2011

PETUNJUK PELAKSANAAN PENGELOLAAN KEUANGAN BANTUAN OPERASIONAL KESEHATAN (TUGAS PEMBANTUAN) TAHUN 2011
DIREKTORAT JENDERAL BINA GIZI DAN KIA
1

KATA PENGANTAR

Sehat merupakan hak dasar manusia yang menjadi tanggung jawab Pemerintah. Sebagai penanggung jawab pembangunan kesehatan di Indonesia, Kementerian Kesehatan telah melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Dalam rangka mendorong dan mempercepat pembangunan kesehatan di Indonesia, Kementerian Kesehatan telah melakukan upaya terobosan melalui berbagai perubahan yang dilaksanakan secara berkesinambungan, salah satunya adalah dengan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK). Penyediaan Bantuan Operasional Kesehatan bagi Puskesmas dan jaringannya serta Poskesdes dan Posyandu telah memasuki tahun kedua. Kami menyadari bahwa pelaksanaan BOK tahun 2010 masih terdapat berbagai kendala. Oleh karena itu pada tahun 2011 terdapat perubahan mekanisme penyaluran dana yang semula melalui mekanisme bantuan sosial menjadi mekanisme Tugas Pembantuan. Di samping itu, pengelolaan BOK di provinsi dan kabupaten/kota untuk tahun 2011 akan terintegrasi dengan Jamkesmas dan Jampersal, sehingga diharapkan dapat memberikan daya ungkit yang besar dalam pencapaian target-target MDGs. Agar pelaksanaan BOK berjalan dengan efektif dan efisien, maka diperlukan Petunjuk Pelaksanaan Pengelolaan Keuangan Bantuan Operasional Kesehatan (Tugas Pembantuan) yang dapat menjadi acuan bagi Pengelola BOK Tingkat Kabupaten/Kota, terutama dalam pengelolaan dana melalui mekanisme Tugas Pembantuan. Semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa melimpahkan rahmat dan karunia-Nya serta memberi petunjuk kepada kita sekalian dalam melaksanakan pembangunan kesehatan guna terwujudnya masyarakat sehat yang mandiri dan berkeadilan. Jakarta, 28 Februari 2011 Direktur Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat Yang Menjalankan Tugas dan Fungsi Direktorat Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak,

dr. Budihardja, DTM&H, MPH NIP. 19511001 198008 1 001

2

DAFTAR ISI

Kata Pengantar Direktur Jenderal Bina Gizi dan KIA Daftar Isi Daftar Istilah dan Singkatan Daftar Lampiran BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang B Tujuan C Sasaran D Dasar Hukum PENGELOLAAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN A Pengelolaan B Pertanggungjawaban TEKNIK PEMBUKUAN A Manfaat dan Tujuan B Perbedaan Konsepsi Lama dan Konsepsi Baru C Penatausahaan Kas D Pembukuan Bendahara Pengeluaran LAPORAN PEMANFAATAN DANA A Pencatatan B Pelaporan PEMBINAAN DAN PENGAWASAN A. Pembinaan B. Pengawasan PENUTUP

BAB II

BAB III

BAB IV

BAB V

BAB VI

3

DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN
APBN APF ATK BA BOK Dinkes Ditjen DIPA GU GUP KPPN Jamkesmas Jampersal Kabag Kabid Kasubid Kemenkes Kemenkeu KPA LS PA PB Perpres Permenkeu Permenkes Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Aparat Pengawasan Fungsional Alat Tulis Kantor Berita Acara Bantuan Operasional Kesehatan Dinas Kesehatan Direktorat Jenderal Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran Ganti Uang Ganti Uang Persediaan Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara Jaminan Kesehatan Masyarakat Jaminan Persalinan Kepala Bagian Kepala Bidang Kepala Sub-Bidang Kementerian Kesehatan Kementerian Keuangan Kuasa Pengguna Anggaran Langsung Pengguna Anggaran Pengguna Barang Peraturan Presiden Peraturan Menteri Keuangan Peraturan Menteri Kesehatan

4

Poskesdes Posyandu PPK PP-SPM Pos Kesehatan Desa Pos Pelayanan Terpadu Pejabat Pembuat Komitmen Penguji dan Penandatangan Surat Perintah Membayar Puskesmas Pustu SAI SAK Sesditjen Setditjen SIMAK BMN SK SPM SPP SP2D SPP – UP SP3 SPTB SPTJM TOR TP TUP UAKPA UU Pusat Kesehatan Masyarakat Puskesmas Pembantu Sistem Akuntansi Instansi Sistem Akuntansi Keuangan Sekretaris Direktorat Jenderal Sekretariat Direktorat Jenderal Sistem Manajemen Akuntansi Barang Milik Negara Surat Keputusan Surat Perintah Membayar Surat Permintaan Pembayaran Surat Perintah Pencairan Dana Surat Perintah Pembayaran Uang Persediaan Sistem Pencatatan dan Pelaporan Puskesmas Surat Pernyataan Tanggung jawab Belanja Surat Pernyataan Tanggung Jawab Mutlak Term of Reference Tugas Pembantuan Tambahan Uang Persediaan Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran Undang-Undang 5 .

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Format Laporan Dinas Lampiran 2 : Format Laporan Rapat Lampiran 3 : Format Laporan Penyelenggaraan Pertemuan Lampiran 4 : Format Laporan Tahunan Lampiran 5 : Format Surat Pernyataan Tanggung jawab Mutlak (SPTB) SPM GU Lampiran 6 : Format Surat Pernyataan Tanggung jawab Mutlak (SPTB) SPM LS Lampiran 7 : Format Kuitansi Uang Persedian Lampiran 8 : Format Kuitansi LS Lampiran 9 : Format Surat Setoran Bagian Pajak (SSBP) Lampiran 10 : Format Surat Setoran Pengembalian Belanja (SSPB) Lampiran 11: Format Surat Permintaan Pembayaran (SPP) Lampiran 12: Format Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD) Lampiran 13: Format Daftar pengeluaran Riil 6 .

bahwa agar pengelolaan keuangan BOK dapat dilaksanakan secara efektif. 7 . c.03.PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA GIZI DAN KESEHATAN IBU DAN ANAK NOMOR : HK. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a dan huruf b.3/607/2011 TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN PENGELOLAAN KEUANGAN BANTUAN OPERASIONAL KESEHATAN (TUGAS PEMBANTUAN) DIREKTORAT JENDERAL BINA GIZI DAN KESEHATAN IBU DAN ANAK TAHUN 2011 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA DIREKTUR JENDERAL BINA GIZI DAN KESEHATAN IBU DAN ANAK. Menimbang : a.05/BI. bahwa dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan khususnya melalui upaya kesehatan promotif dan preventif telah ditetapkan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) di Puskesmas dan Jaringannya dengan Petunjuk Teknis yang ditetapkan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 210/MENKES/PER/2011 tantang Petunjuk Teknis Bantuan Operasional Kesehatan. efisien dan akuntable perlu memperhatikan ketentuan dalam pelaksanaan pembayaran dan pertanggungjawaban yang diatur dalam pedoman. perlu menetapkan Petunjuk Pelaksanaan Pengelolaan Keuangan Bantuan Operasional Kesehatan (Tugas Pembantuan) Direktorat Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Tahun 2011 dengan Peraturan Direktur Jenderal Bina Gizi dan b.

Kesehatan Ibu dan Anak; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286); Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4400); Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006, tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Pemerintah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 25, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 4286); Peraturan Pemerintah Nomor 7 tahun 2008 tentang Dekonsensentrasi dan Tugas Pembantuan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 4816); Permenkeu Nomor 134/PMK.06/2005 tentang Pedoman Pembayaran dalam Pelaksanaan APBN; Permenkeu Nomor 57/PMK.05/2007 tentang Pengelolaan Rekening Milik Kementerian Negara/Lembaga/Kantor/ Satuan Kerja; Permenkeu Nomor 58/PMK.05/2007 tentang Pembentukan Rekening Pemerintah pada Kementerian Negara/Lembaga; Permenkeu Nomor 91/PMK.05/2007 tentang Bagan Akun Standar;

2.

3.

4.

5.

6. 7.

8.

9.

8

10.

Permenkeu Nomor 156/PMK.07/2008 tentang Pedoman Pengelolaan Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan; Permenkeu Nomor 73/PMK.05/2008 tentang Tatacara Penatausahaan dan Penyusunan LPJ Bendahara Kementerian Negara/Lembaga/ Kantor/Satuan Kerja; Permenkeu Nomor 170/PMK.05/2010 tentang penyelesaian tagihan atas beban APBN pada satuan kerja. Perdirjen Nomor Per-66/PB/2005 tentang Mekanisme Pelaksanaan Pembayaran atas Beban APBN; Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor: PER-47/PB/2009 tentang Petunjuk Pelaksanaan Penatausahaan dan Penyusunan LPJ Bendahara Kementerian Negara/Lembaga/ Kantor/Satuan Kerja. Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER- 11/PB/2011 tentang Perubahan Atas Peraturan Diektur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER66/PB/2005 tentang Mekanisme Pelaksanaan Pembayaran Atas Beban Anggaran Pendapatan Dan Belanja Nega MEMUTUSKAN :

11.

12.

13. 14.

15.

Menetapkan

:

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA GIZI DAN KESEHATAN IBU DAN ANAK TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN PENGELOLAAN KEUANGAN BANTUAN OPERASIONAL KESEHATAN (TUGAS PEMBANTUAN) DIREKTORAT JENDERAL BINA GIZI DAN KESEHATAN IBU DAN ANAK TAHUN 2011 Pasal 1

Petunjuk Pelaksanaan Pengelolaan Keuangan Bantuan Operasional Kesehatan (Tugas Pembantuan) Direktorat Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Tahun 2011 bertujuan memberikan acuan

9

bagi Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota untuk pengelolaan keuangan Bantuan Operasional Kesehatan dalam rangka : a. Meningkatnya cakupan Puskesmas dalam pelayanan kesehatan yang bersifat promotif dan preventif. b. Tersedianya dukungan biaya untuk upaya pelayanan kesehatan yang bersifat promotif dan preventif bagi masyarakat. c. Terselenggaranya proses Lokakarya Mini di Puskesmas dalam perencanaan pelayanan kesehatan bagi masyarakat. d. Tersedianya acuan bagi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dalam melaksanakan pengelolaan BOK. Pasal 2 Petunjuk Pelaksanaan Pengelolaan Keuangan Bantuan Operasional Kesehatan (Tugas Pembantuan) sebagaimana tercantum dalam Lampiran Peraturan ini. Pasal 3 Peraturan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. Ditetapkan Di Pada Tanggal : Jakarta : 28 Pebruari 2011

Direktur Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat Yang Menjalankan Tugas dan Fungsi Direktorat Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak,

dr. Budihardja, DTM&H, MPH NIP. 19511001 198008 1 001
Tembusan 1. Ketua Badan Pemeriksa Keuangan RI 2. Kepala Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan 3. Inspektur Jenderal Kementrian Kesehatan 4. Sekretaris Jenderal Kementrian Kesehatan 5. Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan 6. Kepala Kantor Wilayah Ditjen Perbendaharaan setempat 7. Kepala Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) setempat

10

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Puskesmas dan jaringannya sebagai fasilitas pelayanan kesehatan terdepan yang bertanggung jawab di wilayah kerjanya, saat ini keberadaannya sudah cukup merata. Namun demikian, masih terdapat berbagai masalah yang dihadapi oleh Puskesmas dan jaringannya dalam upaya meningkatkan status kesehatan masyarakat di wilayah kerjanya, antara lain adalah keterbatasan biaya operasional untuk pelayanan kesehatan. Penyaluran dana BOK merupakan salah satu bentuk tanggung jawab pemerintah dalam pembangunan kesehatan bagi masyarakat di pedesaan/kelurahan khususnya dalam meningkatkan upaya kesehatan promotif dan preventif guna tercapainya target Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Kesehatan. Mengingat pada pelaksanaan tahun 2010 terdapat kendala dalam mekanisme penyaluran BOK melalui bantuan sosial, maka pada tahun 2011 mekanisme penyaluran dana tersebut mengalami perubahan menjadi Tugas Pembantuan dimana Bupati/Walikota diberikan pelimpahan wewenang dan tanggung jawab dari Menteri Kesehatan untuk menggunakan dan mengelola anggaran Kementerian Kesehatan di tingkat Kabupaten/Kota. Oleh karena itu Bupati/Walikota sebagai Pengguna Anggaran atas nama Menteri Kesehatan menetapkan SKPD (Satuan Kerja Perangkat Daerah) Tugas Pembantuan BOK tahun 2011, yaitu Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Petunjuk Pelaksanaan ini disusun sebagai acuan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dalam pengelolaan keuangan BOK. Apabila Pemerintah Daerah merasa perlu menyusun petunjuk yang bersifat lebih operasional sebagai turunan Petunjuk Pelaksanaan pengelolaan keuangan ini, maka pemerintah daerah dapat mengembangkannya sepanjang tidak bertentangan dengan Petunjuk Pelaksanaan ini.

11

Undang-Undang Nomor Perbendaharaan Negara. Pelaporan Keuangan dan Kinerja Pemerintah. d. Pengelolaan dan Tenggungjawab Keuangan Negara. Dasar Hukum 16. Tersedianya dukungan biaya untuk upaya pelayanan kesehatan yang bersifat promotif dan preventif bagi masyarakat. Meningkatnya cakupan Puskesmas dalam pelayanan kesehatan yang bersifat promotif dan preventif. 2. c. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Tersedianya acuan bagi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dalam melaksanaan pengelolaan keuangan BOK C. 17.B. Tujuan Umum Meningkatnya akses dan pemerataan pelayanan kesehatan masyarakat melalui kegiatan promotif dan preventif Puskesmas untuk mewujudkan pencapaian target SPM Bidang Kesehatan dan MDGs pada tahun 2015. Tujuan Khusus a. b. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan. Sasaran Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota D. Tujuan 1. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006. tentang 12 . 19. 1 Tahun 2004 tentang 18. Terselenggaranya proses Lokakarya Mini di Puskesmas dalam perencanaan pelayanan kesehatan bagi masyarakat.

66/PB/2005 tentang Mekanisme Pelaksanaan Pembayaran Atas Beban Anggaran Pendapatan Dan Belanja Negara. 29. 27. 2008 tentang Pedoman tentang 22.20. 21. Permenkeu Nomor 73/PMK.05/2010 tentang penyelesaian tagihan atas beban APBN pada satuan kerja. 25. Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER47/PB/2009 tentang Petunjuk Pelaksanaan Penatausahaan dan Penyusunan LPJ Bendahara Kementerian Negara/Lembaga/ Kantor/Satuan Kerja.06/2005 Pembayaran dalam Pelaksanaan APBN. Permenkeu Nomor 57/PMK. Permenkeu Nomor 156/PMK. Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor Per66/PB/2005 tentang Mekanisme Pelaksanaan Pembayaran atas Beban APBN. 23. Permenkeu Nomor 134/PMK.07/2008 tentang Pedoman Pengelolaan Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan. 30.05/2008 tentang Tatacara Penatausahaan dan Penyusunan LPJ Bendahara Kementerian Negara/Lembaga/ Kantor/Satuan Kerja. 28. Peraturan Pemerintah Nomor 7 tahun Dekonsensentrasi dan Tugas Pembantuan. Permenkeu Nomor 91/PMK. Permenkeu Nomor 58/PMK.05/2007 tentang Bagan Akun Standar. Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER11/PB/2011 tentang Perubahan Atas Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER. 24.05/2007 tentang Pembentukan Rekening Pemerintah pada Kementerian Negara/Lembaga. 13 . Permenkeu Nomor 170/PMK.05/2007 tentang Pengelolaan Rekening Milik Kementerian Negara/Lembaga/Kantor/ Satuan Kerja. 26.

E. 4. 5. Belanja Barang Adalah pengeluaran untuk menampung pembelian alat tulis kantor (ATK) dan penggandaan. Dana Tugas Pembantuan Adalah dana yang berasal dari APBN yang dilaksanakan oleh daerah dan desa yang mencakup semua penerimaan dan pengeluaran dalam rangka pelaksanaan Tugas Pembantuan. dari pemerintah provinsi kepada kabupaten atau kota dan/atau desa. Tugas Pembantuan Adalah penugasan dari pemerintah kepada daerah dan/atau desa. pembelian bahan kontak dan pemeliharaan ringan. 3. biaya transportasi. SPM Bidang Kesehatan Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Kesehatan adalah tolok ukur kinerja pelayanan kesehatan yang diselenggarakan pemerintah daerah kabupaten/kota. serta dari pemerintah kabupaten atau kota kepada desa untuk melaksanakan tugas tertentu dengan kewajiban melaporkan dan mempertanggungjawabkan pelaksanaannya kepada yang menugaskan. Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) Adalah bantuan dana dari pemerintah melalui Kementerian Kesehatan dalam membantu pemerintahan kabupaten/kota melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Kesehatan menuju Millennium Development Goals (MDGs) dengan meningkatkan kinerja Puskesmas dan jaringannya serta Poskesdes dan Posyandu dalam menyelenggarakan pelayanan kesehatan promotif dan preventif. Pengertian 1. 14 . 2. pembelian konsumsi rapat.

Uang Harian Adalah uang yang dapat digunakan sebagai uang makan dan uang saku petugas.6. 9. 8. 15 . sarana dan ruang pelayanan Puskesmas serta pembelian barang lainnya seperti seprai. sarana instalasi listrik Puskesmas. meliputi: pemeliharaan ringan alat kesehatan Puskesmas. Uang Penginapan Adalah biaya yang diperlukan untuk mengganti biaya menginap di penginapan ataupun rumah penduduk dalam rangka melakukan kegiatan ke desa terpencil/sulit dijangkau. sarana sanitasi dan air bersih Puskesmas. baik menggunakan sarana transportasi umum atau sarana transportasi yang tersedia di wilayah tersebut atau penggantian bahan bakar minyak atau jalan kaki ke desa yang terpencil/sangat terpencil. Pemeliharaan Ringan Adalah pengeluaran yang dilakukan dalam rangka pemeliharaan ringan Puskesmas dan jaringannya. Biaya Transportasi Adalah biaya yang dikeluarkan untuk mencapai tempat kegiatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas dan jaringannya serta Poskesdes dan Posyandu. Surat Pernyataan Riil Adalah surat untuk bukti pengeluaran perjalanan dinas yang tidak dapat dibuktikan dengan dokumen pengeluaran/kuitansi. 7. ember dan sapu. 10.

Pengelolaan Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 pasal 3 mengamanatkan pengelolaan keuangan negara dilaksanakan secara tertib. efisien. penguasaan. Pengelompokan Anggaran BOK Secara umum anggaran BOK dialokasi dalam 2 (dua) kelompok besar. Anggaran Kegiatan Penunjang Tugas Pembantuan yang menggunakan Akun Belanja Barang sesuai peruntukannya (terdapat 7/tujuh-Akun). transparan dan bertanggungjawab dengan memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan. Anggaran ini mendukung kegiatan Puskesmas dan Jaringannya. taat pada peraturan dan perundang-undangan. yaitu : b. penggunaan. 2) Penunjang pelayanan kesehatan. yaitu : 1) Upaya kesehatan di puskesmas. Anggaran ini mendukung kegiatan manajemen Tugas Pembantuan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. yaitu : a. dialokasikan ke dalam satu akun 521411-Belanja Barang Fisik Lainnya Tugas Pembantuan.BAB II PENGELOLAAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN A. pengawasan dan pertanggungjawaban. Pengelolaan tersebut mencakup keseluruhan kegiatan perencanaan. 3) Penyelenggaraan manajemen Puskesmas 4) Pemeliharaan ringan Puskesmas. Anggaran untuk Kegiatan Utama BOK (yang kemudian disebut dana BOK saja). ekonomis. 1. 16 . efektif.

Belanja Barang Non Operasional Lainnya 522119 . d. Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran / Barang (SAK/SIMAK-BMN). b.Belanja Pengiriman 524119 .1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 521411 . c. yang terdiri dari Sistem Akuntansi Keuangan (SAK) dan Sistem Informasi Manajemen & Akuntansi Barang Milik Negara (SIMAK-BMN). Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Penguji Tagihan dan Penandatangan SPM Bendahara Pengeluaran Panitia/Pejabat Pengadaan dan Panitia Pemeriksaan /Penerimaan Barang/Jasa. Staf Pengelola Satker f. Pengelola Keuangan BOK di Puskesmas g. dengan menetapkan Petugas Pengelola dan Penanggung Jawab Sistem Akuntansi Instansi (SAI).Belanja Barang Fisik Lain Tugas Pembantuan 521115 . Pejabat Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) dalam pengelolaan keuangan negara dapat menunjuk dan menetapkan : a. e.Belanja Perjalanan Lainya 2. Penetapan Pejabat Pengelola Keuangan Bupati/Walikota penerima dana Tugas Pembantuan untuk atas nama Menteri Kesehatan RI selaku Pengguna Anggaran/Barang menetapkan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota sebagai Pejabat Kuasa Pengguna Anggaran dengan Surat Keputusan Penetapan Pejabat Kuasa Pengguna Anggaran Kementerian Kesehatan di tingkat Kabupaten/Kota.Belanja Bahan 521213 .Honor yang terkait dengan operasional Satuan Kerja 521211 .Honor yang terkait dengan output kegiatan 521219 . 17 .

Mengesahkan Petunjuk Operasional Kegiatan (POK) dan Rencana Pelaksanaan Kegiatan (RPK). Melakukan koordinasi dengan para pelaksana kegiatan terkait agar RPK berjalan dengan baik. Melakukan revisi terhadap POK pelaksanaan 3) 4) 5) 6) b. Melakukan pemantauan/pengendalian BOK di Puskesmas dan Jaringannya. yang dibuat oleh PPK. Mengusulkan revisi DIPA bila diperlukan. Melakukan koordinasi dengan para pelaksana kegiatan yang terkait. Tugas dan Wewenang Pejabat Pengelola Keuangan a. Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) PPK adalah pejabat yang diberi kewenangan untuk melakukan tindakan yang mengakibatkan pengeluaran anggaran belanja. dan GUP NIHIL kepada Pejabat Penandatangan SPM dalam rangka tindakan yang menyebabkan pengeluaran anggaran belanja negara. GU. Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) KPA adalah Penanggung Jawab pelaksana program dan pengelola anggaran pada Satker yang dipimpinnya. Mengajukan SPP-UP.3. PPK mempunyai tugas : 1) 2) 3) Menyusun POK dan RPK. 18 . PPK yang ditunjuk adalah pejabat yang bertanggungjawab atas pengelolaan BOK. TUP. GUP. KPA mempunyai tugas : 1) 2) Membina PPK dalam pelaksanaan program dan anggaran. LS.

Mencatat dalam buku pengawasan penerimaan SPP. menunjuk staf Pengelola Satker untuk : 1) 2) Mengisi check list kelengkapan berkas SPP. SPP (Surat Permintaan Menandatangani SPM untuk pengajuan pencairan dana ke KPPN. Mengembalikan/Retur SPP bila ditemukan kekurangan atau kesalahan. melakukan pemeriksaan kas intern Bendahara Pengeluaran dan membuat berita acara sekurang-kurangnya 1 kali dalam 1 bulan.4) Mengajukan usulan permohonan persetujuan UP dan TUP melalui KPA kepada Kanwil Perbendaharaan Kementerian Keuangan. Pejabat Penandatangan (PPSPM) Membayar Pejabat yang diberi kewenangan oleh KPA untuk melakukan pengujian atas SPP dan menerbitkan SPM PPSPM mempunyai tugas : 1) 2) 3) Melakukan pengujian Pembayaran). 19 . Melakukan pemantauan atas pelaksanaan kegiatan dan pengelolaan anggaran yang dipimpinnya. Surat Perintah Hasil 5) 6) 7) 8) 9) c. PP-SPM dapat Dalam melakukan pengujian SPP. semesteran dan tahunan) kepada Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran Eselon 1 (UAPPA E-1). Menyelesaikan Tindak Lanjut Laporan Pemeriksaan Aparat Pengawas Fungsional. Menyampaikan pertanggungjawaban pelaksanaan anggaran berupa laporan SAI (bulanan. Mempertanggungjawabkan atas kebenaran materiil dan akibat yang timbul dari keputusan yang dibuat. Mengesahkan penutupan buku kas umum pada setiap akhir bulan.

Memeriksa kesesuaian rencana kerja dan atau kelayakan hasil kerja yang dicapai dengan indikator kinerja. Bendahara Pengeluaran Bendahara Pengeluaran adalah orang yang ditunjuk untuk menerima. Memungut dan menyetorkan penerimaan pajak-pajak ke Kantor Kas Negara. membayarkan. Memeriksa pencapaian tujuan dan atau sasaran kegiatan sesuai dengan indikator kinerja yang tercantum dalam DIPA berkenaan. menyimpan. menatausahakan dan mempertanggung jawabkan uang untuk pelaksanaan APBN. Mempunyai tugas : 1) 2) 3) 4) Melaksanakan tugas kebendaharaan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Memberi copy dokumen SPM dan SP2D kepada Petugas SAK (UAKPA) dan SIMAK-BMN. 4) 5) 6) d. Membuat laporan keadaan kas bulanan untuk disahkan PPK dan mengirim ke KPA. 20 . Memeriksa ketersediaan pagu anggaran dalam DIPA untuk memperoleh keyakinan bahwa tagihan tidak melampaui batas pagu anggaran.3) Memeriksa secara rinci keabsahan dokumen pendukung SPP sesuai dengan ketentuan perundangundangan yang berlaku.

Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran/Barang (UAKPA) Unit pelaksana Sistim Akuntansi Instansi yang dalam hal ini terdiri dari SAK dan SIMAK-BMN Mempunyai tugas sebagai berikut : 1) Menyelenggarakan akuntansi keuangan dan barang. Pengelola Keuangan Puskesmas Setiap Puskesmas terdapat satu petugas sebagai pengelola keuangan Puskesmas. c. Petugas tersebut sebagai staf Bendahara Pengeluaran yang bertugas di Puskesmas. Laporan penyelenggaraan termasuk jumlah anggaran dan biaya yang digunakan dalam kegiatan dimaksud. 3) Membuat laporan pada akhir bulan pertanggungjawaban atas penetapannya Pengelola Keuangan Puskesmas. b. SPTB kepada Bendahara dengan lampiran asli bukti-bukti pengeluaran di Puskesmas. Pengembalian sisa uang yang tidak digunakan (bila ada). Mempunyai tugas : 1) Membukukan semua penerimaan dan pengeluaran terhadap uang yang dikelolanya ke dalam Buku Kas Tunai dan mempertanggungjawabkan dan melaporkan dalam format Surat Pernyataan Tanggung jawab Belanja (SPTB) Mempertanggungjawabkan uang yang diterima dalam waktu selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sejak penyelenggaraan kegiatan selesai dilaksanakan dengan menyerahkan: a. sebagai sebagai 2) f.e. 21 .

Mengkoordinasikan pelaksanaan rekonsiliasi dengan KPPN setiap bulan. Menyiapkan rencana dan jadual pelaksanaan SAK dan barang berdasarkan target yang ditetapkan.2) Menyusun dan menyampaikan laporan keuangan dan barang secara berkala (bulanan. Menyusun Laporan keuangan tingkat UAKPA Semester I dan II. Memantau pelaksanaan akuntansi keuangan dan barang. Mengkoordinasikan pelaksanaan rekonsiliasi internal antara Laporan Barang dengan Laporan Keuangan. 22 . semesteran dan tahunan). 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) Menyampaikan Laporan Keuangan UAKPA dan ADK (Arsip Data Komputer) ke :  KPPN (Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara) dalam berupa file kirim. Menelaah dan menandatangani Laporan Keuangan UAKPA.  UAPPA/B-E1 (Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran/Barang Eselon-1 Ditjen Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak) berupa Back Up data.  UAPPA/B-W Propinsi (Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran/Barang Wilayah) berupa Back Up data. Menerima data SIMAK-BMN dari petugas akuntansi barang.

2011 BUPATI / WALIKOTA K.A (KEPALA DINAS KESEHATAN KAB / KOTA) PP-SPM Penguji SPP Panitia Pengadaan dan Panitia Penerimaan/ Pemeriksaan PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN KOM KOMITMEN BENDAHARA PENGELUARAN Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran / Barang (UAKPA/B) Penanggung Jawab Kegiatan PENGELOLA KEUANGAN PUSKESMAS 23 .P.Bagan 1 Struktur Organisasi Pelaksana Anggaran Satker Tugas Pembantuan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota TA.

ketentuan yang berlaku. Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) 1) Menyampaikan Surat Keputusan yang berkaitan dengan pelaksanaan anggaran kepada Kepala Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara dan Kanwil Direktorat Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan. Bupati / Walikota 1) Menetapkan dengan Surat Keputusan Penunjukan KPA. 3) Mengajukan Perbendaharaan Kementerian dispensasi perubahan UP ke Kanwil Direktorat Jenderal Perbendaharaan dan dispensasi pembayaran UP diatas Rp. 10 juta (untuk hal-hal tertentu).1) di atas.4. 24 . maka mekanisme pelaksanaan anggaran pada Satuan Kerja Tugas Pembantuan di Tingkat Kabupaten/Kota. 2) Menyerahkan DIPA kepada KPA b. 2) Mengajukan permohonan dispensasi TUP kepada Kanwil Direktorat Jenderal Keuangan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor134/PKM. adalah sebagai berikut : a. Mekanisme Pelaksanaan Anggaran Berdasar SK Menkes Nomor1752/ MENKES / SK / XII / 2010 tanggal 3 Desember 2010. 4) Mengajukan revisi / perubahan DIPA sesuai dengan 5) Menetapkan dengan Surat Keputusan sebagaimana tersebut pada butir b.06/2005 dan Peraturan Direktorat Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan RI NomorPER66/PB/2005 tanggal 28 Desember 2005 tentang Mekanisme Pelaksanaan Pembayaran atas Beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

. 2. GUP.900.000.000.(lima ratus juta rupiah) untuk pagu diatas Rp.000. LS dan NIHIL kepada b) c) d) 25 .000..000.000.000.(sembilan ratus juta rupiah) 1/18 (satu per delapan belas) dari pagu DIPA menurut klasifikasi Belanja Barang dan Belanja LainLain maksimal Rp.000. Pejabat Penandatangan SPM.c. 50...000.000. 900. Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) 1) Mengajukan usulan permohonan dispensasi TUP. Besaran UP yang dapat diajukan adalah : a) 1/12 (satu per dua belas) dari pagu DIPA menurut klasifikasi Belanja Barang dan Belanja Lain-Lain maksimal Rp.(enam milyar rupiah) 2) Mengajukan SPP . UP dapat diberikan untuk pengeluaran berupa Belanja Barang (52).(lima puluh juta rupiah) untuk pagu sampai dengan Rp.000.000.(sembilan ratus juta rupiah) sampai dengan Rp..(dua milyar empat ratus juta rupiah) sampai dengan Rp.(dua milyar empat ratus juta rupiah) 1/24 (satu per dua puluh empat) dari pagu DIPA menurut klasifikasi Belanja Barang dan Belanja LainLain maksimal Rp 200. dan Belanja Lain-Lain (58). 6.000. perubahan UP dan pembayaran UP diatas Rp.(seratus juta rupiah) untuk pagu diatas Rp.10 juta kepada KPA. 100.400.. 2.UP.000. TUP.000.000.(enam milyar rupiah) 1/30 (satu per tiga puluh) dari pagu DIPA menurut klasifikasi Belanja Barang dan Belanja Lain-Lain maksimal Rp 500.000. 6.000...000.400.000.000.(dua ratus juta rupiah) untuk pagu diatas Rp.000.

4) Mengeluarkan dana ke Pengelola Keuangan Puskesmas 26 .000. 20. e. 2) Melakukan pencatatan / pembukuan ke dalam BKU dan BKP sesuai mutasi keuangan yang dilaksanakan. menyimpan dan membayar uang sesuai persetujuan PPK.000.  d.000.. Pembayaran dapat dilakukan kepada satu rekanan tidak boleh melebihi Rp.000. Pejabat Penandatangan SPM 1) 2) Melakukan pengujian SPP yang diajukan oleh PPK Menerbitkan SPM-UP. LS dan NIHIL setelah dilakukan pengujian oleh penguji SPP. 500.(lima ratus juta rupiah) Direktur Jenderal Perbendaharaan untuk perubahan UP di atas Rp.(lima ratus juta rupiah).(dua puluh juta rupiah) kecuali untuk pembayaran honor dan perjalanan dinas. Bendahara Pengeluaran menindaklanjuti sesuai dengan tugas-tugas kebendaharaan : 1) Menerima.Perubahan UP ditetapkan oleh :  diluar ketentuan tersebut diatas Kepala Kantor Wilayah Ditjen Perbendaharaan untuk perubahan UP setinggi-tingginya Rp. 3) Melakukan pungutan dan menyetorkan pajak-pajak atas pembebanan yang dikenai pajak-pajak. Bendahara Pengeluaran Setelah diterbitkannya SP2D oleh KPPN. 500.000.000. TUP.. GUP.

b) Dalam pengajuan uang Pengelola Keuangan Puskesmas dengan diketahui Kepala Puskesmas mengajukan surat permohonan uang kepada Kuasa Pengguna Anggaran/Pejabat Pembuat Komitmen. mencatat/membukukan. mempertanggungjawabkan. a) Menyampaikan rencana kegiatan hasil Lokakarya Mini 2) Tata cara dan syarat pengajuan uang dengan melampirkan Kerangka Acuan Kerja/TOR beserta rincian biaya kepada Kuasa Pengguna Anggaran/Pejabat Pembuat Komitmen sebagai bahan pengajuan Tambahan Uang Persediaan (TUP) ke Kanwil Perbendaharaan/KPPN. yang diterima oleh Pengelola Keuangan Puskesmas dipergunakan sesuai rencana dan dalam pembayarannya diketahui oleh Kepala Puskesmas.f. Pengelola Keuangan Puskesmas 1) Menerima uang dari Bendahara Pengeluaran. c) Uang Untuk lebih jelas dan rinci dapat dilihat pada alur berikut 27 . membayar.

A Dirjen DJP Kanwil DJP Penandatangan SPM Penguji SPP SPM Setuju 4 KPPN 3 PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN SPP Tidak Setuju 2 SP2D 5 BENDAHARA PENGELUARAN PENGELUARAN 1 Pengelola Keuangan Puskesmas b. dengan tembusan kepada Direktur Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak c. Kepala Satker mengajukan usulan revisi DIPA kepada Kanwil DJPb. dan Biro Perencanaan & Anggaran Setjen Kemkes.P.q. Sekretariat Ditjen Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak. Mekanisme Usulan Revisi Anggaran 1) Revisi DIPA/POK diusulkan oleh Kepala Puskesmas kepada PPK. 28 .Bagan 2 Alur Mekanisme Hubungan Kerja Pelaksanaan Anggaran pada Satuan Kerja Tugas Pembantuan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak K. 2) Berdasarkan usulan PPK.

Surat permintaan persetujuan ditandatangani oleh KPA. 2) Dalam 1 (satu) satuan kerja hanya terdapat 1 (satu) 3) Setelah akhir tahun anggaran dilakukan penutupan rekening dan saldo disetor ke kas negara termasuk Jasa Giro. Sekretariat Ditjen Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak. b. Penggunaan Rekening Pemerintah 1) PPK bersama Bendahara Pengeluaran membuka rekening dengan mengajukan persetujuan penggunaan rekening kepada KPPN setempat. 5) Pengelola Keuangan di Puskesmas dapat membuka rekening dengan terlebih dahulu meminta persetujuan kepada Kantor Wilayah Ditjen Perbendaharaan. harus dimintakan persetujuan KPPN setempat. Bila UP tidak mencukupi. dan Biro Perencanaan & Anggaran Setjen Kemkes. serta Biro Keuangan dan Barang Milik Negara Setjen Kementerian Kesehatan. 5.q. rekening. 4) Revisi DIPA dan POK dikirmkan kepada Direktur Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak c. maka para Penanggungjawab Kegiatan mengajukan usulan pembiayaan disertai Kerangka Acuan dan 29 .3) Revisi Petunjuk Operasional Kegiatan (POK) dapat dilakukan langsung oleh Kepala Dinas Kesehatan sebagai KPA. Mekanisme Pembayaran a. 4) Bila rekening tersebut masih dipergunakan pada tahun anggaran berikutnya. Melalui Uang Persediaan (UP) dan Tambahan UP (TUP) 1) PPK mengajukan SPP-UP untuk keperluan kegiatan sehari-hari dan operasional.

SP2D ditujukan ke Bendahara Pengeluaran untuk selanjutnya diproses pencairannya setelah proses transfer ke rekening Bendahara Pengeluaran. Pejabat Penandatangan SPM menyampaikan SPM-UP / TUP ke KPPN untuk penerbitan SP2D. 2) Selanjutnya Kanwil Dirjen Perbendaharaan mengeluarkan Surat Persetujuan / rekomendasi Uang Persediaan / TUP yang ditujukan kepada KPA. Atas dasar Surat Persetujuan tersebut. memperhatikan prinsip-prinsip hemat. Setelah Uang Muka disetujui. maksimal diselesaikan dalam waktu 1 bulan sejak diterimanya SP2D dan tidak menutup kemungkinan diselesaikan lebih cepat (< 1 bulan) untuk diproses lebih lanjut guna pengajuan GU dan TU berikutnya. 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) Dalam pelaksanaan kegiatan dan anggaran agar tetap 30 . Batas waktu pertanggungjawaban UP dan TUP.Rencana Anggaran Biaya kepada PPK guna pengajuan TUP ke Kanwil DJPB. Pengelola Keuangan Puskesmas diwajibkan melakukan penyimpanan atas uang yang diterima ditempat yang dianggap aman di brankas sendiri dan atau menitipkan di brankas Bendahara Puskesmas dengan dilengkapi BA Penitipan Uang. PPK memerintahkan Bendahara Pengeluaran untuk membayar Uang Muka kepada Pengelola Keuangan Puskesmas. Penanggungjawab Kegiatan mengajukan permintaan Uang Muka (TUP / Persediaan) kepada PPK sesuai kebutuhan yang diajukan. Pembayaran dilakukan paling cepat 1 (satu) hari sebelum kegiatan dilaksanakan. disiplin dan tidak mewah. PPK mengajukan SPP guna penerbitan SPM-UP / TUP. efisiensi.

maka dibuat SPM-GU. Dokumen pertanggungjawaban terlebih dahulu dilakukan verifikasi oleh Pejabat / Petugas yang ditunjuk. untuk diuji meliputi a). Ketersediaan pagu anggaran dalam DIPA c). Kebenaran atas hak tagih. diteruskan ke Bendahara Pengeluaran untuk: a) Dicatat 2) selanjutnya dibukukan dan dilakukan pembayaran oleh Bendahara Pengeluaran. maka SPP akan dikembalikan kepada PPK untuk diperbaiki. 4) Bila syarat-syarat tersebut tidak terpenuhi. antara lain pihak yang ditunjuk untuk menerima pembayaran e) Pencapaian tujuan atau sasaran sesuai dengan indikator kinerja yang ditetapkan. Penggantian Uang Persediaan (GU) 1) Pertanggungjawaban atas pelaksanaan kegiatan disampaikan oleh penanggung-jawab kegiatan dan Pengelola Keuangan Puskesmas kepada PPK untuk mendapatkan persetujuan pembebanan dan pembayaran. SPM yang telah ditandatangani kemudian dikirim ke KPPN untuk penerbitan SP2D.c. Keabsahan dokumen pendukung SPP b). format SPTB untuk draft SPP b) Kompilasi / rekap pertanggungjawaban ke dalam 3) Draft SPP tersebut disampaikan kepada PPSPM. SP2D ditujukan ke Bendahara Pengeluaran untuk selanjutnya diproses pencairannya setelah proses transfer ke Bank Bendahara Pengeluaran. Dokumen pertanggungjawaban yang telah disetujui pembebanannya dengan cara membubuhkan tandatangan setuju dibayar pada kuitansi. Kesesuaian rencana kerja / kelayakan hasil kerja yang dicapai dengan indikator kinerja d). Bila SPP memenuhi syarat. 5) 6) 31 .

12) Dalam pelaksanaan kegiatan agar tetap memperhatikan prinsip-prinsip hemat. efisiensi. Surat tugas peserta dan daftar nominatif yang berisi rincian biaya perjalanan dinas dan waktu pelaksanaan kepada PPK. Penanggungjawab kegiatan mengajukan UMK kepada PPK sesuai dengan kebutuhan. PPSPM melakukan pengujian dan menerbitkan SPM-LS serta dikirimkan ke KPPN guna penerbitan SP2D. PPK membuat SPP LS dan menyampaikannya kepada PPSPM. PPK memberitahukan kepada Penanggungjawab kegiatan untuk mengajukan uang sesuai kebutuhan untuk pelaksanaan kegiatan masing-masing untuk satu bulan berikutnya. disiplin dan tidak mewah. maksimal diselesaikan dalam waktu 1 bulan sejak diterimanya SP2D dan tidak menutup kemungkinan diselesaikan lebih cepat (< 1 bulan) dan demikian seterusnya untuk pengajuan GU berikutnya. Pembayaran Langsung (LS) 1) Perjalanan Dinas a) Penanggungjawab kegiatan menyampaikan kerangka acuan. b) c) 32 . d. membayar Uang Muka kepada Pengelola Keuangan Puskesmas sebesar nilai yang disetujui PPK 9) 10) PPK memerintahkan Bendahara Pengeluaran untuk 11) Batas waktu pertanggungjawaban GU isi.7) 8) Copy SP2D agar dikirim kepada Unit Akuntansi sebagai bahan Perhitungan Anggaran dan Laporan SAI.

maka atas dasar tagihan pihak penyedia. dan pihak penyedia menyelesaikan pekerjaannya. PPK membuat SPP-LS dilengkapi dengan resume kontrak dan bukti tagihan kemudian menyampaikannya kepada PPSPM. PPSPM melakukan pengujian dan menerbitkan SPM-LS serta dikirimkan ke KPPN guna penerbitan SP2D. Pencairan dana langsung masuk ke rekening pihak ketiga dan tembusan SP2D diterima oleh Bendahara Pengeluaran untuk dicatat dalam pembukuan. b) c) d) Alur Mekanisme Pembayaran Pelaksanaan APBN dapat dilihat pada bagan 3 dan 4 33 .2) Pengadaan Barang/Jasa (Paket Meeting) a) PPK menyampaikan POK dan RPK yang dirinci menurut kegiatan. Setelah proses pengadaan selesai. jadual pengadaan barang/jasa untuk diproses pelaksanaannya oleh Panitia Pengadaan. Selanjutnya Bendahara Pengeluaran menyampaikan copy SP2D kepada UAKPA.

Jawab Kegiatan / Pengelola Keuangan Puskesmas 34 .SPM Penguji SPP Bendahara Pengeluaran PPK SPP Verifikasi Pertanggungjawaban Ditolak / diperbaiki P.Bagan 3 Uang Persediaan. Tambahan UP dan GU-UP DJPBN Kanwil DJPBN Rekomendasi bilamana perlu SP2D KPPN SPM PP .

SPTB dan SSP. 35 . SPP termasuk dokumen lampirannya disimpan pada Penandatangan / Penerbit SPM.Bagan 4 Pembayaran Langsung (LS) PPK Tagihan Pihak Penyedia SP2D KPPN Tembusan SP2D Bendahara Pengeluaran Tidak SPM Ya Copy SP2D Pengelola SAI / SIMAK-BMN PP-SPM Penguji SPP Pada saat pengajuan SPM ke KPPN tidak perlu dilampirkan SPP dan dokumen lainnya (Kontrak) tetapi dilampiri resume kontrak.

kerangka acuan.Belanja Perjalanan Lainya 2. surat undangan peserta. notulen rapat.Belanja Pengiriman 524119 . Honorarium bentuk pertanggungjawabannya berupa kwintansi dengan lampiran daftar penerima honorarium. surat keputusan penetapan petugas. yaitu : a) b) c) d) e) f) g) 521411 . Pertemuan bentuk pertanggungjawabannya berupa kwintansi.Belanja Barang Non Operasional Lainnya 522119 .Belanja Bahan 521213 .Belanja Barang Fisik Lain Tugas Pembantuan 521115 . jadual kegiatan. Jenis Belanja Dana Kegiatan Penunjang Tugas Pembantuan yang menggunakan Akun Belanja Barang sesuai Peruntukkannya (terdapat 7/tujuh-Akun). Pertanggungjawaban 1.Honor yang terkait dengan operasional Satuan Kerja 521211 . daftar penerimaan transpotasi dan notulen rapat. 36 . c.B. Bentuk Pertanggungjawaban Dalam rangka pelaksanaan anggaran belanja. Bendahara Pengeluaran wajib membuat pembukuan semua transaksi keuangan yang dilaksanakan oleh satuan kerja dan berkewajiban pula menginventarisasi dokumen atas pelaksanaan seluruh kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan.Honor yang terkait dengan output kegiatan 521219 . Sedangkan Pejabat Pembuat Komitmen bertanggungjawab atas pelaksanaan kegiatan di tingkat Kabupaten / Kota dan Puskesmas dan Jaringannya sebagai berikut : a. Kegiatan Rapat bentuk pertanggungjawabannya berupa kwintansi dengan lampiran surat undangan. daftar hadir. bukti biaya konsumsi. penerimaan biaya transpotasi. Anggaran ini mendukung kegiatan manajemen Tugas Pembantuan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. daftar penerimaan uang harian. b.

sewa komputer & LCD serta perlengkapan peserta pertemuan bentuk pertanggungjawabannya berupa kuitansi dengan melampirkan kontrak / SPK. fotokopi kwintansi bentuk dengan e. SPPD.d. transportasi. Pertanggungjawaban uang dan barang agar dicatat dan disimpan secara tertib administrasi guna keperluan pemeriksaan oleh Aparat Pengawas Internal maupun Eksternal 37 . dan laporan monev . Paket meeting untuk membiayai Akomodasi hotel. penginapan petugas monitoring dan evaluasi bentuk pertanggungjawabannya berupa kwintansi dengan rincian penerimaan yang ditandatangani petugas dilampiri bukti transportasi dan penginapan berupa kuitansi atau surat pernyataan biaya riil dengan lampiran surat tugas. g. Uang harian. Alat tulis kantor dan pertanggungjawabannya berupa melampirkan faktur barang. Setiap Satuan Kerja Kuasa Pengguna Anggaran wajib membuat Laporan Pelaksanaan setiap Kegiatan dengan berpedoman pada format. f. sewa ruang pertemuan. sebagai berikut : 1) 2) 3) 4) Format Laporan Perjalanan Dinas (lampiran 1) Format Laporan Rapat (lampiran 2) Format Laporan (lampiran 3) Penyelenggaraan Pertemuan Format Laporan Tahunan (lampiran 4) Laporan disimpan pada setiap pelaksana program dan kegiatan untuk kepentingan monitoring penanggungjawab program (Pusat) dan Auditor.

Bukti Penyelesaian pekerjaan lainnya sesuai ketentuan b. dan / atau e.3. 4. Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan. Tagihan yang dimaksud pada (1) didasarkan pada : a.05/2010 tentang Penyelesaian Tagihan Atas Beban APBN ini mengatur batas waktu penyelesaian tagihan mulai dari pengajuan tagihan yang lengkap dan benar dari Penerima Hak kepada KPA sampai dengan SPM diterbitkan dan disampaikan ke KPPN. c. Bila setelah 5 hari Kerja Penerima Hak belum mengajukan tagihan maka KPA/PPK harus memberitahukan secara tertulis kepada Penerima Hak untuk mengajukan tagihan. Pengajuan Tagihan 1. Berita Acara Kemajuan Pekerjaan. Penyelesaian Surat Permintaan Pembayaran (SPP) Surat Permintaan Pembayaran (SPP) diterbitkan oleh PPK dan disampaikan kepada Pejabat Penandatangan SPM (PPSPM) : 1. Pada saat mengajukan tagihan Penerima Hak harus memberikan penjelasan secara tertulis kepada KPA/PPK atas keterlambatan pengajuan tagihan. Kontrak / Surat Perintah Kerja / Surat Tugas / Surat Perjanjian / Surat Keputusan. d. a. SPP-UP paling lambat 2 (dua) hari kerja setelah diterimanya permintaan UP dari Bendahara Pengeluaran 38 . b. Berita Acara Serah Terima barang/ pekerjaan. Tagihan atas pengadaan barang/jasa yang membebani APBN diajukan dengan surat tagihan oleh Penerima Hak kepada KPA/PPK paling lambat 5 hari kerja setelah timbulnya hak tagih kepada Negara 2. Penyelesaian Tagihan Atas Beban Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) Lingkup Peraturan Menteri Keuangan Nomor 170/PMK. 3.

2. Dalam hal PPK menolak /mengembalikan tagihan karena dokumen pendukung tagihan tidak lengkap dan benar. SPP-LS untuk pembayaran belanja pegawai paling lambat 4 (empat) hari kerja setelah dokumen pendukung SPP-LS diterima secara lengkap dan benar dari PPABP 6. SPP/SPM UP/TUP GUP GUP Nihil atas TUP LS Waktu Penyelesaian 2 hari kerja 4 hari kerja 3 hari kerja 5 hari kerja 39 . 4. Pengujian SPP dan Penerbitan SPM Pengujian SPP beserta dokumen pendukung diterima secara lengkap dari PPK sampai dengan penerbitan SPM oleh PPSPM diselesaikan dalam waktu tertera pada tabel dibawah ini: Nomor 1. 3. maka PPK harus menyatakan secara tertulis alasan penolakan/pengembalian tersebut paling lambat 2 (dua0 hari kerja setelah diterimanya surat tagihan. SPP-LS untuk belanja non-pegawai paling lambat 5 (lima) hari kerja setelah dokumen SPP-LS diterima secara lengkap dan benar dari Penerima Hak 7. c. SSP-TUP paling lambat 2 (dua) hari kerja setelah diterimanya surat persetujuan TUP dari Kepala KPPN/Kepala Kantor Wilayah Ditjen Perbendaharaan 3. 2. SPP-GUP paling lambat 5 (lima) hari kerja setelah buktibukti pendukung diterima secara lengkap dan benar 4. SPP-GUP Nihil atas TUP paling lambat 5 (lima) hari kerja sebelum batas akhir pertanggung jawaban TUP 5.

2. d.Dalam hal PP-SPM menolak/mengembalikan SPP karena dokumen pendukung SPP tidak lengkap dan benar. Tanggung jawab KPA terhadap Batas Waktu Penyelesaian Tagihan. 1. Penyampaian SPM SPM beserta dokumen pendukung yang dilengkapi dengan ADK SPM dismapaikan kepada KPPN oleh KPA atau Pejabat yang ditunjuk paling lambat 2 (dua) hari kerja setelah SPM diterbitkan. maka PP-SPM harus menyatakan secara tertulis alasan penolakan/pengembalian tersebut paling lambat 2 (dua) hari kerja setelah diterimanya SPP. KPA melakukan pengawasan terhadap proses penyelesaian tagihan atas beban APBN pada Satker-nya masing-masing. e. KPA bertanggungjawab atas ketepatan waktu penyelesaian tagihan atas beban pada Satker-nya masing-masing 40 .

Tujuan Khusus  Melaksanakan pembukuan dengan baik dan benar  Menyusun pertanggungjawaban keuangan  Menyusun laporan pemanfaatan dana 41 . Manfaat dan Tujuan 1. Pengawasan pencapaian target anggaran penerimaan. Tujuan Umum  Pengelola Keuangan/Bendahara diharapkan mampu memahami tentang pengelolaan keuangan penatausahaan Dana Tugas Pembantuan BOK b. b. Manfaat bagi Bendahara a. Pengawasan ketersediaan dana terkait dengan perintah bayar dari PPK. sebagai sarana untuk: Pengambilan keputusan dalam pelaksanaan kegiatan operasional sehari-hari terkait dengan keadaan sisa pagu dana yang sesungguhnya 3. Tujuan a.BAB III TEKNIK PEMBUKUAN A. c. Manfaat bagi Atasan Langsung Merupakan managerial report. 2. Pedoman dalam rangka pelaksanaan amanat UndangUndang.

B. Hubungan Bendahara dengan Atasan Langsung  Pengaruh atasan langsung terhadap Bendahara sangat dominan Konsepsi Baru (UU 1/2004. pembukuan dan pertanggung jawabannya)  Pengaturan pembukuan sangat luwes (dapat dengan tulis tangan dan/atau menggunakan komputer) 2. Bendahara wajib menatausahakan seluruh transaksi namun bertanggung jawab sebatas uang yang dikelolanya dalam rangka pelaksanaan APBN 2. PP 8/2006 dan PMK 73/PMK. Bendahara tidak diperkenankan menyimpan uang atas nama pribadi 42 . meliputi penatausahaan (pengelolaan uang.05/2008)  Bendahara tidak dapat dipengaruhi oleh atasan langsung  Bendahara dapat menolak perintah bayar yang diajukan oleh atasan langsung  Pengaturan lebih luas. Perbedaan Konsepsi Lama dengan Konsepsi Baru No Konsepsi Lama (KMK 332/1968) 1. Penatausahaan Kas 1. Pembukuan Bendahara  Hanya mengatur pembukuan pada BKU  Pengaturan pembukuan sangat kaku (harus tulis tangan dengan tinta warna tertentu) C.

Pembukuan dapat dilakukan dengan tulis tangan dan/atau komputer e. Pada akhir tahun anggaran/kegiatan. Bendahara wajib menyelenggarakan pembukuan b. Pembukuan dilaksanakan berdasarkan asas brutto d. Bendahara dan penyelenggara kegiatan dalam rangka melakukan pembayaran wajib melakukan pemotongan kewajiban (pajak dan bukan pajak) pihak ketiga kepada negara 4. Pembukuan Bendahara Pengeluaran 1. Atasan langsung melaksanakan pemeriksaan kas sekurangkurangnya satu kali dalam satu bulan 43 . Setiap transaksi harus segera dicatat dalam Buku Kas Umum sebelum pembukuan dalam buku-buku pembantu c. Penerimaan yang merupakan penerimaan negara harus segera disetor ke Kas Negara dan tidak dapat dipergunakan langsung untuk membiayai pengeluaran kecuali diatur khusus dalam peraturan perundang-undangan tersendiri 7. bendahara wajib menyetor seluruh uang negara yang dikuasainya ke Kas Negara 8. Prinsip Pembukuan a.3. Atasan langsung melakukan pemeriksaan kas sekurangkurangnya satu kali dalam satu bulan. Bendahara melakukan pembayaran atas perintah PPK 5. Bendahara wajib menolak perintah bayar dari atasan langsung apabila persyaratan tidak terpenuhi dan bertanggungjawab secara pribadi atas pembayaran yang dilaksanakannya 6. D.

Faktur pajak atas potongan uang yang bersumber dari Bendahara 3. antara lain: a.2. Bendahara wajib menatausahakan hasil cetakan yang ditandatangani Bendahara dan Kepala Pusk c. Pembukuan dengan Komputer a. DIPA. Dokumen Sumber Pembukuan Adalah seluruh dokumen terkait dengan uang yang dikelola Bendahara serta transaksi dalam rangka pelaksanaan anggaran satuan kerja. Bendahara wajib memelihara database pembukuan 4. Bendahara wajib mencetak BKU dan buku-buku Pembantu. Kwitansi/dokumen pembayaran atas uang yang bersumber dari Bendahara c. sekurang-kurangnya satu kali dalam satu bulan b. Diagram Pembukuan Dokumen Sumber/Transaksi BKU B Kas Tunai BP Bank BP Pajak BP PengesaPersekot han D Dana BOK Penganbilan Tunai Pertanggungjawaban/ Kwitansi (bruto) Penerimaan Pajak Setoran Pajak (SSP) SSBP (Setoran sisa UP) 2 K D K D 25 K D K D K 25 10 10 10 10 5 2 2 1 5 2 2 1 2 Persekot SPJ Rampung 13 4 4 4 4 4 4 4 4 44 . SPM dan SP2D b.

...................................... .... pada BP Persekot pada sisi Kredit untuk cp Persekot 5............... SPJ Rampung pada BKU di sisi Kredit............. Dana Bok masuk ke Rekening Bendahara (BKU dan BP Buku Bank sisi Debet) b........... 2011 Mengetahui PPK........ ( .......................... sisi Kredit untuk SPJ Rampung............................. BP Kas Tunai pada sisi Debet untuk cp Persekot............ Pengambilan Tunai dari Rekening Bank di BKU Debet Kredit karena dana tetap c. Tanggal Uraian Transaksi Keuangan No Bukti / Kuitansi Penerimaan Pengeluaran Saldo ......a............ Contoh Bentuk Buku FORMAT BUKU KAS UMUM (BKU) Kab / Kota : .... Kabupaten/Kota................ Persekot di BKU Debet Kredit karena dana tetap (belum merupakan pertanggungjawaban) d...................) (...................... ...) 17 45 .................. Bendahara Pengeluaran.... Propinsi Pagu Dana BOK : : .............................................

..... Tanggal Uraian Transaksi Keuangan No Bukti / Kuitansi Penerimaan Pengeluaran Saldo . Bendahara Pengeluaran........................ ..........) 18 46 ................................................ Kabupaten/Kota........) (......................... ( .................................................................................................................... ........... ................... 2011 Mengetahui PPK....................FORMAT BUKU KAS TUNAI Kab / Kota Propinsi Pagu Dana BOK : : : ........

.................... Tanggal Uraian Transaksi Keuangan No Bukti / Kuitansi Debet Kredit PPN PPh........ ( . ......................FORMAT BUKU PEMBANTU BANK Kab / Kota Propinsi Pagu Dana BOK : : : .....................................................22 PPh...................................) 20 47 ... ....................... 2011 Mengetahui PPK...................................... Kabupaten/Kota...............................21 PPh.... Kabupaten/Kota.................................... ............................................................................................. Bendahara Pengeluaran.. . 2011 Mengetahui PPK.............................................. ( ......... Bendahara Pengeluaran.................................... Pagu Dana BOK : ... .............23 Saldo ..) (..........) 19 FORMAT BUKU PAJAK Kab / Kota Propinsi : : ...................................................................) (............................... Tanggal Uraian Transaksi Keuangan No Bukti / Kuitansi Penerimaan Pengeluaran Saldo ...........

.............................................. Bendahara Pengeluaran.. Tanggal Uraian Transaksi Keuangan No Bukti / Kuitansi Penerimaan Pengeluaran Saldo ............................................................ .............FORMAT BUKU PERSEKOT / UANG MUKA Kab / Kota Propinsi : : ................................ Kabupaten/Kota................) 21 48 ........................... 2011 Mengetahui PPK....... ............................................... ( ..) (...

.....................dan Nomor Bukti terakhir Nomor . …………………………………………………………………………………. tanggal ........BERITA ACARA PEMERIKSAAN KAS Pada hari ini..……….……..........………........................1+A.....………. tahun 2010... PPK Kabupaten/Kota.................. kami selaku Kepala Puskesmas telah melakukan pemeriksaan kas dengan posisi saldo BKU sebesar Rp ..............………... NIP…………………........... Kesalahan pencatatan nilai kwitansi Langkah-langkah koreksi:  Membuat Berita Acara Koreksi pembukuan  Membukukan Contra Pos (CP) terhadap nilai kwitansi yang salah pada BKU dan Buku Pembantu terkait 49 .................1+A... …………………………………………………………………………………...2) Selisih Kas (I ..... II Saldo Giro Pos Saldo Kas Tunai Jumlah (A.................. Adapun hasil pemeriksaan kas sebagai berikut: I Hasil Pemeriksaan Pembukuan Bendahara: Saldo Kas Bendahara 1...... Koreksi atas Kesalahan Pencatatan a............................II) Rp Rp (+) Rp Rp 19 III Penjelasan Atas Selisih A Selisih Kas (II) ………………………………………………………………………………….... Nama………………...........bulan .. 2. ………………………………………………………………………………….......2) Rp Rp Rp (+) Hasil Pemeriksaan Kas: Kas yang Dikuasai Bendahara: 1 2 3 Uang Tunai di Brankas Bendahara Uang di Rekening Bank Bendahara Jumlah Kas (A............ 3................................ Nama…………….. Yang diperiksa Bendahara Pengeluaran.... NIP………………… 20 6......

.. Koreksi terhadap kesalahan pencatatan nilai saldo pada BKU Langkah-langkah koreksi  Membuat Berita Acara Koreksi pembukuan  Melakukan pembukuan pada BKU sebesar selisih lebih/kurang sesuai Berita Acara tersebut di point 1 Contoh Berita Acara BERITA ACARA Nomor …………………..000 Demikian berita acara ini dibuat sebagai bahan koreksi atas pembukuan transaksi dimaksud. 100... Demikian berita acara ini dibuat sebagai bahan koreksi atas pembukuan transaksi dimaksud.. Anton Bendahara Pengeluaran Dian 50 .tahun 2011......... Mengetahui.. Membukukan kembali nilai kwitansi yang benar Contoh Berita Acara BERITA ACARA Nomor …………………. PPK dr. Anton Bendahara Pengeluaran Dian b. kami selaku bendahara pengeluaran…. kami selaku bendahara Pengeluara Melakukan koreksi atas kesalahan nilai saldo pada BKU... . Pada hari ini……tanggal….... Melakukan koreksi atas kesalahan didalam pembukuan atas transaksi tanggal 18 Mei 2011 dengan no bukti 004 sebagai berikut : Tertulis nilai kwitansi sebesar : Rp....... bahwa terdapat selisih kurang sebesar Rp. Seharusnya nilai kwitansi sebesar : Rp.....tahun 2011.. PPK …… dr..... Pada hari ini……tanggal…. .. Mengetahui.

Pelaporan a. Laporan Realisasi Anggaran Secara Manual Dalam rangka pemantauan pelaksanaan anggaran satker secara tepat waktu. B. dilengkapi dengan bukti pengeluaran dan tanda terima dana oleh petugas yang melaksanakan kegiatan. Laporan dikirim secara berjenjang c.BAB IV LAPORAN PEMANFAATAN DANA A. b. masing-masing satker menyampaikan laporan realisasi fisik dan keuangan sebagaimana format laporan di bawah ini : Tabel 1 Realisasi Anggaran APBN yang di Daerahkan di Kabupaten/Kota Tahun 2011 Nomor Kegiatan Alokasi Realisasi Keuangan Fisik (%) Rp % 51 . Laporan Realisasi Anggaran 1. Hasil pencatatan semua kegiatan Kabupaten dalam satu periode tertentu (bulanan) dilakukan rekapitulasi dalam suatu laporan pelaksanaan dengan menggunakan sistem yang sudah ada. Pencatatan Pemanfaatan Dana Pencatatan pemanfaatan dana Tugas Pembantuan BOK dibuat dalam buku kas umum dan buku pembantu lainnya.

05/2007 tentang Sistem Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Pemerintah Pusat dan Peraturan Dirjen Perbendaharaan Nomor : PER-65/PB/2010 tentang Pedoman Penyusunan Laporan Keuangan Kementerian / Lembaga. 52 . sesuai dengan Sistim Akuntansi Instansi yang diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan RI Nomor171/PMK.2. Laporan Sistem Akuntansi Instansi (SAI) yang terdiri dari Sistem Akuntansi Keuangan (SAK) dan Sistim Informasi Manajemen & Akuntansi Barang Milik Negara (SIMAKBMN) Satuan kerja sebagai Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran Kabupaten / Kota wajib menyampaikan laporan Realisasi Anggaran dan Neraca setelah melakukan rekonsiliasi dengan KPPN setempat setiap bulan selambat-lambatnya tanggal 7 bulan berikutnya.

Bagan 6 Mekanisme Pelaporan SAI (SAK dan SIMAK-BMN) TINGKAT KEMENTERIAN UNIT AKUNTANSI PENGGUNA ANGGARAN/BARANG ( UAPA / B ) TINGKAT ESELON-I UNIT AKUNTANSI PEMBANTU PENGGUNA ANGGARAN/BARANG ESELON-I (UAPPA/B-E1) ADK & Laporan Tembusan TINGKAT WILAYAH UNIT AKUNTANSI PEMBANTU PENGGUNA ANGGARAN/BARANG WILAYAH (UAPPA/B-W) TINGKAT SATKER UNIT AKUNTANSI KUASA PENGGUNA ANGGARAN/BARANG WILAYAH (UAKPA/B) REKONSILIASI DENGAN KPPN Keterangan : UAKPA/B menyampaikan Laporan secara berjenjang UAKPA/B menyampaikan tembusan laporan langsung ke UAPPA/B E-1 53 .

Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak c/q Bag. HR Rasuna Said Kav. 54 .com Setiap bulan selambat-lambatnya tanggal 15 bulan berikutnya.3. Jakarta Selatan 12950 Lantai 8 Blok C Ruang 813 Telp / Fax : (021) 5277211 email : tp_bok@yahoo. 4-9 Blok X5. T a n g g a l Penyampaian / pengiriman laporan akan dilakukan sebagai berikut : 1 4 5 Semua satker akan dihubungi melalui telepon dan SMS Semua satker akan diingatkan kembali mengenai laporan Laporan dikirim ke Pusat Butir 3 setelah diisi dan dikirimkan ke : Sekretariat Ditjen. Jl. Keuangan.

Pembinaan dilakukan secara terintegrasi dengan kegiatan Jamkesmas dan Jampersal c. 1. Pembinaan dilakukan secara berkala b. kabupaten/kota) ditujukan agar dana BOK dapat dimanfaatkan secara efektif dan efisien untuk pencapaian tujuan sehingga dapat memberikan hasil seoptimal mungkin. Pembinaan Puskesmas oleh Tim Pengelola BOK Tingkat Kabupaten/Kota dilakukan terhadap aspek teknis kegiatan dan administrasi d. Pembinaan oleh Kabupaten/Kota Tim Pengelola BOK Tingkat Beberapa hal yang terkait dengan pembinaan pengelola BOK Puskesmas oleh Tim Pengelola BOK Tingkat Kabupaten/Kota adalah: a. Pembinaan Pembinaan oleh Tim Pengelola BOK di setiap tingkat (pusat. Pembinaan dapat dilakukan melalui pertemuan koordinasi di tingkat kabupaten/kota dengan mengundang Puskesmas 55 . Pembinaan dapat dilakukan melalui kunjungan lapangan secara acak untuk pembuktian laporan Puskesmas f. provinsi. Pembinaan dilakukan mulai dari penyusunan POA dan penggerakan pelaksanaan kegiatan BOK e.BAB V PEMBINAAN DAN PENGAWASAN A.

Pelaksanaan pengawasan penyelenggaraan kegiatan BOK dilakukan oleh aparat pengawasan fungsional (APF).2. kebocoran dan pemborosan keuangan negara. Pengawasan Kegiatan pengawasan adalah kegiatan yang bertujuan untuk mengurangi dan/atau menghindari masalah yang berhubungan dengan penyalahgunaan wewenang. Pembinaan dilakukan secara berjenjang oleh pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan tugas dan fungsinya. Prinsip pembinaan oleh Tim Pengelola BOK Tingkat Provinsi dan Pusat pada dasarnya sama dengan pembinaan dan pengawasan yang dilakukan Tim Pengelola BOK Tingkat Kabupaten/Kota. PEMBINAAN DAN PENGAWASAN 1. Pembinaan kegiatan BOK di tingkat provinsi terintegrasi dengan pembinaan kegiatan Jamkesmas dan Jampersal. pungutan liar. pengawasan fungsional internal. dan pengawasan eksternal. Pengawasan kegiatan BOK meliputi pengawasan melekat (waskat). B. 2. Pembinaan oleh Tim Pengelola BOK Tingkat Provinsi dan Pusat. 56 . atau bentuk penyelewengan lainnya.

57 . yaitu Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). 2. Pengawasan Melekat (Waskat) Pengawasan melekat adalah pengawasan yang dilakukan oleh pimpinan masing-masing instansi kepada bawahannya. Instansi ini juga bertanggung jawab untuk melakukan audit sesuai kebutuhan atau sesuai permintaan instansi yang akan diaudit terhadap pemanfaatan dana BOK. maka yang berhak melakukan pengawasan adalah pengawas internal dari Inspektorat Jenderal (Itjen) Kementerian Kesehatan dan pengawas eksternal dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Pengawasan Fungsional Internal Instansi pengawas fungsional kegiatan BOK secara internal adalah Inspektorat Jenderal (Itjen) Kementerian Kesehatan. kabupaten/kota.BOK merupakan dana pusat (APBN Kementerian Kesehatan). Pengawasan Eksternal Instansi pengawas eksternal kegiatan BOK adalah pengawasan fungsional yang dilakukan oleh tim audit keuangan yang berwenang. Instansi ini juga bertanggungjawab untuk melakukan audit sesuai dengan kebutuhan atau permintaan instansi yang akan diaudit terhadap pelaksanaan dan pemanfaatan dana BOK. provinsi. 1. 3. baik di tingkat pusat. maupun Puskesmas.

termasuk bagi masyarakat miskin. Direktur Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat Yang Menjalankan Tugas dan Fungsi Direktorat Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak dr. Dengan adanya dana BOK diharapkan dapat meningkatkan akses dan pemerataan pelayanan kesehatan pada masyarakat. Apabila di kemudian hari diperlukan adanya perubahan pada Petunjuk Pelaksanaan ini.BAB VI PENUTUP Petunjuk Pelaksanaan Pengelolaan Keuangan Bantuan Operasional Kesehatan (Tugas Pembantuan) ini disusun untuk menjadi acuan yang diperlukan bagi pelaksanaan penggunaan dana BOK. DTM&H. 19511001 198008 1 001 58 . maka akan dilakukan penyempurnaan pada penyusunan Petunjuk Pelaksanaan selanjutnya. MPH NIP. dalam kendali manajemen Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Budihardja. Puskesmas dan jaringannya diharapkan lebih mampu melaksanakan fungsinya menangani berbagai masalah kesehatan dengan menyusun perencanaan Puskesmas di seluruh wilayah kerjanya secara komprehensif serta mengutamakan upaya promotif dan preventif. dalam upaya melaksanakan SPM Bidang Kesehatan guna pencapaian MDGs tahun 2015.

LAMPIRAN 59 .

.......... : ................................... Maksud Perjalanan 6................................................................................. .......... : .................................... Pejabat yang ditemui : ............................ Permasalahan yang dihadapi : ................................................................................................................................................................... ....... Jakarta............... Proses pelaksanaan : ........................................................ Tanggal Perjalanan 5..........................................................dst 60 .. Hasil Kunjungan....... ............ 7................................ 3 ............................................................................. : . : ......................................................................................... Dasar Penugasan 2................. .................... Nama Petugas / Tim 3.............................2011 Pelapor : 1 ..................................................Lampiran 1 Contoh Format Laporan Dinas FORM LAPORAN DINAS 1. : .................... ....... antara lain : a......... 2 ......... Kesimpulan / Saran Perbaikan : ..................................................................................................................................... Tujuan Perjalanan 4... ....................... ...............................

.... Tanggal dan Tempat 4............... ....................... : ..............................2011 Pelapor : (....................................................................... ............................................................................................................ 1.................................................... Permasalahan yang dihadapi : ................... Proses pelaksanaan : .................................................... ........................................................................................ .............................. ........................................ : .............. ......... Dasar Penugasan 2.........) NIP.......... .................................................................. a......................................... 61 ..................................... Pimpinan Rapat 6............. : ............................................................. 3.. Materi / Agenda Rapat : ........Lampiran 2 Contoh Format Laporan Rapat) FORM LAPORAN RAPAT Kepada Yth Dari Acara Tembusan : : : : ............................................................................ Jakarta.................................................. .... Hasil Rapat : : ............. Penyelenggara 5...

......... VI. V............ KESIMPULAN DAN REKOMENDASI LAMPIRAN............ I......................... antara lain :         Kerangka acuan SK tentang Susunan Panitia Penyelenggara Sambutan-sambutan Laporan Ketua Panitia Daftar Peserta Jadual Surat-surat Materi / bahan pertemuan 62 ..... III..... IV..................... II.... ........................... PENDAHULUAN PESERTA NARASUMBER / PENGAJAR MATERI TEMPAT DAN WAKTU PROSES PERTEMUAN VII........... ........... ..Lampiran 3 Contoh Format Laporan Penyelenggaraan Pertemuan FORM LAPORAN PENYELENGGARAAN PERTEMUAN Kepada Yth Dari Perihal Tembusan : : : : ............

...4 3.... PENDAHULUAN TUJUAN PROGRAM 3...3 3..1 3.. KESIMPULAN DAN SARAN 63 .... 4.2 Kesimpulan Saran VII....2 3.Lampiran 4 Contoh Format Laporan Tahunan FORM LAPORAN TAHUNAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR LAMPIRAN I.3 4...1 7.5 IV. Tujuan Sasaran Kebijakan Strategi Pokok-pokok Kegiatan .1 4.. III.4 V... dst PELAKSANAAN KEGIATAN PROGRAM REALISASI KEUANGAN PERMASALAHAN 7. ..2 4. VI. II.

................. ....................(4) . 3........../ (20) Rp./...........................(21).(1) 1.(11) menyatakan bahwa saya bertanggungjawab secara formal dan material atas segala pengeluaran yang telah dibayar lunas oleh Bendahara Pengeluaran kepada yang berhak menerima serta kebenara perhitungan dan setoranpajak yang telah dipungut atas pembayaran tersebut dengan perincian sebagai berikut : Pajak yang dipungut Bendahara Pengeluran PPN g h PPh i No Akun Penerima Uraian Bukti Jumlah Tanggal A b C d E Nomor f .........(7).... DIPA Klasifikasi Anggaran : : : : . (12) ....(25)... NIP/NRP ..........(14).......... Nama ../....../.Lampiran 5 Format Surat Pernyataan Tanggung Jawab Belanja (SPTB) SPM GU Lampiran1 Perdirjen Perbendaharaan Nomor PER.....(2) ...........(13)...(17)... . 64 ... ..........(24)........... 4............................ Pejabat Pembuat Komitmen Bendahara Pengeluaran ...(10). Nama...(26)......../........... Yang bertandatangan di bawah ini atas nama Kuasa Pengguna Anggaran Satuan Kerja . NIP/NRP ./ Jumlah Bukti-bukti pengeluaran anggaran dan asli setoran pajak (SSP/BPN) tersebut di atas disimpan oleh Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran untuk kelengkapan administrasi dan pemeriksaan aparat pengawas fungsional........... Kode Satuan Kerja Nama Satuan Kerja Tanggal/No...(15)..... ...............(5)................. 2......... (18) (19) Rp.................(6)..................(9)..(22)..(8)......................./.....(16).............(23).... Demikian Surat Pernyatan ini dibuat dengan sebenarnya.(3) .....11 /PB/2011 Tanggal 18 Februari 2011 SURAT PERNYATAAN TANGGUNGJAWAB BELANJA Nomor : .... ..........

PETUNJUK PENGISIAN SPTB UNTUK SPM GU NOMOR (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16) (17) (18) (19) (20) (21) (22) (23) (24) (25) (26) URAIAN ISIAN Diisi dengan nomor urut SPTB Diisi dengan kode Satuan Kerja/Satker yang bersangkutan Diisi dengan nama Satuan Kerja/Satker yang bersangkutan Diisi dengan tanggal dan Nomor DIPA Diisi dengan Kode Fungsi Diisi dengan Kode Subfungsi Diisi dengan Kode Program Diisi dengan Kode Kegiatan Diisi dengan Kode Output Diisi dengan Kode Sub Kelompok Akun Diisi dengan nama Satuan Kerja/Satker yang bersangkutan Diisi dengan nomor urut Diisi dengan jenis akun yang membebani pengeluaran Diisi dengan nama penerima uang/rekanan Diisi dengan uraian pembayaran yang meliputi jumlah barang/jasa dan spesifikasi teknisnya Diisi dengan tanggal bukti transaksi pada kuitansi/ dokumen yang dipersamakan Diisi dengan nomor urut bukti transaksi Diisi dengan Nilai pada kuitansi (bruto) Diisi dengan jumlah PPN yang dikenakan Diisi dengan jumlah PPh yang dikenakan Diisi tandatangan Pejabat Pembuat Komitmen (dalam hal PPK berhalangan maka ditandatangani oieh KPA) Diisi nama Pejabat Pembuat Komitmen Diisi NIP/NRP Pejabat Pembuat Komitmen Diisi tandatangan Bendahara Pengeluaran Diisi nama Bendahara Pengeluaran Diisi NIP/NRP Bendahara Pengeluaran 65 .

...............(2) ......................(10)....................... NIP/NRP .......... Pejabat Pembuat Komitmen ..../.........../.....11 /PB/2011 Tanggal 18 Februari 2011 SURAT PERNYATAAN TANGGUNGJAWAB BELANJA Nomor : ............(15).... ......(4) ........(19)......(16).(5)...... (17) Rp.(1) 5........ 7.......(9)....... 66 ...... DIPA Klasifikasi Anggaran : : : : ...... Nama ................(8).(14).... Demikian Surat Pernyatan ini dibuat dengan sebenarnya..........(3) ........ 6.........(7)../....... ........./...(6)................(13)............... Kode Satuan Kerja Nama Satuan Kerja Tanggal/No.(11) menyatakan bahwa saya bertanggungjawab secara formal dan material dan kebenaran perhitungan pemungutan pajak atas segala pembayaran tagihan yang telah kami perintahkan dalam SPM ini dengan perincian sebagai berikut : Pajak yang dipungut Bendahara Pengeluran PPN A b C d g H PPh i No Akun Penerima Uraian Jumlah (12) ...Lampiran 6 Format Surat Pernyataan Tanggung Jawab Belanja (SPTB) SPM LS Lampiran2 Perdirjen Perbendaharaan Nomor PER.....(21).. Yang bertandatangan di bawah ini atas nama Kuasa Pengguna Anggaran Satuan Kerja ../ (18) Rp............................./..........................(20)............. .. 8........../ Bukti-bukti pengeluaran anggaran dan asli setoran pajak (SSP/BPN) tersebut di atas disimpan oleh Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran untuk kelengkapan administrasi dan pemeriksaan aparat pengawas fungsional...

PETUNJUK PENGISIAN SPTB UNTUK SPM LS NOMOR (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) URAIAN ISIAN Diisi dengan nomor urut SPTB Diisi dengan kode Satuan Kerja/Satker yang bersangkutan Diisi dengan nama Satuan Kerja/Satker yang bersangkutan Diisi dengan tanggal dan Nomor DIPA Diisi dengan Kode Fungsi Diisi dengan Kode Subfungsi Diisi dengan Kode Program Diisi dengan Kode Kegiatan Diisi dengan Kode Output Diisi dengan Kode Sub Kelompok Akun Diisi dengan nama Satuan Kerja/Satker yang bersangkutan Diisi dengan nomor urut Diisi dengan jenis akun yang membebani pengeluaran Diisi dengan nama penerima uang/rekanan Diisi uraian pembayaran yang meliputi lingkup pekerjaan yang diperjanjikan. tanggal. berita acara yang diperlukan/dipersyaratkan Diisi dengan Nilai pada kuitansi (bruto) Diisi dengan jumlah PPN yang dikenakan Diisi dengan jumlah PPh yang dikenakan Diisi tandatangan Pejabat Pembuat Komitmen (dalam hal PPK berhalangan maka ditandatangani oieh KPA) Diisi nama Pejabat Pembuat Komitmen Diisi NIP/NRP Pejabat Pembuat Komitmen (16) (17) (18) (19) (20) (21) 67 . nomor kontrak/SPK.

Barang/ pekerjaan tersebut telah diterima/ diselesaikan dengan lengkap dan baik Pengurus Gudang Ditjen Bina Kesmas Nama (12) NIP……………..(9) (nama jelas) Setuju dibayar Pejabat Komitmen Lunas dibayar Tgl.66 /PB/2005 Tanggal 28 Desember 2005 Tahun Anggaran Nomor Bukti M..A... …………………. ……………………(8) Penerima uang …………. : (1) : (2) : (3) KUITANSI / BUKTI PEMBARAYAN Sudah terima dari Jumlah Uang Terbilang Untuk Pembayaran : Kuasa Pengguna Anggaran Satker / Satker sementara : ……… (4) : (5) : (6) : (7) Jakarta.(13) NIP. Bendahara Pengeluaran Nama (11) NIP…………….Lampiran 7 Format Kuitansi Uang Persediaan (UP) Lampiran 53 Perdirjen Perbendaharaan Nomor PER. ……(10)…..K. Nama ………….. 68 .

Petunjuk Pengisian Kuitansi Uang Persediaan (UP) Nomor (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) Uraian Isian Diisi tahun anggaran berkenaan Diisi nomor urut kuitansi / bukti pembukuan Diisi MAK yang dibebani transaksi Diisi nama Satker / SKS yang bersangkutan Diisi jumlah uang dengan angka Diisi jumlah uang dengan huruf Diisi uraian pembayaran yang meliputi jumlah barang/jasa dan spesifikasi teknisnya Diisi tempat tanggal penerima uang Diisi tandatangan. nama jelas. nama jelas. nama jelas. NIP Pejabat Komitmen Diisi tandatangan. NIP Bendahara Pengeluaran dan tanda lunas dibayar Diisi tandatangan. nama jelas. NIP pejabat yang ditunjuk dan bertanggungjawab dalam penerimaan barang / jasa 69 . stempel perusahaan dan materai sesuai keperluan Diisi tempat tanggal pembukuan Diisi tandatangan.

70 .Lampiran 8 Format Kuitansi Langsung (LS) Lampiran 4 Perdirjen Perbendaharaan Nomor PER... Kuasa Pengguna Anggaran Pejabat Komitmen Nama (10) NIP……………. ……………………(8) Penerima uang …………. : (3) KUITANSI / BUKTI PEMBARAYAN Sudah terima dari Jumlah Uang Terbilang Untuk Pembayaran : Kuasa Pengguna Anggaran Satker / Satker sementara : ……… (4) : (5) : (6) : (7) Jakarta.66 /PB/2005 Tanggal 28 Desember 2005 Tahun Anggaran : (1) Nomor Bukti : (2) M.K.(9) (nama jelas) Setuju dibayar : a.n.A.

nama jelas.Petunjuk Pengisian Kuitansi Langsung (LS) Nomor (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) Uraian Isian Diisi tahun anggaran berkenaan Diisi nomor urut kuitansi / bukti pembukuan Diisi MAK yang dibebani transaksi Diisi nama Satker / SKS yang bersangkutan Diisi jumlah uang dengan angka Diisi jumlah uang dengan huruf Diisi uraian pembayaran yang meliputi jumlah barang/jasa dan spesifikasi teknisnya Diisi tempat tanggal penerima uang Diisi tandatangan. nama jelas. NIP Pembuat Komitmen dan stempel dinas 71 . stempel perusahaan dan materai sesuai keperluan Diisi tandatangan.

Lampiran 9 Surat Setoran Bukan Pajak (SSBP) Lampiran 9 Perdirjen Perbendaharaan Nomor PER.66 /PB/2005 Tanggal 28 Desember 2005 72 .

Diisi dengan huruf kapital atau diketik .diisi petugas Bank) (5) Diisi Kode diikuti dengan uraian Kementerian/Lembaga sesuai dengan yang tercantum pada pagu anggaran (6) Diisi Kode Unit Organisasi Eselon I dan Uraian (7) * Diisi 4 (empat) digit kode kegiatan apabila penyetoran untuk satker Pengguna PNBP (8) Diisi Kode Satker 6 (enam) digit dan uraian Satker (9) Diisi Kode Kab/Kota 2 (dua) digit Diisi Kode Prop 2 (dua) digit Diisi nama/jabatan Wajib Setor/Wajib Bayar Diisi Alamat Jelas Wajib Setor/Wajib Bayar Diisi Kode Mata Anggaran Penerimaan 6 (enam) digit disertai Uraian Penerimaan sesuai Format Diisi Jumlah Rupiah Setoran Penerimaan Diisi Jumlah Rupiah yang dibayarkan dengan huruf Diisi Tanggal SPN dan SP3N kalau ada Surat Penetapannya Diisi Nomor SPN dan SP3N Diisi Kode 3 (tiga) digit dan Nama KPPN penerbit SPN atau Penerima SP3N Diisi keperluan pembayaran Diisi sesuai Tempat dan Tanggal dibuatnya SSBP Diisi sesuai nama Wajib Setor.PETUNJUK PENGISIAN SSBP Nomor Uraian Isian Catatan : ..Satu formulir SSBP hanya berlaku untuk satu Mata Anggaran Penerimaan (MAP) (1) Diisi dengan Kode KPPN 3 (tiga) digit dan uraian KPPN Penerima Setoran (2) Diisi nomor SSBP dengan metode penomoran Kode Satker Nomor (XXXXXXXX) (3) Diisi Tanggal SSBP dibuat (4) Diisi Kode Rekening Kas Negara (KPPN bersangkutan .. NIP dan stempel SSBP Diisi Tanggal diterimanya setoran oleh Bank Persepsi atau kantor Pos dan Giro Diisi nama dan Tandatangan Penerima di Bank Persepsi atau kantor Pos dan Giro dengan cap (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16) (17) (18) (19) (20) (21) (22) 73 .

Lampiran 10 Surat Setoran Pengembalian Belanja (SSPB) Lampiran 10 Perdirjen Perbendaharaan Nomor PER.66 /PB/2005 Tanggal 28 Desember 2005 74 .

diisi petugas Bank) Diisi Kode diikuti dengan uraian Kementerian/Lembaga sesuai dengan yang tercantum pada pagu anggaran Diisi Kode Unit Organisasi Eselon I dan Uraian Diisi 4 (empat) digit kode Program Diisi 2 (dua) digit kode Sub Fungsi Diisi 2 (dua) digit kode Fungsi Diisi 4 (empat) digit kode kegiatan dan 4 (empat) digit kode sub kegiatan Diisi Kode Satker 6 (enam) digit dan uraian Satker Diisi Kode Kab/Kota 2 (dua) digit Diisi Kode Prop 2 (dua) digit Diisi Kode apakah Satkernya KP. TP atau DS sebanyak 2 (dua) digit Diisi nama/jabatan Wajib Setor/Wajib Bayar Diisi Alamat Jelas Wajib Setor/Wajib Bayar Diisi Kode Mata Anggaran Pengembalian Belanja 6 (enam) digit disertai Uraian Nilai Rupiah untuk masing-masing Mata Anggaran. NIP dan stempel SSPB Diisi Tanggal diterimanya setoran oleh Bank Persepsi atau kantor Pos dan Giro Diisi nama dan Tandatangan Penerima di Bank Persepsi atau kantor Pos dan Giro dengan cap (7)a (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16) (17) (18) (19) (20) 75 . DK.Diisi dengan huruf kapital atau diketik .PETUNJUK PENGISIAN SSPB Nomor Uraian Isian Catatan : .Satu formulir SSBP hanya berlaku untuk satu Mata Anggaran Penerimaan (MAP) (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) Diisi dengan Kode KPPN 3 (tiga) digit dan uraian KPPN Penerima Setoran Diisi nomor SSBP dengan metode penomoran Kode Satker Nomor (XXXXXXXX) Diisi Tanggal SSBP dibuat Diisi Kode Rekening Kas Negara (KPPN bersangkutan ... Dan bisa menggunakan lebih dari satu Mata Anggaran Diisi Jumlah Rupiah Setoran Pengembalian Diisi Jumlah Rupiah yang dibayarkan dengan huruf Diisi keperluan pembayaran Diisi sesuai Tempat dan Tanggal dibuatnya SSPB Diisi sesuai nama Wajib Setor. KD.

Nomor : ……. MAK .(2)………. 5... Kegiatan 8. bersama ini kami ajukan permintaan pembayaran sebagai berikut : 1. di …………. Jumlah pembayaran yang dimintakan Untuk keperluan : Jenis belanja : Atas nama : Alamat : Mempunyai rekening : : No Rek Nomor dan tanggal SPK / kontrak Nilai SPK / Kontrak Dengan Penjelasan PAGU DALAM DIPA (Rp. 8. ………………………………….…(57) . ………………… 76 .) 3 (20) (22) (23) (24) (25) (26) (27) (28) (29) SPP / SPM s. 2.(3) Jenis Pembayaran : ……. Sub Fungsi. KEGIATAN. 9.(54) Berkas Surat Bukti Pengeluaran …(55) Lembar STS…(56) Lembar Diterima oleh : Penguji SPP Satker / Satker sementara Pada tanggal : ……………………… . 3. Pejabat Penerbit Surat Perintah Membayar Satker …………. Pejabat Pembuat Komitmen Satker / Satker Sementara …(59) NIP. Tanggal …….. SPP INI (Rp. 2. YANG LALU (Rp. Semua Kode Kegiatan Dalam DIPA 1 2 I. Bersangkutan Urut II... 4.) 7=(3-6) (33) (38) (34) (39) (35) (40) (36) (41) (37) (42) (44) (49) (45) (50) (46) (51) (47) (52) (48) (53) LAMPIRAN Dokumen Pendukung : . 5..d. SUB KEG.…(58) Jakarta.66 /PB/2005 Tanggal 28 Desember 2005 SURAT PERMINTAAN PEMBAYARAN Tanggal : ……. 6.(19)………. Kode Kegiatan 9. Kode Fungsi.. 4.Nomor ……. Sifat Pembayaran : ……...) 5 JUMLAH s. 6.. Keg.(18) ………….. 7. (15) (16) Berdasarkan DIPA .) 4 I.(1)……. Dan MAK No. 3. SEMUA KEGIATAN (43) JUMLAH I UANG PERSEDIAAN (32) SPP INI (Rp. ………………… NIP. JUMLAH I I. Program 10.Lampiran 11 Contoh Surat Permintaan Pembayaran Lampiran 1 Perdirjen Perbendaharaan Nomor PER..d..Sub Keg.Kewenangan Pelaksanaan (11) (12) (13) (14) Kepada : Yth. Departemen / Lembaga Unit Organisasi Satker/SKS Lokasi Tempat Alamat : : : : : : (5) (6) (7) (8) (9) (10) 7.(17)….) 6=(4+5) SISA DANA (Rp.(4) 1.

) Jumlah Lampiran : ………. 4-9 --------------------------------------------------------Jakarta 10. …………………………. 4.ORGANISASI LOKASI KANTOR/SATUAN KERJA ALAMAT : KESEHATAN (24) : : : : : Jenis SPP 6. Lembar Jumlah SPP INI (Rp.d. URUT TANGGAL NOMOR BUKTI PEMBUKUAN NAMA PENERIMA DAN KEPERLUAN NPWP MAK JUMLAH KOTOR YANG DIBAYARKAN (Rp.) SPM/SPP sebelum SPP ini atas beban sub kegiatan ini Jumlah s. 2006 KUASA PENGGUNA Kuasa Pengguna ANGGARAN Anggaran PEMBUAT KOMITMEN Pembuat Komitmen TAHUN ANGGARAN 2006 Nama NIP……………………… 77 . Kode Sub Kegiatan : Rp.DAFTAR RINCIAN PERMINTAAN PEMBAYARAN 1. DIPA Nomor SP : 1. Kode Kegiatan : Departemen Kesehatan (03) ----------------------------------------------------------------------------------------------------------Jakarta (01) Pagu Sub Kegiatan 8. 5. SPP ini atas beban sub kegiatan ini Jakarta. 9. GUP Tanggal : Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat 2. HR Rasuna Said Blok X5 Kavling No. Tahun Anggaran : Jln. Bulan : BUKTI PENGELUARAN NO. GUP Nihil 7. 3. KEMENTERIAN / LEMBAGA UNT. 2.

3= GUP. Transito. (PB) Perbantuan. Diisi nama kode Kementrian/lembaga yang bersangkutan Diisi nama dan kode Unit Eselon I Diisi nama dan kode satker / SKS yang bersangkutan Diisi nama dan kode Propinsi satker /SKS yang bersangkutan Diisi nama dan kode Kota/Kab satker /SKS yang bersangkutan Diisi alamat satker /SKS yang bersangkutan Diisi nama kegiatan yang bersangkutan Diisi kode kegiatan yang bersangkutan Diisi kode fungsi. satu SPP diterbitkan 2 SPM yaitu : SPM Nihil dan SPM Pengganti) Dipilih salah satu : 1 = Pengeluaran Anggaran (PA). 5 = Perh. 5=GU Nihil. 3=PFK. (DS) Desentralisasi Diisi nama satker/SKS yang bersangkutan Diisi nama kota/kabupaten satker/ SKS yang bersangkutan Diisi jenis dokumen anggaran yang digunakan (DIPA/DIPP/SKPA/SKO atau dokumen yang sama) Diisi nomor dokumen anggaran yang digunakan (DIPA/DIPP/SKPA/SKO atau dokumen yang sama Diisi tanggal penerbitan dokumen anggaran Diisi jumlah dana yang diminta dengan angka Diisi jumlah dana yang diminta dengan huruf Diisi keperluan pembayaran Diisi jenis belanja bersangkutan (belanja pegawai/belanja barang/belanja modal/ dst) Diisi nama pihak penerima pembayaran Diisi alamat pihak penerima pembayaran Diisi nama Bank tempat rekening pihak penerima pembayaran Diisi nomor rekening pihak penerimapembayaran Diisi nomor dan tanggal SPK/kontrak yang diajukan pembayaran oleh pihak ketiga ( LS ) Diisi nilai SPK/kontrak yang diajukan pembayaran oleh pihak ketiga ( LS ) Diisi sama dengan nomor 17 Diisi sama dengan nomor 17 Diisi kode kegiatan. (DK) Dekonsentrasi. 4 = Peng. sub kegiatan dan MAK yang bersangkutan Diisi angka pagu masing – masing MAK dalam satu kegiatan 78 .Petunjuk Pengisian Surat Permintaan Pembayaran Nomor (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16) (17) (18) (19) (20) (21) (22) (23) (24) (25) (26) (27) (28) (29) (30) (31) (32) (33) Uraian Isian Diisi tanggal Penerbitan SPP Diisi nomor penerbitan SPP Dipilih salah satu : 1 = UP. RK. 4=LS. sub fungsi dan program yang bersangkutan Diisi kode : (KD) untuk Kantor Daerah.2 = TUP. 2 = Pengembalian Uang Mata Anggaran (PUMA). (KP) Kantor Pusat. 6 = Pembetulan Pembukuan. 6=GU Pengganti RK (untuk GU Nihil Rekening Khusus Satker.

(34) (35) (36) (37) (38) (39) (40) (41) (42) (43) (44) (45) (46) (47) (48) (49) (50) (51) (52) (53) (54) (55) (56) (57) (58) (59) Diisi akumulasi nilai SPP/SPM yang telah diajukan Diisi dengan nilai SPP yang diajukan saat ini Diisi penjumlahan nilai kolom 4 dan kolom 5 Diisi hasil pengurangan nilai kolom 3 dengan kolom 6 Diisi jumlah nomor urut 1 pada kolom 3 Diisi jumlah nomor urut 1 pada kolom 4. Diisi dengan nilai SPP yang diajukan saat ini Diisi jumlah kumulatif seluruh kegiatan Diisi sisa dana seluruh kegiatan Diisi jumlah nomor urut II pada kolom 3 Diisi jumlah nomor urut II pada kolom 4 Diisi jumlah nomor urut II pada kolom 5 Diisi jumlah nomor urut II pada kolom 6 Diisi jumlah nomor urut II pada kolom 7 Diisi jumlah lampiran dokumen pendukung yang diperlukan Diisi jumlah surat bukti pengeluaran yang diperlukan Diisi jumlah lampiran surat tanda setoran (SSP/SSBP) Diisi nama satker/SKS penguji SPP /penerbit SPM Diisi tanggal penerimaan SPP Diisi nama satker/SKS pejabat pembuat komitmen 79 . Diisi jumlah nomor urut 1 pada kolom 5 Diisi jumlah nomor urut 1 pada kolom 6 Diisi jumlah nomor urut I pada kolom 7 Diisi kode semua kegiatan dalam DIPA/DIPP/SKPA/SKO atau dokumen yang disamakan Diisi pagu semua kegiatan dalam dokumen anggaran (DIPA/DIPP/SKPA/SKO atau dokumen yang disamakan) Diisi kumulatif jumlah semua kegiatan sampai dengan SPP ini.

Lampiran 12 Contoh Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD) 80 .

81 .

Lampiran 13 Contoh Daftar Pernyataan Riil 82 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful