Anda di halaman 1dari 22

Judul : A Road to Miracle 0f Love Tokoh : Ellena Marchella Niona Vely Dewa (Rio) Rafael (Setya) Bryan (Nanda)

da) Bondan Ellora Daniel Marco Mario

Kon flik : Drambow naksir sama gank cowok yang namanya DSB tapi cewekcewek Drambow gak yakin kalo cowok-cowok DSB bakal naksir balik sama mereka. Soalnya DSB kalau lihat D,rambow Cuma biasa-biasa aja, gak nampakin sikap yang sarta/cuek bebek.

Novel : Ehhguus tau gak kemarin gue ketemu Bryan di mall, dia tuh ganteng banget! kata Viona yang kemarin baru ketemu gebetannya. Ahk lebay loe, gue aja yang ketemu Rafa biasa aja kok, ujar Chella, panggilan akrab Marchella. Tiba-tiba DSB lewat di depan mereka. Viona langsung bingung nyari make up. DSB adalah singkatan dari The Seven Boys, gank cowok yang terkenal dengan gayanya yang cool. Mereka adalah Dewa, Rafael, Bryan, Bondan, Baniel, Marco dan Mario. Vely yang dari tadi heboh sendiri, sampai gak sadar kalau dirinya dilihatin ama anak-anak cewek lainnya, yang juga kesengsem banget sama DSB. *----* Bel masuk sekolah akhirnya berbunyi tanda Dranbow harus masuk kelas. Siswasiwi di SMA Tunas BAngsa emang terkenal dengan prestasi mereka yang udah nyampe di dunia International. Apalagi Dranbow baru kelas 2 udah bias nyetak prestasi go Internationalnya lewat ekskul andalan mereka basket. Yahh mereka emang hobi banget sama yang namanya basket. Apalagi cowok-cowok basket yang ganteng bikin mereka sermangat latihan basket. Aduh tadi Dewa ganteng bangetkok Tuhan bias ya nyiptain manusia seperfect Dewa, udah ganteng, jenius, super talentgak ada deh cewek yang nolak cinta dia,kata Ellen sambil senyum-senyum sendiri. Ahelo bisanya muji-muji Dewa terus, gantengan juga ganteng gebetan gue, kata Velly mencibir Ellen yang dari tadi ngomongin Dewa gak diem-diem.

Enak aja lo jelek-jelekin gebetan gue. Ganteng Dewa tau! balas Ellen yang gak terima gebetannya dijelek-jelekin. Ganteng bondan! kata Velly sambil sedikit ngeyel. Ganteng Dewa! balas Ellen. Bondan! Pokoknya Bondan!kata Velly yang dari dulu tetep setia sama Bondan, walaupun Bondan sering nyuekin Velly. Udah-udah! Kalian itu apa-apaan sih! Berantem terus seperti anak kecil. Liat tuh, Bu Susi udah datang. Semua anak terdiem kecuali Velly dan Ellen yang dari tadi debat ngomongin gebetannya. Mereka juga paling segan sama yang namanya Bu Susi.soalnya Bu Susi terkenal dengan galaknya, meskipun galak tapi Bu Susi orangnya tetep ramah, mungkin dia galak karena supaya anak-anak tetep disiplin, tetep nurut sama aturan sekolah. Anak anak hari ini ulangan, kata Bu Susi dengan suara khasnya. Serentak anakanak Dranbow dan anak-anak lainnya bingung dan kaget, soalnya mereka gak belajar kimia sama sekali. Aduhgue gak belajar nih. Semalem aja gue malah diajak kencan sama Glenn,tutur Viona menyesal karena tadi malem diajak kencan Glenn mantannya yang waktu kelas 7 dulu. Ihsiapa suruh elo gak belajar, malah gak jelas jalan sama siapa,ejek Velly dengan agak nyindir. Gue kan nggak tau hari ini bakal ulangan, kata Viona agak memelas. Yee semua juga nggak tau kali. Kan biasanya juga Bu Susi kalau mau ulangan nggak bilang-bilang, sindir Velly yang semalem belajar. Jadi tenang-tenang aja deh. Eh Velly, Viona, kalian itu ngapain ngobrol terus, nih soalnya bagiin ke belakang tiba-tiba suara cewek terdengar, ternyata itu Gladys yang duduk di depan mereka. Oh iya, maaf-maaf kata Velly. Viona terus nengok ke kiri dan ke kanan Tanya contekan temennya termasuk Gladys, cewek paling pintar di antara kelas IIC.

****** Akhirnya ulangan pun usai, anak-anak berhamburan keluar untuk istirahat. Dranbow udah nggak sabar untuk istirahat. Soalnya dari tadi perut mereka udah keroncongan, nggak sabar pengen nyomot gorengan di kantin.

Sumpah gue laper banget, mana tadi soal kimianya sulit-sulit banget lagi,: ujar Viona sambil melahap gorengan di piringnya. ****** Dilihatnya wajah putih bersih di kejauhan sedang bergurau dengan anak DSB lainnya. Dia adalah Rafael. Secara nggak sadar Chella bergumam Rafa loe ganteng banget sih. Ellena langsung nyahut Mana Rafa, pasti ada Dewa juga Kata Viona gak mau kalah ,Pasti ada Bryan di sana, mana sih Chel. Tuh, kata Chella sambil nunjuk ke arah Rafa dan anak DSB duduk, namun tatapan Chella masih kosong, dia bener-bener udah kesambet Rafael. Seperti biasanya Vely dan Viona selalu heboh sendiri kalo ngeliat anak DSB dan Pasti Viona yang selalu sibuk buat make upan. Aduh gue dah cantik belum nich guys, moga aja Bryan nglirik gue, kata Viona dengan logatnya yang khas. Lo dah cantik Vi, gak usah kebanyakan dandan deh, kata Velly dengan sedikit mencibir. ****** Sesampainya di kos Huhh..capek banget nich gue, udah panas lagi, bikin kulit gue item aja,ujar Velly sambil duduk di sofa. Chella dan Ellen langsung masuk kamar dan ganti baju. Velly langsung ke dapur buat ngambil minum di kulkas. Tiba-tiba ada seseorang yang menepuk pundak Velly. Udah pulang ya, Vel, Vely sudah mengenal suara itu dan berbalik badan. Eh, Ibu Maria, iya Bu, saya sudah pulang baru saja. Ternyata seseorang yang menepuk pundak Velly adalah Ibu Maria, ibu kos Velly dan anak-anak Drainbow lainnya. Ibu Maria adalah ibu kos yang sangat baik dan pengertian, setiap ada anak kos yang belum bayar uang kos, ibu Maria gak pernah marah. Ibu Maria bisa maklum karena kebanyakan yang ngekos adalah anak sekolah. Oh ya, Bu Maria juga punya 2 anak laki-laki, namanya Rangga dan Gevvi, ya emang sih anak bu Maria gak begitu cakep tapi jangan salah mereka pinter-pinter dan jago main music. Apalgi Geuvi yang doyan banget sama yang namanya drum. Dulu emang Viona sempet naksir sama geuvi soalnya stylisnya kaya ABG jaman sekarang, tapi itu nggak berlangsung lama. Viona langsung ditembak sama Glenn cowok

kuliahan. Rangga dulu juga pernah suka sama Ellen. Tapi Ellen sih tak begitu peduli sama Rangga, ya maklumlah, Ellen emang cewek paling cantik di kelasnya, tapi dulu waktu Rangga suka sama Ellen, status Ellen masih pacaran sama Rino, tapi kayaknya Rangga tak menggubris hal itu. Chella, bedak gue mana?! Kok di sini nggak ada sih?! kata Viona yang bingung cari bedak, yang kemarin diminta sama Chella. Kemarin kan udah gue kasih ke elo, masa lo lupa sih?kata Chela bijaksana. Ah masa, gue nggak ngerasa tuh lo balikin bedak gue, kata Viona dengan nada kesal. Eh,..elo tuh yang pikun, gue kan udah jelas-jelas balikin bedak lo, balas Chella agak marah. Mana buktinya? Nggak ada kan? kata Viona. Tapi gue udah balikin di depan lo! Tau gini, gue kemarin gak usah minta elo, daripada elo marahin gue gini, kara Chella menyesal. Emang udah lo cari? kata Chella menyusul. Pokoknya terakhir gue make tuh ada di sini, kalo sekarang nggak ada berarti ilang dong! kata Viona. Ya berarti bukan gue dong yang ngambil, kan udah gue balikin ke tangan lo dan pastinya elo make lagi dan lo lupa naruh! kata Chella pelan dengan nada tinggi. Ah udah-udahgue capek, entar gue cari lagi, kata Viona menerima kekalahan karena debatnya dengan Chela . Terserah dehApa berharganya sih tuh bedak sampe lo marahin gue. Beli lagi bisa kan, katqa Chella dengan nada pelan. Tiba-tiba Ellen dan Velli datang karena mendengan keributan dari kamar Viona. Kamar itu sebenarnya punya Viona dan Velly dan kamar sebelah in I punya Chella dan Ellen, Tapi gara-gara bedaknya ilang, Viona manggil Chella ke kamarnya. Eh ada apa sih ribut-ribut, nanti kalo bu Maria tau kalian bakal dimarahin tau!!! kata Ellen. Iya nih kalian kenapa sih berantem kaya anak kecil aja, nggak biasanya kalian gini, tambah Velly mengingatkan. Tuh.bedak Viona yang hilang dan yang dituduh gue,kata Chella. Lhokan elo yang minjem, ya pastinya elo lah! kata Viona sambil membentak.

Eh..udah-udah kalian ini Cuma bedak saja kok, beli lagi kan bisa Vi, kata Ellen. Tapi bedak itu mahal Len, saku gue sebulan nggak bisa buat beli, bedak itu juga manjur banget buat mutihin kulit, kata Viona sedih. Tapi udah gue kasih ke elo Vi, elo kali yang lupa naruh, tambah Chella. Ehudah-udah, ini udah jam 6 pagi, kita sarapan dulu, trus berangkat sekolah. Entar kalo pulang baru kita lanjutin masalah itu, kata Velly bijak. Mereka pun bubar meninggalkan kamar Viona dan Velly menuju ruang makan walau Viona dan Chella dengan wajah muram. ****** Setibanya di sekolah. Eh, lo tau nggak kemarin, tuh Chella ngilangin bedak gue, jadi terpaksa gue tadi minta bedak ama Ellen. Untung aja bedak Ellen sama, kaya bedak gue. Kalo enggak bisa mati kutu gue, kata Viona curhat sama Gladys. Gimana ceritanya kok bisa ilang, Tanya Gladys penasaran. Gini ceritanya . Viona menjelaskan semuanya. Oh tunggu tunggu, bedak lo ilang bukan salah Chella dong, kan Chella makenya siang, trus kalo dia mungkin dah balikin siangnya di depan lo, sorenya kan masih lo pake habis mandi, mungkin lo kali yang lupa naruhnya, kata Gladys yang mirip dengan pengakuan Chella tadi. Ah, kok pada nyalahin gue sih?! kata Viona. Mungkin elo lupa, kata Gladys. Sesaat sesudah itu bel masuk berbunyi lalu anakanak mulai masuk kelas terutama anak-anak kelas IIc. Kebetulan hari ini jamnya Pak Cornellius. ****** Bel istirahat berbunyi. Drainbow keluar kelas. Kecuali Viona, emang sih Viona agak minder karena ia merasa bersalah sama Chella, udah marahin dia gara-gara dia tidak teliti. Akhirnya Viona berniat untuk minta maaf kepada Chella. Ia sadar bahwa selama ini ia selalu memikirkan make up secara berlebihan daripada memikirkan sahabat-sahabatnya. Viona juga sadar bahwa ia lebih membela bedak dan menyalahkan Chella yang sudah jujur padanya dan dia berniat menghampiri sahabat-sahabatnya untuk minta maaf. ******

Chella, gue pengin ngomong sebentar sama lo, kata Viona yang ingin meminta maaf. Elo pengin bahas yang tadi lagi? Please deh, jangan di sini ntar aja di kos kalo pengen nglanjutin, kata Chella dingin sambil membawa gorengan dan air putih gelasan. Enggak Chell, gue Cuma mau minta maaf atas kesalahan gue. Gue bener-bener salah nuduh elo. Seharusnya gue malu karena mungkin selama ini gue lebih mentingin make up dibanding sahabat-sahabat gue dan gue tega banget marahin lo gara-gara hal sepele. Sekali lagi gue mau minta maaf sama kalian guys, terutama Chella, jelas Viona tulus dengan nada menyesal. Tiba-tiba air mata Viona tumpah menyadari kesalahannya selama ini. Lho, Viona, kenapa nangis, tanpa lo minta maaf kita-kita juga udah maafin kamu ,Vi. Kamu nggak usah nangis, kita kan Best Friend Forever Drainbow nggak boleh terpecah belah gara-gara masalah sepele, jelas Ellen. Iya, Vi. Lo selama ini juga udah baik sama kita. Jadi lo nggak usah merasa kesalahan, tambah Velly. Tapi gue udah banyak salah sama kalian, gue udah nuduh Chella, kata Viona sambil berlinangan air mata. Udah, Vi. Jangan nangis, gue nggak marah sedikit pun karena masalah tadi, bagi gue tadi itu Cuma salah paham aja. Gue pasti maafin elo kok, kata Chella bijaksana. Lalu tiba-tiba Ellen memeluk keempat sahabatnya itu, lalu berkata,Nah, gini dong Drainbow khan harus selalu bersama, selalu ceria dalam keadaan apapun. Lalu akhirnya Drainbow pun baikan dan menjadi Best Friend Forever lalu Chella bersorak, Drainbow.. Anak-anak yang lain melanjutkan , Best Friend Foreverhahahahaha Mereka tertawa lepas dan bergandengan tangan. ****** Sepulang sekolah. Hari ini Ellen sama Chella nggak bisa bareng sama Drainbow, soalnya ada janji sama Gladys ke toko buku plus ke mall cari kado buat ulang tahun Dewa dan Rafael. Kebetulan nih Dewa sama Rafa ultah bareng, nyokapnya janjian kali ya. Eh, Gladys cepetan dong, gue mau cari kado buat Dewa nih! Keburu malem tau! kata Chella dengan wajah gelisah yang bingung mau ngasih kado ke Dewa apaan. Setahu

dia, Dewa suka music yaitu gitar, tapi masa Ellen mau beli gitar? Uang jajan Ellen setahun aja nggak cukup buat itu. Ihiya-iya, ni juga udah dapet kok bukunya, kata Gladys. Iya Dys, cepetan entar keburu malem, kata Chella menambah. Ok, jawab Gladys. ****** Setibanya di Present Store. Cari apa, mbak? Tanya salah satu pelayan di Present Store. Ehmcari kado buat cowok itu pantasnya apa ya mbak? Tanya Chella sambil melihat-lihat seisi toko. Oh, mungkin mbak bisa memilih di sana, kata pelayan sambil menunjuk arah selatan. Oh ya, trims mbak, kata Chella. Eh-eh, liat itu deh! kata Gladys. Siapa, Dys? Tanya Ellen penasaran. Itu, tuh. Liat. Itu Vancy kan? kata Gladys sambil menunjuk arah cewek kelas IIA yang putih mulus berambut hitam panjang. Eh, dia, emang ada apa/ Tanya Chella. Setau gue, Vancy itu suka sama Rafael. Gue sih Cuma denger-denger aja dari Kanaya sahabat dia, jelas Gladys. Hati Chella terasa tersayat tipis-tipis menjadi kepingkeping. AH, masa sih lo? Rafa juga nggak mungkin mau sama Vancy, kan lebih cantik Chella, iya kan Chell? kata Ellen percaya diri. Tapi gue khawatir Rafa bener suka sama Vancy, dia kan cantik. Nah disbanding gue, kan nggak ada apa-apanya, kata Chella hamper putus asa. Ehudah udah kalian ini jadi nggak sih cari kado, katanya keburu malem, eh malah ngobrol di tengah jalan gini, kata Gladys kesal karena tadi ia juga tergesa-gesa karena tingkah Ellena dan Marchella. Yaudah yukkk udahlah Chell nggak usah dibahas terlalu dalem. Rafa kan ganteng. Jadi wajar banyak yang suka, kata Ellen menenangkan Chella yang dari tadi diem aja. ******

Sesampainya di Birthday Party Rafa n Dewa. Gue jadi nggak percaya diri nih, di sini9 cowoknya ganteng-ganteng, celoteh Viona. Ahkelo, Vi. Semua lo embat, ejek Velly. Gue kan cantik, kata Viona percaya diri. Kalian malah ngrumpiin apa sih, kata Ellen penasaran. Biasa, Len, cowok, jelas Velly. Rafael mana yah, kata Chella kebingungan mencari Rafael. Tuh, disana, kata Ellen. Dilihatnya Rafael sedang bercanda mesra dengan gadis cantik dan sexi dan siapa lagi kalo bukan Vancy. Wajah Chella langsung muram, dan dadanya terasa sesak menahan air mata. Gue pulang aja ya guys, kata Chella putus asa. Eh eh, mau pulang gimana sih Chel, ini kan birtdaynya Rafael, sergah Velly. Udah Chel, lo tenang aja, kata Ellen menenangkan. Tapi gue gak bisa ngliat Rafa tiap hari berduaan sama Vancy, hati gue sakit, kata Chella seraya meneteskan air mata Aduh, lo jangan nagis dong Chell, lo sabar aja. Rafa gak mungkin suka sama Vancy, kata Ellen sambil memegangi tangan mungil Chella. Iyah Chella, Ellen bener. Jadi loe gak usah khawatir, sergah Viona. Ya udah, mendingan kita langsung ke sana aja. Acaranya udah mulai, lagian kita juga belum ngucapin hbd kan sama Rafa n Dewa, kata Viona bijak. Hbd yah Rafa, kata Viona, Velly, dan Ellen berbarengan. Okheythanks yah, kata Rafa, Ehk, lo kenapa Chell, kok muka lo muram gitu, loe sakit yah, kata Rafael perhatian. Gue gak papa kok Fa, hbd yah.. kata Chella dengan nada pelan. Ya udah, yuk kita ke Dewa dulu, kata Viona mengarahkan, lalu Drainbow meninggalkan Rafael dan beralih ke Dewa. Hbd yah Dewa, kata Drainbow serempak, tapi Ellen lah yang paling semangat, maklum Ellen udah kesengsem banget sama yang namanya Dewa. Terlihat Vancy sedang duduk berdua dengan Rafael hati Chella makin teriris perih. Apalagi saat Rafael memotong kue dan kue pertamanya diberikan pada Vancy. Tapi lain halnya dengan Ellen, perasaaan

bahagia sedang menyelimuti perasaan karena kue pertama Dewa diberikan kepada Ellen. Ellen gak nyangka banget, karena selama ini Dewa Cuma cuek bebek sama Ellen. Wah so swet banget, celoteh Viona. Iyah nih, gak nyangka deh, lanjut Viona. Birthday Party mala mini pun usai dengan senyum tersungging di bibir Ellen. ****** Malam ini Dewa tampak keren dengan kemeja putih bergaris hitam dan dilipat sesiku memakai celana jeans hitam dan rambutnya yang di spike gaya ABG jaman sekarang membuatnya sangat cocok dengan kulitnya yang putih. Begitu juga Rafa, Rafa memakai kemeja hitam dan celana jeans pensil yang sangat kontras dengan bajunya dan rambutnya yang tampak rapi dengan poni yang tertata di keningnya. Uhhkok malem in I gebetan lo si Rafa ganteng banget siii Chell, tutr Velly. Iya ganteng, si Vancy aja sampe kesengsem, terus aja mereka berduaan sampe hati gue hancur ngeliat mereka, kata Chella dengan nada ketus yang tak lama kemudian air mata menetes di pelupuk matanya. Chellaku sayangku cintaku. Jangan nangis donk, gue bakal bantuin elo kok buat ngedapetin Rafa,kata Ellen ramah. Tapi Len, gue udah putus asa, jelas-jelas Rafa nggak suka sama gue, gue Cuma banyak berharap aja Len, kata Chella sambil berlinangan air mata. Udah Chell, lo jangan nangis lagi, gue yakin Rafa juga suka sama elo, gue bisa liat tatapan matanya ke elo itu penuh cinta, kata Ellen yang paling jago nebak perasaan orang. Akhirnya Chella berhenti menangis dan berlari menuju pintu keluar. Gue udah nggak tahan lagi, kata Chella kembali melanjutkan tangisnya. Akhirnya Viona, Ellen, dan Velly turun tangan, mereka menghampiri Vancy yang sedang asyikasyik berduaan dengan Rafa. Eh, cewek kegatelan. Elo ngapain sih berduaan sama Rafa, kegatelan banget sih elo! kata Velly membentak. Iya, tuh! Elo nggak tahu ya?! Rafa tuh gebetan temen gue, mau lo apa sih?! Lo pengin hati sahabat gue sakit ya?! Lo nggak tau sahabat gue sekarang nangis liat lo berduaan sama Rafa.Puas lo! kata Ellen menambal. Eh, kalian tuh apa-apaan sih? Ngomong nggak jelas gini, emang apa urusan lo sama Rafa? Trus emang Rafa cowoknya sahabat lo?! Hah!, balas Vancy ketus. Suka-suka gue

dong deket sama Rafa. Rafa kan bukan siapa-siapanya sahabat lo itu. Emang siapa sahabat lo itu?! tambah Vancy. Lau Viona pun menambah, Lo tuh nggak tau malu banget ya jadfi orang. Rafa itu kan punya Chella, kenapa lo rebut dia? Lalu Rafa akhirnya turun tangan dan berusaha melerai. Udah-udah, kalian itu apaapaan sih. Inikan pesta ulang tahun gue, jadi gue nggak mau bikin ultah gue berantrakan gara-gara kalian, kata Rafa bijaksana. RAfa, lo tuh nggak tau ya? Di luar sana, Chella tuh rela ngelakuin apa pun buat lo, demi cinta lo! Tapi lo malah bales pengorbanan Chella dengan berduaan sama cewek gatel ini? kata Ellen. Mau lo apa sih? Lanjut Velly. Tunggumaksud kalian apa, Chella suka sama gue? ujar Rafa. Udah deh, basi loe, sergah Viona. Mendingan kita cabut aja,: kata Ellen. ****** Di kamar. Udah dong Chell, lo jangan nangis terus, gue jadi ikut sedih, kata Ellen memelas. Chella tak berkata-kata, mulutnya terkatup rapat, air mata mengalir di pelupuk matanya. Chell, Rafa pasti bisa jadi milik lo kok, gue yakin dan gak mungkin juga Rafa mau jadi cowoknya Vancy. Inget yah Chell, Rafa Cuma buat eloelo sabar aja, kata Ellen menyemangati. Dengan perlahan Chella membuka mulutnya dan berkata,Tapi Rafa tuh udah jelas banget gak suka sama gue Len. Loe percaya deh ama gue, Rafa pasti jadi milik elojawab Ellen. Tiba-tiba terdengar suara teriakan dari luar dan suara itu adalah suara Viona, suara itu kedengarannya mengajak Chella dan Ellen buat makan malam di bawah. Iya, sebentar Vi, jawab Ellen seraya berteriak. Makan yuk Chell, nanti loe sakit, bujuk Ellen. Loe duluan aja Len, nanti gue nyusul,kata Chella sambil mengusap air mata di pipinya. Serius, gue duluan Chell, kata Ellen. Chella hanya mengangguk sebagai jawabannya. Tak terasa Ellen sudah berlalu di balik pintu.

****** Pagi harinya di kantin sekolah. Tadi malem kok loe nggak nyusul sih Chell? Tanya Ellen, Sory, gue ketiduran, jawab Chella singkat. Jadi tadi malem loe nggak makan, aduh nanti loe sakit Chell, ujar Velly perlahan. Gue nggak papa kok, jawab Chella sambil mengaduk-aduk jus jeruk pake sedotan. Gue ke toilet bentar yah, kata Ellen sambil berlari kecil. Chell, ke kelas yuk, ajak Viona dan Velly berbarengan. masa kita ninggalin Ellen Ci Jawab Chella khawatir. Nanti gue sms dia deh kalo kita udah kekelas kata Viona menenangkan Yaudah deh Jawab Chleela mengalah.

****** Di Tolilet Tiba-tiba handphone Ellen bergetar tanda ada sms masuk dengan sigap Ellen mengambil handphonenya dan membaca smsnya From : +628572988133 Len, Gw pengen ketemu ama lo gw tunggu di caf Carolina Ellen terdiam sejenak, dia masih berfikir siapa pengirim sms itu. len loe ngapain kok disitu sendirian sih kata seseorang, yang tepat berdiri dibelakangnya dengan kaget mendengar suara itu Ellen membalikkan badannya dan menajwab suara itu Ehh cio dis gue habis cuci tangan, keatas yuk udah mau masuk ajak Gladys Yaudah lo duluan aja. Gue mau disini dulu, buat betulin rambut gue tadi habis naik bus. Kata Ellen bohong. Ok, gue duluan ya kata Gladys sambil berjalan Ellen masih bingung memikirkan sms itu akhirnya ia berkeputusan untuk membalas sms itu. To: +628572988133 Maaf, nie sapa ya? Tak lama kemudain sms itu mendapat balasan. From : +628572988133 Nanti juga loe bakalan tahu, asal lo mau nemuin gue di caf Carolina entar sore. Gue tunggu ya! Ellen terdiam dan termenung tetapi perasannnya saat ini sangat berbeda. Jantungnya berdegup kencang tidak seperti biasanya. aduh. Gue mau datang apa gak ya? Jangan-

jangan gue ditipu lagi! piker Ellen semakin ngaco, akhirnya ia memutuskan untuk kembali ke kelas ternyata sudah terdapat pak Cornelius mengajar. Untungnya tas Ellen sudah ditaruh di kursinya, kalo gak pasti dia gak boleh ikut pelajaran. tok tok tok lalu pak Cornelius guru yang paling galak menoleh dari mana kamu Tanya guru yang sudah 20 tahun kerja di SMA Tunas Bangsa lalu dengan santai Ellen menjawab dari UKS, tadi pagi kepala saya pusing, lalu saya minta minyak di UKS pak jawabnya santai karena sebelumnya ellen sudah merencanakannya Ya sudah, silahkan duduk jawab pak Cornelius dengan suara agak keras. Ellen lalu duduk di kursinya chellla menyambut dnegan pertanyaan-pertanyaan misterius loe kemana len, katanya ke toilet eh ternyata ke UKS loe sakit kok gak bilang-bilang gue sih, gue kan khawatir ma loe, tau lo sakit lo nggak usah masuk aja len kata Chella khawatir kepada Ellen yang pamitnya ke toilet eh malahan ke UKS ssssssttt Gue gak papa kok, nanti gue certain waktu istirahat deh jawab ellen sedikit berbisik menenangkan Chlela yang panic. Ellen emang jago bikin alesan apa aja. Bel istirahat berbunyi anak-anak berhamburan ke luar Len lo kenapa sih? Tadi dateng telat? nkata Chella yang penasaran dari tadi pengen tahu Gue tadi tuh sebenarnya di toilet , Gue tadi bales sms orangng nggak jelas tiba-tiba ngajak ketemuan gue, tapi gue bingung mau datang apa nggak? Ntar kalo dia boong gimana dong. Gue tadi Cuma alesan saja ke UKS biar pak Cornelius ngizinin gue masuk kelas. Tutur Ellen panjang Oh gue kira tadi loe bener-bener sakit saoalnya muka lo kayak tegang banget, eh ternyata dapet sms dari orang misterius yang diem-diem suka ma lo hhahaha kata Viona mengejek. tapi kayaknya ajakan itu lo terima aja deh sapa tahu itu dewa kata Chella hemm.. iya deh entar gue bakal nemuin dia di caf Carolina jam 3 kata Ellen agak ragu ntar kabarin gue ya siapa yang ngajak lo kencan kata velly cie cie yang diajak kencan kata Viona merayu ah. Kalian apaan sih kata Ellen malu. Tiba-tiba DSB lewat wowww!!! Its amazing nggak nyangka mereka datang disaat yangtepat, aduhhh Bryang lewat kata Viona sambil melongo lihat Bryan lewat wawww!!! Ada bondan kata velly, tiba-tiba Dewa melirik Ellen yang duduk dan terpesona liat kegantengan Dewa, kemudian Dewa membalas tatapannya. Rafael juga menatap wajah Chella yang panas dingin liat Rafael, apalagi Rafa juga liat dia uhhh so sweat.. *****

Di kos. Aduh Chle, gue pake baju apa yah? kata Ellen bingung. Pake baju yang menurut loe nyaman aja len ujat Chella mengarahkan tapi gue pake baju apa aja nyaman, namun gue pengen tampil cantik di depan dewa Chel kata Ellen membalas yang ngajak ketemuan loe tuh belum tentu si dewa, mungkin aja si Rangga. Celoteh Viona, yang dari tadi sibuk motong kukunya. Yang ngajak Ellen gue yakin si dewa Ujar Chella menyemangati. Masa sih. Gak mungkin kali, dewa tuh kalo lihat Ellen Cuma biasa-biasa aja.masa yah dia ngajakin ketemuan ujar Viona mengejek. Lebih diem aja loe vi kata Velly keras Jadi gimana nih gue? kata Ellen bingung, mendingan loe pake baju favorit loe aja len, loe pasti tampil perfect deh kata Chella. ehm iya deh kata Ellen pelan Loe sekarnag mandi deh ni kan udah jam setengah tiga len ujar velly menasehati. Okey kata Ellen bersemangat.

****** Di Caf Carolina Sore ini Ellen tampil cantik banged, kaya bidadari turun dari kayangan, blus warna ungu menyelimuti tubuhnya yang tinggi, putih, mungil. Rambutnya yang panjang kejurai kebawah dengan jepit rambut membentuk hati menyibak poninya. Dia tampak begitu anggun. Di meja caf paling belakang, duduk seorang cowok tinggi putih, dnegan hem lengan panjang, menyelimuti tubuhnya yang jakun, ia tampak sedang menunggu seseorang. Cowok itu adalah dewa. Salah satu cowok dari DSB. Ellen juga lagi kebingungan nyari cowok yang ngajak dia ketemuan. Tiba-tiba Dewa melambaikan tangannya dan lambaian itu tertuju ada Ellen, Ellen tidak percaya dengan apa yang terjadi padanya, masa sih yang ngajak ketemuan Dewa. Lho .kok ada Dewa sih? Masa dia yang ngajak ketemuan gue ? kan selama ini sikap Dewa dingin banget sama gue. Gue samperin gak ya? Jangan-jangan dia melambaikan tangan bukan buat gue lagi, ah duduk disini aja deh. Mungkin bukan Dewa yang ngajak gue gerutu Ellen pelan-pelan duduk di kursi no. 15 tiba-tiba ada orang memanggilnya dari belakang Ellena Ellen langsung menoleh ke belakang dan tak diduga tak disangka, dewa dibelakangnya, oh my god . Ellen bener-bener gak nyangka lalu Dewa duduk disamping Ellen, Ellen langsung panas dingin + salting Hail en, apa kabar? tiba-tiba Dewa nanya kayak gitu hmmmm oh itu gue baik-baik aja kok jawab Ellen gugup, yang nggak tahu lagi harus ngomong apa.

Karena tepat didepannya cowok yang ia cintai + yang ia idam-idamkan selama ini. Kalo elo sendiri gimana? Tanya balik Elena kepaeda Dewa lalu dengan santai Dewapun menjawab Gue baik-baik aja kok len, oh yalo sudah pesen makanan belum? Tanya Dewar amah, Ellen pun gugup kehabisan kata-kata dia gak langsung jawab. Tiba-tiba Dewa memegang keningnya lo sakit ya? Kok diem aja Tanya Dewa perhatian, Ellen seperti melayang jauh ke angkasa lalu Ellen menjawab te..e..enggak wa, Gue nggak papa, hmmmm lah iya katanya mau pesen makanan, kamu mau makan apa? Tanya Ellen seadanya Gue terserah loe aja deh Kata Dewa Ellen bingung mau makan apa. Padahal biasanya Ellen paling cepat kalau pesan makanan gue lemon tea sama nasi goreng aja deh Ellen pun memutuskan pilihan Ok, gue sama , sama elo aja len kata Dewa. Jantung Ellen berdetak 10 kali lebih cepat dari biasanya Mbak nasgor 2 lemontea 2 ya teriak Dewa pada salah satu pelayan, pelayanpun mengangguk. Lalu dengan basa basi Ellen bertanya ngapain lo disini Wa? kata Ellen ramah. Lo tadi gak tahu ya kalo gue ngelambaikan tangan? jawab Dewa sekaligus bertanya Ellen dag dig dug jangan-jangan Dewa yang ngajak ketemuan Ellen, dan tadi Ellen mengira bahwa Dewa hanya kebetulan lewat dan mampir ke caf Carolina trus Dewa menghampiri Ellen. ehmmm. Gue tau kok kata Ellen tapi tak lama kemudian Ellen menambah kalimatnya Gue kira lo tadi nglambaikan tangan bukan buat gue, jadi gue duduk disini aja kata Ellen setelah mengerti maksud Dewa Gue yang ngajak ketemuan lo kata Dewa singkat, Ellen tambah gugup dan gak bisa bicara sedikitpun, sesekali keringatnya menetes karena gugup e..e emangnya lo ngajak ketemuan gue buat apa? kata Ellen putus-putus. Dewa tak langsung menjawab suasana hening 10 menit Ellen pun semakin kaku ia mengira pertanyaanya salah dan membuat Dewa tersinggung atas pertanyaannya lalu tanpa piker panjang Ellen

melanjutkan pembicaraannya Dewa, maaf ya kalo kata-kata gue nyinggung perasaan lo, tapi gue Cuma mau Tanya kenapa lo ngajak gue ketemuan, gue gak ber . Ellen belum selesai ngomong. Eh udah dipotong ama Dewa nggak kok len, lo jangan negatif thinking dulu donk kata-kata Dewa yang mengagetkan Ellen. Gue Cuma mau. Dewa tak melanjutkankata-katanya. Jantung Ellen berdetak kencang ia mengira Dewa tadi malam sama dia. Mau apa? Tanya Ellen balik, suasana kembali hening sejenak, tapi gak selama yang tadi mungkin Cuma 5 menitan, langsung Dewa melanjutkan kalimatnya Gue gue mau nyatain perasaan gue ke lo. Kata Dewa agak grogi, Ellena bagaikan ingin pergi jauh ke luar angkasa sana, jangan-jangan Dewa nembak dia lagi. oh my god what happen with

me? batin Ellen dalam pikirannya, dia bener-bener gak nyangka semua itu akan terjadi padanya Maksud kamu apa? kata Ellen yang dari tadi gak bisa nahan perasaannya, mukanya memerah penuh arti. Dewapun langsung menjawab Selama ini gue sering perhatiin lo dan gue kira lo pantes buat jadi pendamping hidup gue, gue suka sama lokata Dewa yang membuat Ellen semakin gugup dan kaku, mulutnya kelu gak bisa gerak, dia seakan-akan ingin mencubiti pipi Dewa yang kaya orang jepang itu. Dewa melanjutkan perkataannya Ellen, kamu mau gak jadi pacar aku, aku saying ma kamu Ellen gagu untuk menjawab Tapi kenapa sikap kamu cuek sama aku tiba-tiba bahasanya berubah jadi kamu dan aku bukan loe gue lagi, berarti pertanda sebentar lagi mereka jadian siiip deh itu karena aku sayang kamu kata Dewa, cowok yang jago main basket itu, Ellen semakin kaku pipinya memerah lalu ia menajwab Aku juga sayang kamu Dewa Ellen spontan menjawab Iya karena dia ngefans banget sama Dewa uhhh.so sweet ***** Terdengar suara motor Satria Fu parker di depan kos-kosan Anak-anak Drainbow, Chella, Viena dan Velly lalu Viona pun mengintip dari jendela eh itu siapa sih? Tanya Velly lalu Viona meneruskan ihh.. keren banget motornya plus orangnya, tapi kok boncengan cewek ya? Chella pun menatap lebih dekat eh itu Ellen kan? Siapa yang ngantar dia? Chella melihat ketika Ellen turun dari motor dan membuka helm warna abuabu, Chella tak bisa melihat dengan jelas siapa lelaki itu karena wajahnya tertutup helm yang juga warna abu-abu, sesaat sesudah Ellen turun sang cowok pun membuka helmnya, ternyata itu Dewa. Viona, Chella dan Velly pun berteriak bersamaan Dewa sama Ellen jadian, horeee!!! mereka serentak. Dewa makasih ya kata Ellen malu sambil pipinya memerah ini kan kewajiban cowok nganterin pacarnya kata dewa merayu Ellen Iya deh jawab Ellen sambil tersenyum tersipu malu eh iya sebelum aku pergi aku pengin minta sesuatu kata Dewa misterius apa? Ellen menajwab singkat. Dewa langsung mencium pipi kanan Ellen, Ellen hanya diam dan pipinya memerah. Dewa langsung kembali memakai helmnya dan berkata Jaga diri baik-baik ya sayang. I love u so much kata Dewa. Ellen pun tak bisa berkata-kata dan hanya mengangguk Velly, Viona dan Chella sudah menyambutnya dari balik pintu, yang dari tadi mereka ngintipin orang pacaran. Cie-cie Ellen yang baru jadian celoteh Viona sambil menyikut siku Ellen yang masih kaku pipinya merah tuh kata Chella Velly juga gak mau kalah dia juga berkata Jadi tadi yang ngajak ketemuan lo . Ehem ehem tutur Velly sedikit ngejek. Ahh

kalian ini apa-apaan sih, gue malu tau kata Ellen sambil mengusir sahabat-sahabatnya Gimana ceritanya len, kasih tau donk celoteh Viona Entar aja deh, gue mau ganti baju dulu nih jawab Ellen yang hatinya lagi berbunga-bunga karena tadi di tembak Dewa. **** CIe-cie Ellen kata Chella sambil mengejek Elen lo beruntung banget sih, orang yang lo sukain nembak elo, coba kalo gue, mesti nunggu 1 abad dulu buat dapetin Rafa kata Chella memelas. Kok elo gitu sih? Jangan gitu donk, sebentar lagi gue yakin lo juga bakal nyusul deh kata Ellen menenangkan Chella yang hamper putus asa. Mungkin gue bisa jadian sama Rafa kalo emang bener-bener ada keajaiban len kata Chella semakin putus asa. Udah Chell elo sabar aja, dewa tu kalo didepan gue cuek banget, tapi malahan dia sekarang jadian sama gue, ini emank bener keajaiban ujar Ellen. iyah Len Dewa mau sama elo karena elo cantik, Rafael mana mau sama gue, lo bisa lihat sendiri kan gue kaya apa? kata Chella merendahkan diri, Loe jangan gitu donk, Chell, loe jangan putus asa, Rafa pasti bisa nrima loe apa adanya, lagian Rafa juga banyak kekurangan kok kata Ellen menyemangati. ***** Di kantin Wah yang baru jadian celoteh Viona Iyah nie cie cie sambung Velly. Kalian ngapain sih biasa aja kali kata Ellen malu-malu. Gue tadi malem juga abis jadian lho ama Bryan pamer Viona. so sweat banget yah, kok bisa bareng gitu, tadi pagi gue juga ditembak ama si Bondan ujar Velly bangga. Kompak banget yah kita Kata Viona. Terlihat Chella sedang melamun, tatapannya kosong tapi penuh arti, mulutnya terkatup rapat. Sambil menepuk bahu Chella Ellen berkata Ehk Chel loe kenapah melamun. Entar kesambet lho Chella langsung gragapan dan menjawab pertanyaan Ellen gak papa kok, gue ke perpustakaan dulu yah Jawab Velly, Viona, Ellen serempak Iyaaa.. Gak biasanya dia kayak gitu ujar Velly mungkin dia lagi gak mood kali sergah Viona. mungkin tangkap Ellen. **** Mario lo tau Rafa gak? Tanya Chella Tuh disana lagi main basket ma anak-anak DSB laen jawab Mario sambil menunjuk kearah lapangan basket, yang sedang dipenuhi anak-anak DSB kecuali dirinya loe gak ikut gabung ma mereka? Tanya Chella

penasaran. tangan gue lagi sakit Chel jawab Mario sambil mengelus-elus tangannya yang sakit. Okhey, thanks yah ujar Chella, Your welcome jawab Mario santai. Dilihatnya Rafael sedang asyik bermain basket dengan anak-anak DSb lainnya, keringat terlihat bercucuran diwajahnya. Rasa bahagia menyelimuti hati Chella, yah mungkin karena Chella gak pernah berani menatap wajah Rafael dengan jarak sedekat ini, tiba-tiba rasa bahagia itu hilang begitu saja, karena Chella melihat gadis putih, sexy itu. Sedang membasuh keringat di wajah Rafael, dan gak salah lagi gadis itu adalah Venty, cewek yang dari dulu suka Rafael. Buhr-buhr air mata menetes di pipi Chella, ia langsung berlalu begitu saja. **** Di Kelas Chella kemana sih, ke perpus lama banged kata Ellen khawatir. Iyah ni kemana tuh anak, uda maumasuk juga kata Velly sambil melihat jarum jam ditangannya. Bel masukpun berbunyi, terlihat Chella masuk ke kelas dnegan wajah pucat. loe sakit Tanya Ellen perhatian Chella hanya mampu menggelengkan kepalanya Ellen sudah tidak mampu melanjutkan pertanyaannya, karena bu Susy sudah berdiri didepan kelas mereka, siap member materi bahasa Inggris kepada mereka. **** Akhirnya pulang juga. Gue sudah gak betah lama-lama di sekolah ngebosenin gerutu Viona. Ahhk loe tuh bisa sekolah gak bisa bersyukur, masih banyak anak yang pengen sekolah ketus Velly. Dewa mana yah ujar Ellen yang dari tadi celingukan mencari kekasihnya. Mungkin lagi latihan basket kali ma anak-anak DSB jawab Velly kok tumben banged cih balas Ellen bingung. Loe gak tau yah kalo besok anak basket sekolah kita mau tanding ma anak basket SMA Pertiwi sergah Viona haahh kok Dewa gak bilang ma gue sih? kata Ellen ketus. Mungkin dia gak sempet len kata Velly menenangkan. Ohya Chella kemana, tadi gue dikelas lihat dia pucet banged kata Ellen khawatir. Alah palingan dia lagi ke Mall beli bedak kayak puny ague kata Viona sinis. heh Vi.. Chella gak mungkin ke Mall dan beli bedak gak jelas kaya punya elo ketus Velly. Mungkin dia lagi nyari ketenangan, gue kasihan banged ma dia kata Ellen lembut. Rafael tuh bener-bener gak punya perasaan jawab Velly. Udah-udah itu kan urusan dai, yuk kita cabut ujar Viona. Kalian DUluan aja gue mau liat Dewa latihan maen basket dulu kata Ellen. Okhey deh, kita duluan kata Velly.

***** Di lapangan basket Wa, tuh cewek elo kata Daniel kepada Dewa, karena ngliat Ellen duduk di kursi deket lapangan dan dari tadi memperhatiin mereka latihan. Gue samperin dulu yah jawab Dewa sambil berlalu. Hai sayang sapa Dewa pada Ellen, sambil mendaratkan ciuman di pipi Ellen. Hai juga sayang jawab Ellen manis. Kok gak langsung pulang sih malah duduk disini Tanya Dewa sambil duduk disebelah Ellen. Gue kan pengen liat elo latihan basket kata Ellen menjelaskan. Owh .. kangen ya ma gue ledek Dewa geer banged sih kata Ellen manja sambil mencubit tangan Dewa. Btw.. temen-temen loe yang lain dah pulang ya Tanya Dewa penasaran. Udah .. tapi kalo Chella gue gak tau jawab Ellen sambil menyibakkan poninya. lho kok gitu? Tanya Dewa semakin penasaran. Ellen pun menjelaskan semua tentang Chella kepada kekasihnya itu. Setelah lama ngobrol, Ellen dan Dewa pun pulang bareng-bareng. **** Di Kos Dianterin ma Dewa lagi yah ledek Velly Hmmmm gitu deh jawab Ellen singkat. OhyaChella mana? Tanya Ellen penasaran. tuh dikamar, tadi dia pulang cepet jadi gak bareng kita, katanya lagi gak enak badan, tadi udah gue kasih obat jelas Velly panjang lebar. Aduh kok dia bisa sampe kaya gitu sih, gue masuk dulu ya kata Ellen kawatir. Dikamar terlihat Chella sedang tidur lemas, wajahnya pucat. Chella panggil Ellen pelan. Dengan perlahan Chella membuka matanya, dan tersenyum kecil, Ellen juga membalas senyum Chella. Loe gak papa kan Chell? Tanya Ellen pelan. Chelapun hanya mampu mengangguk Gue mandi dulu yah Chell tak sedikit pun kata terucap dari mulut Chella. ***** Pagi harinya di Sekolah Hari ini Chella gak masuk sekolah, yah secara dia kan lagi sakit. Rafa gue mau bicara ma elo kata Ellen kepada Rafael yang lagi duduk sendirian di depan kelasnya. Loe mau ngomong apa len? jawab Rafa santai. Chella tuh sekarang lagi sakit, itu semua gara-gara elo kata Ellen ketus. Kok gue sih len jawab Rafa penasaran. Chella tuh suka ma elo tapi gak pernah sedikitpun elo hargain dia, dia sakit Cuma gara-gara mikirin elo Raf jelas Ellen. Sorry gue gak bermaksud kaya gitu len

kata Rafa memelas. Halah maksud loe tuh Cuma mau bikin dia sakit hatikan? sergah Velly. Sumpah gue gak ada maksud kaya gitu jawab Rafael pelan. Dasar cowok gak punya hati ejek Ellen. **** Moga aja tim basket sekolah kita menang kata Viona bersemangat. Yah pasti donk, secara yang maen kan anak-anak DAB jawab VElly yang gak kalah bersemangat. pasti Dewa bakalan keren banget deh Kata Ellen kagum. apalagi cowo gue pasti, ganteng banged sergah Viona. Anak-anak DSB udah mulai masuk lapangan dan begitu juga anak-anak SMA Pertiwi, anak-anak DSB tampil keren banget mereka make kostum basket warna putih kekuningan, kulit-kulit mereka yang putih kelihatan cerah banget, tapi kayaknya ada yang kurang dari anak-anak DSB, Rafael ternyata gak ada dan digantiin sama Renno. Bdw Rafael kemana, kok dia gak ikut main basket sih? Tanya Velly. Ehh iya, padahal kan kalo sakit gak mungkin, kita tadi pagi barusan ketemu dia dan dia baik-baik aja kata Ellen menjelaskan. Tuh cowo elo len maennya keren kata Viona emmmbb iya donk pasti kata Ellen sambil tersenyum. *** Di kos-kosan Draimbow, Rafa jenguk Chella yang lagi diluar sendiri. Gimana keadaan elo Chel? Tanya Rafael. Gue baik-baik aja kok jawab Chella pelan-pelan. Maafin gue y ague uda buat elo jadi kayak gini kata Rafel memelas. Ini semua bukan salah elo Raf jawab Chella pelan. jelas salah gue Chel, gue gak pernah ngertiin perasaan elo kata Rafael yang dari tadi merasa bersalah banget. enggak Raf, gue tuh yang terlalu berharap ke elo, tentang perasaan gue jelas Chella. maafin gue yah Chell kata Rafael memohon Elo gak salah Raf, jadi gak ada yang perlu dimaafin kata Chella pelan. Gue juga gak ada hubungan apa-apa kok sama si Vency jelas Rafael. Ada hubungan apa-apa juga gak apa-apa kok Raf, lagian dia lebih segalanya dari gue, dia lebih cantik dari gue kata Chella merendahkan diri. Loe jangan ngomong gitu dong Chell, loe jangan membanding-bandingin sama vency kata Rafael. Emang bener kan Raf? kata Chella ketus. Gue gak bermaksud kaya gitu kata Rafael pelan sambil memegang tangan CHella. Mereka semua terdiam sejenak. Mereka saling bertatapan. loe lebih baik Chell dari Vency, gue sayang sama elo, gue Cuma cinta sama elo kata Rafael dengan nada romantisnya. Chella hanya terdiam. Chella tak percaya semua yang terjadi padanya saat

ini, ia hanya kaget mendengar itu. Tak lama kemudian Chella meneteskan ari mata. Chella kamu kenapa? Jangan nangis Chell cegah Rafa yang melihat tangisan Chella. Gue gak percaya sama elo. Lo Cuma mau bikin hati gue sakit kan? Lo Cuma mau mainin perasaan gue? Iya kan? kata Chella ketus dengan nada tinggi. Gue nggak bermaksud gitu CHell, gue sayang lo dari hati yang terdalam, gue cinta sama elo, gue rela ngelakuin apa aja ke elo. Lo mau minta apa pasti gue kasih kata Rafael menjelaskan tiba-tiba jantung Chella berdebar cepat. Ia bisa merasakan kesungguhan Rafa saat ini, tapi ia masih ragu. Tapi kenapa sikap lo dingin banget ke gue? Apa itu yang namanya kesungguhan cinta lo ke gue?! kata Chella kembali dengan nada tinggi, padahal didalam hatinya ia sangat berdebar-debar lho. Chella sangat bahagia mendengar kata-kata barusan uhhh so sweet selama ini sikap gue dingin ke elo itu karena gue malu ketemu sama elo, perasaan gue sebenarnya sama, sama perasaan elo Chell kata Rafa dengan ketulusan hatinya. bener? Tanya Chella yang pipinya mulai memerah. Sumaph CHell, loe mau kan jadi cewek gue? Tanya Rafael balik. Gue gue gue. Mau kok jawab Chella gugup. Tiba-tiba terasa ada yang merangkul pundak Chella, ternyata itu Rafa. Rafa merangkul pundak Chella dan sesekali mengelus elus rambut Chella yang pendek itu. ***** Asyik asyik, gue jadian!!!! teriak Chella dari tadi Chella teriak-teriak kaya orang gilakarena dia baru saja jadian. Huft ni anak, jam menunjukkan pukul 14.00 ini saatnya SMA Tunas Bangsa untuk pulang. Chella nggak sabar menceritakan hal ini kepada ketiga temannya. Karena ini momen-momen indah yang sulit untuk dilupakan. Rasanya Chella ingin lari-lari keliling komplek kos-kosan dan teriak sekencang-kencangnya kalo dia udah jadian sama Rafel. Thanks God. This is a miracle of love gerutu Chella dalam hati. Akhirnya anak-anak Drainbow pulang juga, tapi kali ini kaya ada yang kurang deh? Chella kenapa lo tadi nggak masuk? Katanya lo sakit? Tapi muka lo kok gak nunjukin kalo lo sakit? Hayoo Jangan-jangan lo pura-pura lagi ejek Velly sambil mengarahkan jari telunjuknya kea rah muka Chella. ah lo semua gak tau apa yang terjadi sama gue sekarang, nanti gue certain deh asal kalian ganti baju plus makan suang dulu ya kata Chella membuat penasaran sahabatnya. Ok bos jawab Velly dan Viona eh eh sebentar kok Elena gak ada sih? Tanya Chella penasaran, karena sahabatnya yang paling tercinta ini gak ada. Emang sih dari dulu Chella paling deket sama Ellen, sampai-sampai mereka selalu bersama dalam keadaan apapun dan kegiatan apapun mereka selalu ada.

Dimana ada Chella , pasti ada Ellen, dimana ada Ellen pasti ada Chella, sampai-sampai kos aja sekamar. Sekolah sebangku buku semeja berdua.hmmm Oh iya gue lupa, tadi Ellen pesen ke gue suruh bilang ke elo katanya dia pulang telat gara-gara dia mau kencan sama Dewa. Kata Viona tetapi tak lama kemudian baju Viona ditarik oleh Velly Aduh ayo makan dulu curhatnay nanti aja, gue laper banget nih Velly dari tadi emang kelaperan gara-gara basket oh jawab Chella singkat. **** Pukul 17.35 Lha kok Ellen belum pulang ya? Tanya Chella sambil duduk di teras dengan kedua sahabatnya, mereka nungguin Ellen yang dari tadi nggak pulang. Lo telpon aja Chell tambah Velly Oh iya ya, gue gak mikir sampe segitu juga sambil berdiri dan berlari-lari kecil mengambil handphone. tuttut. Tut nallo Chella ada apa? Tumben lo telpon gue kata Ellen santai. eh mak lampir masih nanya aja lo gue ngapain telfon lo, ya jelas mau tau keadaan elo lah, lo dimana sih jam segini belum pulang? Tanya Chella agak kesal. hahaha gak usah khawatir Chel, kan sekarang ada bebeb Dewa, gue lagi mau pulang nih abis pacaran di Mall jawab Ellen nggak serius. huh dasar, pacaran mulu, cepet pulang, Dewa gimana sih. Cewe diajak pulang malem-malem, ntar kalo ada apa-apa gimana hayo. Gue nggak mau lo kenapa-napa Tanya Chella perhatian nggak kok Chell, gue nggak ngapa-ngapain kok, palingan Cuma gandengan tangan aja kata Ellen menenangkan Yaudah cepet pulang ada yang mau gue omongin ke elo kata Chella yang dari tadi belum bilang kalo dia sama Rafa jadian. Chella mau bilang langsung ke tementemennya Ok deh. Ni uda jalan kok kata Ellen. ***** Terdengar suara motor. pasti ini Ellen sama Dewa kata Velly. iya iya ayo kita intip mereka kata Viona. sayang , aku pulang dulu yah kata Ellen kepada Dewa. Iyaa sayang sambil mencium tangan Ellen. Hati-hati ya, ini udah malem kata Ellen mengingatkan. Ok cinta kata sambil menutup helm dan kemudian berlalu. Huft capek, belum mandi lagi gerutu Ellen sambil buka pintu. tok..toktok Iya silahkan masuk kata Bu Maria sambil membuka pintu Eh kamu len, darimana ? sapa Bu Maria ramah Habis jalan-jalan bu, maaf ya telat pulang kata Ellen. Abisjalan-jalan sama pacarnya ya? Tanya bu Maria, Ellen hanya tersenyum sambil menata poninya yang berantakan karena naik motor tadi.

Ehmmm.. ya udah bu, Ellen masuk dulu kat Ellen Oh ya. Silahkan Ellen berlari kecil menelusuri tangga menuju kamarnya. Setelah ia membuka pintu ia dikagetkan oleh ketiga sahabatnya Wah pacaran terus nih ejek Viona ah kaya elo enggak aja balas Ellen Eh udah-udah, Ellen buruan gih mandi, kamu bau banget kata Chella mengejek. Iya tuh, ia udah bau parfumnya dewa kata Velly menyindir. hahaha semua tertawa lepas sedangkan Ellen hanya meletakkan tas sekolahnya kemudian mengambil handuk dan masuk ke maker mandi. Ellen enak ya tiap hari pacaran terus, kayaknya mereka itu serasi banget tutur Chella Ya, sabar aja Chell, pasti lo bisa kok dapetin Rafa tutur Viona kepada Chella, upsss tiba-tiba CHella tertawa lepas mengingat kejadian tadi. Rafa belabelain gak ikut basket Cuma karena dia mau nyatain perasaannya ke Chella, uhhh.. sosweet bangettt kok lo ketawa sih Chell? Tanya Velly, Chella hanya menggeleng dan kembali tertawa terbahak-bahak. pada ngomongin apa sih kok rame banget? kata Ellen sambil mengeringkan rambutnya menggunakan handuk. Eh ..eh..eh gue mau curhat niiih sama kalian kata Chella Curhat apaan sih? Tanya Ellen penasaran Gue baru jadian nih Kata Chella bahagia Wah selamat ya CHell kata Viona. Eh elo uda jadian sama Rafa? Tanya Ellen enggak jawab Chella lalu tak lama kemudian ia meneruskan kata-katanya Enggak salah maksud gue. Hahaha kata Chella mengejek semua temannya ikut senang karena Chella akhirnya mendapatkan cinta sejatinya Wahhhh berarti a road to miracle of love itu ada dong kata Ellen menjelaskan Yupz mungkin bisa kat Chella bahagia Wah akhirnya kita berempat punya pasangan yah, padahal sebelumnya cowok-cowok kita pada belagu banget sambung Velly hahahaha semuanya tertawa lepas di tempat tidur Chella dan Ellen. **** Selesai