Anda di halaman 1dari 15

TEKNIK PEMBESARAN UDANG VANNAMEI (Litopenaeus vannameii) DENGAN POLA INTENSIF PADA TAMBAK PLASTIK (HDPE) DI KSO CP.

PRIMA PT. NEGARA INDAH MAKMUR1BERHASIL SITUBONDO ARTIKEL ILMIAH PRAKTEK KERJA LAPANG PROGRAM STUDI BUDIDAYA PERAIRAN

Oleh :
CHUSNUL HUDA LAMONGAN - JAWA TIMUR

FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA 2010

TEKNIK PEMBESARAN UDANG VANNAMEI (Litopenaeus vannmaeii) DENGAN POLA INTENSIF PADA TAMBAK PLASTIK (HDPE) DI KSO CP.PRIMA PT.NEGARA INDAH MAKMUR 1 BERHASIL SITUBONDO

Artikel Ilmiah Praktek Kerja Lapang Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar Sarjana Perikanan pada Program Studi S-1 Budidaya PerairanFakultas Perikanan dan Kelautan Universitas Airlangga

Oleh : CHUSNUL HUDA NIM. 060710306 P

Menyetujui, Dosen Pembimbing,

Dr. Ir. Gunanti Mahasri, M.Si. NIP. 19600912 198603 2 001 Surabaya, 20 Januari 2011 Dekan,Fakultas Perikanan dan Kelautan Universitas Airlangga

Prof.Dr.Drh.Hj. Sri Subekti, B.S.,DEA.


HIDAYATUL UDCHIYAH

NIP. 19520517 197803 2 001

CHUSNUL HUDA . Teknik Pembesaran Udang Vannamei( Litopenaeus vannamei) SECARA INTENSIF PADA TAMBAK PLASTIK (HDPE) DI KSO CP.PRIMA Tambak NIM 1 Berhasil, Desa Selomukti, Kecamatan Mlandingan, Kabupaten Situbondo Jawa Timur. Dosen Pembimbing Dr.Ir. Gunanti Mahasri, M.Si. Chusnul Huda dan Gunanti Mahasri. 2010. 14 Hal Abstrak Udang vannamei (Litopenaeus vannameii), merupakan salah satu primadona udang budidaya di Indonesia setelah banyaknya masalah penyakit pada udang windu di nusantara, yang diharapkan dapat meningkatkan devisa negara. Udang vannamei mempunyai potensi dan peluang pasar yang sangat menjanjikan. Disamping itu juga merupakan komoditas udang yang responsif terhadap pakan dan, lebih tahan terhadap serangan penyakit meskipun pada kondisi lingkungan yang kurang baik. Udang vannamei juga memiliki pasaran yang cukup tinggi di tingkat internasional. Tujuan Praktek Kerja Lapang (PKL) ini adalah untuk memperoleh pengetahuan dan pengalaman dengan mempelajari, memahami, dan mempraktekkan secara langsung teknik pembesaran udang vannamei (Litopenaeus vannamei) secara intensif pada tambak plastik, sehingga akhirnya mampu mengidentifikasi masalahmasalah yang timbul dalam budidaya udang vanamei (Litopenaeus vannamei) secara intensif pada tambak plastik. Budidaya udang vannamei (Litopenaeus vannamei) meliputi persiapan tambak, manajemen kualitas air, cara memperoleh benih, seleksi benih, penebaran benih, pemberian pakan, pengendalian hama dan penyakit serta pemanenan. Kegiatan budidaya udang vannamei memerlukan waktu 4 bulan dengan berat tubuh 24,5 gram. Manajemen kualitas air sangat penting selama kegiatan budidaya udang vannamei. Di lokasi PKL, parameter Kualitas air yang diukur adalah oksigen terlarut (DO) 3 sampai 6 ppm, pH 7 sampai 8, suhu air 29 sampai 30oC, salinitas 15 sampai 20 ppt, Kecerahan 15 sampai 20 cm, warna air ( hijau, coklat), dan cuaca. Pakan yang diberikan berupa pakan alami yaitu plankton dan pakan buatan, yaitu pellet.

Kata kunci : Udang vannamei, Pembesaran udang vannamei tambak plastik

Pencegahan penyakit pada pembesaran udang vannamei secara intensif dilakukan dengan penerapan bio security dan memperpanjang masa laten infeksi virus pada udang vanname ( Litopenaeus vannamei )

CHUSNUL HUDA. Enlargement Technique Vannamei Shrimp (Litopenaeus vannamei) IN INTENSIVE POND ON PLASTIC (HDPE) IN OCA CP.PRIMA NIM a Successful Pond Village Selomukti, District Mlandingan, Situbondo East Java. Lecturer Counsellor of Dr.Ir. Gunanti Mahasri, M.Sc. Chusnul Huda and Gunanti Mahasri. 2010. 14 pp Abstract Vannamei shrimp (Litopenaeus vannamei) is one of the great shrimp in Indonesia after many problems, diseases of shrimp in the archipelago, which is expected to increase in foreign currency. Vannamei shrimp has potential and opportunities in the market is very promising. In addition, shrimp product that responds to feed and more resistant to disease and in harsh environments. Vannamei shrimp also has a market that is rapidly at the international level. The purpose of the field work (PKL) practices is the knowledge and experience to learn, understand, and direct practice and to know the factors that influence vannamei shrimp farming (Litopenaeus vannamei) intensively in plastic ponds, so finally able to identify problems arise in vanamei shrimp (Litopenaeus vannamei) intensive in plastic ponds. Vannamei shrimp (Litopenaeus vannamei) include pond preparation, water quality management, how to obtain seed, seed selection, stocking, feeding, pest and disease control and harvesting. Vannamei shrimp culture activities (Litopenaeus vannamei) took 4 months with body weight 24.5 grams. Management of water quality is very important for aquaculture activities vannamei shrimp (Litopenaeus vannamei). In the location of street vendors, water quality parameters measured were dissolved oxygen (DO) 5.3 ppm, pH 7-8, 29-30o C water temperature, salinity 15-20 ppt, Brightness 15-20 cm, water color (green, brown) , and the weather. Food that is provided in the form of natural food is plankton and artificial feed, ie pellets. Prevention of disease in shrimp rearing vannamei (Litopenaeus vannamei) intensively carried out by the application of bio-security and extend the latent viral infection on vannamei shrimp (Litopenaeus vannamei). Key word : Vannamei shrimp, Enlargement vannamei shrimp in plastic pounds

Pendahuluan Perencanaan terbaru dari Kementrian Perikanan dan Kelautan saat ini menargetkan pada tahun 2010 ini adanya peningkatan produksi 74.75% dari 400 ribu ton pada tahun 2009 mejadi 699 ribu ton. Peningkatan produksi ini akan diarahkan untuk jenis vannamei dan windu dengan menerapkan setrategi teknologi semi intensif dan super intensif dengan produktivitas antara 4 20 ton per hektar per musim tanam. Papar Dirjen Budidaya Kementrian Perikanan dan Kelautan RI dijakarta (Kutipan dari surat edaran kemkominfo Nomor: 01/SE/M/KOMINFO/05/2010 ) Upaya membangkitkan kembali minat usaha pertambakan udang yang akhir akhir ini banyak mengeluh, terutama adanya serangan penyakit. Introduksi varietas udang baru yang lebih unggul dan tahan penyakit merupakan alternatif untuk memecahkan masalah tersebut, dan juga harus memperkaya serta menambah alternatif jenis udang budidaya yang potensial untuk digarap. Litopenaues vannamei atau dikenal dengan nama udang vanamei merupakan varietas baru yang memiliki sejumlah keunggulan, antara lain lebih resisten atau tahan terhadap penyakit dan kualitas lingkungan yang rendah, padat tebar cukup tinggi, waktu pemeliharaan lebih pendek yakni sekitar 90-100 hari per-siklus. Udang vannamei juga memiliki pasaran yang pesat di tingkat internasional (Ariawan, 2005). Bahkan udang ini sudah laku dijual pada saat berukuran 7,0 10,0 gram/ekor atau pada saat udang berumur sekitar 60 hari di tambak. Perkembangan perdagangan komoditi udang di pasaran dunia ternyata semakin baik. Permintaan akan udang semakin bertambah besar, sehingga harga udang menjadi tinggi. Kenyataan itu menyebabkan petani tambak udang semakin menyadari bahwa udang harus ditingkatkan produksinya karena dapat mendatangkan keuntungan yang besar (Soetarno, 2001). Untuk meningkatkan produksi udang vanamei yang ada, maka berbagai terobosan perlu dilakukan untuk peningkatan produksi, dan meningkatkan devisa negara. Peluang ekspor udang vanamei sangat menjanjikan, meski tahun lalu volumenya baru berkisar 14 persen. Mengingat produksi udang vannamei di tambak

yang relatif rendah, maka perlu dipelajari teknik budidaya udang vannamei guna meningkatkan produksi udang vannamei di pasaran ( Ariawan 2005). Tambak plastik dipilih karena beberapa latar belakang yang mendukung: adanya issue tentang pemansan global sehingga perlua adanya proteksi alam untuk menunjang Blue Evolution, pembangunan tambak udang yang berpotensi merusak lingkungan mangrove yang meupakan bagian penting dari keseimbangan ekosistem laut, komoditas udang untuk negara berkembang seperti negara kita bertujuan untuk meningkatkan pendapatan devisa negara. ( Arief, 2010). Tambak plastik pada umumnya masih digunakan untuk tambak udang secara intensif. Teknologi ini di Indonesia mulai digunakan secara besar besaran di PT Dipasena Citra Darmaja. Di Negara lain yang menggunakan teknologi ini antara lain Malaysia, Brunei, Seychelles (Afrika Utara) dan Vietnam. Hasil yang diperoleh pada budidaya di tambak plastik jauh lebih banyak bila dibandingkan dengan dengan tambak tanah, sebab pada tambak plastik kapadatan yang ditebar bisa >100 per m 2. (Todayaqua, 2001). Kegiatan pembesaran merupakan bagian penting dalam budidaya udang vannamei yang harus diperhatikan dengan baik. Hal ini disebabkan karena banyaknya kegagalan dalam budidaya udang vannamei yang diakibatkan oleh kelalaian dalam proses pembesaran, terutama dari manejemen pakan dan kualitas air. Tujuan Praktek Kerja Lapang (PKL) ini adalah untuk memperoleh pengetahuan dan pengalaman dengan mempelajari, memahami, dan mempraktekkan secara langsung teknik pembesaran udang vannamei (Litopenaeus vannamei) secara intensif pada tambak plastik, sehingga akhirnya mampu mengidentifikasi masalahmasalah yang timbul dalam budidaya udang vanamei (Litopenaeus vannamei) secara intensif pada tambak plastik. Manfaat Praktek Kerja Lapang (PKL) ini adalah untuk membandingkan IPTEK yang didapat dikampus dan IPTEK yang diaplikasikan dilapangan, dan melatih mahasiswa untuk bekerja secara mandiri di lapangan dan sekaligus melatih untuk menyesuaikan diri dengan kondisi di lapangan pekerjaan yang nantinya akan ditekuni setelah lulus

Pelaksanaan Praktek Kerja Lapang ini dilaksanakan di KSO CP.PRIMA Tambak NIM 1 Berhasil Kabupaten Situbondo Propinsi Jawa Timur pada tanggal 22 Juli 25 September 2010. Metode Kerja yang digunakan dalam Praktek Kerja Lapang ini adalah metode deskriptif. Metode deskriptif adalah metode untuk membuat pecanderaan secara sistematis, aktual, dan akurat mengenai fakta fakta dan sifat sifat populasi atau daerah tertentu (Suryabrata, 1993). dan metode obyektif. Metode obyektif adalah metode yang dapat memberikan informasi sebenarnya, menyebutkan asumsi-asumsi yang berpengaruh terhadap hasil evaluasi, dapat dipertanggung jawabkan secara ilmiah, dan memberikan bobot penilaian yang sama terhadap hasil studi evaluasi kinerja (Suryabrata, 1993). Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam Praktek Kerja Lapang ini adalah dengan mengumpulkan data primer maupun data sekunder. Data primer meliputi observasi misalnya persiapan kolam pembesaran, pemeliharaan udang vannamei, pemberian pakan, manajemen kualitas air, pemberantasan hama dan penyakit, serta pemanenan. Selain observasi, data primer meliputi wawancara misalnya informasi tentang latar belakang berdirinya serta status PT. Negara Indah Makmur 1 Situbondo, struktur organisasi, kegiatan produksi, permasalahan serta hambatan yang dihadapi dalam proses budidaya, dan partisipasi aktif misalnya mulai persiapan petak pembesaran, pemeliharaan udang vannamei, pengukuran kualitas air (pH, suhu, salinitas dan DO), pemberian pakan serta kegiatan lainnya yang berkaitan dengan teknik pembesaran udang vannamei di KSO CP.PRIMA Tambak NIM 1 Situbondo (Azwar, 1998). Sedangkan data sekunder meliputi data dokumentasi di KSO CP.PRIMA Tambak NIM 1 Situbondo Hasil dan Pembahasan Penggunaan plastik sebagai alas dasar tambak sebagai media budidaya udang merupakan salah satu teknologi terutama pada daerah daerah dengan tanah tingkat keasaman, dan porositas tinggi seperti tanah gambut dan tanah berpasir. Penggunaan teknologi tersebut memberikan beberapa keuntungan antara lain : satu, Tidak

memerlukan masa persiapan yang lama (setelah panen), dua. Panen bisa dilakukan dengan cepat, tiga. Mengeliminasi adanya pengkayaan unsur hara yang berlebihan dan bersifat meracun, empat. Menghasilkan udang yang lebih sehat, lima. Melindungi dari asam sulfat akibat kontaminasi dari air tambak, enam. Penggunaan obat obatan, kapur, pakan suplemen dapat dikurangi, tuju. Melindungi tambak dari erosi tanah akibat gerakan air di tambak. ( Adiwijaya et al, 1997 dan Todayaque, 2001). Pada tambak plastik memiliki perbedaan pada proses pengeringan dan pengolahan dasar tambak, proses pengeringan tambak plastik tidak membutuhkan waktu yang lama, dan tidak perlu dilakukan pengapuran karena pada dasar petakan tidak terdapat lumpur akibat proses budidaya sebelumnya. Cukup dengan pemaparan sinar matahari. (Arief, 2010). Menurut (SOP CP. Prima, 2007) benur yang baik memilki ciri-ciri tubuh transparan, bergarak aktif, dan hepato pankreas terlihat jelas. Organ insang dari udang telah sempurna, ukuran benur harus seragam (80%), benur dinyatakan lolos uji virus dan bebas patogen spesifik pathogen free (SPF). Adapun tempat untuk memperoleh benur yang baik adalah dari hatchery yang sudah memiliki sertifikat SNI atau ISO dengan harapan benur terjaga kualitasnya. Sedangkan benur yang ditebar pada KSO CP PRIMA Tambak PT. NIM 1 Berhasil Situbondo berasal dari hachery yang sudah bekerjasama dengan pihak CP PRIMA, selain itu jenis benur yang diguanakan adalah tipe SPF yang berasal dari CPB rembang dan CPB situbondo. Ukuran benur yang ditebar adalah PL 10 & 13 karena diasusmsikan bahwa benur yang berusia tersebut sudah terbentuk insang yang sempurna. Dan penebaran sebaiknya dilakukan pada sore hari atau pagi hari karena pada keadaan tersebut suhu relatif rendah sehingga tidak menimbulkan tekanan pada udang. Sebelum ditebar benur harus diaklimatisasikan terlebih dahulu (Haliman dan Adijaya, 2005) Pakan yang digunakan untuk pakan udang vanamei adalah pakan tenggelam dengan beragam ukuran. Pakan udang yang digunakan untuk pembesaran udang vanamei yaitu pakan yang dibuat oleh CP Proteinaprima. Lingga dan Susanto (2003) menyatakan bahwa dalam jumlah pemberian pakan cukup 3% dari biomass udang. Pemberian pakan dilakukan 5 kali sehari yaitu pada pukul 06.00, 10.00, 14.00, 18.00

dan22.00. pemberian pakan akan dimulai pada keesokan pagi harinya. Dosis pemberian pakan awal yang diberikan yaitu 2 kg untuk 100.000 ekor benur, dengan penambahan pakan 1 kg setiap hari hingga berumur 20 hari (Suyanto dan Mujiman, 2003). Cara pemberian pakan yaitu ditebar ke petakan tambak dengan menggunakan sampan. Selain ditebar dengan sampan, pakan juga diberikan di anco yang digunakan sebagai kontrol untuk penambahan atau pun pengurangan jumlah pakan selanjutnya. Kontrol anco dilakukan setelah 1 sampai 1,5 jam setelah pemberian pakan selesai. Pengelolaan suatu perairan dengan melihat parameter yang terukur sehingga kondisi perairan tersebut layak untuk kehidupan organisme yang dibudidayakan (Deviana, 2005). Kualitas air merupakan hal pokok dari suatu budidaya. Kelulusan hidup dan pertumbuhan ikan maupun udang sangat dipengaruhi keadaan lingkungan, kualitas air dapat dikendalikan dengan monitoring dan mengganti air secara teartur. Air yang tidak diganti mengandung hasil hasil pembusukan yang dapat membayakan udang dan menganggu pertumbuhan udang (Murtijo, 1998). Parameter yang diukur pada budidaya secara intensif adalah suhu, pH (derajat keasaman atau pH merupakan parameter air yang digunakan untuk mengetahui kadar asam atau basa perairan. Untuk mengukur pH air digunakan alat yang disebut pH pen.), DO (merupakan jumlah oksigen terlarut dalam perairan (mg/L). alat untuk mengukur DO yaitu DO meter), salinitas(Salinitas adalah kadar garam terlarut dalam perairan dengan satuan ppt (part per thousand). Alat yang digunakan untuk mengukur salinitas air yaitu refractometer.), kecerahan,warna air, tinggi air dan cuaca, hasil pengukuran yang diperoleh (pH 7,5 8,5, suhu 28 32oC, DO 2,9 4,5 mg/L, kecerahan 15 20 cm dan salinitas 26-30 ppt) Suhu optimal pertumbuhan udang vannamei antara 28 - 32C. Jika suhu lebih dari angka optimum (> 32C) udang dapat mengalami kram dan nafsu makan akan menurun, sedangkan bila suhu (< 26oC) maka nafsu makan udang cenderung menurun (Deviana, 2005) sedangkan menurut (Panduan budidaya BBAP Jepara, 2007) mengatakan Suhu air tambak tergantung cuaca dan berpengaruh langsung terhadap nafsu makan. Selain dilakukan

pengukuran kualitas air juga dilakukan penyiponan pada dasar tambak yaitu untuk memperbaiki atau menjaga kualitas air di tambak. Sampling merupakan suatu kegiatan untuk mengetahui pertumbuhan udang dan tingkat populasinya. Pada pembesaran udang vanamei di KSO CP PRIMA tambak NIM 1 Situbondo, sampling dilakukan setiap 10 hari sekali setelah udang berumur 60hari. Sampling udang vanamei dilakukan pada sore hari yaitu sekitar jam 09.00. Setelah udang vannamei diambil dari petakan tambak, udang ditimbang dan dihitung jumlah udang totalnya. dengan melakukan sampling ini tehnisi dapat mengetahui angka pertumbuhan udang harian,dan dengan data hasil sampling ini juga tehnisi dapat menentukan FCR, estimasi panen yang akan diperoleh. Sedangkan menurut Balio dan Tookwinas (2002), bahwa monitoring pertumbuhan udang di lakukan dengan interval waktu seminggu sekali. Hama dan penyakit pada pembesaran udang selalu menjadi kendala dan masalah yang dapat menurunkan produksi udang. Penyakit terjadi karena ketidak seimbangan antara lingkungan, inang dan patogen organisme penyakit pada ikan atau udang, sering kali ditemukan berada pada kolam pemeliharaan maupun lingkungan akuatik lainnya (Liptan BPTP, 2006). Hama dan penyakit yang timbul dalam tambak budidaya udang vannamei biasa timbul karena banyak faktor seperti (kepiting, manusia, alat, anjing, burung, dll) oleh sebeb itu di lokasi PKL di terapkan sistem Bio Security, mulai dari kebersihan pegawai (anak pakan) selalu cuci tangan dan kaki pakai KMNO4 atau Iodine, pencucian alat-alat petkan yang akan digunakan, dan perendaman roda mobil saat ada mobil masuk, sedangkan untuk penaggulangan kepiting dapat dilakukan pemasangan waring (kasa nyamuk / terpal yang di kubur sebagian) yang mengelilingi permukaan pematang, atau yang sering dikenal dengan CPD (Crap Protection Defence), untuk penaggulangan burung menggunakan BSD (Bird Scaring Defence ). Penyakit virus yang mematikan udang dapat dengan mudah menular dari sebuah tambak ketambak lain yang bersisian, berbatasan pematang dan atau memiliki saluran pembuangan atau pemasukan yang sama. Dalam banyak kasus, tambak udang yang sehat akan mengalami kematian massal oleh penyakit yang sama hanya dua atau

tiga hari setelah sebuah tambak dipanen prematur akibat serangan penyakit. (BBAP Jepara, 2007). Pembentukan sebuah zonasi yang dikelilingan oleh saluran/tambak pinggir yang berisi ikan ikanan (mujair/bandeng/kakap atau campuran) akan melindungi tambak udang tertular dari saluran yang menerima limbah tambak berpenyakit. Saluran ikan akan secara fisik dan biologis menjaga intrusi partikel virus secara langsung pada tambak udang yang sehat sehingga akan terhindar dari rangkaian kematian yang tidak diinginkan. Selama pelaksanaan PKL di KSO.CP.PRIMA tidak ditemukan adanya penyakit non infeksius yang menyerang pada udang vannamei (litopenaeus veannamei) saat awal kedatagan, akan tetapi pada DOC mendekati 120 hari dijumpai serangan penyakit infeksius yang berupa MSV dan TSV pada lokasi PKL. Ciri ciri udang yang terserang penyakit tersebut adalah, nafsu makan udamg menurun drastis, udang loncat kepinggir pematang, antena putus dan berwarna pucat, warna karapas kusam. Penaggulanganya adalah dengan penerapan bio scurity yang maksimal dan mengelola kualitas air tambak dengan baik serta pemilihan benur udang yang mempunyai kualitas yang baik yaitu SPF atau SPR. Sedangkan untuk udang sudah terserang penyakit adalah dengan memper panjang masa laten dari penyakit agar tidak beralih ke fase selanjutnya yang lebih parah. Tapi apabila terkena serangan WS maka langakah yang paling baik adalah membunuh udang dengan Flassh (bom kaporit) agar tidak menular ke petakan yang lain. Kegiatan panen merupakan hal yang harus diperhatikan karena untuk melakukanya dibutuhkan kelengkapan peralatan pendukung kelancaran proses pemanenan. Pemanenan di lokasi KSO CP.PRIMA dilakukan pada saat udang berumur 120 hari. Panen dilakukan secara total atau bertahap tergantung kondisi yang sedang dialami apabila mungkin untuk di lanjutkan pada DOC yang lebih lama maka di lanjutkan apabila tidak memungkinkan pemanenan akan dilakukan. Adapun faktor yang di pertimbangkan dalam melakukan pemanena adalah Berat udang, Serangan penyakit, Harga, Pertumbuhan udang, SR, FCR, Sosial

Teknik pemanenan dilakukan dengan mengeluarkan air dari dalam petakan melalui pintu pembuangan atau outlet yang terhubung dengan saluran kearah sungai pembuangan yang dipasangi kondom dan diapit dengan kayu kemudian pintu blok air bagian bawah yang terhalng kayu sirap dilepas satu persatu, kemudian air mengalir terus menerus dengan membawa udang masuk kedalam kondom tersebut, kemudian isi dari kondom dikeluakan sebagian sebagian untuk dinaikan dan diangkut dengan mobil, dan kemudian di bawa ke tempat pemilihan (pengesizean) untuk dipilih udang yang sesuai dengan kriteria yang di innginkan oleh pabrik. Apabila dalam proses pemanenan ada sedikit masalah yang terjadi karena tidak lancarnya proses pengeluaran air karena tigginya tonase maka akan banyak udang yang tertinggal di petakan, udang udang yang tertinggal harus segera di ambili sebab apabila sampai udang tersebut mati maka udang akan berubah warna menjadi putih susu. Ukuran udang yang dipanen dan diambil pabrik mencapai ukuran 42 - 55 ekor/kg atau 23,8 18,2 gr/ekor dan hasil panen seluruhya dari 16 petakan Setelah itu dilakukan penyortiran oleh pihak pengepul. Kemudian seluruh udang dimasukkan dalam keranjang plastic, penimbangan dan penghitungan size biasanya disesuaikan dengan kesepakatan antara pihak tambak dan pengepul. (Balio dan Tookwinas, 2002). Setelah dilakukan penimbangan, udang dimasukkan ke dalam box atau kotak yang terbuat dari fiber untuk menyimpan udang. Sebelum udang dimasukkan ke dalam box maka di dasarnya diberi es yang sudah halus terlebih dahulu dengan ketinggian sekitar 3-5 cm agar udang tidak cepat busuk. Pemasaran hasil panen udang vannamei di lokasi PKL, yaitu pihak teknisi menghubungi Manager TS wilayah kemudian manager TS wilayah tersebut menghubungi pembeli dari beberapa pabrik yang mengolah udang. Para pembeli datang dengan truck box untuk mendinginkan udang ke tempat Praktek Kerja Lapang. Harga udang vannamei yang dipasarkan adalah Rp. 39.000 sampai 49.000 /kg. tergantung pada permintaan size yang di inginkan pembeli. Biomassa panen udang vannamei yaitu 9500 kg dengan size yang didapat saat panen yaitu 42. Tingkat Survival Rate (SR) udang vannamei mencapai 90%.

Kesimpulan 1. Pembesaran udang vannamei (Litopenaeus vannamei) pada tambak plastik dimulai dari persiapan lahan, pengisian air, setting peralatan, pemilihan benur, penebaran benur sebanyak 120 per m2, pengelolaan kualitas air harian (pH 7,5 8,5, suhu 28 32oC, DO 2,9 4,5 ppt, kecerahan 15 20 cm), pengelolaan dan manajemen pakan disesuaikan dengan umur dan total biomass, untuk 30 hari pertama bleend feeding 3 kg per 100.000 udang, penambahan pakan sebanyak 200, 400, 600 pada 30 hari pertama. selanjutnya pakan 5,8 % dari total pemberian pakan, sampai menjadi 1,8% mendekati panen, frekwensi pemberian sebanyak 3 kali untuk 30 hari dan frekwensi menjadi 4 kali untuk 31 sampai 60 hari dan 5 kali sehari sampai panen, pencegahan penyakit dilakukan dengan penerapan bio security (BSD, CPD dan Pencucian kaki untuk mencegah penyebaran penyakit oleh masing masing media pembawa), pemanenan dilakukan pada pagi maupun sore hari. Produksi per petak 9,5 ton dengan masa pemeliharaan 130 hari 2. Permasalahan yang terjadi selama proses budidaya udang vannamei lebih cenderung pada masalah-masalah pemasukan air dari hasil pembuangan tambak yang berada disebelah, sehingga terjangkit serangan penyakit yang disebabkan oleh virus IMNV (Infeksius Mio Nekrosis Virus), adapun solusi yang terapkan untuk memecahkan masalah ini adalah dengan memperpanjang masa laten dari virus tersebut dengan penambahan vitamin C dan omega pada setiapkali pemberian pakan Saran Saran yang dapat diajukan setelah melaksanakan Prktek Kerja Lapang, adalah untuk menjaga kualitas air dan memacu pertumbuhan udang perlu penerapan biosecurity yang maksimal sehingga adanya serangan penyakit dapat diminimalisir.

DAFTAR PUSTAKA Soetarno. 2001. Budidaya Udang. Aneka Ilmu. Semarang. 62 hal. Azwar, S. 1998. Metode Penelitian. Pustaka Pelajar. Yogyakarta. 146 hal. Suryabrata, S. 1993. Metode Penelitian. CV. Rajawali. Jakarta. 115 hal. Baliao, D. D dan Siri Tookwinas. 2002. Manajemen Budidaya Udang yang Baik dan Ramah Lingkungan di Daerah Mangrove. Makalah pada Penyuluhan Akuakultur No.35, November 2002. 57 hal. Haliman dan Adijaya. 2005. Pembudidayaan dan Prospek Pasar Udang Putih yang Tahan Penyakit.Udang Vannamei. Penebar Swadaya. Jakarta Tim Penyusun BBAP Jepara. 20007. Penerapan BEST Management Practices (BMP) Pada Budidaya Udang Windu Muhammad, A . 2010 . Materi Rekayasa Akuakultur BIOCREAT, Surabaya Fakultas Perikanan dan Kelautan Ivan Deviana ,S. 2005. Manajemen Kualitas Air Pada Usaha Pembesaran Udang vannamei. Lampung. 28 hal. Suyanto, S.R. dan A. Mudjiman. 2004. Budidaya Udang Windu. Penebar Swadaya. Jakarta. 213 hal. Tim Penyusun SOP L.vannamei. 2008. Standard Operasional dan Prosedur (SOP) Udang Putih (Litopenaeus vannamei) penambahan SOP 2007. PT. Central Proteina Prima Lingga, S. dan Soesanto. 2003. Budidaya Udang Vannamei. Penebar Swadaya Jakarta 45 hal.