Anda di halaman 1dari 22

ANALISIS PROSPEKTIF

Analisis prospektif dapat dilakukan hanya setelah laporan keuangan historis disesuaikan untuk mencerminkan kinerja ekonomis perusahaan secara akurat. Analis prospektif merupakan inti penilaian efek. Analisis prospektif juga berguna untuk menguji ketepatan rencana strategis perusahaan. Untuk itu perlu dianalisis apakah perusahaan mampu menghasilkan arus kas yang cukup untuk mendanai pertumbuhan yang diharapkan atau apakah perusahaan memerlukan pendanaan utang atau ekuitas di masa depan. Perlu dianalisis pula apakah rencana strategis kini akan menghasilkan manfaat seperti yang diramalkan oleh manajemen perusahaan. Dan akhirnya, analisis prospektif berguna bagi kreditor untuk menilai kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajibannya.

PROSES PROYEKSI
1. Proyeksi Laporan Keuangan
Proses proyeksi dimulai dari laporan laba rugi, diikuti neraca dan laporan arus kas.

a. Proyeksi Laporan Laba Rugi


Proses proyeksi dimulai dengan pertumbuhan penjualan yang diharapkan. Dalam contoh ini digunakan tren historis untuk memprediksi tingkat penjualan di masa depan. Analisis lebih rinci melibatkan informasi eksternal seperti:

Tingkat aktivitas ekonomi makro yang diharapkan. Karena pembelian pelanggan dipengaruhi oleh tingkat penghasilan pribadi yang bisa dibelanjakan (personal disposable income), analisis mengikuitsertakan estimasi yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi pada umumnya dan pertumbuhan penjualan eceran pada

khususnya. Sebagai contoh, bila ekonomi membaik, dapat diproyeksikan adanya kenaikan penjualan dibandingkan penjualan tahun lalu.

Peta persaingan, Apakah jumlah pesaing bertambah? Atau, apakah pesaing yang lebih lemah menghentikan operasinya? Perubahan peta persaingan akan memengaruhi proyeksi atas unit penjualan maupun kemampuan perusahaan untuk menaikkan harga. Kedua hal tersebut akan berdampak pada pertumbuhan.

Bauran toko baru dan toko lama. Toko baru umumnya menikmati kenaikan penjualan yang lebih besar dibandingkan dengan toko lama karena toko baru dapat meraih pasar yang tidak tertangani dengan baik atau menyediakan komposisi barang terkini dibandingkan dengan pesaing yang ada. Toko lama umumnya tumbuh seiring dengan tingkat pertumbuhan ekonomi local secara keseluruhan. Karenanya, analisis harus mempertimbangkan rencana ekspansi yang diumumkan oleh manajemen.

Laporan Laba Rugi Target Corporation 2001 Penjualan bersih Harga pokok penjualan Laba kotor Beban penjualan umum dan administrasi Beban penyusutan dan amortisasi Beban bunga Laba sebelum pajak Beban Pajak Kerugian dari pos luar biasa dan operasi dalam Penghentian Laba bersih Saham beredar $39.888 27.246 12.642 8.883 1.079 464 2.216 842 6 $ 1.368 905 2000 $36.903 25.295 11.608 8.190 940 425 2.053 789 0 $ 1.264 898 1999 $33.702 23.029 10.673 7.490 854 393 1.936 751 41 $ 1.144 912

Beberapa rasio terpilih Pertumbuhan penjualan Margin laba kotor Beban penjualan umum, dan administrasi / Penjualan Beban penyusutan / aktiva tetap kotor tahun sebelumnya Beban bunga / utang jangka panjang tahun sebelumnya Pajak penghasilan / laba sebelum pajak 8.09% 31.69 9.50% 31.46 9.91% 31.67

22.27

22.19

22.22

6.85

6.80

6.70

7,15 38,00

8,47 38,43

8,35 38,79

Penjualan perusahaan tumbuh antara 8% dan 9.5% per tahun. Kita asumsikan bahwa penjualan akaan tumbuh sebesar 8.09% di tahun 2001. Setelah proyeksi selesai, analisis sensitivitas akan mempelajari implikasi tingkat pertumbuhyan yang lebih tinggi dan lebih rendah terhadap ramalan. Margin laba kotor perusahaan tetap stabil 31.5%-31.7% dari penjualan. Untuk tujuan proyeksi, diasumsikan margin laba kotor terbaru sebesar 31.69%. Beban penjualan, umum, dan administrasi juga tetap sebesar kurang dari 22% dari penjualan. Proyeksi beban penjualan, umum, dan administrasi adalah sebesar 22,27% dari penjualan, sama dengan persentase tahun lalu. Beban penyusutan merupakan pos material dan harus diproyeksikan secara terpisah. Penyusutan merupakan beban tetap dan merupakan fungsi dari jumlah aktiva yang disusutkan. Tahun-tahun sebelumnya, perusahaan melaporkan beban penyusutan kirakira 6.85% dari saldo aktiva tetap tahun 2001. Dengan cara yang sama , dihitung rasio historis beban bunga terhadap saldo awal tahun utang berbunga. Rasio tersebut baru-baru ini turun dari 8.47% menjadi 7.15% disebabkan terutama oleh pinjaman baru dan perpanjangan pinjaman dengan tingkat bunga yang lebih rendah. Proyeksi mengasumsikan beban bunga sebesar 7.15% dari saldo awal tahun utang berbunga. Pada praktiknya, asumsi harus menyertakan proyeksi tingkat bunga jangka panjang di masa depan. Akhirnya, angka yang digunakan untuk proyeksi atas beban pajak, sebagai persentase terhadap laba sebelum pajak tahun lalu, turun menjadi 38%.

Berikut ini adalah langkah-langkah dalam memproyeksikan laporan tersebut:


1. Penjualan: $43.115 = $39.888 x 1,0809 2. Laba kotor: $13.665 = $43.115 x 31,69% 3. Harga pokok penjualan: $29.450 = $43.115 - $ 13.665

4. Penjualan, umum, dan administrasi: $9.602 = $43.115 x 22,27% 5. Penyusutan: $1.263 = $18.442 (aktiva tetap kotor awal periode)x 6,85% 6. Bunga $578 = $8.088 (utang berbunga awal periode) x 7,15%
7. Laba sebelum pajak: $2.222 = $13.665 - $9.602 - $1.263 - $578 8. Beban pajak: $844 = $2.222 x 38%

9. Pos luar biasa dan operasi dalam penghentian: tidak ada


10. Laba bersih: $1.378 = $2.222 - $844

Proyeksi Laporan Laba Rugi Target Corporation Langkah Proyeksi Laporan laba rugi Penjualan bersih Harga pokok penjualan Laba kotor Beban penjualan, umum, dan administrasi Beban penyusutan dan amortisasi Beban bunga Laba sebelum pajak Beban pajak Pos pos luar biasa dan operasi dalam penghentian Laba bersih Saham beredar 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 $ 43.115 29.450 13.665 9.602 1.263 578 2.222 844 0 $1.378 905 Estimasi Tahun 2002

Asumsi Peramalan Pertumbuhan penjualan Margin laba kotor Beban penjualan, umum, dan administrasi/Penjualan Beban penyusutan/Aktiva tetap kotor tahun sebelumnya Beban bunga/Utang Jangka panjang tahun seblumnya Pajak Penghasilan/Laba sebelum pajak 8,09% 31,69 22,27 6,85 7,15 38,00

b. Proyeksi Neraca
Neraca perusahaan Tahun 1999 2001 berikut beberapa rasio disajikan proyeksi laporan laba rugi perusahaan. Ramalan neraca tahun 2002 meliputi langkah langkah berikut ini : 1. Buatlah proyeksi aktiva lancar selain kas, dengan menggunakan proyeksi penjualan atau harga pokok penjualan dan rasio perputaran yang relevan. 2. Buatlah proyeksi kenaikan aktiva tetap dengan estimasi pengeluaran modal yang didasarkan pada tren historis atau informasi dalam bagian MD&A di laporan tahunan. 3. Buatlah proyeksi kewajiban lancar selain utang 4. Hitunglah bagian lancar utang jangka panjang (bagian yang jatuh tempo) dari catatan utang jangka panjang.
5. Utang jangka pendek lainnya diasumsikan tidak berubah dari tahun-tahun

sebelumnya. 6. Saldo awal utang jangka panjang diasumsikan sama dengan utang jangka panjang tahun lalu dikurangi bagian yang jatuh tempo dari butir (4) di atas. 7. Kewajiban jangka panjang lainnya sama dengan saldo tahun lalu kecuali tampak jelas tren yang lain. 8. Saham biasa awal diasumsikan sama dengan saldo tahun lalu. 9. Laba ditahan diasumsikan sama dengan saldo tahun lalu ditambah (dikurangi) dengan laba (rugi) bersih dan dikurang dividen yang diperkirakan. 10. Pos ekuitas lainnya diasumsikan sama dengan saldo tahun lalu kecuali tampak tren yang nyata.

Untuk memulai proyeksi piutang, persediaan, aktiva tetap, utang usaha, dan akrual beban menggunakan proyeksi penjualan dan harga pokok penjualan serta tingkat perputarannya, rumusnya :
Tingkat perputaran piutang usaha = Penjualan Saldo piutang usaha

Selanjutnya, proyeksi piutang usaha dihitung sebagai berikut :


Proyeksi piutang usaha = Proyeksi penjualan Tingkat perputaran piutang usaha

Neraca Target Corporation 2001 Kas Piutang Persediaan Aktiva lancar lain Total aktiva lancar Aktiva tetap Akumulasi penyusutan Aktiva tetap bersih Aktiva tak lancar lainnya Total aktiva Utang usaha Bagian lancar utang jangka panjang Beban akrual Utang pajak Total kewajiban lancar Pajak tangguhan dan kewajiban lain $499 3.831 4.449 869 9.648 18.442 4.909 13.533 973 $24.154 $4.160 905 1.566 423 7.054 1.152 2000 $356 1.941 4.248 759 7.304 15.759 4.341 11.418 768 $19.490 $3.576 857 1.507 361 6.301 1.036 1999 $220 1.724 3.798 741 6.483 13.824 3.925 9.899 761 $17.143 $3.514 498 1.520 318 5.850 910

Utang jangka panjang Total kewajiban Saham preferen Saham biasa Surplus modal Laba ditahan Ekuitas pemegang saham Total kewajiban dan ekuitas bersih

8.088 16.924 0 75 1.098 6.687 7.860 $24.154

5.634 12.971 0 75 902 5.542 6.519 $19.490

4.521 11.281 0 76 730 5.056 5.862 $17.143

Beberapa Rasio Terpilih Tingkat perputaran piutang usaha Tingkat perputaran persediaan Tingkat perputaran utang usaha Tingkat perputaran beban akrual Utang pajak/Beban pajak Total aktiva/Ekuitas pemegang saham (leverage keuangan) Dividen per lembar saham Pengeluaran modal (CAPEX) Pengeluaran modal/Penjualan 10,41 6,12 6,55 25,47 50,24% 3,07 $0,225 $3.163 7,93% 19,01 5,95 7,07 24,49 45,75% 2,99 $0,215 $2.528 6,85% 19,55 6,06 6,55 22,17 42,34% 2,92 $0,214 $1.918 5,69%

Tingkat perputaran piutang usaha turun dari 19,55 di tahun 1999 menjadi 10,41 di tahun 2001. Hal tersebut karena disertakannya piutang perusahaan sebesar $800 juta yang sebelumnya telah dijual pada entitas bertujuan khusus (special purpose entity SPE) dan tidak diakui di neraca. Tingkat perputaran persediaan berkisar antara 5,95 dan 6,12 selama tiga tahun terakhir. Karena kestabilan rasio tersebut dan tidak adanya informasi yang mengindikasikan perubahan perputaran tersebut, digunakan tingkat perputaran yang terbaru sebesar 6,12 bersama harga pokok penjualan untuk memproyeksikan persediaan. Analisis yang lebih mendalam akan membandingkan tingkat perputaran persediaan toko lama dengan toko

baru, serta mengantisipasi pertumbuhan toko baru. Persediaan saat ini dapat diproyeksikan tumbuh seiring dengan tingkat pertumbuhan penjualan yang dipeikirakan. Persediaan tambahan yang diperlukan untuk toko baru akan ditambahkan pada jumlah tersebut. Aktiva tetap diestimasi sebagai saldo aktiva tetap kotor tahun lalu ditambah persentase pengeluaran modal terhadap penjualan historis. Pengeluaran modal historis diperoleh dari laporan arus kas. Selama tiga tahun terakhir, persentase pengeluaran modal terhadap penjualan meningkat dari 5,69% menjadi 7,93%. Persentase terakhir sebesar 7,93% digunakan untuk mengestimasi pengeluaran modal tahun 2002. Setelah proyeksi selesai, persentase tersebut dapat disesuaikan untuk melihat implikasi keuangan atas pengeluaran modal yang lebih tinggi (rendah). Tingkat perputaran terkini sebesar 6,55 digunakan untuk mengestimasi utang tahun 2002. Dengan cara yang sama, persentase akrual beban terhadap penjualan diestimasi dengan menggunakan tingkat perputaran akrual yang terbaru sebesar 25,47. Akhirnya, utang pajak diestimasi berdasarkan hubungan historis antara utang dengan beban pajak. Tingkat yang terbaru sebesar 50,24% digunakan untuk memproyeksikan utang pajak tahun 2002. Berdasarkan asumsi-asumsi tersebut, proyeksi neraca perusahaan tahun 2002 disajikan di tampilan di bawah ini. Berikut ini adalah langkah-langkah dalam memproyeksikan neraca tersebut: 1. Piutang: $4,141 = $43.115 (Penjualan)/10,41 (Perputaran piutang). 2. Persediaan: $4,809 = $29,450 (Harga pokok penjualan)/6,12 (Perputaran persediaan). 3. Aktiva lancar lain: tidak berubah. 4. Aktiva tetap: $21,861 = $18,442 (Saldo tahun lalu) + $3,419 (Estimasi pengeluaran modal). 5. Akumulasi penyusutan: $6,172 = $4,909 (Saldo sebelumnya) + $1,263 (Estimasi penyusutan). 6. Aktiva tetap bersih: $21,861 - $6,172. 7. Aktiva jangka panjang lainnya: tidak berubah. 8. Utang usaha: $29,450 (Harga pokok penjua)an)/6,55 (Perputaran utang). 9. Bagian lancar utang jangka panjang: jumlah yang dilaporkan dalam catatan kaki utang jangka panjang sebagai bagian yang jatuh tempo di tahun 2002. 10. Beban akrual: $43.115 (Penjualan)/25,47 (Perputaran beban akrual).

11. Utang pajak: $844 (beban pajak) x 50,24% (Utang pajak/Beban pajak). 12. Pajak tangguhan dan kewajiban lain: tidak berubah. 13. Utang jangka panjang: $8,088 (Utang jangka panjang tahun lalu) - $892 14. Bagian utang yang jatuh tempo dari butir 9).
15. Saham biasa: tidak berubah.

16. Surplus modal: $1,118 = $1,098 + $20 (mencerminkan aktivitas ESOP* dan opsi saham). 17. Laba ditahan: $7,861 = $6,687 (Laba ditahan tahun lalu) + $1,378 (Proyeksi laba bersih) - $204 (Estimasi dividen sebesar $0,225 per lembar saham). 18. Kas: jumlah yang diperlukan untuk menyeimbangkan total kewajiban dan ekuitas dikurangi (l)-(7). Proyeksi Neraca Target Corporation Langkah Estimasi Estimasi 2002 Peramalan 2002 Awal Akhir 16 1 2 3 $(1,574) 4.141 4.809 869 8.245 4 5 6 7 21.861 6.172 15.689 973 $24,907 8 9 10 11 $ 4.496 892 1.693 424 7.505 $ 626 4.141 4.809 869 10.445 21.861 6.172 15.689 973 $27,107 $ 4.496 892 1.693 424 7.505

2001 Kas Piutang Persediaan Aktiva lancar lain Total aktiva lancar Aktiva tetap Akumulasi penyusutan Aktiva telap bersih Aktiva tak lancar lainnya Total aktiva Utang usaha Bagian lancar utang jangka panjang Beban akrual Utang pajak Total kewajiban lancar $ 199 3.831 4.449 869 9.648 18.142 4.909 13.533 973 $24,154 $ 4.160 905 1.566 423 7.054

Pajak tangguhan dan kewajiban lain Utang jangka panjang Total kewajiban Saham biasa Surplus modal Laba ditahan Ekuitas pemegang saham Total kewajiban dan ekuitas bersih Beberapa Rasio Terpilih Tingkat perputaran piutang usaha Tingkat perputaran persediaan Tingkat perputaran utang usaha Tingkat perputaran beban akrual Utang pajak/Beban pajak Total aktiva/Ekuitas pemegang saham Dividen per lem bar saham Pengeluaran modal (CAPEX) CAPEX/Penjualan

1.152 8.088 16.294 75 1.098 6.687 7.860 $24,154

12 13

1.152 7.196 15.853

1.152 9.396 18.053 75 1.118 7.861 9.054 $27,107

14 15 15

75 1.118 7.861 9.054 $24,907

10,41 6,12 6,55 25,47 50,24% 3,07 $0,225 $3,163 7,93%

10,41 6,12 6,55 25,47 50,24% 2,99 $0,225 $3,419 7,93%

c.

Proyeksi Laporan Arus Kas


Proyeksi laporan arus kas disajikan pada tabel di bawah ini. Proyeksi arus kas bersih dari operasi sebesar $2,435 juta mendanai sebagian dari pengeluaran modal sebesar $3.419 juta dan dividen sebesar $204 juta. Kekurangannya ditutup dengan kenaikan utang jangka panjang sebesar $1.295 juta.

Proyeksi Laporan Arus Kas Target Corporation

Estimasi Tahun 2002 Laba bersih Penyesuaian laba menjadi arus kas: Penyusutan Piutang usaha Persediaan Utang usaha Beban akrual Pajak Arus kas bersih dari aktivitas operasi Pengeluaran modal Arus kas bersih dari aktivitas investasi Utang jangka panjang Tambahan modal disetor Dividen Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan Perubahan bersih kas Kas awal Kas akhir 1.263 (310) (360) 336 127 1 2.435 (3.419) (3.419) 1.295 20 (204) 1.111 127 499 $ 626 $1,378

2. Analisis Sensitivitas
Proyeksi laporan keuangan didasarkan pada hubungan yang diharapkan antara pos laporan laba rugi dengan pos neraca. Dalam contoh ini, digunakan rasio yang terakhir karena operasi perusahaan cukup stabil dan diasumsikan tidak terdapat perubahan besar dalam strategi operasi.

Namun asumsi-asumsi tersebut dapat divariasikan untuk menganalisis dampaknya pada kebutuhan dana, pengembalian aktiva dan ekuitas, dan sebagainya. Sebagai contoh persentase pengeluaran modal terhadap penjualan perusahaan naik bertahap dari 5,69% tiga tahun yang lalu menjadi 7,93% tahun lalu. Jika diasumsikan kenaikan yang sama di tahun 2002 menjadi 9%, pengeluaran modal akan naik menjadi $3,83 miliar, yang memerlukan dana tambahan sebesar $500 juta. Kenaikan yang sama juga dapat berasal dari penurunan perputaran piutang dan perputaran persediaan. Analis sering kali menyiapkan beberapa proyeksi untuk menguji skenario terbaik (terburuk) sebagai tambahan atas skenario yang 'paling mungkin' (most likely) terjadi. Analisis sensitivitas ini menunjukkan asumsi mana yang memiliki dampak paling besar pada hasil keuangan dan, sebagai konsekuensinya, membantu identifikasi area yang memerlukan pemeriksaan lebih lanjut.

APLIKASI

ANALISIS

PROSPEKTIF

DALAM

MODEL

PENILAIAN LABA-SISA
Model penilalan laba sisa menentukan nilai ekuitas pada saat t sebagai jumlah nilai buku kini dan nilai sekarang laba sisa yang diperkirakan di masa depan:

di mana BV, merupakan nilai buku pada akhir periode t, RIt+n sebagai laba sisa di periode t + n, dan k sebagai biaya modal. Laba sisa (residual. income) pada waktu t didefinisikan sebagai laba bersih komprehensif dikurangi pembebanan pada nilai buku awal, yaitu, RIt = NIt - (k x BVt-1). Proses penilaian memerlukan estimasi laba bersih di masa depan dan nilai buku ekuitas pemegang saham. Model penilaian memerlukan estimasi atas enam parameter sebagai berikut: Pertumbuhan penjualan Margin laba bersih (Laba bersih/Penjualan). Perputaran modal kerja bersih (Penjualan/Modal kerja bersih). Perputaran aktiva tetap (Penjualan/Aktiva tetap). Leverage keuangan (Aktiva operasi/Ekuitas). Biaya modal ekuitas.

Contoh dapat dilihat pada tampilan di bawah:


1. Penjualan diharapkan tumbuh sebesar 8,9% di tahun 2001 dan 9,1% di tahun 2002, kemudian

menurun pada tingkat pertumbuhan 8%, 7%, dan 6% untuk tiga tahun berikutnya. Periode lima tahun ini merupakan horizon peramalan (forecast horizon), periode waktu di mana kita memiliki keyakinan tertinggi atas estimasi kita. 2. Margin laba bersih diharapkan naik menjadi 9,2% dan 9,4% selama dua tahun berikutnya dan kemudian bertahan pada persentase tersebut. 3. Tingkat perputaran modal kerja bersih diharapkan tetap pada tingkat 11,83 4. Tingkat perputaran aktiva tetap diharapkan tetap pada tingkat 1,99 kali. 5. Leverage keuangan juga diharapkan konstan pada tingkat sekarang sebesar 2,52 kali. 6. Biaya modal ekuitas diperkirakan sebesar 12,5%. (Biaya modal ekuitas ditentukan oleh capital asset pricing model [CAPM] )

Laba bersih diestimasi dengan menggunakan rumus : Laba Bersih = Penjualan x Margin laba bersih.

Modal kerja bersih diestimasi dengan menggunakan rumus:


Modal kerja bersih = Penjualan Tingkat perputaran modal kerja bersih

Modal aktiva tetap diestimasikan dengan menggunakan rumus :


Modal aktiva tetap = Penjualan Tingkat perputaran aktiva tetap

Ekuitas diestimasi dengan menggunakan rumus :


Total ekuitas pemegang saham = Total aktiva operasi Leverage

Aktiva operasi = Modal kerja bersih + Aktiva tetap

Laba sisa untuk tahun 2001 diestimasikan dengan menggunakan rumus : Sisa laba = Laba bersih - (Ekuitas awal tahun x Biaya modal ekuitas) $6.278 = $8.856 - ( $20624 x 0,125 )

Tahun-tahun setelahnya dalam horizon peramalan dihitung dengan cara yang sama. Setiap tahun selama horizon peramalan selanjutnya didiskontokan pada biaya modal ekuitas (12,5%). Sebagai contoh, faktor diskonto untuk tahun kedua dihitung sebagai berikut:
PVIF
k, n

1 (1 + k) n

Nilai sekarang untuk tiap-tiap tahun dalam horizon peramalan dijumlahkan untuk mendapatkan nilai sekarang kumulatif sampai tahun 2005 sebesar $26.303. Proyeksi laba sisa di tahun 2006 diasumsikan tumbuh pada tingkat inflasi (3,5%). Nilai sekarang anuitas ini, didiskontokan ke tahun 2000 adalah:
1 (k - inf.)(1 + k) n

PV = FVn

Estimasi nilai saham Syminex Corp. pada tahun 2000 : nilai buku ekuitas pemegang saham + nilai sekarang laba sisa ($20.624) + ($26.303 + $54.039) = $100.966.

Dengan saham beredar sebanyak 1.737 lembar, nilai per lembar saham Syminex Corp. adalah $58,13.

TREN PENGGERAK NILAI


Model laba sisa menentukan harga saham sebagai nilai buku ekuitas pemegang saham ditambah nilai sekarang dari laba sisa (residual incomeRI) yang diperkirakan, di mana RIt = NIt - (k x BVt-1). Laba sisa juga dapat dinyatakan dalam bentuk rasio, yaitu

dimana ROE = NIt/BVt-1. Bentuk ini menekankan kenyataan bahwa harga saham berubah hanya bila ROE k. Dalam keseimbangan, tekanan kompetisi akan mendorong tingkat pengembalian (ROE) mendekati biaya (k) sehingga laba abnormal akan hilang. Dengan demikian estimasi harga saham adalah sebesar proyeksi pembalikan ROE pada nilai jangka panjangnya bagi perusahaan dan industri tertentu.

Pembalikan ROE

Tampilan di atas ini menyajikan kinerja ROE untuk kuintil perusahaan. Grafik menyajikan nilai median tiap portofolio. Hasil pengamatan yang terlihat adalah: 1. ROE cenderung untuk kembali ke keseimbangan jangka panjang. Hal ini mencerminkan tekanan kompetisi. Lebih lanjut, tingkat pembalikan bagi perusahaan yang paling tidak menguntungkan lebih besar daripada tingkat pembalikan perusahaan yang paling menguntungkan. Dan akhirnya, tingkat pembalikan bagi perusahaan yang memiliki tingkat ROE yang paling ekstrem adalah lebih besar daripada tingkat pembalikan bagi perusahaan yang memiliki tingkat ROE lebih moderat. 2. Pembalikan tidak lengkap. Yaitu, tetap terdapat perbedaan sekitar 12% antara perusahaan dengan ROE tertinggi dan perusahaan dengan ROE terendah meskipun setelah 10 tahun. Hal ini mungkin disebabkan oleh dua hal: perbedaan risiko yang tercermin dalam perbedaan biaya modal (k); atau, tingkat konservatisme yang lebih tinggi (rendah) dalain kebijakan akuntansi.

Grafik di atas menyatakan bahwa sebagian pembalikan selesai setelah sekitar 5 tahun. Hal ini mendukung penggunaan horizon peramalan 5 tahun bagi perusahaan tersebut karena tidak terdapat dampak besar pada harga saham setelah titik di mana ROE = k, terlepas dari asumsi tingkat pertumbuhan penjualan. ROE dianggap sebagai penggerak nilai (value driver) karena ROE merupakan variabel yang memengaruhi harga saham secara langsung. Selanjutnya komponen ROA dipecah menjadi margin laba dan perputaran. Komponen- komponen tersebut juga merupakan penggerak nilai.

Pembalikan Margin Laba Bersih

Tampilan di atas ini menyajikan grafik tentang pembalikan margin laba bersih untuk kuintil perusahaan. Grafik ini dibuat dengan cara yang sama dengan pembuatan grafik ROE. Tampak jelas tingkat pembalikan yang signifikan untuk perusahaan dengan margin laba bersih (net profit marginNPM) tertinggi dan terendah. Selain itu, tingkat pembalikan untuk perusahaan dengan laba terendah lebih besar daripada tingkat pembalikan perusahaan yang paling untung. Tingkat pembalikan untuk dua kelompok ekstrem perusahaan tersebut lebih besar daripada tingkat pembalikan perusahaan dengan laba yang lebih moderat. Dan akhirnya, tetap terdapat selisih antara portofolio dengan margin laba bersih tertinggi dan terendah pada akhir 10 tahun, yang besarnya kurang lebih sama dengan selisih untuk ROE. Pembalikan ROE tampaknya disebabkan oleh pembalikan dalam margin laba bersih.

Pembalikan Perputaran Total Aktiva

Perputaran total aktiva (total asset turnoverTAT) merupakan komponen kedua dalam ROA. Dalam tampilan di atas ini disajikan tingkat pembalikan perputaran total aktiva yang dibuat

dengan cara yang sama dengan grafik terdahulu. Walaupun tampak adanya pembalikan, tingkatnya lebih kecil dari tingkat pembalikan ukuran profitabilitas. Selain itu, terdapat tingkat perputaran aktiva yang bervariasi antara perusahaan dengan perputaran tertinggi dan terendah. Hal ini mencerminkan tingkat intensitas modal. Pada saat pembuatan estimasi, proyeksi margin laba dan tingkat perputaran perlu mempertimbangkan pola pembalikan yang umum dan tingkat penggerak nilai dari rata-rata jangka panjangnya. Lebih lanjut, diperlukan perhatian atas karakteristik industri sebagaimana ditunjukkan oleh tampilan bahwa terdapat perbedaan pada margin laba bersih. Dan akhirnya horizon proyeksi tidak perlu terlalu panjang karena akan mengurangi keyakinan atas proyeksi dan ROE cenderung kembali mendekat ke biaya modal selama periode waktu yang relatif pendek.

PERAMALAN JANGKA PENDEK


Untuk analisis likuiditas jangka pendek, salah satu alat yang berguna adalah peramalan kas jangka pendek (short-term cash forecasting). Peramalan kas jangka pendek diminati oleh pengguna internal seperti manajer dan auditor untuk mengevaluasi aktivitas operasi perusahaan saat ini dan masa depan. Peramalan ini juga diminati oleh pengguna eksternal seperti kreditor jangka pendek guna menilai kemampuan perusahaan untuk melunasi utang jangka pendek. Analisis ini menekankan pada peramalan kas jangka pendek saat kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya diragukan. Keakuratan peramalan arus kas berbanding terbalik dengan horizon peramalan makin lama periode peramalan, makin berkurang keandalan peramalan tersebut. Hal ini disebabkan jumlah dan kompleksitas faktor- faktor yang memengaruhi arus kas masuk dan arus kas keluar yang tidak dapat diestimasi secara andal dalam jangka panjang. Dalam peramalan jangka pendek pun, diperlukan informasi yang jumlahnya signifikan. Karena peramalan arus kas bergantung pada informasi yang tersedia bagi publik, tujuan analis ini adalah peramalan yang cukup akurat. Dengan mempelajari dan membuat peramalan arus kas, analisis akan menghasilkan pandangan yang lebih luas atas pola arus kas perusahaan.

POLA ARUS KAS


Pola arus kas penting untuk dipelajari sebelum menguji model untuk analisis dan proyeksi arus kas. Kas dan setara kas (selanjutnya disebut kas) merupakan aktiva yang paling likuid. Hampir seluruh keputusan manajemen untuk melakukan investasi aktiva atau membayar beban memerlukan kas. Hal ini menyebabkan manajemen lebih berfokus pada kas daripada konsep dana likuid lainnya. Beberapa pengguna (seperti kreditor) kadang kala menganggap akiva seperti piutang dan persediaan sebagai bagian dari aktiva yang likuid mengingat pos tersebut akan terkonversi menjadi kas dalam waktu dekat. Kas yang dimiliki tidak menghasilkan atau hasilnya kecil, dan dalam situasi kenaikan harga, kas (seperti semua aktiva moneter) menghadapi penurunan daya beli. Namun demikian, kas memiliki risiko yang paling kecil. Manajemen bertanggungjawab atas keputusan untuk investasi kas dalam bentuk aktiva atau untuk membayar biaya. Konversi kas ini meningkatkan risiko karena pemulihan kas dari aktivitas-aktivitas tersebut sifatnya kurang pasti. Terdapat beragam jenis dan tingkat risiko yang terkait dengan konversi kas tersebut. Sebagai contoh, risiko konversi kas menjadi investasi sementara jangka pendek lebih rendah daripada risiko konversi kas menjadi aktiva jangka panjang seperti pabrik dan peralatan. Investasi kas dalam aktiva atau biaya untuk mengembangkan dan memasarkan produk baru memiliki risiko pemulihan menjadi kas yang lebih tinggi. Likuiditas jangka pendek maupun solvabilitas jangka panjang bergantung pada pemulihan dan kemampuan realisasi pengeluaran kas. Arus kas masuk dan arus kas keluar terkait satu sama lain. Kegagalan salah satu aspek aktivitas bisnis perusahaan akan berdampak pada keseluruhan sistem arus kas. Kegagalan penjualan berdampak pada konversi persediaan menjadi piutang dan kas, mengakibatkan penurunan ketersediaan kas, ketidakmampuan perusahaan untuk mengganti kas dari sumber seperti ekuitas, pinjaman, dan utang usaha dapat menghambat aktivitas produksi dan merugikan penjualan di masa depan. Sebaliknya, membatasi pengeluaran pada pos seperti iklan dan pemasaran dapat memperlambat konversi persediaan menjadi piutang dan kas. Pembatasan jangka panjang atas arus kas keluar atas arus kas masuk dapat menurunkan solvabilitas perusahaan. Keterkaitan antara arus kas, akrual, dan laba harus disertakan dalam analisis. Saat persediaan barang jadi yang merupakan akumulasi banyak biaya dan beban dijual, margin laba perusahaan menghasilkan arus masuk dana likuid melalui piutang dan kas. Makin tinggi margin laba, makin besar pertumbuhan dana likuid. Laba terutama berasal dari selisih antara penjualan dan harga

pokok penjualan (laba kotor) dan memiliki dampak yang beragam atas arus kas. Banyak biaya, seperti biaya yang berasal dari penggunaan aktiva tetap atau beban yang ditangguhkan, tidak memerlukan pembayaran kas. Sama halnya dengan pos seperti penjualan tanah secara cicilan jangka panjang yang menghasilkan piutang tak lancar yang membatasi relevansi akrual bagi arus kas, ukuran-ukuran tersebut harus digunakan secara tepat dalam analisis untuk menilai pola arus kas. Arus kas memiliki keterbatasan dalam satu hal penting. Saat perusahaan memperoleh kas masuk, manajemen memiliki wewenang untuk menentukan penggunaannya. Pilihan penggunaannya tergantung pada komitmen pembayaran seperti dividen, akumulasi persediaan, pengeluaran modal, atau pembayaran utang. Arus kas juga bergantung pada kemampuan perusahaan untuk mendapatkan dana dari berbagai sumber seperti ekuitas dan utang. Manajemen memiliki wewenang besar atas penggunaan arus kas masuk yang tidak dikomitmenkan (disebut sebagai arus kas bebas). Komponen arus kas bebas ini penting dan menjadi perhatian khusus dalam analisis.

PENTINGNYA PERAMALAN PENJUALAN


Kendala peramalan laba bergantung pada kualitas peramalan penjualan. Peramalan penjualan meliputi analisis atas: Arah dan tren penjualan Pangsa pasar Kondisi industri dan ekonomi Kapasita produksi dan keuangan Faktor kompetisi

PERAMALAN ARUS KAS DENGAN ANALISI PRO FORMA


Kewajaran dan kelayakan ramalan kas jangka pendek biasanya diuji dengan laporan keuangan pro forma (pro forma financial statement). Laporan keuangan pro forma digunakan untuk menghitung rasio keuangan dan menyimpulkan hubungan lainnya, dan dibandingkan dengan

data histories untuk menguji kelayakan. Perbandingan ini harus menyertakan penyesuaian untuk hal-hal yang diperkirakan mempengaruhi selama periode yang diramalkan. Laporan pro forma tersebut harus diuji secara kritis dan diuji kelayakannya atas ramalan dan asumsi-asumsinya. Rasio dan hubungan yang disimpulkan dalam laporan keuangan pro forma harus dievaluasi dan dibandingkan dengan rasio historis untuk menentukan kewajaran dan kelayakannya. Tersedia program spreadsheet elektronik untuk membantu analisis pro forma. Kemudahan merubah variable untuk uji sensitivitas meningkatkan manfaat laporan pro forma. namun demikian, kemudahan dan fleksibelitas program seharusnya tidak rancu dengan perlunya mengembangkan dan menguji estimasi dan asumsi yang mendasari. Kewajaran estimasi dan asumsi penting, berikut manfaat analisi tersebut bergantung pada evaluasi kritis dan penilaian kita, bukan bergantung pada teknologi.

PANDUAN JAWABAN PANDANGAN ANALISIS


Pialang saham Perbadaan antara ramalan arus kas dengan laba belum tentu pelu dikhawatirkan. Banyak perusahaan yang sedang tumbuh mengalami arus kas positif rendah atau tidak ada sama sekali dalam waktu dekat. Arus kas jangka pendek yang rendah ini tentu saja diharapkan menghasilkan arus kas di atas rata-rata pada masa depan. Analisis harus melihat komponen-komponen arus kas maupun laba untuk memutuskan investasi dalam saham perdana perusahaan. Pemberi pinjaman Langkah awal dalam pemberian pinjaman adalah menerima atau menolak penjelasan manajemen atas laporan penjualan. Jika penjelasan menejemen tidak didukung dengan bukti yang objektif, pemberi pinjaman harus menolak permohonan pinjaman Namun jika penjelasan manajemen dapat diuji kebenarannya pemberi pinjaman dapat menilai tingkat ramalan penjualan serta ketidakpastiannya. Analis ramalan penjualan harus mempertimbangkan faktor ekonomi yang penting termasuk permintaan pelanggan, kompetisi industri, biaya pemasok, dan kapasitas/kualitas produksi perusahaan.