Anda di halaman 1dari 21

Pengelolaan Mangrove

Pengelolaan Mangrove
URAIAN SINGKAT A. Dasar Pemikiran

Ekosistem mangrove, sebagai ekosistem utama di pesisir selain Terumbu Karang, Padang Lamun, akhir-akhir ini jumlahnya terus menurun. Jika dihitung luas totalnya di Indonesia, maka hutan mangrove telah mengalami penurunan dari 5.209.453,16 ha pada sekitar tahun 1982 menjadi sekitar 2.500.000 ha pada tahun 1990, yang berarti luas penutupan menurun sampai 50 %. Dampak yang terjadi akibat hilangnya hutan mangrove sangat luas, baik yang bersifat biologis (dampak terhadap ekosistem), ekonomis maupun dampak fisik yang berakibat langsung kepada kondisi lahan pantai. Melihat hal tersebut, maka kerusakan hutan mangrove harus segera diperbaiki dengan cara pengelolaan yang benar agar kerusakan sumberdaya alam pesisir tersebut tidak semakin parah.

B. Pengertian dan Cakupan Sumberdaya Mangrove Mangrove berasal dari kombinasi antara istilah Bahasa Portugis mangue dan Bahasa Inggris grove (Macnae, 1968). Menurut Bahasa Inggris, kata mangrove digunakan untuk komunitas tumbuhan yang tumbuh di laut, atau setiap individu jenis tumbuhan yang berasosiasi dengannya. Menurut Saenger et al. (1983), sumberdaya mangrove di suatu daerah terdiri atas : 1. Satu atau lebih jenis pohon atau semak belukar yang hanya tumbuh di habitat mangrove (ekslusif mangrove). 2. Setiap jenis tumbuhan yang tumbuh di habitat mangrove, yang mana keberadaanya tidak terbatas di habitat mangrove saja (non mangrove)
Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

3. Jenis biota yang berasosiasi dengan habitat mangrove 4. Setiap proses yang berperan penting dalam menjaga atau memelihara keberadaan ekosistem mangrove, misal abrasi dan sedimentasi.

C. Beberapa Sifat dan Karakteristik Mangrove Faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhi tumbuhnya mangrove : 1. Fisiografi pantai 2. Pasang 3. Gelombang dan arus 4. Iklim 5. Salinitas 6. Oksigen terlarut (DO) 7. Tanah 8. Hara

D. Struktur dan Zonasi Mangrove Di Indonesia, seluruh hutan mangrove luasnya sekitar 3,7 juta ha. Floranya terdiri dari 35 jenis yang berbentuk pohon, 9 jenis berbentuk terna, 9 jenis berbentuk liana, 29 jenis tumbuhan epifit dan 2 jenis tumbuhan parasit, 5 jenis berbentuk perdu, atau ada 31 suku tumbuhan (Soerianegara dan Kusmana, 1993). Zonasi di hutan mangrove merupakan tanggapan terhadap perubahan dari lamanya waktu penggenangan, salinitas tanah, tersedianya sinar matahari, aliran pasang surut dan aliran air tawar. Hal ini berarti bahwa zonasi dalam hutan mangrove tergantung kepada keadaan tempat tumbuh spesifik yang berbeda dari satu tempat ke tempat lain. Zonasi juga menggambarkan tahapan suksesi yang terjadi sejalan dengan perubahan tempat tumbuh. Tempat tumbuh hutan mangrove memang selalu berubah sebagai akibat laju pengendapan atau pengikisan. Daya adaptasi dari tiap jenis tumbuhan mangrove

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

terhadap keadaan tempat tumbuh akan menentukan komposisi jenis tiap spesies (Istomo, 1992).

Adaptasi Mangrove Adaptasi tumbuhan mangrove terhadap keadaan tanah dan kekurangan oksigen dalam tanah adalah melalui morfologi sistem perakaran yang khas dan berfungsi sebagai akar nafas (pneumatofora) serta penunjang tegaknya pohon. Ada 3 jenis bentuk sistem perakaran pada tumbuhan mangrove, yaitu : 1. Akar lutut (knee roots) pada Bruguiera spp. Merupakan akar yang memberikan kesempatan bagi oksigen masuk ke sistem perakaran. 2. Akar nafas (pneumatofora roots) pada Soneratia spp. dan Avicenia spp. Merupakan akar yang muncul di atas permukaan tanah untuk menyerap zat hara tumbuh. 3. Akar tunjang (stilt roots) pada Rhizopora spp. akarnya berbentuk seperti jangkar yang panjang dan berguna untuk menopang pohon dan mungkin untuk mencegah tumbuhnya semai di dekatnya. Pada dasarnya, sistem perakaran tumbuhan mangrove terdiri dari 3 komponen, yaitu : 1. Komponen aerasi, yaitu bagian akar yang mencuat ke bagian atas dari sistem perakaran dan berfungsi dalam pertukaran gas. 2. Komponen penyerapan dan penjangkaran, berfungsi untuk membentuk basis penjangkaran pada seluruh sistem dan untuk melakukan penyerapan zat hara. 3. Komponen jaringan, yaitu bagian horizontal yang meluas dan berfungsi menyatu dengan penyerapan dan penjangkaran dari sistem perakaran.

Fisologi Mangove

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

Tumbuhan mangrove bersifat halofit, yaitu tahan terhadap tanah yang mengandung garam atau genangan air laut, tetapi hanya bersifat halofit fakultatif. Transpirasi jenis mangrove adalah rendah, sedangkan akarnya terus-menerus mengabsorbsi air garam. Hal ini menyebabkan terjadinya akumulasi garam pada daun. Untuk mengatasi hal ini, beberapa jenis mangrove mempunyai kelenjar pengeluaran garam (excretion gland) pada daunnya, sedangkan bagi jenis mangrove yang tidak memiliki kelenjar pengeluaran garam dilakukan dengan cara mengalirkan garam tersebut ke daun-daun muda yang baru terbentuk. E. Ragam Jenis Peranan Mangrove Peranan hutan mangrove terdiri atas dua tingkatan, yaitu pada tingkat ekosistem dan tingkat komponen sebagai primary biotic component.

Peranan hutan mangrove pada tingkat ekosistem Pada tingkat ekosistem, perannya adalah : Pembangun lahan dan pengendapan lumpur Habitat fauna, terutama fauna laut, yang menyediakan 5 tipe habitat bagi fauna antara lain : tajuk pohon, lobang yang terdapat di cabang dan genangan air, permukaan tanah, lobang permanen dan semi permanen serta saluran-saluran air yang ada. Lahan pertanian dan kolam garam Lindungan lingkungan ekosistem pantai secara global, yakni sebagai pelindung pantai dari gempuran ombak, arus dan angin, pencegah intrusi air asin ke daratan, perangkap banjir melalui kemampuan lumpurnya menyerap air, pengolah limbah organik dan polutan trap dalam fitomassa. Keindahan bentang darat yang bisa dimanfaatkan untuk pariwisata

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

Pendidikan dan penelitian

Pada tingkat komponen sebagai primary biotic component, perannya adalah sebagai tempat berlindung flora dan fauna. Dari golongan fauna, terdapat berbagai macam fauna daratan (burung, amphibi dan reptilia, mamalia dan serangga), fauna lautan ( berbagai jenis moluska yang menyebar secara vertikal, serta fauna yang menyebar secara horizontal). Sedangkan flora yang ada, menurut Umali et al. (1987), sampai saat ini dilaporkan terdapat sekitar 130 jenis tumbuhan di 11 negara Asia Pasifik. Dalam skala komersial, berbagai jenis kayu mangrove dapat digunakan sebagai chips untuk bahan baku kertas, penghasil industri papan dan polywood, kebutuhan tongkat dan tiang pancang serta untuk keperluan kayu bakar dan arang berkualitas sangat baik F. Faktor Penyebab Kerusakan Mangrove Tebang Habis Berubahnya komposisi tumbuhan, pohon-pohon mangrove akan digantikan oleh spesies yang nilai komersialnya rendah dan hutan mangrove yang ditebang habis ini tidak lagi berfungsi sebagai daerah mencari makanan (feeding ground) dan daerah pengasuhan (nursery ground) yang optimal bagi berbagai macam anakan ikan dan udang yang komersial penting

Pangalihan aliran air tawar, misalnya pada pembangunan irigasi Terjadi peningkatan salinitas hutan (rawa) mangrove yang menyebabkan dominasi spesies yang lebih toleran terhadap air yang menjadi lebih asin; ikan dan udang stadium larva dan juvenil mungkin tidak dapat mentoleransi peningkatan salinitas, karena jenis ikan/udang pada stadium ini lebih sensitif terhadap perubahan lingkungan Menurunnya tingkat kesuburan hutan mangrove karena pasokan zat hara melalui aliran air tawar menjadi berkurang
Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

Konversi menjadi lahan pertanian dan perikanan Mengancam regenerasi stok-stok ikan dan udang di perairan pertanian, perikanan, lepas pantai yang memerlukan hutan (rawa) mangrove sebagai nursery ground larva, ikan dan udang dan atau stadium muda dari ikan dan udang. Pencemaran laut oleh bahan-bahan pencemar sebelum hutan mangrove di konversi yang mengendap di hutan mangrove. Intrusi garam melalui saluran-saluran alam yang bertahankan keberadaannya atau melalui saluran-saluran buatan manusia yang bermuara di laut. Erosi garis pantai yang sebelumnya ditumbuhi mangrove.

Pembuangan sampah cair (sewage) Penurunan kandungan oksigen terlarut dalam air, bahkan dapat terjadi keadaan anoksik dalam air sehingga bahan organik yang terdapat dalam sampah cair mengalami dekomposisi anaerobik yang antara lain menghasilkan H2S dan amonia yang keduanya merupakan racun bagi organisme hewani di air. Bau H2S seperti telur busuk dapat dijadikan indikasi berlangsungnya dekomposisi anaerobik.

Pembuangan sampah padat Kemungkinan terlapisnya pneumatofora dengan sampah yang akan mengakibatkan kematian pohon-pohon mangrove Perembesan bahan-bahan pencemar dalam sampah padat yang kemudian larut dalam air ke perairan di sekitar tempat pembuangan sampah

Pencemaran minyak, penambangan dan ekstraksi mineral Kematian pohon mangrove akibat terlapisnya pneumatofora oleh lapisan minyak

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

Kerusakan total ekosistem hutan mangrove di lokasi penambangan dan ekstraksi mineral yang dapat mengakibatkan musnahnya daerah asuhan bagi larva dan bentukbentuk juvenil ikan dan udang yang komersial penting di lepas pantai; dan dengan demikian mengancam regenerasi ikan dan udang.

Pengendapan

sedimen

yang

berlebihan

dapat

mengakibatkan

terlapisnya

pneumatofora oleh sedimen yang pada akhirnya dapat mematikan pohon mangrove.

G. Teknik Rehabilitasi Hutan Mangrove Suatu proses reforestasi mangrove agar berhasil dengan baik harus diawali dengan suatu perencanaan yang memperhatikan aspek-aspek sebagai berikut : 1. Aspek ekologis dan fisik lahan 2. Aspek sosial ekonomi dan kelembagaan dari masyarakat sekitar lahan yang akan direhabilitasi. 3. Aspek finansial (benefit cost analysis) dari kegiatan reforestasi yang direncanakan 4. Aspek teknis (terutama silvikultur) untuk melakukan kegiatan reforestasi yang direncanakan 5. Aspek ketenagakerjaan yang akan digunakan untuk operasionalisasi kegiatan reforestasi mangrove.

Rehabilitasi Vegetasi Beberapa tahapan kegiatan yang dilakukan dalam reforestasi mangrove meliputi : 1. Seleksi dan persiapan areal penanaman 2. Pendekatan reforestasi, meliputi pendekatan regenerasi alam dan pendekatan regenerasi buatan 3. Pemilihan jenis pohon untuk ditanam 4. Pembuatan persemaian
Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

5. Penanaman dan penjarangan untuk meningkatkan kualitas pertubuhan mangrove.

Rehabilitasi Kualitas Air Upaya untuk merehabilitasi hutan mangrove tidak akan berhasil tanpa diikuti secara bersamaan dengan rehabilitasi kualitas air mengingat bahwa karakteristik hutan mangrove yang sangat tergantung pada keadaan kualitas air, tidak saja air yang berasal dari daratan yang dikirim melalui DAS, tetapi juga dari air laut di sekitarnya.

Rehabilitasi Kualitas Tanah Kualitas tanah sangat berkaitan dengan kualitas air. Oleh karena itu, perbaikan kualitas air akan berakibat juga pada perbaikan kualitas tanah. Kualitas tanah suatu ekosistem mangrove sangat tergantung pada kualitas partikelpartikel tanah akibat erosi di daerah hulu yang terbawa aliran sungai yang bermuara dimana ekosistem mangrove itu berada. Selain itu, kesuburan tanah mangrove juga dipengaruhi oleh material (partikel tanah, serasah, limbah) yang terbawa pasang surut yang sampai ke hutan mangrove tersebut. Dalam hal ini perlu dibuat kanal-kanal yang dapat menjangkau hutan mangrove yang jarang terkena pasang surut sebagai salah satu subsidi energi bagi ekosistem mangrove. Secara makro, dapat dikatakan bahwa perbaikan kualitas tanah mangrove harus secara simultan diiringi dengan upaya perbaikan kualitas tanah DAS, dimana sungai-sungainya mengalir ke ekosistem mangrove tersebut.

Rehabilitasi Komunitas Fauna Kelangsungan kehidupan fauna sangat bergantung pada komponen ekosistem mangrove lainnya, baik komponen flora maupun air dan tanah. Perbaikan habitat fauna berarti juga sebagai perbaikan komunitas fauna. Bagi hutan-hutan mangrove yang letaknya tidak merupakan satu kesatuan yang kompak, maka perlu adanya koridor-koridor untuk

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

mobilitas satwa agar suatu jenis satwa di hutan mangrove yang satu dapat mengunjungi hutan mangrove yang lain. Begitu pula di kawasan hutan produksi, kantong-kantong konservasi yang dibuat sebaiknya berupa jalur mulai dari pinggir pantai/sungai sampai pedalaman

H. Strategi Pengelolaan dan Rehabilitasi Mangrove Pengertian Dalam kerangka pengelolaan dan pelestarian hutan mangrove, terdapat dua konsep utama yang dapat diterapkan, yakni konsep perlindungan hutan mangrove dan rehabilitasi hutan mangrove.

1. Perlindungan hutan mangrove Pengupayaan perlindungan terhadap keberadaan hutan mangrove adalah dengan menunjuk suatu kawasan hutan mangrove untuk menjadi kawasan hutan konservasi, dan sebagai suatu bentuk sabuk hijau di sepanjang pantai dan tepi sungai. 2. Rehabilitasi Hutan Mangrove Kegiatan penghijauan yang dilakukan terhadap hutan-hutan yang telah gundul, merupakan salah satu upaya rehabilitasi yang bertujuan bukan saja untuk mengembalikan fungsi ekologis kawasan hutan mangrove tersebut.

Strategi pengelolaan mangrove dengan melibatkan masyarakat Pelestarian hutan mangrove merupakan salah satu usaha yang sangat komplek untuk dilaksanakan karena kegiatan tersebut membutuhkan sifat akomodatif terhadap segenap pihak, baik yang berada di sekitar kawasan maupun di luar kawasan. Pada dasarnya kegiatan ini dilakukan demi memenuhi kebutuhan dari berbagai kepentingan. Namun demikian, sifat akomodatif ini akan lebih dirasakan manfaatnya bilamana keberpihakan

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

10

kepada masyarakat yang sangat rentan terhadap sumberdaya mangrove diberikan porsi yang lebih besar. Dengan demikian, yang perlu diperhatikan adalah menjadikan masyarakat sebagai komponen utama penggerak pelestarian hutan mangrove. Oleh karena itu, persepsi masyarakat terhadap keberadaan hutan mangrove perlu untuk diarahkan kepada cara pandang masyarakat mengenai pentingnya sumberdaya hutan mangrove. Beberapa kenyataan dilapangan menunjukan bahwa keengganan penduduk untuk melestarikan mangrove dengan alasan : (1) tidak tahu cara menanam mangrove; (2) lokasi hutan mangrove yang jauh; (3) tidak punya bibit mangrove; dan (4) masyarakat lebih senang menanam tanaman pangan dari pada menanam tumbuhan mangrove. Salah satu strategi penting yang saat ini sedang banyak dibicarakan orang adalah pengelolaan berbasis masyarakat (community based management). Rahardjo (1996) mengemukakan bahwa pengelolaan berbasis masyarakat mengandung arti bahwa keterlibatan langsung masyarakat dalam mengelola sumberdaya alam di suatu kawasan. Mengelola disini mengandung arti masyarakat ikut memikirkan, memformulasikan, merencanakan, mengimplementasikan, memonitor dan mengevaluasi sesuatu yang menjadi kebutuhannya. Istilah ini juga mengandung arti suatu pendekatan (approach), dalam hal ini pendekatan dari bawah (bottom up approach), sebagai kebalikan dari pendekatan dari atas (top-down approach). Dengan membiarkan masyarakat sendiri mengelola dan mengusulkan, diharapkan apa yang menjadi kebutuhannya, keprihatinan dan aspirasiasiya dapat tertampung. Dalam hal ini, perlu juga diperhatikan karakteristik lokal masyarakat. Beberapa karakteristik dari kelompok berbasis masyarakat yang dianggap sukses menurut Narayan (1944) dalam Rahardjo (1996) adalah sebagai berikut : 1. Jika manfaat yang dirasakan lebih besar daripada harga yang harus

dibayar/diberikan. Jika tidak, masyarakat kurang intensif untuk ikut berpartisipasi, atau menghindari kegiatan-kegiatan. Manfaat atau keuntungan selain bisa di dalam arti ekonomi, juga dapat bersifat sosial, seperti pengetahuan, keterampilan dalam memecahkan masalah, dan sebagainya.

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

11

2.

Jika memang

dirasakan menjadi kebutuhan bersama.

Jika masyarakat tidak

merasakan sebagai kebutuhan mereka tidak berminat untuk ikut. Kebutuhan, selain hanya dapat dirasakan oleh sekelompok orang saja (wanita, kelompok ekonomi lemah, dsb), juga dapat menjadi kebutuhan semua. masyarakat. 3. Jika kelompok berbasis masyarakat dapat melekat pada organisasi sosial atau pembauran yang sudah ada. 4. Kelompok berbasis masyarakat mempunyai kapasitas, kepemimpinan dan pengetahuan serta kemampuan dalam mengelola tugasnya. 5. Peraturan dan tatacara dipunyai oleh kelompok berbasis masyarakat. Para Keberhasilan pendekatan berbasis masyarkat akan lebih besar jika kebutuhan dirasakan oleh semua kelompok

anggotanya juga mengakui, menerima dan mematuhi, begitu juga ada kekuatan untuk melaksanakan dan mematuhinya. Jika anggota kelompok tidak tahu atau tidak mau mematuhi peraturan dan tata cara, jelas ini memperlihatkan rapuhnya kelompok tadi. Selain itu, strategi pelibatan masyarakat dalam pelestarian hutan mangrove adalah menerapkan sistem insentif yang diharapkan dapat merangsang dan memacu usaha-usaha kegiatan pengelolaan ekosistem hutan mangrove. Sistem insentif tersebut adalah sebagai berikut : Peningkatan kualitas sumberdaya manusia, meliputi pelatihan keterampilan hutan mangrove, penyuluhan tentang peraturan perundangan, pelatihan intensifikasi perikanan, pelatihan intensifikasi pertanian, pembentukan kelompok swadaya masyarakat, dan penyebaran data dan informasi perencanaan rehabilitasi dan pengelolaan hutan mangrove. Peningkatan peran serta masyarakat, dengan melalui beberapa pendekatan diantaranya pendekatan P3MD (Program Perencanaan Partisipasi Pembangunan Masyarakat Desa) yang bertujuan untuk membuat perencanaan dan rumusan berdasarkan pelibatan masyarakat dan kelembagaan desa, dan pendekatan PRA (Participatory Rural Appraisal) yang bertujuan untuk meningkatkan partisipasi
Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

12

masyarakat dalam perencanaan pembangunan khususnya yang terkait dengan ekosistem mangrove. Dalam kaitan ini, penggalian akar budaya/aturan setempat menjadi salah satu fokus kegiatan yang perlu diprioritaskan; sedangkan upaya penyediaan sarana dan prasarana menjadi bagian dari insentif, diantaranya : 1. Sarana kesehatan, sarana perhubungan, sarana air bersih, sanitasi lingkungan, sarana umum dan sosial, pendidikan, penerangan dan pemugaran rumah. 2. 3. 4. Penyediaan peraturan yang dapat mempermudah pengelolaan hutan mangrove Pemberian bantuan permodalan lunak. Pembuatan proyek percontohan (demplot) pertanian yang melibatkan masyarakat (community based management). 5. Pemberian hak penggarapan tanah-tanah negara yang kurang produktif agar dapat dimanfaatkan secara maksimum. 6. Pemberian informasi secara jelas tentang pemanfaatan hutan mangrove baik dari aspek konservasi, preservasi dan pemanfaatan.

TUJUAN Peserta pelatihan diharapkan : 1. Mengetahui kerusakan mangrove dan dampaknya bagi kelestarian sumberdaya 2. Mengetahui jenis-jenis hutan mangrove yang bisa diperbaiki 3. Mengetahui cara pengelolaan mangrove 4. Peserta mampu untuk mengidentifikasi setiap aspek yang mempunyai peluang bagi terjadinya kerusakan mangrove, serta cara-cara penanggulanga nnya

WAKTU

: 120 menit

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

13

BAHAN DAN ALAT 1. Gambar beberapa kawasan hutan mangrove yang mengalami kerusakan, serta dampaknya terhadap kondisi lingkungan SDHP dan SDnHP yang ada di sekitarnya (data sebelum dan setelah timbulnya kerusakan). 2. Naskah permainan simulasi teknik rehabilitasi dan pengelolaan mangrove yang terbaik yang dapat menimbulkan dampak negatif terkecil ke kawasan pesisir sehingga pemanfaatan SDHP dan atau SDnHP tidak terganggu.

METODE

: Simulasi membuat perencanaan teknik rehabilitasi dan pengelolaan mangrove, yang terbaik yang dapat dampak negatif terkecil ke kawasan pesisir sehingga pemanfaatan SDHP dan atau SDnHP tidak terganggu.

PROSES PENYAJIAN 1. Peserta diminta untuk membagi diri dalam kelompok yang mempunyai latar belakang pendidikan atau pekerjaan yang berbeda; 2. Setiap kelompok peserta memilih salah satu naskah permainan simulasi perencanaan teknik rehabilitasi dan pengelolaan mangrove, lengkap dengan gambarnya yang akan dijadikan bahan pokok diskusi, upayakan setiap kelompok memilih naskah/gambar yang berbeda; 3. Setiap kelompok mendiskusikan penyebab dan akibat dari kerusakan magrove, jenis kegiatan apa saja yang dapat dikembangkan dari SDHP atau SDnHP, dan bagaimana teknik rehabilitasi dan pengelolaan magrove, jangan lupa untuk mengkaitkannya dengan potensi SDM yang ada di sekitarnya serta faktor-faktor khusus baik yang dapat menjadi faktor pendukung ataupun penghambat; dengan

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

14

melalui

beberapa

pendekatan

diantaranya

pendekatan

P3MD

(Program

Perencanaan Partisipasi Pembangunan Masyarakat Desa) 4. Hasil diskusi tersebut dituangkan dalam bentuk rancangan (draft) perencanaan pengelolaan kawasan pesisir secara terpadu, yang dilengkapi dengan denah lokasi dimana kegiatan tersebut akan dilaksanakan; 5. Rancangan perencanaan pengelolaan kawasan pesisir secara terpadu tersebut dipresentasikan dihadapan kelompok lainnya serta didiskusikan dengan melihat beberapa aspek terkait berikut ini: karakteristik dan teknik rehabilitasi dan pengelolaan mangrove; kelestarian SDHP dan atau SDnHP yang tersedia di kawasan pesisir; kesiapan masyarakat pengelola mangrove serta aparat pelaksana program, untuk menerima konsep baru tentang teknik rehabilitasi dan pengelolaan mangrove dan dapat memberikan manfaat bagi semua masyarakat secara keseluruhan; ketersediaan sarana dan prasarana di lokasi pengembangan (komunikasi, akomodasi, dll); keterkaitan fasilitas pengelolaan. Keeterkaitan dengan kegiatan lainnya.

PEMBAGIAN SESI WAKTU (menit) 10 Diskusi Tentang tinjauan umum dan tujuan khusus METODE KEGIATAN TRAINER

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

15

20

Diskusi

Prinnsip-prinsip dasar perlunya pengelolaan mangrove, Membahas pengertian dan cakupan sumberdaya mangrove Membahas beberapa sifat dan karakteristik mangrove dan faktor-faktor penyebab kerusakan ekosistem mangrove serta dampak yang ditimbulkan Menyusun Rencana Teknik rehabilitasi dan Pengelolaan mangrove Penyajian hasil penyusunan teknik rehabilitasi dan pengelolaan mangrove Kesimpulan dan saran

30

Diskusi

20 30 10

Diskusi Presentsi Diskusi

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

16

NASKAH PENGELOLAAN MANGROVE

1. Dalam suatu daerah pesisir, terdapat SDHP berikut: mangrove, terumbu karang, udang karang, tongkol, tuna, teri, pepetek, dan rumput laut. 2. Diskusikanlah akibat dari kerusakan mangrove dan faktor-faktor penyebab kerusakan ekosistem tersebut. 3. Diskusikanlah kombinasi teknik rehabilitasi dan pengelolaan penduduk setempat. ekossistem

mangrove apa yang dapat dibuat yang bermanfaat paling besar bagi kesejahteraan

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

17

Lembar Pertanyaan Progress Test :

Modul Pengelolaan Mangrove


Nama:___________________________ 1) Q : Sebutkan definisi mangrove ? __________________________________________________________________ __________________________________________________________________ __________________________________________________________________ 2) Q : Sumberdaya mangrove terdiri atas ? __________________________________________________________________ __________________________________________________________________ __________________________________________________________________ 3) Q : Sebutkan salah satu faktor lingkungan yang tidak mempengaruhi mempengaruhi mangrove ? a. Pasang-surut b. Subtrat c. Suhu d. Salinitas Tgl _________________________

4) Q : Dibawah ini yang bukan termasuk jenis mangrove yaitu : a. Rhizopora b. Bruiguera c. Avicenia d. Annelida

5) Q : Akar lutut (knee roots) terdapat pada jenis mangrove Rhizopora, benar atau salah 6) Q : Sebutkan fungsi hutan mangrove pada tingkat ekosistem ? 7) Q : Sebutkan faktor-faktor yang dapat menyebabkan kerusakan hutan mangrove ? 8) Q : Sebutkan faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam rehabilitasi hutan mangrove ? 9) Q : Sebutkan tahap-tahap dalam rehabilitasi hutan mangrove ?
Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

18

10) Q : Apa pengertian dari perlindungan hutan mangrove dan rehabilitasi hutan mangrove ?

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

19

Lembar Jawaban
Lembar Jawaban : Modul Pengelolaan Mangrove

1) Definisi mangrove adalah komunitas tumbuhan yang tumbuh dilaut, atau setiap
individu jenis tumbuhan yang berasosiasi dengannya. 2) Sumberdaya mangrove terdiri atas : Satu atau lebih jenis pohon atau semak belukar yang hanya tumbuh di habitat mangrove (ekslusive mangrove). Setiap jenis tumbuhan yang tumbuh di habitat mangrove, yang mana keberadaanya tidak terbatas di habitat mangrove saja (non-ekslusive mangrove) Jenis biota yang berasosiasi dengan habitat mangrove Setiap proses yang berperan penting dalam menjaga atau memelihara keberadaan ekosistem mangrove, missal abrasi dan sedimentasi.

3) Salah satu faktor lingkungan yang tidak mempengaruhi mempengaruhi mangrove ? a. Suhu. 4) Yang bukan termasuk jenis mangrove yaitu : d. Annelida. 5) Akar lutut (knee roots) terdapat pada jenis mangrove Rhizopora ? b. Salah A : salah 6) Fungsi hutan mangrove pada tingkat ekosistem adalah : Pembangun lahan dan pengendapan lumpur Habitat fauna, terutama fauna laut, yang menyediakan 5 tipe habitat bagi fauna antara lain : tajuk pohon, lobang yang terdapat di cabang dan genangan air, permukaan tanah, lobang permanen dan semi permanen serta saluran-saluran air yang ada. Lahan pertanian dan kolam garam Lindungan lingkungan ekosistem pantai secara global, yakni sebagai pelindung pantai dari gempuran ombak, arus dan angin, pencegah intrusi air asin ke daratan, perangkap banjir melalui kemampuan lumpurnya menyerap air, pengolah limbah organik dan polutan trap dalam fitomassa. Keindahan bentang darat yang bisa dimanfaatkan untuk pariwisata Pendidikan dan penelitian

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

20

7) Faktor-faktor yang dapat menyebabkan kerusakan hutan mangrove ? a. Tebang habis b. Pangalihan aliran air tawar, misalnya pada pembangunan irigasi c. Konversi menjadi lahan pertanian dan perikanan d. Pembuangan sampah cair (sewage) Pembuangan sampah padat b. Pencemaran minyak, penambangan dan ekstraksi mineral 8) Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam rehabilitasi hutan mangrove ? c. Aspek ekologis dan fisik lahan d. Aspek sosial ekonomi dan kelembagaan dari masyarakat sekitar lahan yang akan direhabilitasi.

e. Aspek finansial (benefit cost analysis) dari kegiatan reforetasi yang direncanakan
f. Aspek teknis (terutama silvikultur) untuk melakukan kegiatan reforstasi yang direncanakan

g. Aspek ketenagakerjaan yang akan digunakan untuk operasionalisasi kegiatan reforestasi mangrove. 9) Tahap-tahap dalam rehabilitasi hutan mangrove adalah sebagai berikut : a. Seleksi dan persiapan areal penanaman b. Pendekatan reforestasi, meliputi pendekatan regenerasi alam dan pendekatan regenerasi buatan c. Pemilihan jenis pohon untuk ditanam d. Pembuatan persemaian e. Penanaman mangrove. dan penjarangan untuk meningkatkan kualitas pertubuhan

10) Pengertian dari perlindungan hutan mangrove dan rehabilitasi hutan mangrove ? Perlindungan hutan mangrove Pengupayaan perlindungan terhadap keberadaan hutan mangrove adalah dengan menunjuk suatu kawasan hutan mangrove untuk menjadi kawasan hutan konservasi, dan sebagai suatu bentuk sabuk hijau di sepanjang pantai dan tepi sungai. Rehabilitasi Hutan Mangrove Kegiatan penghijauan yang dilakukan terhadap hutan-hutan yang telah gundul, merupakan salah satu upaya rehabilitasi yang bertujuan bukan saja untuk mengembalikan fungsi ekologis kawasan hutan mangrove tersebut.

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB

Pengelolaan Mangrove

21

REFERENSI
Bengen, D.G. 1999. Tipologi Mangrove di Indonesia dan Pengelolaanya. Pelatihan Mangrove Forest Management (Rehabilitation). PKSPL dan Bapedal. ____________, 2000. Sinopsis Ekosistem Wwilayah Pesisir. PKSPL-IPB. Dahuri, R., Jacub R., Sapta P.G., dan M.J. Sitepu. 2001. Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Lautan Secara Terpadu. PT. Pradnya Paramita. Jakarta. Kusmana, C. 1999. Teknik dan Perencanaan Rehabilitasi Kawasan Mangrove. Pelatihan Mangrove Forest Management (Rehabilitation). PKSPL dan Bapedal. Rahardjo, Y. 1996. Community Based Management di Wilayah Pesisir. Pelatihan Perencanaan Wilayah Pesisir Secara Terpadu. PKSPL IPB. Soemohardjo dan Soerianegara. 1989. The Status of Mangrove Forest in Indonesia. In Sorianegara., D.M. Sitompul & U. Rosalina (Eds). Symposium on Mangrove Management : Its Ecological and Economic Considerations. Biotrop Special Publication 37 : 73 114

Modul - Penyusunan Modul Pelatihan ICZPM Tingkat Lokal PKSPL - IPB