Anda di halaman 1dari 8

DECAK HALAMAN 172-173 malaria dan penyakit nyamuk lainnya ketika epidemiologi keadaan dan vektor yang mendukung.

Sebagai penyakit yang berkesinambungan dan berulang paparan gigitan nyamuk infektif dapat menjaga LF pada populasi manusia, antara pengendalian vektor tindakan yang tersedia, perlindungan fisik dari gigitan nyamuk dengan menggunakan ITN atau kelambu tanpa obat telah menerima banyak perhatian seperti yang telah telah terbukti efektif dan sederhana untuk diterapkan (Bockarie et al., 2002). Saat ini ada dua intervensi utama untuk mengendalikan Nyamuk Anopheles yang dapat menyalurkan patogen manusia: penggunaan ITN dan IRS (Manga, 2002). Di PNG, dampak penggunaan kelambu pada kontrol transmisi filaria telah terbukti perubahan signifikan,bahkan menunjukkan bahwa penggunaan kelambu tanpa obat dari waktu ke waktu dapat memberikan perlindungan yang baik terhadap infeksi W. bancrofti (Bockarie et al., 2002; Burkot et al, 1990a).. Kelambu juga telah dibuktikan dapat mengurangi resiko penularan malaria oleh kelompok Punctulatus, bahkan ketika populasi manusia tidak lengkap (Smith et al., 2001). Di PNG, penggunaan ITN ditemukan dapat menurunkan tingkat sporozoite di nyamuk secara drastic pada vektor nyamuk dan menghasilkan penurunan kejadian secara signifikan bagi P. falciparum pada anak-anak (Graves et al., 1987). Studi membandingkan dampak permetrin-diresapi pada kelambu and penyemprotan rumah dengan DDT di Pulau Solomon menunjukkan hasil yang lebih efektif dalam mencegah malaria (Hii et al, 1993.), meskipun kampanye IRS pada akhirnya mengarah pada pemberantasan anopheline-ditransmisikan LF di kelompok pulau (Webber, 1979), menggambarkan kembali kerentanan yang lebih besar dari parasit filaria dalam upaya penanggulangannya dibandingkan dengan plasmodia. Di Afrika, penggunaan ITN di daerah endemik filariasis dari Kenya secara signifikan mengurangi fase istirahat dan densitas menggigit dari An. gambiae s.l. (94,6%) dan An. funestus (96,7%) (Bgh et al., 1998). Untuk pengobatan ITN non-komersial, perlindungan lebih baik diberikan saat mereka diobati kembali dengan piretroid minimal setahun sekali (Manga,

2002). Dalam beberapa tahun terakhir, jangkauan ketersediaan komersial diobati secara lebih luas, insektisida jaring yang tahan lama (LLINs), yaitu, mereka yang dalam lima tahun atau lebih efektivitas kimia yang akan mencakup rentang hidup rata-rata dari kelambu standar, telah menggantikan kebutuhan jarring untuk mengobati secara berkala di masyarakat (WHO, 2008a). Pengendalian penyakit baik tergantung pada pengetahuan epidemiologi yang memadai sebelum bisa mengusulkan dan menerapkan penyuaraan strategi intervensi. Dalam banyak instansi, distribusi geografis dan endemisitas malaria telah relatif baik dijelaskan, sedangkan LF tetap tidak tepat. Pemetaan akurat dua penyakit akan sangat meningkatkan monitoring dan kontrol (Alexander et al, 2003.). Selain itu, di daerah di mana transmisi kedua penyakit terjadi informasi mengenai vektor utama penyakit tetap tidak lengkap, studi dgn serangga diperlukan untuk lebih menargetkan upaya pengendalian penyakit dan untuk itu dapat memberikan efektifitas biaya yang lebih baik (Manga, 2002). Untuk tujuan control dari penyakit ada keperluan untuk investigasitergantung dari aspek potensi penularan epidemiologi, seperti (1) kapasitas vector nyamuk yang terinfeksi oleh satu atau kedua parasit; (2)interaksi immunobiology host-parasit dalam eksklusivitas relative dari satu parasit melawan parasit lainnya, terutama host (Baik vektor dan manusia) respons terhadap salah satu parasit yang mungkin memfasilitasi atau melindungi terhadap parasit lain, dan (3) menilai kemungkinan bahwa kendali satu parasit tidak sengaja dapat menyebabkan perubahan (baik atau terburuk) dalam kejadian yang lain (KellyHarapan et al, 2006.). Rekomendasi perawatan untuk malaria, yaitu terapi kombinasi artemisinin (ACT), bersama-sama dengan vektor kontrol terutama menggunakan ITN, metode yang efektif untuk mengendalikan malaria dan LF bila digunakan dengan benar (Fenwick, 2006). Namun, parasit malaria melanjutkan proses tanpa henti dari adaptasi dan seleksi genetik paling ampuh kami yaitu alat kemoterapi. Karena dari sejumlah manusia yang terkait pengobatan malaria

yang direkomendasikan bernama terapi kombinasi artemisinin (ACT), bersama dengan control vector terutama menggunakan ITN, metode yang efektif untuk menanggulangi malaria dan LF ketika digunkaan dengan benar (Fenwick, 2006). Namun, parasit malaria melanjutkan proses tanpa henti dari adaptasi dan seleksi terhadap genetik dari alat paling ampuh kami alat kemoterapi. Karena dari sejumlah manusia yang terkait faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan resistensi, ada bukti yang mengganggu efektivitas pengobatan ACT menurun (Awal dari resistensi) terhadap P. falciparum di Tenggara Asia (Wongsrichanalai dan Meshnick, 2008). Di sisi lain, kontrol LF di masyarakat telah mengandalkan sebagian besar pada kombinasi kemoterapi untuk kedua pengobatan dan lebih luas berbasis program MDA, dengan langkah-langkah sekunder ditujukan pada vektor kontrol dan pengurangan vektor kontak manusia (Mak, 1987). Rekomendasi GPELF untuk kontrol LF, terutama kombinasi terapi MDA, telah mendefinisikan komunitas tersebut berisiko dan ditargetkan massa pengobatan setelah setiap tahunnya selama empat sampai enam kali berturut-turut dalam setahun (perkiraan durasi kehidupan reproduksi rata-rata cacing dewasa betina) (WHO, 2008b). Sebuah kombinasi dua obat, Albendazole dikombinasikan baik dengan diethylcarbamazine sitrat (DEC) atau ivermectin, telah terbukti memberikan perlawanan lebih tahan lama terhadap mf dalam darah dibandingkan pengobatan dengan obat tunggal saja (Molyneux dan Zagaria, 2002). Saat ini, tampaknyactidak ada bukti bahwa W. bancrofti telah mengembangkan pengurangan sensitivitas dengan terapi kombinasi. Departemen Kesehatan ke-83 negara yang menderita LF telah berkomitmen untuk menerapkan penghapusan program sendiri dan lebih dari setengah sudah mulaimengorganisir kegiatan tingkat nasional MDA (Bockarie et al., 2009). MDA telah memberikan hasil yang sangat baik pada kontrol menunjukkan LF baik penurunan prevalensi dramatis microfilaremia (daerah dari Brasil, Brunei, Comoros, Republik Dominika, Indonesia, Laos, Malaysia, Thailand, Togo, Yaman, dan Zanzibar), atau gangguan transmisi lengkap (Cape Verde, Cina, Kosta Rika, Korea, Kepulauan Solomon, Suriname, Trinidad dan Tobago) (Molyneux dan Zagaria, 2002; WHO, 2008b). Di PNG, di mana transmisi tak bertanda dianggap kuat, negara ini telah menyaksikan hampir secara lengkap gangguan infeksi baru di daerah pengorganisir MDA (Bockarie et al., 1998). Meskipun banyak kemajuan dalam

negara telah memulai MDA, kendala utama tetap. Ini termasuk keterbatasan sumber daya dan logistik, kendala pada ketersediaan tes diagnostik cepat, dan migrasi lintas-perbatasan orang terinfeksi dari daerah yang tidak di bawah program pengendalian LF; misalnya, sepanjang Myanmar-Thailand, Indonesia-Malaysia (Kalimantan) perbatasan internasional (Bockarie et al., 2009). Pada banyak situasi, tujuan dari GPELF waktunya mungkin dicapai lebih cepat dengan menggabungkan strategi pengendalian vektor ditargetkan dengan MDA (Bockarie et al, 2009;. Burkot et al, 2006.). Intensitas transmisi adalah fungsi dari kedua prevalensi dan intensitas microfilaremia pada manusia dan kapasitas vektor dari vector nyamuk (Southgate, 1992). Dalam Anopheles, ada korelasi positif antara proporsi dari W. bancrofti mf yang berhasil mengembangkan dan kepadatan mf dicerna, proses ''disebut''fasilitasi yang telah ditunjukkan dalam nyamuk Aedes dan Anopheles (Southgate dan Bryan, 1992). Salah satu mekanisme yang mungkin bertanggung jawab adalah densitas-tergantung kerusakan fisik dari mf oleh cibarial vektor selama makan darah (Shoukry dan Soliman, 1995). Fasilitasi menunjukkan bahwa kepadatan rendah ambang infeksi mungkin berlaku untuk microfilaremia Anopheles dan vektor Aedes (Snow et al., 2006). Namun, pemodelan analisis juga menyarankan fasilitasi yang mungkin tidak memainkan peran alam dalam penurunan prevalensi dan intensitas mf, melainkan oleh pengurangan kepadatan vektor baik dengan proses alamiah atau dengan pengendalian vektor (Wada et al, 1995;. Webber dan Southgate, 1981). Potensi manfaat yang jelas dari pentingnya pengendalian terutama vektor karena penularan LF relatif tidak efisien. Oleh karena itu, bahkan pengurangan sederhana dalam jumlah infektif nyamuk secara signifikan dapat menekan risiko keseluruhan dari infeksi paten. Penggunaan kelambu tanpa pengobatan untuk mencegah kontak manusia dengan vector lebih memungkinkan untuk dampak kejadian filariasis dibandingkan dengan malaria (Bockarie et al, 2002;. Burkot dan Ichimori, 2002). Untuk mencegah transmisi LF, pengurangan simultan kepadatan vektor dan intensitas microfilarial pada manusia diambil bawah ambang batas tertentu (yaitu, tingkat reproduksi dasar) dapat membantu memastikan tidak ada infeksi baru (Anderson dan Mei, 1991; Bockarie et al,. 2009). Sebagai contoh, di mana cakupan MDA atau tindak lanjut yang dikompromikan, dampak tambahan dari pengendalian vektor selektif program dapat membuat kekurangan, terutama di daerah di mana populasi vektor

lebih mudah dan efisienefisien bisa mempertahankan transmisi atau berkontribusi terhadap kebangkitannya (Zagaria dan Savioli, 2002). Secara umum diasumsikan bahwa penghapusan LF, di daerah di mana Spesies Anopheles yang merupakan transmisi dari W. bancrofti NP, akan relatif mudah untuk dicapai (Burkot dan Ichimori, 2002). beberapa Program Penghapusan Filariasis limfatik Pasifik (PacELF) didasarkan pada lima putaran tahunan MDA menggunakan Albendazole + DECVektor kontrol telah diturunkan ke peran sekunder dalam sebagian besar negara (Burkot dan Ichimori, 2002), meskipun kelambu, diresapi insektisida (Charlwood dan Dagoro, 1987) atau tidak diobati (Burkot et al., 1990a) dan kampanye insektisida residu dalam ruangan (DDT) (Webber, 1979) telah terbukti efektif dalam mengurangi transmisi malaria dan filaria. Di Kepulauan Solomon dan wilayah pesisir PNG, pemberantasan filariasis berhasil menggunakan pengendalian vektor hanya dengan mengukur dan mengganggu transmisi (Burkot et al., 2002). Di sisi lain, untuk transmisi LF oleh Aedes polynesiensis, MDA harus disertai dengan pengendalian vektor seperti spesies nyamuk menunjukkan respon biologis yang disebut''keterbatasan'' di mana efisiensi vektor untuk mengembangkan L3 cacing sebenarnya meningkat dengan penurunan kepadatan microfilarial pada manusia (Esterre et al, 2001;. WHO, 1992), seperti juga juga ditunjukkan dalam Nyamuk Culex (Salju et al., 2006). Meskipun contoh-contoh ini berhasil, pengendalian vektor malaria dan pengurangan sebagian besar LF dianggap sebagai kegiatan pelengkap terkait dengan penyakit lainnya kontrol metode seperti promosi dan penggunaan ITN (Prasittisuk, 2002). Menerapkan sinkron dan multifaset strategi, dengan LF-MDA dan komprehensif vektor kontrol sebagai komponen utama, dapat lebih agresif menghentikan filaria dan penularan malaria. Sukses adalah bila pengendalian vector secara langsung dan tindakan perlindungan pribadi, yaitu, ITN, IRS (Terutama ketika menggunakan senyawa tahan lama sisa seperti DDT), pemantauan dan pengendalian larva, digabungkan menjadi manajemen vector terintegrasi (IVM) program. Identifikasi akurat dan penilaian bionomics (yaitu, riwayat hidup dan ekologi) dari nyamuk yang bertanggung jawab untuk filaria dan / atau malaria spesies transmisi di daerah endemis tertentu adalah sangat penting dalam memilih metode yang paling tepat untuk pengambilan sampel dan kontrol nyata dan vector yang potensial (Ramzy, 2002). Hal ini terutama berlaku dengan Filariasis sebagai lebih dari satu spesies vektor, kadang-kadang lebih dari satu genus, mungkin terlibat dalam transmisi.

Tabel 3 daftar spesies nyamuk yang telah terlibat sebagai vektor dari W. bancrofti. Kami menganggap bahwa spesies-spesies yang terdaftar sebagai vektor adalah benar, namun, adalah penting untuk tidak mengabaikan keberadaannya setidaknya 14 gen lain dari parasit filaria mewakili sedikitnya 34 spesies yang berbeda yang juga ditularkan oleh nyamuk ke host vertebrata lain (Anderson, 1992; Lok et al., 2000). Selain itu, spesies filaria yang lebih banyak ditularkan oleh nyamuk cenderung menunggu deskripsi. Tanpa pemeriksaan morfologi secara hatihati, tahap larva infektif spesies lainnya (sejumlah tahap perkembangan nyamuk yang kurang jelas) mungkin akan mudah keliru untuk mereka yang bertanggung jawab untuk penyakit manusia (Ramachandran, 1970) dan harus dikecualikan sebelum melibatkan spesies nyamuk yang relevan dalam penularan penyakit manusia. Informasi biologis dan epidemiologis baru juga dapat membawa strategi kontrol yang lebih baik terhadap kedua vektor dan penyakit yang mereka kirimkan . Sebagai contoh, di India, strategi pengendalian akan bervariasi tergantung pada lokasi. Sepanjang pantai selatan (Pondicherry) vektor malaria dan LF adalah dari gen yang berbeda, Anopheles spp dan Culex, masing-masing. (Rajagopalan et al., 1987), sedangkan di Orissa (timur laut pantai), baik parasit terutama berbagi spesies vektor yang sama dengan anopheline (Ravindran et al., 1998). Pengevaluasi efektivitas intervensi terhadap nyamuk juga membutuhkan tingkat keahlian yang cukup dalam identifikasi nyamuk, vektor biologi, pengawasan nyamuk dan metode kontrol prasyarat minimum untuk menerapkan kampanye pengendalian nyamuk yang efektif (Burkot et al., 2002). Hal ini penting untuk mempertahankan kedua data longitudinal dan mengumpulkan informasi saat ini dan lokasi spesifik pada tempat terjadinya, distribusi, dan prevalensi ko-infeksi, dan menentukan status dan peran masing-masing spesies vektor untuk meningkatkan kontrol dari kedua penyakit sejalan dengan RBM global dan GPELF yang dituju. Pengurangan vektor strategi untuk kontrol simultan malaria dan Filariasis Bancroftian masih pada tahap awal implementasi. Di masa depan, sebuah sintesis terpadu antara RBM dan kegiatan program GPELF harus dikembangkan dengan fokus pada merancang dan melaksanakan kegiatan IVM yang mempromosikan penggunaan bahan insektisida (kelambu dan tirai), speciesspecific pengendalian vektor kompatibel dengan bionomics lokal dan parameter lingkungan, dan pemikiran berkelanjutan lingkungan jangka panjang

biometode pengendalian. Pengendalian vektor terpadu, dikombinasikan dengan diagnostik infeksi yang akurat dan pengobatan efektif , bersama dengan masyarakat luas anti-filaria MDA akan memberikan strategi terbaik untuk bergerak maju (Bockarie et al, 2009.; Manga, 2002; Muturi et al, 2006a;. Prasittisuk, 2002). Lebih besar penekanan akan perlu ditempatkan pada pengurangan morbiditas LF dan kegiatan pengendalian vektor sebagai dua elemen kontrol kemungkinan akan melampaui tahun 2020, tahun target untuk penghapusan global filariasis limfatik (Gyapong dan Twum-Danso, 2006). 8. Kesimpulan Malaria dan LF kontrol akan sangat meningkatkan pengentasan program kemiskinan dan meningkatkan pembangunan ekonomi. Namun, tujuan-tujuan kontrol terpuji hanya akan mungkin dengan pengetahuan baik tentang interaksi antara vektor, parasit, dan lingkungan. Secara khusus, ada kebutuhan mendesak untuk pemahaman lebih baik tentang bagaimana patogen ini yang dikirim, tidak hanya nyamuk dan kapasitas masing-masing vectorial, tetapi juga dampak lingkungan alam dan iklim berubah dan faktor pada transmisi dan distribusi penyakit. Seperti penelitian, dengan jelas yan g menjadi lebih penting peningkatan penyakit yang baru muncul dan muncul kembali, termasuk malaria, yang situasinya terus memburuk sebagai akibat dari perubahan global yang cepat yang dihasilkan oleh aktivitas manusia dan pertumbuhan penduduk dan pergerakan (Manguin et al, 2008a;. Roberts et al., 2000). Seiring infeksi malaria dan vektor Anopheles LF dan pada manusia lebih mungkin terjadi ketika prevalensi dari kedua parasit tinggi. Yang penting untuk setiap program kontrol adalah pengurangan beban parasit dalam populasi manusia. Dengan demikian, strategi pengendalian terintegrasi menargetkan kedua penyakit di daerah yang sama berbagi spesies vektor sangat dianjurkan sebagai pendekatan yang paling hemat biaya untuk mencapai simultan malaria dan pengurangan secara serentak LF atau eliminasi langsung. Dari tinjauan ini, kita menyimpulkan bahwa banyak informasi lebih lanjut diperlukan penilaian di bidang entomologi dan transmisi malaria LF di bawah kedua lapangan dan kondisi laboratorium. Informasi tersebut akan membantu dalam desain dan pelaksanaan kontrol strategi yang tepat dan terkoordinasi terhadap kedua penyakit. Ucapan Terima Kasih

Kami ingin berterima kasih kepada Dr J. Mouchet untuk kontribusinya dalam revisi naskah. Kami sangat menghargai keuangan dukungan (2009-2010) dari Franco-Thailand PHC kami (Egide) penelitian proyek tidak ada. 20627SD diberikan oleh Departemen Luar Negeri Perancis Urusan untuk memulai sebuah studi kolaboratif dari transmisi-co malaria dan Filariasis Bancroftian di bagian barat Thailand