Anda di halaman 1dari 6

Teorema 1.1.

2 (a) Jika z, a (b) Jika u, b

R sehingga z+a = a, maka z = 0. 0, maka u =1.

R; dengan ub = b, b

Bukti : (a) diketahui bahwa z+a = a . Dengan menambahkan a pada kedua ruas, maka dengan (A4) diperoleh (z +a) + ( a) = (a) + ( a).

Jika berturut-turut diaplikasikan (A2), (A4), dan (A3) pada ruas kiri maka diperoleh (z +a) + ( a)= z + (a + ( a))= z + 0 = z.

Selanjutnya, jika diaplikasikan (A4) pada ruas kanan maka diperoleh a+( Jadi disimpulkan bahwa z = 0. (b) bukti ditinggalkan sebagai latihan bagi pembaca. Berikut ini akan ditunjukkan bahwa untuk sebarang a elemen a dan 1/a dapat ditentukan secara tunggal. Teorema 1.1.3 (a) Jika a, b (b) Jika a, b R sehingga a+b =0, maka b = R; a 0 maka a) = 0.

a.

R; sehingga ab=1, maka b= 1/a.

Bukti : (a) Diketahui bahwa a+b = 0. Dengan menambahkan a pada kedua ruas, maka diperoleh ( a) + (a+b) = ( a) + 0

Jika di aplikasikan (A2), (A4), dan (A3) pada ruas kiri, akan diperoleh ( a) + (a+b) = (( a) + a )+b = 0 +b = b.

Selanjutnya, jika diaplikasikan (A3) pada ruas kanan, maka diperoleh ( a) + 0 = a. a.

Oleh karena itu disimpulkan bahwa b =

(b) bukti ditinggalkan sebagai latihan bagi pembaca. Teorema 1.1.4 Misalkan diberikan sebarang a, b R, maka : a)+b

(a) Persamaan a+x = b mempunyai penyelesaian tunggal x= (

(b) Jika a 0 maka persamaan ax = b mempunyai penyelesaian tunggal x=(1/a)b. Bukti : (a) dengan mengaplikasikan (A2), (A4), (A3) diperoleh a + (( yang berakibat bahwa x = ( = b. a)+ b) = (a+( a)) + b = 0 +b = b

a)+ b merupakan penyelesaian dari persamaan a+x

selanjutnya akan ditunjukkan bahwa penyelesaian tersebut tunggal. Misalkan x1 adalah penyelesaian lain persamaan tersebut, maka a+x1 = b, dan jika ditambahkan a pada kedua ruas, maka diperoleh ( a) + (a+x1) = ( a) + b

Selanjutnya dengan mengaplikasikan (A2), (A4), dan (A3) pada ruas kiri, maka diperoleh ( a) + (a+x1) = ( a)+ b. a+a) + x1 = 0 + x1 = x1.

Jadi disimpulkan bahwa x1 = (

(b)Bukti ditinggalkan sebagai latihan bagi pembaca. Teorema 1.1.5 Jika a a) a 0 = 0 b) ( c) d) ( Bukti : (a) Dari (M3), a1 = a, sehingga dengan menambahkan a0 dan menerapkan (D) dan (M3) akan diperoleh a + a0 = a1 + a0 = a(1+0) = a1 = a. Dengan teorema 1.1.2 (a) disimpulkan bahwa a0 = 0. (b) Dengan menerapkan (D), (M3), (A4), dan (a), maka diperoleh a+( 1)a =1a +( 1)a=(1+( 1))a = 0a = 0. 1)a = a 1)a = ( a) = a 1) = 1 a R; maka

1) (

Dengan teorema 1.1.3 (a), disimpulkan bahwa (

(c) Dengan (A4) diperoleh a + a = 0. Sehingga dari teorema 1.1.3 (a) diperoleh a = ( a) . (d) Dengan mensubsitusikan a= 1 pada (b) maka ( 1)( 1) = ( 1). Sehingga, dengan mensubsitusikan a = 1 pada (c) akan diperoleh ( 1) ( 1) = 1. Teorema 1.1.6 Misalkan a, b, c (a) Jika a 0, maka 1/a R, 0 dan 1/(1/a) = a. 0, maka b = c.

(b) Jika ab = ac dan a

(c) Jika ab = 0, maka a = 0 atau b = 0. Bukti : (a) untuk a 0, maka 1/a ada. Jika 1/a =0, maka 1 = a(1/a) = a0 = 0, sehingga bertentangan dengan (M3). Jadi 1/a 0. Selanjutnya karena (1/a) a = 1, maka dengan teorema 1.1.3 (b) diperoleh 1/(1/a) = a. (b) jika kedua ruas persamaan ab = ac dikalikan dengan 1/a dan menerapkan (M2), akan diperoleh ((1/a)a)b = ((1/a)a)c. Jadi 1b = 1c, yang berarti b = c. (c) tanpa mengurangi keumuman diasumsikan a 0. Harus dibuktikan b = 0. Karena ab = 0 = a0, maka dengan mengaplikasikan (b) pada peersamaan ab = a0 akan diperoleh b = 0. Latihan 1.1

1. Buktikan bagian (b) pada teorema 1.1.2. 2. Buktikan bagian (b) pada teorema 1.1.3 3. selesaikan persamaan persamaan berikut, dan berikan alasan pada setiap langkah yang anda ambil. (a) x 6 3x 9 4. Buktikan jika a, b (a) (a b)
R

(b) x 2

2x

(c) ( x 1)(x 2)

( a) (b)

(b) ( a)( b)

ab

(c) 1/(-a)=-1/a jika a 0 5. Jika a 7. jika a,b irrasional. 9. buktikan bahwa


7 bilangan irrasional.

(d) (a/b)=(-a)/b jika b 0

R memenuhi aa = a, maka buktikan bahwa a = 0 atau a = 1 R sehingga aa = bb, buktikan bahwa a = b atau a = - b.

6. Jika a = -a buktikan bahwa a = 0 8. jika u dan v bilangan irrasional, tunjukan bahwa u + v dan uv tidak perlu

10. jika p bilangan prima, buktikan bahwa 11. buktikan jika a bilangan irrasional maka irrasional. a. buktikan dengan kontradiksi bahwa

p bilangan irrasional.
a juga irrasional.

12. fungsi logaritma dan trigonometri juga dapat menghasilkan bilangan


10

log 2 irrasional.

b. Dengan kesaksamaan trigonometri cos 2 dengan A + B = a b; a A B

2 cos2

1.

13. misalkan A dan B himpunan bagian dari R, dan definisikan operasi + dan

Adanb B Adanb B .

a b; a

untuk sebarang A,B dan C himpunan bagian dari R, buktikan bahwa: (a) R + R = R R = R (b) Jika A (c) A (d) Jika A
B, maka A + C A B
B C

, maka A A

(e) A (B C) terjadi. (f) jika A C

A C.

Berikan contoh untuk menunjukan bahwa kesamaan tidak harus

B C, apakah A = B?

1.2 SIFAT SIFAT URUTAN DARI R Sifat urutan dari R akan memberikan pengertian kepositifan bilangan real dan ketaksamaan ketaksamaan diantara bilangan bilangan real. Seperti pada sifat aljabar ,kita memulai dengan memisahkan beberapa sifat dasar, kemudian sifat yang lain dituyrunkan dari sifat dasar ini. Cara yang paling sederhana untuk melakukan ini adalah dengan mengidentifikasi suatu himpunan bagian dari R dengan istilah kepositifan. Aksioma 1.2.1 (sifat sifat urutan dari R) terdapat himpunan bagian tak kosong P dari R yang disebut himpunan bilangan realpositif, yang memenuhi sifat sifat berikut: (a) jika a,b (b) jika a,b (c) jika a a
p , p maka a + b p maka ab p p

R maka tepat satu dari dibawah ini akan dipenuhi

a=0

-a = P

kondisi (c ) disebut sifat trichotomy, karena sifat ini membagi R menjadi tiga himpunan bagian yang saling asing. Definisi 1.2.2. jika a 0. jika a P jika a
p , dikatakan bahwa a bilangan real positif dan ditulis a

0 , dikatakan bahwa a bilangan real nonnegatif dan ditulis a 0.


P , dikatakan bahwa a bilangan real negatif dan ditulis a 0.jika - a

0 , dikatakan bahwa a bilangan real nonpositif dan ditulis a

0.

Selanjutnya akan diperkenalkan pengertian ketaksamaan antara bilangan bilangan real. Definisi 1.2.3 misalkan a, b (a) jika a b (b) jika a b
R.

P, maka ditulis a

b atau b a. b dan b a.

0 , maka ditulis a

Selanjutnya notasi a yang sama , jika a b dan b b dan b

c mampunyai arti a c maka ditulis a b

b dan b

c. dengan cara

c. demikian juga , jika a

c maka ditulis a

b c, dan seterusnya.