P. 1
PERLEM NO 3_2011

PERLEM NO 3_2011

|Views: 862|Likes:
Dipublikasikan oleh Igun Gunawan

More info:

Published by: Igun Gunawan on Jan 18, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/02/2012

pdf

text

original

PERLEM NO.

3 TAHUN 2011

TENTANG : TATA CARA REGISTRASI ULANG PERPANJANGAN MASA BERLAKU DAN PERMOHONAN BARU SERTIFIKAT BADAN USAHA JASA PERENCANA DAN PENGAWAS

edited by : igunz24@yahoo.com

PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NOMOR : 03 TAHUN 2011

TENTANG

TATA CARA REGISTRASI ULANG, PERPANJANGAN MASA BERLAKU DAN PERMOHONAN BARU SERTIFIKAT BADAN USAHA JASA PERENCANA DAN PENGAWAS KONSTRUKSI

JAKARTA, NOVEMBER 2011 LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL

i

DAFTAR ISI

BAB I BAB II

BAB III

KETENTUAN UMUM ........................................................................................... Pasal 1 ........................................................................................................................ MAKSUD, TUJUAN DAN LINGKUP PENGATURAN................................................... Pasal 2 ........................................................................................................................ Pasal 3 ........................................................................................................................ BENTUK, SIFAT, PERSYARATAN, DAN PENGGOLONGAN KUALIFIKASI USAHA ......... Bagian Pertama Bentuk dan Sifat Usaha ................................................................... Pasal 4 ........................................................................................................................ Pasal 5 ........................................................................................................................ Bagian Kedua Persyaratan Usaha................................................................................ Pasal 6 ....................................................................................................................... Pasal 7 ....................................................................................................................... Bagian Ketiga Klasifikasi Usaha ................................................................................... .. Pasal 8 ....................................................................................................................... . Bagian Keempat Kualifikasi Usaha Jasa Pelaksana Konstruksi ..................................... Paragraf 1 Penggolongan Kualifikasi Usaha ................................................................ . Pasal 9 ....................................................................................................................... . Paragraf 2 Penetapan Kualifikasi Badan Usaha Baru ................................................... Pasal 10 ..................................................................................................................... Paragraf 3 PJBU, PJT dan PJB ...................................................................................... Pasal 11 ...................................................................................................................... Bagian Kelima Risiko, Teknologi dan Biaya ................................................................. Pasal 12 ..................................................................................................................... Bagian Keenam Kemampuan Dasar dan Nilai Konversi Pekerjaa................................. Pasal 13 ..................................................................................................................... Pasal 14 ..................................................................................................................... PENYELENGGARAAN REGISTRASI ........................................................................ Bagian Pertama Penyelenggaraan Registrasi .............................................................. Pasal 15 .................................................................................................................... Bagian Kedua Tata Cara dan Persyaratan Registrasi SBU............................................ Pasal 16 .................................................................................................................... Pasal 17 .................................................................................................................... Pasal 18 .................................................................................................................... Pasal 19 .................................................................................................................... Pasal 20 .................................................................................................................... Pasal 21 .................................................................................................................... Bagian Ketiga Penyelenggara Penerbitan SBU ............................................................ Pasal 22 .................................................................................................................... Pasal 23 .................................................................................................................... Pasal 24 .................................................................................................................... Pasal 25 .................................................................................................................... Bagian Keempat Blanko SBU....................................................................................... Pasal 26 .................................................................................................................... Bagian Kelima Pelaksanaan Pemberian Nomor Registrasi........................................... ii

4 4 6 6 6 7 7 7 7 7 7 8 9 9 10 10 10 11 11 12 12 13 13 15 15 15 16 16 16 17 17 17 18 18 19 20 20 20 21 21 21 22 22 22

BAB IV

Pasal 27 .................................................................................................................... Pasal 28 .................................................................................................................... Bagian Keenam Masa Berlaku SBU ............................................................................. Pasal 29 .................................................................................................................... Bagian Ketujuh Tanda Daftar Usaha Perseorangan ..................................................... Pasal 30 .................................................................................................................... Bagian Kedelapan Legalisasi SBU ................................................................................ Pasal 31 .................................................................................................................... Bagian Kesembilan Biaya Sertifikasi dan Registrasi...................................................... Pasal 32 .................................................................................................................... BAB V KETENTUAN PENUTUP ........................................................................................ Pasal 34 ......................................................................................................................

22 22 23 23 24 24 24 24 25 25 25 25

iii

PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NOMOR: 03 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA REGISTRASI ULANG, PERPANJANGAN MASA BERLAKU DAN PERMOHONAN BARU SERTIFIKAT BADAN USAHA JASA PERENCANA DAN PENGAWAS KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PENGURUS LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL Menimbang: a. Bahwa sesuai dengan Pasal 28 ayat 1 Peraturan Pemeintah Nomor 28 tahun 2000 tentang usaha dan Peran Masyarakat Jasa Konstruksi menugaskan kepada Lembaga untuk melakukan registrasi badan usaha jasa konstruksi yang meliputi klasifikasi dan kualifikasi; b. bahwa dalam Pasal 28A dan Pasal 28B Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2010 mengenai Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran Masyarakat Jasa Konstruksi sebagaimana diubah terakhir kali dengan Peraturan Pemerintah Nomor 92 Tahun 2010 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran Masyarakat Jasa Konstruksi mengamanatkan Lembaga untuk membentuk Unit Sertifikasi Badan Usaha; c. bahwa berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Pembinaan Jasa Konstruksi bahwa dalam rangka pelaksanaan pembinaan terhadap penyedia jasa, pengguna jasa dan masyarakat dapat dilakukan oleh Pemerintah Pusat bersama-sama dengan Lembaga; d. bahwa Pemerintah Pusat, melalui Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 10/PRT/M/2010 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 24/PRT/M/2010 tentang Tata Cara Pemilihan Pengurus, Masa Bakti, Tugas Pokok dan Fungsi Serta Mekanisme Kerja Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi, serta Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 08/PRT/M/2011 tentang Subklasifikasi Dan Subkualifikasi Usaha Jasa Konstruksi,
1
Balai Krida Jl. Iskandarsyah Raya No 35 Kebayoran Baru Jakarta Selatan Telp 62 21 7201476 Fax. 62 21 7201472 http://www.lpjk.net

telah mengeluarkan kebijakan baru mengenai penerbitan Sertifikat Badan Usaha/Sertifikat Keahlian/Sertifikat Keterampilan dan Pembagian Subklasfikasi dan Subkualifikasi Usaha Jasa Konstruksi; e. bahwa Unit Sertifikasi Badan Usaha sebagaimana dimaksud pada huruf b belum terbentuk; f. bahwa sambil menunggu terbentuknya Unit Sertifikasi sebagaimana dimaksud pada huruf b, kegiatan registrasi harus tetap dapat dilaksanakan; g. bahwa untuk mencegah terjadinya kekosongan hukum pada masa transisi sampai dengan terbentuknya Unit Sertifikasi sebagaimana dimaksud pada huruf b, lembaga pengembangan jasa konstruksi perlu mengeluarkan kebijakan untuk mengatur mengenai registrasi badan usaha jasa pelaksana konstruksi; h. bahwa berdasarkan pertimbangan huruf a sampai dengan huruf g tersebut di atas, diperlukan Peraturan Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi tentang Tata Cara Registrasi Ulang, Perpanjangan Masa Berlaku Dan Permohonan Baru Sertifikat Badan Usaha Jasa Pelaksana Konstruksi; Mengingat: 1. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi (Lembaga Negara RI Tahun 1999 Nomor 54, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3833); 2. Peraturan Pemerintah Nomor 92 Tahun 2010 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran Masyarakat Jasa Konstruksi (Lembaran Negara RI Tahun 2010 Nomor 7, Tambahan Lembaran Negara Nomor 5092); 3. Peraturan Pemerintah Nomor 59 Tahun 2010 (Lembaran Negara RI Tahun 2010 Nomor 95) tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2000 Penyelenggaraan Jasa Konstruksi (Lembaran Negara RI Tahun 2000 Nomor 64, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3956); 4. Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Pembinaan Jasa Konstruksi (Lembaran Negara RI Tahun 2000 Nomor 65, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3957); 5. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 10/PRT/M/2010 tentang Tata Cara Pemilihan Pengurus, Masa Bakti, Tugas
2

Pokok dan Fungsi, Serta Mekanisme Kerja Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi sebagaimana diubah dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 24/PRT/M/2010 tentang Perubahan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 10/PRT/M/2010 tentang Tata Cara Pemilihan Pengurus, Masa Bakti, Tugas Pokok dan Fungsi, Serta Mekanisme Kerja Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi; 6. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 223/KPTS/M/2011 tentang Penetapan Organisasi dan Pengurus Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Nasional Periode 2011-2015; 7. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 08/PRT/M/2011 tentang Pembagian Subklasifikasi dan Subkualifikasi Usaha Jasa Konstruksi; Memperhatikan: 1. Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum Nomor 05/SE/M/2010 tentang Masa Berlaku Sertifikat Badan Usaha/Sertifikat Kerja/Sertifikat Keterampilan Kerja; 2. Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/SE/M/2010 tentang Persyaratan Kualifikasi Usaha dan Nilai Paket Pekerjaan, serta Masa Berlaku Sertifikasi Badan Usaha, Sertifikat Keahlian Kerja, dan Sertifikat Keterampilan Kerja; 3. Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum Nomor 09/SE/M/2011 tentang Pelaksanaan Pengadaan Konstruksi dan Jasa Konsultansi serta Kualifikasi Penyedia Jasa Konstruksi; 4. Surat Keputusan Menteri Pekerjaan Umum 154/KPTS/M/2011 tentang Penetapan Asosiasi Perusahaan dan Profesi yang memenuhi Persyaratan serta Perguruan Tinggi/Pakar dan Pemerintan yang memenuhi Kriteria untuk menjadi Kelompok Unsur Lembaga Tingkat Nasional

MEMUTUSKAN Menetapkan : PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI TENTANG TATA CARA REGISTRASI ULANG, PERPANJANGAN MASA BERLAKU DAN PERMOHONAN BARU SERTIFIKAT BADAN USAHA JASA PERENCANA DAN PENGAWAS KONSTRUKSI
3

BAB I KETENTUAN UMUM

Pasal 1 Dalam Peraturan ini, yang dimaksud dengan: 1. Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi yang selanjutnya disebut LPJK adalah Lembaga sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2010 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran Masyarakat Jasa Konstruksi sebagaimana diubah terakhir kali dengan Peraturan Pemerintah Nomor 92 Tahun 2010 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran Masyarakat Jasa Konstruksi. Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi tingkat Nasional yang selanjutnya disebut LPJK Nasional adalah LPJK yang berkedudukan di ibu kota Negara. Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi tingkat Daerah yang selanjutnya disebut LPJK Daerah adalah LPJK yang berkedudukan di ibu kota Propinsi. Usaha Jasa Perencana dan Pengawas Konstruksi adalah jenis usaha jasa konstruksi yang menyediakan layanan jasa perencana dan pengawas pekerjaan konstruksi. Usaha Orang Perseorangan adalah bentuk usaha jasa orang perseorangan yang kegiatan usahanya menyediakan layanan jasa perencana dan pengawas pekerjaan konstruksi. Pekerjaan konstruksi adalah keseluruhan atau sebagian rangkaian kegiatan perencanaan dan/atau pelaksanaan beserta pengawasan yang mencakup pekerjaan arsitektur, sipil, mekanikal, elektrikal, dan tata lingkungan masingmasing beserta kelengkapannya, untuk mewujudkan suatu bangunan atau bentuk fisik lain. Badan Usaha adalah badan usaha yang berbentuk badan hukum atau bukan badan hukum, yang kegiatan usahanya menyediakan layanan jasa perencana dan pengawas pekerjaan konstruksi. Registrasi adalah suatu kegiatan untuk menentukan kompetensi dan kemampuan usaha orang perseorangan dan badan usaha untuk menentukan izin usaha sesuai klasifikasi dan kualifikasi yang diwujudkan dalam sertifikat Registrasi Ulang adalah suatu kegiatan untuk memastikan kembali kompetensi dan kemampuan usaha orang perseorangan dan badan usaha sesuai klasifikasi dan kualifikasi.

2. 3. 4.

5.

6.

7.

8.

9.

10. Perpanjangan masa berlaku SBU adalah Perpanjangan masa berlaku SBU yang telah habis masa berlakunya.
4

11. Sertifikasi adalah proses penilaian untuk mendapatkan pengakuan terhadap klasifikasi dan kualifikasi atas kompetensi dan kemampuan usaha di bidang jasa konstruksi yang berbentuk usaha orang perseorangan atau badan usaha. 12. Sertifikat adalah tanda bukti pengakuan dalam penetapan klasifikasi dan kualifikasi atas kompetensi dan kemampuan usaha di bidang jasa konstruksi baik yang berbentuk orang perseorangan atau badan usaha. 13. Klasifikasi adalah bagian kegiatan Registrasi untuk menetapkan penggolongan usaha jasa perencana dan pengawas konstruksi menurut bidang dan subbidang pekerjaan konstruksi. Kualifikasi adalah bagian kegiatan Registrasi untuk menetapkan penggolongan usaha jasa perencana dan pengawas konstruksi menurut tingkat atau kedalaman kompetensi dan kemampuan usaha. Tanda Daftar Usaha Orang Perseorangan yang selanjutnya disebut TDUP adalah sertifikat tanda bukti pengakuan formal atas tingkat / kedalaman kompentensi dan kemampuan usaha jasa perencana dan pengawas konstruksi orang perseorangan dengan ketetapan klasifikasi dan kualifikasi usaha. Sertifikat Badan Usaha yang selanjutnya disebut SBU adalah sertifikat tanda bukti pengakuan formal atas tingkat / kedalaman kompetensi dan kemampuan usaha dengan ketetapan klasifikasi dan kualifikasi Badan Usaha. Nomor Registrasi Badan Usaha yang selanjutnya disebut NRBU adalah nomor yang ditetapkan oleh LPJK Nasional yang dicantumkan pada SBU sebagai bukti telah dicatatnya Sertifikat di dalam STI-LPJK Nasional.

14.

15.

16.

17.

18. Daftar Registrasi Badan Usaha yang selanjutnya disebut DRBU adalah daftar nama Badan Usaha yang telah memiliki Sertifikat, yang diterbitkan oleh LPJK dan memuat klasifikasi, kualifikasi, data administrasi, pengurus, keuangan, personalia dan pengalaman. 19. Kesekretariatan (Badan Pelaksana) LPJK Nasional adalah satuan kerja tetap dalam LPJK Nasional, yang memberikan dukungan administrasi, keteknikan dan keahlian. 20. Kesekretariatan (Badan Pelaksana) LPJK Daerah adalah satuan kerja tetap dalam LPJK Daerah, yang memberikan dukungan administrasi, keteknikan dan keahlian. 21. Pemangku Kepentingan adalah perorangan anggota masyarakat jasa konstruksi, yang mempunyai kepentingan dan/atau kegiatan yang berhubungan dengan usaha dan pekerjaan jasa konstruksi, yang dalam kegiatan sertifikasi bukan merupakan pengurus ataupun personil anggota asosiasi. 22. Tenaga Ahli adalah tenaga di bidang jasa konstruksi yang memiliki sertifikat keahlian (SKA) jasa konstruksi. 23. Tenaga Terampil adalah tenaga di bidang jasa konstruksi yang memiliki sertifikat keterampilan kerja (SKT-K) jasa konstruksi.

5

24. Penanggung Jawab Badan Usaha yang selanjutnya disebut PJBU adalah pimpinan badan usaha yang ditetapkan sebagai Penanggung Jawab Badan Usaha. 25. Penanggung Jawab Teknik yang selanjutnya disebut PJT adalah Tenaga Ahli atau Tenaga Terampil yang ditunjuk PJBU untuk bertanggung jawab atas semua bidang pekerjaan konstruksi yang ada pada badan usaha. 26. Penanggung Jawab Bidang yang selanjutnya disebut PJB adalah Tenaga Ahli yang ditunjuk untuk bertanggung jawab atas satu bidang pekerjaan konstruksi yang ada pada badan Usaha. 27. Sistem Teknologi Informasi LPJK Nasional yang selanjutnya disebut STI-LPJK Nasional adalah sistem informasi berbasis teknologi yang dimiliki LPJK Nasional. 28. Unit Layanan Sertifikasi Nasional yang selanjutnya disebut ULSN adalah satuan kerja dalam LPJK Nasional yang bertugas melaksanakan verifikasi dan validasi Badan Usaha pada tingkat nasional. 29. Unit Layanan Sertifikasi Daerah yang selanjutnya disebut ULSD adalah satuan kerja dalam LPJK Nasional yang bertugas melaksanakan verifikasi dan validasi Badan Usaha pada tingkat daerah.

BAB II MAKSUD, TUJUAN DAN LINGKUP PENGATURAN

Pasal 2 (1) Peraturan ini dimaksudkan untuk digunakan sebagai pedoman dalam pelaksanaan registrasi ulang SBU yang masih berlaku, perpanjangan SBU yang telah habis masa berlakunya, dan permohonan baru SBU sampai dengan terbentuknya unit sertifikasi sesuai dengan ketentuan peraturan dan peraturan perundang-undangan. (2) Peraturan ini bertujuan untuk mewujudkan tertib pelaksanaan registrasi ulang SBU yang masih berlaku, perpanjangan SBU yang telah habis masa berlakunya dan permohonan baru SBU sesuai dengan ketentuan peraturan dan peraturan perundang-undangan.

Pasal 3 Lingkup pengaturan ini tentang tata cara registrasi ulang Jasa Perencana Konstruksi dan Jasa Pengawas Konstruksi untuk SBU yang masih berlaku, perpanjangan SBU yang telah habis masa berlakunya dan permohonan baru SBU meliputi ketentuan
6

tentang bentuk, sifat, persyaratan, dan penggolongan kualifikasi usaha jasa perencana konstruksi dan jasa pengawas konstruksi, penyelenggaraan registrasi, penyelenggaraan sertifikasi dan persyaratan permohonan sertifikasi.

BAB III BENTUK, SIFAT, PERSYARATAN DAN PENGGOLONGAN KUALIFIKASI USAHA Bagian Pertama Bentuk dan Sifat Usaha

Pasal 4 Bentuk usaha jasa perencana konstruksi dan jasa pengawas konstruksi meliputi : a. b. Usaha orang perseorangan; dan Badan Usaha nasional dan Badan Usaha asing.

Pasal 5 Sifat usaha perencanaan konstruksi dan pengawasan konstruksi dapat berupa : a. b. c. usaha yang bersifat umum ; usaha yang bersifat spesialis; usaha orang perseorangan yang berkeahlian tertentu.

Bagian Kedua Persyaratan Usaha

Pasal 6 (1) Setiap Usaha Orang Perseorangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 huruf a yang melakukan usaha jasa perencana konstruksi dan jasa pengawas konstruksi harus memiliki TDUP. Setiap Badan Usaha yang melakukan usaha jasa perencana konstruksi dan jasa pengawas konstruksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 huruf b harus memiliki SBU.
7

(2)

(3)

TDUP dan SBU sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diterbitkan oleh LPJK sesuai dengan persyaratan dan tata cara yang diatur dalam Peraturan ini.

Pasal 7 (1) Usaha Orang Perseorangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (1), sekurang-kurangnya harus memiliki SKA dan diregistrasi oleh LPJK, yang dibuktikan dengan kepemilikan TDUP.

(2)

Badan Usaha nasional sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (2) dapat berbentuk: a. Badan Usaha berbadan hukum, yang meliputi : 1) 2) b. Perseroan Terbatas, yang akta notaris pendiriannya harus telah disahkan oleh menteri terkait ; dan Koperasi.

Badan Usaha bukan badan hukum, yang meliputi antara lain CV, Fa, dan BT (Biro Teknik), yang akta notarisnya harus didaftarkan di Pengadilan Negeri setempat. Pasal 4 huruf b dapat

(3)

Badan Usaha asing sebagaimana dimaksud dalam berbentuk: a.

Badan Usaha asing yang didirikan berdasarkan perundang-undangan asing dan berdomisili di negara asing yang telah memenuhi peraturan dan perundang-undangan yang dipersamakan dengan Perseroan Terbatas, dan telah memiliki kantor perwakilan di Indonesia. Badan Usaha berbentuk usaha patungan (joint venture) berbadan hukum yang didirikan berdasarkan perundang-undangan Republik Indonesia dan berdomisili di Indonesia serta telah memiliki izin operasional dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) yang persyaratannya disamakan dengan Badan Usaha nasional. Badan Usaha asing sebagaimana dimaksud pada huruf a, dalam melakukan kegiatannya di Indonesia harus membentuk usaha kerja sama operasi (joint operation) dengan Badan Usaha nasional yang berbadan hukum berbentuk Perseroan Terbatas (PT).

b.

c.

(4)

Usaha Patungan (Joint Venture) sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b merupakan usaha gabungan bersifat tetap antara satu atau beberapa Badan Usaha, baik nasional dengan nasional atau nasional dengan asing, dan merupakan suatu badan hukum baru berdasarkan peraturan perundangundangan Republik Indonesia.

8

(5)

Kerja Sama Operasi (Joint Operation) sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf c merupakan usaha gabungan bersifat sementara antara satu atau beberapa Badan Usaha, baik nasional dengan nasional, maupun nasional dengan asing, yang dinyatakan dalam Perjanjian Kerjasama Operasi (Joint Operation Agreement) yang menetapkan hak dan kewajiban masing-masing pihak atas kerja sama tersebut.

Bagian Ketiga Klasifikasi Usaha Pasal 8 (1) Klasifikasi Usaha Jasa Perencana Konstruksi dan Jasa Pengawas Konstruksi ditentukan berdasarkan kemampuan melaksanakan suatu bidang, layanan, subbidang dan sublayanan pekerjaan konstruksi sebagaimana yang tercantum dalam Lampiran 1. Usaha Jasa Perencana Konstruksi dan Jasa Pengawas Konstruksi yang mempunyai kemampuan melaksanakan suatu bidang/subbidang dan layanan/sublayanan pekerjaan sesuai dengan klasifikasi usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikaitkan dengan sifat usaha perencanaan konstruksi dan usaha pengawasan konstruksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 yang dapat berupa : a. b. c. (3) usaha yang bersifat umum; atau usaha yang bersifat spesialis; atau usaha orang perseorangan yang berkeahlian kerja tertentu.

(2)

Usaha yang bersifat umum sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a diberlakukan kepada Badan Usaha yang mempunyai kemampuan untuk melaksanakan satu atau lebih bidang pekerjaan, dan/atau layanan pekerjaan, sebagaimana yang tercantum dalam Lampiran 1. Usaha yang bersifat spesialis sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b diberlakukan kepada Badan Usaha yang mempunyai kemampuan hanya melaksanakan 1 (satu) subbidang atau 1 (satu) sublayanan pekerjaan sebagaimana yang tercantum dalam Lampiran 1. Usaha Orang Perseorangan yang berkeahlian kerja tertentu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c hanya untuk melaksanakan 2 (dua) keahlian kerja tertentu.

(4)

(5)

9

Bagian Keempat Kualifikasi Usaha Jasa Perencana Konstruksi dan Jasa Pengawas Konstruksi Paragraf 1 Penggolongan Kualifikasi Usaha

Pasal 9 (1) Penggolongan kualifikasi usaha jasa perencana konstruksi dan usaha jasa pengawas konstruksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 didasarkan pada kriteria tingkat / kedalaman kompetensi dan potensi kemampuan usaha, serta kemampuan melakukan perencanaan dan pengawasan pekerjaan berdasarkan kriteria risiko dan/atau kriteria penggunaan teknologi dan/atau kriteria besaran biaya. Penggolongan kualifikasi usaha jasa perencana konstruksi dan jasa pengawas konstruksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), jenjang kompetensinya dalam Gred, dapat dibagi dalam golongan : a. kualifikasi usaha besar (usaha non kecil) berupa : • Gred 4 b. kualifikasi usaha kecil (usaha kecil), berupa : • Gred 3 • Gred 2 • Gred 1 (usaha orang perseorangan) (3) Kualifikasi usaha berdasarkan tingkat/kedalaman dimaksud ayat (1) didasarkan kepada : a. b. (4) (5) (6) (7) Sumber Daya Manusia; dan Pengalaman kompetensi sebagaimana

(2)

Kualifikasi usaha berdasarkan potensi kemampuan usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) didasarkan pada kepemilikan kekayaan bersih. Badan Usaha tidak boleh memiliki klasifikasi dengan kualifikasi berbeda dua tingkat ke atas dalam satu Badan Usaha atau sebaliknya. Badan Usaha tidak boleh memiliki dua subbidang/sublayanan yang sama dengan kualifikasi berbeda. Badan Usaha bersifat umum yang seluruh subbidang/sublayanannya mempunyai Gred 2 dikelompokkan sebagai Usaha Kecil.
10

(8) (9)

Badan Usaha asing hanya dapat diberikan kualifikasi Gred 4 untuk semua klasifikasi. Badan Usaha dengan kualifikasi Gred 2 tidak harus berbentuk badan hukum Perseroan Terbatas (PT).

(10) Badan Usaha dengan kualifikasi Gred 3 dan Gred 4 nasional harus berbentuk badan hukum Perseroan Terbatas (PT). (11) Penggolongan kualifikasi usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan hubungannya dengan ayat (1) ditetapkan sebagaimana tertera pada Lampiran 2.

Paragraf 2 Penetapan Kualifikasi Badan Usaha Baru

Pasal 10 (1) Badan Usaha baru, dikelompokkan ke dalam dua jenis sebagai berikut: a. b. (2) Badan Usaha baru didirikan tanpa pengalaman dan tidak/belum bersertifikat; Badan Usaha telah mempunyai pengalaman tetapi tidak/belum bersertifikat;

Badan Usaha yang baru didirikan tanpa pengalaman hanya dapat diberikan kualifikasi Gred 2 dalam 3 (tiga) bidang dan/atau layanan, maksimum untuk 5 (lima) subbidang dan/atau sublayanan. Badan Usaha baru tanpa pengalaman namun mempunyai kompetensi tinggi, PJB atau PJL memenuhi persyaratan pengalaman, dapat diberikan kualifikasi Gred 3 dalam 3 (tiga) bidang dan/atau layanan, maksimum untuk 5 (lima) subbidang dan/atau sublayanan, dan dalam melaksanakan kegiatannya, Badan Usaha harus melakukan kerjasama operasi (joint operation) dengan Badan Usaha yang telah memiliki pengalaman. Badan Usaha yang telah memiliki pengalaman yang sesuai usahanya dapat diberikan kualifikasi Gred sesuai dengan apabila didukung oleh jumlah dan kualifikasi PJT, PJB, keuangannya, dapat diberikan 3 (tiga) bidang dan/atau layanan, 10 (sepuluh) subbidang dan/atau sublayanan. dengan bidang pengalamannya, dan PJL, serta maksimum untuk

(3)

(4)

(5)

Untuk peningkatan kualifikasi bagi Badan Usaha yang baru didirikan tersebut pada ayat 1 huruf b harus telah beroperasi sekurang-kurangnya 1 (satu) tahun dan telah memenuhi persyaratan kriteria penetapan kualifikasi.

11

(6) (7)

Batasan jumlah subbidang/sublayanan tercantum dalam Lampiran 3.

Badan

Usaha

baru,

sebagaimana

Badan Usaha Asing harus memenuhi persyaratan kualifikasi Gred 4.

Paragraf 3 PJBU, PJT dan JB

Pasal 11 (1) Setiap Badan Usaha harus memiliki : a. b. c. (2) PJBU untuk semua kualifikasi PJT untuk semua kualifikasi PJB dan/atau PJL untuk semua kualifikasi

Ketentuan PJBU sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a berlaku untuk: a. Badan Usaha berbadan hukum berbentuk Perseroan Terbatas adalah Direktur Utama atau salah seorang Direktur yang ditetapkan oleh Badan Usaha; Badan Usaha berbadan hukum berbentuk Koperasi adalah Pengurus yang ditetapkan oleh Koperasi, masing-masing sesuai dengan akta pendirian Badan Usaha dan akta perubahannya; dan Badan Usaha bukan badan hukum adalah Pimpinan Badan Usaha yang ditetapkan oleh Badan Usaha.

b.

c. (3)

Ketentuan PJT sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b berlaku untuk : a. Badan Usaha berbadan hukum Perseroan Terbatas adalah pegawai penuh waktu yang ditetapkan oleh Badan Usaha yang harus memiliki SKA serta berpengalaman kerja sebagaimana tercantum dalam Lampiran 2; Badan Usaha berbadan hukum Koperasi, adalah pegawai penuh waktu yang ditetapkan oleh Koperasi, yang harus memiliki SKA serta berpengalaman kerja sebagaimana tercantum dalam Lampiran 2; dan Badan Usaha bukan badan hukum adalah pegawai penuh waktu ditetapkan oleh Badan Usaha yang harus memiliki SKA berpengalaman kerja sebagaimana tercantum dalam Lampiran 2. yang serta

b.

c.

12

(4)

PJB dan/atau PJL sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, harus memenuhi ketentuan : a. tenaga ahli yang diangkat oleh Badan Usaha sebagai pegawai yang bekerja penuh waktu sesuai dengan bidangnya, bertanggung jawab terhadap bidang dan/atau layanan pekerjaan dari Badan Usaha yang bersangkutan, dan harus memiliki SKA. pada Badan Usaha yang sama, PJB atau PJL dapat merangkap sebagai PJT dan/atau PJBU.

b. (5)

PJBU, PJT, PJB dan PJL bekerja penuh waktu, bertanggung jawab atas jalannya Badan Usaha, dan dilarang merangkap menjadi PJBU, PJT, PJB dan PJL pada Badan Usaha sejenis lainnya atau usaha jasa konstruksi lainnya. PJT, PJB dan PJL untuk suatu Badan Usaha, bila ke luar dari Badan Usaha tersebut, maka Badan Usaha yang bersangkutan harus langsung menggantinya dan melaporkan penggantinya kepada LPJK Nasional. Ketentuan tentang PJBU, PJT, PJB dan PJL untuk Badan Usaha dengan kualifikasi Gred 4 asing diatur dalam Peraturan LPJK Nasional.

(6)

(7)

Bagian Kelima Risiko, Teknologi dan Biaya

Pasal 12 (1) Kriteria risiko pada pekerjaan perencanaan dan pengawasan konstruksi terdiri dari : a. Risiko Kecil, mencakup pekerjaan perencanaan dan pengawasan untuk jenis pekerjaan konstruksi yang pelaksanaannya tidak membahayakan keselamatan umum dan harta benda; Risiko Sedang, mencakup pekerjaan perencanaan dan pengawasan untuk jenis pekerjaan konstruksi yang pelaksanaannya dapat berisiko membahayakan keselamatan umum, harta benda, dan jiwa manusia; dan Risiko Tinggi, mencakup pekerjaan perencanaan dan pengawasan untuk jenis pekerjaan konstruksi yang pelaksanaannya berisiko sangat membahayakan keselamatan umum, harta benda, jiwa manusia, dan lingkungan.

b.

c.

13

(2)

Kriteria penggunaan teknologi pada pekerjaan perencanaan dan pengawasan ditentukan berdasarkan besaran biaya dan volume pekerjaan, terdiri dari : a. Teknologi Sederhana, mencakup pekerjaan perencanaan dan pengawasan untuk jenis pekerjaan yang pelaksanaan konstruksinya menggunakan alat kerja sederhana dan tidak memerlukan tenaga ahli; Teknologi Madya, mencakup pekerjaan perencanaan dan pengawasan untuk jenis pekerjaan yang pelaksanaan konstruksinya menggunakan sedikit peralatan berat dan memerlukan sedikit tenaga ahli; dan Teknologi Tinggi, mencakup pekerjaan perencanaan dan pengawasan untuk jenis pekerjaan yang pelaksanaan konstruksinya menggunakan banyak peralatan berat dan banyak memerlukan tenaga ahli dan tenaga terampil.

b.

c.

(3)

Badan Usaha bukan badan hukum hanya dapat mengerjakan pekerjaan perencanaan dan pengawasan sesuai dengan klasifikasi dan kualifikasi yang ditetapkan oleh LPJK Nasional untuk pekerjaan konstruksi yang pelaksanaannya berisiko kecil sampai sedang, berteknologi sederhana sampai madya serta berbiaya kecil sampai sedang. Badan Usaha Koperasi dapat mengerjakan pekerjaan perencanaan dan pengawasan sesuai dengan klasifikasi dan kualifikasi yang ditetapkan oleh LPJK Nasional. Badan Usaha yang berbentuk Perseroan Terbatas (PT) dan Badan Usaha asing yang dipersamakan dapat mengerjakan pekerjaan perencanaan dan pengawasan sesuai dengan klasifikasi dan kualifikasi yang ditetapkan oleh LPJK Nasional untuk jenis pekerjaan konstruksi yang pelaksanaannya berisiko tinggi dan/atau berteknologi tinggi dan atau berbiaya besar. Badan Usaha Gred 4 nasional, dapat melaksanakan pekerjaan berisiko tinggi dan berteknologi tinggi dengan biaya dapat di bawah batasan biaya Gred-nya. Badan Usaha Gred 3 dapat melaksanakan pekerjaan berisiko sedang berteknologi madya dengan biaya dapat di bawah batasan biaya Gred-nya. dan

(4)

(5)

(6) (7) (8) (9)

Badan Usaha Gred 2 dapat melaksanakan pekerjaan berisiko sedang dan berteknologi madya. Usaha Orang Perseorangan Gred 1 dapat melaksanakan pekerjaan berisiko kecil sampai sedang dan berteknologi sederhana sampai madya.

(10) Ketentuan lebih lanjut tentang klasifikasi dan kualifikasi usaha Badan Usaha asing yang dipersamakan sebagaimana dimaksud pada ayat (5) diatur dalam Peraturan LPJK tersendiri.

14

Bagian Keenam Kemampuan Dasar dan Nilai Konversi Pekerjaan

Pasal 13 (1) Kemampuan Dasar (KD) adalah tingkat pengalaman yang dimiliki Badan Usaha dalam menangani subbidang/sublayanan pekerjaan tertentu yang dinilai pada saat dilakukan proses sertifikasi. KD sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang tercantum dalam sertifikat dapat berubah berdasarkan tingkat pengalaman Badan Usaha yang diperolehnya terakhir dan terbaru dengan bukti autentik. KD sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya diberlakukan untuk Badan Usaha Gred 3 dan Gred 4 nasional. Penetapan KD dihitung dengan rumus :

(2)

(3) (4)

KD = 3 NPt dengan ketentuan : a) NPt = Nilai Paket Pekerjaan tertinggi (yang sudah dikonversi) diperoleh berdasarkan pengalaman menangani pekerjaan dalam kurun waktu 10 (sepuluh) tahun terakhir. b) Apabila dalam satu kontrak terdapat beberapa subbidang pekerjaan maka NPt sebagaimana dimaksud pada huruf a) yang diperhitungkan hanya nilai pekerjaan yang sesuai dengan subbidang tersebut yang dapat dilihat dari rincian anggaran biaya pekerjaan.

Pasal 14 (1) Nilai Paket Pekerjaan pengalaman masa lalu dapat dikonversi menjadi Nilai Pekerjaan sekarang atau present value dengan menggunakan rumus yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) sebagai berikut :

NPs = NPo x
dengan ketentuan : NPs = Nilai Pekerjaan Sekarang (Net Present Value)

15

NPo

= Nilai Paket Pekerjaan tertinggi yang diperoleh berdasarkan pengalaman menangani pekerjaan dalam kurun waktu 10 (sepuluh) tahun terakhir, yaitu Nilai Pekerjaan keseluruhan termasuk eskalasi (bila ada) pada saat penyerahan pertama / provisional hand over (PHO). = lndeks dari BPS pada bulan PHO. = Indeks dari BPS pada bulan penilaian sertifikasi (bila belum ada dapat di hitung dengan regresi linier berdasarkan indeks bulan-bulan sebelumnya).

Io Is

(2)

Untuk usaha jasa perencana konstruksi dan jasa pengawas konstruksi, Indeks BPS yang digunakan adalah indeks perdagangan besar barang-barang konstruksi atau lainnya yang merupakan komponen terbesar dari pekerjaan, selama 10 (sepulu) tahun terakhir. Nilai konversi pekerjaan ini digunakan untuk menghitung pengalaman kumulatif Badan Usaha dalam jangka waktu 10 (sepuluh) tahun untuk memenuhi penilaian perhitungan pengalaman.

(3)

BAB IV PENYELENGGARAAN REGISTRASI Bagian Pertama Penyelenggara Registrasi

Pasal 15 (1) LPJK Nasional bertanggung jawab atas penyelenggaraan Registrasi Usaha Jasa Perencana Konstruksi dan Jasa Pengawas Konstruksi secara nasional. Penyelenggaraan Registrasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dilaksanakan oleh : a. LPJK Nasional, untuk Badan Usaha yang memiliki sekurang-kurangnya 1(satu) klasifikasi dengan kualifikasi Gred 4 nasional dan Badan Usaha asing yang membuka kantor perwakilan di Indonesia. LPJK Daerah, untuk Usaha Orang Perseorangan Gred 1 dan Badan Usaha dengan kualifikasi Gred 2, dan Gred 3.

(2)

b.

16

Bagian Kedua Tata Cara dan Persyaratan Regitrasi SBU

Pasal 16 (1) SBU yang diterbitkan setelah tanggal 30 September 2011 dan masih berlaku wajib dilakukan registrasi ulang. (2) Registrasi ulang sebagaimana dimaksud ayat (1) dilakukan dalam bentuk penggantian dengan SBU baru sebagaimana terlampir dalam peraturan ini. (3) Klasifikasi dan kualifkasi yang tertera pada sertifikat baru sebagaimana dimaksud pada ayat (2) adalah sesuai dengan data pada pangkalan data LPJK. (4) Dalam hal klasifikasi dan kualifikasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) berbeda dengan yang tertera dalam SBU maka yang digunakan adalah klasifikasi dan kualifikasi yang tertera dalam pangkalan data LPJK (5) Dalam hal klasifikasi dan kualifikasi tidak terdapat dalam pangkalan data LPJK maka yang digunakan adalah klasifikasi dan kualifikasi yang tertera dalam SBU. Pasal 17 (1) SBU yang diterbitkan tahun 2008 dan telah habis masa berlakunya wajib diperpanjang masa berlakunya. (2) Perpanjangan masa berlaku SBU sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dalam bentuk penggantian dengan SBU baru sebagaimana terlampir dalam peraturan ini. (3) Klasifikasi dan kualifikasi yang tertera pada SBU baru sebagaimana dimaksud pada ayat (2) adalah sesuai dengan data pada pangkalan data LPJK. (4) Dalam hal klasifikasi dan kualifikasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) berbeda dengan yang tertera dalam SBU maka yang digunakan adalah klasifikasi dan kualifikasi yang tertera dalam pangkalan data LPJK (5) Dalam hal klasifikasi dan kualifikasi tidak terdapat dalam pangkalan data LPJK maka yang digunakan adalah klasifikasi dan kualifikasi yang tertera dalam SBU. (6) Perpanjangan masa berlaku SBU diberikan setelah memenuhi persyaratan mengenai Penanggung Jawab Teknik dan Penanggung Jawab Bidang sesuai dengan ketentuan peraturan lembaga pada saat diterbitkannya SBU yang bersangkutan.

17

Pasal 18 (1) Penyedia jasa orang perseorangan atau badan usaha baru dapat mengajukan permohonan SBU kepada LPJK. (2) Penyedia jasa badan usaha baru anggota asosiasi mengajukan permohonan SBU kepada LPJK melalui asosiasi. (3) Permohonan SBU sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan (2) wajib memenuhi persyaratan yang diatur pada peraturan ini. (4) Asosiasi wajib mengunggah data pemohon SBU baru ke pangkalan data LPJK.

Pasal 19 (1) Bagi Badan Usaha baru yang untuk pertama kalinya mengajukan permohonan SBU, mengisi isian permohonan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 9 dilengkapi Lampiran yang memuat data Badan Usaha yang terdiri atas: a. b. c. d. e. f. g. a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. F1/PR/01 F1/PR/02 F1/PR/03 F1/PR/04 F1/PR/05 F1/PR/06 F1/PR/07 F1/PR/08 F1/PR/09 F1/PR/12 F1/PR/13 F1/PR/14 F1/PR/15 F1/PR/16 F1/PR/17 F1/PR/18 F1/PR/19 F1/PR/20 F1/PR/21 Permohonan Sertifikasi. Bentuk Surat Pengantar Badan Usaha Formulir Permohonan Bidang / Subbidang Bentuk Surat Pernyataan Badan Usaha Formulir Isian Data Administrasi. Formulir Isian Data Pengurus Formulir Isian Data Penanggung Jawab Formulir Surat Pernyataan Bukan Pegawai Negeri Formulir Data Keuangan Bentuk Neraca Gred 3 baru Bentuk Neraca Gred 2 baru Formulir Isian Data Personalia (PJT / PJB) Formulir Isian Data Personalia berlatar belakang Teknik Formulir Isian Data Personalia berlatar belakang Non Teknik Surat Pernyataan PJT Surat Pengikatan Penanggung Jawab Bidang / Layanan Bentuk Daftar Riwayat Hidup Formulir Isian Pengalaman Badan Usaha Formulir Isian Data Peralatan

(2) Bagi Badan Usaha yang mengajukan permohonan perpanjangan SBU, mengisi isian permohonan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 11 dilengkapi Lampiran yang memuat data Badan Usaha yang terdiri atas: a. b. c. d. F2/PR/01 Permohonan perpanjangan F2/PR/04 Bentuk Surat Pernyataan Badan Usaha SBU asli yang telah habis masa belakunya. Salinan SKA / SKT yang telah diperbaharui
18

(3) Bagi Badan Usaha yang mengajukan permohonan registrasi ulang SBU, mengisi isian permohonan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 11 dilengkapi Lampiran yang memuat data Badan Usaha yang terdiri atas: a. b. c. d. F3/PR/01 Permohonan registrasi ulang F3/PR/04 Bentuk Surat Pernyataan Badan Usaha SBU asli yang masih belaku. Salinan SKA/SKT yang masih berlaku.

(4) Badan Usaha yang mengajukan permohonan perubahan data administratif yang harus menyampaikan data pendukung bukti perubahan tersebut. (5) Badan Usaha yang pindah asosiasi untuk mendapatkan SBU baru harus menyertakan surat pernyataan diatas materai yang menyatakan bahwa badan usaha tersebut tidak mempunyai kewajiban keuangan kepada asosiasi sebelumnya.

Pasal 20 (1) Penerbitan dilaksanakan oleh LPJK Nasional atau LPJK Daerah sesuai dengan kewenangannya. (2) Permohonan Registrasi SBU untuk penyedia jasa orang perseorangan dan badan usaha baru disampaikan kepada LPJK Nasional atau LPJK Daerah sesuai dengan kewenangannya. (3) Permohonan Registrasi SBU untuk penyedia jasa orang perseorangan dan badan usaha anggota asosiasi disampaikan kepada LPJK Nasional atau LPJK Daerah sesuai dengan kewenangannya dilakukan oleh asosiasi. (4) Asosiasi wajib menjamin atas kebenaran dan keabsahan seluruh dokumen berupa Berita Acara Hasil Verifikasi dan Validasi Berkas Permohonan Sertifikat Badan Usaha yang ditandatangani oleh Ketua Umum / Ketua Asosiasi sebagaimana lampiran 7. (5) Registrasi SBU dilakukan dengan mengunduh data pemohon SBU yang telah tersedia pada pangkalan data LPJK dan mencetak pada blanko SBU yang disediakan oleh LPJK dan ditandatangani oleh pejabat yang berwenang sebagaimana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23. (6) Pada halaman belakang SBU tertera logo asosiasi dan tanda tangan ketua umum /ketua asosiasi dalam bentuk format cetak sebagai penanggung jawab pelaksanaan verifikasi dan validasi bagi permohonan registrasi SBU anggotanya. (7) Dalam hal permohonan SBU baru,LPJK Nasional oleh Unit Layanan Sertifikat Nasional atau LPJK Daerah oleh Unit Layanan Sertifikat Daerah sesuai kewenangannya melakukan penilaian klasifikasi dan kualifikasi dengan mengunduh data Badan Usaha dari pangkalan data LPJK.

19

Pasal 21 Persyaratan Asosiasi yang dapat melakukan verifikasi dan validasi permohonan SBU sebagaimana dimaksud dalam pasal 20 ayat (4) meliputi: a. Tingkat Nasional 1. 2. 3. Asosiasi yang menjadi Kelompok Unsur Tingkat Nasional sesuai dengan KEPMEN PU Nomor 154 Tahun 2011. Asosiasi lain yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan dengan Peraturan LPJK Nasional. Asosiasi sebagaimana dimaksud pada angka 2 ditetapkan dengan Keputusan LPJK Nasional.

b. Tingkat Provinsi 1. 2. 3. 4. Cabang asosiasi yang menjadi Kelompok Unsur Tingkat Nasional sesuai dengan KEPMEN PU Nomor 154 Tahun 2011 yang ada di daerah. Asosiasi yang menjadi Kelompok Unsur Tingkat Provinsi sesuai dengan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum. Asosiasi lain yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan dengan Peraturan LPJK Nasional. Asosiasi sebagaimana dimaksud pada angka 3 ditetapkan dengan Keputusan LPJK Nasional.

Bagian Ketiga Penyelenggara Penerbitan SBU

Pasal 22 Pejabat yang berwenang untuk menandatangani SBU adalah sebagai berikut: a. Direktur Registrasi dan Hukum Badan Pelaksana LPJK Nasional untuk penandatanganan SBU bagi Badan Usaha Jasa Perencana dan Pengawas Gred 4; atau b. Manajer Eksekutif Badan Pelaksana LPJK Daerah untuk penandatanganan SBU bagi Badan Usaha Jasa Perencana dan Pengawas Gred 2 dan Gred 3.

20

Pasal 23 (1) Dalam hal LPJK Daerah tidak dapat memberikan pelayanan registrasi di wilayah provinsinya, pelaksanaan pelayanan registrasi tersebut dilakukan oleh LPJK Nasional (2) LPJK Daerah dinyatakan tidak dapat melaksanakan fungsinya dimaksud pada ayat (1) jika telah terbukti : a. sebagaimana

Tidak dapat menepati waktu pelayanan registrasi kepada Badan Usaha sesuai dengan ketentuan, dan tidak memberikan alasan keterlambatan yang dapat diterima secara normatif; dan/atau Menyatakan tidak dapat atau menolak untuk memberikan layanan registrasi kepada Badan Usaha dengan alasan di luar ketentuan persyaratan registrasi yang berlaku.

b.

Pasal 24 LPJK Nasional atau LPJK Daerah berhak menolak melakukan registrasi kepada Badan Usaha apabila kewajiban keuangan yang terkait dengan registrasi Badan Usaha anggota asosiasi yang tertunggak kepada LPJK Nasional atau LPJK Daerah belum diselesaikan.

Pasal 25 (1) Badan Usaha dapat mengajukan banding atas klasifikasi dan kualifikasi yang tercantum dalam SBU, bilamana tidak sesuai dengan permohonan dan data yang bersangkutan. (2) Pengajuan banding untuk Badan Usaha kualifikasi Gred 2 dan Gred 3ditujukan kepada LPJK Daerah atau kepada LPJK Nasional untuk Badan Usaha yang memiliki sekurang-kurangnya 1 (satu) klasifikasi dengan kualifikasi Gred 4. (3) Badan usaha dengan Gred 2 dan Gred 3 apabila tidak puas dengan keputusan banding di tingkat LPJK Daerah dapat mengajukan banding lagi kepada LPJK Nasional. (4) LPJK Nasional atau LPJK Daerah dapat menerima atau menolak banding yang diajukan setelah melalui penelitian yang seksama. (5) Dalam hal banding sebagaimana dimaksud pada ayat (2) atau ayat (3) diterima, selanjutnya Pengurus LPJK Nasional atau LPJK Daerah memerintahkan kepada Kesekretariatan Lembaga yang bersangkutan untuk melakukan perbaikan klasifikasi dan atau kualifikasinya untuk ditetapkan dalam SBU-nya yang baru dengan keharusan mengembalikan SBU lamanya. (6) Dalam hal banding sebagaimana dimaksud pada ayat (2) atau ayat (3) ditolak, SBU yang telah dikeluarkan tetap berlaku.
21

(7) Keputusan Pengurus LPJK Nasional sebagaimana dimaksud pada ayat (4) bersifat final.

Bagian Keempat Blanko SBU

Pasal 26 Blanko SBU sebagaimana terlampir pada peraturan ini, dicetak oleh LPJK Nasional dan didistribusikan kepada LPJK Daerah dan asosiasi tingkat pusat.

Bagian Kelima Pelaksanaan Pemberian Nomor Registrasi

Pasal 27 (1) (2) Pemberian nomor registrasi dilakukan oleh Kesekretariatan Lembaga Tingkat Nasional atau Tingkat Provinsi setelah proses registrasi dilakukan. LPJK Nasional atau LPJK Daerah meregistrasi Badan Usaha dengan menerbitkan SBU sebagai wujud registrasi, dan menyerahkannya kepada Asosiasi tingkat pusat/daerah, dalam batas waktu selambat-lambatnya 10 (sepuluh) hari. Pada saat penyerahan SBU sebagaimana dimaksud pada ayat (2), untuk Badan Usaha yang telah mempunyai SBU, Asosiasi tingkat pusat/daerah harus menyerahkan SBU lama yang asli kepada LPJK Nasional atau LPJK Daerah. Asosiasi tingkat pusat/daerah harus membuat sebagaimana dimaksud pada ayat (2). rekaman dari setiap SBU

(3)

(4)

Pasal 28 (1) Pemberian NRBU ditetapkan sebagai berikut : a. Diberikan kepada pemohon registrasi yang telah memenuhi persyaratan registrasi; b. Pemberian NRBU mengikuti ketentuan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 4; c. Badan Usaha yang pindah asosiasi NRBU-nya tetap kecuali pada kode asosiasinya yang mengalami perubahan;
22

d. NRBU diberikan melalui STI-LPJK Nasional dengan memasukkan NPWP Badan Usaha kedalam STI-LPJK Nasional; e. NRBU pada SBU yang memiliki sekurang-kurangnya 1 (satu) klasifikasi dengan kualifikasi Gred 4 nasional diberikan oleh LPJK Nasional; f. NRBU pada SBU dengan kualifikasi Gred 2 dan Gred 3 diberikan oleh LPJK Daerah dimana badan usaha berdomisili. g. Pemberian NRBU sebagaimana dimaksud pada huruf e, LPJK Nasional harus meminta konfirmasi ulang data badan usaha terlebih dahulu kepada LPJK Daerah melalui STI-LPJK Nasional, dan apabila konfirmasi tidak diperoleh dalam waktu 7 (tujuh) hari kerja, maka LPJK Nasional dapat menerbitkan NRBU. (3) (4) (5) (6) NRBU yang telah diberikan kepada Badan Usaha, tetap berlaku sepanjang Badan Usaha tersebut melakukan registrasi-ulang. NRBU dicabut dan tidak dapat digunakan lagi bilamana Badan Usaha selama 2 (dua) tahun berturut-turut tidak melakukan registrasi-ulang. NRBU akan dihapus atau tidak dapat digunakan lagi jika SBU-nya dicabut. Badan Usaha yang SBU-nya dicabut, bilamana mengajukan permohonan untuk mendapatkan SBU kembali dan permohonannya dikabulkan Pengurus LPJK Nasional/ LPJK Daerah, maka Badan Usaha yang bersangkutan akan mendapatkan NRBU baru. LPJK Nasional/LPJK Daerah berhak menyatakan SBU yang digunakan Badan Usaha tidak sah, jika terbukti SBU tersebut telah diubah dan/atau berbeda dengan rekaman SBU yang ada di LPJK. Bagian keenam Masa Berlaku SBU

(7)

Pasal 29 (1) Masa berlaku SBU yang diregistrasi ulang dan permohonan baru bagi badan usaha jasa konstruksi adalah paling lama 2 (dua) tahun atau sampai dengan diterbitkannya pengaturan registrasi sesuai dengan peraturan perundangundangan. Masa berlaku SBU bagi Badan Usaha baru yang belum menjadi anggota asosiasi, adalah 1 (satu) tahun terhitung sejak tanggal diterbitkan, dan tahun berikutnya harus diperpanjang melalui asosiasi.

(2)

23

Bagian Ketujuh Tanda Daftar Usaha Perseorangan

Pasal 30 (1) (2) TDUP dinyatakan sah dan berlaku bilamana pada TDUP telah tercantum Nomor TDUP-nya dan ditandatangani oleh Manager Eksekutif LPJK Daerah. Masa berlaku TDUP adalah 2 (dua) tahun terhitung sejak tanggal diterbitkan.

Bagian Kedelapan Legalisasi SBU

Pasal 31 (1) Legalisasi rekaman SBU adalah bentuk pengesahan atas rekaman (foto copy) SBU dan setelah dilakukan pemeriksaan bahwa rekaman tersebut sesuai dengan aslinya. Legalisasi rekaman SBU sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh LPJK Nasional/LPJK Daerah. Legalisasi rekaman SBU sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan dengan atau tanpa melalui asosiasi. Legalisasi rekaman SBU dilakukan oleh LPJK Nasional/LPJK Daerah tempat SBU tersebut dikeluarkan. Legalisasi rekaman SBU sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) dilakukan dengan cara membubuhkan cap dengan kata-kata rekaman sesuai dengan aslinya, dan ditandatangani oleh Direktur Registrasi dan Hukum LPJK Nasional/Manager Eksekutif LPJK Daerah dengan bentuk cap serta cara membubuhkannya ditetapkan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 5. Untuk setiap rekaman SBU yang dilegalisasi harus dibuat rekamannya dan disimpan sebagai arsip di tempat legalisasi dilakukan. Untuk kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) dikenakan biaya administrasi legalisasi yang ditetapkan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 6-3, dan LPJK Nasional maupun LPJK Daerah dilarang melakukan pungutan atau tambahan biaya apapun di luar yang ditetapkan.

(2) (3) (4) (5)

(6) (7)

24

Bagian Kesembilan Biaya Sertifikasi dan Registrasi

Pasal 32 (1) Biaya permohonan registrasi SBU dikenakan kepada Badan Usaha untuk kegiatan yang ditangani oleh LPJK Nasional/LPJK Daerah pembagian penerimaannya diatur sebagai berikut : a. Untuk permohonan baru SBU dan perpanjangan SBU, ditetapkan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 6-1, dan selanjutnya pembagian penerimaan antar asosiasi pusat dan cabangnya diatur oleh asosiasi yang bersangkutan. Untuk registrasi ulang SBU ditetapkan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 6-2, dan selanjutnya pembagian penerimaan antar asosiasi pusat dan cabangnya diatur oleh asosiasi yang bersangkutan. Untuk legalisasi ditetapkan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 6-3. Penerimaan LPJK Nasional/LPJK Daerah adalah dimana kegiatan registrasi tersebut dilakukan.

b.

c. d. (2) (3)

Biaya sertifikasi dan registrasi Badan Usaha berlaku sama di seluruh Indonesia. Biaya sertifikasi dan registrasi Badan Usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (2) untuk setiap kualifikasi usaha dikenakannya per subbidang pekerjaan sebagaimana tercantum dalam Lampiran 6.

BAB V KETENTUAN PENUTUP Pasal 33

(1) (2)

Peraturan Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. Pada saat Peraturan Lembaga ini mulai berlaku:
25

a. Peraturan Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Nomor 12a Tahun 2008 tentang Registrasi Usaha Jasa Perencana Konstruksi. b. Peraturan Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Nomor 01 Tahun 2011 tentang Tata Cara Perpanjangan Sertifikat Badan Usaha, Sertifikat Keahlian Kerja dan Sertifikat Keterampilan Kerja dan Registrasi Ulang Sertifikat Badan Usaha. dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 29 November 2011

LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL, Ketua

Ir. Tri Widjajanto J, MT

Wakil Ketua I

Wakil Ketua II

Wakil Ketua III

Dr. Ir. Putut Marhayudi

Prof. Dr. Ir. Wiratman W

Dr. Ir. Sarwono Hardjomuljadi

26

27

DAFTAR ISI LAMPIRAN Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5 Lampiran 6 Lampiran 7 Lampiran 8 Lampiran 9 Lampiran 10 Lampiran 11 Lampiran 12 Lampiran 13 Lampiran 14 Lampiran 15 Klasifikasi Bidang / subbidang / bagian subbidang Pekerjaan ........ Persyaratan Penetapan Gred dan Kompetensi Badan Usaha........ Batasan Jumlah Subbidang Badan Usaha ..................................... Pemberian NRBU ........................................................................... Bentuk Cap Legalitas Rekaman SBU ............................................. Biaya-biaya ..................................................................................... Formulir Lembar Evaluasi ............................................................... Database Badan Usaha .................................................................. Formulir Permohonan SBU ............................................................. Formulir TDUP ................................................................................. Formulir Perpanjangan SBU ........................................................... Formulir Registrasi Ulang SBU ....................................................... Bentuk SBU ..................................................................................... Surat Pernyataan Pengunduran Diri ................................................. Daftar Registrasi Badan Usaha (DRBU)........................................... 29 39 40 41 42 43 46 52 53 77 81 84 88 92 95

TABEL – TABEL

Tabel 1 Tabel 2

Daftar Kode Kabupaten / Kota......................................................... 96 Daftar Kode Propinsi ....................................................................... 101

DIAGRAM ALUR

Diagram Alur 1 Diagram Alur 2 Diagram Alur 3 Diagram Alur 4

Permohonan SBU Baru (anggota Asosiasi) ...................................... Permohonan SBU Baru (belum menjadi anggota Asosiasi) .............. Perpanjangan SBU........................................................................... Registrasi Ulang ...............................................................................

102 103 104 105

28

LAMPIRAN 1
TABEL KLASIFIKASI BIDANG/SUBBIDANG DAN LAYANAN/SUBLAYANAN JASA PERENCANA KONSTRUKSI DAN JASA PENGAWAS KONSTRUKSI

PERENCANAAN URAIAN (4) ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan pra-disain/disain arsitektural untuk bangunan dan struktur lain. ¾ Jasa nasihat/pra-disain mencakup kegiatan : x jasa bantuan, nasehat dan rekomendasi yang berkaitan dengan masalah arsitektural dan hal yang terkait; x jasa studi awal mengenai filosofi lokasi, maksud pembangunan, tinjauan iklim dan lingkungan, kebutuhan hunian (okupansi), kendala biaya, analisis pemilihan lokasi, skedul disain dan konstruksi; x jasa lainnya yang mempengaruhi keaslian rancangan dan konstruksi sebuah proyek. x Jasa ini tidak perlu berkaitan dengan proyek konstruksi baru. Misalnya, ini dapat berupa nasehat yang berkaitan dengan cara untuk melaksanakan pemeliharaan, renovasi, jasa restorasi bangunan, atau penilaian kualitas bangunan atau nasehat dalam hal-hal arsitektural lainnya. ¾ Jasa disain dan administrasi kontrak meliputi : x jasa rancangan skema yang berupa penentuan, dengan klien, karakter utama dari proyek, penentuan maksud, kebutuhan ruang, batasan pembiayaan dan jadwal waktu; x jasa penyiapan sket termasuk rencana lantai, rencana lokasi dan pandangan luar ; x jasa pembuatan rancangan, yang memuat ilustrasi yang lebih akurat tentang konsep disain berupa rencana lokasi, bentuk, bahan yang harus digunakan, struktur, sistem mekanikal dan elektrikal dan perkiraan biaya konstruksi; x jasa disain akhir, yang memuat gambar dan spesifikasi tertulis yang cukup detil untuk submisi tender dan konstruksi, dan nasehat ahli pada klien pada saat undangan dan pengumuman tender. ¾ Jasa ini mencakup pekerjaan/kegiatan : x jasa perancangan dan disain lansekap estetik untuk taman, lahan komersial dan hunian, dsb x penyiapan peta lokasi, gambar kerja, spesifikasi; x perkiraan biaya untuk pengembangan lahan (land development), pepohonan yang akan ditanam, dan fasilitas seperti pejalan kaki, pagar dan tempat parkir; x menunjukkan kontur lapangan; x x x jasa disain interior seperti perencanaan dan perancangan ruangan interior untuk kebutuhan fisik, estetik dan fungsi ; penggambaran disain untuk dekorasi interior; dekorasi interior termasuk penyempurnaan jendela dan gudang

KODE (1) 11000 11001

BIDANG (2) ARSITEKTURAL

SUB-BIDANG (3)

Jasa Nasihat/PraDisain, Disain dan Administrasi Kontrak Arsitektural

11002

Jasa Arsitektural Lansekap

11003

Jasa Desain Interior

29

PERENCANAAN URAIAN (4) ¾ Jasa ini mencakup pekerjaan : ¾ jasa penelitian, nasehat dan rekomendasi yang berkaitan dengan masalah arsitektural dan hal yang terkait; x Jasa ini tidak berkaitan dengan proyek konstruksi baru dan penambahan bangunan baru. x Dapat berupa penelitian, nasehat cara untuk melaksanakan pemeliharaan bangunan, renovasi gedung, dan jasa restorasi bangunan gedung. x Jasa ini diutamakan berkaitan dengan bangunan yang terkena musibah kebakaran. x Tata cara penilaian usia bangunan. x Tata cara pembongkaran (demolition) bangunan gedung. x Semua layanan lain yang memerlukan keahlian arsitek.

KODE (1) 11004

BIDANG (2)

SUB-BIDANG (3) Jasa Penilai Perawatan Bangunan Gedung

11005

Jasa Arsitektur Lainnya

12000

SIPIL ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan bangunan hunian dan bangunan bukan hunian seperti bangunan industrial, komersial atau pertanian. ¾ Jasa ini mencakup kegiatan : x jasa bantuan, nasehat dan rekomendasi yang terkait dengan masalah enjiniring x melaksanakan persiapan studi kelayakan teknis dan studi dampak proyek x jasa nasehat dan konsultasi enjiniring sebelum penggambaran proyek x jasa studi kelayakan, studi dampak lingkungan, pengkajian ekonomi sebuah proyek, termasuk perkiraan pengembangan lahan / pematangan tanah. x nasehat teknis yang terkait dengan instalasi yang ada atau ketika perselisihan muncul x jasa penilaian untuk instalasi struktur, mekanikal dan elektrikal x kesaksian ahli dan kasus-kasus litigasi. x disain enjiniring struktur; x penggambaran draf awal, perkembangan proyek, spesifikasi perencanaan atas pelaksanaan atau spesifikasi pasti atas nama pihak-pihak yang mengikat kontrak; x jasa parsial disain enjiniring.

12001

Jasa Nasehat/PraDisain dan Disain Enjiniring Bangunan.

30

PERENCANAAN URAIAN (4) ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan pelabuhan; saluran air, bendungan, irigasi dan pekerjaan air lainnya ¾ Jasa ini mencakup kegiatan : x jasa bantuan, nasehat dan rekomendasi yang terkait dengan masalah enjiniring x melaksanakan persiapan studi kelayakan teknis dan studi dampak proyek x jasa nasehat dan konsultasi enjiniring sebelum penggambaran proyek x jasa studi kelayakan, studi dampak lingkungan, pengkajian ekonomi sebuah proyek, termasuk perkiraan pengembangan lahan / pematangan tanah. x nasehat teknis yang terkait dengan instalasi yang ada atau ketika perselisihan muncul x jasa penilaian untuk instalasi struktur, mekanikal dan elektrikal x kesaksian ahli dan kasus-kasus litigasi. x disain enjiniring struktur; x penggambaran draf awal, perkembangan proyek, spesifikasi perencanaan atas pelaksanaan atau spesifikasi pasti atas nama pihak-pihak yang mengikat kontrak; x jasa parsial disain enjiniring. ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan jalan bebas hambatan (highways), jalan raya (streets), jalan (roads), jalan kereta api, landasan pacu jembatan, jalan layang, terowongan dan jalan bawah tanah, ¾ Jasa ini mencakup kegiatan : x jasa bantuan, nasehat dan rekomendasi yang terkait dengan masalah enjiniring x melaksanakan persiapan studi kelayakan teknis dan studi dampak proyek x jasa nasehat dan konsultasi enjiniring sebelum penggambaran proyek x jasa studi kelayakan, studi dampak lingkungan, pengkajian ekonomi sebuah proyek, termasuk perkiraan pengembangan lahan / pematangan tanah. x nasehat teknis yang terkait dengan instalasi yang ada atau ketika perselisihan muncul x jasa penilaian untuk instalasi struktur, mekanikal dan elektrikal x kesaksian ahli dan kasus-kasus litigasi. x disain enjiniring struktur; x penggambaran draf awal, perkembangan proyek, spesifikasi perencanaan atas pelaksanaan atau spesifikasi pasti atas nama pihak-pihak yang mengikat kontrak; x jasa parsial disain enjiniring.

KODE (1) 12002

BIDANG (2)

SUB-BIDANG (3) Jasa Nasehat/PraDisain dan Disain Enjiniring Pekerjaan Teknik Sipil Keairan.

12003

Jasa Nasehat/PraDisain dan Disain Enjiniring Pekerjaan Teknik Sipil Transportasi.

31

PERENCANAAN URAIAN (4) ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan pemipaan, kabel komunikasi dan jalur tenaga (power lines) jarak jauh, pemipaan lokal dan kabel dan pekerjaan yang terkait, fasilitas rekreasi dan olah raga outdoor ¾ Jasa ini mencakup kegiatan : x jasa bantuan, nasehat dan rekomendasi yang terkait dengan masalah enjiniring x melaksanakan persiapan studi kelayakan teknis dan studi dampak proyek x jasa nasehat dan konsultasi enjiniring sebelum penggambaran proyek x jasa studi kelayakan, studi dampak lingkungan, pengkajian ekonomi sebuah proyek, termasuk perkiraan pengembangan lahan / pematangan tanah. x nasehat teknis yang terkait dengan instalasi yang ada atau ketika perselisihan muncul x jasa penilaian untuk instalasi struktur, mekanikal dan elektrikal x kesaksian ahli dan kasus-kasus litigasi. x disain enjiniring struktur; x penggambaran draf awal, perkembangan proyek, spesifikasi perencanaan atas pelaksanaan atau spesifikasi pasti atas nama pihak-pihak yang mengikat kontrak; x jasa parsial disain enjiniring.

KODE (1) 12004

BIDANG (2)

SUB-BIDANG (3) Jasa Nasehat/PraDisain dan Disain Enjiniring Pekerjaan Teknik Sipil Lainnya

13000

MEKANIKAL ¾ Jasa ini mencakup kegiatan : x disain sistem pemanasan, ventilasi, pengatur udara (AC), pendingin (refrigeration) dan instalasi mekanikal lainnya x disain enjiniring akustik dan vibrasi x pembangunan prototipe dan disain enjiniring detil ¾ Jasa ini mencakup kegiatan jasa nasehat/pra-disain dan disain enjiniring industrial plant dan proses untuk : x konstruksi pertambangan x konstruksi pembangkit tenaga (power plant) x fasilitas kimia dan yang terkait x konstruksi untuk pabrik (manufaktur) x otomatisasi untuk proses industri

13001

Jasa Disain Enjiniring Mekanikal

13002

Jasa Nasehat/PraDisain dan Disain Enjiniring Industrial Plant dan Proses

13003

Jasa Nasehat/PraDisain dan Disain Enjiniring Pekerjaan Mekanikal Lainnya

¾ Semua layanan lain yang memerlukan keahlian mekanikal.

32

PERENCANAAN URAIAN (4) ¾ Jasa ini mencakup kegiatan : sistem ketenagaan, sistem penyinaran (lighting system), sistem alarm kebakaran, sistem komunikasi dan instalasi listrik lainnya;

KODE (1) 14000

BIDANG (2) ELEKTRIKAL

SUB-BIDANG (3)

14001

Jasa Disain Enjiniring Elektrikal

14002

Jasa Nasehat/PraDisain dan Disain Enjiniring Sistem Kontrol Lalu-Lintas ¾ Semua layanan lain yang memerlukan keahlian elektrikal.

¾ Jasa ini mencakup kegiatan : sistem kontrol lalu-lintas mencakup transportasi darat, udara dan laut

14003

Jasa Nasehat/PraDisain dan Disain Enjineering Pekerjaan Elektrikal Lainnya

15000 ¾ Jasa ini mencakup kegiatan : x Air Minum x Penyehatan Lingkungan Permukiman x Persampahan

TATA LINGKUNGAN

15001

Jasa Konsultansi Lingkungan

15002

Jasa Perencanaan Urban

¾ Jasa ini mencakup kegiatan : x jasa pembuatan program yang berkaitan dengan tataguna lahan, pemilihan lokasi, kontrol dan pemanfaatan, sistem jalan dan jasa lahan dengan tujuan untuk menciptakan dan memelihara pembangunan urban yang sitematik dan terkoordinasi x pengkajian ekonomi atas program pembangunan urban.

15003

Jasa Nasehat/PraDisain dan Disain Enjineering Pekerjaan Tata Lingkungan lainnya

¾ Semua layanan lain yang memerlukan keahlian tata lingkungan

33

PERENCANAAN URAIAN (4)

KODE (1) 16000

LAYANAN (2) JASA SURVEY

SUB-LAYANAN (3)

16001

Jasa Survey Permukaan

¾ Jasa survey permukaan ini meliputi : x jasa pengumpulan informasi dalam bentuk, posisi dan/atau batas bagian permukaan bumi dengan berbagai metoda termasuk transit, fotogrametri dan survey hidrografi, untuk keperluan membuat peta x koleksi data dengan satelit x jasa survey lapangan (land surveying) (misal, membuat tanda hak milik, penandaan batas) ¾ Jasa ini meliputi: x jasa pembuatan peta, x termasuk dalam persiapan dan revisi peta berbagai jenis (misal, jalan, kadastral, topografi, planimetri, hidrografi), menggunakan hasil aktifitas survey, peta-peta dan sumber informasi lain. x Catatan : termasuk pembuatan peta analog dan digital (termasuk SIG - Sistem Informasi Geografi) ¾ Jasa ini meliputi: x jasa yang menyediakan informasi pembentukkan sub-permukaan bumi dengan metoda yang berbeda: x metoda seismografi, gravimetri, magnetometri, dan x metoda survey sub-permukaan lainnya ¾ Jasa ini meliputi: x jasa geologi, geofisik, geokimia dan konsultansi saintifik lainnya. x terkait dengan lokasi deposit mineral, minyak dan gas dan air bawah tanah dengan mempelajari sifat-sifat bumi dan pembentukkan batuan dan strukturnya.

16002

Jasa Pembuatan Peta

16003

Jasa Survey Bawah Tanah

16004

Jasa Geologi, Geofisik dan Prospek Lainnya

17000

JASA ANALISIS & ENJINIRING LAINNYA ¾ Jasa ini meliputi: x jasa tes dan analisis untuk sifat-sifat kimia dan biologi bahan seperti udara, air, limbah (rumah tangga dan industri), bahan bakar, logam, tanah, mineral, makanan dan kimia x jasa tes dan analisis yang terkait dengan bidang saintifik seperti mikrobiologi, biokimia, bakteriologi, dsb. ¾ Jasa ini meliputi: x jasa enjiniring geoteknik yang menyediakan informasi bawah tanah (subsurface) bagi para insinyur dan arsitek yang diperlukan untuk disain berbagai proyek x jasa enjiniring air bawah tanah, termasuk pengkajian sumber air bawah tanah x studi kontaminasi dan manajemen kualitas x jasa enjiniring korosi, termasuk inspeksi, deteksi dan program kontrol korosi x investigasi kegagalan

17001

Jasa Komposisi, Kemurnian dan Analisis

17002

Jasa Enjiniring Lainnya

34

PENGAWASAN URAIAN (4)

KODE (1)

LAYANAN (2)

SUB-LAYANAN (3)

31000

LAYANAN JASA INSPEKSI TEKNIS ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan inspeksi teknis selama fase konstruksi untuk : x bangunan hunian, dan x bangunan bukan hunian, seperti bangunan industri, komersial atau pertanian. ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan inspeksi teknis selama fase konstruksi untuk : x jalan bebas hambatan (highways) x jalan raya (streets), x jalan (roads), x jalan kereta api, x landasan pacu pesawat x jembatan, jalan layang, x terowongan dan jalan bawah tanah;

31001

Jasa Enjiniring Fase Konstruksi dan Instalasi Bangunan

31002

Jasa Enjiniring Fase Konstruksi dan Instalasi Pekerjaan Teknik Sipil Transportasi

31003

Jasa Enjiniring Fase Konstruksi dan Instalasi Pekerjaan Teknik Sipil Keairan

¾ Jasa ini meliputi pekerjaan inspeksi teknis selama fase konstruksi untuk : x pelabuhan x saluran air, x bendungan, x irigasi dan x pekerjaan air lainnya ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan inspeksi teknis selama fase konstruksi untuk : x pemipaan, kabel komunikasi dan jalur tenaga (power lines) jarak jauh; x pemipaan dan pengkabelan lokal dan pekerjaan yang terkait; x fasilitas olah raga outdoor dan rekreasi

31004

Jasa Enjiniring Fase Konstruksi dan Instalasi Pekerjaan Teknik Sipil Lainnya

35

PERENCANAAN URAIAN (4) ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan inspeksi teknis selama fase konstruksi untuk : x konstruksi pertambangan x konstruksi pembangkit tenaga (power plant) x fasilitas kimia dan yang terkait x konstruksi untuk pabrik (manufaktur) x otomatisasi proses industri ¾ Jasa ini meliputi pekerjaan inspeksi teknis selama fase konstruksi untuk : x sistem kontrol lalulintas transportasi darat, udara dan laut

KODE (1) 31005

BIDANG (2)

SUB-BIDANG (3) Jasa Enjiniring Fase Konstruksi dan Instalasi Industrial Plant dan Proses

31006

Jasa Enjiniring Fase Konstruksi dan Instalasi Sistem Kontrol Lalulintas

32000

LAYANAN JASA MANAJEMEN PROYEK

32001

Jasa Manajemen Proyek Terkait Konstruksi Bangunan

¾ Jasa ini meliputi : x jasa dalam pertangung-jawaban menyeluruh atas keberhasilan penyelesaian proyek konstruksi atas nama klien, termasuk pengorganisasian pembiayaan dan disain, undangan tender, dan pelaksanaan manajemen dan fungsi-fungsi kontrol; x mencakup bangunan hunian dan bangunan bukan hunian, seperti bangunan industri, komersial atau pertanian;

32002

Jasa Manajemen Proyek Terkait Konstruksi Pekerjaan Teknik Sipil Transportasi

¾ Jasa ini meliputi : x jasa dalam pertangung-jawaban menyeluruh atas keberhasilan penyelesaian proyek konstruksi atas nama klien, termasuk pengorganisasian pembiayaan dan disain, undangan tender, dan pelaksanaan manajemen dan fungsi-fungsi kontrol; x mencakup : jalan bebas hambatan (highways), jalan raya (streets), jalan (roads), jalan kereta api, landas pacu pesawat, jembatan, jalan layang, terowongan dan jalan bawah tanah,

36

PERENCANAAN URAIAN (4) ¾ Jasa ini meliputi : x jasa dalam pertangung-jawaban menyeluruh atas keberhasilan penyelesaian proyek konstruksi atas nama klien, termasuk pengorganisasian pembiayaan dan disain, undangan tender, dan pelaksanaan manajemen dan fungsi-fungsi kontrol; x mencakup : Pelabuhan, saluran air, bendungan, irigasi dan pekerjaan air lainnya;

KODE (1) 32003

BIDANG (2)

SUB-BIDANG (3) Jasa Manajemen Proyek Terkait Konstruksi Pekerjaan Teknik Keairan

32004

Jasa Manajemen Proyek Terkait Konstruksi Pekerjaan Teknik Sipil Lainnya

¾ Jasa ini meliputi : x jasa dalam pertangung-jawaban menyeluruh atas keberhasilan penyelesaian proyek konstruksi atas nama klien, termasuk pengorganisasian pembiayaan dan disain, undangan tender, dan pelaksanaan manajemen dan fungsi-fungsi kontrol; x mencakup : pemipaan, kabel komunikasi dan jalur tenaga (power lines) jarak jauh; pemipaan lokal dan kabel dan pekerjaan yang terkait olah raga outdoor dan fasilitas rekreasi

32005

Jasa Manajemen Proyek Terkait Konstruksi Industrial Plant dan Proses

¾ Jasa ini meliputi : x jasa dalam pertangung-jawaban menyeluruh atas keberhasilan penyelesaian proyek konstruksi atas nama klien, termasuk pengorganisasian pembiayaan dan disain, undangan tender, dan pelaksanaan manajemen dan fungsi-fungsi kontrol; x mencakup : pertambangan, konstruksi pembangkit tenaga (power plant), kimia dan fasilitas terkait, konstruksi untuk manufaktur , dan otomatisasi untuk proses industri.

32006

Jasa Manajemen Proyek Terkait Konstruksi Sistem Kontrol Lalu Lintas

¾ Jasa ini meliputi : x jasa dalam pertangung-jawaban menyeluruh atas keberhasilan penyelesaian proyek konstruksi atas nama klien, termasuk pengorganisasian pembiayaan dan disain, undangan tender, dan pelaksanaan manajemen dan fungsi-fungsi kontrol; x mencakup : Sistem kontrol lalu lintas untuk transportasi darat, udara dan laut.

37

PERENCANAAN URAIAN (4) ¾ Jasa ini terdiri atas : x jasa manajemen proyek yang terkait dengan konstruksi, x jasa nasehat enjiniring dan jasa pra-disain, x jasa disain enjiniring, x jasa enjiniring selama konstruksi dan fase instalasi; dan x jasa enjiniring lainnya ¾ Dapat mencakup sebagian atau seluruh pekerjaan : x konstruksi bangunan hunian dan bangunan bukan hunian seperti bangunan industri, komersial atau pertanian; x konstruksi pekerjaan teknik sipil : - jalan bebas hambatan (highways), jalan raya (streets), jalan (roads), jalan kereta api, landas pacu pesawat; - jembatan, jalan layang, terowongan dan jalan bawah tanah; - pelabuhan, saluran air, bendungan, irigasi dan pekerjaan air lainnya; - pemipaan, kabel komunikasi dan jalur tenaga (power lines) jarak jauh; - pemipaan lokal dan kabel dan pekerjaan yang terkait - olah raga outdoor dan fasilitas rekreasi x konstruksi industrial plant dan proses : - konstruksi pertambangan - konstruksi pembangkit tenaga (power plant) - kimia dan fasilitas terkait - konstruksi untuk manufaktur - otomatisasi untuk proses industri x konstruksi sistem kontrol lalu lintas

KODE (1) 33000

BIDANG (2) LAYANAN JASA ENJINIRING TERPADU

SUB-BIDANG (3) Jasa Enjiniring Terpadu

38

LAMPIRAN 2

PERSYARATAN PENETAPAN KUALIFIKASI USAHA JASA PERENCANA KONSTRUKSI DAN JASA PENGAWAS KONSTRUKSI

PERSONALIA PENGALAMAN PJB/PJL*) 5
-

GOL USAHA

KUALIFIKASI

PJBU 6 7 8

PJT*)

KEKAYAAN BERSIH ( Rp ) BATASAN NILAI Satu Pekerjaan 9

KETERANGAN

1

2

3

4

ORANG PERSE ORANG AN Pengalaman 6 tahun di proyek konstruksi xxxxx 0 s.d. Rp 50 juta
-

Gred 1

PJBU diri sendiri minimum penglm • 6 thn dan SKA Ahli Muda

mampu melaksanakan pekerjaan beresiko rendah sampai sedang dengan teknologi sederhana sampai madya; memiliki NPWP

-

Gred 2 **) Rp 200 juta

1 org

K E C I L

- Penglm • 4 tahun, - min.SKA Ahli Muda - dapat dirangkap PJBU

- Penglm. • 4 tahun, - min. SKA Ahli Muda, - dapat dirangkap PJT

<

0 s.d. Rp 400 juta

-

Bidang A, S, T 1 org & Bidang M, E 1 org mampu melaksanakan pekerjaan beresiko rendah sampai sedang dengan teknologi sederhana sampai madya.

-

Gred 3

1 org

- Penglm • 6 tahun, - min.SKA Ahli Muda - dapat dirangkap PJBU

- Penglm. • 4 tahun, - min. SKA Ahli Muda (sesuai jumlah bidang) - dapat dirangkap PJT Pengalaman melaksanakan pekerjaan Gred 2 sesuai subbidangnya selama 7 (tujuh) tahun terakhir, dengan total nilai • Rp. 400 juta

Rp 200 juta s.d. Rp 1 miliar

> Rp 400 juta s.d. Rp 1 miliar

-

mampu melaksanakan pekerjaan beresiko sedang dengan teknologi madya. Berbadan Hukum PT.

-

Gred 4

1 org

- Penglm • 8 tahun, - min.SKA Ahli Madya

B E S A R - Penglm. • 6 tahun, - min. SKA Ahli Muda (sesuai jumlah bidang)

>

Rp 1 miliar

> Rp 400 juta s.d. tak terbatas
-

Pengalaman melaksanakan pekerjaan Gred 3 sesuai subbidangnya selama 7 (tujuh) tahun terakhir, dengan total nilai • Rp. 1 miliar

mampu melaksanakan pekerjaan beresiko tinggi dan berteknologi tinggi, termasuk pekerjaan dengan biaya dibawah batasan biaya Grednya. Berbadan Hukum PT.

Catatan : *) PJT dan PJB/PJL dengan latar belakang yang sama/relevan dapat dirangkap. **) Disesuaikan dengan batas kualifikasi dan keterangan pada Lampiran 3

39

LAMPIRAN 3

TABEL
BATASAN JUMLAH SUBBIDANG/SUBLAYANAN BADAN USAHA

No.

Gred

Maksimum Jumlah Subbidang/ Sub-layanan Batas Kualifikasi Keterangan
3 4 5

1

2

1 1 SB/SL Maksimum 3B/L (5 SB/SL) Gred 2 Maksimum 3B/L (10 SB/SL) Sesuai Pengalaman Maksimum 6B/L (15 SB/SL) Sesuai tahun sebelumnya Maksimum 3B/L (5 SB/SL) Gred 3 Maksimum 3B/L (10 SB/SL) Maksimum 7B/L (25 SB/SL) Tidak terbatas 10B/L (33 SB/SL) Sesuai Pengalaman -

Gred 1

Sesuai PP 28/2000, pasal 8, ayat 2, huruf b

2

Gred 2 Type 1

3

Gred 2 Type 2

4

Gred 2 Type 3

5

Gred 3 Type 1

6

Gred 3 Type 2

7

Gred 3 Type 3

Sesuai tahun sebelumnya

8

Gred 4

Sesuai tahun sebelumnya

Perusahaan baru tanpa pengalaman maksimal 1 thn sejak berdiri dan memenuhi kriteria penetapan kualifikasi Lampiran 2 Perusahaan baru dengan pengalaman maksimal 1 thn sejak berdiri dan memenuhi kriteria penetapan kualifikasi Lampiran 2 Pengalaman sesuai subbidang dan memenuhi kriteria penetapan kualifikasi Lampiran 2 Perusahaan baru tanpa pengalaman maksimal 1 thn sejak berdiri dan memenuhi kriteria penetapan kualifikasi Lampiran 2 Perusahaan baru dengan pengalaman maksimal 1 thn sejak berdiri dan memenuhi kriteria penetapan kualifikasi Lampiran 2 Pengalaman sesuai subbidang dan memenuhi kriteria penetapan kualifikasi Lampiran 2 Pengalaman sesuai subbidang dan memenuhi kriteria penetapan kualifikasi Lampiran 2

.

40

LAMPIRAN 4
PEMBERIAN NOMOR REGISTRASI BADAN USAHA/ORANG PERSEORANGAN JASA KONSTRUKSI (NRBU) Pemberian nomor registrasi kepada badan usaha/Orang Perseorangan jasa konstruksi sejumlah 17 digit yang diatur sebagai berikut : 1 2 3 4 5 6 7 8 9 = = = = 10 11 Jasa Jasa Jasa Jasa 12 13 14 15 16 17

Digit 1 (1 nomor )

: Jenis usaha 1 2 3 4

Perencanaan Pelaksanaan Pengawasan Terintegrasi

Digit 2 s.d. 5 (4 nomor )

: Kode Kabupaten / Kota dimana Badan Usaha berdomisili menurut kode BPS (Tabel 1) : Kode 1 2 3 4 5 bidang pekerjaan Arsitektural Sipil Mekanikal Elektrikal Tata Lingkungan

Digit 6 (1 nomor)

Digit 7 s.d. 8 (2 nomor) Digit 9 (1 nomor)

: Nomor urut kode asosiasi / LPJK (Tabel 2) : Bentuk Usaha 1 2 3 4 = = = = Badan Usaha Nasional Badan Usaha Nasional PMA Badan Usaha Asing Orang Perseorangan

Digit 10 dan 11 ( 2 nomor) Digit 12 s.d. 17 (6 nomor)

: Kode Propinsi berdasarkan penetapan LPJK (Tabel 3) : Nomor urut registrasi yang tercatat di LPJK Daerah Propinsi berdasarkan pencatatan yang dimulai dengan nomor urut ditulis dari belakang 000001. Badan Usaha yang telah diberikan nomor urut pada tahun 2003 tidak perlu diganti /diubah Nomor urut ini tetap dipakai untuk Badan Usaha yang bersangkutan walaupun ada perubahan/penambahan jenis/bidang usaha kecuali selama 2 tahun berturut-turut tidak melakukan registrasi ulang atau terkena sanksi pencabutan

41

LAMPIRAN 5

I.

Bentuk Cap Legalisasi Rekaman SBU di Kesekretariatan Lembaga Tingkat Nasional
Mengetahui sesuai dengan aslinya Direktur Registrasi dan Hukum

II. Bentuk Cap Legalisasi Rekaman SBU di Kesekretariatan Lembaga Tingkat Provinsi
Mengetahui sesuai dengan aslinya Manager Eksekutif Daerah Provinsi……………

42

LAMPIRAN 6 - 1

BIAYA REGISTRASI PERMOHONAN BARU DAN PERPANJANGAN BADAN USAHA JASA PERENCANA KONSTRUKSI DAN JASA PENGAWAS KONSTRUKSI DAN USAHA ORANG PERSEORANGAN PER SUBBIDANG / SUBLAYANAN
ANGGOTA ASOSIASI
LPJK (4) (5) (6) TOTAL LPJK

NO

GRED

BELUM MASUK ANGGOTA ASOSIASI

USAHA ORANG PERSEORANGAN
TOTAL (6)

ASOSIASI

(1)

(2)

(3)

1

GRED 1

-

-

-

-

75,000

2

GRED 2

30,000

10,000

40,000

40,000

-

3

GRED 3

100,000

35,000

135,000

135,000

-

4

GRED 4

300,000

100,000

400,000

400,000

-

43

LAMPIRAN 6- 2

BIAYA REGISTRASI ULANG DAN BIAYA REGISTRASI ULANG TAHUN KE-2 BADAN USAHA JASA PERENCANA KONSTRUKSI DAN JASA PENGAWAS KONSTRUKSI DAN USAHA ORANG PERSEORANGAN PER SUBBIDANG / SUBLAYANAN
ANGGOTA ASOSIASI
ASOSIASI (3) (4) (5) (6) LPJK TOTAL LPJK TOTAL (7)

NO

GRED

BELUM MASUK ANGGOTA ASOSIASI

USAHA ORANG PERSEORANGAN

(1)

(2)

1

GRED 1

-

-

-

-

35,000

2

GRED 2

10,000

10,000

20,000

20,000

-

3

GRED 3

35,000

35,000

70,000

70,000

-

4

GRED 4

100,000

100,000

200,000

200,000

-

Catatan : 1 Biaya tersebut di atas ditambah dengan biaya bagi pengembangan jasa konstruksi dan sistem informasi LPJK Nasional sebesar Rp 15.000,- per 2 Biaya sertifikasi dan registrasi dibayar ditempat dimana sertifikasi dan registrasi dilakukan. 3 Pembayaran untuk Gred 4 dilakukan di LPJK Nasional / Asosiasi tingkat pusat

44

LAMPIRAN 6- 3
BIAYA LEGALISASI BADAN USAHA JASA PERENCANA KONSTRUKSI DAN JASA PENGAWAS KONSTRUKSI DAN USAHA ORANG PERSEORANGAN PER LEMBAR SBU / TDUP

NO (1) 1

GRED (2) GRED 1

ASOSIASI TERAKREDITASI LPJK (3) -

BADAN USAHA BELUM MASUK ASOSIASI LPJK (5) -

USAHA ORANG PERSEORANGAN LPJK (6) 10,000

2

GRED 2

10,000

10,000

-

3

GRED 3

10,000

10,000

-

4

GRED 4

10,000

10,000

-

45

LOGO FORM : FPP-01-1

BADAN SERTIFIKASI ASOSIASI

ASOSIASI

PENILAIAN PERSYARATAN DASAR
Nama Asesor : 2. ……………………………………………….… 3. ………………………..………………………… DOKUMEN PENDUKUNG
Ada Ada
(4) (5) (6) (7)

Nama Badan Usaha : ………………………………………..

1. ………………………………………………………………………

Propinsi

: …………………………………………

Tanggal PENILAIAN TEMUAN
Uraian Penilaian

: ….. / …... / ……………….

FORM
Tidak Perlu Tidak

PERSYARATAN DASAR

Memenuhi
(8)

Tdk Memenuhi
(9)

(1)

(2)

(3)

F1/PR/01

SURAT PERMOHONAN

F1/PR/04

PERNYATAAN KEBENARAN & KEABSAHAN DATA

F1/PR/05

ISIAN DATA ADMINISTRASI

A. INFORMASI PERKANTORAN

A.1. Nama Badan Usaha

A.2. a. Alamat Kantor

b. Alamat Studio

c. Denah Lokasi Kantor/Studio, Photo &

Papan Nama

A.3. Status Badan Usaha

A.4. Keanggotaan Asosiasi

• Nomor KTA Asosiasi

B. LEGALITAS

B.1. NPWP

B.2. Akte Pendirian Badan Usaha

B.2.a. Didaftar di Pengadilan Negeri

B.2.b. Pengesahan M enteri Kehakiman

B.2.c. Pengumuman dlm.Lembar Negara

B.3. Akte Perubahan

B.3.a. Didaftar di Pengadilan Negeri

B.3.b. Pengesahan M enteri Kehakiman

B.3.c. Pengumuman dlm.Lembar Negara

B.4. Surat Ijin PM A/PM DN (Untuk persh

46

FORM : FPP-01-2

Nama Badan Usaha : ……………………………………… DOKUMEN PENDUKUNG TEMUAN
A da ada Perlu Tidak Uraian Penilaian Memenuhi Tidak Tdk Memenuhi

PENILAIAN

FORM

URAIAN

F1/PR/06

A. PIMPINAN & KEPEMILIKAN

A.1. Identitas Setiap Pengurus Badan Usaha

- Nama / Nomor KTP

- Negara / Kota / Tgl. Lahir

- Pendidikan / Tahun Lulus

- Copy KTP (dilampirkan)

A.2. Identitas Penanggung Jawab Operasi (PJT)

- Nama / Nomor KTP

- Pendidikan / Tahun Lulus

- Copy KTP (dilampirkan)

A.3. Identitas Setiap Pemilik Badan Usaha

- Nama / Nama Institusi

- Alamat

- Jumlah lembar saham

- Nilai satuan saham

- M odal dasar

- M odal disetor

- % Pemilikan Saham

- Copy KTP atau Akte /

Pengukuhan Institusi (dilampirkan)

PERNYATAAN BUKAN PEGAWAI NEGERI

F1/PR/08

(untuk pengurus badan usaha) - Ditandatangani (bermeterai cukup)

47

FORM : FPP-01-3

PERNYATAAN PENGIKATAN PENANGGUNG JAWAB

F1/PR/14

BIDANG

- Ditandatangani (bermeterai cukup)

PERNYATAAN BUKAN PEGAWAI NEGERI

F1/PR/08

(untuk PJT/PJB/PJL) - Ditandatangani (bermeterai cukup)

REKOMENDASI PERSYARATAN DASAR
TIDAK SETUJU SETUJU

SETUJU DENGAN CATATAN (Sebutkan)

Ketua Umum / Ketua Asosiasi

……………………………………..

48

LOGO ASOSIASI

BADAN SERTIFIKASI ASOSIASI

FORM : FPP-02-1

PENILAIAN PERSONALIA BADAN USAHA
Nama Badan Usaha : …………………………………………
POSISI

Berdasarkan CV, PJB/PJL yang diusulkan memenuhi kualifikasi sbb : (sesuai FORM F1/RP/19 )

PENDIDIKAN
Jenjang Th. Lulus / Prg.Tg. Jurusan Kode Kode Kode Jumlah bulan Jumlah bulan Jumlah bulan Kode

PENGALAMAN (sesuai kode subbidang / sublayanan & jumlah bulan)
Jumlah bulan

NAMA
PJT / PJB / PJL

1. ………………………………………………

2. ………………………………………………

3. ………………………………………………

4. ………………………………………………

5. ………………………………………………

6. ………………………………………………

7. ………………………………………………

8. ………………………………………………

9. ………………………………………………

10. ………………………………………………

11. ………………………………………………

12. ………………………………………………

13. ………………………………………………

14. ………………………………………………

15. ………………………………………………

16. ………………………………………………

17. ………………………………………………

18. ………………………………………………

19. ………………………………………………

20. ………………………………………………

21. ………………………………………………

Ketua Umum/Ketua Asosiasi

………………………………………………

49

LOGO

BADAN SERTIFIKASI ASOSIASI FORM FPP-02-2

ASOSIASI

PENILAIAN KEMAMPUAN DASAR
Nomor Proyek ( Form F1/PR/20 ) (3 kali NPt) Jumlah Nilai Proyek Kemampuan Dasar

Kode

Subbidang/

Jumlah Proyek

Sublayanan

Ketua Umum/Ketua Asosiasi

……………………………………….

50

LAMPIRAN 11-6

LOGO ASOSIASI

BADAN SERTIFIKASI ASOSIASI PENILAIAN KUALIFIKASI (lanjutan)
PENILAIAN DATA
( Gred 2 ” Rp. 200 juta ) ( 200 juta ” Gred 3 ” 1 Milyar ) ( Gred 4 > Rp. 1 Milyar) Setuju Tidak Setuju

FORM FPP-02-3
CATATAN

B1. KEUANGAN (Periksa Form F1/RP/09)
Aktiva Lancar atau Surat Keterangan Bank atau Rekening Koran Tiga Bulan Terakhir

REKOMENDASI

B2. LINGKUP KONSULTANSI KONSTRUKSI
REKAPITULASI PENILAIAN DATA KODE Subbidang / Sublayanan GRED Personalia Pengalaman Badan Usaha
G r e d 3 / 4 = J u m la h p r o y e k 7 t h t e r a k h ir

REKOMENDASI BERDASARKAN HASIL PENILAIAN

G red 4 ( PJT : SKA A h li M a d y a / 8 t h ) G red 3 ( PJT : SKA A h li M u d a / 6 t h ) G red 2 ( PJT : SKA A h li M u d a / 4 t h ) G r e d 4 ( P J B /L : S K A A h li M u d a / 6 t h ) G r e d 3 ( P J B /L : S K A A h li M u d a / 4 t h ) G r e d 2 ( P J B /L : S K A A h li M u d a / 4 t h ) G r e d 4 N ila i k o n t r a k 7 t h t e r a k h ir > = 1 M ; G r e d 3 N ila i k o n t r a k 7 t h t e r a k h ir > = 4 0 0 J t

Setuju

Tidak Setuju

KD (Rp. Jutaan)

Ketua Umum/Ketua Asosiasi ………………………………………………………

51

LAMPIRAN 8
A. AKTE PENDIRIAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nomor Akta Pendirian Nama Notaris Pembuat Akta Alamat Kantor Notaris Tanggal Akta Pendirian Kode Kabupaten tempat notaris Nomor Pengesahan Menteri Tanggal Pengesahan Menteri Nomor Pengesahan Pengadilan Negeri Tanggal Pengesahan Pengadilan Negeri Nomor Pengesahan Lembar Negara Tanggal Pengesahan Lembar Negara DATABASE BADAN USAHA F. KEUANGAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Tahun SPT pertama Tahun SPT kedua Nilai SPT tahun pertama Nilai SPT tahun Kedua Tahun pemasukan pertama Tahun pemasukan kedua Tahun pemasukan ketiga Tahun pemasukan keempat Tahun pemasukan kelima Pemasukan Tahun pertama Pemasukan Tahun Kedua Pemasukan Tahun Ketiga Pemasukan Tahun Keempat Pemasukan Tahun Kelima

B. AKTE PERUBAHAN 1 2 3 4 5 Tanggal Akta Perubahan Nomor Akta Perubahan Nama Notaris Pembuat Akta Alamat Kantor/Tempat Kerja Notaris Kode Kab/Kota tempat Akta dibuat

G. PENGALAMAN PEKERJAAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Tahun Proyek Nama Paket Pekerjaan Kilasan tentang proyek Nomor Kontrak yang dilaksanakan Nomor Kode Pekerjaan Kontruksi Nomor Berita Acara Serah Terima Tanggal Pekerjaan dimulai Tanggal Pekerjaan Selesai Nilai kontrak pekerjaan Nilai kontrak pekerjaan dihitung tahun sekarang Kode Sub Bidang Klasifikasi Pengguna Jasa atau pemberi proyek Kode Propinsi tempat proyek

C. BADAN USAHA 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Nomor Registrasi Badan Usaha (6 digit) Nama Badan Usaha Alamat domisili Badan Usaha Kode Pos Badan Usaha Nomor telepon Badan Usaha Nomor fax badan usaha Alamat Email Badan Usaha Alamat situs / website badan usaha Nomor Pokok Wajib Pajak BentukBadan Usaha(Nasional,PMDN,PMA) Jenis Badan Usaha (Perencana,Pengawas) Golongan Badan Usaha (Besar,Menengah,Kecil) Kekayaan bersih badan usaha Kode Kab/Kota domisili badan usaha

H. PERALATAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Jenis atau nama peralatan Jumlah peralatan Kapasitas pakai peralatan Merk peralatan Nomor seri peralatan Tahun pembuatan Kondisi sekarang Lokasi / letak peralatan Harga beli peralatan

D. PEMILIK SAHAM 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Pemilik saham Jenis kepemilikan saham (perseorangan, badan usaha) Nomor KTP pemilik saham Alamat pemilik saham Kode Kab/Kota domisili pemilik Jumlah lembar saham yang dimiliki Nilai saham perlembarnya Modal Dasar Modal disetorkan

I. TENAKER 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Nama Tenaga Kerja Jabatan tenaga kerja (PJBU/PJT/PJB/PJL) Bidang yang ditanganinya Sub bidang yang ditanganinya Alamat tenaga kerja Kode Kab/Kota Nomor KTP Pendidikan terakhir Nomor Iajazah Tanggal Lahir Tempat Lahir Agama Nomor Registrasi Tenaga Ahli untuk PJT, PJB, PJL

E. PENGURUS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Pengurus Jabatan yang di pegang Alamat tempat tinggal pengurus Kode Kab/Kota Nomor KTP Pendidikan terakhir Nomor Ijazah lulusan terakhir Tanggal Lahir Tempat Lahir Agama

J. DRBU 1 2 3 4 5 Kode Sub bidang Klasifikasi Kode Asosiasi Kemampuan Dasar Kualifikasi Tahun

52

F1/PR-01 : FORMULIR PERMOHONAN SBU
NOMOR SERI FORMULIR NAMA ASOSIASI :

LAMPIRAN 9 - 1

FORMULIR PERMOHONAN SBU
1. Nama Badan Usaha 2. Bentuk Badan Usaha (PT, CV, dll)

: …………………………………………………………………………… : ………. : …………………………………………………………………………… : …………………………………………………………………………… : ……………………………………………………………………………

3. Tanggal, Bulan, Tahun didirikan dalam Akte
4. Propinsi tempat didirikan 5. NPWP PETUNJUK PENGISIAN

Dalam menentukan klasifikasi dan kualifikasi Badan Usaha Anda, digunakan “Self Assessment/Penilaian Anda Sendiri” Jangan sekali-kali memasukkan data yang tidak benar, karena Badan Usaha anda dapat dikenakan sanksi, berdasarkan laporan masyarakat atau lainnya. Informasi dapat dilihat melalui internet www.lpjk.org Agar informasi untuk Badan Usaha anda cepat diterima, maka isilah :
1. Nomor Telepon Badan Usaha : (Cantumkan Kode Area) 2. Alamat E-mail : 3. Nomor Faximile : (Cantumkan Kode Area) 4. Nomor Pager yang dituju : 5. Nomor Hand Phone : (Bagi mereka yang bersedia dihubungi) ……………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………

DIISI OLEH LPJK Isikan dan cek 6 digit Kode Registrasi pada Sertifikat Badan Usaha lama NOMOR REGISTRASI BADAN USAHA

Nama & tanda tangan Petugas LPJK yang meregister
Catatan
1. Formulir ini didistribusikan : i Lembar Pertama : LPJK dimana Sertifikasi diregistrasi i Lembar kedua : BSA yang mengajukan permohonan registrasi i Lembar Ketiga : Keperluan Lain/Arsip 2. Badan Usaha agar menyertakan data/informasi permohonan ybs, dalam format digital dengan Disket terlampir

LAMPIRAN 1

IRAN 11 3 53

LAMPIRAN 9 - 2 F1/PR/02: Bentuk Surat Pengantar Badan Usaha
Kop Badan Usaha
Nomor : . . . . . . . . . . . . , 200 . . .

Lampiran : Kepada Yth. LPJK Nasional / f LPJK Daerah ..................*) di .................
(1). Pengawas Konstruksi Perihal : Permohonan Baru Sertifikat Usaha Jasa Perencana Konstruksi / Jasa

Dengan hormat, Untuk dan atas nama Badan Usaha : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . , yang beralamat di . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . , bersama ini kami mengajukan Permohonan sertifikat yang diterbitkan oleh Badan Sertifikasi Asosiasi dalam kategori pilihan sebagai berikut : Jenis Usaha Perencana Pengawas Sebagai bahan pertimbangan, bersama ini kami lampirkan : 1. Surat Pernyataan Kebenaran dan Keabsahan Data (F1/PR/04) 2. Klasifikasi bidang yang diajukan (F1/PR/03) 3. Data Dasar Administrasi (F1/RP/05) 4. Rekaman Sertifikat Badan Usaha Tahun 2004-2005/2007 5. Data pendukung untuk permohonan klasifikasi dan kualifikasi : a. Daftar Nama Penanggung Jawab Teknik, Penanggung Jawab Bidang/Layanan (F1/PR/14) beserta CV (F1/PR/19) dan salinan ijazahnya b. Daftar Pengalaman Badan Usaha (F1/PR/20) c. Daftar Peralatan Khusus Pendukung Teknis (F1/PR/21) d. Neraca Badan Usaha Tahun Terakhir 3 (F1/PR/10,11,12,13) Demikian permohonan kami, atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih. Hormat kami, Pemohon PT/CV/Fa. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha Nama Jelas __________________________________
1. Diisi jumlah sub bidang sesuai sektor yang diinginkan. 2. Apabila dianggap perlu lampirkan juga Surat Keterangan/Pernyataan Dukungan Kredit dari Bank. 3. Coret jika tidak dilampirkan.

GRED 2 3

1)

4

54

LAMPIRAN 9 - 3

LAMPIRAN 11-6

F1/PR/03 : Permohonan Bidang / Layanan / Subbidang / Sublayanan
Nama Badan Usaha:

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Subbidang / Sublayanan

Kode

Gred

Tahun

KD (Rp. Jutaan)

Lampiran JUKNIS Sertifikasi dan Registrasi Tahun 2004-2005

Ket:
Diisi sesuai dengan Gred yang diinginkan ( 2 , 3 , 4 ) KD (Kemampuan Dasar) adalah kemampuan penuh / keseluruhan kemampuan yang dimiliki Badan Usaha saat dilakukan proses Sertifikasi untuk menangani setiap subbidang pekerjaan.

Yang mengajukan permohonan,

PT/CV/Fa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha
Penetapan KD untuk Jasa Konsultansi dihitung dengan rumus : KD = 3 NPt

NPt = Nilai Paket Pekerjaan tertinggi yang diperoleh berdasarkan pengalaman menangani pekerjaan dalam kurun w aktu 7 tahun terakhir.

Nama Jelas

55

LAMPIRAN 9 - 4 F1/PR/04 : Pernyataan Badan Usaha
Kop Badan Usaha

SURAT PERNYATAAN Badan Usaha

Kami yang bertanda tangan dibawah ini : Nama :........................................................ Tempat, Tgl Lahir :........................................................ Alamat :........................................................ ........................................................ Telepon :........................................................ Jabatan di Badan Usaha : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa semua data/informasi yang kami berikan di dalam berkas permohonan Sertifikasi beserta dokumen – dokumen pendukungnya adalah benar dan sah.

Apabila data/informasi beserta dokumen-dokumen pendukungnya yang kami sampaikan ini palsu dan tidak benar, kami bersedia dituntut sesuai dengan peraturan perundangan dan peraturan organisasi yang berlaku. Demikian pernyataan ini dibuat dengan penuh tanggung jawab. Hormat kami, PT/CV/Fa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha
Materai Rp 6000, Dan Cap Badan Usaha

Nama Jelas

MPIRAN 11 8, 1

56

LAMPIRAN 9 - 5

F1/PR/05 : Formulir Isian Data Administrasi
A. Informasi Perkantoran A.1. Nama Lengkap Badan Usaha : A.2. Alamat Tgl. Didirikan : Nama Singkat : No. Telepon : No. Faximil : E-mail :

a. Kantor : b. Studio : (Lampirkan Denah Lokasi, Photo Papan Nama, Kantor & Studio)
Kabupaten/Kota : PO. Box : A.3 Status Badan Usaha Propinsi : Pusat Kode Pos : Nama Negara : Cabang

A.4. Keanggotaan Asosiasi Profesi Usaha

x Nomor Keanggotaan ASOSIASI :
A.5. Informasi Kantor Cabang/Perwakilan

1. Alamat : 2. No. Telepon : (Jika diperlukan dapat ditambahkan dalam dalam form tersendiri)
B. Legalitas
(Lampirkan salinan dokumen dibawah ini)

Kota/Kabupaten : Faximile :

B.1. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) :

B.2. Akte Pendirian Badan Usaha : a. Dikeluarkan di : Nama Notaris : Alamat Notaris : Nomor : Tgl/Bln/Thn : b. Pengesahan oleh Menteri Kehakiman : Nomor : Tgl/Bln/Thn : c. Pengumuman dalam Lembaran Negara : Nomor : Tgl/Bln/Thn :
B.3. Akte Perubahan B.4. Status Badan Usaha (NAS/PMA/PMDN) : Surat Ijin Badan Usaha PMA/PMDN :

Didaftarkan di Pengadilan Negeri : Kabupaten/Kota : Nomor : Tgl/Bln/Thn :

Dikeluarkan di Tgl/Bln/Thn

: : 57

Nomor Surat Ijin : Nomor SPT :

LAMPIRAN 9 - 6

F1/PR/06 : Formulir Isian Data Pengurus
A. Pimpinan dan Kepemilikan A.1. Susunan Kepengurusan :
Sesuai F1/RP/08) (lampirkan salinan KTP-nya berikut Surat Pernyataan Bukan Pegawai Negeri

No.
(1)

Nama / Alamat / Nomor KTP
(2)

Jabatan
(3)

Negara / Kota / Tgl. Lahir
(4)

Pendidikan / Th. Lulus
(5)

A.2. Penanggung Jawab Teknik : No.
(1)

(lampirkan CV sesuai F1/PR/15, salinan KTP dan ijazah-nya)

Nama / Alamat / Nomor KTP
(2)

Jabatan
(3)

Pendidikan / Th. Lulus
(4)

A.3. Kepemilikan : SAHAM Nama / Alamat / Nomor atau Jumlah No. KTP Nilai Nama Institusi *) Lembar Satuan
(1) (2) (3) (4)

MODAL Modal Modal Dasar Disetor
(5) (6)

% Pemilikan
(7)

Catatan: *) Jika pemilik Badan Usaha berupa badan usaha atau institusi lampirkan akte pendirian badan usaha atau Pengukuhan institusi tersebut dan NPWP.

LAMPIRAN 11-9

58

LAMPIRAN 9 - 7

F1/PR/07 : Formulir Isian Data Penanggung Jawab Bidang / Layanan
No. 1 2 3 4 5 Bidang Pekerjaan ARSITEKTURAL SIPIL MEKANIKAL ELEKTRIKAL TATA LINGKUNGAN 1 2 3 4 5 Nama **) Alamat/Kota NRKA *)

*) Lampirkan fotocopy KTP **) Lampirkan Surat Pernyataan bukan PNS & Daftar Riwayat Hidup LAMPIRAN 11-9

59

LAMPIRAN11-9 8 LAMPIRAN 9 F1/PR/08 : Surat Pernyataan Bukan Pegawai Negeri
Kop Badan Usaha

SURAT PERNYATAAN Bukan Pegawai Negeri

Yang bertandatangan dibawah ini : :.................................................... :.................................................... : . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .................................................... Telepon :.................................................... Jabatan di Badan Usaha : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . adalah benar-benar bukan Pegawai Negeri dan saya bekerja penuh waktu pada Badan Usaha : Nama : .................................................... Alamat : . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ..................................................... Telepon :..................................................... Surat pernyataan ini dibuat dengan sebenar-benarnya dan apabila tidak benar saya sanggup dituntut sesuai dengan peraturan perundangan dan peraturan organisasi yang berlaku. Demikian pernyataan ini dibuat dengan penuh tanggung jawab . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 200 . . . Mengetahui,
Materai Rp 6000, Dan Cap Badan Usaha

Nama Tempat, Tgl Lahir Alamat

Yang menyatakan,

(Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha)

( Nama Jelas)

x Diisi oleh Direksi/Penanggung Jawab Badan Usaha/Penanggung Jawab Bidang/Layanan yang digunakan untuk memenuhi Persyaratan klasifikasi dan kualifikasi. x Khusus untuk Penanggung Jawab Bidang/Layanan wajib diketahui oleh Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha

60

F1/PR/09 : Formulir Data Keuangan
LAMPIRAN 9 - 9

1. Susunan Pemilik Saham
Alamat Jumlah Lbr
3 4 5 6 7

No. Nilai Rp. Total Rp.

Nama Pemilik Saham dan No. KTP *) Saham Prosentasi (%)

Modal (Rp.) Dasar
8

Disetor
9

1

2

*) Lampirkan rekaman dan gunakan Formulir sendiri

2. Lampirkan SPT PPH badan 2 tahun terakhir 3. Omzet Badan Usaha selama 5 (lima) tahun terakhir
Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

x x x x x

Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun

................. ................. ................. ................. .................

61

Meterai

LAMPIRAN 11-18

F1/PR/10 : Format Neraca Keuangan
NERACA BADAN USAHA Per 31 DESEMBER Tahun “N” dan Tahun “N-1” (dalam ribuan rupiah)

LAMPIRAN 9 - 10

(Untuk Aplikan Gred 4 nasional)

AKTIV A No. I AKTIV A LA NCA R 1 Kas dan Bank 2 Piutang Usaha 3 Persediaan 4 Piutang Pajak 5 Biaya dibayar dimuka 6 Pekerjaan Dalam Proses TOTAl A KTIV A LA NCAR (a) Tahun “N” Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. II 1 2 Rp. Rp. III 1 2 3 MODAL Modal Disetor Selisih “Penilaian Kembali” Aktiva Tetap Laba Ditahan KEW A JIBA N JA NGKA PANJA NG (e) Utang Bank (Jangka Panjang) Utang Lainnya Tahun “N-1” Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. No. I KEW A JIBA N LA NCAR 1 Utang Usaha 2 Utang Bank (Jangka Pendek) 3 Uang Muka Proyek 4 Utang Pajak 5 Biaya yang masih harus dibayar 6 Utang Jangka Panjang yang sudah Jatuh Tempo 7 Utang Lainnya TOTAL KEWAJIBAN LANCAR (d) Rp. Rp. Tahun “N” Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp

PASIV A Tahun “N-1” Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

II 1 2 3 4

AKTIV A TETA P Peralatan Proyek Inventaris Peralatan Lainnya Komulasi Penyusutan

TOTA L A KTIV A TETAP (b)

Rp.

Rp.

Rp. Rp. Rp.

III Rp. Rp.

AKTIV A LA INNY A (c )

Rp.

Rp. TOTAL KEW AJIBA N DA N MODA L Rp. Rp.

TOTA L AKTIV A

Total Kekayaan Bersih = Modal Disetor + Selisih Penilaian Kembali Aktiva Tetap + Laba Ditahan ………………………, Tanggal, ………………………………… PT/CV. …………………………………………………………….. Direktur Utama/Penanggung Jawab
Meterai Rp. 6000,dan cap Badan Usaha

Badan Usaha

Nama Jelas

62

Meterai

LAMPIRAN 11-18

F1/PR/11 : Format Neraca Keuangan
NERACA BADAN USAHA Per 31 DESEMBER Tahun “N” dan Tahun “N-1” (dalam ribuan rupiah)

LAMPIRAN 9 - 11

(Untuk Aplikan Gred 3 Lama)

AKTIV A No. I A KTIV A LA NCA R 1 Kas dan Bank 2 Piutang Usaha 3 Persediaan 4 Piutang Pajak 5 Biaya dibayar dimuka 6 Pekerjaan Dalam Proses TOTA l A KTIV A LA NCA R (a) Tahun “N” Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. II 1 2 III 1 2 3 KEW AJIBA N JA NGKA PA NJA NG (e) Utang Bank (Jangka Panjang) Utang Lainnya MODAL Modal Disetor Selisih “Penilaian Kembali” Aktiva Tetap Laba Ditahan Tahun “N-1” Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. No. I KEW AJIBA N LA NCA R 1 Utang Usaha 2 Utang Bank (Jangka Pendek) 3 Uang Muka Proyek 4 Utang Pajak 5 Biaya yang masih harus dibayar 6 Utang Jangka Panjang yang sudah Jatuh Tempo 7 Utang Lainnya TOTAL KEWAJIBAN LANCAR (d) Rp. Rp. Tahun “N” Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

PA SIV A Tahun “N-1” Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

II 1 2 3 4

A KTIV A TETA P Peralatan Proyek Inventaris Peralatan Lainnya Komulasi Penyusutan

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp

TOTA L AKTIV A TETA P (b)

Rp.

Rp.

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp.

III Rp. Rp.

A KTIV A LA INNY A (c )

Rp.

Rp. TOTA L KEW A JIBA N DA N MODA L Rp. Rp.

TOTA L A KTIV A

Total Kekayaan Bersih = Modal Disetor + Selisih Penilaian Kembali Aktiva Tetap + Laba Ditahan ………………………, Tanggal, ………………………………… PT/CV. …………………………………………………………….. Direktur Utama/Penanggung Jawab
Meterai Rp. 6000,dan cap Badan Usaha

Badan Usaha

Nama Jelas

Lampiran JUKNIS Sertifikasi dan Registrasi Tahun 2004-2005

63

F1/PR/12 : Format Neraca Keuangan
NERACA BADAN USAHA Per 31 DESEMBER Tahun “N” (dalam ribuan rupiah)
PASIV A Tahun “N” I 1 2 3 4 5 KEW A JIBAN LA NCAR Utang Usaha Utang Bank (Jangka Pendek) Uang Muka Proyek Biaya yang masih harus dibayar Utang Lainnya No. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Tahun “N”

LAMPIRAN 9 - 12

(Untuk Aplikan Gred 3 Baru)

AKTIV A No.

I 1 2 3 4 5 6

A KTIV A LANCAR Kas dan Bank Piutang Badan Usaha Persediaan Piutang Pajak Biaya dibayar dimuka Pekerjaan Dalam Proses

TOTA L KEW AJIBA N LANCA R (d) Rp. II KEW A JIBAN JA NGKA PA NJANG (e) Rp.

II 1 Rp. Rp. Rp. III 1 2 MODA L Modal Disetor Laba Ditahan

A KTIV A TETA P Peralatan Proyek

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. TOTA L AKTIV A LANCA R (a) Rp. Rp. Rp.

2 3 4

Inventaris Peralatan Lainnya Komulasi Penyusutan

Rp. Rp.

TOTAL A KTIV A TETA P (b) Rp. Rp. Rp. TOTAL KEW A JIBAN DA N MODAL Rp.

III A KTIV A LAINNY A (c )

TOTA L A KTIV A

Total Kekayaan Bersih = Modal Disetor + Laba Ditahan ………………………, Tanggal, ………………………………… PT/CV. …………………………………………………………….. Direktur Utama/Penanggung Jawab
Meterai Rp. 6000,dan cap Badan Usaha

Badan Usaha

Nama Jelas

Lampiran JUKNIS Sertifikasi dan Registrasi Tahun 2004-2005

64

Meterai

LAMPIRAN 11-19

F1/PR/13 : Format Neraca Keuangan
NERACA BADAN USAHA Per 31 DESEMBER Tahun “N” (dalam ribuan rupiah)
PASIV A Tahun “N” I 1 2 3 4 5 KEW A JIBAN LA NCAR Utang Usaha Utang Bank (Jangka Pendek) Uang Muka Proyek Biaya yang masih harus dibayar Utang Lainnya Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. No. Tahun “N”

LAMPIRAN 9 - 13

(Untuk Aplikan Gred 2)

AKTIV A No.

I 1 2 3 4 5 6

A KTIV A LANCAR Kas dan Bank Piutang Badan Usaha Persediaan Piutang Pajak Biaya dibayar dimuka Pekerjaan Dalam Proses

TOTA L KEW AJIBA N LANCA R (d) Rp. II KEW A JIBAN JA NGKA PA NJANG (e) Rp.

II 1 Rp. Rp. Rp. III 1 2 MODA L Modal Disetor Laba Ditahan

A KTIV A TETA P Peralatan Proyek

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. TOTA L AKTIV A LANCA R (a) Rp. Rp. Rp.

2 3 4

Inventaris Peralatan Lainnya Komulasi Penyusutan

Rp. Rp.

TOTAL A KTIV A TETA P (b) Rp. Rp. Rp. TOTAL KEW A JIBAN DA N MODAL Rp.

III A KTIV A LAINNY A (c )

TOTA L A KTIV A

Total Kekayaan Bersih = Modal Disetor + Laba Ditahan ………………………, Tanggal, ………………………………… PT/CV. …………………………………………………………….. Direktur Utama/Penanggung Jawab
Meterai Rp. 6000,dan cap Badan Usaha

Badan Usaha

Nama Jelas

Lampiran JUKNIS Sertifikasi dan Registrasi Tahun 2004-2005

65

F1/PR/14 : Formulir Isian Data Personalia
LAMPIRAN 9 - 14
Pengalaman Pendidikan akhir *) Bidang kerja / Keahlian
4 5 6 7

No. Lama (Tahun)

Nama (Lengkap) Jabatan dlm Badan Usaha Alamat Rumah / No. KTP Tempat Tgl / Lahir No. Ijazah

1

2

3

PT/CV/Fa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha

Nama Jelas

66

F1/PR/15 : Formulir Isian Data Personalia berlatar belakang Teknik
Nama Badan Usaha

LAMPIRAN 9 - 15,1
Nama Singkat

LAMPIRAN 11-12, 1

A. Daftar Personil Badan Usaha
KODE No.
(1)

Nama
(2)

NRKA
(3)

PJT
(4)

PJB/ PJL
(5)

Bidang/Layanan
(6)

Subbidang / Sublayanan
(7)

(Lampirkan CV masing-masing personil tersebut di atas menggunakan F1/PR/19) Lampiran JUKNIS Sertifikasi dan Registrasi Tahun 2004-2005

67

LAMPIRAN 9 - 15,2
LAMPIRAN 11-12, 2

B. Pengalaman Badan Usaha
Isilah tabel di bawah ini dengan jumlah dan nilai proyek yang telah dilaksanakan Badan Usaha untuk masingmasing subbidang (sesuai orientasi Badan Usaha ) dalam 7 (tujuh) tahun terakhir

No

Kode Subbidang / Sublayanan

Jumlah Proyek

Nilai Proyek (dalam Jutaan Rupiah)

TOTAL
Lampirkan uraian masing-masing proyek tersebut di atas menggunakan F1/PR/16, sesuai dengan Subbidangnnya)

C. K e u a n g a n
a. b. c. d. Jumlah Nilai Aset Tetap Rp

Jumlah Nilai Aset Lancar Rp (Lampirkan neraca tahun terakhir yang telah diaudit) Total Kekayaan Bersih Rp (Sesuai dengan Neraca terakhir yang telah diaudit) Batas dukungan kredit bank (Lampirkan surat keterangan pernyataan dukungan Rp

D. P e r a l a t a n
Jenis, jumlah dan kondisi peralatan teknis penunjang sesuai layanan (Lampirkan jenis dan jumlah peralatan yang dimiliki, menggunakan F1/PR/21)

68

LAMPIRAN LAMPIRAN 9- 16
Pengalaman Profesi/Keahlian Keahlian 3 4 5 6 7 (Tahun) Bidang kerja / Lama

F1/PR/16 : Formulir Isian Data Personalia berlatar belakang Non Teknik
Tempat Tgl / Lahir dan No. Ijasah Pendidikan akhir *)

PIRAN 11

Nama ( Lengkap )

No

Jabatan dlm Badan Usaha

1

2

Direktur Utama / Penanggung Jawab Badan Usaha

*) Lampirkan rekaman ijasah terakhir, dan riwayat hidup lengkap dng Riwayat pekerjaan

Nama Jelas

69

LAMPIRAN 11-9

LAMPIRAN 9 - 17 F1/PR/17 : Surat Pernyataan Penanggung Jawab Teknik
Kop Badan Usaha

SURAT PERNYATAAN Penanggung Jawab Teknik
Yang bertandatangan dibawah ini : Nama :..................................................... Tempat, dan Tgl Lahir : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pendidikan Terakhir : . . . . . . . . . . .. . . . . . … Jurusan : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . No. Ijazah terakhir : .. . . . . . . . …….. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . NRKA/NRKT :..................................................... adalah benar-benar Penanggung Jawab Teknik yang diajukan oleh Badan Usaha untuk memenuhi klasifikasi & Gred Badan Usaha dan kami benar-benar bekerja pada Badan Usaha: Nama :..................................................... Alamat :..................................................... ..................................................... Dengan rincian pengalaman kerja sebagaimana terlampir. Surat pernyataan ini dibuat dengan sebenar-benarnya dan kami sanggup dikenakan sanksi dan dituntut di pengadilan apabila ada keterangan yang diberikan tidak benar. Demikian pernyataan ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 200 . . . Yang menyatakan,
Materai Rp 6000, Dan Cap Badan Usaha

( Nama Jelas) *) Disesuaikan

70

LAMPIRAN 9 - 18 F1/PR/18 : Surat Pengikatan Penanggung Jawab Bidang / Layanan
Kop Badan Usaha

SURAT PENGIKATAN PENANGGUNG JAWAB BIDANG / LAYANAN
Yang bertandatangan dibawah ini : N a m a Direktur Utama/ :.................................................. Penanggung Jawab Badan Usaha Alamat : . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ................................................. Dengan ini menyatakan melakukan pengikatan kepada Penanggung Jawab Bidang/Layanan guna memenuhi persyaratan klasifikasi dan Gred Badan Usaha dengan rincian sebagai berikut : No. Bidang /Layanan Nama No. Ijazah

1. Arsitektural ………………………………………… ……………………………………. 2. Sipil …………………………………………… ……………………………………. 3. Mekanikal …………………………………………… ……………………………………. 4. Elektrikal …………………………………………… ……………………………………. 5. Tata Lingkungan …………………………………………… ……………………………………. 6. .................... …………………………………………… ……………………………………. 7. .................... …………………………………………… ……………………………………. Surat pernyataan ini dibuat dengan sebenar-benarnya dan Badan Usaha kami bersedia dikenakan sanksi dan dituntut di pengadilan apabila ada keterangan yang diberikan tidak benar. Demikian pernyataan ini dibuat dengan penuh tanggung jawab. ………………………………………. 200….. Yang menyatakan
Materai Rp 6000, Dan Cap Badan Usaha

Nama Jelas

71

LAMPIRAN 11-15, 1

LAMPIRAN 9 - 19,1

F1/PR/19 : Daftar Riwayat Hidup
Nama Lengkap :
(diisi sesuai dgn ijazah S1, tanpa gelar dan jangan disingkat)

Nomor : . . . . . . . .
Status Pegawai
2)

1)

F/P NRKA / NRKT : …………………………….

A. Data Umum Alamat rumah Telepon/Facsimile Tanggal lahir Jenis Kelamin Jabatan di Badan Usaha B. :............................................................................................ Kota : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . :.......................... :..../ ...../ ..... :..................
3)

Kode Pos : . . . . . . . . . . . . .

Propinsi : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Negara : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Agama : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kewarganegaraan : . . . . . . . . . . . . . . . . .

E -mail : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Kota : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3)

:...................................................

Keahlian dan Penguasaan Bahasa

Kode keahlian diisi kode subbidang / kode sublayanan sesuai dengan kompetensinya yang didukung dengan pengalaman profesi.

Kode subbidang/subla yanan - Keahlian utama : 1 2 - Bahasa asing yang dikuasai : 1 ...................... 2 ...................... 3 ...................... 4 ...................... 5 ...................... C. Pendidikan No.
(1)

Pengalama

:

tahun tahun tahun Diskusi : Diskusi : Diskusi : Diskusi : Diskusi : Menulis laporan : Menulis laporan : Menulis laporan : Menulis laporan : Menulis laporan :
(Lampirkan salinan ijazahnya)

- Keahlian tambahan :

Pengalaman : Pengalaman : Membaca : Membaca : Membaca : Membaca : Membaca :

Jenjang Pendidikan
(2)

Gelar Akademis (singkatan)
(3)

Institusi Pendidikan / Nomor Ijazah
(4)

Negara
(5)

Tahun Lulus
(6)

1) 2) 3)

Diisi sesuai nomor urut PJT/PJB/PJL pada F1/PR/12 Lampirkan Surat Pernyataan PJT/PJB/PJL sesuai F1/PR/13 Diisi sesuai dengan Ijazah S1 FRP-E03-1

Lampiran JUKNIS Sertifikasi dan Registrasi Tahun 2004-2005

72

LAMPIRAN 11-15, 2

LAMPIRAN 9 - 19,2
D. Pelatihan /kursus yang pernah diikuti
(lampirkan salinan sertifikatnya)

No.
(1)

Judul Pelatihan
(2)

Institusi Penyelenggara
(3)

Negara
(4)

Tahun
(5)

Durasi ( hari )
(6)

E.

Keanggotaan Asosiasi Profesi Perorangan/Keilmuan

(lampirkan Sertifikat Keahliannya jika ada)

No.
(1)

Nama Asosiasi
(2)

Nomor Anggota
(3)

Status Anggota
(4)

F.

Karya Ilmiah yang pernah dipublikasikan Tahun Publikasi
(3)

No.
(1)

Judul Karya Ilmiah
(2)

Lampiran JUKNIS Sertifikasi dan Registrasi Tahun 2004-2005

FRP-E03-2

73

LAMPIRAN 11-15, 3

LAMPIRAN 9 - 19,3
No. Lembar : . . . . . . . . . . / Jml. Lembar . . . . . . . . . . . . . .

G. Pengalaman di Proyek

Waktu Penugasan Perusahaan Pemberi Tugas, Durasi Penanggungjawab Proyek bidang layanan
(8) (9) (10) (11) (12) (7)

Kode Posisi Penugasan Kontrak Pemilik Proyek Sub Sub Nilai Nama Proyek, Lokasi,

Kode

Status Kepegawaian ( Tetap/Tidak Tetap,

No. (bulan)
(6)

Mulai

Selesai

LAMPIRAN 11-14

Bulan

Thn

Bulan

Thn

Nama Perusahaan )

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(13)

-4 LAMPIRAN 11-5

Paraf Ybs. : …………………………

74

LAMPIRAN 11-16

F1/PR/20 : Isian Pengalaman Badan Usaha
No. Lembar : . . . . . . . . . . . / Jml. Lembar : . . . . . . . .

LAMPIRAN 9 - 20

KODE SUBBIDANG/SUBLAYANAN : ……………
Kontrak Jumlah M/M Nomor, Tanggal (dlm. ribuan Rp )
(6) (7) (5) (8) (4)
2)

Tanggal Proyek Selesai menurut Mulai Kontrak

No. Associate
(3)

1)

Nama Proyek, Lokasi Proyek, Pemberi Tugas, Utama / Nilai Kontrak

Alamat Pemberi Tugas, Pimpinan Proyek
(2)

Berita Acara Serah Terima
(9)

(1)

1)

2)

Urutan dikelompokkan berdasarkan subbidang dan tanggal dimulainya proyek. Lampirkan salinan kontrak yang sah untuk setiap proyek yang telah dikerjakan.

Lampiran JUKNIS Sertifikasi dan Registrasi Tahun 2004-2005

75

F1/PR/21 : Isian Data Peralatan
LAMPIRAN 9 - 21

No. Luas
(3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10)

Nama Peralatan **) Output Seri/mesin/alat Pembuatan Kondisi (dalam ribuan) (milik sendiri/sewa) Lokasi

Jumlah / Kapasitas / Harga sekarang Pemilikan

Merek, Tipe, dan Nomor

Tahun

(1)

(2)

Catatan :

*) Jik a diperlukan dapat dibuat rincian tersendiri untuk jenisnya. **) Dapat ditambahan sesuai dengan peralatan yang tersedia

Lampiran JUKNIS Sertifikasi dan Registrasi Tahun 2004-2005

76

NOMOR SERI FORMULIR

NOMOR REGISTRASI LPJK
Diisi oleh LPJK

FORMULIR PERMOHONAN PENDAFTARAAN USAHA ORANG PERSEORANGAN

PILIHAN SUBBIDANG/SUBLAYANAN
KODE
1

URAIAN
…………………………………………………………………….

2

…………………………………………………………………….

DIGUNAKAN SELF ASSESMENT / PENILAIAN SENDIRI KEBENARAN DATA MENJADI TANGGUNG JAWAB ORANG PERSEORANGAN

NAMA ORANG PERSEORANGAN : ……………………….. …………………………………………………….. KABUPATEN/KOTA : …………………………………………………….. PROPINSI :

Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (Construction Services Development Board)

77

NOMOR SERI FORMULIR

LPJK DAERAH PROPINSI :

FORMULIR PERMOHONAN PENDAFTARAN USAHA ORANG PERSEORANGAN

1 2

Nama Pemohon Alamat

: ………………………………………. : ………………………………………. ………………………………………. Kabupaten/Kota………………………………………. Propinsi ………………………………………. Kode area Nomor telepon

3 4 5 6 7

Nomor Telepon Nomor Fax E-mail Situs Usaha Nomor Hand Phone yang dapat dihubungi NPWP .

: : ………………………………………. : ………………………………………. : ………………………………………. : . . . . -

8

DIISI OLEH LPJK Isikan dan cek 6 digit Kode Pendaftaran pada Tanda Daftar Usaha Orang Perseorangan (TDUP) Jenis Usaha Kode propinsi No. Pendaftaran Orang Perseorangan

Tanda tangan dan nama jelas Petugas LPJK yg mendaftarkan

…………………………..

78

LAMPIRAN 10 - 3

Nomor Lampiran

: :

…………………….., 20..

Kepada Yth Ketua BSLD ......................... di .........................

Perihal

: Permohonan Tanda Daftar Usaha Orang Perseorangan (TDUP)

Dengan hormat, Dengan ini kami mengajukan permohonan mendapatkan Tanda Daftar Usaha Orang Perseorangan (TDUP) sesuai usaha kami sebagai berikut : 1. klasifikasi ....... (kode) dengan Keahlian Kerja .......................................... 2. klasifikasi ....... (kode) dengan Keahlian Kerja .......................................... Bersama ini kami lampirkan dokumen pendukung sebagai berikut : a. KTP b. Rekaman SKA c. Rekaman NPWP, dan d. Riwayat hidup Demikian permohonan kami dan atas perkenan Saudara kami ucapkan terima kasih.

Pemohon,

(......................................................) Tanda tangan dan nama jelas

79

LAMPIRAN 10 - 4

SURAT PERNYATAAN
USAHA ORANG PERSEORANGAN

Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama Alamat : ……………………………..…………………………….. : ……………………………..…………………………….. ……………………………..…………………………….. : ……………………………..…………………………….. : ……………………………..……………………………..

Nama Ibu kandung Telepon

menyatakan dengan sesungguhnya bahwa : 1. segala data dalam dokumen yang kami berikan adalah benar. 2. kami akan mematuhi segala ketentuan LPJK serta peraturan perundangan yang berlaku, dan bersedia dikenakan sanksi bilamana kami melanggarnya; 3. apabila di kemudian hari, ditemui bahwa dokumen - dokumen yang telah kami berikan tidak benar, maka kami bersedia dikenakan sanksi dan dimasukkan pada Daftar Sanksi Usaha dan atau dikeluarkan dari Daftar Registrasi Usaha; dan 4. bilamana usaha kami dikenakan sanksi atas hal-hal tersebut butir 1, 2 dan 3 maka kami akan menerima sanksi termasuk diumumkan melalui situs LPJK. Demikian pernyataan ini dibuat dengan sesungguhnya. ………………….. 20.. Pemohon

Materai

(..............................................) Tanda tangan dan nama jelas

80

DAFTAR ISI FORMULIR PERMOHONAN PERPANJANGAN

Lampiran-11-1 Lampiran-11-2

F2/PR/01 F2/PR/02

Surat Permohonan Perpanjangan SBU
Surat Pernyataan Badan Usaha

N 11 3

81

LAMPIRAN 11 - 1

F2/PR/01: Surat Permohonan Perpanjangan SBU Kop Badan Usaha
Nomor : .. . . . . . . . . . . . , 200 . . .

Lampiran : Kepada Yth. LPJK Nasional / LPJK Daerah ............................... *) di ...........
Perihal : Permohonan Perpanjangan Sertifikat Usaha Jasa Perencana Konstruksi dan Jasa Pengawas Konstruksi

Dengan hormat, Untuk dan atas nama Badan Usaha : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . , yang beralamat di . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . , bersama ini kami mengajukan permohonan perpanjangan sertifikat yang diterbitkan oleh Badan Sertifikasi Lembaga / Badan Sertifikasi Asosiasi dalam kategori pilihan sebagai berikut : Jenis Usaha Perencana Pengawas Sebagai bahan pertimbangan, bersama ini kami lampirkan : 1. Surat Pernyataan Kebenaran dan Keabsahan Data (F3/PR/02) 2. Klasifikasi bidang yang diajukan (F1/PR/03) 3 3. Data Dasar Administrasi (F1/RP/05) 3 4. Rekaman Sertifikat Badan Usaha Tahun 2004-2005/2007 5. Data pendukung untuk permohonan klasifikasi dan kualifikasi: a. Daftar Nama Penanggung Jawab Teknik, Penanggung Jawab Bidang/Layanan (F1/PR/14) beserta CV (F1/PR/19) dan salinan ijazahnya b. Daftar Pengalaman Badan Usaha (F1/PR/20) 3 c. Daftar Peralatan Khusus Pendukung Teknis (F1/PR/21) 3 d. Neraca Badan Usaha Tahun Terakhir 3 (F1/PR/10,11,12,13) Demikian permohonan kami, atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih. Hormat kami, Pemohon PT/CV/Fa. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha GRED 2 3
1)

4

Nama Jelas
1. Diisi jumlah sub bidang sesuai sektor yang diinginkan. 2. Apabila dianggap perlu lampirkan juga Surat Keterangan/Pernyataan Dukungan Kredit dari Bank. 3. Coret jikat tidak dilampirkan.

82

LAMPIRAN 11 - 2 F2/PR/02 : Pernyataan Badan Usaha
Kop Badan Usaha

SURAT PERNYATAAN Badan Usaha

Kami yang bertanda tangan dibawah ini : Nama :........................................................ Tempat, Tgl Lahir :........................................................ Alamat :........................................................ ........................................................ Telepon :........................................................ Jabatan di Badan Usaha : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa semua data dan atau informasi yang kami berikan di dalam berkas permohonan Sertifikasi beserta dokumen–dokumen pendukungnya adalah benar dan sah.

Apabila data dan atau informasi beserta dokumen-dokumen pendukungnya yang kami sampaikan ini palsu dan tidak benar, kami bersedia dituntut sesuai dengan peraturan perundangan dan peraturan organisasi yang berlaku. Demikian pernyataan ini dibuat dengan penuh tanggung jawab. Hormat kami, PT/CV/Fa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha
Materai Rp 6000, Dan Cap Badan Usaha

Nama Jelas

83

DAFTAR ISI FORMULIR PERMOHONAN REGISTRASI ULANG

Lampiran-12-1 Lampiran-12-2

F3/PR/01 F3/PR/04

Surat Permohonan Perpanjangan SBU
Surat Pernyataan Badan Usaha

84

LAMPIRAN 12 - 1
MPIF3/PR/01: Surat Permohonan Registrasi Ulang SBU Kop Badan Usaha
Nomor : .. . . . . . . . . . . . , 200 . .

. Lampiran :

Kepada Yth. LPJK Nasional / LPJK Daerah ............................... *) di ...........

Perihal : Permohonan Registrasi Ulang Sertifikat Usaha Jasa Perencana Konstruksi dan Jasa Pengawas Konstruksi

Dengan hormat, Untuk dan atas nama Badan Usaha : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . , yang beralamat di . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . , bersama ini kami mengajukan permohonan registrasi ulang sertifikat yang diterbitkan oleh Badan Sertifikasi Lembaga / Badan Sertifikasi Asosiasi dalam kategori pilihan sebagai berikut : GRED Jenis Usaha 2 Perencana Pengawas 3 4
1)

Sebagai bahan pertimbangan, bersama ini kami lampirkan : 6. Surat Pernyataan Kebenaran dan Keabsahan Data (F3/PR/02) 7. Klasifikasi bidang yang diajukan (F1/PR/03) 3 8. Data Dasar Administrasi (F1/RP/05) 3 9. Rekaman Sertifikat Badan Usaha Tahun 2004-2005/2007 10. Data pendukung untuk permohonan klasifikasi dan kualifikasi: a. Daftar Nama Penanggung Jawab Teknik, Penanggung Jawab Bidang/Layanan (F1/PR/14) beserta CV (F1/PR/19) dan salinan ijazahnya b. Daftar Pengalaman Badan Usaha (F1/PR/20) 3 85

c. Daftar Peralatan Khusus Pendukung Teknis (F1/PR/21) 3 d. Neraca Badan Usaha Tahun Terakhir 3 (F1/PR/10,11,12,13) Demikian permohonan kami, atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

Hormat kami, Pemohon PT/CV/Fa. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha

Nama Jelas __________________________________
1. Diisi jumlah sub bidang sesuai sektor yang diinginkan. 2. Apabila dianggap perlu lampirkan juga Surat Keterangan/Pernyataan Dukungan Kredit dari Bank. 3. Coret jikat tidak dilampirkan.

PIRAN 11-4 LAMPIRAN 11-5

86

LAMPIRAN 12 - 2 F3/PR/04 : Pernyataan Badan Usaha
Kop Badan Usaha

SURAT PERNYATAAN Badan Usaha

Kami yang bertanda tangan dibawah ini : Nama :........................................................ Tempat, Tgl Lahir :........................................................ Alamat :........................................................ ........................................................ Telepon :........................................................ Jabatan di Badan Usaha : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa semua data dan atau informasi yang kami berikan di dalam berkas permohonan Sertifikasi beserta dokumen–dokumen pendukungnya adalah benar dan sah.

Apabila data dan atau informasi beserta dokumen-dokumen pendukungnya yang kami sampaikan ini palsu dan tidak benar, kami bersedia dituntut sesuai dengan peraturan perundangan dan peraturan organisasi yang berlaku. Demikian pernyataan ini dibuat dengan penuh tanggung jawab. Hormat kami, PT/CV/Fa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Direktur Utama/Penanggung Jawab Badan Usaha
Materai Rp 6000, Dan Cap Badan Usaha

Nama Jelas

MPIRAN 11 8, 1

87

88

89

90

91

LAMPIRAN 14

KEPALA SURAT BADAN USAHA …………, tgl, bulan, tahun

Nomor : Lampiran

:

Kepada Yth. Ketua Umum BPD / BPC Asosiasi……….. di ………….. Perihal : Pengunduran diri sebagai anggota asosiasi

Dengan hormat, Dengan ini kami sampaikan kepada Saudara, bahwa terhitung sejak hari ……., tgl……. bulan….., tahun……, kami menyatakan : x x x mengundurkan diri sebagai anggota asosiasi………; segala akibat pengunduran diri ini adalah sepenuhnya menjadi tanggung jawab kami; dan dengan pengunduran ini kami tidak ada sangkut paut lagi dengan asosiasi ……….......

Demikian pemberitahuan ini kami sampaikan dan atas perhatian Saudara kami ucapkan terima kasih.

Hormat kami, PT / CV ................................... Direktur Utama / Penanggung Jawab Badan Usaha

................................ (Tanda tangan dan nama jelas) Tembusan Yth. 1. Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Nasional 2. Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Daerah

92

LAMPIRAN 14 - 1

KEPALA SURAT BADAN USAHA

……, tgl, bulan, tahun Nomor : Lampiran

:

Kepada Yth. LPJK Nasional / LPJK Daerah ............................... *) di ………….. Perihal : Pemberitahuan Pindah Asosiasi

Dengan hormat, Berdasarkan surat kami Nomor : ................ tanggal ............perihal...................... yang ditujukan kepada Ketua Umum BPD / BPC asosiasi............., dengan ini kami sampaikan kepada Saudara, bahwa terhitung mulai tanggal ................. badan usaha kami telah mengundurkan diri sebagai anggota dari asosiasi ......... dan menjadi anggota Asosiasi............ bukti keanggotaan terlampir. Selanjutnya pengajuan permohonan registrasi, akan kami ajukan melalui asosiasi …………………….. sesuai ketentuan yang berlaku. Demikian kami sampaikan dan atas perhatian Saudara kami ucapkan terima kasih.

Hormat kami, PT / CV ................................ Driektur Utama / Penanggung Jawab Badan Usaha

................................. ( Tanda tangan dan nama jelas) Tembusan kepada : 1. Ketua Umum BPD/BPC Asosiasi (baru) 2. Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Nasional 3. Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Daerah

93

LAMPIRAN 14 - 2 KEPALA SURAT BADAN USAHA

SURAT PERNYATAAN PENGUNDURAN DIRI
Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama Jabatan Alamat : ............................ : ............................ : ............................

Dalam kedudukan sebagaimana tersebut di atas, dengan ini menyatakan : 1. Terhitung sejak tanggal......, bulan.........., tahun......., badan usaha kami telah mengundurkan diri sebagai anggota asosiasi ...........; 2. Terhitung sejak tanggal ....., bulan ........., tahun ......., badan usaha kami telah pindah dan menjadi anggota asosiasi ...............; 3. Badan usaha kami telah melunasi seluruh kewajiban kami selaku anggota asosiasi..............; dan 4. Apabila ternyata kami masih mempunyai kewajiban keuangan kepada asosiasi ........, kami akan segera melunasi. Demikian Surat Pernyataan ini kami buat dengan sesungguhnya atas kehendak sendiri dan dengan penuh rasa tanggung jawab. .............., tanggal, bulan, tahun Yang menyatakan, PT / CV ............................... Direktur Utama / Penanggung Jawab Badan Usaha
Materai sesuai ketentuan d

......................... (Tanda tangan dan Nama jelas)

Copy disampaikan kepada : 1. Ketua Umum BPD/BPC Asosiasi 2. Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Nasional 3. Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Daerah

94

LAMPIRAN 15
DAFTAR REGISTRASI BADAN USAHA ( DRBU ) JASA PERENCANA KONSTRUKSI DAN JASA PENGAWAS KONSTRUKSI
PERIODE ………… S/D …………………………..

Propinsi Kabupaten / Kota ALAMAT 3 4 5 6 7 8 PJBU NRBU KODE KLASIFIKASI KUALIFIKASI

: ……………………………….. : ……………………………….. ASOSIASI 9

No.

NAMA BADAN USAHA

1

2

Catatan : *) Diurutkan berdasarkan abjad

95

TABEL 1 DAFTAR KODE KABUPATEN KOTA SELURUH INDONESIA
[01] Prop. Nanggroe Aceh Darussalam [1101] Kab. Simeulue [1102] Kab. Aceh Singkil [1103] Kab. Aceh Selatan [1104] Kab. Aceh Tenggara [1105] Kab. Aceh Timur [1106] Kab. Aceh Tengah [1107] Kab. Aceh Barat [1108] Kab. Aceh Besar [1109] Kab. Pidie [1110] Kab. Bireuen [1111] Kab. Aceh Utara [1112] Kab. Aceh Barat Daya [1113] Kab. Gayo Lues [1114] Kab. Aceh Tamiang [1115] Kab. Nagan Raya [1116] Kab. Aceh Jaya [1117] Kab. Bener Meriah [1171] Kota Banda Aceh [1172] Kota Sabang [1173] Kota Langsa [1174] Kota Lhokseumawe [02] Prop. Sumatera Utara [1201] Kab. Nias [1202] Kab. Mandailing Natal [1203] Kab. Tapanuli Selatan [1204] Kab. Tapanuli Tengah [1205] Kab. Tapanuli Utara [1206] Kab. Toba Samosir [1207] Kab. Labuhan Batu [1208] Kab. Asahan [1209] Kab. Simalungun [1210] Kab. Dairi [1211] Kab. Karo [1212] Kab. Deli Serdang [1213] Kab. Langkat [1214] Kab. Nias Selatan [1215] Kab. Humbang Hasundutan [1216] Kab. Pakpak Bharat [1217] Kab. Samosir [1218] Kab. Serdang Bedagai [1271] Kota Sibolga [1272] Kota Tanjung Balai [1273] Kota Pematang Siantar [1274] Kota Tebing Tinggi [1275] Kota Medan [1276] Kota Binjai [1277] Kota Padang Sidempuan [03] Prop. Sumatera Barat [1301]Kab. Kepulauan Mentawai [1302] Kab. Pesisir Selatan [1303] Kab. Solok [1304] Kab. Sawahlunto/Sijunjung [1305] Kab. Tanah Datar [1306] Kab. Padang Pariaman [1307] Kab. Agam [1308] Kab. Lima Puluh Koto [1309] Kab. Pasaman [1310] Kab. Solok Selatan [1311] Kab. Dharmas Raya [1312] Kab. Pasaman Barat [1371] Kota Padang [1372] Kota Solok [1374] Kota Padang Panjang [1375] Kota Bukittinggi [1376] Kota Payakumbuh [1377] Kota Pariaman [04] Prop. Riau [1401] Kab. Kuantan SIngingi [1402] Kab. Indragiri Hulu [1403] Kab. Indragiri Hilir [1404] Kab. Pelalawan [1405] Kab. Siak [1406] Kab. Kampar [1407] Kab. Rokan Hulu [1408] Kab. Bengkalis [1409] Kab. Rokan Hilir [1471] Kota Pekan Baru [1473] Kota Dumai [05] Prop. Jambi [1501] Kab. Kerinci [1502] Kab. Merangin [1503] Kab. Sarolangun [1504] Kab. Batang Hari [1505] Kab. Muaro Jambi [1506] Kab. Tanjung Jabung Timur [1507] Kab. Tanjung Jabung Barat [1508] Kab. Tebo [1509] Kab. Bungo [1571] Kota Jambi

1

96

[06] Prop. Sumatera Selatan [1601] Kab. Ogan Komering Ulu [1602] Kab. Ogan Komering Ilir [1603] Kab. Muara Enim [1604] Kab. Lahat [1605] Kab. Musi Rawas [1606] Kab. Musi Banyu Asin [1607] Kab. Banyuasin [1608] Kab. Ogan Komering Ulu Selatan [1609] Kab. Ogan Komering Ulu Timur [1610] Kab. Ogan Ilir [1671] Kota Palembang [1672] Kota Prabumulih [1673] Kota Pagar Alam [1674] Kota Lubuk Linggau [07] Prop. Bengkulu [1701] Kab. Bengkulu Selatan [1702] Kab. Rejang Lebong [1703] Kab. Bengkulu Utara [1704] Kab. Kaur [1705] Kab. Seluma [1706] Kab. Mukomuko [1707] Kab. Lebong [1708] Kab. Kepahiang [1771] Kota Bengkulu [08] Prop. Lampung [1801] Kab. Lampung Barat [1802] Kab. Tanggamus [1803] Kab. Lampung Selatan [1804] Kab. Lampung Timur [1805] Kab. Lampung Tengah [1806] Kab. Lampung Utara [1807] Kab. Way Kanan [1808] Kab. Tulang Bawang [1871] Kota Bandar Lampung [1872] Kota Metro [09] Prop. D K I Jakarta [3101] Kab. Adm. Kepulauan Seribu [3171] Kota Jakarta Selatan [3172] Kota Jakarta Timur [3173] Kota Jakarta Pusat [3174] Kota Jakarta Barat [3175] Kota Jakarta Utara [10] Prop. Jawa Barat [3201] Kab. Bogor [3202] Kab. Sukabumi

[3203] Kab. Cianjur [3204] Kab. Bandung [3205] Kab. Garut [3206] Kab. Tasikmalaya [3207] Kab. Ciamis [3208] Kab. Kuningan [3209] Kab. Cirebon [3210] Kab. Majalengka [3211] Kab. Sumedang [3212] Kab. Indramayu [3213] Kab. Subang [3214] Kab. Purwakarta [3215] Kab. Karawang [3216] Kab. Bekasi [3271] Kota Bogor [3272] Kota Sukabumi [3273] Kota Bandung [3274] Kota Cirebon [3275] Kota Bekasi [3276] Kota Depok [3277] Kota Cimahi [3278] Kota Tasikmalaya [3279] Kota Banjar [11] Prop. Jawa Tengah [3301] Kab. Cilacap [3302] Kab. Banyumas [3303] Kab. Purbalingga [3304] Kab. Banjarnegara [3305] Kab. Kebumen [3306] Kab. Purworejo [3307] Kab. Wonosobo [3308] Kab. Magelang [3309] Kab. Boyolali [3310] Kab. Klaten [3311] Kab. Sukoharjo [3312] Kab. Wonogiri [3313] Kab. Karanganyar [3314] Kab. Sragen [3315] Kab. Grobogan [3316] Kab. Blora [3317] Kab. Rembang [3318] Kab. Pati [3319] Kab. Kudus [3320] Kab. Jepara [3321] Kab. Demak [3322] Kab. Semarang [3323] Kab. Temanggung [3324] Kab. Kendal [3325] Kab. Batang [3326] Kab. Pekalongan [3327] Kab. Pemalang [3328] Kab. Tegal [3329] Kab. Brebes 2

97

[3371] Kota Magelang [3372] Kota Surakarta [3373] Kota Salatiga [3374] Kota Semarang [3375] Kota Pekalongan [3376] Kota Tegal [12] Prop. D I Yogyakarta [3401] Kab. Kulon Progo [3402] Kab. Bantul [3403] Kab. Gunung Kidul [3404] Kab. Sleman [3471] Kota Yogyakarta [13] Prop. Jawa Timur [3501] Kab. Pacitan [3502] Kab. Ponorogo [3503] Kab. Trenggalek [3504] Kab. Tulungagung [3505] Kab. Blitar [3506] Kab. Kediri [3507] Kab. Malang [3508] Kab. Lumajang [3509] Kab. Jember [3510] Kab. Banyuwangi [3511] Kab. Bondowoso [3512] Kab. Situbondo [3513] Kab. Probolinggo [3514] Kab. Pasuruan [3515] Kab. Sidoarjo [3516] Kab. Mojokerto [3517] Kab. Jombang [3518] Kab. Nganjuk [3519] Kab. Madiun [3520] Kab. Magetan [3521] Kab. Ngawi [3522] Kab. Bojonegoro [3523] Kab. Tuban [3524] Kab. Lamongan [3525] Kab. Gresik [3526] Kab. Bangkalan [3527] Kab. Sampang [3528] Kab. Pamekasan [3529] Kab. Sumenep [3571] Kota Kediri [3572] Kota Blitar [3573] Kota Malang [3574] Kota Probolinggo [3575] Kota Pasuruan [3576] Kota Mojokerto [3577] Kota Madiun [3578] Kota Surabaya [3579] Kota Batu

[14] Prop. Kalimantan Barat [6101] Kab. Sambas [6102] Kab. Bengkayang [6103] Kab. Landak [6104] Kab. Pontianak [6105] Kab. Sanggau [6106] Kab. Ketapang [6107] Kab. Sintang [6108] Kab. Kapuas Hulu [6109] Kab. Sekadau [6110] Kab. Melawi [6171] Kota Pontianak [6172] Kota Singkawang [15] Prop. Kalimantan Tengah [6201] Kab. Kotawaringin Barat [6202] Kab. Kotawaringin Timur [6203] Kab. Kapuas [6204] Kab. Barito Selatan [6205] Kab. Barito Utara [6206] Kab. Sukamara [6207] Kab. Lamandau [6208] Kab. Seruyan [6209] Kab. Katingan [6210] Kab. Pulang Pisau [6211] Kab. Gunung Mas [6212] Kab. Barito Timur [6213] Kab. Murung Raya [6271] Kota Palangka Raya [16] Prop. Kalimantan Selatan [6301] Kab. Tanah Laut [6302] Kab. Kota Baru [6303] Kab. Banjar [6304] Kab. Barito Kuala [6305] Kab. Tapin [6306] Kab. Hulu Sungai Selatan [6307] Kab. Hulu Sungai Tengah [6308] Kab. Hulu Sungai Utara [6309] Kab. Tabalong [6310] Kab. Tanah Bumbu [6311] Kab. Balangan [6371] Kota Banjarmasin [6372] Kota Banjar Baru [17] Prop. Kalimantan Timur [6401] Kab. Pasir [6402] Kab. Kutai Barat [6403] Kab. Kutai [6404] Kab. Kutai Timur [6405] Kab. Berau 3

98

[6406] Kab. Malinau [6407] Kab. Bulongan [6408] Kab. Nunukan [6409] Kab. Penajam Paser Utara [6471] Kota Balikpapan [6472] Kota Samarinda [6473] Kota Tarakan [6474] Kota Bontang [18] Prop. Sulawesi Utara [7101] Kab. Bolaang Mengondow [7102] Kab. Minahasa [7103] Kab. Sangihe Talaud [7104] Kab. Kepulauan Talaud [7105] Kab. Minahasa Selatan [7106] Kab. Minahasa Utara [7171] Kota Manado [7172] Kota Bitung [7173] Kota Tomohon [19] Prop. Sulawesi Tengah [7201] Kab. Banggai Kepulauan [7202] Kab. Banggai [7203] Kab. Morowali [7204] Kab. Poso [7205] Kab. Donggala [7206] Kab. Toli-Toli [7207] Kab. Buol [7208] Kab. Parigi Moutong [7209] Kab. Tojo Una-Una [7271] Kota Palu [20] Prop. Sulawesi Selatan [7301] Kab. Selayar [7302] Kab. Bulukumba [7303] Kab. Bantaeng [7304] Kab. Jeneponto [7305] Kab. Takalar [7306] Kab. Gowa [7307] Kab. Sinjai [7308] Kab. Maros [7309] Kab. Pangkajene Kepulauan [7310] Kab. Barru [7311] Kab. Bone [7312] Kab. Soppeng [7313] Kab. Wajo [7314] Kab. Sidenreng Rappang [7315] Kab. Pinrang [7316] Kab. Enrekang [7317] Kab. Luwu [7318] Kab. Tana Toraja [7322] Kab. Luwu Utara [7325] Kab. Luwu Timur

[7371] Kota Ujung Pandang [7372] Kota Pare-Pare [7373] Kota Palopo [21]. Prop.Sulawesi Tenggara [7401] Kab. Buton [7402] Kab. Muna [7403] Kab. Kendari [7404] Kab. Kolaka [7405] Kab. Konawe Selatan [7406] Kab. Bombana [7407] Kab. Wakatobi [7408] Kab. Kolaka Utara [7471] Kota Kendari [7472] Kota Baubau [22] Prop. Bali [5101] Kab. Jembrana [5102] Kab. Tabanan [5103] Kab. Badung [5104] Kab. Gianyar [5105] Kab. Klungkung [5106] Kab. Bangli [5107] Kab. Karang Asem [5108] Kab. Buleleng [5171] Kota Denpasar [23] Prop. Nusa Tenggara Barat [5201] Kab. Lombok Barat [5202] Kab. Lombok Tengah [5203] Kab. Lombok Timur [5204] Kab. Sumbawa [5205] Kab. Dompu [5206] Kab. Bima [5207] Kab. Sumbawa Barat [5271] Kota Mataram [5272] Kota Bima [24] Prop. Nusa Tenggara Timur [5301] Kab. Sumba Barat [5302] Kab. Sumba Timur [5303] Kab. Kupang [5304] Kab. Timor Tengah Selatan [5305] Kab. Timor Tengah Utara [5306] Kab. Belu [5307] Kab. Alor [5308] Kab. Lembata [5309] Kab. Flores Timur [5310] Kab. Sikka [5311] Kab. Ende [5312] Kab. Ngada [5313] Kab. Manggarai 4

99

[5314] Kab. Rote Ndao [5315] Kab. Manggarai Barat [5371] Kota Kupang [25] Prop. Maluku [8101] Kab. Maluku Tenggara Barat [8102] Kab. Maluku Tenggara [8103] Kab. Maluku Tengah [8104] Kab. Buru [8105] Kab. Kepulauan Aru [8106] Kab. Seram Bagian Barat [8107] Kab. Seram Bagian Timur [8171] Kota Ambon

[3602] Kab. Lebak [3603] Kab. Tangerang [3604] Kab. Serang [3671] Kota Tangerang [3672] Kota Cilegon [29] Prop. Gorontalo [7501] Kab. Boalemo [7502] Kab. Gorontalo [7503] Kab. Pohuwato [7504] Kab. Bone Bolango [7571] Kota Gorontalo [30] Prop. Kepulauan Bangka Belitung

[26] Prop. Papua [9401] Kab. Merauke [9402] Kab. Jayawijaya [9403] Kab. Jayapura [9404] Kab. Nabire [9408] Kab. Yapen Waropen [9409] Kab. Biak Numfor [9410] Kab. Paniai [9411] Kab. Puncak Jaya [9412] Kab. Mimika [9413] Kab. Boven Digoel [9414] Kab. Mappi [9415] Kab. Asmat [9416] Kab. Yahukimo [9417] Kab. Pegunungan Bintang [9418] Kab. Tolikara [9419] Kab. Sarmi [9420] Kab. Keerom [9426] Kab. Waropen [9427] Kab. Supiori [9471] Kota Jayapura [27] Prop. Maluku Utara [8201] Kab. Maluku Utara [8202] Kab. Halmahera Tengah [8203] Kab. Kepulauan Sula [8204] Kab. Halmahera Selatan [8205] Kab. Halmahera Utara [8206] Kab. Halmahera Timur [8271] Kota Ternate [8272] Kab. Tidore Kepulauan [28] Prop. Banten [3601] Kab. Pandeglang [1901] Kab. Bangka [1902] Kab. Belitung [1903] Kab. Bangka Barat [1904] Kab. Bangka Tengah [1905] Kab. Bangka Selatan [1906] Kab. Belitung Timur [1971] Kota Pangkal Pinang [31] Prop. Kepulauan Riau [2001] Kab. Karimun [2002] Kab. Kepulauan Riau [2003] Kab. Natuna [2004] Kab. Lingga [2071] Kota Batam [2072] Kota Tanjung Pinang [32] Prop. Irian Jaya Barat [9101] Kab. Fak-Fak [9102] Kab. Kaimana [9103] Kab. Teluk Wondama [9104] Kab. Teluk Bintuni [9105] Kab. Manokwari [9106] Kab. Sorong Selatan [9107] Kab. Sorong [9108] Kab. Raja Ampat [9171] Kota Sorong [33] Prop. Sulawesi Barat [7601] Kab. Majene [7602] Kab. Polewali Mamasa [7603] Kab. Mamasa [7604] Kab. Mamuju [7605] Kab. Mamuju Utara

5

100

TABEL 2

KODE PROPINSI BERDASARKAN PENETAPAN LPJK No Propinsi Kode
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Nangroe Aceh Darussalam Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Bengkulu Lampung DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Maluku Papua Maluku Utara Banten Gorontalo Kepulauan Bangka Belitung Kepulauan Riau Irian Jaya Barat Sulawesi Barat 101 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33

ALUR PROSES PERMOHONAN SBU BARU (Badan Usaha yang memiliki Asosiasi)
BADAN USAHA

SURAT PERMOHONAN

1

ASOSIASI

Tidak

Ver/Val
Ya Upload ke STI 2

Berita acara ver& Val

Print Logo & Ttd

LPJK
No

Verifikasi
Yes Unit Layanan Sertifikat Nasional/Daerah 3

Cetak SBU
102

ALUR PROSES PERMOHONAN BARU SBU (Badan Usaha yang belum menjadi anggota Asosiasi)

BADAN USAHA

SURAT PERMOHONAN

LPJK

Tidak

Ver/Val

Ya

Upload ke STI

ULSN/D

Penetapan Kualifikasi dan

Print SBU

BADAN USAHA

103

ALUR PROSES PERPANJANGAN/REGISTRASI ULANG SBU
BADAN USAHA

SURAT PERMOHONAN

1

ASOSIASI

Tidak Ver / Val

Ya 2 Upload ke STI

Berita acara ver& Val

Print Logo & Ttd

LPJK

Tidak Verifikasi 3

Ya

Cetak SBU
104

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->