P. 1
Buku 3 Pedoman Sertifikasi Dosen 2008, Dikti Depdiknas Indonesia

Buku 3 Pedoman Sertifikasi Dosen 2008, Dikti Depdiknas Indonesia

4.5

|Views: 1,510|Likes:
Dipublikasikan oleh Setyo Nugroho
Pedoman Penyelenggaraan Program Sertifikasi Dosen
BUKU III: MANAJEMEN PELAKSANAAN SERTIFIKASI DOSEN
DAN PENGELOLAAN DATA
oleh
DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2008

"Sertifikasi dosen adalah proses pemberian sertifikat pendidik untuk dosen. Program ini merupakan upaya meningkatkan mutu pendidikan nasional, dan memperbaiki kesejahteraan hidup dosen, dengan mendorong dosen untuk secara berkelanjutan meningkatkan profesionalismenya. Sertifikat pendidik yang diberikan kepada dosen melalui proses sertifikasi adalah bukti formal pengakuan terhadap dosen sebagai tenaga profesional jenjang pendidikan tinggi."

Sumber:
http://www.kopertis3.or.id/html/2008/06/panduan-sertifikasi-dosen/
Pedoman Penyelenggaraan Program Sertifikasi Dosen
BUKU III: MANAJEMEN PELAKSANAAN SERTIFIKASI DOSEN
DAN PENGELOLAAN DATA
oleh
DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2008

"Sertifikasi dosen adalah proses pemberian sertifikat pendidik untuk dosen. Program ini merupakan upaya meningkatkan mutu pendidikan nasional, dan memperbaiki kesejahteraan hidup dosen, dengan mendorong dosen untuk secara berkelanjutan meningkatkan profesionalismenya. Sertifikat pendidik yang diberikan kepada dosen melalui proses sertifikasi adalah bukti formal pengakuan terhadap dosen sebagai tenaga profesional jenjang pendidikan tinggi."

Sumber:
http://www.kopertis3.or.id/html/2008/06/panduan-sertifikasi-dosen/

More info:

Published by: Setyo Nugroho on Nov 09, 2008
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/31/2012

pdf

text

original

BUKU III MANAJEMEN PELAKSANAAN SERTIFIKASI DOSEN DAN PENGELOLAAN DATA

DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2008

KATA PENGANTAR Sertifikasi dosen adalah proses pemberian sertifikat pendidik untuk dosen. Program ini merupakan upaya meningkatkan mutu pendidikan nasional, dan memperbaiki kesejahteraan hidup dosen, dengan mendorong dosen untuk secara berkelanjutan meningkatkan profesionalismenya. Sertifikat pendidik yang diberikan kepada dosen melalui proses sertifikasi adalah bukti formal pengakuan terhadap dosen sebagai tenaga profesional jenjang pendidikan tinggi. Proses sertifikasi dilakukan oleh sertifikator, atau asesor, yang diusulkan oleh perguruan tinggi penyelenggara sertifikasi dosen setelah mengikuti pembekalan sertifikasi, dan mendapatkan pengesahan dari Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Program sertifikasi dosen merupakan program yang dijalankan berdasar pada UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, dan Permen Nomor 42 Tahun 2007 tentang Sertifikasi Dosen. Tim Sertifikasi Dosen dibentuk untuk menyusun Pedoman Penyelenggaraan program Sertifikasi Dosen. Pedoman ini terdiri dari tiga buku yaitu (1) Naskah Akademik, (2) Penyusunan Portofolio dan (3) Manajemen Pelaksanaan Sertifikasi Dosen dan Pengelolaan Data. Ketiga buku ini wajib digunakan oleh semua pihak yang bertugas menyelenggarakan program tersebut. Pedoman ditetapkan berlaku untuk penyelenggaraan program sertifikasi dosen tahun 2008. Kami mengucapkan terimakasih dan memberikan penghargaan yang tinggi kepada Tim Sertifikasi Dosen dan pihak lain yang telah bekerja keras dalam mewujudkan pedoman ini. Semoga program berjalan baik. Jakarta, Mei 2008 Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi

Fasli Jalal NIP 131124234

ii

DAFTAR ISI BAB I PROSEDUR A. Latar Belakang ............................................................................... B. Landasan Hukum ........................................................................... C. Tujuan .......................................................................................... D. Prosedur ........................................................................................ BAB II MANAJEMEN PELAKSANAAN ................................................................. A. Mekanisme Kerja Antar Institusi ...................................................... B. Tatakerja pada PT-Pengusul ........................................................... C. Tatakerja pada PTP-Serdos ............................................................. D. Tatacara Penilaian Portofolio ........................................................... E. Rekrutmen Asesor .......................................................................... SERTIFIKASI DOSEN ........................................................... 1 1 2 3 3 6 6 9 13 14 15

BAB III

PENGELOLAAN DATA 18 ........................................................................... A. Tatacara Pemberian Nomor Peserta ................................................. 18 B. Data Utama ................................................................................... 19 PANDUAN PENGISIAN BLANKO SERTIFIKAT ……….. . ……………………………. A. Pendahuluan .................................................................................. B. Nomor Pada Sertifikat ……….………………………………………………………… C. Contoh Sertifikat Dosen Lektor Kepala ke Bawah .............. ……………… 23 23 23 24

BAB IV

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran M1. DATA USULAN Lampiran M2. Penetapan Peserta oleh Ditjen Dikti (Format-B) Lampiran M3. BA-1 Lampiran M4. BA-2 Lampiran M5. BA-3 Lampiran M6. Label amplop Lampiran M7. BA-4 Lampiran M8. Label amplop Lampiran M9. Label kothak Lampiran M10. BA-5 Lampiran M11. Format - C Lampiran M12. BA-6 Lampiran M13. Koding Perguruan Tinggi Lampiran M14. Koding Rumpun/sub rumpun/ bidang Keahlian Lampiran M15. Syarat perserta Lampiran M16. Syarat asesor Lampiran M17. BA-7

Lampiran M18.

BA-8

ii

BAB I PROSEDUR SERTIFIKASI DOSEN A. Latar Belakang Dosen merupakan salah satu komponen esensial dalam suatu sistem pendidikan di perguruan tinggi. Peran, tugas, dan tanggungjawab dosen sangat bermakna dalam mewujudkan tujuan pendidikan nasional, yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa, meningkatkan kualitas manusia Indonesia, meliputi kualitas iman/takwa, akhlak mulia, dan penguasaan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni, serta mewujudkan masyarakat Indonesia yang maju, adil, makmur, dan beradab. Untuk menjalankan fungsi, peran, dan kedudukan yang sangat strategis tersebut, diperlukan dosen yang profesional. Sebagaimana diamanatkan dalam UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, dosen dinyatakan sebagai pendidik profesional dan ilmuwan dengan tugas utama mentransformasikan, mengembangkan, dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni melalui pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat (Bab 1 Pasal 1 ayat 2). Sementara itu, profesional dinyatakan sebagai pekerjaan atau kegiatan yang dilakukan oleh seseorang dan menjadi sumber penghasilan kehidupan yang memerlukan keahlian, kemahiran, atau kecakapan yang memenuhi standar mutu atau norma tertentu serta memerlukan pendidikan profesi. Pada tahun 2006, dari 56.176 dosen yang tersebar pada 82 perguruan tinggi negeri di Indonesia yang sudah memiliki kualifikasi akademik S-3 sejumlah 13,6%, S-2 sejumlah 48,9%, sedangkan S-1 37%, dan berkualifikasi diploma (S0) sejumlah 0,37%. Sementara itu dari jumlah tersebut yang mempunyai jabatan fungsional Guru Besar sejumlah 3,7%, Lektor Kepala 24,8%, Lektor 31,0%, dan Asisten Ahli 22,9%. Secara keseluruhan, jumlah dosen yang tersebar di 2869 Perguruan Tinggi (termasuk perguruan tinggi negeri dan swasta) berjumlah 156.474 orang. Sebagian besar dosendosen PTS adalah dosen PTN juga, sehingga kondisi dosen PTS tidak jauh berbeda, bahkan juga tidak lebih baik. Gambaran kualifikasi akademik dosen perguruan tinggi tersebut menunjukkan bahwa masih diperlukan pengembangan kompetensi dosen dalam rangka mencapai mutu pendidikan tinggi dalam upaya meningkatkan daya saing bangsa. Kualifikasi akademik dosen dan berbagai aspek unjuk kerja sebagaimana ditetapkan dalam SK Menkowasbangpan nomor 38 tahun 1999, merupakan salah satu

1

elemen penentu kewenangan dosen mengajar di suatu jenjang pendidikan. Di samping itu, penguasaan kompetensi dosen juga merupakan persyaratan penentu kewenangan mengajar. Kompetensi tenaga pendidik, khususnya dosen, diartikan sebagai seperangkat pengetahuan, keterampilan dan perilaku yang harus dimiliki, dihayati, dikuasai dan diwujudkan oleh dosen dalam melaksanakan tugas profesionalnya. Kompetensi tersebut meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial dan kompetensi profesional. Secara berasama-sama, (a) kualifikasi akademik dan unjuk kerja, (b) tingkat penguasaan kompetensi sebagaimana yang dinilai orang lain dan diri sendiri, dan (c) pernyataan kontribusi dari diri sendiri, akan menentukan profesionalisme dosen. Profesionalisme seorang dosen dan kewenangan mengajarnya dinyatakan melalui pemberian sertifikat pendidik. Sertifikasi dosen dalam jabatan adalah proses pemberian sertifikat pendidik untuk dosen. Dengan dimilikinya sertifikat pendidik diharapkan upaya sadar secara berkelanjutan dilakukan oleh dosen untuk meningkatkan mutu pelaksanaan Tridharma. Sebagai penghargaan atas profesionalisme dosen, pemerintah menyediakan berbagai tunjangan serta maslahat yang terkait dengan profesionalisme seorang dosen. B. Landasan Hukum Landasan hukum penyelenggaraan sertifikasi dosen adalah:

1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional; 2. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen; 3. Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999 tentang Pendidikan Tinggi; 4. Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 1999 tentang Perguruan Tinggi Berbadan
Hukum Milik Negara (BHMN);

5. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan; 6. Peraturan Menteri Nomor 16 Tahun 2007 tentang Kualifikasi akademik dan
Kompetensi Guru;

7. Peraturan Menteri Nomor 42 Tahun 2007 tentang Sertifikasi Dosen dan
perubahannya;

8. Keputusan Menkowasbangpan Nomor 38 Tahun 1999 tentang Jabatan Fungsional
Dosen dan Nilai Angka Kreditnya.

2

C. Tujuan Sebagaimana telah dikemukakan pada Latar Belakang, program sertifikasi dosen bertujuan untuk menilai profesionalisme dosen, guna meningkatkan mutu pendidikan dalam sistem pendidikan tinggi. Pengakuan profesionalisme dinyatakan dalam bentuk pemberian sertifikat. D. Prosedur Prosedur sertifikasi dosen disajikan secara rinci pada Gambar 1.1.

DEPDIKNAS (KUOTA NASIONAL) Nomor Reg hasi l

DITJEN DIKTI (KUOTA PTPENGUSUL) PT - PENGUSUL FAK/ JURUSAN/PRODI A FAK/ JURUSAN/PRODI B

PTP SERDOS

PANITIA SERTIFIKA SI DOSEN

PORTOFOLIO KE PTP SERDOS hasil PENILA IAN PORTO-

PENILAIAN PERSEPSIONAL MAHASISWA SEJAWAT ATASAN

PENILAIAN PERSEPSIONAL, PERSONAL, PAK DAN DATA PRIBADI

DOSEN YANG DIUSULKAN

SERTIFIKAT PENDIDIK

Gambar 1.1 Prosedur Sertifikasi Dosen

3

Penjelasan

1. Departemen Pendidikan Nasional menetapkan kuota secara nasional (untuk tahun
2008 sejumlah 12.000 dosen). Kuota nasional ini kemudian dijabarkan oleh Direktorat Pendidikan Tinggi menjadi kuota untuk masing-masing perguruan tinggi (PT-Pengusul). Khusus untuk perguruan tinggi swasta distribusinya diserahkan kepada Kopertis.

2. Pada PT-Pengusul kemudian kuota ini diproses menjadi daftar calon peserta
sertifikasi dosen melalui pertimbangan fakultas, jurusan maupun program studi. PTPengusul dalam menangani proses sertifikasi ini disarankan untuk membentuk Panitia Sertifikasi Dosen (PSD) di tingkat PT-Pengusul.

3. Penetapan daftar calon peserta sertifikasi dosen di PT Pengusul diurutkan atas
dasar: (a) jabatan akademik, (b) pendidikan terakhir, dan (c) daftar urut kepangkatan atau yang sejenisnya. Rambu-rambu ini diberlakukan di tingkat perguruan tinggi.

4. PSD

pada

PT-Pengusul

berkonsultasi

dengan

fakultas/jurusan/prodi

untuk

menentukan (a) 5 orang mahasiswa, (b) 3 orang teman sejawat, dan (c) seorang atasan dosen untuk masing-masing calon peserta sertifikasi dosen yang akan melakukan penilaian persepsional.

5. PSD kemudian memberikan blangko isian kepada (a) mahasiswa, (b) teman sejawat,
(c) atasan dosen yang akan menilai, dan (d) dosen yang diusulkan untuk memberikan penilaian persepsional. Selain penilaian persepsional, dosen yang diusulkan melakukan penilaian personal.

6. Hasil semua penilaian diserahkan kembali ke PSD. 7. PSD mengkompilasi hasil penilaian dan melengkapi dengan persyaratan lain seperti
penilaian angka kredit, foto dan lain sebagainya. Hasil pengkompilasian ini menjadi berkas portofolio yang diserahkan oleh PSD di PT-Pengusul kepada perguruan tinggi penyelenggara sertifikasi dosen (PTP-Serdos).

8. PTP-Serdos menilai portofolio dan hasilnya diserahkan kembali ke PT-Pengusul dan
Ditjen Dikti.

9. Berdasarkan hasil ini kemudian Ditjen Dikti menerbitkan nomor registrasi (khusus)
bagi yang lulus dan dikirim ke PTP-Serdos untuk pembuatan sertifikat.

4

10. Bagi yang tidak lulus diserahkan kepada PT-Pengusul untuk pembinaan dan
pengusulan kembali.

5

BAB II MANAJEMEN PELAKSANAAN A. Mekanisme Kerja Antar Institusi Sertifikasi dosen (Serdos) melibatkan beberapa institusi. Institusi yang terlibat dalam proses ini adalah (1) Depdiknas/Ditjen Dikti, (2) Perguruan Tinggi Pengusul , (3) Perguruan Tinggi Penyelenggara Sertifikasi Dosen disingkat PTP-Serdos dan (4) Kopertis (untuk PTS). Perguruan tinggi pengusul disingkat PT-Pengusul adalah semua perguruan tinggi di Indonesia yang mengusulkan dosennya untuk mengikuti proses sertifikasi. PTPSerdos adalah perguruan tinggi yang ditunjuk oleh Mendiknas untuk menjadi Mekanisme kerja antar institusi tersebut disajikan dalam Gambar 2.1a dan 2.1b. penyelenggara sertifikasi dosen (menilai portofolio beserta seluruh rangkaian prosesnya)

DEPDIKNAS (DITJEN DIKTI)
1. kuota

4. Tembusan penetapan
7. Hasil

PTP - SERDOS
3. Penetapan 2. Data usulan
6. Hasil 5. portofolio

PERG. TINGGI PENGUSUL

Gambar 2.1a Mekanisme Kerja Antar Institusi Untuk PTN

6

4. Tembusan penetapan

1. kuota

DEPDIKNAS (DITJEN DIKTI)
3. Penetapan

7. Hasil

PTP - SERDOS

KOPERTIS
6. Hasil

2. Data usulan
5. portofolio

PERG. TINGGI PENGUSUL

Gambar 2.1b Mekanisme Kerja Antar Institusi Untuk PTS Penjelasan No 1 KEGIATAN Depdiknas/Ditjen Dikti mendistribusikan kuota nasional melalui penetapan kuota perguruan tinggi negeri dan kuota seluruh Kopertis. Untuk masing-masing Kopertis, Kuota Kopertis selanjutnya didistribusikan ke PTS di wilayahnya dengan kriteria yang sama dengan kriteria penentuan distribusi kuota nasional(Gb. 2 2.1.b). a) Berdasarkan jumlah kuota yang didapat, kemudian perguruan tinggi mengusulkan sejumlah kuota nama-nama dosen yang telah memenuhi persyaratan untuk disertifikasi kepada Ditjen Dikti dengan menggunakan format DATA USULAN (Lampiran M1) yang dibuat rangkap dua, dilampiri DATA USULAN dalam bentuk soft copy. Untuk PTS usulan ini dikirim melalui Kopertis

b) Daftar dosen yang diusulkan oleh PT Pengusul diurut berdasarkan hirarki
kriteria yang telah ditetapkan pada Buku I. Dalam hal dosen yang berpindahpindah institusi (dari universitas satu ke universitas yang lain), maka penetapannya ditentukan berdasarkan rapat antara Panitia Sertifikasi Dosen (di PT Pengusul), Ketua Jurusan dan Pimpinan Institusi.

7

c) PT Pengusul (a) memberikan nomor peserta kepada dosen yang diusulkan
berdasarkan tatacara pemberian nomor dan (b) mengusulkan PTP-Serdos untuk dosen yang diusulkan (disingkat DYU). d) PT Pengusul dilarang mengirimkan satu nama ke lebih dari satu PTP-Serdos. 3 PT Pengusul yang melanggar dapat dikenai sanksi. a) Ditjen Dikti melakukan verifikasi terhadap : (a) kesesuaian jumlah kuota, (b) kesesuaian persyaratan peserta sertifikasi dosen yang diusulkan dan (c) kesesuaian bidang/rumpun ilmu peserta dengan PTP-Serdos yang diusulkan. Jika diperlukan, Ditjen Dikti dapat mengganti PTP-Serdos yang diusulkan.

b) Ditjen Dikti mengirim ke PT-Pengusul Surat Ketetapan Calon Peserta
Sertifikasi yang lolos verifikasi. Untuk PTS ketetapan ini disampaikan melalui Kopertisi. Surat ketetapan seperti Format B (Lampiran M2).

c) Jika jumlah dosen yang telah ditetapkan sebagai calon peserta lebih sedikit
dibanding jumlah kuota, PT-Pengusul dapat segera mengirimkan kembali kekurangan jumlah calon peserta sertifikasi dosen. 4 5 PTP–Serdos mendapat tembusan surat penetapan calon peserta sertifikasi dosen dari Ditjen Dikti. a. PT pengusul melalui Panitia Sertifikasi Dosen, melaksanakan penilaian instrumen persepsional, dan instrumen deskripsi diri serta mengumpulkan dokumen-dokumen portofolio lain untuk setiap peserta sertifikasi dosen. Semua berkas portofolio dibuat rangkap dua (untuk dua asesor), dilampiri pas foto berwarna ukuran 3x4 untuk sertifikat. b. PT Pengusul mengirim portofolio ke PTP – Serdos dengan berita acara BA-1 (Lampiran M3) rangkap dua disertai rekapitulasi dosen yang diusulkan.

c. Rekapan data peserta dibuat dalam bentuk hard copy (cetak) dan soft copy.
Pembuatan rekapitulasi ini mengacu pada DATA USULAN pada buku ini. Untuk hard copy di cetak (print) dan diberi otorisasi oleh Ketua PT-Pengusul (tanda tangan dan cap) pada setiap lembar cetakan. d. PTP – Serdos melakukan verifikasi data dan berkas portofolio dari PT Pengusul, dengan data peserta sertifikasi dari Ditjen Dikti.

e. PTP – Serdos mengirim kembali BA-1 ke PT Pengusul sebagai bukti kiriman
sudah diterima beserta catatan hasil verifikasi dengan data peserta sertifikasi

8

6

dari Ditjen Dikti. a. PTP – Serdos menilai portofolio dosen secara konsinyasi. Asesor dikumpulkan pada suatu tempat dan bersama-sama menilai portofolio. PTP-Serdos harus menjamin tidak ada kontak langsung antara asesor dan dosen yang diusulkan terkait dengan penilaian ini

b. Sebuah portofolio dosen diperiksa oleh dua orang asesor. Hasil dari penilaian
dilaporkan kepada Unit Penyelenggara Serdos di PTP – Serdos (UP-Serdos).

c. PTP – Serdos mengirim hasil penilaian portofolio (hardcopy) ke PT Pengusul.
Pengiriman memakai berita acara BA2 (Lampiran M4), dilampiri soft copy DATA HASIL (untuk PT- Pengusul) dan DATA GABUNGAN (untuk Ditjen Dikti).

d. Pada hard copy cukup ditampilkan field/ 1,2,3; 13 s/d 15; 17 s/d 20, 22, 28
dan 30 dengan diberi otorisasi Ketua PTP-Serdos (tanda tangan dan cap) pada setiap lembar cetakannya. Ditjen Dikti dan PT-Pengusul mengirim kembali BA2 ke PTP-Serdos sebagai tanda sudah menerima hasil. e. PTP – Serdos menerbitkan sertifikat bagi dosen yang lulus dan mengirimkan ke PT Pengusul 7 f. PT Pengusul menyampaikan hasil penilaian portofolio kepada DYU PTP – Serdos mengirim hasil penilaian portofolio ke Ditjen Dikti dengan berita acara BA-7 (lampiran M17). Ditjen Dikti memberikan nomor unik bagi dosen yang lulus portofolio dan dikirim ke PTP-Serdos dengan berita acara BA-8 (Lampiran M18). Selanjutnya Ditjen Dikti memproses usulan tunjangan kemaslahatannya

B. Tatakerja Pada PT – Pengusul Kuota untuk masing-masing perguruan tinggi ditetapkan oleh Mendiknas. Berdasarkan kuota, masing-masing perguruan tinggi (selanjutnya diberi nama PT Pengusul) membentuk Panitia Sertifikasi Dosen (PSD) di tingkat universitas/institut/sekolah tinggi/akademi/politeknik, untuk mengusulkan dosennya yang akan disertifikasi. PSD bertugas mengelola pengusulan dosen calon peserta sertifikasi, pengorganisasian pengisian portofolio, pengiriman berkas portofolio ke PTP – Serdos, dan tugas-tugas administratif serftifikasi dosen lainnya di tingkat PT-Pengusul.

9

PSD di PT – Pengusul disarankan adalah lembaga pembina kependidikan yang ada di PT Pengusul tersebut misalnya P3AI atau yang sejenisnya. PSD minimal memiliki unsur (1) pimpinan, (2) kesekretariatan, (3) bendahara, (4) divisi penjaminan mutu, (5) divisi data dan informasi. Unsur pimpinan bertugas mengkoordinasi semua kegiatan; unsur kesekretariatan mengelola semua pekerjaan kesekretariatan; unsur bendahara mengelola semua urusan keuangan; divisi penjaminan mutu bertugas menjamin kualitas proses pelaksanaan sertifikasi dan divisi data dan informasi mengkelola semua data dan informasi. Tatakerja dalam PT-Pengusul disajikan dalam Gambar 2.2.

KUOTA DEPDIKNAS (DIKTI)

FAK/JURUSAN A
`

FAK/JURUSAN B

PANITIA SERTIFIKA SI DOSEN

PORTOFOLIO KE PTP SERDOS

MAHASIS WA

ATASA N

SEJAWA T

DYU

Gambar 2.2 Tatakerja Dalam PT-Pengusul Penjelasan

1. Berdasarkan kuota dari Ditjen Dikti, perguruan tinggi menetapkan dosen yang
diajukan mengikuti sertifikasi. Penetapan ini dibuat melalui Surat Keputusan Ketua PSD

2. Tatacara penetapan usulan berdasarkan kriteria yang telah ditentukan dalam Bab
III.

10

3. PSD bersama dengan para Ketua Jurusan diharapkan dapat menyusun daftar urutan
untuk semua dosen yang ada di perguruan tingginya masing-masing untuk keperluan Sertifikasi Dosen pada periode berikutnya.

4. PSD bersama Ketua Jurusan mengadakan sosialisasi untuk semua dosen di
institusinya,. Sosialisasi ini harus tidak mengganggu proses belajar mengajar

5. Materi sosialisasi paling tidak meliputi (a) mekanisme dan tatacara Serdos, (b)
penilaian angka kredit, (c) instrumen persepsional untuk diri sendiri, mahasiswa, atasan dan sejawat (d) instrumen deskripsi diri dan (e) konsistensi instrumen persepsional dan deskripsi diri serta (f) tatacara skoring dan pengelolaan data. Dilengkapi dengan (a) UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional; (b) UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang guru dan dosen dan perubahannya; (c) PP Nomor 60 Tahun 1999 tentang Pendidikan Tinggi; (d) PP Nomor 61 Tahun 1999 tentang Perguruan Tinggi Berbadan Hukum Milik Negara (BHMN); (e) PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan; (f) Permen Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Nasional Pendidik; (g) Permen Nomor 42 Tahun 2007 tentang Sertifikasi Dosen; dan (h) Kepmenkowasbangpan Nomor 38 Tahun 1999 tentang Jabatan Fungsional Dosen dan Nilai Angka Kreditnya. (Untuk materi yang bersangkutan dengan kenaikan pangkat dan jabatan PTP-Serdos dapat meminta bantuan dari tim PAK.

6. PSD bersama fakultas/jurusan menetapkan (a) mahasiswa, (b) atasan dan (c)
sejawat dosen yang akan ditunjuk sebagai penilai. Ketua PSD menerbitkan SK untuk penunjukkan ini.

7. PSD memberikan instrumen bersama amplop pembungkusnya kepada mahasiswa,
atasan, sejawat penilai dan dosen yang diusulkan untuk diisi. Pemberian instrumen ini dengan berita acara BA-3 (Lampiran M5). Label amplop pembungkus dibuat seperti contoh pada Lampiran M6. Instrumen yang diberikan rangkap dua (untuk dua orang asesor).

8. Mahasiswa, atasan, sejawat dan dosen yang diusulkan membuat penilaian sesuai
tugasnya masing-masing dengan acuan waktu yang ditetapkan oleh PSD.

9. Hasil penilaian dimasukkan ke dalam amplop yang disediakan PSD, ditutup (lem),
diberi label dan diserahkan ke PSD. Penyerahan kembali disertai berita acara BA-4 seperti Lampiran M7

11

10. DYU diminta membuat Riwayat Hidup dengan mengacu pada format pada Data Utama dan menyiapkan pas foto berwarna 3 (tiga) buah ukuran 3 x 4, untuk sertifikat, yang diserahkan kepada PSD pada waktu menyerahkan isian. Di belakang foto ditulis nama dan nomor peserta.

11. PSD memilah-milah berkas masing-masing dosen yang diusulkan dan memasukkan
ke dalam amplop. Setiap dosen yang diusulkan satu amplop dan diberi label seperti Lampiran M8

12. Semua amplop dengan label Lampiran M8 ini kemudian dimasukan ke dalam kotak
diberi label sesuai Lampiran M9 dan dikirim ke PTP-Serdos. Berkas kelengkapan lain seperti rekapitulasi peserta, CD soft copy, dan berita acara BA-1 diikutkan dalam kotak ini.

13. PSD membuat rekapitulasi semua dosen yang diusulkan dalam bentuk soft dan hard
copy (file dan cetak) untuk dikirim ke PTP-Serdos dengan berita acara BA-1 rangkap
dua

14. Rekap soft copy adalah seperti DATA USULAN pada Buku ini, sedangkan hard copy
dicetak dengan diberi otorisasi oleh Ketua PT Pengusul pada setiap lembarnya. 15. PSD mengumumkan BA-1 yang sudah diberi otorisasi penerimaan oleh PTP – Serdos untuk diketahui oleh semua dosen yang diusulkan

16. PT Pengusul akan mendapat kiriman hasil penilaian portofolio berupa rekapitulasi
hasil penilaian dalam bentuk soft dan hard copy dan sertifikat dari PTP-Serdos. Kiriman ini disertai dengan nota kiriman sesuai berita acara BA-2 rangkap dua. Satu rangkap BA-2 dikirim kembali ke PTP-Serdos sebagai bukti telah menerima 17. Berkas portofolio yang sudah selesai dinilai disimpan di PTP-Serdos, sebagai bukti pendukung apabila ada kekurang puasan dari dosen yang dinilai

18. Dalam hal keterbatasan waktu maka sertifikat dapat dikirim menyusul, namun harus
tidak lebih dari satu bulan dari waktu pengiriman hasil penilaian portofolio

19. PT-Pengusul mengumumkan hasil penilaian portofolio dan menyerahkan sertifikat
kepada dosen yang lulus.

20. PT-Pengusul melakukan pembinaan terhadap dosen yang tidak lulus dan
mengusulkan kembali sesuai dengan kuota minimal satu tahun setelah hasil diumumkan.

12

C. Tatakerja Pada PTP – Serdos PTP-Serdos ditetapkan oleh Peraturan Menteri Pendidikan Nasional. Dalam penetapan dibedakan (1) PTP-Serdos Pembina, (2) PTP-Serdos Mandiri dan (3) PTPSerdos Binaan. PTP-Serdos Pembina disamping bertugas sebagai penyelenggara seritifikasi dosen juga membina PTP-Serdos Binaan dalam bentuk pengawasan dan supervisi. Wujud nyata pengawasan dan supervisi meliputi: (1) pada tahap persiapan ikut mempersiapkan kelayakan asesor, (2) pada waktu penyelenggaraan ikut menjadi saksi penilaian portofolio dosen, (3) pada akhir penyelenggaraan dibentuk forum antara PTP-Pembina dan PTP-Binaan untuk memutuskan hasil akhir kelulusan dosen, dan (4) menandatangani penetapan kelulusan secara bersama-sama dengan PTP-Serdos Binaan. Sertifikat pendidik ditandatangani oleh PTP-Binaan. PTP-Serdos membentuk Unit Penyelenggara Sertidikasi Dosen (UP-Serdos). UPSerdos minimal memiliki unsur (1) pimpinan, (2) kesekretariatan, (3) bendahara, (4) divisi penjaminan mutu, (5) divisi data dan informasi. Unsur pimpinan diketuai oleh Rektor dan bertugas mengkoordinasi semua kegiatan; unsur kesekretariatan mengelola semua pekerjaan kesekretariatan; unsur bendahara mengelola semua urusan keuangan; divisi penjaminan mutu bertugas menjamin kualitas proses pelaksanaan sertifikasi dan divisi data dan informasi mengelola semua data dan informasi Tugas UP-Serdos adalah sebagai berikut:

a. Merencanakan proses penilaian portofolio. b. Menerima dokumen Buku I, II dan III dari Ditjen Ditjen Dikti.
c. Mengembangkan sistem rekrutmen asesor.

d. Merekrut asesor berdasarkan rambu-rambu kriteria yang ditetapkan pada Buku I. e. Melaksanakan pelatihan/pembekalan asesor dengan nara sumber dari Ditjen Dikti,
PTP Serdos atau PT Pengusul

f. Meminta asesor dari Perguruan tinggi lain apabila dalam PTP-Serdos tersebut tidak
terdapat asesor program studi yang relevan.

g. Menerima dokumen portofolio dari PTP – Pengusul beserta daftar rekapitulasinya.
dalam bentuk hard dan softcopy.

h. Mengelola dokumen portofolio untuk dinilai oleh dua asesor.
i. Menyiapkan tempat dan mengalokasikan waktu penilaian portofolio beserta perangkat pendukungnya.

13

j. Mengundang asesor, melakukan pengarahan (coaching), dan mengkoordinasikan
penilaian portofolio.

k. Melakukan entry data hasil penilaian asesor dan membuat rekapitulasinya. l. Menetapkan hasil penilaian portofolio dengan kriteria:
1. LULUS 2. BELUM LULUS

m. Memberikan Sertifikat Pendidik bagi dosen yang telah lulus sertifikasi. Sertifikat
ditandatangani oleh Pimpinan PTP-Serdos. n. Melaksanakan penilaian ulang portofolio bagi peserta yang mengajukan penilaian ulang

o. Melaporkan jumlah peserta dan hasil sertifikasi kepada Ditjen Dikti, kemudian
menyampaikan hasil penilaian kepada PT – Pengusul p. Merencanakan, mengalokasikan, dan memanfaatkan anggaran secara proporsional, transparan, dan akuntabel. D. Tatacara Penilaian Portofolio Tatacara penilaian portofolio di PTP – Serdos disajikan dalam Gambar 2.3 sedangkan penjelasannya adalah sebagai berikut. 1) UP-Serdos mengumpulkan asesor pada satu tempat dan membuat perencanaan penilaian portofolio di tempat tersebut. 2) Setiap portofolio dosen yang diusulkan diberikan kepada dua orang asesor dengan berita acara BA-5 pada Lampiran M10 3) Asesor menilai portofolio tersebut secara individual, dan hasil penilaian dimasukkan dalam Format-C masing-masing (Lampiran M11) 4) Pada akhir penilaian kedua asesor melakukan verifikasi nilai (skor rata-rata) dan menyepakati keputusan akhir LULUS atau BELUM LULUS 5) Keputusan akhir ini kemudian dituangkan dalam berita acara BA-6 (Lampiran M12)

14

UP-Serdos
BA - 5 BA - 5

ASESOR KE 1

ASESOR KE 2
BA - 6

HASIL PENILAIAN INDIVIDU

HASIL PENILAIAN INDIVIDU

FORMAT-C

FORMAT-C

VERIFIKASI (SKOR RERATA)

Gambar 2.3 Tatacara Penilaian Portofolio di UP-Serdos E. Rekrutmen Asesor Guru Besar (Profesor Doktor) yang sudah mengikuti penyamaan persepsi di Jakarta merupakan asesor awal yang diharapkan dapat merekrut asesor tambahan. Asesor tambahan hanya bisa direkrut oleh PTP-Serdos. Guru besar yang bukan berasal dari PTP-Serdos dapat berpartisipasi melalui PTP-Serdos yang ada. Tatacara rekrutmen asesor disajikan dalam Gambar 2.4.

15

PTP-SERDOS DEPDIKNAS/DIK TI narasumber dan atau saksi

PT NON PTPSERDOS PTP-BINAAN

.

Penjelasan Dan Pembekalan Materi Mekanisme Dan Tatacara Serdos Penilaian Angka Kredit (Pak) Instrumen Persepsional Untuk Diri Sendiri, Mahasiswa, Atasan Dan Sejawat Instrumen Diskripsi Diri Dan Konsistensi Tatacara Skoring Dan Sim

tidak lolos PENYAMAAN PERSEPSI PESERTA sertifikat dan registrasi

lolos

ASESOR

Gambar 2.4 Tatacara Rekrutmen Asesor Penjelasan 1) PTP-Serdos memberitahukan kepada (a) perguruan tinggi non PTP-Serdos untuk mengikuti rekrutmen asesor dan (b) Ditjen Dikti untuk menjadi saksi dan atau narasumber. 2) Ditjen Dikti memberikan persetujuan dan menunjuk saksi yang sekaligus bisa dijadikan narasumber bila diperlukan.

16

3) Perguruan Tinggi non PTP Serdos atau PTP-Binaan dapat mengikut sertakan calon asesor pada rekrutmen ini. 4) Syarat calon asesor seperti yang telah disebutkan dalam Bab I Buku I 5) Narasumber dapat berasal dari Ditjen Dikti, PTP-Serdos maupun PT Non PTP-Serdos dengan syarat sudah mempunyai NIRA (Nomor Identifikasi Registrasi Asesor). 6) Tugas narasumber adalah memberikan pembekalan/pelatihan terkait dengan (a) mekanisme dan tatacara serdos, (b) penetapan skor PAK, (c) instrumen persepsional untuk diri sendiri, mahasiswa, atasan dan teman sejawat, (d) instrumen diskripsi diri dan konsistensi, dan (e) tatacara skoring dan SIM. 7) PTP-Serdos merancang materi pembekalan dan menggandakan sejumlah peserta. Materi meliputi (a) mekanisme dan tatacara serdos, (b) penilaian skor PAK, (c) instrumen penilaian atasan, mahasiswa, teman sejawat dan diri sendiri, (d) instrumen diskripsi diri dan konsistensi serta (e) tatacara skoring dan SIM 8) PTP-Serdos merancang teknis penyamaan persepsi; Misalnya dengan membentuk Dewan Pakar (5 Guru Besar) menilai instrumen diskripsi diri yang sudah dibuat, kemudian peserta diminta menilai instrumen tersebut dan hasilnya dibandingkan dengan hasil penilaian Dewan Pakar atau memakai instrumen penyamaan persepsi yang sudah dikembangkan oleh Ditjen Dikti 9) PTP-Serdos melaksanakan pembekalan dan penjelasan materi 10) Para peserta mengikuti pembekalan dan penyamaan persepsi 11) Apabila lolos maka peserta menjadi asesor, diregistrasi dan diberi sertifikat oleh Ditjen Dikti serta mendapat kewenangan menilai portofolio 12) Bila tidak lolos dapat mengikuti kembali pembekalan dan rekrutmen periode berikutnya

17

BAB III PENGELOLAAN DATA A. Tatacara Pemberian Nomor Peserta PSD pada PT-Pengusul bersama-sama dengan Ketua Jurusan menetapkan nomor peserta. Nomor peserta terdiri dari 15 digit dengan ketentuan sebagai berikut.

Penjabaran angka pada nomor peserta

1. Digit ke satu dan dua menunjukkan tahun mulai peserta diusulkan. Tahun 2008
ditulis 08

2. Digit ke tiga menunjukkan Departemen (1 = Depdiknas, 2 = Dep. Agama, 3 = Dep.
Kesehatan, 4= Dep. Pertanian, 5 = Dep. Pertahanan dst)

3. Digit ke empat sampai ke tujuh menunjukkan koding perguruan tinggi (Lampiran
M13)

4. Digit ke delapan, asesor atau peserta. Asesor diberi angka nol dan peserta diberi
angka satu. Nomor Identifikasi Registrasi Asesor (NIRA) adalah nomor peserta dengan digit ke 8 (delapan) adalah “0” (nol)

5. Digit ke sembilan sampai ke sebelas koding rumpun/bidang studi (Lampiran M14) 6. Digit ke 12 sampai ke 15 nomor urut di PT-Pengusul (Lampiran M15). Setiap ganti
tahun maka nomor ini mulai dari “0001” lagi Catatan

• • •

Penulisan nomor tidak boleh mengandung spasi antar angka Nomor urut dimulai angka satu (tidak nol) disetiap ganti tahun Dalam hal pendidikan S1, S2 dan S3 berbeda jurusan/keahlian maka ditentukan yang paling aktif dan dominan pada saat diusulkan atas kesepakatan dosen yang diusulkan dan Ketua Jurusan

Untuk peserta yang mengulang maka dipakai nomor pertama ketika diusulkan

18

B. Data Utama Data utama adalah data yang menginformasikan identitas dosen, pendidikan, keahlian, institusi, skor rerata portofolio, dan lain sebagainya. Agar data utama dapat saling dipertukarkan maka perlu ditulis dalam format yang sama. Data dibuat dalam bentuk tabel dan ditulis dalam program MS Access-2003 dengan field/kolom sebagai berikut. Field/kolom Deskripsi DIBUAT OLEH PT- PENGUSUL Nomor Urut Nomor peserta 15 digit Sesuai ijazah, tanpa gelar Gelar Depan Gelar Belakang Jenis Kelamin di tulis P = Pria dan W = Wanita Jabatan Akademik Kepangkatan (sesuai SK Kepangkatan untuk dosen PNS atau Ekuivalensi untuk dosen bukan PNS) Pegawai Negeri NIP; Pegawai swasta menyesuaikan Alamat Rumah, ditulis singkat dan jelas. Contoh: Jl. Poncowati No.15A . Malang Telpon rumah, HP dan email. Contoh: 0341 367864 (08123392370) kustono_djoko@yahoo.com Tempat lahir, ditulis Kabupaten/Kota dan Provinsi. Contoh: Solo-Jawa Tengah Ditulis “bulan/tanggal/tahun”. Contoh 16 sep 1963 ditulis 9/16/1963 Koding Institusi PT-Pengusul (Lihat lampiran 13, Buku III, Manajemen Pelaksanaan Sertifikasi Dosen dan Pengelolaan Data). Jurusan/Keahlian Sesuai pilihan (lihat Lampiran 14) Matakuliah yang diampu. Tulis maks dua yang paling dominan Tgl mulai menjadi dosen ditulis sesuai SK, dgn cara seperti tgl lahir Pendidikan S1. Ditulis Jurusan/Prodi dan nama institusi; Contoh: Teknik Mesin, UGM Pendidikan S2. Ditulis Prodi dan nama institusi; Contoh: Pendidikan Kejuruan, Univ. Neg. Yogyakarta Pendidikan S3. Ditulis Prodi dan nama institusi; Contoh: Sastra Inggris, Univ. Indonesia Ditulis judul karya monomental (terbaik) maksimum dua judul

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

No No Peserta Nama Glr Dpn Glr Blk JnsKlm JbtAkd Pangkat NIP/NIK AlmRmh TlpRmh & email Tpt Lahir Tgl Lahir Institusi JUR MKuliah TMMD S1 S2 S3 Karya

19

No 22

Field/kolom PTP-Serdos

Deskripsi Koding PTP-Serdos yang diusulkan untuk menilai portofolio (Lihat lampiran 13, Buku III, Manajemen Pelaksanaan Sertifikasi Dosen dan

Pengelolaan Data) DITAMBAHKAN OLEH PTP SERDOS 23 NTA Nilai Tes Menjadi Asesor. Guru Besar yg sdh mengikuti rekrutmen 24 25 26 27 28 29 Persep Person Gab_PAK Konst Hasil Akhir nilai 100, yang lain sesuai nilai rekrutmen Kesimpulan dari Perhitungan Skor Persepsional Seluruh responden (gabungan asesor I dan II) ditulis LULUS atau BELUM LULUS Kesimpulan dari Perhitungan Skor Personal atau deskripsi diri (gabungan asesor I dan II) ditulis LULUS atau BELUM LULUS Kesimpulan dari Perhitungan Nilai Gabungan PAK Seluruh responden (gabungan asesor I dan II) ditulis LULUS atau BELUM LULUS Kesimpulan dari Perhitungan Nilai konsistensi (gabungan asesor I dan II) ditulis LULUS atau BELUM LULUS Ditulis LULUS atau BELUM LULUS Alasan tidak lulus; ditulis satu atau lebih alasan ini: 1. Kesimpulan dari penilaian persepsional BELUM LULUS 2. Kesimpulan dari penilaian deskripsi diri (personal) BELUM LULUS 3. Kesimpulan dari Gab_PAK BELUM LULUS 4. Kesimpulan dari Konsistensi BELUM LULUS 5. Lainnya, nyatakan ! Ditulis NIRA asesor I Ditulis NIRA asesor II

ATDL

30 31

Asesor I Asesor II

Pengelolaan Data Utama

1. Pada awalnya Data Utama dibuat oleh PT Pengusul untuk field/kolom 1 sampai 20.
Data dari PT Pengusul disebut ”DATA USULAN”, nama file data PT Pengusul mengikuti aturan D_tahun dikeluarkan_periode_koding PT Pengusul.

2. Penjelasan: ”D” berarti data utama; tahun 2008 ditulis 08; periode adalah usulan di
tahun tersebut ditempat PT Pengusul, ditulis ”1” atau ”2” dst ganti tahun mulai ”1” lagi; koding PT Pengusul lihat lampiran 13

3. Data Usulan dari PT Pengusul dikirim ke PT-Serdos untuk diproses penilaian
portofolionya. Sesudah diproses maka PTP-serdos menambah field/kolom 23 sampai 31. Data ini disebut ”DATA HASIL” dan diberi nama file dengan menambah nama

20

file dari PT Pengusul dengan ”koding PTP-Serdos”, sehingga menjadi D_tahun dikeluarkan_periode_koding PT Pengusul_koding PTP Serdos

4. PTP-Serdos diminta untuk membuat data gabungan (rekapitulasi) yang berisi semua
data utama di PT Pengusul yang menjadi tanggung jawabnya menjadi satu file. Data gabungan ini disebut ”DATA GABUNGAN” dan diberi nama file: DG_tahun dikeluarkan_periode_koding PTP-Serdos.

5. Soft copy Data Gabungan ini memuat semua field/kolom dari 1 sampai 29 untuk
semua PT-Pengusul di wilayah tanggung jawabnya. Data gabungan ini dikirim ke Ditjen Dikti dalam bentuk soft copy dan hard copy. Untuk bentuk hard copy cukup ditampilkan field/kolom no 1 s/d 3, 14, 15, 22, 28 dan 29 dengan diberi otorisasi (tanda tangan dan cap) pada setiap lembar cetakannya

6. Penjelasan: ”DG” berarti data gabungan; tahun 2008 ditulis 08; periode adalah
periode di tahun tersebut ditempat PT Serdos, ditulis ”1” atau ”2” dan seterusnya ganti tahun mulai ”1” lagi; koding PT Serdos (lihat lampiran)

7. PTP-Serdos diminta untuk membuat data internal PTP-Serdos yang merekam proses
penilaian portofolio, data ini misalnya menunjukkan: NIRA asesor, hasil skor semua instrumen dari asesor 1 dan 2, skor gabungan dsb. Data ini disebut ”DATA INTERNAL”. Data ini dapat dipakai untuk membantu menunjukkan bukti bila terjadi perselisihan

8. Pada setiap kali mencetak (print) dikeluarkan nama file dan tanggalnya pada catatan
kaki. Komputer yang dipakai diharapkan selalu valid tanggal nya. Bagan Pertukaran Data

PERG. TINGGI PENGUSUL (field/kolom 1 s/d 22)

Data usulan

Data usulan Data hasil

DEPDIKNAS (DITJENDIKTI)
Data gabungan

21

PTP – SERDOS Data hasil = Data usulan ditambah field/kolom 23 s/d 29 Data gabungan = Semua PT Pengusul (data hasil + field 30-31) Data internal
Gambar 3.1 Bagan Pertukaran Data

22

BAB IV PANDUAN PENGISIAN BLANKO SERTIFIKAT A. Pendahuluan Sertifikasi dosen seperti dinyatakan dalam Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen adalah pemberian sertifikat pendidik untuk dosen. Sertifikat pendidik adalah bukti formal sebagai pengakuan yang diberikan kepada dosen terkait dengan kewenangannya mengajar. Pemberian sertifikat pendidik bagi dosen dilakukan melalui sebuah proses pembuktian penguasaan kompetensi dosen atau uji sertifikasi dosen. dosen dilakukan melalui penilaian portofolio. Uji sertifikasi Sertifikat Kepada dosen yang telah terbukti

menguasai kompetensi dan dinyatakan lulus diberikan sertifikat pendidik. yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan Nasional.

pendidik dikeluarkan oleh perguruan tinggi penyelenggara sertifikasi dosen (PTP-Serdos) Sertifikat pendidik yang dikeluarkan oleh perguruan tinggi mencantumkan nomor sertifikat sebagai salah satu bahan kendali bagi perguruan tinggi yang mengeluarkan sertifikat. Agar nomor tersebut dapat dikenali sebagai suatu kendali dan suatu ciri khas bagi instansi yang membutuhkan, maka perlu dibuat suatu formulasi yang seragam untuk semua perguruan tinggi penyelenggara sertifikasi dosen. Tatacara pembuatan dan pencetakan sertifikat disesuaikan dengan Peraturan Dirjen Dikti Nomor 02/KSG-DIKTI/2007 Tanggal 22 Oktober 2007. B. Nomor Pada Sertifikat Nomor pada sertifikat terdiri dari 3 (tiga) jenis yaitu (1) nomor urut sertifikat, (2) nomor unik dari Ditjen Dikti dan (3) nomor peserta. Nomor urut sertifikat diberikan/dibuat oleh PTP-Serdos berdasarkan kriteria pada masing-masing PTP-Serdos. Nomor unik dari Ditjen Dikti diberikan oleh Ditjen Dikti sesudah peserta tersebut lulus, dan nomor peserta adalah nomor sebagai peserta serifikasi dosen (15 digit)

23

C. Contoh Sertifikat Dosen Lektor Kepala ke Bawah

24

Daftar Lampiran
LAMP NO M1 M2 JUDUL DATA USULAN Penetapan Peserta oleh Ditjen Dikti (Format-B) BA-1 PENJELASAN DAFTAR NAMA DOSEN YG DIUSULKAN UNTUK DISERTIFIKASI Persetujuan usulan KETERANGAN Lampiran data utama (hard dan soft copy)

M3

Berita acara Pengiriman portofolio PSD ke PTP-Serdos

1. Surat persetujuan
Ditjen Dikti dilampirkan 2. Data Usulan (hard dan soft copy) 3. Portofolio Data Hasil (hard dan soft copy) Instrumen semua rangkap dua

M4 M5

BA-2 BA-3

M6 M7 M8 M9 M10 M11 M12 M13 M14

Label amplop BA-4 Label amplop Label kothak BA-5 Format - C BA-6 Koding Perguruan Tinggi Koding Rumpun/sub rumpun/ bidang Keahlian Syarat perserta Syarat asesor BA-7

Berita acara pengiriman hasil penilaian portofolio ke PT Pengusul dan Ditjen Dikti Berita acara penyerahan berkas instrumen dari PSD ke mahasiswa, atasan, sejawat, dan dosen yang diusulkan Label amplop instrumen ke mahasiswa, atasan, sejawat, dan dosen yang diusulkan Berita acara penyerahan kembali instrumen ke PSD Label portofolio setiap dosen Label kothak semua portofolio yg akan dikirim ke PTP-Serdos Berita acara penyerahan portofolio dari PSD ke asesor Format hasil penilaian individu asesor Berita acara penyerahan nilai gabungan asesor 1, 2 dan 3 dilampiri nilai gabungan Koding semua Perguruan Tinggi Koding Rumpun/sub rumpun/ bidang Keahlian Syarat perserta Syarat asesor Berita Acara pengiriman hasil penilaian

Dilampiri semua form penilaian

Portofolio diserahkan

M15 M16 M17

Dilampiri Data Hasil

25

M18

BA-8

portofolio dari PTP-Serdos ke Ditjen Dikti Berita Acara pengiriman nomor unik dari Ditjen Dikti ke PTP-Serdos

(soft dan hardcopy) hasil cetak diotorisasi Dilampiri Data Hasil (soft dan hardcopy) hasil cetak diotorisasi

26

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->