Anda di halaman 1dari 63

Perencanaan Kawasan Pesisir II

Profil Kawasan Pesisir Kecamatan Tlanakan Kabupaten Pamekasan

Disusun Oleh :
Raditya Dwi Indrawan Alifiana Hafidian Rizkiyani Sisca Henlita 3609 100 004 3609 100 012 3609 100 013

Hesti Martadwiprani
Ainun Dita Febriyanti M. Emil Widya Pradana Daniel Yedidia Wiranata

3609 100 014


3609 100 019 3609 100 021 3609 100 039

Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2012

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkah dan rahmat-Nyalah Tugas Perencanaan Kawasan Pesisir II PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya.. Adapun tujuan dari laporan ini adalah sebagai pemenuhan tugas mata kuliah Perencanaan Kawasan Pesisir II. Di dalam laporan ini, kami memaparkan mengenai profil dari suatu kawasan pesisir meliputi aspek fisik, sosial, ekonomi, hukum dan perundangan. Tidak lupa kami mengucapkan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini: 1. Ibu Dr. Ir. Rimadewi. S,MIP. Dan Ibu Ema Umilia, ST. sebagai dosen mata kuliah Perencanaan Kawasan Pesisir II 2. Ibu Ketut Dewi Martha Erli H. ST, MT. sebagai dosen pembimbing kelompok mata kuliah Perencanaan Kawasan Pesisir II yang telah membimbing kami dalam menyelesaikan laporan ini 3. Rekan-rekan Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota angkatan 2009 4. Pihak-pihak yang telah membantu dalam proses penyusunan laporan ini Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu, kami mengharapkan saran dan kritik dari pembaca. Semoga laporan ini bermanfaat bagi kita semua.

Surabaya, Januari 2012

Penyusun

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

ii

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

DAFTAR ISI

Kata Pengantar.................................................................................................. ii Daftar Isi ........................................................................................................... iii Daftar Gambar ................................................................................................... vi Daftar Tabel ....................................................................................................... vii Daftar Diagram .................................................................................................. viii Daftar Peta ........................................................................................................ ix BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ................................................................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................... 2 1.3 Tujuan Dan Sasaran ........................................................................................ 2 1.4 Ruang Lingkup Wilayah Studi ........................................................................... 2 1.5 Sistematika Penulisan ...................................................................................... 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 4 BAB III GAMBARAN UMUM ............................................................................ 7 3.1 Administrasi dan Geografis ............................................................................... 7 3.2 Kondisi Fisik Dasar........................................................................................... 11 3.2.1 Topografi ..................................................................................................... 11 3.2.2 Jenis Tanah dan Kemampuan Tanah ........................................................ 11 3.2.2.1 Kedalaman Efektif Tanah ............................................................. 11 3.2.2.2 Tekstur Tanah ............................................................................ 11 3.2.2.3 Drainase..................................................................................... 12 3.2.2.4 Erosi .......................................................................................... 12 3.2.3 Klimatologi............................................................................................. 12 3.2.4 Hidrologi................................................................................................ 12 3.2.5 Oceanografi ........................................................................................... 13 3.2.5.1 Suhu .......................................................................................... 13 3.2.5.2 Pasang Surut .............................................................................. 13 3.2.5.3 Arus ........................................................................................... 13 3.2.5.4 Derajat Keasaman (pH) ............................................................... 13 3.2.5.5 Salinitas ..................................................................................... 14 3.2.5.6 Batimetri dan Sedimen ................................................................ 14 3.2.5.7 Fosfat dan Nitrat ......................................................................... 14 3.2.5.8 Plankton ..................................................................................... 15 Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

iii

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

3.2.6 Penggunaan Lahan ................................................................................. 15 3.2.6.1 Permukiman ............................................................................... 16 3.2.6.2 Pertanian.................................................................................... 18 3.2.6.4 Tambak Garam ........................................................................... 19 3.2.6.5 Pelabuhan .................................................................................. 19 3.2.7 Ekosistem Pesisir .................................................................................... 21 3.3 Aspek Sosial.................................................................................................... 25 3.3.1 Jumlah Penduduk ................................................................................... 27 3.3.2 Karakteristik Penduduk ........................................................................... 28 3.4 Aspek Ekonomi................................................................................................ 29 3.4.1 Pertanian ............................................................................................... 29 3.4.1.1 Tanaman Padi dan Palawija ......................................................... 29 3.4.1.2 Buah-buahan .............................................................................. 30 3.4.1.3 Sayur-sayuran ............................................................................ 31 3.4.2 Peternakan ............................................................................................ 32 3.4.3 Perkebunan ........................................................................................... 32 3.4.4 Perikanan dan Kelautan .......................................................................... 33 3.4.4.1 Perikanan Tangkap...................................................................... 33 3.4.4.2 Tambak Garam ........................................................................... 34 3.4.4.3 Perikanan Air Payau (Tambak Udang dan Bandeng) ....................... 34 3.4.5 Industri ................................................................................................. 34 3.5 Aspek Hukum dan Perundangan ....................................................................... 37 3.5.1 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Jawa Timur Tahun 2020 ........................................................................ 37 3.5.2 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Pamekasan Tahun 2010-2030 ................................................. 38 3.5.3 Rencana Strategis (Renstra) Pengelolaan Wilayah Pesisir Kabupaten Pamekasan Tahun 2008 ......................................................... 42 3.5.4 Laporan Akhir Penyusunan Dokumen Rencana Zonasi Wilayah Pesisir (RZWP) Kabupaten Pamekasan Tahun 2009 ............................................. 42 BAB IV ANALISIS POTENSI DAN MASALAH ................................................... 46 4.1 Matriks Potensi Masalah ................................................................................... 46 4.2 Isu Strategis ................................................................................................... 49 4.2.1 Urgency : Degradasi Lahan Mangrove ...................................................... 49 4.2.2 Seriousness ........................................................................................... 49 Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

iv

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

4.2.2.1 Pemberdayaan Masyarakat Pesisir ................................................ 49 4.2.2.2 Kelengkapan Akan Hal-hal Pendukung Kegiatan Perikanan Tangkap ..................................................................... 50 4.2.2.3 Rendahnya Penegakan Hukum ..................................................... 50 4.2.3 Growth .................................................................................................. 51 4.2.3.1 Perikanan Tangkap...................................................................... 51 4.2.3.2 Budidaya Ikan............................................................................. 51 BAB V PENUTUP ............................................................................................. 52 5.1 Kesimpulan ..................................................................................................... 52 5.2 Saran ............................................................................................................. 53 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 54

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Sawah di Kecamatan Tlanakan ........................................................... 18 Gambar 3.2 Ladang di Kecamatan Tlanakan .......................................................... 18 Gambar 3.3 Hutan Lindung di Sepanjang Pesisir Kecamatan Tlanaka....................... 19 Gambar 3.4 Hutan Produksi di Kecamatan Tlanakan .............................................. 19 Gambar 3.5 Tambak Garam di Kecamatan Tlanakan .............................................. 19 Gambar 3.6Pelabuhan Ikan Kecamatan Tlanakan .................................................. 20

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

vi

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Peraturan Perundang-undangan Terkait Perencanaan Kawasan Pesisir ................................................................................. 6 Tabel 3.1 Nama Desa dan Luasan Desa Kecamatan Tlanakan ............................... 7 Tabel 3.2 Penggunaan Lahan yan Lain di Kecamatan Tlanakan ............................. 16 Tabel 3.3 Jumlah Penduduk Per Desa Kecamatan Tlanakan Tahun 2010 ............... 27 Tabel 3.4 Komoditas Padi dan Palawija di Kecamatan Tlanakan ............................ 30 Tabel 3.5 Komoditas Buah-buahan di Kecamatan Tlanakan .................................. 30 Tabel 3.6 Komoditas Sayur-sayuran di Kecamatan Tlanakan................................. 31 Tabel 3.7 Komoditas Peternakan di Kecamatan Tlanakan ..................................... 32 Tabel 3.8 Komoditas Perkebunan di Kecamatan Tlanakan .................................... 33 Tabel 3.9 Jenis Usaha Industri Kerajinan Kecamatan Tlanakan ............................. 35 Tabel 3.10 Jenis Usaha Industri Makanan di Kecamatan Tlanakan .......................... 36 Tabel 3.11 Jenis Usaha Industri Bahan Bangunan dan Kontruksi di Kecamatan Tlanakan ...................................................................... 37 Tabel 3.12 Kondisi dan Potensi Sumberdaya Pesisir dan Laut Kabupaten Pamekasan berdasarkan UU No. 27 Tahun 2007 .................. 45

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

vii

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

DAFTAR DIAGRAM

Diagram 3.1 Luas Lahan Per Desa Kecamatan Tlanakan (%) .................................. 8 Diagram 3.2 Persentase Penggunaan Lahan di Kecamatan Tlanakan ....................... 16

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

viii

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

DAFTAR PETA Peta 3.1 Peta Kecamatan Tlanakan, Kabupaten Pamekasan .................................... 9 Peta 3.2 Peta Batas Desa Kecamatan Tlanakan ...................................................... 10 Peta 3.3 Peta Topografi Kecamatan Tlanakan ........................................................ 22 Peta 3.4 Peta Jenis Tanah Kecamatan Tlanakan ..................................................... 23 Peta 3.5 Peta Hidrologi Kecamatan Tlanakan ......................................................... 24 Peta 3.6 Peta Penggunaan Lahan Kecamatan Tlanakan .......................................... 25 Peta 3.7 Peta Batimetri Perairan Kecamatan Tlanakan ............................................ 26

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

ix

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan Negara Kepulauan dengan jumlah pulau yang mencapai 17.508 dan panjang garis pantai kurang lebih 81.000 Km (DKP, 2008). Keadaan ini menyebabkan kawasan pesisir menjadi andalan sumber pendapatan masyarakat Indonesia. Secara umum, wilayah pesisir dapat didefinisikan sebagai wilayah pertemuan antara ekosistem darat, ekosistem laut dan ekosistem udara yang saling bertemu dalam suatu keseimbangan yang rentan (Beatly et al, 2002). Menurut Kay dan Alder pesisir adalah wilayah yang unik, karena dalam konteks bentang alam, wilayah pesisir merupakan tempat bertemunya daratan dan lautan. Lebih jauh lagi, wilayah pesisir merupakan wilayah yang penting ditinjau dari berbagai sudut pandang perencanaan dan pengelolaan. Departemen Kelauatan dan Perikanan dalam rancangan Undang-undang Pengelolaan Wilayah Pesisir Terpadu mendefenisikan wilayah pesisir sebagai kawasan peralihan yang menghubungkan ekosistem darat dan ekosistem laut yang terletak antara batas sempadan ke arah darat sejauh pasang tertinggi dan ke arah laut sejauh pengaruh aktivitas dari daratan. Wilayah pesisir memiliki nilai ekonomi tinggi, namun terancam keberlanjutannya. Dengan potensi yang unik dan bernilai ekonomi tadi maka wilayah pesisir dihadapkan pada ancaman yang tinggi pula, maka hendaknya wilayah pesisir ditangani secara khusus agar wilayah ini dapat dikelola secara berkelanjutan. Transisi antara daratan dan lautan di wilayah pesisir telah membentuk ekosistem yang beragam dan sangat produktif serta memberikan nilai ekonomi yang luar biasa terhadap manusia. Sejalan dengan pertambahan penduduk dan peningkatan kegiatan pembangunan sosialekonomi nilai wilayah pesisir terus bertambah. Konsekuensi dari tekanan terhadap pesisir ini adalah masalah pengelolaan yang timbul karena konflik pemanfaatan yang timbul akibat berbagai kepentingan yang ada di wilayah pesisir (Nurmalasari, 2001) Salah satu kawasan pesisir yang mempunyai banyak kelebihan dan mempunyai nilai ekonomis tinggi yaitu sebuah wilayah pesisir di Kecamatan Tlanakan yang membawa banyak manfaat bagi masyarakat sekitar, namun dibalik manfaatnya tersebut, ada sisi negatif yang dilihat dari aspek pengelolaannya yang masih minim dari pemerintah Kabupaten Pamekasan. Oeh karena itu, pengelolaan yang benar dan berkelanjutan sangat diperlukan agar ekosistem laut di di Kecamatan Tlanakan serta masyarakat pesisir di sekitarnya mendapat manfaat yang sebesar-besarnya.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

1.2 Rumusan Masalah Melihat kondisi wilayah pesisir di Kecamatan Tlanakan yang sangat potensial untuk dikembangkan baik untuk kepentingan ekonomi maupun lingkungan hidup, maka perlu adanya antisipasi awal yang dilakukan agar perkembangan yang mungkin terjadi tersebut tetap sesuai dengan batasan-batasan yang ada. Selain itu dapat lebih bermanfaat untuk semua pihak yang terkait. Oleh karena itu, maka perlu dirumuskan mengenai langkah-langkah apa saja yang harus diperhatikan dalam Penyusunan Profil Wilayah Pesisir Kecamatan Tlanakan. Berikut ini adalah rumusan masalah dari penyusunan profil ini, rumusan masalah tersebut antara lain : 1. Bagaimana kondisi fisik, sosial, ekonomi dan hukum perundangan yang terkait dengan pengembangan wilayah pesisir di Kecamatan Tlanakan? 2. Apa saja potensi dan permasalahan yang ada di wilayah pesisir Kecamatan Tlanakan? 3. Apa saja isu-isu strategis wilayah pesisir yang timbul di Kecamatan Tlanakan? 1.3. Tujuan dan Sasaran Tujuan dalam penyusunan profil kawasan pesisir Kecamatan Tlanakan ini adalah menyusun profil kawasan pesisir Kecamatan Tlanakan yang terkait dalam pengembangan wilayah pesisir. Sedangkan berikut adalah beberapa sasaran yang ingin dicapai dalam penyusunan profil kawasan pesisir Kecamatan Tlanakan : 1. Mengetahui kondisi fisik, sosial, ekonomi dan hukum perundangan yang terkait dengan pengembangan wilayah pesisir di Kecamatan Tlanakan. 2. Mengidentifikasi potensi dan permasalahan apa saja yang ada terkait wilayah pesisir Kecamatan Tlanakan pada setiap aspeknya. 3. Mengkaji isu-isu pengembangan pesisir Kecamatan Tlanakan. 1.4. Ruang Lingkup Wilayah Studi Adapun ruang lingkup wilayah studi dalam rangka penyusunan profil kawasan pesisir Kecamatan Tlanakan, meliputi beberapa desa. Kecamatan Tlanakan ini berada dibagian paling selatan Kabupaten Pamekasan dengan luasan wilayah mencapai 4810 Ha. Secara administratif, batas wilayah Kecamatan Tlanakan adalah: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : Kecamatan Pamekasan Dan Selat Madura : Kecamatan Pademawu : Selat Madura : Kecamatan Proppo Dan Kabupaten Sampang

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Kecamatan Tlanakan mencakup 17 (tujuh belas) desa, yaitu : Dabuan Terrak Manggar Bandaran Kramat Ambat Tlanakan Branta Pesisir Branta Tinggi Tlesa Larangan Tokol Ceguk Panglegur Gugul Bukek Larangan Slampar Taroan

1.5 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan dalam Laporan Profil Kecamatan Tlanakan, Kabupaten Pamekasan ini terbagi dalam 5 (lima) bab sebagai berikut : BAB I : PENDAHULUAN Berisi mengenai latar belakang, rumusan masalah, tujuan dan sasaran, ruang lingkup wilayah studi dan sistematika penulisan. BAB II : TINJAUAN PUSTAKA Pada bab in berisi mengenai peraturan perundang-undangan terkait perencanaan kawasan pesisir yang dapat mendukung BAB III : GAMBARAN UMUM Bab ini berisi mengenai gambaran umum dari wilayah pesisir Kecamatan Tlanakan, baik kondisi fisik, sosial, ekonomi dan hukum perundangan yang terkait wilayah pesisir Kecamatan Tlanakan itu sendiri. BAB IV : ANALISA POTENSI DAN MASALAH Pada bab ini berisi mengenai analisa dari penjabaran potensi dan masalah yang terkait wilayah pesisir Kecamatan Tlanakan sehingga dapat diperoleh isu-isu pengembangan wilayah pesisir Kecamatan Tlanakan. BAB V : PENUTUP Dalam bab ini berisi mengenai kesimpulan dan saran.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

BAB II TINJAUAN PUSTAKA PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN TERKAIT WILAYAH PESISIR Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia, yang memiliki 18.110 pulau dengan garis pantai sepanjang 108.000 km. Berdasarkan Konvensi Hukum Laut /United Nation Conventions on The Law of The Sea (UNCLOS) 1982, Indonesia memiliki kedaulatan atas wilayah perairan seluas 3,2 juta km2 yang terdiri dari perairan kepulauan seluas 2,9 juta km2 dan laut teritorial seluas 0,3 juta km2. Selain itu, Indonesia juga mempunyai hak ekslusif untuk memanfaatkan sumber daya kelautan dan berbagai kepentingan terkait seluas 2,7 km2 pada perairan ZEE (sampai dengan 200 mil dari garis pangkal). Dengan kondisi yang demikian, sudah menjadi hal yang lumrah apabila muncul beberapa isu terkait peraturan perundangan wilayah pesisir di Indonesia. Isu yang paling utama terkait hukum dan peraturan perundangan dalam perencanaan dan pengelolaan kawasan pesisir dan laut adalah mengenai ketidakjelasan kewenangan pemerintah daerah dalam pemanfaatan sumber daya pesisir dan laut. Kegiatan ekonomi yang berlangsung di wilayah pesisir hanya dilakukan berdasarkan pendekatan sektoral yang hanya menguntungkan instansi sektor dan dunia usaha tanpa memperhatikan kelestarian lingkungan. Berdasarkan UU Nomor 6 Tahun 1996 tentang Perairan Indonesia menyatakan bahwa semua kekayaan sumber daya laut mulai dari garis surut sampai batas ZEE adalah milik negara yang dikelola oleh Pemerintah Pusat. Selain itu, UU Nomor 5 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Pemerintah Daerah hanya memberikan kewenangan kepada pemerintah daerah untuk mengelola sumber daya darat saja sehingga pemerintah daerah belum mempunyai kewenangan di laut. Oleh karena itu, masyarakat pesisir hanya mendapatkan sebagian kecil dari hasil ekonomi sumber daya pesisir. Sementara itu terdapat beberapa dasar hukum yang dapat mendorong pemerintah daerah untuk mendapatkan kewenangan atas wilayah pesisir dan laut, diantaranya adalah UU Nomor 5 Tahun 1974 tentang Pokokpokok Pemerintah Daerah, UU Nomor 17 Tahun 1985 tentang Ratifikasi Konvensi Hukum Laut Internasional, UU Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang, dan UU Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. Dengan keadaan seperti itu, maka munculah UU Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. Dengan demikian pemerintah daerah memiliki otonomi dalam pengelolaan sumber daya pesisir dan laut. Sedangkan kewenangan kabupaten dan kota

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

adalah sejauh 1/3 (sepertiga) dari batas laut daerah provinsi. Selain itu, berdasarkan pasal 10 UU Nomor 22 Tahun 1999 menyatakan kewenangan daerah di laut meliputi kewenangan eksplorasi, eksploitasi, konservasi, penataan ruang laut, administratif, bantuan penegakan hukum dan keamanan, serta pengelolaan sumber daya laut. Selanjutnya untuk penjabaran kewenangan-kewenangan pemerintah propinsi dan kabupaten/kota seperti di atas, diatur dalam Peraturan Pemerintah mengenai Kewenangan Daerah di Wilayah Laut. Berikut ini merupakan tabel tentang peraturan perundang-undangan yang terkait dengan perencanan dan pengelolaan kawasan pesisir dan laut :

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Tabel 2.1 Peraturan Perundang-Undangan Terkait Perencanaan Kawasan Pesisir No 1 Perundang-Undangan UU Pengelolaan Wilayah Pesisir Dan Pulau-Pulau Kecil 2 UU Perumahan dan Permukiman 3 UU Pengelolaan Lingkungan Hidup 4 5 6 UU Perindustrian UU Perikanan UU Konservasi Sumber Daya Hayati Dan Ekosistemnya 7 8 9 UU Kepariwisataan UU Pokok Pertanian UU Penataan Ruang No. 10/2009 No. 12/1992 No. 26/2007 Ketentuan pokok tentang pembangunan pariwisata Ketentuan pokok tentang sistem pertanian dan budi daya Ketentuan pokok mengenai perencanaan dan pengelolaan ruang dan komperehensif dengan pendekatan pengelolaan spasial dan sumber daya daratan 10 11 UU Keanekaragaman Hayati UU Pemerintah Daerah No. 05/1994 No. 22/1999 Rativikasi Konvensi Keanekaragaman Hayati Menetapkan kewenangan provinsi untuk mengelola 12 mil laut dari garis pantai dan 1/3 untuk kabupaten/kota 12 UU Perimbangan Keuangan Pemerintah Pusat dan Daerah 13 Peraturan Pemerintah No. 31/2006 No. 33/2004 Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor kehutanan, pertambangan umum, dan perikanan dibagi 80% ke daerah dan 20% ke pusat Koordinasi perencanaan pemerintah daerah dan sektor terkait koordinasi dalam perencanaan, penyelenggaraan, pemberdayaan, dan pendanaan 14 Peraturan Pemerintah No. 25/2000 Kewenangan pemerintah untuk mengatur batas-batas maritim, penetapan standar pengelolaan pesisir dan pulau-pulau kecil, penegakan hukum di laut 15 Keputusan Presiden No. 32/1990 Pengelolaan Kawasan Lindung dan Kawasan Penyangga No. 05/1984 No. 31/2004 No. 05/1990 Aturan dasar pembangunan industri Aturan dasar pengelolaan perikanan Ketentuan pokok tentang pengelolaan kawasan lindung serta konservasi sumber daya hayati dan ekosistemnya No. 32/2009 No. 04/1992 Nomor/Tahun No. 27/2007 Perihal Ketentuan pokok mengenai perencanaan dan pengelolaan ruang dan komperehensif dengan pendekatan pengelolaan spasial dan sumber daya pesisir Aturan dan ketentuan pokok prosedur perumahan dan permukiman Ketentuan pokok mengenai pengelolaan lingkungan hidup

Sumber: Dahuri, 2004 (dengan pembaharuan)

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

BAB III GAMBARAN UMUM 3.1 Administrasi dan Geografis Kecamatan Tlanakan berada dibagian paling selatan Kabupaten Pamekasan dengan ketinggian tidak lebih dari 100 meter di atas permukaan laut dan luas wilayah mencapai 4810 Ha. Secara administratif, batas wilayah Kecamatan Tlanakan adalah sebagai berikut : Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : Kecamatan Pamekasan dan Selat Madura : Kecamatan Pademawu : Selat Madura : Kecamatan Proppo dan Kabupaten Sampang

Batas administrasi Kecamatan Tlanakan juga dapat dilihat pada Peta 3.1. Secara geografis, wilayah Kecamatan Tlanakan berada pada 113019 sampai dengan 113058 BT dan 6051 sampai 7031LS. Kecamatan Tlanakan terdiri dari 17 desa dengan luas wilayah yang berbeda-beda (Peta 3.2), yaitu:
Tabel 3.1 Nama Desa dan Luasan Desa di Kecamatan Tlanakan
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Dabuan Terrak Manggar Bandaran Kramat Ambat Tlanakan Branta Pesisir Branta Tinggi Tlesa Larangan Tokol Ceguk Panglegur Gugul Bukek Larangan Slampar Taroan Jumlah Desa Luas (Ha) 155,3 474 230 189 195,8 215,3 296 22,8 149,7 75 452,3 217,4 281,8 483,6 171 803,6 240,9 4653,5

Sumber: BPS Kabupaten Pamekasan 2010

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Diagram 3.1 Luas Lahan Per Desa Kecamatan Tlanakan (%)


3.34 5.18 10.19 17.27 4.94 4.06 3.67 4.21 4.63 10.39 6.36 6.06 4.67 0.49 9.72 1.61 3.22

Dabuan Terrak Manggar Bandaran Kramat Ambat Tlanakan Branta Pesisir Branta Tinggi Tlesa Larangan Tokol Ceguk Panglegur Gugul Bukek Larangan Slampar Taroan

Sumber: Hasil Analisa 2011

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

PETA 3.1 Peta Kecamatan Tlanakan, Kabupaten Pamekasan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

PETA 3.2 Batas Desa Kecamatan Tlanakan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

10

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

3.2 Kondisi Fisik Dasar Kondisi fisik dasar perencanaan kawasan pesisir dalam kegiatan penataan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang sangat penting untuk dicermati karena mempunyai pengaruh yang signifikan dalam mendorong perkembangan suatu wilayah. Berikut penjelasan mengenai kondisi fisik dasar perencanaan kawasan pesisir. 3.2.1 Topografi Kondisi topografi Kecamatan Tlanakan berada pada ketinggian 0 100 meter diatas permukaan laut, dengan sudut kemiringan/kelerengan 00 - 150 yang merupakan kelerengan sedang/datar dan kelerengan rendah. Dengan melihat topografi dan kemiringan tersebut, secara keseluruhan wilayah perencanaan layak dikembangkan sebagai kawasan terbangun atau budidaya. Untuk lebih jelasnya lihat Peta 3.3. 3.2.2 Jenis Tanah dan Kemampuan Tanah Kecamatan Tlanakan hanya terdiri dari 1 jenis tanah yaitu tanah alluvial kelabu kekuningan, sedangkan kemampuan tanah di Kecamatan Tlanakan dapat dilihat dari berbagai unsur, seperti kedalaman efektif tanah, tekstur tanah, drainase, dan erosi. Untuk lebih jelasnya lihat Peta 3.4 dan berikut penjelasan lebih detail mengenai unsur-unsur kemampuan tanah :

3.2.2.1 Kedalaman Efektif Tanah


Kedalaman efektif tanah merupakan tebalnya lapisan tanah dari permukaan sampai batuan induk atau sampai pada suatu lapisan dimana perakaran tanaman dapat atau mungkin menembusnya. Kedalaman efektif yang ada di seluruh Kecamatan Tlanakan adalah lebih besar dari 90 cm, yang berarti bahwa tanah di wilayah studi baik bagi semua perakaran tanaman dan bangunan.

3.2.2.2 Tekstur Tanah


Tekstur tanah adalah keadaan kasar halusnya tanah yang ditentukan berdasarkan fraksi pasir, debu, dan liat yang terbentuk oleh pelapukan secara organis, mekanik dan kimiawi. Kecamatan Tlanakan didominasi oleh jenis tekstur halus, yaitu seluas 4364 Ha (90%), dan diikuti oleh tekstur sedang seluas 276 Ha (6%) dan kasar seluas 170 Ha (4%).

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

11

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

3.2.2.3 Drainase
Drainase adalah kemampuan permukaan tanah untuk merembeskan air secara alami. Keadaan drainase yang ada di Kecamatan Tlanakan sebesar 4364 Ha (91%) tidak tergenang, sedangkan sisanya sebesar 276 Ha (9%) sering tergenang air, mengingat bahwa daerah yang sering tergenang ini berada di bagian paling selatan dan berhadapan langsung dengan laut.

3.2.2.4 Erosi
Erosi adalah peristiwa pengikisan tanah oleh aliran permukaan tanah, sehingga mengakibatkan butiran-butiran tanah terangkut ke tempat lain, yang mencerminkan tingkat kerusakan solum tanah pada lapisan atas. Luas wilayah yang terkena erosi di Kecamatan Tlanakan adalah seluas 930 Ha (19%), sedangkan bagian lainnya seluas 3880 Ha (81%) tidak terkena erosi. 3.2.3 Klimatologi Iklim di Kecamatan Tlanakan termasuk dalam iklim tropis dengan 2 musim, yaitu musim penghujan yang berlangsung pada bulan Oktober April dan musim kemarau yang berlangsung mulai bulan April Oktober. Suhu ratarata di Kecamatan Tlanakan antara 28o 300 celcius dengan kelembapan udara (humiditas) 80%. Sedangkan curah hujan di Kecamatan Tlanakan adalah 56,22 mm per bulan, dengan jumlah hari hujan perbulan adalah 6 hari, atau sama dengan 9,37 mm per hari dimana curah hujan seperti ini adalah sangat rendah. 3.2.4 Hidrologi Terdapat beberapa sungai/kali yang tersebar di Kecamatan Tlanakan, yaitu : Kali Jumbang, melalui desa Bandar dan desa Panglegur yang kemudian mengalir ke Kecamatan Pandemawu Kali Datas, yang berasal dari desa Larangan Slampar kemudian melalui desa Bandaran dan berakhir di Selat Madura. Adapula kali musiman yang tersebar di seluruh wilayah studi, yang hanya terjadi disaat musim penghujan. Terdapat dua kali musiman yang dikenal yaitu: Kali Bringin, yang berasal dari desa Gugul dan membelah Desa Tlanakan, berakhir di Selat Madura. Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

12

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Kali Gangsian, yang juga berasal dari desa Gugul membelah Desa Tlanakan dan Desa Branta Tinggi, kemudian mengalir menuju Selat Madura melalui Desa Branta Pesisir. Kebanyakan sungai tersebut berasa asin dan berfungsi sebagai drainase primer untuk mengairi tambak yang ada di wilayah perencanaan. Sedang kebutuhan air untuk mengairi ladang diambil dari air tanah hujan pada saat musim penghujan. Untuk jenis air bawah tanah, dimana wilayah perencanaan memiliki kedalaman air bawah tanah (sumur) rata-rata antara 10 15 meter, berfungsi untuk mengairi tanaman tembakau yang merupakan tanaman perkebunan utama, serta melayani kebutuhan air bersih dan air minum untuk permukiman, kawasan industri dan fasilitas lainnya. (Peta 3.5) 3.2.5 Oceanografi

3.2.5.1 Suhu
Suhu permukaan laut di perairan Kecamatan Tlanakan pada waktu pasang berkisar antara 29,80 30,50 celcius. Suhu ini dipengaruhi oleh beberapa variable seperti masukan dari daratan, curah hujan dan intensitas cahaya matahari.

3.2.5.2 Pasang Surut


Pasang surut di wilayah perairan sekitar Tlanakan memiliki tipe campuran semiurdunal dimana dalam satu hari terjadi dua kali pasang dan dua kali surut dengan tinggi dan periode yang berbeda. Tinggi pasang surut di Kecamatan Tlanakan adalah 0,5 meter sampai 1 meter.

3.2.5.3 Arus
Kecepatan arus di perairan Kecamatan Tlanakan berkisar antara 0 0,51 cm/detik, namun kecepatan rata-ratanya adalah 0,21 cm/detik. Pola arus yang terbentuk cenderung mengikuti pola pasang surut, dimana hal ini menandakan bahwa pasang surut di wilayah Tlanakan memiliki peranan yang penting dalam menyebabkan arus.

3.2.5.4 Derajat Keasaman (pH)


Derajat Keasaman (pH) adalah nilai yang menunjukkan aktivitas ion hyfrogen dalam air. Nilai pH digunakan untuk mengukur sifat asam dan basa suatu larutan. Derajat kesamaan (pH) di perairan Kecamatan Tlanakan pada waktu pasang sekitar 7,5 8,03, menunjukkan bahwa

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

13

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

pH perairan cenderung bersifat basa dan termasuk kisaran normal. Nilai ini tidak berbeda jauh dengan nilai pH di lautan terbuka yaitu antara 7 8,5 sehingga aman untuk biota laut.

3.2.5.5 Salinitas
Salinitas kadar garam air laut adalah banyaknya garam (dinyatakan dengan gram) yang terdapat dalam satu liter air laut. Pengukuran salinitas dilakukan degan menggunakan refraktometer, dan didapat hasil salinitas di perairan Kecamatan Tlanakan sebesar 29,5 ppt.

3.2.5.6 Batimetri dan Sedimen


Pengukuran kedalaman dilakukan dengan menggunakan alat bernama echosounder, dan diketahui bahwa kedalaman perairan Kecamatan Tlanakan sejauh 1 km dari pantai berkisar 5 m, dimana hal ini menunjukkan bahwa area perairan di daerah ini relatif dangkal. Sedangkan tipe sedimen yang ada di Kecamatan Tlanakan adalah pasir berlumpur, dimana persentase fraksi pasir mendominasi dan fraksi lumpur lebih banyak daripada fraksi lempung.

3.2.5.7 Fosfat dan Nitrat


Nutrien dibutuhkan bagi jasad hidup di laut terutama fosfor dan nitrogen. Unsure ini beranekaragam keadaan dan kadarnya di dalam laut. Hal ini terjadi karena penyerapan oleh biota laut dan pelepasan kemnbali oleh proses pembusukan jaringan biota mati. Fosfor dalam bentuk senyawa orto-P (PO43-) merupakan nutrient yang dibutuhkan oleh fitoplankton untuk melakukan fotosintesis atau berproduktivitas primer. Sumber utama fosfat di perairan berasal dari daratan, yaitu pelapukan batuan dan buangan limbah organic seperti deterjen. Nitrat dan ammonia (NH3) merupakan bentuk utama nitrogen di perairan alami. Nitrat merupakan asil oksidasi ammonia, bersifat larut dan stabil, dan juga nutrient utama bagi pertumbuhan algae dan tumbuhan. Menurut KepMen Lh No. 51 Tahun 2004 bahwa standar baku mutu untuk konsentrasi fosfat adalah 0,015 mg/l dan untuk Nitrat adalah 0,008 mg/l, sedangkan perairan Kecamatan Tlanakan memiliki konsentrasi nutrien fosfat sebesar 0,008 mg/l dan nitrat sebesar 0,003 mg/l sehingga masih dalam batas aman. Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

14

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

3.2.5.8 Plankton
Plankton, baik fitoplankton maupun zooplankton memiliki peranan penting dalam ekosistem laut karena plankton menjadi bahan makanan bagi berbagai jenisahewan laut lainnya. Fitoplankton merupakan produsen primer penghasil nutrisi yang sangat diperlukan oleh konsumen-konsumen lain dalam rantai makanan, termasuk zooplankton yang menjadi pemangsa fitoplankton. Terdapat tiga jenis fitoplankton di Kecamatan Tlanakan, yaitu Nitzschia sp sebanyak 3600 ind/l, Calanus sp sebanyak 600 ind/l, dan Rhizosolenia sp sebanyak 3000 ind/l, sehingga jumlah total kelimpahan plankton 7200ind/l. 3.2.6 Penggunaan Lahan Dari total lahan seluas 4810 Ha, pola penggunaan lahan di Kecamatan Tlanakan terbagi menjadi 6 jenis, yaitu perumahan dan pekarangan, sawah, pertanian lahan kering dan lading/tegalan, kuburan, tambak garam, dan empang. Dari ke enam jenis penggunaan lahan ini yang paling dominan adalah pertanian lahan kering/tegalan seluas 1458,562 Ha (79,08%), perumahan dan pekarangan seluas 235,054 Ha (16,25%) kuburan seluas 5,562 Ha (3,84%), tambak garam seluas 10,42 Ha (0,72%), dan empang seluas 4,974 Ha (0,34%). Adapun penggunaan lahan yang lain dapat dilihat pada Peta 3.6 dan Tabel 3.2.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

15

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN -Tabel 3.2 Penggunaan Lahan yang Lain di Kecamatan Tlanakan No 1 2 3 4 5 6 7 Permukiman Sawah Tanah Ladang Semak Belukar/Tanah Tandus Hutan Pantai Berhutan Bakau Tambak Garam Jumlah Total Kegiatan Kebutuhan Tanah (Ha) 1131,81 1186,77 1850,55 40,01 272,60 60,26 268 4810

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009

Diagram 3.2 Persentase Penggunaan Lahan di Kecamatan Tlanakan


1.25 5.67 23.53 5.57 Permukiman Sawah Tanah Ladang/Pertanian Tanah Kering Semusim Hutan Pantai Berhutan Bakau Tambak Garam

39.3

24.67

Sumber: RTRW Kabupaten Pamekasan Tahun 2010 2030

3.2.6.1

Permukiman Kawasan permukiman adalah kawasan di luar kawasan kawasan lindung yang diperlukan sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan daerah adalah dan hunian yang berada Kriteria di daerah kawasan dapat perkotaan permukiman alam, sehat, atau perdesaan. yang

kawasan mempunyai

secara untuk

teknis

digunakan untuk permukiman yang aman dari bahaya bencana akses apabila kesempatan untuk berusaha, serta kawasan yang digunakan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

16

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

permukiman

dapat

membedakan

manfaat

meningkatkan

ketersediaan permukiman dan mendayagunakan fasilitas yang ada di sekitarnya, tidak mengganggu fungsi lindung, tidak mengganggu upaya upaya kelestarian sumber daya alam, meningkatkan pendapatan masyarakat, kesempatan kerja, mendorong perkembangan masyarakat. Untuk prosentase kawasan permukiman yaitu sebesar 23,53 % atau seluas 1131,81 Ha dari keseluruhan permukiman pola jaringan luas di lahan di Kecamatan Tlanakan kedekatan Tlanakan. Pola Kecamatan maupun bersifat terhadap

scattered
fasilitas

(terpencar), namun arah perkembangannya cederung mengikuti jalan pendukung ekonomi, seperti pelabuhan, sawah dll. 3.2.6.2 Pertanian Pertanian di Kecamatan Tlanakan dibedakan menjadi dua jenis, yaitu :

Sawah
Sawah merupakan salah satu guna lahan yang mendominasi di Kecamatan Tlanakan dengan luas 1186,77 Ha atau 24,67% dari keseluruhan luas lahan yang ada di kecamatan tersebut. Lokasi persawahan lebih dominan berada di bagian barat kecamatan dikarenakan keadaan topografi tanah yang cenderung datar dibandingkan dengan keadaan topografi tanah bagian timur yang cenderung berubah-ubah.

Tanah Ladang/Pertanian Tanah Kering Semusim


Tanah ladang memiliki luasan lahan yang paling luas apabila dibandingkan dengan luasan lahan lainnya, yaitu seluas 1890,56 atau 39,30% dari keseluruhan luas lahan yang ada di Kecamatan Tlanakan. Persebarannya merata di seluruh buahan Kecamatan dan Tlanakan. adapun Beberapa tanaman tanaman yang yang dibudidayakan adalah tanaman pangan, palawija, buahsayur-sayuran. mendominasi adalah jagung, ubi kayu dan tembakau.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

17

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN -Gambar 3.1 Sawah di Kecamatan Tlanakan Gambar 3.2 Ladang di Kecamatan Tlanakan

3.2.6.3

Hutan Ada dua jenis hutan yang bisa ditemukan di Kecamatan Tlanakan, yaitu hutan produksi dan hutan lindung.

Hutan Produksi
Hutan produksi merupakan hutan yang hasil untuk sumberdayanya digunakan masyarakat setempat

kebutuhan ekonomi. Hutan Produksi terletak disebelah utara Kecamatan Tlanakan yaitu di desa Larangan Slampar. Jenis pohon yang ditanam dihutan tersebut seperti poho jati, mahoni, sono, dan mindi. Luasan hutan produksi di Kecamatan Tlanakan mencapai 272,6 Ha.

Hutan Lindung
Hutan Lindung adalah hutan yang digunakan untuk menjaga keseimbangan ekosistem yang ada, dan yang dimaksud hutan lindung disini adalah hutan bakau yang tersebar di sepanjang garis pantai Kecamatan Tlanakan (peta 3.6). selain untuk menjaga keseimbangan ekosistem dikawasan tersbut, hutan dengan luas 60,26 Ha ini juga berfungsi sebagai buffer yang mereduksi kerasnya gelombang air laut.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

18

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Gambar 3.3 Hutan Lindung di Sepanjang Pesisir Kecamatan Tlanakan

Gambar 3.4 Hutan Produksi di Kecamatan Tlanakan

3.2.6.4

Tambak Garam Kawasan tambak garam umumnya dimanfaatkan pada musim kemarau, sedangkan pada musim penghujan digunakan untuk tambak budidaya ikan. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa lahan penggaraman ini digunakan secara bergantian. Tambak garam hanya terdapat di desa Branta Pesisir dengan luasan 22.51 Ha.
Gambar 3.5 Tambak Garam di Kecamatan Tlanakan

3.2.6.5

Pelabuhan Terdapat satu pelabuhan di Kecamatan Tlanakan, yaitu di Desa Branta Pesisir. Pelabuhan tersebut merupakan pelabuhan ikan bukan pelabuhan penumpang. Hasil tangkap yang didapat dari laut akan dijual di pelabuhan tersebut selain itu juga dapat di distribusikan ke daerah lain baik di Pulau Jawa maupun Pulau Madura. Karena pelabuhan ini merupakan pelabuhan ikan dan mayoritas nelayan masih menggunakan kapal tradisional, maka

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

19

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

untuk arah pelayaran yang berlangsung diperairan tersebut masih menggunakan arah pelayaran tradisional, yang berarti bahwa tidak ada jalur khusus yang harus dilalui oleh kapal nelayan ketika hendak pergi berlayar maupun berlabuh.
Gambar 3.6 Pelabuhan Ikan Kecamatan Tlanakan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

20

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

3.2.7

Ekosistem Pesisir Dilihat dari sudut ekologi, wilayah pesisir dan laut merupakan tempat hidup beberapa ekosistem yang unik dan saling terkait, dinamis dan produktif. Ekosistem pesisir memiliki peranan penting, baik ditinjau dari segi ekologis maupun ekonomis. Beberapa ekosistem utama di wilayah pesisir dan laut di Kabupaten Pamekasan adalah mangrove, terumbu karang dan lamun

(seagrass). Dari ketiga biota tersebut hanya ekosistem mangrove yang dapat
ditemukan di perairan Kecamatan Tlanakan. Keberadaan hutan mangrove di Kecamatan Tlanakan terdapat di Desa Ambat dan Desa Branta Pesisir dengan luas total 15,708 Ha. Jenis mangrove yang tumbuh diantaranya adalah Rhizophora sp sebagai mangrove mayoritas,

Avicennia sp dan Bruguiera sp. Keadaan mangrove di Kecamatan Tlanakan


kebanyakan telah rusak dan dicemari oleh sampah yang menutupi akar dan daun mangrove. Menurut hasil Indek Nilai Penting (INP) yang dilansir dalam Laporan Akhir Penyusunan Dokumen Rencana Zonasi Wilayah Pesisir Kabupaten Pamekasan tahun 2008, bahwa tanaman mangrove Rhizophora sp memiliki INP tertinggi sebesar 201,4 di Desa Branta Pesisir dan 262,56 di Desa Ambat, dengan begitu jenis mangrove Rhizophora sp memiliki peran penting dalam ekosistem kedua desa tersebut yaitu sebagai sumber nutrient, nursery

ground, dan feeding ground bagi biota laut. Fungsi lain mangrove di
Kecamatan Tlanakan adalah sebagai green-belt atau sabuk hijau untuk melindungi bibir pantai dari gempuran ombak dan abrasi pantai.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

21

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

PETA 3.3 Topografi Kecamatan Tlanakan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

22

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

PETA 3.4 Jenis Tanah Kecamatan Tlanakan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

23

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

PETA 3.5 Hidrologi Kecamatan Tlanakan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

24

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

PETA 3.6 Penggunaan Lahan Kecamatan Tlanakan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

25

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

PETA 3.7 Batimetri Perairan Kecamatan Tlanakan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

26

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

3.3 Aspek Sosial 3.3.1 Jumlah Penduduk Jumlah penduduk di Kecamatan Tlanakan pada thaun 2010 tercatat berjumlah 65.295 jiwa dengan luas wilayah seluas 4653,5 Ha. Tingkat dan kepadatan penduduk di Kecamatan Tlanakan dapat dilihat pada Tabel 3.3.
Tabel 3.3 Jumlah Penduduk Per Desa Kecamatan Tlanakan Tahun 2010 Jumlah No Desa Luas (Ha) Penduduk (Jiwa) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Dabuan Terrak Manggar Bandaran Kramat Ambat Tlanakan Branta Pesisir Branta Tinggi Tlesta Larangan Tokol Ceguk Panglegur Gugul Bukek Larangan Slampar Taroan Jumlah 155,3 474 230 189 195,8 215,3 296 22,8 149,7 75 452,3 217,4 281,8 483,6 171 803,6 240,9 4653,5 1879 4073 2556 6403 4198 5582 3476 5785 2305 1340 8102 2166 4858 3701 1762 4666 2443 65295 Kepadatan Penduduk (Jiwa/Ha) 12 9 11 34 21 26 12 254 15 18 18 10 17 8 10 6 10 14

Sumber: BPS Kabupaten Pamekasan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

27

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

3.3.2 Karakteristik Penduduk Kawasan pesisir yang terdapat pada Kecamatan Tlanakan berada di Desa Tlesah, Desa Branta Tinggi, Desa Ambat, Desa Kramat, Desa Bandaran, dan Desa Branta Pesisir. Identifikasi karakteristik budaya masyarakat pesisir Kecamatan Tlanakan yang paling dominan adalah pada Desa Branta Pesisir. Berikut ini adalah karakteristik masyarakat pesisir yang ada di Kecamatan Tlanakan : Di Kecamatan Tlanakan, kegiatan ekonomi pesisir yang menonjol adalah perikanan tangkap dan tambak. Jika musim penghujan tiba, usaha yang berkembang adalah budidaya udang windu. Sementara jika musim kemarau tiba, usaha tambak garam yang paling menonjol. Kecamatan Tlanakan merupakan kecamatan dengan kepadatan penduduk tertinggi. Berdasarkan data BPS Kabupaten Pamekasan tahun 2010, Kecamatan Tlanakan memiliki luas 4653,5 Ha dengan jumlah penduduk 65.295 jiwa. Sehingga didapatkan tingkat kepadatan Kecamatan Tlanakan ini adalah 14 jiwa/Ha. Banyak penduduk Kecamatan Tlanakan yang beralasan tinggal di daerah yang sangat dekat sekali dengan pesisir karena alasan ekonomi. Semakin dekat tempat tinggal dengan daerah pesisir diyakini masyarakat setempat akan semakin mempermudah mencari nafkah (melaut). Permukiman penduduk serta lahan tambak yang semakin bertambah di lahan yang kian terbatas ini pun terpaksa mengkonversi area mangrove. Penduduk di kampung nelayan banyak yang menjemur ikan di depan areal rumahnya. Pelaku usaha pengolahan produk perikanan di Desa Branta ini sebagian besar adalah wanita. Hal ini terlihat dari pola pembagian tugas yang ada di kalangan penduduk setempat, yaitu nelayan atau laki-laki dewasa bertugas sebagai pencari ikan di laut, sementara wanita dewasa atau istri nelayan (bakul) bertugas memasarkan hasil tangkapan di pasar dan mengolah tangkapan ikan jika tidak laku terjual. Modal masyarakat nelayan bergantung pada tengkulak (preboss). Kepada penduduk di

preboss inilah para nelayan menggantungkan sistem perekonomian hasil


tangkapan lautnya. Hasil tangkapan dijual kepada preboss dengan harga Rp. 1000,- lebih murah dari harga pasar, lalu dipotong dengan biaya operasional melaut, dan dipotong lagi Rp. 5000,- untuk angsuran hutang.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

28

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Sistem seperti

inilah yang membuat

nelayan susah terlepas dari

tanggungan hutang. Sistem pemerintahan Desa Branta pesisir termasuk dalam kategori desa swasembada, yaitu desa yang kebutuhannya mampu dipenuhi sendiri melalui potensi yang dimiliki oleh desa itu. Terdapat tradisi Petik Laut di Desa Branta. Ritual ini diawali dengan doa bersama masyarakat nelayan kemudian dilanjutkan dengan upacara larung sesaji ke tengah laut sebagai bentuk rasa syukur para nelayan atas rezeki yang didapatkan dari laut. Secara umum, para nelayan yang berada di pantai selatan Madura memiliki daerah operasi penangkapan di perairan selat Madura, Bali, hingga NTB. Khusus di Kecamatan Tlanakan, terutama di Desa Branta Pesisir, alat tangkap nelayan berupa perahu berukuran di atas 10 Gross ton. 3.4 Aspek Ekonomi Sektor-sektor Perekonomian yang ada di Kecamatan Tlanakan yaitu sektor pertanian, peternakan, perkebunan, perikanan dan kelautan, dan industri. Berikut penjelasan lebih detail mengenai masing-masing sektor dan sub sektor ekonominya : 3.4.1 Pertanian Komoditas pertanian di Kecamatan Tlanakan meliputi sub sektor pertanian tanaman bahan makanan dan perkebunan. Tanaman bahan makanan meliputi padi dan palawija, buah-buahan dan sayur-sayuran. Brikut penjelasan lebih detail mengenai:

3.4.1.1 Tanaman Padi dan Palawija


Komoditas pertanian utama yang berada pada Kecamatan Tlanakan ini adalah padi. Terlihat dari luasan lahan pertanian terbesar di Kecamatan ini didominasi oleh tanaman padi. Namun pertanian padi hanya menyumbang 6,01% dari total luas panen padi di Kabupaten Pamekasan. Sementara itu, komoditas ubi jalar dari Kecamatan Tlanakan menyumbang lebih besar untuk Kabupaten Pamekasan, yaitu sebesar 26,21 %.Untuk lebih jelasnya lihat Tabel 3.4.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

29

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN -Tabel 3.4 Komoditas Padi dan Palawija di Kecamatan Tlanakan Prosentase Luas Dari Total No. Komoditas Luas (Ha) Luas Panen Di Kabupaten Pamekasan (%) 1 2 3 4 5 6 Padi Jagung Ubi Kayu Ubi Jalar Kacang Hijau Kacang Tanah 1.338 1.308 225 38 98 6,01 3,44 6,20 26,21 5,36 1,91

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009 3.4.1.2 Buah-buahan
Kecamatan Tlanakan juga memiliki potensi komoditas buahbuahan yang cukup baik. Terutama papaya, yang merupakan produksi buah tertinggi kecamatan ini, yaitu sebesar 10.600 kw. Sementara itu, sawo di Kecamatan ini merupakan penyumbang yang cukup besar untuk komoditas sawo di Kabupaten Pamekasan, yaitu sebesar 37,8%. Untuk lebih jelasnya lihat Tabel 3.5.
Tabel 3.5 Komoditas Buah-Buahan di Kecamatan Tlanakan Jumlah (Kw) 10.600 590 Prosentase Jumlah Dari Total Produksi Di Kabupaten Pamekasan (%) 22,83 37,82

No.

Komoditas

1 2 3 4

Pepaya Sawo Pisang

Kapasitas Menengah Jambu Biji

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

30

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

5 6

Mangga Belimbing

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009 3.4.1.3 Sayur-sayuran
Dalam hal produksi sayur-sayuran, Kecamatan Tlanakan tidak begitu banyak menyumbang untuk Kabupaten Pamekasan, kecuali cabai. Produksi cabai di kecamatan ini hampir menyumbang separuh dari total produksi cabai di Kabupaten Pamekassan, yaitu sebesar 41,56%. Untuk lebih jelasnya lihat Tabel 3.6.
Tabel 3.6 Komoditas Sayur-sayuran di Kecamatan Tlanakan Prosentase Jumlah No. Komoditas Jumlah (Kw) Dari Total Produksi Di Kabupaten Pamekasan (%) 1 2 3 4 Tomat Terong Kacang Panjang Kangkung Cabai: 5 -Besar (18.160 Kw) -Rawit (620 Kw) 16.780 41,56 100 110 280 30 1,01 14,47 6,54 5,08

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009


Jenis sayuran yang paling potensial di Kecamatan Tlanakan adalah cabe. Pada tahun 2006 Kecamatan Tlanakan memasok sekitar 41,56% dari total produksi cabe Kabupaten Pamekasan atau sekitar 16.780 kw dari total 26.650 kw. Mayoritas jenis cabe yang dihasilkan di Kecamatan Tlanakan adalah cabe besar sebanyak 18.160 kw, sedang cabe rawit hanya 620 kw.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

31

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

3.4.2 Peternakan Komoditas peternakan di Kecamatan Tlanakan yang paling potensial adalah ayam petelur. Berikut ini adalah data jenis ternak yang ada pada komoditas peternakan di Kecamatan Tlanakan. Untuk lebih jelasnya lihat Tabel 3.7.
Tabel 3.7 Komoditas Peternakan di Kecamatan Tlanakan Prosentase Jumlah Dari Total No. Jenis Ternak Populasi Di Kabupaten Pamekasan (%) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Ayam Petelur Sapi Kuda Kambing Domba Mentok Itik Ayam Buras Ayam Pedaging 25,63 6,10 10,36 13,8 13,13 16,52 6,53 6,20 0,59

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009

3.4.3 Perkebunan Pada sub sektor perkebunan, beberapa komoditas yang dihasilkan di Kecamatan Tlanakan adalah kelapa, pinang, kapuk, randu, tembakau, kunyit, jahe, dan asam jawa. Untuk lebih jelasnya lihat Tabel 3.8.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

32

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Tabel 3.8 Komoditas Perkebunan di Kecamatan Tlanakan Prosentase Jumlah Dari No. Komoditas Jumlah (Ton) Total Produksi Di Kabupaten Pamekasan (%) 1 2 3 4 5 6 7 Kelapa Pinang Tembakau Kapuk Randu Asam Jawa Kunyit Jahe 95,11 21,56 595 6,60 21,56 0,95 2,5 2,70 4,93 3,32 -

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009

3.4.4 Perikanan dan Kelautan Wilayah pesisir Kecamatan Tlanakan didominasi aktivitas perikanan tangkap , tambak garam, dan tambak udang/bandeng. Berikut penjelasan lebih detail mengenai perikanan dan kelautan :

3.4.4.1 Peikanan Tangkap


Kecamatan Tlanakan merupakan salah satu penghasil komoditas perikanan di Kabupaten Pamekasan, khususnya perikanan tangkap. Jumlah nelayan yang ada sejumlah 3.355 orang (27,62% dari total nelayan di Kabupaten Pamekasan). Nelayan di Kecamatan Tlanakan dibagi menjadi dua, yaitu nelayan juragan (551 orang) dan pandega (2.804 orang). Pada Kecamatan Tlanakan, hasil tangkapan ikan diolah terlebih dahulu atau langsung dijual ke pefagang. Jumlah pengolah ikan yang ada adalah 67 orang, sementara pedagang ikan sejumlah 69 orang. Alat tangkap yang digunakan oleh nelayan di Kecamatan Tlanakan adalah jaring (339 unit), payang (135 unit) dan purse seine (48 unit). Sementara itu kapal yang digunakan nelayan, mayoritas

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

33

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

adalah perahu motor (500 unit), kapal motor (48 unit), sedangkan perahu dayung hanya sekitar 3 unit. Untuk tambak udang/bandeng, luas lahan yang dimiliki Kecamatan Tlanakan adalah seluas 2 Ha.

3.4.4.2 Tambak Garam


Berdasarkan data Dinas Industri dan Perdagangan Tahun 20062009, tambak garam di Kecamatan Tlanakan telah melakukan produksi secara beruturut-turut sebesar 3.500 Ton, 2.450 Ton, 3.850 Ton, dan 3.850 Ton dengan luas tambak sebesar 35,0 Ha tanpa mengalami perubahan, sehinggga dianggap tetap. Kemudian dalam data BPN Kabupaten pamekasan tahun 2007, luas lahan tambak garam di Kecamatan Tlanakan adalah 277,4 Ha, dengan 12 perusahan pengelola dan menyerap tenaga kerja sebesar 262 orang.

3.4.4.3 Perikanan Air Payau (Tambak Udang dan Bandeng)


Berdasarkan data Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Pamekasan tahun 2007, Kecamatan Tlanakan merupakan salah satu kawasan pantai di Kabupaten Pamekasan yang memiliki lahan untuk budidaya air payau.Usaha perikanan air payau kegiatan pokoknya berupa usaha budidaya bandeng dan udang windu. Kecamatan Tlanakan memiliki lahan budidaya air payau seluas 2,5 Ha dan dikelola oleh 1 orang pemilik dengan 4 orang pendega. Sistem budidaya yang dilakukan umumnya secara monokultur dan polikulturdengan teknologi tradisional hingga semi intensif dan skala produksi yang relatif kecil.Pada saat musim kemarau, sebagian besar petani mengelola tambak garam. 3.4.5 Industri Kegiatan industri yang dominan di Kecamatan Tlanakan bersifat industri kecil (industri rumah tangga) dan kerajinan, yang menjadi satu dengan rumahrumah penduduk sehingga tidak diketahui luasannya.Industri kerajinan yang paling dominan adalah usaha anyaman yang berjumlah 142 unit dan menyerap paling banyak tenaga kerja.Terbanyak kedua adalah usaha mebel kayu dengan jumlah 32 unit dan menyerap tenaga kerja sebanyak 91 orang. Untuk lebih jelasnya lihat Tabel 3.9.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

34

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Tabel 3.9 Jenis Usaha Industri Kerajinan di Kecamatan Tlanakan Prosentase Jumlah No. Jenis Usaha Industri Jumlah (Unit) Dari Total Industri Di Kabupaten Pamekasan (%) 1 2 3 4 5 Anyaman Serat Nanas Mebel Kayu Pandai Besi Batik Tulis 142 2 32 10 25 5,17 10,32 5,24 2,25 Jumlah Tenaga Kerja Yang Terserap (Orang) 230 12 91 30 37

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009

Sementara itu, industri makanan di Kecamatan Tlanakan merupakan jenis industri yang paling memiliki banyak unit terutama dalam usaha industri kerupuk dan petis. Tenaga kerja yang terserap pun juga paling banyak dibandingkan jenis usaha industri lainnya.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

35

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN -Tabel 3.10 Jenis Usaha Industri Makanan di Kecamatan Tlanakan Prosentase Jenis No. Usaha Industri Jumlah (Unit) Jumlah Dari Total Industri Di Kabupaten Pamekasan (%) 1 2 3 4 5 Garam Petis Krupuk Tahu Kapasitas Kecil Tempe 12 173 215 34,70 20,79 Jumlah Tenaga Kerja Yang Terserap (Orang) 262 135 441

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009

Industri yang terkait dengan sektor laut/perikanan adalah industri petis, terasi dan garam. Petis dan terasi di Kecamatan Tlanakan sudah sangat terkenal di wilayah regional, nasional dan bahkan sudah di ekspor, dan ketiga komoditas tersebut sudah menjadi sektor basis bagi Kabupaten Pamekasan dan Kecamatan Tlanakan pada umumnya. Sedangkan industri garam potensinya juga sudah mencapai wilayah nasional. Rata-rata skala pemasaran komoditas pesisir di Kecamatan Tlanakan sudah dapat mencapai pasar nasional bahkan mancanegara. Selain industri makanan dan kerajinan, Kecamatan Tlanakan juga memiliki jenis industri lain yaitu industri bahan bagunan dan konstruksi. Jenis usaha ini tidak begitu banyak menyerap tenaga kerja jika dibandingkan dengan industri kerajinan dan makanan.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

36

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Tabel 3.11 Jenis Usaha Industri Bahan Bangunan dan Kontruksi di Kecamatan Tlanakan Prosentase Jumlah No. Jenis Usaha Industri Jumlah (Unit) Dari Total Industri Di Kabupaten Pamekasan (%) 1 2 3 4 Genteng Kapur Batu Merah Lasery 2 9 49 9 1,69 1,60 12,24 11,84 Tenaga Kerja Yang Terserap (Orang) 14 38 25 21

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009

Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Pamekasan mengalami pertumbuhan positif, walaupun tidak secara merata di seluruh aspek yang terukur. Hingga tahun 2006, pertumbuhan ekonomi tertinggi didukung oleh sektor pertanian, yaitu sebesar 55,19% dari jumlah keseluruhan, sedangkan sektor yang mengalami pertumbuhan yang paling rendah adalah sektor pertambangan dan penggalian sebesar 1,14% dan industri pengolahan yaitu 1,16%. Besarnya nilai PDRB di Kabupaten Pamekasan pada tahun 2006 didasarkan pada harga yang konstan, dimana sektor pertanian mempunyai kontribusi yang paling besar, yaitu sebesar 55,19% dari total keseluruhan nilai PDRB Kabupaten Pamekasan. Sedangkan peranan sektoral terhadap total PDRB Kabupaten Pamekasan Atas Dasar Harga Berlaku tidak jauh berbeda dengan PDRB Kabupaten Pamekasan Atas Dasar Harga Konstan. 3.5 Aspek Hukum dan Perundangan 3.5.1 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Jawa Timur Tahun 2020 Salah satu arahan pembangunan yang dipandang tepat dan strategis dalam rangka pembangunan wilayah di Propinsi Jawa Timur adalah kebijakan pengembangan ekonomi lokal. Kebijakan pengembangan ekonomi lokal pada hakekatnya merupakan kebijakan pembangunan di daerah yang didasarkan pada pengembangan sektor-sektor yang menjadi prioritas unggulan yang diusahakan dalam aktivitas ekonomi masyarakat lokal (local competence). Pada

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

37

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

wilayah pesisir, sektor perikanan mejadi sektor utama yang menjadi gantungan hidup masyarakatnya. Prospek pengembangan budidaya perikanan laut tersebut dapat di kembangkan pada wilayah, meliputi Kota Situbondo, Kabupaten Banyuwangi, Kabupaten Probolinggo, Kabupaten Bangkalan, Kabupaten Pamekasan, Kabupaten Sampang, Kabupaten Sumenep, Kabupaten Tuban, Kabupaten Lamongan, Kabupaten Malang, Kabupaten Trenggalek, Kabupaten Tulungagung Wilayah Pamekasan merupakan wilayah di Pulau Madura dengan perkembangan perkotaan lebih maju dibandingkan perkotaan di Sampang dan Sumenep. Pada saat struktur terdahulu Pamekasan bukan sebagai pusat wilayah pembangunan, namun berdasar perkembangan pembangunan dan perekonomian yang lebih baik dapat menjadikan Pamekasan sebagai perkotaan yang mandiri dan dijadikan sebagai pusat SWP untuk Madura kepulauan. Pola perkembangan wilayahnya terlihat encluve, artinyaperkembangan yang tidak menyatu secara keseluruhan tetapi cenderung berkelompok-kelompok. Dengan demikian fungsi dan peran Perkotaan Pamekasan sendiri tidak berdampak terhadap peningkatan perkembangan kota sampai melebihi batas administrasi. Sesuai dengan potensi dan ketersediaan sumberdaya yang ada maka sektor strategis yang perlu untuk dipacu sebagai pusat SWP adalah sektor. sektor pariwisata, pertanian, sektor pertambangan bahan galian A khususnya tambang minyak bumi, dan bahan galian C, sektor industri khususnya sektor industri kecil penunjang pariwisata. Sektor diharapkan strategis dapat ini dilakukan dengan menetapkan yang didorong prioritas dengan pengembangan yang mampu mendorong pertumbuhan wilayah yang sekaligus mengangkat perekonomian, pengadaan sarana dan prasarana penunjang, pengembangan partisipasi masyarakat dan menciptakan iklim yang kondusif untuk meningkatkan peluang investasi. 3.5.2 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten

Pamekasan Tahun 2010-2030 Pengolalan kawasan pesisir di Kabupaten Pamekasan berdasarkan RTRW Kabupaten Pamekasan Tahun 2010-2030 disusun untuk meraih tujuan penataan ruang wilayah Kabuapten Pamekasan yang merupaan kebijakan tentang struktur, pola ruang dan kawasan strategis. Dalam arahan RTRW

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

38

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Kabupaten Pamekasan, Kecamatan Tlanakan termasuk dalam Sub Satuan Wilayah Pengembangan (SSWP) Pamekasan Selatan. Adapun fungsi dan peran perkotaan sebagai pusat SSWP Pamekasan yang terkait dengan kawasan pesisir adalah sebagai berikut : 1. Pengembangan perikanan budidaya tambak (bandeng dan udang), budidaya rumput laut, penangkapan dan pengolahan hasil perikanan; 2. Pengembangan pelabuhan skala regional dan terminal tipe A; 3. Pengembangan tambak garam; dan 4. Pengembangan kawasan konservasi Hutan Bakau. Kebijakan kawasan pesisir di Kabupaten Pamekasan meliputi kawasan lindung, kawasan budidaya. Untuk arahan kawasan pesisir di Kecamatan Tlanakan, kawasan ini merupakan kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya karena sebagian besar kawasan di Kabupaten Pamekasan merupakan kawasan resapan air dan rencana pengembangan kawasan budidaya. Arahan terkain kawaan pesisir tersebut antara lain : 1. Pemantapan fungsi lindung dalam mendukung program pembangunan berkelanjutan. Dengan strategi memantapkan fungsi lindung dalam mendukung program pembangunan berkelanjutan meliputi : a. Memantapkan fungsi kawasan dengan memperbaiki dan meningkatkan fungsi lindung pada daerah yang mempunyai potensi sebagai kawasan resapan air melalui rehabilitasi lahan dengan menanam vegetasi yang mampu memberikan perlindungan terhadap permukaan tanah dan mampu meresapkan air; b. Memantapkan kawasan perlindungan setempat melalui upaya konservasi alam, rehabilitasi ekosistem yang rusak, pengendalian pencemaran dan perusakan lingkungan hidup, dengan membatasi dan mencegah aktifitas upaya perusakan, konservasi pengendalian sungai dan pencemaran mata air dan serta meningkatkan

merehabilitasi ekosistem yang rusak; c. Membatasi dan menghindari bangunan radius pengamanan kawasan dan mengutamakan vegetasi yang memberikan perlindungan mata air; d. Mempertahankan fungsi lindung pada kawasan berhutan bakau, disertai perlindungan pengembangan nilai budaya masyarakat lokal dengan prinsip-prinsip keterpaduan pembangunan; dan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

39

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

e. Melakukan pelestarian dan pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) secara lintas wilayah. Sebagai kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya, kawasan yang berada pada Kecamatan Tlanakan ini berupa kawasan perlindungan setempat, yaitu kawasan sempadan sungai, kawasan sekitar embung dan kawasan sekitar mata air. 2. Kawasan Budidaya dengan alam berbasis dan sumberdaya alam dan pengembangan berbasis mencakup yang agropolitan sumberdaya mengembangkan pengembangan kawasan budidaya

agropolitan

pengembangan kawasan lindung dan/atau kawasan budi daya tidak terbangun disekitar Kawasan Strategis Nasional dengan kawasan budi daya terbangun. Rencana Pengembangan Kawasan Budidaya di kawasan ini antara lain berupa :

a. Kawasan Hutan
Kawasan hutan ini baik Kawasan Hutan Produksi seluas 272,6 Ha di Kecamatan Tlanakan dan Kawasan Hutan Rakyat (bibit jati, mahoni, aksia dan lain-lain) seluas 665,5 Ha.

b. Kawasan Peruntukan Perikanan


Kawasan peruntukan perikanan ini dibagi atas perikanan tangkap, budidaya perikanan, pengolahan perikanan dan kawasan minapolitan.

c. Kawasan Peruntukan Pariwisata


Kawasan ini berupa kawasan peruntukan periwisata alam (Wisata api tak kunjung padam di Desa Larangan Tokol Kecamatan Tlanakan) dan kawasan pelabuhan ( kawasan pelabuhan regional yaitu Pelabuhan Branta di Kecamatan Tlanakan)

d. Kawasan Peruntukan Pesisir


Berdasarkan UU no 27 tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil pasal 1 ayat 1 menjelaskan bahwa Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil adalah suatu proses perencanaan, pemanfaatan, pengawasan, dan pengendalian Sumber Daya Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil antarsektor, antara Pemerintah dan Pemerintah Daerah, antara ekosistem darat dan laut, serta antara ilmu pengetahuan dan manajemen untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Kawasan pesisir terletak sepanjang Selatan dan Utara Kabupaten

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

40

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Pamekasan. Kawasan pesisir ini memiliki potensi sangat besar, baik dari segi wisata maupun ekosistemnya. Arahan pengembangannya sebagai berikut : 1. Pelestarian dan penyelamatan ekosistem kawasan pesisir; 2. Kawasan Pesisir Utara dan Selatan akan dikembangkan sebagai pelabuhan maka dibutuhkan perbaikan dan pengembangan jaringan jalan, begitu pula dengan jalan lain yang menuju wilayah pesisir lainnya; 3. Pemanfaatan untuk pariwisata dengan tetap mengedepankan kelestarian lingkungan; serta Pengembangan permukiman dilakukan secara terbatas sesuai dengan skala pelayanan permukiman dan kegiatan dominan masing-masing. Zona pesisir antara lain meliputi zona konservasi atau lindung, zona pengembangan, dan zona pengembangan di darat.

A. Zona Perikanan
Zona perikanan yang terdapat di Kabupaten Pamekasan dapat berupa : 1. Perikanan tangkap yang terdapat di perairan Selat Madura dan Laut Jawa; 2. Budidaya perikanan yaitu : Tambak Garam tersebar di Kecamatan Tlanakan, Kecamatan Pademawu dan Kecamatan Galis. Budidaya rumput laut tersebar di Kecamatan Pademawu, Kecamatan Tlanakan, Batumarmar. Pasean, Kecamatan Kecamatan Larangan Galis, dan Kecamatan Kecamatan

B. Zona PPI (Pusat Pengelolaan Ikan)


Zona PPI di Kabupaten Pamekasan terdapat di Kecamatan Galis, Kecamatan Larangan, Kecamatan Batumarmar, Keamatan Tlanakan dan Kecamatan Pasean . Hasil pengolahan ikan berupa terasi, petis, krupuk, dan rengginang.

C. Zona TPI (Tempat Pelelangan Ikan)


Zona TPI di Kabupaten Pamekasan meliputi Tempat Pelelangan Ikan Branta Pesisir, Kecamatan Tlanakan, Tempat Pelelangan Ikan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

41

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Batu Bintang Kecamatan Batumarmar dan Tempat Pelelangan Ikan Tlontoh Rajeh, Kecamatan Pasean. 3.5.3 Rencana Strategis (Renstra) Pengelolaan Wilayah Pesisir Kabupaten Pamekasan Tahun 2008 Rencana Strategis Pengelolaan Wilayah Pesisir disusun dengan mengacu pada kebijakan-kebijakan pembanunan daerah yang merupakan penjabaran dari kebijakan pembangunan nasional dan provinsi. Berdasarkan UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, dinyatakan bahwa wewenang pengelolaan laut Provinsi adalah sejauh 12 ml laut yang diukur dari garis pantai kearah laut lepas dan atau kearah peraian kepulauan, dan wewenang daerah kabupaten/kota adalah sejauh 1/3 dari batas laut provinsi. Dengan pelimpahan kewenangan tersebut, maka Kabupaten Pamekasan dapat merencanakan dan mengelola sumberdaya wilayah pesisir, termasuk jasa-jasa lingkungan lainnya bagi kepentingan pembangunan daerah. Sesuai dengan letak geografisnya, wilayah pesisir Kabupaten Pamekasan memiliki keragaman sumberdaya pesisir dan laut. Untuk memperoleh hasil yang optimal dalam pendayagunaannya maka perlu ada satu keterpaduan pengelolaan. Secara khusus terdapat tiga jenis keterpaduan yang diharapkan dalam implentasi konsep pengelolaan wilayah pesisir terpadu, yaitu : 1. Keterpaduan sistem (dimensi spasial dan temporal) 2. Keterpaduan fungsi (harmonisasi antar lembaga), dan 3. Keterpaduan kebijakan (konsistensi program daerah dan pusat) 3.5.4 Laporan Akhir Penyusunan Dokumen Rencana Zonasi Wilayah Pesisir (RZWP) Kabupaten Pamekasan Tahun 2009 Berdasarkan strategi pengembangan struktur tata ruang wilayah Kabupaten Pamekasan, wilayah pesisir selatan yang terdiri dari Pademawu, Galis. Larangn dan Tlanakan merupakan wilayah pendukung SSWP Bagian Selatan. Sedangkan wilayah pesisir utara, yaitu Kecamatan Batumarmar dan Pasean merupakan wilayah pendukung SSWP bagian utara. Strategi pengembangan struktur tata ruang wilayah Kabupaten Pamekasan meliputi antara lain :

1. Strategi Penataan Kawasan Lindung

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

42

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Kawasan lindung merupakan kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakupnsumber alam, sumber daya buatan, dan nilai sejarah serta budaya bangsa guna kepentingan pembangunan yang berkelanjutan. Pada wilayah pesisir, kecamatan yang mempunyai fungsi lindung adalah kawasan perlindungan setempat untuk sempadan pantai : Kecamatan Pademawu 133,8 Ha, Galis 70,2 Ha, Larangan 27 Ha, Tlanakan 90 Ha, Pasean 127,8 Ha dan Batumarmar 45 Ha.

2. Strategi Penataan Kawasan Budidaya


Kawasan pesisir merupakan kawasan khusus meliputi pesisir utara dan pesisir pantai selatan. Dengan melihat penggunaan tanah di wilayah pantai selatan yang cenderung difungsikan untuk perdagangan dan jaa serta permukiman penduduk, dimana seharusnya wilayah ini merupakan sempadan pantai, maka pengembangan wilayah ini memerlukan tindakan konservasi dan pembatasan terhadap pengalih fungsian lahan di sekitar pantai, serta pelestarian habitat laut guna menjaga keseimbangan ekosisitem laut itu sendiri. Sedangkan pengembangan wilayah pantai utara dengan melihat penggunaan tanahnya yaitu untuk permukiman wilayah pantai utara dengan melihat penggunaan tanahnya yaitu untuk permukiman nelayan, maka pengembangan wilayahnya dengan membatasi aktivitas manusia guna menjaga keseimbangan lingkungan kehidupan yang ada. Berdasarkan penyusunan Rencana Zonasi Wilayah Pesisir Kabupaten Pamekasan kondisi pesisir Kabupaten Pamekasan pada umumnya mempunyai daya dukung yang besar dalam berbagai pengembangan diantaranya penangkapan ikan, budidaya perikanan, tambak garam dan lain-lain. Yang diperlukan adalah pengaturan pemanfaatan sumberdaya pesisir dalam bentuk arahan zonasi. Bentuk pengaturan yang diperlukan adalah pengaturan Kawasan Pengaturan Umum, Kawasan Konservasi dan Kawasan Alur. Kawasan Pemanfaatan Umum yang direncanakan untuk wilayah pesisir adalah Zona Permukiman, Zona Budidaya Perairan, Zona Industri, Zona Pertambangan, Zona Pariwisata, Zona Perikanan Tangkap Skala Kecil, Zona Pelabuhan, dan Zona Infrastruktur Umum. Sedangkan Kawasan Konservasi terdiri dari Zonasi Sempadan Pantai dan Kawasan Alur terdiri dari Zonasi Alur Pelayaran. Rencana Zonasi yang disusun ini berperan dalam pengalokasian ruang atau sebagai dasar penyusun rencana tata

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

43

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

ruang kawasan pesisir, memilah kegiatan yang sinergis dalam satu ruang dan kegiatan yang tidak sinergis di ruang lain dan pengendalian pemanfaatan ruang laut sesuai dengan tata cara yang ditetapkan. Penyusunan rencana zonasi harus disinkronkan dengan rencana tata ruang wilayah provinsi maupun kabupaten yang selama ini kurang memperhatikan aspek pesisir dan laut. Seyogyanya dalam pemanfaatan sumberdaya pesisir dilakukan secara terintegrasi, terpadu serta memperhatikan keberlanjutan, dengan memperhatikan keberlanjutan, dengan memperhatikan berbagai aspek fisik, ekologi, ekonomi, kebijakan pemerintah dan aspirasi masyarakat secara partisipatif serta melibatkan seluruh stakeholder. Selain itu, berdasarkan kondisi dan potensi sumberdaya pesisir dan laut Kabupaten Pamekasan dan arahan zonasi pesisir berdasarkan UU No 27 Tahun 2007, maka di Kabupaten Pamekasan terdapat 3 Kawasan Pemanfaatan Umum, Rencana Kawasan Konservasi dan Rencana Alur.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

44

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Tabel 3.12 Kondisi dan Potensi Sumberdaya Pesisir dan Laut Kabupaten Pamekasan berdasarkan UU No. 27 Tahun 2007 Kawasan/Zona/Sub Zona Sub Zona Sub Zona Desa Pesisir Sub Zona Kampung Nelayan Sub Zona Pertanian Lahan Kering Sub Zona Rumput Laut Sub Zona Tambak Udang Zona Budidaya Perairan Sub Zona Tambak Udang Sub Zona Budidaya Kepiting Sub Zona KJA Kerapu Sub Zona Budidaya Bandeng Zona Pariwisata Zona Pertambangan Zona Industri Zona Perikanan Tangkal Skala Kecil Sub Zona Wisata Bahari Sub Zona Tambang Kelas C Sub Zona Pengolahan Hasil Perikanan Sub Zona Pembengkelan Kapal Rakyat Sub Zona Penangkapan Ikan Pelagis Sub Zona Penangkapan Ikan Demersal Sub Zona Pelabuhan Laut Umum Zona Pelabuhan Sub Zona Penangkalan Pendaratan Ikan Sub Zona Stasiun Pengisian Bahan Bakar Nelayan ( SPBN ) Jalan Zona Pusat Pembangkit Listrik Zona Infrastruktur Umum Sarana Air Minum ( PDAM ) Telkom Sub Terminal Angkot Pedesaan Kawasan Konversi Zona Sempadan Pantai Zona Alur Pelayaran Kawasan Alur Sub Zona Alur Pelayaran Regional Sub Zona Alur Pelayaran Tradisional Kecamatan Tlanakan Ada Ada Ada Tidak Ada Ada Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Zona Permukiman Zona Pertanian

Sumber: Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan 2009

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

45

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

BAB IV ANALISA POTENSI DAN MASALAH 4.1 Matriks Potensi dan Masalah Aspek Fisik Potensi Masalah

Kondisi oseanografi di perairan Kawasan perairan Kecamatan Kecamatan kandungan Tlanakan, salinitas, baik Tlanakan tidak cocok tingkat dikembangkan sebagai kawasan

kejernihan, kandungan oksigen budidaya terumbu karang dan lain-lain sangat mendukung maupun lamun karena untuk digunakan sebagai daerah banyaknya aktivitas manusia budidaya perikanan seperti yang terjadi di perairan tersebut, seperti pelayaran kapal, permukiman dan lain-lain. Kondisi fisik dasar, serta keadaan Kegiatan oceanografi mendukung daerah dapat tersebut terbangun didukung sebagai atau dengan kawasan terganggunya pertanian didaratan ekosistem menyebabkan udang dan bandeng.

budidaya, mangrove. Pencemaran zat-zat ekosistem kimia dapat terjadi melalui proses adalah dapat di instrusi wilayah garam pesisir proses

pesisir seperti mangrove sebagai irigasi pertanian. Hal yang kerap

buffer maka akan didapat suatu terjadi


kualitas lingkungan yang baik. yang Adanya aktivitas didarat yang salinitas

meningkatkan

menyebabkan pertukaran zat-zat sehingga akan sangat cocok untuk budidaya bermanfaat media yang

menganggu

kimia antara daratan dan lautan, hidup mangrove. dikembangkan mangrove sebagai selain sebuah

dapat mereduksi zat-zat yang tidak dibutuhkan oleh laut, juga berfungsi sebagai buffer yang melindungi daratan dari terjangan ombak.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

46

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

Banyaknya tersebut bagi

fitoplankton mejadikan laut,

dan

nutrien di perairan kecamatan perairan sehingga tersebut sebagai feeding ground ikan-ikan perairan di Kecamatan Tlanakan cocok dijadikan sebagai daerah perairan tangkap. Sosial Kecamatan Tlanakan (khususnya Sering Desa Branta Pesisir) merupakan nelayan daerah swasembada terjadi konflik antar dalam terutama

karena pemanfaatan alur penangkapan

kebutuhan desa tersebut dapat ikan (melalui preboss sebelum dipenuhi sendiri melalui potensi hasil tangkapan laut dijual ke yang dimiliki desa itu. Etos kerja yang setempat masyarakat sangat tinggi. pasar). dimilliki Adanya untuk penyikapan gender, ketidakseimbangan perilaku khususnya terhadap wanita,

mencari nafkah melalui melaut

karena lebih banyak mengambil peran dalam mencari nafkah di kehidupan sehari-hari.

Mayoritas penduduk yang berada Pengetahuan masyarakat dalam di Kabupaten Pamekasan, melakukan sistem penjualan dan masih kurang. Keberadaan mangekibatkan permukiman pengonversian penduduk yang kian bertambah lahan mangrove, sehingga dapat merusak ekologi sekitar. Ekonomi Perikanan potensial Kecamatan tangkap untuk adalah Masyarakat pembudidaya masih peluang ekonomi yang sangat terkendala dengan modal, SDM, meningkatkan dan penguasaan teknologi. di Selain pendapatan masyarakat Telanakan. bertempat tinggal di Kecamatan cara pengolahan hasil tangkapan, Tlanakan.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

47

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

karena sesuai dengan potensi perikanan dan kelautan yang dimiliki, usaha perikanan tangkap terbukti sebagai penyerap sumber daya nelayan tertinggi dan mampu melibatkan sejumlah armada yang beroperasi untuk melakukan tangkap. Industri makanan (home Usaha perkanan tangkap di usaha perikanan

industri) berupa kerupuk dan wilayah


yang paling banyak di ekologi

Kecamatan perairan laut

Tlanakan karena

petis memiliki jumlah unit usaha sering mengakibatkan kerusakan Kecamatan Tlanakan, sehingga penggunaan alat tangkap yang berdampak posistif terhadap tidak ramah lingkungan. Selain Masyarakat Branta Pesisir mengharapkan tempat pelabuhan tangkap ikan karena selama ini tempat pencaharian pendaratan perahu menumpang peningkatan penyerapan sumber itu daya manusia. Usaha perikanan mata merupakan

utama penduduk dengan tingkat di pelabuhan niaga/umum. pemanfaatan sepanjang tahun. Terdapat sekitar 300 perahu yang mengusahakan perikanan tangkap yang beroperasi di Selat Madura. Nelayan Branta Pesisir umumnya nelayan tangkap Hukum merupakan lain di nelayan pesisir armada yang lebih maju dibandingkan Pamekasan, baik dari segi alat maupun perikanannya. Produk hukum wiliyah pesisir Tidak keluarnya surat izin dari berupa Renstra dapat Kabupaten Dinas Perikanan dan Kelautan menjadi sangat menghambat nelayan Pamekasan

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

48

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

pedoman Kecamatan dengan Kabupaten

sementara Tlanakan penyusunan Pamekasan

dalam dalam menjalankan usahanya. adanya lahan pengelolaan di Desa seiring pemanfaatan RZWP Branta Pesisir yang Terlalu kepentingan berkurang diutamakannya sektoral sehingga

pengelolaan wilayah pesisir di Belum

masih berlangsung.

lahan hijau (mangrove) semakin


Sumber: Hasil Analisa, 2012

4.2 Isu Strategis Dalam Kawasan Pesisir Kecamatan Tlanakan terdapat beberapa isu utama yang menjadi berpotensi menjadi masalah maupun berpotensi untuk dikembangkan. Isu-isu strategis ini akan dikelompokkan kedalam beberapa kelompok : 4.2.1. Urgency : Degradasi Lahan Mangrove Pemanfaatan lahan di wilayah pesisir banyak didominasi oleh lahan terbangun, baik untuk permukiman, pelabuhan dan lain-lain serta adanya pemanfaatan lahan menjadi tambak. Kegiatan tersebut mengakibatkan terjadinya degradasi mangrove yang ada. Mangrove di Kecamatan Tlanakan mempunyai peranan penting, selain dapat menjadi buffer yang melindungi daratan dari terjangan ombak juga dapat mempertahankan lahan hijau yang ada. Namun karena masih rendahnya pemahaman masyarakat setempat mengenai pentingnya mangrove serta apa yang dapat diberikan oleh tanaman mangrove inilah yang menyebabkan degradasi lahan mangrove, terlebih masyarakat setempat masih mementingkan kepentingan sektoral. 4.2.2. Seriousness Isu yang serius untuk diperbincangkan dalam kawasan pesisir Kecamatan Tlanakan, yakni: 4.2.2.1 Pemberdayaan Masyarakat Pesisir Nelayan merupakan profesi yang menjadi mata pencaharian utama di Kecamatan Tlanakan. Kegiatan jual beli hasil tangkapan laut yang digunakan para nelayan masih menggunakan cara yang konvensional, padahal Kecamatan Tlanakan khususnya Desa Branta Pesisir sangat berpotensi menjadi daerah swasembada. Namun karena peranan preboss lebih mendominasi dalam kegiatan tersebut, maka Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

49

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

masyarakat pesisir setempat (khususnya wanita) kurang mampu mengelola hasil tangkapan secara mandiri. Untuk itu, perlu adanya penyuluhan untuk menambah pengetahuan masyarakat pesisir dalam melakukan sistem penjualan dan cara pengolahan hasil tangkapan agar lebih inovatif dan mandiri. Pemberdayaan nelayan juga dapat mendukung kegiatan konservasi lahan mangrove di pesisi Kecamatan Tlanakan, sehingga terciptanya keseimbangan antara aktivitas masyarakat pesisir dengan ekosistem pesisir (mangrove). 4.2.2.2 Kelengkapan akan Hal-Hal Pendukung Kegiatan Perikanan Tangkap Perikanan tangkap merupakan peluang ekonomi yang sangat potensial untuk meningkatkan pendapatan masyarakat di Kecamatan Telanakan, sementara selama ini masih terdapat hal-hal yang kurang mendukung kegiatan tersebut, antara lain : modal, sumber daya manusia (SDM), penguasaan teknologi dan kelayakan alat tangkap yang ramah lingkungan. Kelengkapan hal-hal pendukung ini akan semakin mendukung kegiatan perikanan tangkap yang dapat meningkatan pendapatan masayakat setempat dan dapat menyerap tenaga kerja. 4.2.2.3 Rendahnya Penegakan Hukum Aktivitas perikanan tangkap yang dilakukan oleh masyarakat pesisir Kecamatan Tlanakan tidak diimbangi dengan perizinan resmi dari Dinas Perikanan dan Kelautan, hal ini menghambat kegiatan tersebut. Di samping itu, karena produk hukum berupa RZWP belum dikeluarkan, maka aktivitas perdagangan hasil tangkapan, permukiman padat dan lahan hijau tidak terzonasi dengan jelas.

Akibat rendahnya penegakan hukum, masih terdapat beberapa nelayan yang menggunakan metode penangkapan ikan secara ilegal. Hal tersebut berakibat pula pada kerusakan ekosistem sekitar.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

50

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

4.2.3 Growth Isu lain yang berpotensi untuk dikembangkan dan ditumbuhkan adalah: 4.2.3.1 Perikanan Tangkap Karena perikanan tangkap merupakan aktivitas utama yang diunggulkan di Kecamatan Tlanakan, maka sektor ini dapat dikembangkan dengan menggunakan alat tangkap yang ramah lingkungan dan pengelolaan hasil tangkap yang lebih sistematis. 4.2.3.2 Budidaya Ikan Budidaya ikan juga menjadi salah satu kegiatan yang diunggulkan di Kecamatan Tlanakan. Budidaya ikan ini berupa tambak udang dan bandeng. Kegiatan ini juga perlu memperhatikan keseimbangan proposi penggunaan lahan tambak dengan lahan mangrove yang sudah ada.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

51

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Adapun kesimpulan dari profil kawasan pesisir dari Kecamatan Tlanakan, Kabupaten Pamekasan adalah sebagai berikut : 1. Kecamatan Tlanakan terletak di bagian paling selatan Kabupaten Pamekasan dengan ketinggian tidak lebih dari 100 meter di atas permukaan laut dan luas wilayah mencapai 4810 Ha. 2. Kondisi sosial kependudukan Kecamatan Tlanakan dapat dilihat dari fakta yang menyatakan bahwa tingkat kepadatan penduduknya tinggi, dan mayoritas penduduk bermata pencaharian sebagai nelayan. 3. Kecamatan Tlanakan (khususnya wilayah Branta Pesisir) merupakan daerah swasembada. 4. Pemasukan keuangan di Kecamatan Tlanakan selain dari hasil tangkap para nelayan juga berasal dari home industry berupa kerupuk dan petis. 5. Berdasarkan fakta yang sudah ada, maka didapatkan isu strategis yang ada di Kecamatan Tlanakan yang meliputi: a. Isu urgency. Dimana di Kecamatan Tlanakan terdapat degradasi perubahan lahan mangrove menjadi lahan terbangun dan tambak. Hal ini juga dikarenakan banyak penduduk yang tidak mengetahui manfaat dari mangrove itu sendiri. b. Isu seriousness. Isu yang cukup serius dan perlu pembenahan lebih lanjut adalah isu pemberdayaan masyarakat pesisir, mengingat kondisi wilayahnya adalah daerah pesisir. Selain itu isu kelengkapan akan hal-hal pendukung kegiatan perikanan tangkap seperti modal, SDM, penguasaan teknologi, dan kelayakan alat tangkap yang ramah lingkungan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat setempat dan dapat menyerap tenaga kerja. Yang terakhir yaitu produk hukum berupa RZWP yang belum dikeluarkan oleh Pemerintah Kabupaten Pamekasan, akibatnya masih ditemui beberapa nelayan yang menggunakan metode penangkapan ikan secara illegal. c. Isu growth. Pada kawasan pesisir Kecamatan Tlanakan ini terdapat dua (2) sektor yang dapat dikembangkan yaitu sektor perikanan tangkap dan budi daya ikan.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

52

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

5.2 Saran Adapun saran dari profil kawasan pesisir dari Kecamatan Tlanakan, Kabupaten Pamekasan adalah sebagai berikut : 1. Pemerintah Kabupaten Pamekasan diharapkan segera mengeluarkan Rencana Zonasi Wilayah Pesisir Kabupaten Pamekasan yang dapat menjadi acuan zoning

area kawasan pesisir di Kabupaten Pamekasan.


2. Pemerintah dapat menyediakan kelengkapan akan hal-hal pendukung kegiatan perikanan tangkap di Kecamatan Tlanakan seperti pemberian modal, pemberdayaan masyarakat sekitar, dan penyediaan alat tangkap yang ramah lingkungan, sehingga wilayah tersebut mengalami perkembangan yang pesat baik dari segi sosial dan perekonomian setempat. 3. Pemerintah harus lebih bijak dalam memanfaatkan dan mengelola hasil perikanan tangkap dan budi daya ikan yang ada sehingga menjadi komoditas unggul, demikian halnya dengan lahan mangrove yang semakin menurun keadaannya, untuk itu pemerintah lebih memperhatikan pengelolaan mangrove di sepanjang garis pantai di Kecamatan Tlanakan.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

53

-- PROFIL KAWASAN PESISIR KECAMATAN TLANAKAN --

DAFTAR PUSTAKA Tim penyusun. 2000. RTRW Jawa Timur Tahun 2020. Propinsi Jawa Timur. Tim Penyusun. 2010. RTRW Kabupaten Pamekasan Tahun 2010-2030. Kabupaten Pamekasan. Tim Penyusun. 2008. Renstra Pengelolaan Wilayah Pesisir Kabupaten Pamekasan Tahun

2008. Kabupaten Pamekasan.


Tim Penyusun. 2009. Laporan Akhir Penyusunan Dokumen RZWP Kabupaten Pamekasan Tahun 2009. Kabupaten Pamekasan.

Perencanaan Kawasan Pesisir II - PWK ITS 2011

54