Anda di halaman 1dari 13

Landasan Teori

A. Definisi Penyakit jantung rematik (PJR) atau biasa juga disebut dengan Rheumatic Heart Desease (RHD) adalah suatu kondisi dimana terjadi kerusakan pada katup jantung yang bisa berupa penyempitan atau kebocoran terutama pada katup mitral (stenosis katup mitral) sebagai akibat dari demam rematik.

B. Mekanisme Penyakit Jantung Rematik

Penyakit jantung rematik tidak sama dengan penyakit rematik pada umumnya. Bila pada rematik biasa nyeri yang dialami hanya berada pada satu sendi saja, sedangkan pada jantung rematik, penderita mengalami nyeri sendi tidak hanya di satu sendi tetapi berpindah-pindah. Hal ini akibat penanganan yang tidak adekuat terhadap demam rematik.

Demam rematik yang tidak tertangani dengan baik menyebabkan racun dari kuman penyebab demam rematik menyebar melalui sirkulasi darah ke jantung dan menyebabkan peradangan pada katup jantung. Katup jantung yang berfungsi membuka dan menutup sirkulasi darah terjadi radang. Bila radang terjadi cukup parah, katup jantung menjadi lengket sehingga menyempit atau menebal dan mengkerut. Hal ini menyebabkan katup tidak dapat menutup dengan sempurna dan mengakibatkan kebocoran pada jantung.

C. Diagnosis Menurut Buwell & Metcaife, ada 4 kriteria px dengan kelainan jantung, yaitu : adanya bising diastolik, presistolik, atau bising terus menerus Pembesaran jantung yang jelas Adanya bising jantung yang nyaring yang disertai thrill Aritmia yang jelas Penegakan Diagnosis Penyakit Jantung Rematik selain dengan adanya tanda dan gejala yang tampak secara langsung dari fisik, umumnya dokter akan melakukan beberapa pemeriksaan laboratorium, misalnya; pemeriksaan darah rutin, ASTO, CRP, dan kultur ulasan tenggorokan. Bentuk pemeriksaan yang paling akurat adalah dengan dilakukannya echocardiografi untuk melihat kondisi katup-katup jantung dan otot jantung D. Penatalaksanaan

KONSEP DASAR ASUHAN KEBIDANAN PADA PENYAKIT JANTUNG REMATIK

I.1. Pengkajian A. Data Subyektif 1. a. b. c. d. e. f. 2. Biodata Nama klien dan suami: untuk mengetahui identitas klien. Usia klien dan suami: untuk mengetahui resiko tinggi atau Agama: mengetahui keyakinan klien. Pendidikan: dasar dalam memberikan KIE. Pekerjaan: untuk mengetahui pengaruh aktifitas terhadap Alamat: Keluhan Utama mengetahui suku, adat, daerah, budaya dan

rendahnya kehamilan pada ibu.

kesehatan klien. memudahkan komunikasi.

Nyeri sendi yang berpindah pindah, sesak napas, bercak kemerahan di kulit yang berbatas, gerkan tangan yang tak beraturan dan terkendali, nyeri perut, cepat lelah, demam 3. a. b. c. 4. Riwayat menstruasi Menarche Siklus Lama Banyaknya Bau/warna : normalnya 9 13 tahun : normalnya 28/35 hari. : normalnya 5 7 hari. : normalnya 2 3 pembalut/hari :normalnya bau anyir dan warna merah kehitaman. Riwayat Pernikahan Berapa kali menikah. Lama pernikahan. Usia pertama kali menikah (istri atau suami.)

Dysmenorrhoe : normalnya sebelum/ saat/ setelah haid. Flour albus HPHT : normalnya tidak berbau, tidak berwarna dan tidak gatal. : menentukan tafsiran persalinan dan usia kehamilan. : menggunakan rumus Nagel (hari + 7, bulan 3,

Tafsiran Persalinan tahun + 1)


5.
Kehamilan N o Sua mi ke U k Peny ul

Riwayat obstetric yang lalu


Persalinan Pen ol jeni s tm pt peny ul Anak PB/B B Se ks hidu p ma ti Nifas Lama men yu Ke peny ul t

6.

Riwayat kehamilan saat ini Kehamilan ke..UK.minggu. Keluhan pada TM I., TM II, TM III., kontrol kehamilan (ANC) di..,..kali. Pergerakan anak pertama kali (queckening) pada UKminggu, dan gerak terakhir pada jam...........jumlah gerakandalam 24 jam terakhir. Pada primigravida gerakan janin mulai dirasakan pada minggu ke 13 (Sarwono, P. 1999:170). Gerakan anak normalnya rata-rata 34 kali per hari, apabla kurang dari 15 kali perhari maka dikatakan gerakan rendah (Sarwono P, 1999:170). Imunisasi TT sebanyak..kali, status emosional., HE yang sudah didapat.............

7.

Riwayat Kesehatan Apakah sebelumnya ibu pernah sakit jantung atau demam rematik.

a. Riwayat kesehatan yang lalu

b. Riwayat kesehatan sekarang Apakah ibu sebelumnya pernah menderita penyakit menurun seperti asma, jantung, darah tinggi, kencing manis maupun penyakit menular seperti batuk darah, hepatitis, atau penyakit lain yang dapat mengganggu kehamilan ibu. c. Riwayat kesehatan keluarga Apakah dalam keluarga ibu ada yang menderita penyakit menular seperti hepatitis, TBC, HIV AIDS maupun penyakit menurun seperti asma, jantung, darah tinggi, kencing manis. Adakah riwayat kehamilan kembar.
8.

Keadaan Psikologi

Bagaimana respon pasien dan keluarga terhadap kodisi kehamilan klien saat ini. Bagaimana psikis ibu, apakah kehamilan ini diharapkan atau tidak. Latar Belakang Sosial Budaya Bagaimana adat istiadat yang ada di lingkungan sekitar. Apakah ibu percaya terhadap mitos atau tidak. Adakah kebiasaan-kebiasaan keluarga maupun lingkungan masyarakat yang mengganggu kehamilan ibu. Pola Kebiasaan Sehari-hari a. b. Pola istirahat tidur Tidur siang normalnya 1 2 jam/hari. Tidur malam normalnya 8 10 jam/hari. Kualitas tidur nyenyak dan tidak terganggu. Pola aktifitas

9.

10.

Aktifitas ibu sehari hari, adakah gangguan mobilisasi atau tidak. c. Pola eliminasi

BAK: normalnya 6 8x/hari, jernih, bau kahs. BAB: normalnya kurang lebih 1x/hari, konsistensi lembek, warna kuning. d. buah). Minum: normalnya sekitar 8 gelas/hari (teh, susu, air putih). e. Pola personal hygiene Pola nutrisi

Makan: normalnya 3x/hari dengan menu seimbang (nasi, sayur, lauk pauk,

Normalnya mandi 2x/hari, gosok gigi 3x/hari, ganti baju 2x/hari, keramas 2x/minggu, ganti celana dalam 2x/hari, atau jika terasa basah. f. Pola kebiasaan

Normalnya ibu bukan perokok aktif/pasif, ibu tidak mengkonsumsi jamu atau alkohol.

g.

Pola seksualitas

Berapa kali melakukan hubungan seksual selama kehamilan dan adakah keluhan, normalnya boleh dilakukan pada kehamilan trimester II dan awal trimester III h. Pola rekreasi Hiburan yang biasanya dilakukan oleh klien. B. Data Obyektif a. Pemeriksaan umum Kesadaran : composmentis, apatis, somnolent, sopor, koma. TD : normalnya 110/70 120/80 mmHg. Untuk mengetahui adanya resiko tinggi. Pada pasien dengan kelainan jantung tekanan darah menurun sedikit Suhu : normalnya 36,5 37,50C untuk mengetahui adanya tanda -tanda infeksi. 380C dianggap tidak normal dan ada tanda infeksi,. Nadi : normalnya 60 100 kali/menit. Pada px dengan kelainan jantung, nadinya akan meningkat sedikit RR : normalnya 16 24 kali/menit. Pada px dengan kelainan jantung, RR nya juga akan meningkat BB TB : normalnya kenaikan BB selama hamil 10 11 kg. : normalnya > 145 cm

Lila : normalnya > 23,5 cm b. Pemeriksaan khusus Inspeksi : rambut bersih/ tidak, warna, ada ketombe dan benjolan. : pucat / tidak, adakah cloasma gravidanum, oedem/ tidak : konjungtiva anemis/ tidak, sklera putih/ tidak. Kepala Wajah Mata

Telinga Hidung Mulut

: adakah serumen/tidak. : adakah sekret dan polip. : mukosa bibir kering/ lembab, adakah stomatitis, caries gigi dan gigi palsu, lidah bersih atau tidak.

Leher

:adakah pembesaran kelenjar tiroid dan bendungan vena jugularis.

Dada

: adakah hyperpigmentasi areola mamae, puting susu datar, tenggelam/menonjol, kolostrum sudah keluar/ belum.

Abdomen

: adakah bekas jahitan SC, pembesaran sesuai usia kehamilan, ibu hamil pembesarannya membujur sebagai tanda letak bayi, striae alba sebagai tanda pernah hamil yang lalu, striae lividae tanda hamil sekarang, linea alba dan nigrae, garis antara sympisis- pusat yang tampak putih.

Genetalia

: adakah perdarahan melahirkan.

pervaginam ,adakah varises, adakah

odeme, adakah luka perineum yang menandakan sudah pernah

Anus Ekstrimitas: Palpasi

: adakah hemoroid/tidak.

Oedem : untuk curiga preeklamsia. Varises : ada atau tidak.

Palpasi adalah pemeriksaan dengan cara meraba Leher Dada : adakah pembesaran kelenjar tiroid dan bendungan vena jugularis. : adakah benjolan abnormal, kolostrum sudah keluar/ belum. :

Abdomen

Leopold I

: Untuk menentukan usia kehamilan dan bagian apa

yang terdapat dalam fundus. Pada letak sungsang, pada fundus teraba keras, bundar dan melenting

Leopold II

: Untuk menentukan di mana letaknya punggung

dan bagian-bagian kecil janin

Leopold III

: Untuk menentukan apa yang terdapat di bagian : Untuk menentukan seberapa jauh bagian

bawah dan apakah bagian bawah janin sudah masuk PAP Leopold IV bawah janin yang masuk PAP Auskultasi Auskultasi adalah pemeriksaan klien dengan mendengar. Menurut Buwell & Metcaife, ada 4 kriteria px dengan kelainan jantung, yaitu : Perkusi adanya bising diastolik, presistolik, atau bising terus menerus Pembesaran jantung yang jelas Adanya bising jantung yang nyaring yang disertai thrill Aritmia yang jelas

Pemeriksaan refleks patella normalnya (+)/(+).


c. Pemeriksaan pangggul luar

Distantia spinarum Distantia Cristarum Conjungtiva eksterna Lingkar panggul d. Pemeriksaan Dalam

: 23 26cm :26 28 cm :18 20 cm :80 100 cm

Tidak dilakukan kecuali jika ada indikasi

Dapat diraba os. sacrum, tuber ischii, dan anus, pada letak kaki teraba kaki. e. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan Echocardiografi (ECG) , untuk melihat kondisi katup katup jantung

dan otot jantung


Pemeriksaan ultrasonografi: untuk mengetahui keadaan janin dalam rahim

Pemeriksaan laboratorium : Pemeriksaan darah rutin, ASTO, CRP, dan kultur tenggorokan
I.2. Identifikasi Diagnosa dan Masalah (Interpretasi Data Dasar)

Langkah ini diambil berdasarkan hasil pemeriksaan yang telah dilakukan kepada pasien. Dx : G: ..... P: .... UK: ... minggu, tunggal, hidup, intrauterin, letak bokong, jalan lahir normal, keadaan umum ibu baik, dengan penyakit jantung rematik Masalah : gangguan aktifitas sehari hari sehubungan dengan keluhan cepat lelah dan nyeri sendi
I.3. Identifikasi Diagnosa dan Masalah Potensial

Langkah ini diambil berdasarkan diagnosa atau masalah yang telah ditemukan berdasarkan data yang ada kemungkinan menimbulkan keadaan yang gawat. Diagnosa potensial: Bagi ibu:
Edema paru akut pada stenosis mitralis

Gagal jantung

Bagi janin : Dapat terjadi abortus Prematuritas Dismaturitas Lahir dengan nilai Apgar rendah atau lahir mati IUFD

I.4. Identifikasi Kebutuhan Segera Mencakup tentang tindakan segera untuk menangani diagnosa/masalah potensial yang dapat berupa konsultasi, kolaborasi dan rujukan I.5. Rencana tindakan Menjelaskan pada ibu bahwa kehamilannya mengalami komplikasi penyakit jantung dan apabila tidak segera ditangani akan mengganggu kesehatan ibu serta janinnya serta penyebab terjadinya penyakit jantung antara lain dikarenakan oleh : Hipervolumia, Pembesaran rahim, Demam rematik. Memberitahu ibu tentang tanda dan gejala penyakit jantung seperti : Aritmia, Pembesaran jantung, Mudah lelah, Dispenea, Nadi tidak teratur, Edema pulmonal, Sianosis Memberitahu ibu tentang resiko yang akan terjadi pada kehamilan dengan penyakit jantung seperti : Dapat terjadi abortus Prematuritas : lahir tidak cukup bulan. Dismaturitis : lahir cukup bulan namun dengan berat badan rendah. Lahir dengan apgar rendah atau lahir mati.

Kematian jani dalam lahir ( IUFD)

I.6. Implementasi Pelaksanaan tindakan dalam asuhan kebidanan dilaksanakan berdasarkan rencana tindakan yang telah ditetapkan untuk mencapai tujuan yang diharapkan sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan. Dalam pelaksanaan ini bidan melakukan secara mandiri dan kolaborasi dengan tenaga kesehatan yang lain. I.7. Evaluasi

Merupakan bagian dari proses asuhan kebidanan untuk menilai apakah pelayanan kesehatan telah tercapai seluruhnya, sebagian atau sama sekali tidak. Dari hasil evaluasi ini ditentukan apakah rencana tindakan kebidanan itu relevan diterapkan. Evaluasi dituangkan dalam bentuk SOAP.