Anda di halaman 1dari 24

PARAPLEGI POST SPINAL CORD INJURY Pengertian Spinal Cord Injury

Spinal Cord Injury (SCI) adalah kerusakan atau trauma pada sumsum tulang belakang yang mengakibatkan kerugian atau gangguan fungsi menyebabkan mobilitas dikurangi atau perasaan. Penyebab umum dari kerusakan adalah trauma (kecelakaan mobil, tembak, jatuh, cedera olahraga, dll) atau penyakit (myelitis melintang, Polio, spina bifida, Ataksia Friedreich, dll). Sumsum tulang belakang tidak harus dipotong agar hilangnya fungsi terjadi. Pada kebanyakan orang dengan SCI, sumsum tulang belakang masih utuh, tetapi kerusakan selular untuk itu mengakibatkan hilangnya fungsi. SCI sangat berbeda dari cedera punggung seperti disk pecah, stenosis tulang belakang atau saraf terjepit. Hal ini dimungkinkan bagi seseorang untuk "mematahkan punggung atau leher" namun tidak mempertahankan cedera tulang belakang selama hanya tulang (tulang belakang) sekitar sumsum tulang belakang yang rusak, tapi kabel tulang belakang tidak terpengaruh. Dalam kasus ini, orang tersebut tidak mungkin mengalami kelumpuhan setelah tulang belakang yang stabil.

Epidemiologi
Sebanyak 400.000 orang Amerika hidup dengan cedera tulang belakang. Kebanyakan cedera tulang belakang terjadi antara usia 16 dan 30, dan sekitar 82 persen dari mereka yang mengalami cedera tulang belakang adalah laki-laki

Anatomi
Sumsum tulang belakang dikelilingi oleh cincin tulang vertebra disebut. Tulang-tulang ini merupakan tulang punggung (tulang belakang). Secara umum, semakin tinggi dalam kolom tulang belakang cedera terjadi, disfungsi semakin banyak orang akan mengalami. Vertebra diberi nama sesuai dengan lokasi mereka. Vertebra delapan di leher yang disebut vertebra servikalis. Vertebra atas disebut C-1, berikutnya adalah C-2, dll serviks SCI biasanya menyebabkan hilangnya fungsi di lengan dan kaki, sehingga quadriplegia. Vertebra dua belas di dada disebut vertebra toraks. Vertebra toraks pertama, T-1, adalah tulang belakang di mana tulang rusuk bagian atas menempel. Sumsum tulang belakang sekitar 18 inci panjang dan meluas dari dasar otak, dikelilingi oleh badan vertebra, di tengah belakang, menjadi sekitar pinggang. Saraf yang terletak di dalam sumsum tulang belakang disebut atas motor neuron (UMNs) dan fungsi mereka adalah untuk membawa pesan-pesan bolak-balik dari otak ke saraf tulang belakang di sepanjang saluran tulang belakang. Saraf tulang belakang yang cabang keluar dari sumsum tulang belakang ke bagian lain dari tubuh disebut rendah motor neuron (LMNs). Saraf tulang belakang ini keluar dan masuk pada setiap tingkat vertebra dan berkomunikasi dengan daerah tertentu dari tubuh. Bagian sensorik dari LMN membawa pesan tentang para sensasi dari kulit seperti sakit dan suhu, dan bagian tubuh lain dan organ ke otak. Bagian motor dari LMN mengirim pesan dari otak ke berbagai bagian tubuh untuk melakukan tindakan-tindakan seperti gerakan otot. Sumsum tulang belakang adalah bundel saraf utama yang membawa impuls saraf ke dan dari otak ke seluruh tubuh. Otak dan sumsum tulang belakang merupakan Central Nervous System. Motorik dan saraf sensorik di luar sistem saraf pusat merupakan Peripheral Nervous System, dan sistem lain menyebar dari saraf yang mengontrol fungsi-fungsi tak sadar seperti tekanan darah dan pengaturan suhu adalah Sistem Saraf simpatis dan parasimpatis.

Etiologi
Cedera tulang belakang yang paling sering traumatis, disebabkan oleh lateral yang lentur, rotasi dislokasi, pemuatan aksial, dan hyperflexion atau hiperekstensi dari kabel atau cauda equina. Kecelakaan kendaraan bermotor adalah penyebab paling umum dari SCI, sedangkan penyebab lain meliputi jatuh, kecelakaan kerja, cedera olahraga (menyelam, judo dll), dan penetrasi seperti luka tusuk atau tembak, kecelakaan di rumah (jatuh dr ketinggian, bunuh diri dll), dan bencana alam, misal gempa. SCI juga dapat menjadi asal non-traumatik,. Seperti dalam kasus kanker, infeksi, penyakit cakram intervertebralis, cedera tulang belakang, penyakit sumsum tulang belakang vascular, transverse myelitis, tumor dan multiple sclerosis.

Patofisiologi
Akibat suatu trauma mengenai tulang belakang, jatuh dari ketinggian, kecelakakan lalu lintas, kecelakakan olah raga, mengakibatkan patah tulang belakang; paling banyak cervicalis dan lumbalis. Fraktur dapat berupa patah tulang sederhana, kompresi, kominutif, dan dislokasi, sedangkan sumsum tulang belakang dapat berupa memar, kontusio, kerusakan melintang, laserasi dengan atau tanpa gangguan peredaran darah, blok syaraf parasimpatis pelepasan mediator kimia, kelumpuhan otot pernapasan respon nyeri hebat dan akut anestesi. Iskemia dan hipoksemia syok spinal gangguan fungsi rektum, kandung kemih. Gangguan kebutuhan gangguan rasa nyaman, nyeri, oksigen dan potensial komplikasi, hipotensi, bradikardia, gangguan eliminasi. Sebuah kejadian patofisiologis yang kompleks yang berhubungan dengan radikal bebas, edema vasogenic, dan aliran darah diubah rekening untuk pemburukan klinis. Oksigenasi normal, perfusi, dan asam-basa keseimbangan yang diperlukan untuk mencegah memburuknya cedera sumsum tulang belakang. Cedera tulang belakang dapat dipertahankan melalui mekanisme yang berbeda, dengan 3 kelainan umum berikut yang menyebabkan kerusakan jaringan: Penghancuran dari trauma langsung Kompresi oleh fragmen tulang, hematoma, atau bahan disk yang Iskemia dari kerusakan atau pelampiasan pada arteri spinalis Edema bisa terjadi setelah salah satu jenis kerusakan. Trauma dapat mengakibatkan cedera pada medula spinalis secara langsung dan tidak langsung. Fraktur pada tulang belakang yang menyebabkan instabilitas pada

tulang belakang adalah penyebab cedera pada medula spinalis secara tidak langsung. Apabila trauma terjadi dibawah segmen cervical dan medula spinalis tersebut mengalami kerusakan sehingga akan berakibat terganggunya distribusi persarafan pada otot-otot yang dsarafi dengan manifestasi kelumpuhan otot-otot intercostal, kelumpuhan pada otot-otot abdomen dan otot-otot pada kedua anggota gerak bawah serta paralisis sfingter pada uretra dan rektum. Distribusi persarafan yang terganggu mengakibatkan terjadinya gangguan sensoris pada regio yang disarafi oleh segmen yang cedera tersebut. Klasifikasi derajat kerusakan medulla spinalis : 1. Frankel A = Complete, fungsi motoris dan sensoris hilang sama sekali di bawah level lesi. 2. Frankel B = Incomplete, fungsi motoris hilang sama sekali, sensoris masih tersisa di bawah level lesi. 3. Frankel C = Incomplete, fungsi motris dan sensoris masih terpelihara tetapi tidak fungsional. 4. Frankel D = Incomplete, fungsi sensorik dan motorik masih terpelihara dan fungsional. 5. Frankel E = Normal, fungsi sensoris dan motorisnya normal tanpa deficit neurologisnya.

Pemeriksaan penunjang
Berdasarkan patofisiologi di atas, maka sangat penting dilakukan pemeriksaan diagnostik SCI yang dapat meliputi, sbb: Sinar x spinal : menentukan lokasi dan jenis cedera tulang (fraktur atau dislokasi ) CT scan : untuk menentukan tempat luka/jejas MRI : untuk mengidentifikasi kerusakan syaraf spinal. Foto rongent thorak : mengetahui keadaan paru. AGD : menunjukkan keefektifan pertukaran gas dan upaya ventilasi Cedera tulang belakang diklasifikasikan oleh Cedera Spinal klasifikasi American Association (ASIA). Skala nilai ASIA pasien berdasarkan gangguan fungsional mereka sebagai akibat dari cedera. Sebuah Lengkap tidak ada motor atau fungsi sensorik yang diawetkan dalam segmen sakralis S4-S5.

Tidak lengkap Tidak lengkap Tidak lengkap Normal

fungsi sensorik motorik namun tidak dipertahankan di bawah tingkat neurologis dan termasuk segmen sakralis S4-S5. Lengkap: fungsi motorik yang diawetkan di bawah tingkat neurologis, dan lebih dari setengah dari otot kunci di bawah tingkat neurologis memiliki nilai otot kurang dari 3. Lengkap: fungsi motorik yang diawetkan di bawah tingkat neurologis, dan setidaknya setengah dari otot kunci di bawah tingkat neurologis memiliki nilai otot 3 atau lebih.

D E

Jenis Cedera Spinal Cord


Ada dua jenis cedera tulang belakang. Lengkapi cedera tulang belakang mengacu pada jenis cedera yang mengakibatkan hilangnya fungsi yang lengkap di bawah tingkat cedera, sementara tidak lengkap cedera tulang belakang adalah mereka yang menghasilkan sensasi dan perasaan bawah titik cedera. Tingkat dan derajat fungsi dalam luka yang tidak lengkap sangat individu, dan tergantung pada cara di mana sumsum tulang belakang telah rusak. 1. Cedera Spinal Cord Lengkap Cedera lengkap berarti bahwa tidak ada fungsi di bawah tingkat cedera, tidak ada sensasi dan tidak ada gerakan sukarela. Kedua sisi tubuh sama-sama terpengaruh. Cedera tulang belakang lengkap menyebabkan paraplegia lengkap atau tetraplegia lengkap. Paraplegia Lengkap digambarkan sebagai kerugian permanen fungsi motorik dan saraf pada tingkat T1 atau bawah, yang mengakibatkan hilangnya sensasi dan gerakan di kaki, usus, kandung kemih, dan wilayah seksual. Lengan dan tangan mempertahankan fungsi normal. Sebuah cedera tulang belakang yang lengkap berarti bahwa tidak ada gerakan atau sensasi di bawah tingkat cedera. Dalam cedera yang lengkap, kedua sisi tubuh sama-sama terpengaruh. Cedera tulang belakang lengkap jatuh di bawah lima klasifikasi yang berbeda:

Kabel sindrom anterior: dicirikan oleh kerusakan pada bagian depan tulang belakang, mengakibatkan gangguan suhu, sentuhan, dan sensasi nyeri di bawah titik cedera. Beberapa gerakan nantinya dapat dipulihkan.

Kabel pusat sindrom: ditandai oleh kerusakan di tengah dari sumsum tulang belakang yang mengakibatkan hilangnya fungsi dalam pelukan tetapi beberapa gerakan kaki. Pemulihan Beberapa mungkin.

Kabel posterior sindrom: ditandai oleh kerusakan bagian belakang sumsum tulang belakang, sehingga kekuatan otot yang baik, rasa sakit, dan sensasi suhu, tetapi koordinasi yang buruk.

Brown-Sequard sindrom: dicirikan oleh kerusakan pada satu sisi tulang belakang, mengakibatkan hilangnya gangguan pergerakan tapi sensasi diawetkan pada satu sisi tubuh, dan diawetkan gerakan dan hilangnya sensasi di sisi lain tubuh.

Cauda equina lesi: ditandai dengan cedera pada saraf yang terletak antara wilayah lumbalis pertama dan kedua tulang belakang, mengakibatkan hilangnya sebagian atau lengkap dari sensasi. Dalam beberapa kasus, saraf tumbuh kembali. Paraplegia lengkap adalah suatu kondisi yang menyebabkan kerugian

permanen gerakan dan sensasi di tingkat T1 atau bawah. Pada tingkat T1 ada fungsi tangan normal, dan sebagai tingkat bergerak ke bawah kolom tulang belakang meningkatkan kontrol perut, fungsi pernapasan, dan keseimbangan duduk mungkin terjadi. Beberapa orang dengan paraplegia lengkap memiliki gerakan batang parsial, yang memungkinkan mereka untuk berdiri atau berjalan jarak pendek dengan peralatan bantu. Pada kebanyakan kasus, paraplegics lengkap memilih untuk mendapatkan sekitar melalui self-propelled kursi roda. 2. Cedera Spinal Cord Tidak Lengkap Dalam cedera tidak lengkap, pasien sering dapat memindahkan satu anggota gerak lebih daripada yang lain, mungkin memiliki fungsi yang lebih pada satu sisi dari yang lain, atau mungkin memiliki beberapa sensasi di bagian tubuh yang tidak dapat dipindahkan. Efek dari cedera tidak lengkap tergantung pada apakah bagian depan, belakang, samping, atau pusat sumsum tulang belakang terpengaruh. Ada lima klasifikasi cedera tulang belakang lengkap: kabel sindrom anterior, sindrom kabel pusat, sindrom serabut posterior, Brown-Sequart sindrom, dan cauda equina lesi.

Kabel Sindrom Anterior: Cedera terjadi pada bagian depan tulang

belakang, meninggalkan orang dengan hilangnya sebagian atau lengkap dari kemampuan untuk nyeri akal, suhu, dan sentuhan di bawah tingkat cedera. Beberapa orang dengan jenis cedera kemudian memulihkan beberapa gerakan. Sindrom Kabel Tengah: Cedera terjadi di pusat sumsum tulang belakang, dan biasanya mengakibatkan hilangnya fungsi lengan. Beberapa kaki, usus, dan kontrol kandung kemih dapat dipertahankan. Beberapa pemulihan dari cedera ini dapat mulai di kaki, dan kemudian bergerak ke atas. Sindrom Kabel posterior: Cedera terjadi ke arah belakang sumsum tulang belakang. Biasanya listrik otot, nyeri, dan sensasi suhu diawetkan. Namun, orang tersebut mungkin mengalami kesulitan dengan koordinasi ekstremitas. Sindrom Brown-Sequard: Cedera ini terjadi pada satu sisi dari sumsum tulang belakang. Nyeri dan sensasi suhu akan hadir di sisi yang terluka, tetapi kerusakan atau kehilangan gerakan juga akan menghasilkan. Sisi berlawanan dari cedera akan memiliki gerakan yang normal, tetapi rasa sakit dan sensasi suhu akan terpengaruh atau hilang. Cauda lesi kuda: Kerusakan pada saraf yang keluar dari kipas sumsum tulang belakang pada daerah lumbal pertama dan kedua tulang belakang bisa menyebabkan hilangnya sebagian atau lengkap dari gerakan dan perasaan. Tergantung memperpanjang kerusakan awal, kadang-kadang saraf dapat tumbuh kembali dan melanjutkan fungsi.

Efek dari Spinal Cord Injury


Cedera di wilayah dada biasanya mempengaruhi bagian dada dan kaki dan mengakibatkan kelumpuhan. Vertebra di punggung bawah antara vertebra toraks, di mana tulang rusuk melampirkan, dan pelvis (tulang pinggul), adalah vertebra lumbal. Vertebra sakralis lari dari Pelvis ke akhir kolom tulang belakang. Cedera vertebra lumbal lima (L-1 sampai L-5) dan sama dengan vertebra sakralis lima (S-1 sampai S5) umumnya mengakibatkan hilangnya beberapa fungsi di bagian pinggul dan kaki. Efek dari SCI tergantung pada jenis cedera dan tingkat cedera.

Tingkat Spinal Cord Injury

Tingkat cedera sangat membantu dalam memprediksi apa bagian tubuh yang mungkin akan terpengaruh oleh kelumpuhan dan hilangnya fungsi. Ingatlah bahwa dalam luka tidak lengkap akan ada beberapa variasi dalam prognosis. Servikal (leher) luka biasanya menghasilkan quadriplegia. Cedera di atas level-4 C mungkin memerlukan ventilator bagi orang untuk bernapas. C-5 sering mengakibatkan cedera bahu (deltoid) dan kontrol bisep, tetapi tidak ada kontrol di pergelangan tangan atau tangan. C-6 cedera pergelangan umumnya memberi kontrol (ekstensor pergelangan tangan), tetapi tidak ada fungsi jari tangan. Individu dengan C7 dan T-1 luka dapat meluruskan lengan mereka (trisep) tetapi mungkin masih memiliki masalah ketangkasan dengan tangan dan jari. Cedera pada tingkat dada dan bawah mengakibatkan paraplegia, dengan tangan tidak terpengaruh. Pada T-1 sampai T-8 yang paling sering ada kendali dari tangan, tetapi kontrol batang miskin sebagai akibat dari kurangnya kontrol otot perut. Rendah T-luka (T-9 ke T-12) memungkinkan kontrol truk yang baik dan kontrol otot yang baik perut. Duduk keseimbangan yang sangat baik. Lumbalis dan sakralis cedera menghasilkan penurunan kontrol dari fleksor pinggul dan kaki. Kelumpuhan juga memiliki efek lain serta hilangnya sensasi atau motor berfungsi Individu dengan SCI juga mengalami perubahan neurologis lainnya. Sebagai contoh, seseorang mungkin mengalami disfungsi usus dan kandung kemih,. Fungsi seksual yang sering terkena pada pria dengan SCI, karena mereka mungkin memiliki kesuburan mereka terpengaruh, sementara kesuburan perempuan umumnya tidak terpengaruh. Tinggi cedera tulang belakang cedera (C-1, C-2) dapat mengakibatkan hilangnya banyak fungsi tubuh secara sukarela, termasuk kemampuan untuk bernapas. Pernapasan bantu seperti ventilator mekanik atau alat pacu jantung diafragma mungkin diperlukan untuk mengatur orang-orang yang bernapas dalam kasus ini. Efek lain dari SCI mungkin termasuk tekanan darah rendah postural (Hipotensi postural), ketidakmampuan untuk mengatur tekanan darah dengan efektif, kontrol penurunan suhu tubuh (poikilothermic), ketidakmampuan untuk berkeringat di bawah tingkat cedera, dan rasa sakit kronis.

Tanda dan Gejala Paraplegi Akibat Spinal Cord Injury


a. Gangguan motorik Cedera medula spinalis yang baru saja terjadi, bersifat komplit dan terjadi kerusakan sel-sel saraf pada medula spinalisnya menyebabkan gangguan arcus reflek dan flacid paralisis dari otot-otot yang disarafi sesuai dengan segmensegmen medula spinalis yang cedera. Pada awal kejadian akan mengalami spinal shock yang berlangsung sesaat setelah kejadian sampai beberapa hari bahkan sampai enam minggu. Spinal shock ini ditandai dengan hilangnya reflek dan flacid. Apabila lesi terjadi di mid thorakal maka gangguan refleknya lebih sedikit tetapi apabila terjadi di lumbal beberapa otot-otot anggota gerak bawah akan

mengalami flacid paralisis (Bromley, 1991). Masa spinal shock berlangsung beberapa jam bahkan sampai 6 minggu kemudian akan berangsur - angsur pulih dan menjadi spastik. Cedera pada medula spinalis pada level atas bisa pula flacid karena disertai kerusakan vaskuler yang dapat menyebabkan matinya sel sel saraf b. Gangguan sensorik Pada kondisi paraplegi salah satu gangguan sensoris yaitu adanya paraplegic pain dimana nyeri tersebut merupakan gangguan saraf tepi atau sistem saraf pusat yaitu sel-sel yang ada di saraf pusat mengalami gangguan. (Crosbie,1993). Selain itu kulit dibawah level kerusakan akan mengalami anaesthes, karena terputusnya serabut-serabut saraf sensoris. c. Gangguan bladder dan bowel Efek gangguan fungsi bladder tergantung pada level cedera medula spinalis, derajat kerusakan medula spinalis, dan waktu setelah terjadinya injury. Paralisis bladder terjadi pada hari-hari pertama setelah injury selama periode spinal shock. Seluruh reflek bladder dan aktivitas otot-ototnya hilang. Pasien akan mengalami gangguan retensi diikuti dengan pasif incontinensia. Pada defekasi, kegiatan susunan parasimpatetik membangkitakan kontraksi otot polos sigmoid dan rectum serta relaksasii otot spincter internus. Kontraksi otot polos sigmoid dan rectum itu berjalan secara reflektorik. Impuls afferentnya dicetuskan oleh gangglion yang berada di dalam dinding sigmoid dan rectum akibat peregangan, karena penuhnya sigmoid dan rectum dengan tinja. Defekasi adalah kegiatan volunter untuk mengosongkan sigmoid dan rectum. Mekanisme defekasi dapat dibagi dalam dua tahap. Pada tahap pertama, tinja didorong kebawah sampai tiba di rectum kesadaran ingin buang air besar secara volunter, karena penuhnya rectum kesadaran ingin buang air besar timbul. Pada tahap kedua semua kegiatan berjalan secara volunter. Spincter ani dilonggarkan dan sekaligus dinding perut dikontraksikan, sehingga tekanan intra abdominal yang meningkat mempermudah dikeluarkannya tinja. Jika terjadi inkontinensia maka defekasi tak terkontrol oleh keinginan (Sidharta, 1999). d. Gangguan fungsi seksual Gangguan seksual pada pria

Pasien pria dengan lesi tingkat tinggi untuk beberapa jam atau beberapa hari setelah cidera. Seluruh bagian dari fungsi sexual mengalami gangguan pada fase spinal shock. Kembalinya fungsi sexual tergantung pada level cidera dan komplit/tidaknya lesi. Untuk dengan lesi komplet diatas pusat reflex pada conus, otomatisasi ereksi terjadi akibat respon lokal, tetapi akan terjadi gangguan sensasi selama aktivitas seksual. Pasien dengan level cidera rendah pusat reflek sakral masih mempunyai reflex ereksi dan ereksi psychogenic jika jalur simpatis tidak mengalami kerusakan, biasanya pasien mampu untuk ejakulasi, cairan akan melalui uretra yang kemudian keluarnya cairan diatur oleh kontraksi dari internal bladder sphincter. Kemampuan fungsi seksual sangat bervariasi pada pasien dengan lesi tidak komplit, tergantung seberapa berat kerusakan pada medula spinalisnya. Gangguan sensasi pada penis sering terjadi dalam hal ini. Masalah yang terjadi berhubungan dengan locomotor dan aktivitas otot secara volunter. Dapat dilakukan tes untuk mengetahui potensi sexual dan fertilitas. Selain itu banyak pasangan yang memerlukan bantuan untuk belajar teknik-teknik keberhasilan untuk hamil (Hirsch, 1990; Brindley, 1984). Gangguan seksual pada wanita Gangguan siklus menstruasi banyak terjadi pada wanita dengan lesi komplit atau tidak komplit. Gangguan ini dapat terjadi untuk beberapa bulan atau lebih dari setahun. Terkadang siklus menstruasinya akan kembali normal. Pada pasien wanita dengan lesi yang komplit akan mengalami gangguan sensasi pada organ genitalnya dan gangguan untuk fungsi seksualnya. Pada paraplegi dan tetraplegi, wanita dapat hamil dan mempunyai anak yang normal dengan lahir normal atau dengan caesar (SC) jika memang indikasi. Kontraksi uterus akan terjadi secara normal untuk cidera diatas level Th6, kontraksi uterus yang terjadi karena reflek otonom. Pasien dengan lesi complet pada Th6 dan dibawahnya. Akan mengalami nyeri uterus untuk pasien dengan lesi komplet Th6, Th7, Th8 perlu mendapatkan pengawasan khusus biasanya oleh rumah sakit sampai proses kehamilan. e. Autonomic desrefleksia

Autonomic desrefleksia adalah reflek vaskuler yang terjadi akibat respon stimulus dari bladder, bowel atau organ dalam lain dibawah level cedera yang tinggi, fisioterapi harus tanggap terhadap tanda-tanda terjadinya autonomic desrefleksia antara lain 1) keluar banyak keringat pada kepala, leher, dan bahu, 2) naiknya tekanan darah, 3) HR rendah, 4) pusing atau sakit kepala. Overdistension akibat terhambatnya kateter dapat meningkatkan aktifitas dari reflek ini jika tidak cepat ditanggulangi dapat menyebabkan pendarahan pada otak, bahkan kematian. Dapat juga disebabkan oleh spasme yang kuat dan akibat perubahan pasisi yang tiba-tiba, seperti saat tilting table.

Pengobatan Cedera Spinal Cord


Perawatan dimulai dengan personel gawat darurat medis yang membuat evaluasi awal dan melumpuhkan pasien untuk transportasi. Perawatan medis segera dalam 8 jam pertama setelah cedera adalah penting untuk pemulihan pasien. Saat ini ada banyak pengetahuan lebih besar tentang bergerak dan penanganan pasien cedera tulang belakang. Salah teknik yang digunakan pada tahap ini bisa memperburuk cedera jauh. Bila cedera terjadi dan untuk periode waktu sesudahnya, sumsum tulang belakang merespon dengan pembengkakan. Pengobatan dimulai dengan obat steroid, ini dapat diberikan di tempat kejadian oleh Dokter ambulans udara atau paramedis terlatih. Obat ini mengurangi peradangan di daerah luka dan membantu untuk mencegah kerusakan lebih lanjut untuk membran sel yang dapat menyebabkan kematian saraf. Hemat saraf dari kerusakan lebih lanjut dan kematian adalah sangat penting. Cedera setiap pasien adalah unik. Beberapa pasien memerlukan operasi untuk menstabilkan tulang belakang, memperbaiki misalignment kotor, atau untuk menghapus kabel jaringan menyebabkan atau kompresi saraf. Spinal stabilisasi sering membantu untuk mencegah kerusakan lebih lanjut. Beberapa pasien mungkin ditempatkan dalam traksi dan tulang belakang diperbolehkan untuk menyembuhkan secara alami. Setiap cedera yang unik seperti program pengobatan cedera posting yang berikut. Tergantung pada keadaan, ketika pembedahan diperlukan, dapat dilakukan dalam 8 jam setelah cedera. Pembedahan dapat dipertimbangkan jika sumsum tulang

belakang dikompresi dan ketika tulang belakang memerlukan stabilisasi. Dokter bedah memutuskan prosedur yang akan memberikan manfaat terbesar bagi pasien. Jaringan yang berbeda dan struktur tulang vertebra termasuk sejajar dari kekuatan cedera, herniated disc, atau hematoma dapat menyebabkan kompresi sumsum tulang belakang. Sebuah tulang belakang tidak stabil mungkin memerlukan instrumentasi tulang belakang dan fusi untuk membangun dalam dukungan. Instrumentasi tulang belakang dan fusi dapat digunakan untuk memberikan stabilitas permanen ke kolom tulang belakang. Ini prosedur yang benar, bergabung, dan memantapkan tingkat di mana elemen tulang belakang telah rusak atau dihapus (misalnya disc hernia) Instrumentasi menggunakan perangkat keras yang dirancang medis seperti batang, bar, kabel dan sekrup. Instrumentasi dikombinasikan dengan fusi (cangkok tulang) untuk secara permanen bergabung dua atau lebih tulang belakang. Setelah pasien stabil, perawatan dan pengobatan berfokus pada perawatan suportif dan rehabilitasi. Anggota keluarga, perawat, atau wali dilatih khusus memberikan perawatan suportif. Perawatan ini mungkin termasuk membantu pasien mandi, berpakaian, mengubah posisi untuk mencegah luka baring, dan bantuan lainnya. Rehabilitasi sering mencakup terapi fisik, terapi okupasi, dan konseling bagi dukungan emosional. Setiap program dirancang untuk memenuhi kebutuhan unik pasien. Layanan mungkin awalnya diberikan ketika pasien dirawat di rumah sakit atau pada unit spesialis cedera tulang belakang. Setelah rawat inap, beberapa pasien yang dirawat di sebuah fasilitas rehabilitasi. Pasien lain dapat melanjutkan rehabilitasi secara rawat jalan dan / atau di rumah. Program fisioterapi (PT) dapat memfasilitasi pemulihan kekuatan otot, fleksibilitas, meningkatkan mobilitas, koordinasi, dan mempertahankan fungsi tubuh melalui latihan. Pijat, hidroterapi, dan perawatan lain dapat membantu untuk meredakan nyeri. Terapi Okupasi (PL) mengajarkan pasien bagaimana menghadapi kehidupan sehari-hari. PL mendorong kemerdekaan dengan membantu pasien dengan tugastugas sehari-hari seperti berpakaian, persiapan mandi, makanan, pergi ke toilet, dan kegiatan lain sehari-hari. Pidato dan terapi bahasa dapat dimasukkan. Keterampilan ini menyeberang ke tempat kerja, membantu pasien mengembangkan potensi penuh mereka. Ini mungkin

termasuk mengajar pasien bagaimana menggunakan otot-otot yang berbeda untuk menyelesaikan tugas-tugas seperti menulis. Kadang-kadang lebih dari dukungan dari keluarga dan teman-teman yang dibutuhkan untuk mengatasi cedera tulang belakang

Penatalaksanaan Fisioterapi
Diagnosis Fisioterapi 1. Impairment : - nyeri pada daerah insisi - penurunan kekuatan otot-otot tungkai - potensial terjadinya atrofi dan kontraktur pada otot-otot tungkai - menurunnya ROM tungkai - gangguan sensasi - gangguan fungsi kontrol bladder dan bowel 2. Functional Limitation : - gangguan seperti miring, duduk, dan berdiri serta gangguan aktifitas berjalan. 3. Disability : - pasien tidak dapat melakukan aktivitas pekerjaannya sehari-hari. Tujuan Fisioterapi 1. Mengurangi nyeri 2. Meningkatkan kekuatan otot-otot tungkai 3. Mencegah atrofi dan kontraktur pada otot-otot tungkai 4. Meningkatkan ROM tungkai 5. Merangsang dan mengembalikan rasa sensasi 6. Mengembalikan ke ADL yang mandiri Program Latihan Fisioterapi 1. Menjaga fungsi respirasi: breath exc, glossopharyngeal breath, airshift manuever, strengthening, stretching, coughing, chest fisioterapi. Bertujuan untuk meningkatkan kondisi umum serta mengatasi komplikasi paru akibat tirah baring (bed rest). Perhatian pada : Trauma pada dada dan perut pada paraplegia (gangguan diafragma) 2. Perubahan posisi (pencegahan pressure sores, kontraktur, inhibisi spastisitas, mengkoreksi kelurusan dari fraktur) 3. Latihan ROM (pasif dan aktif) dan penguluran untuk mencegah kontraktur dan adanya keterbatasan lingkup gerak sendi pada bagian yang lesi

4. 5. 6. 7.

Penguatan yang tersisa dan yang sehat (selective) Bladder training yang dilakukan untuk menjaga kontraktilitas otot detrusor Orientasi pada posisi vertikal sedini mungkin setelah cedera stabil Perhatian terhadap gerak yang boleh/tidak boleh pada cedera yang stabil/tak stabil Salah satu teknologi yang digunakan dalam penanganan paraplegi adalah terapi latihan. Terapi latihan adalah salah satu upaya pengobatan dalam fisioterapi yang pelaksanaannya dengan menggunakan pelatihanpelatihan gerak tubuh baik secara aktif maupun secara pasif. Secara umum tujuan terapi latihan meliputi pencegahan mobilitas disfungsi dan dengan pengembangan, lunak, peningkatan, stabilitas, perbaikan atau pemeliharaan dari kekuatan dan daya tahan otot, kemampuan cardiovaskuler, fleksibilitas jaringan rileksasi, koordinasi keseimbangan dan kemampuan fungsional (Kisner, 1996). Setelah berbaring lurus untuk beberapa waktu selama periode awal pasien harus berkembang oleh fisioterapis untuk duduk tegak di kursi roda. Ini adalah proses bertahap yang bergerak pasien ke posisi tegak terlalu cepat dapat menyebabkan penurunan tekanan darah yang parah. Sebuah kursi roda dengan kaki terletak mengangkat dan kembali miring digunakan pada awalnya sampai pasien mampu mentoleransi kursi tegak. Latihan teratur keseimbangan duduk adalah penting di bawah pengawasan yang ketat dari fisioterapis sebagai kontrol batang diperlukan untuk hidup mandiri. Setelah transfer duduk dikuasai ke kursi roda dan penguatan dapat bekerja. Tahap pertama pembelajaran keseimbangan duduk yang baik, memperkuat otot dan transfer kursi roda kini telah dikuasai dan itu adalah waktu untuk rehabilitasi tersisa untuk mengambil tempat di Unit Luka Spinal. Hanya suatu unit khusus dengan tim multi-disiplin dapat mengajarkan sejumlah besar keterampilan yang tersisa diperlukan untuk hidup mandiri. Tingkat independensi pasien dapat mencapai tergantung pada banyak faktor seperti tingkat dari cedera tulang belakang, usia orang, setiap co-ada kondisi medis dan motivasi dan dukungan keluarga. Rehabilitasi Tujuan Fungsional Informasi dalam tabel di bawah ini harus dibaca sebagai panduan umum untuk cedera tulang belakang yang paling. Setiap cedera yang unik dan dua cedera dikategorikan sebagai tingkat yang sama tidak akan selalu menunjukkan jumlah yang sama kembali dan fungsi. Banyak faktor lain datang ke dalamnya juga. Akan ada

beberapa derajat tumpang tindih antara tingkat tulang belakang yang berbeda juga, jadi silakan baca ini sebagai panduan umum saja.

Tingkat C1-C3 leher

Kemampuan Terbatas gerakan kepala dan

Tujuan Fungsional Pernapasan: Tergantung pada ventilator atau implan untuk mengendalikan pernapasan. Komunikasi: Berbicara kadang sulit, sangat terbatas atau tidak mungkin. Jika kemampuan berbicara yang terbatas, komunikasi dapat dilakukan secara independen dengan tongkat mulut dan teknologi bantu seperti komputer untuk pidato atau mengetik. Komunikasi verbal yang efektif memungkinkan individu dengan SCI untuk mengarahkan perawat dalam kegiatan sehari-hari orang tersebut, seperti mandi, berpakaian, kebersihan pribadi, mentransfer serta kandung kemih dan usus manajemen. Tugas sehari-hari: Teknologi Assistive memungkinkan untuk kemerdekaan dalam tugas-tugas seperti halaman berubah, dengan menggunakan telepon dan lampu operasi dan peralatan. Mobilitas: Dapat mengoperasikan sebuah kursi roda listrik dengan menggunakan kontrol kepala, tongkat mulut, atau kontrol dagu. Sebuah kemiringan kursi roda listrik juga untuk pelepas tekanan independen.

C4

Biasanya memiliki kepala dan Pernapasan: awalnya Mei memerlukan leher kontrol. Individu pada tingkat C4 bisa mengangkat ventilator untuk bernafas, biasanya menyesuaikan diri dengan bernapas penuh-

bahu mereka.

waktu tanpa bantuan ventilator. Komunikasi: normal, mungkin memiliki proyeksi suara lemah Tugas sehari-hari: Dengan peralatan khusus, beberapa mungkin memiliki kebebasan terbatas dalam makan dan mandiri mengoperasikan tempat tidur disesuaikan dengan controller disesuaikan.

C5

Biasanya memiliki kepala dan Tugas-tugas harian: Kemerdekaan dengan kontrol leher, bahu mengangkat makan, minum, mencuci muka, menyikat bahu dapat dan memiliki kontrol bahu. Bisa menekuk nya / siku dan telapak tangan menghadap ke atas gilirannya. gigi mencukur, wajah dan perawatan rambut setelah bantuan dalam menyiapkan peralatan khusus. Perawatan kesehatan: Dapat mengelola perawatan kesehatan mereka sendiri dengan melakukan diri membantu batuk dan relief tekanan dengan bersandar ke depan atau sisi ke sisi. Mobilitas: Mei memiliki kekuatan untuk mendorong kursi roda manual untuk jarak pendek di atas permukaan halus. Sebuah kursi roda kekuasaan dengan kontrol tangan biasanya digunakan untuk kegiatan sehari-hari. Mengemudi mungkin setelah dievaluasi oleh seorang profesional yang memenuhi syarat untuk menentukan kebutuhan peralatan khusus.

C6

Apakah gerakan di kepala, leher, bahu, lengan dan dapat, siku menekuk, putar telapak tangan ke atas dan bawah dan memperpanjang pergelangan tangan.

Tugas sehari-hari: Dengan bantuan beberapa peralatan khusus, dapat melakukan tugas-tugas sehari-hari makan, mandi, perawatan, kebersihan pribadi dan pakaian. Independen dapat melakukan tugas rumah tangga ringan.

pergelangan tangan. Bahu bahu dengan lebih mudah dan kemerdekaan,

Perawatan kesehatan: Dapat secara independen melakukan relief tekanan itu, pemeriksaan kulit dan gilirannya di tempat tidur. Mobilitas: Beberapa individu mandiri dapat melakukan transfer tetapi sering membutuhkan papan geser. Dapat menggunakan kursi roda manual untuk aktivitas sehari-hari tetapi dapat menggunakan kursi roda listrik untuk kemudahan yang lebih besar kemerdekaan. C7 Memiliki gerakan yang sama sebagai individu dengan C6, dengan kemampuan ditambahkan untuk meluruskan / nya siku. Tugas sehari-hari: Mampu melakukan tugas-tugas rumah tangga. Butuh bantuan adaptif lebih sedikit dalam hidup mandiri. Kesehatan: Mampu untuk melakukan up mendorong kursi roda relief tekanan itu. Mobilitas: penggunaan harian dari kursi roda manual. Dapat mentransfer dengan lebih mudah. C8-T1 Memiliki kekuatan Tugas-tugas harian: Bisa hidup mandiri ditambahkan dan ketepatan jari- tanpa alat bantu dalam memberi makan, jari yang menghasilkan fungsi mandi, dandan, kebersihan mulut dan wajah, tangan terbatas atau alami. rias, manajemen kandung kemih dan usus manajemen. Mobilitas: Menggunakan kursi roda manual. Dapat mentransfer secara independen. T2-T6 Memiliki fungsi motorik normal di kepala, leher, bahu, peningkatan penggunaan otot rusuk dan dada, atau kontrol bagasi. Tugas sehari-hari: Harus benar-benar independen dengan semua kegiatan. berjalan terbatas dengan bracing yang luas. Ini membutuhkan energi yang sangat tinggi dan menempatkan tekanan pada bagian atas tubuh, tidak memberikan keuntungan

lengan, tangan dan jari. Apakah Mobilitas: Beberapa individu yang mampu

fungsional. Dapat menyebabkan kerusakan sendi atas. T7-T12 Telah menambahkan fungsi motorik dari kontrol perut meningkat. Tugas sehari-hari: Mampu melakukan aktivitas duduk yang tidak didukung. Mobilitas: Sama seperti di atas. Perawatan kesehatan: Apakah batuk efektivitas ditingkatkan. L1-L5 Sudah kembali tambahan gerakan motorik di bagian pinggul dan lutut. Mobilitas: Berjalan dapat menjadi fungsi yang layak, dengan bantuan kaki khusus dan kawat gigi pergelangan kaki. Tingkat yang lebih rendah berjalan dengan lebih mudah dengan bantuan alat bantu. S1-S5 Tergantung pada tingkat cedera, Mobilitas: Peningkatan kemampuan untuk ada berbagai tingkat kemih, usus dan fungsi seksual. berjalan dengan perangkat yang lebih sedikit pengembalian sukarela kandung atau tidak mendukung

Prognosis
Prognosis pada kasus paraplegi ini tergantung pada level cedera dan klasifikasi spinal cord injuri dan prognosis ini dilihat dari segi quo ad vitam (mengenai hidup metinya penderita), segi quo ad sanam (mengenai penyembuhan), segi quo ad cosmetican (ditinjau dari kosmetik) dan segi quo ad fungsionam (ditinjau dari segi aktifitas fungsional). Sehingga prognosis yang terjadi kemungkinan baik, dubia (raguragu) dan jelek. Dubia dibagi menjadi 2 yaitu ragu-ragu kearah baik (dubia ad bonam) dan dubia kearah jelek (dubia ad malam). Secara garis besar prognosis dari paraplegi akibat cedera medula spinalis adalah jelek karena medula spinalis merupakan salah satu susunan saraf pusat dan bila mengalami kerusakan akan terjadi kecacatan yang permanen.(Garrison,1995)

Komplikasi
Komplikasi yang sering muncul pada kasus paraplegi adalah antara lain : a. Chest complication Istirahat ditempat tidur mengakibatkan gangguan tahanan mekanik akibat dari penurunan seluruh dan pengurangan pengembangan otot-otot intercostal,

diafragma, dan abdominal saat pernafasan supinasi. Sendi kostovertebral dan kostokondral serta otot-otot abdominal bisa jadi terfiksasi dalam proses okspirasi. Sehingga menyebabkan penurunan inspirasi maksimal dan berakibat pada penuruan kapasitas pernafasan vital dan fungsional. Hal ini menyebabkan perbedaan regional dalam rasio vertilasi /perfusi di daerah yang kontilasinya buruk serta daerah yang perfusinya berlebihan dan pirauarterio venosa. Jika terjadi peningkatan kebutuhan metabolisme maka terjadilah hipoksia. Fungsi mukosiliaris juga terganggu maka sekresi mukus mengumpul pada bronkioli saluran nafas yang tergantung, sehingga menimbulkan atelektasis dan pneumonia hipostatik (Garrison, 1995) b. Deep vein thrombosis (DVT) dan emboli paru Pasien paraplegi beresiko tinggi mengalami DVT. (Garrison, 1995). DVT ditandai dengan adanya pembengkakan pada kaki, eritema dan suhu yang cenderung rendah. Sering ditemukan oleh fisioterapis ketika melakukan pemeriksaaan gerak pasif pada salah satu atau kedua anggota gerak bawah. Jika DVT positif maka latihan dihentikan sampai diberikan anti koagulan sehingga sistem vaskuler menjadi stabil kembali. Jika DVT tidak terdiagnosis maka perlu diperhatikan terjadinya emboli yang biasanya terjadi pada hari ke 10 40 (Bromley, 1991). c. Pressure sore Pressure sore disebut juga ulcus decubitus, disebabkan karena lamanya penekanan yang menyebabkan iskemik kemudian nekrosis pada jaringan lunak diatas tonjolan-tonjolan tulang seperti sacrum, iscium, trocanthor, dan tumit. Pembengkakan, malnutrisi, anemia, hipoalbuminemia dan kelumpuhan merupakan faktor-faktor pedukung (Garrison, 1995). d. Spastisitas Setelah cedera tulang belakang sel-sel saraf di bawah tingkat cedera menjadi terputus dari otak. Setelah periode perubahan kejutan tulang belakang terjadi pada sel-sel saraf yang mengontrol aktivitas otot. Kelenturan adalah berlebihan dari refleks normal yang terjadi ketika tubuh dirangsang dengan cara tertentu. Setelah cedera tulang belakang, ketika saraf bawah cedera menjadi terputus dari yang di atas, tanggapan ini menjadi dibesar-besarkan. Kejang otot, atau kekejangan, dapat terjadi setiap saat tubuh dirangsang bawah cedera. Hal ini terutama terlihat ketika otot-otot yang meregang atau ketika

ada sesuatu yang menjengkelkan tubuh bawah cedera. Nyeri, peregangan, atau sensasi lain dari tubuh ditransmisikan ke sumsum tulang belakang. Karena diskoneksi, sensasi ini akan menyebabkan otot untuk kontrak atau kejang. Hampir segala sesuatu dapat memicu kekejangan. Beberapa hal, bagaimanapun, dapat membuat kelenturan lebih dari masalah. Infeksi kandung kemih atau infeksi ginjal seringkali akan menyebabkan kekejangan untuk meningkatkan banyak. Sebuah kerusakan kulit juga akan meningkat kejang. Pada seseorang yang tidak melakukan latihan rentang gerak teratur, otot dan sendi menjadi kurang fleksibel dan hampir setiap stimulasi ringan dapat menyebabkan kekejangan parah. Beberapa kekejangan selalu dapat hadir. Cara terbaik untuk mengelola atau mengurangi kejang yang berlebihan adalah dengan melakukan berbagai program harian olahraga gerak. Menghindari situasi seperti infeksi kandung kemih, kerusakan kulit, atau luka pada kaki dan kaki juga akan mengurangi kekejangan. Ada tiga obat utama yang digunakan untuk mengobati kejang-kejang, baclofen, Valium, dan Dantrium. Semua memiliki beberapa efek samping dan tidak sepenuhnya menghilangkan spastisitas. Ada beberapa manfaat bagi kelenturan. Hal ini dapat berfungsi sebagai mekanisme peringatan untuk mengidentifikasi rasa sakit atau masalah di daerah di mana tidak ada sensasi ada. Banyak orang tahu kapan infeksi saluran kemih akan datang oleh peningkatan kejang otot. Kelenturan juga membantu untuk mempertahankan ukuran otot dan kekuatan tulang. Ini tidak menggantikan berjalan, tapi itu tidak membantu untuk beberapa derajat dalam mencegah osteoporosis. Kelenturan membantu menjaga sirkulasi dalam kaum kiri. TI dapat digunakan untuk meningkatkan aktivitas fungsional tertentu seperti melakukan transfer atau berjalan dengan kawat gigi. Untuk alasan ini, pengobatan biasanya dimulai hanya ketika kelenturan mengganggu tidur atau batas kapasitas fungsional individu. e. Kontraktur Kontraktur adalah hilangnya jangkauan gerak suatu sendi. Hal ini merupakan akibat dari hilangnya fleksibilitas jaringan lunak yang dikarenakan imobilisasi. Timbulnya kontraktur merupakan salah satu kecacatan yang paling parah karena berpengaruh besar pada hasil akhir fungsional dan rehabilitasi (Garrison, 1995)

f.

Osteoporosis dan fraktur Dalam pembentukan tulang dan penyerapan kalsium pada tulang sangat dipengaruhi oleh rangsangan dari tumpuan berat badan, gravitasi, dan kontraksi otot. Pada kondisi paraplegi karena adanya kelumpuhan maka rangsangan tersebut tidak terjadi sehingga berpotensi timbulnya osteoporisis dan bila berkepanjangan dapat menyebabkan atrofi tulang. Osteoporosis dapat menyebabkan fraktur kompresi pada corpus vertebra dan tulang panjang penumpu berat badan hanya dengan trauma kecil serta mempermudah pasien untuk mengalami fraktur panggul (Garrison, 1995).

g.

Heterotopic ossification Heteroptopic ossification merupakan pembentukan tulang pada jaringan lunak, biasanya terjadi pada sendi besar seperti hip dan knee. Umumnya baru diketahui satu hingga empat bulan setelah cedera dan lebih sering terjadi pada cedera komplit. Patogenesisnya tidak jelas. (Garrison, 1995).

h.

Neuropathic atau spinal cord pain Kerusakan dari tulang vertebra, medula spinalis, saraf tepi, dan jaringan disekitarnya dapat menyebabkan neuropatik. Rasa nyeri pada akar saraf bisa berupa nyeri tajam teriris dan menjalar sepanjang perjalanan saraf tepinya bahkan mungkin terjadi pada phantom limb pain (Garrison, 1995). i. Syringomyelia Syringomyelia merupakan pembesaran kanalis centralis dari medula spinalis pasca trauma, terjadi pada satu hingga tiga persen pasien spinal cord injury. Resikonya adalah gangguan fungsi diatas level cedera.(Bromley,1991).

j.

Penyakit Kardiovaskular Penyakit kardiovaskular adalah risiko jangka panjang utama dari cedera tulang belakang. SCI individu hidup dalam kehidupan yang agak menetap umum dan berada pada risiko tinggi untuk penyakit kardiovaskular daripada populasi berbadan sehat. Oleh karena itu, penilaian yang cermat fungsi kardiovaskular dan dorongan dari program latihan yang sesuai dan diperlukan aspek jangka panjang dari cedera tulang belakang manajemen dan perawatan. Resep program latihan ekstremitas atas di sumsum tulang belakang cedera-individu yang mirip dengan

yang digunakan pada populasi lain dengan pengecualian penggunaan peralatan adaptif seperti kursi roda balap atau mono-ski. k. Otonom dysreflexia Dysreflexia otonom (AD) adalah suatu kondisi yang dapat terjadi pada siapa saja yang memiliki cedera tulang belakang pada atau di atas tingkat T6. Hal ini terkait pemutusan antara tubuh bawah cedera dan mekanisme kontrol untuk tekanan darah dan fungsi jantung. Hal ini menyebabkan tekanan darah untuk naik ke tingkat yang berpotensi berbahaya. Dysreflexia otonom dapat disebabkan oleh sejumlah hal. Penyebab paling umum adalah kandung kemih penuh, infeksi kandung kemih, sembelit parah, atau luka tekanan. Apa pun yang biasanya akan menyebabkan nyeri atau ketidaknyamanan di bawah tingkat cedera tulang belakang dapat memicu dysreflexia. Dysreflexia otonom dapat terjadi selama tes medis atau prosedur dan perlu mengamati. l. Pneumonia Juga disebut, atelektasis atau aspirasi. Pasien dengan cedera tulang belakang di atas tingkat T4 cedera berada pada risiko untuk mengembangkan pembatasan dalam fungsi pernapasan, penyakit paru-paru disebut terbatas. Hal ini terjadi lima sampai 10 tahun setelah cedera sumsum tulang belakang dan dapat menjadi progresif di alam. Individu tunadaksa sebagai bagian dari rutinitas perawatan kesehatan pemeliharaan harus memiliki studi fungsi paru pada tahunan atau setiap-lain-tahun interval antara lima dan 10 tahun pasca cedera. Sebagai pengobatan medis dari cedera sumsum tulang belakang-individu terus meningkatkan, komplikasi pernapasan SCI menjadi lebih menonjol. Pemeliharaan kesehatan yang memadai dan perlindungan dari komplikasi ini adalah tepat dan diperlukan sebagai bagian dari perawatan jangka panjang individu cedera tulang belakang tali.

TUGAS MUSKULOSKELETAL PARAPLEGI POST SPINAL CORD INJURY

Disusun Oleh : Yohanawati 200903018

PROGRAM STUDI DIII FISIOTERAPI SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST VINCENTIUS A PAULO SURABAYA