Anda di halaman 1dari 11

Cara Menghitung Net Positive Suction Head (NPSH) Pompa Sentrifugal

NPSH adalah kebutuhan minimum pompa untuk bekerja secara normal. NPSH menyangkut apa yang terjadi di bagian suction pompa, termasuk apa yang datang ke permukaan pendorong. NPSH dipengaruhi oleh pipa suction dan konektor-konektor, ketinggian dan tekanan fluida dalam pipa suction, kecepatan fluida dan temperatur. NPSH dinyatakan dalam satuan feet. Ada 2 macam NPSH yaitu NPSHa (Net Positive Suction Head Available) dan NPSHr (Net Positive Suction Head Required). NPSHa adalah nilai NPSH yang ada pada system di mana pompa akan bekerja. NPSHr adalah nilai NPSH spesifik pompa agar bekerja dengan normal, yang diberikan oleh pembuat berdasarkan hasil pengetesan. NPSHa dapat dicari dengan formula: NPSHa = Ha + Hs Hvp Hf Hi Ha = Atmospheric Head (dalam feet), yaitu tekanan atmosferik pada ketitinggian terhadap permukaan laut. (lihat contoh tabel Ha air pada beberapa elevasi terhadap permukaan laut). Untuk menentukan Ha kita perlu memperhatikan tangki atau vessel yang isinya akan disedot dengan pompa, apakah itu tangki terbuka atau berventilasi, atau apakah itu tertutup/kedap udara. Nilai Ha dimulai dari 33.9 feet (14.7 psi x 2.31). Untuk tangki tertutup tak bertekanan, nilai Ha sama dengan Hvp dan mereka saling menghilangkan. Untuk Tangki tertutup bertekanan, dalam setiap 10 psi tekanan akan ditambahkan 23.1 feet pada nilai Ha nya. Hs = Static Head level fluida,positif atau negatif (dalam feet) Yaitu tinggi dari center line suction pompa ke level fluida dalam tangki yang akan disedot. Elevasi yang positif menambahkan energi ke fluida dan elevasi negatif menyerap energi dari fluida. Hvp = Vapor Head fluida (dalam feet) Vapor Head dikalkulasi dengan memantau temperatur fluida dan mencocokkan nilai Hvp nya pada grafik yang terlampir. Hf = Friction Head atau Friction Losses dalam suction piping dan konektor-konektornya Friction Head dapat dikalkulasi, dtaksir atau diukur. Nilai Friction Head dapat dikalkulasi dengan melihat tabel Friction Head pipa dan fitting. Jika jarak pompa dari tangki relative dekat maka nilai Friction Head dapat diabaikan. Hi = Inlet Head atau kehilangan energi yang terjadi pada leher suction pompa (dari flange sampai permukaan baling-baling) dinyatakan dalam feet. Dapat juga disebut safety factor 2 feet. Tabel 1: Tekanan Atmosferik Dan Barometrik Air Menurut Ketinggian Ketinggian Kaki (Feet) -1000 -500 0 Meter -304.8 -152.4 0.0 Tekanan Barometrik Inch Hg 31.0 30.5 29.9 mm Hg 788 775 760 Tekanan Atmosferik Psia 15.2 15.0 14.7 Feet Water 35.2 34.6 33.9 Titik Didih Air 213.8 212.9 212.0

500 1000 1500 2000 2500 3000 3500 4000 4500 5000 5500 6000 6500 7000 7500 8000 8500 9000 9500 10000 15000

152.4 304.8 457.2 609.6 762.0 914.4 1066.8 1219.2 1371.6 1524.0 1676.4 1828.8 1981.2 2133.6 2286.0 2438.4 2590.8 2743.2 2895.6 3048.0 4572.0

29.4 28.9 28.3 27.8 27.3 26.8 26.3 25.8 25.4 24.9 24.4 24.0 23.5 23.1 22.7 22.2 21.8 21.4 21.0 20.6 16.9

747 734 719 706 694 681 668 655 645 633 620 610 597 587 577 564 554 544 533 523 429

14.4 14.2 13.9 13.7 13.4 13.2 12.9 12.7 12.4 12.2 12.0 11.8 11.5 11.3 11.1 10.9 10.7 10.5 10.3 10.1 8.3

33.3 32.8 32.1 31.5 31.0 30.4 29.8 29.2 28.8 28.2 27.6 27.2 26.7 26.2 25.7 25.2 24.7 24.3 23.8 23.4 19.2

211.1 210.2 209.3 208.4 207.4 206.5 205.6 204.7 203.8 202.9 201.9 201.0 200.1 199.2 198.3 197.4 196.5 195.5 194.6 193.7 184.0

Tabel 2: Tekanan Uap Air Temperatur F 32 40 45 50 55 60 65 70 75 80 C 0 4.4 7.2 10.0 12.8 15.6 18.3 21.1 23.9 26.7 Specific Grafity 60F 1.002 1.001 1.001 1.001 1.000 1.000 0.999 0.999 0.998 0.998 Kepadatan 62.42 62.42 62.40 62.38 62.36 62.34 62.31 62.27 62.24 62.19 Tekanan Uap Air (Psi) 0.0885 0.1217 0.1475 0.1781 0.2141 0.2563 0.3056 0.6331 0.4298 0.5069 Tekanan Uap Air (Feet Abs.) 0.204 0.281 0.340 0.411 0.494 0.591 0.706 0.839 0.994 1.172

85 90 95 100 110 120 130 140 150 160 170 180 190 200 212 220 240 260 280 300 320 340 360 380

29.4 32.2 35.0 37.8 43.3 48.9 54.4 60.0 65.6 71.1 76.7 82.2 87.8 93.3 100.0 104.4 115.6 126.7 137.8 1148.9 160.0 171.1 182.2 193.3

0.997 0.996 0.995 0.994 0.992 0.990 0.987 0.985 0.982 0.979 0.975 0.972 0.968 0.964 0.959 0.956 0.984 0.939 0.929 0.919 0.909 8.898 0.886 0.874

62.16 62.11 62.06 62.00 61.84 61.73 61.54 61.39 61.20 61.01 60.79 60.57 60.35 60.13 59.81 59.63 59.10 58.51 58.00 57.31 56.66 55.96 55.22 54.47

0.5959 0.6982 0.8153 0.9492 1.2750 1.6920 2.2230 2.8890 3.7180 4.7410 5.9920 7.5100 9.3390 11.5260 14.6960 17.1860 24.9700 35.4300 49.2000 67.0100 89.6600 118.0100 153.0400 195.7700

1.379 1.617 1.890 2.203 2.965 3.943 5.196 6.766 8.735 11.172 14.178 17.825 22.257 27.584 35.353 41.343 60.770 87.050 122.180 168.220 227.550 303.170 398.490 516.750

NPSHa < NPSHr dengan kata lain NPSHa system haruslah lebih besar dari NPSHr pompa yang dipergunakan agar pompa tersebut dapat bekerja dengan baik. Contoh kasus #1 Pada gambar di bawah akan dilakukan pemompaan fluida air dari tangki terbuka yang berada pada level sama dengan permukaan laut (Ha = 33.9 feet) Level tangki adalah 22 feet dari centerline pompa (Hs1 = 22 feet). Friction losses adalah 2 feet (Hf = 2 feet). Temperatur air adalah 70F maka Hvp adalah 0.839 (lihat tabel 2). Head inlet (Hi) sebagai safety factor adalah 2 feet.

Tentukanlah NPSHa dan NPSHr pompa Penyelesaian: NPSHa = Ha + Hs1 Hvp Hf Hi = 33.9 + 22 0.839 2 2 = 51.061 feet Diketahui bahwa tujuan pemompaan adalah untuk mengeluarkan fluida air dari tangki, maka kita harus mempertimbangkan tinggi terendah fluida air dalam tangki dari center line pompa saat pemompaan (Hs2) yaitu 7 feet. Maka NPSHa = Ha + Hs1 Hvp Hf Hi = 33.9 + 7 0.839 2 2 = 36.061 feet Maka untuk menghindari kondisi NPSHa yang tidak memadai ke pompa pada saat pemompaan fluida dari tangki maka NPSHr pompa haruslah kurang dari 36 feet pada duty point. Contoh kasus #2 Pada gambar di bawah akan dilakukan pemompaan fluida air dari level yang lebih rendah 8 feet dari center line pompa (Hs1 = -8 feet). Pompa ini berada pada level 5000 feet di atas permukaan laut (Ha = 28.2 feet). Temperatur fluida air adalah 50F (Hvp = 0.411). Friction losses adalah 1 (Hf = 1 foot) dan Hi = 2.

Tentukanlah NPSHa dan NPSHr pompa Penyelesaian: NPSHa = Ha + Hs1 Hvp Hf Hi = 28.2 + (- 8 ) 0.411 1 2 = 16.789 feet Diketahui bahwa tujuan pemompaan adalah untuk mengeluarkan fluida air dari tangki, maka kita harus mempertimbangkan tinggi terendah fluida air dalam tangki dari center line pompa saat pemompaan (Hs2) yaitu -14 feet. Maka NPSHa = Ha + Hs1 Hvp Hf Hi = 28.2 + (- 14) 0.411 1 2 = 10.789 feet Maka untuk menghindari kondisi NPSHa yang tidak memadai ke pompa pada saat pemompaan fluida dari tangki maka NPSHr pompa haruslah kurang dari 10 feet pada duty point. Contoh kasus #3 Ada banyak proses yang menggunakan tangki tertutup (kedap udara), contohnya pada pabrik pemrosesan susu atau pabrik obat-obatan di mana sangat penting untuk menghindari produk yang steril terkontaminasi oleh udara luar. Contoh lain pada tempat pembuatan bir, gas dan karbonisasi tidak boleh keluar tari tangki proses. Seperti yang telah dikemukakan di muka bahwa pada kondisi ini

nilai Ha yang menambahkan energi ke fluida (+) dan nilai Hvp yang menyerap energi dari fluida (-) adalah sama maka mereka saling menghilangkan. Maka formulanya menjadi lebih sederhana: NPSHa = Hs Hf Hi Pada gambar di bawah dilakukan pemompaan dari tangki kedap udara yang permukaan fluidanya berjarak 18 feet di atas center line pompa. (Hs1 = 18). Sedangkan level terendah fluida dari centerline pompa saat pemompaan keluar adalah 8 feet (Hs2 = 8). Friction losses (Hf) adalah 1.5 dan Hi adalah 2 feet.

Tentukanlah NPSHa dan NPSHr pompa Penyelesaian: NPSHa pada awal kerja adalah: NPSHa = Hs1 Hf Hi = 18 1. 5 2 = 14.5 feet

NPSHa pada saat level fluida terendah adalah: NPSHa = Hs2 Hf Hi = 8 1.5 2

= 4.5 feet Maka untuk menghindari kondisi NPSHa yang tidak memadai ke pompa pada saat pemompaan fluida dari tangki maka NPSHr pompa haruslah kurang dari 4 feet pada duty point.

Dasar-Dasar Pompa Sentrifugal (Bagian 1)


by Rahadian Bayu on 10/05/08 at 2:24 pm | 98 Comments | |

(click picture to enlarge)Centrifugal pump. Beberapa contoh pompa sentrifugal yang digunakan di salah satu gathering station.

Pada industri minyak bumi, sebagian besar pompa yang digunakan dalam fasilitas gathering station, suatu unit pengumpul fluida dari sumur produksi sebelum diolah dan dipasarkan, ialah pompa bertipe sentrifugal. Gaya sentrifugal ialah sebuah gaya yang timbul akibat adanya gerakan sebuah benda atau partikel melalui lintasan lengkung (melingkar). Prinsip-prinsip dasar pompa sentrifugal ialah sebagai berikut: gaya sentrifugal bekerja pada impeller untuk mendorong fluida ke sisi luar sehingga kecepatan fluida meningkat kecepatan fluida yang tinggi diubah oleh casing pompa (volute ataudiffuser) menjadi tekanan atau head Selain pompa sentrifugal, industri juga menggunakan pompa tipe positive displacement. Perbedaan dasar antara pompa sentrifugal dan pompapositive displacement terletak pada laju alir discharge yang dihasilkan oleh pompa. Laju alir discharge sebuah pompa sentrifugal bervariasi bergantung pada besarnya head atau tekanan sedangkan laju alirdischarge pompa positive displacement adalah tetap dan tidak bergantung pada head-nya.

(click picture to enlarge)Impeller. Ilustrasi aliran fluida dalam impeller sebuah pompa sentrifugal.

(click picture to enlarge)Sentrifugal vs. Positive Displacement. Laju alir discharge sebuah pompapositive displacement selalu tetap dan tidak tergantung olehtotal dynamic head.

(click picture to enlarge)Impeller. Beberapa impeller yang digunakan dalam pompa sentrifugal.

(click picture to enlarge)Performance Curve Kurva perfomansi yang menunjukkan pengaluran data-data head,flow rate, efisiensi, dan kebutuhan daya.

(click picture to enlarge)Perhitungan NPSHa. Berikut ini ilustrasi yang menunjukkan bagaimana perhitungan NPSH avaiable sebuah pompa.

(click picture to enlarge)Nametag. Contoh name tagsebuah pompa sentrifugal yang terdapat di pabrik. Terlihat bahwa head pompa ialah sebesar 990 ft.

Klasifikasi Pompa Sentrifugal


Pompa sentrifugal diklasifikasikan berdasarkan beberapa kriteria, antara lain:

1. Bentuk arah aliran yang terjadi di impeller. Aliran fluida dalamimpeller dapat berupa axial flow, mixed flow,
atau radial flow.

2. Bentuk konstruksi dari impeller. Impeller yang digunakan dalam pompa sentrifugal dapat berupa open
impeller, semi-open impeller, atauclose impeller.

3. Banyaknya jumlah suction inlet. Beberapa pompa setrifugal memiliki suction inlet lebih dari dua buah. Pompa
yang memiliki satusuction inlet disebut single-suction pump sedangkan untuk pompa yang memiliki dua suction inlet disebut double-suction pump.

4. Banyaknya impeller. Pompa sentrifugal khusus memiliki beberapaimpeller bersusun. Pompa yang memiliki
satu impeller disebut single-stage pump sedangkan pompa yang memiliki lebih dari satu impellerdisebut multi-stage pump.

Terminologi
Beberapa terminologi dan istilah khusus yang sering berkaitan dengan pompa, ialah:

1. TDH = Total Dynamic Head, yaitu besarnya head pompa. Merupakan selisih antara head discharge dengan head
suction; terkadang disebut head atau total head.

2. BEP = Best Efficiency Point, yaitu kondisi operasi dimana pompa bekerja paling optimum. 3. NPSHr = Net Positive Suction Head required, yaitu nilai head absolut dari inlet pompa yang dibutuhkan agar
tidak terjadi kavitasi.

4. NPSHa = Net Positive Suction Head available, yaitu nilai head absolut y ang tersedia pada inlet pompa. 5. Kavitasi, yaitu kondisi dimana terjadinya bubble (gelembung udara) di dalam pompa akibat kurangnya NPSHa
(terjadi vaporisasi) dan pecah pada saat bersentuhan dengan impeller atau casing. Agar tidak terjadi kavitasi, maka NPSHa harus lebih besar dari NPSHr.

6. Minimum flow, yaitu flow rate yang terkecil yang dibutuhkan agar pompa beroperasi dengan baik. Apabila laju alir
lebih rendah dari minimum flow, pompa dapat mengalami kerusakan.

7. Efficiency, yaitu besarnya perbandingan antara energi yang dipakai (input) dengan energi output pompa. 8. BHP = brake horsepower, yaitu power (daya) yang dibutuhkan oleh pompa untuk bisa bekerja sesuai dengan
kurvanya; memiliki satuan hp.

Kurva Perfomansi Pompa


Kurva performansi bermanfaat untuk menggambarkan beberapa parameter unjuk kerja dari pompa yang antara lain:

1. 2. 3. 4. 5.

Besarnya head terhadap flow rate Besarnya efisiensi terhadap flow rate Besarnya daya yang dibutuhkan terhadap flow rate Besarnya NPSHr terhadap flow rate Besarnya minimum stable continuous flow

Sistem Proteksi Pompa


Agar pompa dapat beroperasi dengan baik, terdapat prosedur proteksi standar yang diterapkan pada pompa sentrifugal. Beberapa standar minimum paling tidak terdiri dari:

1. Proteksi terhadap aliran balik. Aliran keluaran pompa dilengkapi dengan check valve yang membuat aliran
hanya bisa berjalan satu arah, searah dengan arah aliran keluaran pompa.

2. Proteksi terhadap overload. Beberapa alat seperti pressure switch low, flow switch high, dan overload
relay pada motor pompa dipasang pada sistem pompa untuk menghindari overload.

3. Proteksi terhadap vibrasi. Vibrasi yang berlebihan akan menggangu kinerja dan berkemungkinan merusak
pompa. Beberapa alat yang ditambahkan untuk menghindari vibrasi berlebihan ialahvibration switch dan vibration monitor.

4. Proteksi terhadap minimum flow. Peralatan seperti pressure switch high (PSH), flow switch low (FSL), dan
return line yang dilengkapi dengan control valve dipasang pada sistem pompa untuk melindungi pompa dari kerusakan akibat tidak terpenuhinya minimum flow.

5. Proteksi terhadap low NPSH available. Apabila pompa tidak memiliki NPSHa yang cukup, aliran keluaran
pompa tidak akan mengalir dan fluida terakumulasi dalam pompa. Beberapa peralatan safety yang ditambahkan pada sistem pompa ialah level switch low (LSL) dan pressure switch low (PSL).