KATA PENGANTAR Dalam rangka penyelenggaraan tugas umum pemerintahan dan pembangunan serta penyediaan pelayanan jasa perhubungan

yang lebih efektif dan efisien. Efektif dalam arti selamat, aksesibilitas tinggi, terpadu, kapasitas mencukupi, teratur, lancar dan cepat, mudah dicapai, tepat waktu, nyaman, tarif terjangkau, tertib, aman, serta polusi rendah. Efisien dalam arti beban publik rendah dan utilitas tinggi dalam satu kesatuan jaringan transportasi nasional. Penyusunan Rencana Jangka Panjang Departemen Perhubungan 2005-2025 disiapkan guna merespon dan mengantisipasi lamanya umur prasarana perhubungan yang umumnya di atas 20 tahun, sehingga diperlukan perencanaan yang komprehensif yang dijabarkan dalam perencanaan jangka panjang, jangka menengah dan jangka pendek perhubungan. Rencana Jangka Panjang Departemen Perhubungan 2005-2025 merupakan rencana indikatif yang berisikan latar belakang, kondisi transportasi nasional tahun 1995-2004, aspek-aspek fundamental, arah pembangunan transportasi jangka panjang 2005-2025 serta penutup, digunakan sebagai acuan bagi seluruh unit kerja di lingkungan Departemen Perhubungan dalam penyusunan Rencana Strategis, Rencana Kerja serta Rencana Kerja dan Anggaran Departemen Perhubungan. Kami berharap, dengan selesainya dokumen Rencana Jangka Panjang Departemen Perhubungan tahun 2005-2025 akan dapat memberikan manfaat sekaligus memberi arahan bagi kebijakan jangka panjang Departemen Perhubungan. Jakarta, 26 September 2008 MENTERI PERHUBUNGAN ttd Ir. JUSMAN SYAFII DJAMAL Salinan resmi sesuai dengan aslinya Kepala Biro Hukum dan KSLN

UMAR ARIS, SH. MM. MH Pembina Tingkat I (IV/b)

ii

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .......................................................................... KATA PENGANTAR ......................................................................... DAFTAR ISI .................................................................................... DAFTAR TABEL.............................................................................. DAFTAR GAMBAR ........................................................................ BAB I PENDAHULUAN ............................................................... A. B. C. D. E. F. BAB II Latar Belakang.......................................................... Pengertian................................................................. Maksud dan Tujuan .................................................. RPJP Dephub Dalam Proses Perencanaan ................. Landasan .................................................................. Tata Urut .................................................................. i ii iii v vi I–1 IIIIII– 1 2 2 2 5 6

KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 ...................................................................... A. B. Pelaksanaan Kebijakan Strategis............................... Pembangunan Transportasi....................................... 1. Transportasi Darat ............................................. 2. Transportasi Laut............................................... 3. Transportasi Udara ............................................ 4. Transportasi Perkeretaapian............................... 5. Sumberdaya Manusia ........................................ 6. Pendidikan dan Pelatihan................................... 7. Penelitian dan Pengembangan ............................ 8. SAR (Pencarian dan Penyelamatan) Nasional ...... 9. Pengawasan Aparatur Negara............................. 10. Mahkamah Pelayaran......................................... Masalah dan Tantangan ............................................ Modal Dasar..............................................................

II - 1 II - 1 II - 6 II - 6 II-18 II-23 II-25 II-29 II-30 II-33 II-33 II-34 II-35 II-36 II-40 III-1 III-1 III-1 III-3 III-3 III-9 III-10 III-11 III-15 III-18 III-18

C. D.

BAB III ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL ...................................... A. B. C. D. E. Visi Departemen Perhubungan 2005 ......................... Misi........................................................................... Tujuan ...................................................................... Sasaran .................................................................... Strategi ..................................................................... 1. Transportasi Darat ............................................. 2. Transportasi Laut............................................... 3. Transportasi Udara ............................................ 4. Transportasi Perkeretaapian............................... 5. Pendidikan dan Pelatihan...................................

iii

6. 7. 8. 9.

F.

Penelitian dan Pengembangan ............................ SAR (Pencarian dan Penyelamatan) Nasional ...... Pengawasan Aparatur Negara............................. Mahkamah Pelayaran......................................... Kebijakan Umum ......................................................

III-20 III-20 III-21 III-21 III-22 IV-1 IV-2 IV-2 IV-2 IV-7 IV-8 IV-9 IV-12 IV-12 IV-18 IV-19 IV-20 IV-25 IV-25 IV-29 IV-30 IV-31 IV-34 IV-34 IV-39 IV-40 IV-41 IV-43 IV-43 IV-47 IV-48 IV-49 IV-49 IV-54 IV-55 IV-56 IV-56 IV-60 IV-61 V-1

BAB IV ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG TAHUN 2005-2025 .......................... A. B. Transportasi Nasional ............................................... Transportasi Pulau Sumatera.................................... 1. Transportasi Darat ............................................... 2. Transportasi Laut ................................................. 3. Transportasi Udara............................................... 4. Transportasi Perkeretaapian ................................. Transportasi Pulau Jawa-Bali………………................. 1. Transportasi Darat ............................................... 2. Transportasi Laut ................................................. 3. Transportasi Udara............................................... 4. Transportasi Perkeretaapian ................................. Transportasi Pulau Kalimantan ................................. 1. Transportasi Darat ............................................... 2. Transportasi Laut ................................................. 3. Transportasi Udara............................................... 4. Transportasi Perkeretaapian ................................. Transportasi Pulau Sulawesi ..................................... 1. Transportasi Darat ............................................... 2. Transportasi Laut ................................................. 3. Transportasi Udara............................................... 4. Transportasi Perkeretaapian ................................. Transportasi Kepulauan Nusa Tenggara .................... 1. Transportasi Darat ............................................... 2. Transportasi Laut ................................................. 3. Transportasi Udara............................................... Transportasi Kepulauan Maluku ............................... 1. Transportasi Darat ............................................... 2. Transportasi Laut ................................................. 3. Transportasi Udara............................................... Transportasi Pulau Papua ......................................... 1. Transportasi Darat ............................................... 2. Transportasi Laut ................................................. 3. Transportasi Udara...............................................

C.

D.

E.

F.

G.

H.

BAB V

P E N U T U P ..................................................................

LAMPIRAN

iv

.....3 Pembangunan Fasilitas Keselamatan Transportasi Jalan ....................... Realisasi Program Pembangunan Perkeretaapian Tahun 1995-2004.........................................1 Tabel IV......2 Tabel IV......DAFTAR TABEL Tabel II...2 Tabel IV........................ Rencana Lintas KA Batubara di Pulau Kalimantan .. Rencana Pembangunan Lintas Kereta Api di Pulau Sulawesi ..................................................... II-10 II-27 IV-33 IV-34 IV-43 v ............................... Rencana Pembangunan Lintas Kereta Api di Pulau Kalimantan..........................................................1 Tabel II.................

............. Jumlah Unit Armada Nasional dan Asing Tahun 1995 – 2004............................................ Rencana Pengembangan Jaringan KA di Pulau Kalimantan ........................................................ Jumlah Muatan Barang Tahun 1995 – 2004 .............2 Gambar IV...........5 Gambar IV............ Jumlah Muatan Penumpang Tahun 1995..................3 Gambar II...9 Kerangka Pikir Sistem Perencanaan Pembangunan Perhubungan (SP3) ........... Rencana Pembangunan Jaringan Jalan KA di Pulau Sulawesi .......................................................................4 Gambar IV............6 Gambar IV................................DAFTAR GAMBAR Gambar I.8 Gambar IV.2004 ............ Produktivitas Angkutan Kereta Penumpang dan Barang Tahun 1995-2004 ..........................4 Gambar II............... I-4 II-20 II-21 II-22 II-26 II-28 IV-11 IV-12 IV-22 IV-23 IV-24 IV-24 IV-32 IV-33 IV-42 vi . Pengembangan Angkutan KA Batubara di Pulau Sumatera....................................... Jaringan Rel yang Tidak Beroperasi di Jawa Barat Jaringan Rel yang Tidak Beroperasi di Jawa Tengah.......1 Gambar IV........5 Gambar IV.................................................. Data Kecelakaan Angkutan Kereta Api Tahun 1995-2004 ................. Jaringan Rel yang Tidak Beroperasi di Jawa Timur .............1 Gambar II.2 Gambar II.......................................3 Gambar IV............ Rencana Pengembangan Jaringan KA di Pulau Sumatera.......................................... Rencana Jaringan Kereta Api Cepat di Pulau Jawa........1 Gambar II............................ Jaringan KA Batubara di Pulau Kalimantan..................................7 Gambar IV......

Rencana Strategis Departemen Perhubungan dan Rencana Kerja Departemen Perhubungan. Perangkat Perundang-undangan dan ketentuan internasional di sektor Transportasi serta perangkat Peraturan Perundang-undangan tentang Tata Ruang). aksesibilitas. serta merupakan proses yang berkesinambungan. Meskipun dalam Undang-Undang Nomor 25 Tahun BAB I : PENDAHULUAN I -1 . yang terdiri dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Departemen Perhubungan. kualitas pelayanan. Perencanaan Pembangunan Jangka Panjang Departemen Perhubungan merupakan rencana serta kebijakankebijakan yang bersifat indikatif dalam kurun waktu 20 (dua puluh) tahun. rasional. terpadu komponen dan unsur-unsurnya dalam satu kesatuan sistem serta terkait dengan Tatanan Makro Strategis Perhubungan (yang terdiri dari Sistem Transportasi Nasional. Perencanaan transportasi di lingkungan Departemen Perhubungan merupakan proses perencanaan yang menyeluruh. sosial budaya dan pertahanan keamanan. kontekstual dan terukur secara kuantitatif. Dari aspek mikro. Pertumbuhan sektor transportasi akan mencerminkan pertumbuhan ekonomi secara langsung sehingga transportasi mempunyai peranan yang penting dan strategis. Keberhasilan sektor transportasi secara makro diukur dari sumbangan nilai tambahnya dalam pembentukan Produk Domestik Brutto. mendorong dan menunjang segala aspek kehidupan baik dalam pembangunan politik. keterjangkauan daya beli masyarakat dan utilisasi. serta berperan di dalam mendukung. keberhasilan sektor transportasi diukur dari kapasitas yang tersedia. ekonomi. Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. Dalam upaya mengembangkan sektor transportasi diperlukan perencanaan yang matang sehingga penyelenggaraan dan pembangunan transportasi dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien. LATAR BELAKANG Transportasi merupakan salah satu mata rantai jaringan distribusi barang dan mobilitas penumpang yang berkembang sangat dinamis. baik secara makro maupun mikro. dampak ganda (multiplier effect) yang ditimbulkannya terhadap pertumbuhan sektor-sektor lain dan kemampuannya meredam laju inflasi melalui kelancaran distribusi barang dan jasa ke seluruh pelosok tanah air. Derivasi sektoral Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional di Departemen Perhubungan adalah Sistem Perencanaan Pembangunan Perhubungan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 BAB I PENDAHULUAN A.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 2004 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional tidak memuat kewajiban bagi Kantor Kementerian/Lembaga untuk menyusun Rencana Jangka Panjang. mencakup kurun waktu mulai tahun 2005 hingga tahun 2025. sebagaimana diperlihatkan dalam diagram 1. sehingga seluruh upaya yang dilakukan oleh masing-masing pelaku pembangunan transportasi bersifat sinergis. C. merupakan penjabaran dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional dan Tatanan Makro Strategis Perhubungan.37 Tahun 2006. Di samping itu mengingat sebagian besar tugas penyelenggaraan di bidang perhubungan adalah melakukan pembinaan terhadap kegiatan pembangunan dan pengoperasian infrastruktur transportasi yang memiliki umur ekonomis (lifetime) cukup panjang. sebagai berikut: BAB I : PENDAHULUAN I -2 . koordinatif dan saling melengkapi di dalam satu pola sikap dan pola tindak. misi dan arah pembangunan transportasi yang disepakati bersama. MAKSUD DAN TUJUAN RPJP Departemen Perhubungan sebagai dokumen perencanaan pembangunan transportasi nasional untuk jangka waktu 20 tahun ke depan. maka penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Departemen Perhubungan sangat diperlukan. masyarakat dan dunia usaha yang bergerak di sektor transportasi di dalam upaya mewujudkan Sistem Transportasi Nasional dalam seluruh hirarkinya sesuai dengan visi. RPJP DEPHUB DALAM PROSES PERENCANAAN Diagram 1 memberikan gambaran bahwa proses perencanaan di lingkungan Departemen Perhubungan dikelompokkan atas tiga bagian utama yang saling terkait satu sama lain. Departemen Perhubungan memandang perlu menyusun Rencana Pembangunan Jangka Panjang kurun waktu 2005-2025 terkait dengan fungsi pelaksanaan tugas perencanaan pada pasal 10 Peraturan Menteri Perhubungan Nomor KM. D. B. ditetapkan dengan maksud memberikan arah dan sekaligus menjadi acuan bagi pemerintah. PENGERTIAN Rencana Pembangunan Jangka Panjang Departemen Perhubungan (RPJP Dephub) adalah dokumen perencanaan pembangunan yang berupa kebijakan transportasi dan bersifat indikatif untuk periode 20 (dua puluh) tahun ke depan.

Pada skala nasional. Rencana Strategis Departemen Perhubungan dijabarkan menjadi Rencana Kerja Departemen Perhubungan (RENJA DEPHUB). Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RENSTRA) dan Rencana Pembangunan Jangka Pendek (RENJA). SISTRANAS diwujudkan dalam Tataran Transportasi Lokal (TATRALOK) yang disusun berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota. dan filosofis yang dirumuskan menjadi Sistem Transportasi Nasional (SISTRANAS). sedangkan Rencana Teknis Pengembangan Perhubungan (RTPP) adalah rencana pemanfaatan ruang yang bersifat teknis. 3. Sistem Perencanaan Pembangunan Perhubungan (SP3) Sistem Perencanaan Pembangunan Perhubungan (SP3) terdiri dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP). serta penjabaran transportasi secara sistemik. Pada skala lokal (Kabupaten/Kota). konsepsional. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Departemen Perhubungan (RPJP DEPHUB) dijabarkan menjadi Rencana Strategis Departemen Perhubungan (RENSTRA DEPHUB). BAB I : PENDAHULUAN I -3 . Dalam penyusunan RUPP dan RTPP. strategik. Rencana Umum Perhubungan dan Rencana Teknis Pengembangan Rencana Umum Pengembangan Perhubungan (RUPP) merupakan cetak biru pengembangan transportasi dan fasilitas penunjangnya dalam kurun waktu tertentu.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 1. SISTRANAS diwujudkan dalam Tataran Transportasi Nasional (TATRANAS) yang disusun mengacu kepada Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) dan Rencana Tata Ruang Wilayah Pulau/Kepulauan (RTRW Pulau/Kepulauan). makro. Pedoman dan Standar Teknis Pembangunan Perhubungan (PSTPP) merupakan acuan utama. 2. SISTRANAS diwujudkan dalam Tataran Transportasi Wilayah (TATRAWIL) yang disusun mengacu kepada Rencana Tata Ruang Pulau/Kepulauan (RTRW Pulau/Kepulauan) dan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP). Tatanan Makro Strategis Perhubungan (TMSP) Secara substansial. Pada skala wilayah provinsi. Tatanan Makro Strategis Perhubungan merupakan perangkat hukum di bidang Transportasi dan Tata Ruang.

PANCASILA . PEDOMAN DAN STANDARISASI TEKNIS PENGEMBANGAN PERHUBUNGAN (PSTPP) RENCANA UMUM PENGEMBANGAN PERHUBUNGAN (RUPP) RENCANA TEKNIS PENGEMBANGAN PERHUBUNGAN (RTPP) SISTEM PERENCANAAN PEMBANGUNAN PERHUBUNGAN (SP3) RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN (RPJPP) RENCANA STRETEGIS (RENSTRA) DEPARTEMEN PERHUBUNGAN ROLLING PLAN ROLLING PLAN KEBIJAKAN STRATEGIS DEPARTEMEN PERHUBUNGAN RENCANA KERJA (RENJA) DEPARTEMEN PERHUBUNGAN RKA DEPHUB DIPA BAB I : PENDAHULUAN I -4 . MISI PRESIDEN TERPILIH TATRANAS TATRAWIL TATRALOK PETUNJUK.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 DIAGRAM 1 KERANGKA PIKIR SISTEM PERENCANAAN PEMBANGUNAN PERHUBUNGAN (SP3) .UUD 1945 SISTEM PERENCANAAN PEMBANGUNAN RPJP NASIONAL TATANAN MAKRO STRATEGIS PERHUBUNGAN (TMSP) SISTRANAS UU TRANSPORTASI UU TATA RUANG RTRWN RTRW PULAU RTRWP RTRW KAB/KKOTA L I N G K U N G A N S T R A T E G I S RPJM NASIONAL RENCANA KERJA PEMERINTAH (RKP) VISI.

12. 11. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. 10. sedangkan landasan operasionalnya meliputi seluruh ketentuan perundangundangan di bidang transportasi dan seluruh ketentuan perundang-undangan yang berkaitan langsung dengan pembangunan nasional sebagai berikut: 1. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 E. LANDASAN Landasan Idiil dan Landasan Konstitusional RPJP Departemen Perhubungan adalah Pancasila dan UUD 1945. 7. 9. KM 43 Tahun 2005 tentang organisasi dan Tata Kerja Departemen Perhubungan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 62 Tahun 2005 dan diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor KM 37 Tahun 2006. Tugas. BAB I : PENDAHULUAN I -5 . Fungsi. 4. Kewenangan. 6. 15. 14. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2005 tentang Unit Organisasi dan Tugas Eselon I Kementerian Republik Indonesia sebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 80 Tahun 2005. 5. 3. Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Republik Indonesia sebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 62 Tahun 2005. Sistem Transportasi Nasional. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan Wilayah Pulau. 13. Ketetapan MPR-RI Nomor VII/MPR/2001 Tentang Visi Indonesia masa depan. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara. Wawasan Nusantara. Ketahanan Nasional. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan. 2. Peraturan Menteri Perhubungan No. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. Peraturan Menteri Perhubungan Nomor KM 31 Tahun 2006 Tentang Pedoman dan Proses Perencanaan di Lingkungan Departemen Perhubungan. 8.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 F. TATA URUT Rencana Pembangunan Jangka Panjang Departemen Perhubungan Tahun 2005-2025 disusun dalam tata urut sebagai berikut: Bab Bab Bab Bab Pendahuluan Kondisi Transportasi Nasional Tahun 1995-2004 Aspek-Aspek Fundamental Arah Pembangunan Jangka Panjang Departemen Perhubungan Tahun 2005-2025 Bab V : Penutup Lampiran : Tahapan Pembangunan Lima Tahunan I II III IV : : : : BAB I : PENDAHULUAN I -6 .

BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . berkemampuan tinggi dan diselenggarakan secara terpadu. Peranserta swasta dan badan usaha milik negara yang bergerak di sektor transportasi telah diupayakan untuk memperoleh pangsa pasar internasional yang memadai terutama moda transportasi laut dan udara melalui berbagai instrumen kebijakan seperti kebijakan penyehatan perusahaan BUMN. Pada skala nasional. nyaman. PELAKSANAAN KEBIJAKAN STRATEGIS Pembangunan sektor transportasi berperan sebagai urat nadi kehidupan ekonomi. pelestarian lingkungan dan kebijakan energi nasional. aman. barang dan jasa.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 BAB II KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 A. tingkat kemajuan teknologi. pada skala wilayah (provinsi) Sistranas diwujudkan dalam Tataran Transportasi Wilayah (TATRAWIL). Guna menjaga agar persaingan usaha (termasuk sektor transportasi) berjalan secara sehat telah dibentuk Komisi Pengawasan Persaingan Usaha. disesuaikan dengan perkembangan ekonomi. sedangkan dalam skala lokal (kabupaten/kota) Sistranas diwujudkan dalam Tataran Transportasi Lokal (TATRALOK). tertib. Sistranas diwujudkan dalam Tataran Transportasi Nasional (TATRANAS). sosial budaya. mendukung mobilitas manusia. sejak sebelum krisis ekonomi telah diarahkan pada terwujudnya Sistem Transportasi Nasional yang andal. Peranserta swasta dan koperasi dalam penyelenggaraan transportasi baik pada segmen komersial maupun pada segmen keperintisan terus didorong dan digalakkan melalui penciptaan iklim usaha yang sehat. berbangsa dan bernegara dalam rangka perwujudan Wawasan Nusantara. dan efisien dalam menunjang dan sekaligus menggerakkan dinamika pembangunan. Sistem Transportasi Nasional (SISTRANAS) telah ditata kembali dan terus disempurnakan perwujudannya pada skala nasional. politik dan pertahanan. serta meningkatkan keterpaduan antar dan intramoda transportasi.1 . lancar. kebijakan multi operator angkutan udara dan kebijakan pemberdayaan industri pelayaran nasional. Penyempurnaan perwujudan Sistranas dilakukan dalam upaya meningkatkan baik keandalan maupun kelaikan sarana dan prasarana transportasi. mendukung pola distribusi nasional. wilayah (provinsi) dan lokal (kabupaten/kota). serta mendukung pengembangan wilayah dan peningkatan hubungan internasional yang lebih memantapkan perkembangan kehidupan bermasyarakat. kebijakan tata ruang.

daerah terbelakang dan daerah perbatasan termasuk pulau-pulau kecil terluar terus dikembangkan dan ditangani secara khusus dalam rangka menunjang pengembangan wilayah dan kepentingan pertahanan negara. lancar. telah dirintis kebijakan untuk melibatkan sektor swasta dalam pembangunan infrastruktur transportasi melalui berbagai skema kerjasama seperti Public Private Partnership (PPP) atau Kemitraan Pemerintah Swasta (KPS). mengingat penyerahan sebagian kewenangan Pemerintah Pusat kepada Daerah sudah dilakukan oleh Departemen Perhubungan sejak tahun 1958 dengan ditetapkannya Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1958 tentang Penyerahan Urusan Lalu Lintas Jalan Kepada Daerah Tingkat I. daerah dan pulau terpencil. Terkait dengan diterbitkannya Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah.2 . dewasa ini terdapat fenomena bahwa sebagian masyarakat tertentu lebih suka menggunakan kendaraan roda dua (sepeda motor) daripada moda transportasi umum. telah pula diserahkan 10 urusan pemerintahan bidang LLAJ kepada Daerah Tingkat I. dan 18 urusan pemerintahan bidang LLAJ kepada Daerah Tingkat II. daerah transmigrasi. yang menyerahkan kewenangan pemberian izin untuk mempergunakan otobus umum dan mobil penumpang untuk pengangkutan penumpang. sehingga pembangunan dan hasil hasilnya dapat dirasakan masyarakat secara lebih meluas dan keutuhan NKRI tetap dipertahankan. Sejalan dengan diberlakukannya kebijakan otonomi daerah melalui Undang-Undang No. Departemen Perhubungan sejak awal sangat mendukung pelaksanaannya. Di wilayah perkotaan seperti JABODETABEK dan GERBANGKERTOSUSILA telah mulai dikembangkan transportasi massal yang tertib. mengurangi pemakaian kendaraan pribadi sehingga kemacetan dan gangguan lalu lintas dapat dihindarkan dan kualitas lingkungan hidup dapat dipertahankan. nyaman dan efisien dalam rangka memberikan daya tarik kepada masyarakat untuk memakai jasa transportasi umum. transportasi ke dan di perdesaan. Selanjutnya dengan Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1990 tentang Penyerahan Sebagian Urusan Pemerintahan di Bidang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) Kepada Daerah Tingkat I dan Daerah Tingkat II.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Sejalan dengan makin terbatasnya kemampuan pendanaan pemerintah. Meskipun demikian. sebagai dampak turunnya daya beli masyarakat dan mahalnya tarif angkutan umum terkait dengan krisis ekonomi dan kenaikan harga BBM. aman. Sebagai salah satu wujud nyata dukungan Departemen Perhubungan dalam melaksanakan otonomi daerah adalah dengan telah ditetapkannya kewenangan dan peran daerah BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . 22 Tahun 1999 yang diubah terakhir dengan Undang-Undang No. 32 Tahun 2004.

6. Angkasa Pura I dan II). Menetapkan DLKR dan DLKP Pelabuhan. izin kegiatan pengerukan dan reklamasi 4. Menetapkan Rencana Induk Pelabuhan. pemberian Izin Mendirikan Bangunan (IMB) di pelabuhan dan bandar udara.d. Penerbitan pelabuhan. Penetapan pelaksanaan pembangunan dan pengoperasian pelabuhan umum. Penetapan tarif jasa kepelabuhanan dan bandar udara. Pelindo I s. Penetapan pelayanan operasional pelabuhan 24 jam. 8. 5. penyelenggaraan (pengelolaan) pelabuhan dan bandar udara serta pelaksanaan bidang pemerintahan di pelabuhan dan bandar udara masih bersifat sentralistik.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 dalam bidang kepelabuhanan dan kebandarudaraan sebagaimana ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhanan yang mengganti Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 1996 dan Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2001 tentang Kebandarudaraan yang mengganti Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 1996. Penyelenggaraan/pengelolaan pelabuhan dan bandara hanya dapat dilaksanakan oleh Unit Pelaksana Teknis Departemen Perhubungan dan Badan Usaha Pelabuhan dan Bandar Udara (PT.3 . IMB di sisi darat atau di sisi udara. penetapan Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan. IV dan PT. 2. penetapan Daerah Lingkungan Kerja dan Daerah Lingkungan Kepentingan Pelabuhan dan Daerah Lingkungan Kerja Bandar Udara. 7. 3. izin pembangunan dan pengoperasian pelabuhan khusus dan bandar udara khusus. Dengan Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 dan Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2001 telah banyak diberikan kewenangan dan peran kepada pemerintah daerah baik dalam bidang penyelenggaraan maupun kewenangan bidang pemerintahan di pelabuhan dan bandar udara. misalnya dalam penetapan lokasi. penetapan pembangunan dan pengoperasian pelabuhan umum dan bandar udara umum. Untuk kewenangan dan peran bidang pemerintahan yang dilakukan oleh Provinsi dan Kabupaten/Kota sesuai dengan kedua Peraturan Pemerintah tersebut telah ditetapkan sebagai berikut: 1. Demikian pula kewenangan bidang pemerintahan di pelabuhan dan bandar udara masih merupakan kewenangan pusat. Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 1996 dan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 1996. penetapan Rencana Induk. Izin membangun dan mengoperasikan pelabuhan khusus dan bandara khusus. BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

9. Menetapkan kawasan keselamatan operasi penerbangan untuk bandar udara bukan pusat penyebaran yang ruang udara di sekitarnya tidak dikendalikan; 10. Menetapkan tingkat kebisingan untuk bandar udara bukan pusat penyebaran yang ruang udara di sekitarnya tidak dikendalikan; 11. Menetapkan rencana induk bandar udara bukan pusat penyebaran yang ruang udara di sekitarnya tidak dikendalikan; 12. Menetapkan keputusan pelaksanaan pembangunan bandar udara bukan pusat penyebaran yang ruang udara di sekitarnya tidak dikendalikan; 13. Menetapkan keputusan pelaksanaan pengoperasian bandar udara bukan pusat penyebaran yang ruang udara di sekitarnya tidak dikendalikan; Departemen Perhubungan melalui Badan Diklat Perhubungan telah menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan bagi aparatur perhubungan baik di pusat maupun daerah (Provinsi dan Kabupaten/Kota) serta pendidikan dan pelatihan bagi operator transportasi darat, laut, udara dan perkeretaapian yang meliputi pendidikan dan pelatihan pembentukan, teknis, fungsional, upgrading (penjenjangan) dan updating (pemutakhiran). Pendidikan dan pelatihan tersbut dalam rangka membangun dan menyiapkan sumberdaya manusia (SDM) baik kepada aparatur/ regulator maupun operator transportasi yang memiliki kompetensi berupa sikap (disiplin, kesamaptaan, tanggung jawab, budaya kerja, mental, moral), pengetahuan dan ketrampilan di bidang teknik transportasi darat, laut, udara dan perkeretaapian. Hal ini sebagai bagian dari pembangunan sistem transportasi yang mempunyai peranan sangat strategis, yaitu sebagai faktor pendorong dalam membuka daerah yang terisolasi dan merangsang pertumbuhan daerah terbelakang, sebagai faktor pendorong bagi kemajuan dan pertumbuhan sektor-sektor lain, serta berfungsi sebagai alat perekat dan pemersatu bangsa. Sebagai tindaklanjut penerbitan Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 dan dalam rangka mewujudkan keserasian penyelenggaraan otonomi daerah, Departemen Perhubungan telah memberikan pedoman-pedoman untuk digunakan oleh Daerah dalam pelaksanaan otonomi daerah, yang dituangkan dalam beberapa Surat Edaran Menteri Perhubungan, sebagai berikut: 1. Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE. 7 Tahun 2000 tentang Rincian Kewenangan Kabupaten/Kota di Sektor Perhubungan Dalam Rangka Pelaksanaan Otonomi Daerah;

BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004

II - 4

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

2. Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE. 8 Tahun 2000 tentang Pedoman Umum Penyusunan Organisasi Dinas Perhubungan Provinsi dan Dinas Perhubungan Kabupaten/ Kota; 3. Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE. 10 Tahun 2000 tentang Persyaratan Jabatan Struktural Pada Dinas Perhubungan di Daerah; 4. Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE. 22 Tahun 2001 tentang Pelaksanaan Koordinasi Unit Pelaksana Teknis (UPT) Direktorat Jenderal/Badan di Lingkungan Departemen Perhubungan dengan Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota; 5. Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE. 23 Tahun 2001 tentang Standar, Norma, Kriteria, Prosedur dan Pedoman di Bidang Perhubungan; 6. Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE. 24 Tahun 2001 tentang Pelaksanaan Kewenangan Kabupaten/Kota Dalam Rangka Pelaksanaan Otonomi Daerah di Bidang Pemanduan; 7. Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE. 26 Tahun 2001 tentang Penanggulangan Penerbitan Izin di Bidang Radio dan Televisi Lokal di Lingkungan Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota; 8. Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE. 27 Tahun 2001 tentang Penanganan Tugas-Tugas Eks Kantor Wilayah Departemen Perhubungan. Eforia Otonomi Daerah baik pada Pemerintah Provinsi maupun Pemerintah Kabupaten/Kota dalam menafsirkan Undangundang Nomor 22 Tahun 1999 dan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 terlalu mengesampingkan kepentingan Pemerintah dalam arti luas, namun lebih menonjolkan kepentingan daerah itu sendiri, sehingga banyak muncul Perda yang bertentangan dengan peraturan perundang undangan yang lebih tinggi, bahkan Pemerintah Daerah telah menolak dan mengajukan yudicial review terhadap Peraturan Pemerintah Nomor 69 dan Nomor 70 Tahun 2001 yang menimbulkan kejanggalan, karena institusi pemerintah (Pemerintah Kabupaten/Kota) seharusnya tidak menolak dan melakukan yudicial review terhadap produk hukum pemerintah sendiri. Sehubungan dengan hal tersebut, dipandang perlu adanya penyempurnaan Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah. Beberapa hal yang menjadi pertimbangan dalam penyempurnaan Undang-undang Nomor 22 Tahun 1992 antara lain:

BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004

II - 5

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

1. Aktivitas transportasi pada hakekatnya hanya mengenal daerah bangkitan dan tarikan sehingga tidak dapat dipenggal-penggal atas daerah administratif tertentu. 2. Pembagian kewenangan wilayah laut 4 mil untuk Kabupaten/Kota dan 12 mil untuk provinsi sebagaimana pada Pasal 3 ayat (1) dan Pasal 10 ayat (3) Undang-undang Nomor 22 Tahun 1992 perlu dihapuskan, mengingat pada dasarnya wilayah laut merupakan perekat dari pulau pulau di Indonesia menjadi suatu Negara Kesatuan Republik Indonesia, sehingga tidak dapat dibagi-bagi berdasarkan kepentingan daerah. 3. Perlu ada kejelasan terhadap pengertian “urusan pemerintahan”, agar hal tersebut tidak diartikan secara luas, yang seakan akan mencakup pula urusan pengusahaan yang telah dilaksanakan oleh BUMN. Sebagai respon terhadap berbagai aspirasi perubahan tersebut, lahirlah Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 sebagai penyempurnaan Undang Undang Nomor 22 Tahun 1999. Terkait dengan itu Departemen Perhubungan berperanserta aktif bersama dengan Departemen Dalam Negeri dalam menyusun draft Peraturan Pemerintah yang menetapkan kewenangan kewenangan bidang perhubungan yang akan diserahkan kepada daerah. Dalam rangka mewujudkan kelancaran dan keserasian pelaksanaan tugas di bidang perhubungan antara Departemen Perhubungan dengan Pemerintah Provinsi, sesuai dengan hasil pembahasan bersama antara jajaran Departemen Perhubungan dengan Dinas Perhubungan Provinsi pada Rapat Kerja Departemen Perhubungan Tahun 2002 telah ditetapkan Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM. 4 Tahun 2003 tentang Tata Hubungan Kerja antara Departemen Perhubungan dengan Pemerintah Provinsi Cq. Dinas Perhubungan Provinsi.

B. PEMBANGUNAN TRANSPORTASI
1. TRANSPORTASI DARAT Pembangunan transportasi darat telah diarahkan pada pengembangan keterpaduan transportasi jalan, kereta api, sungai danau dan penyeberangan, di seluruh wilayah tanah air melalui pembangunan sarana dan prasarana, peningkatan manajemen dan pelayanan, aspek keselamatan yang meliputi aspek rekayasa lalu lintas, penegakan hukum, pendidikan dan pelatihan serta publikasi termasuk pembinaan disiplin pemakai jalan, penanggulangan muatan lebih dan kejelasan informasi lalu-lintas angkutan jalan.

BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004

II - 6

jalan kabupaten 166.02 km. terdapat jaringan lintas. dalam upaya peningkatan dan pemerataan pembangunan serta hasil hasilnya. memperkukuh persatuan dan kesatuan bangsa serta mempengaruhi semua aspek kehidupan bangsa dan negara.628.07 kendaraan/km pada tahun 1997. jalan Provinsi 40. Dalam ketetapan tersebut. Pada koridor utama yang merupakan jalan arteri primer diklasifikasikan sebagai jalan kelas II atau IIIa.125.83 km.825. Hal ini mengindikasikan tingkat kejenuhan yang berakibat memburuknya pelayanan jalan. Jalan Kolektor 2 sepanjang 36. Pentingnya transportasi jalan tercermin pada semakin meningkatnya kebutuhan jasa angkutan jalan bagi mobilitas orang serta barang dari dan ke seluruh pelosok tanah air.40 kendaraan/km pada tahun 2004. pendorong.44 kendaraan/km pada tahun 2000 dan 37. jalan di wilayah Indonesia meliputi: Jalan Arteri sepanjang 16.83 kilometer dan Jalan Kolektor 3 sepanjang 3. Jalan Kolektor 1 sepanjang 17.79 kilometer.516. dan penggerak bagi pertumbuhan daerah.15 km. truk dan mobil penumpang) dengan perkembangan pembangunan jalan.7 . sedangkan menurut kewenangannya panjang jalan di Indonesia sepanjang 268.04 kilometer. Disamping itu. jalan kota 26. maka nampak rasio jumlah kendaraan dengan panjang jalan (kendaraan per km) setiap tahun menunjukan peningkatan yang semula 12. telah ditetapkan ruas ruas jalan menurut peranannya sebagaimana Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 375/KPTS/2004 tanggal 19 Oktober 2004 tentang Penetapan ruas ruas jalan dalam jaringan jalan primer menurut peranannya sebagai Jalan Arteri.032 km dengan rincian jalan nasional 34. Jalan Kolektor 2 dan Jalan Kolektor 3. Jalan Kolektor 1.00 km dan jalan tol 660 km.19 kilometer. Dalam pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 1985. Di sisi penyediaan fasilitas angkutan jalan. Dilihat dari perkembangan jumlah kendaraan (bus.102.299. transportasi jalan juga berperan sebagai penunjang.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 a. bahkan dari dan ke luar negeri. yaitu jaringan pelayanan angkutan barang yang ditetapkan berdasarkan kesamaan kelas jalan.63 kendaraan/km pada tahun 1995 menjadi 14. sedangkan jalan tol diklasifikasikan sebagai jalan kelas BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . selanjutnya menjadi 17. Transportasi Jalan Transportasi jalan selama ini mempunyai peran yang sangat penting dan strategis dalam memperlancar roda perekonomian.795.833.

Kudus. 4) Keputusan Menteri Perhubungan No. ditetapkan BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . Tanjung Perak Malang. Tanjung Perak . Lintasan angkutan petikemas yang sesuai dengan kriteria di atas. Di samping itu telah ditetapkan pula kelas jalan sbb: 1) Keputusan Menteri Perhubungan No. Tanjung Perak . Solo – Yogyakarta. Jaringan lintas petikemas telah diatur secara khusus. Solo .Cilegon.Gemolong. NTT. lebih besar 5% untuk petikemas 40 kaki. Bandung Ranca Ekek. hal ini karena pengangkut petikemas menggunakan alat angkutan yang bersifat khusus dan tidak semua jalan dapat dilalui oleh angkutan petikemas. dan TPK Rambipuji . Tanjung Emas . KM 1 Tahun 2000 tentang Penetapan Kelas Jalan di Pulau Sumatera. 2) Lintas angkutan petikemas dengan kemiringan arah memanjang jalan (gradien) lebih besar dari 7% untuk angkutan peti kemas 20 kaki. 2) Keputusan Menteri Perhubungan No. NTB. Direktur Jenderal Perhubungan Darat melalui SK 538/AJ. 5) Keputusan Menteri Perhubungan No. Jaringan lintas petikemas telah ditetapkan dengan Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 74 Tahun 1990 adalah untuk petikemas sesuai ISO yakni untuk peti kemas ukuran 20 kaki dan 40 kaki. Jaringan lintas merupakan jaringan pelayanan angkutan barang berdasarkan kesamaan kelas jalan. 3) Keputusan Menteri Perhubungan No. Bandung .Tuban.Tulungagung.Bogor. Solo .Padalarang. Tanjung Perak . Menindaklanjuti Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 74 Tahun 1990 tersebut.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 II.Sukoharjo.Bondowoso. KM 20 Tahun 2004 tentang Penetapan Kelas Jalan di Provinsi Bali. KM 13 Tahun 2001 tentang Penetapan Kelas Jalan di Pulau Sulawesi. Tanjung Priok . Tanjung Emas . Maluku.Cirebon.306/DJPD/2005 telah menetapkan lintas angkutan petikemas yang terdiri atas 2 (dua) jenis: 1) Lintas angkutan petikemas untuk petikemas 20 kaki dan 40 kaki lintasan normal ditetapkan lintas: Tanjung Priok .Cirebon.Banyuwangi. Tanjung Priok Pulogadung.Karanganyar. Tanjung Priok .8 . Solo . Maluku Utara dan Papua.Surabaya. KM 55 Tahun 1999 tentang kelas jalan di Pulau Jawa. KM 1 Tahun 2003 tentang Penetapan Kelas Jalan di Pulau Kalimantan. Solo .

melalui bantuan Bank Dunia telah dilakukan kegiatan Proyek Standarisasi Perencanaan Jaringan dan Keselamatan Transportasi Jalan. untuk jaringan lintas di Pulau Sumatera masih dalam proses. yaitu semata-mata didasarkan BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . dan Nanggroe Aceh Darussalam (Jembatan Timbang: Seumadam). Sementara provinsi-provinsi yang lain saat ini ada yang belum memiliki Perda.Solo. dan Semarang . dan Kamang). Namun masih banyak produk-produk Perda yang belum sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.Cirebon. Sistem penanganan jembatan timbang metode baru ini melibatkan peran sektor swasta yang memegang tanggung jawab terhadap manajemen jembatan timbang. evaluasi dan verifikasi oleh pemerintah pusat. Sumatera Utara dan beberapa provinsi lainnya.9 . Dewasa ini telah banyak pemerintah provinsi mengeluarkan peraturan peraturan daerah berkaitan dengan penanganan muatan lebih.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Iintas: Tanjung Priok . Penetapannya masih bersifat situasional.Bandung. Kondisi pelayanan angkutan penumpang antar kota antar provinsi belum didasarkan pada penetapan jaringan trayek secara sistemik. seperti Provinsi Jawa Tengah. Hal yang sangat penting dalam implementasi sistem ini adalah perlu dirumuskannya format kebijakan penanganan jembatan timbang secara berkesinambungan (sustainable policy) baik oleh pemerintah pusat maupun pemerintah provinsi. mulai Januari 2004 telah dilakukan uji coba penanganan jembatan timbang metode baru di 2 provinsi. Jawa Timur. Uji coba sistem ini akan dilakukan evaluasi akhir pada saat berakhirnya masa uji coba (Desember 2004) dan apabila sistem ini diterima oleh pemerintah maka akan diimplementasikan secara bertahap di seluruh Indonesia. Direktorat Jenderal Perhubungan Darat dengan lingkup pekerjaan penataan sistem penanganan jembatan timbang. D. Lintas petikemas sebagaimana ketentuan tersebut sebagian besar hanya lintas lintas petikemas di Pulau Jawa.I Yogyakarta. sedangkan lintas petikemas di pulau lainnya belum ditetapkan. Lubuk Selasih. yaitu Sumatera Barat (Jembatan timbang: Sungai Langsat. Bandung . Perda yang telah dikeluarkan oleh provinsi dilakukan monitoring. Sumatera Selatan. Jawa Barat. Dalam rangka penyempurnaan kebijakan penanganan muatan lebih melalui penyelenggaraan jembatan timbang.

cabang maupun ranting. Penyediaan subsidi operasi tersebut sejalan dengan pelaksanaan program bantuan pengadaan bus perintis dan bus pelajar sebanyak 130 unit guna mendukung mobilitas manusia dan distribusi barang di wilayah terpencil serta angkutan pelajar. Pembangunan beberapa jenis fasilitas keselamatan transportasi jalan pada tahun 1998-2004.378 48. Untuk meningkatkan kualitas penyelenggaraan manajemen dan keselamatan transportasi.400 366.370 unit kendaraan.860 13.544 24.421 3.1. Untuk mendukung Asean Highway dimana sepanjang + 3.10 .227 2. Bali dan Pulau Sumatera telah ditetapkan sebagai jalan internasional.492 24. 2005 Pada tahun 2004 telah dilaksanakan pemasangan traffic light sebanyak 2 buah.892 497.565 unit kendaraan cadangan dengan jumlah perusahaan bus AKAP sebanyak 765 perusahaan. warning light 4 unit.755 Marka Jalan (m) 21.465 3.606 Guard Rail (m) 29. serta pengadaan PKB sebanyak 2 unit.836 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 Sumber : Ditjen Perhubungan Darat. Tabel II. Trayek-trayek antar kota antar Provinsi yang telah ditetapkan sampai tahun 2004 sebanyak 1.000 103.614 1.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 pada kebutuhan pelayanan tanpa memperhatikan hierarki jaringan trayek yang jelas baik antar trayek utama.030 5. terdiri dari 17.641 8.860 278.678 6.402 Delineator (buah) 4. telah dilaksanakan koordinasi antar instansi dalam upaya mengatasi permasalahan pelanggaran kelebihan muatan di jalan serta penanganan daerah rawan kecelakaan.457 2. disampaikan pada tabel II. dipandang perlu menyusun legalitas untuk pemasang- BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .624 trayek yang dilayani bus berizin sebanyak 19.900 KM jalan nasional di Pulau Jawa.317 125.000 48.389 5.1 Pembangunan Fasilitas Keselamatan Transportasi Jalan Fasilitas Tahun Rambu LL (buah) 4. penyediaan subsidi operasi angkutan bus perintis sebanyak 15 trayek.542 1.500 3. Selain itu telah dilakukan pembangunan terminal antar negara di Pontianak. lampu penerangan jalan sebanyak 40 buah.805 unit kendaraan operasi dan sebanyak 1.

Malaysia). Penanganan masalah kecelakaan lalu lintas di jalan masih harus tetap ditingkatkan secara lebih menyeluruh. Upaya upaya untuk menekan angka kecelakaan tersebut telah dilakukan. BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . Bangka Belitung. dan pada tahun 2004 menjadi sebanyak 19. pada tahun 2004 jumlah korban sebanyak 32. jumlah jembatan timbang yang beroperasi pada tahun 2004 menjadi 127 unit tersebar hampir seluruh provinsi di Indonesia kecuali Prov.11 . Perkembangan jumlah bus AKAP sejalan dengan berkembangnya perusahaan otobus/ operator dengan jumlah pada tahun 2003 sebanyak 748 perusahaan yang terus meningkat pada tahun 2004 sebanyak 759 perusahaan. Lintas batas negara yang telah dilayani adalah: Entikong (Kalbar) . Jumlah bus AKAP (angkutan Antar Kota Antar Provinsi) pada tahun 2003 sebanyak 19. untuk meningkatkan pengelolaan dan penindakan masalah pelanggaran muatan lebih di jalan. telah dioperasikan jembatan timbang sebagaimana diatur dalam Keputusan Dirjen Perhubungan Darat nomor 72/AJ 109/DRJD/2000 tanggal 15 Februari 2000 sejumlah 101 unit pada tahun 2000. Kepulauan Riau dan Maluku Utara.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 an nomor rute jalan jaringan jalan nasional dan jaringan jalan internasional.363 unit. Setelah kebijakan otonomi daerah diberlakukan.271 jiwa. Disamping jembatan timbang percontohan. Apabila ditinjau dari korban yang meninggal dunia dibanding tahun 2003 pada tahun 2004 naik sebesar 13% sedangkan kerugian material meningkat 15%. sedangkan yang lain masih dalam proses perundingan kesepakatan. Ketentuan mengenai sabuk keselamatan diatur dalam Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 37 tahun 2002 tentang Persyaratan Kewajiban Pemberlakuan Kewajiban Melengkapi dan Menggunakan Sabuk Keselamatan. DKI Jakarta.370 unit. karena tidak memiliki jembatan timbang. dan Nanggroe Aceh Darussalam. Salah satu upaya tersebut adalah melalui pembangunan percontohan sistem jembatan timbang di Sumatera Barat.Tebedu (Serawak. antara lain dengan mewajibkan penggunaan sabuk keselamatan kepada pengemudi kendaraan bermotor. Peningkatan produktivitas angkutan pada umumnya sejalan dengan perkembangan ekonomi yang didukung oleh pembangunan di bidang prasarana dan sarana jalan yang semakin meningkat. Trayek lintas batas negara antara Indonesia dengan negara tetangga beberapa diantaranya telah ditetapkan dan dilayani moda transportasi jalan.

Malaysia (masih dalam kesepakatan). Moda ini merupakan suatu moda transportasi yang sangat akrab dengan masyarakat di sekitar sungai/danau tersebut karena prasarana yang telah disediakan oleh alam dan investasi untuk penyelenggaraannya terjangkau oleh masyarakat. Transportasi ini telah mulai berkembang ke arah modernisasi dengan munculnya baik bus air. Transportasi Sungai. karena fungsi sungai serta danau sebagai prasarana transportasi di wilayah tersebut telah mampu memberikan kontribusi yang besar serta akses sampai jauh ke pedalaman yang belum dijangkau oleh moda transportasi lain seperti jalan raya. kapal sungai dan danau dengan pertumbuhan yang sangat pesat dalam dekade terakhir. Berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK. Perannya telah nyata dirasakan oleh masyarakat terutama di pulau Sumatera.12 . hemat energi dan polusi rendah dengan dampak kerusakan lingkungan kecil. Kalimantan Timur – Sabah.067 km. Pontianak (Kalbar) – Bandar Sri Begawan (Brunei).896 unit untuk melayani kapal-kapal sungai sebanyak 21. Sampai dengan tahun 2004 terdapat 125 sungai yang peruntukannya sebagai infrastruktur transportasi dengan panjang seluruhnya 30. bahkan dapat dikategorikan sebagai transportasi tradisional. Sampai tahun 2004 terdapat 189 unit kapal penyeberangan yang beroperasi. transportasi curah (bulk cargo seperti batu bara) di sungai juga sudah mulai berkembang.106/DRJD/2003 tanggal 11 Agustus 2003 telah ditetapkan Simpul Jaringan Transportasi Jalan untuk Terminal penumpang Type A di seluruh Indonesia sebanyak 203 simpul. Danau dan Penyeberangan Transportasi sungai dan danau adalah transportasi yang sangat tua umurnya di Indonesia. truk air maupun kapal penyeberangan. Kalimantan dan Papua. terdiri dari 87 unit kapal milik PT ASDP (Persero).Wutung (perbatasan Papua dengan Papua New Guinea).035 km dan yang dapat dilayari 20. Disamping itu.1361/AJ.117 unit. b. Jumlah seluruh dermaga/terminal angkutan sungai yang telah dibangun sebanyak 121 unit dan rambu sungai yang telah terpasang sebanyak 8. 2 unit kapal kerjasama BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Jayapura (Papua) . Prospek transportasi ini cukup cerah seiring dengan keunggulan karakteristiknya yang mampu mengangkut barang dalam jumlah besar (bulk cargo).

lintas tersebut tidak dapat terlayani. pertumbuhan barang rata-rata 7. sampai dengan tahun 2004 telah tersedia 199 lintas penyeberangan. Lintas penyeberangan perintis sampai tahun 2004 berjumlah 79 lintasan yang terbagi dalam 58 lintasan bersubsidi dan 21 lintasan tidak bersubsidi. ASDP dengan swasta dan 100 unit kapal milik swasta.26%.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 operasi (KSO) antara PT. Lintas lintas padat pada umumnya dilayani lebih dari 6 unit kapal penyeberangan. Sampai dengan saat ini masih banyak daerah yang belum dapat dijangkau dengan angkutan penyeberangan keperintisan dikarenakan keterbatasan dana pemerintah. mengalami minus rata-rata 1. pertumbuhan angkutan penumpang dari tahun 1995 sampai tahun 2000. Pada beberapa daerah. pertumbuhan angkutan penumpang minus rata-rata -0. karena sampai tahun 2005 terdapat 22 lintasan yang berubah dari lintasan perintis menjadi lintasan komersial. peran angkutan penyeberangan melalui keperintisan dinilai cukup berhasil. pertumbuhan angkutan barang rata-rata 5.68%. 44 lintasan berada di kawasan Timur Indonesia dan pengoperasiannya dilaksanakan oleh PT ASDP (Persero) dengan mendapat subsidi dari Pemerintah. Dari 79 lintasan tersebut. sehingga pada saat kapal menjalani docking atau mengalami kerusakan. Dari keseluruhan lintas dimaksud. sedangkan sebagian besar lintas dan lintasan perintis hanya dilayani oleh 1 unit kapal. Khusus untuk kegiatan angkutan penyeberangan. sehingga diperlukan peranserta sektor swasta dalam penyelenggaraan angkutan keperintisan dengan skema pendanaan operasi secara multiyears. Dari sisi pelayanan. tidak akan disubsidi pada tahun berikutnya. 178 lintas penyeberangan sudah ditetapkan berdasarkan Keputusan Menteri Perhubungan. sedangkan mulai tahun 2000 sampai dengan 2004.49% dan pertumbuhan angkutan kendaraan minus rata-rata -2. Lintas penyeberangan perintis yang telah memperlihatkan kecenderungan dapat menutup biaya operasi karena permintaan yang meningkat.35% dan kendaraan meningkat 9.11%. BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .57%. Frekuensi kecelakaan pada kapal penyeberangan dari tahun 2000 sampai dengan tahun 2004 cukup rendah dan terjadi penurunan yaitu dari 4 kejadian pada tahun 2000 menjadi 2 kejadian pada tahun 2004.13 .

Medan. Jaringan jalan perkotaan di Indonesia masih sangat terbatas. Padang. Pada kondisi ini transportasi sangat berperan untuk mengangkut barang dari produsen ke konsumen sehingga komponen biaya transportasi merupakan salah satu komponen yang penting dalam perhitungan biaya pokok produksi. Pada kondisi ini transportasi mempunyai peran sebagai penggerak perekonomian kawasan perkotaan. Umumnya rasio panjang jalan per 1000 jiwa penduduk di bawah 1 kilometer per 1000 jiwa penduduk. mempererat hubungan sosial kemasyarakatan serta mempengaruhi semua aspek kehidupan masyarakat perkotaan. Semarang. Solo dan Jember. Menado. Pekanbaru. Surabaya. dan Bengkulu. Dengan kata lain kondisi transportasi sangat mempengaruhi perilaku masyarakat baik pengguna jasa. Semakin efisien transportasi maka semakin efisien suatu produksi dan sebaliknya. Tegal. Dari 57 kota hanya 12 kota yang rasio panjang jalan per 1000 jiwa penduduknya di atas 1 kilometer per 1000 jiwa penduduk yaitu Medan. Samarinda. Pekanbaru. transportasi perkotaan berperan sebagai media untuk mengangkut barang/ jasa dari satu simpul ke simpul lainnya. Semarang. Pontianak.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 c. Saat ini beberapa kota seperti Bogor sedang mempersiapkan pengembangan angkutan BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . tercatat hanya 15 kota yang mengoperasikan angkutan umum berkapasitas besar (bus besar dan bus sedang) yaitu DKI Jakarta. Banjarmasin. baik dalam rangka pengumpulan barang (kolektor barang) maupun pendistribusian barang (distribusi barang). Denpasar. Batam. dari satu pusat kegiatan ke pusat kegiatan lain. Padang. Transportasi Kota Transportasi perkotaan merupakan media yang sangat penting dan strategis dalam memperlancar roda perekonomian perkotaan. maupun operator. Makassar. Dari aspek perekonomian. Makasar. sedangkan selebihnya masih menggunakan kendaraan berkapasitas kecil (MPU). Bandar Lampung. Transportasi perkotaan juga mempengaruhi aspek sosial kemasyarakatan antara satu kelompok masyarakat dengan kelompok masyarakat lainnya. Bandung. Yogyakarta. Palembang. Dari kota-kota di Indonesia.14 . Batam. Untuk DKI Jakarta saat ini sudah dikembangkan angkutan umum bus dengan jalan khusus yang terpisah secara fisik dengan lalu lintas lainnya (busway).

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

umum massal dengan menggunakan bus kapasitas besar. Pertumbuhan kendaraan bermotor dan tingginya penggunaan kendaraan pribadi sehingga diperlukan angkutan massal (Mass Rapid Transit). Diharapkan dengan adanya pengembangan Sarana Angkutan Umum Massal berbasis jalan Bus Rapid Transit (BRT), dengan menyediakan jalur prioritas maupun jalan khusus untuk bus besar (Buslane or busway), secara evolutif akan menciptakan tatanan transportasi yang lebih madani, sekaligus mampu menjawab kebutuhan pelayanan angkutan umum yang handal. Volume pergerakan di wilayah perkotaan cenderung meningkat terutama pada jam jam sibuk, didukung oleh jaringan jalan yang tidak memadai sehingga mengakibatkan kecepatan semakin rendah, meningkatnya polusi, pemborosan ruang jalan, pemborosan energi, meningkatnya kecelakaan lalu lintas dan disiplin pengguna jalan menurun. Penurunan disiplin berlalu lintas diindikasikan dengan tidak dipatuhinya rambu dan marka jalan serta tidak mengikuti perintah petugas. Untuk mengoptimalkan penggunaan jaringan jalan guna meningkatkan keselamatan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas di jalan, dengan ruang lingkup seluruh jaringan jalan nasional, jalan provinsi, jalan kabupaten/kota dan jalan desa yang terintegrasi, dengan mengutamakan hirarki jalan yang lebih tinggi dengan berdasarkan Peraturan Menteri Perhubungan No. 14 Tahun 2006 tentang Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas di Jalan. Pemanfaatan jasa transportasi kota di tengah aktivitas kehidupan masyarakat membawa dampak negatif berupa pencemaran yang berasal dari “polutant” gas buang sarana/kendaraan yang mengakibatkan penurunan kualitas lingkungan. Dari beberapa hasil penelitian terhadap kemacetan lalu lintas di daerah perkotaan, diindikasikan terjadi pemborosan biaya sekitar Rp.10 triliun per tahun. Selama ini telah dirasakan bahwa masyarakat yang hendak melakukan perjalanan senantiasa mengalami kesulitan memperoleh pelayanan transportasi, akibat kemacetan lalu lintas dan terbatasnya kapasitas angkutan umum, serta kurang terpadunya antar moda. Di samping itu masyarakat golongan ekonomi menengah ke bawah tergeser ke lokasi pemukiman di wilayah pinggiran atau ke lokasi dengan akses transportasi rendah, sehingga menjadikan jarak dari

BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004

II - 15

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

rumah ke tempat kerja di pusat kota semakin jauh dan biaya transportasi semakin mahal. Dalam kaitannya dengan sistem kelembagaan, terjadi tumpang tindih instansi yang menangani transportasi kota, sehingga cenderung menghasilkan persepsi berbeda yang mengakibatkan sulitnya melakukan koordinasi dalam penanganan pelbagai masalah. d. Keselamatan Keselamatan transportasi jalan saat ini sudah merupakan masalah global yang bukan semata-mata masalah transportasi tetapi sudah menjadi permasalahan sosial kemasyarakatan. Hal ini terlihat dari kepedulian WHO terhadap keselamatan dunia tahun 2004 dengan tema Road Safety is No Accident. Jika dilihat tingkat kecelakaan transportasi jalan di dunia berdasarkan laporan WHO saat ini telah mencapai 1,2 juta korban meninggal dan lebih dari 30 juta korban luka-luka/cacat akibat kecelakaan lalu lintas pertahun (2.739 jiwa dan luka-luka 63.013 jiwa per hari). 85% korban yang meninggal akibat kecelakaan ini terjadi di negara-negara berkembang yang jumlah kendaraannya hanya 32% dari jumlah kendaraan yang ada di dunia. Tingkat kecelakaan transportasi jalan di Kawasan Asia Pasific memberikan kontribusi sebesar 44% dari total kecelakaan dunia termasuk Indonesia yang pada tahun 2003 telah mencapai 30.000 korban meninggal akibat kecelakaan dan pada tahun 2006 di perkirakan sudah mencapai 36.000 korban. Indonesia dengan trend indikator sosio ekonomi: penduduk Indonesia berjumlah 214.6 juta dengan ratarata pertumbuhan 1.6% setiap tahun; Produk Domestik Brutto (GDP) meningkat sekitar 5% setiap tahun serta pertumbuhan kendaraan rata-rata meningkat 11% setiap tahunnya (sepeda motor 73%), memberikan dampak terhadap tingginya jumlah kecelakaan lalulintas Indonesia. Kecelakaan lalulintas juga berdampak pula terhadap peningkatan kemiskinan, 62,5% keluarga yang ditinggalkan meninggal akibat kecelakaan lalulintas, menimbulkan biaya perawatan, kehilangan produktivitas, kehilangan pencari nafkah dalam keluarga yang menyebabkan trauma, stress dan penderitaan yang berkepanjangan. Biaya sosial-ekonomi akibat kecelakaan lalu lintas berdasarkan perkiraan yang dilakukan WHO mencapai
BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004

II - 16

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

U$ 520 milyar atau rata-rata 2% dari GDP. Kondisi Indonesia, berdasarkan studi yang dilakukan UGM dan UI perkiraan kerugian ekonomi akibat kecelakaan lalu lintas tahun 2002 sekurang-kurangnya sebesar 41.5 triliun rupiah atau sekitar 2.91% dari GDP. Data ini merupakan kerugian yang terjadi setiap tahunnya dan kemungkinan akan berlanjut dan bahkan akan meningkat pada tahun-tahun yang akan datang bila tidak dilakukan langkah-langkah yang tepat dan benar untuk mengatasi akar masalahnya. Beberapa hal yang mendasar yang belum tertangani dengan baik adalah sistem pendataan kecelakaan, road safety audit, sistem pengendalian dan pengawasan, serta masih adanya persepsi yang keliru dari masyarakat dan pengambil keputusan yaitu: 1) Persepsi selama ini beranggapan bahwa penanganan peningkatan keselamatan transportasi jalan merupakan cost (biaya). Persepsi perlu diluruskan, sehingga program-program peningkatan keselamatan transportasi ini sudah dapat dianggap suatu investasi yang menguntungkan. 2) Bahwa kecelakaan lalu lintas yang terjadi merupakan nasib seseorang yang artinya bahwa kecelakaan seolah olah tidak dapat diubah. Kedua persepsi ini perlu mendapat perhatian dan dipublikasikan secara luas di kalangan pemerintah daerah dan masyarakat sehingga dapat meningkatkan kepedulian terhadap peningkatan keselamatan di semua kalangan. Tingginya angka kecelakaan lalu lintas dan besarnya biaya kerugian yang diakibatkannya disebabkan oleh banyaknya permasalahan yang dihadapi dalam peningkatan keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan yang perlu mendapatkan penanganan yang serius. Beberapa permasalahan yang dihadapi dalam peningkatan keselamatan jalan antara lain: 1) Kelembagaan/Institusi a) Kurangnya koordinasi antar instansi pembina keselamatan b) Kurangnya dukungan secara kelembagaan dalam hal keselamatan c) Lemahnya penegakan hukum 2) Sumber Daya Manusia a) Kesadaran Tertib Berlalu Lintas b) Kurangnya pengutamaan keselamatan
BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004

II - 17

2) Penegakkan Hukum (Law Enforcement). sedangkan muatan dalam negeri yang diangkut kapal asing 71. 3) Public Relations. Jumlah muatan ekspor/impor yang diangkut kapal nasional 5.050 unit dan kapal asing sebanyak 6.989 juta ton (2.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 c) Kompetensi Petugas dalam bidang keselamatan 3) Sarana a) b) c) d) Kelaikan kendaraan bermotor Fasilitas keselamatan pada kendaraan bermotor Desain dan Teknologi Kendaraan Bermotor Pemeliharaan kendaraan bermotor 4) Prasarana Jalan a) Kondisi Jalan dan Jembatan b) Perlintasan Sebidang c) Banyaknya Daerah Rawan Kecelakaan yang belum tertangani d) Rambu dan marka jalan e) Peralatan uji kendaraan f) Jembatan Timbang Agar peningkatan keselamatan jalan dapat dilakukan dengan terarah dan mencapai sasaran yang telah ditetapkan. Jumlah muatan dalam negeri yang diangkut kapal nasional 75.478 juta ton (51. 2.55%).85%).244 juta ton (49.45%).985 juta ton (50.231 juta ton (97.248 unit.397 unit. Pada tahun 1999 terjadi peningkatan armada kapal nasional cukup tajam menjadi sebanyak 10. 5) Evaluasi dan informasi.48%).52%). sedangkan yang diangkut kapal asing sebesar 89.18 .236 juta ton (4. sedangkan kapal asing menurun menjadi 6.368 unit.15%). Jumlah muatan dalam negeri yang diangkut kapal nasional sebanyak 90. TRANSPORTASI LAUT Pada tahun 1995 jumlah armada kapal barang nasional sebanyak 5. Jumlah muatan ekspor/impor yang diangkut kapal nasional sebanyak 16.79%). Partisipasi BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .220 juta ton (48. maka perlu dilakukan melalui 5 strategi: 1) Engineering. 4) Pelayanan bantuan gawat darurat. sedangkan muatan ekspor/impor yang diangkut kapal asing 272. Pendidikan dan Masyarakat.

mulai tahun 2000 sampai dengan 2004 relatif tetap.630 juta ton) dan pada tahun 2004 meningkat menjadi 54.100 juta ton muatan dalam negeri dan 364. maka pada tahun 2004 di kawasan timur Indonesia terdapat 39 rute dan di kawasan barat Indonesia terdapat 9 rute.577 juta ton muatan dalam negeri dan 465. sedangkan pangsa muatan yang diangkut armada pelayaran asing pada tahun 2000 sebesar 46.2004 kondisi permintaan jasa pelayanan transportasi laut mengalami perubahan baik untuk angkutan barang (sebagian besar menggunakan kontainer) maupun angkutan penumpang.532 juta ton (95. maka pada tahun 2004 telah meningkat menjadi sebesar 652.1999) jumlah penumpang kapal laut yang diangkut oleh armada kapal swasta mengalami pertumbuhan minus rata-rata -12. dan pada tahun 1999 mencapai 8. Jumlah muatan angkutan laut barang terus meningkat dengan pertumbuhan rata-rata 5. Pada kurun waktu 2000 .277 juta ton). Dalam kurun waktu yang sama (1995 .38% (347. sedangkan pangsa armada pelayaran asing pada tahun 2000 sebesar 95.50% (16.99% (71. Pangsa armada pelayaran nasional dalam mengangkut muatan dalam negeri pada tahun 2000 sebesar 53.76% per tahun.695 juta ton) dan pada tahun 2004 meningkat menjadi 96.98% pertahun.470 juta ton) dan pada tahun 2004 meningkat menjadi 46. PELNI (Persero) mencapai 5.285 juta ton).21%). Jika pada tahun 2000 jumlah penumpang. Jika pada tahun 2000 di kawasan timur Indonesia terdapat 41 rute dan di kawasan barat Indonesia terdapat 7 rute. Pangsa armada pelayaran nasional dalam mengangkut muatan ekspor/impor pada tahun 2000 sebesar 4.530 juta ton muatan ekspor/impor.789 juta ton).066 juta ton muatan ekspor/impor.643 juta ton yang terdiri dari 187.01% (80.835 juta ton) dan pada tahun 2004 pangsanya menurun menjadi sebesar 3.61 juta orang dengan tingkat pertumbuhan rata-rata 16.2005 terdapat kecenderungan penurunan jumlah penumpang angkutan laut dari tahun ke tahun.19 .00% (101. Jumlah ruas rute yang dilayani angkutan laut perintis.50% (448. Pada tahun 1995 penumpang kapal laut yang diangkut oleh armada kapal PT. baik BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .630 juta ton yang terdiri dari 152. Pada kurun waktu 2000 .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 sedangkan yang diangkut kapal asing sebesar 322.21 juta orang.62% (16. Jika muatan pada tahun 2000 berjumlah 516.00% (86.24% per tahun.292 juta ton).

000 Armada Kapal 10. 2002. 136 rute angkutan penumpang swasta dan 49 rute angkutan laut perintis. Belawan.5 juta orang. BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . 2003. Priok. 5. Perak. maka pada tahun 2004 menurun menjadi 7.777 2.050 6.2 ribu orang.000 4.000 0 5. PELNI mencapai 8.6 juta orang. PELNI.000 10. maka pada tahun 2001.548 1. maka pada tahun 2004 meningkat menjadi 265.42 juta orang. Tg. PELNI maupun kapal-kapal yang dioperasikan perusahaan pelayaran swasta berjumlah 12. Sehubungan dengan makin tajamnya persaingan antara moda transportasi laut dengan moda transportasi udara.20 . Jika pada tahun 2000 jumlah penumpang kapal PT.7 ribu orang.2004 Sampai dengan tahun 2004 telah berhasil dibangun dan dioperasikan 9 pelabuhan peti kemas/full container terminal (terpasang peralatan B/M peti kemas) yaitu Pelabuhan Tg. dan 4.368 8. 107 rute angkutan barang internasional. Angkutan penumpang laut perintis secara umum mengalami peningkatan sejak tahun 2000 sampai dengan tahun 2004. Tg.1 juta penumpang.48 juta orang.1 Jumlah Unit Armada Nasional dan Asing Tahun 1995 . mulai tahun 2001 sampai 2004 jumlah penumpang yang diangkut oleh kapal-kapal PT. 6. 30 rute angkutan penumpang PT.000 6. Pada tahun 2000 jumlah penumpang yang diangkut kapal perintis sebanyak 200.397 5.000 2.494 1995 Tahun 1999 Nasional 2004 Asing Gambar II. Emas.83 juta orang.10 juta orang. PELNI mengalami penurunan. Jumlah jaringan pelayanan jasa transportasi laut baik barang maupun penumpang sampai dengan tahun 2004 sebanyak 654 rute angkutan barang dalam negeri. Jumlah Armada Kapal Barang 12.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 yang diangkut oleh kapal-kapal yang dioperasikan PT. dan 2004 berturut-turut mengalami penurunan menjadi 7.

Pontianak dan Ciwandan. 17 pelabuhan yang memiliki terminal penumpang dan 142 pelabuhan untuk pelayaran perintis/rakyat.53 465.22 338. Makasar. Jumlah pelabuhan umum yang diselenggarakan secara komersial oleh PT. 9 pelabuhan memiliki fasilitas bongkar muat dry/liquid bulk. Banjarmasin dan Balikpapan dan 9 pelabuhan konvensional yang mampu menangani petikemas.698 150 100 50 0 1995 1999 Ta hun Dalam Negeri Ekspor/Impor 2000 2004 180. 4 pelabuhan semi container (terpasang fasilitas pendukung berupa lapangan petikemas/container yard) di Bitung.100 187.066 Gambar II. 22 pelabuhan yang memiliki fasilitas bongkar muat break bulk.577 278.000 DWT.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Panjang.2 Jumlah Muatan Barang Tahun 1995 – 2004 BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . PELINDO (I s/d IV) adalah 111 pelabuhan (74 pelabuhan terbuka untuk perdagangan luar negeri) sedangkan yang diselenggarakan oleh pemerintah berjumlah 607 pelabuhan (31 pelabuhan terbuka untuk perdagangan luar negeri). Teluk Bayur.768 364. Palembang. Jumlah Muatan Barang 500 450 400 350 Jt Tn ua o 300 250 200 146.229 152.21 . Pada awal tahun 2004 telah diselesaikan pembangunan Pelabuhan Bitung dan Pelabuhan Kupang sebagai pelabuhan Internasional dengan kapasitas masing-masing 10.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

Jumlah Penumpang Kapal PELNI
10,00 8,00 Juta Orang 6,00 4,00 2,00 0,00 2000 2001 2002 Tahun 2003 2004 8,83 7,42 6,48 5,10 4,10

Gambar II.3 Jumlah Muatan Penumpang Tahun 1995 - 2004

Selama kurun waktu tahun 2000-2004 telah terjadi 312 kasus kecelakaan kapal di laut, dimana 284 kasus (91%) diantaranya disebabkan oleh faktor teknis yang terkait dengan fasilitas penunjang keselamatan pelayaran. Kondisi fasilitas penunjang keselamatan pelayaran sampai dengan tahun 2004 adalah 2.558 unit Sarana Bantu Navigasi, 246 unit menara suar, 1.595 unit rambu suar, 717 unit pelampung suar, 145 unit sarana telekomunikasi pelayaran, 62 armada kapal kenavigasian, 161 armada kapal patroli (Kelas II s.d Kelas V). Kondisi kualitas Fasilitas Penunjang Keselamatan Pelayaran sampai dengan tahun 2004 dapat digambarkan sebagai berikut: a. Fasilitas sarana bantu navigasi pelayaran (SBNP), tingkat kecukupan 53,07%; keandalan 89,64%; b. Fasilitas sarana Telekomunikasi Pelayaran (Telkompel), tingkat kecukupan 66,51%; keandalan 53,74%; c. Kapal navigasi, tingkat kecukupan 80,65%; keandalan 59,67%. Ditinjau dari kelayakan ekonomis, dari seluruh kapal navigasi (62 unit) hanya 37 unit (60%) yang umur ekonomisnya masih memenuhi persyaratan kelaiklautan (di bawah 25 tahun), sedangkan sisanya berumur di atas 25 tahun; d. Fasilitas Pemanduan dan Penundaan terdiri dari Kapal Pandu sebanyak 84 unit, Kapal Tunda sebanyak 117 unit dan Tenaga Pandu sebanyak 422 orang; e. Jumlah kapal patroli KPLP sebanyak 143 unit, yang terdiri dari 120 unit berada di Adpel/Kanpel dan 23 unit berada di Pangkalan-pangkalan PLP dengan kondisi teknis rata-rata 66,67%;

BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004

II - 22

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

f. Jumlah Kapal Inspeksi/Kesyahbandaran sebanyak 414 unit, dengan tingkat kecukupan 49,53%. 3. TRANSPORTASI UDARA Pada kurun waktu 1995 - 1999 pelayanan transportasi udara mengalami keterpurukan terkait dengan krisis ekonomi yang terjadi sejak pertengahan tahun 1997. Pada tahun 1995 penumpang penerbangan dalam negeri mencapai 12,22 juta orang, sedangkan pada tahun 1999 menurun tajam menjadi 6,37 juta orang, sehingga terjadi pertumbuhan minus sebesar -12,88% rata-rata per tahun. Pada tahun 1995 penumpang penerbangan luar negeri mencapai 7,8 juta orang dan pada tahun 1999 menjadi 7,9 juta orang, sehingga terjadi pertumbuhan rata-rata sebesar 1% per tahun. Hal ini membuat perusahaan penerbangan mengurangi jumlah armada yang dioperasikan, bahkan mengembalikan pesawat-pesawat sewa, mengurangi rute dan frekuensi penerbangan. Beban perusahaan penerbangan nasional semakin berat untuk menutup biaya operasi, meskipun telah dilakukan penyesuaian tarif beberapa kali. Pada tahun 2000 - 2004 sejalan dengan dimulainya kebijakan multi operator angkutan udara nasional, pertumbuhan angkutan penumpang dalam negeri rata-rata sebesar 24,5% per tahun dimana jumlah penumpang pada tahun tahun 2000 sebesar 7,62 juta orang menjadi 23,76 juta orang pada tahun 2004, sedangkan untuk penumpang angkutan udara luar negeri pada tahun 2000 sampai dengan tahun 2004 mengalami petumbuhan rata-rata sebesar 5,163% per tahun yaitu dari sebesar 2,4 juta orang pada tahun 2000 menjadi sebesar 2,76 juta orang pada tahun 2004. Sementara itu pertumbuhan permintaan jasa angkutan barang/cargo udara dalam negeri pada kurun waktu tahun 2000 - 2004 mengalami penurunan rata-rata sebesar 75% yaitu sebesar 119.546 ton pada tahun 2000 menjadi sebesar 208.902 ton tahun 2004. Jumlah kargo luar negeri pada tahun 2000 sebesar 58,886 ton menjadi sebesar 50,429 ton pada tahun 2004 atau mengalami penurunan rata-rata sebesar 2,33% per tahun. (catatan: data statistik transportasi udara menggunakan data yang diangkut oleh airline nasional) Rute dan jaringan penerbangan dalam dan luar negeri bagi perusahaan angkutan udara diatur dalam Peraturan Pemerintah RI No. 40 tahun 1995 tentang Angkutan Udara dan terakhir dengan Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 81 tahun 2004 tentang Penyelenggaraan Angkutan Udara. Struktur rute penerbangan dalam negeri terbagi atas

BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004

II - 23

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

rute utama, rute pengumpan, dan rute perintis. Rute utama berfungsi menghubungkan antar bandar udara pusat penyebaran, Rute Pengumpan sebagai penunjang rute utama yang menghubungkan antara bandara pusat penyebaran dengan bandara bukan penyebaran dan atau menghubungkan antara bandara bukan pusat penyebaran dan rute perintis berfungsi menghubungkan daerah terpencil dan pedalaman serta daerah yang sukar terhubungi oleh moda transportasi lain. Posisi tahun 2004 jumlah rute utama yang diterbangi sebanyak 201 rute, dengan rute perintis sebanyak 83 rute. Jaringan dan rute penerbangan internasional ditetapkan dalam Keputusan Menteri Perhubungan berdasarkan perjanjian bilateral atau multilateral dengan mempertimbangkan demand/permintaan jasa angkutan udara, jaringan dan rute penerbangan dalam negeri, asas cabotage dan asas resiprositas (timbal balik). Sampai dengan tahun 2004 Indonesia telah mengadakan perjanjian hubungan udara bilateral dengan 67 negara mitra wicara, sedangkan untuk perjanjian hubungan udara multilateral Indonesia telah melakukan perjanjian dalam beberapa tingkat yaitu Sub Regional seperti IMT-GT dan BIMP-EAGA; Regional (ASEAN); Asia Pasifik (APEC) dan tingkat Global (WTO/GATTs). Dalam implementasinya, perusahaan penerbangan mengacu kepada hasil perjanjian baik bilateral maupun multilateral. Dalam transportasi udara, bandar udara merupakan prasarana yang berfungsi sebagai simpul dalam jaringan transportasi udara dan sesuai hirarkinya berfungsi sebagai pintu gerbang kegiatan perekonomian nasional dan internasional serta sebagai tempat alih moda transportasi. Berdasarkan Hirarki fungsinya bandar udara dibagi menjadi 2, yaitu bandar udara pusat penyebaran dan bandar udara bukan pusat penyebaran. Sampai dengan tahun 2004 telah dioperasikan bandar udara umum berjumlah 187 bandara, yang terdiri dari 23 bandar udara diantaranya dikelola oleh BUMN (PT. Angkasa Pura I dan II) dan 164 dioperasikan oleh Pemerintah Pusat. Dalam rangka pelaksanaan otonomi daerah konsep Departemen Perhubungan adalah 137 bandar udara diserahkan pengoperasiannya kepada pemerintah Kabupaten/Kota sebagai tugas desentralisasi (terdapat 12 Pemerintah Kabupaten/Kota yang telah menyatakan kesanggupan untuk menerima penyerahan bandar udara) dan 26 bandar udara dikelola oleh Pemerintah pusat termasuk (1 Teaching Airport di Curug dan 1 Bandar Udara Otorita Batam).

BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004

II - 24

Pada tahun 2000 .4 juta penumpang menjadi 149. Sejalan dengan bertambahnya jumlah perusahaan penerbangan yang beroperasi sebagai konsekuensi penerapan kebijakan multi operator transportasi udara dalam negeri pada tahun 2000 .2004 kapasitas tempat duduk tersedia untuk penerbangan luar negeri mengalami pertumbuhan minus rata-rata 1% per tahun untuk perusahaan penerbangan nasional atau dari 14. 5 bengkel diantaranya adalah bagian dari perusahan penerbangan.25 . Walaupun Garuda Maintenance Facility (GMF) telah dapat melakukan pekerjaan perawatan pesawat-pesawat udara beregistrasi Amerika Serikat dan Eropa Barat karena telah memperoleh sertifikat dari FAA dan JAA namun potensi tersebut belum dimanfaatkan secara optimal. 4. Sebagian besar kapasitas bengkel-bengkel yang merupakan bagian dari perusahaan penerbangan masih dipergunakan untuk melayani pesawat udara sendiri. Sampai dengan tahun 2004 terdapat 53 bengkel perawatan pesawat udara beserta komponen pesawat udara.646 tempat duduk pada tahun 2000 menjadi 12.4).380.377. TRANSPORTASI PERKERETAAPIAN Produktivitas angkutan kereta penumpang dari tahun 1995 sampai tahun 2000 cenderung mengalami peningkatan dari 144.683 tempat duduk pada tahun 2004.87 juta ton menjadi 19.9% per tahun atau dari 9.93 % per tahun (Gambar II.739 tempat duduk pada tahun 2004.3 juta ton (rata-rata 2.432.5 juta penumpang menjadi 192.21 % per tahun) dan dari tahun 2000 sampai tahun 2004 mengalami penurunan dari 192.85 % per tahun) dan dari tahun 2000 sampai tahun 2004 BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .4 juta penumpang (rata-rata 6.69 juta penumpang atau rata-rata -5. Untuk masa yang akan datang pelayanan navigasi tersebut akan dilayani oleh I (satu) unit kerja (Single ATS Provider) dengan 1 (satu) sistem pelayanan. Bengkel-bengkel perawatan pesawat udara dan komponen pesawat udara tersebut melayani konsumen domestik.064.2004 terjadi kenaikan kapasitas tempat duduk kilometer rata-rata sebesar 34.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Dalam rangka pelayanan navigasi di ruang udara wilayah Republik Indonesia dilayani oleh tiga (tiga) operator yaitu Unit Pelaksanaan Teknis Bandar Udara yang diselenggarakan oleh pemerintah. PT. (Persero) Angkasa Pura I dan II. Kecenderungan yang sama terjadi untuk angkutan barang dimana dari tahun 1995 sampai tahun 2000 terjadi peningkatan jumlah barang yang diangkut dari 16.654 tempat duduk pada tahun 2000 meningkat menjadi 30.

67 17.706 5.92 17.5 0 1995 15. Jakarta . 200 180 160 140 120 JUTA 100 80 60 40 20 0 1995 144. Penyebab lain adalah kondisi sarana angkutan kereta api yang menurun kesiapan operasinya. sehingga jumlah angkutan kereta api penumpang jarak jauh pada umumnya mengalami penurunan.963 1999 17.71 2002 175.7 18.77 % per tahun).29 2000 192.5 4.239 4.196 4.3 2001 186.172 1996 15.87 1996 153.Cikampek.42 1997 158.5 16.03 1998 16.286 4.482 km yang tersebar di Pulau Jawa.16 2003 150.5 15 12.7 18.518 5.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 terjadi penurunan dari 19. Madura dan Sumatera.4 19. Namun untuk angkutan perkeretaapian di wilayah perkotaan yang padat seperti di Jabodetabek.475 2003 14.69 17.381 4.193 4. walaupun masih terdapat keterbatasan dalam kapasitas prasarana dan sarananya.19 1998 169.009 2004 14.22 1999 160.Bogor. angkutan massal cenderung semakin meningkat kebutuhannya. dan sebagian lintas BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .589 Penumpang-Km (Juta Pnp-Km) Barang-Km (Juta Ton-Km) Gambar II.99 2004 149. Sampai dengan tahun 2004 umumnya prasarana jalan rel yang ada masih jalur tunggal (single track) kecuali antara Jakarta .5 JUTA 10 7. Penurunan produktivitas angkutan penumpang tersebut disebabkan oleh persaingan antar moda terutama dengan transportasi udara.7 1997 15.4 Produktivitas Angkutan Kereta Penumpang dan Barang Tahun 1995-2004 Jaringan prasarana jalan rel yang ada di Indonesia umumnya merupakan peninggalan zaman Belanda yang meliputi lintasan sepanjang 6.035 2000 19.223 4.3 19.5 5 2.88 2001 18.26 .3 juta ton menjadi 17.8 18.6 19.47 juta ton (rata-rata -4.829 5.47 Penumpang (Juta Org) Barang (Juta Ton) 20 17.859 2002 16.

33 0 6 0 4 10 Sumber: Ditjen Perhubungan Darat.2004 telah selesai dilaksanakan pembangunan jalur ganda kereta api sepanjang 162 km.00 33.2004 telah dilaksanakan program pembangunan prasarana dan sarana perkeretaapian. Peningkatan kapasitas track dan beban gandar (axle load) jalan KA merupakan kegiatan penting untuk mendukung peningkatan peran moda KA dalam sistem logistik/barang di Indonesia. rehabilitasi/peningkatan dan perkuatan jembatan kereta api sebanyak 302 buah. Padalarang .60 2.Solo (42 km).76 92 31 0 0 0 1 4 15 64 10 53.565 km pada tahun 1998 serta sepanjang 4. diantaranya adalah pembangunan jalur ganda di lintas padat seperti: Jakarta . Tabel II.7 km. pembangunan pintu perlintasan sebanyak 82 unit.Wonokromo telah jalur ganda (double track).44 3 4 0 0 32 151.10 14.553 km pada tahun 2001.2 Tabel Realisasi Program Pembangunan Perkeretaapian Tahun 1995-2004 TAHUN URAIAN 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 Peningkatan jalan KA (km) Pemb. dan Tegal Brebes (12 km).91 41 0 5 9 1.86 13 21 0 0 0 0 1 12 0 0 25. Cikampek Cirebon (54 km). 2005 Disamping itu pada tahun 2004 telah dikontrakkan lanjutan pembangunan jalur ganda lintas Cikampek Cirebon/Segmen III (48 km) dan Kutoarjo .080 km dan mengalami penurunan menjadi 4. Yogyakarta .Cirebon.53 24. Bahkan pada periode tahun 2000 .22 km.73 % per tahun dengan lebar spoor yang dioperasikan adalah 1.73 41.51 0 29.7 22.70 51 0 0 0 0 0 3 27 0 0 0 5.48 7 13 5 72 87.27 . pembangunan jembatan baru 81 buah. Pada tahun 1995 jumlah rel di Indonesia sepanjang 5.27 km.00 20. Dalam kurun waktu 1995 .11 14.34 7.13 13. Dalam kurun waktu 1995 .06 1 3 0 0 0 0 1 0 0 10 124.71 3 1 1 2 4 1 1 0 12 3 52.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Cikampek .81 29.23 12.Bandung.86 6.00 54.Yogyakarta (64 BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .04 18 1 0 26 4. rehabilitasi 127 unit KRL/KRD dan pembangunan 74 unit Kereta K3 untuk meningkatkan kualitas pelayanan dan aksesibilitas pelayanan perkeretaapian.45 4. meliputi: peningkatan jalan kereta api sepanjang 760.97 25. pembangunan jalan kereta api sepanjang 229. dan Surabaya Kota .067 mm dengan tekanan gandar yang bervariasi antara 9-18 ton dan kecepatan operasi antara 60-110 km/jam.87 3 4 0 47 5 58.42 15.71 66 9 0 0 0 0 1 15 0 0 128.2004 secara umum terjadi penurunan jumlah panjang jalan rel sekitar 1.Bandung (54 km). pembangunan badan jalan kereta api sepanjang 147.47 10 2 0 0 0 1 2 13 0 4 17. badan jalan KA (km) Pembangunan jalan KA (km) Peningkatan Jembatan (bh) Pembangunan Jembatan (bh) Peningkatan Sinyal (pkt) Pengadaan Wessel (unit) Penggantian listrik/kabel (pkt) Bangunan Operasional (pkt) Pembebasan Tanah (pkt) Pintu Perlintasan (unit) Rehabilitasi KRL/KRD (unit) Pembangunan Kereta K3 (unit) 147.

Secara umum prasarana jalan rel masih terdapat backlog yang menyebabkan sekitar 53 km per tahun jalan rel perlu diganti karena umurnya lebih dari 75 tahun. Untuk meningkatkan jumlah dan kualitas jalan rel.54. Berdasarkan data kecelakaan kereta api tahun 1995 . namun dalam tiga tahun terakhir dalam kurun waktu tersebut mengalami kecenderungan menurun.5) terlihat bahwa penyebab kecelakaan masih didominasi oleh kejadian tabrakan KA dengan kendaraan bermotor dan kereta anjlog/terguling.50.40 serta mengurangi jumlah rel tua (R. 120 110 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 Thn 1995 Thn 1996 Thn 1997 Thn 1998 Thn 1999 Thn 2000 Thn 2001 Thn 2002 Thn 2003 Thn 2004 KA-KA KA-Ranmor Anjlog/Terguling Banjir/Longsor 3 115 72 7 7 88 65 15 9 112 82 16 8 35 66 12 6 54 89 9 13 27 68 10 10 42 40 10 6 58 69 12 7 57 80 7 7 31 90 4 F E U N I (K L R K E S A I) 500 400 J A IW 300 200 100 0 MENINGGAL LUKA BERAT LUKA RINGAN TOTAL Thn 1995 70 103 119 292 Thn 1996 105 151 171 427 Thn 1997 100 131 60 291 Thn 1998 35 46 47 128 Thn 1999 78 84 93 255 Thn 2000 96 104 108 308 Thn 2001 145 219 45 409 Thn 2002 74 114 60 248 Thn 2003 72 104 122 298 Thn 2004 78 87 33 198 Gambar II. Meskipun penyebab kecelakaan KA dengan kendaraan bermotor dominan.5 Data Kecelakaan Angkutan Kereta Api Tahun 1995-2004 BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . dan R.060 km penggantian.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 km) serta pembangunan kembali jalur kereta api di Provinsi NAD secara bertahap. dimana dalam 20 tahun terakhir diperlukan seharusnya 1.33 dan R. melalui program rehabilitasi rel mampu meningkatkan jumlah rel R.2004 (Gambar II. R.28 . namun realisasinya tidak lebih dari 400 km. sedangkan tabrakan KA dengan KA dan banjir/longsor relatif kecil. Diperkirakan sebagai akibat buruknya kondisi prasarana KA baik dari sisi jalan rel yang tidak terawat maupun aplikasi teknologi persinyalan yang ketinggalan jaman merupakan salah satu penyebab dari kecelakaan kereta api.25).

Komposisi pendidikan BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .6 PSO. 2.551 522.151 orang pegawai Badan Diklat.201 59.856 orang dengan rincian 902 orang pegawai Setjen. 4. 254 orang pegawai Badan Litbang.203 566. dalam kurun waktu Tahun 2000 . 800 700 600 500 MILYAR RP.683 608.407 693.711 410. IMO. Jumlah total korban manusia dalam kurun waktu 1995 .958 528.169 316.29 .365 60 2003 148. Untuk meningkatkan kinerja perkeretaapian.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Jumlah total korban manusia (meninggal.068 569. sejak tahun 2000 Pemerintah telah melaksanakan skema pendanaan Public Service Obligation (PSO) untuk subsidi operasi angkutan kereta api kelas ekonomi.2004 akibat kecelakaan KA yang tertinggi terjadi pada tahun 1996 dan tahun 2001 yaitu masing-masing sebanyak 427 orang dan 409 orang.001 2002 224. Reformasi dan akuntabilitas penyelenggaraan perkeretaapian khususnya yang terkait dengan skema pendanaan. 776 orang pegawai Ditjen Postel.588 60. 5.5.619 140 Gambar II. 996 orang pegawai Ditjen Hubdat.216 496.093 orang pegawai Ditjen Hubla. luka berat dan luka ringan) akibat kecelakaan KA berfluktuasi dari tahun ke tahun. sedangkan pada tahun 2004 dan 2005 mengalami peningkatan tajam masing 77% dan 32% dari tahun sebelumnya.686 106.184 2001 256. 198 orang pegawai Itjen. SUMBERDAYA MANUSIA Sampai tahun 2004 jumlah PNS Departemen Perhubungan 25.2 2004 93.878 607. TAC Tahun 2000-2004 Dari skema pendanaan sebagaimana terlihat pada Gambar II.2003 jumlah Net (PSO+IMO-TAC) cenderung tetap (konstan). secara berkesinambungan pemerintah melakukan perbaikan prasarana dan sarana perkeretaapian. 15.986 orang pegawai Ditjen Hubud. Infrastructure Maintenance and Operation (IMO) serta penerapan Track Access Charges (TAC) untuk pendanaan prasarana perkeretaapian. 400 300 200 100 0 PSO IMO TAC NET (PSO+IMO-TAC) 2000 239. dan 500 orang pegawai Basarnas.

terpadu sehingga dapat menjamin tersedianya tenaga-tenaga ahli dan terampil yang memadai sesuai kebutuhan serta mampu memberikan rasa aman bagi pegawai dalam mencapai jenjang karier. 595 pegawai lulusan DII. PENDIDIKAN DAN PELATIHAN Untuk membangun dan meningkatkan kelancaran tugas di sektor perhubungan. Departemen Perhubungan telah memberikan sebagian besar kewenangannya kepada Pemerintah Daerah melalui kebijakan Desentralisasi Kewenangan. Dalam rangka meningkatkan kinerja pengelolaan SDM pada tahun 2003 telah diselesaikan penyusunan data base kepegawaian berbasis komputer.30 . transportasi laut. 88 pegawai lulusan diploma-IV (DIV). No.182 pegawai berpendidikan di bawah SD.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 terdiri dari 20 pegawai lulusan doktor. Diklat Dalam Jabatan terdiri dari Diklat Kepemimpinan (PIM).005/ Phb-82. Diklat Fungsional dan Diklat Teknis. Diklat Prajabatan terdiri dari Diklat Prajabatan Golongan I.006 pegawai lulusan SLTA. Dengan keluarnya PP. 354 pegawai lulusan D-I. untuk itu perlu adanya pola pendidikan dan pelatihan perhubungan secara mantap. telah dilaksanakan kegiatan pendidikan dan pelatihan dalam rangka menyediakan SDM yang handal. Pelaksanaan pola diklat perhubungan semula diatur dengan Keputusan Menteri Perhubungan No. terarah. pola mutasi dan pola pelaksanaan Diklat.354 pegawai lulusan sarjana. 992 pegawai lulusan SD dan 1. Mendasari hal tersebut. transportasi udara serta transportasi perkeretaapian. sehingga sebagian SDM Perhubungan telah dilimpahkan kepada Pemerintah Provinsi. Diklat Prajabatan Golongan II dan Diklat Prajabatan Golongan III. khususnya dalam hal pola karir.089 pegawai lulusan D-III. KM. yang menyatakan bahwa pendidikan dan pelatihan dibagi menjadi 2 (dua) yaitu Diklat Prajabatan dan Diklat Dalam Jabatan. Pengelolaan SDM Perhubungan pada saat ini mulai dilakukan secara terencana dengan berdasar kepada Standar Kompetensi.464/DL. Dengan berlakunya kebijakan otonomi daerah. 2. 14. BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . 3. 6. 101 Tahun 2000 Tentang Pendidikan dan Pelatihan Jabatan PNS.501 pegawai lulusan SLTP. 2. maka Pola Pendidikan dan Pelatihan Perhubungan menyesuaikan dengan ketentuan dimaksud. 91 pegawai lulusan pendidikan spesialis. terampil dan bermutu sesuai standar nasional dan internasional serta ahli di bidang: transportasi darat. Pendidikan dan Pelatihan dikelompokkan menjadi 2 (dua) jenis yaitu Diklat Aparatur dan Diklat untuk Masyarakat. 584 pegawai lulusan magister.

Diklat Pembentukan merupakan diklat yang mempersiapkan peserta didik memiliki kompetensi sesuai bidang pekerjaan tertentu. Diklat untuk Masyarakat Diklat untuk Masyarakat adalah penyelenggaraan pembelajaran dan pelatihan untuk mencapai kompetensi bagi masyarakat transportasi dalam rangka menduduki jabatan tertentu. Diklat Pembentukan Keterampilan adalah diklat pembentukan kompetensi keterampilan peserta didik dalam rangka mendapatkan kewenangan untuk menduduki jabatan tertentu. Diklat Aparatur Perhubungan Diklat Aparatur Perhubungan adalah penyelenggaraan pembelajaran Calon Pegawai Negeri Sipil dan Pegawai Negeri Sipil untuk mencapai kompetensi tertentu dalam rangka menduduki jabatan di sektor Perhubungan. Diklat Khusus terdiri dari Diklat Khusus I bagi pegawai Golongan I. Diklat Penjenjangan merupakan diklat untuk meningkatkan kompetensi peserta didik pada jenjang yang lebih tinggi sesuai dengan bidang tugasnya. Diklat Prajabatan merupakan syarat pengangkatan CPNS menjadi PNS. Diklat Khusus adalah pendidikan dan pelatihan yang menyangkut peningkatan kemampuan.31 . Diklat Perjenjangan terdiri dari Diklat Penjenjangan Keahlian BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . Diklat Dalam Jabatan terdiri dari Diklat Kepemimpinan (PIM). keterampilan dan keahlian yang bermanfaat bagi pegawai yang akan pensiun. Diklat Khusus II bagi pegawai Golongan II. diklat Prajabatan terdiri dari Diklat Prajabatan Golongan I untuk menjadi PNS Golongan I. Diklat Aparatur Perhubungan terdiri dari Diklat Prajabatan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 a. Diklat untuk masyarakat terdiri dari Diklat Pembentukan dan Diklat Penjenjangan. dan sikap PNS agar dapat melaksanakan tugas-tugas pemerintah dan pembangunan dengan sebaik-baiknya. Diklat Khusus III bagi pegawai Golongan III dan Diklat Khusus IV bagi Pegawai Golongan IV. Diklat Dalam Jabatan dan Diklat Khusus. Diklat Dalam Jabatan dilaksanakan untuk mengembangkan pengetahuan. Diklat Pembentukan Keahlian adalah diklat pembentukan kompetensi keahlian peserta didik dalam rangka mendapatkan kewenangan untuk menduduki jabatan tertentu. Diklat Prajabatan Golongan II untuk menjadi PNS Golongan II dan Diklat Prajabatan Golongan III untuk menjadi PNS Golongan III. Diklat Fungsional dan Diklat Fungsional. keterampilan. Diklat Pembentukan terdiri dari Diklat Pembentukan Keahlian dan Diklat Pembentukan Keterampilan. b.

serta alat praktikum dalam pelatihan. sedangkan pada kurun waktu 2000 . Selama kurun waktu tahun 1995 .32 . senantiasa dilakukan upaya untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas fasilitasfasilitas pendidikan dan pelatihan teknis. seperti tersedianya fasilitas ATC Simulator.024 orang dan Diklat Luar Negeri 722 orang. Diklat Penataran/Teknis 616. Di bidang transportasi laut. Badan Pendidikan dan Pelatihan Perhubungan telah. Dalam lingkup UPT Diklat Darat telah direalisasikan dan akan senantiasa dikembangkan infrastruktur di bidang Pengujian Kendaraan Bermotor (PKB). dan Perkeretaapian. Surveys Vehicle Unit dan lain-lain.1999 jumlah lulusan diklat perhubungan sebanyak 71. Udara. Hal ini bukan akhir dari kualitas pelautpelaut Indonesia. dalam lingkup UPT diklat udara mampu dalam menyelenggarakan diklatdiklat yang bertaraf Internasional.815 orang. sedang dan senantiasa berupaya mengembangkan program ke berbagai matra. Diklat Penjenjangan 783 orang. Diklat Penjenjangan Keahlian adalah diklat peningkatan kompetensi keahlian peserta didik dalam rangka mendapatkan kewenangan untuk menduduki jabatan yang lebih tinggi. Diklat Penjenjangan Keterampilan adalah diklat peningkatan kompetensi keterampilan peserta didik dalam rangka mendapatkan kewenangan untuk menduduki jabatan yang lebih tinggi.589 orang. Disamping itu. BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . keberadaan Computer Based Training merupakan salah satu langkah yang ditempuh Badan Diklat Perhubungan.747 orang. Disamping penyediaan fasilitas diklat.697 orang. Badan Diklat Perhubungan terus berupaya meningkatkan kompetensi SDM Perhubungan melalui pendidikan yang berbasis IT (Information Technology).2004 jumlah lulusan diklat perhubungan telah mencapai sebanyak 625. Laut. hal yang telah dicapai adalah masuknya Indonesia ke dalam White List IMO karena kualitas pelaut-pelaut Indonesia oleh UPT Diklat Laut mampu bersaing di pasar Internasional. baik Darat. akan tetapi justru tantangan untuk mempertahankan dan meningkatkan kualitas pelaut untuk daya saing yang lebih tinggi. Pada lingkup Diklat Udara. Road Traffic Simulator. Untuk itu.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 dan Diklat Penjenjangan Keterampilan. terdiri dari: Diklat Awal 6. Diklat Prajabatan 1.

33 . selamat 9. SAR Nasional sebagai salah satu fungsi penunjang transportasi di bidang pencarian dan penyelamatan berkewajiban untuk melakukan pencarian dan penyelamatan terhadap orang dan material yang hilang. Pada umumnya penelitian yang telah diprogramkan dapat diselesaikan. lokakarya. meskipun sering dijumpai hambatan/kendala baik teknis pelaksanaan maupun materi/data yang kurang akurat.435 orang selamat. operasi SAR berhasil menolong sebanyak 14. Dari jumlah korban tersebut. Pelayanan SAR dalam kurun waktu 1995 . meninggal dunia 472 orang dan hilang 1 orang.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 7. PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN Badan Penelitian dan Pengembangan Perhubungan telah mengembangkan hasil-hasil pemikiran dan pengkajian di sektor perhubungan dalam rangka peningkatan pelayanan kepada para pengguna jasa. BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . 8. terdiri dari 13. jurnal dan buletin. dan pembinaan sumber daya manusia. Sampai dengan 2004 Badan Penelitian dan Pengembangan Perhubungan telah menghasilkan 484 studi yang merupakan bahan masukan guna perumusan kebijakan perhubungan. khususnya musibah pelayaran. SAR (PENCARIAN DAN PENYELAMATAN) NASIONAL Sejalan dengan perkembangan moda transportasi serta kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi khususnya di bidang transportasi. luka 92 orang.2004 telah dilakukan penanganan musibah. luka 103 orang.846 orang.532 orang. dan udara.1999 khususnya dalam penanganan musibah pelayaran dan penerbangan tercatat jumlah korban musibah pelayaran 12. ceramah ilmiah dan seminar). nasional maupun internasional. maka mobilitas manusia dan barang dari suatu tempat ke tempat lainnya baik dalam lingkup nasional maupun internasional mempunyai risiko tinggi. selamat 379 orang. sedangkan korban musibah penerbangan tercatat 947 orang. dalam bentuk forum temu karya peneliti. penerbangan dan musibah lainnya dengan korban sebanyak 19. Bentuk pemanfaatan hasil-hasil penelitian yang dilakukan oleh Badan Litbang dibagi dalam 3 (tiga) kelompok yaitu: bahan masukan dalam perumusan kebijakan perhubungan. laut. 87 kegiatan penunjang (temukarya. meninggal dunia 944 orang dan hilang 869 orang. Pada kurun waktu 2000 .657 orang. baik internal. atau dikhawatirkan hilang atau menghadapi bahaya dalam pelayaran dan penerbangan. bentuk publikasi ilmiah. yaitu kemungkinan terjadi kecelakaan yang menimpa pengguna jasa transportasi darat.782 orang. serta 87 publikasi ilmiah yang tercakup dalam warta penelitian.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 291 orang luka berat. Pengawasan masyarakat berupa surat pengaduan yang berkaitan dengan Departemen Perhubungan selama kurun waktu 2000 . Jumlah temuan hasil pemeriksaan BPKP sebanyak 267 temuan. tindaklanjut hasil temuan dan penunjang pengawasan.2004 tercatat 71 surat pengaduan dan telah selesai ditindaklanjuti sebanyak 55.34 . kolusi dan nepotisme. Jumlah temuan hasil pemeriksaan Inspektorat Jenderal Departemen Perhubungan sebanyak 11.782 telah selesai ditindaklanjuti sebanyak 8. meliputi permasalahan pengawasan secara umum dan pengawasan masyarakat yang disalurkan melalui Kotak Pos 5000. b. dan pemeriksaan khusus 371 obyek. 806 orang luka ringan. yaitu: a. telah selesai ditindaklanjuti sebanyak 168 dan 99 masih dalam proses penyelesaian. efisien dan efektif serta bebas dari korupsi. Inspektorat Jenderal Departemen Dalam Negeri Koordinasi pengawasan dengan Inspektorat Jenderal Departemen Dalam Negeri berkaitan dengan pelaksanaan pengawasan di daerah. pembangunan dan pelayanan masyarakat dapat dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang berlaku serta target-targetnya tercapai secara ekonomis. Inspektorat Jenderal Departemen Perhubungan melakukan koordinasi dengan beberapa instansi terkait. Realisasi pengawasan pada kurun waktu 2000-2004 terdiri dari: pemeriksaan berencana 2.950 orang dinyatakan hilang. sedangkan sisanya sebanyak 16 surat pengaduan masih dalam proses penelitian dan klarifikasi. PENGAWASAN APARATUR Inspektorat Jenderal dalam melaksanakan pengawasan internal pemerintah bertujuan untuk mendorong kegiatan penyelenggaraan pemerintahan. Jumlah temuan hasil pemeriksaan BPK sebanyak 413 temuan. sehubungan dengan pelaksanaan BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . Dalam melaksanakan pengawasan. Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara Koordinasi yang dilakukan dengan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara. Pengawasan tersebut dilaksanakan melalui: Pemeriksaan komprehensif pada satuan kerja pemerintahan. 9. pemeriksaan lintas sektoral.370 obyek. pemeriksaan operasional pada satuan kerja proyek. 2.300 orang meninggal dunia.909 dalam proses penyelesaian.873 dan 2. pemeriksaan khusus pada BUMN dan satuan kerja pemerintah daerah melalui kerjasama dengan Bawasda. telah selesai ditindaklanjuti sebanyak 401 dan 12 masih dalam proses penyelesaian. dan 2.

Pokok permasalahan yang harus diketahui adalah faktor penyebab dari kecelakaan tersebut. Melihat kenyataan tersebut di atas maka harus ada perbaikan pada sistem keselamatan kapal yang tidak terbatas pada peningkatan kondisi teknis sarana atau prasarana semata.2004 diprogramkan pemeriksaan gabungan terhadap 176 obyek di lingkungan Kantor Dinas Perhubungan namun realisasinya hanya dapat dilaksanakan pada 134 obyek pemeriksaan. Dua pihak ini sangat berpengaruh terhadap kualitas keselamatan pelayaran. 10. c. Koordinasi Pengawasan Antar Departemen Inspektorat Jenderal Departemen Perhubungan telah melaksanakan pemeriksaan gabungan (joint audit) dengan Inspektorat Jenderal Departemen terkait. sumberdaya manusia yang dimaksud masih banyak ditinjau dari para ABK kapal saja. termasuk mekanisme pengendalian dan pelaporannya. Faktor alam adalah hal yang tidak bisa dihindarkan tetapi sebisa mungkin dapat dipelajari dan diantisipasi. namun harus disertai dengan pembinaan dan penegakan hukum serta menerapkan berbagai standar keselamatan secara berkesinambungan. yaitu alam. Dalam kurun waktu 2000 . Dari survey IMO diketahui bahwa faktor penyebab utama kecelakaan kapal dengan persentase tertinggi adalah faktor sumberdaya manusia. Mahkamah Pelayaran sebagai lembaga yang berkecimpung di bidang hukum pelayaran tergugah untuk melakukan BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . Sedangkan faktor sumberdaya manusia dan teknis adalah faktor yang dibawa dari pelaku dan alat.35 . sumberdaya manusia dan teknis. Berdasarkan analisa ahli transportasi laut ada tiga faktor penyebab utama kecelakaan transportasi laut. Salah satunya adalah terdapat berbagai kecelakaan khususnya transportasi laut. Dengan tuntutan yang semakin tinggi terhadap kualitas jasa layanan ini. MAHKAMAH PELAYARAN Jasa layanan transportasi yang aman merupakan salah satu aspek utama yang diinginkan oleh konsumennya. Hal yang harus dikoreksi adalah harus ditinjau juga dari sumberdaya manusia regulator (pemerintah) dan operator (perusahaan).RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 kebijakan otonomi daerah. bangsa Indonesia telah diuji dengan berbagai kecelakaan transportasi. Pelaksanaan pengawasan dilakukan melalui koordinasi dengan Badan Pengawasan Daerah (Bawasda). Di Indonesia. baik di tingkat provinsi maupun Kabupaten/Kota.

polusi dan kondisi armada yang sudah melampaui umur ekonomisnya terutama angkutan bus kota dan moda angkutan kota lainnya. 2. Dewasa ini diperlukan kebijakan khusus di bidang transportasi laut untuk turut menunjang tetap tegaknya kedaulatan NKRI khususnya di pulau-pulau kecil dan kawasan perbatasan dengan negara lain. daerah rawan bencana. salah satunya dengan menyelenggarakan Workshop di bidang pemeriksaan dan penanganan kecelakaan kapal. Di bidang transportasi darat adalah turunnya kualitas pelayanan umum. C.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 perbaikan terhadap sistem pelayaran yang ada. baik angkutan dalam negeri maupun luar negeri. 3. serta angkutan jalan dan angkutan kota seperti kemacetan. Kesiapan penyediaan sarana transportasi laut perlu didukung dengan ketersediaan prasarana pokok dan fasilitas penunjang transportasi laut yang memadai. baik di bidang perkeretaapian maupun di bidang angkutan sungai danau dan penyeberangan. dan daerah perbatasan. Berbagai upaya telah dilakukan. Hal ini dilakukan dalam rangka untuk membuktikan bahwa kecelakaan kapal bukan hanya disebabkan oleh pelaku di atas kapal tetapi djpengaruhi oleh berbagai faktor eksternal. selain itu juga membuka aksesibilitas ke daerah terpencil. Sidang-sidang pemeriksaan kecelakaan kapal pun banyak dilakukan dengan memanggil pejabat dan pelaksana pemerintah di lapangan yang berkaitan dengan keselamatan pelayaran. moda transportasi jalan dan moda transportasi kereta api kepada jasa moda transportasi udara. Kebijakan membuka pasar (multi operator) bagi kegiatan transportasi udara telah menimbulkan persaingan yang sangat tajam dan pada gilirannya telah menimbulkan perpindahan permintaan dari konsumen moda transportasi laut. Di bidang transportasi laut adalah rendahnya pangsa armada pelayaran nasional. Di samping itu terjadi penurunan disiplin berlalulintas dan tumpang tindih kewenangan penanganan angkutan jalan dan angkutan kota oleh pelbagai instansi pemerintah baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. salah satunya kurang tegasnya penegakan peraturan dan hukum pelayaran.36 . BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . MASALAH DAN TANTANGAN Gambaran umum permasalahan utama yang dihadapi Departemen Perhubungan adalah: 1.

3. Tantangan tersebut antara lain adalah: 1. Terjadinya konvergensi sistem teknologi yang melahirkan varian-varian baru teknologi interaktif dan saling bersinergi yang tujuannya diarahkan untuk meningkatkan mutu dan nilai tambah produksi nasional. saling keterpaduan (interrelasi). 4. Kebijakan pemerintah untuk mengurangi subsidi BBM dalam tahun 2002 dan 2003 telah berdampak pada kenaikan tarif jasa transportasi sehingga semakin mengurangi kemampuan daya beli masyarakat terutama golongan menengah ke bawah. yaitu terjadinya saling keterkaitan (interaksi).RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Penurunan kualitas pelayanan sarana dan prasarana transportasi sangat dirasakan oleh masyarakat umum.37 . telah melahirkan realitas baru. yaitu nuansa keterhubungan global dengan mobilitas global antar sub sistem kegiatan. 2. namun di pihak lain dampak yang akan terjadi berupa meningkatnya biaya produksi dan biaya hidup di masa yang akan datang belum sepenuhnya disadari oleh masyarakat. 5. Di dalam persaingan ekonomi global yang makin tajam dan diwarnai dengan kecanggihan teknologi transportasi sebagai wahana bagi terselenggaranya keterhubungan BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . Disamping segala permasalahan yang dihadapi sektor perhubungan. dan saling membutuhkan (interdependensi) antar pranata (institusi dan regulasi) dari semua bidang kehidupan yang harus diantisipasi oleh Sistem Transportasi Nasional (Sistranas). Lahirnya paradigma baru yang dicapai melalui satu tahapan proses dalam dimensi waktu. beberapa tantangan di masa depan telah menunggu. Disamping itu dengan semakin langkanya energi fosil menuntut ditemukannya energi baru yang lebih sustainable sehingga memerlukan penyesuaian dalam teknologi transportasi. yang merupakan tantangan bagi pengembangan teknologi transportasi. baik untuk memenuhi kebutuhan berswasembada maupun untuk keperluan memperbesar peluang meningkatkan ekspor. Kecenderungan terpolanya lingkungan kerja masa depan yang sekaligus menggambarkan interaksi antar kegiatan dengan layanan antar moda transportasi yang saling terintegrasi secara kesisteman dalam bentuk transportasi multi moda. sehingga dikhawatirkan akan terjadi kejutan (shock) di kalangan manyarakat menengah ke bawah bila beban kenaikan biaya hidup secara riil telah dirasakan oleh masyarakat. Lingkungan kerja masa depan yang terbentuk akibat peran sentral teknologi transportasi.

yang berorientasi pada: pertama. Sektor transportasi dituntut untuk semakin mampu berperan dalam mendukung pergerakan dan mobilitas orang. keandalan. hak asasi manusia. Hal ini menuntut dilakukannya pelbagai penyempurnaan regulasi terutama yang berkaitan dengan struktur industri penyediaan sarana dan pra sarana transportasi. pembangunan di sub sektor transportasi. Di dalam dunia yang semakin menyatu. efisiensi dan daya saing yang tinggi. tantangan ke depan yang dihadapi adalah memanfaatkan dana-dana masyarakat dan membuka peluang kerjasama dengan badan usaha dalam penyelenggaraan dan pembangunan sarana dan prasarana transportasi. dan kelestarian lingkungan. pelaksanaan tugas dilakukan oleh aparatur negara secara efektif dan efisien sebagai upaya mencapai tujuan nasional. akuntabilitas. dalam kesesuaiannya dengan tata ruang. Transportasi makin dituntut untuk memberikan sumbangan bagi pertumbuhan ekonomi wilayah. juga harus berfungsi sebagai perekat dan jembatan guna mendukung tumbuhnya perekonomian nasional dan wilayah. 8. 6. daerah rawan bencana dan daerah perbatasan. pencapaian tujuan nasional yang mengacu pada demokratisasi dalam kehidupan bernegara dengan elemen-elemennya. Kerjasama dengan badan usaha ditujukan untuk menyediakan infrastruktur transportasi guna memberikan pelayanan terhadap distribusi komoditi perdagangan dan industri. Pelaksanaan secara konsekuen pemerintahan yang baik (good governance) dalam penyelenggaraan tugas umum di bidang pemerintahan dan pembangunan perhubungan. jaringan fisik dan pelayanan transportasi nasional merupakan subsistem dari jaringan pelayanan regional dan global. harus memperlihatkan kompatibilitas jaringan nasional dengan jaringan global dalam suatu rangkaian keseimbangan pergerakan dengan kegiatan ekonomi yang andal dan efisien. 7. Dengan demikian. Dengan semakin berkurangnya sumber dana dari pemerintah (APBN). seperti: legitimasi.38 . barang. akan dihadapkan kepada tuntutan yang semakin besar atas kecepatan. serta sekaligus mempersempit kesenjangan pembangunan antar daerah. Kesemuanya ini merupakan tantangan bagi Departemen Perhubungan BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 dan mobilitas global di pelbagai bidang kehidupan. dan jasa-jasa. Kedua. serta pergerakan penumpang baik dalam lingkup nasional maupun internasional. otonomi dan pembagian kewenangan serta terjaminnya hak pengawasan masyarakat. membuka aksesibilitas ke daerah terpencil.

akan senantiasa diikuti dengan tuntutan terhadap peningkatan dan penyempurnaan diklat SDM Departemen Perhubungan. mengingat bahwa peran SDM Departemen Perhubungan dalam rangka menghadapi era globalisasi dan desentralisasi perlu dipersiapkan SDM yang berkualitas agar mampu menjawab tantangan transportasi masa kini dan masa yang akan datang. Terlaksananya Desentralisasi dalam arti memberikan peran yang lebih besar kepada Pemerintah Daerah dalam pembangunan. Proses penyiapan. menetapkan standar keselamatan. pembentukan dan peningkatan SDM perlu senantiasa dilakukan dengan cara yang terencana. professional dalam bidang perhubungan. BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . maka Departemen Perhubungan perlu mempersiapkan program pendidikan dan pelatihan serta kaderisasi sejak dini agar diperoleh SDM yang kompeten.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 dalam rangka membentuk SDM yang memiliki kompetensi memadai dalam menyelenggarakan dan membangun sarana dan prasarana transportasi secara efektif dan efisien. Permasalahan dan kenyataan yang dihadapi oleh masingmasing sub sektor perhubungan sangat kompleks dan dinamis. Perkembangan aktivitas kehidupan sosial ekonomi masyarakat dalam segala bidang serta diiringi oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi telah dan akan senantiasa memberikan dorongan pengaruh dalam paradigma perhubungan yang sesuai. terarah. 11. Tantangan dan tuntutan terhadap Departemen Perhubungan tidaklah mudah dan sederhana. Dengan demikian. Pemenuhan dan Peningkatan mutu SDM adalah suatu hal yang tidak dapat ditawar lagi. serta berkelanjutan. Pada Perubahan paradigma sektor perhubungan. sertifikasi kelaikan operasi prasarana dan sarana. Peran SDM Departemen Perhubungan pada abad 21 sangat strategis. efisien dan optimal. 10. oleh karenanya perlu suatu perhatian dan pemikiran yang serius dengan komitmen yang kuat dalam menyiapkan dan meningkatkan kemampuan SDM terkait.39 . Departemen Perhubungan bertanggung jawab terhadap perencanaan strategis sektor transportasi untuk mencapai efisiensi nasional. efektif. pengembangan sumber daya manusia serta optimasi pembiayaan. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 yang kemudian diperbarui dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 menegaskan bahwa perencanaan strategis makro masih tetap menjadi tanggung jawab pemerintahan pusat termasuk sektor prasarana. 9.

yaitu: 1. baik yang efektif maupun potensial. sungai-sungai yang panjang dan dalam yang dapat dilayari sampai jauh ke pedalaman sepanjang tahun. batu bara. Kondisi geografis Indonesia yang memiliki dataran rendah yang luas. 3. 2. Keadaan iklim di Indonesia sangat menguntungkan bagi penyelenggaraan transportasi dengan sinar matahari yang melimpah ruah sepanjang tahun. 4. 5. melalui jalur pelayaran dan penerbangan. panas bumi. Kekayaan flora yang terdapat dalam hutan akan mempertahankan alur pelayaran dari proses pendangkalan. seperti minyak bumi. 6. suhu serta kelembaban udara yang tidak berbeda dari bulan ke bulan. yang dapat berperan baik sebagai subyek maupun obyek penyediaan jasa transportasi. gas alam. dan kecepatan angin musim dan angin pasat yang umumnya lemah sampai sedang. baik untuk hubungan dalam negeri maupun luar negeri. 7. Kekayaan alam yang dapat dijadikan sumber energi. serta gunung-gunung dan danau yang dapat dimanfaatkan untuk kepentingan jasa transportasi. sinar matahari. curah hujan tahunan yang umumnya besar. serta berbagai tumbuhtumbuhan yang berpotensi diolah menjadi bioenergi guna kesinambungan peningkatan dan penyediaan jasa transportasi. BAB II : KONDISI TRANSPORTASI NASIONAL KURUN WAKTU 1995-2004 II . Kedudukan geografis Indonesia yang terletak di sepanjang garis katulistiwa dan posisinya sebagai wilayah penghubung antara dua benua dan dua samudera raya pada posisi silang bersifat strategis. uranium. Budaya bangsa Indonesia yang memiliki jiwa bahari merupakan modal untuk menggerakkan pengembangan penyediaan jasa transportasi laut secara keseluruhan. Jumlah penduduk yang sangat besar.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 D.40 . yang dimiliki dan didayagunakan dalam pembangunan transportasi nasional. MODAL DASAR Modal dasar pembangunan transportasi nasional yang menjadi tanggungjawab Departemen Perhubungan adalah keseluruhan sumber kekuatan nasional.

sehingga mampu memberikan kontribusi bagi percepatan pertumbuhan ekonomi nasional serta menciptakan lapangan kerja terutama pada sektor-sektor andalan yang mendapat manfaat dari kelancaran pelayanan transportasi. Pelayanan perhubungan yang memberikan nilai tambah diindikasikan oleh penyelenggaraan perhubungan yang mampu mendorong pertumbuhan produksi nasional melalui iklim usaha yang kondusif bagi berkembangnya peranserta masyarakat. nyaman (comfortable). VISI DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2025 Visi Departemen Perhubungan tahun 2025 adalah “Terwujudnya pelayanan transportasi yang handal.1 . tepat waktu (punctuality). melaksanakan pembangunan sarana dan prasarana transportasi dalam rangka peningkatan aksesibilitas. kapasitas dan kualitas pelayanan jasa transportasi. melakukan konsolidasi dengan reorientasi dan reposisi peran dan fungsi Departemen Perhubungan dalam kerangka good governance. diindikasikan oleh penyelenggaraan transportasi yang aman (security). mandiri dan produktif. berkelanjutan. Pelayanan transportasi yang berdaya saing diindikasikan oleh penyelenggaraan transportasi yang efisien. selamat (safety). pemulihan kondisi sarana dan prasarana transportasi agar berfungsi seperti pada masa sebelum krisis ekonomi. B. dirumuskan misi dengan mengacu kepada empat pendekatan sebagai berikut: Pertama. MISI Untuk mencapai visi tersebut. dilayani oleh SDM yang profesional. dengan harga terjangkau (affordability) oleh semua lapisan masyarakat.” Pelayanan transportasi yang handal. ramah ling-kungan. menengah dan koperasi. berdaya saing dan memberikan nilai tambah. mencukupi kebutuhan. Kedua. Ketiga. terpelihara. usaha kecil.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 BAB III ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL A. mengendalikan laju inflasi melalui kelancaran mobilitas orang dan distribusi barang ke seluruh pelosok tanah air. menjangkau seluruh pelosok tanah air serta mampu mendukung pembangunan nasional dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III .

kinerja pelayanan jasa transportasi semakin memburuk karena operator tidak mampu melakukan perawatan dan peremajaan armada. menempatkan posisi Departemen Perhubungan sebagai regulator dan melimpahkan sebagian kewenangan di bidang perhubungan kepada daerah dalam bentuk dekonsentrasi. Memulihkan kinerja pelayanan jasa transportasi: Sejak terjadi krisis ekonomi yang didahului dengan krisis moneter pada pertengahan tahun 1997. Restrukturisasi di bidang kelembagaan. perlu diupayakan pemulihan kinerja pelayanan jasa transportasi menuju kepada kondisi normal. sejalan dengan pemulihan ekonomi nasional. Untuk mendukung keberhasilan pembangunan nasional.2 . pelaksanaan dan pengawasan penyelenggaraan jasa transportasi. Oleh karena itu misi Departemen Perhubungan sesuai dengan empat pendekatan tersebut adalah: 1. Reformasi di bidang regulasi (regulatory reform) diarahkan kepada penghilangan restriksi yang memungkinkan swasta berperan secara penuh dalam penyelenggaraan jasa transportasi. kelembagaan dan sumberdaya manusia (SDM): Sesuai dengan prinsip good governance diperlukan restrukturisasi dan reformasi dalam penyelenggaraan transportasi dengan pemisahan yang jelas antara peran pemerintah. 2. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Keempat. Penegakan hukum dilakukan secara konsisten dengan melibatkan peran serta masyarakat dalam proses perencanaan. mendorong pelaksanaan riset dan pengembangan teknologi transportasi yang efisien dan ramah lingkungan dalam kerangka pembangunan berkelanjutan (sustainable development). pemerintah hampir tidak memiliki kemampuan melakukan rehabilitasi dan pembangunan infrastruktur. sedangkan masyarakat pengguna jasa tidak memiliki daya beli yang memadai. Melaksanakan konsolidasi melalui restrukturisasi dan reformasi di bidang peraturan perundang-undangan. swasta dan masyarakat. Restrukturisasi dan reformasi di bidang SDM diarahkan kepada pembentukan kompetensi dan profesionalisme insan perhubungan dalam penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memiliki wawasan global dengan tetap mempertahankan jati dirinya sebagai manusia Indonesia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. melalui rehabilitasi dan perawatan sarana dan prasarana transportasi. desentralisasi dan pembantuan.

D.3 . perbaikan pelayanan melalui pengembangan dan penerapan teknologi transportasi sejalan dengan perkembangan permintaan dan preferensi masyarakat. TUJUAN Pembangunan Transportasi Nasional Jangka Panjang (20052025) bertujuan untuk mewujudkan penyelenggaraan transportasi yang efektif dan efisien guna mendukung perwujudan Indonesia yang lebih sejahtera.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 3. SASARAN Sasaran pembangunan transportasi nasional jangka panjang (2005-2005) adalah: 1. sedangkan penyelenggaraan transportasi yang efisien berkaitan dengan kemampuan pengembangan dan penerapan teknologi transportasi yang berdampak kepada maksimalisasi dayaguna dan minimasi biaya yang menjadi beban masyarakat. Dalam peningkatan kapasitas dan pelayanan jasa transportasi senantiasa berpedoman kepada prinsip pembangunan berkelanjutan yang dituangkan dalam rencana induk. optimalisasi kapasitas. maksimalisasi kualitas serta keterjangkauan dalam pelayanan. Meningkatkan kapasitas dan mendorong pengembangan teknologi transportasi dalam rangka menjamin tersedianya pelayanan transportasi yang berkelanjutan dengan kuantitas dan kualitas yang memadai: Peningkatan kapasitas dan kualitas pelayanan dalam penyelenggaraan jasa transportasi dititikberatkan kepada penambahan kapasitas sarana dan prasarana transportasi. C. Terwujudnya pertumbuhan sektor transportasi minimal dua kali pertumbuhan ekonomi nasional dalam rangka memberikan sumbangan terhadap kesinambungan BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . kawasan tertinggal termasuk kawasan perbatasan dan pulau-pulau kecil terluar yang masih menjadi tanggungjawab pemerintah. pedoman teknis dan skema pendanaan yang ditetapkan. Meningkatkan aksesibilitas pelayanan jasa transportasi: masyarakat terhadap Kebutuhan aksesibilitas masyarakat terhadap pelayanan jasa transportasi yang perlu mendapatkan perhatian adalah aksesibilitas di kawasan perdesaan. sejalan dengan perwujudan Indonesia yang aman dan damai serta adil dan demokratis. 4. kawasan pedalaman. Penyelenggaraan kegiatan transportasi yang efektif berkaitan dengan ketersediaan aksesibilitas.

4 . Sasaran peningkatan dan pemerataan pelayanan jasa transportasi ke seluruh pelosok tanah air meliputi: a. 4. danau dan penyeberangan. 3. Terwujudnya penurunan kecelakaan lalu lintas baik angkutan jalan maupun angkutan sungai danau dan penyeberangan dengan pengembangan manajemen keselamatan dan penegakan hukum yang lebih baik serta pengembangan pola kemitraan. Terwujudnya penurunan jumlah pelanggaran lalu lintas angkutan jalan dan muatan lebih. besar dan sedang. baik pada moda transportasi jalan maupun moda transportasi sungai. danau dan penyeberangan. Terwujudnya angkutan massal yang cepat. Terwujudnya penghematan pengeluaran devisa dan peningkatan perolehan devisa dalam penyelenggaraan jasa transportasi dalam rangka memberikan kontribusi terhadap penyehatan neraca pembayaran khususnya dalam menekan defisit neraca jasa dalam neraca transaksi berjalan. keamanan dan kenyamanan angkutan umum yang ramah lingkungan. Terwujudnya keselamatan. Terwujudnya penurunan pelayanan keperintisan angkutan jalan dan angkutan penyeberangan dalam rangka meningkatkan aksesibilitas. aman dan nyaman di kawasan perkotaan metropolitan. Terwujudnya peningkatan dan pemerataan pelayanan jasa transportasi ke seluruh pelosok tanah air dalam rangka memberikan kontribusi terhadap pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya dan menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia. danau dan penyeberangan. Terjaminnya kepastian dan stabilitas penyediaan jasa transportasi ke seluruh pelosok tanah air untuk meningkatkan kelancaran distribusi barang. moda transportasi sungai. Transportasi Darat 1) Terwujudnya peraturan perundang-undangan dan peraturan pelaksanaannya yang berkaitan dengan angkutan jalan dan angkutan sungai.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 pertumbuhan ekonomi nasional (sustainable growth) dan perluasan lapangan kerja. jasa dan mobilitas penumpang dalam rangka memberikan kontribusi terhadap pengendalian laju inflasi. Terwujudnya peningkatan kelaikan moda transportasi jalan. 2) 3) 4) 5) 6) 7) BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . 2.

7) Terwujudnya international hub port di kawasan barat dan timur Indonesia.5 BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL . b. 5) Terwujudnya keberadaan perusahaan pelayaran nasional dalam keanggotaan MLO. 9) Terwujudnya SDM transportasi Darat yang berkompetensi. 11) Terwujudnya alur dan perlintasan yang aman di seluruh wilayah perairan Indonesia. Transportasi laut 1) Terwujudnya peraturan perundang-undangan dan peraturan pelaksanaannya yang terkait dengan pelayaran dan kepelabuhanan. III . baik yang dikelola BUMN.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 8) Terwujudnya kecukupan prasarana dan sarana keselamatan baik pada angkutan jalan. BUMD maupun swasta. maupun angkutan sungai. yaitu pelabuhan Batam. 6) Terwujudnya penurunan pelayanan keperintisan sebesar > 60% dan digantikan dengan pelayanan komersial. 11) Terwujudnya keterpaduan sistem transportasi dengan rencana tata ruang dan pengembangan transportasi umum perkotaan berbasis masyarakat dan wilayah. 10) Terwujudnya transportasi perkotaan berwawasan lingkungan dan berbasis wilayah. 9) Terwujudnya 100% kecukupan dan keandalan sarana bantu navigasi pelayaran dan mampu berfungsi 24 jam. 12) Terwujudnya teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi alternatif. Tanjung Priok/Bojonegara. bermoral dan memiliki dedikasi tinggi. danau dan penyeberangan. Tanjung Perak dan Bitung. SRS) sehingga jaringan sistem komunikasi pelayaran dapat menjangkau di seluruh wilayah perairan Indonesia setiap saat. 3) Terwujudnya peningkatan kinerja dan efisiensi pelabuhan. 2) Terwujudnya multi operator kepelabuhanan. 4) Terwujudnya azas cabotage 100% angkutan laut nasional. VTIS. 8) Terwujudnya kelaikan armada dan penurunan kecelakaan di laut. 10) Terwujudnya sarana dan prasarana komunikasi pelayaran yang memadai (GMDSS.

Terwujudnya peningkatan kelaikan armada dan instrument keselamatan penerbangan serta penurunan tingkat kecelakaan dan musibah penerbangan. • peningkatan peran serta masyarakat dalam upaya meningkatkan keselamatan KA. • peningkatan kualitas SDM. implementasi ISPS Code. • restrukturisasi kelembagaan. Patrol Vessels Management Systems. • restrukturisasi BUMN Perkeretaapian.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 12) Terwujudnya 100 % kecukupan kapal patroli KPLP dan target operasional dan pemeliharaan untuk kapal-kapal patroli KPLP. keamanan dan kenyamanan pelayanan transportasi udara. Terwujudnya peningkatan keselamatan. 2) 3) 4) 5) 6) 7) d. perairan yang bersih dan peningkatan kesiapan sarana dan prasarana penjagaan laut dan pantai c. • peningkatan dan pengembangan sarana dan prasarana KA. Terwujudnya multioperator kebandarudaraan. Transportasi Perkeretaapian 1) Terwujudnya peraturan perundang-undangan dan peraturan pelaksanaannya yang terkait dengan perkeretaapian. 2) BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . Alat Pemadam Kebakaran.6 . 13) Terwujudnya kelancaran arus lalu lintas kapal yang aman dan tertib. Alat SAR di Laut. dan Senjata Api dalam rangka penegakan hukum di laut. pengoptimalan bantuan pencarian dan pertolongan musibah di laut. Terwujudnya multi operator angkutan udara yang sustainable. tercukupinya Bahan Bakar Minyak. Terwujudnya pengembangan pelayanan rute perintis menjadi pelayanan rute komersial. pengawasan keselamatan pelayaran. Transportasi Udara 1) Terwujudnya peraturan perundang-undangan dan peraturan pelaksanaannya yang terkait dengan penerbangan dan kebandarudaraan. Terwujudnya Revitalisasi Perkeretaapian. Terwujudnya flag carrier yang tangguh dan mampu bersaing di pasar internasional. melalui: • reformasi perundang-undangan (regulasi).

Terwujudnya kereta api berkecepatan tinggi di Pulau Jawa. Terwujudnya peningkatan kinerja pelayanan angkutan barang (beban gandar ≥ 22 Ton) di Jawa. Terwujudnya pembiayaan pemerintah untuk PSO bisa ditekan hingga di bawah 10% dari biaya operasi total KA. Trans Sulawesi. e.7 . Terwujudnya penurunan kecelakaan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) Terwujudnya pelaksanaan cetak biru pembangunan transportasi perkeretaapian. Trans Kalimantan. 2) 3) 4) 5) BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . Terwujudnya penurunan jumlah perlintasan sebidang. Terwujudnya peningkatan kinerja pelayanan angkutan penumpang di Jawa dan Sumatera. Terwujudnya ketepatan waktu pelayanan KA. Terwujudnya jalur ganda pada seluruh jaringan kereta api di Jawa. Terwujudnya jaringan kereta api Trans Sumatera. Terwujudnya kapasitas angkut yang memadai. Terwujudnya lulusan diklat yang sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan baik secara kualitas maupun kuantitas. Pendidikan Dan Pelatihan 1) Terwujudnya Pola Diklat Perhubungan yang dapat dipakai sebagai acuan bagi penyelenggaraan Diklat Aparatur Perhubungan maupun Diklat Operator Perhubungan baik in-service maupun pre-services training. ke pelabuhan dan bandar udara. Terwujudnya jalur KA ke pusat–pusat industri. Terwujudnya standar kompetensi bagi tenaga pengajar yang memenuhi profesionalisme. Terwujudnya Sistem Manajemen Diklat yang mampu memenuhi tuntutan dan kebutuhan masyarakat serta dinamika persaingan yang semakin tinggi. Sumatera dan Kalimantan. Terwujudnya keterpaduan intra dan antarmoda. Untuk Jawa diharapkan seluruh kereta api tidak lagi disubsidi. di Sumatera subsidi maksimum 5% dan di pulau lain bisa mencapai 10% hingga maksimum 20%. Terwujudnya ketepatan aksesibilitas. Terwujudnya kurikulum dan silabus yang berlaku secara Nasional dan Internasional. Trans Jawa-Bali.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 6) Terwujudnya standar kompetensi SDM Perhubungan. SDM dan IPTEK. SAR Nasional 1) Terwujudnya peningkatan kelembagaan organisasi Badan SAR Nasional yang memungkinkannya menyelenggarakan tindak awal dengan kemampuan sendiri. Penelitian dan Pengembangan Terwujudnya hasil penelitian dan pengembangan transportasi yang dapat dimanfaatkan bagi peningkatan kinerja: 1) 2) 3) 4) 5) 6) Pelayanan transportasi nasional. Terwujudnya SDM SAR yang profesional melalui Pendidikan dan Pelatihan dan pembinaan tenaga fungsional. 7) Terwujudnya peningkatan frekuensi dan jenis diklat perhubungan. 11) Terwujudnya lembaga diklat yang sesuai dengan tujuan pendidikan dan pelatihan yang berbasis pada standar kompetensi. Terwujudnya pengembangan Sistem Operasi dan Prosedur sebagai acuan operasi SAR di Indonesia. III . Pembinaan pengusahaan transportasi. 10) Terwujudnya pelaksanaan pembaharuan sistem pendidikan termasuk kurikulum. Pelestarian lingkungan hidup dan penghematan energi. Pemeliharaan sarana dan prasarana transportasi. 9) Terwujudnya pembangunan dan pengadaan sarana dan prasarana pendidikan sesuai dengan standar yang dituntut oleh konvensi nasional dan internasional. g. Terwujudnya peningkatan jumlah Kantor SAR sesuai kebutuhan daerah dan pengoperasian Pos-Pos SAR pada daerah-daerah rawan bencana atau musibah untuk membantu fungsi Kantor SAR. Keselamatan dan keamanan transportasi.956 orang. 8) Terwujudnya pembinaan dan peningkatan manajemen penyelenggaraan diklat perhubungan.8 2) 3) 4) 5) BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL . berupa diversifikasi jenis pendidikan secara profesional. Terwujudnya penambahan SDM sesuai dengan pengembangan organisasi sebanyak 2. f.

transparan. Terwujudnya SDM yang telah mengikuti Pendidikan Teknis Operasional. ditempuh melalui 7 pilar strategi pembangunan transportasi nasional sebagai berikut: 1. regional dan internasional. Terwujudnya sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintahan yang bersih. pendidikan dan pelatihan dalam negeri. koordinasi. sehingga dapat menghasilkan pengembalian biaya (cost BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . pengendalian. Kansar dan Pos SAR sebanyak 4240 orang. Mahkamah Pelayaran Terwujudnya penyelenggaraan pemeriksaan lanjutan kecelakaan kapal secara cepat. E. dan administrasi/logistik. Terwujudnya peningkatan kerjasama dalam bidang latihan bersama SAR. efektif. h. Terwujudnya kehandalan perencanaan. pengawasan melekat dan pengawasan masyarakat terhadap pelaksanaan kebijakan publik di sektor transportasi. STRATEGI Dalam mewujudkan visi dan menjalankan misi. professional dan akuntabel. Terwujudnya sinergi antara pengawasan fungsional.9 . efisien. Terwujudnya peningkatan Sistem Komunikasi SAR yang terintegrasi dan handal untuk menunjang deteksi awal. Pembangunan transportasi dilakukan berdasarkan penerapan prinsip ekonomi dalam rangka memaksimumkan manfaat dan meminimumkan biaya dengan penggunaan asumsi yang rasional dan variabel-variabel ekonomi yang signifikan. pelaksanaan dan akuntabilitas pengawasan oleh Inspektorat Jenderal Departemen Perhubungan. serta mencapai tujuan dan sasaran seperti tersebut di atas.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 6) 7) 8) 9) Terwujudnya SDM yang telah mengikuti Pendidikan dan Pelatihan dasar SAR sebanyak 450 orang. 2) 3) 4) i. Pengawasan Aparatur 1) Terwujudnya pemerintahan yang bersih dan berwibawa yang diindikasikan dengan berkurangnya secara nyata praktek korupsi di birokrasi dan dimulai dari tataran pejabat yang paling atas. tepat dan adil berdasarkan kaidah-kaidah yang berlaku untuk meningkatkan keselamatan pelayaran.

sosial. penyediaan fasilitas keselamatan jalan serta penyediaan subsidi keperintisan dan sarana keperintisan. Strategi pembangunan masing-masing matra transportasi adalah sebagai berikut: 1. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . Transportasi Darat a. 7. budaya dan pertahanan. 5. Pembangunan transportasi dilaksanakan dengan mempertimbangkan aspek keselamatan. maupun skala besar. Pembangunan transportasi difokuskan kepada segmensegmen tertentu dalam rangka menunjang kegiatan sektorsektor lain yang memiliki kontribusi besar dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan memberdayakan daerah. 2. maupun jangka panjang. perencanaan sektoral. baik dalam jangka pendek. Pembangunan transportasi dilakukan dengan mempertimbangkan aspek politik. 4. Pembangunan transportasi dilakukan dengan orientasi peningkatan pelayanan kepada masyarakat melalui mekanisme pasar dan campur tangan pemerintah dalam rangka meminimalisasi kegagalan pasar (market failure). kepastian hukum dan kelestarian lingkungan dalam rangka mewujudkan pembangunan nasional yang berkelanjutan (sustainable development). menengah. menengah. Pembangunan transportasi dilakukan dengan mengikutsertakan masyarakat (sektor swasta) untuk berperan aktif dalam penyelenggaraan dan melakukan pengawasan baik pada skala kecil.10 . Angkutan Jalan Kendala dalam penyediaan lahan untuk pembangunan jalan baru dalam jangka panjang akan dikendalikan dengan strategi optimalisasi pemanfaatan fasilitas jalan yang telah ada sesuai dengan kemampuan daya dukung jalan melalui pendayagunaan fasilitas jembatan timbang sebagai sarana pengawasan dan penegakan hukum. 3. sehingga hasil pembangunan perhubungan memiliki dayaguna yang tinggi bagi seluruh lapisan masyarakat. keadilan. 6. Pembangunan transportasi dilakukan sesuai dengan arah pengembangan sosial dan ekonomi yang diadopsi dalam perencanaan makro nasional. perencanaan daerah dan penganggaran secara realistik dan rasional.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 recovery).

Oleh karena itu pengembangan angkutan penyeberangan dalam jangka panjang akan disesuaikan dengan pengembangan jalan dan jembatan melalui strategi substitusi dan strategi komplementer. Strategi lainnya guna mendukung pengembangan transportasi perkotaan adalah masih perlunya intervensi pemerintah terutama dalam membatasi pertumbuhan pemilikan dan penggunaan kendaraan pribadi. perlu didahului dengan pengembangan sistem transportasi perkotaan yang menerus yang tidak mengenal batas administrasi wilayah terutama pada kota-kota aglomerasi dimana kebutuhan bagi para komuter cukup tinggi. Angkutan Laut Dalam rangka meningkatkan share muatan pelayaran nasional dilakukan melalui beberapa strategi: BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . menciptakan keterpaduan antar moda di kawasan perkotaan serta tersedianya fasilitas keselamatan yang memadai. hemat BBM. sehingga diperlukan strategi pengembangan angkutan perkotaan yang mempertimbangkan besarnya skala pelayanan secara berkesinambungan melalui pengembangan angkutan perkotaan. sehingga angkutan penyeberangan diposisikan sebagai derived demand angkutan jalan dan pengembangannya lebih difokuskan kepada optimalisasi dan kompatibilitas elemen-elemen dalam sistem angkutan penyeberangan. c. meningkatkan rekayasa dan manajemen lalu lintas. Keberadaan angkutan penyeberangan di suatu tempat akan berakhir bila telah tersedia fasilitas jembatan. Transportasi Perkotaan Kondisi perkotaan yang semakin berkembang menuntut ketersediaan ruang yang memadai dan permintaan jasa transportasi yang semakin besar. 2. Strategi substitusi dilakukan apabila kegiatan angkutan penyeberangan tidak diperlukan lagi. sehingga perlu dilakukan relokasi ke tempat lain yang lebih memerlukan. Angkutan Penyeberangan Pengembangan Angkutan Penyeberangan dalam jangka panjang akan diselaraskan dengan pengembangan angkutan jalan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 b. angkutan massal.11 . Transportasi Laut a. sedangkan strategi komplementer adalah bila angkutan penyeberangan mampu bersinergi dengan angkutan jalan. penggunaan kendaraan yang ramah lingkungan.

Pada sisi lain. sehingga dapat meningkatkan kinerja industri pelayaran di Indonesia. disamping kemampuan industri pelayaran untuk berkembang dengan hasil aktivitas usahanya sendiri. Penyelenggaraan angkutan laut perintis dilakukan untuk membuka daerah terisolasi dan daerah non komersial. Pemerintah dalam hal ini akan berperan sebagai fasilitator untuk menjembatani kesenjangan pembiayaan melalui mekanisme seperti two-step loan dan berbagai skema pendanaan lainnya. 3) Kepastian muatan Kepastian muatan antara lain direalisasikan dalam bentuk kontrak angkutan jangka panjang (multi years contract) antara pemilik kapal dan pemilik barang. Disamping itu. Melalui forum Informasi Muatan dan Ruang Kapal (IMRK) akan didapatkan informasi secara terus menerus mengenai ruang muat kapal dan ketersediaan muatan yang siap dikapalkan. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . sejalan dengan itu diperlukan kontrak jangka panjang agar operator mampu menyediakan kapasitas angkutan yang memadai melalui peremajaan armadanya. strategi yang hendak diterapkan adalah strategi pendanaan dan strategi kepastian muatan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 1) Penciptaan Iklim Usaha yang Kondusif Penciptaan iklim usaha dan investasi yang kondusif antara lain dilakukan melalui regulasi terkait dengan pemberian kemudahan perbankan dan fasilitas perpajakan serta penetapan term of trade yang berpihak kepada industri pelayaran nasional. Minat lembaga keuangan untuk membiayai peremajaan dan pembangunan armada pelayaran nasional perlu didukung oleh iklim usaha yang kondusif dan kepastian adanya muatan yang diangkut oleh perusahaan pelayaran. Diperlukan kepastian pendanaan dari pemerintah. 2) Pendanaan Kebutuhan pendanaan bagi pengembangan angkutan laut nasional diharapkan dapat diperoleh baik dari lembaga keuangan bank maupun non bank. Khusus untuk kegiatan angkutan laut perintis. penerapan azas cabotage dan pembatasan jumlah pelabuhan yang terbuka bagi perdagangan luar negeri juga akan memberikan kemudahan bagi terciptanya kepastian muatan untuk armada angkutan laut nasional.12 . kepastian muatan harus didukung oleh tersedianya kapasitas armada nasional yang cukup sehingga diperlukan peningkatan kapasitas produksi industri galangan kapal secara nasional.

6) Mendorong pengembangan industri galangan secara bertahap dengan jaminan kepastian muatan. 7) Mendorong perubahan term of trade sehingga ekspor dapat dilaksanakan dengan CIF (Cost Insurance Freight) dan impor dapat dilaksanakan dengan FOB (Freight on Board).13 . maka strategi peningkatan kapasitas armada angkutan laut nasional adalah: 1) Merancang jenis kapal yang tepat untuk daerah operasi tertentu. 9) Melaksanakan azas cabotage secara penuh. 3) Industri pelayaran tradisional Dilakukan melalui institusi pembangunan infrastruktur. 8) Membatasi pelabuhan yang terbuka untuk ekspor. 2) Mengoptimalkan lembaga pendanaan baik bank maupun non bank. Berdasarkan strategi pengembangan angkutan laut secara parsial. 4) Menyederhanakan pemberian fasilitas pajak bagi usaha di bidang angkutan laut nasional. peningkatan keahlian manajerial dan peningkatan kualitas. 5) Melakukan kontrak jangka panjang muatan antara shippers dan ship owners yang dimulai oleh BUMN dan perusahaan pelayaran nasional. 3) Memberikan insentif yang wajar dalam iklim usaha angkutan laut nasional. pendanaan dan BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . utilitas kapal modern dan pengenalan kapal. adalah sebagai berikut: 1) Perbaikan Sistem Manajemen Perbaikan sistem manajemen dilakukan melalui perbaikan manejemen operasional yang efisien. 2) Peningkatan teknologi perkapalan Peningkatan teknologi perkapalan dilakukan dengan penggunaan kapal kayu. 10) Mendorong terwujudnya kepastian pelayanan perintis secara efektif dan sistematis. 4) Reposisi area pelayaran Dilakukan dengan rerouting dan connecting dengan pelayaran antar pulau serta identifikasi daerah-daerah pelayanan baru.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Beberapa strategi untuk pengembangan pelayaran rakyat. 11) Menyediakan kapal perintis sebagai embrio pengembangan armada niaga nasional.

14 . monitoring kegiatan pembangunan. pemeliharaan fasilitas. pengaturan lalu lintas kapal serta penyelenggaraan pelabuhan khusus. 13) Menyusun rerouting tahunan sejalan dengan keberhasilan penyelenggaraan angkutan laut perintis. 7) Melakukan kerjasama dengan sektor terkait dalam mengantisipasi perkembangan pasar.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 12) Meninggalkan rute perintis yang mulai bersifat komersial. 5) Menyusun pedoman teknis pembangunan dan pengembangan pelabuhan untuk pembangunan dan pengembangan fasilitas. b. pengerukan dan reklamasi. Kepelabuhanan Strategi pengembangan dan peningkatan pelabuhan laut nasional adalah: pelayanan 1) Mengkaji ulang dan mengembangkan indikator kinerja operasional pelabuhan dengan menyusun pedoman kinerja operasional untuk diterapkan pada masing masing pelabuhan. 16) Mengurangi subsidi pemerintah secara bertahap dengan cara memperkuat daya saing operator angkutan laut perintis. 4) Melakukan monitoring secara berkala terhadap hasil pelayanan jasa kepelabuhanan melalui otomatisasi sistem pelaporan. 8) Mengkaji kembali secara berkesinambungan pola tatanan kepelabuhanan nasional sejalan dengan perkembangan dan perubahan kinerja sektor produksi. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . 2) Merencanakan secara berkala kebutuhan pengembangan kapasitas pelabuhan yang tercantum dalam Rencana Induk setiap pelabuhan. 6) Meningkatkan manajemen lalu lintas kapal di pelabuhan dengan teknologi informasi yang bersifat real time. 17) Mendorong pelayaran rakyat memanfaatkan teknologi dan manajemen untuk penyelenggaraan yang efisien dan efektif. 14) Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap keberhasilan angkutan laut perintis secara periodik. perangkat lunak maupun SDM kepelabuhanan sesuai Rencana Induk. 3) Merancang secara berkala prioritas pengembangan fasilitas. 15) Melakukan kontrak jangka panjang angkutan laut perintis dengan swasta untuk peremajaan armada.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 c. Menentukan zona pengawasan keselamatan. pelabuhan-pelabuhan yang melayani pelayaran internasional dan memiliki kerawanan wilayah yang tinggi dan pelabuhanpelabuhan yang wilayah operasinya berbatasan dengan perairan Negara tetangga. perairan yang bersih dan peningkatan kesiapan sarana dan prasarana penjagaan laut dan pantai khususnya di sekitar perairan Selat Malaka. Mengontrol pelaksanaan Planned Maintenance System secara berkala. 3. Mendesain kebutuhan pengembangan teknologi komunikasi pelayaran. dan strategi optimum tarif sesuai dengan jasa pelayanan yang diberikan. Meningkatkan penjagaan keamanan di laut dan perairan bandar. Mendesain kebutuhan kapal-kapal patroli sesuai zona pengawasan. Melakukan penataan terhadap zona keselamatan. strategi kompatibilitas prasarana bandara dengan pola jaringan prasarana dan pelayanan transportasi udara.15 . Melakukan pengawasan terhadap kelaikan dan status hukum kapal secara berkala. pengoptimalan bantuan pencarian dan pertolongan musibah di laut. Strategi-strategi ini dilakukan untuk menghadapi liberalisasi angkutan udara seluruh wilayah ASEAN dengan time frame 2008-2015. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . Memprogramkan penilaian aspek teknis dan operasional terhadap armada pelayaran. prosedur dan peraturan di bidang keselamatan. Keselamatan Pelayaran Strategi pengembangan dan peningkatan keselamatan pelayaran nasional adalah: 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) Memelihara kondisi alur pelayaran. Pelayanan Transportasi Udara Upaya peningkatan pelayanan transportasi udara dilakukan melalui strategi on time performance dan optimalisasi implementasi standar. pengawasan keselamatan pelayaran. Transportasi Udara a. Melaksanakan pengawasan terhadap pencegahan dan penanggulangan terjadinya pencemaran di laut. Mendesain kecukupan dan keandalan SBNP. implementasi ISPS Code. Menjamin kelancaran arus lalu lintas kapal yang aman dan tertib. strategi peningkatan daya saing industri angkutan udara nasional. Melakukan pembinaan karier pengawakan.

g) Mensyaratkan untuk pemasangan ELT (Emergency Locater Transmitter) dengan frekuensi 121. c) Penerapan manajemen horizontal (RNP 10). b) Penerapan Reduce Vertical Separation Minimal (RVSM) untuk pesawat jenis jet penumpang dan cargo (termasuk penerbangan eksekutif). f) Mendorong operator menggunakan komunikasi dengan data link dan navigasi via frekuensi atau satelit termasuk penggunaan alat bantu surveillance (ADS/B) broadcasting dengan pemasangan ATC transponder mod S. ekonomi.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 b. 2) Sertifikasi dan Kelaikan Udara.16 . ijin pengoperasian pesawat udara dalam negeri terkait dengan registrasi asing dan tanda pendaftaran Indonesia bagi pesawat udara sipil milik warga negara atau badan hukum asing.5 dan 406 MHz 2 unit bagi pesawat yang beroperasi di atas perairan atau pesawat yang beroperasi 50 mil dari pesisir pantai dan 1 unit pesawat yang beroperasi di atas daratan. penerbangan secara d) Penerapan manajemen kebisingan melalui pembatasan jam operasi bagi bandara yang lokasinya dekat dengan pemukiman padat. SDM dan keuangan khususnya dalam penerbitan sertifikat operator pesawat udara. Pengoperasian dan Perawatan Pesawat Udara dilakukan melalui strategistrategi keselamatan sebagai berikut: a) Modifikasi pintu tahan peluru bagi pesawat udara berkapasitas lebih dari 30 penumpang. operasi. e) Pembatasan masuknya pesawat tua yang berumur > 20 tahun. h) Memberikan kemudahan penyebaran pusat-pusat perawatan pesawat udara di luar pulau Jawa BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . Sarana 1) Armada Penyediaan armada udara dalam rangka optimalisasi pelayanan transportasi udara nasional dilakukan dengan penerapan strategi peningkatan peran pemerintah dalam melakukan evaluasi teknis. audit mutu berkala AOC (sertifikat operator pesawat udara). penyempurnaan dan harmonisasi dengan peraturan internasional dalam penerbitan sertifikasi tipe dan sertifikasi produksi pesawat.

antisipasi keadaan darurat. sertifikasi. sinergi operasi. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . 2) Navigasi Penerbangan: Pengembangan navigasi penerbangan dalam jangka panjang khususnya pelaksanaan manajemen lalu lintas udara dilakukan dengan strategi harmonisasi Air Navigation Service Provider (ANSP). Strategi sinergi operasi difokuskan pada penggunaan bandara secara bersama sipil dan militer pada sisi yang berbeda. Prasarana 1) Bandar Udara Pengembangan bandar udara dalam jangka panjang akan mengikuti strategi optimalisasi. Strategi keterbukaan terkait dengan kerjasama penyelenggaraan bandara dan pengelolaan fasilitas. c. strategi restrukturisasi rute penerbangan berbasis performance (termasuk GNSS) dan strategi integrasi NASC. Disamping itu akan diterapkan strategi implementasi ATN Air ground untuk komunikasi penerbangan. pendanaan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 khususnya pada bandara yang bukan titik penyebaran untuk menjadi home base perawatan. strategi pengembangan Air Traffic Flow Management sesuai dengan strategi regional (Asia . Strategi otomatisasi dilakukan dengan penerapan otomatisasi bandara sesuai dengan perkembangan teknologi mutakhir. Strategi ecoairport terkait dengan kewajiban menyusun dokumen AMDAL. Strategi optimalisasi dan antisipasi keadaan darurat dilakukan pada bandara di lokasi bencana dan bandara kawasan perbatasan.Pasifik). keterbukaan. Strategi sertifikasi terkait dengan pemenuhan dokumen pengoperasian bandara (Rencana Induk. serta memfasilitasi kerjasama perawatan pesawat udara antar perusahaan penerbangan. i) Memfasilitasi kemampuan perawatan komponen pesawat udara yang memerlukan keahlian kusus dan ketelitian tinggi.17 . dan otomatisasi bandara. eco airport. Strategi pendanaan dengan pola pendanaan campuran dilakukan dengan mengedepankan peran swasta dan pemerintah daerah dalam pembangunan bandara baru yang didasarkan pada kelayakan investasi sesuai dengan mekanisme pasar. KKOP dan Batas kawasan kebisingan).

pengujian petugas operasi dan peningkatan keselamatan di JPL (penjaga perlintasan kereta api).18 BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL . yaitu: audit security. sedangkan di luar Jawa dititikberatkan kepada angkutan barang. Keamanan Penerbangan Di bidang keamanan penerbangan dalam jangka panjang akan mengikuti strategi ofensif. pengaktifan lintas cabang. 5. Kapasitas Lintas Strategi peningkatan kapasitas lintas dilakukan dengan pendekatan Pos Blok dan Parsial Double Track. Gauge (Lebar Spoor): 1. Pengembangan lintas baru di Jawa difokuskan kepada angkutan penumpang. Aksesibilitas Strategi pengembangan aksesibilitas dilakukan melalui pendekatan: pengembangan kereta api perkotaan sebagai angkutan massal berbasis jalan rel. Pendidikan dan Pelatihan Transportasi a. audit khusus prasarana dan sarana. Transportasi Perkeretaapian a. c. Pembangunan Lintas Baru Strategi pembangunan lintas baru dilakukan dengan indikator tingkat kecepatan ≥250 KM/Jam. pemeriksaan barang kiriman dengan anjing pelacak. beban gandar: KA Penumpang ≥18 Ton dan KA Barang ≥22 Ton. e.435 MM. optimalisasi armada dengan memaksimalisasi kereta makan. Strategi Penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan Strategi ini diarahkan untuk menata kembali dan meningkatkan pelaksanaan penyelenggaraan Pendidikan III . d. b. menghidupkan lintas mati dan mengupayakan keterpaduan intra dan antar moda dalam sistem angkutan jalan rel. Keselamatan dan Pelayanan Strategi peningkatan keselamatan dan pelayanan dalam jangka panjang dilakukan melalui pendekatan: pengujian dan sertifikasi kelaikan prasarana dan sarana. Jumlah Armada dan Utilitasnya Strategi peningkatan utilitas dan jumlah armada dilakukan dengan pendekatan efisiensi operasi melalui maksimalisasi daya tarik lokomotif. dan penggunaan Sky Marshall sebagai sistem pengamanan di dalam pesawat udara. pelaksanaan random check sarana.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 d. 4.

Mengoptimalkan penggunaan fasilitas pendidikan dan mengkaji kelemahan/kekurangan fasilitas diklat untuk diupayakan perbaikan dan pengadaannya. pembangunan pendidikan dan pelatihan dilaksanakan dengan berpedoman sebagai berikut: 1) Pembangunan pendidikan dan pelatihan perhubungan dilakukan berdasarkan penerapan prinsip efisiensi dan optimalisasi dalam rangka mengoptimalkan output serta meminimumkan biaya penyelenggaraan pendidikan. Strategi Pembangunan Pendidikan dan Pelatihan Salah satu keberhasilan Badan Diklat Perhubungan ditunjang dengan pemberdayaan dan pengembangan SDM Perhubungan melalui pelaksanaan Diklat agar tercipta kuantitas dan kualitas sumberdaya yang profesional dan berdaya saing tinggi serta berdedikasi dalam memenuhi tuntutan perkembangan ‘Iptek’ yang semakin pesat. Meningkatkan kualitas dan kuantitas tenaga pengajar dan siswa sebagai upaya menghasilkan standar mutu nasional dan internasional. b. Pembangunan pendidikan dan pelatihan perhubungan diarahkan kepada peningkatan pelayanan kepada 2) 3) BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . Adapun langkah-langkah strateginya adalah: 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) Meningkatkan pembinaan penyelenggaraan Diklatdiklat melalui monitor dan evaluasi ke UPT-UPT Diklat. Pembangunan pendidikan dan pelatihan perhubungan dilakukan dengan mempertimbang-kan aspek sosial budaya masyarakat dan aspek teknologi maju sehingga hasilnya memiliki daya guna bagi institusi Departemen Perhubungan. Sesuai dengan strategi yang telah dijabarkan sebelumnya. Menyesuaikan kelembagaan Sekolah Tinggi Kedinasan dengan UU No 20 Tahun 2003. peningkatan profesionalisme Sumber Daya Manusia Perhubungan dengan berorientasi pada perkembangan Iptek.19 . Mengembangkan Kelembagaan Diklat Perhubung-an melalui kerjasama dalam maupun luar negeri. Menyempurnakan kebijakan-kebijakan Diklat khususnya yang terkait dengan penyelenggaraan pendidikan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 dan Pelatihan di bidang Perhubungan melalui kegiatan pemulihan dan pengembangan sarana dan prasarana diklat yang diiringi dengan kebijakan serta ketentuan di bidang pendidikan. Meningkatkan promosi program-program Diklat Perhubungan kepada masyarakat.

20 . c. kebutuhan masyarakat termasuk dunia usaha dan industri dengan roadmap yang jelas. baik di pusat maupun di daerah. penunjang dan SDM yang didukung oleh sistem manajemen dan supervisi. c. b. 2) Aeronautical Fixed Telecommunication Network (AFTN). serta terintegrasi dengan: 1) Maritime service (GMDSS). perencanaan kerja dan penganggaran secara realistik dan rasional. Penajaman prioritas penelitian dan pengembangan transportasi yang berorientasi kepada permintaan. 6. Pembangunan pendidikan dan pelatihan perhubungan dilakukan sesuai dengan arah pengembangan kelembagaan Diklat yang diadopsi dalam perencanaan jangka panjang. 4) Mobile service pengembangan jangka panjang dalam rangka peningkatan kemampuan dan pemantapan koordinasi Potensi SAR nasional untuk pengendalian operasi SAR terpadu secara simultan. sumberdaya dan jaringan. Peningkatan kemampuan sistem komunikasi SAR berstandar internasional. Penelitian dan Pengembangan Upaya peningkatan kinerja penelitian dan pengembangan transportasi dilakukan melalui strategi: a. Pengembangan sistem komunikasi secara menyeluruh dan terintegrasi dari aspek teknis. Mengembangkan skema insentif yang tepat dalam penciptaan iklim inovasi untuk mendorong perkuatan struktur industri transportasi. d. 7. 3) Fixed service. b. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . SAR Nasional Upaya peningkatan kemampuan dan pemantapan koordinasi potensi SAR nasional dalam rangka pengendalian operasi SAR terpadu dilakukan melalui strategi: a. Pemenuhan kebutuhan peralatan SAR untuk mendukung operasi SAR. Pengembangan sarana utama tindak awal untuk mendukung operasi SAR dalam rangka meningkatkan kecepatan tanggap (response time).RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 4) masyarakat melalui mekanisme perekrutan siswa/ taruna dalam rangka penciptaan lapangan kerja yang kompetitif. Peningkatan kapasitas dan kapabilitas penelitian dan pengembangan melalui perkuatan kelembagaan. perencanaan stratejik.

c.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 e. 9. Peningkatan efektivitas pengawasan aparatur negara melalui koordinasi dan sinergi pengawasan internal. Peningkatan kualitas dan kuantitas sumberdaya manusia (struktural maupun fungsional) yang profesional di bidangnya. e. eksternal dan pengawasan masyarakat. d. Penerapan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik (good governance) pada semua tingkat. Mengarahkan peran Aparat Pengawasan Internal Pemerintah (APIP) sebagai Quality Assurance dalam mendukung pencapaian sasaran strategis. c. Mahkamah Pelayaran a. Penataan kelembagaan Mahkamah Pelayaran secara menyeluruh. dimana Mahkamah dimungkinkan dapat membentuk perwakilan di daerah sesuai kebutuhan. baik teknis maupun administratif melalui penyelenggaraan diklat internal maupun eksternal. Percepatan pelaksanaan dan penyelesaian tindak lanjut hasil audit secara tepat waktu sehingga bermanfaat untuk peningkatan kinerja Departemen Perhubungan secara menyeluruh. b. Peningkatan prasarana dan fasilitas pendidikan dan pelatihan SAR untuk mendukung kesiapan SDM SAR yang berkelanjutan. tepat. b. d. Kebijakan pelaksanaan pengawasan diarahkan untuk meningkatkan ketaatan aparatur negara dalam pelaksanaan tugas maupun pengelolaan anggaran berdasarkan ketentuan yang berlaku. Penataan Perangkat hukum untuk mengantisipasi perkembangan teknologi serta rawannya kecelakaan transportasi laut yang semakin meningkat.21 . Mempertegas kewenangan Mahkamah Pelayaran dengan harapan agar Mahkamah Pelayaran mampu melakukan penegakan hukum pelayaran secara cepat. f. adil dan independen. terutama percepatan pemberantasan praktek KKN di lingkungan Departemen Perhubungan. Pengawasan Aparatur Negara Strategi pengembangan jangka panjang dalam rangka peningkatan pengawasan dan penanggulangan penyalahgunaan dalam bentuk praktek-praktek KKN adalah sebagai berikut: a. lini dan kegiatan. Pemasyarakatan (Sosialisasi) Mahkamah Pelayaran dengan tujuan agar Mahkamah Pelayaran mampu melakukan pembinaan dan pengembangan secara brkesinambungan dalam sistem keselamatan. 8. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III .

aspek ideologi dan politik. Koordinasi inter. maka pembangunan transportasi didasarkan pada rencana yang terpadu berdasarkan hasil riset dan pengembangan teknologi. aspek sosial. aspek budaya dan aspek pertahanan. potensi sumber daya alam. 6. Rencana terpadu. keamanan dan tata tertib lintas dengan memperhatikan konvensi-konvensi internasional yang berlaku dan telah diratifikasi. sumberdaya manusia. keselamatan. 5. 3.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 F. yaitu situasi geografis. aspek ekonomi. maka pengembangan sistem transportasi nasional harus mempertimbangkan asta gatra. keahlian dan teknologi. keselamatan dan keamanan: Penyelenggaraan transportasi harus memenuhi persyaratan teknis. 2.22 BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL . Fungsi penunjang dan fungsi pendorong: Dalam penyelenggaraan transportasi. Ketahanan Nasional dan Wawasan Nusantara: Dalam rangka mewujudkan ketahanan nasional dan wawasan nusantara. riset dan pengembangan teknologi: Dalam rangka menjamin terwujudnya keterpaduan antara sarana dan prasarana. antar sektor dan antar moda: Dalam rangka mewujudkan penyelenggaraan transportasi nasional yang terpadu guna menunjang tercapainya tujuan pembangunan nasional. maka dalam pengembangan sektor transportasi diperlukan koordinasi baik antar sektor. KEBIJAKAN UMUM Kebijakan Umum Departemen Perhubungan dalam pembangunan dan penyelenggaraan transportasi (2005-2025) meliputi halhal sebagai berikut: 1. Pertumbuhan dan Efisiensi Nasional: Penyediaan transportasi harus ditujukan kepada peningkatan pertumbuhan dan efisiensi nasional dengan memperhitungkan asas pemerataan dan stabilitas pelayanan jasa transportasi ke seluruh pelosok tanah air. Kebijakan pelayanan pada daerah yang telah berkembang atau maju antara lain III . maupun antar sub sektor di sektor transportasi atau antar moda transportasi. kebutuhan tenaga. 4. Persyaratan teknis. pelaksanaan fungsi penunjang (servicing function) dilakukan pada daerah yang telah berkembang dan maju.

7. distribusi dan pembangunan terutama pada sektor-sektor berbasis sumberdaya alam yang dapat diperbaharui dan sektor-sektor strategis lainnya. terbelakang dan kawasan perbatasan. Dukungan terhadap kebijakan otonomi daerah: Pembangunan transportasi mendukung kebijakan otonomi daerah melalui penyediaan jasa transportasi yang memberikan kontribusi terhadap pemberdayaan daerah. Dukungan kepada sektor-sektor lain: Pembangunan transportasi mendukung kelancaran mobilitas. hemat energi serta meningkatkan keselamatan dan pelayanan. 10. 8.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 memberikan peluang bagi keterlibatan swasta untuk melaksanakan pelayanan dengan prinsip least cost economy terutama pada segmen usaha yang mampu mencapai cost recovery. pembangunan dan pengoperasian fasilitas transportasi sesuai dengan kewenangannya. 9. pemerintah memberikan pelayanan transportasi melalui program keperintisan.23 . terpencil. pembangunan fasilitas pelayanan dilakukan oleh pemerintah. harga dan kapasitas sesuai dengan perkembangan dan perubahan struktur permintaan yang mencakup volume. 11. Disamping itu memberikan kesempatan seluas luasnya kepada daerah untuk melakukan perencanaan. sehingga pelayanan transportasi dapat dilakukan secara efisien. sedangkan untuk segmen usaha yang tidak mampu mencapai cost recovery. Pengadaan barang dan jasa: Pengadaan barang dan jasa di sektor transportasi harus memperhatikan tercapainya tujuan diversifikasi dalam arti jenis. Untuk daerah terisolasi. Pelibatan peranserta swasta: Pembangunan sarana dan prasarana transportasi dilakukan dengan melibatkan peranserta swasta dan melakukan restrukturisasi pada bidang usaha sesuai dengan tuntutan pasar domestik dan pasar global serta sesuai dengan semangat perdagangan bebas. sebagai pelaksanaan fungsi pendorong (promoting function). yang pada akhirnya turut menciptakan stabilitas dan pertumbuhan ekonomi serta pemerataan pembangunan yang berkesinambungan. dengan ramah kinerja sektor BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . Pembangunan transportasi berkelanjutan: Pembangunan transportasi berkelanjutan dilakukan pengembangan teknologi transportasi yang lingkungan.

Pertimbangan sosial ekonomi terkait dengan kepentingan masyarakat pengguna jasa dengan memperhitungkan daya beli masyarakat. tanpa menimbulkan beban biaya tambahan yang berarti. Kemudahan penyelenggaraan angkutan massal: Pemerintah menyediakan kemudahan-kemudahan tertentu pada kota-kota yang memenuhi persyaratan untuk menyelenggarakan angkutan massal yang melayani jaringan utama dan berfungsi sebagai public utility. Prinsip penetapan tarif jasa transportasi: Prinsip penetapan tarif jasa transportasi didasarkan pada pertimbangan stabilitas nasional. 14. keselamatan/keamanan penumpang dan komoditas yang angkut. jarak dan jenis komoditas yang diangkut.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 trayek. Perlindungan dan pengamanan: Sarana dan prasarana transportasi dilindungi dan diamankan dari perbuatan atau tindakan yang tidak sah yang dapat membahayakan atau mengancam dan mengganggu pengoperasian moda transportasi. keamanan dan keselamatan.24 . 15. sepanjang memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan terutama persyaratan teknis. sejauh mungkin harus diupayakan pemakaian hasil produksi dalam negeri. Dukungan terhadap pertahanan: Pembangunan sarana dan prasarana transportasi dilakukan dengan memperhatikan faktor-faktor kegunaannya sebagai material cadangan untuk menunjang bidang pertahanan. yaitu kemampuan membayar (ability to pay) dan kemauan membayar (willingness to pay). pertimbangan sosial ekonomi dan pertimbangan finansial. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . dengan memperhatikan kriteria efisiensi dan pemerataan pembangunan serta menjaga tingkat pelayanan (level of service). disamping memperhatikan tujuan standardisasi teknis. 16. dengan tetap memperhitungkan tercapainya keadaan optimum allocation recources. yaitu terjaminnya kelangsungan usaha berdasarkan perhitungan biaya produksi jasa (cost of service). Pertimbangan stabilitas na-sional terkait dengan kepentingan pemerintah selaku regulator. Pertimbangan finansial terkait dengan kepentingan operator/penyedia jasa. nilai jasa yang diproduksi (value of service) dan penggunaan teknologi. Pemakaian hasil produksi dalam negeri: Dalam rangka penghematan devisa dan memperluas kesempatan kerja melalui peningkatan industri dalam negeri. 12. 13. baik di bidang sarana maupun prasarana transportasi.

b. 19. 18. karena itu pengadaan/ pemilihan moda transportasi harus mengutamakan teknologi yang hemat energi dengan senantiasa mempertimbangkan efisiensi ekonomi. Guna mendukung pelaksanaan konservasi energi. penyediaan/pemilihan moda transportasi diprioritaskan pada angkutan penumpang massal sepanjang pilihan tersebut dapat menghasilkan biaya satuan angkutan yang rendah. bea maupun pendapatan negara bukan pajak (PNBP) yang diberlakukan kepada pemakai jasa prasarana transportasi. Energi: Segenap ketentuan tentang energi yang berlaku di sektor transportasi berdasarkan dan bersumber dari kebijakan umum bidang energi dan atau ketetapan lain yang ditentukan berdasarkan kebijakan pemerintah yang berkaitan dengan masalah energi. Pajak dan PNBP: Kegiatan fiskal di sektor transportasi dilakukan berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku pada asasnya terdiri dari berbagai macam pungutan baik pajak. Pemberian subsidi dan PSO dibarengi dengan pengawasan dan monitoring secara teratur untuk mendorong keefektivannya dalam mencapai sasaran atas biaya terendah. Subsidi dan PSO: Subsidi dan Public Service Obligation (PSO) sektor transportasi pada dasarnya hanya disediakan untuk tujuan-tujuan sosial. maka pelaksanaan konservasi energi diprioritaskan pada moda angkutan jalan disamping moda angkutan lainnya. Usaha ke arah diversifikasi energi terus dirintis dengan pengembangan teknologi pemakaian dan penyediaan bioenergi atau energi non fosil lainnya. BAB III : ASPEK-ASPEK FUNDAMENTAL III . politik. terkait dengan hal-hal sebagai berikut: a.25 .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 17. Pemilihan moda transportasi harus mendukung pelaksanaan konservasi energi. keamanan dan alasan-alasan strategis tertentu lainnya serta sebagai pendorong pembangunan selama operasi komersial tidak memungkinkan. Mengingat pemakaian energi BBM untuk moda angkutan jalan menduduki pangsa terbesar daripada moda angkutan lainnya. Pada prinsipnya pajak dan pendapatan negara bukan pajak (PNBP) yang dibayarkan kepada pemerintah adalah untuk memperoleh kembali investasi pemerintah pada prasarana transportasi (cost recovery). maka usaha konservasi energi lebih ditingkatkan dengan menghilangkan atau meminimalkan faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya pemborosan pemakaian energi khususnya BBM dengan langkah-langkah yang lebih terarah dan terencana.

4. Pembangunan transportasi diarahkan untuk mendukung kegiatan ekonomi. Penyediaan pelayanan angkutan umum diarahkan kepada tersedianya angkutan massal di daerah perkotaan yang efisien. menyelaraskan peraturan perundangundangan yang terkait dengan penyelenggaraan transportasi untuk memberikan kepastian hukum dan iklim usaha yang kondusif. meningkatkan budaya berlalu lintas yang tertib dan disiplin. nyaman. diarahkan pada perwujudan kebijakan yang menyatukan persepsi dan langkah para pelaku penyedia jasa transportasi dalam BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. mendorong seluruh pemangku kepentingan untuk berpartisipasi dalam penyediaan pelayanan. meningkatkan iklim kompetisi secara sehat agar dapat meningkatkan efisiensi dan memberikan alternatif pilihan bagi pengguna jasa dengan tetap mempertahankan keberpihakan pemerintah sebagai regulator terhadap pelayanan umum yang terjangkau kepada masyarakat. dan didukung pelayanan pengumpan. 2. membentuk dan memperkukuh kesatuan nasional untuk memantapkan pertahanan dan keamanan nasional serta membentuk struktur ruang dalam rangka mewujudkan sasaran pembangunan nasional. serta terpadu baik yang berbasis rel maupun jalan. 3. yang aman. terjangkau dan ramah lingkungan serta bersinergi dengan kebijakan tata guna lahan. terpencil. dan perdesaan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 BAB IV ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG TAHUN 2005-2025 A. diarahkan melalui pengembangan transportasi perintis yang berbasis masyarakat (community based) dan pengembangan wilayah. Pembangunan transportasi diarahkan melalui pengembangan jaringan pelayanan secara inter dan antar moda. 5.1 . tertib. Penyediaan pelayanan transportasi di daerah perbatasan. TRANSPORTASI NASIONAL 1. mengantisipasi kerugian ekonomi dan lingkungan akibat dampak kemacetan. Dalam rangka mendukung daya saing dan efisiensi angkutan penumpang dan barang. sosial dan budaya serta lingkungan dan dikembangkan melalui pendekatan pengembangan wilayah agar tercapai keseimbangan dan pemerataan pembangunan antar daerah.

kemudahan peralihan sistem. danau. Mengingat transportasi bersifat sistemik sehingga tidak bisa dibatasi oleh batas daerah administratif. jaringan transportasi sungai. economic of scope interconnected. serta peran moda transportasi udara baik untuk angkutan penumpang maupun angkutan komoditas khusus (fresh good and high value). laut dan udara). TRANSPORTASI PULAU SUMATERA Arah pembangunan transportasi di pulau mencakup pelbagai matra sebagai berikut: 1. 6. tata kelola pemerintahan yang baik (good governance). terdiri dari jaringan transportasi jalan. kapal curah dan kapal petikemas yang didukung oleh peningkatan peran armada laut nasional. angkutan barang antar pulau dan antar negara baik melalui kapal ro-ro maupun kapal konvensional. mempercepat dan memperlancar pergerakan penumpang dan barang melalui perbaikan manajemen transportasi antarmoda (darat. Mengembangkan Sistem Transportasi Nasional yang handal dan berkemampuan tinggi yang bertumpu pada aspek keselamatan. maka arah pembangunan transportasi nasional jangka panjang 2005-2025 difokuskan pada pendekatan wilayah pulau dan kepulauan dengan memperhatikan aspek-aspek economic of scale. B. serta jaringan transportasi perkotaan. pengembangan budaya masyarakat dan pengembangan sumberdaya manusia transportasi serta penerapan dan pengembangan riset dan teknologi yang tepat guna. meningkatkan pangsa angkutan barang melalui kereta api. Transportasi Darat Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Darat di pulau Sumatera. 7.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 konteks pelayanan global. Sumatera BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.2 . keadilan dan keberlanjutan. pembangunan jalan bebas hambatan. a. dan penyeberangan. hemat energi dan ramah lingkungan. Transportasi Jalan Pengembangan sistem jaringan transportasi jalan meliputi upaya untuk: 1) Membuka akses daerah terisolir dan mengatasi kesenjangan pembangunan antara Pulau Sumatera bagian barat dan tengah yang relatif tertinggal dengan wilayah bagian Timur yang relatif berkembang.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 2) Meningkatkan aksesibilitas dan keselamatan transportasi jalan dari kawasan-kawasan andalan dan kawasan budidaya lainnya ke tujuan-tujuan pemasaran.Kisaran Tebing Tinggi . pertanian maupun perkebunan dengan jaringan jalan di Sumatera.Kutacane .Baturaja . yang diikuti dengan meningkatnya daya saing produk-produk unggulan di Sumatera.Blambangan Umpu . 5) Mendorong berfungsinya jaringan jalan lintas Pulau Sumatera secara bertahap dengan urutan prioritas adalah Lintas Timur. Lintas Tengah.Lubuk Linggau Muara Bungo .Bandar Jaya Kota Bumi .Lahat .Rengat Pekanbaru . maupun pariwisata serta kota-kota agropolitan. baik kehutanan.Mesuji .Betung .Bandar Lampung . 3) Mendukung peningkatan pemanfaatan potensi unggulan wilayah secara optimal.Lubuk Pakam .Bukittinggi .Kotanopan Panyabungan . baik ke kawasan ekonomi sub regional ASEAN.Sukadana Menggala .Labuhan Maringgai . pertambangan.Muara Enim .Padang Sidempuan .Kayu Agung . 4) Mendukung misi pengembangan Pulau Sumatera untuk pengembangan sistem kota-kota yang terpadu melalui pengintegrasian pusat-pusat kota di wilayah pesisir. Prioritas pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Sumatera meliputi: 1) Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Timur dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Bakauheni Ketapang .Palembang Pangkalan Balai .Binjai Langsa . dan Lintas Barat. kawasan Asia Pasifik maupun ke kawasan internasional lainnya.Solok .Banda Aceh.Kalianda . baik industri.Dumai .Blang Kejeren .Jambi .Tarutung Sidikalang .Bukit Kemuning .Rantau Prapat . 2) Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Tengah dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Bakauheni . serta jalan-jalan pengumpan yang menghubungkan jalan-jalan Lintas Sumatera.Medan .Takengon - BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Lhokseumawe .3 .

Manggar.Sibolga Barus .Pangkalpinang.Muara Sabak.Kota Agung . dan Terbanggi Besar .Muara Sahung . Simpang Kumuh .Taluk Kuantan Pekanbaru.Baturaja.Jantho .Lamno. Lubuk Linggau Curup .Blang Kejeren .Trangon .Bangkinan .Bengkulu.Medan.Simpang Sidomulyo.Rantau Berangin.Tanjung Api-api.Kota Tengah .Natal . Sibolga Tarutung . Pekanbaru . Tanjung Iman .Pekanbaru.Kuala Enok.Batas Sumbar.Seulimeum Banda Aceh.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Geumpang .Subulussalam .Kabanjahe .Keumala . 4) Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan pembangunan jaringan jalan pengumpan yang menghubungkan Lintas Barat.Duri. Sungai Penuh Sarolangun .Painan . Kiliran Jao Rengat .Bukittinggi . 3) Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan pembangunan jaringan Jalan Lintas Barat dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Bandar Lampung . Muntok . Jantho .Pinding Lokop .Pematang Siantar . Ujung Batu . Padang .Enok.Tebing Tinggi. Lintas Tengah dan/ atau Lintas Timur dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Simpang Peut Jeuram .Palembang .Jambi. meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap Provinsi se-Sumatera BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Beutong Ateuh .Kuala Enok.Takengon .Bagan Jaya . Tegineneng Metro .Jambi .Bukit Kemuning.Tembesi .Meulaboh Banda Aceh. Labuhan Meringgai . Babah Ron . Sei Akar . Rumbai Jaya .Enok . Krui . 5) Pengembangan keselamatan di pulau Sumatera meliputi: a) Perbaikan DRK/LBK b) Penyelenggaraan Road Safety Audit c) Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Sela-mat Sekolah) d) Pengembangan Manajemen Keselamatan.Padang .Krui Manna .Pariaman Simpang Empat .Tapaktuan .Bengkulu . Muara Enim . Tanjung Pandan .Sukadana.Pringsewu .Bireun.Rokan .Liwa .Bagan Jaya . Kiliran Jao .Peurelak.Batumumdom .4 . Muara Bungo .Sei Rangau .Menggala. Singkil Sidikalang .

dan Indragiri. 2) Memprioritaskan pengembangan angkutan sungai pada lintas-lintas yang sulit dikembangkan dengan jaringan jalan pada sungai-sungai: Musi. dan Lampung dengan Banten yang menghubungkan Bakauheni . Singkil . 3) Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Sumatera yang memiliki interaksi kuat yang meliputi: Kepulauan Riau dengan Kalimantan Barat yang menghubungkan Natuna . Transportasi Sungai. Sinabang . Dumai . Mentawai. Pandang . Safer Roads. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Labuhan Haji. melalui pendekatan 5E (Engineering. Safer people.Banda Aceh. dan 1) Mengarahkan pengembangan jaringan transportasi sungai untuk pelayanan angkutan lintas antar kabupaten/kota dalam provinsi yang diarahkan pada daerah-daerah potensial di Pulau Sumatera dan yang diarahkan menjadi tulang punggung sistem transportasi serta diharapkan dapat membuka daerah yang terisolir.Bengkalis . Bangka Belitung dengan DKI Jakarta yang menghubungkan Sadai . 4) Mengarahkan pengembangan lintas penyeberangan antar provinsi dan lintas penyeberangan antar kabupaten/kota dengan interaksi kuat di Pulau Sumatera yang meliputi: Sabang . Emergency respons).Meulaboh. Kuala Tungkal . Safer Vehicle & Driver. Gunung Sitoli .Bengkulu. Palembang Muntok. Pangkalpinang . dan Enggano .Kep. penyeberangan meliputi upaya untuk: danau. Encouragement. Education.5 . Enforcement. Danau dan Penyeberangan Pengembangan transportasi sungai. Batanghari.Merak.Natuna. Sinabang . Safer system.Tanjung Pinang.Tanjung Balai Karimun .Tanjung Pandan. Batam .Jakarta.Pulau Banyak.Sibolga.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 e) Pengembangan Pusat Angkutan se-Sumatera Pelatihan Pengemudi 6) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management.Pontianak. b.Batam. Kalimantan Barat dengan Bangka Belitung yang menghubungkan Ketapang .Manggar.

Pariaman. Banda Aceh. Bantuan Teknis Kota Percontohan bidang transportasi perkotaan di Medan. Danau Ranau. melalui 2 strategi. Batam. Bengkulu. Bengkulu. Marka. Bandar Lampung. Pekanbaru. Transportasi Perkotaan Prioritas pengembangan sistem jaringan transportasi perkotaan di Pulau Sumatera meliputi: 1) Pengembangan transportasi perkotaan berwawasan lingkungan dan berbasis wilayah. Palembang. Deli Serdang. Bengkulu. Bengkulu. Pengembangan fasilitas pemadu moda transportasi perkotaan di Medan. Bengkulu. Banda Aceh. Banda Aceh. c. Pariaman. Sosialisasi/kampanye ketertiban lalu lintas dan angkutan perkotaan di Medan. Binjai. Bengkulu. Palembang.6 . Riau.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 5) Mengembangkan jaringan transportasi danau di Danau Toba. Pekanbaru. Binjai. Padang. Binjai. Pariaman. Padang. Binjai. Banda Aceh. JPO) di Batam. Binjai. Pekanbaru. Banda Aceh. Palembang. Batam. Pengembangan database dan profil transportasi perkotaan di Medan. Padang. Padang. dan Danau Laut Tawar. Pariaman. Banda Aceh. Pengembangan ACTS dan teknologi informasi untuk kepentingan lalu lintas di kawasan perkotaan di Medan. Palembang. serta Kebijakan Diversifikasi Bahan Bakar. Padang. Deli Serdang. Padang. Pekanbaru. Penerapan manajemen dan rekayasa lalu lintas di Jalan Nasional Perkotaan di Medan. Palembang. Palembang. Medan. Jambi. Riau. Padang. Palembang. Shelter. Palembang. Pekanbaru. Kebijakan dan Program Aksi Penggunaan Bahan Bakar Alternatif di Sub Sektor Transportasi Darat. Banda Aceh. yaitu Pengembangan Bahan Bakar Gas dan Pengembangan Bio Fuel di Medan. Deli Serdang. Pembangunan fasilitas pendukung pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT (Rambu. Deli Serdang. Bengkulu. 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Deli Serdang.

f. Palembang. Meningkatkan cakupan pemasaran produk-produk unggulan dengan memanfaatkan jalur pelayaran internasional. Transportasi Laut Pengembangan sistem jaringan transportasi laut di pulau Sumatera meliputi upaya untuk: a. Banda Aceh. Asia Pasifik. dan/atau industri pengolahan bahan baku. Padang. Pekanbaru. Deli Serdang. 10) Pengembangan teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi alternatif di Medan. 2. maupun kawasan internasional lainnya. Mengembangkan jaringan transportasi laut antarnegara melalui pelabuhan-pelabuhan di Pulau Sumatera. petrokimia. b. Meningkatkan aksesibilitas dari kawasan-kawasan andalan dan kawasan budidaya lain ke tujuan-tujuan pemasaran. Banda Aceh. Palembang.7 . Medan. Batam sebagai hub international port karena memiliki letak geografis relatif dekat dengan pelabuhan BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Bengkulu. 12) Pengadaan sarana angkutan umum (bus Damri) untuk peningkatan pelayanan angkutan umum perkotaan. Menjamin mobilitas dan aksesibilitas seluruh lapisan masyarakat. d. Bandar Lampung. antar-pulau dan antar-negara. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a. 11) Pengadaan sarana angkutan umum untuk melayani trayek perintis/pelajar/mahasiswa di wilayah kota sedang dan kota kecil. Pekanbaru. e. baik ke kawasan sub regional ASEAN. Binjai. (kota besar dan metropolitan). Mengembangkan jaringan transportasi laut antarprovinsi. Bengkulu.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 9) Pengadaan sarana angkutan perkotaan (bus) untuk pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT di Batam. Pariaman. Mengembangkan keterkaitan yang erat dan saling mendukung antara kegiatan kepelabuhanan dengan kegiatan industri manufaktur. Padang. c.

Pangkalan Brandan. Singkep . Bagansiapiapi.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Singapura. Sibolga. Kuala Langsa. Tanjung Pinang. Tembilahan. Sungai Guntung. Lhokseumawe. Panipahan. Tanjung Kedabu. Pelabuhan lain di Pulau Sumatera akan berperan sebagai feeder bagi Pelabuhan Batam. Sungai Liat. Meulaboh. Kuala Enok. e. Panjalal. Bintuhan. Kandidat pelabuhan lain yang dapat diproyeksikan sebagai hub internasional port adalah Belawan (yang saat ini berstatus pelabuhan internasional) terutama untuk melayani liquid/bulk cargo. Kota Agung. Sungai Pakning. khususnya ke kawasan sub-regional ASEAN. Buatan. dan Bakauheni.Dabo. Moro Sulit. Pelabuhan Regional di Singkil. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Rengat. Tanjung Balai Karimun. Memantapkan fungsi bandar udara pusat penyebaran di Pulau Sumatera dalam rangka meningkatkan aksesibilitas antar kota dalam lingkup Pulau Sumatera maupun antar kota dalam lingkup nasional. c. Teluk Dalam. Pelabuhan Nasional di Malahayati. Perawang. Serasan. Membuka dan memantapkan jalur-jalur penerbangan internasional antara kota-kota PKN dengan negara tetangga dan negara-negara pusat pemasaran produksi dan jasa dari Pulau Sumatera. Pulau Kijang. Ranai. Pekanbaru/ Tanjung Buton. Tanjung Api-Api/Palembang. Kuala Tanjung. dan Panjang. Pulau Baai. Muara Sabak. 3. Pangkalan Dodek. Gunung Sitoli. Nipah Panjang. Pelabuhan Internasional di Teluk Bayur-Padang dan Dumai. Sinabang. Pulau Sambu. Kuala Gaung. Transportasi Udara Pengembangan sistem jaringan transportasi udara di pulau Sumatera meliputi upaya untuk: a. b. Tanjung Batu.8 . b. sehingga strategi yang dibangun adalah menetapkan Pelabuhan Batam sebagai komplementer dari Pelabuhan Singapura dan ke depan secara bertahap dikembangkan sebagai hub international port. d. Tanjung Balai Asahan. Pelabuhan lokal di Tanjung Kedabu dan Pulau Kijang. Kuala Tungkal.

baik kehutanan. Kerinci .9 .Pekanbaru. Mendukung pengembangan sistem kota-kota di Pulau Sumatera yang terpadu melalui pengintegrasian kotakota di wilayah pesisir. baik industri.Sungai Penuh. pertambangan. DR.Tapaktuan. Ranai . Teuku Cut Ali . Raden Inten . Japura . Pinang Kampai .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a.Palembang dan Bandara Internasional Minangkabau . Sibisa . Mengembangkan jaringan transportasi kapasitas tinggi untuk angkutan penumpang dan barang.Natuna. Silangit .Sinabang.Takengon. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Medan Baru dan Hang Nadim .Pangkal Pinang. Binaka .Sabang. berbiaya murah.Jambi.Padang Sidempuan. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Cut Nyak Dien . Fatmawati Bengkulu. Sultan Thaha .Tanjung Pinang.Dumai. Rokot .Tanjung Pandan. Transportasi Perkeretaapian Program jangka panjang pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Sumatera meliputi upaya untuk: a.Banda Aceh.Bandar Lampung. Tobing Tapanuli Tengah. Aek Godang . dan Lubuk Linggau dengan prioritas sedang. maupun pariwisata serta kota-kota agropolitan. Kijang . Depati Amir . c. FL.Sipora. khususnya untuk produk komoditas berskala besar. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. berkecepatan tinggi.Nias Selatan. b.Batam. bandara Sultan Mahmud Badaruddin II . d. pertanian maupun perkebunan.Tanjung Balai Karimun. Sei Bati .Tapanuli Utara.Parapat. Maemun Saleh .Gunung Sitoli. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara Sultan Iskandar Muda . Rembele . HS Hanandjoeddin .Meulaboh. Dabo Singkep.Rengat. Pulau-pulau Batu .Padang. dengan energi yang rendah. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di bandara Sultan Syarif Kasim II . Lasikin . b. 4.

pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a. Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Sumatera yang lebih dititikberatkan ke angkutan barang dan sebagian angkutan penumpang dan diwujudkan secara bertahap menurut prioritasnya. Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lokomotif. Menyambungkan lintas KA Trans Sumatera (Nangroe Aceh Darussalam .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 c. km gerbong).Tarahan. Mengurangi kerusakan konstruksi dan permukaan jalan yang cukup berarti serta pemakaian energi dan kecelakaan di jalan raya dengan adanya perpindahan angkutan barang pada umumnya dari jalan raya ke jalan rel pada tahapan operasional. pengujian petugas operasi dan peningkatan keselamatan di JPL (penjaga perlintasan kereta api). Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sumatera difokuskan pada upaya peningkatan. dan Rejosari .10 . b. kereta dan gerbong (km lok. Mendukung pengembangan wilayah/pengembangan ekonomi di wilayah Sumatera yang relatif kurang berkembang akibat aksesibilitas yang kurang. d. Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: 1) Pembangunan pos blok pada lintas Tanjung Enim . audit khusus prasarana dan sarana. Tanjung Enim . pelaksanaan random check sarana.Baturaja. serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif. diantaranya meliputi: 2) 3) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Pembangunan partial double track dan short-cut antara lain pada lintas antara Tulung Buyut Blambangan Umpu.Provinsi Lampung) yang saat ini masih terpisah sehingga diperoleh eskalasi manfaat secara jaringan yang maksimal. rehabilitasi.Tarahan dan lintas Prabumulih Kertapati. Menghubungkan jaringan KA dengan pelabuhan laut dan bandar udara dalam rangka menciptakan keterpaduan antar moda transportasi. Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui pendekatan: pengujian dan sertifikasi kelaikan prasarana dan sarana. e. c. f. km kereta.

Teluk Kuantan .11 .Simpang.Betung.Duri Dumai. Jambi . BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Pekanbaru .Muaro Bungo. Pekanbaru Jambi. Sibolga . Api-api. U TANPA SKALA Sumber: Studi Sumatra Railway Project (ADB – 1089 ).Rantau Prapat. KM3 .Rengat Kuala Enok.Banda Aceh Uleeulee.Bengkulu.Jambi. Betung . c) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas rendah pada lintas: Kota Padang .Padang.Tanjung Api Api.Teluk Kuantan .Tarahan.Bakauheni. Simpang – Tj. Tanjung Enim Kertapati .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 a) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Besitang .Muarobungo . Bengkulu . b) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas sedang pada lintas: Rantau Prapat . Teluk Kuantan . dan Muaro .Muaro.Padang Sidempuan . Jakarta Gambar IV.1 Rencana Pengembangan Jaringan KA di Pulau Sumatera d) Sistem jaringan Kereta Api Batubara dengan prioritas tinggi pada lintas: Tanjung Enim Prabumulih . Duri .

Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda terutama di Kota Palembang. g. Lampung. Medan dan Pekanbaru.435 mm. Transportasi Darat Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Darat di pulau Jawa dan Pulau Bali terdiri dari jaringan transportasi jalan. serta jaringan transportasi sungai. Pembangunan jalur KA baru yang direncanakan dengan beban gandar 18-22 ton dengan lebar spoor 1. f. Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di kota Medan. TANJUNG ENIM-KERTAPATI in si Be ng ku lu Provinsi Lampung 3. Palembang. TANJUNG ENIM-TANJUNG APIAPI Bandar Lampung Tarahan JAKARTA Gambar IV. Lampung. TANJUNG ENIM-PRABUMULIHTARAHAN 2. e. Padang. Mengaktifkan lintas cabang dan menghidupkan kembali lintas mati yang potensial untuk angkutan barang dan penumpang.2 Pengembangan Angkutan KA Batubara di Pulau Sumatera d. C. TRANSPORTASI PULAU JAWA – BALI Arah pembangunan transportasi di pulau Jawa dan Bali mencakup pelbagai matra sebagai berikut: 1.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 U Tanjung Api Api Provinsi Sumatera Selatan Bangka Island TANPA SKALA Kertapati Palembang Lubuklinggau Prabumulih Tanjung Enim Pr ov Baturaja LINTASAN KA BATUBARA 1. Pekanbaru dan Padang.12 . TANJUNG ENIM-TARAHAN (SHORTCUT) 4. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.

Tengah.Bekasi . Transportasi Jalan Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan meliputi upaya untuk: 1) Memantapkan fungsi jaringan dan keselamatan jalan Lintas Utara.Banyuwangi dengan prioritas tinggi. Peningkatan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan di pulau Jawa-Bali menurut prioritas penanganannya meliputi: 1) Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan di Jalan Lintas Utara Pulau Jawa yang menghubungkan kota-kota: Merak Tangerang . serta jalan lintas Pulau Bali dan Pulau Madura untuk menjamin kelancaran pergerakan barang dari kawasan produksi menuju tujuan pemasaran maupun pergerakan orang antar pusat-pusat permukiman.13 .Semarang Kudus .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 danau. a.Pasuruan . 6) Mengendalikan pemanfaatan ruang sepanjang jalan Arteri Primer dan Kolektor Primer agar jalan dapat berfungsi secara optimal.Rangkas Bitung .Cianjur . 5) Mengembangkan jalan lingkar arteri untuk sistem jalan Arteri Primer yang melalui Pusat Kegiatan Nasional dan Pusat Kegiatan Wilayah.Probolinggo .Cirebon .Sukabumi . dan Lintas Selatan Pulau Jawa. Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan di Lintas Tengah Pulau Jawa yang menghubungkan kota-kota: Labuan .Tegal Pekalongan . 4) Mengembangkan jalan bebas hambatan untuk jalur-jalur jalan dengan kepadatan tinggi. dan Selatan demi tercapainya keseimbangan perkembangan antar wilayah. 3) Meningkatkan aksesibilitas kawasan tertinggal di Pesisir Selatan Pulau Jawa dengan senantiasa memperhatikan fungsi kawasan lindung.Tuban . dan penyeberangan.Sidoarjo . Lintas Tengah.Demak .Surabaya .Bandung - 2) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. 2) Memantapkan fungsi jalan-jalan pengumpan di Pulau Jawa-Bali yang menghubungkan jalan lintas Utara.Jakarta .Bogor .Kendal . serta jaringan transportasi perkotaan.Situbondo .

Labuan Cibaliung .Malingping .Singaraja .14 .Boyolali .Bawen .Bangkalan dengan prioritas sedang.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Tasikmalaya .Trenggalek Tulungagung .Pacitan .Pacitan.Kertosono .Ungaran .Banyumas .Ajibarang .Purwokerto .Seririt .Ponorogo . Semarang .Nganjuk .Cirebon. Yogyakarta Magelang.Ambarawa .Pelabuhan Ratu .Malang Kepanjen.Sampang . Madiun .Lumajang . Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Pengumpan yang menghubungkan jaringan jalan Lintas Utara Tengah .Pangandaran .Purwakarta . dan Padang Bai .Simpang .Cikamurang Jangga.Wangon Cilacap. Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Pulau Madura untuk mendukung fungsinya sebagai jaringan jalan arteri primer yang menghubungkan kota-kota pesisir di Pulau Madura: Bangkalan . Jombang .Ngawi Madiun .Cikijing . Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas dan Jalan Pengumpan di Pulau Bali untuk mendukung fungsinya sebagai jaringan jalan arteri primer yang menghubungkan kota-kota pesisir di Pulau Bali pada ruas-ruas: Gilimanuk .Kadipaten . Sadang .Semarapura - 4) 5) 6) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Jember . Tegal .Prupuk .Sumedang Bandung.Wonosobo .Secang .Pamengpeuk .Ketapang Sumenep .Bawen Salatiga .Kuningan .Banyuwangi dengan prioritas sedang. Gempol .Bandung dengan prioritas sedang. Ciamis .Cilacap Yogyakarta .Selatan di Pulau Jawa dan menghubungkan kota-kota: Probolinggo .Wonosari .Amlapura Padang Bai.Surakarta .Mojokerto Surabaya dengan prioritas tinggi.Pamekasan .Lumajang.Kediri Tulungagung.Wangon . dan Cikampek . Palimanan .Cikidang .Sragen .Klaten – Yogyakarta.Subang . Cibadak . Banjar Pangandaran.Jombang . 3) Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Selatan Pulau Jawa yang menghubungkan kota-kota: Merak .Pelabuhan Ratu.Salatiga Surakarta .

Pulau Sumatera dan Pulau Jawa . BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pengembangan pelayanan jaringan jalan dalam rangka mendukung percepatan pengembangan wilayah pada kawasan-kawasan potensial berkembang di Jawa bagian Selatan.Sumedang .Bogor. Surabaya .Cilacap.Merak .Tanjung Perak.Mengwi .Bojonegara.Batuan .Dawuan . Cikampek .Cirebon. Cileunyi .Bandung.Denpasar . dan Jawa Timur agar memperhatikan secara ketat kawasan-kawasan berfungsi lindung. Kuta .Situbondo .Bedugul Singaraja.Padalarang.Tanah Lot. Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan Jalan Bebas Hambatan pada koridor-koridor berkepadatan tinggi yang menghubungkan kotakota dan/atau pusat-pusat kegiatan Jakarta Tangerang .Tanjung Priok.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Gianyar .Cikampek. Waru .15 . Waru .Mojokerto dengan prioritas sedang.Padalarang . Surabaya . Jawa Barat.Surabaya. Jakarta .Cirebon. Cilacap . Bandung .Negara Gilimanuk.Surakarta. Yogyakarta.Gresik. dengan perhatian khusus pada Provinsi Banten. Denpasar .Puwakarta . Tohpati . dan Surabaya . Semarang .Pasuruan . dan Surabaya . Gerbangkertosusila.Pulau Madura dengan prioritas tinggi.Tabanan . 8) 9) 10) Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pembangunan jembatan antar pulau pada koridor-koridor utama.Banyuwangi. Yogyakarta . antara Pulau Jawa .Balaraja . Cikarang . Semarang Kudus.Krian. 7) Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan Jalan Bebas Hambatan: Jakarta . dan Semarang dengan prioritas tinggi.Malang. Cikampek . Ciawi Sukabumi . dan Bringkit .Surakarta .Kusamba.Wonokromo . serta jaringan jalan lingkar bebas hambatan pada kawasan perkotaan Jabodetabek.Purnama dengan prioritas tinggi.Palimanan.

Semarang .16 .Bima .Kupang. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: 1) Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Jawa-Bali pada lintas utama yang memiliki interaksi kuat yang meliputi Merak Bakauheni.Takalar. Education. Safer Vehicle & Driver.Gilimanuk. b. DKI Jakarta .Banjarmasin. Danau dan Penyeberangan Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Gresik . Safer system.Bawean. Encouragement. Enforcement. Lamongan . meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap Provinsi se-Jawa dan Bali e) Pengembangan Pusat Pelatihan Pengemudi Angkutan se-Jawa dan Bali 12) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Transportasi Perkotaan Prioritas pengembangan sistem jaringan transporatsi perkotaan di Pulau Jawa . Transportasi Sungai. Lamongan . Ketapang .Bangka Belitung.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 11) Pengembangan keselamatan di Pulau Jawa dan Bali meliputi: a) Perbaikan DRK/LBK b) Penyelenggaraan Road Safety Audit c) Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) d) Pengembangan Manajemen Keselamatan. Safer people. Safer Roads. c. Jangkar .Bali yang meliputi: Ujung .Banjarmasin.Bali meliputi: BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Kendal . dan Padang Bai . Lamongan .Kalianget . Emergency respons).Lembar. 2) Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar Kabupaten/Kota dengan interaksi kuat di Pulau Jawa .Kamal.Pulau Kangean.Kumai. melalui pendekatan 5E (Engineering.

Yogyakarta. Semarang. Tegal. Yogyakarta. Cirebon. Surakarta. Bandung. Pembangunan fasilitas pendukung pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT (Rambu. Tegal. Cirebon. Bantuan Teknis Kota Percontohan bidang transportasi perkotaan di Bogor. Malang. Pekalongan. Bekasi. Pekalongan. Surakarta. Semarang. Pekalongan. Bandung. Surakarta. Depok. Cilegon. Bekasi. Malang. Cilegon. Cilegon. Surakarta. Tegal. Cimahi. Cimahi. Malang. Cimahi. Depok. Cilegon. Bekasi. Cimahi. Cirebon. Semarang. Pengembangan database dan profil transportasi perkotaan di Bogor. Depok. Cimahi. Pekalongan. Surabaya. Yogyakarta. Tangerang. Depok. Sosialisasi/kampanye ketertiban lalu lintas dan angkutan perkotaan di Bogor. Surabaya. Denpasar. Surabaya. Bandung. Cirebon. Penerapan manajemen dan rekayasa lalu lintas di Jalan Nasional Perkotaan di Bogor. Pekalongan. Yogyakarta. Yogyakarta. Semarang. Surabaya. Denpasar. Pengembangan fasilitas pemadu moda transportasi perkotaan di Bogor. Bandung. Tangerang. Bandung. Surabaya. Cimahi. Tangerang. Cilegon. Pekalongan. Cilegon. Surabaya. Bekasi. Malang. Cimahi. Semarang. Sarbagita.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 1) Pengembangan transportasi perkotaan berwawasan lingkungan dan berbasis wilayah. Bekasi. serta Kebijakan Diversifikasi Bahan Bakar melalui 2 strategi. Tegal. Malang. Cirebon. Cirebon. Bekasi. Sarbagita. Denpasar. Malang. Pekalongan. 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.17 . Tegal. yaitu Pengembangan Bahan Bakar Gas dan Pengembangan Bio Fuel di Jabodetabek. Surakarta. Tangerang. Bandung. Semarang. Depok. Shelter. Marka. Tegal. Pengembangan ACTS dan teknologi informasi untuk kepentingan lalu lintas di kawasan perkotaan di Bogor. Cirebon. Yogyakarta. Cilegon. Surakarta. Yogyakarta. Surakarta. Bandung. Surabaya. Tangerang. Depok. Tegal. Denpasar. Surabaya. JPO) di Bogor. Bekasi. Tangerang. Cirebon. Tangerang. Denpasar. Kebijakan dan Program Aksi Penggunaan Bahan Bakar Alternatif di Sub Sektor Transportasi Darat. Malang. Semarang. Depok.

Cirebon. impor melalui d. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a. Semarang. Surakarta. antar-pulau dan antar-negara. e. Pengembangan sistem jaringan transportasi laut meliputi upaya untuk: a. Madang. Cilegon. Mengembangkan jaringan transportasi laut antarprovinsi. Transportasi Laut Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Laut di pulau Jawa dan Bali terdiri dari jaringan prasarana dan jaringan pelayanan. Surabaya. Surakarta. Bandung. Yogyakarta. Cirebon. Denpasar. Depok. Bekasi. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Meningkatkan volume ekspor pelabuhan pelabuhan internasional. Malang. Bekasi.Surabaya. 10) Pengembangan teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi alternatif di Bogor. (kota besar dan metropolitan). Tegal. Cimahi. Bandung. Yogyakarta. Semarang. Meningkatkan efisiensi dan skala ekonomi investasi pengembangan pelabuhan laut dengan memanfaatkan jalur pelayaran internasional. Tegal. Cilegon. Kandidat Pelabuhan Hub Internasional di Tanjung Priok/Bojanegara dan Tanjung Perak .18 . Menjamin mobilitas dan aksesibilitas seluruh lapisan masyarakat. Cimahi.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 9) Pengadaan sarana angkutan perkotaan (bus) untuk pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT di Bogor. 2. Tangerang. c. Pekalongan. Sarbagita. Tangerang. b. Surabaya. Memantapkan hubungan fungsional antar pelabuhan melalui penetapan fungsi-fungsi pelabuhan secara berhirarkis dan saling melengkapi. 11) Pengadaan sarana angkutan umum untuk melayani trayek perintis/pelajar/mahasiswa di kota sedang dan kota kecil. 12) Pengadaan sarana angkutan umum (bus Damri) untuk peningkatan pelayanan angkutan umum perkotaan. Depok.

Subang. Kalianget. Indramayu. Panarukan.Cilacap. Pelabuhan Nasional di Cigading. dan Ngurah Rai . b. Muara Angke. Juanda . Merak . Karangantu. Pangandaran. Brebes. Bawean. Pelabuhan Regional di Muara Gembong.Tangerang. Kamal.Yogyakarta. Gresik. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Adisutjipto . Pulau Kelapa. Telaga Biru.Cirebon. dan Padang Bai. Celukan Bawang.Denpasar. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a. Sapudi. Muara Baru. Juwana. Sunda Kelapa. Kepulauan Seribu. Membuka dan memantapkan jalur-jalur penerbangan dari pusat-pusat kegiatan utama di Pulau Jawa-Bali dengan negara tetangga dan negara-negara pusat pemasaran produksi dan jasa dari Pulau Jawa-Bali. Tegal. Karimun Jawa.19 . Memantapkan fungsi bandar udara pusat penyebaran di Pulau Jawa-Bali dalam rangka meningkatkan pelayanan terhadap pergerakan orang dan barang antar kota dalam lingkup wilayah Pulau Jawa-Bali dan antar pulau untuk mendukung pengembangan potensi-potensi ekonomi wilayah pulau maupun wilayah nasional. Kangean. 3. c. Transportasi Udara Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Udara di pulau Jawa dan Bali yang terdiri dari bandar udara dan ruang udara meliputi: a. Anyer Lor. Banyuwangi. Jepara. Nusa Penida dan Sangsit.Surabaya. Labuan. Arjuna . Pasuruan. Rembang.Banten. b. Muara Cikeuwis. Batang. Gilimanuk. Pelabuhan Internasional di Tanjung Emas Semarang.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Pengembangan harus terintegrasi dengan kegiatan processing/industrial zone di sekitarnya. Marunda. Muara Gebang. Kalbut. dan Benoa . Kalibaru. Tanjung Intan . Tanjung Wangi. Buleleng.Bali. Adi BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Brondong. d. Palabuhan Ratu. Kajawanan. Probolinggo. Tuban. Sapeken. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Soekarno-Hatta . Paiton. b.

Mengembangkan jaringan jalur kereta api perkotaan di kota-kota metropolitan untuk mendukung pergerakan orang dan barang secara massal.Sumenep. Mengurangi kerusakan konstruksi dan permukaan jalan yang cukup berarti serta pemakaian energi dan kecelakaan di jalan raya dengan adanya perpindahan angkutan barang pada umumnya dari jalan raya ke jalan rel pada tahapan operasional.Kepulauan Seribu. Tunggul Wulung . 4. Optimalisasi jalur kereta api lintas selatan dan lintas utara jawa serta pembangunan jalur ganda secara bertahap. dan Yogyakarta. Semarang. Banyuwangi. Menghubungkan jaringan KA dengan pelabuhan laut dan bandar udara dalam rangka menciptakan keterpaduan antar moda transportasi.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Sumarmo .Semarang.20 . c. cepat. rencana pengembangan transportasi perkotaan yang akan dikembangkan pada kota Jakarta dan Surabaya. Trunojoyo . f. b. serta transportasi lokal di wilayah Bandung. c. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Budiarto . Ahmad Yani .Curug. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Majalengka . Penggung . Pacitan dan Jember. Meningkatkan Share pada moda jalan rel terutama untuk penumpang kereta api di Pulau Jawa dengan menggunakan Kereta Api Cepat atau High Speed Railway (HSR).Cirebon.Malang.Karimun Jawa. aman.Jabar. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Husein Sastra Negara Bandung.Cilacap. Bawean.Surakarta. e. d. Pulau Panjang . Menghidupkan kembali lintas KA dan meningkatkan kapasitas jaringan prasarana KA secara bertahap serta modernisasi sistem persinyalan dan telekomunikasi untuk mendukung optimalisasi peran moda KA di Pulau Jawa. Dewandaru . Abdulrahman Saleh . dan efisien. Transportasi Perkeretaapian Program jangka panjang pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Jawa-Bali meliputi upaya untuk: a. d.

Surabaya Pasar Turi. pelaksanaan random check sarana. pengujian petugas operasi dan peningkatan keselamatan di JPL (penjaga perlintasan kereta api).Kertosono Surabaya dan Surabaya Gubeng .Cikadondong.Madiun .Banjar .Jatinegara .Bandara Soekarno-Hatta. b. km gerbong). serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif.Cikampek . kereta dan gerbong (km lok.Surabaya. rehabilitasi. Manggarai . Cirebon .Cirebon .Kroya . Cikampek Cirebon (segmen III). Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lok. dengan lebar spoor 1. Cirebon Semarang .Serpong . audit khusus prasarana dan sarana.Surakarta .Yogyakarta Kutoarjo .Madiun .Jakarta. 2) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Jawa-Bali yang lebih dititikberatkan kepada angkutan penumpang dan sebagian angkutan barang dan menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota Jakarta Cikampek .Kutoarjo Yogyakarta. km kereta.Kroya . Yogyakarta . pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a.Purwakarta .435 mm. Manggarai .Maja. Cisomang . c.Tasikmalaya Bandung . BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Bekasi.Semarang Bojonegoro .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Jawa-Bali difokuskan pada upaya peningkatan.Jatibarang . Pembangunan jalur KA baru direncanakan dengan kecepatan tempuh lebih dari 250 km/jam.Surabaya dan peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas selatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota Surabaya Kertosono . jalan baru dan shortcut pada lintas Tanah Abang . Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: 1) Pembangunan parsial double track.21 . Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui pendekatan: pengujian dan sertifikasi kelaikan prasarana dan sarana. beban gandar 18-22 ton.

Demak Kudus . Gambringan Surakarta.Blora . Ciwidey .Bangkalan .Bandung (lihat Gambar IV.Maos. Wonogiri Surakarta.Kidul Cilegon.Bangil.Madiun. Tegal Prupuk. Cikajang Cibatu. U TANPA SKALA JAKARTA (HSR : (Manggarai) Km 0 CIKAMPEK (HSR) Km 76 MERAK BOGOR CIREBON Km 203 SURABAYA (HSR : Pasarturi) SEMARANG (HSR) Km 682 Km 413 GAMBARAN (HSR) Km 477 TEGAL/SLAWI (HSR) PADANGAN (HSR) Km 273 Km 555 BANDUNG SOLO YOGYAKARTA KTS WO Km 652 JEMBER KETERANGAN : KETERANGAN JALUR KA CEPAT JALUR YANG ADA PERPINDAHAN PELAYANAN Gambar IV. Gresik .Gundih.22 . Anyer .3). Purworejo Kutoarjo. d) Persiapan Pembangunan Jalur Kereta Api Cepat meliputi lintas: Jakarta .3 Rencana Jaringan Kereta Api Cepat di Pulau Jawa BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Cepu .Surabaya.Purwokerto.Purwokerto .Cirebon. Jakarta .Bogor. Kadipaten .Kroya.Banjar. Surabaya .Sukabumi . Bogor .Tasikmalaya. dan Panarukan . c) Pembangunan dan peningkatan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara-selatan dengan prioritas rendah yang menghubungkan kotakota Labuan . Indramayu .Purwodadi .Blitar .Bangil . Cilacap .Pamekasan.Babat.Rangkasbitung. Cirebon Prupuk .Malang . Kedungjati .Kalisaat.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 b) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara-selatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota Merak – Rangkasbitung .Cianjur Padalarang. Tuban . Kertosono . Parakan . Galunggung .Jatibarang.Jatiroto Bojonegoro.Juwana . Wonosobo .Kiaracondong.Probolinggo .Serang. Cijulang Pangandaran .Rembang. Slahung .Jakarta. Lasem .Situbondo .Jember .Kediri Tulungagung .Banyuwangi.Surabaya dan Jakarta . dan Kamal .

4 Jaringan Rel yang Tidak Beroperasi di Jawa Barat BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. SARI = 30 KM = 54 KM = 83 KM = 25 KM INDRAMAYU – JT BARANG = 19 KM Gambar IV. Indramayu . Secang . Yogya . Banjar Cijulang.Telang.Parakan.SOREANG CIBATU .Jombang.KADIPATEN = 56 KM = 96 KM = 47 KM BANDUNG .Jatibarang. Juana . Lasem .Slahung. Tuban . Purwokerto . Kamal Pamekasan.CIJULANG RANCAEKEK – TJ.Pasiran. Cirebon . JAWA BARAT U TANPA SKALA TANJUNGSARI JARINGAN REL YANG SUDAH TIDAK BEROPERASI RANGKAS B – LABUAN SAKETI . Bandung .Ambarawa. Rembang Cepu.23 .Tanjung Sari.4 . Kudus .Bojonegoro.Gunung Sindur.Lasem.Wonosobo.Cikajang. Madiun . Bangkalan . Rogojambi Srono.IV.6) pada lintas: Rangkas Labuan.Kadipaten.Tayu.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 e) Mengaktifkan lintas cabang Kedungjati .Soreang. Saketi .Bakalan. Klakah .BAYAH CIREBON .Bangil. Demak Blora.Tarik. Rancaekek . pada lintas f) Studi dan implementasi untuk menghidupkan kembali jaringan yang sudah tidak beroperasi di Jawa Barat. Lumajang Rambipuji. Semarang . Sidoarjo . Jawa Tengah dan Jawa Timur (lihat Gambar IV.CIKAJANG BANJAR . Cibatu .Kedungjati.Bayah . Mojokerto .

Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di kota Jabodetabek.TAYU REMBANG – CEPU = 28 KM = 22 KM = 27 KM = 74 KM JARINGAN REL YANG SUDAH TIDAK BEROPERASI PW. Bandung dan Semarang. Jakarta.BAKALAN JUANA .SLAHUNG = LASEM – BOJONEGORO = = TUBAN – JOMBANG = SIDOARJO . Solo.TARIK ROGOJAMBI . Yogyakarta. Surabaya dan Malang. d.RAMBIPUJI KLAKAH .24 . Semarang. e. Surabaya.6 Jaringan Rel yang Tidak Beroperasi di Jawa Timur g) Pembangunan jalur KA untuk menghubungkan tempat-tempat wisata di Pulau Bali. Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda di kota-kota besar seperti Yogyakarta.KERTO – WN.PASIRAN KAMAL .SOBO = 92 KM Gambar IV.BLORA YOGYA .BANGIL LUMAJANG .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 JAW A TENGAH U TANPA SKALA SEMARANG .SRONO = 62 KM 83 KM 111 KM 22 KM 13 KM MOJOKERTO .5 Jaringan Rel yang Tidak Beroperasi di Jawa Tengah JAWA TIMUR & MADURA U TANPA SKALA MADIUN . Solo. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.KEDUNGJATI = 122 KM = 100 KM = 120 KM SECANG .PARAKAN KUDUS .PAMEKASAN BANGKALAN TELANG = = = = = 102 KM 60 KM 36 KM 113 KM 13 KM JARINGAN REL YANG SUDAH TIDAK BEROPERASI Gambar IV. Bandung.LASEM DEMAK .

Nangatayap .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 D. a. 2) Memantapkan aksesibilitas dan keselamatan dari sentra-sentra produksi menuju tujuan-tujuan utama pulau. 4) Meningkatkan aksesibilitas dan keselamatan menuju kawasan perbatasan antar negara dan kawasan tertinggal. Transportasi Jalan Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan meliputi upaya untuk: 1) Memelihara tingkat pelayanan jaringan dan keselamatan transportasi jalan untuk menjamin keberlangsungan pergerakan orang dan barang dari sentra-sentra produksi menuju pusat-pusat distribusi.Pangkalan Bun . 5) Meningkatkan pemanfaatan potensi unggulan wilayah secara optimal.25 . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan Kalimantan menurut prioritas penanganannya meliputi: 1) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Selatan yang menghubungkan kota-kota: Temajo . Banjarmasin. serta jaringan transportasi perkotaan. jaringan transportasi sungai. Transportasi Darat Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Darat di pulau Kalimantan. TRANSPORTASI PULAU KALIMANTAN Arah pembangunan transportasi di pulau mencakup pelbagai matra sebagai berikut: 1. yaitu Pontianak.Sampit . dan Balikpapan.Kotabesi .Tayan .Singkawang . Tengah. 3) Mendorong berfungsinya jaringan jalan lintas Pulau Kalimantan secara bertahap dengan prioritas secara berurutan adalah Lintas Selatan.Sambas Pemangkat . dan Utara. terdiri dari jaringan transportasi jalan. yang diikuti dengan meningkatnya daya saing produk-produk unggulan di Pulau Kalimantan.Nangabulik . danau.Kasongan – Palangka BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG Kalimantan IV.Pontianak . dan penyeberangan.Mempawah . tujuan-tujuan dan pusat-pusat permukiman.

Penajam .Simpang Blusuh Resak .Tumbang Jutuh .Simpang Pedau Muarawahau .Sei Pinyuh.Simanggaris .Tanah Grogot Kuaro .Jagoibabang .Malinau .Kandangan .Labanan .Banjarmasin .Tanah Grogot dengan prioritas sedang.Tanjung . Palangkaraya .Barabai .Bontang .Tenggarong .Long Nawang .Sangata .Selatan serta menghubungkan kota-kota: Galing .Ngabang . 3) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan jaringan jalan Lintas Utara yang menghubungkan kota-kota: Temajo .Batas Negara dengan prioritas sedang.Simpang Tiga Damai.Kuaro .Nangabadau .Sanggau Ledo Balai Karangan .Balikpapan .Pagatan .Muara Koman .Pulau Sapi .Batulicin .Putussibau Tiong Ohang . Long Pahangai Sendawar .Sosok. 2) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan jaringan jalan Lintas Tengah yang menghubungkan kota-kota: Mempawah .Puruk Cahu Muaralaung .Kotabangun .Sanggau .Sambas.Long Alango . Tebelian . Kuala Kurun .Sekadau Tebelian .Long Ampung .Tanjung Selor . Banjarmasin Martapura . 4) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Pengumpan yang menghubungkan jaringan jalan Lintas Utara Tengah .Mahak Baru .Buntok .Bengkayang .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Raya .Paringin .Long Midang .Jasa .Aruk .Muarateweh .Pleihari .Loa Janan Samarinda .Kuala Kurun . Jagoibabang .Long Bawan .Rantau .Muara Teweh.26 .Malinau .Loa Janan Samarinda dengan prioritas sedang.Long Boh .Long Semamu .Tanjung Redeb .Kuala Kapuas .Sintang Putussibau.Tumbang Talaken .Batu Sopang .Batas Negara dengan prioritas tinggi.Palangkaraya.Pulang Pisau . Tayan .Long Pahangai .Nangapinoh .Tanjung Nanga .Pantai Hambawang . 5) Pengembangan keselamatan di Pulau Kalimantan meliputi: a) Perbaikan DRK/LBK b) Penyelenggaraan Road Safety Audit BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.

BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Danau dan Penyeberangan Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Sungai Kubu. Safer Vehicle & Driver. melalui pendekatan 5E (Engineering. Safer Roads. meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap Provinsi se-Kalimantan e) Pengembangan Pusat Pelatihan Pengemudi Angkutan se-Kalimantan 6) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Sungai Sambas. Sungai Landak. 2) Memprioritaskan pengembangan angkutan sungai pada lintas-lintas yang sulit dikembangkan dengan jaringan jalan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 c) Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) d) Pengembangan Manajemen Keselamatan. Emergency respons). Anjir Talaran. Sungai Kahayan. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: 1) Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai untuk pelayanan angkutan lintas antar provinsi serta antar kabupaten/kota dalam provinsi diarahkan pada daerah-daerah potensial di Pulau Kalimantan dan diarahkan menjadi tulang punggung sistem transportasi serta diharapkan dapat membuka daerah yang terisolir. 5) Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan lintas antar negara. Sungai Punggur Besar. dan Sungai Sebangau. Encouragement. Education. 3) Memelihara dan meningkatkan prasarana terusan/ anjir yang menghubungkan sungai-sungai besar yang meliputi Anjir Serapat. b.27 . yang menghubungkan Nunukan di Kalimantan Timur dengan Tawau di Malaysia. 4) Meningkatkan prasarana dan keselamatan di Sungai Kapuas. Sungai Rungan. Anjir Tumbang Nusa dan Anjir Raja. Anjir Kelampang. Safer system. Enforcement. Anjir Besarang. Safer people. Transportasi Sungai. Sungai Padang Tikar. Anjir Andal.

Parigi . Sulawesi Selatan dengan Kalimantan Timur yang menghubungkan Mamuju .Tarakan. Transportasi Perkotaan Prioritas pengembangan sistem jaringan transportasi perkotaan di Pulau Kalimantan meliputi: 1) Pengembangan transportasi perkotaan berwawasan lingkungan dan berbasis wilayah.28 . Tebas Kuala . Tarakan . Pembangunan fasilitas pendukung pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT 2) 3) 4) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 6) Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan dan keselamatan lintas penyeberangan antar provinsi dengan eksternal Pulau Kalimantan yang memiliki interaksi kuat yang meliputi: Jawa Tengah dengan Kalimantan Tengah yang menghubungkan Kendal . Tanjung Harapan .Ancam. Pengembangan fasilitas pemadu moda transportasi perkotaan di Banjarmasin.Tanjung Serdang. Pontianak. dan Batulicin .Teraju. Parit Salim . Kutai.Sungai Nipah.Sembakung. Bontang. Bontang. Tayan . Tarakan Ancam. dan Sulawesi Selatan dengan Kalimantan Selatan yang menghubungkan Barru . Balikpapan.Tanjung Kalong. Samarinda. Tarakan. 8) Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan lintas dalam kabupaten/kota meliputi Penajam . Batulicin . Samarinda.Piai.Balikpapan.Batulicin. Balikpapan.Kumai. yaitu Pengembangan Bahan Bakar Gas dan Pengembangan Bio Fuel di Banjarmasin.Tarakan.Kotabaru. Kutai. Sulawesi Tengah dengan Kalimantan Timur yang menghubungkan Taipa Kariangau dan Toli-Toli . Kutai. Kebijakan Diversifikasi Bahan Bakar melalui 2 strategi. Samarinda. Tanjung Selor . Penerapan manajemen dan rekayasa lalu lintas di Jalan Nasional Perkotaan di Banjarmasin. dan Tarakan Tanjung Selor . Bontang.Balikpapan. 7) Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan dan keselamatan lintas antar kabupaten/ kota dalam provinsi yang meliputi Rasau Jaya Teluk Batang. Tarakan. Pontianak. Balikpapan. c. Tarakan. Kebijakan dan Program Aksi Penggunaan Bahan Bakar Alternatif di Sub Sektor Transportasi Darat. Pontianak.

d. Pontianak. Tarakan. Balikpapan. b. c.29 . JPO) di Banjarmasin. Pontianak. Bantuan Teknis Kota Percontohan bidang transportasi perkotaan di Banjarmasin. Bontang. Sosialisasi/kampanye ketertiban lalu lintas dan angkutan perkotaan di Banjarmasin. Bontang. Pengadaan sarana angkutan perkotaan (bus) untuk pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT di Banjarmasin. Samarinda. Kutai. Balikpapan. 5) Pengembangan database dan profil transportasi perkotaan di Banjarmasin. Balikpapan. Meningkatkan aksesibilitas dari kawasan andalan ke tujuan pemasaran. Kutai. Samarinda. Kutai. Kutai. Pontianak. Samarinda. Meningkatkan efisiensi dan skala ekonomi investasi pengembangan pelabuhan laut dengan memanfaatkan jalur pelayaran internasional. (Kota besar dan metropolitan). 2. Pontianak. Pengembangan teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi alternatif di Banjarmasin. Bontang. Samarinda. 11) Pengadaan sarana angkutan umum (bus Damri) untuk peningkatan pelayanan angkutan umum perkotaan. 6) 7) 8) 9) 10) Pengadaan sarana angkutan umum untuk melayani trayek perintis/pelajar/mahasiswa di kota sedang dan kota kecil. Tarakan. Tarakan. Balikpapan. impor melalui e. Shelter. Balikpapan. Marka. Mengembangkan jaringan transportasi laut antarprovinsi. Samarinda. Bontang. Balikpapan. antar-pulau dan antar-negara. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Tarakan. Pontianak. Samarinda. Pontianak. Meningkatkan volume ekspor pelabuhan-pelabuhan internasional. Meningkatkan kelancaran proses koleksi dan distribusi orang dan barang dalam rangka mendukung pengembangan ekonomi wilayah. Transportasi Laut Pengembangan sistem jaringan transportasi laut di pulau Kalimantan meliputi upaya untuk: a.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 (Rambu.

Transportasi Udara Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Udara di pulau Kalimantan yang terdiri dari bandar udara dan ruang udara meliputi upaya: a. Kampung Baru. Sedangkan pada bagian Timur Pulau Kalimantan. Nunukan. c. c. d. Sukamara. Pulau Pisau. Meningkatkan aksesibilitas antar kota dalam lingkup wilayah Pulau Kalimantan maupun antar kota dalam lingkup nasional dan internasional. Menjalin sinergi jaringan wilayah antar moda. b. prasarana transportasi d. Tanjung Laut. Pelabuhan Pontianak dapat dikembangkan melalui peningkatan kapasitas pelayanannya. Sambas. Stagen. dan Tarakan. Pulau Bunyu. Ketapang. Telok Air. Sampit. Sintete. dengan posisi sebagai international port dan diharapkan nantinya sebagai feeder bagi Pelabuhan Batam. Kumai. Sangatta. dipilih Pelabuhan Tarakan (saat ini berstatus sebagai pelabuhan nasional) untuk dikembangkan sesuai kapasitas pelayanannya. Mendorong pengembangan potensi pariwisata dan potensi ekonomi lainnya pada lokasi-lokasi yang sangat potensial dan belum dilayani jaringan transportasi lainnya yang memadai.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi: a. Pangkalan Bun. Sei Danau/Satui. Sebuku/Batulicin. Tanjung Redeb. Pelabuhan regional di Pagatan. b. 3. dan kandidat pelabuhan lain yang dikembangkan adalah Pelabuhan Samarinda dan Balikpapan sebagai international port. Tanjung Santan. Tanah Grogot. Simpang Empat/Batulicin. Paloh/Sakura. Pengembangan pelabuhan Pontianak tersebut merupakan antisipasi terhadap pengaruh BIMP-EAGA. Membuka dan memantapkan jalur-jalur penerbangan internasional antar kota-kota PKN dengan negara tetangga dan negara-negara pusat pemasaran produk dan jasa dari Kalimantan. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. dan Sangkulirang. Pelabuhan Nasional di Kandawangan Kotabaru.30 .

Pangsuma .Balikpapan. Transportasi Perkeretaapian Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Kalimantan meliputi upaya untuk: a.Sabah.Muara Teweh.Sintang.Tj. Datah Dawai. Mengembangkan jaringan transportasi kapasitas tinggi yang handal. Tanjung Harapan . Kalimarau Berau .Long Bawan. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Nangapinoh. 4.31 . Iskandar . Asan . Sanggu . c. Tanjung Warukin.) sehingga eksploitasi sumber daya alam di Kalimantan dapat optimal manfaatnya dan terkendali distribusinya. Long Apung. b.Samarinda. Supadio .Putussibau. Memberikan akses ke sentra produksi (tambang.Tanjung Selor. Pulau Laut. d. d.Kotabaru. Bontang. dll. perkebunan.Palangkaraya. Kuala Kurun. H. Beringin . Mendukung peningkatan keterkaitan ekonomi antar wilayah di Pulau Kalimantan terutama untuk membuka daerah yang masih terisolir dan keterkaitan BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. kehutanan. Susilo . dan Juwata . dan Batulicin.Buntok. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Cilik Riwut .Pangkalan Bun. Stagen . Temindung/ Samarinda Baru .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 penanganan meliputi: a. Kuala Pambuang.Pontianak. Purukcahu. Tumbang Samba. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Sepinggan . cepat dan murah dan lebih dititikberatkan untuk angkutan barang dan tidak menutup kemungkinan untuk angkutan penumpang. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Samsudin Noer Banjarmasin. Melak.Sampit. Redep. khususnya angkutan batubara serta meningkatkan aksesibilitas pergerakan barang menuju Sarawak .Tarakan. Persiapan dan kajian rinci pengembangan jaringan untuk memenuhi kebutuhan pergerakan barang dan merangsang pertumbuhan wilayah dengan koridor selatan dan tengah. Kotabangun. c. b.Sambas. Paloh . Rahadi Oesman Ketapang. Nunukan. Yuvai Semaring .

Palangka Raya.Tenggarong .Kuching.32 . Dephub. Pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang diwujudkan secara bertahap menurut prioritas dan potensi. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Sambas. Samarinda . 2000 Gambar IV.7 Rencana Pengembangan Jaringan KA di Pulau Kalimantan Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Kalimantan difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 ekonomi intra wilayah dengan negara tetangga Malaysia dan Brunai Darussalam dalam kerangka Trans Asian Railways. meliputi: 1) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Samarinda . dan Banjarmasin . Bontang .Singkawang .Kotabangun.Balikpapan.Samarinda. Keterangan: Keterangan: Prioritas Tinggi Prioritas Tinggi Prioritas Sedang Prioritas Sedang Prioritas Rendah Prioritas Rendah U U TANPA SKALA TANPA SKALA Sumber : Studi Penyusunan Masterplan Pembangunan Jalan KA di Kalimantan. Sambas . Pontianak Mempawah .

0 123.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Tabel IV. Balikpapan Tj.0 138. Gambar IV.8 Jaringan KA Batubara di Pulau Kalimantan BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Tj.5 69.0 78.1 Rencana Pembangunan Lintas Kereta Api di Pulau Kalimantan LINTAS SAMARINDA-BALIKPAPAN BONTAN-SAMARINDA BANJARMASIN-PALANGKARAYA SAMARINDA-TENGGARONG-KOTABANGUN SAMBAS-KUCING PONTIANAK-MEMPAWAH-SINKAWANG-SAMBAS JARAK (KM) 103.8.33 .0 175.5 Sumber : Studi Penyusunan Masterplan Pembangunan Jalan KA di Kalimantan. 2) Sistem Jaringan lintas berpotensi Batubara pada ruas-ruas: Batu Putih . Puruk Cahu . Selatan (Lintas Selatan) seperti terlihat pada Gambar IV. Dephub 2000. Bara (Lintas Senggata).Tj.Balikpapan (Lintas Mahakam). Batu (Lintas Balikpapan Selatan) dan Buntok .

kawasan Asia Pasifik maupun ke kawasan internasional lainnya. Transportasi Darat Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Darat di pulau Sulawesi.435 mm. baik ke kawasan ekonomi sub-regional ASEAN.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Tabel IV.34 .2 Rencana Lintas KA Batubara di Pulau Kalimantan LINTAS LONGBAWAN – BATU PUTIH (MANGKUPADI) BATU PUTIH – TANJUNG BARA (SENGGATA) PURUK CAHU – BALIKPAPAN (MAHAKAM) BALIKPAPAN – TANJUNG BATU (BALIKPAPAN SELATAN) BUNTOK – TANJUNG SELATAN (SELATAN) TANJUNG BATU – TANJUNG LOLAK (BATU) JARAK (KM) 354 149 350 218 239 151 b. TRANSPORTASI PULAU SULAWESI Arah pembangunan transportasi di pulau mencakup pelbagai matra sebagai berikut: 1. E. Pembangunan jalur KA baru yang direncanakan dengan beban gandar 18-22 ton dengan lebar spoor 1. Mewujudkan keterpaduan antarmoda. a. yang diikuti Sulawesi BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. serta jaringan transportasi perkotaan. jaringan transportasi sungai. danau. 2) Meningkatkan aksesibilitas dan keselamatan transportasi jalan dari kawasan-kawasan andalan dan kawasan budidaya lainnya ke tujuan-tujuan pemasaran. Transportasi Jalan Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan meliputi upaya untuk: 1) Membuka akses daerah terisolir dan mengatasi kesenjangan pembangunan antar wilayah selatan dan utara dengan wilayah tengah dan tenggara yang relatif tertinggal. termasuk di wilayah kepulauan di Sulawesi Utara. terdiri dari jaringan transportasi jalan. 3) Mendukung peningkatan pemanfaatan potensi unggulan wilayah secara optimal. c. dan penyeberangan.

Uekuli Ampana . 2) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Barat dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Kwandang .Andowia .Marisa Molosipat .Sinjai - BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Buol .Isimu .Wotu. Kendari .Molibagu.Wori .Kendari .Tobali .Jeneponto .Kolaka . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Sulawesi menurut prioritas penanganannya meliputi: 1) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pembangunan dan peningkatan jaringan Jalan Lintas Timur dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Poso .Tinanggea .Kema .Tarumpakae .Donggala .Batui .Takalar .Poso .Tolinggula .Wotu .Amurang Kwandang .Palopo .Raterate . dan kotakota pertambangan dengan jaringan jalan di Sulawesi.Ogotua Pantoloan .Modayag Pinolosian .Pagimana .Palu .Likupang . serta jalan-jalan pengumpan yang menghubungkan jalan-jalan lintas Sulawesi.Bantaeng Bulukumba.Pinrang .Unaaha .Maros .Watampone .Parepare Barru . 3) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Tengah dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Bitung . dan Tengah.Polewali .Tolitoli .Manado .Kasipute Pomala . Bitung . Barat.Paguyaman . kota-kota agropolitan. 4) Mendukung misi pengembangan Pulau Sulawesi untuk pengembangan sistem pusat-pusat permukiman di Sulawesi yang terpadu melalui pengintegrasian pusat-pusat kota di wilayah pesisir dan kepulauan.Mepanga .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 dengan meningkatnya daya saing produk-produk unggulan di Sulawesi.Luwuk .Lasusua Malili .35 .Majene .Pangkajene .Toili Baturube .Kolonodale .Sengkang .Makassar Sungguminasa . 5) Mendorong berfungsinya jaringan dan keselamatan jalan lintas Pulau Sulawesi secara bertahap dengan urutan prioritas Jalan Lintas Timur.Pasangkayu Mamuju .Asera .Bungku .Kolaka.

Airmadidi.Makale.Mamasa . 6) Pengembangan keselamatan di Pulau Sulawesi meliputi: a) Perbaikan DRK/LBK b) Penyelenggaraan Road Safety Audit c) Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) d) Pengembangan Manajemen Keselamatan. Education. Encouragement.Modayag .Pangkajene .Bira.Bajoe. Safer people. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Palopo. Isimu Limboto .Tomohon . Mepanga . Tondano . meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap Provinsi se-Sulawesi e) Pengembangan Pusat Angkutan se-Sulawesi Pelatihan Pengemudi 7) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Safer Vehicle & Driver.Tarumpakae.Suwawa .Tawaeli. Amurang .Manado. Tobali .Kombi .Patumbukang.Kema . 4) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan pengumpan dengan prioritas sedang yang menghubungkan jaringan jalan Lintas Barat.Kotamobagu. Bulukumba .Gorontalo .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Bulukumba. dan Pamatata .Tomata – Tentena. Maros Watampone .Bitung. Pinrang Rappang .Makale . Safer Roads. Emergency respons). Parepare .Basi.Gorontalo. 5) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan pembangunan jaringan jalan lingkar Pulau Karakelang dan lingkar Pulau Sangihe.Tompaso Baru Modoinding . Safer system.36 . serta menghubungkan kota-kota: Tumpaan .Enrekang . Lintas Tengah dan Lintas Timur. Kolonodale .Tondano . Polewali . Tanawangko Tomohon .Kawangkoan . melalui pendekatan 5E (Engineering. Enforcement.

Maluku meliputi lintas Baubau .Siau .Tagulandang .Kendari.Selayar.Bira. antara Sulawesi Selatan . Kendari . 3) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Sulawesi yang menghubungkan kota-kota dengan interaksi kuat meliputi: antara Sulawesi Selatan .Balikpapan.Tampo . Baubau .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 b.Talaud meliputi lintas Likupang .Jawa Timur meliputi lintas Barru . 2) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar kabupaten/kota dalam provinsi yang menghubungkan kota-kota: Bulukumba .Gresik. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: 1) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dalam lingkup internal Sulawesi yang menghubungkan kota-kota: antara Sulawesi Tenggara dengan Sulawesi Selatan meliputi lintas Lasusua Siwa. antara Sulawesi Utara . Tinanggea . antara Sulawesi Selatan . Bajoe .Kalimantan Timur meliputi lintas Mamuju .Baubau. antara Sulawesi Selatan Nusa Tenggara Barat .Jawa Timur meliputi Takalar .Nusa Tenggara Timur meliputi lintas Tondoyono .Poso . Baubau .37 . antara Sulawesi Tenggara . antara Sulawesi Selatan Kalimantan Selatan meliputi lintas Barru Batulicin.Tomia.Reo.Gorontalo Molibagu .Gorontalo hingga Sulawesi Tengah meliputi lintas Bitung .Salibabu . serta antara Sulawesi Tengah dengan Kalimantan Timur meliputi lintas Taipa - BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Baturube.Kabaruan.Ternate dan lintas Melonguane Morotai.Kolaka.Bulukumba. antara Sulawesi Utara . Luwuk .Lembeh.Buru Ambon.Raha .Panaru Melonguane .Bitung.Moutong .Baubau Wanci . Danau dan Penyeberangan Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Tondasi .Lamongan.Pamatata. Transportasi Sungai. Manado dan Bitung dengan Kepulauan Sangihe .Maluku Utara meliputi lintas Bitung .Bima . Bitung .Bulukumba.Luwuk dan Pagimana .Parigi . antara Sulawesi Tenggara . Bira .Torobulu . antara Sulawesi Tengah dan Sulawesi Tenggara meliputi lintas Luwuk .Kepulauan Banggai.Nusa Tenggara Timur meliputi lintas Selayar .Raha .

Barru. Pangkajene. Gorontalo. c.Tarakan. Palu.38 . Bitung. serta Kebijakan Diversifikasi Bahan Bakar melalui 2 strategi. Barru. Pinrang. Maros. Maros. Enrekang. Manado. Mamasa. Pinrang. Transportasi Perkotaan Prioritas pengembangan sistem jaringan transportasi perkotaan di Pulau Sulawesi meliputi: 1) Pengembangan transportasi perkotaan berwawasan lingkungan dan berbasis wilayah. Sosialisasi/kampanye ketertiban lalu lintas dan angkutan perkotaan di Kendari. Takalar. Manado. Enrekang. Manado. Parepare. Limboto. Sidenrappang. Bitung. Makassar. Pembangunan fasilitas pendukung pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT (Rambu. Gorontalo. Enrekang. Sidenrappang. Gorontalo. Takalar. Sungguminasa. Sungguminasa. Sidenrappang. Pinrang. Gorontalo. Manado. Shelter. Pengembangan ACTS dan teknologi informasi untuk kepentingan lalu lintas di kawasan perkotaan di Maros.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Balikpapan dan Tolitoli . Palu. 2) 3) 4) 5) 6) 7) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Takalar. Sengkang. Takalar. Sungguminasa. Penerapan manajemen dan rekayasa lalu lintas di Jalan Nasional Perkotaan di Kendari. Pengembangan database dan profil transportasi perkotaan di Kendari. Pangkajene. Sungguminasa. Takalar. yaitu Pengembangan Bahan Bakar Gas dan Pengembangan Bio Fuel di Kendari. Parepare. Polewali. Marka. Sengkang. Maros. Palopo. Makassar. Mamasa. Polewali. Bitung. Pinrang. Palopo. Makassar. Limboto. Sengkang. Bitung. Sungguminasa. Makassar. Kebijakan dan Program Aksi Penggunaan Bahan Bakar Alternatif di Sub Sektor Transportasi Darat. Mamasa. Pinrang. Takalar. Manado. Manado. Polewali. Majene. Majene. Sungguminasa. Bitung. Limboto. Bitung. Pengembangan fasilitas pemadu moda transportasi perkotaan di Kendari. Palopo. Palu. Palu. Pangkajene. Makassar. Bitung. Makassar. Majene. JPO) di Maros. Pinrang. Pinrang. Barru. Parepare.

Palu. Manado. Pinrang. Barru. Meningkatkan aksesibilitas dari kawasan-kawasan andalan. Palopo. Limboto.39 . Enrekang. Pengadaan sarana angkutan perkotaan (bus) untuk pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT di Maros. Maros. Gorontalo. Sungguminasa. Bitung. Bitung. (kota besar dan metropolitan). Palu. 9) 10) Pengembangan teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi alternatif di Kendari. Sengkang. Sungguminasa. produk-produk jalur pelayaran c. Gorontalo. Enrekang. 2. Pinrang. Bitung. Sungguminasa. baik ke kawasan sub-regional ASEAN. b. Bitung. Palopo. Sidenrappang. Sengkang. Pinrang. Polewali. Polewali. Palopo. Mamasa. Polewali. Asia Pasifik. Takalar. Enrekang. 12) Pengadaan sarana angkutan umum (bus Damri) untuk peningkatan pelayanan angkutan umum perkotaan. Maros. maupun kawasan internasional lainnya. Pinrang. 11) Pengadaan sarana angkutan umum untuk melayani trayek perintis/pelajar/mahasiswa di kota sedang dan kota kecil. Bitung. kawasan budidaya lain ke tujuan-tujuan pemasaran. Sungguminasa. Parepare. Makassar. Mengembangkan jaringan transportasi laut antarnegara dan antar-pulau dalam rangka mendukung BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Manado. Limboto. Pengembangan sistem jaringan transportasi laut meliputi upaya untuk: a. Makassar. Parepare. Takalar. Pinrang. Sengkang. Transportasi Laut Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Laut di pulau Sulawesi terdiri dari jaringan prasarana dan jaringan pelayanan. Makassar. Sidenrappang. Gorontalo. Takalar. Barru. Mamasa. 8) Bantuan Teknis Kota Percontohan bidang transportasi perkotaan di Kendari. Limboto. Manado. Pinrang. Majene. Pangkajene. Majene. Pangkajene. Takalar. Pangkajene. Sidenrappang. Makassar. Meningkatkan cakupan pasar unggulan dengan memanfaatkan internasional.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Majene. Barru. Parepare. Manado. Mamasa. Maros.

b. d. Mengembangkan jaringan transportasi laut antarprovinsi.40 . Pelabuhan Internasional di Makassar. Malili. Kandidat Pelabuhan Hub Internasional di Bitung dengan Pertimbangan atas kedekatan letaknya dengan pasar perairan internasional yaitu Asia Pasifik dan antisipasi terhadap BIMP-EAGA. Luwuk. petrokimia. Manado. Membuka dan memantapkan jalur-jalur penerbangan internasional antara kota-kota PKN dengan negara BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Lasalimu. Beo dan Amurang. c. Tagulandang. Transportasi Udara Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Udara di pulau Sulawesi yang terdiri dari bandar udara dan ruang udara meliputi upaya: a. Siau. Mamuju. c. Parepare. Memantapkan fungsi bandar udara pusat penyebaran di wilayah Pulau Sulawesi dalam rangka meningkatkan aksesibilitas antar kota dalam lingkup wilayah Pulau Sulawesi maupun antar kota dalam lingkup nasional dan internasional. Pelabuhan Regional di Tilamutu. b. d. Tahuna. Palopo. Bajoe. Selayar. Kwandang. Likupang. e. Siwa dan Raha. Baubau. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a. Keledupa. Tolitoli. Mengembangkan keterkaitan yang erat dan saling mendukung antara kegiatan kepelabuhanan dengan kegiatan industri manufaktur. Mendukung pengembangan potensi pariwisata dan potensi ekonomi lainnya pada lokasi-lokasi yang sangat potensial. Belangbelang. Banggai. Donggala. Anggrek. Bulukumba. Pelabuhan lokal di Tabulo. Mejene. antar-pulau dan antar-negara. Barru. Kolonodale. Kendari. Sinjai. Ampana. Pagimana. dan/atau industri pengolahan bahan baku. Labuhan Uki. Parigi dan Lokodidi. Jeneponto. Pelabuhan Nasional di Gorontalo. Poso. 3.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 kegiatan ekspor-impor melalui pelabuhan-pelabuhan internasional. e. Kolaka. Lirung.

Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandar-udaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a. Mengembangkan jaringan jalur kereta api yang berkapasitas tinggi.Tahuna. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di bandara Hasanuddin Makassar dan Sam Ratulangi . pertambangan. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara Tampa Padang Mamuju.Buol. Beto Ambari . dengan energi yang rendah. Aroepala .Baubau. Pomalaa . Kasiguncu . Mutiara Palu. Lalos . Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sulawesi difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. khususnya ke kawasan Asia-Pasifik. Pongaluku Motaha.Luwuk. Pagogul . c.Selayar.Kolaka. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di bandara Jalaludin Gorontalo. berbiaya murah.Tolitoli.Kendari. Maranggo . khususnya untuk angkutan barang atau produk komoditas berskala besar. d. berkecepatan tinggi. Bubung . Malili. maupun perkebunan.Talaud.Masamba. Transportasi Perkeretaapian Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Sulawesi meliputi upaya untuk: a.Poso. 4. b. baik industri. Andi Jemma .Tomia.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 tetangga dan negara-negara pusat pemasaran produksi dan jasa dari Pulau Sulawesi. maupun pariwisata serta kota-kota agropolitan. Melongguane . pertanian. Wolter Monginsidi . Mendukung pengembangan sistem kota-kota yang terpadu melalui pengintegrasian kota-kota di wilayah pesisir.Manado. H. baik kehutanan. dan Sugimanuru . b.Raha. Pongtiku .Tana Toraja. Soroako. Bandar udara bukan pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara Naha .41 .

Pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang menurut prioritas penanganannya meliputi: 1) Sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada lintas Manado .Sungguminasa . 3) Sistem jaringan dengan prioritas rendah pada lintas: Bulukumba .Takalar Bulukumba.Bajoe. Makassar . 4) Sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada kawasan perkotaan metropolitan Makassar Maros .Bitung dan Makassar .Bitung dan Kendari Kolaka.Takalar.Bajoe.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 a.Poso. Gorontalo . 2) Sistem jaringan dengan prioritas sedang pada lintas: Palu .Parepare. dan Parepare . 2005 Gambar IV.Parepare.42 . Mamuju .9 Rencana Pembangunan Jaringan Jalan KA di Pulau Sulawesi BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Manado Bitung Tolitoli Kotamobagu Gorontalo Palu Poso Luwuk Mamuju Palopo Keterangan: Prioritas Tinggi Prioritas Sedang Prioritas Rendah Pare-pare Kolaka Kendari U Ujungpandang Takalar Bulukumba TANPA SKALA Sumber : Studi Kelayakan Jalan KA Sulawesi.

danau. yang diikuti dengan meningkatnya daya saing produk-produk unggulan di Kepulauan Nusa Tenggara. aman. Pembangunan jalur KA baru yang direncanakan dengan beban gandar 18-22 ton dengan lebar spoor 1. NUSA TENGGARA Arah pembangunan transportasi di Kepulauan Tenggara mencakup pelbagai matra sebagai berikut: 1.PARE PARE PARE PARE – MAMUJU MAKASSAR – TAKALAR – BULUKUMBA BULUKUMBA – BAJOE PARE PARE – BAJOE KENDARI – KOLAKA Sumber : Studi Kelayakan Jalan KA Sulawesi. d.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Tabel IV. TRANSPORTASI KEP. pesisir.3 Rencana Pembangunan Lintas Kereta Api di Pulau Sulawesi LINTAS MANADO – BITUNG GORONTALO – BITUNG PALU – POSO MAKASSAR . Transportasi Jalan Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan meliputi upaya untuk: 1) Mendukung peningkatan pemanfaatan potensi unggulan wilayah laut.43 . a. dan efisien. terdiri dari jaringan transportasi jalan. Mewujudkan keterpaduan antarmoda. cepat. serta jaringan transportasi perkotaan. jaringan transportasi sungai. 2) Meningkatkan aksesibilitas dan keselamatan transportasi jalan dari kawasan-kawasan andalan Nusa BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. c. dan penyeberangan. JARAK (KM) 48 300 132 128 213 128 110 100 115 b. Dephub 2005. Transportasi Darat Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Darat di Kepulauan Nusa Tenggara.435 mm. dan pulau-pulau kecil secara optimal. F. Mengembangkan jaringan jalur kereta api pada kawasan perkotaan berciri metropolitan untuk mendukung pergerakan orang dan barang secara massal.

Weiluli. kawasan Asia Pasifik maupun ke kawasan internasional lainnya.Motaain. dan Atambua .Ruteng .Dompu .Bima .Telong Elong.Kefamenanu .Labuhan Pototano . dan Kupang . 3) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan lingkar Sumba dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Waikelo .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 dan kawasan budidaya lainnya ke tujuan-tujuan pemasaran.Praya . Atambua .Waitabula .Ende .Sumbawa Besar Plampang .Motaain.Kiupukan Halilulik . Labuhan Bajo . baik ke kawasan ekonomi sub-regional ASEAN. 3) Mendukung misi pengembangan Kepulauan Nusa Tenggara untuk pengembangan sistem kota-kota di Kepulauan Nusa Tenggara yang terpadu melalui pengintegrasian pusat-pusat kegiatan pesisir. pusat-pusat agropolitan.Lunyuk .Hu’u .Soe . dan pusat-pusat pertumbuhan lainnya dengan jaringan jalan di Kepulauan Nusa Tenggara.Bajawa .Sape. 4) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan di wilayah Atambua yang menghubungkan kota Atambua .44 .Atambua . 2) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Cabang dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Gerung .Mataram .Transcain dengan memperhatikan fungsi pertahanan 5) Pengembangan simpul jaringan perlengkapan dan transportasi jalan untuk terminal penumpang tipe A diutamakan pada kota-kota yang berfungsi BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Masbagik .Maumere . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Nusa Tenggara menurut prioritas penanganannya dengan memperhatikan kejelasan pembagian sistem jaringan jalan di Kepulauan Nusa Tenggara yang meliputi: 1) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pening-katan jaringan jalan lintas Nusa Tenggara dengan prioritas tinggi yang menghubungkan: Labuhan Lembar .Sape. dan Labuhan Benete .Waingapu.Larantuka.Labuhan Lombok .Waikabubak .

2) Mengarahkan pengembangan simpul dan keselamat-an jaringan penyeberangan lintas antar kabupaten/kota dalam Provinsi yang menghubungkan kota-kota: Labuhan Kayangan . danau meliputi upaya untuk: dan dan keselamatan penyeberangan 1) Mengarahkan pengembangan simpul dan keselamatan jaringan penyeberangan lintas antar provinsi dalam lingkup internal Kepulauan Nusa Tenggara yang memiliki interaksi kuat meliputi: Sape . Labuhan Lua Air . 7) Pengembangan keselamatan Tenggara meliputi: a) Perbaikan DRK/LBK b) Penyelenggaraan Road Safety Audit c) Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) d) Pengembangan Manajemen Keselamatan.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 sebagai PKN (Pusat Kegiatan Nasional) atau kotakota yang memliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antar kota. antar provinsi. melalui pendekatan 5E (Engineering.Pulau Moyo. meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap Provinsi se-Nusa Tenggara e) Pengembangan Pusat Pelatihan Angkutan se-Nusa Tenggara Pengemudi di Pulau Nusa 8) Memprioritaskan pengembangan keselamatan trans-portasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Education. Encouragement.Komodo dan Sape . Enforcement.Labuhan Bajo.45 .Labuhan Benete. dan/atau lintas batas negara. Labuhan Telong Elong . Safer Roads. Emergency respons). Safer Vehicle & Driver. Safer people.Labuhan Pototano.Pulau BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. b. Danau dan Penyeberangan Pengembangan jaringan transportasi sungai. Transportasi Sungai. Calabai . Safer system. 6) Sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan Kepulauan Nusa Tenggara dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu.

danau. Dompu. Lombok. Waingapu . Waingapu. Bima. Ende . Lombok. 2) 3) 4) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. dan penyeberangan di Kepulauan Nusa Tenggara dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu. Penerapan manajemen dan rekayasa lalu lintas di jalan nasional perkotaan di Mataram. Ruteng. Pengembangan ACTS dan teknologi informasi untuk kepentingan lalu lintas di kawasan perkotaan di Mataram. Maumere. Kupang.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Moyo. Sumbawa Besar.Pulau Wetar. Atambua. Sumbawa Besar. Transportasi Perkotaan Prioritas pengembangan sistem jaringan transporatsi perkotaan di Pulau Nusa Tenggara meliputi: 1) Pengembangan transportasi perkotaan berwawasan lingkungan dan berbasis wilayah. Kupang. Praya. Dompu. serta Kebijakan Diversifikasi Bahan Bakar melalui 2.Surabaya/ Lamongan. Dompu. Praya. Larantuka. Bajawa Ende. antara Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur dengan Jawa Timur meliputi Lombok Barat Surabaya/Lamongan dan Kupang .46 . Sumbawa Besar. Larantuka. Waingapu. serta antara Nusa Tenggara Timur dan Maluku meliputi Pulau Alor . Atambua. Maumere. Kupang. c. Larantuka. Praya. Kebijakan dan Program Aksi Penggunaan Bahan Bakar Alternatif di Sub Sektor Transportasi Darat. 4) Sistem jaringan transportasi sungai. Maumere. Bima. Kupang. Bajawa Ende. Waingapu. Bajawa . Ruteng.Ende.Selayar. Bima.Ende.Kupang. Pengembangan fasilitas pemadu moda transportasi perkotaan di Mataram. Larantuka .Padang Bai. Lombok. Ruteng. 3) Mengarahkan pengembangan simpul dan keselamatan jaringan penyeberangan lintas antar Provinsi dengan eksternal Kepulauan Nusa Tenggara yang memiliki interaksi kuat meliputi: antara Nusa Tenggara Barat dan Bali meliputi Lembar . Atambua.Kupang. yaitu Pengembangan Bahan Bakar Gas dan Pengembang-an Bio Fuel di Mataram. antara Nusa Tenggara Timur dan Sulawesi Selatan meliputi Ruteng .

Sosialisasi/kampanye ketertiban lalu lintas dan angkutan perkotaan di Mataram. Bajawa . Waingapu. Ruteng. Atambua. 11) Pengadaan sarana angkutan umum untuk melayani trayek perintis/pelajar/mahasiswa di kota sedang dan kota kecil. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Ende. Praya. Atambua. Lombok. Bajawa . Maumere. Sumbawa Besar. Lombok. Dompu. Shelter. Bima. Praya. Kupang. Praya. Larantuka.Ende. Sumbawa Besar. 2. Marka. Kupang. Lombok. Transportasi Laut Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Laut di kepulauan Nusa Tenggara terdiri dari jaringan prasarana dan jaringan pelayanan.47 . Ruteng. Sumbawa Besar. Waingapu. Pengadaan sarana angkutan perkotaan (bus) untuk pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT di Mataram. Kupang. Bantuan Teknis Kota Percontohan bidang transportasi perkotaan di Mataram. Waingapu. Ruteng. Pengembangan sistem jaringan transportasi laut meliputi upaya untuk: a. Kupang. Atambua. Bajawa . Membuka akses terisolir di pulau-pulau kecil dan mengatasi kesenjangan pembangunan antar wilayah. Larantuka. Bajawa Ende. JPO) di Mataram. Waingapu. b. Atambua. (Kota besar dan metropolitan). 12) Pengadaan sarana angkutan umum (bus Damri) untuk peningkatan pelayanan angkutan umum perkotaan. Praya. Dompu. Bima. Sumbawa Besar. Maumere. Kupang.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 5) Pembangunan fasilitas pendukung pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT (Rambu. Dompu. Dompu. Larantuka. Pengembangan database dan profil transportasi perkotaan di Mataram. Larantuka.Ende. Kupang. Mengembangkan transportasi laut sebagai upaya untuk menghubungkan gugus-gugus pulau sebagai satu kesatuan wilayah. Lombok. Maumere. Maumere. Ruteng. Bima. 6) 7) 8) 9) 10) Pengembangan teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi alternatif di Mataram. Bima.

pertambangan. Prioritas sedang Pelabuhan Nasional di Labuhan Lombok. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. e.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 c. Sistem jaringan transportasi laut di Kepulauan Nusa Tenggara dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu. Cempi. tujuan-tujuan pemasaran. dan/atau industri pengolahan bahan baku. Meningkatkan dukungan untuk pengembangan jalurjalur perdagangan dari kawasan-kawasan andalan (termasuk KAPET) dan kawasan budidaya lain. Mengembangkan keterkaitan yang erat dan saling mendukung antara kegiatan kepelabuhanan dengan kegiatan industri maritim. Transportasi Udara Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Udara di kepulauan Nusa Tenggara yang terdiri dari bandar udara dan ruang udara meliputi upaya: a. Pengembangan jaringan prasarana berupa alur dan prasarana keselamatan pelayaran. Prioritas sedang untuk Pelabuhan Regional di Tanjung Luar (status saat ini sebagai pelabuhan lokal). dan Bima. Pengembangan sistem jaringan transportasi laut antar negara disesuaikan dengan kebutuhan perekonomian. Mbay. serta jaringan pelayanan yang terdiri atas jaringan pelayanan tetap dan teratur serta jaringan pelayanan tidak tetap dan tidak teratur. P. Prioritas tinggi untuk Pelabuhan Internasional di Kupang. Kempo (status saat ini sebagai pelabuhan lokal). pertahanan negara dan kepentingan nasional lainnya. dan Reo.48 . Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi: a. Waingapu. Maumere. Mengembangkan jalur-jalur pelayaran internasional dalam rangka mendukung kegiatan ekspor-impor melalui pelabuhan-pelabuhan internasional. Lembar. d. 3. b. ke kawasan Asia Pasifik dan ke Australia dengan memanfaatkan jalur ALKI IIIA dan IIIB. Memantapkan fungsi bandara pusat penyebaran di wilayah Kepulauan Nusa Tenggara dalam rangka meningkatkan aksesibilitas antar kota dalam lingkup wilayah Nusa Tenggara maupun antar kota dalam lingkup nasional dan internasional.

b. Transportasi Darat Pengembangan Sistem Jaringan dan keselamatan Transportasi Darat di Kepulauan Maluku terdiri dari jaringan transportasi jalan. Soa . Sistem jaringan transportasi udara Kepulauan Nusa Tenggara dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi nasional G.Larantuka. Tambolaka . dan penyeberangan. Gewayantana .Kupang.Bajawa.Sumbawa.Sumbawa.Kalabahi. serta jaringan transportasi perkotaan.Ende. Bandar udara bukan pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara M. H. Mendukung pengembangan potensi pariwisata pada lokasi-lokasi yang sangat potensial.Salahuddin . TRANSPORTASI KEPULAUAN MALUKU Arah pembangunan transportasi di Kepulauan Maluku mencakup pelbagai matra sebagai berikut: 1. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. d. Komodo Labuhan Bajo.Bima. c. Wunopito . Mali . Lekunik . Wai Oti .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 b. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a.Rote.Maumere. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Selaparang/Praya Mataram dan Eltari . Sekongkang . Mau Hau Waingapu. danau.Waikabubak. c. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Brangbiji . Tardamu Sabu. Haliwen Atambua. Membuka dan memantapkan jalur-jalur penerbangan internasional antara kota-kota PKN dengan negara tetangga dan negara-negara pusat pemasaran produksi/jasa dari Nusa Tenggara.Lewoleba. Aroeboesman . dan Satartacik Ruteng. jaringan transportasi sungai. khususnya ke Australia. Pengembangan jalur-jalur penerbangan internasional disesuaikan dengan kebutuhan layanan penerbangan komersial.49 .

Masohi Simpang Makariki .Air Buaya .Maka Namrole.Liang .Suli Tulehu . baik ke kawasan ekonomi sub-regional ASEAN. 4) Mendukung misi pengembangan Kepulauan Maluku untuk pengembangan sistem kota-kota di Kepulauan Maluku yang terpadu melalui pengintegrasian pusat-pusat kegiatan pesisir.Kairatu dan Simpang Makariki .Kobisonta . yang diikuti dengan meningkatnya daya saing produk-produk unggulan di Kepulauan Maluku. 3) Meningkatkan aksesibilitas dan keselamatan transportasi dari kawasan-kawasan andalan dan kawasan budidaya lainnya ke tujuan-tujuan pemasaran. dan pusat-pusat pertumbuhan lainnya dengan jaringan jalan di Kepulauan Maluku.Besi Wahai .Durian Patah . kawasan Asia Pasifik maupun ke kawasan internasional lainnya.Pasahari . BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. 3) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Buru yang menghubungkan kota-kota Namlea .Marloso . 2) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Ambon yang menghubungkan kota-kota Ambon .Laha dan Passo . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Kepulauan Maluku menurut prioritas penanganannya adalah pada jaringan jalan koridor utama meliputi: 1) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Seram yang menghubungkan kota-kota Amahai .Bula.Galala Passo . pusat-pusat agropolitan.Waipia .Liang. Transportasi Jalan Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan meliputi upaya untuk: 1) Mendukung peningkatan pemanfaatan potensi unggulan wilayah secara optimal.Waai .Teluk Bara dan Namlea . 2) Meningkatkan mobilitas penduduk di daerahdaerah yang terisolasi atau mampu menjangkau daerah-daerah terpencil.Saleman .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 a.Waiselan .50 .Samalagi .

BBM.Subain . Education.Sagea . Sidang Oli . BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Safer people.Gotowase.Aludas . Jailolo .Boso Kao . Emergency respons). Terbang.Arma .Jailolo .Bere-bere. 7) Pengembangan keselamatan di Kepulauan Maluku meliputi: a) Perbaikan DRK/LBK b) Penyelenggaraan Road Safety Audit c) Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) d) Pengembangan Manajemen Keselamatan.Akelamo Payahe .Simpang Dodinga .Goal . Labuha .Susupu. Safer Roads. 5) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Halmahera yang menghubungkan Sidang Oli . Bobong .Buli . melalui pendekatan 5E (Engineering. dan Pulau Aru: Dobo .Bobaneigo Ekor .Lunang.Lap.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 4) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Yamdena: Saumlaki . meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap Provinsi se-Kepulauan Maluku e) Pengembangan Pusat Pelatihan Angkutan se-Kepulauan Maluku Pengemudi 8) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Safer system. 6) Simpul jaringan transportasi jalan untuk terminal penumpang Tipe A diutamakan pada kota-kota yang berfungsi sebagai PKN atau kota-kota lain yang memiliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antar-kota antar-provinsi. Encouragement.Sofifi . 9) Sistem jaringan transportasi jalan Kepulauan Maluku dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu. Simpang Dodinga .Tikong. dan Boso .51 .Padiwang .Tobelo .Galela .Maba . Sanana Manaf. Pulau Wetar: Ilwaki . Safer Vehicle & Driver.Weda. Daruba .Babang.Ibu. Enforcement.Siwahan.

Halmahera Tengah. Kepulauan Aru. P. 3) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan antar provinsi dengan pulau terdekat yang mempunyai interaksi kuat. Penerapan manajemen dan rekayasa lalu lintas di Jalan Nasional Perkotaan di Kab. Kota Ambon. 2) Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas pulau dalam provinsi yang meliputi P.Halmahera . Transportasi Perkotaan Prioritas pengembangan sistem jaringan transportasi perkotaan di Pulau Maluku meliputi: 1) Pengembangan transportasi perkotaan berwawasan lingkungan dan berbasis wilayah. Buru. Kab. Kota Tidore.Obi. Kab. Maluku Tanggara Barat. Maluku Tengah. 2) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. lintas penyeberangan di Kepulauan Lemola (Letti .(Monreli) Kisar.P.P. Kab.Lakor). Danau dan Penyeberangan Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Kab. Kepulauan Aru.Taliabu . Halmahera Timur. Halmahera Selatan. Kab. yaitu Pengembangan Bahan Bakar Gas dan Pengembangan Bio Fuel di Kab. Kota Ternate. Kab. Kab. Pulau Sulawesi. Sistem jaringan dan keselamatan transportasi Sungai.Morotai. Halmahera Utara. Kab. Kepulauan Sula. Buru. Maluku Tanggara Barat. P. Kab.52 . c.Moa . Seram Bagian Timur. Seram Bagian Barat.Mangole. Halmahera Barat.Bacan .Sulabesi . Kab. Kab. Kab. Kebijakan Diversifikasi Bahan Bakar.P. Kab. Maluku Tenggara.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 b.P. Kepulauan Babar. Kab. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: 1) Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas penyeberangan antar provinsi Maluku dengan Maluku Utara. Pulau Wetar (Ilwaki) . Maluku Tenggara. Maluku Tengah. Kab. P. Kab. Kebijakan dan Program Aksi Penggunaan Bahan Bakar Alternatif Di Sub Sektor Transportasi Darat. dan Penyeberangan kepulauan Maluku dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan dan keselamatan transportasi yang terpadu. Transportasi Sungai. Mangole. seperti dengan Pulau Papua. Kepulauan Aru. Strateginya ada 2 macam. Danau. dan Kepulauan Nusa Tenggara.Ternate P.

Kepulauan Sula. Halmahera Tengah. Kab. Maluku Tengah. Seram Bagian Barat. Kota Ternate. Masohi. Seram Bagian Barat. Kab. Kab. Maluku Tengah. Kab. Shelter. Maluku Tenggara. Kepulauan Sula. Kab. Kota Tidore. Pengembangan database dan profil transportasi perkotaan di Kab. Kab. Kab. Kab. Halmahera Utara. Kab. Halmahera Barat. Kota Tidore. Halmahera Timur. Kab. Kab. Buru. Kab. Kab. 3) Pengembangan ACTS dan teknologi informasi untuk kepentingan lalu lintas di kawasan perkotaan di Kota Ambon. Halmahera Selatan. Kab. Kab. Halmahera Utara. Kota Ternate. Buru. Marka. Pembangunan fasilitas pendukung pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT (Rambu. Kota Ternate. Kepulauan Aru. Kab. Kab. Kepulauan Aru. Halmahera Barat. Kab. Seram Bagian Timur. Buru. Kab. Kab. Kab. Seram Bagian Timur. Maluku Tanggara Barat.53 . Maluku Tanggara Barat. Halmahera Barat. Kota Tidore. Maluku Tengah. Halmahera Selatan. Kab. Halmahera Timur. Pengembangan fasilitas pemadu moda transportasi perkotaan di Kab. Kab. Maluku Tengah.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Kab. Maluku Tanggara Barat. Halmahera Tengah. Kab. Kota Ternate. Kab. Kab. Kab. Halmahera Selatan. Bantuan Teknis Kota Percontohan bidang transportasi perkotaan di Amahai. Halmahera Tengah. Kepulauan Sula. Halmahera Barat. Halmahera Timur. Buru. Kepulauan Aru. Seram Bagian Barat. Kota Ambon. Kab. Kab. Halmahera Timur. Maluku Tenggara. Maluku Tanggara Barat. Halmahera Selatan. Kab. Halmahera Utara. Kab. Seram Bagian Barat. Maluku Tenggara. Kab. Seram Bagian Barat. Kota Ambon. Kab. Kab. Kab. Kota Tidore. Kab. JPO) di Kota Ambon. Maluku Tenggara. Kab. Kota Ternate. Seram Bagian Timur. Kab. Kab. Kota Ternate. Sosialisasi/kampanye ketertiban lalu lintas dan angkutan perkotaan di Kab. Kota Ambon. Kab. Kab. Kab. Kota Ambon. Kab. Kota Tidore. Kepulauan Sula. Halmahera Utara. Kab. Seram Bagian Timur. Kab. Kab. Halmahera Tengah. Kab. Kab. Kepulauan Aru. Seram 4) 5) 6) 7) 8) 9) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Kota Tidore. Kab. Kab.

Kepulauan Sula. Kota Tidore. Kepulauan Sula. Seram Bagian Timur. Maluku Tenggara. 12) Pengadaan sarana angkutan umum untuk melayani trayek perintis/pelajar/mahasiswa di kota sedang dan kota kecil. Kota Ambon. Halmahera Timur. Transportasi Laut Pengembangan sistem jaringan transportasi laut di Kepulauan Maluku meliputi upaya untuk: a. 2. Kab. Kab. b. Seram Bagian Barat. (Kota besar dan metropolitan). Kab. Halmahera Utara. Kab. c. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. 10) Pengadaan sarana angkutan perkotaan (bus) untuk pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT di Kota Ambon. Halmahera Selatan. Kota Ambon. Kab. Kota Tidore. Maluku Tanggara Barat.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Bagian Timur. Halmahera Barat. d. Buru. Maluku Tengah. Meningkatkan kelancaran proses koleksi dan distribusi orang dan barang dalam rangka mendukung pengembangan ekonomi wilayah. 13) Pengadaan sarana angkutan umum (bus Damri) untuk peningkatan pelayanan angkutan umum perkotaan. Kab. Meningkatkan aksesibilitas dari kawasan andalan ke tujuan pemasaran. Meningkatkan efisiensi dan skala ekonomi investasi pengembangan pelabuhan laut dengan memanfaatkan jalur ALKI III yang melintasi Laut Maluku dan Laut Banda. Kab. Halmahera Utara. Kota Ternate. Halmahera Timur. Kab. Kota Ternate.54 . Kab. Meningkatkan volume ekspor-impor melalui pelabuhan-pelabuhan nasional yang didukung oleh keberadaan industri manufaktur dan/atau industri pengolahan. maupun kawasan internasional lainnya. Asia Pasifik. Kab. Kab. baik ke kawasan subregional ASEAN. Kota Ternate. 11) Pengembangan teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi alternatif di Kab. Kab. Kepulauan Aru. Halmahera Tengah. Kab. Kab. Halmahera Barat. Kab. Kab. Kab. Halmahera Selatan. Kab. Kota Tidore. Halmahera Tengah.

pertahanan negara dan kepentingan nasional lainnya.55 . Sistem jaringan transportasi laut kepulauan Maluku dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu. Saumlaki dan Labuha dengan prioritas tinggi. prasarana transportasi d. Bobong (status saat ini sebagai pelabuhan lokal). Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi meliputi: a. Mengembangkan jaringan transportasi laut antar provinsi. Menjalin sinergi jaringan wilayah antar moda. Sanana. Dofa (status saat ini sebagai pelabuhan lokal). Ambon. Pengembangan sistem jaringan transportasi laut antar negara disesuaikan dengan kebutuhan perekonomian. Meningkatkan aksesibilitas antar kota dalam lingkup wilayah Kepulauan Maluku maupun antar kota dalam lingkup nasional dan internasional. c. Mafa. 3. khususnya ke kawasan sub-regional ASEAN. b. dan Buli dengan prioritas sedang. Transportasi udara Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Udara di Kepulauan Maluku yang terdiri dari bandar udara dan ruang udara meliputi upaya: a. Tulehu. Pelabuhan Nasional di Ternate. Mendorong pengembangan potensi pariwisata dan potensi ekonomi lainnya pada lokasi-lokasi yang sangat potensial dan belum dilayani moda transportasi lainnya yang memadai. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Dobo. serta jaringan pelayanan yang terdiri atas jaringan pelayanan tetap dan teratur serta jaringan pelayanan tidak tetap dan tidak teratur. Membuka dan memantapkan jalur-jalur penerbangan internasional antara kota-kota PKN dengan negara tetangga dan negara-negara pusat pemasaran produksi dan jasa dari Kepulauan Maluku. Tobelo. b.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 e. antar pulau dan antar negara. Pelabuhan Regional di Babang. Pengembangan jaringan prasarana berupa alur dan prasarana keselamatan pelayaran. Tual.

Dominicus Dumatubun – Langgur.Ternate. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Pattimura .Aru. BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. dan penyeberangan. Jailolo. Gebe. Bula. 3) Mendukung peningkatan pemanfaatan potensi unggulan wilayah secara optimal.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a.Labuha. danau.Larat. Buli Maba. Amahai . Pengembangan jalur-jalur penerbangan internasional disesuaikan dengan kebutuhan layanan penerbangan komersial.P. dan Olilit .Buru. TRANSPORTASI PULAU PAPUA Arah pembangunan transportasi di Pulau Papua mencakup pelbagai matra sebagai berikut: 1. Weda. Namrole . transportasi sungai. Liwur Bunga .Seram. 2) Meningkatkan aksesibilitas dan keselamatan dari kawasan-kawasan andalan dan kawasan budidaya lainnya ke tujuan-tujuan pemasaran.56 . Transportasi Darat Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Darat di Pulau Papua terdiri dari transportasi jalan.Pitu.Ambon.Banda. Transportasi Jalan Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan meliputi upaya untuk: 1) Membuka akses daerah terisolir dan mengatasi kesenjangan pembangunan antar wilayah.P. Namlea .P.P. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengem-bangan wilayah di Bandanaira . Pulau Kebror. b.Masohi.P.Mangole dengan prioritas sedang. Emalamo Sanana. H.Saumlaki Baru.Kisar.P. Sistem jaringan transportasi udara Kepulauan Maluku dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu. Kuabang . Oesman Sadik . Benjina . Kisar . Sultan Baabullah . Gamarmalamo . Morotai .Kao. a. yang diikuti dengan meningkatnya daya saing produk-produk unggulan di Pulau Papua. Wahai .Buru.Galela. serta jaringan transportasi perkotaan. Dobo .P.

Maruni.Wagete . Sorong .Maruni .Makbon . Hamadi . diutamakan pada kota-kota yang berfungsi sebagai PKN atau kota-kota lain yang memiliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antar-kota.Mega.57 .Tanah Merah Waropko. Serui . e) Pengembangan Pusat Angkutan se-Papua. antarprovinsi.Bomberay.Mulia.Mapurujaya .Klamono Ayamaru . keseladengan rangka daerah 3) Pengembangan simpul jaringan transportasi jalan untuk terminal penumpang Tipe A. Merauke . Fakfak Hurimber .Menawi . Manokwari . Pelatihan Pengemudi 5) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.Mameh Bintuni. dan lintas batas negara.Holtekamp . Sorong .RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 4) Mendukung pengembangan sistem kota-kota di Pulau Papua melalui pengintegrasian sistem transportasi antar moda. Jayapura Wamena . 4) Pengembangan meliputi: keselamatan di Pulau Papua a) Perbaikan DRK/LBK b) Penyelenggaraan Road Safety Audit c) Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) d) Pengembangan Manajemen Keselamatan. meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap Provinsi se-Papua. Jayapura Nimbrokang .Sarmi.Enarotali. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Papua menurut prioritas penanganannya meliputi: 1) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan penanganan 11 ruas jalan strategis yaitu ruas-ruas: Nabire .Skow (perbatasan dengan Negara Papua Nugini). 2) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan matan transportasi jalan terkait penanganan ruas-ruas lain dalam membuka isolasi dan pengembangan potensi baru.Pomako. Timika .Saubeba.

Kepi.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Sorong . 2) Menghubungkan jaringan transportasi jalan yang terpisah oleh perairan.Atsy.Seget. c.Waren. meliputi: Sorong .Kalobo. Sorong .Taminabua. Kebijakan dan Program Aksi Penggunaan Bahan Bakar Alternatif Di Sub Sektor Transportasi Darat.Patani. Transportasi Perkotaan Prioritas pengembangan sistem jaringan transportasi perkotaan di Pulau Papua meliputi: 1) Pengembangan transportasi perkotaan berwawasan lingkungan dan berbasis wilayah. Dobo Agats. Merauke .Mogem. Tanah Merah . Safer system. yaitu Pengembangan Bahan Bakar Gas dan Pengembangan Bio Fuel di Kota Sorong. meliputi: Jeffman . Encouragement. Safer Roads. Atsy . Atsy . serta Kebijakan Diversifikasi Bahan Bakar melalui 2 strategi. Sorong Wahai. 2) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas kabupaten/kota dengan interaksi kuat. Emergency respons). Transportasi Sungai. Safer people. Safer Vehicle & Driver. melalui pendekatan 5E (Engineering. Biak . 2) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi penyeberangan diarahkan sebagai berikut: 1) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas provinsi dengan interaksi kuat.58 .Wahai. Seget . Fak-fak .Asgon. Serui . Kota Jayapura.Agats. Seget . Penerapan manajemen dan rekayasa lalu lintas di Jalan Nasional Perkotaan di Kab. Pengembangan jaringan transportasi penyeberangan meliputi upaya untuk: 1) Meningkatkan aksesibilitas dan keselamatan transportasi ASDP daerah dan pulau-pulau terpencil. Agats . Kab.Biak.Ewer. Fak-Fak.Poo.Numfor. Enforcement. Danau dan Penyeberangan Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai meliputi upaya untuk menjangkau daerahdaerah pedalaman yang belum dijangkau baik oleh jaringan transportasi jalan maupun sistem jaringan transportasi udara. Merauke . b. Education.

Kota Jayapura. Kab. Kab. Kab. Kab. Kab. Jayapura. Kaimana. Kab. Kab. Teluk Wondama. Jayawijaya. Sarmi. Teluk Bintuni. Kab. Biak Numfor. Kab. Paniai. Teluk Wondama. Yapen Waropen. Mappi. Kab.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Kaimana. Keerom. Kab. Kab. Pembangunan fasilitas pendukung pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT (Rambu. Fak-Fak. Kab. 3) Pengembangan ACTS dan teknologi informasi untuk kepentingan lalu lintas di kawasan perkotaan di Kota Sorong. Supiori. Kota Jayapura. Raja Ampat. Kab. Manokwari. Kab. Puncak Jaya. Kab. Keerom. Pegunungan Bintang. Asmat. Kab. Kab. Tolikara. JPO) di Kota Sorong. Kab. Kab. Sorong Selatan. Kota Sorong. Kab. Pegunungan Bintang. 4) 5) 6) 7) BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV. Kab. Kota Jayapura. Asmat. Manokwari. Pengembangan fasilitas pemadu moda transportasi perkotaan di Kab. Paniai. Kab. Shelter. Mappi. Kab. Waropen.Nabire. Kab. Yahukimo. Kab. Teluk Wondama. Jayapura. Jayawijaya. Kab. Kab. Kab. Boven Digul. Kab. Kab. Teluk Bintuni. Kab. Manokwari. Biak Numfor. Kab. Sorong Selatan. Jayapura. Kab. Waropen. Kab. Kab. Kab. Kab. Kota Jayapura. Kab. Kab. Biak Numfor. Boven Digul. Kab. Sorong. Kab. Kab. Kab. Asmat. Paniai. Kab. Kab. Tolikara. Manokwari. Marka. Kaimana. Merauke. Kab. Sorong. Pegunungan Bintang. Kab. Teluk Wondama. Sosialisasi/kampanye ketertiban lalu lintas dan angkutan perkotaan di Kab. Sarmi. Teluk Bintuni.59 . Kab. Kab. Kab. Kab. Kab. Sorong Selatan. Nabire. Waropen. Asmat. Mappi. Supiori. Kota Jayapura. Kab. Kab. Kab. Kab. Raja Ampat. Yapen Waropen. Supiori. Kab. Kab. Kota Sorong. Boven Digul. Tolikara. Keerom. Yahukimo. Kab. Kab. Kab. Mimika. Nabire. Jayawijaya. Kab. Kab. Kab. Mimika. Sorong Selatan. Kab. Sorong. Boven Digul. Fak-Fak. Kab. Fak-Fak. Merauke. Kab. Raja Ampat. Kab. Kab. Kab. Puncak Jaya. Kab. Merauke. Raja Ampat. Yahukimo. Kab. Sarmi. Biak Numfor. Sorong. Kab. Kab. Kab. Kab. Kaimana. Pengembangan database dan profil transportasi perkotaan di Kab. Kab. Kab. Kota Sorong. Kab. Kab. Kab. Kab. Yapen Waropen. Mimika. Puncak Jaya. Kab. Kab. Kab. Kota Sorong. Kab. Kab. Teluk Bintuni.

Manokwari. Kab. Teluk Bintuni. Kab. Kab. Kab. Kab. Kab. 11) Pengadaan sarana angkutan umum untuk melayani trayek perintis/pelajar/mahasiswa di kota sedang dan kota kecil. Kab. Kab. Kab. Fak-Fak. Biak Numfor. Keerom. Kab. 8) Bantuan Teknis Kota Percontohan bidang transportasi perkotaan di Kab. Raja Ampat. Yapen Waropen. Kab. Kota Jayapura. Teluk Wondama. Kab. Kab. Kab. Kota Jayapura. Jayawijaya. Supiori. Kab. Tolikara. Kab. Yapen Waropen. Kab. Kab. Kab. Kab. Paniai. Sarmi. Mimika. Mappi. Kab. Pegunungan Bintang. Keerom. Waropen. Kab. Kab. Mappi. Kab. Kab. Kab. Nabire. Yahukimo. Kaimana. Paniai. Mappi. Kab. Mimika. Keerom. Merauke. Kab. Kab. Kota Jayapura. Merauke. Fak-Fak. Biak Numfor. Puncak Jaya. Kab. Kab.RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 Jayapura. Sarmi. Sorong. Kab. Boven Digul. Jayapura. Kab. Kab. Paniai. Kab. Jayawijaya. Yapen Waropen. Kab. Kab. Sarmi. Kota Sorong. Puncak Jaya. Kab. Sorong Selatan. Kab. Supiori. Kab. Yahukimo. Asmat. Kab. Kab. Jayapura. Kab. Kab. Pegunungan Bintang. Kab. Pegunungan Bintang. Sorong. Kab. Sorong Selatan. Kab. Nabire. Kab. Supiori. Pengadaan sarana angkutan perkotaan (bus) untuk pengembangan angkutan umum massal berbasis jalan/BRT di Kota Sorong. Teluk Bintuni. Transportasi Laut Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Laut di pulau Papua terdiri dari jaringan prasarana dan jaringan BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG IV.60 . Kab. 2. Kab. Kab. (kota besar dan metropolitan). Kab. Kab. Kaimana. Jayawijaya. Raja Ampat. Tolikara. 12) Pengadaan sarana angkutan umum (bus Damri) untuk peningkatan pelayanan angkutan umum perkotaan. 9) 10) Pengembangan teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi alternatif di Kab. Kota Jayapura. Teluk Wondama. Mimika. Kab. Kab. Yahukimo. Nabire. Kab. Kab. Waropen. Manokwari. Kab. Puncak Jaya. Waropen. Kab. Kab. Asmat. Kab. Merauke. Kab. Kab. Boven Digul. Kab. Kab. Kab. Tolikara. Kota Sorong. Kab.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

pelayanan. Pengembangan sistem jaringan transportasi laut meliputi upaya untuk: a. Meningkatkan efisiensi dan skala ekonomi investasi pengembangan pelabuhan laut dengan memanfaatkan jalur pelayaran internasional; b. Meningkatkan kelancaran proses koleksi, distribusi dan mobilitas orang dan barang dalam rangka mendukung pengembangan ekonomi wilayah; c. Meningkatkan aksesibilitas dari kawasan andalan dan kawasan budidaya lainnya ke tujuan pemasaran, baik ke kawasan sub-regional ASEAN, Asia Pasifik, maupun kawasan internasional lainnya; d. Meningkatkan volume perdagangan dalam negeri dan ekspor-impor melalui pelabuhan-pelabuhan nasional dan internasional; e. Mengembangkan sistem jaringan transportasi laut antar provinsi, antar pulau, dan antar negara. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a. Pelabuhan Nasional di Jayapura, Manokwari, Sorong dan Biak; b. Pelabuhan Nasional di Sorong diarahkan menjadi pelabuhan internasional. 3. Transportasi Udara Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Udara di pulau Papua yang terdiri dari bandar udara dan ruang udara meliputi upaya: a. Memantapkan fungsi bandara udara pusat penyebaran di wilayah Pulau Papua dalam rangka meningkatkan aksesibilitas antar kota dalam lingkup wilayah Pulau Papua maupun antar kota dalam lingkup nasional dan internasional; b. Mendukung pengembangan potensi pariwisata pada lokasi-lokasi yang sangat potensial; c. Membuka dan memantapkan jalur-jalur penerbangan internasional antara kota-kota PKN dengan negara tetangga dan negara-negara pusat pemasaran produksi dan jasa dari Pulau Papua, khususnya ke kawasan sub-regional ASEAN.

BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG

IV- 61

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Mopah - Merauke dan Sentani - Jayapura; b. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Rendani - Manokwari, Frans Kaisepo - Biak, dan Nabire - Nabire, Timika Timika, Wamena - Wamena, Domine Eduard Osok Sorong, Waisai - Waisai; c. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Torea - Fakfak, Utarom, Bintuni, Ijahabra, Wasior, Babo, Anggi, Kebar, Ransiki, Inanwatan, Teminabuan, Ayawasi, Kambuaya (Ayawaru), Werur, Jeffman, Merdey, Kokonao, Akimuga, Ombano, Moanamani, Kebo, Waghete (Waghete Baru), Bilai, Bilorai, Enarotali, Sudjarwo Tjondronegoro, Numfor, Tanah Merah, Kepi, Mindip Tanah, Senggo, Bomakia, Ewer, Bade, Kamur, Kimam, Manggelum, Bokondini, Oksibil, Batom, Ilaga, Elelim, Illu, Karubaga, Kelila, Kiwirok, Tiom, Yuruf, Mulia, Mararena, Lereh, Molof, Dabra, Okaba, Senggeh, Ubrub, Waris, dan Klamono.

BAB IV: ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI NASIONAL JANGKA PANJANG

IV- 62

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025

BAB V P E N U T U P
Rencana Jangka Panjang Departemen Perhubungan Tahun 20052025 yang berisi visi, misi, tujuan, sasaran, strategi, kebijakan dan arah pembangunan transportasi nasional, merupakan pedoman bagi jajaran Departemen Perhubungan, mitra kerja dan masyarakat di dalam penyelenggaraan pembangunan transportasi nasional 20 tahun ke depan. Rencana Jangka Panjang Departemen Perhubungan juga menjadi arah dan pedoman di dalam penyusunan Rencana Strategis Departemen Perhubungan, Rencana Kerja Departemen Perhubungan dan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/ Lembaga Departemen Perhubungan. Keberhasilan pembangunan transportasi nasional dalam mewujudkan visi Terwujudnya pelayanan transportasi yang handal, berdaya saing dan memberikan nilai tambah, perlu didukung oleh (1) Komitmen oleh seluruh jajaran Departemen Perhubungan; (2) Konsistensi kebijakan Departemen Perhubungan; (3) Keberpihakan kepada rakyat; dan (4) Peranserta aktif masyarakat dan dunia usaha.

MENTERI PERHUBUNGAN ttd Ir. JUSMAN SYAFII DJAMAL Salinan resmi sesuai dengan aslinya Kepala Biro Hukum dan KSLN

UMAR ARIS, SH. MM. MH Pembina Tingkat I (IV/b)

BAB V : PENUTUP

V-1

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DEPARTEMEN PERHUBUNGAN 2005-2025 No 1. 2. 4. 3. Harijogi Jabatan Kabag Perj & Pertimbangan Hkm Karo Perencanaan Karo Hukum & KSLN Sekretaris Jenderal Tanggal Paraf BAB V : PENUTUP V-1 . Proses Diperbaiki Diperiksa Diperiksa Disetujui Nama Tamzil Saleh Tundjung Inderawan Heru Prasetyo H.

2025 .LAMPIRAN TAHAPAN PEMBANGUNAN LIMA TAHUNAN TAHUN 2005 .

1. Meningkatkan kapasitas dan mendorong pengembangan teknologi transportasi dalam rangka menjamin tersedianya pelayanan transportasi yang berkelanjutan dengan kuantitas dan kualitas yang memadai. Melaksanakan konsolidasi melalui restrukturisasi dan reformasi di bidang peraturan perundangundangan. Meningkatkan aksesibilitas masyarakat terhadap pelayanan jasa transportasi. PERSPEKTIF 2005-2009 1. 2. Meningkatkan aksesibilitas masyarakat terhadap pelayanan jasa transportasi. Mempertahankan tingkat pelayanan jasa transportasi. 3. 1. Meningkatkan aksesibilitas masyarakat terhadap pelayanan jasa transportasi. kelembagaan dan sumber daya manusia (SDM). Melaksanakan konsolidasi melalui restrukturisasi dan reformasi di bidang peraturan perundangundangan. 3. Meningkatkan kapasitas dan mendorong pengembangan teknologi transportasi dalam rangka menjamin tersedianya pelayanan transportasi yang berkelanjutan dengan kuantitas dan kualitas yang memadai.LAMPIRAN: TAHAPAN PEMBANGUNAN LIMA TAHUNAN TAHUN 2005-2025 PRIORITAS LIMA TAHUNAN/RENSTRA NO. kelembagaan dan sumber daya manusia (SDM). 1. berdaya saing dan memberikan nilai tambah 1. 3. kelembagaan dan sumber daya manusia (SDM). 3. 2. VISI MISI 2010-2014 2015-2019 2020-2025 TAHUN Terwujudnya pelayanan transportasi yang handal. 4. Melaksanakan konsolidasi melalui restrukturisasi dan reformasi di bidang peraturan perundangundangan. Mempertahankan tingkat pelayanan jasa transportasi. kelembagaan dan sumber daya manusia (SDM). Meningkatkan kapasitas dan mendorong pengembangan teknologi transportasi dalam rangka menjamin tersedianya pelayanan transportasi yang berkelanjutan dengan kuantitas dan kualitas yang memadai. Meningkatkan aksesibilitas masyarakat terhadap pelayanan jasa transportasi. Meningkatkan kapasitas dan mendorong pengembangan teknologi transportasi dalam rangka menjamin tersedianya pelayanan transportasi yang berkelanjutan dengan kuantitas dan kualitas yang memadai. Melaksanakan konsolidasi melalui restrukturisasi dan reformasi di bidang peraturan perundang-undangan. 2. 2. 2. 1 . 4.

danau dan penyeberangan. e. SASARAN a. Terwujudnya keterpaduan sistem transportasi dengan rencana tata ruang dan pengembangan transportasi umum perkotaan berbasis masyarakat dan wilayah. baik pada moda transportasi jalan maupun moda transportasi sungai. Terwujudnya angkutan massal yang cepat. danau dan penyeberangan. a. keamanan dan kenyamanan angkutan umum yang ramah lingkungan. Terwujudnya peningkatan kelaikan moda transportasi jalan. Terwujudnya peningkatan kelaikan moda transportasi jalan. Terwujudnya penurunan tingkat kecelakaan lalu lintas baik angkutan jalan maupun angkutan sungai danau dan penyeberangan. c. danau dan penyeberangan. Terwujudnya keselamatan. a. Terwujudnya SDM bidang Perhubungan Darat yang berkompetensi. Terwujudnya teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi alternative. moda transportasi angkutan sungai. aman dan nyaman di kawasan metropolitan. a. l. d. danau dan penyeberangan. keamanan dan Kenyamanan angkutan umum yang ramah lingkungan. Terwujudnya keselamatan. danau dan penyeberangan. e. danau dan penyeberangan. b. Terwujudnya kecukupan prasarana dan sarana keselamatan baik pada angkutan jalan. moda transportasi angkutan sungai. Terwujudnya angkutan massal yang cepat. f. Terwujudnya kecukupan prasarana dan sarana keselamatan baik pada angkutan jalan. Terwujudnya penurunan jumlah pelanggaran lalu lintas angkutan jalan dan muatan lebih. Terwujudnya pelayanan keperintisan angkutan jalan dan angkutan penyeberangan dalam rangka meningkatkan aksesibilitas. baik pada moda transportasi jalan maupun moda transportasi sungai. maupun angkutan sungai. pelayanan keperintisan angkutan jalan dan angkutan penyeberangan dalam rangka meningkatkan aksesibilitas. Terwujudnya transportasi perkotaan berwawasan lingkungan dan berbasis wilayah. danau dan penyeberangan. b. baik pada moda transportasi jalan maupun moda transportasi sungai. maupun angkutan sungai. keamanan dan kenyamanan angkutan umum yang ramah lingkungan. Terwujudnya kecukupan prasarana dan sarana keselamatan baik pada angkutan jalan. b. baik pada moda transportasi jalan maupun moda transportasi sungai. a. aman dan nyaman di kawasan perkotaan. Terwujudnya penurunan jumlah pelanggaran Lalu Lintas Angkutan Jalan dan muatan lebih. c. i. 2 . bermoral dan memiliki dedikasi tinggi. aman dan nyaman di kawasan metropolitan. dengan pengembangan manajemen keselamatan dan penegakan hukum yang lebih baik serta pengembangan pola kemitraan. k. g. dengan pengembangan manajemen keselamatan dan penegakan hukum yang lebih baik serta pengembangan pola kemitraan. danau dan penyeberangan. h. Terwujudnya angkutan massal yang cepat. Terwujudnya keselamatan. maupun angkutan sungai. g. danau dan penyeberangan. Danau dan Penyeberangan. d. Terwujudnya peraturan perundangundangan dan peraturan pelaksanaannya yang berkaitan dengan Lalu Lintas Angkutan Jalan dan Angkutan Sungai.3. aman dan nyaman di kawasan metropolitan. Terwujudnya angkutan massal yang cepat. Terwujudnya kecukupan prasarana dan sarana keselamatan baik pada angkutan jalan. c. TRANSPORTASI DARAT b. Terwujudnya penurunan tingkat kecelakaan lalu lintas baik angkutan jalan maupuan angkutan sungai danau dan penyeberangan. j. danau dan penyeberangan. f. Terwujudnya keselamatan. keamanan dan Kenyamanan angkutan umum yang ramah lingkungan. maupun angkutan sungai. c.

Terwujudnya peraturan perundangundangan dan peraturan pelaksanaannya yang terkait dengan pelayaran dan kepelabuhanan. Terwujudnya 100 % kecukupan kapal patroli KPLP dan tersedianya anggaran biaya opersional dan pemeli-haraan untuk kapal-kapal patroli KPLP. d. Implementasi pemanfaatan teknologi informasi dalam operasional keselamatan pelayaran (SBNP. Terwujudnya 99% keandalan sarana Bantu navigasi pelayaran dan mampu berfungsi 24 jam. j. Alat Pemadam Kebakaran. l. Terwujudnya penurunan pelayanan keperintisan sebesar ≥ 30% dan digantikan dengan pelayanan komersial. 3 . VTIS. h. Terwujudnya alur dan perlintasan yang aman di seluruh wilayah perairan Indonesia. a. i. k. Alat SAR di Laut. Terwujudnya 95 % keandalan sarana bantu navigasi pelayaran dan mampu berfungsi 24 jam. c. Batam. VTIS. b. Terwujudnya international hub port di kawasan barat dan timur Indonesia. b. a. Terwujudnya peningkatan kinerja dan efisiensi pelabuhan. Patrol Vessels Management Systems. c. dan Senjata Api dalam rangka penegakan hukum di laut. Alat Pemadam Kebakaran. Terwujudnya international hub port di kawasan barat dan timur Indonesia. BUMD maupun swasta. dan Senjata Api dalam rangka penegakan hukum di laut. e. VTIS. j. Terwujudnya cabotage 60% angkutan laut nasional. implementasi ISPS Code. pengoptimalan bantuan pencarian dan pertolongan musibah di laut. b. Pembangunan 5 unit kapal penumpang tipe 2000 GT untuk peningkatan pelayanan angkutan laut penumpang kelas ekonomi untuk Indonesia Wilayah Timur. i. Terwujudnya multi operator kepelabuhanan. g. implementasi ISPS Code. dan Senjata Api dalam rangka penegakan hukum di laut. Terwujudnya 80 % kecukupan kapal patroli KPLP dan tersedianya anggaran biaya opersional dan pemeliharaan untuk kapal-kapal patroli KPLP. yaitu Sabang. Terwujudnya sarana dan prasarana komunikasi pelayaran yang memadai (GMDSS. e. Terwujudnya alur dan perlintasan yang aman di seluruh wilayah perairan Indonesia. Batam. d. d. Terwujudnya cabotage 80% angkutan laut nasional. f. Terwujudnya penurunan pelayanan keperintisan sebesar ≥ 20% dan digantikan dengan pelayanan komersial. k. Terwujudnya kelaikan armada dan penurunan kecelakaan di laut. j. implementasi ISPS Code. Peningkatan pelayanan keperintisan sebesar ≥ 40 % dan pembangunan 14 unit kapal perrintis untuk menggantikan kapal-kapal barang milik swasta. k. TRANSPORTASI LAUT a. pengoptimalan bantuan pencarian dan pertolongan musibah di laut. Terwujudnya alur dan perlintasan yang aman di seluruh wilayah perairan Indonesia. Terwujudnya 60 % kecukupan kapal patroli KPLP dan tersedianya anggaran biaya opersional dan pemeli-haraan untuk kapalkapal patroli KPLP. pengawasan keselamatan pelayaran. Alat SAR di Laut. i. m. TELPEL). dan Senjata Api dalam rangka penegakan hukum di laut. Pembangunan 5 unit kapal penumpang tipe 2000 GT untuk peningkatan pelayanan angkutan laut penumpang kelas ekonomi untuk Indonesia Wilayah Tengah dan Barat. Alat Pemadam Kebakaran. SRS) sehingga jaringan sistem komunikasi pelayaran dapat menjangkau di seluruh wilayah perairan Indonesia setiap saat. biaya cadangan Bahan Bakar Minyak. f. Terwujudnya cabotage 40% angkutan laut nasional Peningkatan pelayanan keperintisan sebesar ≥ 40 % dan pembangunan 14 unit kapal perrintis untuk menggantikan kapal-kapal barang milik swasta. h. f. perairan yang bersih dan peningkatan kesiapan sarana dan prasarana penjagaan laut dan pantai. Terwujudnya peningkatan kinerja dan efisiensi pelabuhan. e. Terwujudnya 70% kecukupan sarana bantu navigasi pelayaran dan mampu berfungsi 24 jam. Tanjung Perak dan Bitung. c. Mempertahankan angka kecukupan dan keandalan SBNP Ditjen Hubla. b. Tanjung Priok/Bojonegara. perairan yang bersih dan peningkatan kesiapan sarana dan prasarana penjagaan laut dan pantai. g. Tanjung Perak dan Bitung. m. Belawan. BUMD maupun swasta. pengawasan keselamatan pelayaran. Terwujudnya keberadaan perusahaan pelayaran nasional dalam keanggotaan MLO. yaitu Sabang. pengawasan keselamatan pelayaran. perairan yang bersih dan peningkatan kesiapan sarana dan prasarana penjagaan laut dan pantai. Terwujudnya 90% kecukupan sarana bantu navigasi pelayaran dan mampu berfungsi 24 jam. e. Batam. l. Tanjung Priok/Bojonegara. c. k. Terwujudnya kelancaran arus lalu lintas kapal yang aman dan tertib. perairan yang bersih dan peningkatan kesiapan sarana dan prasarana penjagaan laut dan pantai. TELPEL). Terwujudnya kelancaran arus lalu lintas kapal yang aman dan tertib. Terwujudnya sarana dan prasarana komunikasi pelayaran yang memadai (GMDSS. d. SRS) sehingga jaringan sistem komunikasi pelayaran dapat menjangkau di seluruh wilayah perairan Indonesia setiap saat. Terwujudnya penurunan kompensasi biaya PSO sebesar 40%. baik yang dikelola BUMN. Terwujudnya international hub port di kawasan barat dan timur Indonesia. g. Terwujudnya keberadaan perusahaan pelayaran nasional dalam keanggotaan MLO. h. a. Terwujudnya penurunan kompensasi biaya PSO sebesar 30%. h. SRS) sehingga jaringan sistem komunikasi pelayaran dapat menjangkau di seluruh wilayah perairan Indonesia setiap saat. Terwujudnya 80% kecukupan sarana bantu navigasi pelayaran dan mampu berfungsi 24 jam. Terwujudnya sarana dan prasarana komunikasi pela-yaran yang memadai (GMDSS. biaya cadangan Bahan Bakar Minyak. yaitu Sabang. Tanjung Perak dan Bitung. Terwujudnya sarana dan prasarana komunikasi pelayaran yang memadai (GMDSS. pengawasan keselamatan pelayaran. implementasi ISPS Code. Sepenuhnya memanfaatkan kemajuan teknologi informasi dalam operasional keselamatan pelayaran (SBNP. Alat SAR di Laut. Belawan. VTIS. g. Terwujudnya kelaikan armada dan penurunan kecelakaan di laut. Alat SAR di Laut. Terwujudnya kelancaran arus lalu lintas kapal yang aman dan tertib. j. Terwujudnya kelancaran arus lalu lintas kapal yang aman dan tertib. biaya cadang-an Bahan Bakar Minyak. n. Tanjung Priok/Bojonegara. SRS) sehingga jaringan sistem komunikasi pelayaran dapat menjangkau di seluruh wilayah perairan Indonesia setiap saat. Patrol Vessels Management Systems. Alat Pemadam Kebakaran. Terwujudnya 100% kecukupan sarana bantu navigasi pelayaran dan mampu berfungsi 24 jam. Terwujudnya multi operator kepelabuhanan. pengoptimalan bantuan pencarian dan pertolongan musibah di laut. pengoptimalan bantuan pencarian dan pertolongan musibah di laut. Terwujudnya 90 % keandalan sarana bantu navigasi pelayaran dan mampu berfungsi 24 jam.b. baik yang dikelola BUMN. Patrol Vessels Management Systems. biaya cadang-an Bahan Bakar Minyak. i. Belawan. f. Patrol Vessels Management Systems. Terwujudnya 40 % kecukupan kapal patroli KPLP dan tersedianya anggaran biaya opersional dan pemeli-haraan untuk kapal-kapal patroli KPLP. Terwujudnya cabotage 100% angkutan laut nasional.

Terwujudnya jalur KA ke pusat– pusat industri. Terwujudnya pembiayaan pemerintah untuk PSO bisa ditekan hingga dibawah 10% dari biaya operasi total KA. h. keamanan dan kenyamanan pelayanan transportasi udara. Terwujudnya ketepatan aksesibilitas. 4 . Terwujudnya peningkatan kinerja pelayanan angkutan penumpang di Jawa dan Sumatera. a b Terwujudnya multi operator kebandarudaraan. Terwujudnya keterpaduan intra dan antarmoda. k. a. Terwujudnya peningkatan kinerja pelayanan angkutan penumpang di Jawa dan Sumatera. Terwujudnya jaringan kereta api Trans Sumatera. Terwujudnya penurunan pelayanan keperintisan ≥ 30% dan digantikan dengan pelayanan komersial atau charter. g. di Sumatera subsidi maksimum 5% dan di pulau lain bisa mencapai 10% hingga maksimum 20%. f. Terwujudnya Revitalisasi Perkeretaapian. b. h. d. a. b. j. Terwujudnya peningkatan keselamatan. Terwujudnya pelaksanaan cetak biru pembangunan transportasi perkeretaapian. Terwujudnya flag carrier yang tangguh dan mampu bersaing di pasar internasional. Terwujudnya ketepatan aksesibilitas. e. Terwujudnya ketepatan waktu pelayanan KA. b. i. i. Terwujudnya kapasitas angkut yang memadai. Terwujudnya pelaksanaan cetak biru pembangunan transportasi perkeretaapian. Terwujudnya penurunan jumlah perlintasan sebidang. b. a. e. Terwujudnya peningkatan kinerja pelayanan angkutan barang (beban gandar ≥ 22 Ton) di Jawa. b. Terwujudnya pelaksanaan cetak biru pembangunan transportasi perkeretaapian. d e. k. d. Sumatera dan Kalimantan. c. Trans Sulawesi. Terwujudnya keterpaduan intra dan antarmoda. k. Terwujudnya multi operator angkutan udara yang sustainable. l. g. Terwujudnya peningkatan kelaikan armada dan instrument keselamatan penerbangan serta penurunan tingkat kecelakaan dan musibah penerbangan. Terwujudnya multi operator angkutan udara yang sustainable. d. b. c. j. Terwujudnya Revitalisasi Perkeretaapian. c. Terwujudnya penurunan pelayanan keperintisan ≥ 50% dan digantikan dengan pelayanan komersial atau charter. i.c. e. f. c. l. c. Terwujudnya ketepatan waktu pelayanan KA. Untuk Jawa diharapkan seluruh kereta api tidak lagi disubsidi. g. j. TRANSPORTASI UDARA a. Terwujudnya penurunan jumlah perlintasan sebidang. Terwujudnya peningkatan kinerja pelayanan angkutan penumpang di Jawa dan Sumatera. c d. Terwujudnya penurunan kecelakaan. Terwujudnya peraturan perundangundangan dan peraturan pelaksanaannya yang terkait dengan penerbangan dan kebandarudaraan. TRANSPORTASI PERKERETAAPIAN a. a. keamanan dan kenyamanan pelayanan transportasi udara. Terwujudnya jalur ganda pada seluruh jaringan kereta api di Jawa. k. Terwujudnya jalur ganda pada seluruh jaringan kereta api di Jawa. d. Terwujudnya pelaksanaan cetak biru pembangunan transportasi perkeretaapian. Terwujudnya penurunan pelayanan keperintisan ≥ 20% dan digantikan dengan pelayanan komersial atau charter. Terwujudnya penurunan jumlah perlintasan sebidang. Terwujudnya peningkatan keselamatan. Terwujudnya penurunan kecelakaan. Terwujudnya flag carrier yang tangguh dan mampu bersaing di pasar internasional. Terwujudnya penurunan kecelakaan. Terwujudnya ketepatan waktu pelayanan KA. Terwujudnya jalur KA ke pusat–pusat industri. Trans Kalimantan. Terwujudnya penurunan pelayanan keperintisan ≥ 40% dan digantikan dengan pelayanan komersial atau charter. Trans Jawa-Bali. Terwujudnya ketepatan waktu pelayanan KA. b. Terwujudnya peraturan perundangundangan dan peraturan pelaksanaannya yang terkait dengan perkeretaapian. Sumatera dan Kalimantan. Terwujudnya keterpaduan intra dan antarmoda. Terwujudnya jalur ganda pada seluruh jaringan kereta api di Jawa. Terwujudnya penurunan jumlah perlintasan sebidang. Terwujudnya ketepatan waktu pelayanan KA. f. h. c. ke pelabuhan dan bandar udara. j. Terwujudnya kapasitas angkut yang memadai. e. Terwujudnya peraturan perundangundangan dan peraturan pelaksanaannya yang terkait dengan perkeretaapian. ke pelabuhan dan bandar udara. Terwujudnya ketepatan aksesibilitas. h. a. Terwujudnya kapasitas angkut yang memadai. Terwujudnya ketepatan aksesibilitas. Terwujudnya peningkatan kelaikan armada dan instrument keselamatan penerbangan serta penurunan tingkat kecelakaan dan musibah penerbangan. i. Terwujudnya kapasitas angkut yang memadai. f. Terwujudnya penurunan kecelakaan. Terwujudnya kereta api berkecepatan tinggi di Pulau Jawa. Terwujudnya peningkatan kinerja pelayanan angkutan barang (beban gandar ≥ 22 Ton) di Jawa. Terwujudnya multi operator kebandarudaraan. Terwujudnya keterpaduan intra dan antarmoda. g. e d.

Labuhan Maringgai Sukadana .Pringsewu .Kayu Agung .Kotanopan Panyabungan .Bengkulu .Sidikalang .Sukadana .Bandar Jaya .Menggala Mesuji .Lahat .Muara Enim .Barus Subulussalam .Dumai Rantau Prapat .Langsa .Meulaboh .Bengkulu .Kisaran Tebing Tinggi .Betung .Pekanbaru .Bukit Kemuning Blambangan Umpu .Lubuk Linggau .Pangkalan Balai Betung .Ketapang .Banda Aceh.Jantho .Baturaja .Lubuk Pakam .Lahat .Muara Bungo .Painan .Bandar Jaya .Solok .Takengon Geumpang .Sibolga .Padang Sidempuan Tarutung . Prioritas pengembangan sistem jaringan transportasi jalan di Pulau Sumatera meliputi: a) Pembangunan fasilitas keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Tengah dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Bakauheni .Tapaktuan .Keumala .4.Baturaja . Prioritas pengembangan sistem jaringan transportasi jalan di Pulau Sumatera meliputi: a) Pembangunan fasilitas keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Tengah dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Bakauheni Kalianda . 1) ARAH PEMBANGUNAN TRANSPORTASI JANGKA PANJANG PULAU SUMATERA TRANSPORTASI DARAT a) TRANSPORTASI JALAN Prioritas pengembangan sistem jaringan transportasi jalan di Pulau Sumatera meliputi: a) Pembangunan fasilitas keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Timur dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Bakauheni .Labuhan Maringgai .Barus Subulussalam .Seulimeum .Bandar Lampung .Lubuk Linggau .Lhokseumawe Banda Aceh.Meulaboh Banda Aceh.Painan .Pekanbaru Dumai .Jantho Seulimeum .Kota Bumi .Kutacane .Panyabungan . b) Pembangunan fasilitas keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan pembangunan jaringan Jalan Lintas Barat dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Bandar Lampung .Padang Sidempuan .Palembang Pangkalan Balai .Muara Bungo .Sibolga . 5 .Tarutung . Prioritas pengembangan sistem jaringan transportasi jalan di Pulau Sumatera meliputi: a) Pembangunan fasilitas keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Timur dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Bakauheni .Kalianda .Tebing Tinggi .Lubuk Pakam .Padang Pariaman . A.Rantau Prapat .Blang Kejeren .Bukittinggi .Mesuji .Sidikalang Kutacane .Simpang Empat .Natal Batumumdom .Bukittinggi Kotanopan .Padang Pariaman .Takengon .Blang Kejeren .Natal Batumumdom .Bukit Kemuning Blambangan Umpu .Simpang Empat .Muara Enim .Manna .Krui .Keumala .Medan Binjai .Kisaran .Menggala .Krui Manna .Banda Aceh.Banda Aceh.Geumpang .Kota Bumi .Kayu Agung .Jambi Rengat .Langsa – Lhokseumawe Banda Aceh.Tapaktuan .Kota Agung .Ketapang . b) Pembangunan fasilitas keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan pembangunan jaringan Jalan Lintas Barat dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Bandar Lampung Pringsewu .Medan Binjai .Rengat .Palembang .Jambi .Kota Agung .Bandar Lampung .Solok .

Tarutung Pematang Siantar . Babah Ron . Kiliran Jao . Sei Akar .Duri. Sei Akar .Bagan Jaya . Simpang Kumuh Kota Tengah .Duri. Rumbai Jaya .Jambi . Tanjung Iman .Kuala Enok.Trangon Blang Kejeren . Rumbai Jaya . Kiliran Jao . Singkil .Lamno. Safer Vehicle & Driver.Liwa .Rantau Berangin.Menggala.Enok.Peurelak. melalui pendekatan 5E (Engineering.Palembang Tanjung Apiapi.Bagan Jaya .Batas Sumbar. Tanjung Iman Muara Sahung .Jambi Muara Sabak.Jeuram .Pinding .Sukadana. Tanjung Pandan Manggar.Lamno.Bagan Jaya .Bangkinan Rantau Berangin. Krui . Lintas Tengah dan/atau Lintas Timur dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kotakota: Simpang Peut .b) Pembangunan fasilitas keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan pembangunan jaringan jalan pengumpan yang menghubungkan Lintas Barat.Curup . Labuhan Meringgai .Bukittinggi . Lintas Tengah dan/atau Lintas Timur dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Simpang Peut . Padang . Tegineneng Metro . dan Terbanggi Besar Menggala.Kuala Enok.Kota Tengah .Rengat Kuala Enok. Kiliran Jao . Sungai Penuh Sarolangun .Pinding Lokop .Beutong Ateuh Takengon .Sidikalang . Muntok Pangkalpinang.Rokan .Tarutung Pematang Siantar . Krui .Pekanbaru.Beutong Ateuh .Bukit Kemuning.Simpang Sidomulyo.Batas Sumbar.Bengkulu.Bangkinan .Lokop .Sei Rangau . Muara Enim Palembang . Jantho . Sibolga .Taluk Kuantan Pekanbaru.Bengkulu.Manggar.Jambi.Muara Sahung Baturaja.Blang Kejeren . Simpang Kumuh . Ujung Batu . Muntok Pangkal pinang.Bireun.Curup . Sibolga .Sidikalang Kabanjahe .Pekanbaru.Takengon .Jeuram . Ujung Batu . c) Pengembangan keselamatan di Pulau Sumatera meliputi : Perbaikan DRK/LBK Penyelenggaraan Road Safety Audit Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) Pengembangan Manajemen Keselamatan. Labuhan Meringgai Simpang Sidomulyo.Bukit Kemuning.Enok .Kuala Enok. Singkil . Lubuk Linggau . Babah Ron Trangon .Tebing Tinggi.Kabanjahe Medan. Padang Bukittinggi . Tanjung Pandan . Encouragement.Bireun. Muara Bungo .Tebing Tinggi.Sarolangun .Liwa . Muara Bungo . Safer Roads.Jambi.Medan.Taluk Kuantan Pekanbaru. Jantho .Enok. 6 .Rengat . Pekanbaru .Baturaja.Sei Rangau .Bagan Jaya . dan Terbanggi Besar .Sukadana.Tembesi . Tegineneng Metro .Muara Sabak. Safer people.Enok .Rokan . Sungai Penuh . Muara Enim . Enforcement. Education. Emergency respons b) Pembangunan fasilitas keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan pembangunan jaringan jalan pengumpan yang menghubungkan Lintas Barat.Peurelak.Tanjung Apiapi. Pekanbaru . meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap propinsi seSumatera Pengembangan Pusat Pelatihan Pengemudi Angkutan se-Sumatera d) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Kiliran Jao . Safer system. Lubuk Linggau .Tembesi .

dan Indragiri. Batanghari. Palembang . Kalimantan Barat dengan Bangka Belitung yang menghubungkan Ketapang Manggar.b) TRANSPORTASI SUNGAI.Tanjung Pandan. Pengembangan transportasi sungai. b) Memprioritaskan pengembangan angkutan sungai pada lintas-lintas yang sulit dikembangkan dengan jaringan jalan pada sungai-sungai: Musi. Batam . Dumai .Sibolga.Jakarta.Bengkalis .Meulaboh. Kuala Tungkal Tanjung Pinang.Natuna. Sinabang .Banda Aceh.Jakarta. dan Lampung dengan Banten yang menghubungkan Bakauheni . c) Mengembangkan jaringan transportasi danau di Danau Toba. danau. dan Lampung dengan Banten yang menghubungkan Bakauheni Merak. dan Enggano Bengkulu. Bangka Belitung dengan DKI Jakarta yang menghubungkan Sadai . Bangka Belitung dengan DKI Jakarta yang menghubungkan Sadai .Manggar. danau. b) Memprioritaskan pengembangan angkutan sungai pada lintaslintas yang sulit dikembangkan dengan jaringan jalan pada sungai-sungai: Musi. Danau Ranau. dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Sumatera yang memiliki interaksi kuat yang meliputi: Kepulauan Riau dengan Kalimantan Barat yang menghubungkan Natuna Pontianak.Pontianak. Sinabang . DANAU DAN PENYEBERANGAN Pengembangan transportasi sungai.Labuhan Haji. Singkil . Pengembangan transportasi sungai.Muntok.Batam.Tanjung Balai Karimun . 7 . dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan jaringan transportasi sungai untuk pelayanan angkutan lintas antar kabupaten/kota dalam provinsi yang diarahkan pada daerah-daerah potensial di Pulau Sumatera dan yang diarahkan menjadi tulang punggung sistem transportasi serta diharapkan dapat membuka daerah yang terisolir. Pangkalpinang .Pulau Banyak. dan penyeberangan meliputi upaya untuk mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Sumatera yang memiliki interaksi kuat yang meliputi: Kepulauan Riau dengan Kalimantan Barat yang menghubungkan Natuna . Gunung Sitoli .Merak. dan Indragiri. b) Mengarahkan pengembangan lintas penyeberangan antar provinsi dan lintas penyeberangan antar kabupaten/kota dengan interaksi kuat di Pulau Sumatera yang meliputi: Sabang . Pandang Kep. dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan jaringan transportasi sungai untuk pelayanan angkutan lintas antar kabupaten/kota dalam provinsi yang diarahkan pada daerah-daerah potensial di Pulau Sumatera dan yang diarahkan menjadi tulang punggung sistem transportasi serta diharapkan dapat membuka daerah yang terisolir. Mentawai. Batanghari. danau. Pengembangan transportasi sungai. dan Danau Laut Tawar. danau. Kalimantan Barat dengan Bangka Belitung yang menghubungkan Ketapang .

Pangkalan Brandan. Serasan. Terlaksananya keamanan kapal dan fasiilitas pelabuhan (Implementasi ISPS-Code) di Pelabuhan Belawan. Dumai. Rengat. Tembilahan. Kuala Enok. Kota Agung. dan Panjang. Kuala Langsa. Pangkalan Brandan. Kuala Tungkal. Pangkalan Dodek. Pelabuhan Nasional di Malahayati. Pekanbaru/ Tanjung Buton. Muara Sabak. Pulau Baai. Panipahan. Moro Sulit. Singkep . Bagansiapiapi. Sungai Pakning. Tanjung Pinang. Pekanbaru. Perawang. Sungai Liat. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Batam sebagai hub international port karena memiliki letak geografis relatif dekat dengan pelabuhan Singapura. Palembang dan Panjang Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPSCode) di Pelabuhan Belawan. dan Bakauheni. Pelabuhan lain di Pulau Sumatera akan berperan sebagai feeder bagi Pelabuhan Batam. Tanjung Balai Asahan. Moro Sulit. Panjalal. Panjalal. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pelabuhan Nasional di Malahayati.Dabo. Bintuhan. Tanjung Balai Karimun. Sungai Pakning. Gunung Sitoli. Kuala Gaung. Gunung Sitoli. Perawang. Pelabuhan lain di Pulau Sumatera akan berperan sebagai feeder bagi Pelabuhan Batam. Pulau Kijang. Tanjung Api-api/Palembang. Muara Sabak. Tanjung Kedabu.Padang dan Dumai. Tanjung Balai Asahan. sehingga strategi yang dibangun adalah menetapkan Pelabuhan Batam sebagai komplementer dari Pelabuhan Singapura dan ke depan secara bertahap dikembangkan sebagai hub international port. Tembilahan. Kandidat pelabuhan lain yang dapat diproyeksikan sebagai hub internasional port adalah Belawan terutama untuk melayani liquid/bulk cargo. Sibolga. dan Bakauheni. Pulau Sambu. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pelabuhan Regional di Singkil. Teluk Bayur. Kuala Tanjung. Teluk Bayur. Bintuhan. Rengat. Pinang. Panipahan. b) Pelabuhan Internasional di Teluk Bayur . Nipah Panjang. Pekanbaru/Tanjung Buton. Kuala Langsa. Tg. Tanjung Kedabu. Pangkalan Dodek. Sungai Liat. Teluk Bayur.2). sehingga strategi yang dibangun adalah menetapkan Pelabuhan Batam sebagai komplementer dari Pelabuhan Singapura dan ke depan secara bertahap dikembangkan sebagai hub international port. Meulaboh. Dumai. Tanjung Batu. Dumai. Tanjung Pinang. TRANSPORTASI LAUT Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Batam sebagai hub international port karena memiliki letak geografis relatif dekat dengan pelabuhan Singapura. Tg. Pinang. Palembang dan Panjang b) Pelabuhan Regional di Singkil. b) Pelabuhan Lokal di Tanjung Kedabu dan Pulau Kijang. Tanjung Api-api/Palembang. Tg. Palembang dan Panjang 8 . Kuala Gaung. Kuala Enok. Kuala Tungkal. Nipah Panjang. Pinang. Sinabang. Pulau Baai.Padang dan Dumai. Teluk Bayur. Pekanbaru. Bagansiapi-api. Sungai Guntung. Kota Agung. Pulau Kijang. Tanjung Batu.Dabo. Ranai. Pulau Sambu. b) c) Pelabuhan Internasional di Teluk Bayur . Pekanbaru. Lhokseumawe. Kandidat pelabuhan lain yang dapat diproyeksikan sebagai hub internasional port adalah Belawan terutama untuk melayani liquid/bulk cargo. Buatan. dan Panjang. Buatan. Kuala Tanjung. Lhokseumawe. Sinabang. Pinang. Palembang dan Panjang Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPSCode) di Pelabuhan Belawan. Ranai. Pekanbaru. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPSCode) di Pelabuhan Belawan. Meulaboh. Serasan. Dumai. Tg. Teluk Dalam. Teluk Dalam. Tanjung Balai Karimun. Singkep . Sibolga. Sungai Guntung.

Maemun Saleh-Sabang.FL. Teuku Cut Ali .Tanjung Pinang. Fatmawati . Depati Amir Pangkal Pinang. Rokot Sipora.Palembang dan Minangkabau International Airport Ketaping .Dumai.Tobing . Aek Godang . Kijang . Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di bandara Sultan Syarif Qasim II . Teuku Cut Ali-Tapaktuan.Parapat.Tapaktuan.Jambi.Tanjung Pandan.Gunung Sitoli. Depati Amir . Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di bandara Sultan Syarif Qasim II Pekanbaru. Maemun Saleh Sabang.Dumai.Tapanuli Tengah.Gunung Sitoli.Pekanbaru.Batam. Sultan Thaha .Tanjung Balai Karimun.Bengkulu.FL. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Polonia/Kuala Namu .Medan dan Hang Nadim . Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang dan Minangkabau International Airport Ketaping Padang.Banda Aceh. Ranai . Sultan Mahmud Badaruddin II . Pulau-pulau Batu . Aek Godang Padang Sidempuan. Sibisa . Japura . HS Hanandjoeddin .Nias Selatan.3) TRANSPORTASI UDARA Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Polonia/Kuala Namu .Jambi.Singkep. Sei Bati Tanjung Balai Karimun. Rokot . Raden Inten Bandar Lampung. b) b) b) b) 9 .Sinabang. Fatmawati . Sei Bati .Natuna. Pulau-pulau Batu . dan Lubuk Linggau dengan prioritas sedang. Sultan Thaha .Takengon.Tapanuli Tengah. Pinang Kampai . Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara Sultan Iskandar Muda-Banda Aceh.Meulaboh. Kerinci Sungai Penuh. Silangit . Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Cut Nyak Dien . Ranai Natuna.Batam. Lasikin Sinabang. DR.Tapanuli Utara. Lasikin .Padang Sidempuan.Bengkulu. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Cut Nyak Dien Meulaboh.Medan dan Hang Nadim .Nias Selatan. Rembele . DR.Rengat. Binaka . Silangit .Sipora.Pangkal Pinang. Rembele . Japura . HS Hanandjoeddin Tanjung Pandan.Rengat. Sibisa Parapat.Bandar Lampung. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara Sultan Iskandar Muda . Raden Inten . Kerinci . Pinang Kampai .Takengon.Tapanuli Utara.Tobing . Kijang . Dabo .Padang. Binaka .Sungai Penuh.Tanjung Pinang. dan Lubuk Linggau dengan prioritas sedang. Dabo Singkep.

TRANSPORTASI PERKERETAAPIAN Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sumatera difokuskan pada upaya peningkatan. audit khusus prasarana dan sarana. pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a. Pekanbaru . Tanjung Enim . pengujian petugas operasi dan peningkatan keselamatan di JPL (penjaga perlintasan kereta api). b) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas sedang pada lintas: Rantau Prapat Duri . km kereta. Tanjung Enim . serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif.Padang.Teluk Kuantan . 2) Pembangunan parsial double track dan shortcut antara lain pada lintas antara Tulung Buyut . km gerbong).Duri Dumai. KM3 Bakauheni.Tj. Sibolga . pelaksanaan random check sarana. kereta dan gerbong (km lok.Blambangan Umpu. Duri . Sibolga Padang Sidempuan .4. pengujian petugas operasi dan peningkatan keselamatan di JPL (penjaga perlintasan kereta api). Teluk Kuantan Muarobungo .Rengat . rehabilitasi.Muaro. rehabilitasi. km kereta. Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: 1) Pembangunan pos blok pada lintas Tanjung Enim . c. 3) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Sumatera yang lebih dititikberatkan ke angkutan barang dan sebagian angkutan penumpang dan diwujudkan secara bertahap menurut prioritasnya.Rantau Prapat. Api-api. pengujian petugas operasi dan peningkatan keselamatan di JPL (penjaga perlintasan kereta api). KM3 Bakauheni. Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lokomotif. KM3 . Betung . Teluk Kuantan . km gerbong).Jambi. Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: 1) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Sumatera yang lebih dititikberatkan ke angkutan barang dan sebagian angkutan penumpang dan diwujudkan secara bertahap menurut prioritasnya.Muaro Bungo.Baturaja. pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a.Betung.Kuala Enok.Uleeulee. Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui pendekatan pengujian dan sertifikasi kelaikan prasarana dan sarana.Jambi. diantaranya meliputi: a) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Besitang . Teluk Kuantan Muarobungo . Teluk Kuantan . Duri . dan Rejosari Tarahan.Betung. audit khusus prasarana dan sarana.Dumai. Jambi .Banda Aceh . Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sumatera difokuskan pada upaya peningkatan. Pekanbaru . Bengkulu . audit khusus prasarana dan sarana.Simpang. pengujian petugas operasi dan peningkatan keselamatan di JPL (penjaga perlintasan kereta api).Jambi.Tj. dan Rejosari . kereta dan gerbong (km lok. diantaranya meliputi: a) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Besitang .Muaro Bungo. KM3 . serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif. b) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas sedang pada lintas: Rantau Prapat .Muaro. rehabilitasi. pelaksanaan random check sarana.Tarahan. pelaksanaan random check sarana. km kereta.Baturaja. pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a.Uleeulee.Tanjung Api-Api.Pekanbaru Muaro. serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif. Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui pendekatan pengujian dan sertifikasi kelaikan prasarana dan sarana.Kertapati. c) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas rendah pada lintas: Kota Padang . Betung . Betung . Tanjung Enim .Bakauheni. b. Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lokomotif.Pekanbaru .Uleeulee. Simpang .Padang. Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lokomotif. Bengkulu . diantaranya meliputi: a) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Besitang . Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: 1) Pembangunan pos blok pada lintas Tanjung Enim-Tarahan dan lintas PrabumulihKertapati.Dumai.Jambi. 10 . c) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas rendah pada lintas: Kota Padang . b) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas sedang pada lintas: Rantau Prapat . Jambi . b.Bakauheni.Kuala Enok. kereta dan gerbong (km lok. Duri . rehabilitasi.Jambi. Simpang . Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sumatera difokuskan pada upaya peningkatan. audit khusus prasarana dan sarana. Betung Simpang. Api-api. km gerbong). Jambi Betung. Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: 1) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Sumatera yang lebih dititikberatkan ke angkutan barang dan sebagian angkutan penumpang dan diwujudkan secara bertahap menurut prioritasnya.Tarahan.Tj Api-api. Simpang .Bengkulu.Bengkulu. pelaksanaan random check sarana. d) Sistem jaringan Kereta Api Batubara dengan prioritas tinggi pada lintas: Tanjung Enim Prabumulih . kereta dan gerbong (km lok. serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif. Api-api.Kertapati . pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a.Rantau Prapat.Simpang. Teluk Kuantan Muarobungo . Duri Pekan Baru . km kereta. km gerbong). b.Banda Aceh . Muaro . c. Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sumatera difokuskan pada upaya peningkatan.Duri .Tarahan dan lintas Prabumulih . dan Muaro Teluk Kuantan .Muaro Bungo. Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui pendekatan pengujian dan sertifikasi kelaikan prasarana dan sarana. Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui pendekatan pengujian dan sertifikasi kelaikan prasarana dan sarana. Simpang – Tj. Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lokomotif.Banda Aceh Uleeulee.Banda Aceh . b. 2) Pembangunan parsial double track dan shortcut antara lain pada lintas antara Tulung Buyut -Blambangan Umpu. c.Padang Sidempuan . c. Teluk Kuantan .Simpang.Rengat . 3) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Sumatera yang lebih dititikberatkan ke angkutan barang dan sebagian angkutan penumpang dan diwujudkan secara bertahap menurut prioritasnya.Muaro. diantaranya meliputi: a) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Besitang .Pekanbaru .

Sibolga . Muaro . Pembangunan jalur KA baru yang direncanakan dengan beban gandar 18-22 ton dengan lebar spoor 1.Bengkulu. Pekan Baru . Mengaktifkan lintas cabang dan menghidupkan kembali lintas mati yang potensial untuk angkutan barang dan penumpang.Teluk Kuantan . d.435 mm d.Jambi. 11 . Lampung. Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di kota Medan. Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda terutama di Kota Palembang. Padang. Palembang. e. Pekan Baru . e. Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda terutama di Kota Pekanbaru. e. Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda terutama di Kota Lampung.Rengat Kuala Enok. Palembang. Medan dan Padang. Jambi . f. Lampung.Padang Sidempuan . c) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas rendah pada lintas: Kota Padang .Jambi. b) 2) 3) Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di Kota Lampung. Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda terutama di Kota Palembang. Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di Kota Medan.Rantau Prapat.Duri Dumai. Medan dan Pekanbaru. g. Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di Kota Lampung. Bengkulu Padang. Pekanbaru dan Padang. Lampung. dan Pekanbaru. Padang. Medan dan Padang.d. Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas sedang pada lintas: Rantau Prapat .Betung. Medan dan Padang. Palembang dan Medan. (c) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas rendah pada lintas: Kota Padang Bengkulu.

Jombang .Labuan .Simpang . Tohpati . Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Pengumpan yang menghubungkan jaringan jalan Lintas Utara Tengah Selatan di Pulau Jawa dan menghubungkan kota-kota: Probolinggo Lumajang.Kendal .Trenggalek .Bangkalan dengan prioritas sedang. Sadang .Gilimanuk.Singaraja Amlapura . Cibadak Cikidang . dan Bringkit .Bogor . Banjar Pangandaran.Bawen .Kepanjen.Rangkas Bitung .Bekasi . dan Bringkit Batuan .Denpasar Tabanan .Kudus .Yogyakarta . Madiun .Singaraja.Probolinggo Situbondo .Sumedang .Ponorogo Pacitan.Secang Ambarawa .Bawen .Ketapang .Demak Semarang .Surabaya Sidoarjo .Pekalongan .Sukabumi .Tulungagung .Kertosono .Surakarta .Ngawi .Subang . Denpasar . dan Cikampek Purwakarta .Pelabuhan Ratu. Gempol . Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan di Lintas Tengah Pulau Jawa yang menghubungkan kota-kota: Labuan .Pangandaran .Cikijing .Bekasi . Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan di Lintas Tengah Pulau Jawa yang menghubungkan kota-kota: Labuan Rangkas Bitung – Bogor .Singaraja .Ponorogo .Cikidang .Surabaya Sidoarjo .Semarapura Gianyar .Kadipaten . Semarang Ungaran .Pasuruan .Pacitan. Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas dan Jalan Pengumpan di Pulau Bali untuk mendukung fungsinya sebagai jaringan jalan arteri primer yang menghubungkan kota-kota pesisir di Pulau Bali pada ruas-ruas: Gilimanuk Seririt .Selatan di Pulau Jawa dan menghubungkan kota-kota: Probolinggo Lumajang.Gianyar . Semarang . Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas dan Jalan Pengumpan di Pulau Bali untuk mendukung fungsinya sebagai jaringan jalan arteri primer yang menghubungkan kota-kota pesisir di Pulau Bali pada ruasruas: Gilimanuk .Amlapura .Pamekasan Sampang .Cibaliung Malingping .Bandung dengan prioritas sedang.Demak Semarang .Sumedang .Pasuruan . Palimanan .Negara Gilimanuk.Jember . Yogyakarta .Tuban .Purnama dengan prioritas tinggi.Kediri .Jombang Mojokerto .Batuan .Pacitan .Cirebon Tegal . Kuta . Ciamis .Purwokerto Banyumas .Purwakarta .Prupuk . Kuta .Bangkalan dengan prioritas sedang.Cilacap Yogyakarta .Wangon .Magelang.Yogyakarta. Tegal .Cirebon. Peningkatan sistem jaringan transportasi jalan di pulau Jawa-Bali menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Selatan Pulau Jawa yang menghubungkan kotakota: Merak . Peningkatan sistem jaringan transportasi jalan di pulau Jawa-Bali menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Selatan Pulau Jawa yang menghubungkan kota-kota: Merak . Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Pengumpan yang menghubungkan jaringan jalan Lintas Utara Tengah .Banyuwangi dengan prioritas tinggi. Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Pulau Madura untuk mendukung fungsinya sebagai jaringan jalan arteri primer yang menghubungkan kota-kota pesisir di Pulau Madura: Bangkalan Ketapang .Lumajang Jember .Klaten .Purwokerto .Tanah Lot.Cikamurang Jangga.Malang .Sumenep . Denpasar Mengwi . dan Cikampek .Kediri Tulungagung.Sukabumi Cianjur .Banyuwangi dengan prioritas tinggi.Tanah Lot.Madiun Nganjuk .Nganjuk .Pamengpeuk Pangandaran .Probolinggo Situbondo . Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Pulau Madura untuk mendukung fungsinya sebagai jaringan jalan arteri primer yang menghubungkan kota-kota pesisir di Pulau Madura: Bangkalan .Cilacap .Bandung.Magelang.Kusamba.Salatiga .Kuningan .Cirebon Tegal .Bawen .Yogyakarta.Secang .Bedugul .Jombang .Sragen .Jangga.Mojokerto .Ngawi .Salatiga .Wangon .Wangon .Ungaran .Malang .Pelabuhan Ratu.Pacitan Trenggalek . Sadang . Cibadak .Bandung dengan prioritas sedang. Jombang .B.Purnama dengan prioritas tinggi.Prupuk Ajibarang .Wonosobo .Wonosari .Kuningan .Surabaya dengan prioritas tinggi.Boyolali .Subang Cikamurang .Tabanan . Gempol . Ciamis . 1) PULAU JAWA DAN BALI TRANSPORTASI DARAT a) TRANSPORTASI JALAN Peningkatan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan di pulau Jawa-Bali menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan di Jalan Lintas Utara Pulau Jawa yang menghubungkan kota-kota: Merak Tangerang . Banjar Pangandaran.Jakarta .Cilacap.Bandung. Peningkatan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan di pulau Jawa-Bali menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas jaringan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan di Jalan Lintas Utara Pulau Jawa yang menghubungkan kota-kota: Merak Tangerang .Sragen .Kendal .Boyolali Surakarta .Kertosono .Bandung . dan Padang Bai .Sumenep Pamekasan .Madiun .Negara .Wonosari .Singaraja.Cibaliung .Surakarta Klaten .Tuban .Ajibarang .Padang Bai. dan Padang Bai Semarapura .Cirebon.Banyuwangi dengan prioritas sedang.Padang Bai.Surabaya dengan prioritas tinggi.Pelabuhan Ratu Pamengpeuk .Surakarta . Tegal .Cikijing .Kudus .Tasikmalaya Wangon .Banyumas Wonosobo . b) b) b) b) c) c) c) c) 12 .Seririt .Cianjur .Jakarta .Bawen Salatiga .Labuan . Palimanan Kadipaten .Mengwi Bedugul .Denpasar .Banyuwangi dengan prioritas sedang.Pekalongan .Pelabuhan Ratu .Tulungagung.Malingping Simpang . Yogyakarta .Bandung Tasikmalaya .Cilacap.Tulungagung Lumajang .Salatiga .Kepanjen. Tohpati Kusamba. Madiun .Ambarawa .Sampang .

Surakarta.Puwakarta Padalarang .Situbondo . dan Surabaya . Safer Vehicle & Driver.Padalarang. dan Semarang dengan prioritas tinggi. d) e) e) e) Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan Jalan Bebas Hambatan: Jakarta . Gerbangkertosusilo. Enforcement.Bogor.Situbondo . Semarang .Gresik.Kudus.Tanjung Priok. Cileunyi Sumedang .Wonokromo Tanjung Perak. Yogyakarta . antara Pulau Jawa .Merak Bojonegara.Malang. Jawa Barat. melalui pendekatan 5E (Engineering.Pulau Sumatera dan Pulau Jawa . dengan perhatian khusus pada Provinsi Banten.Palimanan.Banyuwangi. Semarang Kudus.Pulau Sumatera dan Pulau Jawa . dan Surabaya Gresik. antara Pulau Jawa . Yogyakarta . serta jaringan jalan lingkar bebas hambatan pada kawasan perkotaan Jabodetabek. Surabaya .Tangerang . Waru .Banyuwangi. Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pembangunan jembatan antar pulau pada koridor-koridor utama.Tanjung Perak.Dawuan .Surabaya. Yogyakarta.Mojokerto dengan prioritas sedang.Pulau Madura dengan prioritas tinggi. Waru . Cilacap Cirebon. Bandung Cilacap.Pasuruan .Bandung.Krian. Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pembangunan jembatan antar pulau pada koridor-koridor utama.Bojonegara.Tanjung Priok. dan Jawa Timur agar memperhatikan secara ketat kawasan-kawasan berfungsi lindung.Bogor.Surakarta .Pulau Sumatera dan Pulau Jawa .Pulau Madura dengan prioritas tinggi. d) Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan Jalan Bebas Hambatan pada koridor-koridor berkepadatan tinggi yang menghubungkan kota-kota dan/atau pusat-pusat kegiatan Jakarta . Waru . dengan perhatian khusus pada Provinsi Banten. meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ disetiap propinsi se-Jawa dan Bali Pengembangan Pusat Pelatihan Pengemudi Angkutan se-Jawa dan Bali Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/ rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Cikarang . Ciawi . Bandung Cilacap. Semarang .Balaraja Merak . Cileunyi Sumedang .Krian.Surabaya. Safer Roads. Emergency respons).Puwakarta Padalarang . Cikampek . Jakarta . Jawa Barat. dan Jawa Timur agar memperhatikan secara ketat kawasan-kawasan berfungsi lindung.Pulau Madura dengan prioritas tinggi. Pengembangan keselamatan di Jawa dan Bali meliputi: Perbaikan DRK/LBK Penyelenggaraan Road Safety Audit Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) Pengembangan Manajemen Keselamatan. Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pengembangan pelayanan jaringan jalan dalam rangka mendukung percepatan pengembangan wilayah pada kawasan-kawasan potensial berkembang di Jawa bagian Selatan. Cikarang . Jakarta Cikampek. dan Semarang dengan prioritas tinggi. Surabaya .Surakarta. Ciawi Sukabumi . dan Surabaya . Cikampek . Gerbangkertosusilo.Cikampek.Bandung. Cikampek .Malang.Palimanan.Sukabumi .Cirebon.Wonokromo .Balaraja . Surabaya Pasuruan . Safer people. Encouragement. Surabaya . Semarang Surakarta .d) Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan Jalan Bebas Hambatan pada koridor-koridor berkepadatan tinggi yang menghubungkan kota-kota dan/ atau pusat-pusat kegiatan Jakarta Tangerang . Waru . d) Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan Jalan Bebas Hambatan: Jakarta . Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pengembangan pelayanan jaringan jalan dalam rangka mendukung percepatan pengembangan wilayah pada kawasan-kawasan potensial berkembang di Jawa bagian Selatan.Cirebon. serta jaringan jalan lingkar bebas hambatan pada kawasan perkotaan Jabodetabek. f) f) f) g) 13 . Yogyakarta.Padalarang. antara Pulau Jawa . Cikampek .Dawuan . Cilacap Cirebon. dan Surabaya Mojokerto dengan prioritas sedang. Education. Pembinaan dan penentuan lokasi fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pembangunan jembatan antar pulau pada koridor-koridor utama. Safer system.

Takalar. DKI Jakarta Bangka Belitung.Kumai. Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Lamongan .Takalar. Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar Kabupaten/Kota dengan interaksi kuat di Pulau Jawa-Bali yang meliputi: Ujung . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi sungai.Kalianget Pulau Kangean.Bawean. Lamongan Bima . danau dan peyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau JawaBali pada lintas utama yang memiliki interaksi kuat yang meliputi Merak Bakauheni.Bangka Belitung.Takalar. Lamongan Banjarmasin.Banjarmasin. Lamongan . dan Padang Bai . Ketapang Gilimanuk.Kumai.Bangka Belitung. Lamongan . danau dan peyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Jawa-Bali pada lintas utama yang memiliki interaksi kuat yang meliputi Merak .Bakauheni. Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar Kabupaten/Kota dengan interaksi kuat di Pulau Jawa-Bali yang meliputi: Ujung . dan Padang Bai .Banjarmasin.Bakauheni. Kendal . Kendal . DANAU DAN PENYEBERANGAN Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Jangkar . Gresik . danau dan peyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Jawa-Bali pada lintas utama yang memiliki interaksi kuat yang meliputi Merak Bakauheni.Gilimanuk. DKI Jakarta .Kupang.Bima . Jangkar . Lamongan . dan Padang Bai Lembar.Kupang.Pulau Kangean. Lamongan . Jangkar Kalianget .Kamal.Kamal.Kalianget Pulau Kangean.Takalar.Pulau Kangean. DKI Jakarta .Bima .Kumai. Lamongan .Kupang. Gresik .Banjarmasin. Kendal Kumai. Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Semarang .b) TRANSPORTASI SUNGAI. Lamongan Banjarmasin. Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar Kabupaten/Kota dengan interaksi kuat di Pulau Jawa-Bali yang meliputi: Ujung . Ketapang . Gresik .Gilimanuk.Lembar. Ketapang . b) b) b) b) 14 .Banjarmasin.Lembar. Gresik .Bawean.Bawean. Jangkar Kalianget . Semarang . danau dan peyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Jawa-Bali pada lintas utama yang memiliki interaksi kuat yang meliputi Merak . Semarang Banjarmasin.Bangka Belitung.Kamal.Lembar. dan Padang Bai . Kendal . Lamongan Banjarmasin. Lamongan . Semarang .Bawean. Mengembangkan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar Kabupaten/Kota dengan interaksi kuat di Pulau Jawa-Bali yang meliputi: Ujung Kamal. DKI Jakarta . Ketapang Gilimanuk.Bima Kupang. Lamongan .

Muara Baru. Kamal. Tg. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Kandidat Pelabuhan Hub Internasional di Tanjung Priok/ Bojanegara dan Tanjung Perak Surabaya. Buleleng. Batang. Bawean. Kalianget. Anyer Lor. Muara Gebang. Indramayu. Tg. Priok. Muara Angke. Pangandaran. dan Benoa . Tuban. Kepulauan Seribu. Emas. Tanjung Intan Cilacap. Tg. Kajawanan. Jepara. Pulau Kelapa. b) Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPSCode) di Pelabuhan Tg.Bali. Tg. b) b) b) Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPSCode) di Pelabuhan Tg. Emas. Telaga Biru. Pasuruan. Indramayu. Telaga Biru. Tuban. Tg. Pelabuhan Regional di Muara Gembong. Kamal. Gresik. Banyuwangi.Cilacap. Karangantu. Banten. Tg. Celukan Bawang. Kalibaru. Juwana. Tg. Sapeken. Tanjung Wangi. dan Padang Bai. Nusa Penida dan Sangsit. Gilimanuk. Bawean. Muara Cikeuwis. Labuan. Intan. Sapeken. Karimun Jawa. Tg. Tg. Emas. Tegal. Panarukan. Muara Gebang. Gilimanuk. Pamanukan. Pamanukan. Jepara. 15 . Banten. Brebes. Nusa Penida dan Sangsit. Paiton. Muara Angke.Semarang. Kalbut. Priok. Celukan Bawang. Sapudi. Tanjung Wangi. Priok. Labuan. dan Padang Bai. Brondong. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pelabuhan Nasional di Cigading. Muara Cikeuwis. Perak dan Benoa.Semarang. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pelabuhan Nasional Cigading. Priok. Intan. Pelabuhan Internasional di Tanjung Emas . Palabuhan Ratu. Pulau Kelapa. Tg. Kalbut. Intan. Sunda Kelapa. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPSCode) di Pelabuhan Tg. Panarukan. Brebes. Karangantu. Perak dan Benoa. Tg. Emas. Palabuhan Ratu. Pangandaran. Gresik. Kepulauan Seribu. Paiton. Tegal. Pelabuhan Regional di Muara Gembong. Probolinggo. Kalibaru. Intan. Probolinggo. Pelabuhan Internasional di Tanjung Emas . Karimun Jawa. Pasuruan.Bali. Rembang. Perak dan Benoa. Tanjung Intan . Banten. Perak dan Benoa. Kangean. Sunda Kelapa. Brondong. dan Benoa . Sapudi. Kalianget. Banyuwangi. Kajawanan. Anyer Lor. Muara Baru.2) TRANSPORTASI LAUT Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Kandidat Pelabuhan Hub Internasional di Tanjung Priok/ Bojanegara dan Tanjung Perak Surabaya. Batang. Banten. Pengembangan harus terintegrasi dengan kegiatan processing/industrial zone di sekitarnya. Rembang. Tg. Pengembangan harus terintegrasi dengan kegiatan processing/industrial zone di sekitarnya. Kangean. Juwana. Buleleng. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS-Code) di Pelabuhan Tg.

Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Soekarno-Hatta .Malang.Bandung.Malang.Semarang.Curug. Tunggul Wulung Cilacap.3) TRANSPORTASI UDARA Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Soekarno-Hatta Tangerang. Penggung .Denpasar.Karimun Jawa. Majalengka . Adi Sumarmo Surakarta.Tangerang. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Adisutjipto Yogyakarta. dan Ngurah Rai .Jabar.Kepulauan Seribu.Cirebon. Ahmad Yani .Semarang.Curug. Dewandaru Karimun Jawa. Abdulrahman Saleh .Kepulauan Seribu. Banyuwangi. Tunggul Wulung .Surakarta. Juanda . Pulau Panjang . Ahmad Yani . b) Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Budiarto . Bawean. Penggung .Jabar. Banyuwangi. Pacitan dan Jember. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Husein Sastra Negara Bandung. b) b) b) 16 . dan Ngurah Rai . Trunojoyo . Pacitan dan Jember. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Budiarto .Cirebon. Pulau Panjang .Yogyakarta.Surabaya. Bawean. Adi Sumarmo .Cilacap. Abdulrahman Saleh . Dewandaru .Sumenep. Juanda . Majalengka . Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Husein Sastra Negara . Trunojoyo .Surabaya.Denpasar. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Adisutjipto .Sumenep.

Serpong .Bekasi. peningkatan dan sertifikasi sumber daya manusia. pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui penyehatan dan kelaikan sarana.Jakarta. prasarana.Kertosono .Cikampek Jatibarang .Maja. serta peningkatan keselamatan di perlintasan. jalan baru dan shortcut pada lintas Tanah Abang Serpong .Cirebon Semarang . b) Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lok.Bojonegoro Surabaya dan peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas selatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota Surabaya . peningkatan dan sertifikasi sumber daya manusia. Cikampek Cirebon (segmen III). serta peningkatan keselamatan di perlintasan. km kereta. Cirebon Kroya .Yogyakarta.Cirebon (segmen III).Kutoarjo . rehabilitasi. rehabilitasi.Surabaya. serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif. kereta dan gerbong (km lok. 17 .Tasikmalaya .Semarang . b) Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lok. Manggarai .Kutoarjo . jalan baru dan shortcut pada lintas Tanah Abang . b) Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lok. rehabilitasi.Kutoarjo Yogyakarta. pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui penyehatan dan kelaikan sarana.Bandara Soekarno Hatta. serta peningkatan keselamatan di perlintasan. Cisomang Cikadondong.Cirebon (segmen III). prasarana. c) Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: (1) Pembangunan parsial double track. b) Peningkatan jumlah armada dan utilitasnya yang dilakukan melalui efisiensi operasi dengan maksimalisasi daya tarik lok.Jatinegara Bekasi. km gerbong). (2) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Jawa-Bali yang lebih dititikberatkan ke angkutan penumpang dan sebagian angkutan barang dan menurut prioritas penanganannya meliputi: Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Jawa-Bali difokuskan pada upaya peningkatan.Surakarta Yogyakarta . Cirebon Semarang .Surabaya. serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif. kereta dan gerbong (km lok. Cirebon .Surabaya.Yogyakarta.Surabaya dan Surabaya Gubeng . km gerbong). prasarana. Manggarai . km gerbong). Yogyakarta . km kereta.Madiun . serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif.Madiun . c) Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: (1) Pembangunan parsial double track. kereta dan gerbong (km lok.Cikadondong.Maja. Cisomang . Yogyakarta . c) Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: (1) Pembangunan parsial double track. serta optimalisasi armada dengan maksimalisasi jarak tempuh lokomotif. (2) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau JawaBali yang lebih dititikberatkan ke angkutan penumpang dan sebagian angkutan barang dan menurut prioritas penanganannya meliputi: Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Jawa-Bali difokuskan pada upaya peningkatan. Manggarai Bandara Soekarno Hatta. jalan baru dan shortcut pada lintas Tanah Abang . peningkatan dan sertifikasi sumber daya manusia.Kutoarjo Kroya . c) Peningkatan kapasitas lintas yang dilakukan melalui: (1) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau JawaBali yang lebih dititikberatkan ke angkutan penumpang dan sebagian angkutan barang dan menurut prioritas penanganannya meliputi: (a) Peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota Jakarta . pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui penyehatan dan kelaikan sarana. km kereta. (2) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api di Pulau Jawa-Bali yang lebih dititikberatkan ke angkutan penumpang dan sebagian angkutan barang dan menurut prioritas penanganannya meliputi: Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Jawa-Bali difokuskan pada upaya peningkatan. Cikampek .4) TRANSPORTASI PERKERETAAPIAN Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Jawa-Bali difokuskan pada upaya peningkatan.Madiun . Yogyakarta .Surabaya Pasar Turi. Manggarai Bandara Soekarno-Hatta.Bekasi. rehabilitasi. Manggarai . Cisomang Cikadondong. Cirebon . kereta dan gerbong (km lok. Cikampek .Kroya . -Cirebon Kroya .Kertosono Surabaya dan Surabaya Gubeng Surabaya Pasar Turi. peningkatan dan sertifikasi sumber daya manusia.Bandung . pengembangan aksesibilitas dan pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Peningkatan keselamatan dan pelayanan yang dilakukan melalui penyehatan dan kelaikan sarana. Manggarai Jatinegara .Banjar .Kertosono Madiun .Kertosono Surabaya dan Surabaya Gubeng Surabaya Pasar Turi. km gerbong). prasarana.Jatinegara . serta peningkatan keselamatan di perlintasan. km kereta. Cirebon Semarang .Purwakarta Cikampek .Serpong Maja.

Bandung Purwakarta . Surabaya .Pangandaran Banjar. Jawa Tengah dan Jawa Timur . Jakarta .Bojonegoro Surabaya dan peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas selatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota Surabaya .Bangil. Anyer .Kutoarjo. Kedungjati Gundih. 18 . Lasem . Mengaktifkan lintas cabang pada lintas KedungjatiAmbarawa. Gambringan Surakarta. Purworejo .Surakarta.Purwokerto.Jember Banyuwangi.Madiun.Surakarta Yogyakarta .Demak .Babat.Kutoarjo. Anyer .Kutoarjo . Kadipaten .Surakarta.Kutoarjo .Maos.Kidul .Rangkasbitung Jakarta. Studi dan implementasi untuk menghidupkan kembali jaringan yang sudah tidak beroperasi di Jawa Barat.Surabaya.Purwokerto . Kedungjati Gundih. Cilacap Maos.Kertosono Madiun .Banjar. Gresik . Tegal .Prupuk. (b) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api lintas utaraselatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kotakota Merak .Juwana Rembang. Surabaya . Gresik .Kroya Banjar . Cepu .Prupuk.Kroya .Surabaya.Jatibarang.Jember Banyuwangi.Padalarang. Persiapan Pembangunan Jalur Kereta Api Cepat meliputi lintas: Jakarta Surabaya dan Jakarta Bandung.Prupuk .Kutoarjo.Kudus Juwana .Rangkasbitung Jakarta.Tasikmalaya Bandung .Rangkasbitung Jakarta.Padalarang.Jember Banyuwangi.Prupuk. Galunggung .Rembang. Bogor .Kroya Banjar . Wonogiri . Cijulang Pangandaran .Yogyakarta Kutoarjo . Kadipaten . Purworejo .Sukabumi Cianjur . Gambringan Surakarta.Maos.Purwakarta Cikampek .Cirebon. Cirebon .Demak Kudus .Blitar Malang .Prupuk .Tulungagung . Tegal . Cijulang Pangandaran .Demak . Wonogiri Surakarta. dan Panarukan .Blitar Malang .Purwokerto . Lasem Jatiroto .Cirebon.Bojonegoro.Situbondo Kalisaat.Bangil. Pembangunan jalur KA di Pulau Bali.Kidul Cilegon. Bogor . Kedungjati Gundih. Lasem Jatiroto .Situbondo Kalisaat.Cirebon Semarang . Wonosobo . Tuban . Gresik . Cilacap . Gambringan Surakarta. Tuban Babat. (c) Pembangunan dan peningkatan sistem jaringan jalur kereta api lintas utaraselatan dengan prioritas rendah yang menghubungkan kota-kota Labuan Rangkasbitung.Bangil Probolinggo .Rangkasbitung. Cijulang . Gambringan Surakarta.Bangil.Kiaracondong. (c) Pembangunan dan peningkatan sistem jaringan jalur kereta api lintas utaraselatan dengan prioritas rendah yang menghubungkan kota-kota Bogor . Cirebon .Rangkasbitung Jakarta.Kroya. Wonosobo .Kroya.Bogor.Prupuk Purwokerto .Cirebon Semarang . Bogor . Cirebon . Tegal .Kertosono .Sukabumi Cianjur .(a) Peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kotakota Jakarta . Pembangunan dan peningkatan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara-selatan dengan prioritas rendah yang menghubungkan kota-kota Labuan . Kertosono Kediri . Jakarta . dan Panarukan . Kertosono Kediri .Jatiroto . Wonogiri . (d) Mengaktifkan lintas cabang pada lintas Kedungjati Ambarawa. Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api lintas utaraselatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kotakota Merak . Kertosono Kediri .Purwokerto .Banjar Tasikmalaya .Prupuk .Surakarta Yogyakarta .Jakarta.Bangil Probolinggo . Lasem .Rembang. (a) Peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kotakota Jakarta . Kedungjati Gundih.Tulungagung .Tasikmalaya. Slahung .Blora Purwodadi . (b) (c) (d) (e) (f) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara-selatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota Merak . Jawa Tengah dan Jawa Timur.Sukabumi Cianjur . Cilacap . Kadipaten .Purwakarta Cikampek .Cikampek Jakarta. Jakarta . Tuban Babat. Gresik . Tegal . Ciwidey .Cibatu.Cikampek Jatibarang .Blitar Malang . Slahung .Bojonegoro Surabaya dan peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas selatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota Surabaya . Anyer . Purworejo Kutoarjo.Blitar Malang .Jatirojo Bojonegoro.Padalarang. Pembangunan jalur KA di Pulau Bali.Blora Purwodadi . (e) Studi untuk menghidupkan kembali jaringan yang sudah tidak beroperasi di Jawa Barat.Padalarang. Cepu . Indramayu .Cirebon. Ciwidey Kiaracondong. Indramayu .Bangil.Banjar.Bogor.Surakarta .Kudus Juwana . Jawa Tengah dan Jawa Timur. Surabaya .Sukabumi Cianjur . Pembangunan dan peningkatan sistem jaringan jalur kereta api lintas utaraselatan dengan prioritas rendah yang menghubungkan kota-kota Labuan Rangkasbitung. Cilacap . Wonogiri .Blora Purwodadi .Madiun. (a) (b) (c) (d) (e) (f) Peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kotakota Jakarta .Situbondo Kalisaat.Jakarta.Bojonegoro. Cikajang .Surakarta.Bojonegoro.Cirebon Semarang . Slahung .Cilegon. Purworejo . (b) Pengembangan sistem jaringan jalur kereta api lintas utaraselatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kotakota Merak .Kediri Tulungagung .Surabaya. Studi dan implementasi untuk menghidupkan kembali jaringan yang sudah tidak beroperasi di Jawa Barat.Surabaya.Situbondo Kalisaat.Prupuk.Maos.Tulungagung . Cepu .Jember Banyuwangi.Cikampek Jatibarang .Kroya. Cirebon .Cikampek Jatibarang .Tasikmalaya Bandung .Bojonegoro Surabaya dan peningkatan keandalan sistem jaringan jalur kereta api lintas selatan dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota Surabaya . Jakarta . dan Panarukan .Jatibarang.Kroya. (f) Persiapan pembangunan jalur KA di Pulau Bali.Kertosono Madiun .Bangil Probolinggo .Bogor.Madiun .Madiun.Purwokerto. Ciwidey Kiaracondong.Kidul Cilegon. Tuban Babat. Kertosono . Surabaya .Bangil Probolinggo . dan Panarukan .Bogor.

Surabaya dan Malang. Solo. Semarang. Bandung. Yogyakarta. e) Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda di kota-kota besar seperti Yogyakarta. d) Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di wilayah Jabodetabek. Surabaya dan Malang. 19 . Solo. (d) Persiapan Pembangunan Jalur Kereta Api Cepat meliputi lintas: Jakarta .Surabaya dan Jakarta .d) Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di wilayah Jabodetabek. Solo. d) Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di wilayah Jabodetabek. Solo. Yogyakarta. Bandung dan Semarang. Surabaya. Solo. Bandung. (e) Studi dan implementasi untuk menghidupkan kembali jaringan yang sudah tidak beroperasi di Jawa Barat. Surabaya dan Malang. Bandung. Jakarta. e) Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda di kota-kota besar seperti Yogyakarta. Solo. Bandung dan Semarang. (f) Pembangunan jalur KA di Pulau Bali. Bandung dan Semarang.Bandung. Jawa Tengah dan Jawa Timur. Solo. Semarang. Solo. e) Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda di kota-kota besar seperti Yogyakarta. Surabaya. Surabaya. Yogyakarta. Jakarta. Semarang. Yogyakarta. Jakarta. e) Mewujudkan keterpaduan intra dan antarmoda di kota-kota besar seperti Yogyakarta. Surabaya. Jakarta. Bandung. Surabaya. Semarang. d) Pembangunan/pengembangan kereta api perkotaan di kota-kota besar antara lain di wilayah Jabodetabek. Bandung dan Semarang.

Long Alango .Sampit .Kotabangun Tenggarong .Loa Janan .Puruk Cahu Muaralaung .C.Batulicin .Jasa .Palangka Raya Pulang Pisau .Pontianak .Long Alango .Loa Janan .Batas Negara dengan prioritas tinggi.Tayan Nangatayap .Long Nawang .Muarateweh .Long Semamu .Puruk Cahu .Putussibau .Tiong Ohang .Sangata .Kuala Kurun .Malinau .Tanjung Redeb Tanjung Selor .Long Bawan Long Midang .Kuaro Penajam .Tiong Ohang .Pulang Pisau .Kotabesi .Batas Negara dengan prioritas sedang.Nangabadau Putussibau .Malinau Simanggaris .Pemangkat .Samarinda dengan prioritas sedang.Tebelian .Resak .Long Bawan . 1) PULAU KALIMANTAN TRANSPORTASI DARAT a) TRANSPORTASI JALAN Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan Kalimantan menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Selatan yang menghubungkan kota-kota: Temajo Sambas .Long Boh Mahak Baru .Pulau Sapi .Ngabang .Aruk .Sambas Pemangkat .Sanggau Ledo Balai Karangan .Long Pahangai . Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan jaringan jalan Lintas Utara yang menghubungkan kota-kota: Temajo Aruk .Balai Karangan .Bontang .Tenggarong . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan Kalimantan menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan jaringan jalan Lintas Utara yang menghubungkan kota-kota: Temajo .Tanjung Selor .Kotabesi .Batas Negara dengan prioritas sedang.Muaralaung .Mahak Baru Long Ampung .Nangapinoh Tumbang Jutuh .Pleihari Pagatan .Samarinda .Balikpapan .Loa Janan .Long Midang .Nangabulik .Muarawahau Labanan .Penajam .Long Semamu .Tebelian .Malinau .Nangabulik Pangkalan Bun .Bontang .Kasongan .Long Pahangai .Loa Janan .Sangata Simpang Pedau .Nangapinoh .Banjarmasin .Sanggau Sekadau .Pangkalan Bun .Jagoibabang .Long Boh .Tanjung Redeb .Balikpapan .Kuala Kurun Tumbang Talaken .Long Nawang .Tanjung Nanga .Kuala Kapuas Banjarmasin .Batas Negara dengan prioritas tinggi.Sekadau .Pontianak .Tumbang Jutuh .Simanggaris .Tumbang Talaken .Simpang Blusuh .Pulau Sapi Malinau .Long Ampung .Sanggau Ledo .Jasa Nangabadau .Samarinda dengan prioritas sedang.Jagoibabang .Singkawang Mempawah .Pleihari .Tanjung Nanga . b) b) 20 .Sanggau . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan Kalimantan menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan jaringan jalan Lintas Tengah yang menghubungkan kota-kota: Mempawah Ngabang .Samarinda .Simpang Pedau .Resak Kotabangun .Sampit .Pagatan Batulicin .Muarateweh Simpang Blusuh .Muarawahau Labanan .Singkawang Mempawah .Tanah Grogot .Tayan Nangatayap .Kuala Kapuas .Tanah Grogot Kuaro . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan Kalimantan menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Selatan yang menghubungkan kota-kota: Temajo . Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan Pembangunan jaringan jalan Lintas Tengah yang menghubungkan kota-kota: Mempawah .Kasongan Palangka Raya .

Encouragement.Batu Sopang Kuaro .Tengah Selatan serta menghubungkan kotakota: Galing . Jagoibabang Bengkayang .Kuaro . Enforcement.Selatan serta menghubungkan kota-kota: Galing .Sei Pinyuh.Sosok.Sei Pinyuh.Simpang Tiga Damai. Banjarmasin .Tanjung .Paringin .Rantau Kandangan . Tebelian . Safer Vehicle & Driver.b) Pengembangan keselamatan di Pulau Kalimantan meliputi : Perbaikan DRK/LBK Penyelenggaraan Road Safety Audit Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) Pengembangan Manajemen Keselamatan. Safer system. Tebelian .Sintang .Pantai Hambawang Barabai .Sambas. Long Pahangai Sendawar .Martapura . Safer people.Pantai Hambawang Barabai . Kuala Kurun .Tanjung Muara Koman .Muara Teweh.Palangka Raya.Sambas.Batu Sopang . Tayan .Palangka Raya. Education.Putussibau.Paringin . b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Pengumpan yang menghubungkan jaringan jalan Lintas Utara . c) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Pengumpan yang menghubungkan jaringan jalan Lintas Utara . Tayan Sosok.Tengah .Martapura .Tanah Grogot dengan prioritas sedang.Simpang Tiga Damai. Palangka Raya Buntok . meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap propinsi se-Kalimantan Pengembangan Pusat Pelatihan Pengemudi Angkutan seKalimantan c) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Palangka Raya . Kuala Kurun . Safer Roads. Jagoibabang Bengkayang . melalui pendekatan 5E (Engineering.Rantau Kandangan .Buntok Muara Teweh.Tanah Grogot dengan prioritas sedang.Sintang Putussibau.Muara Koman . Long Pahangai Sendawar . Emergency respons). 21 . Banjarmasin .

Balikpapan. Anjir Kelampang. Sungai Kubu. dan Sulawesi Selatan dengan Kalimantan Selatan yang menghubungkan BarruBatulicin. Sungai Rungan.Tarakan. Sungai Padang Tikar. Sulawesi Selatan dengan Kalimantan Timur yang menghubungkan Mamuju . Memprioritaskan pengembangan angkutan sungai pada lintas-lintas yang sulit dikembangkan dengan jaringan jalan. dan Sungai Sebangau. Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan lintas antar negara. dan Sungai Sebangau. Anjir Andal. DANAU DAN PENYEBERANGAN Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Anjir Kelampang. Anjir Besarang. Anjir Kelampang. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Sungai Rungan. Meningkatkan prasarana dan keselamatan di Sungai Kapuas. Sungai Kahayan. Anjir Talaran. dan Sulawesi Selatan dengan Kalimantan Selatan yang menghubungkan BarruBatulicin. Sungai Padang Tikar. Sungai Padang Tikar. Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas penyeberangan antar provinsi dengan eksternal Pulau Kalimantan yang memiliki interaksi kuat yang meliputi: Jawa Tengah dengan Kalimantan Tengah yang menghubungkan Kendal Kumai. Sungai Landak. Sungai Kubu. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk meningkatkan prasarana dan keselamatan di Sungai Kapuas. Sungai Landak. Sungai Kahayan. Sulawesi Tengah dengan Kalimantan Timur yang menghubungkan Taipa Kariangau dan Toli-toli . yang menghubungkan Nunukan di Kalimantan Timur dengan Tawau di Malaysia. Sungai Landak. Sungai Rungan. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Anjir Talaran. Anjir Andal. Memelihara dan meningkatkan prasarana terusan/anjir yang menghubungkan sungai-sungai besar yang meliputi Anjir Serapat. Sulawesi Tengah dengan Kalimantan Timur yang menghubungkan Taipa . danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai untuk pelayanan angkutan lintas antar provinsi serta antar kabupaten/kota dalam provinsi diarahkan pada daerahdaerah potensial di Pulau Kalimantan dan diarahkan menjadi tulang punggung sistem transportasi serta diharapkan dapat membuka daerah yang terisolir. Anjir Talaran. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai untuk pelayanan angkutan lintas antar provinsi serta antar kabupaten/kota dalam provinsi diarahkan pada daerahdaerah potensial di Pulau Kalimantan dan diarahkan menjadi tulang punggung sistem transportasi serta diharapkan dapat membuka daerah yang terisolir. Sungai Sambas.b) TRANSPORTASI SUNGAI. Sungai Sambas. Anjir Tumbang Nusa dan Anjir Raja. b) b) b) c) c) c) d) d) e) f) 22 .Kariangau dan Toli-toli . Anjir Besarang. dan Sungai Sebangau. Sungai Punggur Besar. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Anjir Besarang. Sungai Punggur Besar. Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas penyeberangan antar provinsi dengan eksternal Pulau Kalimantan yang memiliki interaksi kuat yang meliputi: Jawa Tengah dengan Kalimantan Tengah yang meng-hubungkan KendalKumai. Sulawesi Selatan dengan Kalimantan Timur yang menghubungkan Mamuju Balikpapan. Sungai Sambas. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Memelihara dan meningkatkan prasarana terusan/anjir yang menghubungkan sungai-sungai besar yang meliputi Anjir Serapat. Sungai Punggur Besar.Tarakan. Memprioritaskan pengembangan angkutan sungai pada lintas-lintas yang sulit dikembangkan dengan jaringan jalan. yang menghubungkan Nunukan di Kalimantan Timur dengan Tawau di Malaysia. Anjir Tumbang Nusa dan Anjir Raja. Memelihara dan meningkatkan prasarana terusan/anjir yang menghubungkan sungai-sungai besar yang meliputi Anjir Serapat. Meningkatkan prasarana dan keselamatan di Sungai Kapuas. Sungai Kahayan. Sungai Kubu. Anjir Andal. Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan lintas antar negara. Anjir Tumbang Nusa dan Anjir Raja.

Tanjung Redeb. Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan lintas dalam kabupaten/kota meliputi Penajam . Pangkalan Bun. Simpang Empat/Batulicin. Paloh/Sekura. Sei Danau/Satui.Teluk Batang. Tarakan . Tayan .Tanjung Serdang. dan Tarakan Tanjung Selor . dipilih Pelabuhan Tarakan untuk dikembangkan sesuai kapasitas pelayanannya. Sangatta. dan Tarakan. Balikpapan dan Pontianak 23 .Parigi . Tanjung Laut. Sambas. Sebuku/Batulicin. Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan lintas dalam kabupaten/kota meliputi Penajam Balikpapan.Ancam. Samarinda.Teraju. Balikpapan dan Pontianak Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPSCode) di Pelabuhan Banjarmasin.Parigi Piai. Tanah Grogot. Pulau Bunyu.Ancam. Tebas Kuala .Sungai Nipah. Tanjung Harapan . Simpang Empat/Batulicin.Kotabaru. Balikpapan dan Pontianak Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPSCode) di Pelabuhan Banjarmasin. Paloh/Sekura. Tarakan Sembakung. Telok Air.Piai. Kumai. Sambas.Teraju.Tarakan. Pulang Pisau. Sampit.Tarakan. Tanjung Selor . Batulicin . Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi: a) Pelabuhan Nasional di Kendawangan. Kotabaru. Batulicin Kotabaru. Sukamara. Kotabaru. Sampit. Pengembangan pelabuhan Pontianak tersebut merupakan antisipasi terhadap pengaruh BIMP-EAGA. Kampung Baru. Sintete. Tanjung Harapan Tanjung Kalong. Sedangkan pada bagian Timur Pulau Kalimantan. Tayan .e) Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan dan keselamatan lintas antar kabupaten/kota dalam provinsi yang meliputi Rasau Jaya . Tanjung Santan. dipilih Pelabuhan Tarakan untuk dikembangkan sesuai kapasitas pelayanannya. dengan posisi sebagai international port dan diharapkan nantinya sebagai feeder bagi Pelabuhan Batam. Parit Salim . Pangkalan Bun.Sembakung. Nunukan. g) f) Mengarahkan pengembangan jaringan penyeberangan dan keselamatan lintas antar kabupaten/kota dalam provinsi yang meliputi Rasau Jaya . Pengembangan pelabuhan Pontianak tersebut merupakan antisipasi terhadap pengaruh BIMP-EAGA. Tanjung Redeb. Tanjung Selor . Tanjung Laut.Balikpapan.Tanjung Kalong. Sedangkan pada bagian Timur Pulau Kalimantan. Pulau Bunyu.Ancam. Tanjung Santan. Sei Danau/Satui. dan Tarakan. Sebuku/Batulicin. Telok Air. Stagen. Samarinda. Samarinda. Balikpapan dan Pontianak Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPSCode) di Pelabuhan Banjarmasin. Nunukan. Pulang Pisau. dan Tarakan . Pelabuhan regional di Pagatan dan Sangkulirang. Ketapang. Kampung Baru.Tanjung Selor . Sukamara. dan Batulicin . Sintete. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi: a) Pelabuhan Pontianak dapat dikembangkan melalui peningkatan kapasitas pelayanannya. Ketapang. b) b) b) b) Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS-Code) di Pelabuhan Banjarmasin. h) 2) TRANSPORTASI LAUT Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi: a) Pelabuhan Pontianak dapat dikembangkan melalui peningkatan kapasitas pelayanannya. Sangatta. Pelabuhan regional di Pagatan dan Sangkulirang. Tanah Grogot. Samarinda. Tebas Kuala . Stagen.Teluk Batang. Tarakan . dan Batulicin – Tanjung Serdang. dan kandidat pelabuhan lain yang dikembangkan adalah Pelabuhan Samarinda dan Balikpapan sebagai international port. Parit Salim . dengan posisi sebagai international port dan diharapkan nantinya sebagai feeder bagi Pelabuhan Batam. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi: a) Pelabuhan Nasional di Kendawangan. Tarakan Ancam.Sungai Nipah. Kumai. dan kandidat pelabuhan lain yang dikembangkan adalah Pelabuhan Samarinda dan Balikpapan sebagai international port.

dan Batulicin. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Nangapinoh. Temindung/Samarinda Baru Samarinda. Kuala Kurun. Paloh . Kuala Pambuang. Rahadi Oesman . Kuala Pambuang. Kalimarau Berau . Pulau Laut. Pangsuma .Palangkaraya.Sampit. Rahadi Oesman .Ketapang. dan Juwata Tarakan. Beringin Muara Teweh. Tumbang Samba. Bontang. Tanjung Warukin. Kuala Kurun.Berau . H. Purukcahu.Long Bawan. Yuvai Semaring . b) b) b) b) 24 .Ketapang. Stagen . Kalimarau .3) TRANSPORTASI UDARA Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Sepinggan Balikpapan. dan Batulicin. dan Juwata Tarakan. Tampa Padang . Asan .Tj. Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Samsudin Noer . Paloh Sambas. Tanjung Harapan Tanjung Selor. Iskandar . Sanggu . Yuvai Semaring Long Bawan.Kotabaru.Sambas. Tanjung Harapan Tanjung Selor. Sanggu . Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Samsudin Noer Banjarmasin. Susilo Sintang. Melak.Banjarmasin. Tampa Padang . Temindung/Samarinda Baru Samarinda.Sampit. Redep.Muara Teweh. Stagen . Kotabangun. Redep.Buntok. H. Long Apung.Kotabaru. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Sepinggan . Nunukan. Tanjung Warukin. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Cilik Riwut . Kotabangun.Mamuju.Sintang.Tj. Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Nangapinoh. Purukcahu. Pangsuma Putussibau.Balikpapan.Putussibau.Pangkalan Bun.Pontianak. Datah Dawai. Tumbang Samba. Iskandar . Supadio .Pontianak.Pangkalan Bun. Supadio . Datah Dawai. Susilo . Bontang. Asan . Beringin .Buntok.Palangkaraya. Nunukan. Long Apung. Melak. Pulau Laut.Mamuju. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Cilik Riwut .

meliputi: (1) Persiapan pembangunan sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Samarinda Balikpapan. dan Banjarmasin .Sambas. Pembangunan sistem jaringan lintas berpotensi Batubara pada ruas-ruas: Batu Putih Tj Bara (Lintas Senggata). meliputi: (1) Sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Samarinda . Persiapan pembangunan sistem jaringan lintas berpotensi Batubara pada ruas Buntok . Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Kalimantan difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang diwujudkan secara bertahap menurut prioritas dan potensi. Persiapan pembangunan sistem jaringan lintas berpotensi Batubara pada ruas-ruas: Batu Putih .Tj Bara (Lintas Senggata) dan Puruk Cahu .Balikpapan (Lintas Mahakam). Selatan (Lintas Selatan). Bontang Samarinda. Samarinda Tenggarong . (2) (2) (3) (2) (2) b) Mewujudkan keterpaduan antarmoda b) b) Mewujudkan keterpaduan antarmoda (3) Mewujudkan keterpaduan antarmoda b) Mewujudkan keterpaduan antarmoda 25 . Pontianak .Kotabangun. dan Banjarmasin Palangka Raya.Balikpapan. Balikpapan .Palangka Raya. dan Banjarmasin . Sambas Kuching. Persiapan pembangunan sistem jaringan lintas berpotensi Batubara pada ruas Balikpapan .Samarinda. Samarinda Tenggarong . Puruk Cahu .Mempawah Singkawang . Bara (Lintas Senggata) dan Puruk Cahu Balikpapan (Lintas Mahakam). Bontang Samarinda.Kotabangun.Mempawah Singkawang .Tj Bara (Lintas Senggata).Tj.Palangka Raya. Pembangunan sistem jaringan lintas berpotensi Batubara pada ruas-ruas: Batu Putih .Balikpapan dan Bontang . Sambas . Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Kalimantan difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang diwujudkan secara bertahap menurut prioritas dan potensi. meliputi: (1) Persiapan pembangunan sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Samarinda . Bontang Samarinda. Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Kalimantan difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang diwujudkan secara bertahap menurut prioritas dan potensi. meliputi: (1) Persiapan pembangunan sistem jaringan lintas utama dengan prioritas tinggi pada lintas: Samarinda Balikpapan. Puruk Cahu Balikpapan ( Lintas Mahakam).Tj Selatan (Lintas Selatan).4) TRANSPORTASI PERKERETAAPIAN Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Kalimantan difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang diwujudkan secara bertahap menurut prioritas dan potensi.Tj Batu (Lintas Balikpapan Selatan) dan Buntok .Tj.Kuching. Pembangunan sistem jaringan lintas berpotensi Batubara pada ruas-ruas: Batu Putih . Pontianak .Tj Batu (Lintas Balikpapan Selatan).Balikpapan (Lintas Mahakam).Sambas.

Donggala Pasangkayu .Tinanggea Kasipute .Molosipat . Mepanga .Basi.Bulukumba.Poso Wotu .Asera . Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) d. c) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Tengah dengan prioritas sedang yang menghubungkan kotakota: Bitung .Gorontalo. b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Barat dengan prioritas sedang yang menghubungkan kotakota: Kwandang – Tolinggula . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Sulawesi menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pembangunan dan peningkatan jaringan Jalan Lintas Timur dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Poso Uekuli . Bulukumba .Palu . Polewali .Watampone .Poso . Amurang Tompaso Baru . Bitung .Tomohon . Maros . Pinrang . melalui pendekatan 5E (Engineering.Tompaso Baru Modoinding . meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap propinsi seSulawesi e.Uekuli Ampana .Bitung.Maros .Modayag .Raterate Kolaka .Likupang . Mepanga .Takalar . Penyelenggaraan Road Safety Audit c.Tomata Tentena.Limboto .Kwandang . dan Pamatata .Buol Tolitoli .Pasangkayu .Bitung.Majene .Polewali .Parepare .Modayag Kotamobagu.Pangkajene .Limboto . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Sulawesi menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Barat dengan prioritas sedang yang menghubungkan kotakota: Kwandang .Mamuju Majene .Toili Baturube .Isimu .Bira. Tobali .Kasipute .Molosipat Mepanga .Kendari Unaaha .Watampone .Tobali . Encouragement.Batui .Kawangkoan .Palopo . b) Pengembangan keselamatan di Pulau Sulawesi meliputi: a.Wotu.Mepanga .Pinolosian Molibagu.Lasusua .Mamasa . 1) PULAU SULAWESI TRANSPORTASI DARAT a) TRANSPORTASI JALAN Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Sulawesi menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan pembangunan dan peningkatan jaringan Jalan Lintas Timur dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Poso .Kombi Kema . Kolonodale .Asera Andowia .Bulukumba.Lasusua Malili .Kolonodale Bungku . Tondano . Tondano .Baturube .Basi.Makale. Safer system.Palopo .Isimu . 26 .Tomohon Manado.D.Unaaha .Pagimana . c) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan pengumpan dengan prioritas sedang yang menghubungkan jaringan jalan Lintas Barat.Makale Palopo. Pengembangan Manajemen Keselamatan.Sengkang . Tobali Tawaeli. Tanawangko .Bulukumba.Sinjai .Amurang . Parepare .Takalar Jeneponto . Safer Vehicle & Driver.Pangkajene . Isimu .Kwandang .Rappang .Mamasa .Pangkajene .Pantoloan .Kolaka. Kendari Tinanggea .Kawangkoan .Tolinggula . Pengembangan Pusat Pelatihan Pengemudi Angkutan se-Sulawesi c) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management.Rappang Enrekang .Ampana .Kolaka.Pomala .Gorontalo Suwawa .Bajoe.Raterate .Bantaeng .Tawaeli.Bungku . Bitung Kema . Safer people.Kema . Bulukumba .Likupang . Maros Watampone .Toili .Mamuju . Safer Roads. Polewali .Tarumpakae . Kendari . dan Pamatata Patumbukang.Tondano Airmadidi.Makale .Pagimana .Palu Donggala .Andowia .Bulukumba. b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan pembangunan jaringan jalan lingkar Pulau Karakelang dan lingkar Pulau Sangihe. Enforcement.Ogotua .Modoinding .Pomala .Parepare Barru .Maros .Enrekang .Sengkang Watampone .Tarumpakae. serta menghubungkan kota-kota: Tumpaan .Wori Manado .Modayag . Emergency respons). Education.Makassar . Lintas Tengah dan Lintas Timur.Tarumpakae .Kema .Bira.Buol .Kombi .Manado Amurang .Makale.Paguyaman . Amurang .Kendari .Luwuk . d) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan dan pembangunan jaringan jalan lingkar Pulau Karakelang dan lingkar Pulau Sangihe.Pinolosian Molibagu. serta menghubungkan kota-kota: Tumpaan .Kolaka .Makassar . Lintas Tengah dan Lintas Timur.Palopo.Jeneponto Bantaeng .Wotu .Wori .Sungguminasa .Tomohon Tondano .Polewali Pinrang .Suwawa Gorontalo.Pinrang .Paguyaman Marisa .Barru .Luwuk Batui .Manado. b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan Jalan Lintas Tengah dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Bitung .Pantoloan . Parepare Pangkajene .Kotamobagu.Tolitoli Ogotua .Sinjai .Modayag .Tarumpakae.Tomata Tentena.Sungguminasa .Gorontalo .Airmadidi.Patumbukang.Tobali . Kolonodale . Tanawangko . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Sulawesi menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan pengumpan dengan prioritas sedang yang menghubungkan jaringan jalan Lintas Barat.Marisa .Kolonodale . Pinrang .Malili .Tomohon . Isimu .Wotu.Bajoe. Perbaikan DRK/LBK b.

Maluku Utara meliputi jalur Bitung .Moutong Gorontalo .Jawa Timur meliputi Takalar .Maluku meliputi jalur Baubau .Siau .Melonguane .Selayar. Luwuk . antara Sulsel – Jatim meliputi lintas Barru Lamongan. antara Sulsel .Maluku Utara meliputi lintas Bitung .Tarakan.Poso . c) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Sulawesi yang menghubungkan kota-kota dengan interaksi kuat meliputi: antara Sulawesi Selatan .Lembeh.Balikpapan dan Tolitoli Tarakan.Reo.Baturube.Maluku meliputi lintas Baubau . antara Sulawesi Tengah dan Sulawesi Tenggara meliputi lintas Luwuk . danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dalam lingkup internal Sulawesi yang menghubungkan kota-kota: antara Sulawesi Tenggara dengan Sulawesi Selatan meliputi lintas Lasusua.Tarakan.Kalsel meliputi lintas Barru Batulicin. serta antara Sulteng dengan Kaltim meliputi lintas Taipa Balikpapan dan Tolitoli Tarakan.Bulukumba. Baubau . Baubau .Bulukumba.Panaru .Parigi . antara Sulsel . antara Sultra .Batulicin. antara Sultra .Luwuk dan Pagimana . antara Sulawesi Utara . Tondasi .Ambon.Bulukumba. 27 . c) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Sulawesi yang menghubungkan kota-kota dengan interaksi kuat meliputi: antara Sulawesi Selatan .Tinanggea Raha-Baubau.Kolaka. serta antara Sulteng dengan Kaltim meliputi lintas Taipa .Gresik. antara Sulawesi Tenggara . Manado dan Bitung dengan Kepulauan Sangihe .Kalimantan Timur meliputi lintas Mamuju -Balikpapan.Parigi . antara Sulsel .Balikpapan dan Tolitoli .Siwa. antara Sulut .Siwa.Nusa Tenggara Barat .NTT meliputi lintas Tondoyono -Baturube. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dalam lingkup internal Sulawesi yang menghubungkan kota-kota: antara Sulawesi Tenggara dengan Sulawesi Selatan meliputi lintas LasusuaSiwa. antara Sulawesi Selatan . serta antara Sulteng dengan Kaltim meliputi lintas Taipa .Nusa Tenggara Barat .Buru .Raha .Nusa Tenggara Timur meliputi lintas Selayar .Poso . Manado dan Bitung dengan Kepulauan Sangihe .Buru Ambon. antara Sulawesi Selatan . Bajoe . Baubau .Ambon. antara Sultra . Bajoe .Morotai.Jawa Timur meliputi Takalar . DANAU DAN PENYEBERANGAN Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai.Reo.Bitung. Bajoe Kolaka. Bitung .Wanci .Melonguane Salibabu .Kendari.Lamongan. antara Sulawesi Tenggara . Baubau .Siwa.Bitung. b) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Sulawesi yang menghubungkan kota-kota dengan interaksi kuat meliputi: antara Sulawesi Selatan . antara Sulawesi Tengah dan Sulawesi Tenggara meliputi lintas Luwuk .Molibagu . antara Sulawesi Tengah dan Sulawesi Tenggara meliputi lintas Luwuk .Kepulauan Banggai. antara Sulawesi Tenggara .Ternate dan lintas Melonguane .Raha Baubau . Bira Pamatata.Gresik.Buru .Maluku meliputi lintas Baubau .Nusa Tenggara Barat . Bira . Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. antara Sulut .Wanci Tomia. antara Sulawesi Selatan .Gresik.Molibagu . Kendari . antara Sulsel .Jawa Timur meliputi Takalar .Moutong . antara Sulawesi Selatan . Kendari .Baturube. antara Sulsel . antara Sulawesi Selatan .Batulicin.Kabaruan. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai.Batulicin. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dalam lingkup internal Sulawesi yang menghubungkan kota-kota: antara Sulawesi Tenggara dengan Sulawesi Selatan meliputi lintas Lasusua . Tondasi . b) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar kabupaten/ kota dalam provinsi yang menghubungkan kota-kota: Bulukumba . antara Sulawesi Selatan .Jatim meliputi lintas Barru .Gorontalo hingga Sulawesi Tengah meliputi lintas Bitung .Kolaka. antara Sulawesi Utara Gorontalo hingga Sulawesi Tengah meliputi lintas Bitung Luwuk dan Pagimana .Kalsel meliputi lintas Barru .Tagulandang .Ternate dan jalur Melonguane .Nusa Tenggara Timur meliputi lintas Selayar -Reo.Gorontalo . Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai.NTT meliputi lintas Tondoyono .Torobulu .Poso .Tampo .Kalimantan Timur meliputi lintas Mamuju .Bitung.Kendari.Moutong .Parigi .Bima .Tagulandang .Kendari.Gorontalo hingga Sulawesi Tengah meliputi lintas Bitung .Buru .Baubau .Siau .Lamongan. Tondasi .Lembeh.Ternate dan lintas Melonguane .NTT meliputi lintas Tondoyono .Moutong .Gorontalo Molibagu . Bitung . antara Sulawesi Selatan . antara Sulsel Kalsel meliputi lintas Barru .Kabaruan.Bulukumba.Jawa Timur meliputi lintas Takalar Bima .Balikpapan.Reo.Talaud meliputi lintas Likupang .Kalimantan Timur meliputi lintas Mamuju Balikpapan.Gorontalo .Jatim meliputi lintas Barru .Kendari. Tinanggea .Bulukumba.Poso Parigi . antara Sulawesi Tenggara . Baubau Bulukumba. Bajoe .Jatim meliputi lintas Barru.Pamatata. Luwuk Kepulauan Banggai.Baubau.Luwuk dan Pagimana . Baubau Bira.b) TRANSPORTASI SUNGAI.Kolaka.Bitung. b) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar kabupaten/kota dalam provinsi yang menghubungkan kotakota: Bulukumba . antara Sulawesi Utara .Lamongan.Salibabu .Raha . b) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dengan eksternal Pulau Sulawesi yang menghubungkan kota-kota dengan interaksi kuat meliputi: antara Sulawesi Selatan Kalimantan Timur meliputi lintas Mamuju Balikpapan. serta antara Sulteng dengan Kaltim meliputi lintas Taipa Balikpapan dan Tolitoli .Morotai.Bira. antara Sulawesi Tengah dan Sulawesi Tenggara meliputi lintas Luwuk .Maluku Utara meliputi lintas Bitung .Maluku Utara meliputi lintas Bitung .Gresik.Torobulu Tampo .Luwuk dan Pagimana . antara Sulut . danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas antar provinsi dalam lingkup internal Sulawesi yang menghubungkan kota-kota: antara Sulawesi Tenggara dengan Sulawesi Selatan meliputi lintas Lasusua .Bima .NTT meliputi lintas Tondoyono . antara Sultra Maluku meliputi jalur Baubau . antara Sulsel.Ambon.Bulukumba. antara Sulawesi Utara-Gorontalo hingga Sulawesi Tengah meliputi lintas Bitung .Molibagu .Tomia.Kalsel meliputi lintas Barru . antara Sulawesi Selatan .Bima .Nusa Tenggara Timur meliputi lintas Selayar . Tondasi Bulukumba.Ternate dan lintas Melonguane Morotai.Selayar.Nusa Tenggara Timur meliputi lintas Selayar .Talaud meliputi lintas Likupang .Baturube. antara Sulut .Panaru .Morotai.Nusa Tenggara Barat .

Majene. Tolitoli. Jeneponto. b) Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Makasar dan Bitung. 28 . Lirung. Lasalimu. Jeneponto. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Kandidat Pelabuhan Hub Internasional di Bitung dengan Pertimbangan atas kedekatan letaknya dengan pasar perairan internasional yaitu Asia Pasifik dan antisipasi terhadap BIMPEAGA. Tolitoli. Pantoloan. Malili. Bulukumba.2) TRANSPORTASI LAUT Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Kandidat Pelabuhan Hub Internasional di Bitung dengan Pertimbangan atas kedekatan letaknya dengan pasar perairan internasional yaitu Asia Pasifik dan antisipasi terhadap BIMP-EAGA. Pelabuhan Lokal di Tabulo. Pelabuhan Internasional di Makassar. Ampana. Kolonodale. b) Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Makasar dan Bitung. Siwa dan Raha. Siwa dan Raha. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pelabuhan Nasional di Gorontalo. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Makasar dan Bitung. Manado. Labuhan Uki. Sinjai. Belangbelang. Mamuju. b) c) b) Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Makasar dan Bitung. Keledupa. Kolaka. Keledupa. Malili. Poso. Pagimana. Ampana. Selayar. Parepare. Kendari. Manado. Lasalimu. Pagimana. Belangbelang. Labuhan Uki. Bulukumba. Tahuna. Beo dan Amurang. Anggrek. Luwuk. Baubau. Siau. Banggai. Sinjai. Tagulandang. Majene. Donggala. Barru. Kwandang. Poso. Luwuk. Pelabuhan Regional di Tilamuta. Bajoe. Barru. Pelabuhan Regional di Tilamuta. Palopo. Kolaka. Lirung. Banggai. Pelabuhan Internasional di Makassar. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pelabuhan Nasional di Gorontalo. Anggrek. Donggala. Bajoe. Selayar. Parigi dan Lokodidi. Parigi dan Lokodidi. Parepare. Tagulandang. Kwandang. Kolonodale. Likupang. Pantoloan. Palopo. Baubau. Mamuju. Kendari. Tahuna.

Malili. Pongtiku . Maranggo . Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di bandara Jalaludin . dan Sugimanuru . H. .Tahuna. Maranggo . Pomalaa . Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di bandara Jalaludin . Bandar udara bukan pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara Naha . Lalos .Kolaka.3) TRANSPORTASI UDARA Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di bandara Hasanuddin . dan Sugimanuru .Tomia. H.Tolitoli. Beto Ambari Baubau. 29 . Bubung .Gorontalo. Bandar udara bukan pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara Naha . Malili. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan primer untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di bandara Hasanuddin . Pongaluku .Tomia.Buol. Andi Jemma . Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara Tampa Padang . Bubung . Lalos Tolitoli.Aroepala Benteng. Pongtiku .Buol. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara Tampa Padang Mamuju. Wolter Wolter Monginsidi Kendari.Palu. Soroako.Kolaka. Melangguane Talaud.Raha. Andi Jemma Masamba. Wolter Wolter Monginsidi . Pongaluku Motaha.Raha.Poso.Luwuk.Baubau.Benteng. Pagogul .Manado. Pomalaa .Kendari.Manado.Aroepala . . Soroako.Makassar dan Sam Ratulangi . Beto Ambari .Tana Toraja. Mutiara .Makassar dan Sam Ratulangi .Masamba. Mutiara Palu.Mamuju.Gorontalo. Melangguane Talaud.Motaha. b) b) b) b) .Tana Toraja. Kasiguncu .Luwuk. Pagogul . Kasiguncu Poso.Tahuna.

(2) Persiapan pembangunan sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada kawasan perkotaan metropolitan Makassar Maros . (2) Sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada kawasan perkotaan metropolitan Makassar Maros . (2) c) d) e) c) d) e) 30 . cepat.Sungguminasa Takalar. aman.Bitung. Sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada kawasan perkotaan metropolitan Makassar .Sungguminasa Takalar. dan efisien. Menghubungkan sentra produksi dengan pelabuhan untuk menunjang kegiatan eksport/import.Takalar. aman.4) TRANSPORTASI PERKERETAAPIAN Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sulawesi difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Persiapan pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang lebih dititkberatkan pada angkutan barang dan menurut prioritas penanganannya meliputi: (1) Sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada lintas Manado . dan efisien. Makassar Parepare dan Gorontalo Bitung.Sungguminasa Takalar. Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sulawesi difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang lebih dititkberatkan pada angkutan barang dan menurut prioritas penanganannya meliputi: (1) Sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada lintas Manado .Bitung dan Makassar Parepare.Maros Sungguminasa . Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sulawesi difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang lebih dititkberatkan pada angkutan barang dan menurut prioritas penanganannya meliputi: (1) Sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada lintas Manado . Mewujudkan keterpaduan antarmoda.Bitung. Makassar Parepare dan Gorontalo . Menghubungkan sentra produksi dengan pelabuhan untuk menunjang kegiatan eksport/import. b) Mengembangkan jaringan jalur kereta api pada kawasan perkotaan berciri metropolitan untuk mendukung pergerakan orang dan barang secara massal.Bitung. cepat. Arah pembangunan perkeretaapian di Pulau Sulawesi difokuskan pada upaya pembangunan sarana dan prasarana sebagai berikut: a) Persiapan pembangunan sistem jaringan jalur kereta api yang lebih dititkberatkan pada angkutan barang dan menurut prioritas penanganannya meliputi: (1) Sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada lintas Manado .Bitung. Makassar Parepare dan Gorontalo Bitung. b) Mengembangkan jaringan jalur kereta api pada kawasan perkotaan berciri metropolitan untuk mendukung pergerakan orang dan barang secara massal. Membuka keterisolasian wilayah-wilayah di Pulau Sulawesi. (2) Sistem jaringan dengan prioritas tinggi pada kawasan perkotaan metropolitan Makassar .Maros . Mewujudkan keterpaduan antarmoda. Membuka keterisolasian wilayah-wilayah di Pulau Sulawesi.

Hu’u .Waitabula .Kiupukan . b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan di wilayah Atambua yang menghubungkan kota Atambua . d) Pengembangan keselamatan di Kepulauan Nusa tenggara meliputi : i. 31 . antar provinsi.Sape. Penyelenggaraan Road Safety Audit iii. b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Cabang dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Gerung .Dompu Bima . KEPULAUAN NUSA TENGGARA 1) TRANSPORTASI DARAT a) TRANSPORTASI JALAN Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Nusa Tenggara menurut prioritas penanganannya dengan memperhatikan kejelasan pembagian sistem jaringan jalan di Kepulauan Nusa Tenggara yang meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Nusa Tenggara dengan prioritas tinggi yang menghubungkan: Labuhan Lembar Mataram .Halilulik . dan Kupang .Ende . c) Pengembangan simpul jaringan perlengkapan dan transportasi jalan untuk terminal penumpang tipe A diutamakan pada kota-kota yang berfungsi sebagai PKN (Pusat Kegiatan Nasional) atau kota-kota yang memliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antar kota.Waikabubak Waingapu.Transcain dengan memperhatikan fungsi pertahanan c) Pengembangan simpul jaringan perlengkapan dan transportasi jalan untuk terminal penumpang tipe A diutamakan pada kota-kota yang berfungsi sebagai PKN (Pusat Kegiatan Nasional) atau kota-kota yang memliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antar kota. dan Kupang .Plampang . melalui pendekatan 5E (Engineering. dan Atambua .Masbagik .Telong Elong. dan Labuhan Benete Lunyuk . dan Kupang .Ruteng .Ruteng Bajawa . dan/atau lintas batas negara. Labuhan Bajo .Labuhan Lombok Labuhan Pototano . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Nusa Tenggara menurut prioritas penanganannya dengan memperhatikan kejelasan pembagian sistem jaringan jalan di Kepulauan Nusa Tenggara yang meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Nusa Tenggara dengan prioritas tinggi yang menghubungkan: Labuhan Lembar . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Nusa Tenggara menurut prioritas penanganannya dengan memperhatikan kejelasan pembagian sistem jaringan jalan di Kepulauan Nusa Tenggara yang meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan lingkar Sumba dengan prioritas sedang yang menghubungkan kota-kota: Waikelo .Labuhan Lombok Labuhan Pototano .Soe Kefamenanu .Halilulik Atambua .Ende – Maumere Larantuka. Safer people. Perbaikan DRK/LBK ii.Telong Elong.Soe Kefamenanu .Sape. Labuhan Bajo . dan Labuhan Benete . Pengembangan Pusat Pelatihan Pengemudi Angkutan se-Nusa Tenggara e) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management.Larantuka.Bima .Masbagik .Sumbawa Besar Plampang . Safer Roads.Weiluli.Halilulik Atambua .Atambua Motain. antar provinsi. Encouragement. dan/atau lintas batas negara.E.Larantuka.Sape. dan Labuhan Benete . Enforcement. meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap propinsi se-Nusa Tenggara v. Safer Vehicle & Driver.Sumbawa Besar Plampang .Maumere .Sape.Bajawa .Mataram .Dompu .Sape.Kefamenanu Kiupukan . b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Cabang dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Gerung .Bajawa .Motain.Bima . Emergency respons).Praya . d) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan Lintas Cabang dengan prioritas tinggi yang menghubungkan kota-kota: Gerung Praya .Kiupukan .Hu’u .Ruteng . Education. Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) iv. d) Sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan Kepulauan Nusa Tenggara dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu.Motain.Labuhan Lombok Labuhan Pototano Sumbawa Besar . Labuhan Bajo .Hu’u Sape.Lunyuk .Praya . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Nusa Tenggara menurut prioritas penanganannya dengan memperhatikan kejelasan pembagian sistem jaringan jalan di Kepulauan Nusa Tenggara yang meliputi: c) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Nusa Tenggara dengan prioritas tinggi yang menghubungkan: Labuhan Lembar Mataram .Masbagik .Dompu . Safer system.Motain. Pengembangan Manajemen Keselamatan. Atambua .Telong Elong. d) Sistem jaringan dan keselamatan transportasi jalan Kepulauan Nusa Tenggara dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu.Soe .Lunyuk .Ende Maumere .

Pulau Moyo. Labuhan Lua Air . antara Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur dengan Jawa Timur meliputi Lombok Barat Surabaya/Lamongan dan Kupang Surabaya/Lamongan.Komodo dan Sape Labuhan Bajo.Labuhan Pototano. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Tenau (Kupang). Prioritas sedang untuk Pelabuhan Nasional di Labuhan Lombok.Pulau Wetar. dan Bima.Pulau Moyo. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi prioritas sedang untuk Pelabuhan Regional di Tanjung Luar. serta antara Nusa Tenggara Timur dan Maluku meliputi Pulau Alor . danau. Waingapu . dan Reo.Ende. dan penyeberangan di Kepulauan Nusa Tenggara sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu. Waingapu . Pengembangan jaringan transportasi sungai. b) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan penyeberangan lintas antar propinsi dengan eksternal Kepulauan Nusa Tenggara yang memiliki interaksi kuat meliputi: antara Nusa Tenggara Barat dan Bali meliputi Lembar . Prioritas sedang untuk Pelabuhan Nasional di Labuhan Lombok. Calabai Pulau Moyo.Ende. antara Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur dengan Jawa Timur meliputi Lombok Barat .b) TRANSPORTASI SUNGAI. Pengembangan jaringan transportasi sungai. dan Bima. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Tenau (Kupang).Surabaya/Lamongan.Pulau Wetar. DANAU DAN PENYEBERANGAN Pengembangan jaringan transportasi sungai. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi prioritas tinggi untuk Pelabuhan Internasional di Kupang. serta antara Nusa Tenggara Timur dan Maluku meliputi Pulau Alor .Surabaya/Lamongan dan Kupang .Labuhan Benete. c) Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi prioritas sedang untuk Pelabuhan Regional di Tanjung Luar. Mbay. 2) TRANSPORTASI LAUT Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut meliputi prioritas tinggi untuk Pelabuhan Internasional di Kupang. Waingapu. b) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan penyeberangan lintas antar kabupaten/kota dalam propinsi yang menghubungkan kota-kota: Labuhan Kayangan .Kupang. antara Nusa Tenggara Timur dan Sulawesi Selatan meliputi Ruteng . Ende . dan penyeberangan di Kepulauan Nusa Tenggara dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu. danau. Maumere. Cempi.Komodo dan Sape . Cempi. Maumere. Labuhan Telong Elong .Labuhan Benete. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk mengarahkan pengembangan simpul jaringan penyeberangan lintas antar provinsi dalam lingkup internal Kepulauan Nusa Tenggara yang memiliki interaksi kuat meliputi: Sape . antara Nusa Tenggara Timur dan Sulawesi Selatan meliputi Ruteng Selayar. Pengembangan jaringan transportasi sungai. Larantuka . dan Reo. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Tenau (Kupang). Lembar.Labuhan Bajo. Calabai . danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk mengembangkan sistem jaringan transportasi sungai. Lembar. Waingapu.Kupang.Pulau Moyo. Larantuka-Kupang. Mbay. Sistem jaringan transportasi sungai. Labuhan Telong Elong . Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Tenau (Kupang). Pulau Kempo. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan penyeberangan lintas antar kabupaten/kota dalam propinsi yang menghu-bungkan kota-kota: Labuhan Kayangan . danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan penyeberangan lintas antar provinsi dalam lingkup internal Kepulauan Nusa Tenggara yang memiliki interaksi kuat meliputi: Sape .Padang Bai.Selayar. 32 . Pulau Kempo. Ende Kupang. Mengarahkan pengembangan simpul jaringan penyeberangan lintas antar propinsi dengan eksternal Kepulauan Nusa Tenggara yang memiliki interaksi kuat meliputi: antara Nusa Tenggara Barat dan Bali meliputi Lembar Padang Bai.Labuhan Pototano. Labuhan Lua Air .

Soa .Sumbawa. Haliwen . Mau Hau Waingapu. Mali .Sabu.Kupang. Sistem jaringan transportasi udara Kepulauan Nusa Tenggara dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi nasional b) b) b) c) F.Bajawa. Soa . H. Mau Hau Waingapu.Bajawa.Labuhan Bajo. Sekongkang .Salahuddin . Tambolaka Waikabubak. Tardamu . Tardamu .Bima. dan Satartacik Ruteng. H.Mataram dan Eltari .Kalabahi.3) TRANSPORTASI UDARA Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Selaparang/ Praya . Komodo Labuhan Bajo. Komodo . Pengembangan jalur-jalur penerbangan internasional disesuaikan dengan kebutuhan layanan penerbangan komersial. Bandar udara bukan pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara M.Rote.Bima.Kupang. dan Satartacik Ruteng.Mataram dan Eltari . 1) KEPULAUAN MALUKU & MALUKU UTARA TRANSPORTASI DARAT 33 . Wai Oti Maumere. Gewayantana Larantuka.Kalabahi.Sabu. Wunopito .Atambua.Waikabubak.Lewoleba. Wai Oti Maumere.Lewoleba. Gewayantana . Lekunik Rote. Tambolaka . Lekunik .Ende.Sumbawa. Sekongkang . Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara bukan pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di bandara M.Salahuddin . Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Selaparang/Praya . Aroeboesman .Ende. Haliwen . Wunopito . Pengembangan jalur-jalur penerbangan internasional disesuaikan dengan kebutuhan layanan penerbangan komersial.Sumbawa. Sistem jaringan transportasi udara Kepulauan Nusa Tenggara dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi nasional Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Brangbiji . Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Brangbiji Sumbawa. Aroeboesman . Mali .Larantuka.Atambua.

d) Simpul jaringan transportasi jalan untuk terminal penum-pang Tipe A diutamakan pada kota-kota yang berfungsi sebagai PKN atau kota-kota lain yang memiliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antar-kota antar-provinsi. 34 .Waai Liang. Jailolo . Safer Vehicle & Driver.Besi Wahai .Galela Lap.Babang.Marloso .Kairatu dan Simpang Makariki .Babang.Sofifi .Padiwang . Pulau Wetar: Ilwaki .Bobaneigo . b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan Peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Ambon yang menghubungkan kota-kota Ambon Galala . Labuha .Liang Waiselan .Bobaneigo – Ekor Subain . Safer system. Daruba . melalui pendekatan 5E (Engineering.Arma .Goal . Bobong .Bula. b) Simpul jaringan transportasi jalan untuk terminal penumpang Tipe A diutamakan pada kota-kota yang berfungsi sebagai PKN atau kota-kota lain yang memiliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antarkota antar-provinsi. Daruba . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Kepulauan Maluku menurut prioritas penanganannya adalah pada jaringan jalan koridor utama meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Yamdena: Saumlaki .Galala .Pasahari . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Kepulauan Maluku menurut prioritas penanganannya adalah pada jaringan jalan koridor utama meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Buru yang menghubungkan kotakota Namlea .Kobisonta .Suli . c) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Halmahera yang menghubungkan Sidang Oli . Safer Roads. Simpang Dodinga .Simpang Makariki . e) Sistem jaringan transportasi jalan Kepulauan Maluku dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu.Sofifi .Weda. KEPULAUAN MALUKU 1) TRANSPORTASI DARAT a) TRANSPORTASI JALAN Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Kepulauan Maluku menurut prioritas penanganannya adalah pada jaringan jalan koridor utama meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Seram yang menghubungkan kota-kota Amahai .Boso Kao .Lap.Kao .Air Buaya .Buli . dan Boso .Gotowase.Manaf. Bobong . Jailolo .Galela .Saleman – Besi – Wahai – Pasahari – Kobisonta .BBM.Kairatu dan Simpang Makariki Waipia .Ekor .Saleman .Susupu.Sagea .Manaf.Samalagi .Payahe .Tulehu .Akelamo .Siwahan. b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Yamdena: Saumlaki .Marloso .Bere-bere. dan Boso.Aludas . d) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Halmahera yang menghubungkan Sidang Oli .Goal .Jailolo . Terbang.Subain .Passo . c) Pengembangan keselamatan di Kepulauan Maluku-Maluku Utara meliputi : i) Perbaikan DRK/LBK ii) Penyelenggaraan Road Safety Audit iii) Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) iv) Pengembangan Manajemen Keselamatan.Ibu.Maba .Laha dan Passo . Emergency respons).Tulehu . Terbang. Sidang Oli .Tikong. dan Pulau Aru: Dobo .Tikong.Suli . Sanana .Payahe Weda.Liang Waiselan .Masohi .Maba . Simpang Dodinga .Simpang Makariki .Waai .Boso . Labuha .Laha dan Passo . Enforcement. b) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan Peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Ambon yang menghubungkan kota-kota Ambon .F. dan Pulau Aru: Dobo . Education.Teluk Bara dan Namlea .Buli .Durian Patah .Tobelo . c) Sistem jaringan transportasi jalan Kepulauan Maluku dikembangkan sebagai satu kesatuan sistem jaringan transportasi yang terpadu.Padiwang .Durian Patah .Tobelo .Air Buaya . Safer people.Maka Namrole.Liang.Maka Namrole.Ibu.Arma . Encouragement.Waipia .Simpang Dodinga .Siwahan.Gotowase. Sanana . Pulau Wetar: Ilwaki .Simpang Dodinga . meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap propinsi se-Kepulauan Maluku v) Pengembangan Pusat Pelatihan Pengemudi Angkutan se-Kepulauan Maluku d) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management.Passo .Lunang.Teluk Bara dan Namlea . c) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Buru yang menghubungkan kota-kota Namlea Samalagi .Bula.Sagea .Akelamo . Pengembangan sistem jaringan dan keselamatan jalan Kepulauan Maluku menurut prioritas penanganannya adalah pada jaringan jalan koridor utama meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan yang terkait dengan peningkatan jaringan jalan lintas Pulau Seram yang menghubungkan kota-kota Amahai Masohi .Susupu.Bere-bere.Jailolo .BBM. Sidang Oli .Lunang.Aludas .

seperti dengan Pulau Papua. Tual. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Ambon Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi meliputi: Pelabuhan Regional di Babang.P. Halmahera . Sulabesi . Kepulauan Aru.Mangole. Bacan .b) TRANSPORTASI SUNGAI.P. DANAU DAN PENYEBERANGAN Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Obi. Dobo. P. Saumlaki dan Labuha dengan prioritas tinggi. P. Obi. Bacan . Pulau Sulawesi.(Monreli) Kisar. P. Taliabu .P. Ternate . P. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Kepulauan Babar. Halmahera .P. Kepulauan Babar. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Ambon Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi meliputi Pelabuhan Nasional di Ternate. P. lintas penyeberangan di Kepulauan Lemola (Letti-Moa-Lakor). Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas pulau dalam provinsi yang meliputi P.P. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas penyeberangan antar provinsi Maluku dengan Maluku Utara. dan Buli dengan prioritas sedang.P. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Ambon 35 . Dofa. Dobo.Mangole. Kepulauan Babar. seperti dengan Pulau Papua. Dofa. P. Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas pulau dalam provinsi yang meliputi P. dan Kepulauan Nusa Tenggara. Saumlaki dan Labuha dengan prioritas tinggi. Bobong. Pulau Wetar (Ilwaki) . danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas penyeberangan antar provinsi Maluku dengan Maluku Utara. Pulau Wetar (Ilwaki) (Monreli) Kisar.P. lintas penyeberangan di Kepulauan Lemola (Letti-MoaLakor). P.P.P. Ternate .Mangole. Morotai. b) Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas pulau dalam provinsi yang meliputi P. dan Kepulauan Nusa Tenggara. Mangole.P. Morotai. Tobelo. Tulehu.P. Sulabesi . Ternate . Bobong. Morotai. Kepulauan Aru. lintas penyeberangan di Kepulauan Lemola (Letti-Moa-Lakor). Ambon. Pulau Wetar (Ilwaki) (Monreli) Kisar. Sanana. Taliabu . Sanana. Tulehu. Mafa. Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan antar provinsi dengan pulau terdekat yang mempunyai interaksi kuat. b) c) 2) TRANSPORTASI LAUT Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi meliputi Pelabuhan Nasional di Ternate. Obi. Taliabu . b) Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Kepulauan Aru. Sulabesi . Mangole. Tual. Pulau Sulawesi. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi sungai. Tobelo. P. P.P. danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan antar provinsi dengan pulau terdekat yang mempunyai interaksi kuat. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Ambon Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi meliputi Pelabuhan Regional di Babang. Mangole. Mafa. Halmahera . danau dan penyeberangan meliputi upaya untuk: a) Mengarahkan pengembangan jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas penyeberangan antar provinsi Maluku dengan Maluku Utara. dan Buli dengan prioritas sedang.P.P.P. Bacan . Ambon.

Dominicus Dumatubun . Gamarmalamo .P. Dominicus Dumatubun . Dobo . Weda.Buru. Dobo . Kisar . Wahai .3) TRANSPORTASI UDARA Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Pattimura . G. Oesman Sadik .Buru.Kao. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah di Bandanaira P.Seram.Kisar.Aru.Galela.Maba.Kisar.Larat. Weda.Pitu. Buli . Wahai . Kisar . Gebe. Jailolo.Buru. Buli . Kuabang Kao.Ambon.P. Emalamo .P. Namlea . Namrole .Saumlaki. Bula.Aru. Sultan Baabullah Ternate.P.Pitu. Amahai . Amahai Masohi.Banda. Pulau Kebror. Morotai . Oesman Sadik Labuha.P.P.Mangole dengan prioritas sedang.Galela.Banda. Emalamo . PULAU PAPUA 36 . Pulau Kebror. dan Olilit . Liwur Bunga P.Sanana. dan Olilit .Ternate. Kuabang . Benjina Mangole dengan prioritas sedang. Liwur Bunga .P. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Pattimura Ambon.P. Morotai .Saumlaki. Namlea P. Jailolo.Buru.Seram. Gamarmalamo .Larat. Gebe.Labuha. Namrole .Langgur. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah di Bandanaira .Masohi.P. Benjina .Sanana.P.Maba.Langgur. Sultan Baabullah .P. Bula.

Sorong . Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Papua menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan penanganan 11 ruas jalan strategis yaitu ruas-ruas: Nabire Wagete . diutamakan pada kota-kota yang berfungsi sebagai PKN atau kota-kota lain yang memiliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antar-kota.Nimbrokang .Wagete . Manokwari . Sorong .Maruni. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Papua menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan penanganan 11 ruas jalan strategis yaitu ruas-ruas: Nabire Wagete .Tanah Merah . Jayapura Nimbrokang . diutamakan pada kotakota yang berfungsi sebagai PKN atau kotakota lain yang memiliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antar-kota. Safer Roads.Enarotali.Bintuni. Timika . Safer people. Timika Mapurujaya .Klamono . b) Pengembangan simpul jaringan transportasi jalan untuk terminal penumpang Tipe A.Sarmi.Saubeba.Tanah Merah Waropko.Sarmi.Wamena .Ayamaru . dan lintas batas negara. Jayapura .Makbon . Fakfak Hurimber .Saubeba. Sorong Klamono . b) b) b) c) c) 37 .Mega.Mulia. Serui .Waropko. Hamadi . Sorong .Makbon . Merauke .Mulia.Bomberay.Skow (perbatasan dengan Negara Papua Nugini).Mega. Serui Menawi . Pengembangan simpul jaringan transportasi jalan untuk terminal penumpang Tipe A. antar-provinsi. JayapuraWamena .Mega. Merauke .Menawi Saubeba.Mulia. Education.Maruni. diutamakan pada kota-kota yang berfungsi sebagai PKN atau kota-kota lain yang memiliki permintaan tinggi untuk pergerakan penumpang antar-kota.Maruni . Manokwari . Hamadi Holtekamp .Klamono .Maruni Mameh -Bintuni. Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan penanganan ruas-ruas lain dalam rangka membuka isolasi dan pengembangan daerah potensi baru. antar-provinsi.Maruni . Sorong .Waropko. c) Pengembangan keselamatan di Pulau Papua meliputi: i) Perbaikan DRK/LBK ii) Penyelenggaraan Road Safety Audit iii) Sosialisasi dan penerapan ZoSS (Zona Selamat Sekolah) iv) Pengembangan Manajemen Keselamatan.Enarotali.Hurimber Bomberay. FakfakHurimber .Skow (perbatasan dengan Negara Papua Nugini). Fakfak Hurimber . Jayapura Nimbrokang .Waropko.Tanah Merah . dan lintas batas negara. Jayapura .Klamono .Holtekamp .Wagete Enarotali.Mapurujaya Pomako.Enarotali. meliputi pembentukan UPK dan SIK (Sistem Informasi Keselamatan) serta pembentukan DKTJ di setiap propinsi se-Pulau Papua v) Pengembangan Pusat Pelatihan Pengemudi Angkutan se-Pulau Papua e) Memprioritaskan pengembangan keselamatan transportasi jalan dengan mengacu pola cetak biru/rencana umum transportasi jalan terhadap 15 sektor yang dibagi dalam 5 area penanganan (5S): Safer management. Manokwari .Pomako. Merauke . PULAU PAPUA 1) TRANSPORTASI DARAT a) TRANSPORTASI JALAN Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Papua menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan penanganan 11 ruas jalan strategis yaitu ruas-ruas: Nabire . Jayapura .Pomako. Encouragement. Enforcement. Safer Vehicle & Driver. Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan penanganan ruasruas lain dalam rangka membuka isolasi dan pengembangan daerah potensi baru. antar-provinsi.Ayamaru .Bintuni. Jayapura Wamena .G. Sorong Makbon .Bomberay. Safer system. Serui .Skow (perbatasan dengan Negara Papua Nugini). Pengembangan simpul jaringan transportasi jalan untuk terminal penumpang Tipe A.Makbon Mega.Menawi . Fakfak .Menawi .Holtekamp .Skow (perbatasan dengan Negara Papua Nugini).Bomberay. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi jalan di Pulau Papua menurut prioritas penanganannya meliputi: a) Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan penanganan 11 ruas jalan strategis yaitu ruas-ruas: Nabire . Hamadi Holtekamp . Sorong .Sarmi.Mameh .Pomako.Sarmi.Saubeba. Timika Mapurujaya . Hamadi .Mulia.Tanah Merah . Sorong . Timika Mapurujaya .Nimbrokang . Serui .Ayamaru Maruni. Emergency respons). Jayapura .Maruni Mameh . dan lintas batas negara. Merauke . Manokwari . melalui pendekatan 5E (Engineering.Bintuni. Pembangunan fasilitas perlengkapan dan keselamatan transportasi jalan terkait dengan penanganan ruas-ruas lain dalam rangka membuka isolasi dan pengembangan daerah potensi baru.Ayamaru Maruni.Wamena .Mameh .

Sorong . Biak dan Jayapura. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Sorong. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional dengan prioritas penanganan meliputi Pelabuhan Nasional di Jayapura.Atsy. b) b) b) 2) TRANSPORTASI LAUT Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional dengan prioritas penanganan meliputi Pelabuhan Nasional di Jayapura. DANAU DAN PENYEBERANGAN Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi penyeberangan diarahkan sebagai berikut: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas provinsi dengan interaksi kuat. 38 . meliputi: Sorong Patani. Sorong . Agats Ewer.Wahai. meliputi: Sorong .Atsy. meliputi: Sorong .Taminabua. Serui .Taminabua.Mogem.Asgon. Seget .Agats. Atsy . Biak .Patani.Atsy. Merauke . Seget . Dobo . Dobo . meliputi: Sorong .Kepi. Atsy . Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi penyeberangan diarahkan sebagai berikut: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas provinsi dengan interaksi kuat.b) TRANSPORTASI SUNGAI.Atsy.Seget. Fak-fak . Manokwari. Biak .Taminabua. Serui . Fak-fak Wahai.Kalobo.Poo.Agats.Kepi. Sorong . Atsy Asgon.Wahai.Kepi. Seget . Agats Ewer.Agats.Agats.Agats. meliputi: Jeffman .Seget.Wahai. Tanah Merah . Fak-fak . Tanah Merah . Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi penyeberangan diarahkan sebagai berikut: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas provinsi dengan interaksi kuat. Manokwari. Sorong .Mogem. Atsy .Kalobo. Merauke Poo. Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas kabupaten/ kota dengan interaksi kuat.Biak.Numfor.Patani. Seget .Asgon. Merauke . Fak-fak .Mogem. Seget .Waren. meliputi: Jeffman . Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Sorong. Sorong dan Biak.Kepi.Kalobo. Sorong .Biak.Wahai. Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas kabupaten/kota dengan interaksi kuat.Mogem. Serui .Wahai. Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Sorong.Numfor. Biak dan Jayapura. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional dengan prioritas penanganan meliputi Pelabuhan Nasional di Sorong diarahkan menjadi pelabuhan internasional.Seget.Kalobo.Agats.Waren. Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas kabupaten/kota dengan interaksi kuat. Merauke .Waren. Biak . Merauke Poo.Numfor.Waren. Atsy .Patani. Dobo .Seget. Agats . Sorong . Tanah Merah . Merauke Poo. Merauke . Biak dan Jayapura. Dobo . Atsy . Atsy . Agats . Seget . Sorong .Wahai. b) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas kabupaten/kota dengan interaksi kuat. Seget . Biak Numfor.Wahai. Tanah Merah . Sorong dan Biak. Sorong . Merauke .Agats.Taminabua.Biak. Seget . Biak dan Jayapura.Ewer. Pengembangan jaringan prasarana pelabuhan laut sebagai bagian dari sistem jaringan transportasi laut dilakukan secara dinamis dan memperhatikan tatanan kepelabuhanan nasional dengan prioritas penanganan meliputi Pelabuhan Nasional di Sorong diarahkan menjadi pelabuhan internasional. meliputi: Jeffman .Asgon. Sorong . meliputi: Jeffman . Serui . Terlaksananya keamanan kapal dan fasilitas pelabuhan (Implementasi ISPS Code) di Pelabuhan Sorong. Atsy .Biak. Sorong . Sorong . Sorong .Ewer.Agats. Pengembangan jaringan dan keselamatan transportasi penyeberangan diarahkan sebagai berikut: a) Mengarahkan pengembangan simpul jaringan dan keselamatan penyeberangan lintas provinsi dengan interaksi kuat.

Enarotali. Sudjarwo Tjondronegoro. Kambuaya (Ayawaru). Kepi. Oksibil. Mararena. Karubaga. Kimam. Bokondini. Akimuga. dan Klamono. b) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Rendani Manokwari. Ombano. Inanwatan. Teminabuan. Mindip Tanah. Ilaga. Sudjarwo Tjondronegoro. Ombano. Domine Eduard Osok .Sorong.Biak. Kepi. Dabra. Oksibil. Numfor. Kamur. Oksibil.Biak. Kelila. Karubaga. Bade. Dabra. Bilai. Bilorai. Anggi. Bomakia. Akimuga.Fakfak. Manggelum. Kebar. b) Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Torea .Jayapura. Domine Eduard Osok . Babo. Mararena. Kimam.Timika. Sudjarwo Tjondronegoro. Kebo. Ayawasi.Waisai. b) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Rendani .Timika. Yuruf.Merauke dan Sentani Jayapura. Timika . Bokondini. Lereh. Domine Eduard Osok. Kiwirok. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan tersier untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di RendaniManokwari. Domine Eduard Osok . Mulia. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Mopah . Lereh. Elelim. Molof. Babo. Bade. Bintuni. Bomakia. Ewer. Jeffman.Nabire. Senggo. Karubaga. Ubrub. Batom. Wasior. Kokonao. Frans Kaisepo . Ewer. Tiom. Kamur.Fakfak. Illu. Ilaga.Nabire. Tanah Merah.Sorong. Numfor. Werur. Bintuni. Wasior. Moanamani. Akimuga. Kebo. Okaba. Ayawasi. Waghete (Waghete Baru). Ijahabra. Merdey.Manokwari. Illu. Bilorai. Waisai . Kelila. Ransiki. Senggeh. Kebar. Bade. Kokonao. Domine Eduard Osok. dan Klamono. Yuruf. Wasior.Wamena. Okaba. Elelim. Anggi. Tanah Merah. Inanwatan. Domine Eduard Osok. Ubrub. Bilorai. Kebo. Mararena. Waghete (Waghete Baru). dan Nabire . Kimam. Enarotali.Waisai. Tiom. c) Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Torea . Ayawasi. Kambuaya (Ayawaru). c) Bandar udara bukan pusat penyebaran untuk pengembangan wilayah dengan prioritas sedang di Torea . Dabra. Bilai.Wamena.Biak. Tanah Merah. Jeffman. Kiwirok. Kiwirok. Werur. Timika .Wamena.Sorong. dan Nabire . Elelim. Teminabuan. Merdey.3) TRANSPORTASI UDARA Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Mopah Merauke dan Sentani . Ubrub. Batom. Molof. Manggelum. Manggelum.Fakfak. Ijahabra. Senggeh. Mulia. Waisai . Utarom. Numfor.Jayapura.Timika. Anggi. Senggo. Bomakia. Waris. dan Nabire . Kamur. Wamena . Wamena . Mindip Tanah. Inanwatan. Senggo. Okaba. Bilai. Utarom. Pengembangan sistem jaringan transportasi udara dilakukan secara dinamis dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan nasional dengan prioritas penanganan meliputi: a) Bandar udara pusat penyebaran dengan skala pelayanan sekunder untuk pengembangan wilayah dengan prioritas tinggi di Mopah Merauke dan Sentani . Ransiki. dan Klamono. Molof. Waris. Frans Kaisepo . Teminabuan. Werur.Waisai. Ijahabra. Babo. Kepi. Waris. Senggeh. Bokondini. Wamena . Yuruf. Ilaga. Enarotali. Waghete (Waghete Baru). Lereh. 39 . Bintuni. Ombano. Utarom. Moanamani. Tiom. Jeffman. Kelila. Frans Kaisepo . Timika . Batom. Ewer. Merdey. Kambuaya (Ayawaru). Kebar. Waisai . Kokonao. Moanamani. Ransiki.Nabire. Mindip Tanah. Mulia. Illu.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful