Anda di halaman 1dari 4
Jan. 8
Jan. 8

[signal processing]

1-D CONVOLUTION (THEORY AND MATLAB)

Konvolusi mungkin sudah biasa didengar oleh pembaca. Konvolusi telah dilibatkan dalam banyak bidang mulai dari elektronis, pengolahan isyarat, pengolahan citra, telekomunikasi dan lain-lain. Memang tampaknya tidak dibutuhkan banyak waktu untuk mengerti tentang konvolusi, apalagi cara kerja nya yang terbilang sederhana. Konvolusi hanya melibatkan operasi penjumlahan, perkalian dan shifting saja. Sehingga sangat mudah dipahami karena merupakan dasar dari materi isyarat dan sistem.

Konvolusi tampak mirip dengan korelasi, tapi pada dasarnya mereka berbeda. Penggunaannya pun kerap kali berbeda. Tapi dalam artikel ini saya hanya membahas tentang konvolusi saja.

Secara umum, konvolusi dirumuskan dengan:

- Isyarat kontinu

- Isyarat diskrit

= ∗ ℎ

=

= ∗ ℎ

=

Berdasarkan formulasinya saja kita sudah bisa mengerti bagaimana cara kerja dari konvolusi ini. Misalkan kita sedang melakukan konvolusi untuk isyarat kontinyu, langkah-langkahnya sebagai berikut:

1. Cerminkan salah satu isyarat terhadap origin atau titik nol, dalam hal ini .

2. Pencerminan akan membuat isyarat menjadi .

3. Kemudian geser ke kanan sebesar t sehingga menjadi

4. Saat pergeseran tersebut, tiap elemen yang bertemu dengan dikalikan lalu dijumlahkan semua hasil perkalian tersebut.

5. Hasil dari konvolusi ini biasanya berukuran panjang data x (misal = M) ditambah dengan panjang data h (misal = N) lalu dikurangi dengan 1, atau M+N-1.

Mari kita lihat contoh konvolusi dari dua isyarat diskrit berikut ini:

Jan. 8
Jan. 8

[signal processing]

Jan. 8 [signal processing] x = yang bernilai [1 2 3 2 1] dimulai dari t=0.

x =

yang bernilai [1 2 3 2 1] dimulai dari t=0.

h =

x = yang bernilai [1 2 3 2 1] dimulai dari t=0. h = yang bernilai

yang bernilai [1 2 1] dimulai dari t=0.

Jadi dalam hal ini isyarat yang akan dicerminkan adalah isyarat h (walaupun sebenarnya anda bisa memilih isyarat yang mana saja). Karena isyarat nya merupakan isyarat diskrit jadi kita menggunakan formula konvolusi untuk isyarat diskrit.

Maka,

y(0)=1*1 = 1

y(1)=1*2 + 2*1 = 4

y(2)=1*1 + 2*2 + 3*1 = 8

y(3)=2*1 + 3*2 + 2*1 = 10

y(4)= 3*1 + 2*2 + 1*1 = 8

y(5)= 2*1 + 1*2 = 4

y(6)= 1*1 = 1

y=[1 4 8 10 8 4 1]

=

+ 1*2 = 4 y(6)= 1*1 = 1 y=[1 4 8 10 8 4 1] =

gambar di samping kanan merupakan hasil dari konvolusi tersebut.

Jan. 8
Jan. 8

[signal processing]

Program konvolusi menggunakan MATLAB diberikan di bawah ini:

clear all; close all; clc; %% mempersiapkan input % isyarat diskrit % x=[1,2,3,2,1]; % h=[2,3,4,3,2];
clear all;
close all;
clc;
%% mempersiapkan input
% isyarat diskrit
% x=[1,2,3,2,1];
% h=[2,3,4,3,2];
% isyarat kontinu
t=0:1/1000:1;
x=sin(t);
h=cos(t);
n=length(x);
m=length(h);
% zerro padding
X=[x,zeros(1,n)];
H=[h,zeros(1,m)];
%%
%% operasi konvolusi
for k=1:n+m-1
y(k)=0;
for l=1:n
if(k-l+1>0)
y(k)=y(k)+X(l)*H(k-l+1);
end
end
end
disp('Hasil Konvolusi:');
disp(y);
% stem(y);
plot(y);
title('Hasil Konvolusi');
ylabel('amplitudo');
xlabel('n');
%%
%% matlab toolbox
yy=conv(x,h);
beda=isequal(y,yy);
disp('tidak ada beda dengan toolbox matlab');
figure,
% stem(yy);
plot(yy);
title('Hasil Konvolusi toolbox matlab');
ylabel('amplitudo');
xlabel('n');
%%
% thanks
% jans hendry
Jan. 8
Jan. 8

[signal processing]

Program di atas dapat digunakan untuk isyarat diskrit maupun kontinu. Salah satu hasil dari program

di atas bila digunakan untuk eksekusi dua buah isyarat kontinyu adalah

digunakan untuk eksekusi dua buah isyarat kontinyu adalah Secara singkat tentang konvolusi sudah diuraikan, semoga
digunakan untuk eksekusi dua buah isyarat kontinyu adalah Secara singkat tentang konvolusi sudah diuraikan, semoga

Secara singkat tentang konvolusi sudah diuraikan, semoga bisa menambah pengertian bagaimana konvolusi bekerja pada domain 1 dimensi.

@ terima kasih