P. 1
Menyusun Kerangka Acuan Kerja/Term of Reference (KAK/TOR) Untuk Pengadaan SIMRS

Menyusun Kerangka Acuan Kerja/Term of Reference (KAK/TOR) Untuk Pengadaan SIMRS

|Views: 1,548|Likes:
Dipublikasikan oleh Made Arimbawa Kresna Kepakisan
http://www.madecerik.net
http://www.madecerik.net

More info:

Published by: Made Arimbawa Kresna Kepakisan on Feb 05, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

06/04/2013

pdf

Madecerik.

NET
_________________________________________________________________________________

Menyusun Kerangka Acuan Kerja/Term of Reference (KAK/TOR) Untuk Pengadaan SIMRS
I Made Arimbawa madecerik@yahoo.com http://www.madecerik.net

Istilah KAK atau TOR sering disebutkan dalam pengadaan SIMRS. KAK/TOR sendiri adalah dokumen perencanaan kegiatan yang berisi penjelasan/keterangan mengenai apa, mengapa, siapa, kapan, di mana, bagaimana, dan berapa perkiraan biayanya suatu kegiatan. Dengan kata lain, Kerangka Acuan Kerja berisi uraian tentang latar belakang, tujuan, ruang lingkup, masukan yang dibutuhkan, dan hasil yang diharapkan dari suatu kegiatan. KAK/TOR sendiri disusun dengan format yang umum sebagai berikut :
(Why, What, Who, Whom,Where, How)

,

1. Latar Belakang Permasalahan - Why Latar belakang permasalah mengenai pengadaan SIMRS tentunya dikarenakan adanya kebutuhan, baik kebutuhan untuk pengembangan Existing System maupun kebutuhan implementasi primer/pertama kali. Selain faktor internal tadi, bisa juga didasarkan karena faktor external seperti kewajiban penggunaan SIMRS seperti tertuang dalam No 44/2009, BAB XI Tentang Pencatatan dan Pelaporan, pada Pasal 52(1) disebutkan bahwa :”Setiap Rumah Sakit wajib melakukan pencatatan dan pelaporan tentang semua kegiatan penyelenggaraan Rumah Sakit dalam bentuk Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit”, sehingga kebutuhan terhadap Sistem Informasi Rumah Sakit (SIMRS) adalah hal yang wajib. Faktor internal & eksternal tadi tentunya berhubungan dengan Visi Indonesia Sehat maupun target dari Millenium Development Goals (MDGs) dalam bidang kesehatan. Pada akhirnya latar belakang permasalahan yang paling penting adalah peningkatan kinerja dan kualitas pelayanan RS terhadap pasien, yang tidak lepas dari faktor SDM (Medis, Non Medis), Process Bisnis Internal (Sistem Pelayanan di RS), Customer (Internal/External), faktor keuangan dan keputusan-keputusan manajerial. Jadi 3 (tiga) hal yang terdapat didalam bagian/bab ini adalah : Gambaran Umum, Dasar Hukum dan Alasan Kegiatan Pengadaan SIMRS dilaksanakan.

Madecerik.NET
_________________________________________________________________________________

2. Kegiatan Yang Dilaksanakan - What a. Ruang Lingkup Pengadaan (Uraian Kegiatan) Bagian ini berisi penjelasan mengenai uraian umum pelaksanaan kegiatan, serta metode pengadaan (procurement) apakah melalui lelang terbuka, penunjukan langsung ataupun bentuk lainnya. Selain itu ruang lingkup kegiatan ini juga mengandung penjelasan global mengenai beberapa hal seperti hasil requirement/analisa kebutuhan, kegiatan desain sistem, development, integrasi sistem, pengujian sistem, dokumentasi teknik & non teknis, transfer knowledge, implementasi (go live). Dan masing-masing kegiatan disebutkan juga deliverable/outputnya. b. Ruang Lingkup Sistem Ruang lingkup sistem berisi penjelasan mengenai sistem SIMRS itu sendiri yang dibagi menjadi 3 (tiga) bagian yakni Software, Hardware dan Brainware. Dari segi software perlu modul-modul apa saja yang diperlukan oleh rumah sakit, sesuai dengan analisa kebutuhan awal. Setiap rumah sakit akan berbeda kebutuhannya sesuai dengan unit/bagian yang ada di dalamnya, tipe rumah sakit (umum/khusus/swasta, rs pendidikan, penerapan BLUD, dll). Ruang lingkup mengenai Hardware tentunya berhubungan dengan kebutuhan modul-modul softwarenya. Dan ruang lingkup brainware mencakup kebutuhan SDM penanggung jawab dan pelaksana kegiatan c. Ruang Lingkup Pekerjaan (Batasan Kegiatan) Batasan kegiatan perlu dibuat, karena indikator kata “project” adalah ada awal dan ada akhir, sehingga batasan-batasan kegiatan perlu dibuat dari awal guna mendukung suksesnya pengadaan dan implementasi SIMRS 3. Maksud, Tujuan & Manfaat Kegiatan a. Maksud & Tujuan Kegiatan Berisi uraian & tujuan kegiatan pengadaan SIMRS. Maksud dan tujuan ini tentunya masih berhubungan dengan latar belakang masalah yang sudah dipaparkan di bagian sebelumnya b. Manfaat Kegiatan (SIMRS) Manfaat-manfaat kegiatan secara umum seperti : - Melakukan pendataan/arsip digital terhadap rekam medis seluruh pasien rumah sakit sehingga penyelenggaraan program-program pelayanan rumah sakit dapat berjalan dengan efisien dan efektif, - Pengadaan obat-obatan dan alat/bahan kesehatan akan lebih efektif, efisien dan akurat/tepat sasaran sesuai, - Pencatatan Rekam Medis (Medical Record) menjadi lebih rapi, terpelihara dan dapat dipertanggung jawabkan. - Keseluruhan data tersimpan dalam suatu Database - Seluruh kegiatan-kegiatan medis & non medis dari unit-unit/instalasi-instalasi rumah sakit dapat dipantau secara real-time/semi-real time oleh pihak-pihak yang berwenang melalui laporan-laporan atau grafik-grafik yang dihasilkan

Madecerik.NET
_________________________________________________________________________________

- Kinerja rumah sakit dapat dipantau/termonitor dengan lebih baik. - Pelayanan kepada pasien akan dapat lebih cepat, karena konsep integrasi sistem SIMRS di semua unit rumah sakit - Rumah sakit akan dapat mengolah semua sumber daya dan data/informasi yang terintegrasi untuk memaksimalkan kinerja rumah sakit - Manajemen/Direksi dapat melakukan akses data/informasi rumah sakit secara real time untuk melihat perkembangan/kinerja rumah sakit setiap saat. - Laporan keuangan rumah sakit dapat dilihat setiap saat. Seluruh kegiatan-kegiatan rumah sakit yang ada hubungannya dengan biaya akan langsung terhubung ke bagian akuntansi/keuangan. 4. Cara Pelaksanaan Kegiatan - How a. Spesifikasi Umum Spesifikasi umum berkaitan dengan kemampuan sistem SIMRS secara umum serta dari segi kehandalan (reliabilitas), keamanan (security), ketersediaan (avaibility), keutuhan (integrity), dan kontrol akses (access control) b. Spesifikasi Kebutuhan SIMRS Spesifikasi kebutuhan SIMRS terdiri dari spesifikasi kebutuhan Software dan spesifikasi kebutuhan hardware. Kebutuhan software biasanya terkait dengan penjabaran ke modul-modul aplikasi termasuk bisa didalamnya sub modul atau menu dari software tersebut. Modul-modul umum yang bisanya diperlukan berkaitan dengan instalasi, bagian atau unit yang ada di RS tersebut. Modul-modul secara umum antara lain :  Perawatan Rawat Jalan (Poliklinik) / Out Patient  Gawat Darurat / Emergency  Perawatan Rawat Inap / In Patient  Bedah Sentral / Operating Central  Laboratorium / Laboratory  Radiologi / Radiology  Logistik Medis : Gudang Farmasi / Pharmacy dan Depo Apotek / Dispensary  Logistik Non Medis : Gudang Umum  Rekam Medis / Medical Record  Kasir / Cashier  Akuntansi & Anggaran / Accounting & Budgeting  SDM/HRD  Manajemen Asset / Asset Management  Pengadaan Barang & Jasa / Procurement  Pemulasaraan Jenazah / Corpse Service  Gizi / Nutrition  CSSD  Front Office Information/Humas  Executive Information System (EIS)

Madecerik.NET
_________________________________________________________________________________

 System Admin Untuk RS Khusus biasanya ada beberapa tambahan misalnya Modul Instalasi Lasik untuk RS Khusus Mata. Sedangkan untuk RS Pendidikan ada modul tambahan yang berhubungan dengan kegiatan-kegiatan pendidikan dalam hubungannya dengan masalah administratif ke universitas pengirim.

c. Metodelogi Implementasi Metode implementasi berkaitan dengan Software Development Life Cyle (SDLC), dimana metodelogi yang umum digunakan adalah metode Waterfall (air terjun), terkadang bisa juga metode Prototyping. d. Arsitektur Sistem Arsitektur sistem paling tidak mengandung informasi-informasi seperti arsitektur sistem aplikasi (2-tier, 3-tier, client-server, SOAP, dll), topologi/desain jaringan, arsitektur integrasi sistem dan alur proses pelayanan pasien e. Platform Teknologi Platform teknologi ini mengandung informasi mengenai platform yang dipergunakan dari segi arsitektur aplikasi (dekstop/web), sistem operasi yang kompatible, basis data/database, bahasa pemrograman dan tipe jaringan komputer. 5. Tempat Pelaksanaan Kegiatan - Where Mengandung informasi tempat pelaksanaan kegiatan implementasi/pengadaan SIMRS 6. Persyaratan dan Penanggung Jawab Kegiatan a. Penanggung Jawab Kegiatan Penanggung jawab kegiatan di RS menyesusaikan dengan susunan panitia di RS. Untuk RS Pemerintah biasanya terdiri dari Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran (PA/KPA), Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Pejabat Pelaksana Teknis (PPTK), dan panitia pengadaan b. Persyaratan Umum Persyaratan umum lebih mengacu kepada persyaratan administratif dan teknis bagi calon vendor/konsultan yang akan melaksanakan kegiatan ini. c. Persyaratan Personil/SDM Persyaratan personil/SDM berisi informasi tentang posisi/jabatan yang diperlukan serta tingkat pendidikan, keahlian dan pengalaman yang dimilikinya. 7. Jadwal Kegiatan Berisi informasi mengenai jadwal pelaksanaan kegiatan dari awal sampai dengan serah terima maupun masa maintenance/garansi. 8. Total Biaya Yang Diperlukan

Madecerik.NET
_________________________________________________________________________________

Anggaran yang perlu disusun untuk mengetahui besaran total biaya yang diperlukan untuk kegiatan pengadaan SIMRS ini 9. Indikator Output (Kuantitatif & Kualitatif) Indikator output dipergunakan sebagai Project Goal (Objectives) dari kegiatan, baik berupa yang terukur maupun yang tidak terukur.

Tentang Penulis :
I Made Arimbawa (madecerik@yahoo.com), saat ini bekerja sebagai konsultan rumah sakit terutama dalam bidang teknologi informasi seperti SIMRS, SIMKES, SIMPUS maupun manajemen kinerja RS menggunakan Balanced Scorecard. Dengan pengalaman di berbagai RS seperti RSUD Karawang, RSUD Majalengka, RSUD Ciawi Bogor, RSUD Cimacan Cianjur, RSUD Banjar, RS Paru Sidawangi, RSUD Gunung Jati, RSU Semarang (Ketileng), RSUD Kendal, RSUD Kebumen, RS Mata DR YAP, RS Haji Surabaya, RS Bangkinang serta di beberapa tempat lainnya. Mengawali pendidikan dibidang teknologi informasi di STT Telkom (sekarang IT Telkom) dengan Jurusan Teknik Informatika kemudian melanjutkan ke Fakultas Ekonomi Universitas Padjajaran dengan mengambil Magister Manajemen, konsentrasi Manajemen Rumah Sakit. Selain itu, aktif mengelola beberapa blog serta hobby dibidang Search Engine Optimization (SEO) dan Googlepreneur. Tulisan-tulisan lainnya mengenai SIMRS dapat dilihat di http://simrs.madecerik.net

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->