Anda di halaman 1dari 7

LK 3

Denture Sore Mouth Tipe 2

LAPORAN KASUS PENGAMATAN 3 UNIVERSITAS TRISAKTI FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI BAGIAN PENYAKIT MULUT
Nama Umur Alamat : Ade Sumiati : 43 tahun No. Kartu Tanggal Nama Mahasiswa Pembimbing :: 27 September 2011 : Putri Zahra : 040.07.158 / 041.111.044 : DR. Drg. Dewi Priandini,Sp.PM

Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga Jakarta Barat

: Jl. Tanah Sereal XVII RT.02 RW.08 NIM

KELUHAN UTAMA : Pasien mengeluh pada daerah langit-langit mulut terasa tebal dan berlendir. ANAMNESIS: Pasien datang ke RSGM-P Trisakti pada Bulan Kesehatan Gigi Nasional dalam acara Baksos Pepsodent. Pasien merasa pada bagian langit-langit mulut sudah terasa berlendir sejak memakai gigi palsu dan tidak sakit. Pasien membuat gigi palsu pada dokter gigi. Pasien tidak menyadari adanya daerah kemerah pada langit langit mulut. Pasien sudah memakai gigi palsu sejak 2 tahun yang lalu. Saat ini pasien menggunakan gigi palsu yang ke-2 sejak 9 bulan yang lalu, dikarenakan gigi palsu yang pertama patah. Pasien rajin membersihkan gigi palsu sehabis makan dengan menyikat menggunakan sabun. Pasien memiliki kebiasaan merokok sebanyak bungkus perharinya dan pasien tidak pernah melepaskan gigi palsunya pada saat tidur. pasien tidak memiliki riwayat penyakit pada keluarga, pasien tidak menderita alergi, tidak sedang dalam perawatan dokter dan tidak mengkonsumsi obat.

RIWAYAT PENYAKIT UMUM : 1

Hipertensi (-) DM (-) Jantung (-) Alergi (-) Anemia (+)

PEMERIKSAAN UMUM : Sklera Konjungtiva Warna kulit Cara berjalan Tinggi badan Berat badan : putih; normal : pucat : sawo matang : normal : 165 cm : 68 kg

PEMERIKSAAN SEKITAR MULUT (EKSTRA ORAL) : 1. Bentuk muka 2. Pembengkakan 3. Kelenjar 4. Bibir 5. Kulit di sekitar mulut 6. Lain-lain : ovoid; simetris : tidak ada pembengkakan : tidak teraba dan tidak sakit : Lesi makulo papula berwarna kuning pada bibir atas. : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan

PEMERIKSAAN RONGGA MULUT : 1. Oral hygiene : a. Oral debris : b. Stain : c. Karang gigi : 2. Mukosa : a. b. Dasar mulut c. Orofaring d. Pipi Bibir : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan 5 32 123 2345 32 123 234

3. Gusi : a. Tepi bebas gusi b. Attached gingiva 4. Lidah : a. Punggung lidah b. Ventral lidah c. Lateral lidah 5. Palatum : a. Palatum molle b. Palatum durum : tidak ada kelainan : terdapat lesi makula difusse berwarna merah, yang terdapat di palatum di daerah tempat gigi palsu, dengan konsistensi keras. 6. Lain-lain : tidak ada kelainan 7. Gigi geligi: : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan

8 7 6 5 4 3 2 1 5 678 8 7 6 5 4 3 2 1 = Gigi hilang


PEMERIKSAAN RONTGEN : Tidak dilakukan pemeriksaan PEMERIKSAAN LABORATORIUM : Dilakukan pemeriksaan Oral Mycological Smear. DIAGNOSIS SEMENTARA / DIAGNOSIS KERJA : Denture Sore Mouth Tipe 2 DIAGNOSIS BANDING :

1 2 3 4 1 2 3 4

Stomatitis Kontak : reaksi alergi, merah, meradang, edematous, teraba halus.

RENCANA PERAWATAN : Eliminasi faktor etiologi & predisposisi : pemberian Nistatin Oral 4x1 ml selama 2 minggu. Cara menggunakan Nistatin: Setelah pasien menyikat gigi, dan menyikat gigi palsunya. Gigi palsu di lepas, pasien mengambil 1 ml pada pipet, lalu di tuangkan pada ujung lidah dengan cara mengulum pada permukaan langit-langit mulut. Setelah merata lalu di telan. Pasien tidak menggunakan gigi palsu 1 jam. Pasien tidak makan dan minum 30 menit. Pemeriksaan laboratorium : pemeriksaan Oral Mycological Smear. Motivasi, Edukasi dan Instruksi : Meningkatkan kebersihan OH, Menyikat gigi palsu dengan sikat halus dan sabun sehabis makan, Melepas gigi palsu pada malam hari, Menggunakan obat nistatin 4x1 ml/hari selama 2 minggu. Kontrol setelah 1 minggu.

FOTO KASUS (27 September 2011)

Kontrol 1 (5 Oktober 2011)

Kontrol 2 (11 Oktober 2011)

PERAWATAN Tanggal Tindakan yang dilakukan Paraf

27 September 2011

Indikasi, anamnesis, foto intra, foto pofil, pemeriksaan laboratorium.. Eliminasi faktor etiologi & predisposisi : pemberian Nistatin Oral 4x1 ml selama 2 minggu. R/ Nistatin Oral 60 ml fl I S. 4.d.d / 4x1 ml obat kumur iter 1x ----------------------------------

5 Oktober 2011

Kontrol 1 Anamnesis : Anamnesis : Pasien sudah menggunakan obatnya 4 x sehari @1ml. Sesuai dengan rencana perawatan. Daerah kemerahan pada palatum sudah mulai berkurang dan sudah terasa kesat.

R/ Nistatin Oral 60 ml fl.I S. 4.d.d / 4x1 ml obat kumur -------------------------------------R/ Minosep Garg 250 ml No.I S.d.d / 15 ml x1 obat kumur --------------------------------------

11 Oktober 2011

Kontrol 2 Anamnesis : Pasien sudah menggunakan obatnya sesuai dengan rencana pengobatan. Pasien mengatakan pada saat menggunakan obat kumur minosep, mulutnya terasa sedikit panas setelah itu segar. Setelah 2 minggu pemakaian obat, pada langit-langit mulut terasa lebih kesat dan lebih enak saat menggunakan gigi tiruan tidak lagi berlendir, (sembuh). Gambaran Klinis : daerah kemerahan pada palatum sudah menghilang. Warna sama dengan jaringan sekitarnya.

Pembimbing,

Mahasiswa,

(DR. Drg. Dewi Priandini,Sp.PM)

(Putri Zahra / 040.07.158)