Anda di halaman 1dari 43

LAPORAN PRAKTIKUM AGROKLIMATOLOGI ( Pengamatan suhu, budidaya cabe, kangkung , Pinang dan Pembuatan pestisida nabati )

DISUSUN OLEH

RHOMA ISTIKHORI 106121809

JURUSAN AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS RIAU PEKANBARU 2012


0

KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT. Atas segala rahmat, berkah, dan ridhonya sehingga penulis dapat menyelesaikan Makalah Agroklimatologi tentang Pengaruh iklim terhadap Budidaya Pinang. Makalah ini disusun guna memberikan informasi tambahan kepada para pembaca agar dapat lebih memahami tentang bagaimana pengaruh iklim terhdap budidaya pinang. Dalam penyusunan makalah ini, penulis banyak dapat bimbingan , arahan dan bantuan dari berbagai pihak, terutama Bapak Ardian , selaku dosen mata kuliah Agroklimatologi. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada pihak pihak yang sumbernya berupa artikel dan tulisan telah penulis jadikan reverinsi guna penyusunan makalah ini, sehingga dapat terus berkarya guna menghasilkan tulisan tulisan yang mengacu terwujudnya generasi masa depan yang baik. Penulis berharap semoga informasi dalam makalah ini dapat berguna bagi penulis khususnya dan bagi para pembaca pada umumnya. Tak ada gading yang tak retak, penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, maafkan jika kalau banyak kekurangan dan kesalahan. Penulis setulus hati menerima kritik dan saran guna penyempurnaan makalah ini.

Pekanbaru, 5 januari 2012

Penulis

DAFTAR ISI Kata pengantar .............................................................................................................. Daftar isi ........................................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1.1 Latar belakang.......................................................................................................... 1.2 Tujuan praktikum ..................................................................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 2.1 pengertian agroklimatologi, iklim, cuaca .................................................................. 2.2 hubungan iklim dengan pertanian ............................................................................ 2.3 komoditi yang ditanam ............................................................................................. 2.3.1 pinang........................................................................................................ 2.3.2 jagung........................................................................................................ 2.3.4 cabe ........................................................................................................... 2.4 kompos ................................................................................................................... 2.4.1 serbuk gergaji ............................................................................................ 2.4.2 enceng gondok........................................................................................... 2.4.3 serasah ....................................................................................................... 2.4.4 sampah pasar ........................................................................................... 2.4.5 ciri kompos matang ................................................................................... 2.5 pestisida nabati......................................................................................................... BAB III BAHAN DAN METODE................................................................................. 3.1 waktu dan tempat ..................................................................................................... 3.2 alat dan bahan .......................................................................................................... 3.2.1 budidaya komoditi ..................................................................................... 3.2.2 pengamatan iklim ...................................................................................... 1 2 4 4 5 6 6 7 7 7 18 24 32 32 32 31 31 31 31 33 33 33 33 33

3.2.3 pembibitan pinang ..................................................................................... 3.2.4 pembuatan kompos .................................................................................... 3.2.5 pembuatan pestisida nabati ........................................................................ 3.3 prosedur kerja .......................................................................................................... 3.3.1 pengamatan stasiun .................................................................................... 3.3.2 pembuatan dan pengamatan kompos .......................................................... 3.3.3 pembibitan pinang .................................................................................... 3.3.4 budidaya cabe ............................................................................................ 3.3.5 pembuatan pestisida nabati ........................................................................ BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 hasil ......................................................................................................................... 4.1.1 pengamatan iklim ...................................................................................... 4.1.2 pengamatan kompos .................................................................................. 4.1.3 pengamatan budidaya tanaman .................................................................. 4.1.4 pengamatan pestisida nabati....................................................................... 4.2 pembahasan ............................................................................................................ 4.2.1 iklim .......................................................................................................... 4.2.2 kompoas .................................................................................................... 4.2.3 budidaya tanaman ...................................................................................... BAB V PENUTUP ........................................................................................................ 5.1 kesimpulan ............................................................................................................... 5.2 saran ........................................................................................................................ Daftar pustaka................................................................................................................ Lampiran ......................................................................................................................

36 37 39 34 35 36 37 38 39

35 38 38 38 38 38 38 39 39 40 40 40 41 42

BAB I PENDAHULUAN 1.1. latar belakang masalah

Agroklimatologi merupakan ilmu yang mempelajari teknik budidaya tanaman daniklim untuk pertumbuhan, perkembangan dan hasil. Klimatologi sendiri berasal dari bahasa Yunani yaitu Klima dan Logos yang masing-masing berarti kemiringan (slope) ygdi arahkan ke Lintang tempat sedangkan Logos sendiri berarti Ilmu. Iklim merupakansalah satu faktor pembatas dalam proses pertumbuhan dan produksi tanaman. Olehkarena itu kajian klimatologi dalam bidang pertanian sangat diperlukan. Unsure cuaca yang diamati dalam agroklimatologi meliputi radiasi matahari, suhu, kelembabannisbi udara, tekanan udara, evaporasi, curah hujan, angin dan awan. Sedangkan unsure organime pertanian yang diamati tergantung pada tujuan penelitian pertanian seperti fase pertumbuhan tanaman, produksi tanaman, serangan hama hama penyakit dan lain sebagainya. Dalam Agroklimatologi salah satu hal yang akan kita pelajari dan penting untuk diketahui adalah Unsur-unsur Iklim dan Faktor-faktor Pengendali Iklim. Unsur-unsur iklim dan pengendali iklim sangat penting untuk dipelajari karena iklim merupakan salahsatu hal yang sangat penting dalam dunia pertanian. Iklim dapat mempengaruhi hasil produksi pertanian baik itu dari segi kualitas, kuantitas, maupun kontinuitas tujuan praktikum. Manusia dapat bertahan sampai satu hari tanpa air di daerah gurun yang paling panas, tetapi tanpa udara manusia hanya bertahan beberapa menit saja. Jadi Anda tentu bisa menyimpulkan sendiri betapa pentingnya udara bagi kehidupan di bumi. Karena tanpa udara, maka manusia, hewan dan tumbuh tumbuhan tidak dapat hidup. Udara untuk kehidupan sehari-hari terdapat di atmosfer. Atmosfer juga berfungsi sebagai payung atau pelindung kehidupan di bumi dari radiasi matahari yang kuat pada siang hari dan mencegah hilangnya panas ke ruang angkasa pada malam hari. Atmosfer juga merupakan penghambat bagi benda-benda angkasa yang bergerakmelaluinya sehingga sebagian meteor yang melalui atmosfer akan menjadi panas dan hancur sebelum mencapai permukaan bumi.
4

Atmosfer sangat penting bagi kehidupan di bumi. Hal ini disebabkan karena segala peristiwa cuaca terjadi pada ketinggian antara 0 sampai 10 km dari permukaan bumi. Seperti terjadinya badai, angin topan, dan banjir yang sangat berpengaruh terhadap aktivitas kehidupan manusia. Dengan adanya atmosfer juga dapat menyelamatkan kehidupan mahkluk hidup dari bahaya sinar ultra violet yang dipancarkan bersama radiasi matahari. Atmosfer juga terdiri dari gas-gas yang dibutuhkan tumbuhan, hewan, dan manusia. Oleh karena itu, pemahaman tentang fenomena atmosfer terutama di lapisan sampai 10 km sangat diperlukan, sehingga kita dapat mengetahui atau memanfaatkannya untuk kesejahteraan manusia.

2.1 Tujuan praktikum Setelah mengikuti praktikum agroklimatologi mahasiswa diharapkan: 1. Mampu dan memahami cara pengunaan alat pengukuran unsure cuaca 2. Memahami cara pengambilan data unsure cuaca dan iklim 3. Mampu menghimpun dan mengevaluasi data dengan baik dan benar 4. Meliha hubungan antara unsure cuaca dengan percobaan pertanian yang dilakukan. 5. Untuk mengetahui bagaimana iklim memepengaruhi perkecambahan benih, 6. Untuk mengetahui fenomena produksi tanaman dan perubahan iklim, 7. Menjelaskan kaitan radiasa matahari dan kehidupan tanaman, 8. Mengtahui cara pembuatan kompos, 9. engetahui cara budidaya pinang, cabai dan, kangkung.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Agroklimatologi, Iklim Dan Cuaca Agroklimatologi adalah ilmu iklim yang mempelajari tentang hubungan antara unsurunsur iklim dengan proses kehidupan tanaman. Yang dipelajari dalam agroklimatologi adalah bagaimana unsur-unsur iklim itu berperan di dalam kehidupan tanaman. Kenapa sangat penting, karena Perkembangan dunia pertanian sangat dipengaruhi oleh banyak factor termasuk factor iklim di dalamnya. Bagaimana factor iklim ini mempengaruhi keadaan tanah,mempengaruhi hama tanaman,perkecambahan benih, dan bagaimana pula fenomena produksi tanaman dan perubahan iklim. Iklim adalah Keadaan cuaca rata-rata dalm jangka waktu yang lebih lama. Yang mana gejala dan peristiwa itu berulang dari tahun ke tahun. Manfaat iklim adalah untuk menentukan letak geografis bumi dan untuk mengetahui gejala dan peristiwa cuaca yang terjadi disuatu tempat dalam kurun waktu setahun. Iklim sangat menentukan dalam pendapatan produksi yang akan diperoleh petani. Dari iklim petani bisa menentukan jenis tanaman apa yang cocok untuk ditanam didaerahnya, penentuan kapan waktu tanam dan juga panen serta lainnya. Suhu juga dinyatakan sebagai ukuran energi kinetik rata-rata dari pergerakkan molekul suatu benda. Suhu menunjukkan sangkar cuaca yang dipergunakan untuk pengamatan suhu. Pengukuran dilakukan dengan menggunakan thermometer air raksa dan alkohol. Dengan thermometer air raksa pengukuran dapat dilakukan dari suhu 35o C 350o C, hasilnya adalah cukup bagus karena mengingat angka pengembangan air raksa pada tiap suhu lebih merata dari alkohol, sehingga untuk pengukuran suhu udara biasanya digunakan thermometer air raksa.

Cuaca adalah Sebuah aktifitas fenomena atau keadaan atmosfer dalam waktu beberapa hari. Manfaat cuaca adalah untuk menyeimbangkan suhu dan kelembaban yang berada antara satu tempat dengan tempat lainnya. Perbedaan ini terjadi karena sudut pemanasan matahari yang berbeda-beda disetiap tempat karena perbedaan lintang bumi.

2.2 hubungan iklim dengan pertanian Iklim merupakan factor pembatas dalam pertanian, secara mikro iklim bisa di modifikasi namun secara makro iklim sangant sulit sekali untuk di modofikasi. Menghadapi hal yang demikian tentunya para petani berfikir bagaimana factor iklim ini bisa membantu para petani agar tidak gagal panen. Apresiasi iklim merupakan hal yang tepat yang dilakukan petani untuk bersahabat dengan iklim. Apresiasi iklim merupakan usaha memanfaatkan iklim tersebut untuk mendukung pertanian. Yaitu dengan cara memodifikasi , subsitusi, pramalan, dan penyesuaian. Iklim juga factor pembentukan tanah, iklim nantinya akan menentukan kualitas tanah yang terjadi. Tanah yang sering terkena air hujan dalam jumlah besar dan juga tanah yang sering terkena banjir luapan sungai akan mengalami pengikisan unsure hara sehingga tanah tersebut akan mengalami kekurangan unsure hara dan juga tingkat pH akan rendah (tanah menjadi masam). Hal ini tidak egitu baik bagi perkembangan pertumbuhan tanaman. Iklim juga membantu dalam perkecambahan. Dalam perkecambahan ketika biji dalam masa dormansi, biji mebutuhkan banyak air untuk mengeluarkan bakal akar. Dengan iklim petani bisa menentukan Janis tanaman apa yang cocok ditanam didaerah tinggalnya, dengan iklim petani bisa menenntukan jadawal tanam dan jadwal panen. Dengan iklim petani bisa menanggulangi hama dan penyakita dari tanama. Dengan mempelajari iklim kebutuhan air oleh tanaman bisa terpenuhi.

2.3 komoditi yang ditanam

1.1. Pinang

Tanaman pinang (Areca catechu L.) Sudah dimanfaatkan sejak lama terutama daerahdaerah Asia selatan dan Timur sampai daerah Kepulauan Pasifik. Komoditi yang termasuk subsektor perkebunan banyak yang berpotensi untuk diekspor. Salah satunya adalah pinang. Tanaman ini sudah menyebar di seluruh pelosok wilayah Indonesia. Namun, dibanding dengan komoditas perkebunan lainnya yang dapat memberikan devisa negara, pinang masih ketinggalan.

Pinang termasuk jenis tanaman yang sudah dikenal luas di masyarakat karena secara alami penyebarannya cukup luas di berbagai daerah. Ada beberapa jenis pinang diantaranya pinang biru, pinang hutan, pinang irian, pinang kelapa, dan pinang merah.

Salah satu jenis pinang yang sudah dikenal masyarakat adalah pinang sirih yang memiliki sifat-sifat sebagai berikut:

1). Pohon tumbuh satu-satu, tidak berumpun seperti jenis palem umumnya.

2). Batang lurus agak licin tinggi dapat mencapai 25 cm.

3). Diameter batang atau jarak antar-ruas batang sekitar 15 cm

4). Garis lingkaran batang tampak jelas.

5). Bentuk buah bulat telur, mirip telur ayam, dengan ukuran sekitar 3,5 7,7 cm serta berwarna hijau waktu muda dan berubah merah jingga atau merah kekuningan saat masak atau tua.

SYARAT TUMBUH TANAMAN PINANG Setiap tanaman memerlukan syarat tumbuh yang berbeda, bila penanaman dilakukan di tempat yang sesuai dengan syarat tumbuhnya maka akan memberikan dampak yang baik sehingga menghasilkan pertumbuhan dan produksi yang optimal. Beberapa persyaratan yang perlu diperhatikan di dalam penanaman pinang antara lain :

1. Tinggi Tempat Tanaman Pinang dapat berproduksi optimal pada ketinggian 01.000 m dpl (meter diatas permukaan laut). Tanaman pinang idialnya ditanam pada ketinggian dibawah 600 m diatas permukaan laut.

2. Tanah
8

Tanah yang baik untuk pengembangan pinang adalah tanah beraerasi baik, solum tanah dalam tanpa lapisan cadas, jenis tanah laterik, lempung merah dan aluvial.

Keasaman tanah yang baik untuk pertumbuhan tanaman pinang sekitar pH 4 - 8.

3. Curah Hujan Curah hujan yang dikehendaki tanaman pinang antara 750-4.500 mm/tahun yang merata sepanjang tahun atau hari hujan sekitar 100 - 150 hari.

Tanaman pinang sangat sesuai pada daerah yang bertipe iklim sedang dan agak basah dengan bulan basah 3 - 6 bulan/tahun dan bulan kering 4 - 8 bulan/tahun.

4. Suhu dan Kelembaban Tanaman pinang dapat tumbuh dengan baik pada suhu optimum antara 20 - 32 C. Tanaman pinang menghendaki daerah dengan kelembaban udara antara 50 90 %.

5. Penyinaran. Penyinaran yang sesuai untuk tanaman pinang berkisar antara 6-8 jam/hari. Pengaruh cahaya matahari terhadap tanaman pinang sebagai berikut :

1). Ruas batangnya lebih pendek dibanding tanaman yang terlindung.

2). Tanaman tidak cepat tinggi.

3). Fisik tanaman lebih kuat.

4). Persentase bunga untuk menjadi buah lebih besar. Beberapa tindakan budidaya tanaman yang menyangkut faktor penyinaran adalah pengaturan tanam, jarak tanam, sistem intercropping, penggunaan naungan dan pohon pelindung, serta penambahan cahaya.

10

BAHAN TANAMAN Bibit bermutu berasal dari benih terpilih yang berasal dari pohon induk terpilih. Seleksi pohon induk dapat dilakukan pada individu pohon, yaitu melalui seleksi sebagai berikut:

a. Pohon induk tumbuh tegar, batang lurus, mahkota pohon berbentuk setengah bulat dan pertumbuhan daun terbagi rata.

b. Pohon bebas dari serangan hama dan penyakit

c. Umur pohon lebih dari 10 tahun dan telah stabil berproduksi, yaitu sekitar 4-5 tahun.

d. Lingkar batang lebih dari 45 cm (diukur pada ketinggian 1 m dari permukaan tanah).

e. Daun yang terbuka penuh lebih dari 8 helai,

f. Jumlah tandan lebih dari 4 buah,

g. Jumlah buah per tandan lebih dari 50 butir.

TEKNIK BUDIDAYA.

Untuk budidaya tanaman pinang agar mendapatkan tanaman yang baik harus melalui beberapa tahap yaitu :

A. Persiapan Bibit.

Perbanyakan tanaman pinang dilakukan dari penyemaian biji. Kerugian pembibitan dengan biji adalah akan terjadi segregasi (penurunan kualitas keturunan) secara genetik pada tanaman yang bersifat heterosigous dan jangka waktu untuk berproduksinya akan sangat lama.

11

1). Jumlah bibit.

Kebutuhan biji untuk disemaikan sebaiknya dicadangkan sebanyak 50 % dari jumlah bibit yang diharuskan ditanam dalam setiap hektar areal tanam. Untuk jarak tanam 2,7 m X 2,7 m, akan diperoleh sebanyak 1.300 tanaman/Ha. Oleh karena itu disiapkan sebanyak 1.950 biji pinang untuk disemaikan.

2). Kriteria buah untuk bibit. Beberapa kriteria tentang buah pinang yang baik untuk dijadikan bibit, yaitu ukuran, berat, dan umur buah. Khusus untuk ukuran buah, sangat tergantung pada varietas pinang. Ukuran buah pinang bervariasi dari ukuran kecil sampai besar.

Kriteria untuk ukuran buah besar adalah sebagai berikut:

a. Sebaiknya buah diambil yang mempunyai ukuran besar dan seragam, buah yang besar berpotensi menghasilkan buah yang besar.

b. Berat buah yang dijadikan bibit sekitar 60 buah/kg. Semakin sedikit jumlah per kilogramnya maka bijinyapun semakin baik dijadikan benih.

c. Umur Pohon yang baik untuk bibit.

Umur pohon lebih dari 10 tahun dan telah stabil berproduksi, yaitu sekitar 4-5 tahun. Buah untuk benih harus matang sempurna (warna oranye) dengan bobot di atas 35 g.

3). Perlakuan buah Dalam pembibitan pinang ada yang tanpa perlakuan langsung menyemaikan buah dan ada yang diberi perlakuan terlebih dahulu sebelum disemai dengan merendam buah selama 24 jam. Air sangat mempengaruhi percepatan perkecambahan biji selain suhu, oksigen dan cahaya.

12

* Sebaiknya perendaman buah dalam air jangan terlalu lama * Suhu yang tinggi akan memacu percepatan perkecambahan sejalan dengan naiknya suhu. * Oksigen sangat diperlukan untuk respirasi. Dengan sistem drainase dan pengolahan pengaturan bedengan yang baik akan mempercepat perkecambahan karena aerasi berjalan dengan baik. Aerasi yang baik ini terjadi karena kebutuhan oksigen terjamin.

4). Persiapan lahan. Sebelum dilakukan kegiatan perkecambahan biji, lahannya perlu disiapkan terlebih dahulu agar pertumbuhan optimal. Untuk kebutuhan bibit pada penanaman di lahan seluas 1 ha maka luas perkecambahan yang diperlukan sekitar 4-5 m atau sekitar 400 biji/m. Langkah-langkah menyiapkan lahan sebagai berikut :

1. Pilih lokasi lahan yang cukup baik atau subur dan aman dari ganggguan orang, ternak, dan organisme pengganggu lainya.

2. Bersihkan lahan dari rumput terlebih dahulu dengan cara dicangkul.

3. Buat bedengan memanjang sesuai keadaan lahan dengan lebar 1 m. Caranya dengan menggali saluran drainase di antara dua bedengan dan tanah galiannya diuruk ke tengah sambil diratakan. Sebaiknya saluran drainase dirapikan.

5). Perkecambahan

Setelah lahan disiapkan, tahap selanjutnya adalah menyemai biji-biji yang sudah dipilih. Proses perkecambahan biji ini akan berlangsung sekitar 1,5-2 bulan. Saat itu akar atau tunas dari biji sudah bermunculan, tahapan perkecambahan biji adalah sebagai berikut :

1). Susun biji pinang terpilih pada bedengan dengan posisi horizontal. Penyusunan harus rapat agar daya tampung bedengan menjadi maksimal.

13

2). Tutup biji pinang tersebut dengan lapisan tanah subur setebal 0,5 cm.

3). Bedengan diberi naungan agar kelembaban terjaga dan terhindar dari sinar matahari langsung. Penyiraman dilakukan pada setiap pagi dan sore hari.

4). Bedengan diberi pagar agar terhindar dari gangguan hewan piaraan.

B. Cara Pembibitan. Setelah biji berkecambah, kegiatan selanjutnya adalah pembibitan. Pembibitan ini dibagi dua tahap sebagai berikut :

1. Pembibitan tahap pertama. Pada tahap pembibitan pertama ini kecambah biji dibibitkan pada lahan dengan lebar 1 m dan panjang disesuaikan dengan kondisi lapangan dan bedengan diberi dinding keliling dari papan setinggi polybag ( 15 Cm). Tujuan agar polybag dapat disusun tegak dan rapi.

Setelah lahan pembibitan siap, kegiatan selanjutnya adalah menyiapkan polybag untuk pembibitan. Polybag yang digunakan berukuran volume 1 kg atau setinggi 15 cm. Polybag harus memiliki lubang di bagian bawahnya agar drainasenya baik. Kemudian isi polybag dengan tanah hingga setinggi bagian, lalu dipadatkan.

Polybag diisi dengan kecambah biji pinang, pengambilan kecambah ini harus hati-hati agar tunas dan akarnya tidak rusak. Biji kecambah dibenamkan sedalam 4 Cm atau posisi rata dengan permukaan tanah, setiap polybag berisi satu kecambah, kecambah ini ditutupi dengan tanah secukupnya agar kelihatan rapi.

Agar terhindar dari sengatan matahari bedengan diberi naungan. Tinggi tiang naungan sekitar 2,5 m. Sebagai atap bisa dari daun kelapa, nipah dan alang-alang , naungan mulai dikurangi setelah bibit berumur 1,5 bulan. Pengurangan ini dilakukan hingga bibit akan dipindahkan pada pembibitan kedua atau sudah berumur 5 bulan.
14

Agar bibit dapat tumbuh baik perlu dipelihara seperti berikut :

1). Penyiraman dilakukan setiap pagi atau sore hari sebanyak 0,25 l/polybag.

2). Penyiangan gulma dilakukan bila di dalam dan disekitar polybag tumbuh gulma. Jika ada penyusutan tanah sebaiknya ke dalam polybag ditambahkan tanah baru.

3). Pemupukan di polybag diberi pupuk NPK dengan dosis 4 g/polybag. Bila menggunakan urea, dosis sekitar 2 g/l air, lalu disemprotkan ke daun, batang, dan tanah.

4). Pencegahan hama dan penyakit dilakukan dengan penyemprotan insektisida dan fungisida.

5). Seleksi bibit yang baik adalah bibit yang berpangkal batang relatif besar mirip botol dan helai daun melengkung. Bibit yang lurus ke atas adalah bibit jantan yang tidak akan pernah berbuah.

2. Pembibitan tahap ke dua. Untuk pembibitan tahap ke dua jarak antar polybag sekitar 30 cm X 30 cm. Keadaan lahannya harus datar agar polybag bibit tidak rebah.

Polybag yang disiapkan bervolume sekitar 6 kg media tanam. Ke dalam polybag diisi tanah subur 2/3 bagian. Selain tanah subur, ke dalam polybag pun dapat diisi dengan kompos plus. Dari 2/3 bagian polybag yang akan diisi dengan media tanam, 50 % adalah kompos plus(pada bagian bawah) dan 50 % sisanya diisi tanah biasa (pada bagian atas).

Setelah media tanamnya dimasukan didalam polybag besar, bibit dari polybag kecil pada pembibitan tahap pertama dapat dipindahkan. Caranya dengan menyobek polybag kecil, lalu bibit ditanam dalam polybag besar. Tanahnya harus relatif padat dan pangkal batang bibit tepat pada permukaan polybag.
15

Agar pertumbuhan tanaman dalam polybag lebih sempurna pertumbuhannya perlu dilakukan pemupukan NPK dengan dosis 20 g setiap polybag.

Pada areal pembibitan ke dua ini tidak perlu ada pelindung dari sinar matahari, karena sinar matahari sangat diperlukan bibit untuk pertumbuhannya.

Lokasi pembibitan sebaiknya diberi pagar keliling untuk menghindari gangguan dari hewan peliharaan, sebaiknya lokasi pembibitan dekat dengan sumber air.

Pemeliharaan tahap ke dua ini dilakukan selama tujuh bulan atau hingga bibit berumur satu tahun terhitung dari pembibitan tahap pertama. Dan bibit siap di tanam.

C. Persiapan Lahan Penanaman Tahapan yang harus dilakukan setelah lokasi tanam di tentukan lahan perlu dilakukan pengolahan lahan dari pembukaan lahan sampai dengan pembuatan lobang tanam.

1. Pembukaan lahan. * Lahan yang dapat ditanami tanaman pinang adalah lahan semak belukar, lahan tidur, dan pekarangan. a. Lahan semak belukar. Lahan ini biasanya didominasi oleh semak belukar dan pohon berkayu atau pohon lain yang dianggap tidak berguna dapat di tebang, membersihkan gulma sebaiknya dengan herbisida, terlebih kalau arealnya cukup luas. Herbisida yang dapat digunakan antara lain Pelithapon, Dalapon, Round-Up, Gramoxone S, Para-Col, Spak, Dual, Ronstar, Polaris, Basta, dan Dawpon.

b. Lahan Pekarangan. Lahan pekarangan umumnya ditanami beragam jenis tanaman baik tanaman yang produktif maupun tanaman yang tidak produktif. Untuk tanaman yang tidak produktif

16

perlu di ganti dengan tanaman produktif. Tanaman yang tidak produktif disingkirkan dan dengan cara di tebang dan gulma yang tumbuh perlu di cabut.

c. Lahan tidur Lahan tidur adalah lahan yang peruntukannya belum direncanakan, untuk lahan yang belum atau sudah pernah di tanami namun gagal sehingga ditinggalkan dan dibiarkan sehingga tumbuh gulma atau pohon yang tidak diinginkan tumbuh. Lahan tidur inipun cocok untuk ditanami pinang dengan terlebih dahulu dibersihkan. Bila lahan sering tergenang air, perlu dibuatkan saluran drainase.

d. Lahan Pertanaman Kelapa Penanaman di lahan pertanaman kelapa (pinang sebagai tanaman sela) dapat dilakukan pada lahan pertanaman kelapa yang memiliki jarak tanam 9 x 9 meter segi empat. Tanaman pinang dapat ditanam diantara dua baris tanaman kelapa dengan jarak tanam 2,5 x 2,5 meter segi empat

2. Penentuan jarak tanam Jarak tanam yang biasa di tanam dilapangan adalah 2,7 m X 2,7 m. Jarak tanam ini dianggap cukup efisian untuk pertumbuhan tanaman. Diantara tanaman dalam barisan dapat ditanami dengan tanaman lain seperti tanaman palawijo sebagai tanaman tumpang sari.

3. Pemancangan Tiang Ajir Pemancangan dilakukan setelah lahan penanaman bersih. Dengan pemancangan akan memudahkan penentuan letak lubang tanam dengan jarak teratur. Pemancangan didasarkan pada kerapatan pohon per hektar, jarak tanam, dan topografi daerah setempat. Pemancangan di areal rata dilakukan sesuai jarak tanam. Sedangkan dilahan berbukit atau berkontur, pemancangan dilakukan dengan arah barisan menurut kontur lahan dan jarak antar barisan menurut proyeksi jarak antar barisan.

17

Alat yang digunakan untuk melakukan pemancangan adalah tali nylon (tali polythylene). Tali nylon disiapkan sepanjang 100 m. Pada tali tersebut diberi tanda (diikat diikat dengan benang) batas setiap panjang 3 m. Sebaiknya ada perbedaan mencolok antara warna tali nylon dengan benang. Fungsi tanda tersebut adalah memudahkan penancapan ajir di areal. Ajir biasanya dibuat dari bambu dengan diameter minimal 2 cm. Tinggi anjir sekitar 1,5 m. Jumlah ajir yang disiapkan sesuai jumlah tanaman yang seharusnya disiapkan untuk luasan tertentu. Dengan jarak tanam 2,7 m x 2,7 m maka yang perlu disiapkan sekitar 1.300 ajir (untuk luasan 1 hektar). Agar ajir mudah ditancapkan ketanah bagian pangkalnya diruncingkan. Setelah alat dan ajir disiapkan, pemancangan dapat segera dilakukan. Tancapan satu ajir di sudut tertentu dari lahan, misalnya sudut sebelah timur dan ikatkan tali nylon pada ajir tersebut. Tarik tali seluruhnya kearah sudut lainnya (barat). Beri ajir disudut barat dan ikat tali pada ajir tersebut. Tarikan tali ini nantinya akan merupakan barisan pertama. Tali harus ditarik lurus ke arah sudut lain. Penancapan ajir tersebut dapat disesuaikan dengan lahan terpanjang walaupun tanpa arah. Setelah itu, tancapan ajir satu per satu sesuai tanda pada tali. Bila sudah selesai, tali dapat dipindahkan pada barisan di sebelahnya atau barisan kedua yang sebelumnya sudah diukur dengan jarak 2,7 m. Lakukan pemancangan ajir seperti pada barisan pertama, demikian seterusnya hingga seluruh lahan diberi ajir. Setiap selesai pemancangan ajir pada satu barisan.

4. Strip clearing Strip clearing merupakan kegiatan pembersihan kayu-kayu di sepanjang jalur antara setiap dua barisan ajir atau tiang pancang. Jalur ini nantinya akan dijadikan jalan. Lebar jalan cukup 1 M. Tunggul atau batang kayu yang masih ada dijalur tersebut sebaiknya dipotong atau dimusnahkan. Strip clearing berfungsi jika pada areal tersebut ditanami rumput penutup tanah (kacang-kacangan), tetapi tidak berguna jika pada sela-sela barisan tanaman pinang ditanami tanaman tumpang sari. Ini disebabkan rumput penutup tanah atau kacang-kacangan akan tumbuh menutupi tanah atau kacang-kacangan akan tumbuh menutupi tanah, bahkan dapat memanjat atau menggulung hingga ke tanaman
18

pokok. Akibatnya seluruh areal pertanaman akan dapat tertutupi oleh tanaman pokok maka di areal tersebut perlu dibuat jalan, minimal lebarnya 60 cm. Kalau tidak ada jalan, tanaman penutup tanah ataupun kacang-kacangan akan terinjak-injak saat melakukan kegiatan perawatan. Sebaliknya kalau yang ditanam adalah tanaman sela maka jalan tidak perlu dibuat. Ini disebabkan tanaman sela tidak akan menutupi tanah. Di antara tanaman sela tersebut kita masih bisa berjalan. Contoh tanaman sela yang dapat ditanam pada areal pertanaman pinang adalah jagung atau kacang tanah.

1.2. Jagung Di Indonesia jagung merupakan komoditi tanaman pangan penting, namun tingkat produksi belum optimal. PT. Natural Nusantara berupaya meningkatkan produksi tanaman jagung secara kuantitas, kualitas dan ramah lingkungan /berkelanjutan ( Aspek K-3).

SYARAT PERTUMBUHAN Curah hujan ideal sekitar 85-200 mm/bulan dan harus merata. Pada fase pembungaan dan pengisian biji perlu mendapatkan cukup air. Sebaiknya ditanam awal musim hujan atau menjelang musim kemarau. Membutuhkan sinar matahari, tanaman yang ternaungi, pertumbuhannya akan terhambat dan memberikan hasil biji yang tidak optimal. Suhu optimum antara 230 C - 300 C. Jagung tidak memerlukan persyaratan tanah khusus, namun tanah yang gembur, subur dan kaya humus akan berproduksi optimal. pH tanah antara 5,6-7,5. Aerasi dan ketersediaan air baik, kemiringan tanah kurang dari 8 %. Daerah dengan tingkat kemiringan lebih dari 8 %, sebaiknya dilakukan pembentukan teras dahulu. Ketinggian antara 1000-1800 m dpl dengan ketinggian optimum antara 50600 m dpl

PEDOMAN TEKNIS BUDIDAYA A. Syarat benih

19

Benih sebaiknya bermutu tinggi baik genetik, fisik dan fisiologi (benih hibryda). Daya tumbuh benih lebih dari 90%. Kebutuhan benih + 20-30 kg/ha. Sebelum benih ditanam, sebaiknya direndam dalam POC NASA (dosis 2-4 cc/lt air semalam).

B. Pengolahan Lahan Lahan dibersihkan dari sisa tanaman sebelumnya, sisa tanaman yang cukup banyak dibakar, abunya dikembalikan ke dalam tanah, kemudian dicangkul dan diolah dengan bajak. Tanah yang akan ditanami dicangkul sedalam 15-20 cm, kemudian diratakan. Setiap 3 m dibuat saluran drainase sepanjang barisan tanaman. Lebar saluran 25-30 cm, kedalaman 20 cm. Saluran ini dibuat terutama pada tanah yang drainasenya jelek.Di daerah dengan pH kurang dari 5, tanah dikapur (dosis 300 kg/ha) dengan cara menyebar kapur merata/pada barisan tanaman, + 1 bulan sebelum tanam. Sebelum tanam sebaiknya lahan disebari GLIO yang sudah dicampur dengan pupuk kandang matang untuk mencegah penyakit layu pada tanaman jagung.

C. Teknik Penanaman 1. Penentuan Pola Tanaman Beberapa pola tanam yang biasa diterapkan : a. Tumpang sari ( intercropping ), melakukan penanaman lebih dari 1 tanaman (umur sama atau berbeda). Contoh: tumpang sari sama umur seperti jagung dan kedelai; tumpang sari beda umur seperti jagung, ketela pohon, padi gogo. b. Tumpang gilir ( Multiple Cropping ), dilakukan secara beruntun sepanjang tahun dengan mempertimbangkan faktor-faktor lain untuk mendapat keuntungan maksimum. Contoh: jagung muda, padi gogo, kedelai, kacang tanah, dll. c. Tanaman Bersisipan ( Relay Cropping ): pola tanam dengan menyisipkan satu atau beberapa jenis tanaman selain tanaman pokok (dalam waktu tanam yang bersamaan atau waktu yang berbeda). Contoh: jagung disisipkan kacang tanah, waktu jagung menjelang panen disisipkan kacang panjang.
20

d. Tanaman Campuran ( Mixed Cropping ) : penanaman terdiri beberapa tanaman dan tumbuh tanpa diatur jarak tanam maupun larikannya, semua tercampur jadi satu. Lahan efisien, tetapi riskan terhadap ancaman hama dan penyakit. Contoh: tanaman campuran seperti jagung, kedelai, ubi kayu.

2. Lubang Tanam dan Cara Tanam Lubang tanam ditugal, kedalaman 3-5 cm, dan tiap lubang hanya diisi 1 butir benih. Jarak tanam jagung disesuaikan dengan umur panennya, semakin panjang umurnya jarak tanam semakin lebar. Jagung berumur panen lebih 100 hari sejak penanaman, jarak tanamnya 40x100 cm (2 tanaman /lubang). Jagung berumur panen 80-100 hari, jarak tanamnya 25x75 cm (1 tanaman/lubang). Panen <>E. Pengelolaan Tanaman 1. Penjarangan dan Penyulaman Tanaman yang tumbuhnya paling tidak baik, dipotong dengan pisau atau gunting tajam tepat di atas permukaan tanah. Pencabutan tanaman secara langsung tidak boleh dilakukan, karena akan melukai akar tanaman lain yang akan dibiarkan tumbuh. Penyulaman bertujuan untuk mengganti benih yang tidak tumbuh/mati, dilakukan 7-10 hari sesudah tanam (hst). Jumlah dan jenis benih serta perlakuan dalam penyulaman sama dengan sewaktu penanaman.

2. Penyiangan Penyiangan dilakukan 2 minggu sekali. Penyiangan pada tanaman jagung yang masih muda dapat dengan tangan atau cangkul kecil, garpu dll. Penyiangan jangan sampai mengganggu perakaran tanaman yang pada umur tersebut masih belum cukup kuat mencengkeram tanah maka dilakukan setelah tanaman berumur 15 hari.

3. Pembumbunan Pembumbunan dilakukan bersamaan dengan penyiangan untuk memperkokoh posisi batang agar tanaman tidak mudah rebah dan menutup akar yang bermunculan di atas permukaan tanah karena adanya aerasi. Dilakukan saat tanaman berumur 6 minggu, bersamaan dengan waktu pemupukan. Tanah di sebelah kanan dan kiri barisan tanaman

21

diuruk dengan cangkul, kemudian ditimbun di barisan tanaman. Dengan cara ini akan terbentuk guludan yang memanjang.

4. Pengairan dan Penyiraman Setelah benih ditanam, dilakukan penyiraman secukupnya, kecuali bila tanah telah lembab, tujuannya menjaga agar tanaman tidak layu. Namun menjelang tanaman berbunga, air yang diperlukan lebih besar sehingga perlu dialirkan air pada parit-parit di antara bumbunan tanaman jagung.

F. Hama dan Penyakit 1. Hama a. Lalat bibit (Atherigona exigua Stein) Gejala: daun berubah warna menjadi kekuningan, bagian yang terserang mengalami pembusukan, akhirnya tanaman menjadi layu, pertumbuhan tanaman menjadi kerdil atau mati. Penyebab: lalat bibit dengan ciri-ciri warna lalat abu-abu, warna punggung kuning kehijauan bergaris, warna perut coklat kekuningan, warna telur putih mutiara, dan panjang lalat 3-3,5 mm. Pengendalian: (1) penanaman serentak dan penerapan pergiliran tanaman. (2) tanaman yang terserang segera dicabut dan dimusnahkan. (3) Sanitasi kebun. (4) semprot dengan PESTONA b. Ulat Pemotong Gejala: tanaman terpotong beberapa cm diatas permukaan tanah, ditandai dengan bekas gigitan pada batangnya, akibatnya tanaman yang masih muda roboh. Penyebab: beberapa jenis ulat pemotong: Agrotis ipsilon; Spodoptera litura, penggerek batang jagung (Ostrinia furnacalis), dan penggerek buah jagung (Helicoverpa armigera). Pengendalian: (1) Tanam serentak atau pergiliran tanaman; (2) cari dan bunuh ulat-ulat tersebut (biasanya terdapat di dalam tanah); (3) Semprot PESTONA, VITURA atau VIREXI.

2. Penyakit
22

a. Penyakit bulai (Downy mildew) Penyebab: cendawan Peronosclerospora maydis dan P. javanica serta P. philippinensis, merajalela pada suhu udara 270 C ke atas serta keadaan udara lembab. Gejala: (1) umur 2-3 minggu daun runcing, kecil, kaku, pertumbuhan batang terhambat, warna menguning, sisi bawah daun terdapat lapisan spora cendawan warna putih; (2) umur 3-5 minggu mengalami gangguan pertumbuhan, daun berubah warna dari bagian pangkal daun, tongkol berubah bentuk dan isi; (3) pada tanaman dewasa, terdapat garis-garis kecoklatan pada daun tua. Pengendalian: (1) penanaman menjelang atau awal musim penghujan; (2) pola tanam dan pola pergiliran tanaman, penanaman varietas tahan; (3) cabut tanaman terserang dan musnahkan; (4) Preventif diawal tanam dengan GLIO

b. Penyakit bercak daun (Leaf bligh) Penyebab: cendawan Helminthosporium turcicum. Gejala: pada daun tampak bercak memanjang dan teratur berwarna kuning dan dikelilingi warna coklat, bercak berkembang dan meluas dari ujung daun hingga ke pangkal daun, semula bercak tampak basah, kemudian berubah warna menjadi coklat kekuning-kuningan, kemudian berubah menjadi coklat tua. Akhirnya seluruh permukaan daun berwarna coklat. Pengendalian: (1) pergiliran tanaman. (2) mengatur kondisi lahan tidak lembab; (3) Prenventif diawal dengan GLIO

c. Penyakit karat (Rust) Penyebab: cendawan Puccinia sorghi Schw dan P.polypora Underw. Gejala: pada tanaman dewasa, daun tua terdapat titik-titik noda berwarna merah kecoklatan seperti karat serta terdapat serbuk berwarna kuning kecoklatan, serbuk cendawan ini berkembang dan memanjang. Pengendalian: (1) mengatur kelembaban; (2) menanam varietas tahan terhadap penyakit; (3) sanitasi kebun; (4) semprot dengan GLIO.

d. Penyakit gosong bengkak (Corn smut/boil smut) Penyebab: cendawan Ustilago maydis (DC) Cda, Ustilago zeae (Schw) Ung, Uredo zeae Schw, Uredo maydis DC. Gejala: masuknya cendawan ini ke dalam biji pada tongkol sehingga terjadi pembengkakan dan mengeluarkan kelenjar (gall), pembengkakan ini
23

menyebabkan pembungkus rusak dan spora tersebar. Pengendalian: (1) mengatur kelembaban; (2) memotong bagian tanaman dan dibakar; (3) benih yang akan ditanam dicampur GLIO dan POC NASA .

e. Penyakit busuk tongkol dan busuk biji Penyebab: cendawan Fusarium atau Gibberella antara lain Gibberella zeae (Schw), Gibberella fujikuroi (Schw), Gibberella moniliforme. Gejala: dapat diketahui setelah membuka pembungkus tongkol, biji-biji jagung berwarna merah jambu atau merah kecoklatan kemudian berubah menjadi warna coklat sawo matang. Pengendalian: (1) menanam jagung varietas tahan, pergiliran tanam, mengatur jarak tanam, perlakuan benih; (2) GLIO di awal tanam.

Catatan : Jika pengendalian hama penyakit dengan menggunakan pestisida alami belum mengatasi dapat dipergunakan pestisida kimia yang dianjurkan. Agar penyemprotan pestisida kimia lebih merata dan tidak mudah hilang oleh air hujan tambahkan Perekat Perata AERO 810, dosis + 5 ml (1/2 tutup)/tangki.

G. Panen dan Pasca Panen 1. Ciri dan Umur Panen Umur panen + 86-96 hari setelah tanam. Jagung untuk sayur (jagung muda, baby corn) dipanen sebelum bijinya terisi penuh (diameter tongkol 1-2 cm), jagung rebus/bakar, dipanen ketika matang susu dan jagung untuk beras jagung, pakan ternak, benih, tepung dll dipanen jika sudah matang fisiologis.

2. Cara Panen Putar tongkol berikut kelobotnya/patahkan tangkai buah jagung.

3. Pengupasan Dikupas saat masih menempel pada batang atau setelah pemetikan selesai, agar kadar air dalam tongkol dapat diturunkan sehingga cendawan tidak tumbuh.

24

4. Pengeringan Pengeringan jagung dengan sinar matahari (+7-8 hari) hingga kadar air + 9% -11 % atau dengan mesin pengering.

5. Pemipilan Setelah kering dipipil dengan tangan atau alat pemipil jagung.

6. Penyortiran dan Penggolongan Biji-biji jagung dipisahkan dari kotoran atau apa saja yang tidak dikehendaki (sisa-sisa tongkol, biji kecil, biji pecah, biji hampa, dll). Penyortiran untuk menghindari serangan jamur, hama selama dalam penyimpanan dan menaikkan kualitas panenan.

1.3. Cabai Cabai dapat ditanam di dataran tinggi maupun rendah, pH 5-6. Bertanam cabai dihadapkan dengan berbagai masalah (resiko), diantaranya, teknis budidaya, kekurangan unsur, serangan hama dan penyakit, dll. PT. Natural Nusantara ( NASA ) berupaya membantu penyelesaian masalah tersebut, agar terjadi peningkatan produksi cabai secara kuantitas, kualitas dan kelestarian ( K-3 ), sehingga petani dapat berkompetisi di era pasar bebas.

B. FASE PRATANAM 1. Pengolahan Lahan Tebarkan pupuk kandang dosis 0,5 -1 ton/ 1000 m2 Diluku kemudian digaru (biarkan + 1 minggu) Diberi Dolomit sebanyak 0,25 ton / 1000 m2 Dibuat bedengan lebar 100 cm dan parit selebar 80 cm Siramkan SUPER NASA (1 bt) / NASA(1-2 bt) - Super Nasa : 1 btl dilarutkan dalam 3 liter air (jadi larutan induk). Setiap 50 lt air tambahkan 200 cc larutan induk. Atau 1 gembor ( + 10 liter ) diberi 1 sendok makan peres SUPER NASA dan siramkan ke bedengan + 5-10 m.
25

- NASA : 1 gembor ( + 10 liter ) diberi 2-4 tutup NASA dan siramkan ke bedengan sepanjang + 5 - 10 meter. Campurkan GLIO 100 - 200 gr ( 1 - 2 bungkus ) dengan 50 - 100 kg pupuk kandang, biarkan 1 minggu dan sebarkan ke bedengan. Bedengan ditutup mulsa plastik dan dilubangi, jarak tanam 60 cm x 70 cm pola zig zag ( biarkan + 1 - 2 minggu ).

2. Benih Kebutuhan per 1000 m2 1 - 1,25 sachet Natural CK -10 atau CK-11 dan Natural CS-20, CB-30 Biji direndam dengan POC NASA dosis 0,5 - 1 tutup / liter air hangat kemudian diperam semalam.

C. FASE PERSEMAIAN ( 0-30 HARI) 1. Persiapan Persemaian Arah persemaian menghadap ke timur dengan naungan atap plastik atau rumbia. Media tumbuh dari campuran tanah dan pupuk kandang atau kompos yang telah disaring, perbandingan 3 : 1. Pupuk kandang sebelum dipakai dicampur dengan GLIO 100 gr dalam 25-50 kg pupuk kandang dan didiamkan selama + 1 minggu. Media dimasukkan polibag bibit ukuran 4 x 6 cm atau contong daun pisang.

2. Penyemaian Biji cabai diletakkan satu per satu tiap polibag, lalu ditutup selapis tanah + pupuk kandang matang yang telah disaring Semprot POC NASA dosis 1-2 ttp/tangki umur 10, 17 HSS Penyiraman dilakukan setiap hari pada pagi atau sore hari untuk menjaga kelembaban

3. Pengamatan Hama & Penyakit a. Penyakit Rebah semai (dumping off), gejalanya tanaman terkulai karena batang busuk , disebabkan oleh cendawan Phytium sp. & Rhizoctonia sp. Cara pengendalian: tanaman
26

yg terserang dibuang bersama dengan tanah, mengatur kelembaban dengan mengurangi naungan dan penyiraman, jika serangan tinggi siram GLIO 1 sendok makan ( 10 gr) per 10 liter air. Embun bulu, ditandai adanya bercak klorosis dengan permukaan berbulu pada daun atau kotil yg disebabkan cendawan Peronospora parasitica. Cara mengatasi seperti penyakit rebah semai. Kelompok Virus, gejalanya pertumbuhan bibit terhambat dan warna daun mosaik atau pucat. Gejala timbul lebih jelas setelah tanaman berumur lebih dari 2 minggu. Cara mengatasi; bibit terserang dicabut dan dibakar, semprot vektor virus dengan BVR atau PESTONA.

b. H a m a Kutu Daun Persik (Aphid sp.), Perhatikan permukaan daun bagian bawah atau lipatan pucuk daun, biasanya kutu daun persik bersembunyi di bawah daun. Pijit dengan jari koloni kutu yg ditemukan, semprot dengan BVR atau PESTONA. Hama Thrip parvispinus, gejala serangan daun berkerut dan bercak klorosis karena cairan daun diisap, lapisan bawah daun berwarna keperak-perakan atau seperti tembaga. Biasanya koloni berkeliaran di bawah daun. Pengamatan pada pagi atau sore hari karena hama akan keluar pada waktu teduh. Serangan parah semprot dengan BVR atau PESTONA untuk mengurangi penyebaran. Hama Tungau (Polyphagotarsonemus latus). Gejala serangan daun berwarna kuning kecoklatan menggulung terpuntir ke bagian bawah sepanjang tulang daun. Pucuk menebal dan berguguran sehingga tinggal batang dan cabang. Perhatikan daun muda, bila menggulung dan mengeras itu tandanya terserang tungau. Cara mengatasi seperti pada Aphis dan Thrip

D. FASE TANAM 1. Pemilihan Bibit Pilih bibit seragam, sehat, kuat dan tumbuh mulus Bibit memiliki 5-6 helai daun (umur 21 - 30 hari)

27

2. Cara Tanam Waktu tanam pagi atau sore hari , bila panas terik ditunda. Plastik polibag dilepas Setelah penanaman selesai, tanaman langsung disiram /disemprot POC NASA 3-4 tutup/ tangki.

3. Pengamatan Hama Ulat Tanah ( Agrotis ipsilon ), aktif malam hari untuk kopulasi, makan dan bertelur. Ulat makan tanaman muda dengan jalan memotong batang atau tangkai daun. Siang hari sembunyi dalam tanah disekitar tanaman terserang. Setiap ulat yang ditemukan dikumpulkan lalu dibunuh, serangan berat semprot dengan PESTONA atau VIREXI Ulat Grayak ( Spodoptera litura & S. exigua ), Ciri ulat yang baru menetas / masih kecil berwarna hijau dengan bintik hitam di kedua sisi dari perut/badan ulat, terdapat bercak segitiga pada bagian punggungnya (seperti bulan sabit). Gejala serangan, larva memakan permukaan bawah daun dan daging buah dengan kerusakan berupa bintil-bintil atau lubang-lubang besar. Serangan parah, daun cabai gundul sehingga tinggal ranting-rantingnya saja. Telur dikumpulkan lalu dimusnahkan, menyiangi rumput di sekitar tanaman yang digunakan untuk

persembunyian. Semprot dengan VITURA, VIREXI atau PESTONA. Bekicot/siput. Memakan tanaman, terutama menyerang malam hari. Dicari di sekitar pertanaman ( kadang di bawah mulsa) dan buang ke luar areal.

E. FASE PENGELOLAAN TANAMAN (7-70 HST) 1. Penyiraman dapat dilakukan dengan pengocoran tiap tanaman atau penggenangan (dilep) jika dirasa kering. 2. Pemupukan lewat pengocoran dilakukan seminggu sekali tiap lubang. Pupuk kocoran merupakan perbandingan campuran pupuk makro Urea : SP 36 : KCl : NASA = (250 : 250 : 250) gr dalam 50 liter ( 1 tong kecil) larutan. Diberikan umur 1 - 4 minggu dosis 250 cc/lubang, sedang umur 5-12 minggu dengan perbandingan pupuk makro Urea : TSP : KCl : NASA = (500 : 250 : 250) gr dalam 50 liter air, dengan dosis 500 cc/lubang.

28

3. Penyemprotan POC NASA ke tanaman dengan dosis 3-5 tutup / tangki pada umur 10, 20, kemudian pada umur 30, 40 dan 50 HST POC NASA + Hormonik dosis 1-2 tutup/tangki. 4. Perempelan, sisakan 2-3 cabang utama / produksi mulai umur 15 - 30 hr. 5. Pengamatan Hama dan Penyakit Spodoptera litura/ Ulat grayak Lihat depan. Kutu - kutuan ( Aphis, Thrips, Tungau ), lihat fase persemaian. Penyakit Layu, disebabkan beberapa jamur antara lain Fusarium, Phytium dan Rhizoctonia. Gejala serangan tanaman layu secara tiba-tiba, mengering dan gugur daun. Tanaman layu dimusnahkan dan untuk mengurangi penyebaran, sebarkan GLIO Penyakit Bercak Daun, Cercospora capsici. Jamur ini menyerang pada musim hujan diawali pada daun tua bagian bawah. Gejala serangan berupa bercak dalam berbagai ukuran dengan bagian tengah berwarna abu-abu atau putih, kadang bagian tengah ini sobek atau berlubang. Daun menguning sebelum waktunya dan gugur, tinggal buah dan ranting saja. Akibatnya buah menjadi rusak karena terbakar sinar matahari. Pengamatan pada daun tua. Lalat Buah (Dacus dorsalis), Gejala serangan buah yang telah berisi belatung akan menjadi keropos karena isinya dimakan, buah sering gugur muda atau berubah bentuknya. Lubang buah memungkinkan bakteri pembusuk mudah masuk sehingga buah busuk basah. Sebagai vektor Antraknose. Pengamatan ditujukan pada buah cabai busuk, kumpulkan dan musnahkan. Lalat buah dipantau dengan perangkap berbahan aktif Metil Eugenol 40 buah / ha Penyakit Busuk Buah Antraknosa (Colletotrichum gloeosporioides), gejala serangan mula-mula bercak atau totol-totol pada buah yang membusuk melebar dan berkembang menjadi warna orange, abu-abu atau hitam. Bagian tengah bercak terlihat garis-garis melingkar penuh titik spora berwarna hitam. Serangan berat menyebabkan seluruh bagian buah mengering. Pengamatan dilakukan pada buah merah dan hijau tua. Buah terserang dikumpulkan dan dimusnahkan pada waktu panen dipisahkan. Serangan berat sebari dengan GLIO di bawah tanaman.

29

2.4 Kompos Kompos adalah hasil penguraian parsial/tidak lengkap dari campuran bahan-bahan organik yang dapat dipercepat secara artifisial oleh populasi berbagai macam mikroba dalam kondisi lingkungan yang hangat, lembab, dan aerobik atau anaerobik (Modifikasi dari J.H. Crawford, 2003). Sedangkan pengomposan adalah proses dimana bahan organik mengalami penguraian secara biologis, khususnya oleh mikroba-mikroba yang memanfaatkan bahan organik sebagai sumber energi. Membuat kompos adalah mengatur dan mengontrol proses alami tersebut agar kompos dapat terbentuk lebih cepat. Proses ini meliputi membuat campuran bahan yang seimbang, pemberian air yang cukup, mengaturan aerasi, dan penambahan aktivator pengomposan.

2.4.1

serbuk gergaji

dalam pembuatan kompos dengan bahan baku serbuk gergaji, hendaklah dipilih serbuk gergaji yang benar-benar serbuk gergaji yaitu serbuk gergaji yang halus-halus. Apabila serbuk gergaji yang kita pilih adalah serbuk yang masih kasar-kasar maka proses pengomposan akan berlangsung lama, karena bakteri pengurai akan membutuhkan waktu yang lama untuk menguraiakn serbuk gergaji yang berserat lebih besar. Tentunya akan berpengaruh terhadap hasil pengomposan nantinya. Setelah bahan-bahan yang akan di buat kompos telah tersedia seperti : Pupuk kandang Air gula merah Abu bakar Molasses / EM4 a. Langah pertama yaitu kita campurkan serbuk gergaji sebanyak 5kg dengan pupuk kandang sebanyak 10 % dari jumlah serbuk gergaji. Campurkan hingga merata menggunakan cangkul. b. Setelah teraduk rata kita campurkan lagi dengan molasses yang sebelumnya telah kita aktifkan. Pencampuran molasses dilakukan dengan merata hingga kadar air dalam kompos tersebut kira-kira 30%-40%.

30

c. Bahan yang telah teraduk rata tadi kita letakkan di tempat kering dan teduh yang tidak terkena sinar matahari langsung. d. Setiap beberapa hari sekali suhu kompos harus di periksa agar pengomposan berlangsung dengan baik. Apabila suhu kompos terlalu panas maka kompos harus di aduk-aduk ataupun ditambahkan dengan abu bakar. e. Setelah beberapa minggu lagi kompos akan jadi dan siap digunakan.

2.4.2 enceng gondok enceng gondok mengandung didalamnya mengandung unsure hara yang dibutuhakan oleh tanaman. Oleh karenanya emceng gondok dipakai sebagai bahan dalam pembuatan kompos. Enceng gondok sebelum di campurkan dengan bahan-bahan lainnya hendaknya enceng gondok tersebut di cincang halus-halus kemudian di kering anginkan hingga kandungan air dalam enceng gondok tidak begitu banyak, apabila kandunan air dalam enceng gondok masih banyak maka enceng gondok akan membusuk dan proses pengomposan tidak akan berjalan dengan baik. Sediakan juga Pupuk kandang, Air gula merah, Abu bakar, Molasses / EM4. Setelah semua tersedia. Lakukan pencampuran cacahan enceng gondok sebanyak 5kg dengan pupuk kandang sebanyak 10 % dari jumlah serbuk gergaji. Campurkan hingga merata menggunakan cangkul. Setelah teraduk rata kita campurkan lagi dengan molasses yang sebelumnya telah kita aktifkan. Pencampuran molasses dilakukan dengan merata hingga kadar air dalam kompos tersebut kira-kira 30%-40%. Bahan yang telah teraduk rata tadi kita letakkan di tempat kering dan teduh yang tidak terkena sinar matahari langsung. Setiap beberapa hari sekali suhu kompos harus di periksa agar pengomposan berlangsung dengan baik. Apabila suhu kompos terlalu panas maka kompos harus di aduk-aduk ataupun ditambahkan dengan abu bakar.

31

Setelah beberapa minggu lagi kompos akan jadi dan siap digunakan.

2.4.3 Serasah Serasah merupakan sampah sampah yang terdapat diatas permukaan tanah, baik itu daun kering ataupun lain sebagainya. Serasah belum banyak digunakan sebagai bahan baku pembuatan kompos. Serasah mengandung banyak unsure hara-unsur hara yang akan di butuhkan oleh tanaman. Dalam pengolahannya serasah haruslah dalm keadaan kering danjuga serasah harus di cincang halus-halus.. 2.4.4 sampah pasar sampah-sampah yang terdapat dipasar secara ekonomi tidak bias di manfaatkan lagi, namun sampah tersebut juga mempunyai potensi sebagai peluang bisnis yang akan mnghasilkan uang. Tentunya harus melalui tahap pengolahan. Sampah sampah pasar seperti bekas sayur-sayuran yang busuk, buah-buahan yang busuk, dan lain sebagainya bisa dijadikan bahan pembuatan kompos. Bahan-bahan ataupun sampah-sampah tadi sebelumnya harus di cincang halsu kemudian di keringkan hingga kadar air dalam sampah tersebut tidak begitu banyak lagi, karena air ini akan membuat sampah-sampah ini menjadi membusuk sehingga akan menggau proses pengomposan. 2.4.5 ciri kompos yang telah matang Ciri-ciri KOMPOS yang sudah matang adalah terjadinya perubahan warna menjadi coklat kehitaman, tekstur menjadi lunak dan tidak berbau menyengat. Apabila masih basah dapat dikeringkan dengan cara di jemur dan diangin-anginkan supanya mendapatkan hasil yang berkualitas dan berdaya jual tinggi. 2.5 Pestisida Nabati Sampai saat ini pestisida kimia masih merupakan satu-satunya senjata pamungkas petani untuk pengendalian OPT di lahan pertanian, karena mudah didapat, tidak repot, dan hasilnya segera dapat dilihat. Penggunaan pestisida oleh petani cenderung sangat berlebihan, sehingga berdampak negatif terhadap konsumen maupun ekosistem pertanian.

32

Salah satu cara alternatif untuk mengurangi pencemaran lingkungan adalah dengan penggunaan pestisida nabati. Salah satu cara alternatif untuk mengurangi pencemaran lingkungan adalah dengan penggunaan pestisida nabati. Prinsip penggunaan pestisida nabati tersebut hanya untuk mengurangi, dan bukan untuk meninggalkan pemakaian pestisida kimia, karena efektivitasnya juga masih di bawah pestisida kimia. Indonesia memiliki flora yang sangat beragam, mengandung cukup banyak jenis tumbuhtumbuhan yang merupakan sumber bahan insektisida yang dapat dimanfaatkan untuk pengendalian hama. Lebih dari 1500 jenis tumbuhan di dunia telah dilaporkan dapat berpengaruh buruk terhadap serangga. Di Indonesia terdapat 50 famili tumbuhan penghasil racun. Famili tumbuhan yang dianggap merupakan sumber potensial

insektisida nabati adalah Meliaceae, Annonaceae, Asteraceae, Piperaceae dan Rutaceae.

33

BAB III BAHAN DAN METODE 3.1 Waktu dan tempat Pelaksanaan praktikum dimulai di awal semester yang bertepatann tanggal 28 september 2011 hingga akhir bulan desember 2011. Adapun untuk tempat Kegiatan pratikum ini dilaksanakan di labor mekanisasi Pertanian Universitas riau. 3.2 alat dan bahan 3.2.1. budidaya cabe Alat yang di gunakan : Cangkul, parang, ember, talam Bahan Yang didunakan : Benih cabe, tanah, air 3.2.2 budidaya pinang alat yang di pergunakan : Pisau, gelas plastic bahan yang diperguanakan: Biji pinang, tanah, garam, ember 3.2.3 pembuatan kompos Alat yang di pergunakan ; Cangkul, ember, terpal, thermometer Bahan yang di pergunakan : Serbuk gergaji, sampah serasah, dedak, em 4, eceng gondok, kotoran ayam, sampah pasar, air molases, air mineral 3.2.4 pengamatan iklim dan cuaca alat-alat yang digunakan adalah: panci evaporasi, psikometer, ombrometer, termometer tanah, termogaf, hygrograf, hair higrometer. 3.2.5 pembuatan pestisida nabati Alat yang dipergunakan : Ember, strayer, penumbuk/penghalus Bahan yang dipergunakan : Daun nimbah, air, alkoholo 70%

34

3.3 Prosedur Kerja 3.31 Pengamatan Stasiun Alat Pengamatan stasiun alat dilaksanakan selama dua minggu untuk masing-masing kelompok. Dalam pengamatan stasiun alat ada yang dilakukuan pengamatan sebanyak tiga kali dan satu kali dalam waktu satu hari. Untuk pengamatan tiga kali dalam satu hari dilakukan pada jam 07.00 Wib, 13.00 Wib, 17.00 Wib. Sedangkan pengamatan yang dilakukukan satu kali dalam satu hari dilakukan pada jam 07.00 Wib. 3.3.2 Pembuatan dan Pengamatan Kompos Dalam pembuatan kompos kami menggunakan bahan serbuk gergaji, air molases, EM 4, dedak, kotoran ayam. Mula-mula gabungkan serbuk gergaji dengan kotoran ayam kemudian aduk sampai benar-benar tercampur secara rata, setelah tercampur maka siram dengan larutan molases (yang telah dicampur dengan 50 ml larutan EM 4+900 ml air + dan 50 ml molases) aduk sampai merata hingga kandungan ai mencapai 30-60%. Setelah itu tambahkan dedak dan tutup dengan terpal dan lakukan pengamatan setiap 2 hari sekali. 3.3.3 Pembibitan Pinang Ambil beberapa buah pinang yang sudah tua, kemudian potong bagian ujung pinag untuk memudahkan petumbuhan pinang kemudian rendam didalam air mineral selama 24 jam. Siapkan beberapa gelas plastik lalu isi gelas plastik dengan tanah sebagai tempat pembibitan pinang, kemudian tanam bibit pinang yang sudah direndam kedalam gelas plastik. 3.3.4 Budidaya Cabe Untuk melakukan budidaya cabe kita harus membuka lahan sebagai tempat pertumbuhan cabai, setelah itu kita lakukan pembibitan cabe. Pembibitan dapat dilakukan dilahan yang telah selesai diolah atau dengan menggunakan talam, apabila jumblah daun bibit cabai sudah 5 maka segera lakukan pemindahan kelahan. 3.3.5 Pembuatan Pestisida Nabati
35

1. Kering anginkan biji mimba beserta kulit biji sampai kering agar tidak berjamur. 2. Giling biji dan kulit biji mimba sampai halus, kemudian saring dengan ayakan (850 m). 3 .Timbang 25-50 g serbuk biji mimba + 1 l air + 1 ml alkohol aduk rata, kemudian rendam semalam (12 jam). 4. Keesokan harinya rendaman bahan disaring dengan kain furing 5. Larutan hasil penyaringan kemudian ditambah dengan 1 g deterjen atau 0,5 ml perata (apsa), aduk rata dan larutan siap disemprotkan. 6. Penyemprotan sebaiknya dilakukan pada sore hari, dengan volume semprot yang memadai 400-600 l air, tergantung umur tanaman yang akan disemprot Pembuatan Ekstrak Air Daun Mimba 1. Blender 50 g daun mimba segar dengan 1 l air + 1 ml alkohol aduk rata, kemudian rendam semalam (12 jam). 2. Keesokan harinya rendaman bahan disaring dengan kain furing 3. Larutan hasil penyaringan kemudian ditambah dengan 1 g deterjen atau 0,5 ml perata (apsa), aduk rata dan larutan siap disemprotkan.

36

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil 4.1.1 Pengamatan iklim Minggu 1 SUHU ( ) Waktu Hari Pengamatan Tanah Ruangan Bola Basah KELEMBABAN Cura h Bola Keri ng RH % Tanah % Ruangan % Huja n (mm ) Senin 10/10 Pagi Siang Sore Pagi Siang Sore Pagi Siang Sore Pagi Siang Sore Pagi Siang Sore Pagi Siang 23 32 25 35 37 25 30 32 31 30 33 29 31 33 30 32 33 21,8 30 33,5 25 29 23 26,2 29,3 28,2 28,1 30,3 27,9 29 30,2 28,7 30 31,2 17 22 24 24 27 22 24 28 23 24 22 23 24 25 23 26 25 23 24 26 25 29 24 25 29 25 26 27 25 26 27 25 29 27 6 2 2 1 2 2 1 1 2 2 5 2 2 2 2 3 2 28 15 26 5 9 27 5 15 5,5 20 10 8 6 9 5 7 7 60 45 35 95 19 30 86-95 20 62 74,4 51 65 50 43 55 35 29 0,5 0,9 1,5 0,4 1,2 8,5 10,5 20,5 10,5 11,6 15,7 18,9 20,1 13,2 1,5 2,0 1,8 1,9 1 1,3 2,0 2,5 2,0 2,3 1,8 1,7 1,9 2,5 2,3 2,4 2,6
37

Evaporasi (cm)

Selasa 11/10

Rabu 12/10

Kamis 13/10

Jumat 14/10 Sabtu 15/10

Sore Pagi Minggu 16/10 Siang Sore

31 31 33 30

29,5 28,5 30,4 27,8

24 24 27 23

25 28 29 25

1 4 2 2

6 6 5 8

60 75 45 80

14,5 15,6 19,1

2,1 2,5 2,2 2,7

Minggu ke 2 : SUHU (oC) Tanah 27 30 33 25 28 31 28 30 32 29 27 26 27 29 28 30 28 29 27 RuaKELEMBABAN Bola Bola Kering 16 19 17 20 23 21 17 19 24 17 19 17 23 24 21 22 23 18 17 RH % 2 4 3 5 5 6 5 5 5 6 5 5 5 5 5 5 2 3 6 Tanah % 25 19 21 22 25 18 15 20 23 17 25 21 26 19 27 23 25 21 27 Ruangan % 40 46 50 52 35 43 53 56 41 63 59 62 60 58 46 32 72 46 58

Waktu Hari Penga matan Pagi Senin 17/10 Siang Sore Pagi Selasa 18/10 Siang Sore Pagi Rabu 19/10 Siang Sore Pagi Kamis 20/10 Siang Sore Pagi Jumat 21/10 Siang Sore Pagi Sabtu 22/10 Mingg Siang Sore Pagi

Curah Hujan (mm) 5,1 0,5 8,1 0,7 3,15 4,5 3,1 2,5 8,9 3,2 5,4 3,1 -

Evaporasi (cm) 1 0,5 2,7 0,3 2,8 2,7 1,7 2,6 2,9 1,8 1,5 2,1 2,1 2,6 2,8 2,7 2,6 2,5 1,8

ngan Basah 25 22 27 21 19 28 22 25 25 20 23 21 24 24 22 27 20,5 27 24 18 23 20 25 28 27 22 24 29 21 24 22 28 29 26 27 25 24 23

38

u 23/10

Siang Sore

26 30

25 26

25 24

21 21

4 3

19 23

57 54

4,1 3,9

1,5 2,3

4.1.2 Pengamatan Kompos Hasil pengamatan kompos serbuk gergaji N Tanggal o 1 2 3 4 5 6 20/10/2011 27/10/2011 3/11/2011 10/11/2011 17/11/2011 24/11/2011 Genbur/granular 43 OC Genbur/granular 43 OC Genbur/granular 45 OC Genbur/granular 45 OC Genbur/granular 43 C Genbur/granular 40 OC
O

Tekstur

Suhu

Aroma

Warna

Tengik Tengik Tidak bau Tidak bau Tidak bau Tidak bau

Merah bata Merah bata Coklat Coklat tua Coklat tua Coklat tua

4.1.3 Pengamatan Budidaya Tanaman Cabe Cabe yang kami tanam dalam proses pembibitannya mengalami berbagai gangguan baik hama dan juga human eror sehingga benih yang kami tanam tidak sesuai target. Benih yang siap tanam baru kami peroleh beberapa minggu sebelum praktikum agroklimatologi berakhir sehingga data pertumbuhan tidak bisa kami peroleh. 4.1.4 pengamatan pestisida nabati Praktikum pestisida nabati baru akan dilaksanakan ketika praktikum selesai sehingga data pengamatan untuk pestisida nabati tidak kami peroleh. 4.2 Pembahasan 4.2.1 Iklim Rata-rata suhu harian tanah tertinggi terdapat pada hari selasa dengan rata-rata 31,25 dan rata-rata terendah berada pada hari senin dengan rata-rata 25,75. Hal ini menunjukan
39

bahwa pada hari yang berbeda akan diperoleh rataan suhu harian tanah yang berbeda beda (kemungkinan adanya kesamaan sangat kecil) Rata-rata suhu harian ruangan tertinggi terdapat pada hari minggu dengan rata-rata 31,3 dan rata-rata terendah terdapat pada hari selasa dengan rata-rata 25,5. Rata-rata kielembapan harian RH tertinggi terdapat pada hari senin dengan rata-rata 4 dan rata-rata terendah terdapat pada hari rabu dengan rata-rata 1,5. Hal ini menunjukan bahwa pada hari yang berbeda akan diperoleh rataan suhu harian tanah, rataan suhu harian ruangan, rataan kelembapan harian RH yang berbeda beda (kemungkinan adanya kesamaan sangat kecil). 4.2.2 Kompos Pengomposan yang kami lakukan berbuah hasil dengan baik, terbukti dengan hasil kompos kami terbentuk dengan sempurna atau telah matang, dengan ciri-ciri kompos yang telah matang yaitu kompos berwarna hitam, tidak baud an tidak lagi panas. 4.2.3 Budidaya Tanaman Cabai Budidaya cabe yang seharusnya bisa berjalan sesuai harapan ternyata mengalami berbagai kendala, terutama dalm proses pembibitan. Kendala tersebut banyak factor yang mempengaruhinya, diantaranya hama penyakit, medium tanam yang kurang baik ,serta kurang prawatan.

40

BAB V PENUTUP 5.1 KESIMPULAN Agroklimatologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari hubungan iklim denga tanaman,

dengan mempelajari iklim banyak keuntungan yang bisa di peroleh tertama oleh para petani. Misalkan dengan mempelajari iklim petani menajadi tahu jadwal kapan waktu tanam dan juga waktu panen tiba. Pengendalian hama juga bisa dilakukan dengan memanfaatkan iklim. Secara makro iklim tidak bisa dikuasai namun secara mikro iklim bisa di kuasai, melihat hal seperti ini, pertani harus bisa memanfaatkan iklim dengan cara apresiasi iklim. Apresiasi iklim merupakan usaha memanfaatkan iklim tersebut untuk mendukung pertanian. Yaitu dengan cara memodifikasi , subsitusi, pramalan, dan penyesuaian. Kompos merupakan salah satu jenis pupuk alami, sehingga dengan pemberian kompos bukan saja menambahkan unsure hara di dalam tanah namun juga untuk memperbaiki sifat fisik tanah. Pembuatan kompos dapat dilakukan dengan banyak bahan, adapun bahan- bahan baku yang bisa untuk dijadikan dalam pembuatan kompos yaitu serasa, serbuk gergaji, enceng gondok dan lain sebagainya. Teknik budidaya tanaman secara teori memang terlihat mudah namun tak jarang dalm proses pembudidayaan banyak terbentur oleh banyak kendala misalnya saja hama, penyakit, pengolhan lain, kurannya perawatan dan banyak lagi.

5.2 SARAN Dalam praktikum pembibitan cabe hendaknya praktikan memang benar benar merawat bibit tersebut, karena dalam masa pembibitan itu, tanaman rentan sekali diserang penyakit dan juga hama. Pengamatan suhu dilaksanakan selama tiga kali dalam sehari, sehingga agar data yang diperoleh benar-benar sesuai kondisi suhu pada hari itu sebaiknya dibagi piket, dan ini harus dikoordinir dengan baik , dan apabila ada praktikan yang mungkir dari piketnya harus dikenakan sanksi. Hal ini dilakukan untuk menuntut agar praktikan benar-benar bertanggung jawab dengan praktiku yang dilaksanakan.
41

DAFTAR PUSTAKA Anne ashira, banjir dimana-mana. http://www.anneahira.com/images/article/jurnal-perubahaniklim.jpgahan-iklim.htm. jurnal Balitkabi, Mimba Pestisida Nabati Ramah Lingkungan, http://balitkabi.litbang.deptan.go.id/id/inovasi-teknologi/mimba-pestisida-nabati-ramahlingkungan-2. Rabu, 29 April 2009 15:29

Bayong. 2004. Klimatologi. ITB, Bandung. Crawford. J. H. 2003. Cara-cara Pengomposan. http:// kompos. com. diakses pada tanggal 26 desember 2011. Handoko. 1994. Klimatologi dasar. Pustaka jaya, Bogor. Karatasapoetra, 2006. Dasar- Dasar Agroklimatologi. Fakultas Pertanian Medan M. Thamrin, S Asikin, Mukhlis dan A. Budiman. 1995. Pestisida Nabati. Jurnal. Balai Penelitian Pertanian Hutan Rawa Rafifi, 1995 . Ilmu Cuaca atau Meteorologi. Universitas Sumatra Utara . Sutarno at all.1997. Hubungan klim dengan pertanian. ITB. Bandung Armi Susandi dkk , Dampak Perubahan Iklim Terhadap Ketinggian Muka Laut Di Wilayah Banjarmasin. Jurnal penelitian. http://www.scribd.com/doc/40346947/UNSUR-IKLIM-PENGENDALI http://touringrider.wordpress.com/ http://efrin4mzil.blogspot.com/2009/03/agroklimatologi.html .Minggu, 22 Maret 2009 agroklimatologi http://id-id.facebook.com/note.php?note_id=148310208512720 http://teknis-budidaya.blogspot.com/2007/10/budidaya-cabai.html efrin firmansyah al ayubie

42