Anda di halaman 1dari 24

Form. No.

LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

1. TUJUAN 1.1Tujuan Umum Mahasiswa dapat mengetahui cara membuat minyak dengan cara fermentasi. 1.2 Tujuan Khusus a. Mahasiswa dapat mengetahui cara membuat minyak dengan cara fermentasi menggunakan Rhyzopus. b. Mahasiswa dapat mengetahui cara membuat minyak dengan cara fermentasi menggunakan ragi tempe. c. Mahasiswa dapat mengetahui variable-variabel yang mempengaruhi fermentasi. 1. RUANG LINGKUP Pada praktikum Pembuatan Minyak Kelapa ini telah ditentukan jenis bahan dan jumlahnya, yaitu satu butir buah kelapa yang dipatur,air panas 700 ml untuk membuat santan, serta 2 gram Rhyzopus dan 1 gram ragi tempe sebagai mikroba yang berperan dalam proses fermentasi. Pembuatan minyak ini dilakukan dengan proses fermentasi anaerob. Dan diuji organoleptik, serta diukur densitas dan efisiensi dari minyak kelapa yang dihasilkan. 2. PENGERTIAN (Dasar Teori) 2.1Kelapa Klasifikasi ilmiah Kerajaan: (tidak termasuk) (tidak termasuk) Plantae Monocots Commelini ds kelapa

kelapa kelapa dapat

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Ordo: Famili: Upafamili: Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Arecales Arecaceae Arecoidea e Bangsa: Cocoeae Genus: Cocos Spesies: C. nucifera Nama binomial Cocos nucifera Kelapa (Cocos nucifera) adalah satu jenis tumbuhan dari suku aren-arenan atau Arecaceae dan adalah anggota tunggal dalam marga Cocos. Tumbuhan ini dimanfaatkan hampir semua bagiannya oleh manusia sehingga dianggap sebagai tumbuhan serba guna, khususnya bagi masyarakat pesisir. Kelapa juga adalah sebutan untuk buah yang dihasilkan tumbuhan ini. (Sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Kelapa) 2.2Santan Santan atau santen adalah cairan putih kental yang dihasilkan dari kelapa yang diparut dan kemudian diperas bersama air. Santan mempunyai rasa lemak dan digunakan sebagai perasa yang menyedapkan masakan menjadi gurih. Pada masa dahulu, santan akan diperas dari kelapa yang diparut dan dicampur dengan air panas sebelum diperas. (Sumber: http://wapedia.mobi/id/santan)
2.3Minyak Kelapa

Minyak kelapa merupakan minyak yang diperoleh dari kopra (daging buah kelapa yang dikeringkan) atau dari perasan santannya. Kandungan minyak pada daging buah kelapa tua diperkirakan mencapai 30%-35%, atau kandungan minyak dalam kopra mencapai 63-72%. Minyak kelapa sebagaimana minyak

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

nabati lainnya merupakan senyawa trigliserida yang tersusun atas berbagai asam lemak dan 90% diantaranya merupakan asam lemak jenuh. Selain itu minyak kelapa yang belum dimurnikan juga mengandung sejumlah kecil komponen bukan lemak seperti fosfatida, gum, sterol (0,06-0,08%), tokoferol (0,003%), dan asam lemak bebas (< 5%) dan sedikit protein dan karoten. Sterol berfungsi sebagai stabilizer dalam minyak dan tokoferol sebagai antioksidan (Ketaren, 1986). Setiap minyak nabati memiliki sifat dan ciri tersendiri yang sangat ditentukan oleh struktur asam lemak pada rangkaian trigliseridanya . Minyak kelapa kaya akan asam lemak berantai sedang (C8 C14), khususnya asam laurat dan asam meristat. (Sumber: http://www.dekindo.com/content/teknologi/Proses_Pengolahan_Min yak_Kelapa.pdf+minyak+kelapa)

2.4Minyak Kelapa dan Pengolahannya Minyak kelapa merupakan minyak yang dihasilkan dari daging buah kelapa. Secara umum pembuatan minyak kelapa terbagi menjadi 2 macam yaitu: a. Cara kering (Dry Process) Metode pembuatan minyak kelapa dengan cara kering, terlebih dahulu daging buah kelapa dibuat dalam bentuk kopra. Untuk dibuat dalam bentuk kopra, maka daging buah kelapa dibuat menjadi kering dengan jalan menjemur pada terik matahari atau dikeringkan melalui oven. Waktu pengeringan mempengaruhi kualitas kopra. b. Cara Basah (Wet process) Metode pembuatan minyak kelapa dengan mengambil santan kelapanya. Proses pembuatan santan merupakan tahapan yang

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

paling penting dalam pembuatan minyak untuk dapat membuat minyak lebih banyak, maka jenis buah kelapa yang dipilih yaitu kelapa yang setengah tua dan kelapa tua. (Sumber: http://diploma.chemistry.uli.ac.id/index.php? option=com_content&view:article&id:120 teknik_membuat_minyak_kelapa_fermetasi&ctaid:14idlsm) 1.1Kegunaan Minyak Kelapa Minyak kelapa merupakan minyak makan tersehat di antara minyak-minyak makan lain, mnyak kelapa mempunyai banyak manfaat, di antaranya adalah sebagai berikut : a. Mencegah penyakit jantung b. Membantu mengurangi gejala-gejala alergi. c. Mendorong metabolisme dan membantu menurunkan berat badan. d. Mudah dioema, bahkan oleh penderita masalah lambung dan usus. e. Membantu menyembuhkan luka dan mengurangi jerawat f. Membunuh jenis-jenis tertentu dari bakteri, virus, dan protozoa; mempunyai kemampuan memberantas infeksi HIV . g. Melindungi kulit dari kerusakan karena radikal-radikal bebas. h. Minyak kelapaimempunyai khasiat anti aterosklercsis dan anti mikroba yang lebih baik daripada minyak Sawit. (Sumber: http://elib.pdii.lipi.go.id/katalog/index.php/searchkatalog/download DatabyId/5310/5311.pdf.) 1.1Sifat Fisika dan Kimia Minyak Kelapa a. Sifat Fisika Warna Jernih BJ : 0,92 0,95 gr/ml

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI

: :

Judul Materi

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

TB : 19 - 24OC TL : 24 28oC

a.

b. Sifat Kimia Reaksi esterifikasi dan transesterifikasi dalam pembuatan biodesel 1. Rekasi esterifikasi RCOOH + CH3OH RCOOH3 + H2O Asam Lemak Metanol Metil Ester Air 2. Reaksi transesterifikasi

(Sumber: http://www.eprints.undip.ac.id/13465/1/ARTIKEL_ILMIAH.pdf) 1.1Standar Mutu Minyak Goreng Menurut SII Tabel 1. Standar Mutu Minyak Goreng menurut SII Spesifikasi Persyaratan Bau dan rasa Kadar air (maks.) FFA (maks) Bilangan Iod (g/100 g sampel) Bilangan peroxide (mg O2/100 g sampel)
Sumber: CIC No. 287, 2001

Normal 0% 0,1 % 8 12 0,5 0,7

(Sumber: http://repository.upnyk.ac.id/539/1/6.pdf.)
1.2Perbedaan Minyak dan Lemak

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Perbedaan antara lemak dan minyak antara lain, yaitu pada temperatur kamar lemak berwujud padat sedangkan minyak berwujud cair, gliserida pada hewan berupa lemak (lemak hewani) dan gliserida pada tumbuhan berupa minyak (minyak nabati) . Komponen minyak terdiri dari gliserrida yang memiliki asam lemak tak jenuh lebih banyak sedangkan komponen lemak memiliki asam lemak jenuh yang lebih banyak. (Sumber: http://forum.upi.edu/v3/index.php?topic=15644.0) 1.3Fermentasi Fermentasi adalah proses produksi energi dalam sel dalam keadaan anaerobik (tanpa oksigen). Secara umum, fermentasi adalah salah satu bentuk respirasi anaerobik, akan tetapi, terdapat definisi yang lebih jelas yang mendefinisikan fermentasi sebagai respirasi dalam lingkungan anaerobik dengan tanpa akseptor elektron eksternal. (Sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Fermentasi) Pembuatan minyak dengan cara fermentasi mempunyai beberapa keunggulan dibandingkan proses kering (pengempaan), proses basah tradisional dan proses ekstraksi dengan bahan kimia. Perbandingan beberapa metode pembuatan minyak kelapa dapat dilihat pada tabel berikut : B. HASIL PROSES METODE SIFAT PRODUK BAKU SAMPING Kurang jernih Kering Kopra Kempa Ampas Protein terdanaturasi Pemasak Kurang jernih Tradisional Santan Blondo an Protein terdanaturasi Kurang jernih Ekstraksi Santan Ekstraksi Pelarut Perlu pemisahan & Kimia pemurnian Fermentasi Santan Fermenta Protein Jernih si Protein tidak

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

terdanaturasi Pembuatan minyak kelapa secara fermentasi dilakukan dengan menggunakan mikroorganisme sebagai inokulum, yaitu spesies khamir atau bakteri yang mempunyai daya fermentasi, untuk mempercepat pemecahan emulsi krim santan sehingga memisah menjadi 3 fase yaitu : minyak, protein dan air. Sebagai inokulum dapat juga digunakan ragi roti (gist). Pembuatan minyak kelapa secara fermentasi dapat dilakukan pada skala kecil (rumah tangga) maupun skala besar. Menurut Sukmadi (1987) faktor-faktor yang dapat mempengaruhi proses fermentasi krim santan dan terhadap produksi minyak pada pengolahan minyak kelapa secara fermentasi adalah sebagai berikut : a. Jenis mikroorganisme yang digunakan sebagai inokulum b. Konsentrasi dan umur larutan inokulum c. Tingkat keenceran santan (perbandingan kelapa dan air) d. Bahan baku atau jenis dari kelapa e. Pengaruh suhu inkubasi f. Keasaman media (pH) g. Waktu fermentasi Dengan adanya faktor-faktor yang mempengaruhi proses fermentasi, maka perlu dilakukan pengkajian untuk mendapatkan kondisi optimal proses, sehingga akan dihasilkan jumlah dan kualitas minyak kelapa yang optimal. (Sumber: http://hermanibrahim.blogspot.com/2010/11/fermentasiminyak-kelapa.html)
1.1 Keunggulan Produk fermentasi

Minyak kelapa yang diolah dengan cara fermentasi mempunyai keunggulan yaitu proses lebih cepat, aroma lebih

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

wangi, tidak mudah tengik, daya simpan lebih lama, pemakaian irit, dan beberapa keuntungan lainnya. Teknologi pengolahan minyak kelapa fermentasi menggunakan mikroorganisme yang dalam bentuk ragi. Keuntungan penggunaan inokulum ragi adalah : 1. Mudah diperoleh karena umum terdapat dipasaran 2. Berpotensi sebagai perombak santan kelapa yang aman 3. Mudah diaplikasikan pada pengolahan minyak kelapa secara fermentasi tanpa harus menggunakan bahan kimia dan panas yang tinggi. (Sumber: http://coconutproductpakedai.blogspot.com/2008/11/pembuatanminyak-kelapa-fermentasi.html)

Dalam bidang pangan, penggunaan beberapa mikroba pada bahan dapat menghasilkan aroma khas pada makanan. Dapat ditentukan kadar kandungan produk hasilnya, sehingga dapat memenuhi keinginan pasar. Bahan produksi dengan kualitas rendah dapat diolah menjadi produk mahal

(Sumber: http://php.2007.wordpress.com/2009/07/media_fermentasi_antibioti k)
1.1 Ragi

Ragi atau fermen merupakan zat yang menyebabkan fermentasi. Ragi biasanya mengandung mikroorganisme yang melakukan fermentasi dan media biakan bagi mikroorganisme tersebut. Media biakan ini dapat berbentuk butiran-butiran kecil atau cairan nutrien. Ragi umumnya digunakan dalam industri

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

makanan untuk membuat makanan dan minuman hasil fermentasi seperti acar, tempe, tape, roti, dan bir. Mikroorganisme yang digunakan di dalam ragi umumnya terdiri atas berbagai bakteri dan fungi (khamir dan kapang), yaitu Rhizopus, Aspergillus, Mucor, Amylomyces, Endomycopsis, Saccharomyces, Hansenula anomala,, Lactobacillus, Acetobacter, dan sebagainya. (Sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Ragi)
1.2 Rhizopus

Rhizopus sering diebut kapangoti karena sering tumbuh dan menyebabkan kerusakan pada roti. Selain itu kapang ini jugatumbuh pada sayuran, dan buah-buahan. Spesies rhizopus yang umum ditemukan pada roti yaitu rhizopus stoloniferdan Rhizopus nigricans. Selain merusak makanan sebagian Rhizopus diguaka untuk beberapa makanan fermentasi tradisional seperti, Rhizopus oligosporus dan Rhzopus orizaeyang digunakan dalam pembuatan berbagai macam tempedan oncom hitam. Ciri-ciri Rhizopus adalah: (1) Hifa nonseptat, (2) mempunyai stolon dan rhizoid yang wananya gelap jik sudah tua, (3) Sporangiopora tumbuh pada noda dimana terbentuk juga rhizoid, (4) sporangia biasanya besar dan berwarna hitam, (5) kolumela agak bulat dan apofisisberbentuk seerti cangkir, (6) tidak mempunyai sporangiola, (7) pertumbuhannya cepat, membentuk miselium seperti kapas, (8) Pertumbuhannya seksual dengan membentuk Zigospora, (9) kapang bersifat heterotalik, dimana repoduksi seksual membutuhkan dua talus yang berbeda. (Sumber: http://alfisophian.blogspot.com/) 1.3 Inokulasi

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Inokulasi Penanaman bakteri atau biasa disebut juga inokulasi adalah pekerjaan memindahkan bakteri dari medium yang lama ke medium yang baru dengan tingkat ketelitian yang sangat tinggi. Untuk melakukan penanaman bakteri (inokulasi) terlebih dahulu diusakan agar semua alat yang ada dalam hubungannya dengan medium agar tetap steril, hal ini agar menghindari terjadinya kontaminasi. (Sumber: http://renataemily.wordpress.com/2009/11/06/isolasiinkubasi-dan-inokulasi/)

1.4 Inkubasi Inkubasi merupakan suatu teknik perlakuan bagi mikroorganisme yang telah diinokulasikan pada madia (padat atau cair), kemudian di simpan pada suhu tertentu untuk dapat melihat pertumbuhannya. Bila suhu inkubasi tidak sesuai dengan yang diperlukan, biasanya mikroorganisme tidak dapat tumbuh dengan baik. Media inkubasi digolongkan menjadi 2 jenis : a. Pada lemari biasa atau suhu kamar, b. Pada incubator yang suhunya dapat di tentukan Proses ini bertujuan agar kita dapat melihat pertumbuhan atau perkembangbiakan pada mikroorganisme. (Sumber: http://renataemily.wordpress.com/2009/11/06/isolasiinkubasi-dan-inokulasi/) 1.1 Centrifuge Centrifuge adalah sebuah peralatn, umumnya dijalankan oleh motor elektirk yang diletakkan objek pada poros rotasi putar dan tengahnya. Centrifuge bekerja menggunakan sedimentasi (pengendapan), dimana kecepatan sentripetal substansi terpisah

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

saat terjadi putaran dengan kecepatan tertentu pula waktu putaran dan biasanya kecepatan putar dapat diatur dengan mudah. (Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Centrifuge)
1.2 Piknometer

piknometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur nilai massa jenis atau densitas dari fluida. Berbagai macam fluida yang diukur massa jenisnya, biasanya kalau dalam praktikum yang di ukur adalah massa jenis dari OLI (SAE 90,140 dll), dan juga untuk minyak goreng. piknometer itu terdiri dari 3 bagian, yaitu tutup pikno, lubang, gelas atau tabung ukur (Sumber: http://id.answers.yahoo.com/question/index? qid=20080824091836AAB6qGw)

2. PERALATAN DAN BAHAN a. Peralatan No Nama Alat . 1. Centrifuge

Ukura n -

Jumla h 1

Gambar Alat

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI 2. Timbangan 1 Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

3. Kompor

1
O N O N O F F O F F

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI 4. Beaker glass 250 ml 2 Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI 5. Piknometer 10 ml 1 Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

6. Panci

7. Gelas Ukur

100 ml

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI 8. Termometer 1 Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI 9. Kurvet 9 Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI 10 Pipet . 3 Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI 11 Saringan . 1 Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

12 Karet . 13 Plastic . 14 Lemari es .

2 2 1

a. Bahan :

No . 1. 2. 3. 4.

Bahan Parutan kelapa Rhyzopus Ragi tempe Air panas

Jumlah 500 gram 2 gram 1 gram 700 ml

1. VARIABEL a. Tetap Densitas minyak kelapa Efisiensi minyak kelapa

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI
a. Berubah

: :

Judul Materi

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Massa parutan kelapa Massa Rhyzopus Massa Ragi tempe Volume air panas

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI 1. LANGKAH KERJA Membersihakan 1 buah kelapa. Memarut buah kelapa yang telah dicuci. Memanaskan air > 700 ml Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Menyiram air panas 700ml ke parutan kelapa secara perlahan, kemudian memeras parutan tersebut dan menyaringnya lagi hingga tidak ada kotoran yang tertinggal. Mendiamkan santan yang didapat dari perasan parutan kelapa selama 80 menit. Mengambil lapisan atas santan tersebut dan menaruhnya ke dalam dua beaker glass dengan jumlah yang sama. Masukkan 2 gram Rhyzopus pada beaker glass pertama dan 1 gram ragi tempe pada beaker glass yang kedua. Mendiamkan selama semalam pada suhu kamar 30oC. Setelah semalah terdapat 3 lapisan, lapisan pertama kepala

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI santan, lapisan kedua minyak, dan lapisan ke tiga air. Ambil lapisan minyak dengan pipet, masukkan dalam kurvet. Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Masukkan kurvet yang berisi ninyak tersebut ke dalam tempat kurvet yang ada didalam centrifuge. Nyalakan centrifuge pada kecepatan 4 rpm selama 5 menit. Mengambil minyak yang telah dicentrifuge, kemudian menghitung volume minyak yang dihasilkan. Amati warna dan bau dari masing-masing minya kelapa dengan Rhyzopus dan Ragi Tempe Mungukur efisiensi, densitas dan titik beku minyak kelapa. Masukkan minyak dalam tabung reaksi dan taruh dilemari pendingin hingga beku Keluarkan minyak yang telah membeku dan ukur sushunya. Tunggu hingga mencair sedikit dan catat titik bekunya.

2. PERHITUNGAN

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI
a.

: :

Judul Materi

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Menghitung density minyak kelapa hasil fermentasi dengan Rhyzopus Berat piknometer kosong : 11,2 gr Berat piknometer berisi minyak : 20,6 gr Density =
berat piknometer berisi min yak berat piknometer kosong volume piknometer

( 20,6 11,2) gr
10 ml

= 0,94 gr/ml a. Menghitung density minyak kelapa hasil fermentasi dengan Ragi Tempe Berat piknometer kosong : 11,2 gr Berat piknometer berisi minyak : 20,5 gr Density =
berat piknometer berisi min yak berat piknometer kosong volume piknometer

( 20,5 11,2) gr
10 ml

= 0,93 gr/ml a. Mengitung efisiensi minyak kelapa hasil fermentasi dengan Rhyzopus. Volume santan yang difermentasikan : 175 ml Volume minyak : 30 ml

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Efisiensi = volume min yak volume kepala san tan =
30 ml 175 ml

: :

Judul Materi

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

x 100 %

100 %

= 17,14 %
a.

Mengitung efisiensi minyak kelapa hasil fermentasi dengan Ragi Tempe. Volume santan yang difermentasikan : 175 ml Volume minyak : 25 ml Efisiensi = x 100 % volume min yak volume kepala san tan =
25 ml 175 ml

100 %

= 14,28 %

1. TANDA TANGAN Dosen Pembimbing (21030110060043) 1.

Praktikan (Satu Kelompok) 1. Yogi Nirwansyah 2. Winda 3. Setia Malvy Wati Riswanti

(21030110060063)

2.

(21030110060066) 3.

Form. No. LABORATORIUM D III Teknik Kimia Fakultas Teknik UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI Dr. Vita Paramita, ST, MM, M.Eng (21030110060071) 4. NIP. 198102152005012002 (21030110060086) 5. Mengetahui Kepala Laboratorium Pendidikan 4. 5. Muh Baby Judul Materi

: :

Pembuatan Minyak Kelapa Tanggal Praktek : 17 Oktober 2011 Halaman : 1 dari 13

Zulfan Fildza

Afifi Safira

Pranata

laboratorium

Ir. Margaretha TS, MP M. Kom NIP. 195506051986032001 197410151995121001

Rico Vendamawan, ST, NIP.