Anda di halaman 1dari 10

SUMBER AJARAN ISLAM

A. Al-Quran 1. Pengertian Al-Quran Dalam agama samawi sumber ajarannya mutlak dari Tuhan yang bersifat otonom dan tidak mungkin adanya campur tangan manusia. Adanya campur tangan manusia di dalam penetapan serta pencetusan sumber ajaran berarti menghilangkan kemurnian ajaran itu sendiri, keberadaannya pun patut dipertanyakan. Al-Quran secara harfiah berarti bacaan (QS. 75:17-18) memang AlQuran diturunkan untuk dibaca, difahami direnungkan kemudian di amalkan. Pengertian Al-Quran menurut istilah Firman Allah SWT yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad Saw, sebagai mujizat untuk manusia dan disuruh untuk mempelajarinya. Penjelasan Al-Quran sebagai firman Allah berarti seluruh isinya mutlak dari Kalam Allah sebagai sifat-Nya yang absolud. Juz Al-Quran tidak bisa dimasuki unsur Kalam manusia yang relatif maka itu keberadaannya tetap terjaga. Al-Quran adalah wahyu Allah yang diturunkan kepada Nabi Saw secara lafaz (lisan), maka serta gaya bahasa (Uslub)nya yang dimaktub dalam mushaf (Kumpulan buku yang dinukil darinya secar mutawatir Definisi di atas mengandung beberapa kekhususan sebagai berikut: a. Al-Quran sebagai wahyu Allah yaitu seluruh ayat Al-Quran adalah wahyu Allah tidak ada satu kata pun yang datangnya dari perkataan atau pikiran Nabi

b. Al-Quran diturunkan dalam bentuk lisan dengan makna dan gaya bahasanya artinya isi mauun redaksi Al-Quran datang dari Allah sendiri. c. Al-Quran terhimpun dalam mushaf artinya Al-Quran tidak menckup wahyu Allah kepad Nabi Muhammad dalam bentuk hukum-hukum yang kemudian disampaikan dalam bahasa Nabi sendiri. d. Al-Quran dinukil secara mutawatir artinya Al-Quran disampaikan orang lain secara terus menerus oleh kelompok orang lain yang tidak mungkin berdusta karena banyaknya jumlah orang dan berbeda-bedanya tempat tinggal mereka. Al-Quran diturunkan secar bertahap/ berangsur-angsur selama 22 tahun 2 bulan 22 hari, terdiri dari 30 juz 114 surat dan 6236 ayat. Metode penurunan AlQuran semacam ini mengandung nilai-nilai ilmiah serta terdapat berbagai hikmah. Misalnya segi keaktualan ketetapan, keluasan, fleksibel, tuntunan sosial dan lain-lain. Periode mekah yang disebut ayat-ayat makiyah yaitu ayat-ayat makiyah pada umumnya mengandung nuansa sastra yang kental, karena itu ayat-ayatnya pendek-pendek Ayat Makiyah sebanyak 4726 ayat yang tercakup dalam 89 surat. Periode Madinah yang disebut dengan ayat Madaniyah yaitu ayat-ayat Madaniyah menerangkan aspek syariah, baik menyangkut peraturan tentang ibadah muamalat dan akhlaq. 2. Nama Al-Quran a. Bahasa Al-Quran yang meliputi gaya pengungkapannya, kelembutan dalam jalinan huruf dan kata-kata ayat-ayat yang indah untuk dibaca. Adanya keserasian bahasa Al-Quran dengan akal dan perasaan manusia. (Lihat QS. Fusilat 41)

b. Aspek sejarah (cerita) misalnya, Rosul Allah, Ashabul Kahfi, Mariyam dan lain sebagainya c. Aspek Isyarat tentang ilmu pengetahuan misalnya. Biologi, fisika, farmasi, astronomi, geografi dan proses turunnya hujan. d. Kebenaran nabi Muhammad SAW yang umum. Sedangkan komitmen terhadap Al-Quran adalah mengimani Al-Quran, mengamalkan Al-Quran mempelajari Al-Quran dan mendawakan AL-Quran. Al-Quran diturunkan oleh Allah dengan bahasa arab. Al-Quran sebagai sumber hukum utama mengandung pokok-pokok ajaran sebagai berikut: a. Pokok-pokok keyakinan atau keimanan terhadap Allah, malaikat, Kitab-kitab. Rasul-rasul hari akhir dan Qada Qadar (yang membicarakan Ilmu Teologi/ Ilmu kalam) b. Prinsip-prinsip syariah (hukum) yaitu garis-garis besar aturan tentang hubungan dengan Allah, antar manusia dan hubungan manusia dengan alam c. Pokok-pokok aturan tingkah laku atau nilai dasar etika tingkah laku. d. Ilmu pengetahuan seperti ilmu ketuhanan, dan agama, hal-hal yang manusia masyarkat dan yang berhubungan dengan alam e. Sejarah seperti kisah-kisah Nabi terdahulu. Masyarakt dan bangsa terdahulu dan lain-lain. f. Informasi tentang alam gaib, seperti adanya Jin, Kiamat, Surga dan Neraka. 3. Al-Quran dan Ilmu Pengetahuan Islam adalah konsepsi hidup yang lengkap tidak hanya suatu agama yang menentukan perhubungan antara manusia. Oleh karena itu sikap Islam terhadap Ilmu pengetahuan adlah positif, dimana islam menghargai akal. Akal berfungsi

untuk mengungkap segala sesuatu yang misteri di dalam alam semesta ini serta apa yang terdapat di dalam Al-Quran seperti firman Allah dan surat Al-Imron ayat 190-191. Al-Quran harus dibedakan antara tafsirul Quran dengan Ijazul Quran. Tafsir adalah keterangan tentang kata-kata dan kalimat dalam Al-Quran serta kandungan maknanya. Secara singkat dapat kita lihat penghargaan Quran terhdap manusia. a. Manusia diangkat sebagai khalifatullah dan dibedakan dari makhluk

Allah yang lain karena ilmunya. Al-Quran sebagaimana Adam diberi ilmu pengetahuan tentang konsep seluruhnya (Al-Asma Kullha) dan malaikat dsuruh sujud kepadanya (QS. 2:31-33) b. Karena hakekat manusia tidak terpisah dan kemampuannya untuk

mengembangkan ilmu pengatahuan. Maka ilmu yang disertai iman adalah ukuran derajat manusia. Manusia yang ideal dalam AL-Quran ialah yang mencapai ketinggian iman dan ilmu (QS. 58:11) c. Al-Quran diturunkan dengan ilmu Allah (QS.11:14) dan hanya dapat

direnungkan maknanya oleh orang-orang yang berilmu (QS.29:43) Al-Quran hhanya jelas bagi orang-orang yang berilmu (QS.29:49). d. Al-Quran memberikan isyarat bahwa yang berhak memimpin umat

adalah yang memiliki Ilmu pengetahuan thalut dipilih sebagai raja Israil karena kelebihan pengetahuan (QS.2251) Begitu juga Sulaiman (QS.21:79) Sumber-sumber Ilmu pengetahuan Al-Quran menunjuk empat unsur untuk memperoleh ilmu pengetahuan a. Al-Quran dan Sunnah keduanya merupakan sumber pertama ilmu Al-Quran berkali-kali mengingatkan kita untuk memikirkan ayat-ayat-Nya.

b. Alam semesta adalah sumber kedua Ilamu Al-Quran menyuruh kita memikirkan keajaiban ciptaaan Allah. 4. Al-Quran dan Ulul Albab Menurut Al-Quran Ulul Alba adalah kelompok orang/ atau manusia tertentu yang diberi keistimewaan oleh Allah SWT. Ulul Albab dan kosnep barat mengenai intelektual: Sebelum berbicara lebih lanjut tentang Ulul Albab, Ilmuan adlaah orang yang mendalami ilmunya kemudian dikembangkan ilmunya, baik dengan pengamatan maupun dengan analisisnya sendiri. Untuk pengertian ini AL-Quran sebenarnya mempunyai istilah khsuus: Ulul Albab. Al-Quran terjemahan Depag RI Mengartikan Ulul Albab sebagai orang-orang yang berakal, orang-orang yang mempunyai pikiran: terjemahan inggrisnya Men of Understanding, Men of wisdom. Al-Quran mengajarkan kita dua hal. Tafakur adalah merenungkan ciptaan langit dan Bumi. Kemudian menangkap hukum-hukum yang terdapat dalam semesta. Tasyakur adalah memanfaatkan nikmat dan karunia Allah dengan

menggunakan akal pikiran. Sehingga kenikmatan itu makin bertambah. Dalam istilah modern tasyakur disebut tehnologi. B. Assunah 1. Pengertian As-Sunnah Ditinjau dari segi bahasa sunah berarti cara, jalan, kebiasaan. Arti sunnah yang populer adalah Attariqoh al-mutadah hasanah kenatan sayyiah, suatu cara yang berlaku, baik cara itu bersifat terpuji maupun tercela. Makna sunnah dari

segi etimologi adlaah identik dengan hadist, yaitu informasi yang disandarkan kepada asulullah Saw. berupa ucapan, (perbuatan atau keizinan, ketentuan nabi). Untuk membedakan antara kedua wahyu tersebut dapat dianalisa sebagai berikut: a. Al-Quran secara legal dari Allah. Baik teks maupun isinya, sedangkan

As-Sunnah teks dari rasul dan isinya dari Allah SWT. b. Al-Quran merupakan mujijat, isi maupun teknya, diperintahkan

untuk dibaca (sunnah), sedangkan As-sunnah bukanlah mujizat dan tidak disunnahkan untuk dibaca sebagaimana AL-Quran. 2. Macam-macam Hadist, As-Sunnah a. Dilihat dari segi bentuk Qauliyah hadits yang berbentuk perbuatan Nabi Fiiliyah: hadist yang berupa perbuatan sahabat yang disaksikan atau didengarkan oleh Nabi dan Nabi tidak menegur atau menyalahkan. b. Dilihat dari jumlah segi orang yang menyampaikan/ meriwayatkan. Mutawatir: hadist yang diriwayatkan oleh orang banyak yang tidak terhitung jumlahnya, yang karena banyak menurut akal, tidak mungkin bersepakat untuk dusta. Masyhur Hadits yang perawi lapis pertamanya beberapa orang sahabat atau lapis keduanya beberapa orang tabiin, susudah itu sersebar c. Dilihat dari segi kwalitasnya Shahih Hadist yang bersambung-sambung sanad. Diriwayatkan oleh orang banyak yang adil dan kuat ingatan, tidak terdapat padanya keganjilan dan cacat (ilahi) Hasan: Hadist yang memenuhi persyarakat hadist shoheh kecuali segi hafalan (ingatan) perawinya kurang baik

Dhaif Hadist tidak didapat padanya syarat shohel dan tidak didapat padanya syarat Hasan misalnya perawi-perawinya bukan orang yang dipandang adil, terkenal sering berdista. Cacat dan lain-lain.

d. Dilihat dari segi diterima atau tidaknya: Makbul: Hadist yang diterima dan dapat dijadikan hujjah/alasan Mardud: hadits yang ditolak dan tidak boleh dijadikan alasan

e. Dilihat dari segi siapa yang berperan Marfu: hadits yang benar-benar merupakan perbuatan, sabda atau taqrir Nabi Matquf: jika hadist itu merupakan perbuatan ataukata-kata sahabat dan Nabi tidak menyaksikan atau mendengarkanya. 3. Fungsi Hadist/ Keudukan Hadist a. Sebagai Penguat Al-Quran Sunnah/ Hadist berfungsi sebagai penguat pesan-pesan atau peraturanpelaturan yang tersurat dalam ayat-ayat Al-Quran misalnya AL-Quran menyebutkan sesuatu kewajiban dan larangan. Lalu asul dalam sunnahnya menguatkan kewajiban dan larangan tersebut dalam menguatkan pesan-pesan AlQuran, As-Sunnah berperan antara lain: Menegaskan kedudukan hukum, seperti penyebutan hukum wajib, fardu Menerangkan posisi kewajiban atau larangan dalam syariat Allah

b. Sebagai Penjelas Al-Quran As-Sunnah memberikan penjelasan terhadap maksud ayat-ayat Al-Quran antara lain: Menjelaskan makna-makna yang rumit dari ayat-ayat Al-Quran, Mengingat makna-makna yang bersifat lepas dari ayat-ayat quran. Mengkhususkan ketetapan-ketetapan yang disebut Al-Quran secara umum.

Menjelaskan ruang lingkup masalah yang terkandung dalam nash-nash ALQuran msialnya firman Allah.

C. Ijtihad 1. Pengertian Ijtihad Ijtihad adalah suatu usaha penalaran atau aktifitas berfikri yang dilakukan secara optimal untuk mencari dan menemukan/ menetapkan hukum dari dalil-dalil yang ada di dalam Quran dan As-Sunnah. Prof. Dr. Mukti Ali: Ijtihad adalah berusaha sekeras-kerasnya untuk membentuk penilaian yang bebas tentang suatu masalah hukum. Ijtihad adalah pekerjaan akal dalam memahami masalah dan menilainya berdasarkan isyarat-isyarat Al-Quran dan sunnah kemudian menetapkan kesimpulan mengenai hukum tersebut. 2. Metode Ijtihad a. Qiyas (analog) yaitu menerapkan hukum perbuatan tertentu kepada

perbuatan lain yang memiliki kesamaan. b. Istihsan yaitu menetapkan hukum suatu perbuatan berdasarkan

prinsip-prinsip umum ajaran Islam seperti prinsip keadilan dan kasih sayang. c. Masalihul Mursalah yaitu menetakan hukum berdasarkan tinjauan

kegunaan atau kemamfaatannya sesuai dengan tujuan syariah. 3. Syarat-Syarat Ijtihad a. Baliq, berakal dan mempunyai kecerdasan yang cukup b. Mempunyai pengetahuan tentang dalil-dalil akal, cara menyusun natijah dan alasannya

c. Mempunyai pengetahuan yang luas dan mendalam mengenai bahasa arab, baik ilmu tata bahasa seperti Nahwu, syarat maupun ilmu balaghah: Bayan, Maani, dan Badi sehingga sangup memahami lafaz-lafaz yang sungkar. d. Mengetahui semua ayat dan hadist hukum walaupun tidak hafal e. Mempunyai pengetahuan yang dalam dan luas menenai ilmu ushul fiqih. Dsb. 4. Lapangan Ijtihad Yang dimaksud dengan lapangan ijtihad adlaah hal-hal dapat ditetapkan hukumnya denganjalan ijtihad.

KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat serta hidayah-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan tugas makalah ini. Dengan tersusunnya tugas ini, saya ucapkan terima kasih kepada teman-teman dan semua pihak yang telah membantu sehingga terselesaikannya tugas makalah ini terutama kepada Ibu Dra Dwi Tyas Utaminingsih yang telah memberikan tuas makalah ini. Saya menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan dan masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak sangat saya nantikan, saya berharap makalh ini berguna khsusunya bagi saya dan semua pembaca pada umumnya.

Penulis

Eka Budi Astuti

Anda mungkin juga menyukai