Anda di halaman 1dari 3

Ibu dan Ceper Shahnon Ahmad

Sungai Ceper mengalirkan airnya dengan arus yang kuat. Penulis membandingkan kekuatan Sungai Ceper dengan kegigihan ibunya. Sungai Ceper masih belum tercemar clan berfungsi untuk mengairi sawah padi. Kepelbagaian fungsi sungai tersebut diumpamakan oleh penulis seperti kegigihan seorang ibu yang mengerjakan sawah padi bagi menyara keluarganya. lbu merupakan seorang wanita yang rajin. Selain bersawah, ibu menetak mengkuang bagi menampung kelangsungan hidup keluarga. lbu aktif juga dalam kerja-kerja kemasyarakatan seperti membantu kenduri-kendara dan menziarahi jiran sekiranya ada kematian. Suaminya agak pemalas kerana amat kurang membantu menyara keluarga. Si ibulah yang berhempas pulas menggunakan tulang empat keratnya untuk mengusahakan sawah padi. Si suami banyak menghabiskan masa memenuhi hobinya, iaitu memikat burung ketitir. Penulis menjelaskan bahawa Sungai Ceper mendatangkan bencana juga kepada mereka. Ketika banjir, air Sungai Ceper memusnahkan padi yang ditanam oleh ibu. Penduduk di seluruh kampung menjadi papa kedana kerana padi mereka musnah sebagai akibat banjir. Selain banjir, kemarau mengancam penduduk kampung juga. Kemarau yang berpanjangan menyebabkan tanaman padi mati. lbu terpaksa mendapatkan bekalan air dari perigi. Penulis teringat akan kisah lampaunya. Penulis yang kini sudah beranak dan bercucu teringat akan kisah arwah ibu dan ayahnya. Ibu tidak dapat bekerja mengusahakan sawah padi setelah terjatuh kerana terlanggar tunggul kayu. Sebagai akibatnya, ibu terus lumpuh dan tidak dapat bergerak lagi. Bapanya pula semakin tua dan tidak dapat berbuat apa-apa untuk membantu menyara keluarga. Penulis teringat akan kisahnya menjaga ibu dan ayahnya yang sudah tua. Ketika menjaga ibu yang sudah tua, kadang kala terdapat kesalahan yang dilakukannya yang menggores perasaan ibu tua. Penulis amat menyesali ketelanjurannya. Keadaan Sungai Ceper digambarkan semakin kotor sebagai akibat pencemaran. Pelbagai bahan buangan terdapat dalam sungai tersebut. Air Sungai Ceper semakin sedikit dan dasarnya semakin cetek sehingga menyebabkan Sungai Ceper gagal berfungsi. Air Sungai Ceper tidak mengalir lagi. Kekotoran yang terdapat dalam Sungai Ceper amatlah menjijikkan. Kini, penulis dan keluarganya mengambil alih kerja-kerja mengusahakan sawah padi. Walau bagaimanapun, keriangan mengusahakan sawah padi berbeza daripada zaman sebelumnya. Hal ini demikian kerana Sungai Ceper tidak mampu lagi mengairi sawah padi seperti yang digambarkan ketika zaman ayah dan ibunya masih muda dahulu. Mengikut pengamatan penulis, kematian ibunya sama keadaannya seperti yang dialami oleh Sungai Ceper. Tema Tema cerpen "Ibu dan Ceper" adalah tentang keprihatinan penulis terhadap pencemaran alam sekitar dan kasih sayangnya terhadap ibunya. Kehidupan seorang ibu yang menjalani pelbagai kesukaran dalam liku-liku hidup seiiring dengan perubahan yang berlaku pada sebatang sungai yang semakin tercemar. Persoalan 1. Kegigihan seorang perempuan yang memikul tanggungjawab sebagai isteri dan bergelar ibu dalam usahanya menyara kehidupan harian keluarga. 2. Kurangnya kesedaran masyarakat dalam hal penjagaan alam sekitar. 3. Ketabahan anak yang menjaga kebajikan ibunya yang telah tua. 4. Kesusahan masyarakat petani yang tinggal di desa dan bekerja sebagai pesawah. Watak dan Perwatakan Ibu 1. Beliau ibu yang bertanggungjawab menyara keluarga. 2. Beliau melakukan pelbagai pekerjaan seperti bersawah padi dan menetak mengkuang. 3. Beliau wanita yang tabah menempuh apa-apa jua cabaran yang mendatang. 4. Biarpun seorang wanita, namun beliau aktif melakukan aktiviti kemasyarakatan. Misalnya, ibu sering menyertai kenduri-kendara dan menziarahi keluarga penduduk yang kematian ahli keluarga. 5. Beliau tidak menyenangi sikap suaminya yang suka menghabiskan masa memikat burung ketitir. 6. 7. Ayah 1. 2. 3. 4. 5. 6. Ayah suami yang kurang bertanggungjawab kerana tidak turun ke sawah untuk menyara kehidupan keluarga. Ayah suka membuang masa dengan hobinya, iaitu memikat burung ketitir. Ayah hanya menjalankan tanggungjawab membantu keluarga setelah didesak oleh isteri. Beliau berikhtiar mencari sumber makanan lain apabila padi sawah tidak mendatangkan hasil. Buktinya, ayah membawa balik gadung setiap kali mendenak ketitir. Ayah seorang yang penyayang. Misalnya, ayah membantu menjaga cucu dan memicit isterinya yang sakit. Ayah meninggal dunia sebagai akibat jatuh tersungkur di kepala tangga. Ada ketikanya beliau menjadi pemarah ekoran bencana alam yang kerap merosakkan tanaman padinya. Beliau lumpuh setelah terlanggar tunggul kayu. Kecelakaan yang dialaminya kekal sehingga beliau meninggal dunia.

Aku 1. Aku anak tunggal dalam keluarga.

2. 3. 4. 5.

Aku amat menyayangi kedua-dua ibu bapanya. Aku mewarisi pekerjaan keluarga sebagai pesawah. Aku bertanggungjawab menjaga kedua-dua ibu bapanya yang telah tua. Aku sudah berumah tangga dan beroleh dua orang anak dan sudah bercucu.

Latar Latar Tempat 1. Latar tempat berlakunya peristiwa dalam cerpen ini adalah di sebuah desa. 2. Di sinilah terdapatnya sebuah kawasan sawah padi dan sebatang sungai yang mengairinya. 3. Kawasan rimba belantara tempat memikat burung ketitir turut menjadi latar tempat dalam cerpen ini. 4. Selain itu, telaga tempat mengambil air ketika musim kemarau dinyatakan juga dalam cerpen tersebut.

Latar Masa Latar masa dalam cerpen ini adalah pada waktu siang dan malam. Latar Masyarakat 1. Masyarakat pesawah yang mengusahakan tanaman padi. Contohnya, keluarga "aku" ialah sebahagian daripada anggota masyarakat yang mengusahakan tanaman padi. 2. Masyarakat petani yang menjalankan kerja-kerja pertanian secara tradisional. Contohnya, penduduk di desa "aku" mewakili latar masyarakat ini. 3. Masyarakat petani yang kerap, mengalami kesempitan hidup akibat bencana alam yang merosakkan tanaman mereka. Contohnya, keluarga "aku" mengalami kesempitan hidup apabila Sungai Ceper melimpah ruah ketika banjir dan airnya kering tidak dapat mengairi sawah ketika musim kemarau. 4. Masyarakat yang mempunyai hobi memikat burung. Contohnya, ayah sanggup menghabiskan masa mendenak burung ketitir di rimba. 5. Masyarakat desa yang hidup saling membantu. Contoh: ibu meluangkan masa menghadiri kenduri-kendara dan menziarahi jiran yang kematian ahli keluarga. 6. Masyarakat yang tidak peka terhadap, penjagaan alam sekitar. Contohnya, tingkah laku tidak bertanggungjawab sesetengah anggota masyarakat telah menyebabkan Sungai Ceper menjadi kotor. 7. Masyarakat yang prihatin terhadap kebajikan warga tua. Contohnya, "aku" menjaga ibunya yang sudah tua.

Plot Binaan Plot 1. Peristiwa-peristiwa dalam plot cerpen ini disusun secara tidak kronologi. 2. Plot permulaan cerpen ini dimulai dengan pengarang memperkenalkan sebatang sungai yang dipanggil Sungai Ceper. Sungai Ceper mengalir di sebuah kawasan sawah padi. Sungai ini masih belum tercemar dan digunakan untuk mengairi sawah padi. Sungai yang pelbagai gunanya itu diumpamakan seperti kegigihan seorang ibu yang mengerjakan sawah padi bagi menyara keluarganya. 3. Pada tahap perkembangan, pengarang menjelaskan bahawa ibunya merupakan seorang wanita yang rajin. Selain bersawah, ibu menetak mengkuang bagi menampung perbelanjaan keluarga. Ibu aktif juga dalam kerja-kerja kemasyarakatan. 4. Tahap perumitan adalah apabila suaminya tidak melaksanakan tanggungjawab sebagai ketua keluarga. Hal ini demikian kerana si suami tidak membantu mengusahakan sawah padi untuk menanggung kehidupan keluarganya. Suaminya banyak menghabiskan masa memenuhi hobinya, iaitu memikat burung ketitir. 5. Klimaks cerpen ini adalah apabila ibu tidak dapat bekerja lagi setelah terjatuh kerana terlanggar tunggul kayu. Sebagai akibatnya, ibu terus lumpuh dan tidak dapat bergerak lagi. Bapanya pula semakin tua dan tidak dapat berbuat apa-apa untuk membantu menyara keluarga. 6. Manakala peleraian cerpen ini adalah apabila keadaan Sungai Ceper digambarkan semakin kotor sebagai akibat pencemaran. Pelbagai bahan buangan terdapat dalam sungai tersebut sehingga menyebabkan Sungai Ceper gagal berfungsi lagi. Pengarang membuat tafsiran bahawa kematian ibunya sama keadaannya seperti yang dialami oleh Sungai Ceper. Teknik Plot Pelbagal teknik plot atau teknik penulisan digunakan oleh Shahnon Ahmad untuk mengembangkan plot cerita "Ibu dan Ceper", seperti teknik-teknik yang berikut: 1. Teknik pemerian Teknik pemerian ialah penceritaan tentang sesuatu peristiwa atau kejadian. Contohnya: i. Kucintai Sungai Ceper sama seperti kucintai ibu. Ia bermula dari satu titik air dan kemudian berkembang menjadi besar dan akhirnya membentuk dirinya sebagai sebuah sungai yang panjang dan berliku-liku membawa kejernihan yang benar-benar sejahtera dengan arus yang kuat mendukung ketenteraman. (hal. 99)

2.

Teknik dialog Teknik dialog menunjukkan watak dalam cerpen berkomunikasi. Menerusi dialog antara watak, cerita dikembangkan oleh penulis. Antara contoh penggunaan teknik dialog dalam cerpen ini termasuklah: "Orang tak sedar diri. Tak tahu tanggungjawab. Air bah habis bunuh padi kita, awak masih cengkuih ketitir. Suami apa macam ini!" (hal. 102)

3.

Teknik imbas kembali Teknik imbas kembali menunjukkan watak atau penulis mengimbau sesuatu peristiwa atau kejadian yang telah berlaku pada suatu ketika. Dalam cerpen "Ibu dan Ceper", penulis banyak menggunakan teknik imbas kembali dalam menceritakan sesuatu peristiwa dan kejadian. Antara teknik imbas kembali dalam cerpen ini termasuklah: (a) Aku masih ingat lagi. Bapa dengan mudah sangkut kembali sarang denaknya di paku di conggoh dan terus randuk banjir masuk ke dalam petak baruh untuk menolong ibu yang bergelumang dengan air keruh dan sampah sarap. (hal. 102) (b) Aku masih ingat betul dan itu sebenarnya empat puluh tahun yang lampau sewaktu aku masih anak teruna dan ibu masih boleh beranak lagi. (hal. 104)

Gaya Bahasa 1. Dalam aspek diksi atau pemilihan kata, pengarang telah menggunakan beberapa perkataan dialek masyarakat utara untuk menggambarkan kehidupan masyarakat desa yang terlibat dalam aktiviti penanaman padi. Misalnya, pengarang menggunakan perkataan selut, baruh, gemal, acilut, reba, meragau ikan, dan terbongkeh. 2. Dari segi pembinaan ayat, pengarang menggunakan ayat pendek, ayat sederhana panjang, dan ayat panjang. 3. Dalam cerpen ini, pengarang banyak menggunakan simile, misalnya: (a) ...seperti air terjun... (hal. 99) (b) ...bagaikan anak panah yang baru dilepaskan dari busur... (hal. 99) (c) ...ibu tidur bergolek bagaikan batang pisang... (hal. 102) 4. Pengarang turut menyelitkan beberapa peribahasa. Antaranya termasuklah tulang empat kerat (hal. 99) bermaksud tenaga atau kekuatan fizikal, naik angin (hal. 103) bermaksud marah, dan besar panjang (hal. 108) bermaksud sudah dewasa. 5. Unsur personifikasi, iaitu sifat manusia diberikan oleh penulis kepada makhluk bukan manusia banyak juga ditemukan dalam cerpen ini. Antaranya termasuklah: (a) ... Ceper terus menggila dan mengamuk... (hal. 103) Ceper iaitu sungai telah diberi sifat manusia, iaitu menggila dan mengamuk merupakan unsur personifikasi. (b) ...air Ceper yang memukul dan membedal tebing... (hal. 102) air Ceper telah diberi sifat manusia, iaitu memukul dan membedal merupakan unsur personifikasi. 6. Seterusnya, pengarang banyak menggunakan pengulangan kata untuk menimbulkan keindahan dalam karya, Contohnya: (a) ...bersama ikan-ikan yang bercahaya matanya, bersama anak-anak dan bapa-bapa udang, bersama lumut yang lembut kehijau-hijauan. (hal. 99 100) (b) Kalau musim bersawah, bersawahlah. Kalau musim tetak mengkuang, di payalah. Kalau musim berderau di rumah kenduri atau bersama keluarga menziarahi mayat, ibu ada-ada saja kerjanya. (hal. 100)

Nilai
1. 2. 3. 4. 5. Ni lai ber tanggu ngja wab. Cont oh nya, sikap bertang gu ngja wab sebagai seorang ibu dan isteri yang ditunjukkan oleh ibu yang mengusahakan sawah padi bagi menampung kehidupan keluarganya. Nilai kegigihan. Contohnya, walaupun terpaksa menggunakan tulang empat kerat, ibu tetap gigih bekerja menyara keluarga. Nilai kerajinan. Contohnya, ibu melakukan pelbagai pekerjaan walaupun pekerjaan tersebut agak sukar bagi seorang wanita. Nilai sabar. Contohnya, ibu terpaksa bersabar melayani kerenah suaminya yang kurang memberikan perhatian terhadap kebajikan keluarganya. Nilai berdikari. Contohnya, ibu mengusahakan sawah padi sendirian tanpa mengharapkan bantuan daripada sesiapa.

Pe n g ajar an 1. Kita hendaklah bertanggungjawab menyara kehidupan keluarga agar mereka tidak hidup dalam kesusahan. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kita hendaklah gigih menjalani kehidupan walaupun dihimpit kesusahan. Kita perlulah bersabar menghadapi kerenah seseorang. Kita hendaklah menjaga kerukunan rumah tangga agar tidak berlaku perselisihan faham antara suami dengan isteri. Kita hendaklah menyayangi ibu bapa yang telah tua dengan cara menjaga kebajikan mereka terutamanya ketika mereka semakin tua. Kita janganlah terlalu mengharapkan bantuan orang lain, sebaliknya kita hendaklah berdikari. Kita janganlah mencemarkan clam sekitar kerana perbuatan itu akan membawa keburukan kepada orang ramai.