Anda di halaman 1dari 46

SILABUS MATA KULIAH/S A P SEMESTER GANJIL 2004/2005 PROGRAM BAHASA DAN SASTRA INDONESIA UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA BANDUNG

Nama Mata Kuliah : Teori Belajar Bahasa

Kode Mata Kuliah Program / Tingkat Bobot Kredit Semester

: IND 521 : Sarjana UPI/ III : 4 SKS : 5 (Ganjil)

Dosen Penanggungjawab : Drs Badrun K. (0448) Asisten : Drs. Encep Kusuma (1555) Drs. Wawan Hermawan, M.Pd. (0237)

Deskripsi Mata Kuliah : Mata Kuliah Teori Belajar Bahasa berisi bahasan tentang teori, teori dan strategi belajar bahasa pertama atau pemerolehan bahasa dan strategi pemelajaran bahasa kedua dengan sastranya dalam arti umum ataupun khusus. Tercakup di dalamnya proses belajar, dan faktor-faktor yang mempengaruhinya dengan landasan teori yang relevan. Manfaat Pembekalan Teori Belajar Bahasa : Memberi landasan teori belajar khusus bahasa dan sastra yang harus dikuasai Mahasiswa dan kelak akan diturunkan atau diwariskan kepada anak didiknya.

Cakupan Mata Kuliah : Perkuliahan ini berisi pengertian teori, pengertian belajar, pengertian bahasa dan sastra, Pengertian teori belajar bahasa dan sastra. Sifat Mata Kuliah: gabungan (mandiri, prerequisit/bersyarat), teori, praktek, kegiatan di lapangan). Tujuan Mata Kuliah: Agar Mahasiswa memahami makna teori, belajar, bahasa, sastra, dan teori belajar bahasa dan sastra dengan pelaksanaan prakteknya yang kelak harus diturunkan keterampilannya kepada anak didik. Prasyarat: Harus sudah mendapatkan perkuliahan Dasar-dasar Pendidikan dan pengajaran pada umumnya, khususnya untuk program bahasa dan sastra Indonesia, yang menyangkut linguistik umum (kebahasaan) dan sastra (teori dan prakek).

DAFTAR PUSTAKA ACHMADI, Muchsin 1988: Materi Dasar Pengajaran Komposisi Bahasa Indonesia. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan, Jakarta.

@RTIKULASI;

Jurnal Kajian Bahasa dan Sastra Indonesia. Jurusan

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni, Universitas Pendidikan Bandung.

AZIES, Furqanul; A Chaedar Alwasilah 1996: Pengajaran Bahasa Komunikatif. Remaja Rosda Karya, Bandung. BACHMAN, Lyle F. 1990: Fundamental Considerations Language Testing. Oxford University Press, New York.

in

BROWN, H. Douglas (1994): Principles of Language Learning and Teaching, 3 rd ed. Prentice Hall Regents, Englewood Cliffs, NJ 07632. BROWN, H. Douglas (1993): Principles of Language Learning and Teaching. Prentice Hall, New Jersey. BROWN, H. Douglas (1993): Teacing by Principles. Prentice Hall, New Jersey. DAHAR, Ratna Wilis 1988 : Teori-teori Belajar. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta. DARDJOWIDJOJO, Soenjono 2003: Psiko-Linguistik. Unika Atma Jaya; Yayasan Obor Indonesia, Jakarta. DICKINSON, Leslie 1987: Self Instruction in Language Learning. University Press, Cambridge. DUNKIN, M.J. (and) B.J. Bidle 1994 : The Story of Teaching ELS, Theo van. Cs. 1984 : Applied Linguistics and the Learning and Teaching of Foreign Language. Private Limited, Singapore. HAMIED, Fuad Abdul 1987: Proses Belajar Mengajar Bahasa. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Pendidikan Tinggi, Jakarta. HIDAYAT, Kosadi; Jazir Burhan; Undang Misdan: Strategi Belajar Mengajar Bahasa Indonesia. Binacipta, Bandung. HUSEN, Akhlan; Rahman 1996/1997: Perencanaan Pengajaran bahasa. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah, Bagian Proyek Penataran Guru SLTP Setara D-III.

KAMARUDDIN 1989: Kedwibahasaan dan Pendidikan Dwibahasa (Pengantar). Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan, Jakarta. KASENG, Syahruddin 1989: Linguistik Terapan: Pengantar Menuju Pengajaran Bahasa yang Sukses. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan, Jakarta. KRASHEN, Stephen 1989: Language Acquisition and Language Education. Prentice Hall Regents, New York, London. KLEPPIN, Karin 1994 : Learing strategies in foreign Language Teaching. Hand-out. K. P. P. K. Balai Pendidikan Guru 1957: Metodik Pengajaran Bahasa. Balai Pendidikan Guru, Dj. DR. Cipto 9 Bandung. LITTLEWOOD, William 1983 : Communicative Language Teaching. Cambridge University Press, London, New York. MULYONO, Iyo 2000: Dasar-dasar Belajar Bahasa I; Karakteristik Pembelajar. Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung. O'MALLEY, J. Michael 1990: Learning Strategies in Second Language Learning. University Press, Cambridge. OXFORD, Rebecca 1990: Language Learning Strategies; What Every Teacher Should Know. Newbury House Publishers. PATEDA, Mansur 1988: Aspek-aspek Psikolinguistik. Nusa Indah, Ende-Flores. RICHARD, Jack C. (Ed.) 1983: Language and Communication. Longman, London, New York.

SAPANI, Suardi; Yeti Mulyati; Nuny Sulistiany Idris 1997/1998: Teori Pembelajaran Bahasa. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Bagian Proyek Penataran Guru SLTP Setara DIII. SOENARDJI 1989: Sendi-sendi Linguistika Bagi Kepentingan Pengajaran Bahasa. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan, Jakarta. STERN, H. H. 1983: Fundamental Consepts of Language Teaching. Oxford University Press, Walton Street, Oxford 0X2.6DP. TARIGAN, Henry Guntur 1993: Prinsip-prinsip Dasar Metode Riset Pelajaran Pembelajaran Bahasa. Angkasa, Bandung. TARIGAN, Henry Guntur 1989: Pengajaran Tatabahasa Kasus; Suatu Penelitian Kepustakaan. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan, Jakarta. TARIGAN, Henry Guntur 1989: Pengajaran Remedi Bahasa; Suatu Penelitian Kepustakaan. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan, Jakarta. TARIGAN, Henry Guntur 1989: Pengajaran Kompetensi Bahasa; Suatu Penelitian Kepustakaan. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan, Jakarta.

TARIGAN, Henry Guntur 1989: Metodologi Pengajaran Bahasa; Suatu Penelitian Kepustakaan. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Pendidikan Tinggi, Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan, Jakarta. TITONE, Renzo (and) Marcel Danesi: Aplied Psicholinguistics; An Introdution to the psychology of language Learning and Teaching. University of Toronto Press, Toronto; Buffalo; London. UNIVERSITY Press Universitas Pendidikan Idonesia 1989: Mimbar Pendidikan, Jurnal Pendidikan. Ikatan Alumni (IKA) UPI, Jl. Setiabudi 229 Bandung, 40154. VALETTE, Rebecca M. 1960: Modern Language Teaching. Harcourt Brace Jovanovich, Inc. New York WIDOWSON, H. G. (ed); Tim McNamara 2000: Language Testing; Oxford University Press, New York. WINATAPUTRA, Udin S. ; Tita Rosita 1996/1997: Materi Pokok; Belajar dan Pembelajaran. Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Bagian Proyek Penataran Guru SLTP Setara DIII.

F. Langkah-langkah Persiapan. 1. Membuat rambu-rambu kedisiplinan dan penilaian. a. Masuk kelas tepat waktu. Tenggang waktu untuk dinyatakan tidak terlambat adalah 15 menit setelah jam kuliah yang telah ditetapkan. b. Yang terlambat, ditandai: 5, 10, 15, 20, 25, 30. Meskipun boleh masuk mengikuti perkuliahan, tapi terkena sangsi kumulatif keterlambatan yang berpengaruh pada nilai akhir yang diperoleh. c. Yang tidak hadir, ditandai: s = sakit; i = izin; a = alpa;

d. Monitoring kegiatan perkuliahan dosen dilakukan oleh lembaga. e. Monitoring kegiatan mahasiswa dilakukan oleh dosen, dibantu oleh Ketua Tingkat dan beberapa mahasiswa yang terpercaya. f. Mahasiswa wajib memiliki catatan perkuliahan, yang setiap saat ha-rus ditransfer ke disket program Microsoft Word, di luar jadwal perkuliahan. Catatan ini harus dikembangkan melalui bacaan, atau wawancara, dialog, diskusi dengan dosen, para ahli, dan disusun secara sistematis, menjadi sebuah makalah individual yang harus dilaporkan kepada dosen. Terakhir, makalah-makalah itu akan disatukan dalam satu disket, dengan print-out-nya, dan diserahkan kepada dosen, sebagai salah satu dasar penilaian akhir. Hati-hati, jangan sampai terserang virus, harus tersedia duplikat untuk dapat menyelamatkan karya masing-masing. g. Mengikuti UTS dan UAS (sesuai dengan aturan presensi 80%). h. Mengerjakan tugas-tugas yang diinstruksikan. i. Membuat kelompok individual (perorangan) yang menangani topik. Masing-masing harus mengatur diri, untuk menjadi kelompok kecil, sebanyak 30 kelompok, yang terdiri dari 3 5 orang (menangani sub-subbab dengan masing-masing tetap jelas pada tanggung jawab topiknya). Salah-satu anggotanya harus menjadi ketua kelompok. Kelompok pertengahan, terdiri dari 10 15 atau 20 orang (menangani bab/kumpul-an topik), dengan seorang ketua kelompok dengan dua atau tiga wakil (pembantunya). Kelompok pertengahan ini membentuk satu (1) kelompok besar (kelompok kelas), juga dengan seorang ketua (kordinator) dan beberapa wakilnya, yang berkewajiban menyatu-kan, mensistematikkan karya tulis (disket) individual ke kelompok kecil, terus ke kelompok pertengahan dan terakhir ke satu disket kelas dengan sebuah print-out-nya. Ingat virus!!

2. Isi dan Urutan Perkuliahan a. Penjelasan tentang rambu-rambu dan disiplin perkuliahan, tujuan, materi, buku sumber, dan bentuk perkuliahan. Pengembangan materi berdasarkan model belajar dari

peneliti yang mencakup apa yang dipakai oleh pengajar sebelumnya, seperti model belajar H.H. Stern (1983) dan model dari pembuat eksperimen, dengan kerangka dasar pemikiran tentang teori belajar bahasa sebagai berikut:

KERANGKA PEMIKIRAN TEORI

ALLAH

HUKUMULLAH; SUNATULLAH

ILMU (SCIENCE)

TERCIPTA NYATA

TERUCAP GHAIB

ALAM SEMESTA, MANUSIA, DAN BAHASA

TEORI

METODA; CARA; JALAN; SYARIAH; PENDEKATAN; SUNATURRASUL; SUNATULLAH

TERCIPTA NYATA TULISAN

PERBUATAN

TERUCAP GAIB LISAN

UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA

SCIENCE

SENI

SOCIAL SCIENCE

TERAPANNYA

PENGETAHUAN (KNOWLEDGE); CULTURE; CIVILIZATION; TECHNOLOGY; HUKUM; DALIL; NORMA; ETIK; EMIK; AESTETIK MORAL; AKHLAK

SEJARAH

FILSAFAT; TASAWUF; DZIKIR; MUHASABAH; UZLAH; PEMASYARAKATAN

KRITIK; EVALUASI; KONTROL; CERMIN

AKAL, PIKIRAN

IMAN, TAKWA

b.

Berdasarkan kerangka pemikiran tentang teori, dan pembagian kelompok di atas, perkuliahan selanjutnya, adalah memantau hasil studi dan catatan para mahasiswa, dan kegiatan diskusi dari hasil temuannya dari berbagai buku, majalah, dan sumber internet, berdasarkan topik-topik yang tersedia dan harus dikembangkan, serta apa yang ditayangkan oleh dosen. Pemantauan pertama, dilakukan kurang-lebih satu ming-gu setelah instruksi pada perkuliahan pertama dan kedua diberikan, berupa dasar pengembangan yang akan didis-kusikan selanjutnya, selama satu semester. Mahasiswa diminta untuk mengumpulkan bahan diskusi dari kata atau frase yang dibagikan untuk dicari data dan faktanya dari berbagai media cetak dan elektronik dalam bentuk draf, atau corat-coret garis besar bahan yang ditemukan dari berbagai

sumber, paling sedikit 5 buah rujukan sebagai bahan pustaka dalam laporannya yang harus diserahkan satu minggu setelah pengarahan ini. Rujukan akan lebih dihargai dari internet, dari bahasa asing dengan terjemahannya. Rujukan dari bahasa Indonesia akan dihargai juga, jika sesuai benar dengan topik yang dibahasnya. Topik-topik bahasannya, sebagai berikut:

1. aliran-aliran psikologi belajar dan transfer belajar; 2. bagaimana caranya anak belajar berbahasa?; 3. bagaimana cara anak belajar bahasa?; 4. bahan belajar bahasa; 5. bahan belajar berbahasa; 6. bahasa dan berpikir; 7. bahasa dan kegiatan berkomunikasi; 8. bahasa Indonesia dalam pengetahuan, ilmu, dan teknologi; 9. bahasa sebagai sebuah sistem terbuka; 10. bahasa;

11. bakat berbahasa; 12. belajar B-2 pada usia di atas 11 tahun; 13. belajar B-2 pada usia di bawah 11 tahun; 14. belajar bahasa dalam upaya meningkatkan

kesehatan jiwa; 15. belajar bahasa dan pembangungan bangsa dan negara; 16. belajar bahasa dengan audiolingual; 17. belajar bahasa dengan metode audiovisual; 18. belajar bahasa dengan metode sugestopedia; 19. belajar bahasa dengan pendekatan alamiah; 20. belajar bahasa dengan pendekatan ganda; 21. belajar bahasa dengan pendekatan kognitif; 22. belajar bahasa di laboratorium; 23. belajar bahasa di perguruan tinggi; 24. belajar bahasa komunikatif yang efektif;

25. belajar bahasa melalui berbicara dan membaca; 26. belajar bahasa melalui nyanyian; 27. belajar bahasa melalui perasaan, penglihatan, pendengaran, peciuman; 28. belajar bahasa melalui puisi; 29. belajar bahasa mimik; 30. belajar bahasa orang bisu-tuli; 31. belajar bahasa sambil bermain; 32. belajar bahasa secara formal; 33. belajar bahasa secara nonformal; 34. belajar bahasa struktural nonsituasional; 35. belajar bahasa struktural situasional; 36. belajar bahasa tanda (simbol);
37.

belajar bahasa tubuh (body language);

38. belajar bahasa untuk pengembangan kepribadian dan keseimbangan mental;

39. belajar bahasa untuk peningkatan daya intelek; 40. belajar bahasa wajah; 41. belajar becakap-cakap dalam B-2; 42. belajar beradaptasi; 43. belajar berkomunikasi; 44. belajar berorganisasi; 45. belajar berpikir dalam belajar bahasa; 46. belajar dan mengingat; 47. belajar dan motivasi; 48. belajar dengan metode langsung; 49. belajar dengan metode terjemahan; 50. belajar dengan responsi fisik; 51. belajar di kelas dan belajar di luar kelas; 52. belajar di perguruan tinggi; 53. belajar jarak jauh; 54. belajar konsep;

55. belajar melalui buku sastra; 56. belajar melalui buku teks, kamus, ensiklopedia, jurnal; 57. belajar membaca dan menulis; 58. belajar mengajarkan bahasa; 59. belajar prinsip;
60.

belajar bahasa;

problem

solving

dalam

pembelajaran

61. belajar sepanjang hayat; 62. belajar yang bermasalah;


63.

belajar, learning;

64. belajar-mengajar; 65. bentuk belajar; 66. berbicara dan membaca dalam rangka belajar bahasa; 67. bimbingan guru atas kegiatan belajar bahasa;

68. cara belajar yang efektif; 69. cerita tentang percobaan B. F. Skinner dengan tikus dan burung merpati dalam kandangnya; 70. cerita tentang percobaan Ivan Patrovich Pavlov dengan anjingnya; 71. ciri-ciri afektif dan kepribadian;

72. computer aided learning;


73.

conditioning dan proses belajar bahasa;

74. dasar belajar bahasa;

75. drive, reward, retention, need, in learning;


76. efektifitas pemelajaran;

77. electronic learning (e-learning);


78. empati dalam belajar bahasa; 79. evaluasi belajar; 80. faktor-faktor individual dalam belajar;

81. faktor-faktor belajar;

internal

dan

eksternal

dalam

82. faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan bahasa;


83. faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan pembelajar (=guru).

84. faktor-faktor yang mempengaruhi proses belajar bahasa; 85. fasilitas belajar; 86. fungsi bahasa (menurut para ahli); 87. gaya belajar; 88. hasil belajar bahasa; 89. hubungan belajar dan mengajar; 90. hubungan kematangan psikis dengan belajar; 91. hubungan keterampilan psikomotor dengan

keterampilan berbahasa;

92. hubungan lambang dengan bahasa, dan teori belajar bahasa. 93. hubungan metodologi belajar bahasa dengan teori belajar bahasa; 94. hubungan psikolinguistik dengan teori belajar bahasa. 95. hubungan teori belajar dengan teori mengajar; 96. hukuman dan dorongan dalam belajar; 97. inovasi belajar; belajar berinovasi; 98. inovasi teknologi pendidikan dan pengajaran bahasa; 99. interaksi budaya; 100. interaksi kognitif; 101. interaksi sosial; 102. jenis-jenis belajar menurut Gagne; 103. jenis-jenis belajar menurut taksonomi Bloom;

104. karakteristik

bahasa

menurut

paham

transformasi generatif; 105. karakteristik pelajar; 106. karakteristik pembelajar=guru dan pelajar; 107. keberhasilan belajar dan mengajar bahasa 108. kebiasaan ujaran (verbal); 109. kegiatan belajar bahasa anak cacat; 110. kegiatan belajar berbasis kompetensi; 111. kegiatan belajar berbasis komputer; 112. kegiatan belajar berbasis performansi; 113. kegiatan belajar; 114. kemampuan linguistik bawaan vs. kemampuan linguistik yang dipelajari; 115. klasifikasi usia belajar bahasa; 116. komunikasi verbal dilihat dari segi antropologi; 117. komunikasi verbal dilihat dari segi ilmu

118. komunikasi verbal dilihat dari segi pendidikan dan pengajaran; 119. komunikasi verbal dilihat dari segi psikologi; 120. komunikasi verbal dilihat dari segi seni 121. komunikasi verbal dilihat dari segi sosiologi; 122. kondisi belajar; 123. konsep pemelajaran; 124. konteks budaya dalam belajar bahasa; 125. konteks sosial dalam belajar bahasa; 126. kurikulum fleksibel; 127. kurikulum, hubungannya dengan peningkatan

sumber daya manusia; 128. kurikulum; 129. landasan linguistik belajar bahasa; 130. landasan psikologi belajar bahasa;

131. language aptitude batery test;

132. lembaga pembelajaran bahasa; 133. linguistik strukturalisme; 134. linguistik tradisional/filsafat; 135. linguistik transformasi; 136. madzhab pemerolehan bahasa; 137. manfaat mempelajari psikologi; 138. masalah-masalah bahasa; 139. masyarakat belajar; 140. membangun kompetensi belajar; 141. membantu menumbuhkan kemampuan belajar mandiri; 142. mengajarkan belajar; 143. mengapa anak belajar berbahasa?; 144. mengenal diri sendiri dan pengaruhnya dalam belajar; 145. mengingat dan melupakan;

146. metode belajar; 147. metode mengajar; 148. metode pemelajaran bahasa; 149. metode pengajaran bahasa; 150. model belajar bahasa glosodinamik; 151. model belajar;

152. modern language aptitude test;


153. motivasi belajar; 154. motivasi dan pengaruhnya untuk keberhasilan belajar;

155. nature or nurture?;


156. organisasi belajar; 157. pelajar yang gagal; 158. pembekalan bahasa; 159. pemelajaran bahasa melalui media massa; aplikasi proses pemelajaran

160. pemelajaran bahasa situasional; 161. pemelajaran yang gagal; 162. pendekatan belajar; 163. pendekatan komunikatif-pragmatik dalam

pemelajaran bahasa; 164. pendekatan pemelajaran bahasa; 165. pendekatan prosedural dalam belajar bahasa; 166. pengajar yang gagal;
167. pengajar, guru, instruktur, pelatih, pendidik (kedudukan dan peranannya);

168. pengajaran bahasa; 169. pengarahan diri dalam belajar; 170. pengelolaan kelas;
171.

pentingnya pengetahuan Teori Belajar Bahasa

bagi calon guru bahasa; 172. peran masyarakat dalam belajar bahasa; 173. peran orang tua dalam belajar bahasa;

174. peran pendidik, pengajar; 175. peranan pengetahuan teori belajar bahasa

dalam pengajaran bahasa; 176. perencanaan bahasa dan linguistik ilmiah; 177. performansi dan kompetensi; 178. perkembangan bahasa anak; 179. perkembangan jiwa anak dikaitkan dengan

kemampuaan berbahasa; 180. persepsi dalam belajar; 181. persepsi kognisi bahasa; 182. persoalan bahasa; 183. peserta belajar; 184. praktek belajar belajar praktek; 185. prinsip-prinsip belajar behaviorisme terapan; 186. prinsip-prinsip belajar kognitifisme; struktur luar dan struktur dalam

187. profisiensi; 188. proses belajar bahasa ilmu; 189. proses belajar bahasa; 190. proses dasar pemelajaran bahasa menurut

paham transformasi generatif; 191. proses mempelajari bahasa; 192. proses pemelajaran bahasa; 193. proses penguasaan tatabahasa; 194. psikolinguistik terapan; 195. psikologi bahasa; 196. psikologi belajar bahasa; 197. psikologi mengajarkan bahasa; 198. psikologi mentalistik dalam pemelajaran bahasa; 199. psikologi pendidikan dan pengajaran; behavioristik dalam pemelajaran

200. psikologi sosial (humanistik) dalam pemelajaran bahasa; 201. resistensi belajar; 202. retriefal dalam belajar; 203. sifat bahasa; 204. sifat belajar; 205. simulasi pemelajaran bahasa Indonesia; 206. siswa/anak sebagai subjek pemelajaran bahasa; 207. situasi belajar; 208. sosiologi belajar; 209. strategi belajar anak; 210. strategi belajar bahasa; 211. strategi belajar orang dewasa; 212. strategi pembelajaran; 213. strategi pemerolehan bahasa Lindsfor; 214. sumber pemelajaran;

215. teknik pengajaran bahasa; 216. teknik-teknik belajar bahasa; 217. teknologi belajar; 218. teori bahasa; 219. teori belajar bahasa dan kurikulum; 220. teori belajar berbahasa; 221. teori belajar; 222. teori mengajarkan bahasa; 223. teori mengajarkan berbahasa; 224. teori pemelajaran bahasa (Mackey, 1965:139); 225. teori; 226. tipe belajar bahasa; 227. tipe belajar Robert Gagne, (1965); 228. transaksi sosial dalam belajar bahasa; 229. tujuan belajar bahasa bantu; 230. tujuan belajar bahasa;

231. tujuan belajar berbicara; 232. tujuan belajar drama; 233. tujuan belajar fonetik/fonologi; 234. tujuan belajar kritik sastra; 235. tujuan belajar membaca; 236. tujuan belajar menulis; 237. tujuan belajar menyimak; 238. tujuan belajar morfologi; 239. tujuan belajar pragmatik; 240. tujuan belajar prosa; 241. tujuan belajar puisi; 242. tujuan belajar sastra; 243. tujuan belajar sejarah bahasa; 244. tujuan belajar sejarah sastra; 245. tujuan belajar semantik; 246. tujuan belajar sintaksis;

247.

tujuan belajar wacana/discourse;

248. tujuan kegiatan belajar; 249. umpan balik belajar bahasa; 250. usia kritis belajar bahasa;

Topik-topik di atas, ada yang cukup luas bahasannya, ada yang sempit. Yang luas topik bahasannya, cukup garis besar topik secara keseluruhan. Ada yang tumpang-tindih atau berhubungan erat, atau hampir sama bahasannya. Para mahasiswa diharapkan dapat bekerja-sama untuk mengembangkan, menyelesaikan topik-topik itu secara menyeluruh, optimal dan maksimal (dengan ketentuan setiap orang diharapkan mampu menulis, sehari selembar catatan), tidak terlalu terikat kepada bagiannya masing-masing, karya mandiri. Sumber rujukan juga harus berbeda dengan karya orang lain. Kalau ada kerja-sama, tentu nama yang membantu kelompok lain, harus tertera di dalam makalah yang dibantu-nya. Akan sangat dihargai, bagi yang mau melengkapi topik yang belum ada. Mahasiswa dibawa ke perpustakaan dan ke UPI-net untuk ditunjukkan bahan yang ada, dan yang bisa dijadikan rujukan, selain yang diwajibkan oleh dosen. Pemantauan pertama, seperti telah disebutkan di atas, dilakukan kurang lebih satu minggu, setelah instuksi diberikan. Pemantauan kedua, pada saat Ujian Tengah

Semester. Pemantauan terakhir (ketiga), pada saat Ujian Akhir Semester, dengan tugas mengumpulkan karya kelas dalam satu disket, dengan satu print outnya.

1. Tujuan Perkuliahan Mahasiswa, calon guru harus memperoleh dan mendapatkan bekal pengetahuan belajar bahasa (teori dan prakteknya) yang terdiri dari komponen-komponen: dasar belajar bahasa, model belajar, tujuan belajar, landasan psikologi belajar bahasa, landasan linguistik belajar bahasa, karakteristik pemelajar, pendekatan belajar, sifat belajar, strategi belajar, bentuk belajar, dan tipe belajar bahasa. 2. Rasional Perkuliahan Pengikut perkuliahan Teori Belajar Bahasa adalah calon guru bahasa. Mereka harus mempersiapkan diri, dan harus memiliki ilmu dan pengetahuan yang luas yang berkaitan dengan: Dasar belajar bahasa; Teori belajar yang terkait dengan pengetahuan psikologi belajar; Belajar bahasa yang terkait dengan pengetahuan linguistik, dan psikologi umum serta psikologi khusus (psikologi bahasa atau psikolinguistik, pragmatik, psiko-logi perkembangan anak, psikologi belajar, yang me-nyangkut tipe kognitif anak, karakteristik siswa); kondisi belajar; ada strategi belajar siswa; pendekatan belajar kontrastif, pendekatan belajar analisis kesalahan,

pen-dekatan belajar wacana, pendekatan belajar kompetensi dan performansi; Ada proses mengajarkan bahasa yang terkait dengan psikologi mengajar dan psikologi bahasa (psikolinguistik, pragmatik). Hal ini berhubungan dengan kebijakan guru dalam proses belajar dan mengajar; Ada proses belajar bahasa yang harus dipelajari dan di-praktekkan untuk kemantapan memberi contoh kepada para siswanya kelak.

4. Tugas Perkuliahan a. Tugas terstruktur: mengikuti perkuliahan, mencatat, mentransfer catatan ke disket program micro softword untuk dasar pengembangan selanjutnya bagi masing-masing, ujian tengah semester, ujian akhir semester; b. Membuat makalah dari hasil temuan dari berbagai buku, majalah, jurnal, internet, serta masukan dari dosen; c. Harus mencantumkan pengarang atau penanggung jawab karangan sesuai dengan aturan ilmiah, saat mengutip. Kemudian dibuatkan bibliografi (daftar pustaka)-nya. d. Berdiskusi, per mahasiswa diberi waktu 10 menit untuk menyampaikan pokok persoalan topik untuk mendapat tanggapan dari mahasiswa lain dan dosen. Kemudian mendalami, menghayati pemelajaran masing-masing to-pik, dan menjadi sebuah makalah individual dengan daftar bacaan minimal 5 buah, dan makalah kelompok dengan

daftar bacaan sebanding dengan jumlah anggotanya. e. Pada akhir setiap makalah, hendaknya dibuatkan bebe-rapa pertanyaan latihan, atau untuk pengingat-ingat ten-tang apa, atau siapa, bagaimana, di mana atau dari mana, mengapa, kapan dari setiap topik yang dibuat. 5. Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa Penilaian berdasarkan PAP (Penilaian Acuan Patokan) dan PAN (Penilaian Acuan Norma), yang diakumulasikan dengan komponen kedisiplinan, pemasukan tugas makalah, dan hasil UTS (Ujian Tengah Semester), dan UAS (Ujian Akhir Se-mester. Nilai akhir berupa angka 4, 3, 2, 0, atau A, B, C, dan G (Gagal). Pertimbangan tersebut dirinci sebagai berikut: 40% hasil ujian tengah dan akhir semester 30% hasil tugas perorangan, tugas kelompok kecil, dan kelompok besar. 20% keaktifan 10% kehadiran.

6. Metoda/Teknik Penyampaian

Metoda/teknik penyampaian berupa metoda campuran, terutama diskusi, ceramah, tanya-jawab, dan tugas resitasi dari berbagai sumber.

Relevansi

dengan

Mata

Kuliah

Teori

Belajar

Bahasa yang Sedang Berjalan Kalau dilihat dari deskripsi, silabus, dan hand-out mata kuliah Teori Belajar Bahasa di atas, tak dapat disangkal, relevansinya tidak diragukan lagi. Hanya ada perbedaannya dengan pelaksanaan perkuliahan yang sudah lalu, adalah instruksinya. Hal ini wajar, setiap pengajar memiliki cara yang bersifat individual. Jadi perbedaan itu, tidak mengurangi, bahkan mungkin

menguatkan kualitas apa yang sudah dicapai oleh pengajar sebelum eksperimen ini dilakukan. Eksperimen ini dilakukan dalam upaya menggali, mengeluarkan, membangkitkan potensi kreatif, inovatif agar terealisasi dalam bentuk nyata, berupa karya tulis ilmiah yang diharapkan bermanfaat bagi diri sendiri, dan bagi semuanya. Diharapkan juga, karya tulis ilmiah ini,

secara berkala akan dapat diterbitkan oleh lembaga yang menaungi kegiatan ini. Tentunya, setelah diedit seperlunya. Eksperimen ini juga dimaksudkan untuk

merealisasikan karakter kurikulum IKIP (UPI) melalui pendekatan

concurrent; ilmu dan

yang

berorientasi sesuai

pada dengan

pengembangan

profesi

kebutuhan lapangan; kombinasi pendekatan disiplin ilmu dan pendekatan kompetensi; keseimbangan

pendidikan umum dan pendidikan spesialisasi; bersifat fleksibel.

3. Membuat Satuan Acara Perkuliahan, sebagai berikut.

2.9.2004

Pengantar: Perkenalan, pengarahan, dan kegiatan rambu-rambu diketahui perkuliahan kedisiplinan, dengan aturan ke

persi-apan menjelaskan yang harus

dalam

kunjungan

Perpustakaan, UPI-net, Laboratorium Baha-sa, dan lain-lain; mengemukakan Satuan Acara Pekuli-

ahan, serta membagikan topik masalah yang harus

dicari, dipelajari, yang kelak akan didiskusikan minggu berikut-nya. Bahan diskusi harus sudah dipersiapkan berupa kerangka sementara tulisan yang harus diserahkan sebuah salinannya kepada dosen minggu kedua perkuli-ahan. 6-9-2004 Lanjutan pengantar perkuliahan; Kunjungan ke Perpustakaan, UPI-net, Laboratorium Bahasa; Memberi penerangan tentang bahan-bahan yang bisa dipakai untuk rujukan. 9-9-2004 belajar Penampilan ( learning) ; belajar; diskusi 3. 5. I: 1. teori; 2. 4.

teori

belajar; 6.

mengajarkan bahasa; 7.

bahasa;

teori

teori belajar berbahasa; 8. hubungan

lambang dengan bahasa, dan teori belajar bahasa; 9. teori belajar bahasa dan kurikulum; 13-9-2004 Penampilan diskusi II: 1. kurikulum; 2. kurikulum fleksibel; 3. kurikulum,

hubungannya dengan peningkatan sumber daya manusia; 4. hubungan psikolinguistik dengan teori belajar bahasa; 5. persepsi kognisi bahasa; 6. persepsi dan belajar; persepsi dalam belajar; 7. teori mengajarkan bahasa; 8. teori mengajarkan

berbahasa; 9. teori pemelajaran bahasa (Mackey, 1965:139); 16-9-2004 Penampilan diskusi III: 1. hubungan teori belajar dengan teori mengajar; 3. 2. linguistik linguistik

tradisional/

filsafat;

strukturalisme; 4. linguistik transformasi; 5. peranan pengetahuan teori belajar bahasa dalam pengajaran bahasa; 6. pentingnya

pengetahuan Teori Belajar Bahasa bagi calon guru bahasa; bahan 7. bahan belajar 9. bahasa; bahasa 8. dan

belajar

berbahasa;

berpikir. 20-9-2004 Penampilan bahasa (menurut dalam diskusi IV: 1. 2. fungsi bahasa dan

para

ahli);

Indonesia

pengetahuan,

ilmu,

teknologi; 3. bahasa sebagai sistem terbuka; 4. bakat berbahasa; 5. bagaimana caranya anak belajar berbahasa?; 6. bagaimana cara anak belajar bahasa?; 7. belajar B-2 pada usia di atas 11 tahun; 8. belajar B-2 pada usia di bawah 11 tahun.

23-9-2004 Penampilan diskusi V: 1. aliran-aliran psikologi belajar belajar dan transfer belajar; 3. 2.

bahasa

dengan

audiovisual;

belajar

bahasa dengan audiolingual; 4. belajar bahasa dengan pendekatan alamiah; 5. belajar bahasa dengan pendekatan ganda; 6. belajar bahasa

dengan pendekatan kognitif; 7. belajar bahasa di labiratorium; 8. belajar bahasa di perguruan tinggi. 27-9-2004 Penampilan diskusi VI: 1. belajar

bahasa dengan metode sugestopedia; 2. belajar bahasa melalui puisi; 3. belajar bahasa melalui perasaan, penglihatan, pendengaran, penciuman; 4. belajar bahasa mimik; 5. belajar bahasa sambil bermain; 6. belajar bahasa secara formal; 7. belajar bahasa secara nonformal; 8. belajar bahasa

struktural nonsituasional. 30-9-2004 bahasa tubuh untuk Penampilan diskusi 2. 3. VII: 1. belajar bahasa bahasa dan

melalui nyanyian; ( body

belajar belajar

language );

pengembangan mental;

kepribadian 4. belajar

keseimbangan

bahasa

untuk peningkatan daya intelek; 5. belajar

bahasa

wajah;

6.

belajar

bercakap-cakap

dalam bahasa kedua; 7. belajar beradaptasi; 8. belajar berorganisasi. 4-10-2004 Penampilan diskusi VIII: 1. belajar dan mengingat; 2. belajar bahasa dan

motivasi; 3. belajar bahasa dengan metode langsung; 4. belajar bahasa dengan metode terjemahan; 5. belajar bahasa dengan

responsi fisik; 6. belajar bahasa di dalam kelas dan di luar kelas; 7. belajar bahasa di perguruan jauh. 7-10-2004 Penampilan bahasa melalui diskusi 2. IX: 1. belajar bahasa tinggi; 8. belajar bahasa jarak

sastra;

belajar

melalalui buku teks, kamus, ensiklopedia, jurnal; 3. belajar bahasa melalui membaca dan menulis; 4. belajar prinsip; 5. belajar bahasa melalui problem solving; 6. belajar bahasa sepanjang hayat; 7. belajar bahasa yang bermasalah; 8. bentuk belajar; 11-10-2004 Penampilan diskusi X: 1. belajar

mengajarkan bahasa; 2. bentuk belajar; 3.

bimbingan

guru

dalam

kegiatan

belajar

bahasa; 4. cara belajar bahasa yang efektif; 5. cerita tentang percobaan cerita tentang

percobaan Ivan Patrovich Pavlov dengan anjingnya; 6. cerita tentang percobaan B. F. Skinner dengan tikus dan burung merpati dalam kandangnya; 7.

drive, reward, retention, need, in learning; 8.


kegiatan belajar; 14-10-2004 UTS 18-10-2004 Penampilan kemampuan kemampuan klasifikasi 3.komunikasi linguistik linguistik usia verbal yang diskusi XI: 1. vs. 2.

bawaan dipelajari;

belajar dilihat

bahasa; dari segi

antropologi; 4. komunikasi verbal dilihat dari segi pendidikan dan pengajaran; 5.

komunikasi verbal dilihat dari segi psikologi; 6. komunikasi verbal dilihat dari segi

sosiologi; 7. komunikasi verbal dilihat dari segi seni; 8. model belajar bahasa glosodinamik; 21-10-2004 Penampilan diskusi XII: 1. kondisi belajar; 2. konsep pemelajaran; 3. kontek

budaya sosial

dalam dalam

belajar belajar

bahasa; bahasa; 5. 6. 7. 8.

4.

kontek

landasan landasan

linguistik psikologi

belajar belajar

bahasa; bahasa;

language
lembaga

aptitude

batery

test;

pembelajaran bahasa. 25-10-2004 Penampilan diskusi XIII: 1. belajar bahasa tanda (simbol); 2. masalah-masalah bahasa; 3. masyarakat kompetensi menumbuhkan belajar; belajar; 4. 5.

membangun membantu

kemampuan

belajar mandiri; 6. mengenal diri sendiri, dan pengaruhnya dalam belajar; 7. mengingat

dan melupakan; 8. metode belajar. 28-10-2004 Penampilan diskusi XIV: 1. metode pemelajaran bahasa; 2. metode pnganjaran bahasa; belajar; 6. 3.oranisasi belajar; 4. model

5. modern language aptitude test. belajar; 7. motivasi dan

motivasi

pengaruhnya untuk keberhasilan belajar; 8. tujuan belajar sejarah sastra.

1-11-2004 Penampilan

diskusi

XV:

1.

pelajar

yang gagal; 2. pembekalan aplikasi proses pemelajaran bahasa; 3. pemelajaran bahasa melalui media massa; 4. pemelajaran bahasa situasional; 5. pemelajaran yang gagal; 6. pendekatan belajar; 7. dalam pendekatan pemelajaran

komunikatif-pragmatik

bahasa; 8. pendekatan pemelajaran bahasa. 4-11-2004 Penampilan diskusi XVI: 1. pengajar yang gagal; 2. pengajar, guru, pelatih, lain-lain),

instruktur,

pendidik,

(dan

kedudukan dan peranannya; 3. pengajaran bahasa; 4. pengarahan diri dalam belajar; 5. pengelolaan kelas; 6. hubungan belajar dan mengajar; 7. peran masyarakat dalam

belajar bahasa; 8. peran orang tua dalam belajar bahasa. 8-11-2004 Penampilan dan diskusi XVII: 1. 2. 3.

performansi perkembangan

kompetensi; anak;

bahasa

perkembangan jiwa anak; 4. persepsi dalam belajar; 5. persepsi kognisi bahasa; 6.

persoalan struktur dalam dan struktur luar bahasa; 7. peserta belajar; 8. praktek

belajar praktek belajar.

11-11-2004 ? 15-11-2004 libur Iedul Fitri 18-11-2004 ? 22-11-2004 Penampilan diskusi XVIII: 1. prinsip prinsip belajar kognitifisme terapan; 2.

sosiologi belajar; 3. profisiensi; 4. proses belajar bahasa ilmu; 5. proses belajar

bahasa; 6. proses dasar pemelajaran bahasa menurut proses paham transformasi bahasa; generatif; 8. 7.

mempelajari

proses

pemelajaran bahasa; 25-11-2004 Penampilan diskusi 2. XIX: 1.

psikolinguistik

terapan;

psikologi

behavioristik dalam pemelajaran bahasa; 3. psikologi belajar bahasa; 5. 4. psikologi psikologi bahasa; 6.

mengajarkan mentalistik

bahasa; dalam

pemelajaran

resitensi belajar; 7. retriefal dalam belajar; 8. sifat bahasa; 9. tujuan belajar sejarah bahasa. 29-11-2004 Penampilan sebagai diskusi subjek XX: 1.

siswa/anak

pemelajaran

bahasa; 2. situasi belajar; 3. strategi belajar anak; 4. strategi belajar bahasa; 5. strategi belajar orang 7. dewasa; strategi Lindsfor; 6. strategi

pembelajaran; bahasa dari

pemerolehan 8. sumber

pemelajaran. 9. jenis-jenis belajar menurut taksonomi Bloom. 2-12-2004 Penampilan diskusi XXI: 1. teknologi belajar; 2. belajar bahasa, hubungannya

dengan pembangunan bangsa dan negara; 3. tipe belajar bahasa; 5. 4. tipe belajar sosial dari

Gagne belajar

(1965); bahasa;

transaaksi 6. tujuan

dalam bahasa

belajar

bantu; 7. tujuan belajar bahasa; 8. tujuan belajar berbicara; 9. tujuan belajar drama; 6-12-2004 Penampilan diskusi XXII: 1. tujuan belajar kritik sastra; 2. tujuan belajar

membaca;

3.

tujuan

belajar

menulis;

4.

tujuan belajar menyimak; 5. tujuan belajar morfologi; 6. tujuan belajar pragmatik; 7.

tujuan belajar prosa; 8. tujuan belajar puisi; 9. tujuan belajar sastra; 9-12-2004 Penampilan diskusi XXIII: 1. tujuan belajar fonetik/fonologi; 3. tujuan 2. tujuan studi belajar wacana

semantik;

belajar

(discourse); 4. tujuan kegiatan belajar; 5. tujuan belajar belajar sintaksis; 7. 6. mengapa anak afektif dan

berbahasa?

ciri-ciri

kepribadian; 8. computer aided learning; 9.

conditioning dan proses belajar bahasa.


13-12-2004 Penampilan diskusi XXIV: 1. dasar belajar bahasa; 2. efektifitas pemelajaran; 3.

electronic learning (e-learning); 4. empati


dalam belajar dalam bahasa; belajar; 5. 6. faktor-faktor faktor-faktor belajar; 7.

individual internal

dan

eksternal yang bahasa;

dalam

faktor-faktor perkembangan

mempengaruhi 8. perkembangan

kemampuan berbahasa; 9. faktor-faktor yang

mempengaruhi (=guru).

perkembangan

pembelajar

13-12-2004 Penampilan diskusi XXV: 1. fasilitas belajar; 2. faktor-faktor yang mempengaruhi proses belajar bahasa; 3. gaya belajar; 4. hasil belajar bahasa; 5. hubungan belajar dan mengajar; 6. hubungan kematangan

psikis dan belajar; 7. hubungan keterampilan psikomotor dengan keterampilan berbahasa; 8. hubungan lambang dengan bahasa, dan teori belajar bahasa. 16-12-2004 hukuman bahasa; Penampilan dan 2. diskusi XXVI: 1.

dorongan inovasi

dalam belajar;

belajar belajar

berinovasi; 3. inovasi teknologi pendidikan dan pengajaran bahasa; 4. interaksi budaya; 5. interaksi kognitif; 6. interaksi sosial; 7. jenis-jenis belajar menurut Gagne; 8.

kegiatan belajar berbasis kompetensi. 20-12-2004 Penampilan diskusi XXVII: 1.

prinsipprinsip terapan; 2.

belajar kegiatan

behaviorisme belajar berbasis

komputer; 3. hubungan metodologi belajar bahasa dengan teori belajar bahasa; 4. sifat belajar; 5. teknik pengajaran bahasa; 6. usia kritis belajar bahasa; 7. proses penguasaan tata bahasa; 8. perencanaan bahasa dan

linguistik ilmiah. 23-12-2004 Penampilan prosedural diskusi dalam XXVIII: 1.

pendekatan

pemelajaran

bahasa; 2. nature or nurture?; 3. mazhab pemerolehan kegiatan mengajar; bahasa; 4. bahasa 5. dan

berkomunikasi; 6. belajar bahasa

metode upaya

dalam

meningkatkan kesehatan jiwa; 7. belajar bahasa komunikatif yang efektif; 8. evaluasi belajar. 27-12-2004 Penampilan diskusi XXIX: 1. belajar

bahasa orang bisu-tuli; 2. belajar berpikir dalam belajar bahasa; 3. kegiatan belajar bahasa berbasis performansi; berbicara verbal konsep; 4. dan belajar membaca; dari hasil segi bahasa 5. ilmu; melalui

komunikasi 6. belajar 8.

dilihat 7.

belajar

bahasa;

keberhasilan bahasa 30-12-2004

belajar

dan

mengajarkan

Penampilan belajar

diskusi bahasa

XXX: (teori

1. dan

pengetahuan

prakteknya); 2. manfaat mempelajari psikologi; 3. karakteristik trasformasi bahasa generatif; menurut 4. paham

karakteristik

pelajar; 5. karakteristik pembelajar (guru); 6. kebiasaan ujaran (verbal); 7. kegiatan

belajar anak cacat; 8. umpan balik belajar bahasa; 9. simulasi pemelajaran bahasa

Indonesia. 1-1-2005 UAS