Anda di halaman 1dari 118

Diratifikasi dari Konsep Buku Pedoman Pendidikan Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia 2005/2006

yang disusun oleh

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Prof. Dr. Safrida Hoesin, drg, SpKG Dr Ellyza Herda, drg, MSi Dr Mia Damiyanti, drg, MPd Drg Roselani Odang, SpProst Drg Laura Susanti H, SpProst Drg Mindya Yuniastuti, MS

ii

PENDAHULUAN
Puji Syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas perkenan-Nya buku Pedoman Pendidikan Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia, edisi 2007-2008 dapat tersusun. Isi buku ini disempurnakan dari edisi sebelumnya, khususnya didalam perubahan strategi Kepaniteraan Klinik Departemen menjadi Kepaniteraan Klinik Integrasi. Hal ini sesuai dengan strategi Pemelajaran Berdasarkan Masalah dengan Kurikulum Berbasis Kompetensi yang Terintegrasi. Buku Pedoman Pendidikan Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia merupakan pedoman mahasiswa dalam mencapai kompetensi sebagai Dokter Gigi. Pendidikan Dokter Gigi mencakup Program Akademik dan Profesi Kedokteran Gigi yang tidak dapat dipisahkan. Beban studi pendidikan Dokter Gigi sebesar 175 SKS, dengan lama studi 11 semester, memberi kesempatan bagi mahasiswa untuk memperoleh pengetahuan Ilmu Kedokteran Gigi dan pengalaman pelayanan perawatan gigi dan mulut pada pasien secara komprehensif. Diharapkan lulusan siap bertanggung jawab sebagai seorang Dokter Gigi secara mandiri sesuai dengan Standar Kompetensi Nasional yang ditetapkan oleh Konsil Kedokteran Indonesia (KKI) tahun 2006. Isi buku Pedoman Pendidikan Dokter Gigi meliputi Visi dan Misi FKGUI, Tujuan Pendidikan Dokter Gigi FKGUI, Program Akademik dan Profesi Dokter Gigi FKGUI, dan RSGMPFKGUI, dll. Semoga buku ini bermanfaat bagi mahasiswa maupun Staf Pengajar dan Instruktur Klinik serta seluruh komponen yang terkait dalam proses Pendidikan Dokter Gigi di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia.

Jakarta, Mei 2007

Tim UPKG FKG-UI

iii

Sri Angky Soekanto, drg,PhD Armasastra Bahar, drg,PhD Dr. Yosi Kusuma Eriwati, drg,MSc Dr. Sarworini B. Budiardjo, drg,SpKGA Peter Andreas, drg,M.Kes Dr. Ellyza Herda, drg,Msi Dr. Ratna Meidyawati, drg,SpKG Roselani W Odang, drg,MDSc,SpProst Anna Pasaribu, drg,SpBM Mindya Yuniastuti, drg,MS Titiek Setyawati, drg,SpPM Krisnawati, drg,SpOrt Irene Sukardi, drg,SpPerio Evy Savitri, drg

iv

DAFTAR ISI
Halaman
PENDAHULUAN .................................................................................................................... DAFTAR ISI ............................................................................................................................ KATA PENGANTAR DEKAN FKG UI ..................................................................................... KATA PENGANTAR DIREKSI RSGMP FKGUI ..................................................................... PIMPINAN FAKULTAS ........................................................................................................... I. PROGRAM PENDIDIKAN DOKTER GIGI ................................................................. I.1. INTRODUKSI ..................................................................................................... I.2. VISI DAN MISI FKGUI ........................................................................................ I.2.1. VISI FKGUI ..................................................................................... I.2.2. MISI FKGUI. ..................................................................................... I.3. KOMPETENSI DOKTER GIGI ........................................................................... I.4. TATA TERTIB UMUM ......................................................................................... I.5. KEHADIRAN MAHASISWA ................................................................................ I.6. PENILAIAN PROFESSIONAL BEHAVIOUR ....................................................... I.7. SYARAT KELULUSAN ....................................................................................... I.8. SISTIM PENILAIAN DAN PREDIKAT KELULUSAN ........................................... I.9. PEMBIMBING AKADEMIK .................................................................................. I.10. PENGHENTIAN SEMENTARA ATAU CUTI ........................................................ I.11. PERPINDAHAN ATAU PUTUS STUDI ............................................................... I.12. SANKSI AKADEMIK ............................................................................................ I.13. KETENTUAN PERALIHAN ................................................................................. PROGRAM PENDIDIKAN AKADEMIK KEDOKTERAN GIGI II.1. TUJUAN PROGRAM PENDIDIKAN AKADEMIK KEDOKTERAN GIGI .............. II.2. BEBAN STUDI, LAMA STUDI, DAN WISUDA SARJANA .................................. II.3. MATRIKS PROGRAM PENDIDIKAN DRG 2007-2008 ....................................... II.4. TUJUH LONCATAN TAHAP TUTORIAL (SEVEN JUMP) ................................... II.5. TATA TERTIB KHUSUS ..................................................................................... II.5.1. DISKUSI KELOMPOK....................................................................... II.5.2. REINFORCEMENT/SKILLS LAB. ................................................... II.5.3. UJIAN ............................................................................................... II.6. KEGIATAN PEMELAJARAN .............................................................................. II.6.1. Program Tahun Pertama .................................................................. II.6.2. Program Tahun Kedua Dan Ketiga .................................................. II.6.3. Program Tahun Keempat ................................................................. II.7. EVALUASI KEBERHASILAN ............................................................................. II.7.1. Jenis Ujian dan Waktu Pelaksanaan Ujian ....................................... II.7.2. Penilaian Ujian ................................................................................. II.7.3. Tahap Evaluasi ................................................................................. II.7.4. Ujian Perbaikan ............................................................................... II.8. TABEL 1 : BLOK MATA AJAR TERINTEGRASI 20720008 ........................... TABEL 2 : URAIAN MATA AJAR ...................................................................... iii v viii x xi 1 2 3 3 3 3 16 17 18 19 19 20 20 20 21 22 24 25 26 27 27 27 28 28 29 29 32 39 41 41 42 43 43 44 49

II.

TABEL 3 : PENYAJIAN DISTRIBUSI MATA AJAR TERINTEGRASI 2007-2008 TABEL 4 : KEGIATAN REINFORCEMENT DAN SKILLS LAB........................... III. PROGRAM PROFESI KEDOKTERAN GIGI III.1. TUJUAN PENDIDIKAN PROFESI KEDOKTERAN GIGI ................................... III.2. PRASYARAT PENERIMAAN ............................................................................. III.3. BEBAN DAN LAMA STUDI, WISUDA DAN SUMPAH DOKTER GIGI ............... III.3.1. Beban dan Lama Studi ..................................................................... III.3.2. Wisuda dan Sumpah Dokter Gigi ..................................................... III.4. TATA TERTIB KHUSUS ..................................................................................... III.4.1. Kebersihan Dan Kerapian Mahasiswa ............................................. III.4.2. Jadwal Kerja ..................................................................................... III.4.3. Penggunaan Alat Dan Bahan ........................................................... III.4.4. Rekam Medik ................................................................................... III.4.5. Hubungan Dokter Gigi Dengan Pasien ............................................ III.5. PENILAIAN KOMPETENSI DOKTER GIGI ....................................................... III.6. KEPANITERAAN KLINIK INTEGRASI ............................................................... MATRIKS KOMPETENSI DOKTER GIGI 2007 ............................................... III.7. BIDANG ILMU .................................................................................................... III.7.1. KONSERVASI GIGI .......................................................................... III.7.2 RADIOLOGI KEDOKTERAN GIGI ................................................... III.7.3. BEDAH MULUT ................................................................................ III.7.4. PERIODONSIA ................................................................................ III.7.5. PENYAKIT MULUT .......................................................................... III.7.6. PROSTODONSIA ............................................................................. III.7.7. ORTODONSIA ................................................................................. III.7.8. KEDOKTERAN GIGI ANAK (IKGA) ................................................. III.7.9. KESEHATAN MASYARAKAT DAN KEDOKTERAN GIGI PENCEGAHAN (IKGM-P) ................................................................

53 55 58 58 58 59 59 59 59 59 60 60 61 61 61 62 62 65 65 66 66 67 67 68 69 69 70 71 72 72 72 72 72 72 72 73 73 73 73 73 74 74 74 74 74 75 75

IV. RUMAH SAKIT GIGI MULUT PENDIDIKAN FKGUI (RSGM-P FKGUI) IV.1. VISI MISI FALSAFAH MOTTO RSGMP FKGUI .................................... IV.1.1. Visi .................................................................................................... IV.1.2. Misi ................................................................................................... IV.1.3. Falsafah ........................................................................................... IV.1.4. Motto ................................................................................................ IV.2. TUJUAN UMUM ............................................................................................. IV.3. TUJUAN KHUSUS .......................................................................................... IV.4. SASARAN ....................................................................................................... IV.5. FUNGSI IV.5.1. Bidang Pelayanan/Pengabdian Masyarakat .................................... IV.5.2. Bidang Pendidikan ........................................................................... IV.5.3. Bidang Penelitian ............................................................................. IV.6. HAK DAN KEWAJIBAN PASIEN DAN DOKTER RSGMP FKGUI .................. IV.6.1. Hak Pasien ....................................................................................... IV.6.2. Kewajiban Pasien ............................................................................. IV.6.3. Hak Dokter ....................................................................................... IV.6.4. Kewajiban Dokter ............................................................................. IV.7. PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR KLINIK INTEGRASI ....................... IV.7.1. Jadwal Klinik Integrasi ......................................................................

vi

IV.8. IV.9.

IV.10

IV.11

IV.7.2. Alur Penerimaan Pasien Baru .......................................................... IV.7.3. Petunjuk Umum Perjanjian ............................................................... IV.7.4. Tatacara Pembayaran Biaya Perawatan Gigi Pasien ...................... DENAH RSGMP FKGUI .................................................................................. KONTROL INFEKSI ........................................................................................ IV.9.1. Tata Cara Mencuci Tangan .............................................................. IV.9.2. Mengenakan Personal Protective Equipment (PPE) ....................... IV.9.3. Menanggalkan Personal Protective Equipment (PPE) ..................... IV.9.4. Meminimalkan Perlukaan/Trauma Perorangan Akibat Benda Tajam Yang Terkontaminasi ........................................................................ IV.9.5. Tindakan Yang Harus Dilakukan Bila terjadi Paparan Kecelakaan .. IV.9.6. Pemrosesan Instrumen Yang Terkontaminasi .................................. IV.9.7. Penyikatan Instrumen Secara Manual ............................................. IV.9.8. Pembersihan Instrumen Secara Ultrasonik ...................................... IV.9.9. Desinfeksi Kimiawi Instrumen .......................................................... IV.9.10. Instruksi Pengoperasian Autoklaf ..................................................... IV.9.11. Langkahlangkah Sterilisasi Handpiece .......................................... IV.9.12. Pengepakan Instrumen Dan Pengisian ke Sterilisator ..................... IV.9.13. Petunjuk Mencampur, Menangani Dan Membuang Bahan Desinfeksi.......................................................................................... IV.9.14. Petunjuk Teknik SprayWipeSpray ................................................ IV.9.15. Petunjuk Meletakkan Dan Mengangkat Penutup Proteksi Permukaan ....................................................................................... KEGAWATDARURATAN KEDOKTERAN GIGI ............................................... IV.10.1. Prosedur Gawat Darurat Kedokteran Gigi ....................................... IV.10.2. Syncope (Pingsan, Sinkop) .............................................................. IV.10.3 Sumbatan Saluran Nafas ................................................................. IV.10.4. Henti Napas.. ......................................................................... IV.10.5. Henti Jantung ................................................................................... IV.10.6. Kejangkejang ................................................................................. IV.10.7. Sindrom Hiperventilasi ..................................................................... IV.10.8. Serangan Jantung ............................................................................ IV.10.9. Suntikan Intravaskuler (Menembus Pembuluh Darah) .................... IV.10.10 Ha-hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Menghadapi Gawat Darurat Kedokteran Gigi ............................................................................... IV.10.11 Prosedur Untuk Mendeteksi Benda Asing Apakah Tertelan Atau Tersedak ........................................................................................... IV.10.12 Pos Untuk Penyumbat Saluran Napas Akut ..................................... MODEL JAS PRAKTIK DENTAL FKGUI .........................................................

75 75 75 76 78 78 79 79 80 80 81 82 83 83 84 85 86 86 86 87 88 88 88 90 91 91 92 92 93 93 94 95 95 96 98 99

L AMPIRAN LAMPIRAN 1 : Daftar Staf Pengajar ............................................................................ LAMPIRAN 2 : Rotasi Kepaniteraan Klinik Integrasi .....................................................

vii

KATA PENGANTAR DEKAN FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS INDONESIA


Assalamualaikum Wr. Wb. Diawali dengan ucapan syukur ke hadirat Allah SWT, akhirnya dapat diselesaikan Buku Pedoman Program Profesi Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia, edisi tahun 2007-2008. Untuk hal tersebut saya sampaikan penghargaan serta ucapan terimakasih kepada semua pihak yang terlibat, khususnya Tim Unit Pendidikan Kedokteran Gigi FKGUI yang telah bekerja keras sejak awal pembuatan rancangan sampai diterbitkannya Buku Pedoman ini. Pendidikan Dokter Gigi merupakan suatu pendidikan yang terbuka, dan meliputi 2 jenjang Program Pendidikan yakni Program Akademik Sarjana Kedokteran Gigi dan Program Profesi Dokter Gigi. Setelah menyelesaikan Program Akademik Dokter Gigi dengan sebutan Sarjana Kedokteran Gigi (SKG), mahasiswa berhak melanjutkan ke jenjang pendidikan Program Profesi untuk mendapatkan gelar Dokter Gigi. Dalam mengantisipasi kemajuan ilmu dan teknologi Kedokteran Gigi yang pesat sesuai dengan perkembangan dunia tanpa batas, maka kurikulum dan strategi Pendidikan Dokter Gigi di Indonesia juga perlu mengikuti sistem pendidikan seperti yang telah diterapkan di Negara-negara maju. Selain itu, pendidikan perlu memperhitungkan pengaruh berbagai faktor eksternal dan internal, seperti pola kepenyakitan gigi dan mulut, perkembangan teknologi pencegahan dan perawatannya, serta teknologi informasi yang saat ini memerlukan cara pembelajaran aktif. Bersamaan dengan ditetapkannya uji kompetensi bagi Dokter Gigi oleh Konsil Kedokteran Indonesia untuk tahun 2007, maka pengembangan kurikulum pendidikan Dokter Gigi di Indonesia perlu ditingkatkan. Kurikulum Program Profesi Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia disusun berdasarkan Standar Kompetensi yang ditetapkan oleh Konsil Kedokteran Indonesia (KKI) tahun 2006. selain itu, sebagai dasar pengembangan kurikulum ini, maka Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia mengacu pada Standar Nasional Kurikulum Inti Pendidikan Dokter Gigi Indonesia (KIPDGI) II tahun 1994 dengan strategi Pembelajaran Berdasarkan Masalah (PBM) dan mata ajar terpadu.

viii

Akhir kata, diharapkan agar Buku Pedoman ini dapat berguna bagi mahasiswa maupun semua pihak terkait dalam pelaksanaan Pendidikan Profesi Dokter Gigi di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia. Wassalamualaikum Wr.Wb.

Sri Angky Soekanto, drg, PhD Dekan

ix

KATA PENGANTAR DIREKSI RSGMP-FKGUI


Program pendidikan akademik Fakultas Kedokteran Gigi UI berdiri pada 12 Desember 1960, Sedangkan pendidikan profesi mulai dilaksanakan pada 27 Maret 1965 dengan fasilitas 17 dental unit, yang terdiri dari 2 bidang ilmu yaitu ilmu pengawet gigi dan ilmu meratakan gigi. Dalam perkembangannya pada tahun 1996 FKGUI merubah pola pelayanan dan manajerial poliklinik gigi-mulut FKGUI dari status sebagai Balai Pengobatan menjadi Rumah sakit Gigi dan Mulut FKGUI dengan fasilitas 127 dental unit. Sejak tahun 2003 Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia telah menerapkan strategi pembelajaran aktif melalui metode Pembelajaran Berdasar Masalah (PBM). Mahasiswa angkatan 2003 merupakan angkatan pertama yang akan mengikuti Program Profesi sebagai lanjutan dari pendidikan akademik, pelayanan terintegrasi sebagai pilihan yang sesuai untuk jenjang program pendidikan profesi. Untuk itu RSGMP FKG UI yang berfungsi sebagai rumah sakit akademik bagi pendidikan bidang kedokteran gigi berkewajiban untuk mempersiapkan pelaksanaan pendidikan tersebut. Ada beberapa hal yang menjadi perhatian RSGMP FKG UI yaitu mempersiapkan sarana dan prasarana yang memungkinkan peserta didik dapat menyelesaikan pendidikan tepat waktu serta tercapainya kompetensi berdasarkan Standar Nasional, dan Program Profesi diharapkan mampu melakukan pemeriksaan, mendiagnosis dan merawat gigi serta jaringan pendukungnya sesuai dengan kasus yang dihadapinya secara komprehensif, berdasarkan kompetensi yang telah dibakukan oleh Konsil Kedokteran Indonesia 2006 dan dapat dipertanggung jawabkan secara medikolegal, sehingga diharapkan mahasiswa dapat menyelesaikan pendidikannya tepat waktu.

Hari Sunarto, drg,SpPerio Gus Permana Subita, drg,PhD,SpPM Maria Purbiati, drg,SpOrt Direksi RSGMP-FKGUI

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS INDONESIA


Jalan Salemba 4, Jakarta Pusat Fax : 021-31931412 Telpon: 021-31930270, 021-3151035

PIMPINAN FAKULTAS Dekan Wakil Dekan Bidang Akademik Wakil Dekan Bidang Non Akademik Ketua Dewan Guru Besar Ketua Senat Akademik Fakultas Unit Penjaminan Mutu Akademik Unit Pendidikan Kedokteran Gigi Manajer Manajer Riset, Pengabdian Masyarakat Manager Mahalum Manajer SDM Manajer Umum & Fasilitas Manajer Keuangan Manager Kerjasama/Ventura Direktur RSGMP FKGUI : Risqa Rina Darwita, drg,PhD : Nurtami, drg, PhD : Endang Winiarti, drg,M.Biomed,PhD : Siti Triaminingsih, drg,MT : Mardi Yuwanti, SE : Ariadna A. Djais, drg, M.Biomed,PhD : Hari Sunarto, drg,SpPerio : Sri Angky Soekanto, drg,PhD : Armasastra Bahar, drg,PhD : Dr. Yosi Kusuma Eriwati, drg,MS : Prof. Dr. Safrida Faruk, drg,SpKG : Iwan Tofani, drg,SpBM,PhD : Antonia Tanzil, drg,MS,Dr.MedDent : Dr. Sarworini B. Budiardjo, drg,SpKGA

xi

Koordinator Pelaksana PBM S1 Program Akademik & Profesi Wakil Koordinator Pelaksana PBM S1 Program Akademik & Profesi Kepala Administrasi Pendidikan Kepala Sekretariat : Henni Koesmaningati, drg,SpProst : Achmad Bisri, S.Sos : Dra. Herma Simanjuntak : Dr. Sri Utami, drg,SpPM

Ketua / Sekretaris Departemen (1) Departemen Biologi Mulut Ketua Sekretaris (2) Ketua Sekretaris (3) Departemen Periodonsia Ketua Sekretaris (4) Ketua Sekretaris (5) Ketua Sekretaris (6) Departemen Ilmu Bedah Mulut Ketua Sekretaris (7) Departemen Prostodonsia Ketua Sekretaris : Chaidar Masulili, drg,SpPros : Bambang Susilo Hadijono, drg,MDSc : Chusnul Chotimah Pattiasina, drg,SpBM : Lilies Dwi Sulistyani, drg,SpBM : Yuniarti Soeroso, drg,SpPerio : Robert Lessang, drg,SpPerio : Endang Suprastiwi, drg,SpKG : Dewi Anggraeni Margono, drg,SpKG : Siti Aliyah Pradono, drg,SpPM : Dr. Harum Sasanti, drg,SpPM : Ferry Gultom, drg,M.Biomed : Mindya Yuniastuti, drg,MS : Decky J. Indriani, drg,MDSc : Andi Soufyan Santosa, drg, M.Kes

Departemen Ilmu Material Kedokteran Gigi

Departemen Ilmu Konservasi Gigi

Departemen Ilmu Penyakit Mulut

xii

(8)

Departemen Ortodonsia Ketua Sekretaris : Erwin Siregar, drg,SpOrt. : Krisnawati, drg,SpOrt. : Herwati Djoharnas, drg,DDPH,MSc : Febriana Setiawati, drg,M.Kes : Heru Suryonegoro, drg,SpRKG : Menik Priaminiarti, drg,SpRKG : Dr. M. Suharsini Soetopo, drg,SU,SpKGA : Ike Siti Indiarti, drg,PhD,SpKGA

(9)

Departemen Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat dan Kedokteran Gigi Pencegahan Ketua Sekretaris

(10)

Departemen Radiologi Kedokteran Gigi Ketua Sekretaris

(11)

Departemen Ilmu Kedokteran Gigi Anak Ketua Sekretaris

xiii

xiv

PROGRAM PENDIDIKAN DOKTER GIGI

I. 1. INTRODUKSI
Program Pendidikan Dokter Gigi FKGUI mencakup Program Pendidikan Akademik dan Profesi Kedokteran Gigi yang tidak dapat dipisahkan, dengan tujuan memberi kesempatan Mahasiswa untuk memperoleh ilmu pengetahuan di bidang Kedokteran Gigi dan pengalaman kepaniteraan klinik, dan meluluskannya menjadi tenaga profesi Kedokteran Gigi dengan sebutan Dokter Gigi. Beban studi dari program tersebut 175 sks, dengan lama studi 10-11 semester, dimulai di semester gasal atau bulan Agustus/ September setiap tahun. Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi dengan beban studi 144 SKS, dan lama studi 8 semester. Sejak tahun 2003 Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia telah memberlakukan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) dengan strategi Pembelajaran Berdasar Masalah (PBM) untuk sebagian besar mata ajar, dan pembelajaran aktif yang terpusat pada mahasiswa (Student Center Learning). Mata Ajar dikemas terintegrasi, meliputi Ilmu Dasar Kedokteran dan Kedokteran Gigi, Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat, Ilmu Kedokteran dan Kedokteran Gigi Klinik, yang pelaksanaannya dalam sistem BLOK. Mahasiswa terbagi dalam kelompok yang terdiri dari 9-10 orang, dan setiap kelompok wajib menyelesaikan 2 blok mata ajar terintegrasi per semester atau 16 blok selama Program Pendidikan Akademik. Pendalaman teori melalui modul dan pemicu, sedangkan pemahaman keterampilan klinik melalui reinforcement dan Skills Lab dengan menggunakan panthom, video, serta peragaan dengan model atau pasien dalam Praktik gigi dan mulut dan Program Kesehatan Gigi Masyarakat. Setiap kelompok mahasiswa dibimbing oleh seorang fasilitator dan nara sumber. Evaluasi blok mata ajar terintegrasi dengan Multi Discipline Examination antara lain ujian tertulis. Pada akhir Program Pendidikan Akademik, Mahasiswa diwajibkan mengikuti mata ajaran elektif dan menuliskan karya ilmiah atau skripsi yang merupakan laporan penelitian dan diujikan. Program Pendidikan Profesi Kedokteran gigi merupakan kelanjutan Program Pendidikan Akademik dengan beban studi 31 SKS, dan lama studi 3 semester. Mahasiswa diwajibkan mendaftar ulang dan Angkat Janji Kepaniteraan Klinik sebelum mengikuti program tersebut. Strategi pendidikan program profesi adalah kepaniteraan klinik integrasi dengan tujuan Mahasiswa kompeten merawat pasien dental secara komprehensif. Lahan praktik gigi dan mulut meliputi Rumah Sakit Gigi Mulut Pendidikan FKGUI, Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Cipto Mangunkusumo Jakarta, Rumah Sakit Umum Tangerang, serta Pusat Kesehatan Masyarakat di Jakarta dan Serpong. Mahasiswa terbagi dalam kelompok yang terdiri dari 9-10 orang, dengan rotasi kepaniteraan klinik yang bervariasi antara 10 60 hari, dan bimbingan dosen instruktur klinik. Pada akhir program profesi, Mahasiswa diwajibkan mengikuti Ujian Komprehensif dengan penguji dosen instruktur klinik dan penguji dosen tamu.

I. 2. VISI MISI FKGUI


I.2.1. VISI FKGUI Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia sebagai fakultas terkemuka dalam bidang pendidikan dan penelitian kedokteran gigi dengan keterpaduan dan otonomi dalam pengembangannya. To become a leading faculty for dental education and research with integration and autonomy in strategy and development. MISI FKGUI Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia sebagai fakultas terkemuka dalam bidang pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat, mampu menghasilkan lulusan berkualitas internasional serta siap dalam menghadapi kemajuan ilmu dan teknologi kedokteran gigi secara terpadu. To produce graduates conforming to international standard that are able to meet the challenge of new development in dental science and technology as well as the social, economic and cultural changes in a diverse community

I.2.2.

I.3. KOMPETENSI DOKTER GIGI


Standar Kompetensi Dokter Gigi disahkan oleh KKI, dan pada tahap penyusunan dan penetapannya dilakukan bersama-sama dengan berbagai pihak terkait (stakeholder) yaitu dari unsur Asosiasi Fakultas Kedokteran Gigi (AFDOKGI), Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI), Kolegium Kedokteran Gigi, Asosiasi Rumah Sakit Gigi dan Mulut Pendidikan (ARSGMP), Departemen Kesehatan RI (Depkes RI), dan Departemen Pendidikan Nasional RI (Depdiknas. RI), dengan AFDOKGI dan Kolegium Kedokteran Gigi sebagai konseptor utama. Kompetensi Dokter Gigi Indonesia terdiri dari Domain, Kompetensi Utama dan Kompetensi Penunjang. Standar ini merupakan acuan dalam menyusun kurikulum berbasis kompetensi. Berdasarkan Standar kompetensi tersebut, telah dilakukan pemetaan terhadap kurikulum lima tahun pendidikan Dokter Gigi. Secara garis besar, kompetensi yang dituntut dari seorang Dokter Gigi, sebagai berikut :

Domain I : Profesionalisme
Melakukan praktik di bidang Kedokteran Gigi sesuai dengan keahlian, tanggung jawab, kesejawatan, etika dan hukum yang relevan. Kompetensi Utama 1. Etik & Jurisprudensi (C3,P5,A4) 1.1.1. Menerapkan etika Kedokteran Gigi secara profesional (C3, P3, A4). 1.1.2. Menjaga kerahasiaan profesi dalam hubungannya dengan teman sejawat, staf dan pasien (C3, P3, A3). 1.1.3. Membedakan hak dan kewajiban dokter dan pasien (C3,P3, A4). 1.2.1. Memberikan pelayanan Kedokteran Gigi yang manusiawi dan komprehensif (C3, P5, A3). 1.2.2. Menjaga hubungan terbuka dan jujur serta saling menghargai dengan pasien, pendamping pasien dan sejawat (C3, P3, A3). 1.2.3. Mampu memperkirakan keterbatasan kemampuan diri untuk kepentingan rujukan (C3, P3, A4). 1.3.1. Membedakan tanggung jawab administratif, pelanggaran etik, disiplin dan hukum yang diberlakukan bagi profesi Dokter Gigi berdasarkan ketentuan hukum yang berlaku (C2, P1, A1). 1.3.2. Memahami peraturan dan perundang-undangan yang berkaitan dengan praktik Dokter Gigi di Indonesia (C2, P2, A2). 1.3.3. Mengetahui pemanfaatan jalur organisasi profesi (C1, P2, A2). Kompetensi Penunjang

1.1. Menerapkan etika Kedokteran Gigi serta hukum yang berkaitan dengan praktik Dokter Gigi secara profesional.

1.2. Melakukan pelayanan kesehatan gigi dan mulut sesuai dengan kode etik.

1.3. Memahami masalah-masalah yang berhubungan dengan hukum yang berkaitan dengan praktik Dokter Gigi.

2.

Analisis informasi kesehatan secara kritis, ilmiah dan efektif (C4, P3, A3) 2.1.1. Menggunakan teknologi ilmiah mutakhir untuk mencari informasi yang sahih secara profesional dari berbagai sumber (C3, P3, A3). 2.1.2. Menggunakan teknologi ilmiah mutakhir untuk menilai informasi yang sahih secara profesional dari berbagai sumber (C3, P3, A3). 2.2.1. Menyusun karya ilmiah sesuai dengan konsep, teori, dan kaidah penulisan ilmiah (C3, P3, A3). 2.2.2. Menyajikan karya ilmiah kesehatan secara lisan dan tertulis (C3, P3, A3). 2.3.1. Menyusun pemecahan masalah berdasar-kan prioritas (C3, P3, A3). 2.3.2. Mampu menilai kualitas produk dan teknologi Dokter Gigi (C4, P3, A3). 2.4.1. Mampu menapis sumber rujukan yang sahih untuk kepentingan peningkatan kualitas pelayanan kesehatan gigi dan mulut (C3, P3, A3). 2.4.2. Menggunakan informasi kesehatan secara profesional untuk kepentingan peningkatan kualitas pelayanan kesehatan gigi dan mulut (C3, P3, A3).

2.1. Mengakses dan menganalisis secara kritis kesahihan informasi.

2.2. Mengelola informasi kesehatan secara ilmiah, efektif, sistematis dan komprehensif. 2.3. Berfikir kritis dan alternatif dalam mengambil keputusan.

2.4. Menggunakan pendekatan evidence based dentistry dalam pengelolaan kesehatan gigi dan mulut.

3.

Komunikasi (C3, P3, A3) 3.2.1. Mampu berdialog dengan pasien dalam kedudukan yang setara (C3, P3, A3). 3.1.2. Mampu bersikap empati terhadap pasien akan keluhan kesehatan gigi dan mulut yang mereka kemukakan (C3, P3, A3). 3.1.3. Menuliskan surat rujukan pasien kepada sejawat dan atau penyelenggara kesehatan lain jika diperlukan sesuai dengan standar prosedur operasional yang berlaku (C3, P3, A3). 3.1.4. Mampu berdialog dengan teman sejawat, praktisi kesehatan, dan praktisi lain terkait (C3, P3, A3).

3.1. Melakukan komunikasi, informasi, dan edukasi secara efektif dan bertanggung jawab baik secara lisan maupun tertulis dengan pasien, keluarga atau pendamping pasien serta masyarakat, teman sejawat dan profesi kesehatan lain yang terkait.

4.

Hubungan sosio kultural dalam bidang kesehatan gigi dan mulut (C3, P3, A3) 4.1.1. Memahami adanya keanekaragaman sosial, ekonomi, budaya, agama dan ras berdasarkan asal usul pasien (C2, P2, A2). 4.1.2. Memperlakukan pasien secara manusiawi tanpa membeda-bedakan satu sama lainnya (C3, P3, A3). 4.1.3. Mampu bekerja sama dengan berbagai pihak terkait untuk menunjang peningkatan kesehatan gigi dan mulut (C2, P3, A3).

4.1. Mampu mengelola dan menghargai pasien dengan keanekaragaman sosial, ekonomi, budaya, agama dan ras melalui kerjasama dengan pasien dan berbagai fihak terkait untuk menunjang pelayanan kesehatan gigi dan mulut yang bermutu.

Domain II : Penguasaan Ilmu Pengetahuan Kedokteran dan Kedokteran Gigi


Memahami Ilmu Kedokteran Dasar dan Klinik, Kedokteran Gigi Dasar dan Klinik yang relevan sebagai dasar profesionalisme serta pengembangan ilmu Kedokteran Gigi. Kompetensi Utama 5. Ilmu Kedokteran Dasar (C3, P3, A4) 5.1.1. Mampu mengintegrasikan ilmu biomedik yang relevan dengan bidang Kedokteran Gigi untuk menegakkan diagnosis, menetapkan prognosis dan merencanakan tindakan medik Kedokteran Gigi (C3, P3, A4 ). 5.1.2. Menghubungkan morfologi makroskopis, mikroskospis dan topografi organ, jaringan penyusun sistem tubuh manusia secara terpadu, sebagai landasan pengetahuan untuk diagnosis, Kedokteran Gigi (C3, P3, A4). 5.1.3. Memahami proses tumbuh kembang dentokraniofasial pranatal dan pascanatal (C2, P3, A3). 5.1.4. Memahami proses penyakit/ kelainan yang meliputi, infeksi, dan non infeksi ( C2, P2, A3). 5.1.5. Memahami prinsip sterilisasi, desinfeksi dan asepsis (C2, P3, A3). Kompetensi Penunjang

5.1. Mampu mengintegrasikan ilmu pengetahuan biomedik yang relevan sebagai sumber keilmuan dan berbagai data penunjang untuk diagnosis dan tindakan medik Kedokteran Gigi .

5.1.6. Memahami obat-obat yang digunakan untuk penyakit gigi dan mulut, termasuk efek samping dan interaksinya (C2, P3, A4). 5.1.7. Memahami penggunaan dan bahaya sinar X (C2, P3, A4). 6. Ilmu Kedokteran Klinik (C4, P3, A4) 6.1.1. Mampu menghubungkan tatalaksana Kedokteran Klinik untuk mengembalikan fungsi optimal sistem stomatognati (C4, P3, A4). 6.1.2. Memahami kelainan/penyakit sistemik yang bermanifestasi di rongga mulut pada pasien medik kompromis (C2, P3, A4). 6.1.3 Memahami cara pengelolaan pasien dengan kelainan/penyakit sistemik yang bermanifestasi di rongga mulut pada pasien medik kompromis secara holistik dan komprehensif (C2, P2, A2 ). 6.1.4. Memahami cara merujuk pasien medik kompromis secara profesional (C2, P3, A4).

6.1. Memahami ilmu Kedokteran Klinik yang relevan sebagai pertimbangan dalam melakukan perawatan gigi dan mulut pada pasien medik kompromis.

7.

Ilmu Kedokteran Gigi Dasar (C4, P4, A4) 7.1.1. Memahami ilmu-ilmu Kedokteran Gigi Dasar untuk pengembangan ilmu Kedokteran Gigi Dasar dan klinik (C2, P4, A4.) 7.1.2. Menganalisis hasil penelitian ilmu Kedokteran Gigi Dasar yang berkaitan dengan kasus medik dental dan disiplin ilmu lain yang terkait (C4, P3, A4). 7.1.3. Memahami prinsip ilmu Kedokteran Gigi Dasar untuk menunjang keterampilan preklinik dan klinik, serta penelitian bidang Kedokteran Gigi, meliputi: Biologi Oral, Biomaterial Kedokteran Gigi, Radiologi Kedokteran Gigi (C2, P3, A4). 7.1.4. Merencanakan material Kedokteran Gigi yang akan digunakan dalam tindakan rekonstruksi untuk mengembalikan fungsi stomatognati yang optimal (C4, P3, A4).

7.1. Memahami prinsip ilmu Kedokteran Gigi Dasar yg mencakup : Biologi Oral, Bio-Material dan Teknologi Kedokteran Gigi untuk menunjang keterampilan preklinik dan klinik, serta penelitian bidang Kedokteran Gigi.

7.1.5. Mampu menginterpretasikan hasil pemeriksaan laboratoris dan radiografi intra oral dan ekstra oral untuk diagnosis kelainan dan penyakit pada sistem stomatognatik (C2, P3, A4). 8. Ilmu Kedokteran Gigi Klinik (C4, P3, A4) 8.1.1. Memahami prinsip pelayanan klinis kesehatan gigi dan mulut yang meliputi tindakan promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif (C2, P3, A4). 8.1.2. Menghubungkan berbagai tatalaksana Kedokteran Gigi klinik untuk membantu dalam memberikan pelayanan kesehatan gigi dan mulut dalam mengembalikan fungsi optimal sistem stomatognatik (C4, P3, A4).

8.1. Memahami prinsip ilmu Kedokteran Gigi klinik sebagai dasar untuk melakukan pelayanan klinis kesehatan gigi dan mulut yang efektif dan efisien.

Domain III: Pemeriksaan Fisik Secara Umum dan Sistem Stomatognatik


Melakukan pemeriksaan, mendiagnosis dan menyusun rencana perawatan pasien untuk mencapai kesehatan gigi dan mulut yang prima melalui tindakan promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif Kompetensi Utama 9. Kompetensi Penunjang

Pemeriksaan Pasien (C4, P3, A4) 9.1.1. Mengidentifikasi keluhan utama penyakit atau gangguan sistem stomatognatik (C1, P2, A2). 9.1.2. Menerapkan pemeriksaan komprehensif sistem stomatognatik dengan memperhatikan kondisi umum (C3, P3, A4). 9.1.3. Menentukan pemeriksaan penunjang laboratoris yang dibutuhkan (C4, P4, A4). 9.1.4. Menginterpretasikan hasil pemeriksaan laboratoris (C4, P3, A3). 9.1.5. Menentukan pemeriksaan penunjang radiologi intra oral dan ekstra oral yang dibutuhkan (C4, P4, A4). 9.1.6. Mampu menghasilkan radiograf dengan alat foto sinar X intra oral (C3, P3, A3).

9.1. Melakukan pemeriksaan fisik secara umum dan sistem stomatognatik dengan mencatat informasi klinis, laboratoris, radiologis, psikologis dan sosial guna mengevaluasi kondisi medik pasien.

9.1.7. Menginterpretasikan hasil pemeriksaan radiologi intra oral dan ekstra oral secara umum (C4,P3, A3). 9.1.8. Menganalisis kondisi fisik, psikologis dan sosial melalui pemeriksaan klinis (C4, P3, A3). 9.2. Mengenal dan mengelola perilaku pasien secara profesional. 9.2.1. Menerapkan sikap saling menghargai dan saling percaya melalui komunikasi yang efektif dan efisien dengan pasien dan/atau pendamping pasien (C3, P2,A3). 9.2.2. Menganalisis perilaku pasien yang memerlukan perawatan khusus secara profesional (C4, P3, A4). 9.2.3. Mengidentifikasi kondisi psikologis dan sosialekonomi pasien berkaitan dengan penatalaksanaan lebih lanjut (C1, P3, A3 ). 9.3.1. Membuat rekam medik secara akurat dan komprehensif (C1, P3, A4). 9.3.2. Mengelola rekam medik sebagai dokumen legal dengan baik (C3, P3, A4). 9.3.3. Merencanakan perawatan medik Kedokteran Gigi berdasarkan catatan medik yang tertulis pada rekam medik (C3, P3, A4).

9.3. Menggunakan rekam medik sebagai acuan dasar dalam melaksanakan perawatan gigi dan mulut

10. Diagnosis (C4, P4, A4) 10.1. Menegakkan diagnosis dan menetapkan prognosis penyakit/ kelainan gigi dan mulut melalui interpretasi, analisis dan sintesis hasil pemeriksaan pasien. 10.1.1. Menegakkan diagnosis sementara dan diagnosis kerja berdasarkan analisis hasil pemeriksaan riwayat penyakit, temuan klinis, temuan laboratoris, temuan radiografis, dan temuan alat bantu yang lain (C4, P4, A4). 10.1.2. Mampu memastikan lokasi, perluasan, etiologi karies dan kelainan periodontal serta kerusakannya (C4, P3, A4). 10.1.3. Membedakan antara pulpa yang sehat dan tidak sehat (C4,P4,A4). 10.1.4. Membedakan antara jaringan periodontal yang sehat dan tidak sehat (C4, P4, A4). 10.1.5. Mampu memastikan penyimpangan dalam proses tumbuh kembang yang mengakibatkan maloklusi (C3, P4, A3).

10.1.6. Menjelaskan kondisi, kelainan, penyakit dan fungsi kelenjar saliva (C2, P3, A4). 10.1.7 Menjelaskan gambaran klinis proses penyakit pada mukosa mulut akibat inflamasi, gangguan imunologi, metabolik dan neoplastik (C2, P3, A4). 10.1.8. Menjelaskan keadaan kehilangan gigi yang memerlukan tindakan rehabilitatif (C2, P3, A4). 10.1.9. Menjelaskan keadaan akibat kelainan oklusal dan gangguan fungsi mastikasi dan kondisi yang memerlukan perawatan (C4, P4, A4). 10.1.10. Mengidentifikasi kelainan oromaksilofasial (C4, P4, A4). 10.1.11. Menjelaskan hubungan kebiasaan buruk pasien dengan kelainan oromaksilofasial (C2, P3, A2). 10.1.12. Membedakan kelainan dental, skeletal atau fasial yang berhubungan dengan gangguan tumbuh kembang, fungsi dan estetik (C4, P4, A4). 10.1.13. Mampu memastikan adanya manifestasi penyakit sistemik pada rongga mulut (C4, P3, A4). 10.1.14. Menganalisis dan menentukan derajat risiko penyakit pada rongga mulut dalam segala usia guna menetapkan prognosis (C2,P3, A2). 10.1.15. Mampu memastikan kelainan kongenital dan herediter dalam rongga mulut (C3, P4, A3). 11. Rencana perawatan (C4, P3, A3) 11.1. Mengembangkan, mempresentasikan dan mendiskusikan rencana perawatan yang didasarkan pada kondisi, kepentingan dan kemampuan pasien 11.1.1. Menganalisis derajat risiko penyakit gigi dan mulut (C4, P3, A2). 11.1.2. Merencanakan pengelolaan ketidaknyamanan dan kecemasan pasien yang berkaitan dengan pelaksanaan perawatan (C3, P3, A3). 11.1.3. Merencanakan pelayanan preventif berdasarkan analisis risiko penyakit (C3, P3, A3). 11.1.4. Merencanakan perawatan dengan memperhatikan kondisi sistemik pasien (C3, P3, A3). 11.1.5. Mengembangkan rencana perawatan yang komprehensif dan rasional berdasarkan diagnosis (C3, P3, A3).

10

11.1.6. Menjelaskan temuan, diagnosis dan perawatan pilihan, ketidak nyamanan dan risiko perawatan untuk mendapat persetujuan melakukan perawatan (C2,P3, A3). 11.1.7. Menjelaskan tanggung jawab pasien, waktu yang dibutuhkan, langkah-langkah perawatan, dan perkiraan biaya perawatan (C2,P2, A3). 11.1.8. Mampu bekerjasama dengan profesi lain untuk merencanakan perawatan yang akurat (C4, P3, A3). 11.2. Menentukan sesuai rujukan yang 11.2.1. Membuat surat rujukan kepada spesialis bidang lain terkait dengan kelainan/penyakit pasien.(C3, P3, A3). 11.2.2. Melakukan rujukan kepada yang lebih kompeten sesuai dengan bidang terkait (C3, P3, A3).

Domain IV: Pemulihan Fungsi Sistem Stomatognatik


Melakukan tindakan pemulihan fungsi sistem stomatognatik melalui penatalaksanaan klinik. Kompetensi Utama Kompetensi Penunjang

12. Pengelolaan Sakit dan Kecemasan (C4, P4, A4) 12.1. Mampu mengendalikan rasa sakit dan kecemasan pasien disertai sikap empati. 12.1.1. Meresepkan obat-obatan secara benar dan rasional (C3, P3, A3). 12.1.2. Mampu mengatasi rasa sakit pada gigi dan mulut, rasa takut dan ansietas dengan pendekatan farmakologik dan non farmakologik (C3, P3, A3). 12.1.3. Menggunakan anastesi lokal untuk mengendalikan rasa sakit untuk prosedur restorasi dan bedah dalam bidang kedokteran gigi(C4, P4, A4).

11

13. Tindakan Medik Dokter Gigi (C4, P5, A4) 13.1. Melakukan perawatan konservasi gigi sulung dan permanen yang sederhana. 13.1.1. Mempersiapkan gigi yang akan direstorasi sesuai dengan indikasi, anatomi, fungsi dan estetik (C3, P3, A3). 13.1.2. Mengisolasi gigi-geligi dari saliva dan bakteri (C3, P4, A3). 13.1.3. Membuang jaringan karies dengan mempertahankan vitalitas pulpa pada gigi sulung dan permanen (C3, P4, A3). 13.1.4. Memilih jenis restorasi pasca perawatan saluran akar yang sesuai dengan indikasinya (C3, P3, A4). 13.1.5. Membuat restorasi dengan bahan-bahan restorasi yang sesuai indikasi pada gigi sulung dan permanen (C4,P4,A4). 13.1.6. Mempertahankan vitalitas pulpa dengan obat-obatan dan bahan Kedokteran Gigi pada gigi sulung dan permanen (C3, P3, A3). 13.1.7. Melakukan perawatan saluran akar pada gigi sulung dan permanen yang vital dan non vital (C3, P3, A3). 13.1.8. Menindak lanjuti hasil perawatan saluran akar gigi (C3,P3,A4). 13.2.1. Melakukan perawatan awal kelainan/penyakit periodontal (C4,P4,A4). 13..2.2. Mengendalikan faktor etiologi sekunder pada kelainan periodontal (C3, P3, A3). 13.2.3. Melakukan prosedur kuretase, flep operasi, dan ginggivektomi sederhana pada kasus kelainan periodontal dengan kerusakan tulang mencapai tidak lebih dari sepertiga akar bagian koronal (C3, P3, A3). 13.2.4. Menindaklanjuti hasil perawatan dan pemeliharaan jaringan periodonsium (C3, P3, A3). 13.3.1. Melakukan pencegahan maloklusi dental (C3, P4, A3). 13.3.2. Mampu memastikan faktor-faktor yang mempengaruhi hasil perawatan (C3, P4, A3). 13.3.3. Melakukan perawatan maloklusi dental (C3,P4,A4).

13.2. Melakukan perawatan penyakit /kelainan periodontal.

13.3. Melakukan perawatan ortodonsi pada pasien anak dan dewasa.

12

13.4. Melakukan perawatan bedah sederhana pada jaringan keras dan lunak mulut.

13.4.1. Melakukan pencabutan gigi sulung dan permanen (C4,P5,A4) 13.4.2. Melakukan bedah minor sederhana pada jaringan lunak dan keras gigi dan mulut (C4,P5,A4). 13.4.3. Melakukan tindakan bedah preprostetik sederhana (C4,P5,A4). 13.4.4. Menanggulangi komplikasi pasca bedah minor (C4,P5,A4). 13.5.1. Mengelola lesi-lesi jaringan lunak mulut yang sederhana (C4,P4,A4). 13.5.2. Memelihara kesehatan jaringan lunak mulut pada pasien dengan kompromis medik ringan (C4, P4, A4). 13.6.1. Melakukan perawatan kasus gigi tiruan cekat, gigi tiruan sebagian, gigi tiruan penuh sederhana (C3, A3, P3). 13.6.2. Memilih gigi penyangga untuk pembuatan gigi tiruan tetap dan lepasan (C4,P3,A4). 13.6.3. Menanggulangi masalah-masalah pasca pemasangan gigi tiruan (C3, P3, A3). 13.7.1. Mengelola kegawatdaruratan gigi dan mulut berbagai usia (C3, P3, A3). 13.7.2. Mengelola kegawatdaruratan akibat penggunaan obat (C3,P3,A3). 13.7.3. Mengelola kegawatdaruratan akibat trauma di rongga mulut pada pasien segala tingkatan usia (C3,P3, A3). 13.7.4. Melakukan tindakan darurat medik Kedokteran Gigi (C3,P3,A3).

13.5. Melakukan perawatan nonbedah pada lesi jaringan lunak mulut.

13.6. Melakukan perawatan postodontik pada pasien anak dan dewasa.

13.7. Mengelola kegawat daruratan di bidang Kedokteran Gigi.

13

13.8. Bekerja dalam tim secara efektif dan efisien untuk mencapai kesehatan gigi dan mulut yang prima.

13.8.1. Bekerja sama secara terintegrasi diantara berbagai bidang ilmu Kedokteran Gigi dalam melakukan pelayanan kesehatan gigi dan mulut yang prima (C3, P3, A3). 13.8.2. Melaksanakan kerjasama dalam tim secara profesional (C3,P3, A3). 13.8.4. Melakukan rujukan kepada sejawat yang lebih kompeten secara interdisiplin dan intradisiplin (C3, P3, A3).

Domain V: Kesehatan Gigi Dan Mulut Masyarakat


Menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat menuju kesehatan gigi dan mulut yang prima Kompetensi Utama Kompetensi Penunjang

14. Melakukan Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut Masyarakat (C4, P3, A4) 14.1. Mendiagnosis masalah kesehatan gigi dan mulut masyarakat. 14.1.1. Menilai kesehatan gigi dan mulut masyarakat dengan menggunakan data hasil survei, data epidemiologi dan evidence-based dentistry (C4, P3, A3). 14.1.2. Mengidentifikasi faktor risiko yang berkaitan dengan masalah kesehatan gigi dan mulut masyarakat (C1, P3, A3). 14.1.3. Merencanakan program kesehatan gigi dan mulut masyarakat berdasarkan prioritas masalah (C4, P3, A4). 14.2.1. Mengkomunikasikan program kesehatan gigi dan mulut masyarakat (C3, P3, A3). 14.2.2. Menerapkan strategi promotif dan preventif kesehatan gigi dan mulut masyarakat (C3, P3, A3). 14.2.3. Menganalisis program kesehatan gigi dan mulut masyarakat yang telah dilaksanakan (C4, P3, A3).

14.2. Melakukan upaya promotif dan preventif pada masyarakat.

14

14.3. Mengupayakan teknologi informasi untuk kepentingan pelayanan kesehatan masyarakat.

14.3.1. Memahami penggunaan/pemanfaatan teknologi informasi untuk program kesehatan gigi dan mulut masyarakat (C2, P2, A2). 14.3.2. Memahami penggunaan teknologi informasi untuk penelusuran informasi dan sumber belajar di bidang kesehatan gigi masyarakat (C2, P2, A2). 14.3.3. Memahami penggunaan teknologi informasi untuk pengumpulan dan pengolahan data di bidang kesehatan gigi masyarakat (C2, P2, A2). 14.4.1. Melakukan kerjasama dengan tenaga kesehatan dan masyarakat, dalam upaya mencapai kesehatan gigi dan mulut masyarakat yang optimal (C3, P3, A3). 14.4.2. Melaksanakan jejaring kerja dalam pelaksanaan program kesehatan gigi dan mulut masyarakat (C3, P3, A3). 14.4.3. Melakukan kerjasama dan jejaring kerja dengan masyarakat, dan instansi terkait dalam upaya pemberdayaan masyarakat (C3, P3, A3).

14.4. Bekerja dalam tim serta membuat jejaring kerja (networking) yang efektif dan efisien dalam usaha menuju kesehatan gigi dan mulut masyarakat yang optimal.

15. Manajemen Perilaku (C4, P3, A3) 15.1. Memahami konsep perilaku kesehatan individu dan masyarakat di bidang Kedokter-an Gigi. 15.1.1. Mengidentifikasi perilaku kesehatan individu, keluarga dan masyarakat di bidang kesehatan gigi dan mulut (C1, P3, A3). 15.1.2. Memotivasi perilaku hidup sehat individu, keluarga dan masyarakat di bidang kesehatan gigi dan mulut (C3, P3, A3). 15.1.3. Menerapkan metoda pendekatan untuk mengubah perilaku kesehatan gigi dan mulut individu serta masyarakat (C3, P3, A3). 15.1.4. Membuat penilaian perubahan perilaku kesehatan gigi dan mulut individu serta masyarakat (C4, P3, A3). 15.1.5. Menjabarkan upaya mengubah kebiasaan masyarakat dari berorientasi kuratif menjadi preventif (C2, P3, A3).

15

Domain VI: Manajemen Praktik Dokter Gigi


Mampu menerapkan fungsi manajemen dalam menjalankan praktik Dokter Gigi Kompetensi Utama Kompetensi Penunjang

16. Manajemen Praktik dan Lingkungan Kerja (C3, P3, A3) 16.1. Menata manajemen praktik serta tatalaksana lingkungan kerja praktik Dokter Gigi. 16.1.1. Memahami manajemen praktik dan tatalaksana sesuai standar pelayanan Dokter Gigi (C2, P3, A3). 16.1.2. Membuat perencanaan praktik Dokter Gigi yang efektif dan efisien (C3, P3, A3). 16.1.3. Menjelaskan pengorganisasian dalam menjalan-kan praktik (C2, P3, A 3). 16.1.4. Menjelaskan cara memantau dan mengevaluasi praktik (C2, P3, A3). 16.2.1. Menjelaskan lingkungan kerja yang sehat sesuai dengan prinsip ergonomik (C2, P3, A3). 16.2.2. Menerapkan prinsip kesehatan dan keselamatan kerja (C3, P3, A3). 16.2.3. Mengelola dampak praktik terhadap lingkungan sekitar (C3, P3, A3). 16.3.1. Melakukan prosedur perawatan gigi yang tepat bersama-sama dengan tenaga kesehatan lainnya (C3, P3, A3). 16.3.2. Melakukan komunikasi secara efektif dan bertanggung jawab secara lisan maupun tulisan dengan tenaga kesehatan, pasien dan masyarakat (C3, P3, A3).

16.2. Menata lingkungan kerja Dokter Gigi secara ergonomik dan prinsip keselamatan kerja.

16.3. Menerapkan prinsip dasar pengelolaan praktik dokter gigi dan hubungannya dengan aspek sosial.

I.4. TATA TERTIB UMUM


I.4.1. Setiap mahasiswa wajib mentaati ketentuan yang tercantum dalam Surat Keputusan Rektor Universitas Indonesia tentang Tata Tertib Kehidupan Kampus Universitas Indonesia dan Peraturan Akademik yang berlaku

16

I.4.2. I.4.3.

I.4.4. I.4.5. I.4.6.

Setiap mahasiswa wajib memegang teguh tatakrama/sopan santun pergaulan dalam segala tingkah lakunya Setiap mahasiswa diwajibkan berpakaian rapi dan sopan, dilarang memakai T-Shirt, sandal, perhiasan yang berlebihan, dan potongan rambut harus rapi. Khusus mahasiswa Program Pendidikan Profesi Kedokteran Gigi, juga tidak diperkenankan memakai celana jeans dan celana ketat Setiap mahasiswa harus ikut memperhatikan dan menjaga kebersihan ruang kuliah, ruang praktikum (skills lab), lingkungan di sekitarnya termasuk halaman, taman dan toilet yang tersedia Selama mengikuti kegiatan pendidikan, mahasiswa dilarang mengaktifkan penyeranta dan telepon genggam Bagi mahasiswa yang mengajukan ijin untuk meninggalkan kegiatan pendidikan, wajib memenuhi ketentuan sebagai berikut: I.4.6.1. Meninggalkan kegiatan pendidikan karena alasan sakit lebih dari 3(tiga) hari dan kurang dari 1(satu) minggu harus disertai Surat Keterangan Dokter atau orangtua/wali I.4.6.2. Meninggalkan kegiatan pendidikan karena alasan sakit lebih dari 1(satu) minggu harus disertai Surat Keterangan Dokter yang dilegalisasi oleh Pusat Kesehatan Mahasiswa Universitas Indonesia (PKMUI) I.4.6.3. Meninggalkan kegiatan pendidikan karena alasan lain lebih dari 3(tiga) hari harus sepengetahuan orangtua/wali dan disetujui oleh Pimpinan Fakultas sebelumnya I.4.6.4. Surat Ijin untuk butir I.4.6.1. dan I.4.6.2. harus sudah disampaikan ke Sub Bagian Akademik FKGUI selambat-lambatnya 3(tiga) hari terhitung mulai berakhirnya surat ijin.

I.5. KEHADIRAN MAHASISWA


I.5.1. I.5.2. Mahasiswa diwajibkan mengikuti seluruh kegiatan pendidikan Alasan yang dapat dibenarkan untuk ketidak hadiran: I.5.2.1. Sakit atau musibah - lebih dari 3(tiga) hari dan kurang dari 1(satu) minggu harus disertai surat Keterangan Dokter atau orangtua/wali - lebih dari 1(satu) minggu harus disertai Surat Keterangan Dokter yang dilegalisasi oleh Pusat Kesehatan Mahasiswa Universitas Indonesia (PKMUI) I.5.2.2. Mendapat tugas dari Fakultas/Universitas I.5.2.3. Alasan lain yang dapat dipertanggung jawabkan dan diperkenankan meninggalkan kegiatan pendidikan setelah

17

I.5.3. I.5.4.

menyerahkan Surat Ijin dari Dokter atau Pimpinan Fakultas. - Surat Keterangan harus diserahkan ke BAP paling lambat 1(satu) hari setelah ketidak hadiran. Kegiatan pendidikan yang tertinggal dapat disusulkan dengan kegiatan yang sama atau lainnya (berdasarkan pertimbangan digantikan dengan tugas dari staf pengajar atau departemen terkait) - Meninggalkan kegiatan pendidikan karena alasan lain lebih dari 3(tiga) hari harus sepengetahuan orangtua/wali dan disetujui oleh Pimpinan Fakultas sebelumnya - Surat Ijin harus sudah disampaikan ke BAP selambatlambatnya 3(tiga) hari terhitung mulai berakhirnya Surat Ijin Bila mahasiswa tidak melaksanakan kegiatan pendidikan, maka kehadiran nya dianggap tidak memenuhi syarat sehingga tidak diijinkan megikuti ujian, dan pengambilan mata kuliah dibatalkan (nilai=E) Mahasiswa diwajibkan hadir 15 menit sebelum kegiatan pendidikan dimulai. Setiap keterlambatan 15 menit akan diberi peringatan bertahap, sebagai berikut: I.5.4.1. Peringatan I: berupa teguran dari staf pengajar yang bersangkutan I.5.4.2. Peringatan II: diberikan oleh Wakil Dekan I apabila terlambat lebih dari 4(empat) kali dalam pelaksanaan 1(satu) blok, dan dinyatakan tidak dapat mengikuti kegiatan blok selanjutnya.

I.6. PENILAIAN PROFESSIONAL BEHAVIOUR


Penilaian Professional Behaviour termasuk Etika dan Humaniora meliputi Standar Perilaku Profesi Dokter Gigi yang berbasis prinsip sebagai berikut: I.6.1. Mengutamakan kesehatan dan kesejahteraan pasien I.6.2. Menghormati hak pilih pasien I.6.3. Adil terhadap semua pasien I.6.4. Jujur I.6.5. Bertanggung jawab dalam menjalankan tugas profesi I.6.6. Hormat terhadap sesama I.6.7. Empati dan perhatian terhadap pasien I.6.8. Berusaha untuk selalu mengembangkan dan mencapai kesempurnaan diri I.6.9. Menyadari batas kemampuan diri I.6.10. Mampu berkomunikasi dan bekerja sama I.6.11. Bersikap mendahulukan dan membela kepentingan pasien

18

I.7. SYARAT KELULUSAN


Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi adalah sebagai berikut: I.7.1. Mengikuti semua pelaksanaan blok (1-16) dan skills lab. (1-10) I.7.2. Dinyatakan lulus untuk semua pelaksanaan blok (1-16) dan skills lab. (110), dengan IPK minimal 2.00 I.7.3. Dinyatakan lulus untuk karya Ilmiah dan telah diserahkan ke BAP I.7.4. Tidak mempunyai nilai CI.7.5. Telah menyelesaikan seluruh kewajiban administrasi Fakultas/ Universitas. Program Pendidikan Profesi Kedokteran Gigi adalah sebagai berikut: I.7.1. Menyelesaikan semua kegiatan Kepaniteraan Klinik Integrasi I.7.2. Dinyatakan lulus untuk semua kegiatan Kepaniteraan Klinik Integrasi, dengan IPK minimal 2.75 I.7.3. Dinyatakan lulus ujian komprehensif I.7.4. Tidak mempunyai nilai C+ I.7.5. Telah menyelesaikan seluruh kewajiban administrasi Fakultas/ Universitas

I.8. SISTEM PENILAIAN KELULUSAN


I.8.1. SISTEM PENILAIAN
ANGKA 86-100 81-85 76-80 71-75 66-70 61-65 56-60 51-55 41-50 00-40 HURUF A AB+ B BC+ C CD E

DAN

PREDIKAT

BOBOT 4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00 1.70 1.00 0.00

SEBUTAN Baik Sekali Baik Cukup Kurang

19

I.8.2. PREDIKAT KELULUSAN


IPK 3.51-4.00 3.01-3.50 2.50-3.00 PREDIKAT KELULUSAN Cum laude Sangat Memuaskan Memuaskan

Sistem penilaian dan predikat kelulusan mengacu pada Himpunan Peraturan Akademik Universitas Indonesia, tahun 2006.

I.9. PEMBIMBING AKADEMIK


Pembimbing Akademik memantau kemajuan mahasiswa sejak dimulainya pendidikan sampai selesai dan memecahkan masalah akademik dan non akademik yang dijumpai selama masa pendidikan, sekaligus sebagai fasilitator khusus jika mahasiswa ybs. tidak dapat mengikuti kegiatan pembelajaran karena force major/ musibah/tugas fakultas atau universitas. Pertemuan dilakukan minimal 2(dua) kali setahun dalam waktu dan tempat yang ditentukan bersama. Pembimbing Akademik akan ditetapkan pada awal program dan pertemuannya ditetapkan oleh BAP. Hasil bimbingan dilaporkan kepada Wakil Dekan Bidang Akademik melalui Koordinator Pendidikan.

I.10. PENGHENTIAN SEMENTARA ATAU CUTI


Selama mengikuti Program Pendidikan Dokter Gigi, mahasiswa diperkenankan untuk menghentikan sementara atau cuti akademik maksimum 2(dua) semester atau satu tahun akademik. Ketentuan dan Tata Cara Cuti Akademik mengacu pada Surat Keputusan Rektor Universitas Indonesia tentang Cuti Akademik Mahasiswa.

I.11. PERPINDAHAN ATAU PUTUS STUDI


I.11.1. I.11.2. Perpindahan Mahasiswa Perpindahan Mahasiswa diatur sesuai dengan Surat Keputusan Rektor Universitas Indonesia Nomor 026/SK/R/UI/1989 Putus Studi Mahasiswa dinyatakan putus studi dari Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia oleh karena hal-hal sebagai berikut:

20

I.11.2.1. Atas permintaan sendiri I.11.2.2. Bagi mahasiswa baru yang telah melakukan pendaftaran administrasi tetapi tidak mengikuti kegiatan pendidikan selama 1(satu) semester tanpa alasan yang dapat dipertanggung jawabkan I.11.2.3. Bagi mahasiswa lama yang tidak melakukan pendaftaran administrasi selama 2(dua) semester berturut-turut I.11.2.4. Bagi mahasiswa yang telah melakukan pendaftaran administrasi, tetapi tidak mengikuti kegiatan pendidikan selama 4(empat) semester berturut-turut I.11.2.5. Melanggar Tata Tertib Kehidupan Kampus yang berlaku di Universitas Indonesia. Sesuai dengan Surat Keputusan Rektor Universitas Indonesia tentang Evaluasi Studi Mahasiswa Program Pendidikan Akademik Universitas Indonesia.

I.12. SANKSI AKADEMIK


Mahasiswa yang melanggar Peraturan serta Tata Tertib Program Pendidikan Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia akan diberikan sanksi akademik sesuai dengan jenis pelanggarannya, seperti Pelanggaran Tata Tertib Akademik, Pelanggaran Administrasi (misalnya pembayaran BOP, dsb), Pelanggaran Etika dan Hukum Kedokteran Gigi (misalnya pemalsuan tanda tangan), serta Pelanggaran Etika Hubungan Antarpersonal (mahasiswa-dosen, mahasiswa-pasien). Kategori Pelanggaran dari ringan sampai sangat berat ditentukan oleh Tim Etika dan Hukum Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia, sebagai berikut:

KATAGORI RINGAN (Akademik) BERAT (Akademik+Etika) SANGAT BERAT (Akademik+Etik+Hukum)

SANKSI AKADEMIK TEGURAN SECARA LISAN/TERTULIS LARANGAN MENGIKUTI KEGIATAN PENDIDIKAN SEMENTARA (2 minggu-6 bulan) PUTUS STUDI

21

Pemberian sanksi akademik diajukan secara tertulis oleh Tim Etika dan Hukum Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia kepada Pimpinan Fakultas, dan akan diputuskan oleh Pimpinan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia.

I.13. KETENTUAN PERALIHAN


Hal-hal yang belum tercakup dalam peraturan ini akan diatur lebih lanjut dalam ketentuan tersendiri.

22

PROGRAM PENDIDIKAN AKADEMIK KEDOKTERAN GIGI

II.

PROGRAM PENDIDIKAN AKADEMIK KEDOKTERAN GIGI

Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi FKGUI merupakan program Sarjana Kedokteran Gigi. Seorang mahasiswa yang telah menyelesaikan program ini mendapat sebutan Sarjana Kedokteran Gigi (SKG), dan belum berwenang untuk melakukan praktik gigi dan mulut di pasien.

II.1. TUJUAN PENDIDIKAN PROGRAM PENDIDIKAN AKADEMIK KEDOKTERAN GIGI.


II.1.1. Melalui proses pendidikan Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi diharapkan seorang Sarjana Kedokteran Gigi mampu: II.1.1.1. Bersikap etis, berpikiran luas dan tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta mengamalkannya II.1.1.2. Menguasai dasar-dasar Ilmu Biomedik, Ilmu Kedokteran Dasar dan Kedokteran Gigi Dasar secara komprehensif II.1.1.3. Menguasai sistem stomatognatik sebagai bagian integral dari kesehatan secara keseluruhan II.1.1.4. Meneliti sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi serta memanfaatkan teknologi informasi. II.1.2. Lulusan Sarjana Kedokteran Gigi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia diharapkan: II.1.2.1. Mencapai standar tertinggi kompetensi ilmu pengetahuan, keterampilan, dan sikap, termasuk keterampilan klinis laboratorik agar menyadari kewajiban sebagai seorang Sarjana Kedokteran Gigi untuk selalu melakukan yang terbaik bagi pengembangan ilmu dan teknologi Kedokteran Gigi khususnya dalam pelayanan kesehatan gigi dan mulut Mendapat kesempatan belajar dan memperoleh pengalaman yang diperlukan untuk mencapai standar kompetensi yang ditentukan, termasuk kesempatan untuk melakukan prosedur klinis, dan berbagai ketrampilan lainnya Mendapat pengalaman belajar ditunjang pendukung yang tepat dan memadai, termasuk dukungan pendidikan dan klinik

II.1.2.2.

II.1.2.3.

24

II.1.2.4. II.1.2.5.

II.1.2.6. II.1.2.7.

Mendapat kesempatan dan pengalaman belajar ilmu biomedik dan masalah klinik yang diperoleh secara terintegrasi Memberdayakan pendekatan kritis dan ilmiah dalam praktek Kedokteran Gigi dan menumbuhkan ketrampilan intelektual yang diperlukan untuk pengembangan masa depan diri dan profesinya Mengembangkan pemahaman terhadap pengawasan dan pengelolaan klinik Bekerja sama dengan profesi terkait, dan berlatih bersamasama.

II.2. BEBAN STUDI, LAMA STUDI DAN WISUDA SARJANA


Beban studi Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi FKGUI 144 SKS dengan lama studi 8 semester. Wisuda Sarjana Kedokteran Gigi dilaksanakan sesuai dengan jadual wisuda sarjana Universitas Indonesia, 2(dua) kali dalam setahun, pada semester gasal dan genap.

25

II.3. MATRIKS PROGRAM PENDIDIKAN DOKTER GIGI 2007-2012


Th 1 PROGRAM PENDIDIKAN AKADEMIK KEDOKTERAN GIGI (SKG) Semester Gasal SKS Semester Genap Blok 1 Blok 2 Blok 3 Blok 4 Program Dasar Pendidikan Tinggi Pengantar Ilmu Kesehatan, Etika dan Hukum KG - Reinforcemt Th 2 Blok 5 Blok 6 Ilmu Kedokteran Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 1 Gigi Klinik 2 -Skills lab 3 -Reinforcemt Th 3 -Skills lab 4 -Reinforcemt 18 Ilmu Kedokteran Ilmu Kedokteran Dasar Gigi Dasar -Skills lab 1 -Reinforcement -Skills lab 2 -Reinforcemt SKS

18

18

Blok 7 Blok 8 Ilmu Kedokteran Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 3 Gigi Klinik 4 dan Statistik I -Skills lab 5 -Reinforcemt -Reinforcemt Blok 11 Blok 12 Ilmu Kedokteran Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 7 Gigi Klinik 8 -Skills lab 8 -Reinforcemt Blok 15 Seminar Kasus Klinik -Elektif -Skills lab 9 -Reinforcemt Blok 16 Seminar Kasus Klinik -Elektif

18

Blok 9 Blok 10 Ilmu Kedokteran Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 5 Gigi Klinik 6 -Skills lab 6 -Reinforcemt -Skills lab 7 -Reinforcemt

18

18

Th 4

Blok 13

Blok 14 Kesehatan Gigi Karya Ilmiah dan Masyarakat dan Elektif Statistik II -Skills lab 10 - Elektif

18

18

KLINIK INTEGRASI PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI KEDOKTERAN GIGI Th 5 KLINIK INTEGRASI 31

Keterangan: Pendidikan Dasar Perguruan Tinggi (MPKT) mencakup Mata Ajar Pengembangan Kepribadian Terpadu (MPKT) dan Mata Ajar Pelajaran Keahlian (MPK) Bhs Inggris, Olah Raga & Seni, dan Agama

26

II.4. TUJUH LONCATAN TAHAP TUTORIAL (SEVEN JUMP)


Penyelenggaraan diskusi PBM berlangsung dalam kelompok kecil yang terdiri dari 910 mahasiswa dibimbing oleh seorang fasilitator terlatih yang bertanggung jawab pada Koordinator Blok. Dalam PBM ini tahap tutorial berdasarkan tujuh loncatan (Seven Jump) yaitu: II.4.1. Mengidentifikasi dan klarifikasi istilah asing / tidak dikenal dalam skenario; sekretaris membuat daftar istilah yang belum jelas. II.4.2. Menetapkan masalah yang perlu didiskusikan oleh kelompok; sekretaris menyusun daftar masalah yang disepakati. II.4.3. Curah pendapat untuk diskusi masalah yang disepakati berdasarkan prior knowledge; mahasiswa saling sumbang pendapat dan identifikasi area yang belum jelas; sekretaris mencatat hasil diskusi. II.4.4. Mereview hasil langkah 2 dan 3, buat penjelasan sementara; sekretaris merapihkan dan bila perlu melakukan restrukturisasi. II.4.5. Memformulasikan tujuan belajar, sampai mencapai konsensus tujuan belajar; tutor atau fasilitator memastikan tujuan belajar telah fokus, tercapai, komprehensif, dan tepat. II.4.6. Bekerja sama secara independen mengumpulkan informasi yang terkait dengan tujuan belajar. II.4.7. Berkumpul untuk melaporkan dan mendiskusikan temuan informasi masingmasing; tutor memperhatikan diskusi dan hasil temuan dan dapat menilai kinerja kelompok.

II.5. TATA TERTIB KHUSUS


II.5.1. DISKUSI KELOMPOK II.5.1.1. Mahasiswa hadir dalam ruang diskusi 15 menit sebelum diskusi dimulai dan tidak diperkenankan meninggalkan ruang diskusi/kelas sebelum diskusi selesai, tanpa seijin fasilitator/ instruktur. Mahasiswa wajib memelihara ketertiban dalam ruang diskusi. Kegiatan diskusi diikuti oleh mahasiswa yang kehadirannya dicatat dalam daftar hadir. Batas minimal kehadiran diskusi 75% atau maksimal tidak hadir 25% untuk diijinkan mengikuti ujian jumlah total

II.5.1.2. II.5.1.3. II.5.1.4.

27

II.5.1.5. II.5.1.6.

pertemuan dalam tiap blok. Nilai proses mahasiswa ybs dihitung berdasarkan jumlah nilai kehadiran dibagi jumlah total pertemuan yang seharusnya, ditambah dengan pembuatan tugas yang sesuai dengan pemicu yang tidak diikuti. Di dalam ruang kuliah dilarang merokok, makan atau melakukan kegiatan serupa lainnya. Mahasiswa diharuskan memelihara peralatan yang ada di ruang diskusi.

II.5.2.

REINFORCEMENT/SKILLS LAB II.5.2.1. II.5.2.2. Setiap mahasiswa diwajibkan mengikuti semua kegiatan reinforcement/skills lab. Mahasiswa sudah hadir di ruang praktikum pada waktu yang ditentukan dengan mengenakan jas praktikum. Bagi yang terlambat lebih dari 15 menit tidak diperbolehkan mengikuti reinforcement/skills lab. Mahasiswa yang tidak mengikuti kegiatan reinforcement/skills lab karena sakit harus menunjukkan surat keterangan dokter yang merawat, pada Koordinator Pendidikan melalui Sub Bagian Administrasi Pendidikan. Mahasiswa yang menggunakan kadaver dan binatang percobaan dalam reinforcement/skills lab harus mentaati etika yang berlaku. Selama reinforcement/skills lab dilarang merokok, makan dan melakukan kegiatan serupa lainnya. Selesai bekerja di skills lab, tempat kerja harus selalu dijaga tetap dalam keadaan bersih dan rapi. Sampah harus dibuang pada tempatnya. Alat-alat dan bahan-bahan praktik yang dipakai bersama harus dijaga dengan baik. Mahasiswa dapat melaporkan kerusakan alat dan keperluan praktek kepada Koordinator reinforcement/ skills lab terkait.

II.5.2.3.

II.5.2.4. II.5.2.5. II.5.2.6. II.5.2.7. II.5.2.8.

II.5.3

UJIAN II.5.3 .1. II.5.3.2 Setiap mahasiswa diwajibkan mempersiapkan diri dengan baik agar dapat mengikuti ujian pada waktu yang telah ditentukan. Mahasiswa yang tidak mengikuti ujian karena sakit atau alasan

28

II.5.3.3.

lain yang dapat diterima, harus melapor paling lambat 2 (dua) hari sesudah hari ujian kepada Koordinator Pendidikan melalui Ketua Tim Blok dan menyerahkan keterangan sakit dari dokter/ rumah sakit atau pihak yang berwenang. Pelaksanaan ujian susulan akan ditetapkan oleh Ketua Tim Blok terkait sepengetahuan Koordinator Pendidikan.

II.6. KEGIATAN PEMBELAJARAN


1. Strategi Pembelajaran Berdasar Masalah (PBM), dengan metode pembelajaran aktif yang terpusat pada Mahasiswa dan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK), yang dikemas dalam Mata Ajaran Terintegrasi dan dilaksanakan secara sistem Blok. Kuliah singkat (mini-lecture) diberikan sebagai komplemen atau bagian dari Pembelajaran Berdasar Masalah dalam tutorial Blok yang disesuaikan dengan kebutuhan mahasiswa. Kegiatan Reinforcement dan Skills laboratory disiapkan untuk meningkatkan pendalaman teori yang diperoleh dalam tutorial yang menunjang keterampilan Praktik gigi dan mulut di Program Profesi Kedokteran Gigi. Penyelenggaraan kegiatan ini disusun secara terintegrasi antara berbagai Ilmu Dasar Kedokteran dan Kedokteran Gigi dengan keterampilan Kedokteran Gigi klinik. Tugas jurnal ilmiah, dan menyusun ringkasan diskusi mengenai pemicu. Tutorial pendalaman teori mata ajar terintegrasi dilaksanakan dalam kelompok kecil (9-10 orang) selama jam tutorial. Tutorial Reinforcement dan Skills Laboratory dilaksanakan dalam kelompok kecil (9-10 orang) selama jam turorial. Tutorial kerja lapangan sebagai salah satu kegiatan dalam program Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat dan Kedokteran Gigi Pencegahan (IKGMP) dilaksanakan dalam kelompok kecil (9-10 orang) selama jam turorial. Menyelesaikan Karya Ilmiah/Skripsi berupa penelitian perorangan atau kelompok sebagai syarat untuk mencapai gelar Sarjana Kedokteran Gigi, dilakukan pada tahun ke 4 Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi.

2. 3.

4. 5. 6. 7. 8.

II.6.1. PROGRAM TAHUN PERTAMA Program tahun pertama meliputi Pengetahuan Dasar Kedokteran dan Kedokteran Gigi serta Kegiatan Penunjangnya. Diselenggarakan dalam 2 semester dan terdiri dari 4 blok.

29

Pada semester Gasal terdiri dari 2 blok. Blok 1 meliputi Program Dasar Pendidikan Tinggi (PDPT) yang diselenggarakan di Kampus Depok Universitas Indonesia, terdiri dari Mata ajar Pengembangan Kepribadian Terpadu (MPKT), Mata ajar Pelajaran Keahlian (MPK) Bahasa Inggris, Olah Raga - Seni dan Agama. Blok 2 Pengantar Ilmu Kesehatan serta Etika dan Hukum Kedokteran Gigi, yang bertujuan untuk mendukung Mahasiswa mempelajari dan menerapkan berbagai prinsip dasar etika, profesionalisme dan hukum Kedokteran serta aspek hukum lainnya dalam profesi Kedokteran Gigi. Pada semester Genap terdiri dari 2 blok. Blok 3 mengenai Ilmu Kedokteran Dasar, yakni Ilmu Biomedik dasar dan Radiologi dasar, dan blok 4 merupakan Ilmu Kedokteran Gigi Dasar yang mempelajari biologi sel dan molekuler, biokimia, anatomi dan faal, gizi, farmakologi, patologi, mikrobiologi, material kedokteran gigi, serta radiologi dasar. Diharapkan mahasiswa dapat memahami pertumbuhan dan perkembangan manusia, struktur, fungsi, tingkah laku dan sosialisasi pengertian pemeliharaan kesehatan serta pencegahan, diagnosis dan perawatan penyakit yang telah disesuaikan dengan bidang Ilmu Kedokteran Gigi. Evaluasi Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi Tahun Pertama dilakukan 2 kali, yakni pada akhir semester gasal dan genap. Tahun Pertama Semester Gasal

BLOK 1: PROGRAM DASAR PENDIDIKAN TINGGI


Staf pengajar Melibatkan staf pengajar di lingkungan Universitas Indonesia. Uraian Dalam blok ini mahasiswa mempelajari mengenai Mata ajar Pengembangan Kepribadian Terpadu yang terdiri dari Logika, Filsafat Ilmu dan Pancasila, Akhlak dan Budi Pekerti masyarakat dan kebudayaan di Indonesia serta Pengantar Penulisan Ilmiah. Sedangkan untuk MPK Bahasa Inggris ditujukan untuk pemahaman bahasa Inggris mengenai perkuliahan, keterampilan mendengar, bercakap, membaca, dan menggunakan kata penghubung yang dilakukan berdasarkan bekerja dalam grup untuk mempersiapkan presentasi singkat, membuat Newsletter, Artikel Akademik, Paragraph, Essay. Untuk MPK Olah Raga dan Seni diberikan kegiatan seni dan olahraga secara terpadu untuk seluruh mahasiswa baru. Demikian juga pengetahuan mengenai sejarah agama, esensi ajaran agama, pranata sosial agama, ilmu pengetahuan dalam kaitannya dengan agama.

30

BLOK 2:PENGANTAR ILMU KESEHATAN, ETIKA DAN HUKUM KEDOKTERAN GIGI


Departemen yang terlibat Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat-Pencegahan, Tim Etika dan Hukum Kedokteran Gigi FKGUI Uraian: Diharapkan mahasiswa mampu memahami dasar kesehatan / kesehatan gigi masyarakat dan dapat mengidentifikasi masalah makro dalam kesehatan gigi masyarakat serta memahami upaya penanggulangannya sesuai dengan peranannya sebagai Dokter Gigi dengan menjunjung tinggi moral dan etika kedokteran serta perundangan yang berlaku dan pengantar forensik kedokteran gigi. Reinforcement: Orientasi Puskesmas (termasuk komunikasi massa dan individual) Tahun Pertama Semester Genap

BLOK 3: ILMU KEDOKTERAN DASAR


Departemen yang terlibat Biologi Oral, Bedah Mulut, Penyakit Mulut dan Radiologi Kedokteran Gigi Uraian Dalam blok ini mahasiswa mempelajari: 1. Ilmu Kedokteran Dasar (termasuk radiologi dasar) guna memahami morfologi makroskopis, mikroskopis dan topografi organ dan sistem tubuh manusia secara terpadu yang ditujukan untuk menjelaskan berbagai etiologi, patogenesis, pemeriksaan penunjang/lanjutan dan prinsip farmako terapi dalam menegakkan diagnosis, prognosis penyakit dan menyusun rencana terapi. 2. Prosedur pemeriksaan tanda-tanda vital (vital sign) meliputi pemeriksaan pupil, tekanan darah, nadi dan pernapasan. Skills lab 1: 1. Pembuatan radiograf intra dan ekstra oral 2. Pemeriksaan tanda-tanda vital Reinforcement : Histologi, Anatomi, Patologi Anatomi, Patologi Klinik, Mikrobiologi, Farmakologi, dan Fisiologi.

31

BLOK 4: ILMU KEDOKTERAN GIGI DASAR


Departemen yang terlibat Biologi Oral , Bedah Mulut, Ilmu Kedokteran Gigi Anak, Periodonti, Konservasi Gigi, Prostodonti, Ilmu Penyakit Mulut, Ilmu Material Kedokteran Gigi, Radiologi Kedokteran Gigi Uraian: Dalam blok ini mahasiswa mempelajari: 1. Berbagai aspek komponen stomatognatik, proses dan gangguan pertumbuhan dan perkembangan orokraniofasial prenatal, serta gambaran radiografiknya. 2. Identifikasi material Kedokteran Gigi berdasarkan sifat kimia, fisik, mekanik dan biokompatibilitasnya dan mampu melakukan manipulasi material Kedokteran Gigi tersebut. 3. Identifikasi berbagai aspek anatomi gigi sebagai dasar forensik Kedokteran Gigi. Skills lab 2: 1. Manipulasi material Kedokteran Gigi: restorasi direk, material cetak, gipsum, resin akrilik 2. a. Evaluasi mutu radiograf dan pendekatan interpretasi radiografik b. Evaluasi radiografik struktur anatomi komponen stomatognatik dan anomali gigi 3. Anatomi: kepala dan leher 4. Anatomi: gigi dan jaringan periodonsium Reinforcement: 1. Determinasi anatomi: gigi sulung dan gigi permanen 2. Material logam kedokteran gigi II.5.2. PROGRAM TAHUN KEDUA DAN KETIGA

Program tahun kedua dan ketiga terdiri dari Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 1-8, diselenggarakan dalam 4 semester dan terdiri dari 8 blok. Program ini bertujuan untuk pembekalan mahasiswa sebelum mengikuti Program Profesi Kedokteran Gigi, mencapai pengertian mengenai diagnosis, penyebab, pencegahan dan perawatan kelainan/penyakit gigi mulut, serta efek penyakit sistemik terhadap jaringan gigi dan mulut. Ilmu Kedokteran Gigi Klinik mencakup aspek biologi oral yakni bagian dari Ilmu Kedokteran Gigi Dasar, yang sangat diperlukan sebagai dasar ilmu pengetahuan mengenai struktur dan fungsi rongga mulut, serta hubungannya dengan daerah leher dan kepala serta Ilmu Kedokteran Klinik dan

32

biomaterial Kedokteran Gigi. Evaluasi Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi Tahun Kedua dan Ketiga dilakukan 2 kali, yakni pada akhir semester. Tahun Kedua Semester Gasal

BLOK 5: ILMU KEDOKTERAN GIGI KLINIK 1


Departemen yang terlibat Ilmu Konservasi Gigi, Periodontologi , Ilmu Kedokteran Gigi Anak, Ilmu Material Kedokteran Gigi, Biologi Oral, Radiologi Kedokteran Gigi, Ilmu Kesehatan Gigi MasyarakatPencegahan, Ilmu Penyakit Mulut. Uraian Dalam blok ini mahasiswa mempelajari kelainan/penyakit jaringan keras gigi dan variasi normal jaringan lunak mulut, meliputi (1) prosedur diagnosis dan identifikasi, (2) merencanakan perawatan dan (3) simulasi penatalaksanaan pada gigi sulung maupun gigi permanen. Hal-hal yang dipelajari meliputi definisi, klasifikasi, macam, etiologi, patogenesis, imunopatogenesis, identifikasi dan analisis faktor resiko serta epidemiologi kelainan/penyakit jaringan keras gigi, dan identifikasi variasi normal jaringan lunak mulut sesuai klasifikasinya. Cara menegakkan diagnosis berdasarkan pemeriksaan subyektif, obyektif, radiografik kedokteran gigi, dan laboratorium. Khusus untuk jaringan keras gigi, cara menyusun rencana perawatan dan tata laksana dengan menerapkan berbagai upaya non invasif dan invasif, baik dengan restorasi direk dan indirek sederhana/kompleks sesuai prinsip intervensi minimal dan etika pelayanan kesehatan gigi yang komprehensif. Skills lab 3: 1. Perawatan Non Invasif: pemeriksaan faktor resiko karies (Intervensi Minimal) 2. Perawatan Invasif: penanggulangan karies dengan preparasi kavitas dan restorasi 3. Interpretasi radiografik kelainan/penyakit jaringan keras gigi dan periodonsium Reinforcement: 1. Prosedur diagnosis sampai dengan simulasi merencanakan perawatan kelainan/ penyakit jaringan keras gigi, periodontal dan identifikasi variasi normal jaringan lunak mulut 2. Biologi oral: saliva, jaringan gigi dan periodonsium (patologi anatomi, mikrobiologi). 3. Epidemiologi Karies dan Penyakit Periodontal.

33

BLOK 6: ILMU KEDOKTERAN GIGI KLINIK 2


Departemen yang terlibat Ilmu Konservasi Gigi, Biologi Oral, Periodontologi, Ilmu Material Kedokteran Gigi, Ilmu Kedokteran Gigi Anak, Radiologi Kedokteran Gigi, Bedah Mulut, Ilmu Penyakit Mulut Uraian Dalam blok ini mahasiswa mempelajari penyakit jaringan pulpa dan periapeks, dan kelainan/penyakit periodontal cara mendiagnosisnya dan menetapkan rencana perawatan pada gigi sulung maupun gigi tetap. Agar dapat menjelaskan faktor resiko dan mekanisme proses penyakit pulpa periapeks secara klinis, histopatologis dan radiografis sebagai dasar melakukan perawatan endodontik konvensional, darurat dan endodontik bedah sesuai prinsip perawatan triad endodontik dan etika perawatan endodontik yang profesional. Skills lab 4: 1. Perawatan endodontik 2. Restorasi indirek 3. Interpretasi radiografik penyakit jaringan pulpa dan periapeks, dan kelainan/ penyakit periodontal yang berhubungan dengan penyakit jaringan pulpa dan periapeks 4. Dasar-dasar Bedah Umum: anestesi lokal Reinforcement: 1. Prosedur diagnosis penyakit jaringan pulpa dan periapeks 2. Farmakologi Klinik: analgetik, antiinflamasi, antibiotik, anestesi lokal, pemilihan obat 3. Biologi oral: imunologi, mikrobiologi. Tahun kedua Semester Genap

BLOK 7: ILMU KEDOKTERAN GIGI KLINIK 3


Departemen yang terlibat Periodontologi, Ilmu Kedokteran Gigi Anak, Radiologi Kedokteran Gigi, Ilmu Penyakit Mulut, Ilmu Kedokteran Klinik (Ilmu Penyakit Dalam, Ilmu Penyakit Kulit-kelamin, Ilmu Penyakit Saraf)

34

Uraian Dalam blok ini mahasiswa mempelajari mengenai penatalaksanaan kelainan/penyakit Periodontal (1) perawatan non bedah termasuk pengobatannya, (2) perawatan bedah periodontal sederhana, (3) perawatan pemeliharaan periodontal, (4) perawatan rekonstruksi/restorasi gigi dengan kelainan/penyakit periodontal, (5) menerapkan pendekatan multidisiplin meliputi penyakit dalam, penyakit kulit/kelamin dan penyakit saraf, dalam penatalaksanaan pasien dengan kelainan/penyakit periodontal, dengan sikap yang sesuai dengan etika perawatan yang profesional. Skills lab 5: 1. Interpretasi radiografik penyakit periodontal dan evaluasi kualitas-kuantitas tulang yang berhubungan dengan perawatan periodontal 2. Instrumentasi dan teknik skeling 3. Instrumentasi dan teknik penghalusan akar gigi 4. Instrumentasi dan teknik kuretase 5. Splinting pada model Reinforcement: 1. Suturing gingival pada model 2. Perawatan poket periodontal 3. Penatalaksanaan kelainan/penyakit periodontal

BLOK 8: ILMU KEDOKTERAN GIGI KLINIK 4 DAN STATISTIK I


Departemen yang terlibat Ilmu Kedokteran Gigi Anak, Ortodonti, Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat-Pencegahan, Prostodonti, Radiologi Kedokteran Gigi Uraian Dalam blok ini mahasiswa mempelajari: 1. Pertumbuhan dan perkembangan fisik orokraniofasial pasca natal, termasuk faktor-faktor yang mempengaruhinya, pola perilaku dan penyimpangannya pada masa tumbuh kembang anak sampai lansia, dengan sikap yang sesuai dengan etika perawatan yang profesional. 2. Metodologi penulisan karya ilmiah 3. Metodologi Penelitian 1 dan Statistik 1

35

Skills Lab 6: 1. Statistik 1 2. Tracing lateral cephalometri (Ortodonti) Reinforcement: 1. Prosedur diagnosis, merencanakan perawatan dan simulasi penatalaksanaan kelainan/penyakit pertumbuhan dan perkembangan orokraniofasial pada anak. 2. Pendekatan tingkah laku anak dan demonstrasi space maintainer 3. Evaluasi radiografik pertumbuhan dan perkembangan orokraniofasial(OKF) pascanatal dan anomali OKF Tahun Ketiga Semester Gasal

BLOK 9: ILMU KEDOKTERAN GIGI KLINIK 5


Departemen yang terlibat Ortodonti, Prostodonti, Ilmu Material Kedokteran Gigi Uraian: Dalam blok ini mahasiswa mempelajari masalah disharmoni dentokraniofasial serta akibat kerusakan/kelainan/kehilangan gigi dengan atau tanpa kerusakan jaringan sekitarnya yang berhubungan erat dengan terjadinya gangguan fungsi stomatognatik serta penanggulangannya. Sehingga mampu menerapkan pemahaman pengetahuan ilmu kedokteran dasar dan klinik serta ilmu kedokteran gigi (termasuk Ilmu Material Kedokteran Gigi, Biologi Oral dan Radiologi Kedokteran Gigi) untuk menegakkan diagnosis, merencanakan perawatan serta tata laksananya dan melakukan simulasi penatalaksanaannya dengan alat ortodonti lepas ataupun gigi tiruan cekat dengan mempertimbangkan aspek biomekanika dan aspek lainnya. Memperkirakan prognosis dan rujukan bila diperlukan, sesuai dengan etika perawatan yang profesional. Skills lab 7: 1. Alat ortodonti lepas 2. Simulasi perawatan gigi tiruan cekat Reinforcement: 1. Prosedur diagnosis, merencanakan perawatan dan simulasi penatalaksanaan kelainan dentokraniofasial dengan alat ortodonti lepas dan prostodonsia khususnya gigi tiruan cekat 2. Analisis kebutuhan ruang dalam perawatan ortodonti 3. Demo tahap pembuatan alat ortodonti lepas 4. Demo tahap perawatan dengan gigi tiruan cekat.

36

BLOK 10: ILMU KEDOKTERAN GIGI KLINIK 6


Departemen yang terlibat Prostodonsia Uraian: Dalam blok ini mahasiswa mempelajari masalah akibat kehilangan gigi dengan/tanpa kehilangan jaringan di sekitarnya, dampak yang ditimbulkan serta penanggulangannya dengan Gigi Tiruan Lepas. Hal ini merupakan pemahaman dan penerapan pengetahuan dasar Ilmu Kedokteran, Kedokteran Klinik serta Kedokteran Gigi Dasar (Ilmu Material Kedokteran Gigi & Biologi Oral) untuk menunjang perawatan Prostodonsia. Dengan demikian untuk memulihkan kembali sistem stomatognatik mahasiswa diharapkan mampu untuk menegakkan diagnosis, menyusun rencana perawatan dan penatalaksanaan dengan Gigi Tiruan Lepas, memperkirakan prognosis serta rujukan bila diperlukan, sesuai dengan etika perawatan yang profesional. Skills Lab 8: Prosedur Pembuatan Gigi Tiruan Lepas: 1. Sebagian 2. Penuh Reinforcement: Demonstrasi tahap perawatan dengan gigi tiruan lepas Tahun Ketiga Semester Ganjil

BLOK 11: ILMU KEDOKTERAN GIGI KLINIK 7


Departemen yang terlibat Bedah Mulut, Penyakit Mulut, Biologi Oral, Ilmu Kedokteran Gigi Anak, Radiologi Kedokteran Gigi, Ilmu Kedokteran Klinik Uraian Dalam blok ini mahasiswa mempelajari kelainan/penyakit mulut 1 dan Oromaksilofasial (OMF) 1 seperti infeksi spesifik dan non spesifik, manifestasi penyakit sistemik di rongga mulut, gigi impaksi, kista odontogenik dan non odontogenik, neoplasma odontogenik dan non odontogenik, kelainan/penyakit kelenjar saliva, dan berbagai kelainan yang mengganggu perawatan prostodonsi/ortodonti/endodonti, serta mendiagnosis, merencanakan perawatan dan simulasi penatalaksanaannya dengan bantuan berbagai pemeriksaan lanjutan dan pengetahuan yang terkait, sesuai dengan etika perawatan yang profesional.

37

Hal-hal yang dipelajari termasuk Ilmu Kedokteran Klinik yang terkait dengan penatalaksanaan kelainan/penyakit mulut 1 dan OMF 1 tersebut. Skills Lab 9: 1. Instrumentasi dan teknik ekstraksi dan odontektomi pada phantom 2. Interpretasi radiografik kelainan/penyakit OMF 1 (kasus ekstraksi dan odontektomi) Reinforcement: 1. Prosedur diagnosis, merencanakan perawatan dan simulasi penatalaksanaan kelainan/penyakit mulut 1 dan OMF 1 2. Alveolektomi 3. Frenektomi 4. Insisi 5. Drainase intra dan ekstra oral, 6. Punctie aspirasi 7. Membuat rujukan kelainan/penyakit mulut 1 dan OMF 1, termasuk kompromis medis

BLOK 12: ILMU KEDOKTERAN GIGI KLINIK 8


Departemen yang terlibat Ilmu Penyakit Mulut, Ilmu Bedah Mulut, Ilmu Biomedik, Ilmu Kedokteran Klinik, Ilmu Biologi Oral, Ilmu Kedokteran Gigi Anak Uraian Dalam blok ini mahasiswa mempelajari kelainan/penyakit mulut 2 dan OMF 2 seperti gangguan immunologi, defisiensi nutrisi, trauma OMF, kelainan saraf di daerah OMF, kelainan sendi temporomandibula (TMJ), kelainan pertumbuhan dan perkembangan OMF, mendiagnosis, merencanakan perawatan serta simulasi penatalaksanaan pasien kompromis medis yang dikaitkan dengan perawatan kedokteran gigi, transplantasi, replantasi dan implantasi, persiapan rawat inap dan rujukannya dengan bantuan berbagai pemeriksaan lanjutan dan pengetahuan yang terkait, sesuai dengan etika perawatan yang profesional. Hal-hal yang dipelajari termasuk Ilmu Kedokteran Klinik yang terkait dengan simulasi penatalaksanaan kelainan/penyakit mulut 2 dan OMF 2 tersebut.

38

Skills Lab 10: 1. Cara menyiapkan sediaan pemeriksaan jaringan (sitologi, mikrobiologi, mikologi) 2. Penatalaksanaan Fraktur Dentoalveolar Sederhana (Reposisi dan Fiksasi) Reinforcement: 1. Prosedur diagnosis, merencanakan perawatan dan simulasi penatalaksanaan kelainan/penyakit mulut 2 dan OMF 2 2. Evaluasi radiografik kelainan/penyakit OMF 2: trauma OMF, kelainan sendi temporomandibula 3. Penanganan kegawat-daruratan medik di klinik gigi: syncope, syok-anafilaktik, perdarahan, dan debridement II.5.3. PROGRAM TAHUN KEEMPAT

Pada tahun keempat kegiatan program terakhir dari Program Akademik Kedokteran Gigi diselenggarakan selama 2 semester terdiri dari 4 blok. Pada tahun keempat semester gasal mahasiswa mendapatkan Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat dan Kedokteran Gigi Pencegahan, yaitu program yang bertujuan untuk mendukung mahasiswa mempelajari berbagai masalah Kesehatan Gigi Dan Mulut Masyarakat dan Kedokteran Gigi Komunitas. Kemudian pada tahun keempat semester ganjil, mahasiswa melakukan Penelitian mandiri/ berkelompok, yang bertujuan untuk mendukung mahasiswa menerapkan berbagai prinsip dasar metodologi penelitian, epidemiologi dan biostatistik, yang dituliskan sebagai Karya Ilmiah/Skripsi. Bagi mahasiswa yang telah menyelesaikan seluruh blok 1-14, Mata ajar pilihan/Elektif dapat diambil pada semester ini. Sedangkan bagi mahasiswa yang belum menyelesaikan seluruh blok 1-14, Mata ajar pilihan/Elektif dapat diambil pada semester ganjil bersamaan dengan Klinik Integrasi dan Seminar Kasus Klinik yaitu program persiapan mahasiswa untuk melakukan pelayanan kesehatan gigi dan mulut secara komprehensif bagi semua pasien untuk segala usia dengan kompetensi keterampilan yang diharapkan. Program ini menekankan aspek klinis dan teknis Kedokteran Gigi dengan memperhatikan Etika dan Hukum Kedokteran Gigi. Mahasiswa yang telah meyelesaikan Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi diperbolehkan mengikuti Wisuda Sarjana dan Angkat Janji Kepaniteraan Klinik Integrasi.

39

Tahun Keempat semester Gasal

BLOK 13: KESEHATAN GIGI MASYARAKAT dan STATISTIK II


Departemen yang terlibat Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat-Pencegahan, Departemen di lingkungan/luar FKGUI Uraian Dalam blok ini mahasiswa mempelajari cara mengidentifikasi dan merencanakan program kesehatan gigi masyarakat berdasarkan data epidemiologi yang diberikan dengan mengutamakan upaya pencegahan, merencanakan dan melaksanakan program Pendidikan Kesehatan Gigi Masyarakat berdasarkan data epidemiologi dan data perilaku yang diberikan, melakukan evaluasi program dan merencanakan program lanjutan, serta menganalisa data dengan statistik II Skills lab 11: 1. Perencanaan Program Kesehatan Gigi Masyarakat 2. Pembuatan alat bantu pendidikan kesehatan gigi masyarakat 3. Statistik II

BLOK 14: KARYA ILMIAH DAN MATA AJARAN ELEKTIF


Departemen yang terlibat Seluruh departemen di FKGUI Uraian Dalam blok ini mahasiswa 1. Melakukan penelitian mandiri/berkelompok dan menganalisis data dengan statistik. Setiap mahasiswa wajib melaporkan hasil penelitian dan mempertahankannya pada ujian terbuka, serta menuliskannya sebagai karya Ilmiah/Skripsi. 2. Wajib mengikuti mata ajar pilihan/elektif setara 2 SKS pada akhir blok 14. Mata ajar pilihan/elektif adalah Penangan Kegawatdaruratan Medik tahap lanjut, Ilmu Forensik Kedokteran Gigi Lanjut, Kewirausahaan, Teknologi Informasi, Manajemen Praktik gigi dan mulut, Pengembangan Kepribadian, Communication Skill, Disaster Management/Crisis Centre. Catatan: 1. Penyelenggaraan Mata ajar pilihan/elektif tergantung dari jumlah mahasiswa yang mengikuti

40

2. 3.

Dapat juga berupa elektif di luar negeri dengan biaya sendiri Dapat mulai diambil di akhir semester gasal (blok 14, selama 4-6 minggu)

Skills lab 12: Karya Ilmiah Tahun Keempat semester Genap

BLOK 15 dan 16: ELEKTIF, SEMINAR KASUS KLINIK, dan KLINIK INTEGRASI
Departemen yang terlibat Departemen di Lingkungan/Luar FKGUI Uraian Pada tahun keempat semester genap, terdiri dari 2 blok dan merupakan awal Program Profesi Kedokteran Gigi bagi mahasiswa yang telah mencapai Sarjana Kedokteran Gigi diakhir semester Gasal. Pada blok ini mahasiswa diberi kesempatan untuk melengkapi Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi dengan mata ajar pilihan/elektif, dan mempersiapkan mengikuti Klinik Integrasi dengan Seminar Kasus Klinik.

II.7. EVALUASI
II.7.1. JENIS UJIAN DAN WAKTU PELAKSANAAN UJIAN II.7.1.1. JENIS UJIAN Ujian lisan berupa OSCE & COCA Ujian tertulis, berupa esei atau pilihan ganda (MDE=Multi Discipline Examination). II.7.1.2. WAKTU PELAKSANAAN UJIAN II.7.1.2.1. Ujian Semester Gasal II.7.1.2.2. Ujian Semester Genap

Bila dimungkinkan ujian setiap blok dapat dilakukan 2 (dua) kali, yakni ujian pada tengah dan akhir semester Gasal dan semester Genap.

41

II.7.2.

PENILAIAN UJIAN II.7.2.1. TUTORIAL JENIS EVALUASI Ujian tertulis (MDE) Reinforcement (20-25%) Penilaian tugas/presentasi oleh fasilitator Penilaian tugas/presentasi oleh teman (peer assessment) BOBOT 70% 25% 5% 100% Catatan: Nilai lulus minimal C atau IPK 2.00 II.7.2.2. NO 1 2 3 SKILLS LAB. YANG DINILAI Teknik/Keterampilan Instrumentasi/Persiapan alat Proses & sikap TOTAL Catatan: Nilai lulus minimal C atau IPK 2.00 BOBOT 70% 20% 10% 100%

No 1. 2.

YANG DINILAI Pengetahuan Proses & sikap

TOTAL

II.7.2.3. NO 1 2

KARYA TULIS/SKRIPSI YANG DINILAI Bimbingan Ujian Terbuka TOTAL BOBOT 60% 40% 100%

42

II.7.3.

TAHAP EVALUASI Evaluasi keberhasilan selama Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi dilaksanakan 4(empat) kali, sebagai berikut: II.7.3.1. Akhir tahun pertama lulus minimal dengan 24 sks dari mata ajar dengan IPK > 2.00 II.7.3.2. Akhir tahun kedua lulus minimal dengan 48 sks dari mata ajar dengan IPK > 2.00 II.73.3. Akhir tahun keempat lulus minimal dengan 96 sks dari mata ajar dengan IPK > 2.00 II.7.3.4. Akhir Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi mahasiswa memperoleh IPK 2,00 dari 144 sks yang dipersyaratkan, dengan nilai terendah C. UJIAN PERBAIKAN II.7.4.1. II.7.4.2. II.7.4.3. II.7.4.4. Perbaikan nilai pra-yudisium diwajibkan bagi mahasiswa yang mendapat nilai C-, D dan E. Nilai tertinggi yang dapat dicapai adalah C. Ujian perbaikan hanya diberikan 1(satu) kali pada akhir semester Gasal dan Genap sebelum yudisium. Ujian perbaikan diselenggarakan oleh Tim Blok. Apabila pada saat ujian berlangsung peserta ujian perbaikan tidak hadir, maka ditetapkan nilainya menjadi E Mahasiswa yang memperoleh nilai B dan C diperbolehkan mengikuti perbaikan nilai pada tahun akademik berikutnya dengan syarat peserta perbaikan harus mengikuti seluruh kegiatan blok yang akan diulang. Nilai tertinggi yang dapat dicapai adalah A.

II.7.4.

r
43

II.8. Tabel 1 : BLOK MATA AJAR TERINTEGRASI 20072012 Tahun I Kode MK Blok 1 : UUI11001 UUI11010 UUI12030 UUI11031 UUI11032 UUI11033 UUI11034 UUI11035 Blok 2 KGG 11021 Nama Mata Ajar PDPT 1. MPKT 2. Bahasa Inggris 3. MPK Seni dan Olah Raga 4. MPK Agama: a. Islam b. Kristen c. Katolik d. Hindu e. Budha Pengantar Ilmu Kesehatan Mulut 1. 2. 3. Blok 3 KGG 12041 Etika dan Hukum Kedokteran Gigi Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat-Pencegahan 1 Pengantar Forensik Kedokteran Gigi SKS

Ilmu Kedokteran Dasar 1. Histologi 2. Anatomi 3. Patologi Anatomi 4. Patologi Klinik 5. Mikrobiologi 6. Farmakologi 7. Fisiologi 8. Radiologi Dasar Skills lab 1 1. Pemeriksaan tanda-tanda vital (OB dan BM) 2. Radiologi KG 1(Pembuatan radiograf) Ilmu Kedokteran Gigi Dasar 1. Biologi Oral 1

KGG

Blok 4 KGG 12051

44

KGG 12032

2. Ilmu Material Kedokteran Gigi 1 3. Radiologi Kedokteran Gigi 1 Skills lab 2 1. IMKG 1: Manipulasi material KG (Restorasi direk, material cetak, gipsum, resin akrilik) 2. Radiologi KG 2 (Pendekatan interpretasi radiografik) 3. Anatomi: kepala dan leher 4. Anatomi: gigi dan jaringan periodonsium Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 1 1. Ilmu Konservasi Gigi 1 2. Periodontologi 1 3. Ilmu Kedokteran Gigi 1 4. Biologi Oral 2 5. Ilmu Penyakit Mulut 1 6. Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat-Pencegahan 2 7. Ilmu Material Kedokteran Gigi 2 8. Radiologi Kedokteran Gigi 2 Skills lab 3 1. Konser, Perio, IPM: Prosedur diagnosis kelainan/ penyakit jaringan keras dan jaringan lunak rongga mulut 2. Konservasi 1: Perawatan Non Invasif 3. Konservasi 2: Perawatan Invasif 4. RKG 3: Interpretasi radiografik kelainan/penyakit jaringan keras gigi dan periodonsium Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 2 1. Ilmu Konservasi Gigi 2 2. Radiologi Kedokteran Gigi 3 3. Ilmu Kedokteran Gigi Anak 2 4. Ilmu Material Kedokteran Gigi 3 Skills lab 4 1. Konservasi 3:Perawatan endodontik 2. Konservasi 4: Restorasi indirek

II

Blok 5 KGG 21061

KGG

Blok 6 KGG 21062

KGG 21033

45

3. 4. Blok 7 KGG 22063

RKG 4:Pemeriksaan radiografik penyakit jaringan pulpa dan periapeks Dasar-dasar Bedah Umum: anestesi lokal

Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 3 1. 2. Periodontologi 2 Radiologi Kedokteran Gigi 4

KGG

Skills lab 5 1. RKG 5: Interpretasi radiografik penyakit periodontal dan evaluasi kualitas-kuantitas tulang 2. Periodonti 1: Instrumentasi dan teknik skeling 3. Periodonti 2: Instrumentasi dan teknik penghalusan akar gigi 4. Periodonti 3: Instrumentasi dan teknik kuretase 5. Periodonti 4: Splinting pada model Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 4 dan Statistik I 1. Ilmu Kedokteran Gigi Anak 2 2. Ortodonti 1 3. Radiologi Kedokteran Gigi 5 4. Psikologi umum 5. Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat-Pencegahan 3 Skills lab 6 1. Statistik 1 2. Tracing lateral cephalometri (Ortodonti) Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 5 1. 2. Ortodonti 2 Prostodonti 1

Blok 8 KGG 22064

KGG

III

Blok 9 KGG 31065

46

KGG 22034

3. Ilmu Material Kedokteran Gigi 4 Skills lab 7 1. Ortodonti: Alat ortodonti lepas 2. Prostodonti 1: Gigi tiruan cekat Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 6 1. Prostodonti 2 2. Biologi Oral 4 Skills lab 8 Prosthodonti 2: Prosedur Pembuatan Gigi Tiruan Lepas: 1. Sebagian 2. Penuh Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 7 1. Bedah Mulut 1 2. Penyakit Mulut 2 3. Biologi Oral 5 4. Ilmu Kedokteran Klinik 5. Radiologi Kedokteran Gigi 6 Skills lab 9 1. Bedah Mulut 1: Instrumentasi dan teknik ekstraksi dan odontektomi pada phantom 2. RKG 6: Pemeriksaan radiografik dari kelainan/ penyakit mulut 1 dan OMF 1 (Ekstraksi dan Odontektomi) Ilmu Kedokteran Gigi Klinik 8 1. 2. 3. 4. 5. 6. Penyakit Mulut 3 Bedah Mulut 2 Ilmu Kedokteran Gigi Anak 4 Ilmu Kedokteran Klinik Biologi Oral 6 Radiologi Kedokteran Gigi 7

Blok 10 KGG 31066

KGG 22035

Blok 11 KGG 32067

KGG

Blok 12 KGG 32068

47

KGG 32036

Skills lab 10 1. IPM: Cara menyiapkan sediaan pemeriksaan jaringan (sitologi, mikrobiologi, mikologi) 2. BM 2: Penatalaksanaan Fraktur Dentoalveolar Sederhana (Reposisi dan Fiksasi) Kesehatan Gigi Masyarakat dan Statistik II 1. Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat Pencegahan 5 Skills lab 11: IKGMP 1 1. Statistik II 2. Perencanaan Program 3. Pembuatan alat bantu pendidikan Karya Ilmiah dan Mata Ajaran Elektif 1. 2. 3. Penelitian Manajemen Bioetika dan Hukum

IV

Blok 13 KGG 41071 KGG

Blok 14 KGG 41081

KGG 42091

Program Elektif 1. Forensik lanjut 2. Kewirausahaan 3. Penanganan Kegawatdaruratan Medik tahap lanjut 4. Teknologi Informasi 5. Manajemen Praktik gigi dan mulut 6. Pengembangan Kepribadian 7. Communication Skill 8. Disaster Management/Crisis Centre.

48

II.8. Tabel 2 : URAIAN MATA AJAR No. 1. MATA AJAR Ilmu Kesehatan Gigi MasyarakatPencegahan 1 URAIAN 1. Pengantar ilmu kesehatan/ kesehatan gigi masyarakat 2. Identifikasi masalah makro dalam kesehatan gigi mahasiswa 3. Upaya penanggulangan 4. Etika dan Hukum KG 5. Pengantar forensik KG Epidemiologi karies dan penyakit periodontal 1. 2. 1. 2. Metodologi penulisan karya ilmiah Metodologi penelitian dan statistik Perencanaan Program Pembuatan alat bantu pendidikan

Ilmu Kesehatan Gigi MasyarakatPencegahan 2 Ilmu Kesehatan Gigi MasyarakatPencegahan 3 Ilmu Kesehatan Gigi MasyarakatPencegahan 4 2. Ilmu Kedokteran Dasar 1. Histologi 2. Anatomi

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 3.

Patologi Anatomi Patologi Klinik Mikrobiologi Farmakologi Fisiologi Biokimia Radiologi Dasar

Epitel, jaringan ikat, jaringan penyokong, saraf, darah - Sistem penyangga dan gerak tubuh (tulang, otot, sendi) - Sistem koordinasi dan pengendali (SSP dan saraf) - Sistem sirkulasi (jantung dan pembuluh darah) Jejas, infeksi dan inflamasi, neoplasma umum Interpretasi lab. darah dan urin rutin serta hemostasis Aerob, anaerob, kandida Antibiotik, Non Steroid Anti Inflamasi (NSAID), Analgesik Opoid,anestetikum Faal jantung, pembuluh darah, pernafasan, saraf, hormon Hormon, metabolisme KH-Lemak-Protein, oksidasi fosfolirasi, enzim dan pencernaan Pembuatan radiograf intra dan ekstra oral 1. Komponen stomatognatik (gigi, jaringan periodontal, tulang rahang, TMJ) secara anatomi dan histologi 2. Proses dan gangguan pertumbuhan dan perkembangan orokraniofasial prenatal

Biologi Oral 1

49

Biologi Oral 2

Biologi Oral 3

Biologi Oral 4

Biologi Oral 5

1. Saliva 2. Jaringan gigi dan periodontium (Patologi Anatomi dan Mikrobiologi) 1. Farmakologi klinik: NSAID. Antibiotik, Anestesi lokal, pemilihan obat 2. Imunologi 3. Mikrobiologi Infeksi spesifik-non spesifik, manifestasi penyakit sistemik di rongga mulut, kista dan neoplasma odontogenik serta non odontogenik, penyakit/kelainan kelenjar salive 1. Imunologi 2. Defisiensi nutrisi 3. Gangguan/kelainan TMJ 4. Kelainan Saraf 5. Kel pertumbuhan/perkembangan OMF 6. Cara menyiapkan sediaan pemeriksaan jaringan sitologi, mikrobiologi, mikologi Pengenalan material kedokteran gigi 1. Material perawatan Non Invasif 2. Material restorasi direk 1. Material perawatan endodontik 2. Material restorasi indirek Material perawatan rehabilitasi Pendekatan interpretasi radiografik, evaluasi radiografik anatomi dan anomali gigi serta rahang Interpretasi radiografik kelainan/penyakit jaringan gigi dan periodontal Interpretasi radiografik penyakit jaringan pulpa/periapeks dan penjalarannya infeksinya (termasuk ke dalam sinus maksilaris), pemeriksaan radiografik khusus untuk penentuan akar dan saluran akar Interpretasi radiografik penatalaksanaan kelainan/penyakit periodontal dan evaluasi kualitas-kuantitas tulang rahang

4.

Ilmu Material Kedokteran Gigi 1 Ilmu Material Kedokteran Gigi 2 Ilmu Material Kedokteran Gigi 3 Ilmu Material Kedokteran Gigi 4

5.

Radiologi Kedokteran Gigi 1 Radiologi Kedokteran Gigi 2 Radiologi Kedokteran Gigi 3

Radiologi Kedokteran Gigi 4

50

Radiologi Kedokteran Gigi 5

Radiologi Kedokteran Gigi 6

Radiologi Kedokteran Gigi 7

Evaluasi radiografik pertumbuhan dan perkembangan orokraniofasial pascanatal (termasuk TMJ), serta anomali/ kelainan orokraniofasial Evaluasi radiografik kelainan/penyakit OMF 1 (manifestasi penyakit sistemik di rongga mulut, kista dan neoplasma odontogenik serta non odontogenik, penyakit/ kelainan kelenjar saliva) Evaluasi radiografik kelainan/penyakit OMF 2 (trauma OMF, kelainan sendi temporomandibula (TMJ)), pemeriksaan radiografik khusus untuk trauma dan TMJ Mempelajari kelainan/penyakit jaringan keras gigi untuk 1. Prosedur diagnosis, merencanakan perawatan, simulasi penatalaksanaan pada kelainan/penyakit jaringan keras gigi permanen 2. Perawatan Non Invasif dan Perawatan Invasif sesuai prinsip intervensi minimal Mempelajari kelainan/penyakit jaringan pulpa dan periapeks untuk prosedur diagnosis, merencanakan perawatan serta simulasi penatalaksanaan perawatan endodontik gigi permanen Prosedur diagnosis, merencanakan perawatan, simulasi penatalaksanaan pada jaringan keras dan jaringan lunak mulut gigi sulung Perawatan endodontik gigi sulung 1. Pertumbuhan dan perkembangan orokraniofasial 2. Pendekatan tingkah laku anak 3. Pencegahan ortodonti dengan space maintainer Gangguan pertumbuhan dan perkembangan Oromaksilofasial 1. Filosofi Ortodonti 2. Oklusi & Maloklusi (termasuk klasifikasi maloklusi) 3. Perkembangan oklusi periode gigi sulung, bercampur dan gigi tetap & maloklusi

5.

Ilmu Konservasi Gigi 1

Ilmu Konservasi Gigi 2

6.

Ilmu Kedokteran Gigi Anak 1

Ilmu Kedokteran Gigi Anak 2 Ilmu Kedokteran Gigi Anak 3

Ilmu Kedokteran Gigi Anak 4

7.

Ortodonti 1

51

Ortodonti 2

1. Prosedur diagnosis, merencanakan perawatan kasus maloklusi 2. Biomekanika pergerakan gigi Prosedur diagnosis, merencanakan perawatan, simulasi penatalaksanaan penyakit periodontal pada gigi permanen. Tata laksana perawatan kelainan/penyakit periodontal

8.

Periodonti 1 Periodonti 2

9.

Prostodonsia 1

Prostodonsia 2

1. Introduksi rehabilitasi kehilangan gigi dan perawatan dengan gigi tiruan cekat (GTC) 2. Tata laksana perawatan dengan GTC yaitu mahkota tiruan dan gigi tiruan jembatan termasuk penegakan diagnosis, penetapan rencana perawatan dan tahaptahap perawatan serta penetapan prognosis dan rujukan 3. Penerapan pengetahuan material kedokteran gigi pada perawatan dengan GTC 4. Identifikasi dan penanggulangan masalah-masalah pasca pemasangan 1. Introduksi perawatan dengan gigi tiruan lepas (GTL) untuk penanggulangan masalah akibat kehilangan gigi dengan/tanpa kehilangan jaringan sekitarnya 2. Tata laksana perawatan dengan gigi tiruan lepas, termasuk penegakkan diagnosa, penetapan rencana perawatan dan tahap-tahap perawatan serta penetapan prognosis dan rujukan

10.

Penyakit Mulut 1 Penyakit Mulut 2

Identifikasi kelainan mukosa mulut sesuai klasifikasinya (normal, variasi normal dan patologis) Kelainan/penyakit mulut 1: 1. infeksi spesifik & non spesifik 2. manifestasi penyakit sistemik di rongga mulut 3. kista odontogen & non odontogen 4. neoplastik odontogen & non odontogen 5. kelainan kelenjar saliva

52

Penyakit Mulut 3

Kelainan/penyakit mulut 2: 1. gangguan immunitas 2. defisiensi nutrisi 3. kompromis medik 4. rawat inap 5. rujukan Kelainan/penyakit OMF 1: 1. infeksi spesifik & non spesifik 2. gigi impaksi 3. kista odontogen & non odontogen 4. neoplastik odont. & non odontogen 5. kelainan kelenjar saliva 6. bedah prostodonti/ortodonti/apikal reseksi Kelainan/penyakit OMF 2 1. trauma omf 2. kelainan saraf omf 3. gangguan TMJ 4. kelainan tumbuh kembang oromaksilofasial 5. trans/re/im-plantasi 6. rawat inap 7. rujukan

11.

Bedah Mulut 1

Bedah Mulut 2

53

II.8. Tabel 3 : PENYAJIAN DISTRIBUSI MATA AJAR TERINTEGRASI 20072012 Kelompok Ilmu Semester /Blok 1/1-2 2/3-4 3/5-6 4/7-8 5/9-10 6/11- 7/13- 8/1512 14 16

10

Profesionalisme Kedokteran dan Kedokteran Gigi Dasar Penunjang Ketrampilan Klinik Manajemen Praktek dan Kesehatan Masyarakat Ketrampilan Klinik Unggulan Lokal (Riset, nanoteknologi, enterpreneurship, pengkajian material dan peralatan kedokteran gigi, implant)

54

II.8. TABEL 4: KEGIATAN REINFORCEMENT & SKILLS LAB Blok Reinforcement 2 Orientasi Puskesmas (termasuk komunikasi massa dan individual) 3 Histologi, Anatomi, Patologi Anatomi, Patologi Klinik, Mikrobiologi, Farmakologi, Fisiologi 4 1. Determinasi anatomi gigi sulung dan permanen 2. Anatomi, vaskularisasi, inervasi dan muskularisasi kepala dan leher 3. Anatomi, vaskularisasi, inervasi dan histologi gigi dan jaringan periodonsium 5 1. Prosedur diagnosis (pengisian rekam medik): kelainan/penyakit jaringan keras gigi dan jaringan lunak rongga mulut 2. Biologi oral: pemeriksaan patologi anatomi dan mikrobiologi saliva, jaringan gigi dan periodonsium 3. Epidemiologi karies dan penyakit periodontal 6 1. Prosedur diagnosis penyakit jaringan pulpa dan periapeks (pengisian rekam medik) 2. Farmakologi klinik: analgetik, antiinflamasi, antibiotik, anestesi lokal, pemilihan obat 3. Farmasi: penulisan resep obat 4. Biologi oral: immunologi dan mikrobiologi 1. Suturing gingival (phantom) 2. Perawatan poket periodontal 3. Penatalaksanaan kelainan/penyakit periodontal Skills lab 1. Pembuatan radiograf intra dan ekstra oral 2. Pemeriksaan tanda-tanda vital 1. Manipulasi material KG: restorasi direk, material cetak, gipsum, resin akrilik 2. Evaluasi mutu, pendekatan interpretasi radiografik dan evaluasi radiografik anatomi-anomali gigi dan rahang 1. Prosedur diagnosis kelainan/penyakit jaringan keras gigi dan jaringan lunak rongga mulut 2. Perawatan non invasif: pemeriksaan faktor resiko karies (intervensi minimal) 3. Perawatan invasif: penanggulangan karies dengan preparasi kavitas dan restorasi 4. Interpretasi radiografik kelainan/penyakit jaringan keras gigi dan periodonsium 1. Perawatan endodontik 2. Restorasi indirek 3. Interpretasi radiografik penyakit/kelainan jaringan pulpa dan periapeks, serta penjalaran infeksinya, dan pemeriksaan radiografik khusus untuk penentuan akar/ saluran akar 4. Dasar-dasar bedah umum: anestesi lokal 1. Instrumentasi periodontal 2. Splinting (phantom) 3. Interpretasi radiografik penatalaksanaan kelainan/penyakit periodontal serta evaluasi kualitas-kuantitas tulang

55

10 11

Pendekatan tingkah laku anak Demonstrasi space mainainer Evaluasi radiografik anomali tumbuhkembang pada rahang dan TMJ 1. Analisis kebutuhan ruang dalam operawatan ortodonti 2. Demonstrasi tahap pembuatan alat ortodonti lepasan 3. Tata laksana perawatan dengan gigi tiruan cekat (GTC) dan prosedur laboratorium pembuatan GTC Demonstrasi tahap perawatan dengn gigi tiruan lepas 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

1. 2. 3.

1. Statistik I 2. Tracing lateral cephalometri (Ortodonti)

1. Alat ortodonti lepas 2. Simulasi perawatan kerusakan/kelainan/ kehilangan gigi dengan GTC yaitu: mahkota tiruan penuh, mahkota tiruan pasak dan gigi tiruan jembatan

12

1. 2.

3.

13

Alveolektomi Frenektomi Insisi Drainase intra dan ekstra oral Punctie aspirasi Membuat rujukan Evaluasi radiografik kelainan/penyakit OMF 1 (kista odontogenik dan neoplasma, odontogenik/nonodontogenik penyakit sistemik yang bermanifestasi dalam rahang) Prosedur diagnosis penyakit mulut 1. Cara menyiapkan sediaan pemeriksaan jaringan (sitologi, mikrobiologi dan Evaluasi radiografik kelainan/penyakit OMF 2 (trauma OMF dan TMJ) serta mikologi) pemeriksaan radiografik khusus untuk 2. Penatalaksanaan fraktur dentoalveolar trauma dan TMJ., termasuk pemeriksaan sederhana (reposisi dan fiksasi) radiografik karpal Penanganan kegawat-daruratan medik di klinik gigi: syncope, syok anafilaktik, perdarahan dan debridement 1. Perencanaan program 2. Pembuatan alat bantu pendidikan 3. Statistik II

Prosedur pembuatan gigi tiruan lepas: 1. Sebagian 2. Penuh 1. Instrumentasi dan demo phantom teknik ekstraksi dan odontektomi 2. Interpretasi radiografik kelainan/penyakit OMF 1 (ekstraksi dan odontektomi, penentuan lokasi secara radiografis)

56

PROGRAM PROFESI KEDOKTERAN GIGI

III. PROGRAM PROFESI KEDOKTERAN GIGI


Program Profesi Kedokteran Gigi FKGUI merupakan kelanjutan Program Pendidikan Akademik Kedokteran Gigi. Seorang mahasiswa yang telah menyelesaikan program ini mendapat sebutan Dokter Gigi (DRG), dan berwenang untuk melakukan praktik gigi dan mulut setelah Pengambilan Sumpah Dokter Gigi.

III.1. TUJUAN PENDIDIKAN PROFESI KEDOKTERAN GIGI.


Melalui proses pendidikan ini diharapkan seorang Dokter Gigi mempunyai kemampuan sebagai berikut : III.1.1. III.1.2. III.1.3. III.1.4. III.1.5. Mampu mengelola masalah kesehatan gigi dan mulut secara komprehensif dalam pelayanan individual, keluarga, maupun masyarakat; Melaksanakan profesi dokter gigi dengan penuh tanggung jawab dan beretika; Bekerjasama dalam satu tim untuk melakukan pelayanan kesehatan secara tepat guna dan daya guna; Peka terhadap perubahan dan perkembangan masyarakat serta lingkungan demi penghayatan dan kelancaran pelayanan kesehatan; Mampu melakukan pengelolaan masalah kesehatan dan menguasai pengetahuan kepemimpinan.

III.2. PRASYARAT PENERIMAAN


III.2.1. III.2.2. III.2.3. III.2.4. III.2.5. III.2.6. III.2.7. Lulusan Pendidikan Akademik Dokter Gigi dengan strategi Pembelajaran Berdasarkan Masalah (PBM) Memiliki IPK Sarjana Kedokteran Gigi (SKG) minimal 2,50. Maksimal 2 tahun setelah tanggal dinyatakan lulus SKG. Tidak memiliki keterbatasan fisik dan mental dalam melaksanakan tugas sebagai dokter gigi. Telah dinyatakan Lulus Program Persiapan Klinik yang diselenggarakan FKGUI. Telah Angkat Janji Kepaniteraan Klinik RSGMP-FKGUI. Bagi Sarjana Kedokteran Gigi selain lulusan FKGUI yang memenuhi prasyarat tersebut diatas, lulus ujian kompetensi untuk mengikuti Pendidikan Profesi Dokter Gigi yang diselenggarakan FKGUI dan sesuai kapasitas yang tersedia.

58

III.3. BEBAN DAN LAMA STUDI, WISUDA DAN SUMPAH DOKTER GIGI
III.3.1. Beban Dan Lama Studi Program Profesi Dokter Gigi dengan beban studi kepaniteraan klinik 1800 jam yang setara dengan 31 sks, ditempuh dalam waktu 3 semester. Yudisium kelulusan dilakukan setelah mahasiswa dinyatakan lulus Proses Kepaniteraan Klinik dan Ujian Komprehensif. Wisuda Dan Sumpah Dokter Gigi III.3.2.1. Wisuda Profesi Dokter Gigi dilakukan 2 kali dalam 1 tahun, yakni bulan Februari dan bulan September. Data calon wisudawan telah diterima di Biro Administrasi Kemahasiswaan Universitas Indonesia selambat-lambatnya 2 minggu sebelum pelaksanaan wisuda. III.3.2.2. Dokter Gigi Baru diwajibkan mengucapkan Sumpah Dokter Gigi menurut Agama atau Kepercayaan masing-masing. Pengambilan sumpah dilaksanakan di Fakultas Kedokteran Gigi, jalan Salemba Raya no. 4 Jakarta, paling lambat 1 bulan setelah wisuda profesi Dokter Gigi.

III.3.2.

III.4. TATA TERTIB KHUSUS


III.4.1. Kebersihan Dan Kerapian Mahasiswa III.4.1.1. Mahasiswa harus menggunakan Jas Klinik Integrasi (biru) di dalam lingkungan RSGMP-FKGUI dan Jas Klinik Integrasi (putih) di luar lingkungan RSGMP-FKGUI serta tanda pengenal yang disematkan pada dada kiri dengan warna yang telah ditentukan. Pakaian dan jas klinik bersih, sopan dan rapi. Agar tidak mengganggu pekerjaan, rambut harus rapi, bila panjang harus diikat. Bagi yang memakai jilbab dianjurkan untuk menggunakan warna terang, rapi dan bersih dan dipakai di dalam jas klinik. Perhiasan (cincin, gelang dan jam tangan) tidak berlebihan dan tidak mengganggu pekerjaan. Tidak memakai sandal/selop. Kuku bersih dan tidak panjang, tidak diperkenankan menggunakan cat kuku.

III.4.1.2. III.4.1.3. III.4.1.4. III.4.1.5. III.4.1.6.

59

III.4.1.7. III.4.1.8. III.4.1.9.

Menjaga kebersihan badan, terutama hindari bau badan, rambut dan mulut yang dapat mengganggu pekerjaan. Tidak makan dan minum di Klinik. Alat komunikasi (penyeranta/telepon genggam) tidak boleh digunakan pada saat merawat pasien dan apabila diaktifkan harus dalam mode getar.

III.4.2.

Jadual Kerja III.4.2.1. III.4.2.2. III.4.2.3. III.4.2.4. Rotasi jadwal Kepaniteraan Klinik Integrasi diatur oleh koordinator program PBM, FKG UI dengan memperhatikan kapasitas Klinik Integrasi RSGMP-FKGUI. Mahasiswa diwajibkan hadir selambat-lambatnya pukul 07.30 untuk kepaniteraan klinik. Mahasiswa bekerja di Klinik Integrasi RSGMP-FKGUI sesuai dengan jadual kerja yang telah ditentukan, yaitu Senin s/d Jumat : 8.00-14.00, dengan waktu istirahat 30 menit. Mahasiswa tidak diperkenankan bekerja/merawat pasien diluar jadwal yang telah ditentukan.

III.4.3.

Penggunaan Alat Dan Bahan III.4.3.1. Alat yang disediakan untuk digunakan mahasiswa adalah: III.4.3.1.1. Unit Dental dan Kursi Dental beserta kelengkapannya kecuali mata bor. III.4.3.1.2. Alat standar pemeriksaan, penambalan, pencabutan dan bedah minor gigi. Penggunaan Unit Dental dan Kursi Dental harus diatur dan disetujui oleh koordinator program PBM FKG UI. Bila mahasiswa merusakkan/menghilangkan alat milik RSGMP-FKGUI, wajib melapor kepada Koordinator Klinik Integrasi Harian dan Penanggung Jawab Ruangan Klinik Integrasi sesuai dengan jadwal yang berlaku, dan memperbaiki/ mengganti dengan merek dan jenis yang sama/disetujui oleh Direktur RSGMP-FKGUI. Mahasiswa wajib membersihkan ruang kerja di Klinik Integrasi RSGMP - FKGUI dan peralatan yang digunakan setiap pergantian pasien, dan merupakan bagian dari penilaian proses klinik. Semua bahan yang dipakai di Klinik Integrasi RSGMPFKGUI disediakan sesuai kebutuhan. Apabila ada kegagalan,

III.4.3.2. III.4.3.3.

III.4.3.4.

III.4.3.5.

60

III.4.3.6.

kebutuhan bahan dapat diambil di ruang logistik bahan dengan voucher penggantian biaya. Mahasiswa dilarang membawa pulang alat/bahan milik Klinik Integrasi RSGMP-FKGUI

III.4.4.

Rekam Medik III.4.4.1. III.4.4.2. Mahasiswa harus mencatat setiap tahap perawatan pada Kartu Rekam Medik (KRM) umum dan khusus, diparaf dan dinilai oleh Instruktur Klinik yang bertugas pada lembar penilaian. Mahasiswa tidak dibenarkan : III.4.4.2.1. Membawa pulang KRM dan radiograf pasien, serta wajib melapor bila hilang III.4.4.2.2. Menandatangani resep dan surat rujukan Mahasiswa yang menghilangkan KRM dikenakan sanksi sesuai dengan yang telah ditetapkan.

III.4.4.3. III.4.5.

Hubungan Dokter Gigi Dengan Pasien III.4.5.1. Pasien hanya dapat dirawat bila : III.4.5.1.1. KRM sudah lengkap diisi dan disetujui oleh Instruktur Klinik Integrasi III.4.5.1.2. Formulir Persetujuan telah ditanda tangani sesuai dengan kebutuhan Lama pengisian KRM umum maksimal 30 menit, KRM khusus 1 jam. Setiap kunjungan/perawatan, pasien dikenakan biaya berobat sesuai dengan tarif yang telah ditentukan. Cara Pembayaran sesuai dengan ketentuan RSGMP-FKGUI.

III.4.5.2. III.4.5.3. III.4.5.4.

III.5. PENILAIAN KOMPETENSI DOKTER GIGI


III.5.1. III.5.2. III.5.3. Waktu penilaian dilakukan secara berkala selama proses Kepaniteraan Klinik Integrasi. Penilaian Kompetensi Dokter Gigi meliputi Proses Kepaniteraan Klinik (PKK) dan Ujian Komprehensif (UK). Proses Kepaniteraan Klinik (PKK) meliputi penilaian Kemampuan Kognitif, Psikomotor, dan Afeksi yang terdiri dari: III.5.3.1. Kesiapan mahasiswa mengikuti Kepaniteraan Klinik Integrasi

61

III.5.4.

III.5.3.2. Pendalaman materi Klinik Integrasi III.5.3.3. Penilaian tahap pekerjaan Klinik Integrasi III.5.3.4. Penilaian akhir kepaniteraan Klinik Integrasi Ujian Komprehensif (UK) termasuk Pengetahuan Rekam Medik, Minimal Intervention, Evidence Based Dentistry, dan Ujian diselenggarakan secara Tertulis serta Lisan dengan 5-9 penguji termasuk penguji tamu. Bagi mahasiswa yang tidak dapat menyelesaikan kepaniteraan Klinik pada waktu yang telah ditentukan, tidak diperkenankan mengikuti Ujian Komprehensif. Mahasiswa ybs. harus melapor kepada Koordinator Pendidikan Klinik dengan mengajukan alasan yang sah, dan akan dijadwalkan kembali untuk menyelesaikan Proses Kepaniteraan Klinik.

III.5.5.

III.6. KEPANITERAAN KLINIK INTEGRASI


Mahasiswa dituntut untuk melakukan perawatan gigi dan mulut pasien secara komprehensif dengan strategi Kepaniteraan Klinik Integrasi melalui perawatan Konservasi Gigi, Radiologi Kedokteran Gigi, Bedah Mulut, Periodonsia, Penyakit Mulut, Prostodonsia, Ortodonsia, Kedokteran Gigi Anak, dan Kedokteran Gigi Masyarakat dan Pencegahan. Dibawah ini, Matriks Kompetensi Dokter Gigi lulusan FKGUI MATRIKS KOMPETENSI DOKTER GIGI FKGUI 2007
No. 1. Kode KK KGG P0260D Penanggung Jawab Konservasi Gigi Karies non invasif GP: Uraian Kebutuhan Pemeriksaan Lengkap (Perbaikan Kebersihan Mulut Modifikasi diet Koreksi kondisi saliva Aplikasi Fluor Penggunaan anti bakteri Fissure sealent) Karies invasif GP: Amalgam sederhana (1 bid.) : O/M/D/B/L Amalgam kompleks (2-3 bid.) : MO/DO/MOD RK/GIC sederhana (1bid.) : O/I/B/L/M/D RK/GIC kompleks (2-3 bid.) : MP/DP/MIP Pasca Endo: Onlay logam/lain-lain Endodontik (non bedah) Sederhana: kaping pulpa PSA akar tunggal PSA akar ganda Pendalaman Materi: Diskusi/Seminar 3 2 3 2 2 1 2 2 kasus 4 5 Jam 144 SKS 3

62

2.

KGG P0460D

Radiologi KG Pembuatan Intra oral

Interpretasi radiografik Radiograf Periapikal Anak: (elemen) I II, III, IV V Dewasa: (elemen) 12, 3,4 5, 6,7,8 Bitewing Occlusal Topografi Occlusal Crossectional

11

96

Pembuatan Ekstra oral

Radiograf Panoramik Lateral Sefalometri PA Sefalometri Pendalaman Materi: Diskusi/Seminar

3.

KGG P0070D

Bedah Mulut

Menegakkan Diagnosis Ekstraksi Odontektomi Insisi abses Alveolektomi Fiksasi rahang Asistensi bedah Kegiatan rawat inap Penanganan kasus kompromis medis Pendalaman Materi: Diskusi/Seminar

20 15 1 1 1 1

240

4.

KGG P0420D

Periodonsia Klinik

Menegakkan Diagnosis, menyusun rencana terapi dan tatalaksana Pendidikan Kesehatan Mulut Skeling dan irigasi sub/supra gingiva Penghalusan akar gigi (root planing) Kontrol pasien pasca perawatan Kontrol Plak Penyesuaian Oklusi Desensitisasi dan splin sementara Kuret (1 perawatan kuret=splin) Gingivektomi/Operasi flep sederhana/ Asist op Terapi Pemeliharaan Pendalaman Materi: Diskusi/Seminar

144

15 4 4 2 1 2 1 4

5.

KGG P0350D

Penyakit Mulut Klinik

Pemeriksaan Lengkap dan Perawatan PM Pendalaman Materi: Diskusi/Seminar

96

63

6.

KGG P0430D

Prostodonsia Klinik

Pemeriksaan lengkap, penegakkan diagnosa, menetapkan rencana perawatan serta tata laksana perawatan dengan: -Mahkota Tiruan penuh -Mahkota Tiruan Pasak -Gigi Tiruan Jembatan Sederhana -GTSL Sederhana Dengan Oklusi -GTSL Sederhana Tanpa Oklusi -Gigi Tiruan Penuh/Gigi Tiruan Penuh Tunggal Pendalaman Materi: Diskusi/Seminar 1 1 1 1 1 1 192 4

7.

KGG P0300D

Ortodonsia Klinik

Diagnosis sampai campur/permanen a. b. c. d.

perawatan

pasien

gigi

144

Pendalaman Materi: Diskusi/Seminar Presentasi kasus pasien sendiri Presentasi kasus pasien rujukan Presentasi jurnal ilimah Mengikuti diskusi kelompok

8.

KGG P0220D

Kedokteran Gigi Anak Karies non invasif GC

Pemeriksaan Lengkap Pendidikan Kesehatan Gigi Profilaksis Gigi dan Mulut Aplikasi Fluor Topikal Penutupan Pit dan Fisura Restorasi Preventif

8 8 8 3 4 2 2 2 2 2 2 1 2 -

144

Karies Invasif GC

Amalgam sederhana (1 bid.) : O/M/D/B/L Amalgam kompleks GS (2 bid.) : MO/DO RK/GIC sederhana (1bid.) : O/I/B/L/M/D RK/GIC kompleks (2 bid.) : MP/DP Pasca Endo: mahkota logam ss

Endodontik GS

Pulpektomi/PSA Pendalaman Materi: Diskusi/Seminar

9.

KGG P0230E

Kedokteran Gigi Masy. dan Pencegahan Rencana Program 1. 2. 3. Menyusun Proposal Survei Melaksanakan survei di masyarakat (usia balita-SD-Remaja-Ibu-ibu-Lansia) Mengolah dan menganalisis data dengan komputer

192

64

4. Menyusun rencana program promotif, preventif dan kuratif berdasarkan data hasil surveidata epidemiologi dan Evidence-BasedDentistry Pelaksanaan Program 1. Program promotif berdasarkan silabus dan Alat Bantu Pendidikan (APB) yang sesuai Program Preventif Manajemen Puskesmas Integrasi program Puskesmas dengan Program Kesehatan Gigi Masyarakat secara lintas sektoral dan lintas program 10 2 1 1 TOTAL 70 1488 31 96 2

2. Teknologi Informasi Kerjasama dalam Tim 1. 2.

Jaringan teknologi untuk mendidik masyarakat

10.

KOMPETENSI DRG

Rekam Medik Umum Dewasa dan Anak Pengetahuan Minimal Intervention Evidence Based Dentistry Ujian Komprehensif

III.7. BIDANG ILMU


III.7.1. KONSERVASI GIGI Ketua Departemen Sekretaris Departemen Koordinator Profesi : Endang Suprastiwi, drg,SpKG (K.Rest) : Anggraini Margono, drg,SpKG (K. Endod) : Kamizar, drg,SpKG (K.Endod) Gigi),

Lokasi : Gedung C lantai 2 (Klinik Integrasi dan Klinik Konservasi RSGMP-FKG UI Telepon : 021-3151035 ekst. 308 Jadwal Klinik: Senin Jumat, 8.00-14.00

Ruang lingkup Ilmu Konservasi Gigi adalah ilmu yang mempelajari penyakit dan/atau kelainan pada jaringan keras gigi, pulpa dan periapeks serta penanggulangannya dengan pendekatan non invasif dan invasif untuk mengembalikan fungsi gigi dalam sistem stomatognatik.

65

III.7.2. RADIOLOGI KEDOKTERAN GIGI Ketua Departemen : Heru Suryonegoro, drg, SpRKG Sekretaris Departemen : Menik Priaminiarti, drg, SpRKG Koordinator Profesi : Dr. Hanna H.B. Iskandar, drg, SpRKG Lokasi Telepon : Gedung A, Lantai 2 RSGMP-FKGUI : 021-3151035 ekst. 3030 021-3914208 Jadwal Klinik: Senin-Jumat, 08.00-14.00 Ruang lingkup Radiologi Kedokteran Gigi (RKG) adalah salah satu cabang Ilmu Kedokteran Gigi yang mempelajari dan menerapkan pemeriksaan radiografik untuk memperoleh informasi diagnostik di bidang Kedokteran Gigi, meliputi pembuatan dan interpretsi radiografik. Di akhir kepaniteraan klinik Radiologi Kedokteran Gigi, mahasiswa diharapkan memiliki kompetensi melakukan pemeriksaan Radiologi Kedokteran Gigi, meliputi seleksi kasus, menerapkan prosedur proteksi radiasi, pembuatan radiograf, evaluasi mutu radiograf dan interpretasi radiografik sesuai dengan prosedur operasionil standar yang berlaku.

III.7.3. BEDAH MULUT Ketua Departemen Sekretaris Departemen Koordinator Profesi Lokasi : Chusnul Chotimah P, drg,SpBM (K) : Lilies Dwi Sulistiyani, drg,SpBM : Iwan Tofani, drg,PhD,SpBM

: 1. Klinik Integrasi RSGMP-FKGUI, Jl. Salemba 4, Jakarta 10430 2. RSUPN Cipto Mangunkoesoemo, Jl. Diponegoro no. 71, Jakarta 3. RSU Tangerang

Jadwal Klinik : Senin Jumat, 8.00-14.00 Telepon : 021-3151035 ekst. 105 021-3914132

66

Ruang lingkup Ilmu Bedah Mulut merupakan salah satu cabang Ilmu Kedokteran Gigi yang mempelajari dan menanggulangi kelainan-kelainan fungsi sistem stomatognatik dan estetika yang diakibatkan oleh penyakit, cedera, kelainan pertumbuhan dan perkembangan di daerah oral dan maksilofasial, dengan pendekatan bedah, sehingga tercapai fungsi pengunyahan dan estetika yang optimal.

III.7.4. PERIODONSIA Ketua Departemen : Yuniarti Soeroso, drg,SpPerio Sekretaris Departemen : Robert Lessang, drg,SpPerio Koordinator Profesi : Robert Lessang, drg,SpPerio Natalina, drg,SpPerio Lokasi : Gedung C, Lantai 1 Klinik Periodonsia Gedung C lantai 2. Klinik Intergrasi.

Hari / Jam : Senin Jumat, 08.00 14.00 Telepon : 021-3911502, Ruang lingkup Periodonsia adalah ilmu yang mempelajari jaringan periodonsium (gingiva, tulang alveolar, ligamentum periodontal dan sementum) dalam keadaan sehat dan tidak sehat, yaitu bila ada kelainan / penyakit periodontal; serta tindakan pencegahan, perawatan dan pemeliharaannya dengan tujuan untuk menjaga dan mengembalikan fungsi sistem stomatognatik yang optimal.

III.7.5. PENYAKIT MULUT Ketua Departemen : Siti Aliyah Pradono, drg,SpPM Sekretaris Departemen : Dr. Harum Sasanti, drg,SpPM Koordinator Profesi : Yuniardini S Wimardhani , drg,MScDent Lokasi 1 : Gedung C Lantai 2 FKG UI Jadwal Klinik : Senin Jumat, 8.00-14.00 Telepon : 021-3151035 ekst. 209

67

Lokasi 2

: Departemen Gigi Mulut RSPNCM-FKUI, Lantai 3 Jl. Diponegoro no. 74, Jakarta. Jadwal Klinik : Senin Jumat, 8.00-14.00, Rabu TUTUP Telepon : 021Ruang lingkup Bidang Ilmu Kedokteran Gigi yang khusus mempelajari cara menangani penatalaksanaan penyakit dan kelainan pada jaringan lunak mulut dan sekitarnya dalam sistem stomatognatik yang memerlukan intervensi non bedah.

III.7.6. PROSTODONSIA Ketua Departemen Sekretaris Departemen Koordinator Profesi Penanggung Jawab Ilmu GTL & Gnatologi GTC Gerodontologi-Geriatri Ilmu Implan KG Maksilo Fasial Lokasi Telepon Jadwal Klinik Ruang lingkup Prostodonsia adalah cabang Ilmu Kedokteran Gigi yang berhubungan dengan penanggulangan masalah fungsi sistem stomatognatik akibat kerusakan / kelainan / kehilangan gigi dan atau dengan jaringan sekitarnya dengan gigi tiruan yang memenuhi syarat kesehatan, sehingga menunjang kesehatan umum, pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut, kenyamanan, penampilan, pengunyahan serta kemampuan bicara. : : : : : : : : : Chaidar Masulili, drg,SpPros(K) Bambang S. Hadijono, drg,MDSc Henny Kusmaningati,drg,SpPros(K) Prof. Laura Susanti, drg, SpPros(K) Roselani W.Odang, drg,MDSc,SpPros(K) Prof.Dr.Tri Budi W. Rahardjo, drg,MS Prof. Suhandi Sidjaja, drg.SpPros(K) Max B. Leepel, drg,SpPros(K)

: Gedung C lantai 2 FKG UI (Klinik Integrasi) Gedung A Lantai 1 RSGMP-FKGUI (Klinik Prostodonsia) : 021-3151035 ekst. 20 : Senin Jumat, 8.00-14.00

68

III.7.7.

ORTODONSIA Ketua Departemen Sekretaris Departemen Koordinator Profesi Hari/Jam Perjanjian Klinik Ruang Klinik Ruang lingkup Ortodonsia adalah ilmu yang mempelajari kelainan pertumbuhan dan perkembangan dentofasial yang berhubungan dengan fungsi sistem stomatognatik dan estetika dengan upaya preventif, interseptif dan kuratif baik secara bedah maupun non bedah sesuai proses tumbuh kembang untuk mengembalikan fungsi sistem stomatognatik dan estetika optimal. : Erwin Siregar, drg,SpOrt(K) : Krisnawati, drg,SpOrt(K) : Maria Purbiati, drg,SpOrt : Senin-Jumat, 8.00-14.00 WIB : Telepon: 021-3151035 ekst. 205 : Gedung B lantai 1 RSGMP-FKGUI

III.7.8. KEDOKTERAN GIGI ANAK Ketua Departemen : Dr. Margaretha Suharsini, drg,MS,SpKGA Sekretaris Departemen : Ike Siti Indiarti, drg,PhD,SpKGA Koordinator Profesi : Ike Siti Indiarti, drg,PhD,SpKGA Hari/Jam Perjanjian Klinik Ruang Klinik Ruang Lingkup Ilmu Kedokteran Gigi Anak adalah ilmu yang mempelajari cara melakukan perawatan gigi dan mulut secara komprehensif pada anak sampai 14 tahun, yaitu kelompok usia yang sedang dalam periode pertumbuhan dan perkembangan bio-psiko-sosial. : Senin-Jumat, 8.00-14.00 WIB : Telepon: 021-3151035 ekst. 203, 207 : Gedung B lantai 1, FKG UI

69

III.7.9. ILMU KESEHATAN MASYARAKAT DAN KEDOKTERAN GIGI PENCEGAHAN Ketua Departemen : Herwati Djoharnas, drg,DDPH,RCS.MSc Sekretaris Departemen : Febriana Setiawati, drg,MKes Koordinator Profesi : Peter Andreas, drg,MKes Lokasi Jadwal Klinik Perjanjian Klinik Ruang lingkup Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat dan Dokter Gigi Pencegahan adalah ilmu dan seni dalam mencegah dan mengendalikan penyakit gigi dan mulut, untuk meningkatkan kesehatan gigi dan mulut di masyarakat, melalui pendekatan komunitas. : Gedung B lantai 2 : Senin Jumat, 8.00-14.00 : Telepon 021-3151035 ekst. 206

r
70

RUMAH SAKIT GIGI MULUT FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI PENDIDIKAN UNIVERSITAS INDONESIA FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI (RSGMPFKGUI) UNIVERSITAS INDONESIA (RSGMPFKGUI)

IV. RUMAH SAKIT GIGI MULUT PENDIDIKAN

IV.1. VISI-MISI-FALSAFAHMOTTO RSGMP-FKGUI


RSGMP-FKG UI adalah rumah sakit yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan gigi dan mulut, dan merupakan sarana pendidikan dan penelitian tenaga kesehatan gigi tingkat S1, Profesi, Spesialis, S2 dan S3, dan dapat digunakan untuk berbagai bidang kesehatan khususnya dan bidang lain pada umumnya. IV.1.1. VISI menjadi Rumah Sakit Pendidikan bidang Kedokteran Gigi dan pusat rujukan, pelayanan dan asuhan Kedokteran Gigi di Indonesia. MISI melaksanakan pembangunan kesehatan nasional melalui pelayanan dan asuhan dental dari tingkat yang sederhana hingga tingkat spesialistik dengan standar pelayanan internasional. FALSAFAH memberikan pelayanan, pendidikan dan penelitian terutama di bidang Kedokteran Gigi dengan selalu memperhatikan norma-norma keimanan kepada Tuhan YME dan menjunjung martabat kemanusiaan. MOTTO Mendukung Pembangunan Kesehatan Nasional melalui pelayanan, pendidikan dan penelitian Kedokteran Gigi yang berkualitas didukung dedikasi yang tinggi.

IV.1.2.

IV.1.3.

IV.1.4.

IV.2. TUJUAN UMUM


Tersedianya sarana untuk pelayanan, pendidikan, penelitian kesehatan gigi dan mulut sesuai tuntutan masyarakat serta perkembangan IPTEK Kedokteran Gigi.

IV.3. TUJUAN KHUSUS


Dalam mendukung Pembangunan Kesehatan Nasional maka RSGMP-FKGUI bertujuan untuk memberikan fasilitas berupa: IV.3.1. Tersedianya sarana pelayanan kesehatan gigi dan mulut bagi masyarakat secara optimal meliputi :

72

IV.3.2. IV.3.3.

1. Pelayanan medik gigi primer 2. Pelayanan medik gigi sekunder 3. Pelayanan medik gigi tertier Tersedianya sarana Pendidikan Kedokteran Gigi sesuai dengan tatanan nyata. Tersedianya pusat penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi khususnya bidang Kedokteran Gigi.

IV.4. SASARAN
Memberi perlindungan kepada masyarakat melalui pelayanan kesehatan gigi, pendidikan dan pengembangan penelitian.

IV.5. FUNGSI
Meliputi Tri Darma Institusi Pendidikan: IV.5.1. Bidang Pelayanan/Pengabdian Masyarakat 1. Melaksanakan kegiatan pelayanan kesehatan gigi mulut sederhana, spesialistik dan subspesialistik melalui pendekatan pemeliharaan, pencegahan, penyembuhan dan pemulihan yang sifatnya individu dan komunitas. 2. Melaksanakan kegiatan pelayanan penunjang (tekniker gigi). 3. Menyelenggarakan pelayanan rujukan horizontal dan vertikal. 4. Melaksanakan pelayanan gawat darurat kesehatan gigi mulut. 5. Pengembangan model-model pelayanan medik. IV.5.2. Bidang Pendidikan : 1. Sebagai sarana pendidikan berjenjang dokter gigi, dokter gigi spesialis, dokter gigi spesialis konsultan, magister dan doktor dan juga pendidikan berkelanjutan bidang Kedokteran Gigi. 2. Sebagai lahan pelatihan bagi tenaga medik dan paramedik Kedokteran Gigi. 3. Melakukan CDE (Continuing Dental Education) IV.5.3. Bidang Penelitian : 1. Sebagai lahan penelitian dan pengembangan ilmu Kedokteran Gigi baik ilmu terapan dan ilmu dasar a.l.: cara pendekatan medik, cara pendekatan teknologi medik baru, penapisan teknologi medik baru, riset ilmu biomedik, riset ilmu material Kedokteran Gigi, uji coba klinik obat.

73

2. 3.

Pusat unggulan riset Kedokteran Gigi Pusat penapisan dan penerapan obat, bahan dan teknologi Kedokteran Gigi.

IV.6. HAK DAN KEWAJIBAN PASIEN DAN DOKTER RSGMPFKG UI


IV.6.1. HAK PASIEN 1. Mendapatkan penjelasan secara lengkap tentang tindakan medik sebagaimana dimaksud dalam undang-undang praktik 2. Meminta pendapat dokter atau dokter gigi lain 3. Mendapat pelayanan sesuai dengan kebutuhan medik 4. Menolak tindakan medik 5. Mendapatkan isi rekam medik KEWAJIBAN PASIEN 1. Memberikan informasi yang lengkap dan jujur tentang masalah kesehatannya 2. Mematuhi nasihat dan petunjuk dokter atau dokter gigi 3. Memenuhi ketentuan yang berlaku di sarana pelayanan kesehatan 4. Memberikan imbalan jasa atas pelayanan yang diterima. 5. Membayar biaya kerusakan alat yang disebabkan oleh pasien HAK DOKTER 1. Memperoleh perlindungan hukum selama melaksanakan tugas sesuai dengan standar profesi dan standar prosedur operasional. 2. Memberikan pelayanan medis menurut standar profesi dan standar prosedur operasional. 3. Memperoleh informasi yang lengkap dan jujur dari pasien atau keluarganya. 4. Menerima imbalan jasa. KEWAJIBAN DOKTER 1. Memberikan pelayanan medis sesuai standar profesi dan standar prosedur operasional serta kebutuhan medik pasien 2. Merujuk pasien ke dokter atau dokter gigi lain yang mempunyai keahlian atau kemampuan yang lebih baik, apabila tidak mampu melakukan suatu pemeriksaan atau pengobatan 3. Merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang pasien, bahkan juga setelah pasien itu meninggal dunia

IV.6.2.

IV.6.3.

IV.6.4.

74

4. 5.

Melakukan pertolongan darurat atas dasar perikemanusiaan, kecuali bila ia yakin ada orang lain yang bertugas dan mampu melakukannya Menambah ilmu pengetahuan dan mengikuti perkembangan Ilmu Kedokteran dan Kedokteran Gigi.

IV.7. PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR KLINIK INTEGRASI


IV.7.1. JADWAL KLINIK INTEGRASI Hari : Senin- Jumat Jam : 8.00-14.00 IV.7.2. ALUR PENERIMAAN PASIEN BARU 1. Pasien mengisi DATA PRIBADI Rekam Medik Umum di Ruang Tunggu 2. Pasien dikirim ke Klinik Integrasi 3. Mahasiswa Profesi melakukan pemeriksaan awal untuk menyusun prioritas masalah 4. Mahasiswa Profesi mengisi Rekam Medik Khusus sesuai dengan masalah utama 5. Mahasiswa Profesi mengisi formulir Persetujuan Perawatan Gigi dan Mulut 6. Mahasiswa Profesi membuat surat rujukan, resep (bila diperlukan) yang ditanda tangani oleh Instruktur Klinik yang bertugas. PETUNJUK UMUM PERJANJIAN: 1. Mahasiswa Profesi harus mengatur perjanjian pasien yang dirawat 2. Perjanjian harus jelas tertulis nama pasien, telepon, nama mahasiswa profesi yang merawat, hari, jam, tanggal, jenis perawatan 3. Pembatalan perjanjian oleh mahasiswa profesi/pasien harus dilaporkan kepada instruktur klinik 4. Perjanjian Klinik Integrasi RSGMP-FKGUI dapat melalui telepon 021392345 ekstension 107 dan 306 TATACARA PEMBAYARAN BIAYA PERAWATAN GIGI PASIEN 1. Tempat pembayaran hanya dilakukan di kasir Klinik Integrasi 2. Setiap pasien baru dikenakan uang pendaftaran sebesar Rp. 7.500,(tujuh ribu lima ratus rupiah). 3. Setiap pasien yang datang berobat dikenakan biaya perawatan sesuai daftar tarif perawatan yang berlaku disetiap klinik.

IV.7.3.

IV.7.4.

75

4. 5. 6.

Pembayaran yang dapat diangsur hanya untuk perawatan tertentu (sesuai tabel rincian perawatan yang dapat diangsur). Pasien menerima bukti pembayaran yang telah diregister, ditandatangani kasir dan distempel, dengan pembayaran tunai. Setelah selesai klinik kasir membuat rekapitulasi jumlah pasien dan menyerahkan hasil pembayaran kepada petugas keuangan RSGMPFKGUI

IV.8. DENAH RSGMP FKGUI

i Keterangan: Denah Fakultas Kedokteran Gigi A. Gedung A: Klinik: Prostodonti, Radiologi Kedokteran Gigi; Aula, Ruang kelas/diskusi, Laboratorium, Ruang Dosen, Bengkel, Kafetaria. B. Gedung B: Klinik: Kedokteran Gigi Anak, Ortodonti; Laboratorium, Ruang Dosen, Ruang Pertemuan, Ruang Komputer. C. Gedung C: Klinik: Diagnostik Oral, Klinik Preventif dan Kesehatan Gigi Masyarakat, Penyakit Mulut, Periodonti, Klinik Integrasi, Konservasi, Klinik Spesialistik, Ruang Dosen, Perpustakaan. D. Gedung D: Ruang kelas/diskusi

76

Keterangan: Peta lokasi RSGMP-FKGUI 1. Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Cipto Mangunkusumo 2. Facultas Kedokteran (FK) UI 3. Pusat Komputer Universitas 4. Bank Nasional Indonesia (BNI) 5. Program Pasca Sarjana UI 6. Laboratorium FKUI 7. OPTO 8. Program Magister Management Fakultas Ekonomi (FE) UI 9. Masjid Arief Rahman Hakim 10. Perpustakaan National

77

IV.9. KONTROL INFEKSI


IV.9.1. TATA CARA MENCUCI TANGAN Mahasiswa profesi harus mengikuti langkah-langkah dasar cuci tangan sebelum dan sesudah pemakaian sarung tangan. 1. Dekati tempat cuci tangan, hati-hati jangan sampai ada bagian dari PERSONAL PROTECTIVE EQUIPMENT (PPE) seperti baju kerja, sikat pembersih tangan, atau lainnya, menyentuh tempat cuci tangan selama prosedur mencuci tangan. 2. Tanggalkan semua perhiasan dari jari-jari tangan dan pergelangan tangan. Hal ini penting karena cincin, jam tangan, dan gelang merupakan pusat mikroorganisme patogenik, dan menyebabkan sarung tangan sobek atau rusak. 3. Gunakan handuk atau tisu bersih, yang kering untuk mengatur kran air agar air mengalir dengan temperatur yang nyaman. Air hangat akan meningkatkan produktivitas sabun daripada air dingin, dan cenderung untuk mengeringkan celah di kulit. (mikroorganisme patogenik kemungkinan tertinggal di area kulit yang kasar dan pecahpecah). Idealnya, keran sebaiknya jangan disentuh dengan tangan, tetapi dengan menggunakan sensor sinar, listrik, ultrasonik atau menggunakan perangkat kontrol siku atau kaki, spigot rods. 4. Basahi tangan, aplikasikan sebanyak satu sendok teh sabun cair antimikroba yang mempunyai efek residu untuk mencuci tangan. Sabun tangan cair pilihan adalah preparat substitusi fenol, seperti khlorheksidin glukonat bentuk sabun cair atau pembersih. Sabun tersebut sebaiknya tanpa sentuhan, artinya disuplai dengan dispenser yang diaktifkan dengan kaki atau melalui sensor sinar elektrik. Hindari pemakaian sabun batangan dan suatu sabun rumahtangga, karena ini pusat mikroorganisme patogenik, terutama bila tetap ada di lingkungan yang hangat dan lembab. Berilah perhatian khusus ketika menyabuni ibu jari dan ujung-ujung jari. 5. Arahkan ujung-ujung jari ke bawah dan gunakan telapak tangan yang satu untuk membersihkan punggung tangan yang lainnya. 6. Saling silangkan jari-jemari untuk membersihkan bagian di antara jari-jemari. 7. Secara hati-hati bersihkan area bawah kuku jari menggunakan suatu stik plastik bulat, atau tusuk gigi datar. Sikat tangan dapat pula digunakan untuk membersihkan bawah kuku jari (lakukan hal ini di awal dan penghujung hari). Bilas jari-jari di bawah air mengalir. 8. Setelah pembusaan pertama, hentikan, dan bilas. Ulang pembusaan

78

berikutnya dengan mengunakan gerak firm rubbing, yakni memutar. Cuci tangan di telapak dan punggung tangan, setiap jari serta area di antara jari, dan persendiannya. 9. Kemudian menggunakan gerak firm rubbing, cuci lengan dan pergelangan tangan sedikitnya setinggi kemungkinan terjadi kontaminasi. 10. Setelah mencuci kedua tangan, dengan mengarahkan ujung jari ke bawah, bilas tangan dengan seksama menggunakan air dingin (air dingin akan menutup pori-pori kulit, mereduksi suseptibilitas mikroorganisme untuk disebarkan dan berreproduksi di kulit, dan meminimalkan kemungkinan sensitif terhadap lateks). 11. Keringkan tangan menggunakan suatu handuk kertas disposable. Keringkan tangan terlebih dahulu, kemudian lengan. Jangan menggunakan handuk kain karena, handuk seperti ini juga menjadi pusat benih-benih kalau digunakan terus menerus dan mungkin menjadi suatu sumber infeksi silang. 12. Setelah mengeringkan tangan, gunakan handuk atau tisu untuk mematikan keran air (bila klinik tidak mempunyai sistem pencucian tangan tanpa sentuhan). Sekali tangan telah dicuci secara seksama, jangan menyentuh keran, tempat sampah berpenutup untuk membuang handuk atau tisu, countertops, atau apapun sebelum pemakaian sarung tangan. IV.9.2 MENGENAKAN PERSONAL PROTECTIVE EQUIPMENT (PPE) Setelah mendudukan pasien dan menyelesaikan teknik mencuci tangan, mahasiswa profesi harus melakukan hal-hal berikut ini: 1. Menyatukan semua kebutuhan PPE untuk prosedur. 2. Pakailah pakaian proteksi luar (dari plastik, dsb). 3. Pakailah sepatu proteksi klinik, bila diperlukan. 4. Pakailah masker wajah. 5. Pakailah kacamata proteksi. 6. Pakailah sarung tangan. 7. Bukalah lak pembungkus kaset, nampan, atau kantung instrumen steril didepan pasien. IV.9.3 MENANGGALKAN PERSONAL PROTECTIVE EQUIPMENT (PPE) Setelah menyelesaikan perawatan pasien dan memandu pasien ke bagian administrasi, mahasiswa program profesi dokter gigi harus melakukan hal-hal berikut ini: 1. Bawalah instrumen yang terkontaminasi ke area resirkulasi (area sterilisasi).

79

2. 3. 4. 5. 6. 7. IV.9.4

Tanggalkan dan buang sarung tangan yang terkontaminasi. Tanggalkan dan buang atau cuci, keringkan, dan desinfeksi kacamata atau perisai muka yang terkontaminasi. Tanggalkan pakaian klinik luar yang terkontaminasi. Tanggalkan sepatu klinik. Cuci dan keringkan tangan dan pakailah perhiasan kembali dan pakaian untuk pulang. Lekatkan petanda kantung laundri yang terkontaminasi (untuk pakaian klinik yang dapat dipakai ulang) di area pengambilan laundri.

MEMINIMALKAN PERLUKAAN/TRAUMA PERORANGAN AKIBAT BENDA TAJAM YANG TERKONTAMINASI Mahasiswa program profesi dokter gigi harus melakukan/menerapkan petunjuk berikut ini untuk membantu meminimalkan risiko lanjutan akibat perlukaan/trauma yang sifatnya perorangan: 1. Selalu arahkan ujung tajam instrumen menjauhi tubuh 2. Selalu memberikan skalpel dan siring dengan ujung tajam selalu menjauhi tubuh dan penerima yang dituju. 3. Hindari pemakaian suatu teknik dua tangan untuk membersihkan instrumen di sisi kursi dental dengan kasa atau handuk kertas. Sebagai satu alternatif, ambil dua atau tiga gulungan kapas dan basahi satu atau dua dengan air bersih. Kemudian rekatkan dengan tape gulungan kapas ke nampan. Untuk menghilangkan debri dan bioburden yang terlihat dari instrumen tajam, masukkan ujung tajam ke dalam kapas basah dan hilangkan debri yang mudah terlepas. 4. Hindari mengambil instrumen tajam dengan cara menggenggamnya. 5. Jagalah jari-jemari tetap jauh dari instrumen putar. 6. Buanglah jarum-jarum bekas pakai dan benda tajam lain segera setelah prosedur dan taruh di suatu wadah/kontainer berlabel biohazard, tahan bocor tahan tusukan, yang disimpan di tempat sedekat tempat pemakaian. Bilamana memungkinkan, hindari transportasi benda tajam terkontaminasi yang bisa dipakai ulang ke area resirkulasi pada sebuah penutup nampan yang dilipat. 7. Jangan mengisi suatu kontainer benda tajam secara berlebihan, bila penuh isilah ke satu kontainer yang baru. TINDAKAN YANG HARUS DILAKUKAN MAHASISWA PROGRAM PROFESI DOKTER GIGI BILA ADA KEJADIAN PAPARAN KECELAKAAN. Pada kejadian suatu paparan kecelakaan, berhentilah segera dan laporkan insiden ke koordinator dan atau instruktur klinik. Bila yang terpapar adalah

IV.9.5

80

tangan, buang sarung tangan dan perlakukan perlukaan tersebut dengan menerapkan tindakan pertolongan pertama secara seksama berikut ini: 1. Bila daerah yang terkena tersebut berdarah, tekanlah secara perlahan sambil didorong sampai setitik/sejumlah kecil darah keluar. 2. Cuci tangan secara seksama dengan sabun antimikroba dan air hangat. Jangan pajankan area injuri ke bahan kimia yang keras atau direndam di dalam pemutih. 3. Setelah mengeringkan tangan, aplikasikan sejumlah antispetik ke area tersebut dan balut dengan bandage/perban. IV.9.6 PEMROSESAN INSTRUMEN YANG TELAH TERKONTAMINASI. Mahasiswa program profesi dokter gigi harus mengikuti langkah-langkah berikut dalam pemrosesan instrumen dental yang terkontaminasi: 1. Setelah menyelesaikan perawatan dan memandu pasien ke bagian administrasi (front desk), kembali ke ruang perawatan dan buang semua item sekali pakai (disposable items). 2. Teruskan menggunakan PPE, secara hati-hati buang/hilangkan debri dari item yang terkontaminasi, gunakan suatu teknik satu tangan (seperti menyekakannya ke kasa 2 X 2 atau gulungan kapas direkatkan dengan isolasi/tape di ujung nampan). Untuk mencegah injuri atau kontaminasi, jangan gunakan suatu teknik dua tangan. 3. Bawa nampan atau kaset ke area resirkulasi instrumen. Bila kita menggunakan sistem kaset untuk tempat penyimpanan, membawa, membersihkan, dan sterilisasi instrumen kritik, akan memberikan derajat keselamatan yang tinggi dalam memprosesnya. 4. Bila instrumen tidak dapat segera dibersihkan, rendam / tenggelamkan di larutan prapembersihan untuk mencegah mengeringnya saliva dan darah. Instrumen selanjutnya diletakkan di pembersih ultrasonik setelah sebelumnya dibilas secara seksama untuk mengurangi cipratan. 5. Bila siap, tenggelamkan instrumen secara menyeluruh di larutan pembersih ultrasonik. Pastikan larutan ada dalam ketinggian optimum. 6. Letakkan penutup pembersih ultrasonik dan operasikan pada waktu yang direkomendasikan. Instrumen-instrumen yang dikelola secara terpisah-pisah membutuhkan waktu lebih sedikit daripada yang disimpan dalam kaset. Selalu rujuklah ke instruksi pabrik pembuat untuk lama waktu yang dibutuhkan. Secara periodik cek efektivitas pembersih ultrasonik menggunakan metoda yang direkomendasikan.

81

7.

Angkat instrumen dari pembersih ultrasonik dan bilaslah dengan cipratan sekecil mungkin. Periksalah instrumen untuk debris yang tersisa. Bila diperlukan pembersihan tambahan, instrumen dapat disikat menggunakan sebuah sikat bertangkai panjang untuk menjaga tangan yang menyikat aman dari instrumen tajam yang terkontaminasi. Periksalah instrumen, apakah ada ujung-ujung yang patah. 8. Tentukan metoda pemrosesan yang tepat, yaitu, instrumen mana yang akan didesinfeksi (dengan bahan sterilisasi) dan yang mana akan disterilisasi dengan pemanasan atau kimiawi. 9. Biarkan instrumen mengering sebelum semuanya disterilisasi (hal ini mereduksi perkaratan). Hal ini penting terutama bila digunakan metoda uap kimia atau panas kering. 10. Item tertentu yang terbuat dari plastik atau gelas kemungkinan tidak tahan terhadap tekanan atau sterilisasi panas. Pada kasus ini, pemrosesan kimia dingin (desinfeksi atau bahan sterilisasi dingin) adalah indikasinya, letakkan instrumen di kontainer khusus didisain peruntukannya, pastikan semua instrumen tenggelam di dalam larutan dengan penutup terpasang. 11. Bungkus dan persiapkan instrumen secera benar menurut tipe proses sterilisasi yang akan digunakan. Masukkan ke sterilisator, dan susun sedemikian rupa agar tetap didapat sirkulasi di ruang sterilisator tersebut. Secara periodik cek efektifitas sterilisator menggunakan monitor/pemantau biologik. 12. Buang semua larutan perendam dan larutan di alat pembersih ultrasonik di penghujung kerja setiap harinya. Setelah mengering, kedua kontainer tersebut sebaiknya dibersihkan dengan suatu larutan desinfeksi tingkat tinggi dan biarkan mengering, dan siap dipakai untuk hari kerja berikutnya. IV.9.7 PENYIKATAN INSTRUMEN SECARA MANUAL/DENGAN TANGAN Mahasiswa profesi harus/sebaiknya mengikuti langkah-langkah berikut ketika menyikat instrumen yang terkontaminasi secara manual: 1. Pakailah PPE yang diperlukan, termasuk sarung tangan nitrile. 2. Ambil instrumen dari dalam larutan perendam dengan menggunakan sarung tangan steril. 3. Pegang instrumen dengan kuat dan bilas dibawah aliran air hangat selama 1 menit. 4. Rendam/tenggelamkan kembali instrumen; sambil tetap memegang instrumen di satu sisi, gunakan sebuah sikat bertangkai panjang di

82

5. 6. 7.

tangan satunya, untuk menyikat instrumen bebas dari bioburden yang terlihat dan material dental. Berilah perhatian khusus untuk menyikat ujung kerja instrumen: sikat satu sisi pertama, selanjutnya satu sisi yang lain. Bilas instrumen sekali lagi. Instrumen, sekarang siap untuk diletakkan ke dalam pembungkus, kantung, atau kaset sterilisator. Sikat penyikat yang telah terkontaminasi, agar disterilisasi di penghujung hari kerja (bila bahannya tahan dengan sterilisasi panas).

IV.9.8

PEMBERSIHAN INSTRUMEN SECARA ULTRASONIK Mahasiswa harus/sebaiknya mengikuti langkah-langkah berikut ketika membersihkan instrumen yang terkontaminasi secara ultrasonik: 1. Pakailah PPE yang diperlukan, termasuk sarung tangan nitrile. 2. Ambil instrumen dari dalam larutan perendam dengan menggunakan sarung tangan steril. 3. Pegang instrumen dengan kuat dan bilas dibawah aliran air hangat selama 1 menit. 4. Jagalah instrumen tetap terkelompokan menurut prosedur, antara lain mengikat dengan tali, dan meletakkannya ke dalam kaset berkode warna, atau tetap meletakkannya di sebuah kaset yang didisain khusus/sistem kaset. (bila suatu sistem kaset instrumen digunakan di operatori, instrumen akan tetap di kaset yang sama di seluruh prosedur di sisi kursi, maupun di perendaman, penyikatan ultrasonik, dan prosedur sterilisasi. 5. Dengan hati-hati dan perlahan rendam instrumen ke dalam basket ultrasonik, perhatikan jangan sampai menyentuh pinggiran ruang ultrasonik atau tercipratnya larutan pembersih. 6. Letakkan penutup pada pembersih ultrasonik. 7. Putar switch waktu ke angka menit yang dituju. DESINFEKSI KIMIAWI INSTRUMEN YANG TIDAK DAPAT DISTERILISASI DENGAN PEMANASAN Desinfektan kimiawi dipakai untuk mendapatkan asepsis instrumen dan item-item yang tidak tahan/tidak dapat disterilisasi dengan pemanasan. 1. Setelah prapembersihan/perendaman instrumen, bilas dengan air mengalir selama 60 detik untuk menghilangkan bioburden. 2. Persiapkan larutan mengikuti instruksi pabrik pembuat; berilah tanda

IV.9.9

83

3.

4. 5. 6.

7. 8.

dengan menulis tanggal pembukaan atau penyiapan larutan dan beri tanda inisial anda pada kontainer larutan. Catat tanggal kadaluarsa pada label di wadah larutan. Tuangkan larutan yang telah disiapkan ke dalam Bard-Parker atau wadah sterilisasi dingin sejenis; berhati-hatilah untuk menghindari terjadinya cipratan larutan karena bahan desinfeksi/desinfektan kimia sebaiknya tidak dibiarkan terbuka di udara terbuka. Alasan untuk hal tersebut adalah untuk mencegah inhalasi tidak sengaja, keracunan, atau tumpahnya laruan. Cipratan larutan dapat menyebabkan inhalasi, kontak dengan kulit atau membrana mukosa dengan kemungkinan terjadi perlukaan. Tenggelamkan instrumen ke dalam larutan kimia, pastikan instrumen keseluruhan terendam dan wadah tidak tumpah ruah/banjir/tidak terisi berlebihan. Tutup kontainer; beri label kontainer dengan nama larutan, waktu pajanan dan inisial anda. Hindari membuka penutup atau menambah instrumen selama waktu siklus desinfeksi. Penambahan instrumen selama waktu siklus membatasi efektivitas keseluruhan dari larutan desinfeksi dan meningkatkan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan desinfeksi atau sterilisasi dingin. Ikutilah lama waktu pajanan yang diperlukan, dan tetap menggunakan PPE, angkat item-item menggunakan forsep/tang pemindah dan bilas instrumen baik-baik dibawah air mengalir selama 60 detik. Letakkan instrumen pada sebuah handuk kertas disposable dan keringkan secara seksama. Simpanlah/singkirkanlah di lemari tertutup atau simpanlah di area penyimpanan hingga diperlukan untuk digunakan.

IV.9.10

INSTRUKSI PENGOPERASIAN AUTOKLAF 1. Gunakan air destilata untuk mengisi reservoir hingga 21/2 inchi dibawah pembuka atau ke tingkat pengisian yang diindikasikan di autoklaf. 2. Cek meter(an) tekanan untuk memastikan tekanan ada di titik nol/ zero. Ingat: jangan membuka pintu autoklaf terkecuali bila tekanan menunjukan nol/zero. 3. Buka pintu; beberapa autoklaf memerlukan tekanan keatas dan kebawah; yang lainnya memerlukan teknik tekanan samping. 4. Muat/isikan pak, kantung atau kaset instrumen, perhatikan jangan mengisi ruang /kamar secara berlebihan dan untuk menjamin sisrkulasi adekuat didalam ruang/kamar. Selalu pastikan adanya/

84

tersedianya cukup ruang di antara pak-pak untuk membiarkan uap bersirkulasi. Letakkan kantung atau pak yang lebih besar di dasar kamar. 5. Tutuplah pintu secara dengan kuat/benar-benar dan kuncilah; putarlah katup pengontrol dari pengisian ke sterilisasi . ingat bahwa siklus tidak mulai hingga temperatur mencapai tingkat yang ditetapkan. 6. Bila siklus telah semuanya selesai dan uap di meter(an) tekanan telah kembali ke nol, autoklaf telah secara adekuat dilepas. Secara perlahan buka pintu ruang/ kamar 11/2 inchi untuk membiarkan sisa uap untuk keluar. Jangan menyentuh bagian metal autoklaf atau pak instrumen di saat ini-tunggu hingga cukup waktu untuk mendingin. 7. Ketika mengambil pak atau bungkus/kantung, gunakan forsep/tang pemindah atau menggunakan sarung tangan tebal. 8. Catatan: satu yang harus dicek adalah kecukupan air destilata di ruang/ kamar air sebelum pemuatan dimulai. Diperhatikan untuk memuat secara berlebihan kamar dan jangan menambah air tambahan selama siklus sterilisasi karena hal tersebut akan menyebabkan kebanjiran setelah uap yang tersisa telah kembali ke bentuk air. 9. Bila dari sterilisator ada tetesan atau bocor, hal tersebut memerlukan suatu penggantian gasket sekitar pintu ke kamar. 10 Ikuti petunjuk pabrik pembuat untuk pembersihan periodik dari sterilisator. IV.9.11 LANGKAH-LANGKAH STERILISASI HANDPIECE Berikut adalah langkah-langkah umum untuk menyelesaikan sterilisasi handpiece dental. Pertama selalu cek instruksi pabrik pembuat. 1. Bilas saluran air-udara handpiece sebelum melepasnya dari hose. (catatan: biarkan bur tetap di handpiece) 2. Bersihkan dan keringkan sepenuhnya handpiece. 3. Aplikasikan pembersih handpiece dan/atau lubrikan (bila diharuskan oleh pabrik pembuat). 4. Keluarkan kelebihan lubrikan dengan bur tetap di handpiece. 5. Bersihkan fiberoptik (bila handpiece mempunyainya) 6. Kantungkan dan proses sterilisasi panas handpiece tersebut. 7. Bilas saluran air-udara selama 20-30 detik sebelum memasang handpiece. 8. Buka kantung dan bila diperlukan lubrikasi handpiece dengan lubrikan terpisah yang tidak terkontaminasi, pasang handpiece ke hose, dan operasikan untuk mengeluarkan kelebihan lubrikan dengan bur tetap ada di handpiece.

85

IV.9.12

PENGEPAKAN INSTRUMEN DAN PENGISIAN KE STERILISATOR 1. Bungkus dan letakkan semua instrumen di dalam sterilisator, tidak berdempetan/jarang-jarang, cukup ruang sehingga memungkinkan penetrasi uap, panas, atau kimia selama waktu siklus sterilisasi 2. Pra-pengepakan semua instrumen sebelum sterilisasi. Tetap susun masing-masing alat dalam nampan dalam satu kantung, kaset, untuk contoh susunan dasar, susunan untuk penambalan resin komposit, susunan profilaksis. Tang bedah seringkali dipacking secara terpisah untuk pemakaian dan pemilihan oleh dokter gigi atau seorang spesialis bedah mulut. 3. Secara seksama kantung instrumen diseal, kaset dibungkus dan dibuat daftar isi beserta tanggal sterilisasinya yang ditulis di luar dengan menggunakan pensil biasa . 4. Masukkan instrumen ke dalam kantung tembus pandang; (lipatan ganda di ujung kantung untuk membuka kantung) untuk memastikan instrumen tidak akan jatuh. 5. Pakailah tape autoklaf untuk menseal kantung sebelum meletakkannya di dalam sterilisator. 6. Secara hati-hati muatlah kantung atau kaset instrumen ke dalam ruang sterilisator. PETUNJUK MENCAMPUR, MENANGANI DAN MEMBUANG BAHAN DESINFEKSI Mahasiswa profesi harus selalu hati-hati ketika menangani bahan sterilisasi dan desinfeksi kimia, karena bahan tersebut adalah toksik. 1. Selalu gunakan PPE yang benar. 2. Selalu mengikuti instruksi pabrik pembuat untuk penyimpanan, pengenceran, penanganan, dan pembuangan. 3. Jangan biarkan larutan menyentuk kulit, kontak dengan mata, atau terhirup/inhalasi. 4. Ikuti instruksi-instruksi untuk shelf life dan use life (waktu pemakaian) dan buanglah semua larutan sesuai dengan undang-undang/aturan lokal dan persaratan pemerintah. 5. Siapkanlah material pembersih dan spill-kit ringkas di kejadian suatu kejatuhan atau terciprat larutan. PETUNJUK DARI TEKNIK SPRAY-WIPE-SPRAY Ikuti prosedur spray-wipe-spray, bila mendesinfeksi permukaan lingkungan kerja sekitar dan peralatan yang tidak dapat disterilisasi. 1. Semprotkan bahan desinfeksi ke permukaan lingkungan kerja untuk membersihkan debris yang dapat dilihat dengan mata. Desinfeksi

IV.9.13

IV.9.14

86

2.

3. IV.9.15

yang tepat tidak dapat diperoleh tanpa pembersihan yang benar. Semprotkan larutan hingga terlihat bahan desinfeksi adekuat untuk membersihkan permukaan lingkungan kerja. Basuh permukaan sekitarnya untuk menghilangkan noda/kotoran, debri atau sisa-sisa yang tersisa di permukaan yang terciprat. Gunakan kasa ukuran 4 x 4 atau handuk kertas dengan gerakan berulang kali untuk menyeka semua permukaan. Semprot permukaan kembali dan biarkan bahan desinfeksi mengering selama 10 menit.

PETUNJUK UNTUK MELETAKKAN DAN MENGANGKAT PENUTUP PROTEKSI PERMUKAAN. Mahasiswa profesi harus mengikuti langkah-langkah berikut ini ketika meletakkan dan penutup proteksi permukaan. 1. Letakkan penutup permukaan yang tepat sebelum permukaan lingkungan kerja menjadi terkontaminasi oleh bioburden pasien. Bila permukaan perawatan yang telah ditutupi telah terkontaminasi, prapembersihan dan desinfeksi permukaan, tanggalkan sarung tangan, dan cuci tangan sebelum menutup permukaan. 2. Letakkan masing-masing penutup proteksi permukaan sedemikain rupa sehingga dapat melapisi seluruh permukaan dan tidak tercabut bila disentuh. 3. Gunakan sarung tangan pada saat menanggalkan penutup proteksi permukaan yang terkontaminasi setelah perawatan pasien. 4. Lepaskan penutup proteksi permukaan yang terkontaminasi dari permukaan lingkungan kerja dan peralatan dengan hati-hati untuk menghindari menyentuh permukaan di bawahnya. Bila suatu permukaan tersebut terkontaminasi tanpa disengaja pada waktu mengangkat suatu penutup proteksi permukaan, pra-pembersihan dan desinfeksi permukaan tersebut. 5. Buanglah penutup yang telah dipakai di sampah klinik regular bila aturan lokal mengklasifikasikan item-item tersebut sebagai sampah regular. 6. Tanggalkan/lepaskan dan buang sarung tangan yang telah terkontaminasi, cuci tangan, dan aplikasikan penutup proteksi permukaan baru sebelum mendudukan pasien berikutnya.

87

IV.10. KEGAWATDARURATAN KEDOKTERAN GIGI


Perlengkapan gawat darurat dasar yang harus tersedia pada setiap klinik adalah tabung oksigen portabel, tubing, stetoskop, tensimeter, dan oral airway. Seorang petugas harus bertanggung jawab atas alat emergensi di lokasi. Isi tanki O2 harus selalu cukup, tanki oksigen penuh menunjukkan tekanan 1800-300 psi, bila tekanan kurang dari 500 psi berarti harus diisi kembali. Stetoskop dan oral airways juga harus selalu ada. IV.10.1. PROSEDUR GAWAT DARURAT KEDOKTERAN GIGI 1. Pada saat diketahui keadaan darurat, kirim asisten, mahasiswa, atau instruktur untuk mengambil unit oksigen portabel, dan pasien jangan dibiarkan sendiri. 2. Kirim instruktur untuk menilai masalah. 3. Klinik Bedah mulut seharusnya menyediakan telepon emergensi yang mudah dijangkau. Bila telepon diterima oleh salah seorang personal bedah mulut, maka harus dicatat keterangan lokasi emergensi dan kejadiannya secara singkat. 4. Mungkin terjadi seseorang harus langsung diresusitasi. Untuk mencegah kekacauan dan tragedi sebaiknya mahasiswa menunggu sampai instruktur datang, dan instruktur langsung akan menangani sampai personil bedah mulut datang. 5. Hanya orang yang terlibat musibah diijinkan untuk berada di area kejadian. Suasana yang ramai dan berjejal akan mengakibatkan kekisruhan dan kesulitan untuk melakukan resusitasi. Diperlukan seorang pengatur untuk mengatasi keadaan tersebut. 6. Hubungi keluarga pasien. Pada saat yang sama, seorang teman atau saudara menunggu di area resepsionis dan menyatakan bahwa keadaan telah teratasi. Tahap-Tahap Awal Pengelolaan Gawat Darurat Kedokteran Gigi Keberhasilan perawatan kedaruratan medik tergantung dari penilaian yang cepat dan efisiensi pendukung. Pendukung yang dimaksud adalah A (airway), B (breathing) dan C (circulation). Kedaruratan minor di lingkungan fakultas Kedokteran Gigi akan dikelola oleh mahasiswa Kedokteran Gigi dibawah pengawasan instruktur klinik. Bila kedaruratan bersifat serius, hubungi tim kedaruratan bedah mulut. IV.10.2. SYNCOPE (PINGSAN, SINKOP) Sinkop sering dihubungkan dengan kecemasan, kepanikan, rasa lapar, demam, infeksi, dan kurang tidur. Impuls dari saraf vagus menyebabkan dilatasi pembuluh darah di area splanchnic, dan darah mengalir turun

88

perlahan-lahan ke jantung, sehingga aliran darah keotak menurun, dan terjadi cerebral anoxia sementara, dan wajah pasien pucat. 1. Gejala: 1.1. Pasien cemas, berkeringat, pucat, mual dan haus. 1.2. Pasien tidak bereaksi. Dapat bervariasi dari pusing sampai kejang-kejang. 1.3. Tekanan nadi lemah dan pelan. Tekanan diastol dan sistole menurun. 2. Pengelolaan: 2.1. Pasien sinkop atau pingsan diletakkan pada posisi yang nyaman: letak kaki lebih tinggi dari kepala (posisi Trendelenburg), kompres dahi dengan handuk lembab dan dingin, lepaskan bagian pakaian yang mengikat, dan juga baju hangat. Pasien pingsan karena belum makan dihubungkan dengan kadar gula sebagai faktor pencetus pingsan, dapat diberi minum teh manis hangat. 2.2. Pasien yang pusing akan jatuh. Hal ini dihubungkan dengan pemompaan darah dari jantung ke otak lebih efisien bila level otak dan jantung sama tinggi. Maka diatasi dengan mengatur kursi unit gigi ke posisi tidur dengan kaki lebih tinggi dari kepala. 2.3. Usahakan saluran napas tidak tersumbat karena lidah jatuh ke belakang. Tekan mandibula dan dorong ke depan atau gunakan oral airways khususnya untuk pasien yang tidak sadar. 2.4. Otak membutuhkan oksigen melalui bernapas, bila airway sudah ada beri oksigen melalui masker wajah. Untuk pasien yang tidak sadar beri oksigen. 2.5. Sirkulasi, perhatikan tanda-tanda vital. Ukur tekanan darah, untuk kasus tersebut diatas pada umumnya bradikardia (nadi dibawah 60 dan hipotensi tekanan darah 70/50). Bantu segera sirkulasi serebral dengan menidurkan pasien terlentang. Periksa pupil mata pasien. Pada sinkop pupil akan mengecil. Pupil mata yang membesar menunjukkan tidak cukup oksigen di otak. Rangsang pernapasan dengan memberikan inhalant amonia dibawah hidung, hal ini meningkatkan oksigen serebral dengan cepat. Sinkop ringan akan memberikan reaksi dengan teknik tersebut diatas. Bila pasien setelah beberapa menit tidak bereaksi, diperlukan perawatan yang lebih agresif atau masalah lebih serius.

89

Pemakaian oksigen diteruskan, periksa ulang tanda-tanda vital dan hubungi tim emergensi bedah mulut melalui telepon. IV.10.3. SUMBATAN SALURAN NAPAS Gejala: Sumbatan saluran napas dapat terjadi pada pasien sadar, maka pasien menunjukkan gejala excited dan stridor, dan mendengkur. Ajak bicara bila pasien sanggup bicara. Perhatikan, dengarkan dan rasakan pernapasannya. Bila pasien menunjukkan gejala tidak sadar, bangunkan (goyangkan bahu dan teriakkan ...kamu baik2 aja ......? Kemudian periksa rongga mulut apakah tersumbat benda asing? 1. TERSUMBAT SADAR 1.1. Sumbatan sering terjadi karena benda asing (gigi, inlay, instrumen dental yang kecil) jatuh di dalam mulut dan terdorong ke orofaring. Diharapkan pasien akan memuntahkan benda asing tersebut, atau menelannya atau teraspirasi. Bila teraspirasi benda asing tersebut akan tertahan di antara pita suara dan terjadi kekejangan laring (dianjurkan menggunakan rubber dam untuk pencegahan). Benda asing yang terlihat dapat langsung dikeluarkan dengan hemostat atau alat pengisap (suction apparatus). Selama tindakan, pasien diharapkan memuntahkan atau batuk untuk mengeluarkannya. 1.2. Bila pasien tidak dapat mengeluarkan benda asing tersebut, dan benda asing tidak tampak maka lakukan manuver Heimlich. 1.3. Teknik manuver Heimlich adalah sebagai berikut. Operator berdiri dibelakang pasien dengan melingkarkan tangan dan menempatkan ibu jari diantara tulang dada dan pusar, dorong kearah atas di abdomen dengan cepat. 1.4. Untuk wanita hamil, sebagai alternatif letakkan pada tulang iga ke empat. 1.5. Lakukan manuver dengan cepat sampai pasien batuk dan mengeluarkan benda asing. Bila pasien tidak sadar, ikuti prosedur untuk tindakan pasien tidak sadar. 1.6. Lanjutkan dengan pemberian oksigen. 2 TERSUMBAT TIDAK SADAR 2.1. Bila pasien tidak memberikan respon, bangunkan dengan menggoyangkan bahu dan teriakkan Kamu baik-baik

90

2.2. 2.3. 2.4. 2.5. 2.6.

2.7 IV.10.4

saja? Baringkan pasien pada tempat yang datar, jangan didudukkan. Hal ini untuk mempertahankan sirkulasi serebral. Buka saluran napas dan bantu pernapasan (Lihat, dengar dan rasakan). Tahan dahi pasien dengan satu tangan, letakkan telinga di mulut pasien dan perhatian dadanya. Lakukan ventilasi. Bila obstruksi saluran napas, reposisi kepala dan ulang ventilasi. Bila saluran napas tetap tersumbat, putar pasien berhadapan dengan operator, tahan dengan paha. Tiupkan udara dengan cepat dan kencang di punggung antara tepi bahu. Abdominal thrust: Posisikan operator dengan berlutut dekat dengan pinggul pasien. Letakkan salah satu telapak tangan diantara tulang dada bawah dan pusar, tangan lainnya diatas. Tekan abdomen dengan cepat keatas. Gunakan posisi tangan yang sama untuk kompresi menutup dada kardiak. Reposisi kepala. Bila saluran napas tetap tersumbat, ulangi prosedur diatas.

HENTI NAPAS 1 Gejala: Pasien tidak dapat bernapas, meskipun hambatan saluran napas tidak ada. 2. Tindakan: 2.1. Periksa dengan cermat sumbatan di dalam rongga mulut, masukkan jari dan pastikan tidak ada benda asing. 2.2. Alirkan oksigen melalui unit oksigen portabel, mungkin dibutuhkan saluran napas melalui orofaringeal. 2.3. Hubungi tim kedaruratan Bedah Mulut, pernapasan buatan pada pasien jangan berhenti, 1 kali setiap 3-4 detik. HENTI JANTUNG 1. Gejala: Jantung berhenti berdenyut dan darah (dan oksigen) tidak dapat sirkulasi ke bagian tubuh yang vital. Meskipun disebabkan oleh berbagai hal, awal perawatan adalah ABC. Temukan masalah sebagai dasar observasi dan tanda-tanda vital. Pada umumnya bila jantung berhenti, pernapasan berhenti, cari tanda-tanda vital, lakukan Cardiopulmonary Resusitation (CPR).

IV.10.5.

91

2.

Tindakan: 2.1. Begitu diketahui terjadi serangan jantung, hubungi bagian emergensi 118. 2.2. Baringkan pasien terlentang pada kursi. Jika peralatan di sekitar kursi dental menghalangi operator, pindahkan pasien dan baringkan di lantai. Bawa alat kedaruratan ke dekat pasien. 2.3. Mulai dan lanjutkan CPR hingga tim emergensi tiba di lokasi.

IV.10.6.

KEJANG-KEJANG 1. Gejala: Beragam jenis kejang tiba-tiba sangat berbahaya karena pasien bisa terluka selama peristiwa ini dan serangan yang berkepanjangan bisa menekan jantung. 2. Tindakan: 2.1. Tetap berada disamping pasien. Baringkan pasien dan jauhkan dari benda-benda yang bisa melukainya. 2.2. Peningkatan gerakan/aktifitas sama dengan peningkatan penggunaan oksigen, oleh karena itu berikan oksigen pada pasien yang mengalami serangan berkepanjangan. JANGAN MASUKKAN BENDA-BENDA DIANTARA GELIGI PASIEN SECARA PAKSA. 2.3. Apabila terdapat serangan yang berkepanjangan atau badan yang terluka, hubungi Tim Emergensi Bedah Mulut melalui telepon merah. SINDROM HIPERVENTILASI 1. Gejala: Biasanya pasien sangat ketakutan, pernapasan menjadi sangat cepat. Dengan demikian, ia mengeluarkan ekses karbondioksida. Hal ini akan menyebabkan kegelisahan, karena keseimbangan asam basa normal dari darah dan menghasilkan alkalosis pada pernapasan, darah yang alkalotik tidak sesuai dengan fungsi otot normal dan mengakibatkan tetani (kontraksi otot berkepanjangan yang tidak normal). Karbondioksida di dalam darah memicu gerak pernapasan normal dan kekurangan karbondioksida bisa menyebabkan apnea. 2. Tindakan: 2.1. Pemberian oksigen merupakan kontra indikasi dalam tindakan.

IV.10.7.

92

2.2. 2.3.

Coba untuk menenangkan pasien secara verbal dan perlambat napasnya. Anda harus memberikan pasien karbondioksida. Biarkan pasien untuk terus bernapas ke dalam kantung kertas atau ke dalam tangan mereka yang dilengkungkan sehingga pasien menghirup kembali karbondioksidanya.

IV.10.8.

SERANGAN JANTUNG 1. Gejala: Asumsikan bahwa seseorang merasa ketakutan, berkeringat dan pucat, mengeluhkan sakit pada dada, telah mengalami serangan jantung kecuali dibuktikan lain. Pasien meninggal karena serangan jantung disebabkan oleh: 1.1. Gagal jantung: jantung mengalami kegagalan sehingga tidak dapat memompa dengan baik. 1.2. Terjadi Aritmia selama atau setelah serangan jantung, otot jantung yang tersisa menjadi mudah terganggu dan cenderung mengalami aritmatik. 2. Tindakan: 2.1. Pindahkan mesin resusitasi ke lantai, beri sinyal pada instruktur klinik dan tim emergensi bedah mulut. 2.2. Jika dicurigai terjadi serangan jantung, segera berikan oksigen karena telah terjadi pemompaan yang tidak efisien, sehingga sirkulasi darah harus diberi oksigen maksimal. 2.3. Pasien dengan latar belakang penyakit Angina harus selalu membawa nitrogliserin dan letakkan di tempat yang bisa dijangkau mahasiswa. Angina ringan akan berreaksi terhadap nitro gliserin, dan pasien akan tenang dalam waktu 5 menit. Ulangi pemberian nitrogliserin dalam 5 menit. Jika tidak ada perubahan, anda dapat mencurigai adanya serangan jantung. 2.4. Jika pasien menjadi lebih sadar, harus tetap diawasi tandatanda vital dan berikan oksigen. Tim Emergensi bedah Mulut akan mengaktivasi UGD dengan menghubungi 118 SUNTIKAN INTRAVASKULER (MENEMBUS PEMBULUH DARAH) 1. Gejala: Suntikan intravaskuler dapat dicegah dengan melakukan aspirasi syringe. Gejala akibat suntikan intravaskuler mirip dengan sinkop, tetapi tanda-tandanya berbeda sehingga diagnosisnya dapat ditegakkan dengan sederhana. Gejalanya pada umumnya

IV.10.9.

93

dihubungkan dengan vasokonstriktor yang terdapat di dalam kandungan anestesi. Gejala sinkop akibat epineprin intravaskuler antara lain tachycardia dan meningkatnya denyut nadi. Pasien merasa wajahnya menjadi merah dan panas, cemas dan denyut nadinya meningkat. 2. Tindakan: 2.1. Untuk golongan muda usia dengan sistem kardiovaskuler sehat, pada umumnya dapat toleransi dengan suntikan intravaskuler, dan hanya membutuhkan pemulihan saja. 2.2. Untuk golongan pasien berumur, atau penderita jantung, suntikan intravaskuler menjadi sulit. Kecepatan dan kekuatan kontraksi jantung akan meningkatkan kebutuhan oksigen dan kemungkinan menyebabkan terjadinya angina, infraction atau aritmia. Segera setelah diketahui terjadi suntikan intravaskuler, berikan oksigen, tenangkan pasien, dan nitrogliserin bila diperlukan.

IV.10.10

HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN DALAM MENGHADAPI GAWAT DARURAT KEDOKTERAN GIGI 1. Pastikan pasien sehat. Catat riwayat medik dengan baik, tekanan darah, denyut nadi, dan kecepatan pernapasan serta obat-obatan yang baru dikonsumsi. 2. Buat pasien nyaman. Buka pakaian yang tebal dan longgarkan dasi. Ventilasi ruangan cukup baik. 3. Pasien yang sakit harus dirawat dengan singkat, perjanjian pagi hari sehingga pasien dapat beristirahat. Pasien sebaiknya sudah sarapan, khusus untuk pasien angina, makan pagi dapat menyebabkan serangan. 4. Bila pasien dengan riwayat kardiopulmonari dengan jelas menyatakan dirinya kurang sehat, lakukan pemeriksaan tekanan darah, denyut nadi, dan kecepatan pernapasan, kemudian tunda perawatan atau rujuk ke dokter yang merawat. 5. Pasien angina pectoris harus membawa nitrogliserin, dan disiapkan pada tempat yang mudah dijangkau. 6. Penderita diabetik dengan hipoglikemi akibat pemberian insulin atau pil sebelum sarapan, instruksikan sarapan normal dan janjikan perawatan pagi hari. 7. Pasien asma harus membawa inhaler.

94

IV.10.11.

PROSEDUR UNTUK MENDETEKSI BENDA ASING APAKAH TERTELAN ATAU TERSEDAK. 1. Jangan panik dan jangan meninggalkan pasien sendirian. 2. Beritahu instruktur dan siapkan unit emergensi portabel. Hubungi tim emergensi bedah mulut. 3. Pasien tidak mengetahui apakah benda asing tertelan atau tersedak. Bantu pasien bila pasien ingin memuntahkannya. Pasien yang batuk-batuk mengindikasikan benda asing tersedak. 4. Bila pasien tidak menunjukkan obstruksi pernapasan mungkin menelan benda asing. Hubungi tim emergensi bedah mulut (telepon merah). 5. Instruksikan agar pasien mengingat cara masuknya benda asing dan coba untuk memperbaiki. Bila tidak dapat, lakukan pemeriksaan radiografik secara periodik. 6. Mahasiswa harus mengisi Accident Reporting and Treatment Form (ART) pada kartu rekam medik. PROSEDUR UNTUK PENYUMBATAN SALURAN NAPAS AKUT. 1. Jangan panik dan jangan meninggalkan pasien sendirian. 2. Beritahu instruktur dan lakukan perawatan darurat untuk obstruksi saluran napas akut. 3. Minta bantuan orang di dekatnya untuk menghubungi Tim Darurat Bedah Mulut melalui telepon. 4. Bila pasien kehilangan kesadaran dan Tim Darurat Bedah Mulut belum tiba, lakukan perawatan darurat untuk obtruksi saluran napas untuk pasien tidak sadar. 5. Bila benda asing telah dikeluarkan, beri oksigen. Bila pasien tetap belum sadarkan diri, lanjutkan memberi oksigen dan bila pasien mengalami apnea atau denyut nadi hilang, lakukan CPR. 6. Bila benda asing belum keluar dan pasien masih sadar dan sudah diberi oksigen, lakukan persiapan ke UGD untuk foto torak. 7. Mahasiswa, dosen, dan ahli bedah mulut harus mendampingi pasien ke UGD. 8. Mahasiswa harus terus mendampingi pasien sampai pasien selesai ditempatkan. Mahasiswa langsung menghubungi Direktur Klinik setelah mendapatkan informasi lengkap kondisi pasien terakhir. 9. Ketika pasien sudah diperbolehkan pulang, mahasiswa wajib mengisi Formulir Insiden (disediakan di meja resepsionis klinik). 10. Fakultas akan menerima satu kopi laporan tertulis dari pemeriksaan radiologi yang harus ditempatkan dalam rekam medik pasien. Bila yang menerima laporan tersebut mahasiswa, maka harus

IV.10.12.

95

disampaikan ke Direktur Rumah Sakit Gigi dan Mulut Pendidikan FKGUI 11. Pasien tidak ditarik biaya. Semua biaya akan ditagihkan dan dibayar oleh fakultas (melalui dekanat atau departemen bedah mulut yang mempunyai sistem nomor tagihan khusus untuk kondisi ini).

IV.11. MODEL JAS PRAKTIK FKGUI

r
96

LAMPIRAN

LAMPIRAN 1 : DAFTAR STAF PENGAJAR 1. Departemen Ilmu Bedah Mulut No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nama Dosen Anna Pasaribu, drg,SpBM Zulkarnaen A.Murtolo, drg,SpBM Iwan Tofani, drg,PhD,SpBM C.C. Pattiasina, drg,SpBM Teguh Iman Santoso, drg,SpBM Benny S.Latief, drg,PhD,SpBM Corputty Johan, drg,SpBM Abdul Latif, drg,SpBM Pradono, drg,SpBM Evy Eida Vitria, drg,SpBM Lilies Dwi Sulistyani, drg,SpBM NIP / NP 130358438 130519352 130605741 130536741 130522692 130702234 131285156 131595834 140108831 131845921 131845920

2. Departemen Ilmu Penyakit Mulut No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Dosen Afi Savitri Sarsito, drg,SpPM Dr. Harum Sasanti, drg,SpPM Siti Aliyah Pradono, drg,SpPM Gus Permana, drg,PhD,SpPM Titiek Setyawati, drg,SpPM Yuniardini S.W., drg,MDSc Febrina Rahmayanti, drg,SpPM Anandina Irmagita, drg,SpPM Indriasti I. Wardhani, drg,SpPM NIP / NP 130605092 130611236 130675260 130818227 131258170 132229988 132229992 020403005 020403006

98

3. Departemen Ilmu Kedokteran Gigi Anak No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Dosen Prof.Dr. Retno Hayati, drg,SKM,SpKGA Sjahril Noerdin, drg,SU,SpKGA Prof. Heriandi Sutadi, drg,PhD,SpKGA Hendrarlin Soenawan, drg,SpKGA Dr. Sarworini B.Budiardjo, drg,SpKGA Dr. M. Suharsini S., drg,SU,SpKGA Ike Siti Indiarti, drg,PhD,SpKGA Mohamad Fahlevi Rizal, drg,SpKGA Eva Fauziah, drg, SpKGA NIP / NP 130353775 130520621 130935640 130517359 131122800 130818226 131681319 132206746 020603008

4. Departemen Ilmu Kesehatan Masyarakat dan Kedokteran Gigi Pencegahan No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nama Dosen Prof.Dr. Budiharto, drg,SKM Zaura Kiswarina A., drg,MDS Felix Aryadi Joelimar, drg,MDS Armasastra Bahar, drg,PhD Warsono Soemadi, drg,MKM Anton Rahardjo, drg,M.Kes,PhD Risqa Rina Darwita, drg,PhD Febriana Setyawati, drg,M.Kes Peter Andreas, drg,M.Kes Iwany Amalliah, drg Herry Novrinda, SKG,M.Kes NIP / NP 130517303 130605094 130536744 131289924 130818228 131289206 131633761 131845918 131675195 132148457 020403004

5. Departemen Konservasi Gigi No. 1 2 3 5 6 Nama Dosen Prof.Dr. S.M. Soerono Akbar, drg,SpKG Prof.Dr. Safrida Hoesin, drg,SpKG Dr. Narlan Sumawinata, drg,SpKG Gatot Sutrisno, drg,SpKG Endang Suprastiwi, drg,SpKG NIP / NP 130212023 130353774 130422661 130536743 130675261

99

7 8 9 10 11 12 13 14 15

Dr. Ratna Meidyawati, drg,SpKG Daru Indrawati, drg,SpKG Kamizar, drg,SpKG Munyati Usman, drg,SpKG R.A.H. Nilakesuma D, drg,MPH,SpKG Bambang Nursasongko, drg,SpKG Anggraeni Margono, drg,SpKG Anggraini, drg,SpKG Dewa Ayu Nyoman P.A., drg,SpKG

131285155 130818219 140129692 131126138 130938165 130935624 131865236 020403002 020403003

6. Departemen Ortodonsia No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Dosen Dr. Faruk Hoesin, drg,MDS,SpOrt Dr. Permana I Masbirin, drg,SpOrt Dr. Miesje Karmiati, drg,SU,SpOrt Krisnawati, drg,SpOrt Haru Setyo Anggani, drg,SpOrt Erwin Siregar, drg,SpOrt Nia Ayu Ismaniati, drg,MDS,SpOrt Retno Widayati, drg,SpOrt Nada Ismah, drg,SpOrt Maria Purbiati, drg,SpOrt NIP / NP 130353772 130611236 131675187 131285180 131477542 131865232 131992246 132164081 140210089

7. Departemen Periodonsia No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Dosen Prof. S.W.Prayitno, drg,SKM,MScD,PhD Prof.Dr. Dewi Nurul M., drg,MS,SpPerio A. Irene Sukardi, drg,SpPerio Emile Louis Supit, drg,SpPerio Yulianti Kemal, drg,SpPerio Dr. Sri Lelyati, drg,SU,SpPerio Yuniarti Soeroso, drg,SpPerio Hari Sunarto, drg, SpPerio Robert Lessang, drg,SpPerio Natalina, drg,SpPerio NIP / NP 130176335 130353782 130517356 130422580 130536742 131126139 131285182 131471951 131845919 140275209

100

8. Departemen Prostodonsia No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Nama Dosen Djaja Suminta, drg,SpPros Prof.Dr. Tri Budi W.Rahardjo, drg,MS Laura Susanti, drg,SpPros M.B. Leepel, drg,SpPros Sri Hardjanti, drg,SpPros Dr. Soenawan, drg,SpPros M. Jubhar, drg Siti Fardaniah Rivai, drg,SpPros Farisza Gita, drg,SpPros Henni Koesmaningati, drg,SpPros Bambang S. Hadijono, drg,MDSc Dr. M.F. Lindawati S., drg,SpPros Roselani W. Luddin, drg,MDSc,SpPros Chaidar Masulili, drg,SpPros Iratanti, drg,SpPros M. Nasrul, drg Muslita, drg,SpPros NIP / NP 130520402 130517302 130520396 130353776 130672587 130353778 130422581 130536567 130938168 130891661 130605096 140237629 130675259 131471946 132206745 132166490 131653450

9. Departemen Biologi Mulut No. 1 2 3 4 5 6 7 Nama Dosen Eko Djatmiko Soekarso, drg,MM Etty Thamrin, drg,MS Sunarso Brotosoetarno, drg,MS Antonia Tanzil, drg,MS Suherwin Mangoendjaja, drg Bahrijati Mulyadi, drg,MS Dr. Sri Utami, drg,SpPM NIP / NP 130804827 130216393 130366446 130344439 130366445 130517304 130517359

101

No. 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Nama Dosen Lakshmi A. Leepel, drg,MS B.M. Bachtiar, drg,MS,PhD Prof.Dr. Elza Ibrahim, drg,M.Biomed Agoeng Tjahajani, drg,MS Widurini Djohan, drg,SpKG Sri Redjeki, drg,MS Ratna Farida, drg,M.Phil Ariadna A. Djais, drg,M.Biomed,PhD Dr. Harun A. Gunawan, drg,MS Endang Winiati, drg,M.Biomed,PhD Archinantiningsih, drg Dewi Fatma Suniarti, drg,MS,PhD Niniarti Z.Djamal, drg,M.Kes Hedijanti Joenoes, drg,M.Si A. Winoto Suhartono, drg Rauf Arumsah, drg Mindya Yuniastuti, drg,MS Sri Angky Soekanto, drg,PhD Ria Puspitawati, drg Ferry Gultom, drg,M.Biomed Rr. Tut Wuri Andajani, drg,M.Biomed Solachuddin J.A.I., drg, PhD Nurtami, drg,PhD

NIP / NP 130366440 130702244 130869970 130818222 130536841 130702243 130809620 131128219 130702236 131599291 130869968 131472296 130702172 130702241 130818225 130517360 130285154 131633760 131675197 131675194 131471950 132163084 029903001

102

10. Departemen Ilmu Material Kedokteran Gigi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Dosen Prof. Bambang Irawan, drg,PhD Dr. Mia Damiyanti, drg,M.Pd Dr. Yosi Kusuma Eriwati, drg,MSi Dr. Ellyza Herda, drg,MSi Ali Noerdin, drg,M.Kes Siti Triaminingsih, drg,MT Decky J. Indrani, drg,MDSc Niti Matram, drg Andy Soufyan Santosa, drg,M.Kes NIP / NP 130870092 130702235 130818224 131285179 130818229 130870062 131633763 130818221 131675196

11. Departemen Radiologi Kedokteran Gigi No. 1 2 3 Nama Dosen Prof. Dr. Hanna H.B. Iskandar, drg,SpRKG Heru Suryonegoro, drg,SpRKG Menik Priaminiarti, drg,SpRKG NIP / NP 131126137 131471953 131965948

103