Anda di halaman 1dari 12

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

BAB 3 PERALATAN DAN PROSEDUR PELAKSANAAN


3.1 Peralatan yang Digunakan
Dalam praktikum Ilmu Ukur Tanah ini peralatan yang digunakan antara lain, theodolit konvensional, theodolit digital, waterpass, statif, payung, rambu, alat tulis, dan formulir.

3.1.1

Theodolit Digital

Theodolit terbagi atas tiga bagian, yaitu bagian bawah, bagian tengah, dan bagian atas. Bagian bawah terdiri dari skrup penyetel yang menyangga suatu tabung dan plat yang berbentuk lingkaran. Bagian tengah terdiri dari suatu rambu yang dimasukkan ke dalam tabung, dimana pada bagian bawah sumbu ini adalah sumbu tegak atau sumbu pertama (S1). Di atas S1 diletakkan lagi plat yang berbentuk lingkaran yang berjari-jari lebih kecil daripada jari-jari plat bagian bawah. Pada dua tempat di tepi lingkaran dibuat alat pembaca yang disebut nonius (N0). Suatu nivo diletakkan pada atas plat nonius untuk membuat sumbu tegak lurus. Bagian atas terdiri dari sumbu mendatar atau sumbu kedua (S2), pada S2 diletakkan plat berbentuk lingkaran dan dilengkapi skala untuk pembacaan skala lingkaran. Pada lingkaran tegak ini di tempatkan kedua nonius pada penyangga S2. Dari uraian di atas dapat disimpulkan ada dua perbedaan antara lingkaran mendatar dengan lingkaran vertikal. Untuk skala mendatar titik harus ikut berputar bila teropong diputar pada S1 dan lingkaran berguna untuk membaca skala sudut mendatar. Sedangkan lingkaran berskala vertikal baru akan berputar bila teropong diputar terhadap S2. Pembacaan ini digunakan untuk mengetahui sudut miring.

15

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

16

Cara penggunaan theodolit digital : 1. Cara seting optis a. Alat diletakkan di atas patok, paku payung terlihat pada lensa teropong untuk centering optis. b. Pengunci kaki statif dikendurkan, kaki statif ditancapkan ke tanah dan dikunci atau di kencangkan lagi. c. Gelembung nivo diatur berada tepat pada tengah lingkaran. d. Mengatur salah satu nivo tabung dengan mengatur sekrup pengatur nivo. e. Mengatur nivo tabung yang lain. f. Mengatur nivo teropong dengan sekrup pengatur nivo teropong. 2. Cara penggunaan alat a. Memasukkan baterai ke dalam tempatnya kemudian melakukan centering optis ke atas. b. Menghidupkan display dan atur sesuai keperluan. c. Untuk membaca sudut mendatar, arahkan teropong pada titik yang dikehendaki kemudian membaca pada display. d. Untuk membaca sudut vertikal, teropong diarahkan secara vertikal dan kemudian dibaca pada display.

Gambar 3.1. Theodolit Digital

Keterangan gambar theodolit digital ( DT 20 ES ) : 1. Nivo kotak 2. Klem pengunci 3. Penggerak halus 4. Tempat battery 5. Klem pengunci lingkaran horisontal 6. Penggerak halus lingkaran horisontal

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

17

7. Klem pengatur nivo tabung 8. Handle / pembawa 9. Lensa okuler 10. Klem pengatur fokus benang 11. Tombol ON / OFF 12. Nivo tabung 13. Display 14. Keyboard ( papan tombol ) 15. Plat dasar 3.1.2 Theodolit 0 (T0)

Pada dasarnya alat theodolit konvensional sama dengan theodolit digital, hanya pada alat ini pembacaan sudut azimuth dan sudut zenith dilakukan secara manual. Theodolit 0 (T0) dibagi menjadi tiga bagian, yaitu bagian atas, bagian tengah, dan bagian bawah. Bagian bawah terdiri atas sumbu yang dimasukkan ke dalam tabung, di atasnya terdapat alat pembaca nonius. Di tepi lingkaran terdapat alat pembaca nonius. Bagian atas terdiri dari bagian mendatar. Di atasnya terdapat teropong dilengkapi dengan sekrup-sekrup pengatur fokus dan garis-garis bidik diagfragma. Cara penggunaan theodolit 0 (T0) : 1. Alat dipasang di atas patok. Untuk mengetahui as pesawat tepat di atas patok atau belum, digunakan pendulum dan diusahakan ketelitiannya 3 mm. Jika alat belum tepat di atas patok, maka perlu digeser sehingga pendulum tepat berada di atas patok. 2. Sebelum digunakan alat diatur sedemikian rupa sehingga alat berada dalam posisi mendatar. Pengaturan dilakukan dengan bantuan sekrup pengatur instrumen dan nivo kotak. Setelah dilakukan pengaturan dengan tepat, alat dapat digunakan.

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

18

Gambar 3.2. Theodolit Konvensional ( T0 )

Keterangan gambar theodolit 0 (T0) : 1. Plat dinding pelindung lingkaran vertikal di dalamnya 2. Ring pengatur lensa tengah 3. Pengatur fokus benang silang 4. Alat baca lingkaran vertikal/horisontal 5. Lensa obyektif 6. Klem vertikal teropong 7. Penggerak halus teropong 8. Klem alhidade horisontal 9. Penggerak halus horisontal 10. Nivo kotak alhidade horisontal 11. Plat dasar instrumen 12. Nivo tabung alhidade horisontal 3.1.3 Waterpass

Waterpass digunakan untuk mengukur beda tinggi suatu titik di atas permukaan bumi. Bagian-bagiannya antara lain : a. lensa teropong b. cermin c. nivo d. alat penggerak halus Waterpass terdiri atas dua lensa, yaitu lensa obyektif dan lensa okuler. Di samping itu terdapat lensa pembalik yang membuat jalannya sinar dari obyek ke pengamat lurus. Fungsi cermin dipakai untuk mengawasi nivo oleh pengamat sambil

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

19

mengarahkan teropong ke obyek yang dituju. Untuk mengontrol posisi pesawat apakah sudah datar atau belum digunakan nivo. Sedangkan untuk mengatur teropong sehingga pembacaan titik menjadi jelas digunakan alat penggerak halus.

Gambar 3.3. Waterpass

Keterangan gambar waterpass : 1. Sekrup penggerak lensa teropong 2. Lensa okuler 3. Cermin pemantul bidang nivo tabung 4. Nivo tabung 5. Sekrup penyetel 6. Klem pengunci 7. Penyetel arah sudut 8. Lensa obyektif 3.1.4 Rambu

Gambar 3.4. Rambu

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

20

Bentuk rambu mirip dengan mistar kayu yang besar, dilengkapi dengan skala pembacaan tiap satu sentimeter dan skala besarnya merupakan huruf E. Panjang rambu adalah tiga meter. Bahan rambu ada yang dari kayu maupun alumunium. Rambu berguna untuk membantu theodolit dalam menentukan jarak secara optis. Hal yang perlu diperhatikan adalah dalam memegang rambu harus tegak lurus terhadap titik yang ditinjau. 3.1.5 Patok Kayu

Gambar 3.5. Patok Kayu Patok kayu dibuat dari reng atau bujur sangkar dan panjangnya 90 centimeter yang salah satu ujungnya diruncingkan dan di ujung lainnya di beri paku payung agar pembacaan nonius lebih akurat. 3.1.6 Payung

Gambar 3.6. Payung Payung digunakan untuk melindungi theodolit dari sinar matahari dan hujan. Sebaiknya payung tersebut bukan terbuat dari bahan logam.

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

21

3.1.7

Pendulum

Gambar 3.7. Pendulum Alat ini digunakan untuk membantu dalam meletakkan alat dalam kondisi tegak lurus terhadap titik yang ditinjau. Karena salah satu syarat utama dalam pengukuran sudut adalah sumbu vertikal harus tegak lurus sumbu horisontal. Untuk peralatan modern pendulum diganti dengan cara optis dengan bantuan teropong. 3.1.8 Roll Meter

Gambar 3.8. Roll Meter Alat ini digunakan untuk mengukur jarak antar titik dan juga untuk mengukur tinggi alat. Roll Meter yang dipergunakan ini mempunyai panjang 50 m.

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

22

3.2
3.2.1

Prosedur Pelaksanaan
Pengukuran Poligon sebagai Kerangka Peta

Untuk membuat peta situasi cukup menggunakan titik pasti yang telah diketahui dari jaring triangulasi. Jika titik pasti terlalu jauh, maka dapat diperbanyak dengan poligon mengikat ke muka atau ke belakang. a. Penentuan Titik Poligon Dalam penentuan titik-titik poligon dimulai dari titik-titik pasti yang telah diketahui koordinatnya, titik pasti ditandai dengan adanya patok beton dengan jarak yang paling dekat. Apabila tidak ada titik pasti maka titik lain ditentukan dengan kriteria : 1. Jarak antara titik pasti tidak terlalu dekat atau tidak terlalu jauh sehingga jika dilakukan pendetailan di seluruh lokasi dapat digambar. 2. Antara titik yang satu dengan yang lainnya dapat saling terlihat. 3. Jumlah titik tidak terlalu banyak agar mengurangi kesalahan. b. Pengukuran Sudut Horisontal Alat yang digunakan adalah theodolit, sebelum digunakan kunci magnet dibuka dan setelah nonius diam baru ditutup. Pada pembacaan sudut horisontal dilihat dari nonius I yang bisa langsung dikontrol pada nonius II dengan selisih 180o. Pada pelaksanaan hanya nonius I yang dibaca atau diadakan dua kali pembacaan kemudian dirata-rata. Sudut dalam ( ) adalah belakang-muka. Pembacaan sudut dengan mengatur skala/magnet agar strip-strip skala sudut membentuk garis lurus. Pembacaan nonius I dari kiri bawah ke kanan atas dengan selisih 180o dengan satu strip mewakili 1o.

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

23

Contoh sudut azimuth : Sebelum diatur


240 230

50

60

Setelah diatur

45

40

240

230

50

60

Sudut azimuth : 56 42 30 Gambar 3.9. Contoh Pembacaan Sudut Azimuth Sebelum dan Setelah Diatur Contoh sudut zenith : 88 89 90

90 Sudut zenith : 89 15

89

88

Gambar 3.10. Contoh Pembacaan Sudut Zenith

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

24

c. Pengukuran Jarak Secara Optis Pada pengukuran secara optis digunakan theodolit dan rambu. Caranya rambu didirikan secara tegak lurus lalu dibidik dengan pesawat DT 20 ES. Setelah besaran yang dibidik terlihat tajam, dicatat benang atas, benang bawah, dan benang tengah. Setelah itu jarak mendatar dihitung dengan cara sebagai berikut :

BA BT D' BB

z m ?H i Ha D

Hb ?h

Gambar 3.11. Pengukuran Jarak Secara Optis Keterangan :

D = 100 (BA BB) sin z D = D sin z = 100 (BA BB) sin z h = D sin m = 100 (BA-BB) sin z . sin m = 100 (BA-BB) cos m . sin m = . 100 (BA-BB) sin 2 m H = h + i BT Hb = Ha + H keterangan : D D = jarak mendatar = jarak optis

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

25

BA BT BB m z i h H Ha Hb

= benang atas = benang tengah = benang bawah = sudut miring = sudut zenith = tinggi alat = beda tinggi T0 ke BT rambu = beda tinggi elevasi A dan B = elevasi A = elevasi B

Pembacaan zenith dapat dibaca pada teropong zenith, cara membacanya adalah dimulai dari angka kiri atas ke angka yang sama dengan jarak terdekat pada kanan bawah. Satu grid mewakili 10 menit. 3.2.2 Pengukuran Kerangka Vertikal Pada praktikum Ilmu Ukur Tanah ini pengukuran beda tinggi dilakukan dengan cara: a. Trigonometri Beda tinggi antara dua titik diperoleh setelah dilakukan pengukuran jarak mendatar, sudut helling, tinggi alat, dan benang tengah. Cara trigonometris dipengaruhi oleh suatu kelembaban sehingga menyababkan cahaya dari titik A ke B mengalami refleksi. b. Dengan Pengukuran Sipat Datar Alat yang digunakan adalah waterpass, rambu, dan payung. Alat didirikan di tengahtengah antara titik A dan B dan rambu didirikan di masing-masing titik. Kemudian alat dibidik ke muka dan ke belakang kemudian dicatat bacaan masing-masing benang. Setelah itu dilakukan cara yang sama dengan mengganti ketinggian alat. 3.2.3 Pengukuran Titik Detail

a. Cara Pengukuran

Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah Bab 3 Peralatan dan Prosedur Pelaksanaan Kelompok XI

26

Pengukuran titik detail dilakukan dengan cara memancar, yaitu pada tiap titik pesawat ditembakkan ke arah kelipatan 45o. Pada tiap garis diambil beberapa titik untuk penggambaran peta. b. Data yang Diukur Data yang harus diukur antara lain adalah jarak tiap titik detail dengan titik poligon tempat alat didirikan, ketinggian alat, dan sketsa lokasi pengambilan titik detail. c. Pengukuran Beda Tinggi dengan Waterpass Pengukuran beda tinggi dilakukan dengan cara mendirikan alat pada titik poligon dan mengarahkan ke titik poligon yang lainnya. Pembacaan dilakukan dua kali dengan mengubah ketinggian alat dan dilakukan pengukuran pergi dan pengukuran pulang.