Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN TUTORIAL

BLOK 15 : REHABILITATIF II
MODUL 1 DASAR-DASAR GIGI TIRUAN SEBAGIAN LEPASAN (GTSL)
OLEH:

KELOMPOK 1 Tutor Ketua Sekretaris : drg. Hidayati, MKM : Intan Febrina Syahdati : Nining Septina R Fajar Putri Prima Dini Anggota : Fika Amila Monica Rosman Rihatul Jannah Elvyani Dwirima Sri Ayu Lestari Didi Rahmadi Nodika Herda Tri Utami

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER GIGI

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS TAHUN AJARAN 2011/2012 MODUL 1 DASAR-DASAR GIGI TIRUAN SEBAGIAN LEPASAN (GTSL) Skenario 1
Gigi Palsu Paket Hemat Pak Bebeb (50 tahun) datang ke praktek dokter gigi dengan keluhan gigi palsunya tidak nyaman lagi dipakai. Pak Bebeb hanya memakai gigi tiruan sebagian lepasan akrilik pada rahang atas dan ingin mengganti gigi tiruan tersebut dengan yang baru. Dari anamnese diketahui bahwa gigi tiruan dibuat oleh tukang gigi dan telah dipakai selama 3 tahun. Gigi tiruan tersebut ternyata menutupi beberapa radiks. Dari pemeriksaan objektif diketahui bahwa pak bebeb telah kehilangan banyak gigi yaitu 17, 16, 21, 11, 21, 23, 36 dan 47. Terdapat pula sisa akar gigi yaitu 22, 24, 35, 43 dan 46. Gingiva di regio anterior mandibula terlihat fibrotik dan banyak terdapat kalkulus supragingiva dan subgingiva. Gigi yang digunakan sebagai penyangga hanya gigi 15 dengan cangkolan berupa kawat yang mengikuti prinsip ungkitan Klas I. Gigi 15 mengalami mobiliti III dan terdapat karies media pada gigi 25. Dokter gigi menjelaskan bahwa sebelum pembuatan gigi tiruan baru perlu dilakukan perawatan pendahuluan untuk mempersiapkan kondisi rongga mulut pasien. Pak Bebeb menanyakan apakah mungkin plat gigi palsunya yang baru dibuat lebih tipis karena menurutnya gigi palsu yang dipakainya saat ini membuatnya susah berbicara dan makan pada awal-awal pemakaian dulu. Dokter gigi menjelaskan alternatif gigi tiruan yang lain yaitu gigi tiruan

kerangka logam. Pak Bebeb setuju untuk membuat gigi tiruan baru, tetapi tetap hanya ingin mengganti gigi tiruan rahang atasnya saja. Bagaimana saudara menjelaskan rencana perawatan Pak Bebeb?

STEP I : TERMINOLOGI

Fibrotik : pembentukan dan pertumbuhan ke dalam dari jaringan ikat fibrosa setelah peradangan kronik. Ungkitan Klas I : ungkitan pada gigi sandaran yang disebabkan oleh tekanan atau gaya kunyah sehingga gaya ungkit paling besar ke arah apikal atau linggir alveolar.

Mobiliti III : kegoyangan gigi lebih dari 1 mm ke segala arah dan gigi dapat ditekan ke apikal. Perawatan tiruan. pendahuluan : perawatan yang bertujuan untuk

mempersiapkan kondisi rongga mulut pasien sebelum dibuatkan gigi

STEP II : IDENTIFIKASI MASALAH


1. Apa saja klasifikasi gigi tiruan sebagian lepasan (GTSL)? 2. Apa saja komponen GTSL akrilik dan GTKL? 3. Apa perbedaan antara GTSL dan GTKL? 4. Pertimbangan apa saja yang harus diperhatikan dalam pembuatan

desain GTSL? Dan apa saja prinsip dalam pembuatan GTSL?


5. Apa tujuan

perawatan pendahuluan dan apa saja perawatan

pendahuluan yang akan dilakukan pada pak Bebeb?


6. Bagaimana plat gigi tiruan yang baik sehingga pasien nyaman? 7. Berapa lama jangka waktu pemakaian gigi tiruan?

8. Apakah gigi tiruan boleh menutupi radiks? 9. Apakah gusi yang fibrotik, gigi penyangga 15 mobiliti III, dan gigi 25

karies media berhubungan dengan pemakain GTSL akrilik pada skenario?


10. Bagaimana dengan rahang bawah pak Bebeb, apakah perlu

dibuatkan protesa atau dibiarkan saja sesuai keinginan pak Bebeb? 11.Bagaimana distribusi tekanan pada GTSL berujung bebas?

STEP III : ANALISA MASALAH


1. Apa saja klasifikasi gigi tiruan sebagian lepasan (GTSL)?

Klasifikasi GTSL menurut MC.Cracken: Berdasarkan penyangga: 1. The all-tooth supported denture removable bridge. Seluruhnya tooth supported beban yang diterima diteruskan oleh occlusal rest pada gigi penyangga di kedua sisi. Sadel pada kedua sisi dibatasi gigi penyangga, sehingga tidak terjadi gerakan rotasi (ungkitan). Disain gigi tiruan dapat unilateral atau bilateral 2. The tooth tissue supported denture. Sebagian ridge atau tissue supported dan sebagian tooth supported. Gigi penyangga hanya pada stu sisi sadel, sehingga memungkinkan gerakan rotasi atau ungkitan pada waktu gigi tiruan berfungsi, diperlukan indirect retainer.

Klasifikasi GTSL menurut Kennedy Klasifikasi ini berdasarkan disain / konstruksi gigi tiruan yang akan dibuat.

Klas I: Bilateral free end denture, bilateral edentulous area terletak posterior dari gigi- gigi asli. Klas II: Unilateral free end denture, unilateral edentulous area terletak posterior dari gigi-gigi asli, hanya pasa satu sisi. Klas III: The bounded saddle denture, single edentulous area, sebelah anterior dan posterior dibatasi oleh gigi asli. Klas IV: The anterior bounded saddle anterior single saddle, melibatkan garis median. 1. Komponen GTKL & GTSL akrilik : GTKL Mayor sisi lain Minor lain konektor : penghubung Saddle : menggantikan tulang konektor : GTSL Akrilik penghubung Basis

komponen dari satu sisi rahang ke

konektor utama dengan bagian alveolar yang hilang dan tempat anasir GT

Rest/sandaran : yang bersandar Anasir GT pada gigi penyangga Direct retainer : mencegah Cengkram/cangkolan

lepasnya GT ke arah oklusal Indirect lepasnya langsung Basis/landasan Anasir/landasan GT Stabilizing bagian component lingual : pada untuk retainer GT : mencegah tidak

secara

stabilisasi/penyeimbang

2. Perbedaan antara GTKL dan GTSL akrilik : GTKL Estetis kurang karena logam GTSL akrilik Estetis baik karena warna akrilik menyerupai pendukung Lebih nyaman Kualitas mekanis baik Kurang nyaman Penggunaan bulan) Prosedur pembuatan sulit Retensi retainer) Harga cukup mahal : logam cor Prosedur pembuatan sederhana (direct Retensi : cangkolan kawat 0.70.8 mm Harga terjangkau Mudah dimodifikasi sementara ( 2 warna jaringan

3. Pertimbangan apa saja yang harus diperhatikan dalam pembuatan

desain GTSL? Dan apa saja prinsip dalam pembuatan GTSL? Pertimbangan pembuatan desain GTSL : jumlah gigi yang tersisa, keadaan jaringan pendukung, kondisi gigi geligi yang akan dijadikan sebagai gigi penyangga, gaya atau distribusi tekanan yang akan diberikan pada gigi yang terisisa. Prinsip dalam pembuatan GTSL : GTSL memelihara/mempertahankan dengan memperhatikan dan phisiologic apa saja : kesehatan jaringan tekanan
4. Apa

pendukung luas kiri

distribusi tekanan yang (keseimbangan perawatan untuk

(melalui cengekram), menyamakan dan kanan) dan basing

(tekanan phisiologis pada mukosa di bawah basis). tujuan : pendahuluan perawatan perubahan pendahuluan yang akan dilakukan pada pak Bebeb? Tujuan melihat keadaan seluruh perubahan/kelainan yang terjadi pada gigi geligi, linggir alveolus yang

mendukung gigitiruan dan struktur rongga mulut yang lain yang dapat menggagalkan dalam pembuatan GTSL. Perawatan pendahuluan yang akan dilakukan :

Ekstraksi radiks dan gigi 15 mobiliti III stabilitasi GT

dapat mengganggu

Scalling kalkulus

Penambalan (restorasi) gigi 25 karies media

1. Bagaimana plat gigi tiruan yang baik sehingga pasien nyaman?

-beradaptasi baik dengan mukosa -tidak mengiritasi jaringan dibawahnya -tidak terlalu tebal dan tidak terlalu tipis sehingga tidak mengganggu fungsi mastikasi dan fonetik pasien
2. Berapa lama jangka waktu pemakaian gigi tiruan?

Tergantung bahan basis plat gigi tiruan yang digunakan, jika base resin penggunaan kira-kira 1 tahun, kerangka logam dapat digunakan untuk jangka waktu yang lama. 3. Apakah gigi tiruan boleh menutupi radiks? Tidak, karena dapat menyebabkan inflamasi dan kemudian menjadi infeksi jaringan periodontal.
9. Apakah gusi yang fibrotik, gigi penyangga 15 mobiliti III, dan gigi 25

karies media berhubungan dengan pemakain GTSL akrilik pada skenario? Gigi fibrotik tidak berhubungan dengan gigi tiruan yang dipakai pak Bebeb, karena disebabkan oleh kalkulus supragingiva dan subgingiva. Gigi 25 karies media juga tidak berhubungan. Gigi 15 mobiliti III berhubungan dengan gigi tiruan yang dipakai pak Bebeb, karena gigi tersebut dipakai sebagai gigi penyangga dengan ungkitan Klas I, sehingga menyebabkan gigi tersebut mobiliti.
10. Bagaimana dengan rahang bawah pak Bebeb, apakah perlu dibuatkan

protesa atau dibiarkan saja sesuai keinginan pak Bebeb?

Perlu. Karena jika tidak dibuatkan gigi tiruan maka akan berdampak pada gigi dan jaringan pendukungnya, gigi sebelahnya akan migrasi dan tulang alveolar akan mengalami resorpsi. Sebaiknya dokter gigi memberi penjelasan kepada pak Bebeb akibat akibat yang akan terjadi jika tidak memakai gigi tiruan, sehingga pak Bebeb mau untuk dibuatkan gigi tiruan untuk rahang bawahnya juga. 11.Bagaimana distribusi tekanan pada GTSL berujung bebas? Tergantung desain GTSL yang dibuat, semakin luas basisnya semakin luas pula distribusi tekanan.

STEP IV : SKEMA
Pak Bebeb (50 th)

3 tahun pakai Menutupi beberapa radiks

GTSL akrilik tidak nyaman lagi Dokter gigi Pemeriksaan objektif Cangkola n ungkitan Klas I

Gigi missing

17, 16, 21, 11, 21, 23, 36 dan 47

Radiks

22, 24, 35, 43 dan 46

Gingiva anterior mandibula fibrotik dan terdapat kalkulus supragingiva


Perawatan pendahuluan

25 karies media

15 mobiliti III

GTKL

Psikologis, anatomi dan fisiologis Diagnos


Rencana perawata n

GTSL

Distribusi tekanan pada GTSL berujung bebas


Pertimbang an desain komponen

Komponen

Prinsip biomekanik

STEP V : TUJUAN PEMBELAJARAN

1. Mahasiswa mampu menjelaskan aspek psikologis, anatomi dan

fisiologis dalam pembuatan GTSL.


2. Mahasiswa

mampu mampu

menjelaskan menjelaskan

penentuan rencana

diagnosa perawatan

dalam dalam

pembuatan GTSL. 3. Mahasiswa pembuatan GTSL. 4. Mahasiswa mampu menjelaskan komponen GTSL dan GTKL.
5. Mahasiswa

mampu

menjelaskan

prinsip

biomekanik

dalam

pembuatan GTSL.
6. Mahasiswa mampu menjelaskan pertimbangan desain komponen

GTSL.
7. Mahasiswa mampu menjelaskan distribusi tekanan pada GTSL

berujung bebas.

STEP VI : BELAJAR MANDIRI STEP VII : SHARING INFORMATION


1. Mahasiswa mampu menjelaskan aspek psikologis, anatomi dan fisiologis dalam pembuatan GTSL. Aspek Psikologis
Karakteristik pasien : 1. Pasien Filosofikal Sikap ini merupakan sikap yang paling baik untuk pemasangan gigi tiruan. Karakteristiknya : a. rasional b. bijaksana c. tenang d. motivasi terjadi secara umum seperti keinginannya memakai gigi tiruan untuk kesehatan dan menunjukkan merasa memilki gigi yang perlu diganti. e. prosedur dapat diterima. 2. Pasien Exacting Tipe ini memeliki semua sifat baik pada pasien filosofikal. Namun dia memerlukan perhatian yang lebih ekstra, usaha dan kesabaran pada sebagian dokter gigi. Mereka sukar menerima pendapat atau nasehat, bahkan ingin turut mengatur perawatan. Tidak mustahil pula ia meminta suatu jaminam tertulis. Prognosis bisa baik bila tendensi ingin sempurna dan sikap krisisnya sepada dengan kecerdasannya. 3. Pasien histeris Karakteristiknya: 1. Gugup 2. Emosional 3. Tidak memperhatikan kesehatan mulutnya sendiri 4. Tidak stabil 5. Hipersensitivitas Prognosis terkadang tidak baik dan profesional tambahan diperlukan selama perawatan. Pasien seperti ini harus dibuat sadar atas masalahnya. 4. Pasien Indifferent (biasa saja) memelihara

Karakteristik pasien ini : 1. tidak peduli dengan penampilannya sendiri

2. tidak merasakan pentingnya masalh komunikasi 3. tidak ulet 4. tidak mau merepotkan dirinya sendiri dalam pemakaian protesa 5. kurang menghargai upaya dokter gigi yang merawatnya.

6. Dietnya buruk 7. Prognosis tidak baik, kecuali bila ada penerimaan dan instruksi kepadanya berhasil, prognosisnya akan baik.

Aspek Anatomi
Akibat gigi hilang tidak diganti : 1. Migrasi dan rotasi gigi Hilangnya kesinambungan pada gigi dapat menyebabkan pergeseran /miring/ berputarnya gigi. Karena gigi ini tidak lagi menempati posisi normalnya untuk menerima beban yang terjadi saat pengunyahan, maka akan mengakibatkan kerusakan intraselular struktur periodontal. Gigi miring sulit dibersihkan sehingga aktivitas karies meningkat. 2. Erupsi berlebihan Bila gigi sudah tidak memilki antagonis lagi, maka akan terjadi erupsi berlebih. Erupsi berlebih dapat terjadi tanpa atau disertai pertumbuhan tulang alveolar. Bila terjadi tanpa pertumbuhan alveolar, maka struktur periodontal akan mengalami kemunduran sehingga gigi mulai ekstrusi. Bila disertai pertumbuhan tulang alveolar berlebih, maka akan menimbulkan kesulitan jika pada suatu hari penderita akan dibuatkan gigi tiruan penuh. 3. penurunan efisiensi kunyah Mereka yang sudah kehilangan cukup banyak gigi, apalagi yang belakang akan merasakan betapa efisiensi kunyah nya menurun. 4. Gangguan pada TMJ Kebiasaan mengumyah yang buruk, penutupan berlebih (over clossure), hubungan rahang yang eksentrik akibat kehilangan gigi, dapat menyebabkan gangguan pada struktur rahang. 5. Beban berlebih pada jaringan pendukung Bila penderita sudah kehilangan sebagian gigi aslinya, maka gigi yang masih ada akan menerima tekanan mastikasi lebih besar sehingga terjadi pembebanan berlebih. Hal ini mengakibatkan terjadinya kerusakan membran periodontaldan lamakelamaan menyebabkan gigi semakin goyang.

6. Kelainan bicara Kehilangan gigi depan atas dan bawah seringkali menyebabkan kelainan bicara , karena gigi khususnya bagian anterior termasuk bagian fungsi fonetik. 7. Memburuknya penampilan Menjadi buruknya penampilan karena hilangnya gig anterior akan mengurangi daya tarik wajah seseorang. 8. Terganggunya Kebersihan mulut Migrasi dan rotasi gigi menyebabkan gigi kehilangan kontak dengan tetangganya demikian pula gigi yang kehilangan lawan gigitnya.adanya ruang interproksimal tidak wajar ini, mengakibatkan celah antar gigi mudah disisipi makanan. OH terganggu dan mudah terjadinya akumulasi plak serta indeks karies meningkat. 9. Atrisi Pada kasus tertentu dimana membran periodontal gigi masih menerima beban kunyah, tidak akan mengalami kerusakan, malahan tetap sehat. Toleransi ini berwujud pada gigi tadi yang berupa atrisi. 10. Efek terhadap jaringan lunak mulut Bila ada gigi yang hilang, ruang yang akan ditinggalkannya akan ditempati jaringan lunak pipi dan lidah. Jika berlangsung lama hal ini akan menyebabkan kesukaran adaptasi terhadap gigi tiruan. Karena terdesaknya kembali jaringan lunak tadi dari tempat yang ditempati protesa.

Aspek Fisiologis Pada pasien usia lanjut, banyak perubahan yang terjadi dari keadaan fisiologisnya. Pada rongga mulut, terjadi perubahan otot akibat sel-sel otot maupun system syaraf sehingga terjadi penurunan kekuatan, stamina, kelenturan dan tonus otot Ditemukan juga keadaan atropi, pengurangan ketebalan mukosa dan submukosa serta kelenturan jaringan ikat lidah Terjadi pengurangan vaskularisasi sehingga memburuknya nutrisi dan pemberian oksigen ke jaringan Mukosa menjadi peka terhadap iritasi mekanis, thermis, chemis dan bakteri Perubahan minor pada struktur tulang alveolar, secara klinis tidak mudah terlihat tetapi perubahan yang sangat besar dan relative cepat dapat diakibatkan oleh pemasangan GT yang kurang baik, basis terlalu pendek dan oklusi yang tidak sempurna

Hilangnya elastisitas jaringan mempengaruhi kemungkinan pencetakan akhir yamg terlalu menekan Munculnya penyakit sistemik pada orang tua, mempengaruhi perawatan GT. Misalnya pasien dengan diabetes mellitus, dokter gigi harus menghindari terjadinya trauma selama perawatan GT, karena pada pasien DM penyembuhannya akan menjadi sangat lambat 1. Mahasiswa mampu menjelaskan penentuan diagnosa dalam

pembuatan GTSL.
Mendiagnosa pasien berarti melakukan anamnese dan pemeriksaan terhadap pasien. Anamnese yaitu menanyakan kepada pasien mengenai segala sesuatu yang ada hubungannya dengan gigitiruan yang akan dipakainya. 1. Pemeriksaan subjektif. Yang diperiksa antara lain: -Penyakit sistemik, misalnya: hipertensi, diabetes mellitus. -Kebiasaan jelek, misalnya: mengunyah di satu sisi, bruxism, dsb. -Apakah pernah memakai gigitiruan, jika pernah bagaimana keluhankeluhan gigitiruan yang lama. 2. Pemeriksaan objektif. Pemeriksaan ektra oral meliputi pemeriksaan terhadap: 1. Bentuk muka/wajah a. Dilihat dari arah depan. - oval/ovoid - persegi/square - lonjong/tapering b. Dilihat dari arah samping. - cembung - lurus

- cekung 2. Bentuk bibir - panjang, pendek - normal

- tebal, tipis - tegang, kendor (flabby) Tebal tipis bibir akan mempengaruhi retensi gigitiruan yang akan dibuat, dimana bibir yang tebal akan memberi retensi yang lebih baik. 3. Sendi rahang - mengeletuk - kripitasi - sakit Pemeriksaan intra oral meliputi pemeriksaan terhadap: 1. Pemeriksaan terhadap gigi, antara lain: a. Gigi yang hilang b. Keadaan gigi yang tinggal: - gigi yang mudah terkena karies - banyaknya tambalan pada gigi - mobility gigi - elongasi - malposisi - atrisi Jika dijumpai ada kelainan gigi yang mengganggu pada pembuatan gigitiruan, maka sebaiknya gigi tersebut dicabut. c. Oklusi : diperhatikan hubungan oklusi gigi atas dengan gigi bawah yang ada. Angle klas I, II, dan III. d. Adanya ovrclosed occlusion pada gigi depan, dapat disebabkan, antara lain karena : - angular cheilosis - disfungsi dari TMJ - spasme otot-otot kunyah Spasme otot-otot kunyah dapat diperbaiki dengan menambah dimensi vertical pada pembuatan gigitiruan sebagian lepasan. Selain deep overbite, harus diketahui juga ukuran over jet dari gigi depan. Dalam

keadaan normal, ukuran over bite dan over jet ini berkisar antara 2 mm. e. Warna gigi Warna gigi pasien harus dicatat sewaktu akan membuat gigitiruan sebagian lepasan, terutama pada pembuatan gigitiruan di daerah anterior untuk kepentingan estetis. f. Oral hygiene - adanya karang gigi - adanya akar gigi - adanya gigi yang karies - adanya peradangan pada jaringan lunak, misalnya : gingivitis g. Rontgen foto. Dengan rontgen foto dapat diketahui adanya: - kualitas tulang pendukung dari gigi penyangga - gigi-gigi yang terpendam, sisa-sisa akar - kista - kelainan periapikal - resorbsi tulang - sclerosis (penebalan tulang) h. Resesi gingival Terutama pada gigitiruan sebagian lepasan yang dilihat untuk gigi penyangga dari gigitiruan tersebut. i. Vitalitas gigi 2. Pemeriksaan terhadap mukosa / jaringan lunak yang menutupi tulang alveolar, seperti: - inflamasi, pada keadaan ini mukosa harus disembuhkan terlebih dahulu sebelum dicetak. - bergerak/tidak bergerak.

- keras/lunak 3. Pemeriksaan terhadap bentuk tulang alveolar. - bentuk U, V - datar, sempit, luas, undercut 4. Ruang antar rahang - besar, dapat disebabkan karena pencabutan yang sudah terlalu lama - kecil, dapat disebabkan karena elongasi - cukup, minimal jaraknya 5 mm 5. Adanya torus -pada palatum disebut torus palatinus -pada mandibula disebut torus mandibula Torus ini bila keadaan mengganggu pada pembuatan gigitiruan, harus dibuang 6. Pemeriksaan jarngan pendukung gigi 7. Pemeriksaan terhadap frenulum Apakah perlekatannya tinggi atau rendah sampai puncak alveolar, dimana jika perlekatan yang rendah akan mengganggu gigitiruan yang dibuat, sehingga perlu dilakukan pembebasan. Setelah dilakukan pemeriksaanpemeriksaan terhadap pasien, dapat diketahui apakah masih perlu dilakukan perawatan pendahuluan sebagai persiapan perawatan prostodontik. Dari hasil pemeriksaan-pemeriksaan tersebut di atas, maka dapat ditentukan : - diagnosa - rencana perawatan - prognosa 3. Mahasiswa mampu menjelaskan rencana perawatan dalam pembuatan GTSL. Faktor pertimbangan Dalam Rencana Perawatan : 1. Faktor Personal Yang perlu diperhatikan pada pasien :

- keinginan atau ketidakpuasan terhadap protesa - kesehatan dan pola hidup pasien - kondisi dan kesehatan jaringan oral dan perioral - tidak adekuatnya protesa yang digunakan. Selain itu, faktor personal yang perlu dipertimbangkan adalah: -faktor sosial ekonomi memperhatikan biaya pembuatan dan pemeliharaan -faktor umur restorasi protesa dapat direkonstruksi pada pasien dengan semua umur. -faktor pengalaman hidup sehari-hari dapat mengubah rencana terbaik untuk perawatan dan sering tidak bisa dihindari, seperti : pekerjaan profesi status sosial lingkungan 2. faktor anatomi ukuran, bentuk dan densitas ridge karakteristik dan ketebalan mukosa penutup hubungan ridge jumlah dan kedalaman alveolar 3. faktor metabolik segala faktor nutrisi, hormonal dan metabolik lainnya yang 4. mempengaruhi fungsional aktivitas frekuensi, relative selular pembentuk serta tulang direksi (osteoblas) dan peresorpsi tulang (osteoklas). faktor intensitas, durasi, pengaplikasian tekanan pada tulang yang mempengaruhi densitas (resorpsi dan deposisi) pada tulang. Keberhasilan atau kegagalan perawatan dengan GTSL langsung

berhubungan dengan kecermatan preparasi mulut. Secara garis besar ada 2 tahapan preparasi mulut : -tahap pertama yaitu langkah pedahuluan seperti tindakan bedah, perawatan periodontal, konservatif termasuk endo dan ortho yang ditujukan untuk menciptakan lingkungan mulut yang sehat -tahap kedua yaitu persiapan pemasangan GT. Dilakukan proses pengubahan kontur gigi untuk mengurangi hambatan, mencari bidang

bombing, membuat sandaran oklusal dan menciptakan daerah retensi mekanis. Permukaan jaringan yang akan dipreparasi ditandai pada model diagnostic. Model dipakai sebagai peta/petunjuk untuk melaksanakan perubahan. Perawatan pendahuluan : 1) Tindakan yang berhubungan dengan perawatan bedah a. Pencabutan Gigi yang cukup kuat yang akan dijadikan sandaran dapat dipertahankan dan sebaliknya gigi yang dapat menimbulkan kesulitan dalam pembuatan GT sebaiknya dicabut b. Penyingkiran sisa akar yang tinggal dan gigi impaksi Pengambilan sisa akar dapat dilakukan dari permukaan labial/bukal/palatal tanpa mengurangi alveolar ridge. Pengambilan gigi impaksi sedini mungkin agar mencegaj infeksi akut dan kronis. c. Kista dan tumor odontogenik d. Penonjolan tulang Yang menghalangi pemasangan GT harus disingkirkan Contoh : torus palatinus yang meluas sampai pertemuan palatum molle, torus palatinus yang besar dan yang menyebabkan penumpukan debris e. Bedah periodontal Untuk mendapatkan keadaan jaringan yang sehat sebagai pendukung GT. Penyingkiran saku gusi dapat dilakukan dengan cara kuretase dan eksisi surgical. Misalnya : ginggivectomy dan reposisi flep 1) Tindakan yang berhubungan dengan perawatan jaringan pendukung Untuk mendapatkan jaringan yang sehat pada gigi yang ada sehingga dapat memberikan dukungan dan fungsi yang baik untuk GT. Antara lain : menghilangkan kalkulus dan menghilangkan pocket periodontal

- splinting - memperbaiki tambalan yang tidak baik - menghilangkan gangguan oklusal 2) Tindakan konservasi Perbaikan yang akurat terhadap gigi yang ada, misalnya restorasi, pembuatan inlay dan kedudukan rest 3) Tindakan ortodonti Misalnya pada kasus diastema sentralis, sebaiknya dilakukan perawatan orto sebelum pembuatan GT. Setelah dilakukan perawatan pendahuluan yang baik, barulah dapat dilakukan pengambilan cetakan pada pasien untuk pembuatan gigitiruan, karena gigitiruan dapat bertindak sebagai pengganti fungsi gigi yang hilang dan mengembalikan kesehatan jaringan mulut. Untuk mendapatkan model diagnostik, pencetakan biasanya dilakukan dengan menggunakan alginate (irreversible hydrocolloid). Modeldiagnostik merupakan hasil tiruan yang akurat dari gigi dan batas-batas jaringan yang biasanya dibuat dari stone gips. Model diagnostik umumnya bertujuan untuk membantu dalam mendiagnosa dan rencana perawatan. Tujuannya adalah : 1. Model diagnostik digunakan sebagai tambahan pada pemeriksaan oral dari oklusi bagian lingual, derajat overclosure, besarnya ruang interoklusal yang ada. 2. Model diagnostik digunakan untuk survei pada lengkung rahang pada pembuatan gigitiruan sebagian lepasan 3. Model diagnostik digunakan untuk gambaran gigitiruan yang dibutuhkan 4. Model diagnostik digunakan sebagai referensi yang tetap dalam persiapan kerja, seperti tipe restorasi, loksi rest, daerah permukaan yang dimodifikasi, arah melepas dan memasang gigitiruan. Guna model diagnostik :

a. Mengetahui lengkung rahang yang kehilangan gigi sebagian, seperti ruang kehilangan gigi. b. Untuk mengevaluasi dan menetukan tipe basisi gigitiruan yang digunakan. c. Untuk dapat mengetahui perluasan daerah pendukung gigitiruan. 4. Mahasiswa mampu menjelaskan komponen GTSL dan GTKL.
a. GTSL Akrilik

Basis Protesa Merupakan bagian GT yang menggantikan tulang alveolar yang hilang. Berfungsi sebagai : - mendukung anasir GT menyalurkan tekanan oklusal ke jaringan pendukung gigi penyangga serta mukosa dan tulang alveolar dibawah basis GT - memberikan stimulasi jaringan dibawahnya terutama kasus tooth borne - memberikan retensi dan stabilisasi pada GT menunjang kebersihan dan perbaikan estetis pemberian warna dan pengembalian kontur wajah pasien Sadel Bagian GT yang menutupi mukosa di atas processus alveolaris dan mendukung elemen GT Penahan/Retainer Yang digunakan jenis ekstra koronal cangkolan/cengkeram. Kontak Pada GT resin akrilik, yang digunakan adalah cangkolan kawat, yaitu cangkolan yang terbuat dari kawat, berpenampang bulat. cangkolan dengan garis penyangga merupakan kontak garis kontinyu. Sifat : lentur, pasif, tidak menekan gigi penyangga. Bagian- bagian dari cengkeram : -lengan cengkeram (arm) : terdiri dari bahu dan terminal. Merupakan bagian dari cengkeram kawat yang terletak/melingkari bagian bukal atau lingual gigi penyangga. Sifatnya agak lentur, berfungsi sebagai retensi dan stabilisasi.

-jari : bagian dari lengan yang terletak dibawah lingkaran terbesar gigi. Sifatnya agak lentur/fleksibel, berfungsi sebagai retensi. -bahu : bagian dari lengan yang terletak di atas/lingkaran terbesar gigi. Sifatnya kaku, berfungsi sebagai yang Sifatnya stabilisasi yaitu menahan gaya anteroposterior. -sandaran oklusal/incisal penyangga Anasir GT Bagian dari GT yang merupakan bentuk GT dari gigi asli yang hilang. Bahan dasarnya ada resin akrilik, porselen dan logam. Anasir resin akrilik : pasien dengan ruang intermaksilla << Anasir porselen : mekanis Anasir logam : ruang intermaksilla >>
a. Gigi Tiruan Kerangka Logam (GTKL)

(rest): gigi

bagian penahan.

bersandar kaku,

pada

permukaan 1/3 lebar

panjang

mesiodistal gigi, berfungsi untuk meneruskan beban kunyah ke gigi

Konektor a. Mayor konektor Bagian GTSL yang menghubungkan bagian protesa yang terletak pada salah satu sisi rahang dengan yang ada pada sisi lainnya. Syaratnya : -harus rigid, sehingga gaya gaya yang bekerja pada protesa dapat disalurkan ke seluruh bagian/daerah pendukung -lokasinya diatur sehingga tidak mengganggu pergerakan jaringan dan tidak menyebabkan tergesernya mukosa dan ginggiva -bagian perifer konektor harus terletak cukup jauh dari tepi ginggiva sehingga tidak menekan/menggeser jaringan -kontur bagian perifer konektor harus membulat dan tidak tajam sehingga tidak mengganggu pipi dan lidah b. Minor konektor

Bagian GTSL yang menghubungkan konektor utama dengan bagian lain. Fungsinya : - menghubungkan bagian GT dengan konektor utama -menyalurkan tekanan fungsional/kunyah ke gigi penyangga -menyalurkan efek penahan dan sandaran kepada sandaran Letaknya pada daerah embrasure gigi dan harus berbentuk melancip ke arah gigi penyangganya. Bisa juga diletakkan pada bagian proksimal gigi yang berdekatan dengan daerah tak bergigi dan menjadi penghubung cengkeram dengan mayor konektor. Bisa juga merupakan perluasan basis pada permukaan mukosa bukal dan lingual. Penahan/Retainer Kemampuan GT melawan gaya pemindah/melepaskan yang cenderung melepaskan GT seperti aktifitas otot saat bicara dan mastikasi. Ada 2 tipe : -ekstra korona : penahan yang diletakkan pada permukaan gigi penyangga. Contoh : cangkolan -intra korona (kaitan presisi) : penahan yang terletak dalam batas kontur anatomi mahkota gigi penyangga pada GTKL Retainer terdiri dari : a. Direct retainer Komponen GT yang terletak pada gigi penyangga dan berfungsi mencegah lepasnya GT. Dapat berfungsi dengan baik jika merupakan satu kesatuan yang mempunyai 3 fungsi, yaitu : -lengan retentive Untuk menahan GT tetap pada tempatnya, bertahan terhadap pergeseran/daya yang melepaskan. Sifat : fleksibel, terletak dibawah garis survey. -dukungan/support Untuk mencegah GT bergerak ke arah ginggiva. Sifat kaku, terletak pada permukaan oklusal -lengan reciprocal

Berada pada daerah non retentive untuk mengimbangi pergerakan horizontal atau gaya yang ditimbulkan oleh lengan retentive, letaknya pada/di atas garis survey dan bersifat kaku.

b. Sandaran/Rest Bagian yang bersandar pada permukaan cangkolan. Fungsi : - menyalurkan tekanan kunyah ke gigi penyangga - menahan lengan lengan cangkolan tetap berada di tempatnya - mencegah ekstrusi gigi penyangga menghindari menumpuknya sisa makanan antara cangkolan dengan gigi penyangga - memperbaiki oklusi - pada gigi anterior splinting c. Indirect retainer Fungsi : retensi GTSL, stabilitasi GTSL dan vertical stop Contoh : oklusal rest yaitu bagian dari cengekaram kawat yang terletak di bagaian oklusal gigi sifat:kaku, panjang 1/3 lebar mesio-distal gigi fungsi:meneruskan beban kunyah ke gigi penjangkar. Sadel dapat menahan gaya anteroposterior dan efek oklusal/incisal gigi untuk member dukungan vertical padaGTSL. Merupakan bagian dari kesatuan

Bagian GTSL yang mengganti tulang alveolar yang hilang dan mendukung anasir GT Anasir GT Bagian GTSL yang mengganti gigi asli yang hilang 5. Mahasiswa mampu menjelaskan prinsip biomekanik dalam pembuatan GTSL. Gaya yang terjadi pada GT selama fungsi : a. Gaya oklusal Disebut juga gaya vertical, merupakan gaya yang timbul pada waktu bolus makanan berada di permukaan oklusal GT sebelum dan pada saat berfungsi atau oklusi. Pada kasus GT free end sebagian gaya oklusal akan diterima oleh gigi penyangga dan sisanya oleh jaringan mukosa di bawah basis. Gaya oklusal yang diterima elemen pada waktu mastikasi akan diteruskan basis ke jaringan dibawahnya secara kompresif. Upaya untuk mengurangi gaya oklusal yang diterima jaringan penyangga : - pengurangan jumlah atau luas permukaan elemen penyaluran gaya oklusal secara merata pada jaringan menggunakan cetakan fungsional atau mukokompresi distribusi gaya seluas mungkin dengan memperbesar basis/konektor utama agar besar gaya persatuan luas menjadi lebih kecil b. Gaya lateral Timbul pada saat RB bergerak dari posisi kontak oklusi eksentrik ke posisi sentrik atau sebaliknya. Gaya ini merupakan gaya yang paling merusak gigi asli maupun tulang alveolar pada daerah tak bergigi, karena hanya sebagian serat periodontal/mukosa saja yang berfungsi menyangganya Untuk mencegah kerusakan gigi asli dan resopsi tulang alveolar berlebih, gaya lateral harus diimbangi dengan kombinasi : pendukung dengan

- penyaluran gaya lateral sebanyak mungkin pada gigi asli - pengurangan sudut tonjol gigi - Pengurangan luas permukaan bidang oklusal elemen tiruan - pemakaian desain cengkeram bilateral - penyusunan oklusi dan artikulasi yang harmonis c. Gaya Antero-Posterior Terjadi pada pergerakan rahang dimana gigi depan ada pada posisi edge to edge atau oklusi protrusive ke oklusi sentrik dan sebaliknya. Ada kecendrungan GT RB bergerak ke arah posterior dan GT RA ke anterior. Pergerakan AP pada protesa RB dapat diatasi dengan : penempatan lengan cengkram sampai ke permukaan mesial dari sandaran distal penempatan sandaran dari konektor minor disisi mesial gigi penyangga - perluasan basis sampai retromolar pad - pengurangan sudut tonjol gigi - penyusunan oklusi dan artikulasi yang harmonis Pada rahang atas : - perluasan basis sampai tuber maksilaris penempatan cengkeram pada gigi posterior/sandaran dan pada permukaan distal - perluasan konektor utama sampai gigi anterior - pengurangan sudut tonjol gigi - penyusunan oklusi dan artikulasi yang harmonis d. Gaya pemindah(pelepas/dislodging forces) Timbul pada saat mastikasi, makanan lengket melekat pada permukaan oklusal GT dan pada saat mulut terbuka protesa akan tertarik ke arah oklusal. Selanjutnya pergerakan otot konektor minor jika berasal

perifer, kekuatan tak terkontrol seperti batuk, bersin dan gaya berat untuk protesa RA, termasuk pergerakan gaya pemindah. 5. Mahasiswa mampu menjelaskan pertimbangan desain komponen GTSL. Tahap tahap menentukan desain : 1) Menentukan kelas dari masing masing edentulous Mempengaruhi rencana pembuatan desain, bentuk sadel, konektor & dukungan 2) Menentukan macam dukungan dari setiap daerah tak bergigi Hal hal yang harus diperhatikan : keadaan jaringan pendukung, panjang daerah tidak bergigi, jumlah daerah tidak bergigi dan keadaan rahang 3) Menentukan jenis retainer Direct/Indirect. Factor yang dipertimbangkan dalam menentukan jenis penahan: - dukungan dari sadel, berkaitan dengan macam cangkolan yang akan dipakai stabilisasi GT, berkaitan dengan macam cangkolan yang akan dipakai - estetika, berkaitan dengan tipe dan lokasi cangkolan 4) Menentukan jenis konektor GTSL resin akrilik GTKL indikasinya Pertimbangan desain komponen GTSL untuk mengendalikan tekanan : 1) Penahan langsung GTSL harus didesain untuk mempertahankan retensi cangkolan semaksimal mungkin sehingga memberikan retensi yang baik agar mencegah lepasnya GT akibat gaya yang terjadi. Komponen GTSL yang memberikan retensi terhadap GT: konektor berbentuk pelat konektor logam bervariasi dan dipilih sesuai dengan

a. Gaya adhesi dan kohesi :basis GT harus mencakup se;uas

mungkin daerah yang dapat mendukung serta beradaptasi dengan akurat terhadap mukosa dibawahnya.
b.

Pengendalian pergeseran : dataran penuntun dibuat sebanyak mungkin tegak lurus satu sama lain dan sejajar terhadap arah pasang serta arah lepas dari GT.

c. Pengendalian neuromuskuler : kontur basis gigi yang tepat akan

membantu pengendalian neuromuskuler plat terhadap GT.


d. Letak cangkolan : letak posisi/hubungan cangkolan retentive

terhadap tinggi kontur gigi sangat penting untuk retensi dan pengendalian tekanan dibanding dengan jumlah tekanan.
e. Konfigurasi dengan 4 sudut : untuk kelas III, cangkolan retentive

pada setiap gigi penyangga yang berdekatan dengan edentulous terdapat 4 cangkolan sehingga daya ungkit dapat dinetralisir secara efektif.
f. Konfigurasi segitiga : untuk kelas II, cangkolan diletakkan pada

sisi yang didukung oleh gigi asli sehingga terbentuk sudut segitiga oleh letak cangkolan tersebut .
g. Konfigurasi bilateral : untuk kelas I, GTSL perluasan distal,

cangkolan sebuah cangkolan retentive dibuat pada tiap sisi dah diletakkan pada pusat/tengah lengkung rahang. h. Desain cangkolan i. Splinting dari gigi penyangga 1) Penahan tidak langsung (indirect retainer)
2) Oklusi

permukaan oklusal yang luas akan memberikan tekanan menutupi seluas mungkin jaringan pendukung meluas ke retromolar pad meluas ke tuberositas

yang lebih besar ke jaringan pendukung.


3) Basis GT

distribusi tekanan ke arah yang luas - Distal RB - Distal RA

4) Konektor utama

plat untuk mendistribusikan tekanan sewaktu untuk stabilisasi horizontal GT terhadap membantu mengendalikan tekanan dengan

berfungsi ke arah gigi yang masih ada.


5) Konektor tambahan

gaya lateral yang mungkin terjadi.


6) Tahanan oklusal

mengarahkan gaya ke arah sumbu panjang gigi. Desain GTSL akrilik : Prinsip dasar desain GTSL: Memelihara/mempertahankan kesehatan jaringan pendukung gigi tiruan sebagian lepsan dengan memperhatikan: 1.distribusi tekanan yang luas(melalui cengekram) 2.mepersamakan tekanan (keseimbangan kiri dan kanan) 3.phisiologic basing(tekanan phisiologis pada mukosa di bawah basis) Faktor-faktor yang berpengaruh dalam menentukan desain GTSL : 1.anatomi dan fisiologi jaringan yang terlibat dalam penempatan GTSL dalam rongga mulut(gigi, mukosa, tulang) 2. letak gigi yang hilang dan yang kaan diganti 3.besarnya beban kunyah. Bila gigi hilang gigi belakang, dimana beban kunyah gingival 4. macam gigi tiruan: GTS paradental:cengkeram yang dipakai adalah cengkeran paradental.gigi penjangkaran sedapat mungkin dekat gigi yang hilang, kecuali bila mengganggu estetis. Basis tidak perlu terlalu luas. GTS gingival:cengkeram yang dipakai adalah gingival,gigi penjangkaran sedapat mungkin dekat gigi yang hilang, basis dibuat seluas mungkin GTS kombinasi paradental-gingival: Cengkeram yang dipakai adalah pada sisi paradental menggunakan paradental, pada sisi gingival menggunakan cengkeram gingival. Pada satu sisi tidak boleh ada cengkeram paradental dan gingival bersama-sama besar, sedangkan gigi penjangkarannya kurang kuat untuk mensupport beban kunyah yang besar tersebut, sebiknya dibuatkan GTS

Basis pada sisi paradental tidak luas, pada sisi gingival luas 5.pertimbangan biomekanik jaringan penyangga GTSL adalah jaringan hidup. Karena itu keseimbangan tekanan oleh adanya beban kunyah harus diperhatikan. 6.garis fulcrum adalah garis imaginer yang ditarik melalui dua gigi penjangkaran yang dapat merupakan sumbu berputarnya atau terungkitnya gigi tiruan 7.estetika letak cengkeram harus lebih diperhatikan 8.Kenyamanan gigi tiruan harus dapat dipakai dengan nyaman 9.Penyakit untuk pasien DM dibuat desain gingival mengingat keadaan dari sisa gigi yang ada sering goyang 10.retensi dalam akrilik : bagian dari cengkeram kawat yang tertanam dalam basis akrilik Syarat-syarat cengkeram kawat yang melingkari gigi: 1. harus kontak garis 2. tidak boleh menekan/harus pasif 3. ujung jari tidak boleh menyinggung gigi tetangga dan tidak boleh tajam/harus dibulatkan 4. tidak ada lekukan bekas tang(luka)pada lengan cengkeram 5. bagian cengkeram yang melalui oklusal gigi tidak boleh mengganggu oklusi/artikulasi 6. jarak bagian jari ke servikal gigi: cengkeram paradental:1/2-1 mm cengekeram gingival:1 -2 mm 7. bagian retensi dalam akrilik harus dibengkokkan Macam-macam desain cengkeram : Desain cengkeram menurut fungsinya dibagi dalam dua bagian: 1. Cengkeram paradental yaitu cengkeram yang fungsinya selain dari retensi dan stabilisasi protesa, juga sebagai alat untuk meneruskan beban kunyah yang diterima gigi tiruan ke gigi penjangkarannya. Jadi,cengkeram paradental harus mempunyai bagian yang melalui bagian oklusal gigi

penjangkaran atau melalui titik kontak antara gigi penjangkaran dengan gigi tetangganya 2. Cengkeram gingival yaitu cengkeram yang fungsinya hanya untuk retensi dan stabilisasi protesa. Jadi, karena tidak berfungsi untuk meneruskan beban kunyah yang diterima protesa ke gigi penjangkaran, maka cengkeram ini tidak mempunyai bagian yang melalui bagian oklusal gigi penjangkaran, bisa diatas permukaan oklusal. Macam-macam cengkeram paradental : 1. Cengkeram 3 jari terdiri dari: lengan bukal dan lingual body bahu oklusal rest bagian retensi dalam akrilik indikasi:gigi molar dan premolar 2. Cengkeram jackson Disain cengkeram ini mulai dari palatal/lingual, terus ke oklusal di atas titik kontak, turun ke bukal melalui di bawah lingkaran terbesar, naik lagi ke oklusal di atas titik kontak, turun ke lingual masuk retensi akrilik. Indikasi: Gigi molar,premolar yang mempunyai kontak yang baik di bagian mesial dan distalnya Bila gigi penjangkaran terlalu cembung, seringkali cengkeram ini sulit masuk pada waktu pemasangan protesa. 3. Cengkeram jackson paradental Disainnya mulai dari bukal terus ke oklusal di atas titik kontak, turun ke lingual dan terus ke retensi akrilik Indikasi: gigi molar dan premolar

gigi terlalu cembung sehingga cengkeram jackson sulit melaluinya ada titik kontak yang baik di anatar 2 gigi 4. Cengkeram S Disain cengkeram ini mulai dari bukal terus ke oklusal/insisal di atas titik kontak, turun ke lingual melalu atas cingulum, kemudian turun ke bawah masuk ke dalam akrilik Indikasi: Untuk kaninus rahang atas perlu diperhatikan agar letak cengkeram tidak mengganggu oklusi 5. Cengkeram Kippmeider Tidak mempunyai lengan, yang ada hanya rest di atas cingulum Indikasi: Hanya untuk kaninus Bentuk cingulum harus baik Fungsi:hanya untuk menerusan beban kunyah dan stabilisasi 6. Cengkeram rush angker Disainnya mulai dari oklusal di aproksimal(daerah mesial/distal)terus ke arah lingual ke bawah, masuk dalam akrilik Indikasi:molar, premolar yang mempunyai titik kontak yang baik Fungsi:hanya untuk meneruskan beban kunyah protesa ke gigi penjangkaran dan sebagai retensi pada pembuatan splin 7. Cengkeram roach Disainnya mulai dari oklusal di daerah titik kontak aproksimal, turun ke bukal dan lingual terus ke aproksimal di daerah diastema, masuk dalam akrilik Indiksai:gigi molar dan premolar yang mempunyai konta yang baik Macam-macam cengkeram gingival 1. Cengkeram 2 jari Disainnya sama dengan cengkeram 3 jari, hanya tidak mempunyai rest Indikasi:gigi molar dan premolar 2. Cengkeram 2 jari panjang

Disainnya seperti cengkeram 2 jari, hanya disini melingkari 2 gigi berdekatan Iindikasi:gigi molar,premolar, dimana gigi yang deat diastema urang kuat(goyang 10 ) 3. Cengkeram jacson hampir sama dengan cengkeram jacson paradental bedanya cengkeram ini melalui bagian proksimal dekat diastema dan di bagian lingual lurus ke bawah, tetap di tepi lingual indikasi:gigi molar,premolar dan kaninus 4. Cengkeram vestibular finger cengkeram ini berjalan mulai dari sayap bukal protesa ke arah undercut di vestibulum bagian labial, ujungnya ditutupi akrilik indikasi: gigi sisa hanya gigi anterior yangtidak dapat dilingkari cengkeram, dan bagian vestibulum labial harus mempunyai undercut yang cukup fungsi: untuk tambahan retensi, tetapi kurang efektif 5. Mahasiswa mampu menjelaskan distribusi tekanan pada GTSL berujung bebas.