Anda di halaman 1dari 26

Akuntansi untuk sewa Tujuan belajar 1.

Jelaskan sifat, substansi ekonomi, dan keuntungan dari transaksi sewa guna usaha. 2. Jelaskan kriteria dan prosedur akuntansi untuk memanfaatkan sewa oleh penyewa. 3. Kontras metode operasi dan kapitalisasi sewa merekam. 4. Mengidentifikasi klasifikasi sewa untuk sewa guna usaha. 5. Jelaskan lessor akuntansi sewa pembiayaan langsung. 6. Identifikasi fitur khusus perjanjian sewa yang menyebabkan masalah akuntansi yang unik. 7. Menjelaskan pengaruh nilai residu, terjamin dan tidak terjamin, pada akuntansi sewa guna usaha. 8. Jelaskan lessor, akuntansi untuk sewa jenis penjualan 9. Daftar persyaratan pengungkapan sewa. perusahaan Lebih bertanya, "mengapa membeli?" leasing telah berkembang pesat dalam popularitas. Hari ini, adalah bentuk yang paling cepat berkembang investasi modal. LINGKUNGAN PENYEWAAN Aristoteles pernah berkata, "kekayaan tidak terletak pada hak kepemilikan namun dalam penggunaan hal-hal!". Jelas, banyak perusahaan telah memutuskan bahwa Aristoteles benar, karena mereka telah menjadi sangat terlibat dalam reather penyewaan aset dari yang memiliki mereka. Misalnya, menurut Equipment Leasing Association (ELA), pasar alat-leasing global adalah $ 600 - bisnis $ 700 milyar. Para ELA memperkirakan bahwa dari $ 850.000.000.000 di investasi tetap total, $ 229.000.000.000 (27 persen) akan dibiayai melalui leasing. Ingat bahwa statistik ini hanya untuk penyewaan peralatan; menambahkan penyewaan real estat, yang mungkin lebih besar, dan kita berbicara tentang bisnis yang sangat besar dan berkembang, salah satu yang setidaknya sebagian didorong oleh akuntansi. Apa jenis aset yang disewakan? Sebagai cerita pembuka ditunjukkan, semua jenis peralatan dapat disewakan, seperti railcars, helikopter, bulldozer, tongkang CT scanner,. Komputer, dan sebagainya. Tujuan 1: menjelaskan sifat, substansi ekonomi. Dan keuntungan dari transaksi sewa guna usaha. Ilustrasi 21-1 merangkum, dalam kata-kata sendiri, apa beberapa perusahaan besar sewa. Siapa pemain? sewa adalah suatu kesepakatan kontrak antara lessor dan lessee. Susunan ini memberikan penyewa hak untuk menggunakan properti tertentu, yang dimiliki oleh lessor, untuk periode waktu yang disepakati. Sebagai imbalan atas penggunaan properti itu, penyewa membuat pembayaran sewa selama jangka waktu sewa kepada lessor. Siapa lessor yang memiliki properti ini? Mereka umumnya jatuh ke dalam salah satu dari tiga kategori: 1. Bank 2. Captive perusahaan leasing 3. Independen Bank Bank adalah pemain terbesar dalam bisnis leasing. Mereka memiliki dana berbiaya rendah, yang memberikan mereka keuntungan untuk dapat membeli aset pada biaya kurang dari pesaing mereka. Bank juga telah lebih agresif di pasar penyewaan. Mereka telah memutuskan bahwa ada uang yang akan dibuat di leasing, dan sebagai akibatnya mereka telah memperluas lini produk mereka di daerah ini. Akhirnya, transaksi sewa guna usaha sekarang lebih standar, yang memberikan suatu keuntungan bank karena mereka tidak harus sebagai inovatif dalam stucturing perjanjian sewa. Jadi bank seperti Credit Suisse (CHE), Chase (AS), Barclays (GBR), dan Deutsche Bank (DEU) memiliki anak perusahaan penyewaan besar. Captive perusahaan leasing

perusahaan leasing Capetive adalah anak perusahaan yang utama bisnis adalah untuk melakukan operasi penyewaan bagi perusahaan induk. Perusahaan seperti CNH Modal (NLD) (untuk CNH Global), jasa BMW keuangan (DEU) (BMW), dan IBM Global Pembiayaan (AS) (untuk IBM) memfasilitasi penjualan produk kepada konsumen. Sebagai contoh, anggaplah bahwa Ivanhoe Mines Ltd (CAN) ingin mengakuisisi sejumlah earthmovers dari CNH Global. Dalam hal ini, CNH Modal akan menawarkan untuk struktur transaksi sebagai rether sewa daripada sebagai pembelian. Dengan demikian, CNH Modal menyediakan pembiayaan dan bukan lembaga keuangan luar. perusahaan leasing Captive memiliki keuntungan point-of-sale dalam mencari pelanggan leasing. Artinya, segera setelah CNH Global menerima pesanan mungkin, anak perusahaan leasing dengan cepat dapat mengembangkan suatu perjanjian sewa-pembiayaan. Selanjutnya, lessor tawanan memiliki pengetahuan produk yang memberikan suatu keuntungan ketika pembiayaan produk dari orang tua. Kecenderungan saat ini adalah untuk tawanan untuk fokus terutama pada produk perusahaan mereka 'daripada melakukan pembiayaan sewa umum. Sebagai contoh, Boing Modal (AS) dan Modal (AS) adalah dua tawanan yang telah meninggalkan bisnis keuangan umum untuk secara eksklusif memfokuskan pada produk perusahaan induk mereka. Independen Independen adalah kategori terakhir dari lessor. Independen tidak dilakukan dengan baik selama beberapa tahun terakhir. pangsa pasar mereka turun cukup drastis sebagai bank dan perusahaan leasing tawanan telah menjadi lebih agresif di daerah sewa-pembiayaan. Independen tidak memiliki akses point-of-sale, juga tidak memiliki biaya rendah kelebihan dana. Apa yang mereka sering baik adalah mengembangkan kontrak inovatif bagi lessee. Selain itu, mereka mulai bertindak sebagai perusahaan pembiayaan tawanan yang tidak memiliki anak perusahaan leasing. Menurut data terakhir di www.ficinc.com pada volume bisnis baru dengan jenis lessor, bank memegang sekitar 44 persen dari pasar, diikuti oleh independen di 30 persen. Tawanan telah tersisa 26 persen dari bisnis baru. Data menunjukkan perubahan pasar saham yang kedua bank dan tawanan telah increaed bisnis dengan mengorbankan dari independen. Artinya, bank dan tawanan 'pangsa pasar telah tumbuh sebesar 58 persen dan 36 persen, sedangkan pangsa pasar independen' menurun sebesar 44 persen. Keuntungan Dari Leasing The growt di leasing menunjukkan bahwa sering memiliki beberapa kelebihan nyata dibanding memiliki property, seperti: 1. 100% pembiayaan dengan tingkat bunga tetap. Sewa sering masuk tanpa memerlukan uang turun dari penyewa. Ini membantu penyewa melestarikan kas-langka fitur terutama diinginkan bagi perusahaan baru dan deeveloping. Selain itu, pembayaran sewa sering tetap tetap, yang melindungi penyewa againts inflasi dan meningkatkan sewa, bukan pinjaman konvensional: "bank lokal kami akhirnya sampai 80 persen dari harga beli tapi tidak akan pergi lebih tinggi, dan mereka ingin tingkat bunga mengambang. Kami tidak bisa membayar uang muka, dan kami tahu bisa hidup dengan. " 2. Perlindungan terhadap absolescence. peralatan Leasing mengurangi risiko keusangan aset, dan dalam banyak kasus melewati risiko nilai sisa kepada lessor. Sebagai contoh, Elan (IRL) (pembuat pharamaceutical) sewa komputer. Berdasarkan perjanjian sewa guna usaha, elan dapat berubah dalam komputer lama untuk model baru setiap saat, membatalkan sewa lama dan menulis yang baru. lessor menambahkan biaya sewa baru ke saldo hutang di sewa lama, kurang perdagangan komputer tua-nilai. Sebagai salah satu bendahara remerked, "naluri kami adalah untuk membeli". Tetapi jika komputer baru mungkin datang dalam waktu singkat, "maka leasing hanya heck of banyak lebih nyaman dari pembelian". Tentu, lessor juga melindungi dirinya dengan meminta penyewa untuk membayar pembayaran sewa yang lebih

tinggi atau memberikan pembayaran tambahan jika penyewa tidak memelihara aset. 3. Fleksibilitas. Perjanjian sewa guna usaha mungkin berisi ketentuan kurang terbatas dari perjanjian hutang lainnya. lessor Inovatif dapat menyesuaikan perjanjian sewa menyewa dengan kebutuhan khusus lessee. Misalnya, durasi sewa-sewa jangka-mungkin apa saja dari waktu singkat untuk kehidupan ekonomi diharapkan seluruh aset tersebut. Pembayaran sewa mungkin tingkat dari tahun ke tahun, atau mungkin kenaikan atau penurunan dalam jumlah. Jumlah pembayaran dapat ditentukan sebelumnya atau mungkin berbeda dengan produk penjualan, tingkat bunga prima, indeks harga, atau beberapa faktor lainnya. Dalam kebanyakan kasus, sewa diatur untuk memungkinkan lessor untuk memulihkan biaya aset ditambah kembali wajar selama masa sewa. 4. Kurang mahal pembiayaan. beberapa perusahaan menemukan leaseing lebih murah daripada bentuk-bentuk pembiayaan. misalnya, start-up perusahaan-perusahaan dalam industri tertekan atau perusahaan dalam kurung pajak rendah mungkin sewa untuk mengklaim manfaat pajak yang mereka dinyatakan akan kehilangan. Pengurangan Penyusutan tidak memberikan manfaat kepada perusahaan yang memiliki sedikit jika ada penghasilan kena pajak. Melalui sewa guna usaha, yang-dari manfaat pajak kembali ke pengguna aset dalam bentuk pembayaran sewa lebih rendah. 5. Pajak keuntungan. Dalam beberapa kasus, perusahaan dapat "memiliki kue mereka dan makan terlalu" dengan keuntungan pajak yang sewa tawarkan. Artinya, untuk tujuan pelaporan keuangan, perusahaan tidak melaporkan aset atau kewajiban untuk pengaturan sewa. Untuk tujuan pajak, bagaimanapun, perusahaan dapat dikapitalisasi dan depresiasi aset sewaan. Akibatnya, sebuah perusahaan Pengurangan pajak lebih awal daripada kemudian dan juga mengurangi pajak. Sebuah vihicle umum untuk jenis transaksi adalah "sewa sintetik" penataan, seperti yang dijelaskan iin cerita pembuka untuk Krispy Kreme (AS) 6. Off-neraca pembiayaan. sewa tertentu tidak menambah utang pada laporan posisi keuangan atau mempengaruhi rasio keuangan. Bahkan, mereka mungkin menambah kapasitas pinjaman. Seperti off-neraca pembiayaan sangat penting untuk beberapa perusahaan. Konseptual Sifat Leaase sebuah Jika udara france-KLM (FRA) meminjam 47.000.000 pada catatan 10 tahun dari UBS (CHE) untuk purcase pesawat jet airbus A330, udara perancis jelas harus melaporkan aset dan kewajiban yang terkait di tingkat atas laporan posisi keuangan . Similiary, jika udara perancis pembelian A330 untuk 47.000.000 langsung dari airbus melalui pembelian angsuran lebih dari 10 tahun, itu jelas harus melaporkan aset dan kewajiban yang berhubungan. Namun, bagaimana jika udara perancis sewa A330 airbus selama 10 tahun dari corp pembiayaan sewa internasional. (ILFC) (AS) lessor-terbesar di dunia pesawat terbangmelalui transaksi sewa guna usaha non-dibatalkan dengan pembayaran jumlah yang sama dengan transaksi pembelian angsuran? Dalam hal itu, pendapat berbeda atas bagaimana melaporkan transaksi ini. Berbagai pandangan mengenai kapitalisasi sewa arre sebagai berikut. 1. Jangan dikapitalisasi aset sewaan. Pandangan ini mempertimbangkan kapitalisasi tidak pantas, karena delta tidak memiliki properti. Selain itu, sewa adalah "pelaksana" kontrak yang membutuhkan kinerja yang berkelanjutan oleh kedua belah pihak. Karena perusahaan saat ini tidak dikapitalisasi kontrak pelaksana lain (komitmen purcase seperti keledai dan kontrak kerja), mereka tidak boleh dikapitalisasi sewa baik. 2. Kapitalisasi sewa yang mirip untuk membeli angsuran. Pandangan ini menyatakan bahwa perusahaan harus melaporkan transaksi sesuai dengan substansi ekonomi mereka. Oleh karena itu, jika perusahaan dikapitalisasi pembelian angsuran, mereka juga harus memanfaatkan sewa yang memiliki karakteristik serupa. Sebagai contoh, perancis udara

membuat pembayaran yang sama selama 10 tahun baik untuk sewa atau pembelian angsuran. Penyewa melakukan pembayaran sewa, sedangkan pemilik melakukan pembayaran mortagage. Mengapa laporan keuangan tidak melaporkan transaksi tersebut dengan cara yang sama? 3. Kapitalisasi semua sewa jangka panjang. Pendekatan ini hanya memerlukan Baik-baik saja jangka panjang untuk penggunaan aset untuk dikapitalisasi. Pendekatan properti-hak dikapitalisasi semua sewa jangka panjang. 4. Kapitalisasi sewa non-dibatalkan mana hukuman untuk non-kinerja besar. Pendekatan terakhir pendukung hanya memanfaatkan hak kontrak non-dibatalkan dan kewajiban. Nondibatalkan berarti bahwa tidak mungkin untuk menghindari kinerja sewa guna usaha tanpa hukuman berat. Singkatnya, berbagai sudut pandang berkisar dari kapitalisasi tidak untuk kapitalisasi semua sewa. IASB apperently setuju dengan pendekatan capitallization saat sewa mirip dengan pembelian angsuran. Ia mencatat bahwa perancis udara harus mengkapitalisasi sewa yang mengalihkan secara substansial seluruh manfaat dan risiko kepemilikan properti, asalkan sewa adalah non-dibatalkan. Non-dibatalkan berarti bahwa perancis udara dapat cancle kontrak sewa hanya berdasarkan hasil dari beberapa kontingensi jauh, atau bahwa penyisihan dan denda pembatalan kontrak begitu mahal untuk udara perancis bahwa pembatalan mungkin tidak akan terjadi. sudut pandang ini akan mengarah pada tiga kesimpulan dasar: 1) perusahaan harus mengidentifikasi karakteristik yang mengindikasikan untuk mentransfer secara substansial semua manfaat dan risiko kepemilikan. 2) yang ancharacteristic yang sama harus diterapkan secara konsisten kepada penyewa dan lessor. 3) mereka sewa yang tidak mengalihkan secara substansial semua manfaat dan risiko kepemilikan beroperasi sewa. Perusahaan tidak boleh dikapitalisasi sewa operasi. Sebaliknya, perusahaan harus memperhitungkan mereka sebagai pembayaran sewa dan penerimaan. AKUNTANSI oleh lessee Jika udara perancis (Penyewa) dikapitalisasi sewa, maka catatan aset dan kewajiban umumnya sama dengan nilai sekarang dari pembayaran sewa. IFLC (lessor), setelah ditransfer secara substansial semua manfaat dan risiko kepemilikan, mengakui penjualan dengan menghapus aset tersebut dari laporan posisi keuangan dan menggantinya dengan piutang. Entri jurnal khas untuk Air France dan ILFC, assumsing sewaan dan peralatan dikapitalisasi, muncul sebagai pertunjukan dalam ilustrasi 21-2 Sewa guna peralatan, Hutang sewa guna usaha, piutang sewa guna usaha, peralatan, lessee, lessor Setelah dikapitalisasi aset, Air France catatan penyusutan atas aktiva sewa guna usaha. Baik ILFC dan Air France memperlakukan sewa pembayaran sewa sebagai cosisting bunga dan pokok. Jika Air France tidak dikapitalisasi sewa, tidak merekam aset, juga tidak ILFC menghapus satu dari buku. Ketika Air France membuat pembayaran sewa, maka catatan biaya sewa; ILFC mengakui pendapatan sewa. Suatu sewa diklasifikasikan sebagai sewa pembiayaan jika sewa tersebut mengalihkan secara substansial seluruh risiko dan manfaat yang insidental terhadap kepemilikan. Dalam rangka untuk merekam sewa sebagai sewa pembiayaan, sewa harus non-dibatalkan. IASB mengidentifikasi empat kriteria yang tercantum dalam ilustrasi 21-3 untuk menilai apakah risiko dan manfaat yang telah dialihkan dalam perjanjian sewa. Kapitalisasi kriteria (penyewa) Sewa mengalihkan kepemilikan aset kepada lessee. Sewa ini berisi opini tawar-menawar pembelian Jangka waktu sewa adalah untuk sebagian besar umur ekonomis aktiva tersebut.

Nilai kini dari jumlah pembayaran minimum sewa guna usaha secara substansial seluruh nilai wajar aset sewaan. Air France mengklasifikasikan dan account untuk sewa yang tidak memenuhi salah satu dari empat kriteria sebagai sewa operasi. Ilustrasi 21-4 menunjukkan bahwa sewa pertemuan salah satu dari empat hasil kriteria dalam lessee memiliki sewa pembiayaan. perjanjian sewa, apakah ada pengalihan kepemilikan, apakah ada opsi beli murah, adalah istilah sewa bagi kehidupan sebagian besar ekonomi, nilai tunai dari pembayaran hampir seluruh nilai wajar, sewa operasi, sewa pembiayaan. Dengan demikian, klasifikasi yang tepat atas sewa ditentukan berdasarkan substansi trransaction sewa, bukan pada bentuk belaka. Penentuan ini sering memerlukan penggunaan penilaian profesional apakah risiko dan manfaat kepemilikan yang ditransfer. Kriteria Kapitalisasi Tiga dari kriteria kapitalisasi yang berlaku bagi penyewa yang kontroversial dan dapat sulit untuk diterapkan dalam praktik. Kami membahas setiap kriteria secara rinci pada halaman berikut. Pengalihan kepemilikan uji Jika sewa pengalihan kepemilikan aset kepada lessee, itu merupakan sewa guna usaha pembiayaan. Kriteria ini tidak kontroversial dan mudah diimplementasikan dalam praktek. Bargain-beli tes pilihan Sebuah pilihan yang murah-beli memungkinkan lessee untuk membeli aset sewaan dengan harga yang secara signifikan lebih rendah dari nilai yang diharapkan wajar properti di tanggal pilihan menjadi dieksekusi. Pada awal masa sewa, perbedaan antara harga opsi dengan nilai wajar harus cukup besar untuk membuat pelaksanaan opsi cukup. Sebagai contoh, asumsikan Pengiriman bahwa Brett Service adalah untuk sewa kesepakatan Honda untuk $ 599 per bulan selama 40 bulan, dengan opsi untuk membeli sebesar $ 100 pada akhir periode 40-bulan. Jika estimasi nilai wajar dari Honda Accord $ 3000 pada akhir 40 bulan, pilihan $ 100 untuk pembelian jelas murah. Oleh karena itu, Brett harus dikapitalisasi sewa. Dalam kasus lain, kriteria mungkin tidak mudah untuk menerapkan, dan menentukan sekarang bahwa harga di masa depan tertentu bergain bisa menjadi sulit. Ekonomi uji hidup Jika masa sewa adalah untuk sebagian besar umur ekonomis aset itu, lessor mengalihkan sebagian besar risiko dan manfaat kepemilikan aset. Kapitalisasi Oleh karena itu appopriate. Namun, menentukan masa sewa dan apa yang merupakan bagian utama dari umur ekonomis aktiva tersebut dapat mengganggu. Yang IASB tidak didefinisikan apa yang dimaksud dengan "bagian utama" kehidupan ekonomi aset tersebut. Dalam prakteknya, mengikuti hirarki IASB, telah adat untuk melihat ke USGAAP, yang memiliki 75 persen dari ambang kehidupan ekonomi untuk mengevaluasi uji kehidupan ekonomi. Sementara pedoman 75 persen mungkin merupakan titik referensi yang berguna, itu tidak mewakili titik cutoff otomatis. Sebaliknya, lessee dan lessor harus mempertimbangkan semua faktor yang relevan ketika menilai apakah secara substansial seluruh risiko dan manfaat kepemilikan telah dialihkan di sewa. Untuk tujuan pekerjaan rumah, asumsikan ambang 75 persen untuk tes kehidupan ekonomi, kecuali dinyatakan lain. Jangka waktu sewa umumnya dianggap sebagai istilah, tetap tidak dibatalkan sewa. Namun, pilihan murah-pembaharuan, jika disediakan dalam perjanjian sewa guna usaha, dapat memperpanjang periode ini. Sebuah pilihan yang murah-pembaharuan memungkinkan penyewa untuk memperbaharui sewa untuk sewa yang lebih rendah dari sewa wajar pada tanggal pendapat menjadi dieksekusi. Pada awal masa sewa, perbedaan antara sewa pembaharuan dan sewa wajar harus cukup besar untuk membuat pelaksanaan opsi untuk memperbaharui cukup terjamin. Sebagai contoh, asumsikan bahwa carrefour (FRA) sewa Lenovo (CHN) PC selama dua

tahun dengan sewa sebesar 100 per bulan per komputer dan kemudian dapat menyewa mereka untuk 10 per bulan per komputer selama dua tahun. Sewa jelas menawarkan pilihan murah-pembaharuan, masa sewa dianggap empat tahun. Namun, dengan opsi barganingpembaharuan, seperti dengan opsi barganing-beli, kadang-kadang sulit untuk menentukan apa yang murah. Menentukan taksiran masa manfaat ekonomis juga dapat menimbulkan masalah, terutama jika aset adalah barang khusus atau telah digunakan untuk jangka waktu yang signifikan. Misalnya, menentukan umur ekonomis dari inti nunclear sangat sulit. Hal ini dikenakan jauh lebih dari biasanya "dan keausan". Recoverry uji investasi Jika nilai tunai dari pembayaran sewa minimum secara substansial sama atau melebihi semua nilai wajar aset, kemudian lessee seperti Air France harus dikapitalisasi aset sewaan. Mengapa? Jika nilai tunai dari pembayaran sewa minimum cukup dekat dengan nilai wajar pesawat, perancis Air secara efektif pembelian aset tersebut. Seperti dengan uji kehidupan ekonomi, IASB tidak didefinisikan apa yang dimaksud dengan "secara substansial seluruh" dari nilai wajar aktiva tersebut. Dalam prakteknya, telah adat untuk melihat ke US GAAP, yang telah aa 90 persen dari nilai ambang wajar untuk menilai indikator pemulihan klasifikasi, lessee dan lessor harus mempertimbangkan semua faktor yang relevan ketika mengevaluasi kriteria klasifikasi sewa. Untuk tujuan pekerjaan rumah, mengasumsikan percentthreshold 90 untuk pemulihan uji investasi. Menentukan nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha melibatkan tiga konsep penting: 1) pembayaran sewa minimum, 2) biaya pelaksana, dan 3) tingkat diskonto. Pembayaran. Air France wajib membuat, atau diharapkan untuk membuat, pembayaran sewa minimum sehubungan dengan aset sewaan. Pembayaran ini inculde berikut. 1. Sewa minimum pembayaran. Pembayaran minimum sewa adalah mereka yang Air France harus dilakukan untuk ILCF sesuai dengan perjanjian sewa. Iin beberapa kasus, pembayaran sewa minimum mungkin sama dengan pembayaran sewa minimum. Namun, pembayaran sewa minimum juga mungkin termasuk nilai sisa yang terjamin (jika ada), hukuman untuk kegagalan untuk memperbaharui, atau pilihan penawaran-pembelian (jika ada), seperti yang kita catatan di bawah. 2. Dijamin nilai sisa. Nilai sisa adalah estimasi nilai wajar aset sewaan pada akhir masa sewa. ILFC dapat mentransfer risiko kerugian terhadap Air France atau kepada pihak ketiga dengan mendapatkan jaminan dari perkiraan nilai sisa. Nilai sisa yang terjamin adalah baik (1) jumlah tertentu atau ditentukan bahwa Air France akan membayar ILFC pada akhir masa sewa untuk membeli pesawat pada akhir masa sewa, atau (2) jumlah Air France menjamin bahwa ILFC akan menyadari jika pesawat tersebut kembali lagi. Jika tidak dijamin dalam penuh, lease term adalah estimasi nilai sisa eksklusif dari setiap bagian terjamin. 3. Hukuman untuk kegagalan untuk memperbaharui atau memperpanjang sewa. Jumlah Air France harus membayar jika perjanjian tersebut menetapkan bahwa ia harus memperpanjang atau memperbarui sewa, dan gagal untuk melakukannya. 4. Bargain-opsi pembelian. Seperti kita sebutkan sebelumnya (dalam 1 item), sebuah opsi yang diberikan kepada Air France untuk membeli pesawat pada akhir masa sewa guna usaha dengan harga yang cukup tetap di bawah nilai wajar, sehingga, pada awal masa sewa, pembelian cukup terjamin. Air France termasuk Biaya pelaksanaan (didefinisikan di bawah) dari komputasi dari nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha. Pelaksana biaya. Seperti aset yang paling, aset berwujud disewakan menimbulkan asuransi, pemeliharaan, dan pajak Biaya pelaksanaan biaya yang disebut-selama kehidupan ekonomi mereka. Jika ILFC mempertahankan tanggung jawab atas pembayaran atas "biaya kepemilikan jenis," seharusnya mengecualikan, dalam menghitung nilai kini dari pembayaran

sewa minimum, porsi setiap pembayaran sewa yang mewakili Biaya pelaksanaan. Biaya pelaksanaan tidak mewakili pembayaran atau reducation dari kewajiban. perjanjian sewa Banyak menetapkan bahwa pelaksana langsung membayar biaya kepada pihak ketiga yang sesuai. Dalam kasus ini, lessor dapat menggunakan pembayaran sewa tanpa penyesuaian dalam perhitungan nilai kini. Tingkat diskonto. A lessee, seperti Air France, menghitung nilai sekarang dari pembayaran minimum sewa guna usaha dengan menggunakan tingkat bunga implisit. Tingkat ini didefinisikan sebagai tingkat diskonto yang, pada awal masa sewa, menyebabkan agregat nilai kini dari pembayaran sewa minimum dan lease term harus sama dengan nilai wajar aset sewaan. Sementara Air France mungkin berpendapat bahwa hal itu tidak dapat menentukan implisit menentukan tingkat implisit dari lessor, dalam banyak kasus Air France dapat apporimate tingkat implisit digunakan oleh ILCF. Dalam bahkan yang tidak praktis untuk menentukan tingkat implivit, Air France harus menggunakan tingkat suku bunga pinjaman incremental nya. Tingkat pinjaman incremental adalah awal masa sewa, penyewa akan dikenakan untuk meminjam atas sewa yang sama atau tingkat yang, pada awal masa sewa, di penyewa akan dikenakan untuk meminjam selama jangka waktu yang sama dana yang diperlukan untuk membeli aset. Jika mengetahui atau praktis mengestimasi, penggunaan tingkat implisit lebih disukai. Hal ini karena tingkat implisit ILCF umumnya tingkat yang lebih realistis untuk digunakan dalam menentukan karena tingkat implisit ILCF umumnya tingkat yang lebih realistis untuk digunakan dalam menentukan jumlah (jika ada) untuk melaporkan sebagai aset dan kewajiban yang terkait untuk Air Perancis. Selain itu, penggunaan tingkat implisit menghindari usse dari tingkat pinjaman yang terlalu tinggi, incremental yang menyebabkan nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha lebih rendah, mendukung argumen bahwa sewa tidak memenuhi mungkin bahwa sewa tidak memenuhi pemulihan uji investmen. Penggunaan seperti suku dengan demikian akan membuatnya lebih mungkin bahwa lessee menghindari kapitalisasi aset sewaan dan kewajiban yang berhubungan. Air France mungkin berpendapat bahwa hal itu tidak dapat menentukan tingkat implict perusahaan sewa guna usaha dan karenanya harus menggunakan tingkat incremental higherr. Namun, dalam banyak kasus, Air France dapat mendekati tingkat implisit digunakan oleh ILCF. Penentuan apakah atau tidak suatu perkiraan yang wajar bisa dibuat akan memerlukan penilaian, terutama di mana hasil dari menggunakan tingkat suku bunga pinjaman incremental mendekati meetig tes feir nilai. Karena Air France mungkin tidak memanfaatkan aset sewaan di lebih dari adalah nilai wajar (pantat kita bahas nanti), tidak dapat menggunakan tingkat diskonto execessivvely rendah. Aktiva dan Kewajiban Dicatat Berbeda Dalam transaksi sewa guna usaha, Air France menggunakan sewa sebagai sumber pembiayaan. ILFC transaksi keuangan (menyediakan modal investasi) melalui aset sewaan. Air France membuat pembayaran sewa. Oleh karena itu, selama masa pesawat sewaan, pembayaran sewa untuk consstitute ILCF pembayaran bunga ditambah pokok. Aset dan Kewajiban Direkam Dengan metode sewa pembiayaan, Air France memperlakukan transaksi sewa guna usaha seolah-olah itu pembelian pesawat dalam transaksi pembiayaan. Artinya, Air France memperoleh pesawat dan menciptakan sebuah kewajiban. Oleh karena itu, catatan sewa pembiayaan sebagai aset dan kewajiban di kedua (1) nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha (tidak termasuk biaya pelaksana) atau (2) nilai wajar aktiva sewaan pada awal sewa. Alasan untuk approaach ini adalah bahwa perusahaan tidak harus mencatat aset sewaan selama lebih dari nilai wajarnya. Penyusutan periode

Salah satu aspek troblesome akuntansi untuk depresiasi asser sewaan berhubungan dengan periode penyusutan. Jika perjanjian sewa guna usaha mengalihkan kepemilikan aset kepada Air France (kriteria 1) atau berisi pilihan murah-beli (kriteria 2), Air France terdepresiasi pesawat konsisten dengan kebijakan penyusutan normal untuk pesawat lain, dengan menggunakan umur ekonomis aktiva . Di sisi lain, jika sewa tidak mengalihkan kepemilikan atau tidak mengalihkan kepemilikan atau tidak mengandung pilihan murah-purchasse, maka Air France terdepresiasi itu selama jangka waktu sewa. Dalam hal ini, pesawat kembali ke ILFC setelah jangka waktu tertentu. Efektif intrest-metode Melalui masa sewa, Air France menggunakan metode efektif-bunga untuk mengalokasikan setiap pembayaran angsuran antara pokok dan bunga. Metode ini menghasilkan beban bunga periodik sama dengan prosentase konstan dari nilai tercatat obliation sewa. Ketika menerapkan metode yang efektif-interst untuk membiayai sewa, Air Frace harus menggunakan tingkat diskonto yang sama yang menentukan nilai sekarang dari pembayaran sewa minimum. Penyusutan konsep Walaupun Air France menghitung jumlah initally dikapitalisasi sebagai aset dan dicatat sebagai kewajiban sebesar nilai tunai yang sama, depresiasi pesawat dan debit kewajiban adalah proses akuntansi yang independen selama masa sewa. Ini harus depriciate aset sewaan dengan menerapkan metode depresiasi konvensional: garis lurus, sum-of-the-years'digits, menurun-keseimbangan, unit produksi, dll Sewa Pembiayaan Metode (penyewa) Untuk menggambarkan sewa guna usaha pembiayaan, menganggap bahwa modal CNH (NLD) (anak perusahaan CNH Global) dan Ivanhoe Mines Ltd (CAN) menandatangani perjanjian sewa pada tanggal 1,2012 Januari, bahwa panggilan untuk CNH untuk menyewa sebuah loader front-end untuk Ivanhoe awal Januari 1,2012. Syarat dan ketentuan dalam perjanjian sewa, dan data terkait lainnya, adalah sebagai berikut. Jangka waktu sewa tersebut adalah lima tahun. Perjanjian sewa guna usaha adalah nondibatalkan, membutuhkan pembayaran sewa sama $ 25,981.62 pada setiap awal tahun (dasar anuitas-tempo) loader tersebut memiliki nilai wajar pada saat dimulainya sewa sebesar $ 100.000, kehidupan ekonomi yang diperkirakan lima tahun, dan tidak ada nilai sisa. Ivanhoe membayar semua biaya pelaksana langsung kepada pihak ketiga execpt atas pajak properti sebesar $ 2000 per yeaar, yang termasuk sebagai bagian dari pembayaran tahunan untuk CNH. Sewa tidak berisi opsi perpanjangan. loader akan kembali ke CNH pada berakhirnya sewa Tingkat borroowing incremental Ivanhoe adalah 11 persen per tahun. Ivanhoe depresiasi peralatan serupa yang dimilikinya di garis lurus sebesar 10 persen per tahun; Ivanhoe tahu fakta ini. sewa guna usaha memenuhi kriteria untuk diklasifikasikan sebagai sewa pembiayaan karena alasan berikut: 1. Jangka waktu sewa lima tahun, yang sama dengan taksiran ekonomi peralatan itu lima tahun, memenuhi uji kehidupan ekonomi. 2. Nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha ($ 100.000 yang dihitung di bawah) sama dengan nilai wajar loader ($ 100.000). Pembayaran minimum sewa adalah @ 119,908.10 ($ 23,981.62 x 5). Ivanhoe menghitung jumlah yang dikapitalisasi sebagai aktiva sewa guna usaha pantat nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha (termasuk pajak biaya-properti pelaksana sebesar $ 2,000 yang menunjukkan dalam ilustrasi 21-5. Kapitalisasi = jumlah nilai sekarang dari suatu anuitas jatuh tempo 1 untuk 5 periode sebesar

10% (Tabel 6-5) Ivanhoe usses bunga implict CNH's tarif 10 persen bukan angka incremental borrowting atas 11 persen karena ia tahu aboute itu. Ivanhoe mencatat sewa pembiayaan pada buku pada Januari 1,2012, sebagai: Peralatan sewa guna usaha pembiayaan sewa Sewa kewajiban Perhatikan bahwa masa depan catatan diakui sebesar nilai bersih $ 100.000 (nilai sekarang dari pembayaran sewa di masa depan) daripada berdasarkan jumlah bruto sebesar $ 119,908.10 ($ 23,981.62 x 5) Properti pajak penghasilan Leasse kewajiban Kas Setiap pembayaran sewa sebesar $ 25,981.62 terdiri dari tiga elemen: (1) pengurangan kewajiban sewa guna usaha, (2) biaya pembiayaan (beban bunga), dan (3) pelaksana biaya (pajak properti). Biaya total pembiayaan (beban bunga) selama jangka waktu sewa adalah $ 19,908.10. jumlah ini merupakan selisih antara nilai sekarang dari pembayaran sewa ($ 100.000) dan uang tunai yang sebenarnya dicairkan, setelah dikurangi Biaya pelaksanaan ($ 119,908.10). yang exepens bunga tahunan, appliying metode efektif-bunga, adalah fungsi dari kewajiban. Sebagai ilustrasi 21-6 menunjukkan. sewa Tahunan pembayaran, Biaya pelaksanaan, interst pada kewajiban, pengurangan hutang sewa, hutang sewa Pembayaran sewa sesuai dengan sewa Inculded pelaksana pembayaran sewa Sepuluh persen dari saldo sebelumnya dari (e) execpt untuk 1/1/12, karena ini adalah anuitas jatuh tempo, tidak ada waktu telah berlalu pada tanggal pembayaran pertama dan tidak ada bunga masih harus dibayar Sebelumnya saldo minus (d) Pada akhir tahun fiskal, Desember 31,2012, catatan Ivanhoe lain dikarenakan bunga sebagai berikut. Hutang bunga Penyusutan alat disewakan selama masa sewa lima tahun nya, appliying penyusutan normal Ivanhoe kebijakan (lurus-line metode), hasil dalam entri berikut pada Desember 31,2012. Penyusutan Beban-sewa guna usaha pembiayaan Akumulasi penyusutan-sewa guna usaha pembiayaan Pada tanggal 31,2012, Ivanhoe secara terpisah mengidentifikasi jumlah aktiva sewa guna usaha pada laporan posisi keuangan. Similiary, secara terpisah mengidentifikasi kewajiban tersebut. Ivanhoe mengklasifikasikan bagian jatuh tempo dalam satu tahun atau siklus operasi, mana yang lebih lama, dengan kewajiban lancar, dan sisanya dengan kewajiban tidak lancar. Sebagai contoh, bagian lancar kewajiban tanggal 31 Desember 2012 total $ 76,018.38 dalam jadwal amortisasi Ivanhoe adalah jumlah pengurangan kewajiban pada tahun 2013, atau $ 16,379.78. illistration 21-7 menunjukkan bagian kewajiban yang berhubungan dengan transaksi sewa guna usaha pada Desember 31,2012 Kewajiban Tidak Lancar Guna usaha Kewajiban lancar Hutang bunga Kewajiban sewa guna usaha Ivanhoe mencatat pembayaran sewa pada tanggal 1 Januari 2013, sebagai berikut. Pajak Properti anggaran pembiayaan Bunga Hutang

Kewajiban sewa guna usaha Kas Entries sampai 2016 akan mengikuti pola di atas. Ivanhoe catatan biaya lainnya pelaksana (asuransi dan pemeliharaan) dalam cara yang mirip dengan bagaimana catatan biaya operasi lainnya yang timbul dari aktiva yang dimilikinya. Setelah berakhirnya sewa, Ivanhoe telah sepenuhnya disusutkan jumlah yang dikapitalisasi sebagai peralatan sewaan. Ia juga memiliki kewajiban yang sudah kosong sewa tersebut. Jika Ivanhoe tidak phurcase loader, ia kembali peralatan ke CNH. Ivanhoe kemudian menghilangkan peralatan yang disewakan dan rekening akumulasi penyusutan dari bukubuku tersebut. Jika Ivanhoe pembelian peralatan di masa sewa berakhir, dengan harga $ 5.000 dan taksiran perubahan peralatan dari lima sampai tujuh tahun, itu membuat entri berikut. Peralatan Akumulasi Penyusutan-Keuangan Sewa Peralatan sewa guna usaha dengan Sewa Pembiayaan Akumulasi Penyusutan PeralatanKas Metode Usaha (Lessee) Dengan metode operasi, sewa anggaran pembiayaan (dan kewajiban yang terkait) harus diakui dari hari ke hari kepada penyewa karena menggunakan properti. Penyewa menugaskan sewa untuk periode manfaat dari penggunaan aset dan mengabaikan, dalam akuntansi, setiap komitmen untuk melakukan pembayaran di masa mendatang. Penyewa membuat akrual sesuai atau penangguhan jika periode akuntansi berakhir antara tanggal pembayaran tunai. Sebagai contoh, asumsikan bahwa pembiayaan sewa digambarkan dalam bagian sebelumnya tidak memenuhi syarat sebagai sewa pembiayaan. Ivanhoe sehingga account untuk itu sebagai sewa operasi. Biaya tahun pertama pada operasi sekarang $ 25,981.62, jumlah pembayaran sewa. Ivanhoe catatan pembayaran ini pada Januari 1,2012, sebagai berikut. Beban Sewa Kas Ivanhoe tidak melaporkan loader, serta semua kewajiban jangka panjang untuk pembayaran sewa di masa depan, pada stateement posisi keuangan. Ivanhoe laporan biaya sewa laporan laba rugi. Dan, seperti yang dijelaskan nanti dalam bab ini, Ivanhoe harus mengungkapkan sewa operasi semua yang memiliki jangka sewa non-dibatalkan lebih dari satu tahun. Perbandingan dengan Sewa Pembiayaan Operating Lease Seperti yang telah ditunjukkan, jika akuntansi untuk sewa sebagai sewa operasi, biaya tahun pertama pada operasi adalah $ 25,981.62, jumlah pembayaran sewa. Memperlakukan transaksi sebagai sewa pembiayaan, namun, hasil dalam biaya tahun pertama sebesar $ 29,601.84: penyusutan sebesar $ 20.000 (asumsi garis lurus), beban bunga sebesar $ 7,601.84 (per Ilustrasi 21-6), dan biaya axecutory sebesar $ 2.000. Ilustrasi 21-8 menunjukkan bahwa sementara total biaya operasi adalah sama selama masa sewa apakah akuntansi untuk sewa atau sebagai sewa operasi, berdasarkan perlakuan pembiayaan sewa biaya lebih tinggi pada tahun-tahun sebelumnya dan lebih rendah di tahun kemudian. Ivanhoe PERTAMBANGAN DAFTAR BIAYA UNTUK OPERASI VERSUS SEWA SEWA PEMBIAYAAN USAHA Tahun Sewa Pembiayaan Penyusutan Pelaksana Biaya Bunga

Total Biaya Operasional Biaya Sewa Perbedaan Jika menggunakan metode penyusutan dipercepat, perbedaan antara jumlah yang dibebankan pada operasi berdasarkan dua metode akan lebih besar di tahun-tahun sebelumnya dan kemudian. Selain itu, dengan menggunakan hasil sewa pembiayaan pendekatan dalam aset dan kewajiban yang terkait sebesar $ 100.000 awalnya dilaporkan pada laporan posisi keuangan. Penyewa tidak akan melaporkan setiap aktiva atau kewajiban dengan metode operasi. Oleh karena itu, perbedaan-perbedaan berikut terjadi jika menggunakan pembiayaan sewa guna usaha bukan sewa operasi. 1. Kenaikan dalam jumlah hutang yang dilaporkan (baik jangka pendek dan jangka panjang). 2. Peningkatan jumlah total assetss (aktiva khusus berumur panjang). 3. Sebuah pendapatan rendah awal dalam kehidupan sewa dan, karenanya, lebih rendah laba ditahan. Dengan demikian, banyak perusahaan percaya bahwa dampak negatif pembiayaan sewa posisi keuangan mereka: utang mereka untuk meningkatkan rasio total ekuitas, dan tingkat pengembalian mereka berkurang jumlah aset. Akibatnya, masyarakat menolak dunia bisnis memanfaatkan sewa. Apakah resistensi ini cukup beralasan masih bisa diperdebatkan. Dari sudut pandang arus kas, perusahaan sedang dalam posisi yang sama apakah akuntansi untuk sewa sebagai operasi atau sewa pembiayaan. Manajer sering berdebat kapitalisasi Terhadap karena dapat lebih mudah menyebabkan pelanggaran persyaratan pinjaman. Kapitalisasi juga dapat mempengaruhi jumlah kompensasi yang diterima oleh pemilik (misalnya, kompensasi saham rencana terikat dengan laba). Akhirnya, kapitalisasi dapat menurunkan tingkat peningkatan hutang kembali dan untuk hubungan ekuitas, membuat perusahaan yang kurang menarik bagi investor sekarang dan potensial. APAKAH ANDA BERTANGGUNG JAWAB? Berdasarkan aturan akuntansi yang berlaku, perusahaan dapat menjaga kewajiban yang terkait dengan sewa operasi dari laporan posisi keuangan. (Sebagai contoh, lihat "Apa Mean Angka?" Kotak pada halaman 1123 untuk dampak dari pendekatan untuk penerbangan). Pendekatan ini dapat berubah jika IASB dan FASB dapat kerajinan aturan sewa-akuntansi baru. Rencana saat aturan baru di daerah ini harus menghasilkan sewa operasi lebih sedikit pada laporan posisi keuangan. Pengamat mulai memperkirakan dampak yang diharapkan dari aturan baru. Seperti yang ditunjukkan dalam tabel di bawah ini, jika IASB dan FASB mengeluarkan aturan baru atas sewa, perusahaan seperti Whole Foods (USA) bisa melihat kewajiban melompat 374 persen kekalahan. Dan, tidak hanya pengecer yang akan impected. Sebuah survei Pricewaterhouse Coopers dari 3.000 perusahaan internasional menunjukkan dampak berikut untuk beberapa industri. Sebagai indicatd, efek yang diharapkan adalah signifikan, dengan semua perusahaan mengharapkan peningkatan 58 persen di tingkat utang mereka dengan 13 persen peningkatan dalam rasio laverage. Ini bukan gambar cantik, tapi investor perlu melihat jika mereka untuk memahami kewajiban sewa guna usaha perusahaan. AKUNTANSI oleh lessor SEBELUMNYA DALAM BAB INI, kita bahas advntages leasing untuk aset. Tiga manfaat penting yang tersedia untuk lessor: 1. Pendapatan bunga. Leasing adalah bentuk pembiayaan. bank, tawanan, dan perusahaan leasing independen menemukan leasing menarik karena memberikan margin bunga yang kompetitif.

2. Insentif pajak. Dalam banyak kasus, perusahaan yang sewa tidak dapat menggunakan manfaat pajak aset, tetapi leasing memungkinkan mereka untuk mentransfer manfaat pajak tersebut kepada pihak lain (lessor) sebagai imbalan atas tarif sewa yang lebih rendah atas aktiva sewa guna usaha. Untuk menggambarkan, Airbus (FRA) migh menjual satu Airbus 330 pesawat jet perusahaan kepada investor kaya yang dibutuhkan hanya manfaat pajak. Investor kemudian sewa pesawat untuk sebuah maskapai penerbangan asing, untuk siapa manfaat pajak itu tidak ada gunanya. Semua orang diperoleh. Airbus menjual pesawat perusahaan investor menerima manfaat pajak, dan maskapai penerbangan asing tralalalala sebuah acqired 330 3. Tinggi nilai sisa. Keuntungan lain kepada lessor kembalinya properti pada akhir masa sewa. nilai sisa dapat menghasilkan keuntungan yang sangat besar. Citigroup (AS) pada satu waktu diasumsikan bahwa pesawat komersial itu adalah sewa guna usaha untuk industri penerbangan akan memiliki nilai sisa 5 perrcent harga pembelian mereka. Ternyata bahwa mereka senilai 150 persen dari-keuntungan biaya mereka tampan. Pada saat yang sama, jika penurunan nilai sisa, lessor dapat mengalami kerugian bila aktiva sewa guna usaha yang kurang berharga dikembalikan pada akhir masa sewa. Baru-baru ini, mobil ford (AS) mengambil 2100000000 $ write-down atas portofolio sewa, ketika harga gas naik memacu penurunan dramatis dalam nilai penjualan kembali sewa truk dan SUV. Seperti kerugian nilai sisa dipimpin Chryslerr (AS) untuk keluar dari bisnis sewa guna usaha sama sekali. Ekonomi leasing Sebuah lessor, seperti modal CNH pada contoh sebelumnya kita, menentukan jumlah sewa, mendasarkan pada laju retrun - tingkat implisit - yang dibutuhkan untuk membenarkan menyewa loade front-end. Dalam menetapkan tingkat pengembalian, CNH mempertimbangkan berdiri kredit Ivanhoe, panjang sewa, dan status nilai sisa (dijamin versus term). Pada contoh / CNH Ivanhoe pada halaman 1129 - 1131, tingkat implisit CNH adalah 10 persen, biaya peralatan untuk CNH adalah $ 100.000 9also nilai wajar) dan nilai sisa estimaded adalah nol. CNH menentukan jumlah pembayaran sewa sebagai berikut. Jika nilai sisa yang terlibat (baik dijamin atau tidak), CNH tidak akan pulih seperti banyak dari pembayaran sewa. Oleh karena itu, pembayaran sewa akan kurang (Ilustrasi 21-16, pada halaman 1140, menunjukkan situasi ini). Klasifikasi sewa oleh lessor Untuk tujuan akuntansi, lessor juga mengklasifikasikan sewa sebagai sewa operasi atau keuangan. Sewa pembiayaan dapat dibagi lagi menjadi pembiayaan langsung dan sewa penjualan tipe. Seperti dengan akuntansi penyewa, jika sewa tersebut mengalihkan secara substansial seluruh risiko dan manfaat yang terkait dengan kepemilikan, lessor harus classity dan account untuk pengaturan sebagai sewa pembiayaan. Lessor mengevaluasi kriteria yang sama ditunjukkan dalam Ilustrasi 21-3 di halaman 1125 untuk membuat penentuan ini. Perbedaan untuk lessor antara sewa guna usaha pembiayaan dan sewa penjualan-jenis yang ada atau tidak adanya dealer keuntungan produsen atau (atau rugi): Sebuah sewa penjualan tipe melibatkan manifacturer atau keuntungan dealer, dan pembiayaan langsung sewa tidak. Keuntungan (atau kerugian) kepada lessor dibuktikan oleh perbedaan antara nilai wajar aset sewaan pada awal sewa dan biaya lessor atau nilai tercatat (nilai buku). Biasanya, penjualan jenis sewa timbul ketika memproduksi atau leasing dealesr digunakan sebagai sarana pemasaran produk mereka. Sebagai contoh, produsen komputer akan menyewakan peralatan komputer yang (mungkin melalui capitive) untuk bisnis dan institusi. Langsung pembiayaan sewa guna usaha pada umumnya hasil dari pengaturan dengan lessor

yang terutama bergerak dalam operasi pembiayaan (misalnya, bank). Lessor mengklasifikasikan dan menghitung semua thah sewa tidak memenuhi persyaratan sebagai langsung-pembiayaan atau sewa penjualan tipe sebagai sewa operasi. Ilustrasi 21-10 (di halaman 1136) menunjukkan circumstancers dimana lessor mengklasifikasikan sewa operasi, pembiayaan langsung, atau penjualan-tipe. Sebagai perbandingan dengan akuntansi penyewa, kita akan menggambarkan hanya operasi dan sewa langsung pembiayaan dalam bagian berikut. Kita akan membahas sewa penjualanjenis yang lebih kompleks kemudian dalam bab ini. Direct-Metode Pembiayaan (Lessor) Direct-pembiayaan sewa berada di substansi pembiayaan dari pembelian aset oleh penyewa. Pada jenis sewa guna usaha, lessor mencatat piutang sewa dan bukan aset. Piutang sewa guna usaha adalah nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha ditambah dengan nilai kini lease term. Ingat bahwa "pembayaran minimum sewa guna usaha" meliputi 1) pembayaran sewa (tidak termasuk biaya pelaksana) 2) opsi tawar-beli (jika ada) 3) Nilai sisa yang terjamin (jika ada) dan 4) denda atas kegagalan untuk memperbaharui (jika ada) Dengan demikian, lessor mencatat nilai sisa, apakah terjamin atau tidak. Juga, ingat bahwa jika lessor membayar biaya pelaksana, maka harus recude pembayaran sewa dengan jumlah yang dalam komputasi pembayaran sewa minimum. Presentasi berikut ini, menggunakan data dari contoh, sebelumnya CNH / Ivanhoe pada halaman 1129-1131, menggambarkan perlakuan akuntansi untuk sewa guna usaha pembiayaan. Kami mengulangi sini informasi yang relevan dengan CNH dalam akuntansi untuk transaksi sewa guna usaha. Jangka waktu sewa adalah lima Y mulai Januari 1,2012, non-dibatalkan, dan membutuhkan pembayaran sewa sama $ 25,91.62 pada awal tahun earch. Pembayaran termasuk $ 2.000 dari executorycosts (pajak properti) Peralatan (loader front end) memiliki biaya $ 100.000 untuk CNH, nilai wajar pada saat dimulainya sewa sebesar $ 100.000, kehidupan ekonomi yang diperkirakan tahun fave, dan tidak ada nilai sisa. CNH terjadi tidak ada biaya langsung awal dalam proses negosiasi dan menutup transaksi sewa guna usaha. Sewa ini tidak berisi opsi perpanjangan. equitment akan kembali ke CNH pada pengakhiran sewa. CNH set pembayaran sewa tahunan untuk menjamin tingkat pengembalian 10 persen (tarif implisit) pada investasi, seperti yang ditunjukkan pada Ilustrasi 21 = 11 Seperti ditunjukkan dalam earlieranalysis itu, sewa memenuhi kriteria untuk diklasifikasikan sebagai sewa guna usaha-pembiayaan untuk dua alasan: 1) Jangka waktu sewa sama dengan taksiran ekonomi peralatan dan 2) nilai kini dari pembayaran sewa minimum sama dengan nilai wajar peralatan's . Ini bukan tipe sewa penjualan karena tidak ada perbedaan antara nilai wajar ($ 100.000) dan biaya loader CHN's ($ 100.000) Piutang sewa guna usaha adalah nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha (tidak termasuk biaya pelaksana yang pajak properti sebesar $ 2.000) CNH menghitung sebagai berikut. Perusahaan seringkali melaporkan piutang sewa dalam laporan posisi keuangan sebagai "Investasi bersih dalam sewa pembiayaan." Perusahaan mengklasifikasikan itu baik lancar atau tidak lancar, tergantung pada saat mereka kembali investasi bersih. CNH menggantikan investasi (loader front-end disewakan, dengan biaya sebesar $ 100.000)

dengan piutang sewa. Dalam cara yang sama dengan perlakuan invanhoe terhadap bunga, CNH menerapkan metode yang efektif-bunga dan mengakui pendapatan bunga sebagai fungsi dari saldo piutang sewa guna usaha, sebagai Ilustrasi 21-13 menunjukkan.

Pada tanggal 31 Desember 2012, CNH mengakui pendapatan bunga yang diperoleh selama tahun pertama melalui entri berikut. 7,601,84 Bunga Tagihan Pendapatan Bunga - Sewa 7,601,84 Pada tanggal 31 Desember 2012, CNH laporan piutang sewa dalam laporan posisi keuangan antara aktiva lancar atau aktiva tidak lancar, atau keduanya. Ini mengklasifikasikan bagian jatuh tempo dalam satu tahun atau siklus operasi, mana yang lebih lama, sebagai aktiva lancar, dan dengan aktiva tidak lancar. Ilustrasi 21-14 menunjukkan aset yang berhubungan dengan transaksi sewa guna usaha pada tanggal 31 Desember 2012. Entri berikut catatan bukti pembayaran sewa tahun kedua ini abd pengakuan bunga yang diperoleh. 1 Januari 2013 Kas 25, 981,62 Piutang sewa 16,379,84 Piutang Bunga 7,601,84 Properti Beban Pajak / Pajak properti Hutang 2,000,00 31 Desember 2013 Piutang bunga 5,963,86 Pendapatan bunga-Sewa 5,963,86 Jurnal entri sampai 2016 mengikuti pola yang sama kecuali bahwa CNH catatan tidak masuk pada tahun 2016 (Tahun lalu) untuk bunga yang diperoleh. Karena sepenuhnya mengumpulkan tagihan dengan tanggal 1 Januari, 2016 ada saldo (investasi) yang beredar pada 2016. CNH mencatat ada penyusutan. Jika Ivanhoe membeli loader $ 5000 pada waktu berakhirnya sewa, CNH mengakui disposisi peralatan sebagai berikut. Kas 5.000 Laba atas penjualan aktiva tetap disewakan 5.000 Oporating metode (Lessor) Dengan metode operasi, lessor setiap catatan receipet sewa sebagai pendapatan. Ini depresiasi aset sewaan dengan cara biasa, dengan biaya penyusutan periode cocok dengan pendapatan sewa. Jumlah pendapatan yang diakui pada setiap periode akuntansi adalah jumlah tingkat (Straight-line basis) terlepas dari ketentuan sewa, kecuali jika secara sistematis dan rasional lebih baik merupakan mitra waktu di mana lessor berasal manfaat dari aktiva yang bersangkutan. Selain biaya penyusutan, biaya pemeliharaan dan biaya lessor biaya layanan lainnya yang dilakukan berdasarkan ketentuan sewa yang berkaitan dengan periode akuntansi yang

berlaku. Pemberi sewa lurus mengamortisasi selama masa sewa biaya psid kepada pihak ketiga yang independen, seperti biaya penilaian, biaya finder, dan biaya pemeriksaan kredit, biasanya pada dasar garis lurus. Untuk menggambarkan metode operasi, menganggap bahwa sewa guna usaha pembiayaan digambarkan dalam bagian sebelumnya tidak memenuhi syarat sebagai sewa pembiayaan. Oleh karena itu, CNH account untuk itu sebagai sewa operasi. Ini mencatat penerimaan kas sewa sebagai berikut. catatan CNH penyusutan sebagai berikut (dengan asumsi metode garis lurus, dasar biaya $ 100.000, dan kehidupan live-tahun) Penyusutan Beban-keuangan Sewa 20.000 Akumulasi Penyusutan-keuangan Sewa 20.000 Jika CNH membayar pajak properti, asuransi, pemeliharaan, dan biaya operasional lainnya selama tahun berjalan, maka catatan mereka sebagai beban dibebankan terhadap pendapatan sewa gross. Jika CNH memiliki aset tanaman yang menggunakan selain yang disewakan kepada orang lain, perusahaan secara terpisah mengklasifikasikan peralatan sewaan dan akumulasi penyusutan atas peralatan yang disewakan kepada orang lain atau investasi di properti sewaan. Jika signifikan dalam jumlah atau dalam hal kegiatan, CNH memisahkan pendapatan sewa ang beban atas dalam laporan laba rugi dari hasil penjualan dan harga pokok penjualan. KHUSUS MASALAH AKUNTANSI Fitur dari perjanjian sewa yang menyebabkan masalah akuntansi yang unik adalah: 1. Nilai sisa 2. Penjualan tipe sewa (Lessor) 3. Bargain opsi beli 4. Biaya langsung awal 5. Saat ini tidak lancar versus klasifikasi 6. Penyingkapan Nilai sisa Sampai saat ini, dalam rangka untuk mengembangkan isu akuntansi dasar yang berhubungan dengan penyewa dan lessor akuntansi, kita umumnya mengabaikan nilai residu. Akuntansi untuk nilai residu adalah kompleks dan mungkin akan menyediakan Anda dengan chailenge terbesar di bawah berdiri akuntansi sewa guna usaha. Rerata Nilai Sisa Residual adalah estimasi nilai wajar aktiva sewaan pada dan masa sewa. Sering, sebuah axists nilai yang signifikan dan sisa pada masa sewa, terutama whem kehidupan ekonomi dari aset sewaan melebihi masa sewa. Jika judul tidak lulus secara otomatis kepada penyewa (kriteria 1) dan pilihan murah-beli tidak ada (kriteria 2), ditahan kembali penyewa fisik aset kepada lessor pada akhir masa sewa. Dijamin versus term Nilai sisa mungkin tidak terjamin atau dijamin oleh lessee. Kadang-kadang, penyewa setuju untuk membuat kekurangan apapun di bawah jumlah yang menyatakan bahwa lessor

menyadari nilai residu pada akhir masa sewa. Dalam kasus seperti itu, bahwa jumlah lain adalah nilai sisa yang terjamin. Para pihak untuk penggunaan sewa guna usaha dijamin dengan nilai sisa dalam pengaturan sewa untuk dua alasan. Yang pertama adalah alasan bisnis yang: melindungi lessor terhadap kerugian nilai residu diperkirakan, dengan demikian memastikan lessor dari tingkat yang diinginkan pengembalian investasi. Alasan kedua adalah keuntungan akuntansi yang Anda akan belajar dari diskusi di akhir bab ini. Pembayaran sewa Nilai sisa yang terjamin-menurut definisi-memiliki jaminan lebih realisasi daripada nilai lease term. Akibatnya, lessor dapat menyesuaikan pembayaran sewa karena kepastian peningkatan pemulihan. Setelah lessor establisnes pembayaran, tidak ada bedanya dari sudut pandang akuntansi apakah nilai sisa dijamin atau tidak terjamin. Nilai investasi bersih bahwa catatan (Setelah pembayaran diatur) akan sama. Asumsikan data yang sama seperti dalam axcept / CNH ilustrasi Ivanhoe yang CNH perkiraan nilai sisa sebesar $ 5,000 pada akhir masa sewa lima tahun. Selain itu, CNH mengasumsikan tingkat pengembalian 10 persen atas investasi (ROI), apakah nilai sisa dijamin atau tidak terjamin. CNH akan menghitung jumlah pembayaran sewa sebagai berikut. Contrats jumlah pembayaran sewa tersebut di atas dengan pembayaran sewa sebesar $ 23,981.62 yang dihitung dalam ilustrasi 21-9 (di halaman 1135), di mana tidak ada nilai sisa. Dalam axample kedua, pembayaran kurang karena nilai kini dari nilai sisa mengurangi jumlah recorverable CNH dari $ 100.000 menjadi $ 96,895.40. Lessee Akuntansi Untuk Nilai Sisa Apakah estimasi nilai sisa dijamin atau tidak terjamin telah baik consecquence ekonomi untuk aset. Kami melihat ekonomi rendah oksigen sebesar x-pembayaran sewa-dalam contoh sebelumnya. The oksigen sebesar x akuntansi adalah bahwa pembayaran sewa minimum, dasar untuk dikapitalisasi, dalam clued nilai sisa yang terjamin namun mengecualikan lease term. Dijamin Nilai Sisa (Lessee Akuntansi). Nilai sisa yang terjamin mempengaruhi perhitungan lessee pembayaran sewa minimum. Oleh karena itu, juga mempengaruhi jumlah capilalized sebagai aset sewaan dan kewajiban sewa. Akibatnya, sisa yang terjamin adalah pembayaran sewa tambahan bahwa lessee akan membayar dalam properti atau uang tunai, atau keduanya, pada akhir masa sewa. Menggunakan pembayaran sewa yang dihitung oleh lessor dalam Ilustrasi 21-15, pembayaran sewa minimum adalah $ 121,185.45 ([$ 23,237.09 x 5] + $ 5.000). Ilustrasi 21-16 menunjukkan nilai kini dikapitalisasi dari pembayaran sewa minimum (tidak termasuk biaya pelaksana) untuk Ivanhoe Pertambangan. Ivanhoe menyiapkan jadwal beban bunga dan amortisasi atas kewajiban sewa $ 100.000. Bahwa jadwal, ditunjukkan dalam Ilustrasi 21-17, didasarkan pada pembayaran nilai akhir $ 5000 dijamin sisa pada akhir lima tahun. Ivanhoe mencatat aktiva sewa guna usaha (Front-end loader) dan kewajiban, penyusutan, bunga, pajak properti, dan pembayaran sewa guna usaha berdasarkan nilai sisa yang terjamin. (Entri jurnal ini ditampilkan dalam Ilustrasi 21-22, di halaman 1143) Format entri ini adalah sama seperti yang digambarkan sebelumnya, meskipun jumlah yang berbeda karena nilai sisa yang terjamin. Ivanhoe catatan loader di $ 100.000 dan terdepresiasi itu selama lima tahun. Untuk menghitung penyusutan, itu mengurangi nilai jaminan berupa sisa biaya loader.

Dengan asumsi bahwa Ivanhoe menggunakan metode garis lurus, beban penyusutan setiap tahun adalah $ 19.000 ([$ 100.000 - $ 5000] / 5 tahun). Pada akhir masa sewa, penyewa sebelum transfer aset untuk CNH, sewa aset dan rekening kewajiban memiliki saldo berikut. Jika, pada akhirnya sewa, nilai wajar nilai sisa kurang dari $ 5.000, Ivanhoe akan harus mencatat rugi. Asumsikan bahwa Ivanhoe aktiva sewa guna usaha disusutkan menjadi nilai sisa atas $ 3.000. Dalam hal ini, Ivanhoe harus melaporkan kerugian sebesar $ 2.000. Dengan asumsi bahwa membayar uang tunai untuk membentuk kekurangan nilai sisa, Ivanhoe akan membuat jurnal berikut. Loos di sewa Keuangan 2,000.00 Interets Beban (atau intcrest Hutang) 454,76 Kewajiban sewa 4,545.24 Akumulasi penyusutan Keuangan Sewa 95,000.00 Sewa guna usaha Peralatan dalam keuangan Sewa 100,000.00 Kas 2,000.00 Jika nilai excease $ 5,000, mendapatkan dapat diakui. CNH dan Ivanhoe dapat membagi keuntungan pada nilai-nilai sisa yang terjamin dalam rasio whather yang perties awalnya setuju. Ketika ada nilai sisa yang terjamin, penyewa harus berhati-hati untuk tidak terdepresiasi total biaya aset tersebut. Misalnya, jika Ivanhoe keliru disusutkan total biaya loader ($ 100.000), salah saji yang akan terjadi. Artinya, jumlah carriying aset pada akhir masa sewa akan menjadi nol, tetapi Ivanhoe akan menunjukkan kewajiban dalam sewa pembiayaan pada $ 5.000 ketika ditransfer aset kembali ke CNH. Akibatnya, Ivanhoe akan melebih-lebihkan penyusutan dan akan mengecilkan laba bersih tahun 2012-2015: pada tahun terakhir (2016), laba bersih juga akan mengalami overstated. Nilai residu tidak terjamin (Lessee Akuntansi). Dari sudut pandang lessee, nilai lease term adalah sama karena tidak ada nilai sisa dalam hal dampaknya terhadap metode lessee komputasi pembayaran sewa minimum dan kapitalisasi aset sewaan dan kewajiban sewa guna usaha. Asumsikan fakta-fakta yang sama seperti yang axcept di atas bahwa nilai sisa $ 5,000 adalah tidak terjamin bukan jaminan. Jumlah pembayaran sewa tahunan akan menjadi-sama $ 23,237.09. Apakah nilai sisa dijamin atau tidak terjamin, CNH akan recorver jumlah yang sama melalui rental sewa-yaitu, $ 96,895.40. Pembayaran sewa minimum adalah $ 116,185.45 ($ 23,237.09 x 5). Ivanhoe akan memanfaatkan jumlah yang ditampilkan dalam Ilustrasi 21-19. Ilustrasi 21-20 menunjukkan jadwal Ivanhoe terhadap beban bunga dan amortisasi atas kewajiban sewa sebesar $ 96,895.40, dengan asumsi nilai lease term sebesar $ 5,000 pada akhir lima tahun. Ivanhoe catatan aset sewaan dan kewajiban, penyusutan, bunga, pajak properti, dan pembayaran sewa atas dasar nilai lease term. (Entri jurnal ini ditampilkan dalam Ilustrasi 2122, di halaman 1143). Format ini entri pembiayaan sewa adalah sama seperti yang diilustrasikan sebelumnya. Perhatikan bahwa Ivanhoe mencatat aktiva yang disewagunausahakan pada $ 96,895.40 dan terdepresiasi itu selama lima tahun. Dengan asumsi bahwa menggunakan metode garis lurus beban penyusutan setiap tahun adalah $ 19,397.08 ($ 96,895.40 / 5 tahun). Pada akhir masa sewa, sebelum Ivanhoe transfer aset untuk CNH, sewa aset dan rekening kewajiban memiliki saldo berikut.

Asssuming yang Ivanhoe telah sepenuhnya aset sewaan disusutkan dan diamortisasi sepenuhnya kewajiban sewa guna usaha, masuk tidak diperlukan pada akhir masa sewa, kecuali untuk menghapus aset tersebut dari dooks. Jika Ivanhoe disusutkan aset yang menjadi nilai sisa yang tidak terjamin, salah saji itu akan accour. Artinya, nilai tercatat aktiva sewa guna usaha akan $ 5.000 pada akhir sewa, tetapi kewajiban dalam sewa pembiayaan akan dinyatakan sebesar nol sebelum pengalihan aset. Dengan demikian, Ivanhoe akan berakhir pelaporan kerugian sebesar $ 5,000 ketika ditransfer aset kembali ke CNH. Ivanhoe akan mengecilkan penyusutan dan akan melebihlebihkan laba bersih tahun 2012-1015: pada tahun terakhir (2016), laba bersih juga akan mengecilkan karena kehilangan direkam. Lessee Entriese Melibatkan Nilai sisa. Ilustrasi 21-22 menunjukkan, dalam bentuk perbandingan, entri Ivanhoe untuk kedua dijamin dan lease term. Lessor akuntansi untuk nilai sisa Seperti kita sebutkan sebelumnya, lessor akan memulihkan investasi bersih sama apakah nilai sisa dijamin atau tidak terjamin. Artinya, pekerjaan lessor pada asumsi bahwa ia akan menyadari nilai sisa pada akhir masa sewa apakah dijamin atau tidak terjamin. pembayaran sewa guna usaha diperlukan agar perusahaan untuk mendapatkan imbalan tertentu atas investasi adalah sama (misalnya, $ 23,237.09 pada contoh kita) apakah nilai sisa dijamin atau tidak terjamin. Untuk menggambarkan, kita kembali menggunakan CNH / data Ivanhoe dan menganggap klasifikasi sewa sebagai sewa guna usaha pembiayaan. Whit nilai sisa (baik dijamin atau term) sebesar $ 5.000, CNH menentukan pembayaran sebagai berikut.

Jadwal amortisasi adalah sama untuk nilai sisa yang terjamin atau ungaranteed, sebagai ilustrasi 21-24 menunjukkan.

Menggunakan perkalian di atas, CNH akan membuat entri ditunjukkan pada gambar 21-25 untuk sewa guna usaha pembiayaan pada tahun pertama. Catatan kesamaan untuk entri Ivanhoe dalam ilustrasi 21-22 (di halaman 1143). Penjualan-Type Sewa Guna Usaha (Lessor) Seperti telah ditunjukkan, perbedaan utama antara sewa guna usaha pembiayaan sewa dan penjualan-type pabrikan atau laba kotor dealer (atau kerugian). Diagram dalam ilustrasi 21-26

menyajikan

perbedaan

antara

pembiayaan

langsung

dan

sewa

penjualan

tipe.

Dalam sewa penjualan tipe, lessor mencatat harga penjualan aset, biaya pokok penjualan dan pengurangan persediaan yang bersangkutan, dan piutang sewa guna usaha. Informasi iden sary untuk mencatat penjualan tipe sewa adalah sebagai berikut.

Saat merekam penjualan dan harga pokok penjualan, ada sebuah differencein akuntansi untuk nilai sisa yang terjamin dan unguaranateed. The residuallue dijamin dapat dianggap sebagai bagian dari pendapatan penjualan karena lessor tahu bahwa seluruh aset yang telah dijual. Tapi, ada kepastian kurang bagian lease term aset telah "dijual" (yaitu, akan terwujud). Oleh karena itu, lessor mengakui penjualan dan beban pokok penjualan hanya untuk porsi aset yang realisasi terjamin. Namun, jumlah laba kotor atas penjualan aset adalah sama apakah dijamin atau tidak terjamin nilai sisa yang terlibat. Untuk ilustrasi sewa penjualan-tipe dengan jaminan residu dan dengan lease term, asumsikan fakta yang sama seperti dalam sitation sewa guna usaha pembiayaan sebelumnya (halaman 1136-1138). Nilai sisa diperkirakan adalah $ 5.000 (nilai sekarang dari yang $ 3,104.60), dan peralatan yang disewakan memiliki $ 85.000 pada akhir tiga barang sewa guna usaha. Ilustrasi 21-27 menunjukkan jumlah perhitungan yang relevan dengan sewa penjualan tipe. Penjualan tipe sewa Piutang Harga Beban jual pokok sewa aset penjualan

Laba $ [$ $ $ $ ($ Sama $ ($ $ ($ $ ($

kotor 23,237.09

Dijamin x

Nilai

Sisa 4,16986

term

ResidualValue 100.000 (tabel 6-2) 100.000 85.000

100,000

15.000 85,000) 96,895.40 3,104.60) 81,895.40 3,104.60) 15.000 81,895.40)

100,000 85,000 96,895.40

$ $ $

CNH mencatat keuntungan yang sama ($ 15.000) pada titik penjualan apakah nilai sisa dijamin atau tidak terjamin. Perbedaan antara keduanya adalah bahwa pendapatan penjualan dan biaya pokok penjualan jumlah yang berbeda. Dalam membuat perhitungan ini, kami akan mengurangkan nilai sekarang dari lease term dari pendapatan penjualan dan biaya pokok penjualan. Kriteria Alasan-pendapatan pengakuan belum terpenuhi karena ketidakpastian seputar realisasi lease term. Artinya, laba kotor yang diakui adalah sama dengan jumlah yang diakui dalam penjualan langsung. CNH membuat entri ditunjukkan pada gambar 21-28 untuk mencatat transaksi ini pada tanggal 1 Januari 2012, dan penerimaan nilai sisa pada akhir masa sewa. Perusahaan harus secara berkala meninjau estimasi nilai sisa sewa tidak terjamin dalam penjualan tipe. Jika estimasi menurun nilai sisa tidak terjamin, perusahaan harus merevisi akuntansi untuk transaksi menggunakan estimasi berubah. Penurunan tersebut merupakan penurunan dalam piutang sewa lessor (investasi bersih). lessor mengakui penurunan sebagai kerugian dalam periode yang mengurangi perkiraan sisa. Perusahaan tidak mengakui penyesuaian kenaikan estimasi nilai sisa. Bargain-opsi pembelian (penyewa) Seperti yang dinyatakan sebelumnya, pilihan murah-beli memungkinkan penyewa untuk membeli aset sewaan dengan harga masa depan yang jauh lebih rendah dari nilai yang diharapkan adil properti masa depan. Harga sangat menguntungkan pada awal sewa bahwa pelaksanaan opsi masa depan tampaknya cukup terjamin. Jika abargain-opsi pembelian ada, lessee harus meningkatkan nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha dengan nilai sekarang dari harga opsi. Sebagai contoh, asumsikan bahwa pertambangan Ivanhoe dalam ilustrasi 21-17 (di halaman 1141) harus pada pilihan untuk teluk peralatan yang disewakan $ 5000 pada akhir masa sewa lima tahun. Pada saat itu, Ivanhoe dan CNH mengharapkan nilai wajar untuk menjadi $ 18.000. Perbedaan yang signifikan antara harga opsi dengan nilai wajar opsi menciptakan murah-beli, dan pelaksanaan opsi yang cukup terjamin. Sebuah pilihan yang murah-beli mempengaruhi akuntansi sewa di dasarnya dengan cara yang sama sebagai nilai sisa yang terjamin. Dengan kata lain, dengan nilai sisa yang terjamin, lessee harus membayar nilai sisa pada akhir masa sewa. Demikian pula, opsi beli yang murah akan hampir pasti akan dibayar oleh penyewa. Oleh karena itu, perhitungan, jadwal amortisasi, dan menunjukkan untuk nilai $ 5.000 sisa yang terjamin (lihat ilustrasi 21-15, 21-

16, dan 21-17 pada halaman 1140 dan 1141). Satu-satunya perbedaan antara perlakuan akuntansi untuk pilihan murah-beli dan nilai sisa yang terjamin jumlah dan keadaan adalah identik dalam perhitungan penyusutan tahunan. Dalam kasus nilai sisa yang terjamin, Ivanhoe depresiasi aset selama masa sewa, dalam hal pilihan murah-beli, menggunakan umur ekonomis aktiva tersebut. Biaya langsung awal (Lessor) Biaya langsung awal yang terdiri dari dua typesi incremental dan internal. Tambahan biaya yang secara langsung dibayarkan kepada pihak ketiga yang independen untuk berasal sebuah arrangemen sewa. Contoh di-clude biaya penilai independen agunan digunakan untuk mengamankan sewa, biaya dari sebuah chek kredit luar lessee, atau biaya broker untuk mencari penyewa. Biaya internal langsung directiy berkaitan dengan kegiatan tertentu yang dilakukan oleh lessor pada sewa yang diberikan. Contohnya adalah mengevaluasi kondisi keuangan lessee prospektif itu; mengevaluasi masa sewa serta menyiapkan dan memproses dokumen sewa guna usaha; dan menutup transaksi. Biaya langsung terkait dengan waktu karyawan yang digunakan untuk transaksi sewa guna usaha tertentu juga dianggap biaya langsung awal. Namun demikian, biaya langsung awal tidak termasuk biaya tidak langsung internal. Biaya tersebut berkaitan dengan kegiatan lessor melakukan untuk adfertising, melayani sewa yang ada, dan membangun dan pemantauan kebijakan kredit. Juga harus lessor meliputi biaya untuk pengawasan dan administrasi atau untuk biaya seperti sewa dan penyusutan.

Dengan demikian, dalam akuntansi sewa penjualan tipe, lessor juga harus melihat ke IFRS untuk menerapkan pedoman pengakuan pendapatan Recall (dalam Bab) bahwa pendapatan diakui bila besar kemungkinan manfaat ekonomi akan mengalir kepada perusahaan dan manfaat dapat diukur dengan andal . Akuntansi untuk awal tergantung pada jenis sewa: [11] Untuk sewa operasi, lessor harus menunda biaya langsung awal dan mengalokasikan mereka selama masa sewa sesuai dengan proporsi pengakuan pendapatan sewa. Untuk sewa penjualan tipe, biaya lessor biaya langsung awal dalam periode yang mengakui keuntungan atas penjualan. Untuk sewa langsung pembiayaan, lessor menambah biaya langsung awal dengan investasi sewa neto dan lurus mengamortisasi mereka sepanjang masa sewa sebagai hasil penyesuaian. Dalam sewa guna usaha pembiayaan, lessor harus mengungkapkan ditangguhkan yang belum diamortisasi langsung awal yang merupakan bagian dari investasi dalam sewa guna usaha pembiayaan. Untuk axample, jika nilai tercatat aktiva sewa adalah $ 4.000.000 dan lessor menimbulkan biaya-biaya langsung awal sebesar $ 35,000, maka piutang sewa guna usaha (investasi sewa neto) akan $ 4.035.000. Hasil panen akan lebih rendah maka tingkat awal pengembalian, dan lessor akan menyesuaikan hasil untuk ansure amortisasi tepat jumlah selama masa sewa. Xerox mengambil di detik Xerox (AS) berasal sebagian besar adalah pendapatan dari peralatan sewa. Pelaporan seperti sewa kontrak sebagai penjualan, karena itu mengakui pendapatan segera. Satu masalah adalah bahwa setiap recipt sewa terdiri dari pembayaran untuk item seperti sebagai pemasok, jasa, pembiayaan, dan peralatan. SEC AS menuduh Xerox tidak tepat mengalokasikan recipt sewa, yang mempengaruhi waktu pendapatan yang dalam laporan. Jika Xerox diterapkan pedoman SEC, yang sama dengan IFRS, itu akan melaporkan laba rugi dalam periode waktu yang berbeda. Xerox berpendapat bahwa adalah metode yang benar. Hal ini juga mencatat bahwa ketika masa sewa sudah habis, intinya adalah sama baik menggunakan alokasi merekomendasikan SEC metode atau metode saat ini. Meskipun Xerox bisa menolak untuk mengubah metode nya, SEC memiliki hak untuk mencegah perusahaan dari salling saham atau obligasi kepada masyarakat jika agen rijects pengajuan perusahaan. Rupanya, mampu mengakses pasar umum sangat berharga untuk Xerox. Perusahaan setuju untuk mengubah akuntansi sesuai dengan keinginan SEC, dan Xerox harus membayar $ 670 juta untuk menyelesaikan tuntutan hukum pemegang saham yang terkait dengan transaksi sewa tersebut. mantan auditor, KPMG LLP (AS), harus membayar $ 80 juta. Lancar versus Non-Currrent Erlier dalam bab ini, kami mempresentasikan klasifikasi kewajiban sewa guna usaha / piutang dalam situasi anuitas-tempo. Ilustrasi 21-7 (di halaman 1131) menunjukkan bahwa Ivanhoe kewajiban lancar adalah pembayaran sebesar $ 23,981,62 (tidak termasuk $ 200 biaya pelaksana) untuk dijadikan 1 Januari tahun depan. Demikian pula, sebagaimana ditunjukkan ilustrasi 21-24 (pada 1138 halaman), aktiva lancar CNH adalah yang $ 23,981,62 (tidak termasuk biaya pelaksana $ 200) maka akan terkumpul pada tanggal 1 Januari tahun depan. Dalam instences anuitas-tempo, laporan posisi keuangan tanggal 31 Desember dan akibat bahwa dari pembayaran sewa 1 Januari (kurang dari satu tahun), nilai kini jadi yhe ($ 23,981,62) pembayaran yang jatuh tempo bulan Januari berikut 1 adalah sama sebagai pembayaran sewa ($ 23,981,62).

Technicaly, biaya langsung awal untuk sewa operasi dilaporkan sebagai penambahan nilai tercatat aktiva yang disewakan. Karena biaya tangguhan semoga diamortisasi dengan metode yang berbeda yang digunakan untuk biaya depresiation. Hal ini umum bagi lessor untuk menyajikan jumlah tersebut sebagai berikut (diasumsikan jumlah). Aktiva sewa guna usaha 100.000 Lees: 20.000 Akumulasi penyusutan 80,000 Tangguhan langsung biaya awal 10.000 90.000 Apa yang terjadi jika situasi ini adalah pada anuitas biasa daripada anuitas jatuh tempo? Sebagai contoh, asumsikan bahwa sewa akan jatuh tempo pada dan tahun (31 Desember) daripada di awal (1 Januari). Sewa kewajiban harus diklasifikasikan ke dalam mata uang lancar dan tidak lancar. Metode umum untuk mengukur bagian kewajiban lancar dalam sewa anuitas biasa adalah perubahan dalam metode-masa sekarang-nilai. Untuk menggambarkan Cange dalam metode-the-sekarang-nilai, menganggap situasi biasaanuitas dengan fakta yang sama dengan kasus / CNH Ivanhoe, tidak termasuk $ 2.000, biaya pelaksana. Karena Ivanhoe membayar sewa pada periode dan bukannya pada awal, CNH menetapkan lima harga sewa pada $ 526,379,73, memiliki tingkat efektif-bunga 10 persen. Ilustrasi 21-29 menunjukkan jadwal amortisasi biasa-anuitas. Ivanhoe / CHN SEWA JADWAL AMORTISASI BIASA-anuitas DASAR Pengurangan Tahunan Sewa Bunga Saldo sewa sewa tanggal pembayaran 10% Kewajiban Kewajiban / Piutang 1/1/12 $ 100,000,00 12/31/12 $ 26,379,73 $ 10,000,00 $ 16,379,73 83,620,27 12/31/13 26,379,73 8,362,03 18,017,70 65,602,57 12/31/14 26,379,73 6,560,26 19,819,47 45,783,10 12/31/15 26,379,73 4,578,31 21,801,42 23,981,68 12/31/16 26,379,73 2,398,05 23,981,68 $ 131,898,65 $ 31,898,65 $ 100,000,00 Bagian lancar kewajiban sewa guna usaha / piutang di bawah-metode Cange di-masa kininilai per 31 Desember 2013, akan menjadi $ 18,017,70 ($ 83,620,27 - $ 65,602,57). Pada tanggal 31 Desember 2013, bagian saat ini akan $ 19,819,47 ($ 65,602,57 - $ 45,783,10). Pada tanggal 31,2012, CNH mengklasifikasikan $ 65,602,57 dari piutang sebagai tidak lancar. Dengan demikian, baik anuitas jatuh tempo dan situasi laporan anuitas biasa pengurangan pokok untuk periode berikutnya sebagai kewajiban lancar / aset lancar dalam situasi anuitas jatuh tempo, CNH mencatat bunga selama tahun tetapi tidak dibayar sampai periode berikutnya. Akibatnya, arus muncul untuk akhir pengurangan piutang untuk kepentingan yang diperoleh pada periode melanjutkan. Dalam situasi anuitas biasa, bunga selama masa juga dibayar pada periode yang sama. Akibatnya pelajaran menunjukkan sebagai aktiva lancar hanya pengurangan pokok jatuh

tempo pada periode berikutnya. Pengungkapan tanggal sewa selain jumlah yang dilaporkan dalam laporan keuangan yang berkaitan dengan sewa aktiva dan kewajiban, IASB membutuhkan sewa dan lessor untuk mengungkapkan informasi tertentu tentang sewa. kebutuhan ini bervariasi berdasarkan jenis sewa (Keuangan atau operasional) dan apakah penerbit adalah lessor atau lessee. Persyaratanpersyaratan pengungkapan memberikan invertors dengan informasi berikut: Bagi lessee: [13] Penjelasan umum tentang pengaturan bahan sewa Rekonsiliasi antara total pembayaran sewa minimum masa datang pada akhir periode pelaporan dan nilai sekarang. Jumlah pembayaran sewa minimum masa datang pada akhir peroid pelaporan, dan nilai kini mereka untuk periode (1) tidak lebih dari satu tahun, (2) lebih dari satu tahun dan tidak lebih dari lima tahun, dan (3) kemudian dari lima tahun. Untuk lessor: [14] Uraian umum kesepakatan sewa material. Sebuah Rekonsiliasi antara investasi sewa bruto pada akhir periode pelaporan, dan nilai kini piutang pembayaran sewa minimum pada akhir periode pelaporan. Pendapatan pembiayaan. Investasi sewa bruto dan nilai kini pembayaran minimum sewa guna usaha piutang pada akhir periode pelaporan untuk periode (1) tidak lebih dari satu tahun, (2) lebih dari satu tahun dan tidak lebih dari lima tahun, dan ( 3) lebih dari lima tahun. 21-30 Illustraction kutipan menyajikan laporan keuangan dari laporan tahunan 2008 Delhaize Group (BEL). Kutipan ini merupakan pengungkapan laporan dan catatan khas lessee memiliki sewa pembiayaan baik dan sewa operasi. Illustraction 21-31 menyajikan pengungkapan catatan sewa dari laporan tahunan 2009 Biotech plc Trinitas (IRL). pengungkapan ini menyoroti diperlukan pengungkapan lessor. SEWA AKUNTANSI-terselesaikan MASALAH Seperti yang kita ditunjukkan di bagian awal bab ini, akuntansi sewa dikenakan penyalahgunaan. Perusahaan melakukan upaya keras untuk menghindari IFRS di daerah ini. Dalam prakteknya, keinginan kuat lessee untuk melawan kapitalisasi telah memberikan aturan akuntansi untuk sewa memanfaatkan sebagian tidak efektif. Leasing umumnya melibatkan jumlah uang yang besar itu, ketika dikapitalisasi, material meningkatkan kewajiban yang dilaporkan dan mempengaruhi rasio hutang terhadap ekuitas. Lessee juga menolak kapitalisasi sewa karena biaya untuk anggaran pembiayaan yang dibuat di tahuntahun awal masa sewa lebih tinggi dengan menggunakan metode sewa pembiayaan dibandingkan dengan metode operasi, sering tanpa manfaat pajak. Sebagai konsekuensi, "mari kita mengalahkan standar sewa" adalah salah satu permainan yang paling populer di kota. Untuk menghindari kapitalisasi aset sewaan, desain perusahaan, menulis, dan menafsirkan perjanjian sewa untuk mencegah memuaskan salah satu dari empat kriteria pembiayaan sewa guna usaha. Companis dapat dengan mudah merancang perjanjian sewa guna usaha sedemikian rupa, dengan memenuhi spesifikasi sebagai berikut. 1. Pastikan bahwa sewa tidak menentukan trasfer hak milik properti aset. 2. Jangan menulis dalam pilihan murah-beli. 3. Mengatur sewa jangka cukup di bawah taksiran masa manfaat ekonomis aktiva yang disewakan tersebut bahwa uji kehidupan ekonomi tidak terpenuhi.

4. Mengatur nilai kini dari pembayaran sewa minimum harus cukup rendah dari nilai wajar aset sewaan. Tantangan nyata terletak pada pembatalan di sewa sebagai sewa pembiayaan kepada lessee, sementara memiliki sewa sama memenuhi syarat sebagai keuangan (penjualan atau pembiayaan) sewa kepada lessor. Tidak seperti lessee, lessor mencoba untuk menghindari perjanjian sewa diklasifikasikan sebagai sewa operasi. Menghindari tiga kriteria pertama adalah relatif sederhana, tetapi butuh sedikit kecerdikan untuk menghindari pemulihan uji investasi untuk penyewa sementara memuaskan untuk lessor. Dua faktor yang terlibat dalam usaha ini adalah (1) penggunaan suku bunga pinjaman inkremental oleh lessee ketika lebih tinggi dari suku bunga implisit perusahaan sewa guna usaha, dengan membuat informasi tentang tingkat implisit unvailable kepada lessee, dan (2 ) menjamin nilai sisa. menggunakan The lessee laju ineters tinggi mungkin adalah dalih lebih populer. Penyewa memiliki pengetahuan tentang nilai wajar aset sewaan dan, tentu saja, uang sewa. Namun, mereka umumnya unware dari estimasi nilai sisa yang digunakan oleh lessor. Oleh karena itu, penyewa yang tidak tahu persis tingkat suku bunga implisit perusahaan sewa mungkin menggunakan tingkat (lebih tinggi) pinjaman yang berbeda incremental. Jaminan nilai sisa adalah unik lainnya, belum populer, perangkat yang digunakan oleh penyewa dan lessor. Bahkan, industri baru telah muncul untuk menghindari simetri antara penyewa dan lessor dalam akuntansi sewa. Jaminan nilai risidual telah melahirkan banyak perusahaan yang pokok, atau bahkan satu-satunya, fungsi adalah untuk menjamin nilai residu aktiva sewa guna usaha. Karena pembayaran sewa minimum termasuk nilai sisa yang terjamin bagi lessor, hal ini memenuhi pemulihan uji investasi. Sewa ini merupakan sewa guna usaha non-operasional kepada lessor. Tetapi karena pihak ketiga menjamin nilai risidual, pembayaran sewa minimum lessee exclued menjamin. Jadi, dengan hanya memindahkan beberapa resiko kepada pihak ketiga, penyewa dapat mengubah secara substansial perlakuan akuntansi dengan mengubah apa yang sebaliknya akan pembiayaan sewa untuk sewa operasi. Sifat kriteria mendorong banyak pengelakan ini, berasal dari kelemahan pada tujuan dasar pedoman sewa-akuntansi untuk menentukan apakah sewa tersebut memenuhi syarat sebagai suatu operasi atau sewa pembiayaan. Hal ini sering baris yang sangat biurry. IASB telah mengakui bahwa akuntansi sewa yang ada tidak memenuhi kebutuhan investor dan telah mengusulkan peraturan baru untuk meningkatkan akuntansi sewa. Berdasarkan hak menggunakan model, aturan yang diusulkan mengharuskan semua sewa, terlepas dari istilah mereka, diperlakukan dengan cara yang sama dengan bagaimana sewa guna usaha pembiayaan diperlakukan hari ini. Artinya, gagasan sewa operasi akan dihilangkan. Selain itu, aturan panggilan untuk termasuk tidak hanya jumlah kontrak karena selama jangka LEA tetapi juga estimasi lessee sewa kontingen terbaik karena selama periode tersebut. Jangka waktu sewa tidak hanya dengan jangka waktu sewa awal, tapi juga meliputi periode pembaharuan yang lebih mungkin daripada tidak terjadi. Diharapkan bahwa perbaikan ini akuntansi sewa akan mengatasi masalah di bawah aturan saat di mana tidak ada aktiva atau kewajiban dicatat untuk sewa operasi banyak. Direkam aset dan kewajiban di bawah proposal akan lebih tinggi dan pendapatan akan lebih rendah daripada di bawah akuntansi sewa hari ini. Seperti yang telah dibahas dalam "What Do Mean Angka?" Kotak pada halaman 1133, aturan baru yang diharapkan memiliki dampak yang signifikan terhadap laporan keuangan lessee. Kami percaya bahwa peraturan baru ini memiliki potensi untuk membuat laporan keuangan yang lebih relevan dan representasi setia kegiatan leasing signifikan dalam pasar global saat ini. SWAP MEET perusahaan telekomunikasi telah mengembangkan salah satu yang menggunakan lebih

inovatif dan kontroversial sewa. Dalam rangka memberikan layanan serat optik ke pelanggan mereka di daerah di mana mereka tidak memiliki jaringan terinstal, perusahaan telekomunikasi seperti Global Crossing (USA), Qwest Communications International (Amerika Serikat), dan Kabel dan Wireless (USA) mengadakan perjanjian swap beberapa kapasitas jaringan yang tidak terpakai dalam pertukaran untuk penggunaan kabel perusahaan lain serat optik. Berikut adalah cara kerjanya: perdagangan tersebut tampak seperti cara yang baik untuk membuat efisiensi penggunaan aset telekomunikasi. Apa yang membuat beberapa perusahaan telekomunikasi dalam kesulitan, meskipun, adalah bagaimana mereka melakukan akuntansi untuk swap. Akuntansi yang paling konservatif untuk perdagangan kapasitas untuk mengobati swap sebagai pertukaran aset, yang tidak mempengaruhi laporan laba rugi. Namun, Global Crossing mendapat masalah dengan regulator pasar saat terstruktur beberapa swap kapasitasnya sebagai hak sewa-hukum untuk menggunakan kapasitas. Global Crossing adalah mengakui sebagai pendapatan pembayaran yang diterima untuk transfer keluar kapasitas, sedangkan pembayaran untuk kapasitas kabel masuk diperlakukan sebagai pengeluaran kapasitas dan karena itu tidak dibebankan. Akibatnya, Global Crossing adalah menunjukkan keuntungan kuat dari swap kapasitasnya. Namun, investor perusahaan mendapat surprice tidak menyenangkan ketika pasar untuk bandwidth didinginkan dan tidak ada permintaan lagi untuk kapasitas broadband atau pengaturan jangka panjang perusahaan leasing.