Anda di halaman 1dari 100

Buku Saku Staf LAPAS/RUTAN

i

Buku Saku Staf Lapas/Rutan

i

Penanggung Jawab

: Sihabudin, Bc.IP,SH,MH (Ditjen Pemasyarakatan) Yen Yerusalam (FHI)

Editor

: Muqowimul Aman, Bc.IP,SH (Ditjen Pemasyarakatan)

Penyusun

: Henri Puteranto (FHI)

Lay Out/Illustrasi

: Arifin Fitrianto (FHI)

Fotografi

: Jim Daniel, Arifin Fitrianto (FHI)

Cetakan Pertama, April 2007

Diterbitkan Oleh

: Program Aksi Stop AIDS(ASA)

Family Health International (FHI) Komp. Ditjen PP&PL Depkes RI Jl. Percetakan Negara 29

Telp

: 021-4223463

Fax

: 021-4223455

Daftar Isi

1 .HIV/AIDS Dalam Lapas/Rutan

- Situasi HIV/AIDS di Lapas/Rutan

- Mengapa HIV/AIDS merupakan Masalah di dalam Lapas/Rutan

- Pengetahuan dasar HIV/AIDS

- Pencegahan HIV di LP/Rutan

- Cara memasang kondom

2 .Infeksi Menular Seksual (IMS) dan

2

2

3

5

14

15

18

Penyakit menular lain di Lapas/Rutan

18

24

26

3 .Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap 30 Narkoba di Lapas/Rutan

- Jenis-jenis IMS

- Tuberkulosis (TB)

- Penyakit kulit

-Narkoba di Lapas/Rutan

30

- Penanganan melalui Program Harm Reduction

31

- Payung hukum

33

iii

Buku Saku Staf Lapas/Rutan

iii

4

.Narkoba dan Dampaknya

30

-

-

-

- Cannabis/Cimeng/ Ganja

-

-

-

- Pelarut, Penghirup

-

-

Heroin

Opium

Kokain

Amfetamin

Extacy

Halusinogen

Alkohol

Benzodiazepin

5 Metadon .Overdosis

-

- Apa itu OD

- Siapa yang bisa OD

- Gejala OD

6 Jangan lakukan terhadap orang OD .Modifikasi alat kelamin

-

-

- Penggunaan duri ikan/benda lain

- Biji Tasbih

- Ring karet/ Bulu babi

Pierching/anting

36

37

39

41

43

45

47

48

50

52

53

58

58

58

59

60

62

62

63

65

66

7

.Pembuatan tato

70

- Memiliki tatto ada yang beranggapan:

- Mengapa memakai jarum tatto bisa
8 berbahaya .Konseling dan Testing HIV Sukarela

70

71

74

(KTS) atau VCT Voluntary Counselling and Testing)

v

- Tahapan KTS

-Tujuan KTS 9 -Manfaat KTS .Kewaspadaan Umum di Lapas

- 4 kegiatan pokok kewaspadaan universal

- Situasi berisiko di Lapas/Rutan

- Penanganan luka tertusuk jarum suntik

- Penanganan tumpahan/percikan darah dan cairan tubuh

- Penanganan napi/tahanan yang meninggal di Lapas/Rutan untuk kasus kematian yang disebabkan oleh berbagai sebab

- Penanganan perkelahian yang melibatkan luka berdarah

Buku Saku Staf Lapas/Rutan

74

75

76

78

78

78

79

79

80

81

v

10 .Beberapa Istilah yang sering di 84 gunakan oleh pecandu Narkoba

.Daftar Pustaka

91

vii

Buku Saku Staf Lapas/Rutan

vii

Buku Saku Staff Lapas/Rutan 1
Buku Saku Staff Lapas/Rutan 1
Buku Saku Staff Lapas/Rutan 1
Buku Saku Staff Lapas/Rutan 1

HIV dan AIDS dalam Lapas/Rutan

. Situasi HIV/AIDS di Lapas/Rutan

Beberapa penelitian yang dilakukan di seluruh dunia menunjukkan angka HIV dan AIDS di kalangan napi lebih besar apabila dibandingkan dengan angka HIV dan AIDS dalam komunitas luas. Terutama disebabkan karena banyak napi menyuntik narkoba dan melakukan kegiatan-kegiatan berisiko tinggi (misalnya menggunakan jarum suntik secara bergantian) sebelum masa pemenjaraan mereka. Penyebab lain adalah tingginya angka infeksi HIV pada pengguna narkoba suntikan (Injecting Drug User/IDU) dalam komunitas. Tingginya sirkulasi pergantian warga napi/tahanan di lapas, juga ikut mempengaruhi penyebaran HIV di masyarakat luas jika mantan napi tertular selama dalam masa pemenjaraan.

Angka HIV dan AIDS di penjara di Eropa menunjukkan perbedaan beragam. Di Spanyol dan Italia, angka infeksi HIV tercatat masing- masing 26% dan 17%. Di AS, angka berkisar antara 1% - 20%. Di Kanada angka berkisar 1% - 12%. Di Afrika Selatan angka mencapai 41% sedangkan di Brazil angka berkisar dari 11% - 21%.

Penelitian-penelitian untuk mengukur angka infeksi HIV di kalangan

IDU di berbagai tempat di Indonesia menunjukkan angka yang berkisar dari 20% sampai lebih dari 50%. Estimasi infeksi HIV pada orang dewasa Indonesia yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan RI menghasilkan angka rata-rata infeksi HIV di kalangan napi sebesar 11,99%.

Penelitian yang menunjukkan tingginya angka infeksi HIV di kalangan IDU ini tidak bisa dipungkiri, dan dengan banyaknya IDU yang dipenjarakan, maka para staf dan manajemen lapas/rutan perlu mengetahui realita ini.

. Mengapa HIV dan AIDS Merupakan Masalah di Dalam Lapas/Rutan ?

Lapas/Rutan menempatkan orang dalam keadaan yang berisiko tinggi terhadap penularan penyakit karena:

Tingkat hunian yang sesak, yang menyebabkan iklim kekerasan serta sanitasi yang buruk.

Kontrol infeksi yang buruk: fasilitas kesehatan & pengawasan infeksi sangat terbatas.

Penggunaan narkoba yang berkelanjutan: suasana di dalam Lapas/rutan tidak membantu napi kasus narkoba untuk

berhenti memakai.

Penyuntikan yang tidak aman: peralatan menyuntik susah didapatkan dan menyebabkan napi menggunakan jarum suntik (atau peralatan buatan sendiri dari ujung bolpoin) secara bergantian tanpa membersihkannya terlebih dahulu.

Perilaku seksual yang tidak aman dan pemerkosaan:

hubungan seks di antara laki-laki sangat umum, namun tidak tersedia kondom.

Perilaku berisiko lain seperti tatto, tindik telinga/ kulit,pemasangan pelor ke dalam penis, dll dan biasanya alat yang dipakai tidak steril dan digunakan bergantian.

Penggunaan alat cukur bergantian tanpa proses sterilisasi, karena fasilitas terbatas.

Pengetahuan Dasar HIV dan AIDS

. Apakah yang dimaksud dengan HIV

HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh manusia sehingga tidak mampu melindungi tubuh dari serangan penyakit lain (infeksi oportunistik).

Infeksi Oportunistik: penyakit/infeksi lain yang muncul karena sistem kekebalan tubuhnya menurun.

lain yang muncul karena sistem kekebalan tubuhnya menurun. . HIV terdapat dalam: • Darah • Cairan

. HIV terdapat dalam:

Darah

Cairan sperma (air mani)

Cairan vagina

ASI (Air Susu Ibu) dari ibu yang tertular HIV

. HIV tidak dapat hidup dalam :

Darah yang mengering lebih dari 1 jam.

Dalam air mendidih, atau panas kering, dengan suhu 56°C selama 10 – 20 menit.

Bahan kimia seperti Nonoxynol-9 (untuk mencegah kehamilan), sodium klorida (bahan pemutih/bleach/byclean), dan sodium hidroksida.

Namun, ada penelitian yang menyatakan HIV mampu hidup dalam darah yang tertinggal di tabung suntik selama 4 minggu.

.Apa itu AIDS?

AIDS: Acquired Immune Deficiency Sindrome

AIDS disebabkan oleh HIV, bukan penyakit keturunan atau kutukan Tuhan.

Belum ditemukan obat untuk menyembuhkan HIV/AIDS hingga

saat ini. Yang sudah ditemukan adalah obat ARV (Anti Retro Viral) yaitu obat yang diminum oleh Odha (Orang dengan HIV dan AIDS) untuk meningkatkan daya tahan tubuh dan mengendalikan pertumbuhan jumlah HIV untuk memperpanjang usia hidup Odha.

. Bagaimana Tanda Orang yang Tertular HIV?

Tidak ada tanda-tanda khusus pada orang yang tertular HIV.

Penampilan fisik seseorang bukan jaminan bebas dari HIV, jika perilakunya berisiko.

Semua orang bisa kena HIV dan AIDS tanpa membeda-bedakan jenis kelamin, usia, suku, agama, ras, pendidikan, pekerjaan,dll.

Sebelum HIV berubah menjadi AIDS (umumnya dalam waktu 5 – 10 tahun), orang yang tertular HIV tampak sehat dan merasa sehat seperti orang lain yang tidak tertular HIV.

Meskipun tampak sehat dan merasa sehat, orang yang tertular HIV dapat menularkan HIV kepada orang lain.

Satu-satunya cara untuk mengetahui seseorang tertular HIV atau tidak adalah melalui tes darah yang termasuk bagian dari VCT (Voluntary Counselling & Testing atau Konseling & Testing HIV Sukarela).

. Penularan HIV

HIV terdapat dalam cairan tubuh manusia, akan tetapi yang potensial sebagai media penularan hanya:

Darah.

Air mani.

Cairan vagina.

Air susu Ibu.

. HIV hanya bisa ditularkan oleh orang yang telah terinfeksi HIV melalui:

1. Hubungan seks berganti-ganti pasangan tanpa kondom.

2. Penggunaan jarum suntik tindik, dan tatto yang tidak steril.

3. Ibu ke bayinya selama proses kehamilan, melahirkan, dan menyusui.

4. Transfusi darah tanpa screening.

.Penjelasan dari masing-masing cara penularan adalah sebagai berikut:

1. Hubungan seks

Risiko penularan HIV melalui hubungan seks karena faktor:

Adanya infeksi menular seksual (IMS), meningkatkan risiko tertular karena luka atau terbukanya pembuluh darah akibat IMS.

Hubungan seks tanpa kondom memiliki risiko yang lebih besar.

Seks anal tanpa pelicin dan kondom yang memudahkan terjadi luka karena kulit anus sangat tipis dan tidak ada pelicinnya.

Penularan bisa terjadi melalui melalui sex vaginal, oral dan anal.

Adanya darah mentruasi.

Penularan HIV melalui perilaku seks:

Sex vaginal
Sex vaginal
Penularan HIV melalui perilaku seks: Sex vaginal Sex oral Sex anal 2. Penggunaan jarum suntik, tindik

Sex oral

Sex anal
Sex anal

2. Penggunaan jarum suntik, tindik dan tatto yang di gunakan bergantian atau tidak steril

Jarum suntik, tindik dan tatto memungkinkan virus bisa berpindah ke orang lain bila digunakan bergantian atau tidak steril .

ke orang lain bila digunakan bergantian atau tidak steril . Penularan melalui jarum suntik dalam lapas/rutan

Penularan melalui jarum suntik dalam lapas/rutan kemungkinan akibat:

Langkanya jarum suntik.

Tidak tersedianya bahan untuk sterilisasi jarum suntik.

Ketergesa-gesaan dalam menyuntik sehingga tidak sempat mensterilkan jarum suntik.

Selain melalui jarum suntik, HIV juga bisa ditularkan melalui peralatan menyuntik yang digunakan, misalnya wadah untuk mencampur, air, filter, dan peralatan lain yang digunakan.

Cara Sterilisasi jarum suntik menggunakan Bleach (pemutih).

Jika tidak memiliki perlengkapan suntik baru, gunakan cara yang aman seperti di hirup atau di bakar. Tetapi jika tidak mungkin, cucilah dengan cara :

1. Tarik dan semprotkan dengan air bersih 2 kali. 2. Isi tabung suntik dengan bleach (pemutih) dan kocok selama setengah menit kemudian semprotkan dan lakukan sekali lagi. 3. Tarik dan semprotkan dengan air bersih 2 kali. Namun cara ini tidak selalu menjamin bisa membunuh virus Hepa titis C,B dan HIV

3. Ibu ke bayi

Penularan dari ibu ke bayi dapat terjadi selama masa kehamilan,waktu melahirkan, atau selama proses menyusui. Penelitian menyatakan bahwa risiko penularan dari ibu yang terinfeksi kebayinya rata-rata 30%.

Kehamilan Melahirkan
Kehamilan
Melahirkan

Menyusui

Risiko akan meningkat jika:

Perempuan yang tertular HIV pada masa kehamilan.

Ada infeksi selama kehamilan, terutama IMS.

Karena kurang gizi selama masa kehamilan.

Bayi lahir prematur.

Bayi disusui dari ibu yang tertular HIV.

4. Transfusi darah

Penularan HIV melalui transfusi darah akan terjadi bila:

Darah yang didonorkan tidak diskrining terlebih dahulu sebelum ditransfusikan.

Pendonor yang terinfeksi HIV pada periode jendela bisa jadi belum terdeteksi keberadaan virus HIV nya. Maka darahnya berpotensi menularkan HIV

. HIV tidak menular melalui:

Hidup serumah.

Berjabatan tangan, sentuhan, keringat, ludah

Berpelukan, ciuman atau merawat orang yang terinfeksi HIV.

Gigitan nyamuk, kutu kasur, atau serangga lainnya.

Toilet, telepon, alat makan dan baju.

Semua kegiatan aman selama tidak ada sarana perpindahan cairan tubuh dan darah.

. Bagaimana proses HIV menjadi AIDS?

Fase Pertama (mulai tertular HIV atau Periode Jendela)

HIV masuk dalam tubuh manusia.

Tidak ada tanda-tanda khusus, orang yang tertular HIV tetap tampak sehat dan merasa sehat seperti orang lain yang tidak tertular HIV.

Periode Jendela: masa antara masuknya HIV ke dalam tubuh manusia sampai terbentuknya antibody(penangkal penyakit) terhadap HIV dalam darah.

Bila dilakukan tes darah untuk HIV, hasilnya mungkin negatif karena belum terdeteksi antibody terhadap HIV dalam darah.

Meskipun tanpa gejala, namun sudah dapat menularkan HIV kepada orang lain.

Fase Kedua (HIV positif tanpa gejala, umumnya selama 3 – 10 tahun, tergantung stamina tubuh)

HIV berkembang biak dalam tubuh.

Tidak ada tanda-tanda khusus, orang yang tertular HIV tetap tampak sehat dan merasa sehat.

Bila dilakukan tes darah untuk HIV, hasilnya sudaH terdeteksi karena telah terbentuk antibody terhadap HIV dalam darah atau disebut HIV positif.

Fase Ketiga (muncul gejala)

Sistem kekebalan tubuh menurun.

Mulai muncul gejala-gejala penyakit akibat serangan HIV. Contoh: pembengkakan kelenjar getah bening pada seluruh tubuh, flu dan diare terus-menerus, dll.

Fase Keempat (AIDS)

Sistem kekebalan tubuh sangat lemah.

Mulai muncul gejala-gejala infeksi oportunistik (lihat halaman 1:

HIV, Virus Penyebab AIDS). Contoh: infeksi paru-paru (TBC), infeksi jamur (sariawan yang parah), kanker kulit (sarkoma kaposi), dll.

Cepat atau lambat akan meninggal.

Perjalanan HIV menjadi AIDS

Tertular Periode HIV AIDS HIV Jendela* Positif 0 2 minggu-6 bulan 3-10 1-2 (3 bulan
Tertular
Periode
HIV
AIDS
HIV
Jendela*
Positif
0 2 minggu-6 bulan
3-10
1-2
(3 bulan pada 95% kasus)
tahun
tahun
bulan 3-10 1-2 (3 bulan pada 95% kasus) tahun tahun * Masa antara masuknya HIV kedalam

* Masa antara masuknya HIV kedalam tubuh sampai terbentuknya antibody (penangkal penyakit) terhadap HIV atau disebut juga HIV positif. Fase ini sudah bisa menularkan HIV kepada orang lain walaupun hasil tes masih negatif.

· Tanpa gejala.

Tampak sehat.

Dapat beraktifitas biasa.

· Timbul infeksi oportunistik (penyakit lain yang muncul karena sistem kekebalan tubuh menurun).

·

Minum obat ARV (Anti Retro Viral) dapat menekan pertumbuhan HIV, tetapi tidak dapat menghilangkan HIV dari dalam tubuh.

. Pencegahan HIV di Lapas/Rutan

Sampai saat ini, belum ditemukan obat untuk menyembuhkan AIDS ataupun vaksin yang efektif untuk mencegah penularan HIV. Pengobatan yang ada hingga saat ini obat antiretroviral (ARV) hanya membantu dalam menghambat perkembangbiakan virus HIV dan memerlukan biaya yang besar. Pencegahan yang terpenting untuk dilakukan adalah:

Dengan memberikan informasi mengenai HIV/AIDS, cara penularan dan pencegahannya kepada para napi/tahanan, yang disertai dengan media komunikasi dan edukasi (KIE).

Diupayakan penyediaan kondom dan pelicin di dalam lapas/ rutan untuk mencegah terjadinya prilaku seks tidak aman.

Penyediaan materi pencegahan ini (kondom, pemutih, dll)

. Cara Memasang Kondom

1 2 3 5 6
1
2
3
5
6
4
4
7
7

1. Kenakan kondom setelah penis ereksi.

2. Perhatikan tanggal kadaluarsa kondom. Buka bungkus kondom dengan hati-hati. Jangan gunakan kuku untuk menyobek kemasan karena dapat menyebabkan kondom sobek.

3. Tempatkan gulungan kondom di kepala penis dan jangan sampai kondom terbalik.

4. Sambil menekan ujung kondom untuk mengeluarkan udara, dorong ke bawah menyarungi seluruh penis. Kondom dapat pecah/bocor jika terdapat udara pada ujung kondom.

5. Ingat!! Selama berhubungan seks tambahkan pelicin jika terasa kering, apabila kondom merosot segera perbaiki posisinya dan segeralah ganti dengan kondom baru bila kondom terlepas atau rusak.

6. Setelah selesai ejakulasi, tarik penis yang masih ereksi sambil menahan pangkal kondom agar cairan tidak tumpah.

7. Lepaskan kondom dari penis. Ikat dan buanglah kondom di tempat sampah. Jangan dibuang di toilet.

Infeksi Menular Seksual (IMS) dan Penyakit Menular Lain dalam Lapas/Rutan

Infeksi Menular Seksual (IMS) dan Penyakit Menular Lain dalam Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 17
Infeksi Menular Seksual (IMS) dan Penyakit Menular Lain dalam Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 17

Infeksi Menular Seksual (IMS) dan Penyakit menular lain di Lapas/Rutan

. IMS di Lapas/Rutan

Infeksi Menular Seksual (IMS), dulu disebut penyakit kelamin adalah penyakit yang salah satu penularannya melalui hubungan seksual. IMS juga bisa terjadi di lapas/rutan, karena kemungkinan napi telah terinfeksi IMS sebelum masuk dan/atau melaui hubungan seks di dalam lapas/rutan.

Hubungan seks di dalam lapas/rutan bisa terjadi atas dasar suka sama suka, terpaksa karena intimidasi, alasan perlindungan dan pemerkosaan.

Penelitian di seluruh dunia menunjukkan hubungan seks antara pria dengan pria di dalam lapas/rutan adalah hal yang biasa. Dan karena kondom jarang tersedia, maka risiko tertular/menularkan IMS dan HIV/AIDS merupakan suatu realitas bagi para napi.

. Jenis-jenis IMS

Penyakit-penyakit yang bisa ditularkan melalui hubungan seks

antara lain:

1. HIV dan AIDS

Menyerang sistem kekebalan

Sifilis + HIV
Sifilis + HIV

tubuh.

Belum ada obatnya.

Orang dengan HIV dan AIDS

(Odha) tidak bisa dilihat dari penampilan luarnya.

5-10 tahun, akan muncul gejalaAIDS dan bisa berakibat kematian.

Obat Anti Retroviral (ARV) hanya menghambat virus HIV dan

memperpanjang usia.

2. Hepatitis/Sakit Kuning

Peradangan hati yang merusak

fungsi hati.

Kulit, mata dan air seni berwarna

kuning.

Kurang gairah, badan lemas.

Hilang nafsu makan.

Berat badan menurun.

Mual dan sakit perut.

Demam.

makan. • Berat badan menurun. • Mual dan sakit perut. • Demam. Mata jadi Kuning Buku

Mata jadi Kuning

Pada Bulu Kemaluan 3. Kutu Bayur/ Ptirus Pubis • Rasa gatal di bulu kemaluan. •

Pada Bulu Kemaluan

3. Kutu Bayur/ Ptirus Pubis

Rasa gatal di bulu kemaluan.

Bisa menyerang bulu dada, ketiak, bulu mata dan alis.

Menular lewat kontak fisik dan pakaian.

Kutu ini menghisap darah dan membawa penyakit seperti thipus.

4. Gonore (Kencing Nanah

Wanita dapat tertular G-O tanpa merasakan gejala.

Sakit saat kencing terdapat bercak nanah kuning kehijauan dan bau.

Keluar nanah dari ujung penis.

Sakit pada buah pelir atau zakar

dari ujung penis. • Sakit pada buah pelir atau zakar Pada Penis Pada Anus 5. Herpes

Pada Penis

penis. • Sakit pada buah pelir atau zakar Pada Penis Pada Anus 5. Herpes • Muncul

Pada Anus

5. Herpes

Muncul bintil berisi cairan.

Terasa panas dan gatal.

Bila bintil pecah terasa sangat sakit.

Belum ada obatnya.Obat dokter

hanya mengurangi rasa sakit.

Bersifat kambuhan seumur hidup.

mengurangi rasa sakit. • Bersifat kambuhan seumur hidup. Pada Penis 6. Sifilis (Raja Singa) • Muncul

Pada Penis

6. Sifilis (Raja Singa)

Muncul bintil berair kemudian timbul luka seperti sariawan.

Luka tidak terasa sakit.

Luka akan menghilang dengan sendirinya.

Sifilis dapat kambuh jika tubuh lemah, karena bakteri masih ada dalam darah.

Jika tidak diobati tuntas akan menyerang syaraf otak, pembuluh darah dan jantung hingga menyebabkan kematian.

7. Klamidia

Keluarnya cairan bening dan bau dari kemaluan.

Sakit pada saat kencing.

Timbul bercak-bercak darah setelah bersenggama.

Rasa nyeri pada perut bagian bawah.

Bila tambah parah, akan keluar cairan bercampur darah.

pada perut bagian bawah. • Bila tambah parah, akan keluar cairan bercampur darah. Buku Saku Staff

8.Jengger Ayam (Candiloma)

Muncul kutil (daging tumbuh) tidakterasa sakit,

Bersifat kambuhan seumur hidup.

Belum ada obat yang dapat menghilangkan virus ini.

Kutil yang bertambah besar dapat pecah akibat gesekan sehingga

berdarah.

besar dapat pecah akibat gesekan sehingga berdarah. Pada Penis • Virus jengger ayam menular melalui: kontak

Pada Penis

Virus jengger ayam menular melalui: kontak kulit, handuk, jari tangan yang meraba bagian yang terinfeksi.

. Gejala-gelaja umum IMS

Pada perempuan:

Banyak perempuan tidak mengalami gejala IMS walaupun sudah terinfeksi.

Menstruasi menjadi tidak teratur.

Rasa sakit di perut bagian bawah.

Keputihan yang tidak wajar.

Rasa gatal yang berkepanjangan pada daerah vagina atau kelamin.

Rasa sakit pada daerah vagina saat berhubungan seksual.

Adanya luka atau koreng di sekitar alat kelamin.

Bau yang tidak sedap dari vagina.

Demam/panas.

Pada laki-laki:

Rasa sakit atau panas saat kencing.

Keluarnya darah pada saat kencing atau ejakulasi.

Keluarnya cairan keputihan (nanah) dari penis bukan pada saat ejakulasi.

Adanya luka atau koreng pada alat kelamin.

Rasa gatal yang tidak wajar pada penis, anus, dan sekitarnya.

gatal yang tidak wajar pada penis, anus, dan sekitarnya. . Apa yang dilakukan apabila ada napi

. Apa yang dilakukan apabila ada napi yang terinfeksi IMS?

Adalah sangat penting bagi napi yang terinfeksi IMS untuk mendapatkan perawatan dan pengobatan untuk menghindari komplikasi dan penularan yang lebih lanjut baik di kalangan napi maupun setelah keluar.

. Penyakit menular lain di Lapas/ Rutan

1. Tuberkulosis (TB) Tuberculosis (TB) dapat menyerang organ tubuh manapun, namun paru-paru adalah organ yang paling utama diserang. TB sangat menular apabila menyerang paru-paru dan seperti flu biasa, penularannya bisa melalui udara.

Penularan Tuberkulosis

Mereka yang terinfeksi TB sangat mudah menularkan pada saat batuk, bersin, berbicara, dan meludah karena mereka mengeluarkan TB ke udara. Udara di ruang gelap dan tidak cukup ventilasi memudahkan TB berkembang. Biasanya lingkungan semacam ini banyak dijumpai di dalam LP/Rutan.

Potensi untuk terinfeksi TB sangat tergantung pada berbagai faktor:

Lama dan intensitas berhubungan dengan orang yang mengidap TB aktif.

Sistim kekebalan tubuh seseorang (Pengidap HIV mempunyai risiko lebih besar terinfeksi TB).

Isu-isu yang berkaitan dengan tingkat hunian yang sesak (misalnya: dalam sel di LP/Rutan).

Keadaan yang berhubungan dengan kemiskinan dan kesehatan yang buruk.

Gejala-gejala Tuberkulosis Ada beberapa gejala yang menunjukkan infeksi TB:

Batuk yang berkepanjangan yang seringkali berakhir lebih dari tiga minggu.

Sakit di dada.

Batuk yang disertai demam dan berkeringat di malam hari.

Kehilangan berat badan.

Susah napas.

Kehilangan selera makan.

Cepat lelah.

Pencegahan TB di LP/Rutan Dari sudut pandang kesehatan masyarakat, upaya pencegahan TB adalah dengan memberikan pengobatan efektif pada kasus- kasus TB yang dapat menular. Dengan cara ini, rantai penularan dapat dihentikan. Jadi, program pengobatan yang baik merupakan program pencegahan yang baik pula.

. Upaya pencegahan lain yang bisa dilakukan adalah:

1. Pengendalian lingkungan. Ventilasi dan cahaya matahari merupakan sumber sinar ultraviolet yang dapat membunuh kuman TB.

2. Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE) mengenai TB harus diberikan kepada seluruh napi dan staf, terutama mengenai cara-cara mengurangi risiko menularkan TB.

2. Penyakit Kulit Kulit adalah salah satu organ yang paling sering mengalami gangguan, apalagi bila dikaitkan dengan sanitasi yang kurang dan hunian yang sesak di Lapas/ Rutan.

Beberapa penyakit kulit yang sering terdapat di dalam Lapas/ Rutan:

Herpes Zoster, adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh virus varicella zoster. Penyakit ini hanya terjadi pada orang yang sebelumnya pernah

terkena cacar air. Gejala yang sering muncul adalah rasa seperti terbakar, gatal atau rasa sakit dan nyeri.

Skabies, penyakit ini bisa terjadi di lapas/rutan karena faktor hunian yang padat. Penyakit ini disebabkan oleh tungau dan bisa sangat menular. Penyakit ini bisa dikenali karena biasanya si penderita mengeluhkan rasa gatal yang teramat sangat yang biasanya memburuk pada malam hari. Gatal-gatal ini terjadi pada lipatan- lipatan kulit, seringkali terjadi pada sekitar jari, ketiak, siku, perut bagian bawah, pantat, dan daerah pubik/rambut kemaluan.

Cara penularan yang utama adalah kontak kulit dengan yang terinfeksi. Bisa juga terjadi sebagai akibat menggunakan handuk, sprei, selimut atau bahan kain lain yang baru saja digunakan oleh orang yang terkena skabies.

Penyalahgunaan dan

Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba di Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 29

Peredaran Gelap Narkoba

di Lapas/Rutan

Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba di Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 29
Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba di Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 29
Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba di Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 29
Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba di Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 29

Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba di Lapas/Rutan

. Narkoba di Lapas/Rutan

Pengamanan yang ketat tetap saja memungkinkan penyelundupan narkoba dalam lapas/rutan. Narkoba yang beredar beragam jenis, dari ganja, ekstasi, shabu-shabu sampai heroin.

Strategi menyeluruh untuk mempromosikan perubahan perilaku melalui pengurangan bahaya narkoba suntik (harm reduction). Strategi ini bertujuan untuk mempertahankan prevalensi HIV tetap rendah pada populasi IDU. Suatu pendekatan yang juga mempertimbangkan isu-isu penularan melalui kontak seksual.

Pada tahun 2000, 187 narapidana di Lembaga Pemasyarakatan Krobokan Bali menjalani tes HIV. Hasilnya, 35 dari 62 narapidana yang memiliki riwayat menggunakan narkoba dengan menyuntik ternyata telah terinfeksi HIV (56 persen). Tahun 2002, salah satu media cetak Indonesia menyebutkan bahwa semua lembaga pemasyarakatan dan rumah tahanan di DKI Jakarta telah terjangkit

HIV dengan penyebaran yang cukup pesat. HIV/AIDS juga merebak di LP Tangerang sampai LP di Jawa Timur.

. Penanganan melalui Program Harm Reduction

Harm Reduction

Adalah suatu strategi praktis yang bertujuan untuk mengurangi konsekuensi negatif dari penggunaan narkoba, termasuk didalamnya adalah cara penggunaan yang lebih aman, menuju penggunaan yang diatur, hingga tidak memakai narkoba

Prinsip utama dalam harm reduction adalah pengurangan dampak buruk

Dampak buruk yang paling utama adalah HIV dan Hepatitis B & C, dan over dosis.

Dampak buruk lain misalnya gangguan medis dan psikis, terlibat dalam tindakan kriminal dan antisosial

Walaupun sudah ada kebijakan penanggulangan narkoba (supply reduction dan demand reduction), tetapi kebijakan ini tidak langsung menyikapi penularan HIV/AIDS yang cepat pada kalangan penasun.

Dampak buruk lain :

Biaya sosial penggunaan narkoba.

Biaya ekonomi.

Aspek legal.

kriminalisasi.

Tujuan

Untuk mempertahankan hidup dan produktivitas penasun hingga mereka bisa melakukan pemulihan atau keluar dari penggunaan narkobanya.

Untuk melindungi masyarakat dari penularan HIV melalui cara seksual atau vertikal (ibu ke anak).

. Hirarki pengurangan risiko untuk menghindari HIV

Berhenti atau tidak menggunakan narkoba.

Jika harus menggunakan narkoba, gunakan tidak dengan cara menyuntik.

Jika harus menyuntik, gunakan jarum suntik milik sendiri beserta perlengkapannya (air, sendok, filter).

Jika harus menggunakan kembali jarum suntik yang sudah dipakai maka pastikan gunakan jarum suntik dan perlengkapan milik sendiri.

Jika harus menggunakan jarum suntik milik orang lain maka

bersihkan terlebih dahulu dengan cara yang benar.

. Payung Hukum:

Rencana Aksi Nasional (RAN) 2007-2010 KPAN.

Komitmen Sentani (2003) yang awalnya ditandatangani oleh 6

Propinsi dan akhirnya diperluas menjadi 14 Propinsi. Komitmen

ini ditindaklanjuti dengan Komitmen beberapa Pemda Kab/

kota di beberapa propinsi.

Nota kesepakatan (Des 2003) antara BNN and KPA dalam

upaya terpadu penanggulangan HIV/AIDS dan napza.

Kertas Posisi BNN terhadap permasalahan HIV/AIDS pada

kelompok pengguna narkoba suntik (2003).

Peraturan Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat

RI Selaku Ketua Komisi Penanggulangan AIDS Nasional No:

02 /PER/MENKO/KESRA/I/2007

Pedoman Pelaksana Program Pengurangan Dampak Buruk

Napza, Departemen Kesehatan.

Strategi Penanggulangan HIV/AIDS dan Penyalahgunaan

Narkoba pada Lembaga Pemasyarakatan dan Rumah

Tahanan Negara di Indonesia 2005-2009.

Narkoba dan Dampaknya

Narkoba dan Dampaknya Buku Saku Staff Lapas/Rutan 35
Narkoba dan Dampaknya Buku Saku Staff Lapas/Rutan 35
Narkoba dan Dampaknya Buku Saku Staff Lapas/Rutan 35

Narkoba dan Dampaknya

. Heroin

Heroin atau diasetilmorfin adalah ikatan unsur aktif opium, yaitu morfin (yang diambil dari bunga opium), dengan asam industri umum, anhidra asetat. Heroin dahulu dianggap sebagai pengganti morfin yang “aman dan tidak adiktif”.

Menyebabkan kecanduan fisik dan ketergantungan psikologis.

Dipakai dengan cara disuntikkan, diendus atau dihisap.

Narkoba ini biasanya disuntikkan kurang-lebih tiga kali sehari (setiap 8jam).

Efeknya bertahan tiga hingga enam jam.

Rasa euforia dan kantuk yang sangat segera setelah disuntikkan, lesu, wajah yang memelas dan mungkin juga berjalan dengan kaki diseret.

Gejala putus zat akut dimulai dalam 8-12 jam setelah dosis

dengan kaki diseret. • Gejala putus zat akut dimulai dalam 8-12 jam setelah dosis 36 Buku

terakhir. Umumnya tidak berbahaya tetapi dapat sangat menyakitkan. Misalnya: kram otot, dan gejala flu.

Kadang kala saat menyuntik tanpa memperhatikan risiko terinfeksi HIV, serta hepatitis B dan C.

Masalah kesehatan jangka panjang : pembuluh darah yang mengempis, abses, tetanus, HIV/AIDS, hepatitis B dan C, penyakit jantung, dada dan paru, serta sembelit. Overdosis dapat terjadi dengan atau tanpa penggunaan jangka panjang.

dapat terjadi dengan atau tanpa penggunaan jangka panjang. . Opium • Satu-satunya sumber opium adalah poppy

. Opium

Satu-satunya sumber opium adalah poppy opium (Papaver somniferum).

Dengan menoreh kepala bunga poppy menyadap getah lengket berwarna coklat dari ubi-ubian berbentuk telur.

Menimbulkan kecanduan fisiologis yang tinggi dan ketergantungan psikologis. Penggunaan secara biasa meningkatkan toleransi dan kebutuhan akan semakin banyak narkoba itu.

Opium dapat membuat euforia yang hebat, rasa nyaman yang meningkat, daya khayal dan berbicara lebih tinggi.

Biasanya dihisap tetapi dapat dikunyah. Terutama di negara asalnya, opium diminum seperti teh.

Pipa opium mempunyai gagang tebal dan panjang dengan kepala mangkok di ujungnya. ‘Butir’ opium ditaruh di mangkok, dipanaskan dan asapnya dihisap.

Endapan atau sisa-sisa yang ditinggalkan di dalam peralatan hisap sering dipakai kembali, disebut sebagai opium air hitam.

Menghisap opium mengarahkan unsur aktifnya pada aliran darah lebih cepat, melalui paru-paru, sehingga sampai ke otak dalam waktu kurang-lebih tujuh detik.

Penggunaan jangka panjang mengakibatkan penurunan dalam kemampuan mental dan fisik, serta kehilangan nafsu makan dan berat badan.

Gejala putus zat, serupa dengan yang diakibatkan heroin, termasuk kegelisahan, lekas marah, keresahan, tak bisa tidur, dan sakit perut dan otot.

. Kokain

Daun koka mempengaruhi beberapa sistem neuro pemancar dalam otak dan pada beberapa bagian anatomis pada susunan saraf pusat.

Kokain dibuat secara kimia dengan mengelola dan mengerjakan tumbuhan koka yang mengubah daunnya menjadi pasta koka.

tumbuhan koka yang mengubah daunnya menjadi pasta koka. • Kokain adalah obat perangsang yang paling manjur.

Kokain adalah obat perangsang yang paling manjur.

Jika daun koka dikunyah atau dimasak menjadi teh yang diminum, kokain sebenarnya dianggap tidak berbahaya akan tetapi itu jarang tersedia dalam bentuk seperti ini selain di Amerika Selatan.

Cara memakai kokain dapat termasuk diendus lewat pernapasan dalam rongga (efek serangan dimulai setelah 2-4 menit); menghisap atau “freebasing” (membakar kristal dan menghisap asapnya; efek serangan dimulai setelah 10-15

detik); dan menyuntik (efek serangan dimulai setelah 15-20 detik).

Efek kokain tahan 10-40 menit tergantung pada kemurnian dan cara pemakaiannya.

Perilaku selama di bawah pengaruh kokain : hiperaktif, keriangan, dan bertenaga, ketajaman perhatian, percaya diri dan kegiatan seksual yang meningkat.

Kondisi yang dapat mematikan dapat terjadi dari kepekaan yang tinggi terhadap kokain atau overdosis secara besar- besaran.

Beberapa jam setelah pemakaian terakhir, rasa pergolakan dan depresi dapat terjadi.

Ada risiko tinggi terhadap penularan HIV melalui suntikan berulang yang memakai peralatan suntik bergantian, dan melalui sanggama secara lama yang tidak dilindungi kondom.

. Cannabis/ Cimeng/ Ganja/ Mariyuana

Cannabis adalah hasil psikotropik dari tanaman Cannabis sativa.

adalah hasil psikotropik dari tanaman Cannabis sativa . • Ada tanaman cannabis jantan dan betina. Kepekatan

Ada tanaman cannabis jantan dan betina. Kepekatan bahan kimia psikoaktif, tetrahidrokanabinol atau THC yang tertinggi ditemukan pada pucuk bunga tanaman betina.

Narkoba ini dipakai secara luas dengan kemungkinan dampak buruk relatif rendah dibanding dengan heroin, alkohol dan tembakau.

Ada 3 bentuk cannabis: Mariyuana adalah daun dan bunga kering cannabis dan umumnya dampaknya paling ringan. Hasyis membentuk lapisan minyak kental pada bunga bagian atas dan kepekatan THC hasyis lebih tinggi sehingga mengakibatkan efek yang hebat. Minyak hasyis adalah hasil penyulingan damar tanaman cannabis dan adalah yang terkuat dari semua jenis cannabis.

Mariyuana biasanya dihisap dalam rokok . Jenis pekat yaitu hasyis, atau minyak hasyis, sering dihisap dengan rokok biasa atau dimasukkan ke dalam bahan makanan seperti kue atau biskuit dan dimakan.

Dampaknya: euforia, santai, keringanan stres dan rasa sakit, nafsu makan bertambah, perusakan pada kemampuan bergerak, kebingungan, hilangnya konsentrasi serta motivasi berkurang.

Efek yang didapat biasanya mencapai puncaknya dalam waktu 30 menit dan dapat bertahan selama tiga jam.

Gejala putus zat setelah penggunaan jangka panjang : sakit kepala, kegelisahan, depresi, dan gangguan tidur.

Seperti hasil pembakaran lainnya, cannabis mengandung zat yang mengakibatkan kanker, tar dan karbon monoksida. Sebatang rokok cannabis mengandung sejumlah tar dan zat beracun lainnya serupa dengan 14-16 batang rokok filter.

.Amfetamin

Pada 1940-an amfetamin mulai dipakai sebagai terapeutik untuk berbagai macam kondisi medis seperti ayan, depresi dan untuk anak yang hiperkinetik. Setelah Perang Dunia II, amfetamin dipromosikan secara luas.

Setelah Perang Dunia II, amfetamin dipromosikan secara luas. • Amfetamin bersifat menimbulkan rangsangan, serupa

Amfetamin bersifat menimbulkan rangsangan, serupa dengan adrenalin, suatu hormon yang merangsang kegiatan susunan saraf pusat dan meningkatkan kinerja otak.

Amfetamin tersedia dalam beberapa bentuk dan jika dibuat secara ilegal dapat berupa serbuk, tablet, kapsul atau cairan.

Dipakai dengan cara ditelan, disuntikkan, dihirup melalui hidung dan dihisap seperti rokok jika berbentuk metamfetamin hidroklorid.

Umumnya amfetamin yang dibuat secara ilegal adalah dalam bentuk metamfetamin.

Mengobati diri sendiri dengan amfetamin adalah umum di antara sopir truk, pelajar, nelayan, dan pengusaha untuk bertahan dari kelelahan.

Efek amfetamin biasanya hilang setelah 3-6 jam dan pemakai dapat secara tiba-tiba menjadi lelah, suka marah, murung dan tidak bisa konsentrasi. Efek metamfetamin (ice) ketika dihisap dapat bertahan antara 2-16 jam tergantung dari jumlah yang dipakai.

Efek amfetamin berbeda-beda dan tergantung pada dosis, cara pemakaian, orang itu sendiri, dan keadaan saat amfetamin dipakai.

Penggunaan jangka panjang dapat mengakibatkan kelelahan, depresi dan psikosis.

Toleransi dapat menyebabkan seorang pengguna jangka panjang membutuhkan 20 kali dosis awal untuk memperoleh efek yang sama.

Terkenal dapat memudahkan interaksi sosial dan seksual, yang berakibat terhadap risiko potensial HIV akibat seksualitas yang meningkat tetapi tidak disertai dengan kebiasaan seks aman.

Gejala putus zat pada periode awal dapat termasuk kelelahan yang akut, dan untuk pemakai tetap, itu dapat diikuti dengan sifat lekas marah, kelesuan, depresi yang dalam, serangan kegelisahan dan ketagihan yang hilang-timbul.

. Ecstasy

Pertama kali dipatenkan di Jerman pada 1914 untuk menekan nafsu makan. Pada 1990-an ecstasy umumnya dihubungkan dengan pesta dansa dan kegiatan sosial lainnya.

Terkait erat dengan amfetamin dan halusinogen, ecstasy sering kali digambarkan sebagai narkoba psikedelik dengan sifat merangsang.

sebagai narkoba psikedelik dengan sifat merangsang. • Berbentuk tablet (yang paling umum terlihat), kapsul

Berbentuk tablet (yang paling umum terlihat), kapsul dan bubuk.

Cara pemakaian yang paling disukai adalah dengan menelannya meskipun ada laporan mengenai orang yang mencoba-coba menyuntik atau menghirup ecstasy.

Dampak ecstasy yang ditelan mulai terasa setelah 30-60 menit dan dapat bertahan selama beberapa jam.

Dampak langsung : terlalu aktif (rush) hingga euforia, diikuti oleh perasaan tenang dan peningkatan kesadaran akan hawa nafsu. Rasa segan menghilang, ada peningkatan pada rasa harga diri dan percaya diri, dan peningkatan kepercayaan serta hubungan antara teman dapat terjadi. Efek merugikan dapat mengakibatkan tenggorokan kering dan rahang kaku terkunci. Selain itu karena tidak kontrol, lidah sering tergigit sendiri.-

Overdosis dapat terjadi akibat tekanan darah yang sangat tinggi. Kematian dilaporkan akibat cairan dalam tubuh yang tidak seimbang karena dehidrasi atau kelebihan air.

High’ dapat diikuti kelelahan, kegelisahan dan depresi yang dapat bertahan beberapa hari.

Daya tahan (toleransi) dapat dikembangkan dengan penggunaan ecstasy yang terus-menerus dan ada kesan bahwa ketergantungan dapat terjadi.

. Halusinogen

Halusinogen yang diperoleh dari tumbuh-tumbuhan, seperti kaktus peyote, telah dipakai golongan pribumi Meksiko selama beberapa ratus tahun untuk kegiatan keagamaan dan hiburan.

beberapa ratus tahun untuk kegiatan keagamaan dan hiburan. • Halusinogen juga dikenal sebagai psikedelik, bertindak

Halusinogen juga dikenal

sebagai psikedelik, bertindak pada susunan saraf pusat untuk membuat perubahan pada keadaan kesadaran pengguna; juga dapat mengacaukan perasaan kenyataan, waktu dan emosi para pengguna.

Lysergic acid diethylamide (LSD) adalah halusinogen yang paling terkenal.

Efeknya dapat mulai dalam satu jam setelah memakai dosis, bertambah antara 2-8 jam dan berangsur hilang secara perlahan-lahan setelah kurang-lebih 12 jam.

Untuk banyak pengguna LSD efeknya dapat menjadi nikmat yang luar biasa, sangat tenang dan mendorong perasaan nyaman.

Penggunaan jangka panjang dapat mengakibatkan sorot-balik pada efek halusinogenik, yang dapat terjadi berhari-hari, berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan setelah memakai LSD.

Toleransi terhadap LSD dapat berkembang dengan cepat tetapi toleransi juga dapat hilang setelah 5-6 hari bila tidak tetap dipakai.

. Pelarut, Penghirup dan Zat Volatil

Sejak jaman purbakala manusia telah menghirup asap wangi- wangian, obat salep dan rempah-rempah .

Tiga jenis utama penghirup adalah pelarut organik, nitrat volatil dan oksida nitrous.

Beberapa penghirup yang paling umum termasuk lem, penyemprot aerosol, bahan pengencer cat, produk minyak, cat dasar krom, spidol

Menghirup dilakukan melalui mulut atau hidung. Sering kali produk dapat disemprotkan ke dalam kantong plastik atau kain lap yang direndam dan kemudian dihirup.

plastik atau kain lap yang direndam dan kemudian dihirup. • Penghirup diserap melalui paru ke dalam

Penghirup diserap melalui paru ke dalam aliran darah, yang kemudian membawa bahan kimia dengan cepat ke otak. Bahan ini melambatkan kegiatan otak dan susunan saraf pusat.

Efek yang memabukkan sering bertindak cepat (7-10 detik), hebat dan bertahan singkat tidak lebih dari 30-60 menit (beberapa penghirup hanya bertahan dua menit).

Efeknya dapat termasuk kegembiraan, pening, keadaan kelengar, disorientasi dan gangguan visual tak teratur serta berbicara mencerca.

Penggunaan jangka panjang, terutama produk minyak yang mengandung timbel, dapat mengakibatkan kerusakan pada

otak, hati, ginjal dan terutama paru. Kematian dapat terjadi akibat berhenti bernapas dan denyut jantung tidak teratur.

. Alkohol

Alkohol adalah narkoba psikoaktif yang paling umum dipakai di dunia dan paling lama dikenal.

Pembuatan alkohol adalah hasil dari fermentasi. Air dan ragi bereaksi dengan bermacam-macam gula dan beraneka ragam gandum, sayuran dan buah-buahan.

Sebagai narkoba depresan, alkohol memperlambat kegiatan susunan saraf pusat dan dalam dosis rendah dapat menjadikan tenang dengan hambatan dikurangi. Setelah efek depresan mengambil alih, alkohol dapat memperlambat refleks, menekan pernapasan dan denyut jantung serta mengacaukan pikiran dan keputusan.

refleks, menekan pernapasan dan denyut jantung serta mengacaukan pikiran dan keputusan. 50 Buku Saku Staff Lapas/Rutan

Peminum berat biasanya mengembangkan toleransinya terhadap alkohol dan butuh minum lebih banyak lagi agar dapat mengalami efek yang sama.

Efek jangka panjang alkohol terhadap tubuh, setelah meminumnya secara berat selama waktu yang lama, adalah luas. Ini dapat meliputi tekanan darah tinggi, jantung yang membesar, sirosis hati, hati membengkak dan sakit, menimbulkan luka memar di kulit, tukak pada perut dan usus, otot yang lemah, hilang ingatan, hilang perasaan di kaki dan tangan serta kerusakan pada janin jika sedang hamil.

Masalah perilaku biasanya dikaitkan dengan alkohol. Beberapa masalah dapat meliputi kekerasan dalam keluarga, kemangkiran dalam bekerja, celaka saat berkendaraan, permasalahan hukum dan denda terkait dengan kekerasan serta kesulitan keuangan.

Meminum alkohol secara tetap dapat berakibat pada ketergantungan psikologis serta fisik.

. Benzodiazepin

Benzodiazepin adalah istilah kelompok kimia yang digolongkan sebagai obat penenang (sedative) atau yang menenangkan (tranquilliser). Golongan obat ini terus diperluas yang meliputi Temazepam, Diazepam, Nitrazepam, Oksazepam, Klonazepam dan Flunitrazepam.

Benzodiazepin bergabung dengan bagian sel urat saraf tertentu dalam otak untuk meningkatkan mekanisme penghalang. Menyebabkan keadaan tenang, kemunduran tanggapan fisik, mental dan emosional. Ketika diberikan dalam dosis yang berlebihan, benzodiazepin akan menyebabkan kantuk.

Benzodiazepin biasanya diberikan dalam bentuk tablet, kapsul atau cairan. Biasanya ditelan atau disuntikkan.Efek menenangkan dirasakan setelah kira-kira 45 menit dan beberapa kadar sedasi dapat bertahan selama 24 jam.

setelah kira-kira 45 menit dan beberapa kadar sedasi dapat bertahan selama 24 jam. 52 Buku Saku
setelah kira-kira 45 menit dan beberapa kadar sedasi dapat bertahan selama 24 jam. 52 Buku Saku

Efek samping yang merugikan dapat meliputi kelesuan, kebingungan, suasana hati yang berubah-ubah, mual, kepeningan, mimpi buruk, dan mencerca kemampuan berbicara.

Setelah dosis tinggi diteruskan selama dua bulan atau dosis rendah dipakai selama setahun atau lebih, gejala putus zat dapat luar biasa hebat dan lama. Perasaan ketagihan akan obat ini, kegelisahan, gangguan tidur dan kemungkinan halusinasi dapat terjadi.

. Metadon

Metadon pertama dibuat oleh ahli kimia Jerman pada awal abad 20-an dan itu sudah dipakai secara klinis sejak akhir Perang Dunia I.

Metadon adalah opiat sintetis yang kuat seperti heroin dan morfin tetapi tanpa efek sedatif yang kuat. Metadon dapat menggantikan heroin

heroin dan morfin tetapi tanpa efek sedatif yang kuat. Metadon dapat menggantikan heroin Buku Saku Staff

dan secara luas telah dipakai dalam terapi ketergantungan heroin.

Bentuk dasar metadon adalah kristal bubuk putih. Biasanya diberikan sebagai campuran dengan sirop atau sari buah. Metadon juga tersedia dalam bentuk yang dapat disuntikan. Pengguna diketahui menyuntikkan metadon “sirop”, yang sering kali mengakibatkan masalah kesehatan.

Efeknya mulai terasa dalam satu jam setelah diminum, dengan efek puncak terasa dalam 4-8 jam. Efek dari metadon bertahan lebih lama (biasanya hingga 24 jam) dibanding heroin dan oleh karena itu biasanya metadon diberikan hanya satu kali sehari.

Dosis yang diberikan berbeda untuk orang yang berbeda dan dari awal terapi, dosis metadon secara berangsur-angsur ditingkatkan sementara diamati tingkat toleransinya dan untuk menghindari serangan gejala putus heroin. Setelah pengobatan stabil, dosis harian dapat berbeda-beda dari 40mg hingga lebih dari 100mg metadon.

Jika dosis yang diberikan terlalu rendah gejala putus opiat dapat terjadi yang mengakibatkan gejala kram perut, mual dan

muntah-muntah, lekas marah, dan punggung serta tulang sendi sakit. Dosis metadon yang terlalu tinggi dapat ditunjukkan oleh gejala seperti kantuk, tertidur, sesak napas dan manik mata mengecil.

Efek samping lain yang dapat terjadi tetapi tidak terkait dengan tingkat dosis yang diberikan, dapat termasuk berkeringat, sembelit, otot dan tulang sendi sakit, nafsu seks berkurang, ketahanan cairan, hilang nafsu makan dan gigi membusuk.

Metadon dapat mengakibatkan ketergantungan tetapi orang dapat melepaskan penggunaan metadon dengan mengurangi dosisnya, dengan berkonsultasi dengan konselor/dokter .

Berhenti memakai metadon secara mendadak tidak diusulkan karena ketidaknyamanan dapat mengakibatkan pasien memakai heroin lagi secara tetap.

OVERDOSIS (OD)

OVERDOSIS (OD) Buku Saku Staff Lapas/Rutan 57
OVERDOSIS (OD) Buku Saku Staff Lapas/Rutan 57
OVERDOSIS (OD) Buku Saku Staff Lapas/Rutan 57
OVERDOSIS (OD) Buku Saku Staff Lapas/Rutan 57

Overdosis

.Apa itu OD

Overdosis terjadi ketika seseorang menggunakan terlalu banyak obat (kombinasi dari sejumlah obat), dan akan mempengaruhi otak, hati, jantung, paru-paru dan ginjal. Jika ini terjadi maka tubuh akan kehilangan kemampuan untuk mengantisipasi obat yang bersangkutan, dan mengakibatkan pingsan, berhenti bernapas, atau kegagalan jantung bahkan kematian.

. Siapa yang bisa overdosis (OD)

Banyak faktor mempengaruhi terjadinya OD bahkan ada yang tidak berkaitan dengan obat. Faktor-faktor tersebut antara lain :

kesehatan yang buruk, depresi, tidak pede, kesepian, kelangkaan/ larangan obat dan sulitnya mencari jarum suntik. Kondisi semacam memungkinkan terjadi pada warga binaan di lapas/rutan/

. Bagaimana OD bisa terjadi dan cara untuk mencegahnya

Obat Campuran (Oplosan) seperti putaw, pil dan alcohol adalah penyebab yang paling besar kematian karena OD. Obat yang dicampur dapat saling meningkatkan efek yang lebih menyeluruh. Apabila tubuh tidak mampu lagi menerima efek dari zat tersebut maka bisa terjadi OD.

. Gejala Overdosis

a. Akibat jenis obat depressan (obat yang membuat efek

lambat)

Bangun tetapi tidak bisa bicara.

Tubuh sangat lemah.

Muka sangat pucat.

Detak jantung sangat pelan atau tidak teratur atau tidak ada sama sekali.

Pernapasan berat dan lambat atau tidak teratur atau berhenti.

Pingsan.

Menggelepar-gelepar.

b. Akibat jenis obat stimulants (obat yang membuat efek semangat)

Berbusa mulutnya

Sakit atau ada tekanan yang sangat kuat di dada

Berguncang-guncang

Pingsan

Menggelepar-gelepar

.Jangan lakukan terhadap orang yang sedang OD

Menyiram dengan air dingin karena bisa menyebabkan pingsan. Jika masih bernapas bisa dibasahi dengan air hangat untuk membangunkannya, dan usahkan jangan sampai air kena hidung atau mulutnya.

Meninggalkan seseorang yang baru saja OD sendiri, bahkan jika sudah memanggil para medis. Pergilah jika mereka sudah berada dalam situasi pemulihan.

Modifikasi alat kelamin

Modifikasi alat kelamin Buku Saku Staff Lapas/Rutan 61
Modifikasi alat kelamin Buku Saku Staff Lapas/Rutan 61
Modifikasi alat kelamin Buku Saku Staff Lapas/Rutan 61

Modifikasi alat kelamin

. Assesories Penis.

Usaha manusia untuk meningkatkan kepuasan seks telah ada sejak jaman dulu. Saat ini, selain upaya-upaya yang dilakukan secara alami, juga banyak yang mengupayakan cara lain. Salah satunya adalah menggunakan asesoris yang dipasangkan.

Berikut ini adalah uraian mengenai beberapa asesoris yang sering dijumpai berikut faktanya yang terdapat di masyarakat maupun di dalam LP/Rutan.

. 1. Pierching/ Anting/ Tindik

maupun di dalam LP/Rutan. . 1. Pierching/ Anting/ Tindik Sebagian kalangan ada yang menyukai penggunaan asesoris

Sebagian kalangan ada yang menyukai penggunaan asesoris penis seperti anting/ giwang atau terkadang benda lainnya, yang dipasangkan dengan cara ditindik atau melubangi kulit. Tempatnya seperti: di kulit bagian bawah pangkal penis, kulit bagian bawah leher penis, di kepala penis, bahkan di lubang kencing.

Apa alasan mereka melakukannya:

Ada yang merasa dengan di beri assesoris ‘barangnya’ lebih ‘ganteng’.

‘Barangnya’ adalah miliknya, sehingga dapat ‘diperlakukan’ sesuai keinginannya.

Menambah sensitif bagian-bagian yang dilubangi.

Karena kepercayaan.

Beranggapan akan lebih memberikan kepuasan kepada pasangan seksnya.

Faktanya:

Jika tidak dilakukan dengan benar, pembuatan lubang untuk anting/ giwang pada penis ini dapat menyebabkan infeksi dan bernanah. IMS dan HIV serta bakteri sangat mudah ditularkan karena peralatan yang tidak steril dan luka akibat tindik.

Penggunaan dalam hubungan seks

Infeksi Menular Seksual (IMS) dan HIV akan lebih mudah menular kerena kemungkinan terbukanya pembuluh darah akibat gesekan selama hubungan seks.

Penggunaan anting/giwang hanya akan aman jika pasangan seks telah ‘benar-benar siap’ untuk berhubungan seks yang di tandai dengan keluarnya cairan vagina. Jika tidak, maka pasangan seks akan merasa sakit karena luka lecet akibat gesekan.

. 2. Penggunaan Duri ikan/ Tulang / Benda lainnya

Sebagian orang juga ada yang menggunakan duri ikan/ tulang atau benda kecil lainnya sebagai pengganti anting/giwang. Alasan mereka yang menggunakannya adalah untuk memuaskan pasangan seksnya ketika berhubungan seks.

untuk memuaskan pasangan seksnya ketika berhubungan seks. Penggunaan tulang / duri ikan Faktanya: Bisa menimbulkan

Penggunaan tulang / duri ikan

Faktanya:

Bisa menimbulkan luka pada liang senggama. Jadi bukanlah kenikmatan dan kepuasan yang di dapat melainkan kesakitan. Pasangan seks justru akan menghindari mereka yang menggunakan benda-benda seperti ini.

.3. Biji Tasbih /‘Hagel’ / ’Gotri’ / Guli-guli

Biji tasbih adalah istilah populer dalam penjara untuk benda yang dimasukkan ke kulit batang penis. Yang

paling sering ditemui yaitu terbuat dari batang sikat gigi yang dipotong seukuran yang dikehendaki, dan diampelas sangat halus. Kemudian di masukkan melalui irisan di kulit penis.

Berbagai posisi penempatan biji tasbih
Berbagai posisi
penempatan biji tasbih

Ada juga yang mengganti dengan “gotri”, yaitu logam bulat (seperti kelereng ukuran kecil biasanya digunakan pada as roda sepeda). Jumlah yang dimasukkan tergantung keinginan.

Faktanya:

Sangat sering terjadi alergi jaringan tubuh terhadap benda asing. Hal ini mengakibatkan infeksi serius dari pemasangan tidak bersih atau tidak steril. Adanya biji tasbih ini akan mengakibatkan gesekan yang lebih besar antara kulit batang kemaluan dengan liang senggama.

Kebanyakan wanita tidak dapat merasakan adanya sensasi lebih. Namun malah mengeluhkan rasa sakit pada liang senggamanya, pada keesokan harinya.

. 4.Ring Karet atau Bulu Babi

Ring karet sebagai asesoris berbentuk cincin dipasangkan di bawah kepala penis atau leher penis. Alasan penggunaan ring karet ini, juga untuk memuaskan pasangan ketika berhubungan seks.

Ring Karet Bulu Babi
Ring Karet
Bulu Babi

Cara tradisional menggunakan “bulu babi” sebagai pengganti ring karet ini.

Faktanya

Tidak semua wanita dapat menerima penggunaan ring karet karena alergi liang senggama. Bulu babi atau ring karet dapat terlepas ketika berhubungan

seks. Untuk beberapa wanita, penggunaan ring karet dalam berhubungan seks memang akan menambah sensasi.

Pembuatan Tatto

Pembuatan Tatto Buku Saku Staff Lapas/Rutan 69
Pembuatan Tatto Buku Saku Staff Lapas/Rutan 69
Pembuatan Tatto Buku Saku Staff Lapas/Rutan 69

Pembuatan tato

.Memilliki tato ada yang beranggapan:

Pembuatan tato . Memilliki tato ada yang beranggapan: Sebagai lambang macho(jantan), menganggap sebuah seni, trend mode,

Sebagai lambang macho(jantan), menganggap sebuah seni, trend mode, tradisi kepercayaan dan lain-lain. Masing – masing individu memiliki tanggapan sendiri tentang tatto. Yang terjadi di Lapas/Rutan tatto dianggap sebagai tanda kenangan dalam kehidupan di Lapas, dimana setiap lapas memiliki gaya seni masing-masing. Nampaknya banyak warga binaan yang sudah memiliki tato sebelum mereka memasuki Lapas, namun demikian beberapa di antara mereka ada pula yang membuat tato selama di Lapas/Rutan.

Pembuatan tatto adalah menggambar tubuh dengan cara melukai dan memasukkan tinta kedalamnya. Semula alatnya sangat sederhana dari kayu dan kini berkembang menggunanakan mesin

dinamo kecil yang di gerakkan secara elektrik. Pewarna tintanya juga mulai beragam tidak hanya warna hitam.

. Mengapa memakai jarum tatto bisa berbahaya?

warna hitam. . Mengapa memakai jarum tatto bisa berbahaya? • Jarum tatto ketika digunakan akan melukai

Jarum tatto ketika digunakan akan melukai tubuh orang yang di tatto. Apabila jarum tatto digunakan secara bergantian akan meningkatkan risiko tertular HIV/AIDS, hepatitis dan penyakit lain yang dapat ditularkan melalui darah.

Jika jarum tersebut tidak di sterilkan terlebih dahulu. Karena partikel darah yang kecil dan tidak kelihatan masih bisa tertinggal pada jarum. Dan jika di gunakan untuk orang lain memungkinkan terjadi penularan penyakit.

Pastikan untuk melakukan selalu memakai jarum baru .

Selain itu orang mentato juga harus menjaga dirinya dengan sarung tangan untuk menghindari sentuhan darah. Hepatitis C sangat mudah menular persentuhan darah.

Konseling dan Testing HIV Sukarela (KTS)

Konseling dan Testing HIV Sukarela (KTS) Buku Saku Staff Lapas/Rutan 73
Konseling dan Testing HIV Sukarela (KTS) Buku Saku Staff Lapas/Rutan 73
Konseling dan Testing HIV Sukarela (KTS) Buku Saku Staff Lapas/Rutan 73

Konseling dan Testing HIV Sukarela (KTS) atau VCT Voluntary Counselling and Testing)

Perilaku berisiko tinggi tertular HIV bisa saja terjadi pada warga binaan di lapas /rutan. Perilaku itu bisa juga terjadi sebelum mereka di LP/Rutan. Untuk mengetahui apakah sudah terinfeksi atau belum dari HIV maka di perlukan adanya tes darah yang merupakan paket dari proses konseling dan testing HIV sukarela (KTS) melalui prosedur –prosedur tertentu. KTS dikenal juga dengan istilah VCT (voluntary counselling & testing HIV sukarela)

. Tahapan KTS

1. Konseling pre testing HIV Konseling pre testing HIV akan memberikan penjelasan mengenai:

Proses Konseling dan Testing HIV Sukarela, Informasi tentang HIV/ AIDS dan keuntungan melakukan Testing HIV.

2. Testing HIV

Testing HIV merupakan paket dari Konseling dan Testing HIV Sukarela untuk mengetahui status HIVnya dan dilakukan melalui proses pengambilan darah.

HIVnya dan dilakukan melalui proses pengambilan darah. 3. Konseling pasca testing HIV Hasil testing HIV hanya

3. Konseling pasca testing HIV

Hasil testing HIV hanya diberikan kepada klien melalui konseling tatap muka pada saat konseling pasca testing HIV.

. Tujuan KTS

Membantu mengenali perilaku atau kegiatan yang dapat menjadi sarana penularan virus HIV/AIDS.

Menyediakan informasi tentang HIV/AIDS, testing HIV, pencegahan dan pengobatannya.

Memberikan dukungan moril untuk perubahan perilaku.

. Manfaat konseling dan testing HIV sukarela

Secara individu:

Mengurangi perilaku berisiko tertular HIV.

Membantu seseorang menerima status HIVnya.

Mengarahkan Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) kepada pelayanan yang dibutuhkan.

Merencanakan perawatan untuk masa depan.

Meningkatkan kualitas kesehatan pribadi dan perubahan perilaku.

Mencegah infeksi HIV dari ibu ke bayi.

Memfasilitasi akses pelayanan medis (Infeksi oportunistik*, Infeksi Menular Seksual/IMS, Anti Retro Viral/ARV dan Tuberculosis/TB).

Memfasilitasi kegiatan sebaya dan dukungan.

Kewaspadaan umum di Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 77

Kewaspadaan umum

di Lapas/Rutan

Kewaspadaan umum di Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 77
Kewaspadaan umum di Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 77
Kewaspadaan umum di Lapas/Rutan Buku Saku Staff Lapas/Rutan 77

Kewaspadaan umum di Lapas/Rutan

Kewaspadaan umum adalah metode penanganan untuk meminimalisir paparan darah dan cairan tubuh tanpa mempedulikan status infeksi.

. 4 kegiatan pokok kewaspadaan universal :

1. Mencuci tangan dengan benar

2. Menggunakan alat pelindung,misalnya sarung tangan,masker

3. Mengelola jarum dan alat tajam lain untuk mencegah perlukaan

4. Mengelola limbah dan sanitasi ruangan

. Situasi berisiko di Lapas/Rutan:

1. Penggeledahan badan

2. Penggeledahan ruang.

3. Perkelahian napi yang menimbulkan perlukaan.

4. Penemuan jarum suntik.

.Penanganan luka tertusuk jarum suntik:

1. Bilas lokasi yang tertusuk dengan air yang mengalir (atau larutan garam bila tersedia).

2. Tekan hingga darah keluar untuk meminimalkan kuman yang

masuk.

3. Jangan menjilat atau menghisap luka.

4. Cuci dengan baik dengan menggunakan sabun dan air.

5. Berikan antiseptik pada luka dan tutup dengan plester yang tahan air .

6. Cari pertolongan medis untuk menjajaki infeksi dan perawatan yang sesuai.

7. Catat dan laporkan kejadian kepada atasan sesuai dengan prosedur Lapas/Rutan.

.Penanganan tumpahan/percikan darah dan cairan tubuh

1. Gunakan sarung tangan plastik/karet, atau gunakan tas plastik untuk membungkus tangan jika sarung tangan tidak tersedia.

2. Tutup tumpahan/percikan dengan tissue,kertas koran, ata bahan lain yang bisa menyerap. Tuangkan cairan disinfektan pada dan di sekeliling tumpahan/percikan darah dan biarkan selam 10 menit.

3. Bersihkan tumpahan/percikan dan bahan yang menutupinya dengan menggunakan alat bantu dan masukan ke dalam kantong plastik khusus untuk hal-hal semacam ini.

4. Cuci permukaan yang ditumpahi darah/cairan tubuh dengan air dan deterjen.

5. Buang sarung tangan atau tas plastik yang digunakan untuk membungkus tangan selama proses penangan.

6. Cuci tangan sesuai prosedur yang dianjurkan setelah selesai penanganan.

.Penanganan napi/tahanan yang meninggal di Lapas/Rutan untuk kasus kematian yang disebabkan oleh berbagai sebab

1. Perlakukan jenasah dengan hati-hati.

2. Gunakan sarung tangan saat menangani jenasah.

3. Apabila terdapat luka pada jenasah yang ditangani, tutup terlebih dahulu luka yang ada.

4. Setelah penanganan, cuci tangan sesuai prosedur pencucian yang disarankan.

.Penanganan perkelahian yang melibatkan luka berdarah

1. Minta napi yang terluka menekan lukanya sehingga pendarahan berhenti.

2. Bila pendarahan tidak berhenti, staf LP/Rutan bisa membantu membalut luka dengan kain tebal sehingga darah berhenti mengalir, gunakan sarung tangan karet

3. Apabila darah menyembur, gunakan kaca mata pelindung.

4. Tangani darah yang tercecer sesuai dengan prosedur penanganan tumpahan darah.

Bila terjadi pajanan/terpapar benda tajam segera laporkan dan rujukan ke sistem layanan kesehatan paling dekat dari tempat kejadian untuk mendapatkan layanan propilaksis pasca pajanan. Pelaksanaan rujukan propilaksis pasca pajanan dilakukan secepat mungkin dan tidak lebih dari 72 jam, setelah lama waktu tersebut layanan propilaksis pasca pajanan tidak efektif.

Beberapa istilah

Beberapa istilah yang sering digunakan pecandu Narkoba Buku Saku Staff Lapas/Rutan 83

yang sering digunakan

pecandu Narkoba

Beberapa istilah yang sering digunakan pecandu Narkoba Buku Saku Staff Lapas/Rutan 83
Beberapa istilah yang sering digunakan pecandu Narkoba Buku Saku Staff Lapas/Rutan 83
Beberapa istilah yang sering digunakan pecandu Narkoba Buku Saku Staff Lapas/Rutan 83

Beberapa istilah yang sering di gunakan oleh pecandu Narkoba

Abses

= salah tusuk urat/bengkak

Acid

= LSD, salah satu zat halusinogen

Al-fol/Afo

= kertas almunium foil untuk membakar

putauw/

shabu

Am/amplop

= kemasan yang digunakan untuk pembukus ganja

Amphet

= amphetamin

Badai

= fly, mabuk berat karena putauw

Bajing

= bunga ganja

Barang

= obat, ada barang

BB

= barang bukti

BD

= bandar, pengedar

Betrik

= dicolong/nyolong

Bedak/etep putih

= sebutan lain putauw/heroin

Bokul

= beli barang

Bokauw

= bau

BS

= ganja jenis import yang sudah dicampur zat kimia

Boat

= obat

Bhironk

= orang Nigeria/pesuruh

Bong

= alat penghisap asap putauw

Buddha stick

= ganja

BK/Dum/Rohyp/MG/

= sedati, nama obat tidur, penenang

BT/snuk

= bad trip, tripping yang tidak enak/ terganggu, pusing/buntu

Black Heart

= merek salah satu ekstasi

Butter fly

= merek salah satu ekstasi

Cimeng

= ganja

Coke

= kokain

Cucauw/nyipet/

= memasukkan obat kedalam vena, ngecam/kipe (intravena)/tubuh/nyuntik.

Dragon/nge-drag

= memakai putauw dengan cara dibakar diatas kertas timah dan asapnya diisap dengan Bong, biasanya dari uang kertas yang digulung.

DUM

= dumolid, nama obat tidur

Fly

= stone, kedaan euforia, rasa senang waktu intoksikasi/teler

Gau

= satuan berat/jumlah heroin (0,1 gau; 1 4 gau dan sebagainya)

Gantung

= setengah mabok

Gelek

= ganja

Gepang

= punya putauw/heroin

Gitber

= giting berat/mabok berat

Cimeng/rasta/gelek

= ganja

I atau Inex

=ecstasy

Iv

= intravena, memasukkan obat kedalam urat darah (vena)

Kipean/kitnusan/spidol

= alat suntik

Jokul

= jual

Junkie

= pemakai narkoba

Kamput

= kambing putih, gambar label salah satu minuman keras

Kuncian

= sisa putauw yang sengaja disimpan untuk dipakai bila sedang sakau/

simpanan barang

Kurus

= kurang terus

KW

= kualitas

Kertim

= kertas timah

Moker/merah

= mata menjadi merah jika mengisap ganja, supaya hilang diberi obat tetes mata tetapi bengkak pada kelopak mata masih tatap ada.

MG

= magadon, nama obat tidur

Mupeng

= muka pengen

Lexo

= Lexotan, nama obat penenang

Ngedrag

= cheasing the dragon/ menggunakan heroin dengan cara dibakar dan asapnya dihirup melalui hidung

Ngubas atau nyabu

= pakai shabu

Nipam

= obat tidur

OD/O-de

= overdose/kelebihan dosis

Paket/pahe

= pembelian heroin/putauw dalam jumlah terkecil

Pakau

= pakai putauw, mabuk karena heroin

Paketan

= biasanya kertas bekas majalah yang dilipat seperti amplop untuk mengemas putauw/ganja

Parno/paranoid

= rasa takut/was-was/ curiga terhadap lingkungan/suatu hal

Pedauw/badai

= fly/teler/mabok

PT-PT

= patungan untuk beli drugs

Pil koplo

= sedatin, obat tidur

Pil anjing

= sedatin, obat tidur

Pil gedek

= ekstasi

Putauw,PT

= putauw, heroin

Relaps

= kembali lagi pakai NAPZA

Riv

= rivotril, obat kejang

Rohyp

= rohipnol, obat tidur

Sakau,SKW

= sakit karena putauw, gejala putus

zat jenis opiat, sakit karena lagi

nagih

Shabu/ubas

= methamphetamin, turunan

amfetamin perangsang otak

Satu garis

= 1 ons ganja

Satu batu Satu tik, satu papan Stengky Sprempi Selinting Snip Spirdu Teler Teken TKW

= 1 kg ganja = 1 strip obat = setengah jam = seperempat gram = 1 batang rokok ganja = pakai putauw lewat hidung = sepaket berdua = intoksikasi = minum obat/pil/kapsul = merek minuman beralkohol

Ubas

buatan dalam negeri = shabu

Wakap

= pakai

Wakas

= ketagihan

Daftar Pustaka

1. Modul training staff LP/Rutan mengenai penanggulangan HIV/

AIDS dan Narkoba, Direktorat Pemasyarakatan, Depkumham RI, 2006

2. Booklet Mengenal Konseling dan Testing HIV, FHI/ASA

3. Lembar Balik untuk Petugas Lapangan, FHI/ASA

4. Modul VCT Professional, Depkes RI, 2006.