Anda di halaman 1dari 12

BAB II PEMBAHASAN 2.

1 Definisi Proses hemostatis normal pada tubuh manusia melibatkan empat komponen, yaitu pembuluh darah, trombosit, faktor pembekuan dan faktor pengurai pembekuan (fibrinolisis). Perdarahan dapat terjadi sebagai hasil dari 1) abnormalitas pembuluh darah, misalnya penyakit Henoch Schonlein purpura, 2) abnormalitas trombosit seperti disseminated intravascular coagulopathy, 3) kelainan faktor pembekuan darah, dan 4) percepatan fibrinolisis. Neonatus adalah bayi berusia kurang dari satu bulan. Perdarahan pada neonatus termanifestasikan sebagai petekie, ekimosis, perdarahan di saluran cerna (hematemesis, melena), perdarahan intrakranial, atau perdarahan di tali pusat. Penyakit perdarahan pada neonatus dapat diklasifikasikan sebagai penyakit kongenital atau penyakit didapat 1. Penyakit yang didapat misalnya defisiensi kongenital prothrombin, faktor V, faktor VII, faktor X, faktor XI, faktor XIII dan fibrinogen atau von Willebrand. Defisiensi faktor X, XIII, dan fibrinogen sangat jarang terjadi pada neonatus. Defisiensi faktor VIII (hemofilia A) dan faktor IX (hemofilia B) dapat menyebabkan perdarahan pada neonatus cukup bulan apabila telah mencapai derajat keparahan yang tinggi. Perdarahan akibat penyakit yang didapat biasanya lebih kompleks. Terdapat banyak penyakit yang dapat menyebabkan perdarahan pada neonatus. Namun, terdapat 3 penyebab perdarahan yang paling sering yaitu defisiensi vitamin K, perdarahan akibat penyakit hati, dan disseminated intravascular coagulopathy. 2. 2 Mekanisme Hemostasis Normal Mekanisme hemostasis dan pembekuan darah melibatkan suatu rangkaian proses yang cepat. Proses-proses ini mencakup peran dari 4 komponen yakni 1) pembuluh darah, 2) plateler, dan 3) faktor pembekuan.8 Proses tersebut secara garis besar dibagi menjadi empat tahap yakni 1) vasokonstriksi, 2) pembentukan plug trombosit, 3) pembentukan bekuan darah, dan 4) penguraian bekuan darah. Masing-masing tahap dijelaskan sebagai berikut: 1. Vasokonstriksi Jika pembuluh darah terpotong, trombosit pada sisi yang rusak melepas serotonin dan tromboksan A2 (prostaglandin), yang menyebabkan otot polos dinding pembuluh darah berkonstriksi. Hal ini pada awalnya akan mengurangi darah yang hilang. 2. Plug trombosit

Trombosit membengkak, menjadi lengket, dan menempel pada serabut kolagen dinding pembuluh darah yang rusak, membentuk plug trombosit. Trombosit melepas ADP untuk mengaktivasi trombosit lain, sehingga mengakibatkan agregasi trombosit untuk memperkuat plug. Jika kerusakan pembuluh darah sedikit, maka plug trombosit mampu menghentikan perdarahan. Jika kerusakannya besar, maka plug trombosit dapat mengurangi perdarahan, sampai proses pembekuan terbentuk. 3. Pembentukan bekuan darah Mekanisme ekstrinsik pembekuan darah dimulai dari faktor eksternal pembuluh darah itu sendiri. Tromboplastin (membran lipoprotein) yang dilepas oleh sel-sel jaringan yang rusak mengaktivasi protrombin (protein plasma) dengan bantuan ion kalsium membentuk trombin. Trombin mengubah fibrinogen yang dapat larut, menjadi fibrin yang tidak dapat larut. Benangbengang fibrin membentuk bekuan, atau jaring-jaring fibrin, yang menangkap sel darah merah dan trombosit serta menutup aliran darah yang melalui pembuluh yang rusak. Mekanisme intrinsik untuk pembekuan darah berlangsung dalam cara yang lebih sederhana daripada cara yang dijelaskan di atas. Mekanisme ini melibatkan 13 faktor pembekuan yang hanya ditemukan dalam plasma darah. Setiap faktor protein (ditunjukkan dengan angka romawi) berada dalam kondisi tidak aktif; jika salah satu diaktivasi, maka aktivitas enzimatiknya akan mengkativasi faktor selanjutnya dalam rangkaian, dengan demikan akan terjadi suatu rangkaian reaksi (cascade of reaction) untuk membentuk bekuan. Tabel. Faktor-faktor pembekuan darah Faktor No. I II III IV V VI VII Nama Fibrinogen Protrombin Asal dan Fungsi Protein plasma yang disintesis dalam hati; diubah menjadi fibrin. Protein plasma yang disintesis dalam hati; diubah menjadi

trombin. Tromboplastin Lipoprotein yang dilepas jaringan rusak; mengaktivasi faktor Ion kalsium Proakselerin VII untuk pembentukan trombin. Ion anorganik dalam plasma, didapat dari makanan dan tulang; diperlukan dalam seluruh tahap pembekuan darah. Protein plasma yang disintesis dalam hati; diperlukan untuk

(faktor labil) mekanisme ekstrinsik dan intrinsik. (Nomor tidak Fungsinya dipercaya sama dengan fungsi faktor V dipakai lagi) Prokonvertin Protein plasma(globulin) yang disintesis dalam hati;

(sel akselerator diperlukan dalam mekanisme intrinsik.

konversi serum protrombin) VIII Faktor antihemolitik IX Plasma tromboplastin (faktor X Christmas) Faktor Stuart- Protein plasma yang disintesis dalam hati (memerlukan Power XI Antesenden tromboplastin XII plasma Faktor vitamin K); berfungsi dalam mekanisme ekstrinsik dan intrinsik. Protein plasma yang disintesis dalam hati; berfungsi dalam mekanisme intrinsik. Protein plasma yang disintesis dalam hati; berfungsi dalam mekanisme intrinsik Protein yang ditemukan dalam plasma dan trombosit; hubungan silang filamen-filamen fibrin. Protein plasma (enzim) yang disintesis dalam hati

(memerlukan vitamin K); berfungsi dalam mekanisme ekstrinsik. Protein plasma yang disintesis dalam hati (memerlukan vitamin K); berfungsi dalam mekanisme intrinsik.

Hageman XIII Faktor penstabil

fibrin Faktor-faktor trombosit: Akselerator trombosit: trombosit; sama dengan faktor plasma V. Akselerator trombin: trombosit; memacu produksi trombin dan fibrin. Faktor tromboplastin trombosit: trombosit; fosfolipid yang diperlukan untuk mekanisme intrinsik. Trombosit faktor ke-4: mengikat heparin (antikoagulan) sehingga pembekuan dapat terjadi.

Gambar 2.1

Pengaktifan pembentukan bekuan berlangsung melalui dua jalur terpisah, yang disebut jalur intinsik dan ekstrinsik. Jalur intrinsik menjadi aktif apabila protein plasma berikatan dengan subendotel yang terpajan akibat kerusakan pembuluh darah. Trombosit dan protein yang disebut faktor von Willebrand (vWf) berikatan dengan subendotel yang terpajan tersebut, dan trombosit kemudian mengikat fibrinogen. Jalur ekstrinsik diaktifkan oleh faktor jaringan (TF atau faktor III) yang merupakan suatu protein yang terikat-membran yang terpajan pada permukaan sel stelah trauma. Trauma juga mengaktifkan perubahan faktor VII menjadi VIIa, dan faktor jaringan serta faktor VIIa membentuk suatu kompleks yang memutuskan faktor X menjadi faktor Xa. Jalur intrinsik dan ekstrinsik bertemu pada pengaktifan proteolitik faktor X menjadi Xa. Faktor XII, XI, IX, VII, X, dan trombin adalah protease serin. Akibatnya trombin memutuskan fibrinogen menjadi fibrin, dan terbentuk bekuan lunak awal. Faktor XIIIa adalah suatu transglutamanidase. Faktor VIII dan V adalah kofaktor yang masing-masing membentuk kompleks dengan permukaan endotel dan

faktor Ixa dan Xa. Reaksi yang diberi tanda PL, Ca berlangsung melalui kofaktor yang terikat ke fosfolipid (PL) di permukaan sel dalam suatu kompleks koordinasi-Ca2+. Pembekuan darah terdiri dari suatu urutan atau jenjang reaksi zimogen diubah menjadi protease dan kofaktor aktif melalui pemutusan satu atau lebih ikatan peptida mereka. Jenjang pembekuan darah. Pengaktifan pembekuan darah terjadi melalui jenjang proenzim yang secara berurutan mengaktifkan satu sama lain melalui pemutusan proteolitik. Misalnya, faktor IXa, yang merupakan suatu protease serin, mengaktifkan faktor IX, yang juga merupakan suatu protease serin, dengan memutuskan faktor IX menjadi faktor IXa. Pengaktifan yang cepat den percepatan yang sangat besar dari kecepatan pembentukan bekuan terjadi karena, di setiap tahapan jenjang, 1 molekul enzim membentuk banyak molekul enzim aktif yang mengkatalisis tahapan jenjang selanjutnya. Jenjang ini berakhir pada pemutusan protrombin menjadi trombin, yang mengubah fibrinogen menjadi fibrin dan faktor XIII menjadi faktor XIIIa. Fibrin berkumpul untuk membentuk bekuan lunak, yang kemudian mengalami ikatan silang oleh faktor XIIIa. Faktor XIIIa adalah transglutaminidase yang menghasilkan ikatan peptida antara bagian glutamil dari glutamin pada satu monomer fibrin dan residu lisin pada monomer lainnya. Jalinan serat fibrin ini menangkap gumpalan trombosit dan sel lain, membentuk trombus atau bekuan darah yang menyumbat kebocoran jaringan vaskular. Dalam beberapa langkah kunci dalam jenjang pembekuan darah, protease terikat ke kompleks yang melekat ke permukaan trombosit yang telah berkumpul di tempat cedera. Faktor VII, IX, X, dan protrombin memiliki sebuah ranah dimana 1 atau lebih residu glutamat mengalami karboksilasi menjadi -karboksilaglutamat. Ca2+ membentuk kompleks koordinasi dengan fosfolipid membran trombosit yang bermuatan negatif dan -karboksilat faktor pembekuan darah. Kofaktor protein misalnya faktor jaringan, faktor VIII dan faktor V terbenam sebagian di membran dan berfungsi sebagai jaring untuk menyusun kompleks enzim-kofaktor di permukaan trombosit. Misalnya, faktor VIIIa di membran membentuk kompleks dengan faktor IXa, yang melekat ke membran melalui khelasi Ca2+. 4. Penguraian bekuan darah Segera setelah terbentuk, bekuan akan beretraksi (menyusut) akibat kerja protein kontraktil dalam trombosit. Jaring-jaring fibrin dikontraksi untuk menarik permukaan yang terpotong agar saling mendekat dan untuk menyediakan kerangka kerja untuk perbaikan jaringan. Bersamaan dengan retraksi bekuan, suatu cairan yang disebut serum keluar dari bekuan. Serumadalah plasma darah tanpa fibrinogen dan tanpa faktor lain yang terlibat dalam

mekanisme pembekuan. Secara detail, penguraian bekuan darah dijelaskan dalam paragraf selanjutnya. Apabila bagian jaringan vaskular yang rusak telah diperbaiki, bekuan darah tidak lagi dibutuhkan dan dilisiskan oleh plasmin, suatu protease serin yang mampu memutuskan fibrin dalam bekuan darah. Plasmin dibentuk dari prekusor inaktifnya, plasminogen, oleh aktivator plasminogen jaringan (TPA). Aktivator plasminogen jaringan mengikat plasminogen dan fibrin, sehingga plasmin dibebaskan secara langsung pada bekuan. Faktor VIII, diperlihatkan berwarna abu-abu, adalah suatu kofaktor protein, atau protein modulator, dan bukan suatu enzim. Di dalam darah faktor VIII bersirkulasi dalam bentuk berikatan dengan faktor von wllebrand (vWf). Sewaktu trombin memutuskan dan mengaktifkan faktor VIII, faktor von Willebrand terlepas dan berikatan dengan permukaan endotel yang robek tempat faktor ini mengaktifkan agregasi trombosit. Faktor VIIIa membentuk suatu kompleks dengan faktor IXa dan Ca 2+ -fosfolipid (PL, Ca), yang menempati tempat pembentukan bekuan ke pembuluh yang cedera. Hemofilia A, atau hemofilia klasik, adalah defisiensi faktor VIII.

Gambar 2.2

Gambar 2.3 2.3 Perkembangan Hemostasis selama Masa Neonatus 2.3.1 Hemostatis pada Neonatus Sistem hemostatis berkembang sejak lahir hingga dewasa sehingga memberikan perbedaan antara hemostatis normal saat masih neonatus dengan hemostatis normal saat dewasa. Sistem koagulasi pada neonatus masih imatur sehingga pada saat lahir kadar protein koagulasi lebih rendah. Kadar protein koagulasi yang rendah ini secara bertahap akan meningkat dan mencapai kadar yang sama dengan dewasa pada saat usia 6 bulan. Kekhasan hemostasis pada neonatus adalah: 1. Beberapa protein yang dibutuhkan untuk pembentukan fibrin dan fibrinolisis jumlahnya lebih sedikit daripada anak-anak dan dewasa 2. Pada fase plasma dari pembekuan dan fibrinolisis neonatus kadar beberapa faktor termasuk faktor pembekuan yang bergantung vitamin K (II, VII, IX, X), faktor XII, XI dan fibrinogen juga kininogen berat molekul tinggi, protein C, protein S dan antitrombin III (AT III) rendah. 3. Plasma neonatus resisten terhadap aktivator plasminogen eksogen (streptokinase) 4. Dalam 24 jam pertama neonatus mengalami reduksi mekanisme fibrinolisis karena kurangnya kadar proenzim plasminogen dan meningkatnya jumlah inhibitor. 2.3.2 Peran vitamin K pada Pembekuan Darah Vitamin K merupakan golongan vitamin yang larut lemak yang terdapat pada banyak sayur dan buah. Vitamin K dapat disintesis oleh flora normal di dalam usus. Vitamin K dibutuhkan utuk pembekuan darah normal. Vitamin ini berfungsi sebagai kofaktor oksidasi-

reduksi untuk enzim yang membentuk residu -karboksiglutamat pada sejumlah protein pembekuan darah. Molekul-molekul faktor II, VII, IX dan X disintesa pertama kali di dalam sel hati serta belum memerlukan vitamin K dan disimpan dalam bentuk prekursor tidak aktif. Vitamin K diperlukan untuk mengaktivasi faktor II, VII, IX dan X. Proses konversi ini terjadi pada tahap postribosomal dimana radikal karboksil dengan vitamin K sebagai katalis akan menempel pada residu asam glutamat dari prekursor molekul untuk membentuk asam karboksiglutamatg yang mampu mengikat Ca2+. . Obat terapeutik dalam golongan dikumanol, misalnya warfarin, merupakan analog vitamin K yang menghambat pembekuan darah dengan menghambat protein koagulasi karboksilasi. 2.4 Perdarahan pada Neonatus 2.4.3 Perdarahan akibat Kekurangan Vitamin K 2.4.3.1 Epidemiologi 2.4.3.2 Etiologi Keadaan yang berhubungan dengan defisiensi faktor pembekuan yang bergantung pada vitamin K adalah: 1. 2. 3. 4. 5. Prematuritas Asupan makanan yang tidak adekuat Terlambatnya kolonisasi kuman Komplikasi obstetrik dan perinatal Kekuarangan vitamin K pada ibu

Suatu keadaan khusus yang disebut dengan hemorrhagic disease of newborn (HDN) adalah suatu keadaan akibat kekurangan vitamin K pada masa neonatus. Terdapat penurunan kadar faktor II, VII, IX dan X yang merupakan faktor prokoagulan yang dependen vitamin K dalam derajat sedang pada semua neonatus yang berumur 48-72 jam dan faktor-faktor tersebut akan kembali normal pada usia 7-10 hari. Pada keadaan obstruksi biliaris baik intrahepatik atau ekstrahepatik, terjadi kekurangan vitamin K karena tidak adanya garam empedu yang diperlukan untik absorbsi vitamin K terutama K1 dan K2. Sindrom malabsorbsi dan dangguan saluran cerna kronis dapat menyebabkan kekurangan vitamin K akibat berkurangnya absorbsi vitamin K. Obat yang bersifat antagonis terhadap vitamin K seperti coumarin dapat menghambat kerja vitamin K secra kompetitif yaitu dengan cara menghambat siklus vitamin K antara bentuk teroksidasi

dan tereduksi sehingga terjadi akumulasi vitamin K2,3 epokside dan pelepasan g-karboksilasi yang hasil akhirnya akan menghambat pembentukan faktor pembekuan. Pemberian antibiotik yang lama menyebabkan penurunan produksi vitamin K dengan cara menghambat sintesis vitamin K2 oleh bakteri. Kekurangan vitamin K dapat juga disebabkan penggunaan obat kolestiramin yang efek kerjanya mengikat garam empedu sehingga akan mengurangi absorbsi vitamin K. 2.4.3.3 Manifestasi Klinis Manifestasi perdarahan pada neonatus dapat berupa perdarahan di scalp, hematoma sefal yang besar, perdarahan intrakranial, perdarahan dari tali pusat, oozing pada bekas suntikan, dan perdarahan gastrointestinal. Perdarahan intrakranial merupakan komplikasi tersering (63%). Sebanyak 80-100% dari perdarahan intrakranial merupakan perdarahan subdural dan subarachnoid. Pada perdarahan intrakranial dapat ditemukan tekanan intrakranial yang meningkat tetapi ada pula kasus yang tidak menunjukkan peningkatan tekanan intrakranial. Pada sebagian besar kasus (60%) didapatkan bayi menjadi mudah menangis, ubun-ubun besar menonjol, pucat, dan kejang. Kejang dapat bersifat fokal atau umum. Gejala lain yang mungkin ditemukan adalah edema papil, penurunan kesadaran, pupil anisokor, serta kelainan neurologis fokal. Pada HDN terdapat tiga macam bentuk klinis, yakni bentuk dini, klasik, dan lambat. 1. Bentuk Dini Perdarahan pada HDN bentuk dini terjadi sebelum bayi berusia 24 jam. Kelainan ini jarang sekali dan biasanya terjadi pada ibu yang mengonsumsi obat-obatan yang dapat mengganggu metabolisme vitamin K, misalnya fenitoin atau tuberkulostatika seperti rifampisin dan isoniazid. Perdarahan dini bervariasi mulai dari bentuk perdarahan sedang pada kulit dan umbilikus sampai bentuk fatal seperti perdarahan intratorakal, intraabdomen, atau intrakranial. 2. Bentuk Klasik HDN bentuk klasik biasanya memunculkan perdarahan setelah bayi berusia lebih dari 24 jam, biasanya di antara hari kedua dan ketujuh. Biasanya terjadi pada bayi yang kondisinya tidak optimal saat lahir atau yang terlambat melakukan suplementasi makanan. Perdarahan dapat bersifat lokal, seperti hematoma sefal, perdarahan saluran cerna, atau berbentuk ekimosis menyeluruh. Perdarahan yang paling sering merupakan perdarahan dari saluran cerna berupa melena atau hematemesis, kemudian dari hidung, kulit kepala, atau tali pusat. 3. Bentuk Lambat

Bentuk lambat HDN terjadi setelah masa neonatus, sekitar usia 1-6 bulan. Bentuk lambat ini seringkali bermanifestasi sebagai perdarahan susunan saraf pusat (30-50%) dan ekimosis yang dalam dan luas. Sedangkan perdarahan dari saluran cerna lebih jarang. Bentuk perdarahan ini merupakan akibat sekunder dari berbagai penyakit seperti fibrosis kistik, atresia biliaris, defisiensi -1-antitripsisn, hepatitis, penyakit seliak, dan diare kronis. 2.4.3.4 Diagnosis Sebagaimana diagnosis pada umumnya, pendekatan diagnosis HDN juga melalui tahapan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan laboratorium. Anamnesis difokuskan terhadap awitan perdarahan, lokasi perdarahan, pemberian ASI atau susu formula, riwayat ibu minum obat-obatan antikoagulan atau antikonvulsan dan anamnesis untuk menyimpulkan kemungkinan lain. Pemeriksaan fisik meliputi pemeriksaan atas keadaan umum dan lokasi fisik perdarahan pada tempat-tempat tertentu seperti saluran cerna berupa hematemesis atau melena, dari hidung, kulit kepala, atau tali pusat. Penting untuk diketahui adalah jika ditemukan neonatus dengan keadaan umum baik tetapi ada perdarahan segar dari mulut atau feses berdarah, maka harus dibedakan apakah itu darah ibu yang tertelan saat persalinan ataukah memang perdarahan saluran cerna. Cara membedakannua dengan melakukan uji Apt, warna merah muda menunjukkan darah bayi, sedangkan warna kuning kecoklatan menunjukkan darah ibu. Diagnosis laboratoris dari HDN menunjukkan adanya waktu pembekuan yang memanjang, penurunan aktivitas faktor II, VII, IX, dan X tanpa trombositopenia tau kelainan faktor pembekuan lain. Prothrombin Time (PT) dan partial thromboplastin time (PTT) memanjang bervariasi, sedangkan TT normal. Masa perdarahan dan jumlah leukosit normal. Kebanyakan kasus disertai anemia normokrom normositer. Perdarahan intrakranial dapat dilihat jelas dengan pemeriksaan USG kepala, CT scan, atau MRI. Pemeriksaan ini selain untuk diagnostik, juga digunakan untuk menentukan prognosis. Respon yang baik terhadap pemberian vitamin K memperkuat diagnosis. 2.4.3.5 Penatalaksanaan Pengelolaan HDN dibagi atas penatalaksanaan antenatal untuk mencegah terjadinya penyakit ini dan penatalaksanaan setelah bayi baru lahir untuk mencegah dan mengobati bila terjadi perdarahan. 1. Pemberian vitamin K profilaksis

Dalam mencegah terjadinya HDN bentuk klasik, pemberian vitamin K peroral sama efektifnya dengan vitamin K intramuskular. Namun, untuk mencegah HDN bentuk lambat pemberian vitamin K oral tidak seefektif IM. AAP tahun 2003 merekomendasikan bahwa vitamin K harus diberikan kepada semua bayi baru lahir o,5-1 mg IM, dosis tunggal. Cara pemberian oral merupakan alternatif pada kasus-kasus bila orangtua pasien menolak cara pemberian IM atau jika bayi dilahirkan oleh dukun. Cara pemberian vitamin K secara IM lebih disukai, mengingat: 1. Absorbsi vitamin K1 oral tidak sebaik vitamin K1 IM, terutama pada bayi dngan diare 2. Dibutuhkan kepatuhan orangtua untuk memberikan vitamin K1 oral untuk beberapa kali pemberian 3. Kemungkinan terdapat asupan vitamin K 1 oral yang tidak adekuat karena absorbsinya atau adanya regurgitasi Ada 3 bentuk vitamin K yang diketahui yaitu: a. Vitamin K1 (phytomenadione), terdapat dalam sayuran hijau b. Vitamin K2 (menaquinone), disintesis oleh flora usus normal seperti Bacteroides fragilis dan beberapa strain E.coli. c. Vitamin K3 (menadione) merupakan vitamin K sintetik yang sekarang jarang diberikan kepada neonatus karena dilaporkan dapat menyebabkan anemia hemolitik Rekomendasi dari departemen kesehatan RI (2003) adalah sebagai berikut: 1. Semua bayi baru lahir harus mendapat profilaksis vitamin K1 2. Jenis vitamin K yang digunakan adalah vitamin K1 3. Cara pemberian vitamin K adalah secara IM atau oral 4. Dosis yang diberikan untuk semua bayi baru lahir adalah: -IM, 1 mg dosis tunggal -oral, 3 kali @ 2mg, diberikan pada waktu bayi baru lahir, umur 3-7 hari, dan pada saat bayi berumur 1-2 tahun 5. Untuk bayi yang baru lahir yang ditolong oleh dukun bayi maka wajib diberikan profilaksis vitamin K1 secara oral 6. Kebijakan ini dikoordinasikan bersama Direktorat Pelayanan Farmasi dan Peralatan dalam penyediaan vitamin K1 dosis injeksi 2mg/ml/ampul, vitamin K1 dosis 2 mg/tablet yang dikemas dalam bentuk strip 3 tablet atau kelipatannya. 7. Profilaksis vitamin K1 pada bayi baru lahir dijadikan program nasional.

Ibu hamil yang menndapat pengobatan antikonvulsan harus mendapat vitamin K profilaksis 5 mg sehari selama trimester ketiga atau 24 jam sebelum melahirkan diberikan vitamin K 10 mg IM. Kemudian kepada bayinya diberikan vitamin K 1 mg IM dan diulang 24 jam kemudian. 2. Pengobatan Defisiensi Vitamin K Bayi-bayi yang dicurigai mengalami HDN berdasarkan hasil konfirmasi laboratorium, harus segera mendapat pengobatan vitamin K. Vitamin K pada pasien yang mengalami defisiensi tidak boleh diberikan secara IM karena akan menyebabkan hematoma yang besar. Sebaiknya diberikan suntikan secara subkutan karena absorbsinya cepat, dan efeknya hanya sedikit lebih lambat daripada pemberian sistemik. Pemberian intravena dapat juga diberikan tetapi harus sangat hati-hati. Komplikasi pemberian vitamin K antara lain reaksi anafilaktik (dengan pemberian IV), anemia hemolitik, hiperbilirubinemia (dosis tinggi) dan hematoma pada lokasi suntikann. Selain pemberian vitamin K, bayi yang mengalami HDN dengan perdarahan yang luas juga harus mendapat plasma. Plasma yang diberikan adalah fresh frozen plasma dengan dosis 10-15 ml/kg. Respon yang cepat terjadi dalam waktuu 4-6 jam, ditandai dengan terhentinya perdarahan dan membaiknya mekanisme pembekuan. Pada bayi cukup bulan, jika faktor kompleks protrombin tidak membaik dalam waktu 24 jam maka harus dipikirkan diagnosis lain. 2.3.4.6 Prognosis HDN ringan prognosisnya baik, biasanya sembuh sendiri atau membaik setelah mendapat vitamin K1 dalam waktu lebih kurang 24 jam. HDN dengan manifestasi perdarahan intrakranial, intratorakal, dan intraabdominal dapat mengancam jiwa, 27% kasus HDN dengan manifestasi perdarahan intrakranial meninggal.