Anda di halaman 1dari 209

DIKLAT TEKNIS SUBSTANTIF DASAR

KEPABEANAN DAN CUKAI

Disusun Oleh:

Drs. Ahmad Dimyati (Widyaiswara Madya)


KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEUANGAN PUSDIKLAT BEA DAN CUKAI 2011

DIKLAT TEKNIS SUBSTANTIF DASAR

KEPABEANAN DAN CUKAI

Disusun Oleh:

Drs. Ahmad Dimyati (Widyaiswara Madya)


KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEUANGAN PUSDIKLAT BEA DAN CUKAI 2011

Undang-Undang Pabean

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean

DAFTAR ISI
Halaman KATA PENGANTAR ....................................................................................... DAFTAR ISI ...................................................................................................... i ii

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ...... viii PETA KONSEP MODUL ..... MODUL UNDANG-UNDANG PABEAN A. Pendahuluan ..... 1. Deskripsi Singkat ........................................................... 2. Prasyarat Kompetensi ........................................................... 3. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar ......................................... ix

1 1 1 2

4. Relevansi Modul .................. ........ 3 B. KEGIATAN BELAJAR .............................................................................. 1. Kegiatan Belajar (KB) 1 ........................................................ Ketentuan Umum Kepabeanan Indikator ..... 4 1.1. Uraian dan contoh ............................................................................ A. Pengantar Kepabeanan ......................................................... 4 4 4 4

1) Latar belakang . 4 2) Aspek-aspek Undang-undang No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan . 5 3) Hal-hal baru didalam Undang-undang No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan ..... 4) Latar belakang perubahan UU No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan . 7 B. Prinsip-Prinsip Dasar Ketentuan Kepabeanan .......................... 10 7

1) Terminologi ... 10 2) Anggapan tentang impor dan ekspor .. 12 3) Pengenaan Bea Keluar .......................................................... 13 4) Pemeriksaan Pabean atas barang impor dan ekspor dan barang tertentu ..................................................................... 5) Pengawasan pengangkutan barang tertentu dalam Daerah DTSD Kepabeanan dan Cukai ii 14

Undang-Undang Pabean
Pabean 14 6) Pemenuhan Kewajiban Pabean dan Pemberitahuan Pabean ..................................................................................... 15 7) Registrasi Kepabeanan ......................................................... 16

1.2. Latihan 1 ................. 17 1.3. Rangkuman ............. 17 1.4. Tes Formatif 1 ............ 19 1.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................. 23 2. Kegiatan Belajar (KB) 2 ........................................................ Pengangkutan Barang Impor dan Ekspor Indikator .... 24 2.1. Uraian dan contoh ............................................................................. 24 24

A. Pengangkutan Barang .... 24 1) Kedatangan Sarana Pengangkut ..... 24 2) Pengangkutan barang .......................................................... 26

3) Keberangkatan Sarana Pengangkut ... 27 4) Pembongkaran, Penimbunan dan Pengeluaran ..................... 28 B. Impor Untuk Dipakai, Impor Sementara dan Ekspor . 30 1) Impor Untuk Dipakai ............................................... 30

2) Impor Sementara . 32 3) Ekspor .33 2.2. Latihan 2 ................. 33 2.3. Rangkuman ............. 34 2.4. Tes Formatif 2 ............ 36 2.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................ 40 3. Kegiatan Belajar (KB) 3 ......................................................... 41 Tarif, Nilai Pabean, Bea Masuk, Bea Masuk Tambahan dan Fasilitas Pabean Indikator ....... 41 3.1. Uraian dan contoh ............................................................................. 41

A. Tarif dan Nilai Pabean ................................................................ 41 1) Tarif dan klasifikasi barang ... 41 2) Nilai Pabean .......................................... 43

DTSD Kepabeanan dan Cukai

iii

Undang-Undang Pabean
3) Penetapan tarif dan nilai pabean oleh Pejabat Bea dan Cukai (pasal 16 UU Kepabeanan) ............................... 4) Penetapan kembali tarif dan nilai pabean oleh Pejabat Bea dan Cukai (pasal 17 UU Kepabeanan) .. 48 5) Penetapan klasifikasi barang dan nilai pabean sebelum diajukan pemberitahuan pabean (pasal 17 A) .................... B. Bea Masuk, Bea Masuk Anti Dumping dan Bea Masuk Imbalan..................................................................... 49 1) Bea Masuk ......................................................................... 2) Bea Masuk Anti Dumping ................................................... 3) Bea Masuk Imbalan ............................................................ 4) Bea Masuk Tindakan Pengaman ....................................... 49 51 52 53 49 46

5) Bea Masuk Pembalasan ...................................................... 54 C. Fasilitas Kepabeanan (Tidak Dipungut Bea Masuk, Pembebasan, Pembebasan atau Keringanan Bea Masuk) 54

1) Tidak dipungut Bea Masuk (pasal 24 UU Kepabeanan) 54 2) Pembebasan Bea Masuk (pasal 25 UU Kepabeanan) ..... 55 3) Pembebasan atau keringanan Bea Masuk .......................... 57 4) Pengembalian Bea Masuk ................................................... 59 3.2. Latihan 3 .................. 60 3.3. Rangkuman ............. 61 3.4. Tes Formatif 3 ............ 62 3.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................. 67 4. Kegiatan Belajar (KB) 4 ........................................................ Pemberitahuan Pabean dan Tanggung Jawab Bea Masuk, Pembayaran Bea Masuk, Penagihan Utang, Jaminan dan Pembukuan Indikator ........ 68 4.1. Uraian dan contoh ............................................................................. A. Pemberitahuan Pabean dan Tanggung Jawab Bea Masuk ....... 1) Pemberitahuan pabean .............................. 2) Pengurusan pemberitahuan pabean ............. 3) Tanggung jawab atas Bea Masuk ...................................... 68 68 68 73 75 68

DTSD Kepabeanan dan Cukai

iv

Undang-Undang Pabean
B. Pembayaran Bea Masuk, Penagihan dan Jaminan .................... 81 1) Pembayaran bea masuk .. 81 2) Penagihan utang ................................................................. 84 3) Jaminan ................................................................................ 87 C. Penyelenggaraan Pembukuan ... 90 1) Kewajiban pembukuan ........................................................ 2) Ketentuan sanksi ................................................................. 90 91

4.2. Latihan 4 ................. 94 4.3. Rangkuman ............ 96 4.4. Tes Formatif 4 ............ 98 4.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................ 106 5. Kegiatan Belajar (KB) 5 ......................................................... 107 Tempat Penimbunan Dibawah Pengawasan Pabean, Larangan dan Pembatasan dan Barang Yang Dinyatakan Tidak Dikuasai Indikator ....... 107 5.1. Uraian dan contoh .............................................................................. 107 A. Tempat Penimbunan Dibawah Pengawasan Pabean ................. 107 1) Tempat Penimbunan Sementara .. 107 2) Tempat Penimbunan Berikat (TPB) . 109 3) Tempat Penimbunan Pabean (TPP) .. 110 B. Larangan edan Pembatasan Impor dan Ekspor Serta Pengendalian Pelanggaran HaKI ......111 1) Larangan dan Pembatasan Impor atau Ekspor .................. 111 2) Pengendalian Barang Impor atau Ekspor Hasil Pelanggaran Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI) . 113 C. Barang Yang Dinyatakan Tidak Dikuasai, Dikuasai Negara dan Barang yang Menjadi Milik Negara . 118 1) Barang Yang Dinyatakan Tidak Dikuasai ........................... 118 2) Barang Yang Menjadi Milik Negara .................................... 121 3) Barang Menjadi Milik Negara ............................................. 124 5.2. Latihan 5 ..................125 5.3. Rangkuman .............126 5.4. Tes Formatif 5 .............128

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
5.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................ 133 6. Kegiatan Belajar (KB) 6 ......................................................... 134 Pelayanan Dokumen Impor dan Tata Kerja Pejabat Fungsional Pemeriksa Dokumen Indikator ....... 134 6.1. Uraian dan contoh ............................................................................. 134 A. Wewenang Kepabeanan ........................................................... 134 1) Ketentuan Umum ....134 2) Pengawasan dan Penyegelan .. 137 3) Pemeriksaan Barang ...139 4) Pemeriksaan Pembukuan .................................................... 143 5) Pemeriksaan Bangunan dan Tempat Lain ......................... 146 6) Pemeriksaan Sarana Pengangkut ...................................... 148 7) Pemeriksaan Badan .......................................................... 150 8) Kewenangan merubah atau menghapus tagihan ............... 151 B. Keberatan dan Banding ......152 1) Keberatan ........................................................................... 152 2) Banding ..156 157 C. Ketentuan Pidana dan Penyidikan .... 1) Ketentuan Umum ............................................................... 157 a. Sanksi pidana terhadap penyelundupan ..158 b. Sanksi pidana terhadap pemalsuan dokumen kepabeanan ................................................................... 161 c. Sanksi pidana terhadap pembuatan data palsu ............ 162 d. Sanksi pidana terhadap pemilikan barang hasil penyelundupan ............................................................ 162 e. Sanksi pidana terhadap orang yang mengakses sistem elektronik kepabeanan secara tidak sah 163 f. Sanksi pidana terhadap pihak yang mengangkut barang hasil penyelundupan ...164 g. Sanksi pidana atas pengubahan data dari pembukuan ................................................................... 164 h. Sanksi pidana atas penghilangan data dari dokumen

DTSD Kepabeanan dan Cukai

vi

Undang-Undang Pabean
kepabeanan ................................................................ 164 i. Sanksi pidana atas penyediaan blangko faktur perusahaan asing ........................................................ 164 j. Sanksi pidana atas perusakan segel ............................. 165

k. Sanksi Pidana terhadap PPJK .................................... 166 l. Sanksi pidana terhadap badan hukum yang melakukan tindak pidana .............................................. 167 2) Penyidikan .......................................................................... 170 6.2. Latihan 6 ................. 172 6.3. Rangkuman ............ 174 6.4. Tes Formatif 6 ............ 178 6.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................. 185 PENUTUP ...... 186 TES SUMATIF ............................................................... 187 KUNCI JAWABAN ( TES FORMATIF DAN TES SUMATIF ) .... 195 DAFTAR PUSTAKA ..... 198

DTSD Kepabeanan dan Cukai

vii

Undang-Undang Pabean

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL


1. Langkah-langkah belajar yang ditempuh. Modul ini terdiri dari 6 (enam) Kegiatan Belajar (KB). Perserta Diklat harus mempelajari KB-1 terlebih dahulu kemudian dilanjutkan dengan KB-2 dan seterusnya. Pahami topik/judul Kegiatan Belajar, pelajari isi/materi KB, kemudian kerjakan latihan. Perhatikan rangkuman KB dan kerjakan kembali test formatif. Dalam hal belum memenuhi tingkat pemahaman dengan

kategori baik (nilai lebih dari 80), ulangi kembali materi dalam Kegiatan Belajar tersebut. 2. Perlengkapan yang harus disediakan. Modul ini juga memberikan referensi bacaan maupun peraturan yang terkait. Peserta Diklat disarankan mempelajari juga referensi yang diberikan, terutama ketentuan yang berkaitan dengan pelaksanaan tugas dilapangan. 3. Target waktu dan pencapaian dalam pembelajaran menggunakan modul. Untuk mempelajari modul ini memerlukan waktu 40 (empat puluh) jam latihan. Namun alokasi waktu tersebut dapat ditambah untuk mempelajari ketentuan terkait lainnya. 4. Hasil evaluasi self assessment. Evaluasi atas keseluruhan modul dapat dipelajari pada test sumatif. Hasil evaluasi dapat Saudara nilai sendiri apakah Saudara sudah cukup memahami materi modul. Jika hasil evaluasi belum mencapai kategori baik disarankan Saudara mengulangi materi modul. 5. Prosedur peningkatan kompetensi materi. Dalam rangka untuk meningkatkan kompetensi materi, Saudara dapat mempelajari ketentuan dan peraturan terkait setelah Saudara selesai mempelajari keseluruhan materi modul. Oleh karena peraturan terkait dalam implementasinya berpotensi berubah, maka disarankan Saudara tetap mengikuti perkembangan/peraturan dimaksud di lapangan. 6. Peran tenaga pengajar dalam proses pembelajaran. Tenaga pengajar berperan dalam menjelaskan isi materi per sub Kegiatan Belajar, memberikan contoh-contoh, dan latihan. Pengajar juga menjawab pertanyaan-pertanyaan atas permasalahan yang terkait dengan modul dan pelaksanaannya di lapangan. DTSD Kepabeanan dan Cukai viii

Undang-Undang Pabean
PETA KONSEP

UNDANG-UNDANG PABEAN

PRINSIP DASAR

PENGANGKUTAN

PENIMBUNAN

PEMBERITAHUAN PABEAN

IMPOR EKSPOR

PEMBAYARAN

PENAGIHAN

KEBERATAN DAN BANDING

DTSD Kepabeanan dan Cukai

ix

Undang-Undang Pabean

A
PENDAHULUAN

MODUL UNDANG-UNDANG PABEAN


1. Deskripsi Singkat

Pelajaran dalam modul ini pada garis besarnya membahas mengenai prinsip-prinsip dasar ketentuan kepabeanan dan ketentuan yang diatur dalam Undang-undang Kepabeanan. Materi modul ini meliputi ketentuan umum impor dan ekspor; ketentuan pengangkutan barang Impor dan ekspor; perhitungan pemungutan bea masuk dan fasilitas kepabeanan; Pemberitahuan Pabean dan tanggung jawab Bea Masuk; Tempat Penimbunan Dibawah Pengawasan Pabean; ketentuan larangan dan pembatasan impor dan ekspor, ketentuan barang yang dinyatakan Tidak Dikuasai, Dikuasai Negara dan Milik Negara ; serta ketentuan yang mengatur Wewenang Kepabeanan, keberatan dan banding, dan ketentuan pidana dan penyidikan.

2. Prasyarat Kompetensi

Untuk dapat mempelajari modul ini dengan baik peserta Diklat harus sudah menguasai teknik pabean dasar (DTSD Tingkat Dasar), dan sekurang-kurangnya telah lulus Sekolah Menegah Umum atau sederajat.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
3. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar a. Pemahaman ketentuan umum dibidang kepabeanan. 1) Memahami latar belakang ketentuan kepabeanan. 2) Memahami prinsip-prinsip dasar ketentuan kepabeanan. b. Pemahaman ketentuan pengangkutan barang impor dan ekspor. 1) Memahami ketentuan pengangkutan barang impor dan ekspor. 2) Memahami ketentuan impor untuk dipakai, impor sementara, ekspor. c. Pemahaman ketentuan penetapan bea masuk dan pemberian fasilitas pabean. 1) Memahami ketentuan tariff dan nilai pabean. 2) Memahami tambahan. 3 Memahami ketentuan pemberian fasilitas pembebasan dan ketentuan pemungutan bea masuk dan bea masuk

keringanan bea masuk. d. Pemahaman ketentuan penyampaian pemberitahuan pabean.. 1) Memahami ketentuan pemberitahuan pabean dan tanggung jawab bea masuk. 2) Memahami jaminan. 3) Memahami ketentuan penyelenggaraan pembukuan. e. Pemahaman ketentuantempat penimbunan, larangan dan pembatasan dan barang tidak dikuasai. 1) Memahami pabean. 2) Memahami ketentuan larangan dan pembatasan impor dan ekspor dan pengendalian barang hasil pelanggaran HaKI. 3) Memahami ketentuan barang yang dinyatakan tidak dikuasai, barang yang dikuasai Negara, dan barang yang menjadi milik Negara. f. Pemahaman ketentuan wewenang kepabeanan, keberatan dan ketentuan tempat penimbunan dibawah pengawasan ketentuan pembayaran bea masuk, penagihan dan

ketentuan pidana. 1) Memahami ketentuan wewenang kepabeanan. 2) Memahami ketentuan pengajuan keberatan dan banding. 3) Memahami ketentuan pidana dan penyidikan.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
4. Relevansi Modul

Modul ini berguna bagi peserta diklat Teknis Substantif Dasar tingkat lanjutan untuk bekal dalam bekerja dilapangan. Hal ini berkaitan dengan tugas

pegawai bea dan cukai yaitu melakukan pengawasan atas lalu lintas barang impor dan ekspor dan penyelesaian kewajiban pabean oleh importir atau eksportir. Modul ini juga berguna bagi peserta diklat dalam mempelajari modul atau mata pelajaran lainnya yang terkait, seperti Modul Tarif dan Klasifikasi Barang, dan Modul Nilai Pabean, Modul Perbendaharaan Penerimaan dan sebagainya.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean

KEGIATAN BELAJAR
1. Kegiatan Belajar (KB) 1

KETENTUAN UMUM KEPABEANAN


Indikator Keberhasilan : Setelah mempelajari materi diharapkan siswa mampu 1) Menjelaskan latar belakang , aspek-aspek dan hal-hal baru yang diatur didalam Undang-undang Kepabeanan : 2) Menjelaskan terminologi yang selalu digunakan didalam segala ketentuan kepabeanan ;. 3) Menjelaskan ketentuan dasar tentang impor dan ekspor 4) Menjawab pertanyaan tentang ketentuan umum kepabeanan

1.1. Uraian dan Contoh

A.

PENGANTAR KEPABEANAN
Dalam materi ini dibahas mengenai prinsip-prinsip dasar dan ketentuan

umum tentang impor dan ekspor.

1) Latar belakang

Republik Indonesia sebagai negara hukum menghendaki terwujudnya sistem hukum nasional yang mantap dan mengabdi kepada kepentingan nasional,

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
bersumber pada Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945. Akan tetapi, sejak kemerdekaan Undang-undang kepabeanan nasional belum dapat dibentuk sehingga Indische Tarief Wet (Undang-undang Tarif Indonesia) Staatsblad Tahun 1873 Nomor 35, Rechten Ordonnantie (Ordonansi Bea) Staatsblad Tahun 1882 Nomor 240, dan Tarief Ordonnantie (Ordonansi Tarif) Staatsblad Tahun 1910 Nomor 628 masih diberlakukan berdasarkan Pasal II Aturan Peralihan Undangundang Dasar 1945. Meskipun terhadap ketiga peraturan perundang-undangan tersebut telah dilakukan perubahan dan penambahan untuk menjawab tuntutan pembangunan nasional, karena perubahan tersebut bersifat partial dan tidak mendasar serta berbeda falsafah yang melatarbelakangi, perubahan dan penambahan tersebut belum dapat memenuhi tuntutan dimaksud sehingga perlu dilakukan pembaruan. Dalam mewujudkan peraturan perundang-undangan yang berlandaskan Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945, yang didalamnya terkandung asas keadilan, menjunjung tinggi hak setiap anggota masyarakat, dan menempatkan Kewajiban Pabean sebagai kewajiban kenegaraan yang mencerminkan peran serta anggota masyarakat dalam menghimpun dana melalui pembayaran Bea Masuk, maka peraturan perundang-undangan kepabeanan ini sebagai bagian dari hukum fiskal harus dapat menjamin perlindungan kepentingan masyarakat, kelancaran arus barang, orang, dan dokumen, penerimaan Bea Masuk yang optimal, dan dapat menciptakan iklim usaha yang dapat lebih mendorong laju pembangunan nasional. Produk perundang-undangan yang lahir disetelah

kemerdekaan adalah Undang-undang No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan yang mulai diberlakukan secara penuh pada tanggal 1 Maret 1997. Karena

adanya tuntutan dan masukan dari masyarakat maka sebelas tahun kemudian Undang-undang ini kemudian diubah dengan Undang-undang No. 17 2006 tentang Perubahan Kepabeanan. Tahun

Atas Undang-undang No. 10 Tahun 1995 tentang

2) Aspek-aspek Undang-undang No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan

Undang-undang Kepabeanan ini telah memperhatikan aspek-aspek :

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
a. keadilan, sehingga Kewajiban Pabean hanya dibebankan kepada

masyarakat yang melakukan kegiatan kepabeanan dan terhadap mereka diperlakukan sama dalam hal dan kondisi yang sama; b. pemberian insentif yang akan memberikan manfaat pertumbuhan

perekonomian nasional yang antara lain berupa fasilitas Tempat Penimbunan Berikat, pembebasan Bea Masuk atas impor mesin dan bahan baku dalam rangka ekspor, dan pemberian persetujuan impor barang sebelum pelunasan Bea Masuk dilakukan; c. netralitas dalam pemungutan Bea Masuk, sehingga distorsi yang mengganggu perekonomian nasional dapat dihindari; d. kelayakan administrasi, yaitu pelaksanaan administrasi kepabeanan dapat dilaksanakan lebih tertib, terkendali, sederhana, dan mudah dipahami oleh anggota masyarakat sehingga tidak terjadi duplikasi. Oleh karena itu biaya administrasi dapat ditekan serendah mungkin; e. kepentingan penerimaan negara, dalam arti ketentuan dalam Undangundang ini telah memperhatikan segi-segi stabilitas, potensial, dan fleksibilitas dari penerimaan, sehingga dapat menjamin peningkatan penerimaan negara, dan dapat mengantisipasi kebutuhan peningkatan pembiayaan pembangunan nasional; f. penerapan pengawasan dan sanksi dalam upaya agar ketentuan yang diatur dalam undang-undang ini ditaati; g. Wawasan Nusantara, sehingga ketentuan dalam Undang-undang ini diberlakukan di Daerah Pabean yang meliputi wilayah negara kesatuan Republik Indonesia, dimana Indonesia mempunyai kedaulatan dan hak berdaulat yaitu, diperairan pedalaman, perairan nusantara, laut wilayah, zona tambahan, Zona Ekonomi Eksklusif, Landas Kontinen, dan selat yang digunakan untuk pelayaran internasional; h. Praktek kepabeanan internasional sebagaimana diatur dalam persetujuan perdagangan internasional.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
3) Hal-hal baru didalam Undang-undang No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan

Undang-undang Kepabeanan baru produk setelah kemerdekaan mengatur hal-hal baru yang sebelumnya tidak diatur dalam ketiga peraturan perundangundangan peninggalan pemerintah kolonial yang digantikannya, antara lain ketentuan tentang Bea Masuk Antidumping, Bea Masuk Imbalan, pengendalian impor atau ekspor barang hasil pelanggaran hak atas kekayaan intelektual, pembukuan, sanksi administrasi, penyidikan, dan lembaga banding. Selain daripada itu untuk meningkatkan pelayanan kelancaran arus barang, orang, dan dokumen agar menjadi semakin baik, efektif, dan efisien, maka diatur pula antara lain: a. pelaksanaan pemeriksaan secara selektif; b. penyerahan Pemberitahuan Pabean melalui media elektronik (hubungan antar komputer); c. pengawasan dan pengamanan impor atau ekspor yang pelaksanaannya dititikberatkan pada audit di bidang Kepabeanan terhadap pembukuan perusahaan; d. peran serta anggota masyarakat untuk bertanggung jawab atas Bea Masuk melalui sistem menghitung dan membayar sendiri Bea Masuk yang terutang (self assessment), dengan tatap memperhatikan pelaksanaan ketentuan larangan atau pembatasan yang berkaitan dengan impor atau ekspor barang, seperti barang pornografi, narkotika, uang palsu, dan senjata api.

4) Latar belakang perubahan UU No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan

Sebagaimana telah diuraikan diatas bahwa UU No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan telah diubah dengan UU No. 17 Tahun 2006. Terdapat 52 pasal yang diubah dan 36 pasal yang ditambah. Terdapat pula 14 pasal yang dihapus, yang sebagian besar adalah ketentuan untuk menghindari kekosongan hukum.

Latar berikut:

belakang diubahnya UU Kepabeanan dapat diuraikan sebagai

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
a. Adanya tuntutan dan masukan dari masyarakat agar : i. Memberikan fasilitasi dan perlindungan perdagangan dan industri. Pesatnya perkembangan industri dan perdagangan menuntut

pemerintah dalam hal ini Direktorat Jenderal Bea dan Cukai untuk dapat memberikan insentif perdagangan dan industri yang lebih luas berupa

pelayanan yang lebih cepat, lebih baik dan lebih murah, contohnya jalur prioritas, perluasan fasilitas penangguhan bea masuk, safe guard tariff,

sehingga dapat menjadi daya tarik bagi para investor baik dalam negeri maupun luar negeri. ii. Mempertegas penyelundupan. Rumusan ketentuan tindak pidana penyelundupan dalam UU No. 10 Tahun 1995 kurang tegas, sehingga susah menjerat pelanggar kepabeanan dengan pidana penyelundupan karena jika pelaku telah memenuhi salah satu kewajiban pabean saja walaupun tidak sepenuhnya , tidak lagi ketentuan mengenai pidana untuk menangkal

dianggap sebagai penyelundupan . Hal tersebut dianggap kurang memenuhi rasa keadilan masyarakat. Oleh karena itu dipandang perlu

untuk merumuskan kembali tindakan-tindakan yang dapat dikategorikan sebagai tindak pidana penyelundupan. iii. Memperberat sanksi terhadap pelanggaran kepabeanan untuk menimbulkan efek jera . Mengingat masih banyaknya kasus-kasus pelanggaran kepabeanan yang terjadi karena masih ringannya sanksi yang diatur didalam UU No. 10 Tahun 1995, maka untuk menimbulkan efek jera bagi pelaku pelanggaran kepabeanan, perlu ditetapkan pemberatan sanksi berupa denda, serta memberlakukan sanksi pidana minimal dan maksimal. iv. Memberikan kewenangan kepada Direktorat jenderal Bea dan Cukai untuk mengawasi pengangkutan atas Barang Tertentu dalam Daerah Pabean. Salah satu tugas pokok Direktorat Jenderal Bea dan Cukai yang diamanatkan dalam undang-undang pengawasan atas lalu lintas barang No. 10 Tahun 1995 adalah impor dan ekspor. tentang Dalam perlunya

perkembangannya

muncul

keinginan

masyarakat

pengawasan atas lalu lintas barang tertentu dalam Daerah Pabean dengan tujuan untuk mencegah pengurasan sumber daya alam melalui praktek DTSD Kepabeanan dan Cukai 8

Undang-Undang Pabean
penyelundupan barang tertentu dengan modus operandi antar pulau , antara lain : barang-barang strategis berupa kebutuhan pokok, seperti : gula, beras, tepung terigu dan sebagainya ; barang-barang yang dilarang atau dibatasi , seperti : kayu gelondongan, flora dan fauna, barang purbakala dan lain-lain ; barang-barang yang dikenai pungutan ekspor ; barang-barang yang disubsidi oleh Pemerintah seperti bahan bakar minyak dan pupuk. v. Kesetaraan pengenaan sanksi bagi Pegawai Direktorat Jenderal Bea dan Cukai yang turut serta dalam pelanggaran kepabeanan. UU No. 10 tahun 1995 tidak mengatur secara eksplisit mengenai sanksi untuk pegawai yang dengan sengaja dan melawan hukum melakukan kegiatan yang merugikan Negara. Demi terciptanya azas kesetaraan hukum maka dipandang perlu untuk mengatur secara khusus untuk pegawai bead an cukai.

b. Menyesuaikan dengan perjanjian dan konvensi Internasional . World Trade Organization ( Safeguard Tariff, Hirarkhi Pabean) ; Revised Kyoto Convention ( Bea Keluar, Penangkutan Barang Tertentu, Pemeriksaan Pabean, Free Trade Zone , Kawasan Berikat ) ; Arusha Declaration Declaration of the Customs Cooperation Council Concerning Good Governance And Integrity Pegawai ); Nairoby Convention International Convention On Mutual Adminstratif Assistance For Preventioan, Investigation anad Repression of Customs Offences ( Larangan dan Pembatasan, Pemberantasan penyelundupan). In Customs (Kode Etik Penetapan Nilai

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
B. PRINSIP-PRINSIP DASAR KETENTUAN KEPABEANAN
Dalam materi ini dibahas mengenai pengertian-pengertian kepabeanan, dan ketentuan umum impor dan ekspor.

1) Terminologi

Didalam Undang-undang Pabean dikenal adanya beberapa terminologi sebagai berikut : a. Kepabeanan adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan

pengawasan atas lalu lintas barang yang masuk atau keluar Daerah Pabean dan pemungutan Bea Masuk. b. Daerah Pabean adalah wilayah Republik Indonesia yang meliputi wilayah darat, perairan dan ruang udara di atasnya, serta tempat-tempat tertentu di Zona Ekonomi Eksklusif dan Landas Kontinen yang di dalamnya berlaku Undang-undang ini. c. Kawasan Pabean adalah kawasan dengan batas-batas tertentu di pelabuhan laut, bandar udara, atau tempat lain yang ditetapkan untuk lalulintas barang yang sepenuhnya berada di bawah pengawasan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. d. Kantor Pabean adalah kantor dalam lingkungan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai tempat dipenuhinya Kewajiban Pabean sesuai dengan ketentuan Undang-undang ini. e. Pos Pengawasan Pabean adalah tempat yang digunakan oleh Pejabat Bea dan Cukai untuk melakukan pengawasan terhadap lalu-lintas impor dan ekspor. f. Kewajiban Pabean adalah semua kegiatan di bidang Kepabeanan yang wajib dilakukan untuk memenuhi ketentuan dalam Undang-undang ini. g. Pemberitahuan Pabean adalah pernyataan yang dibuat oleh Orang dalam rangka melaksanakan Kewajiban Pabean dalam bentuk dan syarat yang ditetapkan dalam Undang-undang ini. h. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai adalah unsur pelaksana tugas pokok dan fungsi Departemen Keuangan di bidang Kepabeanan dan Cukai.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

10

Undang-Undang Pabean
i. Pejabat Bea dan Cukai adalah pegawai Direktorat Jenderal Bea dan Cukai yang ditunjuk dalam jabatan tertentu untuk melaksanakan tugas tertentu berdasarkan Undang-undang ini. j. Orang adalah orang perseorangan atau badan hukum.

k. Impor adalah kegiatan memasukkan barang ke dalam Daerah Pabean. l. Ekspor adalah kegiatan mengeluarkan barang dari Daerah Pabean.

m. Bea Masuk adalah pungutan negara berdasarkan Undang-undang ini yang dikenakan terhadap barang yang diimpor. n. Bea Keluar adalah pungutan Negara berdasarkan undang-undang ini yang dikenakan terhadap barang ekspor. o. Tempat Penimbunan Sementara adalah bangunan dan atau lapangan atau tempat lain yang disamakan dengan itu di Kawasan Pabean untuk menimbun barang sementara menunggu pemuatan atau pengeluarannya. p. Tempat Penimbunan Berikat adalah bangunan, tempat atau kawasan yang memenuhi persyaratan tertentu yang digunakan untuk menimbun barang dengan tujuan tertentu dengan mendapatkan penangguhan Bea Masuk. q. Tempat Penimbunan Pabean adalah bangunan dan/atau lapangan atau tempat lain yang disamakan dengan itu yang disediakan oleh Pemerintah di Kantor Pabean yang berada dibawah pengelolaan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai untuk menyimpan barang yang dinyatakan tidak dikuasai, barang yang dikuasai negara, dan barang yang menjadi milik negara berdasarkan Undang-undang ini. r. Barang tertentu adalah barang yang ditetapkan oleh instansi tehnis terkait sebagai barang yang pengangkutannya di dalam daerah pabean diawasi. s. Audit kepabeanan adalah kegiatan pemeriksaan laporan keuangan, buku, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, surat yang berkaitan dengan kegiatan usaha termasuk data elektronik, surat yang berkaitan dengan kegiatan di bidang kepabeanan, dan/atau sediaan barang dalm rangka pelaksanaan ketentuan peraturan perundang-undangan dibidang kepabeanan. t. Tarif adalah klasifikasi barang dan pembebanan bea masuk atau keluar.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

11

Undang-Undang Pabean
2) Anggapan tentang impor dan ekspor

Secara yuridis pengertian Impor terjadi sejak saat barang impor memasuki Daerah Pabean. Sejak saat itu barang tersebut diperlakukan sebagai barang impor dan terutang Bea Masuk, artinya kewajiban membayar Bea Masuk melekat pada barang yang bersangkutan. Argumen ini menjadikan pasal 2 UU Kepabeanan merupakan dasar yuridis bagi Pejabat Bea dan Cukai untuk melakukan pengawasan. Barang yang telah dimuat di sarana pengangkut untuk dikeluarkan dari Daerah Pabean dianggap telah diekspor dan diperlakukan sebagai barang ekspor. Secara nyata Ekspor terjadi pada saat barang melintasi Daerah Pabean, namun mengingat dari segi pelayanan dan pengamanan tidak mungkin menempatkan Pejabat Bea dan Cukai di sepanjang garis perbatasan untuk memberikan pelayanan dan melakukan pengawasan ekspor barang, maka secara yuridis ekspor dianggap telah terjadi pada saat barang tersebut sudah dimuat di sarana pengangkut yang akan berangkat ke luar Daerah Pabean. Yang dimaksud dengan "sarana pengangkut" adalah setiap kendaraan, pesawat udara, kapal laut, atau sarana lain yang digunakan untuk mengangkut barang atau orang. Akan dimuat, mengandung pengertian bahwa barang ekspor tersebut telah dapat diketahui untuk tujuan dikirim ke luar Daerah Pabean (ekspor), karena telah diserahkannya Pemberitahuan Pabean kepada Pejabat Bea dan Cukai. Dapat saja barang tersebut masih berada di Tempat Penimbunan Sementara atau di tempat-tempat yang disediakan khusus untuk itu, termasuk di gudang atau pabrik eksportir yang bersangkutan. Namun demikian dalam hal suatu party barang telah dimuat di sarana pengangkut yang akan berangkat ke luar Daerah Pabean, jika dapat dibuktikan barang tersebut akan dibongkar di dalam Daerah Pabean dengan menyerahkan suatu Pemberitahuan Pabean, barang tersebut tidak dianggap sebagai barang ekspor. Untuk memperjelas pengertian Daerah Pabean , barang impor, barang ekspor dan barang terutang Bea Masuk , perhatikan gambar berikut :

DTSD Kepabeanan dan Cukai

12

Undang-Undang Pabean
DAERAH PABEAN INDONESIA aerah da

brg impor

ekspor

Terutang BM dianggap telah diekspor

zee
batas laut wilayah

Daerah Pabean adalah wilayah RI meliputi perairan darat, perairan dan ruang udara diatasnya termasuk tempat-tempat tertentu di ZEE dan LK dimana bertlaku UU Kepabeanan

3) Pengenaan Bea Keluar

Untuk melindungi kepentingan nasional dan bukan untuk membebani daya saing komoditi ekspor di pasar internasional , terhadap barang ekspor dapat dikenakan Bea Keluar. Bea Keluar dikenakan dengan tujuan untuk : a. menjamin terpenuhinya kebutuhan dalam negeri ; b. melindungi kelestarian sumber daya alam; c. mengatisipasi kenaikan harga yang cukup drastis dari komoditi ekspor tertentu di pasaran internasional; atau d. menjaga stabilitas harga komoditi tertentu di dalam negeri. Ketentuan mengenai pengenaan Bea Keluar terhadap barang ekspor selanjutnya diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

13

Undang-Undang Pabean
4) Pemeriksaan Pabean atas barang impor dan tertentu. ekspor dan barang

Terhadap

barang

impor

dilakukan

pemeriksaan

pabean.

Hal

ini

dimaksudkan untuk

memperoleh data dan penilaian yang tepat mengenai

Pemberitahuan Pabean yang diajukan. Bentuk pemeriksaan pabean adalah penelitian terhadap dokumen dan pemeriksaan atas fisik barang . Pemeriksaan pabean terhadap barang dilakukan secara selektif dalam arti pemeriksaan fisik dengan memeprtimbangkan Pada

barang dan penelitian dokumen hanya dilakukan

resiko yang melekat pada barang dan importir yang bersangkutan.

dasarnya pemeriksaan pabean dilakukan dalam Daerah Pabean , namun dengan mempertimbangkan kelancaran arus barang dan/atau pengamanan penerimaan negara , Menteri Keuangan dapat menetapkan pelaksanaan pemeriksaan pabean di luar Daerah Pabean oleh Pejabat bea dan Cukai atau pihak lain yang bertindak untuk dan atas nama Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. Dalam rangka mendorong Ekspor, terutama dalam kaitannya dengan upaya untuk meningkatkan daya saing barang ekspor Indonesia di pasar dunia, diperlukan suatu kecepatan dan kepastian bagi eksportir. Dengan demikian, pemeriksaan pabean dalam bentuk pemeriksaan fisik atas barang ekspor harus diupayakan seminimal mungkin sehingga terhadap barang ekspor pada dasarnya hanya dilakukan penelitian terhadap dokumennya. Namun demikian untuk memperoleh data dan penilaian yang tepat mengenai Pemberitahuan Pabean yang diajukan, UU Kepabeanan memberikan kewenangan kepada Menteri untuk dalam hal-hal tertentu dapat menetapkan ketentuan tentang pemeriksaan fisik atas barang ekspor.

5) Pengawasan pengangkutan barang tertentu dalam Daerah Pabean.

Terhadap barang tertentu dilakukan pengawasan pengangkutannya dalam Daerah Pabean , yaitu pengawasan pengangkutan dari satu tempat ke tempat lain dalam Daerah Pabean melalaui laut. Pengawasan pengangkutan barang tertentu ini bertujuan untuk antarpulau mencegah penyelundupan ekspor dengan modus

barang-barang strategis seperti hasil hutan, hasil tambang atau

barang yang mendapat subsidi , misalnya , pupuk , bahan bakar minyak dan DTSD Kepabeanan dan Cukai 14

Undang-Undang Pabean
laian-lain. Penetapan suatu barang sebagai barang tertentu ditetapkan oleh

menteri yang membidangi perdagangan , dalam hal ini Menteri Perdagangan. Ada kewajiban dari Menteri Perdagangan kepada Menteri Keuangan untuk memberitahukan daftar barang yang ditetapkan sebagai barang tertentu kepada Menteri Keuangan. Mengingat kondisi geografis Indonesia dengan

mempertimbangkan efisiensi pengangkutannya, maka pengawasan pabean tidak dilakukan terhadap barang tertentu yang diangkut melalui darat atau udara .

6) Pemenuhan Kewajiban Pabean dan Pemberitahuan Pabean

Pemenuhan Kewajiban Pabean dilakukan di Kantor Pabean atau tempat lain yang disamakan dengan Kantor Pabean dengan menggunakan

Pemberitahuan Pabean. Yang menjadi dasar pertimbangan adalah keadaan geografis negara Republik Indonesia yang demikian luas dan merupakan negara kepulauan, dimana tidaklah mungkin menempatkan Pejabat Bea dan Cukai di sepanjang pantai untuk menjaga agar semua barang yang dimasukkan ke atau yang dikeluarkan dari Daerah Pabean memenuhi ketentuan yang telah ditetapkan. Oleh sebab itu, ditetapkan bahwa pemenuhan Kewajiban Pabean hanya dapat dilakukan di Kantor Pabean. Penegasan bahwa pemenuhan

Kewajiban Pabean dilakukan di Kantor Pabean maksudnya adalah kalau kedapatan barang dibongkar atau dimuat di suatu tempat yang tidak ditunjuk sebagai Kantor Pabean berarti terjadi pelanggaran terhadap ketentuan Undangundang ini. Untuk pelaksanaan dan pengawasan pemenuhan Kewajiban Pabean, ditetapkan Kawasan Pabean dan Pos Pengawasan Pabean yang penetapannya dilakukan oleh Menteri Keuangan. Dengan demikian, pengawasan akan lebih mudah dilakukan, sebab tempat untuk memenuhi Kewajiban Pabean seperti penyerahan Pemberitahuan Pabean atau pelunasan Bea Masuk telah dibatasi dengan penunjukan Kantor Pabean yang disesuaikan dengan kebutuhan perdagangan. Pemenuhan Kewajiban Pabean di tempat selain di Kantor Pabean dapat diizinkan dengan pemenuhan persyaratan tertentu yang akan ditetapkan oleh Menteri Keuangan , sesuai dengan kepentingan perdagangan dan perekonomian; atau apabila dengan cara tersebut Kewajiban Pabean dapat

DTSD Kepabeanan dan Cukai

15

Undang-Undang Pabean
dipenuhi dengan lebih mudah, aman, dan murah, pemberian kemudahan tersebut bersifat sementara. Penunjukan Pos Pengawasan Pabean dimaksudkan untuk tempat Pejabat Bea dan Cukai melakukan pengawasan. Pos tersebut merupakan bagian dari Kantor Pabean dan di tempat tersebut tidak dapat dipenuhi Kewajiban Pabean. Pemberitahuan Pabean diserahkan kepada Pejabat Bea dan Cukai di Kantor Pabean atau tempat lain yang disamakan dengan Kantor Pabean dalam bentuk tulisan di atas formulir atau dalam bentuk data elektronik. Yang dimaksud dengan data elektronik adalah informasi atau rangkaian informasi yang disusun dan/atau dihimpun untuk kegunaan khusus yang diterima, direkam, dikirim, disimpan, diproses, diambil kembali, atau diproduksi secara elektronik dengan menggunakan komputer atau perangkat pengolah data elektronik, optikal atau cara laian yang sejenis .

7) Registrasi Kepabeanan

Orang yang akan melakukan pemenuhan kewajiban pabean wajib melakukan registrasi ke Direktorat Jenderal Bea dan Cukai untuk mendapatkan nomor identitas dalam rangka akses kepabeanan. Perimbangannya adalah, semakin berkembangnya penggunaan tehnologi informasi dalam kegiatan

kepabeanan, diperlukan adanya sarana untuk mengenali pengguna jasa kepabeanan melalaui nomor identitas pribadi yang diberikan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. Dengan demikian hanya orang yang memiliki nomor identitas tersebut yang dapat mengakses atau berhubungan dengan sistem tehnologi informasi kepabeanan. Perolehan nomor identitas tersebut dilakukan dengan cara registrasi, misalnya registrasi importir, eksportir dan penggusaha pengurusan jasa kepabeanan. Dikecualikan dari kewajiban registrasi kepabeanan adalah orang yang

melakukan pemenuhan kewajiban pabean tertentu misalnya barang penumpang, barang diplomatik, atau barang kiriman melalui pos atau perusahaan jasa titipan.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

16

Undang-Undang Pabean
1.2. Latihan 1

Kerjakan soal latihan berikut ini didalam kertas jawaban !

1) Jelaskan mengapa UU Kepabeanan warisan pemerintah kolonial Belanda tidak lagi sesuai dengan kondisi saat ini sehingga perlu diganti ! 2) Jelaskan hal-hal baru yang diatur didalam UU Kepabeanan ! 3) Jelaskan aspek-aspek UU Kepabeanan ! 4) Jelaskan latar belakang diubahnya UU No. 10 Tahun 1995 dengan UU No. 17 Tahun 2006 ! 5) Jelaskan perlunya pengawasan pengangkutan Barang Tertentu dalam Daerah Pabean ! 6) Jelaskan pengertian-pengertian : a). Kepabeanan b). Daerah Pabean c). Kawasan Pabean d). Kantor Pabean. 7) Jelaskan bilamana barang impor terutang Bea Masuk ! Dimana pemenuhan kewajiban Pabean harus dilakukan? Bagaimana caranya? 8) Jelaskan anggapan tentang ekspor menurut ketentuan kepabeanan

Indonesia. Dan jelaskan barang yang dapat dikenakan Bea Keluar ! 9) Jelaskan pemeriksaan pabean terhadap barang impor dan barang ekspor ! Serta jelaskan pengawasan terhadap barang tertentu ! 10) Dimana pemenuhan kewajiban Pabean harus dilakukan? Bagaimana caranya? 11) Jelaskan ketentuan tentang kewajiban melakukan registrasi kepabeanan !

1.3. Rangkuman

1) UU Kepabeanan peninggalan pemerintah colonial Belanda tidak sesuai lagi dengan kondisi setelah kemerdekaan . Meskipun terhadap telah dilakukan perubahan dan penambahan untuk menjawab tuntutan pembangunan nasional, karena perubahan tersebut bersifat partial dan tidak mendasar serta berbeda falsafah yang melatarbelakangi, perubahan dan penambahan DTSD Kepabeanan dan Cukai 17

Undang-Undang Pabean
tersebut belum dapat memenuhi tuntutan dimaksud sehingga perlu dilakukan pembaruan. 2) Direktorat Jenderal Bea dan Cukai berwenang untuk melakukan pengawasan atas lalu lintas barang impor dan ekspor. Dasar hukum dari kewenangan tersebut adalah Undang-undang No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan. 3) Undang-undang Kepabeanan ini juga mengatur hal-hal baru, antara lain ketentuan tentang Bea Masuk Antidumping dan Bea Masuk Imbalan, pengendalian impor atau ekspor barang hasil pelanggaran hak atas kekayaan intelektual, pembukuan, sanksi administrasi, penyidikan, dan lembaga banding. 4) Untuk meningkatkan pelayanan kelancaran arus barang, orang, dan dokumen, diatur pula antara lain , pelaksanaan pemeriksaan secara selektif , penyerahan Pemberitahuan Pabean melalui media elektronik (hubungan antar komputer), pengawasan dan pengamanan impor atau ekspor yang pelaksanaannya dititikberatkan pada audit di bidang Kepabeanan terhadap pembukuan perusahaan serta sistem self assessment) . 5) Latar belakang perubahan UU Kepabeanan dengan UU No. 17 Tahun 2006 adalah karena adanya tuntutan dari masyarakat dan penyesuaian dengan ketentuan-ketentuan internasional khususnya dibidang Kepabeanan. 6) Undang-undang Kepabeanan hanya berlaku di Daerah Pabean Indonesia . 7) Kawasan Pabean sepenuhnya dibawah pengawasan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. 8) Barang yang dimasukkan ke dalam Daerah Pabean diperlakukan sebagai barang impor dan terutang Bea Masuk. 9) Barang yang akan dimuat ke sarana pengangkut untuk dibawa ke luar Daerah Pabean dianggap telah diekspor . 10) Terhadap barang impor dilakukan pemeriksaan pabean yang meliputi pemeriksaan fisik dan penerilitian dokumen . Pemeriksaan pabean dilakukan secara selektif . 11) Terhadap barang ekspor dilakukan penelitian dokumen , kecuali dalam halhal tertentu dapat dilakukan pemeriksaan fisik. 12) Terhadap barang tertentu dilakukan pengawasan pengangkutannya dalam Daerah Pabean .

DTSD Kepabeanan dan Cukai

18

Undang-Undang Pabean
13) Pemenuhan kewajiban pabean wajib dilakukan di Kantor Pabean dengan menggunakan pemberitahuan pabean. Pemberitahuan pabean disampaikan dalam bentuk tulisan di atas formulir atau dalam bentuk data elektronik. 14) Orang yang melakukan pemenuhan kewaajiban pabean wajib melakukan registrasi ke Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. 15) Terhadap barang yang diimpor atau diekspor berlaku segala ketentuan yang diatur didalam UU Kepabeanan.

1.4. Test formatif 1

Pilih dan berilah tanda silang (X) pada huruf a, b, c atau d pada jawaban yang paling tepat!

1) Daerah Pabean Indonesia adalah wilayah RI yang meliputi a. Wilayah darat, perairan dan ruang udara diatasnya termasuk zona ekonomi eklusif dan landas kontinen. b. Wilayah darat, perairan lepas dan laut wilayah. c. Wilayah darat, perairan dan ruang udara serta tempat-tempat tertentu di laut lepas dan laut wilayah. d. Wilayah darat, perairan dan ruang udara diatasnya, termasuk tempattempat tertentu di zona ekonomi eklusif dan landas kontinen. 2) Pelabuhan Tanjung Priok, adalah merupakan ... a. Daerah Pabean b. Kawasan Pabean c. Daerah Bebas d. Kawasan Otorita 3) Tempat tempat tertentu di Zona Ekonomi Ekslusif Indonesia adalah merupakan ... a. Daerah Pabean b. Kawasan Pabean c. Daerah Khusus d. Bukan a,b dan c diatas. dan ruang udara diatasnya, termasuk laut

DTSD Kepabeanan dan Cukai

19

Undang-Undang Pabean
4) Barang yang datang dari luar Daerah Pabean dan baru saja melintasi wilayah perbatasan RI a. sudah terutang Bea Masuk. b. belum terutang Bea Masuk. c. belum merupakan barang impor d. wajib membayar Bea Masuk. 5) Suatu barang telah dimuat ke sarana pengangkut . Sesuai dokumen yang bersangkutan, barang tersebut akan diekspor ke Jepang. Terhadap barang tersebut a. belum diperlakukan sebagai barang ekspor. b. diperlakukan sebagai barang yang berasal dari Daerah Pabean c. diperlakukan sebagai barang yang berasal dari derah bebas. d. diperlakukan sebagai barang ekspor. 6) Tempat Penimbunan Sementara adalah tempat untuk menimbun ... a. barang impor, barang ekspor dan barang antar pulau, menunggu pemuatan atan pengeluarannya. b. barang impor, barang ekspor , barang yang tidak dikuasai dan barang dikuasai negara sementara menunggu pemuatan atau sementara

pengeluarannya. c. barang impor, barang ekspor dan barang yang dinyatakan dikuasai negara sementara menunggu pemuatan atau pengeluarannya. d. barang impor dan barang ekspor sementara menunggu pengeluaran atau pemuatannya. 7) Kepabeanan adalah ... a. Kegiatan pemungutan Bea Masuk dan Pajak dalam rangka impor yang dilakukan Ditjen Bea dan Cukai ; b. Tatalaksana Kepabeanan di bidang impor; c. Segala sesuatu yang berhubungan dengan pengawasan atas lalulintas barang yang masuk atau keluar Daerah Pabean oleh Pajabt Pabean; d. Segala sesuatu yang berhubungan dengan pengawasan atas lalulintas barang yang masuk atau keluar Daerah Pabean dan pemungutan Bea Masuk. 8) Di Tempat Penimbunan Pabean , disimpan DTSD Kepabeanan dan Cukai 20

Undang-Undang Pabean
a. barang impor dan barang ekspor sementara menunggu pengeluaran atau pemuatannya b. barang impor untuk tujuan produksi, pameran, penjualan dan penimbunan. c. barang impor dibawah pengawasan pabean. d. barang yang dinyatakan tidak dikuasai , barang dikuasai negara dan barang yang menjadi milik negara 9) Impor adalah kegiatan memasukkan barang ke dalam a. Kawasan Pabean . b. Daerah Pabean. c. Kantor Pabean. d. Wilayah Republik Indonesia. 10) Ekspor adalah kegiatan mengeluarkan barang dari ... a. Kawasan Pabean . b. Daerah Pabean. c. Kantor Pabean. d. Wilayah Republik Indonesia. 11) Fasilitas kepabeanan bagi Tempat Penimbunan Berikat adalah a. pembebasan Bea Masuk . b. keringanan Bea Masuk . c. penangguhan Bea Masuk. d. tidak dipungut Bea Masuk. 12) Status barang yang dimasukkan ke dalam Daerah Pabean, adalah a. diperlakukan sebagai barang impor dan terutang Bea Masuk. b. diperlakukan sebagai barang impor dan wajib membayar Bea Masuk. c. belum diperlakukan membayar Bea Masuk. d. belum diperlakukan sebagai barang impor namun terutang Bea Masuk. 13) Pemeriksaan Pabean atas barang impor meliputi a. penelitian dokumen . b. pemeriksaan fisik barang. c. pemeriksaan fisik barang dan penelitian dokumen. d. pemeriksaan pembukuan. DTSD Kepabeanan dan Cukai 21 sebagai barang impor dan belum wajib

Undang-Undang Pabean
14) Terhadap barang ekspor dilakukan ... a. Penelitian dokumen . b. pemeriksaan fisik barang. c. pemeriksaan fisik barang dan penelitian dokumen. d. pemeriksaan pembukuan. 15) Pengawasan terhadap barang tertentu dilakukan diangkut dengan ... a. semua sarana pengangkut . b. sarana pengangkut udara . c. sarana pengangkut darat . d. semua sarana pengangkut laut. 16) Bangunan dan/atau lapangan atau tempat lain yang disamakan dengan itu di Kawasan pabean untuk menimbun barang sementara menunggu pemuatan atau pengeluarannya, adalah a. Tempat Penimbunan Pabean . b. Tempat Penimbunan Sementara c. Tempat Penimbunan Berikat. d. Tempat Penimbunan Impor. 17) Bangunan dan/atau lapangan atau tempat lain yang disamakan dengan itu di Kawasan pabean untuk menyimpan barang yang dinyatakan tidak dikuasai , barang yang dikuasai Negara dan barang milik Negara, adalah: a. Tempat Penimbunan Pabean . b. Tempat Penimbunan Sementara c. Tempat Penimbunan Berikat. d. Tempat Penimbunan Impor. 18) Yang berwenang menetapkan suatu barang sebagai barang tertentu , adalah , a. Menteri Keuangan . b. Presiden . c. Menteri Perdagangan . d. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. 19) Pemeriksaan pabean secara selektif adalah meliputi ... a. pemeriksaan fisik . b. penelitian dokumen . DTSD Kepabeanan dan Cukai 22 terhadap barang yang

Undang-Undang Pabean
c. pemeriksaan pembukuan. d. pemeriksaan fisik dan penelitian dokumen. 20) Kewajiban melakukan registrasi berlaku bagi ... a. semua orang yang melakukan kewajiban pabean. b. eksportir saja. c. importir saja. d. importir dan eksportir

1.5. Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokkan hasil jawaban dengan kunci yang terdapat di bagian belakang modul ini. Hitung jawaban Anda dengan benar. Kemudian gunakan rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi.

TP =

Jumlah Jawaban Yang Benar X 100% Jumlah keseluruhan Soal

Apabila tingkat pemahaman Anda dalam memahami materi yang sudah dipelajari mencapai 91 % 81 % 71 % 61 % s.d s.d. s.d. s.d. 100 % 90,00 % 80,99 % 70,99 % : : : : Amat Baik Baik Cukup Kurang

Bila tingkat pemahaman belum mencapai 75 % ke atas (kategori Cukup), maka disarankan mengulangi materi. Silakan nilai kemampuan Anda sendiri secara jujur.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

23

Undang-Undang Pabean
2. Kegiatan Belajar (KB) 2

PENGANGKUTAN BARANG IMPOR DAN EKSPOR


Indikator Keberhasilan : Setelah mempelajari materi diharapkan siswa mampu

a. b. c. d.

Menjelaskan ketentuan pengangkutan barang impor dan ekspor. Menjelaskan ketentuan impor untuk dipakai dan impor sementara. Menjelaskan ketentuan ekspor. Menjawab pertanyaan tentang pengangkutan barang impor dan ekspor.

2.1. Uraian dan Contoh

A.

PENGANGKUTAN BARANG

Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan pengangkutan barang impor dan ekspor yang meliputi kedatangan sarana pengankut, pembongkaran dan penimbunan barang, dan keberangkatan sarana pengangkut.

1) Kedatangan Sarana Pengangkut

Pengangkut yang sarana pengangkutnya akan datang dari luar Daerah Pabean wajib memberitahukan rencana kedatangan sarana pengangkut ke tujuan sebelum kedatangan sarana pengangkut. Kewajiban

kantor pabean

tersebut juga berlaku untuk sarana pengangkut yang datang dari dalam Daerah Pabean yang mengangkut barang impor, barang ekspor dan/atau barang asal Daerah pabean yang diangkut ke tempat lain dalam Daerah Pabean melalaui luar Daerah Pabean. Kewajiban dimaksud tidak berlaku untuk sarana pengangkut darat. Yang dimaksud dengan saat kedatangan sarana pengangkut yaitu : i. saat lego jangkar di perairan pelabuhan untuk sarana pengangkut melalui laut ; DTSD Kepabeanan dan Cukai 24

Undang-Undang Pabean
ii. saat mendarat di landasan bandar udara untuk sarana pengangkut melalaui udara.

Pada saat memasuki Daerah Pabean pengangkut sebagaimana tersebut diatas wajib mencantumkan barang barang impor, barang ekspor dan/atau

barang asal Daerah Pabean yang diangkut ke tempat lain dalam Daerah Pabean melalaui luar Daerah Pabean, dalam manifesnya. Yang dimaksud manifes adalah barang niaga yang dimuat dalam sarana pengangkut. Manifest dibuat oleh sarana pengangkut berdasarkan dokumen surat muatan (Bill of Lading atau Airway Bill). Jadi sebenarnya dokumen Manifest adalah merupakan rekapitulasi dari dokumen surat muatan. Pengangkut yang sarana pengangkutnya datang dari luar Daerah Pabean atau datang dari dalam Daerah Pabean dengan mengangkut barang impor, barang ekspor dan/atau barang asal Daerah pabean yang diangkut ke tempat lain dalam Daerah Pabean melalui luar Daerah Pabean, wajib menyerahkan pemberitahuan pabean,yang berisi informasi tentang semua barang niaga yang diangkutnya sebelum melakukan pembongkaran. Dalam hal pembongkaran tidak dapat segera dilakukan , kewajiban

penyerahan pemberitahuan pabean dilaksanakan paling lambat : i. paling lambat 24 (dua puluh) empat jam sejak kedatangan sarana pengangkut, untuk sarana pengangkut melalaui laut; ii. paling lambat 8 (delapan) jam sejak kedatangan sarana pengangkut , untuk sarana pengangkut yang melalaui udara ; atau iii. pada saat kedatangan sarana pengangkut , untuk sarana pengangngkut yang melalaui darat.

Kewajiban

penyerahan

pemberitahuan

pabean

dikecualikan

bagi

pengangkut yang berlabuh palaing lama 24 (dua puluh empat jam) dan tidak melakukan pembongkaran barang. Dalam hal sarana pengangkut dalam keadaan darurat, misalnya mengalami kebakaran, kerusakan mesin yang tidak dapat diperbaiki, terjebak dalam cuaca buruk, atau hal lain yang terjadi diluar kemampuan manusia , pengangkut dapat membongkar barang impor terlebih dahulu dan wajib :

DTSD Kepabeanan dan Cukai

25

Undang-Undang Pabean
i. melaporkan keadaan darurat tersebut ke kantor pabean terdekat, yaitu kantor pabean yang paling mudah dicapai, pada kesempatan pertama . Cara

pelaporan dapat dilakukan dengan menggunakan radio panggil, telepon atau faksimile ; ii. menyerahkan pemberitahuan pabean paling lambat 72 (tujuh puluh dua) jam sesuadah pembongkaran .

Pengangkut yang tidak memberitahukan rencana kedatangannya dikenai sanksi administrasi berupa denda paling sedikit Rp. 5.000.000,00 dan paling

banyak Rp. 50.000.000,00. Sedangkan pengangkut yang tidak memenuhi ketentuan tentang penyerahan pemberitahuan pabean pada saat kedatangannya dikenai sanksi adminstrasi berupa denda paling sedikit Rp. 10.000.000,00 dan paling banyak Rp. 100.000.000,00 . Ketentuan lebih lanjut tentang rencana kedatangan sarana pengangkut dan pemberitahuan sarana pengangkut akan diatur dengan peraturan Menteri Keuangan.

2) Pengangkutan barang

Pengangkutan barang impor dari tempat penimbunan sementara atau tempat penimbunan berikat dengan tujuan tempat penimbunan sementara atau tempat penimbunan berikat lainnya, melalaui darat (inland transportion), wajib diberitahukan ke kantor pabean. Pengusaha tempat penimbunan sementara / tempat penimbunan berikat atau importir yang telah memenuhi kewajiban

dimaksud, tetapi jumlah barang impor yang dibongkar kurang dari yang diberitahukan dalam pemberitahuan pabean dan tidak dapat membuktikan bahwa kesalahan tersebut terjadi di luar kemampuannya, wajib membayar bea masuk atas barang impor yang kurang dibongkar dan dikenai sanksi administrasi berupa denda paling sedikit Rp25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah) dan paling banyak Rp250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta rupiah). Pengusaha tempat penimbunan sementara / tempat penimbunan berikat atau importir yang telah memenuhi kewajiban dimaksud , tetapi jumlah barang impor yang dibongkar lebih dari yang diberitahukan dalam pemberitahuan pabean dan tidak dapat membuktikan bahwa kesalahan tersebut terjadi di luar DTSD Kepabeanan dan Cukai 26

Undang-Undang Pabean
kemampuannya, dikenai sanksi administrasi berupa denda paling sedikit Rp25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah) dan paling banyak

Rp250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta rupiah). Pengangkutan tenaga listrik, barang cair, atau gas untuk impor atau

ekspor dapat dilakukan melalui transmisi atau saluran pipa yang jumlah dan jenis barangnya didasarkan pada hasil pengukuran di tempat pengukuran terakhir dalam daerah pabean. Pemberitahuan pabean atas impor atau ekspor barang tersebut harus didasarkan hasil pengukuran dimaksud. Pengiriman peranti lunak dan/atau data elektronik untuk impor atau ekspor dapat dilakukan melalui transmisi elektronik. Peranti lunak (software) dapat berupa serangkaian program dalam sistem komputer yang memerintahkan komputer apa yang harus dilakukan. Peranti lunak dan data elektronik (softcopy) merupakan barang yang menjadi objek dari undang-undang ini dan pengangkutan atau pengirimannya dapat dilakukan melalui transmisi elektronik misalnya melalui media internet. Barang tertentu wajib diberitahukan oleh pengangkut baik pada waktu keberangkatan maupun kedatangan di kantor pabean yang ditetapkan dan wajib dilindungi dokumen yang dipersyaratkan dalam pengangkutannya . Pengangkut yang telah memenuhi kewajiban dimaksud, tetapi jumlahnya kurang atau lebih dari yang diberitahukan dan tidak dapat membuktikan bahwa kesalahan tersebut terjadi di luar kemampuannya, dikenai sanksi administrasi berupa denda paling sedikit Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah) dan paling banyak Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah). Jika pengangkut yang tidak memenuhi kewajiban tentang penyerahan pemberitahuan dan dokumen perlindungan pengangkutannya,

dikenai sanksi administrasi berupa denda paling sedikit Rp25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah) dan paling banyak Rp.250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta rupiah).

3) Keberangkatan Sarana Pengangkut

Pengangkut yang sarana pengangkutnya akan berangkat menuju luar Daerah Pabean wajib menyerahkan pemberitahuan pabean atas barang yang diangkutnya sebelum keberangkatan sarana pengangkut. Kewajiban tersebut

juga berlaku untuk sarana pengangkut yang akan berangkat ke dalam Daerah DTSD Kepabeanan dan Cukai 27

Undang-Undang Pabean
Pabean yang mengangkut barang impor, baik diangkut terus atau diangkut lanjut, barang ekspor dan/atau barang asal Daerah pabean yang diangkut ke tempat lain dalam Daerah Pabean melalui luar Daerah Pabean. Jika pengangkut tidak memenuhi ketentuan dimaksud , dikenai sanksi adminstrasi berupa denda paling sedikit Rp. 10.000.000,00 dan paling banyak Rp. 100.000.000,00. Pengangkut yang sarana pengangkutnya menuju ke luar Daerah Pabean wajib mencantumkan barang yang diangkutnya dalam manifestnya.

4) Pembongkaran, Penimbunan dan Pengeluaran

Barang impor yang diangkut sarana pengangkut oleh sarana pengangkut laut atau udara wajib dibongkar di kawasan pabean atau dapat dibongkar di tempat lain setelah mendapat izin Kepala Kantor Pabean. Pembongkaran di tempat lain dilakukan dengan memperhatikan teknis pembongkaran atau sebab lain atas pertimbangan kepala kantor pabean, misalnya sarana pengangkut tidak dapat sandar di dermaga atau alat bongkar tidak tersedia. Barang impor dimaksud juga dapat dapat dibongkar ke sarana pengangkut lainnya di laut, jika dilakukan di pelabuhan yang belum dapat disandari langsung sehingga pembongkaran dilakukan di luar pelabuhan (reede). Pengangkut yang membongkar barang impor, tetapi jumlah barang impor yang dibongkar kurang dari yang diberitahukan dalam pemberitahuan pabean dan tidak dapat membuktikan bahwa kesalahan tersebut terjadi di luar

kemampuannya, wajib membayar bea masuk atas barang impor yang kurang dibongkar dan dikenai sanksi administrasi berupa Rp25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah) denda paling sedikit dan paling banyak jumlah

Rp250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta rupiah). Sebaliknya jika

barang impor yang dibongkar lebih banyak dari yang diberitahukan dalam pemberitahuan pabean dan tidak dapat membuktikan bahwa kesalahan tersebut terjadi di luar kemampuannya, dikenai sanksi administrasi berupa denda paling sedikit Rp25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah) dan paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah). Barang impor, sementara menunggu pengeluarannya dari kawasan pabean, dapat ditimbun di tempat penimbunan sementara. Ini berarti bahwa penimbunan barang di tempat penimbunan sementara bukan merupakan keharusan karena DTSD Kepabeanan dan Cukai 28

Undang-Undang Pabean
penimbunan tersebut hanya dilakukan dalam hal barang tidak dapat dikeluarkan dengan segera. Dalam hal tertentu, barang impor dapat ditimbun di tempat lain yang diperlakukan sama dengan tempat penimbunan sementara. Yang dimaksud dalam hal tertentu yaitu apabila penimbunan di tempat penimbunan sementara tidak dapat dilakukan seperti kongesti, kendala teknis penimbunan, sifat barang, atau sebab lain sehingga tidak memungkinkan barang impor ditimbun. Termasuk dalam pengertian ini yaitu pemberian fasilitas penimbunan selain di tempat penimbunan sementara dengan tujuan untuk menghindari beban biaya

penumpukan yang mungkin atau yang telah timbul selama dalam proses pemenuhan kewajiban pabean. Ketentuan yang berlaku pada tempat

penimbunan sementara berlaku di tempat lain yang dimaksud pada ayat ini. Barang impor dapat dikeluarkan dari kawasan pabean atau tempat lain selain tempat penimbunan sementara , setelah dipenuhinya kewajiban pabean untuk tujuan : i. diimpor untuk dipakai;

ii. diimpor sementara; iii. ditimbun di tempat penimbunan berikat; iv. diangkut ke tempat penimbunan sementara di kawasan pabean lainnya; v. diangkut terus atau diangkut lanjut; vi. diekspor kembali.

Yang dimaksud dengan barang diangkut terus yaitu barang yang diangkut dengan sarana pengangkut melalui kantor pabean tanpa dilakukan

pembongkaran terlebih dulu. Yang dimaksud dengan barang diangkut lanjut yaitu barang yang diangkut dengan sarana pengangkut melalui kantor pabean dengan dilakukan pembongkaran terlebih dulu. Yang dimaksud dengan diekspor kembali antara lain: i. pengiriman kembali barang impor keluar daerah pabean karena ternyata tidak sesuai dengan yang dipesan; ii. oleh karena suatu ketentuan baru dari pemerintah tidak boleh diimpor ke dalam daerah pabean. Orang yang mengeluarkan barang impor dari kawasan pabean atau tempat lain selain tempat penimbunan sementara, setelah memenuhi semua ketentuan DTSD Kepabeanan dan Cukai 29

Undang-Undang Pabean
tetapi belum mendapat persetujuan pengeluaran dari pejabat bea dan cukai, jika Pengeluaran barang dimaksud dilakukan tanpa bermaksud untuk mengelakkan pembayaran bea masuk, karena telah diajukan pemberitahuan pabean dan bea masuknya telah dilunasi dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah).

B.

IMPOR UNTUK DIPAKAI, IMPOR SEMENTARA DAN EKSPOR


Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan impor barang untuk dipakai,

impor sementara dan ketentuan ekspor.

1) Impor Untuk Dipakai

Impor untuk dipakai adalah: i. memasukkan barang ke dalam daerah pabean dengan tujuan untuk dipakai; atau ii. memasukkan barang ke dalam daerah pabean untuk dimiliki atau dikuasai oleh orang yang berdomisili di Indonesia.

Barang impor dapat dikeluarkan sebagai barang impor untuk dipakai setelah: i. diserahkan pemberitahuan pabean dan dilunasi bea masuknya;

ii. diserahkan pemberitahuan pabean dan jaminan yang diatur didalam pasal 42 UU kepabeanan , yaitu jaminan uang tunai, jaminan bank, jaminan dari perusahaan asuransi atau jaminan lainnya . Ketentuan ini memungkinkan importir yang memenuhi persyaratan, untuk mengeluarkan barang impor untuk dipakai sebelum melunasi bea masuk yang terutang dengan menyerahkan jaminan. Namun, importir wajib menyelesaikan kewajibannya dalam jangka waktu yang ditetapkan menurut undang-undang ini.

Kemudahan ini diberikan dengan tujuan untuk memperlancar arus barang. Misalnya ,kemudahan pengeluaran barang terlebih dahulu dengan

penundaan pembayaran Bea Masuk (vooruitslag) ; atau

DTSD Kepabeanan dan Cukai

30

Undang-Undang Pabean
iii. diserahkan dokumen pelengkap pabean dan jaminan tersebut butir ii diatas Misalnya , kemudahan pengeluaran segera untuk barang peka waktu yang diurus pengusaha jasa titipan .

Barang impor yang dibawa oleh penumpang, awak sarana pengangkut, atau pelintas batas ke dalam daerah pabean pada saat kedatangannya wajib diberitahukan kepada pejabat bea dan cukai. Yang dimaksud dengan penumpang yaitu setiap orang yang melintasi perbatasan wilayah negara dengan

menggunakan sarana pengangkut, tetapi bukan awak sarana pengangkut dan bukan pelintas batas. Yang dimaksud dengan awak sarana pengangkut yaitu setiap orang yang karena sifat pekerjaannya harus berada dalam sarana pengangkut dan datang bersama sarana pengangkut. Yang dimaksud dengan pelintas batas yaitu penduduk yang berdiam atau bertempat tinggal dalam wilayah perbatasan negara serta memiliki kartu identitas yang dikeluarkan oleh instansi yang berwenang dan yang melakukan perjalanan lintas batas di daerah perbatasan melalui pos pengawas lintas batas. Yang dimaksud dengan diberitahukan yaitu menyampaikan pemberitahuan secara lisan atau tertulis. Barang impor yang dikirim melalui pos atau jasa titipan hanya dapat dikeluarkan atas persetujuan pejabat bea dan cukai. Yang dimaksud dengan persetujuan pejabat bea dan cukai yaitu penetapan pejabat bea dan cukai yang menyatakan bahwa barang tersebut telah dipenuhi kewajiban pabean

berdasarkan undang-undang kepabeanan. Orang yang tidak melunasi bea masuk , atas barang impor barang yang pengeluarannya setelah diserahkan pemberitahuan pabean atau dokumen pelengkap pabean dan jaminan , dalam jangka waktu yang ditetapkan menurut undang-undang ini wajib membayar bea masuk yang terutang dan dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar 10% (sepuluh persen) dari bea masuk yang wajib dilunasi. Importir dapat mengajukan permohonan perubahan atas kesalahan data pemberitahuan pabean yang telah diserahkan sepanjang kesalahan tersebut terjadi karena kekhilafan yang nyata. Kekhilafan yang nyata adalah kesalahan atau kekeliruan yang bersifat manusiawi dalam suatu pemberitahuan pabean yang sering terjadi dalam bentuk kesalahan tulis, kesalahan hitung dan/atau kesalahan penerapan peraturan yang seharusnya tidak perlu terjadi, dan tidak DTSD Kepabeanan dan Cukai 31

Undang-Undang Pabean
mengandung persengketaan antara pejabat bea dan cukai dengan pengguna jasa kepabeanan, misalnya: - kesalahan tulis berupa kesalahan penulisan nama atau alamat; - kesalahan hitung berupa kesalahan perhitungan bea masuk atau pajak; - kesalahan penerapan aturan berupa ketidaktahuan adanya perubahan peraturan, sering terjadi pada awal berlakunya peraturan baru.

Permohonan sebagaimana dimaksud, ditolak apabila: - barang telah dikeluarkan dari kawasan pabean; - kesalahan tersebut merupakan temuan pejabat bea dan cukai; atau - telah mendapatkan penetapan pejabat bea dan cukai. Penetapan pejabat bea dan cukai dapat juga merupakan penetapan dengan menggunakan sistem komputer pelayanan.

2) Impor Sementara

Barang impor dapat dikeluarkan sebagai barang impor sementara jika pada waktu importasinya benar-benar dimaksudkan untuk diekspor kembali paling lama 3 (tiga) tahun. Barang impor sementara sampai saat diekspor kembali berada dalam pengawasan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. Barang impor sementara dapat diberikan pembebasan atau keringanan bea masuk. Besarnya bea masuk untuk barang impor sementara yang mendapat fasilitas keringanan , setiap bulan dikenai paling tinggi sebesar 5% (lima persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar. Orang yang terlambat mengekspor kembali barang impor sementara dalam jangka waktu yang diizinkan dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar 100% (seratus persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar. Yang dimaksud dengan terlambat yaitu barang tersebut telah selesai dipergunakan sesuai dengan jangka waktu yang diizinkan, tetapi yang bersangkutan tidak mengurus administrasi kepabeanannya sampai dengan tanggal jatuh tempo. Perhitungan bea masuk pada ayat ini dihitung berdasarkan tarif dan nilai pabean pada saat pengajuan pemberitahuan pabean atas impor sementara tersebut. Orang yang tidak mengekspor kembali barang impor sementara dalam jangka waktu yang diizinkan wajib membayar bea masuk dan dikenai sanksi DTSD Kepabeanan dan Cukai 32

Undang-Undang Pabean
administrasi berupa denda 100% (seratus persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar.

3) Ekspor

Barang yang akan diekspor wajib diberitahukan dengan pemberitahuan pabean. Pemberitahuan pabean dimaksud tidak diperlukan terhadap barang pribadi penumpang, awak sarana pengangkut, pelintas batas, dan barang kiriman sampai dengan batas nilai pabean dan/atau jumlah tertentu. Pemuatan barang ekspor dilakukan di kawasan pabean atau dalam hal tertentu dapat dimuat di tempat lain dengan izin kepala kantor pabean. Barang yang telah diberitahukan untuk diekspor, sementara menunggu pemuatannya, dapat ditimbun di tempat penimbunan sementara atau tempat lain dengan izin kepala kantor pabean. Barang yang telah diberitahukan untuk diekspor, jika ekspornya dibatalkan, seluruhnya atau sebagian, wajib dilaporkan kepada pejabat bea dan cukai.

Eksportir yang tidak melaporkan pembatalan ekspor dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah).

2.2. Latihan 2

1. Jelaskan kewajiban pengangkut sebelum kedatangannya di Kawasan Pabean ! 2. Jelaskan kewajiban pengangkut yang sarana pengangkutnya

memasuki Daerah Pabean ! 3. Jelaskan kewajiban pengangkut yang sarana pengangkutnya datang dari luar Daerah Pabean ! 4. Jelaskan kewajiban pengangkut yang datang dari luar Daerah Pabean dalam hal pembongkaran tidak dapat segera dilakukan ! 5. Jelaskan pengusaha atau importir yang mengangkut barang impor dari tempat penimbunan sementara atau tempat penimbunan berikat dengan tujuan tempat penimbunan sementara atau tempat penimbunan berikat lainnya !

DTSD Kepabeanan dan Cukai

33

Undang-Undang Pabean
6. Jelaskan ketentuan tentang pengangkutan barang tertentu ! 7. Jelaskan kewajiban pengangkut yang sarana pengangkutnya akan berangkat ke dalam Daerah Pabean tetapi mengangkut barang impor atau barang ekspor! 8. Jelaskan kewajiban pengangkut yang membongkar barang impor ! 9. Jelaskan apa yang dimaksud dengan barang impor untuk dipakai; dan dalam hal apa barang impor dapat dikeluarkan untuk dipakai ! 10. Jelaskan ketentuan tentang barang penumpang, awak sarana pengangkut dan pelintas batas ! 11. Jelaskan besaran sanksi adminstrasi untuk orang yang tidak melubasi Bea Masuk dalam jangka waktu yang ditetapkan ! 12. Jelaskan ketentuan perubahan atas data pemberitahuan pabean yang telah diserahkan ! 13. Jelaskan jangka waktu impor sementara ! 14. Jelaskan fasilitas yang diberikan terhadap barang impor sementara ! 15. Apakah semua barang ekspor wajib diberitahukan dengan pemberitahuan pabean ? Jelaskan ! 16. Jelaskan ketentuan tentang pembatalan ekspor ! 17. Jelaskan pengertian penumpang, awak sarana pengangkut dan pelintas batas

2.3. Rangkuman

1. Pengangkut yang sarana pengangkutnya akan datang dari luar Daerah Pabean wajib memberitahukan rencana kedatangan sarana pengangkut ke kantor pabean tujuan sebelum kedatangan sarana pengangkut .

Kewajiban tersebut juga berlaku untuk sarana pengangkut yang datang dari dalam Daerah Pabean yang mengangkut barang impor, barang ekspor dan/atau barang asal Daerah pabean yang diangkut ke tempat lain dalam Daerah Pabean melalaui luar Daerah Pabean. 2. Pengangkutan barang impor dari tempat penimbunan sementara atau

tempat penimbunan berikat dengan tujuan tempat penimbunan sementara atau tempat penimbunan berikat lainnya, melalaui darat (inland

transportion), wajib diberitahukan ke kantor pabean. DTSD Kepabeanan dan Cukai 34

Undang-Undang Pabean
3. Pengangkut yang sarana pengangkutnya akan berangkat menuju luar Daerah Pabean wajib menyerahkan pemberitahuan pabean atas barang yang diangkutnya sebelum keberangkatan sarana pengangkut .

Kewajiban tersebut juga berlaku untuk sarana pengangkut yang akan berangkat ke dalam Daerah Pabean yang mengangkut barang impor, baik diangkut terus atau diangkut lanjut, barang ekspor dan/atau barang asal Daerah pabean yang diangkut ke tempat lain dalam Daerah Pabean melalui luar Daerah Pabean. 4. Barang impor yang diangkut sarana pengangkut oleh sarana pengangkut laut atau udara wajib dibongkar di kawasan pabean atau dapat dibongkar di tempat lain setelah mendapat izin kepala kantor pabean. 5. Barang impor, sementara menunggu pengeluarannya dari kawasan pabean, dapat ditimbun di tempat penimbunan sementara. Ini berarti bahwa penimbunan barang di tempat penimbunan sementara bukan merupakan keharusan karena penimbunan tersebut hanya dilakukan dalam hal barang tidak dapat dikeluarkan dengan segera. 6. Impor untuk dipakai adalah Impor untuk dipakai adalah memasukkan barang ke dalam daerah pabean dengan tujuan untuk dipakai , atau memasukkan barang ke dalam daerah pabean untuk dimiliki atau dikuasai oleh orang yang berdomisili di Indonesia. 7. Salah satu syarat agar barang dapat dikeluarkan dengan tujuan impor untuk dipakai adalah setelah diserahkan pemberitahuan pabean dan dilunasi bea masuknya ! 8. Kewajiban menyerahkan pemberitahuan pabean juga diwajibkan bagi barang impor yang dibawa penumpang, awak sarana pengangkut , dan pelintas batas ! 9. Importir dapat mengajukan permohonan perubahan atas kesalahan data pemberitahuan pabean dengan syarat-syarat tertentu . 10. Barang impor dapat dikeluarkan sebagai barang impor sementara jika waktu importasinya benar-benar dimaksudkan untuk diekspor kembali paling lama 3 (tiga) tahun . 11. Barang impor sementara dapat diberikan fasilitas pembebasan atau keringanan Bea Masuk. Jika diberikan keringanan Bea Masuk , paling tinggi hanya dikenai Bea Masuk sebesar 5 % . DTSD Kepabeanan dan Cukai 35

Undang-Undang Pabean
12. Barang yang diekspor wajib diberitahukan dengan pemberitahuan pabean. Dikecualikan adalah barang penumpang, barang awak sarana

pengangkut, pelintas batas dan barang kiriman sampai batas nilai pabean tertentu.

2.4. Test Formatif 2

Lingkarilah jawaban yang Saudara anggap benar dari pertanyaan di bawah ini :

1. Pengangkut yang sarana pengangkut yang akan datang dari luar Daerah Pabean wajib memberitahukan rencana kedatangannya dalam waktu ... a. b. c. d. paling lambat 24 jam sebelum kedatangannya paling lama 24 jam sebelum kedatangannya sebelum kedatangannya sebelum melakukan pembongkaran

2. Pengangkut yang sarana pengangkutnya memasuki Daerah Pabean wajib mencantumkan barang yang diangkutnya dalam ... a. b. c. d. manifest B/L pemberitahuan pabean RKSP

3. Pengangkut yang sarana pengangkutnya datang dari Daerah Pabean diwajibkan memberitahukan rencana kedatangannya. hanya berlaku terhadap ... a. b. c. d. semua sarana pengangkut yang akan datang hanya sarana pengangkut yang berbendera asing hanya sarana pengangkut yang awaknya orang asing sarana pengangkut yang membawa barang impor atau ekspor Ketentuan tersebut

4. Pengangkut yang sarana pengangkutnya datang dari luar Daerah Pabean wajib menyerahkan pemberitahuan pabean mengenai barang yang

diangkutnya dalam jangka waktu ... a. b. paling lambat 24 jam sejak kedatangannya . paling lama 24 jam sejak kedatangannya. 36

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
c. d. sebelum kedatangannya. sebelum melakukan pembongkaran. dapat segera dilakukan, kewajiban

5. Dalam hal pembongkaran tidak

menyerahkan pemberitahuan mengenai barang yang diangkutnya untuk sarana pengangkut melalaui laut wajib diserahkan dalam jangka waktu: a. b. c. d. paling lambat 24 jam sejak kedatangannya . paling lambat 8 jam sejak kedatangannya. sebelum kedatangannya. sebelum melakukan pembongkaran. dapat segera dilakukan, kewajiban

6. Dalam hal pembongkaran tidak

menyerahkan pemberitahuan mengenai barang yang diangkutnya untuk sarana pengangkut melalaui udara wajib diserahkan dalam jangka waktu ... a. b. c. d. paling lambat 24 jam sejak kedatangannya . paling lambat 8 jam sejak kedatangannya. sebelum kedatangannya. sebelum melakukan pembongkaran. pemberitahuan pabean adalah

7. Dikecualikan dari kewajiban menyerahkan sarana pengangkut ... a.

yang berlabuh paling lama 24 jam dan tidak melakukan pembongkaran barang .

b. c. d.

yang tidak membawa barang dagangan. yang tidak melakukan pembongkaran barang. yang hanya mengangkut barang yang diangkut terus atau diangkut lanjut.

8. Dalam hal sarana pengangkut dalam keadaan darurat , maka pengangkut wajib menyerahkan pemberitahuan pabean paling lambat ... a. b. c. d. paling lambat 24 jam sesudah pembongkarannya. paling lama 24 jam sesudah pembongkarannya paling lambat 72 jam sesudah pembongkarannya. paling lama 72 jam sesudah pembongkarannya

9. Yang dimaksud dengan saat kedatangan sarana pengangkut melalaui laut adalah ... a. b. saat lego jangkar di perairan pelabuhan . saat sandar di kade pelabuhan. 37

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
c. d. saat memasuki Daerah Pabean. saat memasuki Kawasan Pabean

10. Pengangkutan barang impor dari tempat penimbunan sementara ke tempat penimbunan berikat wajib diberitahukan ke kantor pabean . Ketentuan

tersebut hanya berlaku untuk pengangkutan barang impor yang melalui ... a. b. c. d. darat, laut atau udara. laut atau udara. laut darat.

11. Pengukuran terakhir bagi barang yang pengangkutannya melalaui transmisi atau saluran pipa dilakukan ... a. b. c. d. diluar Daerah Pabean. diluar atau didalam Daerah Pabean. didalam Daerah Pabean. didalam atau diluar negeri.

12. Barang tertentu wajib diberitahukan oleh pengangkut pada waktu ... a. b. c. d. keberangkatan maupun kedatangan kedatangan keberangkatan pengangkutan pengangkutnya akan berangkat menuju ke luar

13. Pengangkut yang sarana

Daerah Pabean, wajib menyerahkan pemberitahuan pabean atas barang yang diangkutnya dalam jangka waktu ... a. b. c. d. sebelum keberangkatan sarana pengangkut. 12 jam sesudah keberangkatan sarana pengangkut . 3 hari setelah keberangkatan sarana pengangkut. 12 jam sebelum keberangkatan sarana pengangkut.

14. Termasuk dalam kriteria impor untuk dipakai adalah memasukan barang ke dalam Daerah Pabean untuk .. a. b. c. d. diangkut terus diangkut lanjut diekspor kembali dikuasai oleh orang asing yang berdomisili di Indonesia.

15. Barang impor yang dibawa penumpang atau awak sarana pengangkut:. DTSD Kepabeanan dan Cukai 38

Undang-Undang Pabean
a. b. c. d. wajib diberitahukan dengan pemberitahuan pabean. tidak wajib diberitahukan dengan pemberitahuan pabean. dapat diberitahukan dengan pemberitahuan pabean. tidak perlu diberitahukan dengan pemberitahuan pabean.

16. Barang impor sementara wajib diekspor kembali paling lama: ... a. b. c. d. 5 tahun 3 tahun 2 tahun satu tahun

17. Barang impor sementara yang diberikan fasilitas keringanan Bea Masuk, setiap bulan dikenai Bea Masuk paling tinggi ... a. b. c. d. 2%. 10 % 5% 0%

18. Orang yang terlambat mengekspor kembali barang impor sementara dalam jangka waktu yang diizinkan sebesar ... a. 500 % dari Bea Masuk dan Pajak dalam rangka impor yang seharusnya dibayar. b. c. 500 % dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar. 100 % dari Bea Masuk dan Pajak dalam rangka impor yang seharusnya dibayar. d. 100 % dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar. dikenai sanksi adminstrasi berupa denda

19. Pemberitahuan pabean untuk barang yang akan diekspor tidak diwajibkan bagi ... a. ekspor barang kiriman sampai batas nilai pabean dan/atau jumlah tertentu. b. c. d. 20. Jika ekspor barang bukan barang dagangan. ekspor barang milik pemerintah. ekspor barang bantuan atau hibah. melalui melalui Kantor Pabean tanpa dilakukan

barang diangkut

pembongkaran terlebih dahulu , maka kondisi tersebut disebut ... a. barang diangkut terus 39

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
b. c. d. barang diangkut lanjut. barang transhipment. barang pindah kapal.

2.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokkan hasil jawaban dengan kunci jawaban yang terdapat di modul ini. Hitung jawaban Saudara dengan benar. Kemudian gunakan rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman Saudara terhadap materi impor ekspor.

TP =

Jumlah jawaban yang benar Jumlah keseluruhan soal

100%

Apabila tingkat pemahaman Saudara dalam memahami materi yang sudah dipelajari mencapai :

91 % 81 % 71 % 61 %

s.d. s.d. s.d. s.d.

100 % 90,99 % 80,99 % 70,99 %

: : : :

Amat baik Baik Cukup Kurang

Bila tingkat pemahaman belum mencapai 81 % ke atas (kategori Baik), maka Saudara disarankan mengulang materi.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

40

Undang-Undang Pabean
3. Kegiatan Belajar (KB) 3

TARIF, NILAI PABEAN, BEA MASUK, BEA MASUK TAMBAHAN DAN FASILITAS PABEAN
Indikator Keberhasilan : Setelah mempelajari materi diharapkan siswa mampu

1. Menjelaskan ketentuan penetapan tarif dan Nilai Pabean. 2. Menjelaskan ketentuan pemungutan bea masuk dan bea masuk, bea masuk anti dumping, bea masuk imbalan, bea masuk tindakan pengamanan dan bea masuk pembalasan. 3. Menjelaskan ketentuan pemberian fasilitas pembebasan dan keringanan bea masuk. 4. Menjawab pertanyaan tentangketentuan penetapan tarif dan nilai pabean, pemungutan bea masuk dan pemberian fasilitas kepabeanan. 3.1. Uraian dan Contoh

A.

TARIF DAN NILAI PABEAN


Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan penetapan tarif dan nilai

pabean.

1) Tarif dan klasifikasi barang

Barang impor dipungut Bea Masuk berdasarkan tarif setinggi-tingginya empat puluh persen dari nilai pabean untuk perhitungan Bea Masuk. Untuk penetapan tarif Bea Masuk, barang dikelompokkan berdasarkan sistem klasifikasi barang. Yang dimaksud dengan "sistem klasifikasi barang" dalam pasal ini adalah suatu daftar penggolongan barang yang dibuat secara sistematis dengan tujuan untuk mempermudah penarifan perdagangan. Berdasarkan Keputusan Presiden RI No. 35 Tahun 1993, Indonesia telah menjadi contracting party dari International Convention on the Harmonized

DTSD Kepabeanan dan Cukai

41

Undang-Undang Pabean
Description and Coding System atau sering disebut sebagai HS Convention. Sebagai salah satu contracting party dari HS Convention, Indonesia telah beberapa kali menerbitkan dan menyempurnakan BTBMI, terakhir dalam bentuk BTBMI 2007 yang disusun berdasarkan Amandemen HS 2006. Sebagai salah satu negara ASEAN, Indonesia berkehendak untuk memberlakukan nomenklatur tarif yang harmonis diseluruh negara ASEAN sesuai kesepakatan yang terutang dalam Protocol Governing the implementation of the ASEAN Harmonized Tariff Nomenclature (AHTN) mulai 1 Januari 2004. Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia No. 545/KMK.01/2003 tanggal 18 Desember 2003 tentang penetapan Sistem Klasifikasi Barang Impor,

menetapkan nomenklatur tarif berdasarkan AHTN. Agar keputusan Menteri Keuangan ini dapat dilaksanakan secara optimal, maka dipandang perlu untuk menerbitkan referensi praktis berupa Buku Tarif Bea Masuk Indonesia 2004 (BTBMI 2004) yang materi pokoknya disusun berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan tersebut. Sistem penomoran BTBMI 2004 yang kemudian diganti dengan BTBMI

2007 terdapat pada kolom pertama Pos/Subpos/Pos Tarif yang mencatumkan nomor pos/subpos sebagai berikut: 4 (empat) digit pertama berasal dari teks Harmonized System-World Customs Organization (HS-WCO); 8 (delapan) digit berasal dari teks AHTN; 10 (sepuluh) digit merupakan teks berasal dari uraian barang dalam bahasa Indonesia, kecuali : yang digit terakhirnya 00 (misalnya 8709.10.21.00) berasal dari teks AHTN; yang digit terakhirnya 00.00 (misalnya 8709.11.00.00) berasal dari teks HS-WCO. 4 (empat), 6 (enam) dan 10 (sepuluh) digit pada bab 98 merupakan teks berasal dari uraian barang dalam bahasa Indonesia.

BTBMI 2007 juga merupakan referensi praktis berkaitan dengan prosentase tarif Bea Masuk, Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjaualan Atas Barang Mewah (PPnBM). BTBMI 2004 juga memuat referensi tentang jenis-jenis barang yang terkena ketentuan larangan dan pembatasan. DTSD Kepabeanan dan Cukai 42

Undang-Undang Pabean
Berdasarkan pasal 16 ayat (1) UU Kepabeanan, Pejabat Bea dan Cukai dapat menetapkan tarif Bea Masuk atas barang impor sebelum penyerahan pemberitahuan pabean atau dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sejak tanggal pemberitahuan pabean. Besarnya prosentase tariff barang impor ditetapkan oleh Menteri Keuangan. Untuk mengantisipasi perkembangan perdagangan internasional yang demikian cepat dan dengan tetap memperhatikan kepentingan nasional, diberikan pendelegasian wewenang kepada Menteri Keuangan untuk menetapkan

besarnya tarif Bea Masuk setiap jenis barang dan melakukan perubahan terhadap besarnya tarif tersebut.

2) Nilai Pabean

Ketentuan Nilai Pabean untuk penghitungan Bea Masuk yang ada didalam UU UU No. 17 Tahun 2006 yang merupakan perubahan dari UU No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan, diadopsi dari Agreement on Implementation of Article VII of GATT 1994, sebagai salah satu persetujuan yang terlampir didalam perjanjian internasional tentang pendirian badan dunia WTO. Sesuai pasal 15 UU Kepabeanan, terdapat 6 (enam) metode untuk penetapan Nilai Pabean, yaitu: Metode I yaitu metode nilai transaksi barang impor yang bersangkutan ; Metode II yaitu metode nilai transaksi barang identik; Metode III yaitu metode nilai transaksi barang serupa; Metode IV yaitu metode deduksi; Metode V yaitu metode komputasi ; dan Metode VI, yaitu metode penetapan nilai pabean berdasarkan prinsip-prinsip dan tatacara yang wajar dari metode I sampai dengan metode V yang

diterapkan secara fleksibel berdasarkan data di Daerah Pabean.

Metode I sampai dengan Metode VI penggunaannya harus diterapkan secara hierarkhi. Jadi Metode II baru dapat diterapkan jika Metode I tidak dapat diterapkan. Demikian juga, misalnya, Metode V baru dapat diterapkan jika Metode I, II, III dan IV tidak dapat diterapkan. Atas permintaan importir , urutan Metode V dapat digunakan mendahului penetapan berdasarkan Metode IV.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

43

Undang-Undang Pabean
Didalam penerapan Metode I, Nilai Pabean untuk penghitung Bea Masuk adalah nilai transaksi dari barang yang bersangkutan. Yang dimaksud dengan nilai transaksi adalah harga sebenarnya dibayar atau seharusnya dibayar dari barang yang dijual untuk diekspor ke dalam Daerah Pabean, Nilai tersebut harus ditambah dengan : biaya yang dibayar oleh pembeli yang belum tercantum dalam harga yang sebenarnya atau yang seharusnya dibayar berupa : komisi dan jasa, kecuali komisi pembelian; biaya pengemas, yang untuk kepentingan pabean, pengemas tersebut menjadi yang terpisahkan dengan barang yang bersangkutan; biaya pengepakan meliputi biaya material dan upah tenaga kerja pengepakan; Nilai dari barang dan jasa berupa : material, komponen, bagian, dan barang-barang sejenis yang terkandung dalam barang impor; peralatan, cetakan, dan barang-barang yang sejenis yang digunakan untuk pembuatan barang impor; material yang digunakan dalam pembuatan barang impor; teknik, pengembangan, karya seni, desain, perencanaan dan sketsa yang dilakukan di mana saja di luar Daerah Pabean dan diperlukan untuk pembuatan barang impor, yang dipasok secara langsung atau tidak langsung oleh pembeli ; dengan syarat barang dan jasa tersebut : dipasok dengan cuma-cuma atau dengan harga diturunkan; untuk kepentingan produksi dan penjualan untuk ekspor barang impor yang dibelinya; harganya belum termasuk dalam harga yang sebenarnya atau yang seharusnya dibayar dari barang impor yang bersangkutan. royalti dan biaya lisensi yang harus dibayar oleh pembeli secara langsung atau tidak langsung sebagai persyaratan jual beli barang impor yang sedang dinilai, sepanjang royalti dan biaya lisensi tersebut belum termasuk dalam harga yang sebenarnya dibayar atau yang seharusnya dibayar dari barang impor yang bersangkutan;

DTSD Kepabeanan dan Cukai

44

Undang-Undang Pabean
nilai setiap bagian dari hasil/pendapatan yang diperoleh pembeli untuk disampaikan secara langsung atau tidak langsung kepada penjual, atas penjualan, pemanfaatan, atau pemakaian barang impor yang bersangkutan; biaya transportasi barang impor yang dijual untuk diekspor ke pelabuhan atau tempat impor di Daerah Pabean; biaya pemuatan, pembongkaran, dan penanganan yang berkaitan dengan pengangkutan barang impor ke pelabuhan atau tempat di Daerah Pabean. biaya asuransi.

Dalam hal nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk tidak dapat ditentukan berdasarkan nilai transaksi barang impor yang bersangkutan (metode I), maka nilai pabean untuk menghitung Bea Masuk dihitung berdasarkan nilai transaksi dari barang indentik (metode II). Dua barang dianggap identik apabila keduanya sana dalam segala hal, setidak-tidaknya karakter fisik, kualitas, dan reputasinya sama serta diproduksi oleh produsen yang sama di negara yang sama; atau diproduksi oleh produsen lain di negara yang sama. Dalam hal nilai pabean untuk menghitung Bea Masuk tidak dapat ditentukan berdasarkan nilai transaksi barang identik (metode II) , maka penghitungan Bea Masuk dihitung berdasarkan nilai transaksi dari barang serupa (metode III). Dua barang dianggap serupa jika mempunyai karakter fisik dan komponen material sama, berfungsi sama, secara komersial dapat saling dipertukarkan serta dibuat dinegara yang sama oleh produsen yang sama atau yang berbeda. Dalam hal nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk tidak dapat ditentukan berdasarkan nilai transaksi barang serupa (metode III) maka , nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk dihitung berdasarkan metode deduksi (metode IV). Yang dimaksud dengan "metode deduksi" adalah metode untuk

menghitung nilai pabean barang impor berdasarkan data harga dari harga pasar dalam Daerah Pabean dikurangi biaya/pengeluaran, antara lain

komisi/keuntungan, transportasi, asuransi, Bea Masuk, dan pajak dalam rangka impor . Dalam hal nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk tidak dapat ditentukan berdasarkan metode deduksi (metode IV) maka nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk dihitung berdasarkan metode komputasi (metode V) . Yang dimaksud dengan "metode komputasi" adalah metode untuk menghitung DTSD Kepabeanan dan Cukai 45

Undang-Undang Pabean
nilai pabean barang impor berdasarkan penjumlahan bahan baku, biaya proses pembuatan, dan biaya/pengeluaran lainnya sampai barang tersebut tiba di pelabuhan atau tempat impor di Daerah Pabean. Dalam hal nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk tidak dapat ditentukan berdasarkan metode I sampai dengan metode V tersebut diatas maka nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk dihitung dengan menggunakan tata cara yang wajar dan konsisten dengan prinsip dan ketentuan metode I sampai dengan metode V berdasarkan data yang tersedia di daerah Pabean dengan pembatasan tertentu. Yang dimaksud dengan 'pembatasan tertentu" adalah bahwa dalam perhitungan nilai pabean barang impor berdasarkan ayat ini tidak diizinkan ditetapkan berdasarkan : i. harga jual barang produksi dalam negeri;

ii. suatu sistem yang menentukan nilai yang lebih tinggi apabila ada dua alternatif nilai pembanding; iii. harga barang di pasaran dalam negeri negara pengekspor; iv. biaya produksi, selain nilai yang dihitung berdasarkan metode komputasi yang telah ditentukan untuk barang identik atau serupa; v. harga barang yang diekspor ke suatu negara selain ke Daerah Pabean; vi. harga patokan; vii. nilai yang ditetapkan dengan sewenang-wenang atau fiktif.

3) Penetapan tarif dan nilai pabean oleh Pejabat Bea dan Cukai (pasal 16 UU Kepabeanan) .

Pejabat Bea dan Cukai dapat menetapkan tarif atas barang impor sebelum penyerahan Pemberitahuan Pabean atau dalam waktu tiga puluh hari sejak tanggal Pemberitahuan Pabean. Demikian juga Pejabat Bea dan Cukai dapat menetapkan nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk sebelum penyeraham pemberitahuan pabean atau dalam waktu tiga puluh hari pemberitahuan pabean. Prinsip yang dianut dalam pembayaran Bea Masuk adalah asas perhitungan sendiri (self assessment). Namun, Pejabat Bea dan Cukai tetap diberi wewenang untuk meneliti dan menetapkan tarif dan nilai pabean untuk perhitungan Bea Masuk yang tersebut dalam Pemberitahuan Pabean yang diserahkan importir. DTSD Kepabeanan dan Cukai 46 sejak tanggal

Undang-Undang Pabean
Penetapan tarif dan nilai pabean diberikan sebelum atau sesudah Pemberitahuan Pabean atas impor diserahkan. Dalam hal penetapan sebagaimana dimaksud, mengakibatkan kekurangan pembayaran Bea Masuk, kecuali importir mengajukan keberatan, importir harus melunasi Bea Masuk yang kurang dibayar sesuai dengan penetapan. Importir yang salah memberitahukan nilai pabean untuk menghitung Bea Masuk sehingga mengakibatkan kekurangan pembayaran Bea Masuk dikenai sanksi administrasi berupa denda paling banyak lima ratus persen dari Bea Masuk yang kurang dibayar atau paling sedikit seratus persen dari Bea Masuk yang kurang dibayar. Dalam hal penetapan tarif dan/atau nilai pabean dari Pejabat Bea dan Cukai mengakibatkan kelebihan pembayaran Bea Masuk, pengembalian Bea Masuk dibayar sebesar kelebihannya. Bahwa Pejabat Bea dan Cukai menetapkan tarif dan nilai pabean hanya dalam hal tarif dan nilai pabean yang diberitahukan berbeda dengan tarif yang ada dan/atau nilai pabean barang yang sebenarnya sehingga : i. Bea Masuk kurang dibayar dalam hal tarif dan/atau nilai pabean yang ditetapkan lebih tinggi; ii. Bea Masuk lebih dibayar dalam hal tarif dan/atau nilai pabean yang ditetapkan lebih rendah.

Dalam hal pemberitahuan kedapatan sesuai atau benar, pemberitahuan diterima dan dianggap telah dilakukan penetapan oleh Pejabat Bea dan Cukai. Dalam hal tertentu atas barang impor dilakukan penetapan tarif dan nilai pabean untuk pemberitahuan Bea Masuk setelah pemeriksaan fisik, tetapi sebelum diserahkan Pemberitahuan Pabean, misalnya untuk barang penumpang. Dalam rangka memberikan kepastian pelayanan kepada masyarakat, jika Pemberitahuan Pabean susah didaftarkan, penetapan harus sudah diberikan dalam waktu tiga puluh hari sesudah tanggal pendaftaran. Batas waktu tiga puluh hari dianggap cukup bagi Pejabat Bea dan Cukai untuk mengumpulkan informasi sebagai dasar pertimbangan dalam melakukan penetapan.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

47

Undang-Undang Pabean
4) Penetapan kembali tarif dan nilai pabean oleh Pejabat Bea dan Cukai (pasal 17 UU Kepabeanan).

Direktur Jenderal Bea dan Cukai dapat menetapkan kembali tarif dan nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk dalam jangka waktu dua tahun terhitung sejak tanggal Pemberitahuan Pabean. Sebenarnya pada dasarnya penetapan Pejabat Bea dan Cukai sudah mengikat dan dapat dilaksanakan. Akan tetapi, jika hasil pemeriksaan ulang atas Pemberitahuan Pabean atau Dokumen Pelengkap Pabean menunjukkan adanya kekurangan atau kelebihan pembayaran Bea dan Masuk, untuk mengamankan penerimaan negara atau menjamin hak pengguna jasa, Direktur Jenderal dapat membuat penetapan baru. Dalam hal penetapan Dirketur Jenderal Bea dan Cukai berbeda dengan penetapan Pejabat Bea dan Cukai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16 UU Kepabeanan, Direktur Jenderal memberitahukan secara tertulis kepada importir untuk : i. melunasi Bea Masuk yang kurang dibayar; atau

ii. diberikan pengembalian Bea Masuk yang lebih dibayar.

Bea masuk yang kurang dibayar atau pengembalian Bea Masuk yang dibayar lebih akan dibayar sesuai dengan penetapan kembali. Dalam hal penerbitanm penetapan kembali diakibatkan oleh adanya kesalahan nilai

transaksi yang diberitahukan sehingga mengakibatkan kekurangan pembayaran bea masuk, dikenai sanksi adminstrasi berupa denda paling sedikit 100 % dari be masuk yang kurang dibayar dan paling banyak 1000 % dari bea masuk yang kurang dibayar. Ketentuan ini didasarkan pada pertimbangan bahwa pada dasarnya yang mengetahui besarnya suatu transaksi yang dilakukan hanyalah pihak penjual dan pembeli sehingga kebenaran pemberitahuan nilai transaksi semata-mata tergantung pada kejujuran pihak yang bertransaksi. Oleh karena itu, kesalahan akibat ketidak jujuran yang ditemukan dalam penelitian kembali atau dalam pelaksanaan audit kepabeanan dikenai sanksi administrasi berupa denda.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

48

Undang-Undang Pabean
5) Penetapan klasifikasi barang dan nilai pabean sebelum diajukan pemberitahuan pabean (pasal 17 A)

Berdasarkan permohonan dari importir yang bersangkutan, Direktur Jenderal Bea dan Cukai dapat menetapkan klasifikasi barang dan nilai pabean atas barang impor sebagai dasar penghitungan be masuk sebelum diajukan

pemberitahuan pabean. Ketentuan ini dimaksudkan untuk memberikan pelayanan kepada pengguna jasa dan menyesuaikan dengan praktik kepabeanan

internasional yang lazim dikenal sebagai pre-entry classification dan valuation ruling. Yang dimaksud dengan pre-entry clasification yaitu penetapan klasifikasi barang oleh Direktur Jenderal Bea dan Cukai terhadap importasi barang sebelum diajukan pemberitahuan pabean atas permohonan importir. Yang dimaksud dengan Valuation Ruling yaitu penetapan nilai pabean oleh Direktur Jenderal Bea dan Cukai yang dibuat berdasarkan hasil audit kepabeanan terhadap importasi barang yang telah dan akan dilakukan oleh importir dalam jangka waktu tertentu.

B.

Bea Masuk, Bea Masuk Anti Dumping dan Bea Masuk Imbalan

1) Bea Masuk

Sesuai pasal 12 UU Kepabeanan, barang impor dipungut Bea Masuk berdasarkan tarif setingi-tingginya empat puluh persen dari nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk. Dengan memperhatikan Undang-undang No. 7 Tahun 1994 tentang Pengesahan Agreement Establishing the World Trade Organization (Persetujuan Pembentukan Organisasi Perdagangan Dunia), besarnya tarif maksimum ditetapkan setinggi-tingginya empat puluh persen termasuk Bea Masuk Tambahan (BMT) yang pada waktu diundangkannya Undang-undang Kepabeanan masih dikenakan terhadap barang-barang tertentu. Namun, dengan tetap memperhatikan kemampuan daya saing industri dalam ditujukan negeri, untuk

kebijaksanaan umum di

bidang tarif

harus

senantiasa

menurunkan tingkat tarif yang ada dengan tujuan : melindungi konsumen dalam negeri; dan DTSD Kepabeanan dan Cukai 49

Undang-Undang Pabean
meningkatkan daya saing produk Indonesia di pasaran internasional; mengurangi hambatan dalam perdagangan internasional dalam rangka mendukung terciptanya perdagangan bebas.

Sesuai dengan Notifikasi Indonesia pada Persetujuan Umum Mengenai Tarif dan Perdagangan (GATT), dikecualikan ketentuan maksimum sebesar 40 % tersebut diatas diatas adalah : a. barang impor hasil pertanian tertentu, produk pertanian tertentu sebagaimana tercantum dalam Skedul XXI-Indonesia, tarif Bea Masuknya diikut pada tingkat yang lebih tinggi dari empat puluh persen, dengan tujuan untuk menghapus penggunaan hambatan nontarif sehingga menjadi tarifikasi; b. barang impor termasuk dalam daftar eksklusif Skedul XXI-Indonesia pada Persetujuan Umum Mengenai tarif dan Perdagangan. Tujuannya adalah demi kepentingan nasional, produk tertentu yang termasuk dalam daftar ekslusif Skedul XXI-Indonesia, tarif Bea Masuknya tidak diikat pada tingkat tarif tertentu sehingga dikecualikan dari ketentuan pengenaan tarif maksimum 40 %. Namun, dalam jangka waktu tertentu tarif atas produk tersebut akan diturunkan ; c. barang impor sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (1) UU Kepabeanan sebagai berikut : barang impor yang dikenakan tarif Bea Masuk berdasarkan perjanjian atau kesepakatan internasional. Tarif Bea Masuk dikenakan berdasarkan perjanjian atau kesepakatan yang dilakukan Pemerintah Republik Indonesia dengan pemerintah negara lain atau beberapa negara lain, misalnya Bea Masuk berdasarkan Common Effective Preferential Tarif untuk Asean Free Trade Area (CEPT for AFTA). barang impor bawaan penumpang, awak sarana pengangkut, pelintas batas, atau barang kiriman melalui pos atau jasa titipan. Dalam rangka mempermudah dan mempercepat penyelesaian impor barang bawaan penumpang, awak sarana pengangkut, pelintas batas, dan barang kiriman melalui pos atau jasa titipan, dapat dikenakan Bea Masuk berdasarkan tarif yang berbeda, misalnya dengan pengenaan tarif ratarata. Ketentuan ini perlu, mengingat barang-barang yang dibawa oleh

DTSD Kepabeanan dan Cukai

50

Undang-Undang Pabean
para penumpang, awak sarana pengangkut, dan pelintas batas pada umumnya terdiri dari beberapa jenis. barang impor yang berasal dari negara yang memperlakukan barang ekspor Indonesia secara diskriminatif. Dalam hal barang ekspor Indonesia diperlakukan secara tidak wajar oleh suatu negara misalnya dengan pembatasan, larangan, atau pengenaan tambahan Bea Masuk, barang-barang dari negara yang bersangkutan dapat dikenakan tarif yang besarnya berbeda dan dapat melebihi 40 %.

2) Bea Masuk Anti Dumping

Bea Masuk Anti Dumping dikenakan terhadap barang impor dalam hal: harga ekspor dari barang tersebut lebih rendah dari nilai normalnya; dan impor barang tersebut : menyebabkan kerugian terhadap industri dalam negeri yang

memproduksi barang sejenis dengan barang tersebut; mengecam terjadinya kerugian terhadap industri dalam negeri yang memproduksi barang sejenis dengan barang tersebut; dan menghalangi pengembangan industri barang sejenis di dalam negeri.

Yang dimaksud dengan "harga ekspor" adalah harga yang sebenarnya dibayar atau akan dibayar untuk barang yang diekspor ke Daerah Pabean Indonesia. Dalam hal diketahui adanya hubungan antara importir dan eksportir atau pihak ketiga, atau karena alasan tertentu harga ekspor diragukan kebenarannya, harga ekspor ditetapkan berdasarkan : harga dari barang impor dimaksud yang dijual kembali untuk pertama kali kepada pembeli yang bebas; atau harga yang wajar, dalam hal tidak terdapat penjualan kembali kepada pembeli yang bebas atau tidak dijual kembali dalam kondisi seperti pada waktu diimpor.

Yang dimaksud dengan "nilai normal" adalah harga yang sebenarnya dibayar atau akan dibayar untuk barang sejenis dalam perdagangan pada umumnya di pasar domestik negara pengekspor untuk tujuan konsumsi. Dalam DTSD Kepabeanan dan Cukai 51

Undang-Undang Pabean
hal tidak terdapat barang sejenis yang dijual di pasar domestik negara pengekspor atau volume penjualan di pasar domestik negara pengekspor relatif kecil sehingga tidak dapat digunakan sebagai pembanding, nilai normal ditetapkan berdasarkan: harga tinggi barang sejenis yang diekspor ke negara ketiga; atau harga yang dibentuk dari penjumlahan biaya produksi, biaya administrasi, biaya penjualan, dan laba yang wajar (constructed value).

Yang dimaksud dengan "barang sejenis" adalah barang yang identik atau sama dalam segala hal dengan barang impor dimaksud atau barang yang memiliki karakteristik fisik, teknik, atau kimiawi menyerupai barang impor dimaksud. Bea Masuk Antidumping dikenakan terhadap barang impor yang memenuhi kriteria tersebut diatas setinggi-tingginya sebesar selisih antara nilai normal dengan harga ekspor dari barang tersebut dan merupakan tambahan dari Bea Masuk yang dipungut berdasarkan Pasal 12 ayat (1) UU Kepabeanan.

3) Bea Masuk Imbalan

Bea Masuk Imbalan dikenakan terhadap barang impor dalam hal : ditemukan adanya subsidi yang diberikan di negara pengekspor terhadap barang tersebut; dan impor barang tersebut : - menyebabkan kerugian terhadap industri dalam negeri yang memproduksi barang sejenis dengan barang tersebut; - mengancam terjadinya kerugian terhadap industri dalam negeri yang memproduksi barang sejenis dengan barang tersebut; atau - menghalangi pengembangan industri barang sejenis di dalam negeri.

Yang dimaksud dengan "subsidi" adalah : a. Setiap bantuan keuangan yang diberikan oleh pemerintah atau badan-badan Pemerintah baik langsung maupun tidak langsung kepada perusahaan, industri, kelompok industri, atau eksportir; atau

DTSD Kepabeanan dan Cukai

52

Undang-Undang Pabean
b. setiap bentuk dukungan terhadap pendapatan atau harga yang diberikan

secara langsung atau tidak langsung untuk meningkatkan Ekspor atau menurunkan Impor dari atau ke negara yang bersangkutan.

Bea Masuk Imbalan adalah merupakan tambahan dari Bea Masuk yang dipungut berdasarkan pasal 12 ayat (1) UU Kepabeanan, dikenakan terhadap barang impor yang memenuhi kriteria tersebut diatas setinggi-tingginya sebesar selisih antara subsidi dengan : biaya permohonan, tanggungan atau pungutan lain yang dikeluarkan untuk memperoleh subsidi; dan/atau pungutan yang dikenakan pada saat ekspor untuk mengganti subsidi yang diberikan kepada barang ekspor tersebut.

4) Bea Masuk Tindakan Pengaman Yang dimaksud dengan bea masuk tindakan pengaman (safeguard) yaitu bea masuk yang dipungut sebagai akibat tindakan yang diambil pemerintah untuk memulihkan kerugian serius dan/atau mencegah ancaman kerugian serius terhadap industri dalam negeri sebagai akibat lonjakan impor barang sejenis atau barang yang secara langsung merupakan saingan hasil industri dalam negeri dengan tujuan agar industri dalam negeri yang mengalami kerugian serius dan/atau ancaman kerugian serius tersebut dapat melakukan penyesuaian struktural. Yang dimaksud kerugian serius adalah kerugian nyata yang diderita oleh industri dalam negeri. Kerugian tersebut harus didasarkan pada fakta-fakta , bukan berdasarkan tuduhan, dugaan atau perkiraan. Dewasa ini bea masuk tindakan pengaman dikenakan terhadap impor table ware dari negara-negara tertentu. Dalam hal tindakan pengaman telah ditetapkan dalam bentuk kuota (pembatasan impor), maka bea masuk tindakan pengaman tidak harus dikenakan. Bea masuk tindakan pengaman paling tinggi sebesar jumlah yang

dibutuhkan untuk mengatasi kerugian serius atau mencegah ancaman kerugian serius terhadap industri didalam negeri. Bea masuk tindakan pengaman merupan

DTSD Kepabeanan dan Cukai

53

Undang-Undang Pabean
tambahan bea masuk yang dipungut berdasarkan pasal 12 ayat (1) UU Kepabeanan.

5) Bea Masuk Pembalasan

Bea masuk pembalasan dikenakan terhadap barang impor yang berasal dari negara yang memperlakukan barang ekspor secara diskrimatif, yaitu perlakuan tidak wajar misalnya pembatasan, larangan atau pengenaan tambahan bea masuk. Bea masuk pembalasan adalah merupakan tambahan bea masuk yang dipungut berdasarkan pasal 12 ayat (1) UU Kepabeanan.

C.

FASILITAS KEPABEANAN (TIDAK DIPUNGUT BEA MASUK, PEMBEBASAN, MASUK) PEMBEBASAN ATAU KERINGANAN BEA

1) Tidak dipungut Bea Masuk (pasal 24 UU Kepabeanan)

Barang yang dimasukkan ke dalam Daerah Pabean untuk diangkut terus atau diangkut lanjut ke luar Daerah Pabean tidak dipungut Bea Masuk. Yang dimasud dengan barang diangkut terus adalah barang impor yang diangkut melalaui Kantor Pabean tanpa melalui suatu pembongkaran terlebih dahulu. Sedangkan yang dimaksud dengan barang diangkut lanjut adalah barang impor yang diangkut melalui suatu Kantor Pabean melalui dahulu. Alasan mengapa barang impor yang diangkut terus atau diangkut lanjut tidak dipungut Bea Masuk adalah meskipun pada dasarnya barang dari luar Daerah Pabean sejak memasuki Daerah Pabean sudah terutang Bea Masuk , namun mengingat barang tersebut tidak diimpor untuk dipakai, barang tersebut tidak dipungut Bea Masuk. pembongkaran terlebih

DTSD Kepabeanan dan Cukai

54

Undang-Undang Pabean
2) Pembebasan Bea Masuk (pasal 25 UU Kepabeanan)

Pembebasan Bea Masuk yang diberikan dalam ketentuan pasal 25 UU Kepabeanan ini adalah pembebasan yang bersifat mutlak, dalam arti jika persyaratan yang diatur dalam pasal ini dipenuhi, barang yang diimpor tersebut diberi pembebasan. Yang dimaksud dengan "pembebasan Bea Masuk" adalah peniadaan pembayaran Bea Masuk yang diwajibkan sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang Kepabeanan . Pembebasan Bea Masuk diberikan terhadap barang-barang berikut ini: i. barang perwakilan negara asing beserta para pejabatnya yang bertugas di Indonesia berdasarkan asas timbal balik, yaitu paspor diplomatik dan keluarganya di Indonesia 1. ii. barang untuk keperluan badan internasional beserta pejabatnya yang bertugas di Indonesia, yaitu barang milik atau untuk keperluan badan internasional yang diakui dan terdaftar pada Pemerintah Indonesia, termasuk para pejabatnya yang ditugaskan di Indonesia2. iii. buku ilmu pengetahuan; iv. barang kiriman hadiah untuk keperluan ibadah umum, amal, sosial, atau kebudayaan3 . v. barang untuk keperluan museum, kebun binatang, dan tempat lain semacam itu yang terbuka untuk umum; vi. barang untuk keperluan penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan 4; barang milik atau untuk

keperluan perwakilan negara asing tersebut, termasuk pejabat pemegang

Pembebasan tersebut diberikan apabila negara yang bersangkutan memberikan perlakuan yang sama terhadap diplomat Indonesia.

Pembebasan ini tidak diberikan kepada pejabat badan internasional yang memegang paspor Indonesia. 3 Yang dimaksud "barang untuk keperluan ibadah umum" adalah barang-barang yang semata-mata digunakan untuk keperluan ibadah dari setiap agama yang diakui di Indonesia , sedangkan yang dimaksud dengan "barang keperluan amal dan sosial" adalah barang yang semata-mata ditujukan untuk keperluan amal/sosial dan tidak mengandung unsur komersial, seperti bantuan untuk bencana alam atau pemberantasan wabah penyakit dan yang dimaksud dengan "barang untuk keperluan kebudayaan" adalah barang yang ditujukan untuk meningkatkan hubungan kebudayaan antarnegara. Pembebasan Bea Masuk diberikan berdasarkan rekomendasi dari departemen terkait.
4

Yang dimaksud dengan "barang untuk keperluan penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan" adalah barang atau peralatan yang digunakan untuk melakukan penelitian/riset atau

DTSD Kepabeanan dan Cukai

55

Undang-Undang Pabean
vii. barang untuk keperluan khusus kaum tuna netra dan penyandang cacat lainnya; viii. persenjataan, amunisi, dan perlengkapan militer, termasuk suku cadang yang diperuntukkan bagi keperluan pertahanan dan keamanan negara; ix. barang dan bahan yang dipergunakan untuk menghasilkan barang bagi keperluan pertahanan dan keamanan negara; x. barang contoh yang tidak untuk diperdagangkan, yang diimpor khusus sebagai contoh, antara lain untuk keperluan produksi (prototipe) dan pameran dalam jumlah dan jenis yang terbatas, baik tipe maupun merek. xi. peti atau kemasan lain yang berisi jenazah atau abu jenazah; xii. barang pindahan 5 ; xiii. barang pribadi penumpang, awak sarana pengangkut, pelintas batas, dan barang kiriman sampai batas nilai pabean dan/atau jumlah tertentu6 ; xiv. obat-obatan yang diimpor dengan menggunakan anggaran pemerintah yang diperuntukkan bagi kepentingan masyarakat ; xv. barang yang telah diekspor untuk keperluan perbaikan, pengerjaan, dan pengujian 7; xvi. barang yang telah diekspor, kemudian diimpor kembali dalam kualitas yang sama 8 .
percobaan guna peningkatan atau pengembangan suatu penemuan dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Pembebasan Bea Masuk diberikan berdasarkan rekomendasi dari departemen terkait.
5

barang pindahan , yaitu barang-barang keperluan rumah tangga milik orang yang semula berdomisili di luar negeri, kemudian dibawa pindah ke dalam negeri.

Barang pribadi penumpang, awak sarana pengangkut, pelintas batas, dan barang kiriman sampai batas nilai pabean dan/atau jumlah tertentu , adalah barang-barang yang dibawa oleh mereka sebagaimana dimaksud dalam Penjelasan Pasal 8 ayat (3) UU Kepabeanan , sedangkan barang kiriman adalah barang yang dikirim adalah barang yang dikirim oleh pengirim tertentu di luar negeri kepada penerima tertentu di dalam negeri. Yang dimaksud dengan "perbaikan" adalah penanganan barang yang rusak, usang, atau tua dengan mengembalikannya pada keadaan semula tanpa mengubah sifat hakikinya. Yang dimaksud dengan "pengerjaan" adalah penanganan barang, selain perbaikan tersebut di atas, juga mengakibatkan peningkatan harga barang dari segi ekonomis tanpa mengubah sifat hakikinya. Pengajuan meliputi pemeriksaan barang dari segi teknik dan menyangkut mutu serta kapasitasnya sesuai dengan standar yang ditetapkan. Pembebasan atau keringanan dalam hal ini hanya dapat diberikan terhadap barang dalam keadaan seperti pada waktu diekspor, sedangkan atas bagian yang diganti atau ditambah dan biaya perbaikan tetap dikenakan Bea Masuk 8 Pembebasan Bea Masuk dapat diberikan terhadap barang setelah diekspor, diimpor kembali tanpa mengalami suatu proses pengerjaan atau penyempurnaan apa pun, seperti barang yang dibawa oleh penumpang ke luar negeri, barang keperluan pameran, pertunjukan, atau perlombaan. Terhadap
7

DTSD Kepabeanan dan Cukai

56

Undang-Undang Pabean
xvii. bahan terapi manusia, pengelompokan darah, dan bahan penjenisan jaringan9 ; Orang yang tidak memenuhi ketentuan tentang pembebasan Bea Masuk yang ditetapkan menurut Undang-undang ini (menyalahgunakan fasilitas

pembebasan yang diberikan), jika mengakibatkan kerugian pada penerimaan negara, dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar seratus persen dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar.

3) Pembebasan atau keringanan Bea Masuk

Pembebasan Bea Masuk yang diberikan adalah pembebasan yang relatif, dalam arti bahwa pembebasan yang diberikan didasarkan pada beberapa persyaratan dan tujuan tertentu, sehingga terhadap barang impor dapat diberikan pembebasan atau hanya keringanan Bea Masuk. Yang dimaksud dengan "keringanan Bea Masuk" adalah pengurangan sebagian pembayaran Bea Masuk yang diwajibkan sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang Kepabeanan. Pembebasan atau keringanan Bea Masuk diberikan kepada barang-barang berikut ini : i. barang dan bahan dalam rangka pembangunan dan pengembangan industri dalam rangka penanaman modal 10 ; ii. mesin untuk pembangunan dan pengembangan industri11 ;

barang lain yang diekspor untuk kemudian karena suatu hal, diimpor kembali dalam keadaan yang sama dengan ketentuan segala fasilitas yang pernah diterimanya dikembalikan. 9 Bahan terapi manusia, pengelompokan darah, dan bahan penjenisan jaringan adalah : a bahan terapi yang berasal dari manusia, yaitu darah manusia serta derivatifnya (turunannya) seperti darah seluruhnya, plasma kering, albumin, gamaglobulin, fibrinogen, serta organ tubuh; bahan pengelompokan darah yang berasal dari manusia, binatang, tumbuh-tumbuhan, atau sumber lain; bahan penjenisan jaringan yang berasal dari manusia, binatang, tumbuh-tumbuhan, atau sumber lain; 10 Yang dimaksud dengan "barang dan bahan" ialah semua barang atau bahan, tidak melihat jenis dan komposisinya, yang digunakan sebagai bahan atau komponen untuk menghasilkan barang jadi, sedangkan batas waktu akan diatur dalam keputusan pelaksanaannya. 11 Yang dimaksud dengan mesin untuk pembangunan dan pengembangan industri adalah setiap mesin, permesinan, alat perlengkapan instalasi pabrik, peralatan, atau perkakas yang digunakan untuk pembangunan dan pengembangan industri. Pengertian pembangunan dan pengembangan industri meliputi pendirian perusahaan atau pabrik baru serta perluasan (diversifikasi) hasil produksi, modernisasi, rehabilitasi untuk tujuan peningkatan kapasitas produksi dari perusahaan atau pabrik yang telah ada.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

57

Undang-Undang Pabean
iii. peralatan dan bahan yang digunakan untuk mencegah pencemaran lingkungan; iv. bibit dan benih untuk pembangunan dan pengembangan industri pertanian, peternakan, atau perikanan12 ; v. hasil laut yang ditangkap dengan sarana penangkap yang telah mendapat izin
13

vi. barang yang mengalami kerusakan, penurunan mutu, kemusnahan, atau penyusutan volume atau berat karena alamiah antara saat diangkut ke dalam Daerah Pabean dan saat diberikan persetujuan impor untuk dipakai 14; vii. barang oleh Pemerintah pusat atau Pemerintah daerah yang ditujukan untuk kepentingan umum15 ; viii. barang dengan tujuan untuk diimpor sementara. ix. barang dan bahan untuk diolah, dirakit, atau dipasang pada barang lain dengan tujuan untuk diekspor 16 .

Yang dimaksud dengan "bibit dan benih" ialah segala jenis tumbuh-tumbuhan atau hewan yang diimpor dengan tujuan nyata-nyata untuk dikembangbiakkan lebih lanjut dalam rangka pengembangan bidang pertanian, perkebunan, kehutanan, peternakan, dan perikanan. 13 Yang dimaksud dengan "hasil laut" ialah semua jenis tumbuhan laut, ikan atau hewan laut yang layak untuk dimakan seperti ikan, udang, kerang, dan kepiting yang belum atau sudah diolah dalam sarana penangkap yang bersangkutan. Yang dimaksud dengan "sarana penangkap" ialah satu atau sekelompok kapal yang mempunyai peralatan untuk menangkap atau mengambil hasil laut, termasuk juga yang mempunyai peralatan pengolahan. Yang dimaksud dengan "sarana penangkap yang telah mendapat izin" adalah sarana penangkap yang berbendera Indonesia atau berbendera asing yang telah memperoleh izin dari Pemerintah Indonesia untuk melakukan penangkapan atau pengambilan hasil laut. 14 Dalam transaksi perdagangan kemungkinan adanya perubahan kondisi barang sebelum barang diterima oleh pembeli dapat saja terjadi. Sedangkan prinsip pemungutan Bea Masuk dalam Undang-undang ini diterapkan atas semua barang yang diimpor untuk dipakai sehingga, apabila terjadi perubahan kondisi (kerusakan, penurunan mutu, kemusnahan, atau penyusutan volume atau berat karena sebab alamiah), barang tersebut tidak sepenuhnya dapat dipakai atau memberikan manfaat sebagaimana diharapkan, wajar apabila barang yang mengalami perubahan kondisi sebagaimana diuraikan di atas tidak sepenuhnya dipungut Bea Masuk. Oleh karena itu pembatasan pada saat kapan terjadinya perubahan kondisi barang tersebut, adalah antara waktu pengangkutan dan diberikannya persetujuan impor untuk dipakai. 15 Yang dimaksud dengan "kepentingan umum" adalah kepentingan masyarakat yang tidak mengutamakan kepentingan di bidang keuangan, misalnya proyek pemasangan lampu jalan umum.
16

12

Fasilitas ini merupakan fasilitas untuk menghilangkan beban yang dipikul oleh mporter produsen yang akan memberikan nilai tambah terhadap barang atau bahan impor dimaksud dengan cara mengolah, merakit, atau memasangnya pada barang lain, kemudian mengekspor barang jadinya.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

58

Undang-Undang Pabean
Orang yang tidak memenuhi ketentuan pembebasan atau keringanan Bea Masuk yang ditetapkan menurut Undang-undang Kepabeanan (menyalahgunakan fasilitas), jika mengakibatkan kerugian pada penerimaan negara, dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar seratus persen dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar.

4) Pengembalian Bea Masuk

Pengembalian Bea Masuk dapat diberikan terhadap seluruh atau sebagian Bea Masuk yang telah dibayar atas : i. kesalahan tata usaha antara lain adalah kesalahan tulis, kesalahan hitung, atau kesalahan pencantuman tarif. ii. kelebihan pembayaran Bea Masuk yang disebabkan Keputusan Pejabat Bea dan Cukai tentang tarif dan nilai pabean (Pasal 16 ayat (5) UU Kepabeanan) dan Penetapan Kembali Direktur Jenderal Bea dan Cukai tentang tarif dan nilai pabean ( Pasal 17 ayat (3) UU Kepabeanan); iii. impor barang sebagaimana yang setelah dibayar Bea Masuk-nya kemudian mendapat fasilitas pembebasan Bea Masuk (pasal 25 UU Kepabeanan) atau pembebasan atau keringanan Bea Masuk (pasal 26 UU Kepabeanan) ; iv. impor barang yang oleh sebab tertentu harus diekspor kembali atau dimusnahkan di bawah pengawasan Pejabat Bea dan Cukai; Yang dimaksud dengan "sebab tertentu" pada ayat ini adalah bahwa hal tersebut bukan merupakan kehendak importir, melainkan disebabkan oleh adanya

kebijaksanaan Pemerintah yang mengakibatkan barang yang telah diimpor tidak dapat dimasukkan ke dalam Daerah Pabean sehingga harus diekspor kembali atau dimusnahkan dibawah pengawasan Pejabat Bea dan Cukai dalam kondisi yang sama. v. impor barang yang sebelum diberikan persetujuan impor untuk dipakai kedapatan jumlah yang sebenarnya lebih kecil daripada yang telah dibayar bea masuknya, cacat, bukan batang yang dipesan, atau berkualitas lebih rendah; atau vi. kelebihan pembayaran Bea Masuk sebagai akibat putusan lembaga banding (Pengadilan Pajak).

DTSD Kepabeanan dan Cukai

59

Undang-Undang Pabean
3.2. Latihan 3

Kerjakan pada kertas kerja Anda !

1) Jelaskan perbedaan cara penghitungan Bea Masuk dengan menggunakan tarif spesifik dan tarif advalorum ! 2) Jelaskan sistem klasifikasi barang yang berlaku sekarang ini ! 3) Jelaskan metode-metode penetapan nilai pabean ! 4) Jelaskan akibat penetapan tarif dan nilai pabean oleh Pejabat Bea dan Cukai dalam hal terjadi kekurangan atau kelebihan pembayaran Bea Masuk ! 5) Jelaskan kewenangan Direktur Jenderal Bea dan Cukai didalam menetapkan kembali tarif dan nilai pabean yang telah dilakukan oleh Pejabat Bea dan Cukai ! 6) Jelaskan akibat yang ditimbulkan dari penetapan kembali Direktur

Jenderal Bea dan Cukai ! 7) Jelaskan ketentuan tarif maksimum Bea Masuk dan pengecualiannya ! 8) Jelaskan alasan pengenaan Bea Masuk Anti Dumping ! 9) Jelaskan alasan pengenaan Bea Masuk Imbalan ! 10) Jelaskan pengertian harga normal dan Subsidi ! 11) Jelaskan besaran Bea Masuk Anti Dumping dan Bea Masuk Imblaan ! 12) Jelas alasan pengenaan Bea Masuk Tindakan Pengaman ! 13) Jelaskan alasan pengenaan Bea Masuk Pembalasan ! 14) Jelaskan besaran pengenaan Bea Masuk Tindakan Pengaman dan Bea Masuk Pembalasan ! 15) Jelaskan perbedaan antara terminologi tidak dipungut Bea Masuk, pembebasan Bea Masuk dan pembebasan atau keringanan Bea Masuk 16) Jelaskan jenis barang yang diberikan fasilitas tidak dipungut Bea Masuk! 17) Jelaskan jenis barang yang diberikan fasilitas pembebasan Bea Masuk! 18) Jelaskan jenis barang yang diberikan fasilitas pembebasan atau keringanan Bea Masuk ! 19) Jelaskan ketentuan sanksi adminstrasi dalam hal terjadi penyalahgunaan fasilitas !

DTSD Kepabeanan dan Cukai

60

Undang-Undang Pabean
3.3. Rangkuman

1)

Didalam

system tarif advalorum, besaran bea masuk ditentukan oleh

besaran tarif bea masuk dikalikan dengan nilai pabean. Barang impor dipungut Bea Masuk berdasarkan tarif setinggi-tingginya empat puluh persen dari nilai pabean untuk perhitungan Bea Masuk. 2) Untuk penetapan tarif Bea Masuk, barang dikelompokkan berdasarkan sistem klasifikasi barang. Yang dimaksud dengan "sistem klasifikasi barang" . Sistem klasifikasi barang yang digunakan disusun berdasarkan Buku Tarif Bea Masuk Indonesia 2007 yang disusun berdasarkan

Amandemen HS 2006 serta ASEAN Harmonized Tariff Nomenclature (AHTN) yang diberlakukan mulai 1 Januari 2004. 3) Terdapat 6 (enam) metode untuk penetapan nilai pabean . Ketentuan ini diadopsi dari Agreement on Implementation of Article VII of the GATT 1994. 4) Pejabat Bea dan Cukai berwenang menetapkan tarif dan nilai pabean atas barang impor dalam jangka waktu sebelum atau 30 (tiga puluh) hari sejak tanggal Pemberitahuan Pabean. 5) Direktur Jenderal Bea dan Cukai berwenang menetapkan kembali tarif dan nilai pabean dalam jangka waktu 2 (dua) tahun sejak Pemberitahuan

Pabean. Jika penetapan dimaksud diakibatkan adanya kesalahan nilai transaksi, selain diwajibkan membayar kekurangan Bea Masuk, juga

dikenai sanksi administrasi sebesar 100 % sampai dengan 1000 % dari Bea Masuk yang kurang dibayar. 6) Berdasarkan permohonan yang bersangkutan, Direktur Jenderal Bea dan Cukai dapat menetapkan klasifikasi barang dan nilai pabean atas barang impor sebelum diajukan pemberitahuan pabean. 7) Barang yang dimasukkan ke dalam Daerah Pabean untuk diangkut terus atau diangkut lanjut ke luar Daerah Pabean tidak dipungut Bea Masuk Alasan meskipun pada dasarnya barang dari luar Daerah Pabean sejak memasuki Daerah Pabean sudah terutang Bea Masuk , namun mengingat barang tersebut tidak diimpor untuk dipakai, barang tersebut tidak dipungut Bea Masuk.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

61

Undang-Undang Pabean
8) Pembebasan Bea Masuk diberikan berdasarkan ketentuan pasal 25 UU Kepabeanan. Yang dimaksud dengan "pembebasan Bea Masuk" adalah peniadaan pembayaran Bea Masuk yang diwajibkan sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang Kepabeanan Yang dimaksud dengan "keringanan Bea Masuk" adalah pengurangan sebagian pembayaran Bea Masuk yang diwajibkan sebagaimana

dimaksud dalam Undang-undang Kepabeanan. Pengembalian Bea Masuk dapat diberikan terhadap seluruh atau sebagian Bea Masuk yang telah dibayar berdasarkan ketentuan yang berlaku.

3.4. Test Formatif 3

Pilih dan berilah tanda silang (X) pada huruf a, b, c atau d satu jawaban yang paling tepat!

1) Jika besaran Bea Masuk ditentukan oleh besaran tarif dikalikan harga barang , maka sistem tarif yang digunakan adalah ... a. tarif spesifik. b. tarif advalorum. c. tarif progresif . d. tarif rata-rata. 2) Jika besaran Bea Masuk ditentukan oleh besaran tarif per satuan barang dikalikan jumlha satuan barang , maka sistem tarif yang digunakan adalah ... a. tarif spesifik. b. tarif advalorum. c. tarif progresif . d. tarif rata-rata. 3) Barang yang diangkut terus atau diangkut lanjut keluar Daerah Pabean , mendapat fasilitas a. pembebasan Bea Masuk. b. keringanan Bea Masuk. c. pembebasan atau keringanan Bea Masuk. d. tidak dipungut Bea Masuk. DTSD Kepabeanan dan Cukai 62

Undang-Undang Pabean
4) Salah satu pertimbangan barang diangkut terus atau diangkut lanjut keluar Daerah Pabean tidak dipungut Bea Masuk adalah a. barang akan diekspor kembali. b. barang telah dipungut Bea Masuk. c. barang diberikan pembebasan Bea Masuk. d. barang tidak diimpor untuk tujuan dipakai. 5) Pembebasan relatif tersirat didalam pasal ... a. 24 UU Kepabeanan. b. 25 UU Kepabeanan. c. 26 UU Kepabeanan. d. 24,25 dan 26 UU Kepabeanan. 6) Pembebasan absolut / mutlak tersirat didalam pasal ... a. 24 UU Kepabeanan. b. 25 UU Kepabeanan. c. 26 UU Kepabeanan. d. 24,25 dan 26 UU Kepabeanan. 7) Pembebasan bersifat relatif jika ... a. persyaratan yang diatur didalam ketentuan yang bersangkutan dipenuhi. b. didasarkan untuk kepentingan umum. c. didasarkan pada kepentingan industri dan perdagangan. d. didasarkan pada beberapa persyaratan dan tujuan tertentu. 8) Pembebasan bersifat mutlak jika ... a. persyaratan yang diatur didalam ketentuan yang bersangkutan dipenuhi. b. didasarkan untuk kepentingan umum. c. didasarkan pada kepentingan industri dan perdagangan. d. didasarkan pada beberapa persyaratan dan tujuan tertentu. 9) Mesin untuk pembangunan dan pengembangan industri mendapatk fasilitas ... a. pembebasan Bea Masuk. b. keringanan Bea Masuk . c. tidak dipungut Bea Masuk. d. pembebasan atau keringanan Bea Masuk. DTSD Kepabeanan dan Cukai 63

Undang-Undang Pabean
10) Sistem klasifikasi yang terdapat pada Buku Tarif Bea Masuk Indonesia (BTBMI) 2007 adalah adopsi dari ... a. Amandemen HS 2006 dan AHTN . b. Amandemen HS 2002. c. AHTN d. Brussell Tariff Nomenclature. 11) Metode-metode penetapan nilai pabean untuk penghitungan Bea Masuk tertuang didalam ... a. metode I . b. metode I s/d metode VI sesuai pilihan Pejabat Bea dan Cukai. c. metode I s/d VI yang diterapkan secara hierarkhi. d. salah satu metode yang ditetapkan Pejabat Bea dan Cukai. 12) Obyek penggunaan Metode I adalah ... a. barang yang dijual dinegara pengekspor. b. barang yang dijual dinegara di Daerah Pabean. c. barang yang dijual untuk diekspor ke Daerah Pabean. d. barang yang dijual untuk dekspor ke luar Daerah Pabean. 13) Nilai barang atau jasa luar negeri ... a. harus ditambahkan pada nilai transaksi b. tidak perlu ditambahkan pada nilai transaksi. c. dapat ditambahkan pada nilai transaksi. d. bukan merupakan biaya proses nilai tambah. 14) Royalty dan biaya lisensi .. a. harus ditambahkan pada nilai transaksi b. tidak perlu ditambahkan pada nilai transaksi. c. dapat ditambahkan pada nilai transaksi. d. bukan merupakan biaya proses nilai tambah. 15) Biaya pengangkutan dari pelabuhan ekspor sampai dengan pelabuhan tujuan di Daerah Pabean .. a. harus ditambahkan pada nilai transaksi b. tidak perlu ditambahkan pada nilai transaksi. c. dapat ditambahkan pada nilai transaksi. d. bukan merupakan biaya proses nilai tambah. DTSD Kepabeanan dan Cukai 64 yang dipasok oleh importir kepada eksportir di

Undang-Undang Pabean
16) Salah satu alasan pengembalian BM dapat dilakukan , adalah ... a. barang impor kedapatan salah kirim setelah diterima importir. b. barang impor kedapatan tidak sesuai pesanan setelah diterima importir. c. barang impor bukan untuk tujuan komersial. d. barang impor yang kedapatan berkualitas lebih rendah sebelum mendapat persetujuan impor. 17) Salah satu alasan pengembalian BM dapat dilakukan , adalah ... a. barang impor kedapatan salah kirim setelah diterima importir. b. barang impor kedapatan tidak sesuai pesanan setelah diterima importir. c. kelebihan pembayaran Bea Masuk karena keputusan nilai pabean oleh Pejabat Bea dan Cukai. d. barang impor bukan untuk tujuan komersial. 18) Barang dengan tujuan diimpor sementara mendapat fasilitas ... a. pembebasan Bea Masuk. b. keringanan Bea Masuk . c. tidak dipungut Bea Masuk. d. pembebasan atau keringanan Bea Masuk. 19) Barang siapa tidak memenuhi ketentuan tentang pembebasan atau keringanan Bea Masuk ... a. dikenai sanksi adminstrasi berupa denda sebesar 100 % dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar jika mengakibatkan kerugian negara. b. dikenai sanksi adminstrasi berupa denda sebesar 100 % dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar . c. tidak dikenai sanksi adminstrasi berupa denda sebesar 100 % dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar . d. dikenai sanksi adminstrasi berupa denda sebesar 100 % dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar berdasarkan

pertimbangan Pejabat Bea dan Cukai. 20) Barang impor hasil pertanian tertentu ... a. dikenakan Bea Masuk Anti Dumping. b. dikenakan Bea Masuk Imbalan. DTSD Kepabeanan dan Cukai 65

Undang-Undang Pabean
c. dikenakan larangan dan pembatasan. d. dapat dikenakan Bea Masuk dengan tarif lebih dari 40 %. 21) Alasan pengenaan Bea Masuk Anti Dumping adalah ... a. harga barang impor lebih rendah dari nilai normalnya. b. adanya subsidi di negara pengekspor. c. terdapat lonjakan impor yang merugikan industri barang sejenis di Indonesia. d. impor barang berasal dari negara yang memperlakukan barang ekspor Indonesia secara diskrimatif. 22) Alasan pengenaan Bea Masuk Imbalan adalah ... a. harga barang impor lebih rendah dari nilai normalnya. b. adanya subsidi di negara pengekspor. c. terdapat lonjakan impor yang merugikan industri barang sejenis di Indonesia. d. impor barang berasal dari negara yang memperlakukan barang ekspor Indonesia secara diskrimatif. 23) Alasan pengenaan Bea Masuk Tindakan Pengaman adalah ...

a. harga barang impor lebih rendah dari nilai normalnya. b. adanya subsidi di negara pengekspor. c. terdapat lonjakan impor yang merugikan industri barang sejenis di Indonesia. d. impor barang berasal dari negara yang memperlakukan barang ekspor Indonesia secara diskrimatif. 24) Alasan pengenaan Bea Masuk Pembalasan adalah ... a. harga barang impor lebih rendah dari nilai normalnya. b. adanya subsidi di negara pengekspor. c. terdapat lonjakan impor yang merugikan industri barang sejenis di Indonesia. d. impor barang berasal dari negara yang memperlakukan barang ekspor Indonesia secara diskrimatif. 25) Penetapan kembali tarif dan nilai pabean dilakukan oleh ... a. b. c. Direktur Jenderal Bea dan Cukai Kepala Kantor Pelayanan Bea dan Cukai. Pejabat Fungsional Pemeriksaan Dokumen. 66

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
d. Kepala Kantor Wilayah DJBC.

3.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokkan hasil jawaban dengan kunci yang terdapat di bagian belakang modul ini. Hitung jawaban Anda dengan benar. Kemudian gunakan rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi.

TP =

Jumlah Jawaban Yang Benar X 100% Jumlah keseluruhan Soal

Apabila tingkat pemahaman Anda dalam memahami materi yang sudah dipelajari mencapai

91 % 81 % 71 % 61 %

s.d s.d. s.d. s.d.

100 % 90,00 % 80,99 % 70,99 %

: : : :

Amat Baik Baik Cukup Kurang

Bila tingkat pemahaman belum mencapai 75 % ke atas (kategori Cukup), maka disarankan mengulangi materi. Silakan nilai kemampuan Anda sendiri secara jujur.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

67

Undang-Undang Pabean
4. Kegiatan Belajar (KB) 4

PEMBERITAHUAN PABEAN DAN TANGGUNG JAWAB BEA MASUK, PEMBAYARAN BEA MASUK, PENAGIHAN UTANG, JAMINAN DAN PEMBUKUAN

Indikator Keberhasilan : Setelah mempelajari materi diharapkan siswa mampu

1. Menjelaskan ketentuan penyerahan pemberitahuan pabean. 2. Menjelaskan ketentuan tanggung jawab bea masuk, pembayaran bea masuk, penagihan utang dan jaminan. 3. Menjelaskan ketentuan tentang penyelenggaraan pembukuan. 4. Menjawab pertanyaan tentang pemberitahuan pabean dan pembayaran bea masuk, serta penyelenggaraan pembukuan.

4.1. Uraian dan Contoh

A. PEMBERITAHUAN

PABEAN DAN TANGGUNG JAWAB BEA

MASUK
Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan penyerahan pemberitahuan pabean dan pihak-pihak yang bertanggung jawab atas bea masuk yang terutang.

1) Pemberitahuan pabean.

Seperti yang telah dibahas sebelumnya bahwa prinsip yang dianut dalam perundang-undangan kepabeanan atas barang yang dimasukan kedalam daerah pabean diperlakukan sebagai barang impor dan terhutang bea masuk. Mengingat bahwa tidak mungkin penyelesaian formalitas atau kewajiban pabean dipenuhi pada saat melintasi batas daerah pabean, maka kewajiban

tersebut dipindahkan ke Kawasan Pabean, yang dalam pengertian sehari-hari merupakan kawasan pelabuhan (bisa juga tempat lain) yang berada dibawah pengawasan pabean.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

68

Undang-Undang Pabean
Oleh karena Kawasan Pabean ini merupakan tempat untuk lalulintas barang atau tempat menimbun sementara barang yang masih berada di bawah pengawasan pabean, maka barang harus segera dikeluarkan dari tempat tersebut. Penyelesaian kewajiban pabean atas barang-barang dimaksud harus

dilakukan dengan mengajukan pemberitahuan pabean kepada Kantor Bea dan Cukai setempat. Kewajiban pabean adalah semua kegiatan dibidang kepabeanan yang wajib dilakukan untuk memenuhi ketentuan dalam undang-undang kepabeanan. Sedangkan pemberitahuan pabean adalah pernyataan yang dibuat oleh orang dalam rangka melaksanakan kewajiban pabean dalam bentuk dan syarat yang ditetapkan dalam perundang-undangan kepabeanan yang berlaku. Dalam rangka tertib administrasi dan untuk memberikan kemudahan terhadap penyelesaian kewajiban pabean pabean, maka jenis-jenis dan bentuk

pemberitahuan Keuangan.

telah ditetapkan berdasarkan Keputusan Menteri

Pemberitahuan pabean yang diajukan dalam rangka memenuhi kewajiban pabean dapat berupa tulisan diatas formulir, atau dapat juga melalui pesan elektronik (electronic massage). Dalam pasal 28 Undang-undang Kepabeanan, disebutkan bahwa ketentuan dan tata cara tentang : bentuk, isi, dan keabsahan Pemberitahuan Pabean dan buku catatan pabean; penyerahan dan pendaftaran Pemberitahuan Pabean; penelitian, perubahan, penambahan, dan pembatalan Pemberitahuan Pabean dan buku catatan pabean; pendistribusian dan penatausahaan Pemberitahuan Pabean dan buku catatan pabean; penggunaan dokumen pelengkap pabean;

diatur oleh Menteri. Undang-undang Kepabeanan memberi kewenangan kepada Menteri Keuangan untuk mengatur lebih lanjut hal-hal yang berkenaan dengan pemberitahuan pabean, buku catatan pabean, dan dokumen pelengkap pabean.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

69

Undang-Undang Pabean
Bentuk pemberitahuan pabean dan dokumen pelengkap pabean dapat ditetapkan baik berupa tulisan diatas formulir, disket, maupun hubungan langsung antar computer tanpa menggunakan kertas. Pemberitahuan pabean meliputi hal yang luas dalam rangka menyelesaikan kewajiban kepabeanan. Artinya semua kegiatan yang berhubungan dengan pemasukan barang kedalam daerah pabean maupun kegiatan pengeluaran barang dari daerah pabean, harus mengajukan pemberitahuaan pabean. Tidak melakukan pengajuan pemberitahuan atas barang impor maupun ekspor merupakan pelanggaran kepabeanan yang dapat dikenakan sanksi administrasi maupun pidana. Pemberitahuan pabean tersebut meliputi: Pemberitahuan Rencana Kedatangan Sarana Pengangkut (BC 1.0). Pemberitahuan Kedatangan Sarana Pengangkut (Inward Manifest BC 1.1). Pemberitahuan Keberangkatan Sarana Pengangkut (Outward Manifest BC 1.1). Pemberitahuan Barang Impor yang Diangkut Lanjut (BC 1.2). Pemberitahuan Pengangkutan Barang Asal Daerah Pabean dari Satu Tempat ke Tempat Lain Melalui Luar Daerah Pabean (BC 1.3). Pemberitahuan Impor Barang (BC 2.0). Pemberitahuan Impor Barang Khusus (BC 2.1). Pemberitahuan Impor Barang Penumpang/Awak Sarana Pengangkut (Customs Declaration BC 2.2). Pemberitahuan impor atas barang kiriman melalui Pos, berupa PPKP (Pencacahan dan Pembeaan Kiriman Pos). Pemberitahuan impor bagi penduduk di perbatasan, berupa KILB (Kartu Identitas Lintas Batas) Pemberitahuan Berikat Pemasukan Barang Impor ke Tempat Penimbunan

(BC 2.3).

Pemberitahuan Penyelesaian Barang Impor Yang Mendapat Pembebasan Bea Masuk dan/atau Cukai serta PPN dan PPn.BM Tidak Dipungut (Fasilitas KITE dengan tujuan ke dalam DPIL - BC 2.4). Pemberitahuan (BC 2.5) DTSD Kepabeanan dan Cukai 70 Pengeluaran Barang Dari Tempat Penimbunan Berikat

Undang-Undang Pabean
Pemberitahuan Pengeluaran Barang Impor Dari Tempat Penimbunan Berikat Dengan Jaminan (BC 2.6.1) Pemberitahuan Pemasukan kembali Barang Yang Dikeluarkan Dari

Tempat Penimbunan Berikat Dengan Jaminan (BC 2.6.2) Pemberitahuan Pengeluaran Barang Untuk Diangkut Dari Tempat Penimbunan Berikat ke Tempat Penimbunan Berikat Lainnya (BC.2.7) Pemberitahuan Ekspor Barang (BC 3.0) Pemberitahuan Ekspor Barang Tertentu (BC 3.1). Pemberitahuan Pembawaan Mata Uang Tunai (BC 3.2) Pemberitahuan Pemasukan Barang Asal Tempat Lain Dalam Daerah Pabean ke Tempat Penimbunan Berikat (BC 4.0) Pemberitahuan Pengeluaran Kembali Barang Asal Tempat Lain Dalam Daerah Pabean Dari Tempat Penimbunan Berikat (BC 4.1)

Lebih lanjut mengenai bentuk, isi, keabsahan dokumen pemberitahuan pabean dan tatacara pengajuan pemberitahuan pabean , dibahas dalam modul tersendiri. Berkaitan dengan peatausahaan dokumen pabean tersebut diatas, undang-undang Kepabeanan telah mengatur mengenai buku catatan pabean. Yang dimaksud dengan buku catatan pabean adalah buku daftar atau formulir yang digunakan untuk mencatat pemberitahuan pabean, dan kegiatan kepabeanan lain sesuai ketentuan yang berlaku. Buku catatan pabean digunakan antara lain sebagai daftar untuk mencatat pemberitahuan pabean sebagaimana tersebut diatas. Contoh buku daftar pabean antara lain seperti: Daftar pemberitahuan kedatangan sarana pengangkut (BCP BC 1.0); Daftar pemberitahuan impor barang untuk dipakai (BCP BC 2.0) ;

Daftar pemberitahuan ekspor barang (BCP 3.0); dan sebagainya. Disamping itu penggunaan buku catatan pabean juga dilakukan terhadap kegiatan kepabeanan lainnya seperti pencatatan barang tidak dikuasai (BCF 1.4), pencatatan barang yang akan dilelang/barang yang dinyatakan tidak dikuasai (BCF 1.5), dan daftar pencatatan kegiatan kepabeanan lainnya (lihat Modul Administrasi Dokumen Pabean). Kewajiban importer atau eksportir atau pihak terkait untuk mengajukan pemberitahuan pabean adalah mutlak dilakukan berkaitan dengan kegiatan impor DTSD Kepabeanan dan Cukai 71

Undang-Undang Pabean
atau ekspor sesuai ketentuan yang berlaku. Pengajuan pemberitahuan pabean Hal ini

ini dalam beberapa hal harus dilengkapi dengan dokumen terkait.

dilakukan oleh karena dokumen pemberitahuan pabean dibuat berdasarkan dokumen pelengkap pabean. Yang dimaksud dengan dokumen pelengkap pabean adalah semua dokumen yang digunakan sebagai pelengkap

pemberitahuan pabean, contohnya : invoice, B/L (bill of lading), packing list, manifest dan sebagainya. Adakalanya pengertian dokumen pelengkap pabean ini digolongkan lebih lanjut menjadi dokumen pelengkap pabean lainnya, khususnya pada pengaturan dibidang ekspor, walaupun sebenarnya merupakan ketentuan kepabeanan secara umum. Dokumen pelengkap pabean lainnya adalah kelengkapan dokumen kepabeanan lainnya sebagai pemenuhan ketentuan kepabeanan. Contoh dokumen pelengkap pabean lainnya seperti : SIUP (surat Ijin Usaha

Perdagangan), IT ( Importir Terdaftar), ET (Eksportir Terdaftar), Sertifikat Mutu, SKSHH (Surat Keterangan Sahnya Hasil Hutan) dan perizinan lainnya dari instansi terkait. Seperti yang telah disampaikan diatas bahwa pengajuan pemberitahuan pabean kepada Kantor Pelayanan Bea dan Cukai dapat dilakukan baik melalui pengajuaan formulir pemberitahuan, pemberitahuan pabean melalui disket, maupun hubungan langsung antar computer. Namun pilihan penggunaan media pemberitahuan pabean tersebut bukan merupakan pilihan bagi pengguna jasa kepabeanan. Dalam hal disuatu kantor pabean sudah menerapkan system pelayanan pabean secara elektronik, maka pengguna jasa (importer/eksportir) juga harus menggunakan media elektronik dalam pengajuan pemberitahuan pabean. Sebaliknya jika disuatu kantor pabean masih menggunakan pelayanan secara manual, maka importer/eksportir juga

harus menggunakan formulir pemberitahuan secara manual dalam pengajuan pemberitahuan pabean. Saat ini dibeberapa Kantor Pelayanan dan Pengawasan Bea dan Cukai sudah menggunakan sistem pelayanan pabean secara elektronik yang lebih dikenal dengan EDI (Electronic Data Interchange) atau PDE (Pertukaran Data secara Elektronik). Kantor pabean tersebut antara lain Kantor Pelayanan Utama Bea dan Cukai Tanjung Priok, Soekarno Hatta, Tanjung Perak. DTSD Kepabeanan dan Cukai 72

Undang-Undang Pabean

Pada beberapa Kantor Pelayanan dan Pengawasan Bea dan Cukai walaupun sudah menerapkan pemrosesan data secara elektronik, namun belum on line dengan pengguna jasa. Dengan demikian pengajuan dokumen

kepabeanan dilakukan dengan pengajuan formulir disertai disket berisi data pemberitahuan pabean tersebut. Hal ini dilakukan antara lain pada kantor pabean di Belawan, Tanjung Emas. Pada beberapa kantor pabean yang tipenya lebih kecil dan kegiatan kepabeanannnya juga sedikit masih menggunakan pelayanan kepabeanan secara manual. Penggunaan sistem elektronik pada kantor kecil yang kegiatannya sedikit dianggap kurang efisien dan tidak ekonomis. Sistem pelayanan kepabeanan secara elektronik diberlakukan pada pelayanan impor, pelayanan ekspor dan pelayanan pengajuan dokumen pelayaran.

2) Pengurusan pemberitahuan pabean.

Kegiatan impor dan kegiatan ekspor melibatkan berbagai pihak yang terkait dengan penyelesaian pengurusannya. Pihak-pihak yang terkait dalam kegiatan pengurusan barang impor sejak tiba di Indonesia hingga pengeluaran barang dari kawasan pabean/pelabuhan antara lain pihak pengelola pelabuhan, administratur pelabuhan, pihak pelayaran/pengangkut, terminar operator pelabuhan, instanis terkait seperti Karantina dan Bea dan Cukai. Demikian juga terhadap pengurusan barang ekspor. Berkaitan dengan pengurusan pemberitahuan pabean , pihak-pihak yang berhak melakukan pengurusan pemberitahuan pabean adalah pengangkut, importir atau eksportir. Dalam pasal 29 Undang-undang Kepabeanan disebutkan bahwa: (1) Pengurusan Pemberitahuan Pabean yang diwajibkan Undang-undang ini dilakukan oleh pengangkut, importir, atau eksportir. (2) Dalam hal pengurusan Pemberitahuan Pabean sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak dilakukan sendiri, importir atau eksportir menguasakannya kepada pengusaha pengurusan jasa kepabeanan. (3) Ketentuan tentang pengurusan Pemberitahuan Pabean diatur lebih lanjut oleh Manteri. DTSD Kepabeanan dan Cukai 73

Undang-Undang Pabean

Pengurusan pemberitahuan yang berkaitan dengan

kedatangan sarana

pengangkut ke dalam daerah pabean Indonesia dilakukan oleh pengangkut. Seperti yang telah kita ketahui dalam modul-modul sebelumnya bahwa semua barang yang berada di dalam/di atas sarana pengangkut harus diberitahukan kepada dibawah tanggung pihak pabean. jawab pihak Karena barang-barang tersebut berada pengangkut. Yang dimaksud dengan

pengangkut adalah orang, atau kuasanya, atau pihak yang bertanggung jawab atas pengoperasian sarana pengangkut yang nyata-nyata mengangkut barang atau orang. Pemberitahuan pabean dibuat dan diserahkan oleh pengangkut kepada Kantor Bea dan Cukai setempat dalam jangka waktu yang ditetapkan. Pemberitahuan pabean ini berupa RKSP (rencana kedatangan sarana

pengangkut) dan Manifest (daftar muatan kapal). Dalam praktek sehari-hari tugas ini dilakukan oleh agen perkapalan/agen penerbangan yang bersangkutan. Terhadap penyelesaian barang impor yang telah berada di kawasan pabean, pengajuan dokumen pemberitahuan pabean (pemberitahuan impor barang) dilakukan oleh importer. Importir adalah orang yang melakukan impor, yaitu orang yang melakukan kegiatan memasukkan barang ke dalam daerah pabean. Dengan demikian siapa saja yang melakukan impor disebut sebagai importer. Dalam hal ini termasuk juga pengusaha Tempat Penimbunan Berikat. Demikian juga halnya terhadap barang ekspor. Pihak eksportirlah yang harus melakukan pemberitahuan ekspor Eksportir adalah orang yang melakukan kegiatan mengeluarkan barang dari daerah pabean. Pada dasarnya Undang-undang Kepabeanan menganut prinsip bahwa semua pemilik barang, baik barang impor maupun barang ekspor, dapat menyelesaikan sendiri kewajiban pabeannya. Namun mengingat bahwa tidak semua pemilik barang mengetahui atau menguasai ketentuan tatalaksana penyelesaian kepabeanannya, atau karena suatu hal tidak dapat menyelesaikan sendiri kewajiban pabeannya, maka Undang-undang memberi kemungkinan pemberian kuasa penyelesaian kewajiban pabean kepada pihak lain dalam hal ini kepada pengusaha pengurusan jasa kepabeanan.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

74

Undang-Undang Pabean
Pengusaha pengurusan jasa kepabeanan (PPJK) adalah badan usaha

yang melakukan kegiatan pengurusan pemenuhan kewajiban pabean untuk dan atas nama pemilik barang. Pengusaha semacam ini sebelumnya telah ada dan didalam praktek seharihari dikenal dengan nama perusahaan ekspedisi muatan kapal laut (EMKL), ekspedisi muatan kapal udara, atau ekspedisi muatan pesawat udara

(EMKU/EMPU), atau pengusaha jasa transportasi. Untuk dapat melakukan pengurusan jasa kepabeanan, pengusaha terkait harus mendapat pengesahan dari DJBC dan terdaftar pada Kantor Bea dan Cukai setempat.

3) Tanggung jawab atas Bea Masuk.

Berdasarkan ketentuan Kepabeanan, terhadap barang yang dimasukan ke dalam daerah pabean diperlakukan sebagai barang impor dan terutang bea masuk. Barang impor begitu memasuki batas daerah pabean sudah terutang bea masuk, namun mengingat barang tersebut belum tentu diimpor untuk dipakai, maka kewajiban melunasi bea masuk baru timbul sejak tanggal pemberitahuan pabean atas impor. Dalam pasal 30 Undang-undang Kepabeanan disebutkan bahwa: (1) Importir bertanggung jawab terhadap Bea Masuk yang terutang sejak tanggal Pemberitahuan Pabean atas Impor. (2) Bea Masuk yang harus dibayar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dihitung berdasarkan tarif yang berlaku pada tanggal Pemberitahuan Pabean atas Impor dan nilai pabean sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15. (3) Bea masuk harus dibayar dalam mata uang rupiah. (4) Ketentuan mengenai nilai tukar mata uang yang digunakan untuk penghitungan dan pembayaran bea masuk diatur lebih lanjut dengan peraturan menteri.

Nilai pabean yang dimaksud dalam pasal 15 tersebut diatas adalah nilai pabean untuk perhitungan bea masuk berdasarkan nilai transaksi dari barang yang bersangkutan. DTSD Kepabeanan dan Cukai 75

Undang-Undang Pabean
Tanggung jawab importir bukan hanya terhadap pelunasan bea masuk atas importasi barang yang dilakukannya, akan tetapi juga konsekuensi dari pemberitahuan impor barang yang disampaikan ke pihak Bea dan Cukai. Konsekuensi tersebut meliputi kemungkinan pengenaan sanksi administrasi ataupun sanksi pidana atas pelanggaran ketentuan Undang-undang Kepabeanan sesuai ketentuan yang berlaku. Pada prinsipnya pungutan bea masuk atas barang impor merupakan tanggung jawab importir yang bersangkutan. Namun apabila pengurusan

pengajuan pemberitahuan impor dikuasakan kepada pengusaha pengurusan jasa kepabeanan (PPJK), maka pihak PPJK juga dapat dimintakan

pertanggungjawabannya atas bea masuk yang terhutang. Hal ini dapat terjadi apabila karena sesuatu hal ( misalnya terjadi pelanggaran kepabeanan) dilakukan penagihan bea masuk atau denda administrasi, namun importirnya tidak dapat ditemukan, misalnya melarikan diri atau alamatnya palsu dan sebagainya. Dalam hal demikian maka tanggung jawab atas bea masuk tersebut beralih kepada pihak pengusaha pengurusan jasa kepabeanan. Ketentuan mengenai tanggung jawab PPJK tersebut tercantum dalam Kepabeanan, sebagai berikut : Pengusaha pengurusan jasa kepabeanan yang mendapat kuasa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 ayat (2) bertanggung jawab terhadap Bea Masuk yang terutang dalam hal importir tidak ditemukan. Pihak lain yang juga dapat dimintakan pertanggungjawabannya atas adalah pengusaha TPS ( Tempat Penimbunan pasal 31 Undang-undang

pungutan bea masuk Sementara ).

Berkaitan dengan tanggung jawab Pengusaha TPS atas bea masuk, disebutkan dalam pasal 32 Undang-undang Kepabeanan, sebagai berikut : (1) Pengusaha Tempat Penimbunan Sementara bertanggung jawab terhadap Bea Masuk yang terutang atas barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Sementaranya. (2) Pengusaha Tempat Penimbunan Sementara dibebaskan dari tanggung jawab sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dalam hal barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Sementaranya : - musnah tanpa sengaja; DTSD Kepabeanan dan Cukai 76

Undang-Undang Pabean
- telah diekspor kembali, diimpor untuk dipakai, atau diimpor sementara; atau - telah dipindahkan ke Tempat Penimbunan Sementara lain, Tempat Penimbunan Berikat, atau Tempat Penimbunan Pabean. (3) Perhitungan Bea Masuk yang terutang sebagaimana dimaksud pada ayat (1), sepanjang tidak dapat didasarkan pada tarif dan nilai pabean barang yang bersangkutan, didasarkan pada tarif tertinggi untuk golongan barang yang tertera dalam Pemberitahuan Pabean pada saat barang tersebut ditimbun di Tempat Penimbunan Sementara dan nilai pebean ditetapkan oleh Pejabat Bea dan Cukai. (4) Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) termasuk tatacara penagihan diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan peraturan menteri.

Pada prinsipnya importir bertanggung jawab atas pembayaran bea masuk barang yang diimpornya. Namun berdasarkan ketentuan dalam pasal 30 ayat (1) Undang-undang pabean tersebut diatas bahwa importir baru dinyatakan bertanggung jawab atas bea masuk terhitung sejak diajukan atau didaftarkaannya dokumen pemberitahuan pabean dalam hal ini sejak diajukannya dokumen PIB (Pemberitahuan Impor Barang) kepada Kantor Bea dan Cukai setempat. Sebelum PIB/pemberitahuan pabean didaftarkan di kantor pabean, maka tanggung jawab atas bea masuk berada pada pengusaha Tempat Penimbunan Sementara, dimana barang impor ditimbun sebelum dikeluarkan dari Kawasan Pabean. Sebagai contoh di pelabuhan Tanjung Priok atas barang yang ditimbun di UTPK (Unit Terminal Peti Kemas) yang tidak dapat dibuktikan pengeluarannya secara sah, maka pihak Pelindo harus bertanggung jawab terhadap bea masuk yang terutang atas barang yang ditimbun di tempat tersebut. Kecuali dapat dibuktikan bahwa barang dimaksud musnah, direekspor, diimpor atau

dipindahkan ke TPS lain, TPB atau TPP. Dalam hal barang yang ditimbun dipindahkan ke TPS lain atau ke TPB, maka tanggung jawab atas bea masuk barang impor beralih kepada pengusaha TPS lain atau pengusaha TPB. Namun jika barang impor tersebut dipindahkan ke DTSD Kepabeanan dan Cukai 77

Undang-Undang Pabean
TPP (Tempat Penimbunan Pabean) maka status barang tersebut menjadi barang tidak dikuasai. Namun kepada pemilik barang masih diberi kesempatan untuk menyelesaikannya sampai batas waktu pelelangan. TPP berada dibawah pengelolaan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Apabila terjadi kasus pertanggungjawaban bea masuk oleh pengusaha TPS terdiri dari beberapa jenis barang impor dengan satu nama umum, maka perhitungan bea masuknya dilakukan dengan cara sebagai berikut: Apabila

barang impor yang harus dilunasi bea masuknya terdiri dari beberapa jenis dengan satu nama umum/golongan barang (karena biasanya nama barang yang ditimbun tidak rinci) diketahui, sedangkan jenis barang yang sebenarnya tidak dapat

maka sebagai dasar perhitungan bea masuk diambil tarif tertinggi

yang berlaku atas golongan barang tersebut, dan nilai pabean ditetapkan oleh pejabat Bea dan Cukai. Pengusaha Tempat Penimbunan Sementara yang tidak dapat

mempertanggungjawabkan barang yang seharusnya berada di tempat tersebut selain harus membayar bea masuk juga dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar 25 % (dua puluh lima persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar (lihat pasal 43 tentang Tempat Penimbunan Sementara). Selanjutnya apabila barang impor ditimbun di TPB ( tempat penimbunan berikat ), tanggung jawab bea masuk atas barang yang ditimbun disitu menjadi beban pengusaha TPB yang bersangkutan. Seperti kita ketahui bahwa barang-barang impor yang ditimbun di TPB mendapat penangguhan bea masuk sampai barang tersebut diekspor kembali atau diimpor untuk dipakai. Dalam pasal 33 Undang-undang Kepabeanan diatur sebagai berikut: (1) Pengusaha Tempat Penimbunan Berikat bertanggung jawab terhadap Bea Masuk yang terutang atas barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Berikatnya. (2) Pengusaha Tempat Penimbunan Berikat dibebaskan dari tanggung jawab sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dalam hal barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Berikatnya : a. musnah tanpa sengaja; b.telah diekspor kembali, diimpor untuk dipakai, atau diimpor atau DTSD Kepabeanan dan Cukai 78 sementara;

Undang-Undang Pabean
c.telah dipindahkan ke Tempat Penimbunan Sementara, Tempat

Penimbunan Berikat lain, atau Tempat Penimbunan Pabean. (3) Perhitungan Bea Masuk atas barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang harus dilunasi didasarkan pada tarif yang berlaku pada saat dilakukan pencacahan dan nilai pabean barang pada saat ditimbun di Tempat Penimbunan Berikat.

Sebagai contoh barang yang ditimbun di Kawasan Berikat berupa kain katun untuk diolah menjadi kemeja, dan selanjutnya diekspor atau diimpor untuk dipakai. Jika pada waktu pencacahan oleh petugas ditemui adanya

kekurangan/kehilangan kain katun, maka atas kekurangan tersebut pihak pengusaha Kawasan Berikat harus melunasi bea masuk beserta pungutan impor lainnya (pajak-pajak dalam rangka impor). Selain itu terhadap pengusaha TPB yang tidak dapat

mempertanggungjawabkan barang yang seharusnya berada di tempat tersebut, dikenakan sanksi administrasi berupa denda sebesar 100% (seratus persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar. Dengan demikian disampaing adanya kewajiban membayar bea masuk yang terutang, kepada pengusaha TPB juga dikenai sanksi administrasi berupa denda. Dari uraian diatas jelas bahwa pada prinsipnya tanggung jawab barang impor berada pada importir, atau dalam hal barang belum diimpor untuk dipakai, tanggung jawab berada pada pengusaha TPS atau pengusaha TPB.dimana barang tersebut disimpan. Namun dalam hal barang impor berupa barang yang mendapat fasilitas pembebasan atau keringanan bea masuk, tanggung jawab bea masuk dapat berada pada orang yang mendapat pembebasan bea masuk atau orang yang menguasai barang yang bersangkutan. Penjelasannya adalah bahwa terhadap importasi barang yang mendapat fasilitas pembebasan/keringanan bea masuk, terikat dengan persyaratan

pemberian pembebasan/keringanan bea masuk. Jika persyaratan atau ketentuan pemberian pembebasan tidak dipenuhi jika mengakibatkan kerugian pada penerimaan negara, dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar 100% (seratus persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

79

Undang-Undang Pabean
Sebagai contoh atas impor sementara barang berupa alat berat perata tanah yang mendapat pembebasan/keringanan bea masuk, apabila peralatan tersebut digunakan tidak sesuai tujuan semula, maka atas barang tersebut ditagih bea masuk beserta dendanya. Dalam hal demikian orang yang mendapat pembebasan atau orang yang menguasai barang yang bersangkutan (dalam hal importirnya tidakditemukan) bertanggung jawab atas bea masuk yang terutang beserta dendanya. Berkaitan dengan hal tersebut diatas, dalam pasal 34 Undang-undang Kepabeanan disebutkan sebagai berikut: (1) Dalam hal ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 dan Pasal 26 tidak lagi dipenuhi, Bea Masuk atas barang impor yang terutang menjadi tanggung jawab : Orang yang mendapatkan pembebasan atau kekeringan; atau Orang yang menguasai barang yang bersangkutan dalam hal sebagaimana dimaksud huruf a tidak ditemukan. (2) Perhitungan Bea Masuk yang terutang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) didasarkan pada tarif dan nilai pabean yang berlaku pada tanggal Pemberitahuan Pabean atas Impor. Orang

Pembebasan atau keringanan bea masuk sebagaimana dimaksud dalam pasal 25 dan pasal 26 pada hakekatnya tidak membebaskan importir dari

tanggung jawab atas bea masuk yang harus dilunasi, karena pembebasan atau keringana tersebut harus memenuhi persyaratan tertentu yang telah ditetapkan secara limitatif pada saat fasilitas pembebasan/keringanan tersebut diberikan. Dengan demikian tidak tertutup kemungkinan bahwa fasilitas tersebut pada suatu saat digunakan tidak sesuai dengan fasilitas yang diberikan. Oleh karena prinsip pengenaan bea masuk melekat erat pada barang impor maka untuk menghindari kemungkinan penyalahgunaan fasilitas yang telah diberikan sehingga syarat yang ditetapkan tidak lagi dipenuhi, perlu ditegaskan letak tanggung jawab atas bea masuk yang terutang yaitu berada pada orang yang mendapatkan fasilitas pembebasan/keringanan, atau yang menguasai barang tersebut. Tujuan perluasan tanggung jawab atas bea masuk

sebagaimana diatur dalam pasal 34 tersebut diatas adalah untuk menjamin hakhak negara. DTSD Kepabeanan dan Cukai 80

Undang-Undang Pabean
Berkaitan dengan tanggung jawab atas bea masuk, dalam pasal 35 Undang-undang Kepabeanan ditegaskan siapa yang harus bertanggung jawab atas barang impor yang kedapatan berada dibawah penguasaan seseorang yang tidak termasuk dalam pasal-pasal sebelumnya. Selengkapnya bunyi pasal 35 adalah sebagai berikut: Barangsiapa yang kedapatan menguasai barang impor di tempat kedatangan sarana pengangkutan atau di daerah perbatasan yang ditunjuk bertanggung jawab terhadap Bea Masuk yang terutang atas barang tersebut.

Yang dimaksud dengan tempat

kedatangan sarana pengangkut adalah Sedangkan tempat tertentu

pelabuhan laut, pelabuhan udara maupun darat.

didaerah perbatasan yang ditunjuk adalah suatu tempat di daerah perbatasan yang merupakan bagian dari jalan perairan, daratan atau jalan darat diperbatasan yang ditunjuk sebagai tempat lintas batas (point of entry). Sebagai contoh pada saat kedatangan penumpang dari luar negeri,, awak sarana pengangkut, pelintas batas atau siapapun yang kedapatan menguasai barang impor di pelabuhan atau ditempat-tempat tertentu diperbatasan,

bertanggung jawab atas barang yang berada padanya..

B.

PEMBAYARAN BEA MASUK, PENAGIHAN DAN JAMINAN


Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan pembayaran bea masuk,

penagihan utang dan penyerahan jaminan.

1) Pembayaran bea masuk.

Persyaratan untuk pengeluaran barang sebagai barang impor untuk dipakai adalah dengan menyerahkan pemberitahuan pabean dan melunasi bea masuk. Pihak importir harus menyampaikan PIB (Pemberitahuan Impor Barang) dan membayar bea masuk dan pungutan impor lainnya ke kas negara (dalam hal ini Bank Persepsi) sesuai ketentuan yang berlaku.

Tidak semua pembayaran bea masuk dan pungutan impor lainnya harus dilakukan melalui Bank Persepsi. Dalam hal di wilayah suatu Kantor Pabean tidak DTSD Kepabeanan dan Cukai 81

Undang-Undang Pabean
ada atau belum ada Bank Persepsi, pembayaran bea masuk dapat dilakukan di Kantor Bea dan Cukai dengan mendapat tanda terima. Begitu juga atas pemasukan/pengiriman barang melalui Pos, barang penumpang dan pelintas

batas, pelunasan bea masuk dilakukan di Kantor Pabean setempat. Dalam pasal 36 Undang-undang Kepabeanan disebutkan : (1) Bea masuk, denda administrasi, dan bunga yang terutang kepada negara menurut Undang-undang ini, dibayar di kas negara atau di tempat pembayaran lain yang ditunjuk oleh Menteri. (2) Bea Masuk, denda administrasi, dan bunga sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibulatkan jumlahnya dalam ribuan rupiah. (3) Ketentuan mengenai tata cara pembayaran, penerimaan, penyetoran Bea Masuk, denda administrasi, dan bunga sebagaimana dimaksud pada ayat (1) serta pembulatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan peraturan Menteri.

Pungutan

Bea Masuk dibayar oleh importir pada saat mengajukan

dokumen pemberitahuan. Begitu dokumen pemberitahuan diajukan, pejabat pabean akan meneliti apakah semua persyaratan impor telah dipenuhi, termasuk pelunasan pungutan bea masuk. Apabila telah dipenuhi pihak Bea dan Cukai akan memutus pemberian izin pengeluaran barangnya. Dalam pembayaran bea masuk, denda dan bunga jumlahnya dibulatkan dalam ribuan rupiah, yaitu dibulatkan keatas sehingga bagian dari ribuan menjadi ribuan. Adakalanya keputusan pejabat Bea dan Cukai menetapkan tambah bayar bea masuk, atau bahkan pengenaan denda administrasi atas pelanggaran yang diancam dengan denda. Dalam hal tagihan bea masuk atau denda tersebut tidak dilunasi dalam jangka waktu tertentu ( 60 hari ), maka atas tagihan tersebut dipungut bunga sebesar 2 % sebulan sebanyak-banyaknya 24 bulan (bagian dari bulan dihitung satu bulan penuh). Sebagai contoh, seorang importir mengajukan dokumen pemberitahuan impor kepada pihak Bea dan Cukai . Yang bersangkutan menghitung sendiri bea masuknya dan membayar ke Bank Persepsi yang ditunjuk. meneliti perhitungan bea masuk dan menetapkan Petugas pabean kekurangan

adanya

pembayaran bea masuk. Atas penetapan kekurangan pembayaran bea masuk DTSD Kepabeanan dan Cukai 82

Undang-Undang Pabean
tersebut, pihak importir harus melunasinya dalam jangka waktu 60 hari sejak surat pemberitahuan kekurangan pembayaran bea masuknya. Jika pelunasan dilakukan melewati jangka waktu 60 hari (misalnya 10 hari setelah tanggal jatuh tempo) maka disamping melunasi tagihan juga harus ditambah 2% dari jumlah tagihan. Dalam pasal 37 Undang-undang Kepabeanan disebutkan sebagai berikut: (1) Bea masuk yang terutang wajib dibayar paling lambat pada tanggal pendaftaran pemberitahuan pabean. (2) Kewajiban membayar bea masuk sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat diberikan penundaan dalam hal pembayarannya ditetapkan secara berkala atau menunggu keputusan pembebasan atau keringanan. (2a) Penundaan kewajiban membayar bea masuk sebagaimana dimaksud pada ayat (2): a. tidak dikenai bunga sepanjang pembayarannya ditetapkan secara

berkala; b. dikenai bunga sepanjang permohonan pembebasan atau keringanan ditolak. (3) Ketentuan mengenai penundaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (2a) diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan peraturan menteri.

Kewajiban membayar Bea Masuk yang timbul sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 harus dilunasi paling lambat pada tanggal pendaftaran Pemberitahuan Pabean atas Impor. Yang dimaksud dengan penundaan adalah penundaan pembayaran Bea Masuk dalam rangka fasilitas pembayaran berkala dan penangguhan pembayaran Bea Masuk karena menunggu keputusan pembebasan atau keringanan. Kewajiban membayar bea masuk menurut pasal 37 tersebut diatas timbul sejak tanggal pendaftaran pemberitahuan pabean, sedangkan mengenai denda administrasi bersangkutan. Undang-undang Pabean juga memberikan kelonggaran pelunasan bea masuk berupa pemberian penundaan dengan persyaratan tertentu. Dapat dikatakan juga bahwa penundaan adalah pemberian perpanjangan jangka waktu pelunasan pembayaran bea masuk dan denda administrasi, sampai batas waktu DTSD Kepabeanan dan Cukai 83 timbul sejak diterimanya surat pemberitahuan oleh yang

Undang-Undang Pabean
yang ditetapkan. Perpanjangan jangka waaktu pembayaran ini diberikan dengan pertimbangan bahwa pihak yang berutang menunjukan itikad baik untuk menyelesaikan utangnya, tetapi pada waktu yang ditentukan belum dapat melunasinya sehingga perlu diberikan penundaan pelunasan utangnya. Pemberian penundaan pembayaran bea masuk ini dalam hal tertentu perlu dilakukan bagi pihak importir (yang biasanya merupakan importir produsen) agar bidang usahanya masih bisa tetap berjalan, disamping adanya jaminan pembayarannya. Orang yang berutang juga dapat meminta penundaan atau pengangsuran atas tagihan kekurangan bea masuk atau denda administrasi. Dalam pasal 37A hal tersebut diatur sebagai berikut: (1) Kekurangan pembayaran bea masuk dan/atau denda administrasi yang terutang wajib dibayar paling lambat 60 (enam puluh) hari sejak tanggal penetapan. (2) Atas permintaan orang yang berutang, Direktur Jenderal dapat memberikan persetujuan penundaan atau pengangsuran kewajiban membayar bea masuk dan/atau denda administrasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling lama 12 (dua belas) bulan. (3) Penundaan kewajiban membayar bea masuk dan/atau denda administrasi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dikenai bunga sebesar 2% (dua persen) setiap bulan dan bagian bulan dihitung 1 (satu) bulan. (4) Ketentuan mengenai penundaan pembayaran utang sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan peraturan menteri.

Direktur Jenderal dapat memberikan penundaan atau pengangsuran pembayaran setelah mempertimbangkan kemampuan Orang dalam membayar utangnya dengan memperhatikan laporan keuangan dan kredibilitas Orang tersebut.

2) Penagihan utang.

Kewajiban pelunasan bea masuk dilakukan sesuai ketentuan yang berlaku. Artinya pembayaran bea masuk harus sesuai dengan besarnya bea masuk atas barang yang diimpor. Penetapan bea masuk adalah berdasarkan tarif bea masuk DTSD Kepabeanan dan Cukai 84

Undang-Undang Pabean
terhadap harga barang impor. Oleh karena itu jika keputusan pejabat pabean menetapkan bea masuk yang lebih tinggi dari pada yang diberitahukan, atas

kekurangan pembayarannya akan ditagih. Apabila pelunasannya dilakukan setelah tanggal jatuh tempo, maka atas jumlah tagihan tadi ditambahkan dengan pungutan bunga sebesar 2% perbulan. Contoh: Tagihan terhadap importir sebesar seratur juta rupiah, jatuh tempo pada tanggal 31 Juli 2006. Jika pembayaran tagihan dilakukaan pada tanggal 20 Agustus 2006, maka jumlah yang harus dilunasi adalah seratus juta rupiah ditambah dua juta rupiah, yaitu seratus dua juta rupiah. Dalam pasal 38 UU Pabean disebutkan: (1) Utang atau tagihan kepada negara berdasarkan undang-undang ini yang tidak atau kurang dibayar dikenai bunga sebesar 2% (dua persen) setiap bulan untuk paling lama 24 (dua puluh empat) bulan dihitung sejak tanggal jatuh tempo sampai hari pembayarannya, dan bagian bulan dihitung 1 (satu) bulan. (2) Penghitungan utang atau tagihan kepada negara menurut undang-undang ini dibulatkan jumlahnya dalam ribuan rupiah. (3) Jatuh tempo sebagaimana dimaksud pada ayat (1), sebagai berikut: a. dalam hal tagihan negara kepada pihak yang terutang yaitu 60 (enam puluh) hari sejak tanggal penetapan sebagaimana diatur dalam Pasal 37A ayat (1); b. dalam hal tagihan pihak yang berpiutang kepada negara yaitu 30 (tiga puluh) hari sejak tanggal surat keputusan pengembalian oleh Menteri.

Yang dimaksud dengan jatuh tempo adalah bahwa utang wajib dibayar selambat-lambatnya dalam waktu enam puluh hari sejak timbulnya kewajiban membayar. Dalam hal tagihan pihak yang berpiutang kepada negara, adalah tiga puluh hari sejak tanggal keputusan adanya tagihan. Dengan demikian jika sudah ada keputusan yang menguntungkan importir, apabila tidak diberikan oleh pejabat pabean hingga saat jatuh tempo, terhadap importir yang bersangkutan berhak mendapatkan bunga 2% perbulan. Terhadap penagihan utang, negara mempunyai hak mendahulu atas barang-barang milik yang berutang. Dengan demikian pemerintah berhak mendapatkan bagian lebih dahulu dari pihak-pihak lainnya atas harta milik yang DTSD Kepabeanan dan Cukai 85

Undang-Undang Pabean
berutang untuk melunasi tagihan pabean. Setelah tagihan pabean dilunasi , baru diselesaikan pembayaran kepada pihak-pihaak lainnya. Sebagaimana prosedur penagihan utang, utang yang tidak dibayar setelah jatuh tempo dapat mengakibatkan penagihan paksa sampai dengan pelelangan barang milik yang berutang. Hasil lelang ini terlebih dahulu diperuntukan bagi pelunasan utang bea masuk atau tagihan lainnya. Dalam pasal 39 UU Pabean disebutkan: (1) Negara mempunyai hak mendahulu untuk tagihan pebean atas barang-barang milik yang berutang. (2) Ketentuan tentang hak mendahulu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi Bea Masuk, denda administrasi, bunga, dan biaya penagihan. (3) Hak mendahulu untuk tagihan pabean melebihi segala hak mendahulu lainnya, kecuali : a. biaya perkara semata-mata disebabkan oleh suatu penghukuman untuk melelang barang bergerak dan/atau tidak bergerak; b. biaya yang telah dikeluarkan untuk menyelamatkan suatu barang; c. biaya perkara yang semata-mata disebabkan oleh pelelangan dan penyelesaian suatu warisan. (4) Hak mendahulu itu hilang setelah lampau waktu dua tahun sejak tanggal diterbitkannya surat tagihan, kecuali apabila dalam jangka waktu tersebut diberikan penundaan pembayaran. (5) Dalam hal diberikan penundaan pembayaran, jangka waktu dua tahun sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dihitung sejak tanggal penundaan pembayaran diberikan.

Walaupun tagihan bea masuk wajib dilunasi oleh si berutang, namun hak untuk melakukan penagihan utang tersebut mempunyai batas waktu. Hak menagih utang akan kadaluwarsa setelah lampau sepuluh tahun. Hal ini perlu ditetapkan agar ada kepastian penagihan. Lebih lanjut dalam pasal 40 UU Kepabeanan disebutkan bahwa : (1) Hak penagihan atas utang berdasarkan Undang-undang ini kedaluwarsa setelah sepuluh tahun sejak timbulnya kewajiban membayar. (2) Masa kadaluwarsa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak dapat diperhitungkan dalam hal : DTSD Kepabeanan dan Cukai 86

Undang-Undang Pabean
a. yang terutang tidak bertempat tinggal di Indonesia; b. yang terutang memperoleh penundaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 ayat (2); atau c. yang terutang melakukan pelanggaran Undang-undang ini.

Dalam pasal tersebut diatur bahwa

masa kadaluwarsa penagihan utang

tidak diberikan jika dalam masa penagihan utang, orang yang berutang berada diluar negeri sehingga tidak dapat ditagih. Demikian juga jika orang yang berutang tersebut melakukan pelanggaran undang-undang Kepabeanan, yang dilakukan dalam rentang waktu sepuluh tahun. Masa kadaluwarsa sepuluh tahun juga tidak dapat diperhitungkan juka yang bersangkutan memperoleh penundaan

pembayaran utangnya. Ketentuan masa kadaluwarsa tersebut tidak hanya berlaku bagi tagihan negara kepada yang berutang, namun juga berlaku untuk tagihan pihak yang berpiutang kepada negara. Pelaksanaan tagihan piutang negara, dalam hal ini tagihan bea masuk maupun denda administrasi, dilakukan oleh pejabat bea dan cukai, bahkan sampai ketingkat penyitaan dan pelelangan aset yang bersangkutan. Namun pelaksanaan penagihan utang dan penghapusan penagihan utang yang telah dinyatakan tidak dapat ditagih, juga dapat diserahkan kepada instansi pemerintah yang mengurus penagihan piutang negara (Badan Urusan Piutang dan Lelang Negara). Hal tersebut diatur dalam pasal 41 UU Kepabeanan : Pelaksanaan penagihan utang dan penghapusan penagihan utang yang tidak dapat ditagih berpedoman pada peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dengan terbitnya Undang-Undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2000, maka penagihan Bea Masuk dilakukan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai.

3) Jaminan.

Jaminan merupakan suatu pernyataan atau perjanjian untuk memenuhi kewajiban dalam hal tidak dipenuhi persyaratan yang ditentukan. DTSD Kepabeanan dan Cukai 87

Undang-Undang Pabean
Dalam hubungannya dengan kepabeanan, jaminan diserahkan ke pihak pabean terhadap penyelesaian kepabeanan yang kemungkinan dikenakan pungutan bea masuk , jika persyaratan tidak dipenuhi. Sebagai contoh: orang yang sedang mengajukan fasilitas pembebasan bea masuk kepada Menteri Keuangan. Yang bersngkutan dapat mengeluarkan

barang impornya dari Kawasan Pabean dengan tidak membayar bea masuk, namun harus menyerahkan jaminan sebesar bea masuk. Jaminan akan

dikembalikan jika keputusan Menteri Keuangan memberikan pembebasan bea masuk. Sebaliknya jaminan akan dicairkan sebagai penerimaan negara jika

permohonan pembebasan bea masuknya ditolak. Berdasarkan sifat penggunaannya, jaminan dibagi dua , yaitu: - Jaminan yang hanya dapat digunakan sekali saja; - Jaminan yang sekali diserahkan, dapat digunakan berkali-kali.

Jaminan yang dapat digunakan berkali-kali, antara lain jaminan yang dikurangi setiap kali ada pelunasan; atau berupa jaminan tetap . Ketentuan tentang penjaminan diatur dalam pasal 42 UU Kepabeanan, sebagai berikut: (1) Jaminan yang disyaratkan menurut Undang-undang ini dapat dipergunakan : a. sekali; atau b. terus-menerus. (2) Jaminan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berbentuk : a. uang tunai; b. jaminan bank; c. jaminan dari perusahaan asuransi; atau d. jaminan lainnya. (3) Ketentuan tentang jaminan diatur lebih lanjut oleh Menteri.

Sebagaimana

diatur

dalam

ketentuan

Undang-undang

tersebut,

berdasarkan bentuknya, jaminan dapat terdiri dari: 1) Jaminan tunai, merupakan diserahkan ke jaminan berbentuk uang tunai yang langsung

pihak Bea dan Cukai. Atas penyerahan jaminan diberikan

tanda bukti penyerahan jaminan.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

88

Undang-Undang Pabean
2) Jaminan Bank atau Garansi Bank adalah jaminaan dalam bentuk warkat yang diterbitkan oleh Bank yang mengakibatkan kewajiban membayar kepada pihak yang memberi garansi, jika pihak yang dijamin ingkar janji (wan

prestasi). Jaminan Bank harus memenuhi persyaratan tertentu yang ditetapkan, seperti jangka waktu, format garansi, dsb. 3) Jaminan Perusahaan Asuransi atau Customs Bond adalah perikatan penjaminan tiga pihak. Pihak pertama (surety penjamin) terikat untuk memenuhi kewajiban yang timbul dari pihak kedua (principal dalam hal ini importir) terhadap pihak ketiga (obligee pihak Bea Cukai), dalam hal pihak kedua tidak memenuhi kewajibannya. Hanya perusahaan asuransi yang ditetapkan dapat memberikan jaminan kepada pihak Bea dan Cukai. 4) Jaminan lainnya, yaitu bentuk jaminan selain ketiga bentuk jaminan diatas. Jaminan ini dapat berbentuk jaminan tertulis, corporate guarantee (jaminan perusahaan), promessory note (surat sanggup bayar SSB), personal guarantee (jaminan perorangan). Jaminan tertulis hanya dapat digunakan terbatas untuk mempertaruhkan jaminan tertentu seperti : instansi pemerintah, importir produsen, importir

jalur prioritas, impor sementara bagi perusahaan pelayaran/penerbangan, dan impor lain yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal Bea dan Cukai.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

89

Undang-Undang Pabean
C. PENYELENGGARAAN PEMBUKUAN

Dalam pembukuan.

materi

ini

dibahas

mengenai

ketentuan

penyelenggaraan

1) Kewajiban pembukuan.

Pada prinsipnya semua orang atau pihak-pihak yang terkait dengan kegiatan kepabeanan atau impor dan ekspor, diwajibkan menyelenggarakan pembukuan. Kewajiban untuk menyelengarakan pembukuan dan menyimpan catatan serta surat menyurat yang bertalian dengan impor atau ekspor diperlukan untuk keperluan pelaksanaan audit dibidang kepabeanan, setelah barang dikeluarkan dari Kawasan Pabean. Audit dibidang kepabeanan dilakukan dalam rangka mengamankan hak-hak negara, sebagai konsekuensi diberlakukannya sistem pemberitahuan mandiri (self assessment) dan pemeriksaan barang secara selektif. Kita tahu bahwa pihak importir atau eksportir dalam penyelesaian kewajiban pabeannya, membuat sendiri pemberitahuan pabeannya, menghitung sendiri bea masuknya dan membayar sendiri pungutan impor ke Kas Negara melalui Bank Persepsi. Setelah pemberitahuan pabean diajukan ke Bea dan Cukai, dalam

proses penyelesaiannya hanya dilakukan pemeriksaan barang secara selektif. Tidak semua barang impor dilakukan pemeriksaan. Pemeriksaan barang hanya dilakukan terhadap barang yang ditargetkan ( targetted ) berdasarkan pengolahan data/informasi yang masuk. Dengan demikian sebagaian besar barang tidak

dilakukan pemeriksaan fisik. Oleh karena itu untuk menjaga kepatuhan pelaksanaan sesuai peraturan yang berlaku, perlu dilakukan audit kepabeanan. Dalam pasal 49 UU Kepabeanan, disebutkan bahwa: Importir, eksportir, pengusaha tempat penimbunan sementara, pengusaha tempat penimbunan berikat, pengusaha pengurusan jasa kepabeanan, atau pengusaha pengangkutan wajib menyelenggarakan pembukuan. Yang dimaksud dengan pembukuan adalah suatu proses pencatatan yang dilakukan secara teratur untuk mengumpulkan data dan informasi yang meliputi dan mempengaruhi keadaan harta, utang, modal, pendapatan, dan biaya yang

DTSD Kepabeanan dan Cukai

90

Undang-Undang Pabean
secara khusus menggambarkan jumlah harga perolehan dan penyerahan barang atau jasa, yang kemudian diikhtisarkan dalam laporan keuangan. Kewajiban menyelenggarakan pembukuan diperlukan untuk pelaksanaan Audit Kepabeanan setelah barang dikeluarkan dari Kawasan Pabean. Yang dimaksud dengan Pengusaha Pengangkutan adalah orang yang menyediakan jasa angkutan barang impor atau ekspor dengan sarana pengangkut di darat, laut, dan udara. Importir, eksportir, pengusaha Tempat Penimbunan Sementara, pengusaha Tempat Penimbunan Berikat, pengusaha pengurusan jasa kepabeanan atau pengusaha pengangkutan diwajibkan menyelenggarakan pembukuan dan

menyimpan catatan serta surat menyurat yang bertalian dengan Impor atau Ekspor.

2) Ketentuan sanksi.

Selanjutnya dalam pasal 50 diatur mengenai kewajiban untuk menyerahkan pembukuan, atau catatan untuk kepentingan pemeriksaan pembukuan. Orang yang tidak menyelenggarakan pembukuan dapat didenda sebesar lima puluh juta rupiah (lihat pasal 52 ayat 1). Demikian juga orang yang tidak menyelenggarakan pembukuan dengan baik sebagaimana diatur dalam pasal 51 dapat dikenai denda sebesar dua puluh lima juta rupiah (lihat pasal 52 ayat 2) Orang atau pihak yang tidak memenuhi permintaan Bea dan Cukai untuk menyerahkan buku, catatan atau surat-menyurat berkaitan dengan impor dan ekspor, atau tidak bersedia dilakukan pemeriksaan sediaan barangnya dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar tujuh puluh lima juta rupiah (lihat pasal 86 ayat 2). Lebih lanjut apabila dari hasil penyelidikan/penelitian ternyata perbuatan tersebut menyebabkan kerugian keuangan negara, maka yang bersangkutan dapat dipidana sesuai dengan pasal-pasal pidana yang dilakukannya. Selengkapnya bunyi pasal 50 tersebut sebagai berikut: (1) Atas permintaan pejabat bea dan cukai, orang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 wajib menyerahkan laporan keuangan, buku, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, surat yang berkaitan dengan kegiatan DTSD Kepabeanan dan Cukai 91

Undang-Undang Pabean
usaha termasuk data elektronik, serta surat yang berkaitan dengan kegiatan di bidang kepabeanan untuk kepentingan audit kepabeanan. (2) Dalam hal orang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berada di tempat, kewajiban untuk menyerahkan laporan keuangan, buku, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, surat yang berkaitan dengan kegiatan usaha termasuk data elektronik, surat yang berkaitan dengan kegiatan di bidang kepabeanan beralih kepada yang mewakili.

Laporan keuangan, buku, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, dan surat yang berkaitan dengan kegiatan usaha termasuk dalam bentuk data elektronik. Yang dimaksud dengan Orang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berada di tempat bagi Orang berupa badan hukum adalah pimpinan badan

hukum tersebut tidak berada di tempat. Yang dimaksud dengan yang mewakili adalah karyawan atau bawahan atau pihak lain yang ditunjuk oleh Orang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49. Selanjutnya pasal 51 UU Kepabeanan mengatur mengenai ketentuan tentang pembukuan dan jangka waktu penyimpanannya, sebagai berikut: (1) Pembukuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 wajib diselenggarakan dengan baik agar menggambarkan keadaan atau kegiatan usaha yang sebenarnya, dan sekurang-kurangnya terdiri dari catatan mengenai harta, kewajiban, modal, pendapatan, dan biaya. (2) Pembukuan wajib diselenggarakan di Indonesia dengan menggunakan huruf latin, angka Arab, mata uang rupiah, dan bahasa Indonesia, atau dengan mata uang asing dan bahasa asing yang diizinkan oleh menteri. (3) Laporan keuangan, buku, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, surat yang berkaitan dengan kegiatan usaha termasuk data elektronik, surat yang berkaitan dengan kegiatan di bidang kepabeanan wajib disimpan selama 10 (sepuluh) tahun pada tempat usahanya di Indonesia. (4) Ketentuan mengenai pedoman penyelenggaraan pembukuan diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan peraturan menteri.

Pengaturan pada ayat ini dimaksudkan agar dari pembukuan tersebut dapat dihitung besarnya nilai transaksi impor atau ekspor. Untuk menjamin tercapainya DTSD Kepabeanan dan Cukai 92

Undang-Undang Pabean
maksud tersebut, pembukuan harus diselenggarakan dengan cara atau sistem yang lazim dipakai di Indonesia misalnya berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan, kecuali peraturan perundang-undangan di bidang Kepabeanan menentukan lain. laporan keuangan, buku, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, dan surat yang berkaitan dengan kegiatan usaha, termasuk data elektronik serta surat yang berkaitan dengan kegiatan di bidang Kepabeanan wajib disimpan selama 10 (sepuluh) tahun di Indonesia dengan maksud agar apabila Direktur Jenderal akan melakukan Audit Kepabeanan, bukti dasar pembukuan, dan surat yang diperlukan masih tetap ada dan dapat segera disediakan. Dalam hal data tersebut berupa data elektronik, Orang wajib menjaga keandalan sistem pengolahan data yang digunakan agar data elektronik yang disimpan dapat dibuka, dibaca, atau diambil kembali setiap waktu. Pembukuan dan catatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 harus menggunakan huruf latin, angka Arab, mata uang rupiah, serta bahasa Indonesia atau dengan mata uang asing dan bahasa lain yang ditetapkan oleh Menteri. Buku, catatan, serta surat, wajib disimpan selama sepuluh tahun pada tempat usahanya di Indonesia. Buku, catatan dan surat menyurat yang berhubungan dengan kegiatan usaha impor atau ekspor, harus disimpan sekurang-kurangnya selama sepuluh tahun. Dengan demikian apabila dalam batas waktu 10 tahun tersebut diketahui

terdapat pelanggaran atas ketentuan perundang-undangan pabean, buku catatan dan surat-menyurat yang diperlukan untuk kepentingan pemeriksaan masih tetap tersedia. Keharusan menyimpan dokumen dalam jangka waktu 10 tahun tersebut sejalan dengan ketentuan mengenai kadaluwarsanya tuntutan pidana dibidang kepabeanan. Pelanggaran atas ketentuan pasal 49 ( ketentuan tentang kewajiban penyelenggaraan pembukuan ) dan pasal 51 ( ketentuan tentang jangka waktu penyimpanan dokumen ) dikenai sanksi administrasi berupa denda masingmasing sebesar lima puluh lima juta rupiah dan dua puluh lima juta rupiah.. Namun tidak menutup kemungkinan dikenai pasal-pasal pelanggaran pidana.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

93

Undang-Undang Pabean
Sanksi atas pelanggaran pasal 49 dan pasal 51 tersebut diatas ditetapkan dalam pasal 52 sebagai berikut: (1) Orang yang tidak menyelenggarakan pembukuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah). (2) Orang yang tidak memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 ayat (1), ayat (2), atau ayat (3) dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah)

Demikian

pembahasan

materi

mengenai

kewajiban

penyampaian

pemberitahuan pabean serta pihak-pihak yang bertanggung jawab atas pembayaran bea masuk, serta kewajiban penyelenggaraan pembukuan bagi pihak-pihak yang berhubungan dengan kepabeanan.

4.2. Latihan 4

1)

Apa yang dimaksud dengan Pemberitahuan Pabean ? Berikan contoh dokumen pemberitahuan pabean dibidang impor, dokumen pelengkap pabean dan dokumen pelengkap pabean lainnya.

2)

Dalam hal importir tidak mengetahui tatacara penyelesaian kewajiban pabean, jalan apa yang dapat ditempuh untuk dapat mengeluarkan barang impornya dari Kawasan Pabean.

3)

Sejak kapan importir bertanggung jawab terhadap barang impor yang belum diselesaaikaan kewajiban pabeannya ?

4)

Pada saat dilakukan pencacahan terhadap barang impor yang ditimbun di Kawasan Berikat, ditemui adanya kekurangan barang yang semestinya berada di Kawasan Berikat tersebut. Siapa yang

bertanggung jawab atas bea masuk barang tersebut dan sanksi apa yang diberikan terhadap pengusaha Kawasan Berikat. 5) Pengusaha TPS bertanggung jawab atas barang impor yang di timbun di TPS-nya. Dalam hal apa saja pengusaha TPS dibebaskan dari

tanggung jawab tersebut ?

DTSD Kepabeanan dan Cukai

94

Undang-Undang Pabean
6) Bagaimana pertanggungjawaban atas penyalahgunaan barang impor yang mendapat pembebasan bea masuk, jika importir barang tersebut tidak dapat ditemukan ? 7) Seorang awak sarana pengangkut yang baru datang dari luar negeri membawa barang titipan temannya untuk disampaikan kepada

seseorang di dalam negeri. Siapa yang harus bertanggung jawab atas bea masuk barang tersebut ? Apakah barang yang dibawa oleh ASP

harus diberitahukan kepada pihak pabean, mengapa demikian ? 8) Sebutkan pihak-pihak yang harus bertanggung jawab terhadap pembayaran bea masuk dan dalam hal apa mereka harus bertanggung jawab. 8) Penyelesaian kewajiban pabean atas barang impor untuk dipakai adalah pengajuan dokumen impor dan membayar bea masuk. Menurut Saudara siapa yang melakukan pemungutan bea masuk dan kemana pembayaran bea masuk disetorkan. 9) Dalam hal terjadi kekurangan bea masuk dan atau pengenaan denda administrasi atas pengajuan dokumen impor, kapan tagihan harus dilunasi. 10) Apa konsekuensinya jika pembayaran/pelunasan taagihan dilakukan melewati jangka waktu jatuh tempo. 11) Siapa yang wajib menghitung bea masuk dalam pengajuan dokumen impor, dan mengapa bisa terjadi timbulnya surat tagihan kekurangan bea masuk. 12) Kapan timbulnya kewajiban membayar bea masuk, dan kapan timbulnya kewajiban melunasi denda administrasi. 13) Apa yang dimaksud dengan penundaan pembayaran dan siapa yang dapat mengizinkan penundaan pembayaran serta

persyaratan/pertimbangan diberikannya izin penundaan pembayaran. 14) Apa yang dimaksud dengan hak mendahulu dalam penagihan piutang negara, beri contoh. 15) Kapan utang menjadi kadaluwarsa kadaluwarsa tidak dapat diperhitungkan.. 16) Sebutkan dan jelaskan bentuk-bentuk jaminan yang dapat diterima oleh pihak Bea dan Cukai. DTSD Kepabeanan dan Cukai 95 dan dalam hal apa masa

Undang-Undang Pabean
17) Sebutkan pihak-pihak mana saja yang berkewajiban untuk

menyelenggarakan pembukuan dan menyimpan catatan atau dokumen terkait dengan kegiatan impor dan ekspornya. 18) Berapa lama jangka waktu kewajiban menyimpan buku atau catatan terkait dengan impor atau ekspor. 19) 20) Mengapa buku atau catatan tadi harus disimpan selama itu . Apa sanksinya jika seseorang (importir) menolak menyerahkan buku atau catatan kepada pihak Bea dan Cukai. 21) Bagaimana pula jika penolakan permintaan tersebut ternyata ada

implikasinya dengan kerugian penerimaan negara.

4.3. Rangkuman 4

1)

Pemberitahuan pabean adalah pernyataan yang dibuat oleh orang dalam rangka melaksanakan kewajiban pabean dalam bentuk dan syarat yang ditetapkan dalam perundang-undangan kepabeanan yang berlaku. Sedangkan kewajiban pabean adalah semua kegiatan dibidang kepabeanan yang wajib dilakukan untuk memenuhi ketentuan dalam undang-undang kepabeanan.

2)

Pemberitahuan pabean yang diajukan dalam rangka memenuhi kewajiban pabean dapat berupa tulisan diatas formulir, atau dapat juga melalui pesan elektronik (electronic massage).

3)

Berkaitan dengan pengurusan pemberitahuan pabean, pihak-pihak yang berhak melakukan pengurusan pemberitahuan pabean adalah pengangkut, importir atau eksportir. Dalam hal dikehendaki oleh importir, pengurusannya dapat dikuasakan kepada PPJK

4)

Pengusaha pengurusan jasa kepabeanan (PPJK) yang mendapat kuasa atas pengurusan pemberitahuan pabean, bertanggung jawab

terhadap Bea Masuk yang terutang dalam hal importir tidak ditemukan. 5) Importir bertanggung jawab terhadap Bea Masuk yang terutang sejak tanggal Pemberitahuan Pabean atas Impor. 6) Pihak lain yang juga dapat dimintakan pertanggungjawabannya atas pungutan bea masuk adalah pengusaha TPS ( Tempat Penimbunan Sementara ). DTSD Kepabeanan dan Cukai 96

Undang-Undang Pabean
7) Dalam hal barang yang ditimbun dipindahkan ke TPS lain atau ke TPB, maka tanggung jawab atas bea masuk barang impor beralih kepada pengusaha TPS lain atau pengusaha TPB. Namun jika barang impor tersebut dipindahkan ke TPP (Tempat Penimbunan Pabean) status barang tersebut menjadi barang tidak dikuasai. 8) Dalam hal barang impor berupa barang yang mendapat fasilitas pembebasan atau keringanan bea masuk, tanggung jawab bea masuk berada pada orang yang mendapat pembebasan bea masuk atau orang yang menguasai barang yang bersangkutan. 1) Orang yang menguasai barang impor di tempat kedatangan sarana pengangkut atau di daerah perbatasan yang ditunjuk, bertanggung jawab terhadap Bea Masuk yang terutang atas barang tersebut. 2) Persyaratan untuk pengeluaran barang sebagai barang impor untuk dipakai adalah dengan menyerahkan pemberitahuan pabean dan melunasi bea masuk. 3) Dalam hal tagihan bea masuk atau denda tersebut tidak dilunasi dalam jangka waktu tertentu ( 60 hari ), maka atas tagihan tersebut dipungut bunga sebesar 2 % sebulan sebanyak-banyaknya 24 bulan (bagian dari bulan dihitung satu bulan penuh). 4) Kewajiban membayar bea masuk menurut pasal 37 tersebut diatas timbul sejak tanggal pendaftaran pemberitahuan pabean, sedangkan mengenai denda administrasi timbul sejak diterimanya surat maka

pemberitahuan oleh yang bersangkutan. 5) Undang-undang juga memberikan kelonggaran pelunasan bea masuk berupa pemberian penundaan dengan persyaratan tertentu. Yang dimaksud dengan penundaan adalah pemberian perpanjangan jangka waktu pelunasan pembayaran bea masuk dan denda administrasi, sampai batas waktu yang ditetapkan. 6) Terhadap penagihan utang, negara mempunyai hak mendahulu atas barang-barang milik yang berutang. Dengan demikian pemerintah berhak mendapatkan bagian lebih dahulu dari pihak-pihak lainnya atas harta milik yang berutang untuk melunasi tagihan pabean. 7) Walaupun tagihan bea masuk wajib dilunasi oleh si berutang, namun hak untuk melakukan penagihan utang tersebut mempunyai batas DTSD Kepabeanan dan Cukai 97

Undang-Undang Pabean
waktu. Hak menagih utang akan kadaluwarsa setelah lampau sepuluh tahun. 8) Ketentuan tentang penjaminan sesuai penggunaannya dibagi atas jaminan yang dapat dipergunakan sekali; atau terus-menerus. Jaminan sebagaimana dimaksud dapat berbentuk uang tunai; jaminan

bank;jaminan dari perusahaan asuransi; atau jaminan lainnya. 9) Importir, eksportir, pengusaha Tempat Penimbunan Sementara,

pengusaha Tempat Penimbunan Berikat, pengusaha pengurusan jasa kepabeanan atau pengusaha pengangkutan diwajibkan

menyelenggarakan pembukuan dan menyimpan catatan serta surat menyurat yang bertalian dengan Impor atau Ekspor. 10) Kewajiban untuk menyelengarakan pembukuan dan menyimpan

catatan serta surat menyurat yang bertalian dengan impor atau ekspor diperlukan untuk keperluan pelaksanaan audit dibidang kepabeanan, setelah barang dikeluarkan dari Kawasan Pabean. 11) Orang atau pihak yang tidak memenuhi permintaan Bea dan Cukai untuk menyerahkan buku, catatan atau surat-menyurat berkaitan dengan impor dan ekspor, atau tidak bersedia dilakukan pemeriksaan sediaan barangnya dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar lima juta rupiah. 12) 20) Apabila dari hasil penyelidikan/penelitian ternyata penolakan atau tidak bersedia menyerahkan buku atau catatan terkait; atau tidak bersedia dilakukan pemeriksaan barang sediaannya diperusahaan, menyebabkan kerugian keuangan negara, maka yang bersangkutan dapat dipidana dengan pidana penjara . 13) Buku, catatan dan surat menyurat yang berhubungan dengan kegiatan usaha impor atau ekspor, harus disimpan sekurang-kurangnya selama sepuluh tahun.

4.4. Test Formatif 4

1) Barang yang dimasukkan ke dalam daerah pabean diperlakukan sebagai barang impor, dan: a. Wajib melunasi bea masuk. DTSD Kepabeanan dan Cukai 98

Undang-Undang Pabean
b. Wajib menyampaikan pemberitahuan pabean. c. Terutang bea masuk. d. Memberitahukan kedatangannya kepada Pabean. 2) Pemberitahuan pabean adalah: a. Kegiatan dibidang kepabeanan yang wajib diberitahukan untuk memenuhi ketentuan dalam UU Pabean. b. Kegiatan penyelesaian kewajiban pabean.

c. Pernyataan yang dibuat oleh orang dalam rangka melaksanakan kewajiban pabean, sesuai dengan syarat yang ditetapkan. d. Pemberitahuan kepada pihak pabean mengenai impor dan ekspor. 3) Pemberitahuan pabean untuk memenuhi kewajiban pabean dapat berbentuk: a. Tulisan pada formulir pemberitahuan pabean.. b. Disket. c. Pesan elektronik. d. Semua jawaban diatas benar. 4) Dalam rangka memenuhi kewajiban pabean, kegiatan yang harus diajukan pemberitahuan pabean adalah: a. Pemasukan barang impor. b. Pengeluaran barang ekspor. c. Kedatangan sarana pengangkut. d. Semua jawaban diatas benar. 5) Jenis dokumen pemberitahuan pabean adalah: a. BC 2.3. b. BCP 2.0. c. BCF 1.4. d. B/L. 6) Yang dimaksud dengan buku catatan pabean adalah: a. BC 2.0 b. BC 2.3 c. BCP 1.0 d. B/L 7) Yang dimaksud dengan dokumen pelengkap pabean adalah semua dokumen yang digunakan untuk pelengkap pemberitahuan pabean, berupa: a. PIB, invoice, packing list, B/L. DTSD Kepabeanan dan Cukai 99

Undang-Undang Pabean
b. PIB, invoice, packing list, BCF 1.4 c. Manifest, invoice, packing list, B/L d. Invoice, packing list, B/L, BC 2.3 8) Dokumen pelengkap pabean lainnya antara lain berupa: a. SIUP, IT, ET, Sertifikat mutu. b. SIUP, ET, PEB, SKSHH c. SIUP, NHI, Certificate of quality, SKSHH. d. Semua jawaban diatas benar. 9) Kantor Pelayanan Bea dan Cukai yang memberikan pelayanan penyelesaian pabean dengan sistem PDE; adalah: a. KPBC Soekarno-Hatta. b. KPBC Merak. c. KPBC yang kegiatannya padat. d. KPBC seluruh Indonesia. 10) Pihak-pihak yang dapat melakukan pengurusan penyelesaian kewajiban pabean adalah: a. Pengangkut. b. Importir dan eksportir. c. PPJK. d. Semua jawaban diatas benar. 11) Pengurusan pemberitahuan pabean yang berkaitan dengan kedatangan sarana pengangkut dilakukan oleh: a. Importir. b. Eksportir. c. Pengangkut. d. PPJK. 12) Yang dimaksud dengan Pengangkut adalah: a. Kapal laut yang mengangkut barang impor atau ekspor. b. Kapal laut atau pesawat udara yang mengangkut barang impor. c. Kapal laut, pesawat udara maupun sarana pengangkut lainnya. d. Orang/pihak yang bertanggung jawab atas pengoperasian sarana pengangkut yang mengangkut barang atau orang. 13) Pemberitahuan pabean oleh pengangkut diserahkan kepada: a. Agen kapal. DTSD Kepabeanan dan Cukai 100

Undang-Undang Pabean
b. Adpel. c. PPJK. d. KPPBC. 14) Pengusaha Tempat Penimbunan Berikat yang melakukan importasi barang disebut sebagai: a. Pengusaha pengolah barang untuk tujuan ekspor. b. Eksportir barang olahan. c. Importir. d. Semua jawaban diatas benar. 15) Pengajuan pemberitahuan barang ekspor dilakukan oleh: a. Importir. b. Importir atau PPJK. c. Eksportir. d. Semua jawaban diatas benar. 16) Kegiatan Pengusaha Pengurusan Jasa Kepabeanan (PPJK) pada suatu Kantor Pabean di suatu pelabuhan memerlukan izin dari : a. Adpel. b. Pelindo. c. KWBC. d. KPPBC. 17) Importir bertanggung jawab atas pelunasan bea masuk sejak: a. Tanggal pemberitahuan pabean atas barang impor. b. Tanggal pemberitahuan pabean atas kedatangan sarana pengangkut. c. Tanggal pemberitahuan pabean atas kedatangan barang impor. d. Tanggal pembayaran bea masuk. 18) Bea masuk yang harus dibayar dihitung berdasarkan: a. Perhitungan/pemberitahuan sendiri (self assessment). b. Harga tertinggi dari barang impor. c. Nilai pabean berdasarka harga transaksi. d. Tarif dan nilai pabean. 19) Nilai pabean untuk perhitungan bea masuk dihitung berdasarkan : a. Nilai transaksi. b. Nilai barang. c. Nilai invoice. DTSD Kepabeanan dan Cukai 101

Undang-Undang Pabean
d. Harga plafond/data based 20) Pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadap pelunasan bea masuk atas dokumen impor yang diajukan adalah: a. Importir. b. Eksportir c. PPJK. d. Pemilik barang 21) Dalam hal pengurusan pemberitahuan pabean dilaksanakan oleh PPJK, maka pihak PPJK harus bertanggung jawab terhadap pelunasan tagihan bea masuk apabila: a. Terjadi kekurangan pembayaran bea masuk. b. Ada pendelegasian wewenang dari importir. c. Importir tidak ditemukan. d. PPJK sudah tedaftar pada KPPBC yang bersangkutan. 22) Barang impor yang ditimbun di Tempat Penimbunan Sementara, pelunasan bea masuknya menjadi tanggung jawab: a. Importir. b. Eksportir. c. PPJK. d. Pengusaha TPS 23) Yang dimaksud dengan Tempat Penimbunan Sementara adalah: a. Bangunan atau lapangan di Kawasan Pabean untuk menimbun barang impor, ekspor dan antar pulau.. b. Bangunan atau lapangan di Kawasan Pabean untuk menimbun barang impor. c. Bangunan atau lapangan di Kawasan pabean untuk menimbun barang sementara menunggu pemuatannya. d. Bangunan atau lapangan di Kawasan Pabean untuk menimbun barang sementara menunggu pemuatan atau pengeluarannya. 24) Pengusaha TPS tidak bertanggung jawab terhadap bea masuk jika barangbarang yang ditimbun disitu: a. Hilang tanpa sengaja. b. Diekspor. c. Dikeluarkan tanpa sepengetahuan pabean. DTSD Kepabeanan dan Cukai 102

Undang-Undang Pabean
d. Jawaban diatas salah semua. 25) Pelayanan pengajuan pemberitahuan impor barang di KPU DJBC Tg.Priok menggunakan : a. Formulir PIB. b. Disket. c. Formulir PIB dan disket. d. Pertukaran data secara elektronik. 26) Pengusaha TPS yang tidak dapat mempertanggungjawabkan barang yang seharusnya berada ditempat tersebut, diwajibkan: a. Membayar bea masuk. b. Membayar denda. c. Membayar bea masuk dan denda 25%. d. Membayar bea masuk dan denda 100%. 27) Tanggung jawab bea masuk atas barang impor yang ditimbun di TPB menjadi beban: a. Importir. b. PPJK. c. TPB. d. KPPBC. 28) Yang dimaksud dengan pungutan impor dalam UU Kepabeanan adalah bea masuk. Pungutan impor lainnya berupa pajak dalam rangka impor adalah: a. PPN. b. PPn.BM. c. PPh psl 22 impor. d. Semua jawaban diatas benar. 29) Pengusaha TPB yang tidak dapat mempertanggungjawabkan barang yang seharusnya berada di tempat tersebut, diwajibkan: a. Membayar bea masuk. b. Membayar denda. c. Membayar bea masuk dan denda 25%. d. Membayar bea masuk dan denda 100%. 30) Terhadap barang impor sementara jika digunakan tidak sesuai tujuan semula, akan ditagih bea masuk dan dikenakan denda. Jika orang yang mendapat

DTSD Kepabeanan dan Cukai

103

Undang-Undang Pabean
pembebasan tidak ditemukan, maka orang yang harus bertanggung jawab atas tagihan bea masuk adalah: a. Orang yang menguasai barang tersebut. b. Importir. c. PPJK. d. Kontraktor. 31) Bea masuk, denda dan bunga yang terutang kepada negara dibayar ke: a. Bank Devisa. b. Bea dan Cukai. c. Kas Negara. d. Kantor POS. 32) Tagihan atas bea masuk atau denda harus dilunasi dalam jangka waktu: a. 60 hari. b. 3 hari. c. 7 hari. d. 30 hari. 33) Dalam hal tagihan tidak dilunasi setelah jatuh tempo, tersebut dipungut : a. Denda 100% dari bea masuk. b. Bunga 2% sebulan selama-lamanya 24 bulan. c. Bunga 2,5% sebulan selama-lamanya 12 bulan. d. Bunga 2.5% sebulan selama-lamanya 24 bulan. 34) Importir yang mempunyai tagihan kepada negara jika tidak dibayar setelah jatuh tempo diberikan bunga . Jatuh tempo dihitung sejak: a. Tanggal keputusan adanya tagihan. b. Tanggal PIB. c. Tanggal Surat Penetapan. d. Tanggal surat keberatan. 35) Hak menagih utang akan menjadi kadaluwarsa setelah lewat jangka waktu: a. 5 tahun. b. 10 tahun. c. 20 tahun. d. 25 tahun. maka atas tagihan

DTSD Kepabeanan dan Cukai

104

Undang-Undang Pabean
36) Bentuk-bentuk jaminan atas pungutan bea masuk yang dapat diterima oleh pihak pabean adalahjaminan: a. Tunai. b. Bank. c. Asuransi. d. Semua jawaban diatas benar. 37) Sesuai perundang-undangan kepabeanan, pihak yang wajib

menyelenggarakan pembukuan adalah: a. Importir, eksportir, TPS, TPB, PPJK, pengangkut. b. Importir, bea cukai, PPJK, pengangkut. c. Importir, eksportir, PPJK, Pelindo, Adpel, pengnangkut. d. Importir eksportir, PPJK. 38) Orang yang tidak menyelenggarakan pembukuan berkaitan dengan kegiatan impor dan ekspor, dikenakan sanksi berupa: a. Blokir perusahaan. b. Tidak dilayani pengajuan PIBnya. c. Dikenakan denda Rp.5 juta. d. Dikenakan denda Rp.50 juta. 39) Orang yang tidak menyelenggarakan pembukuan dengan baik sesuai ketentuan, dikenakan sanksi berupa: a. Denda dua puluh lima juta rupiah. b. Denda lima puluh juta rupiah. c. Denda lima ratus juta rupiah. d. Sanksi pidana. 40) Buku, catatan dan surat menyurat berkaitan dengan kewajiban

menyelenggarakan pembukuan, wajib disimpan selama: a. 5 tahun. b. 10 tahun. c. 15 tahun. d. 20 tahun.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

105

Undang-Undang Pabean
4.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokkan hasil jawaban dengan kunci yang terdapat di bagian belakang modul ini. Hitung jawaban Anda dengan benar. Kemudian gunakan rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi.

TP =

Jumlah Jawaban Yang Benar X 100% Jumlah keseluruhan Soal

Apabila tingkat pemahaman Anda dalam memahami materi yang sudah dipelajari mencapai

91 % 81 % 71 % 61 %

s.d s.d. s.d. s.d.

100 % 90,00 % 80,99 % 70,99 %

: : : :

Amat Baik Baik Cukup Kurang

Bila tingkat pemahaman belum mencapai 75 % ke atas (kategori Cukup), maka disarankan mengulangi materi. Silakan nilai kemampuan Anda sendiri secara jujur.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

106

Undang-Undang Pabean
5. Kegiatan Belajar (KB) 5

TEMPAT PENIMBUNAN DI BAWAH PENGAWASAN PABEAN. LARANGAN DAN PEMBATASAN DAN BARANG YANG DINYATAKAN TIDAK DIKUASAI
Indikator Keberhasilan : Setelah mempelajari materi diharapkan siswa mampu 1. Menjelaskan ketentuan tempat penimbunan yang berada dibawah pengawasan pabean. 2. Menjelaskan ketentuan larangan dan pembatasan impor dan ekspor. 3. Menjelaskan ketentuan barang tidak dikuasai, dikuasai negara dan barang yang dinyatakan milik negara. 4. Menjawab pertanyaan tentang tempat penimbunan, ketentuan larangan dan pembatasan dan barang yang tidak dikuasai

5.1. Uraian Materi dan Contoh

A. TEMPAT PENIMBUNAN DIBAWAH PENGAWASAN PABEAN


Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan tempat penimbunan yang berada dibawah pengawasan pabean. Yang dimaksud dengan Tempat-tempat Penimbunan adalah Bangunan atau lapangan yang digunakan untuk menyimpan/menimbun barang impor/ekspor yang belum diselesaikan kewajiban pabeannya sesuai ketentuan Undang-undang Kepabeanan . Tempat-tempat penimbunan tersebut terdiri dari :

1) Tempat Penimbunan Sementara

Sebagaimana yang disebutkan dalam modul I (pasal 1 ayat 16 UU Kepabeanan) :

DTSD Kepabeanan dan Cukai

107

Undang-Undang Pabean
Tempat Penimbunan Sementara adalah bangunan dan/atau lapangan atau tempat lain yang di samakan dengan itu di Kawasan Pabean untuk menimbun barang sementara menunggu pemuatan atau pengeluarannya.

Penjelasannya adalah sebagai berikut: Menimbun barang sementara artinya barang impor/ekspor tidak boleh lama ditimbun di Tempat Penimbunan Sementara. Karena itu TPS terbagi : 1. Tempat Penimbunan Sementara yang ada di dalam area pelabuhan dibatasi paling lama 30 (tiga puluh) hari. 2. Tempat Penimbunan Sementara yang ada diluar area pelabuhan (tempat lain yang disamakan) dibatasi paling lama 60 (enam puluh) hari. Contoh : Dipelabuhan Tanjung Priok terdapat Tempat Penimbunan Sementara yang berada di luar area pelabuhan, contoh: a. JICT I (Jakarta International Container Terminal ) b. KOJA c. DP3 (Depo Petikemas dibawah Pengawasan Pabean) Pembatasan waktu penimbunan di Tempat Penimbunan Sementara tujuannya agar arus lalu lintas barang yang keluar /masuk kawasan pabean /pelabuhan tidak terhambat (kongesti). Tidak lancarnya pengeluaran barang dari pelabuhan akan menyebabkan sewa gudang meningkat; resiko kehilangan/kerusakan barang impor/ekspor sangat tinggi, yang pada akhirnya akan menyebabkan ekonomi biaya tinggi. .....menunggu pemuatannya atau pengeluarannya.... Pemuatannya artinya pemuatan barang ekspor ke sarana pengangkut; pengeluarannya artinya pengeluaran barang impor dari TPS/Kawasan Pabean. Kesimpulan : Tempat Penimbunan Sementara merupakan tempat untuk menimbun barang impor / ekspor yang dibatasi waktunya yang tujuannya untuk mencegah kongesti. DTSD Kepabeanan dan Cukai 108

Undang-Undang Pabean

Penimbunan barang impor/ekspor di Tempat Penimbunan Sementara yang melewati batas waktu yang ditetapkan tidak dikuasai. dinyatakan sebagai barang yang

Pengusaha Tempat Penimbunan Sementara bertanggung

jawab terhadap hutang Bea Masuk atas barang impor yang ditimbun di Tempat Penimbunan Sementara tersebut.

2) Tempat Penimbunan Berikat (TPB)

Menurut pasal 1 ayat 17 UU Kepabeanan , Tempat Penimbunan Berikat adalah : bangunan, tempat atau kawasan yang memenuhi persyaratan tertentu yang digunakan untuk menimbun barang dengan tujuan tertentu dengan mendapatkan penangguhan Bea Masuk . Tujuan tertentu didirikannya Tempat Penimbunan Berikat tercantum dalam pasal 44 UU Kepabeanan , sebagai berikut : i. menimbun barang impor guna diimpor untuk dipakai, dikeluarkan ke tempat berikat lainnya atau diekspor; ii. menimbun barang guna diolah atau digabungkan sebelum diekspor atau diimpor untuk dipakai; iii. menimbun barang impor, dengan atau tanpa digabungkan dengan barang dari dalam daerah pabean, guna dipamerkan; iv. menimbun, menyediakan untuk dijual dan menjual barang impor kepada orang tertentu; v. menimbun barang impor guna dilelang sebelum diekspor atau diimpor untuk dipakai; vi. menimbun barang asal daerah pabean guna dilelang sebelum diekspor atau dimasukkan kembali ke dalam daerah pabean; atau vii. menimbun barang impor guna didaur ulang sebelum diekspor atau diimpor untuk dipakai. Dengan adanya Tempat Penimbunan Berikat ini akan dapat dijamin adanya kelancaran arus barang dalam kegiatan impor atau ekspor serta peningkatan produksi dalam negeri dalam rangka pembangunan dan pengembangan ekonomi nasional. DTSD Kepabeanan dan Cukai 109

Undang-Undang Pabean
Semua barang impor yang ditimbun di Tempat Penimbunan Berikat mendapat fasilitas Penangguhan Bea Masuk yaitu peniadaan sementara kewajiban pembayaran Bea Masuk sampai timbul kewajiban untuk membayar Bea Masuk berdasarkan Undang-Undang Kepabeanan . Barang dapat dikeluarkan dari tempat penimbunan berikat atas persetujuan pejabat Bea dan Cukai , untuk : i. diimpor untuk dipakai ; ii. diolah ; iii. diekspor sebelum atau sesudah diolah ; iv. diangkut ke tempat penimbunan berikat lain atau tempat penimbunan sementara ; v. dikerjakan dalam Daerah Pabean dan kemudian dimasukkan kembali ke tempat penimbunan berikat dengan persyaratan yang ditetapkan Menteri Keuangan ; vi. dimasukkan kembali ke dalam Daerah Pabean.

Barang dari tempat penimbunan berikat yang diimpor untuk dipakai , berupa barang yang telah diolah atau digabungkan, barang yang tidak diolah , dan/atau barang lainnya dipungut bea masuk berdasarkan tarif dan nilai pabean yang ditetapkan dengan peraturan Menteri Keuangan. Berdasarkan Undang-undang Kepabeanan orang yang mengeluarkan barang dari tempat penimbunan berikat sebelum diberikan persetujuan oleh

pejabat Bea dan Cukai tanpa bermaksud mengelakkan kewajiban pabean dikenai sanksi adminstrasi berupa denda sebesar Rp. 75.000.000,00 Pengusaha TPB yang tidak dapat mempertanggung jawabkan barang yang seharusnya berada di tempat tersebut, wajib membayar bea masuk yang terutang dan dikenai sanksi administrasi sebesar 100% dari bea masuk yang seharusnya dibayar.

3) Tempat Penimbunan Pabean (TPP)

Tempat Penimbunan Pabean adalah bangunan dan /atau lapangan atau tempat lain yang disamakan dengan itu yang disediakan oleh pemerintah di

DTSD Kepabeanan dan Cukai

110

Undang-Undang Pabean
Kantor Pabean yang berada dibawah pengelolaan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai dan digunakan untuk : menyimpan barang yang dinyatakan tidak dikuasai barang yang dikuasai negara barang yang menjadi milik negara Disetiap kantor pabean disediakan tempat penimbunan pabean .

Penunjukkan tempat lain yang berfungsi sebagai tempat penimbunan pabean ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

B. LARANGAN DAN PEMBATASAN IMPOR DAN EKSPOR SERTA

PENGENDALIAN PELANGGARAN HaKI


Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan larangan dan pembatasan impor dan eskpor dan pengendalian impor dan ekspor barang hasil pelanggaran Hak Atas Kekayaan Intelektual.

1) Larangan dan Pembatasan Impor atau Ekspor

Suatu barang dilarang diimpor atau diekspor jika barang tersebut sesuai ketentuan perundang-undang yang berlaku memang dilarang untuk diimpor atau diekspor. Suatu barang dibatasi impornya atau ekspornya jika barang tersebut sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku memang dibatasi untuk diimpor

atau diekspor. Pembatasan tersebut dapat dilakukan dengan melalaui proses perizinan atau pembatasan jumlah yang diimpor atau diekspor.

Contoh larangan impor : Departemen Perdagangan melarang semua barang bekas dimasukkan ke dalam daerah Pabean (dilarang di impor). Departemen Kesehatan melarang impor bahan baku Narkoba kecuali untuk pembuatan obat Anti Biotik oleh pabrik farmasi Impor senjata api dilarang

Contoh pembatasan : DTSD Kepabeanan dan Cukai 111

Undang-Undang Pabean
Pembatasan terhadap jenis barang. Impor beras selama tahun 2004 dibatasi sebanyak 2 juta ton. Perusahaan yang mengimpor tidak dibatasi tetapi jumlah barang yang diimpor dibatasi. Pembatasan terhadap perusahaan. Impor minuman beralkohol tidak dibatasi jumlahnya, tetapi perusahaan yang mengimpor ditunjuk hanya perusahaan tertentu.

Dalam UU Kepabeanan, ditetapkan bahwa dalam rangka untuk kepentingan pengawasan yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terhadap pelaksanaan ketentuan dan larangan dan pembatasan, maka instansi teknis yang menetapkan larangan dan atau pembatasan atas impor atau ekspor barang tertentu wajib memberitahukan kepada Menteri Keuangan, sebagai atasan dari Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. Pada hakekatnya pengawasan terhadap pelaksanaan peraturan larangan dan pembatasan pada saat pemasukan atau pengeluaran barang ke atau dari daerah pabean. Sesuai dengan praktek kepabeanan internasional pengawasan lalu lintas barang yang masuk atau keluar dari daerah pabean dilakukan oleh instansi pabean (dalam hal ini Direktorat Jenderal Bea dan Cukai). Agar pelaksanaan pengawasan peraturan larangan dan pembatasan menjadi lebih efektif dan terkoordinasi, maka instansi teknis yang bersangkutan dengan barang impor atau ekspor yang dilarang atau dibatasi wajib

menyampaikan peraturan dimaksud kepada Menteri Keuangan untuk ditetapkan dan dilaksanakan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. Barang yang dilarang atau dibatasi yang tidak memenuhi syarat untuk diekspor atau diimpor, jika telah diberitahukan dalam Pemberitahuan Pabean harus diekspor kembali atau dimusnahkan.

Contoh : Dalam Pemberitahuan Impor Barang (PIB) diberitahukan bubuk Percusor (bahan baku untuk membuat obat), akan tetapi tidak dilampiri surat rekomendasi dari instansi teknis terkait kepada importir yang bersangkutan. Barang ditahan oleh Pejabat Bea Cukai. Atas barang impor tersebut dapat: dibatalkan ekspornya kalau barang ekspor 112

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
diekspor kembali kalau barang impor dimusnahkan dibawah pengawasan Pejabat Bea dan Cukai.

Barang yang dilarang atau dibatasi untuk diimpor atau diekspor yang tidak memenuhi syarat adalah barang impor atau ekspor yang telah diberitahukan dengan Pemberitahuan Pabean, tetapi tidak memenuhi persyaratan sebagaimana diatur dalam ketentuan larangan atau pembatasan atas barang yang

bersangkutan. Barang yang dilarang atau dibatasi untuk diimpor atau diekspor yang tidak diberitahukan atau diberitahukan secara tidak benar dinyatakan sebagai barang milik negara.

Contoh : Dalam Pemberitahuan Impor Barang diberitahukan biji gandum, namun pada waktu dilakukan pemeriksaan fisik ternyata kedapatan beras. Namun tidak semua barang larangan dikuasai negara. Terhadap barang dimaksud dapat ditetapkan lain berdasarkan peraturan yang berlaku. Peraturan

yang bersangkutan telah mengatur secara khusus penyelesaian barang impor yang dibatasi atau dilarang.

Contoh : Impor limbah yang mengandung bahan berbahaya dan beracun. Atas barang tersebut tidak dikuasai negara. Barang tersebut wajib direekspor atau

dimusnahkan.

2) Pengendalian Barang Impor atau Ekspor Hasil Pelanggaran Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI)

Direktorat Jenderal Bea dan Cukai diberi tugas untuk melakukan penangguhan sementara waktu pengeluaran barang impor atau ekspor atas dugaan adanya pelanggaran atas HAKI.

Jenis-jenis HAKI yang ada dan telah ditetapkan dengan undang-undang adalah: DTSD Kepabeanan dan Cukai 113

Undang-Undang Pabean
Hak Cipta (Copy Right) UU Nomor 10 tahun 2003 Hak Merk Dagang (Trade Mark) UU Nomor 15 tahun 2001 Hak Patent UU Nomor 14 tahun 2001 Hak Desain Produk Industri UU Nomor 31 tahun 2001 Rahasia Dagang UU Nomor 30 tahun 2000 Desain Rangkaian Listrik Terpadu UU Nomor 32 tahun 2000 Indikasi Geografis

Berkaitan dengan tugas dan fungs DJBC sesuai ketentuan yang diatur dalam pasal 54 Undang-undang Kepabeanan, pengendalian barang hasil pelanggaran HAKI meliputi merek atau hak cipta. Tindakan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai dalam melakukan

penangguhan sementara waktu pengeluaran barang impor atau ekspor di kawasan Pabean berdasarkan bukti yang cukup, yaitu :

a. Atas perintah tertulis Ketua Pengadilan Niaga setempat Perintah tertulis tersebut dikeluarkan oleh Ketua Pengadilan Niaga yang daerah hukumnya meliputi Kawasan Pabean, tempat impor atau ekspor tersebut berlangsung atas permintaan pemilik atau pemegang HAKI. Dalam hal barang impor tersebut ditujukan ke beberapa kawasan pabean dalam daerah pabean Indonesia, permintaan perintah tersebut ditujukan kepada dan dikeluarkan oleh Ketua Pengadilan Niaga yang daerah hukumnya meliputi Kawasan Pabean pertama yaitu tempat impor barang yang bersangkutan ditujukan atau dibongkar. Dalam hal barang ekspor dilakukan di beberapa Kawasan Pabean, permintaan tersebut ditujukan kepada dan dikeluarkan oleh Ketua Pengadilan Niaga yang daerah hukumnya meliputi Kawasan Pabean pertama yaitu

Tempat Ekspor berlangsung. Permintaan pemilik atau pemegang HAKI sebagaimana disebutkan diatas dengan disertai : bukti yang cukup mengenai adanya pelanggaran HAKI (merk/hak cipta) yang bersangkutan Bukti pemilikan HAKI (merk, hak cipta) yang bersangkutan

DTSD Kepabeanan dan Cukai

114

Undang-Undang Pabean
Perincian atau keterangan yang jelas mengenai barang impor / ekspor yang dimintakan penangguhan pengeluarannya, agar dengan cepat dapat dikenali oleh Pejabat Bea dan Cukai. Jaminan Kelengkapan persyaratan diatas sangat penting dan karena itu kelengkapannya bersifat mutlak. Hal ini dimaksudkan untuk menghindarkan penggunaan ketentuan ini dalam praktek dagang yang justru bertentangan dengan tujuan pengaturan untuk mengurangi atau meniadakan perdagangan barang-barang bersangkutan. Praktek dagang serupa itu, yang kadangkala dilakukan sebagai cara melemahkan atau melumpuhkan pesaing, yang pada akhirnya tidak menguntungkan perekonomian pada umumnya. Oleh karena itu, keberadaan jaminan yang cukup nilainya memiliki arti yang penting setidaknya karena tiga hal yaitu : melindungi pihak yang diduga melakukan pelanggaran (importir/eksportir) dari kerugian yang tidak perlu. mengurangi kemungkinan berlangsungnya penyalahgunaan HAKI Melindungi Pejabat Bea Cukai dari kemungkinan adanya tuntutan ganti rugi karena dilaksanakannya perintah penangguhan. Pejabat Bea dan Cukai setelah menerima perintah tertulis dari Ketua Pengadilan Negeri akan melakukan tindakan : memberitahukan secara tertulis kepada importir/eksportir atau pemilik barang mengenai adanya perintah penangguhan pengeluaran barang impor atau ekspornya; melaksanakan penangguhan pengeluaran barang impor atau ekspor yang bersangkutan dari kawasan Pabean, terhitung sejak tanggal diterimanya perintah tertulis dari Ketua Pengadilan Negeri setempat. Penangguhan pengeluaran barang dilaksanakan oleh Pejabat Bea dan Cukai untuk jangka waktu paling lama 10 (sepuluh) hari kerja. Jangka waktu tersebut disediakan untuk memberi kesempatan kepada pihak yang meminta penangguhan agar segera mengambil langkah-langkah untuk hasil pelanggaran HAKI (atas merk/hak cipta) yang

mempertahankan haknya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. DTSD Kepabeanan dan Cukai 115

Undang-Undang Pabean
Penangguhan untuk jangka waktu 10 (sepuluh) hari kerja berdasarkan alasan dan dengan syarat-syarat tertentu dapat diperpanjang satu kali untuk paling lama 10 (sepuluh) hari kerja dengan perintah tertulis Ketua Pengadilan Niaga setempat. Perpanjangan penangguhan pengeluaran barang

impor/ekspor disertai dengan perpanjangan jaminan. Atas permintaan pemilik/pemegang HAKI (merk/hak cipta) yang telah meminta penangguhan, Ketua Pengadilan Negeri setempat dapat memberi izin kepada pemilik/pemegang HAKI, guna memeriksa barang impor /ekspor yang diminta penangguhan pengeluarannya. Izin pemeriksaan tersebut dilakukan dalam rangka identifikasi atau pencacahan untuk kepentingan pengambilan tindakan hukum atau langkah-langkah untuk mempertahankan hak yang diduga telah dilanggar. Pemeriksaan tersebut sudah tentu dilakukan dengan sepengetahuan Pejabat Bea dan Cukai. Izin pemeriksaan diberikan setelah mempertimbangkan kepentingan importir/eksportir. Karena permintaan penangguhan tersebut masih berdasarkan dugaan, maka kepentingan pemilik barang (importir/eksportir) juga perlu diperhatikan secara wajar. Kepentingan yang dimaksud antara lain : Kepentingan untuk menjaga rahasia dagang. informasi teknologi yang dirahasiakan yang digunakan untuk

memproduksi barang impor/ekspor. Dalam hal demikian, pemeriksaan hanya diizinkan secara fisik, sekedar untuk identifikasi atau mencacah barang-barang yang dimintakan

penangguhan.

Apabila selama penangguhan tidak ada permintaan untuk

memperpanjang perintah penangguhan, Pejabat Bea dan Cukai wajib mengakhiri tindakan penangguhan pengeluaran barang impor/ekspor yang bersangkutan, dan segera menyelesaikannya sesuai dengan ketentuan kepabeanan berdasarkan UU Kepabeanan. Dalam hal tertentu importir/eksportir atau pemilik barang dapat mengajukan permintaan kepada Ketua Pengadilan Niaga setempat untuk memerintahkan secara tertulis kepada Pejabat Bea dan Cukai agar mengakhiri penangguhan dengan menyerahkan jaminan yang sama dengan jaminan yang diserahkan oleh pemilik HAKI. Yang dimaksud dengan hal tertentu tersebut misalnya kondisi atau sifat barang yang cepat rusak. DTSD Kepabeanan dan Cukai 116

Undang-Undang Pabean
Apabila dari hasil pemeriksaan perkara di depan pengadilan terbukti bahwa barang impor/ekspor tersebut tidak merupakan atau tidak berasal dari hasil pelanggaran HAKI (merk atau hak cipta) pemilik barang impor/ekspor berhak memperoleh ganti rugi dari pemilik/pemegang hak yang meminta penangguhan pengeluaran barang impor/ekspor tersebut. Ganti rugi

diperoleh dengan membayar dari jaminan yang telah dipertaruhkan oleh pemilik/ pemegang hak.

b. Penangguhan dilakukan oleh Pejabat Bea dan Cukai karena jabatan. apabila terdapat bukti yang cukup. Tindakan karena jabatan ini dilakukan oleh Bea dan Cukai hanya kalau dimiliki bukti yang cukup bahwa barang tersebut merupakan pelanggaran HAKI (merk/hak cipta). Tujuannya untuk mencegah peredaran barang-barang yang merupakan atau berasal dari hasil pelanggaran HAKI yang berdampak buruk terhadap perekonomian pada umumnya. Dalam hal diambil tindakan karena jabatan ini, berlaku sepenuhnya tata cara

sebagaimana diatur dalam Undang-Undang tentang HAKI (Undang-Undang tentang Merk atau Undang-Undang tentang Hak Cipta). Tindakan Pejabat Bea dan Cukai karena jabatan tersebut dilakukan tanpa perlu menunggu perintah tertulis di Ketua Pengadilan Negeri setempat. Ketentuan penangguhan pengeluaran barang yang diduga merupakan hasil pelanggaran HAKI tidak diberlakukan terhadap barang-barang tertentu yaitu: Barang bawaan penumpang Barang awak sarana pengangkut Barang pelintas batas Barang kiriman melalui pos Barang kiriman jasa titipan yang tidak dimaksudkan untuk tujuan komersil

DTSD Kepabeanan dan Cukai

117

Undang-Undang Pabean
C. BARANG YANG DINYATAKAN TIDAK DIKUASAI, DIKUASAI

NEGARA DAN BARANG YANG MENJADI MILIK NEGARA


Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan barang yang dinyatakan tidak dikuasai, barang yang dikuasai negara dan barang yang menjadi milik negara.

1) Barang Yang Dinyatakan Tidak Dikuasai

Barang yang dinyatakan tidak dikuasai adalah Pernyataan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai yang mengambil alih hak pindah tangan ke pihak ke-3 dari importir/eksportir. Namun demikian barang impor/ekspor tersebut masih

tetap milik importir/eksportir Pernyataan barang yang tidak dikuasai ini tujuannya untuk mencegah terjadinya KONGESTI, dimana kelancaran arus barang dari dan ke pelabuhan terhambat /tidak lancar. KONGESTI ini akan menyebabkan sewa gudang meningkat, timbulnya kerusakan, kehilangan barang impor/ekspor yang pada akhirnya akan menyebabkan ekonomi biaya tinggi. Jenis-jenis barang yang tidak dikuasai adalah : a. Barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Sementara (TPS) yang melebihi jangka waktu : 30 (tiga puluh) hari di Tempat Penimbunan Sementara di area pelabuhan 60 (enam puluh) hari di Tempat Penimbunan Sementara di luar area pelabuhan (tempat lain yang disamakan dengan TPS). b. barang yang tidak dikeluarkan dari Tempat Penimbunan Berikat (TPB) yang telah dicabut izinnya dalam jangka waktu 30 (tiga puluh) hari c. barang kiriman pos melalui Kantor Pos Lalu Bea : yang ditolak oleh dipenerima (si alamat) karena satu dan lain hal, misalkan: si penerima tidak mampu membayar Bea masuk dan PDRI yang terhutang atau barang kiriman tersebut memerlukan izin instansi terkait. Barang kiriman pos tujuan luar daerah pabean yang diterima kembali, karena ditolak oleh penerima di luar daerah pabean atau tidak disampaikan kepada alamat yang dituju. Kemudian diberitahukan kepada pengirim, akan tetapi dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sejak di terimanya

DTSD Kepabeanan dan Cukai

118

Undang-Undang Pabean
pemberitahuan dari kantor pos, si pengirim tidak juga mengambil kiriman pos yang ditolak diluar daerah pabean tersebut.

Semua barang impor /ekspor yang telah dinyatakan sebagai barang yang tidak dikuasai dipindahkan ke Tempat Penimbunan Pabean (TPP) dan dipungut sewa gudang. Pejabat Bea dan Cukai segera memberitahukan secara tertulis kepada pemilik barang impor/ekspor bahwa barang yang tidak dikuasai akan dilelang jika tidak diselesaikan dalam jangka waktu 60 (enam puluh) hari sejak disimpan di Tempat Penimbunan Pabean (TPP). Barang yang tidak dikuasai yang berada di Tempat Penimbunan Pabean sepanjang belum dilelang ( dua hari kerja sebelum tanggal pelelangan) oleh pemiliknya dapat : a. Diimpor untuk dipakai setelah bea masuk dan biaya lainnya yang terutang dilunasi. b. Diekspor kembali setelah biaya yang terutang dilunasi c. Dibatalkan ekspornya setelah biaya yang terutang dilunasi d. Diekspor setelah biaya yang terutang dilunasi e. Dikeluarkan dengan tujuan Tempat Penimbunan Berikat setelah biaya yang terutang dilunasi.

Yang dimaksud dengan biaya yang terutang antara lain terdiri dari : Sewa gudang di Tempat Penimbunan Sementara (TPS) Sewa gudang di Tempat Penimbunan Pabean (TPP) Biaya pemindahan barang yang tidak dikuasai dari TPS ke TPP

Barang impor /ekspor yang telah dinyatakan sebagai barang yang tidak dikuasai, apabila ada barang : a. Busuk segera dimusnahkan b. Karena sifatnya tidak tahan lama, merusak, berbahaya atau pengurusannya memerlukan biaya tinggi, barang dapat segera dilelang dengan

memberitahukan secara tertulis kepada pemiliknya. Barang-barang tersebut adalah sebagai berikut:

DTSD Kepabeanan dan Cukai

119

Undang-Undang Pabean
Barang yang sifatnya tidak tahan lama antara lain barang cepat busuk, contoh : buah segar; sayur segar. Barang yang sifatnya merusak adalah barang yang dapat merusak atau mencemari barang lainnya, contoh : asam sulfat; belerang. Barang yang berbahaya adalah barang yang antara lain mudah terbakar, meledak atau membahayakan kesehatan. Barang yang memerlukan biaya tinggi adalah barang yang

pengurusannya memerlukan perlakuan khusus, contoh : binatang hidup; barang yang harus disimpan dalam ruangan pendingin. c. Merupakan barang yang dilarang dinyatakan menjadi milik negara d. Merupakan barang yang dibatasi disediakan untuk diselesaikan oleh pemiliknya dalam jangka waktu 60 (enam puluh) hari terhitung sejak disimpan di Tempat Penimbunan Pabean.

Barang yang tidak dikuasai dilelang melalui lelang umum, yaitu proses pelelangan untuk umum yang dilakukan oleh pejabat lelang negara. Harga

terendah dari barang yang akan dilelang minimal sebesar bea masuk dan pungutan impor lainnya serta biaya lainnya. Yang dimaksud dengan HARGA TERENDAH adalah harga serendahrendahnya yang harus dicapai terdiri dari : Bea masuk + PDRI Sewa gudang di TPS Sewa gudang di TPP Biaya lain misalkan : upah buruh, ongkos angkut untuk memindahkan barang dari TPS ke TPP. Honor Pejabat Bea dan Cukai yang menyiapkan pelelangan. Apabila pelelangan berhasil maka hasil lelang akan dikurangi dengan BM+PDRI; sewa gudang di TPS dan TPP; dan biaya lainnya; dan sisa hasil lelang disediakan untuk pemiliknya. Dalam waktu 7 (tujuh) hari sisa hasil lelang ini diberitahukan kepada pemiliknya (importir/ eksportir) untuk diambil. DTSD Kepabeanan dan Cukai 120 dan ditetapkan oleh Menteri Keuangan, yang

Undang-Undang Pabean
Sisa hasil lelang ini menjadi milik negara apabila dalam jangka waktu 90 (sembilan puluh) hari sejak pemberitahuan yang diberikan oleh Pejabat Bea dan Cukai tidak diambil oleh pemiliknya (importir/eksportir).

2) Barang Yang Dikuasai Negara

Yang dimaksud dengan barang yang dikuasai negara adalah barang yang untuk sementara waktu penguasaannya berada pada negara sampai dapat ditentukan status barang yang sebenarnya. Perubahan status ini dimaksudkan agar Pejabat Bea dan Cukai dapat memproses barang tersebut secara administratif sampai dapat dibuktikan bahwa terjadi kesalahan atau sama sekali tidak terjadi kesalahan, sehingga masalah kepabeannya dapat diselesaikan dengan ketentuan Undang-undang ini.

Barang yang dikuasai negara adalah : a. Barang yang dibatasi atau dilarang yaitu barang yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dinyatakan dilarang atau dibatasi untuk diimpor dan tidak diberitahukan atau diberitahukan secara tidak benar, kecuali jika peraturan yang melarang dan /atau membatasinya menentukan penyelesaian lain atas barang tersebut. b. Barang dan/atau sarana pengangkut yang ditegah oleh Pejabat bea dan cukai. Barang yang dikuasai negara dalam hal ini adalah barang impor/ekspor yang ditunda pengeluarannya, pemuatannya atau

pengangkutannya atau sarana pengangkut yang ditunda keberangkatannya oleh Pejabat Bea dan Cukai guna pemenuhan kewajiban pabean

berdasarkan ketentuan dalam Undang-undang Nomor 10 tahun 1995 tentang Kepabeanan yang telah direvisi dengan Undang-undang Nomor 17 tahun 2006. c. Barang dan atau sarana pengangkut yang ditinggalkan di kawasan Pabean oleh pemilik yang tidak dikenal. Yang dimaksud dengan barang dan atau sarana pengangkut yang ditinggalkan di kawasan pabean adalah barang yang oleh pemiliknya ditinggalkan di Kawasan pabean karena tidak memiliki dokumen yang diwajibkan untuk itu. DTSD Kepabeanan dan Cukai 121

Undang-Undang Pabean
Sarana pengangkut yang ditinggalkan biasanya sarana pengangkut yang kapasitasnya (daya angkut) kecil. Contoh: Motor boat yang digunakan mengangkut barang impor/ekspor yang tidak memenuhi ketentuan yang berlaku (UU Nomor 10 tahun 1995 jo. No.17 tahun 2006). Penggunaan sarana pengangkut seperti ini biasanya terjadi di perbatasan wilayah republik indonesia (Indonesia-malaysia; Indonesia Singapore; atau di Kalimantan Timur (Tarakan-Tawao)).

Barang yang dikuasai negara diberitahukan oleh Pejabat Bea dan Cukai secara tertulis kepada pemiliknya dengan menyebutkan alasannya.

Pemberitahuan secara tertulis adalah pemberitahuan yang diberikan secara tertulis kepada pemilik atau kuasanya yang menyatakan bahwa barang atau sarana pengangkut miliknya berada dalam penguasaan negara, dan

pemilik/kuasanya diminta untuk menyelesaikan kewajiban pabeannya. Sedangkan barang yang dikuasai negara yang ditinggalkan di kawasan pabean oleh pemilik yang tidak dikenal diumumkan selama 30 (tiga puluh) hari sejak disimpan di Tempat Penimbunan Pabean. Pengumuman yang dilakukan adalah pengumuman yang ditempelkan pada papan pengumuman yang terdapat di kantor-kantor pabean atau diumumkan melalui media massa seperti di surat kabar- surat kabar. Barang yang dikuasai negara disimpan di Tempat Penimbunan Pabean. Barang yang di kuasai negara yang terdiri dari : Barang yang busuk segera dimusnahkan Karena sifatnya tidak tahan lama, merusak, berbahaya atau pengurusannya memerlukan biaya tinggi sepanjang bukan merupakan barang yang dilarang atau dibatasi dapat segera dilelang dengan memberitahukan secara tertulis kepada pemiliknya. Merupakan barang yang dilelang atau dibatasi dinyatakan sebagai barang milik negara.

Barang yang dikuasai negara yang terdiri dari barang dan atau sarana pengangkut yang ditegah oleh Pejabat Bea dan Cukai diserahkan kembali kepada

DTSD Kepabeanan dan Cukai

122

Undang-Undang Pabean
pemiliknya dalam jangka waktu 30 (tiga puluh) hari sejak penyimpanan di Tempat Penimbunan Pabean dalam hal : Bea masuk yang terutang telah dibayar dan apabila merupakan barang larangan atau pembatasan telah diserahkan dokumen atau keterangan yang diperlukan sehubungan dengan larangan atau pembatasan impor atau ekspor, atau; Bea masuk yang terutang telah dibayar dan apabila merupakan barang larangan atau pembatasan telah diserahkan dokumen atau keterangan yang diperlukan sehubungan dengan larangan atau pembatasan impor atau ekspor serta telah diserahkan sejumlah uang yang akan ditetapkan oleh Menteri Keuangan sebagai ganti barang yang besarnya tidak melebihi harga barang, sepanjang barang tersebut tidak diperlukan untuk bukti pengadilan.

Pemilik barang atau sarana pengangkut yang telah dinyatakan sebagai barang yang dikuasai negara dapat mengajukan keberatan secara tertulis kepada Menteri Keuangan dalam jangka waktu 30 (tiga puluh) hari sejak diberitahukan oleh Pejabat Bea dan Cukai dengan menyebutkan alasan dan bukti yang menguatkan keberatannya. Dalam jangka waktu 90 (sembilan puluh) hari sejak diterimanya

permohonan keberatan, Menteri Keuangan memberikan keputusan bahwa : i. Tidak terdapat pelanggaran terhadap terhadap Undang-undang Kepabeanan segera memerintahkan agar barang dan /atau sarana pengangkut yang dikuasai negara atau uang pengganti yang telah diserahkan harus dikembalikan kepada pemiliknya, atau; ii. Telah terjadi pelanggaran terhadap Undang-undang Kepabeanan, barang dan atau sarana pengangkut atau uang pengganti yang telah diserahkan oleh pemilik diselesaikan lebih lanjut berdasarkan Undang-undang Kepabeanan.

Keputusan Menteri Keuangan diberitahukan kepada pemilik dan Direktur Jenderal Bea dan Cukai. Apabila dalam jangka waktu 90 (sembilan puluh) hari Menteri Keuangan tidak memberikan keputusan, maka permohonan keberatan yang diajukan oleh pemilik dianggap diterima.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

123

Undang-Undang Pabean
Barang-barang yang tidak tahan lama harus segera dilelang tanpa memperhatikan batas waktu pelelangan, kecuali terhadap barang larangan dan pembatasan. Barang dilelang melalui lelang umum. Apabila harga terendah tak tercapai, barang tersebut dapat dimusnahkan atau ditetapkan untuk tujuan lain atas persetujuan Menteri Keuangan. Terhadap barang yang harus segera dilelang, hasil lelang disimpan sebagai ganti barang yang bersangkutan sambil menunggu keputusan Menteri Keuangan tentang permohonan keberatan yang diajukan oleh pemilik barang, atau untuk alat bukti disidang pengadilan.

3) Barang Yang Menjadi Milik Negara

Barang yang menjadi milik negara adalah : a. Barang yang dinyatakan tidak dikuasai yang merupakan barang yang dilarang. b. Barang yang dinyatakan tidak dikuasai yang merupakan barang yang dibatasi yang tidak diselesaikan oleh pemiliknya dalam jangka waktu 60 (enam puluh) hari terhitung sejak disimpan di Tempat Penimbunan Pabean. c. Barang dan atau sarana pengangkut yang ditinggalkan di kawasan pabean oleh pemilik yang tidak dikenal, yang berasal dari tindak pidana. d. Barang dan atau sarana pengangkut yang ditinggalkan oleh pemilik yang tidak dikenal di kawasan pabean yang tidak diselesaikan oleh pemiliknya dalam jangka waktu 30 (tiga puluh) hari sejak disimpan di Tempat Penimbunan Pabean. e. Barang yang dikuasai negara yang merupakan barang yang dilarang atau dibatasi. f. Barang dan atau sarana pengangkut yang berdasarkan putusan hukum yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap, dinyatakan dirampas untuk negara.

Barang yang menjadi milik negara merupakan kekayaan negara dan disimpan di Tempat Penimbunan Pabean. Penggunaan barang yang menjadi milik negara ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

124

Undang-Undang Pabean
Demikianlah pembahasan mengenai ketentuan yang menyangkut tempat penimbunan yang berada dibawah pengawasan pabean, ketentuan barang larangan dan pembatasan impor atau ekspor, dan ketentuan barang yang tidak dikuasai.

5.2. Latihan 5

1)

Sebutkan tempat-tempat penimbunan barang yang berada dalam pengawasan Pabean

2) 3)

Jelaskan apa yang dimaksud dengan Tempat Penimbunan Sementara ! Apa tujuannya penimbunan barang di Tempat Penimbunan Sementara dibatasi waktunya?

4) 5) 6) 7)

Apa yang dimaksud Tempat Penimbunan Berikat? Sebutkan fungsi-fungsi Tempat Penimbunan Berikat! Jelaskan fungsi Tempat Penimbunan Pabean ! Jelaskan mekanisme pengawasan yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terhadap barang larangan dan pembatasan

8)

Jelaskan penyelesaian barang yang dilarang /dibatasi yang telah diberitahukan oleh importir/eksportir dalam pemberitahuan pabean

9)

Sebutkan jenis-jenis HAKI yang ada

10) Apa Syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh pemilik HAKI pada saat mengajukan permintaan kepada Ketua Pengadilan Negeri waktu meminta penangguhan pengeluaran barang impor / ekspor yang diduga melanggar HAKI 11) Apa maksud/tujuan dari syarat-syarat tersebut diatas 12) Jelaskan mekanisme tindakan Pejabat Bea dan Cukai dalam melakukan penanguhan terhadap barang impor/ekspor yang diduga melanggar HAKI 13) Apa tujuan jaminan yang diserahkan oleh pemilik HAKI sewaktu mengajukan permintaan penangguhan 14) Ada berapa macam tindakan tindakan penangguhan yang dilakukan oleh Pejabat Bea dan Cukai terhadap barang impor ekspor yang diduga dari pelanggaran HAKI.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

125

Undang-Undang Pabean
15) Dapatkah Pejabat Bea dan Cukai memperpanjang penangguhan terhadap barang impor/ekspor yang diduga melanggar HAKI dan berapa lama perpanjangan yang dimaksud 16) Apakah yang dimaksud dengan tindakan Pejabat Bea dan Cukai karena jabatan ? 17) Jelaskan apa yang dimaksud dengan barang yang tidak dikuasai ! 18) Sebutkan jenis-jenis barang yang tidak dikuasai ! 19) Sebutkan kemungkinan penyelesaian barang yang tidak dikuasai yang dilakukan pemilik barang (importir/eksportir) 2 (dua) hari kerja sebelum lelang! 20) Apa yang dimaksud dengan biaya lainnya yang terutang ? 21) Sebutkan komponen dari HARGA TERENDAH yang tidak dikuasai dalam lelang umum ! 22) Apa yang dimaksud dengan barang yang dikuasai negara? 23) Sebutkan jenis-jenis barang yang dikuasai negara! 24) Dalam hal apa pemilik barang yang dikuasai negara mengajukan keberatan kepada Menteri Keuangan ? 25) Sebutkan jenis-jenis barang milik negara! 26) Dimana disimpan barang milik negara ? untuk harga barang

5.3. Rangkuman

1)

Penimbunan barang ekspor/impor di Tempat Penimbunan Sementara dibatasi waktunya dalam rangka agar pengeluaran dan pemasukan barang ke Tempat Penimbunan Sementara haru selalu lancar.

2)

Tempat Penimbunan Sementara terdiri dari : o o yang berada di area pelabuhan yang berada diluar area pelabuhan

3)

Barang impor yang terhutang bea masuk ditimbun dalam Tempat Penimbunan Berikat memperoleh fasilitas penangguhan bea masuk. Tempat Penimbunan Berikat harus memenuhi beberapa persyaratan yang telah ditetapkan.

4)

Barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Berikat atas persetujuan Pejabat bea cukai dapat dikeluarkan dari Tempat Penimbunan Berikat

DTSD Kepabeanan dan Cukai

126

Undang-Undang Pabean
dengan tujuan , diimpor untuk dipakai , diolah , diekspor , diangkut ke tempat penimbunan berikat lain atau tempat penimbunan sementara; dikerjakan dalam daerah pabean kemudian dimasukkan lagi ke tempat penimbunan berikat dan dimasukkan kembali ke dalam daerah pabean. 5) Tempat Penimbunan Pabean adalah bangunan /lapangan yang

disediakan oleh pemerintah di Kantor Pabean yang berada di bawah pengawasan Direktorat Jenderal Bea Cukai yang berfungsi untuk menimbun barang yang tidak dikuasai, dikuasai negara atau milik negara. 6) 7) Dalam rangka melakukan pengawasan terhadap barang larangan dan pembatasan, peraturan yang digunakan adalah Peraturan Menteri Keuangan 7) 8) Karena itu Instansi teknis terkait apabila akan menetapkan peraturan larangan dan pembatasan harus menyampaikannya terlebih dahulu kepada Menteri Keuangan. 8) Semua barang larangan atau dibatasi yang tidak memenuhi syarat untuk di ekspor / diimpor apabila telah diberitahukan dalam Pemberitahuan Pabean atas permintaan importir/eksportir dapat : 9) dibatalkan ekspornya diekspor kembali atau dimusnahkan dibawah pengawasan Pejabat Bea dan Cukai

Untuk mencegah praktek perdagangan yang tidak jujur yang akan merusak perekonomian nasional, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai diberi wewenang untuk melakukan penegakan hukum terhadap barangbarang impor /ekspor yang diduga melanggar Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI). Tindakan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai dalam penegakan hukum terhadap barang impor /ekspor yang diduga berasal dari pelanggaran HAKI dapat berupa : Perintah Tertulis dari Ketua Pengadilan Niaga Tindakan karena Jabatan, tanpa menunggu perintah tertulis dari Ketua Pengadilan Negeri, dengan bukti yang cukup.

10) Pernyataan barang yang tidak dikuasai tujuannya untuk mencegah terhambatnya arus barang dari atau ke pelabuhan (kawasan Pabean). Barang yang dinyatakan tidak dikuasai disimpan di Tempat Penimbunan DTSD Kepabeanan dan Cukai 127

Undang-Undang Pabean
Pabean. Barang yang tidak dikuasai masih dapat diambil oleh pemiliknya sampai jangka waktu minimal 2 (dua ) hari kerja sebelum hari

pelelangan. Harga lelang barang yang tidak dikuasai minimal mencapai HARGA TERENDAH. 11) Barang yang dikuasai negara adalah barang yang untuk sementara waktu berada pada negara. Barang yang dikuasai negara disimpan di Tempat Penimbunan Pabean. Barang yang dikuasai negara dapat diserahkan kepada pemiliknya setelah dilunasi bea masuknya dan telah menyerahkan uang pengganti untuk itu, apabila tidak dibutuhkan sebagai bukti di pengadilan. Menteri Keuangan. 12) Pemilik barang yang dikuasai negara dapat mengajukan keberatan kepada Menteri Keuangan. Pemanfaatan barang untuk negara ditetapkan oleh

5.4. Test Formatif 5

Lingkarilah jawaban yang Saudara anggap benar dalam pertanyaan dibawah ini.

1) Penimbunan barang impor/ekspor ke dalam Tempat Penimbunan Sementara di Kawasan Pabean dibatasi waktunya yaitu . a. 30 (tiga puluh) hari sejak kedatangan barang, b. 30 (tiga puluh) hari sejak pembongkaran barang. c. 30 (tiga puluh) hari sejak ditimbun. d. 30 (tiga puluh) hari sejak dikeluarkan. 2) Tempat Penimbunan Sementara adalah bangunan dan/atau lapangan atau tempat lain yang disamakan dengan itu di Kawasan Pabean untuk menimbun barang sementara ... . a. Menunggu pemuatan/pengeluarannya. b. Menunggu penangguhan Bea Masuknya. c. Menunggu pelunasan Bea Masuknya. d. Menunggu penimbunan selesai. 3) Pembatasan waktu penimbunan barang impor/ekspor di Tempat Penimbunan Sementara di Kawasan Pabean tujuannya ... . DTSD Kepabeanan dan Cukai 128

Undang-Undang Pabean
a. Bea Masuk yang terhutang dapat segera diterima. b. Sewa gudang di Tempat Penimbunan Sementara murah. c. Untuk mencegah KONGESTI. d. Barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Sementara tidah rusak. 4) Barang impor yang ditumbun di Tempat Penimbunan Berikat mendapat fasilitas ... . a. Pembebasan Bea Masuk. b. Pembebasan Bea Masuk / keringanan Bea Masuk. c. Keringanan Bea Masuk. d. Penangguhan Bea Masuk. 5) Izin pendirian Tempat Penimbunan Berikat diberikan oleh : a. Menteri Keuangan. b. Direktur Jenderal Bea dan Cukai a/n Menteri Keuangan. c. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. d. Kepala Kantor Pabean a/n Direktur Jenderal Bea dan Cukai. 6) Barang siapa yang mengeluarkan barang impor dari Tempat

Penimbunan Berikat tanpa persetujuan Pejabat Bea dan Cukai akan dikenakan sanksi berupa denda sebesar : a. Rp. 75.000.000,- (tujuh puluh lima juta rupiah). b. 100% dari bea masuk yang seharusnya dibayar. c. Rp. 5.000.000 (lima juta rupiah). d. 25% dari bea masuk yang seharusnya dibayar. 7) Pengusaha Tempat Penimbunan Berikat yang tidak dapat

mempertanggungjawabkan barang impor yang ditimbun di Tempat Penimbunan Berikat akan dikenakan sanksi administrasi berupa denda sebesar: a. Rp. 25.000.000,- (duapuluh lima juta rupiah). b. 100% dari bea masuk yang seharusnya dibayar. c. Rp. 5.000.000 (lima juta rupiah). d. 25% dari bea masuk yang seharusnya dibayar. 8) Tempat Penimbunan Pabean dibangun oleh : a. Menteri Keuangan. b. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. DTSD Kepabeanan dan Cukai 129

Undang-Undang Pabean
c. Pemerintah. d. Pengusaha Swasta. 9) Tujuan didirikannya Tempat Penimbunan Pabean di Kantor Pabean untuk digunakan : a. Menyimpan barang yang tidak dikuasai. b. Untuk mengolah barang. c. Menyimpan barang yang ditangkap pejabat Bea dan Cukai. d. Untuk menyimpan sementara barang impor sambil menunggu lelang. 10) Yang mengeluarkan peraturan barang larangan/dibatasi adalah : a. Menteri Keuangan. b. Instansi Teknis terkait. c. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. d. Kepala Kantor Pabean. 11) Semua barang yang dilarang/dibatasi yang tidak memenuhi syarat untuk diekspor/diimpor jika telah diberitahukan dalam pemberitahuan pabean atas permintaan importir/eksportir barang tersebut : a. Dibatalkan ekspornya atau impornya. b. Dijual kepada umum. c. Dilelang oleh Direktur Jenderal Bea dan Cukai. d. Disumbangkan dengan tujuan sosial. 12) Pejabat Bea dan Cukai dapat melakukan penangguhan pengeluaran barang ekspor/impor yang diduga melanggar HAKI atas perintah tertulis dari : a. Menteri Keuangan. b. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. c. Kepala Kantor Pabean setempat. d. Ketua Pengadilan Niaga setempat. 13) Perintah tertulis yang diterima oleh pejabat Bea dan Cukai yang berisi penangguhan pengeluaran barang impor/ekspor yang diduga

melanggar HAKI, penangguhannya berlaku selama : a. 10 (sepuluh) hari kerja. b. 10 (sepuluh) hari. c. 30 (tiga puluh) hari kerja. DTSD Kepabeanan dan Cukai 130

Undang-Undang Pabean
d. 30 (tiga puluh) hari. 14) Permintaan penangguhan pemilik atau pemegang barang HAKI untuk melakukan diduga

pengeluaran

impor/ekspor

yang

melanggar HAKI harus disertai persyaratan tersebut di bawah ini, kecuali : a. Bukti yang cukup mengenai adanya pelanggaran HAKI. b. Surat izin Perusahaan (SIUP). c. Bukti pemilikan HAKI. d. Jaminan. 15) Jaminan yang diserahkan oleh pemilik HAKI tujuannya : a. Melindungi Pejabat Bea dan Cukai dari kemungkinan adanya tuntutan ganti rugi. b. Untuk melunasi bea masuk. c. Untuk melindungi produksi dalam negeri. d. Untuk melindungi importir/eksportir. 16) Pejabat Bea dan Cukai dapat melakukan penangguhan pengeluaran barang impor/ekspor yang diduga melanggar HAKI karena jabatan berdasarkan bukti yang cukup, artinya : a. Tanpa perintah Ketua Pengadilan Niaga setempat. b. Harus ada perintah Menteri Keuangan. c. Harus ada perintah dari Direktur Jenderal Bea dan Cukai. d. Tanpa perintah Kepala Kantor Pabean. 17) Barang yang dinyatakan tidak dikuasai antara lain : a. Barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Sementara lebih dari 30 (tiga puluh) hari. b. Barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Berikat lebih dari 30 (tiga puluh) hari. c. Barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Pabean lebih dari 30 (tiga puluh) hari. d. Barang yang ditimbun di gudang importir lebih dari 30 (tiga puluh) hari. 18) Barang yang dinyatakan tidak dikuasai akan dipindahkan dan ditimbun di : a. TPS (Tempat Penimbunan Sementara) DTSD Kepabeanan dan Cukai 131

Undang-Undang Pabean
b. TPP (Tempat Penimbunan Pabean). c. TPB (Tempat Penimbunan Berikat) d. Tempat Penimbunan Importir. 19) Barang yang dikuasai negara antara lain : a. Barang dan atau sarana pengangkut yang ditinggalkan di Kawasan Pabean oleh pemilik yang tidak dikenal. b. Barang yang dilarang/dibatasi ditimbun di Tempat

Penimbunan Sementara. c. Barang yang dilarang /dibatasi ditimbun di Tempat

Penimbunan Berikat yang dicabut izinnya. d. Barang yang dilarang/dibatasi yang dibawa oleh penumpang. 20) Barang yang menjadi milik negara adalah : a. Barang yang ditemukan di Kawasan Pabean yang tidak ada pemiliknya. b. Sarana pengangkut yang digunakan untuk mengangkut barang larangan/dibatasi. c. Barang yang dilarang/dibatasi yang dibawa oleh penumpang. d. Barang/sarana pengangkut yang berdasarkan putusan hakim, dinyatakan dirampas untuk negara.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

132

Undang-Undang Pabean
5.5. Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokkan hasil jawaban dengan kunci jawaban yang terdapat di modul ini. Hitung jawaban Saudara dengan benar. Kemudian gunakan rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman Saudara terhadap materi impor ekspor.

TP =

Jumlah jawaban yang benar Jumlah keseluruhan soal

100%

Apabila tingkat pemahaman Saudara dalam memahami materi yang sudah dipelajari mencapai :

91 % 81 % 71 % 61 %

s.d. s.d. s.d. s.d.

100 % 90,99 % 80,99 % 70,99 %

: : : :

Amat baik Baik Cukup Kurang

Bila tingkat pemahaman belum mencapai 81 % ke atas (kategori Baik), maka Saudara disarankan mengulang materi.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

133

Undang-Undang Pabean
6. Kegiatan Belajar (KB) 6

PELAYANAN DOKUMEN IMPOR DAN TATA KERJA PEJABAT FUNGSIONAL PEMERIKSA DOKUMEN

Indikator Keberhasilan : Setelah mempelajari materi diharapkan siswa mampu 1. Menjelaskan proses pelayanan penyelesaian dokumen impor. 2. Menjelaskan penetapan penjaluran dalam system aplikasi. 3. Menjelaskan tatakerja pelaksanaan tugas PFPD 4. Menjawab pertanyaan tentang pelayanan dokumen impor dan tata kerja PFPD. 6.1. Uraian Materi dan Contoh

A.

WEWENANG KEPABEANAN.
Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan kewenangan bagi pejabat

Bea dan Cukai dalam Undang-undang Pabean.

1) Ketentuan umum.

Tugas yang dilaksanakan oleh pegawai pabean erat kaitannya dengan wewenang yang diberikan kepadanya. Seorang petugas hanya dapat

melaksanakan tugasnya dengan baik jika telah diberikan wewenang atas pekerjaannya. Sudah menjadi suatu hal yang lumrah bahwa setiap pelaksanaan tugas disertai dengan pemberian kewenangan pada aparat yang diberi tugas. Pejabat Bea dan Cukai dalam melaksanakan tugas penegakan Undang-undang Nomor 17 Tahun 2006 jo.Undang-undang Nomor 10 tahun 1995 tentang Kepabeanan, telah diberikan wewenang oleh undang-undang, baik wewenang umum maupun wewenang khusus.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

134

Undang-Undang Pabean
Dalam penjelasan pasal 6 Undang-undang Kepabeanan telah ditegaskan bahwa segala sesuatu yang berkaitan dengan penyelesaian Kewajiban Pabean atas barang impor maupun ekspor, harus senantiasa didasarkan pada ketentuan dalam undang-undang Kepabeanan, yang pelaksanaan penegakannya dilakukan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. Tidak ada instansi atau lembaga lain yang diberikan wewenang oleh undang-undang untuk melaksanakan penegakan ketentuan undang-undang kepabeanan, kecuali hanya Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. Seperti kita ketahui bahwa sesuai kelaziman internasional, di dalam suatu pelabuhan internasional (Kawasan Pabean), tidak boleh ada instansi lain kecuali aparat yang berwenang, yaitu: Customs, Imigration and Quarantine (CIQ). Aparat Bea dan Cukai yang bertugas mengawasi pemasukan dan pengeluaran barang, Imigrasi yang mengawasi keluar masuk orang; dan Karantina yang mengawasi pemasukan barang/orang yang kemungkinan tercermar bibit penyakit yang membahayakan wilayah dalam negeri Indonesia. Berkaitan sebenarnya dengan pemberian wewenang kepada Bea dan Cukai,

kewenangan pejabat Bea dan Cukai sudah melekat pada Kewenangan ini tersebar dalam pasal-

pelaksanaan tugas yang dilakukannya. pasal undang undang. lain

Sebagai contoh dalam pasal 16 UUP disebutkan antara

bahwa pejabat Bea dan Cukai dapat menetapkan nilai pabean untuk Namun demikian kewenangan pabean juga diatur

perhitungan bea masuk.

dalam bab tersendiri yaitu Bab XII Wewenang Kepabeanan. Secara umum Undang-undang Kepabeanan memberikan wewenang

kepada pejabat Bea dan Cukai untuk mengambil tindakan yang diperlukan terhadap barang, wewenang menggunakan senjata api, wewenang penggunaan kapal patroli serta kewenangan untuk menegah barang dan sarana pengangkut. Dalam melaksanakan tugas, pejabat Bea dan Cukai juga dapat meminta bantuan kepada instansi lain.

Ketentuan dalam pasal 74 UUP menyatakan sebagai berikut: (1) Dalam melaksanakan tugas berdasarkan Undang-undang ini dan peraturan perudang-undangan lain yang pelaksanaannya dibebankan kepada Direktorat Jenderal, Pejabat Bea dan Cukai untuk mengamankan hak-hak negara berwenang mengambil tindakan yang diperlukan terhadap barang. DTSD Kepabeanan dan Cukai 135

Undang-Undang Pabean
(2) Dalam melaksanakan kewenangan sebagaimana dimaksud Pejabat Bea dan Cukai dapat dilengkapi dengan senjata api yang jenis dan syarat-syarat penggunaannya diatur dengan Peraturan Pemerintah.

Dalam pasal ini ditetapkan bahwa

pejabat Bea dan Cukai

dalam

melaksanakan pekerjaannya dalam rangka mengamankan hak-hak negara dapat menggunakan segala upaya agar ketentuan dalam undang-undang kepabeanan dipatuhi, baik terhadap barang, orang maupun binatang., terkait dengan kegiatan impor dan ekspor. Bahkan jika dianggap perlu pejabat Bea dan Cukai dapat menggunakan segala cara untuk mencari dan menemukan adanya dugaan

tindak pidana kepabeanan. Hal ini guna menentukan apakah suatu peristiwa dapat dilakukan penyidikan sesuai undang-undang kepabeanan. Dalam melaksanakan kewenangannya tersebut pejabat dapat dilengkapi dengan senjata api. Namun penggunaan senjata api dibatasi mengingat

resikonya bagi keselamatan dan keamanan. Penggunaan senjata api ini juga diberikan untuk melengkapi peralatan di kapal patroli. Hal ini mengingat dalam penggunaan kapal patroli ada kemungkinan menghadapi bahaya yang dapat mengancam keselamatan petugas dilapangan. Ketentuan pengawasan sarana pengangkut diatur dalam pasal 75 UU Kepabeanan. Dalam melaksanakan tugas pengawasan atau patroli laut, agar sarana pengangkut melalui jalur yang ditetapkan, tidak menyimpang kearah lain, dan untuk kepentingan pemeriksaan kapal, Bea dan Cukai tidak hanya dilengkapi dengan sarana pengawasan berupa radio telekomunikasi atau radar, juga dilengkapi sarana operasional berupa kapal patroli. Kapal patroli ini dapat dilengkapi dengan senjata api. Yang dimaksud dengan kapal patroli adalah kapal laut dan kapal udara milik Direktorat Jenderal Bea dan Cukai yang dipimpin oleh pejabat Bea dan Cukai sebagai komandan patroli, yang mempunyai kewenangan penegakan hukum di daerah pabean sesuai dengan undang-undang kepabeanan. Semua instansi pemerintah baik sipil maupun angkatan bersenjata jika diminta wajib memberikan bantuan dan perlindungan terhadap pegawai Bea dan Cukai berkaitan dengan tugas yang sedang dilakukannya. Ketentuan tersebut diatur dalam pasal 76.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

136

Undang-Undang Pabean
Dalam rangka pelaksanaan tugasnya, pejabat Bea dan Cukai juga diberikan wewenang untuk melaksanakan tugas administrasi kepabeanan yaitu menegah barang dan sarana pengangkut yang diduga melakukan pelanggaran dibidang kepabeanan. Ketentuan penegahan barang diatur dalam pasal 77 UU tentang Kepabeanan. Untuk dipenuhinya Kewajibannya Pabean, Pejabat Bea dan Cukai berwenang menengah barang dan/atau sarana pengangkut. Yang dimaksud dengan menegah barang adalah tindakan administratif untuk menunda pengeluaran, pemuatan dan pengangkutan barang impor atau barang ekspor hingga dipenuhinya kewajiban pabean. Sedangkan yang dimaksud dengan menegah sarana pengangkut adalah tindakan untuk mencegah

keberangkatan sarana pengangkut. Hal ini dimaksudkan agar jangan sampai barang memasuki atau keluar dari daerah pabean tanpa memenuhi kewajiban pabean.

2) Pengawasan dan Penyegelan.

Kita memaklumi bahwa tidaklah mungkin seluruh kegiatan kepabeanan di wilayah negara ini diawasi atau dijaga terus menerus oleh Bea dan Cukai, untuk menjaga agar semua ketentuan kepabeanan dipatuhi. Dalam hal tertentu barang yang masih belum diselesaikan kewajiban pabeannya tidak perlu diawasi terus menerus oleh pegawai Bea dan Cukai. Pengawasan atas barang tersebut dapat dilakukan dengan melakukan penyegelan terhadap barang. Kewenangan penyegelan ini diatur dalam pasal 78 UU Kepabeanan sebagai berikut: Pejabat Bea dan Cukai berwenang untuk mengunci, menyegel, dan/atau melekatkan tanda pengaman yang diperlukan terhadap barang impor yang belum

diselesaikan kewajiban pabeannya dan barang ekspor atau barang lain yang harus diawasi menurut Undang-undang ini yang berada di sarana pengangkut atau di tempat penimbunan atau tempat lain, Wewenang pejabat Bea dan Cukai yang diatur dalam ketentuan ini dimaksudkan untuk lebih menjamin pengawasan yang lebih baik dalam rangka pengamanan keuangan negara, karena tidak diperlukan adanya penjagaan dan pengawalan secara terus menerus oleh pejabat Bea dan Cukai. Lebih lanjut dalam pasal 79 diatur bahwa segel atau tanda pengaman yang digunakan oleh instansi pabean di negara lain atau pihak lain dapat diterima DTSD Kepabeanan dan Cukai 137

Undang-Undang Pabean
sebagai pengganti segel atau tanda pengaman. Persyaratan dapat diterimanya segel atau tanda pengaman sebagaimana dimaksud ditetapkan oleh Menteri. Dapat diterima mengandung pengertian bahwa penyegelan atau

pembubuhan tanda pengaman tersebut dianggap telah disegel atau telah dibubuhkan di dalam negeri berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Kemudahan tersebut diharapkan dapat membantu kelancaran

perdagangan internasional. Namun apabila menurut pertimbangan Menteri, penyegelan yang telah dilakukan tersebut dianggap tidak cukup atau kurang

aman, maka penyegelan atau pembubuhan tanda pengaman dimaksud tidak dapat diterima. Dalam pasal 80 disebutkan bahwa pemilik dan/atau orang yang menguasai sarana pengangkut atau tempat-tempat yang dikunci, disegel, dan/atau dilekati tanda pengaman oleh Pejabat Bea dan Cukai, wajib menjamin agar semua kunci segel, atau tanda pengaman tersebut tidak rusak, lepas, atau hilang. Kunci, segel, atau tanda pengaman yang telah dipasang sebagaimana dimaksud diatas tidak boleh dibuka, dilepas, atau dirusak tanpa izin Pejabat Bea dan Cukai. Adakalanya suatu barang atau sarana pengangkut tidak dapat disegel. Dalam hal demikian tindakan yang diambil adalah penempatan petugas ditempat tersebut. Penempatan petugas tersebut dilaksanakan jika pengamanan dalam bentuk penyegelan tidak dapat dilakukan. Demikian juga jika dengan

pertimbangan tertentu, tindakan penjagaan oleh petugas Bea dan Cukai merupakan tindakan yang lebih tepat untuk dilakukan. Dalam pasal 81 UU Kepabeanan disebutkan bahwa di atas sarana pengangkut atau di tempat lain yang berisi barang di bawah pengawasan pabean dapat ditempatkan Pejabat Bea dan Cukai. Lebih lanjut apabila di sarana pengangkut atau tempat lain sebagaimana dimaksud diatas tidak tersedia akomodasi, maka pihak pengangkut atau pengusaha yang bersangkutan wajib memberikan bantuan yang layak.

Pengangkut atau pengusaha yang tidak memberikan bantuan yang layak sebagaimana dimaksud, dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah).

DTSD Kepabeanan dan Cukai

138

Undang-Undang Pabean
Akomodasi yang patut disediakan untuk petugas Bea dan Cukai yang mengawasi antara lain berupa tempat atau ruang kerja, makanan dan minuman yang cukup dan sebagainya.

3) Pemeriksaan Barang.

Dalam rangka pelaksanaan tugas, dan memastikan kebenaran penerimaan pemberitahuan pabean atas barang yang diimpor atau diekspor, maka untuk memperoleh data dan penilaian yang tepat mengenai pemberitahuan atau dokumen yang diajukan, pejabat Bea dan Cukai diberikan kewenangan untuk memeriksa barang impor dan ekspor. Bahkan dengan adanya perubahan Undang-undang Kepabeanan yang baru, telah diatur kewenangan untuk melakukan pemeriksaan atas barang tertentu. Namun mengingat tingginya kegiatan perdagangan internasional, impor dan ekspor, tidak mungkin dilakukan pemeriksaan fisik barang atas semua importasi/eksportasi. Karena jika dilakukan hal ini akan menimbulkan hambatan dalam perdagangan dan mengakibatkan biaya tinggi. Oleh karena itu

pemeriksaan fisik barang dilakukan secara selektif. Hanya terhadap party barang tertentu yang memenuhi kriteria tertentu (targetted) yang dilakukan pemeriksaan. Hasil pemeriksaan tersebut merupakan salah satu dasar yang digunakan untuk menghitung pungutan Bea Masuk. Kewenangan pemeriksaan atas barang impor dan ekspor serta sanksi atas pelanggaranya diatur dalam pasal 82 UU Kepabeanan. Pejabat Bea dan Cukai berwenang melakukan pemeriksaan barang impor atau barang ekspor setelah Pemberitahuan Pabean diserahkan. Pejabat Bea dan Cukai berwenang meminta importir, eksportir, pengangkut, pengusaha Tempat Penimbunan Sementara, pengusaha Tempat Penimbunan Berikat, atau yang mewakilinya menyerahkan barang untuk diperiksa, membuka sarana pengangkut atau bagiannya dan membuka setiap bungkusan atau pengemas yang akan diperiksa. Jika permintaan sebagaimana dimaksud tidak dipenuhi, maka pejabat Bea dan Cukai berwenang melakukan tindakan

sebagaimana dimaksud diatas atas resiko dan biaya yang bersangkutan; dan yang bersangkutan dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar

Rp.25.000.000,- (dua puluh lima juta rupiah). DTSD Kepabeanan dan Cukai 139

Undang-Undang Pabean
Setiap orang yang salah memberitahukan jenis dan/atau jumlah barang dalam Pemberitahuan Pabean atas Impor yang mengakibatkan kekurangan pembayaran Bea Masuk dikenai sanksi administrasi berupa denda paling sedikit 100% (seratus persen) dari Bea Masuk yang kurang dibayar dan paling banyak 1000 % (seribu persen) dari Bea Masuk yang kurang dibayar. Setiap orang yang salah memberitahukan jenis dan/atau jumlah barang dalam Pemberitahuan Pabean atas Ekspor yang mengakibatkan tidak

terpenuhinya pungutan Negara dibidang ekspor, dikenai sanksi administrasi berupa denda paling sedikit 100% (seratus persen) dari pungutan negara dibidang ekspor yang kurang dibayar dan paling banyak 1000 % dari pungutan negara dibidang ekspor yang kurang dibayar. Pasal 82 tersebut memberikan wewenang kepada pejabat Bea dan Cukai untuk melakukan pemeriksaan barang guna memperoleh data dan penilaian yang tepat mengenai pemberitahuan atau dokumen yang diajukan. Yang dimaksud dengan menyiapkan pemeriksaan. Dalam Undang-undang Kepabeanan yang baru disisipkan pasal tambahan setelah pasal 82, yaitu pasal 82A mengenai pemeriksaan jabatan yang berbunyi sebagai berikut: Untuk kepentingan pengawasan, pejabat bea dan Cukai berwenang melakukan pemeriksaan karena jabatan atas fisik barang impor atau barang ekspor, sebelum atau sesudah pemberitahuan pabean disampaikan. Ketentuan mengenai tatacara sebagaimana dimaksud diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan peraturan menteri. Dalam pasal tersebut yang dimaksud dengan pemeriksaan karena jabatan adalah pemeriksaan yang dilakukan oleh pejabat bea dan Cukai karena kewenangan yang dimilikinya berdasarkan undang-undang kepabeanan dalam rangka pengawasan . Sebagai contoh jika suatu party barang impor terkena jalur merah sehingga harus dilakukan pemeriksaan fisik barang, namun dalam jangka waktu yang ditetapkan (3 hari) importer tidak datang, maka pemeriksaan akan dilakukan sendiri oleh pejabat bea Cukai tanpa dihadiri pemilik barang dengan resiko dan biaya pemeriksaan ditanggung oleh pemilik barang. barang ditempat menyerahkan barang untuk diperiksa adalah pemeriksaan dan menyiapkan peralatan

DTSD Kepabeanan dan Cukai

140

Undang-Undang Pabean
Kewenangan pemeriksaan barang oleh Bea dan Cukai juga meliputi kewenangan memeriksa surat. Dalam pasal 83 disebutkan bahwa surat yang dicurigai berisi barang impor atau barang ekspor yang dikirim melalui Pos dapat dibuka dihadapan sialamat atau jika si alamat tidak dapat ditemukan, surat dapat dibuka oleh Pejabat Bea dan Cukai bersama petugas kantor pos. Sebagai contoh, pejabat bea dan Cukai mencurigai adanya barang larangan yang disembunyikan/diselipkan dalam surat/kiriman pos. Pejabat Bea dan Cukai tidak serta merta dapat membukanya. Pemeriksaan kiriman pos harus dilakukan bersama-sama petugas pos, atau dilakukan dihadapan si penerima surat. Pada prinsipnya rahasia surat yang dipercayakan kepada Pos tidak dapat diganggu gugat. Namun dalam prakteknya sering terjadi pengiriman barang yang berukuran kecil dikirimkan dalam surat. Oleh karena itu surat yang dicurigai berisi suatu barang, harus dapat dibuka untuk kepentingan pemeriksaan kepabeanan. Pembukaan surat itu jika diperlukan, harus dapat dipertanggung jawabkan untuk keperluan pemeriksaan barang tanpa membaca isi suratnya, dan tidak bertentangan dengan rahasia pos. Pembukaan surat tersebut harus dilakukan bersama-sama dengan sialamat atau penerima surat . Yang dimaksud dengan si alamat adalah penerima surat dalam hal impor, atau pengirim dalam hal ekspor. Dalam hal sialamat tidak ditemukan, maka pemeriksaan harus didasarkan pada surat perintah dari DJBC dan dilakukan bersama-sama dengan petugas Pos. Dalam rangka penetapan tariff dan nilai pabean untuk perhitungan bea

masuk, pejabat Bea dan Cukai berwenang meminta catatan dan surat menyurat yang berkaitan dengan impor barang. Kita telah mengetahui bahwa pengajuan pemberitahuan impor bersifat self assessment. Pejabat Bea dan Cukai akan memeriksa apakah pemberitahuan dibuat dengan benar. Oleh karena itu pejabat Bea dan Cukai diberi wewenang memeriksa catatan atau dokumen terkait dan memeriksa serta mengambil contoh barang. Dokumen terkait dengan impor atau ekspor dapat berupa buku, catatan dan surat-menyurat yang berkaitan dengan pembeilian, penjualan, impor, ekspor, persediaan, atau pengiriman barang yang bersangkutan. DTSD Kepabeanan dan Cukai 141

Undang-Undang Pabean
Dalam pasal 84 UU Kepabeanan disebutkan bahwa pejabat Bea dan Cukai berwenang meminta kepada importir atau eksportir untuk menyerahkan buku, catatan, surat menyurat yang bertalian dengan Impor atau Ekspor, dan mengambil contoh barang untuk pemeriksaan Pemberitahuan Pabean. Pengambilan contoh barang dapat pula dilakukan atas permintaan importir. Misalnya karena data spesifikasi barang yang kurang jelas, maka untuk kepentingan pembuatan pemberitahuan pabean, pihak importer dapat meminta kepada Bea dan Cukai untuk melakukaan pemeriksaan pendahuluan. Atas penyerahan dokumen atau contoh barang tersebut oleh

importir/eksportir akan diberikan tanda bukti penerimaan. Setelah selesai penelitian, buku, catatan, surat-menyurat, atau contoh barang harus dikembalikan kepada pemiliknya. Apabila permintaan pejabat Bea dan Cukai tersebut diatas tidak dipenuhi, maka pejabat Bea dan Cukai akan menetapkan tarif dan nilai pabean berdasarkan data yang ada. Penetapan seperti ini kemungkinan akan

mengakibatkan kerugian bagi yang bersangkutan. Sebagai contoh jika pemberitahuan harga barang menurut Bea dan Cukai lebih rendah maka pejabat Bea dan Cukai akan meminta bukti terkait seperti kontrak pembelian, bukti tranfer pembayaran, invoice dan sebagainya. Jika yang bersangkutan tidak dapat memenuhinya maka pejabat Bea dan Cukai akan menetapkan harga sesuai ketentuan yang berlaku. Dalam hal pemberitahuan pabean yang diajukan telah memenuhi

persyaratan dan hasil pemeriksaan sesuai dengan pemberitahuan, akan diberikan persetujuan impor. Hal tersebut sesuai dengan bunyi pasal 85 yang isinya bahwa Pejabat Bea dan Cukai memberikan persetujuan impor atau ekspor setelah Pemberitahuan Pabean yang telah memenuhi persyaratan diterima dan hasil pemeriksaan barang tersebut sesuai dengan Pemberitahuan Pabean. Pejabat Bea dan Cukai berwenang menunda pemberian persetujuan impor atau ekspor dalam hal Pemberitahuan Pabean tidak memenuhi persyaratan. Disamping itu diatur juga bahwa pejabat bea dan cukai berwenang menolak memberikan pelayanan kepabeanan dalam hal orang yang bersangkutan belum memenuhi kewajiban kepabeanan berdasarkan undang-undang kepabeanan yang berlaku.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

142

Undang-Undang Pabean
Ketentuan tersebut dimaksudkan bahwa dalam hal orang yang

bersangkutan telah memenuhi kewajibannya, pejabat bea dan cukai segera memberikan pelayanan kepabeanan. Sebagai contoh jika orang yang berutang telah memenuhi kewajiban kepabeanannya dengan melunasi utangnya, maka dokumen pabean yang diajukan dapat dilayani kembali. Ada wewenang baru yang diberikan undang-undang kepabeanan yang baru, yaitu wewenang untuk melakukan pemeriksaan pabean terhadap barang tertentu. Barang tertentu adalah barang yang ditetapkan oleh instansi teknis terkait sebagai barang yang pengangkutannya di dalam daerah pabean diawasi. Sebagai contoh pengangkutan barang antar pulau atas komoditi kayu gergajian, pengangkutan BBM (bahan bakar minyak) dan sebagainya. Pemeriksaan pabean atas barang tertentu diatur dalam pasal 85A sebagai berikut: (1) Berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, pejabat bea dan cukai dapat melakukan pemeriksaan pabean terhadap barang tertentu yang diangkut dalam daerah pabean. (2) Pemeriksaan pabean terhadap barang tertentu dapat dilakukan pada saat pemuatan, pengangkutan, dan/atau pembongkaran di tempat tujuan.

Pasal ini memberikan wewenang kepada Pejabat Bea dan Cukai untuk melakukan Pemeriksaan Pabean terhadap Barang Tertentu di atas alat angkut, di tempat pemuatan, dan di tempat pembongkaran di dalam Daerah Pabean berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

4) Pemeriksaan Pembukuan.

Tidak dapat dipungkiri bahwa keberadaan institusi pabean disuatu negara merupakan hambatan bagi perdagangan internasional. Karena orang yang akan melakukan perdagangan internasional harus mengajukan pemberitahuan pabean dan memenuhi beberapa persyaratan impor atau ekspor. Dalam rangka memberikan pelayanan sebagai upaya untuk memperlancar arus barang, maka pemeriksaan barang di Kawasan Pabean diupayakan seminimal mungkin dengan menggunakan metode selektif. Artinya hanya barangbarang dengan kriteria tertentu yang dilakukan pemeriksaan. Pada sistem DTSD Kepabeanan dan Cukai 143

Undang-Undang Pabean
pelayanan pabean DJBC menggunakan sistem penjaluran yang dikenal dengan red and green channel. Bahkan untuk meningkatkan pelayanan telah digunakan jalur prioritas bagi importir tertentu dengan predikat sangat baik. Sehubungan dengan hal tersebut, untuk menjamin kebenaran

pemberitahuan pabean dalam rangka mengamankan hak-hak negara, dilakukan audit dibidang kepabeanan. Audit dibidang kepabeanan dilakukan dengan cara pemeriksaan terhadap pembukuan, catatan, surat-menyurat serta sediaan barang yang berkaitan dengan impor atau ekspor yang telah dilakukan. Audit dilakukan setelah barang mendapat persetujuan impor/ekspor dan telah keluar dari Kawasan Pabean. Dalam pasal 86 UU Kepabeanan mengenai kewenangan pemeriksaan pembukuan ditetapkan bahwa : Pejabat bea dan cukai berwenang melakukan audit kepabeanan terhadap orang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49. Dalam melaksanakan audit kepabeanan, pejabat bea dan cukai berwenang:

i.

meminta laporan keuangan, buku, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, surat yang berkaitan dengan kegiatan usaha termasuk data elektronik, serta surat yang berkaitan dengan kegiatan di bidang kepabeanan;

ii. meminta keterangan lisan dan/atau tertulis dari orang dan pihak lain yang
terkait;

iii. memasuki bangunan kegiatan usaha, ruangan tempat untuk menyimpan


laporan keuangan, buku, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, dan surat-surat yang berkaitan dengan kegiatan usaha, termasuk sarana/media penyimpan data elektronik, dan barang yang dapat memberi petunjuk tentang keadaan kegiatan usaha yang berkaitan dengan kegiatan kepabeanan; dan

iv.

melakukan tindakan pengamanan yang dipandang perlu terhadap tempat atau ruangan penyimpanan dokumen yang berkaitan dengan kegiatan kepabeanan.

Orang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 yang menyebabkan pejabat bea dan cukai tidak dapat menjalankan kewenangan audit kepabeanan dikenai DTSD Kepabeanan dan Cukai 144

Undang-Undang Pabean
sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp75.000.000,00 (tujuh puluh lima juta rupiah). Ketentuan mengenai tata cara pelaksanaan audit kepabeanan sebagaimana dimaksud diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan peraturan menteri. Audit Kepabeanan dilakukan dalam rangka pengawasan sebagai

konsekuensi diberlakukannya: sistem self assesment; ketentuan nilai pabean berdasarkan nilai transaksi; pemberian fasilitas tidak dipungut, pembebasan, keringanan, pengembalian, atau penangguhan Bea Masuk yang hanya dapat diawasi dan dievaluasi setelah barang impor keluar dari Kawasan Pabean.

Yang dimaksud dengan pihak lain yang terkait adalah pihak-pihak yang mempunyai hubungan dengan Orang dalam kaitannya dengan transaksi yang dilakukan oleh Orang tersebut, misalnya pembeli di dalam negeri atas barang impor, pembeli di luar negeri atas barang ekspor, pemasok di dalam negeri atas barang ekspor, pemasok di luar negeri atas barang impor, bank, serta pihak lain yang diyakini dapat memberikan keterangan sehubungan transaksi yang dilakukan oleh Orang, seperti Pusat Pelaporan dan Analisa Transaksi Keuangan. Yang dimaksud dengan tidak dapat melaksanakan kewenangan dalam melaksanakan audit termasuk juga tidak menyerahkan laporan keuangan, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, buku, termasuk data elektronik serta surat yang berkaitan dengan kegiatan di bidang Kepabeanan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50.

Lebih lanjut dalam pasal 86A disebutkan bahwa: Apabila dalam pelaksanaan audit kepabeanan ditemukan adanya kekurangan pembayaran bea masuk yang disebabkan oleh kesalahan pemberitahuan jumlah dan/atau jenis barang, orang wajib membayar bea masuk yang kurang dibayar dan dikenai sanksi administrasi berupa denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 82 ayat (5). Pasal 82 ayat (5) tersebut mengatur mengenai Sanksi bagi kesalahan pemberitahuan jenis atau jumlah barang impor dengan ancaman denda paling sedikit 100% dan paling banyak 1000% dari bea masuk yang kurang dibayar. DTSD Kepabeanan dan Cukai 145

Undang-Undang Pabean
5) Pemeriksaan Bangunan dan Tempat Lain.

Barang-barang yang belum diselesaikan kewajiban pabeannya masih berada dibawah pengawasan Bea dan Cukai. Barang-barang tersebut biasanya

masih ditimbun di TPS, atau di TPB, atau bahkan di tempat usahanya atas barang yang memperoleh fasilitas pembebasan, keringanan maupun penangguhan bea masuk. Demikian juga atas barang yang ditimbun yang terkena peraturan larangan dan pembatasan yang belum mendapatkan izinnya. Dalam rangka pengawasan tersebut, pejabat Bea dan Cukai diberi wewenang melakukan pemeriksaan terhadap bangunan dan tempat lain yang telah diberi izin oleh Bea dan Cukai, atau tempat lain yang terdapat barang wajib bea masuk atau barang yang terkena peraturan larangan dan pembatasan. Ketentuan mengenai pemeriksaan bangunan dan tempat lain diatur dalam pasal 87 sampai dengan pasal 89. Pasal 87 UU Kepabeanan menyebutkan bahwa: (1) Pejabat Bea dan Cukai berwenang melakukan pemeriksaan atas bangunan dan tempat lain : yang penyelenggaraannya berdasarkan izin yang telah diberikan menurut Undang-undang ini; atau yang menurut Pemberitahuan Pabean berisi barang di bawah

pengawasan pabean. (2) Pejabat Bea dan Cukai berwenang melakukan pemeriksaan atas bangunan dan tempat lain yang secara langsung atau tidak langsung berhubungan dengan bangunan atau tempat sebagimana dimaksud diatas.

Pemeriksaan atas bangunan dan tempat lain yang berhubungan langsung atau tidak langsung, diperlukan karena dapat terjadi kemungkinan pada waktu pemeriksaan, barang dipindahkan kebangunan atau tempat lain tersebut oleh yang bersangkutan. Hal ini untuk mencegah usaha menghindari pemeriksaan, atau menyembunyikan barang. Pengertian berhubungan langsung tersebut diatas adalah hubungan secara fisik. Sedangkan pengertian berhubungan tidak langsung adalah hubungan yang secara fisik tidak berhubungan secara langsung, tetapi secara operasional saling berhubungan. DTSD Kepabeanan dan Cukai 146

Undang-Undang Pabean
Disamping kewenangan untuk memeriksa bangunan yang berada dibawah pengawasan pabean, pejabat Bea dan Cukai juga berwenang untuk memeriksa bangunan atau tempat lainnya yang tidak berada dibawah pengawasan pabean, .yang bukan rumah tinggal. Dalam pasal 88 diatur mengenai kewenangan pemeriksaan atas bangunan. Untuk pemenuhan Kewajiban Pabean berdasarkan Undang-undang ini, Pejabat Bea dan Cukai berwenang memasuki dan memeriksa bangunan atau tempat yang bukan rumah tinggal selain yang dimaksud dalam Pasal 87 dan dapat memeriksa setiap barang yang ditemukan. Selama pemeriksaan atas bangunan atau tempat sebagaimana dimaksud, atas permintaan Pejabat Bea dan Cukai, pemilik atau yang menguasai bangunan atau tempat tersebut wajib menyerahkan surat atau dokumen yang berkaitan dengan barang yang berada di tempat tersebut. Bangunan dan tempat lain yang bukan rumah tinggal adalah bangunan yang dipakai bukan sebagai tempat usaha. Contohnya: bangunan yang didirikan khusus untuk menyimpan barang dan pendiriannya bukan dimaksudkan sebagai tempat usaha. Jika berdasarkan informasi yang didapat oleh pihak pabean bahwa ditempat tersebut disimpan barang yang tersangkut pelanggaran (baik terkait bea masuk maupun ketentuan larangan dan pembatasan), maka Direktur Jenderal Bea dan Cukai dapat memerintahkan pejabat Bea dan Cukai untuk melakukan

pemeriksaan terhadap tempat tersebut. Dengan demikian pemeriksaan terhadap tempat atau bangunan yang tidak berada dibawah pengawasan pabean, pelaksanaannya harus dengan izin Kantor Pusat DJBC. Hal ini ditetapkan dalam pasal 89 UU Kepabeanan sebagai berikut: Pemeriksaan atas bangunan atau tempat lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 ayat (2) atau Pasal 88 ayat (1) harus dengan surat perintah dari Direktur Jenderal.

Akan tetapi Surat Perintah sebagaimana dimaksud tidak diperlukan untuk melakukan: pemeriksaan bangunan atau tempat yang menurut Undang-undang ini berada di bawah pengawasan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai; DTSD Kepabeanan dan Cukai 147

Undang-Undang Pabean
pengejaran orang dan/atau barang yang memasuki bangunan atau tempat lain.

Pengelola bangunan atau tempat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 dan Pasal 88 tidak boleh menghalangi Pejabat Bea dan Cukai yang masuk ke dalam bangunan atau tempat lain dimaksud, kecuali bangunan atau tempat lain tersebut merupakan rumah tinggal. Barang siapa yang menyebabkan Pejabat Bea dan Cukai tidak dapat melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 dan Pasal 88 dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp. 5.000.000,00 (lima juta rupiah). Oleh karena bangunan/tempat yang akan diperiksa bukan bangunan yang berada dibawah pengawasan pabean, maka untuk melakukan pemeriksaan terhadapnya diperlukan izin dari Direktur Jenderal Bea dan Cukai. Dalam pelaksanaannya izin tersebut berupa surat perintah untuk melakukan

pemeriksaan. Hal ini berkaitan dengan perlindungan hak-hak azazi manusia. Dalam hal sedang dilakukan pengejaran terhadap orang/barang/sarana pengangkut yang memasuki bangunan atau tempat dimaksud (hot persuit), maka surat perintah dari Dirjen Bea dan Cukai tidak diperlukan. Orang yang menghalangi pemeriksaan dapat dikenai sanksi administrasi berupa denda. Namun pengenaan denda tersebut tidak menghapus sanksi atas pelanggaran kepabeanan yang mungkin dilakukan, misalnya di dalamnya disimpan barang hasil penyelundupan, maka dapat diancam sanksi pidana sesuai pasal 102.

6) Pemeriksaan Sarana Pengangkut.

Dalam rangka melakukan pengawasan terhadap sarana pengangkut, pejabat Bea dan Cukai diberikan wewenang untuk melakukan pemeriksaan atas sarana pengangkut. Pemeriksaan sarana pengangkut tersebut bertujuan untuk menjamin hak-hak negara dan dipatuhinya ketentuan dibidang kepabeanan dan ketentuan lain yang pelaksanaannya dilakukan oleh Bea dan Cukai. Misalnya terhadap barang larangan dan pembatasan. Penghentian dan pemeriksaan terhadap sarana pengangkut ini dilakukan baik ditengah laut maupun di perairan pelabuhaan. Sudah barang tentu DTSD Kepabeanan dan Cukai 148

Undang-Undang Pabean
pemeriksaan ini dilakukan hanya terhadap sarana pengangkut yang dicurigai membawa atau mengangkut barang selundupan atau barang lain yang tidak diberitahukan dalam pemberitahuan pabean. Oleh karena itu tidak setiap sarana pengangkut dilakukan pemeriksaan oleh pihak Bea dan Cukai. Penghentian dan pmeriksaan sarana pengangkut serta barang diatasnya hanya dilakukan secara selektif, yang dilakukan berdasarkan pengamatan maupun informasi yang dikumpulkan. Lebih lengkap dalam pasal 90 UUP ketentuan pemeriksaan sarana pengangkut ditetapkan sebagai berikut: (1) Untuk pemenuhan Kewajiban Pabean Pejabat Bea dan Cukai berwenang untuk menghentikan dan memeriksa sarana pengangkut serta barang di atasnya. (2) Sarana pengangkut yang disegel oleh penegak hukum lain atau dinas pos dikecualikan dari pemeriksaan. (3) Pejabat Bea dan Cukai berdasarkan Pemberitahuan Pabean sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7A ayat (3) berwenang untuk menghentikan pembongkaran barang dari sarana pengangkut apabila ternyata barang yang dibongkar tersebut bertentangan dengan ketentuan yang berlaku. (4) Orang yang tidak melaksanakan perintah penghentian pembongkaran dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp. 25.000.000,00 (dua puluhlima juta rupiah).

Pejabat Bea dan Cukai tidak boleh melakukan pemeriksaan terhadap sarana pengangkut yang telah disegel oleh penegak hukum lain, seperti kepolisian, kejaksaan atau dinas pos. Apabila pihak Bea dan Cukai harus

berkepentingan untuk melakukan pemeriksaan , maka pelaksanaannya berkoordinasi dengan instansi tersebut.

Dalam melakukan pengawasan atas sarana pengangkut yang melakukan pembongkaran barang impor, pihak Bea dan Cukai berwenang untuk

menghentikan pembongkaran tersebut jika ternyata barang yang dibongkar (walaupun sudah mendapat izin bongkar dari Bea dan Cukai) sesuai ketentuan yang berlaku tidak boleh diimpor. Sebagai contoh importasi daging dari India. Pada saat diangkut ke

Indonesia belum ada larangan impor. Namun pada waktu barang dibongkar di DTSD Kepabeanan dan Cukai 149

Undang-Undang Pabean
Pelabuhan Indonesia, terbit larangan impor daging yang berasal dari India karena mengandung penyakit tertentu. Berkaitan dengan pasal 91 UU pemeriksaan sarana pengangkut, lebih lanjut dalam ditetapkan bahwa pihak pengangkut wajib

Kepabeanan

menghentikan sarana pengangkutnya jika diminta oleh Bea dan Cukai. Permintaan ini biasanya berupa isyarat, yaitu tanda-tanda yang diberikan kepada nakhoda/pengangkut, berupa isyarat tangan, isyarat bunyi, lampu, radio dan sebagainya yang lazim digunakan. Pejabat Bea dan Cukai berwenang agar sarana pengangkut dibawa ke Kantor Pabean atau tempat lain yang sesuai untuk keperluan pemeriksaan atas biaya yang bersalah. Jadi biaya bisa ditanggung oleh yang bersangkutan maupun oleh Bea dan Cukai. Hal ini untuk menghindari kesewenang-wenangan pejabat Bea dan Cukai. Pengangkut atas permintaan Pejabat Bea dan Cukai wajib menunjukkan semua dokumen pengangkutan serta Pemberitahuan Pabean yang diwajibkan. Yang dimaksud dengan dokumen pengangkutan adalah semua dokumen sesuai ketentuan pengangkutan nasional maupun internasional. Pengangkut yang menolak untuk memenuhi permintaan Pejabat Bea dan Cukai tersebut, dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar

Rp.5.000.000,00 (lima juta rupiah).

7) Pemeriksaan Badan.

Dalam rangka pelaksanaan tugas pengawasan,

pejabat Bea dan Cukai

berwenang untuk memeriksa badan setiap orang , yang disangka membawa atau menyembunyikan barang di dalam badan atau pakaian yang dikenakannya. Kewenangan ini diatur dalam pasal 92 UU Kepabeanan, berkaitan dengan pemenuhan kewajiban pabean sesuai undang-undang kepabeanan, maupun ketentuan lain mengenai larangan dan pembatasan impor/ekspor. Pemeriksaan badan dapat dilakukan terhadap: i. Orang yang berada di atas atau baru saja turun dari sarana pengangkut yang masuk ke dalam Daerah Pabean; ii. Orang yang berada di atas atau siap naik ke sarana pengangkut yang tujuannya adalah tempat di luar Daerah Pabean; DTSD Kepabeanan dan Cukai 150

Undang-Undang Pabean
iii. Orang yang sedang berada atau baru saja meninggalkan Tempat Penimbunan Sementara atau Tempat Penimbunan Berikat; atau iv. Orang yang sedang berada di atau saja meninggalkan Kawasan Pabean.

Orang yang diperiksa sebagaimana tersebut diatas wajib memenuhi permintaan Pejabat Bea dan Cukai untuk menuju tempat pemeriksaan. Tentu saja pemeriksaan badan ini harus dilakukan sesuai dengan norma kesusilaan dan kesopanan. Pemeriksaan badan tersebut dilakukan ditempat tertutup, jika wanita diperiksa oleh petugas wanita dan sebaliknya. Atas hasil pemeriksaan tersebut dibuatkan berita acara yang ditandatangani oleh kedua belah pihak.

8) Kewenangan merubah atau menghapus tagihan

Dalam undang-undang kepabeanan yang baru, Direktur Jenderal Bea dan Cukai diberikan kewenangan khusus berkaitan dengan penetapan tagihan kekurangan bea masuk atau denda administrasi. Hal tersebut diatur dalam pasal 92A sebagai berikut : Direktur Jenderal karena jabatan atau atas permohonan dari orang yang bersangkutan dapat : i. membetulkan surat penetapan tagihan kekurangan pembayaran bea masuk yang dalam penerbitannya terdapat kesalahan tulis, kesalahan hitung, dan/atau kekeliruan dalam penerapan ketentuan undang-undang ini; atau ii. mengurangi atau menghapus sanksi administrasi berupa denda dalam hal sanksi tersebut dikenakan pada orang yang dikenai sanksi karena kekhilafan atau bukan karena kesalahannya.

Pembetulan surat tagihan kekurangan pembayaran Bea Masuk menurut ayat ini dilaksanakan dalam rangka menjalankan pemerintahan yang baik, sehingga apabila terdapat kesalahan atau kekeliruan yang bersifat manusiawi dalam suatu penetapan perlu dibetulkan menjadi sebagaimana mestinya. Pengertian membetulkan dapat berarti menambahkan atau mengurangkan atau menghapuskan, tergantung pada sifat kesalahan dan kekeliruannya. Dengan memperhatikan rasa keadilan, Direktur Jenderal karena jabatannya juga dapat membetulkan atau membatalkan surat tagihan kekurangan

DTSD Kepabeanan dan Cukai

151

Undang-Undang Pabean
pembayaran Bea Masuk yang tidak benar, misalnya tidak memenuhi persyaratan formal meskipun persyaratan materialnya terpenuhi. Demikian juga, Direktur Jenderal dapat mengurangkan atau menghapuskan sanksi administrasi berupa denda dalam hal ternyata Orang yang dikenakan sanksi hanya melakukan kekhilafan bukan kesalahan yang disengaja atau kesalahan dimaksud terjadi akibat perbuatan Orang lain yang tidak mempunyai hubungan usaha dengannya serta tanpa sepengetahuan dan persetujuannya.

B. KEBERATAN DAN BANDING.


Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan pengajuan keberatan dan banding atas penetapan pejabat Bea dan Cukai.

1) Keberatan.

Sebagaimana diatur dalam pasal 16 Undang-undang Kepabeanan, pejabat Bea dan Cukai menetapkan tarif dan nilai pabean untuk perhitungan bea masuk atas dokumen pabean ( PIB ) yang diajukan oleh importir. Penetapan tersebut dapat mengakibatkan terjadinya kekurangan maupun kelebihan pembayaran bea masuk. Disamping itu penetapan tadi juga dapat mengakibatkan pengenaan denda bagi yang bersangkutan. Pelanggaran dalam pasal-pasal undang-undang juga dapat dikenakan sanksi administrasi berupa denda. Penetapan penagihan kurang bayar bea masuk maupun penetapan tagihan denda administrasi harus dilunasi dalam jangka waktu 60 (enam puluh) hari sejak tanggal penetapan. Dalam hal-hal tertentu importir/pengguna jasa tidak

sependapat dan merasa berkeberatan atas penetapan tersebut. Untuk menjamin adanya kepastian hukum dan sebagai manifestasi dari asas keadilan, undangundang mengatur pemberian hak kepada importir atau pengguna jasa

kepabeanan untuk mengajukan keberatan atas keputusan pejabat Bea dan Cukai. Ketentuan mengenai keberatan tersebut diatur dalam pasal 93 sebagai berikut: Orang yang berkeberatan terhadap penetapan pejabat bea dan cukai mengenai tarif dan/atau nilai pabean untuk penghitungan bea masuk dapat mengajukan DTSD Kepabeanan dan Cukai 152

Undang-Undang Pabean
keberatan secara tertulis hanya kepada Direktur Jenderal dalam waktu 60 (enam puluh) hari sejak tanggal penetapan dengan menyerahkan jaminan sebesar tagihan yang harus dibayar.

Penyerahan jaminan untuk pemenuhan syarat pengajuan keberatan tidak wajib diserahkan dalam hal barang impor belum dikeluarkan dari kawasan pabean. Direktur Jenderal Bea dan Cukai memutuskan keberatan yang diajukan dalam jangka waktu 60 (enam puluh hari) sejak diterimanya pengajuan keberatan. Apabila keberatan sebagaimana dimaksud ditolak oleh Direktur Jenderal, jaminan dicairkan untuk membayar bea masuk dan/atau sanksi administrasi berupa denda yang ditetapkan, dan apabila keberatan dikabulkan jaminan dikembalikan. Apabila dalam jangka waktu 60 (enam puluh) hari Direktur Jenderal tidak memberikan keputusan, keberatan yang bersangkutan dianggap dikabulkan dan jaminan dikembalikan. Apabila jaminan sebagaimana dimaksud diatas berupa uang tunai dan pengembalian jaminan dilakukan setelah jangka waktu 30 (tiga puluh) hari sejak keberatan dikabulkan, pemerintah memberikan bunga sebesar 2% (dua persen) setiap bulannya paling lama 24 (dua puluh empat) bulan. Ketentuan pada pasal tersebut diatas ditujukan untuk menjamin adanya kepastian hukum dan sebagai manifestasi dari asas keadilan yang memberikan hak kepada pengguna jasa kepabeanan untuk mengajukan keberatan atas keputusan Pejabat Bea dan Cukai. Jangka waktu 60 (enam puluh) hari yang diberikan kepada pengguna jasa kepabeanan ini dianggap cukup bagi yang bersangkutan untuk mengumpulkan data yang diperlukan guna pengajuan keberatan kepada Direktur Jenderal. Dalam hal batas waktu tersebut dilewati, hak yang bersangkutan menjadi gugur dan penetapan dianggap disetujui. Yang dimaksud dengan sebesar tagihan dalam penyerahan jaminan adalah kekurangan Bea Masuk, kekurangan Pajak Dalam Rangka Impor, dan sanksi administrasi berupa denda. Dalam hal tagihan telah dilunasi, keberatan tetap dapat diajukan tanpa kewajiban menyerahkan jaminan. Sedangkan yang dimaksud dengan barang belum dikeluarkan pada ayat ini adalah barang impor masih berada dalam Kawasan Pabean.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

153

Undang-Undang Pabean
Pihak yang mengajukan keberatan bertanggung jawab terhadap barang impor yang bersangkutan dan segala biaya yang mungkin timbul. Penetapan jangka waktu 60 (enam puluh) hari kepada Direktur Jenderal untuk memberikan keputusan atas keberatan yang diajukan oleh pengguna jasa kepabeanan ini merupakan jangka waktu yang wajar mengingat Direktur Jenderal juga perlu melakukan pengumpulan data dan informasi dalam memutuskan suatu keberatan yang diajukan. Yang dimaksud dengan ditolak oleh Direktur Jenderal adalah penolakan oleh Direktur Jenderal atas keberatan yang diajukan sehingga penetapan yang dilakukan oleh Pejabat Bea dan Cukai menjadi tetap. Penolakan oleh Direktur Jenderal ini dapat pula berupa penolakan sebagian atas keberatan yang diajukan, atau Direktur Jenderal menetapkan lain dari penetapan yang dilakukan oleh Pejabat Bea dan Cukai, dan penetapan ini dapat lebih besar atau lebih kecil dari pada penetapan Pejabat Bea dan Cukai tersebut. Dalam memberikan keputusan, Direktur Jenderal Bea dan Cukai dapat menetapkan lain dari penetapan yang dilakukan oleh pejabat Bea dan Cukai. Penolakan oleh Dirjen dapat berupa penolakan sebagian atas keberatan yang diajukan. Penetapan tersebut dapat pula menjadi lebih besar atau lebih kecil daripada penetapan pejabat Bea dan Cukai. Keberatan selain tarif dan/atau nilai pabean sebagaimana tersebut diatas juga dapat diajukan kepada Direktur Jenderal. Hal tersebut diatur dalam pasal 93A sebagai berikut: (1) Orang yang berkeberatan terhadap penetapan pejabat bea dan cukai selain tarif dan/atau nilai pabean untuk penghitungan bea masuk dapat

mengajukan keberatan secara tertulis hanya kepada Direktur Jenderal dalam waktu 60 (enam puluh) hari sejak tanggal penetapan. (2) Sepanjang keberatan sebagaimana dimaksud diatas menyangkut

kekurangan pembayaran bea masuk, jaminan wajib diserahkan sebesar tagihan yang harus dibayar. (3) Jaminan sebagaimana tidak wajib diserahkan dalam hal barang impor belum di keluarkan dari kawasan pabean. (4) Direktur Jenderal Bea dan Cukai memutuskan keberatan dalam jangka waktu 60 (enam puluh hari) sejak diterimanya pengajuan keberatan.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

154

Undang-Undang Pabean
(5) Apabila keberatan ditolak oleh Direktur Jenderal, jaminan dicairkan untuk membayar bea masuk dan/atau sanksi administrasi berupa denda yang ditetapkan, dan apabila keberatan dikabulkan jaminan dikembalikan. (6) Apabila dalam jangka waktu 60 (enam puluh) hari Direktur Jenderal tidak memberikan keputusan, keberatan yang bersangkutan dianggap dikabulkan dan jaminan dikembalikan. (7) Apabila jaminan) berupa uang tunai dan pengembalian jaminan

sebagaimana

dilakukan setelah jangka waktu 30 (tiga puluh) hari sejak

keberatan diterima, pemerintah memberikan bunga sebesar 2% (dua persen) setiap bulannya paling lama 24 (dua puluh empat) bulan.

Keberatan yang dapat diajukan adalah penetapan pejabat selain mengenai Tarif dan/atau nilai pabean, misalnya penetapan berupa pencabutan fasilitas atau penetapan sebagai akibat penafsiran peraturan. Lebih lanjut keberatan terhadap penetapan denda administrasi diatur dalam pasal 94. Pasal 94 UU Kepabeanan menetapkan mengenai keberatan atas penetapan denda administrasi sebagai berikut:

(1) Orang yang dikenai sanksi administrasi berupa denda dapat mengajukan
keberatan secara tertulis hanya kepada Direktur Jenderal dalam jangka waktu 60 (enam puluh hari) sejak tanggal penetapan dengan menyerahkan jaminan sebesar sanksi administrasi berupa denda yang ditetapkan.

(2) Direktur Jenderal memutuskan keberatan dalam jangka waktu 60 (enam


puluh) hari sejak diterimanya pengajuan keberatan.

(3) Apabila keberatan ditolak oleh Direktur Jenderal, jaminan dicairkan untuk
membayar sanksi administrasi berupa denda yang ditetapkan, dan apabila keberatan dikabulkan, jaminan dikembalikan.

(4) Apabila dalam jangka waktu 60 (enam puluh) hari Direktur Jenderal tidak
memberikan keputusan, keberatan yang bersangkutan dianggap dikabulkan dan jaminan dikembalikan.

(5) Apabila jaminan berupa uang tunai dan pengembalian jaminan dilakukan
setelah jangka waktu 30 (tiga puluh) hari sejak keberatan dikabulkan, pemerintah memberikan bunga sebesar 2% (dua persen) setiap bulannya paling lama 24 (dua puluh empat) bulan.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

155

Undang-Undang Pabean
Pada umumnya prosedur pengajuan keberatan baik terhadap penetapan tarif, harga, denda administrasi dan keberatan lainnya adalah sama, yaitu mengenai surat permohonan kepada Direktur Jenderal Bea dan Cukai, jaminan dan jangka waktu pengajuan.

2) Banding

Keputusan Direktur Jenderal Bea dan Cukai terhadap pengajuan keberatan, dapat berupa penolakan sebagian maupun seluruhnya. Apabila importir atau

pengguna jasa merasa berkebertan atas keputusan dimaksud, mereka dapat mengajukan banding kepada Pengadilan Pajak. Lebih lanjut dalam pasal 95 ditetapkan bahwa orang yang berkeberatan terhadap penetapan Direktur Jenderal atas tarif dan nilai pabean, penetapan selain tariff dan nilai pabean, serta denda administrasi, dapat mengajukan permohonan banding hanya kepada Pengadilan Pajak dalam jangka waktu enam puluh hari sejak tanggal penetapan atau tanggal keputusan, setelah pungutan yang terutang dilunasi. Pengadilan Pajak sebagimana dimaksud diatas adalah badan peradilan pajak yang dimaksud dalam Undang-undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 9 Tahun 1994. Sekarang ini badan tersebut berbentuk Pengadilan Pajak. Dalam pengertiannya, pajak terdiri dari pajak langsung dan pajak tidak langsung. Pajak langsung antara lain berupa pajak penghasilan. Sedangkan yang termasuk dalam pajak tidak langsung antara lain: PPN, Bea Masuk dan Cukai. Dengan demikian pengajuan banding atas penetapan bea masuk dan cukai juga diajukan kepada Pengadilan Pajak. Permohonan pengajuan banding kepada Pengadilan Pajak dilakukan dalam jangka waktu enam puluh hari sejak keputusan penolakan oleh Dirjen diterima. dengan menyerahkan jaminan (minimal 50% dari jumlah tagihan). Walaupun dalam Undang-undang Kepabeanan ditetapkan bahwa jika permohonan

keberatannya ditolak oleh Dirjen, jaminan dicairkan sebagai pelunasan tagihan. Namun dalam ketentuan banding dipersyaratkan pelunasannya 50% dari tagihan.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

156

Undang-Undang Pabean
Permohonan banding juga harus dilampiri dengan tersebut. Permohonan banding kepada Pengadilan Pajak diajukan secara tertulis salinan dari keputusan

dalam bahasa Indonesia dengan alasan yang jelas, dalam jangka waktu enam puluh hari sejak tanggal penetapan atau tanggal keputusan , dengan dilampiri salinan dari penetapan atau keputusan tersebut. Putusan Pengadilan Pajak merupakan putusan akhir dan bersifat tetap.

C. KETENTUAN PIDANA DAN PENYIDIKAN


Dalam materi ini dibahas mengenai ketentuan pidana dan wewenang penyidikan atas pelanggaran Undang-undang Pabean.

1) Ketentuan pidana.

Undang-undang Kepabeanan disamping menetapkaan peraturan mengenai kepabeanan, juga menetapkan sanksi bagi pelanggarannya. Pengenaan sanksi yang diatur dalam undang-undang ada dua jenis, yaitu sanksi administrasi berupa denda dan sanksi pidana berupa kurungan/penjara dan/atau denda. Sanksi administrasi tercantum dalam pasal-pasal yang tersebar dalam undang-undang. Sebagai contoh dalam pasal 7A ayat (3) UU Kepabeanan ditetapkan bahwa pengangkut yang sarana pengangkutnya datang dari luar daerah pabean atau datang dari dalam daerah pabean dengan mengangkut barang sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), wajib menyerahkan pemberitahuan pabean mengenai barang yang diangkutnya sebelum melakukan pembongkaran. Selanjutnya dalam pasal 7 ayat (8) UU Kepabeanan ditetapkaan bahwa pengangkut yang tidak

memenuhi ketentuan dimaksud pada ayat (3) atau ayat (4) atau ayat (6) dikenai sanksi administrasi berupa denda paling sedikit Rp.10.000.000,- dan paling banyak Rp 100.000.000,- (seratus juta rupiah). Demikian juga dengan pasal-pasal pengaturan lainnya yang diikuti dengan penetapan sanksi administrasinya. Lain halnya dengan penetapan sanksi pidana. Dalam Undang-undang Kepabeanan sanksi pidana atau ketentuan pidana diatur tersendiri dalam BAB DTSD Kepabeanan dan Cukai 157

Undang-Undang Pabean
XIV sebanyak empat belas pasal, dari pasal 102 hingga pasal 111, yaitu sebagai berikut:

a. Sanksi pidana terhadap penyelundupan. Dalam Undang-undang Kepabeanan yang baru (UU No.17/2006) terjadi perubahan norma pengertian penyelundupan. Jika dalam UU Kepabeanan

yang lama pengertian penyelundupan hanya jika sama sekali tidak memenuhi ketentuan, maka dalam UU baru diurai menjadi 13 norma yang dapat dikategorikan sebagai penyelundupan impor dan ekspor. Secara lengkap

pasal 102 UU Kepabeanan mengatur mengenai sanksi pidana terhadap penyelundupan dibidang impor. Norma dalam pasal 102 menetapkan tindakan yang dianggap sebagai penyelundupan, yaitu : i. mengangkut barang impor yang tidak tercantum dalam manifes

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7A ayat (2); ii. membongkar barang impor di luar kawasan pabean atau tempat lain tanpa izin kepala kantor pabean; iii. membongkar barang impor yang tidak tercantum dalam pemberitahuan pabean sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7A ayat (3); iv. membongkar atau menimbun barang impor yang masih dalam

pengawasan pabean di tempat selain tempat tujuan yang ditentukan dan/atau diizinkan; v. menyembunyikan barang impor secara melawan hukum; vi. mengeluarkan barang impor yang belum diselesaikan kewajiban

pabeannya dari kawasan pabean atau dari tempat penimbunan berikat atau dari tempat lain di bawah pengawasan pabean tanpa persetujuan pejabat bea dan cukai yang mengakibatkan tidak terpenuhinya pungutan negara berdasarkan undang-undang ini; vii. mengangkut barang impor dari tempat penimbunan sementara atau tempat penimbunan berikat yang tidak sampai ke kantor pabean tujuan dan tidak dapat membuktikan bahwa hal tersebut di luar kemampuannya; atau viii. dengan sengaja memberitahukan jenis dan/atau jumlah barang impor dalam pemberitahuan pabean secara salah,

DTSD Kepabeanan dan Cukai

158

Undang-Undang Pabean
Orang yang melakukan tindakan-tindakan tersebut dapat dipidana karena melakukan penyelundupan di bidang impor dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).

Penjelasannya adalah sebagai berikut: Yang dimaksud dengan masih dalam pengawasan pabean adalah barang impor yang belum diselesaikan Kewajiban Pabeannya. Membongkar atau menimbun di tempat selain tempat tujuan yang ditentukan atau diizinkan sebagai contoh adalah barang dengan tujuan Tempat Penimbunan Berikat A dibongkar atau ditimbun di luar Tempat Penimbunan Berikat A. Selanjutnya yang dimaksud dengan menyembunyikan barang impor secara melawan hukum adalah menyimpan barang di tempat yang tidak wajar dan/atau dengan sengaja menutupi keberadaan barang tersebut dengan maksud mengelabui Pejabat Bea dan Cukai. Contoh menyimpan barang ditempat yang tidak wajar antara lain seperti di dalam dinding kontainer, di dalam dinding koper, di dalam tubuh, di dalam dinding kapal pada ruang mesin kapal, dan tempat-tempat lainnya. Perbedaan pelanggaran yang dimaksud dalam huruf ini dengan pelanggaran dalam Pasal 82 ayat (5) adalah bahwa pelanggaran ini didasarkan atas perbuatan yang disengaja dan melawan hukum dengan tujuan mengelakkan pembayaran Bea Masuk dan Pungutan Negara lainnya dan/atau menghindari ketentuan larangan dan pembatasan. Berkaitan dengan ekspor, tindak pidana penyelundupan ekspor diatur tersendiri dalam pasal 102A. Norma dalam pasal 102A menetapkan tindakan yang dianggap sebagai penyelundupan ekspor, yaitu : a. mengekspor barang tanpa menyerahkan pemberitahuan pabean; b. dengan sengaja memberitahukan jenis dan/atau jumlah barang ekspor dalam pemberitahuan pabean secara salah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11A ayat (1) yang mengakibatkan tidak terpenuhinya pungutan negara di bidang ekspor; c. memuat barang ekspor di luar kawasan pabean tanpa izin kepala kantor pabean sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11A ayat (3); DTSD Kepabeanan dan Cukai 159

Undang-Undang Pabean
d. membongkar barang ekspor di dalam daerah pabean tanpa izin kepala kantor pabean; atau e. mengangkut barang ekspor tanpa dilindungi dengan dokumen yang sah sesuai dengan pemberitahuan pabean sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9A ayat (1)

Orang yang melakukan tindakan-tindakan tersebut dapat dipidana karena melakukan penyelundupan di bidang ekspor dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah). Pungutan negara di bidang ekspor meliputi Bea Keluar dan/atau pungutan lainnya di bidang ekspor. Sedangkan yang dimaksud dengan memuat adalah memuat barang ekspor ke dalam sarana pengangkut yang akan berangkat ke luar Daerah Pabean. Ketentuan ini dimaksudkan untuk mencegah pembongkaran kembali barang ekspor yang telah dimuat di atas sarana pengangkut dengan tujuan utama untuk mencegah ekspor fiktif. Sebagai contoh barang ekspor dimuat di Semarang untuk tujuan Singapura tetapi barang ekspor tersebut dibongkar di Jakarta. Lebih lanjut ditetapkan dalam pasal 102B, bahwa tindakan

penyelundupan impor dan ekspor tersebut diatas yang mengakibatkan terganggunya sendi-sendi perekonomian negara dipidana dengan pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan pidana penjara paling lama 20 (dua puluh) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) dan paling banyak Rp100.000.000.000,00 (seratus miliar rupiah). Sedangkan dalam pasal 102C yang menyangkut pelanggaran oleh

pejabat, ditetapkan bahwa dalam hal perbuatan tindak pidana sebagaimana diatur dalam Pasal 102, Pasal 102A, Pasal 102B dilakukan oleh pejabat dan aparat penegak hukum, pidana yang dijatuhkan dengan pidana sebagaimana ancaman pidana dalam undang-undang ini ditambah 1/3 (satu pertiga). Selain pelanggaran impor dan ekspor, pelanggaran yang menyangkut pengangkutan barang tertentu (antar pulau) diatur dalam pasal 102 D sebagai berikut: DTSD Kepabeanan dan Cukai 160

Undang-Undang Pabean
Setiap orang yang mengangkut barang tertentu yang tidak sampai ke kantor pabean tujuan dan tidak dapat membuktikan bahwa hal tersebut di luar kemampuannya dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau pidana denda paling sedikit Rp10.000.000.00 (sepuluh juta rupiah) dan paling banyak

Rp1.000.000.000.00 (satu miliar rupiah).

b. Sanksi pidana terhadap pemalsuan dokumen kepabeanan. Dalam pasal 103 huruf a, disebutkan bahwa setiap orang yang menyerahkan Pemberitahuan Pabean dan/atau dokumen pelengkap pabean yang palsu atau dipalsukan dapat dipidana. Sebagai contoh penggunaan invoice atau packing list palsu dalam pengajuan dokumen impor, dapat diancam pidana pasal 103.

Secara lengkap ketentuan dalam pasal 103 adalah sebagai berikut: Setiap orang yang: a. menyerahkan pemberitahuan pabean dan/atau dokumen pelengkap pabean yang palsu atau dipalsukan; b. membuat, menyetujui, atau turut serta dalam pemalsuan data ke dalam buku atau catatan; c. memberikan keterangan lisan atau tertulis yang tidak benar, yang digunakan untuk pemenuhan kewajiban pabean; atau d. menimbun, menyimpan, memiliki, membeli, menjual, menukar,

memperoleh, atau memberikan barang impor yang diketahui atau patut diduga berasal dari tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 102 dipidana dengan pidana penjara paling singkat 2 (dua) tahun dan pidana penjara paling lama 8 (delapan) tahun dan/atau pidana denda paling sedikit Rp100.000.000,00 (seratus juta rupiah) dan paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).

Pengertian dokumen palsu atau dipalsukan antara lain dapat berupa: - dokumen yang dibuat oleh orang yang tidak berhak; atau

DTSD Kepabeanan dan Cukai

161

Undang-Undang Pabean
- dokumen yang dibuat oleh orang yang berhak tetapi memuat data tidak benar, yang mengakibatkan tidak terpenuhinya pungutan negara

berdasarkan Undang-undang Kepabeanan. Sedangkan yang dimaksud dengan memberi keterangan lisan

sebagaimana dimaksud pada huruf c adalah memberitahukan secara lisan dalam pemenuhan kewajiban pabean, terutama untuk penumpang dan pelintas batas.

c. Sanksi pidana terhadap pembuatan data palsu Sanksi ini ditetapkan dalam pasal 103 huruf b, bahwa orang yang membuat, menyetujui, atau serta dalam penambahan data palsu ke dalam buku atau catatan; dipidana dengan pidana penjara paling singkat 2 (dua) tahun dan pidana penjara paling lama 8 (delapan) tahun dan/atau pidana

denda paling sedikit Rp100.000.000,00 (seratus juta rupiah) dan paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah). Dengan demikian sanksi dikenakan bukan hanya terhadap yang

membuat data palsu, tapi juga terhadap orang yang menyuruh, menyetujui atau turut serta dalam perbuatan tersebut.

d. Sanksi pidana terhadap pemilikan barang hasil penyelundupan. Berkaitan dengan barang hasil selundupan sebagaimana diatur dalam pasal 102, sanksi pemilikannya diatur dalam pasal 103 huruf d, yang berbunyi orang yang menimbun, menyimpan, memiliki, membeli, menjual, menukar, memperoleh, atau memberikan barang impor yang berasal dari tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 102, dipidana dengan pidana penjara paling singkat dua dan paling lama 8 tahun dan/atau denda paling sedikit Rp.100.000.000,- dan paling banyak Rp.5.000.000.000,00 Sebagai contoh seseorang yang membeli atau menjual barang selundupan tanpa diketahui siapa pelaku penyelundupannya, dapat dipidana berdasarkan pasal 103 ini. Tetapi jika diperolehnya dengan itikad baik yang bersangkutan tidak dituntut. Ketentuan pidana ini berhubungan dengan keadaan di mana ditemukan Orang menimbun, memiliki, menyimpan, membeli, menjual, menukar,

DTSD Kepabeanan dan Cukai

162

Undang-Undang Pabean
memperoleh, atau memberikan barang impor yang berasal dari tindak pidana penyelundupan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 102. Jika barang tersebut ditemukan sebagai hasil dari pemeriksaan buku atau audit investigasi maka penyidik dapat menyita barang tersebut sesuai dengan wewenang berdasarkan Pasal 112 ayat (2) huruf k. Orang yang ditemukan menimbun, memiliki, menyimpan, membeli, menjual, menukar, memperoleh, atau memberikan barang tanpa diketahui siapa pelaku kejahatan dapat dikenai pidana sesuai dengan pasal ini. Akan tetapi, jika yang bersangkutan memperoleh barang tersebut dengan itikad baik, yang bersangkutan tidak dituntut. Kemungkinan bisa terjadi, pelaku kejahatan dapat diketahui, sehingga kedua-duanya dapat dituntut.

e. Sanksi pidana terhadap orang yang mengakses sistem elektronik kepabeanan secara tidak sah. Orang yang mengakses sistem elektronik kepabeanan yang

mengakibatkan kerugian negara juga dapat dipidana sebagaimana ditetapkan dalam pasal 103A sebagai berikut: (1) Setiap orang yang secara tidak sah mengakses sistem elektronik yang berkaitan dengan pelayanan dan/atau pengawasan di bidang

kepabeanan dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau pidana denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah). (2) Perbuatan sebagaimana dimaksud diatas yang mengakibatkan tidak terpenuhinya pungutan negara dipidana dengan pidana penjara paling singkat 2 (dua) tahun dan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan/atau pidana denda paling sedikit Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah) dan paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).

Yang dimaksud dengan mengakses adalah tindakan atau upaya yang dilakukan untuk login ke sistem kepabeanan. Sedangkan yang dimaksud dengan login adalah memasuki atau terhubung dengan suatu sistem elektronik sehingga dengan masuk atau dengan keterhubungan itu pelaku

DTSD Kepabeanan dan Cukai

163

Undang-Undang Pabean
dapat mengirim dan/atau informasi melalui atau yang ada pada sistem elektronik. . f. Sanksi pidana terhadap pihak yang mengangkut barang hasil penyelundupan. Sebagaimana diatur dalam pasal 104 huruf a, terhadap orang yang mengangkut barang yang berasal dari tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 102; pasal 102A atau pasal 102B, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 tahun dan paling lama 3 tahun dan/atau denda paling sedikit Rp.500.000.000,(lima ratus juta rupiah) dan paling banyak

Rp.3000.000.000,00 (tiga milyar rupiah).

g. Sanksi pidana atas pengubahan data dari pembukuan. Ketentuan mengenai sanksi ini diatur dalam pasal 104 huruf b bahwa bagi orang yang memusnahkan, mengubah, memotong, menyembunyikan, atau membuang buku atau catatan yang menurut Undang-undang ini harus disimpan; dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 3 (tiga) tahun dan/atau denda paling sedikit Rp.500.000.000,- (lima ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp.3000.000.000,00 (tiga milyar rupiah).

h. Sanksi pidana atas penghilangan data dari dokumen kepabeanan. Dalam pasal 104 huruf c, ditetapkan bahwa barang siapa yang menghilangkan, menyetujui, atau turut serta dalam penghilangan keterangan dari Pemberitahuan Pabean, dokumen pelengkap pabean, atau catatan; dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 3 (tiga) tahun dan/atau denda paling sedikit Rp.500.000.000,- (lima ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp.3000.000.000,00 (tiga milyar rupiah).

i.

Sanksi pidana atas penyediaan blangko faktur perusahaan asing. Orang yang menyimpan dan/atau menyediakan blangko faktur dagang

dari perusahaan yang berdomisili di luar negeri yang diketahui dapat digunakan sebagai kelengkapan Pemberitahuan Pabean menurut Undangundang Kepabeanan, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 tahun

DTSD Kepabeanan dan Cukai

164

Undang-Undang Pabean
dan paling lama 3 tahun dan/atau denda paling sedikit Rp.500.000.000,- (lima ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp.3000.000.000,00 (tiga milyar rupiah). Hal tersebut diatur dalam pasal 104 huruf d. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah dilakukannya pemalsuan atau pemanipulasian data pada dokumen pelengkap pabean. Sebagai contoh disuatu perusahaan impor ekspor, ditemui adanya blangko invoice perusahaan luar negeri. Patut dicurigai, untuk apa blangko invoice tersebut. Blangko invoice dapat disalah-gunakan untuk membuat invoice palsu.

j.

Sanksi pidana atas perusakan segel. Dalam hal suatu barang impor yang belum diselesaikan kewajiban

pabeannya tidak dapat terus menerus diawasi oleh pegawai Bea dan Cukai, maka atas barang tersebut dilakukan penyegelan. Segel ini jenisnya bermacam-macam. Ada yang berupa ikatan kawat dengan timah hitam, atau berbentuk plakat berupa lembaran kertas yang berperekat dan bentuk-bentuk tanda pengaman lainnya. Penyegelan dimaksudkan agar barang tetap berada dibawah pengawasan pabean. Oleh karena itu apabila barang telah disegel oleh Bea dan Cukai, pembukaannya baru dapat dilakukan jika kewajiban pabeannya telah dipenuhi. Dalam hal tertentu pembukaan segel juga dapat dilakukan oleh pejabat Bea dan Cukai untuk kepentingan lainnya, seperti pemeriksaan barang dan sebagainya. Barang yang berada dalam penyegelan tidak boleh dibuka tanpa izin pejabat Bea dan Cukai. Dalam pasal 105, telah diatur bahwa setiap orang yang dengan sengaja dan tanpa hak membuka atau melepas segel tanpa izin dari Bea dan Cukai, dapat dipidana. Demikian juga orang yang merusak kunci, segel atau tanda pengaman yang telah dipasang oleh pejabat bea dan cukai, dapat dipidana, yaitu dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 tahun dan paling lama 3 tahun dan/atau denda paling sedikit Rp.500.000.000,- (lima ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp. 1000.000.000,00 (satu milyar rupiah). Yang dimaksud dengan merusak kunci, segel atau pengaman lainnya adalah merusak secara fisik atau melakukan perbuatan yang mengubah fungsi kunci, segel atau tanda pengaman.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

165

Undang-Undang Pabean
k. Sanksi pidana terhadap PPJK. Pengusaha pengurusan jasa kepabeanan (PPJK) melakukan

pengurusan pemberitahuan pabean atas nama importir atau eksportir. Importir atau eksportir dalam melaksanakan kewajiban pabeannya

memberikan kuasa kepada PPJK. Tanggung jawab terhadap bea masuk, apabila terjadi penagihan kekurangan pembayaran tetap menjadi tanggung jawab importir. Namun jika importir tidak dapat ditemukan maka tanggung jawabnya akan beralih kepada PPJK sebagai pihak yang diberi kuasa oleh importir. Demikian juga hal-hal yang berkaitan dengan perbuatan yang diancam dengan sanksi pidana. Dalam pasal 107 hal tersebut ditegaskan bahwa terhadap pengusaha pengurusan jasa kepabeanan yang melakukan

pengurusan Pemberitahuan Pabean atas kuasa yang diterimanya dari importir atau eksportir, apabila melakukan perbuatan yang diancam dengan pidana berdasarkan Undang-undang Kepabeanan, ancaman pidana tersebut berlaku juga terhadapnya. Pasal ini menegaskan, jika Pengusaha Pengurusan Jasa Kepabeanan melakukan pelanggaran terhadap Undang-Undang ini dalam melaksanakan pekerjaan yang dikuasakan oleh importir atau eksportir, yang bersangkutan diancam dengan pidana yang sama dengan ancaman pidana terhadap importir atau eksportir. Misalnya, jika Pengusaha Pengurusan Jasa Kepabeanan memalsukan invoice yang diterima dari importir sehingga Pemberitahuan Pabean yang diajukan atas nama importir tersebut lebih rendah nilai pabeannya, Pengusaha Pengurusan Jasa Kepabeanan dikenai ancaman pidana. Sebagai contoh, pengusaha pengurusan jasa kepabeanan memalsukan nilai pabean pada invoice yang diterima dari importir yang digunakan dalam membuat dan mengajukan pemberitahuan pabean. Dengan perbuatan PPJK tersebut pemberitahuan pabean yang diajukan kepada Bea dan Cukai menjadi lebih rendah, sehingga pembayaran bea masuk menjadi lebih kecil. Terhadap perbuatan tersebut PPJK dapat dikenai ancaman pidana sebagaimana dimaksud dalam pasal 103 huruf a, yaitu menyerahkan pemberitahuan pabean dan/atau dokumen pelengkap pabean yang palsu atau dipalsukan, yang dapat dipidana dengan pidana penjara. DTSD Kepabeanan dan Cukai 166

Undang-Undang Pabean
l. Sanksi pidana terhadap badan hukum yang melakukan tindak pidana. Badan hukum, perseroan atau perusahaan, termasuk badan usaha milik negara atau daerah, perkumpulan, persekutuan, firma, kongsi, yayasan atau koperasi, kemungkinan dapat dipidana. Karena dalam kenyataan kadangkadang orang melakukan tindakan dibelakang atau atas nama badan-badan tersebut. Oleh karena itu, selain badan juga harus dipidana atas mereka yang telah memberikan perintah untuk melakukan tindak pidana. Dengan demikian orang yang bertindak tidak untuk diri sendri (wakil dari badan), harus juga mengindahkan peraturan yang diancam dengan pidana. Berdasarkan hasil penyelidikan dapat ditetapkan tuntutan pidana atas badan dan/atau pimpinannya. Sanksi pidana yang dijatuhkan kepada badan selalu berupa pidana denda. Hal tersebut diatur dalam pasal 108 yang menetapkan sebagai berikut : (1) Dalam hal suatu tindak pidana yang dapat dipidana menurut undangundang ini dilakukan oleh atau atas nama suatu badan hukum, perseroan atau perusahaan, perkumpulan, yayasan atau koperasi, tuntutan pidana ditujukan dan sanksi pidana dijatuhkan kepada: a. badan hukum, perseroan atau perusahaan, perkumpulan, yayasan atau koperasi tersebut; dan/atau b. mereka yang memberikan perintah untuk melakukan tindak pidana tersebut atau yang bertindak sebagai pimpinan atau yang melalaikan pencegahannya. (2) Tindak pidana kepabeanan dianggap dilakukan juga oleh atau atas nama badan hukum, perseroan atau perusahaan, perkumpulan, yayasan atau koperasi, apabila tindak pidana tersebut dilakukan oleh orang-orang yang baik berdasarkan hubungan kerja maupun berdasarkan hubungan lain bertindak dalam lingkungan badan hukum tersebut tanpa memperhatikan apakah orang tersebut masing-masing telah melakukan tindakan secara sendiri-sendiri atau bersama-sama. (3) Dalam hal suatu tuntutan pidana dilakukan terhadap badan hukum,

perseroan atau perusahaan, perkumpulan, yayasan atau koperasi, pada waktu penuntutan diwakili oleh pengurus yang secara hukum dapat

DTSD Kepabeanan dan Cukai

167

Undang-Undang Pabean
dimintai pertanggungjawaban sesuai bentuk badan hukum yang

bersangkutan. (4) Terhadap badan hukum, perseroan atau perusahaan, perkumpulan, yayasan atau koperasi yang dipidana dengan pidana sebagaimana dimaksud dalam undang-undang ini, pidana pokok yang dijatuhkan senantiasa berupa pidana denda paling banyak Rp1.500.000.000,00 (satu miliar lima ratus juta rupiah) jika atas tindak pidana tersebut diancam dengan pidana penjara, dengan tidak menghapuskan pidana denda apabila atas tindak pidana tersebut diancam dengan pidana penjara dan pidana denda.

Pasal ini memberikan kemungkinan dapat dipidananya suatu badan hukum, perseroan atau perusahaan, termasuk badan usaha milik negara atau daerah dengan nama dan dalam bentuk apa pun, bentuk usaha tetap atau bentuk usaha lainnya, perkumpulan, termasuk persekutuan, firma atau kongsi, yayasan atau organisasi sejenis, atau koperasi dalam kenyataan kadangkadang orang melakukan tindakan dengan bersembunyi di belakang atau atas nama badan-badan tersebut di atas. Oleh karena itu, selain badan tersebut, harus dipidana juga mereka yang telah memberikan perintah untuk melakukan tindak pidana atau yang sesungguhnya melakukan tindak pidana tersebut. Dengan demikian orang yang bertindak tidak untuk diri sendiri, tetapi wakil dari badan tersebut, harus juga mengindahkan peraturan dan larangan yang diancam dengan pidana, seolah-olah mereka sendirilah yang melakukan tindak pidana tersebut. Atas dasar hasil penyidikan, dapat ditetapkan tuntutan pidana yang akan dikenakan kepada badan-badan yang bersangkutan dan/atau pimpinannya. Sanksi pidana yang dijatuhkan kepada badan tersebut senantiasa berupa pidana denda. Berkaitan dengan pelanggaran UU Kepabeanan yang diancam dengan sanksi pidana, barang yang berasal dari tindak pidana dirampas untuk negara. Barang tersebut merupakan barang milik negara. Dalam pasal 109 ditetapkan bahwa atas barang impor atau ekspor yang berasal dari tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 102, 103 huruf

DTSD Kepabeanan dan Cukai

168

Undang-Undang Pabean
d, Pasal 104 huruf a atau Pasal 102A atau pasal 102D (barang tertentu) dirampas untuk negara. Terhadap sarana pengangkut yang semata-mata digunakan untuk melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 102 dan pasal 102 A, juga dirampas untuk negara. Sedangkan sarana pengangkut yang digunakan untuk melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam pasal 102D, dapat dirampas untuk negara. Barang yang dirampas tersebut diselesaikan berdasarkan ketentuan sebagaimana diatur dalam Pasal 73, mengenai penyelesaian barang milik negara. Terhadap sarana pengangkut yang semata-mata digunakan untuk melakukan tindak pidana adalah sarana pengangkut yang pada saat tertangkap nyata-nyata ditujukan untuk melakukan tindak pidana

penyelundupan. Yang dimaksud dengan dapat dirampas adalah memberikan

kewenangan kepada hakim untuk mempertimbangkan putusan dengan memperhatikan kasus per kasus, misalnya kapal yang hanya mengangkut Barang Tertentu dalam jumlah sedikit sedangkan kapal tersebut diperlukan sebagai alat angkut untuk menopang perdagangan ekonomi daerah tentunya diputuskan untuk tidak dirampas. Secara umum pelaksanaan putusan pengadilan dilakukan oleh penuntut umum. Namun barang impor/ekspor yang berdasarkan putusan pengadilan dinyatakan dirampas untuk negara, berdasarkan UU Kepabeanan barang tersebut menjadi milik negara. Barang tersebut pemanfaatannya ditetapkan oleh Menteri Keuangan. Berkaitan dengan pidana denda, dalam hal pidana denda tidak dibayar oleh terpidana, sebagai gantinya diambil dari kekayaan dan/atau pendapatan terpidana. Dalam hal penggantian sebagaimana dimaksud diatas tidak dapat

dipenuhi, pidana denda diganti dengan pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan. Hal tersebut diatur dalam pasal 110 UU Kepabeanan. Selanjutnya dalam hal tindak pidana sudah kadaluwarsa, dalam pasal 111 ditetapkan bahwa terhadap tindak pidana di bidang Kepabeanan tidak DTSD Kepabeanan dan Cukai 169

Undang-Undang Pabean
dapat dituntut setelah lampau waktu 10 (sepuluh tahun) sejak diserahkan Pemberitahuan Pabean atau sejak terjadinya tindak pidana. Kadaluwarsa penuntutan tindak pidana dibidang kepabeanan tersebut dimaksudkan untuk memberikan suatu kepastian hukum, baik kepada masyarakat usaha maupun kepada penegak hukum.

2) Penyidikan.

Pada Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terdapat pejabat pegawai negeri sipil yang ditunjuk sebagai penyidik. PPNS (Penyidik Pegawai Negeri Sipil) ini diberi wewenang khusus untuk melakukan penyidikan kepabeanan. Kewenangan penyidikan tersebut diatur dalam pasal 112 Undang-undang Kepabeanan. Kewenangan penyidikannya sangat luas, meliputi segala hal yang perlu dilakukan untuk kelancaran penyidikan dibidang kepabeanan. Atas tindakannya tersebut PPNS memberitahukan dan menyampaikan hasil tindak pidana dibidang

penyidikannya langsung kepada Penuntut Umum (pihak Kejaksaan). Pasal 112 tersebut mengatur bahwa Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu di lingkungan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai diberi wewenang khusus sebagai penyidik sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana untuk melakukan penyidikan tindak pidana di bidang Kepabeanan. Penyidik Pegawai Negeri Sipil tersebut dalam melaksanakan tugasnya sebagai penyidik diberikan wewenang sebagai berikut : i. menerima laporan atau keterangan dari seseorang tentang adanya tindak pidana di bidang Kepabeanan; ii. memanggil orang untuk didengar dan diperiksa sebagai tersangka atau saksi; iii. meneliti, mencari, dan mengumpulkan keterangan dengan tindak pidana di bidang Kepabeanan; iv. melakukan penangkapan dan penahanan terhadap orang yang disangka melakukan tindak pidana di bidang Kepabeanan; v. meminta keterangan dan bukti dari orang yang sangka melakukan tindak pidana di bidang Kepabeanan; DTSD Kepabeanan dan Cukai 170

Undang-Undang Pabean
vi. memotret dan/atau merekam melalui media audiovisual terhadap orang, barang, sarana pengangkut, atau apa saja yang dapat dijadikan bukti adanya tindak pidana di bidang Kepabeanan; vii. memeriksa catatan dan pembukuan yang diwajibkan menurut Undangundang ini dan pembukuan lainnya yang terkait; viii. ix. x. mengambil sidik jari orang; menggeledah rumah tinggal, pakaian, atau badan; menggeledah tempat atau sarana pengangkut dan memeriksa barang yang terdapat di dalamnya apabila dicurigai adanya tindak pidana di bidang Kepabeanan; xi. menyita benda-benda yang diduga keras merupakan barang yang dapat dijadikan sebagai bukti sehubungan dengan tindak pidana di bidang kepabeanan; xii. memberikan tanda pengaman dan mengamankan apa saja yang dapat dijadikan sebagai bukti sehubungan dengan tindak pidana di bidang kepabeanan; xiii. mendatangkan tenaga ahli yang diperlukan dalam hubungannya dengan pemeriksaan perkara tindak pidana di bidang kepabeanan; xiv. menyuruh berhenti orang yang disangka melakukan tindak pidana di bidang kepabeanan serta memeriksa tanda pengenal diri tersangka; xv. xvi. menghentikan penyidikan; melakukan tindakan lain yang perlu untuk kelancaran penyidikan tindak pidana di bidang kepabeanan menurut hukum yang bertanggung jawab.

Penyidik / PPNS sebagaimana dimaksud diatas harus memberitahukan dimulainya penyidikan dan menyampaikan hasil penyidikannya kepada Penuntut Umum sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana. Selanjutnya dalam pasal 113 diatur mengenai persyaratan dalam hal penyidikan tidak dilanjutkan. Walaupun pelanggaran berkaitan dengan tindak

pidana, namun untuk kepentingan penerimaan negara, atas permintaan Menteri, Jaksa Agung dapat Kepabeanan. menghentikan penyidikan tindak pidana di Bidang

DTSD Kepabeanan dan Cukai

171

Undang-Undang Pabean
Penghentian penyidikan tindak pidana di bidang Kepabeanan tersebut hanya dilakukan setelah yang bersangkutan melunasi Bea Masuk yang tidak atau kurang dibayar, ditambah dengan sanksi administrasi berupa denda empat kali jumlah Bea Masuk yang tidak atau kurang dibayar.

6.2. Latihan 6

1) Coba Saudara sebutkan, instansi mana saja

yang boleh berada di

Kawasan Pabean dan apa tugasnya masing-masing. 2) Apa yang dimaksud dengan kapal patroli, dan perlengkapan apa saja yang boleh berada dan dipakai pada kapal patroli Bea dan Cukai. 3) Untuk dipenuhinya kewjiban pabean, Bea dan Cukai berwenang menegah barang atau sarana pengangkut. Apa yang dimaaksud dengan menegah

barang, dan menegah sarana pengangkut. 4) Dalam hal apa barang perlu disegel oleh Bea dan Cukai. Sebutkan contoh segel yang Saudara ketahui. 5) Jika dalam pemberitahuan dokumen impor disebutkan kecap, namun hasil pemeriksaan barang didapati mobil, maka telah terjadi kesalahan

pemberitahuan jumlah dan/atau jenis barang. Menurut Saudara sanksi apa yang dijatuh kan kepada importir yang bersangkutan. 6) Siapa yang wajib menyelengarakan pembukuan dan mengapa diperlukan pemeriksaan pembukuan 7) Dalam hal apa saja pejabat Bea dan Cukai dapat memeriksa tempat atau bangunan yang bukan berada dibawah pengawasannya. Apa syarat-syarat untuk dapat melakukan pemeriksaan tersebut. Apa tindakan yang harus dilakukan oleh pejabat Bea dan Cukai jika atas pembongkaran barang impor yang sedang dilaksanakan ternyata merupakan barang larangan impor. Terhadap seorang penumpang wanita yang baru tiba dari luar negeri dicurigai membawa shabu-shabu. Apa tindakan yang dapat dilakukan oleh pihak pabean. 8) Bagaimana dan apa yang dapat dilakukan oleh pengguna jasa jika tidak setuju dengan penetapan pejabat Bea dan Cukai yang mengakibatkan penagihan kekurangan pembayaran bea masuk. DTSD Kepabeanan dan Cukai 172

Undang-Undang Pabean
9) Hal-hal apa saja yang dapat diajukan keberatan atas penetapan pejabat Bea dan Cukai oleh pengguna jasa. 10) Bagaimana cara mengajukan keberatan, apa syarat-syaratnya dan kemana keberatan ditujukan. 11) Apa akibatnya jika tagihan telah melampaui jangka waktu tiga puluh hari dan belum diajukan keberatan oleh yang bersangkutan. 12) Jika importir mengajukan keberatan atas penetapan bea masuk, bagaimana penyelesaiannya jika: (1). Keberatan ditolak. (2). Keberatan diterima seluruhnya. (3). Keberatan tidak dijawab hingga melewati jangka waktu 30 hari. 13) Dalam hal keberatan diterima , apabila jaminan yang diserahkan berupa uang tunai dan pengembalian jaminan berupa jaminan tunai dilakukan setelah jangka waktu enam puluh hari. Apa konsekuensi dari keterlambatan jaminan tersebut. 14) Apa yang dapat dilakukan oleh importir jika pengajuan keberatannya ditolak oleh Direktur Jenderal Bea dan Cukai . 15) Kemana pengajuan banding dapat diajukan dan bagaimana prosedur serta apa syarat-syarat pengajuannya. 16) Terhadap pelanggaran ketentuan bidang kepabeanan, sanksi apa saja

yang diatur dalam Undang-undang Kepabeanan. Sebutkan dan jelaskan sanksi pidana yang diatur dalam UU Kepabeanan 17) Jelaskan pengertian penyelundupan menurut UU Kepabeanan, dan berikan contohnya. 18) Atas pemeriksaan barang yang diberitahukan dalam pemberitahuan pabean, kedapatan jumlah barang berbeda daripada yang tercantum dalam invoice/packing list. Kemungkinan sanksi apa yang dapat dikenakan

terhadap importir yang bersangkutan. 19) Apa sanksinya atas orang yang mengeluarkan barang dari TPS ke peredaran bebas tanpa izin Bea dan Cukai. Padahal PIBnya telah diajukan dan bea masuk telah dibayar.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

173

Undang-Undang Pabean
20) Barang yang telah berada diperedaran bebas, ternyata dari hasil informasi intelijen diketahui sebagai barang selundupan. Apakah pihak Bea dan

Cukai dapat mengambil tindakan, mengapa demikian?. 21) Pada pemeriksaan terhadap perusahaan PPJK ditemui adanya

faktur/invoice kosong

milik perusahaan di Singapore. Apakah ada

pelanggaran kepabeanan, dan apa tindakan Bea dan Cukai. 22) Atas importasi barang proyek, ternyata barang tidak dapat dibongkar di pelabuhan (Kawasan Pabean) karena terlalu besar sehingga dapat mengganggu lalu lintas barang di pelabuhan. Bolehkah barang tersebut dibongkar ditempat lain? 23) Atas container barang ekspor yang disegel oleh pabean ternyata segelnya rusak/robek dalam perjalanan ke pelabuhan. Apa tindakan Bea dan Cukai. 24) Dalam melakukan penyidikan dibidang kepabeanan, wewenang apa saja yang diberikan kepada PPNS Bea dan Cukai.

6.3. Rangkuman.

1) Kewenangan pejabat Bea dan Cukai sudah melekat pada pelaksanaan tugas yang dilakukannya. Kewenangan ini tersebar dalam pasal-pasal undang undang Kepabeanan. Secara umum Undang-undang Kepabeanan memberikan wewenang kepada pejabat Bea dan Cukai untuk mengambil tindakan yang diperlukan terhadap barang, wewenang menggunakan senjata api, wewenang penggunaan kapal patroli serta kewenangan untuk menegah barang dan sarana pengangkut. Dalam melaksanakan tugas, pejabat Bea dan Cukai juga dapat meminta bantuan kepada instansi lain. 2) Semua instansi pemerintah baik sipil maupun angkatan bersenjata jika diminta wajib memberikan bantuan dan perlindungan terhadap pegawai Bea dan Cukai berkaitan dengan tugas yang sedang dilakukannya. 3) Dalam hal tertentu barang yang masih belum diselesaikan kewajiban

pabeannya tidak perlu diawasi terus menerus oleh pegawai Bea dan Cukai. Pengawasan atas barang tersebut dapat dilakukan dengan

melakukan penyegelan terhadap barang. 4) Dalam rangka pelaksanaan tugas, dan memastikan kebenaran

penerimaan pemberitahuan pabean atas barang yang diimpor atau DTSD Kepabeanan dan Cukai 174

Undang-Undang Pabean
diekspor, maka untuk memperoleh data dan penilaian yang tepat mengenai pemberitahuan atau dokumen yang diajukan, pejabat Bea dan Cukai diberikan kewenangan untuk memeriksa barang impor dan ekspor. 5) Dalam rangka memberikan pelayanan sebagai upaya untuk memperlancar arus barang, maka pemeriksaan barang di Kawasan Pabean diupayakan seminimal mungkin dengan menggunakan metode selektif. Artinya hanya barang-barang dengan kriteria tertentu yang dilakukan pemeriksaan. Pada sistem pelayanan pabean kita menggunakan sistem red and green channel. Bahkan untuk meningkatkan pelayanan telah digunakan jalur prioritas. 6) Pejabat Bea dan Cukai berwenang meminta kepada importir atau eksportir untuk menyerahkan buku, catatan, surat menyurat yang bertalian dengan Impor atau Ekspor, dan mengambil contoh barang untuk pemeriksaan Pemberitahuan Pabean. 7) Dalam rangka pengawasan, pejabat Bea dan Cukai diberi wewenang melakukan pemeriksaan terhadap bangunan dan tempat lain yang telah diberi izin oleh Bea dan Cukai, atau tempat lain yang terdapat barang wajib bea masuk atau barang yang terkena peraturan larangan dan pembatasan. 8) Pemeriksaan sarana pengangkut bertujuan untuk menjamin hak-hak

negara dan dipatuhinya ketentuan dibidang kepabeanan dan ketentuan lain yang pelaksanaannya dilakukan oleh Bea dan Cukai. Misalnya terhadap barang larangan dan pembatasan. 9) Pejabat Bea dan Cukai berwenang untuk memeriksa badan setiap orang , yang disangka membawa atau menyembunyikan barang di dalam badan atau pakaian yang dikenakannya. 10) Pejabat Bea dan Cukai menetapkan tarif dan nilai pabean untuk perhitungan bea masuk atas dokumen pabean ( PIB ) yang diajukan oleh importir. Penetapan tersebut dapat mengakibatkan terjadinya kekurangan maupun kelebihan pembayaran bea masuk. 11) Penetapan nilai pabean juga dapat mengakibatkan pengenaan denda bagi yang bersangkutan. Disamping itu pelanggaran dalam pasal-pasal

undang-undang juga dapat dikenakan sanksi administrasi berupa denda.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

175

Undang-Undang Pabean
12) Penetapan penagihan kurang bayar bea masuk maupun penetapan tagihan denda administrasi harus dilunasi dalam jangka waktu tiga puluh hari sejak penetapan. 13) Keberatan atas penetapan pejabat Bea dan Cukai diajukan oleh yang bersangkutan kepada Direktur Jenderal Bea dan Cukai, dengan syarat harus menyertakan bukti-bukti sanggahan terkait dan menyerahkan jaminan sebesar tagihan bea masuk atau denda administrasi. 14) Apabila setelah lewat jatuh tempo 30 hari yang bersangkutan tidak mengajukan keberatan, maka penetapan pejabat bea dan cukai dianggap diterima. Dengan demikian hak keberatannya menjadi hilang dan tagihan harus dilunasi. 15) Dalam memberikan keputusan, Direktur Jenderal Bea dan Cukai dapat menetapkan lain dari penetapan yang dilakukan oleh pejabat Bea dan Cukai. Hal tersebut antara lain penolakan oleh Dirjen dapat berupa penolakan sebagian atas keberatan yang diajukan. 16) Orang yang berkeberatan terhadap penetapan Direktur Jenderal atas tarif dan nilai pabean, serta denda administrasi, dapat mengajukan

permohonan banding hanya kepada badan Pengadilan Pajak dalam jangka waktu enam puluh hari sejak tanggal penetapan atau tanggal keputusan, setelah Bea Masuk yang terutang dilunasi. 17) Permohonan banding kepada Pengadilan Pajak diajukan secara tertulis dalam bahasa Indonesia dengan alasan yang jelas, dalam jangka waktu enam puluh hari sejak penetapan atau keputusan diterima, dilampiri salinan dari penetapan atau keputusan tersebut. 18) Kegiatan impor atau ekspor barang tanpa mengindahkan ketentuan, diancam dengan sanksi pidana karena telah melakukan penyelundupan. Namun tindakan penyelundupan baru terjadi jika tindakan dimaksud sama sekali tidak tidak memenuhi ketentuan . 19) Kegiatan mengeluarkan barang impor dari Kawasan Pabean atau dari Tempat Penimbunan Berikat, tanpa persetujuan Pejabat Bea dan Cukai dengan maksud untuk mengelakkan pembayaran Bea Masuk dan/atau pungutan negara lainnya dalam rangka impor, dapat dipidana. 20) Mengelakan pembayaran bea masuk atau pungutan negara lainnya dapat terjadi baik yang bersangkutan telah mengajukan pemberitahuan pabean DTSD Kepabeanan dan Cukai 176

Undang-Undang Pabean
dan telah melakukan pembayaran, maupun sama sekali belum

mengajukan pemberitahuan pabean/belum membayar bea masuk atau pungutan negara lainnya . 21) Walaupun sudah berada di dalam peredaran bebas, jika barang hasil penyelundupan ditemukan sebagai hasil dari pemeriksaan buku atau informasi intelijen, penyidik dapat menyita barang tersebut sesuai dengaan wewenang berdasarkan pasal 112 ayat (2) huruf k. 22) Seseorang yang membeli atau menjual barang selundupan tanpa

diketahui siapa pelaku penyelundupannya, dapat dipidana berdasarkan pasal 103 , tetapi jika diperolehnya dengan itikad baik yang bersangkutan tidak dituntut. 23) Orang yang menyimpan atau menyediakan blangko faktur dagang dari perusahaan yang berdomisili di luar negeri yang diketahui dapat digunakan sebagai kelengkapan Pemberitahuan Pabean i, dapat dipidana. 24) Pembongkaran barang impor tidak selalu dilakukan di Kawasan Pabean. Dalam kondisi tertentu, dengan izin Kepala kantor Bea dan Cukai, pembongkaran dapat dilakukan ditempat lain, dengan pengawasan dari Bea dan Cukai. 25) Barang yang telah disegel oleh pihak Bea dan Cukai, pembukaannya baru dapat dilakukan jika kewajiban pabeannya telah dipenuhi. 26) Terhadap pengusaha pengurusan jasa kepabeanan yang melakukan pengurusan Pemberitahuan Pabean atas kuasa yang diterimanya dari importir atau eksportir, apabila melakukan perbuatan yang diancam dengan pidana, ancaman pidana tersebut berlaku juga terhadapnya. 27) Sanksi pidana yang dijatuhkan kepada badan hukum selalu berupa pidana denda. 28) Pelanggaran UU Kepabeanan yang diancam dengan sanksi pidana, terhadap barang yang berasal dari tindak pidana dirampas untuk negara. Barang tersebut merupakan barang milik negara. 29) Tindak pidana dibidang Kepabeanan tidak dapat dituntut setelah lampau waktu sepuluh tahun sejak diserahkan Pemberitahuan Pabean atau sejak terjadinya tindak pidana.Kadaluwarsa penuntutan tindak pidana dibidang kepabeanan tersebut dimaksudkan untuk memberikan suatu kepastian

hukum, baik kepada masyarakat usaha maupun kepada penegak hukum. DTSD Kepabeanan dan Cukai 177

Undang-Undang Pabean
30) PPNS (Penyidik Pegawai Negeri Sipil) ini diberi wewenang khusus untuk melakukan penyidikan tindak pidana dibidang kepabeanan. Kewenangan penyidikannya sangat luas, meliputi segala hal yang perlu dilakukan untuk kelancaran penyidikan dibidang kepabeanan. 31) Walaupun pelanggaran berkaitan dengan tindak pidana, namun untuk kepentingan penerimaan negara, atas permintaan Menteri, Jaksa Agung dapat menghentikan penyidikan tindak pidana di Bidang Kepabeanan.

6.4. Test Formatif 6

1)

Menurut Undang-undang Kepabeanan, wewenang pemeriksaan barang impor dan ekspor dapat dilakukan oleh: a. Bea dan Cukai b. Surveyor. c. Polri. d. Bea dan Cukai dan Surveyor.

2)

Instansi pemerintah yang boleh dan berwenang berada di Kawasan Pabean adalah: a. Bea dan Cukai. b. KP 3. c. Bea dan Cukai, dan KP3. d. Bea dan Cukai, Karantina dan Imigrasi.

3)

Kewenangan Bea dan Cukai diatur dalam UU Keabeanan, berada dalam: a. Pasal 7. b. Pasal 74. c. Bab XII. d. Tersebar dalam pasal-pasal UU Kepabeanan.

4)

Pihak yang berwewenang melakukan pemeriksaan barang impor dan ekspor berupa barang bekas adalah: a. Surveyor. b. Bea dan Cukai. c. Departemen Perdagangan. d. Departemen Perindustrian.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

178

Undang-Undang Pabean
5) Dalam melaksanakan pekerjaan, dalam rangka mengamankan hak-hak negara agar ketentuan Undang-undang dipenuhi, pejabat Bea dan Cukai dapat: a. Memeriksa barang. b. Memeriksa dokumen. c. Memeriksa barang dan dokumen. d. Menggunakan segala upaya dan cara. 6) Dalam melaksanakan tugas pengawasan atau patroli, pejabat Bea dan Cukai dapatdilengkapi dengan kapal patroli. Kapal patroli adalah: a. Kapal laut. b. Kapal laut yang dilengkapi dengan senjata api. c. Kapal laut dan kendaraan darat. d. Kapal laut dan pesawat udara. 7) Yang dimaksud dengan menegah barang adalah tindakan administrasi untuk: a. Mencegah barang impor/ekspor hingga dipenuhi kewajiban pabean.. b. Menahan barang impor/ekspor hingga dipenuhi kewajiban pabean.. c. Menangkap barang impor/ekspor hingga dipenuhi kewajiban pabean.. d. Menunda pengeluaran, pemuatan dan pengangkutan barang

impor/ekspor hingga dipenuhi kewajiban pabean. 8) Yang dimaksud dengan menegah sarana pengangkut adalah: a. Tindakan untuk menahan sarana pengangkut. b. Tindakan untuk mencegah keberangkatan sarana pengangkut. c. Menunda keberangkatan sarana pengangkut. d. Menunda pembongkaran barang impor dari sarana pengangkut. 9) Barang impor yang belum diselesaikan kewajiban pabeannya yang dapat disegel adalah barang yang berada di: a. Sarana Pengangkut. b. Tempat Penimbunan. c. Tempat selain tersebut diatas. d. Semua jawaban tersebut benar. 10) Barang yang secara teknis tidak dapat disegel, pengawasannya dilakukan dengan cara: a. Diawasi terus menerus. DTSD Kepabeanan dan Cukai 179

Undang-Undang Pabean
b. Ditempatkan pegawai Pabean. c. Dikontrol secara rutin. d. Diajukan Bank Garansi sebesar bea masuk dan PDRI. 11) Pegawai pabean yang bertugas disuatu tempat yang berisi barang dibawah pengawasan pabean: a. Tidak boleh menerima imbalan apapun. b. Boleh mendapatkan akomodasi yang memadai. c. Tidak boleh menerima uang. d. Boleh meminta imbalan sebesar 1 X gaji. 12) Surat kiriman pos dari luar negeri yang dicurigai berisi barang: a. Dapat dibuka oleh pejabat Bea dan Cukai. b. Dapat dibuka oleh petugas Pos. c. Dapat dibuka oleh Bea dan Cukai dan petugas Pos. d. Tidak dapat dibuka kecuali dengan izin si alamat. 13) Dalam hal diperlukan contoh barang untuk menetapkan spesifikasi dan harga barang, maka setelah pemeriksaan selesai barang contoh tersebut: a. Dikembalikan kepada yang bersangkutan. b. Disimpan di Kantor Pabean sebagai bukti. c. Dibuang. d. Dapat dibawa pulang. 14) Dalam rangka pemeriksaan pabean, Pejabat Bea dan Cukai berwenang meminta: a. Buku, catatan, surat-menyurat, contoh barang. b. Dokumen pabean. c. Contoh barang. d. Surat-menyurat dan contoh barang. 15) Pejabat Bea dan Cukai berwenang melakukan pemeriksaan bangunan berupa: a. TPS, KB, ETP, TBB. b. TPS, Toko, Toko Bebas Bea. c. TPS, Toko, KB, ETP. d. TPS, gudang importir, rumah tinggal. 16) Pejabat Bea dan Cukai berwenang memeriksa bangunan/tempat yang: a. Berhubungan langsung dengan bangunan yang diawasi. DTSD Kepabeanan dan Cukai 180

Undang-Undang Pabean
b. Tidak berhubungan langsung dengan bangunan yang diawasi. c. Berhubungan langsung maupun tidak langsung dengan bangunan yang diawasi. d. Berhubungan langsung dengan rumah tinggal. 17) Untuk memenuhi kewajiban pabean, Bea dan Cukai berwenang memasuki dan memeriksa bangunan/tempat yang bukan rumah tinggal selain yang dimaksud dalam pasal 87. Yang dimaksud bukan rumah tinggal adalah: a. Tempat usaha. b. Tempat menyimpan barang. c. Pabrik. d. Toko. 18) Pejabat Bea dan Cukai berwenang untuk menghentikan dan memeriksa: a. Pesawat udara yang akan berangkat ke luar negeri. b. Kapal laut asing yang berada diperairan Indonesia. c. Kapal laut dan kendaraan bermotor yang baru saja memasuki perbatasan wilayah RI. d. Semua jawaban tersebut benar. 19) Barang impor berupa daging dari India yang sudah diberikan izin bongkar ternyata dilarang dimpor oleh instansi terkait, maka terhadap barang tersebut: a. Dapat dihentikan pembongkarannya. b. Dapat diteruskan pembongkarannya sambil menunggu izin terkait. c. Dapat diteruskan pembongkarannya karena sudah dapat izin bongkar. d. Semua jawaban tersebut benar. 20) Berkaitan dengan pemeriksaan sarana pengangkut, untuk menghentikan sarana pengangkut dilakukan dengan isyarat: a. Tangan. b. Bunyi atau radio. c. Lampu. d. Semua jawaban tersebut benar. 21) Pada pemeriksaan sarana pengangkut dilakukan kurang hati-hati sehingga ada barang menjadi rusak. Namun hasil pemeriksaan tidak terdapat pelanggaran undang-undang. Atas kerusakan yang terjadi: a. Tidak perlu diganti karena sebagai resiko pemeriksaan pabean. DTSD Kepabeanan dan Cukai 181

Undang-Undang Pabean
b. Tidak perlu diganti karena merupakan kewajiban pabean. c. Diganti atas biaya Bea dan Cukai. d. Diganti atas biaya yang bersangkutan. 22) Pejabat Bea dan Cukai berwenang memeriksa : a. Barang impor dan ekspor. b. Surat. c. Badan. d. Semua jawaban tersebut benar. 23) Pengajuan keberatan dapat dilakukan atas penetapan: a. Bea masuk.dan sanksi administrasi b. Tarif dan nilai pabean. c. Tarif ,nilai pabean dan denda administrasi d. Tarif, nilai pabean, denda administrasi, dan sebagainya. 24) Keberatan atas penetapan pejabat Bea dan Cukai diajukan kepada: a. Kepala Kantor Pelayanan Bea dan Cukai. b. Kepala Kantor Wilayah DJBC. c. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. d. Badan Peradilan Bea Cukai. 25) Keberatan harus diajukan dalam jangka waktu : a. 7 hari. b. 14 hari. c. 30 hari. d. 60 hari. 26) Keberatan yang diajukan akan diberikan keputusan dalam jangka waktu: a. 14 hari. b. 30 hari. c. 60 hari. d. 90 hari. 27) Apabila dalam jangka waktu 60 hari pengajuan keberatan tidak dijawab: a. Hak keberatan hilang. b. Hak banding hilang. c. Tagihan dilunasi. d. Keberatan dianggap diterima.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

182

Undang-Undang Pabean
28) Orang yang dikenai sanksi administrasi dapat mengajukan keberatan. Keberatan dapat diajukan secara: a. Secara tertulis. b. Secara lisan. c. Secara on line (PDE). d. Semua jawaban tersebut benar. 29) Orang yang berkeberatan terhadap penetapan Dirjen Bea dan Cukai dapat mengajukan permohonan: a. Peninjauan kembali. b. Keberatan kepada Pengadilan Pajak. c. Banding kepada Pengadilan Pajak. d. Banding kepada Badan Peradilan Bea dan Cukai. 30) Permohoan banding oleh importir atau pengguna jasa kepabeanan, diajukan dalam jangka waktu: a. 30 hari sejak tanggal keputusan. b. 60 hari sejak tanggal keputusan. c. 30 hari sejak tanggal penetapan. d. 90 hari sejak tanggal penetapan. 31) Pengajuan permohonan banding harus dilampiri dengan: a. Menyerahkan jaminan. b. Keputusan DJBC. c. Menyerahkan tanda bukti pembayaran. d. Semua jawaban tersebut benar. 32) Keputusan Pengadilan Pajak dapat diajukan banding ke: a. Badan Peradilan Pajak. b. Pengadilan Tata Usaha Negara. c. Pengadilan Tinggi setempat. d. Pengadilan Pajak.. 33) Sanksi pidana yang diatur dalam UU Pabean terdapat pada : a. Tersebar di pasal-pasal UU Pabean. b. Pasal 7 UU Pabean. c. Pasal 102 s/d 111 UU Pabean. d. Semua jawaban tersebut benar.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

183

Undang-Undang Pabean
34) Kapal laut dari luar negeri yang membawa barang berupa kendaraan bermotor bekas, namun tidak terdapat dalam pemberitahuan pabean. Pelanggaran tersebut termasuk dalam pengertian: a. Penyelundupan. b. Pelanggaran administrasi. c. Pelanggaran pidana. d. Barang impor illegal. 35) Penggunaan invoice/packing list palsu dalam pembuatan dokumen pabean dapat diancam sanksi: a. Administrasi. b. Pidana. c. Denda. d. Bea masuk dan denda. 36) Menurut UU Pabean seseorang dapat diancam dengan sanksi pidana jika: a. Membeli baju bekas eks selundupan. b. Menimbun baju bekas. c. Menyimpan baju bekas. d. Menjual baju bekas. 37) Dapat dipidana berdasarkan UU Pabean terhadap orang yang: a. Menyimpan invoice yang berisi data palsu. b. Menyimpan invoice yang masih kosong milik perusahaan luar negeri. c. Menyimpan invoice kosong. d. Menyimpan blanko invoice milik orang lain. 38) Berkaitan dengan pelanggaran UU Pabean yang diancam dengan sanksi pidana, barang yang berasal dari tindak pidana: a. Dirampas untuk negara. b. Diberi izin untuk pengurusannya. c. Dijadikan barang tidak dikuasai. d. Dijadikan barang dikuasai negara. 39) Tindak pidana dibidang kepabeanan tidak dapat dituntut setelah lampau : a. 1 tahun. b. 5 tahun. c. 10 tahun. d. Tidak ada batas waktu. DTSD Kepabeanan dan Cukai 184

Undang-Undang Pabean
40) Penyidikan terhadap tindak pidana dibidang kepabeanan dilakukan oleh: a. Bea dan Cukai. b. Kepolisian. c. Kejaksaan. d. Penuntut Umum.

6.5. Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokkan hasil jawaban dengan kunci jawaban yang terdapat di modul ini. Hitung jawaban Saudara dengan benar. Kemudian gunakan rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman Saudara terhadap materi impor ekspor.

TP =

Jumlah jawaban yang benar Jumlah keseluruhan soal

100%

Apabila tingkat pemahaman Saudara dalam memahami materi yang sudah dipelajari mencapai :

91 % 81 % 71 % 61 %

s.d. s.d. s.d. s.d.

100 % 90,99 % 80,99 % 70,99 %

: : : :

Amat baik Baik Cukup Kurang

Bila tingkat pemahaman belum mencapai 81 % ke atas (kategori Baik), maka Saudara disarankan mengulang materi.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

185

Undang-Undang Pabean

PENUTUP

Saudara para peserta Diklat. Saudara telah mempelajari seluruh kegiatan belajar yang meliputi KB-1 sampai dengan KB-6 dengan materi perundang-undangan kepabeanan. Materi tersebut meliputi prinsip-prinsip dasar kepabeanan, ketentuan umum impor dan ekspor, penyelesaian kewajiban pabean, pemungutan bea masuk, larangan dan pembatasan impor dan ekspor, dan wewenang kepabeanan. Materi tersebut harus benar-benar dipahami karena merupakan pondasi pelaksanaan tugas kepabeanan. Sebelum Saudara menyudahi mata pelajaran ini disarankan Saudara mengerjakan test sumatif berikut ini. Dengan selesainya pembelajaran modul

ini diharapkan Saudara akan lebih mudah dalam mempelajari modul-modul berikutnya dalam Diklat DTSD.

Semoga sukses.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

186

Undang-Undang Pabean

TEST SUMATIF

I. PILIHAN GANDA ) Coret dengan tanda ( X ) pada huruf a, b, c atau d, pada pernyataan yang anda anggap benar

1.

Pelabuhan Tanjung Priok, adalah merupakan ... a. Daerah Pabean b. Kawasan Pabean c. Tempat Penimbunan Pabean d. Kawasan Otorita Pelindo

2.

Seluruh tempat di Zona Ekonomi Ekslusif Indonesia , adalah merupakan ... a. Daerah Pabean b. Kawasan Pabean c. Daerah Khusus d. Bukan a,b dan c diatas.

3.

Barang yang datang dari luar Daerah Pabean dan baru saja melintasi wilayah perbatasan RI a. sudah terutang Bea Masuk. b. belum terutang Bea Masuk. c. belum merupakan barang impor d. wajib membayar Bea Masuk.

4.

Suatu party barang telah dimuat ke sarana pengangkut yang akan berangkat ke luar negeri. Sesuai dokumen yang bersangkutan, barang tersebut akan diekspor ke Jepang. Terhadap barang tersebut a. belum diperlakukan sebagai barang ekspor. b. diperlakukan sebagai barang yang berasal dari Daerah Pabean c. diperlakukan sebagai barang yang berasal dari derah bebas. d. diperlakukan sebagai barang ekspor.

5.

Impor adalah kegiatan memasukkan barang ke dalam a. Kawasan Pabean . b. Daerah Pabean.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

187

Undang-Undang Pabean
c. Kantor Pabean. d. Wilayah Republik Indonesia. 6. Ekspor adalah kegiatan mengeluarkan barang dari ... a. Kawasan Pabean . b. Daerah Pabean. c. Kantor Pabean. d. Wilayah Republik Indonesia. 7. Fasilitas kepabeanan bagi barang yang ditimbun di Tempat Penimbunan Berikat adalah a. pembebasan Bea Masuk . b. keringanan Bea Masuk . c. penangguhan Bea Masuk. d. tidak dipungut Bea Masuk. 8. Yang berwenang menetapkan suatu barang sebagai barang tertentu , adalah , a. Menteri Keuangan . b. Presiden . c. Menteri Perdagangan . d. Direktur Jenderal Bea dan Cukai. 9. Pupuk telah ditetapkan sebagai komoditi/barang tertentu yang diawasi pengangkutannya di dalam negeri oleh DJBC. Terhadap pengangkutan pupuk dari Palembang ke Medan melalui jalan darat . a. Wajib dilindungi dokumen pabean b. Wajib dilindungi dokumen pabean dan dokumen pengangkutan lainnya. c. Wajib dilindungi PIB dan dokumen pelengkap pabean d. Tidak wajib dilindungi dokumen pabean. 10. Pemeriksaan pabean secara selektif adalah meliputi ... a. pemeriksaan fisik . b. penelitian dokumen . c. pemeriksaan pembukuan. d. pemeriksaan fisik dan penelitian dokumen. 11. Kewajiban melakukan registrasi berlaku bagi ... a. semua orang yang melakukan kewajiban pabean. DTSD Kepabeanan dan Cukai 188

Undang-Undang Pabean
b. eksportir saja. c. importir saja. d. importir dan eksportir. 12. Pengangkut yang sarana pengangkut yang akan datang dari luar Daerah Pabean wajib memberitahukan rencana kedatangannya dalam waktu ... a. paling lambat 24 jam sebelum kedatangannya b. paling lama 24 jam sebelum kedatangannya c. sebelum kedatangannya d. sebelum melakukan pembongkaran 13. Pengangkut yang sarana pengangkutnya memasuki Daerah Pabean wajib mencantumkan barang yang diangkutnya dalam ... e. manifest f. B/L

g. pemberitahuan pabean h. RKSP 14. Dalam hal pembongkaran tidak dapat segera dilakukan, kewajiban menyerahkan pemberitahuan mengenai barang yang diangkutnya untuk sarana pengangkut melalui udara wajib diserahkan kepada Kantor Bea dan Cukai dalam jangka waktu ... a. paling lambat 24 jam sejak kedatangannya . b. paling lambat 8 jam sejak kedatangannya. c. sebelum kedatangannya. d. sebelum melakukan pembongkaran. 15. Pengangkutan barang impor dari tempat penimbunan sementara ke tempat penimbunan berikat wajib diberitahukan ke kantor pabean . Ketentuan

tersebut hanya berlaku untuk pengangkutan barang impor yang melalui ... a. Darat, laut atau udara. b. laut atau udara. c. laut d. darat. 16. Pengukuran terakhir bagi barang yang pengangkutannya melalaui transmisi atau saluran pipa dilakukan ... a. diluar Daerah Pabean. b. diluar atau didalam Daerah Pabean. DTSD Kepabeanan dan Cukai 189

Undang-Undang Pabean
c. didalam Daerah Pabean. d. didalam atau diluar negeri. 17. Barang tertentu wajib diberitahukan oleh pengangkut pada waktu ... a. keberangkatan maupun kedatangan b. kedatangan c. keberangkatan d. pengangkutan 18. Barang impor yang dibawa penumpang atau awak sarana pengangkut ... a. wajib diberitahukan dengan pemberitahuan pabean. b. tidak wajib diberitahukan dengan pemberitahuan pabean. c. dapat diberitahukan dengan pemberitahuan pabean. d. tidak perlu diberitahukan dengan pemberitahuan pabean.

19. Barang impor sementara wajib diekspor kembali paling lama ... a. 5 tahun b. 3 tahun c. 2 tahun d. satu tahun 20. Barang impor sementara yang diberikan fasilitas keringanan Bea Masuk , setiap bulan dikenai Bea Masuk paling tinggi ... a. 2 % . b. 10 % c. 5 % d. 0 % 21. Orang yang terlambat mengekspor kembali barang impor sementara dalam jangka waktu yang diizinkan sebesar ... a. 500 % dari Bea Masuk dan Pajak dalam rangka impor yang seharusnya dibayar. b. 500 % dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar. c. 100 % dari Bea Masuk dan Pajak dalam rangka impor yang seharusnya dibayar. d. 100 % dari Bea Masuk yang seharusnya dibayar. dikenai sanksi adminstrasi berupa denda

DTSD Kepabeanan dan Cukai

190

Undang-Undang Pabean
22. Pemberitahuan pabean untuk barang yang akan diekspor tidak diwajibkan bagi ... a. ekspor barang kiriman sampai batas nilai pabean dan/atau jumlah tertentu. b. ekspor barang bukan barang dagangan. c. ekspor barang milik pemerintah. d. ekspor barang bantuan atau hibah.

23. Jika besaran Bea Masuk ditentukan oleh besaran tarif per satuan barang dikalikan jumlah satuan barang , maka sistem tarif yang digunakan adalah ... a. tarif spesifik. b. tarif advalorum. c. tarif progresif . d. tarif rata-rata. 24. Barang yang diangkut terus atau diangkut lanjut keluar Daerah Pabean , mendapat fasilitas a. pembebasan Bea Masuk. b. keringanan Bea Masuk. c. pembebasan atau keringanan Bea Masuk. d. tidak dipungut Bea Masuk. 25. Salah satu alasan reekspor atas barang impor , adalah ... a. barang impor kedapatan salah kirim setelah diterima importir. b. barang impor kedapatan tidak sesuai pesanan setelah diterima importir. c. barang impor bukan untuk tujuan komersial. d. barang impor yang kedapatan berkualitas lebih rendah sebelum mendapat persetujuan impor. 26. Alasan pengenaan Bea Masuk Tindakan Pengaman adalah a. harga barang impor lebih rendah dari nilai normalnya. b. adanya subsidi di negara pengekspor. c. terdapat lonjakan impor yang merugikan industri barang sejenis di Indonesia. d. impor barang berasal dari negara yang memperlakukan barang ekspor Indonesia 27. secara diskrimatif. ...

Tagihan atas bea masuk atau denda harus dilunasi dalam jangka waktu: 191

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
a. 60 hari. b. 3 hari. c. 7 hari. d. 30 hari. 28. Dalam hal tagihan tidak dilunasi setelah jatuh tempo, tersebut dipungut ... . a. Denda 100% dari bea masuk. b. Bunga 2% sebulan selama-lamanya 24 bulan. c. Bunga 2,5% sebulan selama-lamanya 12 bulan. d. Bunga 2.5% sebulan selama-lamanya 24 bulan. 29. Seorang pengusaha mebel ingin mengimpor serat fiber sebagai bahan baku untuk membuat sofa. Untuk itu, dia mengimpor serat fiber tersebut dari Cina dengan kesepakatan eksportir harus mengirimkan barang contoh untuk dicocokkan dengan barang yang diinginkan pengusaha tersebut. Pengiriman barang contoh tersebut dari Cina oleh Bea Cukai Indonesia akan: a. dibebaskan dari pemungutan bea masuk b. dilarang memasuki daerah pabean Indonesi c. dikenakan bea masuk tambahan d. ditahan di kawasan pabean. 30. Impor di bawah ini yang mendapatkan pembebasan bea masuk adalah a. Impor obat-obatan oleh PT.Medicindo saat ada musibah banjir di Jakarta. b. M obil dengan mesin 1000cc yang diekspor, kemudian diimpor kembali dengan kapasitas mesin menjadi 1500cc dan sudah dimodifikasi. c. PT.Gramedia mengimpor buku Ensiklopedi dari Oxford. d. PT.Nike mengimpor alat-alat olahraga untuk Tim Bulutangkis Indonesia. maka atas tagihan

DTSD Kepabeanan dan Cukai

192

Undang-Undang Pabean
II. BENAR SALAH ( Bobot 20 ) Coret dengan tanda (X) pada huruf B jika benar; atau pada huruf S jika salah.

1.

B - S

Daerah Pabean adalah seluruh wilayah RI yang meliputi wilayah darat, perairan dan ruang udara diatasnya serta di Zona Ekonomi Eksklusif dan landas kontinen yang di dalamnya berlaku Undang-undang tentang Kepabeanan.

2.

B - S

Atas pembongkaran barang impor dalam keadaan darurat, pengangkut menyerahkan daftar bongkar dalam jangka waktu paling lambat 24 jam setelah pembongkaran.

3.

B - S

Pesawat terbang dari Australia yang tidak melakukan bongkar/muat barang dan berlabuh tidak lebih dari 24 jam, tidak wajib menyerahkan manifest.

4.

B - S

Salah satu tujuan pengeluaran barang impor yang ditimbun di TPS di Kawasan Pabean adalah untuk dire-ekspor.

5.

B - S

Yang

dimaksud

dengan

pemeriksaan

pabean

adalah

pemeriksaan fisik atas barang impor dan/atau barang ekspor. 6. B - S Pemberitahuan rencana kedatangan sarana pengangkut dari luar negeri diserahkan kepada Kantor Bea dan Cukai selambatlambatnya sebelum dilakukan pembongkaran barang impor. 7. B - S Barang yang diangkut oleh sarana pengangkut yang baru saja melintasi masuk ke daerah pabean Indonesia dianggap sebagai barang impor dan wajib membayar bea masuk atau menyerahkan jaminan. 8. B - S Barang yang sudah diajukan PEB dan mendapat persetujuan ekspor telah masuk ke dalam kawasan pabean. Walaupun belum keluar dari daerah pabean, barang tersebut dianggap sudah diekspor. 9. B - S Tempat Penimbunan Sementara adalah tempat di kawasan
193

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
pabean untuk menimbun barang impor, barang ekspor dan barang tertentu sementara menunggu pemuatan atau pengeluarannya. 10. B - S Tempat Penimbunan Berikat diberikan fasilitas tidak dipungut bea masuk. 11. B - S Barang tertentu yang diangkut melalui udara dari Balikpapan ke Jakarta dilakukan pengawasan oleh Bea dan Cukai. 12. B - S Yang dimaksud dengan saat kedatangan sarana pengangkut melalui laut adalah saat memasuki kawasan pelabuhan. 13. B - S Barang ekspor yang dibawa penumpang tidak wajib

diberitahukan dengan pemberitahuan pabean. 14. B - S Barang impor sementara yang diberikan keringanan bea masuk dikenai pungutan bea masuk paling tinggi 2% perbulan dari bea masuk yang terhutang. 15. B - S Sarana Pengangkut yang membawa barang ekspor berupa cacao dari Makassar ke Tg.Perak Surabaya untuk diangkut lanjut ke Belanda; pada kedatangannya di Tg.Perak tidak wajib menyerahkan manifest. 16. B - S Barang impor yang diangkut terus atau diangkut lanjut ke luar daerah pabean diberikan pembebasan bea masuk. 17. B - S 18. B - S Salah satu jenis pemberitahuan pabean adalah BC 3.2 Tagihan bea masuk atau sanksi administrasi wajib dilunasi paling lambat 30 hari sejak surat penetapan tagihan. 19. B - S Dalam hal tertentu wewenang pemeriksaan barang impor dan ekspor dapat dilakukan oleh surveyor. 20. B - S Barang larangan dan pembatasan yang tidak diberitahukan atau diberitahukan tidak benar dalam pemberitahuan pabean, dinyatakan sebagai barang tidak dikuasai.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

194

Undang-Undang Pabean

KUNCI JAWABAN
1 Test Formatif

a. Jawaban test formatif 1


1. 2. 3. 4. d b a a 6. 7. 8. 9. d d d b 11. 12. 13. 14. c a c a 16. 17. 18. 19 b a c d

b. Jawaban test formatif 2


1. 2. 3. 4. 5. c a d d a 6. 7. 8. 9. 10. B a c a d 11. 12. 13. 14. 15. c a a d a 16. 17. 18. 19. 20. b c d a a

c. Jawaban test formatif 3


1) 2) 3) 4) 5) a b d d c 6. 7. 8. 9. 10. b d s d a 11. 12. 13. 14. 15. c c a a a 16. 17. 18. 19 20. d c d a d 21. 22. 23. 24. 25. a b c d a

d. Jawaban test formatif 4


1. 2. 3. 4. 5. 6. c c d d a c 11. 12. 13. 14. 15. 16. d c d d c c 21. 22. 23. 24. 25. 26. c c d d b d 36 31. c 32 33 34 35 d 195 a b a b

DTSD Kepabeanan dan Cukai

Undang-Undang Pabean
7. 8. 9. 10. c a a d 17 18. 19. 20. a d a a 27. c 28. d 29. d 30. a 37. 38. a d

Jawaban test formatif 5


1. 2. 3. 4. 5. c a c d a 6. 7. 8. 9. 10. a b b a b 11. 12. 13. 14. 15. a d a b a 16. 17. 18. 19. 20. a a b a d

Jawaban test formatif 6


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. a d d b a d d b d b 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17 18. 19. 20. c b d a d b c a a a 21. 22. 23. 24. 25. 26. c 27. d 28. a 29. c 30. b c d d c c 36 37. 38. 39. 40 31. d 32 33 34 35 a b a c a d c c b

DTSD Kepabeanan dan Cukai

196

Undang-Undang Pabean
2 Test Sumatif

a. Jawaban test sumatif I


1. 2. 3. 4. 5. b d a d b 6. 7. 8. 9. 10. b c c b d 11. 12. 13. 14. 15. d c a b a 16. c 17. a 18. a 19. b 20. c 21. d 22. a 23. a 24. d 25. d 26. c 27. a 28. b 29. a 30. d

b. Jawaban test sumatif II


1. 6. 11. 16. S S S S 2. 7. S S 13. 18. 3. 8. B S B B 4. B 9. S 14. S 19. S 5. S 10. S 15. S 20. S

12. S 17. B

DTSD Kepabeanan dan Cukai

197

Undang-Undang Pabean

DAFTAR PUSTAKA

Undang-undang No. 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan . Undang-undang No. 17 Tahun 2006 tentang Perubahan Atas Undang-undang Nomor 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, Materi Sosialiasi UU No. 17 Tahun 2006. Departemen Keuangan RI, Buku Tarif Bea Masuk Indonesia (BTBMI) 2006 Departemen Keuangan RI, Agreement on Implementation of Article VII of the GATT 1994. Departemen Keuangan RI, SKMK Nomor 145/PMK.04/2007, Ketentuan

Kepabeanan Dibidang Ekspor. Departemen Keuangan RI, SKMK Nomor 144/PMK.04/2007, Pengeluaran Barang Impor Untuk Dipakai. Departemen Keuangan RI, SKMK Nomor 155/PMK.04/2008, Pemberitahuan Pabean Departemen Keuangan RI, SKMK Nomor 213/PMK.04/2008, Tata Cara Pembayaran Bea Masuk.

DTSD Kepabeanan dan Cukai

198

Anda mungkin juga menyukai