Anda di halaman 1dari 20

BAB I PENDAHULUAN 1.

LATAR BELAKANG Kehamilan dan persalinan merupakan proses ilmiah, tetapi bukannya tanpa resiko dan merupakan beban tersendiri bagi seorang wanita. Sebagian ibu hamil akan menghadapi kegawatan dengan derajt yang ringan sampai derajat yang berat yang dapat memberikan bahaya terjadinya ketidaknyamanan, ketidakpuasan, kesakitan, kecacatan bahkan kematian bagi ibu dan janin. Maka perlu sekali ibu hamil untuk memeriksakan kandungannya dalam 40 minggu kehamilannya agar tidak dalam keadaan bahaya. 2. TUJUAN Tujuan dari makalah ini yaitu untuk memahami proses kehamilan pada wanita, perubahan fisik dan psikologis, memahami tujuan dilakukannya asuhan keperawatan, pemeriksaan fisik ibu hamil, dan memahami asuhan keperawatan ibu hamil; serta mampu melakukan pengkajian pada pasien di rumah sakit.

BAB II ANTEPARTUM 1. KONSEP KEHAMILAN Kehamilan terjadi setelah pertemuan antara sel ovum dan spermatozoa yang dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin, lamanya hamil normal 280 hari atau 40 minggu, dihitung dari hari pertama haid terakhir (HPHT). Terdapat 3 fase kehamilan :

Trimester I (minggu 0-12) Dalam fase ini ada tiga periode penting pertumbuhan dimulai dari periode germinal

sampai periode terbentuknya fetus. a. Periode Germinal (minggu 0-3) Proses pembuahan telur oleh sperma yang terjadi pada minggu kedua dari HPHT. Telur yang telah dibuahi sel sperma bergerak dari tuba fallopi dan menempel ke dinding uterus (endometrium). b. Periode Embrio (minggu 3-8) Proses dimana sistem saraf pusat, organ-organ utama, dan struktur anatomi mulai terbentuk seperti mata, mulut, dan lidah mulai terbentuk, sedangkan hati mulai memproduksi sel darah. Janin mulai berubah dari blastosis menjadi embrio berukuran 1,3 cm dengan kepala yang besar. c. Periode Fetus (minggu 9-12) Periode dimana semua organ penting terus bertumbuh dengan cepat dan saling berkaitan dan aktivitas otak sangat tinggi.

Trimester II (minggu 12-24) Pada trimester kedua ini terjadi peningkatan perkembangan janin. Pada minggu ke 18

kita bisa melakukan pemeriksaan dengan USG untuk mengecek kesempurnaan janin, posisi plasenta, dan kemungkinan bayi kembar. Jaringan kuku, kulit, dan rambut sudah berkembang dan mengeras pada minggu ke 20 dan 21. Indra penglihatan dan pendengaran janin mulai

berfungsi.kelopak mata sudah dapat membuka dan menutp. Janin mulai tampak sebagai sosok manusia dengan panjang 30 cm.

Trimester III (minggu 24-40) Dalam trimester ini semua organ tubuh tumbuh dengan sempurna. Janin menunjukkan

aktivitas motorikyang terkoordinasi seperti menendang dan menonjok serta dia sudah memiliki periode tidur dan bangun. Masa tidurnya jauh lebih lama dibandingkan masa bangun. Paru-paru berkembang pesat menjadi sempurna. Pada bulan ke 9 ini janin mengambil posisi kepala dibawah dan siap untuk melahirkan. Berat bayi lahir berkisar antara 3-3,5 kg dengan panjang 50 cm.

2. PERUBAHAN FISIK DAN PSIKOLOGIS SELAMA KEHAMILAN a. Trimester I Perubahan fisik : Morning sickness (mual dan muntah) Pembesaran payudara Sering buang air kecil Konstipasi/sembelit Sakit kepala/pusing Kram perut Meludah Peningkatan berat badan Perubahan psikologis: Ibu merasa tidak sehat dan kadang merasa benci dengan kehamilannya

Kadang muncul penolakan, kecemasan, dan kesedihan. Bahkan kadang berharap agar dirinya tidak hamil saja.

Ibu akan selalu mencari tanda-tanda apakah ia benar-benar hamil. Hal ini dilakukan sekedar untuk meyakinkan dirinya.

Setiap perubahan yang terjadi dalam dirinya akan selalu mendapat perhatian dengan seksama.

Kehamilan merupakan rahasia seseorang yang mungkin akan diberitahukan pada orang lain atau bahkan merahasiakannya.

b. Trimester II Perubahan fisik : Perut semakin membesar Sendawa dan buang angin Rasa panas di perut Pertumbuhan rambut dan kuku Sakit perut bagian bawah Pusing Hidung dan gusi berdarah Perubahan kulit payudara membesar sedikit pembengkakan (wajah dan kaki) Perubahan psikologis: Ibu merasa sehat, tubuh ibu sudah mulai terbiasa dengan kadar hormon yang tinggi Ibu sudah bisa menrima kehamilannya

Merasakan gerakan anak Merasa terlepas dari ketidaknyamanan dan kekhawatiran Libido meningkat Menuntut perhatian dan cinta Merasa bayi sebagai inidvidu yang merupakan bagian dari dirinya Hubungan sosial meningkat dengan wanita hamil lainnya atau pada orang yang baru menjadi ibu.

Ketertarikan dan aktivitasnya terfokus pada kehamilan, kelahiran dan persiapan untuk peran baru

c. Trimester III Perubahan fisik : Sakit bagian tubuh belakang Konstipasi Pernapasan meningkat Sering BAK Varises Kontraksi perut Bengkak Kram pada kaki Perubahan psikologis: Rasa tidak nyaman timbul kembali, merasa dirinya jelek, aneh, dan tidak menarik Merasa tidak menyenangkan ketika bayi tidak lahir tepat waktu

Takut akan rasa sakit dan bahaya fisik yang timbul pada saat melahirkan, khawatir akan keselamatannya

3. TUJUAN TINDAKAN KEPERAWATAN PADA IBU HAMIL


a. Pengawasan kesehatan Ibu, Deteksi dini penyakit penyerta & komplikasi kehamilan,

menetapkan dan merencanakan penatalaksanaan yang optimal terhadap resiko kehamilan (tinggi, meragukan dan rendah)
b. Menyiapkan persalinan well born baby dan well health mother c. Mempersiapkan pemeliharaan bayi & laktasi d. Mengantarkan pulihnya keshehatan ibu optimal e. Menurunkan

morbiditas

dan

mortalitas

ibu

dan

perinatal.

4. PEMERIKSAAN FISIK IBU HAMIL a. Tanda-tanda vital b. Sistem kardiovaskuler Bendungan vena Pemeriksaan sistem kardiovaskular adalah observasi terhadap bendungan vena yang bisa berkembang dan menjadi varises, biasanya terjadi pada tungkai, vulva, dan rektum. Edema Edema pada tungkai merupakan refleksi dari pengisian darahpada ekstrimitas akibat perpindahan cairan intravaskular ke ruang intersitial. Ketika dilakukan penekanan dengan jari/jempol menyebabkan terjadinya bekas tekanan, keadaan ini disebut pitting edema. c. Sistem muskuskeletal Postur

Mekanik tubuh dan perubahan postur bisaa terjadi selama kehamilan. Keadaan ini mengakibatkan regangan pada otot punggung dan tungkai. Tinggi dan berat badan Berat badan awal kunjungnan dibutuhkan sebagai data dasar untuk dapat menentukan kenaikan berat badan selama kehamilan. Berat badan sebelum konsepsikurang dari 45 kg dan tinggi badan kurang dari 150 cm ibu beresiko melahirkan bayi prematur dan BBLR. BB lebih dari 90 kg dapat menyebabkan diabetes pada kehamilan, hipertensi, persalinan sectio caesarea, dan infeksi post partum. Pengukuran pelvis Tulang pelvis diperiksa pada awal kehamilan untuk menentukan diameternya yang berguna untuk persalinan pervaginam.
-

Abdomen Kontur, ukuran, dan tonus ototabdomen perlu dikaji. Tinggi fundus diukur jika fundus bisa dipalpasidiatas simpisis pubis. Kandung kemih harus dikosongkan sebelum pemeriksaan dilakukan untuk menetukan keakuratannya. Pengukuran metode mac donal dengan posisi ibu berbaring.

d. Sistem neurologi Pemeriksaan neurologi lengkap tidak diperlukan jika ibu tidak memiliki tanda dan gejala yang mengindikasikan adanya masalah. Pemeriksaan refleks tendon sebaiknya dilakukan karna hiperfleksi menendakan adanya komplikasi kehamilan. e. Sistem integumen Warna kulit biasanya sama dengan rasnya. Pucat menandakan anemis, jaundice menandakan hepar, lesi hiperpigmentasi seperti cloasma gravidarum, serta linea nigra berkaitan dengan kehamilan dan strie perlu dicatat. Penampang kuku berwarna merah muda menandakan pengisian kapiler baik. f. Sistem endokrin

Pada trimester kedua kelenjar tiroid membesar, pembesaran yang berlebihan menandakan hipertiroid dan perlu pemeriksaan lebih lanjut. g. Sistem gastrointestinal Mulut Membran mukosa berwarna merah muda dan lembut. Bibir besar dari ulserasi, gusi berwarna kemerahan, serta edema akibat efek peningkatan estrogen yang menyebabkan hiperplasia. Gigi terawat dengan baik, ibu dapat dianjurkan ke dokter gigi secara teratur karena penyakit periodontal menyebabkan infeksi yang memicu terjadinya persalinan prematur. Usus Stetoskop yang hangat untuk memeriksa bising usus lebih nyaman untuk ibu hamil. Bising usus bisa berkurang karna efek progesteron pada otot polos, sehingga menyebabkan konstipasi. Peningkatan bising usus terjadi ketika diare. h. Sistem urinarius Protein Protein seharusnya tidak ada dalam urin. Jika ada, hal ini menandakan adanya kontaminasi sekret vagina, penyakit ginjal, serta hipertensi pada kehamilan. Glukosa Glukosa dalam jumlah yang kecil dalam urin bisa dikatakan normal pada ibu hamil. Glukosa dalam jumlah yang besar membutuhkan pemeriksaan gula darah. Keton Keton ditemukan dalam urin setelah melakukan aktivitas yang berat atau pemasukan cairan dan makanan yang tidak adekuat. Bakteri Peningkatan bakteri dalam urin berkaitan dengan infeksi saluran kemih yang biasa terjadi pada ibu hamil.

i. Sistem reproduksi
-

Ukuran payudara, kesimetrisan, keadaan putingdan pengeluaran kolostrum perlu dicatat. Adanya benjolan dan tidak simetris pemeriksaan lebih lanjut. pada payudara memerlukan

Organ reproduksi eksternal.

5. ASUHAN KEPERAWATAN KEHAMILAN NORMAL a. Trimester I 1. Pengkajian Wawancara : identitas, alasan mencari perawatan, kehamilan saat ini, riwayat ginekologi, riwayat medis, riwayat nutrisi, penggunaan obat, riwayat keluarga, riwayat sosial, rencana melahirkan. Pemeriksaan fisik : kelenjar tiroid, payudara, abdomen, pemeeriksaan panggul, hipotensi supine, inspeksi luar, palpasi luar, periksa dalam, palpasi bimanual, palpasi rektovagina. Uji laboratorium : urin, PPD, tes darah lengkap. 2. Diagnosa keperawatan No 1 NANDA Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh NOC Status nutrisi, Indikator: - stamina - tenaga - daya tahan tubuh NIC Manajemen nutrisi : Kaji adanya alergi makanan Anjurkan pasien untuk makan dalam porsi sedikit tapi sering Kolaborasi dengan hali gizi untuk menentukan jumlah kalori dan nutrisi yang dibutuhkan. Anjurkan pasien untuk meningkatkan

protein dan vit. C Anjurkan pasien makan selagi hangat

b. Trimester II 1. Pengkajian Wawancara : menanyakan masalah yang dikeluhkan ibu dan hal apa saja yang

ingin dia tanyakan. Pemeriksaan fisik : TTV, BB, edema Uji laboratorium : spesimen irun (mendeteksi gula, aseton, dan albumin),

sampel darah (hematokrit). Pengkajian janin : tinggi fundus, usia gestasi, status kesehatan janin

(pertimbangan gerakan, denyut jantung, dan gejala kelainan pada janin) 2. Diagnosa Keperawatan No 1 Nyeri NANDA NOC Kontrol nyeri, Indikator : - mengenali faktor kausal - Mengenali gejala sakit - pengendalian nyeri NIC Manajemen nyeri Lakukan penilaian nyeri secara komprehensif dimulai dari lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, identitas, dan penyebab. Gunakan komunikasi tera-peutik agar pasien dapat menyatakan pengalaman nyerinya. Tentukan dampak nyeri terhadap kehidupan seharihari Membantu pasien dan keluarga untuk memberi dukungan.

Pastikan pasien mendapat perawatan analgetik tepat.

c. Trimester III 1. Pengkajian Wawancara : menanyakan masalah yang dikeluhkan ibu dan apa saja yang ingin ia tanyakan. Pemeriksaan fisik : TTV, BB, edema Uji laboratorium : spesimen irun (mendeteksi gula, aseton, dan albumin), sampel darah (hematokrit). Pengkajian janin : tinggi fundus, usia gestasi, status kesehatan janin (pertimbangan gerakan, denyut jantung, dan gejala kelainan pada janin) 2. Diagnosa Keperawatan No 1 NANDA Intoleransi aktivitas NOC -Energy conservation -Self care NIC Terapi aktivitas Bantu untuk memilih kegiatan yang sesuai dengan kemampuan fisik dan psikologi klien Bantu klien mendeskrip-sikan dan mengidentifi-kasi kegiatan apa yang harus dilakukan klien. Dorong klien untuk berpartisipasi dalam memilih periode aktivitas Ciptakan kenyamanan lingkungan Berikan motivasi

6. WOC KEHAMILAN NORMAL Terlampir.

BAB III PENGKAJIAN IBU HAMIL Tanggal Pengkajian : 21 Desember 2011 Antenatal Care (ANC) ke : Poli Kebidanan

1. Biodata Nama klien Umur Pekerjaan Pendidikan Agama Suku Alamat Status Perkawinan : Yesti Mulyani : 32 tahun : IRT : SMA : islam :: Durian Taruang, Kuranji : Kawin Nama Suami : Suatris Umur Pekerjaan Pendidikan Agama Suku : 35 tahun : Supir : SMP : Islam :-

2. Persepsi dan Harapan Klien sehubungan dengan Kehamilan Alasan ibu datang ke pelayanan kesehatan : Keluar darah beku berbongkah, sakit pada ariari, dan sakit kepala. Keluhan yang dirasakan ibu selama kehamilan : Sering perdarahan. Harapan selama masa kehamilan : Dapat melahirkan normal. Upaya yang dilakukan terkait keluhan yang dirasakan : Istirahat. Masalah Keperawatan : Resti kekurangan volume cairan

3. Status Kesehatan yang Lalu Penyakit masa kanak-kanak : Demam. Imunisasi Riwayat masuk RS
-

: Ada. : tidak ada. : tidak ada. : tidak ada. : tidak ada. : tidak ada.

Kapan Penyebab Lama Pengobatan

Upaya yang dilakukan bila sakit : tidak ada.

Masalah Keperawatan : tidak ada.

4. Riwayat Ginekologi

a. Riwayat menstruasi
-

Menarche

: 13 tahun

Siklus : 30 hari Teratur/tidak : teratur Lama : 6 hari Banyaknya : 2x ganti pembalut per hari, warna merah. : hari pertama haid perut sakit.

Keluhan selama menstruasi

b. Riwayat seksual
-

Hubungan kasih sayang antar anggota keluarga Masalah dalam melakukan hubungan seksual Jika ada, jelaskan : tidak ada.

: Baik. : tidak ada.

c. Riwayat kontrasepsi
-

Alat kontrasepsi yang pernah digunakan : suntik KB 6 bulan, pil KB 1 tahun.

Lama menggunakan

: 1 tahun 6 bulan.

Masalah yang timbul selama menggunakan : haid tidak muncul, BB meningkat. Kapan terakhir menggunakan Alasan berhenti menggunakan Jumlah anak yang diharapkan : 8 bulan yang lalu. : air susu berhenti. : 3 orang.

d. Riwayat penyakit kandungan


-

Infeksi saluran reproduksi yang pernah dialami : tidak ada. Operasi/pembedahan alat reproduksi yang pernah dijalani : tidak ada.

Masalah Keperawatan : tidak ada.

5. Riwayat Obstetrik

a. Riwayat obsterik yang lalu


No 1 2 Anak pertama Kedua Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Umur 6 tahun 3 tahun Tempat Persalinan RS. Yarsi RS. Bunda Penolong Persalinan Dokter Dokter Direncanakan atau Tidak Ya Ya Komplikasi selama perinatal Tidak ada Tidak ada Jenis persalinan SC SC Keadaan anak Sehat Sehat

b. Riwayat obstetrik sekarang


-

Hamil ke berapa HPHT

: ketiga. : 2 September 2011.

Keluhan selama hamil: mual, sariawan, sakit kepala. Kehamilan direncanakan : ya, alasan : ingin punya anak. Tes kehamilan : positif.

Tempat rencana melahirkan : rumah sakit. Imunisasi TT : ada, 1 kali. : ada, ASI Eksklusif

Rencana penberian ASI

Masalah Keperawatan : nyeri.

6. Pengkajian Gaya Hidup/Kebiasaan

a. Nutrisi

1. Gigi/mulut
-

Keadaan gigi ibu

: utuh.

Keluhan yang dirasakan ibu : tidak ada.

2. Nafsu makan
-

Perubahan pola makan Jenis makanan utama

: tidak ada. : nasi.

Jenis makanan yang sering dikonsumsi ibu : nasi. Alergi makanan : tidak ada.

Budaya/pantangan makanan : tidak ada. Riwayat melakukan Diit khusus : tidak ada. Daftar Menu 24 Jam Waktu (jam) Pagi (07.30) Siang (13.30) Malam (19.00) Jenis Makanan (utama + selingan) Nasi putih + lauk + air putih Nasi putih + lauk + sayur + air putih Nasi putih + lauk + air putih Jumlah 1 porsi makan porsi makan 1 porsi makan

3. Berat badan ibu


-

Sebelum hamil Sekarang

: 57 kg : 59 kg

Masalah Keperawatan : tidak ada. b. Aktivitas/istirahat/kenyamanan 1. Aktivitas Kegiatan fisik dalam 1 hari : masak, bersih rumah.

Masalah yang timbul pada saat melakukan aktivitas : mudah lelah. Gangguan selama kehamilan : ada, sering pusing. Tindakan ibu untuk mengatasi gangguan : istirahat.

2. Istirahat Jumlah waktu istirahat/tidur : Malam 9 jam, Siang 2 jam. Kebiasaan sebelum tidur : minum air putih.

Gangguan selama kehamilan : tidak ada. Tindakan ibu untuk mengatasi gangguan : tidak ada.

3. Kenyamanan Merasakan ketidaknyamanan : ya, sering pusing dan sakit kepala. Tindakan ibu untuk mengatasi gangguan : istirahat. Masalah Keperawatan : Intoleransi Aktivitas, nyeri. c. Cairan
-

Perubahan konsumsi cairan selama kehamilan : ya, lebih banyak minum, sering haus. Jenis cairan yang dikonsumsi : air putih, kadang-kadang teh. Jumlah cairan yang dikonsumsi dalam sehari : 8 gelas. Riwayat konsumsi alkohol : tidak ada.

Masalah Keperawatan : kekurangan volume cairan. d. Ekstrimitas


-

Kesulitan berjalan

: tidak ada. : tidak ada.

Tindakan ibu untuk mengatasinya

e. Oksigenasi
-

Masalah dengan pernapasan : ya, jika banyak beraktivitas, napas sesak. Tindakan ibu untuk mengatasinya : istirahat, tidur.

Masalah Keperawatan : Pola napas tidak efektif. f. Eliminasi

Kebiasaan BAB/BAK : sering BAB. Keluhan : tidak ada.

7. Riwayat Penyakit Keluarga Tidak ada anggota keluarga yang mempunyai riwayat penyakit keturunan dan menderita penyakit menular

8. Pengkajian Psikososial, Budaya, Spiritual a. Status psikososial


-

Klien tinggal dengan : suami. Orang yang terpenting bagi klien : suami.

b. Status sosial ekonomi


-

Pendapatan keluarga dalam 1 bulan : Rp. 500.000,-

9. Data-data Lain yang Dianggap Penting Keluarga klien tidak memiliki riwayat anak kembar.

Rencana Asuhan Keperawatan

No Diagnosa NANDA 1 Resti Kekurangan volume cairan

NOC Keseimbangan Cairan, Indikator: - output urin dbn - tekanan darah dbn - Hematokrit dbn - hipotensi orthostatik tidak muncul

NIC Pengurangan darah : Tinjau riwayat obstetri dan hasil laboratorium terkait faktor-faktor resiko perdarahan Ukur jumlah darah yang hilang Pasang IV line jika dibutuhkan Monitor TTV secara berkala Terapi oksigen 6-8 L

Nyeri

Kontrol nyeri, Indikator : - mengenali faktor kausal - Mengenali gejala sakit - pengendalian nyeri

per masker wajah Kelola produk darah, jika diperlukan Manajemen nyeri Lakukan penilaian nyeri secara komprehensif dimu-lai dari lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, identitas, dan penyebab. Gunakan komunikasi tera-peutik agar pasien dapat menyatakan pengalaman nyerinya. Tentukan dampak nyeri terhadap kehidupan sehari-hari Membantu pasien dan keluarga untuk memberi dukungan. Pastikan pasien mendapat perawatan analgetik tepat

Intoleransi Aktivitas

-Energy conservation -Self care

Terapi aktivitas Bantu untuk memilih kegiatan yang sesuai dengan kemampuan fisik dan psikologi klien Bantu klien mendeskrip-sikan dan mengidentifi-kasi kegiatan apa yang harus dilakukan klien. Dorong klien untuk berpartisipasi dalam memilih periode aktivitas Ciptakan kenyamanan lingkungan

Berikan motivasi

DAFTAR PUSTAKA

Copernito, Lynda Juall. 2000. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 8. Jakarta: EGC. Hamilton, Persis Mary. 1995. Dasar-dasar Maternitas. Edisi 6. Jakarta: EGC. Prawiroharjo, Sarwono. 2005. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Tridasa Printer. Universitas Sumatera Utara. Chapter II. diakses

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/26440/4/Chapter%2011.pdf pada 20 Desember 2011