Anda di halaman 1dari 8

Konferensi Nasional Teknik Sipil 4 (KoNTekS 4) Sanur-Bali, 2-3 Juni 2010

BETON AGREGAT RINGAN DENGAN SUBSTITUSI PARSIAL BATU APUNG SEBAGAI AGREGAT KASAR
Dionisius Tripriyo AB.1, I. Gusti Putu Raka 2 dan Tavio 3 Program Doktor, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Surabaya, E-mail: dion_tab@yahoo.com 2 Jurusan Teknik Sipil, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Surabaya 3 Jurusan Teknik Sipil, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Surabaya E-mail: Tavio_w@yahoo.com
1

ABSTRAK
Artikel ini membahas tentang beton agregat ringan dengan menggunakan agregat batu apung. Batu apung lokal dari pulau Lombok digunakan sebagai substitusi parsial agregat kasar pada campuran beton. Pembahasan berdasarkan data pengujian benda uji di laboratorium. Pengujian bertujuan untuk mengetahui kadar optimum substitusi parsial batu apung sebagai agregat kasar pada beton agregat ringan yang berkaitan dengan kuat tekan dan kuat tarik belah beton. Sifat-sifat batu apung sebagai agregat ringan diuji dengan dengan pengujian grading, density, specific gravity dan absorpsi. Pengujian dilakukan terhadap empat jenis agregat campuran berdasarkan perbandingan prosentase agregat ringan batu apung dan agregat normal yaitu 0:100, 20:80, 30:70 dan 50:50. Mengingat permukaan berongga batu apung maka dilakukan perbaikan permukaan dengan cement pasta coating. Rencana mutu beton 40 MPa. Benda uji beton berbentuk silinder 150x300 mm Benda uji dibagi menjadi beberapa seri pengujian dengan kadar substitusi parsial batu apung yang berbeda yaitu 0%, 20%, 30%, 50% terhadap berat agregat kasar. Dari evaluasi kuat tekan dan kuat tarik belah beton diambil kadar optimum batu apung. Berdasarkan kadar optimum batu apung dibuat beberapa seri benda uji untuk melihat pengaruh penambahan fly ash 20% dan 30% serta additive berupa superplasticizer (sikament LN) dan retarder (plastiment Vz). Pengujian pada benda uji terdiri dari uji kuat tekan dan uji kuat tarik belah berturut-turut mengikuti standar ASTM C39-94 dan ASTM 496-96. Hasil pengujian adalah beton agregat ringan dengan density sebesar 1850 kg/m3, kuat tekan dan kuat tarik belah beton maksimum yaitu 39,21 Mp dan 4,05 Mpa pada kadar substitusi parsial batu apung 20% dari berat agregat kasar, penambahan fly ash 20%, additive sikament Ln 1,5% dan plastiment Vz 0,4% dari berat semen dan perbaikan permukaan batu apung dengan cement pasta coating. Kata-kata kunci : batu apung, substitusi parsial, beton agregat ringan, kuat tekan, kuat tarik belah

1. PENDAHULUAN
Beton agregat ringan merupakan material penting dan diminati sehingga saat ini telah diaplikasikan pada struktur bangunan dan jembatan. Beton agregat ringan mempunyai keuntungan ekonomi jika dibandingkan beton agregat normal. Meskipun biaya pervolume beton lebih tinggi tetapi karena beratnya yang ringan menyebabkan pengurangan dimensi struktur sehingga secara keseluruhan akan memberikan biaya yang lebih rendah. Kemajuan teknologi beton yang dicapai telah memungkinkan beton agregat ringan struktural diproduksi secara masal dengan kuat tekan mutu normal antara 17,24 41,36 MPa [1], bahkan telah dilakukan studi terhadap beton agregat ringan mutu tinggi antara 30108 MPa [2]. Secara tradisional batu apung sering dipakai sebagai agregat kasar pada campuran beton untuk pembuatan elemen struktur ringan seperti panel dinding dan paving block. Pemakaiannya yang terbatas dan dengan memperhatikan potensi ketersediaan menunjukkan bahwa batu apung belum dimanfaatkan secara optimal. Penggunaan material beton agregat ringan struktural belum selaras dengan pengetahuan mengenai perilaku struktur dengan terbatasnya informasi mengenai beton agregat ringan struktural pada peraturan bangunan saat ini. Di Indonesia pengetahuan mengenai beton agregat ringan struktural belum berkembang meskipun telah dilakukan studi yang terkait dengan pemanfaatan batu apung dan dilaporkan mempunyai kuat tekan yang memenuhi syarat untuk komponen beton struktur ringan [3]. ACI 213R-87 [1] menjelaskan terdapat beberapa agregat ringan yang dapat dipakai untuk menghasilkan beton agregat ringan antara lain vermicutlite, perlite, batu apung (pumice stone), scoria, expanded slag, expanded clay dan expanded slate. Batu apung sebagai salah satu bahan agregat ringan terbentuk dari pembekuan lava vulkanik gunung berapi. Batu apung mempunyai density yang kecil yaitu antara 300800 kg/m3 dan termasuk agregat ringan [4].

Universitas Udayana Universitas Pelita Harapan Jakarta Universitas Atma Jaya Yogyakarta

S - 173

Dionisius Tripriyo AB., I. Gusti Putu Raka dan Tavio

Beton dengan substitusi batu apung dapat digolongkan sebagai beton agregat ringan. Substitusi parsial atau mengganti sebagian agregat kasar normal dengan agregat ringan batu apung pada beton dapat dijadikan penyelesaian permasalahan density agregat kasar yang besar sekitar 1200-1700 kg/m3. Density agregat kasar merupakan penyebab beratnya elemen struktur beton utama seperti balok dan kolom. Batu apung seperti diperlihatkan pada Gambar 1 mempunyai density kecil, absorpsi besar dan bentuk permukaan berpori yang menyebabkan beton agregat ringan batu apung akan mempunyai perilaku mekanik seperti kuat tekan dan kuat tarik yang berbeda dengan beton agregat normal. Sifat porous batu apung menyebabkan lemahnya ikatan antara agregat dengan mortar pada interface zone [5].

Gambar 1. Batu Apung Diameter 1-2 cm dan 2-3 cm

2. TUJUAN PENELITIAN
Pemanfaatan batu apung sebagai substitusi parsial agregat kasar pada beton agregat ringan struktural belum pernah dilakukan. Karenanya penelitian mengenai kadar substitusi parsial batu apung dan pengaruhnya terhadap perilaku mekanik beton ringan agregat batu apung seperti kuat tekan dan kuat tarik belah penting untuk dilakukan. Kadar optimum substitusi parsial batu apung sebagai agregat kasar yang merupakan tujuan dari penelitian ini diharapkan berguna untuk pemanfaatan batu apung sebagai agregat pada beton ringan struktural.

3. KAJIAN PUSTAKA Jenis-Jenis Beton Agregat Ringan


Beton agregat ringan merupakan salah satu bagian dari beton ringan (lightweight concrete) selain aerated lightweight concrete dan no fine lighweight concrete. Beton agregat ringan dapat dibuat dari agregat ringan yang berasal dari a) agregat ringan produk industri misalnya furnace bottom ash, furnace klinker, b) agregat ringan natural misalnya batu apung (pumice stone) dan scoria, c) agregat ringan artifisial misalnya slag, expand shale, expand clay, perlite dan vermiculite [1]. Menurut ACI 213R-87 [1] terdapat tiga jenis beton agregat ringan berdasarkan density, yaitu: a) Beton agregat ringan kepadatan rendah dengan density kering udara 400 800 kg/m3 dan kuat tekan antara 0,696,89 MPa. Agregat ringan yang digunakan antara lain vermiculite dan perlite. b) Beton agregat ringan kekuatan moderat dengan density kering udara 8001400 kg/m3 dan kuat tekan antara 6,8917,24 MPa. Agregat ringan yang digunakan antara lain batu apung (pumice stone) dan scoria. c) Beton agregat ringan struktural dengan density kering udara 1440 1850 kg/m3 dan kuat tekan lebih besar dari 17,24 MPa. Agregat ringan yang digunakan antara lain pumice stone, slag, clay dan slate.

Sifat-sifat Beton Agregat Ringan


Bulk Density atau density beton agregat ringan bervariasi tergantung pada density agregat, kadar semen dan faktor air-semen. Secara umum density beton agregat ringan akan naik jika density agregat dan kadar semen meningkat, tetapi akan menurun jika faktor air-semen meningkat. Density beton agregat ringan sangat berpengaruh pada sifatsifat mekanik yang dihasilkan seperti kuat tekan dan kuat tarik. Beton agregat ringan dengan density rendah akan sukar dipadatkan sehingga segregasi yang terjadi menyebabkan rendahnya kuat tekan dan kuat tarik. Penentuan density beton agregat ringan berdasarkan standar ASTM C567-91 [6]. Menurut Satish dkk. [7], density beton agregat ringan terbagi menjadi density tinggi antara 1550-1850 kg/m3 dan density menengah antara 8001550 kg/m3. Menurut ACI 213R-87 [1] terdapat tiga density beton agregat ringan yaitu: a) density rendah antara 400 800 kg/m3. b) density menengah antara 8001400 kg/m3 dan c) density tinggi antara 14401850 kg/m3. Kuat tekan beton dinyatakan dalam bentuk kuat tekan benda uji beton silinder 150x300 mm pada umur 28 hari yang diuji berdasarkan standar ASTM C39 [8]. Kuat tekan beton ditentukan dengan persamaan:

S - 174

Universitas Udayana Universitas Pelita Harapan Jakarta Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Beton Agregat Ringan Dengan Substitusi Parsial Batu Apung Sebagai Agregat Kasar

fc =

P A

(1)

dengan fc = kuat tekan, P = beban tekan aksial dan A = luas penampang benda uji. Kuat tekan beton agregat ringan sangat dipengaruhi oleh density agregat, faktor air-semen, kadar semen dan umur beton. Secara umum kuat tekan beton agregat ringan akan naik jika secara berturut-turut density, kadar semen dan umur beton meningkat, tetapi kuat tekan beton akan turun jika faktor air-semen meningkat [7]. Secara makrostruktur, kuat tekan beton ditentukan oleh ikatan antara agregat dengan pasta semen pada interface zone. Kehancuran pada beton biasanya terjadi karena lemahnya ikatan antara pasta semen dengan agregat pada interface zone. Perkuatan interface zone pada beton agregat ringan merupakan suatu cara untuk mendapatkan kuat beton yang tinggi. Beberapa bahan tambahan dengan kandungan silika tinggi dapat dipakai untuk memperbaiki interface zone antara lain terak nikel, silica fume dan fly ash [5]. Tegangan tarik pada beton dapat terjadi karena geser, torsi dan aksi lain serta dapat menyebabkan terjadinya retakretak. Sehingga penting untuk dapat memprediksi kuat tarik belah beton. Percobaan kuat tarik belah berdasarkan ASTM C496-96 [9]. Benda uji berupa silinder beton ukuran 150x300 mm ditempatkan secara horizontal di antara dua tumpuan dari mesin tekan. Kuat tarik belah benda uji ditentukan dengan persamaan:

fc =

2P DL

(2)

dengan ft = kuat tarik belah beton, P = beban tekan diametral, L = panjang benda uji , d = diameter benda uji.

4. METODE PENELITIAN Material


Material batu apung berasal dari Pulau Lombok. Tidak dilakukan pengujian kimia terhadap batu apung. Beberapa sifat fisik batu apung yang diperoleh dari pengujian adalah density sebesar 393 kg/m3 dan modulus kehalusan sebesar 9,18. Untuk mengurangi permukaan berpori batu apung yang berpengaruh pada sifat absorpsi air dilakukan perbaikan permukaan batu apung dengan cement pasta coating. Bahan coating menggunakan air dan semen dengan perbandingan 1:1 dan perekat viscocrete 0,15% dari berat semen. Bahan coating kemudian dicampur dengan batu apung menggunakan mixer selama lebih kurang tiga menit. Hasil adukan berupa batu apung yang sudah dicoating dikeringkan di suhu kamar selama satu hari. Pengujian absorpsi dilakukan untuk mengetahui perubahan permukaan berpori batu apung sebelum dan sesudah coating (Gambar 2). Hasil pengujian absorpsi sebelum coating sebesar 60,19% dan sesuadah coating sebesar 17,75%. Agregat halus yang dipakai adalah pasir alam. Agregat kasar normal yang dipakai adalah batu pecah mesin ukuran 19 mm. Semen yang dipakai adalah jenis ordinary portland cement Tipe 1. Pengujian fisik agregat halus dan kasar sesuai standar ASTM.

(a) Sebelum Coating

(b) Setelah Coating

Gambar 2. Keadaan Permukaan Batu apung Lombok

Benda Uji
Mutu campuran beton direncanakan sebesar 40 MPa. Rancangan campuran beton agregat ringan dengan substitusi penuh batu apung mengikuti ACI 211.191 [10]. dan dengan substitusi sebagian batu apung mengikuti ACI 211.2 98 [11]. Bahan adukan diambil sewaktu pembuatan benda uji kuat tekan dan kuat tarik. Pada umur 28 hari dilakukan pengujian semua benda uji. Campuran beton ditambah dengan fly ash, additive sikament Ln dan plastiment Vz (Gambar 3) sehingga workabilitas campuran beton agregat ringan batu apung menjadi lebih baik dengan perubahan slump dari rata-rata 8,5 cm menjadi 13,50 cm(Gambar 4).

Universitas Udayana Universitas Pelita Harapan Jakarta Universitas Atma Jaya Yogyakarta

S - 175

Dionisius Tripriyo AB., I. Gusti Putu Raka dan Tavio

Pengujian kuat tekan dan kuat tarik belah dilakukan pada benda uji silinder beton berukuran 150 x 300 mm. Pengujian kuat tekan menggunakan alat compressive testing machine sesuai ASTM C39-94 [8]. Pengujian kuat tarik belah menggunakan alat split cylinder sesuai ASTM C496-96 [9]. Benda uji dikelompokan menjadi empat seri uji kuat tekan dan empat seri uji kuat tarik untuk melihat pengaruh variabel kadar substitusi parsial batu apung terhadap berat agregat kasar yaitu 0%, 20%, 30% dan 50%. Kemudian berdasarkan kadar optimum batu apung dibuat empat seri uji kuat tekan dan empat seri uji kuat tarik untuk melihat pengaruh variabel fly ash sebesar 20% dan 30% serta additive sikament Ln 1,5% dan plastiment Vz 0,4%.

(a) Sikament Ln

(b) Plastiment Vz (c) Fly Ash Tipe F

Gambar 3. Additive pada Campuran Beton Agregat Ringan Batu Apung

(a) Sebelum ditambah Additive

(b) Setelah ditambah Additive

Gambar 4. Workabilitas Campuran Beton Agregat Ringan Batu Apung

5. HASIL DAN PEMBAHASAN Keruntuhan Benda Uji Beton Agregat Ringan Batu Apung
Pengamatan pada daerah pengujian untuk benda uji kuat tekan dan kuat tarik dilakukan selama pengujian. Segera setelah beban puncak, terjadi penurunan kekuatan secara drastis yang menyebabkan benda uji runtuh mendadak seperti diperlihatkan pada Gambar 5.

(a) Benda Uji Kuat Tekan (b) Benda Uji Kuat Tarik Gambar 5. Keruntuhan Benda Uji Beton Agregat Ringan Batu Apung

Kuat Tekan dan Kuat Tarik Beton Agregat Ringan Batu Apung
Hasil eksperimental untuk kuat tekan dan kuat tarik benda uji beton agregat ringan batu apung pada masing-masing kadar substitusi batu apung yaitu 0%, 20%, 30% dan 50% dan perbandingan kuat tekan dan kuat tariknya diperlihatkan berturut-turut pada Tabel 1 dan Gambar 6.

S - 176

Universitas Udayana Universitas Pelita Harapan Jakarta Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Beton Agregat Ringan Dengan Substitusi Parsial Batu Apung Sebagai Agregat Kasar

Tabel 1. Kuat Tekan dan Kuat Tarik Belah Beton Agregat Ringan Batu Apung dengan Variabel % Kadar Batu Apung No. 1 2 3 4 Kode Benda Uji BARBA0 BARBA20 BARBA30 BARBA50
45
40,24

Kadar Batu Apung (%) 0 20 30 50

Kuat Tekan Rata-rata (Mpa) 40,24 27,93 21,49 15,68

Kuat Tarik Belah Rata-rata (Mpa) 4,53 2,92 2,55 1,84

6 5
Kuat Tarik (MPa)
27,93
4,53

40 35 30
K uat Tekan ( MPa)

4 3 2 1 0
2,92 2,55

25 20

21,49

15,68

1,84

15 10 5 0

BRBA0 BRBA20 BRBA30 BRBA50

BRBA BRBA20 BRBA30 BRBA50 0

(a) Perbandingan Kuat Tekan

(b) Perbandingan Kuat Tarik Belah

Gambar 6. Perbandingan Kuat Tekan dan Kuat Tarik Belah Beton Agregat Ringan Batu Apung dengan Variabel % Kadar Batu Apung Dari Tabel 1 dan Gambar 6 dapat diketahui bahwa kadar optimum substitusi batu apung yang dipakai adalah 20% dengan peningkatan kuat tekan dan kuat tarik lebih besar 78,13% dan 36,99% dibandingkan substitusi 50% batu apung. Tetapi dibandingkan dengan beton agregat normal terdapat penurunan kuat tekan dan kuat tarik belah sebesar 30,59% dan 35,54%. Hal ini disebabkan karena density batu apung yang kecil menyebabkan workabilitas campuran menjadi kurang baik yaitu batu apung dalam campuran beton cenderung untuk terpisah sehingga pemadatan yang dilakukan kurang optimal dan meyebabkan cenderung terjadi segregasi. Pengamatan terhadap permukaan benda uji yang runtuh ditemukan lemahnya ikatan antara agregat dengan mortar pada interface zone. Pengamatan lain karena modulus kehalusan batu apung sebesar 9,18 melebihi syarat ASTM C136-95a (6,3-7,0), akibatnya adukan beton yang diperoleh memerlukan faktor air semen yang tinggi yang menyebabkan konsistensi jumlah air sulit dijaga. Untuk mengatasi masalah lemahnya ikatan pada interface zone maka dilakukan dengan menambah fly ash. Sedangkan untuk memperbaiki lubang pori batu apung dilakukan dengan cement pasta coating. Kemudian untuk mengatasi masalah workabilitas dan konsistensi jumlah air dilakukan dengan menambah additive sikament Ln dan plastisment Vz. Hasil pengujian terhadap benda uji menunjukkan adanya peningkatan kuat tekan dan kuat tarik belah seperti diperlihatkan berturut-turut pada Tabel 2 dan Gambar 7. Tabel 2. Kuat Tekan dan Kuat Tarik Belah Beton Agregat Ringan Batu Apung pada Kadar 20% Batu Apung dengan Variabel % Fly Ash, Additive dan Coating Fly Ash (%) 0 20 30 20 30 20 30 Sika Ln (%) 0 0 0 1,5 1,5 1,5 1,5 Sika Vz (%) 0 0 0 0,4 0,4 0,4 0,4 Kuat Tekan Rata-rata (Mpa) 27,93 35,69 30,85 36,75 32,22 39,24 33,89 Kuat Tarik Rata-rata (Mpa) 2,92 3,74 3,17 3,82 3,49 4,05 3,65

No. 1 2 3 4 5 6 7

Kode Benda Uji BRBA20 BRBA20 BRBA20 BRBA20 BRBA20 BRBA20+Coating BRBA20+Coating

Universitas Udayana Universitas Pelita Harapan Jakarta Universitas Atma Jaya Yogyakarta

S - 177

Dionisius Tripriyo AB., I. Gusti Putu Raka dan Tavio

60

50 39,24 32,22 33,89


Kuat Tarik (M P a)

Kuat Tekan (M P a)

40 27,93

35,69 30,85

36,75

4 2,92 3

3,74 3,17

3,82 3,49

4,05 3,65

30

20

10

BRBA20 BRBA20Fa30 BRBA20Fa30Ln1.5Vz0.4 BRBA20Fa30Ln1.5Vz0.4+

BRBA20Fa20 BRBA20Fa20Ln1.5Vz0.4 BRBA20Fa20Ln1.5Vz0.4+

BRBA20 BRBA20Fa30 BRBA20Fa30Ln1.5Vz0.4 BRBA20Fa30Ln1.5Vz0.4+

BRBA20Fa20 BRBA20Fa20Ln1.5Vz0.4 BRBA20Fa20Ln1.5Vz0.4+

(a) Perbandingan Kuat Tekan

(b) Perbandingan Kuat Tarik Belah

Gambar 7. Perbandingan Kuat Tekan dan Kuat Tarik Beton Agregat Ringan Batu Apung dengan Variabel % Fly Ash, Additive dan Coating Dari Tabel 9 dan Gambar 6 dapat diketahui bahwa penggunaan kadar fly ash 20% berpengaruh pada peningkatan kuat tekan dan kuat tarik belah beton agregat ringan batu apung sebesar 21,74% dan 21,93% dibandingkan beton ringan batu apung tanpa fly ash. Beton ringan batu apung dengan fly ash jika ditambah sika Ln 1,5% dan sika Vz 0,4% maka terjadi kenaikan kuat tekan dan kuat tarik sebesar 2,88% dan 2,09% dibandingkan beton agregat ringan batu apung dengan fly ash tanpa tambahan additive. Dan pelapisan lubang pori batu apung dengan pasta semen menghasilkan kenaikan kuat tekan dan kuat tarik sebesar 6,35% dan 5,68% dibandingkan dengan beton agregat ringan batu apung tanpa lapisan pasta semen.

Density Beton Agregat Ringan Batu Apung


Dari Tabel 3 dan Gambar 8, diketahui bahwa semakin bertambahnya kadar substitusi batu apung maka density beton agregat ringan mengalami penurunan. Kadar optimum batu apung 20% menyebabkan penurunan density beton agregat ringan sebesar 22% dibandingkan dengan beton agregat normal yaitu dari 2359 kg/m3 menjadi 1850 kg/m3. Sedangkan akibat penambahan fly ash dan additive relatif tidak berpengaruh pada pengurangan density beton (Tabel 4 dan Gambar 8). Tabel 3. Density Beton Agregat Ringan Batu Apung dengan Variabel % Kadar Batu Apung No. 1 2 3 4 Kode Benda Uji BARBA0 BARBA20 BARBA30 BARBA50 Kadar Batu Apung (%) 0 20 30 50 Density Rata-rata (kg/m) 2359 1887 1774 1680

Tabel 4. Density Beton Agregat Ringan Batu Apung pada Kadar 20% Batu Apung dengan Variabel % Fly Ash, Additive dan Coating No. 1 2 3 4 5 6 Kode Benda Uji BARBA20 BARBA20 BARBA20 BARBA20 BARBA20 BARBA20+Coating BARBA20+Coating Fly Ash (%) 0 20 30 20 30 20 Sika Ln (%) 0 0 0 1,5 1,5 1,5 Sika Vz (%) 0 0 0 0,4 0,4 0,4 Density Rata-rata (kg/m) 1887 1850 1840 1852 1845 1850

30

1,5

0,4

1860

S - 178

Universitas Udayana Universitas Pelita Harapan Jakarta Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Beton Agregat Ringan Dengan Substitusi Parsial Batu Apung Sebagai Agregat Kasar

3000 2750
Berat Jenis (Kg/m3)

3000 2750 2500 2250

B e ra t J e n is ( k g /m 3 )

2500 2250 2000 1750 1500 1250

2359

2000 1750

1887

1850

1840

1852

1845

1850

1860

1887 1774 1680

1500 1250

BN BRBA20 BRBA30 BRBA50

BRBA20 BRBA20Fa30 BRBA20Fa30Ln1.5Vz0.4 BRBA20Fa30Ln1.5Vz0.4+

BRBA20Fa20 BRBA20Fa20Ln1.5Vz0.4 BRBA20Fa20Ln1.5Vz0.4+

Gambar 8. Perbandingan Density Beton Agregat Ringan Batu Apung dengan Variabel % Batu Apung, Fly Ash, Additive dan Coating

Faktor Kekuatan dan Density Beton Agregat Ringan batu Apung


Faktor kekuatan dan density K dievaluasi dengan tujuan untuk mengetahui perbandingan kuat tekan, kuat tarik belah dan density beton agregat ringan batu apung terhadap beton agregat normal. Secara umum K adalah perbandingan kuat dan density beton agregat ringan batu apung terhadap kuat dan density beton agregat normal. Faktor kuat tekan, kuat tarik belah dan density beton berturut-turut adalah K1, K2 dan K2. Hubungan antara proporsi campuran beton agregat ringan batu apung dengan faktor K1, K2 dan K3 diperlihatkan pada Tabel 5. Dari Tabel 5, terlihat bahwa beton agregat ringan batu apung mempunyai kekuatan dan density lebih kecil daripada beton agregat normal. Pada substitusi kadar optimum 20% batu apung dengan tambahan fly ash 20%, additive sika Ln1,5%, sika Vz0,4% serta permukaan batu apung dilapisi pasta semen, penurunan kuat tekan dan kuat tarik belah yang terjadi jika dibandingkan beton agregat normal tidaklah terlalu nyata yaitu sebesar 3% dan 16% namun dengan density lebih ringan 22% dibandingkan density beton agregat normal. Penggunaan batu apung sebagai substitusi parsial agregat kasar pada beton agregat ringan dengan kuat tekan 39,24 MPa cukup berarti jika didasarkan batasan kuat tekan minimal beton struktural menurut ACI {1} yaitu 17,24 MPa. Tabel 5. Faktor Kekuatan dan Density Beton Agregat Ringan Batu Apung No Proporsi Campuran Beton Agregat Ringan Batu Apung Faktor Kekuatan dan Density Beton Agregat Ringan Batu Apung Terhadap Beton Agregat Normal Kuat Tekan Kuat Tarik Density K1 K2 K3 0,69 0,64 0,80 0,89 0,83 0,78 0,91 0,84 0,78 0,97 0,89 0,79

1 2 3 4 5

BARBA0 (Normal) BARBA20 BARBA20+Fly Ash 20 BARBA20+Fly Ash20+Additive BARBA20%+Fly Ash20+Additive+Coating

KESIMPULAN
1. Kadar optimum substitusi parsial batu apung pada beton agregat ringan batu apung adalah 20% dari berat agregat kasar dengan kuat tekan dan kuat tarik belah sebesar 39,24 MPa dan 4,05 MPa. Kondisi campuran beton agregat ringan memerlukan tambahan 20% fly ash, additive sika Ln 1,5% dan sika Vz 0,4% dengan permukaaan batu apung dilapisi pasta semen. Density beton agregat ringan batu apung adalah 1850 kg/m3 lebih ringan 22% daripada beton agregat normal.

2.

DAFTAR PUSTAKA

1. ACI Committee 213R-87, (1999), Guide for Structural Lightweight Aggregate Concrete, ACI Committee 213,
American Concrete Institute.. 2. Khaloo, A.R., El Dash,K.L., dan Ahmad, S.H., (1999), Model for Lightweight Concrete Columns Confined by Either Single Hoops or Interlocking Double Spirals, ACI Materials Journal, V.96-S96, pp.883-890.

Universitas Udayana Universitas Pelita Harapan Jakarta Universitas Atma Jaya Yogyakarta

S - 179

Dionisius Tripriyo AB., I. Gusti Putu Raka dan Tavio

3. 4. 5. 6. 7.

Handoko S., (1997), Studi Penggunaan Batu Apung untuk Beton Ringan sebagai Komponen Struktural, Laporan Penelitian No.01/Pen/SIPIL/1997, UK Petra, Surabaya. ASTM C330-03, (1996), Standard Specification for Lightweight Aggregates for Structural Concrete, ASTM Standards: Concrete and Aggregates, V.04.02., Philadelphia. Sugiri Saptahari, (2005), Penggunaan Terak Nikel sebagai Agregat dan Campuran Semen untuk Beton Mutu Tinggi, Jurnal Infrastruktur dan Lingkungan Binaan, ITB, Bandung, V.1, No.1. ASTM C567-91, (1996), Test Method for Unit Weight of Structural Lightweight Concrete, ASTM Standards: Concrete and Aggregates, V.04.02., Philadelphia. Chandra Satish and Berntsson Leif, (2002), Lightweight Aggregate Concrete: Science, Technology and Applications, Chalmers University of Technology, Goteborg, Sweden, William Andrew Publishing, Norwich, New York, USA. ASTM C39-94, (1996), Test Method for Compressive Strength of Cylindrical Concrete Specimens, ASTM Standards: Concrete and Aggregates, V.04.02., Philadelphia. ASTM C496-96, (1996), Test Method for Splitting Tensile Strength of Cylindrical Concrete Specimens, ASTM Standards: Concrete and Aggregates, V.04.02., Philadelphia.

8. 9.

10. ACI 211.1-91, (1991), Standard Practice for Selecting Proportion for Normally Structural Concrete. ACI Committee 211, American Concrete Institute. 11. ACI 211.2-98, (1998), Standard Practice for Selecting Proportion for Structural Lightweight Concrete. ACI Committee 212, American Concrete Institute.

S - 180

Universitas Udayana Universitas Pelita Harapan Jakarta Universitas Atma Jaya Yogyakarta