Anda di halaman 1dari 10

HUBUNGAN KEBIASAAN MEROKOK TERHADAP TERJADINYA SMOKERS MELANOSIS DI KALANGAN MAHASISWA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

SKRIPSI Diajukan untuk memenuhi tugas dan melengkapi syarat guna memperoleh gelar Sarjana Kedokteran gigi

Oleh : LYSA SABRINA SITEPU NIM : 060600032

DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MULUT FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2010

Universitas Sumatera Utara

Fakultas Kedokteran Gigi Departemen Ilmu Penyakit Mulut Tahun 2010 Lysa Sabrina Sitepu Hubungan Kebiasaan Merokok terhadap Terjadinya Smokers Melanosis di Kalangan Mahasiswa Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara. x + 45 halaman Latar belakang : Merokok sudah menjadi kebiasaan yang meluas di masyarakat tetapi kebiasaan merokok ini jarang diakui orang sebagai kebiasaan yang buruk. Merokok dapat merusak kehidupan pribadi bahkan menurunkan kualitas kehidupan pada masa akan datang. Rangsangan asap rokok yang lama pada saat menghisap rokok dengan berbagai cara dapat menyebabkan perubahan-perubahan yang bersifat merusak bagian mukosa mulut yang terkena yaitu menyebabkan terjadinya smokers melanosis. Metode penelitian : Penelitian ini dilakukan survei analitik menggunakan crosssectional dengan menggunakan teknik kuesioner dan pemeriksaan terhadap 82 subjek penelitian merokok dan 82 subjek penelitian tidak merokok pada mahasiswa

Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara. Hasil : Pada penelitian ini terdapat hubungan kebiasaan merokok ( jenis rokok, lama merokok, jumlah rokok dan cara merokok) terhadap terjadinya smokers melanosis. Dari 82 responden perokok, 53 responden (64.63%) adalah smokers melanosis,

Universitas Sumatera Utara

sedangkan pada 82 responden tidak perokok terdapat 9 responden (10.97%) mengalami melanosis. Semakin lama merokok dan semakin banyak jumlah rokok yang dihisap maka insidens terjadinya smokers melanosis semakin tinggi. Perokok yang merokok melalui paru dalam dapat menimbulkan terjadinya smokers melanosis. Kesimpulan : Ada hubungan jenis rokok terhadap terjadinya smokers melanosis karena kandungan nikotin yang terdapat di dalam rokok sehingga dapat mengaktivasi produksi melanin. Ada hubungan lama merokok terhadap terjadinya smokers melanosis karena semakin lama merokok, semakin tinggi kandungan melanin dalam jaringan konektif . Ada hubungan jumlah rokok yang dihisap terhadap terjadinya smokers melanosis karena pigemntasi akan meningkat diantara perokok berat. Ada hubungan cara menghisap rokok terhadap terjadinya smokers melanosis karena akan meningkatkan melanin.

Daftar Rujukan : 37 (1992-2009)

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul Hubungan Kebiasaan Merokok Terhadap Terjadinya Smokers Melanosis Di Kalangan Mahasiswa Fakultas Matematika Dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar sarjana kedokteran gigi di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Sumatera Utara. Dalam penulisan skripsi ini, penulis mendapatkan banyak bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu, dengan segala kerendahan hati dan

penghargaan yang tulus, penulis menyampaikan rasa terima kasih kepada : 1. Bapak Prof. Nazruddin,drg.,C.Ort.,Ph.D,Sp.Ort. selaku Dekan Fakultas

Kedokteran Gigi Universitas Sumatera Utara. 2. Ibu Wilda Hafni Lubis,drg, M.Si selaku dosen pembimbing skripsi yang telah meluangkan waktu, tenaga dan pikiran dalam membimbing dan mengarahkan penulis untuk menyelesaikan skripsi ini dan selaku Ketua Departemen Ilmu Penyakit Mulut Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Sumatera Utara. 3. Seluruh staf pengajar khususnya staf pengajar Departemen Ilmu Penyakit Mulut dan pegawai FKG USU atas segala bimbingan dan bantuan selama penulis

Universitas Sumatera Utara

melaksanakan perkuliahan dan penyusunan skripsi di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Sumatera Utara. 4. Ibu Cut Nurliza, drg.,M.Kes selaku dosen pembimbing akademik yang telah membimbing penulis selama menjalani pendidikan di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Sumatera Utara. 5. Ayahanda Drs.H.R.Sitepu,M.Si dan ibunda Dra.L.Pangaribuan,M.S, abangku Ronald Sitepu,SP dan kak Ribka Tarigan,A.md yang senantiasa mendoakan,

menyayangi, membimbing dan mendukung penuh baik moril maupun materiil kepada penulis sehingga penulis dapat mengecap masa pendidikan hingga selesai di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Sumatera Utara 6. Tak lupa terima kasih yang sebesar-besarnya penulis sampaikan kepada penulis sampaikan kepada mahasiswa FMIPA USU yang telah bersedia bekerjasama dengan baik dalam penelitian ini. 7. Sahabatku Imme, Eva,Riza, Lusi, Octa, Ruth, Nurhayati, Briliana, Suryana,Dewi, Muktar, dan teman stb 2006 yang lainnya telah memberikan semangat, dukungan dan membantu penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Sepupuku Glory L.Toruan, Sondang L.Toruan drg., Kafrida drg. ,bg Romi Stp yang telah memberikan semangat, dukungan dan doa bagi penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Penulis mengharapkan skripsi ini dapat memberikan sumbangan pikiran yang berguna bagi fakultas, pengembangan ilmu dalam masyarakat. Medan, Oktober 2010 Penulis, (Lysa Sabrina Sitepu)
Universitas Sumatera Utara

NIM : 060600032

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL HALAMAN PERSETUJUAN. HALAMAN TIM PENGUJI SKRIPSI. KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI. DAFTAR GAMBAR.. DAFTAR TABEL.. DAFTAR LAMPIRAN.. iv vi viii ix x

BAB 1

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang.... 1.2. Rumusan Masalah... 1.3. Hipotesis Penelitian................................................................. 1.4.Tujuan Penelitian. 1.5. Manfaat Penelitian 1 3 4 4 5

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA 2.1.Sejarah Rokok..

Universitas Sumatera Utara

2.2.Cara Menghisap Rokok... 2.3.Jenis Rokok.. 2.4.Kandungan Rokok 2.5.Efek Merokok Terhadap Mukosa Mulut.................................. 2.6 Karakteristik Masa Dewasa Dini .. 2.7 Kerangka Teori.. 2.8 Kerangka Konsep......................................................................

7 8 8 9 15 18 19

BAB 3

METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian. 3.2 Tempat dan Waktu Penelitian 3.3 Populasi dan Sampel.. 3.4 Kriteria Inklusi dan Eksklusi. 3.5 Variabel Penelitian. 3.6 Defenisi Operasional.. 3.7 Sarana Penelitian 3.8 Cara Pengumpulan Data. 3.9 Pengolahan Data. 3.10.Analisa Data............................................................................. HASIL PENELITIAN 4.1.Gambaran Umum Responden ................................................. 4.2.Hubungan Antara Kebiasaan Merokok Terhadap Terjadinya Melanosis Rongga Mulut........................................

20 20 20 22 22 23 24 24 25 25

BAB 4

26 31

BAB 5

PEMBAHASAN....................

36

BAB 6

KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan. 6.2 Saran...

41 41 43

DAFTAR PUSTAKA. LAMPIRAN

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 2 3

Halaman 9 14 39

Bahan-bahan berbahaya pada rokok... Smokers Melanosis Lapisan makula coklat pada gingiva anterior mandibula.

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL Tabel 1 Halaman Persentase Responden Perokok Berdasarkan Ada Tidaknya Melanosis Rongga Mulut...................................................................... Persentase Responden Tidak Perokok Berdasarkan Ada Tidaknya Melanosis Rongga Mulut...................................................................... Persentase Responden Tidak Perokok Berdasarkan Umur ..................................................................................................... Persentase Responden Perokok Berdasarkan Umur.............................. Persentase Responden Perokok Berdasarkan Usia Awal Merokok................................................................................................ 6 7 8 9 10 11 12 13 Persentase Responden Perokok Berdasarkan Jenis Rokok................... Persentase Responden Perokok Berdasarkan Lama Merokok............... Persentase Responden Perokok Berdasarkan Jumlah Rokok................. Persentase Responden Perokok Berdasarkan Cara Merokok................ Tabulasi Silang Antara Jenis Rokok dan Terjadinya Melanosis............ Tabulasi Silang Antara Lama Merokok dan Terjadinya Melanosis....... Tabulasi Silang Antara Jumlah Rokok dan Terjadinya Melanosis....... Tabulasi Silang Antara Cara Menghisap Rokok dan Terjadinya Melanosis............................................................................ 28 29 29 30 30 31 32 33

26

27

27 28

4 5

34

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 2 3 4 5

Halaman 47 49 50 51 53

Lembaran Penjelasan Kepada Subjek Penelitian.................................. Lembar Persetujuan Setelah Penjelasan................................................ Lembar Kuesioner Penelitian................................................................ Lembar Persetujuan Etik Penelitian....................................................... Lampiran Responden.............................................................................

BAB I

Universitas Sumatera Utara