Anda di halaman 1dari 15

1

KERUSAKAN BAHAN MAKANAN DAN PENCEGAHANNYA


A. Pengertian Kerusakan pada makanan Bagian-bagian yang telah rusak seperti pada buah / sayuran akan dibuang. Bagian yang terbuang / dibuang disebut dengan kehilangan (loss). Kehilangan bahan makanan dapat diukur dalam bentuk kehilangan atau "loss". Kehilangan bahan makanan dapat diukur dalam bentuk kehilangan ekonomis, kuantitatif, kualitatif atau gizi. Sayuran hijau yang telah layu, berlubanglubang atau daunnya berwarna kekuningan dianggap telah mengalami kerusakan. Pada buah-buahan yang memar telah terjadi pelunakan daging buah yang selanjutnya akan menyebabkan kerusakan. Daging segar yang rusak ditandai oleh timbulnya bau busuk, warna merah kebiruan / kehitaman, dan adanya lendir pada permukaan daging. Ikan yang telah mengalami kerusakan ditandai oleh insang yang berwarna coklat kehitaman, lendir yang berlebihan, sisik yang mudah lepas, mata yang masuk ke bagian dalam dan timbulnya bau yang menyimpang. Beras dan jenis biji-bijian lain mengalami kerusakan apabila berlubang-lubang, terdapat ulat, bau apek, dan sebagian sudah berbentuk bubuk. Makanan kaleng telah rusak apabila kalengnya sudah menggelembung, warna makanan berubah / menjadi hitam dan terdapat bau yang menyimpang. Jadi pengertian kerusakan makanan adalah : Adanya penyimpangan yang melewati batas yang dapat diterima secara normal oleh panca indera atau parameter lain. B. Penggolongan bahan makanan Penggolongan bahan makanan ditinjau dari daya tahannya terhadap kerusakan Penggolongan Bahan Makanan (BM) Berdasarkan tingkat kerusakannya BM digolongkan menjadi 4, yaitu : 1. Cepat rusak (Highly perishable) Kerusakan BM jenis ini dapat terjadi dalam waktu 1-6 jam. Contoh : air susu, ikan, daging ayam, jeroan, dll. 2. Mudah rusak (Perishable)

Kerusakan dapat terjadi dalam waktu 1-2 hari, tergantung pada cara penanganannya. Contoh : sayur-sayuran, buah-buahan. 3. Agak mudah rusak (Semi perishable) BM yang dapat tahan hingga beberapa minggu Contoh : bawang putih, biji melinjo, kentang, waluh 4. Tidak mudah rusak (Non perishable) BM yang dapat disimpan hingga beberapa bulan Contoh : kacang-kacangan, biji-bijian. C. Reaksi pencoklatan enzimatis dan non enzimatis 1. Pencoklatan enzimatis Tipe pencoklatan ini terjadi pada beberapa buah dan sayuran seperti kentang, apel, dan pisang apabila jaringannya memar, dipotong, dikupas kena penyakit atau karena kondisi yang tidak normal. Jaringan yang memar akan cepat menjadi gelap apabila kontak dengan udara, atau disebabkan oleh konversi senyawa fenol menjadi melanin berwarna coklat. Enzim yang berperan dalam reaklsi pencoklatan ada beberapa macam seperti poifenol oksidase atau fenolase (o-difinol : oksigen

oksidoreduktase, EC 1.10.3.1). untuk berlangsungnya reaksi pencoklatan yang dikatalis oleh enzim tersebut maka harus tersedia gugus prostetik Cu2+ dan oksigen. Tembaga dalam bentuk monovalen dijumpai pada fenolase jamur merang, sedangkan bentuk divalennya terdapat pada enzim kentang, fenolase diklasifikasikan sebagai suatu oksidase-reduktase dan fungsi oksigen adalah sebagai aseptor hidrogen. Enzim ini juga terdapat dalam kapang dan beberapa jaringan hewan, tetapi peranannya tidak penting ditinjau dari segi sistem pangan. Mekanisme reaksi Penelitian yang paling banyak dilakukan adalah tentang fenolase pada jamur merang dan kentang. Fenolase komplek dapat dibagi menjadi 2 tipe rekasi yaitu fenolhidroksilase atau kresolase dan polifenol oksidase atau katekolase. Kedua tipe enzim tersebut dapat dijelaskan dengan reaksi oksidasi L-tirosin, yang merupakan senyawa fenol yang banyak dijumpai

pada kentang, dan konsentrasinya merupakan faktor penentu kecepatan pencoklatan enzimatis.

Untuk reaksi (1) substratnya adalah monofenol, sedangkan untuk reaksi (2) substratnya adalah difenol. Reaksi (2) diikuti oleh pelepasan hidrogen untuk membentuk senyawa dopakrom berwarna merah (asam 5,6-quinon indol-2-karboksilat) yang mempunyai cincin

heterosiklik yang berasal dari rantai sisi asam amino karboksilat. Dopakrom selanjutnya mengalami polimerisasi membentuk melanin berwarna coklat. Katekol adalah suatu o-difenol yang mudah diserang oleh fenolase, dan hanya reaksi yang dikatalisa oleh katekolase. Pembentukan quinon ditentukan oleh keberadaan enzim dan oksigen. Sekali reaksi berlangsung maka reaksi lanjutan berjalan secara spontan, dan keadaan demikian tergantung pada keberadaan fenolase dan oksigen. Kebanyakan teori pencoklatan menggunakan dasar reaksi pembentukan melanin berwarna coklat. Reaksi pertama diduga sebagai hidroksilasi sekunder oquinon atau karena kelebihan o-difenol.

Selanjutnya senyawa trihidroksibenzen mengalami interaksi dengan oquinon membentuk hidroksiquinon.

Hidroksiquinon mengalami polimerisasi dan dengan cara cepat dikonversi menjadi polimer berwarna merah atau merah coklat, dan akhirnya menjadi melanin berwarna coklat. Sebagai contoh kentang yang memar karena perlakuan mekanis atau apel yang dipotong akan membentuk warna coklat pada permukaannya. 2. Pencoklatan non enzimatis Reaksi pencoklatan non-enzimatis yaitu karamelisasi, reaksi Maillard, dan pencoklatan akibat vitamin C. Namun, hanya akan dibahas karamelisasi dan reaksi Maillard saja. Warna coklat karamel didapat dari pemanasan larutan sukrosa dengan amonium bisulfat seperti yang digunakan pada minuman cola, minuman asam lainnya, produk-produk hasil pemanggangan, sirup, permen, pelet, dan bumbu kering. Larutan asam (pH 2-4,5) ini memiliki muatan negatif (Fennema 1996). Terdapat tiga kelompok karamel, yaitu karamelan, karamelen, dan karamelin, yang masing-masing memiki bobot molekul berbeda(Hartoyo A et al 2010). Reaksi Maillard terjadi antara gugus amin (asam amino) dan gula pereduksi (gugus keton atau aldehidnya). Pada akhir reaksi terbentuk pigmen coklat melanoidin yang memiliki bobot molekul besar. Reaksi yang diawali dengan reaksi antara gugus aldehid atau keton pada gula dengan asam amino

pada protein ini membentuk glukosilamin. Selain gugus aldehid/keton dan gugus amino, faktor yang memengaruhi reaksi Maillard, adalah suhu, konsentrasi gula, konsentrasi amino, pH, dan tipe gula. Berkaitan dengan suhu, reaksi ini berlangsung cepat pada suhu 100 C namun tidak terjadi pada suhu 150oC. Kadar air 10-15% adalah kadar air terbaik untuk reaksi Maillard, sedangkan reaksi lambat pada kadar air yang terlalu rendah atau terlalu tinggi. Pada pH rendah, gugus amino yang terprotonasi lebih banyak sehingga tidak tersedia untuk berlangsungnya reaksi ini. Umumnya molekul gula yang lebih kecil bereaksi lebih cepat dibanding molekul gula yang lebih besar. Dalam hal ini, konfigurasi stereokimia juga mempengaruhi, misalnya pada sesama molekul heksosa, galaktosa lebih reaktif dibanding yang lain (Hartoyo A et al 2010). D. Jenis-jenis kerusakan pada bahan makanan 1. Kerusakan Fisiologis Yaitu kerusakan yang terjadi akibat adanya reaksi metabolisme atau enzim yang berlebihan yang terdapat di dalam BM. Kerusakan yang ditimbulkan adalah terjadinya proses pembusukan. Enzim adalah suatu senyawa protein yang dapat mempercepat kerja suatu reaksi tetapi zat yang bersangkutan tidak ikut bereaksi (hanya bersifat sebagai katalis). Enzim dapat berasal dari aktifitas M.O. ataupun diproduksi dari bahan pangan itu sendiri, misalnya : enzim pektinase yang terdapat pada buah-buahan yang menyebabkan buah-buahan menjadi lunak. 2. Kerusakan Biologis Yaitu kerusakan BM yang diakibatkan oleh organisme perusak, misalnya rodentia / serangga / unggas. Masuknya serangga kedalam BM, selain merusak BM juga merupakan jalan masuk M.O pembusuk (dikenal dengan istilah "PORT DE ANTRE"). Serangga biasanya merusak buah-buahan, sayur-sayuran, bijibijian dan umbi-umbian pada saat bahan pangan dipanen. Kerugian yang terjadi adalah : a. Penyusutan berat Bp
o

b. Berkurangnya nilai gizi Bp c. Bp akan mudah terkontaminasi oleh M.O Selain menyebabkan berat Bp rodentia (binatang pengerat / tikus) juga merugikan karena kotoran, rambut dan urine tikus akan menimbulkan bau yang kurang enak dan juga pembawa bakteri. 3. Kerusakan Pathologis Yaitu kerusakan BM yang terjadi akibat adanya penyakit pada BM 4. KerusakanMekanis Yaitu kerusakan akibat adanya benturan antara Bp dengan Bp atau antara Bp dengan wadah. Umumnya terjadi sejak masa pemanenan s/d pembelian dan pada akhirnya menyebabkan reaksi kimia pada Bp dan adanya perubahan bentuk (memar / retak / pecah). 5. Kerusakan Fisik Yaitu kerusakan yang terjadi akibat temperature / suhu yang tidak sesuai dengan keadaan BM. Contoh : a. Pada poses pengolahan dengan panas yang terlalu lama akan menimbulkan kegosongan. b. Pada proses pendinginan terjadi kerusakan "chilling injuries" atau pada proses pembekuan terjadi kerusakan "freezing injuries"dan "freezingburn". c. Pada proses pengeringan biji-bijian yang kurang baik akan

menyebabkan "case-hardering" yaitu suatu keadaan dimana bagian luar biji sudah kering tetapi bagian dalam masih basah. Hal ini dapat terjadi bila penguapan pada Bp tidak merata. 6. Kerusakan Khemis Yaitu kerusakan BM yang disebabkan adanya reaksi kimia dalam BM. Bahan kimia yang terdapat pada Bp berasal dari : a. Alamiah (BM itu sendiri), misalnya : 1) Asam lemak

Asam lemak merupakan salah satu bahan penyusun lemak. Asam lemak dapat rusak dan bereaksi dengan bahan penyusun lemak lain, sehingga menyebabkan tengik. 2) Asam Sulfida (H2S) B.M kalengan dapat memproduksi gas (H2S) yang apabila bereaksi dengan lapisan kaleng yang tidak baik dapat menghasilkan senyawa ferrum sulfide (FeS) sehingga mengakibatkan timbulnya noda hitam pada BM kalengan tersebut. Noda-noda hitam tersebut biasanya mengandung racun. b. Dari luar BM, terbagi menjadi 2 : 1) Sengaja ditambahkan kedalam BM sebagai bahan makanan tambahan (food additive). Jika food additive digunakan tidak sesuai dengan ketentuan dapat mengakibatkan keracunan. Contoh : bahan pewarna, pengental, pemanis buatan, dll. 2) Tidak sengaja terdapat dalam BM Misalnya insektisida pada BM atau tembaga (Cu) yang terdapat pada perlatan memasak. 7. Kerusakan Mikrobiologis Yaitu kerusakan BM akibat adanya aktifitas Mo, seperti bakteri, kapang dan khamir. Kerusakan jenis ini sangat merugikan karena : a. Dapat mengakibatkan keracunan b. Tidak hanya terjadi pada BM mentah, tetapi juga pada BM setengah jadi / jadi, misalnya sosis. Pada awalnya semua jaringan hidup steril, tetapi setelah keluar dari lingkungannya, bisa saja menjadi tidak steril. Misalnya air susu sapi tetap steril pada saat berada di dalam kelenjar susu sapi tapi setelah diperah dapat saja air susu tersebut tidak lagi steril. Hal ini disebabkan adanya kontaminasi dari udara, pemerah ataupun peralatan yang digunakan. Bahan pangan yang mengalami kerusakan oleh M.O ternyata mengandung M.O dominant yang berbeda-beda. Hal ini disebabkan oleh faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan M.O.

pertumbuhan M.O dipengaruhi oleh 2 faktor, yaitu : a. Faktor intrinsik, meliputi : y y y y y y Aktifitas air (water activity) pH potensi oksidasi-reduksi kandungan gizi ada / tidaknya zat anti mikroba alamiah struktur biologis dari bahan pangan yang ditumbuhi M.O

b. Faktor ekstrinsik Yaitu kondisi lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhan, jumlah dan jenis M.O Faktor ekstrinsik, meliputi : y y y Temperatur Kelembaban (RH) Susunan gas di atmosfer

Mikroorganisme (M.O) adalah mahluk hidup yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang, tetapi harus memakai bantuan mikroskop.M.O yang umumnya berhubungan dengan makanan adalah bakteri, kapang dan khamir (ragi). E. Akibat-akibat kerusakan makanan Makanan yang rusak adalah makanan yang apabila dikonsumsi oleh mahluk hidup (manusia / hewan) dapat mengancam kesehatan. Bahan makanan yang rusak dapat menjalar ke makanan yang sehat / tidak rusak karena dapat terjadi pencemaran silang sehingga menimbulkan kerugian bagi konsumen maupun produsen. Beberapa akibat kerusakan bahan makanan adalah : 1. Mutu Kerusakan BM akan berpengaruh terhadap mutu dari BM yang bersangkutan. Bila tingkat kerusakannya ringan akan menyebabkan penurunan kelas mutunya, tetapi bila tingkat kerusakannya agak berat dapat menyebabkan lewat mutu (off-grade).

BM yang sudah off-grade menyebabkan BM tersebut tidak layak dikonsumsi lagi. Untuk menentukan suatu BM sudah mengalami off grade atau belum, ditetapkan batas mutu. Batas mutu tergantung pada tingkat dan kondisi ekonomi-sosial konsumen. 2. Nilai gizi Kerusakan BM dapat mempengaruhi nilai gizi BM. M.O yang terdapat pada BM akan menggunakan kandungan gizi untuk aktifitasnya. Kerusakan fisik pada pemanasan / pembekuan akan menurunkan nilai gizi BM. Namun tidak semua kerusakan fisik akan menurunkan nilai gizi, misalnya hilangnya sifat garing pada kerupuk karena teknik penyimpanan yang salah / kurang baik. 3. Kesehatan Kerusakan BM dapat mengakibatkan terganggunya kesehatan manusia, terutama kerusakan yang disebabkan oleh M.O yang bersifat pathogen. Penyakit yang disebabkan oleh makanan disebut 'food borne diseases' atau 'food borne illnennen'. Beberapa penyakit yang dapat ditularkan melalui makanan / minuman adalah : kolera, disentri, hepatitis, TBC dan thypus abdominalis. Penyebab 'food borne diseases' : a. Sumber biologi Yaitu M.O dan / racun yang diproduksi oleh M.O tersebut. b. Sumber kimia Yaitu bahan kimia tertentu yang berbahaya bagi tubuh yang terdapat di dalam BM secara sengaja / tidak sengaja. c. Sumber fisika Yaitu sumber yang berkaitan dengan obyek fisik, misalnya tempat plastic tertentu yang mengandung PVC (poly Vynil Chlorida) yang

membahayakan tubuh. F. Pencegahan kerusakan bahan makanan Melindungi BM / makanan dari kontaminasi bukan suatu pekerjaan yang mudah, sebab mikroba pathogen tersebar secara luas di tanah, debu, dan air atau pada peralatan serta pada orang yang kontak dengan makanan.

10

Untuk mencegah terjadinya kerusakan BM dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu : 1. Perlakukan penurunan air (pengeringan) Pengeringan merupakan pengawetan yang paling lama dan paling banyak dilakukan oleh manusia. Pengertian pengeringan : a. Pengeringan alami / Sun Drying Keuntungan : y y Murah Tidak memerlukan keahlian

Kerugian : y y y y y Waktu tidak tentu, tergantung cuaca Tempat yang dibutuhkan harus luas Suhu, pH, kecepatan aliran udara tidak dapat dikontrol Terkontaminasi oleh debu Terjadi kerusakan bahan makanan

b. Pengeringan buatan / Artificial Drying Keuntungan : y y y y Suhu, rH, aliran udara dapat diatur Sanitasi terjamin Proses dapat dikontrol, sehingga mengurangi kerusakan Tidak memerlukan tempat yang luas

Kerugian : y y Perlu dana yang banyak Diperlukan keahlian khusus

Faktor-faktor yang mempengaruhi pengeringan : a. Luas permukaan BP Semakin kecil ukuran BP, semakin capat proses 'drying' karena : Kadar air lebih cepat ke permukaan Kontak dengan medium pemanas lebih besar b. Suhu c. Kecepatan aliran udara

11

Contoh produk pengeringan : a. Daging : dendeng sapi b. Biji-bijian, kacang-kacangan : emping melinjo c. Kopra d. Buah dan sayuran : pisang sale, kismis 4. Perlakukan panas (pemanasan) Pengertian : pemberian energi panas dal;am bentuk suhu lebih yang dibiarkan merambat ke jaringan BP. Jenis perambatan panas : a. Konduksi, biasanya pada BP padat b. Konveksi, biasanya pada BP cair c. Radiasi, pada BP padat dan cair Tujuan pemanasan : a. Meningkatkan / memudahkan pencernaan, cita rasa b. Mempertahankan nilai gizi sebanyak mungkin c. Membunuh M.O. d. Mengawetkan BM Jenisjenis proses pemanasan : a. Boiling b. Steaming c. Baking d. Frying e. Pasteurisasi, adalah proses pemanasan dengan suhu 62,8 C (30') atau 73 C (15') f. Sterilisasi, adalah proses pemanasan dengan suhu > 121 C. 5. Perlakukan dengan suhu rendah (pendinginan dan pembekuan) Dilakukan sejak bangsa Eskimo kuno, yaitu : mengawetkan ikan dengan bekuan air. Jenis-jenisnya: a. Pendinginan / Chilling Digunakan untuk menyimpan BP yang mudah rusak untuk jangka waktu beberapa hari / minggu.

12

b. Pembekuan / Freezing Untuk penyimpanan BP selama beberapa bulan / tahun Faktor-faktor yang mempengaruhi perlakuan suhu rendah : a. Suhu Suhu yang digunakan tergantung kadar air bahan makanan b. Kualitas bahan pangan mentah Berpengaruh pada saat thawing c. Perlakuan pendahuluan  Pencucian : karena hasil pertanian cenderung kotor. Sehingga pada permukaan bahan M.O  Pemotongan : 1) Untuk membuang bagian yang tidak penting 2) Untuk memperoleh ukuran yang sesuai sehingga dapat mempercepat proses penggunaan B.P dan pembekuan.  Blancing : 1) Untuk menginaktifkan enzim 2) Untuk mengurangi M.O. , dan dapat menyebabkan daya awet .

 Pencelupan B.P. pada sirup / gula : 1) Untuk meningkatkan kecepatan pembekuan 2) Untuk mengurangi buahbuahan.  Pengepakan : 1) Untuk mencegah perubahan warna, tekstur, cita rasa 2) Untuk menghindari kontaminasi udara 6. Perlakukan dengan bahan kimia (fermentasi dan pemberian 'food additive') Cara yang dilakukan adalah : a. Teknologi fermentasi Pengertian : suatu perubahan kimia yang berlangsung pada BP yang dibantu dengan aktifitas M.O. Tujuan : 1) Meningkatkan daya cerna 2) Mengurangi racun O2 yang masuk ke BP terutama pada

13

3) Memperoleh produk makanan yang bervariasi 4) Meningkatkan nilai harga Jenis-jenis M.O yang digunakan untuk fermentasi : 1) Kapang : Mucor, Aspergillus 2) Khamir : Sacharomyces 3) Bakteri : Bacillus, Streptococus Contoh BP hasil fermentasi : 1) Oncom, dari ampas kacang tanah 2) Tape, dari beras ketan / singkong Perubahan : flavor, textur, rasa 3) Ikan peda, dari ikan kembung Perubahan : flavour khas 4) Terasi, dari udang Paerubahan : flavour khas 5) Yoghurt, dari susu Perubahan : flavour khas, rasa 6) Pickle, dari sayuran, ketimun Perubahan : flavour khas, rasa b. Penggunaan food additive / bahan Tambahan Makanan (BTM) Pengertian : BM yang biasanya tidak digunakan sebagai makanan, yang dengan sengaja ditambahkan ke dalam makanan untuk maksud teknologi (orgaroleptik) untuk mempengaruhi sifat khas makanan tersebut. Upaya pencegahan kerusakan BM dengan bahan kimia yang umum dilakukan untuk meningkatkan daya tahan simpan BM adalah : a. Garam Penggaraman merupakan cara pengawetan makanan yang telah lama dilakukan. NaCl terbukti efektif mencegah / menghambat pertumbuhan bakteri pembusuk. Contoh BM : ikan asin, telur asin b. Asam

14

Penambahan asam pada makanan akan menurunkan pH BM sehingga menghambat pertumbuhan M.O perusak yang tidak tahan pada PH . Contoh BM : Penggunaan asam cuka pada acar, asinan Penggunaan asam laktat pada yoghurt c. Gula Penggunaan gula dengan konsentrasi akan menurunkan Aw

sehingga air yang diperlukan oleh M.O juga akan turun , sehingga pertumbuhan M.O. juga akan terhambat. Contoh BM : jam, jelly, manisan, sirup, dodol, sari buah, susu kental manis.

15

DAFTAR PUSTAKA

images.gizikesehatan07.multiply.multiplycontent.com http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/JUR._PEND._KIMIA/195109191980032SUSIWI/SUSIWI-28)._Kerusakan_Pangan.pdf http://foodstory2.blogspot.com/2010/06/reaksi-pencoklatan-enzimatis-dannon.html http://muhammadasfar.blogspot.com/2011/01/pencoklatan-enzimatis.html