana malu. Aku baring di atas badan Juni
yang empok tu. Dan teruskan jilatanku di seluruh badannya. Aah.. Aku pun menyelak seluar dalam
Juni dan terlihat bulu halus Juni di dalamnya.

Pukinya mula basah dan aku mau ia tambah basah dengan menjilatnya. Yuni merapatkan wajah
dekat aku seperti minta dijilat seketika. Aku dan Yuni pun bermain lidah. Sementara Yati pula secara
diam bermain lidah dengan Juni. Yuni, Yati dan aku pun secara bergilir menjilat puki Juni. Dia dah
tak tahan dengan kelakuan kami. Sudah berapa kali dia cum tapi batangku masih belum
merasmikannya lagi.

Kemudian aku pula yang duduk di sofa, Yuni dan Yati menarik seluar dalam aku ke paras lutut.
Mereka bermain-main dengan batangku yang sejak tadi belum dijamah. Kusuruh Juni turun dan
melihat apa yang mereka sedang lakukan pada batang butuhku. Yuni menjilat kepala butuhku Yati
menjilat buah pelirku. Kakiku diangkat tinggi supaya dapat kulihatkan lubang buritku yang juga
minta dijilat.

Juni terasa ghairah dengan adegan jilat menjilat itu. Lalu mereka pun bergilir menjilatku. Aku pun
hayal dengan kenikmatan itu. Yuni dan Yati dah tak sabar minta di'fuck'. Yati naik atas batangku
dengan memandang ke arah aku. Dengan perlahan dia memasukkan batangku yang besar ke dalam
rimba nafsunya.

"Uuh.. This is what I want", kata Yati.

Juni dan Yeni duduk di antara kanan dan kiriku sambil aku memicit dan meramas buah dada mereka
yang masih awal ranum tu. Yati menghenjut seperti menunggang kuda. Semakin pantas semakin kuat
nafasnya menghembus.

"Aah I cum, I cum, I cum..", Henjutan Yati menjadi lemah lalu dia pun menciumku menandakan dia
dah 'cum'.

Giliran Yuni pula dengan menghulurkan bontotnya ke arahku. Yati menghulurkan batangku ke puki
Yuni yang masih ketat walaupun sudah berkali di belasah olehku. Yuni menghulur dan menarik
bontotnya kemudian aku menghentakkan batangku dengan kuatnya ke puki Yuni.

"Aaww..", jerit Yuni yang sedap-sedap sakit itu. Dia pun melajukan gerakannya.
"Aahh.. oohh.. aahh yes fuck me fuck me..", Yuni dah bagaikan orang hilang akal. Aku pun
menghentakkan batangku dengan sekuatnya ke puki Yuni. Aahh.. Yuni berhenti seketika
menandakan dia pun dah cum.

Kini giliran Juni pula untuk mengorbankan daranya padaku. Yati dan Yuni menarik kaki kiri dan
kanan Juni dan menaikkanya supaya ia terbuka luas. Juni hanya bisa diam, mungkin ingin merasakan
kenikmatan yang sudah dikecapi oleh Yuni dan Yati. Dengan perlahan aku menyorong batangku,
pukinya dikuak oleh Yani dan Yati yang suka bekerjasama dalam hal-hal macam ni.

Uuhh bila batangku mula memasuki lobang Juni. Terasa betapa basahnya puki dia dan terasa agak
licin di dalam mungkin kerana dah terlalu banyak air alornya mengalir. Kumasukkan setengah
batangku dan kutarik semula kumasukkan lagi dan terus ke dalam lubang puki Juni. Dia hanya
memejamkan matanya sambil mulutnya terbuka seperti menjerit tanpa suara. Aku meramas ramas
buah dada Juni yang aku geramkan sejak tadi. Aku hisap-hisap dan aku jilat teteknya.

Dalam sesi selama 45 minit itu akhirnya aku terasa air alor Juni memancut di kepala butuhku, terasa
kehangatannya aku pun menarik keluar butuhku dan mengarahkan ke muka Juni. Yati dan Yuni
mendekat kan wajah masing seperti menunggu terpancutnya airmaniku yang lazat.

Crrutt crutt crutt air maniku terpancut dengan banyaknya di muka dan di dada Juni. Yati dan Yuni
menjilatnya seperti kucing minum susu.

Kami pun terbaring di depan sofa berempat kali ini. Juni katakan dia tidak menyesal apa yang dia
buat hari ini. Dia sebenarnya memang nak tahu benda ni cuma tak de orang nak bagi.
Tamat
Aku Bukan Virgin

Pembaca situs 17Tahun yang amat disayangi. Ini kisah benar pengembaraan N dalam dunia chatting.
Dunia siber boleh dibawa ke alam realiti untuk menjadi kenyataan.

Jawatan inipun hanya sebagai eksekutif pentabiran sahaja setelah aku menjadi penganggur terhormat
dengan memegang ijazah dari sebuah universiti tempatan. Akibat rungutan aku sudah tidak tahan
rasanya, nasib baiklah aku ada kawan yang bekerja di sebuah syarikat swasta yang membuka
tawaran pengambilan eksekutif itu. Jadi, peluang ini kuambil untuk mengelakkan diri dari terus
menjadi bahan rungutan dan leteran.

Frankly aku sendiri tidak tahu. Aku mungkin khayal dan seronok sendirian. Kini setelah selesai
pengajian di universiti, satu tanggung jawab selesai. Pembuktian bahawa aku boleh berjaya di situ.
Kini satu pembuktian baru pula dituntut pekerjaan. Aku diminta mempunyai pekerjaan. Disamping
itu ayah dan ibu mahu melihat aku berkahwin pula. Ada dua amanah dan tanggung jawab yang
dituntut dari ketua keluargaku-ayah dan ibu.

"Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!" Bisik hati kecilku.

Bab keluarga kubiarkan ke belakang. Bila sampai masanya aku hadapilah. Aku tahu kekuranganku
namun aku tidak boleh menolak kesedapan yang kurasakan selama ini. Aku mengeliat kesedapan.
Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek
dan mengerang.

Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah. Aku
terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan
sentuh-an lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian.

"Bang sedap.." desahku sambil aku memegang, mengocok dan membelai zakar Abang N.
"Ko juga best sayang.. Ko suka difuck.. U love it sayang?"
"Yes bangg.. Yes want your cock in me, this big, hard and strong dick," jawabku sambil mengulom
kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil
lalu meramas cipapku pula.

Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater
dari webchat.

I love to be fucked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini kepadaku. Dan aku
amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku
bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.

Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia
ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan
aku.

"Semua orang fuck sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, fucking ni satu art.
Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat
menambat hati partner dan menyenangkan diriku," nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh
Abang N.

Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan
memberikan beberapa tips.

"Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?" Tanyaku agak naif ketika itu.
"Sayang, lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak.
Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan. Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni
selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat," kata Abang N sengih
sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku, "Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau
lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam
kemutan."

Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mula-
mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak
puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku.

"Jadi sayang kena jaga body. Jaga cipap dan elakkan dari berbau. Ayang suka cipap dijilat dan
disedut?"
"Sure and yes," jawabku sengih dan seronok, "I love it."
"Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek
atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana
wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek
atau mahal rezeki," tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.

Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau
dan tak berperut buncit. Stylish. Good fucker to me.

"O Bang fuck me.." pohonku sudah tidak tahan bila buah dadaku difuck, dinyonyot puting dan
diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair.

Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N fuck aku cara
doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas. Lalu
aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi.

"Ohh.. Urghh.." Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian
digerakkan perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.

Aku merasa sendat di lubang cipapku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan
keluar dan masuk, perlahan mula-mulanya kemudian deras. Laju dan kuat sehingga geseran dan
geselan di dinding faraj oleh konek Abang N mendatangkan nikmat geli yang amat sangat walaupun
pada mulanya perit dan pedih.

Tati beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut
batangnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding farajku. Geli
dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, dinding farajku mengigit batang zakar Abang N.
Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kote Abang N mengenai g spot farajku. Auhh..
Hmm sedap tak terkatakan.

"O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii," puji Abang N sambil menghenjut laju di
belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan dalam posisi doggie.

Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk
mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada
itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selalu berdesah menjerit bila
aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.

"Oohh best Tati.. Buat camtu.. Sambil tu kemut lagi. Goyangan itu mengelikann.. Sedapp.." jerit
Abang N sambil mengomol dadaku. Aku juga kesedapan bila diperlakukan sedemikain.

Aku menjerit-jerit. Aku mencakar-cakar. Nafasku besar. Nafasku tercungap-cunggap. Peluh


merembas dan membasahi tubuh kami. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku
dan Abang N fucked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck. I
enjoyed fucking, every minute of it, selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.

"Urgghh.. Abangg I am cummingg.. Abangg faster fuck me.. I kuarr.." jeritku sambil mengikut
pompaan Abang N yang keras dan laju.

Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian
atau blurr. Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga.

"No way, Tati can be fucked by every Tom, Dick and Harry." gitulah cakap-cakap mamat-mamat
yang sampai ketelingaku.
"Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin."

Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya
kenapa aku serahkan dara cipapku kepada lelaki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu
menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don't care.

Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well.
Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk fuck Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati
seorang wanita. Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali dan kami mempergunakan waktu
pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We fuck so mad as if there's no tomorrow. Aku memang
gian dan horny selalu. Agaknya nafsu aku ni hyper sikit.

Aku tersedar dari lamunan.. Lamunan terhenti bila kurasakan cipap ku basah. Aku termenung.. Masa
itu juga aku mahukan kote Abang N berada dalam cipapku. Aku menghela dan menarik nafasku.
Menyabarkan gelora rasa nafsuku. Menahan mauku pada kote Abang N. Aku sengih kerang dan
kekeh kecil. Dasyat juga aku ni.. Bisik ku sendiri.

Aku memegang sekeping sampul surat. Sekurang-kurangnya surat tawaran pekerjaan itu
menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu
menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada
orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.

Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun
aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku
NO VIRGIN-mampuih.

Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh
Abang N, lelaki berusia 45(tahun) sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika
usiaku 23tahun. Aku telah ditebuk tupai.. Sengih, senyum dan aku rasa bahagia menikmati surga
dunia.

O migod!! BEST nyer..

Ahh, persetan dan persialkan bab dara atau virginity. Kalau dah begitu ketentuan TUhan maka
beginilah jadinya. Sedang hak nikah itu haknyA dan bukan hak aku. Malas hendak fikir jauh-jauh
dan lebih-lebih. Asalkan aku boleh fuck dengan Abang N buat masa ini aku happy. I like and love
that oldman.. Who cares?

Harap-harap, tawaran jawatan eksekutif pentadbiran ini akan membantu menyelamatkan aku dari
mendengar rungutan dan leteran. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan
sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih
dahulu untuk mencari pengalaman.

Lagipun aku tahu perangai ayah dan ibuku yang tidak memaksa aku lebih-lebih untuk memenuhi
kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak
memenuhinya. Bila sudah bekerja bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk
berjumpa dengan Abang N. There's always the excuse-kerja!
Tamat
Ayu Yang Jelita
Kisah ini berlaku kira kira 2 bulan yang lepas, Ayu adalah kawan chat Yahoo! dan aku temui dia
beberapa minggu sebelum itu di dalam room selangor. Dipendekkan kata, selepas puas mengayat
Ayu, dia telah bersetuju mengikut aku ke dalam sebuah bilik di hotel summit subang dan berasmara
denganku.

Setelah, check in, mandi dan berbual dan bermesra ala kadar, aku mula memuji kaki ayu yang putih
melepak bagaikan bunting padi itu. Ayu hanya tersenyum dan aku membalas senyumannya dengan
penuh makna, aku segera memegang kakinya yang diunjurkan di atas katil, sambil memandang dan
mengusap-ngusap lembut kakinya. Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku pada hujung jari kakinya
dan aku cium sedikit dengan penuh romantis. Ayu tersenyum lagi, terpesona dengan tindakan
mesraku dalam cahaya samar, tambahan lagi dalam suasana kamar yang selesa dan dingin itu.
Sambil meremas-remas dan mengusap-usap kakinya, aku mula mengucup pipi Ayu, dahinya dan
bibirnya perlahan-lahan. Ayu memejamkan matanya, berserah dan menikmati sentuhan demi
sentuhan dari bibir dan jemariku.

Perlahan-lahan aku memegang bahu Ayu dan membaringkan tubuhnya ke atas tilam yang empuk dan
luas itu. Aku mengusap-usap rambutnya yang lurus dan lembut, sambil meneruskan kucupan demi
kucupan yang romantis dan ringan. Ayu membalas kucupanku dan akhir lidah kami bertautan dan
saling kulum mengulum. Kadangkala aku menyedut lidah Ayu dan Ayu membalasnya dengan
sedutan dan kemutan pada lidahku dengan perlahan-lahan.

Perlahan-lahan, sambil memandang mata Ayu, aku mengerakkan tubuhku dan merapatkan kembali
bibirku ke hukung tapak kaki Ayu. Dari hujung kaki Ayu yang putih mulus bagaikan kapas itu, aku
mengucup dan membelai kedua belah kakinya. Seterusnya lidahku segera menjalar, mengucup dan
sesekali menjilat perlahan betis Ayu putih melepak, lalu meliar di kawasan lutut dan akhirnya sampai
kepada peha Ayu yang agak sedikit terbuka.

Aku tahu Ayu sudah tidak mampu menolak fitrahnya yang mahu dibelai dan disentuh olehku, dia
cuma mampu mengeliat dan mengeluh kegelian dan terkadang melarikan kakinya seakan tidak mahu
disentuh dan terkadang pula bagaikan menyuapkan aku bahagian tubuh yang mana ia mahu aku
berikan sentuhan nafsuku. Aku teruskan tindakanku dengan menarik tali ikatan tuala yang dipakai
Ayu secara perlahan-lahan, langsung menyelak dan mendedahkan seluruh tubuhnya yang putih gebu,
harum, menghairahkan dan menggetarkan seluruh jiwa dan ragaku.

Nafsuku semakin bergelora dan tiada apa yang lain dalam fikiranku melainkan nafsu kejantanan dan
keinginan untuk melayari lautan asmara bersama Ayu. Kehangatan semakin membara dan aku kian
terpesona dengan lubuk permata Ayu yang semakin dipeluhi titik-titik keghairahan dek sentuhan-
sentuhan intimku. Lidahku yang semakin hampir dengan lubuk itu semakin tidak terkawal dan mahu
cepat sampai ke destinasi keramat.

Ayu makin laju mengeliat dan mengeluh kesah. Tangan Ayu mengusap kepalaku dan terkadang
mencengkam rambutku sekuat hatinya. Aku tahu Ayu semakin tak tentu arah di dalam gelora taufan
yang mengganas. Aku memperlahankan jilatan serakahku dan mula bermain-main dengan keinginan
Ayu yang teratas. Dengan berhati-hati, aku menjilat perlahan-lahan kawasan sekitar lubuk
permatanya. Sedikit-sedikit aku hembuskan nafas hangat kearah lubuk permatanya dan ku jilat
sedikit kulit lubuk permata Ayu. Dia semakin mendesah-desah dan sedikit-sedikit mengangkat
punggungnya.

Terpesona dengan segala keindahan di depan mataku, aku meneruskan jilatan keramatku pada lubuk
permata Ayu dengan sepenuh hati. Aku dapat merasakan cairan mazi Ayu membanjiri mulutku dan
menerbitkan rasa yang cukup indah dan enak pada deria rasa lidahku. Aku menikmati cairan tersebut
dengan penuh ghairah. Aku semakin laju menjilat, Ayu pula semakin rancak mengeluh dan
mendesah, tubuhnya semakin berombak dan bergegar.

Aku meneruskan perjuanganku dengan menghisap biji kelentitnya, dan kadangkala aku gunakan
teknik double stroke iaitu dengan menggunakan lidah untuk menjilat dan menggetarkan bahagian
bawah kelantit manakala jari-jemariku menggentel biji kelentit itu sendiri. Keadaan Ayu sudah tak
ubah seperti kuda liar yang melonjak melonjak ingin dilepaskan dan keluhan nikmatnya sudah
bertukar menjadi raungan dan kadangkala merayu dan meminta aku memasukkan zakarku ke dalam
pantatnya yang kini banjir tak berkesudahan itu.

Selama hampir 10 minit aku memberikan Ayu kenikmatan yang tak terhingga hanya dengan
menggunakan lidahku. Tanganku mula menjalar dan meramas kedua belah payudara Ayu dengan
ganas dan liar. Kadangkala aku mengangkat punggung Ayu ke atas dan menolak Ayu kakinya supaya
dia melipat badannya, ini membuatkan aku boleh memasukkan lidahku sedalam-dalamnya ke dasar
lubuk permatanya.

Ayu semakin tidak dapat mengawal dirinya. Tubuhnya menggila dan 10 minit kemudian, badan Ayu
tiba-tiba terkejang dan menggigil sekejap-sekejap, aku dengan segera mengunci biji kelentit dan
buah dada Ayu dengan kedua belah tangan dan mulut serta lidahku. Kedua belah kaki Ayu yang
memang sedia terangkat, semakin kuat mengepit kepalaku yang berada betul-betul dikelengkangnya.
Ayu meraung kenikmatan, bagaikan laut yang sudah sedia bergelora, tubuhnya menggeletek
bagaikan dihempas ombak menggunung.

Setelah seminit, nafas Ayu mulai reda. Kepitan kedua belah kakinya sudah dilonggarkan dan
matanya terpejam rapat. Aku melepaskan gripku pada tubuh Ayu dan berbaring di sebelahnya.
Kucium bibirnya yang mungil dan comel dengan mulutku yang penuh dengan air mazinya dan aku
jilat telinga dan lehernya. Selepas itu ku peluk rapat tubuhnya dan Ayu membalas pelukanku dengan
sangat eratnya.

Setelah aku memberikan masa rehat lima minit kepada Ayu, aku kembali beraksi untuk
menyempurnakan asmara kami. Aku tau Ayu seorang perempuan yang sangat submissive. Jadi aku
perlu membuat apa yang perlu. Aku memegang rusuk Ayu dengan tapakku dan menggosok dengan
perlahan. Selapas itu aku menjalarkan tangan kepada buah dada Ayu yang mekar dan pejal itu.
Perlahan kugentel dan kucium putingnya yang kemerahan. Agak lama kemudian aku mula
menghisap dan meramas kedua payudaranya secara berganti-ganti, kadangkala kugigit sedikit
putingnya dan Ayu akan menjerit kecil kesedapan.

Setelah puas aku menghisap, aku meramas kuat payudara kanannya dengan kedua belah tangan, dan
dengan rakus aku mengoyangkan lidahku ke atas dan ke bawah dengan sangat laju seperti sebuah
vibrator, memberikan sensasi luarbiasa pada putingnya, Ayu mengeluh ksedapan dan mengeleng-
gelengkan kepalanya sambil menarik-narik rambutku. Beberapa minit kemudian aku menukar pula
kepada payudara kiri. Ayu benar-benar menikmati sensasi yang kuberikan, dengan mata terpejam
rapat sambil mengeluh dan mengerang-ngerang kuat.

Selepas itu aku pula berbaring dan Ayu mula menjilat dan menghisap batangku yang hampir sebesar
3/4 dari diameter tin coke dan sepanjang ubat gigi darlie 250 g (paling besar), batangku memang
western size, wanita-wanita yang pernah aku setubuhi kebanyakannya terperanjat dengan saiz
batangku, tetapi sebenarnya aku lebih mementingkan teknik daripada bergantung pada saiz zakarku.
Aku mengusap-usap ghairah rambut Ayu dan mengusap usap belakang tubuhnya. Mengikut
pengalamanku, sesetengah wanita memang suka diusap pada bahagian belakang tubuhnya, mereka
merasakan sentuhan pada kawasan itu memberi makna yang tersendiri dalam hubungan seks.
Padaku, tiada apa yang lebih menyeronokkan selain melihat wanita yang aku setubuhi terdampar
keletihan dan tersenyum puas selepas melakukan persetubuhan denganku. Dan aku suka
memberikan pengalaman yang sangat romantis untuk mereka, agar mereka tidak dapat melupakan
aku.

Setelah hampir 15 minit Ayu memberikan aku blowjob yang padaku hanya so-so, aku mula
mengalihkan perhatian kepada lubuk pantatnya. Kubaringkan Ayu dan kukangkangkan kedua belah
kakinya. Ayu merenung wajahku dengan penuh nafsu. Dengan perlahan-lahan, aku letakkan kepala
zakarku menyentuh kelentit Ayu dan kugoyangkan perlahan-lahan ke atas dan ke bawah. Ayu
kembali memejamkan matanya dan sesekali ternganga kesedapan.

Setelah aku rasakan agak basah kembali lubuk pantatnya itu, segera aku tolakkan sedikit ke dalam
pantatnya, lebih kurang setengah inci dan berhenti. Perut Ayu terangkat dan tangannya memaut
punggungku minta aku menolak lebih dalam. Bagaimanapun aku tidak menghiraukan isyarat Ayu
sebaliknya perlahan lahan aku keluarkan sedikit zakarku. Gerakanku yang pertama ini amat
perlahan, aku mahu merasakan sensasi sentuhan kulit zakarku dengan kulit pantatnya dan aku
mahukan Ayu merasai nikmat yang sama. Aku juga mahu Ayu merasa betapa zakarku meneroka
ruang pantatnya dengan gagah dan penuh kejantanan, dan paling penting, aku mahu bertahan lama.

Sedikit demi sedikit, aku sorongkan kepala zakarku kembali kedasar lubuk pantat Ayu. Kali ini aku
masukkan lebih kurang satu inci. Masih ada 5 inci untuk disarungkan. Ayu mengeluh dan
memandangku sambil merayu..

"Abang.., please.. Dalam lagi.. Please.. Sedap, besar.. Cepat sikit Bang.. Ayu nak dalam lagi",
tangannya kuat memaut pinggangku.

Aku senyum dan memandang tepat mata Ayu yang sangat kuyu itu. Aku menarik dan menyorong
kembali zakarku laju sedikit, setelah beberapa kali sorongan, aku meneroka seinci lagi, menjadikan
sudah dua inci batangku terbenam dalam lubuknya.

"Abang.. Sedap.. Lagi Bang.. Argghh aa."


"I love you sayang.. Ayu nak Abang?"
"Abang.. Ayu nak sangat Abang. I love you very much.. Please.. Abang.. Jgn seksa Ayu.. Dalam
lagi.."
"Emm.. Sekejap sayang yer.. Abang sayang sangat kat Ayu.. Malam ni cuma milik kita berdua
sayang, you can have me all night long"
"Oh.. Abangg.."

Aku menyorong-tarik zakarku dengan kelajuan yang bertambah sedikit tapi masih tetap pada ke
dalaman dua inci. Ayu mengerang semakin kuat, menyuarakan kenikmatan yang tak terhingga. Aku
mencapai sebiji bantal dan aku letakkan di bawah bontot Ayu. Aku segera meneruskan semula
permainan tadi dan meningkatkan kelajuan sorong tarik zakarku. Pantat Ayu semakin becak dan
licin.

Aku menujah semakin dalam, kini 3 inci bahagian batangku yang sangat keras, besar dan
bersemangat mengisi ruang pantat Ayu. Aku terus menujah tanpa henti selama hampir 10 minit
sehinggalah terbukti tepat dugaanku, Ayu tidak dapat bertahan. Dadanya berombak dan tangannya
kuat mencengkam lenganku. Matanya terpejam rapat. Mulutnya ternganga.., hanya perkataan
"Aarghh" yang kedengaran dan diikuti keluhan nafas yang kencang. Seluruh tubuhnya kejang
membeku. Aku menghentikan stroke sementara waktu.

Setelah cengkamannya jarinya reda. Aku teruskan stroke-ku, perlahan sedikit tetapi dengan daya
tujahan yang lebih keras dan dalam. Ayu tak mampu menahan nikmat ghairah.. Dia hanya mampu
menerima sahaja tujahan demi tujahan zakarku yang penuh rakus dan berkuasa. Aku sendiri sudah
tidak mampu menahan permainan ini, aku tidak mahu menunggu dan aku cuma mahu zakarku
melanyak pantat yang sangat basah dan benyek itu.

Beberapa minit selepas aku mengawal tujahan zakar, nafsuku sudak tidak terkawal lagi. Aku melipat
kaki Ayu ke arah kepalanya dan menyuruh Ayu menahan kangkang begitu, aku sungguh bertuah
kerana Ayu dikurniakan tubuh yang agak lentur dan dia boleh melipat badannya dengan sempurna
sekali. Aku sudah tidak dapat bersabar lagi, Dengan satu stroke yang amat perlahan tetapi amat padu
dan berkuasa, zakarku membolos dan menujah pantat Ayu sedalam-dalamnya. Mata Ayu tiba-tiba
menjadi putih. Mulutnya ternganga luas, tangannya semakin kuat menarik kakinya supaya semakin
rapat kepada badan. Dan aku pula kini bagaikan di awangan, syurga yang teramat indah, penuh cinta
dan nikmat.

Aku mula menghenjut, mengayak dan melanyak pantat Ayu dengan penuh kekuatan dan kelajuan.
Tenaga dari seluruh tubuhku aku pusatkan pada pinggangku, dan segala deria rasaku cuma
terkumpul pada titik utama tubuhku iaitu pada zakarku. Aku cuma dapat merasakan kenikmatan pada
zakarku dan menghayati setiap saat, sentuhan dan irama di dalam bilik itu. Aku dapat mendengar
Ayu meraung-raung, mengerang dan menjerit-jerit tetapi aku sendiri tidak mampu memahami
maknanya sedangkan aku sendiri tidak dapat mengawal keluhan dan raungan nikmat yang mulutku
keluarkan. Aku sudah tidak peduli apa pun lagi.

Setelah 20 minit berhempas pulas, aku tidak dapat menahan zakarku lagi, Aku tau Ayu sudah klimax
dan merayu meminta aku menghentikan henjutanku tetapi aku tidak menghiraukannya, setiap kali
kakinya kendur, setiap kali itulah aku akan menguatkan lagi tujahanku. Dan kali ini, giliran aku pula
merasakan puncaknya. Kuhenjut-henjut dan kuayak-ayak ganas zakarku, akhirnya.. dengan satu
tujahan yang paling berkuasa dan muktamad, zakarku memuntahkan deras segala air mani yang
pekat dan panas yang telah lama terpendam, aku segera menekan zakarku sekuat-kuatnya kedasar
lubuk pantat Ayu yang panas dan dalam itu. Mindaku terlontar ke hujung dunia dan gelap dunia pada
pandangan mataku. Kuayak-ayak lagi zakarku, cuba mengeluarkan semua titisan air maniku.
Kucengkam bontot Ayu dengan keras, kucium Ayu dengan rakus dan kadangkala ku henyak lagi
pantatnya dengan zakarku yang sekejap-kejap menegang dan mengendur. Hampir 5 minit lamanya.
Aku kepuasan, langsung terbongkang di atas tubuh Ayu. Ayu mengendurkan dan meluruskan
kakinya, matanya kuyu.

"Abang, thanks..". Ayu bersuara lemah.


"Anything for you baby..", aku menjawab ringkas.

Kami berciuman, memandang kuyu mata masing-masing sambil tersenyum, berpelukan dan
akhirnya tertidur keletihan.

*****

Kini Ayu sudah berpindah ke Johor tetapi kadangkala kami masih bertemu bila ada masa. Aku rasa
amat gembira dapat menemui seorang gadis yang seperti Ayu. Pada mataku, Ayu seorang gadis yang
hebat, dan aku terfikir, masih adakah gadis lain yang seperti Ayu.
Tamat
Digerudi Abang Angkatku

Pembaca situs 17Tahun. Adakalanya orang yang kita anggap sepi itu yang mendatangkan cabaran
kepada kita..

*****

Hujan turun dengan lebatnya. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Aku baru Saja habis mandi..
Sejuknya.. Aku syampoo rambut dan letak conditioner sekali. Fasal semalam kena hujan.. Takut
pening kepala pula kalau mandi tak basah kepala.

Selepas mengseterika baju, aku bersiap-bersiap untuk pergi kerja. Hujan masih turun dengan
lebatnya.. Camne nak gi keje ni? Terpaksalah aku memakai payung.. Setelah siap semuanya, solek-
solek dan pakai perfume JLO ku yang wangi itu, aku pun melangkah keluar meredah hujan lebat
menuju ke stesen LRT.

Waktu itu jam menunjukkan pukul 7.50 pagi. Aku mengambil payung Shima, sebab Shima belum
balik dari kampung, bolehlah pinjam payung giordanonya.

Dalam kelebatan hujan, aku meredah sambil mengangkat kain sikit takut basah kuyup pula kain
nanti terkena air. Nanti orang kata aku nak tunjuk seksi pula. Di pertengahan jalan menuju ke LRT
aku singgah di gerai makcik depan umah, untuk membeli nasi lemak. Sudah lama rasanya aku tidak
makan nasi lemak.

Rasanya sudah lebih dari sebulan lamanya. Setelah membayar segala aku meneruskan perjalanan
menuju ke stesen LRT. Akibat dari hujan lebat, jalan di depan rumah aku di penuhi dengan air yang
melimpah deras memasuki longkang-longkang berhampiran, menyebabkan aku tertarik kepada
sesaorang..

Betulkah aku telah menaruh minat terhadap seseorang??

Erkk.. Macam tak percaya pula.. Jarang aku meminati orang. Tapi ntah kenapa plak.. Aku terminat
sorang lelaki nih. Lama sudah aku ak ambil peduli bab lelaki. Sejak aku keluar matriks masuk
universiti dan kini telah bekerja. Aku hanya berminat pada seorang manusia lelaki sahaja..

First aku nampak dia semasa aku balik dari kerja. Then aku just abaikan ajer.. Cuma suka tengok
gaya dia.. Ntah la ek.. Nampak macam menarik pula pada mata aku.. Tapi aku hanya melihat dari
jauh saja. Takdelah pula aku berhajat untuk menegurnya ke.. Then setelah beberapa bulan.. Ntah
macam mana telah berlaku sesuatu yang menyebabkan aku berkomunikasi dengan dia.. Mula-mula
tak sangka juga..
Aku teringatkan sesaorang.. Entah kenapa dalam hujan itu aku teringatkan dia.. Macam aku
mengadmire budak lelaki ni lah.. Tapi admire ini adalah admire kali pertama aku.. Seorang wanita
suci menemukan primadonanya.. Indah menarik membahagiakan..

Sungguh indah kisah cinta


Yang telah aku rasa dan alami
Indah dan menarik hati
Takkan kulupa sampai akhir nanti..

Nak kata aku ni seksi tidak juga tapi ukuran aku adalah 36C 30 37. Payudara aku besar dan sering
keras. Puting besar jari manis warna cokelat cerah. Punggung aku pejal dan mantap. Tinggi aku
hanya 158 cm. Nama aku Zarina.

Waktu itu aku tengah matriks. Bapa datang dengan member dia melawat aku kat kolej. Ayah
mengajak aku keluar makan bersama dengan rakannya. Rakan Ayah yang jauh lebih muda dari Ayah,
berusia dalam lingkungan 30 tahun.

Kami makan di sebuah restoran yang Ayah bawa. Ayah dan aku berborak. Ayah memberi nasihat
menyuruh aku belajar sungguh-sungguh. Dalam pada itu mata aku mengerling kat rakan ayahku
yang dikenalkan sebagai Abang N. Segak orangnya, sasa tubuhnya sering senyum berkulit cerah. Dia
hanya mendengar ayahku berbicara dengan aku. Dia tidak masuk campur kecuali sekali sekala
sengih dan tersenyum. Orangnya tinggi, lebih tinggi dari Ayah dan bertubuh atletis.

Sekali sekala aku melihat matanya menjalar ke tubuhku terasa macam dia tengah meratah tubuhku
pula. Heheheh.. Aku ni perasan jerr.. Namun aku merasa tertarik dengan Abang N. Ini kali kedua
Ayah membawa Abang N menemui aku di kolej. Dia hanya bercakap sepatah dua dengan aku.
Bertanya kabar dan bertanya sihat atau tidak. Selainnya dia mendengar sahaja perbualan Ayah dan
aku. Lagipun tidak ada apa-apa secret dalam perbualan Ayah dan aku.

Bila aku balik ke kolej semula, aku melihat kad Abang N dalam dompetku. Aku melihat nombor
hansetnya. Aku senyum. Aku terasa rindu pula kat Abang N. Aku mula hantar sebaris ayat melalui
SMS kepadanya bertanya kabar pada satu hari. Dia membalas dan menanya perihal persekolahan
aku. Dan semenjak dari itu kami selalu bersms dan sekali sekala dia menelepon aku. Aku tidak
pernah menelefon dia kecuali SMS jer atau melalui SMS meminta dia menelefon aku.

Aku macam syok jer kat Abang N. Rasa bangga dan bahagia bila berjalan dengan dia. Kenkadang
member sound enggak.. Abang N tu segak.. Rasa bangga berbunga di hatiku.

Tambah kalau aku berjalan dekat dengan dia aku rasa enggak satu macam. Terlebih lagi terhidu bau
atau odor badannya. Macam wangi menusuk lubang hidungku. Aku boleh basah kat bawah. Cipap
aku bukan besar sangat-setangan ajer besarnya tapi tembamlah. Selalu basah bila jalan sama dan
ingatkan Abang N.

"Fuyoo cantik tubuh u manja.. Lawa buah dadamu tegak mencanak.. Keras.. Mak aii Zarina sungguh
tak sangka body u solid.." puji Abang N ketika mengucup leherku.
Aku gugup, hati ku berdebar-debar kencang.. Tambah bila tangan N meramas buah dadaku.
Ramasannya lembut dan keras, hisapannya perlahan dan kuat di putingku. Aku mula mengigil dan
seluruh tubuhku rasa kaku dan ngilu bila lidahnya menjilat. Huu.. Aku ngaku yang Abang N
membuat aku gilerr. Baik dari segi perasaan mahupun fizikal. Terus terang aku bahagia dengan
lidahnya dan ramasannya dan sentuhan Abang N.

Entah macamana aku rela dan bersedia untuk menerima Abang N dalam diriku. Macam tak caya lak
aku leh terima batang zakarnya yang besar panjang dan keras tu.. Huu.. Fuyoo besar kote dia..
Bergetar jantung berdenyut rasa memandang dan memegang batang kote Abang N. Kemudian Abang
N mengajarku cara menjilat kontolnya, cara mengulom kepala kotenya dan mengulum habis batang
zakarnya sampai ke pangkal.

"Makk.. Uuu.. Makk.. Uhh.. Abangg sedut, sedutt.. Sedapp.. Sedapp Abangg Nn.. Isap pussy I lagi
lama-lama.. Bangg N," erangku sambil memaut tengkok Abang N dan mengucup bibirnya. Lalu aku
merasakan aksi lidah Abang N dalam mulutku.

Aku rasa seperti fana menerima serangan dari semua arah ke tubuhku. Aku merasa diriku melayang
sambil tubuhku berada di atas tilam empuk sebuah hotel ternama di bandar aku belajar itu. Abang N
membawa aku ke hotel itu. Aku suka sebab aku tak mahu menghabiskan weekend di kolej. Aku
perlukan satu perubahan.

Rupa-rupanya inilah perubahannya. Perubahan aku menjadi seorang wanita tulen dan sejati di tangan
dan kontol Abang N.

"Aduii Bang.. Pelan-pelan," kataku ketika menerima kehadiran batang zakar Abang N ke dalam
vaginaku, "Aduhh.." aku mengepit kangkanganku kerana aku berasa sakit bila kontol keras itu
menujah masuk.

Abang N memebelai sambil meramas dadaku perlahan..

"Relax dear.." kata Abang N sambil mengucup bibirku dan dia menjilat wajahku sambil batangnya
berendam di bahagian depan lubang farajku. Aku merasa amat sakit dan menanggis. Sakit bagaikan
disiat-siat. Aku tahu kat lubang faraj itu juga bayi akan keluar-besar tu.. Inikan pula batang zakar
Abang N pasti boleh masuk semuanya. Aku mesti bekerjasama untuk menikmati pengambilan
daraku oleh kote Abang N.

Aku mula memeluk Abang N kembali. Abang N dapat merasakan yang aku mula membuka
kangkangan semula. Dia melihat batang zakarnya yang berada di liang faraj aku.. Aku memusingkan
punggungku dan mengangkat sedikit untuk menerima batang zakar Abang N, aku yang waktu itu
berusia 19 tahun menyerahkan daraku kepada Abang N yang sudah berusia 33 tahun.

Aku akhirnya menjerit sekuat hatiku.. menggigit, mengerang menanggis dan dengan megah dan kuat
hati menerima batang zakar Abang N dalam lubang farajku. Aku mula belajar mengemut batang
zaka yang tebal itu. Abang N mula menghenjut perlahan dan aku sudah dapat menerima gerakan dan
hentakan itu walaupun aku merasai lubang faraj ku perit dan pedih dan tahu darah membecakkannya
dan juga menyelaputi batang zakar Abang N.

Sekali lagi aku menjerit kuat bila aku klimaks. Aku meemluk Abang N dengan erat sambil melumati
bibirnya dengan kucupan dan keluhan aku. Sungguh nikmat Abang N berjaya memuaskan aku.

Bunyi hon kereta membuat aku tersentak. Tesentak dari lamunan manis mengingatkan Abang N
yang mengambil dara aku. Abang N yang pintar mengerudi lubang cipapku sehingga aku menjadi
seorang wanita.

Minggu lepas dia datang tempat aku, dan kitorang berbual-bual pasal kerja etc.. Then minggu ni pun
ada jugak.. So maksudnya sudah dua kali aku berjumpa ngan dia secara face to face dan berbual-
bual. Mungkin sebagai hanya seorang kawan atau rakan sejawat. Tidak sangka pula aku boleh dapat
berkomunikasi dengan dia. Tak terfikir langsung. Tapi entah laa. Seronoklah dapat berbual dengan
dia. Tapi walaubagaimana pun aku tak nak melayan sangat perasaan aku nih. Aku masih teringatkan
Abang N.

Aku tak suka meletakkan harapan. Takut nanti terkecewa.. Aku merasakan kitorang mungkin akan
dapat lebih berkomunikasi dan berjumpa sebabnya dia akan selalu jumpa aku untuk bincang-bincang
atau just mai tempat aku untuk saja-saja.

Tetapi aku tak tahu pun berapa umur dia, aku cuma tahu nama dia saja. Dari gaya nampak macam
muda atau sebaya aku. Tapi aku suka la tengok gaya dia, Nampak kemas sahaja kalau pakai jaket
itam lagi phew.. Macho ajer tergoda plak aku hehe.

Aku kalau admire orang jarang aku akan cakap terus terang. Tapi kalau terjadi sesuatu keadaan yang
merapatkan hubungan aku dengan orang yang diadmire menambahkan peluang untuk aku mengenali
diri dia dengan lebih lanjut.

Buat masa sekarang aku hanya biarkan saja perasaan aku nih dan mencuba mengjauhkannya. Aku
tak mau menaruh harapan, pasal aku belum mengenali diri dia yang sebenarnya.

Aku kena ubahlah cara pemikiran aku, then baru mengubah perbuatan seterusnya tabiat dan karekter
dan menjadi pencapaian hidup.. Hehehe.. Bersemangat plak aku bila baca motivasi ni.. Tapi memang
kita sebagai manusia kena sentiasa memotivasikan diri selalu.. Kalau tidak hilanglah semangat.. Dan
mengingatkan Abang N adalah satu push pada diriku. Aku rasa bersemangat semula. Aku mula
merasa cipapku basah habis.

Sampai ajer di pintu masuk LRT aku menunjukkan monthly card LRT yang baru aku beli semalam
dengan harga 70 ringgit sekeping. Tidak sampai seminit aku tiba di platform, LRT pun sampai, lalu
aku terus menaiki LRT menuju ke stesen Kelana Jaya.

Sampai ajer di stesen Kelana Jaya, hujan sudah agak reda. Tidak selebat semasa aku keluar rumah
tadi. Walau bagaimanapun payung masih diperlukan. Aku tidak mau basah walau pun kena setitik
hujan. Sedangkan aku sudah basah mengingatkan Abang N dan bersetubuh dengannya rakus sekali
dalam lamunanku.
Van yang di tunggu-tunggu pun tiba, aku melangkah masuk menaiki van. Tepat pukul 8.20 van
bergerak meninggalkan stesen LRT menuju ke opis aku.8.25 van sudah sampai di pintu utama
bangunan opis aku. Aku turun sambil membuka payung terlebih dahulu agar tidak basah dek ujan
yang masih rintik-rintik.

Setelah mengenakan name card kerja pada mesin pengimbas pintu aku pun melangkah masuk
menuju ke bilik aku. Payung yang tadi basah aku bukakan agar cepat kering dan aku letakkan di
sudut pintu. Kasut yang tadi basah juga aku tanggalkan dan letakkan di bawah meja. Aku hanya
memakai selipar yang memang sudah sedia ada.

Hanset aku buzz.. Aku capai samabil mengelus nama Abang N.. Aku senyum lalu menjawab hanset
ituu.. Hatiku berdebar dan cipapku mula mengemut.. Di hujung sana suara Abang N memanggil aku
sayang.. Aku besar hati..
Tamat
Bapa Mertua

Aku seorang isteri muda umur 23 tahun. Sudah 2 tahun aku berkahwin dengan seorang lelaki yang
bernama Azman. Azman bekerja sebagai penyelia syarikat dan sentiasa bekerja di berbagai
cawangan. Mungkin kerana kesibukannya kami belum lagi dikurnia cahaya mata.

Aku sering keseorangan di rumah. Bapa mertuaku yang tinggal seorang diri sejak kematian ibu
mertuaku sering mengunjungi rumahku. Kebiasaannya dia datang semasa suamiku di rumah. Pada
suatu petang bapa mertuaku berkunjung semasa Azman pergi outstation.

"Bapa saja nak tengok kaulah Lia, kalau sunyi boleh bapa temankan," jawab bapa mertuaku.

Selepas makan malam bapa mertuaku berehat di ruang tamu. Waktu itu bapa mertuaku memakai
kain sarung saja. Oleh kerana keadaan bilik agak panas kipas angin dipasang laju. Aku diajaknya
berbual-bual. Sebagai menantu yang baik aku melayan bapa mertuaku berbual. Sambil berbual-bual
terselak kain bapa mertuaku kerana ditiup angin dari kipas yang laju. Aku ternampak balak bapa
mertuaku terpacak keras di celah paha. Tak kusangka sama sekali..! Dalam hidupku, tak pernah
kulihat balak yang sebegitu besar saiznya. Aku hanya biasa melihat balak suamiku yang bersaiz
kecil.

Bapa mertuaku buat-buat tak tahu saja. Balak bapa mertuaku nampaknya berada di dalam keadaan
yang sungguh tegang. Spontan saja cipapku mengemut dan nafsuku bangkit. Lebih lebih lagi aku
baru saja bersih dari haid dan tak sempat didatangi oleh suami ku. Jika bersama pun suamiku tidak
memberi perhatian kepada hubungan kami. Di fikirannya hanya kerja. Terasa mendidih darahku
pada waktu itu. Bagai gunung berapi yang siap sedia memuntahkan lahar panasnya.

Aku rasa balak bapa mertuaku jadi tegang sebab dia asyik perhatikan pakaianku. Aku hanya
mengenakan pakaian gaun malam tanpa apa-apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas.
Sebenarnya telah menjadi kebiasaanku bila mengenakan gaun malam aku tidak memakai bra dan
seluar dalam. Memang kebiasaanku bila berada di rumah bersama suamiku. Aku terlupa bahawa
yang bersamaku kali ini adalah mertuaku bukan suamiku. Saiz buah dadaku yang berukuran 36 B
sudah pasti telah mencuit hati mertuaku. Patutlah semasa aku menghidangkan makanan, bapa mertua
asyik merenung lurah bukit kembarku yang agak terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas.

Kerana tidak dapat menahan nafsu, aku terus menuju ke bilikku dan meninggalkan bapa mertua di
ruang tamu untuk menonton berita perdana di TV. Desakan nafsuku yang meluap-luap itu telah
menyebabkan aku terkocoh-kocoh mengejar tilam untuk segera melayan denyutan cipapku. Setiba di
dalam bilik, aku pun menghumbankan badan ke katil dan terus menyelak gaun tidur. Bahagian
bawahku terdedah tanpa seurat benang.

Aku mengangkang seluas yang mungkin dan mulalah bermain dengan biji kelentitku. Alangkah
bahagianya kalau Azman mempunyai konek besar seperti kepunyaan bapa mertuaku. Aku terus leka
dibuai khayalan yang sebegitu rupa. Sambil menjolok jariku ke dalam gua keramatku aku
membayangkan batang balak yang besar berurat-urat sedang keluar masuk menujah taman
laranganku. Kupejam mataku sambil melayan imaginasi seksku. Kurapatkan kedua-dua pahaku
dengan jariku masih tetap di dalam lubang cipapku. Kubelai kelentitku dan kuraba-raba mesra.
Terasa cairan hangat meleleh keluar membasahi lurah merkahku. Sungguh enak dan lazat kurasa.

Rupa-rupanya pintu bilik ku tadi bukan saja tidak kukunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa
kusedari, bapa mertuaku telah mengekoriku ke bilik. Ketika aku sedang leka melayani runtunan
nafsu, dia dengan jelasnya dapat menonton segala tingkah lakuku. Berderau darahku melihat bapa
mertuaku sedang berdiri di muka pintu. Sesosok tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang
bertelanjang bulat di situ. Batang balaknya yang juga hitam legam itu terpacak keras berurat-urat.
Bulu-bulu yang sudah mulai memutih kusut masai seperti tak terurus. Tangan kanannya sedang
kemas menggenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Aku terkejut dan teramat malu. Aku
tergamam hingga aku terlupa bahawa tanganku masih lagi melekat pada mutiara nikmatku.

Bapa mertuaku bertindak pantas meraih kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga. Dia
terus menerpa dan mencelapak kangkangku yang sudah sedia terbuka luas. Pahaku dipegang kemas
hingga aku tak mampu melindungi cipapku. Mukanya disembam ke taman rahsiaku. Cipapku yang
telah basah dijilat-jilat dengan lidahnya. Bibir cipapku yang lembut menjadi sasaran jilatannya. Bila
kelentitku yang sememangnya telah tegang dijilatnya aku hanya mampu meraung kesedapan.
Terangkat-angkat punggungku menahan geli dan nikmat. Selama dua tahun kami berkahwin
suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang mertua aku sedang lakukan. Suamiku patut belajar
dari bapanya cara memuaskan isteri.

Mungkin terlalu geram melihat cipap muda berbulu nipis di depannya, mertuaku seperti dirasuk
menggomol dan menggosok mukanya ke seluruh cipapku. Habis mukanya berlepotan dengan lendir
yang banyak keluar dari cipapku. Lidahnya makin ganas meneroka lubang cipapku yang mula
ternganga menunggu diisi. Gerakan lidah maju mundur dalam lorong nikmatku sungguh sedap.
Belum pernah aku merasa senikmat ini. Hanya erangan saja yang keluar dari mulutku.

Gerakan-gerakan ganas pada cipapku membuat aku tak dapat bertahan lagi. Cairan panas tersembur
keluar dari cipapku. Aku mengalami orgasme yang pertama. Muka mertuaku makin basah dengan
lendir dari cipapku. Aku lemah longlai penuh lazat. Lelaki separuh abad yang berkulit hitam dipanah
matahari ini sungguh mahir melayanku. Badan tuanya masih kelihatan berotot-otot kekar kerana
setiap hari beliau menggunakan tulang empat keratnya bersawah. Tenaganya masih kuat dan mampu
mengalahkan suamiku, anaknya. Nafsunya juga amat tinggi, mungkin kerana telah bertahun tidak
bersama perempuan sejak kematian ibu mertuaku.

Melihat mataku yang kuyu, mertuaku mula merangkak ke atas tubuhku. Badanku dipeluk kemas
sementara mulutnya pula telah berjaya menyusukan puting payudara ku. Dinyonyot putingku
bergilir-gilir kiri kanan. Aku masih cuba menolak badannya yang berotot keras itu tapi mertuaku
lebih tangkas. Kedua tanganku ditekan ke tilam. Aku tak berdaya berbuat apa-apa lagi. Aku hanya
mampu meronta melawan kudrat bapa mertuaku yang lebih kuat.

"Bapa, jangan. Saya menantu bapa, isteri anak bapak," rayuku.


"Tak apa, anggap saja bapa suamimu sekarang," bapa mertuaku bersuara.
Bapa mertuaku merapatkan bibir lebamnya ke bibirku. Dihisap dan disedut bibirku yang comel. Aku
tak mampu berkata-kata lagi. Aku pasrah saja menunggu tindakan selanjutnya dari bapa mertuaku.
Aku tergeletak pasrah di tilam dengan kakiku terkangkang luas.

"Lia, sudah lama bapak geram pada Lia. Kecantikan dan gerak geri Lia meruntuhkan iman bapa,"
bisik mertuaku di telingaku.

Aku hanya diam tak bersuara. Melihat keadaanku yang pasrah tak melawan itu maka bapa mertuaku
mula bertindak. Aku terasa ada gerakan-gerakan di celah kangkangku. Cipapku terasa disondol-
sondol oleh satu benda bulat. Benda bulat keras bergerak pantas di celah alur cipapku yang telah
basah dari tadi. Tiba-tiba benda bulat panjang mula terbenam ke dalam rongga cipapku. Bapa
mertuaku mula menghayunkan pinggulnya maju mundur. Mertuaku menggunakan segala
pengalamannya bagi menakluk menantunya yang masih muda dan bertenaga. Jika kekuatan tenaga
yang diadu mungkin dia akan dahulu menyerah kerana itu mertuaku mengguna segala muslihat dan
pengalaman yang dipunyainya. Ibarat pendekar tua yang banyak ilmu yang sedang bertarung dengan
pendekar muda yang penuh bertenaga. Hanya dengan taktik dan teknik yang ampuh saja mampu
mengalah pendekar muda yang banyak tenaga.

Bapa mertuaku hanya memasukkan separuh saja balaknya ke dalam cipapku. Dilakukan gerakan
maju mundur dengan cepat sekali. Sungguh cepat dan laju hingga aku terasa sensasi nikmat yang
amat sangat. Aku rasa G-spot ku diteroka dengan penuh kepakaran oleh mertuaku. Hanya erangan
demi erangan saja yang keluar dari mulutku. Aku tak mampu berfikir lagi. Otakku kosong, yang aku
rasa hanya nikmat semata-mata.

Selepas lima minit mertuaku mula menekan perlahan balaknya yang keras itu. Akhirnya seluruh
batang balaknya terbenam dalam lubang cipapku. Terbeliak mataku menerima balak besar dan
panjang. Terasa senak diperutku dihentak oleh balak bapa mertuaku. Suamiku tak pernah mampu
meneroka sedalam ini. Aku cuba menyesuaikan diri dengan balak besar hingga perasaan nikmat dan
lazat bertambah-tambah menyelinap ke seluruh urat sarafku.

"Lubang Lia sungguh sempit, padat rasanya. Belum pernah bapa rasa lubang ketat macam ni," puji
bapa mertuaku.

Aku hanya tersenyum mendengar pujian mertuaku. Aku tak pasti pujian itu ikhlas atau hanya pujian
palsu lelaki yang sedang dikuasi nafsu. Mula merasai lubang cipapku yang sempit dan hangat, bapa
mertuaku mulalah menghenjutku dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu jelaslah bahawa
selama ini dia memang geram terhadap diriku. Apalagi ibu mertuaku telah lama meninggal. Sudah
lama bapa mertuaku berpuasa hubungan kelamin. Dendam nafsu yang ditanggung selama ini
dilampiaskan sepuas-puasnya pada diriku yang masih muda dan solid.

Akalku cuba menafikan tetapi nafsuku tak dapat menolak akan kehebatan bapa mertuaku. Balaknya
yang besar dan berurat-urat itu memberi kenikmatan berganda berbanding zakar suamiku yang kecil.
Biar otakku menolak tapi cipapku mengalu-alu kehadiran batang besar dan panjang. Kehadirannya
di dalam perutku amat ketara kurasakan. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini
aku dambakan. Gerakan kasar dan penuh penguasaan seperti inilah yang amat aku berahikan.
Semakin lama semakin pasrah aku zahir dan batin.
Bagi menyeimbangkan perlawanan maka aku mula mengurut dan mengemut batang besar mertuaku.
Otot-otot cipapku meramas secara berirama balak yang terbenam dalam terowong nikmatku. Aku
ayak-ayak punggungku bagi menambahkan lagi kenikmatan bersama.

"Lubang Lia hangatlah. Lia padai kemut, sedaplah Lia," mertuaku memujiku lagi.

Seluruh jiwa ragaku mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu yang maha sedap itu. Tanpa segan silu
mulutku tak putus-putus merengek dan mengerang. Aku mengaku akan kehebatan bapa mertuaku.
Tiada lagi rasa berdosa dan penyesalan. Nikmat dan lazat saja yang kurasai waktu ini.

"Bapa sedaplah, laju lagi pak," tanpa sadar aku bersuara.

Mendengar suara rengekanku meminta maka makin laju bapa mertuaku mengerjakanku. Badanku
dirangkul kemas, bukit kembarku diramas dan dihisap. Ladangku yang subur dibajak sejadi-jadinya
oleh mertuaku. Kehebatannya mengalahkan suamiku yang juga anaknya sendiri. Kesuburan
ladangku dapat dirasai mertuaku. Digemburnya ladangku sepuas-puasnya. Jelaslah bahawa suamiku
sendiri gagal menandingi kemampuan bapanya. Mungkin sebab itulah dia gagal menghamilkan aku.

Dinding cipapku digeser-geser oleh kepala dan batang mertuaku. Otot-otot cipapku menjerut rapat
batang besar. Terasa seperti melekat dinding cipapku dengan balak mertuaku. Bila ditarik balaknya
aku rasa seperti isi cipapku turut sama keluar. Aku menggelupur kesedapan. Aku seperti melayang di
kayangan. Otot-otot badanku menjadi kejang, kakiku mendakap erat badan mertuaku dan tanganku
mencakar-cakar belakang bapa mertuaku kerana teramat nikmat. Akhirnya mencurah-curah air
nikmatku menyirami kepala konek mertuaku. Aku lesu kelemasan.

"Bapa hebat, Azman tak sehebat Bapa," aku memuji kemampuan mertuaku.

Setelah cukup rata membajak, bapa mertuaku pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam
rahimku. Terbeliak biji mataku menikmati kesedapan setiap pancutan yang dilakukannya. Kepanasan
cecair benih lelaki tua disambut dengan ledakan nafsuku sendiri. Menggeletar seluruh tubuhku
menikmati tadahan benih-benih zuriat yang cukup banyak menyemai rahimku yang subur. Aku
terkulai layu penuh nikmat.

Selepas itu kami sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama.
Bertelanjang bulat kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Tengahhari esoknya sekali lagi bapa
mertuaku menyemai benih yang mampu membuncitkan perut aku. Kali ini dia menghenjut aku bagi
tempoh yang lebih lama dari semalam. Malahan cecair benihnya juga lebih banyak dan lebih pekat.
Hampir seminit aku terpaksa menadah perahan nafsunya. Dua kali aku klimaks sepanjang
pertarungan itu. Batang besar hitam itu membuat aku terkapar lesu kesedapan. SungguHPun
bentuknya hodoh hitam berurat-urat tetapi membuat aku ketagih untuk menikmatinya.

Telefon di ruang tamu berdering. Dengan perasaan agak malas aku menyambutnya. Di hujung sana
suamiku memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan.
Bapa mertuaku tersenyum sumbing mendengar khabar tersebut. Aku pula jadi serba salah kerana
selama tempoh itu kelak aku bakal ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak
kacak. Tetapi aku akui mainan seksnya cukup hebat mengalahkan orang muda.

Dua bulan kemudian aku mulai muntah-muntah. Mertuaku tersenyum senang kerana benih yang
disemainya telah tumbuh. Suamiku juga gembira kerana akan menimang cahaya mata tetapi dia
tidak tahu bahawa anak yang kukandung adalah adiknya sendiri.
Tamat
Haruan Makan Anak
Istilah-Istilah yang membawa sama maksud yang aku gunakan dalam ceritaku di bawah ini adalah
seperti berikut:

** Tetek, susu, gunung berapi - semuanya berarti buah dada wanita.


** Nonok, pantat, apam (banyak orang Indonesia bilang memek)- semuanya berarti kemaluan
wanita.
** Puki, kelengkang - berarti bahagian bawah perut wanita, di antara dua paha, di mana terletaknya
kemaluan wanita.
** Bontot - banyak orang Indonesia bilang pantat.
** Butuh, batang, konek, senjata sulit, keris (banyak orang Indonesia bilang kontol- semuanya
berarti kemaluan lelaki.

Di sini berikan istilah-istilah di atas kerana di sini mahu di sana dapat faham betul-betul dan seronok
membaca kisah di sini sehingga habis. di sini mahu bikin di sana benar-benar stim.

*****

Aku, Rokiah, tetapi semua ahli keluarga dan kawan-kawanku memanggilku Kiah sahaja. Usiaku
sekarang sudah 28 tahun. Aku isteri seorang 'Business Executive' yang agak handsome lagi berada
orangnya, kalau tidak takkanlah aku mahu mengahwininya. Tinggiku 168 cm dan mempunyai rupa
paras dan potongan badan yang cantik dan seksi. Kulitku cerah, taklah putih melepak sangat. Justeru
aku 'fussy' dalam memilih pasangan hidupku.

Aku pernah menghampakan lamaran tiga orang lelaki muda sebelum suamiku mengambil gilirannya.
Aku pernah mahu masuk pertandingan ratu cantik semasa usiaku 20 tahun dahulu tetapi tidak
mendapat izin daripada kedua-dua orang tuaku.

Bontutku yang berisi dan tonggek sedikit dan dengan sepasang buah dada yang besar dan menonjol
aku kira menjadi aset utama bagiku untuk menggiurkan orang lelaki yang memandang aku. Aku
yakin ramai pemuda bahkan lelaki tua di tempat aku bermastautin 'tergila-gilakan' dan "terbayang-
bayangkan" aku. Aku yakin ramai lelaki yang suka menjadikan aku objek fantasi mereka ketika
mahu tidur dan ketika sedang... 'your guess is as good as mine'.

Kalau aku ke pasar malam di tempatku berseorangan, ramai yang terang-terang cuba berjalan
mengekori dekat denganku untuk 'mencuri-curi pandang' dan mencari peluang dapat bergesel dengan
bontot dan gunung-gunung berapiku. Mana tidaknya, baju 'low-cut' yang aku pakai mempamerkan
dengan jelas kesuburan dan kemontokan buah dadaku. Coli jenis kecil yang cover hanya separuh dan
menatang naik buah dadaku memang aku minati kerana ia membolehkan buah dadaku kelihatan
terbonjol ke atas dan seakan-akan mengelonta dan terlondeh hendak keluar.

Jeans pilihanku juga adalah jenis yang ketat agar boleh menimbulkan daging ponggong dan bontotku
yang pejal, menaikkan lagi bontotku yang tonggek, dan menayangkan betapa tembamnya alur
pukiku. Aku sebenarnya dapat inspirasi dan mahu meniru gaya dan cara Pamela Anderson, pelakon
utama siri 'VIP' yang digila-gilakan oleh banyak lelaki itu.

Aku lakukan semua ini semata-mata untuk keseronokan saja, syok sendiri, tidak lebih daripada itu.
Aku seronok membuat 'Test-Market' terhadap 'product-product'ku yang sudah 28 tahun berada di
pasaran. Aku gemar bila melihat lelaki memandang aku dengan geram dan meleleh air liur atas dan
bawah.

Aku berkahwin ketika usiaku 23 tahun, ini bermakna sudah 5 tahun aku hidup bersama Aznam,
suamiku, malangnya setakat ini mempunyai hanya seorang anak lelaki, sudah berumur 2 tahun. Ini
bermakna aku dan Aznam mendapat anak hanya selepas 3 tahun berkahwin. Itupun aku 'not sure'
sama ada betul anak Aznam atau tidak. Mengapa? Ah, bacalah kisahku hingga tamat dan cuba buat
'assumption' sendiri kelak.

Aku kepingin untuk mendapatkan sekurang-kurangnya dua orang anak lagi. Suamiku juga berhasrat
demikian. Namun dia 'cakap tak serupa bikin'. Dia kurang berusaha untuk mencapai matlamat ini.
Yang menyedihkan, benih yang disemainya dalam rahimku sekali-sekala itupun tidak mahu
bercambah; layu dan hilang begitu sahaja. Tidak mendatangkan kesan positif. Aku suruh dia pergi
periksa doktor, dia tak mahu. Dia yakin sangat dan selalu menyatakan 'Nothing wrong with him'.

Aznam,32 tahun, bekerja sebagai eksekutif kanan di sebuah syarikat besar dan kerap ditugaskan
membuat 'inspection' dan kawal selia ke beberapa cawangan di pekan-pekan lain di Semenanjung
Malaysia. Kerana kesibukan tugas dan terlalu mementingkan 'career advancement'nya, keperluan
naluri seks aku kurang mendapat perhatiannya. Kalau aku tak minta bersungguh-sungguh tak
merasalah aku dibuatnya.

Kesibukannya membuat aku selalu ternanti-nanti, dahaga.. Mulutku yang di bawah itu sentiasa
menunggu-nunggu dan meminta-minta minuman yang enak. Kasihan, kadang-kadang sampai 2
minggu tak diberikan minuman. Kalau dapatpun selalunya kepuasan tidak sampai ke tahap
maksimum. Setakat ala kadar sahaja. Dia selalu balik lambat daripada kerja dan sentiasa kelihatan
letih lesu, kurang tenaga, teruk sangat memerah otak menjalankan tanggungjawab yang berat di
pejabatnya.

Dengan ketinggian 178 cm, berkulit cerah dan berbadan sederhana, aku kira Aznam handsome
orangnya, cocok buatku. Kalau tidak masakan aku mahu kahwin dengannya. Tetapi, tidakku duga
sama sekali yang senjata sulitnya mengecewakan aku. Ia kecil, pendek dan kurang keras, tidak padan
dengan saiz badannya. Setiap kali bila berjuang denganku tidak tahan lama, baru empat lima kali
dihunuskan ke dalam lurah keramatku sudah 'surrender' dan mulalah lelap sampai pagi,
meminggirkan aku dalam kehausan. Sampai hati dia membuat aku tertunggu-tunggu ibarat
menantikan bulan jatuh ke riba.

Nafkah zahir yang diberikannya "A", tetapi nafkah batin "D" sahaja grednya, if not worse. Namun
aku tak pernah komplen. Aku setia kepada Aznam umpama kesetiaan ahli-ahli parti politikku
terhadap para pemimpinnya. Selalunya setia tak bertempat, membuta tuli. Setia kerana takut. Setia
dibuat-buat, tidak ikhlas. Setia kerana perut hendak mencekik sebanyak yang boleh dalam masa
sesingkat-singkatnya.
Meskipun begitu, aku masih berharap adanya cahaya di hujung terowong yang gelap. Lantaran aku
tak pernah terfikir ingin berlaku curang di belakang suamiku. Yang sudah tu sudahlah..! Eh, eh.. Eh,
apa ni? Macam ada udang di sebalik batu aja..

Oleh kerana Aznam 'loaded', dan pendapatanku bekerja di sebuah syarikat swasta pula tidak
sebanyak mana, aku mengambil keputusan berhenti kerja selepas 6 bulan berkahwin dengannya. Dia
tak memaksa aku berhenti kerja, tapi menggalakkannya.

"Eloklah tu, buat apa penat-penat you bekerja, duduk di rumah pasang badan untuk I lagi baik,"
demikian gurauannya apabila aku memberitahunya yang aku ingin berhenti kerja dulu.
Dalam hatiku, "Buat penat aku pasang badan, bukan dapat apa-apa, cakap tak serupa bikin..?"

Malangnya, baru sebulan berhenti kerja, aku sudah mula sering terasa kesunyian dan keseorangan di
rumah terutamanya bila Aznam bertugas outstation, tidak balik beberapa hari. Kadang-kadang naik
jelak menonton TV dan vcd sendirian. Nasib baik juga aku ada PC yang canggih dan ada kemudahan
Internet dan lain-lain.

Banyak masa aku salahgunakan dengan melayari laman-laman web yang kononnya dikhaskan untuk
orang dewasa sahaja.

"You certainly more than understand what I mean."

Aku telah berumur lebih 18 tahun lah katakan.. Kenapa tidak boleh berlayar dalam laman-laman web
yang menyeronokkan itu? After all, who is there to stop you even though you are not 18 yet? Tidak
akan ada sekatan kepada internet, kata Bapak Menteri.

Cukuplah rasanya sedikit sebanyak latar belakang aku dan suamiku.

Kini, kisah bapa mertuaku pula yang perlu dihighlightkan. Sebenarnya dalam cerita yang
kupaparkan di sini, peranan bapa mertuaku jauh lebih penting daripada suamiku. Pendek kata tiada
bapa mertuaku tidaklah wujud ceritaku ini. Mana 'thrill' nya kalau cerita hal suami isteri sahaja
dibentangkan di sini?

Bapa mertuaku baru sahaja berkahwin semula selepas membujang selama empat tahun. Isteri tuanya
dulu (Emak Aznam) meninggal selepas satu tahun Aznam berkahwin denganku.

Aku rasa isteri barunya ini cukup cocok dengannya. Masih mampu memberikan 'a real good service'
kepadanya. Again, you know what I mean.

Umur emak mertua tiriku ini lebih kurang 38 tahun. Dia seorang 'andartu' semasa menikah dengan
bapa mertuaku. Bapa mertuaku sahaja yang tahu sama ada kelapa emak mertua tiriku sudah ditebuk
tupai atau tidak sebelum berkahwin dengannya. Ah... itu hal merekalah. Why should I unnecessorily
poke my nose into their affairs?

Tetapi, semacam jealous, aku sering membayangkan bapa seronoknya emak mertua tiriku
menonggengkan bontot dan mengangkangkan pukinya seluas-luasnya untuk dibalun dan dibaham
oleh butuh dan lidah bapa mertuaku yang terror itu.

Rosman, nama bapa mertuaku, tetapi orang lebih gemar memanggilnya 'Bang Man' sahaja bukannya
"Pak Man". Dia sememangnya suka dengan panggilan ini yang secara langsung mengakui
'kemudaannya'. Pesara kerajaan yang sudah berumur 57 tahun ini tetap kelihatan masih muda, sihat
dan tampan. Kalau orang tidak tahu, orang akan fikir umur dia paling lebih 50 tahun sahaja.

Tidak dinafikan bahawa kekerapannya bersenam, memakan ubat-ubat jamu dan meminum air
'Tongkat Ali' menyebabkan bapa mertuaku ini awet muda dan cergas. Tidak hairanlah kalau dia
mampu berkahwin lagi satu dengan perempuan yang muda. Aku benar-benar tahu dia masih mampu
memberikan nafkah sewajarnya kepada isteri barunya.. Maksudku yang batinlah, apa lagi?

Semasa ketiadaan Ibu mertuaku sejak empat tahun dulu, dia sering mengunjungi rumahku, dan
kebiasaannya dia datang semasa suamiku berada di rumah. Jarang dia datang semasa suamiku tiada
di rumah kerana dia takutkah tohmah dan fitnah orang. Baiklah tu! 'Prevention is better than cure'.

Cukup setakat ini 'personal resume' bapa mertuaku.. Yang ku sayang, selain daripada suamiku. Eh,
eh, eh.. Dah merepek lagi aku.

Selepas membaca keseluruhan ceritaku di bawah ini, pasti anda percaya mengapa aku katakan yang
peranannya penting dalam hidupku, aku tak mudah melupakannya dan sebenarnyalah aku sayang
padanya..

Tiga tahun dahulu...

Pada suatu petang, tanpa ku duga, bapa mertuaku datang berkunjung ke rumahku semasa Aznam
pergi outstation. Sangkaanku bapa mertuaku sebenarnya tidak mengetahui yang Aznam tidak berada
di rumah. Agaknya dia rasa takkan Aznam tiada di rumah kerana dia tahu baru 4 hari saja Aznam
balik dari outstation juga. Aznam tidak pula memberitahunya yang dia akan ke outstation semula
dalam masa 4 hari lagi semasa menelefonnya.

Sudah lebih 30 minit lamanya bapa mertuaku duduk di sofa di ruang tamu. Sambil minum air teh
halia yang aku sediakan dan mengunyah-ngunyah biskut lemak, dia membelek-belek dan membaca
akhbar 'The Malay Mail' hari itu yang antara lain memaparkan gambar Dolly Parton di halaman
hiburan. Aku sedang berdiri menyerika baju-baju suamiku kira-kira 4 meter sahaja daripada bapa
mertuaku.

Sempat aku mengerling memerhatikan bapa mertuaku merenung puas-puas gambar Dolly Parton
yang pakai 'low-cut' yang menampakkan hampir separuh buah dadanya yang besar itu terbonjol
macam nak keluar daripada branya. Lamanya bapa mertuaku menatap gambar Dolly Parton yang
seksi itu. Dia tidak perasan yang aku memerhatikan gelagatnya.

"Dah 6.30 petang ni, Aznam belum balik lagi, ke mana dia pergi?" tanya bapa mertuaku sambil
mendongakkan pandangannya ke arah aku. Nada suaranya agak serius dan menampakkan
kerunsingan yang genuine.
Dia sungguh sayangkan anak tunggalnya, suamiku. Aku juga tahu dia rasa senang dan sayang
terhadapku, menantunya yang cantik dan pandai mengambil hatinya ini. Selalu juga dia
membawakan aku cenderahati bila berkunjung ke rumahku. Aznam pun suka yang aku amat
disenangi oleh bapanya.

"Dia tak balik malam ini, Bapak, ke outstation lagi.. Ke Penang, bertolak pagi tadi," balasku ringkas.
"Tak balik..?" tanya bapa mertuaku seolah-olah terperanjat.
"Ya, Bapak, mungkin esok petang baru dia balik."

Tiba-tiba bapa mertuaku tersengeh-sengeh, senyum melebar, tak langsung menunjukkan tanda
kerunsingan lagi.

"Kalau gitu, malam ini biar Bapak temankan kau, Kiah. Kasihan Bapak melihat kau keseorangan
begini. Bapak takut kalau-kalau ada orang datang menceroboh rumah ini dan melakukan sesuatu
yang tidak diingini kepada kau, semua orang susah nanti."

Aku terdiam sejenak. Belum pernah sebelum ini aku terdengar kata-kata begitu rupa daripada bapa
mertuaku. Aku ingat tadi dia mahu menyatakan yang dia hendak balik ke rumahnya. Meleset betul
jangkaan aku.

"Ikut suka bapaklah, malam ini Bapak nak tidur di sini boleh juga, Bapak balik ke rumah pun bukan
ada apa-apa..." kataku dengan nada semacam berseloroh dan mengusik. Sekali-sekala bergurau
dengan bapa mertua yang disayangi apa salahnya... ya tak?

Sebenarnya aku tidak berniat langsung hendak mengusik atau menyindirnya meskipun aku sedar
yang situasi keseorangan bapa mertuaku lebih teruk daripadaku. Keseorangannya bertaraf 'on
permanent basis' semasa itu. Apa lagi yang harus aku perkatakan. Takkanlah nak suruh dia balik ke
rumahnya.

"Betul kata kau, Kiah, kalau di sini setidak-tidaknya terhibur juga hati Bapak dapat melihat kau."

Berderau darahku.

"Hai, pandai pula bapa mertuaku ini mengusik aku, mentang-mentanglah Aznam tiada di rumah
berani mengusik aku," demikian bisik hati kecilku.

Aku terdiam dan tergamam sebentar mendengar kata-kata bapa mertuaku. Semacam sudah ada
sesuatu muslihat.

"Ini semua angkara Dolly Parton, agaknya" bisik hatiku.

Namun aku terima kata-katanya tanpa syak dan ragu, bahkan terus merasa simpati mengenangkan
nasib malangnya sejak kematian isterinya, emak mertuaku.

Selepas makan malam, bapa mertuaku dan aku beristirehat di ruang tamu, minum-minum ringan dan
berbual-bual sambil menonton TV. Bapa mertuaku memakai T-shirt berwarna merah biru garang dan
kain pelikat bercorak kotak-kotak biru putih. Simple sahaja nampaknya. Tak tahulah aku sama ada
dia memakai seluar dalam atau tidak. Lampu di ruang tamu dalam keadaan 'dim' sahaja. Aku tak
gemar menonton TV dengan lampu bilik yang terang benderang, begitu juga bapa mertuaku.

Kami asyik betul menonton siri sukaramai "Sex And The City" yang sedang ditayangkan. Sempat
aku menjeling-jeling ke arah bapa mertuaku, dan ku lihat matanya tak berkelip-kelip, macam nak
terkeluar bila melihat adegan panas pelakon Sarah Jessica Parker dengan pasangan lelakinya di
keranjang. Dia nampak gelisah. Dia tidak perasan yang aku menjelingnya. Kemudian aku arahkan
semula pandanganku ke kaca TV. Aku sendiri pun dah mula teransang juga.

Ketika seorang lagi pelakon wanita yang lebih seksi dalam siri itu (maaf, aku tak ingat namanya)
bercumbu hebat dengan pasangan lelakinya di atas keranjang, aku cepat-cepat mengalihkan
pandanganku tepat kepada bapa mertuaku sekali lagi. Kali ini aku betul-betul tersentak dibuatnya.

Dengan jelas aku dapat menyaksikan bapa mertuaku sedang memegang-megang dan mengurut-urut
kepala butuhnya yang sudah keras naik mencanak dalam kain sarungnya. Puuh..! sesak nafasku,
terbeliak mataku. Walaupun ditutup kain, aku dapat bayangan betapa besar dan panjangnya butuh
bapa mertuaku. Solid betul nampaknya.

Dia tidak perasan yang aku sedang memerhatikan aksinya itu. Nakal, dengan sengaja aku berdehem
agak kuat juga. Bila terdengar dehemanku dia tersentak dan lantas mengalihkan pandangannya
kepadaku.

Tangannya tidak pula melepaskan butuhnya. Dia tersenyum simpul sahaja, macam tak ada apa-apa
yang berlaku. Pelik sungguh perilakunya ketika itu. Mengapa dia tak merasa segan sedikitpun
kepadaku yang diketahuinya telah terpandang dia sedang mengurut butuhnya yang tegak itu?

Pada hematku tak kurang 20 cm panjangnya butuh bapa mertuaku, dan besarnya, ah, tak dapat aku
mengagak ukurannya, tetapi memang besar solid. Sebelum itu, aku hanya berpeluang melihat butuh
suamiku yang bersaiz kecil dan pendek, kira-kira 13 cm sahaja bila cukup mengeras,
'circumference'nya, ah... malas nak cerita, tak ada apa yang nak dibanggakan. Jauh benar bezanya
dengan saiz butuh bapanya.

Melihat aku masih memandangnya tersipu-sipu, "Sorrylah, Kiah, Bapak tak sengaja," keluhnya
perlahan.

Dengan sambil lewat dan macam hendak tak hendak saja dia membetul-betulkan kainnya. Aku dapat
perhatikan dengan jelas butuhnya yang keras terpacak itu berterusan menungkat lagi di dalam
kainnya. Tidak pula dia cuba menutup 'tiang khemah' yang tegak itu dengan tangannya ataupun
dengan bantal kecil yang berada di sisinya.

Dia seolah-olah dengan sengaja mahu mempertontonkan kepadaku dengan sepuas-puasnya betapa
besar, panjang dan keras senjata sulitnya. Dia mahu membuat demonstrasi. Dia bangga nampaknya.
'As if he purposely wanted me to witness the kind of cock he possessed'. Mungkin juga hatinya
berkata, "Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Lihatlah puas-puas, Kiah.
Rezeki kau malam ini."
Yang peliknya juga, aku sebaliknya tidak cuba mengalihkan pandanganku ke arah TV semula. Aku
terus merenung tajam 'tiang khemah' dalam kain Bapak mertuaku itu, belum mahu turun-turun
nampaknya dia. Geram betul aku. Nafasku semakin sesak, .. Kehausan, yang pastinya, bukan kerana
temperature dalam bilik tamu itu panas. Ada 'air-cond' takkan panas?

Senjata bapa mertuaku yang berselindung dalam kain itu masih lagi nampak berada dalam keadaan
yang sungguh aktif dan tegang. Sekali-sekala kelihatan terangguk-angguk, macam beri tabik hormat
kepadaku. Dia seolah-olah tahu yang aku sedang memerhatikannya.

"Celaka punya butuh, aku kerjakan kau nanti baru tahu." hatiku berkata-kata. Acah sahaja.

Sepantas karan elektrik nonokku menyahut lambaian butuh besar panjang bapa mertuaku, mula
terasa gatal dan mengemut-ngemut. Nafsuku mula bangkit membuak-buak. Tambahan pula aku baru
saja mandi wajib pagi tadi, bersih daripada haid dan belum sempat dibedal oleh suami ku. Tempoh
tengah garang.

Sudah lebih dua minggu aku tak merasa. Ah... jika dapat bersama pun suamiku seperti biasa aja,
tidak memberikan perhatian serius akan jeritan batinku. Tiada kesungguhan dan penumpuan bila
melayari bahtera yang berada di samudera nan luas. Macam melepas batuk ditangga sahaja
gelagatnya.

Beromen sekejap dan mengepam nonokku lebih kurang 4-5 kali, sudah terair butuhnya, sedangkan
aku belum apa-apa lagi. Di fikirannya tak lekang-lekang hanya mahu kerja dan cari duit banyak-
banyak, gila nak cepat kaya, mana nak khusyuk main.

Keinginan batinku sudah mendidih laksana gunung berapi yang sedang siap sedia mahu
memuntahkan lahar panasnya dek berterusan memerhatikan bayang-bayang gerakan hebat keris
besar panjang bapa mertuaku dalam kain sarungnya. Dia tidak memandang aku lagi tetapi masih
perlahan-lahan mengurut batang butuhnya yang mencodak itu.

Aku rasa butuh bapa mertuaku mula naik jadi keras dan tegang sejak dia asyik memerhatikan 'body'
dan pakaianku semasa duduk bertentangan di meja makan sebentar tadi, bukannya dari masa
menonton 'Sarah Jessica Parker' dan rakan-rakannya. Itu secara kebetulan sahaja, sekadar menokok
tambah.

Salah aku juga. Tanpa kekok, dan sudah menjadi amalanku bila berada di rumah bersama suamiku
selepas maghrib sahaja aku akan mengenakan gaun malam tanpa memakai coli dan seluar dalam.
Aku rasa selesa tambahan pula suamiku tak pernah menghalangnya. Pada dia pakai atau tak pakai
coli dan seluar dalam serupa saja responsenya. Tak ada bezanya.

Aku tak perasaan bahawa yang bersamaku pada malam itu adalah bapa mertuaku, bukannya
suamiku. Jelas, hakikatnya, aku yang mengundang nahas pada malam itu. Aku yang sengaja mencari
fasal. Aku yang menyiksa naluri bapa mertuaku.

Buah dadaku berukuran 38 B yang tegang, montok dan bergegar-gegar dalam gaun malamku sudah
pasti dapat dilihat dengan jelas oleh bapa mertuaku. Alur pukiku yang tembam juga jelas kelihatan
apabila aku berdiri dan berjalan di hadapannya. Maklumlah, gaun malam, semua orang tahu
sememangnya nipis. Semuanya telah menimbulkan kegeraman berahi yang amat sangat kepada bapa
mertuaku yang sudah lama menderita kehausan.. Seks. 'Something wrong' lah kalau nafsunya tak
naik melihat aku dalam keadaan yang sungguh seksi itu.

Patutlah semasa aku membongkok sedikit untuk menghidangkan makanan di hadapannya tadi, bapa
mertuaku tak segan silu asyik merenung tajam lurah gunung berapiku yang terdedah kerana leher
gaun yang kupakai agak luas bukaannya.

Oleh sebab tidak dapat menahan sebak nafsuku lagi melihat tiang khemah bapa mertuaku yang kian
menegak terpacak, macam tak mahu turun-turun, tanpa meminta diri, aku terus berjalan cepat
menuju ke bilikku dengan meninggalkannya di ruang tamu ternganga-nganga.

Desakan nafsu berahiku yang meluap-luap ketika itu telah menyebabkan aku tergopoh-gapah untuk
mendapatkan tilam untuk segera melayan denyutan, kemutan dan kegatalan nonokku. Switch lampu
dan 'air-cond' dengan serentak aku 'on' kan dengan cara yang agak kasar. Dah tak tahan, nak cepatlah
katakan..

Aku lantas menanggalkan gaun malamku dan menghumbankan badanku ke atas katil. Bertelanjang
bulat, aku terus menonggeng sambil memejamkan mata tanpa perasan yang bontutku terbuka dan
terdedah tanpa seurat benangpun menghala ke pintu masuk bilikku. Aku tidak perasan yang aku
tidak menutup dan mengunci pintu bilikku ketika tergesa-gesa masuk tadi.

Aku menonggeng dan mengangkang seluas mungkin dan mula bermain dengan nonok dan biji
kelentitku menggunakan jari-jari tangan kiriku yang menyusur dari bawah badan dan perutku.
Tangan kananku berteleku di atas bantal menjadi tongkat kepada sebelah kanan badanku bagi
mengelakkan tetekku, khasnya yang sebelah kanan itu, daripada terhenyak dan terpenyek.

Aku mulai dengan membayangkan betapa bahagianya kalau suamiku, Aznam, mempunyai kontol
besar panjang seperti bapanya. Aku terus leka dibuai khayalan yang begitu menyeronokkan sambil
menjolok-jolokkan jari-jariku masuk ke dalam lubang pukiku. Uuuh.., gatalnya lubang pukiku..

Bagaimanapun, bayangan kepada suamiku tidak tahan lama, kira-kira 5 minit sahaja. Tiba-tiba
sahaja aku dapat bayangan yang lebih menyeronokkan.. Aku mula terbayangkan pula bapa mertuaku
dengan butuhnya yang besar berurat-urat dan panjang itu sedang mengepam kuat keluar masuk
lubang keramatku dari belakang. Uuuh, uuh, uuh, kupejamkan mataku melayani imaginasi dan
fantasi seksku. Semakin kemas dan bertenaga jari-jariku menjalankan kerja jahatnya.

Bontutku terangkat-angkat dan bergoyang-goyang selaras dengan irama yang dialunkan oleh jari-
jariku untuk melayan kemahuan nonok dan biji kelentitku. Aku terasa cairan hangat sudah mula
meleleh keluar membasahi jari-jari dan lurah pukiku.

"Aduuh, uuh, uuh, gatalnya nonok Kiah, bapak.. Pam kuat-kuat, Bapak, sedapnya butuh bapaak..,
tekan dalam-dalam Pak," tak semena-mena terhambur keluar kata-kataku, seolah-olah bapa
mertuaku betul-betul sedang membedal nonokku dari belakang.
Pintu bilik aku bukan sahaja tidak berkunci malahan terbuka luas, secara langsung mempersilakan
sesiapa sahaja menonton lakonan solo hebatku di atas katil. Oleh kerana mukaku arah ke dinding
sambil mata terpejam-pejam untuk merasakan nikmat berlayar, konon-kononnya bersama bapa
mertuaku, lebih kurang 15 minit, aku tidak sedar yang bapa mertuaku sebenarnya telah masuk dan
sudahpun menghampiriku.

Pastinya dia dengan jelas telah lama dapat menonton sepenuhnya 'free tiger-show' ku dengan
khusyuk dan seronoknya tanpa apa-apa halangan. Untung besar dia..! Bukan senang nak dapat
peluang keemasan yang terdedah begitu. Macam kena loteri hadiah pertama dia.

Aku tersentak dan panik seketika apabila tiba-tiba sahaja merasakan sentuhan lembut jari-jari orang
lain pada alur puki dan nonokku. Oleh kerana melangit keenakannya, aku tergamam dan terdiam
sahaja. Tidak berbuat apa-apa. Tidak cubapun melarikan bontotku. Lebih aneh aku tidak terjerit dan
membantah sedikit pun.

Sebaliknya, aku menyambutnya dengan jari-jariku lantas meninggalkan nonokku bagi membolehkan
tugasnya diambilalih sepenuhnya oleh jari-jari orang lain yang lebih menyeronokkan dengan
sertamerta.

"Now you take over my job, you dirty bastard," begitulah agaknya bisikan jari-jariku kepada jari-jari
yang baru sampai itu.

Tanpa karenah aku mengangkat tinggi lagi bontutku bagi memberi ruang dan laluan yang lebih
lumayan kepada jari-jari yang datang tak berjemput itu. 'Response' yang 'immediate' dan positif
daripadaku menggambarkan yang aku sebenarnya dalam keadaan "pucuk dicita ulam mendatang".

Sekarang kedua-dua tanganku sudah kuat berteleku pada bantal, membolehkan tonggenganku
menjadi lebih mantap dan tegak. Badanku tidak lagi jejak ke tilam, menjadikan kedua-dua belah
buah dadaku mendapat cukup ruang untuk bergantung-gantung dan berbuai-buai. Pasti satu senario
yang indah sekali bagi sesiapa yang memandangnya.

Aku mendongak dan menoleh ke belakang, di sebelah bahu kiriku. Jelas, seperti yang aku duga,
sebenarnyalah bapa mertuaku yang empunya jari-jari dan tangan yang mula bermain-main di puki
dan nonokku yang tembam dan sudah berair itu dan kelentitku yang kian mengenyam.

Siapa lagi kalau tak dia? Bukan ada orang lain dalam rumahku ketika itu. Dia juga sudah telanjang
bulat. Tegap sasa lagi badannya, ada bulu dada tapi tidak berapa lebat, cukuplah untuk kepuasan
buah dada wanita jika terkena hempap dadanya. Baju 'T-shirt' dan kain sarungnya tak tahu ke mana
telah dilemparkannya. Mungkin dibalingkan di kerusi tempat dia duduk di ruang tamu tadi atau di
luar bilik pintu nak masuk ke bilik aku.

"Bapak..!!" Aku menegurnya dengan nada macam terperanjat dan tercungap-cungap, bukan betul-
betul terperanjat. Itu sahaja yang keluar daripada mulutku.
"Ya, Kiah, Bapak tak tahan melihat kau menonggeng dan bermain dengan nonok Kiah macam ini,
Bapak tak tahan, maafkan Bapak, is it okay if I join you?"
Dia bertanya tapi belum dapat jawapanpun tangan kirinyanya sudah melekap kat nonokku serta Ibu
jarinya sudah terpelesuk menuding masuk sedikit menutup lubang juburku. Bagaimana ni? Ini kes
'mismanagement' dan salahguna kuasa, dah belanja dulu baru nak minta kelulusan daripada Lembaga
Pengarah.

Padaku, pertanyaannya itu jangan tidak saja. 'Really, it was a leading question' yang biasanya ditolak
oleh Hakim Mahkamah. Bapa mertuaku sebenarnya telah mengemukakan satu permintaan atau
soalan yang menjerat aku dengan hanya satu jenis jawapan. Tambahan pula aku pun tak terfikirkan
apa jawapan lain yang patut diberi.

Oleh kerana nafsu berahiku sudah mula menguasai aku sepenuhnya, aku dah lupa siapa diriku dan
siapa pula lelaki yang sedang berada di belakangku siap sedia hendak mengerjakan nonok dan
pukiku ketika itu. Lagipun apa nak segan silu lagi, dua-dua dah bertelanjang bulat. Nak lari ke
mana?

Aku hanya berupaya menyebut "Okay.. Okay.." sambil mengangguk beberapa kali tanda
memberikan kebenaran yang mutlak. Pun begitu, nasib baik juga cepat dapat aku menambah, "But
not over the limit, bapak.."

Sebenarnya aku sendiri pun tak faham apa sebenarnya yang aku maksudkan dengan 'not over the
limit' itu. 'Still, what more could I say then? Practically, I had no better choice of words to use. If you
were in my position, definitely you would be sayang the same words'. Nak marah dan tak nak beri
pun benda sudah terjadi.

Keseronokan telah mula ku rasakan menjalar dalam badanku. Takkan aku nak pukul dan halau dia
keluar? Lagipun, aku rasa aku yang harus lebih dipersalahkan. 'The blame should be on me, not him'.
Aku menerima padah kerana kecuaian dan perilakuku sendiri. Aku yang sengaja 'mengundangnya'
masuk. Bukankah aku juga sebenarnya dalam situasi 'orang mengantuk disorongkan bantal' ketika
itu?

Sambil aku bercakap memberikan 'green light', sempat aku melihat tangan kanannya sedang
menggenggam dan mengurut-urut batangnya yang sudah keras terhunus. Waduuh!! 'A beautiful
sight. ' Geramnya aku, mahu rasanya aku menerpa menolakkan tangannya supaya tanganku pula
boleh memainkan peranannya sertamerta. Hujung kepala butuhnya besar berkilat-kilat seolah-olah
tersenyum memberi tabik hormat kepadaku buat kali kedua.

Dengan pantas bapa mertuaku bertindak mengambil kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-
pinga dan tidak tahu nak buat apa-apa, hanya mahu menyerah. Terus saja tangan kanannya
melepaskan butuhnya dan memegang erat paha kananku.

Dia mengangkat tinggi lagi bontotku dan membukakan kangkangku sebesar yang boleh lagi untuk
menjadikan nonokku yang tembam tersembul dan terpapar lebih hebat di depan matanya.

"Nah, tengok puas-puas Pak nonok Kiah yang cantik dan tembam ini, dalam baju gaun malam tadi
kau tak nampak jelas, nah tengok, tengok.." desak hatiku.
Jari-jari tangan kirinya yang sudah beberapa ketika melekap pada nonokku mula bertindak lebih
ganas tetapi masih lembut dan cermat. Aku mengerang-ngerang kesedapan bila jari telunjuknya
dapat mencari dan terus mencecal-cecal bijik kelentitku. Jari ibunya pula dengan serentak menguit-
nguit masuk dalam lubang juburku. Semakin lama semakin rancak bapa mertuaku meneruskan
proses raba-meraba dan korek-mengorek nonok, kelentit dan lubang juburku dengan satu irama yang
sungguh mengkhayalkan aku.

Semakin lama semakin hebat kelazatan yang diberikannya kepadaku. Aku belum pernah merasakan
dua batang jari serentak mengerjakan kedua-dua lubangku, depan dan belakang. Sedapnya, sedapnya
puan-puan, Kakak-Kakak dan Adik-Adik, tak percaya, cubalah minta pasangan lelaki anda buat
seperti yang dilakukan oleh bapa mertuaku terhadapku ini. Sedapnya hingga tak terkata!!

Yakin yang tonggengan bontotku tak perlukan support lagi, bapa mertuaku melepaskan tangan
kanannya daripada memegang paha kananku. Dengan cepat tangannya itu lalu di bawah
kelengkangku, menyusur perutku dan terus pergi menangkap buah dada kananku yang berbuai-buai.

Dalam beberapa saat saja tangannya yang terasa suam itu memulakan proses ramas-meramas picit-
memicit tetekku. Lembut saja ramasannya tetapi tekniknya sungguh effektif. Dia dapat mengesan di
mana tempat yang paling menyeronokkan untuk membikin tetekku dengan serta-merta menjadi
magang dan keras. Tambahan pula Ibu jari dan jari telunjuknya memicit-micit dan menggentel-
gentel puting tetekku yang menegang juga.

Dia seolah-olah telah diberitahu di mana punca kelemahanku lagi yang boleh menyebabkan aku
lebih mudah menyerah kalah. Mungkin dia telah dapat membaca 'signal' daripada aku yang gemar
menayangkan buah dadaku melalui baju-baju yang 'low-cut' dan nipis.

Sambil membongkokkan lagi badannya, kini kedua-dua tangan bapa mertuaku 'busy' bertugas, satu
mengerjakan nonokku dan juburku manakala yang satu lagi mengerjakan buah dadaku. Aduuh..
Aduuh, sedapnya! Tak henti-henti aku mengerang kesedapan. Menunggu masa sahaja bom nak
meletup.

Di belakang, bapa mertuaku juga tak kurang erangannya. Bagaimanapun bunyi erangannya taklah
sekuat seperti aku. Nyatalah aku yang lebih jalang dan lebih miang ketika itu. Aku yang lebih gatal.
Aku yang lebih mengenyam. Aku yang lebih menjadi-jadi.

*****

Untuk makluman tambahan pembaca sekalian, buah dadaku bukan sahaja besar, menonjol dan pejal
tetapi juga putingnya. 'The circumference of my nipple is almost the same as that of a Malaysian ten-
sen coin'. Bayangkanlah betapa seronoknya anda jika dapat meramas tetekku, memicit-micit dan
menyonyot-nyonyot putingnya puas-puas.

Kebetulan, selain daripada nonok tembamku dan kelentitku yang cepat mengenyam dan geli bila
disentuh lelaki, tetekku juga adalah tempat yang paling sensitif dan cepat merangsang nafsu berahiku
bila dikerjakan oleh mulut, tangan dan jari-jari lelaki. Aku sememangnya inginkan orang lelaki
melayan kehendak tetekku secukup-cukupnya dahulu sebelum mengemaskan nonokku. Betul, tak
mahu berselindung.

*****

Tiba-tiba aku rasa tangan kiri bapa mertuaku meninggalkan nonokku dan meletakkannya pada
ponggong kiriku pula. Aku ingat dia sudah puas mengerjakan nonokku dan mahu berhenti setakat
itu. Frust juga aku dibuatnya, kerana nonokku 'was by then eagerly waiting for something better'.
'My bitchy cunt was expecting for a better treatment from my beloved father-in-law then'.

Nasib baik rasa kecewaku tidak lama, dalam beberapa saat sahaja. Belum sempat aku mengeluarkan
keluhan kecewa dan bersuara mengarahkan bapa mertuaku melakukan satu kerja yang nonokku
nanti-nantikan, aku terasa muncung mulutnya telah melekap di permukaan nonokku. Walaupun aku
tidak nampak apa yang sedang berlaku di pukiku, aku sudah dapat mengagak apa yang akan terjadi
seterusnya.

Ya, aku mula merasakan bapa mertuaku menjelir-jelirkan lidahnya, menusuk-nusuk dan menjilat-
jilat keliling bibir nonokku yang lembut dan sudah basah itu. Bertambah kuat aku mengerang
kesedapan. Selepas berputar-putar di keliling permukaan nonokku, hujung lidahnya menyelinap
masuk ke dalam lubang nonokku yang dah sekian waktu terbuka menunggu ketibaannya. Dalam
betul lidahnya masuk, menikam-nikam dan menjilat-jilat bahagian-bahagian nonokku yang sensitif.

Terangkat-angkat dan tergoyang-goyang bontotku dibuatnya. Percayalah, tidak pernah suamiku


melakukan aksi begitu. 'I have never received such a wonderful tongue-treatment from my hubby. I
experienced such an incredible feeling then'. 'Almost instantly' air maniku terpancut buat pertama
kalinya. Macam meletup-meletup bunyinya.

Ketika terasa dan tahu yang air maniku sedang memancut keluar, bapa mertuaku berhenti menjilat
buat sementara dan mengeluarkan hujung lidahnya dari dalam lubang nonokku. Tetapi muncung
mulutnya tetap terbuka dan melekap di permukaan lubang nonokku. Dia tidak mahu air maniku
meleleh jatuh ke atas tilam. Dia mahu air maniku jatuh ke dalam mulutnya. Dahsyat! Dahsyat! Dia
mahu minum air berzat keluaran syarikat nonokku. Sesuatu yang tidak pernah dan tidak mungkin
boleh dilakukan oleh Aznam, suamiku yang penjijik tak tentu fasal itu.

Teknik berhenti menjilat sekejap untuk memberi kesempatan kepada wanita mengeluarkan air
maninya dengan sempurna tanpa gangguan ini amat berkesan. 'It's fantastic, you know'. Aku rasa
ramai lelaki tidak tahu mempraktikkan teknik ini, termasuklah suamiku sendiri. Mereka inilah orang-
orang yang jahil, tiada ilmu menjilat nonok. Pakai jilat aja. Fikirkan sedap dia sahaja, sedap orang
dia tak mahu ambilkira.

Selepas merasakan yang pancutan air maniku telah reda, tidak berlengah lagi bapa mertuaku
memasukkan semula hujung lidahnya ke dalam nonokku yang sudah lencun berair. Berdecot-decot
bunyinya dia menyonyot dan menyedut air lubang pukiku dengan ghairah sekali. Kedengaran jelas
di telingaku bunyi nyonyotan dan sedutan yang enak itu.

Lidahnya menjilat-jilat semula semua tempat yang dilawati sebelum aku karam sebentar tadi.
Misainya yang nipis terus menikam-nikam permukaan nonokku. Tidak sakit bahkan tikaman
misainya ibarat menaruh serbuk perasa ke dalam gulai untuk menambahkan kelazatan. Bertambah
kuat aku mengerang keenakan. Nasib baiklah tiada siapa lagi dalam rumahku ketika itu. Kalau
kucing jantan kesayanganku nampak apa yang aku dan bapa mertuaku sedang lakukan, tentu dia
menderita berahi juga agaknya, mahu dia keluar segera pergi mencari kok kalau-kalau ada kucing
betina yang sedang miang macam aku sedang menunggunya.

Kebetulan, aku memang minat tengok kucing jantanku main berhari-hari dengan kucing betina yang
datang berkunjung ke rumahku. Tertonggeng-tonggeng bontot kedua-duanya, terkais-kais kedua-dua
kaki masing-masing ketika konek yang jantan berusaha gigih mencari lubang nonok yang betina
yang tersorok di bawah ekornya.

Kedua-dua kakiku menggigil-gigil menahankan kesedapan, sudah terangkat-angkat silih berganti.


Bontotku sudah bergoyang-goyang kuat ke kiri ke kanan, tetapi tangan kiri bapa mertuaku
memegangnya dengan erat agar tidak lari dan rebah jatuh.

Buah dada kiriku pula kini menjadi sasaran tangan kanan bapa mertuaku. 'Jealous' tetek kananku
kerana terpaksa mengambil giliran berbuai-buai sendirian. Bapa mertuaku memang adil orangnya.
Dia tahu tetek kiriku pun perlukan 'special treatment' daripadanya pada saat itu.

Proses menjilat nonok dan meramas tetek kiriku berjalan dengan begitu bersistematik sekali, tidak
gelojoh tak tentu fasal, selama lebih kurang 20 minit. Aku benar-benar dibuai khayalan keseronokan.

Kemudian dengan tiba-tiba aku terasa mulut dan lidah bapaku tidak lagi berada pada nonokku.
Serentak, tangannya juga meninggalkan buah dadaku. Dalam hatiku sekonyong-konyong timbul
persoalan: Mengapa? Apa dah jadi? Aku ingat aku telah mengecewakannya. Tak mungkin, kerana
aku telah memberikan layanan istimewa terhadap keinginannya. Cepat-cepat aku menoleh ke
belakang, pandanganku tepat ke mukanya dengan rasa terkilan.

Ku lihat bapa mertuaku sudah tegak berdiri semula sambil tersenyum sahaja. Mulut dan misai
nipisnya sudah basah lencun dek terkena siraman air nonokku. Secepat kilat pula aku mengalihkan
pandanganku kepada benda yang lebih menarik: butuhnya yang keras tegak mencanak dan
terangguk-angguk.

Oleh kerana tangan bapa mertuaku tidak memegang butuhnya, tanpa halangan aku betul-betul dapat
menyaksikan besar dan panjangnya. Urat-urat yang menjalar keliling batangnya pun besar-besar
timbul nampaknya. That was the first time in my life I saw a 'real' cock. Tak ubah macam batang
konek John Leslie, satu-satunya pelakon 'hardcore films' yang istimewa yang dikatakan dapat
memberikan kepuasan maksimum kepada Candy Samples, seorang 'highly-rated porno queen' yang
blonde, seksi dan bertetek besar.

Di hujung kepala butuh bapa mertuaku telah berlumuran dengan air mazinya. Bulu-bulu di pangkal
butuhnya tidak panjang, rata-rata kelihatan macam baru tumbuh 2-4 mm. Agaknya dia baru 3-4 hari
bercukur. Buah-buah pelirnya besar juga, padanlah dengan batang butuhnya, nampak berat berisi.
Uuuh.. Satu pemandangan yang sungguh menakjubkan dan menggeramkan aku.
Bapa mertuaku memberikan peluang secukupnya kepadaku untuk menatapi dan menikmati
keindahan dan keunikan butuhnya. Belum sempat aku berbuat apa-apa yang sepatutnya..

"Bapak nak rehat sekejap, ya Kiah, boleh tak?" katanya.

Lagi sekali aku tidak menjawab pertanyaannya, hanya mengangguk dua tiga kali tanda setuju. Aku
rasa dia tidak perlukan jawapan daripadaku. Sebenarnya aku sendiri merasa yang aku pun perlu
berehat sebentar, untuk melepas lelah.

"Sedap tak nonok Kiah kena jilat lidah Bang Man tadi?" tiba-tiba dia bertanya dengan menyebut
dirinya 'Bang Man' bukannya 'bapak' sebagaimana biasa. Tak ternampak langsung kekoknya. Sama
ada dia terlangsung atau sengaja menyebut 'Bang Man' itu aku tak tahu.

Tersentak aku dibuatnya, tapi dengan spontan dan juga tidak kekok aku membalasnya, "Sedaap,
Bang Man pandai jilat nonok Kiaah. Mulut dan lidah Bang Man jahat. Tangan-tangan Bang Man pun
lagi nakal, habis tetek Kiah kena ramas."

Aku tidak tahu mengapa dengan mudah pula aku turut memanggilnya 'Bang Man'. Mulai detik itu, di
dalam bilik yang indah dan nyaman itu, yang sepatutnya khas untuk aku dan suamiku sahaja, 'bapak'
telah pergi jauh. 'Gone With The Wind'. 'Bang Man' menggantikannya.

"Kiah mahu Bang Man jilat nonok Kiah lagi tak..?" tanyanya lagi dengan senyuman bermakna yang
mudah aku mengerti apa yang tersirat.
Pantas aku menjawabnya, "Mahuu.. Masih belum puas, biji kelentit Kiah, Bang Man belum berapa
jilat lagi. Tak nak ke..?" Eh, eh, mengapalah ke situ jawapanku, tidak segan silu langsung. Betina
jalang, biang, gatal!

"OK lah, jom Bang Man tunaikan hajat Kiah. Masakan Bang Man tidak mahu jilat betul-betul biji
kelentit Kiah yang mengenyam tu.. Itu sebab Abang berehat sebentar kerana lepas ini Abang nak
kerja keras, betul-betul nak berikan jilatan istimewa kepada biji kelentit Kiah," kata bapa mertuaku.
"Kalau dapat Bang Man nak makan biji kelentit Kiah."

Belum sempat aku menyampuk kata-katanya, bapa mertuaku membongkok semula untuk
membetulkan kedudukan bontut ku yang masih menonggeng. Mukaku kucodakkan arah ke dinding
depanku semula, bersiap sedia. Paha kiriku dipegang erat oleh tangan kirinya, manakala dengan
cepat juga tangan kanannya lalu bawah kelengkangku dan perutku terus mencapai buah dada
kananku yang masih keras dan berbuai-berbuai indah. Lepas yang kanan yang kiri pula diramasnya,
silih berganti.

Dia tahu dia kena kerjakan tetekku dahulu sebelum kemaskan biji kelentitku dengan lidahnya. Baru
aku stim betul nanti. Uuuh.. Uuuh.. Uuuh.. Uuuh, seperti yang telah aku katakan aku cepat merasa
berada di awang-awangan bila saja tetekku diramas-ramas dan putingnya digentel-gentel dan dipicit-
picit oleh lelaki yang tinggi 'kepakarannya'.

"Ramas kuat sikit tetek Kiaah, Bang Mann," desakku dengan suara tercungap-cungap tapi boleh
terang didengar oleh bapa mertuaku. "Kuat sikit, kuat lagi," keluar lagi kata-kata galakan daripada
mulutku.
"Boleeh... no problem, tak payah Kiah suruh," katanya ringkas dan instantly melakukan apa yang
aku pinta. "Memang dah lama Bang Man geram dan mengidam nak ramas tetek Kiah yang besar
menonjol ni. Dah lama.. Dah dua tahun!! Tetek bini Bang Man dulu tak besar begini."

Aku rasa berdetup-detap jantungku bila mendengar yang dia sudah lama geram nak mengerjakan
buah dadaku. Rupa-rupanya dia dah lama kepingin hendak mengerjakan tetek menantunya yang
besar, montok dan ranum ini.

Aku tahu buah dada arwah emak mertuaku sederhana sahaja, memang tak boleh lawan aku punya.
Tak semena-mena aku teringat yang pada satu masa dulu emak mertuaku pernah dengan tidak
merasa segan memuji bentuk buah dadaku yang menggiurkan lelaki yang memandangnya. Pernah
dia menyatakan yang bapa mertuaku amat suka dan geram pada perempuan yang mempunyai tetek
seperti aku. Sekarang sudah terbukti kebenaran kata-kata arwah emak mertuaku.

"Aznam tak pandai ramas tetek Kiah macam Bang Man. Dia gopoh, sakit-sakit Kiah dibuatnya,
Geramnya tak menentu," kataku tanpa berahsia lagi.
"Okay, from today onwards you don't have to worry, Kiah. Bang Man sedia memberikan 'special
service' kepada tetek Kiah jika Kiah mahukan. 'Just give me a call, I'll be right here servicing you',
sayang, of course bila Aznam tiada di rumah. Kurang tapak tangan, nyiru Bang Man tadahkan.
Bertambah besar dan cantiklah nanti tetek Kiah dek selalu kena ramas begini dengan Bang Man."

Sebaik habis saja kata-katanya yang merupakan satu jaminan kepadaku, bapa mertuaku menggigit-
gigit halus dan menyonyot-nyonyot ponggongku yang gebu. Aksi beginipun Aznam belum pernah
lakukan. Sedap betul rasanya!! Gigitan gigi-gigi kasarnya tidak menyakitkan. Walaupun tidak lama,
kira-kira 3-4 minit sahaja selepas itu dia menyondolkan kembali kepalanya di bawah kelengkangku.
Muncung mulutnya mula mencari sasaran dan tapak yang sesuai untuk 'landing' sebagaimana yang
telah dijanjikannya padaku sebentar tadi.

Lidahnya dijelirkan untuk masuk ke dalam lubang nonokku. Ia mengambil masa yang singkat sekali
untuk menemui biji kelentitku, tambahan pula biji kelentitku hampir tersembul mahu keluar daripada
sangkarnya. 'Expert' betul bapa mertuaku mencari biji kelentit dengan lidahnya. 'In a split second'
hujung lidahnya telah mencecal biji kelentitku.

Tersentak bontot dan badanku menahankan kegelian dan keseronokan cecalan pertamanya. Tangan
bapa mertuaku tetap menekan erat ponggongku, tak mahu kasi bontotku lari. Masakan bontotku nak
lari... ya tak? Rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari.

Lidah bapa mertuaku memperkuatkan aksi menjilat-jilat kelentitku yang sememangnya telah keras
dan mengenyam sejak tadi lagi. Berdecot-berdecit bunyi jilatannya. Macam nak terkeluar kelentitku
merasakan keenakan jilatannya. Menggigil-gigil badanku menahankan kegelian dan kesedapan yang
menjalar ke seluruh pelusuk tubuhku. Tak ku sangka, pandai sungguh 'orang muda ini' menjilat biji
kelentit. Istimewa dan ada 'artnya'.

Fikiran dan badanku melayang-layang jauh ke awang-awangan. Aku benar-benar dah lupa siapa
diriku kepada jantan biang yang sedang mengerjakan aku ketika itu. Bapa mertuaku juga nampaknya
terlupa bahawa yang sedang dilahapnya ini adalah menantunya. Mungkin.

Dibandingkan dengan cara suamiku menjilat kelentitku, ah... jauh sekali bezanya. Suamiku menjilat
kelentitku macam mahu tidak mahu sahaja gelagatnya, tiada kesungguhan langsung. Dia seolah-olah
jijik meletakkan mulut dan lidahnya di nonok dan kelentitku. Itu pun, kalau tak disuruh tak mahu dia
membuatnya. Bodohnya tak boleh diajar, pandainya tak boleh diikut. Orang Melaka kata saja
menolak tuah.

Selama dua tahun kami berkahwin suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang bapanya sedang
lakukan. Suamiku seharusnya belajar daripada bapanya cara-cara memberikan kepuasan kepada
nonok dan kelentit isterinya dengan lidah juga. Dia tidak boleh bergantung semata-mata kepada
butuhnya yang besar dan keras tak seberapa itu.

'He definitely has to learn the techniques of sucking and licking a woman's cunt and clitoris'. Dia
mesti kena belajar bagaimana menghisap dan menjilat nonok dan kelentit wanita, kalau dia mahu,
belajar daripada bapanya sendiri yang aku anggap memang pakar dalam bidang ini.

Bapa mertuaku menggilirkan jilatannya, sekejap lubang nonokku sekejap biji kelentitku. Cekap!
Cekap! Pergerakan lidahnya maju mundur dalam lubang nikmatku sungguh sedap dan
mengkagumkan, terutama bila terkena tepat pada biji kelentitku.

Dek terlalu geram melihat nonok mudaku yang berbulu nipis tembam kegatalan, bapa mertuaku
seperti dirasuk syaitan, memang pun, terus menggomol dan menggosok-gosokkan muncung
mulutnya ke seluruh bahagian nonokku dan sedalam-dalamnya. Masuk sekali dengan hujung
hidungnya. Habis mulut, misai dan hidungnya berlumuran dengan air lendir yang telah banyak
keluar daripada nonokku.

Lubang nonok dan kelentitku sudah amat mengenyam, ternganga-nganga minta diisi dengan barang
yang lebih padat, lebih menyeronokkan, dan lebih mengkhayalkan. Terus terang aku katakan yang
lubang nonokku sudah merengek-rengek meminta disumbat dengan butuh bapa mertuaku yang
besar, panjang dan keras seperti yang telah aku saksikan tadi.

Kata-kata erangan panjang dan pendek bertali arus keluar daripada mulutku. Namun yang aku
perasan aku telah berulangkali menyebut, "Sedap Bang Man, Sedaap, jilat... jilat kuat sikit Bang
Man, nonok Kiah gatal Banng." Sentiasa aku rasakan jilatannya masih belum cukup kuat dan perlu
diperhebatkan lagi. Begitulah laparnya aku, betina jalang, bini Aznam yang gatal, pada ketika itu.

Bapaku kedengaran mencungap-cungap di bawah kelengkangku. Dia sedang bersungguh-sungguh


mengawal nafsunya. Butuhnya pasti sudah semacam bom nak meletup juga. Kasihan, bapa mertuaku
hanya boleh berdengkur sahaja di bawah itu, tak boleh berkata apa-apa, maklumlah lidah dan
mulutnya sedang bekerja keras melayani kehendak nonok dan kelentitku. Bukan satu kerja yang
enteng.

Gerakan-gerakan ganas pada nonok dan tetekku membuat aku tak dapat bertahan lebih lama lagi.
Lantas buat kali kedua cairan panas tersembur keluar daripada nonokku. Aku rasa pancutan air
maniku lebih kuat daripada kali pertama tadi. 'Never happened like that before'.
Aku pasti bertambah kuyuplah mulut, hidung, misai dan dagu bapa mertuaku terkena percikan air
maniku. Badanku mulalah terasa lemah sedikit. Mahu rasanya aku dengan segera menterbalik dan
merebahkan badanku ke atas tilam yang empuk. Sudah lama benar aku menonggeng. Tangan-
tanganku pun sudah mula terasa lenguh-lenguh kerana terlalu lama berteleku pada bantal.

Dalam aku sedang bercadang-cadang untuk merebahkan badanku ke atas tilam yang empuk itu, bapa
mertuaku lebih cepat bertindak. Dia menterbalikkan dan menelentangkan aku dengan cermat. Kini
aku terlentang dengan pukiku terbuka luas dan gunung berapiku terdedah habis, macam dua busut
jantan terpacak di dadaku yang gebu.

Bapa mertuaku dengan cepat merangkak naik ke atas katil duduk berlutut bertenggong di celah
kelengkangku yang terbuka luas. Kedua-dua ponggongnya menggalas bahagian belakang kedua-dua
pahaku. Dia tidak terus melakukan apa-apa walaupun hujung butuhnya yang terhunus itu terangguk-
angguk mencecal-cecal bibir nonokku, sudah macam mengamuk hendak masuk ke dalam nonokku
yang ternganga-nganga dan kembang-kuncup menunggu.

Dalam hatiku berkata-kata sebentar sahaja lagi nonok aku akan menerima habuan yang ditunggu-
tunggu secukup-cukupnya. Malangnya, aku menanti seperti 'menunggu buah tak jatuh. 'He proved to
be a very patient man, you know, not like his stupid son. ' Dia mahu menjadikan aku lebih dahaga
lagi, mungkin biar sampai nonokku bersuara bukannya mulutku yang bersuara merayu meminta-
minta mahukan butuhnya.

Dia menundukkan kepalanya untuk merenung tajam nonokku yang tembam tersembul dan
ternganga-nganga di depan matanya yang terbelalak. Bulu nonokku tidak lebat, selalu aku trim. Ini
menjadikan tundunku nampak lebih terserlah tinggi memapam.

"Amboi mak.. Cantik dan tembamnya nonok Kiah, untung Aznam!!" bapaku memberikan pujian
yang ikhlas tetapi bunyi macam menyindir Aznam. Memang, siapa berani kata nonokku tak tembam
kalau dah terpampang di depan mata? Cuma sayang sedikit biji kelentitku tidak berapa besar,
sederhana sahaja, cukuplah tu.

Selepas itu pandangannya dialihkan pula kepada buah dadaku yang menggunung keras mencanak.

"Uuuh uuh, baru puas Bang Man dapat pandang tetek Kiah yang besar ni. Sahlah apa yang Bang
Man nampak bayangan dalam baju gaun tadi. Memang besar, cantik, gebu, berisi."

Macam dah tak ada perkataan lagi bapa mertuaku hendak gunakan bagi memuji keistimewaan buah
dadaku."Makan tak habis Aznam macam ni," sambungnya lagi. Aku hanya merenung layu kepada
mukanya. Aku setuju benar dengan setiap patah pujian yang diberikan.

Belum sempat aku menyampuk kata-kata pujiannya terhadap aku, bapa mertuaku membongkok.
Kedua-dua tangannya menangkap dan terus meramas kedua-dua belah buah dadaku yang masak
ranum. Serentak, muncung mulutnya menerkam menangkap muncung mulutku.

Mulutku juga menangkap mulutnya umpama anak burung menangkap mulut emaknya mahukan
makanan yang dibawakan. Tak payah cakaplah.. Memang aku menunggu-nunggu untuk melakukan
aksi hebat itu. Melekat mulut kami seperti berglue.

Kami sedut-menyedut dan bermain lidah dengan seronok sekali. Agak lama juga baru mulut kami
berpisah, puas. Mulut kami terpaksa berpisah untuk mengurangkan kesesakan nafas dan mengambil
angin baru. Kami ulangi aksi ini beberapa kali lagi dengan amat ghairahnya.

Mulut bapa mertuaku tidak berbau yang tidak menyenangkan, mungkin tiada giginya yang
berlubang dan rosak, lagipun dia tidak merokok dan minum arak seperti Aznam. Yang aku terhidu
hanyalah bau nonokku sendiri. Semasa berkucup-kucupan dan bermain lidah, aku lebih dapat
merasakan rasa air nonokku yang melekat pada bibir dan mulutnya, kurang sekali rasa air liurnya.

Selepas puas bermain lidah, bapa mertuaku menurunkan kepalanya ke paras buah dadaku. Mulutnya
cepat-cepat mencakup puting tetekku yang kanan. Aduuh, aduuh, dengan rakus dia menghisap dan
menyonyotnya. Berdecot-decot bunyinya. Meleleh-leleh air liurnya jatuh ke atas tetekku. Sekali-
sekala dikemam-kemam dan digigit-gigitnya puting tetekku yang keras mencancang itu. Tidak sakit
bahkan menambahkan keseronokan kepadaku, betina jalang, gatal, miang.

Geram betul dia menghisap puting tetekku yang besar dan magang itu. Tangan kananku aku letakkan
atas ubun-ubunnya untuk mengimbangi tekanan hisapan dan gigitannya, manakala tangan kiriku
membantu tangan kanannya meramas-ramas dan memicit-micit puting tetekku yang sebelah kiri.

Begitulah jalinan kerjasama yang padu dan erat antara aku dan bapa mertuaku dalam mengerjakan
buah dadaku dengan mulut dan tangan. Selepas yang kanan, buah dadaku yang kiri pula menerima
ganjaran sewajarnya. Tidak banyak kata-kata yang keluar daripada mulutku kerana otakku tertumpu
kepada fungsi menahankan dan merasakan kesedapan yang amat sangat. 'Action speaks louder than
words'. Aku banyak mengerang dan merintih.

Tangan dan mulut bapa mertuaku melepaskan buah dadaku sambil mengeliat dan menegakkan
kembali badannya. Tanpa buang masa, dia lantas turun ke bawah, menyorongkan kepalanya ke celah
pukiku yang mengangkang luas, meletakkan semula mulut dan lidahnya di lubang nonokku yang
masih lencun.

Dia menjilat nonokku semula dengan rakus. Lebih keras dan lebih rancak aksi lidahnya kali ini
menjilat-jilat lubang nonok dan biji kelentitku. Geram betul dia kepada nonok tembamku yang
terpampang itu. Berterusan aku mengerang kesedapan, tak henti-henti sambil mengangkat-ngangkat
bontutku macam tak jejak pada tilam.

Tangan kananku menekan-nekan kepalanya sehingga kurasakan muncung mulutnya telah melekat
seperti kena gam (glue) pada nonokku. Dua-dua orang sama-sama mengerang merasakan nikmat.
Tangan kiriku meramas-ramas dan memicit-micit puting tetek kiriku.

Tangan kanan bapa mertuaku menekan paha kiriku untuk membuka pukiku seberapa lebar yang
boleh. Tangan kirinya meramas kuat tetek kananku semula. Keempat-empat tangan kami kini
berkerja keras untuk memberikan kelazatan maksimum kepada kami.
"Sedapnya, sedapnya, sedapnya Bang Man.. Dalam-dalam jilat Bang... kuat-kuat jilat Bang," aku
merayu, mendesak, dengan suara tesekat-sekat tapi pasti terang didengar oleh bapa mertuaku.
Sambil memejamkan mata, mukaku sekejap menoleh ke kanan, sekejap ke kiri. Demikian gelagat
betina jalang, yang sudah biang, gatal.

Kemudian, aku buka mataku dan angkat sedikit kepalaku untuk memandang ke arah pukiku di mana
nonokku sedang hebat dikerjakan. Uuuh, uuh, uuhh, indahnya dapat memerhatikan lidah bapa
mertuaku terjelir-jelir menjilat-jilat lubang nonok dan biji kelentitku. 'A wonderful sight, indeed'.
Aku kangkangkan pukiku seluas-luasnya untuk dilahap bapa mertuaku semahu-mahunya dan
sepuas-puasnya.

Aku sempat melihat butuh bapa mertuaku yang keras mencanak tergantung-gantung dan terangguk-
angguk di celah kelengkangnya. 'Another beautiful sight'. Segera nak ku capai dengan tangan
rasanya tapi tak sampai. Nasib baik secepat kilat aku dapat ilham.

Aku terus masukkan kaki kananku ke bawah kelengkangnya dan terus menggunakan hujung Ibu jari
kakiku untuk menunjal-nunjal dan mengkuit-kuit kepala butuh bapa mertuaku yang putih kemerah-
merahan. Kepada buah-buah pelirnya yang tergantung berat itu pun aku lakukan demikian juga,
tetapi target utamaku ialah kepala butuhnya yang berkilat itu.

Ku lihat tak tentu arah dia, menggigil-gigil dan mengeliat-ngeliat menahankan kegelian dan
keenakan yang memuncak. Stim betul butuh bapa mertuaku, lebih-lebih lagi kuku Ibu jari kakiku
yang agak panjang menikam-nikam dan menggoris-goris kepala butuhnya yang botak licin berkilat.
Belum pernah aku lakukan begini terhadap suamiku. Semakin keras dan rancak bapa mertuaku
memakan nonokku dan memerah susu kananku serentak.

Kemudian, bapa mertuaku mengangkat kepalanya melepaskan nonokku dan memandang tepat ke
mukaku. Dia tersenyum sahaja.

"Sedap tak Bang Man.. Sedap tak makan apam Kiah yang tembam?" aku bertanya dengan nada
terketar-ketar kerana menahan nafsu yang semakin memuncak sebelum sempat dia berkata sesuatu.
"Sedap Kiah.. Sedap.. Bukan main gatal apam Kiah. Aznam pandai jilat macam Bang Man tak?,"

"Tiidaak, Bang," jawabku ringkas. "Aznam tak berapa suka jilat nonok Kiah," keluar jawapanku
tanpa berselindung sambil kakiku berhenti menunjal dan menggoris kepala butuhnya. Aku rasa dia
buat-buat tanya, sedangkan dia sudah dapat meneka melalui response dan persembahanku yang
Aznam tak mungkin pandai menjilat nonok dan kelentitku seperti dia. Dia aku ibaratkan seperti
'sudah gaharu cendana pula-sudah tahu bertanya pula'.

"Kepala butuh Bang Man pun gatal dan mengenyam betul Kiah. Ibu jari kaki Kiah jahat, Bang Man
gigit dia nanti baru tau,"

Aku tesenyum sahaja mendengarkan gertak manjanya. Masakan aku takut. Kulihat bukan sahaja
bibirnya tetapi juga misainya bersemuih dengan lumpur putih nonokku.

"Okay, let's go a step further, Kiah," ajak bapa mertuaku.


Aku ingatkan dia sudah bersedia untuk memulakan aksi yang aku tertunggu-tunggu.. Melahap
nonokku dengan butuhnya. Rupa-rupanya belum lagi. Dia masih hendak meneruskan beromen puas-
puas lagi.

Bapa mertuaku dengan cepat merangkak naik duduk mengangkang bertenggong atas dadaku. Lutut
kanannya menghempet susuk kiriku, manakala lutut kirinya menghempet susuk kananku.
Diletakkannya batang butuhnya yang keras mencanak itu betul-betul di lurah celah dua buah dadaku.
Dek kerana panjang butuhnya, hujung kepalanya lantas mencecah dagu dan mulutku yang
ternganga-nganga.

"Uuuh, apa pula ni," bisik hatiku.

Sekonyong-konyong kedua-dua tangannya memegang erat kedua-dua buah dadaku dan


merapatkannya untuk menghempet butuhnya. Aku dongakkan sedikit kepalaku untuk memerhatikan
kedudukan butuh bapa mertuaku yang tersepit dihempet rapat oleh tetekku. Tangan kananku aku
letakkan atas kepala lutut kirinya manakala tangan kiriku memegang pergelangan tangan kanannya
yang melekap di tetekku.

Sambil meramas tetekku yang mengepit butuhnya, bapa mertuaku melakukan aksi sorong tarik
butuhnya, ke depan ke belakang. Bila ditolak ke depan, hujung kepala butuhnya mencecal-cecal dan
menusuk kuat bibirku. Oleh kerana tegang dan keras, butuhnya tak perlu dipegang, bebas bergerak
dengan kekuatan sendiri.

Mula-mulanya aku tak buat apa-apa, walaupun mulutku agak terbuka. Tetapi, tak lama kemudian
aku merasa sungguh seronok diperlakukan begitu. Tetekku naik mencanak tidak karuan kena geselan
batang butuhnya, sementara lubang nonokku pula terus berdenyut-denyut dan terkemut-kemut
kelazatan.

Aku menjelir-jelirkan lidahku, memberi satu 'signal' meminta bapa mertuaku membuat sesuatu yang
lebih menyeronokkan. Dia faham apa yang aku mahu. Bila sorongannya menjadikan hujung kepala
butuhnya betul-betul mencecah lidahku, dia membiarkannya seketika di situ, tidak menariknya ke
belakang. Lantas, hujung lidahku menikam-nikam dan menjilat-jilat alur lubang butuhnya. Bapa
mertuaku bersiut-siut kesedapan sambil mengeledingkan badannya kerana terasa milu dan geli yang
amat sangat.

"Eer, eer, eer, sedaapnya Kiah, Sedaapnya.. Jilat butuh Bang Man, Kiah, jilaat, jilaat!!" Mendengar
suruhannya, aku rancakkan lagi jilatanku terhadap lubang kencingnya. Aku pusing-pusingkan hujung
lidahku menjilat-jilat dan menyedut-nyedut keliling hujung kepala butuhnya yang lembut, berkilat
dan basah itu.

Selang beberapa saat sahaja.. "Hisap butuh Bang Man... Kiah, hisap butuh Bang Mann, hisaap,
hissaap, Abang tak tahann..." desaknya dengan nada tercungap-cungap sambil memegang butuhnya
dengan tangan kanan dan menyua-nyuakan kepalanya kepada mulutku. Tangan kiriku aku teruskan
memegang pergelangan tangan kanannya yang memegang butuhnya itu, seolah-olah aku mahu
sama-sama membantunya menyorong-tarik butuhnya di dalam mulutku.
Apa lagi, dengan keadaan yang telah sedia menganga dan menunggu, mulutku dengan segera
mencakup kepala butuh bapa mertuaku. Ibarat ikan mencakup mata kail di mana umpannya masih
hidup mengelitik-mengelitik. Kepala butuhnya masuk ke dalam mulutku setakat parit takuknya
sahaja. Ketika itu, itulah sahaja tahap kemampuanku. Itupun rasanya sudah bagai nak retak mulutku.

Tangan kiriku yang memegang pergelangan tangan kanannya mengimbangi asakan kepala butuhnya.
Aku khuatir dia akan menggodokkan butuhnya ke dalam sekali gus. Pecah mulutku nanti. Aku terus
mengulum, menyonyot dan menghisap kepala butuhnya.. Adoi lazatnya. Berjijis-jijis dan membuak-
buak air liurku bercampur air gatalnya keluar membasahi dagu dan setengahnya jatuh ke leherku.
Lama juga rasanya aku menghisap keluar-masuk keluar-masuk kepala butuh bapa mertuaku dalam
mulutku.

Aku terus menghisap butuh bapa mertuaku laksana orang sudah beberapa hari tak jumpa makanan.
Gelagatnya menahankan kegelian dan kesedapan pada kepala butuhnya menampakkan sangat yang
dia juga sudah lama tak mendapat nikmat hisapan semacam yang aku hadiahkan kepadanya.

"Cuba masukkan ke dalam lagi Kiah, butuh Bang Man, cuba.." Dia merayu dengan suara tersekat-
sekat, sambil dia sendiri cuba menolak kepala butuhnya lebih dalam lagi ke dalam mulutku.
Penyabar orangnya, dia minta aku cuba, tidak terus godok.

Aku tak boleh bersuara, maklumlah mulutku tengah tersumbat.. Aku hanya mengangguk-ngangguk
kecil dan memberi isyarat mata tanda setuju mencuba buat seperti yang disuruhnya. Aku buka lagi
seluas-luasnya mulutku bagi memberikan ruang yang lebih selesa kepada butuh bapa mertuaku
untuk masuk lebih dalam lagi. Dengan lembut serta dengan bantuan tanganku juga dia menolak
masuk kepalanya lebih dalam ke dalam rongga mulutku. 'My god, that's all I could do. I could only
take in about half the length of my father-in-law's cock, about 10 cm only went inside'.

Had itu pun aku dah mula rasa susah nak bernafas, dah rasa nak tercekik, namun aku teruskan juga
mengocok butuhnya dalam mulutku.

"Uuuh, eerr, uuh, eerr," bapa mertuaku mengerang keenakan. Tanpa disedarinya air liurnya berjijis-
jijis keluar.

Mungkin dia rasa memadailah setakat itu tenggelamnya batang yang besar panjang itu di dalam
mulutku. Mungkin setakat malam itu sepanjang hidupnya, memang belum pernah ia berjumpa
dengan betina jalang yang sanggup melahap butuhnya sampai ke bulu-bulunya. Dia tak mahu
menyiksa dan menyusahkan aku.

Sementara aku tekun menghisap butuhnya dengan penuh ghairahnya, di bawah, tidak berkesudahan
bontotku terangkat-angkat, pukiku terbuka terkangkang-kangkang, nonokku terus berdenyut-denyut
dan terkemut-kemut kuat. Bukan main gatal rasanya lubang nonokku. Biji kelentitku seperti macam
nak terkeluar.

Bapa mertuaku menoleh ke belakang sedikit, sebelah bahu kirinya, memerhatikan puki dan nonokku
yang menari-menari tak tentu fasal. Dia lebih daripada tahu yang ketika itu nonokku memang dalam
keadaan tak tentu arah. Dengan cepat-cepat tangan kirinya melepaskan tetek kananku,
mengeledingkan badannya ke belakang sedikit, dan terus pergi menepam-nepam nonokku yang
tembam itu.

Dalam beberapa saat saja dia melakukan rabaan, jari telunjuknya terus masuk ke dalam nonokku,
mengorek-ngorek lubang dan kelentitku. Aduuh, aduuhh, aku rasa macam nak terjerit kerana
terlampau sedap rasanya, tetapi tidak boleh kerana dalam mulutku masih penuh dengan kepala butuh
bapa mertuaku. Kini kedua-dua lubangku (mulut dan lubang nonok) dikerjakan serentak.

Manakala bapa mertuaku terus menikmati hisapan, nyonyotan dan jilatanku pada butuhnya, aku pula
terus menikmati kenakalan permainan tangan dan jari-jarinya pada puki, nonok dan kelentitku. Aksi
berkerjasama dan saling beri memberikan keseronokan in kami lakukan agak lama juga, tak perasan
aku berapa minit, sehinggalah..

"Ah, aahh, aahh, Bang Man tak tahan lagi, Kiaahh. Air Bang Man nak keluar benar nii," berkerut-
kerut dahi dan merah padam muka bapa mertuaku memaklumkan kepadaku berita yang
menggembirakan itu, berita yang dinanti-nantikan. Umpama berita kemenangan calon Presiden parti
yang aku minati.

Memang sudah lama aku yang jalang ini mengidam untuk mengetahui bagaimana rasanya butuh
lelaki mengelupur sambil memancutkan air maninya ke dalam mulut dan tekakku. Justeru aku tidak
menolak keluar butuh bapa mertuaku bila dikatakan airnya nak keluar. Bahkan aku terus
mengambilalih tugas tangannya memegang erat batang butuhnya.

Aku lakukan begitu kerana aku khuatir apabila airnya betul-betul nak keluar nanti ditarik keluar
butuhnya daripada mulutku. Aku sesungguhnya tak mahu lepaskan peluang keemasan kali pertama
ini.

Aku kerap meminta daripada Aznam, suamiku, walau sekali pun jadilah, tetapi dia tidak mahu
melayani kemahuanku. Padanya melihat orang betina menelan air mani orang jantan adalah sesuatu
yang menjijikkan. Mungkin ramai yang bersependapat dengannya. Ah, tak kisahlah itu semua. 'You
mind your own business. If you want to follow my hubby's attitude, go ahead, nobody can stop you. '
Seperti suamiku, you lah yang rugi besar.

Bapa mertuaku ini lain benar orangnya, makin terasa airnya nak keluar makin bersungguh dia cuba
memasukkan butuhnya lebih dalam lagi ke dalam mulutku. Dia memang mahukan aku menelan air
maninya, kalau boleh kesemuanya. Serentak itu juga makin rancak tangan dan jari-jarinya
mengerjakan puki, nonok dan kelentitku di belakangnya. Dia benar-benar mahu aku juga hanyut dan
karam bersamanya.

Tepat sekali, aku juga sudah tak boleh tahan lagi, nafsu buasku sudah meluap-luap, tak mampu
bertahan lagi, mengelitik nak karam buat kali ketiga..

"Uuuhh, uuhh, uuhh," tiba-tiba bapa mertuku memancutkan air maninya dengan kuat sekali
menerjah ke langit tekakku. Pekat, suam, dan banyak sungguh air maninya. Aku cepat-cepat telan
semuanya kecuali yang berbuih-buih membuak meleleh keluar daripada mulutku yang aku tak boleh
buat apa-apa.

Banyak kali tembakan keras berlaku, tetapi aku tidak perasan dan tak dapat mengira berapa kali
pancutan semuanya kerana pada ketika yang sama daripada dalam nonokku juga terpancut air mani
yang pekat dengan derasnya, kuat dan enaknya. Macam meletup-meletup bunyi di nonokku.

Habis pancutan, bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar butuhnya. Didiamkannya berenang
puas-puas dahulu dalam mulutku. Dia mahu pastikan aku mengecapi kelazatan secukup-cukupnya.
Seolah-olah dia tahu itulah kali pertama aku betul-betul dapat merasakan betapa enaknya butuh
besar panjang berada dalam mulutku, dan betapa seronoknya menerima pancutan kuat air mani lelaki
di dalam mulutku. Ya, seperti kata pepatah lama 'jauhari saja yang mengenal manikam'.

Bila aku rasa sudah cukup, tanganku menarik keluar butuh bapa mertuaku daripada mulutku. Dia
tidak membantah. Uuuhh, masih dalam keadaan keras terpacak lagi butuhnya. 'Strong and steady'
lagi. Basah lencun keliling batangnya berlumuran dengan campuran air liurku dan air maninya. Di
hujung lubangnya masih berjijis-jijis air gatalnya macam glue cair meleleh jatuh ke dagu, leher dan
dadaku.

Pada masa yang sama, tangan bapa mertuaku juga beredar meninggalkan nonokku yang basah kuyup
dan terus memegang bahu kananku sambil mengopok-ngopok perlahan-lahan. Mungkin dalam
hatinya dia memuji aku, 'good girl, good girl'.

Kami sama-sama tersenyum kepuasan tanpa berkata apa-apa. Bapa mertuaku kemudiannya dengan
cermat turun daripada dadaku dan terus merebahkan badannya di sebelah kananku. Dia baring
menelentang seperti aku dengan senjatanya masih keras terpacak meskipun tidak 100 peratus. Kalau
suamiku, habis saja air maninya terpancut ketika masih dalam lubang nonokku lagi batangnya sudah
terkulai layu.

"Apa macam Kiah? Puas tak?" tanya bapa mertuaku memecah kesucian sejenak sambil menoleh ke
mukaku dengan senyuman melirit.
"Bapak jahat, teruk Kiah Bapak kerjakan. Nasib baik Kiah tak mati tercekik tadi," jawabku
berseloroh.

Aku telah kembali normal, sebab itu aku memanggilnya 'bapak' semula, bukannya 'Bang Man'
seperti ketika aku dalam kelalaian dan terbang di awang-awangan sebentar tadi.

"Sekejap lagi kita berlayar semula, boleh..? Tadi bahtera kita masih menyusur-nyusur dan berlegar-
legar di tepi pantai sahaja, belum ke tengah menempuh lautan yang lebih bergelora..." katanya
sambil tersenyum dan mengenyit-ngenyitkan mata kirinya.
"Amboi, cantiknya bahasa..." bisik hatiku. Aku tidak memberikan jawapan kepada 'suggestion' nya,
hanya menganggok-anggokkan kepala sebagai satu isyarat yang sudah cukup bagi bapa mertuaku
mengerti yang aku memang telah cukup bersedia untuk berlayar bersamanya bila tiba masanya
sekejap lagi nanti.

Ya, masih luas lagi samudera yang perlu aku terokai bersama bapa mertuaku. Seperti yang aku
kataka pada awal ceritaku ini yang aku dalam tempoh kehausan.. Apa yang aku lakukan bersama
bapa mertuaku sebentar tadi lebih menambahkan lagi dahagaku.. Aku tahu bapa mertuaku telah lagi
lama menahan dahaganya.

Kami berdiam sambil mengesat-ngesat keringat yang membasahi seluruh anggota tubuh badan kami.
Namun aku tidak mengelap lendir-lendir yang melekat di puki dan nonokku. Bapa mertuaku pun
begitu juga, tidak mengesat cecairan yang melekat pada batang butuhnya yang sudah turun 50
peratus tetapi masih nampak keras, besar dan panjang itu. Kami sama-sama tahu tiada keperluan
untuk berbuat demikian kerana sebentar nanti hendak dipergunakan semula.

Selepas itu kami berpaling, berhadapan antara satu sama lain. Bapa mertuaku meletakkan tapak
tangan kananya melekap pada buah dada kiriku, tidak melakukan apa-apa. Manakala tangan kiriku
juga sekadar menggenggam batang butuhnya yang separuh keras itu. Aku yakin penuh dalam sedikit
masa sahaja lagi ia akan keras mencanak semula. Pasti.

Malang sungguh nasib suamiku, Aznam, langsung aku tidak terkenang-kenang dan terbayang-
bayangkan wajahnya. Begitulah hebatnya kuasa magnet bapa mertuaku ketika itu.

Setelah berehat lebih kurang 10 minit..

Bapa mertuaku kembali meramas dan memicit-micit puting buah dada kiriku dengan tangan
kanannya. Semakin lama semakin keras ramasannya. Mulutnya pula lantas menangkap dan
menyonyot puting buah dada kananku. Nafsu berahiku naik mendadak semula dengan serta-merta
dan kedua-dua gunung berapiku kembali keras menegang.

Tanpa berlengah lagi aku menguatkan genggaman tangan kiriku kepada butuh bapa mertuaku yang
sememangnya tidak aku lepaskan semasa kami berehat sebentar tadi. Aku mengurut kuat dari
pangkal ke hujung, pergi dan balik. Punya geramnya aku pada butuh yang besar panjang itu, tak
boleh cakap, aku rasa macam nak mencabutnya. Aku tahu dia juga sudah stim semula seperti aku.

Sekali-sekali aku cekut-cekut dan gentel-gentel kedua-dua buah pelirnya. Mulut bapa mertuaku
merengek-rengek keenakan sambil terus menghisap puting tetek kananku dengan rakusnya. Tiada
kata-kata yang keluar daripada mulutnya, hanya dengkuhan dan erangan yang enak kudengar.

Aku juga hanya bersiut-siut dan mengerang-ngerang kesedapan. Mataku terpejam-pejam dan
badanku rasa terangkat-angkat menahankan kegelian yang amat sangat bila dalam masa serentak
bapa mertuaku mengerjakan kedua-dua puting buah dadaku, satu dinyonyot manakala yang satu lagi
dipicit-picit, digentel-gentel.

Bapa mertuaku melepaskan mulutnya daripada puting tetek kananku, dan terus menangkap mulutku
yang sudah sekian waktu menantikan ketibaannya. Kami bermain lidah dengan lebih hebat pada kali
ini. Rasanya tak kurang 5 minit mulut kami berperang, masing-masing tidak mahu mengalah, lidah
kami sama-sama jahat dan bertenaga.

Melepaskan tetekku, bapa mertuaku berbisik di telinga kananku.., "Kiah suka 69 tak..? Kalau suka,
mari kita buat, lepas itu baru kita.." kata-katanya terhenti setakat itu.

Aku faham. Sebenarnya dia tidak perlu bertanya dan mangajak aku. Aku memang sangat ingin
melakukannya, cuma nak menunggu detik yang sesuai. Lantas dengan serta-merta aku merayu di
telinga kanannya, "Kiah di atas dulu ya.., kalau 69 Kiah suka kat atas.."

Tanpa menunggu persetujuannya, aku terus bangun dan merangkak memusingkan badanku
menelangkup menindih badan bapa mertuaku. Dia tidak membantah. Aku rasa dia juga suka berada
di bawah bila melakukan aksi 69.

Aku paparkan pukiku tepat ke arah mukanya, aku tayang-tayangkan nonokku yang tembam itu kira-
kira 8 cm saja jaraknya daripada muka dan mulutnya. Pasti dia sungguh geram melihat nonokku
yang terkemut-kemut, ternganga-nganga tertayang-tayang menunjuk miangnya.

Aku menoleh ke belakang untuk melihat kedudukan bontot dan pukiku. Aku mahu posisi nonokku
betul-betul cukup selesa untuk dikerjakan oleh mulut dan lidahnya. Aku tidak mahu mulut dan
lidahnya bersusah payah untuk mencapai lubang nonokku.

Puas hati dengan posisi bontot dan pukiku, aku membenamkan mukaku di celah kelengkangnya
sambil menunggu-nunggu ketibaan mulut dan lidahnya pada nonokku.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang ponggong kananku, manakala tangan kirinya, ah, tersentak
aku bila ibu jarinya menekan-nekan dan mengorek-ngorek lubang juburku. Terkemut-kemut,
kembang kuncup lubang juburku menahankan keenakan yang tidak pernah aku terima daripada
suamiku. Ligat kepalaku dibuatnya. Aku tahu tidak banyak jantan mahu melakukannya.

Aksi 69 memang menjadi idamanku. Pendek kata, tak puas main kalau tidak melakukannya terlebih
dahulu. Betina gatal. Lantas, aku yang memulakan kerja menghisap dan menjilat. Tangan kananku
memegang erat butuh bapa mertuaku untuk menegakkannya lagi agar mudah kepalanya masuk ke
dalam mulutku. Tangan kiriku memegang pahanya untuk meluaskan lagi kangkangnya.

Mula-mula aku hanya menghisap, menyonyot dan menjilat di bahagian kepala butuhnya, setakat
takuk saja. Itu pun sudah cukup untuk membuatkan bontot dan kakinya terangkat-angkat menahan
kegelian dan kesedapan. Untuk menambahkan stimnya, tangan kiriku melepaskan pahanya dan terus
meramas-ramas dan menggentel-gentel kedua-dua buah pelirnya yang sudah berat itu. Jahat betul
betina jalang ini!

Pelik juga, mulut dan lidah bapa mertuaku belum lagi mahu mengerjakan nonokku. Dia masih
menggigit-gigit kedua-dua belah ponggong dan pahaku dengan geram sambil menyelit-nyelitkan ibu
jari kirinya dalam lubang juburku.

"Uuhh, uuhh, sedapnya Kiah.. Sedap.., hisap dalam lagi Kiah. Kiah pandai hisap butuh..,"
kedengaran dia merengek di bawah kelengkangku.

Sebaik saja dia habis menyebut "butuh" aku terasa hujung lidahnya menjunam masuk ke dalam
lubang nonokku yang sudah sekian waktu ternganga-nganga kelaparan. Lubang nonoku dihisap dan
dijilat sedalam-dalamnya dengan rakus sekali. Biji kelentitku juga menerima habuan yang setimpal.

Aku tak karuan menahan kesedapan, lantas mulutku mengolom butuh bapa mertuaku lebih dalam
lagi, tetapi seperti sebelum ini hanyalah setakat lebih kurang 10cm saja. Aku tak mampu
menjolokkannya lebih dalam lagi. Namun aku tetap 'demonstrate' kesungguhan dan kecekapanku
menghisap butuh.

Aku dapat merasakan begitu geram dan lahapnya bapa mertuaku memakan nonokku dalam posisi 69
ini. Ternyata dia sungguh bernafsu sekali melakukannya. Patutlah dia yang lebih dahulu mengajak
aku membuatnya tadi. Aku betul-betul dibuai keenakan. Bontotku bergegar-gegar dan bergoyang-
goyang menahankan kegelian dan kesedapan yang tidak terhingga. Berperi-peri aku bertahan agar
nonokku tidak karam.

Aku rendahkan lagi lubang pukiku, hampir nak tersembam melekap di mulutnya, untuk
membolehkannya memakan nonokku dengan lebih mudah dan selesa. Aku tak tahulah kalau ada
orang betina dan jantan yang tidak suka buat aksi 69 seperti yang kami lakukan. Tolak tuahlah!

Aku melepaskan butuhnya daripada cengkaman mulutku dan dengan erangan suara, "Sedapnya..
Bang Man, sedaapp. Kiah tak tahan lama macam ini, Bang. Kiah dah nak.." Memang benar aku
sudah mengelitik tak tahan.

Apa lagi, bila terdengar aku kembali memanggilnya Bang Man, lebih hebatlah nonokku diratahnya.

Aku angkat bontutku sedikit untuk mengeluarkan lidahnya dari dalam lubang nonokku sebentar. Aku
perlu rehatkan nonokku, perjalanan masih jauh. Pada kali ini aku tidak mahu air maniku terpancut
keluar sebelum melahap butuh bapa mertuaku.

"No, not yet," bentak hatiku.


"Sedapnya nonok Kiah.., bukan main mengenyam lubang puki Kiah, sehari suntuk Bang Man tak
dapat nasi pun tak apa asal dapat makan nonok Kiah ni.." sempat bapa mertuaku bersuara sebaik saja
lidahnya meluncur keluar daripada lubang nonokku.
"Butuh Bang Man ni lagi keras mengenyam," jawabku sambil jari telunjuk kananku mencecal-cecal
dan menggoris-goris lubang kencingnya.

Bersiut-siut dan terangkat-angkat kaki dan bontotnya merasakan kemiluan dan kegelian yang
melandanya.

"Uuhh, uuhh, geli Kiah.. Gelinya.., I like it, I want it.., don't stop..," mencacar-cacar suara bapa
mertuaku.

Aku tahu sudah sampai ketikanya bapa mertuaku sudah tidak mampu bertahan lebih lama lagi. Dia
pasti mahu kapalnya yang sudah sarat dengan muatan itu memulakan pelayaran dengan segera,
mengharung samudera yang terbentang luas di hadapannya.

Aku sendiri merasakan yang bekalanku juga sudah cukup sarat, bahkan sudah membuak-buak, siap
sedia menyertainya berlayar. Aku sudah dapat menjangkakan yang pelayaranku bersama bapa
mertuaku buat pertama kalinya pada malam itu nanti pasti akan memberikan keseronokan yang tidak
terhingga, yang belum pernah aku rasakan, akan menggegarkan katil di mana suamiku biasanya tidur
nyenyak sedang aku mengelamun kehausan.

Aku turun daripada atas badan bapa mertuaku dan terus baring menelentang. Aku buka
kelengkangku seberapa luas yang boleh. Nonokku dengan segala hormatnya mempersilakan butuh
bapa mertuaku mengerjakannya semahu-mahunya.

"Jangan segan silu, buatlah macam nonok sendiri. Jemput makan kenyang-kenyang. Ratahlah apa
yang ada terhidang ini, tak cukup minta tambah," seolah-olah itulah ucapan aluan daripada nonokku
yang cukup miang dan gatal.

Tanpa berlengah lagi, bapa mertuaku mengambil posisinya, berlutut membongkok di bawah
kelengkangku. Kedua-dua kakiku diangkat dan diletakkan atas kiri kanan pahanya. Lagi terkangkang
pukiku dibuatnya. Belum apa-apa betina jalang ini sudah mula mengerang-ngerang.

Tangan kiri bapa mertuaku melekap atas paha kiriku sambil tangan kanannya memegang butuhnya
dan terus mengacu-ngacu dan menyua-nyuakan kepalanya pada mulut nonokku yang sudah
ternganga-nganga. Hujung kepala butuhnya menggoris-goris alur lubang pukiku dan biji kelentitku.
Betina biang ini terus mengerang dibuatnya.

"Masukkan Bang, cepat masukkan Bang.., uuhh, uuhh," aku membentak.


"Kiah dah tak tahan Bang.., cepatlah.."

Bapa mertuaku mula memasukkan kepala butuhnya ke dalam lubang nonokku. Setakat takuknya
saja, dia berhenti menolak. Itupun aku rasa dah perit macam nak pecah nonokku. Nasib baiklah
sudah ada banyak 'minyak pelincir', kalau tidak agaknya mungkin belum boleh masuk lagi.

"Apa macam Kiah? Sakit tak..?" dia bertanya seolah-olah tahu yang aku merasa sakit kena penangan
kepala butuhnya yang besar itu.
"Rasa sakit juga Bang, kepala butuh Abang besar sangat.." Aku tidak menipunya. Memang aku
terasa sakit.

Lubang nonokku masih sempit kerana maklum belum pernah ia menerima kunjungan seorang
'monster', tambahan pula aku belum melahirkan seorang anak pun. Kalau butuh suamiku, ah, senang
saja masuk, tak ada pelincir pun aku tak merasa perit. Relaks habis, macam tak ada apa-apa berlaku.
Kalau besar sedikit saja daripada ibu jari kakiku, nak buat macam mana?

"Don't worry, Kiah.. I'll take my time. We'll do it slowly. Tak lari gunung dikejar. You'll get the best
from me, not from Aznam," dia memujukku, memberi aku perangsang dan jaminan kenikmatan yang
tidak terhingga akan tetap aku kecapi.

Aku mengangguk-nganggukkan kepalaku tanda bersetuju dengannya. Aku mengangkat sedikit


kepalaku untuk memerhatikan senario yang indah terpapar di kelengkangku. Seperti yang aku
rasakan, memang sah baru had takuk saja kepala butuh bapa mertuaku masuk ke dalam lubang
nonokku. Itu pun aku rasa macam sudah penuh, sesak, lubang nonokku.
Namun aku yakin kalau kepala yang besar kembang itu dah boleh boleh masuk, takkanlah seluruh
batangnya tak boleh ditelan oleh nonokku yang lapar. Cuma kenalah bapa mertuaku tolak masuk
perlahan-lahan dan beransur-ansur, tidak boleh sekali gus. Tidak perlu bergopoh-gapah. Ada banyak
masa. Tiada sebarang gangguan.

"Bang Man masukkan sikit lagi ya Kiah, kalau sakit cakap.., boleh Abang hentikan dulu," bapa
mertuaku merintih sambil memandang ke muka aku. Tepat sebagaimana yang aku harapkan.

Aku tak lengah mengangguk lagi memberikan persetujuan. Masakan aku nak bilang jangan
sedangkan nonokku tidak sabar untuk menelan keseluruhan butuhnya dengan seberapa dalam dan
segera yang boleh.

Bapa mertuaku menekan lagi kepala butuhnya. Aku rasa sudah banyak masukknya, tetapi jelas pada
penglihatanku baru setengah saja terbenam dalam lubang nonokku. Keperitan masih aku rasakan,
namun keenakan mengatasi segala-galanya. Ini menyebabkan nonokku macam terminta-minta.

Aku membetul-betulkan pukiku. Aku mahu nonokku terangkat menadah dengan lebih hebat lagi.
Aku mahu jantan biang ini bertambah geram melihatnya. Aku mahu membukakan lubang nonokku
sebesar yang boleh untuk menampung kemasukan butuh yang besar keras itu dan mengurangkan
rasa keperitannya. Belum sampai masanya aku mengemutkan nonokku. Aku nak beri kesempatan
nonokku melahap habis butuhnya dahulu, biar sampai ke bulu-bulunya, baru aku kemut habis-
habisan nanti.

"Baru separuh masuk, Kiah. Kiah tahan ya.. Bang Man cuba masukkan ke dalam lagi, mahu tak..?"
Dia benar-benar 'tease' aku sedangkan dia tahu takkan aku nak menolaknya. Bukankah bulan sudah
jatuh ke riba? Aku sedar dia sekadar hendak ambil bahasa saja. He's a gentleman.

Kalau aku tak rasakan keperitan dan tak bimbangkan kecederaan nonokku, dan kalau aku hendak
ikutkan geram dan nafsu syaitanku, dari awal lagi tadi aku sudah suruh dia junamkan habis sekali
gus butuhnya ke dalam lubang nonokku, tidak perlu berdikit-dikit, tak perlu beransur-ansur. Kalau
boleh, ebih cepat masuk habis lagi baik.

Muka bapa mertuaku merah padam menahan, mungkin dia juga menahankan dua jenis rasa: perit
dan enak. Aku tak fikir kulit butuhnya tak terasa perit dek sempitnya lubang nonokku. Tetapi seperti
aku, pasti yang enak dapat mengatasi segala-galanya. Keringat mercik keluar di dahinya yang agak
luas dan mula mengalir ke dua-dua belah pipinya.

Main dengan Aznam, suamiku, sekali tekan saja butuhnya dah habis terperesuk ke dalam lubang
nonokku, habis sampai ke pangkalnya, ke bulu-bulunya. Tak perlu aku nak betul-betulkan
kedudukan bontot dan pukiku untuk menerima tujahannya. Tak banyak minyak pelincir pun aku tak
rasa perit. Aku kemut kuat-kuat untuk sempitkan lubang nonokku pun batangnya dengan mudah
menyelinap masuk ke dalam. Aku mati akal, tak tahu nak buat macam mana lagi. Aku angkat
bontotku dan bengkokkan badanku habis sehingga kedua-dua lututku mencecah tetekku, hujung
kepala butuh Aznam tidak juga betul-betul menerjah G-Spotku.
Aku terus mengerang-ngerang kesedapan. Keperitan boleh dikatakan sudah jauh berkurangan,
tinggal sedikit saja lagi. Bontutku terus terangkat-angkat. Kedua-dua kakiku di atas pahanya sudah
mengeliti-ngelitik. Nonokku sudah bersiap sepenuhnya untuk dibedal habis-habisan, untuk
menikmati kelazatan yang belum pernah dirasakan.

"Sedaapnya Bang, sedaapnya butuh Bang Man, butuh Aznam tak sedap macam ni Bang, tekan
Bang.., tekan habis.. Uuhh, nonok Kiah gatal Banng.."

Mendengarkan rintihanku, bapa mertuaku lantas membongkokkan badannya, kedua-dua tangannya


dengan geram menangkap kedua-dua buah dadaku yang menegang dan terus meramasnya. Aku dah
dapat baca 'signal' daripadanya. Aku dah tahu nonokku yang miang akan menerima padahnya dalam
masa beberapa saat saja. Dia akan diajar secukup-cukupnya. Dia akan dibelasah semahu-mahunya.
Padan muka dia, nonok miang..

"Tahan Kiah.., Bang Man nak tekan habis ni.. Angkat puki Kiah.."
"Tekan habis Bang, tekan.. Uuhh, uuhh," aku mendesak sambil mengangkat pukiku seperti yang
dipohonnya. Saya yang menurut perintah.

Aku rasa seluruh anggota badanku sudah menggeletar. Kedua-dua tanganku memaut kuat bahunya,
memberikan bantuan sewajarnya, di samping memperkukuhkan kedudukanku untuk menerima
pacuan. Apa lagi, Bapa mertuaku terus menekan habis batangnya ke dalam lubang nonokku. Aduuh,
santak sampai ke pangkal. Bersiut-siut aku menahan.

Aku tersentak dan mengerang kuat, hampir terjerit, pada saat kepala butuhnya masuk sampai santak
ke dalam, senaknya, adoi, sampai ke perut rasanya. Aku rasa kepalaku seperti dihentak tukul besi
bila G-Spot ku betul-betul macam nak roboh kena henyak. Aku belum pernah kena macam ini.
Belum pernah. Aku rasa dunia ini fana seketika.

Aku tidak mahu menafikan yang sememangnya aku terasa sakit, tetapi aku cuba seberapa dayaku
menahankan kesakitan itu kerana aku yakin penuh sakit itu hanya sementara saja, kenikmatan yang
belum pernah aku alami bakal menjelma, pasti akan ku kecapi semahu-mahunya, sepuas-puasnya,
secukup-cukupnya.

Butuh suamiku, Aznam, belum pernah dapat menjamah bahagian syurgaku yang paling dalam sekali.
Belum pernah. He has never hit the real target. Sebenarnya, sampai kucing bertanduk pun dia tak ada
peluang menggasak cukup-cukup G-Spot aku.

Aku mengangkat kepalaku untuk memerhatikan nonokku yang ku rasakan macam dah pecah kena
henyak di bawah itu.

"Nasib baik tak pecah," bisik hatiku.

Namun, terbeliak mataku melihat bibir nonokku dah separuh terperesuk ke dalam. Begitu punya
besar dan panjang, sedikit pun aku tak nampak batang bapa mertuaku berada di luar nonokku. Uuh,
uuh, terbenam habis. Yang aku nampak hanyalah bulu dan tundun kami bertaut rapat.
"Are you okay now?" tanya bapa mertuaku seolah-olah risau melihatkan keadaanku yang semacam
cemas.

'Peneroka tanah haram' ini tahu yang aku mengalami sedikit kesakitan dek penangan 'monster'nya
menjunam habis ke dalam nonokku. Aku hanya memberi isyarat mata, 'everything is okay'. Aku
dengan egoku tetap mahu berselindung yang aku hanya terasa perit sedikit saja. Sebenarnya dia
faham apa yang sedang berlaku pada diriku.

"Sabar Kiah. After all, this is what you've been looking for all these years, isn't it? Abang tahu Kiah
tak dapat ini daripada Aznam. Abang faham Kiah dah lama dahaga, dah lama miang.. Nak rasa butuh
besar panjang macam butuh Abang.. I know.."
"Yes, yess. I want it, I need it, I need your long big cock. I love your cock, give it to me, all.." aku
menceceh tak tentu fasal. Tiada segan silu langsung, betina jalang, mentang-mentang tidak rasa sakit
lagi. Mentang-mentang dah terasa sedap.

Bapa mertuaku tersenyum-senyum mendengar kata-kata peransang daripada aku. Bagaimanapun, dia
hanya mendiamkan saja butuhnya berendam. Buat bodoh saja dulu. Dia menunggu response dan
signal dari dalam nonokku sebelum bertindak dengan lebih aggressif.

Dia mahu kesakitan dan keperitan yang kurasakan hilang sama sekali terlebih dahulu. He was really
a smart guy. Patiently, he waited for the right moment to strike. He played his trump card very well.

Untuk makluman pembaca yang nakal sekalian, pada malam pertama aku main dengan Aznam,
suamiku, aku mengadoi sakit ketika daraku dipecahkan, tetapi dia terus menggodokkan butuhnya
dengan gelojoh. Walaupun kepala butuhnya tidak besar panjang, namun tetap aku merasa sakit,
maklumlah kali pertama. Dia tidak ada belas kasihan, macam membalas dendam. Aku sepatutnya
dibelai bukannya dibuli. Geram semacam, macam tak boleh tunggu-tunggu lagi, macam dunia dah
nak kiamat benar. Akhirnya dia yang rugi. Aku belum apa-apa, dia dah terpancut habis, lepas itu dia
lembik sampai pagi. Namun aku tidak memarahinya kerana aku rasa itulah pertama kali butuhnya
dapat nonok. I just felt sorry for him. Aku peluk juga dia sampai nak subuh.

"Pam Banng, pam nonok Kiah. Fuck Kiah.. Bang, fuck me hard, I need your big cock, please.." aku
merayu ketika aku terasa yang kesakitan telah hilang sepenuhnya. Bulan tidak gerhana lagi. Langit
pun sudah cerah.
"Ya, memang Bang Man nak pam nonok Kiah yang tembam gatal ni.. Dah lama Abang mengidam..
Malam ini nonok Kiah Abang yang punya.. Dah lama Abang geram."

Butuh bapa mertuaku mula mengerjakan lubang nonokku dengan begitu geram dan bertenaga sekali.
Pasti dia dapat kuasa 'high-power' daripada jamu-jamu dan air 'tongkat ali' yang menjadi makanan
dan minuman hariannya. Sorong tarik, sorong tarik, sorong-tarik. Makin lama makin keras dan laju.

Tarik keluar suku, tekan balik sampai habis. Tarik keluar setengah, tekan balik sampai ke pangkal.
Tarik keluar tiga suku, benam semula sampai ke bulu. Yang sedapnya setiap kali bila dia tarik
butuhnya keluar, lubang nonokku mengikutnya, seolah-olah tidak mengizinkan dia keluar habis.
Kemutan nonokku macam menyedut-nyedut dan menyonyot-nyonyot butuhnya. Macam ada gam
yang melekatkannya.
"Pam nonok Kiah kuat-kuat baang, sedapnya baang, fuck me harder, harder, pleease.., uuh, uuhh, I
love your big cock..," aku betul-betul sudah berada di alam khayalan.

Lebih kurang itulah kata-kata yang aku ingat terkeluar daripada mulutku. Aku tak berapa sedar lagi
apa yang aku buat, dan tidak berapa perasan lagi apa yang aku cakap.

"Yes, yes, I'm going to give you a real fuck. Abang nak kerjakan nonok Kiah betul-betul malam ni.
Abang nak.. Uuhh, uuhh, sedapnya lubang puki ni..," bapa mertuaku pun dah merepek-repek.
"Sedap tak nonok Kiah.. Baanng, sedap tak..?"
"Sedap.. Sedaapp."

Aku tak tahu sudah berapa minit aku kena pam dalam keadaan menelentang. Memang sudah lama
rasanya. Tetapi ia tidak membosankan langsung, bahkan semakin lama semakin enak.

Tiba-tiba..

"Bangun Kiah, Abang hendak Kiah menonggeng. Abang nak hentam nonok Kiah dari belakang..
Kiah mahu tak?" bapa mertuaku membuat satu cadangan.

Masakan aku tidak setuju. Main stail anjing adalah antara posisi yang paling aku minati. Kurang
tapak tangan, nyiru aku tadahkan. Kurang lubang nonok, lubang jubur aku nak sua-suakan padanya
semasa menonggeng nanti. Biar dia tahu siapa bini Aznam. Biar dia tahu betapa gatal menantunya.

Sambil mengerang bapa mertuaku mencabut keluar butuhnya daripada nonokku. Kedua-dua
tangannya juga melepaskan buah dadaku. Kedua-dua kakiku dikuakkan turun dari atas pahanya. Aku
sudah mendapat kebebasan, tetapi hanya sebentar.

Aku bergegas bangun dan lantas menonggengkan bontotku yang bulat dan tonggek itu. Kedua-dua
tanganku berteleku pada bantal. Dadaku tidak aku tumuskan pada bantal atau tilam kerana aku mahu
tetekku yang besar tegang bebas bergerak tergantung-gantung, berbuai-buai. Ini akan menjadikan
bapa mertuaku bertambah geram. Mana jantan tak geram tengok tetek betina macam itu?

Bapa mertuaku berlutut mengambil posisinya di belakang bontotku. Dia menguakkan kaki kananku
untuk membesarkan lagi kelengkangku. Aku menoleh ke belakang untuk melihat posisi bontotku
serta posisi bapa mertuaku. Everything should be in order. Main betina menonggeng memang sedap,
tetapi kalau posisi nonok dan butuh tak betul, sukar butuh nak buat penetrasi yang baik. Main betina
menelentang, jauh lebih mudah, tak payah nak seluk-seluk, tak payah nak teraba-raba, nonok dah
terdedah dan terletak saja untuk digodok.

"Bang Man nak Kiah tonggeng tinggi lagi?"


"Cukup ni, it's good enough for me," jawabnya ringkas, tak mahu buang masa lagi nampaknya.

Aku belum dapat melihat apa yang berlaku di kelengkangku. Tiba-tiba aku terasa tangan kirinya
sudah melekap pada nonokku. Jari-jarinya sudah mula meraba-meraba dan menyengeh-nyengehkan
lubang nonokku yang sudah lekit berair.
"Uuhh, tembamnya nonok Kiah.. Nak butuh Abang tak..?"
"Nnaakk.., butuh Abang besar, panjang, sedap. Butuh.."

Aku tak sempat menghabiskan kata-kataku kerana kepala butuh bapa mertuaku sudah menonjol
masuk ke dalam lubang nonokku menyebabkan aku mengerang kuat.

"Uuhh, uuhh, sedapnya Bang, sedapnya.."


"Baru separuh, Kiah. Ada separuh lagi.."
"Tekan Bang, tekan habis-habis Bang," aku mendesaknya.
"Ok, take it.. Take it.. Betina gatal, perempuan jalang.." Dia menekan habis butuhnya ke dalam
nonokku dengan begitu geram sekali.

Label betina gatal dan perempuan jalang yang diberikannya kepada aku bukannya menyakitkan hati
aku bahkan menaikkan lagi keghairahanku, memuncakkan lagi nafsuku.

"Aduuhh, sedaapnya Bang, aduh Bang, nanti Bang, jangan pam dulu..," aku merayu.

Sambil merayu, aku sempat menyelinapkan mukaku di bawah dadaku untuk melihat senario di
kelengkangku. Uuhh, aku nampak hanya dua biji buah pelirnya yang berat itu tergantung-gantung,
terbuai-buai. Batangnya tidak kelihatan. Geramnya aku, macam aku nak capai dan ragut-ragut buah
pelir itu.

Setelah agak satu minit terdiam..

"Ok Kiah, Abang tak tahan ni.., Abang nak pam nonok Kiah.."
"Pam baang, paam," aku cepat memberikan keizinan kerana nonokku juga sudah tak sabar
menunggu.

Bapa mertuaku kembali mengepam nonokku dengan rakus seperti ketika aku menelentang tadi.
Pukulannya bahkan lebih hebat pada kali ini. Semakin lama semakin bersungguh-sungguh dia
membalun nonokku. Semakin lama semakin keras henjutannya.

Minyak pelincirku banyak menolong butuhnya melancarkan serangan bertubi-tubi, serangan berani
mati ke atas nonokku. Aku pun sama juga, semakin lama semakin menggila aku menonggeng dan
mengindang-ngindangkan bontotku. Lubang nonokku sudah mendidih-didih, tunggu masa saja nak
meletup.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang erat bontot sebelah kananku. Tangan kirinya, uuhh, entah
macam mana dia membongkokkan badannya, dapat dia mencapai dan meramas tetek kiriku.
Digentel-gentel, dipicit-dipicit putingnya. Bersiut-siut aku menahankan kegelian dan keenakan.
Nonok aku kena main, tetek aku kena main, mana tak sedap? Kalau lubang jubur aku pun kena main
serentak, tak tahulah aku betapa lazatnya. I just couldn't imagine.

Jantan biang terus mengerjakan nonok betina jalang. Semakin lama semakin kuat dan laju butuh
menghentak nonok. Tetek si betina pun semakin lama semakin rapi kena ramas.
"Mana besar Kiah, butuh Bang Man ke butuh Aznam..?"
"Butuh Bang Mann.."
"Mana sedap Kiah, butuh Aznam ke butuh Bang Man..?
"Butuh Bang Mann.."
"Pandai tak Bang Man main nonok Kiah..?
"Pandai.. Uuhh, uuhh. Bang Man pandai main nonok.."

Terbit soalan-soalan 'pop-quiz' yang dengan mudah aku dapat menjawabnya dengan tepat.

Agak lama juga aksi main macam ajing ini aku dan bapa mertuaku lakukan, sehinggakan kaki dan
tanganku sudah terasa lenguh-lenguh. Sedap memang sedap, paling sedap bagiku, tapi aku cepat
penat, terutama tanganku yang berteleku. Itulah kelemahanku dalam posisi anjing main.

"Bang, Kiah nak menelentang baliklah, Bang.. Tangan Kiah dan lenguh..," aku merayu.

Bapa mertuaku tidak menolak kemahuanku. Dia mengerti. Dia tidak mahu menyiksa aku. Dia nak
pakai aku lama, bukan sekali ini saja. Pandangannya jauh. Terus dia melepaskan tetekku dan
mencabut butuhnya daripada nonokku.

Aku kembali baring menelentang dengan mengkangkangkan pukiku seluas-luasnya. Bapa mertuaku
duduk berlutut semula di bawah kelengkangku.

Kedua-dua tangan bapa mertuaku masuk ke bawah pahaku, tangan kanan masuk bawah paha kiri
makala tangan kiri masuk bawah paha kanan, untuk menyangkak kedua-dua kakiku dan dilipatkan
sehingga kedua-dua lututku hampir-hampir jejak pada buah dadaku. Puki dan nonokku terangkat
habis. Bontotku tak jejak ke tilam lagi. Habis bini Aznam kena lipat, kena pukul lipat maut kali ini.
Namun inialah yang aku mahu, inilah yang aku nanti-nantikan.

"Padan muka kau, Aznam, kau bodoh, orang dah lipat habis bini kau," bisik hatiku, seolah-olah
mahu melepaskan semua derita yang telah kutanggung selama dua tahun bersamanya. Syaitan benar-
benar telah berjaya merasuk aku sehingga dalam hatiku aku sanggup berkata-kata begitu. Tapi aku
tak berdaya melawannya.

Bapa mertuaku terus membenamkan semula balaknya yang mencanak itu ke dalam lubang pukiku.
Punya dalamnya masuk tak boleh bercakap lagi aku dibuatnya. Sesak nafasku. Aku mengerang dan
melenguh kuat tak henti-henti. Pukul lipat begini memang butuh masuk paling dalam. Aku rasa jika
orang jantan butuhnya pendek inilah cara yang paling sesuai. Namun bagi Aznam, lipat macam mana
rapatpun, hujung kepala butuhnya tidak kena tepat G-spot aku. Mungkin lubang nonokku yang
dalam, mungkin aja.

Bapa mertuaku juga begitu, sambil mengerang dan bersiut-siut, butuhnya tak henti-henti terus
mengepam nonokku. Aku rasa macam makin lama makin dalam masuknya, makin lama bertambah
sedap. Bertambah kuat kedua-dua tanganku mencengkam belakang pinggangnya. Sama-sama kami
berdayung dengan cukup bertenaga.
"Give it to me.., give it to me.., fuck me.., fuck me..," aku mendesak dengan suara terketar-ketar.
Aku menjadi peminta sedekah yang aggressif.

Sah, malam itu buku sudah bertemu dengan ruas. Sama haus, sama miang, sama gatal, sama
buasnya. Nyamuk gigit hingga kenyang berdarah pun dah tak tertampar. Kalau ada orang memekik
memanggil dari luar rumah pun tidak kedengaran lagi. Telefon berbunyi bertalu-talu pun tidak ada
masa nak jawab.

Tidak heranlah katil yang begitu kukuh pun sama-sama bergegar-gegar menumpang keseronokan.
Tiga biji bantal sudah lama melayang jatuh ke bawah katil. Yang tinggal hanya sebiji yang masih
mengalas kepalaku, itu pun senget sana senget sini. Air-cond serupa tiada. Seluruh badan terasa
hangat. Keringat masing-masing berjurai-jurai keluar.

"Kiah boleh tahan lagi tak..?"


"Dah tak tahan lagi baanng.., air Kiah nak keluar benar ni.. Abang macam mana..?"
"Air Abang pun nak keluar.. Kiah nak Abang pancut kat dalam atau luar?
"Kat dalam banng, Kiah nak kat dalaam.. Pam Bang, pam.. Cepaat, uuhh, uuhh.."
"Peluk Abang Kiah, peluk, peluk.. Kemut nonok Kiah, kemut.. Aahh, aahh, aahh.."
"Pancut Bang.. Pancuut.. Tekaann, aahh, aahh."

Akhirnya, kami serentak mencapai matlamat yang diidam-idamkan. 'Both got a perfect score.' Sama-
sama sampai ke pulau yang indah setelah berlayar mengharungi lautan yang cukup bergelora. Itulah
saat yang paling menyeronokkan. Orang hendak tetak dengan parang panjang pun kami takkan lari.
Mana tidaknya, masa air sama-sana memancut keluarlah nonok dan butuh melekat paling kuat,
paling dalam masuknya.

Seronoknya, tak dapat nak digambarkan. Tak dapat nak dibayangkan betapa sedapnya bila aku dan
bapa mertuaku serentak memancutkan air mani masing-masing. Sama-sama mengerang dan
berdengkuh memaksanya keluar hingga ke titisan yang terakhir.

Tidak dapat aku mengira berapa daskah tembakan yang dilakukan oleh 'machine gun' bapa
mertuaku. Yang aku terasa, kuat betul dan bertalu-talu tembakannya, tepat mengenai targetnya.
Pelurunya masuk bertubi-tubi ke dalam rahimku, tiada yang miss. Aku tiada kuasa menahannya. Aku
menyerah dan terima bulat-bulat.

Pada saat itu kepalaku kosong, langsung tak terfikirkan apa-apa implikasi. Tidak terlintas di
kepalaku apa akan jadi benih bapa mertuaku telah masuk ke dalam rahimku untuk bercantum dengan
benih aku yang ketika itu sedang subur.

Yang aku tahu aku nak rasakan kenikmatan yang mampu diberikan oleh bapa mertuaku sepuas-
puasnya. That's all. Nothing else could intervent.

Nonokku mengeluarkan air begitu banyak sekali. Sudah bertahun dia tidak diberi peluang
menghasilkan air sebanyak itu. Sudah bertahun jari-jariku saja yang mengeluarkan air maniku,
bukannya kepala butuh Aznam.
Itulah kali pertama aku betul-betul mencapai klimaks melalui persetubuhan. Itulah kali pertama
butuh lelaki betul-betul berjaya memancutkan air maniku. Aku benar-benar merasa nikmat dan
kepuasan daripada seorang 'jantan', biarpun dia seorang penyangak bini anaknya sendiri, biarpun dia
pendatang haram dalam istana keramatku.

Bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar butuhnya. Aku sendiri pun belum mahu melepaskannya.
Nonokku masih ingin mengemut-ngemut dan menyedut-nyedut butuhnya yang masih terasa keras
dan tegang. Biar butuhnya kering kontang. Aku mahu butuhnya mati lemas dalam kolamku biarpun
mengambil masa yang lama. Memang itu yang aku idamkan.

Air mani kami bergaul begitu mesra sekali, meskipun banyak juga yang mengundur diri, meleleh
keluar daripada nonokku. Apapun, yang tinggal di dalam itu sudah lebih daripada mencukupi untuk
menghasilkan seorang insan yang malang, mungkin. Ah, tak kisahlah itu semua, berani buat berani
tanggung.

Malam yang indah dan permai itu kami tidak persia-siakan langsung. Alang-alang menyeluk
pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang mandi biar basah. Pantang maut sebelum ajal.
Kami benar-benar bertekad untuk bersama-sama mendaki gunung yang tinggi, bersama-sama
mengharungi lautan bergelora. Bukit sama didaki, lurah sama dituruni.

Kami berehat kira-kira sejam sahaja. Selepas minum-minum dan ke bilik air untuk membersihkan
apa yang patut, kami 'start all over again', begitulah seterusnya hinggalah hendak sampai waktu
subuh. Yang tak sedapnya, sayup-sayup sudah kedengaran suara azan daripada masjid, tetapi bapa
mertuaku masih lagi menutuh nonokku.

Bapa mertuaku menggunakan segala kepakaran yang ada padanya dalam membimbing dan
menunjukajar aku pelbagai teknik dan posisi yang cukup menggairahkan dan menyeronokkan.

Tak cukup atas katil, atas karpet aku main. Tak cukup atas karpet, atas kerusi kusyen aku dibalun.
Tak cukup tilam, bantal digunakan untuk mengalas bontot. Tak cukup menelentang, mengiring kami
lakukan. Tak cukup mengiring, menonggeng kami kerjakan. Sekejap aku di atas, sekejap aku di
bawah. Sekejap aku menindih, sekejap aku ditindih. Tak cukup dipam, aku pula yang mengepam.
Tak cukup lubang depan, lubang belakangku pun akhirnya kena jilat juga. Begitulah yang terjadi
semalam-malaman antara aku dan bapa mertuaku.

Lebih seronok lagi, esok masih ada. SMS yang baru aku terima menyatakan suamiku tak dapat balik
sekurang-kurangnya dua hari lagi untuk membereskan tugasnya. Pucuk dicita ulam mendatang.
Orang mengantuk disorongkan bantal. Lagi datang peluang keemasan untuk si haruan memakan
anaknya sepuas-puasnya, semahu-mahunya..

Tamat
Bercinta Dengan Suami Temanku
Saat itu ada undangan pesta di sebuah hotel di kawasan ancol, jakarta, aku tidak menduga hal itu
terjadi,walau Sudah lama aku suka kagum jika melihat Hendra, dia cakep,bersih,putih, tampang
oriental keren banget, kadang aku pikir dia cowok chinese paling cakep yg pernah aku lihat,
tubuhnya cukup atletis, sedang tapi tegap. mukanya putih bersih, senyumnya sering membuat aku
tidak bosan memandangnya. sayang dia seorang suami dari salah satu temanku.

tapi hari itu aku benar benar tidak menduga, kami bisa melakukannya. setelah pesta bubar. Hendra
menghampiriku tanya bertanya
"Kamu pulang ama siap? dan naik apa?"
"Biasalah naik taxy dan lagi sendiri abis tidak ada yang mau ikut."
"Ikut gw aja, gw antar sampai di tempat, udah malam susah kendaraan."
"Thanks banget tapi kita tidak searah, gimana istri dan anak mu?"
"mereka gw antar dulu, rumahku dekat dari sini. Udahlah ayo dech !"
Aku mengikuti langkahnya menuju ke mobilnya dan singkat cerita setelah Hendra menurunkan
istrinya kamilangsung menuju ke tempatku.
setiba di tempatku, aku basa basi menawarkan dia untuk singgah sebentar, ternyata dia tidak
menolaknya. sampai di pintu apartmentku aku buka pintu dan dia mengikuti aku masuk ke dalam.
Lalu aku ambilkan dia minuman. Saat aku memberikan minuman wajah kami terlalu dekat, "wow,
kamu cakep banget !", kataku.
Dia tidak menjawab tapi tersenyum manis sekali, saat aku berbalik arah, tanganku ditariknya
sehingga aku agak kaget jatuh dalam pelukannya, tiba tiba bibirnya menyetuh bibirku dengan
lembut, sesaat aku tertegun tapi jujur aku bahagia, perlahan aku nikmati dan aku balas ciumannya.
"Kamu suka ama aku, ya?", katanya.
"Aku sering lihat kamu suka memandangi aku lama lama?", katanya lagi.
"Jujurnya, kamu cowok chinese paling ganteng yang pernah gue liat, paling keren, paling bersih,
mempesona", jawabku.
"Kamu mao lihat lebih detail?"
"Maksud loe?"
Lalu dia mulai membuka kancing bajunya, terlihat dada bidang putih bersih, lalu tangannya
membuka celana panjangnya, tapi cepat aku tahan.
"kenapa?", dia bertanya
Aku tidak menjawab tapi aku ajak masuk dia ke dalam kamar tidurku.

Sampai dikamar,aku peluk dia aku cium bibirnya, nikmat gilaaa. Tanganku perlahan menjalar ke
celananya, aku elus bagian batang kemaluannya perlahan aku elus dan kurasakan mulai mengeras,
lalu aku duduk dipinggir kasur, tanganku mulai membuka ikat pinggangnya, lalu celananya kubuka,
terlihat jelas penisnya mengeras,saat aku hendak melepas celana dalamnya, dia menarik aku berdiri,
dia ciumi aku, aku mendesah, dia lepas bajuku, lalu celanaku, aku telanjang bugil. perlahan aku
ciumi mukanya, lehernya dadanya, perutnya sampai akhirnya sampai penisnya, aku ciumi penisnya
di dibalik cd nya, lalu aku buka cd nya, wow batang penis yang selama ini ingin aku liat. saat ini ada
di depan mataku, putih bersih, panjang sekitar 20 cm dengan kepala merah muda, langsung aku
cumbu dengan mesra, Hendra mendesah menikmati jilatan dan kulumanku, isapanku semakin lama
semakin nafsu.
Hendra tidak tahan aku direbahkan diatas kasur, dengan nafsu aku dicumbu olehnya. apa yang
selama ini aku harapkan terjadi, aku mengimbangi birahinya, kami bergumul dengan penuh birahi,
aku tidak mengira Hendra begini hebat dalam bercinta, karena dari tampangnya yang cute dan
lembut, tersimpan birahi yang mengelora.aku tidak puas puasnya menciumi Hendra yang aku
kagumi selama ini.
Dengan penuh nafsu dan penis yang Full ereksi, dia minta aku nungging, lalu perlahan dia arahkan
batang rudalnya ke anusku, saat itu aku merasakan sakit tapi Aku terbuai dengan ketampanan dan
cumbuannya sehingga yang aku rasakan cuma nikmatnya, batang penis Hendra keluar masuk dengan
mengikuti goyangan pinggulnya.
"Ooh... ooh.... yes yes... Hendra ooohhhh yesss...", aku cuma mendesah menikmati sodokan
penisnya yang luar biasa nikmatnya.
"kamu suka Dave? Kamu suka ama kontol ku? kamu suka khan?. oohhh yesss ooohh."

Aku cuma bisa berkata dalam hati "siapa yang tidak suka dengan batang penis yang putih, bersih,
keras, panjang, dengan pemilik yang wajahnya secakep Hendra."

Setelah itu Hendra duduk di sofa yang ada dikamarku, dan meminta aku duduk dipangkuannya,
oohh, nikmatnya dan aku suka sekali karena bisa menciumi wajah cute dan gantengnya Hendra
sepuas-puasnya, sambil merasakan nikmatnya batang penisnya keluar masuk.

"Oohhhh..... yesss... ooohhhh."


Aku menikmati permainan birahinya, aku kagum dengan permainannya mungkin karena aku
mengagumi tubuh dan wajahnya yang menurutku mempesona dan sudah lama aku mengaguminya.
Aku minta dia ke atas kasur, dia terlentang diatas kasur, aku cumbu seluruh tubuhnya dengan penuh
gairah birahi, batang penisnya aku lumat dan ciumi sepuas puasnya, aku jilati batangnya, buah
zakarnya aku kulum, aku isap, aku benar benar menikmatinya.
Sampai akhirnya, dia balik aku terlentang diatas kasuk, dihujamkan batang penisnya didalam
mulutku, di pukul pukulnya batang penisnya di mukaku, aku layani dia dengan nafsu, sampai
akhirnya pejunya muncrat didalam mulutku, aku lumat batang penisnya Hendra mendesah...

"Oooohhhhh ooohhhh... yessss", sambil pinggulnya tetap bergerak naik turun perlahan lahan.
Lalu Hendra cabut batangnya dari mulutku, aku peluk dia, Hendra lumat bibir yang penuh pejunya.
kami berciuman berguling guling diatas kasur.
"Oohh Hendra kenapa baru sekarang hal ini terjadi? kamu luar biasa luar dan dalam", kataku
"Aku juga belum pernah bercinta sepuas ini", kata Hendra.
"Kamu cakep banget, Hendra", sambil aku ciumi dia dan dia juga membalas ciumanku.

kira kira pukul 02:00 dini hari Hendra pulang, dengan memberi ciuman di bibirku dan kesempatan
sebentar untuk aku mengulum batang penisnya di belakang pintu sebelum dia keluar.

Aku benar benar bahagia karena emang aku mengagumi dia. andai saat seperti ini terulang lagi.....
thanks.
Tamat
Saat itu ada undangan pesta di sebuah hotel di kawasan ancol, jakarta, aku tidak menduga hal itu
terjadi,walau Sudah lama aku suka kagum jika melihat Hendra, dia cakep,bersih,putih, tampang
oriental keren banget, kadang aku pikir dia cowok chinese paling cakep yg pernah aku lihat,
tubuhnya cukup atletis, sedang tapi tegap. mukanya putih bersih, senyumnya sering membuat aku
tidak bosan memandangnya. sayang dia seorang suami dari salah satu temanku.

tapi hari itu aku benar benar tidak menduga, kami bisa melakukannya. setelah pesta bubar. Hendra
menghampiriku tanya bertanya
"Kamu pulang ama siap? dan naik apa?"
"Biasalah naik taxy dan lagi sendiri abis tidak ada yang mau ikut."
"Ikut gw aja, gw antar sampai di tempat, udah malam susah kendaraan."
"Thanks banget tapi kita tidak searah, gimana istri dan anak mu?"
"mereka gw antar dulu, rumahku dekat dari sini. Udahlah ayo dech !"
Aku mengikuti langkahnya menuju ke mobilnya dan singkat cerita setelah Hendra menurunkan
istrinya kamilangsung menuju ke tempatku.
setiba di tempatku, aku basa basi menawarkan dia untuk singgah sebentar, ternyata dia tidak
menolaknya. sampai di pintu apartmentku aku buka pintu dan dia mengikuti aku masuk ke dalam.
Lalu aku ambilkan dia minuman. Saat aku memberikan minuman wajah kami terlalu dekat, "wow,
kamu cakep banget !", kataku.
Dia tidak menjawab tapi tersenyum manis sekali, saat aku berbalik arah, tanganku ditariknya
sehingga aku agak kaget jatuh dalam pelukannya, tiba tiba bibirnya menyetuh bibirku dengan
lembut, sesaat aku tertegun tapi jujur aku bahagia, perlahan aku nikmati dan aku balas ciumannya.
"Kamu suka ama aku, ya?", katanya.
"Aku sering lihat kamu suka memandangi aku lama lama?", katanya lagi.
"Jujurnya, kamu cowok chinese paling ganteng yang pernah gue liat, paling keren, paling bersih,
mempesona", jawabku.
"Kamu mao lihat lebih detail?"
"Maksud loe?"
Lalu dia mulai membuka kancing bajunya, terlihat dada bidang putih bersih, lalu tangannya
membuka celana panjangnya, tapi cepat aku tahan.
"kenapa?", dia bertanya
Aku tidak menjawab tapi aku ajak masuk dia ke dalam kamar tidurku.

Sampai dikamar,aku peluk dia aku cium bibirnya, nikmat gilaaa. Tanganku perlahan menjalar ke
celananya, aku elus bagian batang kemaluannya perlahan aku elus dan kurasakan mulai mengeras,
lalu aku duduk dipinggir kasur, tanganku mulai membuka ikat pinggangnya, lalu celananya kubuka,
terlihat jelas penisnya mengeras,saat aku hendak melepas celana dalamnya, dia menarik aku berdiri,
dia ciumi aku, aku mendesah, dia lepas bajuku, lalu celanaku, aku telanjang bugil. perlahan aku
ciumi mukanya, lehernya dadanya, perutnya sampai akhirnya sampai penisnya, aku ciumi penisnya
di dibalik cd nya, lalu aku buka cd nya, wow batang penis yang selama ini ingin aku liat. saat ini ada
di depan mataku, putih bersih, panjang sekitar 20 cm dengan kepala merah muda, langsung aku
cumbu dengan mesra, Hendra mendesah menikmati jilatan dan kulumanku, isapanku semakin lama
semakin nafsu.

Hendra tidak tahan aku direbahkan diatas kasur, dengan nafsu aku dicumbu olehnya. apa yang
selama ini aku harapkan terjadi, aku mengimbangi birahinya, kami bergumul dengan penuh birahi,
aku tidak mengira Hendra begini hebat dalam bercinta, karena dari tampangnya yang cute dan
lembut, tersimpan birahi yang mengelora.aku tidak puas puasnya menciumi Hendra yang aku
kagumi selama ini.
Dengan penuh nafsu dan penis yang Full ereksi, dia minta aku nungging, lalu perlahan dia arahkan
batang rudalnya ke anusku, saat itu aku merasakan sakit tapi Aku terbuai dengan ketampanan dan
cumbuannya sehingga yang aku rasakan cuma nikmatnya, batang penis Hendra keluar masuk dengan
mengikuti goyangan pinggulnya.
"Ooh... ooh.... yes yes... Hendra ooohhhh yesss...", aku cuma mendesah menikmati sodokan
penisnya yang luar biasa nikmatnya.
"kamu suka Dave? Kamu suka ama kontol ku? kamu suka khan?. oohhh yesss ooohh."

Aku cuma bisa berkata dalam hati "siapa yang tidak suka dengan batang penis yang putih, bersih,
keras, panjang, dengan pemilik yang wajahnya secakep Hendra."

Setelah itu Hendra duduk di sofa yang ada dikamarku, dan meminta aku duduk dipangkuannya,
oohh, nikmatnya dan aku suka sekali karena bisa menciumi wajah cute dan gantengnya Hendra
sepuas-puasnya, sambil merasakan nikmatnya batang penisnya keluar masuk.

"Oohhhh..... yesss... ooohhhh."


Aku menikmati permainan birahinya, aku kagum dengan permainannya mungkin karena aku
mengagumi tubuh dan wajahnya yang menurutku mempesona dan sudah lama aku mengaguminya.
Aku minta dia ke atas kasur, dia terlentang diatas kasur, aku cumbu seluruh tubuhnya dengan penuh
gairah birahi, batang penisnya aku lumat dan ciumi sepuas puasnya, aku jilati batangnya, buah
zakarnya aku kulum, aku isap, aku benar benar menikmatinya.
Sampai akhirnya, dia balik aku terlentang diatas kasuk, dihujamkan batang penisnya didalam
mulutku, di pukul pukulnya batang penisnya di mukaku, aku layani dia dengan nafsu, sampai
akhirnya pejunya muncrat didalam mulutku, aku lumat batang penisnya Hendra mendesah...

"Oooohhhhh ooohhhh... yessss", sambil pinggulnya tetap bergerak naik turun perlahan lahan.
Lalu Hendra cabut batangnya dari mulutku, aku peluk dia, Hendra lumat bibir yang penuh pejunya.
kami berciuman berguling guling diatas kasur.
"Oohh Hendra kenapa baru sekarang hal ini terjadi? kamu luar biasa luar dan dalam", kataku
"Aku juga belum pernah bercinta sepuas ini", kata Hendra.
"Kamu cakep banget, Hendra", sambil aku ciumi dia dan dia juga membalas ciumanku.

kira kira pukul 02:00 dini hari Hendra pulang, dengan memberi ciuman di bibirku dan kesempatan
sebentar untuk aku mengulum batang penisnya di belakang pintu sebelum dia keluar.

Aku benar benar bahagia karena emang aku mengagumi dia. andai saat seperti ini terulang lagi.....
thanks.
Tamat
encoba Tukar Pasangan

"Lho, Memang Papa juga tidak sakit menyaksikan Mama main dengan orang lain?" balasku tak mau
kalah.
"Ma, Justru disitulah seninya, ada perasaan sakit hati, cemburu, nafsu, dll"
Istriku terdiam, mungkin mencoba mencerna kata-kataku. Lama kami terdiam dengan pikiran kami
masing-masing, akhirnya..
"Baiklah Pa, Mama setuju, tapi harus dengan pasangan yang bersih! Bukan cowok/cewek
panggilan!"
Lega rasanya mendengar kalimat yang aku tunggu-tunggu dari mulut istriku.

*****

Aku langsung mencari-cari pasangan yang mau just fun dengan kami, email-email dari pengirim
cerita cerita seks yang menceritakan tukar pasangan aku kirimin ajakan dan setelah sekian lama
akhirnya aku mendapatkan reply yang cukup banyak. Memang rata-rata peminat tukar pasangan
agak susah cocok, ada aja yang jadi kendala, ntar cowoknya ga cocok dengan ceweknya atau
sebaliknya.

Meskipun istriku tergolong cantik dan masih muda (19 tahun) namun bodynya agak kurus dengan
dada 32A alias kecil mungil, belum pernah melahirkan, sedangkan aku sendiri Chinese, berwajah
biasa-biasa aja, dengan umur 29thn, 173 cm, 73 kg (Kalau ada pembaca yang berminat silakan kirim
email)

Pengalaman pertama Dengan suami istri manado, Sungguh pasangan yang serasi, yang laki tinggi,
ganteng dan atletis sedangkan istrinya putih bersih, semampai, dengan body yang aduhai, meskipun
agak minder akhirnya kami lakoni juga,
Bertempat di sebuah hotel di bilangan Jakarta Timur dengan Paviliun, kami memesan 2 kamar
bersebelahan, setelah keadaan aman kami berempat dalam satu kamar. Awal mula rasanya sangat
canggung, Namun toh akhirnya kami mulai dengan cumbuan-cumbuan bersama pasangan kami
masing-masing, Aku berciuman mesra dengan istriku sementara Johan dan Erni (sebut saja namanya
begitu) asyik berciuman juga, Kami saling pandang melihat langsung pasangan lain bermesraan,
gairah didadaku semakin terbakar menyaksikannya..

Perlahan namun pasti pakaian kami sudah bertebaran dilantai, Sambil terus bercumbu aku
menyaksikan body Erni yang telah bugil, sungguh indah.. aku tak tahan sendiri aku langsung
melangkah kearah Erni dan Johan pun mengerti dia langsung mencumbu istriku..

Sementara aku sedang menciumi seluruh tubuh Erni yang mulus, aku melihat johanpun sedang asyik
menikmati tubuh istriku, Perasaan gairah, nafsu, cemburu berbaur menjadi satu.. Aku tumpahkan
semua hasratku ke tubuh Erni, Jengkal demi jengkal tubuh Erni tidak ada yang luput dari jilatan
lidahku dan elusan jari-jariku, buah dadanya yang besar dengan gemas aku remas, putingnya yang
kemerahan aku kulum, jilat dan kadang aku gigit pelan, Erni semakin terbakar, jari-jarinya yang
lentik menggenggam senjataku, sementara istriku aku lihat sedang asyik mengoral senjata Johan
yang telah keras.. Ernipun tak mau kalah, dengan mahirnya dia menjilati dadaku, perut dan terus
turun menjilati senjataku, diselingi dengan kocokan tangannya yang lembut..

Kian lama suasana kian panas, aku balik menyerang Erni, lidahku bermain lama di vagina Erni,
klitorisnya yang agak besar aku jilat sampai mengembang, lidahku mencoba menerobos kedalam
liang vaginanya, sementara jari jariku terus memilin puting buah dadanya, Erni semakin tak tahan
dengan seranganku sementara aku lihatpun istiku masih asyik mencumbu penis Johan, mulut istriku
yang mungil sampai monyong mengulum senjata Johan yang berukuran lumayan,
Aku semakin terbawa arus, Erni berteriak-teriak tak tahan minta aku segera memasukkan senjataku,
namun aku belum puas menikmati keindahan tubuhnya, meskipun lidahku sampai kaku menusuk
vagina Erni namun aku terus melumat seluruh tubuhnya.

Aku lihat istriku sudah menerima tusukan senjata Johan dengan gaya doggy, erangan dan rintihan
mereka terdengan jelas ditelingaku.. Akupun segera membopong tubuh Erni dan menidurkannya di
kasur.. Dengan gaya konvensional Aku masukkan senjataku ke dalam vagina Erni yang sudah
basah.. Lain.. sungguh lain dengan vagina istriku, vagina Erni meskipun sudah punya anak 2 masih
terasa mencengkram.. Aku terus menaikturunkan pantatku meraih puncak kepuasan, namun sampai
keringatku bercucuran dan berbagai macam gaya sudah aku lakukan, aku belum keluar, ada perasaan
ingin menang dihatiku yang membuat aku sekuat mungkin menahan orgasmeku..

Dan akhirnya memang aku menang, aku lihat Johan sudah menyemburkan spermanya ke perut
istriku.. Aku semakin bergairah melihatnya, Dengan gaya doggy aku terus menggempur Erni yang
sudah orgasme 2x, istriku yang melihat aku belum keluar menghampiri aku, tanpa disuruh istriku
menjilati ujung dadaku dan kadang disedotnya kencang, Gairahku semakin tak terbendung..
Akhirnya akupun melepaskan orgasmeku di bokong erni..

Setelah istirahat beberapa menit, kami melanjutkan kembali pertempuran. Kali ini permainan
menjadi 3 lawan satu dan masing-masing orang mendapatkan jatah, Pertama adalah Erni, Tubuh Erni
terlentang pasrah menerima cumbuan kami bertiga, aku mencium bibir Erni yang sensual sementara
istriku mencumbui buah dada Erni dan Johan asyik menjilati vaginanya.. dan efeknya sungguh luar
biasa tanpa penetrasi Erni sudah mengalami orgasmenya, giliran kedua adalah istriku, hampir
seluruh bagian tubuh istriku tak luput dari belaian dan jilatan, dengan kompak Erni, Johan dan aku
menyerang istriku, kali ini istriku bertahan agak lama, akhirnya karena senjataku sudah menegang
kembali aku masukkan senjaku ke dalam vagina istriku, sementara Erni dan Johan mencumbui buah
dada istriku kiri dan kanan, dan tak lebih dari 5 menit istrikupun mengalami orgasme dengan
teriakan yang cukup erotis.

Kini aku dan Johan saling berpandangan, aku mempersilahkannya duluan. Karena aku tidak bakat
gay, aku biarkan Johan dicumbu oleh istriku dan istrinya, dengan rakusnya Erni menjilati dada Johan
sementara istriku aku mengkaroke senjata Johan, kadang bergantian istriku yang menjilati tubuh
Johan sementara Erni mengoral senjata suaminya.. Dan mungkin fisik Johan yang sedang lemah atau
memang kenikmatan yang diterimanya terlalu tinggi, Johan menyemprotkan cairan kenikmatannya
saat Erni sedang mengoralnya..

Kini giliranku.. sambil berciuman dengan Erni, istriku mencumbui dadaku, lidah istriku yang mahir
bermain dari leher sampai senjataku, sementara akupun tidak tinggal diam meremas apa saja yang
ada didekatku, kadang buahdada Erni, kadang buah dada istriku, kadang pinggul dan pantat Erni
kadang pantat istriku, kini ujung dadaku dicumbu keduanya Erni menjilati dada kiriku dan istriku
menjilati dada kananku, sungguh kenikmatan yang tiada tara, senjataku semakin membengkak keras,
tak sabar akupun meminta Erni diatas, dan dengan lincahnya Erni menuntun senjataku, pinggulnya
yang besar bergoyang seirama keluar masuknya senjataku dalam vaginanya,
meskipun kenikmatan yang aku peroleh dobel namun memang untuk orgasme yang kedua aku agak
lama, Aku lihat Johan asyik menonton kami, sementara Erni akhirnya malah orgasme diatas perutku,
posisinya diigantikan istriku, istriku yang termasuk lihai bergoyang, mengeluarkan seluruh
kemampuannya sementara Erni mencumbu dadaku dan mengelus biji kemaluanku, Aku semakin tak
kuat menahan kenikmatan yang datang, akhirnya aku semprotkan spermaku kedalam vagina istriku
berbarengan dengan orgasme istriku. Kemudian kami tertidur dalam kelelahan dan kepuasan.

*****

Pengalaman kedua adalah seorang wanita setengah baya yang hanya ingin menonton kami main,
katanya gairahnya hanya bisa terbakar jika menyaksikan suami-istri bersetubuh langsung didepan
matanya, Karena dia yang mau membayar semuanya, ajakkannya aku terima, tentunya setelah bicara
dengan istriku. Dan sungguh aku dibuat kaget saat bertemu dengannya, wajah dan bodinya bisa aku
nilai 9. Tak banyak basa-basi kamipun langsung menuju hotel.

Aku sebenarnya bergairah banget melihatnya, sayang dia hanya mau menonton, aku dan istriku kini
asyik bercumbu, kami saling meremas dan memberikan rangsangan, Perlahan pakaian kami
berserakan, aku dan istriku sudah telanjang bulat sementara tante Henny semakin serius
memperhatikan kami, aku lihat wajahnya yang putih sedikit memerah, mungkin sudah bergairah
menyaksikan percumbuan kami yang semakin panas, istriku sedang mengoral senjataku, Aku hanya
bisa terpejam menikmati permainan mulut istriku di senjataku, namun sungguh tidak aku duga,
bibirku terasa ada yang melumat, aku membuka mata sedikit, ternyata tante Henny sedang melumat
bibirku dan dalam keadaan telanjang bulat.. Aku yang dari tadi memang bergairah melihatnya
semakin bergairah, aku balas melumat bibirnya, lidah kami saling mendorong, sementara jari-jariku
meremas buah dadanya bergantian, istriku masih asik mengeluarkan senjataku dalam mulutnya..

tante Henny menyodorkan buah dadanya ke mukaku, langsung saja aku cium kedua buah dadanya
bergantian, tak puas sampai disitu, mulutku langsung melumat putingnya, tante Henny semakin
meracau tak karuan, dan tak tahan sendiri, dia menarik istriku yang sedang ayik mengoral senjataku
yang kaku, dan tante Henny menggantikan istriku mengoral senjataku, istriku pun langsung
berpindah mencumbu dadaku, kini aku yang berbalik tak tahan, aku tarik tubuh tante Henny yang
sedang berjongkok, lalu aku bisikan supaya dia nungging, dan dengan sati sentakan saja, senjataku
sudah terbenam seluruhnya ke dalam vagina tante Henny, Oh.. sungguh hangat sekali vagina tante
Henny, aku menggerakkan pinggulku mengeluarmasukkan senjataku, dan istriku yang pintar
mengambil inisiatif memilin buah dada tante Henny sementara tangan yang satunya menggosok
lembut klitoris tante Henny, dan Tak perlu waktu lama, seluruh tubuh tante Henny mengejang dan
melepaskan orgasmenya yang pertama, jelekknya tanpa ba bi Bu lagi tante Henny langsung menuju
pembaringan dan tidur!!

Kini tinggal aku dan istriku yang sedang nanggung melongo!! untunglah kami cepat sadar dan
meneruskan permainan menuju puncak kenikmatan, mungkin karena pemanasan sudah cukup, tak
lama dengan gaya standar dia diatas aku dibawah kami berbarengan mencapai orgasme. Ketika kami
bangun, tante Henny sudah tidak ada di tempat dan hanya meninggalkan amplop berisi uang, Aku
jadi tambah bingung??

*****

Sejak saat itu, kami mencoba mencari pasangan2 lain yang sepaham dengan pikiran kami, lebih baik
selingkuh di depan mata kan, dari pada di belakang suami/istri pada main nyeleweng semua??
Tamat
istri-istri Kami

Triyono (samaran) adalah sahabat lamaku sejak aku SMA. Kini setelah kami sudah mempunyai anak
remaja (umurku 46 tahun) dia masih sahabatku, bahkan istrinya yang bernama Atik (samaran) dan
istriku sangat akrab, dan kami rutin selalu ketemu kalau tidak dirumahnya, ya dirumahku.

Bahkan jika aku dan Triyono pergi mancing ketengah laut dengan sewa perahu, tak jarang istriku
menginap dirumah menemani istrinya atau sebaliknya (karena anak kami sudah remaja dan mereka
kuliah dikota lain).
Begitu akrabnya kami sehingga tak jarang kami melakukan yang menurut pandangan orang ketiga
adalah hal yang aneh, misalnya ditengah gurauan, kadang kadang Triyono memeluk istriku dan
menciumi pipinya berkali kali, didepanku maupun didepan istrinya. Demikian pula sebaliknya ketika
kami bercengkarama berempat kadang kadang Atik dengan manja tiduran berbantal pahaku.
Tentunya sikap kami ini tidak didepan anak anak yang sudah berangkat remaja.

Bahkan pernah didapur rumahku aku memergoki Triyono mencolek pantat istriku, dan kulihat istriku
pura pura marah, aku tahu itu dari raut wajahnya, tentu saja sebagai lelaki normal kadang aku
dilanda cemburu. Tetapi kami selalu lebih memegang persahabatan, apalagi akupun sering
melakukan hal yang sama terhadap istrinya.

Tentu saja keadaan ini tidak terjadi begitu saja, kami menjalin hubungan kekeluargaan sejak kami
menikah. Namun sejauh itu kami tidak pernah melakukan hal hal yang terlalu jauh. Sampai suatu
hari terjadilah apa yang belum pernah terbayangkan sebelumnya, setidak tidaknya olehku. Tapi aku
yakin ini adalah rencana Triyono dan istrinya yang sudah dipersiapkan (ini kusadari setelah cukup
lama peristiwa itu terjadi)

Seperti yang sering kami lakukan, pada hari jumat yang kebetulan hari libur kami berempat ber week
end di Villaku didaerah Ciloto. Walaupun tidak terlalu mewah namun villaku ini cukup luas dan
cukup nyaman untuk beristirahat di akhir pekan. Kami selalu rutin mengunjunginya paling tidak
sebulan sekali, biasanya hanya aku dan istriku, kadang kadang anak anak ikut, atau famili lain.

Kali ini aku mengajak Triyono dan istrinya, tidak ada yang istimewa kami hanya ingin menikmati
liburan dan seperti biasanya selesai makan siang dijalan, istriku mampir untuk beli pepes ikan Mas
kesukaanku. Sampai di villa sekitar jam jam 2 siang, aku tidur pulas, sampai akhirnya dibangunkan
istriku untuk makan malam. Kami makan malam berempat dengan nasi hangat dan pepes ikan.

Selesai makan malam kami menonton TV sambil ngobrol kesana kemari diruang keluarga. Setelah
bosan ngobrol, Triyono mengambil inisiatif mengambil kasur dikamarnya dan dihamparkan didepan
TV dia dan istrinya menonton TV sambil tiduran, dan akupun berbuat hal yang sama. Atiek masuk
kamarnya dan mengganti dasternya dengan baju tidur yang amat tipis tanpa BH dan CD, ini terlihat
jelas dari bayangan tubuhnya dibalik gaun tidurnya.
Kulihat dia sangat atraktif mempertontonkan tubuhnya didepanku dan didepan istriku. Kulihat
Triyono acuh saja melihat tingkah istrinya. Kamipun menonton TV sambil tiduran, istriku dan Atiek
tidur berdampingan ditengah sedangkan aku berada disamping istriku dipinggir. Acara TV terasa
membosankan mungkin karena aku tidak bisa konsentrasi, aku lebih terpesona menikmati tubuh
yang menggairahkan yang tergolek disamping istriku dan itu membuat adik kecilku dibalik sarung
setengah ereksi.

"Pah.., puterin film yang hot.. dong.., aku kedinginan nih.." Atiek menyuruh suaminya memutar film
porno.
Aku tahu mereka sering muter film porno karena kami sering tukar menukar film, tapi selama ini
kami belum pernah nonton bersama sama.
Sebelum beranjak mengambil film, Triyono basa basi minta ijin istriku "Rin..muter film blue ya.."
"Terserah aja " jawab istriku.

Filmnya cukup bagus dengan latar belakang jaman kekaisaran romawi, adegan sexnya tidak vulgar,
dan ini membuat gairahku cepat bangkit. Sarungku sudah terdongkrak keatas sementara kulihat
Atiek sering mencuri padang kearah sarungku yang memang sengaja tidak kusembunyikan.
Sementara itu istriku sudah memindahkan kepalanya diatas lenganku dan jari tangannya meremas
remas jari tanganku. Aku sudah hapal sekali, istriku pasti sudah terangsang.

Triyono menonton film itu dengan memeluk istrinya secara ketat dan tangannya mengusap usap
payudara Atiek dari luar baju tidurnya, sesekali diciumnya bibir istrinya dalam dalam. Sementara itu
kaki kanan Atiek ditekuk dan pahanya menindih paha istriku, sehingga tak terhindarkan baju
tidurnya yang memang pendek makin tersingkap sehingga akupun makin leluasa melahap pahanya
yang putih mulus, dan sebagian rambut dipangkal pahanya dengan sudut mataku.

"Mbak Rin,.. Aku jadi pengen nih.." Atiek bicara kepada istriku.
"Ya nggak apa apa, wong Mas nya nyanding koq." Istriku menyahut sambil senyum penuh arti.

Aku makin terangsang, kumiringkan tubuhku menghadap istriku sehingga aku bisa melihat paha
mulus Atiek, dan kuselusupkan tanganku dibalik blouse istriku yang tidak ber BH untuk meremas
remas buah dadanya, sementara tangannya sudah masuk kesarungku untuk mengelus elus penisku
yang sudah berdiri keras. Ia menutup tanganku dengan bantal sehingga gerilya yang kulakukan tidak
terlihat oleh Triyono dan Atiek. Walaupun itu sebenarnya hal itu tidak perlu dilakukan, karena
mereka sudah tidak memperhatikan kami lagi, keduanya sudah mulai tenggelam dalam percintaan.

Ketika Atiek melepaskan seluruh pakaiannya dan mencopoti pakaian suaminya, Triyono menggeser
posisinya merapat keistriku, sedangkan Atiek menindihkan tubuhnya yang bugil dari sebelah kanan,
sehingga Triyono berdampingan dengan istriku.
Mereka berciuman sambil saling saling mengelus penuh nafsu, kulihat istriku sering melirik mereka
dengan gairah, ikut terhanyut dengan adegan panas persis satu jengkal disampingnya.

Tiba tiba Atiek menghentikan pergulatan dengan suaminya dan tangannya meraih blouse depan
istriku dan melepas kancingnya.
"Biar adil dong Mbak.." sambil tangannya terus melolosi seluruh pakaian istriku.
Walaupun wajah istriku protes, tapi usaha mencegah tangan Atiek yang nakal, tidak serius sehingga
dengan mudah Atiek melucuti pakaian istriku. Sekelebat kulihat mata Triyono melahap seluruh
tubuh indah istriku, bahkan ia segera mengeser posisinya merapat ketubuh istriku, sehingga
lengannya menempel pada pinggir payudara istriku.

Aku tak sempat berfikir macam macam, nafsuku mendominasi pikiranku, kucopot seluruh pakaianku
sehingga kami berempat sudah bugil, kuciumi istriku, sambil jariku mengelus vaginanya yang sudah
basah. Istriku mendesis desis keenakan tangan kanannya mendekap punggungku erat erat, sedangkan
tangan kirinya tertindih tangan Triyono.

Kurasakan elusan lembut sebuah tangan halus menelusuri bokongku, bahkan kemudian mengarah
keselangkangan dan mengelus buah zakarku. Aku sudah menduga pemilik tangan itu, dan hatiku
berdesir ketika kulihat tangan Atiek lah yang sedang mengelus batang penisku, sambil mulutnya
menciumi dada suaminya. Aku yakin Triyono melihat tangan istrinya yang sedang beroperasi di
batangku yang keras seperti kayu, tapi dia tampak acuh saja, bahkan kini lengan kanannya telah
mendidih susu istriku.
Istriku tidak menyadari atau pura pura tidak tahu bahwa tangan Triyono sudah menindih
payudaranya, dan wajahnya dipalingkan kearah yang berlawanan.

Atiek sambil berubah posisi dengan setengah duduk dipaha suaminya dengan selangkangan yang
terbuka lebar memperlihatkan vagina merah basah yang sangat indah, sementara tangan kanannya
menggosokan gosokkan kemaluan suaminya ke klitorisnya, sementara buahdadanya menggantung
diremas remas suaminya.

Posisinya tersebut membuat tubuh Triyono merenggang dari tubuh istriku sehingga tangan kiri
istriku yang tertidih menjadi bebas. Dari padangan matanya yang sayu dan pahanya sudah
direntangkan, aku tahu baha istriku sudah memberi lampu hijau. Dituntunnya penisku kearah lubang
vaginanya, dan dalam tempo singkat aku sudah melayang menikmati jepitan lobang kemaluan
istriku. Sementara aku mengocoknya perlahan lahan, istriku mendesis desis keenakan, kini wajah
istriku menghadap kearah Triyono bahkan hanya berjarak sejengkal dengan wajah Triyono namun
matanya terpejam.

Atiek sudah terlengkup ditubuh suaminya, sementara pinggulnya naik turun, mengocok batang
suaminya yang sudah melesak ditelan liang kenikmatannya. Sekali kali tangannya meremas
bokongku dan istriku melihat aktifitas tangan Atiek ini, tapi rupanya diapun tak ambil peduli. bahkan
beberapa kali Triyono mencium mulut istriku yang tengah mendesis, istriku diam saja, walaupun
tidak meresponnya. Entah kenapa aku tidak cemburu melihat istriku diciumi oleh Triyono saat
sedang kusetubuhi, bahkan aku makin terangsang. Karena kulihat ciuman itu membuat istriku makin
bergolak gairahnya. Ini kurasakan dari gerakan dan nafasnya mendengus tidak seperti adat biasanya.

Dalam waktu yang tidak terlalu lama gerakan istriku tak terkendali, bahkan ia membalas menyedot
ciuman Triyono, dan pada saat itulah istriku menghentak hentakkan pinggulnya keatas, mulutnya
menghisap mulut Triyono dalam dalam sambil merintih. Dia telah orgasme. Ini diluar kebiasaan,
istriku biasanya cukup tahan lama, tapi kali ini dia cepat selesai, padahal aku merasa masih tahan
lama.
Kuhentikan kocokanku, kucabut penisku, aku masih tanggung tetapi aku memang tidak ingin selesai
sekarang, aku masih berharap istriku bangkit lagi setelah istirahat. Kutatap wajah istriku yang penuh
kepuasan. Disampingnya kulihat Triyono menggengam tangan istriku.

Melihat aku tegeletak disamping istriku, dengan kemaluan yang masih tegar, Atiek segera tahu
bahwa aku belum ejakulasi. Tiba tiba Atiek menghentikan goyangan pinggul, dicopotnya penis
suaminya dari vaginanya. Dengan melangkahi tubuh istriku, Atiek segera menghampiriku, kemudian
dengan dasternya yang diambil dari sisi kasur dibersihkannya penisku yang penuh lendir istriku.

Dia menindihku dan menciumku. Aku sempat kaget, aku tak menduga kejadian itu, kulirik Triyono
tetapi dia hanya melihat tingkah istrinya tanpa reaksi. Istriku juga hanya melirikku sebentar
kemudian memejamkan mata kembali, menikmati sisa orgasme yang ia dapat dariku.

Kubalas ciuman Atiek dengan nafsu, tangan kiriku mengelus bokongnya sedangkan tangan kanan
meremas buah dadanya. Atiek menjulurkan lidahnya menyambut lidahku, sementara vaginanya yang
basah digesek gesekan ke diatas kemaluanku. Tampak Atiek sudah sangat terangsang, sehingga
ciuman kami hanya berlangsung sebentar, segera dia menghentikan ciumannya, ditariknya badannya
sehingga sekarang posisinya duduk diatas pahaku, sementara belahan kemaluannya menidih pada
batang penisku yang rebah diatas perut.

Kulihat belahan kemaluannya yang merah penuh lendir, aku sudah tidak sabar lagi, kuangkat
pinggangnya dengan kedua tanganku, Atiek cepat tanggap, sambil mengangkat pantatnya,
diambilnya penisku dan diarahkan kelobang vaginanya. Dalam hitungan detik, kemaluanku sudah
menyelusup kedalam vagina Atiek. Atiek melenguh pelan, badannya ambruk kedadaku dan
wajahnya menempel disamping kepalaku sambil mendesis desis. Kuangkat pinggulku berusaha
mengocok kemaluan Atiek, dan diapun mengikuti gerakanku tetapi pinggulnya digoyang memutar
sedangkan otot vaginanya menjepit kemaluanku, jepitan dan putaran pinggulnya tidak akalh dengan
istriku, kenikmatan menjalar keseluruh penisku.

Sepuluh menit telah berlalu dan kurasakan Atiek mulai mempercepat goyangannya, mulutnya
menciumku dan lidahnya menerobos masuk ke mulutku. Nafasnya tersengal, aku segera mengerti
bahwa sedang mulai masuk kemasa orgasme. Tanpa menunggu waktu lagi kupercepat kocokanku,
karena kemaluankupun sudah berdenyut denyut enak, dan segera akan keluar.

Ketika kurengkuh bokongnya, Atiek merengkuh pundakku makin kencang, dari mulutnya keluar
erangan kenikmatan yang panjang dan kemaluannya ditekan keras ke kemaluanku, dia sedang
orgasme. Dan segera kulepas pula air maniku menyemprot didalam vaginanya. Kenikmatan yang
luar biasa.

Walaupun permainanku sudah berakhir tetapi Atiek tidak mau mencopot kemaluanku dari
vaginanya, dia hanya mengeser tubuhnya dari dadaku untuk meringakan tindihan tubuhnya diatas
tubuhku. Kesadaranku mulai pulih, kulihat istriku sedang bergumul dengan Triyono. Dengan tubuh
yang bugil dia menindih tubuh istriku, mereka berciuman dengan pelan dan dalam, tangan meremas
remas buah dada istriku yang tergolong besar dan montok, sementara tangan istriku mengelus
bokong Triyono, dan kudengar desahan halus dari mulutnya itu pertanda istriku sudah mulai
terangsang lagi.
Melihat istriku terangsang, tiba tiba akupun terangsang kembali. Aku sangat senang istriku
menikmati sexnya, Kuhadapkan tubuhku kearah istriku, dan Atiek segera merangkul pinggangku
dengan kakinya dari belakang, sambil menikmati sisa orgasme yang kuberikan padanya.

Triyono sedikit mengeser tubuhnya dan tangan yang tadinya meremas tetek istriku turus kebawah,
kearah kemaluan istriku, dan istriku mengangkat pinggulnya ketika jari tengan Triyono memutar
mutar clitorisnya. Desahan dari mulutnya makin keras.. Triyono mengangkat tubuhnya dan
dibukanya lebar lebar paha istriku.

Istriku menoleh kearahku, matanya sayu memandangku seolah minta ijin padaku. Kupandangi dia,
dia sangat cantik tak kuasa aku menghalanginya. Kukecup bibirnya kuusap rambutnya tanda bahwa
aku menyetujuinya. Dan ketika penis priyono melesak kedalam vaginanya, istriku memejamkan
mata keenakan, dan tangannya mengelus elus penisku seirama dengan kocokan yang diberikan
Triyono.

Kuciumi bibirnya, pipinya lehernya, atau mana saja yang kudapat karena istriku dalam kenikmatan,
selalu kepalanya tidak bisa diam, menoleh kekiri kekanan sambil menjilat jilat bibirnya sendiri.
Sementara tangan kanannya mengocok penisku tangan kirinya merangkul pundak Triyono.
Tangankupun tak henti hentinya meremas remas buah dadanya. Kudengar pula desisan Triyono
menambah suasana jadi makin mengairahkan.

Tiba tiba istriku berhenti menggelengkan kepalanya, dahinya berkerut dan giginya menggigit bibr
bawahnya, dia menoleh kearahku, istriku akan selesai dan sebentar lagi pasti akan melenguh
panjang.
"Pah.. aku sudah nggak tahan.. Pahaahh.. eghh.. eegghh"
pada saat itu dia mendongakkan wajahnya keatas, matanya menatap mata Triyono dengan sayu.

Pada saat yang sama, aku tak tahan menahan ejakulasi, digenggaman tangannya. Kulihat Triyono
menekan kemaluannya dalam dalam kevagina istriku untuk berejakulasi.. Ketika dia mencabut
kemaluanya, kulihat sisa air mani meleleh keluar dari bibir vagina istriku, yang berwarna
kemerahan.

Malam ini adalah malam pertama dimana istriku merasakan penis orang lain selain punyaku apalagi
dia merasakannya sekaligus dalam selang beberapa menit, sebuah pengalaman yang sangat
memuaskan kami berempat.

Sejak itu kami sering melakukannya, sedikitnya sebulan sekali, dan kami berkomitmen ini hanya
dilakukan berempat, Bahkan kini muncul ide baru dari Atiek untuk menambah menjadi tiga
pasangan. Hanya saat ini kami belum menemukan pasangan yang bisa diajak main. Pengalaman ini
ditulis juga atas persetujuan kami semua.
Tamat
Tukar Pasangan
Nama saya Dikky, saya berumur 28 tahun, baru 3 (tiga) bulan bekerja di suatu perusahaan asing di
Jakarta, atasan saya Mr. Richard Handerson, berasal dari Amerika, kira-kira berumur 40 tahun.
Dalam waktu singkat Rich demikian teman-teman di kantor suka memanggilnya, telah sangat akrab
dengan saya, karena kebetulan kami mempunyai hobi yang sama yaitu bermain golf. Perusahaan
tempat kami bekerja adalah suatu perusahaan yang bergerak dalam bidang advertising. Menurut
cerita-cerita teman-teman istri Richard, yang berasal dari Amerika juga, sangat cantik dan badannya
sangat seksi, seperti bintang film Hollywood. Aku sendiri belum pernah bertemu secara langsung
dengan istri Richard, hanya melihat fotonya yang terletak di meja kerja Richard. Suatu hari saya
memasang foto saya berdua denga Nina istri saya, yang berasal dari Bandung dan berumur 26 tahun,
di meja kerja saya. Pada waktu Richard melihat foto itu, secara spontan dia memuji kecantikan Nina
dan sejak saat itu pula saya mengamati kalau Richard sering melirik ke foto itu, apabila kebetulan
dia datang ke ruang kerja saya.

Suatu hari Richard mengundang saya untuk makan malam di rumahnya, katanya untuk membahas
suatu proyek, sekaligus untuk lebih mengenal istri masing-masing.
"Dik, nanti malam datang ke rumah ya, ajak istrimu Nina juga, sekalian makan malam".
"Lho, ada acara apa boss?", kataku sok akrab.
"Ada proyek yg harus diomongin, sekalian biar istri saling kenal gitu".
"Okelah!", kataku.

Sesampainya di rumah, undangan itu aku sampaikan ke Nina. Pada mulanya Nina agak segan juga
untuk pergi, karena menurutnya nanti agak susah untuk berkomunikasi dalam bahasa Inggris dengan
mereka. Akan tetapi setelah kuyakinkan bahwa Richard dan Istrinya sangat lancar berbahasa
Indonesia, akhirnya Nina mau juga pergi.
"Ada apa sih Mas, kok mereka ngadain dinner segala?".
"Tau, katanya sih, ada proyek apa.., yang mau didiskusikan".
"Ooo.., gitu ya", sambil tersenyum. Melihat dia tersenyum aku segera mencubit pipinya dengan
gemas. Kalau melihat Nina, selalu gairahku timbul, soalnya dia itu seksi sekali. Rambutnya terurai
panjang, dia selalu senam so.., punya tubuh ideal, dan ukurannya itu 34B yang padat kencang.

Pukul 19.30 kami sudah berada di apartemen Richard yang terletak di daerah Jl. Gatot Subroto. Aku
mengenakan kemeja batik, sementara Nina memakai stelan rok dan kemeja sutera. Rambutnya
dibiarkan tergerai tanpa hiasan apapun. Sesampai di Apertemen no.1009, aku segera menekan bel
yang berada di depan pintu. Begitu pintu terbuka, terlihat seorang wanita bule berumur kira-kiar 32
tahun, yang sangat cantik, dengan tinggi sedang dan berbadan langsing, yang dengan suara medok
menegur kami.
"Oh Dikky dan Nina yah?, silakan.., masuk.., silakan duduk ya!, saya Lillian istrinya Richard".
Ternyata Lillian badannya sangat bagus, tinggi langsing, rambut panjang, dan lebih manis
dibandingkan dengan fotonya di ruang kerja Richard. Dengan agak tergagap, aku menyapanya.
"Hallo Mam.., kenalin, ini Nina istriku".

Setelah Nina berkenalan dengan Lillian, ia diajak untuk masuk ke dapur untuk menyiapkan makan
malam, sementara Richard mengajakku ke teras balkon apartemennya.
"Gini lho Dik.., bulan depan akan ada proyek untuk mengerjakan iklan.., ini.., ini.., dsb. Berani
nggak kamu ngerjakan iklan itu".
"Kenapa nggak, rasanya perlengkapan kita cukup lengkap, tim kerja di kantor semua tenaga terlatih,
ngeliat waktunya juga cukup. Berani!".
Aku excited sekali, baru kali itu diserahi tugas untuk mengkordinir pembuatan iklan skala besar.

Senyum Richard segera mengembang, kemudian ia berdiri merapat ke sebelahku.


"Eh Dik.., gimana Lillian menurut penilaian kamu?", sambil bisik-bisik.
"Ya.., amat cantik, seperti bintang film", kataku dengan polos.
"Seksi nggak?".
"Lha.., ya.., jelas dong".
"Umpama.., ini umpama saja loo.., kalo nanti aku pinjem istrimu dan aku pinjemin Lillian untuk
kamu gimana?".
Mendenger permintaan seperti itu terus terang aku sangat kaget dan bingung, perasanku sangat
shock dan tergoncang. Rasanya kok aneh sekali gitu. Sambil masih tersenyum-senyum, Richard
melanjutkan, "Nggak ada paksaan kok, aku jamin Nina dan Lillian pasti suka, soalnya nanti.., udah
deh pokoknya kalau kau setuju.., selanjutnya serahkan pada saya.., aman kok!".

Membayangkan tampang dan badan Lillian aku menjadi terangsang juga. Pikirku kapan lagi aku bisa
menunggangi kuda putih? Paling-paling selama ini hanya bisa membayangkan saja pada saat
menonton blue film. Tapi dilain pihak kalau membayangkan Nina dikerjain si bule ini, yang pasti
punya senjata yang besar, rasanya kok tidak tega juga. Tapi sebelum saya bisa menentukan sikap,
Richard telah melanjutkan dengan pertanyaan lagi, "Ngomong-ngomong Nina sukanya kalo making
love style-nya gimana sih?".
Tanpa aku sempat berpikir lagi, mulutku sudah ngomong duluan, "Dia tidak suka style yang aneh-
aneh, maklum saja gadis pingitan dan pemalu, tapi kalau vaginanya dijilatin, maka dia akan sangat
terangsang!".
"Wow.., aku justru pengin sekali mencium dan menjilati bagian vagina, ada bau khas wanita
terpancar dari situ.., itu membuat saya sangat terangsang!", kata Richard.
"Kalau Lillian sangat suka main di atas, doggy style dan yang jelas suka blow-job" lanjutnya.
Mendengar itu aku menjadi bernafsu juga, belum-belum sudah terasa ngilu di bagian bawahku
membayangkan senjataku diisap mulut mungil Lillian itu.
Kemudian lanjut Richard meyakinkanku, "Oke deh.., enjoy aja nanti, biar aku yang atur. Ngomong-
ngomong my wife udah tau rencana ini kok, dia itu orangnya selalu terbuka dalam soal seks.., jadi
setuju aja".
"Nanti minuman Nina aku kasih bubuk penghangat sedikit, biar dia agak lebih berani.., Oke.., yaa!",
saya agak terkejut juga, apakah Richard akan memberikan obat perangsang dan memperkosa Rina?
Wah kalau begitu tidak rela aku. Aku setuju asal Rina mendapat kepuasan juga. Melihat mimik
mukaku yang ragu-ragu itu, Richard cepat-cepat menambahkan, "Bukan obat bius atau ineks kok.
Cuma pembangkit gairah aja", kemudian dia menjelaskan selanjutnya, "Oke, nanti kamu duduk di
sebelah Lillian ya, Nina di sampingku".

Selanjutnya acara makan malam berjalan lancar. Juga rencana Richard. Setelah makan malam selesai
kelihatannya bubuk itu mulai bereaksi. Rina kelihatan agak gelisah, pada dahinya timbul keringat
halus, duduknya kelihatan tidak tenang, soalnya kalau nafsunya lagi besar, dia agak gelisah dan
keringatnya lebih banyak keluar. Melihat tanda-tanda itu, Richard mengedipkan matanya pada saya
dan berkata pada Nina, "Nin.., mari duduk di depan TV saja, lebih dingin di sana!", dan tampa
menunggu jawaban Nina, Richard segera berdiri, menarik kursi Nina dan menggandengnya ke depan
TV 29 inchi yang terletak di ruang tengah. Aku ingin mengikuti mereka tapi Lillian segera
memegang tanganku. "Dik, diliat aja dulu dari sini, ntar kita juga akan bergabung dengan mereka
kok". Memang dari ruang makan kami dapat dengan jelas menyaksikan tangan Richard mulai
bergerilya di pundak dan punggung Nina, memijit-mijit dan mengusap-usap halus. Sementara Nina
kelihatan makin gelisah saja, badannya terlihat sedikit menggeliat dan dari mulutnya terdengar
desahan setiap kali tangan Richard yang berdiri di belakangnya menyentuh dan memijit pundaknya.

Lillian kemudian menarikku ke kursi panjang yang terletak di ruang makan. Dari kursi panjang
tersebut, dapat terlihat langsung seluruh aktivitas yang terjadi di ruang tengah, kami kemudian
duduk di kursi panjang tersebut. Terlihat tindakan Richard semakin berani, dari belakang tangannya
dengan trampil mulai melepaskan kancing kemeja batik Nina hingga kancing terakhir. BH Nina
segera menyembul, menyembunyikan dua bukit mungil kebanggaanku dibalik balutannya. Kelihatan
mata Nina terpejam, badannya terlihat lunglai lemas, aku menduga-duga, "Apakah Nina telah diberi
obat tidur, atau obat perangsang oleh Richard?, atau apakah Nina pingsan atau sedang terbuai
menikmati permainan tangan Richard?". Nina tampaknya pasrah seakan-akan tidak menyadari
keadaan sekitarnya. Timbul juga perasaan cemburu berbarengan dengan gairah menerpaku, melihat
Nina seakan-akan menyambut setiap belaian dan usapan Richard dikulitnya dan ciuman nafsu
Richardpun disambutnya dengan gairah.

Melihat apa yang tengah diperbuat oleh si bule terhadap istriku, maka karena merasa kepalang
tanggung, aku juga tidak mau rugi, segera kualihkan perhatianku pada istri Richard yang sedang
duduk di sampingku. Niat untuk merasakan kuda putih segera akan terwujud dan tanganku pun
segera menyelusup ke dalam rok Lillian, terasa bukit kemaluannya sudah basah, mungkin juga telah
muncul gairahnya melihat suaminya sedang mengerjai wanita mungil. Dengan perlahan jemariku
mulai membuka pintu masuk ke lorong kewanitaannya, dengan lembut jari tengahku menekan
clitorisnya. Desahan lembut keluar dari mulut Lillian yang mungil itu, "aahh.., aaghh.., aagghh",
tubuhnya mengejang, sementara tangannya meremas-remas payudaranya sendiri.

Sementara itu di ruang sebelah, Richard telah meningkatkan aksinya terhadap Nina, terlihat Nina
telah dibuat polos oleh Richard dan terbaring lunglai di sofa. Badan Nina yang ramping mulus
dengan buah dadanya tidak terlalu besar, tetapi padat berisi, perutnya yang rata dan kedua
bongkahan pantatnya yang terlihat mulus menggairahkan serta gundukan kecil yang membukit yang
ditutupi oleh rambut-rambut halus yang terletak diantara kedua paha atasnya terbuka dengan jelas
seakan-akan siap menerima serangan-serangan selanjutnya dari Richard. Kemudian Richard menarik
Nina berdiri, dengan Richard tetap di belakangnya, kedua tangan Richard menjelajahi seluruh lekuk
dan ngarai istriku itu. Aku sempat melihat ekspresi wajah Nina, yang dengan matanya yang setengah
terpejam dan dahinya agak berkerut seakan-akan sedang menahan suatu kenyerian yang melanda
seluruh tubuhnya dengan mulutnya yang mungil setengah terbuka, menunjukan Nina menikmati
benar permainan dari Richard terhadap badannya itu, apalagi ketika jemari Richard berada di semak-
semak kewanitaannya, sementara tangan lain Richard meremas-remas puting susunya, terlihat
seluruh badan Nina yang bersandar lemas pada badan Richard, bergetar dengan hebat.

Saat itu juga tangan Lillian telah membuka zipper celana panjangku, dan bagaikan orang kelaparan
terus berusaha melepas celanaku tersebut. Untuk memudahkan aksinya aku berdiri di hadapannya,
dengan melepaskan bajuku sendiri. Setelah Lillian selesai dengan celanaku, gilirannya dia
kutelanjangi. Wow.., kulit badannya mulus seputih susu, payudaranya padat dan kencang, dengan
putingnya yang berwarna coklat muda telah mengeras, yang terlihat telah mencuat ke depan dengan
kencang. Aku menyadari, kalau diadu besarnya senjataku dengan Richard, tentu aku kalah jauh dan
kalau aku langsung main tusuk saja, tentu Lillian tidak akan merasa puas, jadi cara permainanku
harus memakai teknik yang lain dari lain. Maka sebagai permulaan kutelusuri dadanya, turun ke
perutnya yang rata hingga tiba di lembah diantara kedua pahanya mulus dan mulai menjilat-jilat
bibir kemaluannya dengan lidahku.

Kududukkan Lillian kembali di sofa, dengan kedua kakinya berada di pundakku. Sasaranku adalah
vaginanya yang telah basah. Lidahku segera menari-nari di permukaan dan di dalam lubang
vaginanya. Menjilati clitorisnya dan mempermainkannya sesekali. Kontan saja Lillian berteriak-
teriak keenakan dengan suara keras, " Ooohh.., oohh.., sshh.., sshh". Sementara tangannya menekan
mukaku ke vaginanya dan tubuhnya menggeliat-geliat. Tanganku terus melakukan gerakan
meremas-remas di sekitar payudaranya. Pada saat bersamaan suara Nina terdengar di telingaku saat
ia mendesah-desah, "Oooh.., aagghh!", diikuti dengan suara seperti orang berdecak-decak. Tak tahu
apa yang diperbuat Richard pada istriku, sehingga dia bisa berdesah seperti itu. Nina sekarang telah
telentang di atas sofa, dengan kedua kakinya terjulur ke lantai dan Richard sedang berjongkok
diantara kedua paha Nina yang sudah terpentang dengan lebar, kepalanya terbenam diantara kedua
paha Nina yang mulus. Bisa kubayangkan mulut dan lidah Richard sedang mengaduk-aduk
kemaluan Nina yang mungil itu. Terlihat badan Nina menggeliat-geliat dan kedua tangannya
mencengkeram rambut Richard dengan kuat.

Aku sendiri makin sibuk menjilati vagina Lillian yang badannya terus menggerinjal-gerinjal
keenakan dan dari mulutnya terdengar erangan, "Ahh.., yaa.., yaa.., jilatin.., Ummhh". Desahan-
desahan nafsu yang semakin menegangkan otot-otot penisku. "Aahh.., Dik.., akuu.., aakkuu.., oohh..,
hh!", dengan sekali hentakan keras pinggul Lillian menekan ke mukaku, kedua pahanya menjepit
kepalaku dengan kuat dan tubuhnya menegang terguncang-guncang dengan hebat dan diikuti dengan
cairan hangat yang merembes di dinding vaginanya pun semakin deras, saat ia mencapai organsme.
Tubuhnya yang telah basah oleh keringat tergolek lemas penuh kepuasan di sofa. Tangannya
mengusap-usap lembut dadaku yang juga penuh keringat, dengan tatapan yang sayu mengundangku
untuk bertindak lebih jauh.

Ketika aku menengok ke arah Richard dan istriku, rupanya mereka telah berganti posisi. Nina kini
telentang di sofa dengan kedua kakinya terlihat menjulur di lantai dan pantatnya terletak pada tepi
sofa, punggung Nina bersandar pada sandaran sofa, sehingga dia bisa melihat dengan jelas bagian
bawah tubuhnya yang sedang menjadi sasaran tembak Richard. Richard mengambil posisi
berjongkok di lantai diantara kedua paha Nina yang telah terpentang lebar. Aku merasa sangat
terkejut juga melihat senjata Richard yang terletak diantara kedua pahanya yang berbulu pirang itu,
penisnya terlihat sangat besar kurang lebih panjangnya 20 cm dengan lingkaran yang kurang lebih 6
cm dan pada bagian kepala penisnya membulat besar bagaikan topi baja tentara saja.

Terlihat Richard memegang penis raksasanya itu, serta di usap-usapkannya di belahan bibir
kemaluan Nina yang sudah sedikit terbuka, terlihat Nina dengan mata yang terbelalak melihat ke
arah senjata Richard yang dahsyat itu, sedang menempel pada bibir vaginanya. Kedua tangan Nina
kelihatan mencoba menahan badan Richard dan badan Nina terlihat agak melengkung, pantatnya
dicoba ditarik ke atas untuk mengurangi tekanan penis raksasa Richard pada bibir vaginanya, akan
tetapi dengan tangan kanannya tetap menahan pantat Nina dan tangan kirinya tetap menuntun
penisnya agar tetap berada pada bibir kemaluan Nina, sambil mencium telinga kiri Nina, terdengar
Richard berkata perlahan, "Niinn.., maaf yaa.., saya mau masukkan sekarang.., boleh?", terlihat
kepala Nini hanya menggeleng-geleng kekiri kekanan saja, entah apa yang mau dikatakannya,
dengan pandangannya yang sayu menatap ke arah kemaluannya yang sedang didesak oleh penis
raksasa Richard itu dan mulutnya terkatup rapat seakan-akan menahan kengiluan.

Richard, tanpa menunggu lebih lama lagi, segera menekan penisnya ke dalam lubang vagina Nina
yang telah basah itu, biarpun kedua tangan Nina tetap mencoba menahan tekanan badan Richard.
Mungkin, entah karena tusukan penis Richard yang terlalu cepat atau karena ukuran penisnya yang
over size, langsung saja Nina berteriak kecil, "Aduuh.., pelan-pelan.., sakit nih", terdengar keluhan
dari mulutnya dengan wajah yang agak meringis, mungkin menahan rasa kesakitan. Kedua kaki
Nina yang mengangkang itu terlihat menggelinjang. Kepala penis Richard yang besar itu telah
terbenam sebagian di dalam kemaluan Nina, kedua bibir kemaluannya menjepit dengan erat kepala
penis Richard, sehingga belahan kemaluan Nina terlihat terkuak membungkus dengan ketat kepala
penis Richard itu. Kedua bibir kemaluan Nina tertekan masuk begitu juga clitoris Nina turut tertarik
ke dalam akibat besarnya kemaluan Richard.

Richard menghentikan tekanan penisnya, sambil mulutnya mengguman, "Maaf.., Nin.., saya sudah
menyakitimu.., maaf yaa.., Niin!".
"aagghh.., jangan teerrlalu diipaksakan.., yaahh.., saayaa meerasa.., aakan.., terbelah.., niih.., sakiitt..,
jangan.., diiterusiinn".
Nina mencoba menjawab dengan badannya terus menggeliat-geliat, sambil merangkulkan kedua
tangannya di pungung Richard.
"Niinn.., saya mau masukkan lagi.., yaa.., dan tolong katakan yaa.., kalau Nina masih merasa sakit",
sahut Richard dan tanpa menunggu jawaban Nina, segera saja Richard melanjutkan penyelaman
penisnya ke dalam lubang vagina Nina yang tertunda itu, tetapi sekarang dilakukannya dengan lebih
pelan pelan.

Ketika kepala penisnya telah terbenam seluruhnya di dalam lubang kemaluan Nina, terlihat muka
Nina meringis, tetapi sekarang tidak terdengar keluhan dari mulutnya lagi hanya kedua bibirnya
terkatup erat dengan bibir bawahnya terlihat menggetar.
Terdengar Richard bertanya lagi, "Niinn.., sakit.., yaa?", Nina hanya menggeleng-gelengkan
kepalanya, sambil kedua tangannya meremas bahu Richard dan Richard segera kembali menekan
penisnya lebih dalam, masuk ke dalam lubang kemaluan Nina.

Secara pelahan-lahan tapi pasti, penis raksasa itu menguak dan menerobos masuk ke dalam
sarangnya. Ketika penis Richard telah terbenam hampir setengah di dalam lubang vagina Nina,
terlihat Nina telah pasrah saja dan sekarang kedua tangannya tidak lagi menolak badan Richard,
akan tetapi sekarang kedua tangannya mencengkeram dengan kuat pada tepi sofa. Richard menekan
lebih dalam lagi, kembali terlihat wajah Nina meringis menahan sakit dan nikmat, kedua pahanya
terlihat menggeletar, tetapi karena Nina tidak mengeluh maka Richard meneruskan saja tusukan
penisnya dan tiba-tiba saja, "Blees", Richard menekan seluruh berat badannya dan pantatnya
menghentak dengan kuat ke depan memepetin pinggul Nina rapat-rapat pada sofa.
Pada saat yang bersamaan terdengar keluhan panjang dari mulut Nina, "Aduuh", sambil kedua
tangannya mencengkeram tepi sofa dengan kuat dan badannya melengkung ke depan serta kedua
kakinya terangkat ke atas menahan tekanan penis Richard di dalam kemaluannya. Richard
mendiamkan penisnya terbenam di dalam lubang vagina Nina sejenak, agar tidak menambah sakit
Nina sambil bertanya lagi, "Niinn.., sakit.., yaa? Tahan dikit yaa, sebentar lagi akan terasa nikmat!",
Nina dengan mata terpejam hanya menggelengkan kepalanya sedikit seraya mendesah panjang,
"aagghh.., kit!", lalu Richard mencium wajah Nina dan melumat bibirnya dengan ganas. Terlihat
pantat Richard bergerak dengan cepat naik turun, sambil badannya mendekap tubuh mungil Nina
dalam pelukannya.

Tak selang lama kemudian terlihat badan Nina bergetar dengan hebat dari mulutnya terdengar
keluhan panjang, "Aaduuh.., oohh.., sshh.., sshh", kedua kaki Nina bergetar dengan hebat, melingkar
dengan ketat pada pantat Richard, Nina mengalami orgasme yang hebat dan berkepanjangan. Selang
sesaat badan Nina terkulai lemas dengan kedua kakinya tetap melingkar pada pantat Richard yang
masih tetap berayun-ayun itu.

aah, suatu pemandangan yang sangat erotis sekali, suatu pertarungan yang diam-diam yang diikuti
oleh penaklukan disatu pihak dan penyerahan total dilain pihak.
"Dik.., ayo aku mau kamu", suara Lillian penuh gairah di telingaku. Kuletakkan kaki Lillian sama
dengan posisi tadi, hanya saja kini senjataku yang akan masuk ke vaginanya. Duh, rasanya kemaluan
Lillian masih rapet saja, aku merasakan adanya jepitan dari dinding vagina Lillian pada saat rudalku
hendak menerobos masuk.
"Lill.., kok masih rapet yahh". Maka dengan sedikit tenaga kuserudukkan saja rudalku itu menerobos
liang vaginanya. "Aagghh", mata Lillian terpejam, sementara bibirnya digigit. Tapi ekspresi yang
terpancar adalah ekspresi kepuasan. Aku mulai mendorong-dorongkan penisku dengan gerakan
keluar masuk di liang vaginanya. Diiringi erangan dan desahan Lillian setiap aku menyodokkan
penisku, melihat itu aku semakin bersemangat dan makin kupercepat gerakan itu. Bisa kurasakan
bahwa liang kemaluannya semakin licin oleh pelumas vaginanya.

"Ahh.., ahh", Lillian makin keras teriakannya.


"Ayo Dik.., terus".
"Enakk.., eemm.., mm!".
Tubuhnya sekali lagi mengejang, diiringi leguhan panjang, "Uuhh..hh.." "Lill.., boleh di dalam..,
yaah", aku perlu bertanya pada dia, mengingat aku bisa saja sewaktu-waktu keluar.
"mm..".

Kaki Lillian kemudian menjepit pinggangku dengan erat, sementara aku semakin mempercepat
gerakan sodokan penisku di dalam lubang kemaluannya. Lillian juga menikmati remasan tanganku
di buah dadanya.
"Nih.., Lill.., terima yaa".
Dengan satu sodokan keras, aku dorong pinggulku kuat-kuat, sambil kedua tanganku memeluk
badan Lillian dengan erat dan penisku terbenam seluruhnya di dalam lubang kemaluannya dan saat
bersamaan cairan maniku menyembur keluar dengan deras di dalam lubang vagina Lillian. Badanku
tehentak-hentak merasakan kenikmatan orgasme di atas badan Lillian, sementara cairan hangat
maniku masih terus memenuhi rongga vagina Lillian, tiba-tiba badan Lillian bergetar dengan hebat
dan kedua pahanya menjepit dengan kuat pinggul saya diikuti keluhan panjang keluar dari mulutnya,
"..aagghh.., hhm!", saat bersamaan Lillian juga mengalami orgasme dengan dahsyat.

Setelah melewati suatu fase kenikmatan yang hebat, kami berdua terkulai lemas dengan masih
berpelukan erat satu sama lain. Dari pancaran sinar mata kami, terlihat suatu perasaan nikmat dan
puas akan apa yang baru kami alami. Aku kemudian mencabut senjataku yang masih berlepotan dan
mendekatkannya ke muka Lillian. Dengan isyarat agar ia menjilati senjataku hingga bersih. Ia pun
menurut. Lidahnya yang hangat menjilati penisku hingga bersih. "Ahh..". Dengan kepuasan yang
tiada taranya aku merebahkan diri di samping Lillian.

Kini kami menyaksikan bagaimana Richard sedang mempermainkan Nina, yang terlihat tubuh
mungilnya telah lemas tak berdaya dikerjain Richard, yang terlihat masih tetap perkasa saja.
Gerakan Richard terlihat mulai sangat kasar, hilang sudah lemah lembut yang pernah dia perlihatkan.
Mulai saat ini Richard mengerjai Nina dengan sangat brutal dan kasar. Nina benar-benar
dipergunakan sebagai objek seks-nya. Saya sangat takut kalau-kalau Richard menyakiti Nina, tetapi
dilihat dari ekspressi muka dan gerakan Nina ternyata tidak terlihat tanda-tanda penolakan dari pihak
Nina atas apa yang dilakukan oleh Richard terhadapnya.

Richard mencabut penisnya, kemudian dia duduk di sofa dan menarik Nina berjongkok diantara
kedua kakinya, kepala Nina ditariknya ke arah perutnya dan memasukkan penisnya ke dalam mulut
Nina sambil memegang belakang kepala Nina, dia membantu kepala Nina bergerak ke depan ke
belakang, sehingga penisnya terkocok di dalam mulut Nina. Kelihatan Nina telah lemas dan pasrah,
sehingga hanya bisa menuruti apa yang diingini oleh Richard, hal ini dilakukan Richard kurang lebih
5 menit lamanya.

Richard kemudian berdiri dan mengangkat Nina, sambil berdiri Richard memeluk badan Nina erat-
erat. Kelihatan tubuh Nina terkulai lemas dalam pelukan Richard yang ketat itu. Tubuh Nina
digendong sambil kedua kaki Nina melingkar pada perut Richard dan langsung Richard
memasukkan penisnya ke dalam kemaluan Nina. Ini dilakukannya sambil berdiri. Badan Nina
terlihat tersentak ke atas ketika penis raksasa Richard menerobos masuk ke dalam lubang
kemaluannya dari mulutnya terdengar keluhan, "aagghh!", Nina terlihat seperti anak kecil dalam
gendongan Richard. Kaki Nina terlihat merangkul pinggang Richard, sedangkan berat badannya
disanggah oleh penis Richard. Richard berusaha memompa sambil berdiri dan sekaligus mencium
Nina. Pantat Nina terlihat merekah dan tiba-tiba Richard memasukkan jarinya ke lubang pantat Nina.
"Ooohh!". Mendapat serangan yang demikian serunya dari Richard, badan Nina terlihat menggeliat-
geliat dalam gendongan Richard. Suatu pemandangan yang sangat seksi.

Ketika Richard merasa capai, Nina diturunkan dan Richard duduk pada sofa. Nina diangkat dan
didudukan pada pangkuannya dengan kedua kaki Nina terkangkang di samping paha Richard dan
Richard memasukkan penisnya ke dalam lubang kemaluan Nina dari bawah. Dari ruang sebelah saya
bisa melihat penis raksasa Richard memaksa masuk ke dalam lubang kemaluan Nina yang kecil dan
ketat itu. Vaginanya menjadi sangat lebar dan penis Richard menyentuh paha Nina. Kedua tangan
Richard memegang pinggang Nina dan membantu Nina memompa penis Richard secara teratur,
setiap kali penis Richard masuk, terlihat vaginanya ikut masuk ke dalam dan cairan putih terbentuk
di pinggir bibir vaginanya. Ketika penisnya keluar, terlihat vaginanya mengembang dan menjepit
penis Richard. Mereka melakukan posisi ini cukup lama.
Kemudian Richard mendorong Nina tertelungkup pada sofa dengan pantat Nina agak menungging
ke atas dan kedua lututnya bertumpu di lantai. Richard akan bermain doggy style. Ini sebenarnya
adalah posisi yang paling disukai oleh Nina. Dari belakang pantat Nina, Richard menempatkan
penisnya diantara belahan pantat Nina dan mendorong penisnya masuk ke dalam lubang vagina Nina
dari belakang dengan sangat keras dan dalam, semua penisnya amblas ke dalam vagina Nina. Jari
jempol tangan kiri Richard dimasukkan ke dalam lubang pantat. Nina setengah berteriak, "aagghh!",
badannya meliuk-liuk mendapat serangan Richard yang dahsyat itu. Badan Nina dicoba ditarik ke
depan, tapi Richard tidak mau melepaskan, penisnya tetap bersarang dalam lubang kemaluan Nina
dan mengikuti arah badan Nina bergerak.

Nina benar-benar dalam keadaan yang sangat nikmat, desahan sudah berubah menjadi erangan dan
erangan sudah berubah menjadi teriakan, "Ooohhmm.., aaduhh!". Richard mencapai payudara Nina
dan mulai meremas-remasnya. Tak lama kemudian badan Nina bergetar lagi, kedua tangannya
mencengkeram dengan kuat pada sofa, dari mulutnya terdengar, "Aahh.., aahh.., sshh.., sshh!". Nina
mencapai orgasme lagi, saat bersamaan Richard mendorong habis pantatnya sehingga pinggulnya
menempel ketat pada bongkahan pantat Nina, penisnya terbenam seluruhnya ke dalam kemaluan
Nina dari belakang. Sementara badan Nina bergetar-getar dalam orgasmenya, Richard sambil tetap
menekan rapat-rapat penisnya ke dalam lubang kemaluan Nina, pinggulnya membuat gerakan-
gerakan memutar sehingga penisnya yang berada di dalam lubang vagina Nina ikut berputar-putar
mengebor liang vagina Nina sampai ke sudut-sudutnya.

Setelah badan Nina agak tenang, Richard mencabut penisnya dan menjilat vagina Nina dari
belakang. Vagina Nina dibersihkan oleh lidah Richard. Kemudian badan Nina dibalikkannya dan
direbahkan di sofa. Richard memasukkan penisnya dari atas, sekarang tangan Nina ikut aktif
membantu memasukkan penis Richard ke vaginanya. Kaki Nina diangkat dan dilingkarkan ke
pinggang Richard. Richard terus menerus memompa vagina Nina. Badan Nina yang langsing
tenggelam ditutupi oleh badan Richard, yang terlihat oleh saya hanya pantat dan lubang vagina yang
sudah diisi oleh penis Richard. Kadang-kadang terlihat tangan Nina meraba dan meremas pantat
Richard, sekali-kali jarinya di masukkan ke dalam lubang pantat Richard. Gerakan pantat Richard
bertambah cepat dan ganas memompa dan terlihat penisnya yang besar itu dengan cepat keluar
masuk di dalam lubang vagina Nina, tiba-tiba, "Ooohh.., oohh!", dengan erangan yang cukup keras
dan diikuti oleh badannya yang terlonjak-lonjak, Richard menekan habis pantatnya dalam-dalam,
mememetin pinggul Nina ke sofa, sehingga penisnya terbenam habis ke dalam lubang kemaluan
Nina, pantat Richard terkedut-kedut sementara penisnya menyemprotkan spermanya di dalam vagina
Nina, sambil kedua tangannya mendekap badan Nina erat-erat. Dari mulut Nina terdengar suara
keluhan, "Sssh.., sshh.., hhmm.., hhmm!", menyambut semprotan cairan panas di dalam liang
vaginanya.

Setelah berpelukan dengan erat selama 5 menit, Richard kemudian merebahkan diri di atas badan
Nina yang tergeletak di sofa, tanpa melepaskan penisnya dari vagina Nina. Nina melihat ke saya dan
memberikan tanda bahwa yang satu ini sangat nikmat. Aku tidak bisa melihat ekspresi Richard
karena terhalang olah tubuh Nina. Yang jelas dari sela-sela selangkangan Nina mengalir cairan mani.
Kemudian Ninapun seperti kebiasaan kami membersihkan penis Richard dengan mulutnya, itu
membuat Richard mengelinjang keenakan. Malam itu kami pulang menjelang subuh, dengan
perasaan yang tidak terlupakan. Kami masih sempat bermain 2 ronde lagi dengan pasangan itu.
Tamat
Temanku, Aku dan Istriku
Ivan namaku berpostur tinggi dengan berat yang ideal serta penampilan dan wajah keren kalau kata
teman-temanku, saat ini aku berusia 24 tahun, kelahiran Bandung. Terus terang aku termasuk lelaki
yang mempunyai libido seks tinggi dan butuh variasi yang bermacam-macam dalam melakukan
hubungan seks. Saat ini aku sudah bekerja dan mempunyai posisi yang cukup bagus. Serta sudah
mempunyai seorang istri yang cantik dan berkulit putih mulus dengan postur tubuh yang menarik
serta selalu merangsang nafsuku.

Cerita yang akan kutampilkan ini adalah pengalamanku beberapa waktu lalu. Saat itu aku mendapat
undangan dari seorang teman lamaku yang bernama Jay. Jay adalah temanku semasa kuliah dulu di
kota Surabaya. Sejak lulus dari kuliah kami tidak pernah bertemu, tetapi komunikasi melalui telepon
tetap berjalan lancar. Saat ini dia juga sudah menikah, dan aku belum mengenal istrinya. Dia juga
saat ini sudah berkerja di salah satu perusahaan besar di Surabaya, sedangkan aku berkerja di Jakarta
sampai sekarang.

Pada saat menghubungiku, Jay mengatakan bahwa dia akan berada di Jakarta selama satu minggu
lamanya dan tinggal sementara di sebuah apartemen yang telah disediakan oleh perusahaannya. Dia
juga datang bersama istrinya dan saat ini mereka juga belum mempunyai anak seperti aku dan
istriku, maklum kami kan masing-masing baru menikah dan masih fokus ke karir kami, baik istriku
ataupun istri Jay hanya ibu rumah tangga saja, sebab kami pikir kondisi itu lebih aman untuk
mempertahankan sebuah rumah tangga, karena dunia kerja pergaulannya menurut kami tidaklah
aman bagi istri-istri kami.

Malam itu sampailah kami di kamar apartemen yang dihuni oleh Jay dan istrinya.
"Hai.. Jay gimana kabar kamu, sudah lama yach kita nggak ketemu, kenalkan ini istriku Lusi,"
kataku.
"Hai Van, nggak ngira gua kalau bakalan bisa ketemu lagi sama kamu, hai Lusi.. apa kabar, ini Sari
istriku, Sari ini Ivan dan Lusi.." kata Jay balik memperkenalkan istrinya dan mengajak kami masuk.
Kemudian kami ngobrol bersama sambil menikmati makanan yang telah disiapkan oleh Jay dan Sari.
Kulihat Lusi dan Sari cepat akrab walaupun mereka baru ketemu, begitu juga dengan aku dan Jay.

Ketika Sari dan Lusi asyik ngobrol macam-macam, Jay menarikku ke arah balkon yang ada dan
segera menarik tanganku sambil membawa minuman kami masing-masing.
"Eh.. Van gua punya ide, mudah-mudahan aja elo setuju.. karena ini pasti sesuai dengan kenakalan
kita dulu.. gimana.." kata Jay.
"Mengenai apa.." kataku.
"Tapi elo jangan marah ya.. kalau nggak setuju.." kata Jay lagi.
"Oke gua janji.." kataku.
"Begini.. gua tau kita kan masing-masing punya libido seks yang tinggi, gimana kalau kita coba
bermain seks bersama malam ini, dengan berbagai variasi tentunya, elo boleh pakai istri gua dan gua
juga boleh pake istri kamu, gimana.." ucap Jay.
"Ah.. gila kamu.." kataku spontan.
Tetapi aku terdiam sejenak dan berpikir sambil memandangi Lusi dan Sari yang sedang asyik
ngobrol. Kulihat Sari sangat cantik tidak kalah cantiknya dengan Lusi, dan aku yakin bahwa sebagai
laki-laki aku sangat tertarik untuk menikmati tubuh seorang wanita seperti Lusi maupun Sari yang
tidak kalah dengan ratu-ratu kecantikan Indonesia.

"Gimana Van.. kan kita akan sama-sama menikmatinya, tidak ada untung rugilah.." kata Jay
meminta keputusanku lagi.
"Tapi gimana caranya.. mereka pasti marah.. kalau kita beritahu.." aku balik bertanya.
"Tenang aja, gua punya caranya kalau elo setuju.." kata Jay lagi.
"Gua punya Pil perangsang.. lalu kita masukkan ke minuman istriku dan istrimu.. tentunya dengan
dosis yang lebih banyak, agar mereka cepat terangsang, dan kita mulai bereaksi."
"Oke.. gua setuju.." kataku.
Dan kami pun mulai melaksanakan rencana kami tersebut.

Jay mengambil gelas lagi dan memasukkan beberapa butir pil perangsang ke dalam dua buah gelas
yang sudah diisi soft drink yang akan kami berikan kepada Lusi dan Sari. "Aduh.. asyik amat.. apa
sich yang diobrolin.. nich.. minumnya kita tambah.." kata Jay sembari memberikan gelas yang satu
ke Sari, sedangkan aku memberikan yang satu lagi ke Lusi, karena kebetulan minuman milik mereka
yang sebelumnya kelihatan sudah habis. Kemudian Lusi dan Sari langsung menenggak minuman
yang kami berikan beberapa kali. Aku duduk di samping Lusi dan Jay duduk di dekat Sari, kami pun
ikutan ngobrol bersama mereka. Beberapa waktu kemudian, baik aku maupun Jay mulai melihat
Lusi dan Sari mulai sedikit berkeringat dan gelisah sambil merubah posisi duduk dan kaki mereka,
mungkin obat perangsang tersebut mulai bereaksi, pikirku.

Kemudian Jay berinisiatif mulai memeluk Sari istrinya dari samping, begitu juga aku, dengan sedikit
meniupkan desah nafasku ke tengkuk Lusi istriku.
"Sar.. aku sayang kamu.." kata Jay.
Kulihat tangannya mulai meraba paha Sari, istrinya.
"Eh Jay.. apaan.. sich kamu.. kan malu.. akh.. ah.." kudengar suara Sari halus.
"Nggak pa-pa.. ah.. ah.. kamu sayangku.. ah.." desah Jay meneruskan serangannya ke Sari.
Melihat kondisi itu, Lusi agak bingung.. tapi aku tahu kalau dia pun mulai terangsang dan tak kuasa
menahan gejolak nafsunya.
"Lus.. aku cinta kamu.. ukh.. ulp.. ah.."
Aku pun mulai memeluk Lusi istriku dan langsung mencium bibirnya dengan nikmat, dan kurasa
Lusi pun menikmatinya. Aku pun mulai memeluk tubuh istriku dari depan, dan tanganku pun mulai
meraba bagian pahanya sama seperti yang dilakukan oleh Jay.
"Lus.. akh.. ak.. kamu.. sangat cantik sayang.." kataku.
"Akh.. Van.. ah.. ah.." desah istriku panjang, karena tanganku mulai menyentuh bagian depan
kemaluannya, dan mengelus dan mengusapnya dengan jari tangan kananku, setelah terlebih dahulu
menyibakkan CD-nya secara perlahan.

Kulihat Jay sudah membuka bajunya dan mulai perlahan membuka kancing baju Sari istrinya, yang
kelihatan sudah pasrah dan sangat terangsang. "Ah.. Jay.. ah.. ah.. ah.." desah Sari kudengar. Dan Jay
sudah berhasil membuka seluruh pakaian Sari, dan kulihat betapa mulusnya kulit Sari yang saat ini
hanya tinggal CD-nya saja, dan itu pun sudah berhasil ditarik oleh Jay. Tinggallah tubuh bugil Sari di
atas sofa yang kami gunakan bersama itu dengan kelakuan Jay pada dirinya. Kulihat Jay pun sudah
membuka semua pakaiannya dan sekarang tanpa sehelai benang pun yang menutupi tubuh Sari
maupun Jay yang saat ini saling rangkul dan cium di sampingku dan istriku. "Ah.. ulp.. ulp.. ulp..
ah.. sst.. sst.." kulihat Sari menjilat dan menghisap kemaluan Jay yang putih kemerahan dengan
nikmatnya. "ukh..ukh..ohh..ukh.." erang Jay menikmati permainan Sari.

Aku pun sekarang sudah berhasil membuka semua pakaian Lusi istriku, kulanjutkan dengan
meremas buah dadanya yang kenyal itu dan kulanjutkan dengan mengisap kedua puting susunya
perlahan dan berulang-ulang. "Ah.. ah.. ah.. Van.. terus.. ah.. ah.." desah Lusi keenakan. Tangan Lusi
pun mulai membuka celanaku dengan tergesa-gesa karena hanya celanaku yang belum kubuka dan
kelihatannya Lusi sudah mulai tidak sabaran. "Akh.. akh.. ukh.. oh.." ketika celana dan CD-ku
terbuka dan jatuh ke bawah, Lusi segera memegang kemaluanku dan menjilatinya seperti apa yang
dilakukan oleh Sari.

Aku kemudian segera mengatur permainan dengan mengambil posisi jongkok dan membuka lebar
kedua kaki istriku dan mulai menjilati klitorisnya dan semua bagian luar kemaluannya,
"Aah.. oh.. terus.. terus Van.. enak.. akh.. akh.." desah Lusi.
"Ulp.. ulp.. sst.. sst.. ah.. uhm.. uhm.. uhm.."
Aku terus menjilati klitoris istriku dan kulihat bibir kemaluan dan klitorisnya merekah merah
merangsang serta kelihatan basah oleh jilatanku dan air kenikmatan milikya yang tentunya terus
mengalir dari dalam kemaluannya.
"Ah.. terus.. ah.. ah.. terus Van.. enak.. akh.. akh.. ukh.." rintih Lusi.
Yang membuka lebar kedua kakinya serta meremas buah dadanya sendiri dengan penuh kenikmatan.

Perlahan kulihat Jay menggendong Sari istrinya dan membaringkannya sejajar di sebelah istriku di
sofa panjang yang kami pakai bersama ini, kemudian Jay mulai memasukkan kedua jari tangannya
ke lubang kemaluan milik Sari dan mengocoknya pelan serta menariknya keluar masuk.
"Akh.. Jay.. ahk.. kamu.. gila Jay.. akh.. terus.. terus Jay.. ahh.." rintih Sari terdengar.
"Ukh.. ah.. ulp.. akh.. akh.. akh.. oh.. oh.. oh.."
Suara dan desahan dari istriku dan Sari secara bersamaan dan penuh kenikmatan. Perlahan tangan
kananku mulai ikut meraba kemaluan Sari yang berada di sebelah istriku. Dan aku pun ikutan
memasukkan kedua buah jariku ke kemaluan Sari tersebut. Dan Jay pun membiarkan semua itu
kulakukan, kemudian sambil terus mengocok lubang kemaluan Sari, tangan kiri Jay pun mulai ikut
meraba kemaluan istriku yang saat ini tanpa rambut, karena habis kucukur kemarin, permainan ini
terus berlanjut baik Sari maupun istriku membuka dan menutup matanya menikmati permainan yang
aku dan Jay lakukan.

Perlahan aku mulai meraba buah dada sari dengan tangan kananku dan meremasnya pelan,
kurasakan buah dada milik Sari lebih kenyal dibanding milik istriku, tetapi buah dada istriku lebih
besar dan menantang untuk dihisap dan dipermainkan. Kemudian aku mulai berdiri dan
mengarahkan kemaluanku yang berukuran panjang 16 cm serta diameter 4 cm itu ke arah mulut
istriku, dan tangan kananku terus meremas buah dada milik Sari. Istriku dan Sari pun membiarkan
semuanya ini terus berlanjut. Dan kulihat Jay tetap memasukkan dan mengocok kedua lubang
kemaluan yang di depannya dengan kedua buah tangannya dengan sekali-kali meremas buah dada
milik istriku maupun Sari, istrinya.
Kemudian Jay mulai berdiri dan mengarahkan kemaluannya ke lubang kemaluan Sari yang sudah
sangat basah, "Ah.. Jay.. terus.. masukkan.. terus Jay semuanya.." kata Sari.
Melihat itu aku pun mulai mengarahkan batang kemaluanku ke lubang kemaluan istriku.
"Akh.. ukh.. ah.. oh.. ah.. oh.." erang istriku keenakan.
Saat ini baik posisiku dan jay maupun Lusi dan Sari berada pada posisi yang sama. Aku dan Jay
terus menarik turunkan kemaluan kami di lubang kemaluan milik Sari dan Lusi. Begitu juga dengan
Sari dan Lusi membuka lebar kakinya dan memeluk pinggangku maupun Jay seolah-olah mereka
takut kehilangan kami berdua.

Selang beberapa saat kemudian Jay menghentikan kegiatannya dan memintaku mundur, kemudian
memasukkan batang kemaluannya yang berukuran panjang 17 cm tetapi diameternya mungkin 3 cm
dan kelihatan begitu panjang dari punyaku hanya punyaku lebih besar dan keras dibanding kemaluan
Jay yang terus menuju ke lubang kemaluan milik istriku. Kulihat istriku cukup kaget tetapi hanya
pasrah dan terus menikmati kemaluan milik Jay yang mulai mengocok lubang miliknya tersebut.
Aku pun mulai juga mengarahkan kemaluanku ke lubang kemaluan milik Sari, perlahan kurasakan
lubang kemaluan Sari masih cukup sempit serta menjepit batang kemaluanku yang kutekan perlahan.
"Akh.. akh.. Sar.. memekmu begitu padat.. dan enak.. akh.." kataku.
"Terus.. Van.. Terus.. punyamu begitu besar.. terus Van.. enak.. akh.." rintih Sari.
"Van.. terus.. beri aku kenikmatan.. akh.. akh.. terus Van.. enak.. lebih dalam Van.. akh.."
"Lus.. punyamu begitu enak.. sangat.. rapat dan menjepit kontolku.. akh.." desah Jay kepada istriku.
"Ehm.. ehm.. ukh.. ukh.. lebih dalam Jay.. lebih dalam.. teruskan Jay.. teruskan.. kontolmu.. sangat
panjang.. akh.. dan menyentuh.. dinding.. rahimku.. akh.. akh.. enak.. Jay.." desah istriku lirih.

Kemudian aku terus meremas dan menjilat puting susu milik Sari dan sekali-kali kugigit pelan
putingnya dan Sari terus menikmatinya, sementara kemaluanku terus naik-turun mengocok lubang
kemaluan Sari yang terasa padat dan kenyal serta semakin basah tersebut. Terasa batang kemaluanku
serasa masuk ke lubang yang sangat sempit dan padat ditumbuhi daging-daging yang berdenyut-
denyut menjepit dan mengurut batang kemaluanku yang semakin keras dan menantang lubang
kemaluan Sari yang kubuat basah sekali, dan Sari pun terus menikmati dan mengangkat pinggulnya
serta menggoyangkannya saat menerima hujaman batang kemaluanku yang saat masuk hanya
menyisakan dua buah biji kemaluan yang menggantung dan terhempas di luar kemaluan Sari
tersebut.
"Akh.. Sar.. enak.. sekali.. punyamu.. akh.. akh.." desahku.
"Oh Van.. aku sangat.. suka.. milikmu ini.. Van yang besar dan keras ini.. akh.. ogh.. ogh.. terus Van..
ah.."

Kulihat Jay membalikkan tubuh istriku dan memasukan kemaluannya yang panjang putih kemerahan
tersebut dari belakang,
"Akh.. akh.. akh.. Jay.. terus.. lebih dalam Jay.. akh.. enak.. Jay.." rintih istriku, yang kulihat buah
dadanya menggantung bergoyang mengikuti dorongan dari kemaluan Jay yang terus keluar masuk,
dan kemudian tangan Jay meremas buah dada tersebut serta menariknya.
"Akh.. Jay.. akh.. ogh.. ogh.. ahh.." jerit nikmat istriku menikmati permainan Jay dari belakang
tersebut.
"Ogh.. Lus.. buah dadamu begitu besar.. dan.. enak.. ukh.. ehm.. ehmm.." sahut Jay penuh
kenikmatan.
Sari mencoba merubah gaya dalam permainan kami, saat ini dia sudah berada di atas tubuhku yang
duduk dengan kaki yang lurus ke depan, sedangkan Sari memasukkan dan menekan kemaluannya
dari atas ke arah kemaluanku.
"Blees.."
"Aakh.. enak.. akh.. Van punyamu begitu besar.. akhg.." desah sari yang terus menaik-turunkan
tubuhnya dan sesekali menekan dan memutar pinggulnya menikmati kemaluanku yang terasa nikmat
dan ngilu tetapi enak.
"Oh.. Sar.. terus.. ah.. ah.." desahku.
"Oh Van.. oh.. oh.. oh.. Van.. aku hampir keluar Van.. aogh.. ogh.." jerit Sari.
"Okh.. Van.. okh.. aku ke.. luar.. okh.. okh.." tubuh Sari mengejang bagaikan kuda dan kurasakan
kemaluanku pun bergetar mengimbangi orgasme yang dicapai Sari.
"Oh.. ukh.. okh.. Sar aku juga keluar.. okh.. okh.."
Kami pun berpelukan dan mengejang bergetar bersama serasa berada di awan, menikmati saat
klimaks kami tersebut selama beberapa saat hingga kemudian kami berdua merasa lemas, dan tetap
berpelukan dengan posisi Sari di atas, seolah kami sangat takut kehilangan satu sama lain sambil
memandangi permainan Jay dan istriku di sebelah kami.

Kulihat Lusi istriku sangat menikmati permainan ini dengan posisi bagaikan anjing atau kuda yang
sedang kawin, buah dada istriku yang besar bergoyang-goyang ke depan-belakang dengan cepatnya,
sekujur tubuh Jay maupun istriku berkilap dikarenakan keringat yang mengalir pelan karena
permainan seks mereka ini, kulit Jay yang putih mulus karena dia berdarah Manado ini kelihatan
bersinar begitu juga istriku begitu menikmati panjangnya kemaluan Jay. Tangan istriku meremas
sandaran sofa dan berteriak lirih, "Ah.. ah.. ah.. uh.. uh.. uh.. Jay tekan terus Jay dengan keras.. ah..
ah.." kulihat satu tangan istriku memutar dan memelintir puting susunya sendiri serta sekali-kali
meremas keras buah dadanya tersebut seolah takut kehilangan kenikmatan permainan mereka
tersebut.

Aku kemudian mendorong kepalanya dan sebagian tubuhku dan berbaring di bawah buah dada
istriku, kemudian berinisiatif untuk ikut meremas buah dadanya dan mengisap puting susunya,
"Akh.. Van.. akh.. enak.. ogh.. ogh.. ogh.. terus Van.." rintih istriku, terasa olehku kemudian Sari
menjilati dan menghisap batang kemaluanku yang mulai mengeras kembali.
"Ogh.. ogh.. ogh.. Van.. ogh.. ogh.. Jay.. kontolmu sangat panjang dan membuatku sangat.. puas Jay..
akh.. terus.. akh.." kata Lusi.
"Ulp.. ulp.. ulp.. ulp.. ulp.." jilatan Sari di kemaluanku yang mengeras.
"Okh.. Jay.. aku.. hampir.. ke.. ke.. luar.. Jay.. terus" desah istriku.
Kuremas dan kupelintir dengan keras puting susu dan buah dada istriku, dan kulihat Jay juga
mengejang.
"Akh.. akh.. akh.. akh.. Lus.. aku juga keluar.. akh.. akh.." jerit Jay kuat, kemudian tubuhnya
mengejang dan bergetar hebat.
"Ogh.. ogh.. ogh.. ogh.." istriku pun mengejang dan meremas sandaran sofa dengan kuat. Beberapa
saat. Aku pun kembali merasakan kenikmatan mengalir di batang kemaluanku dan.. "Akh.. akh..
akh.. akh.." kemaluanku pun memuncratkan spermaku kembali, sebagian ke wajah Sari dan sebagian
lagi meloncat hingga ke tubuh istriku dan aku pun kembali mengejang kenikmatan dan kulihat Sari
terus menjilati kemaluanku yang besar tersebut dan membersihkannya dengan lidahnya.

Kemudian kami terbaring dan tertidur bersama di sofa tersebut hingga pagi harinya, dalam kondisi
tanpa sehelai benang pun menutupi tubuhku, istriku, Jay dan Sari istrinya. Permainan ini kembali
kami ulangi pagi harinya. Dan kembali kami ulangi bersama dalam beberapa hari hingga saatnya Jay
dan Sari harus pulang ke Surabaya, ini semua adalah awal dari permainan seks bersama kami yang
hingga kini seringkali kami lakukan kembali jika aku dan istriku ke Surabaya, ataupun mereka ke
Jakarta. Bahkan kadang-kadang-kadang Sari sendiri ke Jakarta bermain seks bertiga denganku dan
istriku, ataupun aku atau istriku yang ke Surabaya bermain seks bertiga atau bersama dengan salah
satu dari Jay atau Sari. Bagi pembaca yang tertarik dan ingin melakukan permainan seks bersama
kami silakan e-mail.
Tamat
Karena Sebuah Kondom
Saat itu aku berusia 20 tahun dan untuk pertama kalinya aku masuk ke sebuah toko condom di
Singapura yang terletak di salah pusat surga belanja untuk orang Indonesia (kebanyakan), Orchard
Road. Terus terang, setiap kali aku ke Singapura dan melewati pertokoan daerah situ, aku selalu
melihat toko condom ini. Rasa penasaran akan barang-barang seperti apa yang dijual membuatku
ingin selalu masuk.

Dari segi fisik, tubuhku sudah tergolong ukuran dewasa, ditambah lagi dengan suaraku yang nge-
bass. Tinggiku sekitar 180an cm dan berat 75an kg., dengan bulu bulu tipis kasar di wajah. Aku
harus mencukur setiap hari karena pertumbuhan buluku yang tergolong cepat. Mungkin karena inilah
yang membuatku tidak perlu menunjukan id saat pergi ke hiburan malam, termasuk toko condom ini.

Baru kuketahui bahwa barang barang yang dijual sangatlah unik unik. Dari condom berbentuk
kaktus, burung, dsb., juga aneka rasa, gel pelicin untuk masturbasi, sex game, cambuk, dildo aneka
bentuk, hingga celana dalam sexy semuanya lengkap. Akupun mulai kebingungan tapi juga senang.
Untungnya penjaga saat itu adalah lelaki jadi aku cuek cuek saja.

Ketika sedang memilih kondom, seorang lelaki berukuran sedang (175cm/68kg) masuk. Ia adalah
lelaki fantasi idamanku, berpakaian formal kerja yang rada ketat di tubuhnya. Aku mengamatinya
dengan seksama. Ternyata ia sedang berada di area gel pelicin. Pas sekali dengan kondom ini,
pikirku. Ia lalu berbicara dengan penjualnya. Aku mendekati mereka berpura-pura melihat barang
lainnya setelah mengambil beberapa kondom yang aku suka.

Tampaknya ia tahu bahwa aku mendekatinya. (Gay radar) Setelah usai berbicara, ia lalu melihat
barang barang lain. Aku kembali ke area kondom berpura-pura kebingungan memilih kondom lagi,
dan sedikit mencuri pandang padanya. Ia melihatku dan menghampiriku.

"Hmm, coba yang rasa ini saja. Dijamin enak.", kesan dia.
Dari yang kuketahui, orang Singapura bukanlah orang yang pertama kali mengambil langkah tapi dia
berbeda.
"Oh ya? Lalu rasa apalagi? Bentuk?", Tanya aku sambil berusaha untuk ramah dan mendekatinya.
"Yang ini juga boleh. Tapi agak kecil sih.", katanya sambil menunjukkan satu kondom. Baru
kuketahui ternyata ada berbagai ukuran dalam kondom, atau mungkin punya dia yang berukuran
besar?
"Kalau gel?", Tanyaku walau sudah tahu.

Ia menuntunku ke bagian gel tersebut dan memberikan saran. Aku mengikuti beberapa saran yang ia
berikan. Setelah membayar, kami keluar bersama. Sambil mengobrol, ia mengajakku untuk duduk di
sebuah café. Kami ngobrol hampir 2 jam lamanya (namanya Marvin), dan mata kami tidak pernah
lepas dari pandangan masing-masing. Sesekali aku memerhatikan dadanya yang bidang dan
lengannya yang berisi. Bisa kupastikan bentuk tubuh dalamnya. Tak lama setelah mengetahui apa
yang kusuka, Karena kamu suka lukisan, sekarang lagi ada pameran lukisan orang loh di museum.
Mau kesana? Tentunya tidak kutolak ajakan kencan ini.

Setelah keliling melihat lukisan-lukisan itu, aku permisi ke wc sebentar. Ia juga ingin kesana. Tak
kusangka begitu sampai di tempat kencing, ia mendatangiku dan menciumku secara langsung
dengan permainan lidahnya yang nikmat.

"Apa tidak apa-apa di tempat umum nih? Nanti ada orang atau petugas gemana?", tanyaku.
"Tidak apa apa koq. Disini jarang ada yang masuk. Ah, bibirmu sexy sekali", kesannya sambil
menciumku kembali.

Ia lalu membuka celananya lalu membuka celanaku. Kini aku mengerti mengapa kondom yang ia
sarankan itu termasuk keciluntuknya. Bagaimana tidak? Ukurannya saja selain panjang dan besar.
Dari perkiraanku, aku yang memiliki penis berukuran 14cm dengan ketebalan lebih saja, ia
kuperkirakan sekitar 17cm dengan tebal setengah kalinya dari aku. Tak kusabar ingin kuoral
miliknya. Ia pun mengiyakan.

"Oh, enak banget oralanmu. Terusin, Tom.", kisahnya.

Tanpa disuruhpun, memang itu yang ingin kulakukan. Aku mengitari kepala penisnya terus-menerus,
tempat dimana daerah paling sensitif miliknya, kemudian lidahku beralih kebawah kebagian buah
zakarnya yang sudah dicukur halus. Ia pun sedikit berteriak. Ia lalu menarikku keatas dan berkata,
Kini, giliranku. Sambil memainkan penisku, aku membuka kemejaku. Kehebatan permainan
lidahnya tidaklah kalah hebat Pastinya Mana mungkin orang seperti Marvin tidak hebat dalam
permainan sex seperti ini?

"Bagaimana kita mencoba kondom yang tadi kamu beli? Mau?", tanyanya.
"Boleh saja, dengan gel-mu ya.", jawabku.

Ia mengambil gel mint yang baru ia beli dan aku juga mengambil kondom rasa extra mint yang aku
beli. Bisa kubayangkan seberapa dinginnya lubangku nantinya. Setelah memakaikan gel pada
penisnya yang besar itu, aku memakaikan kondom untuknya, dan kemudian mengolesi gel lagi. Ia
terlihat kedinginan dan semakin bergairah. Sambil berterima kasih karena membantunya, ia
memutarkan tubuhku dan menciumku.

"Tahan ya. Siap kan?"


"Pelan pelan ya. Kamu punya terlalu besar sih."
"Tenang aja, Tom. Kamu pasti akan menikmatinya."

Dengan perlahan lahan (maklum belum pemanasan), ia mulai memasuki penisnya. Aku bisa
merasakan kepala penisnya sudah masuk sebagian. Sambil memainkan nippleku, ia
menenggelamkan seluruh penisnya ke dalam lubangku. Aku sempat berteriak kecil tapi ia langsung
menciumku. Tangannya yang satu tetap memainkan nipple-ku, sedang yang satunya lagi mengocok
penisku. Ah, aku sungguh bergairah dibuatnya.

"Enak kan, Tom? Apakah kamu menyukainya?"


"Aku suka banget. Ah, enak banget gaya mainmu. Terusin terusin", kesanku.
"Bisa kulihat dari wajahmu. Ah Tom, aku ingin keluar sekarang. Ah, aku keluar ya."

Dengan cepat aku melepas penisnya dari lubangku, membuka kondomnya lalu mengocok penisnya.
Ia pun berejakulasi dengan semprotan sperma yang banyak yang diarahkan langsung ke dalam
tempat pembuangan. Aku terus mengocok penisnya hingga sperma pada tetes terakhir. Ia kegelian
ketika aku berbuat demikian.

"Sekarang, apa kamu mau memasukiku?", tanya ia.


"Tentu saja. Kamu pasti akan keenakan juga deh. Yakin aku."

Ia lalu membantu melumaskan gel dan memasangkan kondom pada penisnya. Secara perlahan aku
memasukan penisku tepat pada sasarannya. Terlihat ia sangat menikmatinya. Aku kemudian
memasukan semua batangku dan memompa penisku. Ia berdiri sambil menciumku. Dapat kurasakan
betapa ketat lubangnya itu. Penisku serasa terjepit oleh lubang yang sangat kecil.

"Ahhh, aku mau keluar!", Kisahku sambil mengocok penisnya yang telah tegang kembali.
"Keluarin aja di dalam, Tom. Aku ingin merasakan hangatnya spermaku dalam lubangku", jawab ia.

Seperti yang ia inginkan, tak lama aku pun berejakulasi didalamnya. Aku kemudian mengocok
penisnya kembali sambil memainkan nipple kirinya, dan kini spermanya berhamburan di sekeliling
lantai. Penisku seakan menjadi lebih terjepit lagi.

Tak lama, aku mencabut keluar penisku dari lubangnya. Ia sangat terkekut melihat banyaknya cairan
sperma pada kondom yang kukenakan. Kami bersih-bersih (termasuk lantai yang berceceran sperma)
lalu keluar. Setelah kulihat jam tanganku, ternyata kami sudah menghabiskan waktu hampir satu jam
di wc itu.

Walau kejadian ini sudah terjadi beberapa tahun yang lalu, hingga saat kini, saat aku berkunjung ke
Singapura atau ia datang ke Jakarta, kami selalu menyempatkan diri untuk melakukan sex. Ya jelas,
siapa yang akan menolak dengan pria seperti itu?
Tamat
Kamar Rahasia
Kulit Ratna putih, halus dan lembut: layaknya gadis keturunan pada umumnya. Wajahnya tidak
seberapa cantik: polos dan berkacamata. Seorang mahasiswi yang cerdas dan rajin — typical seorang
gadis nerd. Tidak ada yang istimewa dari Ratna — tubuhnya kurus, dada dan pantat yang relatif
kecil, selain itu — orangnya juga alim dan sopan.

Ratna yang saat ini sedang menempuh kuliah di salah satu universitas swasta di kota S tinggal
bersama ci Donna yang menyewakan salah satu dari 2 kamarnya yang kosong kepada Ratna.
Penampilan ci Donna berbeda sekali dengan Ratna: di usianya yang hampir 30, ci Donna boleh
dibilang sangat pandai merawat tubuhnya — kulit putih halus dengan ukuran toket sedang: 34.
Parasnya cantik, rambut panjang bergelombang.

Rupanya, ci Donna yang sudah lama tidak merasakan belaian pria — menyimpan; lebih tepatnya
menimbun libido yang secara perlahan-lahan telah menggerogoti moralnya (walaupun belum sampai
mengenai akal sehatnya). Selama ditinggalkan kekasihnya sejak 7 tahun yang lalu, ia sering merasa
kesepian — tak jarang ia berusaha memuaskan dirinya sendiri dengan berbagai peralatan dan VCD
yang disewanya/dibeli melalui pembantunya, karena ia sendiri sebenarnya malu kalau harus terang-
terangan membeli atau menyewa benda-benda seperti itu.

Demikian pula untuk bermain dengan pria yang tidak dikenal, ci Donna menganggap mereka tidak
bersih sehingga ia takut untuk berhubungan badan dengan mereka. Namun demikian, ini tidak
mengurangi fantasi ci Donna dalam membayangkan bentuk seks yang diinginkannya. Bahkan sejak
2 tahun yang lalu, ia juga mulai tertarik untuk melakukan hubungan seks dengan sesamanya. Ini
dapat dilihat dari reaksinya terhadap Ratna sehari-hari, tak jarang ia menelan air ludah dan menjilati
kedua bibirnya apabila melihat Ratna mengenakan kaos ketat apabila ia ke kampus. Padahal, bentuk
tubuh Ratna begitu biasa — apalagi apabila dibandingkan dengan dirinya sendiri yg jauh lebih seksi.

Apa yang dilihat pada diri Ratna adalah dirinya sendiri 10 tahun silam; ketika ia masih berada di
awal-awal usia 20 tahun: alim dan rajin — namun begitu naif. Ci Donna sendiri bertekad untuk
memberinya ‘pelajaran’ suatu saat. Namun — sesudah agak lama tinggal bersama Ratna, barulah Ci
Donna mengetahui bahwa ia sudah tidak perawan lagi: ketika ia masih SMP dulu — pacarnya
sendiri memperkosanya dan sejak saat itu, Ratna begitu minder dan seringkali menhindar dari
pergaulan sekitarnya, hingga saat ia kuliah. Ci Donna mengetahui hal ini dari Ratna sendiri yang
memandang Ci Donna sebagai wanita yang sabar, bijaksana dan dewasa.

Pucuk dicinta ulam tiba, seminggu yang lalu — adik ci Donna yang laki-laki tiba dan hendak
menginap untuk satu bulan karena suatu urusan. ‘Sekali tepuk 2 lalat’ — inilah yang ada dalam
pikiran ci Donna melihat adiknya sendiri dan Ratna.

Suatu sore sejak 3 hari kedatangan adiknya — Ci Donna sudah mempersiapkan rencana yang baik:
pertama adiknya, kemudian Ratna. Biasanya, Ratna tiba di kos pukul 19:00 dan ia hendak memulai
rencananya itu pukul 18:30 dengan melakukan ‘pemanasan’ terhadap adiknya. Pukul 18:30, Donna
memanggil adiknya untuk masuk ke kamarnya. Tanpa berprasangka apa-apa, adiknya masuk ke
kamarnya. Dilihatnya Ci Donna yang mengenakan celana pendek jins ketat dan kaos tanpa lengan
yang ketat pula — ia sedang menghadap ke cermin dan mengikat rambutnya yang bergelombang
halus itu.

Melihat bayangan adiknya di cermin, Ci Donna tersenyum dan berkata: “Masuk saja, cici cuman
sebentar koq.” Diam-2, adiknya memperhatikan cicinya dan berpikir: “Cantik juga, walaupun sudah
kepala tiga. Badannya juga begitu padat dan seksi..” Ci Donna yang mengerti bahwa dirinya sedang
diperhatikan adiknya sendiri hanya tersenyum simpul — tiba-tiba ia berdiri, mendekati adiknya dan
menggandeng tangannya. Adiknya kaget sekali namun ia tidak berkata apa2. Ci Donna membimbing
adiknya menuju sebuah pintu sambil sesekali melirik ke belakang dan tersenyum simpul ke arah
adiknya.

Ci Donna membuka pintu kamar tersebut dan menyalakan lampunya. Ternyata, apa yang dilihat
adiknya adalah sesuatu yang menakjubkan namun juga membuatnya sedikit shock: sebuah kamar
yang cukup luas — dengan seluruh dinding ditutupi bahan kedap suara berwarna pink. Ranjang yang
terletak di tengah ruangan, sebuah TV lengkap dengan stereo-setnya yang mewah: juga 3 teve hitam-
putih kecil yang menampakkan situasi di ruang tamu, kamar Ratna dan kamarnya sendiri.

Namun yang membuatnya begitu kaget dan sedikit takut adalah koleksi VCD, video dan DVD porno
yang berserakan di lantai. Berbagai alat bantu seksual, dan sebuah manekin lengkap dengan penis
palsunya segala. Tahulah ia apa yang diinginkan dari cicinya — tanpa disadarinya, Ci Donna sudah
mengunci pintu kamar dan mulai melepaskan pakaiannya satu persatu. Namun ia berhenti sampai
pakaian dalam saja. Jadilah Ci Donna hanya mengenakan bra dan celana-dalam warna hitam, ia
berdiri begitu seksi dan menggoda dengan rambutnya terikat (untuk memudahkannya saat permainan
nanti, begitulah yang ada di pikiran Ci Donna). “Sudahlah, kamu menurut saja — toh kamu disini
hanya sebulan. Masa kamu tidak kasihan sama cici yg sudah lama tidak merasakan hangatnya tubuh
pria?”

Adiknya masih ragu. Ci Donna tahu ini — dan tanpa membuang banyak waktu, ia segera maju ke
depan membuka celana pendek adiknya dengan mudah (entah bagaimana, adiknya tidak mampu
melawan cicinya sendiri). Mulailah ia mengoral batang kemaluan adiknya itu. Ci Donna
mempercepat gerakan mengocoknya dengan tangan kanan, dia menengadah dan menatap wajah
adiknya dengan tatapan tajam penuh birahi — ia mendesis sambil berkata: “Sss.. awas kalau kamu
berani keluar sebelum aku. Lebih baik kamu cari kos lain saja, meskipun kamu adikku!”

Sesudah berkata demikian, ci Donna memasukkan seluruh batang kemaluan adiknya ke dalam
mulutnya. Ia menggerakkan kepalanya maju mundur — membuat batang kemaluan adiknya keluar-
masuk dengan sangat cepat. Adik ci Donna hanya dapat mengerang nikmat mendapat perlakuan
seperti itu dari cicinya yang ternyata sangat berpengalaman dalam hal memuaskan pasangan
mainnya, ia berusaha sekuat tenaga untuk tidak mengecewakan cicinya. Di tengah-tengah
permainan, Ci Donna melepaskan branya dengan tangan kirinya yang masih bebas. Diliriknya teve
hitam putih yg secara rahasia memonitor kamar Ratna. Ternyata ia baru saja datang, dan waktu
menunjukan pukul 18:55. Tepatlah perhitungannya: adiknya yang nafsunya sedang menanjak pasti
akan mau diajaknya berkompromi.

Ci Donna menghentikan oralnya, dan tahulah ia bahwa adiknya agak kecewa. “Tunggu sebentar —
aku ada tugas buat kamu: bawalah Ratna ke kamar ini.” Adiknya mengerti apa yang diinginkan ci
Donna. Sementara adiknya pergi memanggil Ratna — ia segera mematikan monitor2-nya, melepas
celana dalamnya yang sedikit basah dan bersembunyi di sebelah pintu. Begitu adiknya masuk
bersama Ratna — ia segera mengunci kamarnya lagi dan mendorong Ratna hingga jatuh ke ranjang.
Ratna yang bertubuh kurus dan lelah sehabis kuliah tidak dapat memberikan perlawanan yang berarti
terhadap perlakuan Ci Donna yang begitu tiba-tiba tersebut. Ci Donna melucuti kaos ketat yang
dikenakan Ratna dengan buas.

“Kyaa..!!” Ratna menjerit, namun percuma karena ruangan tersebut kedap suara. Adik Ci Donna
hanya diam saja karena shock melihat keganasan cicinya — apalagi dengan sesama jenis! Ci Donna
telah sampai pada branya. Dengan kasar, ia merenggut bra Ratna dan melemparkannya ke lantai. Ci
Donna melihat sepasang toket Ratna yang kecil. “Seharusnya kamu tidak usah pakai bra sama sekali.
Toh tidak memberi perbedaan yang berarti..” Ci Donna melanjutkan dengan melepas kancing celana
jins Ratna dan membuka ritsluitngnya dan melepaskannya.

“Pahamu putih dan mulus juga yah..” Terakhir, Ci Donna menurunkan celana dalam Ratna. Ratna
tak dapat berbuat apa-apa terhadap Ci Donna yang terus menggerayangi tubuhnya dan sesekali
menciuminya. Tiba-tiba Ci Donna berdiri dan berjalan menuju lemari. Diambilnya sebuah penis
palsu (dildo) dan semacam lotion. Ia mengolesi dildonya dengan lotion tersebut dan memberikannya
kepada adiknya, “Kamu pakai juga. Aku tidak mau dia berteriak-teriak kesakitan.” Adik Ci Donna
menurut — ia melepas seluruh pakaiannya dan mulai mengolesi batang kemaluannya dengan lotion
yang diberikan cicinya.

“Jangan ci.. saya takut.” Ratna yang sudah lemas berkata dengan penuh kekuatiran, melihat ci Donna
mengenakan penis palsu (dildo) bergerigi dengan ukuran yang cukup mengerikan seperti
mengenakan celana dalam. Ci Donna dengan cepat bergerak ke arah Ratna. “Diam. Mana
lotionnya.” Sesudah mendapatkan lotion, ia mulai mengolesi dinding vagina Ratna sambil berkata:
“Kamu jangan takut, percaya sama cici saja. Sesudah itu, ia membalikkan tubuh Ratna dan melumasi
lubang pantatnya pula.

“Ayo — kamu lubang yang satunya!!” ci Donna memerintahkan adiknya untuk mengentot Ratna
yang malang di lubang anusnya. Adiknya menurut, ia berpindah — duduk di atas ranjang. Ci Donna
memapah tubuh Ratna dengan lembut dan menempatkannya di atas adiknya. Ratna yang tidak
berdaya hanya dapat memandang sorot mata penuh nafsu ci Donna yang sedari tadi sibuk mengatur
posisi dan membantu adiknya memasukkan batang kemaluannya ke dalam lubang anus Ratna. Bles!
Batang kemaluan adik ci Donna akhirnya berhasil masuk ke dalam anus Ratna yang sudah tidak
keruan bentuknya karena sedari tadi diobok-obok oleh ci Donna.

Rasa sakit bercampur nikmat membuat Ratna membelalakkan matanya, ia membuka mulutnya dan
merintih “Aaa..” Ci Donna membaringkan Ratna dari posisi terduduk menjadi terlentang dengan
adiknya di bawahnya (dan batang kemaluannya yang sudah menancap ke dalam lubang anus Ratna).
“Ratna, aku yakin kamu akan menyukai ini dan pasti ketagihan sesudah ini.” Ci Donna memasukkan
dildo-nya ke dalam lubang kemaluan Ratna.

Ratna yang berada di tengah dengan keadaan tak berdaya, berusaha menahan nikmat bercampur
nyeri di lubang kemaluan yang sudah dihujami dildo dari ci Donna — serta batang kemaluan adik ci
Donna yang menancap di lubang anusnya. Mulailah ranjang bergoyang.. mulanya perlahan, namun
semakin lama semakin cepat.. demikian pula dengan rintihan-rintihan Ratna.. “Aaa.. aa..” Ratna
masih mengenakan kaca mata minusnya ketika permainan ini dimulai.

Ci Donna tertawa melihat Ratna berusaha bertahan: “Jangan ditahan dan jangan dilawan Ratna —
nikmati saja, sayang!!” Perlahan-lahan rintihan Ratna mulai berubah menjadi jeritan nikmat penuh
birahi.. “Ah.. ah.. yess.. mmhh.. MM.. AAHH..” Kenikmatan disetubuhi di kedua lubangnya secara
bersamaan membuat Ratna kehilangan kendali. Ratna yang sopan dan alim perlahan larut.. perlahan
berubah menjadi Ratna yang liar, sifat liar yang seakan ditularkan dari ci Donna — meracuni pikiran
Ratna yang semula begitu bersih dan polos. “Yah.. teruskan!! LEBIH CEPAT LAGI CI DONNA..!!
AA.. AA.. MMHH.. MM..”

Ratna menggenggam seprei ranjang dengan sangat kuat, keringat meluncur deras dari sekujur
tubuhnya — membuat kulitnya tampak mengkilat di bawah cahaya lampu. Hal ini membuat Ci
Donna semakin bernafsu mempercepat gerakan pinggulnya. Ratna semakin menikmatinya — ia
memejamkan matanya sambil memegang rambut ci Donna. “AGH.. Enak sekali.. Ci.. aa.. aku..
belum pernah.. uuh.. senikmat ini..” Adik Ci Donna menganal lubang pantat Ratna sambil meremas-
remas kedua toket Ratna dari belakang, walaupun ukuran toket Ratna relatif kecil — namun ini tidak
mengurangi rangsangan demi rangsangan yg diterimanya. “Auuh.. ah..” mulut Ratna menganga dan
mengeluarkan teriakan-teriakan yg semakin tidak jelas. Tubuhnya pun mulai menegang; tahulah Ci
Donna bahwa “anak didiknya” saat ini hampir mencapai puncak kenikmatan.

Ci Donna mengurangi kecepatan bermainnya dan mengubah gerakan maju-mundurnya menjadi


gerakan mengaduk dengan menggoyangkan pinggulnya. Ratna secara alami mengikuti gerakan Ci
Donna dengan menyesuaikan gerakan pinggulnya. Hal ini justru menambah kenikmatan bagi Ratna.
Sampai akhirnya — tubuh Ratna benar-benar menegang dan Ratna melepaskan teriakan yang cukup
panjang dan memenuhi seluruh ruangan kedap suara tersebut. Sesudah itu, teriakan berhenti dan
seluruh ruangan menjadi sepi. Ci Donna mencabut dildo dari lubang vagina Ratna, ternyata dildo
tersebut sudah ditutupi cairan kental dan bahkan saat Ci Donna menariknya keluar — ada sebagian
dari cairan tersebut menetes dan adapula yang masih merekat antara dinding vagina Ratna dengan
dildo Ci Donna.

Adik Ci Donna juga mencabut dildonya dari lubang anus Ratna dan merebahkan Ratna yang sudah
lemas di ranjang. Ratna masih memejamkan kedua matanya — Ci Donna melepas kacamata Ratna
yang masih dikenakannya dan meletakkannya di meja yg terletak di tepi ranjang. “Lain kali, kalau
mau main — jangan lupa lepas dulu kacamatanya..” Ci Donna tersenyum dan mencium Ratna,
kemudian ia melepaskan dildonya dan menggelatakannya begitu saja di lantai. Ia memandang
adiknya dan berkata: “Kamu jangan bengong saja, kamu masih punya tugas satu lagi.” Sesudah
berkata demikian, ia duduk di lantai — melebarkan kedua pahanya: mengarahkan lubang vaginanya
yang sudah basah ke arah adiknya.

Kemudian ia menunjuk ke arah vaginanya: “Ayo: gunakan lidahmu.” Adiknya mengerti apa yg harus
dilakukan. Ia menjilat-jilat lubang kemaluan ci Donna dengan hati-hati. Keenakan, c ci Donna
memejamkan matanya — nafasnya tak beraturan: desahan- desahan nikmat meluncur keluar tak
terkontrol dari mulutnya. Ia menjambak rambut adiknya dan menekan-nekan wajah adiknya itu ke
lubang vaginanya: “Errghh.. aaghh.. niikkmmaatt sekkaallii.. ss..!!” Ci Donna benar-benar
menikmati setiap hisapan dan jilatan yang diberikan adiknya ke liang kewanitaannya, namun di
tengah ambang sadar dan tidak — Donna ingat bahwa ia tidak ingin mencapai orgasme dengan cara
seperti ini. “Aah.. tunggu say — bee.. berhentii duluu.. mmh.. sekarang giliran.. cici ngerjain punya
kamuu..”

Adik Ci Donna menurut dan berhenti. Ci Donna bergerak kemudian berjongkok membelakangi
adiknya, sekarang ia dalam keadaan berjongkok menghadap pantat adiknya. Adiknya agak
kebingungan dengan tingkah laku cicinya. Namun Donna cuek saja: tangan kirinya ia lewatkan di
antara kaki adiknya, dan dengan tangannya itu ia mencengkeram buah pelir adiknya dengan halus
dan mulai memijat- mijatnya. “Tenang saja, sayang — kujamin kamu akan suka sekali..” Ci Donna
tersenyum penuh nafsu, dan dengan tangan kiri masih memegang buah pelir adiknya — ia
mengangkat telapak tangannya, menghadapkannya ke arah wajahnya — dan meludahi tangannya
sendiri kemudian mengerut-ngerutkan tangannya.

Kemudian ia melingkarkan tangan kanannya dari pinggang sebelah kanan adiknya — langsung
menuju ke arah kontol adiknya. Dan mulailah ia mengocok-ngocoknya batang kemaluan adiknya itu
dengan tangan kanannya yang sudah dilumasi air ludahnya sendiri. “Aaaghh.. duh, enak sekali ci..”
Ci Donna meneruskan gerakan tangannya sampai ia merasa batang kemaluan adiknya sudah cukup
keras. Sesudah itu, ia membalikan badannya dan mengambil posisi nungging di lantai. Tahulah adik
ci Donna apa yang diinginkan cicinya ini. Ia juga mengatur posisi di belakang cicinya: “Awas ya —
pokoknya aku nggak mau anal. Maenin lubangku yang biasa aja.” Adiknya menurut, dan permainan
dimulai.

Adik ci Donna memulai gerakannya dengan perlahan, “Mmm.. masih kurang, lagi dong!” Gerakan
dipercepat, Ci Donna memejamkan matanya keenakan. Ia menambah kenikmatan dengan
menggesek-gesek klit-nya sendiri, dengan sebelumnya membasahi jari-jarinya dengan cara
mengulumnya sendiri. “Uuuaah.. enaakk sayaang.. Mmmh..” Permainan ini berlangsung agak lama
sampai ci Donna minta ganti posisi lagi. Kali ini ia ingin disetubuhi dengan posisi tubuh
menyamping. Ci Donna menyampingkan tubuhnya yang seksi dan sudah mandi keringat tadi ke arah
kanan, sementara adik Ci Donna mengangkat paha mulus cicinya sebelah kanan dan
menyandarkannya ke bahu sebelah kirinya.

Dengan demikian, ia dengan leluasa dapat memasukkan batang kemaluannya ke lubang ci Donna. Ia
mulai bergerak maju mundur, “Aaahh.. mm..” Untuk sekedar menambah kenikmatan, ia
mengarahkan tangan kanannya ke arah pantatnya sendiri dan menggerakan jari tengahnya keluar-
masuk lubang pantatnya. “Kyyaahh.. uuhh..” Tubuh ci Donna terus bergoyang-goyang — toketnya
pun bergerak naik turun tak beraturan mengkuti irama tubuhnya. Adik ci Donna yg sedari tadi
bergitu terangsang dengan gerakan toket cicinya sendiri itu sudah tak tahan lagi, ia memajukan
tangan kanannya guna meremas toket kanan cicinya itu. “Oh — susumu begitu empuk ci..” Ci
Donna hanya tersenyum, ia mencabut tangannya dari lubang pantatnya — dan ikut meremas
toketnya bersama-sama dengan tangan adiknya itu. Permainan terus berlangsung, Ci Donna
merasakan tubuhnya sendiri mulai menegang — ia sendiri sudah tidak mampu berpikir jernih lagi.

Hanya kenikmatan yang dirasakan sekujur tubuhnya sekarang. “AAHH.. AAKKUU.. MMH..”
Keluarlah Ci Donna, mencapai orgasme yang diidam-idamkannya dalam posisi menyamping.
Tercapailah segala keinginannya selama ini.
Demikian pula adik ci Donna, ia segera berdiri karena sudah tidak tahan lagi, dan ci Donna
mengetahui hal ini — karena ia sudah berhasil meraih orgasme, maka ia berniat membantu adiknya
untuk mengeluarkan seluruh peju yang sangat ia inginkan itu. Ci Donna berjongkok, tersenyum
menggoda ke arah adiknya dan mulai mengocok batak kemaluan adiknya “Nah, sekarang cici ingin
merasakan nikmatnya cairan kejantananmu. Ayo sayang.. keluarkan — jangan ragu.. ayo!” Ci Donna
memainkan batang kemaluan adiknya naik turun dengan gerakan memutar sambil sesekali menjilat
pangkal kemaluan adiknya. “Aih.. masih belum keluar juga.. sebentar..” Sambil mengocok batang
kemaluan adiknya dengan menggunakan tangan kanannya, ci Donna memijat buah pelir adiknya.
“Ah.. ci.. aku mau keluar nih..!!” Ci Donna langsung mengarahkan ujung batang kemaluan adiknya
ke arah mulutnya, menyambut cairan peju yang segera muncrat masuk ke dalam mulutnya.

Ratna yang sedari tadi tergeletak lemas berusaha bangkit dan merangkak menuju ci Donna dan
adiknya. “Ci Donna.. saya juga mau..”, kata Ratna sambil menunjuk ke arah mulutnya sendiri. Tetes
peju terakhir sudah habis meluncur turun ke dalam mulut ci Donna yang seksi. Ci Donna menelan
sedikit peju adiknya dan menahan sisanya di dalam mulutnya. Ia tersenyum dengan mulut belepotan
peju adiknya, membelai Ratna, kemudian membaringkannya, dan meletakkan kepala Ratna di
pangkuannya. Ratna yang sudah lemas hanya menurut seperti anak kecil. Dengan gerakan yang
lembut, ci Donna menyentuh bibir Ratna dan menggerakannya ke bawah dengan jari telunjuknya.

Ratna mengerti apa yang dimaksud ci Donna, ia membuka mulutnya. Bibirnya bergetar. Ci Donna
kembali tersenyum — ia mengarahkan mulutnya tepat di atas bibir Ratna yang sudah merekah,
kemudian membuka dan memuntahkan peju lengket yang sudah bercampur dengan air liur ci Donna,
turun memasuki mulut Ratna.

Peju dalam mulut ci Donna sudah habis dipindahkan ke dalam mulut Ratna. Ci Donna tersenyum
lebar dengan sedikit sisa peju bercampur liur pekat yang menetes dari ujung bibirnya.

Kembali, dengan gerakan lembut — ci Donna memberi isyarat kepada Ratna untuk menutup
mulutnya. Ratna menuruti dan tersenyum bersamaan dengan ci Donna. “Nah, aku tidak pernah pelit
kepada gadis manis seperti kamu. Ambillah bagianmu dan nikmatilah.” Ratna menelan peju yang
sudah diberikan ci Donna kepadanya. “Terima kasih ci..” Kemudian ia bangkit dan duduk — Ratna
menyentuh wajah ci Donna dengan lembut. Ratna kembali membuka mulutnya, bergerak maju ke
arah bibir ci Donna sambil menjulurkan lidahnya. Ci Donna yang mengerti maksud Ratna segera
menyambut ciuman Ratna dengan menjulurkan lidahnya pula. Mereka berciuman sampai lama —
dan saling menjilati sisa-sisa peju hingga bersih.

Sejak saat itu, kehidupan ci Donna dan Ratna selalui dipenuhi dengan petualangan: hampir setiap
bulan Ratna ‘menjebak’ teman kuliahnya — entah itu pria atau wanita. Mungkin dalam kesempatan
lain, Ratna dapat membagi kisah petualangannya disini..
Tamat
Bercinta Dengan Suami Temanku
Saat itu ada undangan pesta di sebuah hotel di kawasan ancol, jakarta, aku tidak menduga hal itu
terjadi,walau Sudah lama aku suka kagum jika melihat Hendra, dia cakep,bersih,putih, tampang
oriental keren banget, kadang aku pikir dia cowok chinese paling cakep yg pernah aku lihat,
tubuhnya cukup atletis, sedang tapi tegap. mukanya putih bersih, senyumnya sering membuat aku
tidak bosan memandangnya. sayang dia seorang suami dari salah satu temanku.

tapi hari itu aku benar benar tidak menduga, kami bisa melakukannya. setelah pesta bubar. Hendra
menghampiriku tanya bertanya
"Kamu pulang ama siap? dan naik apa?"
"Biasalah naik taxy dan lagi sendiri abis tidak ada yang mau ikut."
"Ikut gw aja, gw antar sampai di tempat, udah malam susah kendaraan."
"Thanks banget tapi kita tidak searah, gimana istri dan anak mu?"
"mereka gw antar dulu, rumahku dekat dari sini. Udahlah ayo dech !"
Aku mengikuti langkahnya menuju ke mobilnya dan singkat cerita setelah Hendra menurunkan
istrinya kamilangsung menuju ke tempatku.
setiba di tempatku, aku basa basi menawarkan dia untuk singgah sebentar, ternyata dia tidak
menolaknya. sampai di pintu apartmentku aku buka pintu dan dia mengikuti aku masuk ke dalam.
Lalu aku ambilkan dia minuman. Saat aku memberikan minuman wajah kami terlalu dekat, "wow,
kamu cakep banget !", kataku.
Dia tidak menjawab tapi tersenyum manis sekali, saat aku berbalik arah, tanganku ditariknya
sehingga aku agak kaget jatuh dalam pelukannya, tiba tiba bibirnya menyetuh bibirku dengan
lembut, sesaat aku tertegun tapi jujur aku bahagia, perlahan aku nikmati dan aku balas ciumannya.
"Kamu suka ama aku, ya?", katanya.
"Aku sering lihat kamu suka memandangi aku lama lama?", katanya lagi.
"Jujurnya, kamu cowok chinese paling ganteng yang pernah gue liat, paling keren, paling bersih,
mempesona", jawabku.
"Kamu mao lihat lebih detail?"
"Maksud loe?"
Lalu dia mulai membuka kancing bajunya, terlihat dada bidang putih bersih, lalu tangannya
membuka celana panjangnya, tapi cepat aku tahan.
"kenapa?", dia bertanya
Aku tidak menjawab tapi aku ajak masuk dia ke dalam kamar tidurku.

Sampai dikamar,aku peluk dia aku cium bibirnya, nikmat gilaaa. Tanganku perlahan menjalar ke
celananya, aku elus bagian batang kemaluannya perlahan aku elus dan kurasakan mulai mengeras,
lalu aku duduk dipinggir kasur, tanganku mulai membuka ikat pinggangnya, lalu celananya kubuka,
terlihat jelas penisnya mengeras,saat aku hendak melepas celana dalamnya, dia menarik aku berdiri,
dia ciumi aku, aku mendesah, dia lepas bajuku, lalu celanaku, aku telanjang bugil. perlahan aku
ciumi mukanya, lehernya dadanya, perutnya sampai akhirnya sampai penisnya, aku ciumi penisnya
di dibalik cd nya, lalu aku buka cd nya, wow batang penis yang selama ini ingin aku liat. saat ini ada
di depan mataku, putih bersih, panjang sekitar 20 cm dengan kepala merah muda, langsung aku
cumbu dengan mesra, Hendra mendesah menikmati jilatan dan kulumanku, isapanku semakin lama
semakin nafsu.
Hendra tidak tahan aku direbahkan diatas kasur, dengan nafsu aku dicumbu olehnya. apa yang
selama ini aku harapkan terjadi, aku mengimbangi birahinya, kami bergumul dengan penuh birahi,
aku tidak mengira Hendra begini hebat dalam bercinta, karena dari tampangnya yang cute dan
lembut, tersimpan birahi yang mengelora.aku tidak puas puasnya menciumi Hendra yang aku
kagumi selama ini.
Dengan penuh nafsu dan penis yang Full ereksi, dia minta aku nungging, lalu perlahan dia arahkan
batang rudalnya ke anusku, saat itu aku merasakan sakit tapi Aku terbuai dengan ketampanan dan
cumbuannya sehingga yang aku rasakan cuma nikmatnya, batang penis Hendra keluar masuk dengan
mengikuti goyangan pinggulnya.
"Ooh... ooh.... yes yes... Hendra ooohhhh yesss...", aku cuma mendesah menikmati sodokan
penisnya yang luar biasa nikmatnya.
"kamu suka Dave? Kamu suka ama kontol ku? kamu suka khan?. oohhh yesss ooohh."

Aku cuma bisa berkata dalam hati "siapa yang tidak suka dengan batang penis yang putih, bersih,
keras, panjang, dengan pemilik yang wajahnya secakep Hendra."

Setelah itu Hendra duduk di sofa yang ada dikamarku, dan meminta aku duduk dipangkuannya,
oohh, nikmatnya dan aku suka sekali karena bisa menciumi wajah cute dan gantengnya Hendra
sepuas-puasnya, sambil merasakan nikmatnya batang penisnya keluar masuk.

"Oohhhh..... yesss... ooohhhh."


Aku menikmati permainan birahinya, aku kagum dengan permainannya mungkin karena aku
mengagumi tubuh dan wajahnya yang menurutku mempesona dan sudah lama aku mengaguminya.
Aku minta dia ke atas kasur, dia terlentang diatas kasur, aku cumbu seluruh tubuhnya dengan penuh
gairah birahi, batang penisnya aku lumat dan ciumi sepuas puasnya, aku jilati batangnya, buah
zakarnya aku kulum, aku isap, aku benar benar menikmatinya.
Sampai akhirnya, dia balik aku terlentang diatas kasuk, dihujamkan batang penisnya didalam
mulutku, di pukul pukulnya batang penisnya di mukaku, aku layani dia dengan nafsu, sampai
akhirnya pejunya muncrat didalam mulutku, aku lumat batang penisnya Hendra mendesah...

"Oooohhhhh ooohhhh... yessss", sambil pinggulnya tetap bergerak naik turun perlahan lahan.
Lalu Hendra cabut batangnya dari mulutku, aku peluk dia, Hendra lumat bibir yang penuh pejunya.
kami berciuman berguling guling diatas kasur.
"Oohh Hendra kenapa baru sekarang hal ini terjadi? kamu luar biasa luar dan dalam", kataku
"Aku juga belum pernah bercinta sepuas ini", kata Hendra.
"Kamu cakep banget, Hendra", sambil aku ciumi dia dan dia juga membalas ciumanku.

kira kira pukul 02:00 dini hari Hendra pulang, dengan memberi ciuman di bibirku dan kesempatan
sebentar untuk aku mengulum batang penisnya di belakang pintu sebelum dia keluar.

Aku benar benar bahagia karena emang aku mengagumi dia. andai saat seperti ini terulang lagi.....
thanks.
Tamat
Maafkan aku papa...!!!
Ini adalah kejadian nyata yang aku alami pada tahun 2005 tepatnya pada bulan mei. Sebelumnya aku
kasih tahu tentang aku. Aku adalah seorang ibu rumah tangga dari seorang suami yang sangat sayang
aku dan anak-anak, sungguh aku bahagia mendapatkan seorang laki-laki yang sangat penyayang.
Namaku sebut saja nia (bukan nama sebenarnya). Diusiaku yang 37 tahun ini banyak temanku yang
mengatakan aku adalah wanita yang cukup cantik dan berkulit putih bersih. Aku sudah punya 2
orang anak yang anak pertama masih berumur 9tahun dan anak kedua masih berusia 6 tahun.

Aku lulusan S1 Ekonomi manajemen tahun 1996 pada salah satu universitas swasta di Yogyakarta.
Saat ini aku dan suamiku sama-sama kerja. Suamiku bekerja disalah satu bank swasta ternama
dikota yogyakarta sedangkan aku bekerja di staf manager marketing salah satu perusahaan yang
mempunyai cabang dibeberapa propinsi dengan kantor pusat terletak di jakarta.

Kehidupanku sebagai seorang istri, aku merupakan seorang wanita setia pada suami. Aku berprinsip,
tidak ada laki-laki lain yang menyentuh hati dan tubuhku, kecuali suami yang sangat kucintai. Dan
sebelum kisah ini terjadi, aku memang selalu dapat menjaga kesetiaanku. Jangankan disentuh,
tertarik dengan lelaki lain merupakan pantangan buatku. Kehidupan kami sehari-hari cukup mapan
dengan keberhasilan kami memiliki sebuah rumah yang asri di sebuah lingkungan yang elite di
daerah utara Yogyakarta. Begitu juga
dalam kehidupan seks tiada masalah di antara kami. Ranjang kami cukup hangat bahkan sangat
memuaskan tanpa ada kekurangan satupun dalam masalah seks.

Awal kejadian perselingkuhan yang tak aku inginkan pada saat aku dapat tugas dari pimpinan
cabang yogyakarta untuk melaporkan hasil kerja perusahaan cabang yogyakarta ke kantor pusat
Jakarta. Saat itu aku biasa kejakarta memilih naik bus walaupun disarankan oleh pimpinan cabang
naik pesawat karena biaya transport ditanggung oleh perusahaan.

Saat pukul 14.00 aku diantar suamiku dan anak-anak keagen bus safari dharma raya, karena pada
tiket tertulis pukul 15.00 bus sudah berangkat. Tapi saat tiba pukul 15.00 bus belum datang dan
akhirnya pukul 16.15 busnya datang aku pun berpamitan sama anak-anak dan suamiku tercinta.
"Pa. mama berangkat dulu ya!"
"Iya ma hati-hati ya, tak anter keatas yuk" begitu kata suamiku sambil ngantar aku sampai tempat
duduk didalam bus.
Ternyata kursiku berada di urutan ke-2 dari belakang sebelah kanan. Dan disitu sudah terisi seorang
cowok sekitar umur 24 tahun.
"Mama jangan lupa oleh-olehnya ya..!" begitu pesan anak-anakku
"Iya gampang deh."
Akhirnya suamiku dan anak-anak turun dari bus, dan bus mulai berjalan.
Selama perjalanan laki-laki disampingku diam tak berbicara, akupun tidah mengiharaukannya. Dan
kuperhatikan dia sibuk sms. Waktu bus memasuki kota Wates dimulai menyapa.
"Tujuan mau kemana mbak?"aku dibuat kaget dengan sapaanya.
"Jakarta, kalau adik tujuan kemana?" aku berbalik Tanya.
"Saya juga kejakarta, memang jakartanya turun mana mbak?"
"Sulo gadung, trus ntar nymbung naik taksi kekemayoran" jawabku singkat.
"Kemayorannya mana mbak, sory mbak tanyanya detail banget ya?"
"gak apa-apa, Kemayorannya jalan Garuda kok, kalau adik jakartanya mana?"
"Wah, kita satu arah mbak saya daerah tamansari sebelah selatan jalan Garuda walau masih jauh."

Dia berbohong atau nggak aku gak tau, karena aku buta Jakarta, yang aku tau Jakarta itu Cuma
kantor pusat yang terletak di jalan Garuda.
Hari mulai gelap lampu dalam tidak dihidupkan, mungkin karena kru bus dapat menggangu istirahat
para penumpang.
Bus executive yang aku naiki banyak fasilitasnya seperti bantal, selimut dan tisu yang terletak diatas
aku duduk.
"Nama Mbak siapa? Itu tadi suami dan anak-anak mbak ya?", dia mulai pembicaraan kepadaku.
"iya itu keluargaku, namaku Nia kalau adik namanya siapa?" sambil kujulurkan tanganku
Dia menjabat tanganku dan menyebutkan namanya.
"Aku Iwan mbak, mahasiswa UPN semester akhir, aku mau mudik mbak".
Dalam jabatan tangannya aku measakan kehangatakn yang luar biasa mungkin pengaruh dari dingin
AC bus.
Selama perjalanan kami sudah banyak bercerita, dari Tanya jawab tentang skripsi sampai
pekerjaanku. Dan begitu juga dia bercerita tentang hidup dijogja lebih murah dari pada Jakarta.

Laki-laki ini berinisiatip untuk banyak ngomong dan mengajak aku berbicara. Selama pembicaraan
sepenuhnya dia menujukkan sikap hormat dan santunnya padaku. Aku juga menaruh respek padanya
karena sikapnya itu. Dia pinjamkan majalah dan koran bacaannya padaku, dia juga tawarkan
makanan atau minuman yang dia bawa. Aku terbiasa hanya minum air mineral saat bepergian begini.
Sedangkan air yang ditawarkan adalah Coca-cola makanya aku menolak dengan halus.

Dan akhirnya pukul 19.00 didaerah Gombong bus berhenti untuk makan malam dan para
penumpang dapat kupon makan gratis.
Aku dan Iwan turun menuju restoran dan menukarkan kupon gratis makan malam. Kami duduk
berdua sambil cerita. Tiba-tiba ditengah-tengah Susana makan malam dia berkata:
"Mbak cantik deh"
Aku terkejut terselek makanan
"Maksudnya apa Wan?"
"Iya mbak cantik, maaf mbak jangan berpikirkan yang negative terhadapku karena yang saya
omongkan kenyataan."
Aku tersanjung atas pujiannya tapi aku agak tidak berkenan karena secara langsung dia menggodaku
dan aku masih bisa menahan diri.

Kru bus memberitahukan kalau busnya sudah bersiap berangkat, kami pun bergegas menuju bus
yang kami tumpangi.
Sampai dalam bus aku disarankan untuk pindah kesebelah yang dekat candela, akupun mengiyakan
karena aku lebih leluasa melihat keluar.
Didalam bus aku memilih diam karena aku takut bisa terjadi penggodaan selanjutnya. Aku
berselimut dan mencoba memejamkan mata. Malam semakin larut Aku sangat kaget ketika tiba-tiba
tangannya menggenggam tanganku, hampir kutarik kalau dia tidak bilang,
"Tangan Mbak dingin banget, nih. Mau nggak kalau aku pijat refleksi tangannya, nanti hangat,
deh?", ah, dia punya seribu satu alasan yang selalu tepat untuk banyak berbuat padaku. Aku juga
nggak tahu, kenapa aku pasrah saja saat tangannya meraih tanganku membawa ke pangkuannya
untuk dia pijit-pijit. Dia bilang pijat refleksi. Aduh, aku berteriak tertahan karena kesakitan, tetapi
dengan cepat dia bilang dalam bisikkan, bahwa kalau aku merasakan sakit artinya bahwa memang
aku sedang sakit. Dia terangkan bahwa yang dia pijat itu adalah tombol-tombol saraf yang
berhubungan dengan bagian di tubuhku yang sedang kena sakit. Dia bilang paru-paru dan
punggungku sedang tidak normal karena dingin atau mungkin karena lelahnya perjalanan. Dan yang
membuatku langsung merinding dan bergetar adalah suara bisikkannya itu. Dalam khayalku se-akan
seorang lelaki bukan suamiku sedang membisikkan birahinya ke padaku.

Aku mulai sadar aku tidak seharusnya seperti ini, lalu kutarik tanganku. Diapun sadar,
"Maaf mbak saya Cuma pengen membantu mbak biar hangat."
Aku masih diam tak bicara. Tapi yang namanya godaan selalu aja ada.
Iwan mulai tangannya menyentuh pahaku dan aku singkirkan tangannya dari pahaku.
"Maaf Wan aku sudah bersuami."
"Maaf mbak bukan maksudku."
Langsung aku putus pembicaraannya.
"Dudahlah Dik, lebih baik adik tidur saja, mbak juga sudah ngantuk."
Iwan pun terdiam, tapi ternyata Iwan tidak mau menyerah begitu saja mungkin rasa penasarannya
terhadapku.
Tangannya mulai bergerak lagi tapi tanganya merangkul aku, diletakkan tangannya dibelakang
kepalaku. Dan memaksaku dalam pelukannya. Akupun kaget tapi apa daya tangannya kuat, aku pun
gak mau membuat keributan didalam bus yang penuh dengan penumpang. Akhirnya aku
dipelukannya dengan kusandarkan kepalaku dipundaknya dan tanganya melingkar ditubuhku.

Sangat luar biasa kehangatan yang kurasakan saat itu, maafkan aku suamiku aku telah melakukan
perselingkuhan walau tidak berhubungan badan.
Iwan tidak berhenti disitu aja dia mulai meraba payudaraku yang berukuran 34B. Aku mencoba
melarangnya tapi kenapa aku merasakan kenikmatan. Dia terus memijit-mijit panyudaraku, aku
mendesis, "akh.!!!"
Iwan terus memijit panyudaraku tanpa henti-henti.

Akupun tidak merasa takut ketahuan penumpang lainya karena perbuatannya dibawah selimut bus.
Iwan mulai membuka kancingku satu per satu. Dalam hati aku hanya bisa meminta maaf pada
suamiku, maafkan aku Pak.
Kancing sudah terlupas semua dia mulai menurunkan BHku sekarang payudaraku dapat dilihat
dengan jelas oleh Iwan.
"Susumu indah banget mbak, boleh gak aku hisap?"
Aku hanya diam tak bicara.
Diapun mulai menundukan kepalanya kepanyudaraku dan menghisapnya seperti bayi yang minum
asi. Nikmat campur rasa bersalah pada saat itu sama suamiku yang telah ku hianati cintanya.
"Gimana mbak.?"
"Terus Dik hisap trus.!!!"
Akh. Ogh... aku hanya mendesisi kenikmatan. Ternyata tidak berhenti disitu saja dia mulai
menurunkan resleting celana kainku. Dia menurunkan celana dalamku.
Dan ya ampun.. Nikmat luar biasa sangat dia memasukan jari-jarinya kedalam vaginaku.
"Akh.. Akh... ough.. Terus dik. Terus.. Oh...!!!"
Dia terus mengobok-ngobok vaginaku dengan jarinya dan menghisap panyudaraku. Dan akhirnya.
aku orgasme.
Sungguh nikmat luar biasa. Aku mengerang dan menjambak rambutnya saat orgasme.
"Akhhhhh...!!!"

Iwan lalu duduk setelah tahu kalau aku sudah orgasme.


"Bbak tolong gantian dong."
Dia menuntun tangannya kearah kontolnya. Sebetulnya aku amat tersinggung dan terhina pada ulah
Iwan ini, tetapi nggak tahu kenapa aku tiba-tiba serasa ditimpa dan ditampar sebuah sensasi yang
hebat saat tanganku dia paksakan menggenggam sesuatu yang sangat luar biasa bagiku. Tanganku
merasakan kontol Iwan itu sangat hangat, walaupun gede dan panjangnya masih lebih dikit milik
suamiku. Sepertinya aku terpukau oleh sihir kontol Iwan ini. Untung reflek bertahanku masih
menampakkan penolakkan dengan berusaha menarik dari cengkeraman tangannya. Hanya akhirnya
karena kekuatan yang tidak seimbang, dia membuat aku tidak berkutik,
"Tolong, mbak, sebentar saja, saya bener-bener tidak bisa menahan nafsu birahiku, tolong Mbak,
biar aku terlepas dari siksaanku ini, tolon..ng.. tadikan mbak sudah saya buat orgasme jadi gantian
Mbak.", dia menghiba dalam berbisik dan aku semakin tertelikung oleh kekuatan tangannya dan
sekaligus sihir nafsu birahiku yang tak mampu menghadapi sensasi penuh pesona ini.

Dia kembali bisikkan ke telingaku,


"Kocok, mbak, aku pengin keluar cepet, nih", sambil dia pegang tanganku untuk menuntun
kocokkannya. Dan aku sudah mengambil keputusan yang sangat berbeda dengan ketegaran awalku
tadi. Aku merasa telah dikalahkan oleh suatu kondisi.
Akupun mulai mengocoknya.

Telah beberapa saat dia mendesah dan merintih lirih, tetapi belum juga ejakulasinya datang. Bahkan
kini aku sendiri mulai terjebak dalam kisaran arus birahi sejak tangannya juga merabai payudaraku
dan memainkan puting susuku. Aku terbawa mendesah dan merintih pelan dan tertahan. Aku
mengalami keadaan ekstase birahi. Mataku tertutup, khayalanku mengembara, aku bayangkan
alangkah nikmatnya apabila kontol ini meruyak ke kemaluanku. Ah, alangkah nikmatnya.., nikmat
sekali .., nikmat sekali.., pikiranku sudah kemana-mana mungkin karena aku sudah terangsang.
"Ayoo, dik, aku sudah cape, nih, keluarin cepeett...s",
Dia tersenyum, "Susah, mbak, kecualii...",
"Apaan lagi?",
"Kalau Mbak mau menciumi dan mengisepnya.". Gila. Dia sudah gila. Beraninya dia bilang begitu
padaku. Tt.. tet.. ttapi .. mungkin aku kini yang lebih gila lagi. Aa.. aak.. ku mengangguk saat
matanya melihat mataku. Sesungguhnya sejak tadi saat tanganku menggapai kontolnya kemudian
merasakan betapa keras aku sudah demikian terhanyut untuk selekasnya bisa menyaksikan betapa
mentakjubkan kontol segede itu. Aku sudah demikian tergiring untuk selekasnya mencium betapa
harumnya aroma kontol itu, betapa lidahkupun ingin merasakan bagaimana seandainya aku
berkesempatan melumat-lumat kontol si Iwan ini. Dan kini rasanya yang sangat berharap untuk
mengisep-isep itu bukan dia tetapi aku kini yang kehausan dan ingin sekali menciumi dan mengisep
kontol Iwan.

Cahaya lampu Bus Safari Dharma Raya yang memang diredupkan untuk memberi kesempatan para
penumpang bisa tidur nyenyak sangat membantu apa yang sedang berlangsung di kursi kami ini.
Seakan-akan aku tidur di pangkuan suamiku, aku bergerak telungkup menyusup ke dalam
selimutnya. Gelap, tetapi bibirku langsung menyentuh kemudian mencaplok kontol Punya Iwan itu.
Aku sudah menjadi hewan. Nafsuku nafsu hewaniah. Aku tidak lagi memikirkan nilai-nilai kesetiaan
dan sembarang nilai lainnya. Aku sudah masa bodo. Nafsuku sudah menjerat aku. Aku mulai
mengkulum kontol itu, lidahku bermain dan aku mulai memompakan mulutku ke kontol Iwan.
Huuhh, aroma kontolnyaa.., sungguh aku langsung terhanyut dan bergelegak. Aku mengharapkan
sperma dan air mani Iwan cepat muncrat ke mulutku. Aku biasa menelan sperma suamiku, sehingga
kini aku juga merasa biasa saja kalau kontol ini akhirnya akan memuncratkan spermanya dan aku
pasti menelannya.

Aku yakin Iwan sudah memikirkan kemungkinan untuk tidak sampai menjadi perhatian penumpang
lainnya. Aku sendiri akhirnya demikian masa bodoh. Aku yang sudah demikian larut dalam
kenikmatan yang tak mudah kutemui di tempat lain ini terus hanyut dalam keasyikan birahi dengan
kontol dalam jilatan dan kulumanku. Aku merem melek setiap lidahku menjulur dan menariknya
kembali. Rasa asin precum Rendy demikian aku rindukan dan nikmati sepenuh perasaan dan
gelinjang nafsuku.
Aroma jembut tebal Iwan sangat memabukkanku. Dalam ruangan selimut yang demikian sempit itu
aroma kelelakian Iwan demikian menggumpal merasuki hidungku. Sementara tangan Iwan sendiri
kurasakan aktif mengelusi di arah rambutku, terkadang juga turun hingga ke pantatku. Aku
menggelinjang tertahan dalam tempat yang serba terbatas ini.

Kini yang kurasakan adalah kehausan yang amat sangat. Aku ingin minum. Aku ingin secepatnya air
mani Iwan muncrat dari kontolnya ini. Aku sangat haus untuk segera meminum sperma panasnya.
Aku lumat-lumat sepenuh perasaanku dengan harapan bisa secepatnya merangsang Iwan untuk
melepaskan spermanya. Kontol itu kuperosokkan dalam-dalam kemulutku hingga menyentuh
tenggorokkanku. Aku mengerang, mendesah sambil bergumam meracau. Tanganku juga ikut
mengelusi batangnya kekar dan keras itu. Sesekali lidah dan bibirku menjilati batangnya hingga ke
pangkal dan bijih pelernya.

Benar, tidak sampai 5 menit sebuah kedutan yang sangat keras mengejut dalam mulutku diikuti
pancaran panas air mani Iwan. Kedutan-kedutan selanjutnya membuat mulutku penuh oleh cairan
lendir panas itu. Aku buru-buru menelannya agar tidak tercecer. Sayang, khan.

"Terima kasih, ya mbak", katanya sambil membetulkan celananya dan menarik tutup resluitingnya.
Akupun membersihkan mulutku dengan tisu diatas kursi kami. Sungguh luar biasa aku bisa orgasme
karena permainan jarinya divaginaku dan kulumanku yang bisa membuat orgasme si Iwan.

Kami pun tertidur pulas Iwan sambil memelukku.


Akhirnya pukul 05.30 bus sampai pulo gadung dan kamipun turun.
"mbak gimana kalau kita satu taksi biar irit biaya toh jalannya satu arah"
"ok..!!" akupun mengiyakan
Didalam Taksi aku dan Iwan berdiam diri sambil membayangkan semalam didalam bus yang luar
biasa.
Akhirnya saya turun depan kantor pusat aku bekerja. Lalu kami tukar nomor HP dan aku turun dari
taksi. Hari itu aku ber smsan ria bersama Iwan. Dan akupun selesai tugasku aku rencana pulang
keyogyakarta. Akupun bilang sama Iwan, tapi Iwan melarangku dan mengajaku ke Jogya bareng-
bareng lagi.

Bunyi Hp berdering, lalu kuangkat


"iya pa ada apa? Gimana anak-anak?"
"Mereka gak apa-apa, sudah selesai belum tugasnya, kalu sudah langsung pulang aja ya ma."
"iya pa, tapi masih belum selesai", aku berbohong pada suamiku.
Entah setan mana yang mengajariku bohong padahal selama ini aku belum pernah berbohong pada
suamiku.
"Ya sudah jangan lupa bawakan oleh-oleh anak kita."
"Ok pa, da papa.", akupun menutup teleponku.

Dan selang 10menit HPku berdering kembali, ternyata dari Iwan.


"Pagi mbak. lagi dimana? Gimana pulang ke Jogja bareng aja yach?"
"Pagi juga Wan, ok deh kita bareng pulangnya, mbak lagi dikamar mes nich", selama aku dikantor
pusat disediakan kamar mes.
"Mbak saya jemput ya kita jalan-jalan dulu keliling Jakarta, itung-itung biar mbak tau Jakarta"
"ok dech tak tunggu ya", akupun menyambutnya dengan gembira.

Begitulah, Iwan menjemputku, aku dan Iwan akhirnya berangkat jalan-jalan.


Setelah lebih satu jam kami berputar-putar disekitar jakarta, Iwan dan kawannya mengajak istirahat
disebuah hotel "S" didaerah mangga besar. kemudian kami menyewa satu kamar dan langsung
menuju kamar.

Kami mengobrol tertawa cekikikan sampai bercerita tentang kejadian dibus. Tiba-tiba Iwan menarik
tanganku sehingga aku terduduk dipangkuan Iwan yang saat itu sedang duduk ditepi tempat tidur.
Tanpa berkata apa-apa dia langsung mencium bibirku. Aku tidak sempat menghindar, bahkan aku
juga membiarkan ketika bibir dan kumis halus Iwan menempel kebibirku hingga beberapa saat.
Dadaku semakin berdegub kencang ketika kurasakan bibir halus Iwan melumat mulutku. Lidah Iwan
menelusup kecelah bibirku dan menggelitik hampir semua rongga mulutku. Mendapat serangan
mendadak itu darahku seperti berdesir, sementara bulu tengkukku merinding.

Namun tiba-tiba timbul kesadaranku. Kudorong dada Iwan supaya ia melepaskan pelukannya pada
diriku.
"Wan, jangan Wan, ini enggak pantas kita lakukan..! ", kataku terbata-bata.
Iwan memang melepas ciumannya dibibirku, tetapi kedua tangannya yang kekar dan kuat masih
tetap memeluk pinggang rampingku dengn erat. Aku juga masih terduduk dipangkuannya.
"Memang nggak pantas Mbak, tapi gimana lagi Mbak, toh juga meresponku waktu di bus ", Ujar
Iwan yang terdengar seperti desahan.

Setelah itu Iwan kembali mendaratkan ciuman. Ia menjilati dan menciumi seluruh wajahku, lalu
merambat keleher dan telingaku. Aku memang pasif dan diam, namun perlahan tapi pasti nafsu
birahi semakin kuat menguasaiku. Harus kuakui, Iwan sangat pandai mengobarkan birahiku. Jilatan
demi jilatan lidahnya keleherku benar-benar telah membuatku terbakar dalam kenikmatan.
Iwan sendiri tampaknya juga mulai terangsang. Aku dapat merasakn napasnya mulai terengah-
engah. Sementara aku semakin tak kuat unruk menahan erangan. Maka aku pun mendesis-desis
untuk menahan kenikmatan yang mulai membakar kesadaranku. Setelah itu tiba-tiba tangan Iwan
yang kekar itu membuka kancing bajuku. Tak ayal lagi, buah dadaku yang berwarna putih bersih itu
terbuka didepan Indra. Secara refleks aku masih coba berontak.
Kini, dipelukan Iwan, buah dadaku terbuka tanpa tertutup sehelai kainpun. Aku berusaha menutupi
dengan mendekapkan lengan didadaku, tetapi dengan cepat tangan Indra memegangi lenganku dan
merentangkannya. Setelah itu Iwan mengangkat dan merebahkan tubuhku ditempat tidur. Tanpa
membuang waktu, bibir Iwan melumat salah satu buah dadaku sementara salah satu tangannya juga
langsung meremas-remas buah dadaku yang lainnya. Bagaikan seekor singa buas ia menjilati dan
meremas buah dada yang kenyal dan putih ini.

Kini aku tidak bisa berbuat apa-apa lagi selain megap-megap dan mengerang karena kenikmatan
yang mencengkeramku. Aku menggeliat-geliat seperti cacing kepanasan karena rasa geliu dan
nikmat ketika bibir dan lidah Iwan menjilat dan melumat puting susuku.
"Mbak.. da.. dadamu putih dan in.. indah sekali. A.. aku makin nggak ta.. tahan.. , sayang.. , ", kata
Iwan terputus-putus karna nafsu birahi yang kian memuncak.

Kemudian Iwan juga menciumi perut dan pusarku. Dengan lidahnya, ia pandai sekali mengelitik
buah dada hingga perutku. Sekali lagi aku hanya mendesis-desis mendapat rangsangan yang
menggelora itu. Kemudian tanpa kuduga, Dengan cepat Iwan melepas celana dan celana dalamku
dalam sekali tarikan. Lagi-lagi aku berusaha melawan, tetapi dengan tubuh besar dan tenaga kuat
yang dimiliki Iwan, dengan mudah ia menaklukkan perlawananku.

Sekarang tubuhku yang ramping dan putih itu benar-benar telanjang total dihadapan Iwan. Sungguh,
aku belum pernah sekalipun telanjang dihadapan laki-laki lain, kecuali dihadapn suamiku.
Sebelumnya aku juga tak pernah terpikir akan melakukan perbuatan seperti ini. Tetapi kini, Iwan
berhasil memaksaku. Sementara aku seperti pasrah tanpa daya.

"Wan, untuk yang satu ini jangan Wan. Aku tidak ingin merusak keutuhan perkawiananku..!",
pintaku sambil meringkuk diatas tempat tidur, untuk melindungi buah dada dan vaginaku yang kini
tanpa penutup.
"Mbak.. apa.. kamu.. nggak kasihan padaku sayang.. ,aku sudah terlanjur terbakar.., aku nggak kuat
lagi sayang, please aku. mohon", kata Iwan masih dengan terbata-bata dan wajah yang memelas.

Entah karna tidak tega atau karena aku sendiri juga telah terlanjur terbakar birahi, aku diam saja
ketika Iwan kembali menggarap tubuhku. Bibir dan salah satu tangannya menggarap kedua buah
dadaku, semenatar tangan yanga satunya lagi mengusap-usap paha dan selangkangan kakiku.
Mataku benar-benar merem-melek merasakan kenikamatan itu. Sementara napasku juga semakin
terengah-engah.

Tiba-tiba Iwan beranjak dan dengan cepat melepas semua pakaian yang menempel ditubuhnya. Kini
ia sama denganku, telanjang bulat-bulat. ya ampun, aku tidak dapat percaya, kini aku telanjang
dalam satu kamar denagn laki-laki yang bukan suamaiku, ohh. Aku melihat tubuh Indra yang
memang benar-benar atletis, besar dan kekar terutama otot-otot perutnya. Ia lebih tinggi dan lebih
besar dibandingkan dengan suamiku yang berperawakan sedag-sedang saja.

Kini tubuh telanjang Iwan mendekapku. Darahku seperti terkesiap ketika merasakan dada bidang
Iwan menempel erat dadaku. Ada sensasi hebat yang melandaku, ketika dada yang kekar itu merapat
dengan tubuhku. Ohh, baru kali ini kurasakan dekapan lelaki lain selain suamiku. Ia masih meciumi
sekujur tubuhku, sementara tangannya juga tidak kenal lelah meremas-remas buah dadaku yang
semakin kenyal. Sekali lagi, sebelumnya tidak pernah kurasakan sensasi dan rangsangan sedahsyat
ini.

Aku tersentak ketika kurasakan ada benda yang masuk dan menggelitik lubang vaginaku. Ternyata
Iwan nekat memasukkan jari tangannya kecelah vaginaku.Ia memutar-mutar telunjuknya didalam
lubang vaginaku, sehingga aku benar-benar hampir tidak kuat lagi menahan kenikmatan yang
menderaku. Mendapat serangan yang luar biasa nikmat itu, secara refleks aku memutar-mutarkan
pantatku. Toh, aku masih berusaha menolaknya.

"Wan, jangan sampai dimasukkan jarinya, cukup diluaran saja..! ", pintaku.
Tetapi lagi-lagi Indra tidak menggubrisku. Selanjutnya ia menelusupkan kepalanya di
selangkanganku, lalu bibir dan lidahnya melumat habis vaginaku. Aku tergetar hebat mendapatkan
rangsangan ini. Tidak kuat lagi menahan kenikmatan itu, tanpa sadar tanganku menjambak rambut
Iwan yang masih terengah-engah di selangkanganku. Kini aku telah benar-benar tenggelam dalam
birahi.

Ketika kenikmatan birahi benar-benar menguasaiku, dengan tiba-tiba, Iwan melepaskanku dan
berdiri di tepi tempat tidur. Ia mengocok-ngok batang penisnya yang berukuran luar biasa tersebut.
"Udah hampir setengah jam, dari tadi aku terus yang aktif, capek nih. Sekarang ganti mbak Nia dong
yang aktif..!", Kata Iwan dengan manja.
"Mbak nggak bisa Wan, lagian mbak masih takut..!", Jawabku dengan malu-malu.
"Oke kalo gitu pegang aja iniku, please, kumohon sayang... kocok kontolku kayak dibus kemarin
mbak", ujarnya sambil menyodorkan batang penis besar itu kehadapanku.

Dengan malu-malu kupegang batang yang besar dan berotot itu. Lagi-lagi berdebar-debar dan
darahku berdesir ketika tanganku mulai memegang penis Iwan. Sejenak aku sempat membayangkan
bagaimana nikmatnya jika penis yang keras itu dimasukkan kelubang vagina perempuan, apalagi
jika perempuan itu aku.

"Besaran mana sama milik suami Ibu..?", Goda Iwan.


Aku tidak menjawab walau dalam hati kalau penis Iwan lebih kecil dibandingkan milik suamiku,
tapi aku takut mengatakan nanti tersinggung.
"Diapakan nih Wan?", kataku berbohong sambil memegang penis Iwan.
"Oke, biar gampang, dikocok aja sayang. Kayak di bis kemarin itu lho Bisakan..?", jawab Iwan
dengan lembut.

Dengan dada berdegub kencang, kukocok perlahan-lahan penis milik Iwan. Ada sensasi tersendiri
ketika aku mulai mengocok buah zakar Iwan yang sangat besar tersebut. Aku berharap dengan
kukocok penisnya, sperma Iwan cepat muncrat, sehingga ia tidak berbuat lebih jauh kepada diriku.
Iwan yang kini telentang disampingku memejamkan matanya ketika tanganku mulai naik turun
mengocok batang zakarnya.

Napasnya mendengus-dengus, tanda kalau nafsunya sudah meningkat lagi. Aku sendiri juga
terangsang melihat tubuh tinggi besar dihadapanku seperti tidak berdaya dikuasai rasa nikmat. Tiba-
tiba ia memutar tubuhnya, sehingga kepalanya kini tepat berada diselangkanganku sebaliknya
kepalaku juga tepat menghadap selangkangannya. Iwan kembali melumat lubang kemaluanku.
Lidahnya menjilat-jilat tanpa henti di rongga vaginaku. Sementara aku masih terus mengocok batang
zakar Indra dengan tanganku.

Kini kami berdua berkelejotan, sementara napas kami juga saling memburu. Setelah itu Iwan
beranjak dan dengan cepat ia menindihku. Dari kaca lemari yang terletak disebelah samping tempat
tidur, aku bisa melihat tubuh rampingku seperti tenggelam dikasur busa ketika tubuh Iwan yang
tinggi besar mulai menindihku. Dadaku deg-degan melihat adegan kami melalui kaca lemari itu.
Gila batinku, kini aku yang telanjang digumuli oleh lelaki yang juga sedang telanjang, dan laki-laki
itu bikan suamiku.

Iwan kembali melumat bibirku. kali ini teramat lembut. Gilanya lagi, aku tanpa malu lagi membalas
ciumannya. Lidahku kujulurkan untuk menggelitik rongga mulut Iwan. Iwan terpejam merasakan
seranganku, sementara tanganku kekarnya masih erat memelukku, seperti tidak akan dilepas lagi.

Bermenit-menit kami terus berpagutan saling memompa birahi masing-masing. Peluh kami
mengucur deras dan berbaur ditubuhku dan tubuh Iwan. Dalam posisi itu tiba-tiba kurasakan ada
benda yang kenyal mengganjal diatas perutku. Ohh, aku semakin terangsang luar biasa ketika
kusadari benda yang mengganjal itu adalah batang kemaluan Iwan. Tiba-tiba kurasakan batang zakar
itu mengganjal tepat dibibir lubang kemaluanku. Rupanya Iwan nekat berusaha memasukkan batang
penisnya kevaginaku. Tentu saja aku tersentak.

"Iwan. jangan dimasukkan..!", kKataku sambil tersengal-sengal menahan nikmat.


Aku tidak tahu apakah permintaan aku itu tulus , sebab disisi hatiku yang lain sejujurnya aku juga
ingin merasakan betapa nikmatnya ketika batang kemaluan itu masuk kelubang vaginaku.
"Oke. kalau nggak boleh diamasukkan, kugesek-gesekkan dibibirnya saja ya..?", jawab Iwan juga
dengan napas yang terengah-engah.

Kemudian Iwan kembali memasang ujung penisnya tepat dicelah vaginaku. Sungguh aku deg-degan
luar biasa ketika merasakan kepala batang penis itu menyentuh bibir vaginaku.
Setelah sedikit dipaksa, akhirnya ujung kemaluan Iwan berhasil menerobos bibir vaginaku. Ya
ampun, aku menggeliat hebat ketika ujung penis itu mulai menerobos masuk. Walau pun mulanya
sedikit perih, tetapi selanjutnya rasa nikmatnya sungguh tiada tiara. Seperti janji Iwan, penisnya itu
hanya hanya digesek-gesekan dibibir vagina saja. Meskipun hanya begitu, kenikamatan yang kurasa
betul-betul membuatku hampir teriak histeris. Sungguh batang zakar Indra itu luar biasa nikmatnya
walau tak sebesar milik suamiku.

Iwan terus menerus mamaju-mundurkan batang penis sebatas dibibir vagina. keringat kami berdua
semakin deras mengalir, sementara mulut kami masih terus berpagutan.
" Ayoohh.. ngoommoong saayang, giimaanna raasaanyaa..?", Kata Iwan tersengal-sengal.
"Oohh.. teeruuss.. Wan.. teeruss..!", ujarku sama-sama tersengal.

Entah bagaimana awal mulanya, tiba-tiba kurasakan batang kemaluan itu telah amblas semua
kevaginaku. Bless, perlahan tapi pasti batang kemaluan yang besar itu melesak kedalam libang
kemaluanku.
"Lohh..? wan..! Dimaassuukiin seemmua yah..?", tanyaku.
"Taanguung, saayang. Aku nggak tahhan..!", ujarnya dengan terus memompa vaginaku secara
perlahan.

Entahlah, kali ini aku tidak protes. Ketika batang penis itu amblas semua divaginaku, aku hanya
dapat terengah-engah dan merasakan kenikmatan yang kini semakin tertahankan. Sementara karena
tubuhnya yang berat, batang penis Iwan semakin tertekan kedalam vaginaku dan melesak hingga
kedasar rongga vaginaku. Sangat terasa sekali bagaimana rasanya batang zakar menggesek-gesek
dinding vaginaku.

Tanpa sadar aku pun mengimbangi genjotan Iwan dengan menggoyang pantatku. Kini tubuh
rampingku seperti timbul tenggelam diatas kasur busa ditindih oleh tubuh besar dan kekarnya Iwan.
Semakin lama, genjotan Iwan semakin cepat dan keras, sehingga badanku tersentak-sentak dengan
hebat. "Clep., clep., clep., cleep..", begitulah bunyi batang zakar Iwan yang terus memompa
selangkanganku.

"Teerruss waaannn..! Aakuu.. nggaak.. kuuaatt..!", erangku berulang-ulang.


Sungguh ini permainan seks yang paling nikmat yang pernah kurasakan dalam sepuluh tahun ini.
Aku sudah tidak berpikir lagi tentang kesetiaan kepada suamiku. Indra benar-benar telah
menenggelamkan aku dalam gelombang kenikmatan.

Tidak lama kemudian, aku merasakan nikmat yang luar biasa disekujur tubuhku. Badanku
mengelepar-gelepar dibawah genjetan tubuh Iwan. Seketika itu seperti tidak sadar, kuciumi lebih
berani bibir Iwan dan kupeluk erat-erat.
"Wannnn.. aakkuu.. haampiir.. oorrgaassmmee..!", desahku ketika hampir mencapai puncak
kenikamatan. Tahu aku hampir orgasme, Iwan semakin kencang menghunjam-hunjamkan batang
kejantanannya keselangkanganku.

Saat itu tubuhku semakin meronta-ronta dibawah dekapan Iwan yang kuat. Akibatnya, tidak lama
kemudian aku benar-benar mencapai klimaks.
"Kaalauu.. uudahh.. orrgassme.. ngoommoong.. saayaang.. biaarr.. aakuu.. ikuut.. puuaas.!"
Desah Iwan.
"Ooh.. aauuhh.. aakkuu.. klimaks.. wwaan..! ", jawabku.
Seketika dengan refleks tangan kananku menjambak rambut Iwan, sedangkan tangan kiriku
memeluknya erat-erat. Pantatku kunaikkan keatas agar batang kemaluan si Iwan dapat menancap
sedalam-dalamnya.

Setelah kenikmatan puncak itu, tubuhku melemas dengan sendirinya. Iwan juga menghentikan
genjotannya.
"Aku belum keluar sayang. Tahan sebentar ya.. Aku terusin dulu..!", ujarnya lembut sambil
mengecup pipiku.
Meskipun kurasakan sedikit ngilu, kubiarkan Iwan memompa terus lubang vaginaku. Karena lelah,
aku pasif saja saat Iwan terus menggumuliku. Tanpa perlawanan, kini badanku yang kecil dan
ramping benar-benar tenggelam ditindih tubuh atletis Iwan. Clep.. clep.. clep.. clep. Kulirik kebawah
untuk melihat vaginaku yang dihajar batang kejantanan Iwan.
Iwan semakin lama semakin kencang memompanya penisnya. Sementara mulutnya tidak henti-
hentinya menciumi pipi, bibir dan buah dadaku. Mendapat rangsangan tanpa henti seperti itu tiba-
tiba nafsuku bangkit kembali. Kurasakan kenikmatan mulai merambat lagi dari selangkanganku
yang dengan kencang dipompa si Iwan. Maka aku balik membalas ciuman Iwan, semantara pantatku
kembali berputar-putar mengimbangi penis Iwan yang masih perkasa menusuk-nusuk lubang
vaginaku.

"Mbak ingiin.. lagii..? ", tanya Iwan.


"Eehh..", hanya itu jawabku.
Kini kami kembali mengelapar-gelepar bersama.

Tiba-tiba Iwan bergulung, sehingga posisinya kini berbalik, aku diatas, Iwan dibawah.
"Ayoohh gaantii..! mbak.. seekaarang di ataass..", kata Iwan.
Dengan posisi tubuh diatas Iwan, pantatku kuputar-putar, maju-mundur, kiri-kanan, untuk mengocok
batang penis Iwan yang masih mengacung dilubang vaginaku. Dengan masih malu-malu aku juga
ganti menjilati leher dan puting Iwan. Iwan yang telentang dibawahku hanya dapat merem-melek
karna kenikmatan yang kuberikan.

"Tuuh.. biisaa kaan..! Kaatanya taa.. dii.. nggak.. bisa..", kata si Iwan sambil membalas menciumku
dan meremas-remas buah dadaku.
Hanya selang lima menit saat aku diatas tubuh Iwan, lagi-lagi kenimatan tak terkira menderaku. Aku
semakin kuat menghunjam-hunjamkan vaginaku kebatang penis Iwan. Tubuhku yang ramping
makin erat mendekap Iwan. Aku juga semakin liar membalas ciuman Iwan.

Wwaaann.. aakuu.. haampiir.. orgasme.. laaggii.. ssaayaang..!", kataku terengah-engah.


Tahu kalau aku akan orgasme untuk yang kedua kalinya, Iwan langsung bergulung membalikku,
sehingga aku kembali dibawah. Dengan napas yang terengah-engah, Iwan yang telah berada diatas
tubuhku semakin cepat memompa selangkanganku. Tak ayal lagi, rasa nikmat tiada tara terasa
disekujur tubuhku. Lalu rasa nikmat itu seperti mengalir dan berkumpul ke selangkanganku. Iwan
kupeluk sekuat tenaga, sementara napasku semakin tak menentu.

"Kalau mau orgasmee ngomong sayang, biaar lepaass..! ", desah Iwan.
Karna tidak kuat lagi menahan nikmat, aku pun mengerang keras.
"Teruss.. , teruss.. , akuu.. orgasmee wannn..! ", desahku, sementara tubuhku masih terus
menggelepar-gelepar dalam tindihan tubuh Iwan.

Belum reda kenikmatan klimaks yang kurasakan, tiba-tiba Iwan mendengus-dengus semakin cepat.
Tangan kekarnya mendekapku erat-erat seperti ingin meremukkan tulang-tulangku. Ia benar-benar
membuatku tak bisa bergerak, dan napasnya terus memburu. Genjotannya di vaginaku semakin cepat
dan keras. Kemudian tubuhnya bergetar hebat.

"Mbak.. , akuu.. , maauu.. , keluuarr sayang..! ", erangnya tidak tertahankan lagi.
Melihat Iwan yang hampir keluar, pantatku kuputar-putar semakin cepat. Aku juga semakin erat
memeluknya. Crot.. crot.. crot..! Sperma Iwan terasa sangat deras muncrat dilubang vaginaku.
Iwan memajukan pantatnya sekuat tenaga, sehingga batang kejantanannya benar-benar menancap
sedalam-dalamnya di lubang kemaluanku. Aku merasa lubang vaginaku terasa sangat hangat oleh
cairan sperma yang mengucur dari kemaluan si Iwan.

Gila, sperma Iwan luar biasa banyaknya, sehingga seluruh lubang vaginaku terasa basah kuyup.
Bahkan karna sangking banyaknya, sperma Iwan belepotan hingga ke bibir vagina dan pahaku.
Berangsur-angsur gelora kenikmatan itu mulai menurun.

Untuk beberapa saat Iwan masih menindihku, keringat kami pun masih bercucuran. setelah itu ia
berguling kesampingku. Aku termenung menatap langit-langit kamar. Begitu pun dengan Iwan, Ada
sesal yang mengendap dihatiku. Kenapa aku harus menodai kesetiaan terhadap perkimpoianku,
itulah pertanyaan yang bertalu-talu mengetuk perasaanku.

"Maafkan aku mbak Nia. Aku telah khilaf dan memaksa mbak melakukan perbuatan ini", ujar Iwana
dengan lirih.
Aku tidak menjawab, kami berdua kembali termenung dalam pikiran masing-masing. Bermenit-
menit kemudian tak ada sepatah kata pun yang keluar dari mulut kami berdua.

Dan kami pun cek out dari hotel dan langsung Iwan mengantarku kembali ke mes. Dan Iwan
memesan tiket bus ke yogyakarta untuk kami berdua dan berangkat dihari berikutnya.
Selama perjalanan kejogja dalam bus kami tetap melakukan kenikmatan yang sangat indah.

Sampai di Jogja aku dijemput suamiku di Ring-Road Timur di agen bus Safari Dharma Raya,
sebelum turun dari bus kami berciuman bibir.
Dan aku berjanji pada diriku tidak akan melakukan perselingkuhan lagi. Walaupun Iwan sering
hubungi aku, tapi aku tetap tidak membalasnya. Cukup disini Wan hubungan kita.

Maafkan aku pa..


Papa gak tau apa yang terjadi. Sekali lagi maaf Pa.
Bebanku sudah agak mendingan berkurang setelah kutulis kisahku ini.
Tamat
Istri Kedua
Pembaca situs 17Tahun yang setia. Kata orang rezeki yang datang jangan ditolak atau dinafikan.
Kalau bantal sudah disorong, peluk sahajalah. Main jangan tak main.

Siapa mahu dimadu


Sendiri suka sendiri rasa
Aduh sayang, aduh sayang
Abang ke mana isteri dirasa
Siapa mahu dimadu
Hati bungkam jiwa bisu
Isteri pertama dituju
Isteri kedua say i love u

N ketawa..

Lama juga N tidak melihat Ah Zainah. Rindu juga dia akan cipap Ah Zainah, isteri pertama Taz
Rahim, tuan rumah sewa di perkampungan itu. Dia ke Klang mengikuti kursus selama sebulan.
Sedap dan happy juga dapat mengongkek ah Zainah fikir N, tapi apakan daya wanita itu tiada.

Kini Taz Rahim membawa isteri keduanya, isteri muda bernama Kak Imah(18thn) menginap sekejap
di rumah itu. Kak Imah ramah juga orangnya. Rajin bertandang ke rumah Kak Sakinah dan makcik
Sawiyah. Selain memasak makanan suaminya, dia bertandang dan bersembang sehinggalah Taz
Rahim pulang ke rumah di waktu petang.

"Tak sangkut-sangkut lagi kau Imah?," tanya Makcik Sawiyah tesenyum sambil menghidangkan
secawan teh o kepada Kak Imah.

Mereka berdua duduk di anjung rumah sewa makcik Sawiyah..

"Belum kak.. Lom ader rezeki lagi," balas Kak Imah senyum mulus.

Petang itu dia memakai baju kurung nipis dan jelas nampak coli yang membalut buah dadanya dan
juga susuk tubuhnya. Paling best ialah punggungnya yang besar, lebar dan pejal.

"Kuat juga Taz Rahim, sampai pasang dua.." tambah makcik Sawiyah ketawa lihai.
"Tak juga.. Tak taulah kuat camne.. Tapi sudah dua bini hasilnya lom ada lagi," balas Kak Imah
ketawa..
"Kau isteri muda, dia sayang kau lebihh.." tambah Makcik Sawiyah mencubit peha Kak Imah.
"Pun tak berani nak cakap kak, orang lelaki tak kira dia alim ke, kalau dia nak buang, dia buang
juga," sahut Kak Imah sambil menghirup teh yang dihidangkan.
"Akak pun sunyi, anak-anak sekolah kat asrama, nasib baiklah jaga anak orang ni, sibuk juga sikit,"
ujar Makcik Sawiyah,
"Taulah suami akak polis. Kerja tak tentu masa. Sekarang ni kerja luar pula seminggu tak balik
umah. Tidor sorang-soranglah nampaknya."
Kak Imah sengih menampakkan gigi putihnya yang bersusun rapi.

"Sudah baya cam ni suami pun pandang sepi kat kita Imah oii.. Cam sudah takder selera pula.."
tambah makcik Sawiyah menghela nafasnya. Masih teringatkan bagaimana N membaham cipapnya,
manis dan kesedapan.

Angin bertiup bersahaja petang itu. Cuaca agak cerah walaupun ada kabus yang melingkar.

"Asalkan suami tak buang oklah kak.." balas Kak Imah pula.

Kelihatan Kak Sakinah baru keluar dari lorong jalan ke kebun. Dia membetulkan letak kain
batiknya. Juga kemeja t merah nya. Kak Sakinah baru sahaja selesai bertempur dengan N di pondok
N. Agak sejam juga dia dikongkek oleh N. Dan kini Kak Sakinah sudah pandai menghisap, menjilat
dan mengulum kontol N. Dia sudah pandai menjilat dan mengulom telur kote N lagi. Dia mula
keasyikan untuk melakukan blow job atau deep throat terhadap batang zakar N.

Hatinya dan jiwanya puas. Lubuk dan qalbu dahaganya dipenuhi oleh sperma N di dalam lubang
cipapnya. Perlahan-lahan dia membawa diri, bergerak dan mengawal jalannya sebab masih terasa
seperti batang zakar N berada dalam cipapnya. Hihihihihi..

"Oii Inah, singgahlah dulu," jerit Makcik Sawiyah sebaik melihat Sakinah.

Sakinah menoleh ke arah suara itu lalu tersenyum dan mampir ke rumah makcik Sawiyah. Dia
masuk dan join group itu bersembang sambil menantikan lakinya pulang.

*****

Kak Imah kaku.. Sebaik N mengucup bibirnya dan mengulum lidah, Kak Imah tidak tahu apa nak
buat. Dia membiarkan lidahnya dikulom oleh N dengan lembut. N memankan lidahnya dan
membuat Kak Imah kelemasan. Selama ini dia tahu dikucup tetapi hanya gitu sahajalah. Ustaz
Rahim tak memainkan lidah. Kucup bibir sahaja.

Bila N mula mengucup dan menjilat batang tengkoknya Kak Imah makin fana. Seluruh bulu
romanya naik menegak. Geli geleman tapi membaha-giakan. Sensasi bagaikan karan menangkap
setiap suis syahwatnya. Tambah bila N mengulum telinganya. Kak Imah khayal terus.

Kak Imah datang menyerah bagaikan dia tahu N adalah penyedap yang bakal mengajarnya tentang
selok belok berkasihsayang. Melepaskan dahaganya yang kian gering kepalang. Bagaikan dipanggil
untuk menyerahkan dirinya dan cipapnya di pondok di kebun itu.

Gitulah satu tengahari yang sunyi.. Kak Imah mampir ke pondok mencari N. Dan di dalam pondok
itulah dia menanggalkan seluruh pakaiannya-membogelkan dirinya lalu dicumbu angin yang masuk
melalui celah-celah dinding buluh itu. Dia mempamerkan bodynya yang masih ranum, teteknya yang
keras, perutnya yang kempis, bulu cipapnya yang halus dan cipapnya berbibir lebih yang sedap
dinyonyot.
Dan bila N menjilat tubuh Kak Imah, dia mendesah, dia merenggek, dia menjerit halus, dia meracau,
dia menjadi tak keruan, nafasnya pendek dan terasa nak semput namun yang umphh dia merasa
terawang-awang asyik penuh nikmat.

Dan bila N menjilat lubang anusnya, Kak Imah menjerit halus kegelian, kengiluan dan keasyikan.
Dan bila puting teteknya dihisap dan digentel dengan lembut dan dengan keras, Kak Imah berasa
fana, lidahnya terjelir sekejap termasuk sekejap. Desah dan desau dari mulutnya tidak henti-henti.
Pantas bila teteknya diramas perlahan dan kuat, dia merasakan satu macam listrik menangkap lubang
faraj dan clitnya. Dan dia merasakan bahagian cipapnya tetiba berair. Basah.

"Uuu.. Urghh.. Sedapp," Kak Imah mengerang bila lidah N mula menjilat clitnya.

Dan bila N mengulom dan memainkan lidah pada clit Kak Imah, dia mengepit muka N dengan
kakinya. N membuka peha Kak Imah dan memujuknya sambil mencumbu Kak Imah. Kini lidah N
menjulur ke alur liang farajnya. Lalu masuk ke dalam lubang faraj Kak Imah yang sudah berair. Kak
Imah mengangkat tubuhnya pantas berkali-kali ke mulut N. Dia kesedapan.

"Urghh.. Arghh. Arghh.. N sedapp," raung Kak Imah membiarkan lidah N bermukim di lubang
farajnya. Dia merasa kesedapan dan dinding vaginanya berinteraksi membuatkan dia fana,
membuatkan dia asyik dan tubuhnya serasa lembut melayang.

Kini N mula memakan cipap Kak Imah. Lidahnya keluar masuk di lubang faraj. Air jus Kak Imah
disedut. Kemudian N menyedut lubang faraj membuatkan Kak Imah mengeliat dengan kepalanya ke
kiri dan ke kanan sambil dia menaikkan tubuhnya mengadap ulitan dan hisapan N ke lubang
farajnya. Kesedapan..

"N.. O.. N.. Ohh.. Sedap.. Sedapp. Sedapp.. Akak kuar nihh," jerit Kak Imah yang merasakan air
maninya terbasah keluar. N menghirup terus jus yang keluar itu membuatkan Kak Imah mengeliat
dan mengelinting lagi. Meracau-racau kesedapan yang amat sangat.

Nafas Kak Imah pendek-pendek dan kasar. Dia menahan nikmat yang amat sangat. N telah memakan
cipapnya dan dia sudah dua kali klimaks dan terasa tubuhnya kejang. Belum pernah dia merasakan
nikmat, geli, sensasi, karan listrik akibat tindakan N itu. N yang pandai memcumbui Kak Imah
membuat Kak Imah berair banyak. Likat dan pekat. Nikmat yang berkat.

Kini N mempamerkan batang zakarnya di muka Kak Imah. Dia mengambil tangan Kak Imah supaya
memegang zakarnya.. Kak Imah membuka matanya.. Mulutnya tenganga melihat batang zakar yang
panjang dan besar itu.. Batang yang berada dekat sangat dengan muka dan dipandang oleh deria
matanya yang membuat cipapnya mengeryam, kegatalan dan berair semula.

"Oh N.. Besar panjangnya butuh kamu.." kata Kak Imah sambil memegang dan merasa panas
denyutan zakar N, " Boleh ke kote kau tu masuk ni N?"

Tanpa banyak soalan N menyediakan Kak Imah. Menyediakan lubang cipapnya untuk menerima
kontolnya.. Memastikan cipap Kak Imah berair supaya mudah kontol itu bergerak masuk tanpa rasa
sakit yang berlebihan.. N melebarkan kangkangan Kak Imah. Dia mengkuak alur faraj dan melihat
lubang untuk memasukkan kontolnya. Kak Imah mengerang bila bibir farajnya disentuh dan gitu
juga clitnya digentel.. Kini N meletakkan kepala zakarnya lalu menekan..

"Aduii NN.. Slow skitt.. Sakitt cipap akak.." balas Kak Imah menjerit sambil mencubit punbggung
N.

N mula memasukan dan mengeluarkan sedikit batang zakarnya.. Dia mula mempompa perlahan..
Kak Imah mengeliat dan mengaduhh.. Kemudian mendsesah bila rasa sakit bertukar menjadi sensasi
yang ngilu dan geli yang amat sangat. Kini Kak Imah sedar yang butuh N sudah berada penuh di
dalam dirinya, kejutannya terjawab walaupun butuh N besar dan panjang masih blh diterima oleh
lubang farajnya. Kini Kak Imah bertindak dan merasakan denyutan zakar N dalam lubang farajnya
menyentak seluruh kunci nafsunya.. Mata hitamnya tiada hanya mata putih yang kelihatan sambil
mulutnya meracau-racau nikmat..

"N.. N.. Aku kuar lagii.." jerit Kak Imah sambil mengangkat punggungnya mengikut rentak henjutan
N.

N menghenjut keras. Merasakan batang zakarnya sudah dilumuri air madu dari faraj Kak Imah.
Sedangkan Kak Imah merasakan lubang farajnya sendat dan dia berasa senak bila kepala kontol N
mengenai tepat ke 'g'nya. Dia menjerit-jerit bila henjutan N makin ganas dan cepat dan kuat. Dia
mengusutkan rambut N sambil mengigit dada N.

"N.. O.. N.. Akak kuar lagii.." nafasnya semput dan dia mengeroh menahan nikmat dan menikmati
kesedapan.

N meneruskan henjutannya sambil meramas payudara Kak Imah. Menghisap puting payudara Kak
Imah yang keras dan tegang. Lalu melumati bibir dan mulut Kak Imah sedang N juga mendesah dan
menderum disebabkan gebu-gebu syahwat yang meningkat dan akan memuncak..

Dan untuk kesekian kalinya Kak Imah menjerit panjang akibat menikmati klimaks yang menekan
jiwanya. Dia bagaikan orang mengidap lelah, namun tubuhnya masih mampu menerima henjutan N
yang bertindak ganas melumatkan lubang cipap Kak Imah.

"Kakk.. N.. Datangg nii," jerit N lalu melepaskan spermanya yang berlambak tertembak ke dalam
lubang faraj Kak Imah, penuh kekuatan, kesatriaan dan kebahagiaan.

Kak Imah longlai menerima sperma N dalam lubang cipapnya.. Meleleh dan melimpah keluar di
antara celah-celah dan dinding vaginanya dan zakar N. Mereka berdua berpelukan. Untuk tengahari
sampai ke petang N mengongkek Kak Imah sebanyak dua round. Dua round yang lama dan panjang
membuatkan Kak Imah benar-benar semput dan walah longlai.

*****

"Huu makk kau ni N.. Sampai melecet cipap akak.. Berdarah lagi." kata Kak Imah komplen sambl
sengih.
N senyum sambil memegang kotenya dari luar celananya." Nak lagi ke kak. Naik sudah nii..
Sungguh sakit tapi sedapkan."

N ketawa kecil disahut Kak Imah.. Kak Imah memulas kote N dari luar seluar. Lalu menciumnya.

"Nak.. Nak.. Nak.. Kote kau sedap.. Besar panjang dan keras.. Tak macam suami akak punya, kecil
tapi keras juga.." sahut Kak Imah.. Menjeling.

N berasa beruntung yang amat sangat. Dua orang isteri Taz Rahim dapat dihenjut, dimakan,
disetubuhi cipap mereka. N berasa amat bahagia. Begitu juga dengan Kak Imah yang ketagihan,
menanti sahaja N pulang dari sekolah dan merenggek minta disetubuhi.
Tamat
isteri Curang
Halim meminta anaknya yang berusia enam tahun itu menjengok di luar rumah untuk melihat sama-
ada sesiapa yang datang ke rumahnya. Bunyi deruan angin lori yang agak kuat di luar seolah ada
orang datang ke rumahnya. Setahunya tidak ada pun dia menempah atau meminta sesiapa
menghantar barang untuknya. Setelah dia sendiri menjengoknya, barulah dia tahu ada orang yang
akan duduk atau sewa rumah kosong di sebelahnya.

"Dah ada orang sewa rumah sebelah tu. Nampaknya benggali pula yang sewa rumah Che Ibrahim
tu" kata Halim bila ditanya oleh isterinya.

Kesal juga Halim kerana sepanjang dia menyewa di rumah itu, belum ada lagi jiran-jiran terdekatnya
orang melayu. Kesemuanya berbangsa asing. Di depan dan di sebelahnya kesemuanya bangsa cina.

"Apa khabar".

Halim menjengok keluar bila terdengar dirinya dipanggil. Seorang lelaki yang lebih kurang sebaya
dengannya telah mencegat dan tersenyum ke arahnya di muka pintu. Rupa-rupanya penghuni baru
yang akan menyewa di sebelah rumahnya yang datang. Terkejut juga Halim kerana sebelum ini
jiran-jirannya yang lain yang berbangsa asing itu tidak pernah datang ke rumahnya.

Setelah lelaki tersebut memperkenalkan diri barulah Halim tahu bahawa yang menyewa rumah itu
adalah sepasang suami isteri berbangsa benggali. Walaupun lelaki tersebut tidak memakai sarban,
Halim tahu yang dia adalah berbangsa benggali, kerana beberapa orang keluarganya yang datang
sama adalah memakai sarban di atas kepalanya. Hanya lelaki yang ingin menyewa rumah itu saja
yang tak memakai sarban..

Setelah beberapa hari benggali itu tinggal di situ barulah Halim merasa lega. Didapatinya Jagjit
(namanya) baik orangnya dan tahu menghormati dia sekeluarga yang berbangsa melayu. Isterinya
Susmita juga ramah orangnya, walaupun cakapnya agak pelat, tidak seperti suaminya yang begitu
fasih berbahasa melayu. Jagjit juga tidak memelihara anjing seperti jiran cinanya yang lain. Jadi bila
Jagjit mengajak mereka sekeluarga bertandang ke rumahnya, tidaklah menjadi masaalah bagi Halim
sekeluarga.

"Milah, pergilah bertandang ke rumah sebelah tu. Tak ada salahnya kita berbuat baik kepada jiran
walaupun dia berbangsa asing. Kebaikan kita adalah mencerminkan kebaikan bangsa kita" kata
Halim menasihati isterinya.

Setelah beberapa bulan berjiran, hubungan Milah dan Susmita begitu baik sekali. Oleh kerana
mereka sama-sama tidak bekerja dan saling menghurmati antara satu sama lain, hubungan mereka
berjalan dengan baik. Malah mereka juga saling menghulurkan apa saja makanan. Susmita juga lebih
suka dengan masakan melayu, jadi dia selalu meminta Milah mengajarnya.

Pendek kata, bila saja ada masa terluang atau ketika anaknya ke tadika, Milah akan berkunjung ke
rumah Susmita. Apatah lagi sekarang ini Susmita telah mengandong, kadang-kadang dia banyak
bertanya dan meminta nasihat dari Milah. Milah sendiri bukannya tahu sangat, tapi pengalamannya
ketika mengandungkan anaknya itu dapat dikongsinya dengan Susmita. Walaupun ketika Jagjit ada
di rumah, Milah tak rasa kekok untuk berbual-bual dengan Susmita. Tambah-tambah lagi Jagjit
pandai mengusiknya dan agak kelakar juga.

Tapi yang Milah terpesona ialah dengan ketampanan Jagjit. Rupa paras Jagjit tak ubah seperti DJ
Dave, penyanyi pujaannya semasa anak dara dulu. Bukan saja Milah yang selalu berkunjung ke
rumah Susmita malah Halim juga suka berbual-bual dengan Jagjit. Tambah lagi Jagjit cukup pandai
berbual.

Sejak akhir-akhir ini Milah rasa satu kelainan ketika dia berada di rumah Susmita, terutama ketika
suaminya Jagjit ada bersama. Jagjit yang selalu berseluar pendek dan tak berbaju itu kadang-kadang
membuatkan dia geli melihatnya. Tubuhnya yang sasa dan dadanya yang bidang serta ditumbuhi
bulu-bulu itu agak menyeramkannya. Tambahan pula Jagjit sekarang sering memerhatikannya.

Dalam kekerapan Jagjit memerhatikan dirinya begitu, perasaan bangga Milah datang juga dalam
dirinya. Dia yang sudah beranak satu itu, dapat juga menarik perhatian lelaki setampan Jagjit, fikir
Milah dalam hati. Pernah pada suatu hari Milah sedang mangajar Susmita membuat kueh karipap.
Jagjit yang kebetulan ada di rumah telah ikut sama memerhatikan cara-cara membuat kueh karipap.
Dan dalam berbual sambil membuat kueh ketika itu, Milah telah bertanya kepada Jagjit, kueh apakah
yang disukainya. Lalu dengan selamba sambil tersenyum Jagjit menjawab yang dia sangat suka
makan "apam melayu".

Milah berubah mukanya tiba-tiba bila mendengar jawapan tersebut kerana Milah faham sangat bila
disebut "apam". Tapi Milah tak tahu sama ada Susmita faham atau tidak maksud "apam" yang
dikatakan oleh suaminya itu. Tapi Milah pasti maksud "apam" yang dikatakan oleh Jagjit itu adalah
kemaluan perempuan. Yang lebih tak sedap lagi di hati Milah ialah bila Jagjit kata "apam melayu".
Mungkinkah Jagjit maksudkan yang dia suka pada kemaluannya?, fikir Milah dalam hatinya.

Bulu romanya mula berdiri.. Bukan itu saja yang membuatkan Milah seram, malah pada suatu
malam, ketika Susmita mengajak keluarganya makan malam bersama-sama. Kebetulan pula malam
itu suaminya tidak dapat bersama kerana ada kelas tambahan, jadi hanya dia dan anaknya saja ke
rumah Susmita. Semasa makan Milah duduk di hadapan Jagjit. Anaknya duduk di sebelahnya dan
Susmita pula duduk di sebelah Jagjit.

Ketika Susmita bangkit menuju ke dapur untuk tambah makanan, Milah terasa kakinya disentuh-
sentuh. Dia ingatkan ada kucing atau lain-lain binatang peliharaan, tapi bila dia menjengok ke bawah
meja, didapatinya kaki Jagjit yang menyentuh-nyentuh kaki dan betisnya. Lalu dia mengalih kakinya
ke belakang. Tapi selepas itu, walaupun Susmita ada bersama, Milah terasa kaki dan betisnya
disentuh lagi walaupun sudah dijauhkannya.

Milah begitu serba salah. Nak bangkit dan bertukar tempat dengan anaknya, takut Susmita perasan
atau bertanya kenapa dia tukar tempat. Bagi Milah, dia tidak ingin Susmita mengetahui akan perkara
ini. Ia bimbang akan terjadi perkelahian pula di antara mereka suami isteri. Dia memang
menghurmati Susmita selama ini. Jadi nak tak nak Milah terpaksa bertahan dan membiarkan saja
kaki Jagjit menyentuh-nyentuh betisnya. Tapi rupanya tidak betis saja yang disentuhnya, malah kaki
Jagjit semakin ke atas dan sudah menyentuh pada pahanya pula.

Dari rasa geli menjadi bertambah geli lagi. Dan dari bertambah geli, Milah mula terasa lain macam
pula. Naluri wanitanya mula datang, maklumlah bila betis dan pahanya disentuh-sentuh begitu.
Suaminya Halim tidak pernah pun mengusik-usik di betis dan pahanya begitu. Yang suaminya
sentiasa sentuh ialah pada buah dadanya dan terus pada kemaluannya. Milah pun tidak tahu bahawa
betis dan pahanya itu akan memberikan rasa nikmat bila diusik-usik dan disentuh begitu. Milah
semakin serba salah. Dan akhirnya dia cepat-cepat menghabiskan makanannya, lalu bangkit dari
kerusi dan menuju ke dapur.

"Eh.. Tambah lagi. Makanan banyak lagi kat dapur tu" kata Susmita pada Milah.

Tapi Milah segera menjawab bahawa dia sudah kenyang. Walhal kalau dikirakan dia masih ingin
menambah lagi. Semenjak malam itu Milah agak takut untuk ke rumah Susmita ketika Jagjit ada.
Tapi Susmita pula yang selalu sangat mengajaknya, tak kira suaminya ada di rumah ataupun tidak.
Kerana memikirkan pada Susmita, Milah pergi juga. Dia tidak ingin mengecilkan hati Susmita yang
sangat baik kepadanya itu. Dia juga tidak ingin Susmita mengesyaki apa-apa dan tak ingin
menunjukkan perubahan pada dirinya.

Milah tahu yang Susmita tidak mengentahui akan kegatalan suaminya itu. Dan bila mereka sama-
sama berada di meja makan, Milah cuba mengelak untuk duduk berhadapan dengan Jagjit lagi.
Kalau Jagjit hendak perhati dan renung dirinya, biarkanlah. Bukannya mendatangkan kerugian apa-
apa pada dirinya.

Halim terpaksa menghadiri kursus kaunseling yang dianjurkan oleh Kementerian Pendidikan.
Kursus yang akan diadakan di Pantai Timur itu memakan masa selama sebulan. Halim menyedari
bahawa dengan ketiadaannya di rumah, agak susah sikit bagi isterinya jika memerlukan apa-apa
keperluan rumah. Kalau sekadar lauk dan sayur tu memang ada yang datang menjaja di hadapan
rumahnya, tapi kalau lain-lain keperluan terpaksalah ke bandar.

Walau bagaimana pun Halim meminta isterinya menumpang Susmita jirannya itu jika kebetulan dia
dan suaminya hendak ke bandar. Ataupun kirim saja kepada mereka. Bagi Milah, kalau tidak kerana
anaknya bersekolah tadika, lebih baik dia balik kampong selama sebulan itu. Tapi kerana anaknya
terpaksalah dia tinggal di rumah sewanya ini.

Setelah dua minggu Halim menghadiri kursus, baru kali ini Milah akan ke bandar. Susmita yang
mengajaknya menemani beliau. Kata Susmita, dia ingin membeli pakaian bayi yang bakal dilahirkan
itu. Lagipun pada minggu depan Susmita akan balik ke kampongnya. Dia akan melahirkan anak
sulongnya itu di rumah keluarganya di kampong. Walaupun jangkaan doktor lebih kurang dua
minggu lagi, tapi doktor menasihatkan supaya balik awal kerana kebiasaannya kelahiran berlaku
lebih awal dari yang dijangkakan.

Susmita yang akan balik kampong besok pagi telah bersungguh-sungguh meminta Milah
menemaninya. Kata Susmita, kalau berlaku apa-apa di tengah jalan nanti, bolehlah juga dia meminta
tolong Milah. Nak harapkan suaminya, memang mereka berdua tak tahu apa-apa. Maklumlah
mereka baru kali ini menempuh keadaan begini. Baru anak pertama. Kata Susmita, kalau Milah tak
nak bermalam pun tak apa, Milah boleh terus balik pada petangnya kerana memang suaminya akan
balik pada petang itu juga disebabkan dia tak dapat cuti.

Milah agak serba salah juga. Tapi tak sampai hati juga dia untuk menghampakan Susmita. Dan
setelah Milah menalipon suaminya untuk meminta izin, dan suaminya membenarkannya, Milah telah
memberikan kesanggupan. Pukul 9.00 pagi Milah dan anaknya bertolak bersama-sama Susmita dan
suaminya untuk menghantar Susmita. Tengah hari baru mereka sampai di rumah keluarga Susmita.
Milah merasa terharu dengan penerimaan keluarga Susmita.

Patutlah Susmita peramah dan baik, kerana keluarganya juga memang begitu. Keluarga Susmita
membeli makanan di kedai untuk dijamu kepadanya kerana bimbang dia tidak memakan masakan
mereka. Milah juga agak kembang hidungnya bila dipuji oleh Susmita di depan keluarganya. Pada
sebelah petang Susmita telah meminta keluarganya memasak kueh-kueh makanan orang benggali.
Dia ingin agar Milah mencuba bagaimana rasanya kueh tradisional mereka. Dan bila Milah cuba
didapatinya sedap juga kueh tradisional mereka.

"Orang melayu pun, kalau dah rasa kueh benggali, pasti nak lagi" kata Jagjit suami Susmita ketika
mereka semua sedang makan.

Dan sekali lagi Milah berdegup jantungnya bila mendengar kata-kata Jagjit itu. Dalam hati Milah
berkata bahawa Jagjit ni tak habis-habis dengan gatalnya. Milah tahu sangat yang Jagjit tujukan
kata-kata tersebut ditujukan kepadanya. Dari air muka dan senyumannya pun Milah sudah dapat
membacanya.

Pukul 8.00 malam Milah bertolak balik ke rumahnya. Susmita beberapa kali telah meminta Milah
datang lagi ke rumahnya. Dan Milah memberi jaminan bahawa dia akan datang lagi bila Susmita
melahirkan anaknya nanti. Milah duduk di tempat duduk belakang. Dia telah meminta anaknya
duduk di kerusi hadapan di sebelah Jagjit. Bukannya apa-apa kerana ada juga perasaan bimbangnya,
manalah tahu Jagjit mengambil kesempatan menghulurkan tangannya untuk merabanya nanti.

Semasa isterinya ada bersama pun Jagjit boleh mengambil kesempatan menghulurkan kakinya di
bawah meja, inikan pula hanya dia dua beranak saja. Setelah sampai di pertengahan jalan, anak
Milah telah mula mengantok. Kepalanya terhoyong-hayang ke kiri ke kanan. Seringkali kepalanya
terhantok pada pintu kereta. Jagjit memberhentikan kereta. Dia mencadangkan agar anak Milah
dibaringkan di tempat duduk belakang. Tempat duduk hadapan sememangnya tidak dapat
direbahkan kerana rosak. Kata Jagjit dia bimbang anak Milah akan terlintok ke arahnya dan terkena
stering dan tentu akan membahayakan. Dan Jagjit sendiri yang menolong mengangkat anak Milah
yang lena itu. Dan oleh kerana anaknya telah baring di tempat duduk belakang maka terpaksalah
Milah duduk di kerusi hadapan.

Yang ditakuti dan dibimbangkan oleh Milah memang benar terjadi. Setelah beberapa lama
perjalanan Milah terkejut bila tiba-tiba sebelah tangan Jagjit berada di atas pahanya. Milah cuba
menepis dan mengalihkan tangan yang dipenuhi bulu-bulu itu, tapi Jagjit lebih kuat darinya. Untuk
ditepis dengan lebih kuat lagi, Milah bimbang kerana Jagjit hanya memandu dengan sebelah tangan
saja. Manalah tahu steringnya akan terbabas pula nanti.
Milah cuba untuk menjerit, tapi tak jadi bila teringatkan anaknya yang sedang lena di belakang.
Milah bimbang bila anaknya terjaga dan melihat tangan Jagjit di atas pahanya, pasti anaknya akan
beritahu pada suaminya dan sudah tentulah akan kecoh keseluruhannya. Mungkin juga suaminya
nanti menganggap yang dia sendiri sememangnya gatal. Atau pun mungkin berlaku pergaduhan
bahkan mungkin hingga ke mahkamah dan sebagainya. Dan bagi Milah yang pastinya dia yang akan
mendapat malu nanti. Jadi nak tak nak, Milah cuba bertahan dan menenangkan keadaan.

Tangan Jagjit dipegangnya supaya hanya berada setakat di atas pahanya saja, tidak bergerak
kebahagian-bahagian lain. Walaupun tangan Jagjit tidak bergerak dan hanya terpekap di pahanya
saja, tapi jari-jari Jagjit bergerak juga. Kulit paha Milah digaru-garunya perlahan-lahan. Dan cara
Jagjit menggaru-garu inilah yang membuatkan Milah terasa geli. Walaupun pahanya ditutupi kain
baju kurung tapi kegeliannya terasa juga.

Dan tanpa Milah sedari kegelian itu telah membuatkan bulu romanya mula berdiri dan naluri
nafsunya mula datang. Milah yang sudah beberapa minggu tidak menikmati hubungan sex itu agak
cepat terangsang. Tangannya yang mengawal tangan Jagjit tadi sudah mula semakin longgar
menyebabkan tangan dan jari-jari Jagjit semakin bebas bergerak. Milah bertambah geli bila tangan
Jagjit menyentuh pada celah kangkangnya. Apa lagi Jagjit telah mengusap-usap perlahan celah
kangkangnya itu.

Dia dengan sendirinya mula semakin tersandar pada kerusi dan membiarkan saja tangan Jagjit untuk
terus mengusap-usap di celah tersebut. Bukan setakat itu saja, malah Milah juga sudah membiarkan
saja walaupun dirasanya tangan Jagjit mula menyingkat kainnya ke atas. Dan selepas itu Milah
terasa tangan Jagjit menyelinap masuk ke bawah kainnya pula. Milah bertambah khayal bila
bersentuh dengan tidak berlapikkan lagi itu. Apa lagi jari-jari Jagjit mula menyelinap masuk ke
bawah seluar dalamnya pula. Dan tanpa disedarinya juga yang dia sendiri sudah membuka
kangkangnya.

Milah terkejut bila kereta Jagjit terhenti. Rupa-rupanya mereka sudah sampai ke rumah. Kereta Jagjit
sudah sudah pun berhenti di bawah porch rumah Jagjit. Ketika ini hanya dua tiga buah rumah yang
masih cerah. Yang lainnya sudah gelap, mungkin telah tidur. Maklumlah jam sudah menunjukkan
pukul 12.00 tengah malam.

Milah yang tengah syok tadi membetulkan kain baju kurungnya yang disingkat oleh Jagjit lalu turun
dari kereka. Dia sebenarnya masih khayal lagi dengan kenikmatan sebentar tadi. Dan Milah seakan-
akan menyesal kenapa begitu cepat sampai ke rumah. Milah cuba mengejutkan anaknya yang masih
lena dengan nyenyaknya untuk balik ke rumahnya, tapi Jagjit mengatakan tak apalah, biar dia tolong
dukong dan angkatkan anaknya itu untuk hantar ke rumahnya. Milah hanya mencapai bag yang
dibawanya dan keluar dari perkarangan rumah Jagjit untuk masuk ke rumahnya.

Jagjit yang mendukong anaknya mengekori dari belakang. Anaknya yang mungkin keletihan itu
masih terus lena. Milah telah meminta Jagjit meletakkan anaknya di dalam bilik tidurnya. Memang
ada satu katil kecil di bilik itu yang khusus untuk anaknya. Dan di katil itulah Jagjit membaringkan
anaknya. Setelah Jagjit membaringkan anaknya, Milah membongkok mengambil selimut untuk
diselimut anaknya itu. Tapi sekali lagi Milah terkejut bila Jagjit telah meraba punggongnya. Tapi
Milah sudah tidak lagi menepis tangan itu. Dia yang tidak puas merasa syok tadi, seakan-akan ingin
merasanya lagi.

Semakin punggongnya diraba-raba begitu, semakin syok dan nikmat lagi. Dan di dalam keadaan
nikmat begitu Milah tidak sedar yang dia hanya menurut saja bila Jagjit memimpinnya menuju ke
katilnya. Milah merasa begitu cepat Jagjit menerkam kepadanya. Telinga dan tengkoknya terus
dicium oleh Jagjit. Tangan Jagjit pula merayap-rayap pada dadanya dengan sesekali buah dadanya
diramas-ramas olehnya. Milah yang semakin nikmat ini telah membiarkan saja Jagjit membuka baju
kurungnya.

Dan sekejap saja tubuhnya sebelah atas telah terdedah kesemuanya. Inilah pertama kali tubuh Milah
terdedah begitu. Suaminya tidak pernah mendedahkan begitu, sebaliknya ditutupnya dengan kain
selimut. Malah ketika melakukan hubungan sex dengan suaminya, Milah tidak pernah dalam
keadaan bogel. Suaminya mengatakan tidak boleh berbogel kerana iblis akan melihatnya sama. Jadi
mereka melakukannya dalam kain selimut.

Milah semakin kelemasan bila Jagjit telah mengucup dan mencium pada dadanya. Dan dia seakan-
akan meraung kenikmatan bila kedua buah dadanya dihisap bergilir-gilir oleh Jagjit. Puting buah
dadanya seringkali digigit-gigit perlahan. Dan inilah pertama kali dirasanya yang buah dadanya
dihisap begitu. Suaminya hanya meramas-ramasnya sahaja. Barulah Milah tahu betapa nikmatnya
dia bila kedua-dua buah dadanya dihisap begitu. Selain dari itu Milah juga terasa geli bila dadanya
tersentuh dengan dada Jagjit yang berbulu itu.

Entah bila Jagjit membuka bajunya, Milah tidak perasan. Tahu-tahu dada mereka sama-sama
terdedah. Milah tidak menyangka yang Jagjit terus mencium dan mengucupnya semakin ke bawah
lagi. Dari buah dadanya, mulut dan lidah Jagjit terus mencium dan menjilat-jilat pada perutnya.
Kemudian turun lagi hingga ke pusatnya dan akhirnya Jagjit mengucup dan mencium pada seluar
dalamnya. Milah seakan-akan ingin bertempek kenikmatan bila seluar dalamnya dikucup dan dicium
oleh Jagjit.

Dan dalam keadaan dia tengah khayal begitulah, dia merasa Jagjit telah menanggalkan kain baju
kurungnya. Kemudian Jagjit telah menanggalkan pula seluar dalamnya. Milah yang dalam keadaan
nikmat begitu sudah tidak kesah lagi walaupun dirinya telah bogel kesemuanya. Suara Milah
semakin kuat merengek bila Jagjit mula mencium dan menjilat pada kemaluannya. Milah sudah
tidak malu lagi untuk membuka kangkangnya. Milah sudah lupa segalanya. Dan Milah akhirnya
mendengus dengan kuat bila Jagjit mengulum kelentitnya. Dia menggelepar mencapai kepuasannya
yang pertama.

Jagjit masih menjilat-jilat kemaluan Milah. Lidahnya sentiasa berlegar-legar pada sekeliling bibir
kemaluan dengan sesekali dijelirnya masuk ke dalam lubang kemaluan Milah. Kelentit Milah
menjadi kemerahan dikucup dan dikulum olehnya membuatkan Milah yang telah mencapai
kepuasan pertama tadi datang ghairah semula. Bagi Milah tidak ada tandingnya kenikmatan yang
dirasainya bila kelentitnya itu dikulum oleh Jagjit. Lalu Milah memegang kepala Jagjit agar
kelentitnya itu terus dikulum-kulum begitu.

Milah yang telah ghairah kali kedua seakan-akan tidak sabar untuk merasa nikmat yang seterusnya.
Dia memerhatikan ke arah seluar dalam Jagjit. Dia begitu ingin supaya benda yang ada di dalam
seluar dalam itu menerjah masuk ke dalam kemaluannya. Dan bila Jagjit melurutkan seluar
dalamnya ke bawah, Milah dapat melihat betapa besar dan panjangnya konek Jagjit. Dan Milah cuba
membayangkan betapa nikmatnya bila konek itu menerjah masuk ke dalam kemaluannya.

Milah mengangkangkan kakinya lebar-lebar supaya Jagjit terus memasukkan koneknya. Tapi Jagjit
masih lagi mengesel-geselkan kepala koneknya di celah kemaluannya saja. Milah begitu tidak sabar
untuk merasa konek yang besar dan panjang itu. Tapi tidak lama kemudian Milah mula merasa yang
kemaluannya mula dimasuki oleh konek Jagjit. Seakan ingin terkoyak rasanya lubang kemaluannya
untuk menerima kemasukan konek tersebut. Dan tanpa disedari Milah terbeliak matanya bila Jagjit
terus menjunamkannya.

Milah dapat merasa yang kepala konek Jagjit telah sampai ke dasarnya. Milah sudah tidak
menghiraukan keadaan sekeliling. Dia terus meraung dan merengek-rengek bila Jagjit
menghenjutkan punggongnya. Konek Jagjit yang besar dan panjang itu keluar masuk seolah-oleh
mengorek-ngorek lubang kemaluannya. Milah terasa dirinya seperti diawang-awangan.

Jagjit juga sudah tidak menghiraukan rengetan Milah lagi. Dia terus menghenjutnya semakin laju,
dan laju. Dan laju. Dan akhirnya Jagjit mencabut koneknya lalu dilepaskan air maninya dan
terpancut pada pusat, perut dan dada Milah. Jagjit juga sudah mendengus-dengus dan berdesis-desis
mulutnya seperti orang kepedasan. Mungkin dia begitu nikmat ketika air maninya terpancut itu.

Jagjit memakai semula pakaiannya. Dia ingin segera balik ke rumahnya. Kalau anak Milah terjaga
nanti buruk padanya. Milah yang masih terkangkang dan telentang di katil diperhatikannya sekali
lagi. Tercapai sudah hajatnya untuk merasakan 'apam melayu'. Dan memang Jagjit cukup puas hati
dengan kemaluan Milah. Dia dapat merasa betapa kuatnya kemutan dan cengkaman kemaluan
Milah.
Tamat
Dua Dara Montok Dalam Sehari
Kepada semua pembaca yang pernah membaca dua cerita dariku iaitu "Tiga Wanita Mangsa Intai"
dan "Merogol Murid Montokku", kini aku sampaikan pengalaman keduaku dengan Lin dan
kawannya Ana. Jika pembaca pernah membaca cerita "Merogol Murid Montokku", anda tentu tahu
bagaimana cara aku dapat melakukan oral seks dengan Lin. Sehingga aku menulis cerita ini, aku
masih belum melakukan persetubuhan sebenar dengan Lin. Setiap hari, aku hanya melakukan oral
dengan Lin atau menolong Lin masturbate. Itu saja. Baiklah, tanpa membuang masa, terus aku
menulis cerita bagaimana kawannya Ana boleh terlibat dengan hubungan antara aku dengan Lin.

Sebelum itu, aku berasa bangga kerana aku mendapat satu idea baru mengajarkan Matematik kepada
Lin. Sambil aku menjilat vaginanya, aku menyuruhnya membuat latihan yang aku sediakan. Aku
memberi Lin 10 soalan Matematik, setiap soalan yang dijawab betul, aku akan menjilat klitorisnya
selama seminit. Cara ini terpaksa aku lakukan kerana ibu Lin merungut tentang markah Lin yang
jatuh dari 85 pada ujian yang lepas ke 75 sahaja. Aku tidak boleh hanya mementingkan hubungan
seks aku dengan Lin kerana kalau aku tidak mengajar Lin dengan baik, ibunya mungkin akan
memecat aku dari terus mengajar Lin. Kalau macam itu, habislah RM 200 sebulan aku dan tiadalah
alasan lagi untuk aku melakukan oral seks dengan Lin.

Baiklah, kini aku mulakan cerita tentang Ana. Si Ana ini sebenarnya adalah rakan sekelas Lin. Ana
adalah kawan baik Lin di sekolah. Ini pun aku dapat tahu dari perbualan aku dengan Lin semasa
mengajar tusyen. Minggu lalu, Lin memberitahu aku bahawa dia telah memberitahu pengalamannya
oral seks kepada Ana. Tersirap darah aku semasa mengetahuinya! Tapi, aku tidak dapat berbuat apa-
apa. Untuk memastikan keadaan sebenar, aku pun bertanyalah apa reaksi Ana semasa
mendengarnya. Lin katakan bahawa Si Ana itu akan merahsiakannya. Selamat aku!

Lama kelamaan, aku pun mengetahui dari mulut Lin bahawa Si Ana itu sebenarnya suka membaca
novel cinta yang mempunyai unsur seks di dalamnya. Namun, Si Ana tidak pernah menonton VCD
lucah kerana malu hendak membelinya di kedai kedai. Aku menghidu satu peluang baru! Aku
menyuruh Lin mengajak Ana untuk sama sama menonton VCD itu semasa aku mengajar tusyen.
Jadi, Lin pun ajaklah kawannya Ana datang ke kelas seterusnya. Aku juga telah mendapatkan izin
ibu Lin untuk mengajar dua orang pada malam itu. Ibunya tidak kisah, dia kata lebih baik kalau ilmu
diajar kepada lebih ramai orang. Dia tak tahu niat buruk aku di sebalik kelas tusyen itu, hehehe.

Jam 7 pm Ana sampai ke rumah Lin. Aku melihat wajahnya, matanya besar, berkulit cerah dan tinggi
sedikit dari Lin. Kemudian, mata aku melirik ke potongan badannya. Lin mengenakan T-shirt
Mashimaro yang agak ketat. Jadi, bagi aku yang memang pakar ini, aku memang terkejut kerana
buah dadanya seperti telah berkembang sepenuhnya bagi gadis biasa. Aku agak dalam 36D saiz tetek
dia! Batang aku pun terus tegak kerana jarang aku jumpa gadis 14 tahun mempunyai tetek sebesar
Ana. Bayangkan, tetek Lin hanya bersaiz A cup, jadi aku memang tak dapat membuat breast fucking
dengan Lin.

Aku menunggu peluang yang baik untuk ibu Lin keluar dari rumah. Bapanya memang selalu balik
lewat, 10 pm baru sampai. Tapi, mak Lin kadang-kadang keluar, kadang kadang stay kat rumah.
"Lin, Mak keluar beli barang dapur kejap, kamu tolong jaga rumah! Cikgu, tolong saya juga ye, jaga
rumah!". Aku bersetuju saja. Padahal dalam hati aku, aku katakan aku akan jaga sebaik-baiknya dua
gadis di depan mata aku ini!

Selepas mendengar bunyi pintu ditutup, aku terus mengeluarkan desktop aku dan memasang VCD
lucah yang aku tonton bersama Lin dahulu. Aku memberikan dua tempat duduk untuk Lin dan Ana
di depan. Aku duduk di belakang menunggu saat yang tepat untuk aku jadikan Ana sebagai mangsa
seterusnya. Seperti biasa, aku akan bertahan 5 minit sehinggalah aku mendapati pernafasan Lin dan
Ana menjadi tidak menentu.

Kurang ajar, Lin telah meraba raba tetek Ana dan menjilat sebelah teteknya tanpa menunggu arahan
aku. Selepas itu, Lin menyuruh Ana untuk memasukkan tangannya ke dalam seluarnya dan
menggentelkan klitorisnya. Kemudian, Lin bersuara..

"Ha, cikgu, joinlah sekali!".

Tanpa pengetahuan aku, rupa rupanya Lin dah biasa melakukan semua itu dengan Ana. Dia katakan
dia tak boleh tunggu aku dari Rabu hingga Isnin untuk memuaskan nafsunya. Jadi, dia meminta
bantuan Ana. Kadang-kadang, kalau terdesak, Lin minta dipuaskan terus di tandas sekolahnya!

Aku pun tanpa membuang masa lagi menolong Lin meraba raba tetek dan menjilat tetek Ana yang
sebelah lagi. Memang luar biasa tetek Ana, bukan sahaja saiznya besar, putingnya juga lebih panjang
dan punat di teteknya sebesar saiz wang syiling 50 sen! Sambil aku menjilat tetek Ana, aku
melepaskan pakaian Ana satu demi satu. Akhirnya, selepas aku membogelkan Ana, baru aku perasan
bahawa pantat Ana bercukur habis, seperti bayi perempuan yang baru lahir! Ana katakan untuk
kebersihan!

Tak sanggup lagi aku melihat pantatnya yang botak itu, terus aku menolak Lin ke tepi dan aku
menjilat jilat pantat Ana. Lin pula aku gunakan jari aku untuk menggentel klitorisnya. Untuk
senangkan kerja aku, aku suruh mereka duduk dengan kaki bersila di atas kerusi untuk aku jilat
(Ana) dan gentel (Lin) sekaligus. Dalam seminit sahaja, Lin sudah klimaks dan jari aku basah
dengan cairan airnya.

Ana pula aku teruskan menjilatnya di sekitar klitoris, aku berhenti sekejap, nak ambil udara sekejap
sebab dia menjepit kepala aku lama sangat! Si Ana ini marah aku pula! Dia kata dah nak klimaks,
kenapa aku berhenti tiba-tiba! Aku pun macam orang bodoh terus menjilat semula vagina Ana.
Lepas 2 minit, Ana mendesah dengan kuat..

"Oh, teruskan, teruskan.. Ahh.. Ahh.. Ahh" sambil kepala aku dijepitnya lagi dengan lebih kuat! Aku
meminum semua cairan wanitanya, rasanya agak berbeza dengan rasa Si Lin.

Lepas itu, aku arahkan pula Ana untuk menghisap batang aku. Aku pun nak rasa juga mulut gadis
lain selain Lin menghisap batang aku! Memang sah Ana ini tak pandai menjilat. Seperti Lin pada
kali pertama, giginya sering terkena batang aku! Lama kelamaan, aku suruh dia hentikan sebab aku
tak suka cara dia hisap! Aku fast forward VCD itu ke tempat oral, dan aku suruh Ana ikut cara dalam
VCD itu. Si Lin yang dah sekali dapat klimaks tak puas lagi, dia menggentel gentel klitorisnya
sendiri sambil perhatikan Ana menjilat batang aku.

Ternyata Ana belajar dengan cepat. Dalam 5 minit, aku mula merasa ledakan yang akan terkeluar
dari batang aku. Aku tanyakan samada Ana sanggup meminum air mani aku, Ana kata boleh juga,
sebab tak pernah rasa. Aku pun tekapkan kepalanya ke batang aku dan aku pancutkan semuanya ke
dalam mulut Ana.

Si Lin memang gila, dia klimaks untuk kali kedua! Lepas itu, adegan VCD itu menunjukkan stail
fucking yang real, iaitu memasukkan batang ke dalam vagina. Aku memang tak rancang nak
masukkan batang aku, cukuplah oral sebab aku tak nak mengandungkan anak orang! Tapi, masa itu,
Si Lin yang baru habis klimaks itu tanya aku. Sebelum ini, sebelum sampai adegan itu, VCD itu aku
sudah turn off sebab dah habis oral aku dengan Lin. Tapi, oleh kerana hari ini kena layan 2 orang,
jadi aku pun ambil masa lebih lama. Lin kata dengan aku dia nak tiru cara dalam VCD itu. Aku
katakan kepada Lin..

"Kau sanggup ke serahkan selaput dara engkau pada cikgu?".


"Lin rasa selaput dara Lin pernah pecah dulu semasa menaiki basikal, masa tu habis seluar dalam
Lin ada kesan darah. Bila balik rumah, Lin tengok emak menangis, emak tanya Lin kenapa tak
berhati hati semasa naik basikal ke sekolah."

Ohh, rupanya Lin dah hilang selaput dara dia secara tak sengaja tanpa melakukan hubungan seks!
Jadi, aku pun tak fikir panjang terus suruh Lin untuk mengulum batang aku supaya naik kembali.
Memang susah sikit tapi lepas 3 minit sambil menonton VCD itu dan bentuk tetek Ana yang besar
itu, batang aku naik balik. Lin nampak bersemangat bila nampak batang aku naik balik. Dia kata
dengan Ana..

"Tengok, aku nak buat macam dalam VCD itu." Adegan VCD itu sedang menayangkan heroin fuck
hero VCD dengan heroin di atas dan hero terbaring di katil.

Dalam bilik itu, memang tak ada katil. Mana nak cari katil dalam bilik belajar? Jadi, aku pun
terlentanglah kat lantai. Lin pun datang dan cuba untuk duduk di atas batang aku. Oleh kerana itu
kali pertama Lin, agak payah untuk masukkan. Jadi, aku suruh Lin ubah posisi dan biar aku yang
control. Lin setuju saja.

Aku suruh Lin buat cara macam anjing mencangkung. Aku nak guna cara doggielah! Lepas itu, aku
suruh Ana basahkan batang aku dengan ludahnya. Aku pun menjilat jilat dahulu pantat Si Ana untuk
membasahkannya dengan air ludah dan pelincirnya sendiri. Kemudian, aku pun memulakan acara
aku.

Baru nak masuk 0.5 inci, aku merasakan sensasi luar biasa pada batang aku. Aku berhenti kejap
sebab Lin suruh buat perlahan-lahan. Aku cuba lagi 0.5 inci masuk, lepas itu keluar semula. Acara
masuk keluar perlahan lahan itu aku buat sebab memang syok sangat batang aku dijepit dalam
vagina Lin yang baru first time terima kehadiran batang. Aku juga tidak mahu terpancut terlalu
cepat. Sampai 3/4 batang aku masuk, aku merasakan ada sesuatu yang menghalang.

Rupa-rupanya semasa Lin cedera dulu, bukan semua selaput daranya hilang! Aku terus memasukkan
keseluruhan batang aku! Lin menjerit sakit, jadi aku pun hentikan sekejap dan meramas ramas
teteknya sambil menjilat jilat telinganya dan lehernya. Lepas itu, aku sambung balik, air semakin
membasahi vaginanya dan ini memudahkan aku untuk sorong tarik batang aku. Memang rasanya
lebih sedap dari dioral! Aku perlu berhenti sekejap dan membuatnya secara perlahan-lahan supaya
tidak klimaks awal.

Lin pula semakin hilang kawalan.. Matanya terpejam rapat dan mulutnya meracau, entah apa yang
dia cakap! Dalam 10 minit, Lin merapatkan kakinya dan batang aku seperti disedut ke dalam
vaginanya. Rupanya Lin dah klimaks! Bila batang aku disedut macam itu, aku pun tak bertahan
lama, akhirnya aku muntahkan air maniku di dalam sebab tak sempat keluarkan batang aku.

Nasib baik Lin baru sahaja lepas haid, jadi tempoh suburnya masih jauh lagi. Aku takut juga kalau
kalau Lin mengandung pada usia 14 tahun. Si Ana yang melihat itu juga nak rasa, tapi aku memang
tak bertenaga lagi. Aku kata kepadanya lain kali saja, tapi dia terus memegang batang aku dan
mengulumnya. Kali ini sedutannya sangat kuat seperti orang yang kehausan meminum Coca Cola
dengan cepat.

Batang aku yang dah kendur itu memang susah nak bangun lepas 2 round. Tapi, aku biarkan saja
Ana yang berkeras nak cuba naikkan batang aku. Biasanya, aku semasa paling kuat nafsu pun buat 2
round onani dengan tangan sendiri. Lepas itu, aku akan keletihan dan tertidur. Tapi, lepas 5 minit,
atas dorongan dari VCD dan hisapan Ana yang kuat tak berhenti henti, aku rasakan batang aku
mengeras balik.

Gila, bagaimana ini boleh terjadi? Ana tanpa membuang masa, terus memasukkan batang aku ke
dalam vaginanya. Berbeza dengan Lin, Ana sangat terburu buru dan terus memasukkan keseluruhan
batang aku ke dalam pantatnya. Dia menjerit kesakitan yang amat sangat sebab dia sendiri yang tak
boleh control diri dan terus memasukkan kesemua batang aku ke dalam vaginananya. Apa lagi, darah
pun mengalir keluar dengan lebih banyak berbanding Lin sebab Ana terburu buru sangat.

Aku pun arahkan Lin untuk menjilat jilat seluruh badan Ana sambil aku meramas dan menjilat
teteknya. Ternyata cara ini berkesan, perlu diingatkan sepanjang proses aku menjilat jilat itu, batang
aku tertanam di dalam vaginanya. Selepas beberapa lama, Ana mula fuck aku semula. Dia membuat
seperti sedang menunggang kuda dan "menunggang" vaginanya masuk keluar dari batang aku.

Si Ana ini memang orangnya tak sabar sabar, dia fuck batang aku tak lama. Dalam 2 minit saja, dia
telah orgasme dan menjepit batang aku. Batang aku basah tapi aku belum puas lagi. Dari
pengalaman aku, pernah sekali aku onani 3 round sekaligus dalam sejarah hidup aku. Itu semasa aku
mengintai orang mandi, 2 kali semasa mengintai, lepas itu balik bilik, terus onani buat kali ketiga.
Kalau batang aku mampu naik semasa kali ketiga, memang susah nak keluar air mani.

Si Ana telah orgasme buat kali kedua, tapi aku belum puas lagi. Jadi aku menyuruhnya berdiri di
dinding, aku nak cuba cara fucking berdiri. Dia yang keletihan nampaknya menolak. Sial, tadi dia
yang nak, sekarang dah puas, tak nak pula! Aku tak peduli, aku paksa dia, dan aku teruskan fuck dia
secara berdiri. Kali ini aku yang control acara itu.

Lepas 5 minit, tak dapat juga aku puas, padahal Si Ana lagi sekali orgasme. Orgasme kali ketiganya
membuatkan wajahnya memang nampak kelayuan. Dia minta Lin untuk gantikan sebab dia kata dia
sudah letih. Lin setuju saja, walaupun Lin dah orgasme banyak kali, tapi aku kagum dengan Lin
sebab dia buat secara perlahan lahan dan vaginanya yang tadi menghisap-hisap batang aku. Aku pun
teruskan dengan Lin.

Kali ini, aku buat cara meniarap. Aku baring di atas badan Lin dan maju mundurkan batang aku. Aku
teruskan acara fuck itu. Memang cukup lama aku buat. Boring dengan cara itu, aku buat doggie
semula. Lin orgasme kali keempat dan batang aku dijepitnya. Aku memang seronok sangat masa itu
tapi belum sampai tahap maksimum sebab lepas 2 kali, batang aku memang susah nak keluarkan air
mani.

Aku pun mempercepatkan sodokan aku ke dalam vagina Lin. Aku mula merasakan ada benda hangat
kat batang aku, dan akhirnya.. Serentak dengan itu, Lin orgasme buat kali kelima. Semasa dia
menjepit batang aku, sensasi aku memang menggila, lebih seronok dari tadi sebab kali ini pada masa
itu juga aku mencapai klimaks bersama sama Lin.

Selepas itu, aku memang tidak bertenaga lagi, kalau diikutkan hati, mahu saja aku tertidur di situ.
Tapi, aku teringat aku perlu switch off desktop aku dan kemas semula tempat itu. Selepas itu, aku
berpura pura meneruskan pengajaran semasa ibu Lin pulang dari kedai runcit. Aku pun senyum
kepadanya dengan muka selamba saja. Padahal, aku telah merobek dara anaknya!

*****

Aku sedia menerima komen, samada baik atau buruk cerita aku ini. Dan kepada Lin dan Ana, terima
kasih kerana menyerahkan kedua dua daramu kepadaku pada hari yang sama, aku akan cuba
puaskan kamu selagi tenaga aku mampu! Kepada anak anak dara, makcik makcik, kakak kakak atau
wanita yang ingin merasakan batang aku, bolehlah hubungi aku.
Tamat
Ditinggalkan Kekasih
Akhirnya aku pulang ke tanah air. Pulang kepangkuan orang yang aku sayang. Perkara pertama yang
aku lakukan sebaik sahaja kakiku menjejak bumi bertuah ini, aku menghubungi Suria. Tiada
jawapan. Kemana agaknya dia pergi?

Aku lihat jam ditangan, baru pukul 4.15 petang. Patutlah, mungkin dia masih lagi dipejabat. Ahh..
Takpe, aku nak buat supprise kat dia, fikirku lagi.

Selepas 3 bulan berlayar dilautan, anak-anak kapal ini dahagakan hiburan. Masing-masing mahu
mencari tempat untuk melepaskan nafsu serakah. Nafsu yang telah dikekang untuk tempoh waktu
yang agak lama. Ada juga pelacur-pelacur jalanan yang sudah sedia menunggu, tapi itu semua tidak
perlu. Aku cuma mahukan Suria, hanya dia yang aku rindu.

Dalam pada itu, banyak mata-mata yang memandang ke arahku. Mungkin kerana aku segak, dengan
pakaian seragam atau mungkin kerana aku yang berkulit sawo matang yang sah keturunan melayu.
Dalam aku mengelamun, sebuah teksi lalu dihadapanku. Aku terus menahannya dan sebentar
kemudian aku sudah berada dalam perut teksi, Pelabuhan Klang aku tinggalkan dan menuju pulang.

Tiada apa yang berubah, fikirku, sebaik sahaja aku melangkah masuk ke dalam apartmen itu.
Apartmen yang aku tinggalkan selama 3 bulan kerana pergi bertugas. Kerusi kayu jati beralas kusyen
bersarung putih itu juga masih berada ditempat yang sama, kerusi dimana aku menghabiskan saat-
saat indah bersama Suria, sebelum aku berangkat. Sunyi sepi.

Suria masih enggan mengubah suai letak perabut diapartmennya, mungkin dia mahu semangat aku
tetap bersama dia sepanjang ketiadaan aku. Maklumlah, kami yang sama-sama menghias apartmen
ini.

Katil besar dari kayu jati ditutupi cadar putih terhampar kemas. Tingkapku buka, membiarkan udara
segar dari hutan berhampiran masuk ke dalam bilik itu. Jam sudah pukul 5.30. Kejap lagi Ash akan
pulang dari kerja. Aku akan tunggu dia diruang tamu, di atas kerusi jati itu. Dan aku tidak bercadang
pun untuk menukar pakaianku.

Aku duduk bersendirian di situ, menunggu dan terus menunggu. Sebentar kemudian aku terdengar
bunyi di luar pintu. Dari bayang-bayang celahan bawah pintu, aku dapat melihat ada seseorang di
luar sana. Kedengaran kunci pintu dibuka. Suria melangkah masuk ke dalam tanpa menyedari aku
yang sedang duduk menunggunya..

"Hi.." Sapaku perlahan sambil tersenyum.

Suria terperanjat, segera dia menoleh. Mata kami bertentang. Dari mukanya, aku tahu dia sedikit
terkejut. Dia cuma diam, tidak bersuara. Dia terus melangkah ke pintu kaca untuk membukanya,
lantas melangkah keluar ke balkoni dan membuang pandangannya jauh ke banjaran Titiwangsa.

Hmm.. Dia marah pada aku lagi agaknya, bisik hatiku. Aku akui, malam terakhir sebelum kami
berpisah, memang ada sedikit pertengkaran. Aku tahu, tapi apa lagi yang boleh aku buat, sudah
kehendak tugasku begitu. Dia melangkah masuk kembali, menuju kedapur untuk mengambil air.

Aku perhatikan setiap langkahnya. Inilah yang aku suka. Setiap kali selepas aku pulang dari luar
negara, aku rasa sedikit asing dengannya. Seolah-olah baru kali pertama berjumpa. Seolah-olah aku
jatuh cinta sekali lagi dengan dia.

Semuanya jadi seperti baru. Walaupun kami lover, jarang sekali kami beromantik-romantik. Kami
lebih senang berlagak seperti dua orang sahabat karib. Dia keluar dari dapur dengan segelas
minuman ditangannya. Terus dia duduk di atas sofa bertentangan. Dia melihat aku. Aku tahu, dia
sebenarnya gembira, tapi cuma dia tidak tahu bagaimana hendak menunjukkan kegembiraannya itu.

Mungkin jangka waktu 3 bulan membuatkan kami menjadi segan. Sebab tiba-tiba, kami rasa malu,
rasa macam baru berkenalan dan bersua mata. Ahh.. Aku mesti mulakan sesuatu, fikirku.

Aku takkan habiskan petang indah ini dengan merenung dia, aku mahukan dia, aku rindukan belaian
dia, dan aku rindukan bau tubuhnya. Perlahan aku merangkak merapati dia. Pinggangnya kurangkul.
Dia masih senyap.

"Kenapa dengan awak ni? Senyap aje, tak rindukan saya ke..?" Soalku pada dia.
"Rindu.." Jawabnya ringkas.

Ahh.. Aku tahu. Perlahan aku ambil gelas ditangannya dan aku letakkan di atas meja. Sebelah lagi
tanganku mengelus-elus telinga dan rambut belakangnya. Aku menarik dia agar rapat denganku.
Sebentar kemudian, bibir kami bertaut. Hangat. Hebat. Seperti ciuman pertama. Bibirnya manis,
mungkin kerana air yang diminumnya tadi. Lidahku mula meneroka kawasan-kawasan yang lama
telah aku tinggalkan. Dia juga tidak kurang hebat, melawan. Enggan mengalah. Lama juga kami
berkucupan, hampir-hampir lemas tidak boleh bernafas.

Kami berhenti seketika. Mengambil masa untuk merenung ke dalam mata masing-masing. Aku perlu
tahu, sekiranya kasih yang aku tinggalkan 3 bulan lalu masih lagi ada di situ. Dari renungan
matanya, aku dapat melihat ia masih lagi menyala. Terima kasih.. Bisikku dalam hati.

Lantas aku mencium kedua kelopak matanya. Sebagai tanda terima kasih, kerana matanya yang
tidak pandai menipu. Terus aku kucupi seluruh wajahnya. Dahinya, pipinya, dagunya, dan bibirnya.
Tanganku mula memainkan peranan. Membuka satu persatu kurung Suria. Segera aku lucutkan. Aku
campakkan jauh kebawah meja sisi. Seluar dalamnya warna merah itu juga sudah bertompok dengan
basahan.

Arghh.. Stim gila aku dibuatnya. Puting teteknya kugigit lembut. Dan aku mainkan lidahku
disekelilingnya. Sambil tanganku meramas-ramas payu daranya yang keras dan padat. Suria
mengeluh kesedapan. Sudah lama aku tidak dengar suara mengerang begitu. Perlahan aku turun
kebawah, menyembamkan wajah ku ke cipapnya. Panas. Dia mendengus kasar, menahan nikmat.
Lidahku ganas bermain di situ.

Kemudian, kakinya kuangkat. Aku menjilat-jilat disekitar lubang farajnya. Terkemut-kemut aku lihat
dia menahan kesedapan. Sambil itu lidah ku menguis kelentitnya, menjilat dan menghisapnya. Suria
terkinjal-kinjal. Punggungnya terangkat-angkat.

Diusap-usapnya lembut. Aku mengerang kesedapan, kerana geselan. Suria menggigit manja. Stim
giler. Aku rindukan belaiannya. Selalunya Suria yang aku fikirkan bila aku melancap. Kadangkala,
pelacur-pelacur dibekalkan di atas kapal itu. Mereka berparti, melihat tarian bogel, menonton
wayang lucah dan akhirnya mabuk dan berpesta seks. Aku pula lebih selesa berkurung dalam
kuartersku, bersendirian dan memikirkan Suria.

"Sambung balik.." arah Suria semula sambil tangannya memberi isyarat menyuruhku berundur.

Aku tersenyum pada Suria. Begitu juga dia. Perlahan aku hampiri dia. Aku menarik tangannya. Dia
berdiri dan terus merapatkan tubuhnya ke tubuhku.

"Game's over.. Now, you are all mine.." Bisikku kepadanya.

Aku pimpin tangannya menuju ke piano yang terletak di hujung ruang tamu, ditepi pintu sliding.
Aku terus mendukung Suria, membaringkan dia di atas piano. Perlahan badannya kuraba.

Cahaya matahari petang yang menembus masuk melalui langsir kain rayon berwarna putih yang
nipis dan lembut itu tersimbah ke atas badan Suria. Suria mengerang kenikmatan. Dadanya turun
naik. Nafasnya kencang.

Aku memanjat naik ke atas piano. Sekarang, aku berada di atas badannya. Aku renung wajahnya.
Taste aku. Berkulit cerah, berambut lurus. Matanya yang sedikit besar ditambah dengan keningnya
yang tebal betul-betul seksi pada pandanganku. Matanya sudah kuyu. Mungkin menunggu aku untuk
terus mengemudi bahtera kami.

"Kenapa awak senyum?" tanya Suria sengih kerang.


"Takde apa-apa.. Saya sayang awak.." balasku.

Lubang farajnya becak. Jariku perlahan bermain-main dikawasan itu. Kemudian disusuli dengan
lidah dan mulutku. Suria mengeluh kesedapan. Aku rapatkan kontolku ke dalam lubang cipapnya.
Terkemut-kemut aku rasa.

"Gently ok.." pintanya sambil mengigit dadaku.

Aku angguk. Aku tahu, dia mahukan koteku, seperti juga aku setia dengan mahukan cipapnya. Aku
menolak kejantananku perlahan dan cepat keluar dan masuk. Berkerut wajah Suria menahan
kesedapan. Aku berhenti seketika. Sebentar kemudian, aku cuba lagi. Kali ini berjaya. Perlahan-
lahan aku menolak seluruh kejantananku masuk ke dalam lubang nikmatnya. Sedap. Hampir-hampir
aku terpancut. Tapi aku tahan.

Aku meneruskan gerakan. Keluar masuk. Bergegar juga piano itu dibuatnya. Kami berdua
mengerang kesedapan. Kaki Ash yang kadangkala tertekan kekunci piano secara tidak sengaja,
menghasilkan bunyi yang menghairahkan. Seolah-olah bunyi piano yang dimain secara rawak
bersatu dengan bunyi desahan dan erangan kami. Seperti aku dan dia, bersatu, in rhythm.

Aku menciumnya bertubi-tubi. Aku gigit lehernya. Aku suka membuat begitu. Kerana lehernya yang
cerah, bila digigit begitu, ia akan meninggalkan kesan merah/lebam. Pada aku, aku telah tinggalkan
'tanda' pada dia, menandakan dia adalah milikku, selamanya.

Aku meneruskan gerakan. Badan kami dibasahi peluh. Licin rasanya. Aku mahu lihat wajah suria
yang ayu itu puas-puas. Rindu. Mungkin malam karang atau esok pagi atau mungkin sekejap lagi
kami akan buat lagi dalam posisi lain.

"Ahh.. Sedap.. Laju lagi.." rayunya.

Aku lajukan gerakan. Kulihat, Suria sedikit menggigil kerana menahan nikmat yang amat sangat.
Mulutnya meracau-racau kesedapan..

"I'm cumming.."

Aku hentak sedikit kasar. Sengaja mahu menambahkan nikmat. Akhirnya aku menghentak
kejantananku dalam-dalam ke dalam lubang cipap Suria. Suaranya menjerit kuat. Suria mengerang
keras menerima jantanku yang keras dan tegang.

"Ahh.. Ahh" Serentak kami berdua mengerang.

Aku pula dapat merasa liang nikmatnya dan mengeluarkan air benihku hingga ke titisan yang
terakhir.

Kami tersenyum kepuasan. Keletihan. Terdampar di atas piano. Aku berbaring disebelahnya. Sebelah
tanganku meramas buah dadanya. Aku kucup pipinya. Aku ucapkan kata sayang pada telinganya.
Bila kami sudah boleh bernafas seperti sedia kala..

"Apa jadi sepanjang 3 bulan nih..?" soalku padanya..


"Hmm.. Let see.." Katanya terhenti seketika sebelum menyambung cerita. "I nak split dari you. This
is our last episode of making love.. I have met my new love selama you takde.."

Bagaikan nak pecah anak telinga bila mendengar kata-kata Suria. Mulutku melopong memandang ke
wajahnya. Tidak percaya walaupun aku baru sahaja bersetubuh dengannya. Tidak percaya yang Suria
mahu meninggalkan aku dan mendapatkan pakwenya.. lebur..
Tamat
Balun Anak Bos Aku
Pada suatu hari waktu itu nadia tidak kesekolah kerana terjatuh dari basikal yg mengakibatkan
kakinya luka sedikit. Dan hari itu juga nasib aku amat baik kerana ayah dan ibunya telah ke KL bagi
urusan perkahwinan salah seorang ahli keluarganya dan juga pada hari itu kedua org gajinya balik ke
kampung. Maka tinggalah aku dan nadia sahaja dirumah.

Peluang ini tidak aku biarkan berlalu, dibenak kepala aku anak raja ini mesti aku dapat hari ini.
Berputar putar kepala aku mencari idea bagaimana menarik nadia utk bersembang dengan aku.
Akhirnya aku mendapat satu idea kononya aku hendak melihat luka dikakinya.

Nadia yang pada ketika itu hanya memakai baju tidur berwarna putih yg jelas menampakan seluar
dalam serta bentuk tubuh badannya jika di sinari oleh cahaya matahari pagi. Aku memanggil nadia
dan kataku aku nak melihat luka dikakinya. Nadia tidak banyak bersoal dan terus dihulurkan kakinya
kepada aku. Tanpa banyak bicara aku memegang kaki nadia sambil mengurut ngurut bahagian tapak
kakinya. Dan aku berpura pura mengatakan kesian dan macam macam lagi utk menyakinkan dia yg
aku ini baik terhadapnya.

Mula mula aku urut sambill menggaru tapak kakinya bagi menimbulkan kegelian dan memang benar
dia kegelian tapi masih tidak berganjak dari aku, terus aku mengusap betisnya dan aku hingga
sampai ke peha. Dia tersentak dan mengatakan yg dia hanya sakit di kaki sahaja tapi aku beritau dia
yg mungkin bhg peha dia juga akan sakit jika tidak di gosok.

Setelah dia yakin dengan kata kata aku tadi maka aku teruskan mengusap peha nya dan sekali sekali
aku sentuh kemaluanya dan sengaja juga aku jolokan jari aku ke lubang juburnya. Walaupun pada
ketika itu dia memakai seuar dalam. Aku melihat dia merasa sesuatu kelainan dan kemungkinan dia
juga ingin tau apa yg aku nak lakukan terhadap dirinya.

Batang aku tamat keras sekali ketika itu, lalu aku katakan kpd nadia dia perlu membuka baju dan
seluar dlm nya kerana kalau tidak luka nya tadi akan merebak ke badan. Dipendekan cerita setelah
hampir 2 jam aku memujuknya maka diapun mengikut apa yg aku katakana. Maka terserlahlah
dihadapan aku sekujur tubuh anak gadis sunti berusia 10 tahun dalam keadaan berbogel.

Teteknya yg hanya sebesar duri kekabu itu ku usap perlahan lahan dan sambil itu ku gosok juga
pantatnya yg tidak ada seurat pun bulu. Dia diam sahaja tapi aku tau dia suka. Pendek kata apa
sahaja yg aku lakukan dia hanya diam. Aku pun menyuruh dia meniarap sambil mengangkat sedikit
punggung nya, apa lagi terus ke hulurkan lidah aku masuk ke lubang juburnya, aku jilat juburnya
sahaja selama 10 minit sambil menggetel kelentit nya. Pada ketika itu aku melihat kakinya bergerak
gerak tanda kegelian lalu aku Tanya kepadanya sedapke apa yg aku lakukan ini, dia hanya
menggangguk tanda bersetuju.

Selepas menjilat juburnya aku menyuruh dia terlentang sambil aku ambilkan kusyen utuk mengalas
tubuhnya, nah pada ketika itu aku dapat melihat sepenuhnya lubang pantat nadia yg begitu indah
sekali dan kemerahan. Aku terus menjilat sambil tangan aku menjolok masuk ke lubang juburnya,
dia dia tapi seronok aku rasa.
Setelah aku benar benar pasti maka kutanyakan kepadanya bolehtak aku membuka seluar aku, dia
diam.. Aku terus membuka seuarku dan tertegaklah batang aku sambil kutunjukan kepadanya. Aku
katakana yg aku akan masukan batang aku ini ke juburnya, kali ini dia mengganguk.. Tanpa
berlengah kutusukan btg aku ke lubang nikmat itu tetapi hanya kepala takuk aku sahaja yg masuk,
walaubagaimanapun aku dapat rasa kemutan lubang nikmata anak raja ini.

Oleh kerana aku terlampau stim air mani aku keluar dengan cepatnya menembusi masuk ke jubur
nadia. Tewas aku kali ini dengan gadis 10 tahun yang aku rasa masih mau adingan ini dipanjangkan.
Aku beritau nadia nanti sekeja lagi aku akan buat lagi benda ini dia menganguk dan jelas aku lihat
dia mengaharapkan peristiwa yg tak pernah dialaminya itu berulang sebentar lagi. Aku menyuruh
nadia masuk ke biliknya dan mandi kerana kataku aku akan keluar utk mengambil ABG dan adiknya
disekolah.

Jam 4 Petang

Seperti biasa ketiga tiga anak raja ini akan kesekolah semula dan pada ketika itu org gajinya yang
baru balik sedang sibuk mengemas di dapur dan aku duduk di meja sambil minum dan berborak
dengan makcik yang aku panggil mak jah. Sementara anak org gaji itu tidur mungkin keletihan.

Apa yang aku sangkakan pagi tadi memang benar, aku melihat nadia keluar masuk dapur dan sekali
sekali memandang kearah aku dia seolah olah cuba memberitau aku yang dia menunggu aku.

Spontan batang aku segar semula, oleh kerana aku biasa dengan keluarga di raja ini maka kebebasan
aku didlm rumah juga tidak terhad, dengan berpura pura utk menonton TV aku kini telah berada di
ruang tamu rumah tersebut, jaraknya dari dapur tidaklah jauh tetapi ruang makan yang besar telah
memisahkan mak jah dengan aku, ertinya diatak akan dengar apa yg berlaku di ruang tamu, dan
kebiasaanya mak jah tak akan ke ruang tamu ini sekiranya tidak ada keperluan dan mak jah juga
akan tidur selepas mengemas.

Nadia duduk diatas sopa dan kali ini dia memakai seluar blouse berwarna coklat. Aku terus duduk
disebelahnya sambil tangan aku mengusap telinga nya. Dia diam, aku suruh dia berbaring di sofa
dan aku meriba kaki nadia, kuusap dan ku cium kakinya sambil menjilat serta menyedut ibu jari kaki
nadia. M

emang dia memang bersedia jerana kali ini aku lihat dia tidak memakai seluar dalam, aku mulakan
dengan menjolok jolok lubang juburnya kerana aku tau nafsu dia datang dari situ, setelah beberapa
minit aku suruh nadia berdiri dan menonggeng dihadapan aku maka kali ini kedua dua lubang nadia
tersembul di hadapan mata aku.

Aku jilat aku hisap dan aku sedut pantat dan lubang juburnya, dan kali ini aku tidak lagi teragak
agak utk menjilat kelentit kecil anak raja ini. Nadia merintih kecil sambil menolak pantatnya ke
mulut aku. Reaksi ini membuatkan aku lebih tercabar, ertinya anak raja yg berumur 10 tahun ini
sedang dilamun nikmat yang amat sangat.
Aku terus membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku, sambil menyuruh nadia berpusing
dan duduk untuk mengulum batang aku, nadia tidak membantah sambil membuka mulutnya menati
batang aku menerjah masuk. Selepas batang aku beremdam didalam mulutnya utk beberapa ketika
aku menyuruh nadia berdiri semula, dan aku mengucup bibirnya yang penuh dengan air mazi aku,
nadia membiarkan sahaja apa yang aku lakukan dan ini membuatkan aku benar benar selesa.

Ku kulum lidahnya, mencium pipi dan menggigit manja hidung nya sambil tangan aku mengorek
pantat nadia yang telah ada sedikit air. Aku mengangkat nadia untuk duduk diatas ribaan ku, dengan
keadaan terkangkang diatas ribaan aku pantat nadia terbuka sedikit, dan ini menyenangkan aku
untuk memasukan batang aku ke dasarnya. Yang pasti hampir separuh btg aku berada didalam pantat
anak raja ini, aku dapat melihat bagaimana dia mengetap bibirnya tanda sakit, aku lantas mencium
manja mulutnya danbertanyakan adakah dia merasakan kesakitan itu, dia mengganguk, aku katakana
adakah dia suka atau mau aku berhenti dan kali ini dia membuka suaranya dengan mengatakan
jangan berhenti.

Tetapi posisi sebegini tidak aku gemari kerana bimbang pantat nadia mungkin akan pecah lalu aku
menyuruh dia menonggeng semula. Hampir setengah jam aku menghayun pantat nadia dengan
seluruh batang aku telah menembusi dasar pantatnya, berulang kali ku dengar nadia merintih
kesedapan walaupun nikmat itu masih belum dia ketahui sebenarnya, aku klimaks sekali lagi. Nadia
pula kelihatan sedikit pucat kerana keletihan menonggeng tadi ataupun kesakitan di pantatnya.

Setelah selesai adingan tadi akupun menyuruh nadia mandi dan membersihkan sedikit darah yang
mengalir dan aku mengemaskan semula diri aku untuk pergi meninggalkan sebuah kisah yang amat
aku ingati dalam hidup aku ini.

*****

Peristiwa ini berulang hampir setiap hari yang setelah nadia membuat keputusan untuk tidak lagi ke
sekolah pada waktu petang dengan alasan dia tidak berminat utk bersukan lagi. Dan nadia telah
menjadi tempat aku melepaskan nafsu aku selama hampir 9 bulan sebelum aku berpindah semula ke
kuala Lumpur. Kini dia berusia 20 tahun dan aku 38 tahun, namum aktiviti aku membelasah pantat
budak semakin menjadi jadi.
Tamat
Adik Angkatku

Ini adalah cerita bagaimana bermulanya kehidupan aku sebagai seorang lelaki yang hobinya
melakukan hubungan seks. Pada masa itu, aku mempunyai seorang adik angkat yang bernama Abby
(masih kekal sampai sekarang). Personaliti dia yang sosial membuatkan dia menjadi sasaran yang
sempurna untuk menjadi teman tidur aku di Sarawak. Muka dia ni biasa sahaja tetapi dia mempunyai
3 kelebihan yaitu susuk badan yang mantap alaala Cameron diaz, kulit yang putih kemerahan, dan
bibir yang sangaatt seksi. Apabila dia bercakap, aku seringkali mengambil kesempatan melihat dua
ulas bibir nya yang berwarna pink dan tampak sentiasa kebasahan gitu sambil berangan2 alangkah
indahnya jika boleh merasa bibir yang menawan itu dengan bibirku, dan bertambah indah lagi
andainya bibir itu mengulum lembut batang pelirku yang keras.. Aku tak boleh berangan-angan aje,
aku mesti bertindak.. Aku pun mengaturkan satu rancangan. Pada tanggal 31 Ogos 20XX, aku
mengajak Abby dan kawan-kawan perempuannya berkelah di Pantai Damai dengan 3 orang kawan
aku. Sengaja aku ajak picnic agar aku boleh menunjukkan susuk badan aku yang takde laa tough
sangat tapi agak seksi jugak ni pada Abby. Lagipun, agar Abby lebih cepat letih dan mengantuk pada
malamnya kang. Sewaktu kami bermandimanda, aku cukup geram melihatkan dua buah dadanya
yang cukup berisi di sebalik bajunya yang basah. Pada malamnya, kami menempah dua buah bilik di
hotel Harbour View, satu untuk lelaki dan satu untuk perempuan. Ini semua sebagai cover je.. Time
tu, baru pukul 10 malam, so member2 aku ngan member2 Abby pun bercadang pergi ke pub untuk
berhibur. Tapi aku memberikan alasan aku nak check tengok keadaan bilik dengan Abby, lepas tu
nanti jumpa kat sana. Abby mengikut aja.. Bilik 128, aku masuk ngan Abby dan aku buat tengok-
tengok fasiliti yang ada, manakala Abby bukak TV lalu duduk di atas katil. "Emm.. Ok laa enggak
hotel ni, semua ada.." kata aku. "Aah, ok je.." balas Abby plak "Aduh.. Letih laa hari nie kan.." keluh
aku sambil membaringkan badan aku di sebelah Abby dengan kaki aku berjuntai di kaki katil. "Abby
taknak baring kejap ke?" umpan aku.. "Emm.. Letih enggak ye.." kata Abby sambil baring lalu
menggeliat kecil, membuatkan breast nya tampak menonjol sekali.. Aku tak tahan lagi, maka aku
pun bingkas bangun dengan bertongkatkan siku kiri aku lalu memandang ikan yang termakan umpan
aku ni sambil membayangkan keenakan rasanya yang bakal aku nikmati sekejap lagi. "Kenapa
tengok orang camtu?" tanya Abby.. "Abby pernah kissing tak?" tanya aku. "Tak.." jawab Abby
perlahan.. Mukanya dan blushing.. Cute betul melihat mukanya putih kemerahan-merahan.. "Kita try
nak.." umpan aku lagi.. Sambil mendekatkan muka dan badan aku ke arahnya.. "Taknak laa.." jawab
Abby sambil cuba menahan dada aku dengan tangannya "Alaa.. Kiss je.." pujuk aku lagi sambil terus
merapatkan lagi badan aku ke badannya perlahan-lahan.. "Taknak laa.." kata Abby lagi.. Walaupun
kata taknak tapi tangannya tak lagi menahan dada aku tapi cuma sekadar menyentuh lembut je.. Aku
pun tak lepas peluang terus menghalakan bibirku ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu
lalu mengucup bibir pinknya yang sangat lembut itu. Aku dapat merasakan kenikmatan yang amat
sangat, lalu terus mengucup dengan lebih rakus. Aku juga dapat merasai nafas Abby yang lembut
dan hangat. Makin lama, nafas Abby dan nafas aku makin tak keruan. Kami terus balas membalas
ciuman dengan penuh ghairah. Batang pelir aku semakin mengeras di dalam seluarku. Aku tak sedar
apa yang terjadi, tapi tiba-tiba je kaki kami dalam kedudukan melakukan seks dengan aku berada di
tengah manakala kaki Abby sedikit terkangkang. Lalu aku pun menggerakkan punai aku seperti
keadaan fucking. Aku menggesel-geselkan kote aku yang tegang itu ke arah cipap Abby. Aku tengok
Abby memang sudah stim giller dengan matanya terpejam dan tangannya meraba-raba badan aku
dengan bernafsu sekali. Nafasnya semakin kencang sekarang dan dadanya berombak-ombak maka
aku pun memulakan Step yang ke-2 yaitu payudara nya laa.. "Abang pegang breast Abby yek.."
tanya aku "Jangan laa.." kata Abby lembut. Ah.. Aku tak kira, aku pegang enggak breast kiri dia
dengan tangan kanan aku. Lembut betul.. Aku ramas dengan lembut sambil terus mencium-cium
bibir nya.. Makin lama, breastnya makin mengeras dan padat, aku tukar ramas breast kanan dia plak
sambil terus menikmati bibir nya.. Bila tetek sudah padat sangat aku menghentikan ciuman di bibir
lalu memulakan ciuman di breastnya.. Aku menggigit kecil di bahagian tengah yang aku agak puting
nya berada, bosan dengan halangan bajunya, aku lantas mengangkat bajunya ke atas, maka
tersembul laa dua buah gunung putih yang berbalutkan coli berwarna putih. Perut Abby sungguh
putih bersih sekali. Aku pun mula meremas-remas teteknya dan mengigit puting yang masih
beralaskan colinya.. Sungguh seronok sekali melihat pemandangan yang amat menakjubkan tu. Tapi
pasti nya lebih seronok melihat gunung itu jika tiada apa apa halangan maka aku pun mencari2 pin
untuk membuka coli di belakang Abby, Abby nampaknya sudi kerana dia membalikkan sedikit
badannya ke kanan agar aku senang membukanya.. Nah.. Satu pemandangan yang amat indah sekali.
Sukar untuk dilafazkan dengan kata-kata.. Aku tak membuang masa lalu mula meremas-remas kedua
buah gunung putih itu. Putting nya yang berwarna pink itu aku main-mainkan dengan jari telunjuk
aku dengan melakukan pusaran di sekelilingnya. Lepas tu, aku gentel-gentel, dan aku tarik-tarik..
Ah.. Abby mengerang kenikmatan.. Tapi perlahan aja, sebab dia masih malu dengan aku. Aku jilat
puting nya, kemudian aku gigit sampai puas. Merah-merah breast dia aku kerjakan.. Ahh.. Ahh..
Seronok btul.. Mendengar erangan dia yang semakin kerap. Puas hati dengan step ke-2 aku
memulakan step ketiga iaitu cipap nya.. Aku terus membuka zip seluar jeans levi's nya. Zruup.. Lalu,
terserlah lah underwear putihnya yang sudah bsah kuyup kat bahagian bawah sampai sudah nampak
jelas pussy nya.. Aku rasa dia sudah klimaks sekali time aku kerjakan payudara dia.. Aku pun
menarik keluar seluar jeans Abby.. Abby pun turut berkerjasama dengan bangun sedikit untuk
memudahkan kerja aku. Peha dia, fuuh.. Putih betul.. Aku pun meraba-raba pahanya yang lembut tu..
Bila aku nak bukak underwear Abby, tangan nya tiba-tiba menahan bahagian atas underwear dia..
"Jangan laa bang, sudah laa tu.." Rayu Abby. Aisey, camne ni, takkan dia sudah insaf kot.. Alaa..
Dari tadi kata jangan2 tapi bagi enggak, aku pun tak peduli jugak, aku taknak laa bukak kasar so aku
pun, selak laa bahagian bawah dia lalu terus menjilat2 alur nya yang memang sudah lencun giler..
"Ahh.." erang aby lagi.. Dia sudah tak tahan nampaknya, lalu tangannya memegang kepala aku
seperti menyuruh aku membenamkan lagi lidah aku ke dalam alurnya.. "Jilat aje ye bang, tapi jangan
sampai masuk anu abang yek.." kata Abby lalu baring kembali ke katil "Emm.." Aku sekadar jawab
emm je, emm tak semestinya bermaksuk ya kan? No way!! Aku takkan lepaskan peluang keemasan
ni.. I'll never waste this opportunity.. Aku pun menyambung meratah cipap dia.. Dinding kanan,
dinding kiri, atas, bawah, semua aku servis.. Time kat bahagian atas, aku terjumpa kelentit dia. Aku
pun membelasah sepuas-puasnya.. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Abby
mulai basah aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentelgentel puting teteknya. Tiba-tiba,
sedang tengah sedap menjilat, Abby meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga
habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Aku mengambil kesempatan ini
untuk merasa air madu cipap seorang wanita buat pertama kalinya.. Rasanya agak payau, masin pun
ada. Aku agak itulah pancutan klimaks Abby.. "Ahh.. Ah.. Ah.." erangan lembut Abby membakar
semangat aku. Aku teruskan servis aku. Kali ini dengan tangan telunjuk aku memasuki pussy Abby..
Aku tak boleh masuk dalam sangat sebab ada daging lembut yang menjadi halangan.. Selaput dara,
so aku still memain kat area luar je.. Sekali sekala aku meraba-raba peha dan teteknya.. Kelentitnya
aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan
terangkat kekejangan. Aku tak boleh buang masa lagi, aku pun mula membuka seluar aku. Ting!!
tercacak keluar laa tiang bendera aku yang berukuran 7 inci ni.. Aku pun memasukkan kepala pelir
aku ke dalam sampai menyentuh selaput dara Abby.. Aku main2 kat situ dengan gentleman dulu agar
pelir aku biasa dengan keadaan kat dalam.. Bila sudah biasa, aku pun memulakan proses perasmian
pemecahan dara adik angkat aku dengan menyorongkan senjata aku ke dalam lagi.. Sekali hentak,
terasa ada halangan.. Hentakan kedua, aku berjaya memecahkannya.. "Aaahh.." erang Abby,
entahkan sakit entahkan seronok.. Aku pun takde masa untuk memastikannya kerana aku sendiri
sedang sibuk menikmati satu kenikmatan yang amat sangat.. Sebaik sahaja pintu syurga kenikmatan
itu terbuka, aku pun tekankan batang aku sampai ke pangkal kemaluannya.. "Aghh.. Emm.. Ahh.."
jerit Abby lagi.. Aku berhenti sekejap, sebab terasa macam nak terpancut sangat sudah. Aku
mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan sudah agak OK, aku mula mendayung, atas
bawah.. Slow and steady. Kote aku menerjah masuk dan keluar, kemudian memainkannya ke atas
dan ke bawah.. Naik dan turun.. Berulang kali. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, sukar
nak diungkapkan dengan kata-kata.. Sememangnya syurga duniawi.. Aku sorong tarik kemaluan aku
dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup
indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan
Abby memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti
rentak dayungan. Terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju
dengan suara yang makin kuat, dan aku rasa macam sudah nak terkeluar aku lajukan lagi dan
sekuatkuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan
Abby yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya. Ahh.. Aku sungguh puas hati
dengan hasil lumayan aku itu.. Lepas klimaks sekali, aku rilek dulu sambil meneroka segenap tubuh
badan Abby sepuas2 nya.. Lebih kurang 5 lepas tu, aku suruh adik angkatku tu blowjob konek aku
sampai keras.. sudah keras, aku balun lagi cipap dia.. Second time ni, lagi lama aku tahan.. Malam tu
aku main 4 round.. Best siott.. Banyak lagi cerita nak aku ceritakan tapi lain kali laa plak ye, ada
cerita pasal masa aku main guna gambir sarawak, buat kat tangga, layan pil, dan sebagainya. Pada
mana-mana aweks yang nak merasa sentuhan erotik seorang gentleman, kontek laa aku kat 17tahun
ni.. aku prefer orang kuala lumpur, kuching, sebab aku biasa ngan area tuh.. Jangan malu-malu, aku
tak kecoh punya..
Tamat
sedapnya Wanita Gemuk
Pengembaraan Abang N berkembang dalam dunia chatting. Kawan/partner tidak mengira usia dan
status. Pokoknya siapa sahaja yang berhasrat dan berkeinginan menjadilah.

Pernahkah dengar ungkapan begini: "Kalau seseorang sayangkan seseorang, maka dia akan lakukan
apa juga demi mempertahankan perhubungan mereka. Dan kadang-kadang timbulnya benci. Bila
sudah benci, dia akan lakukan apa jua demi untuk memperlihatkan kebencian atau menimbulkan
kebencian yang mendalam."

Yer ker? Aku tidak menafikan. Kita juga perlu faham dan menerima kenyataan. Tidak semua orang
suka pada kita. Tidak semua orang ada taste pada kita. Ada waktunya kita repell-tidak memerlukan
kawan yang kita rasa tidak sesuai untuk kita rapat. Kawan membawa maksud lain. Sahabat juga lain.
Kawan dan sahabat sebenarnya tidak sama. Renungkanlah.

Dalam kehidupan realiti, kita tidak terlepas dengan semua perasaan dan sikap itu. Kasih, sayang,
cinta, benci, dendam, sedih, marah, gembira, seronok, sebak, hiba, bengang, geram, kecewa, resah,
gelisah, risau, harap, cemburu, bertanggung-jawab, bersemangat, ego, emosi, hipokrit, berlagak,
sombong, materialistik, keras hati, memaafkan, sesal, berani, rindu, jujur, ikhlas, lara, bersalah,
malu, segan, pesimis dan bermacam-macam lagi ikon yang mendampingi kehidupan manusia.

Barangkali kita boleh berkata untuk mengikis perasaan dan sikap yang tidak molek seraya
mendominasikan diri mengungguli mahmudah, tetapi kita perlu sedar sebenarnya kesemua perasaan
itu ada dalam naluri kita sebagai seorang manusia. Kita tetap manusia yang memiliki semua sifat-
sifat yang jelek. Manusia yang baik juga mempunyai perasaan dan sikap yang tidak baik dalam
sesuatu masa.

Hasil dari chatting aku mengenali wanita ini. Dia seorang andartu. Usia sudah mencapai 46 tahun.
Orangnya gemuk dan rendah. Memang lahiriahnya gemuk tetapi mindanya open minded dan
sporting habis. Dia bekerja sebagai seorang kerani disebuah majlis perbandaran. Perutnya
membuncit. Tidak lembik dan posisi perut gelebeh sedikit. Cipapnya tembam tetapi kecil dan
tersorok dibawah lipatan perutnya. Nice dengan clitnya yang terjulur macam perempuan tidak
bersunat.

"Rugi I.. Dah 46 tahun usia I, barulah I tahu sedapnya making love nie," kata Azah menyesali masa-
masa silam yang telah dilaluinya, "Awal tahun nie I lost my virgin. Pun tak sangka boleh lost virgin
to my music teacher. A divorcee of my age too."
"Oo gitu, You had a nice fuck?" tanyaku sengih sambil meramas buah dadanya yang masih keras.
Besar dengan puting cokelat muda sebesar duit siling lima sen.
"I dunno but I tau I lost my dara sebab kote bf I masuk dalam cipap I," kata Azah mengerang
menceritakan sedang buah dadanya kuramas dan kelentitnya kujilat, kuhisap senang.

Tanganku meramas punggungnya yang lebar sambil mengigit-gigit manja perlahan menaikkan
syahwat Azah. Azah mengeluh, mengerang keras.
"Huu.. Nicee.. N.. Nicee.. Lick it," renggek Azah mengejangkan tubuhnya.
"Hmm wangi.. Cipap you Zah" desir Abang N menyembamkan wajahnya ke cipap Azah.
"Wow.. Wow.. Urghh..," Azah mengeliat bila sentuhan lidah ku mula berada di liang dan lurah
cipapnya yang belendir.

Azah menjerit-jerit bila lidahku bermain dalam lubang cipapnya.

"Oo n.. Nice.. Sedapp nn.. Good.." kata Azah merapatkan cipapnya ke mukaku.

Aku meneruskan rondaanku di cipap Azah. Perutnya yang buncit terhinggut-hinggut. Dia mengerang
kuat dengan nafasnya besar dan dadanya kencang.

"You're swit. Sape kata gemuk tak cantik dan lawo. I lihat cantik dan cipap you kecil jer Zah.."
kataku memuji sambil meramas dan mengurut tundunnya yang tinggi dan tembam itu. Aku melapik
bantal ke bawah punggung Azah. Farajnya jauh ke bawah.

"You tak rasa sakit Zah dalam kedudukan ni?" tanyaku bersedia untuk mengongkek Azah. Azah
lemas dan mengeleng kepalanya.
"Selesa untuk menerima zakar you N. Hmmhh boleh ke masuk-besar kote u" Azam senyum sambil
memegang batang zakarku dan meletakkan ke bibir lubang farajnya.
"Azah. I nak masukkan kote I ke lubang cipap you. Izinkan I," aku memberi salam sambil
memainkan kelentit Azah dengan kepala koteku yang mengembang bagai kepala ular tedung.

Azah memegang tanganku. Dia angguk perlsahan sambil melelapkan matanya. Dia memasukkan
kepala kote ku..

"Hmm.. Aduh.. Aduh.. Aduhh.. Sendat.. Sakitt.." jerit Azah sedang aku terus menekan batang zakar
ku ke dalam lubang faraj Azah.
"Rileks I buat buat perlahan dear. Sabar you akan rasa sedap sayang," kataku membujuk sambil
meramas tetek Azah dan mengucup bibirnya.
"U ah.. U hah.. Nice.. Nice N.. Your dick is big and strong.., pedih bibir puki I," kata Azah sambil
mengikut rentak henjutan batangku dalam lubang cipapnya.

Aku dipacu nafsu yang bergelora. Biarpun Azah gemuk macam Yusnie Jaafar tetapi cipapnya
mampu memberikan gigitan dan kemutan. Aku merehatkan batang zakarku dalam farajnya-faraj
Azah berinteraksi dengan gigitan dinding farajnya mengemut batang zakarku memberikan sensasi
yang mengelitik deria rasaku.

Akhirnya kami berpadu berasmara mengongkek diri kami masing-masing. Azah menerima butuhku
dengan bahagia dan aku pula menjunam koteku dengan saksama memuaskan diri kami berdua. Azah
dan aku klimaks bersama.

Azah mengerang kuat dan menjerit-jerit bila tujahan kontol ku laju ke dalam pussy holenya. Malah
aku sempat beberapakali menjilat dan menyedut lubang jusnya itu, membuatkan Azah mengelinjang
tubuhnya, kemudian aku menujah lubang madunya dengan koteku yang keras dan tegang itu. Azah
benar-benar tidak dapat bertahan lama bila aku melakukan pergerakan sedemikian terhadap batang
tubuhnya.

Akhirnya kami berdua terkulai dalam bogel kami. Kami kepuasan dengan pemberian dan
penerimaan kami.

"N nice fuck, huhh.. Letih I. Sakit cipap dapat, sakit pinggang dapat, sakit body pun dapat.." kata
Azah sambil mengigit kepala koteku dan ketawa besar.
"Tq.. Love fucking you. Nice lay tu" balasku senang sambil mengentel puting tetek Azah yang keras.
"This fuck is the best so far. Dengan you I benar-benar puas N," kata Azah mengucup bibirku manja.
"Your body is good. Keras walaupun usia you tinggi. Nafsu you melawan.. Dalam sakit-sakit dan
semp[ut-semput you suka difuck kuat-kuat," kataku mencubit pangkal pehanya yang putih bersih.

Azah padaku is a friend. We need each other for the sex and the love. Kami bertemu untuk memadu
asmara dan we fuck ourselves out. Azah memerlukan fucking dan I need it too. Mungkin hanya
kerana faktor yang remeh kita boleh membenci di antara satu dengan yang lain. Namun tidak boleh
disangkal.. Manusia perlukan manusia. Tiada teori yang kukuh, manusia boleh hidup tanpa manusia.

Kata-kata di atas boleh jadi betul dalam kehidupan manusia. Manusia dipertemukan dan manusia
juga dipisahkan. Jarak waktu di antara pertemuan dan perpisahan mungkin hanya sepincing cuma.
Tetapi apa yang mereka dapat melalui pertemuan tersebut, dan apa yang mereka rasa akibat
perpisahan tersebut. Pertemuan kadangkala menimbulkan ukhwah, menimbulkan sayang dan
kadangkala juga menimblkan benci dan menampakkan dendam.

Justeru perasaan sayang adalah pengikat hubungan manusia. Melalui perasaan sayang manusia akan
melakukan apa jua demi mempertahankan hubungan mereka. Manusia sanggup menghabiskan
wangnya kerana sayang itu. Manusia sanggup menanggung risiko kerana sayang itu. Manusia
sanggup menggadai nyawa juga kerana sayang itu.

Pernahkah anda alami, setelah sayang.. Timbulnya benci, atau timbulnya keraguan. Dan keraguan itu
menyeret supaya kita melakukan sesuatu supaya kita dibenci atau kita membenci. Akhir-nya sayang
musnah dan benci terbina. Nah! Betapa senangnya menguburkan sayang.

Mustahil dalam kehidupan kita, kita tidak boleh atau tidak pernah membenci. Mustahil dalam
kehidupan kita, kita hanya menyayangi. Justeru bila orang yang pernah kita sayangi, suatu hari dia
sudah membenci kita, atau kita merasa membencinya.. Apa yang patut kita lakukan?

Apa yang kita lalui demi teman kadang-kadang meletihkan dan menjengkelkan tetapi itulah yang
membuat persahabatan mempunyai nilai yang indah. Persahabatan sering melaluikan beberapa
cubaan tetapi persahabatan yang sejati bisa saja mampu mengatasi cubaan itu bahkan membunga
harum bersama kerananya. Persahabatan diwarnai dengan berbagai pengalaman suka dan duka,
dihibur-disakiti, dipeliharakan-dikecewakan, didengar-diabaikan, dibantu-ditolak, namun semua ini
tidak pernah sengaja dilakukan dengan tujuan kebencian.

Seorang sahabat tidak akan menyembunyikan kesalahan untuk menghindari perselisihan, justeru
kerana kasihnya dia memberanikan diri menegur apa adanya. Sahabat tidak pernah membungkus
pukulan dengan ciuman tetapi menyatakan apa yang amat menyakitkan dengan tujuan sahabatnya
mahu berubah. Semua orang pasti menginginkan sahabat sejati, namun tidak semua orang berjaya
mendapatkannya.

Aku dan Azah masih menjadi kawan. We share our emotions and enjoys both our bodies. Keperluan
kami ialah making love and sex adalah natijahnya. Banyak pula orang yang telah menikmati
indahnya persahabatan, namun ada juga yang begitu hancur kerana dikhianati sahabatnya. Siapa
yang ingin bersama anda saat anda tak bisa memberikan apa-apa?

Aku tahu aku bisa memuaskan Azah, yang mana sukar lelaki lain nak memuaskan dia bila dia fuck
dengan mereka. Itu pengakuan Azah. Cukup puas dan demi kawan dia mahu aku terus mengongkek
dia.
Tamat
pak Dukun Bapa Anakku
Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja.
Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun.
Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan
langsing.

Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum
dikurniakan seorang anak. Keluarga suamikudan keluargaku selalu bertanya bila kami akan
menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki. Di rumah kami selalu
berbincang mengenai perkara ini.

Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga
menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak
angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.

Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku
menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang
suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan
agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. Telefon dukun tersebut kalau-
kalau aku bersedia.

"Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku
bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua," Hayati menceritkan
panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.

Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu
aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah.
Suamiku tak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.

Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak
rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung
kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumah sederhana besar itu
merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas
berdinding papan dan beratap asbestos.

Setibanya di halaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya
memakai kain dan baju T putih.

"Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja," Pak Boon
memperkenalkan dirinya dalam bahasa melayu pelat siam.
"Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru
bersalin," Pak Boon mempersila aku masuk.
Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon
hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh
suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah
datang jauh aku bersedia sahaja.

Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhan besar. Ini bilik
rawatan, kata Pak Boon. Kami tidur di bahagian atas. Di atas meja kecil tepi dinding ada beberap
gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal
coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Pak Boon
menyuruh aku baring di katil.

Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring. Pak Boon mula melakukan
aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang
dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak
Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku
yang terbungkus coli.

Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba
naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatanya, aku hanya
diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah
sepasang dada montokku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam.

Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sampai aku merasa tidak kuat
menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku protes.

"Apa yang Pak Boon lakukan?".


"Oo.. Ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga," jawab Pak Boon sambil mengatur
nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu.

Di lubang kemaluanku, jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku
merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Seluar dalamku ditarik ke kaki dan
dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat
dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara
cairan jampi disapu ke seluruh badanku.

Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak
Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah
diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke
kelentitku. Sejuk terasa air jampi Pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak.
Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan
kemaluanku.

"Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu," jelas Pak Boon lagi.
"Apakah cikgu bersedia?," tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku. Aku dah terlanjur, biarlah
bisik hatiku.
"Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung," jawabku penuh rela.
"Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju," jelas Pak Boon sambil
menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak.

Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada
kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang
berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.

Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon
berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon
menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku yang berbulu hitam halus betul-betul
berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya
terhunus keras.

Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya.
Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang
kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup
kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala
coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya
bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.

Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan
menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat
berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu
nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.

Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala
kemaluannya ke kelentitku. Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan
kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam
telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh
batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang
itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar
menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.

Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan
puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang.
Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku
disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak
Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat. Aku mengerang kesedapan.

Tanpa kusadari mulutku bersuara..

"Ohh.. Ahh.. Arghh.. Sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahh.. Nikmatnya."

Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang
enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup
benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.

Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun
siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal
menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya.
Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam
kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami pangkal rahimku.

Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku
beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut
batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.

"Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya
Nak cerita," puji dukun siam.

Aku tersenyum puas. Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil
menberi sampul berisi wang RM 200.00. Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi kepadaku.

"Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu
sebelum tidur," terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya.
"Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab", terang Pak Boon
lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.

Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku
telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.

Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang.
Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak
curiga.

Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak
abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan
menjaga dengan baik kandunganku ini.
Tamat