Anda di halaman 1dari 12

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen


Oleh: Ev. Otniol Seba, S.Th1 I. Pendahuluan Pendidikan Kristen merupakan salah satu bentuk panggilan dan pelayanan yang dianugerahkan Tuhan kepada setiap orang percaya yang tergabung di dalam komunitas gerejawi. Idealnya di dalam konteks kekristenan, pendidikan Kristen dan filosofinya seharusnya memegang peranan sangat penting yang dapat menjadi sarana untuk membina pertumbuhan rohani para peserta didik, bukan saja tuntutan untuk percaya dan mengenal siapakah Tuhan Yesus sang Juruslamat itu, melainkan dengan memiliki iman yang benar itu mereka diharapkan dapat mengabdikan diri dengan setia kepada Tuhan Yesus Kristus yang telah menjadi Juruslamat mereka. Namun kenyataannya, tidaklah semudah yang dibayangkan. Di dalam proses pelaksanaan pendidikan Kristen dengan filosofinya, banyak orang yang justru tidak dapat melihat iman yang benar di dalam Kristus, bahkan lebih dari itu, banyak orang menolak iman Kristen setelah melalui suatu proses pendidikan Kristen di dalam jangka waktu tertentu. Mengapa bisa terjadi demikian? Tentu banyak hal yang dapat menjadi faktor penentu kegagalan pelaksanaan pendidikan Kristen (mis. Pribadi yang terlibat di dalam pendidikan Kristen; dasar, tujuan, visi dan misi pendidikan Kristen itu menjadi kabur; program dan pelaksanaannya tidak berjalan dengan baik, dlsb). Seharusnya pendidikan Kristen dapat menjadi berbeda dengan proses pendidikan lainnya. Mengapa harus demikian? Karena dasar filosofi pendidikan Kristen memang berbeda dengan pendidikan lainnya. Oleh karena itu sebelum kita terjun dan terlibat di dalam proses dan pelaksanaan pendidikan Kristen, ada baiknya kita mengetahui hal-hal yang fundamental berkaitan dengan pendidikan Kristen dan filosofinya yang berkaitan dengan itu, di antaranya adalah Latar Belakang munculnya Filsafat Pendidikan Kristen; Dasar Alkitab Bagi Filsafat Pendidikan Kristen; Dasar Teologis Bagi Filsafat Pendidikan Kristen; Pemahaman Filsafat Pendidikan Kristen; Definisi Pendidikan Kristen; Tujuan Pendidikan Kristen; Pemahaman Sekolah Kristen; Murid Dalam Perspektif Alkitab; Kurikulum Dalam Sekolah Kristen. II. Latar Belakang Munculnya Filsafat Pendidikan Kristen Penggunaan dan penerapan istilah Filsafat pendidikan Kristen itu tidak lepas dari latar belakang pengaruh Liberalisme yang melanda Eropa dan Amerika pada abad 19. Kehadiran Liberalisme tidak hanya menolak paham teologi ortodoks, tetapi berimplikasi terhadap semua kehidupan masyarakat secara umum, termasuk di dalam dunia pendidikan. Penekanan kepada moralitas (baik dan buruk) sangat bergantung kepada pribadi seseorang dan tidak ditentukan oleh agama dan keyakinan, secara khusus iman Kristen. Bagi para penganut Liberalisme, pendidikan harus lepas dari bayang-bayang iman Kristen. Ketika Liberalisme berkembang dan gereja terhisap di dalamnya, maka secara tidak langsung gereja tidak lagi menekankan mandat Alkitab di dalam dunia pendidikan, melainkan hanya menekankan kebaikan-kebaikan moral semata-mata2. Penekanan pada moralitas sebagaimana ditekankan oleh Dewey, merupakan suatu usaha yang dibangun atas
Penulis Sedang Menyelesaikan Program Studi, MACE di STT-Aletheia Lawang. Melayani sebagai koordinator kerohanian di SMA Kristen Gloria 1 Surabaya dan wakil sekretaris umum BPH Majelis Umum GKA Gloria, periode 2009-2011.
1

1
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011 dasar untuk membebaskan masyarakat (Amerika) dari keyakinan terhadap Allah menjadi kunci utama berkembangnya sekularisme relatif di dalam dunia pendidikan3. Bagi Dewey dunia pendidikan harus lepas dari paham dan iman Kristen4. Menurut Dewey, kemutlakan dogma hanya sekedar hipotesis, kebenaran-kebenarannya hanyalah sebuah pendapat, keyakinan-keyakinannya hanya merupakan hipotesis yang diverifikasi dengan pengalaman. Semua sumber, otoritas dan kriteria-kriteria di dalam seluruh keyakinan seseorang berakar di dalam pengalamannya5. Memasuki abad 20, di Amerika telah terjadi pemisahan besar, di mana pendidikan agama khususnya iman Kristen tidak lagi diajarkan di sekolah-sekolah pada umumnya (public school). Oleh karena itu pemahaman mengenai pendidikan Kristen hanya berlaku dan dibatasi di dalam lingkup-lingkup gereja, organisasi-organisasi keagamaan interdenominasi dan kelurga-keluarga Kristen yang masih sangat kuat menjaga tradisi imannya. Dengan demikian filosofi pendidikan Kristen tidak dapat dipahami di dalam sistem pendidikan formal secara umum, melainkan hanya dipahami di dalam sistem pendidikan informal secara khusus, terbatas pada gereja-gereja, organisasi-organisasi keagamaan interdenominasi dan keluarga-keluarga. Pada pertengahan abad 19 terjadi kebangunan rohani besar-besaran yang melanda Amerika dan Eropa, di mana kaum injili kembali menegakkan supremasinya dengan kebangunan-kebangunan rohani yang melanda orang-orang Kristen dan gereja Tuhan. Akibatnya membawa dampak positif di dalam kehidupan gereja dan masyarakat, termasuk juga di dalam dunia pendidikan. Para tokoh-tokoh penting di dalam sejarah pendidikan Kristen (di antaranya: Charlotte M. Mason, Frank E. Gaebelein, Henry Zylstra, Zomone Weil6) mencoba mengembalikan dunia pendidikan di dalam kerangka filsafat pendidikan Kristen yang solid dengan prinsip-prinsip dasar iman Kristen yang berakar kuat di dalam Alkitab. Hal ini berdampak luas dengan dibukanya sekolah-sekolah Kristen oleh lembagalembaga Kristen, gereja dan pribadi-pribadi yang memiliki visi dan misi yang sangat solid didasarkan kepada Alkitab yang adalah Firman Allah. Jadi dapat kita lihat, bahwa di satu sisi Filsafat Pendidikan Kristen yang diterapkan di sekolah-sekolah secara umum ditentang oleh kaum Liberalisme yang menekankan sekularisme dan didasarkan pada kebaikan-kebaikan moralitas semata-mata. Hal ini menjadikan filsafat pendidikan Kristen hanya diajarkan dan terbatas pada gereja-gereja, lembaga keagamaan dan keluarga-keluarga7. Tetapi di sisi yang lain ketika Amerika dilanda
Richard A. Riesen, Piety and Philosophy A Primer for Christian Schools. (Arizona: ACW Press, 2002), p. 33. Riesen menyatakan: that the church turned classical liberal education to its own purposes is a good thing, not a bad thing. But the point is that it is not a Christian invention based on a biblical mandate. 3 Lihat dalam buku, D. Bruce Lockerbie, A Passion for Learning A History of Christian Thought On Education. (Colorado: Purposeful Design Publication A Division of ACSI, 2007), p. 301. 4 Catatan: Sampai dengan akhir abad 18, sistem pendidikan di Eropa dan Amerika sangat menekankan pandangan Kristen yang didasarkan pada Alkitab dan pemahaman tentang Allah menjadi dasar filosofi pendidikannya. 5 Ibid, p. 302. 6 Ibid, p. 311-361 7 Filosofi mengenai pendidikan ini dapat dilihat di dalam pemikiran Rudolf Crump Miller, PAK yang Teologis Sentris. Dalam buku Robert Boehlke. Sejarah Perkembangan Pemikiran dan Praktek Pendidikan Agama Kristen: Dari Yohanes Amos Comenius sampai Perkembangan PAK di
2

2
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011 dengan kebangunan-kebangunan rohani, maka secara tidak langsung muncul tokoh-tokoh Kristen yang memperjuangkan filsafat pendidikan Kristen yang secara khusus diterapkan di sekolah-sekolah Kristen, bukan sekolah umum (public school). Dengan demikian muncullah sekolah-sekolah Kristen dengan filsafat pendidikan Kristen yang didasarkan kepada Alkitab dan berakar kuat di dalam tradisi kekristenan. III. Dasar Alkitab Bagi Filsafat Pendidikan Kristen Secara umum Filsafat Pendidikan Kristen memiliki pemahaman yang didasarkan kepada Alkitab secara utuh. Alkitab dianggap Firman Allah yang berotoritas, sehingga segala proses yang terjadi di dalam pendidikan Kristen serta filosofi di dalamnya sangat bergantung kepada Firman Allah. Edward L. Hayes, dalam artikelnya The Centrality of the Bible in Christian Education menjelaskan: The Bible functions as the primary source and the only inerrant criterion of truth. The primary source of our theological and educational commitments is Scripture. All opinions on faith and practice are tested by their adherence to the inspired writings8. Hal yang sama juga diungkapkan oleh Warren Benson, dalam tulisannya mengenai Philosophical Foundation of Christian Education menjelaskan bahwa: The first and most fundamental rung, the Basis of Authority, is Holy Scripture. The Word of God is the basis upon which all thinking rests. A high view of Scripture is the Christian educators ultimate frame of reference9. Di dalam Alkitab ada beberapa hal penting yang menunjuk kepada kebenaran ini: Pertama, Injil Matius 5:18, Tuhan Yesus di dalam kotbah-Nya dibukit menjelaskan: Karena Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya selama belum lenyap langit dan bumi ini, satu iota atau satu titik pun tidak akan ditiadakan dari hukum Taurat, sebelum semuanya terjadi; Kedua, dalam Injil Yohanes 10:35, Tuhan Yesus berkata, Kitab Suci tidak dapat dibatalkan; Ketiga, di dalam Yohanes 17:17, dalam doa-Nya, Tuhan Yesus berkata: Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firman-Mu adalah kebenaran. Di dalam ketiga bagian ini ingin menunjukkan pentingnya otoritas dari Firman Allah sebagai dasar dari segala sesuatu yang dilakukan, termasuk di dalamnya adalah pendidikan Kristen dengan filosofinya. Norman De Jonge memberikan gambaran mengenai posisi filsafat pendidikan Kristen, di mana hal itu didasarkan kepada, Basis of Authority, yaitu: Firman Allah.

Evaluation Implementation Structural Organization Purpose and Goals


Indonesia. (Jakarta: BPK Gunung Mulia, 2005), h. 690. 8 Edward L. Hayes, The Centrality of the Bible in Christian Education. In Bibliotecha Sacra V126 - #503 July 1969. p. 225. 9 Warren S. Benson, Philosophical Foundations of Christian Education. In the book: Christian Education: Foundation for the Twenty-First Century. Michael J. Anthony (edit.). (Michigan: Baker Academic, 2001), p. 26.

3
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011 Nature of Persons Basis of Authority10 Penekanan pendidikan Kristen kepada kebenaran Firman Allah menjadi hal yang penting untuk diperhatikan. Tanpa kebenaran ini, pendidikan Kristen bukan lagi pendidikan yang sesungguhnya. Pendidikan Kristen menjadi tidak berarti tanpa kebenaran Firman Allah. Sebaliknya Pendidikan Kristen dapat disebut pendidikan KRISTEN yang sejati, jikalau dasarnya adalah Firman Allah yang benar, yaitu: Alkitab. IV. Dasar Teologis Bagi Filsafat Pendidikan Kristen Hal penting lainnya untuk diketahui bahwa filsafat pendidikan Kristen harus didasarkan kepada pemahaman teologis yang benar. Filsafat pendidikan Kristen harus berkaitan erat dengan pemahaman mengenai Allah yang benar11. Filsafat pendidikan Kristen tidak dapat dilepaskan dari pemahaman dan pengajaran secara dogmatis tentang Allah, Firman kebenaran-Nya dan secara khusus melalui Tuhan Yesus Kristus yang merupakan penyataan Allah sendiri. Ini adalah dasar bagi suatu pendidikan Kristen serta filosofi yang terkandung di dalamnya. Mengapa filsafat pendidikan Kristen harus dimulai dari pemahaman tentang Allah? Karena tidak ada sesuatu yang tidak bersumber dari Allah. Allah adalah sumber segala sesuatu termasuk di dalamnya pengetahuan dan hidup kita12. Oleh karena itu sangat perlu memahami Allah dengan benar. Mengapa kita perlu memahami Firman kebenaran-Nya? Karena dengan Firman kebenaran itulah Allah menyatakan maksud dan kehendak-Nya atas segala kehidupan manusia termasuk panggilan dan pelayanan setiap individu yang percaya kepada-Nya di dalam pendidikan Kristen. Standar untuk menyatakan maksud dan kehendak-Nya bukanlah didasarkan pada penilaian manusia, melainkan kebenaran dari diriNya sendiri yang dinyatakan kepada manusia13. Mengapa filsafat pendidikan Kristen harus memahami tentang pernyataan khusus Allah di dalam pribadi Yesus Kristus? Karena Dialah Alfa dan Omega dan seluruh kebenaran Allah yang nyata di dalam seluruh ciptaan-Nya berawal dan berakhir di dalam Dia. Seluruh komitmen, panggilan, pelayanan dan kehidupan mahkluk ciptaan Allah harus didasarkan dan dikembalikan di dalam Yesus Kristus. Kejatuhan manusia telah membuat seluruh aktifitas manusia menjadi rusak dan tercemar, namun Yesus Kristus telah memulihkan kejatuhan manusia ke dalam dosa melalui
Norman DeJonge, Education in the Truth (New Jersey: Presbyterian and Reformed, 1974), p. 61-63. 11 Van Till said, Only upon a Reformed basis can God really be made central in education. Dikutip dari: The Reformed View of Education. Dalam Reformed Perspectives Magazine, Volume 9, Number 7, February 11 to February 17, 2007. 12 Martin wrote The Biblical Christian believes that God as Creator, Acknowledger, Redeemer, Guide, and coming Lord and King is the Center. He is the Absolute, the Infinite Reference Point; and thus, all of life should be structured vertically to orient man to God. See.. Glenn R. Martin, Biblical Christian Education Liberation for Leadership. Website: www.biblicalchristianworldview.net 1983, by Dr. Glenn R. Martin 13 Hoyt, wrote: In order to know Him who is absolute truth, men are dependent upon that objective standard of truth He has given of Himself. Being absolute truth, He gave an absolute testimony of Himself, that testimony being embodied in and identified with the word of truth. See, Hoyt, 1962, p. 4.
10

4
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011 pengorbanan diri-Nya. Itu sebabnya Yesus Kristus harus menjadi tolak ukur segala bentuk aktifitas pelayanan, moralitas, etika dan kehidupan termasuk di dalamnya pendidikan Kristen14. V. Pemahaman Filsafat Pendidikan Kristen Istilah filsafat, dapat didefinisikan secara umum sebagai cinta kebenaran. Hal ini lebih menunjuk kepada dunia abstrak di dalam kategori berfikir manusia. Blackburn menuliskan, Philosophy (Greek, love of knowledge or wisdom) The study of the most general and abstract features of the world and categories with which we think: mind, matter, reason, proof and truth, etc15. Lebih dari itu filsafat menunjuk kepada pertanyaanpertanyaan penting yang berkaitan dengan kehidupan. Moreland and Craig menuliskan hal ini demikian, Accordingly, philosophy may be defined as the attempt to think rationally and critically about lifes most important question in order to obtain knowledge and wisdom about them16. Konsep mengenai filsafat ini memiliki hubungan dengan pernyataan Alkitab, baik Perjanjian Lama, maupun Perjanjian Baru. Di dalam Perjanjian Lama, Amsal 1:7 dan 9:10, menyatakan bahwa hikmat itu harus dimulai dengan takut akan Tuhan. Mengapa demikian? Karena hikmat asalnya dari Tuhan (Amsal 2:6). Di dalam Perjanjian Baru, Kolose 2:3 menyatakan hal yang sama bahwa sebab di dalam Dialah tersembunyi segala harta hikmat dan pengetahuan. Secara akademis, filsafat ini berusaha untuk mencari koherensi yang terorganisasi dengan seluruh pengetahuan dan khususnya dialamatkan bagi manusia yang berusaha untuk menemukan kebenaran, kebaikan realita dan nilai-nilai di dalamnya. Secara umum filsafat dapat didefinisikan sebagai suatu disiplin intelektual yang memusatkan perhatian pada natur dari realitas, dan investigasi secara umum tentang prinsipprinsip dari pengetahuan, eksistensi dan kebenaran. Filsafat Kristen lebih memusatkan pada realita dan kebenaran Allah. Geisler dan Feinberg menuliskan, karena kebenaran adalah milik Allah, dan filsafat adalah upaya untuk mencari kebenaran, maka filsafat dapat membantu kita dalam memahami Allah dan dunia-Nya17. Hal ini bisa terjadi demikian, karena keyakinan Kristen menyatakan Allah adalah sumber dari semua kebenaran dan realita hidup. Di dalam analisis terakhir, menunjukkan dasar hubungan dari filsafat Kristen memiliki hubungan yang dalam dengan Allah, sang Pencipta dan Penebus18.
Gaebelain wrote: If God is the Creator of all things, the loving Sovereign of the universe, then naturalism is ruled out of our educational philosophy once and for all. If man is a fallen creature, then the sin that so easily besets us has radically distorted our life and thought. If Christ is the only Redeemer, then the distortion that began with the Fall can be corrected only by His work and by His truth, and education, along with all else, needs to be set right in Him everything true is of Him. All truth, anywhere and of any kind, is His truth. See, Frank S. Gaebelain, Towards a Christian Philosophy of Education. In Grace Journal V3 #3:311Fall 1962, p. 9. 15 Simon Blackburn, The Oxford Dictionary of Philosophy. (Oxford: University Press, 2005), p. 276. 16 J.P. Moreland and William Lane Craig, Philosophical Foundations For A Christian Worldview. (Illinois: Inter Vasity Press, 2003), p. 13. 17 Norman L. Geisler dan Paul D. Feinberg, Filsafat dari Perspektif Kristiani. (Malang: Yayasan Penerbit Gandum Mas, 2002), h. 21. 18 Lihat di dalam Robert W. Pazmino, Foundational Issues In Christian Education: An Introduction in Evangelical Perspective. (Michigan: Baker Book House, 1990), p. 76.
14

5
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011

VI. Definisi Pendidikan Kristen Beberapa ahli memiliki pandangan yang berbeda-beda mengenai definisi pendidikan Kristen. Robert W. Pazmino mendefinisikan pendidikan Kristen sebagai: usaha yang bersahaja dan sistematis, yang ditopang untuk upaya-upaya rohani dan manusiawi untuk mentransmisikan pengetahuan, nilai-nilai, sikap, ketrampilan dan tingkah laku yang bersesuaian atau konsisten dengan iman Kristen19. Pazmino tidak hanya menekankan proses pendidikan, tetapi sistematisasi dan transmisi pengetahuan, sikap dan ketrampilan yang sesuai dengan iman Kristen. Werner C. Graendorf mendefinisikan pendidikan Kristen itu demikian: Untuk membimbing individu-individu pada semua tingkat perkembangannya dengan cara pendidikan kontemporer menuju pengenalan dan pengalaman akan tujuan serta rencana Allah dalam Kristus melalui setiap aspek kehidupan dan juga untuk memperlengkapi mereka demi pelayanan yang efektif20. Werner menekankan pada pengenalan dan pengalaman akan tujuan dan rencana Allah di dalam Kristus dan menjadikan pelayanan yang efektif. Miller mendefinisikan pendidikan Kristen itu sebagai pengalaman sosial sebagaimana itu dikenal dari dekat di kalangan rumah tangga Kristen dan di jemaat di mana warganya sudah ditebus oleh Allah dalam Yesus Kristus dan sedang menebus orang lain21. Bagi Miller pendidikan Kristen tidak lepas dari hubungan sosial baik itu di dalam keluarga ataupun di dalam kehidupan jemaat di dalam konteks sebagai umat tebusan Allah dan berproses untuk menebus orang lainnya. Jadi dari beberapa definisi di atas kita dapat memberikan definisi secara menyeluruh mengenai pendidikan Kristen. Pendidikan Kristen adalah suatu usaha yang bersahaja dan sistematis, yang ditopang dengan upaya-upaya rohani dan manusiawi untuk menemukan tujuan dan rencana Allah di dalam Kristus melalui pengalaman hidup peserta didik yang diperoleh melalui proses pendidikan guna mencapai pertumbuhan rohani seperti Kristus di dalam karakter serta memperlengkapi setiap peserta didik dengan pengetahuan, nilai dan ketrampilan yang sesuai dengan pertumbuhan rohaninya demi pelayanan yang efektif. VII. Tujuan Pendidikan Kristen Memahami definisi pendidikan Kristen tidak lepas dari tujuan yang harus dicapai di dalam pelaksanaan pendidikan Kristen itu sendiri. Setiap pakar pendidikan Kristen memiliki tujuan masing-masing di dalam mengejawantahkan pendidikan Kristen itu sendiri. Bagi James D. Smart, pendidikan Kristen adalah kegiatan mengajar yang bertujuan agar melalui pengajaran kita, Allah dapat bekerja di hati mereka yang diajar untuk menjadikan mereka murid-murid yang meyakinkan baik dengan kata dan perbuatan di
Pazmino, Foundational Issues In Christian Education: An Introduction in Evangelical Perspective, p. 87 20 Graendorf, Werner. C, Introduction to Biblical Christian Education, (Chicago: Moody Press, 1981), p. 16. 21 Rudolf Crump Miller, PAK yang Teologis Sentris. Dalam buku Robert Boehlke. Sejarah Perkembangan Pemikiran dan Praktek Pendidikan Agama Kristen: Dari Yohanes Amos Comenius sampai Perkembangan PAK di Indonesia. (Jakarta: BPK Gunung Mulia, 2005), h. 690.
19

6
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011 tengah-tengah dunia. Menurut Smart, tujuan pendidikan Kristen adalah usaha menjadikan peserta didik sebagai murid sejati. Lain hanya dengan Brian Hill mengatakan bahwa pendidikan Kristen bukan sekedar kegiatan yang membawa manusia memiliki pengetahuan yang banyak namun terpisah dari Allah. Pendidikan Kristem harus berusaha membawa pendidik dan peserta didiknya belajar, yakni belajar semakin mengenal Allah dalam berbagai aspek hidupnya. Tampak dari pandangan ini bahwa pengenalan akan Allah merupakan proses kegiatan yang bersifat dinamis dan berlangsung sepanjang hidup. Hal ini yang dapat menjadikan pendidikan Kristen tetap relevan bagi berbagai kelompok usia. Melihat berbagai tujuan yang dipaparkan oleh para pakar pendidikan Kristen ini, maka kita dapat mengambil satu kesimpulan umum bahwa tujuan pendidikan Kristen adalah usaha untuk membawa para peserta didik untuk menjadi murid sejati, dengan cara membawa mereka untuk belajar dan mengenal Allah di dalam hidup mereka, sehingga mereka memiliki kesadaran bahwa mereka adalah anak-anak Allah yang sejati. VIII. Pemahaman Sekolah Kristen Ada banyak pemahaman yang salah mengenai sekolah Kristen. Bagi sebagian orang, sekolah Kristen berarti sekolah yang terdiri dari komunitas Kristen, di mana pendidik dan peserta didik menganut keyakinan Kristen dan segala atribut yang menunjukkan sekolah itu adalah sekolah Kristen. Ini adalah pemahaman yang tidak berdasar. Secara historis di dalam tradisi kekristenan, Sekolah Kristen memiliki hubungan yang erat sekali dengan gereja dan keluarga. Ketiganya merupakan elemen yang terkait satu dengan yang lainnya. Sekolah Kristen juga memegang peranan penting, bukan saja hanya sebagai sarana untuk mengajarkan dan mengembangkan kebenaran-kebenaran umum di dalam ranah kognitif (pengetahuan) dan karakter, tetapi lebih dari itu sebagai sarana untuk membawa peserta didik di dalam pengenalan (iman dan pengetahuan) yang benar, kepada Kristus sang penebus hidup manusia. Secara umum Sekolah Kristen dapat diartikan sebagai tempat di mana para peserta didik dapat belajar memiliki dan mengembangkan pengetahuan (secara kognitif), bertumbuh di dalam karakternya sesuai dengan tingkat kedewasaannya, serta memiliki keyakinan iman di dalam hubungannya dengan Allah melalui Yesus Kristus. Definisi yang sederhana ini tidak hanya memberikan gambaran mengenai tempat dan proses belajar, namun lebih dari itu harus menyatakan esensi pendidikan di dalam sekolah Kristen. Tujuan keberadaan sekolah Kristen adalah melalui proses pengajaran yang ada di dalam sekolah Kristen dapat membangun dan membuat jembatan untuk para siswa (peserta didik) dapat memiliki hubungan yang erat dengan Kristus melalui keselamatan yang telah mereka terima dengan iman. Miller menegaskan: segala tenaga, dana dan sarana yang dihabiskan jemaat demi rencana pengalaman belajar-mengajar di kalangannya hendaknya ditujukan kepada usaha menolong setiap orang mengenal dirinya adalah anak Allah22. Selain memiliki tujuan yang jelas di dalam membangun kognitif, karakter dan iman di dalam Kristus, Sekolah Kristen haruslah menjadi komunitas Kristen di dalam arti yang memberi pendidikan (maksudnya pendidikan seutuhnya). Hal itu akan tercermin dari kurikulum sekolah Kristen sendiri yang memuat tujuan daripada pendidikan Kristen. Nicholas P. Wolterstoff menjelaskan empat hal penting terkait dengan sekolah Kristen sebagai komunitas Kristen, yaitu: berkaitan dengan struktur kurikulum, isi kurikulum,
22

Miller, 2005, h. 691.

7
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011 pedagogi serta struktur dan cara kerja komunitas yang merupakan perkara-perkara yang perlu kita renungkan di dalam terang kesetiaan dan relevansi. Semuanya itu harus sejalan dengan Injil dan responsif terhadap kebutuhan murid23. IX. Murid Dalam Perspektif Alkitab Siapakah para murid? Ini adalah pertanyaan yang penting berkaitan dengan pendidikan Kristen. Secara Alkitab dan teologis, definisi mengenai murid akan sangat menentukan pemahaman kita mengenai pendidikan Kristen secara menyeluruh. Secara teologis kita dapat menyimpulkan apa yang dikatakan oleh Alkitab mengenai kejatuhan manusia ke dalam dosa. Alkitab menjelaskan bahwa semua manusia telah jatuh ke dalam dosa. Kejadian 3 dan Roma 3 memberikan gambaran mengenai kejatuhan manusia pertama ke dalam dosa, yang kemudian iikuti oleh keturunan manusia yang telah tercemar dosa. Tidak ada manusia yang bebas dari dosa. Roma 5:12 menjelaskan bahwa Sebab itu, sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia oleh satu orang, dan oleh dosa itu juga maut, demikianlah maut itu telah menjalar kepada semua orang, karena semua orang telah berbuat dosa. Dosa telah menjadi bagian dari seluruh kehidupan manusia24. Brian V. Hill dalam tulisannya mengenai Towards A Christian View of Education, tahun 1991, menjelaskan bahwa peserta didik (murid) adalah pribadi-pribadi dan kelompok dengan predikat dusty angel (= malaikat yang sudah tercemar)25. Hill menekankan bahwa peserta didik adalah orang-orang yang sudah tercemar dosa. Namun ada sisi baik di dalam kehidupan mereka yang diakuinya. Berbeda yang dipahami oleh Cornelis Jaarsma, dalam tulisannya Human development, Learning and Teaching (1961) Jaarsma menekankan bahwa anak didik (murid) bukanlah semata-mata makhluk biologis, psikologis, sosiologis dan cultural, tetapi terutama bahwa ia adalah makhluk religius26. Jaarsma tidak secara langsung mendefinisikan bahwa murid adalah ciptaan Allah, melainkan menggunakan bahasa keagamaan bahwa murid adalah mahkluk religius. Gangel dalam bukunya Membina Pemimpin dan Pendidikan Kristen mengatakan bahwa murid adalah manusia yang harus dibawa untuk memahami kasih karunia Allah yang bekerja bukan saja dalam penyelamatan awal, tetapi berlanjut dalam proses pendidikan dan pembinaan yang melibatkan pendidikan gereja. Semua pemimpin gereja harus terusmenerus menyadari bahwa kasih karunia Allah adalah sangat penting jika individu itu ingin melakukan sesuatu yang patut untuk memperoleh berkat Allah. Secara tidak langsung Gangel mengakui bahwa murid adalah orang yang sudah jatuh di dalam dosa, di mana mereka membutuhkan akan penyelamatan dari Allah, namun tidak berhenti sampai di situ,

Lihat diskusi ini di dalam Nicholas P. Wolterstoff, Mendidik Untuk Kehidupan Refleksi mengenai Pengajaran dan Pembelajaran Kristen. (Surabaya: Penerbit Momentum, 2007), h. 99100. 24 Roma 5, setidaknya memberikan 5 kali perbandingan antara kejatuhan manusia di dalam Adam, artinya semua manusia telah berdosa dan anugerah Allah yang menyelamatkan di dalam Kristus, artinya mereka yang telah diselamatkan di dalam anugerah Kristus. Roma 5:16,17,18-19, 20, 21. 25 Ibid, h. 54. 26 Dikutip dalam B.S. Sidjabat, Menjadi Guru Profesional Sebuah Perspektif Kristiani. (Bandung: Yayasan Kalam Hidup, 2000), h. 52.
23

8
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011 ia melanjutkan bahwa murid harus dibawa untuk memahami kasih karunia Allah di dalam proses pendidikan dan pembinaan yang melibatkan gereja. Jadi secara umum dapat disimpulkan bahwa murid adalah manusia yang diciptakan menurut gambar dan rupa Allah yang telah jatuh dalam dosa, yang memerlukan keselamatan melalui pertobatan, di mana mereka harus dibawa untuk memahami kasih karunia Allah yang bekerja bukan saja dalam penyelamatan awal, tetapi berlanjut melalui proses pendidikan dan pembinaan yang melibatkan pendidikan gereja ataupun sekolah Kristen yang harus terus menerus bersandar pada Firman Allah sebagai alat pengudusan yang menjalankan proses penyucian untuk kembali kepada gambar dan rupa Allah tersebut. X. Guru Dalam Sekolah Kristen Peran guru sebagai pendidik sangat penting di dalam konteks pendidikan Kristen. Mengapa demikian? Karena guru tidak hanya mengajar pelajaran tertentu yang menjadi bidangnya, melainkan lebih dari itu, guru merupakan alat dan sarana dari Tuhan untuk membawa para anak didik untuk dapat mengenal Tuhan Yesus yang menjadi Juruselamat hidupnya dan menjadi murid-Nya untuk hidup dan melayani-Nya dengan segala pengetahuan, skill dan ketrampilan yang telah dikembangkan di dalam proses pendidikan Kristen. Oleh sebab itu guru di dalam sekolah Kristen haruslah merupakan orang-orang yang terpilih dan dipilih untuk menjalani tugas dan tanggung jawabnya sebagai suatu panggilan yang mulia, melebihi sebuah pekerjaan. 1. Seorang guru Kristen haruslah memiliki pengalaman kelahiran baru di dalam Tuhan 2. Seorang guru Kristen haruslah memiliki iman yang benar di dalam Yesus Kristus 3. Seorang guru Kristen haruslah memiliki pemahaman akan Firman Allah yang benar 4. Seorang guru Kristen haruslah memiliki pertumbuhan iman di dalam Kristus 5. Seorang guru Kristen haruslah memiliki sifat dan karakter yang sesuai seperti Kristus 6. Seorang guru Kristen haruslah memiliki panggilan yang jelas untuk melayani di dalam bidang pendidikan Kristen 7. Seorang guru Kristen haruslah memiliki pemahaman yang jelas mengenai Pendidikan Kristen itu sendiri. 8. Seorang guru Kristen harus memiliki konsep diri jelas yang didasarkan kepada penebusan Kristus 9. Seorang guru Kristen haruslah memiliki, menguasai dan menerapkan pengetahuan yang terintegrasi dengan Firman Allah 10. Seorang guru Kristen haruslah memiliki skill dan ketrampilan yang mendukung pengetahuan yang terintegrasi dengan Firman Allah. Kenneth O Gangel dan Howards Hendriks dalam bukunya, The Christian Educators Handbook on Teaching, 1988, hal. 13-29 menjelaskan enam hal penting yang merupakan teladan Tuhan Yesus yang perlu diperhatikan dan diteladani oleh seorang guru Kristen: 1. Dari segi kepribadian, Yesus memperlihatkan kesesuaian antara ucapan dan perbuatan. Ia pun menuntut kesesuaian itu terjadi di dalam diri murid-murid-Nya. 9
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011 2. Pengajaran-Nya sederhana, realistis dan tidak mengambang. Ajaran-Nya selalu sederhana dalam arti menyinggung perkara-perkara hidup sehari-hari. 3. Ia sangat rasional, dalam arti mementingkan hubungan antar pribadi yang harmonis. 4. Isi berita-Nya bersumber dari Dia yang mengutus-Nya (Mat. 11:27; Yoh.5:19). Selain itu tetap relevan bagi pendengar-Nya. Ajaran Yesus bersifat otoritatif dan efektif (Mat.7:28,29). 5. Motivasi kerja-Nya adalah kasih (Yoh. 1:14; Flp. 2:5-11). Ia menerima orang sebagaimana adanya, serta mendorong mereka untuk berserah kepada Allah. 6. Metode-Nya bervariasi, namun sangat kreatif. Ia bertanya dan bercerita. Selain itu Ia mengenal orang yang dilayani-Nya, tingkat perkembangan serta kerohanian mereka. Diharapkan dengan memahami dan menerapkan hal-hal ini, seorang guru yang dipanggil untuk melayani di sekolah Kristen dapat berperan penting di dalam pertumbuhan dan perkembangan anak didiknya sesuai dengan tujuan pendidikan Kristen semula XI. Kurikulum Dalam Sekolah Kristen Seringkali terjadi kesalahan di dalam memahami kurikulum. Ada yang berpendapat bahwa kurikulum berkaitan dengan bahan ajar atau buku-buku pelajaran yang harus dimiliki oleh setiap anak didik. Ada juga yang membatasi kurikulum hanya sebatas programprogram yang disusun di dalam jangka waktu tertentu. Persoalannya, apakah benar bahwa itu adalah kurikulum? Di satu sisi, kurikulum sangat berhubungan dengan teori-teori pendidikan. Kurikulum dapat dipandang sebagai rencana konkret penerapan dari suatu teori pendidikan27. Di sisi yang lain, kurikulum bisa mencakup program-program yang dirancang di dalam sebuah model pembelajaran. Tetapi lebih dari itu, kurikulum juga mencakup arah dan tujuan dari suatu pendidikan28. Istilah Kurikulum digunakan pertama kali pada dunia olahraga pada zaman Yunani kuno yang berasal dari kata curir dan curere. Pada waktu itu kurikulum diartikan sebagai jarak yang harus ditempuh oleh seorang pelari. Orang mengistilahkannya dengan tempat berpacu atau tempat berlari mulai start sampai finish. Selanjutnya istilah ini digunakan di dalam dunia pendidikan. Para pakar pendidikan memiliki penafsiran yang berbeda mengenai kurikulum. Namun di antara perbedaanperbedaan pandangan tersebut, ada kesamaannya, yaitu: bahwa kurikulum berhubungan erat dengan usaha mengembangkan peserta didik sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. Bagi Wina Sanjaya, pada dasarnya kurikulum memiliki tiga dimensi pengertian: pertama, kurikulum sebagai mata pelajaran; kedua, kurikulum sebagai pengalaman belajar; ketiga, kurikulum sebagai perencanaan program pembelajaran29. Pendidikan Kristen memahami kurikulum sebagai sarana yang berisi pertanyaan dan jawaban mengenai Iman Kristen yang mampu dipraktekkan di dalam kehidupan setiap hari melalui suatu proses pembelajaran30. Hal senada rumuskan oleh Gangel, bahwa kurikulum harus mencakup pendekatan Alkitabiah mengenai masalah-masalah yang berhubungan
Lihat dalam, Nana S. Sukmadinata, Pengembangan Kurikulum Teori dan Praktek. (Bandung: Penerbit PT Remaja Rosdakarya, 2009), h. 7. 28 Wina Sanjaya, Kurikulum Pembelajaran Teori dan Praktik Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. (Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2009), h. 3. 29 Sanjaya, Kurikulum Pembelajaran, h. 4. 30 The Nature of of Knowledge, h. 37.
27

10
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011 dengan kehidupan manusia. Gangel menuliskan: Kurikulum adalah kata yang luas yang bukan hanya meliputi program triwulan sekolah minggu atau program latihan tertulis. Halhal ini hanya merupakan bagian dari kurikulum dan dapat bermanfaat hanya bila program-program tersebut menunjukkan pendekatan alkitabiah yang jelas dan tidak palsu terhadap berbagai masalah kehidupan manusia31. Pemahaman-pemahaman ini tentu memberikan penegasan mengenai penyusunan kurikulum, namun kita harus memperhatikan pelaksanaan kurikulum pendidikan Kristen diberbagai jenjang pendidikan sekolah. XII. Kesimpulan Kesimpulan yang dapat dikemukakan di dalam tulisan ini adalah bahwa pembentukan filsafat pendidikan Kristen harus memperhatikan sejumlah hal berikut ini: Pertama, bahwa filsafat pendidikan Kristen harus memiliki dasar Alkitabiah dan dasar teologis yang kokoh untuk membentuk pendidikan Kristen yang solid Kedua, bahwa filsafat pendidikan harus bisa merumuskan dengan tepat pengertian yang benar tentang pendidikan Kristen dan tujuannya, sehingga proses tercapainya pendidikan Kristen itu dapat tercapai sesuai dengan maksud dan tujuannya. Ketiga, bahwa filsafat pendidikan Kristen menentukan pengertian yang benar berkaitan dengan murid dan peran guru, sehingga sasaran yang akan dicapai berkaitan dengan tujuan pendidikan Kristen dapat terlaksana. Keempat, bahwa filsafat pendidikan Kristen juga harus dapat merumuskan pemahaman pengetahuan di dalam perspektif Kristiani dan sumber-sumber pengetahuan pengetahuan itu di dalam korelasinya dengan tujuan pendidikan Kristen itu sendiri serta dapat membuat kurikulum yang sesuai dengan esensi dan nilai-nilai yang benar di dalam mancapai pendidikan Kristen yang berkualitas.
Sumber-Sumber Bacaan B.S. Sidjabat, Menjadi Guru Profesional Sebuah Perspektif Kristiani. (Bandung: Yayasan Kalam Hidup, 2000). D. Bruce Lockerbie, A Passion for Learning A History of Christian Thought On Education. (Colorado: Purposeful Design Publication A Division of ACSI, 2007). DeJonge, Norman, Education in the Truth (New Jersey: Presbyterian and Reformed, 1974) Graendorf, Werner. C, Introduction to Biblical Christian Education, (Chicago: Moody Press, 1981). J.P. Moreland and William Lane Craig, Philosophical Foundations For A Christian Worldview. (Illinois: Inter Vasity Press, 2003). Kennet O. Gangel, Membina Pemimpin Pendidikan Kristen. (Malang: Penerbit Gandum Mas, 1998). Michael J. Anthony (edit.), Christian Education: Foundation for the Twenty-First Century. (Michigan: Baker Academic, 2001). Nana S. Sukmadinata, Pengembangan Kurikulum Teori dan Praktek. (Bandung: Penerbit PT Remaja Rosdakarya, 2009).

Kennet O. Gangel, Membina Pemimpin Pendidikan Kristen. (Malang: Penerbit Gandum Mas, 1998), h. 41.
31

11
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011

Pengantar Filsafat Pendidikan Kristen Materi Training Guru Sekolah Kristen Gloria, Februari 2011
Nicholas P. Wolterstoff, Mendidik Untuk Kehidupan Refleksi mengenai Pengajaran dan Pembelajaran Kristen. (Surabaya: Penerbit Momentum, 2007). Norman L. Geisler dan Paul D. Feinberg, Filsafat dari Perspektif Kristiani. (Malang: Yayasan Penerbit Gandum Mas, 2002). Rudolf Crump Miller, PAK yang Teologis Sentris. Dalam buku Robert Boehlke. Sejarah Perkembangan Pemikiran dan Praktek Pendidikan Agama Kristen: Dari Yohanes Amos Comenius sampai Perkembangan PAK di Indonesia. (Jakarta: BPK Gunung Mulia, 2005). Richard A. Riesen, Piety and Philosophy A Primer for Christian Schools. (Arizona: ACW Press, 2002). Robert W. Pazmino, Foundational Issues In Christian Education: An Introduction in Evangelical Perspective. (Michigan: Baker Book House, 1990). Simon Blackburn, The Oxford Dictionary of Philosophy. (Oxford: University Press, 2005). Wina Sanjaya, Kurikulum Pembelajaran Teori dan Praktik Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. (Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2009). Artikel-Artikel Edward L. Hayes, The Centrality of the Bible in Christian Education. In Bibliotecha Sacra V126 - #503 July 1969. p. 225. Glenn R. Martin, Biblical Christian Education Liberation for Leadership. Website: www.biblicalchristianworldview.net 1983, by Dr. Glenn R. Martin Frank S. Gaebelain, Towards a Christian Philosophy of Education. In Grace Journal V3 #3:3 11Fall 1962, p. 9. Van Till, The Reformed View of Education. Dalam Reformed Perspectives Magazine, Volume 9, Number 7, February 11 to February 17, 2007.

12
Ev. Otniol Seba, S.Th -- Copyright 2011