Anda di halaman 1dari 20

Kemudian siswa tersebut diminta untuk memikirkan tentang bagaimana cara penyelesaian secara mandiri untuk beberapa saat.

Tahap 2 PAIRING (Berpasangan) Pada tahap ini guru meminta siswa berpasangan kedalam kelompok heterogen yang beranggotaan 2-3 orang untuk mengambil tempat yaitu 1 (satu) unit computer untuk satu kelompok yang bertujuan untuk mendiskusikan apa yang telah dipikirkannya pada tahap pertama. Interaksi pada tahap ini dapat berbagai ide atau jawaban serta mendiskusikannya dengan pasangan mereka masing masing (dalam satu kelompok) untuk diselesaikan. Tahap 3 SHARING (Berbagai) Pada tahap ini, guru meminta pada pasangan atau kelompok untuk berbagi dengan seluruh kelas dan menyampaikannya tentang apa yang telah mereka kerjakan dengan menggunakan media software Autograph, ini efektif dilakukan dengan cara bergiliran pasangan demi pasangan atau kelompok dan dilanjutkan sampai sekitar seperempat pasangan untuk mendapat ksempatan dalam melaporkan atas apa yang telah mereka kerjakan.

2.1.14. langkah langkah menggunakan media Software Autograph dalam pembelajaran persamaan garis lurus. Paragraph ini akan memaparkan dalam penggunaan Autograph yaitu langkah langkah dalam membuat dan menggunakan Autograph pada pembelajaran persamaan garis lurus adalah sebagai berikut :

A. Membuat Aplikasi Autograph Pada Windows Cara pertama Klik STAR pada windows Program Autograph 3.20 Ok

Gambar 2.1 Cara kedua Klik dua kali (double clik) icon Autograph pada destop.

Gambar 2.2. yang diperoleh :

Gambar 2.3

B. Membuat halaman baru pada worksheet dua dimensi. Klik file pada Menu Bar New 2D Graph Page Ok

Gambar 2.4 Maka tampilan yang diperoleh

Gambar 2.5 C. Mengatur Rentangan Pada Sumbu X dan Y Pada menu bar, klik Axes Edit Axes Ok

Gambar 2.6 Pada tab menu klik ranges Pada ranges minimum ketika angka rentangan minimum yang diinginkan. Pada range maximum ketikkan angka rentangan maksimum yang diinginkan

Pada spacing member ketikan angka jarak spasi antara satu titik denga titik lainnya yang diinginkan.

D. Meletakan sebuah titik atau lebih pada lembar kerja (worksheet). Pada menu bar, klik Data Enter Co Ordinates Ok

Co ordinates

X :O

Y : O

OK

Cancel

Pada menu Co Ordinates ketikkan angka pada kolom X dan Y yang diinginkan. Contoh : Menggambarkan titik titik Pada koordinat katecius Masukkan angka pada X : 3 Masukkan angka pada Y : 2

Maka tampilan yang diperoleh :

Gambar 2.8

E. Membuat sketsa grafik dari suatu persamaan garis lurus

Pada menu bar, klik Equation Enter Equation Ok

Gambar 2.9 Pada kolom Equation ketikan persamaandari garis lurus kemudia klik ok untuk mendapatkan sketsa grafik dari suatu persamaan. Contoh : Menggambar sketsa grafik pada koordinat cartesius 1. Garis berbentu y = mx Contoh : Lukislah sketsa grafik garis y = 3x Menggunakan Autograph Pada menu bar, klik Wquation Enter Equation Ok. Pada Equation ketikkan y = 3x Maka hasil yang diperoleh :

Gambar 2.10 2. Gradien Kemiringan Suatu Garis Lurus.

Contoh : Gradien suatu garis yang melalui pusat 0 (0,0) dan titik A(X1, Y1) Lukislah gradient garis yang melalui pangkat koordinat 0 (0,0) dan titik berikut : P(3,6) dan Q(4,-8) Jawab : = 2 dan =2

Menggunakan Autograph Untuk =2

Pertama pada menu bar, klik Data Enter Co Ordinates Ok kemudian masukkan angka pada X = 0 dan Y = 0 sebagai pusatnya, kemudian buku Enter Co ordinates dan masukkan angka pada X = 2 dan Y = 3 ke . setelah didapat titik dari P(3,6) kemudian klik sekali pada titik 0(0,0) dan P(3,6) tersebut untuk mengaktifkannya dan klik kanan pilih Slope. Untuk =2

Cara yang digunakan juga sama seperti yang diatas , hanya merubah nilai A(x1,y1) nya saja. Maka hasil yang diperoleh:

Gambar 2.11 3. Kedudukan Dua Garis Lurus

Dua Garis Berimpit Dua buah garis a1x + by1 + c1 = 0 dan a2x + by2 + c2 dikatakan saling berimpit jika memenuhi persyaratan = 0 .

untuk persamaan garis yang berbentuk y = m1x + n1 dan y = m2x + n2 dikatakan berimpit apanila m1 = m2 dan n1 = n2 Contoh : Lukislah grfaik Menggunakan Autograph Pada menu bar, klik Equation Enter Equation. Pertama ketikkan persamaan = 0, pada Equation tersebut = 0 berimpit dengan garis 2x +5y + 7 =0

Ok. Kemudian pada persamaan 2x +5y +7 = 0 pada Equation tersebut Ok. Maka hasil yang diperoleh :

Gambar 2.12 Dua garis dikatakan sejajar apabila

Contoh :

Lukis dan selidiki apakah 8y 16x + 14 = 0 sejajar dengan 6y 12 +4 = 0 Menggunakan Autograph Pada menu bar, klik Equation Enter Equation Pertama ketikkan persamaan 8y 16y + 14 = 0 , pada Equation tersebut Ok kemudian pada persamaan 6y 12x +4 = 0 pada Equation tersebut Ok. Maka hasil yang diperoleh :

Gambar 2.13 Dua garis saling tegak lurus apabila memenuhi a1.a2 + b1.b2 = 0

Contoh : Lukis dan selidiki apakah garis 10y 20x +14 = 0 tegak lurus dengan garis 8y +4x + 20 = 0. Menggunakan Autograph Pada menu bar, klik Equation Enter Equation tersebut Ok kemudian pada persamaan 8y +4x +20 = 0 pada Equation tersebut Ok.

Maka hasil yang diperoleh :

Gambar 2.14 Dua garis saling berpotongan apabila kedua garis itu tidak berimpit ataupun saling sejajar. Secara matematis dapat dikatakan dua garis saling berpotongan apabila Contoh : Lukis dan selidiki apakah kedua garis, 1 : 4x 2y 2 = 0 dan k : 8y + 2y - 10 = 0 saling berpotongan. Menggunakan Autograph Pada menu bar, klik Equation Enter Equation Pertama ketikkan persamaan 4x 2y 2 = 0 pada Equation tersebut Ok kemudian pada persamaan 8x +2y - 10 = 0 pada Equation tersebut Ok. Maka hasil yang diperoleh :

Gambar 2.15 4. Membuat Persamaan Garis Lurus

Persamaan garis lurus dapat ditentukan apabila diketahui dua titik yang dilalui atau diketahui gradient dan satu titik yang dilaluinya. Persamaan garis yang memalui titik (a,b) dengan gradient m

Persamaan garis yang melalui titik (a,b) dengan gradient m ditentukan oleh rumus : y b = m (x a ) Contoh : Lukislah persamaan garis yang melalui titik (1,2) dengan gradient m = 2 Menggunakan Autogarph Karena (a,b) = (1,2) dan m = 2 maka persamaan garis yang dibentuk adalah : y 2 = 2(x 1 ) y = 2x 2 + 2 2x

Maka cara untuk membuat grafiknya adalah : Pada menu bar, klik Equation Enter Equation Pertama ketikkan persamaan y = 2x, pada Equation tersebut Ok kemudian pada menu bar klik object enter co ordinates ketiikan nilai pada X = 1 dan Y = 2 Ok. Maka hasil yang diperoleh :

Gambar 2.16 Persamaan garis yang melalui titik (x1,y1) dan (x2,y2)

Berdasarkan rumus : y b = m (x a ) , maka a = x1 dan b = y1. Gradien dari dua titik (x1,y1) dan (x2,y2) adalah :

Kedua unsur (x1,y1) dan gradient y b = m (m a ) sehingga diperoleh :

kita substitusi ke persamaan

Jadi persamaan garis yang melalui titik (x1,y1) dan (x2,y2) ditentukan oleh rumus : = Contoh : Bentuklah persamaan garis lurus yang melalui titik A (2,3) dan B (-2,1) Jawab : Dari sola doketahui bahwa x1 = 2, y1 = 3, x2 = -2 dan y2 = 1 persamaan garis yang terbentuk adalah : =

Jadi , persamaan garis yang dibentuk adalah Menggunakan Autogarph Karena A (2,3) dan b (-2,1 ) maka persamaan garisnya

Maka cara untuk membuat grafiknya adalah : Pada menu bar, klik onject enter co ordinates ketikan nilai pada X = 2 dan Y = 3 ok, kemudian buka kembali enter co-ordinates ketikan nilai pada X = -2 dan Y = 1 dan untuk membuat grafiknya klik pada menu bar , klik Equation Enter Equation pertama ketikan persamaan pada Equation tersebut ok Maka hasil yang diperoleh :

Gambar 2.17 Dan untuk sebagian tambahan dalam penggunaan media software autograph ini dapat dilihat pada teknik teknik penggunaan Autograph yang telah disiapkan dalam lampiran penelitian ini ( lampiran 3)

2.1.15. Persamaan Garis Lurus A. Koordinat Cartesius Persamaan garis lurus merupakan persamaan linear yang mengandung satu atau dua variable. Persamaan garis merupakan bentuk umum sebagai berikut : Bentuk eksplisit y = mx +c

Bentuk implicit ax +by +c = 0 Grafik dari persamaan garis ini berupa garis lurus dan selanjutnya disebut sebagai garis saja.

B. Menggambarkan Sketsa Grafik Garis Pada koordinat Cartesius Menggambarkan pada sebuah garis pada koordinat Cartesius dapat kita lakukan dengan cara cara sebagai berikut : 1. Garis berbentu y = mx Untuk menggambarkan garis y = mx, kita dapat menentukan dua titik yang terletak pada garis itu . penentuan dua titik tersebut dapat dilakukan dengan mengambil nilai x atau nilai y secara sembarang lalu mencari nilai y atau nilai x yang terkait dengan y = mx hingga diperoleh pasangan terurut (x,y) 2. Garis berbentuk y = mx +c Berikut ini cara menggambarkan sketsa grafik garis y = mx +c Tentukan dua titik yang terletak pada garis . agar lebih mudah, kita ambil titik potong dengan sumbu X dan sumbu Y. Titik potong dengan sumbu X : Y = 0 Titik potong denga sumbu Y : X = 0 Hubungkan kedua titik potong tersebut . garis penghubung tersebut merupakan grafik garisnya. Apabila ditentukan titik potongnya berupa pecahan, kita harus mengambil titik lain agar ketelitian gambar terjamin.

3. Garis berbentuk ax by + c = 0 Mula mula buat titik potong garis dengan sumbu X dan sumbu Y. agar garis memotong sumbu X , ambil Y = 0 sehingga diperoleh dan titik potongnya adalah ( , 0 ). Agar garis memotong dan titik

sumbu Y, ambil X = 0 sehingga diperoleh y = potongnya adalah (0,

). Hubungan kedua titik potong tersebut akan

diperoleh garis lurus dengan persamaan ax + by + c = 0

C. Gradien (kemiringan) Suatu Garis Lurus Gradien suatu garis adalah kemiringan garis terhadap sumbu mendatar. Dalam penentuan besar gradient, kita harus membaca unsur unsur (titik) pada garis dari kiri ke kanan. 1. Garis dengan gardien positif Garis dengan gradien positif mempunyai kemiringan dari dasar kiri menuju puncak kanan yang naik dengan kenaikan yang stabil (tetap) 2. Garis dengan gradien negatif Garis dengan negatif mempunyai kemiringan dari puncak kiri menuju dasar kanan, misalnya garis turun 4 satuan untuk setiap langkah 1 satuan kekanan yang turun dengan peneurunan yang stabil. 3. Gradien suatu garis melalui pusat O(0,0) dan titik A(x1 ,y1) Gradient suatu garis yang melalui titik asal O(0,0) dan titik sembarang A(x1,y1) dapat ditentukan nilainnya dengan membandingkan komponen y

(ordinat) dan komponen x (absis) dari titik sembarang (x1,y1) tersebut Gradien suatu garis biasanya dinotariskan dengan huruf kecil m.

4.

Gradien garis yang melalui titik A (x1,y1) dan B (x2,y2) Diberikan 1, pilihan dua titik sembarang A (x1,y1) dan B (x2,y2) pada garis tersebut , maka akan diperoleh gradient garis 1 yang ditentukan oleh

5.

Gradient garis ax + by +c = 0 Dalam menentukan gradient garis yang berbentuk ax + by + c = 0, kita harus mengubahnya kebentuk y = mx + c

xdan y mx + c Gradien (m) = Gradien garis ax +by +c = 0 adalah m 6. Menggambarkan garis jika gradien dari suatu titik yang dilaluinya diketahui . Menggambarkan garis jika diketahui gradient = m dan suatu titik A (x1,y1) yang dilaluinya dapat kita gunakan cara berikut ini . Mula mula kita lukiskan titik A (x1,y1) pada diagram cartecius Dari titik A (x1,y1) kita lukiskan gradien = m sesuai dengan rumus :

D. Kedudukan Dua Garis Lurus 1. Dua garis berimpit Dua buah garis a1x + by1 + c1 = 0 dan a2x + by2 + c2 = 0 dikatakan saling berimpit jika memenuhi persyaratan . Untuk persamaan

garis yang berbentuk y = m1x +n1 dan y = m2x + n2 dikatakan berimpit apabila m1 = m2 dan n1 = n2 2. Dua garis sejajar Dua garis dikatakan sejajar apabila 3. Dua garis saling tegak lurus Dua garis saling tegak lurus apanila memenuhi a1,a2 + b1 , b2 = 0 4. Dua garis saling berpotongan Dua garis saling berpotongan apabila kedua garis itu tidak berimpit ataupun saling sejajar . secara matematis dapat dikatakan dua garis saling berpotongan apabila

E. Membuat Persamaan Garis Lurus 1. Persamaan garis yang melalui titik (a,b) dengan gradien m Dengan berpedoman pada persamaan y = mx + c, kita dapat mnentukan persamaan garis yang melalui titik (a,b) dengan gradien m. garis y = mx + c melalui titik (a,b) hal ini berarti : Titik (a,b) memenuhi persamaan y = mx + c sehingga :

B = am + c

c=b

Nilai c pada persamaan (*) kita sebstitusikan ke persamaan y = mx + c maka diperoleh :

Jadi, persamaan garis yang melalui titik (a,b) dengan gradien m ditentukan oleh rumus : y b = m(x-a) 2. Persamaan garis yang melalui titik (x1, y1) dan (x2, y2) Berdasarkan rumus : y b = m (x-a) , maka a = x1 dan b = y1. Gradien dari dua titik (x1, y1) dan (x2, y2) adalah

Kedua unsur (x1, y1) dan gradien y b = m(x-a) sehingga diperoleh :

kita substitusi ke persamaan

Jadi persamaan garis yang melalui titik (x1, y1) dan (x2, y2) ditentukan oleh rumus

3. Persamaan garis yang sejajar dengan garis lain dan melalui sebuah titik A (a,b)

Dalam pembicaraan topic ini yang perlu diingat kembali adalah dua garis sejajar mempunyai gradient yang sama. Misalnya garis yang berbentu y = mx + c, maka garis yang sejajar dengan garis y = x + c dan melalui sebuah titik A (a,b) mempunyai persamaan Y b = m (x a) 4. Persamaan garis yang tegak lurus dengan garis lain dan melelui garis sebuah titik. Telah kita pelajari bahwa hasil kali gradient dua garis yang saling tegak lurus adalah minus satu. Misalnya garis yang dengan garis yang diketahui berbentuk y = mx + c, maka garis yang tegak urus dengan garis y = mx + c dan melalui titik A (a,b) (xa) 2.2. Kerangkah Konseptual Belajar merupakan suatu proses perubahan tigkah laku sebagai hasil interaksi dengan sesame individu maupun lingkungan . perubagan perubahan yang akan terjadi akan mempengruhi siswa yang belajar. Khususnya didalam mencapai hasil belajar yang baik sehingga proses belajar yang terjadi pada siswa harus dilakukan secara optimal. Dalam proses belajar mengajar suatu pengajaran tidak akan berlangsung tanpa keaktifan peserta didik karena permasalahan terletak pada keaktifan siswa itu sendiri, keberhasilan siswa dalam memahami suatuu materi pelajaran bersumber dari keaktifan siswa itu sendiri.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa semakin tinggi kegiatan belajar siswa semakin tinggi peluang keberhasilan pengajar tersebut . agar siswa dapat belajar secara aktif dan optimal maka guru yang berfungsi sebagai motivator dan mediator sudah seharusnya dapat memilih pembelajaran yang sesuai dengan materi yang diajarkan dengan mengutamakan keaktifan belajar siswa salah satunya adalah media software Autograph. Media software Autraph adalah salah satu media pembelajaran yang menitik beratkan peran aktif siswa dalam belajar berdasarkan pengalaman sendiri kelompok kelompok kecil. Disini, siswa belajar berdasarkan pengalaman sendiri yang didapat dalam partisipasihnya dalam kelompok kelompok kecil tersebut. Kemudian dalam pelaksanaan proses pembelajaran menggunakan Autograph agar dapat lebih efektif lagi juga dapat menggunakan stategi stategi pembelajaran. Salah satunya adalah menggunakan strategi think pair share . Think Pair Share adalah salah satu stategi pembelajaran kooperatif yang bersifat kerja sama dan gotong royong . stategi ini memiliki pengaruh positif pada setiap siswa, bagi siswa yang sulit berkomunikasi akan permasalahannya pada guru ia akan lebih leluasa mengungkapkan permasalahan pada temannya. Sampai ia memahami akan suatu materi yang telah disampaikan . kedua siswa yang terbentuk dalam pasangan kelompok lebih aktif. Karena hanya ada dua pilihan pada mereka , satu siswa bertanya sementara siswa yang lain menjelskan pada siswa yang belum memahami atau sebaliknya . tidak ada siswa yang hanya diam dalam kelompok. Dalam stategi Think = Pair Share, guru berperan sebagai

pembimbing atau pemberi petunjuk pada saat pasangan siswa yang terkendala dalam berdiskusi. Media software Autograph menggunakan stategi Thinl pair share di sekplah sekolah diharapkan dapat membantu para guru dalam memberikan sekolah sekolah diharapkan dapat membantu para guru dalam memberikan pembelajaran dikelas dalam mengembangkan peran aktif siswa dan kemmapuan berpikir logis. Untuk meningkatkan pemehaman siswa. Selain itu juga dapat membantu siswa dalam belajar keterampilan social sehingga secara bersamaan dapat mengembangkan sikap demokratif siswa dalam hal apapun.