Anda di halaman 1dari 41

ARTHROPODA

Disusun Oleh : Ani Umoro (1004015022) Anne Rufaidah (1004015023) Ashrin (1004015033) Bian Putradi (1004015040) Ruben Wibisana (1004015233)
JURUSAN FARMASI FMIPA UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PROF. DR. HAMKA

MORFOLOGI UMUM
Empat tanda morfologi Arthropoda : y Badan beruas-ruas y Umbai-umbai beruas-ruas y Eksoskelet y Bentuk badan simetris bilateral Fungsi Eksoskelet : y Sebagai penguat tubuh y Pelindung alat dalam y Tempat melekat otot y Pengatur penguapan air y Penerus rangsang dari luar

Fungsi Umbai-umbai : y Pada kepala menjadi antena dan Mandibula y PadaToraks menjadi kaki dan sayap y Ada Abdomen menjadi kaki pengayuh y Daur Hidup

DAUR HIDUP
Pertumbuhan serangga dipengaruhi oleh hormon Juvenile. Pengelupasan kulit dipengaruhi oleh hormon Ecdyson.
y Stadium metamorfosis sempurna : Telur larva

Pupa Dewasa y Stadium metamorfosis tidak sempurna : Telur (larva) Nimfa Dewasa

metamorfosis sempurna

metamorfosis tidak sempurna

Penggolongan Antropoda berdasar besarnya peran dalam kedokteran :


y Penular penyakit (vektor & hospes perantara) y Penyebab Penyakit (Parasit) y PenghasilToxin yang menimbulkan kelainan (Ulat, Laba-Laba,

Kelabang, Kalajengking, Tratoma) y Penyebab Alergi pada orang yang rentan ( Tungau debu, Mayflay, nyamuk) y Yang menimbulkan Entomofobia

PENULAR PENYAKIT (VEKTOR DAN HOSPES PERANTARA)

PEMBAGIAN FILUM ARTHROPODA


1. Crustacea 2. Chilopoda 3. Arachnida 4. Insecta

CLASS CRUSTACEA
ORDO SPESIES PENYAKIT BIBIT PENYAKIT Dracunculus medinensis HUB.BIBIT PENYAKIT DAN CARA PENULARAN Bibit penyakit tidak bermultipikasi. Manusia mendapatkan infeksinya karena minum air yang mengandung cyclopsnya. Copepoda Cyclops strenuus Dracontiasis

Diaptornus sp.

Diphylobothrium

Diphylobothri Bibit penyakit tidak um latum bermultipikasi, Manusia mendapatkan infeksinya karna memakan ikan air tawar yang mengandung plerocercoid D. latum di dalam dagingnya Paragonimus westermani Bibit penyakit tidak bermultipikasi, Manusia mendapatkan infeksinya karna ketam atau udang yang mengandung metacercaria P. westermani

Decapoda

Ketam udang air tawar

Paragonimiasis

CRUSTACEA
Cyclops strenuus Morfologi Panjangnya 0,1-0,5cm, terdiri atas sefalotoraks dan abdomen, mempunyai dua pasang antena yang tidak panjang. Betina mempunyai kantung telur. Habitat Air tawar dan air asin. Hospes perantara 1) Gnathostoma spinigerum. 2) Diphyllobothrium latum. 3) Dracunculus medinensis.

CLASS CHILOPODA
ORDO SPESIES Fontaria virginiensis PENYAKIT Cacing pita tikus BIBIT PENYAKIT Hymenolipis diminuta HUB.BIBIT PENYAKIT DAN CARA PENULARAN Bibit penyakit berkembang dari telur menjadi larva di tubuh arthopoda. Host definitive tertulari penyakitnya karena menelan arthopoda yang mengandung larva H. diminuta

CHILOPODA
Scolopendra sp. Morfologi Tubuhnya memanjang, pipih dorsoventral dengan kepala dan badan beruas-ruas. Pada tiap segmen terdapat sepasang kaki. Pada kepala terdapat satu pasang antena dan poison claw. Gejala Klinis Gigitannya menimbulkan rasa nyeri dan eritema karena toksinnya. Juga menyebabkan perdarahan dan nekrosis. Habitat Di bawah batu dan kayu. Terapi Proksimal dari sengatan dipasang turniket. Diberi obat golongan barbiturat, kortikosteroid dan antihistamin. Pemberian antiracun sangat bermanfaat.

CLASS ARACHNIDA
ORDO Acari SPESIES PENYAKIT BIBIT PENYAKIT Rickettsia rickettsii HUB.BIBIT PENYAKIT DAN CARA PENULARAN Bibit penyakit bermultiplikasi dalam usus kutu. Manusia tertulari penyakitnya karena gigitan kutunya Sama seperti pada penyakit spotted fever Dermacentor sp, Spotted fever amblyomma sp, hyalomma sp, haemophynalis sp Dermacentor andersoni, rhipecephalus sanguineus Omithonyssus bacoti Q fever

Coxiella

Endemic typhus fever

Rickettsia mooseri

Bibit penyakit bermultiplikasi di dalam usus oithonyssus bacoti. Manusia tertulari karena gigitan oithonyssus bacoti

Dermacentor sp. Morfologi y Tubuh terdiri atas kapitulum dengan badan berupa kantung, y Kaki empat pasang, dan basis kapituli segi empat. y Punggung berwarna kuning, hitam dan merah. Gejala Klinis y Patrialisis motorik yang mengenai otot pernapasan dapat menimbulkan kematian. y Dapat terjadi trauma mekanik karena gigitan lokal. Peran Medis y Sebagai vektor penyakit Rocky Mountain spotted fever, Q-fever, Colorado tick fever, tick borne encephalitis, tularemia

Rhipicephalus sanguineus Morfologi y Badan terdiri atas sefalotoraks dan abdomen, y kapitulum berbentuk persegi enam, y mulut dilengkapi dengan hipostom dan chelicera, y memiliki empat pasang kaki. Gejala Klinis y Paralisis motorik otot pernapasan dapat menimbulkan kematian y Dapat terjadi trauma mekanis gigitan lokal Peran Medis y Sebagai vektor penyakit African tickborne fever dan tularemia.

CLASS INSECTA
ORDO SPESIES PENYAKIT Thypus fever BIBIT PENYAKIT Rickettsia prowazekii HUB.BIBIT PENYAKIT DAN CARA PENULARAN Bibit penyakit bermultiplikasi dalam epitel usus arthopoda. Manusia tertulari karena gigitan kutu dari feces kutu atau garukan yang terkontaminasi feces kutu. Bibit penyakit melaksanakan siklus seksualnya dan melalui proses sporogony di dalam tubuh nyamuk. Manusia tertulari penyakitnya karena gigitan nyamuk. Bibit penyakit tumbuh dari telur menjadi larva tanpa bermultiplikasi di dalam tubuh nyamuk. Manusia tertulari penyakitnya karena gigitan nyamuk Anoplura Pediculus humanus

Diptera

Anopheles sp. (nyamuk)

Malaria

Plasmodium vivax, plasmodium malariae, p. falcifarum, p. ovale Brugia malayi

Anpheles sp, mansonia sp

Filariasis malaya

Pediculus humanus capitis Morfologi y Badan pipih dorsoventral, y Tidak bersayap, y Kepala berbentuk segitiga, y Segmen toraks menyatu dan abdomen bersegmen. Gejala Klinis Menyebabkan lesi pada kulit kepala dan dapat terjadi infeksi sekunder dengan menimbulkan kerak dan bau yang khas. Terapi Mencukur rambut dan memakai serbuk DDT

MORFOLOGI DAN DAUR HIDUP NYAMUK


Nyamuk termasuk kelas insecta, ordo diptera dan famili culicidae. Nyamuk berperan sebagai vektor penyakit pada manusia dan binatang yang menyebabkan timbulnya berbagai macam penyakit parasit. Diantaranya demam kuning, DHF dan Chikungunya. Famili ini terbagi atas 3 tribus: y Tribus anophelini (Anopheles) y Tribus culicini (Culex, Aedes, Mansonia) y Tribus toxorhynchitini (Toxorhynchites)

MORFOLOGI y Nyamuk berukuran kecil (4-13 mm) dan rapuh. y Bagian kepala memiliki probosis halus dan panjang yg melebihi panjang kepala. y Dikiri kanan probosis terdapat palpus terdiri dari: 5ruas dan sepasang antena yg terdiri atas 15 ruas. y Sayap nyamuk panjang dan langsing (wing scales). y Pinggir sayap terdapat sederatan rambut yg disebut fringe. y Abdomen berbentuk silinder terdiri atas 10 ruas.

DAUR HIDUP NYAMUK Nyamuk mengalami metamorfosis sempurna.

TABEL PENULARAN PENYAKIT MELALUI VEKTOR


VEKTOR PENYAKIT PEMBAGIAN VEKTOR Vektor Penyakit Protozoa Vektor Malaria VektorTripanosomiasis Afrika VektorTripanosomiasis America Vektor Leishmaniasis Vektor Penyakit Cacing Vektor Filariasis Limfatik (Nyamuk) Vektor Filariasis Non Limfatik (Lalat) Vektor Mekanik Vektor PenyakitVirus, Riketsia, Spiroketa, dan Bakteri Musca Periplaneta VEKTOR An.sundaicus, an.aconitus, a.n.subpictus, an.barbirostris, etc Glossina morsitans, Glossina morsitans Triatoma rubrofasciata, Rhodnius prolixus. Phlebotomus longipalpis Wuchereria bancrofti, Brugia malayi, Brugia timori. Simulium damsonum, Simulium metallicum Musca domestica Periplaneta americana

VEKTOR PENYAKIT VIRUS, RIKETSIA, SPIROKETA DAN BAKTERI


Vektor Penyakit Vektor PenyakitVirus Nama Penyakit 1. 2. 3. 4. 5. Penyakit Demam Berdarah (DHF) Penyakit Japanese B.encephalitis Penyakit Chikungunya Penyakit Demam Kuning Colorado Tick Fever

Vektor Penyakit Riketsia

1. Penyakit Demam semak 2. Rocky mountain spotted fever 3. Q-fever 1. Relapsing fever 2. Louse borne relapsing fever 1. Vektor penyakit sampar 2. Tularemia 3. Bartonelosis

Vektor Penyakit Spiroketa Vektor Penyakit Bakteri

PENYAKIT YANG DISEBABKAN ARTHROPODA


SKABIES 2. DEMODISIOSIS 3. PEDIKULOSIS 4. MIASIS
1.

SKABIES
Skabies atau penyakit kulita adalah penyakit kulit yg disebabkan oleh infestasi dan sessitasi terhadap Sarcoptes scabiei varietas hominis. Morfologi dan Daur Hidup y Badannya berbentuk oval dan gepeng. y Stadium dewasa mempunyai 4 pasang kaki. y Setelah melakukan kopulasi S.scabiei jantan mati, tetapi kadang-kadang dapat bertahan hidup beberapa hari. Patologi dan Gejala Klinis y Gejala klinis: bintik-bintik merah disertai gatal-gatal pada malam hari (pruritis nokturna) y Tungau hidup ditempat predileksi yaitu: jari tangan, pergelangan tangan, siku bagian luar, lipatan ketiak depan, umbilikus, daerah gluteus, ekstremitas, genital eksterna pada laki-laki dan ereola mammae pada wanita.

Diagnosis y Diagnosis dapat dipastikan bila ditemukan S.scabiei yg didapatkan dengan cara mencongkel/mengeluarkan tungau dari kulit, kerokan kulit atau biopsi. Diagnosis diferensial dari skabies adalah prurigo yg mempunyai predileksi yang sama. Pengobatan y Preparat sulfur presipitatu, 5-10% efektif terhadap stadium larva, nimfa dan dewasa. y Gama benzen heksaklorida merupakan obat pilihan karena efektif pada semua stadium. y Obat lainnya adalah benzilbenzoat 20-25% dan krotamiton. Epidemiologi Penyakit skabies dapat terjadi pada satu keluarga, tetangga yg berdekatan, bahkan bisa terjadi di seluruh kampung

DEMODISIOSIS
Infestasi oleh Demodex folliculorum disebut demodisiosis. Morfologi y Demodex adalah tungau folikel rambut yg berbentuk panjang menyerupai cacing, y Berukuran 0,1-0,3 mm, y Berkaki 4 pasang yg letaknya berdekatan serta mempunyai abdomen dengan garis-garis transversal. Patologi dan Gejala Klinis y Parasit hidup di folikel rambut dan kelenjar keringat terutama disekitar hidung dan kelopak mata sebagai parasit permanen. y D.Folliculorum dapat menyebabkan kelainan berupa blefaritis, akne rosasea dan impetigo kontagiosa yg disertai rasa gatal dan dapat terjadi infeksi sekunder.

Diagnosis Diagnosisnya dengan menemukan D.folliculorum dari folikel rambut dan kelenjar keringat. Pengobatan Pengobatan demodisiosis pada kulit dapat dilakukan dengan olesan salep linden atau salep yang mengandung sulfur. Epidemiologi Infestasi tungau ini adalah kosmopolit dan dianggap tidak berbahaya.

PEDIKULOSIS
Pedikulosis adalah gangguan yg disebabkan infestasi tuma. Salah satu gangguan pada rambut kepala disebabkan oleh tuma kepala yang disebut pediculus humanus . Morfologi dan Daur Hidup y Bentuk tuma kepala lonjong, pipih dorsoventral, berwarna kelabu, kepala berbentuk segitiga, segmen toraks yg menyatu dan abdomen bersegmen. y Ujung setiap kaki dilengkapi kuku. Patologi dan Gejala Klinis Lesi pada kulit kepala disebabkan oleh tusukan tuma pada waktu mengisap darah. Lesi sering ditemukan dibelakang kepala atau leher. Air liur tuma yang merangsang menimbulkan papula merah dan rasa gatal. Diagnosis Diagnosis ditegakkan dengan menemukan P.humanus capitis dewasa, nimfa atau telur dari rambut kepala.

Diagnosis Diagnosis ditegakkan dengan menemukan P.humanus capitis dewasa, nimfa atau telur dari rambut kepala. Epidemiologi y Pencegahan dilakukan dengan menjaga kebersihan rambut kepala y Pemberantasan tuma kepala dapat dilakukan dengan menggunakan tangan, sisir serit atau dengan pemakaian insektisida golongan klorin (benzen heksa klorida).

MIASIS
Miasis adalah infeksi larva lalat ke dalam jaringan atau alat tubuh manusia atau hewan Diagnosis y Diagnosis dibuat dengan menemukan larva lalat yg dikeluarkan dari jaringan tubuh, lubang tubuh atau tinja dilanjutkan dengan diagnosis spesies dengan cara melakukan identifikasi spirakel posterior larva. Pengobatan y Larva dikeluarkan dari luka atau jaringan secara bedah dengan anestesi lokal. y Pada miasis usus apat diberikan obat cacing diiukuti dengan cuci perut. y Insektisida tidak dipakai karena akan merusak sel jaringan. Pencegahan Pencegahan miasis dapat dilakukan dengan menghindari kontak dengan lalat, memusnahkan tempat perindukan lalat atau menutup makanan dengan baik.

ARTROPODA PENYEBAB ALERGI DAN REAKSI TOKSIK


1. Kontak 2. Sengatan 3. Gigitan

KONTAK
1.

Alergi yang disebabkan kupu-kupu.

Alergi yang disebabkan kupu-kupu


 Kupu-kupu adalah serangga termasuk dalam ordo

LEPIDOPTERA yang mempunyai 2 pasang sayap yg bersisik tebal.  Stadium dewasa mempunyai bentuk mulut untuk mengisap (siphoning), sedangkan stadium larva mempunyai bentuk mulut untuk menggigit.  Kupu-kupu mengalami metamorfosis lengkap dan dibagi dalam 2 golongan yaitu kupu-kupu siang (butterfly) dan kupu-kupu malam (moth)

Patologi dan gejala klinis


Larva kupu-kupu mempunyai bulu yang mengandung toksin yang dapat menyebabkan kelainan pada manusia, disebut dengan erusisme. Gejala-gejala erusisme atau dermatitis ulat (caterpillar dermatitis),adalah: urtikaria, nyeri gatal, dan rasa panas. Karena disebabkan oleh toksin yang merusak sel-sel tubuh sehingga tubuh mengeluarkan histamin, serotonin dan heparin sebagai reaksi terhadap toksin larva kupu-kupu

Jika bulu ulat mengenai mata dapat terjadi konyungtivitis atau ulkus kornea. Kupu-kupu dewasa dapat menyebabkan kelainan bila manusia kontak dengan bulu yang terdapat di bagian ventral abdomennya. Kelainan karena kupu-kupu dewasa disebut lepidopterisme.

DIAGNOSIS
Diagnosis ditetapkan bila terdapat gejala klinis disertai riwayat kontak dengan ulat bulu atau kupu-kupu.

PENGOBATAN
 Lesi yang timbul jangan digaruk karena dapat mempercepat

penyebaran toksin. Seluruh tubuh yang mengalami reaksi segera direndam dalam air untuk melarutkan toksin dan bulu-bulu larva yang melekat pada kulit.  Untuk pengobatan lokal diberikan lar.iodium (iodine tincture), kortikosteroid dan antihistamin topikal.  Untuk penderita pada keadaan berat, obat-obatan tersebut dapat diberikan secara oral atau parenteral.

EPIDEMIOLOGI
 Terdapatnya kasus erusisme dan lepidopterisme disuatu

daerah dipengaruhi oleh spesies kupu-kupu, keadaan daerah dan kebiasaan rakyat sebagai petani atau pekerja kebun.  Pencegahan erusisme dan lepidopterisme dilakukan dengan menghindari kontak dengan ulat bulu atau kupu-kupu. Pemberantasan kupu-kupu dilakukan dengan menggunakan insektisida terutama stadium larvanya.

SENGATAN
LEBAH Patologi dan Gejala Klinis y Gejala yg timbul adalah akibat toksin yg dikeluarkan pada waktu menyengat y Pada kasus ringan menimbulkan rasa nyeri, gatal-gatal, kemerahan dan edema y Pada kasus yg berat: dapat menimbulkan mual, muntah, demam, sesak nafas, hipotensi dan kolaps. Pengobatan Kompres es, meninggikan ekstremitas dan penggunaan antihistamin lokal dapat diberikan secara infiltrasi disekitar lesi. Pemberantasan Pemberantasan lebah dilakukan dengan insektisida

GIGITAN
KELABANG Patologi dan Gejala Klinis y Gigitan kelabang dapat menimbulkan rasa nyeri dan eritema karena toksin yg keluar melalui kuku beracun. y Dapat menimbulkan rasa nyeri, pendarahan nekrosis. Pengobatan y Proksimal dari tempat sengatan dipasang turniket. y Dapat diberikat obat-obat golongan barbiturat, kortikosteroid, dan antihistamin. y Pemberian antiracun sangat bermanfaat.