Anda di halaman 1dari 46

Jewer Dokter Farmasi Yang Ogah Tawarkan Obat Generik

08 Aug 2010
y y

Kesehatan Rakyat Merdeka

Program pemerintah mempromosikan obat generik tampaknya mengalami kendala. Ini dikarenakan sebagian besar dokter masih tetap meresepkan obat merek dagang. PEMERINTAH dalam tiga dekade ini telah mencanangkan program obat murah atau obat generik untuk masyarakat kurang mampu. Tapi sayang, program ini kurang berjalan baik sehingga obat generik kurang diminati masyarakat. Sebagian dokter justru disinyalir memberikan persepsi negatif terhadap mutu obat generik yang lebih rendah dibanding obat merek dagang kepada pasien. Ahli Farmakologi dari Fakultas Kedokteran UGM Iwan Dwi Pra-hasto menuding, salah satu penyebab tidak diterimanya obat generik di masyarakat adalah dokter masih meragukan mutu obat generik. Iwan menduga, ada insentif yang diterima dokter di balik pe-resepan obat merek dagang kepada pasien. Diajuga menyindir, tidak ada biaya gratis bagi para dokter kalau menghadiri seminar di hotel berbintang lima atau kongres tanpa didanai dari industri farmasi. Alasannya adalah dokter perlu menambah ilmu sesuai UU Prak-tek Kedokteran No.29 tahun 2004. "Nah, dokter inilah yang sering berujar kepada pasien, kalau ingin cepat sembuh jangan minum obat generik," katanya. Apalagi, lanjut Iwan, jumlah dokter yang meragukan mutu obat generik tidak sedikit. Kondisi ini diperparah lagi dengan tidak ada jaminan dari pemerintah tentang mutu obat generik. Ia mengungkapkan, pemerintah juga tak bisa bersikap transparan soal cara pembuatan obat oleh produsen obat. Tidak ada transparansi soal cara pembuatan obat yang baik (CPOB) atau Current Good Manufacturing Practice (CGMP) oleh industri farmasi. "Ya, tidak salah jika kita sebut masalah obat, dokter, industri farmasi dan pemerintah sebagai lingkaran setan," tandas Iwan. Kini, lanjut Iwan, masyarakat sudah terpolarisasi secara acak mengenai obat generik. Dulu, hanya kelompok sosial ekonomi menengah dan atas saja yangmeragukan mutu obat generik. Kini, masyarakat miskin pun sudah alergi mengkonsumsi obat generik. "Begitulah nasib obat generik. Di kota tidak dipercaya dan di desa mulai terpojok. Bahkan, pijakan obat generik yang selama ini sangat kokoh di Puskesmas pun mulai goyah," sesal Iwan.

Sekalipun begitu. Iwan menilai, pemerintah tidak perlu putus asa mempopulerkan kembali obat generik di masyarakat. Salah satu langkah yang bisa dilakukan pemerintah adalah menjewer industri farmasi yang tidak lagi memproduksi obat generik de-ngan alasan minim profit. "Kalau perlu, pengajuan registrasi mereka untuk obat berikutnya ditunda supaya ada efek jera," katanya. Pemerintah juga harus melibatkan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) supaya mengingatkan para dokter bahwa salah satu kompetensi dokter adalah moral, etika dan medikolegal. "Artinya, jika kehadirannya di seminar atau kongres selalu mengandalkan biaya industri farmasi, apakah pantas? Jika di Malaysia semua dokter wajib menuliskan resep obat generik, kenapa di Indonesia tidak bisa," sindirnya. Pemerintah juga tidak boleh membiarkan industri farmasi tidak punya CPOB 100 persen. Kalau hal itu dibiarkan, pemerintah sama saja memberi kesan buruk bahwa obat generik adalah obat bermutu rendah. Terakhir, katanya, diseminasi informasi yang seimbang, terbuka dan lugas harus selalu didengungkan. "Obat generik memiliki mutu yang sama dengan obat bermerek," ujarnya. Di Amerika, katanya, akses masyarakat perlu dibuka untuk mengetahui mutu obat. "Biarkan masyarakat yang menilai, industri farmasi mana yang menghasilkan obat yang patut dikonsumsi," tandasnya. Pakar Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran UI Hasbullah Thabrany menegaskan, pemerintah bisa saja memberikan sanksi kepada dokter yang tidak meresepkan obat generik. Sanksinya, katanya, umumkan saja nama-nama dokter yang tidak memberikan resep atau pilihan obat generik pada masyarakat. "Ya, kalau hukuman kan tidak bisa. Sebab, mereka tidak melanggar hukum. Mereka cuma membuat orang mengeluarkan biaya yang lebih saja," tandasnya. UZI Entitas terkaitAlasannya | Begitulah | Biarkan | CPOB | Diajuga | Indonesia | Iwan | Kedokteran | Kondisi | Malaysia | Obat | PEMERINTAH | Program | Puskesmas | Sebagian | Sekalipun | UU | Ahli Farmakologi | Ikatan Dokter Indonesia | Current Good Manufacturing Practice | Fakultas Kedokteran UGM Iwan Dwi | Jewer Dokter Farmasi Yang Ogah Tawarkan Obat Generik | Pakar Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran UI Hasbullah Thabrany | Ringkasan Artikel Ini Jewer Dokter Farmasi Yang Ogah Tawarkan Obat Generik. PEMERINTAH dalam tiga dekade ini telah mencanangkan program obat murah atau obat generik untuk masyarakat kurang mampu. Sebagian dokter justru disinyalir memberikan persepsi negatif terhadap mutu obat generik yang lebih rendah dibanding obat merek dagang kepada pasien. Ahli Farmakologi dari Fakultas Kedokteran UGM Iwan Dwi Pra-hasto menuding, salah satu penyebab tidak diterimanya obat generik di masyarakat adalah dokter masih meragukan mutu obat generik. Salah satu langkah yang bisa dilakukan pemerintah adalah menjewer industri farmasi yang tidak lagi memproduksi obat generik de-ngan alasan minim profit. Kalau hal itu dibiarkan, pemerintah sama saja

memberi kesan buruk bahwa obat generik adalah obat bermutu rendah. "Obat generik memiliki mutu yang sama dengan obat bermerek," ujarnya. Jumlah kata di Artikel : 596 Jumlah kata di Summary : 121 Ratio : 0,203 *Ringkasan berita ini dibuat otomatis dengan bantuan mesin. Saran atau masukan dibutuhkan untuk keperluan pengembangan perangkat ini dan dapat dialamatkan ke tech at mediatrac net. Perilaku Profesional dan Kode Etik Malaysia Komunitas Asosiasi Apoteker menerima dan mengikuti Kode terkandung di bawah ini, yang dibuat oleh Dewan Farmasi Semenanjung Malaysia. Pernyataan-pernyataan ini diwujudkan standar diterima melakukan tepat dan profesionalisme untuk bimbingan praktisi farmasi.
KODE ETIK PROFESIONAL DAN ETIKA

Ini terdiri dari tiga bagian. Kesepakatan Bagian pertama dengan Jurisdiksi Disiplin Dewan dan Pernyataan Dari Perilaku Infamous Atau tercela di Sebuah Rasa Profesional dan kesalahan. Bagian kedua dengan Abaikan Atau Abaikan Dari Tanggung Jawab Profesional, Abuse Of Keistimewaan Profesional Dan Keterampilan, Perilaku menghina kepada Para reputasi profesi, dan Periklanan, Canvassing dan Pelanggaran Profesional Terkait. Bagian ketiga berkaitan dengan Prosedur Disiplin. Dewan panjang, UU, sertifikat tahunan, badan hukum, obat berbahaya, obat, apoteker, racun, praktisi, mendaftar, Peraturan, dan inspektur harus memiliki makna yang diberikan kepada mereka di bawah Pendaftaran Apoteker Undang-Undang 1951.
BAGIAN (I) (1): Yurisdiksi Disiplin Dari Dewan

Dewan dapat memulai proses disiplin terhadap setiap apoteker yang terdaftar di bawah ketentuan dari bagian (17) (1) (a), (b), dan (c) dari Undang-Undang yang berbunyi: "(17) (1) Dewan dapat membatalkan sertifikat tahunan dan perintah penghapusan dari daftar nama dari setiap apoteker yang terdaftar jika datang ke pengetahuan tentang Dewan bahwa orang seperti itu1. telah memperoleh registrasi dengan pernyataan yang palsu atau salah, atau 2. telah dihukum karena pelanggaran, yang menurut pendapat Dewan membuat dirinya tidak layak untuk berada di register atau tindak pidana apapun di bawah Undang-undang ini atau berdasarkan hukum tertulis yang berhubungan dengan racun, obat-obatan berbahaya atau zat terapeutik yang berlaku di Malaysia, atau 3. telah bersalah perilaku terkenal atau tercela dalam arti profesional. "

Dewan dapat memulai proses disipliner terhadap setiap badan hukum di bawah ketentuan dari bagian (13) (7) dan (13) (8), yang berbunyi:

Ayat (13) (7): Jikaa. yang membawa badan hukum pada bisnis yang terdiri dari penjualan eceran racun, obatobatan berbahaya atau zat terapeutik telah dihukum karena pelanggaran di bawah Undangundang ini atau berdasarkan hukum tertulis yang berhubungan dengan racun, obat-obatan berbahaya atau zat terapeutik yang berlaku di Malaysia, atau b. direktur atau pejabat atau orang lain dalam pekerjaan seperti tubuhi. telah dihukum karena pelanggaran di bawah ini Undang-undang atau hukum tertulis tersebut; ii. telah dihukum karena tindak pidana lain yang menurut pendapat Dewan membuat dirinya, atau akan jika ia adalah seorang apoteker yang terdaftar membuat dia, tidak layak berada di register, atau iii. telah bersalah atas perbuatan yang, menurut pendapat Dewan, membuat dirinya, atau akan jika dia seorang apoteker membuat dia, tidak layak berada di register;

Dewan dapat menyelidiki kasus ini dan mungkin, kecuali badan hukum memenuhi Dewan bahwa perbuatan atau kelalaian yang bersangkutan tidak connived pada atau dihasut oleh pengawas mereka atau oleh salah satu direktur atau manajer, dan bahwa orang yang bersalah padanya ada lagi dalam pekerjaan mereka, menolak untuk mendaftarkan tubuh seperti perusahaan atau, dalam kasus badan usaha yang sudah terdaftar, dapat menghapus tubuh seperti perusahaan dari mendaftar dan kemudian tubuh seperti perusahaan akan berhenti berhak untuk menggunakan judul atau deskripsi yang tubuh perusahaan yang terdaftar di bawah bagian ini berhak untuk digunakan. (13) (8) Dewan dapat menghapus nama perusahaan dari setiap tubuh mendaftar saata. pendaftaran tubuh seperti telah diperoleh oleh setiap pernyataan yang palsu atau salah.

BAGIAN (saya) (2): PERNYATAAN TENTANG PERILAKU terkenal ATAU tercela di RASA PROFESIONAL dan kesalahan Untuk tujuan Pasal (17) (1) (c) dari Undang-Undang, apoteker yang ditemukan bersalah atas pelanggaran Kode Etik Profesional oleh Dewan setelah penyelidikan karena di bawah Peraturan, akan dianggap berada dalam pendapat Dewan, bersalah perilaku terkenal atau tercela dalam arti profesional, dan akan dikenakan tindakan disipliner tersebut oleh Dewan sebagai Dewan yang dianggap cocok di bawah ketentuan Undang-Undang. Demikian pula, untuk tujuan bagian (13) (7) (iii) dari Undang-Undang, direktur apapun, atau petugas atau orang lain dalam pekerjaan setiap badan hukum dinyatakan bersalah oleh Dewan pelanggaran Kode Etik, harus dianggap dalam pendapat Dewan, bersalah karena perbuatan dan tubuh seperti perusahaan dikenakan tindakan disipliner tersebut oleh Dewan sebagai Dewan yang dianggap cocok di bawah ketentuan Undang-Undang.
BAGIAN (II): KODE PERILAKU PROFESIONAL

Itu sudah harus dipahami bahwa khusus yang diberikan di bawah ini tidak merupakan, dan tidak dimaksudkan untuk membentuk suatu pencacahan lengkap dari hal-hal profesional, pelanggaran yang mungkin memerlukan proses disipliner oleh Dewan. Ini tidak dengan cara apapun menghalangi Dewan dari mempertimbangkan dan berurusan dengan segala bentuk

perilaku yang terkenal dan tercela dalam arti profesional dan kesalahan, meskipun subjek mungkin tidak muncul untuk datang dalam lingkup atau susunan kata yang tepat dari setiap kategori yang ditetapkan dalam Kode Etik ini. Keadaan mungkin dan yang timbul dari waktu ke waktu dalam hubungan yang ada dapat terjadi pertanyaan pada perilaku yang tidak datang dalam kategori ini. Dalam kasus seperti dalam semua orang lain, Dewan akan dianggap hakim pada fakta-fakta dibawa sebelumnya. (II) (1): kelalaian atau mengabaikan TANGGUNG JAWAB PROFESIONAL 1.1 Tanggung Jawab Untuk Standar Dari Praktek Profesional 1.1.1 Seorang apoteker harus memelihara standar profesional tertinggi dalam melaksanakan layanan profesional kepada pasien atau klien, dalam perilaku, dan dalam hubungan profesional dengan anggota profesi sendiri dan profesi terkait lainnya. Ia akan membalaskan kepada pasien atau klien nya ukuran penuh kemampuannya sebagai anggota tim kesehatan. 1.1.2 Seorang apoteker, dalam kapasitasnya sebagai pengawas dari suatu badan hukum, tidak akan setuju untuk berlatih di bawah setiap istilah atau kondisi yang mengganggu atau merusak kontrol dan manajemen dari usaha tubuh seperti perusahaan, atau latihan yang tepatnya pertimbangan profesional, keterampilan atau fungsi. 1.1.3 Seorang praktisi harus menyediakan sarana atau fasilitas seperti yang mungkin diperlukan untuk memungkinkan apoteker untuk memberikan standar tertinggi layanan profesional dan tidak, oleh tindakan atau kelalaian, menahan atau menghalangi apoteker dalam pelaksanaan yang tepat tugas dan tanggung jawab sebagai pengawas dan pemenuhan persyaratan perundangundangan. 1.1.4 Seorang praktisi yang tidak memenuhi syarat tidak boleh terlibat dirinya publik dalam menjalankan badan hukum sedemikian rupa untuk melemparkan keraguan atas status pengawas atau apoteker lain dalam tubuh seperti perusahaan 1.2 Konsultasi 1.2.1 Dalam penyediaan konsultasi atau saran profesional, apoteker harus, dengan memperhatikan kepentingan pasien atau klien, berusaha untuk memberikan informasi semacam itu yang benar, akurat, lengkap, dan tanpa bias. 1.2.2 Sesuai dengan rasa tanggung jawab sendiri, apoteker harus merujuk pasien atau klien untuk anggota profesi sekutu ketika, menurut pendapat apoteker, kepentingan pasien atau klien, lebih baik dilayani oleh anggota profesi yang . 1.3 Hubungan Dengan Apoteker dan anggota Sekutu Profesi 1.3.1 Dalam prakteknya, seorang apoteker harus tidak dengan kata-kata atau perbuatan atau dengan kesimpulan daripadanya mendiskreditkan atau merendahkan integritas profesional, atau penilaian, atau keahlian apoteker lain atau anggota dari suatu profesi sekutu.

1.3.2 Dalam mengeluarkan resep, apoteker tidak akan berusaha mengamankan bagi dirinya sendiri perawatan pasien yang diresepkan telah ditiadakan. 1,4 Dispensing Ketika keraguan timbul dalam penafsiran resep diterima oleh seorang apoteker, ia akan berkonsultasi dengan resep dan tidak akan mengubah resep kecuali dengan persetujuan resep atau dalam keadaan darurat. 1,5 tidak benar Delegasi Dari Tugas 1.5.1 Pekerjaan Dari Orang WTP Atau Non Terdaftar
Pekerjaan oleh praktisi, setiap orang tidak memenuhi syarat atau terdaftar berdasarkan Undang-undang, dan memungkinkan orang wajar tanpa pengecualian atau non-terdaftar seperti untuk melakukan tugas apapun, yang tidak akan membutuhkan pengawasan seorang apoteker, atau yang membutuhkan kebijaksanaan profesional atau keterampilan seorang apoteker, yang menurut pendapat Dewan pada sifat penipuan dan berbahaya. Semua praktisi diperlukan untuk menjauhkan diri dari praktek penipuan dan berbahaya tersebut.

Dalam peristiwa dimana orang lain selain apoteker dibutuhkan untuk melakukan setiap tindakan yang memerlukan pengawasan seorang apoteker, apoteker harus tersedia untuk konsultasi segera dan dalam kontrol penuh dari orang tersebut dan bertindak yang dilakukan. Semua praktisi dalam kinerja dari setiap tindakan yang memerlukan pengawasan seorang apoteker hanya akan melakukan tindakan seperti ketika apoteker tersedia untuk konsultasi segera dan perbuatan itu dilakukan di bawah kontrol penuh dan izin apoteker. 1,6 Penelitian Farmasi Dalam aplikasi ilmiah penelitian farmasi dilakukan pada manusia, itu adalah tugas apoteker untuk menegakkan kesucian hidup manusia. 1.6.1 Seorang apoteker tidak akan menjadi pihak untuk setiap penelitian pada manusia kecuali:
i. setiap subyek potensial telah diinformasikan tentang tujuan, metode, manfaat yang diharapkan dan potensi bahaya dari studi dan ketidaknyamanan mungkin memerlukan; ii. subjek telah diberitahu bahwa ia bebas untuk menjauhkan diri dari partisipasi dalam studi ini dan bahwa ia bebas untuk menarik persetujuannya untuk berpartisipasi pada setiap saat; iii. subjek kehendak bebasnya sendiri, telah memberikan persetujuan tertulis untuk berpartisipasi dalam penelitian ini.

1.6.2 apoteker dapat menggabungkan penelitian ilmiah dengan perawatan profesional, dengan tujuan akuisisi pengetahuan baru, hanya sejauh bahwa penelitian ini dibenarkan oleh nilai potensial untuk pasien. 1.6.3 Seorang apoteker harus menggunakan hati-hati dalam membocorkan penemuan melalui saluran non-profesional. 1.6.4 Hasil penelitian apapun pada subyek manusia tidak harus ditekan baik yang merugikan atau menguntungkan. 1,7 Melanjutkan Pendidikan Seorang apoteker harus berusaha untuk tetap mengikuti dan kemajuan pengetahuan baru yang relevan dengan praktiknya dengan secara aktif terlibat sendiri dalam penelitian terus menerus sepanjang hidup profesional dalam rangka untuk mendapat kepercayaan dalam kompetensi profesional. 1.8 Hubungan Dengan Industri Farmasi Apoteker dan industri farmasi memiliki kepentingan bersama dalam promosi dan perawatan kesehatan masyarakat. Meskipun terdekat kerjasama antara apoteker dan industri farmasi didorong: 1.8.1 Seorang apoteker harus menghindari situasi, dimana ia, dengan menerima apapun bujukan keuangan atau material, akan berkompromi penilaian profesional tentang pilihan obat untuk pasiennya atau klien. 1.8.2 Seorang apoteker tidak akan berpartisipasi dalam promosi obat yang terlibat dalam penyediaan obat tersebut tanpa diskriminasi kepada pasien nya atau klien atau yang oleh-melewati fungsi profesionalnya. 1.8.3 Untuk mempertahankan kepercayaan publik dalam profesi, apoteker tidak hanya memilih tetapi juga harus dilihat untuk memilih obat yang, dalam penilaian profesional dan dengan memperhatikan akibat ekonomi dan penggunaan obat rasional, yang terbaik akan melayani kepentingan pasien atau klien. BAGIAN (II) (2): PENYALAHGUNAAN HAK ISTIMEWA PROFESIONAL DAN KETERAMPILAN 2.1 Penyalahgunaan Dari Keistimewaan Wisuda Dengan Hukum Hukum menganugerahkan keistimewaan kepada apoteker tertentu yang berkaitan dengan penjualan atau penyediaan dan umumnya berurusan dengan obat. Transaksi dalam obat tersebut dikenakan untuk mengontrol hukum. 2.1.1 Dijual Dari Obat Dan Alat Kesehatan Penjualan atau penyediaan peralatan medis dan obat-obatan termasuk obat dari ketergantungan hanya akan dibuat dalam pengobatan bonafide. Tidak ada obat harus dijual atau diberikan dalam rangka untuk memuaskan praktisi sendiri atau kepuasan orang lain.

Seorang praktisi tidak akan menjual atau memasok setiap obat atau peralatan medis di mana dia memiliki alasan untuk meragukan keselamatan, kualitas atau nilai terapeutik, dan tidak akan membiarkan atau membantu dalam dispenser, promosi, atau distribusi obat tersebut atau perangkat. Seorang praktisi harus mempertimbangkan karena kebutuhan dan kesejahteraan pasiennya atau klien dan tidak akan menjual atau memasok obat-obatan, peralatan medis atau produk kesehatan yang tidak perlu atau akan disalahgunakan atau dilecehkan atau dalam jumlah tersebut yang berlebihan. Seorang praktisi yang solicits pasien atau klien untuk membeli obat-obatan, peralatan medis atau produk kesehatan melakukan tindak memalukan. 2.1.2 Obat Berbahaya Semua apoteker harus menjauhkan diri dari menyalahgunakan hak istimewa yang diberikan kepada mereka di bawah Undang-Undang Obat Berbahaya tahun 1952 dan Peraturan dibuat bawahnya. 2.1.3 Penjualan Dari Racun Hal ini profesional memalukan dan penuh dengan bahaya bagi publik ketika sebuah perusahaan mempekerjakan apoteker atau tubuh orang wajar tanpa pengecualian yang ditinggalkan memimpin sebuah toko yang menjual atau memasok racun, di bawah penutup dari kualifikasi seperti apoteker atau apoteker lain yang digunakan oleh seperti apoteker atau badan hukum. Tidak ada apoteker atau badan hukum harus mengambil bagian dalam apakah dengan tindakan atau kelalaian, atau menjadi pihak untuk berlatih memalukan dan berbahaya tersebut. Dalam penjualan atau penyediaan racun, seorang apoteker harus mengambil tindakan pencegahan dan langkah-langkah untuk memastikan bahwa racun tersebut dijual atau dipasok pada kenyataannya dijual atau dipasok dan dikirimkan ke orang yang berwenang tulang fide dan untuk tujuan resmi. 2.1.4 Akuntabilitas Ini adalah suatu kehormatan bagi seorang apoteker untuk menjadi penjaga hukum racun dan obat-obatan berbahaya. Dengan berunding hak istimewa ini kepadanya, tidak hanya dia bertanggung jawab untuk zat-zat seperti yang diperlukan oleh hukum, tetapi, dari sudut moral dan etika pandang, ia diharapkan untuk latihan akuntabilitas profesional. Bersamaan dengan ini, Dewan juga berpendapat bahwa badan hukum adalah sama terikat untuk melakukan tingkat yang sama seperti yang diperlukan akuntabilitas seorang apoteker. Tanggung jawab ini dipercaya atas badan usaha sebagai imbalan untuk membiarkan hal itu untuk membawa pada usaha menjaga, ritel, pengeluaran dan peracikan racun, obat-obatan berbahaya dan zat terapeutik. 2.1.5 Menutupi

Seorang apoteker tidak akan mengizinkan orang lain untuk menggunakan lisensi untuk menutupi aktivitas penjualan di racun atau obat-obatan berbahaya. 2.1.6 Sertifikat Dan Dokumen Dari Sebuah Karakter Kindred Praktisi dari waktu ke waktu dipanggil atau diminta untuk memberikan sertifikat dan dokumen lain dari karakter keluarga, ditandatangani oleh mereka dalam praktek mereka untuk tujuan administratif. Praktisi diharapkan untuk melakukan perawatan yang paling teliti dalam mengeluarkan dokumen tersebut dan tidak akan menandatangani atau memberikan di bawah nama dan otoritas sertifikat atau dokumen yang tidak benar, menyesatkan atau tidak benar. 2,2 Abuse Of Keistimewaan Wisuda Dengan Kustom Sebuah praktek profesional yang baik tergantung pada pemeliharaan kepercayaan antara praktisi atau pasien mereka atau klien, dan pemahaman dari kedua belah pihak bahwa hubungan profesional yang tepat harus benar-benar diamati. Praktisi harus melakukan perawatan besar dan kebijaksanaan agar tidak melukai hubungan penting. 2.2.1 Penyalahgunaan Dari Keyakinan Seorang praktisi tidak akan benar mengungkapkan informasi bahwa ia memperoleh kepercayaan dari atau tentang seorang pasien atau klien. 2.2.2 Pengaruh Undue Seorang apoteker mungkin tidak memberikan pengaruh yang tidak tepat terhadap pasien untuk meminjamkan uang atau untuk mendapatkan hadiah. BAGIAN (III): PERILAKU menghina KE reputasi profesi 3.1 Menghargai Untuk Kehidupan Manusia Hormat untuk kehidupan manusia harus dipertahankan bahkan di bawah ancaman, dan tidak menggunakan harus dibuat dari setiap pengetahuan profesional bertentangan dengan hukum kemanusiaan. 3.2 Perilaku Pribadi Seorang apoteker diharapkan setiap saat untuk mengamati standar-standar perilaku pribadi dan kesopanan tidak hanya dalam kegiatan profesional, tetapi setiap saat untuk menegakkan reputasi publik yang tinggi profesi. 3.2.1 Pribadi Penyalahgunaan alkohol atau Narkoba Seorang apoteker yang melakukan apapun sementara tugas profesional dalam keadaan mabuk oleh alkohol atau di bawah pengaruh obat-obatan melakukan tindak memalukan. Tidak ada apoteker harus praktek dalam keadaan seperti itu. Penyalahgunaan narkoba oleh seorang apoteker secara profesional memalukan.

3.2.2 Ketidakjujuran Seorang praktisi dikenakan proses disipliner jika ia dihukum pidana, pemalsuan penipuan, pencurian penipuan, atau kejahatan lain apa pun yang melibatkan ketidakjujuran. Seorang praktisi tidak akan menjual atau memasok dengan pengetahuan sebelum perangkat obat atau medis yang rusak atau tidak mampu melayani tujuan itu dimaksudkan untuk atau secara salah atau menipu berlabel atau disajikan. Seorang praktisi tidak akan bertindak untuk motif yang tidak benar. Motif praktisi dianggap tidak tepat jika dia menjual atau persediaan obat atau perangkat medis murni untuk keuntungan finansial atau materi nya, atau jika tindakan tersebut dimotivasi oleh penerimaannya atas bujukan yang tidak benar dari pemasok obat atau perangkat medis. Biaya-pemisahan atau bentuk pengaturan kembali tendangan sebagai bujukan untuk merujuk pasien atau klien untuk anggota lain dari profesi sekutu dapat dianggap sebagai tidak etis. Seorang praktisi tidak akan merekomendasikan anggota tertentu dari sebuah profesi sekutu atau praktek medis kecuali diminta oleh pasien atau klien nya mencari nasehat medis. 3.2.3 ketidaksenonohan dan Kekerasan Setiap keyakinan untuk serangan atau ketidaksenonohan adalah untuk menghina martabat profesi dan dengan demikian dianggap sebagai pelanggaran serius terhadap perilaku dan akan dilihat dengan gravitasi tertentu jika tindakan dilakukan dalam rangka tugas profesional apoteker atau terhadap pasiennya atau rekan. 3.3 Konflik Kepentingan Dari Praktisi harus menghindari situasi di mana ada AGLOCO konflik kepentingan dengan pasien. BAGIAN (IV): IKLAN DAN PELANGGARAN PROFESIONAL Canvassing TERKAIT 4.1 Periklanan Praktek oleh seorang praktisi periklanan, baik secara langsung atau tidak langsung, untuk tujuan mempromosikan keunggulan profesional sendiri, atau untuk tujuan seperti penyediaan atau sanksi, atau acquiescing di, penerbitan pemberitahuan memuji atau mengarahkan perhatian pada keterampilan profesional, pengetahuan , layanan atau kualifikasi, atau terdepresiasi orang lain; atau yang terkait dengan iklan atau publikasi, adalah bertentangan dengan kepentingan umum dan memalukan untuk profesi. Oleh karena itu praktisi Tidak akan mentolerir segala praktik tersebut. 4.1.1 Dewan mengakui bahwa profesi memiliki kewajiban untuk menyebarkan informasi tentang kemajuan dalam ilmu farmasi dan terapi yang diberikan itu dilakukan dengan cara yang etis. BAGIAN (V): tindakan disipliner

Tindakan disipliner, pertanyaan disiplin, dan prosedur di penyelidikan akan ditangani dengan bawah Peraturan (16), (17), dan (18), masing-masing dari Peraturan Pendaftaran Apoteker 1953.
(Tanggal 7 Oktober 2005)

Kedokteran Manajemen Perawatan farmasi adalah jenis manajemen obat oleh apoteker. Tetapi manajemen tidak peduli obat farmasi diperlukan. Dua istilah yang tidak sama. Pengelolaan obat meliputi tiga bidang berikut: 1. Obat tinjauan. 2. Dukungan untuk pasien dengan kebutuhan obat tertentu. 3. Terstruktur farmasi peduli berbasis secara eksklusif di apotek masyarakat. Pengelolaan obat berusaha untuk memaksimalkan keuntungan kesehatan melalui penggunaan optimal obat-obatan. Ini mencakup semua aspek dari penggunaan obat-obatan, termasuk audit resep rasional, profesional dan pengeluaran resep, dan konseling obat-obatan yang memadai untuk kepatuhan pasien baik. Pengantar MCPA Malaysia Komunitas Asosiasi Apoteker (MCPA) (Persatuan Farmasis Kumuniti Malaysia, di Malaysia bahasa nasional) secara resmi didirikan pada bulan Oktober 2005 berdasarkan Undang-Undang, Peraturan Masyarakat Masyarakat 1966 dan 1984. MCPA adalah sebuah organisasi nasional dan profesional yang akan fokus pada profesionalisme dan kepentingan praktisi 'dari semua Apoteker Komunitas yang membentuk lebih dari 50 persen dari apoteker yang berkualitas di Malaysia. Motto MCPA itu, "Menuju Pengelolaan Obat Terbaik", menunjukkan penentuan apoteker-anggota untuk melayani pasien dengan baik. Tujuan utama MCPA adalah: 1. Untuk mempromosikan dan melindungi kehormatan dan kepentingan profesi farmasi, khususnya praktik farmasi komunitas. 2. Untuk meningkatkan dan menegakkan standar profesional dan etika praktek farmasi komunitas. 3. Untuk melindungi dan meningkatkan kepentingan, termasuk pengeluaran eksklusif obat-obatan, dari komunitas apoteker. 4. Untuk mendorong dan ujung tombak kemajuan pendidikan farmasi dan ilmu farmasi melalui publikasi informasi profesional yang relevan dan pengetahuan, terutama yang terkait dengan praktek farmasi komunitas. 5. Untuk mewakili pandangan dari anggota sebelum masyarakat umum serta dalam Dewan Pemerintah yang relevan atau Otoritas Hukum atau Lembaga. 6. Untuk afiliasi dan bekerja sama dengan organisasi dengan tujuan yang sama, yang mungkin dipandang perlu untuk meningkatkan tujuan Asosiasi, oleh Dewan Agung.

7. Untuk membantu negara yang lebih baik untuk menikmati perawatan farmasi melalui produk farmasi yang berkualitas dan manajemen obat yang efektif. 8. Untuk memantau distribusi yang tepat dan pertumbuhan berkelanjutan dari apotek masyarakat dengan bekerja sama dengan Otoritas Pemerintah yang relevan. 9. Untuk manajemen kekuatan bonafide dari farmasi komunitas, seperti yang dipersyaratkan oleh Undang-Undang Farmasi. 10. Untuk meningkatkan kepemilikan apotek masyarakat. Jika Anda seorang apoteker komunitas berlatih di Malaysia, ini adalah situs Anda di mana pandangan dan partisipasi diantisipasi. Ada banyak isu farmasi banyak yang perlu diselesaikan untuk manfaat dari praktisi serta bangsa. Kami ingin mendengar dari Anda. Silakan klik pada topik yang diinginkan dan forward pendapat Anda. Selamat melayani. Pengembangan Profesi Berkelanjutan Apa Continuing Professional Development? Continuing Professional Development (CPD) adalah suatu proses pembelajaran terstruktur yang telah diterima oleh kelompok-kelompok profesional banyak sebagai sarana yang sangat baik menjaga kompetensi profesional praktisi. Program CPD standar dapat dibagi menjadi empat tahap, yaitu: (1) Identifikasi, (2) Perencanaan, (3) Aksi, dan (4) Evaluasi. Seorang apoteker perlu mengidentifikasi area kelemahan dalam praktik farmasi bahwa ia keinginan untuk memperbaiki. Ini mungkin sebuah kesenjangan pengetahuan dalam terapi tertentu atau pengobatan, kekurangan dalam pengetahuan TIK, atau ketidakmampuan dalam manajemen farmasi. Setelah mengidentifikasi area untuk bekerja pada, ia akan menentukan apa rencana aksi untuk mengambil. Rencananya mungkin untuk mengejar saja oleh pembelajaran jarak jauh, atau hanya untuk membaca dan menginternalisasikan beberapa buku tentang pengobatan tertentu. Apapun rencana yang dipilih harus memiliki potensi penuh dari memberikan hasilnya. Lalu ia datang ke fase ketiga: saatnya Aksi. Ini adalah waktu untuk memperoleh pengetahuan yang dibutuhkan atau keterampilan melalui sarana yang dipilih dengan cermat. Kapanpun dan apapun satu tindakan mengambil, perlu untuk mendokumentasikan dengan benar sehingga evaluator rekan akan mampu memahami dan menilai hal itu. Sebuah catatan tertulis diperlukan. Setelah dilakukan seluruh rencana (atau program studi), salah satu kebutuhan untuk mengevaluasi diri secara objektif untuk menilai apakah program CPD telah selesai memuaskan. Dalam beberapa kasus, penilaian tertulis mungkin cara terbaik untuk kasa kinerja. Bagaimana cara kerja Sistem CPD? Record CPD untuk program berhasil menyelesaikan harus dikonfirmasi dan diberikan dengan nomor pra-ditentukan Poin CPD oleh Dewan CPD.

Idealnya semua program CPD harus mengikuti proses di atas belajar. Meskipun demikian, CPD di Malaysia sering merujuk untuk menghadiri sebuah seminar, konferensi atau presentasi. Saat ini satu akan menerima satu titik CPD untuk menghadiri satu jam kuliah terakreditasi, tiga poin CPD untuk menghadiri satu hari dari program CPD, 8 poin CPD untuk menyelesaikan seminar CSCSP ditambah lokakarya, dan sebagainya. Pada saat ini, Penyedia CPD yang seharusnya untuk meneruskan catatan pada semua peserta seminar untuk MPS itu CPD sekretariat. Ada beberapa masalah praktis dalam administrasi yang sebenarnya dari sistem saat ini. Selain itu, sektor publik dan swasta menggunakan bentuk yang berbeda untuk merekam titik CPD. Tidak semua pihak sepenuhnya akrab dengan sistem CPD di negeri ini. Kementerian Kesehatan mengharuskan semua apoteker sektor publik untuk memperoleh tidak kurang dari 30 Poin CPD. Farmasi Masyarakat Singapura mengharuskan semua apoteker berlatih untuk mendapatkan 25 Poin CPD, dan itu akan menjadi persyaratan wajib dari tahun 2007. Berapa banyak CPD Poin menurut Anda apoteker Malaysia harus mendapatkan sebagai pra-syarat untuk mendapatkan Sertifikat Mempraktekkan Tahunan? Silakan kirim dalam pandangan Anda dan alasan. CPD dilaksanakan di Inggris pada tahun 2003. Semua "berlatih" apoteker harus dokumen program mereka sendiri dalam sebuah buku catatan CPD CPD yang akan disampaikan kepada Royal Pharmaceutical Society of Great Britain (RPSGB) untuk penilaian kompetensi praktisi. Sejak Januari 2005, lulusan farmasi tidak, terlepas dari durasi dan pengalaman yang Anda miliki dalam praktik farmasi, diperbolehkan untuk menampilkan diri sebagai apoteker berlatih kecuali mereka melaksanakan program CPD dan anggota dari RPSGB tersebut. Di Selandia Baru, Pharmaceutical Society mereka memperkenalkan "Sertifikat Praktek didasarkan pada Kompetensi" sejak tahun 2000. Mereka mulai memperkenalkan perubahan besar dalam silabus mereka Kursus Gelar Farmasi dan Pelatihan Pra-Pendaftaran pada tahun 1997. Untuk menghasilkan yang kompeten Pra-Pendaftaran apoteker, NZ Society mengharuskan mereka untuk menyelesaikan memuaskan empat tugas, terpusat 2x2 hari lokakarya pelatihan, penilaian praktis, dan laporan penilaian kompetensi individu. Semua peristiwa ini harus didokumentasikan dan diserahkan ke Masyarakat. Kompetensi ini difokuskan pada tujuh bidang utama, yaitu (1) praktik farmasi secara profesional dan etis, (2) memfasilitasi penggunaan obat rasional, (3) memberikan pelayanan kesehatan primer, (4) menerapkan manajemen dan keterampilan organisasi, ( 5) menerapkan informasi dan keterampilan penelitian, (6) mengeluarkan obat-obatan, dan (7) mempersiapkan produk farmasi. (Pharm. J. 1999; 263:98-101, dan Pharm J. 2000; 265:. 320). Australia adalah mengikuti jalur yang sama dalam mekanisme berbasis kompetensi bagi apoteker. Di Amerika Utara, ada NAPLEX (Amerika Utara Apoteker Pemeriksaan Lisensi), yang dikembangkan oleh Asosiasi Nasional Dewan Farmasi, dan digunakan oleh dewan farmasi sebagai bagian dari penilaian mereka tentang "kompetensi untuk praktik farmasi". MCPA, pada tahap awal pembentukan, tidak memiliki program sendiri CPD nya. CPD Dewan, yang diusulkan Departemen Kesehatan untuk mendirikan pada tahun 2001, masih belum berbentuk. Jelas, bekerja banyak tanah perlu dilakukan untuk mengembangkan Sistem CPD yang baik untuk menegakkan kompetensi praktisi farmasi. Tak pelak MCPA harus bekerja sama dengan MPS, Malaysia Akademi Farmasi dan Farmasi Bahagian dalam hal ini impor sangat.

Apa Dispensing Pemisahan? Pemberian Pemisahan (DS) adalah pembagian kerja di mana dokter akan fokus pada diagnosis penyakit pasien dan meresepkan pengobatan yang tepat, termasuk terapi obat untuk dia, sementara seorang apoteker akan mengaudit resep dan mengeluarkan obat dengan konseling obat-obatan yang memadai . DS dalam sistem kesehatan pengiriman sistem terbukti sangat sukses dan waktu yang sedang digunakan oleh semua negara-negara maju Nota Kesepahaman tentang DS di Malaysia: Pada tahun 1985 Malaysia Medical Association (mewakili para dokter) telah resmi disepakati dalam Nota Kesepahaman ditandatangani Dari (MOU) dengan Malaysia Pharmaceutical Society (mewakili apoteker) bahwa "pengeluaran obat adalah peran profesional dari apoteker". Untuk apapun alasan para dokter medis swasta masih membagikan obat-obatan untuk pasien mereka 20 tahun setelah MOU. Sulit dipercaya bahwa di sebuah negara berkembang yang maju seperti Malaysia, di mana sumber daya manusia profesional yang langka, lebih dari 2.000 profesional yang berkualitas apoteker telah terpinggirkan dalam mereka profesi dan mata pencaharian. "Kesehatan Untuk Semua" dan "Tim Kesehatan Ideal": Pemerintah Malaysia berencana untuk berbaris menuju "Kesehatan untuk Semua". Untuk mencapai tujuan tersebut, pendekatan kesehatan primer perawatan akan memerlukan redefinisi peran dan fungsi dari semua kategori tenaga kesehatan termasuk dokter, perawat, dokter gigi, apoteker, dan insinyur sanitasi, dll Tim Kesehatan yang ideal harus menjadi " kelompok orang yang berbagi tujuan kesehatan umum dan tujuan kesehatan umum, ditentukan oleh kebutuhan masyarakat, menuju pencapaian yang masing-masing anggota tim memberikan kontribusi, secara terkoordinasi, sesuai dengan / kompetensinya dalam keterampilan, dan menghormati fungsi orang lain. Hal ini sesuai dengan aspirasi nasional seperti dicapai dan mulia untuk membangun sebuah tim kesehatan yang ideal, mencakup semua keterampilan disiplin kesehatan yang berbeda dan profesional, pemberian masing-masing kelompok kesehatan mandat nasional untuk melaksanakan peran profesional mereka, dengan tujuan umum menyediakan kualitas, merata, terjangkau, dan mudah diakses kesehatan untuk semua orang di Malaysia, bahwa Pemerintah kita harus mengubah undang-undang segera (dengan menghapus Pasal 7 dari Undang-Undang Racun 1952, dan Peraturan 3 dari Racun Peraturan 1952) untuk membawa menjadi ada Dispensing Pemisahan. Apa yang mungkin terjadi jika DS tidak segera tercapai? Jika Pemerintah tidak mengubah Legislasi Farmasi segera tetapi terus mengizinkan sektor swasta untuk mendiagnosa dan mengeluarkan obat-obatan, apoteker di Malaysia akan menghadapi kesulitan besar sehingga mereka akan dipaksa untuk bermutasi dan untuk mengembangkan suatu praktek yang akan sangat independen dan dalam kompetisi langsung dengan dokter serta dokter Cina. Jika kecenderungan itu mengambil akar lebih dalam, dokter swasta akan selamanya tanpa saling melengkapi input yang diinginkan profesional dari apoteker.

Para dokter swasta akan menderita karena kebanyakan dari mereka tidak akan pernah mampu untuk maju ke peran dokter yang nyata dalam penyelidikan penyakit, diagnosis, dan menemukan solusi, karena keinginan mereka salah tempat untuk membuang obat-obatan untuk pasien mereka. Persaingan lebih tajam dari orang lain, baik di dalam maupun di luar profesi mereka, akan mengikis kapasitas mereka produktif dan standar praktek medis. Studi juga menunjukkan bahwa banyak dokter akan dibawa ke pengadilan untuk kelalaian medis dan kesalahan. Banyak apoteker telah melalui tahap kekecewaan dalam beberapa tahun pertama karir mereka karena praktik farmasi yang sebenarnya di Malaysia terlalu jauh dari apa yang mereka telah dilatih dalam Program Gelar mereka Farmasi. Banyak apoteker sektor swasta akan menjual apapun yang mereka bisa untuk bertahan hidup karena mereka belum siap, melalui kursus farmasi universitas mereka gelar, untuk menghadapi seperti lingkungan kerja yang bermusuhan di negara tercinta mereka. Para pasien akan menderita paling karena mereka berada di akhir penerimaan kurang dari sistem pelayanan kesehatan yang ideal, di mana dua kelompok kesehatan yang sangat penting profesional tidak dapat bekerja sama untuk membawa mereka perawatan yang optimal. Ini adalah dalam kekuasaan Pemerintah untuk mencegah skenario seperti itu. Apakah ada cukup Apoteker Komunitas sektor swasta untuk mengambil di DS? Ya, ada apoteker komunitas yang cukup untuk mengambil Pemberian Pemisahan jika pemerintah kami Kebijakan mengumumkan hari ini. Sejak tahun 2002, ada satu apoteker melayani 7851 orang di negeri ini. Hal ini sebanding dengan satu dokter melayani 1727 orang di tahun yang sama. Lebih dari 80% dari apoteker yang memenuhi syarat bekerja di sektor swasta. Karena Pemisahan Pemberian Obat hanya akan mempengaruhi Sektor Swasta, mari kita lihat statistik di sektor ini. (Statistik yang digunakan di sini adalah resmi dan dikukuhkan Di negeri ini, kita sekitar 3 sampai 4 tahun di belakang waktu di gazetting statistik.). Pada tahun 2002, ada 2.311 6.600 apoteker dan dokter bekerja di sektor swasta. Ini memberikan rasio satu apoteker swasta untuk 3 dokter swasta. Rasio ini telah membaik bahkan lebih dalam mendukung apoteker karena ada sekitar 400 apoteker baru dan 850 dokter baru memasuki angkatan kerja dalam beberapa tahun terakhir. Tidak ada keraguan bahwa Malaysia memiliki jumlah yang memadai apoteker sektor swasta untuk menyalurkan untuk semua resep akan ditulis oleh para dokter sektor swasta. Ketika DS akan dilaksanakan? Tidak ada yang tahu waktu yang tepat. Hanya Pemerintah dapat membuat keputusan akhir mengenai hal ini. Pemimpin dalam profesi farmasi telah bekerja sangat keras untuk mendapatkan pemerintah untuk memasukkan DS dalam Rencana Malaysia Kesembilan. Waktu muncul untuk menunjuk ke 2007 ketika Pemerintah berencana untuk meluncurkan Skema Pembiayaan Kesehatan Nasional / Otoritas. Apa yang harus Apoteker Sektor Swasta Komunitas lakukan sekarang? Semua sektor swasta berlatih apoteker komunitas dan mereka yang berencana untuk memasuki sektor ini harus sepenuhnya menyadari tujuan Perhimpunan Farmasi Profesional /

Asosiasi untuk menerapkan perubahan radikal terhadap praktik farmasi, yang mencakup bidang-bidang berikut:
y y y y y y y

Praktek Farmasi Benchmark (SOP). Farmasi Premise benchmark. Komputerisasi Farmasi Operasi. Kualitas Manajemen Kedokteran. Obat Pasien Records. Harga Obat Kontrol. Wajib CPD.

Pemerintah serius dalam melaksanakan DS dan para praktisi farmasi harus proaktif dalam persiapan kami untuk memenuhi tantangan baru ini. Memang, bila memungkinkan, kita harus mulai memperkenalkan standar baru, apakah itu prosedur praktek atau fasilitas, ke apotik komunitas kami selama 1 sampai 2 tahun ke depan. Jika Anda akan merenovasi premis apotek Anda, lakukan mengacu pada Benchmark untuk Premise Farmasi. Demikian pula, lakukan berkonsultasi Asosiasi sekretariat jika Anda berencana untuk komputerisasi operasi farmasi. Dalam rangka untuk membawa Pemisahan Pemberian menjadi kenyataan, banyak apoteker saat ini terlibat dalam pengembangan aspek yang berbeda dari seluruh tantangan. Anda sangat disarankan untuk berpartisipasi dalam setidaknya satu dari komite. Jika Anda ingin memberikan kontribusi finansial, katakanlah 10K, 50K atau 100K, silakan kirim cek ke sekretariat (lihat Hubungi Kami). Komite-komite dengan ini diusulkan adalah: . . Praktek Farmasi benchmark. . Farmasi Premise benchmark. . Farmasi Zonasi (Pemetaan apotek dan klinik). . TIK Matters. . Harga Obat. . Kualitas dan Penggunaan Obat Rasional. . CPD. . Opini Publik & Gambar Apoteker.

Berapa banyak yang harus Biaya Dispensing akan? Setiap orang bekerja untuk hidup. Layanan profesional apoteker dalam meracik obat-obatan dan menyediakan perawatan farmasi harus sesuai dibayar. Berapa Biaya Pemberian obat yang tepat untuk ditiadakan? Germen dibayar Euro $ 5.00 sampai $ 10,00, Australia membayar A $ 4,81, dan Inggris dibayar 6,30 Poundsterling Apakah. Wajar bagi apoteker Malaysia untuk mengisi Rm3.00 per obat dibagikan untuk resep pasien mereka '? Haruskah itu juga termasuk biaya kontainer, label dan leaflet? Bagaimana kita menghitung biaya obatobatan '? Biaya harga atau 15% mark up harga? Siapa yang akan mengatur harga obat-obatan '? Siapa yang akan menentukan pembayaran generik atau obat merek dan berikutnya? TIK Matters

Tele-Health, Tele-Kedokteran, Farmasi & Tele-: Malaysia diberkati dengan pemerintah yang memiliki visi yang sangat baik pada hal-hal Informasi dan Teknologi Komunikasi. Tele-Kesehatan adalah salah satu dari tujuh aplikasi unggulan ditentukan di bawah Multimedia Super Corridor yang diluncurkan pada tahun 1996. Tele-Tele-Kedokteran dan Farmasi adalah dua komponen gratis yang membentuk sistem Tele-Kesehatan pengiriman TIK. Aplikasi ICT dalam kesehatan secara umum telah dikembangkan secara sepotong-sepotong daripada baik koordinasi nasional yang terpadu sistem kesehatan yang dapat mengakses ke dalam satu database lain. Ada kebutuhan untuk mengintegrasikan semua sistem kesehatan TIK untuk memfasilitasi bangunan sampai dari database nasional yang sangat berharga dalam hal kesehatan. Sebuah Raya Nasional Manajemen Obat: Tele-Kedokteran proyek, yang diluncurkan beberapa tahun yang lalu, telah gagal untuk mencapai tujuan ambisius. Meskipun demikian, kegagalan memberikan pelajaran penting dalam upaya masa depan. Inisiatif baru telah dilakukan oleh beberapa perusahaan swasta untuk mengembangkan Manajemen Obat Raya sederhana dan belum layak Sistem TIK Nasional dimana semua apotek dan klinik dapat dikaitkan ke dalamnya. Hal ini tidak mungkin bagi MCPA untuk komisi tim ahli ICT untuk mengembangkan sistem farmasi baru untuk digunakan oleh semua apoteker masyarakat. Persyaratan modal mahal, risiko besar, dan elemen komersial tinggi membuat perlu untuk beberapa apoteker masyarakat untuk mengembangkan melalui modal swasta. Meskipun sejumlah apotek masyarakat swasta sudah memiliki fasilitas komputer dengan fitur POS, Malaysia masih membutuhkan Sistem Farmasi yang dapat membantu untuk memberikan standar yang tinggi praktek farmasi profesional / layanan di seluruh negeri. Namun, MCPA berada dalam posisi yang tepat untuk memberikan spesifikasi untuk Sistem TIK untuk dikembangkan. Sebagai contoh, sistem harus user-friendly sementara memiliki semua kemampuan untuk membantu masyarakat untuk mengeluarkan apoteker semua resep dengan benar, dengan konseling obat-obatan yang memadai, label yang jelas, dan merekam otomatis pengobatan pasien. Sistem TIK harus mampu untuk antarmuka dengan sistem kesehatan lainnya serta Skema Pembiayaan Kesehatan Nasional yang akan datang. Manajemen MCPA Pengelolaan Malaysia Komunitas Asosiasi Apoteker (MCPA) yang dijabarkan dalam Pasal 10 Konstitusi nya. Asosiasi ini dikelola oleh suatu Dewan Agung yang terdiri dari sembilan anggota Biasa dipilih pada Rapat Umum Tahunan, dan Para Kepala Cabang untuk semua cabang. Dewan Agung terdiri dari: a. b. c. d. Satu Presiden. Satu Wakil Presiden. Satu Kehormatan Sekretaris. Satu Kehormatan Bendahara.

e. f. g. h.

Satu Asisten Sekretaris Kehormatan. Satu Bendahara Asisten Kehormatan. Tiga Anggota Dewan Agung. Pimpinan Cabang Cabang mewakili masing-masing.

MCPA terdaftar dengan Registrar of Society pada 7 Oktober 2005. Sebuah Komite Pro-Tem yang mengelola Asosiasi, pada saat ini, tercantum di bawah ini: a. b. c. d. e. f. g. h. i. Ketua: Mr Wong Sie Nyanyikan Wakil Ketua: Encik Abdul Rahman Bin Abdullah Lim. Kehormatan Sekretaris: Ibu Lye Siang Ngoh. Kehormatan Bendahara: Ibu Susan Siew Chin Tang. Asisten Sekretaris Kehormatan: Nyonya Lee Yee Lan. Asisten Kehormatan Bendahara: Mr Loh Peng Yeow. Anggota Komite: Ms Tan Tzse Mei. Anggota Komite: Mr Chin Chee Vui. Anggota Komite: Mr Tee Siew Apa.

Komite Pro-Tem adalah membuat semua persiapan yang diperlukan terhadap merekrut anggota, memegang nominasi pertama dan pemilihan Dewan Tertinggi. Pertemuan Peresmian dan Dinner Pelantikan akan diselenggarakan di kedua bulan Maret atau April 2006 di sebuah tempat yang sesuai di Kuala Lumpur.

Pasal 5 Konstitusi Asosiasi merinci lima kategori keanggotaan, seperti tercantum di bawah ini: 1. 2. 3. 4. 5. Biasa keanggotaan. Asosiasi keanggotaan. Kehormatan keanggotaan. Keanggotaan seumur hidup. Konsultan Komunitas Apoteker keanggotaan.

Keanggotaan biasa harus dibuka untuk setiap apoteker masyarakat yang terdaftar sebagai seorang apoteker dengan Dewan Farmasi Malaysia Barat pada saat aplikasi. Dia berhak untuk menggunakan MCPA akhiran di belakang namanya. Keanggotaan asosiasi harus dibuka untuk semua apoteker, selain komunitas apoteker, yang terdaftar dengan Dewan Farmasi Malaysia Barat, di Malaysia. Dia berhak untuk menggunakan AMCPA akhiran di belakang namanya. Asosiasi dapat memberikan keanggotaan Kehormatan pada orang-orang tersebut yang, apakah atau tidak terdaftar dalam Daftar Apoteker, telah melakukan pekerjaan luar biasa di bidang ilmu farmasi dan sekutu atau telah berjasa berjasa dalam penyebab farmasi dan ilmu yang terkait atau Asosiasi ini . Orang-orang dicalonkan oleh Dewan Agung, dengan persetujuan resolusi di Rapat Umum. Dia berhak menggunakan akhiran Mcps (Hon) di belakang namanya.

Keanggotaan seumur hidup akan dibuka untuk setiap apoteker komunitas, yang akan membayar lump sum seribu ringgit untuk keanggotaannya. Dia berhak untuk menggunakan MCPA akhiran di belakang namanya. Setiap apoteker komunitas terdaftar yang, pada saat aplikasi, terdaftar dengan Dewan Farmasi Malaysia Barat, dan telah berlatih farmasi komunitas di Malaysia, setidaknya selama sepuluh tahun, mungkin berlaku di B Formulir Aplikasi diresepkan, yang menggunakan gelar "Konsultan MCP Komunitas Apoteker" dan yang namanya akan muncul dalam Daftar disediakan untuk tujuan ini. Dewan Tertinggi dapat menentukan pra-syarat untuk mengakui kelas ini keanggotaan.

Tugas anggota: Penerimaan keanggotaan harus ipso facto penerimaan dari Konstitusi, Pasal, Aturan dan Oleh-Hukum Asosiasi. Ini akan menjadi tugas dari semua anggota, kecuali Anggota Kehormatan, untuk secara aktif berpartisipasi dalam semua kegiatan Asosiasi dan untuk mematuhi keputusan Konstitusi Dewan Tertinggi. Ini adalah tugas anggota untuk membayar semua biaya berlangganan atau biaya berlatih dalam waktu. Kegagalan untuk menunaikan tugas ini dapat mengakibatkan keanggotaan diakhiri. Ini adalah tugas untuk menginformasikan anggota Asosiasi dari setiap perubahan alamat yang sesuai / nya. Keistimewaan Anggota: Anggota asosiasi dan Kehormatan harus menikmati hak istimewa dari anggota biasa kecuali bahwa pemungutan suara, memegang kantor di Dewan Agung, dan hak untuk ditunjuk untuk mewakili Asosiasi dalam Hukum Dewan, badan publik atau lembaga. Semua anggota berhak untuk menerima publikasi, newsletter, surat edaran atau informasi lain yang disebarkan oleh Asosiasi. Beberapa publikasi khusus mungkin memerlukan beberapa biaya. Semua anggota berhak untuk menggunakan fasilitas atau layanan apapun asosiasi. Setiap anggota, yang keanggotaannya telah dihentikan atau ditangguhkan, segera akan berhenti untuk menikmati setiap hak istimewa, hak, kekuasaan atau hak biasanya menikmati oleh anggota hidup dari. Biaya berlangganan anggota Biasa tahunan harus Rm100.00. Biaya anggota Asosiasi berlangganan tahunan harus Rm60.00 Konsultan MCP Komunitas Apoteker biaya tahunan harus Rm200.00 Setiap kelas anggota harus membayar Rm20.00 untuk biaya masuk. Keanggotaan Prosedur Aplikasi:

1. Setiap apoteker yang memenuhi syarat baik dapat mengajukan Formulir Aplikasi Keanggotaan secara online A atau men-download salinan Formulir A dan mengirimkannya melalui pos. 2. Semua aplikasi harus disertai dengan pembayaran yang tepat yang harus dikirim ke Alamat Asosiasi Terdaftar. Semua aplikasi keanggotaan kirimkan dalam sekarang secara otomatis akan dipertimbangkan untuk Tahun 2006 berlangganan keanggotaan. Perawatan farmasi adalah jenis obat-obatan manajemen yang terstruktur yang berbasis secara eksklusif di apotek masyarakat. Ini dapat didefinisikan menjadi tiga langkah yang berbeda, yaitu1. Penilaian. 2. Pengembangan rencana perawatan, dan 3. Evaluasi. Penilaian: Seorang apoteker perlu menilai bahwa semua obat yang diresepkan untuk pasien diindikasikan, efektif, aman dan nyaman untuk mengambil, dan untuk mengidentifikasi masalah terapi potensial. Pengembangan rencana perawatan: Tujuannya adalah untuk menyelesaikan dan mencegah masalah terapi obat dan untuk mencapai tujuan terapeutik. Evaluasi: Seorang apoteker akan mencatat hasil terapi pasien, untuk mengevaluasi kemajuan untuk menentukan apakah itu akan memenuhi tujuan terapeutik, dan untuk kembali menilai masalah baru. Sebuah contoh dari penawaran layanan farmasi dengan lebih-berat (atau obesitas) orang. Sebuah wilayah yang ditunjuk atau ruangan diperlukan untuk diskusi pribadi. Seorang apoteker akan wawancara pasien obesitas:
y y y

y y

Untuk mengidentifikasi masalah obat. Untuk membuat penilaian terstruktur (yang berarti pra-disetujui protokol dan ruang lingkup) dari obat-obatan pasien diresepkan. Apoteker akan membahas dengan dokter pasien pada topik-topik sepertio interaksi obat; o efek samping; o polymedics; o apakah rejimen yang lebih efektif dapat diterapkan. Apoteker-pasien wawancara / diskusi harus dilakukan secara berkala untuk meninjau tujuan pengobatan. Apoteker akan menyarankan pasien tentang cara menggunakan obat-obatan mereka, dan langkah lain yang dapat dilakukan untuk mengatasi kondisi mereka.

Perawatan Farmasi muncul menjadi ada karena ada banyak pasien yang menerima kurang dari perawatan yang optimal karena mereka menemukan obat-obatan mereka sulit untuk mengambil atau sulit untuk diingat. Mereka tidak punya siapa-siapa untuk diajak bicara tentang obat-obatan mereka. Beberapa dari mereka memiliki rezim yang rumit yang melibatkan beberapa obat yang tidak terakhir atau tidak menasihati.

Apoteker komunitas dapat memainkan peran penting dalam menjembatani kesenjangan ini dalam sistem pelayanan kesehatan karena pelatihan formal mereka dalam obat dan aksesibilitas mudah di seluruh negeri. MCPA, penyedia layanan kesehatan lain terutama para dokter, dan Departemen Kesehatan akan perlu mendiskusikan hal ini secara mendalam sebelum Jasa Manajemen Kedokteran dalam perawatan farmasi dapat dilakukan pada skala nasional untuk rakyat. Lain pelayanan farmasi CSCSP Program (layanan untuk membantu perokok untuk berhenti merokok), pengobatan ulasan untuk diabetes, kardio-vaskular, dan pasien lanjut usia. Penyedia layanan kesehatan yang berbeda harus bekerja sama untuk membawa gaya hidup berkualitas kepada pasien. Praktek Farmasi benchmark Apoteker harus menjunjung tinggi standar praktik profesional yang mematuhi undangundang farmasi, perilaku profesional dan etika. Mencapai sejumlah CPD Poin per tahun dapat segera disahkan sebagai bukti kompetensi profesional. Banyak kelompok-kelompok profesional, kecuali pengacara, menggunakan atau berniat untuk menggunakan CPD wajib sebagai pra-syarat bagi para praktisi untuk memperoleh Sertifikat Mempraktekkan untuk tahun berikutnya. Profesional peran mendasar seorang apoteker, terutama orang yang praktek di apotek masyarakat, berada dalam meracik obat-obatan dan manajemen pengobatan pasien. Hal ini sangat penting dan sangat diperlukan untuk semua apoteker untuk mengikuti Prosedur Operasi Standar (SOP) dalam praktek sehingga profesionalisme yang tinggi dapat diharapkan dari setiap praktisi di seluruh negeri. Kualitas pelayanan farmasi seperti yang diantisipasi ketika Pemberian Pemisahan yang disahkan di Malaysia. Standar Operasional Prosedur Dalam Pemberian Obat Standard Operating Procedures (SOP) adalah alat waktu diuji, digunakan oleh puluhan ribu perusahaan swasta dan departemen pemerintah, untuk memastikan standar yang dapat diterima tertentu memberikan layanan tertentu atau produk sedang diikuti. SOP biasanya menyiratkan kualitas dan akuntabilitas. Ini mendefinisikan kemampuan dan kualifikasi personil, fasilitas dan instrumen yang digunakan, kondisi premis, hasil akhir diantisipasi, antarmuka antara penyedia dan pengguna, dan konsekuensi dari seluruh prosedur. Dengan 1 Januari 2005, bahkan di negara praktik farmasi berkembang dengan baik seperti Inggris, setiap apoteker yang terdaftar akan diminta untuk menulis SOP sendiri untuk menutupi proses pengeluaran dalam / farmasi nya (Pharmaceutical Journal Vol.271, p.436 ). SOP dalam meracik obat-obatan harus dilaksanakan di Malaysia, dan itu berlaku bagi siapa pun atau profesional yang terlibat dalam proses pengeluaran sehingga untuk menjamin kualitas obat dan kepatuhan terapi. Ini mungkin di apotek komunitas swasta, dalam farmasi rawat jalan rumah sakit swasta atau pemerintah. SOP adalah alat yang sangat baik untuk mencapai tata kelola klinis yang baik. Secara khusus, mereka menunjukkan bahwa apoteker yang menempatkan dalam strategi manajemen risiko tempat untuk bahaya dan manfaat utama dari SOP minimization.The dipandang sebagai memastikan bahwa praktek yang baik adalah dicapai pada setiap saat.

Royal Society Farmasi Inggris memecah proses pengeluaran ke dalam enam langkah yaitu: (1) mengambil dalam resep, (2) penilaian farmasi, (3) intervensi dan pemecahan masalah, (4) perakitan dan pelabelan, (5) memeriksa akurasi, dan (6) transfer ke pasien. Setiap langkahlangkah ini akan memerlukan sebuah SOP individu. Ini enam langkah sedang dimasukkan ke dalam prosedur berikut, yang ditulis secara khusus untuk Malaysia, mengingat peraturan perundang-undangan lokal dan praktek. Bagian 1: Validasi Resep Setelah menerima resep, salah satu kebutuhan untuk layar segera dan sistematis melalui bidang-bidang berikut, dan pasien akan diberikan Nomor Counter: 1.1 Pasien nama, usia, jenis kelamin, dan alamat lokal yang tepat; 1,2 Drug kekuatan dan dosis, cocok dan dalam kisaran yang direkomendasikan; 1,3 Drug indikasi, sesuai dengan kondisi pasien; 1.4 Jumlah kuantitas obat-obatan yang harus diberikan; 1.5 Tentukan berapa kali (tidak lebih dari tiga) obat dapat dikesampingkan dan pada apa yang interval; 1,6 Lama pengobatan, bila sesuai; 1,7 Farmasi bentuk dan rute yang tepat administrasi; Obat 1,8 pasien yang idiosinkrasi, termasuk G6PD dan hipersensitivitas; 1,9 saat ini pasien obat sumber, memperhatikan obat dengan indeks terapeutik yang sempit; 1.10 Obat-obat interaksi. Bila diperlukan, salah satu kebutuhan untuk merujuk ke salah satu Interaksi Obat Bagan Pemberitahuan atau Program Komputerisasi Interaksi Obat. 1.11 Obat-makanan interaksi; 1,12 obat Potensi efek samping; 1,13 Merugikan Reaksi Obat risiko; 1,14 Berbahaya Kontra-indikasi; 1,15 Resep ini ditulis tangan dan ditandatangani oleh seorang praktisi medis yang terdaftar atau dokter gigi terdaftar atau petugas hewan terdaftar. Hal ini juga harus menanggung nama lengkap resep, nama klinik dan alamat lengkap dan nomor telepon (untuk Psikotropika). Satu harus berhati-hati dari setiap tanda tangan dan nama asing; Resep adalah tanggal 1,16, dan masih dalam kerangka waktu yang valid. Untuk Resep dengan Zat Psikotropika, itu hanya berlaku selama sembilan puluh hari dari tanggal penerbitan (Lihat Racun (Psikotropika) Peraturan 1989 (11) (3) (d). Namun, tidak ada

peraturan yang menyatakan batas waktu dengan keabsahan sebuah resep yang berisi semua Bagian I racun (termasuk Obat Berbahaya) selain Psikotropika; Resep 1,17, untuk setiap Poison Grup B termasuk Psikotropika, tidak harus ditulis sebagian atau dalam kode atau dengan cara sedemikian rupa sehingga tidak mudah dipahami dan mampu menjadi ditiadakan oleh apoteker apapun; 1,18 persyaratan hukum khusus tambahan untuk setiap zat Psikotropika dan Obat Berbahaya; 1,19 Hubungi dokter (resep) segera, bila perlu, untuk memverifikasi pada area yang tidak pasti atau instruksi. Semua intervensi harus dicatat dalam PMR (Pasien Rekam Obat), dan 1,20 Jika benar-benar diperlukan, untuk alasan hukum, pasien perlu dirujuk kembali ke klinik resep itu. Bagian 2: Pemberian Proper 2.1 Mengumpulkan semua obat yang diresepkan pada area pengeluaran khusus yang ditunjuk, yang harus bersih dan jelas; 2,2 Dispense obat sesuai dengan pesanan untuk tampil pada lembar resep. Ini akan meminimalkan kemungkinan hilang item apapun; 2.3 Periksa kembali pada, kekuatan nama dan bentuk obat farmasi terhadap resep; 2.4 Menggunakan peralatan yang sesuai, menghitung jumlah yang benar dari obat yang dibutuhkan dan tempat ke dalam wadah yang sesuai, baik botol plastik atau kantong plastik; 2.5 Jika itu adalah sediaan cair, alat ukur yang cocok harus digunakan untuk mendapatkan volume yang tepat dan tuangkan ke dalam sebuah botol yang sesuai; 2.6 Jika krim atau salep, suatu alat ukur yang cocok diperlukan untuk mendapatkan jumlah yang ditentukan; 2,7 obat tertentu seperti tablet trinitrat Gliseril harus dibagikan dalam botol kaca dengan aluminium foil-lapisan untuk topi kacau. Obat-obatan tertentu adalah foto-sensitif dan harus dibagikan dalam damar wadah; 2,8 tindakan pencegahan ekstra diperlukan ketika menangani kaustik, korosif agen, dan sitotoksik; 2,9 Pelabelan obat ditiadakan diatur dalam peraturan Racun 1952; Label 2,10 masing-masing obat pada wadah segera, sebelum melanjutkan ke item berikutnya; Label 2.11 harus berisi nama lengkap pasien, nama obat dengan kekuatan dan kuantitas, instruksi memadai administrasi dan frekuensi, nomor seri dan tanggal resep pasokan. Efektif sejak 1 Januari 2004, semua obat-obatan dibagikan akan diberi label "Kedokteran terkendali" atau "Disk terkawal".

2,12 Label harus membawa nama dan alamat pemasok (seperti apotek); Label 2,13 juga akan berisi tindakan pencegahan farmasi yang tepat dan kondisi penyimpanan; Label 2,14 akan menunjukkan jika pasien perlu menyelesaikan pengobatan untuk itu obat tertentu. Obat-obatan tertentu yang harus diambil hanya pada "ketika dasar diperlukan". Label 2.15 akan menunjukkan tanggal kadaluwarsa untuk persiapan disiapkan dilarutkan atau baru, biasanya 7 sampai 14 hari tergantung pada jenis sediaan; Label 2,16 akan membawa, kapan pun diperlukan, hati-hati atau kata-kata peringatan untuk obat tertentu; Label 2,17 akan menunjukkan, dalam warna merah, jika persiapan ini "Untuk Penggunaan Hanya Eksternal", atau "Untuk Penggunaan Hewan Saja" atau "Hanya Untuk Penggunaan Gigi"; 2.18 obat-obatan adiktif tertentu harus diberi label sesuai; 2.19 Pelabelan dapat dilakukan secara manual atau menggunakan printer-komputerisasi; 2,20 apoteker A harus mendukung atas muka resep, di atas tanda tangan dari resep, nama dan alamat dan tanggal obat tersebut dipasok; 2.21 lain staf yang berkualitas dan terlatih harus memeriksa semua obat dikeluarkan terhadap resep dan kontra disahkan itu, jika benar dan benar, dan 2.22 obat ditiadakan, ditempatkan dalam sebuah tas yang cocok, yang diberikan kepada pasien dengan konseling pengobatan yang tepat. 2.23 Prosedur di atas berlaku untuk kedua apotek sektor swasta dan publik di mana pengeluaran obat dilakukan. Bagian 3: Konseling Obat Pasien 3.1 Nama lengkap pasien harus digunakan saat memberikan obat ditiadakan. Tambahan memeriksa parameter termasuk Nomor Counter, usia, jenis kelamin, alamat dan penyakitjenis untuk menghindari menyerahkan obat kepada pasien yang salah; 3,2 dengan cara sopan yang diharapkan dari semua staf pengeluaran; 3.3 Seorang pasien harus diinstruksikan tepat dan ringkas pada dosis, penggunaan yang tepat dan administrasi masing-masing obat, termasuk waktu, frekuensi dan durasi pengobatan. Semua informasi pada label harus diperkuat dan menjadi penuh dipahami oleh pasien. Informasi tambahan tentang penyimpanan yang benar dan potensi efek samping dan tindakan pencegahan khusus harus diberikan jika diperlukan; 3.4 Untuk obat tertentu, pasien perlu diperingatkan untuk menghindari antasida atau susu atau jus anggur saat mengambil obat;

3,5 Salah satu kebutuhan untuk memeriksa apakah pasien juga mengambil over-the-counter obat-obatan lain, termasuk produk herbal dan vitamin-mineral persiapan; 3.6 Seorang pasien harus diberikan Leaflet Obat Pasien yang sesuai terutama untuk setiap terapi, rumit kronis atau asing. Sebuah program komputer dapat digunakan untuk mencetak selebaran tersebut, dimanapun diperlukan; 3,7 Aids untuk membantu kepatuhan pasien seperti 5ml-sendok medis, jarum suntik, atau perangkat pengukuran dikalibrasi cairan harus diberikan, di mana diperlukan; Tidak ada obat-obatan 3,8 ditiadakan harus diberikan kepada orang di bawah 18 tahun kecuali untuk penggunaan nya sendiri; 3.9 Bila perlu, pasien mungkin membutuhkan beberapa perhatian ekstra harus diinstruksikan pada terapi obat-obatan, di sebuah ruang konseling atau ditunjuk-daerah. Bagian 4: Dokumentasi Resep 4.1 Ini adalah praktik kefarmasian yang baik untuk memasukkan atau menyebabkan untuk memasukkan catatan resep segera setelah obat tersebut ditiadakan. Ini mungkin lebih mudah untuk menggunakan program komputer untuk mematuhi hukum. Rekam tepat menjadi baik Buku Resep Resep Untuk atau Daftar Psikotropika atau Obat Berbahaya Daftar atau Kitab Racun. Semua catatan harus disimpan sesuai dengan persyaratan hukum seperti yang dijelaskan di bawah ini; 4.2 Undang-Undang 1952 Pasal Racun (24) membutuhkan pemasok obat dibagikan untuk memasukkan record ke Buku Resep pada hari yang sama saat obat diberikan; 4.3 Racun (Psikotropika) Peraturan 1989 Peraturan (19) membutuhkan "setiap orang yang menjual atau memasok setiap zat psikotropika untuk tujuan pengobatan medis atau gigi dari pasien tertentu atau pengobatan hewan dari hewan tertentu untuk menjaga dan mempertahankan" Resep Pendaftaran Untuk Zat Psikotropika ", dan akan pada hari substansi psikotropika tersebut dijual atau dipasok, masukkan atau menyebabkan untuk memasuki khusus yang diperlukan; 4.4 Obat Berbahaya Peraturan 1952 (15) (2) (b) dan (15) (7) membutuhkan seorang apoteker, yang membagi-bagikan Obat Berbahaya sesuai dengan resep yang valid, untuk masuk terlebih dahulu dalam Buku Resep, kemudian membuat yang lain masuk dalam Daftar Obat Berbahaya pada tanggal yang sama dengan 'referensi yang tepat' untuk entri Buku Resep; Buku Resep 4,5 (untuk digunakan oleh komunitas farmasi sektor swasta) harus mencatat tanggal obat itu diberikan dan nomor seri entri, nama racun atau bahan obat dan kuantitas yang ditawarkan, nama pasien atau nama penerima untuk resep yang berkaitan dengan pengobatan hewan. Untuk pengeluaran terhadap resep berulang, itu sudah cukup untuk memasukkan tanggal, nomor seri pasokan asli, nama pasien atau penerima; 4.6 Untuk sektor publik rumah sakit, klinik, apotek, klinik, panti jompo atau lembaga lain di mana penyakit manusia diperlakukan, persyaratan hukum adalah untuk menjaga "Record". Ini harus mencatat nama dan jumlah racun yang diberikan, tanggal pasokan, nama dan alamat

pasien, dan nama resep tersebut. Tidak ada ketentuan untuk pengeluaran berulang bagi lembaga-lembaga. 4.7 Daftar Resep Untuk Psikotropika harus mencatat tanggal pasokan dan nomor seri entri, nama dan kekuatan substansi psikotropika dan kuantitas yang ditawarkan, nama dan alamat pasien atau penerima untuk resep dokter hewan untuk hewan pengobatan. Untuk pengeluaran terhadap resep berulang, itu cukup untuk memasukkan kuantitas, tanggal penawaran dan nomor seri pasokan asli; 4.8 Sebuah Obat Berbahaya Daftar atau bagian terpisah dari Pendaftaran harus digunakan sehubungan dengan masing-masing obat berbahaya dan persiapan yang disebutkan dalam Bagian III, IV dan V dari Jadwal Pertama ke Obat Berbahaya Undang-Undang 1952. Tidak ada pembatalan, penghapusan atau perubahan harus terbuat dari entri dalam Daftar dan koreksi apapun harus dilakukan dengan cara catatan marjinal atau catatan yang harus menentukan tanggal koreksi dibuat. Mendaftarkan terdiri dari dua bagian Bagian I mencatat tanggal pasokan yang diterima, nama dan alamat orang atau perusahaan yang diperoleh dari siapa., Jumlah yang diperoleh, dan (farmasi) bentuk yang diperoleh. Bagian II catatan tanggal di mana transaksi (seperti sebagai pasokan pengeluaran atau grosir) adalah dilakukan, nama dan alamat orang atau perusahaan yang diberikan, otoritas orang (seperti resep yang valid) atau perusahaan (seperti Orde Racun ditandatangani Permintaan) yang dipasok ke dalam kepemilikan, jumlah yang ditawarkan, dan ( farmasi) bentuk yang disediakan. 4.9 Obat Berbahaya Peraturan Peraturan 1952 (12) memungkinkan resep diulang sebagai berikut: "Jika resep tegas menyatakan bahwa mungkin, tunduk pada selang interval tertentu (s) dibagikan untuk kedua kalinya atau ketiga, obat atau persiapan sehingga diresepkan mungkin, sebagai kasus mungkin, diberikan waktu kedua atau ketiga setelah interval tertentu (s). Setiap kesempatan pengeluaran diulang harus didukung dan tanggal; 4.10 Sama sekali tidak ada persyaratan hukum untuk farmasi komunitas sektor swasta untuk menjaga resep (lembar) kecuali untuk resep Psikotropika (Racun (Psikotropika) Peraturan. 1984 Peraturan (11) (7) menyatakan bahwa resep harus disimpan selama 2 tahun dari tanggal penawaran. Ada juga mutlak tidak menyebutkan persyaratan hukum bagi komunitas apotek swasta untuk menyimpan catatan Resep setelah entri dibuat pada hari pasokan kecuali untuk Psikotropika. Lihat Racun ( Psikotropika) Peraturan 1984 Peraturan (23) (b). 4.11 Peraturan 1952 Peraturan Racun (23) membutuhkan lembar resep (untuk keluar-pasien) dan menandatangani perintah tertulis (untuk di-pasien) untuk disimpan, bersama-sama dengan "Rekam" untuk jangka waktu dua tahun (setelah tanggal pasokan) untuk semua rumah sakit umum, rumah sakit atau apotek, klinik, panti jompo atau lembaga lain di mana penyakit manusia diperlakukan, dan lembaga-lembaga sektor publik di mana penyakit hewan diperlakukan. 4.12 Semua register, catatan, buku, resep, perintah yang ditandatangani dan dokumen lain yang disimpan, dikeluarkan atau dibuat menurut persyaratan dan untuk tujuan Obat Berbahaya Peraturan 1952 harus dipertahankan selama dua tahun. Lihat Obat Berbahaya Peraturan Peraturan 1952 (16); 4,13 Disarankan bahwa setiap pengaturan farmasi, masyarakat atau rumah sakit, harus memiliki layanan dari program perangkat lunak yang dapat membantu dokumentasi yang

tepat dan efisien dari semua obat pasien '. Dokumentasi elektronik dapat dicetak, sebagai catatan permanen untuk menjaga sampai 2 tahun. Bagian 5: Pemberian bawah Keadaan Darurat Penting atau 5,1 "Resep", di bawah Undang-Undang 1952 Pasal Racun (24), berarti setiap instruksi tertulis atau lisan kepada penjual atau pemasok untuk memasok setiap racun, atau obat yang mengandung racun, untuk tujuan pengobatan medis, gigi atau hewan dari setiap orang atau hewan, yang diberikan oleh orang lain; dan "resep" berarti orang yang memberikan instruksi atau menyebabkan instruksi tersebut untuk diberikan kepada penjual atau pemasok. 5.2 Racun Undang-Undang 1952 Pasal (21) menyatakan bahwa "jika itu akan muncul untuk penjual atau pemasok obat apapun yang diperlukan mendesak dan bahwa tidak mungkin tanpa penundaan yang tidak masuk akal untuk mendapatkan resep sesuai dengan persyaratan sub-bagian (1), itu akan menjadi halal bagi penjual dan pemasok, setelah membuat sebuah entri untuk efek bahwa dalam Buku Resep nya, pada instruksi lisan atau telepon dari seorang praktisi medis, pribadi yang dikenal dia, untuk menjual atau memasok racun tersebut tanpa resep seperti. Asalkan dalam setiap kasus seperti ini, penjual atau pemasok harus mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memperoleh, dan wajib menyampaikan resep, resep sesuai dengan sub-bagian (1) dalam satu hari tanggal penjualan atau pasokan "; 5.3 Racun (Psikotropika) mungkin diberikan dengan cara yang sama seperti Racun Grup B lainnya sebagaimana tercantum pada langkah 5.2 di atas untuk digunakan, kecuali munculnya pasokan yang hanya satu hari dapat diberikan. Rincian dapat ditemukan dalam Racun (Psikotropika) Peraturan 1989 Peraturan (11); 5.4 Obat Berbahaya Peraturan Peraturan 1952 912) tidak mengizinkan pengeluaran setiap Obat Berbahaya tanpa resep berlaku dalam situasi apapun. Pemberian Obat Untuk Penyakit kontra Kecil Setiap obat yang digunakan di Malaysia adalah diklasifikasikan menurut jenis racun (atau zat kimia aktif) yang mengandung. Obat untuk konsumsi manusia dikelompokkan dalam Bagian I Racun dan dibagi dalam Grup A, B, C, dan D Seorang apoteker. Terdaftar dapat hukum kontra-mengeluarkan, tanpa resep dari seorang praktisi medis yang terdaftar, setiap racun yang tercantum di bawah Grup C dan D, dengan entri berikutnya ke Buku Resep atau Racun Buku, sebagai kasus mungkin. Ketika seorang pasien mencari nasihat profesional dari seorang apoteker yang terdaftar untuk mengobati penyakit ringan seperti flu nya, demam atau hidung berjalan, apoteker counter mungkin memberikan obat yang cocok, disertai dengan konseling pasien yang memadai. Agar mampu menandingi-mengeluarkan profesional, salah satu kebutuhan untuk mencari penyakit yang lebih relevan dan informasi terkait kesehatan dari pasien, melalui mengajukan sejumlah pertanyaan. Setelah penyakit minor ditentukan, seseorang dapat melanjutkan untuk mengeluarkan obat yang cocok. Beberapa informasi penting untuk memperoleh dari pasien termasuk suhu, usia pasien, jenis kelamin, kehamilan (untuk setiap wanita anak-anak bantalan), riwayat kesehatan masa lalu singkat, obat-obatan saat ini, setiap alergi obat, dan panjang dari gejala saat ini. Satu harus merujuk pasien ke seorang praktisi medis yang terdaftar jika kondisi dianggap serius dan

diperlukan investigasi lebih. Ini akan menjadi praktek yang baik untuk menulis catatan rujukan singkat untuk praktisi medis. Hal ini umum bagi orang untuk mengambil suplemen kesehatan seperti vitamin, mineral, elemen, persiapan herbal atau tradisional, bagi mayoritas penduduk di Malaysia. Ini kebiasaan pengobatan sendiri untuk suplemen kesehatan adalah tren global, yang dipraktekkan oleh negara-negara maju serta negara-negara berkembang. Ada tidak kompatibel dan interaksi antara racun dan ini dijadwalkan suplemen kesehatan. Hal ini diperlukan untuk berhati-hati terutama ketika melakukan kontra-pengeluaran. Meskipun tidak secara hukum diperlukan, adalah praktik yang baik untuk merekam bahkan suplemen kesehatan ini di catatan pengobatan pasien (PMR). Apoteker komunitas swasta di Malaysia, sayangnya, harus membuktikan kepada Pemerintah dan dokter swasta bahwa mereka layak untuk diberi obat eksklusif pengeluaran peran. Apoteker pemerintah telah diberikan hak eksklusif untuk mengeluarkan 30 tahun terakhir. Oleh karena itu, MCPA mengusulkan Benchmark Praktek diatas rinci untuk dilaksanakan sesegera mungkin. Para apoteker berlatih harus mengirim dalam pandangan dan komentar anda secepat-cepatnya jika Anda ingin membentuk kembali bagian apapun itu. Silakan login di bawah ini: Praktek Farmasi benchmark Apoteker harus menjunjung tinggi standar praktik profesional yang mematuhi undangundang farmasi, perilaku profesional dan etika. Mencapai sejumlah CPD Poin per tahun dapat segera disahkan sebagai bukti kompetensi profesional. Banyak kelompok-kelompok profesional, kecuali pengacara, menggunakan atau berniat untuk menggunakan CPD wajib sebagai pra-syarat bagi para praktisi untuk memperoleh Sertifikat Mempraktekkan untuk tahun berikutnya. Profesional peran mendasar seorang apoteker, terutama orang yang praktek di apotek masyarakat, berada dalam meracik obat-obatan dan manajemen pengobatan pasien. Hal ini sangat penting dan sangat diperlukan untuk semua apoteker untuk mengikuti Prosedur Operasi Standar (SOP) dalam praktek sehingga profesionalisme yang tinggi dapat diharapkan dari setiap praktisi di seluruh negeri. Kualitas pelayanan farmasi seperti yang diantisipasi ketika Pemberian Pemisahan yang disahkan di Malaysia. Standar Operasional Prosedur Dalam Pemberian Obat Standard Operating Procedures (SOP) adalah alat waktu diuji, digunakan oleh puluhan ribu perusahaan swasta dan departemen pemerintah, untuk memastikan standar yang dapat diterima tertentu memberikan layanan tertentu atau produk sedang diikuti. SOP biasanya menyiratkan kualitas dan akuntabilitas. Ini mendefinisikan kemampuan dan kualifikasi personil, fasilitas dan instrumen yang digunakan, kondisi premis, hasil akhir diantisipasi, antarmuka antara penyedia dan pengguna, dan konsekuensi dari seluruh prosedur. Dengan 1 Januari 2005, bahkan di negara praktik farmasi berkembang dengan baik seperti Inggris, setiap apoteker yang terdaftar akan diminta untuk menulis SOP sendiri untuk menutupi proses pengeluaran dalam / farmasi nya (Pharmaceutical Journal Vol.271, p.436 ).

SOP dalam meracik obat-obatan harus dilaksanakan di Malaysia, dan itu berlaku bagi siapa pun atau profesional yang terlibat dalam proses pengeluaran sehingga untuk menjamin kualitas obat dan kepatuhan terapi. Ini mungkin di apotek komunitas swasta, dalam farmasi rawat jalan rumah sakit swasta atau pemerintah. SOP adalah alat yang sangat baik untuk mencapai tata kelola klinis yang baik. Secara khusus, mereka menunjukkan bahwa apoteker yang menempatkan dalam strategi manajemen risiko tempat untuk bahaya dan manfaat utama dari SOP minimization.The dipandang sebagai memastikan bahwa praktek yang baik adalah dicapai pada setiap saat. Royal Society Farmasi Inggris memecah proses pengeluaran ke dalam enam langkah yaitu: (1) mengambil dalam resep, (2) penilaian farmasi, (3) intervensi dan pemecahan masalah, (4) perakitan dan pelabelan, (5) memeriksa akurasi, dan (6) transfer ke pasien. Setiap langkahlangkah ini akan memerlukan sebuah SOP individu. Ini enam langkah sedang dimasukkan ke dalam prosedur berikut, yang ditulis secara khusus untuk Malaysia, mengingat peraturan perundang-undangan lokal dan praktek. Bagian 1: Validasi Resep Setelah menerima resep, salah satu kebutuhan untuk layar segera dan sistematis melalui bidang-bidang berikut, dan pasien akan diberikan Nomor Counter: 1.1 Pasien nama, usia, jenis kelamin, dan alamat lokal yang tepat; 1,2 Drug kekuatan dan dosis, cocok dan dalam kisaran yang direkomendasikan; 1,3 Drug indikasi, sesuai dengan kondisi pasien; 1.4 Jumlah kuantitas obat-obatan yang harus diberikan; 1.5 Tentukan berapa kali (tidak lebih dari tiga) obat dapat dikesampingkan dan pada apa yang interval; 1,6 Lama pengobatan, bila sesuai; 1,7 Farmasi bentuk dan rute yang tepat administrasi; Obat 1,8 pasien yang idiosinkrasi, termasuk G6PD dan hipersensitivitas; 1,9 saat ini pasien obat sumber, memperhatikan obat dengan indeks terapeutik yang sempit; 1.10 Obat-obat interaksi. Bila diperlukan, salah satu kebutuhan untuk merujuk ke salah satu Interaksi Obat Bagan Pemberitahuan atau Program Komputerisasi Interaksi Obat. 1.11 Obat-makanan interaksi; 1,12 obat Potensi efek samping; 1,13 Merugikan Reaksi Obat risiko; 1,14 Berbahaya Kontra-indikasi;

1,15 Resep ini ditulis tangan dan ditandatangani oleh seorang praktisi medis yang terdaftar atau dokter gigi terdaftar atau petugas hewan terdaftar. Hal ini juga harus menanggung nama lengkap resep, nama klinik dan alamat lengkap dan nomor telepon (untuk Psikotropika). Satu harus berhati-hati dari setiap tanda tangan dan nama asing; Resep adalah tanggal 1,16, dan masih dalam kerangka waktu yang valid. Untuk Resep dengan Zat Psikotropika, itu hanya berlaku selama sembilan puluh hari dari tanggal penerbitan (Lihat Racun (Psikotropika) Peraturan 1989 (11) (3) (d). Namun, tidak ada peraturan yang menyatakan batas waktu dengan keabsahan sebuah resep yang berisi semua Bagian I racun (termasuk Obat Berbahaya) selain Psikotropika; Resep 1,17, untuk setiap Poison Grup B termasuk Psikotropika, tidak harus ditulis sebagian atau dalam kode atau dengan cara sedemikian rupa sehingga tidak mudah dipahami dan mampu menjadi ditiadakan oleh apoteker apapun; 1,18 persyaratan hukum khusus tambahan untuk setiap zat Psikotropika dan Obat Berbahaya; 1,19 Hubungi dokter (resep) segera, bila perlu, untuk memverifikasi pada area yang tidak pasti atau instruksi. Semua intervensi harus dicatat dalam PMR (Pasien Rekam Obat), dan 1,20 Jika benar-benar diperlukan, untuk alasan hukum, pasien perlu dirujuk kembali ke klinik resep itu. Bagian 2: Pemberian Proper 2.1 Mengumpulkan semua obat yang diresepkan pada area pengeluaran khusus yang ditunjuk, yang harus bersih dan jelas; 2,2 Dispense obat sesuai dengan pesanan untuk tampil pada lembar resep. Ini akan meminimalkan kemungkinan hilang item apapun; 2.3 Periksa kembali pada, kekuatan nama dan bentuk obat farmasi terhadap resep; 2.4 Menggunakan peralatan yang sesuai, menghitung jumlah yang benar dari obat yang dibutuhkan dan tempat ke dalam wadah yang sesuai, baik botol plastik atau kantong plastik; 2.5 Jika itu adalah sediaan cair, alat ukur yang cocok harus digunakan untuk mendapatkan volume yang tepat dan tuangkan ke dalam sebuah botol yang sesuai; 2.6 Jika krim atau salep, suatu alat ukur yang cocok diperlukan untuk mendapatkan jumlah yang ditentukan; 2,7 obat tertentu seperti tablet trinitrat Gliseril harus dibagikan dalam botol kaca dengan aluminium foil-lapisan untuk topi kacau. Obat-obatan tertentu adalah foto-sensitif dan harus dibagikan dalam damar wadah; 2,8 tindakan pencegahan ekstra diperlukan ketika menangani kaustik, korosif agen, dan sitotoksik; 2,9 Pelabelan obat ditiadakan diatur dalam peraturan Racun 1952;

Label 2,10 masing-masing obat pada wadah segera, sebelum melanjutkan ke item berikutnya; Label 2.11 harus berisi nama lengkap pasien, nama obat dengan kekuatan dan kuantitas, instruksi memadai administrasi dan frekuensi, nomor seri dan tanggal resep pasokan. Efektif sejak 1 Januari 2004, semua obat-obatan dibagikan akan diberi label "Kedokteran terkendali" atau "Disk terkawal". 2,12 Label harus membawa nama dan alamat pemasok (seperti apotek); Label 2,13 juga akan berisi tindakan pencegahan farmasi yang tepat dan kondisi penyimpanan; Label 2,14 akan menunjukkan jika pasien perlu menyelesaikan pengobatan untuk itu obat tertentu. Obat-obatan tertentu yang harus diambil hanya pada "ketika dasar diperlukan". Label 2.15 akan menunjukkan tanggal kadaluwarsa untuk persiapan disiapkan dilarutkan atau baru, biasanya 7 sampai 14 hari tergantung pada jenis sediaan; Label 2,16 akan membawa, kapan pun diperlukan, hati-hati atau kata-kata peringatan untuk obat tertentu; Label 2,17 akan menunjukkan, dalam warna merah, jika persiapan ini "Untuk Penggunaan Hanya Eksternal", atau "Untuk Penggunaan Hewan Saja" atau "Hanya Untuk Penggunaan Gigi"; 2.18 obat-obatan adiktif tertentu harus diberi label sesuai; 2.19 Pelabelan dapat dilakukan secara manual atau menggunakan printer-komputerisasi; 2,20 apoteker A harus mendukung atas muka resep, di atas tanda tangan dari resep, nama dan alamat dan tanggal obat tersebut dipasok; 2.21 lain staf yang berkualitas dan terlatih harus memeriksa semua obat dikeluarkan terhadap resep dan kontra disahkan itu, jika benar dan benar, dan 2.22 obat ditiadakan, ditempatkan dalam sebuah tas yang cocok, yang diberikan kepada pasien dengan konseling pengobatan yang tepat. 2.23 Prosedur di atas berlaku untuk kedua apotek sektor swasta dan publik di mana pengeluaran obat dilakukan. Bagian 3: Konseling Obat Pasien 3.1 Nama lengkap pasien harus digunakan saat memberikan obat ditiadakan. Tambahan memeriksa parameter termasuk Nomor Counter, usia, jenis kelamin, alamat dan penyakitjenis untuk menghindari menyerahkan obat kepada pasien yang salah; 3,2 dengan cara sopan yang diharapkan dari semua staf pengeluaran;

3.3 Seorang pasien harus diinstruksikan tepat dan ringkas pada dosis, penggunaan yang tepat dan administrasi masing-masing obat, termasuk waktu, frekuensi dan durasi pengobatan. Semua informasi pada label harus diperkuat dan menjadi penuh dipahami oleh pasien. Informasi tambahan tentang penyimpanan yang benar dan potensi efek samping dan tindakan pencegahan khusus harus diberikan jika diperlukan; 3.4 Untuk obat tertentu, pasien perlu diperingatkan untuk menghindari antasida atau susu atau jus anggur saat mengambil obat; 3,5 Salah satu kebutuhan untuk memeriksa apakah pasien juga mengambil over-the-counter obat-obatan lain, termasuk produk herbal dan vitamin-mineral persiapan; 3.6 Seorang pasien harus diberikan Leaflet Obat Pasien yang sesuai terutama untuk setiap terapi, rumit kronis atau asing. Sebuah program komputer dapat digunakan untuk mencetak selebaran tersebut, dimanapun diperlukan; 3,7 Aids untuk membantu kepatuhan pasien seperti 5ml-sendok medis, jarum suntik, atau perangkat pengukuran dikalibrasi cairan harus diberikan, di mana diperlukan; Tidak ada obat-obatan 3,8 ditiadakan harus diberikan kepada orang di bawah 18 tahun kecuali untuk penggunaan nya sendiri; 3.9 Bila perlu, pasien mungkin membutuhkan beberapa perhatian ekstra harus diinstruksikan pada terapi obat-obatan, di sebuah ruang konseling atau ditunjuk-daerah. Bagian 4: Dokumentasi Resep 4.1 Ini adalah praktik kefarmasian yang baik untuk memasukkan atau menyebabkan untuk memasukkan catatan resep segera setelah obat tersebut ditiadakan. Ini mungkin lebih mudah untuk menggunakan program komputer untuk mematuhi hukum. Rekam tepat menjadi baik Buku Resep Resep Untuk atau Daftar Psikotropika atau Obat Berbahaya Daftar atau Kitab Racun. Semua catatan harus disimpan sesuai dengan persyaratan hukum seperti yang dijelaskan di bawah ini; 4.2 Undang-Undang 1952 Pasal Racun (24) membutuhkan pemasok obat dibagikan untuk memasukkan record ke Buku Resep pada hari yang sama saat obat diberikan; 4.3 Racun (Psikotropika) Peraturan 1989 Peraturan (19) membutuhkan "setiap orang yang menjual atau memasok setiap zat psikotropika untuk tujuan pengobatan medis atau gigi dari pasien tertentu atau pengobatan hewan dari hewan tertentu untuk menjaga dan mempertahankan" Resep Pendaftaran Untuk Zat Psikotropika ", dan akan pada hari substansi psikotropika tersebut dijual atau dipasok, masukkan atau menyebabkan untuk memasuki khusus yang diperlukan; 4.4 Obat Berbahaya Peraturan 1952 (15) (2) (b) dan (15) (7) membutuhkan seorang apoteker, yang membagi-bagikan Obat Berbahaya sesuai dengan resep yang valid, untuk masuk terlebih dahulu dalam Buku Resep, kemudian membuat yang lain masuk dalam Daftar Obat Berbahaya pada tanggal yang sama dengan 'referensi yang tepat' untuk entri Buku Resep;

Buku Resep 4,5 (untuk digunakan oleh komunitas farmasi sektor swasta) harus mencatat tanggal obat itu diberikan dan nomor seri entri, nama racun atau bahan obat dan kuantitas yang ditawarkan, nama pasien atau nama penerima untuk resep yang berkaitan dengan pengobatan hewan. Untuk pengeluaran terhadap resep berulang, itu sudah cukup untuk memasukkan tanggal, nomor seri pasokan asli, nama pasien atau penerima; 4.6 Untuk sektor publik rumah sakit, klinik, apotek, klinik, panti jompo atau lembaga lain di mana penyakit manusia diperlakukan, persyaratan hukum adalah untuk menjaga "Record". Ini harus mencatat nama dan jumlah racun yang diberikan, tanggal pasokan, nama dan alamat pasien, dan nama resep tersebut. Tidak ada ketentuan untuk pengeluaran berulang bagi lembaga-lembaga. 4.7 Daftar Resep Untuk Psikotropika harus mencatat tanggal pasokan dan nomor seri entri, nama dan kekuatan substansi psikotropika dan kuantitas yang ditawarkan, nama dan alamat pasien atau penerima untuk resep dokter hewan untuk hewan pengobatan. Untuk pengeluaran terhadap resep berulang, itu cukup untuk memasukkan kuantitas, tanggal penawaran dan nomor seri pasokan asli; 4.8 Sebuah Obat Berbahaya Daftar atau bagian terpisah dari Pendaftaran harus digunakan sehubungan dengan masing-masing obat berbahaya dan persiapan yang disebutkan dalam Bagian III, IV dan V dari Jadwal Pertama ke Obat Berbahaya Undang-Undang 1952. Tidak ada pembatalan, penghapusan atau perubahan harus terbuat dari entri dalam Daftar dan koreksi apapun harus dilakukan dengan cara catatan marjinal atau catatan yang harus menentukan tanggal koreksi dibuat. Mendaftarkan terdiri dari dua bagian Bagian I mencatat tanggal pasokan yang diterima, nama dan alamat orang atau perusahaan yang diperoleh dari siapa., Jumlah yang diperoleh, dan (farmasi) bentuk yang diperoleh. Bagian II catatan tanggal di mana transaksi (seperti sebagai pasokan pengeluaran atau grosir) adalah dilakukan, nama dan alamat orang atau perusahaan yang diberikan, otoritas orang (seperti resep yang valid) atau perusahaan (seperti Orde Racun ditandatangani Permintaan) yang dipasok ke dalam kepemilikan, jumlah yang ditawarkan, dan ( farmasi) bentuk yang disediakan. 4.9 Obat Berbahaya Peraturan Peraturan 1952 (12) memungkinkan resep diulang sebagai berikut: "Jika resep tegas menyatakan bahwa mungkin, tunduk pada selang interval tertentu (s) dibagikan untuk kedua kalinya atau ketiga, obat atau persiapan sehingga diresepkan mungkin, sebagai kasus mungkin, diberikan waktu kedua atau ketiga setelah interval tertentu (s). Setiap kesempatan pengeluaran diulang harus didukung dan tanggal; 4.10 Sama sekali tidak ada persyaratan hukum untuk farmasi komunitas sektor swasta untuk menjaga resep (lembar) kecuali untuk resep Psikotropika (Racun (Psikotropika) Peraturan. 1984 Peraturan (11) (7) menyatakan bahwa resep harus disimpan selama 2 tahun dari tanggal penawaran. Ada juga mutlak tidak menyebutkan persyaratan hukum bagi komunitas apotek swasta untuk menyimpan catatan Resep setelah entri dibuat pada hari pasokan kecuali untuk Psikotropika. Lihat Racun ( Psikotropika) Peraturan 1984 Peraturan (23) (b). 4.11 Peraturan 1952 Peraturan Racun (23) membutuhkan lembar resep (untuk keluar-pasien) dan menandatangani perintah tertulis (untuk di-pasien) untuk disimpan, bersama-sama dengan "Rekam" untuk jangka waktu dua tahun (setelah tanggal pasokan) untuk semua rumah sakit umum, rumah sakit atau apotek, klinik, panti jompo atau lembaga lain di mana penyakit manusia diperlakukan, dan lembaga-lembaga sektor publik di mana penyakit hewan diperlakukan.

4.12 Semua register, catatan, buku, resep, perintah yang ditandatangani dan dokumen lain yang disimpan, dikeluarkan atau dibuat menurut persyaratan dan untuk tujuan Obat Berbahaya Peraturan 1952 harus dipertahankan selama dua tahun. Lihat Obat Berbahaya Peraturan Peraturan 1952 (16); 4,13 Disarankan bahwa setiap pengaturan farmasi, masyarakat atau rumah sakit, harus memiliki layanan dari program perangkat lunak yang dapat membantu dokumentasi yang tepat dan efisien dari semua obat pasien '. Dokumentasi elektronik dapat dicetak, sebagai catatan permanen untuk menjaga sampai 2 tahun. Bagian 5: Pemberian bawah Keadaan Darurat Penting atau 5,1 "Resep", di bawah Undang-Undang 1952 Pasal Racun (24), berarti setiap instruksi tertulis atau lisan kepada penjual atau pemasok untuk memasok setiap racun, atau obat yang mengandung racun, untuk tujuan pengobatan medis, gigi atau hewan dari setiap orang atau hewan, yang diberikan oleh orang lain; dan "resep" berarti orang yang memberikan instruksi atau menyebabkan instruksi tersebut untuk diberikan kepada penjual atau pemasok. 5.2 Racun Undang-Undang 1952 Pasal (21) menyatakan bahwa "jika itu akan muncul untuk penjual atau pemasok obat apapun yang diperlukan mendesak dan bahwa tidak mungkin tanpa penundaan yang tidak masuk akal untuk mendapatkan resep sesuai dengan persyaratan sub-bagian (1), itu akan menjadi halal bagi penjual dan pemasok, setelah membuat sebuah entri untuk efek bahwa dalam Buku Resep nya, pada instruksi lisan atau telepon dari seorang praktisi medis, pribadi yang dikenal dia, untuk menjual atau memasok racun tersebut tanpa resep seperti. Asalkan dalam setiap kasus seperti ini, penjual atau pemasok harus mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memperoleh, dan wajib menyampaikan resep, resep sesuai dengan sub-bagian (1) dalam satu hari tanggal penjualan atau pasokan "; 5.3 Racun (Psikotropika) mungkin diberikan dengan cara yang sama seperti Racun Grup B lainnya sebagaimana tercantum pada langkah 5.2 di atas untuk digunakan, kecuali munculnya pasokan yang hanya satu hari dapat diberikan. Rincian dapat ditemukan dalam Racun (Psikotropika) Peraturan 1989 Peraturan (11); 5.4 Obat Berbahaya Peraturan Peraturan 1952 912) tidak mengizinkan pengeluaran setiap Obat Berbahaya tanpa resep berlaku dalam situasi apapun. Pemberian Obat Untuk Penyakit kontra Kecil Setiap obat yang digunakan di Malaysia adalah diklasifikasikan menurut jenis racun (atau zat kimia aktif) yang mengandung. Obat untuk konsumsi manusia dikelompokkan dalam Bagian I Racun dan dibagi dalam Grup A, B, C, dan D Seorang apoteker. Terdaftar dapat hukum kontra-mengeluarkan, tanpa resep dari seorang praktisi medis yang terdaftar, setiap racun yang tercantum di bawah Grup C dan D, dengan entri berikutnya ke Buku Resep atau Racun Buku, sebagai kasus mungkin. Ketika seorang pasien mencari nasihat profesional dari seorang apoteker yang terdaftar untuk mengobati penyakit ringan seperti flu nya, demam atau hidung berjalan, apoteker counter mungkin memberikan obat yang cocok, disertai dengan konseling pasien yang memadai. Agar mampu menandingi-mengeluarkan profesional, salah satu kebutuhan untuk mencari penyakit yang lebih relevan dan informasi terkait kesehatan dari pasien, melalui mengajukan

sejumlah pertanyaan. Setelah penyakit minor ditentukan, seseorang dapat melanjutkan untuk mengeluarkan obat yang cocok. Beberapa informasi penting untuk memperoleh dari pasien termasuk suhu, usia pasien, jenis kelamin, kehamilan (untuk setiap wanita anak-anak bantalan), riwayat kesehatan masa lalu singkat, obat-obatan saat ini, setiap alergi obat, dan panjang dari gejala saat ini. Satu harus merujuk pasien ke seorang praktisi medis yang terdaftar jika kondisi dianggap serius dan diperlukan investigasi lebih. Ini akan menjadi praktek yang baik untuk menulis catatan rujukan singkat untuk praktisi medis. Hal ini umum bagi orang untuk mengambil suplemen kesehatan seperti vitamin, mineral, elemen, persiapan herbal atau tradisional, bagi mayoritas penduduk di Malaysia. Ini kebiasaan pengobatan sendiri untuk suplemen kesehatan adalah tren global, yang dipraktekkan oleh negara-negara maju serta negara-negara berkembang. Ada tidak kompatibel dan interaksi antara racun dan ini dijadwalkan suplemen kesehatan. Hal ini diperlukan untuk berhati-hati terutama ketika melakukan kontra-pengeluaran. Meskipun tidak secara hukum diperlukan, adalah praktik yang baik untuk merekam bahkan suplemen kesehatan ini di catatan pengobatan pasien (PMR). Apoteker komunitas swasta di Malaysia, sayangnya, harus membuktikan kepada Pemerintah dan dokter swasta bahwa mereka layak untuk diberi obat eksklusif pengeluaran peran. Apoteker pemerintah telah diberikan hak eksklusif untuk mengeluarkan 30 tahun terakhir. Oleh karena itu, MCPA mengusulkan Benchmark Praktek diatas rinci untuk dilaksanakan sesegera mungkin. Para apoteker berlatih harus mengirim dalam pandangan dan komentar anda secepat-cepatnya jika Anda ingin membentuk kembali bagian apapun itu. Silakan login di bawah ini: Farmasi Premise benchmark Untuk membawa manfaat penuh dengan pasien perlu untuk melaksanakan pengeluaran obat di sebuah premis yang cocok farmasi yang dilengkapi dengan aparatus penting, instrumen, bangku, dan sistem komputer yang beroperasi pada sebuah program perangkat lunak yang sesuai. Peraturan perundang-undangan yang mengatur pengeluaran dan pasokan racun atau obat apapun yang mengandung racun telah dijadwalkan persyaratan tertentu pada kontrol operasi atau pengeluaran dari premis di mana kegiatan profesional seperti sedang dilaksanakan. Sebuah wilayah pengeluaran khusus, pencahayaan ruang, bangku dan tepat yang memadai, harus tersedia.

Premise Fisik Spesifikasi: 1.1 Sebuah premis obat-pengeluaran harus memiliki penampilan yang profesional yang mengilhami kepercayaan pada sifat kesehatan yang dapat disediakan. Premis harus bersih, rapi, juga menyala, ber-AC, dengan nama premis yang berbeda dan jelas terlihat dan logo yang sesuai. Sebuah logo yang umum untuk semua obat-dispenser tempat di Malaysia akan membantu untuk memudahkan identifikasi oleh pasien. Promosi Komersial bentuk apapun tidak akan diizinkan pada papan premis itu.

1.2 Bagian luar premis obat-pengeluaran harus tepat dicat dan dijaga setiap waktu. Cara lima kaki atau jalan menuju pintu masuk sebuah premis harus keramik, lantai interior premis juga harus keramik. 1.3 Tata letak interior sebuah premis obat-pengeluaran akan memancarkan suasana fasilitas kesehatan lingkungan profesional, dengan tanda-tanda yang sesuai, seperti "resep" kata atau "konseling" yang menunjukkan pengeluaran atau konseling pengobatan pasien, masingmasing daerah, sehingga memberikan pasien instan arah ke wilayah yang ditargetkan. 1.4 A minimum 200 meter persegi dari premis diperlukan untuk konseling, pengeluaran dan penyimpanan semua obat; ukuran sebenarnya mungkin lebih besar tergantung pada volume resep dikeluarkan dan masih memungkinkan aliran yang aman dan efisien kerja dan komunikasi yang efektif dan pengawasan. Pengeluaran daerah harus jelas dipartisi dari departemen lain, jika ada, di set-up lebih besar. Masyarakat dan pasien tidak akan memiliki akses tidak sah ke area dimana obat-obatan yang disimpan dan mana pengeluaran sedang dilakukan. 1,5 pengeluaran Daerah harus memiliki bangku daerah-jelas minimal (18x120) inci persegi untuk mengeluarkan kering, dan daerah lain pengeluaran basah (18x36) inci persegi dengan baskom yang berdekatan atau di dekatnya dan area mencuci. Sebuah lemari es diperlukan untuk menyimpan hanya beberapa obat. 1.6 Rak-rak untuk menyimpan obat harus dikunci, cukup untuk menyimpan semua obat secara teratur, dan diposisikan sedemikian rupa sehingga memungkinkan pengambilan kembali dengan mudah dari obat yang dibutuhkan sementara memancarkan citra profesional. 1.7 Premis ber-AC, yang berventilasi baik dan terawat dengan baik, akan menyediakan pasien dan pelanggan dengan lingkungan yang nyaman, bersih dan kondusif untuk mendapatkan pasokan obat mereka dan menerima konseling terapi yang tepat. 1.8 Nama apoteker yang bertugas harus ditampilkan dalam papan dirancang sesuai, dengan sertifikat profesi atau sertifikat berlatih tahunan ditampilkan berdekatan atau dekat untuk itu, dengan cara yang aman. 1,9 Tampilan pelayanan profesional (seperti glukosa darah, kolesterol, dan pengukuran tekanan darah, dan tes kehamilan) harus ditempatkan dekat papan nama apoteker. Sebuah papan umum juga dapat digunakan. 1.10 Sebuah wilayah yang ditunjuk untuk konseling obat pasien 'dan tempat menunggu. Ukuran daerah akan tergantung pada aliran pelanggan, volume dispensing dan penjualan, kebutuhan untuk menyediakan kursi dan kebutuhan untuk menyediakan tempat yang tenang di mana pertanyaan dapat diajukan dan saran yang diberikan tanpa percakapan didengar. 1.11 Semua racun dijadwalkan akan disimpan dalam sebuah wadah tahan terhadap racun dan cukup kokoh untuk mencegah kebocoran dari wadah yang timbul dari penanganan biasa saja. Racun-racun harus disimpan di dalam lemari, ruang atau laci di bawah mengunci dan mengatur tombol terpisah semata-mata untuk menjaga racun. (Lihat Peraturan 1952 Peraturan Racun (5) dan (6).

1,12 Psikotropika secara hukum diharuskan untuk disimpan dalam, lemari kamar yang aman, atau stopkontak yang begitu dibangun dan dengan langkah-langkah keamanan yang cukup memadai untuk mencegah pencurian atau pengalihan obat-obatan yang tersimpan didalamnya. Tempat penyimpanan harus dikunci dan dibuka bagi orang yang berwenang untuk memiliki obat tersebut. Ia hanya akan menyimpan kunci itu. Dia mungkin mengunci dan membuka tempat penyimpanan untuk tujuan spesifik yang berkaitan dengan fungsi profesional dalam pasokan, pengeluaran dan penyimpanan obat tersebut. (Lihat Racun (Psikotropika) Peraturan 1989 Peraturan (24). 1.13 Meskipun persyaratan penyimpanan hukum untuk Obat Berbahaya adalah sama seperti Grup B lainnya Racun Dijadwalkan, kurang ketat yang Psikotropika, disarankan untuk menyediakan, setidaknya, langkah-langkah keamanan yang sama ketat sebagai zat psikotropika. 1,14 Premise harus memiliki rute lolos api yang tepat dan papan. Kerja dan persyaratan kesehatan keselamatan harus dipenuhi. Kondisi kerja harus diatur sedemikian rupa untuk melindungi keselamatan publik dan orang yang bekerja pada premis. 1,15 Pintu masuk dan pintu premis harus cukup lebar untuk memungkinkan kursi roda dan kereta dorong untuk masuk. 1,16 Sebuah premis obat-pengeluaran tidak akan mengizinkan setiap orang untuk merokok di dalamnya. Ini adalah melawan hukum untuk kelancaran di tempat ber-AC publik. 1.17 Lokasi: Sebuah apotek tidak akan terletak berdekatan dengan jenis usaha tertentu seperti bengkel mobil atau pasar ikan basah. 1,18 Sebuah metode yang dapat diterima pembuangan limbah farmasi diperlukan. Bahan limbah seharusnya tidak diperbolehkan untuk mengumpulkan dan harus dikumpulkan dalam cocok, wadah tertutup untuk penghapusan untuk tempat pengumpulan. Perawatan harus diambil untuk memisahkan setiap limbah khusus seperti vaksin, zat aktif, atau sitotoksik nuklir. 1,19 tindakan pengendalian hama secara teratur diperlukan. 1,20 Asuransi wajib untuk api dan pencurian, ganti rugi praktek profesional, dan tanggung jawab publik.
Peralatan dan Fasilitas:

Item berikut akan diperlukan; item lainnya dapat ditambahkan sesuai dengan kebutuhan kamar obat: 2.1 Sebuah komputer diinstal dengan perangkat lunak farmasi yang tepat yang akan membantu dalam pengendalian persediaan, stok pemesanan, informasi obat, pasien obatselebaran, catatan pengobatan pasien, obat-obat memeriksa interaksi, obat-makanan memeriksa interaksi, dan akses internet. Sebuah kontrak layanan sering akan mencakup penyediaan upgrade software bila tersedia.

2.2 Sebuah printer komputer yang terhubung untuk produksi label, pasien pengobatan leaflet, dan materi cetakan lainnya. Atau sarana mekanis mencetak, mengeluarkan label. Label peringatan tambahan harus tersedia, kecuali peringatan yang dicetak pada label pengeluaran. 2.3 Kapsul dan tablet menghitung baki atau sarana yang cocok menghitung kapsul dan tablet. Dan berbagai lulus, gelas ukur cair atau perangkat. 2,4 mortir dan alu, batang aduk dan lainnya peralatan untuk persiapan tanpa persiapan, di mana diperlukan. 2,5 A keseimbangan berat cocok untuk beberapa persiapan tanpa persiapan, di mana diperlukan. Ubin atau lembaran tebal 2,6 gelas, dengan spatula untuk persiapan atau pengenceran dari beberapa krim atau salep, di mana diperlukan. 2,7 Kedokteran wadah: Berbagai cocok dari berbagai jenis wadah untuk persiapan internal dan eksternal. Cocok plastik atau wadah kaca untuk tablet atau kapsul. Sesuai kotak berukuran salep mengandung krim atau salep. Plastik atau botol kaca, baik kuning atau jelas, baik bergalur atau jelas, untuk persiapan cair. 2,8 Sebuah kulkas yang sesuai ukuran, dilengkapi dengan termometer maksimum dan minimum, dan grafik temperatur rekaman. Suhu harus dipertahankan antara 2 sampai 8 derajat Celcius. Kulkas harus dibersihkan, dicairkan dan diperiksa secara berkala untuk memastikan berjalan efisien. Kecuali ada pengaturan yang memadai untuk memisahkan berbagai item untuk mencegah kontaminasi silang, lemari es ini harus digunakan hanya untuk produk farmasi. 2,9 premis harus dilengkapi dengan sumber air portabel. Sebuah wastafel, dari bahan yang tahan lama (seperti baja stainless) harus disediakan dalam premis. 2.10 Sebuah lemari atau tempat penyimpanan untuk semua dokumen dan catatan, termasuk Buku Resep, Resep Untuk Daftar Psikotropika, Obat Berbahaya Registrasi, Buku Racun, dan lembaran Resep / slip.
Manajemen dengan Apoteker dan Staf Pendukung:

3.1 Seorang apoteker harus terdaftar mengelola dan kontrol atas sebuah premis di mana obatobatan yang dibagikan. 3.2 Semua obat-pengeluaran karyawan harus mengenakan seragam profesional yang telah disepakati oleh para praktisi di Malaysia. Pakaian harus mencakup nama-tag.
BAHAN REFERENSI PENTING

Buku Referensi berikut ini dianjurkan. Sebuah akses Internet untuk bahan-bahan referensi dapat diterima. 4.1 Martindale: Farmakope Ekstra: Obat Referensi Lengkap, 34 atau edisi terbaru, Press Farmasi.

4.2 BNF, 47 Edition atau edisi terbaru, oleh British Medical Association dan Royal Pharmaceutical Society of Great Britain. 4,3 USP DI (Micromedex): Obat Informasi Untuk Volume Kesehatan saya Profesional (edisi 19 atau edisi terbaru), oleh Amerika Serikat Pharmacopoeia Konvensi Inc 4.4 Pemberian Untuk Mahasiswa Farmasi, edisi terbaru, oleh Cooper dan Gunns, Pitman Medis. 4.5 Para Farmasi Handbook, edisi terbaru, Press Farmasi. 4,6 Farmakope Inggris Codex, edisi terbaru. 4,7 MIMS, edisi terbaru, oleh MediMedia. 4,8 Legislasi Farmasi Malaysia, edisi terbaru. Setiap profesional kesehatan yang berkualitas yang menginginkan untuk membuang obat atau obat untuk setiap manusia seharusnya hanya diperbolehkan untuk melaksanakan kegiatan profesional dalam Premise Pemberian terdaftar yang telah memenuhi spesifikasi di atas.

Zonasi Farmasi & Ownershp: 95 persen dari populasi yang berjarak 5 kilometer dari fasilitas kesehatan pemerintah di negeri ini. Kuala Lumpur, Selangor dan Johor adalah tiga negara bagian paling padat penduduk, menampung 35 persen dari populasi nasional diperkirakan mencapai 7.810.000 orang (pada tahun 2000 Sensus Penduduk), dan sedang dilayani oleh 49% dari dokter swasta, apoteker swasta 54%, 55% dari rumah sakit swasta dan keperawatan / bersalin rumah, selain 19 rumah sakit pemerintah dan 20 klinik kesehatan masyarakat. Distribusi yang tidak merata dari profesional kesehatan dan layanan di Malaysia jelas ditunjukkan oleh statistik. Jenis skenario umum di semua negara-negara berkembang di seluruh dunia. Zoom ke sektor farmasi, ada 2.828 apoteker berlatih di Malaysia, pada tahun 2002, menurut Laporan Tahunan Dewan Farmasi. 2.311 apoteker (82%) dan 517 apoteker (18%) bekerja di sektor swasta dan publik, masing-masing. Rincian rinci dari distribusi apoteker, di 14 Negara di Sektor Publik dan Swasta, yang ditunjukkan di bawah ini: Amerika Sektor Publik Sektor Swasta Publik + Swasta Johor 44 146 190 Kedah 28 109 137 Kelantan 46 75 121 Melaka 20 40 60 Negeri Sembilan 14 72 86 Pahang 31 44 75 Perak 48 183 231 Perlis 9 10 19 Puala Pinang 58 221 279

Selangor Terengganu Kuala Lumpur Sabah Sarawak MALAYSIA Luar negeri

63 27 67 35 27 517

805 22 366 87 131 2,311

868 49 433 122 158 2,828 96

Idealnya berbicara, itu selalu merupakan hal yang baik untuk memiliki pemerataan apoteker dan fasilitas kesehatan seperti apotek masyarakat di seluruh negara. Pada kenyataannya, situasi ideal bahkan tidak ditemukan di negara-negara maju. Meskipun demikian, ada sekitar 30 kabupaten pedesaan di Malaysia di mana tidak ada komunitas farmasi swasta; sekitar sepertiga dari kabupaten juga tidak memiliki sebuah klinik swasta, pada tahun 2002. Beberapa kabupaten memiliki potensi yang baik untuk mendirikan satu atau dua apotek masyarakat swasta. Sebagian besar daerah pedesaan saat ini hanya dilayani oleh fasilitas kesehatan pemerintah. Sekitar 450 apoteker baru yang memenuhi syarat akan bergabung profesi setiap tahun; memberikan rata-rata 32 apoteker baru per Negara. Jika apoteker baru memutuskan untuk mendirikan apotek komunitas mereka sendiri, di mana harus premis mereka? Apa yang terjadi jika farmasi baru membuka pintu samping sebuah apotek yang ada yang milik Anda? Haruskah farmasi baru disahkan pada jarak tertentu, kata 1 Km, dari yang sudah ada? Ini adalah salah satu cara untuk memastikan lebih bahkan distribusi. Di Australia, mereka memiliki Otoritas Farmasi Komunitas Australia (badan yang berwenang di bawah Undang-Undang Kesehatan Nasional mereka 1953) untuk mempertimbangkan dan membuat rekomendasi pada (1) farmasi baru set-up, dan (2) relokasi farmasi yang ada. Satu set Aturan didirikan untuk tujuan tersebut. Departemen Kesehatan mereka membuat keputusan akhir, berdasarkan rekomendasi. Farmasi dapat dipindahkan ke jarak kurang dari 1,5 Km dari alamat ini asalkan tidak ada apotek lain dalam zona 500 meter. Bagaimana dengan negara-negara lain di dekat kita di Asia? Siapa saja ingin memberikan komentar? Korea Selatan atau Taiwan? Pertanyaan penting pada Distribusi Farmasi atau Zonasi telah datang sekali lagi ketika Pemisahan Pemberian mendekati. Apa pandangan Anda? Apa yang harus menjadi solusi yang paling ideal? Masalah terkait lainnya adalah Kepemilikan Farmasi Harus kepemilikan apotek 'harus dibatasi untuk hanya apoteker?? Jika demikian, apa yang kita lakukan dengan mereka yang sudah ada yang dimiliki oleh non-apoteker? Apa yang terjadi ke apotek ketika mati apoteker pemilik dan anak-anak mereka tidak apoteker? Hanya beberapa negara, seperti Australia, memiliki kepemilikan apotek terbatas 'ke apoteker. Inggris dan Amerika tidak memiliki kontrol atas kepemilikan apotek '. Sebaliknya mereka melakukan kontrol, sama dengan Malaysia, atas kontrol manajemen dari apotek oleh apoteker, termasuk Dewan Direksi struktur pengendalian '.

Di bawah Undang-Undang Pendaftaran Apoteker 1951, setiap farmasi komunitas harus bonafide dilakukan oleh seorang apoteker yang terdaftar. Apakah kondisi ini telah dipatuhi oleh semua apotek? Jika Anda bekerja untuk apotek non-apoteker yang dimiliki dan memiliki masalah untuk mematuhi peraturan ini, dapat Anda membiarkan kami tahu rincian? MCPA didirikan untuk melindungi kepentingan yang sah Anda. Dengan asumsi bahwa tidak mungkin untuk berlatih kepemilikan farmasi 100% di Malaysia. Berapa persentase kepemilikan farmasi harus kita, sebagai target, profesi di? 51% sampai 99%? Apakah semua apoteker memiliki kendala keuangan untuk datang dengan modal yang diperlukan? Mungkin, Anda dapat menghubungi beberapa apoteker senior untuk 'nasihat keuangan ketika Anda berencana untuk mendirikan apotek? Departemen Kesehatan, bekerja melalui Divisi Farmasi, telah berolahraga beberapa tindakan kontrol atas kepemilikan apotek ketika salah satu berlaku untuk mendaftarkan perusahaan farmasi dengan kata. Kontrol apoteker dan lebih dari 51% kepemilikan kriteria penting untuk mendapatkan persetujuan. Peraturan Matters: Sektor publik dan sektor swasta apoteker di Malaysia telah bekerja dalam lingkungan legislatif yang berbeda sejak tahun 1952 undang-undang farmasi apoteker Malaysia telah diberikan masyarakat kedokteran mengeluarkan hak eksklusif sementara apoteker swasta tidak menikmati hak yang sama!. Perbedaan ini telah ada selama 50 tahun terakhir. Hal ini telah menciptakan banyak sakit hati dan masalah bagi apoteker komunitas swasta terutama ketika undang-undang tersebut standar ganda dan selanjutnya ditafsirkan secara bias. Sebagian besar apotek masyarakat, yang dimiliki dan dioperasikan oleh apoteker, adalah perusahaan cukup kecil yang tidak memiliki sumber daya untuk mempromosikan dan melindungi kepentingan mereka di masa lalu. MCPA harus melihat lebih dekat pada Farmasi Legislasi ini, yang mengatur para praktisi farmasi, dan membuat presentasi resmi dan negosiasi dengan pemerintah pada setiap isu yang memprihatinkan. Beberapa perbedaan legislatif dan masalah yang disorot di bawah ini dengan harapan "mendapatkan perhatian pemerintah" untuk memperbaiki situasi ini: Kasus 1: Untuk pasokan Racun, selain Psikotropika dan Obat Berbahaya, dari sebuah klinik swasta atau rumah sakit swasta, undang-undang hanya berlaku ditemukan dalam Peraturan Racun 1952 peraturan (24), dan (25). Ketentuan hukum yang berlaku untuk In-Pasien, di mana tertulis yang ditandatangani orde diperlukan, hanya membutuhkan wadah racun "diberi label dengan kata-kata yang menggambarkan isinya". Tidak ada persyaratan hukum untuk instruksi yang memadai tentang penggunaan dan dosis, nama pasien tidak perlu ditempelkan pada wadah, dan tidak ada menyebutkan kuantitas obat dan tanggal pasokan. Adapun keluar-pasien dari sebuah klinik swasta atau rumah sakit swasta, tidak ada persyaratan hukum "untuk memberikan petunjuk pada dosis, kuantitas obat, nama pasien, dan tanggal pasokan". Persyaratan hukum terbaru ditambahkan pada tanggal 1 Januari 2004 (yang

memerlukan label untuk berisi nama obat, dan kata "Kedokteran terkendali" atau "Disk terkawal") adalah contoh klasik dari "dalam terkoordinasi sepotong-sepotong amandemen legislatif yang tidak memeriksa dan mengatasi masalah yang lebih memuaskan. " Kasus 2: Untuk Psikotropika, ada ambiguitas serius dalam Peraturan (11) dan (17) dari Racun (Psikotropika) Peraturan 1989. Peraturan (17) hanya mengijinkan apoteker (di sektor swasta dan publik) untuk membuang zat-zat psikotropika. Tapi Peraturan (11) memungkinkan seorang praktisi medis yang terdaftar untuk menjual dan pasokan zat psikotropika kepada pasien-pasiennya. Pertanyaannya adalah ini, "Apakah dokter diizinkan secara hukum untuk mengeluarkan zat psikotropika?" Peraturan (17) jelas tidak memungkinkan seorang dokter untuk mengeluarkan zat psikotropika kepada pasien sendiri. Pertanyaan berikutnya untuk bertanya adalah ini, "Bagaimana dengan Peraturan (11) yang memungkinkan dokter untuk menjual dan pasokan?" Untuk menemukan suatu penafsiran diterima untuk menyelesaikan konflik, salah satu kebutuhan untuk kontekstualisasi mereka dengan Peraturan (16). Ini menjadi jelas bahwa Peraturan (11) "" menjual dan pasokan "memungkinkan seorang dokter untuk memberikan obat kepada pasien dan biaya untuk hal yang sama. Oleh karena itu, setiap pasokan selain untuk administrasi langsung dokter untuk pasien sendiri tampaknya ilegal. Ini penafsiran hukum lebih lanjut didukung oleh Pasal (30) dari (UU pokok) Racun, UndangUndang 1952 yang kategoris menyatakan bahwa kontrol pengawasan atas substansi psikotropika adalah independen dari yang lain "Racun". Oleh karena itu, tidak bertentangan dengan semangat Undang-Undang 1952 Racun menerima interpretasi bahwa dokter tidak dapat membuang kepada pasien sendiri zat psikotropika. Kasus 3: Jika seseorang mengambil pandangan (argumen berlanjut dari Kasus 2 di atas) bahwa seorang praktisi medis yang terdaftar diperbolehkan untuk mengeluarkan zat-zat psikotropika kepada pasien sendiri, maka ia harus menulis resep yang valid untuk setiap pasien dan setiap. Setelah mengeluarkan, ia harus masuk atau menyebabkan itu untuk masuk ke dalam Daftar Resep Untuk Psikotropika menurut Peraturan, persis sama dengan seorang apoteker komunitas sektor swasta. Dia harus memenuhi Peraturan (11), (19), (20), (22), (24), (25), dan (28) dalam resep, pengeluaran, penyimpanan, sekali pakai, memasuki dan mempertahankan mendaftar tepat. Rekaman ke Daftar Resep Untuk Psikotropika belum dipenuhi oleh mungkin semua dokter medis. Mereka biasanya hanya memasukkan catatan menjadi "Hari-Buku". Kedua, mungkin semua dokter swasta, selain yang melekat pada rumah sakit swasta besar di mana mereka mempekerjakan seorang apoteker, jangan menulis resep yang valid untuk pasien mereka sendiri. Ini merupakan pelanggaran serius dari undang-undang farmasi. Kasus 4:

Racun Undang-undang 1952, Pasal (26) berkaitan dengan beberapa jenis lisensi yang berkaitan dengan penanganan semua racun dijadwalkan (obat). Bagian ini harus, dengan memahami hukum yang normal, hanya mengatur syarat dan ketentuan dari lisensi ini, yang akan berarti kelayakan pemohon lisensi dan pemegang. 'Orang fit and proper' hanya akan dikeluarkan lisensi. Tapi, selama 20 tahun terakhir, banyak Negara-negara Petugas Perizinan telah terpaksa untuk sub-bagian (4) dari Bagian (26) (yang disebutkan di atas) "sebagai otorisasi selimut untuk melaksanakan hal-hal administratif seperti dokumen tambahan atau rekaman untuk obatobatan tertentu. "lebih tepat bagian lain dari Undang-undang yang cocok harus digunakan. Bagian (26) tidak memiliki otoritas hukum atas hal-hal administratif atau dokumentasi. Ini adalah masalah perhatian besar bagi profesi. Wewenang yang dilimpahkan, diberikan berdasarkan Bagian (26) dari Racun UU tahun 1952, tidak boleh lebih disalahgunakan atau salah ditafsirkan oleh petugas. Mungkin MCPA harus memiliki layanan dari Penasehat Hukum untuk menangani semua peraturan matters.There banyak contoh lain yang dapat dimasukkan pada waktunya. Jika Anda telah berlatih farmasi di Malaysia dan memiliki pendapat untuk membawa maju, silahkan login di bawah ini. Sebagai masyarakat profesional nasional untuk komunitas apoteker, MCPA juga memeriksa dan mengatasi setiap situasi profesional.

Kepedulian Sosial: MCPA, yang terdiri dari apoteker komunitas, harus mendaftarkan dan bahu sejumlah sah dari tanggung jawab sosial untuk negara ini. Asosiasi tidak dapat lupa terhadap penyakit sosial dan kesehatan terkait isu-isu yang menjadi perhatian, terutama di mana hal-hal yang berkaitan dengan pelatihan khusus kami di manajemen profesional obat. Dua isu utama keprihatinan sosial yang akan disorot di sini adalah: (1) Narkotika Obat Ketergantungan, dan (2) HIV / AIDS. Tabel di bawah ini menunjukkan statistik baru pada Kecanduan Narkotika di Malaysia: Data di bawah ini diterbitkan di Sin Chew Daily (Page: 06) tanggal 29-10-2005 (Statistik untuk 2005 dari Januari sampai September 2005) Amerika 2004 Pecandu 2005 Pecandu Meningkatkan rata-rata Bulanan Penang 5,410 4,640 516 Kuala Lumpur 4,920 3,647 405 Johor 3,116 2,843 316 Perak 2,371 2,287 254 Kedah 2,466 1,889 210 Selangor 2,485 1,747 194 Sabah 3,222 1,514 168 Pahang 1,085 1,396 155 Kelantan 3,104 1,266 141 Negeri Sembilan 737 506 56

Sarawak Melaka Terengganu Perlis Labuan MALAYSIA

315 718 584 351 75 30,959

457 376 244 240 10 23,062

51 42 27 27 1 2,582

Menurut laporan Pemadam, ada penurunan 26% dibandingkan dengan jumlah tahun lalu. Tapi 23.062 pecandu masih sosok mengkhawatirkan karena tren bergerak terhadap orang yang lebih muda. 72 persen dari pecandu yang 19-39 tahun, kelompok terbesar adalah dari 25 sampai 29 tahun tua. 98% dari 6.824 pecandu narkoba, yang menerima perawatan dari 28 Pusat Rehabilitasi Narkoba, adalah laki-laki. Di antara semua pecandu narkoba di Malaysia, 67,58% adalah Melayu, 15,35% orang Cina, dan 9,88% adalah India. Kecanduan narkoba adalah ancaman nasional yang serius yang perlu ditangani. Data di bawah ini menunjukkan berbagai jenis Narkotika yang digunakan dalam Kecanduan. Statistik, dari Januari sampai September 2005, dicetak di Sin Chew Daily tanggal 29 Oktober 2005. Kasus Baru Pecandu Kambuh Pecandu TOTAL Persentase Heroin & Kokain 5,553 10,142 15,695 68,08% Candu 2 13 15 0,07% Cannabis 2,104 1,404 3,508 15,21% Amfetamin 288 32 320 1,39% Syabu 1,915 550 2,465 10,69% Lain Stimulan 577 178 755 3,27% Tengah Batuk sirup 211 93 304 1,32% TOTAL 10,650 12,412 23,062 100.00% Selama sembilan bulan pertama tahun 2005, polisi dan bea cukai dan departemen farmasi menyita 105.43Kg dari Heroin, 647,31 Kg Ganja, 3,91 Kg Candu, 35,5 Kg Syabu, 31,7061 liter sirup Batuk, 110.805 tablet amfetamin, dan 212.553 tablet hipnotik. Untuk memerangi ancaman terhadap kecanduan narkoba, hal ini membesarkan hati untuk dicatat bahwa Departemen Kesehatan telah memutuskan untuk menggunakan Metadon, obat terbukti panjang, dalam Terapi Substitusi Obat pada bulan Oktober 2005, melalui 10 pemerintah dan 10 rumah sakit swasta, untuk 1.200 peserta pecandu narkoba. Ini akan sangat ideal untuk membujuk pecandu 82% sisanya untuk berpartisipasi dalam skema. Apoteker komunitas, di bawah bendera MCPA, harus menemukan pro-aktif berarti untuk membantu pemerintah untuk mengurangi masalah Drug Addiction di negara ini. Di beberapa negara, pecandu narkoba dapat memiliki metadon ditiadakan di apotek masyarakat yang ditunjuk. Pameran, dan seminar harus diadakan secara berkala, dan diselenggarakan di sekolah-sekolah dengan departemen pendidikan, untuk lebih dulu kecanduan narkoba menyerang pada siswa. Banyak pekerjaan dan sumber daya keuangan akan dibutuhkan untuk proyek komunitas ini. Layanan pengorbanan apoteker 'akan dibutuhkan.

Isu sosial Kekhawatiran kedua terkait dengan HIV / AIDS. Menteri Kesehatan, Datuk Dr Chua mengatakan pada 2 Juni 2005 bahwa ada 61.486 pembawa virus AIDS. Ada 8.955 menderita AIDS, dan 7.083 orang telah meninggal akibat AIDS. Angka itu mungkin akan meningkat menjadi 300.000 dalam waktu 10 tahun karena Malaysia masih tidak memiliki metode efektif untuk menangani kecanduan narkoba dan kecanduan-AIDS. Menurut Menteri Kesehatan, survei terhadap 6.326 pasien AIDS menunjukkan bahwa 75% dari pembawa virus AIDS disebabkan secara langsung melalui berbagi jarum suntik di antara pasien AIDS. 77% dari mereka disuntikkan obat tiga kali sehari, dan lebih dari 5 dari mereka berbagi jarum. 77,6% aktif secara seksual, hanya 18,7% menggunakan kondom selama hubungan seksual. Dua temuan yang signifikan adalah: (1) pecandu narkoba yang menggunakan jarum yang telah probabilitas 6 kali lebih tinggi terkena AIDS, dan (2) mereka yang berbagi jarum telah probabilitas 7 kali lebih tinggi terkena AIDS dibandingkan mereka yang tidak berbagi jarum dengan orang lain. Bukti dari survei adalah luar biasa bahwa "berbagi jarum di antara pecandu narkoba" merupakan penyebab utama peningkatan pesat dalam menderita AIDS. Lain survei global yang dilakukan di 29 kota menunjukkan penurunan tahunan 58% di AIDS menderita ketika "Jarum Uang Gratis dan Program Kondom Distribusi" dilaksanakan. Hong Kong dan Belanda adalah dua contoh sukses terkenal. Departemen Kesehatan keinginan untuk menerapkan "distribusi bebas dari jarum suntik dan kondom kepada pecandu narkoba" sebagai sarana untuk menghentikan peningkatan pada pasien AIDS. Namun, beberapa tanggapan negatif, berdasarkan alasan keagamaan dan moral, telah menghentikan pelaksanaan untuk saat ini. Komunitas Asosiasi Apoteker Malaysia, menjadi asosiasi nasional dan profesional yang berkaitan dengan penggunaan obat rasional, mungkin dalam posisi terbaik untuk bekerja dengan Pemerintah untuk menerapkan "Distribusi Bebas Kondom dan Pertukaran Jarum untuk Pecandu Obat Terdaftar" melalui komunitas kami 1.800 apotek. Sebuah Protokol disepakati antara Departemen Kesehatan dan MCPA akan mulai proyek ini masyarakat yang berarti untuk menguntungkan rakyat. Skema sukses serupa telah dilakukan di negara lain. Materi Perdagangan s Selama beberapa dekade terakhir apoteker masyarakat telah mengalami berbagai masalah perdagangan terkait, yang merupakan norma-norma dalam sistem ekonomi bebas Sebagian besar masalah yang ditoleransi dan dibiarkan tidak terpecahkan karena apoteker masyarakat, individual berbicara, tidak memiliki waktu dan sumber daya untuk. berurusan dengan mereka. Skenario ini terlambat untuk perubahan sebagai MCPA sekarang didirikan untuk mempromosikan dan melindungi kepentingan yang sah profesionalisme dan praktisi. Hal ini penting untuk menyatakan di sini bahwa MCPA tidak dibentuk untuk "menggertak orang lain" melainkan untuk mengawasi bahwa apoteker tidak sedang diganggu oleh orang lain, dalam masalah perdagangan.

Isu-isu perdagangan mungkin timbul dari diskriminasi harga, skema bonus tidak adil, penolakan untuk menjual ke beberapa apotek, membatasi ukuran kemasan tertentu dari farmasi, hanya menjual pengeluaran bungkus besar obat umum untuk klinik, dan pemberian batas kredit yang tidak menguntungkan atau tidak dapat diterima rendah untuk beberapa apotek . Hanya untuk catatan, sebuah perusahaan berbasis asing tertentu memberi bonus jauh lebih baik untuk para dokter dari apoteker bertahun-tahun. Orang yang merancang skema tersebut adalah mungkin apoteker, dengan pelatihan tetapi tidak dengan hati. Sebuah firma kedua mengandalkan apotek masyarakat untuk merekomendasikan produk-produk OTC nya. Ketika penjualan telah mencapai beberapa juta ringgit, ia memotong apoteker jauh dari ukuran paket yang lebih kecil tertentu. Sebuah perusahaan multi-nasional yang ketiga memutuskan untuk melarang penjualan dari pak pengeluaran besar obat penghilang rasa sakit umum dari semua apotek masyarakat. Setelah pertanyaan, perusahaan-perusahaan membela posisi mereka di bawah "keputusan pemasaran yang disebut". Apapun keputusan pemasaran apapun membuat perusahaan tidak harus mencabut apotek masyarakat akses dari setiap terjadwal dan tak terjadwal Racun atau perangkat medis yang dijual di negara ini. MCPA ingin berpikir bahwa tidak ada perusahaan tunggal harus memiliki kekuasaan mutlak untuk menyangkal praktisi farmasi akses ke obatobatan. Kebijakan perdagangan diskriminatif mereka telah memimpin pasien dan pelanggan untuk berpikir bahwa harga obat lebih tinggi di apotek masyarakat, dan apotek masyarakat bahkan tidak diizinkan untuk memasok obat umum tertentu (Non-Dijadwalkan Racun) yang mudah tersedia dari klinik. Kebijakan perdagangan tidak dapat diterima dari perusahaan-perusahaan harus "dimodifikasi" di meja-perdagangan, melalui kontak langsung oleh Komite Urusan Perdagangan MCPA, sebagai dan ketika masalah terjadi. MCPA sangat percaya bahwa keinginan dari mayoritas dalam profesi tidak dapat menepis oleh siapapun.