Anda di halaman 1dari 233

(Sistem Informasi Manajemen / SIM)

Dosen : Ir. H. Sumijan, M.Sc

Staf Dosen Fakultas Ilmu Komputer (Filkom) Universitas Putra Indonesia YPTK

SILABUS MATA KULIAH


Mata Kuliah Bobot Dosen Phone Email URL : Sistem Informasi Manajemen : 3 SKS : Ir. H. Sumijan, M.Sc. : (0751)-776666, 08126607355 : soe07051966@yahoo.co.id : www.yptk.ac.id

Deskripsi
Dalam kelas ini dibahas konsep Sistem Informasi Manajemen Berbasis Komputer sebagai suatu sistem yang berfungsi menyediakan informasi yang mendasari pengambilan keputusan manajerial perusahaan. Bagaimana pengembangannya, penerapannya, manfaat dan kendala yang dihadapi berikut solusi yang mungkin. Dibahas pula bagian-bagian yang menjadi pendukung utama berfungsinya Sistem Informasi Manajemen Berbasis Komputer yang baik & tepat sasaran.

Tujuan
Diharapkan mahasiswa memahami apa itu CBIS, peran dan manfaatnya bagi perkembangan kemajuan perusahaan, bagian-bagian dari CBIS, hal-hal yang menjadi pendukung berfungsinya CBIS, perangkat keras maupun lunaknya, konsep sistem secara umum, pengembangan dan keamanannya, terkait pula perkembangan teknologi komputer dan internet berikut aplikasi dan implikasinya.

Penilaian
Penilaian lebih didasarkan pada nilai keaktifan diskusi didalam kelas, kehadiran, mid dan final, dengan komposisi sebagai berikut : Komponen Kehadiran Paper Presentasi Floor Mid Test Final Test Prosentase 10% 20% 20% 10% 20% 20% Range 75 - 100 65 - 74,9 55 - 64,9 45 - 54,9 < 45 Nilai A B C D E

Literatur
Raymond McLeod, Management Information System, 8th Edition, Prentice Hall International, 2001 Kenneth C. Laudon & Jane P. Laudon, Management Information Systems : Organization and Technology, 4th Edition, Prentice Hall International, 1998 Turban, McLean & Wetherbe, Information Technology for Management, Making Connections for Strategic Advantage, 2nd Edition, John Wiley & Sons, 2001 Jeffrey L. Whitten, Lonnie D. Bentley, Kevin C. Dittman, Systems Analysis and Design Methods, 5th Edition, McGraw Hill International, 2000

Materi Diskusi
01 Pengantar CBIS Ch. 1,2,3,4 McLeod Mencoba menjelaskan peran dan manfaat penting CBIS bagi aktivitas perusahaan. Menjelaskan bagaimana CBIS dapat meningkatkan kinerja perusahaan secara umum. Menjelaskan dampak mengabaikan CBIS, berikut contoh faktualnya. -Relevansi faktual keunggulan perusahaan yang menerapkan CBIS, dibandingkan dengan perusahaan pesaing yang tidak/kurang menerapkan CBIS, berikut analisisnya. -Hal-hal kedepan yang mungkin terjadi berkaitan dengan implementasi CBIS sesuai dengan perkembangan teknologi dan aplikasi bisnis. -Contoh kasus factual Computer Based Information Systems Ch. 1,11-14 McLeod Menjelaskan secara spesifik tugas-tugas dari sub-sub bagian CBIS yang ada. Halhal yang perlu diperhatikan dan kemungkinan kendala yang dihadapi. -Model CBIS -Sistem Informasi Akuntansi -Sistem Informasi Manajemen -Decision Support Systems -Virtual Office -Knowledge Based Systems -Contoh kasus factual

02

03

Metode Pengembangan Sistem Informasi, - Ch. 6,7 McLeod Membahas tentang metode yang mungkin dilakukan dalam pengembangan system informasi perusahaan, termasuk metode penerapannya, berikut keuntungan dan kelemahan metode-metode yang ada tersebut. -CBIS System Life Cycle -System Development Life Cycle -Prototyping -Rapid Application Development -Metode Cut Over -Contoh kasus factual Dasar-dasar Pemrosesan Komputer Ch. 8 McLeod Menjelaskan secara umum dan komprehensif tentang dasar-dasar komputer sebagai media utama pengembangan CBIS. Bagian-bagian dari sebuah system komputer, perkembangannya, dan pengaruhnya bagi aplikasi komputer pada pengembangan CBIS saat ini. -Sejarah Komputer -Perkembangan hardware -Perkembangan software -Brainware -Implikasinya dalam penerapan teknologi informasi -Contoh kasus faktual

04

05

Database dan Sistem Manajemen Database - Ch. 9 McLeod Menjelaskan secara umum esensi dari manajemen data untuk efektivitas perusahaan, memahami macam-macam struktur database, konsep Database Management Systems, kelemahan dan keunggulannya. -Hierarchy of database -Database structures -Media penyimpanan data dan bentuk pemrosesannya -Data redundansi & data inkonsistensi -Database Management concept -Database Administrator tugas dan wewenangnya -Contoh kasus factual Komunikasi Data & Jaringan - Ch. 10, McLeod Menjelaskan secara umum model dasar komunikasi data, mengidentifikasi macam-macam jenis jaringan, kelebihan dan kelemahannya. -Model dasar (konsep) komunikasi dan komunikasi data -Macam-macam jenis jaringan -Network Topologi -Perangkat keras komunikasi data -Perangkat lunak komunikasi data -Contoh kasus factual

06

07

Keamanan Sistem Informasi - Ch. 18 hal. 375, McLeod Menjelaskan tentang ancaman keamanan system informasi manajemen, macamnya, dan metode pengamanan yang mungkin dilakukan. -Syarat system dikatakan aman -Macam keamanan sistem -Access Control -Contingency Plan -Contoh kasus factual Internet - Ch. 3, hal. 54 64, McLeod, Umum Menjelaskan apa dan bagaimana internet, peran & manfaatnya bagi lingkup usaha, kelebihan dan kelemahannya. -Sejarah internet -WWW -Internet security -Business application of the internet -Kunci sukses memanfaatkan internet dalam usaha -Pengaruh internet bagi bisnis di masa depan -Contoh kasus faktual

08

09

Electronic Commerce - Ch. 3, hal. 42 53, McLeod, Umum Mengkaji tentang apa dan bagaimana e-commerce, dampak positif dan negatifnya bagi aplikasi bisnis/perdagangan. -Definisi & konsep E-Commerce -Concept interorganization systems (IOS) -Macam bentuk E-Commerce -Concept EDI -Perkembangan E-Commerce dan prediksi kedepan dalam aplikasi perdagangan global -Contoh kasus faktual Ethical Implication of Information Technology - Ch. 5, McLeod Mengkaji pentingnya etika, moral dan hukum dalam menyikapi perkembangan kemajuan teknologi informasi dan komputer dalam bisnis. -Moral, etika & hukum -Kebutuhan akan budaya, etika -Etika & penyediaan informasi -Hak-hak social intelektual dan komputer -Etika & CIO -Contoh kasus faktual

10

Apakah SIM itu?


SIM atau Sistem Informasi Manajemen adalah sejenis software aplikasi yang bertugas menangani aliran data pada suatu perusahaan secara integrated, dari back office (pembelian bahan baku, mesin - mesin, peralatan, pergudangan, dsbnya), processing (perencanaan, penjadwalan proses produksi, manajemen sumberdaya, pemeliharaan, dll) hingga front office (penjualan, analisis, dsbnya). SIM menerapkan sistem penyajian informasi yang cepat dan akurat - dua syarat utama yang sangat dibutuhkan oleh pihak manager untuk mengambil keputusan dalam suatu perusahaan agar tetap dapat bersaing!

Dalam perkembangannya, ternyata SIM tidak hanya di implementasikan pada industri / pabrik, namun sistem tersebut ternyata sesuai juga untuk dipakai oleh organisasi lainnya seperti rumah sakit (untuk penanganan pasien dan manajemen), dokter praktek, kantor pengacara, event organizer, bengkel, perpustakaan hingga club golf!

Bila dilihat dari segi pengolahan data, SIM mengumpulkan semua data dari unit kerja yang terkait langsung di lapangan. Data & informasi yang dikumpulkan selanjutnya disimpan dalam file database untuk diproses lebih lanjut. Dalam pemrosesan ini SIM memiliki kaidah seperti piramid (kerucut) yang artinya semakin ke atas hasil pemrosesan data tadi akan semakin ringkas namun padat dan informatif!

Siapa Pengguna SIM? Semua perusahaan / organisasi dari skala kecil, menengah hingga besar yang telah menyadari pentingnya peranan informasi di dalam pengelolaan manajemen bisnisnya! Karena pada prinsipnya software SIM yang kami kembangkan dibuat dengan konsep moduler / scalable, yang artinya dapat ditambah atau dikurangi sesuai dengan keinginan dan kebutuhan perusahaan / organisasi Anda.

Struktur SIM Untuk industri secara garis besar SIM terbagi atas tiga section, yaitu section raw materials (bahan mentah), section processing, section selling (pasca produksi dan penjualan) dan section report. Masing masing section terbagi atas beberapa sub section lagi. Selengkapnya dapat dilihat di bawah ini :

Section Raw Materials

Terbagi atas sub section pengadaan bahan mentah, penyimpanan dan pemakaiannya dalam proses produksi. Terbagi atas sub section alat produksi / mesin - mesin dan sub section tenaga kerja (manusia). Untuk mesin bagian ini akan mencatat jadwal pemeriksaan rutin / berkala, service, overhaul, stock suku cadang, dsbnya. Sedangkan untuk tenaga kerja bagian ini akan memantau masalah absensi, pelatihan dan pengembangan karyawan, rekruting, promosi jabatan, mutasi, pensiun, dsbnya. Terbagi atas sub section gudang dan agen penjual. Bagian ini yang bertanggungjawab untuk melaporkan hasil penjualan produk ke pihak manajemen pusat. Section ini adalah 'jantung' SIM yang bertugas menangani hasil laporan dari ketiga section di atas. Dari sinilah pihak top manager atau middle manager dapat mengetahui ringkasan (atau rincian) laporan keadaan perusahaan, sesuai dengan fungsi dan wewenang jabatannya.

Section Processing

Section Selling

Section report

Input/ Data

Proses Pengolahan Data

Output/ Informasi

Memory

Metodologi Pengembangan Sistem Informasi


Siklus Hidup Sistem Informasi
Siklus Hidup Pengembangan Sistem

Disain
Analisa Perencanaan

Pembuatan
Evaluasi
Implementasi

Survei

Pemeliharaan

Manajemen/User Alat Membuat Model


Diagram Arus Data, Diagram Struktur Data, Diagram Object Dan Spesifikasi Method, Kamus Data

Konsultan/EDP Departement

Manajemen/User
Alat Pengembang Aplikasi Database Dan Alat Pendukung RDBMS, OOP, CASE Tools

Teknik
Manajemen Proyek, Analisis Biaya dan Pengumpulan Fakta

Swipoa/Abacus (500 SM)


Abacus atau Swipoa barangkali merupakan alat hitung tertua yang keefektifannyatelah bertahan dari waktu ke waktu. Alat ini sampai sekarang masih digunakansebagai ilustrasi dasar penghitungan.

Mesin Hitung Pascal/Pascaline (1642)


Pascaline, mesin hitung ciptaan Pascal, menggunakan gir (roda gigi)berporos sebagai roda hitung untuk menghitung penjumlahan. Ia menciptakanmesin ini untuk membantu ayahnya, seorang penarik pajak, menghitung penerimaanpajak. Angka-angka pada setiap posisi digit dibuat pada roda sehingga satuputaran penuh salah satu roda menghasilkan sepersepuluh putaran roda berikutnya.

Blaise Pascal
Blaise Pascal (1623-1662), seorang filsuf dan ahli matematika berkebangsaanPerancis, menemukan dan membuat mesin penjumlahan secara mekanis yang pertama.Sekarang penemuan Pascal ini dihormati dengan penamaan bahasa pemrogramankomputer populer yang menggunakan namanya.

Mesin Tenun Jacquard (1805)


Mesin tenun Jacquard diciptakan oleh Joseph-Marie Jacquard (1753-1834)yang berkebangsaan Perancis, mesin ini sampai sekarang masih digunakan.Mesin tenun Jacquard dikendalikan dengan kartu yang dilobangi secara strategis.Kartu berlubang (pons) ini dirangkai untuk menunjukkan rancangan tenunantertentu.

Mesin Tenun Jacquard (1805)


Mesin tenun Jacquard diciptakan oleh Joseph-Marie Jacquard (1753-1834)yang berkebangsaan Perancis, mesin ini sampai sekarang masih digunakan.Mesin tenun Jacquard dikendalikan dengan kartu yang dilobangi secara strategis.Kartu berlubang (pons) ini dirangkai untuk menunjukkan rancangan tenunantertentu.

Charles Babbage ( 1793-1871)


Konsep yang dipergunakan di dalam komputer tujuan umum sekarang inidiperkenalkan lebih dari seabad yang lalu oleh Charles Babbage, seorangpengkhayal dan guru besar di Universitas Cambridge yang berkebangsaan Inggris.

Lady Ada Lovelace (1843)


Lady Ada Lovelace menyarankan agar kartu-kartu berlubang dibuat dandipergunakan untuk mengoperasikan mesin hitung buatan Babbage sehinggadapat mengulang pengoperasian tertentu. Karena sarananya ini, beberapaorang menyebut Lady Lovelace sebagai pemrogram pertama.

Dr. Herman Hollerith (1884)


Herman Hellirith seorang ahli statistika, mendaftarkan hak cipta untukmesin tabulasi mendaftarkan hak cipta untuk mesin tabulasi dengan kartuberlubang. Gagasan Hollerith untuk membuat kartu berlubang ini tidak diilhamioleh pekerjaan Jacquard atau Babbage, melainkan dari "fotografi lubang".Tiket kereta api yang dikeluarkan secara harian dan dilengkapi dengan ciri-cirifisik penumpang. Kondektur akan melubangi tiket untuk menandai warna rambutdan mata, serta bentuk hidung penumpang. Belakangan putri Hollerith menyatakan,"Tiket itu memberikan gagasan kepada ayah saya untuk membuat 'fotolubang' bagi sriap orang yang akan ditabulasikan, akhirnya 'foto lubang'ini dipergunakan dalam melaksanakan sensus penduduk di Amerika Serikatpada tahun 1890. Hak ciptanya diberikan tahun 1889.

Mesin Tabulasi dengan Kartu Berlubang


Biro Sensus Amerika Serikat tidak dapat menyelesaikan penghitungan sensus1880 sampai tahun 1888. Segera pihak manajemen biro menyimpulkam bahwasensus 10 tahunan akan membutuhkan waktu-waktu lebih dari 10 tahun untukmenyelesaikannya. Biro Sensus akhirnya memberikan wewenang kepada Hollerithuntuk menerapkan keahliannya dalam menggunakan kartu berlubang pada sensustahun1890. Dengan menggunakan kartu berlubang dan mesin tabulasi kartuberlubang Hollerith, sensus itu dapat diselesaikan hanya dalam waktu tigatahun dan proses itu menghemat biaya sebesar $ 5.000.000. Peristiwa inimembuat pemrosesan data secara otomatis mencuat ke permukaan.

Bangunan Kantor Pusat IBM Pertama (1924)


Pada tahun 1896 Herman Hollerith mendirikan Perusahaan Mesin Tabulasi(Tabulating Machine Company) yang pada tahun 1911 melebur menjadisatu dengan beberapa perusahaan lain membentuk Perusahaan PenghitunganTabulasi Perekaman (Computing-Tabulating-Recording Company). Tahun1924, Thomas J. Watson, manajer umum perusahaan ini, mengubah nama perusahaanmenjadi IBM ( International Business Machines Corporation) kemudianpindah ke bangunan ini.

Jaman EAM (1920an Sampai 1950an)


Berpuluh-puluh tahun sampai pertengahan tahun 1950-an, teknologi kartuberlubang meningkat dengan pertambahan lebih banyak lagi piranti kartuberlubang dan kemampuan yang lebih canggih. Keluarga Mesin Hitung Elektromekanis(EAM) yang menggunakan piranti kartu berlubang mencakup pelobang kartu,penguji (Verifier), reproducer, summary punch, penterjemah(interpreter), penyortir (sorter), collator, calculator, dan mesinhitung. Kebanyakan piranti dalam ruang mesin tahun 1940an "diprogram"untuk melaksanakan operasi tertentu dengan memasukkan panel kendali yangbelum berkabel. Seorang operator ruang mesin dalam instalasi kartu berlubangharus mempunyai fisik yang tangguh. Kartu-kartu berlubang dan hasil cetakandipindahkan dari satu piranti ke piranti berikutnya dengan menggunakangerobak dorong.

DR. John Atanasoff (1935) Selama tahun 1935 sampai 1938, Dr. John Atanasoff, guru besar di UniversitasNegeri Lowa, memulai memikirkan tentang mesin yang dapat mengurangi waktuyang diperlukan untuk menghitung perhitungan matematika yang rumit danpanjang. Keputusan-keputusan yang dibuatnya berkenaan dengan konsep sepertimedia elektronik dengan tabung-tabung hampa, sistem penomoran dengan dasarbilangan 2, memori, dan sirkuit logika memberikan arah pembuatan komputermodern.

ABC (1942)
Dr. Atasanoff dan Clifford E. Berry, salah seorang mahasiswa pasca sarjananya,merangkai prototipe ABC (Atanasoff Berry Computer), yang pada tahun 1942berubah manjadi model yang dapat bekerja seperti terlihat di samping. Namun,Negara Bagian Lowa, dunia usaha, dan mayarakat ilmiah hanya memberikansedikit perhatian terhadap ABC. Misalnya ketika Dr. Atanasoff menghubungiIBM berkenaan dengan mesin yang disebutnya sebagai "mesin hitung tepat",perusahaan ini menjawab bahwa "IBM tidak akan pernah tertarik padamesin hitung elektronik." Pada tahun 1973 pengadilan federal secararesmi memberikan pengakuan terhadap penemuan komputer digital elektronikotomatis Atanasoff.

MARK (1944)
Komputer elektromekanis pertama, disebut Mark I, merupakan hasil penelitianyang disponsori oleh IBM. Howard Aiken, seorang guru besar di UniversitasHarvard, menyelesaikan pembuatan Mark I pada tahun 1944. Pada dasarnyakomputer ini merupakan sekumpulan seri kalkulator elektromekanis dan mempunyaibanyak kemiripan dengan mesin analitis buatan Babbage. (Aiken tidak mengetahuipekerjaan Babbage.) Mark I merupakan kemajuan yang berarti dalam pengertiankarya, tetapi pihak manajemen IBM tetap merasa bahwa komputer elektromekanistidak akan dapat menggantikan perlengkapan dengan kartu berlubang.

ENIAC (1946)
Dr. John W. Mauchly (tengah) bekerja sama dengan J. Presper Eckert,Jr. (paling depan), membuat mesin yang mampu menghitung tabel-tabel lintasanpeluru untuk tentara Amerika Serikat. Produk akhirnya, komputer yang secarapenuh dioperasikan secara eletronis dan berskala besar diselesaikan padatahun 1946 dan diberi nama ENIAC (Electronic Numerical Integrator Computer).Komputer ENIAC (yang diperlihatkan disini), ribuan kali lebih cepat darikomputer elektromekanis sebelumnya, menandai lompatan besar dalam teknologikomputer. Beratnya mencapai 30 ton dan memerlukan ruangan seluas 15.000kaki persegi (1.393,5 persegi). Dengan jumlah tabung hampa lebih dari dari18.000, komputer ENIAC membutuhkan catu daya listrik yang luar biasa besarnya.Suatu lelucon mengatakan bahwa ketika komputer ENIAC yang dibuat di UniversitasPennsylvania diaktifkan, lampulampu di kota Philadelpia padam. Karenaskala dan komponen-komponen elektriknya yang mengagumkan serta dapat diterapkansecara luas, komputer ENIAC secara umum dianggap sebagai komputer digitalelektronik pertama yang fungsional.

UNIVAC I dan Komputer Generasi Pertama (1951)


Komputer generasi pertama (1951-1959) yang dicirikan dengan tabung hampa,umumnya dianggapa sebagai komputer digital elektronis pertama yang diperkenalkansecara komersial. Universal Automatic computer (misalnya UNIVAC I) yangdibuat oleh Mauchly dan Eckert untuk Remington-Rand Corporation, dipasangdi Biro Sensus tahun 1951. Akhir tahun itu, CBS News memberitakan UNIVACI secara nasional ketika komputer itu dengan tepat memprediksikan kemenanganDwight Eisenhower terhadap Adlai Stevenson pada pemilihan presiden AS denganselisih suara hanya 5%. Terlihat di gambar adalah Mr. Eckert sedang memberiinstruksi kepada koordinator wartawan (penyiar) Walter Cronkite dalam penggunaanUNIVAC I. IBM 650 (1954)
Belum sampai UNIVAC I mencapai keberhasilannya, IBM membuat keputusandan berkomitmen untuk membangun dan memasarkan komputer. Komputer IBM pertamayang dipasarkan di pasar komputer komersial adalah IBM 701 pada tahun 1953.Namun demikian IBM 650 yang diperkenalkan pada tahun 1954 barangkali merupakanproduk yang membuat IBM menikmati pangsa pasar komputer yang sehat saatini. Tidak seperti beberapa pesaingnya. IBM 650 di rancang sebagai peningkatanlogika bagi mesin kartu berlubang yang masih ada. Manajemen IBM semakinbertambah kuat dan memperkirakan penjualan sebesar 50 unit, angka yangjauh lebih besar dari jumlah komputer yang dipandang di AS pada waktu itu.Sebenarnya IBM memasang lebih dari 1000 komputer. Sisanya merupakan suatusejarah tersendiri.

Honeywell 400 dan Komputer Generasi kedua (1959)


Penemuan transistor menandai dimulainya komputer generasi kedua (1959-1964).Komputer yang menggunakan transistor berkemampuan lebih baik, lebih terpercaya,dan lebih murah, lebih menghemat tempat serta mengakibatkan panas yanglebih kecil dibandingkan dengan komputer yang menggunakan tabung hampa.Honeywell komputer membuat dirinya sendiri menjadi pemain utama dalam komputergenerasi kedua. Pesaing-pesaing IBM terbesar selama tahun 1960-an sampaipermulaan tahun 1970-an, seperti Burroughs, Univac, NCR, CDC, dan Honyewell,dikenal dengan nama BUNCH (merupakan rangkaian huruf-huruf awal tiap nama). PDP-8 (1963)
Selama tahun 1950an sampai awal tahun 1960an, hanya perusahaanperusahaanyang sangat besar yang mampu membeli komputer dengan harga enam dan tujuhdigit. Pada tahun 1963 Digital Equipment Corporation memperkenalkan PDP-8.Komputer ini secara umum dianggap sebagai komputer mini pertama yang sukses.Dengan harga $ 18.000, PDP-8 yang berbasis pada transistor dengan segeramencapai keberhasilannya. Komputer ini membuktikan kebutuhan yang sangatmendesak akan komputer-komputer yang berukuran kecil bagi penggunaan perusahaandan ilmiah. Menjelang tahun 1971, lebih dari 25 pabrik membuat komputerkecil. Digital dan Data General Corporation segera memimpin dalam penjualandan pembuatan komputer mini.

IBM Sistem 260 dan Komputer Generasi Ketiga (1964)


Salah satu peristiwa yang dibagi beberapa penulis sejarah komputer dianggappaling penting dalam sejarah komputer adalah saat diumumkannya KomputerSistem 360 oleh IBM pada tanggal 7 April 1964. Sistem 360 jalur dipergunakandalam komputer generasi ketiga (1964-1971). Sirkuit terpadu menjalankanpengoperasian komputer generasi ketiga seperti transistor menjalankan komputergenerasi kedua. Business Week yang melaporkan pengumuman IBM berkenaandengan sistem 360 jalurnya, menulis "Di dalam cerita dari tahun ketahun tentang perubahan-perubahan besar produk, perubahan ini seperti Fordberalih dari model T ke Model A." Sistem 360 dan komputer-komputergenerasi ketiga dari fabrikan lain membuat seluruh komputer yang dibangunsebelumnya menjadi usang.

Sirkuit Terpadu dan komputer Generasi keempat (1971)


Kebanyakan penjual komputer mengklasifikasikan komputernya sebagai komputergenerasi keempat. Beberapa orang lebih suka menyatakan bahwa tahun 1971 merupakan permulaan dari komputer generasi keempat, dengan diperkenalkannyapenggabungan sirkuit-sirkuit elektronik berskala besar (lebih banyak sirkuitper unit ruang). Dasar teknologi komputer sekarang ini masih tetap sirkuitterpadu. Pernyataan ini tidak dimaksud untuk menyatakan bahwa selama duadasawarsa ini dilewatkan dengan tanpa inovasi yang cukup berarti. Sebenarnyaindustri komputer telah mengalami keberhasilan yang menumpulkan otak karenakemajuan pesat dalam miniaturisasi sirkuit, komunikasi data, rancanganperangkat keras dan lunak, serta piranti input/output.

Ultra-Large Scale Integration (ULSI) meningkatkan jumlah tersebut menjadi jutaan. Pada awal 1980-an, video game seperti Atari 2600 menarik perhatian konsumen pada komputer rumahan yang lebih canggih dan dapat diprogram.

Teknologi Komputer Saat Sekarang


Teknologi komputer yang ada saat sekarang ini berukuran lebih kecil,namun mempunyai kecepatan proses yang jauh lebih tinggi, harga yang lebihmurah dan lebih berdaya guna bila dibandingkan dengan generasi ENIAC. KarenaMelonjaknya produksi komputer mikro, pemakai pribadi yang bukan profesionaldalam bidang komputer saat ini merrupakan pengguna mayoritas. Untuk membuatkomputer lebih bersahabat , banyak perusahaan komputer mengembangkan GraphicalUser Interface (GUI) yang dapat memberikan gambar dan menu (daftar pilihanperintah) yang dapat dipilih oleh pengguna hanya dengan menggunakan mouse.GUI ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 1984 oleh Apple dan dipergunakandalam Macintosh. Macintosh juga telah mengembangkan GUI yang serupa yang dikenal dengannama Windows. Selain itu kebanyakan program terapan yang beru sekarangdilengkapi dengan tutorial dan menu bantu yang cukup luas bagi para penggunabaru. Sejak tahun 1981 industri komputer micro telah terpisah yaitu antarakomputer mikro Apple dan komputer mikro IBM. Kedua kelompk ini tidak dapatmempergunakan program-progeam yang sama. Pada tahun 1991, Apple dan Motorollamemasuki kesepakatan bersama yang menghasilkan pengembangan komputer mikroyang dapat dipindah-pindahkan antara data Macintosh dengan data IBM. Bahkankedua kelompok ini telah berpacu untuk sering meningkatkan kecepatan maupunkemampuan masing-masing produknya.

Pada tahun 1981, IBM memperkenalkan penggunaan Personal Computer (PC) untuk penggunaan di rumah, kantor, dan sekolah

IBM PC bersaing dengan Apple Macintosh dalam memperebutkan pasar komputer

Pada masa sekarang, kita mengenal perjalanan IBM compatible dengan pemakaian CPU: IBM PC/486, Pentium, Pentium II, Pentium III, Pentium IV (Serial dari CPU buatan Intel). Juga kita kenal AMD k6, Athlon, dsb. Ini semua masuk dalam golongan komputer generasi keempat.

KOMPUTER GENERASI KELIMA


Mendefinisikan komputer generasi kelima menjadi cukup sulit karena tahap ini masih sangat muda. Contoh imajinatif komputer generasi kelima adalah komputer fiksi HAL9000 dari novel karya Arthur C. Clarke berjudul 2001:Space Odyssey. HAL menampilkan seluruh fungsi yang diinginkan dari sebuah komputer generasi kelima. Dengan kecerdasan buatan (artificial intelligence), HAL dapat cukup memiliki nalar untuk melakukan percapakan dengan manusia, menggunakan masukan visual, dan belajar dari pengalamannya sendiri.

KOMUNIKASI DATA DAN JARINGAN KOMPUTER


Kemajuan teknologi komunikasi sekarang mempunyai pengaruh pada perkembangan pengolahan data. Data dari satu tempat dapat kirim ke tempat lain dengan alat telekomunikasi.

Komunikasi Data

Media Transmisi Data

Kapasitas Kanal Transmisi

. Model peer to peer

Ethernet menggunaan satu kawat (kabel) Model Client/Server

Topologi Star atau Hub

Penggunaan Keyboard
Penciptaan keyboard komputer di ilhami oleh penciptaan mesin ketik yang dasar rancangannya di buat dan di patenkan oleh Christopher Latham pada tahun 1868 dan banyak dipasarkan pada tahun 1877 oleh Perusahaan Remington.

Penggunaan Mouse
Pada dasarnya, penunjuk (pointer) yang dikenal dengan sebutan "Mouse" dapat digerakkan kemana saja berdasarkan arah gerakan bola kecil yang terdapat dalam mouse. Jika kita membuka dan mengeluarkan bola kecil yang terdapat di belakang mouse, maka akan terlihat 2 pengendali gerak di dalamnya. Kedua pengendali gerak tersebut dapat bergerak bebas dan mengendalikan pergerakan penunjuk, yang satu searah horisontal (mendatar) dan satu lagi vertikal (atas dan bawah).

Penggunaan Scanner
Scanner adalah suatu alat elektronik yang fungsinya mirip dengan mesin fotokopi. Mesin fotocopy hasilnya dapat langsung kamu lihat pada kertas sedangkan scanner hasilnya ditampilkan pada layar monitor komputer dahulu kemudian baru dapat dirubah dan dimodifikasi sehingga tampilan dan hasilnya menjadi bagus yang kemudian dapat disimpan sebagai file text, dokumen dan gambar

Digital Camera
Salah satu input device yang sedang marak belakangan ini adalah digital camera. Dengan adanya alat ini, kita dapat lebih mudah memasukan data berupa gambar apa saja, dengan ukuran yang relatif cukup besar, ke dalam komputer kita. Digital camera yang beredar di pasaran saat ini ada berbagai macam jenis, mulai dari jenis camera untuk mengambil gambar statis, sampai dengan camera yang dapat merekam gambar dinamis seperti video.

OUTPUT DEVICE
Output yang dihasilkan dari pemroses dapat digolongkan menjadi empat bentuk, yaitu tulisan (huruf, angka, simbol khusus), image (dalam bentuk grafik atau gambar), suara, dan bentuk lain yang dapat dibaca oleh mesin (machine-readable form). Tiga golongan pertama adalah output yang dapat digunakan langsung oleh manusia, sedangkan golongan terakhir biasanya digunakan sebagai input untuk proses selanjutnya dari komputer.

Peralatan output dapat berupa: berupa:


Hard-copy device, yaitu alat yang digunakan untuk mencetak tulisan dan image pada media keras seperti kertas atau film. Soft-copy device, yaitu alat yang digunakan untuk menampilkan tulisan dan image pada media lunak yang berupa sinyal elektronik. Drive device atau driver, yaitu alat yang digunakan untuk merekam simbol dalam bentuk yang hanya dapat dibaca oleh mesin pada media seperti magnetic disk atau magnetic tape. Alat ini berfungsi ganda, sebagai alat output dan juga sebagai alat input.

Printer dan Plotter


Printer dan plotter adalah jenis hard-copy device, karena keluaran hasil proses dicetak di atas kertas. Printer memiliki berbagai macam bentuk dan ukuran, serta ketajaman hasil cetak. Ukuran kertas yang dapat digunakan pun beragam.

Monitor
Monitor adalah salah satu jenis soft-copy device, karena keluarannya adalah berupa signal elektronik, dalam hal ini berupa gambar yang tampil di layar monitor. Gambar yang tampil adalah hasil pemrosesan data ataupun informasi masukan. Monitor memiliki berbagai ukuran layar seperti layaknya sebuah televisi. Tiap merek dan ukuran monitor memiliki tingkat resolusi yang berbeda. Resolusi ini lah yang akan menentukan ketajaman gambar yang dapat ditampilkan pada layar monitor. Jenis-jenis monitor saat ini sudah sangat beragam, mulai dari bentuk yang besar dengan layar cembung, sampai dengan bentuk yang tipis dengan layar datar (flat).

Monitor adalah salah satu jenis soft-copy device

Infocus

CPU terdiri dari dua bagian utama yaitu unit kendali (control unit) dan unit aritmatika dan logika (ALU). Disamping itu, CPU mempunyai beberapa alat penyimpan yang berukuran kecil yang disebut dengan register

CU (Control Unit) / Unit Kendali

CPU (CENTRAL PROCESSING UNIT)

Register
Register merupakan alat penyimpanan kecil yang mempunyai kecepatan akses cukup tinggi, yang digunakan untuk menyimpan data dan instruksi yang sedang diproses sementara data dan instruksi lainnya yang menunggu giliran untuk diproses masih disimpan di dalam memori utama. Secara analogi, register ini dapat diibaratkan sebagai ingatan di otak bila kita melakukan pengolahan data secara manual, sehingga otak dapat diibaratkan sebagai CPU, yang berisi ingatan-ingatan, satuan

Array Processor
Bila sejumlah besar dari perhitungan harus dilakukan, maka untuk mempercepat proses biasanya dipergunakan unit tambahan yang disebut dengan array processor atau co-processor

MEMORI
CPU hanya dapat menyimpan data dan instruksi di register yang berukuran kecil sehingga tidak dapat menyimpan semua informasi yang dibutuhkan untuk keseluruhan proses program.

Random Access Memory (RAM)


Semua data dan program yang dimasukkan melalui alat input akan disimpan terlebih dahulu di memori utama, khususnya RAM, yang dapat diakses secara acak (dapat diisi/ditulis, diambil, atau dihapus isinya) oleh pemrogram. Struktur RAM terbagi menjadi empat bagian utama.

Read Only Memory (ROM)


Dari namanya, ROM hanya dapat dibaca sehingga pemrogram tidak bisa mengisi sesuatu ke dalam ROM. ROM sudah diisi oleh pabrik pembuatnya berupa sistem operasi yang terdiri dari program-program pokok yang diperlukan oleh sistem komputer, seperti misalnya program untuk mengatur penampilan karakter di layar, pengisian tombol kunci papan ketik untuk keperluan kontrol tertentu, dan bootstrap program. Program bootstrap diperlukan pada saat pertama kali sistem komputer diaktifkan. Proses mengaktifkan komputer pertama kali ini disebut dengan booting, yang dapat berupa cold booting atau warm booting.

BUS
Hubungan antara CPU dengan memori utama ataupun dengan alat-alat input/output (I/O) dilakukan melalui suatu jalur yang disebut dengan bus. Hubungan antara CPU dengan memori utama melalui jalur bus yang dilekatkan pada MDR, MAR, dan unit kendali dalam CPU. Sedangkan bus yang menghubungkan CPU dengan alat-alat I/O tidak dilekatkan langsung ke alat-alat I/O, tetapi dapat

MEDIA PENYIMPANAN (MEMORI) EKSTERNAL

Floppy Disk
Floppy disk drive yang menjadi standar pemakaian terdiri dari 2 ukuran yaitu 5.25 dan 3.5 yang masing-masing memiliki 2 tipe kapasitas Double Density (DD) dan High Density (HD).

DVD (Digital Versatile Disc)


DVD adalah generasi lanjutan dari teknologi penyimpanan dengan menggunakan media optical disc. DVD memiliki kapastias yang jauh lebih besar daripada CD-ROM biasa, yaitu mencapai 9 Gbytes. Teknologi DVD ini sekarang banyak dimanfaatkan secara luas oleh perusahaan musik dan film besar,
DVD 1x 2x 4x 5x 6x 8x 10x 16x Data rate Equivalent 11.08 Mbps 9x 22.16 Mbps 18x 44.32 Mbps 36x 55.40 Mbps 45x 66.48 Mbps 54x 88.64 Mbps 72x 110.80 Mbps 90x 177.28 Mbps 144x Actual CD 8x-18x 20x-24x 24x-32x 24x-32x 24x-32x 32x-40x 32x-40x 32x-40x

DVD menyediakan format yang dapat ditulis satu kali ataupun lebih, yang disebut dengan Recordable DVD, dan memiliki 6 macam versi, yaitu : DVD-R for General, hanya sekali penulisan DVD-R for Authoring, hanya sekali penulisan DVD-RAM, dapat ditulis berulang kali DVD-RW, dapat ditulis berulang kali DVD+RW, dapat ditulis berulang kali DVD+R, hanya sekali penulisan

Sistem Operasi

Sistem Operasi Berbasis Teks

Aplikas Office

Sistem Operasi Brbasis Grafis

Word : Program Pemroses Kata


Excel : Program Pemroses Tabel

Player Suara / Musik

Player Film

BrowserInternetExplorer

komunikasi melalu teks (messsage), juga bisa berupa suara (voice) mapun film (webcam)

Rektorat

Sekretariat

PDE Dengan PC Stand Alone

Bank Bukopin

Rektorat

SIAM UPI-YPTK

Bank Bukopin

SIAM UPI-YPTK

SIAM UPI-YPTK

SERVER SIAM UPI-YPTK

SERVER

SIAM UPI-YPTK

Univ. Putra Indonesia YPTK

SIAM UPI-YPTK

Stand-alone

database diakses pada komputer

personal misalnya Microsoft access, foxbase, dbase, dll

Server database diakses oleh jaringan komputer


misalnya Oracle, IBM DB2, Microsoft SQL Server, dll.

Data, Data tersimpan secara terintegrasi dan dipakai secara bersama-sama Hardware, Perangkat keras yang digunakan dalam mengelola sistem database Software, perangkat lunak perantara antara pemakai dengan data fisik. Perangkat lunak dapat berupa Data Base Management System dan berbagai program aplikasi User, sebagai pemakai sistem

Mencegah Data redudancy dan Inconsistency Mempermudah dalam melakukan akses thp data Mempertimbangkan Data Isolation Mencegah Concurent access anomaly Mempertimbangkan masalah ke-amanan data Mempertimbangkan masalah integritas

user naive user application programmer sophisticated user database administrator

application interface

application program

query

Database Scheme

Data manipulation language precompiler

query processor data definition language compiler database management system

application programs object code

database manager

file manager

data files

data dictionary disk storage

Strategi SI mencakup manajer senior, anggota dewan yang terikat, dan manajer unit bisnis. Taktis SI merupakan wewenang para manajer unit-unit bagian bisnis dan para manajer operasionalnya. Strategi TI merupakan persoalan bagi manajemen senior atau anggauta dewan yang terikat dan para manajer senior TI. Taktis TI merupakan persoalan untuk staf TI, para manajer bisnis tertentu dan para manajer tingkat fungsional dalam unit bisnis.

Stategis dan Taktis SI/TI Untuk Berbagai Tingkatan Manajemen

Pemetaan Peningkatan Pembuatan Keputusan Senioritas Keputusankeputusan strategik Manajemen versus pengawasan keputusan Keputusan operasioanl

Data Keputusan Kebebasan dalam pembuatan keputusan Data Operasional

Pembagian sistem dapat dibedakan berdasarkan:


Tingkat formalitasnya Tingkat penerapan otomasi yang berikan Hubungan sistem tersebut dalam pembuatan keputusan Sifat-sifat input dan outputnya Sumber dan tingkat kesesuaiannya Bobotnya pada perusahaan

Klasifikasi formal\informal merupakan tanda informasi rutin dan non-rutin. Informasi rutin berisi informasi yang diproduksi untuk jadwal kegiatan, contohnya laporan penjualan internasional periodik. Informasi non-rutin diproduksi pada saat informasi tersebut dibutuhkan dan mungkin tidak akan diproduksi lagi. Pemasukan data pada database kompetitor merupakan contoh kegiatan non-rutin.

Klasifikasi Formal/Informal

Hubungan Formalitas & Rutinitas


Formal Nonrutin Kebutuhan tidak rutin untuk informasi formal lebih mudah dihadapi ketika rutinitas di otomasi Siap untuk diotomasi! Informal Dapatkah TI menyajikan infrastruktur jika hal ini muncul contohnya,sistem e-mail

Rutin

Hati-hati pada saat merancang informasi formal.Beberapa hal mungkin dapat di gabungkan.

Apa itu ?
1 0 1 0 1 0

Kenapa diperlukan?

Mau mengambil uang di bank, tapi hari libur ? Melayani Credit Card Memindahkan uang dengan jumlah yang besar aman Pembayaran gaji yang tepat waktu Kebutuhan data dan informasi dengan cepat Dan lain-lain

Model Jaringan e-Government e-

NationNation-wide IP Backbone
Propinsi Kab

Kab

Cyber City
Kota Badan Dinas Kec-1 Kec-2 Kec-n Lembaga

KECAMATAN KECAMATAN LEMBAGA

Kantor Walikota
KECAMATAN BADAN KECAMATAN

Membangun Jaringan Backbone e-Gov. e-

CLOUD INTERNET

TU

SERVER FARM

KECAMATAN 1 8

KTP/KK

IMB/IL

SITU/HO TRAYEK REKLAME

SIUK TDI/TDP/SIUP

BANK

Migrasi dari sistem Manual ke Elektronis


INSTANSI MEDIA PENYAMPAIAN ADMIN E-GOV PIMPINAN

Info Eksekutif Monitoring Proyek Kepegawaian Renbang Info Pendapatan Info Barang Daerah Kependudukan dan lain-lain

Pusat Informasi

Pilihan Akses ke layanan UP2T

Akses via internet/warnet

PROPINSI
Datang ke PemKo

PEMKO Unit Layanan

Akses via telepon

KECAMATAN

Unit Layanan
Datang langsung Unit layanan terdapat di kecamatan dan/atau Kota, berupa loket Pelayanan dan Perijinan Terpadu (UP2T), dapat dilakukan dengan memberdayakan Warnet.

SIAM UPI YPTK

Bank Bukopin

SIAM UPI-YPTK

Bank Bukopin

SIAM UPI-YPTK

Farmasi

Keuangan

Apotek

Local Area Network


Polyclinic

Database Server
RM
Billing Registrars

SMSC

HTTP Server

SMSC

HTTP Server

GS M

Telekomunikasi Seluler Padang

Telekomunikasi Seluler Jakarta

User
Jaringan Internet
HTTP Server + Database Oracle

Indosat RN UPI-YPTK Padang UPIINTERNET

Receiver Server
MODEM

UPI-YPTK

Kesiapan SDM dan berbagai profesi dalam bidang Teknologi Informasi sbb :

A. Database Administrator
Seseorang yang mengatur dan melakukan tugas-tugas administratif sistem database berbagai produk (Seperti Oracle, MySQL, SQL-SERVER, IBM DB2, dll)

B. Security

Officer

Bertanggung jawab mengatur user database. Juga bertanggung Jawab mengontrol, memonitor user yang mengakses database, dan menjaga keamanan data.

C. Application Developer
Bertanggung jawab mendisain dan mengimplementasikan aplikasi database. Application developer harus mengerti proses aplikasi dan memiliki ketrampilan pemrograman

D. Database User
Seorang yang berinteraksi dengan database melalui aplikasi.

E. Network Administrator
Bertanggung jawab mengenai produk database yang berhubungan dengan jaringan LAN atau WAN, itu network administrator harus mengerti konsep jaringan dan sistem operasi jaringan selain

Gedung 1

Gedung 3 Gedung 4

Gedung 2

Gedung 1

Gedung 2

Dari mana awalnya sampai sekarang


1837 Sistem telegram (Samuel Morse) 1876 Sistem telepon (Graham Bell) 1919 Telepon otomatis 1962 Penggunaan satelit (USA) 1970 Percobaan Wireless oleh IBM 1990 Penyebaran Internet keseluruh dunia 1990 Pemasaran produk wireless
(Infra Red, gelombang radio)

Apa yang diutamakan


termina l

host

dari mana ke mana

Bagaimana terjadinya karakter


- Diam - bunyi diam diam diam diam diam - bunyi
0 1 0 0 0 0 0 1

Kode Morse Kode Baudot Kode ASCII Kode EBCDIC

Ooohh titik ya (

Berapa jalan yang dilewati? Banyak jalur (paralel)


0 1 0 0 0 0 0 1 Cable

Masih karakter A
Pencetak

Komputer

atau

Satu jalur (serial)


(secara jujukan) 01000001

karakter A juga
Terminal Komputer Host

perhuruf (syncronous) atau perkata (asyncronous)

1arah saja?

Sifat penghantarannya?

2 arah tapi tidak bersamaan

2arah dalam waktu bersamaan

Bagaimana signalnya?
Digital
atau

Analog

Dimana media penghantar terpasang?


Namanya adalah Interface (antarmuka) Bentuknya ?

Spesifikasinya bagaimana?
Tegangan listrik mekanik

Fungsi setiap pin & tentu cara menggunakannya menggunakannya

Apa aplikasi

Null Modem Cable

Normal Modem Cable

Keamanan
Setiap transaksi di encrypted, Vendor bertanggung jawab atas keamanan server (mis. No. Credit Card)

Kepercayaan
Apakah Vendor Legitimate ? (Hanya berdasarkan informasi yang tertera pada homepage). Apakah konsumen legitimate ?. (Hanya berdasarkan no. credit card, beberapa vendor hanya mengirim produk ke alamat penagihan credit card)

Services Keamanan secara Elektronik Authentication Access Control Confidentiality Integrity Non-Repudiation

Services Keamanan secara Non-Elektronik


Identitas Foto, Nama lengkap, dll Pembuka Pintu dan kunci Masternya, check point Surat Tersegel tinta yang tidak terlihat Tinta tidak terhapus, hologram pada credit card Tanda tangan notaris surat yang terintegrasi

Pengaturan tentang cukai dan pajak dalam penggunaan aplikasi E-Commerce; Pengaturan yang berhubungan dengan pembayaran secara elektronik; Pengaturan tentang ketentuan hukum yang berhubungan dengan privacy dan keamanan dalam melakukan transaksi; Kemampuan dan daya dukung yang dimiliki oleh jaringan infrastrukrur telokomunikasi dan standar teknis yang diterapkan didalam perdagangan elektronik tersebut.

Terdapatnya ketentuan hukum yang selaras dengan konsep dasar dari sebuah perdagangan E-Commerce adalah menyangkut soal transaksi yang berdasarkan kebebesan berkontrak Diperlukan pengembangan atas sistem hukum yang mengatur adanya keberlakuan kontraks yang standar dan memiliki interpretasi yang jelas dan dapat dimengerti oleh setiap penggunjung warung virtual tersebut; Didalam kontrak tersebut hendaknya mengandung prinsip-prinisip kontraktual dan mengikat setiap pihak yang menyetujui isi kontrak tersebut Ketentuan hukum tentang E-Commerce hendaknya menerapakan nilai-nilai yang sesuai dengan perkembangan teknologi elektronik yang sedang berkembang; Aspek hukum yang dikeluarkan pemerintah untuk melegitimasikan E-Commerce berisikan pengakuan, legitimasi dan memfasilitasi komunikasi elektronik; Aspek hukum yang ada dalam mengatur E-Commerce mengandung nilai yang mendukung keberlakukan dari prinsip-prinsip hukum internasional yang berlaku didalam E-Commerce; Aspek hukum lainnya adalah berhubungan dengan mekanisme penyelesaian sengketa yang berlandasakan kepada ADR (Alternatif Dispute Resolution) Adanya ketentuan yang tegas tentang perlindungan Hak Milik Intelektual; Ketentuan dan sumber hukum lainnya adalah berkaitan dengan aspek keamanan didalam melakukan E-Commerce.

INTERNET
ADALAH KUMPULAN DARI RIBUAN JARINGAN KOMPUTER, RATUSAN RIBU KOMPUTER DAN JUTAAN PENGGUNA YANG BERINTERAKSI SATU SAMA LAIN MELALUI JARINGAN TELEKOMUNIKASI MERUPAKAN SUATU JARINGAN GLOBAL DARI BANYAK JARINGAN KOMPUTER YANG DI SELURUH DUNIA

(Networking/Jaringan)
adalah suatu media untuk menstranfer data dari satu komputer ke komputer lain yang dilakukan dengan menggunakan konsep (Networking/jaringan), dimana dalam jaringan terbagi atas LOCAL AREA NETWORK (LAN), suatu jaringan komputer yang dapat menstranmisikan data dari satu komputer ke komputer lain dalam satu area (Contoh: LAN Student Registration, LAN LIBRARY, Dll). METROPOLITAN AREA NETWORK (MAN), suatu jaringan komputer yang dapat menstranmisikan data dari satu komputer ke komputer lain dalam area yang lain (Contoh: Jaringan SIPENDUK, Nusantara 21, Dll) WIDE AREA NETWORK (WAN), suatu jaringan komputer yang dapat menstranmisikan data dari satu komputer ke komputer lain dalam area yang lain yang lebih luas lagi (Contoh: Jaringan Internet)

MANFAAT INTERNET
TUKAR MENUKAR DATA/INFO SECARA ON-LINE SURAT-MENYURAT ANTAR UNIT KERJA SECARA CEPAT KIRIM MENGIRIM DOKUMEN/FILE SECARA ELEKTRONIK SEBAGAI MEDIA DISKUSI DAPAT MENGAKSES DATA/INFO YANG DISEDIAKAN OLEH PENYEDIA INFORMASI BAIK DI DALAM MAUPUN LUAR NEGERI SARANA MULTIMEDIA ON-LINE

LAYANAN APLIKASI UTAMA INTERNET


SURAT ELEKTRONIKS (E-MAIL) (EFILE TRANSFER
KIRIM/AMBIL BERKAS DARI SATU PENGGUNA KE PENGGUNA LAIN

BULETIN ELETRONIKS (NEWS) WORLD WIDE WEB (WWW)


MENCARI BERBAGAI INFO MENGGUNAKAN HIGHLIGHT TEXT GAMBAR AUDIO

INTERNET RELAY CHAT (IRC)


KONFERENSI ANTAR PENGGUNA

TELNET
UNTUK MASUK KE DALAM SUATU KOMPUTER DI DALAM INTERNET VIDEO CONFERENCE DISKUSI JARAK JAUH

ELECTRONIC MAIL (E(EMAIL)


E-MAIL SECARA MUDAH DAPAT DIARTIKAN SEBAGAI PENGIRIMAN PESAN (SURAT) MELALUI JARINGAN KOMPUTER KEUNTUNGAN MURAH CEPAT PRAKTIS DAN MUDAH MEMUDAHKAN KORESPONDENSI INTERNASIONAL PENERAPAN MAILING LIST

WORLD WIDE WEB (WWW)


WEB DIARTIKAN SEBAGAI JARINGAN DARI BERANEKA RAGAM INFORMASI WWW ADALAH JARINGAN DARI BERANEKA RAGAM INFORMASI YANG TERSEBAR DISELURUH DUNIA YANG DAPAT DIAKSES MELALUI INTERNET MENGGUNAKAN WEB BROWSER WEB BROWSER
 ADALAH PERANGKAT LUNAK YANG DAPAT DIGUNAKAN UNTUK MENELUSURI WWW MENCARI INFORMASI YANG DIINGINKAN  DENGAN WEB BROWSER INI SEGALA MACAM INFO ADA PADA UJUNG JARI ANDA, ...... KLIK SAJA !

CONTOH WEB BROWSER


 NETSCAPE NAVIGATOR  MOSAIC  MICROSOFT INTERNET EXPLORER

WEBPAGE(S) ADALAH LEMBARAN ATAU HALAMAN-HALAMAN YANG BERISI INFORMASI DIDALAM SUATU JARINGAN WWW

1. PERSONAL KOMPUTER MIN. 486 DX


2. SISTEM OPERASI WINDOWS95 - 98 3. MODEM (MODULASI - DEMULATOR) 4. LINE TELEPON (Lease Line, Dial-UP, Dll) 5. UANG PENDAFTARAN Rp. 45.000,(1 X BAYAR), Biaya berlangganan Rp. 25.000,6. PAKET PELAJAR Rp. 50.000 / Bulan Untuk 15 Jam Akses 7. ABODEMENT Rp. 25.000,-/BULAN 8. AKSES PER-JAM Rp. 4000,9. Untuk E-Commerce : Komponen Joining fee / set up Transaction fee Biaya Rp. 15. Keterangan Juta sekali tagih

Sewa space + 100 Jam Access Rp. 1 per bulan 10%-15% Per transaksi yg terjadi

E-Commerce adalah : suatu cara berbisnis yang


menggunakan media elektronika sebagai media transaksinya. Seiring dengan perkembangan teknologi informasi, internet dan industri multimedia, maka e-commerce ini berkembang dengan pesat, terutama e-commerce yang melalui media internet. SYSTEM TRANSACTION I2 MALL
y

y y y y

Menggunakan semi-secure MOTO (Mail Order Telephone Order) dan SSL (Secure Socket Layer) Merchant mengupdate store management dan merchant management Bank sebagai payment gateway bertindak sebagai clearing house untuk mengotorisasi transaksi. Bank akan menangani customer service untuk billing transaksi . Merchant akan menangani customer service untuk produk yang dibeli.

INDOSATNET Partner
System Creation (application & Server), System Reliability

Banking Partner
Otorisasi Transaction, Transaction Clearing House, and Billing Customer complaints

Merchant Partner
Store & Product Management, Store Data Maintenance, Transaction Fulfillment, Transaction customer complaint

BACKBONE JAKARTA

PA LA PA

INDOSATNET JAKARTA

YPTK-Indosat Net INTERNET

IKIP

KAMPUS YPTK STMIK-AMIK-STIE-AAMPK UNAND

RS JAMIL

Dengan Pulsa Telepon Lokal


DPRD

PAYAKUMBUH

DANREM

GUBERNUR

PT. PN VI Padang

YPTK Indosat NET


MODEM MODEM MODEM

MODEM

JARINGAN TELKOM
MODEM

MODEM

MODEM

User YPTK-Net

Satu set dinamis teknologi, aplikasi dan proses bisnis yang mengabungkan perusahaan, konsumen, dan komunitas tertentu melalui transaksi elektronik dan perdagangan barang, pelayanan, dan informasi yang dilakukan secara elektronik

Orang (People), terdiri dari pembeli, penjual, perantara manajemen, dan staf sistem informasi Kebijakan publik (public policy), meliputi pajak, perundang-undangan, nama domain, dan seterusnya Standard teknis, baik untuk dokumen, keamanan, protokol jaringan, maupun pembayaran Organisasi, yaitu mitra bisnis, pesaing, asosiasi, dan instansi pemerintah.

Common business services infrastructure, seperti security smart cards/aunthentication, pembayaran elektronis, direktori, dan katalog Messaging and information distribution infrastructure, di antaranya EDI, e-mail, dan hypertext tranfer protocol Multimedia content and network publishing infrastructure, seperti HTML, Java, World Wide Web (WWW), dan VRML Network Infrastructure, diantaranya jasa telkom, TV kabel, wireless, Internet, VAN, WAN, LAN, Intranet, dan Extranet. Interfacing Infrastructure, baik untuk database, pelanggan, maupun aplikasi.

Access and application provider, yaitu ISP (Internet Service provider) Transmission, menjual broadband dan narrowband Location Information, biasanya berupa portal dan ecommunities Aggregator, seperti e-marketspace dan e-mail Product/service supply, seperti e-tailer, berita dan hiburan Intermediation services, untuk tukar-menukar (seperti lelang online), logistik, e-mail, pembelian, dan hiburan interaktif.

Virtual Information Space Virtual Transaction Space

Traditional Market

Virtual Communication Space

Place

Virtual Distribution Space

Sumber : Diadaptasi dari Styles (1999)

No
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Perubahan Dari/Menjadi
Dari pemasaran dan periklanan massal menjadi pemasaran dan periklanan interaktif (oneto-one)

Dari produksi massa menjadi mass customization Komunikasi monolog menjadi dialog Dari katalog kertas menjadi katalog elektronik Dari komunikasi one-to-many menjadi many-to-many Dari Supply-side thinking menjadi demand-side thinking Dari pelanggan sebagai target menjadi pelanggan sebagai mitra Dari segmentasi menjadi komunitas Dari produk dan jasa fisik menjadi produk dan jasa digital Dari intermediasi menjadi disintermediasi dan intermediasi baru

(A)

(B)

(C)

Pemanufaktur Pedagang Grosir Distributor Pengecer Konsumen

Pemanufaktur

Pemanufaktur

Disintermediasi

Electronic Intermediaries Di Internet

Konsumen

Konsumen

Keterangan : (A) Sistem Distribusi tradisional (B) Direct Marketing dengan e-commerce (C) E-commerce electronic Intermediaries

E-commerce Murni

Produk Digital

Proses Digital Proses Fisik

Produk Fisik

Bisnis Tradisional

Proses Virtual Agen Digital Pemain Virtual

Agen fisik

Revenue Stream (Aliran Pendapatan) Market Exposure (Pangsa Pasar) Operating Cost (Menurunkan Biaya) Global Market (Melebarkan Jangkauan) Customer Layolity (Meningkatan Pelanngan) Supplier Managements Speed Production (Mempercepat Waktu Proct) Value Chain (Meningk. Mata Rantai Pendapatan) (Meningk.

Sumber baru untuk informasi pasar Individualized/customized marketing Cara baru menjalin relasi online dengan pelanggan dan membangun citra merek (Interactive Marketing) Peluang baru bagi distribusi produk dan komunikasi pemasaran Dan lain-lain

Peningkatan ketersediaan dan kecepatan akses internet secara luas. Pembenahan infrastruktur (seperti perangkat lunak dan perangkat keras) dan regulasi (menyangkut tarif telepon, jasa ISP, dan UU e-commerce). Isu privasi dan keamanan dalam transaksi via internet, terutama masalah kartu kredit ilegal. Dalam banyak katagori produk, masyarakat Indonesia lebih menyukai model bisnis konvensional. Biaya dan justifikasinya Kecepatan dan kemudahan jasa-jasa penunjang, seperti logistik dan distribusi fisik, yang sangat diperlukan dalam mendukung efektivitas dan efisiensi layanan e-commerce

Perdagangan On-line Melalui Web Site On-

Internet banking Interactive Television WAP (Wireless Application Protocol)

Lecturer Ir.H.Sumijan, M.Sc

Kehilangan Segi Finansial secara langsung Pencurian Informasi Rahasia yang berharga
Kehilangan Kesempatan Bisnis karena gangguan pelayanan

Penggunaan Akses ke sumber oleh pihak yang tidak berhak Kehilangan kepercayaan dari para konsumen KerugianKerugian-kerugian yang tidak terduga

Lecturer Ir.H.Sumijan, M.Sc

Profile Perusahaan
PT. GC adalah suatu perusahaan yang bergerak dibidang pakaian jadi. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1980 dan merupakan anak perusahaan pakaian jadi Singapura. PT. GC sebenarnya hanya melayani pesanan yang diberikan oleh perusahaan induknya di Singapura dan seluruh produknya ditujukan untuk import. Untuk melayani pesanan pesanan ini, PT. GC memiliki 991 orang pekerja termasuk 11 orang tenaga asing. 550 mesin yang disusun dalam 24 lini produksi. Berbagai perusahaan yang menjadi pelanggannya adalah Adidas, Fila, LG, Nike, Spottec, dll. Setiap bulan PT. GC harus menyelesaikan lebih dari 175 ribu potong pakaian jadi dalam ukuran dan model sesuai dengan pesanan.

Permasalahan Yang Dihadapi


Sebagaimana dikemukakan di atas, PT. GC mendapat pesanan produksi tidak langsung dari konsumen akan tetapi di mendapat pesanan dari perusahaan induknya di Singapura. Walaupun demikian menajemen PT. GC harus mengambil keputusan apakah pesanan melalui perusahaan induk tersebut akan diterima atau tidak. Setiap pesanan dari perusahaan induk tersebut dapat langsung diterima atau tidak tergantung dari ketersediaan kapasitas produksi. Oleh karena itu, setiap saat manajemen harus mengetahui posisi kapasitas mesin-mesinnya. Hal ini dapat dilakukankalau perusahaan memiliki perencanaan yang baik. Karena PT. GC dapat dianggap sebagai perusahaan yang bersifat Job Order maka proses perencanaanya tidak semudah seperti perusahaan make to stock. Pada perusahaan yang bersifat make to stock perencanaannya dapat dilakukan secara reguler dan teratur. Akan tetapi pada perurahaan yang bersifat job Order, perencanaanya harus selalu dilakukan setiap ada order. Hal inilah yang menjadi pokok permasalahan yang dihadapi oleh PT. GC. Pada saat ini, karena proses penjadwalan masih dilakukan secara manual, maka penjadwalan produksi dilakukan apabila order yang masuk sudah cukup banyak. Akibatnya PT. GC tidak dapat menjawab secara langsung pesanan dari perusahaan indunknya. Kondisi demikian akan mengurangi kepercayaan serta pengalihan order ke anak perusahaan lain. Untuk menjawab persoalan di atas, diperlukan suatu alat bantu manajemen yang dapat mempermudah dirinya untuk menentukan penerimaan suatu pesanan.

Rumusan Permasalahan
Dari Permasalahan diatas pihak manajemen membutuhkan suatu alat bantu yang mampu mendukung dirinya untuk mengambil keputusan mengenai penerimaan suatu pesanan. Perlu dicermati bahwa untuk mengambil keputusan seperti tersebut diatas, manajemen membutuhkan informasi mengenai ketersediaan sumber daya produksi yang dimilikinya. Informasi dimaksud diantranya ketersediaan mesin, operator, dan bahan baku. Di samping itu manajemen juga harus diyakinkan bahwa pemanfaatan sumber-sumber daya produksi yang dimilikanya tersebut optimal.

Solusi dan Rekomendasi


Perencanaan Penelitian Analisa Perancangan Penyusunan Implementasi Pemeliharaan Adaptasi

Perencanaan Penelitian Analisa Perancangan (Database, Model, Dialog) Penyusunan Implementansi Pemeliharaan Adaptasi

Perencanaan, Penelitian dan Analisa


Order Order Diterima atau tidak Proses Penjadwalan Produksi Sesuai Dengan Due Date, Tidak Sub Contract Order Dikerjakan sesuai dengan Rencana Selesai

Perancangan Sistem
Database (Pesanan No. Model, GC_Number, Pembeli, No_Pesanan, Jml_Pesan, Tgl_Hrs_Selesai, Tgl_Pengiriman, Ket_Tambahan) WAktu (No_Model, Biaya_Sub_Kontrak, Waktu Siklus)

Waktu Siklus
No_Model CMT Waktu_Siklus

Pesanan
No_Model GC_Number Jlm Due_Date Pembeli PO_Number Tujuan_Pengiriman Ket_Tambahan

Jadwal
GC_Number Start Finish Line Pembeli Sub_Contract Order_Date

OLAP dan Terminologi Multi-Dimensional Database Multi-

Inti sari
Multi-dimensional database merupakan suatu cara yang digunakan untuk melakukan analisa data guna mendukung keputusan. Teknologinya di dukung dengan menggunakan metoda OLAP yang dapat dirancang dengan cara khusus. Multidimensi data mempunyai konsep Dimensi, Hirarki, Level, dan anggota yang merupakan suatu cube atau kubus yang mempunyai hubungan struktur diantaranya. Konsep ini cukup baik dipergunakan pada data yang dapat dibuat suatu agregat yang menghasilkan bentuk keluaran berupa kalkulasi untuk sebuah aplikasi bisnis.

1. Pendahuluan
Perkembangan teknologi database saat ini berkembang sangat pesat, banyak betuk-bentuk yang dulu hanya mempunyai teknologi sebagai tempat penyimpanan data yang terdiri dari field-field, record dan diolah serta ditampilkan menjadi informasi dalam berbagai format tampilan yang sederhana, bermula dari bentuk yang sederhana tersebut maka didapatkan suatu metoda untuk menampilkan suatu database yang berguna untuk menganalisa data untuk suatu keperluan tertentu. Dengan memanfaatkan relational database yang sudah ada maka didapat suatu cara untuk mengantisipasi kebutuhan guna menganalisa data secara cepat untuk membantu mendapatkan keputusan dalam suatu aplikasi atau organisasi

2. OLAP
OLAP (On-Line Analytical Processing) adalah suatu pernyataan yang bertolak belakang atau kontras dengan OLTP (On-Line Transaction Processing). OLAP menggambarkan sebuah klas teknologi yang dirancang untuk analisa dan akses data secara khusus. Apalabila pada proses transaksi pada umumnya semata-mata adalah pada relational database, OLAP muncul dengan sebuah cara pandang multidimensi data.Cara pandang multimensi ini didukung oleh tehnologi multidimensi database. Cara ini memberikan tehnik dasar untuk kalkulasi dan analisa oleh sebuah aplikasi bisnis. OLTP mempunyai karakteristik beberapa user dapat creating,updating,retrieving untuk setiap record data, lagi pula OLTP sangat optimal untuk updating data. OLAP aplikasi digunakan untuk analisa dan mengatur frekuensi level dari agregat/jumlah data. OLAP database biasanya di update pada kumpulan data, jarang sekali dari multiple source dan menempatkan kekuatan analisa pada pada back-end pada operasi aplikasi. Sebab itulah maka OLAP sangat optimal digunakan untuk analisis. Relational database merupakan suatu bentuk yang baik untuk mendapatkan suatu record dalam kapasitas jumlah record yang kecil, namun tidak cukup baik dalam mendapatkan suatu record dalam kapasitas jumlah record yang sangat besar serta membuat suatu summaries data untuk di analisa, ini memerlukan respone time yang lambat dan membutuhkan cukup waktu.

Gambar.1 Arsitektur OLTP dan OLAP

Aplikasi menggunakan OLPT cendrung atomized untuk record-at-atime data. Dengan OLAP aplikasi lebih cendrung pada summarized data. Sedangkan OLTP aplikasi lebih cendrung tidak mempunyai historical data.. hampir setiap aplikasi OLAP dikaitkan dengan kebutuhan historical data. Jadi OLAP database membutuhkan kemampuan untuk menangani time series data .Aplikasi dan database menggunakan OLTP lebih cendrung pada proses pengelompokan data (data entry). Sedangkan OLAP lebih cendrung pada subject oriented

OLTP (Relational) Automized Present Record at a the time Process Oriented

OLAP (Multidimensional) Summarized Historical Many record at a time Subject Oriented

3. Konsep Multi-dimensional data


Pada Relational database data dikelompokan dalam sebuah list record. Setiap record mempunyai informasi yang dikelompokan dalam fields. Pusat dari objek metedata pada Multidimensional adalah cube atau kubus yang mengandung hubungan struktur dimensi, hirarki, level dan anggota.

3.1 Dimensi
Dimensi merupakan sebuah kategori yang independent dari multidimensional database. tipe dari dimensi ini mengandung item yang digunakan sebagai kriteria query untuk ukuran database. Contoh pendistribusian obat di suatu daerah. Dimensi Daerah = {Jawa Timur, Jawa Barat, DKI Jakarta, Sumatra Selatan, Surabaya, Bandung Jakarta, Palembang, Dago, Caringin, Senen, Matraman}. Dimensi Waktu = { Tahun 1999, Tahun 2000, Tahun 2001, Bulan April, Bulan Maret, Bulan Juni, Bulan Juli, Tanggal 1, Tanggal 2, Tanggal 3, Tanggal 10, Tanggal 12}. Dimensi Obat = { Anti Biotik, Vitamin, Ampicilin, Amoxcicilin, Enervon C, Redoxon, Hemaviton}.

3.2 Hirarki
Hirarki merupakan bentuk kesatuan dari sebuah dimensi. Sebuah dimensi bisa terbentuk dari multilevel, yang mempunyai parentchild relationship. Hirarki didefinisikan bagaimana hubungan antar level. Pada Dimensi Daerah Mempunyai Hirarki

3.3 Level
Level merupakan sebuah kumpulan dalam hirarki. Sebuah dimensi mempunyai multiple layer informasi, setiap layer adalah level. Seperti - Propinsi = {DKI Jakarta, Jawa barat,Jawa Timur, Sumatra Selatan} - Kab./Kodya = { Jakarta Pusat, Bandung, Surabaya, Palembang} - Kecamatan = { Dago, Caringin, Senen, Matraman}
Obat Ampicilin Ampicilin Ampicilin Redoxon Redoxon Redoxon Redoxon Enervon-C Enervon-C Vit.C Amoxicilin Enervon-C Daerah Dago Dago Senen Matraman Senen Dago Matraman Senen Dago Senen Dago Caringin Waktu 1990 1991 1992 1990 1991 1992 1992 1990 1991 1992 1990 1992 Jumlah 2359 5489 2546 1254 623 2452 1254 1254 1258 671 7983 568

Data diatas bisa digambarkan dalam bentuk 2 dimensi.


Dimensi 1 Penjualan Obat th Daerah 1990 1991 1992

Obat

Dago

2359

5489

Ampicilin

Senen

2546

Dimensi 2

Dago

1258

Enervon-C

Senen

1254

Dari data diatas dapat di bentuk suatu analisa data. Data tersebut dapat diambil suatu analisa untuk total penjualan obat merk Ampicilin atau total penjualan obat selama tahun 1990 atau total penjualan untuk daerah matraman.data tersebut dapat di gambarkan dalam bentuk kubus dimensi.

Setiap sel pada kubus merepresentasikan satu nilai variabel jumlah dari vektor-vektor sumbu dari kubus.

Terlihat terdapat hubungan antara dimensi obat dengan dimensi waktu dan dimensi daerah yang menggunakan hirarki pada level kelurahan.untuk mempermudah pengelompokan data dan pencarian total dari masing-masing informasi yang di inginkan dapat dipilah dalam bentuk hirarki drill down atau pngelompokan sesuai dengan hirarki pada level yang di inginkan, Obat vs Kab.Kod , obat vs Propisi.

3.5 n-dimensional
untuk bentuk dua dimensi merupakan suatu yang mudah dimengerti.namun dalam representasi multidimensional bentuk matrik dua dimensi dapat di rubah dalam bentuk tiga dimensi . pada dua dimensi terdapat dua permukaan (sumbu vektor) ,tiga dimensi terdapat 6 permukaan (sumbu vektor), pada 4 dimensi terdapat 12 permukaan (sumbu vektor). Maka untuk n dimensi di dapat n(n-1) permukaan (sumbu vektor). Sedangkan sel yang akan terisi seperti contoh pada gambar.6 di atas dimensi Daerah mempunyai 4 item, dimensi waktu punya 3 item, dimensi obat punya 5 item, maka akan terdapat 43x5 = 60 sel yang berkoresponden dengan 60 record relasionalnya. untuk mendapatkan analisa pada data kubus dapat dilakukan dengan memutar permukan kubus 90 derjat, maka akan didapat menganalisa dimensi Daerah vs Obat atau dimensi Daerah vs Waktu atau dimensi Waktu vs Obat.

4. Skema Konsep data Konsep data pada gambar.4 dapat di gambarkan secara Entity Relationship.

Skema konsep data pada gambar.7 dapat dilihat hubungan inter relasi antar dimensi-dimensi maupun hubungan antar hirarki yang mempunyai atributatribut pada levelnya.disini kita dapat membuat suatu agregat antara hirarki kabupaten/kodya pada dimensi daerah dengan hirarki antibiotik pada dimensi obat, atau agregat antara hirarki bulan pada dimensi waktu dengan hirarki obat generik pada dimensi obat. Penggunaan konsep data dengan menggunakan multidimensi ini akan menghasilkan suatu bentuk keluaran berupa nilai yang dapat dijadikan acuan pengambilan kepurusan seperti tabel yang tertera pada gambar.4. Pembuatan agregat dengan dimensi ini merupakan salah satu bentuk konsep data model yang dapat juga dituangkan dalam query language seperti diagram berikut:

pembuatan Cube dan dimensi didefinisikan dengan menggunakan metoda MDX sbb .. Dim strBuatKubus As String strBuatKubus = CREATECUBE=CREATE CUBE Sample( strBuatKubus = strBuatKubus & DIMENSION [Obat], strBuatKubus = strBuatKubus & LEVEL [All Obat] TYPE ALL, strBuatKubus = strBuatKubus & LEVEL [Obat Category] , strBuatKubus = strBuatKubus & LEVEL [Obat SubCategory] , .. sedangkan insert MOLAP didefinisikan: Dim strSisip As String strSisip = strSisip & _ SELECT Obat_class.Obat_kategori AS Col1, strSisip = strSisip & _ Obat_class.Obat_subkategori AS Col2, strSisip = strSisip & Obat_class.Obat_namaobat AS Col3, ..

penulisan document didefinisikan: Debug.Print Dimension Name(s) written to Document For di = 0 To cdf.Dimensions.Count - 1 .InsertAfter Dimension: & cdf.Dimensions(di).Name.InsertAfter vbCrLf SenCount = SenCount + 1 docWord.Paragraphs(SenCount).Range.Bold = True docWord.Paragraphs(SenCount).Range.Italic = False docWord.Paragraphs(SenCount).Range.Font.Size = 14 untuk membuka File Cube didefinisikan: .. cat.ActiveConnection = DATA SOURCE=c:\Data.cub;Provider=msolap;

5. Penutup
Dengan adanya metoda Multi-Dimensional database serta aplikasi teknologinya menggunakan OLAP, maka metoda ini cukup baik digunakan pada aplikasi bisnis untuk kebutuhan menganalisa data guna mendukung keputusan.

Daftar Pustaka
1. Thanh Binh Nguyen, A Min Tjoa, and Roland Wagner, An Object Oriented Multidimensional Data Model for OLAP, 1997 2. David C.Hay, From Relational to a multi-dimensional database, Essential Strategies Inc, 1997 3. Rob Mattison, Data Warehousing Strategi

Sistem Pendukung e-Learning di Web eIntisari Pertumbuhan teknologi internet memberikan kesempatan untuk diaplikasikan dalam berbagai bidang termasuk pendidikan tinggi, dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan. Dalam makalah ini, kami membahas tentang faktor-faktor penting yang harus dipertimbangkan ketika kita membangun sistem pendukung distance learning menggunakan teknologi internet atau web, dan juga perlu kita pertimbangkan tentang Open Source yang diimplementasikan untuk membuat sistem dengan biaya rendah tanpa menurunkan performansinya dan keandalannya. Pendahuluan Sejalan dengan kemajuan teknologi jaringan dan perkembangan internet, memungkinkan penerapan teknologi ini di berbagai bidang termasuk di bidang pendidikan atau latihan. Di masa datang penerapan teknologi internet di bidang pendidikan dan latihan akan sangat dibutuhkan dalam rangka meningkatkan dan memeratakan mutu pendidikan, terutama di Indonesia yang wilayahnya tersebar di berbagai daerah yang sangat berjauhan. Sehingga diperlukan solusi yang tepat dan cepat dalam mengatasi berbagai masalah yang berkaitan dengan mutu pendidikan sekarang. Dengan adanya aplikasi pendidikan jarak jauh yang berbasiskan internet, maka ketergantungan akan jarak dan waktu yang diperlukan untuk pelaksanaan pendidikan dan latihan akan dapat diatasi, karena semua yang diperlukan akan dapat disediakan secara online sehingga dapat diakses kapan saja. Pada paper ini dibahas hal-hal yang diperlukan dalam penerapan teknologi internet untuk bidang pendidikan.

Aplikasi Web Web merupakan salah satu tekonologi internet yang telah berkembang sejak lama dan yang paling umum dipakai dalam pelaksanaan pendidikan dan latihan jarak jauh (e-Learning). Secara umum aplikasi di internet terbagi menjadi 2 jenis, yaitu sebagai berikut: Synchronous System Aplikasi yang berjalan secara waktu nyata dimana seluruh pemakai bisa berkomunikasi pada waktu yang sama, contohnya: chatting, Video Conference, dsb. Asynchronous System Aplikasi yang tidak bergantung pada waktu dimana seluruh pemakai bisa

mengakses ke sistem dan melakukan komunikasi antar mereka disesuaikan dengan waktunya masing-masing, contohnya: BBS, e-mail, dsb. Dengan fasilitas jaringan yang dimiliki oleh berbagai pendidikan tinggi atau institusi di Indonesia baik intranet maupun internet, sebenarnya sudah sangat mungkin untuk diterapkannya sistem pendukung e-Learning berbasis Web dengan menggunakan sistem synchronous atau asynchronous, namun pada dasarnya kedua sistem diatas biasanya digabungkan untuk menghasilkan suatu sistem yang efektif karena masingmasing memiliki kelebihan dan kekurangannya. Dibeberapa negara yang sudah maju dengan kondisi infrastruktur jaringan kecepatan tinggi akan sangat memungkinkan penerapan teknologi multimedia secara waktu nyata seperti video conference untuk kepentingan aplikasi e-Learning, tetapi untuk kondisi umum di Indonesia dimana infrastruktur jaringannya masih relatif terbatas akan mengalami hambatan dan menjadi tidak efektif. Namun demikian walaupun tanpa teknologi multimedia tersebut, sebenarnya dengan kondisi jaringan internet yang ada sekarang di Indonesia sangat memungkinkan, terutama dengan menggunakan sistem asynchronous ataupun dengan menggunakan sistem synchronous seperti chatting yang disesuaikan dengan sistem pendukung pendidikan yang akan dikembangkan.

Sistem Pendukung Pendididikan


Dengan adanya sistem ini proses pengembangan pengetahuan tidak hanya terjadi di dalam ruangan kelas saja dimana secara terpusat guru memberikan pelajaran secara searah, tetapi dengan bantuan peralatan komputer dan jaringan, para siswa dapat secara aktif dilibatkan dalam proses belajar-mengajar. Mereka bisa terus berkomunikasi sesamanya kapan dan dimana saja dengan cara akses ke sistem yang tersedia secara online. Sistem seperti ini tidak saja akan menambah pengetahuan seluruh siswa, akan tetapi juga akan turut membantu meringankan beban guru dalam proses belajar-mengajar, karena dalam sistem ini beberapa fungsi guru dapat diambil alih dalam suatu program komputer yang dikenal dengan istilah agent [5]. Disamping itu, hasil dari proses dan hasil dari belajar-mengajar bisa disimpan datanya di dalam bentuk database, yang bisa dimanfaatkan untuk mengulang kembali proses belajar-mengajar yang lalu sebagai rujukan, sehingga bisa dihasilkan sajian materi pelajaran yang lebih baik lagi.

4. Collaboration
Collaboration didefinisikan sebagai kerjasama antar peserta dalam rangka mencapai tujuan bersama [1]. Collaboration tidak hanya sekedar menempatkan para peserta ke dalam kelompok-kelompok studi, tetapi diatur pula bagaimana mengkoordinasikan mereka supaya bisa bekerjasama dalam studi [2]. Saat ini penelitian di bidang kolaborasi melalui internet dikenal dengan istilah CSCL (Computer Supported Collaborative Learning), dimana pada prinsipnya CSCL berusaha untuk mengoptimalkan pengetahuan yang dimiliki oleh para peserta dalam bentuk kerjasama dalam pemecahan masalah. Kenyataannya kolaborasi antar peserta cenderung lebih mudah dibandingkan dengan kolaborasi antara peserta dengan guru [6]. Gambar 1 menunjukkan konsep e-Learning dengan metoda CSCL, yang terdiri dari pemakai dan tool yang digunakan. Pemakai terdiri dari siswa dan guru yang membimbing, dimana siswa itu sendiri terbagi menjadi siswa dan siswa lain yang bertindak sebagai collaborator selama proses belajar. Para peserta saling berkolaborasi dengan tool yang tersedia melalui jaringan intranet atau internet, dimana guru mengarahkan jalannya kolaborasi supaya mencapai tujuan yang diiginkan.

Dalam pelaksanaan sistem e-Learning, kolaborasi antar siswa akan menjadi faktor yang esensial [3][5], terutama pada sistem asynchronous dimana para siswa tidak secara langsung bisa mengetahui kondisi siswa lain, sehingga seandainya terjadi masalah dalam memahami makalah yang disediakan, akan terjadi kecenderungan untuk gagal mengikutinya dikarenakan kurangnya komunikasi antar siswa, sehingga timbul kecenderungan terperangkap pada kondisi standstill, sehingga menyebabkan hasil yang tidak diharapkan.Ada 5 hal essensial [6] yang harus diperhatikan dalam menjalankan kolaborasi lewat internet, yaitu sebagai berikut: (a) clear, positive interdependece among students (b) regular group self-evaluation (c) interpersonal behaviors that promote each members learning and success (d) individual accountability and personal responsibility (e) frequent use of appropriate interpersonal and small group social skills Dalam proses kolaborasi antar siswa, guru bisa saja terlibat didalamnya secara tidak langsung, dalam rangka membantu proses kolaborasi dengan cara memberikan arahan berupa message untuk memecahkan masalah. Sehingga diharapkan proses kolaborasi menjadi lebih lancar. 5. Konfigurasi Sistem Gambar 2 menunjukkan struktur global dari sistem pendukung untuk e-Learning. Pemakai sistem dalam hal ini siswa dan guru dapat mengakses ke sistem dengan menggunakan piranti lunak browser.

Seperti pada gambar 2, Implementasi client/server untuk sistem penunjang pendidikan berbasis kolaborasi di internet, pada dasarnya harus memiliki bagian-bagian sebagai berikut: Collaboration, untuk melakukan kerjasama antar siswa dalam pemecahan masalah yang berkaitan dengan materi pelajaran. Kolaborasi ini bisa diwujudkan dalam bentuk diskusi atau tanya-jawab dengan memanfaatkan fasilitas internet yang umum dipakai misalnya: e-mail, BBS, chatting, dikembangkan sesuai dengan kebutuhan aplikasi yang akan dibuat. Database, untuk menyimpan materi pelajaran dan record-record yang berkaitan dengan proses belajar-mengajar khususnya proses kolaborasi. Web Server, merupakan bagian mengatur akses ke sistem dan mengatur tampilan yang diperlukan dalam proses pendidikan. Termasuk pula pengaturan keamanan sistem.

Pengembang aplikasi seperti ini bisa dilakukan dengan menggunakan software sebagai berikut: Platform OS Web Server Programming Script Database Frame Work Development Tool Linux Apache+Tomcat Java Java Server Page MySQL / Postgress Struts Eclipse

Keuntungan menggunakan software diatas yaitu seluruhnya merupakan Open Source yang bisa didownload secara gratis dari web site masing-masing, sehingga dalam implementasinya bisa ditekan biaya serendah mungkin, tanpa mengurangi realibilitas sistem itu sendiri. Keuntungan lainnya yaitu untuk akses ke sistem seperti ini tidak tergantung pada suatu platform operating system. Oleh karena itu, dengan penerapan berbagai software Open Source seperti ini, diharapkan akan dicapai suatu sistem eLearning yang aman, terpercaya, performance tinggi, multiplatform, dan biaya rendah.
Sejalan dengan perkembangan teknologi jaringan khususnya internet, dan pemerataan pemakaian fasilitas internet di Indonesia, maka sudah selayaknya untuk memulai penerapan teknologi ini di bidang pendidikan, yang diharapkan dapat menunjang peningkatkan mutu pendidikan khususnya pendidikan tinggi dan institusi yang relatif telah memiliki fasilitas jaringan komputer. Dalam makalah ini telah dibahas berbagai fasilitas penunjang yang bisa dikembangkan dengan memanfaatkan teknologi internet dengan biaya yang seminimal mungkin melalui pemanfaatan Open Source tanpa mengurangi kualitas sistem. Faktor kolaborasi menjadi penting dalam rangka menciptakan sistem pendidikan yang lebih efektif, karena dalam sistem pendidikan jarak jauh faktor komunikasi antar peserta akan menjadi penentu dalam menentukan perolehan pengetahuan yang dicapai oleh setiap siswa.

Permasalahan kedepan yang perlu dikembangkan adalah sebagai berikut: Pengembangan Student Model dari database untuk menformulasikan karakter siswa sehingga sistem mampu mendeteksi kondisi siswa yang bermasalah. Pengaturan pemakaian tool synchronous dan asynchronous dalam pelaksanaan kolaborasi, supaya tidak terjadi duplikasi yang membahas masalah yang sama berulang-ulang. Membuat fasilitas penyusunan makalah di Web yang memudahkan para guru tanpa perlu mengetahui perintah-perintah secara mendetail, yang disesuaikan dengan kebutuhan untuk berkolaborasi.

Daftar Pustaka
[1] Marion A. Barfurth, Understanding the Collaborative Learning Process in a Technology Rich Environment: The Case of childrens Diagreements , Departemnet of Science and Education, University of Quebeca Hull. [2] Johnson D. W., Johson R. T., and Smith K., Active Learning: Cooperation in the Classroom , Edina, MN: Interaction Book Company (1991). [3] Ana Hadiana, Kenji Kaijiri, Collaboration Learning Support System Using Q&A , 4th International Conference of Information Technology for High Education and Training (2003) [4] Japanese Association of Education Engineering, Dictionary of Education Engineering , Jikkyou Publisher [5] Yutaka Matsusita, Kenichi Okada, Collaboration and Communacation , Kyouritu Publisher [6] Johson D. W., Learning together and alone , Englewood Cliffs, NJ: Prentice Hall.

IMPAK DARI TEKNOLOGI INFORMASI DAN INTERNET TERHADAP PENDIDIKAN, BISNIS DAN PEMERINTAHAN

TEKNOLOGI INFORMASI
Sama dengan teknologi lainnya, hanya informasi merupakan komoditi yang diolah Teknologi memiliki nilai ekonomis dalam bentuk tumpukan kertas (stacked of papers)

INFORMASI SEBAGAI KOMODITAS


Apakah benar informasi sebagai barang yang dapat diperjual belikan? Bagaimana jika anda tahu informasi:
Besok rupiah akan devaluasi Di Semanggi ada demo

Bisnis informasi: Portal Internet


Detik.com Astaga!

INTERNET
Merupakan infrastruktur, media komunikasi yang menembus batas ruang dan waktu Salah satu jaringan komputer yang terbesar di dunia

IMPLIKASI DI BIDANG PENDIDIKAN


IT dan Internet bermula dari lingkungan akademis (NSFNET) IT & Internet membuka akses ke sumber informasi
Akses ke perpustakaan di luar negeri melalui Z39.50, WAIS, hytelnet, WWW Akses kepada pakar via email

IMPLIKASI DI BIDANG PENDIDIKAN


Memberikan fasilitas kerjasama antar pakar, mahasiswa melalui file sharring Meningkatkan kualitas pendidikan di daerah Peter Drucker:
Triggered by the Internet, continuing adult education may well become our greatest growth industry [Forbes 15 Mei 2000]

IMPLIKASI DI BIDANG PENDIDIKAN


Inisiatif penggunaan IT & Internet di bidang pendidikan di Indonesia
Sekolah 2000 http://www.sekolah2000.or.id Distance learning / virtual university

IMPLIKASI DI BIDANG BISNIS


Dua jenis usaha
Menghasilkan produk IT (IT-producer) Menggunakan IT & Internet (IT-enabled)

IMPLIKASI DI BIDANG BISNIS


IT & Internet mendobrak batas ruang dan waktu
Level playing field bagi perusahaan kecil Perusahaan di Indonesia memiliki peluang yang sama di Amerika dibandingkan dengan perusahaan di Amerika. Sebaliknya juga berlaku. Jaga pasar dalam negeri!

IMPLIKASI DI BIDANG BISNIS


IT & Internet merupakan penopang ekonomi Amerika. Inisiatif-inisiatif dari pemerintah Amerika untuk menjamin dominasi mereka di bidang IT & Internet
http://www.ecommerce.gov

IMPLIKASI DI BIDANG BISNIS


Ekonomi yang dibangun dengan basis IT dan Internet memiliki nama sendiri: NEW DIGITAL NETWORKED ECONOMY New economy masih belum dimengerti
Kesempatan bagi kita? Bubble economy? Konsep open source dengan filosofi baru Cathedral vs Bazaar

IMPLIKASI DI BIDANG BISNIS


Inisiatif-inisiatif di Indonesia
Nusantara 21 Telematikan Indonesia Nasional Information Infrastructure Bandung High-Tech Valley (BHTV) http://indonesia.elga.net.id/bhtv

IMPLIKASI DI BIDANG PEMERINTAHAN


E-government:
Menghilangkan birokrasi dengan direct access via email Meningkatkan transparansi Aplikasi town house meeting

Contoh aplikasi
RI-NET http://www.ri.go.id http://www.kpu.go.id http://www.hasilpemilu99.or.id

KENDALA DI INDONESIA
Infrastruktur Telekomunikasi yang kurang mendukung dan masih mahal Penetrasi PC yang masih rendah Langkanya isi (content) untuk orang Indonesia

IMPLIKASI LAIN
Bekerja lebih panjang (5 to 9) Menggangu kehidupan sehari-hari
Tingginya angka cerai di Silicon Valley

Siapkah kita?