Anda di halaman 1dari 65

2009

DAPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENDIDIKAN PELATIHAN KEUANGAN JAKARTA 2009

DAPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENDIDIKAN PELATIHAN KEUANGAN JAKARTA 2009

KATA PENGANTAR Puji dan Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan RahmatNYA, sehingga Pedoman Penulisan Modul Diklat Keuangan dapat tersusun dengan baik. Sesuai dengan visi Badan Pendidikan Pelatihan Keuangan (BPPK), yaitu

menjadi pusat unggulan dan terdepan dalam menghasilkan sumber daya manusia yang profesional di bidang kauangan negara, maka perlu dilakukan peningkatan kualitas pelaksanaan diklat-diklat di lembaga keuangan negara Salah satu kegiatan yang diprioritaskan untuk menunjang seluruh pelaksanaan diklat-diklat adalah penyusunan buku pedoman penulisan modul, pedoman ini dimaksudkan untuk memberikan arahan/informasi kepada fasilitator/Widyaiswara dan unit/instansi pelaksana kegiatan pelatihan keuangan dalam menyusun dan

mengembangkan modul. Penulisan modul merupakan bagian awal terpenting dari kegiatan diklat, yang nantinya akan bermuara pada kualitas hasil lulusan dan kepuasan dari seluruh stakeholders umumnya dan pengguna khusus. Dengan telah selesai disusunnya Buku Pedoman Penulisan Modul, diharapkan kualitas pelaksanan diklat selanjutnya akan semakin meningkat, sehingga BPPK dapat menjadi kebanggaan bukan saja oleh lingkungan BPPK maupun departemen keuangan sendiri, tetapi juga seluruh masyarakat yang menggunakan dan mempercayakan BPPK sebagai tempat memperdalam ilmu pengetahuan dibidang keuangan negara. Diharapkan juga buku ini dimanfaatkan sebaik mungkin dalam penulisan modul diklat-diklat di lembaga keuangan negara. Buku pedoman penulisan modul ini juga merupakan hasil kegiatan awal yang baik dari kerjasama seluruh pusdiklat dan sekretariat untuk mendapatkan hasil yang terbaik bagi BPPK dalam mencapai visi yang telah ditetapkan. Akhirnya, ucapan terima
kasih dan penghargaan saya sampaikan kepada tim penyusun atas tenaga dan pikiran yang dicurahkan untuk mewujudkan pedoman ini. Penyempurnaan maupun perubahan pedoman di masa mendatang senantiasa terbuka dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang terus menerus terjadi. Harapan kami tidak lain bahwa pedoman ini dapat memberikan manfaat.

Februari

2009

DAFTAR ISI Hal. KATA PENGANTAR ................................................................................... .. DAFTAR ISI .................................................................................................. .. DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... .. DAFTAR TABEL ........................................................................................... .. DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. .. i ii iv v vi

BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................................................................. B. Tujuan ............................................................................................... C. Sasaran ............................................................................................. D. Lingkup Bahasan .............................................................................. E. Manfaat ............................................................................................ BAB II. PENGENALAN MODUL A. Pengertian Modul ............................................................................. B. Tujuan Modul .................................................................................... C. Karakteristik Modul ........................................................................ D. Perbedaan Modul Dan Bahan Ajar Lainnya a. Perbedaan modul dengan buku teks .......................................... b. Perbedaan modul dengan slide persentasi ................................. c. Perbedaan modul dengan handout ............................................. d. Perbedaan modul dengan LKS .................................................. 7 8 9 9 3 4 5 1 2 2 2 2

BAB III. PERSYARATAN PENYUSUNAN MODUL ............................... .. 10 BAB IV. SISTEMATIKA PENULISAN MODUL A. Merencanakan penulisan modul ................................................. 11 B. Strategi dalam penulisan modul ................................................. 11 C. Membentuk isi modul dalam satu unit ........................................ 12 D. Pengaturan muatan konsep modul .............................................. 12 E. Penulisan modul yang optimal .................................................. 13 F. Bahasa modul .............................................................................. 13 G. Penggunaan ilustrasi dalam modul .............................................. 13

BAB V. STRUKTUR FORMAT MODUL A. Format modul a. Halaman judul .......................................................................... 15 b. Kata Penganta ........................................................................... 15 c. Daftar Isi ................................................................................... 15 d. Daftar Tabel .............................................................................. 15 e. Daftar Gambar .......................................................................... 15 f. Daftar Lampiran ....................................................................... 15 g. Petunjuk Penggunaan Modul.................................................... 15 h. Peta Konsep .............................................................................. 16 i. Pendahuluan 1) Deskripsi singkat .................................................................. 17 2) Prasyarat kompetensi ........................................................... 18 3) Standar kompetensi dan kompetensi dasar .......................... 18 4) Relevansi modul................................................................... 19 j. Kegiatan Belajar ....................................................................... 20 k. Judul ......................................................................................... 20 l. Indikator ................................................................................... 20 m. Uraian Materi dan Contoh ........................................................ 21 n. Latihan ...................................................................................... 21 o. Rangkuman ............................................................................... 22 p. Tes Formatif dan Tes Sumatif .................................................. 22 q. Umpan Balik dan Tindak Lanjut .............................................. 22 r. Kunci Jawaban ......................................................................... 22 s. Daftar Istilah ............................................................................. 22 t. Daftar Pustaka .......................................................................... 22 B. Dalam penulisan modul juga harus diperhatikan hal-hal a. Pengorganisasian dalam penampilan modul ........................... 23 b. Daya tarik ................................................................................. 23 c. Bentuk dan ukuran huruf .......................................................... 23 d. Ruang (spasi kosong) ............................................................... 24 e. Naskah dan Penggandaan ......................................................... 24 f. Penulisan Tabel dan Gambar .................................................... 24 g. Penulisa catatan kaki dan kutipan ............................................ 25

ii

BAB VI. PROSEDUR PENULISAN MODUL A. Prosedur Penulisan Modul a. Jalur prioritas 1. Jalur Prioritas bagi widyaiswara di Pusdiklat ..................... 27 2. Jalur Prioritas bagi widyaiswara di Balai Diklat Keuangan 27 b. Jalur inisiatif .............................................................................. 28 B. Mekanisme ....................................................................................... 28 BAB VI. SEMINAR MODUL A. Umum ............................................................................................... 30 B. Tim penilai ....................................................................................... 30 C. Penilaian dan Rekomendasi............................................................... ` 30 BAB VI. PELAKSANAAN SEMINAR MODUL A. Umum ............................................................................................... 32 B. Susunan acara ................................................................................... 32 C. Peserta Seminar ................................................................................. 32

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 33

iii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur format modul ..................................................................... 14

iii

DAFTAR TABEL Tabel 1 Perbedaan Buku teks dan modul ........................................................... 3

Tabel 2 standar kompetensi dan kompetensi dasar ............................................ 18 Tabel 3 indikator ................................................................................................ 20

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Taksonomi bloom Lampiran 2. Teknik penulisan daftar pustaka Lampiran 3. Contoh halaman judul Lampiran 4. Contoh study tips Lampiran 5. Contoh peta konsep Lampiran 6. Contoh penulisan tabel

vi

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Standarategi peningkatan kualitas SDM dilakukan dengan berbagai standarategi antara lain melalui pembelajaran berbasiskan kompetensi (competency based training). Pelaksanaan standarategi tersebut dilakukan melalui: (1) penataan kurikulum (2) penyusunan modul (3) penyusunan standar pelayanan minimal (4) penyelenggaraan diklat berbasiskan produksi (production based training). Mewujudkan peningkatan kompetensi kerja aparatur dan non aparatur Departemen Keuangan, dapat dilakukan melalui pembinaan antara lain melalui diklat yang terencana/terstandaruktur. Pelatihan yang berdaya guna dan barhasil guna dapat dicapai secara optimal dengan dukungan tenaga

fasilitator/Widyaiswara, sarana dan prasarana pelatihan, termasuk di antaranya modul pelatihan yang memadai. Setiap pelatihan terdiri dari beberapa mata pelatihan/pelajaran, dan setiap mata pelajaran mengandung satu atau beberapa kompetensi kerja yang dipersyaratkan untuk memangku jabatan atau pekerjaan bagi peserta pelatihan. Modul diklat merupakan salah satu bentuk pengorganisasian bahan ajar yang sangat diperlukan dalam pelaksanaan diklat. Modul disusun sedemikian rupa sehingga dapat memfasilitasi kegiatan belajar peserta pelatihan untuk mencapai tujuan pembelajaran secara sistematis dan bertahap. Lebih jauh modul diperlukan oleh para peserta sebagai acuan atau pedoman dalam melaksanakan tugas sesudah kembali bekerja. Dalam Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara No. 66 tahun 2005, tentang Jabatan Fungsional Widyaiswara dan Angka Kreditnya, dinyatakan bahwa salah satu kompetensi Widyaiswara adalah mampu menyusun modul pendidikan dan pelatihan (diklat), dalam rangka memfasilitasi proses pembelajaran secara efektif dan efisien. Dalam rangka menyamakan pemahaman terhadap modul pelatihan di lingkungan Departemen Keuangan, Badan Pendidikan Pelatihan Keuangan menyusun buku Pedoman Penulisan Modul Diklat Departemen Keuangan. 1

Sesuai ketentuan Peraturan Pemerintah RI No 101 tahun 2000 tentang Pendidikan dan Pelatihan Jabatan Pegawai Negeri Sipil, Badan Pendidikan Pelatihan Keuangan merupakan suatu Instansi Pembina Diklat Fungsional dan Diklat Teknis Departeman Keuangan (pasal 11 dan 12), sehingga pedoman ini akan diberlakukan untuk penyusunan modul diklat fungsional dan diklat teknis keuangan.

B. Tujuan Tujuan pedoman penulisan modul ini adalah untuk memberikan kemudahan penulisan modul dan sebagai acuan teknis dalam penulisan Modul Diklat Dapartemen Keuangan di Pusdiklat/STAN dan Balai Diklat. C. Sasaran Sasaran pedoman penulisan modul ini adalah tersusunnya Modul Diklat Dapartemen Keuangan yang sesuai dengan standar. D. Lingkup Bahasan Pedoman ini mempunyai lingkup bahasan sebagai berikut : 1. Pendahuluan (latar belakang, tujuan, sasaran, lingkup bahasan, dan manfaat). 2. Modul dalam manajemen Diklat. 3. Sistematika penulisan modul. 4. Penulisan modul diklat berbasis kompetensi.

E. Manfaat (1) Bagi Pusdiklat/STAN dan Balai Diklat Dapat menstandarisasi modul-modul yang digunakan untuk proses diklat dan alat evaluasi penulisan modul oleh widyaiswara. (2) Bagi Widyaiswara Sebagai acuan yang jelas dalam penulisan modul sehingga proses pembelajaran diklat lebih efektif. (3) Bagi peserta diklat Secara tidak langsung mendapat jaminan mengikuti diklat yang lebih efektif.

BAB II PENGENALAN MODUL


A. Pengertian Modul Modul adalah suatu sistem pengorganisasian proses belajar mengajar yang disusun sedemikian rupa sehingga peserta diklat dapat belajar secara sistematis dan bertahap untuk mencapai kompetensi kerja yang diinginkan. Modul menurut Depdiknas merupakan alat atau sarana pembelajaran

yang berisi materi, metode, batasan-batasan, dan cara mengevaluasi yang dirancang secara sistematis dan menarik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan sesuai dengan tingkat kompleksitasnya. Pengertian modul berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia online (pusatbahasa.diknas.go.id) adalah komponen dari suatu sistem yang berdiri sendiri, tetapi menunjang program dari sistem itu; unit kecil dari satu pelajaran yang dapat beroperasi sendiri; kegiatan program belajar-mengajar yang dapat dipelajari oleh murid dengan bantuan yang minimal dari guru pembimbing, meliputi perencanaan tujuan yang akan dicapai secara jelas, penyediaan materi pelajaran, alat yang dibutuhkan, serta alat untuk penilai, mengukur keberhasilan murid dalam penyelesaian pelajaran. Modul juga bisa didefinisikan sebagai uraian terkecil bahan belajar yang akan memandu fasilitator/pelatih menyampaikan bahan belajar dalam proses pembelajaran yang sesuai secara terperinci. Agar praktis dan mudah penggunaannya, modul menurut pedoman ini berisi uraian dari pokok-pokok bahasan sesuai dengan tujuan pembelajaran yang masing-masing dilengkapi dengan metode dan media pembelajaran, petunjuk penugasan, diskusi, kasus, latihan-latihan, dan evaluasinya. Penulisan modul merupakan proses penyusunan materi pembelajaran yang dikemas secara sistematis sehingga siap dipelajari oleh peserta diklat untuk mencapai standar kompetensi dan kompetensi dasar. Penyusunan modul mengacu pada kompetensi yang terdapat di kurikulum, atau unit kompetensi yang dibutuhkan di dunia kerja. Pengembangan modul diklat mencakup pengetahuan, keterampilan dan sikap yang dipersyaratkan untuk menguasai suatu kompetensi. Satu kompetensi disarankan dapat dikembangkan menjadi 3

satu modul, tetapi mengingat karakteristik khusus, keluasan dan kompleksitas kompetensi, dimungkinkan satu kompetensi dikembangkan menjadi lebih dari satu modul. Isi sebuah modul itu harus lengkap sehingga dengan mempelajari dan memahami modul itu saja peserta diklat sudah dapat mencapai tujuan yang telah ditentukan. Artinya semua isi pelajaran yang diperlukan untuk mencapai tujuan pembelajaran diklat yang telah ditentukan harus ada dalam modul itu peserta diklat tidak perlu mencari isi pembelajaran di buku lain, untuk dapat memahami isi pembelajaran itu dan mencapai tujuan yang telah ditentukan. Tentu saja penulis modul dapat memberikan saran kepada peserta diklat untuk membaca buku rujukan atau acuan lain. Namun demikian saran itu dimaksudkan hanya untuk memperkaya atau memperluas wawasan Peserta diklat mengenai topik yang sedang dipelajari. Modul tidak selamanya berbentuk cetakan. Modul juga bisa dilengkapi dan bisa ditransfer ke media lainnya seperti program audio, video, film bingkai/(slide), film, multimedia interaktif . Media utamanya biasanya modul cetakan, tetapi pada modul-modul tertentu yang berupa aplikasi bisa dibuat sebuah media seperti audio, video, dll sehingga peserta diklat bisa mendengarkan atau mempelajari isi pembelajaran melalui program media lain.

B. Tujuan Modul Modul sebagai sarana kegiatan belajar mengajar memiliki beberapa tujuan dalam penyusunannya. Secara lengkap tujuan penyusunan modul adalah sebagai berikut. a. Sebagai medium referensi materi Modul harus merupakan suatu paket pengajaran yang disusun secara sistematis, terarah dan lengkap sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasarnya. b. Sebagai medium referensi belajar Mengingat modul dipakai sebagai pegangan bagi Peserta diklat atau mahasiswa, modul harus dapat dipakai sebagai referensi belajar atau pengganti tatap muka antara widyaiswara /dosen dan peserta diklat/mahasiswa. c. Sebagai medium referensi lanjutan belajar

Pendalaman lanjutan (jika diperlukan) terhadap suatu obyek studi tertentu seharusnya juga disajikan di dalam modul dalam bentuk catatan kaki atau kepustakaan. Oleh karena itu di dalam modul harus ada catatan kaki atau kepustakaan. d. Sebagai medium motivator Modul digunakan untuk memperjelas dan mempermudah penyajian pesan atau materi agar tidak terlalu bersifat verbal. Selain itu modul juga dapat digunakan untuk meningkatkan motivasi dan gairah belajar bagi mahasiswa/peserta diklat, serta mengembangkan kemampuan peserta diklat dalam berinteraksi langsung dengan lingkungan. e. Sebagai medium evaluator Modul digunakan oleh Peserta diklat untuk karena mengukur dengan atau modul mengevaluasi sendiri hasil belajarnya,

memungkinkan Peserta diklat/mahasiswa belajar mandiri sesuai kemampuan dan minatnya. f. Sebagai media pembelajaran yang fleksibel Dengan penggunaan modul dapat mengatasi masalah keterbatasan waktu, ruang, dan daya indera, baik peserta diklat/mahasiswa maupun widyaiswara/dosen, mengingat latar belakang peserta diklat adalah pegawai yang mempunyai kewajiban bekerja pada unit masing-masing. C. Karakteristik Modul Untuk menghasilkan modul yang mampu meningkatkan motivasi penggunanya, maka modul harus mencakup beberapa karakteristik tertentu. Karakteristik1 untuk pengembangan modul antara lain : a. Self instandaructional Self instandaructional yaitu melalui modul, seseorang atau peserta diklat mampu membelajarkan diri sendiri, tidak tergantung pada pihak lain, karena peserta diklat diharapkan mampu belajar mandiri. Untuk memenuhi karakter self instandaructional, maka modul harus : 1) Merumuskan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar dengan jelas. 2) Mengemas materi pembelajaran ke dalam unit-unit kecil/spesifik sehingga memudahkan peserta diklat belajar secara tuntas.

(Rekomendasi tim review modul) berdasarkan Dirjen Pendidikan Menengah Kejuruan RI tahun 2003

3) Menyediakan contoh dan ilustandarasi yang mendukung kejelasan pemaparan materi pembelajaran. 4) Menyajikan soal-soal latihan, tugas dan sejenisnya yang

memungkinkan Peserta diklat memberikan respon dan mengukur penguasaannya. 5) Kontekstual yaitu materi-materi yang disajikan terkait dengan suasana atau konteks tugas dan lingkungan Peserta diklat; 6) Menggunakan bahasa yang sederhana dan komunikatif; 7) Menyajikan rangkuman materi pembelajaran; 8) Menyajikan instandarumen penilaian/assessment, yang

memungkinkan Peserta diklat melakukan self assessment. 9) Menyajikan instandarumen yang dapat digunakan Peserta diklat mengukur atau mengevaluasi tingkat penguasaan materi diri sendiri; 10) Menyajikan umpan balik atas penilaian Peserta diklat, sehingga Peserta diklat mengetahui tingkat penguasaan materi; 11) Menyediakan informasi tentang rujukan/pengayaan/referensi yang mendukung materi pembelajaran dimaksud. b. Self Contained Yang dimaksud dengan self contained yaitu seluruh materi

pembelajaran dari satu unit kompetensi atau sub kompetensi yang dipelajari terdapat di dalam satu modul secara utuh. Tujuan dari konsep ini adalah memberikan kesempatan Peserta diklat mempelajari materi pembelajaran yang tuntas, karena materi dikemas ke dalam satu kesatuan yang utuh. Jika harus dilakukan pembagian atau pemisahan materi dari satu unit kompetensi harus dilakukan dengan hati-hati dan memperhatikan keluasan kompetensi yang harus dikuasai oleh Peserta diklat. c. Stand alone (berdiri sendiri) Stand alone atau berdiri sendiri yaitu modul yang dikembangkan tidak tergantung pada media lain atau tidak harus digunakan bersama-sama dengan media lain. Dengan menggunakan modul, Peserta diklat tidak tergantung dan harus menggunakan media yang lain untuk mempelajari dan atau mengerjakan tugas pada modul tersebut. Jika Peserta diklat masih menggunakan dan bergantung pada media lain selain multimedia 6

yang digunakan, maka media tersebut tidak dikategorikan sebagai media yang berdiri sendiri. d. Adaptif Modul hendaknya memiliki daya adaptif yang tinggi terhadap perkembangan ilmu dan teknologi. Dikatakan adaptif jika modul tersebut dapat menyesuaikan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Dengan memperhatikan percepatan perkembangan ilmu dan teknologi pengembangan modul hendaknya tetap up to date. Modul yang adaptif adalah jika isi materi pembelajaran dapat digunakan sampai dengan kurun waktu tertentu. e. User friendly Modul hendaknya juga memenuhi kaidah user friendly atau bersahabat/akrab dengan pemakainya. Setiap instandaruksi dan paparan informasi yang tampil bersifat membantu dan bersahabat dengan pemakainya. Penggunaan bahasa yang sederhana, mudah dimengerti serta menggunakan istilah yang umum digunakan merupakan salah satu bentuk user friendly.

D. Perbedaan Modul Dan Bahan Ajar Lainnya. Bahan belajar mandiri atau dalam hal ini modul berbeda dengan catatan perkuliahan, artikel dalam jurnal, paper, handout, LKS, atau buku teks. Catatan perkuliahan, artikel jurnal, paper, handout, LKS, atau buku teks ditulis bagi Peserta diklat yang senantiasa dekat dengan gurunya. Malahan tidak jarang tulisan-tulisan semacam itu hanya dijadikan penunjang terhadap pelaksanaan pembelajaran di kelas.
a. Perbedaan modul dengan bahan buku teks :

Berdasarkan pengertian dari Kamus Besar Bahasa Indonesia buku teks merupakan naskah yang berupa kata-kata asli dari pengarang; kutipan dari kitab suci untuk pangkal ajaran atau alasan; bahan tertulis untuk dasar memberikan pelajaran, berpidato; diskursif teks yang mengaitkan fakta secara bernalar; ekspresif teks yang mengungkapkan perasaan dan pertimbangan dalam diri pengarang; evaluatif teks untuk mempengaruhi pendapat dan perasaan pembaca; informatif teks yang hanya menyajikan berita faktual tanpa komentar; naratif teks yang tidak bersifat dialog, dan isinya merupakan 7

suatu kisah sejarah, deretan peristiwa, dan sebagainya; persuasif teks yang fungsi utamanya mempengaruhi pendapat, perasaan, dan perbuatan pembaca. Dari pengertian diatas dapat diketahui jika buku teks lebih menyajikan kutipan langsung dari narasumber atau suatu kejadian yang faktual (datadata empiris) tanpa berusaha untuk menyederhanakan dengan tujuan untuk mempermudah transfer pengetahuan. Sebaliknya jika modul, terdapat usahausaha yang meringkas dan menyuguhkan kepada pemakainya agar lebih mudah dipahami.

Kesimpulan dari perbedaan diantara buku teks dan modul sebagai berikut :
Tabel 1. Perbedaan Buku teks dan modul

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Buku Teks Komunikasi satu arah Peserta diklat pasif Metode ceramah Standarukturnya tidak jelas Belajarnya diatur sendirinya Tidak mengenai orang tertentu Sedikit menerapkan pengetahuan dan keterampilan

Modul Komunikasi dua arah Peserta diklat terlibat aktif Metode dialog Standarukturnya jelas Belajarnya dibimbing Bersahabat dan mampu memotivasi Menerapkan pengetahuan dan keterampila yang baru didapatkan. Latihan di setiap kegiatan pembelajaran Materi terbagi dalam penggalan yang kecil Ada tugas dan latihan yang terkait dalam teks

8. 9.

Latihannya hanya ada diakhir tes Materi terbagi dalam penggalan yang besar

10. Tidak ada tugas/latihan

11. Tidak ada umpan balik

Ada umpan balik

b. Perbedaan modul dengan slide presentasi :

Slide presentasi merupakan alat bantu ajar untuk memudahkan proses

mengajar secara interaktif di kelas. Slide presentasi bukan merupakan bahan ajar yang mandiri, melainkan sebuah pokok pikiran yang memerlukan penjelasan dan penjabaran lebih lanjut oleh presenter (widyaiswara atau dosen). Peserta diklat tidak diharapkan dapat memahami secara langsung slide presentasi dengan self-learning. Selain itu sangat jarang dijumpai slide presentasi yang memberikan soal-soal sebagai acuan penilaian tingkat pemahaman Peserta diklat terhadap suatu materi tertentu.
c. Perbedaan handout dengan modul :

Handout diartikan sebagai buku pegangan siswa yang berisi tentang suatu materi pelajaran secara lengkap serta sebagai dasar penyamaan persepsi

terhadap bahan ajar yang akan diberikan. Berbeda halnya dengan modul yang
isinya disajikan per unit terkecil dari materi, maka handout menyajikan keseluruhan materi yang harus dipelajari. Biasanya bahasa dalam handout kaku

dan tidak komunikatif, juga terdapat di dalamnya kutipan langsung dari narasumber (menyerupai buku teks). Selain itu handout juga menambahkan ikhtisar maupun tambahan penjelasan dari widyaiswara/dosen. Handout digunakan sebagai pendukung slide presentasi sehingga siswa akan lebih mudah dalam memahami materi yang disampaikan oleh pengajar. Handout memerlukan tatap muka dengan widyaiswara/dosen karena beberapa keterbatasan yang dimilikinya.

d. Perbedaan LKS dengan modul :

Lembar Kerja Siswa (LKS). Berbeda dengan modul dan handout, bahan pembelajaran cetak berbentuk LKS (lembar kerja siswa) dikemas dengan menekankan pada latihan, tugas atau soal-soal saja. Walaupun hanya menekankan pada hal tersebut, LKS tetap menyajikan uraian materi namun disajikan secara singkat. Soal-soal yang disajikan dalam LKS harus benar-benar dikembangkan berdasarkan pada analisis kompetensi dasar yang telah dijabarkan kedalam indikator pencapaian.

BAB III PERSYARATAN PENYUSUNAN MODUL


Persyaratan Penyusunan Modul: 1. Modul dapat disusun oleh widyaiswara/dosen serta pegawai standaruktural Dapertemen Keuangan atau orang yang berkompeten di bidangnya baik secara individu maupun tim; 2. Modul yang disusun berdasarkan mata diklat yang diajarkan; 3. Sumber pustaka minimal 5 referensi (bisa dari buku atau jurnal penelitian) dan minimal tahun terbitnya 5 tahun terakhir , termasuk peraturan dan perundangan yang relevan/terbaru, kecuali yang 5 tahun terakhir belum ada edisi baru. 4. Modul harus meliputi ranah kognitif, psikomotor dan afektif; 5. Modul yang dibuat harus up to date; 6. Modul yang disusun harus berpedoman pada Pedoman Penulisan Modul terbaru.

10

BAB IV SISTEMATIKA PENULISAN MODUL A. Merencanakan Penulisan Modul Dalam penulisan modul yang harus menjadi perhatian utama adalah Peserta diklat. Dengan demikian maka modul akan berisi antara lain: Petunjuk yang harus dilakukan Peserta diklat dalam mempelajari modul. Materi pelajaran yang lalu sebagai pemantapan, terutama yang berkaitan dengan materi yang akan diberikan. Nasehat bagaimana cara belajar memanfaatkan waktu yang tersedia dengan lebih efektif. Tujuan dan materi pelajaran yang akan dipelajari Peserta diklat. Penjelasan materi baru yang disajikan bagi Peserta diklat. Petunjuk pemecahan masalah untuk membantu dalam memahami materi yang disajikan. Motivasi bagi Peserta diklat agar senantiasa aktif dalam belajar. Contoh, latihan dan kegiatan yang mendukung materi. Tugas dan umpan balik yang dapat mengukur keberhasilan penguasaan materi Kesimpulan modul yang akan dipelajari berikutnya. Dalam penulisan modul sebaiknya memperhatikan waktu yang dibutuhkan Peserta diklat untuk mempelajarinya. Peserta diklat harus menyisihkan waktu untuk mencatat, atau untuk menjawab pertanyaan. Peserta diklat juga harus menghubungkan materi pelajaran yang ada dalam teks dengan keadaan lingkungan atau pengalaman.

B. Standarategi Dalam Penulisan Modul Penulisan bahan belajar mandiri berupa modul bukan hal yang mudah tetapi memerlukan kiat tertentu. Sebuah modul yang baik tidak hanya terdiri dari 11

halaman-halaman tercetak namun terdiri dari berbagai alat dan cara yang dapat membantu proses belajar. Sebuah modul yang baik meliputi hal-hal : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Pendahuluan Standar kompetensi dan Kompetensi dasar Uraian materi dan contoh Latihan Umpan balik Rangkuman Informasi visual, mungkin berupa diagram, grafik, chart, tabel, dan gambar. 8. Tes formatif dan tes sumatif

Hal-hal lain yang harus diperhatikan : 9. 10. 11. 12. Prasyarat Kompetensi Petunjuk waktu Nasehat belajar Petunjuk penggunaan modul

C. Membentuk Isi Modul dalam Satu Unit Ada beberapa cara lain dalam membentuk isi: 1. Pendekatan logis Dalam menulis modul dapat menggunakan metode deduktif atau metode induktif. Bila menggunakan metode deduktif maka penulisan modul dimulai dari umum ke khusus, atau dari keseluruhan ke bagian-bagian. Penulisan dapat juga dimulai dari hal abstandarak ke konkrit. Metode induktif penulisan modul dimulai dari hal khusus ke hal umum. 2. Pendekatan Masalah (studi kasus) Pendekatan masalah dimulai dengan permasalahan yang nyata (studi kasus). Pendekatan masalah membantu Peserta diklat dalam menganalisa,

mendiagnosa, kemudian mencari alternatif solusi.

D. Pengaturan Muatan Konsep Modul Ada tiga cara mengatur muatan konsep: 1. Kepadatan informasi

12

Penulisan modul diawali dari materi yang diketahui ke materi yang belum diketahui, pemberian daftar kata sukar, penyajian konsep secara konkrit yang disertai dengan contoh. 2. Simulasi Tambahan Pembuatan tulisan harus dapat memberikan rangsangan dengan menambahkan pertanyaan dan kegiatan yang dapat dianalisis dan dikerjakan oleh Peserta diklat. E. Penulisan Modul yang optimal Ada dua saran yang seyogyanya diperhatikan: 1. Penggunaan dialog dalam modul Penulisan modul hendaknya menggunakan bahasa yang komunikatif dan interaktif bukan asertif. Peserta Diklat seolah bisa berkomunikasi langsung dengan widyaiswara. 2. Kesesuaian metode penyampaian dengan materi Diklat Metode yang dipilih harus cocok dengan materi pelajarannya. Simulasi dapat ditambahkan dalam modul untuk materi Diklat yang sulit untuk diuraikan dengan bahasa verbal.

F. Bahasa Modul Bahasa yang gunakan seyogyanya jelas dan mudah dimengerti dengan mempertimbangkan hal-hal berikut : 1. Paragraf hanya memuat satu atau dua ide pokok yang berhubungan. 2. Kalimatnya harus pendek 3. Penggunaan induk kalimat agar Peserta Diklat lebih mudah memahami materi Diklat. 4. Penggunaan beberapa anak kalimat dalam satu kalimat sebaiknya dihindari. 5. Penggunaan kata kerja pasif sebaiknya dihindari. 6. Penggunaan kata ganti terlalu banyak sebaiknya dihindari. 7. Penggunaan kata-kata yang sederhana dan mudah dipahami

G. Penggunaan Ilustandarasi dalam Modul Ilustandarasi berupa grafik, diagram, dan visual lainnya dapat mengungkapkan sesuatu meskipun tanpa diuraikan dengan kata-kata. Ilustandarasi dapat memberikan uraian menjadi lebih jelas, dapat menambah

13

variasi penyajian dan membantu dalam menciptakan imajinasi Peserta Diklat terhadap materi.

BAB V STANDARUKTUR FORMAT MODUL


A. Format modul
HALAMAN JUDUL KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL2 DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL3 PETA KONSEP MODUL4 A. PENDAHULUAN5 1. Deskripsi Singkat 2. Prasarat Kompetensi 3. Standar Kompetensi (SK) dan Kompetensi Dasar (KD) 4. Relevansi Modul B. KEGIATAN BELAJAR 1. Kegiatan Belajar 1 a. Judul b. Indikator c. Uraian dan Contoh d. Latihan e. Rangkuman f. Tes Formatif 1 g. Umpan Balik dan Tindak Lanjut 2. Kegiatan Belajar 2 a. Judul b. Indikator c. Uraian dan Contoh d. Latihan
2 3

Rekomendasi penyesuaian karakteristik modul Rekomendasi berdasarkan karakteristik modul user friendalamy 4 Rekomendasi berdasarkan pengkajian definisi peta konsep menurut Dahar (1998) 5 Perbedaan isi pendahuluan dikaji berdasarkan tujuan penyusunan modul sebagai medium evaluator & motivator

14

e. Rangkuman f. Tes Formatif 2 g. Umpan Balik dan Tindak Lanjut 3. Kegiatan Belajar 3 dan seterusnya PENUTUP TES SUMATIF KUNCI JAWABAN (Tes Formatif dan Tes Sumatif) DAFTAR ISTILAH DAFTAR PUSTAKA Gambar 1. Standaruktur Format Modul

Dari sistematika penulisan modul di atas, dapat diuraikan sebagai berikut. a. Halaman Judul Halaman judul dapat dicantumkan kalimat-kalimat sebagai berikut : 1). Jenis diklat, contoh: DTSS, DTSD, dll. 2). Judul Modul. 3). Nama dan unit penyusun modul. Contoh: Ari Wibowo, S.E., M. M. Widyaiswara Madya Pusdiklat 4). Nama instansi, kota dan tahun penyusunan modul. 5). Diharapkan improvisasi desain halaman judul lebih menarik dan komunikatif (contoh halaman judul ada di lampiran). b. Kata Pengantar Kata Pengantar berisi tentang kedudukan modul dalam suatu diklat, ruang lingkup materi modul, kaitan antara kompetensi satu dengan kompetensi lainnya, dan sebagainya. Kata Pengantar disusun oleh Kepala Pusdiklat yang bersangkutan. c. Daftar Isi Memuat kerangka isi modul disertai dengan nomor halaman. d. Daftar Tabel Memuat judul tabel yang terdapat pada modul disertai dengan nomor halaman. e. Daftar Gambar Memuat judul gambar yang terdapat pada modul disertai dengan nomor halaman. f. Daftar Lampiran 15

Memuat judul lampiran yang terdapat pada modul disertai dengan nomor halaman. g. Petunjuk Penggunaan Modul Bagian ini merupakan bagian yang memuat cara penggunaan modul yang tepat supaya Peserta diklat dapat mencapai tujuan yang diinginkan oleh penyusun modul. Penjelasan bagi Peserta diklat tentang tata cara belajar dengan modul antara lain: 1) Langkah-langkah belajar yang ditempuh. 2) Perlengkapan yang harus dipersiapkan. 3) Target waktu dan pencapaian dalam pembelajaran menggunakan modul. 4) Hasil evaluasi self assessment. 5) Prosedur peningkatan kompetensi materi. 6) Peran instandaruktur atau widyaiswara dalam proses pembelajaran. 7) Penambahan study tips khusus untuk materi yang dirasakan sulit bagi Peserta diklat, study tip digunakan untuk mempermudah pemahaman peserta diklat dalam menerima materi modul (format study tips ada di lampiran). h. Peta Konsep Pengertian Peta Konsep Menurut Hudojo, et al (2002) peta konsep adalah saling keterkaitan antara konsep dan prinsip yang direpresentasikan sebagai jaringan konsep yang perlu dikonstandaruk dan jaringan konsep hasil konstandaruksi inilah yang disebut peta konsep. Sedangkan menurut Suparno (dalam Basuki, 2000, h.9) peta konsep merupakan suatu bagan skematik untuk menggambarkan suatu pengertian konseptual seseorang dalam suatu rangkaian pernyataan. Peta konsep bukan hanya menggambarkan konsep-konsep yang penting, melainkan juga menghubungkan antara konsep-konsep. Sedangkan menurut Arends (dalam Basuki, 2000) menuliskan bahwa penyajian peta konsep merupakan suatu cara yang baik bagi siswa untuk memahami dan mengingat sejumlah informasi baru. Dengan penyajian peta konsep yang baik maka siswa dapat mengingat suatu materi dengan lebih lama lagi. menurut Williams (dalam Basuki, 2000) menuliskan bahwa peta konsep dapat dijadikan sebagai alat untuk mengetahui pemahaman konseptual seseorang. Dengan mengacu pada peta konsep maka guru dapat membuat 16

suatu program pengajaran yang lebih terarah dan berjenjang, sehingga dalam pelaksanaan proses belajar mengajar dapat meningkatkan daya serap siswa terhadap materi yang diajarkan. Peta konsep (pemetaan konsep) adalah suatu cara untuk memperlihatkan konsep-konsep dan proposisi-proposisi suatu bidang studi, apakah itu bidang studi fisika, kimia, biologi, matematika dan lain-lain. Selain itu, suatu peta konsep merupakan suatu gambar dua dimensi dari suatu bidang studi atau suatu bagian dari bidang studi. Ciri inilah yang memperlihatkan hubunganhubungan proposisional antara konsep-konsep. Hal inilah yang membedakan belajar bermakna dari belajar dengan cara mencatat pelajaran tanpa memperlihatkan hubungan antara konsep-konsep. Dahar (1988: 153) mengemukakan ciri-ciri peta konsep sebagai berikut: 1) Peta konsep (pemetaan konsep) adalah suatu cara untuk

memperlihatkan konsep-konsep dan proposisi-proposisi suatu bidang studi. 2) Suatu peta konsep merupakan suatu gambar dua dimensi dari suatu bidang studi atau suatu bagian dari bidang studi. Ciri inilah yang memperlihatkan hubungan-hubungan proposisional antara konsepkonsep. 3) Ciri yang ketiga adalah mengenai cara menyatakan hubungan antara konsep-konsep. Tidak semua konsep memiliki bobot yang sama. Ini berarti bahwa ada beberapa konsep yang lebih inklusif dari pada konsep-konsep lain. 4) Ciri keempat adalah hirarki. Bila dua atau lebih konsep digambarkan di bawah suatu konsep yang lebih inklusif, terbentuklah suatu hirarki pada peta konsep tersebut. Jadi dapat disimpulkan bahwa peta konsep dapat digunakan untuk mengetahui alur pembelajaran atau materi apa saja yang akan dipelajari, dapat menetukan posisi pengetahuan yang telah dimiliki Peserta diklat dalam pemahaman materi. Menyusun Peta Konsep, Ernest (dalam Basuki, 2000) berpendapat bahwa untuk menyusun suatu peta konsep bisa dilakukan dengan cara sebagai berikut : 1. Tentukan dahulu topiknya, 2. Membuat daftar konsepkonsep yang relevan untuk konsep tersebut, 3. Menyusun konsep-konsep menjadi sebuah bagan, 17

4. Menghubungkan konsep-konsep itu dengan kata-kata supaya bisa terbentuk suatu proposisi, 5. Mengevaluasi keterkaitan konsep-konsep yang telah dibuat. (Contoh peta konsep dapat dilihat pada lampiran). i. Pendahuluan Pada bagian pendahuluan ini harus dapat membantu Peserta diklat dengan menyajikan informasi mengenai pendidikan yang akan diikuti dalam modul. Bagian pendahuluan berisi: 1) Deskripsi singkat Penjelasan singkat tentang nama dan ruang lingkup isi modul. Deskripsi singkat disajikan dalam satu atau dua paragraf. Dengan membaca deskripsi tersebut, Peserta diklat diharapkan dapat mempunyai gambaran umum tentang modul yang akan mereka pelajari. 2) Prasarat Kompetensi Salah satu pernyataan dalam teori Ausubel adalah bahwa faktor yang paling penting yang mempengaruhi pembelajaran adalah apa yang telah diketahui siswa (pengetahuan awal). Jadi supaya belajar jadi bermakna, maka konsep baru harus dikaitkan dengan konsep-konsep yang ada dalam standaruktur kognitif siswa. Prasarat yang dimaksud di sini adalah kemampuan awal yang harus dimiliki oleh Peserta diklat, yang dipersyaratkan untuk mempelajari modul, baik

berdasarkan bukti penguasaan modul lain maupun dengan menyebut kemampuan spesifik yang diperlukan. 3) Standar Kompetensi (SK) dan Kompetensi Dasar (KD) Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun standar kompetensi adalah: a) Standar kompetensi dirumuskan sesuai dengan kurikulum. b) Standar kompetensi adalah kualifikasi kemampuan yang

menyangkut pengetahuan, keterampilan dan sikap. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun kompetensi dasar adalah: a) Kompetensi dasar merupakan penjabaran standar kompetensi berupa tujuan yang hendak dicapai dalam modul. 18

b) Kompetensi dasar berbentuk pernyataan tentang maksud yang menggambarkan kemampuan tertentu pada Peserta diklat setelah menyelesaikan pengalaman belajar tertentu. c) Kompetensi dasar dibuat dengan menggunakan kata kerja yang mengandung rumusan tingkah laku yang bersifat umum, mencakup materi yang luas dan dicapai dalam beberapa tahap. d) Kata kerja tingkah laku yang dimaksud, misalnya : Mengetahui, mengerti, memahami, menafsirkan, memperkirakan, menanggapi, meyakini, memamerkan dan sebagainya. Contoh dari standar kompetensi dan kompetensi dasar:
Tabel 2. Standar kompetensi dan kompetensi dasar

Standar kompetensi 1. Pemahaman konsep, pola pikir dan standaruktur keilmuan yang mendukung materi Bahasa Inggris

Kompetensi dasar 1.1. Menguasai unsur bahasa: tata bahasa, tata bunyi, ejaan dan tanda baca. 1.2. Menguasai makna dan fungsi komunikatif bahasa 1.3. Menguasai berbagai standarategi komunikasi dalam berbahasa inggris 1.4. Memahami unsur penanda wacana 1.5. Menggunakan penanda wacana unsur

2. Penguasaan kompetensi dasar bidang Bahasa Inggris

2.1 Memahami komunikasi lisan dan tertulis sesuai dengan tuntutan topik dan teks dalam pembelajaran. 2.2 Berkomunikasi secara lisan dan tertulis sesuai topik dan teks dalam pembelajaran. 2.3 Memahami makna interaktif dari teks tertulis maupun lisan dari segi interpersonal dan transaksional. 2.4 Memahami makna secara lisan dan tertulis dalam berbagai genre

19

yang digunakan seharihari. 2.5 Memahami standarategi dan teknik komunikasi empat keterampilan berbahasa 2.6 Memahami tujuan pembelajaran empat keterampilan berbahasa (Mendengarkan, Berbicara, Membaca, Menulis

4) Relevansi Modul Uraian relevansi modul berisi: a) Kegunaannya bagi Peserta diklat bila Peserta diklat terjun dalam dunia kerja khususnya di bidang yang sesuai dengan mata diklat yang diambilnya. b) Kegunaannya bagi Peserta diklat dalam mempelajari modul atau mata diklat lainnya, bila modul tersebut terkait dengan modul lain dalam mata diklat yang sama atau dengan mata diklat yang lainnya. j. Kegiatan Belajar Serangkaian belajar yang diorganisasikan dalam satu satuan aktivitas belajar dalam rangka mempermudah Peserta diklat dalam menguasai kompetensi yang dipelajari dalam satu modul. Dalam satu modul terdapat satu atau lebih kegiatan belajar. k. Judul Judul kegiatan belajar ditulis singkat dan padat sesuai dengan kegiatan belajar yang ada. l. Indikator6 Indikator merupakan pencapaian yang lebih spesifik oleh Peserta diklat setelah pembelajaran dan merupakan uraian-uraian dari kompetensi dasar. Kata-kata operasional yang digunakan dalam indikator

disesuaikan dengan Taksonomi Bloom yang dapat dilihat pada lampiran 1.


6

Rekomendasi tim review modul berdasarkan kajian bahwa indikator ada di setiap kegiatan belajar sebagai acuan untuk standar pencapaian kompetensi Peserta diklat yang lebih spesifik

20

Contoh indikator dari standar kompetensi Bahasa Inggris di bagian I (3):


Tabel 3. Indikator

Indikator 1.1.1 Menjelaskan unsur bahasa: tata bahasa, tata bunyi, ejaan dan tanda baca 1.1.2 Mengelompokkan unsur bahasa: tata bahasa, tata bunyi, ejaan dan tanda baca 1.1.3 Menjawab pertanyaan tentang unsur bahasa: tata bahasa, tata bunyi, ejaan dan tanda baca 1.2.1 1.2.2 1.2.3 Menjelaskan makna dan fungsi komunikatif bahasa. Mengelompokkan makna dan fungsi komunikatif bahasa. Menjawab pertanyaan tentang makna dan fungsi komunikatif bahasa 1.3.1 1.3.2 1.3.3 1.4.1 1.4.2 1.4.3 1.5.1 1.5.2 1.5.3 Menjelaskan berbagai standarategi komunikasi Mengelompokkan berbagai standarategi komunikasi Menjawab pertanyaan tentang berbagai standarategi komunikasi Menjelaskan penggunaan unsur penanda wacana (p) Mengelompokkan penggunaan unsur penanda wacana (p) Menjawab pertanyaan tentang unsur penanda wacana (p) Mengidentifikasi unsur penanda wacana dalam konteks Memilih unsur penanda wacana dalam konteks Menggunakan unsur penanda wacana dalam konteks

m. Uraian Materi dan Contoh Uraian dan contoh diuraikan setelah di bawah judul uraian dan contoh ini diberikan judul sub-sub kegiatan belajar atau sub-sub pokok bahasan yang merupakan bagian dari sub kegiatan belajar. Setelah penulisan judul sub-sub kegiatan belajar yang merupakan unit terkecil materi pembelajaran, diberikan uraian yang disertai ilustandarasi atau contohcontoh aktual. Uraian diberikan dengan gaya bahasa sederhana dan komunikatif dalam bentuk bertutur sehingga penulis seolah-olah hadir di depan pembaca dan tengah menjelaskan materi pembelajarannya. Contoh-contoh harus disertakan dalam uraian sehingga memperkuat penguasan terhadap materi pembelajaran yang disajikan. 21

n. Latihan Latihan diberikan dalam bentuk butir-butir pertanyaan yang berbentuk esei sebagai latihan untuk menguasai materi pembelajaran yang disajikan dalam uraian dan contoh. Latihan juga disertai dengan petunjuk cara menyelesaikan butir-butir pernyataan dalam latihan tersebut. Jumlah soal latihan essay minimal 10 soal pada setiap kegiatan

pembelajaran. o. Rangkuman Rangkuman berisi tentang rangkuman materi pembelajaran yang disajikan dalam uraian. p. Tes Formatif7 dan Tes Sumatif8 Tes formatif diberikan dalam rangka mengukur kemajuan hasil belajar yang dicapai dalam 1 (satu) unit kegiatan belajar. Butir-butir pertanyaan yang diberikan dalam rangka tes formatif berbentuk tes obyektif (Benar Salah, pilihan g, menjodohkan, melengkapi) sehingga memudahkan proses pengukuran (memberikan nilai). Tes yang baik mempunyai berbagai jenjang kesulitan, yaitu sukar, sedang, dan mudah yang diasumsikan berdistandaribusi normal yang disusun dari pertanyaan yang mudah ke sukar dan jelas bahasanya. Tes sumatif adalah tes yang disajikan setelah keseluruan kegiatan belajar dalam satu modul selesai dipelajari. Jumlah soal tes formatif untuk pilihan ganda setiap kegiatan pembelajaran adalah 15 soal, sedangkan untuk soal sumatif adalah 25 soal pilihan ganda, dan 10 soal B/S. q. Umpan Balik dan Tindak Lanjut Umpan balik dan tindak lanjut menggunakan rumus yang dapat digunakan untuk memaknai pencapaian hasil belajar sehingga dapat diberikan umpan balik dan tindak lanjut yang harus dilakukan oleh Peserta diklat. r. Kunci Jawaban

Perbedaan tes formatif format baru yaitu dimunculkan untuk setiap kegiatan belajar sebagai self assessment untuk menuju ke kegiatan belajar selanjutnya berdasarkan standar ketuntasan minimal yang telah ditentukan 8 Rekomendasi baru, jika modul berkesinambungan maka tes ini digunakan sebagai prasarat ke modul selanjutnya, tetapi jika modul hanya satu maka sebagai tes kompetensi akhir

22

Kunci jawaban diberikan sebagai jawaban atas pertanyaan yang terdapat dalam tes formatif dan tessumatif agar mahasiswa dapat melakukan proses pengukuran oleh diri sendiri. s. Daftar Istilah Memuat istilah-istilah yang tidak familiar maupun istilah asing dan disertai dengan penjelasan singkat. t. Daftar Pustaka Daftar pustaka yang digunakan sebagai sumber belajar dicantumkan dengan menuliskan nama lengkap pengarang buku, judul buku, kota penerbitan buku, nama penerbit buku, tahun penerbitan buku dan halaman sumber belajar tersebut diacu. Cara penulisan daftar pustaka dapat dilihat pada lampiran 2. B. Dalam penulisan modul juga harus diperhatikan hal-hal berikut ini:
a. Pengorganisasian dalam penampilan modul

Tampilkan bagan, tabel, diagram, gambar yang mendukung isi modul. Urutan dan susunan yang sistematis. Tempatkan naskah, gambar dan ilustandarasi yang menarik. Antar bab, antar sub bab dan antar paragraf dengan susunan dan alur yang mudah dipahami. Judul, sub judul (kegiatan belajar), dan uraian yang mudah diikuti.
b. Daya Tarik

Mengkombinasikan warna, gambar (ilustandarasi), bentuk dan ukuran huruf yang serasi. Menempatkan rangsangan-rangsangan berupa gambar atau ilustandarasi, pencetakan huruf tebal, miring, garis bawah atau warna. Tugas dan latihan yang dikemas sedemikian rupa, sehingga peserta diklat lebih tertarik untuk mengerjakannya.
c. Bentuk dan Ukuran Huruf

23

Bentuk dan ukuran huruf yang mudah dibaca, hurufnya Arial 12 atau disesuaikan. Jarak Baris a. Jarak antar baris adalah 1,5 spasi. b. Kutipan langsung, judul dan isi tabel, gambar dan daftar pustaka diketik 1 spasi. c. jarak bab ke subbab atau teks adalah 4 spasi. Batas Tepi a. Tepi atas: 4 cm b. Tepi bawah: 3 cm c. Tepi kiri: 4 cm d. Tepi kanan: 3 cm e. Alinea baru dimulai 1 cm dari batas tepi kiri Perbandingan huruf yang proporsional. Penggunaan huruf kapital sesuai dengan EYD atau kaidah bahasa indonesia yang baik dan benar.
d. Ruang (spasi kosong)

Gunakan spasi atau ruang kosong tanpa teks atau gambar untuk menambah kontras penampilan modul.
e. Naskah dan Penggandaan

1. Naskah Modul Naskah modul dibuat di atas kertas HVS 70/80gr/m2 dan bolak-balik dengan ukuran kertas F4. 2. Sampul dan Jilid. Sampul modul menggunakan hardcover. 3. Jumlah Penggandaan. Modul digandakan sesuai dengan kebutuhan.
f. Penulisan Tabel dan Gambar

1. Tabel a) Judul tabel diletakkan simetris di atas tabel. Jarak judul tabel ke tabel adalah 2 spasi, sedangkan jarak teks dalam tabel adalah 1 spasi. Ukuran huruf dalam tabel dapat disesuaikan.

24

b) Tabel diletakkan di antara naskah, tetapi dapat diletakkan pada halaman tersendiri. Jarak naskah ke judul tabel dan tabel ke naskah adalah 2 spasi. c) Sedapat mungkin dihindari pemenggalan tabel. (Contoh penulisan tabel ada di lampiran). 2. Gambar a) Yang termasuk gambar adalah bagan, grafik, peta dan foto. b) Gambar diletakkan di antara naskah, tetapi dapat diletakkan di satu halaman tersendiri. Jarak naskah ke judul gambar dan gambar ke naskah 2 spasi. c) Judul gambar diletakkan simetris di atas gambar dan keterangan gambar diketik di dalam gambar tidak di halaman lain. Jika tabel dan gambar berasal dari sumber eksternal, perlu disebutkan sumbernya di bagian bawah tabel dan/atau gambar, dengan cara penulisan sebagai berikut (terdapat pada lampiran)
g. Penulisan Catatan Kaki dan Kutipan

1. Catatan Kaki a) Penulisan catatan kaki diperkenankan dengan tujuan memberikan keterangan yang mungkin diperlukan untuk memperjelas suatu kalimat dalam naskah. b) Penulisan catatan kaki dilakukan dengan jarak 1 spasi, menjorok 1 cm dari tepi kiri dan ditulis dengan ukuran huruf 9 pt Arial. c) Dengan adanya penggunaan metode penulisan sumber acuan dalam naskah, maka catatan kaki tidak lagi digunakan sebagai tempat mencantumkan acuan yang ditulis dalam naskah. 2. Kutipan a) Kutipan dalam bahasa asing ditulis miring (italic) dan tidak diterjemahkan. b) Kutipan langsung yang tidak lengkap (elips), bagian yang tidak dimunculkan dalam kutipan adalah bagian yang tidak relevan dan tidak berpengaruh jika dihilangkan. 1). Jika bagian yang dibuang adalah bagian depan/awal, maka mulailah kutipan tersebut dengan tiga titik.

25

2). Jika yang dihilangkan adalah bagian tengah, berikan tiga titik sebagai pengganti bagian tengah yang dihilangkan tersebut. 3). Jika bagian yang dibuang adalah bagian belakang atau bagian akhir, maka akhiri kutipan tersebut dengan empat titik: tiga titik pertama menunjukkan bagian yang dibuang dan satu titik sisanya menunjukkan tanda baca penutup. c) Kutipan langsung yang terdiri dari lima baris atau lebih ditulis sebagai berikut: 1) Tersendiri, tidak masuk ke dalam kalimat. 2) Menjorok ke dalam 1 cm dari marjin kiri, dan jika awal kutipan tersebut adalah awal suatu alinea, maka baris pertama kutipan dimulai dari 1,5 cm dari marjin kiri. 3) Dengan jarak baris 1 spasi. d) Kutipan langsung yang kurang dari lima baris ditulis dalam tanda petik menyatu dengan teks. e) Kutipan tidak langsung ditulis menyatu dengan teks tanpa tanda petik.

26

BAB VI PROSEDUR PENULISAN MODUL

A. Prosedur Penulisan Modul a) Jalur Prioritas: 1. Jalur Prioritas bagi widyaiswara di Pusdiklat: 1) Kepala Pusdiklat menentukan judul modul sesuai dengan program pusdiklat; 2) Penulis modul diusulkan oleh subbidang kurikulum, mata diklat berdasarkan data base kesanggupan widyaiswara dari subbidang tenaga pengajar; 3) Kapusdiklat menerbitkan surat tugas untuk Widyaiswara sekaligus menunjuk narasumber (dari instansi pengguna/universitas/pakar di bidangnya). 4) Widyaiswara atau tim yang ditunjuk mengajukan outline modul kepada Kepala Pusdiklat yang selanjutnya disampaikan kepada narasumber untuk mendapatkan masukan dan atau rekomendasi. 5) Berdasarkan outline yang telah disetujui, Widyaiswara/tim

melakukan penyusunan modul 6) Modul disusun selama 4 bulan setelah outline disetujui. 7) Modul yang telah selesai disusun harus diseminarkan sebelum mendapatkan penilaian 8) Pusdiklat memfasilitasi secara formal kebutuhan pencarian

data/materi modul dan pelaksanaan seminar atas modul yang telah selesai disusun. 2. Jalur Prioritas bagi widyaiswara di Balai Diklat Keuangan: 1) Kepala Pusdiklat menentukan judul modul sesuai dengan program pusdiklat; 2) Penulis modul diusulkan oleh subbidang kurikulum, mata diklat berdasarkan data base kesanggupan widyaiswara dari subbidang tenaga pengajar; 3) Kapusdiklat memberitahukan kepada Kepala Balai Diklat Keuangan tentang penunjukkan widyaiswara untuk penulisan modul di balai yang bersangkutan. 27

4) Kapusdiklat menerbitkan surat tugas untuk Widyaiswara sekaligus menunjuk narasumber (dari instansi pengguna/universitas/pakar di bidangnya). 5) Widyaiswara atau tim yang ditunjuk mengajukan outline modul kepada Kepala Pusdiklat yang selanjutnya disampaikan kepada narasumber untuk mendapatkan masukan dan atau rekomendasi. 6) Berdasarkan outline yang telah disetujui, Widyaiswara/tim

melakukan penyusunan modul 7) Modul disusun selama 4 bulan setelah outline disetujui. 8) Modul yang telah selesai disusun harus diseminarkan sebelum mendapatkan penilaian 9) Pusdiklat memfasilitasi secara formal kebutuhan pencarian

data/materi modul dan pelaksanaan seminar atas modul yang telah selesai disusun.

b) Jalur Inisiatif; 1. Judul modul ditentukan oleh Widyaiswara/tim sesuai dengan tema yang sudah ditentukan oleh Kapusdiklat berdasarkan analisis kebutuhan pusdiklat. 2. Widyaiswara/tim mengajukan judul beserta outline modul kepada Kapusdiklat. 3. Kapusdiklat beserta narasumber yang ditunjuk melakukan penilaian atas konsep modul (judul+outline) yang diajukan. 4. Apabila disetujui, Kapusdiklat menerbitkan surat tugas untuk Widyaiswara/tim 5. Berdasarkan outline yang telah disetujui, Widyaiswara melakukan penyusunan modul 6. Modul yang telah selesai disusun harus diseminarkan sebelum mendapatkan penilaian 7. Pusdiklat memfasilitasi secara formal kebutuhan pencarian data/materi modul dan pelaksanaan seminar atas modul yang telah selesai disusun

28

B. Mekanismenya sebagai berikut;

1. Kapusdiklat membentuk tim penilai Modul yang beranggotakan nara sumber dan pejabat standaruktural serta perwakilan Widyaiswara 2. Modul yang telah selesai disusun harus diseminarkan di hadapan tim penilai modul dengan menghadirkan Widyaiswara lain 3. Penyusun melakukan revisi berdasarkan hasil seminar 4. Modul yang telah direvisi di edit oleh editor bahasa. 5. Penyusun menyerahkan hasil akhir modul kepada Kapusdiklat dengan melampirkan surat pernyataan hasil karya murni 6. Tim penilai modul melakukan penilaian berdasarkan ketentuan yang telah disepakati 7. Kepala Pusdiklat mengesahkan modul yang telah dinilai 8. Modul yang telah disahkan dapat ditindaklanjuti dengan penyusunan bahan ajar

29

BAB VII SEMINAR MODUL

A. Umum 1. Widyaiswara menyerahkan modul kepada Kapusdiklat untuk dibahas dalam seminar modul. 2. Seminar modul diselenggarakan Pusdiklat setelah penyerahan hasil modul. 3. Aspek yang dinilai dalam seminar modul adalah: a. Materi modul b. Kesesuaian dengan kaidah penggunaan Bahasa Indonesia yang baik dan benar. c. Sistematika penulisan modul. d. Unsur-unsur dalam penulisan, yaitu halaman judul, kata pengantar penulis, dan daftar isi. e. Unsur-unsur dalam setiap bab, yaitu pokok bahasan, standart kompetensi, kompetensi dasar, rangkuman/kesimpulan, daftar

pertanyaan, referensi.

B. Tim Penilai 1. Tim penilai ditunjuk dengan surat tugas Kapusdiklat. 2. Tugas tim penilai adalah sebagai berikut: a. Melakukan penilaian terhadap modul yang disusun penulis. b. Memberikan rekomendasi kepada Kapusdiklat atas modul yang telah dievaluasi. c. Tim penilai adalah ahli yang menguasai substansi materi modul dan ahli bahasa. d. Tim penilai dapat berasal dari lingkungan BPPK, unit kerja lain di lingkungan Departemen Keuangan ataupun di luar Departemen Keuangan.

C. Penilaian dan Rekomendasi 1. Hasil penilaian tim penilai dituangkan dalam lembar penilaian penulisan modul.

30

2. Dalam penilaian modul ini tim penilai memberikan saran dan perbaikan serta menuangkannya dalam lembar saran dan perbaikan modul untuk kemudian diserahkan kepada pembuat modul untuk melakukan perbaikan pada modul. 3. Pembuat modul berkonsultasi dengan tim penilai untuk mengkonfirmasikan saran dan perbaikan yang diberikan.

31

BAB VIII PELAKSANAAN SEMINAR MODUL

A. Umum 1. Penyelenggaraan seminar hasil penulisan modul dilaksanakan oleh Pusdiklat. 2. Persyaratan administandaratif yang harus dilampirkan sebelum pelaksanaan seminar adalah: a. Naskah hasil penulisan modul. b. Persetujuan atas hasil penulisan modul untuk diseminarkan.

B. Susunan Acara Tata cara pelaksanaan seminar modul adalah sebagai berikut: 1. Pembukaan oleh Kepala Pusdiklat. 2. Pengantar acara oleh moderator. 3. Penyajian hasil penulisan modul oleh widyaiswara. 4. Pembahasan hasil penulisan modul oleh nara sumber. 5. Diskusi dan kesimpulan. 6. Penutupan.

C. Peserta Seminar Seminar modul dihadiri oleh widyaiswara, pejabat standaruktural di lingkungan BPPK, penilai merangkap pembahas, moderator, dan dapat pula dihadiri oleh pakar/narasumber.

32

DAFTAR PUSTAKA
Asikin, Muhammad. 2005. Teori Belajar. Semarang: IKIP Semarang Press. Direktorat Pendidikan Kejuruan Depdiknas RI. 2003. muliadinur.files.wordpress.com. 2008. Teknik Penulisan Bibliografi. Pusdiklat Kesehatan Depkes RI. Pedoman Penyusunan Kurikulum dan Modul Pelatihan Berorientasi Pembelajaran. Pusdiklat DeptanRI. Pedoman Penyusunan Modul Pelatihan. Suareski, Rio. 2008. Penyusunan Modul Berbasis Konstandaruktivisme Pada Pembelajaran Kimia. Padang: UNP. Tim Kerjasama Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan. 2000. Pedoman Penulisan Modul. Jakarta: BPPK.
www.geocities.com. www.dikti.go.id

33

Lampiran 1 TAKSONOMI BLOOM RANAH KOGNITIF KATEGORI JENIS PERILAKU Pengetahuan (C 1) KEMAMPUAN INTERNAL Mengetahui . misalnya: Istilah Fakta Aturan Urutan KATA KERJA OPERASIONAL Methoda Mengidentifikasikan Menyebutkan Menunjukkan Memberi nama pada Menyusun daftar Menggarisbawahi Menjodohkan Memberikan definisi Menyatakan Menjelaskan Menguraikan Merumuskan Merangkum Mengubah Memberikan contoh tentang Menyadur Meramalkan Menyimpulkan Memperkirakan Menerangkan Menggantikan Menarik kesimpulan Meringkas Mengembangkan Membuktikan

Pemahaman (C 2)

Menterjemahkan Menafsirkan Memperkirakan Menentukan misalnya: Methoda Prosedur Memahami misalnya: Konsep Kaidah Prinsip Kaitan antara Fakta Isi pokok Mengartikan/menginterpretasikan misalnya: Tabel Grafik Bagan Memecahkan masalah Membuat bagan dan grafik Menggunakan Misalnya: Methode/Prosedur Konsep

Penerapan (C 3)

Mendemonstrasikan Menghitung Menghubungkan Memperhitungkan Membuktikan Menghasilkan Menunjukkan

Kaidah Prinsip

Melengkapi Menyediakan Menyesuaikan Menemukan Memisahkan Menerima Menyisihkan Menghubungkan Memilih Membandingkan Mempertentangkan Membagi Membuat diagram Menunjukkan hubungan antara Membagi Mengkategorikan Mengkombinasikan Mengarang Menciptakan Mendesain Mengatur Menyusun kembali Merangkaikan Menghubungkan Menyimpulkan Merancangkan Membuat pola Memperbandingkan Menyimpulkan Mengkritik Mengevaluasi Memberikan argumentasi Menafsirkan

Analisis (C 4)

Mengenali kesalahan Membedakan misalnya: Fakta dari interpretasi data kesimpulan Menganalisis Misalnya: Struktur dasar bagian-bagian Hubungan antara

Sintesa (C 5)

Menghasilkan misalnya: Klasifikasi Karangan Kerangka teoritis Menyusun misalnya: Rencana Skema Program kerja

Evaluasi (C 6)

Menilai berdasarkan norma internal misalnya: Hasil karya seni Mutu karangan Mutu ceramah Program penataran

RANAH PSIKOMOTORIK

KATEGORI JENIS PERILAKU Persepsi (P 1)

KEMAMPUAN INTERNAL Menafsirkan rangsangan Peka thd. Rangsangan Mendiskriminasikan

KATA KERJA OPERASIONAL Memilih Membedakan Mempersiapkan Menyisihkan Menunjukkan Mengidentifikasikan Menghubungkan Memulai Mengawali Bereaksi Mempersiapkan Memprakarsai Menanggapi Mempertunjukkan Mempraktekkan Memainkan Mengikuti Mengerjakan Membuat Mencontoh Memperhatikan Memasang Membongkar Mengoperasikan Membangun Memasang Membongkar Memperbaiki Melaksanakan Mengerjakan Menyusun Menggunakan Mengatur Mendemonstrasikan Memainkan Menangani

Kesiapan (P 2)

Berkonsentrasi Menyiapkan diri (mental dan fisik)

Gerakan tertimbang (P 3)

Meniru contoh

Gerakan terbiasa (P 4)

Berketrampilan Berpegang pada pola

RANAH AFEKTIF KATEGORI JENIS KEMAMPUAN KATA KERJA

PERILAKU Penerimaan (A 1) Melaksanakan Membantu Menawarkan diri Menyambut Menolong

INTERNAL Menunjukkan misalnya: Kesadaran Kemauan Perhatian Mengakui misalnya: Kepentingan Perbedaan Mematuhi misalnya: Peraturan Tuntutan Perintah Ikut serta secara aktif misalnya: di laboratorium dalam diskusi dalam kelompok: belajar tentir Menerima suatu nilai Menyukai Menyepakati Menghargai .. . misalnya: Karya seni Sumbangan ilmu Pendapat Bersikap (positif atau negatif) Mengakui

OPERASIONAL Menanyakan Memilih Mengikuti Menjawab Melanjutkan Memberi Menyatakan Menempatkan

Partisipasi (A 2)

Mendatangi Melaporkan Menyumbangkan Menyesuaikan diri Menampilkan Membawakan Mendiskusikan Menyelesaikan Menyatakan persetujuan Mempraktekkan

Penilaian/penentuan (A3)

Menunjukkan Melaksanakan Menyatakan pendapat Mengikuti Mengambil prakarsa Memilih Ikut serta Menggabungkan diri Mengundang Mengusulkan Membela Menuntun Membenarkan Menolak Mengajak Merumuskan Berpegang pada Mengintegrasikan Menghubungkan Mengkaitkan Menyusun Mengubah

Organisasi (A 4)

Membentuk sistem nilai Menangkap relasi antara nilai Bertanggung jawab Mengintegrir nilai

Melengkapi Menyempurnakan Menyesuaikan Menyamakan Mengatur Memperbandingkan Mempertahankan Memodifikasikan Pembentukan pola ( A 5) Menunjukkan misalnya: Kepercayaan diri Disiplin pribadi Kesadaran Mempertimbangkan Melibatkan diri Bertindak Menyatakan Memperlihatkan Mempraktekkan Melayani Mengundurkan diri Membuktikan Menunjukkan Mempertahankan Mempertimbangkan Mempersoalkan

Lampiran 2 Teknik Penulisan Daftar Pustaka (Bibliografi Method)

Kompilasi oleh Muliadi Nur Secara umum daftar pustaka disusun secara alfabet berdasarkan nama akhir penulis setiap buku. Data pustaka diketik dari margin kiri; jika lebih dari satu baris, maka baris kedua dan seterusnya diketik satu spasi dengan jarak 1,2 cm dari margin kiri. Gelar dan titel akademik tidak harus dicantumkan, baik dalam kepustakaan maupun dalam catatan kaki. Contoh: Agustian, Ary Ginanjar, Gunawan, Adi W., . AlSyafiiy, Muhammad bin Idris, .. AlZuhayliy, Wahbah, ... Nama penulis yang lebih dari satu kata Nama penulis yang lebih dari satu kata, ditulis nama akhirnya diikuti dengan tanda koma, kemudian nama depan yang diikuti nama tengah dan seterusnya, Contoh: Nama: Ary Ginanjar Agustian, ditulis: Agustian, Ary Ginanjar, Nama: Adi W. Gunawan, ditulis, Gunawan, Adi W.,

Nama penulis yang menggunakan Alif lam marifah (al) Nama penulis yang menggunakan Alif lam marifah (al), maka al pada nama akhirnya tidak dihitung, yang dihitung adalah huruf sesudahnya, contoh: nama Muhammad ibn Idris alSyafiiy diletakkan dalam kelompok huruf S dan ditulis: AlSyafiiy, Muhammad ibn Idris.

Nama penulis yang menggunakan singkatan Nama penulis yang menggunakan singkatan, ditulis nama akhir yang diikuti tanda koma, kemudian diikuti dengan nama depan lalu nama berikutnya, Contoh: Nama: William D. Ross Jr, ditulis: Ross, W. D. Jr.

UNSURUNSUR YANG HARUS DIMUAT DALAM KEPUSTAKAAN: a. Nama penulis yang disesuaikan dengan sistem penulisan katalog dalam perpustakaan, contoh: seperti pada poin 2 di atas. b. Judul buku (dengan huruf italic) sebagaimana yang tercantum pada sampul buku atau pada halaman judul buku, kemudian diikuti dengan jilidnya (kalau ada). c. Data penerbitan, yaitu cetakan atau edisi, tempat penerbit, nama penerbit dan tahun terbitnya. Jika data penerbitan tidak ada atau salah satu datanya tidak ada, maka digunakan singkatan berikut: [t.d.] jika sama sekali tidak ada data yang tercantum; [t.t.] jika tempat penerbitan tidak ada; [t.p.] jika nama penerbit tidak ada; [t.th.] jika tahun penerbitan tidak ada.

UNTUK REFERENSI DARI SURAT KABAR ATAU MAJALAH Unsurunsur yang perlu dicantumkan untuk referensi dari surat kabar atau majalah adalah: 1. Nama Pengarang (jika ada); 2. Untuk artikel yang tidak disertai nama pengarang (anonim) maka dicantumkan Judul Artikel dalam tanda kutip, yang diikuti dengan keterangan dalam kurung siku ([]) tentang jenis tulisan seperti berita atau tajuk; 3. Nama Surat Kabar/Majalah (dengan huruf italic); dan 4. Data Penerbitan, yakni: nomor, bulan dan tahun, kemudian halamanhalaman di mana artikel itu dimuat. Contohnya: 6 Suryohadiprojo, Sayidman. Tantangan Mengatasi Berbagai Kesenjangan. Republika, No. 342/II, 21 Desember 1994, h. 8. PWI Berlakukan Aturan Baru. [Berita]. Republika, No. 346/II, 28Desember 1994, h. 16.

Sanusi, Bachrawi. Ketimpangan Pertumbuhan Ekonomi. Panji Masyarakat, No. 808, 110 Nopember 1994, h. 3031 dan 45.

ARTIKEL DAN ENSIKLOPEDIA Unsur referensi esiklopedia yang perlu dicantumkan adalah: 1. Nama Penyusun Artikel, 2. Judul Artikel dalam tanda kutip, 3. Nama Editor Ensiklopedia (kalau ada), 4. Judul Ensiklopedia (dengan huruf italic), 5. Jilid, 6. Data Penerbitan, dan 7. Halaman yang memuat artikel itu. Contohnya: Edgel, Beatrice. Conception. Dalam James Hastings (ed.) Encyclopedia of Religion and Ethics. Jilid 3. New York: Charles Schribners Son, 1979, h. 796797.

REFERENSI PERUNDANGUNDANGAN Penerbitan yang dapat dijadikan sebagai referensi kepustakaan adalah naskah resmi yang diterbitkan oleh lembaga pemerintahan himpunan peraturan perundangundangan yang diterbitkan secara khusus. Dalam hal ini dicantumkan: 1. Nama Lembaga Pemerintahan yang berwenang mengeluarkan peraturan

bersangkutan, 2. Judul undangundang atau peraturan dan materinya, 3. Data Penerbitan. Contohnya: Republik Indonesia. UndangUndang Dasar 1945. Republik Indonesia. Undangundang RI Nomor I Tahun 1985 tentang Perubahan atas UndangUndang Nomor 15 Tahun 1969. Dalam UndangUndang Keormasan (Parpol & Golkar) 1985. Jakarta: Dharma Bakti, t.th. Referensi seperti tersebut dalam contoh kedua di atas tidak dapat dipakai terutama untuk penulisan tesis/disertasi karena merupakan sumber sekunder.

SUMBERSUMBER YANG TIDAK DITERBITKAN

Untuk sumbersumber yang tidak diterbitkan, misalnya tesis magister, atau disertasi doktor, maka unsurunsur yang perlu dicantumkan adalah: 1. Nama Penyusun, 2. Judul (dalam tanda petik), kemudian 3. Keterangan menganai disertasi, tempat dipertahankannya, dan tahunnya. Contohnya: Halim, H. M. Arief. Konsep Metode Dakwah dalam AlQuran. Tesis. Ujung Pandang: Program Pascasarjana IAIN Alauddin, 1993. Salim, Abdul Muin. Konsepsi Kekuasaan Politik dalam AlQuran. Disertasi. Jakarta: Fakultas Pascasarjana IAIN Syarif Hidayatullah, 1989.

PUSTAKA DISUSUN OLEH DUA ATAU TIGA ORANG Jika pustaka disusun oleh dua atau tiga orang, maka semua nama pengarang disebutkan secara lengkap, kecuali nama penyusun yang pertama disebut sesuai ketentuan di atas. Nama penyusun kedua dan ketiga ditulis seperti biasa. Jika penyusun lebih dari tiga orang, maka hanya nama penyusun pertama saja yang disebutkan sesuai ketentuan di atas, diikuti oleh istilah et al. (kata et bukan singkatan, jadi tidak pakai titik, sedang al. adalah singkatan dari alii). Arti istilah et alii adalah dan kawankawan. Contohnya: AlSayutiy, Jalal alDin ibn Abd alRahman ibn Abi Bakr, dan Jalal alDin Muhammad ibn Ahmad alMahalliy. Tafsir alQuran alAzim. Juz I. Beirut: Dar alFikr, 1401 H/1981 M. Benjamin, Roger W., et al. Patterns of Political Development: Japan, India, Israel.New York: David McKay, 1972. Sumber kedua di atas (Benjamin, Roger W., et al.) disusun oleh empat orang. Tiga penulis lainnya adalah Allan Adrian, Richard N. Blue, Stephen Coleman, yang telah diwakili oleh kata et al.

UNTUK BUKU TERJEMAHAN Untuk buku terjemahan, unsurunsur yang perlu dicantumkan adalah:

1. Nama Pengarang Buku Asli, 2. Judul Buku Asli (Italic), diikuti katakata: diterjemahkan oleh, yang langsung diikuti oleh Nama Penerjemah, kemudian diikuti dengan kalimat: dengan judul, yang langsung diikuti oleh judul terjemahan (italic), dan 3. Data Penerbitan. Note: Kalau buku terjemahan itu tidak diketahui judul aslinya, maka setelah nama pengarang, disebutkan judul terjemahannya, diikuti katakata: diterjemahkan oleh, lalu nama penerjemah, tanpa menyebutkan lagi judul terjemahannya, karena telah disebut sebelumnya. Contohnya: AlZuhayliy, Wahbah. AlQuran alKarim, Bunyatuh alTasyriiyyah wa Khasaisuh alHadariyyah. Diterjemahkan oleh Mohammad Lukman Hakiem dan Muhammad Fuad Hariri dengan judul AlQuran: Paradigma Hukum dan Peradaban. Surabaya: Risalah Gusti, 1996. Jika tidak diketahui judul aslinya: AlZuhayliy, Wahbah. AlQuran alKarim, Bunyatuh alTasyriiyyah wa Khasaisuh alHadariyyah. Diterjemahkan oleh Mohammad Lukman Hakiem dan Muhammad Fuad Hariri. Surabaya: Risalah Gusti, 1996.

SEORANG PENGARANG YANG MEMPUNYAI DUA BUKU ATAU LEBIH Nama seorang pengarang yang mempunyai dua buku atau lebih yang digunakan dalam penulisan, disebutkan lengkap hanya sekali. Untuk bukunya yang kedua dan seterusnya, namanya diganti dengan garis sepanjang tujuh ketukan diikuti oleh titik, diikuti nama bukunya (italic), jilidnya (kalau ada), kumudian data penerbitannya. Contohnya: Noer, Deliar. Gerakan Modern Islam di Indonesia, 19001942. Cet. II; Jakarta: LP3ES, 1982. ______, Pemikiran Politik di Negeri Barat. Jakarta: Rajawali, 1982.

PUSTAKA YANG MENUMPANG PADA BUKU LAIN Jika pustaka yang dipakai menumpang pada buku lain (sebagai hamisy), maka unsur yang perlu dicantumkan adalah:

1. Nama Pengarang Buku yang Menumpang, 2. Lalu Nama Bukunya (italic), diikuti dengan kata Dalam lalu nama pengarang buku yang ditumpangi, kemudian nama bukunya (italic), 3. Jilid (kalau ada), kemudian 4. Data Penerbitannya. Contohnya: AlSayutiy, Jalal alDin. Lubab alNuqul fi Asbab alNuzul. Dalam alSayutiy, Jalal alDin ibn Abd Rahman ibn Abu Bakr, dan Jalal alDin Muhammad ibn Ahmad alMahalliy. Tafsir alQuran alAzim. Juz I. Beirut: Dar alFikr, 1401 H. DAFTAR PUSTAKA UNTUK PARENTHETICAL REFERENCE Daftar Pustaka untuk Parenthetical Reference, disebut Reference List. Salah satu penyusunannya yang mudah adalah sebagai berikut: 1. Nama Pengarang, 2. Tahun Terbit, 3. Judul Buku Referensi (huruf italic), 4. Juz, 5. Tempat Penerbit, 6. Nama Penerbit. Contoh Pertama: AlZuhayliy, Wahbah. 1991. AlTafsir alMunir fi alAqidat wa alSyariat wa alManhaj, juz. 11. Beirut: Dar al-Fikr al-Muasir. Sanusi, Bachrawi. 1994. Ketimpangan Pertumbuhan Ekonomi. Panji Masyarakat, No. 808, h. 30, 31, dan 45. Edgel, Beatrice. 1979. Conception. Dalam James Hastings (ed.) Encyclopedia of Religion and Ethics, Jilid 3. New York: Charles Shcribners Son, h. 796797. Contoh pertama ini berbeda dari Daftar Pustaka biasa karena tahun penerbitan diletakkan persis setelah nama pengarang. Ini memudahkan pengetikannya. Dalam Daftar Pustaka biasa, tahun diletakkannya sesudah nama penerbit. Cara lain adalah menulis nama pengarang dalam satu baris sendiri. Tahun penerbitan ditulis di baris berikutnya, marginnya sejajar dengan awal nama pengarang. Judul karya ditulis lima

belas ketukan dari margin kiri, diikuti oleh data penerbitan. Baris kedua dari judul dan data penerbitan, marginnya juga lima belas ketukan dari kiri. Contoh Kedua: AlZuhayliy, Wahbah. 1991. Tafsir alMunir fi alAqidat wa alSyariat wa alManhaj, juz. 11. Beirut: Dar alFikr alMuasir. Sanusi, Bachrawi. 1994. Ketimpangan Pertumbuhan Ekonomi. Panji Masyarakat, No. 808, h.30, 31, dan 45. Edgel, Beatrice. 1979 Conception. Dalam James Hastings (ed.) Encyclopedia of Religion and Ethics, Jilid 3. New York: Charles Shcribners Son, h. 796797. Penggunaan Reference List seperti yang dicontohkan di atas harus konsisten, apakah mau menggunakan contoh pertama ataukah contoh kedua.

DAFTAR PUSTAKA ELEKTRONIK Dari internet, contohnya: Morse SS. Factors in the emergence of infectious diseases. Emerg Infect Dis [serial online] 1995 Jan-Mar [eited 1996 Jun 5]; 1(1).[24 screens]. Available from URL: http/www.ede.gov/ncidod/EID/eid htm Dari VCD/CD, contohnya: CDI, clinical dermatology illustrated [monograph on CD-ROM]. Reevers JRT, Maibach H, CMEA Multimedia Group, producers. 2nd ed. Version 2.0. San Diego: CMEA; 1995. Dari program computer, contohnya: Hemodynamics III: the ups and downs of hemodynamics [computer program]. Version 2.2 Orlando (FL): Computerized Educational Systems; 1993.

DIKLAT TEKNIS SUBSTANTIF DASAR PENGELOLAAN DIKLAT


Font: CALIBRI 28 Font: CALIBRI 24 bold

MODUL

Sistem Informasi Manajemen Diklat


Font: CALIBRI 36 Oleh: Ari Wibowo, S.T., Ph.D. Widyaiswara Madya Pusdiklat Keuangan Umum

Font: CALIBRI 20 Font: CALIBRI 20

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEUANGAN PUSDIKLAT KEUANGAN UMUM 2008

Lampiran 4 STUDY TIP Study tip digunakan untuk mempermudah pemahaman peserta diklat dalam menerima materi modul. Berikut contoh study tip dalam modul : TOEFL TEST STRATEGIES 3RD EDITION, ELI HENKEL PHD,2005, BARRONS. a) Penggunaan study tip dalam listening short dialogues :

STUDY TIP
Dalam short dialogues, kata-kata dalam kalimat yang dibacakan bisa digunakan langsung dalam jawaban yang benar. Hati-hati pada kata-kata dengan pengucapan yang mirip atau kata-kata dengan pengucapan yang sama dengan kalimat soal yang dibacakan. Penggunaan suara yang mirip atau sama seringkali digunakan dalam pilihan jawaban yang salah.

b) Penggunaan study tip dalam structure and written expression :

STUDY TIP
Perhatikan artikel dalam kalimat (a, an, dan the) ! Karena dengan mencari artikel dalam kalimat dapat mempercepat penentuan kata benda (noun) dan kata kerja (verb). Contoh : -a drive adalah noun, tapi drive adalah verb. Sebagian besar kata benda tunggal dalam Bahasa Inggris pasti memiliki artikel atau possessive pronoun (my/your/their + noun). Jika dalam kalimat teridentifikasi Artikel, preposisi, atau possesive pronoun, dapat diyakinkan bahwa terdapat frase kata benda. INGAT : preposisi bukan bagian dari subjek kalimat !

Lampiran 5

PETA KONSEP KIMIA LARUTAN

Peta Konsep

Dari Peta konsep yang terlukiskan diatas maka akan dibuat ringkasan materi sebagai berikut : LARUTAN adalah campuran homogen dua zat atau lebih yang saling melarutkan dan masing-masing zat penyusunnya tidak dapat dibedakan lagi secara fisik. Larutan terdiri atas zat terlarut dan pelarut. Berdasarkan daya hantar listriknya (daya ionisasinya), larutan dibedakan dalam dua macam, yaitu larutan elektrolit dan larutan non elektrolit. Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus listrik. Larutan ini dibedakan atas :

1. ELEKTROLIT KUAT Larutan elektrolit kuat adalah larutan yang mempunyai daya hantar listrik yang kuat, karena zat terlarutnya didalam pelarut (umumnya air), seluruhnya berubah menjadi ion-ion (alpha = 1). Yang tergolong elektrolit kuat adalah: a. Asam-asam kuat, seperti : HCl, HCl03, H2SO4, HNO3 dan lain-lain. b. Basa-basa kuat, yaitu basa-basa golongan alkali dan alkali tanah, seperti: NaOH, KOH, Ca(OH)2, Ba(OH)2 dan lain-lain. c. Garam-garam yang mudah larut, seperti: NaCl, KI, Al2(SO4)3 dan lain-lain 2. ELEKTROLIT LEMAH Larutan elektrolit lemah adalah larutan yang daya hantar listriknya lemah dengan harga derajat ionisasi sebesar: O < alpha < 1. Yang tergolong elektrolit lemah: a. Asam-asam lemah, seperti : CH3COOH, HCN, H2CO3, H2S dan lain-lain b. Basa-basa lemah seperti : NH4OH, Ni(OH)2 dan lain-lain c. Garam-garam yang sukar larut, seperti : AgCl, CaCrO4, PbI2 dan lain-lain Larutan non elektrolit adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik, karena zat terlarutnya di dalam pelarut tidak dapat menghasilkan ion-ion (tidak mengion). Tergolong ke dalam jenis ini misalnya: - Larutan urea - Larutan sukrosa - Larutan glukosa - Larutan alkohol dan lain-lain Konsentrasi merupakan cara untuk menyatakan hubungan kuantitatif antara zat terlarut dan pelarut. Menyatakan konsentrasi larutan ada beberapa macam, di antaranya: 1. FRAKSI MOL (X) Fraksi mol adalah perbandingan antara jumiah mol suatu komponen dengan jumlah mol seluruh komponen yang terdapat dalam larutan. Fraksi mol dilambangkan dengan X.
Xt = mol bag.larutan mol total laruatan

Contoh: Suatu larutan terdiri dari 3 mol zat terlarut A dengan 7 mol zat terlarut B. maka:

XA = nA / (nA + nB) = 3 / (3 + 7) = 0.3 XB = nB /(nA + nB) = 7 / (3 + 7) = 0.7 * XA + XB = 1 2. PERSEN BERAT (%) Persen berat menyatakan gram berat zat terlarut dalam 100 gram larutan.
%= bagian larutan x100 total larutan

Contoh: Larutan gula 5% dalam air, artinya: dalam 100 gram larutan terdapat : - gula = 5/100 x 100 = 5 gram - air = 100 - 5 = 95 gram 3. MOLALITAS (m) Molalitas menyatakan mol zat terlarut dalam kg (1000 gram) pelarut. m= mol terlarut kg(1000gr). pelarut

Contoh: Hitunglah molalitas 4 gram NaOH (Mr = 40) dalam 500 gram air ! - molalitas NaOH = (4/40) / 500 gram air = (0.1 x 2 mol) / 1000 gram air = 0,2 m 4. MOLARITAS (M) Molaritas menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam 1 liter larutan.
M= mol terlarut L. larutan

Contoh: Berapakah molaritas 9.8 gram H2SO4 (Mr= 98) dalam 250 ml larutan ? - molaritas H2SO4 = (9.8/98) mol / 0.25 liter = (0.1 x 4) mol / liter = 0.4 M 5.* NORMALITAS (N) Normalitas menyatakan jumlah mol ekivalen zat terlarut dalam 1 liter larutan. Untuk asam, 1 mol ekivalennya sebanding dengan 1 mol ion H+. Untuk basa, 1 mol ekivalennya sebanding dengan 1 mol ion OH-.

Antara Normalitas dan Molaritas terdapat hubungan : N = M x valensi

Sifat koligatif larutan adalah sifat larutan yang tidak tergantung pada macamnya zat terlarut tetapi semata-mata hanya ditentukan oleh banyaknya zat terlarut (konsentrasi zat terlarut). Sifat koligatif meliputi: 1. Penurunan tekanan uap jenuh ( P) 2. Kenaikan titik didih ( Tb) 3. Penurunan titik beku ( Tf ) 4. Tekanan osmotik ( ) Banyaknya partikel dalam larutan ditentukan oleh konsentrasi larutan dan sifat Larutan itu sendiri. Jumlah partikel dalam larutan non elektrolit tidak sama dengan jumlah partikel dalam larutan elektrolit, walaupun konsentrasi keduanya sama. Hal ini dikarenakan larutan elektrolit terurai menjadi ion-ionnya, sedangkan larutan non elektrolit tidak terurai menjadi ion-ion. Dengan demikian sifat koligatif larutan dibedakan atas sifat koligatif larutan non elektrolit dan sifat koligatif larutan elektrolit.

PENURUNAN TEKANAN UAP JENUH ( P) Pada setiap suhu, zat cair selalu mempunyai tekanan tertentu. Tekanan ini adalah tekanan uap jenuhnya pada suhu tertentu. Penambahan suatu zat ke dalam zat cair menyebabkan penurunan tekanan uapnya. Hal ini disebabkan karena zat terlarut itu mengurangi bagian atau fraksi dari pelarut, sehingga kecepatan penguapanberkurang. Menurut RAOULT: p = po . XB dimana: p = tekanan uap jenuh larutan po = tekanan uap jenuh pelarut murni XB = fraksi mol pelarut Karena XA + XB = 1, maka persamaan di atas dapat diperluas menjadi: P = Po (1 - XA) P = Po - Po . X A Po - P = Po . X A sehingga: P = po . XA

dimana: P = penunman tekanan uap jenuh pelarut p = tekanan uap pelarut murni XA = fraksi mol zat terlarut
o

Contoh: Hitunglah penurunan tekanan uap jenuh air, bila 45 gram glukosa (Mr = 180) dilarutkan dalam 90 gram air ! Diketahui tekanan uap jenuh air murni pada 20oC adalah 18 mmHg.

Jawab: mol glukosa = 45/180 = 0.25 mol mol air = 90/18 = 5 mol fraksi mol glukosa = 0.25/(0.25 + 5) = 0.048 Penurunan tekanan uap jenuh air: P = Po. XA = 18 x 0.048 = 0.864 mmHg KENAIKAN TITIK DIDIH ( Tb) Adanya penurunan tekanan uap jenuh mengakibatkan titik didih larutan lebih tinggi dari titik didih pelarut murni. Untuk larutan non elektrolit kenaikan titik didih dinyatakan dengan: Tb = m . Kb dimana: Tb = kenaikan titik didih (oC) m = molalitas larutan Kb = tetapan kenaikan titik didih molal Karena : m = (W/Mr) . (1000/p) ; (W menyatakan massa zat terlarut) Maka kenaikan titik didih larutan dapat dinyatakan sebagai: Tb = (W/Mr) . (1000/p) . Kb Apabila pelarutnya air dan tekanan udara 1 atm, maka titik didih larutan dinyatakan sebagai: Tb = (100 + Tb)oC

PENURUNAN TITIK BEKU ( Tf )

Untuk penurunan titik beku persamaannya dinyatakan sebagai : Tf = m . Kf = W/Mr . 1000/p . Kf dimana: Tf = penurunan titik beku m = molalitas larutan Kf = tetapan penurunan titik beku molal W = massa zat terlarut Mr = massa molekul relatif zat terlarut p = massa pelarut Apabila pelarutnya air dan tekanan udara 1 atm, maka titik beku larutannya dinyatakan sebagai: Tf = (O - Tf)oC Tabel Tetapan kenaikan Titik didih Molal ( b) dan Tetapan penurunan Titik Beku (K Molal (Kf) dari beberapa Pelarut (tekanan 1 atm) K Pelarut Air Asan asetat Benzena Klorofrom Titik Didih (oC) 100,0 118,3 80,20 61,20 Kb 0,52 3,07 2,53 2,63 Titik Beku (oC) 0,00 16,6 5,45 Kf 1,86 3,57 5,07 -

TEKANAN OSMOTIK ( ) Tekanan osmotik adalah tekanan yang diberikan pada larutan yang dapat menghentikan perpindahan molekul molekul pelarut ke dalam larutan melalui membran semi permeabel molekul-molekul (proses osmosis).

Menurut VAN'T H tekanan osmotik mengikuti hukum gas ideal: Hoff PV = nRT Karena tekanan osmotik = , maka :

= n/V R T = C R T
dimana : = tekanan osmotik (atmosfir) C = konsentrasi larutan (mol/liter= M) R = tetapan gas universal = 0.082 liter.atm/moloK T = suhu mutlak (oK) - Larutan yang mempunyai tekanan osmotik lebih rendah dari yang lain disebut larutan Hipotonis. - Larutan yang mempunyai tekanan osmotik lebih tinggi dari yang lain disebut larutan Hipertonis. - Larutan-larutan yang mempunyai tekanan osmotik sama disebut Isotonis. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa larutan elektrolit di dalam pelarutnya mempunyai kemampuan untuk mengion. Hal ini mengakibatkan larutan elektrolit mempunyai jumlah partikel yang lebih banyak daripada larutan non elektrolit pada konsentrasi yang sama. Contoh: Larutan 0.5 molal glukosa dibandingkan dengan iarutan 0.5 molal garam dapur. - Untuk larutan glukosa dalam air jumlah partikel (konsentrasinya) tetap, yaitu 0.5 molal. - Untuk larutan garam dapur: NaCl(aq) --> Na+ (aq) + Cl- (aq) karena terurai menjadi 2 ion, maka konsentrasi partikelnya menjadi 2 kali semula = 1.0 molal. Yang menjadi ukuran langsung dari keadaan (kemampuannya) untuk mengion adalah derajat ionisasi. Besarnya derajat ionisasi ini dinyatakan sebagai: = jumlah mol zat yang terionisasi/jumlah mol zat mula-mula

jumlah mol zat yang terionisasi jumlah mol zat mula - mula

Untuk larutan elektrolit kuat, harga derajat ionisasinya mendekati 1, sedangkan untuk elektrolit lemah, harganya berada di antara 0 dan 1 (0 < < 1). Atas dasar kemampuan ini, maka larutan elektrolit mempunyai pengembangan di dalam perumusan sifat koligatifnya sebagai berikut: Faktor Vant Hoff(i) i = [1+ (n-1)] 1.) Untuk Kenaikan Titik Didih dinyatakan sebagai: Tb = m . Kb [1 + (n-1)] = W/Mr . 1000/p . Kb [1+ (n-1)] n menyatakan jumlah ion dari larutan elektrolitnya. 2.) Untuk Penurunan Titik Beku dinyatakan sebagai:

Tf = m . Kf [1 + (n-1)] = W/Mr . 1000/p . Kf [1+ (n-1)] 3.) Untuk Tekanan Osmotik dinyatakan sebagai: = C R T [1+ (n-1)] 4.) Untuk penurunan tekanan uap ( P) dinyatakan sebagai: P = po . XA. [1+ (n-1)] Contoh: Hitunglah kenaikan titik didih dan penurunan titik beku dari larutan 5.85 gram garam dapur (Mr = 58.5) dalam 250 gram air ! (bagi air, Kb= 0.52 dan Kf= 1.86) Jawab: Larutan garam dapur, NaCl(aq) --> NaF+ (aq) + Cl- (aq) Jumlah ion = n = 2. Tb = 5.85/58.5 x 1000/250 x 0.52 [1+1(2-1)] = 0.208 x 2 = 0.416oC Tf = 5.85/58.5 x 1000/250 x 0.86 [1+1(2-1)] = 0.744 x 2 = 1.488oC

Lampiran 6

CONTOH PENULISAN TABEL


Tabel 1.2. Perkembangan Perbankan Umum di Indonesia 2001 2006 Jenis 2001 2002 2003 2004 2005 Bank Pemerintah 5 5 5 5 5 Bank Swasta Devisa 38 36 36 34 34 Bank Swasta Nondevisa 42 40 40 38 37 Bank Pembangunan Daerah 26 26 26 26 26 Bank Campuran 24 24 20 19 18 Bank Asing 10 10 11 11 11 145 141 138 133 131 Total Sumber: Statistik Perbankan Indonesia, Bank Indonesia 2006, hal.23. Jan 2006 5 34 37 26 18 11 131