P. 1
Struktur Komunitas Bivalvia Dan Gastropod A Di Perairan Muara Sungai Kerian Dan Simbat

Struktur Komunitas Bivalvia Dan Gastropod A Di Perairan Muara Sungai Kerian Dan Simbat

4.69

|Views: 10,925|Likes:
Dipublikasikan oleh fikri

More info:

Published by: fikri on Nov 11, 2008
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/08/2013

pdf

text

original

STUDI STRUKTUR KOMUNITAS BIVALVIA DAN GASTROPODA DI PERAIRAN MUARA SUNGAI KERIAN DAN SUNGAI SIMBAT KECAMATAN KALIWUNGU

KABUPATEN KENDAL

SKRIPSI

Oleh : DEDI SYAFIKRI K2D003207

JURUSAN ILMU KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2008

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

STUDI STRUKTUR KOMUNITAS BIVALVIA DAN GASTROPODA DI PERAIRAN MUARA SUNGAI KERIAN DAN SUNGAI SIMBAT KECAMATAN KALIWUNGU KABUPATEN KENDAL

Oleh : DEDI SYAFIKRI K2D003207

Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat U` ntuk Memperoleh Derajat Sarjana S1 Pada Program Studi Ilmu Kelautan Jurusan Ilmu Kelautan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro

JURUSAN ILMU KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2008

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ILMIAH

Dengan ini saya, Dedi Syafikri menyatakan bahwa Karya Ilmiah/Skripsi ini adalah asli hasil karya saya sendiri dan Karya Ilmiah ini belum pernah diajukan sebagai pemenuhan persyaratan untuk memperoleh gelar kesarjanaan strata satu (S1) dari Universitas Diponegoro maupun Perguruan Tinggi lain. Semua informasi yang dimuat dalam Karya Ilmiah ini yang berasal dari penulis lain, baik yang dipublikasikan maupun tidak, telah diberikan penghargaan dengan mengutip nama sumber penulis secara benar dan semua isi Karya Ilmiah/Skripsi ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya sebagai penulis.

Semarang, 25 Maret 2008 Penulis,

Dedi Syafikri NIM. K2D003207

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id


     


    

 
   

 
   

 

Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain asin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi. (QS : Al Furqaan 53).
De mi mat a har i d an s inarn ya d i p ag i har i, De mi b ulan ap ab il a me ng iri ng i, De mi s iang ap ab il a me na mp akk an dir i, De mi ma lam ap ab ila me nut up i, De mi l ang it de ng an s e luruh b inaan nya, De mi b umi se rt a yang ad a d i hamp ara nnya, De mi ji wa de ng an s e luruh pe nye mp urn aann ya, All ah me ng ilh amk an s uk m a kef as ik an d an ke t ak wa an, M ak a be runt ung l ah o rang ya ng me ns ucik a nnya, D an me rug ila h o rang yang me ng ot o rin ya.

I Want To DediCaTe For My LoveLy Family My Father, My Mother & My BroTher
Message For My Friends Yakin, Tekun & dilandasi Kesabaran Adalah kunci selesainya Skripsi ini.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Skripsi

: Studi Struktur Komunitas Bivalvia dan Gastropoda di Perairan Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal

Nama Mahasiswa

: Dedi Syafikri

Nomor Induk Mahasiswa : K2D 003 207 Jurusan / Program Studi : Ilmu Kelautan / Ilmu Kelautan Mengesahkan :

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Pembimbing I

Pembimbing II

Ir. Nur Taufiq Spj, DEHW, M.App.Sc. NIP. 131 675 258

Ir. Widianingsih, M.Sc. NIP. 132102827

Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Ketua Jurusan Ilmu Kelautan

Prof. Dr. Ir. Yohannes Hutabarat, M.Sc. NIP. 130 529 700

Ir. Irwani, M.Phill. NIP. 131 964 516

LEMBAR PENGESAHAN Judul Skripsi : Studi Struktur Komunitas Bivalvia dan Gastropoda di Perairan Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal Nama Mahasiswa : Dedi Syafikri

Nomor Induk Mahasiswa : K2D 003 207 Jurusan / Program Studi : Ilmu Kelautan / Ilmu Kelautan

Skripsi ini Telah Disidangkan di Hadapan Tim Penguji

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Pada Tanggal : 25 Maret 2008. Mengesahkan : Pembimbing Utama Pembimbing Anggota

Ir. Nur Taufiq Spj, M.App.Sc NIP. 131 675 258 Penguji

Penguji

Ir. Widianingsih, M.Sc. NIP. 132 102 827 Penguji

Dr. Ir.Ambariyanto, MSc NIP. 131 771 275

Ir. Hadi Endrawati, DESU NIP. 131 899 736 Panitia Ujian Skripsi Ketua

Dra. Ken Suwartimah NIP. 131 675 254

Dr. Rudhi Pribadi, MSc. NIP. 131 962 240 RINGKASAN Dedi Syafikri. K2D003207. Studi Struktur Komunitas Bivalvia Dan Gastropoda Di Perairan Muara Sungai Kerian Dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kendal. (Nur Taufiq Spj dan Widianingsih) Muara sungai adalah tempat bercampurnya dua massa air yaitu massa air tawar dan air laut yang masih dipengaruhi oleh sifat-sifat fisik perairan seperti musim, pasang surut, arus, suhu, dan salinitas. Daerah muara sungai memiliki berbagai macam fungsi dan peranan bagi kelangsungan hidup biota perairan khususnya hewan bentik. Bivalvia dan gastropoda merupakan salah satu komoditas perikanan laut, yang bernilai ekonomis dan juga ekologis. Keberadaannya dapat memberi gambaran mengenai kondisi ekologis suatu wilayah perairan. Meningkatnya aktifitas manusia di sekitar perairan muara sungai dimungkinkan akan mempengaruhi habitat tersebut yang selanjutnya memberi dampak pada kehidupan biota di dalamnya. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui kelimpahan dan struktur komunitas bivalvia dan gastropoda yang terdapat di sekitar perairan muara

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juli 2007 berlokasi di perairan Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal. Metode penelitian yang digunakan yaitu metode survai sekala terbatas dan bersifat diskriptif, sedangkan untuk pengumpulan data menggunakan Sample survey method. Penentuan stasiun didasarkan pada beberapa pertimbangan sehingga diharapkan dapat mewakili daerah penelitian (Purpose sampling method). Stasiun dibagi menjadi 14, yaitu 7 stasiun di Muara Sungai Kerian dan 7 stasiun di Muara Sungai Simbat. Materi yang digunakan yaitu Bivalvia dan Gastropoda yang di dapatkan dari hasil sampling di wilayah ini. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Kelimpahan tertinggi bivalvia di stasiun 7 Sungai Simbat (3,846 ind/dm3), terendahnya di stasiun 4 sungai yang sama (0,170 ind/dm3). Sedangkan kelas Gastropoda kelimpahan tertinggi di stasiun 3 Sungai Kerian (9,786 ind/dm3), terendahnya di stasiun 2 Sungai Simbat (0,509). Untuk kelas Bivalvia indeks keanekaragaman tertinggi terdapat di stasiun 6 Sungai Kerian (1,340), sementara Indeks keseragaman tertinggi di stasiun 6 Sungai Simbat (0,935), sedangkan nilai indeks keanekaragaman dan keseragaman terendahnya terdapat di stasiun 3, 4,5 Sungai Kerian dan stasiun 4 Sungai Simbat. Indeks dominansi tertingginya di stasiun 4 dan 5 masing-masing bernilai 1, sedangkan terendahnya di stasiun 2 (0,283). Indeks keanekaragaman tertinggi kelas Gastropoda terdapat di stasiun 4 Sungai Kerian (1,227) dan terendahnya di stasiun 5 Sungai Simbat (0), sementara indeks keseragaman tertinggi di stasiun 6 Sungai Kerian (0,989) dan terendahnya di stasiun 5 Sungai Simbat (0). Untuk Indeks dominansi tertinggi terdapat di stasiun 5 Sungai Simbat sebesar 1 sedangkan terendahnya di stasiun 5 Sungai Kerian (0,330). Kata kunci : Muara, Sungai Kerian, Sungai Simbat, Bivalvia, Gastropoda. SUMMARY Dedi Syafikri. K2D003207. Community Structure Study of Bivalve and Gastropods in Kerian and Simbat Rivermouth of Kaliwungu Kendal (Nur Taufiq Spj. and Widianingsih) Rivermouth is a place where two water mass are mixed, there are insipid water mass and sea water that influenced by physic characteristic of water such as climate, tidal wave, current, temperature, and salinity. Rivermouth areas have so many role and function for continuity of life of water biota, especially benthic. Bivalve and gastropods are one of sea fisheries commodity, which valuable from economics and ecology aspect. Their existence can give a description about ecological condition of estuary area. The increase of human activity around rivermouth area assumed can affect the habits and then the biota inside it. The aim of this research is to know about abundance and community structure of bivalve and gastropods that exist in around Kerian and Simbat

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Rivermouth of Kaliwungu Kendal. This research was conducted on July 2007 that located on Kerian and Simbat Rivermouth of Kaliwungu Kendal. This research method was using limited scale survey method and have descriptive feature, and then data collecting was using sample survey method. Station selection is based on a few calculations so it can be represent the research area (purpose sampling method). The stations are divided to 14, which are 7 stations in Kerian rivermouth and 7 other in Simbat rivermouth. Samples used are bivalve and gastropods taken from the research area. The result showed that highest abundance of bivalve in station 7 of Simbat River (3.846 ind/dm3), with lowest value is in station 4 in the same river (0.170 ind/m3). Meanwhile the highest value of class Gastropods is in station 3 of Kerian River (9.786 ind/m3), with the lowest value is in station 2 of Simbat River (0.509 ind/m3). Highest diversity index for class Bivalve is in station 6 of Kerian River (1.340), while highest homogeneity index is in station 6 of Simbat River (0.935), for lowest value of diversity and homogeneity index are in station 3, 4, 5 of Kerian river and station 4 of Simbat river. Highest domination index is in station 4 and 5 for each value is 1, with the lowest value in station 2 (0.283). Highest diversity index of class Gastropods is in station 4 of Kerian River (1.227) and lowest value in station 5 of Simbat River (0), while highest homogeneity index is in station 6 of Kerian River (0.989) with the lowest value in station 5 Simbat River (0). To highest domination index is in station 5 Simbat River with value 1, while lowest value is in station 5 Kerian river (0.330). Keyword: Rivermouth, Kerian River, Simbat River, Bivalve, Gastropods
KATA PENGANTAR Puji dan syukur senantiasa penulis panjatkan kehadirat Allah SWT. yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan Laporan Penelitian / Skripsi yang berjudul “Studi Struktur Komunitas

Bivalvia dan Gastropoda di Perairan Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal”.
Pada kesempatan ini Penulis ucapkan terima kasih kepada :

1. Ir. Nur Taufiq Spj, DEHW, M.App.Sc. selaku dosen pembimbing utama
dalam penelitian untuk skripsi ini.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

2.

Ir. Widianingsih, M.Sc. selaku pembimbing dalam pelaksanaan penelitian dan penulisan skripsi ini.

3.

Ir. Hariyadi, MT. Selaku dosen wali yang selama ini telah mendampingi dan mengarahkan saya baik di dalam ataupun di luar proses perkuliahan.

4. Para Dewan Penguji yang telah memberikan segala bentuk saran dan koreksi
dalam perbaikan skripsi ini. 5. Pimpinan dan Staf Laboratorium Jurusan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro di Tembalang, Semarang atas fasilitas dan bantuannya.

6. Semua pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan penelitian ini.
Penulis menyadari penyusunan skripsi ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun senantiasa penulis harapkan untuk perbaikannya. Semarang, 25 Maret 2008

Penulis

DAFTAR ISI Halama n LEMBER PENGESAHAN............................................................................ iii PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ILMIAH.......................................... iv RINGKASAN.................................................................................................. v SUMMARY...................................................................................................... vi KATA PENGANTAR...................................................................................... vii DAFTAR ISI.................................................................................................... viii

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

DAFTAR TABEL............................................................................................ xi DAFTAR GAMBAR....................................................................................... xii DAFTAR LAMPIRAN................................................................................... xiii BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang.................................................................................. 1 1.2. Pendekatan Masalahan...................................................................... 2 1.3. Tujuan Penelitian.............................................................................. 4 1.4. Manfaat Penelitian............................................................................ 4 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Struktur Komunitas............................................................................. 2.2.1. Morphologi Bivalvia................................................................ 6 7 2.2. Bivalvia.............................................................................................. 7 2.2.2. Sistematika Bivalvia............................................................... 8 2.2.3. Habitat Bivalvia....................................................................... 11 2.2.4. Kebiasaan Makan..................................................................... 12 2.3. Gastropoda......................................................................................... 12 2.3.1. Morphologi Gastropoda.......................................................... 12 2.3.2. Sistematika Gastropoda.......................................................... 14 2.3.3. Habitat Gastropoda.................................................................. 16 2.3.4. Kebiasaan Makan.................................................................... 17 2.4. Parameter Lingkungan....................................................................... 18 2.4.1. Kecepatan Arus........................................................................ 20 2.4.2. Kedalaman............................................................................... 20 2.4.3. Kecerahan ............................................................................... 20 2.4.4. Suhu......................................................................................... 21 2.4.5. Derajat Keasaman (pH) ........................................................... 22 2.4.6. Subtrat Dasar............................................................................ 22 2.4.7. Salinitas.................................................................................... 23 2.4.8. Bahan Organik......................................................................... 23
M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

BAB III. MATERI DAN METODA 3.1. Waktu dan Tempat.............................................................................. 26 3.2. Peta Lokasi Penelitian........................................................................ 26 3.3. Alat dan Bahan Penelitian.................................................................. 27 3.4. Metoda Penelitian ............................................................................. 27 3.4.1. Penentuan Lokasi Penelitian................................................... 28 3.4.2. Pengambilan Sampel............................................................... 29 3.5. Analisa Data....................................................................................... 31 3.5.1. Kelimpahan............................................................................. 31 3.5.1. Indeks Keanekaragaman......................................................... 31 3.5.2. Indeks Keseragaman............................................................... 33 3.5.3. Indeks Dominansi................................................................... 33 BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil .................................................................................................. 35 4.1.1 Kondisi Daerah Penelitian...................................................... 35 4.1.2 Kelimpahan............................................................................ 36 4.1.2.1. Kelimpahan Bivalvia................................................ 36 4.1.2.2. Kelimpahan Gastropoda............................................ 38 4.1.3 Kelimpahan Relatif................................................................. 40 4.1.3.1. Kelimpahan Relatif Bivalvia...................................... 40 4.1.3.2. Kelimpahan Relatif Gastropoda................................. 42 4.1.4. Nilai Indeks dalam Komunitas................................................ 43 4.1.4.1 Nilai Indeks Komunitas Bivalvia................................ 43 4.1.4.2 Nilai Indeks Komunitas Gastropoda........................... 44 4.1.5 Parameter Lingkungan............................................................. 45 4.2. Pembahasan......................................................................................... 47 4.2.1. Kondisi Perairan...................................................................... 47 4.2.2. Kelimpahan Bivalvia dan Gastropoda..................................... 48 4.2.3. Indeks Keanekaragaman, Keseragaman dan Dominansi........ 58

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan........................................................................................ 63 5.2. Saran.................................................................................................. 64 DAFTAR PUSTAKA...................................................................................... 65 LAMPIRAN..................................................................................................... 70

DAFTAR TABEL

Tabel n

Halama

1. Kriteria kandungan bahan organik dalam sedimen ....................................25 2. Alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian........................ .................27 3. Kelimpahan total bivalvia di Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat.....38 4. Kelimpahan total gastropoda di Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat40 5. Persentase kelimpahan relatif bivalvia di setiap stasiun pengamatan......41 6. Persentasekelimpahan gastropoda di setiap stasiun pengamatan...............42 7. Nilai indeks keanekaragaman, keseragaman dan dominansi bivalvia.........43 8. Nilai indeks keanekaragaman, keseragaman dan dominansi gastropoda. .45

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

9. Parameter lingkungan dan rata-rata kelimpahan bivalvia dan gastropoda di Sungai Kerian dan Sungai Simbat...................................... ........................46

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman 5 8

1. Bagan alir penyelesaian penelitian.............................................................. 2. Bagian cangkang bagian dalam dan luar Bivalvia......................................

3. Bagan cangkang Gastropoda....................................................................... 3 4. Faktor-faktor kualitas air yang mempengaruhi komunitas bentos.............. 9 5. Peta lokasi Sungai Kerian dan Sungai Simbat............................................ 6 6. Histogram kelimpahan total bivalvia.......................................................... 7 7. Histogram kelimpahan total gastropoda..................................................... 9

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman

1. Koordinat lokasi penelitian......................................................................... 70 2. Jumlah total bivalvia dan gastropda tiap stasiun di muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat...................................................................................... 71 3. Persentase kelimpahan relatif bivalvia tiap stasiun di muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat.......................................................................... 72
4. Persentase kelimpahan relatif gastropoda tiap stasiun di muara Sungai

Kerian dan Sungai Simbat.......................................................................... 73
5. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks

dominansi bivalvia periode I....................................................................... 74
6. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

dominansi bivalvia periode II.................................................................... 75
7. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, indeks keseragaman dan indeks

dominansi bivalvia periode III..................................................................... 76
8. Rerata perhitungan kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman

dan indeks dominansi bivalvia selama 3 periode pengambilan.................. 77
9. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks

dominansi gastropoda periode I................................................................. 70
10. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks

dominansi gastropoda periode II................................................................. 80
11. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks

dominansi gastropoda periode III............................................................... 81
12. Rerata perhitungan kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman

dan indeks dominansi bivalvia selama 3 periode pengambilan................. 82
13. Grafik kelimpahan, indeks keanekaragaman, indeks keseragaman

dan indeks dominansi……………………………………………………. 84
14. Histogram kelimpahan relatif komposisi bivalvia dan gastropoda (%) di

Sungai Kerian dan Sungai Simbat............................................................
16. Pola arus saat pasang menuju surut pada musim peralihan dari musim

85

15. Data pasang surut paruh bulan Juli 2007................................................... 86

barat ke musim timur................................................................................. 87
17. Pola arus saat surut menuju pasang pada musim peralihan dari musim

barat ke musim timur................................................................................ 88
18. Dokumentasi keadaan lokasi penelitian..................................................... 89 19. Dokumentasi kegiatan dan peralatan penelitian………………………....

90

20. Dokumentasi biota sempel……………………………………………..... 91 21. Klasifikasi Bivalvia…………………………………………………….... 92 22. Klasifikasi Gastropoda………………………………………………....... 95 23. Metode penentuan jenis sedimen dasar.....................................................

98

24. Analisa kandungan bahan organik............................................................. 99

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang Makrobenthos yang hidup di dasar perairan merupakan contoh dari jenisjenis biota dari ekologi bentik. Kelompok organisme yang dominan menyusun makrofauna di subtrat dasar perairan sub litoral (pasir, lumpur dan lumpur berpasir) terbagi kedalam empat kelompok taksonomi yaitu : Kelas Polychaeta dan Crustacea, Filum Echinodermata dan Mollusca. Khusus mollusca biasanya terdiri dari berbagai spesies bivalvia penggali dan beberapa gastropoda di permukaan pada subtrat (Nybakken,1992). Komunitas bentik memegang peranan utama di lingkungannya, komunitas ini berperan dalam mengubah

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

detritus organik menjadi biomassa invertabrata, yang pada akhirnya biomassa ini berperan dalam siklus makanan dan energi (Mann,1982). Komunitas bentik memiliki fauna yang sangat beragam.

Keanekaragaman yang tinggi di dalam komunitas manggambarkan beragamnya komunitas ini (Stowe, 1987). Setiap habitat dasar memiliki struktur komunitas hewan bentik yang berbeda satu dengan yang lainnya, dikarenakan tiap hewan bentik memiliki daya dan kemampuan adaptasi yang berbeda. Bervariasinya habitat menyebabkan perbedaan penyebaran hewan bentik (Kennish, 1990). Muara sungai adalah daerah dimana terjadi pertemuan air sungai untuk masuk ke laut atau disebut juga estuaria. Estuaria atau muara sungai adalah saluran tempat masuknya massa air dari laut ke dalam sungai, yang jauhnya dibatasi oleh kenaikan pasang surut, yang biasanya dapat dibagi menjadi beberapa bagian yang berbeda. Menurut Nontji (1986) sungai merupakan perairan terbuka yang mengalir (lotik) yang mendapat masukan dari semua buangan dari berbagai kegiatan manusia di daerah pemukiman, pertambakan, pertanian, dan industri di daerah sekitarnya. Masukan buangan ke dalam sungai akan mengakibatkan terjadinya perubahan faktor fisika, kimia, dan biologi di dalam perairan. Perubahan ini dapat mempengaruhi keberadaan bahan-bahan yang essensial dalam perairan sehingga dapat mengganggu lingkungan perairan. Kondisi muara sungai dan ekosistem yang ada pada umumnya dipengaruhi debit sungai, gelombang, arus pasang surut serta makrozoobentos yang menempati lingkungan tersebut. Keempat faktor tersebut bekerja secara simultan, tapi

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

biasanya salah satu faktor mempunyai faktor yang paling dominan dari yang lainnya (Triatmojo, 1999).

1.2. Pendekatan Masalah Perairan muara memiliki ciri fluktuasi salinitas yang bergantung pada musim, pasang surut dan jumlah air tawar. Demikian pula dengan suhu perairan muara cenderung lebih bervarisai dibandingkan perairan di dekatnya karena volume air kecil sedangkan luas permukaan lebih besar. Sementara itu tingkat kecerahan parairan muara cenderung lebih rendah dibandingkan parairan sekitarnya terutama saat aliran sungai maksimum. Sungai Kerian dan Suangai Simbat adalah dua sungai di perairan pantai Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Kendal yang bermuara di pantai utara Jawa Tengah. Tingkat aktifitas manusia di sekitar muara kedua sungai ini semakin meningkat, diantaranya penangkapan ikan, dan beberapa jenis hewan bentos oleh masyarakat setempat maupun pendatang, di lingkungan tersebut juga ada aktifitas produksi industri PT. Kayu Lapis Indonesia (PT. KLI) yang tepat berada di sebelah timur Muara Sungai Kerian serta aktifitas pembangunan pelabuhan penyebrangan Kabupaten Kendal yang berada diantara kedua muara sungai dan sampai saat ini masih dalam proses pengerjaan. Meningkatnya aktivitas manusia di sekitar lingkungan perairan muara ini memungkinkan terpengaruhnya beberapa faktor lingkungan yang pada akhirnya akan memberi pengaruh pada individu dan juga komunitas hewan bentik, sebagaimana kita ketahui faktor lingkungan dalam suatu ekosistem akan

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

mempengaruhi jumlah dan jenis fauna yang hidup di dalamnya. Hal ini didukung oleh pendapat Nybakken (1992) yang menyebutkan bahwa kehidupan hewan bentik pada ekosistem perairan sangat dipengaruhi oleh kualitas lingkungan, lingkungan biotik maupun abiotik akan mempengaruhi kelimpahan dan keseragaman jenis biota di lingkungan tersebut. Invertebrata bentos merupakan salah satu komponen kunci dalam jaring - jaring makanan di lingkungan perairan dan dampak yang mengenai populasi invertebrata ini dapat memberi gambaran pada tingkatan tropik yang lebih tinggi. Karateristik dari populasi bentik dapat memberikan informasi terhadap perubahan kondisi habitat bentik. Kajian ekologis tentang struktur komunitas hewan benthos penting dalam kaitannya dengan pendugaan kualitas perairan (Gambar 1.1). Sehubungan dengan kondisi lingkungan yang ada maka dipandang perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai kelimpahan dan distribusi populasi hewan

makrozoobentos di daerah tersebut.

1.3. Tujuan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kelimpahan dan struktur komunitas Bivalvia dan Gastropoda yang terdapat di Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Kendal.

1.4. Manfaat

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai keberadaan, kelimpahan dan struktur komunitas hewan Makrobenthos pada kelas Bivalvia dan Gastropoda yang terdapat di Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal kepada masyarakat sekitar dan pihak-pihak yang terkait dengan upaya pelestarian sumberdaya alam. Sebagaimana yang diungkapkan Datta dan Sarangi (1986) dalam Putro dan Nganro (2000), studi hewan bentos dapat digunakan sebagai salah satu indikator biologis perubahan lingkungan dalam suatu ekosistem. Pemantauan terhadap adanya bahan pencemar pada suatu kawasan pesisir dapat ditandai dengan melihat komunitas hewan bentos di kawasan tersebut.

Studi Pustaka

Survei awal

Penentuan stasiun dan Persiapa sampling

Pengukuran parameter oceanografi : Salinitas, suhu, pH, kedalaman, dan kecerahan

Sampling : Pengambilan sampel bivalvia, gastropoda dan subtrat dasar

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Analisa data : 1. Analisa Distribusi dan kelimpahan 2. Analisa Keanekaragaman 3. Analisa Keseragaman 4. Analisa Domonansi

Data sekunder: 1. Data Pasang surut 2. Data Gelombang 3. Data Arus 4. Kualitas Perairan

Pembahasan

Kesimpulan

Gambar 1.1. Bagan alir penyelesaian penelitian

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Struktur Komunitas Kelimpahan suatu organisme dalam suatu perairan dapat dinyatakan sebagai jumlah individu persatuan luas atau volume. Sedangkan kepadatan relatif adalah perbandingan antara kelimpahan individu tiap jenis dengan keseluruhan individu yang tertangkap dalam suatu komunitas. Dengan diketahuinya nilai kepadatan relatif maka akan didapat juga nilai indeks dominansi. Sementara kepadatan jenis adalah sifat suatu komunitas yang

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

menggambarkan tingkat keanekaragam jenis organisme yang terdapat dalam komunitas tersebut. Kepadatan jenis tergantung dari pemerataan individu dalam tiap jenisnya. Kepadatan jenis dalam suatu komunitas dinilai rendah jika pemerataannya tidak merata (Odum, 1993). Indeks keanekaragaman (H’) dapat diartikan sebagai suatu

penggambaran secara sistematik yang melukiskan struktur komunitas dan dapat memudahkan proses analisa informasi-informasi mengenai macam dan jumlah organisme. Selain itu keanekaragaman dan keseragaman biota dalam suatu perairan sangat tergantung pada banyaknya spesies dalam komunitasnya. Semakin banyak jenis yang ditemukan maka keanekaragaman akan semakin besar, meskipun nilai ini sangat tergantung dari jumlah inividu masing-masing jenis (Wilhm dan Doris 1986). Pendapat ini juga didukung oleh Krebs (1985) yang menyatakan bahwa semakin banyak jumlah anggota individunya dan merata, maka indeks keanekaragaman juga akan semakin besar. Indeks keanekaragaman (H’) merupakan suatu angka yang tidak memiliki satuan dengan kisaran 0 – 3. Tingkat keanekaragaman akan tinggi jika nilai H’ mendekati 3, sehingga hal ini menunjukkan kondisi perairan baik. Sebaliknya jika nilai H’ mendekati 0 maka keanekaragaman rendah dan kondisi perairan kurang baik (Odum, 1993). Menurut Leviton (1982) yang dimaksud dengan indeks keseragaman adalah komposisi tiap individu pada suatu spesies yang terdapat dalam suatu komunitas. Indeks keseragaman (e) merupakan pendugaan yang baik untuk menentukan dominasi dalam suatu area. Apabila satu atau beberapa jenis

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

melimpah dari yang lainnya , maka indeks keseragaman akan rendah. Jonathan (1979) menyatakan bahwa jika nilai indeks keseragaman melebihi 0,7 mengindikasikan derajat keseragaman komunitasnya tinggi.

2.2. Bivalvia 2.2.1. Morphologi Bivalvia Bivalvia atau lebih dikenal dengan nama kerang, mempunyai dua keping atau belahan yaitu belahan sebelah kanan dan kiri yang disatukan oleh suatu engsel bersifat elastis disebut ligamen dan mempunyai satu atau dua otot adductor dalam cangkangnya yang berfungsi untuk membuka dan menutup kedua belahan cangkang tersebut. Untuk membedakan belahan kanan dan balahan kiri cangkang terkadang mengalami kesulitan, hal ini biasa terjadi pada bivalvia yang hidup menempel pada benda keras misalnya pada karang, karena pertumbuhan bivalvia ini mengikuti bentuk dari permukaan karang tersebut sehingga bentuknya tidak wajar (Barnes, 1982). Bivalvia tidak memiliki kepala, mata serta radula di dalam tubuhnya, tubuh bivalvia hanya terbagi menjadi tiga bagian utama yaitu kaki, mantel, dan organ dalam. Kaki dapat ditonjolkan antara dua cangkang tertutup, bergerak memanjang dan memendek berfungsi untuk bergerak dan merayap (Robert et al, 1982).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Gambar 2.2. Bagian Cangkang bagian dalam dan luar Bivalvia (Carpenter and Niem, 1998) 2.2.2. Sistematika Bivalvia Kelas Bivalvia termasuk salah satu kelas dari phylum Molusca yang memiliki empat ordo yaitu Protobranchia, Taxodonata, Dysodonta dan Pseudolamellibranchia. Kebanyakan hidup di laut terutama di daerah littoral, beberapa di daerah pasang surut dan air tawar. Beberapa jenis laut hidup sampai kedalaman 5000 m (Swit, 1993).

Suwignyo (1998) membagi Bivalvia dalam 3 sub kelas diantaranya : 1. Sub kelas Protobranchia Umumnya primitif; filamen insang pendek dan tidak melipat; permukaan kaki datar dan menghadap ke ventral; otot aduktor 2 buah. • Ordo Nuculacea Tidak mempunyai sifon; sebagai deposit feeder mendapatkan makanan menggunakan proboscides; Nucula dan Yoldia dan hidup di semua laut terutama daerah temperate.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Ordo Solenomyacea Mempunyai sifon; menyaring makanan menggunakan insang; cangkang mempunyai semacam tirai (awning); Solen

cangkangnya sangat rapuh. 2. Sub kelas Lamellibranchia Filamen insang memanjang dan melipat, seperti huruf W; antara filamen dihubungkan oleh cilia (filabranchia) atau jaringan (eulamellibranchia) • Ordo Taxodonta Gigi pada hinge banyak dan sama; kedua otot aduktor berukuran kurang lebih sama; pertautan antara filamen insang tidak ada. Arca, Anadara, dan Barbatia. Penyebarannya luas umumnya di pantai laut. • Ordo Anisomyaria Otot aduktor anterior kecil atau tidak ada yang posterior ukurannya besar, sifon tidak ada; terdapat pertautan antara filamen dengan cilia; biasanya sessile; kaki kecil dan memiliki bisus. Beberapa diantaranya : Mitylus, Ostrea, Atrina dan Pinctada. • Ordo Heterodonta Gigi pada hinge terdiri atas beberapa gigi kardinal dengan atau tanpa gigi lateral; insang tipe eulamellibranchia; kedua otot aduktor sama besar; tepi mantel menyatu pada beberapa tempat,

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

biasanya mempunyai sifon. Cardium, Corbicula, Marcenaria, Tagelus, Mya dan Tridacna. Kebanyakan hidup di laut. • Ordo Schizodonta Gigi dan hinge memiliki ukuran dan bentuk yang berfariasi; tipe insang eulamellibranchia. Kerang air tawar Pseudodon,

Anodonta dan Mutelidea. • Ordo Adapedonta Cangkang selalu terbuka, ligamen lemah atau tidak ada; gigi pada hinge kecil atau tidak ada; tipe insang eulamellibranchia; tepi mantel menutup, kecuali pada bukaan kaki; sifon besar, panjang dan menjadi satu; hidup sebagai pengebor pada subtrat keras. Pengebor tanah liat dan batu karang, Pholas, Mya, Panope, Teredo, dan Bankia. Umum terdapat dilaut mana saja. • Ordo Anomalodesmata Tidak ada gigi pada hinge; tipe insang eulamellibranchia, tetapi lembaran insang terluar mengecil dan melengkung kearah dorsal; bersifat hermaprodit. Lyonsia, cangkang kecil dan rapuh, terdapat di laut dangkal Atlantik dan Pasifik. 3. Sub kelas Septibranchia. Insang termodifikasi menjadi sekat antara rongga inhalant rongga suprabranchia, yang berfungsi seperti pompa. Umumnya hidup di laut dalam seperti Cuspidularia dan Poromya.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

2.2.3. Habitat Bivalvia Menurut Kastoro (1988) ditinjau dari cara hidupnya, jenis-jenis Bivalvia mempunyai habitat yang berlainan walaupun mereka termasuk dalam satu suku dan hidup dalam satu ekosistem. Bivalvia pada umumnya hidup membenamkan dirinya dalam pasir atau pasir berlumpur dan beberapa jenis diantaranya ada yang menempel pada benda-benda keras dengan semacam serabut yang dinamakan byssus. Demikian pula Nontji (1987), bivalvia hidup menetap di dasar laut dengan cara membenamkan diri di dalam pasir atau lumpur bahkan pada karang-karang batu. Akan tetapi pada beberapa spesies bivalvia seperti Mytillus edulis dapat hidup di daerah intertidal karena mampu menutup rapat cangkangnya untuk mencegah kehilangan air (Nybakken, 1992). Menurut Odum (1988), dalam Samingan dan Srigondo (1993) bahwa binatang infauna seringkali memberikan reaksi yang mencolok terhadap ukuran butir atau tekstur dasar laut, sehingga habitat Molusca dari berbagai lereng pasirlumpur akan berbeda.

2.2.4. Kebiasaan Makan Nybakken (1992), menyebutkan berdasarkan pada makanan dan kebiasaan makannya, jenis-jenis bivalvia dapat dibagi menjadi 2 golongan yaitu pemakan suspensi dan pemakan endapan. Bivalvia umumnya memperoleh makanan dengan cara menyaring partikel-partikel yang ada dalam air laut (Nontji,1987).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Pada golongan pemakan endapan, bivalvia ini membenamkan diri dalam lumpur atau pasir yang mengandung sisa-sisa zat organik dan fitoplankton yang hidup di dasar. Makanan tersebut dihisap dari dasar perairan melalui siphon. Semakin dalam bivalvia membenamkan diri siphonnya semakin panjang. (Nontji,1987).

2.3. Gastropoda 2.3.1. Morfologi Gastropoda Sebelum mencapai bentuk yang sempurna, gastropoda mengalami perubahan bentuk tubuh yang meliputi tiga tahapan utama, yaitu perkembangan kepala, perubahan cangkang dari fungsinya sebagai alat pelindung, menjadi tempat membenamkan tubuh lunaknya dan perputaran cangkang (torsi). Adapun setelah bentuknya sempurna, Gastropoda tersusun atas kepala, leher, kaki dan badan (Barnes, 1987).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Gambar 3.2. Bagan cangkang Gastropoda (Sumber: Dharma, 1988)

Gastropoda memiliki cangkang tunggal berupa sebuah terowongan berbentuk spiral. Pada bagian dasar atau bawahnya lebih lebar dan bagian atas melingkar seperti kerucut (Mather & Bennet, 1984). Pernyataan ini juga didukung oleh Barnes (1987) yang menerangkan bahwa gastropoda memiliki bentuk cangkang spiral mengerucut yang tersusun dari gulungan-gulungan berbentuk tabung yang berisi jarigan tubuh. Gulungan cangkang yang paling atas disebut apex, merupakan gulungan yang tertua. Sedangkan gulungan yang terakhir berukuran paling besar disebut body-whorl yang berakhir pada lubang (apertur) dimana kepala dan kaki Gastropoda di julurkan keluar. Gastropoda memiliki bentuk cangkang yang beragam, ada yang conical, biconical,abconical, turreted, fusi form, patelli form, ovoid, discoidal, involute,

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

obovatus, globose, lenticular, bulloid, cylindrycal dan trochoid (Keen, 1963 dan Sabelli, 1980 dalam Oemerjati dan Wardana 1990). Putaran cangkang Gastropoda ada 2 macam, yaitu dekstral (melekuk ke kanan) dan sinestral (berlekuk ke kiri). Sebagian besar Gastropoda laut mempuyai cangkang dekstral. Dijelaskan dalam Nontji (1987) bahwa akibat pengendapan bahan cangkang bagian luar berlangsung lebih cepat dibandingkan dengan bagian dalam sehingga pertumbuhan cangkang pada Gastropoda memilin seperti spiral. Akibat dari putaran cangkang ini akan melindungi bagian tubuhnya yang berberisi bagian - bagian dari sistem pencernaan, sirkulasi, respirasi, ekskresi, dan reproduksi.

2.3.2. Sistematika Gastropoda Hughes (1986) menyebutkan terdapat 2000 spesies Gastropoda yang hidup di laut. Sedangkan di Indonesia diperkirakan mencapai 1500 jenis Gastropoda (Nontji, 1987). Kelas gastropoda hidup sebagai pemakan bangkai, parasit dan predator. Menurut cara makannya gastropoda dibagi menjadi 3 kategori yaitu pengerat atau penggaruk pada subtrat, pemakan tunas tumbuh -tumbuhan dan pemburu mangsa (Hughes, 1986). Gastropoda merupakan kelas dari Moluska yang paling sukses dalam siklus hidupnya, hal ini dapat dilihat dari variasi habitatnya yang sangat beragam dimana spesies-spesies Gastropoda yang hidup di laut mampu untuk hidup pada berbagai tipe subtrat dasar perairan (Barnes, 1987).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Willson dan Gillet (1979) membagi gastropoda dalam 3 sub kelas diantaranya : 1. Sub kelas Prosobranchia Beberapa spesies ditemukan di laut, tapi ada juga yang ditemukan di air tawar dan beberapa di daratan. Kaki mascular digunakan untuk merangkak, jarang digunakan untuk berenang atau mengapung. Sub kelas Prosobranchia dibagi kedalam 3 ordo, yaitu : Archaeogastropoda, Mesogastropoda, dan Neogastropoda. 2. Sub kelas Opistobranchia Merupakan Moluska yang dalam proses evolusinya kehilangan cangkangnya. Beberapa bersifat sebagai hewan planktonik/pelagik. Mareka menggali pasir untuk melindungi dirinya atau melapisi tubuhnya dengan lapisan lendir, berwarna terang dan banyak species yang bersifat karnivora. Sub kelas Opistobranchia dibagi kedalam 5 ordo yaitu : Cephalaspidea, Anaspidea, Sacoglossa, Notaspidea, dan Nudibranchia. 3. Sub kelas Pulmonata Kelompok ini terdiri dari siput tanah walaupun beberapa hidup di laut, estuari, sungai, danau dan kolam. Sub kelas Pulmonata dibagi kedalam 2 ordo yaitu : Basommatophora dan Stylommatophora.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

2.3.3. Habitat Gastropoda Gastropoda yang hidup di laut dapat dijumpai di berbagai jenis lingkungan dan bentuknya telah beradaptasi dengan lingkungannya tersebut (Nontji,1987). Di laut dalam gastropoda dapat hidup sampai pada kedalaman ± 5000 meter (Plaziat, 1984). Barnes (1987) menyebutkan beberapa jenis dari gastropoda hidup menempel pada subtrat yang keras, akan tetapi ada juga yang hidup di subtrat seperti pasir dan lumpur. Gastropoda juga dapat hidup di zona litoral, daerah pasang surut dengan menempel pada terumbu karang, laut dalam maupun dangkal bahkan ada yang hidup di air tawar (Barry, 1972). Pada lingkungan laut gastropoda dapat ditemukan di daerah benthik, antara bebatuan dan pada subtrat lunak (lumpur). Sebagian dari gastropoda juga hidup di daerah hutan Bakau, ada yang hidupnya di lumpur atau tanah yang tergenang air, ada juga yang menempel pada akar dan batangnya, bahkan adapula yang memiliki kemampuan memanjat, misalnya Cerithiidea, Cassidulla, Littorina dan lain-lain. Pada umumnya pergerakan Gastropoda sangat lambat dan bukan merupakan binatang yang berpindah-pindah (Dharma, 1988). Arsianto (1985) menerangkan bahwa kondisi lingkungan seperti tipe sedimen, kedalaman, kecerahan, salinitas, suhu dan pH perairan memberikan variasi yang besar pada kehidupan gastropoda.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

2.3.4. Kebiasaan Makan Kebiasaan makan gastropoda sangat beragam. Hal ini dapat dilihat pada struktur radulanya. Radula yang dimiliki gastropoda tiap jenisnya berbeda-beda, radula pemakan tumbuh-tumbuhan berbeda dengan radula pemakan daging (Dance,1977). Diterangkan juga dalam Dharma (1988) bahwa dengan mempelajari radulanya kita dapat lebih jelas membedakan jenis gastropoda jika terjadi keragu-raguan saat mempelajari cangkang dan operkulumnya. Townsen & Hughes (1981) menerangkan bahwa kebiasaan makan dari Gastropoda meliputi semua proses dari mencari makan, membawanya sampai pada proses pencernaannya, termasuk dalam hal ini semua aktifitas yang memungkinkan untuk mencari makan. Gastropoda pemakan microalgae secara perlahan-lahan bergerak di atas subtrat sambil mengumpulkan makanan, sedangkan yang bersifat predator menunggu mangsanya dan kadang-kadang bergerak mencari mangsa. “Suspension feeder” menahan partikel-partikel makanan dari aliran air sedangkan “Deposit feeder” menyerap yang terdapat dalam sedimen (Hughes, 1986). Pada jenis Gastropoda yang memburu makanan ada dua aspek yang berperan terhadap efisiensi pengambilan makanan, yakni saat gastropoda bergerak mencari makan dengan kecepatan pergerakannya dan kondisi jalan atau subtrat. Dalam proses mencari makan dibutuhkan waktu yang paling memungkinkan untuk mendapatkan makanan dengan mudah dan aman. Cassidae berburu bintang laut (Echinoidea) pada waktu malam hari, pada siang harinya bersembunyi dalam pasir. Nucella lapillus mencari tritip dan kerang

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

hijau pada saat pasang tertinggi dan pada saat surut berada pada tempat yang tergenang. Untuk pemakan tumbuhan dan detritus (misalnya famili

Potamididae) di daerah intertidal mulai makan ketika subtrat mulai terpapar pada saat air surut (Hughes, 1986).

2.4. Parameter Lingkungan Keberadaan hewan bentos pada suatu perairan, sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor lingkungan, baik biotik maupun abiotik. Faktor biotik yang berpengaruh diantaranya adalah fitoplankton sebagai produsen primer yang merupakan salah satu sumber makanan utama bagi hewan bentos. Adapun faktor abiotik adalah kondisi fisika-kimia air yang diantaranya: suhu, arus, pasang surut, oksigen terlarut (DO), kebutuhan oksigen biologi (BOD) dan kimia (COD), kandungan nitrogen (N), kedalaman air, dan substrat dasar (Allard and Moreau, 1987 dalam APHA, 1992). Secara skematis, Hawkes (1978) mengemukakan 14 faktor yang mempengaruhi keberadaan hewan bentos di perairan (Gambar 4.2), sembilan diantaranya merupakan faktor penentu kualitas perairan.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Kekeruhan Padatan tersuspensi *) Kanalisasi

Sinar matahari

Kedalaman Penetrasi cahaya Suhu *) Kecepatan arus

Nutrien

Substrat

Oksigen terlarut *)

pH *)

Bahan beracun *)

KOMUNITAS BENTOS

Kesadahan*)

Keterangan :

*)

= Faktor penentu kriteria kualitas air = Faktor bukan penentu kualitas air = Pengaruh langsung = Pengaruh interaksi

Gambar 4.2. Faktor-faktor kualitas air yang mempengaruhi komunitas bentos (Hawkes, 1978)

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

2.4.1. Kecepatan Arus Arus merupakan faktor yang membatasi penyebaran organisme benthos di sungai (Odum, 1993). Menurut Supriharyono dkk (1993), pola pergerakan arus pasang yang menuju ke muara sungai akan mempengaruhi pola penyebaran limbah yang ada di estuaria. Pola yang terbentuk ini tergantung pada arah arus yang terjadi baik yang berasal dari arus laut pada waktu pasang maupun surut dan memperoleh dorongan arus dari sungai menuju ke laut. Pergerakan arus merupakan hal yang penting di perairan dangkal subtidal. Pengaruh arus membuat partikel dan nutrien dari daratan maupun plankton dari laut menjadikan daerah tersebut tercukupi sumber pakan bagi biota yang hidup di perairan tersebut (Nybakken, 1992).

2.4.2. Kedalaman. Kedalaman perairan mempengaruhi jumlah dan jenis hewan bentos (Odum, 1993). Kedalaman perairan berhubungan secara langsung dengan komunitas makrozoobenthos (Hawkes, 1978). Menurut Mc Lachlan (1970) dalam Widiastuti (1983), menyatakan bahwa perbedaan fariasi dari jumlah species atau genera antara kedalaman 0,2 – 4 m adalah kecil, akan tetapi jumlah rata-rata setelah kedalaman tersebut diduga menurun.

2.4.3. Kecerahan Secara tidak langsung kecerahan akan mempengaruhi komunitas hewan makrobentos di perairan. Interaksi antara kekeruhan dengan kedalaman akan

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

mempengaruhi penetrasi cahaya matahari sehingga produktifitas microalga bentik yang merupakan salah satu sumber makanan hewan makrobenthos, akan terganggu. Hal ini selaras dengan pendapat Widyorini (1995) yang menyatakan bahwa komposisi hewan makrobentos tergantung pada sumber makanan yang tersedia. Lebih lanjut Mason (1981) menyatakan bahwa perairan yang keruh dapat mempengaruhi keberadaan populasi hewan benthos, karena partikel tersuspensi dapat mengganggu sistem pernafasan pada insang akibatnya akan menggangu pertumbuhannya. Kecerahan yang besar umumnya terdapat diperairan laut sedang kecerahan yang rendah terdapat di daerah muara (Soedharma, 1994).

2.4.4. Suhu. Suhu merupakan fungsi dari intensitas energi panas. Lebih lanjut dikatakan bahwa kenaikan suhu akan menyebabkan kenaikan metabolisme organisme perairan, sehingga kebutuhan oksigen terlarut menjadi meningkat (Klein, 1962 dalam Widiastuti,1983). Ditegaskan pula dalam Boyd dan Lichtkopper (1979) bahwa suhu perairan sangat berpengaruh pada suhu tubuh, sehingga kenaikan suhu perairan 10 °C akan meningkatkan kecepatan metabolisme 2 kali lipat. Perubahan suhu dapat mempengaruhi perubahan komposisi hewan bentos pada suatu perairan atau mempengaruhi kelimpahan dan

keanekaragamannya baik cepat ataupun dengan perlahan (Ruswahyuni dan Susilowati, 1991).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

2.4.5. Derajat Keasaman (pH) Derajat keasaman digunakan untuk menggambarkan kondisi asam dan basa suatu larutan. Selain berpengaruh langsung terhadap organisme makrozoobenthos di perairan, pH juga berpengaruh secara tidak langsung, melalui daya racun dari bahan pencemar (Hawkes, 1978). Setiap jenis benthos atau organisme perairan lainnya mempunyai toleransi yang berbeda-beda terhadap nilai pH. Namun pada umumnya biota air dapat hidup layak pada kisaran pH 5 – 9 (Pescod,1973). Jika perairan mengalami perubahan yang mendadak sehingga nilai pH melampaui kisaran tersebut, akan mengakibatkan tekanan fisiologis biota yang hidup di dalamnya dan berakhir dengan kematian (Swingle,1968).

2.4.6. Subtrat Dasar Menurut Hawkes (1978) tanah dasar merupakan faktor yang

berpengaruh langsung terhadap komposisi dan distribusi makrozoobenthos. Sumich (1992) dalam Ardi (2002), menyebutkan bahwa subtrat berpasir tidak menyediakan tempat yang stabil bagi organisme karena aksi gelombang secara terus menerus menggerakkan pertikel subtrat. Makrozoobenthos infauna hidupnya jelas akan sangat tergantung kepada kondisi tanah dasar tempat tinggalnya (Hutabarat dan Evans, 1985). Tekstur tanah dasar sangat dipengaruhi oleh kecepatan arus, apabila arus di tempat tersebut kuat maka partikel yang berukuran besar akan mengendap lebih dahulu. Sebaliknya apabila arusnya

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

lemah maka partikel yang berukuran kecil yang akan banyak dijumpai di daerah tersebut.

2.4.7. Salinitas Salinitas akan mepengaruhi penyebaran hewan makrobenthos karena organisme laut hanya dapat mentoleransi terhadap perubahan yang kecil dan lambat (Hutabarat dan Evans, 1985). Hal ini diperkuat oleh Astuti (1990) bahwa salinitas sangat berpengaruh terhadap distribusi hewan benthos, karena berkaitan dengan kemampuan organisme untuk dapat hidup pada suatu perairan dengan salinitas tertentu. Untuk mengatur kondisi tersebut sangat tergantung pada kemampuannya dalam merubah tekanan osmose di dalam tubuhnya agar sesuai dengan lingkungannya. Hughes (1986) mengatakan bahwa fluktuasi salinitas di perairan untuk gastropoda intertidal tidak menyebabkan peningkatan rata-rata metabolisme di atas tingkat normalnya, karena gastropoda termasuk jenis organisme laut yang dapat menyesuaikan diri dengan habitat atau lingkungan yang ditempatinya (osmokonformer). Untuk dapat hidup normal hewan bentos harus berada pada rentangan salinitas antara 25 - 40‰ (Coles, 1977).

2.4.8. Bahan organik Menurut Bukman dan Brady (1982) bahan organik merupakan salah satu komponen penyusun sedimen yang berasal dari sisa-sisa makluk hidup. Perbandingan jumlah bahan organik dalam sedimen relative lebih kecil apabila dibandingkan dengan bahan mineral sedimen. Walaupun demikian, bahan

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

organik merupakan suatu unsur pokok tanah yang penting dan khas. Hardjowigeno (1987) dalam wibowo et al. (2004) menjelaskan bahwa fungsi bahan organik antara lain sebagai sumber energi bagi mikroorganisme yang menyuburkan tanah, meningkatkan kamampuan daya tahan air dan memperbaiki struktur tanah. Kandungan bahan organik dalam sedimen sangat berfariasi bergantung pada lingkungan pengendapanya. Nybakken (1992) menyatakan bahwa sumber penting bahan organik berasal dari daratan melalui sungai sehingga didaerah yang berdekatan dengan muara sungai terdapat sejumlah besar bahan organik. Lebih lanjut menjelaskan bahwa bahan organik banyak ditemukan pada sedimen lumpur yang berukuran halus. Hal ini disebabkan pergerakan air di daerah tersebut cenderung lebih rendah sehingga bahan organik akan terendapkan dan terakumulasi dalam sedimen. Hutabarat dan Evans (1985) menjelaskan bahwa di dalam perairan, bahan organik terdapat dalam bentuk detritus. Sejumlah besar bahan organik tersebut terbentuk dari sisa-sisa tumbuhan atau hewan bentik yang hidup di perairan pantai yang dangkal. Sumber bahan organik yang lain adalah sisa-sisa organisme pelagis yang mati dan tenggelam ke dasar, serta kotoran binatang di perairan. Odum (1993) menjelaskan bahwa bahan organik yang terlepas dari pembusukan terkumpul dalam sedimen suatu perairan. Reynold (1971) mengklasifikasikan kandungan bahan organik dalam sedimen yaitu terlihat dalam Tabel 1.2.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Tabel 1.2. Kriteria kandungan bahan organik dalam sedimen No 1 2 3 4 5 Kandungan bahan organik (%) > 35 17 – 35 7 – 17 3,5 – 7 <3 ,5 Kriteria Sangat tinggi Tinggi Sedang Rendah Sangat rendah

Sumber : Reynold (1971)

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

BAB III MATERI DAN METODA

3.1. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan pada tanggal 11 - 23 Juli 2007 di muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat, Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Kendal Jawa Tengah.

3.2. Peta Lokasi Penelitian

Gambar 5.3. Peta lokasi Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

3.3. Alat dan Bahan Penelitian Materi yang digunakan dalam penelitian ini adalah organisme

Makrozoobenthos yaitu kelas Bivalvia dan Gastropoda yang diambil dari perairan sekitar muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat, Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, serta beberapa parameter lingkungan yang dipandang memiliki pengaruh pada kehidupan bivalvia dan gastropoda. Adapun peralatan yang digunakan dalam penelitian ini tercantum dalam Tabel 2.3. Tabel 2.3 Alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian. No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. Alat dan Bahan Ayakan dengan ukuran 1 x 1 mm Ember Plastik Botol sampel berlabel Sekop plastik Kantong plastik berlabel Kamera digital Mikroskop Formali 4% GPS Refraktometer Sieve shaker Neraca analitik Kertas saring Gelas ukur 1 Liter Pipet panjang Grab sampel Kertas lakmus / pH meter Sechidisk Buku identifikasi Kegunaan Mensortir benthos Menampung sampel Tempat sampel biota Mengambil sampel sedimen Tempat sampel sedimen Memotret Sample Untuk mengidentifikasi sampel Mengawetkan sampel Mengetahui posisi sampling Untuk mengukur salinitas Untuk analisa sedimen Menimbang berat sample Saringan sedimen Untuk pemipetan Untuk pemipetan Untuk mengambil sampel Untuk mengukur pH Untuk mengukur kedalaman & kecerahan Untuk identifikasi biota

3.4. Metoda Penelitian Penelitian ini bersifat diskriptif, yaitu untuk mendapatkan informasi dan gambaran mengenai situasi dan kejadian secara sistematis dan bersifat

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

eksploratif dimana menggambarkan suatu fenomena keadaan (Nazir,1988). Sedangkan metode yang digunakan adalah metode survey sekala terbatas, yaitu suatu metode penelitian yang bertujuan mengamati secara sistematik objek penelitian serta kejadian yang erat kaitannya dengan objek yang diteliti pada lokasi dan waktu yang terbatas dan tidak dapat digeneralisasikan untuk tempat dan waktu yang berbeda (Hadi, 1989). Pengumpulan data meliputi data primer dan data sekunder. Data primer meliputi kelimpahan dan indeks komunitas bivalvia dan gastropoda yang ditemukan di muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat. Sedangkan data sekunder berupa suhu, derajat keasaman (pH), kadar salinitas, kedalaman, kecerahan, kecepatan arus, pasang surut, jenis subtrat dasar dan kandungan bahan organic yang terkandung dalam subtrat (BO). Data bivalvia dan gastropoda yang diperoleh dianalisis dengan menghitung kelimpahan, indeks keanekaragaman, indeks keseragaman dan indeks dominansinya dengan menggunakan software microsoft Excel.

3.4.1. Penentuan lokasi Sebelum menentukan stasiun langkah awal yang dilakukan adalah survey pendahuluan berupa survey peta lokasi dan pengamatan karekteristik pantai meliputi; tipe subtrat, vegetasi yang tumbuh, rataan pasang surut, garis pantai dan arah terhadap laut bebas. Survey pendahuluan ini dilakukan seminggu sebelum menentukan lokasi penelitian.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Penentuan stasiun dilakukan dengan metode purposive sampling method, yaitu didasarkan pada beberapa pertimbangan tertentu yang dipandang memiliki hubungan dengan sifat populasi (Hadi, 1989), sehingga diharapkan dapat mewakili daerah penelitian. Berdasarkan survey pendahuluan tersebut penelitian dibagi menjadi 14 (empatbelas) stasiun yaitu 7 (tujuh) stasiun di muara Sungai Kerian dan sekitarnya serta 7 (tujuh) stasiun lagi di muara Sungai Simbat. Masing – masing stasiun berjarak antara 50 – 100 meter.

3.4.2. Pengambilan Sampel Bivalvia dan Gastropoda Pengambilan sampel makrozoobenthos dilakukan secara kualitatif artinya pada saat sampling tidak memperhitungkan volume atau kedalaman subtrat. Sedangkan untuk pengumpulan data menggunakan sample survey method yaitu metode pengambilan data dengan cara mencatat sebagian kecil populasi yang ada secara sistematik. Dari hasil yang didapat diharapkan dapat menggambarkan sifat populasi secara kuantitatif dari objek penelitian dan dapat digunakan untuk pengambilan kesimpulan secara umum bagi populasi dan lingkungannya (Suwignya, 1976 dalam Hutabarat, 19985). Pengambilan sample dilakukan dalam 3 periode atau tahapan dengan tenggang waktu ± 7 hari (1 minggu), yaitu perioda ke-1 pada tanggal 11 Juli 2007, perioda ke-2 tanggal 17 dan yang ke-3 tanggal 23 Juli 2007. Pada setiap periode masing-masing stasiun yang terdapat di kedua muara sungai dilakukan pengambilan sampel dengan “Ekman Grab” dilakukan sebanyak 5 kali ulangan.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Pengambilan sampel dilakukan pada saat air pasang,

sehingga

memudahkan perahu masuk sampai ke bagian badan sungai. Bivalvia dan Gastropoda yang berada di dalam subtrat diambil dengan bantuan “Ekman Grab” sampai kedalaman ± 10 cm, hal ini didasarkan pada pertimbangan bahwa Bivalvia memiliki kemampuan untuk dapat membenamkan diri ke dalam

subtrat sampai beberapa cm (Barnes, 1987). Sampel yang didapat kemudian dibersihkan, disortir dan dimasukkan dalam botol sampel berlabel yang sudah diisikan larutan formalin 4% sebagai bahan pengawet. Pengukuran suhu dilakukan dengan menggunakan Termometer yang dimasukkan ke bagian badan air muara. Sementara derajat keasaman (pH) didapat dengan melihat perubahan warna pada kertas lakmus yang diteteskan dengan air muara. Untuk kadar salinitas diukur dengan cara meneteskan sample air muara ke lensa Refraktometer. Sedangkan kedalaman dan kecerahan diukur secara bersamaan menggunakan Sechidisk. Kecepatan arus diukur dengan menggunakan Bola duga selama 3 hari atau 3 kali 24 jam. Sementara pengukuran pasang surut dilakukan selama 15 hari dengan metode Admiralty. Stasiun pengamatan arus dan pasang surut terletak diantara muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat, tepatnya di Pelabuhan Penyebrangan dan Barang Kabupaten Kendal yang berada diantara kedua muara sungai tersebut. Analisa jenis subtrat dasar dilakukan denagan metode ayakan yaitu menggunakan Sieve Shaker dan pemipetan (Buckman dan Brady 1982) untuk

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

mendapatkan ukuran butir, kemudian dipersentasekan dalam grafik granulometri (Lampiran 23). Sementara persentase bahan organic (BO) yang terkandung dalam subtrat dasar di dapat dengan metode pemanasan dengan menggunakan Furnace 500 ºC ± selama 4 jam (Radojevic and Bashkin, 1999) (Lampiran 24). 3.5. Analisis Data 3.5.1. Kelimpahan Kelimpahan suatu organisme dalam suatu perairan dapat dinyatakan sebagai jumlah individu persatuan luas atau volume (Odum 1993). Karena dalam penelitian ini pengambilan sampel menggunakan Ekman Grab maka perhitungan kelimpahan dapat di rumuskan sebagai berikut : A = Dimana : A Xi ni : Kelimpahan (individu/m3) : Jumlah individu dari spesies ke-i : Volume Ekman Grab untuk spesies i yang ditemukan (m3) Xi ...................................................................................................(1) ni

Sedangkan kelimpahan relatif menurut Odum (1993) adalah pesentase dari jumlah individu suatu jenis terhadap jumlah seluruh individu yang terdapat di area tertentu dalam suatu komunitas dan di rumuskan sebagai berikut : KR = Dimana : KR ni N = Kelimpahan relatif = Jumlah individu spesies ke – i = Jumlah seluruh individu
ni X 100% .....................................................................................(2) N

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

3.5.2. Indeks Keanekaragaman Shannon-Wiever (H’) (Odum, 1993) Indeks keanekaragaman dapat digunakan untuk mencirikan hubungan kelompok genus dalam komunitas. Indeks keanekaragaman genus (genus diversity indices) dapat dilihat dari dua komponen. Pertama adalah jumlah genus dalam komunitas, yang sering disebut sebagai kekayaan jenis (genus richness). Komponen kedua adalah keseragaman genus (genus eveness) atau

keseimbangan. Keseragaman ini menggambarkan distribusi kelimpahan diantara spesies. Indeks keanekaragaman yang dipergunakan adalah indeks Shannon Wiever yang diterapkan pada komunitas acak dengan ukuran yang besar, dimana jumlah total spesies diketahui (Krebs, 1985). Indeks keanekaragaman Shannon-Wiever (Odum, 1993) adalah :

Dimana : H’ ni N S : Indeks keanekaragaman jenis : Jumlah individu jenis ke i : Jumlah total individu : Jumlah spesies yang ditemukan

Menurut Wilhm and Dorris (1986), kriteria indeks keanekaragaman dibagi dalam 3 kategori yaitu : H` < 1 1 < H` < 3 H` > 3 : Keanekaragaman jenis rendah : Keanekaragaman jenis sedang : Keanekaragaman jenis tinggi

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

3.5.3. Indeks Keseragaman Evenness (e) (Krebs, 1985) Untuk mengetahui keseimbangan komunitas digunakan indeks

keseragaman, yaitu ukuran kesamaan jumlah individu antar spesies dalam suatu komunitas. Semakin mirip jumlah individu antar spesies (semakin merata penyebarannya) maka semakin besar derajat keseimbangan. Rumus indeks keseragaman (e) diperoleh dari :

H' e = ………………………………………………………... ln S
(4) Dimana : H’ = Indeks keanekaragaman Shannon-Wiever S = Jumlah species e = Indeks Keseragaman Evenness

Dengan kisaran sebagaiberikut : e < 0,4 e > 0,6 = Keseragaman populasi kecil = Keseragaman populasi tinggi

0,4 < e < 0,6 = Keseragaman populasi sedang Semakin kecil nilai indeks keanekaragaman (H’) maka indeks keseragaman (e) juga akan semakin kecil, yang mengisyaratkan adanya dominansi suatu spesies terhadap spesies lain.

3.5.4. Indeks Dominansi (C) (Odum, 1993) Indeks dominansi (C) digunakan untuk mengetahui sejauh mana suatu kelompok biota mendominansi kelompok lain. Dominansi yang cukup besar

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

akan mengarah pada komunitas yang labil maupun tertekan. Dominansi ini diperoleh dari rumus :

n  C = ∑ p = ∑ i  i =1 i =1  N 
n 2 i n

2

………………………………………...(5)

Dimana : C ni N Dengan kisaran : 0 < C < 0,5 0,5 < C < 1 = Tidak ada jenis yang mendominasi = Terdapat jenis yang mendominasi = Indeks Dominansi = Jumlah individu ke-i = Jumlah total individu

Semakin besar nilai indeks dominansi (C), maka semakin besar pula kecenderungan adanya jenis tertentu yang mendominasi.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil 4.1.1. Kondisi Daerah Penelitian Secara Geografis, Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat terletak pada 6054’41,0″ Lintang Selatan (LS) dan 110015’50,1″ Bujur Timur (BT), dan Sungai Kerian terletek pada 6055’03,8″ Lintang Selatan (LS) dan 110018’00,9″ Bujur Timur (BT). Sedangkan secara administratif kedua sungai termasuk dalam wilayah Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal. Kedua sungai ini bermuara di Pantai Utara Jawa Tengah, sehingga baik secara langsung maupun tidak, dapat memberikan pengaruh dari darat terhadap laut berupa suplai sedimen, air tawar dan nutrient. Kedua sungai berjarak ± 6 Km dan dipisahkan oleh pelabuhan penyebrangan Kabupaten Kendal. Tingkat aktifitas manusia di sekitar perairan ini semakin meningkat, misalnya pertambakan, penangkapan ikan, serta beberapa jenis bivalvia dan gastropoda oleh masyarakat setempat maupun pendatang, ditambah lagi dengan aktifitas produksi industri PT. Kayu Lapis Indonesia (PT. KLI) yang tepat berada di sebelah timur Sungai Kerian dan aktifitas pembangunan pelabuhan penyebrangan Kabupaten Kendal yang sampai saat ini masih dalam proses. Pantai di sekitar lokasi penelitian merupakan pantai berpasir dan berlumpur yang dimungkinkan terjadi dari proses sedimentasi (Tabel 9.4).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Kondisi ini ada hampir sepanjang garis pantai yang menghubungkan kedua muara sungai tersebut. Selain itu bagian muara dari kedua sungai telah mengalami pembelokan yang diperkirakan oleh proses abrasi dan akresi yang terjadi di sepanjang pantai. Namun begitu, di sekitar muara kedua sungai kawasan mangrove masih dapat kita temukan.

4.1.2. Kelimpahan 4.1.2.1. Kelimpahan Bivalvia Bivalvia yang ditemukan dari kedua muara sungai selama penelitian terdiri dari 6 famili dan 6 genus, masing-masing adalah famili Solenidea, Pholadidea, Arcidea, Mactridea, Cardiidea dan Isognomonidea. Masing-masing famili ditemukan hanya ada satu genus, yaitu genus Solen, Pholas, Anadara, Mactra, Trachycardium dan Isognomon. Di Sungai Kerian ditemukan ke-6 famili dan 6 genus tersebut, sedangkan untuk famili Isognomonidea tidak ditemukan di muara Sungai Simbat (Tabel 3.4). Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelimpahan tertinggi bivalvia di Sungai Kerian terdapat di stasiun 6 (3,394 ind/dm3), sedangkan kelimpahan terendah terdapat pada stasiun 4, (0,339 ind/dm3). Sedangkan Sungai Simbat kelimpahan tertinggi terdapat distasiun 7 (3,846 ind/dm3) dan terendah terdapat pada stasiun 4 (0,170 ind/dm3) (Gambar 6.4) (Tabel 3.4). Di stasiun 1 dan 2 Sungai Kerian serta stasiun 2 Sungai Simbat tidak memiliki nilai kelimpahan, karena bivalvia tidak ditemukan di ketiga stasiun ini. Sementara di stasiun 1 Sungai Simbat kelimpahan bivalvia tertinggi oleh Solen

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

vaginalis, yaitu 1,244 ind/dm3 terendah adalah Mactra violacea (0,396 ind/dm3) (Tabel 3.4).
5

Kelimpahan Total ( ind / dm3 )

4 3 2 1 0

1

2

3 4 5 Stasiun Pengamatan

6

7

Sungai Kerian

Sungai Simbat

Gambar 6.4. Histogram kelimpahan total bivalvia di Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal (Ind/dm3). Bivalvia di stasiun 3 hanya ditemukan 1 spesies, yaitu Trachycardium orbita dengan kelimpahan sebesar 0.509 ind/dm3 di Sungai Kerian. Begitu juga dengan stasiun 4 di ke-2 muara sungai, bivalvia hanya ditemukan masingmasing 1 spesies, yaitu Isognomon sp di Sungai Kerian dengan kelimpahan 0,339 ind/dm3 dan Trachycardium orbita di Sungai Simbat sebesar 0,170 ind/dm3 (Tabel 3.4). Di stasiun 5, 6 dan 7 yang terletak di depan muara sungai, kelimpahan tertinggi ditempati Pholas sp sebesar 1,188 ind/dm3 di Sungai Kerian, sedangkan terendah adalah Isognomon sp (0,283 ind/dm3) di sungai yang sama. Sementara itu di stasiun 5 Sungai Kerian hanya ditemukan 1 jenis spesies yaitu Pholas sp dengan kelimpahan 0,735 ind/dm3 (Tabel 3.4).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Tabel 3.4. Kelimpahan total bivalvia di Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal (ind/dm3).
Taxa Fam Solenidae Solen vaginalis Fam Pholadidea Pholas sp Fam Arcidae Anadara antiquata Fam Mactridae Mactra violacea Fam Cardiidea Trachycardium orbita Fam Isognomonidea Isognomon sp Total (individu/dm3) 0.50 9 0.33 9 0.33 9 0.73 5 0.28 3 3.39 4 2.43 2 2.20 6 0.96 2 0.17 0 1.01 8 1.69 7 3.84 6 0.50 9 1.07 5 0.50 9 0.67 9 0.28 3 0.39 6 0.17 0 0.39 6 0.17 0 0.62 2 0.96 2 1.01 8 0.45 3 0.28 3 0.39 6 0.39 6 0.50 9 0.73 5 1.18 8 0.56 6 0.45 3 0.33 9 0.62 2 1.07 5 1.24 4 0.56 6 0.33 9 0.73 5 Sungai Kerian 1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 Sungai Simbat 4 5 6 7

-

-

-

-

-

-

Keterangan : Fam -

: Famili : Kosong / bivalvia tidak ditemukan

4.1.2.2. Kelimpahan Gastropoda. Sementara itu kelas Gastropoda yang ditemukan dari kedua muara sungai terdiri dari 6 famili dan 7 genus, masing-masing adalah famili Potamididea, Cerithiidea, Crepidulidea, Buccinidea, Cymatiidea dan terakhir famili Fusciolariidea. Famili Potamididea ditemukan 1 genus, yaitu Cerithidea, famili Cerithiidea terdiri atas 2 genus, yaitu Cerithium dan Clypoemorus, famili Crepidulidea 1 genus, yaitu Crepidula, famili Buccinidea 1 genus, yaitu Pisania, famili Cymatiidea 1 genus, yaitu Gyrineum dan famili Fusciolariidea juga ditemukan 1 genus, yaitu Fusinus (Tabel 4.4).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Kelimpahan gastropoda tertinggi di Sungai Kerian terdapat di stasiun 3 (9,786 ind/dm3), sedangkan terendah terdapat di stasiun 7 (0,962 ind/dm3). Sementara Sungai Simbat kelimpahan tertingginya terdapat di stasiun 6 (2,037 ind/dm3), sedangkan terendah terdapat di stasiun 2 sebesar 0,509 ind/dm3 (Gambar 7.4) (Tabel 4.4).
10

Kelimpahan Total ( ind / dm3 )

8 6 4 2 0 1 2 3 4 5 Stasiun Pengamatan 6 7

Sungai Kerian

Sungai Simbat

Gambar 7.4. Histogram kelimpahan total gastropoda di Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal (Ind/dm3). Kelimpahan tertinggi kelas Gastropoda di stasiun 1 dan 2 kedua muara sungai ditempati oleh famili Potamididea, yaitu Cerithidea cingulata (3,959 ind/dm3) di stasiun 2 Sungai Kerian dan terendah oleh Terebralia palutris (0,057 ind/dm3) di stasiun 2 Sungai Simbat. Begitu juga dengan stasiun 3 dan 4 kedua muara sungai, famili Potamididea masih menempati nilai kelimpahan tertinggi, yaitu Cerithidea cingulata (7,976 ind/dm3) di stasiun 3 Sungai Kerian dan Terebralia palutris0,962 ind/dm3 di Sungai Simbat (Tabel 4.4). Berbeda dengan stasiun sebelumnya, pada Stasiun 5, 6 dan 7 di kedua muara sungai, kelimpahan tertinggi dimiliki oleh famili Cerithiidea, yaitu Clypoemorus coralium (0,962 ind/dm3) di stasiun Sungai Simbat, sedangkan
M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

kelimpahan terendah dimiliki oleh Fusinus colus (0,170 ind/dm3). Sementara itu di stasiun 5 Sungai Simbat gastropoda hanya ditemukan 1 jenis, yaitu Cerithium cobelti (0,566 ind/dm3) (Tabel 4.4). Table 4.4. Kelimpahan total gastropoda di Sungai Kerian dan Sungai Simbat Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kendal (ind/dm3)
Taxa 1 Fam Potamididea Cerithidea cingulata Tetrebralia palutris Fam Cerithiidea Cerithium cobelti Cerithium alveolum Clypoemorus coralium Clypoemorus battilariaformis Cerithium columna Fam Crepidulidea Crepidula walshi Fam Buccinidea Pisania crocata Fam Cymatiidea Gyrineum gyrinum Fam Fusciolariidea Fusinus Colus Total (individu/dm3) 3.73 3 4.63 8 9.78 6 4.52 5 0.39 6 1.92 3 1.58 4 0.17 0 0.96 2 1.01 8 0.50 9 1.75 3 1.98 0 0.56 6 2.03 6 0.67 9 0.50 9 0.22 6 0.39 6 0.17 0 0.17 0 0.45 3 0.17 0 0.05 7 0.39 6 0.39 6 0.56 6 0.67 9 1.30 1 0.62 2 0.28 3 0.62 2 0.28 3 0.39 6 0.39 6 0.56 6 0.22 6 0.22 6 0.50 9 0.113 0.28 3 0.50 9 0.56 6 0.17 0 0.96 2 0.90 5 0.28 3 2.31 9 0.84 8 3.95 9 0.67 9 7.97 6 0.84 8 2.20 6 0.62 2 0.39 6 0.05 7 0.84 8 0.96 2 2 3 Sungai Kerian 4 5 6 7 1 2 3 Sungai Simbat 4 5 6 7 -

Keterangan :

Fam -

: Famili : Kosong / gastropoda tidak ditemukan

4.1.3. Kelimpahan Relatif 4.1.3.1. Kelimpahan Relatif Bivalvia Stasiun 1 dan 2 merupakan stasiun yang mewakili daerah badan sungai, di Sungai Kerian kedua stasiun ini bivalvia tidak ditemukan, begitu juga dengan

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

stasiun 2 Sungai Simbat. Sementara di stasiun 1 Sungai Simbat persentase kelimpahan relatif bivalvia tertinggi oleh Solen vaginalis, yaitu 56,43 % dan yang terendah adalah Mactra violacea (17,94%) ( Tabel 5.4).

Tabel 5.4. Persentase kelimpahan relatif bivalvia di setiap stasiun pengamatan
Taxa Bivalvia Fam Solenidae Solen vaginalis Fam Pholadidea Pholas sp Fam Arcidae Anadara antiquata Fam Mactridae Mactra violacea Fam Cardiidea Trachycardium orbita Fam Isognomonidea Isognomon sp Jumlah Total Jumlah Spesies 100.0 0 1 100.0 0 100.0 0 1 100.0 0 1 8.35 100.0 0 5 100.0 0 4 100.0 0 3 100.0 0 3 100.0 0 1 100.0 0 2 100.0 0 4 100.00 5 100.0 0 15.00 11.65 41.17 100.0 0 36.70 26.47 31.65 27.89 17.94 17.67 25.01 13.35 11.65 41.17 23.30 13.23 100.0 0 48.81 25.64 44.50 20.00 16.19 31.65 56.43 55.50 20.00 19.10 Sungai Kerian 1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 Sungai Simbat 4 5 6 7

Keterangan :

Fam -

: Famili : Kosong / gastropoda tidak ditemukan

Stasiun 3 dan 4 terletak tepat di bagian muara kedua sungai. Di stasiun 3 dan 4 Sungai Kerian, serta stasiun 4 Sungai Simbat bivalvia ditemukan hanya 1 spesies (100%), sedangkan di stasiun 3 Sungai Simbat persentase tertinggi ditempati oleh Anadara antiquata dan Trachycardium orbita, masing-masing sebesar 41,17%, terendah adalah Mactra violacea (17,67%) (Tabel 5.4). Stasiun 5, 6, dan stasiun 7 mewakili daerah laut dan berada di depan muara sungai. Di stasiun 5 Sungai Kerian ditemukan hanya 1 jenis yaitu Pholas

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

sp dengan persentase sebesar 100%. Sementara di Stasiun 6 kedua sungai persentase tertinggi terdapat di Sungai Simbat (36,7%), yaitu Trachycardium orbita, terendah adalah Isognomon sp (8,35%) di Sungai Kerian. Sedangkan di stasiun 7 persentase tertinggi ditempati Pholas sp, yaitu 48,81% di Sungai Kerian, sementara terendah yaitu Anadara antiquata dan Trachycardium senense, masing-masing 11,65% di sungai yang sama (Tabel 5.4).

4.1.3.2. Kelimpahan Relatif Gastropoda Hasil perhitungan kelimpahan relatif gastropoda di stasiun 1, terlihat bahwa persentase tertinggi adalah Cerithidea cingulata (63,19%) di Sungai Simbat, sementara terendah Pisania crocata (4,55%) di sungai yang sama. Begitu juga dengan stasiun 2, 3 dan stasiun 4, persentase gastropoda tertinggi masih ditempati oleh Cerithidea cingulata yaitu masing-masing 85,36%, 81,51% dan 47,55% di Sungai Kerian dan terendah Crepidula walshi (2,83%) di Sungai Simbat (Table 6.4). Tabel 6.4. Persentase kelimpahan relatif gastropoda setiap stasiun pengamatan
Taxa Gastropoda Fam Potamididea Cerithidea cingulata Terebralia palutris Fam Cerithiidea Cerithium cobelti Cerithium alveolum Clypoemorus coralium Clypoemorus battilariaformis Cerithium columna Fam Crepidulidea Crepidula walshi Fam Buccinidea 3.66 2.83 10.59 4.04 5.78 14.63 28.05 32.36 14.73 32.36 17.90 24.97 24.97 58.83 44.48 44.48 29.01 6.48 16.15 25.71 100.0 0 8.33 47.25 44.42 41.75 62.14 22.73 85.36 14.64 81.51 8.67 47.55 63.19 36.81 11.04 48.36 48.59 Sungai Kerian 1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 Sungai Simbat 4 5 6 7

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Pisania crocata Fam Cymatiidea Gyrineum gyrinum Fam Fusciolariidea Fusinus Colus Jumlah Total Jumlah Spesies

4.55 100.0 0 4

100.0 0 2

100.0 0 4

6.11 100.0 0 5

20.55 100.0 0 4

32.15 100.0 0 4

23.50 17.67 100.0 0 3

100.0 0 2

100.0 0 3

100.0 0 4

22.88 100.0 0 4

100.0 0 1

100.0 0 3

58.25 100.0 0 2

Di stasiun 5 Sungai Simbat ditemukan hanya 1 spesies yaitu Cerithium cobelti (100%). Selanjutnya di stasiun 6 persentase tertinggi oleh Clypoemorus coralium (47,25%) di Sungai Simbat, sedangkan terendah adalah Cerithium cobelti 8,33% di sungai yang sama. Di stasiun 7 terlihat bahwa persentase tertinggi ditempati Clypoemorus battilariaformis (58,83%) dan terendah Fusinus Colus (17,67%) keduanya terdapat di Sungai Kerian (Tabel 6.4).

4.1.4 Nilai Indeks dalam Komunitas 4.1.4.1 Nilai Indeks Komunitas Bivalvia Hasil perhitungan rata-rata indeks komunitas bivalvia di ke-2 lokasi penelitian menunjukkan bahwa indeks keanekaragaman (H`) bivalvia tertinggi di Sungai Kerian terdapat di stasiun 6, sebesar 1,340, sedangkan terendah terdapat di stasiun 3, 4 dan 5, sebesar 0. Sementara di Sungai Simbat indeks keanekaragaman tertinggi terdapat di stasiun 7, yaitu sebesar 1,329 dan terendah di stasiun 4 (Tabel 7.4). Tabel 7.4. Nilai indeks keanekaragaman, keseragaman dan dominansi bivalvia
Sungai Stasiun Indeks Keanekaragaman ( H`) Indeks Keseragaman ( e`) Indeks Dominansi (C)

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Kerian

Simbat

1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 4 5 6 7

0 0 0 1.340 0.907 0.765 0.558 0 0.462 0.986 1.329

0 0 0 0.921 0.825 0.912 0.625 0 0.667 0.935 0.919

0.667 1.000 1.000 0.283 0.475 0.502 0.640 0.333 0.667 0.403 0.295

Nilai indeks keseragaman (e) tertinggi di Sungai Kerian terdapat di stasiun 6, yaitu sebesar 0,921, sedangkan terendahnya di stasiun 7 sebesar 0,825. Sementara di Sungai Simbat indeks keseragaman tertinggi terdapat di stasiun 6, yaitu sebesar 0,935, sedangkan terendah di stasiun 3, yaitu sebesar 0,625 (Tabel 7.4). Sementara indeks dominansi (C), di Sungai Kerian didapatkan nilai indeks tertinggi di stasiun 4 dan 5, yaitu sebesar 1, sedangkan terendah di stasiun 6 sebesar 0,283. Kemudian di Sungai Simbat indeks dominansi tertinggi terdapat di stasiun 5, yaitu sebesar 0,667, sedangkan terendah terdapat di stasiun 7 sebesar 0,295 (Tabel 7.4).

4.1.4.2 Nilai Indeks Komunitas Gastropoda Hasil perhitungan rata-rata indeks komunitas gastropoda di ke-2 lokasi penelitian menunjukkan bahwa indeks keanekaragaman (H`) tertingginya terdapat di stasiun 4 Sungai Kerian, yaitu sebesar 1,227, sedangkan terendah di stasiun 2 sebesar 0,441. Sementara di Sungai Simbat indeks keanekaragaman

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

tertinggi terdapat di stasiun 4, yaitu sebesar 0,922, sedangkan terendah di stasiun 5 (Tabel 8.4). Untuk indeks keseragaman (e) di Sungai Kerian nilai tertinggi terdapat di stasiun 6, yaitu sebesar 0,989, terendah terdapat di stasiun 7 sebesar 0,496. Sementara di Sungai Simbat indeks keseragaman tertingginya terdapat di stasiun 6, yaitu sebesar 0,940, sedangkan terendah terdapat di stasiun 3 sebesar 0,315 (Tabel 8.4). Tabel 8.4. Nilai indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks dominansi gastropoda.
Sungai Stasiun 1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 4 5 6 7 Indeks Keanekaragaman ( H`) 0.857 0.441 0.588 1.227 1.152 1.046 0.674 0.393 0.231 0.772 0.922 0 0.784 0.218 Indeks Keseragaman ( e`) 0.795 0.636 0.496 0.840 0.965 0.989 0.973 0.567 0.333 0.620 0.891 0 0.940 0.315 Indeks Dominansi (C) 0.505 0.723 0.708 0.336 0.330 0.369 0.519 0.733 0.500 0.562 0.435 1.000 0.485 0.512

Kerian

Simbat

Sedangkan hasil perhitungan indeks dominansi (C), nilai tertinggi terdapat di stasiun 2 Sungai Kerian, yaitu sebesar 0,723, sedangkan terendah terdapat di stasiun 5 sebesar 0,330. Sementara di Sungai Simbat indeks dominansi tertinggi terdapat di stasiun 5 sebesar 1, sedangkan terendah terdapat di stasiun 4 sebesar 0,435 (Tabel 8.4).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

4.1.5 Parameter Lingkungan Nilai parameter lingkungan kedua lokasi penelitian dapat dilihat dalam Tabel 9.4. Kondisi lingkungan setiap stasiun di kedua lokasi relatif sama dan tidak terlihat adanya fluktuasi yang tinggi. Di Sungai Kerian kisaran suhu antara 28,86 - 30,27°C, sementara di Sungai Simbat antara 28,49 - 30,07°C, selanjutnya nilai salinitas di Sungai Kerian berkisar antara 25.17 - 28.42‰, dan di Sungai Simbat antara 25.42 - 28,28‰. Demikian pula dengan rata-rata kedalaman dan kecerahannya, di Sungai Kerian memiliki kedalaman 1,03 m dan Sungai Simbat 0,3 m, sementara itu nilai kecerahan di Sungai Kerian mencapai 0,45 m sedangkan Sungai Simbat hanya 0,3 m. Tabel 9.4. Parameter lingkungan, data kelimpahan gastropoda dan bivalvia di Sungai Kerian dan Sungai Simbat.
Parameter Lingkungan Sh ( °C ) 1 29.49 2 30.13 3 29.19 Kerian 4 29.76 5 29.41 6 30.27 7 28.86 Rerata 29.59 1 28.97 2 29.43 3 29.13 Simbat 4 29.52 5 29.37 6 30.07 7 28.49 Rerata 29.28 Keterangan : St Sungai Slt (‰) 25.17 25.73 26.25 26.27 28.42 27.62 27.90 26.76 25.42 25.73 26.77 26.33 28.28 27.45 27.25 26.75 Kdl (m) 1.22 0.84 1.35 1.24 3.54 3.55 1.56 1.90 1.03 0.80 0.55 0.59 1.51 1.23 1.47 1.03 Kcr ( m) 0.49 0.42 0.40 0.35 0.38 0.36 0.79 0.45 0.23 0.27 0.25 0.25 0.52 0.25 0.30 0.30 pH 7.83 7.50 7.00 7.00 7.17 7.33 7.00 7.26 7.00 7.00 7.00 7.00 7.00 7.00 7.00 7.00 BO (%) 3.32 2.00 10.22 8.88 1.84 5.72 2.26 4.98 2.21 0.87 3.44 1.79 1.65 5.70 7.22 3.27 Jenis Sed Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Pasir Kelimpahan (Ind/dm3) Bivalvia 0.509 0.339 0.735 3.394 2.432 1.481 2.206 0.962 0.170 1.018 1.697 3.846 1.414 Gastropoda 3.733 4.638 9.786 4.525 1.923 1.584 0.962 3.879 1.018 0.509 1.753 1.980 0.566 2.036 0.679 1.220

Sh : Suhu; Slt: Salinitas; Kdl: Kedalaman; Kcr; Kecerahan; Sed: Sediment

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Rerata kandungan bahan organik setiap stasiun di kedua lokasi penelitian masuk dalam kategori rendah sampai sangat rendah, rerata kandungan bahan organik Sungai Kerian sebesar 4,98%, sedangkan Sungai Simbat sebesar 3,27%. Sementara itu derajat keasaman (pH) di kedua sungai berkisar antara 7 sampai dengan 7,83. Sedangkan jenis subtrat dasar yang ditemukan di seluruh stasiun kedua lokasi berupa pasir (Tabel 9.4).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

4.2. Pembahasan 4.2.1. Kondisi Perairan Lingkungan pantai khususnya daerah estuaria merupakan daerah yang selalu mengalami perubahan, karena daerah tersebut menjadi tempat bertemunya dua kekuatan, yaitu yang berasal dari daratan berupa aliran air sungai yang membawa asupan sedimen dan mineral lainnya dari daratan serta yang berasal dari lautan yang berupa arus, gelombang dan pasang-surut. Hasil pengamatan selama penelitian menunjukkan bahwa terdapat berbagai macam aktifitas manusia di kedua lokasi penelitian diantaranya; pertambakan, penangkapan ikan, pariwisata, pembangunan pelabuhan sampai pada kegiatan peridustrian. Sementara itu di sebelah timur muara Sungai Kerian terdapat pemukiman penduduk yang mana limbah rumah tangganya dialirkan langsung ke sungai. Akibat beragamnya aktifitas manusia di sekitar lingkungan perairan ini, menyebabkan daerah ini paling mudah terkena dampaknya. Dahuri, dkk (1996), menyebutkan bahwa permasalahan lingkungan yang sering terjadi di wilayah perairan pantai diantaranya adalah; pencemaran, erosi pantai, banjir, intrusi air laut, penurunan biodiversitas pada ekosistem mangrove dan rawa, serta permasalahan sosial ekonomi. Semakin meningkatnya upaya pengelolaan sumberdaya pesisir dan laut yang kurang berwawasan lingkungan akan berdampak terhadap penurunan produktivitas primer perairan. Akibat lebih jauh adalah terjadinya penurunan kualitas perairan dan sedikit banyak akan mempengaruhi habitat yang berimbas

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

pada pertumbuhan, perkembangan, bahkan sangat mungkin mempengaruhi keanekaragaman mikroorganisme, vertebrata dan avertabrata yang hidup di dasar perairan seperti makrobentos. Oleh karena itu, perlu diupayakan beberapa spesifikasi metode pengembangan wilayah pesisir dan laut yang layak dan sesuai dengan ekosistem yang ada, untuk menunjang program pembangunan berwawasan lingkungan. Dalam hal ini, upaya manajemen pesisir dan laut secara terpadu yang berpedoman pada pelestarian fungsi lingkungan hidup merupakan prioritas utama

pembangunan suatu kawasan (Dahuri, dkk., 1996). Berdasarkan hasil pengukuran bathimetri serta hasil pengamatan di sekitar wilayah studi maka dapat dikatakan bahwa kedalaman rata-rata perairan hingga jarak 500 m dari muara dan pantai masih kurang dari 5 m (Lampiran 19). Adanya pemecah gelombang (break water) sepanjang ± 1 km yang terletak di antara ke-2 muara sungai mengekibatkan daerah sebelah kiri dan kanan pemecah gelombang tersebut terkena abrasi yang diakibatkan oleh pantulan gelombang dan arus dari break water tersebut. Hal ini terlihat dari berubahnya lahan tambak di sepanjang garis pantai sebelah barat Sungai Kerian serta sebelah timur dan barat Sungai Simbat, termasuk bagian muaranya.

4.2.2. Kelimpahan Bivalvia dan Gastropoda Bivalvia yang ditemukan dalam penelitian ini pada umumnya

membenamkan diri dalam pasir atau pasir berlumpur seperti famili Solenidea, Pholadide, Arcidea (Tabel 5.4) dan (Tabel 9.4). Nontji (1987) menyebutkan

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

bahwa, bivalvia hidup menetap di dasar laut, ada yang membenamkan diri dalam pasir atau pasir berlumpur bahkan ada yang membenamkan diri dalam kerangka karang-karang batu. Hasil pengkajian pada kelas Bivalvia di kedua muara sungai ditemukan 6 famili yang terdiri dari 6 genus Bivalvia yaitu famili Solenidea, Pholadidea, Arcidea, Mactridea, Cardiidea dan Isognomonidea. Masing-masing famili ditemukan hanya ada 1 genus (Tabel 3.4). Sedangkan untuk gastropoda ditemukan 6 famili dengan 7 genus, masing-masing adalah famili Potamididea, Cerithiidea, Crepidulidea, Buccinidea, Cymatiidea dan Fusciolariidea (Tabel 4.4). Secara umum kelas Gastropoda memiliki nilai kelimpahan lebih besar dibandingkan kelas Bivalvia, hal ini bisa dilihat pada jumlah dan sebarannya di setiap stasiun baik di muara Sungai Kerian ataupun Sungai Simbat. Hal ini dimungkinkan karena kelas Gastropoda memiliki radula atau gigi parut yang memudahkannya dalam proses mendapatkan makanan, misalnya dapat digunakan untuk mengeruk alga yang menempel di bebatuan dan mencerna bahan makanan yang berupa serasah daun mangrove, lamun dan sejenisnya. Dengan adanya radula ini gastropoda lebih mudah mendapatkan makanan dibandingkan bivalvia.

Gastropoda juga memiliki kemampuan bergerak lebih aktif dalam proses mencari makanan dibandingkan dengan bivalvia. Dengan demikian gastropoda memiliki peluang atau kesempatan yang lebih besar dalam kompetisi makanan. Selain itu kelas Gastropoda merupakan kelas yang paling sukses dalam siklus hidup dan juga memiliki jumlah spesies paling banyak dibandingkan kelas yang lain dalam philum Moluska.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Barnes (1987) menyebutkan bahwa gastropoda merupakan kelas dari Moluska yang paling sukses dalam siklus hidupnya, hal ini dapat dilihat dari variasi habitatnya yang sangat beragam dimana spesies-spesies gastropoda yang hidup di laut mampu untuk hidup pada berbagai tipe subtrat dasar perairan. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa kelimpahan rata-rata tertinggi kelas Bivalvia terdapat di stasiun 7 Sungai Simbat dan terendah di stasiun 4 pada sungai yang sama (Tabel 3.4). Stasiun 7 yang terletak di bagian depan muara ke-2 sungai kondisinya selalu terendam air sehingga biota yang berada di wilayah ini tidak mengalami tekanan fisik yang terlalu besar seperti halnya stasiun 4 dan beberapa stasiun lain yang berada di wilayah pasang surut (Gambar 2.1). Demikian halnya dengan kandungan bahan organik yang merupakan bahan makanan dan sumber energi bagi hewan bentos di stasiun 7 ini lebih tinggi jika dibandingkan stasiun lain yang ada di Sungai Simbat, hal ini memungkinkan hewan bentos yang ada di stasiun ini mendapatkan asupan makanan dan energi yang cukup untuk dapat bertahan hidup. Sedangkan stasiun 4 kandungan bahan organiknya tergolong sangat sedikit, bila mengacu pada standar yang ditetapkan Reynold (1971), maka kandungan bahan organik di stasiun ini masuk dalam kategori sangat rendah sementara di stasiun 7 masuk dalam kategori sedang (Tabel 9.4). Sementara kelimpahan tertinggi kelas Gastropoda terdapat di stasiun 3 Sungai Kerian dan didominasi oleh famili Potamididea yaitu C. Cingilata dan Terebralia palutris, sedangkan terendah di stasiun 2 Sungai Simbat (Tabel 4.4). Stasiun 3 yang terletak dibagian muara Sungai Kerian memiliki kandungan bahan

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

organik lebih tinggi dibandingkan stasiun yang lain, yaitu sebesar 10,22% (Tabel 9.4). Letak stasiun ini yang cukup terlindungi oleh ekosistem mangrove memungkinkan hewan bentos yang mendiami stasiun ini lebih dapat bertahan dibandingkan stasiun lain. Sementara itu famili Potamididea merupakan gastropoda yang umum ditemukan di habitat hutan mangrove, sebagaimana diterangkan oleh Carpenter and Niem (1998), bahwa famili Potamididea ditemukan melimpah di daerah yang berair payau, estuarin yang berlumpur, dan daerah mangrove atau rawa dekat garis tertinggi pasang. Di stasiun 1, dan 2 Sungai Kerian serta stasiun 2 Sungai Simbat bivalvia tidak ditemukan. Hal ini berlawanan dengan keberadaan gastropoda yang mana pada stasiun 1 dan 2 di kedua muara sungai kelimpahannya relatif tinggi terutama di Sungai Kerian. Tidak ditemukannya bivalvia di ketiga lokasi ini dimungkinkan oleh beberapa faktor diantaranya persaingan atau kompetisi dimana kelas Bivalvia di kedua stasiun ini kalah bersaing dengan kelas Gastropoda. Kelimpahan gastropoda di kedua stasiun tersebut cukup tinggi dan didominasi oleh genus Cerithidea. Sesuai dengan pernyataan Barnes (1987) bahwa kelas Gastropoda merupakan spesies yang luas penyebarannya dan paling banyak jenisnya serta mampu untuk hidup dalam berbagai macam subtrat dasar perairan. Faktor lain yang diduga turut mempengaruhi kelangkaan bivalvia di kedua lokasi adalah aktifitas pertambakan penduduk yang sangat tinggi terutama di sebelah kanan dan kiri stasiun 1 dan 2 Sungai Kerian, dimana pada kedua stasiun ini terdapat beberapa mesin diesel berbahan bakar solar yang digunakan untuk mamasukkan dan membuang air tambak dari dan kedalam sungai. Hal ini sangat mungkin

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

mengakibatkan kondisi di kedua stasiun ini sudah mengalami penurunan kualitas perairan. Millero dan Sohn (1992) dalam Prihatiningsih (2004) menerangkan bahwa tingginya aktifitas manusia mengakibatkan penurunan kualitas perairan dan sedikit banyak akan mempengaruhi habitat yang berimbas pada pertumbuhan, perkembangan bahkan sangat mungkin mempengaruhi keanekaragaman

mikroorganisme, vertebrata dan avertabrata yang hidup di dasar perairan seperti makrobentos. Hal serupa juga terjadi di stasiun 3 dan 4. Bivalvia yang ditemukan tergolong sangat sedikit baik dari segi jumlah ataupun jenisnya. Di stasiun 3 dan 4 Sungai Kerian hanya ditemukan masing-masing 1 spesies bivalvia yaitu Trachycardium orbita (0,509 ind/dm3) dan Isognomon sp (0,339 ind/dm3), begitu juga dengan stasiun 4 Sungai Simbat hanya ditemukan 1 spesies yaitu

Trachycardium orbita (Tabel 3.4). Sedangkan untuk gastropoda di stasiun ini mencapai kelimpahan tertinggi di kedua muara sungai. Sama seperti stasiun 1 dan 2 genus Cerithidea di kedua stasiun ini masih mendominasi (Tabel 4.4). Faktor persaingan dimungkinkan masih menjadi penyebab utama kelangkaan bivalvia di ketiga stasiun ini dimana di stasiun 3 dan stasiun 4 pada kedua sungai bivalvia kalah dalam kompetisi dengan gastropoda. Whitten et al., (1987) manyatakan bahwa jika suatu jenis mampu memenangkan kompetisi baik ruang maupun makanan, maka jenis tersebut biasanya akan mendominasi suatu habitat. Gastropoda lebih aktif dalam upaya mencari dan mengambil makanan jika dibandingkan dengan bivalvia. Ada dua aspek yang berperan terhadap efisiensi pengambilan makanan saat gastropoda bergerak mencari makan yaitu kecepatan

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

pergerakannya dan kondisi jalan atau subtrat. Dalam proses mencari makan dibutuhkan waktu yang paling memungkinkan untuk mendapatkan makanan dengan mudah dan aman (Hughes,1986). Letak stasiun 3 dan 4 yang langsung menghadap ke laut diduga turut mempengaruhi kelangkaan spesies bivalvia ini. Dengan posisi seperti ini, stasiun 3 dan 4 cenderung mendapatkan tekanan fisik yang lebih besar dibandingkan dengan stasiun yang lain. Kondisi pantai yang terlindung dengan karakteristik ombak yang tidak besar memungkinkan lebih banyak jenis moluska yang ditemukan. Selain itu kondisi subtrat yang berpasir juga turut memberi pengaruh baik lansung ataupun tidak terhadap kelimpahan dan penyebaran bivalvia dan gastropoda, jenis sedimen dasar dapat menjadi faktor pembatas bagi penyebaran organisme bentos. Jenis subtrat dasar erat hubungannya dengan kandungan oksigen dan ketersediaan nutrien yang terkandung di dalamnya. Pada subtrat berpasir, kandungan oksigen relatif lebih besar dibandingkan pada subtrat yang halus, karena pada subtrat berpasir terdapat pori udara yang memungkinkan terjadinya pencampuran yang lebih intensif dengan air di atasnya, tetapi pada subtrat

berpasir ini tidak banyak terdapat nutrient, sedangkan pada substrat yang lebih halus, walaupun oksigen sangat terbatas tapi cukup tersedia nutrient dalam jumlah yang besar (Wood, 1987). Driscol dan Brandon (1973) dalam Rangan (1996) menyebutkan bahwa sebaran dan kelimpahan jenis moluska berhubungan dengan besar kecilnya diameter butiran sedimen di dalam atau di atas tempat mereka berada. Subtrat berpasir tidak menyediakan tempat yang stabil bagi organisme

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

karena aksi gelombang secara terus menerus menggerakkan pertikel subtrat (Sumich, 1992 dalam Ardi, 2002). Pada stasiun 5, 6 dan 7 yang mewakili daerah laut, letaknya berada di depan muara kedua sungai (Gambar 2.1), kelimpahan bivalvia di ketiga stasiun ini cenderung lebih tinggi dibandingkan dengan stasiun lain yang berada di muara dan badan sungai. Sebaliknya kelimpahan gastropoda cenderung mengalami penurunan. Ketiga stasiun ini memiliki kedalaman rata-rata lebih dari 1 m dan selalu tergenang air (Tabel 9.4). Sedangkan kelas Gastropoda dominan ditemukan di kawasan mangrove, daerah muara yang selalu mengalami ritme pasang dan surut, serta daerah yang berair payau. Dharma (1988) menyebutkan kelas Gastropoda dominan ditemukan di kawasan mangrove, perairan dangkal, muara – muara sungai dan rawa dekat garis pasang tertinggi, misalnya famili Potamididea dan Cerithiidea. Sebaliknya bivalvia cenderung menyukai darah atau habitat yang senantiasa tergenang air dan pada umumnya bivalvia hidup membenamkan dirinya dalam pasir atau pasir berlumpur di dasar perairan. Nontji (1992) mengatakan bahwa bivalvia hidup menetap di dasar laut dengan cara membenamkan diri di dalam pasir atau lumpur, juga menempel pada karangkarang batu serta benda-benda keras dengan semacam serabut yang dinamakan byssus. Akan tetapi pada beberapa spesies bivalvia seperti Mytillus edulis dapat hidup di daerah intertidal karena mampu menutup rapat cangkangnya untuk mencegah kehilangan air (Nybakken, 1992). Selain itu dalam suatau ekosistem bivalvia dan gastropoda akan saling berinteraksi dan mempengaruhi satu sama lainnya, misalnya dalam kompetisi baik

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

ruang ataupun makanan. Menurut Nybakken (1988), dalam setiap ekosistem, spesies-spesies tidak terisolasi melainkan saling berinteraksi dengan spesies lain pada daerah yang sama. Kelimpahan rata-rata individu pada seluruh stasiun di kedua lokasi penelitian cenderung mengalami penurunan dari periode pengambilan pertama, kedua, sampai pada periode ketiga pengambilan sampel (11, 17 dan 23 Juli 2007). Hal ini bisa disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya fisik, kimia dan biologi yang semuanya saling mempengaruhi satu sama lain. Allard and Moreau ( 1987) dalam APHA (1992) mengatakan bahwa keberadaan hewan bentos pada suatu perairan, sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor lingkungan, baik biotik maupun abiotik. Faktor biotik yang berpengaruh diantaranya adalah produsen, yang merupakan salah satu sumber makanan bagi hewan bentos. Adapun faktor abiotik adalah fisika-kimia air yang diantaranya: suhu, arus, oksigen terlarut (DO), kebutuhan oksigen biologi (BOD) dan kimia (COD), serta kandungan nitrogen (N), kedalaman air, dan substrat dasar. Selain itu faktor yang dapat mempengaruhi distribusi dan kelimpahan organisme pada suatu populasi adalah pertambahan karena adanya natalitas dan imigrasi serta pengurangan karena mortalitas dan emigrasi (Krebs, 1987). Tenggang waktu pengambilan antara sampling pertama dengan periode selanjutnya yang hanya 7 hari diduga turut berpengaruh terhadap menurunnya jumlah biota yang ditemukan. Jarak waktu sampling ini tergolong sangat singkat sehingga peluang dan kesempatan hewan bentos dan juga lingkungan sangat sedikit dalam upaya merecoveri keadaan.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Faktor lingkungan yang kurang mendukung diduga menjadi salah satu penyebab utama kelangkaan organisme bentos di kedua lokasi ini. Selain itu wilayah pesisir utara Jawa Tengah khususnya yang terbentang dari Semarang hingga Kabupaten Kendal termasuk dalam kawasan padat industri yang mana secara lansung ataupun tidak akan memberikan dampak terhadap lingkungan khususnya perairan di sekitarnya termasuk perairan muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat. Dari hasil analisa subtrat yang dilakukan didapatkan bahwa jenis subtrat pada kedua lokasi penelitian ini berupa pasir dengan rata kandungan bahan organik (BO) termasuk dalam kategori rendah sampai sangat rendah. Adapun substrat berpasir umumnya miskin akan organisme dengan rata-rata produksi primer pantai berpasir rendah, selain itu kebanyakan bentos pada pantai berpasir mengubur diri dalam substrat. Bahan organik merupakan suatu unsur pokok tanah yang penting dan khas sebagai sumber makanan dan energi bagi organisme bentik khususnya bivalvia dan gastropoda yang hidup di atas dan terbenam di dalam subtrat perairan. Hardjowigeno (1987) dalam Wibowo et al. (2004) menjelaskan bahwa fungsi bahan organik antara lain sebagai sumber energi bagi mikroorganisme yang menyuburkan tanah, meningkatkan kamampuan daya tahan air dan memperbaiki struktur tanah. Jumlah dan laju penambahan bahan organik dalam sedimen mempunyai pengaruh yang besar terhadap populasi organisme dasar, sedimen yang kaya akan bahan organik sering didukung oleh melimpahnya organisme bentik tersebut (Wood, 1987).

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Kedalaman dan kecerah perairan Muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat tergolong sangat rendah. Kedalamnya hanya berkisar antara 0,55 – 3,55 m, sedangkan kecerahannya berkisar antara 0,35 – 0,79 m (Tabel 9.4). Perairan yang dangkal dan tingkat kecerahan yang rendah merupakan salah satu ciri khas dari perairan estuaria. Perairan yang dangkal akan mengakibatkan penetrasi cahaya matahari bisa sampai lansung ke dasar perairan, hal ini memungkinkan terjadinya kenaikan suhu dasar perairan. Sementara kecerahan yang rendah disebabkan oleh banyaknya partikel tersuspensi akibat dari proses erosi, abrasi dan sedimentasi, partikel tersuspensi ini dapat menghambat penetrasi cahaya matahari yang masuk ke perairan tersebut, sehingga suhu perairanpun akan ikut terganggu karena sebagian besar cahaya matahari yang masuk ke perairan akan dipentulkan kembali oleh pertikel-partikel tersuspensi tersebut. Akibat lebih jauh akan menurunkan produktifitas primer perairan dimana mikroalga yang menjadi produsen utama di lingkungan perairan tidak bisa melakukan proses fotosintesis secara maksimal. Demikian pula halnya dengan hewan bentos, kekeruhan yang tinggi akan menghalangi proses pencarian dan pencernaan makanan khususnya individu yang menggunakan mata dan insangnya. Suhu, salinitas dan pH (Tabel 9.4) setiap stasiun di kedua lokasi tidak mengalami perubahan yang besar pada setiap periode pengambilannya, dengan rentangan tergolong sangat kecil serta masih dalam ambang batas normal. Hal ini diduga perubahan suhu, salinitas dan pH tidak memberikan pengaruh besar pada kelimpahan bivalvia dan gastropoda.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

4.2.3. Indeks Keanekaragaman, Keseragaman dan Indeks Dominansi Rata-rata indeks keanekaragaman bivalvia di Sungai Kerian dan Sungai Simbat cukup bervariasi (Tabel 7.4), yaitu berkisar antara 0 - 1,340. Jika kita berpatokan pada Wilhm and Dorris (1986) yang mengatakan bahwa jika nilai H` < 1, maka tingkat keanekaragamannya sangat kecil, 1 < H` < 3 masuk dalam kategori sedang dan H` > 3 tergolong dalam kategori keanekaragaman tinggi, maka secara umum indeks keanekaragaman bivalvia yang berada di Sungai Kerian dan Sungai Simbat berada dalam kategori sedang sampai rendah. Hanya stasiun 6 Sungai Kerian dan stasiun 7 Sungai Simbat yang masuk kedalam kategori sedang. Sementara indeks keanekaragaman tertingginya terdapat di stasiun 7 Sungai Simbat, yang mana di stasiun tersebut memiliki nilai kelimpahan bivalvia lebih tinggi dibandingkan dengan stasiun yang lainnya serta jumlah spesies yang ditemukanpun lebih bervariatif. Begitu pula dengan gastropoda, indeks keanekaragamannya berkisar antara 0 - 1,227 (Tabel 8.4). Hanya stasiun 4, 5 dan 6 Sungai Kerian yang memiliki indeks keanekaragaman masuk dalam kategori sedang, sedangkan stasiun 1, 2, 3 dan 7 nilai indeks keanekaragamannya masuk dalam kategori rendah. Nilai indeks keanekaragaman tertingginya di stasiun 4, walupun tidak menempati kelimpahan tertinggi namun dari segi jenis yang ditemukan, stasiun ini lebih banyak dibandingkan stasiun yang lain. Rendahnya indeks keanekaragaman bivalvia dan gastropoda ini

dimungkinkan oleh meningkatnya berbagai macam aktifitas manusia di sekitar wilayah perairan tersebut. Pertambakan penduduk, rekreasi, penangkapan ikan

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

oleh nelayan yang menggunakan jenis jaring ”Trawl” atau Pukat Harimau, pembuangan limbah rumah tangga oleh penduduk dan juga aktivitas industri serta pembangunan pelabuhan yang berada diantara kedua muara sungai (Gambar 2.1) dan berbagai macam aktivitas lain yang intensif dimungkinkan menjadi salah satu faktor penyebabnya. Disamping itu faktor-faktor ekologis, misalnya natalitas dan mortalitas dari biota itu sendiri serta faktor biologi dan fisika perairan seperti jenis subtrat dasar yang berpasir, ketersediaan bahan organik yang rendah (Tabel 9.4), gelombang dan arus juga dimungkinkan berperan dalam hal ini. Odum, (1993) menegaskan bahwa keanekaragaman jenis dipengaruhi oleh banyak hal, diantaranya jenis habitat tempat hidup, stabilitas lingkungan, produktifitas, kompetisi dan penyangga rantai makanan. Semakin baik kondisi lingkungan perairan, maka nilai indeks

keanekaragaman jenis biota akan semakin tinggi. Begitu juga sebaliknya indeks keanekaragaman jenis akan semakin menurun seiring dengan menurunnya kondisi atau kualitas lingkungan perairan. Tarumingkeng (1994) menyebutkan bahwa kondisi lingkungan akan mempengaruhi aneka ragam bentuk-bentuk hayati dan banyak jenis mahluk hidup atau keanekaragaman hayatai. Sebaliknya

keanekaragaman dan banyaknya mahluk hidup menentukan keadaan lingkungan. Selanjutnya Clarc (1974), mengatakan ”keanekaragaman mengekspresikan variasi spesies yang ada dalam suatu ekosistem, ketika suatu ekosistem memiliki indeks keanekaragaman yang tinggi maka ekosistem tersebut cenderung seimbang. Sebaliknya, jika suatu ekosistem memiliki indeks kenekaragaman yang rendah maka mengindikasikan ekosistem tersebut dalam keadaan tertekan atau

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

terdegradasi”. Sesuai dengan pendapat Clark (1974) tersebut, maka kondisi ekosistem di muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat berada dalam kondisi tertekan dan tidak seimbang. Hal ini mengindikasikan bahwa lingkungan di daerah penelitian dimungkinkan telah mengalami penurunan kualitas atau telah terdegradasi. Berlawanan dengan nilai indeks keanekaragaman yang relatif rendah, untuk indeks keseragaman bivalvia di semua stasiun pada kedua lokasi lebih condong pada kategori tinggi. Nilai indeks keseragaman yang diperoleh berkisar antara 0 - 0,935 (Tabel 7.4). Berdasarkan ketentuan Krebs (1985), nilai ini masuk kedalam kategori rendah sampai dengan tinggi. Namun beberapa hal yang perlu dijelaskan dalam hal ini bahwa indeks keseragaman yang bernilai 0, yaitu stasiun 3, 4 dan 5 Sungai Kerian serta stasiun 4 Sungai Simbat bukan karena spesiesnya yang tidak ditemukan, namun lebih karena individu yang ditemukan di stasiun tersebut hanya 1 jenis, sehingga memiliki nilai indeks indeks keanekaragam 0. Berdasarkan pada rumus indeks keseragaman (Krebs, 1985) bahwa nilai indek keseragaman merupakan hasil bagi antara indeks keanekaragaman dengan nilai ln dari jumlah spesies yang ditemukan. Sementara itu indeks keseragaman gastropoda setiap stasiun di Sungai Kerian dan Sungai Simbat secara umum masuk dalam kategori tinggi, dimana rerata indeks keseragaman seluruh stasiunnya di atas 0,6 kecuali stasiun 3 Sungai Kerian, stasiun 1, 2 dan 7 Sungai Simbat yang berada dalam kategori sedang (Tabel 8.4). Nilai keseragaman yang tinggi di beberapa stasiun mencerminkan bahwa dominasi jenis atau spesies tertentu sangat kecil, sementara stasiun yang

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

memiliki nilai keseragaman rendah menggambarkan bahwa di stasiun tersebut telah didominasi oleh jenis tertentu. Untuk indeks dominansi kelas Bivalvia di stasiun 6 dan 7 kedua sungai berada di bawah 0,5 sehingga tidak ditemukan adanya dominansi spesies tertentu di kedua stasiun tersebut. Hal ini sesuai dengan hasil perhitungan indeks keseragamannya, dimana pada kedua stasiun ini baik di Sungai Kerian ataupun Sungai Simbat memiliki nilai indeks keseragaman yang tinggi (Tabel 7.4). Hal sebaliknya terjadi pada stasiun 3, 4, dan 5 Sungai Kerian dimana Indeks dominansinya lebih besar dari 0,5 dan indeks keseragamannya 0. Dengan demikian pada ketiga stasiun ini terdapat dominansi oleh spesies-spesies tertentu. Sebagaimana kita ketahui bahwa indeks keseragaman jenis suatu ekosistem berbanding terbalik dengan indeks dominansinya. Sementara itu kelas Gastropoda di stasiun 1, 4, 5, 6 Sungai Kerian dan stasiun 1, 4, 6 dan 7 Sungai Simbat indeks dominansinya di bawah 0,5 hal ini memberi gambaran bahwa di beberapa stasiun tersebut tidak ada spesies gastropoda yang mendominasi ekosistem. Sementara di stasiun 5 Sungai Simbat indeks dominansinya mencapai 1, hal ini lebih dikarenakan pada stasiun tersebut hanya diketemukan 1 jenis spesies yaitu Cerithium cobelti. Spesies ini merupakan bagian dari famili Cerithiidea yang umumnya hidup di perairan dangkal dengan subtrat berpasir hingga berlumpur dan juga bisa ditemukan di lingkungan muara atau estuaria khususnya di wilayah perairan tropis. Hidup dengan berkoloni dan merupakan hewan herbivora, memakan alga-alga kecil, bakteri dan debris organic.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulakan bahwa : 1) Kelas Bivalvia dan Gastropoda yang ditemukan di Sungai Kerian dan Sungai Simbat masing-masing terdiri dari 6 famili dan 6 genus. 2) Kelimpahan tertinggi kelas Bivalvia di Sungai Kerian adalah 3,394 ind/dm3, sedangkan Sungai Simbat adalah 3,846 ind/dm3. Sementara kelas Gastropoda di Sungai Kerian memiliki kelimpahan tertinggi adalah 9,786 ind/dm3, sedangkan Sungai Simbat adalah 2,036 ind/dm3. 3) Secara umum nilai Indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks dominansi kelas Bivalvia maupun kelas Gastropoda di Sungai Kerian dan Sungai Simbat memiliki kisaran nilai yang hampir sama. Namun dilihat dari nilai indeks keanekaragamannya, bivalvia dan gastropoda di Sungai Kerian maupun Sungai Simbat menunjukkan bahwa tingkat keanekaragaman spesies kedua biota tersebut masuk dalam kategori rendah sampai dengan sedang. 4) Terdapat dominansi oleh suatu jenis tertentu di perairan muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

5.2. Saran Hasil penelitian ini dapat dikembangkan dengan melakukan penelitian lanjutan secara periodek dengan cakupan lokasi yang lebih luas serta variasi parameter yang lebih lengkap, sehingga keberadaan fauna bentik dapat diketahui, demikian pula dengan perubahan komunitasnya. Perlunya peran akademisi dan pemerintah setempat dalam memberikan penyuluhan, menambah wawasan dan membuka kesadaran masyarakat untuk menumbuhkembangkan potensi dan pemanfaatan sumberdaya hayati laut secara bertanggung jawab beserta upaya pelestarian lingkungannya.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

DAFTAR PUSTAKA

Anggoro, S. 1984. Distribusi dan Kelimpahan Molluska. Universitas Diponegoro. Semarang. APHA. 1992. Standart Methods for the Examination of Water and Waste Water. 18th edition. Washington. Ardi. 2002. Pemanfaatan Makrozoobentos Sebagai Indikator Kualitas perairan Pesisir. http;//tumoutou.net/702. Asriyanto. 1988. Hubungan dan Pengaruh Kondisi Oseanografi Terhadap Struktur Komunitas Makrobenthos di Antara Pulau Panjang dan LPWP Undip Jepara. Lembaga Penelitian Universitas Diponegoro. Semarang. 45 hlm. Astuti, 1990. Keanekaragaman Benthos sebagai Bioindikator Pencemaran Logam Pb, Hg, dan Cd di Pantai Utara Jawa Tengah. Program Studi Biologi Fakultas MIPA, Universitas Dipenegoro, Semarang. Barnes, R. D. 1987. Invertebrate Zoology. Fith edition. Sounders College Publishing. Pp:344-377. Barnes, R. D. and R. N. Hughes. 1982. An Introduction to Marine Ecology. Balackwell Scientific Publication. London. 72-110 pp. Bayne, B. L. 1976. Marine Mussels. Their ecology and Physiology. Cambridge University. Press, New York. P. 13-18. Berry, A. J. 1972. Fauna Zonatio in Mangrove Swamps. Departement of Zoology. University of Malaya : p. 90-98. Boyd, C. E. and Lichtkoppler. 1979. Water Quality Management in Pond Fish Culture for Akuaculture. Experimental Station. Alabama. Buckman, H.O. dan N.C, Brady 1982. Ilmu Tanah. Bhatara Karya Aksara. Jakarta. 788 Hlm. Carpenter, E.K. dan V.H. Niem. 1998. The Living Marine Resource of The Western Central Pacific. Vol 1. Seaweed, Corals, Bivalves, and Gastropod. New York: Food and Agriculture Organizations United Nations. 686 pp.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Clark, J. 1974. Coastal Ecosystems. Ecological Considerations For Management Of The Coastal Zone. Washington D.C. Publications Department The Conservations Foundations. 178 pp. Coles, B. 1977. The Biology of Estuarine and Coastal Waters. Academic Press Inc. London. New York. 667 hlm. Daget, J. 1976. Les Modeles Mathematiques en Ecologie. Masson, Coll. Ecol., 8, Paris: 172 pp. Dahuri, R., J. Rais, S.P. Ginting, dan M.J. Sitepu.1996. Pengelolaan Sumber Daya Hayati Wilayah Pesisir dan Lautan Secara Terpadu. Jakarta: Pradnya Paramitha. 305 hlm. Dance, S.P. 1977. The Encyclopedia of Shells. Landford Press. London. Dharma, B. 1988. Siput Dan Kerang Indonesia I. PT. Sarana Graha, Jakarta. Hadi, S. 1989. Metodologi Reasearch. Jilid 1. Cetakan ke-10. Yayasan Penerbit Fakultas Fisikologi UGM. Yogyakarta. 65 Hal. Hawkes, H. A. 1978. Invertebrates as Indicators of River Water Quality dalam A. James dan L. Evison (Ed.) Biological Indicator of Water Quality. John Willey & Sons. Toronto. Hughes, R.H. 1986. A Fungtional Biology of Marine Gastropods. First Published. John Hopkins University Press. USA:7-112. Hutabarat. S. dan S. Evans. 1985. Pengantar Oseanografi, UI Press. Jakarta 167 hlm. Indardjo, A., dan Muslim. 1996. Tingkat Fluktuasi Biovaliabel Phospat Sedimen dan Terlarut Terhadap Kehidupan Makrobentos dan Karang di Pantai Teluk Awur Jepara. Lembaga Penelitian Universitas Diponegoro. Semarang. 53 hlm. Jonathan, L.R. 1979. Dimensions of Ecology. Oxford University Press. New York. 536 p. Kastoro, W. 1988. Work Shop Budidaya Laut : Budidaya jenis-jenis Kerang (bivalvia). Puslitbang Oceanografi LIPI. Jakarta. Kennish, M. 1990. Ecology of Estuary, Biologycal Aspect. Vol 2. CRC Press, Boston, 391 pp.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Krebs, C.J. 1985. Ecology: The Experimental Analysis of Distributions and Abundance. Ed. New York: Harper and Row Publishers. 654 pp. Leviton, J. S. 1982. Marine Biology. Prentice Hall Inc. New Jersey. USA. 526 p. Mann, K. H. 1982. Ecology of Coastal Water A System Approach. Blackwel Scientific Publication. London. 183 – 209 pp. Mason, J, 1981. Biology of Freshwater Pollutions. Logman. London. 215 p. Mather, P., and Bennet, I. 1984. Aguid To The Fauna, Flora and Geology of Heron Island and Adjacent Reef and Bays. The Australian Coral Reef Society Incorporate. The Great Barrier Reef Committee Brisbane. Pp 81-90. Nazir, M. 1988. Metodologi Penelitian Ghalia Indonesia. Jakarta. Nontji, A. 1986. Rencana Pengembangan Puslitbang Limnologi. LIPI pada Prosiding Expose Limnologi dan Pembangunan. Bogor. Nontji, A. 1987. Laut Nusantara. Djambatan. Jakarta. Pp 157-171. Nybakken, J.W. 1992 Biologi Laut, Suatu Pendektan Ekologis. PT Gramedia Pustaka, Jakarta 458 hlm. (diterjemahkan oleh M. Eidmann, et al). Odum, E.P. 1993. Dasar-Dasar Ekologi. Penerjemahan: Samingan, T dan B. Srigandono. Gajahmada University Press. Yogyakarta. 697 hal. Oemarjati, B. S. dan W. Wardhana. 1990. Taksonomi Avertebrata. Pengantar Praktikum Laboratorium. Penerbit Unversitas Indonesia press : Jakarta. Pescod, M. B. 1973. Investigation of Rational Effluent and Standard for Tropical Contries. AIT. Bangkok. P. 59. Plaziat, C. J. 1984. Mollusc Distribution in Mangal. Dr. W. Junk Published. P. 121-143. Prihatiningsih. 2004. Struktur Komunitas di Perairan Teluk Jakarta, Skripsi Program Studi Ilmu Kelautan, Fak. Perikanan dan Ilmu Kelautan IPB, Bogor, 46 hal. Putro, S. P. dan N. R. Nganro. 2000. Studi Komunitas Makroinvertebrata Bentik di Kawasan Pesisir UP Pertamina Cilacap. Majalah Ilmu Kelautan Nomor 18 Tahun V. Jurusan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro, Semarang.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Radojevic, M. and Bashkin, V. N. 1999. Practical Environmental Analysis. Published The Royal Society of Chemistry. Chambridge. U. K. 154 pp. Rangan, J. K. 1996. Struktur dan Tipologi Komunitas Gastropoda pada Zonasi Hutan Mangrove Perairan Kulu, Kab. Minahasa Sulawesi Utara. Tesis. Program Pasca Sarjana. Institut Pertanian Bogor. Bogor. 94 hal. Reynold, S. C. 1971. A Manual of Introductor Soil Science and Sampel Soil Analysis Metods. North Pacific Commision. 147 hal. Robert, D. And Soemodiharjo. 1982. Shallow Waters Marine Mollusca of North-West Java. LON-LIPI. Jakarta. : p. 312-332. Romimohtarto, K. dan S. Juwana. 1999. Biologi Laut. Ilm4 Pengetahuan Tentang Biota Laut. Jakarta : Puslitbang Oseanologi-LIPI. 527 him. Ruswahyuni, dan Susilowati. 1991. Hubungan Tekstur Dasar Perairan Dengan Distribusi Bivalvia Secara Vertikal di Pantai Bondo, Jepara. LEMLIT-UNDIP. Semarang. 52 hal. Samingan, T dan B, Srigandono. 1993. Dasar-Dasar Ekologi. Gajahmada University Press. Yogyakarta. 697 hal. Soedharma, D. 1994. Keanekaragaman Makrobentos dan Hubungannya dengan Kualitas Lingkungan Pesisir Teluk Lampung. Jurnal Ilmu – Ilmu Perairan dan Perikanan Indonesia. II : 15 – 34. Stowe, K. 1987. Essentials of Canada. 353 pp. Ocean Science. John Wiley and Sons.

Supriharyono., Yusuf, M. dan Ekowati, T. 1993. Makrobentos Sebagai Indikator Pencemaran Air di Perairan Pulau Tirang Cawang, Semarang. Lembaga Penelitian UNDIP. Semarang. 48 hal. Suwignyo, S., Widigdo, B. Wardiatno, Y. dan Krisanti, M. 1998. Avertebrata Air untuk Mahasiswa Perikanan. Jilid 2. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor. Bogor. 300 hlm. Swift, D. R. 1993. Aquaculture Training Manual. Second Edition. Fishing News Book. New York. P. 123-125. Swingle, H. S. 1968. Standarization of Chemical Analysis for Water and Pond Muds. FAO Fish rep., Vol 3.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Tarumingkeng, R. 1994. Dinamika Populasi, Kajian Ekologi Kuantitatif. Jakarta: Universitas Kristen Krida Wacana. 283 hal. Townsen. J and R. N. Hughes. Distribution of Macrofauna on a Malayan Mangrove Shore. Journal of Animal Ecology, 43 : 51-59. Triatmojo, B. 1999. Teknik Pantai. Beta offset. Yogyakarta.397 hal. Wibowo, E., Ervia, Suryono dan T. Retnowati. 2004. Kandungan Klorofil-a Pada Diatom Epipelik di Sedimen Ekosistem Mangrove. Majalah Ilmu Kelautan, 9(4): 225-229. Widiastuti, E. 1983. Kualitas Air Cakung Ditinjau Dari Kelimpahan Hewan Makrobentos. Fak. Pasca sarjana-IP. Bogor. 106 hal. Widyorini, N. 1995. Dampak Ekomorfologis Pencemaran terhadap Makrobentos di Perairan Estuarin Kabupaten Batang. Lembaga penelitian Undip Semerang. 47 hal. Wilhm, J. 1975. Biological Indicators of Pollution. dalam Whitton B.A. (ed). River Ecology. Blackwell Scient Publ. Oxford. Wilhm, J. L., and T.C. Doris. 1986. Biologycal Parameter for water quality Criteria. Bio. Science: 18. Wilson, B. R., and K. Gillett. 1979. A Field Guide To Australian Shells. A.H. & A.W. reed Pty Ltd, Sidney. 287 p. Woods, M. S. 1987. Subtidal Ecology. Edward Arnold Pty. Limited, Australia.

Lampiran 1. Koordinat lokasi penelitian

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Sungai

Stasiun 1 2 3

Koordinat LS : 06055’42,0’’ BT : 110017’56,5’’ LS : 06055’32,6’’ BT : 110017’56,8’’ LS : 06 055’03,8’’ BT : 110018’00,9’’ LS : 06 055’03,8’’ BT : 110018’00,9’’ LS : 06055’26,1’’ BT : 110018’18,3’’ LS : 06055’25,7’’ BT : 110018’07,8’’ LS : 06055’26,5’’ BT : 110017’49,5’’ LS : 06054’51,2’’ BT : 110015’50,0’’ LS : 06054’44,5’’ BT : 110015’47,5’’ LS : 06054’41,0’’ BT : 110015’50,1’’ LS : 06054’41,0’’ BT : 110015’50,1’’ LS : 06055’31,8’’ BT : 110015’29,7’’ LS : 06054’31,2’’ BT : 110015’39,5’’ LS : 06054’31,8’’ BT : 110015’49,9’’

Kerian

4 5 6 7 1 2 3

Simbat

4 5 6 7

Keterangan : LS : Lintang Selatan BT : Bujur Timur Lampiran 2. Jumlah total bivalvia dan gastropda tiap stasiun di muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat
M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Taxa Bivalvia Solenidae Solen vaginalis Pholadidea Pholas sp Arcidae Anadara antiquata Mactridae Mactra violacea Cardiidea Trachycardium sinense Isognomonidea Isognomon sp Total Jumlah Spesies

1

2

Sungai Kerian 3 4 5 6 1 9 1 3 8 1 9 9 6 1 3 1 9 5 6 0 5

7

1 2 2

2

Sungai Simbat 3 4 5 6 1 0 8 7 6 6 7

7 13 11 9 17

2 1 5 1 2 5 4 3 4

1 0

7

3 7 3 1 8 2 11 3 0 4

18

0 0

0 0

9 1

6 1

3 9 3

0 0

1 7 3

3 1

68 5

Taxa Gastropoda Potamididea Cerithidea cingulata Terebralia palutris Cerithiidea Cerithium cobelti Cerithium alveolum Clypoemorus coralium Clypoemorus battilariaformis Cerithium columna Crepidulidea Crepidula walshi Buccinidea Pisania crocata Cymatiidea Gyrineum gyrinum Fusciolariidea Fusinus Colus

1 4 1 1 5

2 7 0 1 2

Sungai Kerian 3 4 5 6 14 1 15 11 1 2 5 11 7 2 3 3 5 7 7 3 9

7

1 1 2 7

2

Sungai Simbat 3 4 5 6 1 5

7

1

1 7 1 0 3 4 1 7 9 1 6 1 8

4 1 0 4

9 2 5

7

10

3

5 9 7 4 3

7

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Total Jumlah Spesies

6 6 4

8 2 2

17 3 4

8 2 5

3 4 4

2 8 4

1 7 3

1 9 2

9 3

3 1 4

3 5 4

1 0 1

3 6 3

11 2

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 3. Persentase kelimpahan relatif bivalvia tiap stasiun di muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat
Sungai Kerian 4 5 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 100.00 100.00 1 0.00 100.00 0.00 0.00 0.00 0.00 100.00 1 Sungai Simbat 4 5 0.00 0.00 0.00 0.00 100.00 0.00 100.00 1 55.50 44.50 0.00 0.00 0.00 0.00 100.00 2

Taxa Bivalvia Famili Solenidae Solen vaginalis Famili Pholadidea Pholas sp Famili Arcidae Anadara antiquata Famili Mactridae Mactra violacea Famili Cardiidea Trachycardium sinense Famili Isognomonidea Isognomon sp Jumlah Total Jumlah Spesies

1 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0

2 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0

3 0.00 0.00 0.00 0.00 100.00 0.00 100.00 1

6 31.65 0.00 13.35 31.65 15.00 8.35 100.00 5

7 0.00 48.81 11.65 27.89 11.65 0.00 100.00 4

1 56.43 25.64 0.00 17.94 0.00 0.00 100.00 3

2 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0

3 0.00 0.00 41.17 17.67 41.17

6 20.00 20.00 23.30 0.00 36.70 0.00 100.00 4

7 19.10 16.19 13.23 25.01 26.47 0.00 100.00 5

0.00 100.00 3

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 4. Persentase kelimpahan relatif gastropoda tiap stasiun di muara Sungai Kerian dan Sungai Simbat
Taxa Gastropoda Famili Potamididea Cerithidea cingulata Terebralia palutris Famili Cerithiidea Cerithium cobelti Cerithium alveolum Clypoemorus coralium Clypoemorus battilariaformis Cerithium columna Famili Crepidulidea Crepidula walshi Famili Buccinidea Pisania crocata Cymatiidea Gyrineum gyrinum Famili Fusciolariidea Fusinus Colus Jumlah Total Jumlah Spesies Sungai Kerian 4 5 47.55 0.00 0.00 14.63 0.00 0.00 28.05 3.66 6.11 0.00 0.00 100.0 0 5 0.00 0.00 32.36 14.73 32.36 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 20.55 100.0 0 4 Sungai Simbat 4 5 0.00 48.59 0.00 0.00 0.00 25.71 0.00 2.83 22.88 0.00 0.00 100.0 0 4 0.00 0.00 100.0 0 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 100.0 0 1

1 62.14 22.73 0.00 0.00 0.00 0.00 10.59 0.00 4.55 0.00 0.00 100.0 0 4

2 85.36 14.64 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 100.0 0 2

3

6 0.00 0.00 17.90 24.97 24.97 0.00 0.00 0.00 0.00 32.15 0.00 100.0 0 4

7 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 58.83 0.00 0.00 0.00 23.50 17.67 100.0 0 3

1 63.19 36.81 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 100.0 0 2

2 0.00 11.04 0.00 44.48 0.00 0.00 44.48 0.00 0.00 0.00 0.00 100.0 0 3

3

6 0.00 0.00 8.33 0.00 47.25 0.00 44.42 0.00 0.00 0.00 0.00 100.0 0 3

7 0.00 0.00 0.00 41.75 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 58.25 0.00 100.00 2

81.51 8.67 0.00 0.00 0.00 4.04 5.78 0.00 0.00 0.00 0.00 100.0 0 4

48.36 0.00 0.00 29.01 6.48 16.15 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 100.0 0 4

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 5. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks dominansi bivalvia periode I ( Pengambilan Sampel Tanggal 11 Juli 2007 )
Sungai Kerian 4 5 Sungai Simbat 4 5 6 6 3

Taxa Solenidae Solen vaginalis Pholadidea Pholas sp Arcidae Anadara antiquata Mactridae Mactra violacea Cardiidea Trachycardium sinense Isognomonidea Isognomon sp Jumlah Spesies Kelimpahan (ind / dm3) H` e C

1

2

3

6 9

7

1 18

2

3

6 2 5 3

7 10 9 5 9

5 5 12 5 0 0.000 0.000 0.000 0.000 0 0.000 0.000 0.000 0.000 1 0.848 0.000 0.000 1.000 3 1 0.509 0.000 0.000 1.000 1 0.848 0.000 0.000 1.000 1 3 5 5.091 1.370 0.851 0.289

12 4 8 5 4 4.921 1.297 0.936 0.296

5

5 2 3.903 0.524 0.756 0.660 0 0.000 0.000 0.000 0.000 2 1.358 0.662 0.955 0.531

3 1 0.509 0.000 0.000 1.000 2 2.036 0.693 1.000 0.500

3 4 2.206 1.332 0.961 0.278

6 5 6.618 1.577 0.980 0.212

Lampiran 6. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks dominansi bivalvia periode II

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

( Pengambilan Sampel Tanggal 17 Juli 2007 )
Taxa Solenidae Solen vaginalis Pholadidea Pholas sp Arcidae Anadara antiquata Mactridae Mactra violacea Cardiidea Trachycardium sinense Isognomonidea Isognomon sp Jumlah Spesies Kelimpahan (ind / dm3) H` e C Sungai Kerian 4 5 Sungai Simbat 4 5 2

1

2

3

6 6

7

1 4

2

3

6 4 1

7 3 1 4 4

5 3 2 4 1 1 0.170 0.000 0.000 1.000 4

5

3 3

1

5 5

8

0 0.000 0.000 0.000 0.000

0 0.000 0.000 0.000 0.000

1 0.679 0.000 0.000 1.000

1 0.848 0.000 0.000 1.000

4 2.545 1.310 0.945 0.289

2 1.018 0.451 0.651 0.722

3 2.036 1.078 0.981 0.347

0 0.000 0.000 0.000 0.000

1 0.509 0.000 0.000 1.000

0 0.000 0.000 0.000 0.000

1 0.339 0.000 0.000 1.000

3 1.697 0.943 0.858 0.420

5 3.394 1.445 0.898 0.265

Lampiran 7. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, indeks keseragaman dan indeks dominansi bivalvia periode III

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

( Pengambilan Sampel Tanggal 23 Juli 2007 )

Taxa Solenidae Solen vaginalis Pholadidea Pholas sp Arcidae Anadara antiquata Mactridae Mactra violacea Cardiidea Trachycardium sinense Isognomonidea Isognomon sp Jumlah Spesies Kelimpahan (ind / dm3) H` e C

1

2

3

Sungai Kerian 4 5

6 4

7

1

2

3

Sungai Simbat 4 5 2

6

7

3

4 1 5 4 3

2 1 2 3 2

2 4

1

4 3 4

0 0.000 0.000 0.000 0.000

0 0.000 0.000 0.000 0.000

0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

2 1 0.339 0.000 0.000 1.000

1 0.509 0.000 0.000 1.000

2 4 2.545 1.340 0.967 0.271

3 1.358 0.974 0.887 0.406

2 0.679 0.693 1.000 0.500

0 0.000 0.000 0.000 0.000

3 1.018 1.011 0.920 0.389

0 0.000 0.000 0.000 0.000

2 0.679 0.693 1.000 0.500

2 1.188 0.683 0.985 0.510

3 1.527 0.965 0.878 0.407

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 8. Rerata perhitungan kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks dominansi bivalvia selama 3 periode pengambilan

Kelimpahan Bivaivia ( ind/dm3 ) Periode 1 2 3 Rerata SD 1 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 2 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 Sungai Kerian 3 4 5 0.84 0.50 0.84 8 9 8 0.67 0.17 0.84 9 0 8 0.00 0.33 0.50 0 9 9 0.50 0.33 0.73 9 9 5 0.44 0.17 0.19 9 0 6 6 5.09 1 2.54 5 2.54 5 3.39 4 1.47 0 7 4.92 1 1.01 8 1.35 8 2.43 2 2.16 2 1 3.90 3 2.03 6 0.67 9 2.20 6 1.61 9 2 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 Sungai Simbat 3 4 5 1.35 0.50 2.03 8 9 6 0.50 0.00 0.33 9 0 9 1.01 0.00 0.67 8 0 9 0.96 0.17 1.01 2 0 8 0.42 0.29 0.89 7 4 8 6 2.20 6 1.69 7 1.18 8 1.69 7 0.50 9 7 6.618 3.394 1.527 3.846 2.575

Indeks Keanekaragaman Bivalvia ( H` ) Periode 1 1 0.00 2 0.00 Sungai Kerian 3 4 5 0.00 0.00 0.00 6 1.37 7 1.29 1 0.52 2 0.00 Sungai Simbat 3 4 5 0.66 0.00 0.69 6 1.33 7 1.57

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

2 3 Rerata SD

0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

0 1.31 0 1.34 0 1.34 0 0.03 0

7 0.45 1 0.97 4 0.90 7 0.42 7

4 1.07 8 0.69 3 0.76 5 0.28 4

0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

2 0.00 0 1.011 0.55 8 0.51 4

0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

3 0.00 0 0.69 3 0.46 2 0.40 0

2 0.94 3 0.68 3 0.98 6 0.32 7

7 1.44 5 0.96 5 1.32 9 0.32 2

Indeks Keseragaman Bivalvia ( e ) Periode 1 2 3 Rerata SD 1 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 2 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 Sungai Kerian 3 4 5 0.00 0.00 0.00 0 0 0 0.00 0.00 0.00 0 0 0 0.00 0.00 0.00 0 0 0 0.00 0.00 0.00 0 0 0 0.00 0.00 0.00 0 0 0 6 0.85 1 0.94 5 0.96 7 0.92 1 0.06 2 7 0.93 6 0.65 1 0.88 7 0.82 5 0.15 2 1 0.75 6 0.98 1 1.00 0 0.91 2 0.13 6 2 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 Sungai Simbat 3 4 5 0.95 0.00 1.00 5 0 0 0.00 0.00 0.00 0 0 0 0.92 0.00 1.00 0 0 0 0.62 0.00 0.66 5 0 7 0.54 0.00 0.57 2 0 7 6 0.96 1 0.85 8 0.98 5 0.93 5 0.06 7 7 0.98 0 0.89 8 0.87 8 0.91 9 0.05 4

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Indeks Dominansi Bivalvia (C) Periode 1 2 3 Rerata SD 1 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 2 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 Sungai Kerian 3 4 5 1.00 1.00 1.00 0 0 0 1.00 1.00 1.00 0 0 0 0.00 1.00 1.00 0 0 0 0.66 1.00 1.00 7 0 0 0.57 0.00 0.00 7 0 0 6 0.28 9 0.28 9 0.27 1 0.28 3 0.01 0 7 0.29 6 0.72 2 0.40 6 0.47 5 0.22 1 1 0.66 0 0.34 7 0.50 0 0.50 2 0.15 7 2 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 Sungai Simbat 3 4 5 0.53 1.00 0.50 1 0 0 1.00 0.00 1.00 0 0 0 0.38 0.00 0.50 9 0 0 0.64 0.33 0.66 0 3 7 0.32 0.57 0.28 0 7 9 6 0.27 8 0.42 0 0.51 0 0.40 3 0.117 7 0.21 2 0.26 5 0.40 7 0.29 5 0.10 1

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 9. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks dominansi gastropoda periode I ( Pengambilan Sampel Tanggal 11 Juli 2007 )
Taxa Potamididea Cerithidea cingulata Terebralia palutris Cerithiidea Cerithium cobelti Cerithium alveolum Clypoemorus coralium Clypoemorus battilariaformis Cerithium columna Crepidulidea Crepidula walshi Buccinidea Pisania crocata Cymatiidea Gyrineum gyrinum Fusciolariidea Fusinus Colus Jumlah Spesies Kelimpahan (ind/dm3) H` e C 1 19 9 2 39 4 Sungai Kerian 3 4 5 57 7 22 6 7 1 9 4 6 3 7 3 5 4 6 13 4 1 3 2 5 3 2 1.527 0.637 0.919 0.556 3 7 2 Sungai Simbat 3 4 5 8 11 4 4 4 10 3 5 7 4 6 7

5 3 6

4

4 5.939 1.139 0.822 0.381

2 7.297 0.309 0.446 0.831

4 12.388 0.755 0.545 0.627

4 7.127 1.100 0.793 0.387

3 2.715 1.043 0.949 0.367

4 2.885 1.366 0.985 0.260

2 2.206 0.617 0.890 0.574

2 1.358 0.693 1.000 0.500

3 2.545 1.010 0.919 0.396

4 3.394 1.110 0.801 0.390

1 0.679 0.000 0.000 1.000

2 2.885 0.677 0.977 0.516

2 1.867 0.655 0.945 0.537

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 10. Kelimpahan, indeks keanekaragaman keseragaman dan indeks dominansi gastropoda periode II ( Pengambilan Sampel Tanggal 17 Juli 2007 )
Taxa Potamididea Cerithidea cingulata Terebralia palutris Cerithiidea Cerithium cobelti Cerithium alveolum Clypoemorus coralium Clypoemorus battilariaformis Cerithium columna Crepidulidea Crepidula walshi Buccinidea Pisania crocata Cymatiidea Gyrineum gyrinum Fusciolariidea Fusinus Colus Jumlah Spesies Kelimpahan (ind/dm3) H` E C 1 13 3 2 21 3 Sungai Kerian 3 4 5 53 5 7 6 7 1 3 1 2 2 2 2 Sungai Simbat 3 4 5 4 3 4 2 3 3 5 5 2 2 3 5 4 6 7

6 4 4

1 2 4 4 1.697 1.332 0.961 0.280 3

4

2 2.715 0.483 0.697 0.595

2 4.073 0.377 0.544 0.781

4 11.200 0.711 0.513 0.658

4 3.224 1.238 0.893 0.307

3 1.188 1.079 0.982 0.347

2 1.018 0.693 1.000 0.500

2 0.679 0.562 0.811 0.625

0 0.000 0.000 0.000 0.000

4 2.206 1.306 0.942 0.290

2 1.188 0.683 0.985 0.510

1 0.679 0.000 0.000 1.000

3 2.036 1.078 0.981 0.347

0 0.000 0.000 0.000 0.000

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 11. Kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks dominansi gastropoda periode III ( Pengambilan Sampel Tanggal 23 Juli 2007 )
Taxa Potamididea Cerithidea cingulata Terebralia palutris Cerithiidea Cerithium cobelti Cerithium alveolum Clypoemorus coralium Clypoemorus battilariaformis Cerithium columna Crepidulidea Crepidula walshi Buccinidea Pisania crocata Cymatiidea Gyrineum gyrinum Fusciolariidea Fusinus Colus Jumlah Spesies Kelimpahan (ind/dm3) H` E Sungai Kerian 3 4 5 31 3 10 2 3 1 2 1 3 5 3 2 2 3 2.54 5 0.95 0 0.86 5 2 2.54 5 0.63 7 0.91 9 2 5.77 0 0.29 8 0.43 0 5 3.56 4 1.34 2 0.83 4 3 3 1.35 8 1.08 2 0.98 5 2 0.67 9 0.69 3 1.00 0 1 2 0.33 9 0.69 3 1.00 0 1 0.33 9 0.00 0 0.00 0 1 0.17 0 0.00 0 0.00 0 1 0.50 9 0.00 0 0.00 0 3 1.35 8 0.97 4 0.88 7 1 0.33 9 0.00 0 0.00 0 2 1.18 8 0.59 8 0.86 3 1 0.17 0 0.00 0 0.00 0 1 4 5 2 2 1 Sungai Simbat 3 4 5 3 3 2 1

1 9 3

2 10 5

6

7

1

2

6

7

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

C

0.44 0

0.55 6

0.83 9

0.31 5

0.34 4

0.50 0

0.50 0

1.00 0

1.00 0

1.00 0

0.40 6

1.00 0

0.59 2

1.00 0

Lampiran 12. Rerata perhitungan kelimpahan, indeks keanekaragaman, keseragaman dan indeks dominansi bivalvia selama 3 periode pengambilan Kelimpahan Gastropoda ( ind/dm3 ) Sungai Kerian Periode 1 2 3 4 5 1 2 3 Rerata SD 5.93 9 2.71 5 2.54 5 3.73 3 1.91 2 7.29 7 4.07 3 2.54 5 4.63 8 2.43 6 12.38 8 11.200 5.770 9.786 3.528 7.12 7 3.22 4 3.56 4 4.63 8 2.16 2 2.71 5 1.69 7 1.35 8 1.92 3 0.70 6 Sungai Simbat 3 4 5 2.54 5 2.20 6 0.50 9 1.75 3 1.09 1 3.39 4 1.18 8 1.35 8 1.98 0 1.22 8 0.67 9 0.67 9 0.33 9 0.56 6 0.19 6

6 2.88 5 1.18 8 0.67 9 1.58 4 1.15 5

7 1.52 7 1.01 8 0.33 9 0.96 1 0.59 6

1 2.20 6 0.67 9 0.33 9 1.07 5 0.99 4

2 1.35 8 0.00 0 0.17 0 0.50 9 0.74 0

6 2.88 5 2.03 6 1.18 8 2.03 6 0.84 9

7 1.86 7 0.00 0 0.17 0 0.67 9 1.03 2

Indeks Keanekaragaman ( H` )
Sungai Kerian Sungai Simbat

Periode 1

1 1.13

2 0.30

3 0.75

4 1.10

5 1.04

6 1.36

7 0.63

1 0.61

2 0.69

3 1.01

4 1.110

5 0.00

6 0.67

7 0.65

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

2 3 Rerata SD

9 0.48 3 0.95 0 0.85 7 0.33 8

9 0.37 7 0.63 7 0.44 1 0.17 3

5 0.711 0.29 8 0.58 8 0.25 2

0 1.23 8 1.34 2 1.22 7 0.12 1

3 1.33 2 1.08 2 1.15 2 0.15 7

6 1.07 9 0.69 3 1.04 6 0.33 8

7 0.69 3 0.69 3 0.67 4 0.03 2

7 0.56 2 0.00 0 0.39 3 0.34 1

3 0.00 0 0.00 0 0.23 1 0.40 0

0 1.30 6 0.00 0 0.77 2 0.68 5

0.68 3 0.97 4 0.92 2 0.21 8

0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

7 1.07 8 0.59 8 0.78 4 0.25 7

5 0.00 0 0.00 0 0.21 8 0.37 8

Indeks Keseragaman ( e )
Sungai Kerian Sungai Simbat

Periode 1 2 3 Rerata SD

1 0.82 2 0.69 7 0.86 5 0.79 5 0.08 7

2 0.44 6 0.54 4 0.91 9 0.63 6 0.25 0

3 0.54 5 0.51 3 0.43 0 0.49 6 0.05 9

4 0.79 3 0.89 3 0.83 4 0.84 0 0.05 0

5 0.94 9 0.96 1 0.98 5 0.96 5 0.01 8

6 0.98 5 0.98 2 1.00 0 0.98 9 0.01 0

7 0.91 9 1.00 0 1.00 0 0.97 3 0.04 7

1 0.89 0 0.811 0.00 0 0.56 7 0.49 3

2 1.00 0 0.00 0 0.00 0 0.33 3 0.57 7

3 0.91 9 0.94 2 0.00 0 0.62 0 0.53 7

4 0.80 1 0.98 5 0.88 7 0.89 1 0.09 2

5 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0 0.00 0

6 0.97 7 0.98 1 0.86 3 0.94 0 0.06 7

7 0.94 5 0.00 0 0.00 0 0.31 5 0.54 6

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Indeks Dominansi ( C )
Sungai Kerian Sungai Simbat

Periode 1 2 3 Rerata SD

1 0.38 1 0.59 5 0.44 0 0.47 2 0.111

2 0.83 1 0.78 1 0.55 6 0.72 3 0.14 6

3 0.62 7 0.65 8 0.83 9 0.70 8 0.115

4 0.38 7 0.30 7 0.31 5 0.33 6 0.04 4

5 0.36 7 0.28 0 0.34 4 0.33 0 0.04 5

6 0.26 0 0.34 7 0.50 0 0.36 9 0.12 2

7 0.55 6 0.50 0 0.50 0 0.51 9 0.03 2

1 0.57 4 0.62 5 1.00 0 0.73 3 0.23 3

2 0.50 0 0.00 0 1.00 0 0.50 0 0.50 0

3 0.39 6 0.29 0 1.00 0 0.56 2 0.38 3

4 0.39 0 0.51 0 0.40 6 0.43 5 0.06 5

5 1.00 0 1.00 0 1.00 0 1.00 0 0.00 0

6 0.51 6 0.34 7 0.59 2 0.48 5 0.12 5

7 0.53 7 0.00 0 1.00 0 0.51 2 0.50 0

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 13. Grafik kelimpahan, indeks keanekaragaman, indeks keseragaman dan indeks dominansi
5 Kelimpahan ( ind / dm3 ) 3 2 1 0 1 2 3 4 5 6 7 Stasiun Pe ngamatan Kelimpahan ( ind / dm3 ) 4 12 10 8 6 4 2 0 1 2 3 4 5 Stasiun Pe ngamatan 6 7

Sungai Kerian

Sungai Simbat

Sungai Kerian

Sungai Simbat

Kelimpahan bivalvia di Sungai Kerian
1.400 1.200 1.000 0.800 0.600 0.400 0.200 0.000 1 2 3 4 5 6 7 Stasiun Pe ngamatan Inde ks Ke ane karagaman Inde ks Dominansi Inde ks Ke se ragaman Nilai Indeks

Kelimpahan gastropoda di Sungai Simbat
1.400 1.200 1.000 0.800 0.600 0.400 0.200 0.000 1 2 3 4 5 6 7 Stasiun Pe ngamatan Inde ks Ke ane karagaman Inde ks Dominansi Inde ks Ke se ragaman

Struktur komunitas bivalvia Sungai Kerian
1.400 1.200 Nilai Indeks 1.000 0.800 0.600 0.400 0.200 0.000 1 2 3 4 5 Stasiun Pe ngamatan 6 7

Struktur komunitas gastropoda Sungai Kerian
1.2 Nilai Indeks 1 0.8 0.6 0.4 0.2 0 1 2 3 4 5 Stasiun Pe ngamatan 6 7

Inde ks Ke ane karagaman Inde ks Dominansi

Inde ks Ke se ragaman

Inde ks Ke ane karagaman Inde ks Dominansi

Inde ks Ke seragaman

Struktur komunitas bivalvia Sungai Simbat

Struktur komunitas gastropoda Sungai Simbat

Lampiran 14. Histogram kelimpahan relatif bivalvia dan gastropoda (%)
M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

di Sungai Kerian dan Sungai Simbat. A. Histogram kelimpahan relatif bivalvia (%)
100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 S. S. S. S. S. S. S. S. S. S. S. S. S. S. Kerian Simbat Kerian Simbat Kerian Simbat Kerian Simbat Kerian Simbat Kerian Simbat Kerian Simbat 1 Solen vaginalis 2 Pholas sp 3 4 Stasiun Pengamatan Mactra violacea 5 6 Trachycardium orbita 7 Isognomon sp

Persentase (%)

Anadara antiquata

B. Histogram Kelimpahan relatif gastropoda (%)
100 90 80 70 Persentase ( % ) 60 50 40 30 20 10 0 S. Kerian S. Simbat S. Kerian S. Simbat S. Kerian S. Simbat S. Kerian S. Simbat S. Kerian S. Simbat S. Kerian S. Simbat S. Kerian S. Simbat 1 2 3 4 Stasiun Pengamatan Cerithium cobelti Cerithium columna Fusinus Colus 5 6 7

Cerithidea cingulata Clypoemorus coralium Pisania crocata

Terebralia palutris Clypoemorus battilariaformis Gyrineum gyrinum

Cerithium alveolum Crepidula walshi

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 15. Data pasang surut paruh bulan Juli 2007
WAKTU PENGAMBILAN ( JAM ) TANGGAL 0:00 1:00 2:00 3:00 4:00 5:00 6:00 7:00 8:00 9:00 10:00 11:00 12:00 13:00 14:00 15:00 16:00 127 68 65 51 60 66 63 63 64 67 65 83 70 89 80 87 72 73 75 68 70 69 67 74 63 70 78 77 81 82 85 84 85 81 81 80 83 83 91 67 79 72 86 83 90 96 98 93 109 100 91 91 95 99 86 68 78 93 91 112 111 98 109 116 115 100 108 98 105 102 75 94 100 100 117 105 100 112 123 124 115 110 108 114 106 112 113 110 108 120 115 105 118 125 134 125 128 127 123 118 123 120 119 126 125 121 110 112 126 138 134 134 130 129 132 135 128 123 136 135 121 119 110 129 130 132 140 140 135 132 135 135 130 137 135 127 118 108 116 128 130 137 142 140 145 146 133 134 131 138 127 118 99 116 120 126 133 143 142 148 144 139 136 136 120 113 120 100 114 110 120 129 138 146 154 153 140 138 131 125 116 126 103 110 112 112 123 137 140 148 148 145 134 136 125 114 134 110 115 104 107 118 122 132 144 141 146 136 133 123 110 138 109 120 106 100 110 110 124 132 140 132 130 133 125 108 130 108 125 101 98 103 106 116 128 130 135 122 123 121 111 JUMLAH 128 108 118 100 95 93 100 105 115 128 120 123 125 121 17:00 117 118 104 115 100 82 88 91 90 107 120 108 120 128 110 18:00 107 110 96 110 98 94 85 85 84 90 93 100 104 132 106 19:00 96 95 81 98 99 90 82 83 80 80 95 90 90 113 104 20:00 75 85 74 78 89 89 75 79 77 74 88 78 80 111 97 21:00 68 70 60 67 78 83 71 71 72 70 85 74 73 95 92 22:00 64 56 55 58 63 76 73 70 70 75 80 78 79 89 87 23:00 63 59 49 56 49 68 69 64 66 60 75 63 83 91 85 JUMLAH RERATA

7/8/2007 7/9/2007 7/10/2007 7/11/2007 7/12/2007 7/13/2007 7/14/2007 7/15/2007 7/16/2007 7/17/2007 7/18/2007 7/19/2007 7/20/2007 7/21/2007 7/22/2007 7/23/2007

717 2459 2241 2451 2407 2383 2415 2452 2518 2543 2628 2582 2590 2758 2675 1767 37586

29.88 102.46 93.38 102.13 100.29 99.29 100.63 102.17 104.92 105.96 109.50 107.58 107.92 114.92 111.46 73.63 104.41

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 16. Pola arus saat pasang menuju surut pada musim peralihan dari musim barat ke musim timur

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 17. Pola arus saat surut menuju pasang pada musim peralihan dari musim barat ke musim timur

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 18. Dokumentasi keadaan lokasi penelitian

Badan Sungai Kerian

Muara Sungai Simbat

Stasiun 5, 6 dan 7 Sungai Simbat

Stasiun 3 Sungai Kerian

Kawasan mangrove

Stasiun 1 dan 2 Sungai Kerian

Pertambakan dan perumahan

Stasiun 3 dan 4 dekat objek wisata

Pengerukan pelabuhan Kendal

Abrasi di sebelah timur Sungai Simbat

Abrasi sebelah barat Sungai Kerian

Pertambakan sebelah kanan Sungai Kerian

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 19. Dokumentasi kegiatan dan peralatan penelitian

Pengayakan sampel di muara

Pengambilan sampel di wilayah laut

Bola Duga alat pengukur arus

Pengayakan sampel di atas perahu

Pengayakan sampel di laut

Peralatan sempling

Sampel biota dan subtrat dasar

Biota hasil ayakan

Pengukuran suhu

Pengukuran kedalaman dan kecerahan

Pengukuran morfologi sampel

Identifikasi sempel

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 20. Dokumentasi biota sempel

Famili Solenidea (Solen sp)

Famili Isognomonnidea (Isognomon sp)

Famili Pholadidea (Pholas sp)

Famili Mactridea (Mactra sp)

Famili Cardiidea (Trachycardium sp)

Famili Arcidea (Anadara sp)

Famili Fusciolariidea (Fusinus sp)

Famili Cerithiidea (Clypoemorus sp)

Famili Buccinidea (Pisania sp)

Famili Crepidulidea (Crepidula sp )

Family Cymatiidea (Gyrineum sp)

Famili Potamidea (Cerithidea sp)

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 21. Klasifikasi Bivalvia 1. Superfamily: Solenacea (Razor & Jackknife Clams) Klasifikasi Kingdom Phylum Class Subclass Order Superfamily Families Major Genera Family: Solenidae

: Animalia : Mollusca : Bivalvia : Heterodonta : Veneroida : Solenacea : Solenidae & Cultellidae

Genus: Solen Genus: Cultellus Genus: Ensis Genus: Pharella Genus: Siliqua, dll.

Family: Cultellidae
• • • •

2. Family: Arcidae (Ark Clams) Klasifikasi: Kingdom Phylum Class Subclass Order Superfamily Major Genera

: Animalia : Mollusca : Bivalvia : Pteriomorpha : Arcoida : Arcacea

Family : Arcidae Genus: Anadara (Mangrove Cockles)

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

3. Family: Cardiidae (Cockles) Klasifikasi Kingdom Phylum Class Subclass Order Superfamily Major Genera
• • • • •

: Animalia : Mollusca : Bivalvia : Pteriomorphia : Veneroida : Cardiacea

Family : Cardiidae Genus: Acanthocardia Genus: Cardium Genus: Cerastoderma Genus: Parvicardium Genus: Trachycardium, dll.

4. Family: Pholadidae (Piddocks) Klasifikasi Kingdom Phylum Class Subclass Order Superfamily Major Genera
• • • • •

: Animalia : Mollusca : Bivalvia : Heterodonta : Myoida : Pholadacea

Family : Pholadidae Genus: Barnea Genus: Chaceia Genus: Cyrtopleura Genus: Martesia Genus: Pholas

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

5. Family: Mactridae (Surf or Trough Clams, Mactras) Klasifikasi Kingdom Phylum Class Subclass Order Superfamily Major Genera
• • • • • • • •

: Animalia : Mollusca : Bivalvia : Heterodonta : Veneroida : Mactracea

Family : Mactridae Genus: Anatina Genus: Lutraria Genus: Mactra Genus: Mactrellona Genus: Raeta Genus: Rangia Genus: Spisula Genus: Tresus , dll.

6. Famili : Isognomonidea Klasifikasi Kingdom Phylum Class Order : Animalia : Mollusca : Bivalvia : Pterioida

Family : Isognomonidea Major Genera

Genus: Isognomon, dll.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 22. Klasifikasi Gastropoda 1. Family: Potamididae (Horn Shells) Klasifikasi Kingdom Phylum Class Subclass Order Superfamily Major Genera
• • • • • •

: Animalia : Mollusca : Gastropoda : Prosobranchia : Caenogastropoda : Cerithiacea

Family : Potamididae Genus: Battilaria Genus: Cerithidea Genus: Faunus Genus: Pirenella Genus: Telescopium Genus: Terebralia, dll.

2. Family: Cerithiidae (Ceriths) Klasifikasi Kingdom Phylum Class Subclass Order Superfamily Major Genera

: Animalia : Mollusca : Gastropoda : Prosobranchia : Caenogastropoda : Cerithiacea

Family : Cerithiidae Genus: Cerithium

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Genus: Clypeomorus

3. Family: Crepidulidae (Calyptraeidae) Slipper Shells Klasifikasi Kingdom Phylum Class Subclass Order Superfamily Major Genera
• • • • •

: Animalia : Mollusca : Gastropoda : Prosobranchia : Caenogastropoda : Crepidulacea

Family : Crepidulidae Genus: Calyptraea Genus: Cheilea Genus: Crepipatella Genus: Crepidula Genus: Crucibulum, dll.

4. Family: Ranellidae (Cymatiidae) --Tritons, Trumpets Klasifikasi Kingdom Phylum Class Subclass Order Superfamily Major Genera
• • • •

: Animalia : Mollusca : Gastropoda : Prosobranchia : Caenogastropoda : Cymatiacea

Family : Ranellidae Genus: Argobuccinum Genus: Charonia Genus: Cymatium Genus: Fusitriton

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Genus: Gyrineum, dll.

5. Family: Buccinidae Rafinesque,1815 Klasifikasi Kingdom Phylum Class Subclass Order Major Genera • • • • • • • • Genus Pisania Genus Ancistrolepis Genus Antillophos Genus Bailya Genus Bartschia Genus Bathybuccinum Genus Beringius Genus Buccinum, dll. : Animalia : Mollusca : Gastropoda : Prosobranchia : Neogastropoda

Family : Buccinidae

6. Fasciolariidae (Tulips, Spindle Shells, Horse Conchs) Klasifikasi Class Subclass Order Superfamily Major Genera
• •

: Gastropoda : Prosobranchia : Caenogastropoda : Buccinacea

Family : Fasciolariidae Genus: Fasciolaria Genus: Fusinus

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

• •

Genus: Latirus Genus: Opeatostoma

Lampiran 23. Metode penentuan jenis sedimen dasar Tahap-tahap analisis ukuran butir sedimen yaitu sebagai berikut : 1. Sampel sedimen dikeringkan dibawah sinar matahari, kemudian dilanjutkan dengan pengeringan dengan oven bersuhu 100%C selama 24 jam untuk menghilangkan kandungan air yang tersisa sehingga diperoleh berat konstan 2. Sampel kemudian dihaluskan, dan ditimbang sebanyak 100 gram. 3. Sampel diayak dengan saringan bertingkat otomatis (Automatic sieve shaker) dimulai dari ayakan dengan ukuran2 mm; 0,425 mm; 0,297 mm; 0,150 mm dan 0,063 mm. Pengayakan dilakukan selama 15 menit, kemudian timbang sedimen yang tersisa pada masing-masing tingkat saringan. 4. Sampel yang lolos saringan paling bawah ditimbang dan dipindahkan dalam gelas ukur volume 1000 mL, dikocok hingga homogen untuk dilakukan pemipetan. Jarak dan waktu pemipetan menurut Buckman dan Brady (1982). Diameter Jarak tenggelam (cm) 0,0625 20 0,0312 10 0,0156 10 0,0078 10 0,0039 10 Jam 2 Menit 1 7 31 3 Detik 58 56 44 0 0

5. Hasil Pemipetan ditaruh pada cawan yang sebelumnya sudah ditimbang kemudian dioven pada suhu 1000 C, setelah kering ditimbang beratnya. 6. Setelah didapat berat tiap ukuran butir kemudian dihitung prosentase beratnya, nilai prosentase tersebut diplotkan dalam grafik kumulatif prosentase berat tertahan dan juga diplotkan dalam grafik tringular sehingga akhirnya dapat diklasifikasikan jenis sedimen dasarnya.
M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

Lampiran 24. Analisa Kandungan Bahan Organik Analisa kandungan bahan organik dalam sedimen dilakukan dengan

metode pengabuan (Radojevic dan Bashkin, 1999). Prosedur analisa kandungan bahan organik yaitu sebagai berikut : 1. Sampel sedimen yang telah dioven ditimbang sebanyak ± 10 gram dan dimasukan kedalam cawan porselin yang telah ditimbang terlebih dahulu. 2. Sampel sedimen dalam cawan dimasukan dalam tanur pengabuan (furnace muffle) pada suhu 5000C selama 4 jam. 3. Setelah dingin, cawan bersama sampel ditimbang untuk memperoleh berat sedimen setelah pengabuan. Selisih berat sebelum pengabuan dan setelan pengabuan merupakan kandungan bahan organik yang hilang. 4. Persentase kandungan bahan organik dalam sedimen dihitung dengan menggunakan persamaan matematika sebagai beriut : Berat awal sedimen – Berat akhir sedimen Bahan Organik (%) = Berat awal sedimen

× 100%

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Utan, Sumbawa, pada tanggal 27 Juni 1984, anak pertama dari lima bersaudara dari pasangan Bp. Abdul Gani SPd dan Ibu Har’in. Karier akademis penulis dari Sekolah Dasar di SD Negeri 2 Utan, Sumbawa kemudian dilanjutkan di SLTP 1 Utan, Sumbawa. Pada tahun 2000 penulis melanjutkan ke Sekolah Menengah Atas di SMA Negeri 5 Mataram NTB dan tamat pada tahun 2003. Penulis diterima sebagai mahasiswa Jurusan Ilmu Kelautan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro pada tahun 2003 melalui Seleksi Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri (PSSB). Selama menjadi mahasiswa penulis aktif dalam kegiatan kemahasiswaan, diantaranya Kerohanian Islam (Al-Bahrain), dan Kelompok Selam Universitas Diponegoro (UKSA 387). Penulis berpartisipasi aktif menjadi pengurus kedua organisasi tersebut dengan keanggotan di Bidang Kederisasi Rohis Al – Bahrain dan di bagian LITBANG Kelompok Selam UKSA-387. Penulis juga pernah menjabat sebagai Ketua Himpunan Mahasiswa Jurusan Ilmu Kelautan (HMIK) periode 2006 – 2007 serta berperan aktif dalam keanggotaan Himpunan Mahasiswa Ilmu dan Teknologi Kelautan Indonesia (HIMITEKINDO), Selain itu juga terlibat dalam beberapa kepanitiaan kegiatan kerohanian, olah raga dan koservasi alam seperti Training Kerohanian (TRIK Al-Bahrain), Pekan Olah Raga Jurusan (POR) Mangrove Replant, Seminar Nasional Moluska Tahun 2007, RAKERNAS HIMITEKINDO dan Seminar Nasional Pemberdayaan Pulau-Pulau Kecil Tahun 2004 di IPB Bogor serta Diklat SAR 2004. Penulis juga pernah melaksanakan working Experience di Loka Budidaya Laut Lombok, Nusa Tenggara Barat bulan April hingga Mei 2005. Saat penyusunan skripsi ini penulis masih tercatat sebagai mahasiswa Jurusan Ilmu Kelautan FPIK Universitas Diponegoro.

M a r i n e S c i e n c e U N D I P. fik_marine@yahoo.co.id

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->