Anda di halaman 1dari 6

ABSTRAK Seperti diketahui penyebab hematuria adalah banyak dan luas, dengan derajad kelainan dari ringan sampai

berat, di mana derajad hematuria tidak selalu sesuai dengan kelainannya. Maka hematuria harus selalu dipertimbangkan sebagai gejala penyakit yang serius sampai dibuktikan sebaliknya. Mengingat kasusnya cukup banyak, maka pendeteksian secara dini dan penanganan yang tepat adalah diperlukan dan ini perlu untuk diketahui oleh para sejawat dokter umum. Hematuria dapat menunjukkan penyakit ginjal maupun urologi. Penyakit ginjal sering ditandai oleh adanya cast dan hampir selalu ditandai dengan adanya proteinuria, sehingga hematuria yang disertai proteinuria harus selalu dicurigai asalnya dari glomerulus dan interstitial. Dari beberapa pemeriksaan yang dilakukan, meskipun pada sebagian besar penderita tidak didapatkan kelainan urologi yang jelas, tapi pada sebagian kecil penderita didapatkan penyebab penyakit yang serius misalnya keganasan urologi atau penyakit glomerulus ginjal. Mengingat kemungkinan berbahayanya hematuria mikroskopik yang ada, demikian pula dari segi biaya dan ketidaknyamanan penderita pada pemeriksaan urologi yang berkepanjangan, maka adalah sangat penting untuk menyusun langkah-langkah penanganan penyakit tersebut. DEFINISI/PENGERTIAN-PENGERTIAN Hematuria yang berarti didapatkannya sel darah merah pada urine, pada umumnya dikategorikan baik gross maupun mikroskopik. Untuk mikroskopik hematuria dikatakan apabila didapatkan lebih dari 3 sampai 5 sel darah merah/lapang pandang. Kategori yang lain : - Painless hematuria, gross. - Asimptomatik mikroskopik hematuria. - Inisial, terminal, total hematuria. Gross hematuria bisa disertai dengan clot/bekuan darah dimana dapat berasal dari perdarahan di ureter/ginjal, buli-buli dan prostat. Initial hematuria : penyebabnya ada di bawah sphincter externa. Terminal hematuria : penyebabnya ada di proximal urethra atau di leher/dasar buli-buli. Total hematuria : penyebabnya ada di buli-buli, ureter atau ginjal. Idiophatic hematuria adalah hematuria di mana penyebabnya tidak dapat ditentukan, dan ini didapatkan pada kira-kira 20% kasus hematuria. False/pseudo hematuria : adalah diskolorasi dari urine karena pigmen dari pewarna makanan dan myoglobin. Factitious hematuria : adalah terdapatnya sel darah merah

dalam urine oleh penyebab di luar tractus urinarius. Bagaimanapun, sumber hematuria tidaklah dapat dicari secara pasti hanya dengan anamnesa saja. DIAGNOSA Diagnose pada saat awal adalah dengan memastikan adanya sel darah merah pada urine. Hal ini penting oleh karena karena merah pada urine bisa disebabkan oleh : - Erythrocyturia - Hemoglobinuria - Myoglobinuria - Pigmen makanan - Zat pewarna makanan - Obat-obatan : - Phenothiazine - Phenazopyridine - Porphyrin - Phenolphtalein Pemakaian strips reagen "DIPSTIK" akan mendapatkan hasil positif bila ditemukan sel darah merah, hemoglobin atau myoglobin sehingga tidak spesifik untuk erytrocyturia. 1. Pengumpulan spesimen urine Sebaiknya dilakukan di klinik/laboratorium dan bukan di rumah. Idealnya sebelum pemeriksaan RT untuk mencegah kontaminasi dari sekresi prostat. a. Pada pria - desinfeksi genitalia extema/meatus urethra externus - diambil midstream urine - 30 cc urine pertama dibuang - urine berikutnya ditempatkan dalam tabung steril (150-100 cc) b. Pada wanita - desinfeksi genitalia externa - kalau perlu dengan kateter untuk mengambil sampel urine c. Pada anak-anak - desinfeksi genitalia externa

- digunakan plastic bag yang bersih - kalau perlu punksi supra pubik d. Tes 3 gelas - inisial urine - midstream urine - terminal urine 2. Strips reagen : tidak spesifik 3. Pemeriksaan mikroskopik - dengan pembesaran 400x dari lensa mikroskop - positif bila didapatkan lebih dari 3 - 5 sel darah merah/lapang pandang - adanya casts dari sel darah merah yang berasal dari tubuli renalis atau collecting ducts adalah pathognomonis untuk kelainan di ginjal 4. I V P : merupakan indikasi untuk dilaksanakan pada penderita hematuria baik gross maupun mikroskopik, kecuali pada anak-anak dengan hematuria mikroskopik persisten di mana kemungkinan besar adalah oleh karena glomerulonephritis 5. Urethrocystoscopy Terutama pada gross hematuria, dicari sumber perdarahan dan diatasi, kalau perlu biopsi 6. Ureteroscopy Dilakukan bila ada kelainan pada tractus urinarius bagian atas 7. Pemeriksaan sitologi urine Dapat membantu menegakkan diagnosa terutama untuk mencari tanda keganasan 8. Beberapa penyebab hematuria - Glomerular Glomerulonephritis akut - Renal - Penyakit polikistik ginjal Nekrosis papillar Inflamasi dan infeksi Malformasi vaskular - Urologik - Neoplasma Batu - BPH - Striktur uretra Endometriosis Divertikulitis, apendisitis Aneurisma aorta abdominalis Benda asing - Hematologik

- Koagulopati kongenital dan didapat Antikoagulasi teraputik Penyakit Sickle cell - Factitious - Perdarahan vaginal - Pseudo hematuria Pigmen makanan Metabolit obat 9. Hematuria yang tidak diketahui penyebabnya 20% dari penderita tidak diketahui penyebabnya meskipun telah dilakukan pemeriksaan urologi lebih lanjut. Beberapa cara follow-up penderita harus diberitahu perlu follow-up lebih lanjut cytoscopy, bila kemudian timbul gross hematuria anamnesa riwayat penggunaan obat sebelumnya (Aspirin & NSAID dapat menyebabkan koagulopati) pada hematuria mikroskopik yang persisten harus dievaluasi dengan urinalysis dan tes sitologi urine tiap 6 bulan. Tiap 1 tahun diperiksa tekanan darah dan fungsi ginjal. BEBERAPA PENYAKIT SPESIFIK A. Glomerulonephritis Pada anak-anak sebagian besar dari penyebab hematuri adalah karena glomerulonephritis. Kebanyakan dari glomerulopati menyebabkan hematuri dan proteinuri (proteinuri 2 +). 1. Acute post streptococcal glomerulonephritis terjadi bila antigen-antibody complex terjebak dalam glomeruli. Sering terjadi pada anak-anak usia 3-10 tahun setelah pharyngitis (streptococcus) atau impetigo. Pada urinalysis terdapat eythrocyturia, proteinuria ringan dan cast. Titer Anti-streptolysin 0 meningkat dan total serum complement menurun. 95% sembuh spontan dan 5% dapat menjadi insufisiensi ginjal. 2. Benign essential hematuria. Berger's disease merupakan bentuk dari acute focal glomerulonephritis yang banyak terdapat pada laki-laki usia 12-55 tahun. Sering disebut Ig G Ig A nephropathy. Pada kebanyakan penderita tidak ada penurunan fungsi ginjal tetapi pada 25% penderita dapat terjadi gagal ginjal progresif yang disertai dengan hipertensi. 3. Benign familial hematuria. Didapatkan proteinuria pada kira-kira 50% dari penderita tetapi biasanya proteinurianya minimal. 4. Exercise hematuria. Ditemukan adanya proteinuria dan silinder sel darah merah pada sedimen urine penderita setelah melakukan exercise/olah raga. Seringkali diagnosa exercise hematuri ditegakkan setelah disingkirkan diagnosa-diagnosa lain.

B. Sickle cell anemia Penyakit kongenital yang disebabkan karena penggantian hemoglobin A dengan hemoglobin S. Tidak ada terapi khusus dan biasanya penderita tidak dapat bertahan sampai umur 30 tahun. Diagnosa : dengan preparat sickle cell. Bila negatif dapat dilakukan elektroforesis. Pada kira-kira 30% dari penderita dengan sickle trait hematuria dapat ditemukan infeksi/keganasan sebagai penyebab tambahan dari perdarahan. Terapi : bed rest, pemberian cairan intra vena, terapi alkali oral/parenteral dan oksigennisasi, diuretik dan irigasi lokal. C. Hemorrhagic cystitis Karena penggunaan cyclophosphamide dan terapi radiasi dapat menyebabkan perdarahan kandung kemih. Pada kebanyakan kasus dapat sembuh sendiri dalam waktu kurang dari 48 jam. Sedangkan pada kasus yang berat penanganannya adalah sebagai berikut : 1. Cystoscopy dengan anestesi (spinal/general), di mana bekuan darah dikeluarkan, perdarahan dirawat kemudian irigasi dengan PZ diteruskan melalui 3-way Folley catheter. 2. Bila perdarahan tetap terjadi, buli-buli diirigasi dengan larutan 1% garam aluminium yang dilarutkan dalam air yang steril. 3. Formalin intravesical untuk mengatasi perdarahan buli-buli. Disarankan larutan 1% formalin untuk irigasi buli-buli. Konsentrasi yang lebih tinggi dapat menyebabkan kontraktur buli-buli yang hebat. Cara pemberiannya adalah : a. dengan anestesi (general/spinal), semua bekuan darah dikeluarkan dan dicystogram untuk melihat keutuhan buli-buli. Bila terjadi vesico-ureteral reflux maka pemberian formalin intravesical merupakan kontra-indikasi b. dengan Folley catheter, 1% formalin dituangkan ke dalam barrel of a Toomy syringe kira-kira 15 cm di atas pubis dan gaya berat maka formalin akan turun sendiri. Setelah dipergunakan 1000 ml larutan formalin, maka irigasi selesai. c. kemudian buli-buli dicuci dengan 1000 ml air (aqua destilata) 4. Silver nitrat, lebih ringan dari formalin dengan anestesi general/spinal. Melalui catheter urethra dimasukkan 200 ml larutan silver nitrat 1% ke dalam buli-buli dan setelah 15 menit dikeluarkan. Buli-buli diirigasi terus dengan normal saline selama 2 hari. 5. Bila semua cara tidak berhasil maka dipasang catheter ureter/stent kiri dan kanan untuk diversi urine.

D. Hematuria karena antikoagulan Didapatkan pada 5-10% penderita yang mendapatkan antikoagulansia seperti heparin atau sodium warfarin. E. Koagulopati yang tampak sebagai hematuria Penderita dengan hematuria yang tidak diketahui sebabnya harus diperiksa adanya koagulopati dengan pemeriksaan Prothrombin time (PT), Partial Thromboplastine time (PTT), Thrombine time (TT), platelet count dan bleeding time. Bila curiga koagulopati maka harus konsultasi hematologis. Penyebab-penyebab yang sering adalah : 1. Thrombocytopenia. Penurunan jumlah thrombocyte dapat karena drug induced (antineoplastic agent, thiazide diuretic, estrogen, alcohol) atau karena keganasan dan ITP. 2. Hemophilia. Disebabkan karena defisiensi faktor VIII atau IX congenital. 130% penderita hemophilia dapat mengalami hematuria. 3. von Willebrand's disease. Defisiensi faktor VIII congenital dengan pemanjangan dari PTT dan bleeding time, hitung sel normal. Terapinya adalah pemberian cryoprecipitate/fresh frozen plasma. 4. Disseminated intravascular coagulation. Dapat disebabkan karena sepsis, Ca metastase, penyakit hati, trauma dan luka bakar. Terapinya adalah mengatasi penyakit penyebab dan pada kasus tertentu diberi heparin. 5. Primary fibrinolysis Dapat terjadi pada karsinoma prostat dan selama sirkulasi extra corporeal. Terapinya adalah kombinasi aminocaproid acid dan heparin.