Anda di halaman 1dari 17

SOAL LATIHAN MANAJEMEN DANA Pilihlah Satu Jawaban Yang paling Benar Saldo rata-rata tabungan mudharabah Tuan

A di BPRS X sebesar Rp. 900.000,-. Nisbah bagi hasilnya untuk nasabah dan BPRS 57:43. total saldo rata-rata dana tabungan mudharabahdi BPRS Rp. 900.000,- keuntungan yang diperoleh untuk dana tabungan tersebut sebesar Rp. 18.500.000,-. Bagi hasil yang diperoleh Tuan A adalah: A. 10.545 B. Rp. 11.528 C. Rp. 10.538 D. Rp. 10.400

BPRS Y mempunyai data keuangan sebagai berikut: Pembiayaan Yang Diberikan (PYD) Rp. 950.000,-. Dana Pihak Ketiga (DPK) yaitu dalam bentuk tabungan wadiah Rp. 950.000,-, deposito mudharabah Rp. 850.000,- dan modal intinya Rp.350.000,-. FDR BPRS tersebut adalah: A. 75.36 B. 73.35 C. 78.30 D. 76.61

BPRS XY mempunyai data keuanga sebagai berikut: Kas yanbg tersedia Rp. 55.000,-, Dana Antar Bank Aktiva dalam bentuk giro wadiah Rp. 60.000,-, dalam bentuk tabungan wadiah Rp. 1.000.000,-, dalam bentuk tabungan mudharabah Rp. 1.250.000,- dan deposito mudharabah Rp. 1.200.000,-, Cash Rasio BPRS tersebut adalah: A. 4.30% B. 4.45% C. 5.07% D. 5.26%

Isilah Pertanyaan Dibawah ini dengan benar: BPRS XX mempunyai data keuangan Oktober 2006 sebagai berikut: Rata-rata saldo tabungan mudharabah (nisbah untuk nasabah: 31) Rp. 11.300.000,Rata-rata saldo deposito mudharabah 1 bulan (nisbah untuk nasabah: 56) Rp. 1.400.000,Rata-rata saldo deposito mudharabah 3 bulan (nisbah untuk nasabah: 59) Rp. 2.400.000,Rata-rata saldo deposito mudharabah 6 bulan (nisbah untuk nasabah: 63) Rp. 3.500.000,Total pendapatan BPRS bulan Oktober 2006 sebesar Rp. 318.000,Hitunglah distribusi bagi hasil untuk nasabah tabungan mudhaabah, deposito mudharabah, serta porsi untuk BPRS dan hitung juga indikasi rate tahunannya. 944.000,Rata-rata saldo deposito mudharabah 12 bulan (nisbah untuk nasabah: 70) Rp.

TABEL DISTRIBUSI BAGI HASIL Pos/ Produk Ku Distribu Porsi Nasabah Nisbah Pend (%) apata n D=B *C*1 00% Porsi Nasabah Indikasi( Ni Pendapa %p.a) B=D/A* 1.200 sba tan h (% ) (F) 100% Indi kasi p.a) H= G/A *12 00

mu si lati Pendapa f, sal do rat arat a nas ab ah (A ) Tabungan Mudharabah Deposito Mudharabah 1 bulan Deposito Mudharabah 3 bulan Deposito Mudharabah 6 bulan Deposito Mudharabah 12 bulan Soal-Soal Fatwa tann (B)=(A/ A)* B

G=B*F* (%

1. Pengertian fatwa adalah petuah, nasehat, jawaban atas pertanyaan atas hokum merupakan pendapat seorang mujtahid sifatnya tidak mengikat (B / S) 2. Pihak yang memberi fatwa dalam Ushul Fiqh adalah Al-Mustati dan pihak pihak yang meminta fatwa disebut Al-Mustafti (B / S)

3. anggota Dewan Syariah terdiri dari para ulama, para praktisi, dan pakar dibidangnya. (B / S) 4. dewan Syariah mempunyai tugas antara lain menumbah kembangkan nilai-nilai syariah, mengeluarkan fatwa, mengeluarkan fatwa atas produk syariah dan mengawasi penerapan fatwa yang telah dikeluarkan (B / S) 5. salah satu wewenang Dewan Syariah Nasional adalah mengeluarkan fatwa atas peraturan-peraturan yang dikeluarkan lembaga pemerintah (BI, Depkeu) (B/S) 6. DPS mempunyai tugas pokok sebagai berikut, kecuali a. b. c. d. Memberikan nasehat, melakukan pengawasan, sebagai mediator atas tugas pokok DSN Melakukan pengawasan secara pasif jalannya operasional Bank Syariah Sebagai mediator antar lembaga keuangan syariah dengan DSN Melakukan nasehat dan saran kepada Direksi berkaitan dengan aspek syariah a. Mengikuti fatwa DSN b. Merumuskan permasalahan yang memerlukan pengesahan DSN c. Melaporkan kegiatan usaha serta perkembangan lembaga d. Mebuat fatwa 8. Dibawah ini adalah fatwa-fatwa DSN, kecuali: a. Jual beli saham b. Jual beli Istishna c. Jual beli Istishna parallel d. Fiducia 9. Menurut fatwa DSN No.02/DSN-MUI/IV/2000 b. Wadiah tentang tabungan yang dibenarkan kecuali: a. Mudharabah c. Murabahah 10. Fatwa DSN No. 13/DSN-MUI/IV/2000 tentang deposito yang dibenarkan, kecual: a. Memberikan bonus kepada sahibul mal secara terus menerus b. Bank tidak diperkenankan mengurangi nisbah nasabah tsnps persetujuan c. Modal dinyatakan dalam jumlahnya dalam bentuk tunai bukan piutang

7. DPS berfungsi sebagai perwakilan DSN sebagai, kecuali:

d. Pembagian keuntungan dinyatakan dalam bentuk nisbah dan dituangkan dalam akad 11. Fatwa DSN No. 04/DSN-MUI/IV/2000 tentang Murabahah adalah a. Bank dan nasabah melakukan akad murabahahnya bebas riba b. Barang yang dijual belikan tidak bersifat riba c. Bank membeli barang yang diperlukan atas nama nasabah d. Pernyataan a dan b benar 12. Ketentuan umum DSN tetntang potongan pelunasan murabahah: a. Begitu disepakati, LKS tidak boleh memberikan potongan b. Begiti disepakati LKS boleh memberikan potongan c. Begiti disepakati LKS memberikan potongan d. Begitu disepakati LKS memberikan potongan didepan 13. Fatwa Dewan Syariah tetntang nasabah mampu adalah: a. Nasabah yang terkena force mejeur tidak boleh dikenakan sanksi b. Nasabah mampu yang menunda pembayaran boleh dikenakan sanksi c. Sanksi dapat berupa sejumlah uang yang telah disetujui bersama d. Semua jawaban diatas benar 14. Tentang pembiayaan musyarakah fatwa DSN sebagai beriku: a. Adanya pernyataan Ijab dan Qabul harus dinyatakan para pihak b. Pihak yang berkontrak harus cakap hokum c. Obyek akad (modal, kerja dan keruian). 15. Tentang pembayaran Ijarah diatur oleh DSN No. 09/DSN-MUI/IV/2000 LKS mempunyai kewajiban sebagai pemberi sewa sbb: a. Menyediakan asset yang disewakan b. LKS tidak bertanggung atas obyek sewa bila obyek rusak c. LKS tidak menanggung biaya pengelolaan asset d. LKS 16. Fatwa tentang prinsip distribusi hasil usaha dalam lembaga keuangan syariah menurut DSN:

a. Pada dasarnya, LKS boleh menggunakan prinsip bagi hasil (revenue sharing) maupun bagi hasil (profit sharing) dalam pembagian dengan nasabah. b. Pada dasarnya, LKS boleh menggunakan prinsip bagi hasil (revenue sharing) dalam pembagian dengan nasabah c. Pada dasarnya, LKS boleh menggunakan prinsip bagi hasil (profit sharing) dalam pembagian dengan nasabah d. Pada dasarnya, LKS tidak boleh menggunakan prinsip bagi hasil (revenue sharing) maupun bagi hasil (profit sharing) dalam pembagian dengan nasabah 17. Fatwa DSN tenang kafalah adalah: a. Dalam akad akafalah, penjamin tidak dapat menerima imbalan (fee) sepanjang tidak memberatkan b. Dalam akad akafalah, penjamin tidak dapat menerima imbalan (fee) sepanjang tidak memberatkan c. Dalam akad akafalah, penjamin tidak dapat menerima imbalan (fee) sepanjang tidak memberatkan d. Dalam akad akafalah, penjamin tidak dapat menerima imbalan (fee) sepanjang tidak memberatkan 18. Sistem distribusi bagi hasil dalam LKS sesuai fatwa DSN adalah dilihat dari segi kemaslahat (Al-ashlah) dalam pencatatan sebaiknya digunakan accrual basis (B/S) 19. Fatwa DSN tentang Pembiayaan Mudharabah adalah jangka waktu usaha, tata cara pengembalian dana dan pembagian keuntungan ditentukan berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak ( B/ S ) 20. Fatwa DSN tentang Pembiayaan Mudharabah adalah biaya operasional dibebankan kepada bank/ shahibul mal ( B / S ) 21. Fatwa DSN tentang Pembiayaan Mudharabah adalahMudharib boleh melakukan berbagai macam usaha yang telah disepakati bersama dan sesua dengan syariah, dan LKS ikut serta dalam manajemen perusahaan tetapi mempunyai hak untuk melakukan pembinaan dan pengawasan ( B / S )

22. Fatwa DSN tentang Pembiayaan Mudharabah adalah Mudharib boleh melakukan berbagai macam usaha yang telah disepakati bersama dan sesuai dengan syariah, dan LKS tidak ikut serta dalam manajemen perusahaan tetapi mempunyai hak untuk melakukan pembinaan dan pengawasan ( B / S ). 23. Fatwa DSN tentang sanksi atas nasabah mampu yang menunda pembayaran adalah nasabah yang belum mampu membayar disebabkan force mejeur tidak boleh dikenakan sanksi ( B / S ) 24. Fatwa DSN tentang Qard adalah jika nasabah tidak mengembalikan sebagian atau seluruh kewajibannya pada saat yang telah disepakati dan LKS telah memastikan ketidakmampuannya, LKS dapat memperpanjang jangka waktu pengembalian, atau menghapus (write off) sebagian atau seluruh kewajibannya. ( B / S ) 25. Fatwa DSN tentang Qard adalah: a. Tidak dikenakan biaya administrasi dibebankan kepada nasabah b. LKS dapat meminta jaminan kepada nasabah bilamana dipandang perlu. c. Nasabah Al-Qard tidak perlu memberikan tambahan (sumbangan) dengan sukarela kepada LKS selama tidak diperjanjikan dalam akad. d. a, b, dan c benar

SOAL-SOAL EKONOMI ISLAM 1. a. Organisasi b. struktur c. Sistem d.Perilaku e.Semuanya salah 2. Bagian dari nilai-nilai dan ajaran islam yang mengatur bidang perekonomian umat yang tidak terpisahkan dari aspek-aspek lain dari keseluruhan ajaran islam yang konferhensif dan integral, disebut: a. Ekom\nomi Pancasila b. konomi Liberal c. Ekonomi Sosialis d. Ekonomi Islam e. Semua salah Tujuan ekonomi islam adala: a. Kesejahteraan ekonomi dalam kerangka norma-norma moral islam b. Persaudaraan dan keadilan universal c. Distribusi dan kekayaan yang merata d. Kebebasan individu dalam konteks kemaslahatan social e. Semuanya benar 4. berikut, kecuali: a. Menjunung tinggi dan melindungi dan harta benda b. Menerapkan etika dan bisnis islam c. Memastikan bahwa mekanisme pasar bekerja efisien d. Mengembangkan kondisi keluarga yang kondusif e. Memberlakukan jaminan social Peran Negara dalam sistem ekonomi islam, adalah sebagai Suatu kelompok dari barang-barang atau bagian-bagian yang bekerja bersama-sama sebagai suatu keseluruhan disebut:

5. Menyediakan infrastruktur social dan fisik bagi perkembangan ekonomi dalam system ekonomi islam adalah menjadi peran: a. Pemerintah dan ulama b. Para Kiay c. Pondok pesantren dan lembaga pendidikan d. Pemerintah e. Perbankan System ekonomi terdiri dari: a. Sosialisme b. Ekonomi Islam c. Kapitalisme d. Benar semua e. Salah semua Karakteristik ekonomi islam adalah, kecuali: a. Bersumber dari Al- Quran dan Sunnah dan Ijtihad b. Berpandangan dunia holistic dan balance atau tauhid c. Memandang manusia sebagai khalifatullah fil ard d. Pola hubungan muamalah didasarkan pada azas kemitraan e. Kebebasan individu dalam konteks kemaslahatan social Landasan filosofi ekonomi islam memandang individu sebagai bagian dari khalifatullah fil ard yang bertujuan pencapaian kebahagiaan hidup dunia dan akhirat dan pertanggungjawaban kinerja. (B/S) Landasan filosofi ekonomi islam adalah: a. Individualisme utilitarian ang mengacu pada filsafat laissez faire b. Liadektika materialisme c. ndividu sebagai bagian dari kalifatullah fil ard yang bertujuan pencapaian kebahagiaan hidup dunia dan akherat dan pertanggungjawaban kinerja

d. Semua salah e. Semua benar a. paradikma sistem ekonomi sosialisme adalah paradigma pasar b. paradikma sistem ekonomi kapitalisme adalah paradigma marxis Zakat dalam system ekonomi islam berfungsi sebagai: a. Penyeimbang distribusi pendapatan dan kekayaan yang adil diantara warga negara b. System keuangan public islam atau Islamic Public finance c. a dan b benar d. Meningkatkan kesejahteraan umat e. Semua benar sabda Rasulullah Saw: Nyawamu dan hartamu adalah suci, sesuci hari haji ini HR. Muslim, merupakan dasar dari Karakteristik system Ekonomi Islam: a. Mengakui hak milik b. Menjunjung tinggi Undang- undang dan melindungi kehidupan dan harta benda c. Menerapkan etika bisnis islam d. Mengakui kebebasan berusaha e. Mengakui motif mencari keuntungan Yang dimaksud dengan keadilan universal adalah: a. Keadilan harus dtiegakkan tanpa memandang kekayaan, suku, ras, atau agama b. Keadilan harus ditegakkan guna mengurangi kemiskinan c. Keadilan harus ditegakkan guna mengurangi kesenjangan antara kaya dan miskin d. Keadilan harus ditegakkan guna mengangkat harkat suku dan ras yang tertinggal e. Semua salah Tidak adanya kepemilikan pribadi dan semua fasilitas dikuasai Negara(dialektika materialisme) menjadi landasan bagi: a. Ekonomi kapitalisme b. Ekonomi Sosialisme

c. Ekonomi Liberal d. Ekonomi Kerakyatan e. Ekonomi Islam Paradikma system ekonomi kapitalisme didasarkan pada paradigma: a. Kebebasan individu b. Pasar c. Kepemilikan pribadi d. a dan b benar e. Semua benar Untuk mengatur pertentenan individu dengan masyarakat, maka Islam memberikan kaidah-kaidah berikut ini: a. Kemaslahatan masyarakat yang lebih besar harus didahulukan dari kemaslahatan individu yang lebih sempit b. Meskipun menghilangkan kesukaran dan mendorong kemaslahatan keduanya merupakan tujuan pokok syariah, tetapi yang pertama harus didahulukan c. Kerugian yang lebih besar tidak boleh ditimpakan untuk menghindari kerugian yang lebih kecil atau kemaslahatan yang lebih besar tidak dapat dikorbankan untuk mendapatkan kemaslahatan yang lebih kecil d. dan b benar e. a, b, dan c benar Fungsi nagara dalam perspektif ekonomi islam adalah, kecuali: a. Menjunjung tinggi Undang-undang dan melindungi kehidupan dan harta benda b. Memberlakukan etika bisnis islam c. Mengakui mekanisme pasar d. Memastikan bahwa mekanisme pasar bekerja efiien dan kemaslahatan dinikmati semua pihak e. Memberlakukan jaminan social

Dalil yang mendasari islam sebagai suatu agama yang khafaf tercantum dalam Al- Quran: a. QS. Al Maidah 3 b. QS. Al Baqarah 275 c. QS. An Nisa 56 d. QS. Al Baqarah 208 e. QS. Al Hujurat 13 Peran Negara dan Jaminan Sosial, wajib ,enyediakan, kecuali: a. Pusat- pusat latihan ketrampilan untuk membuka peluang kerja b. Bantuan kepada para penganggur c. Bantam kepada fakir miskin, janda, orang tua, jompo dan semua orang yang tidak memiliki sumber- sumber kehidupan yang mencukupi d. Pendirian Pesantrendi setiap kelurahan e. Semua benar Salah satu tujuan ekonoki islam adalah distribusi pendapatan dan kekayaan yang merata dan diwujudkan dalam bentuk: a. Zakat b. Shadaqah c. Infaq d. Hibah e. Semua benar Proses perintah pengharaman riba dalam ekonomi islam terdiri dari beberapa tahap: a. 2 tahap b. 3 tahap c. 4 tahap d. 5 tahap

e. 6 tahap Dasar pengharaman riba dalam ekonomi islam pada tahap akhir dituangkan dalam AlQuran surat: a. Al- Baqarah ayat 278 279 b. Al Imran ayat 130 cAn Nisa ayat 160- 161 d. Ar Rum ayat 39 e. Al- Baqarah ayat 275 Dalam Ekonomi Islam, Pengawas Pasar terdiri dari, kecuali: a. Hisbah b. Qardha c. Mazaalim d. Shariah Board e. Muslih Sejarah awal perkembangan perbankan syariah di Indonesia, dimulai pada: a. 1 Mei 1992 saat Bank Muamalat Indonesia mulai beroperasi b. 18 20 Agustus 1990 saat diadakan lokakarya majelis Ulama Indonesia (MUI) tentang Bunga Bank dan Perbankan di cisarua Bogor. c. 1 Mei 1991 saat Bank Muamalat Indonesia mulai beroperasi d. 22 -15 Agustus 1990, saat diadakan MUNAS IV Majelis Ulama Indonesia membentuk kelompok kerja mendirikan Bank Syariah diIndonesia e. Salah semua Dalam system Ekonomi Islam manusia di pandang sebagai homo islamikus yang berarti bahwa:: a. Manusia diciptakan oleh Allah SWT dan diperintahkan hanya untuk tunduk kepadaNya saja

b. Manusia sebagai bagian dari Kalifah Allah SWT dimuka bumi yang bertujuan mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat. c. Manusia harus bias menjalankan kewajiban agama nya secara baik d. Manusia memilikimhak yang sama untuk memanfaatkan tanpa harus menghalangi pihak lain yang juga mempunyai hak yang sama. e. a dan b benar

Bahan Diskusi AKUNTANSI SYARIAH 1. karakteristik bank syariah : a. berdasarkan prinsip syariah b. implementasi prinsip ekonomi islam c. beroperasi atas bagi hasil d. kegiatan usaha untuk memperoleh imbalan atas jasa e. tidak menggunakan bunga sebagai alat untuk memperoleh pendapatan f. azas utama adalah kemitraan, keadilan, transparansi dan universal g. tidak membedakan secara tegas sector moneter dan sector riil 2. ciri-ciri implementasi prinsip ekonomi syariah: a. pelarangan riba dalam berbagai bentuknya b. tidak mengenal konsep time value of money c. uang sebagai alat tukar bukan komoditi yangf diperdagangkan 3. syarat-syarat transaksi sesuai syariah : a. tidak mengandung unsure kedzaliman b. bukan riba c. tidak membahayakan pihak sendiri atau pihak lain d. tidak ada penipuan ( gharar ) e. tidak mengandung materi-materi yang diharamkan f. tidak mengandung unsure judi ( maisir ) 4. fungsi bank syariah : a. manajer investasi b. invesror c. penyedia jasa keuangan dan lalu lintas pembayaran

d. pelaksana kegiatan social

5. pemakai / pengguna laporan keuangan syariah : a. stake holder ( pemegang saham, penggurus, nasabah. Pajak, bank Indonesia dan pemerintah ) b. pemilik dana investasi c. penbayar zakat, infaq dan sedaqah d. dewan pengawas syariah 6. persamaan akuntansi neraca syariah adalah : Aktiva = Kewajiban + Investasi Tidak Terikat + Equity 7. pos-pos pada neraca : AKTIVA kas penempatan pada bank Indonesia giro pada bank lain penempatan pada bank lain efek-efek piutang ( murabahah, salam, isthisna ) pembiayaan (mudharabah,musyarakah) persediaan aktiva ijarah 10. 11. 12. 13. aktiva isthisna dalam penyelesaian penyertaan aktiva tetap dan akumulasi penyusutan aktiva lainnya INVESTASI TIDAK TERIKAT KEWAJIBAN kewajiban segera simpanan ( tabungan wadiah ) 3. isthisna ) 4. bank lain 5. yang diterima 6. 7. 8. 9. keuntungan hutang zakat hutang pajak hutang lainnya belum dibagikan pembiayaan kewajiban pada kewajiban lainnya ( hutang salam dan

1. investasi tidak terikat bukan bank ( tabungan dan deposito mudharabah ) 2. investasi ( tidak terikat dan bank tabungan deposito

mudharabah ) EKUITAS 1. modal disetor 2. tambahan modal disetor 3. saldo laba rugi 8. laporan investasi terikat adalah : simpanan khusus dimana pemilik dana dapat menetapkan syarat-syarat tertentu yang harus dipatuhi oleh bank 9. investasi tidak terikat adalah : simpanan dimana pemilik dana menyerahkan sepenuhnya kepada pihak bank untuk mengelola / memanfaatkannya secara bebas dan hanya dapat dicairkan oleh nasabah sesuai persetujuan. 10. komponen pendapatan operasional adalah ; 1. pendapatan operasional a. pendapatan operasional dari penyaluran dana : a.1. dari pihak ketiga bukan bank : pendapatan margin murabahah pendapatan salam pendapatan isthisna pendapatan sewa ijarah pendapatan bagi hasil mudharabah pendapatan bagi hasil musyarakah pendapatan lainnya a.2. dari bank Indonesia a.3. dari bank lain di Indonesia bonus dari bank syariah lain

pendapatan bagi hasil mudharabah : tabungan mudharabah deposito mudharabah lainnya b. pendapatan operasional lainnya : b.1. jas ainvestasi terikat ( mudharabah muqayyadah ) b.2. jasa layanan b.3. pendapatan fee wakalah b.4. pendapatan fee kafalah b.5. pendapatan fee hiwalah b.6. pendapatan jasa lainnya b.7. pendapatan qardh b.8. pendapatan administrasi b.9. pendapatan lainnya 11. kas dan setara kas adalah merupakan laporan yang menunjukkan penerimaan dan pengeluaran kas dan setara kas pada bank selama periode tertentu yang dikelompokkan dalam aktivitas operasi , investasi dan pendanaan. 12. perlakuan akuntansi penpatan pada bank lain : saat penyerahan sebesar jumlah yang diserahkan. 13. definisi murabahah menurut akuntansi : murabahah adalah transaksi penjualan barang dengan menyatakan harga perolehan dan keuntungan ( margin ) yang wajib disepakati oleh penjual dan pembeli. 14. pengakuan keuntungan murabahah denda dan pembayaran murabahah ; 14.a. pengakuan keuntungan murabahah diakui pada periode terjadinya, apabila akad berakhir pada periode laporan keuangan yang sama atau selama periode akad secara proporsional, apabila akad melampaui satu pertiode. pengakuan penempatan diakui