Anda di halaman 1dari 31

2.9. Pengujian Non Destructive Test

Non Desturuktive Testing secara garis besar dikelompokkan dalam 2 metode yaitu metode radiasi dan non radiasi. Metode radiasi yaitu metode pemeriksaan dengan memanfaatkan sinar radiasi yang dipancarkan oleh isotop tertentu dan mesin pembangkit sinar-X. Sedangkan metode non radiasi diantaranya adalah : Ultrasonik, Eddy Current, magnetik Partikel, Dye Penetrant, Acustic emission dan lain-lain. Pada dasarnya kedua metode tersebut tidak berdiri sendiri, tetapi saling melengkapi. Metode pemeriksaan tersebut diaplikasikan sebagai “quality control” dalam : produk metalurgi, proses metalurgi, komponen pembangkit tenaga listrik konvensional, PLTU, hydro electric power stations, oil and gas pipelines, aircraft and ships concrete structure dan lain-lain. Dari gambaran tersebut di atas maka metode NDT mempunyai peranan penting dalam inspeksi dan control sehubungan dengan produksi industri, konstruksi, instalasi dan operasi dari fasilitas industri, peralatan dan komponen untuk pabrik dan sebagainya. NDT juga berperan dalam “in service section” dari power plants, refineries, aircraft, building, production process and maintenance.

2.9.1. Pengujian Radiografi

1. Sumber radiasi untuk radiografi

Pembangkit Sinar-X Prinsip kerja pesawat sinar-x : 2 (dua) buah kutub listrik katoda dan anoda diberi perbedaan tegangan listrik yang cukup tinggi dan berada di ruang hampa. Pada katoda ( yang berupa filament) akan dipancarkan electron, karena dalam tabung hampa maka electron- elektron dari katoda akan bergerak sangat cepat kea rah anoda. Terjadi tumbukan antara elektron akan kehilangan energi yang berubah menjadi panas (sebagian besar) dan pancaran sinar-X (sebagian kecil).

93

Katoda

Anoda Target Filamen Sinar X
Anoda
Target
Filamen
Sinar X

Gambar 2.49. Tabung Sinar X.

Panas yang timbul di anoda harus didinginkan agar target tidak meleleh atau rusak. Banyak electron yang dilepas oleh katoda sebanding dengan arus yang diberikan pada filament, sedangkan tegangan-tegangan positif yang diberikan kepada anoda adalah berhubungan erat dengan kecepatan electron yang menumbik anoda (target) dan mempunyai hubungan dengan energi sinar yang dipancarkan. Penetrasi sinar-x ditentukan oleh besar tegangan (kV) yang dihasilkan oleh pemancar sinar-X. Hubungan antara panjang gelombang dengan kV adalah :

λ =

12,4

o

A

kV

Makin kecil λ daya tembus sinar-X semakin besar, sedang kuantitas sinar-X dapat diatur melalui arus (mA) pada filamen. Dual hal yang dapat diatur dalam „control box“ dari pesawat sinar-X adalah arus dan tegangan.

94

2.50. Alat Uji Radiografi 2. Interaksi Sinar-X, γ dengan materi. Bila suatu materi dengan ketebalan

2.50. Alat Uji Radiografi

2. Interaksi Sinar-X, γ dengan materi.

Bila suatu materi dengan ketebalan tertentu diradiasi maka intensitas radiasi semula diperlemah setelah melewati material, karena terjadi proses atenuasi.

I = I

o

.e

- µ X
-
µ X

I 1

I 2

I I 1 < I 2

1

I 1

I = intensitas sinar-X, setelah menembus material I o = intensitas mula-mula µ = koefisien pelemahan linier

X = tebal material Perbadaan intensitas inilah yang dipakai sebagai dasar atau dinnfaatkan dalam teknik radiografi.

95

Jika dipakai film sebagai detektor, maka perbedaan intensitas I 1 dan I 2 akan menghasilkan

tingkat kehitaman yang berbeda pada film radiografi.

Proses pelemahan sinar-X atau γ

(tiga) peristiwa, yaitu :

- efek photolistrik

- hamburan compton

- Pair production

3. Teknik Sumber Radiasi

akibat interaksi dengan materi dapat dibedakan atas 3

Peralatan yang diperlukan untuk pelaksanaan adalah

- sumber radiasi

- benda uji

- film radiografi

- alat penunjang ( survey meter dan lain-lain)

A. Pemilihan Sumber Radiasi

Sumber radiasi dipilih berdasarkan material/benda uji karena daya tembus dari tiap sumber berbeda. Untuk pesawat sinar-X, voltage dapat diatur berdasarkan ketebalan

material dengan rumus :

dimana :

V = A + B X

V

= voltage dalam kilovolt ( kV)

X

= tebal benda uji dalam mm

A,B = konstanta dalam tabel

Tebal ( mm )

Al

Fe

A

B

A

B

0.05 < x 5

20

5

40

10

X > 5

40

1.5

75

4.5

 

96

B. Pemilihan Film radiografi

Film diklasifikasikan sebagai berikut :

Tipe Film

Kecepatan

Kontras

Butiran

1

Rendah

Sangat tinggi

Halus

2

Medium

Tinggi

Agak halus

3

Tinggi

Medium

Agak besar

4

Sangat tinggi

Rendah

Besar

C. Pemilihan SFD

“Source Film Distance“ (SFD) perlu dihitung agar gambar radiografi cukup tajam.

Rumus untuk menghitung SFD adalah :

dimana :

Ug =

t - d

SFD - t

t = tebal material d = diameter sumber

Ug = penombra/unsharpness Kalau tidak ada syarat lain, maka sebagai patokan dapat diambil Ug = 0.02 inchi = 0.5

mm , d = 2 mm. Substitusi ke rumus di atas maka akan didapat SFD min = 5 t

D. Pemilihan Penetrameter

Kalau tidak diberikan syarat patokan (spesifikasi), maka pemilihan nomor penetrameter

(peny) dapat diambil 2 % dari tebal benda uji. Misalnya, bila tebal benda uji = 2, maka tebal

peny yang akan digunakan = 0.04.

E. Pemilihan Screen

Screen berfungsi untuk memperpendek waktu penyinaran berlaku untuk kV > 120. Bila tegangan < 120, maka screen tidak berfungsi. Screen juga berfungsi untuk mengabsorpsi sinar-sinar pantul. Screen depan dipasang di depan film, screen belakang film.

97

F. Waktu penyinaran dan voltage ( kV)

Waktu penyinaran dan voltage ( kV) dapat dilihat pada tabel (exposure chart), dengan

mengukur tebal benda uji yang akan diperiksa. Arus ditentukan sebesar dengan 5 mA. Tebal

diberikan pada saat pengujian

G. Pelaksanaan Pengujian

1. Set-up Alat

Susunlah peralatan sesuai dengan gambar di bawah

Set-up Alat Susunlah peralatan sesuai dengan gambar di bawah SFD S = sumber radiasi P =
SFD
SFD

S = sumber radiasi

sesuai dengan gambar di bawah SFD S = sumber radiasi P = p enetrameter Sh =

P = penetrameter

Sh = shim

di bawah SFD S = sumber radiasi P = p enetrameter Sh = shim B =

B = benda uji

S = sumber radiasi P = p enetrameter Sh = shim B = benda uji F
S = sumber radiasi P = p enetrameter Sh = shim B = benda uji F

F = Film

Yang perlu disiapkan sebelum pelaksanaan penyinaran ( lihat exposure chart) adalah :

- waktu penyinaran

- voltage ( kV)

- SFD, Peny, Film

Perhatikan , pintu harus tertutup rapat dan tidak seorangpun ada di dalam ruangan radiasi

pada saat control box akan di on-kan.

2. Film Processing

Film yang telah disinari, harus diproses di ruang gelap agar film dapat diamati dengan viewer.

Urutan proses adalah sebagai berikut : 1 2 3 4
Urutan proses adalah sebagai berikut :
1
2
3
4

1. Devoloper 3-8 menit

2. Air mengalir , 1-2 menit

3. Fixer 6-15 menit

4. Air mengalir , 15-30 menit

5. Dryer , 10-15 menit

98

3.

Eveluasi

Setelah film kering, maka dapat dilakukan pengamatan dan evaluasi dari film dengan bantuan

cahaya viewer.

- catat dan identifikasikan cacat yang tampak pada film radiografi

- ukurlah bearnya cacat dengan jangka sorong

- buatlah kesimpulan tentang mutu film radiografi, terutama mengenai kontras film, density film dan cacat film pada saat processing

- buat kesimpulan dari data-data cacat

2.10. Pengujian Ultrasonik

Ultrasonik adalah salah satu metode uji tanpa merusak (NDT – Nondestructive Testing) yang menggunakan pancaran gelombang bunyi berfrekuensi tinggi. Gelombang bunyi yang melalui benda uji tersebut mengalami pengurangan /pelemahan energi (atenuansi) dan dipantulkan pada batas-permukaan (interface), yang selanjutnya dideteksi di deteksi dan dianalisa untuk mengetahui ada tidaknya cacat serta lokasi cacat pada benda uji. Aplikasi utama metode ultrasonik dalam pemeriksaan logam adalah untuk mendeteksi cacat-dalam secara rinci (lokasi, ukuran, bentuk dan jenis cacat). Disamping itu, metode ultrasonik digunakan juga untuk mendeteksi cacat-permukaan, mengetahui karakteristik sambungan (bonding), mengukur ketebalan, mengetahui tingkat korosi, dan menentukan sifat- sifat fisik, struktur ukuran butir, dan konstanta elastis.

Dalam pemeriksaan logam, dibandingkan dengan metode NDT lainnya, ultrasonik mempunyai kelebihan :

- Mempunyai tenaga penetrasi paling besar, yaitu dapat pemeriksa sampai kedalaman 6 m.

- Kepekaan sangat tinggi, memungkinkan mendeteksi cacat yang relatif sangat kecil.

- Lebih teliti dalam menentukan letak, estimasi ukuran, bentuk, dan jenis cacat-dalam.

- Indikasi ditampilkan seketika sehingga akan sesuai untuk otomatisasi, pemeriksaan yang cepat, pemantauan produksi dan kontrol proses.

- Dapat memeriksa benda uji secara keseluruhan (volume).

- Tidak membahayakan operator, peralatan dan bahan disekitarnya.

- Portabel. Disamping kelebihan-kelebihan diatas, metode ultrasonik mempunyai kelemahan- kelemahan sebagai berikut :

99

- Benda uji yang kasar, bentuk tidak beraturan, sangat kecil atau tipis, atau tidak homogen akan sulit untuk diperiksa.

- Benda uji yang kasar, bentuk tidak beraturan, sangat kecil atau tipis, atau tidak homogen akan sulit untuk diperiksa.

- Diperlukan kuplan untuk menghantarkan gelombang dari transduser ke benda uji yang diperiksa.

- Diperlukan standar acuan untuk kalibrasi peralatan dan karakterisasi cacat.

2.9.1.1. GELOMBANG ULTRASONIK

Berdasarkan frekuensi, bunyi dapat diklasifikasikan sebagai berikut :

Infrasonic

:

f < 16 Hz

Audible sonic

: 16 Hz < f < 20 kHz

Ultrasonic

: f

> 20

kHz

Hypersonic

:

f > 1 GHz

A. Mekanisme Gelombang

Ultrasonik merupakan gelombang mekanis dimana partikel-partikel (atom atau molekul) bergetar atau beroskilasi disekitar posisi kesetimbangannya. Gelombang ultrasonik dapat merambat dalam medium elastis seperti padat, cair atau gas, tetapi tidak dalam ruang hampa. Ketika partikel-partikel suatu bahan elastis berpindah dari posisi kesetimbangan karena adanya gaya luar, tegangan-dalam akan bekerja untuk mengembalikan partikel tersebut ke posisi asalnya. Karena adanya gaya antar-atom antara partikel-partikel yang berdekatan, perpindahan satu partikel akan menyebabkan perpindahan partikel didekatnya, demikian seterusnya sehingga terjadi perambatan gelombang. Amplitudo, model getaran dan kecepatan dari gelombang berbeda-beda untuk padat, cair dan gas dikarenakan perbedaan jarak antara partikel-partikelnya yang menyebabkan gaya tarik antara partikel dan sifat elastis bahan akan berbeda.

100

B. Jenis Gelombang

Ada 4 jenis gelombang:1) gelombang longitudinal, 2) gelombang transversal, 3) gelombang permukaan, dan 4) gelombang Lamb. Dari keempat jenis gelombang diatas, yang paling banyak digunakan adalah gelombang longitudinal dan transversal. Gelombang longitudinal dikenal juga sebagai gelombang kompresi dimana partikel bergerak maju dan mundur searah dengan perambatan gelombang. Gelombang longitudinal dapat

merambat pada semua media padat, cair dan gas.

dapat merambat pada semua media padat, cair dan gas. Gambar 2.51. Gelombang longitudinal Gelombang transversal

Gambar 2.51. Gelombang longitudinal Gelombang transversal atau gelombang geser mempunyai gerakan partikel yang tegak lurus dengan arah gerakan gelombang. Gelombang ini mempunyai kecepatan kira- kira 1/2 kecepatan gelombang longitudinal. Gelombang transversal tidak dapat merambat pada media cair dan gas, kecuali cairan yang sangat kental atau cairan yang merupakan lapisan yang sangat tipis.

kental atau cairan yang merupakan lapisan yang sangat tipis. Gambar 2.52. Gelombang transversal pertikel berbentuk clip.

Gambar 2.52. Gelombang transversal

pertikel berbentuk clip. Gelombang ini mempunyai kecepatan ± 0.9 kecepatan gelombang transversal dan merambat pada permukaan dengan kedalaman aman tidak lebih besar dari panjang gelombangnya. Oleh karena itu biasanya gelombang permukaan digunakan untuk memeriksa benda uji yang berbentuk rumit.

101

Gambar 2.53. Gelombang permukaan Tabel 2.2. Kecepatan gelombang untuk berbagai jenis bahan (km/det) NO B

Gambar 2.53. Gelombang permukaan

Tabel 2.2. Kecepatan gelombang untuk berbagai jenis bahan (km/det)

NO

B A H A N

V 1

V t

V S

1

Baja karbon

5,94

3,24

3,0

2

Baja paduan

5,90 -

5,95

- 3,23 - 3,26 2,20 - 3,20 2,99 - 3,36

3,0

3

Besi tuang

3,50 - 5,60

-

4

Baja tahan karat

5,39 - 45,01

2,16 - 3,12

5

Aluminium

6,25 - 6,35

3,10

2,79 - 2,90

6

Udara

0,331

-

-

7

Kaca

5,57 - 5,77

3,43 - 3,44

3,13 - 3,14

8

Plexiglas

2,67

1,12

1,13

9

Karet

2,3

-

-

10

Air

1,49

-

-

Catatan :

V l : kecepatan gelombang longitudinal

V

V

t

s

: kecepatan gelombang transversal : kecepatan gelombang permukaan

C. Frekuensi

Hubungan antara kecepatan (V) dengan frekuensi frekuensi (f) dan panjang

gelombang (λ) diberikan oleh persamaan berikut :

102

V = f.λ Kecepatan gelombang akan bergantung pada media yang dilaluinya. Jadi kecepatan adalah tetap untuk bahan yang sama. Sedang frekuensi adalah bergantung pada transduser yang dipergunakan. Dimana tiap transduser mempunyai frekuensi yang tertentu. Kepekaan, atau kemampuan untuk mendeteksi cacat yang sangat kecil semakin besar dengan semakin besarnya frekuensi yang dipergunakan, akan tetapi atenuasi akan semakin besar pula. Oleh karena itu dalam pemeriksaan dengan ultrasonik hal-hal tersebut mesti dipertimbangkan, terutama dalam pemeriksaan bahan-bahan yang mempunyai homogenitas yang rendah atau ukuran butir yang relatif besar. Mempertimbangkan hal tersebut, maka bahan-bahan tertentu akan sesuai untuk diperiksa dengan menggunakan frekuensi yang tertentu, yaitu:

Tabel 2.3. Frekuensi transduser yang sesuai untuk berbagai jenis bahan.

No

B A H A N

FREKUENSI

1

Aluminium, besi, baja

2

- 6 MHz

2

Logam cor/tuang

0,5 - 2 MHz

3

Komposit

0,5 – 2 MHz

4

Karet

1

– 5 MHz

5

Keramik, batu bata

0,25 – 1 MHz 0,05 – 0,5 MHz 0,025 – 0,25 MHz

6

Kayu

7

Beton

D. Impedansi Akustik

Impedansi akustik digunakan untuk menghitung jumlah energi yang dipantulkan maupun yang diteruskan (ditransmisikan) pada batas-permukaan (interface) dari 2 media. Jika 2 media mempunyai impedansi akustik yang hampir sama, maka tidak akan terjadi pantulan, hampir semua energi 2 gelombang akan ditransmisikan. Sebaliknya jika impedansi akustik dari 2 media jauh berbeda. Maka hampir semua energi gelombang akan dipantulkan. Impedansi

103

akustik (Z) suatu media berbanding lurus dengan berat jenis ( ρ ) dan kecepatan

gelombang (V) melewati media tersebut.

Z =

ρ v

Untuk sudut datang 0 ο (tegak lurus permukaan), prosentase energi yang dipantulkan (R) dan yang ditransmisikan (T) dapat dihitung dari persamaan berikut :

R

= (Z 2

Z 1 ) 2 /.(Z 2 + Z 1 ) 2

T

= 4Z 2 Z 1

/ (Z 2 + Z 1 ) 2

E. Pelemahan (Atenuasi)

Terdapat 3 faktor utama yang menyebabkan terjadinya atenuasi energi

ultrasonik, yaitu: penyerapan (absorption), scattering dan difraksi (diffraction).

a)

Penyerapan (absorption) :

Sebagian energi ultrasonik diubah menjadi panas ketika melewati suatu media.

b)

Scattering Ketidak-homogenan bahan seperti adanya inklusi, porositas, grafit dalam besi tuang, perbedaan jenis kristal atau fasa akan menyebabkan terjadinya scattering.

c)

Difraksi Pembelokan gelombang pada ujung reflektor (interface). Dipengaruhi oleh kekasaran, ukuran dan bentuk interface.

F.

Perubahan Bentuk Gelombang ( Mode of Conversion)

Ketika gelombang, ultrasonik datang pada suatu interface dengan sudut datang 0 0 ( tegak-lurus permukaan), maka gelombang tersebut akan dipantulkan atau diteruskan tanpa terjadi perubahan arah. Akan tetapi jika sudut datang gelombang bukanah 0 0 , maka akan terjadi perubahan bentuk gelombang ( mode of conversion ) dimana akan dihasilkan gelombang pantul dan gelombang bias yang dapat, berupa

gelombang longitudinal, transversal maupun permukaan (lihat gambar 2.54).

104

Gambar 2.54. Perubahan bentuk gelombang Hubungan antara sudut dan gelombang datang, pantul dan bias pada

Gambar 2.54. Perubahan bentuk gelombang

Hubungan antara sudut dan gelombang datang, pantul dan bias pada gambar 2.54

dapat diberikan berdasarkan hukum Snellius, yaitu:

sin α 1 /V 1(1) : sin α1 /V 1(1) = sin αt /V t(1)

2.9.1.2. Proses Pemeriksaan

= sin β 1 /V 1(2) = sin βt/Vt (2)

Terdapat beberapa metode untuk membangkitkan gelombang ultrasonik, tetapi yang paling banyak dipakai dalam bidang NDT adalah metode yang berdasarkan pada prinsip PIEZOELECTRIC EFFECT, yaitu jika suatu jenis kristal dibebani (tarik atau tekan), maka akan dihasilkan muatan listrik pada permukaan kristal tersebut akan terjadi deformasi/vibrasi, merenggang atau menyempit bergantung pada jenis muatan yang diberikan. Piezoelectric effect dapat dihasilkan oleh kristal-kristal berikut : quartz, barium titanat, turmalin, lithium sulfat, plumbum metaniobat, dan plumbum zirkonat titanat.

titanat, turmalin, lithium sulfat, plumbum metaniobat, dan plumbum zirkonat titanat. Gambar 2.55. Jenis-jenis probe. 105

Gambar 2.55. Jenis-jenis probe.

105

Terdapat beberapa jenis probe (piezoelectric) yang biasa digunakan dalam pemeriksaan ultrasonik, yaitu (lihat gambar 2.55)

a) Straight Beam (pancaran langsung)

Gelombang ultrasonik yang dipancarkan tegak lurus permukaan benda uji. Probe ini dapat dipergunakan untuk metode pulse-echo (pulsa gema) atau transmisi. Untuk metode pulsa-gema dapat digunakan satu atau 2 probe, dimana pemakaian

2 probe digunakan ketika memeriksa benda uji yang bentuknya tidak beraturan.

b) Angle Beam (pancaran menyudut) Gelombang u ltr as on ik yang dipancarkan membentuk sudut terhadap permukaan benda uji. Probe ini biasanya digunakan untuk memeriksa plat, pipa atau bejana, dan benda uji dengan bentuk yang tidak dapat diperiksa dengan probe straight beam.

c) Dual Element (berkristal dua) D en g an memiliki dua buah kristal pada satu probe (yang satu berfungsi sebagai transmiter dan yang lainnya sebagai receiver), maka akan terbebas dari pengaruh pulsa t ransmitte sehingga dapat memeriksa cacat yang berada di dekat perrmukaan.

d) Delay Tip (mempunyai penunda) Dengan adanya batang penunda akan menghilangkan pengararuh "dead zon e" (d aer ah y an g t idak d apat diperiksa) sehingga biasanya probe ini digunakan untuk pengukuran ketebalan plat yang tipis.

e) Immersion (rendam) Dengan adanya media air sebagai penunda dan sebagai kuplan, maka jenis ini dapat digunakan untuk pemeriksaan benda uji yang tipis dan mempunyai kecepatan pemeriksaan yang tinggi serta pemeriksaan dapat diotomatisasi.

2.9.1.3. Metode

Pemeriksaan dengan ultrasonik dilakukan dengan memonitor/memantau hal-hal berikut :

Pantulan energi dari interface antara logam dan gas, logam dan cairan, atau diskontinuitas yang ada di dalam benda uji.

Waktu tempuh gelombang bunyi ketika melewati benda uji, dari transmitter ke

Pemeriksaan

106

receiver.

Atenuasi pancaran gelombang bunyi ketika melewati benda uji.

Frekuensi resonansi benda uji. Pada prinsipnya terdapat 3 macam metode pemeriksaan dengan ultrasonik,

yaitu :

A. Metode transmisi (transmission method).

B. Metode pulsa-gema (pulse-echo method).

C. Metode resonansi (resonance method).

A. Metode Transmisi

Metode transmisi di dasarkan pada pengukuran perubahan intensitas gelombang bunyi yang ditransmisikan melewati benda uji. Pengukuran dilakukan dengan menggunakan 2 buah probe, satu probe berfungsi sebagai pemancar (transmitter) dan satu probe sebagai penerima (receiver) pengurangan intensitas gelombang setelah melewati benda uji dikarenakan sebagian gelombang dibelokkan, dipantulkan dan sebagian lagi diteruskan yang kemudian diterima oleh receiver (lihat gambar 2.56).

yang kemudian diterima oleh receiver (lihat gambar 2.56). Gambar 2.56. Metode transmisi Kekurangan dari metode ini

Gambar 2.56. Metode transmisi Kekurangan dari metode ini adalah :

Kepekaan rendah.

Letak dan bentuk cacat tidak dapat diketahui, hanya mengetahui ada tidaknya cacat didalam benda uji.

Transmitter dlan receiver harus saling berhadapan.

Permukaan benda uji dimana transmitter dan receiver ditempatkan harus paralel/sejajar.

Permukaan benda uji harus bebas dari deposit.

107

B. Metode Pulsa-gema (pulse-echo)

Pada metode pulsa-gema, pulsa gelombang ultrasonic dipancarkan oleh probe kedalam benda uji yang diperiksaa. Jika pulsa tersebut mengenai cacat atau permukaan lain, maka

pulsa gelombang akan dipantulkan kembali ke probe yang selanjutnya dimonitor/dianalisa besarnya energi pulsa dan waktu tempuh pulsa yang diterima. Pulsa gelombang (pulsa mekanis) yang kembali ke probe diubah menjadi pulsa listrik yang ditunjukkan sebagai titik tetapi karena kecepatannya sangat tinggi maka pada layar akan terlihat sebagai garis. Untuk menunjukkan pulsa gelombang yang dipantulkan oleh cacat atau permukaan yang lain, pulsa listrik dibelokkan ke arah vertikal dan dibelokkan kembali ke bawah, ke garis dasar layar. Titik yang dibelokkan terasebut dinamakan “ECHO” Ketika pulsa listrik dikirimkan ke kristal untuk membangkitkan pulsa gelombang,

terdapat pulsa listrik yang dipantulkan kembali, sehingga di layar akan terlihat adanya transmitter echo. Jadi, jika terjadi suatu pemeriksaan benda uji terdapat cacat, maka di layar akan terdapat 3 macam echo yaitu (lihat Gambar 2.57).

Transrmitter echo : akibat pemancaran pulsa listrik.

Back echo

Defect echo

: dari cacat.

: dari dinding/sisi belakang.

echo Defect echo : dari cacat. : dari dinding/sisi belakang. Gambar 2.57. Metode pulsa-gema (pulse-echo method)

Gambar 2.57.

Metode pulsa-gema (pulse-echo method)

Kelebihan dari metode puIsa-gema adalah:

- Untuk pemeriksaan hanya diperlukan satu permul:aan.

- Lokasi, bentuk, dan ukuran cacat dapat ditentukan.

108

Selain kelebihan di atas, metod e ini mempunyai kekurangan yaitu kemampuan resolusi yang kecil, hanya dapa t memeriksa benda uji dengan ketebalan lebih besar dari 5 mm, kecuali dengan T - R (transmitter-receiver) probe yang mampu memeriksa benda uji dengan tebal 1 mm.

C. Metode Resonansi

Resonansi adalah berkaitan dengan sifat fisik yang dimilikik oleh benda uji karena dimensinya. Sifat tersebut m e n y e b a b k a n b e n d a u j i bergetar pada frekuensi-diri

ketika didekati suatu benda yang bergetar pada frekuensi tersebut. Pada metode ultrasonik, resonansi terjadi ketika panjang lintasan gelombang merupakan kelipatan setengah panjang gelombang. Jadi resonansi akan terjadi jika:

Dimana

d = n .λ/2

atau d =

n.V/2f

d =

P anjang lintasan gelombang

n

= Bilangan bulat

λ = Panjang gelombang

V = Cepat rambat gelombang bunyi

f = frekuensi Resonansi dipengaruhi oleh bahan, bentuk dan dimensi benda uji. Metode ini biasanya hanya digunakan untuk pengukuran ketebalan benda uji.

KALIBRASI

Kalibrasi dilakukan setiap kali sebelum dilakukan pemeriksaan. Tujuan kalibrasi adalah untuk:

- Menentukan karaktaristik operasi peraIatan dan probe.

- Memberikan kondisi pengujian yang dapat diu1angi kembali.

- Membandingkan t i n g g i dan lokasi echo dari cacat di dalam benda uji dengan echo cacat buatan di dalam tes blok. Sesuai dengan penggunaannya, terdapat beberap macam tes blok:

Blok kalibrasi IIW (K 1 atau V 1 ) Blok DIN 54122 (K 2 atau V 2 )

109

Blok IOW Blok acuan ASME Blok area-amplitude Blok distance-amplitude

Kalibrasi Pemakaian Normal Probe Sesuai dengan tujuan praktikum ini, kalibrasi pemakaian normal probe bertujuan untuk memperoleh nilai skala pada layar iloskop disesuaikan dengan kondisi pemeriksaan yang akan dilakukan. Untuk melakukan kalibrasi digunakan blok kalibrasi (K 1 atau V 1 ).

kalibrasi digunakan blok kalibrasi (K 1 atau V 1 ). Gambar 2.58. Peralatan Kalibrasi Pemakaian Probe

Gambar 2.58. Peralatan Kalibrasi Pemakaian Probe

Misal untuk pengujian 200 mm, dan diketahui bahwa layar osiloskop mempunyai 10 skala kearah horisontal, maka:

K =

Lintasan gelombang daerah pengujia

jumlah maksimum skala (SKT)

s = K.T dimana:

atau

T =

s/K

T : jumlah skala (SKT)

s : lintasan gelombang

K : faktor perhitungan

110

=

200 mm

= 20 mm/SKT

10 SKT

Selanjutnya dengan nilai K=20 mm/SKT dan kalibrasi dilakukan pada blok kalibrasi K 1 (V 1 ), jika ketika probe diletakkan pada:

1) s = 100 mm, maka echo akan muncul di T = 100/20 = 5 SKT.

2)

s = 200 mm, maka echo akan muncul di T = 200/20 = 10 SKT.

2.9.1.4. Pemeriksaan dengan Normal Probe

Dalam praktikum ini hanya dibatasi pengenalan pemakaian normal probe, yaitu untuk mendeteksi dan mengetahui posisi cacat buatan (lubang bor) didalam suatu benda

uji dan mengukur ketebalan suatu benda uji, untuk mendeteksi cacat dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

(1)

(2) Melakukan pemeriksaan benda uji dengan menggcser-geser probe pada permukaan benda uji sampai diperoleh echo cacat (defect echo). Echo cacat akan

selalu terletak diantara transmitter echo dan back echo. Posisi cacat dapat dihitung, yaitu sebagai hasil perkalian antara faktor K dengan jumlah SKT dari posisi echo cacat pada layar. S = K.T (mm) = jarak dari permukaan benda uji dengan permukaan cacat.

(3)

Melakukan kalibrasi sesuai dengan 5.1.

Hasil pemeriksaan akan nampak seperti ditunjukkan pada gambar

5.1. Hasil pemeriksaan akan nampak seperti ditunjukkan pada gambar Gambar 2.59. Tampilan layar dengan adanya cacat

Gambar 2.59. Tampilan layar dengan adanya cacat

111

2.9.2. Pengujian Dengan Metode Magnetik Partikel

Berbagai jenis material seperti: baja, besi cor, alumunium, tembagta, nikel, kayu, dan

kertas didekati oleh magnet alam yang peramanen, maka ada sebagian material yang tertarik

dan sebagian lagi tak terpengaruhi. Dasar tersebut dapat diartika bahwa : besi, nikel dan

kobalt adalah material elektromagnetik.

Suatu batang magnet dipotong-potong menjadi kecil, maka tiap bagian yang kecil

tersebut masih bersifat magnet yang mempunyai kutub utara dan kutub selatan. Sifat magnet

ini masih dipunyai sampai pada elemen strukturnya yang disebut “Elemen Magnet”

Material ferromagnet, elemen magnet yang tidak teratur tersebut, mudah diserahkan

melalui magnetisasi. Dan melalui magnetisasi elemen magnet tersebut kembali menjadi tidak

teratur lagi.

Material non ferromagnetik, dalam magentisasi elemen magnetnya sukar disebabkan

(lihat gambar 2.60) skema dari material yang mengalami magnetisasi

gambar 2.60) skema dari material yang mengalami magnetisasi Gambar 2.60. (a). Orientasi.-elemen yang tidak beraturan
gambar 2.60) skema dari material yang mengalami magnetisasi Gambar 2.60. (a). Orientasi.-elemen yang tidak beraturan

Gambar 2.60. (a). Orientasi.-elemen yang tidak beraturan sebelum magnetisasi (b). Orientasi elemen magnet yang searah/teratur, waktu magnetisasi.

Medan Magnet

suatu batang magnet yang diletakkan diatas kertas dan kemudian ditaburi dengan

serbuk besi, maka pada permukaan kertas akan memperlihatkan garis-garis medan magnet.

Garis medan magnet tersebut tertutup, berjalan dari kutub utara ke kutub selatan.

112

Pada gambar berikut, menunjukkan bila 2 (dua) batang magnet saling didekatkan kutub utara dari satu

Pada gambar berikut, menunjukkan bila 2 (dua) batang magnet saling didekatkan kutub utara dari satu batang magnet dekat dengan kutub selatan dari batang magnet yang lain. Dari gambar juga diperlihatkan adanya garis- garis medan magnet bila pada daerah tersebut ditaburi dengan serbuk besi.

bila pada daerah tersebut ditaburi dengan serbuk besi. Sekarang bila diantara kedua batang magnet tersebut

Sekarang bila diantara kedua batang magnet tersebut diletakkan sebuah batang besi, maka fluk magnetik tambah tinggi, begitu pula kuat medan magnetnya. Jadi batang besi mempunyai efek dapat menaikkan fluk magnetik.

batang besi mempunyai efek dapat menaikkan fluk magnetik. Sekarang akan diperlihatkan medan magnet yang ditimbu1kan

Sekarang akan diperlihatkan medan magnet yang ditimbu1kan oleh suatu kawat konduktor yang dialiri arus 1istrik. Garis medan magnet yang ditimbulkan akan berupa 1ingkaran yang mengelilinginya batang tersebut.

113

Bila dari kawat konduktor tersebut dibuat suatu kumparan, kemudian dialiri listrik maka garis-garis medan magnet

Bila dari kawat konduktor tersebut dibuat suatu kumparan, kemudian dialiri listrik maka garis-garis medan magnet yang terjadi serupa . dengan garis medan magnet yang ditimbulkan oleh batang magnet.

garis medan magnet yang ditimbulkan oleh batang magnet. 2.9.2.1. Pinsip Dasar Bila medan magnet terdapat dalam

2.9.2.1. Pinsip Dasar

Bila medan magnet terdapat dalam suatu benda yang kebetulan terdapat cacat (crack) dan arah panjangnya tegak lurus dengan arah lintasan medan magnet, maka lintasan medan magnet akan dibelokkan (leakage filed). Arah pembelokan seta bentuknva tergantung pada macam dan dimensi dari cacat.

tersebut

ditaburi atau disemprot dengan butiran-.butiran yang bersifat magnet, maka dipermukaan tepat diatas

Bilamana

diatas

permukaan

benda

yang

mempunyai

cacat

114

Metoda magnetic partikel sangat terbatas sekali penggunaannya, yaitu

hanya dapat diterapkan pada benda atau material yang dapat bersifat

ferromagnetic (bila 0). Metoda ini selain dapat mendeteksi cacat diatas

permukaan juga cacat-cacat yang letaknva dekat dibawah permukaan.

Untuk membuat benda uji bersifat magnetic dapat dilakukan dengan jalan

mengalirkan arus listrik (self circulation), merambatkan medan magnet (joch

magnetizing) atau secara kombinasi dari kedua metoda diatas (lihat gambar 2.61)

prinsip metode magnetic partikel ).

(lihat gambar 2.61) prinsip metode magnetic partikel ). Gambar 2.61(a). .Garis-garis medan magnet tidak terganggu
(lihat gambar 2.61) prinsip metode magnetic partikel ). Gambar 2.61(a). .Garis-garis medan magnet tidak terganggu

Gambar 2.61(a).

.Garis-garis medan magnet tidak terganggu karena tidak

ada retak dalam benda. (b). Garis-garis medan magnet akan terganggu pada lokasi retak.

METODA MAGNETISASI

Dikenal beberapa metoda magnetisasi untuk membuat benda uji bersifat

magnet, yaitu :

a. Yoke magnetisasi

- magnet tetap

- elcktroinagnet

b. Magnetisasi dengan konduktor

- memakai kumparan

- memakai kabel

c. Current flow (aliran arus)

- self current flow

- induction current flow

d. Secara kombinasi

115

YOKE MAGNETISASI Dalam metoda yoke magnetisasi, benda diletakkan diantara kedua kutub dari magnet tetap atau elektromagnet. Untuk ini arah panjang cacat harus tegak lurus degan garis penghubung kedua kutub atau dengan perkataan lain cacat harus melintang dengan arah medan magnet keuntungan dari metoda ini adalah dapat menghindari bagian benda yang terbatas karena disini tidak ada arus listrik yang mengalir. Sistem pemakaian metoda ini seperti terlihat dalam gambar 2.62.

pemakaian metoda ini seperti terlihat dalam gambar 2.62. Gambar 2.62. Magnetisasi benda dengan Yoke KURVA HISTERISIS

Gambar 2.62. Magnetisasi benda dengan Yoke

KURVA HISTERISIS Bila besi dikenakan kuat medan H, maka pada besi tersebut akan muncul induksi magnet B. Hubungan antara kuat medan H dan induksi magnet B dikenal dengan larva isterisis. Bila kuat medan H ditambah, maka induksi magnet B juga bertambah besar yang pada harga tertentu, walaupun harga H ditambah maka harga B akan konstan. Kondisi ini disebut dalam keadaan jenuh. Sekarang bila harga H kemudian diturunkan, maka harga B juga turun, akan tetapi saat H =0, maka B tidak sama nol, tetapi B =a. Pada kondisi ini artinya saat kuat medan tidak ada, akan tetapi induksi magnet masih tetap ada dalam benda tersebut, ini dikenal dengan remanen. karena masih ada sisa

116

magnet, maka bentuk komponen-komponen tertentu setelah benda diinspeksi perlu dilakukan dengan. Peristiwa histerisis secara lengkap sererti tertera dalam gambar

VI . BUTIR MAGNETIK Butiran magnetik yang dipakai bisa berupa butiran besi (Fe C) atau

oksida besi (Fo 2 0 3 atau Fe 3 0 4 ). Ukuran butiran µm .

Pemakaian butiran magnetik dapat dalam keadaan kering (dry method) atau dalam keadaan basah (wet method). Pada metoda kering permukdaan benda uji harus kering dan bebas dari minyak/oli. Dalam metoda basah, partikel harus dicampur dengan medium cair, air sebagai medium harus dicampur dengan bahan lain seperti bahan anti karat, anti buih dan media

(rain) berkisar 60 - 300

lain seperti bahan anti karat, anti buih dan media (rain) berkisar 60 - 300 Gambar 2.63
lain seperti bahan anti karat, anti buih dan media (rain) berkisar 60 - 300 Gambar 2.63

Gambar 2.63 . Peralatan Magnetik Partikel

117

2.9.3. Pengujian Dengan Metode Dye Penetrant

Pemeriksaan dengan penetrant ini dilakukan untuk cacat permukaan (cacat retak) dan dapat digunakan untuk material metal atau non metal. Sedangkan untuk

cacat yang tidak sampai kepermukaan cara ini tidak dapat dipakai. Persyaratan yang diperlukan untuk mendapatkan hasil yang sebaik mungkin adalah :

Benda yang diperiksa permukaannya harus bersih terhadap segala macam kotoran, minyak, oli, parafin dan lain sebagainya. Dimana kotoran-kotoran tersebut akan menutupi cacat yang diperiksa.

Benda yang diperiksa harus dalam keadaan kering dan tidak keropos (porous).

Kalau permukaan benda dicat, maka hilangkan cat tersebut dengan kertas anplas.

I Bahan-bahan yang diperlukan Sebagai bahan pembersih untuk membersihkan benda yang akan diperiksa dapat digunakan bensin, acetone atau bahan kimia lain yang bersifat serupa dengan bahan pembersih diatas. Sedangkan bahan pembersih kedua yang fungsinya untuk membersihkan penetrant yang menempel pada benda

yang diperiksa adalah cairan pembersih (cleanr) dan biasanya dijual bersama satu set dengan penetrant dan developer. Tetapi dapat juga dipakai air hangat, minyak bensin atau acetone atau caira,i lain yang murah harganya,tidakmerusakbendayangdiperiksa(menyebabkanberkar,it)dantidakberacun. Bahan yang diperlukan untuk pemeriksaan dengan penetrant :

-

Penetrant, ada yang berwarna (merah) atau berpendar (fluorescent) pada cahaya lampu ultraviolet

-

Cleaner (pembersh)

-

Developer, berbentuk serbuk atau cairan (serbuk tersebut dilarutkan da1am pelarut).

2.

Prinsip Kerja

Setelah semua persyaratan diatas dilakukan dilakukan, maka pekerjaan dapat

dimulai

118

- Penetrant disemprotkan pada permukaan benda yang diperiksa sehingga merata. Maka penetrant tersebut akan meresap ke dalam cacat pada permukaan dari benda, kemampuan meresapnya adalah merupakan ukuran sensitifitas. Jikalau

kemampuan meresapnya pada cacat yang kecil adalah baik, maka sensitifitasnya adalah tinggi dan hal ini dicantumkan dari industri yang menghasilkan penetrant tersebut sampai batas mana cacat permukaan dapat dideteksi.

- Biarkan penetrant pada permukaan benda 5-15 menit untuk memberi kesempatan meresapnya penetrant pada cacat.

- Bersihkan penetrant tersebut dengan bahan pambersih dan usahakan tak ada penetran pada permukaan benda yang diperiksa. Perlu diketahui bahwa tersebut tetap/tinggal pada cacat permukaan meskipun penetrant telah bersih ciri permukaan benda (lihat gambar)

- Biarkan permukaan benda mengering dan setelah itu semprotkan cairan caveloper. Karena cairan akan mengadakan reaksi dan menarik penetrant kepermukaan serta akan memberikan warna (merah).

caveloper. Karena cairan akan mengadakan reaksi dan menarik penetrant kepermukaan serta akan memberikan warna (merah). 119

119

Pre-
Pre-
Apply
Apply
Apply
Apply
inspectio
inspectio
Remove
Remove
Pre- Apply Apply inspectio Remove 120
Pre- Apply Apply inspectio Remove 120

120

2.9.4.

Pengujian dengan Metode Eddy Current

Pengujian tidak merusak diperlukan untuk mengetahui sifat atau keadaan suatu bahan atau konstruksi, tanpa harus merusak bahan atau konstruksi yang diperiksa. Sebagai contoh, untuk memeriksa ketebalan lapisan cat pada dinding pesawat terbang, atau untuk memriksa keretakan halus yang tidak keluihatan secara visual, tidak mungkin dilakukan dengan cara memotong atau membongkar konstruksi pesawat. Dalam hal seperti inilah Pengujian Tidak Merusak memegang peranan penting.

Metoda Eddy Current merupakan salah satu dari metoda dari beberapa Pengujian Tidak Merusak (Non Destructive Testing; NDT). Penggunaan Metoda Eddy Current dalam pengujian bahan/konstruksi meliputi :

1. Mengukur tebal lapisan pada logam (lapisan non logam dan logam)

2. Mendeteksi retak

3. Mengukur konduktivitas

4. Mengukur ketebalan (terbatas)

5. Menguji korosi

6. Menguji cacat material

Pengujian dengan metoda Eddy Current memiliki beberapa kelebihan dibanding metoda NDT lainnya, yaitu :

1. Tidak memerlukan kontak listrik langsung dengan benda uji

2. Peralatan Eddy Current dapat dikembangkan untuk pengujian yang cepat dan mudah dilaksanakan

3. Mampu mendeteksi retakan yang terjadi pada lapisan dalam yang terlindung oleh lapisan logam lainnya

4. Pada setiap kali pengujian, lapisan cat/pelindung tidak perlu dihilangkan

2.9. Prinsip Pengujian

Bila pada benda uji terdapat retakan, maka pada daerah retakan, distribusi EC terganggu, sehingga bila probe berada tepat pada retakan, impedansi probe relatif lebih besar dibanding kalau probe berada pada bagian yang tidak ada retakannya.

121

Indikator meter Probe Benda Uji
Indikator meter
Probe
Benda Uji

Gambar 2.64. Peralatan Pengujian Eddy Current Dalam pengujian, peralatan EC terlebih dahulu harus dikalibrasi; kita harus tahu, pada simpangan jarum penunjuk berapa yang bisa diinterpretasikan sebagai ada tidaknya retakan pada benda uji. Pada percobaan mendeteksi retakan pada permukaan logam pada posisi probe di bagian yang tidak ada retakan dianggap sebagai posisi referens. Pada posisi referens ini harga impedansi dianggap impedansi referens (acuan/standard). Dalam melacak retakan probe digeser-geser di daerah yang dicurigai ada retakan. Tepat pada retakan impedansi probe, seketika membesar. Impedansi yang membesar akan terbaca pada indikator display yang kemudian dapat diinterpretasikan sebagai retakan.

122

Beri Nilai