Anda di halaman 1dari 10

Tanya jawab ini adalah kumpulan email dari milist Corona-Indonesia-Club@yahoogroups.

com yang sudah diedit dan dibagian akhir akan diberikan nama penanya dan nama penjawab. Semoga bermanfaat. Q : Sering getar saat jalan pelan terutama dari kalo mulai jalan ? (Endang Priyanto) A : Kalo awalan angkatan getar bisa dipastikan cover clutch/Dekrup/ Matahari pernya sudah lemah/tidak rata. Sebaiknya kalo ganti kopling, mataharinya ikut diganti. Perhatikan juga flywheel/roda gila/gigi gendhengnya. Biasa suka sudah rata. Bisa di slip. Kalo bisa bawa kebengkel bubut yg masih presisi mesin bubutnya. Gak selalu bengkel bubut besar. Di slip harus sampai bersih jangan sampai ada yg tidak terkena bubutan (Wiwi) Q : mungkin ada yg pernah mengalami kayak gini ya? corabs-ku beberapa hari yg lalu, saat jalan malam, indikator Accu nyala merah. Agar supaya selamat sampai di rumah, ac dimatikan, audio dimatikan, lampu utama dimatikan, ganti dg lampu senja. Untuk sementara, indikator Accu mati lagi. Sampai dirumah, langsung buka tutup mesin, lihat kondisi Accu. Ada sisa2 oksidasi banyak banget. Saya semprot dg WD-40 utk menghilangkan sisa oksidasi tsb. pada esok hari-nya, dibawa ke bengkel shop & drive. Saat cek kondisi aki, listriknya lemah. Cek pengisian alternator, kondisi-nya normal. Montirnya menyarankan mengganti Accu baru, krn dari kode produksi, accu yg terpasang umurnya sdh 4 tahun lebih, jadi sepertinya memang sdh waktunya ganti. malam ini, dipakai jalan-jalan, indikator accu nyala lagi, beberapa kali. sesampai di rumah, buka kap mesin, terlihat lagi sisa oksidasi yg banyak di kutub positifnya. Mungkin gara2 itulah, pengisian dari alternator terhalang. Kira-kira penyebabnya apa ya? kenapa sisa oksidasi banyak banget di kutub positifnya? (Handoko) A : Oksidasi pada kepala aki bukan disebabkan oleh uap radiator, tetapi disebabkan oleh air aki itu sendiri. Bisa dari waktu ngisi tumpah, bisa waktu menguap. Penyebab penguapan air aki bisa dari overcharging atau sel akinya yg sudah rusak. Penguapan air aki bisa dilihat dari tutup aki. Mana yg basah. Itu yg selnya sudah rusak. Klo semuanya basah biasanya terjadi overcharge. Cara pengecheckan tradisional, hidupkan mesin, buka tutup aki gas sedikit kira 1500-2000Rpm, lalu lihat mana yg berbuih, nanti terlihat terjadi penguapan air aki. Klo normal hanya mengeluarkan gelembung udara. Penguapan yg berlebih atau bahkan seperti air mendidih itulah sel yg rusak. Klo semua berarti overcharge. Untuk pengecheckan paling akurat, pakai avo meter, tancapkan pada kedua terminal/kepala aki, lalu hidupkan semua kelistrikan full loaded(lampu, ac,sound system, hazard, bahkan wiper(sebelumnya diangkat dahulu biar tidak membaret kaca)), lalu lihat avo meter, apakah dia masih di angka 12V atau kurang (tanpa digas). Bila kurang coba dicheck Altenatornya. Soalnya pada saat full loaded, tugas altenator hanya menyeimbangkan saja dan menjaga setrum accu sesuai dengan kapasitasnya. Misalkan 12 V 45 Ampere. Altenator hanya menjaga nilai tersebut. Altenator/dinamo ampere memiliki 2 system pengisian (pake regulator maupun IC) waktu not full loaded altenator mengisi sampai maksimal daya accu. Misalkan Accu 45 ampere maka dia akan megisi sesuai kapasitas Accu (IC System), jd percuma kalo mengganti Accu dengan kapasitas yg lebih besar misalkan 60Amp tetapi tanpa penggantian altenator yg amperenya lebih besar kecuali masih menggunakan regulator/Cut Out/Ketot yg bisa distel secara manual. Kasus yg sering terjadi : * Malam hari Lampu aki nyala : Biasanya ICnya sudah rusak untuk pengisian yg full loaded * Accu tekor : Bisa dari kapasitor yg rusak, bisa dari ICnya, bisa dari setrum aki yg sudah kurang

(bisa dari airnya yg tawar/selnya ada yg rusak sehingga IC membaca inputan salah.(Terjadi pada altenator yg menggunakan IC)] * Accu sudah lemah:Biasanya terlihat dari fisiknya yg sudah menggelembung. Biasanya ada sel yg rusak atau baru mau rusak) Untuk mengecheck accu secara tradisional : Bisa mengkorsletkan positif dan negatifnya. Bisa dengan besi, atau kabel jumper.Sel yg rusak biasanya langsung mendidih. (Tidak boleh terlalu lama)(hitungan detik)(expert only). Klo mau mencoba, coba cari aki bekas dulu. Jadi sebelum mengganti accu, sebaiknya pinjam dulu aki yg masih baik. Lalu lakukan pengukuran. Bila hasilnya berbeda, maka aki yg terpasang bisa langsung dilem biru. Bila sama, maka check altenator/dinamo amperenya (Wiwi) Q : Berapa lamakah usia pakai As Roda (Drive Shaft) KW atau non original ? (Endang Priyanto) A : As Roda (Drive Shaft) yg KW umurnya lumayan lama Kang. Bisa tahunan. Tergantung karakter pengemudi. Yang sering rusak as roda bagian luar. Penyebab yg mempercepat umurnya adalah sering melakukan akselerasi saat menikung (Wiwi) Q : Corabs 96 saya tidak mau di stater, semua indikator nyala, test aki lampu dan kelistrikan nyala terang, kira2 pertolongan pertamanya apa yah ? (Remi) A : Yupp kite jg dulu beberapa kali ngalamin kejadian kayak gini. Cuman butuh diperjelas lg nih kondisi gak bs stater nya nih, pake mesin bunyi tapi gak mau idup atouu dikontak cuman bunyi cetek2 doank kagak ada bunyi mesin?? Dua2nya sy pernah ngalamin. Klo kejadiannya mesin bisa bunyi tp gak idup waktu itu penyebabnya adalah ada soket kabel yg lepas. Posisi kabelnya klo gak salah ada dideket2 emmm hadouuhh apa si lg tu namanya tuh yg nyambung ama dan sbelah kanan throtle,,,hadoouuhh beneran lupa nih namanya tu apa si lg yak,distributor bukan yak?? Ahh pokoknya kabel dkt2 situ dah ada yg lepas om. Di colokin lg nyanyi lagi deh tu shiro kite om. Nah klo yg kejadian kedua, cuman kedengeran ctek ctek doank waktu dikontak tanpa bunyi mesin, ni urusannya ama staternya yg emang udah menjelang koid om. Cuman untuk beberapa waktu mesin masih bisa dibunyikan lg klo si stater itu diketok2 doang pake benda lembut namun keras (hoyoouuhh, to om lurah kagak usah dijabarin ya benda sejenis ini hiiihiihii) kamsudnya obeng dgn gagang karet gitu om biar waktu diketok gak ngerusak cover si stater. Posisi stater tu ada diemmm sebelah kiri bawah dr aki klo gak salah ye hadouuhh rada lupa lg nih. Bentuknya slinder trus ada tulisan densonya gitu om. Nah ni benda klo lg ngadat (krn kotor or lemah bukan krn rusak) diketok doang bbrp kali biasanya lgs bs stater lg tu om abis itu. Nah kemungkinan lain kejadian sejenis tp untuk penyebab yg berbeda (dpt teori dr si mbah) cmn blm pernah ngalamin adalah mesinnya ngadat atau kepala akinya kendor. Bukan kabel or sambungan kabel ke aki ya, tapi kepala pentol akinya (bener gak istilah gw) plus korosi diskitar pentol tu aki. Lhaaa ampir lupa, semalem dr bogor 146 kan mobilnya kena masalah sejenis jg, kagak bisa stater. Nah klo kasus yg ini relay staternya yg dah koid om. Relay stater tu posisinya adlh salah satu yg di dpn aki om klo gak salah. Klo ini mah lbh gampang lg,ciieehh.. . Tarik paksa aja tu kabel relay stater kluar dr rumah relaynya trus dijumper ke aki, tanpa perlu di kontak ntar lgs nyala sndiri koq heeheheembah ilmunye semalem kagak papa khan kite sharing di mari heehehe (Arfan)

Q : Corabs 97 sudah pakai HLA belum sih ? trus biasanya setelah mesin di starter lampu oli di panel langsung mati, beberapa hari ini tidak lsg mati begitu namun baru mati sekitar 1 detik kemudian. Apakah ini pertanda pompa oli sudah lemah atau saringan oli kotor ?(Benni Inayatullah) A : Toyota kebanyakan menggunakan SLA (Solid Lifter Adjuster *menggunakan coin). Yg menggunakan HLA Toyota Kijang (7K). Malah untuk 4age 20v sebagian sudah menggunakan bearing buat rocker arm / pelatuknya. Mengenai lampu oli terlambat mati, bisa pompanya sudah lemah/olinya sudah terlalu kental karena kotor/switchnya tersumbat kotoran (Wiwi) Q : Corabs 1.6 sy minggu kemarin ada oli yg bocor di delconya, setelah dibawa ke bengkel terdekat diganti seal as dan o-ring nya (lumayan susah jg rupanya ganti seal as). setelah dipasang kembali lalu pengapian disetting manual oleh montirnya. Tapi rasanya kok akselerasinya gak begitu bagus/berat dan rada boros( jrm penunjuk bbm cpt banget turunnya), biasanya FCnya 1:11.2 gabungan. lalu pernah sy coba putar posisi delconya berlawanan dg jarum jam sedikit kira 10-15 degree. hasilnya taikan enteng tapi tenaga kurang pada gigi 1 & 2. Mohon pencerahannya dari teman semua, bagaimana men-set pengapian secara manual karena mo coba2 ngenalin karakter mobil ini(Iwan Mega) A : Betul Oom Yudhi. Tp klo mo coba sekalian mangasah feeling ya ndak papa. Wong ndak merusak. Klo saya baca keterangan mas Iwan, mas Iwan melakukan retard/emundurkan derajat pengapian. Maaf istilah belandanya saya suka kebalik-balik antara nah dan foor. Untuk memajukan derajat pengapian/advance dilakukan dengan memutar distributor/ delco searah jarum jam(clockwise) *. Coba dicari sampai tidak ngelitik/knocking. Biasanya putaran mesinnya paling anteng/siam. Kalau ngelitik/knocking distributornya diputar balik (anticlockwise) *. Sekedar sharing, timing angle bukan dihitung dari distributor angle (mengikuti camshaft/noken as), tapi dari crankshaft angle. Perhitungannya jumlah gigi pada sprocket gear crankshaft/kruk as adalah 24. Jd 360:24=15degree( 1 gigi mewakilkan 15 derajat). Biasanya sudah ditandai oleh pabrik dengan indikator pada timing cover. Bisa juga dihitung pada chamshaft pulley. Perhitungannya sama, 360 derajat dibagi jumlah gigi. Ini biasa digunakan untuk meyetel derajat yg lebih lanjut dan lebih rumit. Biasa digunakan pada mobil yg menggunakan camshaft/noken as berderajat, berdurasi, dan angkatan lebih tinggi (degree, duration and lift). Diaplikasikan pada camshaft/noken as racing. Note : (*) Posisi penyetel berhadapan langsung dengan distributor, yaitu di sebelah kiri mobil. (Wiwi) Q :Mohon pencerahan pada senior ..mbl sy corona GL 1.6 thn 84 tiap kecepatan 90-100 perseneling 5, mbl berasa getar kenapa ya ? (Asep) A : Klo saya baca keterangan Kang Asep, sepertinya perseneling tidak terlalu berpengaruh. Dilihat dari kecepatannya, sepertinya masalahnya ada dibalancing. Biasanya bergetar di kecepatan 80-100km/jam. Di bawah atau di atasnya akan kembali normal. dicoba di atas 100km/jam dulu kang Asep. Klo di atas 100km/jam getarnya hilang, kang Asep tinggal melakukan balancing. Bila sakit berlanjut, silahkan hubungi dokter terdekat (Wiwi) Q : minyak remnya berkurang tapi ga ada rembesan di ban, pas injek pedal rem kayak ngempos terus keluar asep ngebul dari belakang coro AT151, kira2 langkah apa yg harus gw lakukan

? (Agus) A : itu karena karet seal booster dan master rem atas sudah sudah bocor. jadi minyak rem terbuang masuk kedalam tabung booster rem dan tersedot oleh selang vakum masuk keruang bakar, sehingga dari knalpot keluar asap putih. Perbaikan: 1. Ganti kit master rem atas atau full set master rem atas kalo sudah parah (silinder dalemnya sudah aus). 2. Ganti rubber kit booster rem, atau ganti fullset booster rem dengan yang copotan ex. singapur (biayanya hampir sama). Sebaiknya mobil jangan dihidupkan/dijalank an dulu karena efek minyak rem masuk keruang bakar takut merusak lapisan permukaan ruang bakar (seher/ring seher/dinding silinder ruang bakar/klep, etc) (Hendy) Q : Kira2 perlu kuras oli mesin ga yah.. takut bercampur oli rem ke oli mesin ? (Agus) A1 : Gak perlu kuras oli mesin mas. Cuma titip pesan. Gak usah digas untuk menghilangkan asapnya, Nanti juga hilang sendiri. Takutnya kejadian over rev malah berantakan mesinnya. Klo pun ingin dilakukan, hidupkan mesin, tunggu kira 10mnt, terus gasnya ditahan di 2000rpm. Notice: Kondisi netral tidak boleh digas lebih dari 3000rpm I A2 : Dengan catatan kondisi tersebut dilakukan setelah sistem rem diperbaiki ya.. Atau jika sistem rem belum diperbaiki maka mesin dihidupkan dengan terlebih dulu melepas selang vakum yang dari intake ke booster dan tutup dengan selang buntu, agar minyak rem tidak masuk lagi ke dalam ruang bakar saat mesin dihidupkan (Hendy) Q : Corabs 2000cc 3S-FE pake knocking sensor nggak ? (Handoko) A : Mas Koko, mesin 3SFE belum menggunakan knocking sensor (knock sensor). Konck sensor biasanya digunakan pada mobil yang sudah distributorless (tanpa distributor konvensional) , timing pengapian secara elektronik sudah diatur oleh ECU, sehingga pengaturan derajat timing pengapianpun juga disetel secara elektronik dengan menggunakan alat scan. Apabila terjadi knocking dimesin maka knock sensor mengirim data ke ECU/ECM untuk memajukan derajat pengapian secara elektronik, agar mesin tidak knocking lagi, max 1 derajat (Hendy) Q : karena air radiator berkurang, awalnya saya servis radiator, tetep kurang ternyata water pump udah mulai rusak (suara agak ngorok dikit) juga ada rembesan air, trus ganti waterpump sabtu kemaren, tp kayanya air masih berkurang juga walau dikit bgt, dari selang dan sambungan ga ada rembesan sama sekali. pls teman2 mohon pencerahan apa sebabnya ya? (Ahmad) A : Yg membuat air berkurang: * Water plug. Nempel di block mesin. Jumlahnya ada 8. Ukurannya diameternya 8 buah 32mm, 1 buah 40mm. (satu tertutup sama transmisi). * Karet tutup radiator rusak * Pipa air keropos * Fan lemah sehingga air menyembur keluar krn panas. * Radiator mampat (Sirkulasi kurang baik sehingga terdapat tendangan balik)/radiator bocor. * Thermostart rusak(Berakibat panas, trus air terbuang ke reservoir) (Wiwi)

Q : Mas -Bapak -Om -Mbah adakah yg tau harga kaca dpn corabs dan tempatnya dimana? Kemarin sabtu sore jam 4 sore ane kena musibah kaca corabs kena bola golf saat perjalanan arah Tj.Priuk.Kaca lgsng retak panjang depan stir (Eko Sulistiyono) A : Kalo urusan kaca mobil, ane dah pernah keliling, yang paling murah salah satunya Moro Seneng (senin sblm terminal) (Ismanto) Q : saya pny pengalaman dengan corabs saya, dimana ketika dipakai pada kecepatan 120km/jam setir bergetar, ada yg bisa memberi saran spy setir tidak demikian ? kira-kira permasalahannya apa yach ? (Dedi) A : Sentir eh Steering bergetar : 1. Spooring tidak menyebabkan getaran. Yg menyebabkan adalah Balancing. Klo Balancing biasanya di kecepatan 80-100Km/h. Di atas itu hilang. 2. Shock Absorber lemah/kurang baik : Makin kencang makin bergetar. 3. Bisa dari balance Bearingnya sudah kurang baik. 4. Bisa dari Bearing roda. 5. Bisa dari Ball Joint. Coba dicheck itu dulu. Semoga lekas sembuh. (Wiwi) Q : Mohon info nya, apakah ada pengaruh kalau kita mencabut accu mobil terhadap ECU ? saya mendengar ada beberapa kendaraan yang alergi ini, bagaimana dengan perlakukan melepas Accu pada Corona twincam ? Kalau mobil ditinggal 2-3 hari tanpa di panasi rutin tiap pagi apakah hal ini juga akan mempengaruhi ECU ? (Asep) A : Sejauh pengetahuan saya sampai Camry gak masalah klo sampai cabut aki dalam waktu lama. Untuk di PUG ada beberapa kondisi. Di seri 206 saya pernah mengalami ECU locked. Tp bisa dibuka dengan kode yg diberikan oleh pabrik (dalam bentuk card). Untuk PUG 406 lebih dari 20mnt, BLANK. Untuk Merc*, BM*, immobilizernya berada pada kuncinya. Setiap kunci memiliki voltage yg berbeda yg akan dibaca oleh kontak. Jd klo pakai kunci bukan bawaannya tidak akan hidup. Apalagi klo ECUnya sampai mledug seperti rekan kita di Makassar, mereka tidak bisa pakai ECU copotan. Sekalipun bisa harus lengkap dengan transpondernya immonya.(Berlaku untuk mobil baru), tetapi produk Jepang tidak pernah terjadi ECU LOCKED or Blank (sekali lagi sejauh pengalaman dan pengetahuan saya). Yang penting, saat mencopot accu lebih dulu negatifnya (-)/ground dg maksud mencegah adanya korslet saat membuka kepala aki positif. Sedangkan klo mo pasang, sebaliknya. Positif(+) dulu baru negatif. Prosedur ini juga berlaku saat jumper accu. Usahakan mobil yg mo dijumper dalam posisi kontak off. (Wiwi) Q : Numpang nanya deh gan, Corabs ane kalo pas hidupin pagi keluar asap putih lumayan banyak di sertai keluar air dari ujung kenalpot asap keluar nya sih lumayan lama, kalo manasin nya lama pas fan radiator nya muter asap tiba2 hilang tapi pas fan berhenti muter asap nya muncul lagi Kalo kondisi nya seperti itu kenapa ya gan trims

A1 : Ada 2 macem asap kalo mesin baru dihidupkan. 1. Asap uap air karena proses kondensasi karena iklim dingin/pagi/ malam, habis hujan, dll (kondisi mesin baik). 2. Asap oli karena seal klep bocor (kondisi mesin rusak) asap karena seal/klep bocor biasa keluar saat mesin mobil baru dihidupkan setelah beberapa saat asap akan berkurang/hilang. Untuk lebih meyakinkan coba di cium bau dari asapnya, karena bau uap air dan asap oli jelas sekali perbedaannya. Atau dengan cara mendekatkan piring di ujung knalpot, apabila nanti di permukaan piring ada air/uap air yang menempel berarti asap itu hanya akibat dari proses kondensasi di mesin. A2 : nanggepin masalah smoke yg keluar dari knalpot.. ada dua masalah disini. 1. asap putih keluar pas mesin baru nyala (pagi hari, mobil abis berenti agak lama dsb) yg ini biasanya disebabkan oleh seal klep yg udah getas/keras. pada kasus ini tenaga mesin tidak terpengaruh( oke2 saja) dan asap keluar hanya pas mesin nyala doang.. abis itu ilang sedikit demi sedikit. dan juga olie mesin berkurangnya agak lama/tidak terlalu boros. karena asumsinya olie yg terbakar tadi(asap putih) hanya berasal dari rembesan batang klep yg masuk ke intake manifold dan lalu terhisap oleh piston/seqer bercapur dngan bensin lalu terbakar oleh pengapian. karena disaat mesin nyala, rembesan tadi justru tidak terlalu banyak dibandingkan waktu keadan mesin diam/mati.. 2. asap putih keluar pada saat mesin nyala(terutama pada rpm menengah keatas) dan terus berasap apalgi kalo suhu mesin tambah panas. bisa kaya semprotan nyamuk DB. yg ini biasanya disebabkan oleh ring piston nomer 3(ring olie) yg sudah aus. bisa juga karena memang piston sudah oblak. pada kasus ini tenaga mesin agak letoy dikarenakan kompresi yg sudah rendah..(ngobos *jawa*) olie mesin juga berkurang agak banyak/boros olie. dikarenakan olie mesin yg melumasi piston bablas naik kepermukaan piston dan ikut terbakar. dan ujung elektroda busi selalu basah olie seperti hidung si guguk. bisa juga dilihat dari selang pernafasan mesin(pipa karet kecil yg masuk ke saluran filter udara) akan mengeluarkan asap putih. karena tekanan kompresi bablas(bocor) ke ruang mesin(bak olie). jadi untuk membedakannya apa itu ring seqer ato seal klep yg kena ato malah pistonnya yg oblak.. ?? bisa dilihat dari bagaimana asap tadi keluarnya. coba nyalakan mesin(tadi malem abis nyala) dipagi hari,(apakah langsung keluar asap??) tunggu sampe temperatur pada suhu kerja mesin, lalu naikan putaran mesin sekitar 1500-1800rpm, dan tahan 30 detik(dianjurkan untuk tidak menahan rpm mesin berputar terlalu tinggi dalam waktu yg lama/lebih dari 30 detik)(apakah asap masih keluar??) bila tidak, bisa dipastikan seal klep saja yg kena. tapi bila pada kondisi tersebut asap masih saja keluar dan terus bertambah banyak waduh..!! siap2 buat cari dana untuk overhaul mesin. tapi jangan keburu panik, coba dites kompresi dulu apakah kompresi masih dibatas normal..?? bila iya, bisa hanya diganti ring piston saja tanpa ganti piston(oversize) . kasus lain dari mesin berasap bisa juga berasal dari olie rem yg terhisap masuk keruang bakar. lho?? kok olie rem??!? benar. olie rem yg terhisap oleh intake manifold dikarenakan silinder master rem(atas) sudah bocor/rembes dan olie rem masuk kedalam booster rem yg mana booster tdi mengambil kevakuman udara dari intake manifold. kejadian ini bisa terjadi dengan tanda2 sering berkurangnya minyak rem, tapi tidak terdapat kebocoran pada roda2 maupun pipa2 rem. dan olie rem tersebut mengendap didalam booster rem yg lalu ikut terhisap/masuk pada saat

mesin nyala. hasilnya, asap putih juga yg keluar dari ujung kenalpot..!! tapi bisa dibedakan dari baunya(oleh para ahli tentunya.. hehehe..) so??, bagaimana model asap putih yg anda alami eh.. mobil anda alami..???? coba dicek lebih lanjut..!!! sekian info dari saya.. semoga bisa membantu. bila ada kekurangan info mohon dimaafkan. Q : Mau tanya dong PER standarnya corabs cari dimana yah dan harganya berapa. Soalnya corabs gw terlalu ceper nih pingin dibalikin standar, biar gak kepentok polisi tidur. Kalo PCD-nya biar bisa pake 5114,3 musti dibubut dulu yah, ada referensi toko dan harga nya. (Ismanto) A : Rubah PCD di bengkel bubut sarinande jl RS Fatmawati, samping pasar mede total biaya Rp. 800 rb. so far bengkel tsb memang sudah specialis ngerjain rubah PCD velg. Jangan2x per standarnya pernah dipotong kali. btw ntu per depan apa per belakang ? (Hendy) Q : Sepertinya semua deh depan n belakang, tapi yang parah ban belakang. Masa gw ukur dari ban ke body kurang dari 4 jari, bayangin kaya apa cepernya padahal tuh ban 14 . BTW Kalo mau rubah PCD, yang paling banyak yang 114,3 kali yah (Ismanto) A : Kalo gak salah emang segitu clearance antara permukaan ban dengan bibir spakbor, karena pada saat muatan penuh/berat, ban memang bisa masuk kedalam spakbor. (istilahnya bannya nyelup ke dalam spakbor). Yang menjadi patokan bukan ukuran ban 14 atau 15 dst, tetapi Out Diameter (OD) dari ban, sebagai acuan kalo ban standard Corabs 20 adalah : - 195/65/R14 OD = 610 mm Jadi kalau mau ganti velg ring yang lebih besar maka OD harus max plus minus 5 % dari OD standar. misal: Ring 15 sebaiknya pakai ban dengan profile : 195/60/R15 OD = 615 mm (+ 0,97 %) Ring 16 sebaiknya pakai ban dengan profile : 205/55/R16 OD = 632 mm (+ 3,74 %) Ring 17 sebaiknya pakai ban dengan profile : 215/45/R17 OD = 626 mm (+ 2,66 %) Ring 18 sebaiknya pakai ban dengan profile : 225/40/R18 OD = 637 mm (+ 4,61 %) Ring 19 sebaiknya pakai ban dengan profile : 225/35/R19 OD = 640 mm (+ 5,09 %) Hal tersebut diatas perlu untuk memastikan kondisi bentuk roda jika dipasang masih sesuai dengan kondisi bentuk mobil dan juga agar spedometer tidak terkoreksi terlalu ekstrem dan beban torsi mesin juga tidak terlalu ekstrem terkoreksi. Kalau mau rubah PCD memang variant model velg dan ukuran yang banyak menggunakan PCD 5114,3. Khusus buat absolute sebaiknya cari velg yang ukuran lebarnya 7 7,5 offsetnya antara ET 40 45 syukur2 bisa dapat yang ET 48. Hal ini perlu agar ban belakang bisa nyelup kedalam spakbor tanpa perlu melipat/menekuk lips dalam spakbor (untuk mempertahankan bentuk body original) (Hendy) Q : rekan2 yg terhormat.. Mohon pencerahan nih.. Di samping kisi AC yg d tengah kan ada tuas kecil tuh.. Yg bisa di naik turunin. Nah.. Tuh

barang pungsinya apaan yah.. Dah dicoba naik-turun naik-turun.. Kayanya gak ngaruh deh Mohon bantuan klo ada yg punya manual book bisa tulung kasi pencerahan Oia Mobilnya corabs Terima kasih sebelumnya (Fredi) A1 : Bagi yg mempunyai buku pedoman pemilik, silahkan buka hal.103, di situ tertulis Pada posisi paling atas, ventilasi tengah mengalirkan baik udara segar dari luar dan udara yg dialirkan dari unit penghangat(heater)/penyejuk udara (AC), langsung ke dalam ruang penumpang. Jumlah udara luar yg masuk ke dalam ruang penumpang, tergantung dari kecepatan kendaraan. Pada posisi paling bawah, ventilasi tengah mengalirkan udara yg berasal dari unit penghangat(heater)/penyejuk udara(AC). (Wiwi) A2 : So kesimpulannya: - supaya udara/angin/debu/bau dari luar gak masuk kedalam kabin. - menjaga kebersihan sistem sirkulasi udara kabin Maka posisi tuas kecil di samping panel ventilasi tengah udara sebaiknya berada dibawah Kecuali kita tinggal di daerah/area yang lingkungannya bersih dan dingin/suhu udara nyaman. (Hendy) Q : Temans, Mobil gue (corabs m/t 2.0) kalo udah lama jalan kok di 1800 1900 rpm ngelitik di setiap gigi 1 & 2, tapi setelah 2000 rpm ngga masalah, tarikan masih ok. Tapi kalo jalan cuma sebentar kaya sejam dua jam sih ga masalah. Yg paling parah waktu ke Bandung kemarin macet di setiabudi mau naik ke lembang itu gigi satu-nya knockingnya terasa banget. Udah dua bulan ini pake Shell sebelumnya pake premium gara2 fyul pam jebol. Terakhir tune up emang pengapian masih di-setting untuk premium. Pengapian buat shell atawa pertamax berapa degree sih ? Pencerahan needed (Balkie) A1 : standart untuk primium biasanya pengapian di 8 10 BTDC kalo diatas primium bisa 12. pengalaman kemarin kejadiannya persis sama om klo dah lama (mesin berarti dah panas ) kalo posisi gear 1 / 2 dibawah 2000rpm suka ngelitik ,. nah pas ganti timing belt sama c mbah di cek cek lagi ternyata sensor water temperatur udah sampe ajalnya alias rusak ,. tuh sensor mikirnya dingin terus hasilnya mesin jadi rada rada over heating ,. jadinya klo dah lama mesinnya ngelitik kalo di bawah 2000 rpm setelah ganti tuh sensor sekarang dah nggak ngelitik lagi sampe sekarang masih minum primium tuh semoga membantu (Rio) A2 : Klo melihat penjabarannya, sepertinya ada yg kurang baik pada pendingin ruang bakar. Yg mendinginkan bukan hanya air yg dilewatkan radiator, bisa jadi terlalu tipis campuran bahan kabar eh bakar dg udaranya, karena semakin miskin campurannya (lean) suhu dalam combusion room semakin tinggi. Bisa jadi sensor udara (IAT:Intake Air Themperature Sensor yg sudah

kurang baik). Semua bisa diakali dg menurunkan derajat pengapian, tp ya konsekwensinya tarikan berkurang. Untuk RON 88 sekitar 8-10 derajat. RON 88 keatas bisa 10-15 (wiwi) Q : Corona Ex-Saloon 90 1.6 carbu, yang punya masalah setelah isi bensin atau habis berhenti saat mesin panas mesin ogah di starter lagidan harus di dinginkan minimal 30 minutes, kira kira apakah penyakitnyaThanks atas advise nya (Malik Abdul) A : gak bisa distater atau gak kuat distater. 1. gak bisa distater = seperti tidak ada arus listrik yang konek ke dinamo stater. 2. gak kuat distater = arus listrik konek ke dinamo tetapi gak kuat memutar mesin. Kalau kondisi 2 berarti aki sudah lemah, apalagi saat kondisi mesin panas kompressi di ruang bakar mesin lebih tinggi sehingga beban dinamo stater semakin berat. selain itu juga motor fan ada kemungkinan lagi on, sehingga beban listrik cukup tinggi. Kalau kondisi 1 berarti ada masalah pada sistem wiring/relay/konektor/ kabel getas sehingga saat kondisi ruang mesin panas tahanan dalam kabel/konektor menjadi tinggi dan tidak bisa mentrigger relay untuk konek. (Hendy) Q : Mau tanya, beberapa hari ini temperatur Corabs sering maks, ternyata air habis Setelah diliat, air netes di water pump (kalo gak salah, dekat timing belt dll) Apakah bisa diperbaiki, seal, ato apa selain ganti ya Mengingat dana sdg terbatas Terus, jarum RPM di dashboard kadang nyala kalo udah agak lama, awal2nya sering mati Apa ada socket yg kotor, kalo ada jalurnya di mana aja ya (Ia Disyariza Firdian) A : Saya coba beri penjelasan : Ciri water pump rusak : Keluar air dari lubang indikator (Jgn paksakan menghidupkan mesin) Terlihat kerak air (tidak netes tp langsung kering) berarti sdh minta diganti. Mengenai kebocoran dari sekitar timing belt biasanya sih water pump minta diganti (sudah termasuk kategori parah) PS : Jreng, klo water pump mending ganti baru. Tidak recommend pake copotan. Alasannya : Seal yg sudah terkena panas akan lebih cepat getas bahkan hilang kelenturannya bila sudah didiamkan. Contoh yg gampang dilihat Ban. Klo baru tahan disimpan lama, cuma klo yg sudah dipakai, akan lebih cepat kering dan rusak bila tidak dipakai. Sebenarnya namanya Tachometer. Indikator putaran mesin yg menggunakan satuan Rotation Per Minute atau yg sering disebut RPM). Misalkan putaran mesin 1500 Rotation/Minute berarti Crankshaft (Technical English) aka Kruk As (Belanda)/ Krek As. berputar sebanyak 1500x /menitnya. Kalau kadang mati bisa dari socket kendor, bisa salah satu komponen sudah kurang baik (bisa dari tachometer circuitnya ataupun dari sensor di distributor(Technical English) aka Delco

(Belanda) atau sinyal output dari Igniter. Klo sudah agak lama trus mati, biasanya salah satu komponen di circuit tachometer ada yg kurang baik. (Wiwi) Q : 1. Ganti o ring pompa oli harus buka apa aja ya? Soalnya ada tetesan oli kemungkinan dari o ring pompa oli, sedangkan timing belt baru 10,000 km jadi sayang kalau buka timing belt. (Ada rencana cek juga water pump, kalau mau sekalian ganti lagi timing belt, seal dll). 2. Trus kalau jalan kasar kaki kiri depan ada bunyi agak gemuruh gitu apa ya. 3. Kalau boot as roda robek gemuknya bisa di injek? seblum ganti boot. 4. Satu lagi seal dalam distributor bisa diganti ga?Maksud saya nanti distributornya jadi rusak ga? (Maria Budiman) A : Saya coba menjawab pertanyaan mas Budi : 1. Sebaiknya saat penggantian Timing Belt, Semua Seal (Seal Crankshaft/kruk as depan, Seal Camshaft/Noken as Seal Pompa Oli) wajib diganti mau itu bocor atau tidak karena semua terletak di belakang Timing Belt. Jgn lupa Tensioner dan Idle Bearingnya. Karena ganti semua ataupun satu persatu ongkosnya sama yaitu ongkos ganti timing belt. Itu semua seumuran. Bila kemarin hanya ganti timing belt saja, saat dibongkar nanti lihat kembali timing beltnya bsah oli atau tidak, klo basah sebaiknya ikut diganti lagi karena karet akan melar terkena minyak. 2. Bunyi Gemuruh bisa dari permukaan ban yg tidak rata, Bisa juga dari Bearing/laher roda. Coba di check bannya dulu saja yaitu dg cara meraba. Bila bergelombang coba ditukar dengan ban yg masih baik. Ban bergelombang bisa diakibatkan oleh suspensi yg kurang baik/bahkan sdh rusak. Bila ditukar gemuruhnya msh ada berarti bearing roda sudah aus alias minta minum eh minta diganti. Untuk memeriksa bearing cukup gantung roda yg bunyi, lalu putar dg tangan klo aus biasa suara jg bergemuruh. (Bisa dilakukan pengecheckan sendiri) 3. Boot as roda sebaiknya diganti. Mau diinject sebanyak apapun pasti langsung habis dikarena putaran yg sangat tinggi. 4. Seal distributor sebaiknya cepat diganti krn klo dibiarkan saja, biasanya oli yg masuk ke distributor bisa nyiprat ke sensor/trigger pengapian dan bensin. Biasanya spoolnya keluar dari rumahnya trus kesambar rotor putus. Klo sudah gini harus sensor/distributor yg harganya sudah pasti lebih mahal dibanding harga sebuah seal distributor. Pengerjaan sebaiknya dilakukan oleh orang yg berpengalaman krn resikonya tinggi. (Wiwi) Sumber : CIC